Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam kehidupan sehari-hari kita tidak terlepas dari ilmu fisika, ilmu fisiska adalah
Fisika merupakan suatu ilmu pengetahuan dasar yang mempelajari gejala-gejala alam dan
interaksinya yang terjadi di alam semesta ini. Dimulai dari yang ada dari diri kita sendiri
seperti gerak yang kita lakukan setiap saat, energi yang kita pergunakan setiap hari
sampai pada sesuatu yang berada diluar diri kita, salah satu contohnya adalah permainan
ditaman kanak-kanak, yaitu ayunan. Sebenarnya ayunan ini dibahas dalam ilmu fisika,
dimana dari ayunan tersebut kita dapat menghitung periode yaitu selang waktu yang
diperlukan beban untuk melakukan suatu getaran lengkap dan juga kita dapat menghitung
berapa besar gravitasi bumi di suatu tempat. Pada percobaan ini, ayunan yang
dipergunakan adalah ayunan yang dibuat sedemikian rupa dengan bebannya adalah
bandul matematis. Pada dasarnya percobaan dengan bandul ini tadak terlepas dari
getaran, dimana pengertian getaran itu sendiri adalah gerak bolak balik secara periode
melalui titik kesetimbangan. Getaran dapat bersifat sederhana dan dapat bersifat
kompleks. Getaran yang dibahas tentang bandul adalah getaran harmonik sederhana yaitu
suatu getaran dimana resultan gaya yang bekerja pada titik sembarangan selalu mengarah
ke titik kesetimbangan dan besar resultan gaya sebanding dengan jarak titik sembarang
ketitik kesetimbangan tersebut.

1.2 Tujuan Praktikum


Adapun tujuan praktikum ini yang ingin dicapai adalah :
1. Mengetahui pengaruh panjang tali terhadap frekuensi ayunan
2. Untuk mengamati period osilai bandul
3. Untuk memahami ayunan matemais dan getaran selaras
1

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Pada dasarnya percobaan dengan bandul ini tidak terlepas dari getaran, Dimana
pengertian getaran itu sendiri adalah gerak bolak balik secara periode melalui titik
kesetimbangan. Getaran dapat bersifat sederhana dan dapat bersifat kompleks. Getaran yang
2

dibahas tentang bandul adalah getaran harmonik sederhana yaitu suatu getaran dimana
resultan gaya yang bekerja pada titik sembarangan selalu mengarah ke titik kesetimbangan
dan besar resultan gaya sebanding dengan jarak titik sembarang ketitik kesetimbangan
tersebut.
Umumya suatu benda yang dapat bergetar bekerja serentetan impuls berkala yang
frekuensinya sama dengan salah satu frekuensi alam getaran benda itu, maka timbulah
getaran yang amplitudonya relatif besar. Fenomena ini dinamakan resonansi, dan dikatakan
benda itu resonan dengan impuls yang bekerja padanya. Contoh umum resonansi mekanis
adalah kalau kita mendorong sebuah ayunan. Ayunan ialah bandul yang mempunyai hanya
satu frekuensi alam yang bergantung pada panjangnya. Jika pada ayunan tadi secara berkala
(periodik) dilakukan dorongan yang frekuensinya sama dengan frekuensi ayunan, maka
geraknya dapat dibuat besar sekali. Jika frekuensi dorongan tidak sama dengan frekuensi
alam ayunan, atau bila dorongan dilakukan dalam selang-selang waktu yang tidak teratur
maka ayunan itu tidak dapat disebut melakukan getaran (Sears dan Zemansky, 1962)
Pada bandul sederhana, massa m berayun secara teratur dan sering dipakai untuk
mengendalikan / mengatur waktu / lonceng bandul sederhana ini terdiri dari tali yang
panjangnya L dan benda bermassa m. Gaya-gaya yang bekerja pada benda m ini adalah gaya
beratnya G = mg dan gaya tarik tali T. Setelah diuraikan maka tampaklah bahwa dalam hal ini
ada gaya pemulih :
F = - mg sin
Tanda (-) disini diberikan karena arah gaya F selalu berlawanan dengan arah sudut . Bila
<<,maka sin ( dalam

radian)(Prasetio,1992).

Bandul matematik adalah sebuah bandul dengan panjang I dan massa m dan membuat
GHS dengan sudut kecil ( <<). Gaya yang menyebabkan bandul ke posisi kesetimbangan
dinamakan gaya pemulih yaitu mg sin dan panjang busur adalah s = l. Bila amplitudo
getaran tidak kecil namun tidak harmonik sederhana sehingga periode mengalami
ketergantungan pada amplitude.
Menurut literatur lain apa yang dinamakan bandul matematis (mathematical
pendulum) merupakan suatu persamaan mekanis lain yang memperlihatkan perilaku serupa
dengan persamaan getar pegas lenting sempurna. Panjang tali bandul adalah A = l dan
massanya nol, sehingga massa sistem dianggap terkumpul hanya pada pembeban bandul.
Bandul kemudian diganggu dari titik kesetimbangannya dengan memberikan sudut
3

simpangan yang kecil. Syarat sudut kecil penting sekali untuk keperluan pendekatan
(Renreng,1984).
Jika sebuah benda kecil dan berat kita gantungkan pada sebuah tali penggantung
(ringan dan tidak mulur) dan berayun dengan sudut simpangan kecil maka susunan ini
disebut bandul matematis.
Bandul Matematis

Sebuah benda sembarang yang digantungkan pada proses horizontal dan berayun
tanpa

geseran

dengan

sudut

simpangan

kecil

merupakan

suatu

bandul

fisis.

Gerak bandul merupakan gerak harmonik sederhana hanya jika amplitudo geraknya
kecil. Kita dapat melihat bahwa untuk sudut cukup kecil sehingga sin berlaku,
percepatan berbanding lurus dengan simpangan. Gerak bandul dengan demikian mendekati
gerak harmonik sederhana untuk simpangan kecil. Makin panjang tali, makin besar periode
yang konsisten dengan pengamatan eksperimen. Periode tidak bergantung pada massa, karena
gaya

pemulih

berbanding

lurus

dengan

massa (Tripler,1991).

Model matematika adalah gambaran atau perwakilan objek yang disusun dalam pernyataan
matematika dengan tujuan tertentu, antara lain untuk mengenali perilaku objek, atau optimasi
objek. Model matematika dari bandul sederhana mempunyai bentuk umum dengan c adalah
konstanta peredaman dan H(t) adalah gaya eksternal selain gaya peredam, gaya tegang tali
dan gaya gravitasi yang bekerja pada bandul. Secara matematis, karakter gerak bandul dapat
diketahui dengan cara menentukan selesaian umum model matematika untuk bandul
sederhana yang telah terbentuk. Karena model matematika untuk bandul sederhana berupa
persamaan diferensial linier orde kedua maka untuk menentukan selesaian umumnya harus
didasarkan pada konsep-konsep tentang persamaan diferensial linier orde kedua (Shofwan,
2003).
4

Besaran Fisika pada Ayunan Bandul


-Periode (T) adalah Benda yang bergerak harmonis sederhana pada ayunan sederhana

memiliki periode. Periode ayunan (T) adalah waktu yang diperlukan benda untuk melakukan
satu getaran. Benda dikatakan melakukan satu getaran jika benda bergerak dari titik di mana
benda tersebut mulai bergerak dan kembali lagi ke titik tersebut. Satuan periode adalah sekon
atau

detik.

-Frekuensi (f) adalah banyaknya getaran yang dilakukan oleh benda selama satu detik, yang

dimaksudkan dengan getaran di sini adalah getaran lengkap. Satuan frekuensi adalah hertz.
-Hubungan antara Periode dan Frekuensi yaitu Frekuensi adalah banyaknya getaran yang
terjadi selama satu detik. Dengan demikian selang waktu yang dibutuhkan untuk melakukan
satu getaran adalah:

Selang waktu yang dibutuhkan untuk melakukan satu getaran adalah periode. Dengan
demikian, secara matematis hubungan antara periode dan frekuensi adalah sebagai berikut:

-Amplitudo

Pada ayunan sederhana, selain periode dan frekuensi, terdapat juga amplitudo.
Amplitudo adalah perpindahan maksimum dari titik kesetimbangan.

BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM
3.1 Waktu dan Tempat.
Praktikum tentang bandul matemats ini dilaksanakan pada
Hari/Tanggal : Senin,03 Desember 2012
5

Waktu

: 13.20-15.00 WIB

Tempat

: Laboratorium Fisika Tadris Biologi Program Studi Biologi Fakultas Tarbiyah


Institut Agama Islam Negeri Raden Fatah Palembang.

3.2 Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang di pergunakan dalam praktikum ini adalah:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Penyangga
Tali ukuran 75 cm dan 50 cm
Penggaris/mistar ukur
Busur derajat
Stopwatch
Bandul ukuran 50 dan 20 gr

3.3 Prosedur Kerja


Pecobaan I
1. Baca bismilah sebelum memulai praktikum
2. Siapkan alat-alat yang akan digunakan untuk pratikum
3. Masukkan sekrup penyangga ke lubang pada batang logam dan kencangkan dengan
4.
5.
6.
7.

baut
Ambil ukuran bandul dengan berat 50 gr dan panjang tali 75 cm
Letakkan dan gantungkan bandul itu ke penyangga statif
Ukur dengan mistar dan berikan simpangan awal 60o dan biarkan bandul berayun
Catat waktu yang diperlukan oleh bandul dalam melakukan ayunan beberapa kali,
lakukan beberapa kali pengamatan.

1.
2.
3.

Pecobaan II
Baca bismilah sebelum memulai praktikum
Siapkan alat-alat yang akan digunakan untuk pratikum
Masukkan sekrup penyangga ke lubang pada batang logam dan kencangkan dengan

4.
5.
6.
7.

baut
Ambil ukuran bandul dengan berat 20 gr dan panjang tali 75 cm
Letakkan dan gantungkan bandul itu ke penyangga statif
Ukur dengan mistar dan berikan simpangan awal 60o dan biarkan bandul berayun
Catat waktu yang diperlukan oleh bandul dalam melakukan ayunan beberapa kali,
lakukan beberapa kali pengamatan.

Pecobaan III
1. Baca bismilah sebelum memulai praktikum
6

2. Siapkan alat-alat yang akan digunakan untuk pratikum


3. Masukkan sekrup penyangga ke lubang pada batang logam dan kencangkan dengan
4.
5.
6.
7.

baut
Ambil ukuran bandul dengan berat 50 gr dan panjang tali 50 cm
Letakkan dan gantungkan bandul itu ke penyangga statif
Ukur dengan mistar dan berikan simpangan awal 60o dan biarkan bandul berayun
Catat waktu yang diperlukan oleh bandul dalam melakukan ayunan beberapa kali,
lakukan beberapa kali pengamatan.

1.
2.
3.

Pecobaan II
Baca bismilah sebelum memulai praktikum
Siapkan alat-alat yang akan digunakan untuk pratikum
Masukkan sekrup penyangga ke lubang pada batang logam dan kencangkan dengan

4.
5.
6.
7.

baut
Ambil ukuran bandul dengan berat 20 gr dan panjang tali 50 cm
Letakkan dan gantungkan bandul itu ke penyangga statif
Ukur dengan mistar dan berikan simpangan awal 60o dan biarkan bandul berayun
Catat waktu yang diperlukan oleh bandul dalam melakukan ayunan beberapa kali,
lakukan beberapa kali pengamatan.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Percobaan I
l = 50 cm
m = 50 gr

No
1
2
3
4
5
6

n
2
4
6
8
10
12

X =

4,1
6

T
3
5,8
8,6
11,8
14,8
17,6

f
N

X = f = n/t
0,68
0,69
0,69
0,68
0,68
0,68
f=4,1

X =
=

f 2N f2
N (n1)

2,80186 . 0,682
6( 61)

X2=f2
0,4624
0,4761
0,4761
0,4624
0,4624
0,4624
f2=2,8018

=0,68

=
=

2,80186 . 0,4624
30
2,80182,7744
=
30

0,0274
30

= 0,009

= 0,09

10

Percobaan 2
l = 50 cm
m = 20 gr

No
1
2
3
4
5
6

n
2
4
6
8
10
12

X =

T
3
6
9
11,6
14,6
17,6

f
N

X =

4,09
6

=0,68

X = f = n/t
0,68
0,68
0,68
0,69
0,68
0,68
f=4,09

=
=
=

f 2N f2
N (n1)

2,78816 .0,68 2
6(61)

2,78816 .0,4624
30
2,78812,7744
=
30

X2=f2
0,4624
0,4624
0,4624
0,4761
0,4624
0,4624
2
f =2,7881

0,0137
30
= 0,02

= 0,0004

Percobaan 3
l = 75 cm
m = 50 gr

No
1
2
3
4
5
6

n
2
4
6
8
10
12

X =

T
3,6
7,2
10,6
14,2
17,8
21,8

f
N

X =

3,37
6

=0,56

X = f = n/t
0,56
0,56
0,57
056
0,56
0,56
f=3,37

=
=
=

f 2N f2
N (n1)

1,89296 .0,56 2
6( 61)

1,89291,8816
30
0,0113
= 0,0004
30

= 0,02

X2=f2
0,3136
0,3136
0,3249
0,3136
0,3136
0,3136
f2=1,8929

Percobaan 3
l = 75 cm
m = 20 gr

No
1
2
3
4
5
6

n
2
4
6
8
10
12

f
N

X =

T
3,6
7,2
10,6
14,2
17,8
21,8

X = f = n/t
0,56
0,56
0,57
056
0,56
0,55
f=3,36

X =

3,36
6

=0,56

=
=

X2=f2
0,3136
0,3136
0,3249
0,3136
0,3136
0,3025
2
f =1,8818

f 2N f2
N (n1)

1,88186 . 0,562
6(61)

1,88181,8816
30
0,0002
= 0,0000066
30

= 0,0025

4.2 Pembahasan
Dari uraian diatas, dapat diketahui bahwa jika sebuah benda kecil dan berat
kita gantungkan pada sebuah tali penggantung (ringan dan tidak mulur) dan berayun
10

dengan sudut simpangan kecil maka susunan ini disebut bandul matematis.
Periode benda yang bergerak harmonis sederhana pada ayunan sederhana
memiliki periode. Periode ayunan (T) adalah waktu yang diperlukan benda untuk
melakukan satu getaran. Benda dikatakan melakukan satu getaran jika benda
bergerak dari titik di mana benda tersebut mulai bergerak dan kembali lagi ke titik
tersebut. Satuan periode adalah sekon atau detik.
Frekuensi adalah banyaknya getaran yang dilakukan oleh benda selama satu
detik, yang dimaksudkan dengan getaran di sini adalah getaran lengkap. Satuan
frekuensi adalah hertz. Pada ayunan sederhana, selain periode dan frekuensi, terdapat
juga amplitudo. Amplitudo adalah perpindahan maksimum dari titik kesetimbangan
Hubungan

antara

frekuensi

dan

periode

Dan jika panjang tali bandul sama panjang dan berat bandul itu berbeda ternyata
hasil frekuensi yang didapatkan tidak jauh berbeda. Dan semakin panjang tali yang
digunakan maka waktu ayunan yang diperoleh akan semakin besar. Besar sudut akan
mempengaruhi ayunan karena adanya gaya yang besarnya sebanding dengan jarak
dari suatu titik, sehingga selalu menuju titik keseimbangan.

BAB V
KESIMPULAN

11

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang didapat dari hasil praktikum bandul matematis ini adalah : Semakin
panjang tali yang digunakan maka waktu ayunan yang diperoleh akan semakin besar.
1.

Besar kecilnya nilai percepatan gravitasi tergantung pada panjang tali dan periode

ayunan
2. Besar sudut akan mempengaruhi ayunan karena adanya gaya yang besarnya
sebanding dengan jarak dari suatu titik, sehingga selalu menuju titik keseimbangan.

5.2 Saran
Keakuratan data yang diperoleh pada praktikum sangat memerlukan ketelitian dan
keseriusan dari praktikan, selain itu agar pelaksanaan praktikum ini berjalan baik, praktikan
mengharapkan kerjasama antara asisten untuk mengarahkan dan membimbing praktikan
dalam melakukan percobaan.

DAFTAR PUSTAKA

Prasetio.L, et al. 1992. Mengerti Fisika. Andi Offset. Yogyakarta.


12

Renreng, A. 1984. Asas-Asas Ilmu Alam


TinggiIndonesiaBagian Timur. Ujung Pandang.

Universitas

1.

Perguruan

Sears dan Zemansky. 1962. Fisika untuk Universitas 1 Mekanika, Panas, Bunyi.
Yayasan Dana Buku Indonesia. Jakarta.
Shofwan, Moh. 2003. Peranan Persamaan Diferensial Linier Orde Kedua pada
Ayunan Bandul. Skripsi, Jurusan Matematika Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Malang.
Tripler, Paul A. 1991. Fisika Untuk Sains dan Teknik Edisi Ketiga Jilid 2.
Erlangga.Jakarta.

http:/id.wikipedia.org/wiki/Bandul Matematis
pukul 13:24 WIB

di akses pada tanggal 08/12/2012

http:/id.wikipedia.org/wiki/ Besaran Fisika Pada Bandul di akses pada tanggal


07/12/2012 pukul 14.05 WIB

http:/id.wikipedia.org/wiki/Bandulan di akses tanggal 07/12/2012 pukul 14:32 WIB

13