Anda di halaman 1dari 110

PENGARUH MANAJEMEN ASET TERHADAP TINGKAT

OPTIMALITAS ASET TETAP (TANAH DAN BANGUNAN)


PEMERINTAH KOTA BAUBAU

Tesis
untuk memenuhi sebagian persyaratan
mencapai derajat Sarjana S-2

Program Magister Ekonomika Pembangunan


Bidang Ilmu-ilmu Sosial

Diajukan oleh:
Jusmin
11/327184/PEK/16624

Kepada
FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2013

iii

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa tesis ini tidak terdapat karya yang
pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi,
dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang
pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu
dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Yogyakarta, April 2013

Jusmin

iv

PERSEMBAHAN

Moto:
kesuksesan adalah pilihan, usaha adalah jalan, doa adalah
keyakinan
Allahuakbar (Lahaulawalaquwataillabillah)
Kupersembahkan tesis ini untuk: Ayahanda tercinta La Ibara
dan Ibunda tercinta Wa IGoso yang telah membiayai sarjana S2 saya
pada kampus biru Universitas Gajah Mada Yogyakarta.

PRAKATA

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas
berkat dan rahmantNnya penulis dapat menyelesaikan tesis yang berjudul
Pengaruh Manajemen Aset Terhadap Tingkat Optimalitas Aset Tetap (Tanah dan
Bangunan) Pemerintah Daerah Kota Baubau. Penyusunan tesis ini dimaksudkan
untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai derajat Sarjana S-2 Program
Studi Magister Ekonomika Pembangunan UGM Yogyakarta.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penulisan tesis ini masih
banyak terdapat kekurangan, mengingat keterbatasan kemampuan penulis. Namun
demikian berkat adanya dukungan, petujuk, saran dan bimbingan dari berbagai
pihak terutama pembimbing, akhirnya tesis ini dapat penulis selesaikan. Oleh
karena itu, pada kesempatan ini penulis menyampaikan penghargaan dan ucapan
terima kasih yang setinggi-tingginya kepada yang terhormat.
1. Bapak Prof. Dr. Samsubar Saleh, M. Soc.Sc. selaku pembimbing yang telah
meluangkan waktunya memberikan arahan dan bimbingan dengan penuh
perhatian dan kesabaran dalam penyusunan tesis ini.
2. Ibu Artidiatun Adji, M.Ec., M.A., Ph.D. selaku ketua pengelola dan para
dosen pengajar serta seluruh staf sekretariat program MEP-UGM yang telah
membantu penulis dalam berbagai hal menyangkut proses belajar mengajar.
3. Bapak Drs. A.S. Tamrin, M.H. selaku Walikota Baubau beserta seluruh
jajaran organisasi dan stafnya, yang telah memberikan ijin dan membantu
penulis dalam mendapatkan data dalam penyelesaian tesis ini.

vi

4. Ayahanda tercinta La Ibara dan Ibunda tercinta Wa Igoso, serta semua


saudara-saudaraku tercinta yaitu kak Sugianto sekeluarga, kak Yurmanti
sekeluarga, kak Jayanto sekeluarga, adik Yusnianti sekeluarga dan adik Ayu
Widi serta seluruh keluarga besar yang kucintai semuanya yang tidak dapat
saya sebutkan satu persatu yang telah memberikan dukungan baik finansial,
doa dan dorongan motivasi dalam menyelesaikan studi serta penulisan ini.
5. Teman-teman

mahasiswa-mahasiswi

MEP-UGM,

khususnya

personel

angkatan 47, yang telah mengukir berbagai kenangan manis dan terindah
semasa pendidikan di kampus biru UGM. Tanpa kalian perkuliahan terasa
sulit dan berat kujalani.
Akhirnya suatu pepatah tiada gading yang tak retak selalu mengingatkan
kita bahwa di dunia ini tiada yang sempurna. Demikian halnya dengan penulis
sangat menyadari bahwa tesis ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu
segala bentuk, saran, kritik dan masukan yang membantu sangat diharapkan
untuk perbaikan dan penyempurnaan. Semoga tesis ini dapat bermanfaat dan
dipergunakan sebagaimana mestinya.

Yogyakarta, 1 April 2013


Penulis,

Jusmin

vii

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL.................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................

ii

HALAMAN PERNYATAAN ..................................................................

iii

HALAMAN PERSEMBAHAN................................................................

iv

PRAKARTA .............................................................................................

DAFTAR ISI .............................................................................................

vii

DAFTAR TABEL .....................................................................................

ix

DAFTAR GAMBAR ................................................................................

DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................

xi

INTISARI..................................................................................................

xii

ABSTRACT ................................................................................................

xiii

BAB I PENGANTAR ..............................................................................


1.1 Latar Belakang ..............................................................................
1.2 Keaslian Penelitian ........................................................................
1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian .....................................................
1.3.1 Tujuan penelitian ..................................................................
1.3.2 Manfaat penelitian ................................................................
1.4 Sistematika Penulisan ....................................................................

1
1
5
10
10
10
11

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN ALAT ANALISIS ...................


2.1 Tinjauan Pustaka ..........................................................................
2.2 Landasan Teori .............................................................................
2.2.1 Pengertian aset ...................................................................
2.2.2 Konsep manajemen aset .....................................................
2.2.2.1 Inventarisasi ...........................................................
2.2.2.2 Legal audit .............................................................
2.2.2.3 Penilaian ................................................................
2.2.2.4 Pengawasan dan pengendalian ..............................
2.2.3 Optimalitas aset ..................................................................
2.3 Hipotesis ......................................................................................
2.4 Alat Analisis Data ........................................................................
2.4.1 Skala likert .........................................................................
2.4.2 Pengujian instrumen...........................................................
2.4.2.1 Uji validitas ...........................................................
2.4.2.2 Uji reliabilitas ........................................................
2.4.3 Analisis regresi berganda ...................................................
2.4.4 Unstandardized beta coefficients .......................................
2.4.4.1 Koefisien regresi parsial (uji t) ..............................

12
12
13
13
15
18
21
22
22
23
25
26
26
27
27
28
28
29
29
viii

2.4.4.2 Koefisien regresi secara menyeluruh (uji F) .........


2.4.4.3 Uji koefisien determinasi (R2) ...............................
2.4.5 Uji ekonometrika (asumsi klasik) ......................................
2.4.5.1 Uji multikolinearitas ..............................................
2.4.5.2 Uji normalitas ........................................................
2.4.5.3 Uji autokorelasi .....................................................
2.4.5.4 Uji heterokedastisitas.............................................

30
31
31
31
32
32
33

BAB III ANALISIS DATA .....................................................................


3.1 Cara Penelitian .............................................................................
3.1.1 Tempat dan waktu penelitian .............................................
3.1.2 Jenis dan sumber data ........................................................
3.1.2.1 Data primer ............................................................
3.1.2.2 Data sekunder ........................................................
3.1.3 Teknik pengambilan sampel ..............................................
3.1.3.1 Populasi .................................................................
3.1.3.2 Sampel ...................................................................
3.1.4 Cara pengumpulan data......................................................
3.1.4.1 Studi kepustakaan ..................................................
3.1.4.2 Penelitian lapangan ................................................
3.1.5 Definisi operasional ...........................................................
3.2 Hasil Analisis Data dan Pembahasan ...........................................
3.2.1 Pengujian instrumen...........................................................
3.2.1.1 Uji validitas ...........................................................
3.2.1.2 Uji reliabilitas ........................................................
3.2.2 Skala likert (hasil persepsi responden) ..............................
3.3 Hasil Regresi ................................................................................
3.3.1 Unstandardized beta coefficients .......................................
3.3.2 Uji ekonomika ....................................................................
3.3.3 Uji t (t-test).........................................................................
3.3.4 Uji F (F-test) ......................................................................
3.3.5 Koefisien determinan (R2) .................................................
3.4 Uji ekonometrika (asumsi klasik) ................................................
3.4.1 Uji normalitas.....................................................................
3.4.2 Uji multikolinearitas ..........................................................
3.4.3 Uji heterokedastisitas .........................................................
3.4.4 Uji autokorelasi .................................................................
3.5 Interprestasi hasil .........................................................................

34
34
34
34
34
34
35
35
35
37
37
37
41
42
42
42
44
44
48
49
50
50
51
52
53
53
55
57
58
60

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN.................................................


4.1 Kesimpulan ...........................................................................
4.2 Saran .....................................................................................
4.3 Keterbatasan penelitian .........................................................

63
63
64
65

DAFTAR PUSTAKA ..............................................................................

66

LAMPIRAN .............................................................................................

69

ix

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 2.1 Uji Durbin-Watson (DW test) ................................................

33

Tabel 3.1 Distribusi Responden Berdasarkan Unit Kerja, ....................

36

Tabel 3.2 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Usia,


Pendidikan dan Jabatan Eselon..............................................

39

Tabel 3.3 Hasil Perhitungan Uji Validitas .............................................

43

Tabel 3.4 Hasil Perhitungan Reliabilitas ................................................

44

Tabel 3.5 Rekapitulasi Jawaban Responden ..........................................

45

Tabel 3.6 Hasil Wawancara dan Observasi lapangan ............................

47

Tabel 3.7 Hasil Uji Arah Tanda .............................................................

50

Tabel 3.8 Uji t Signifikan Parameter Individual (Uji Statistik t) ...........

51

Tabel 3.9 Uji Signikansi Simultan (Uji Statistik F) ...............................

52

Tabel 3.10 Koefisien Determinasi...........................................................

53

Tabel 3.11 Uji Normalitas .......................................................................

54

Tabel 3.12 Uji Coeffecient Correlation ..................................................

56

Tabel 3.13 Coefficient .............................................................................

57

Tabel 3.14 Uji Glejser .............................................................................

58

Tabel 3.15 Uji Autokorelasi ....................................................................

59

Tabel 3.16 Durbin Watson Test Bound ...................................................

60

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Alur Manajemen Aset ........................................................

15

xi

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1 Surat Ijin Penelitian ..............................................................

68

Lampiran 2 Surat Keterangan Penelitian .................................................

69

Lampiran 3 Kartu Inventarisasi Barang ....................................................

70

Lampiran 4 Rekapitulasi Jawaban Responden ..........................................

85

Lampiran 5 Pengantar Kuesioner ..............................................................

87

Lampiran 5 Uji Validitas dan Uji Reliabilitas Hasil Pengolahan SPSS....

93

Lampiran 7 Analisis Regresi Linear Berganda .........................................

95

Lampiran 8 Hasil Uji Asumsi Klasik ........................................................

96

xii

INTISARI

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh manajemen aset


terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) pada Pemerintah
Daerah di Kota Baubau. Dengan menggunakan metoda purposive sampling
jumlah sampel penelitian yang diambil adalah sebanyak 48 responden. Variabelvariabel yang digunakan adalah inventarisasi aset, legal audit aset, penilaian aset,
serta pengawasan dan pengendalian aset.
Berdasarkan hasil analisis dengan menggunakan alat uji Regresi Linear
Berganda menunjukan bahwa secara individual inventarisasi aset terbukti
berpengaruh positif dan signifikan terhadap optimalitas aset tetap (tanah dan
bangunan) yang berarti sesuai dengan hipotesis, secara individual legal audit aset
tidak terbukti berpengaruh positif dan signifikan terhadap tingkat optimalitas aset
tetap (tanah dan bangunan) yang berarti tidak sesuai dengan hipotesis, secara
individual penilaian aset terbukti berpengaruh positif dan signifikan terhadap
tingkat optimalitas aset tetap(tanah dan bangunan), pengawasan dan pengendalian
aset terbukti berpengaruh positif dan signifikan terhadap tingkat optimalitas aset
tetap (tanah dan bangunan). Sedangkan hasil analisis secara serentak menunjukan
bahwa ke-empat variabel yaitu inventarisasi aset, legal audit aset, penilaian aset
serta pengawasan dan pengendalian aset terbukti berpengaruh signifikan/positif
terhadap tingkat optimalitas aset tetap tanah (tanah dan bangunan) hal ini
dibuktikan dengan nilai F-hitung > F-tabel.
Kata kunci: inventarisasi aset, legal audit aset, penilaian aset, pengawasan dan
pengendalian aset, optimalisasi aset tetap (tanah dan bangunan).

xiii

ABSTRACT

This research aims to analyze the impact of asset management towards


optimality of fixed assets (land and buildings) in the Local Government in Baubau
Regency. By using purposive sampling method the number of research samples
was takenas much as 48 respondents. The variables used are assets inventory,
audit legal of assets assessment, as well as supervision and asset control.
Based on the analysis result using Multiple Linear Regression test indicated
that the asset inventory individually are proven have positive and significant
influence toward optimality of fixed assets (land and buildings) that means
consistent with the hypothesis, individually the legal audit of assets are not
proved have positive and significant influence to optimization of fixed assets
(land and buildings) that means not consistent with the hypothesis, an individual
assessment of the assets are indicated are proved has positive influence to
optimality of fixed assets (land and buildings) that means consistent with the
hypothesis, the supervision and asset control is proved have positive and
significant influence to optimization of fixed assets (land and buildings) that
means consistent with the hypothesis. While the analysis results together
/simultaneously indicated that all four variables, namely the asset inventory, audit
legal of assets, assets assessment as well as supervision and assets control are
proved to have significant and positive influence to optimality of fixed assets
(land and buildings) this is proved by the value of F count > F-table.
Keywords: asset inventory, audit legal of assets, asset assessment, supervision
and asset control, optimality of fixed assets (land and buildings).

xiv

BAB I
PENGANTAR

1.1 Latar Belakang


Sistem pemerintahan daerah di Indonesia dewasa ini memasuki paradigma
baru di mana salah satu tujuan dari penyelenggaraan pemerintah adalah
terciptanya good governance dengan cara melakukan perubahan yang mendasar
dalam mengelola daerah serta mengoptimalkan sumber daya yang dimiliki. Hal ini
dapat dicermati dengan semakin disempurnakannya peraturan perundangundangan pemerintah daerah dengan diterbitkannya undang-undang Nomor 32
tahun 2004 tentang Pemerintah daerah dan Undang-undang Nomor 25 Tahun
1999 yang kemudian diubah menjadi Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004
merupakan

landasan

perubahan

sistem

pemerintahan

daerah

termasuk

perimbangan keuangan negara. Perubahan itu mengarah pada pelaksanaan


desentralisasi atau otonomi daerah yang luas, nyata dan bertanggung jawab.
Otonomi daerah dan perimbangan keuangan antara pusat dan daerah, secara
implisit sebenarnya memposisikan pemerintah daerah agar mandiri dalam setiap
aspek pembangunan, termasuk di dalamnya aspek pendanaan pembangunan
daerah. Salah satu kriteria penting untuk mengetahui kemampuan daerah dalam
mengatur dan mengurus rumah tangganya adalah kemampuan dalam bidang
keuangan, oleh karena itu kemampuan untuk mengelola keuangan ini sangat besar
pengaruhnya terhadap perkembangan suatu daerah. Pemerintah daerah dapat
menciptakan sumber pendapatan dengan mengoptimalkan pengolahan terhadap
aset milik pemerintah daerah dengan cara melakukan langkah strategis untuk

melakukan optimalisasi aset milik pemerintah daerah yang saat ini dikategorikan
masih belum optimal serta mengevaluasi ketidakefisienan aset yang idle milik
pemerintah daerah yang membutuhkan biaya operasional dan pemeliharaan yang
besar.
Kewenangan yang diberikan berkaitan pula dengan bagaimana pemerintah
daerah mampu memaksimalkan kekayaan daerah yang dimiliki misalnya melalui
pengelolaan aset. Aset disini dapat diartikan sebagai barang/benda yang dapat
dimiliki dan mempunyai nilai ekonomis (economic value), nilai komersial atau
nilai pertukaran yang dimiliki atau digunakan suatu badan usaha, lembaga atau
perorangan. Aset negara adalah barang tidak bergerak (tanah dan/atau bangunan)
dan barang bergerak (inventarisasi) yang dibeli atas beban APBN dan perolehan
lain yang sah, yang dimiliki/dikuasai oleh instansi lembaga pemerintah non
departemen, badan-badan, tidak termasuk kekayaan yang dipisahkan dan bukan
kekayaan pemerintah daerah. Untuk itu, pemerintah daerah harus benar-benar
memahami apa sajakah yang harus dilakukan sehingga dapat mengoptimalkan
aset-aset yang dimiliki guna meningkatkan pendapatan asli daerah khususnya
dalam hal ini adalah aset tetap tanah dan bangunan.
Salah satu masalah utama pengelolaan barang (aset) daerah adalah
ketidaktertiban dalam pengelolaan data barang (aset). Ini menyebabkan
pemerintah daerah akan mengalami kesulitan untuk mengetahui secara pasti aset
yang dikuasai/dikelolanya, sehingga aset-aset yang dikelola pemerintah daerah
cenderung tidak optimal dalam penggunaanya. Menurut Siregar (2004: 518-519)
ada beberapa tahap manajemen aset yang dapat dilakukan guna meningkatkan

aset-aset yang dimiliki yaitu inventarisasi aset, legal audit, penilaian aset,
optimalisasi aset, serta pengawasan dan pengendalian aset. Di mana jika kelima
tahapan manajemen aset ini dijalankan dengan baik maka akan memberikan
manfaat yang besar bagi pemerintah dalam meningkatkan efisiensi, efektivitas dan
menciptakan nilai tambah dalam mengelola aset yang tertib, akuntabel dan
transparan.
Kota Baubau adalah sebuah Kotamadya atau kota otonom dipulau buton,
Sulawesi Tenggara. Kota Baubau memperoleh status kota pada tanggal 21 juni
2001 berdasarkan UU No. 13 Tahun 2001, dengan luas wilayah daratan 221,00
km2, luas laut mencapai 30 km2 merupakan kawasan potensial untuk
pengembangan sarana dan prasarana transportasi laut. Secara geografis, kota
Baubau terletak di bagian selatan garis khatulistiwa di antara 5,21 0 5,330 lintang
selatan dan di antara 122,300 122,470 Bujur Timur, atau terletak di sebelah
selatan Provinsi Sulawesi Tenggara. Batas wilayah kota Baubau adalah sebagai
berikut:

sebelah utara berbatasan Selat Buton, sebelah selatan berbatasan

Kecamatan Pasar Wajo Kabupaten Buton, Sebelah timur berbatasan Kecamatan


Kapuntori, Kabupaten Buton. Sebelah Barat berbatasan Kecamatan Kadatua
Kabupaten Buton.
Dengan wilayah yang terbilang cukup luas, Pemerintah Daerah kota Baubau
harus dapat mengelola inventarisasi aset daerahnya sehingga sesuai dengan PP No
6 Tahun 2006 tentang pengelolaan barang milik negara/daerah sehingga dapat
dipertanggungjawabkan kepada pemerintah pusat, dalam hal ini sarana dan
prasarana yang merupakan aktiva tetap (fixed asset) tanah dan bangunannya. Akan

tetapi dalam prakteknya kota Baubau belum dapat menjalankan manajemen aset
dengan baik, ini dapat dilihat dari laporan Badan Pemeriksa Keuangan bahwa
hasil Laporan Keuangan Pemerintah Daerah kota Baubau masih menyandang
predikat Wajar Dengan Pengecualian (WDP). Permasalahan yang muncul karena
belum memaksimalkan aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah kota
Baubau. Hal ini dapat dilihat dari beberapa kendala terutama masalah
inventarisasi aset sebagaimana hingga sekarang belum ada data yang baku tentang
jumlah luas tanah milik pemerintah Kota Baubau, termasuk masalah legal audit
yang mana beberapa aset yang dimiliki pemerintah Kota Baubau yaitu sebanyak
146 bidang tanah, yang baru sertifikasi 40 bidang (27,39 persen) dan sisanya 106
bidang (72,60 persen) tidak memiliki status hukum yang jelas, kemudian belum
ada penilai independen (sertifikasi) yang melakukan penilaian terhadap aset tetap
(tanah dan bangunan) milik pemerintah kota Baubau sehingga sampai sekarang
belum dapat diketahui berapa nilainya. Permasalahan aset tersebut yang menjadi
kendala kota Baubau untuk meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP).
Berkaitan permasalahan tersebut di atas adapun yang menjadi rumusan
masalah dalam penelitian ini difokuskan pada. Faktor yang mempengaruhi tingkat
optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah kota Baubau belum
maksimal dipengaruhi oleh faktor inventarisasi aset, legal audit aset, penilaian
aset serta pengawasan dan pengendalian aset. Di mana dari permasalahan yang
ada di atas timbul pertanyaan penelitian yang dibatasi sebagai berikut.
1. Apakah ada pengaruh yang positif antara inventarisasi aset terhadap tingkat
optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah Kota Baubau?

2. Apakah ada pengaruh yang positif antara legal audit terhadap tingkat
optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah Kota Baubau?
3. Apakah ada pengaruh yang positif antara penilaian terhadap tingkat
optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah Kota Baubau?
4. Apakah ada pengaruh yang positif antara pengawasan dan pengendalian
terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah
Kota Baubau?

1.2 Keaslian Penelitian


Penelitian mengenai pengaruh manajemen aset terhadap tingkat optimalitas
aset tetap (tanah dan bangunan) Kota Baubau belum ada yang meneliti, namun
sudah

ada literatur yang tersedia. Hal ini berpedoman dan mengacu pada

penelitian sebelumnya mengenai manajemen aset diantaranya adalah.


1. Dadson dan Ebenezer (2006)

menjelaskan tentang mengoptimalkan

manajemen aset tanah di Ghana dalam rangka menuju good governance.


Beberapa langkah-langkah yang digunakan guna mencapai pemerintahan yang
baik adalah berada di seputar legislasi, organisasi dalam sektor tanah, data
base dan peta serta mekanisme sistem lahan yang berkelanjutan
2. Quertani, Parlikad dan Mcfarlane (2008), dalam penelitiannya mengusulkan
suatu pendekatan guna mendukung para manajer aset mengembangkan suatu
strategi manajemen informasi aset yang efektif. Informasi mengenai siklus
hidup aset yang muncul pada tahap acquisition, deployment, usage, maintance
dan disposal pada umumnya susah didapatkan dan biasanya informasi tersebut

hilang maka diperlukan adanya suatu strategi manajemen informasi aset yang
terintegrasi.
3. Phelps (2009), meneliti hubungan antara pemikiran, praktek dan hasil dalam
pengelolaan aset dalam rangka memahami faktor-faktor perubahan dari
manajemen properti untuk manajemen aset yang terjadi di Inggris dan Rusia.
Sebuah kerangka kerja analitis dikembangkan untuk mengukur mengapa
organisasi melakukan manajemen aset; bagaimana mereka melakukannya dan
apa yang mereka capai. Kesimpulannya manajemen aset di Inggris lebih maju
dan disiplin dibandingkan Rusia, ini disebabkan adanya campur tangan
pemerintah pusat dan keterlibatan aktif para pelaku manajemen aset.
4. Akbar dan Lukman (2010), Manajemen aset merupakan pendekatan yang
awalnya diterapkan oleh sektor privat dan terbukti menghasilkan keuntungan
yang signifikan, sehingga mulai diadopsi oleh pemerintah untuk mengelola
aset-aset publik. Penerapan manajemen aset di sektor publik lebih banyak
pada pengelolaan infrastruktur seperti jaringan jalan (roads), rel kereta api
(railroads), drainase (drainage), gorong-gorong (culverts), jaringan listrik
(electricity), dan mulai meluas ke aset real property seperti lahan (lands) dan
bangunan (buildings). Salah satu aset penting perkotaan adalah taman. Taman
sebagai salah satu bagian dari Ruang Terbuka Hijau (RTH) memiliki peran
dan manfaat yang besar bagi masyarakat perkotaan. Namun, kebanyakan
manfaat taman sifatnya berorientasi jangka panjang dan tidak secara langsung
memberikan keuntungan ekonomi

yang besar seperti

halnya

mall,

permukiman, pertokoan, dan fasilitas sosial lainnya. Akibatnya, seringkali

keberadaan taman dikesampingkan. Beragam persoalan taman terkait


kuantitas dan kualitas kerap dijumpai di kota-kota besar di Indonesia, salah
satunya Kota Bandung. Untuk mengatasi persoalan-persoalan tersebut,
pengelolaan taman dapat dilakukan dengan menerapkan konsep manajemen
aset. Penelitian ini bertujuan untuk menerapkan model pendekatan manajemen
aset terhadap taman berbasiskan Sistem Informasi Geografis (SIG) dalam
rangka

mengoptimalkan

fungsi

taman.

Penelitian

ini

menggunakan

metodologi deskriptif melalui teknik wawancara dengan pihak-pihak terkait


pengelolaan taman dan observasi lapangan pada taman-taman yang ada di
wilayah penelitian. Hasilnya Manajemen aset merupakan salah satu
pendekatan yang berperan penting dalam tahapan implementasi penataan
ruang (pemanfaatan dan pengendalian). Penerapannya telah terbukti berhasil
untuk pengelolaan aset publik seperti infrastruktur jalan, drainase, lahan,
bangunan, dan sebagainya.
5. Hanis, Tringunarsyah, dan Susilawati (2011), melakukan penelitian untuk
mengidentifikasi tantangan yang dihadapi oleh pemerintah daerah Indonesia
ketika mengadopsi kerangka manajemen aset publik. Desain/metodologi/
pendekatan. Sebuah studi kasus dalam pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan
digunakan sebagai pendekatan untuk mencapai tujuan penelitian. Studi kasus
ini melibatkan dua teknik pengumpulan data wawancara dan analisis
dokumen. Temuan Hasil penelitian menunjukkan terdapat tantangan yang
signifikan bahwa pemerintah daerah Indonesia perlu mengelola ketika
mengadopsi kerangka manajemen aset publik. Tantangan-tantangan tersebut:

tidak adanya kerangka kelembagaan dan hukum untuk mendukung penerapan


manajemen aset, prinsip non-profit aset publik, beberapa yurisdiksi yang
terlibat dalam proses manajemen aset publik, kompleksitas tujuan pemerintah
daerah, ketersediaan-non Data untuk mengelola milik umum, dan sumber daya
manusia yang terbatas. Penelitian keterbatasan/implikasi Penelitian ini terbatas
pada satu studi kasus. Ini adalah studi pendahuluan dari penelitian yang lebih
besar yang menggunakan studi kasus ganda. Penelitian utama juga
menyelidiki peluang bagi pemerintah daerah dengan mengadopsi dan
menerapkan manajemen aset publik. Orisinalitas/nilai Temuan kertas
memberikan masukan yang bermanfaat bagi pembuat kebijakan, akademisi
dan praktisi manajemen aset di Indonesia untuk membangun kerangka kerja
manajemen aset publik sehingga organisasi yang efisien dan efektif, serta
peningkatan kualitas pelayanan publik. Penelitian ini memiliki aplikasi
potensial di negara-negara berkembang lainnya.
6. Wahyuni (2011), melakukan penelitian terkait pengaruh manajemen aset yang
terdiri dari aspek inventarisasi, identifikasi, legal audit dan penilaian aset
terhadap optimalisasi pemanfaatan aset tetap pemerintah Kabupaten Sumbawa
Barat. Sampel dipilih dengan menggunakan purposive sampling. Penelitian ini
menggunakan 2 (dua) alat analisis yaitu analisis regresi berganda (multiple
regression) dan Data Envelopment Analysis (DEA). Hasil analisisnya dengan
menggunakan DEA menunjukan dari 8 Satuan Kerja Perangkat Daerah yang
ditetapkan sebagai lembaga teknis daerah yang memiliki target pencapaian
pendapatan asli daerah hanya 3 Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang

optimal dalam pemanfaatan aset tetapnya sedang 5 Satuan Kerja Perangkat


Daerah (SKPD) lainnya belum optimal dalam pemanfaatan aset tetapnya.
Untuk hasil analisis pengujian regresi berganda menunjukkan bahwa variabel
inventarisasi, identifikasi dan legal audit berpengaruh positif terhadap
optimalisasi pemanfaatan aset tetap Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat,
Sedangkan variabel penilaian aset berpengaruh negatif terhadap optimalisasi
pemanfaatan aset tetap Pemerintah Daerah Kabupaten Sumbawa Barat.
7. Antoh (2012), melakukan penelitian tentang manajemen aset dalam rangka
optimalisasi aset tetap (tanah dan bangunan) pada pemerintah daerah di
Kabupaten Paniai. Dengan menggunakan metoda purposive sampling jumlah
sampel penelitian yang diambil adalah sebanyak 50 responden. Variabelvariabel yang digunakan adalah inventarisasi aset, legal audit aset, penilaian
aset, serta pengawasan dan pengendalian aset. Berdasarkan hasil analisis
dengan menggunakan alat uji Regresi Linear Berganda menunjukan bahwa
secara individual inventarisasi aset tidak terbukti berpengaruh positif dan
signifikan terhadap optimalisasi aset tetap (tanah dan bangunan) yang berarti
tidak sesuai dengan hipotesis. Secara individual legal audit aset terbukti
berpengaruh positif dan signifikan terhadap optimalisasi aset tetap (tanah dan
bangunan, secara individual penilaian aset tidak terbukti berpengaruh positif
terhadap optimalisasi aset tetap (tanah dan bangunan), pengawasan dan
pengendalian aset terbukti berpengaruh positif dan signifikan terhadap
optimalisasi aset tetap (tanah dan bangunan). Analisis secara bersamasama/serempak menunjukan bahwa ke-empat variabel yaitu inventarisasi aset,

10

legal audit aset, penilaian aset serta pengawasan dan pengendalian aset
terbukti berpengaruh signifikan/positif terhadap optimalisasi aset tetap (tanah
dan bangunan) hal ini dibuktikan dengan nilai F-hitung > F-tabel.
Keaslian

penelitian

ini

dibandingkan

dengan

beberapa

penelitian

sebelumnya adalah terletak dari aspek objek dan waktu penelitian. Persamaan
penelitian ini dengan penelitian sebelumnya adalah tentang konsep pengelolaan
aset dalam rangka optimalitas aset pemerintah daerah, dan alat analisis. Penelitian
ini belum pernah dilakukan di objek penelitian yaitu Kota Baubau provinsi
Sulawesi Tenggara, sehingga untuk dapat menjelaskan atas permasalahan
pengelolaan manajemen aset atau pengelolaan barang milik pemerintah daerah
diperlukan penelitian tersendiri.

1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian


1.3.1

Tujuan penelitian
Tujuan penelitian ini adalah menganalisis pengaruh inventarisasi aset,

legal audit aset, penilaian aset, serta pengawasan dan pengendalian aset terhadap
tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) Pemerintah Daerah di Kota
Baubau. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan yang baik terhadap
pemerintah daerah dalam pemanfaatan asetnya.
1.3.2

Manfaat penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat.

1. Bagi pemerintah Kota Baubau hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai
salah satu referensi dalam menentukan kebijakan untuk memperbaiki
pengelolaan aset khususnya aset tetap (tanah dan bangunan).

10

11

2. Bagi pengembangan ilmu pengetahuan sebagai tambahan referensi, serta


sumber penelitian selanjutnya, khususnya yang berkaitan dengan manajemen
aset pemerintah daerah.

1.4 Sistematika penulisan


Sistematika penulisan penelitian ini sebagai berikut: Bab I Pengantar, yang
menguraikan latar belakang, keaslian penelitian, tujuan dan manfaat penelitian
serta sistematika penulisan. Bab II Tinjauan Pustaka menguraikan tentang
tinjauan pustaka, landasan teori, hipotesis, serta alat analisis yang digunakan
dalam menganalisis penelitian ini. Bab III Analisis Data menguraikan bagaimana
proses selama penelitian ini dijalankan serta pembahasan akan setiap analisis datadata yang telah didapatkan. Bab IV Kesimpulan dan Saran berisikan ringkasan
singkat (kesimpulan) mengenai hasil analisis yang diperoleh, saran-saran yang
diberikan kepada pemerintah Kota Baubau, serta keterbatasan penelitian.

11

12

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA DAN ALAT ANALISIS

2.1 Tinjauan Pustaka


Penelitian ini menggunakan library research (tinjauan kepustakaan) guna
melihat apa yang seharusnya dilakukan dalam pengelolaan aset pemerintah daerah
khususnya pada Pemerintah Daerah Kota Baubau. Sehubungan dengan
diberlakukanya Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 yang telah dirubah
dengan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Barang
Milik Negara/Daerah dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 17 Tahun 2007
tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Milik Daerah. Pengelolaan aset
negara dalam pengertianya yang dimaksud dalam PP No.6/2006 tentang
pengelolaan aset Pasal 1 ayat (1) dan ayat (2) adalah tidak sekedar administratif
semata, tetapi lebih maju berfikir dalam menangani aset negara, bagaimana
meningkatkan efisiensi, efektivitas dan menciptakan nilai tambah dalam
mengelola aset. Oleh karena itu, lingkup pengelolaan aset negara mencakup
perencanaan kebutuhan dan penganggaran, pengadaan, penggunaan, pemanfaatan,
pengamanan dan pemeliharaan, penilaian, penghapusan, pemindahtanganan,
penatausahaan, pembinaan, pengawasan dan pengendalian.
Dalam perkembangannya, manajemen aset telah dicoba untuk ditelaah
dalam berbagai penelitian di level pemerintah daerah. Lewes District Council
(2005: 2) mengatakan bahwa tujuan dari perencanaan manajemen aset adalah.

12

13

1. Memastikan efektivitas dan koordinasi kegiatan manajemen aset yang disusun


pemerintah.
2. Mengawasi penggunaan dana dalam proses manajemen serta penggunaan aset
properti.
3. Memastikan bahwa permasalahan manajemen aset telah dibahas dalam
pertemuan pengambilan keputusan sebagai dasar penyusunan rencana
pelayanan.
4. Memahami batasan efektivitas, efisiensi serta mempertimbangkan kondisi
ekonomi dalam menyusun manajemen/pengelolaan aset.
5. Membuat pola kerjasama pengelolaan aset dengan pihak ketiga atau organisasi
lain yang mampu memenuhi kebutuhan masyarakat.
Phelps (2009), meneliti hubungan antara pemikiran, praktek dan hasil dalam
pengelolaan aset dalam rangka memahami faktor-faktor perubahan dari
manajemen properti untuk manajemen aset yang terjadi di Inggris dan Rusia.
Sebuah kerangka kerja analitis dikembangkan untuk mengukur mengapa
organisasi melakukan manajemen aset; bagaimana mereka melakukannya dan apa
yang mereka capai. Kesimpulannya manajemen aset di Inggris lebih maju dan
disiplin dibandingkan Rusia, ini disebabkan adanya campur tangan pemerintah
pusat dan keterlibatan aktif para pelaku manajemen aset.

2.2 Landasan Teori


2.2.1

Pengertian aset
Pengertian yang umum dari suatu aset adalah bahwa aset merupakan sesuatu

yang memiliki nilai. Menurut buku Standar Penilai Indonesia (SPI, 2007: 3)

13

14

dalam terminologi akuntasi, aset dapat di artikan sebagai sumber daya yang
dimiliki dan/atau dikuasai oleh suatu badan usaha atau pemerintah secara historis
dan dari mana manfaat ekonomi dan/atau sosial di masa masa depan dapat
diperoleh, serta dapat diukur dalam satuan uang. Jika dipandang dari aspek
management & valuation aset diartikan sebagai sesuatu yang dimiliki secara sah
dan mampu meningkatkan nilai dan pengembangan sumber daya.
Siregar (2004: 178) menyatakan aset adalah barang (thing) atau sesuatu
barang (anything) yang mempunyai nilai ekonomi (economic value), nilai
komersial (commercial value) atau nilai tukar (exchange value) yang dimiliki oleh
badan usaha, instansi atau individu (perorangan). Pengertian aset yang disebutkan
di atas pada dasarnya berlaku pula untuk aset yang dikuasai atau dimiliki negara
berdasarkan syarat-syarat tertentu.
Menurut siregar (2004: 178) menyatakan aset adalah barang yang dalam
pengertian hukum disebut benda, yang terdiri dari benda tidak bergerak dan benda
bergerak. Barang yang dimaksud meliputi barang tidak bergerak (tanah dan
bangunan) dan barang bergerak baik yang berwujud (tangible) maupun yang tidak
berwujud (intangible), yang tercakup dalam aktiva/kekayaan atau harta kekayaan
dari suatu perusahaan, badan usaha, institusi atau individu perorangan.
Menurut Siregar (2004: 179) Aset Negara adalah bagian dari kekayaan
negara atau harta kekayaan negara (HKN) yang terdiri dari barang bergerak atau
barang tidak bergerak yang dimiliki, dikuasai oleh instansi pemerintah, yang
sebagain atau seluruhnya dibeli atas beban Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara (APBN) serta dari perolehan yang sah, tidak termasuk kekayaan negara

14

15

yang dipisahkan (dikelola BUMN) dan Kekayaan Pemerintah Daerah. Secara


singkat dapat disebut sebagai barang milik negara/kekayaan negara.
2.2.2

Konsep manajemen aset


Menurut Lukman dan Akbar (2010) konsep manajemen aset pertama kali

dicetuskan oleh industri privat. Penerapan konsep manajemen aset telah terbukti
memberikan hasil positif dan menghasilkan keuntungan yang signifikan bagi
perusahaan sektor privat. Kesuksesan sektor privat ini mulai dilirik oleh aparatur
pemerintah dan perusahaan-perusahaan publik. Oleh karena itu, konsep
manajemen aset mulai dikenali sebagai suatu cara yang dapat diterapkan oleh
pemerintah dalam mengelola aset-aset yang dimiliki.
Surminah (2008) menyatakan bahwa manajemen aset adalah suatu sistem
penatalaksanaan atau suatu unit fungsional yang berfungsi/bertugas untuk
mengoperasikan seperangkat sumber daya (sumber daya manusia, uang, mesin,
barang, waktu) dan seperangkat instrument (metoda, standar/kriteria) untuk
mencapai satu tujuan. Kebutuhan akan manajemen aset menjadi penting yang
berhubungan dengan ketersediaan, efisiensi, mutu, kesinambungan perusahaan
dan pemenuhan keselamatan lingkungan) aset fisik yang dimiliki perusahaan.
Menurut Siregar (2004: 518-519) tahapan manajemen aset daerah sebagai
berikut.

15

16

Gambar 2.1
Alur Manajemen Aset

1. Inventarisasi aset, yang terdiri atas dua aspek, yaitu inventarisasi fisik dan
yuridis/legal. Aspek fisik terdiri atas bentuk, luas, lokasi, volume/jumlah,
jenis, alamat dan lain-lain. Aspek yuridis adalah status penguasaan, masalah
legal yang dimiliki, batas akhir penguasaan dan lain-lain. Proses kerja yang
dilakukan

adalah

pendataan,

kodifikasi/labeling,

pengelompokan

dan

pembukuan/administrasi sesuai dengan tujuan manajemen aset.


2. Legal audit, merupakan satu lingkup kerja manajemen aset yang berupa
inventarisasi status penguasaan aset, sistem dan prosedur penguasaan atau
pengalihan aset, identifikasi dan mencari solusi atas permasalahan legal, dan
strategi untuk memecahkan berbagai permasalahan legal yang terkait dengan
penguasaan atau pengalihan aset. Permasalahan legal yang sering ditemui
antara lain status hak penguasaan yang lemah, aset dikuasai pihak lain,
pemindahtanganan aset yang tidak termonitor, dan lain-lain.
3. Penilaian aset, merupakan satu proses kerja untuk melakukan penilaian atas
aset yang dikuasai. Biasanya ini dikerjakan oleh konsultan penilaian yang
independen. Hasil dari nilai tersebut akan dapat dimanfaatkan untuk

16

17

mengetahui nilai kekayaan maupun informasi untuk penerapan harga bagi aset
yang ingin dijual.
4. Optimalisasi aset, merupakan satu proses kerja dalam manajemen aset yang
bertujuan untuk mengoptimalkan potensi fisik, lokasi, nilai, jumlah/volume,
legal dan ekonomi yang dimiliki aset tersebut. Dalam tahapan ini, aset-aset
yang dimiliki pemerintah daerah diidentifikasi dan dikelompokan atas aset
yang memiliki potensi dan tidak memiliki potensi. Aset yang memiliki potensi
dapat dikelompokan berdasarkan sektor-sektor unggulan yang menjadi
tumpuan dalam strategi pengembangan ekonomi nasional, baik dalam jangka
pendek, menengah maupun jangkan panjang. Tentunya kriteria untuk
menentukan hal tersebut harus terukur dan transparan. Aset yang tidak dapat
dioptimalkan, harus dicari faktor penyebabnya. Apakah faktor permasalahan
legal, fisik, nilai ekonomi yang rendah ataupun faktor lainnya. Hasil akhir dari
tahapan ini adalah rekomendasi yang berupa sasaran, stategi dan program
untuk mengoptimalkan aset yang dikuasai.
5. Pengawasan dan pengendalian aset merupakan satu permasalahan yang sering
menjadi hujatan kepada pemerintah daerah saat ini. Satu sarana yang efektif
untuk meningkatkan kinerja aspek ini adalah pengembangan SIMA. Melalui
SIMA, transparasi kerja dalam pengelolaan aset sangat terjamin tanpa perlu
adanya kekhawatiran akan pengawasan dan pengendalian yang lemah. Dalam
SIMA ini keempat aspek itu diakomodasi dalam sistem dengan menambahkan
aspek pengawasan dan pengendalian, sehingga setiap penanganan terhadap
satu aset, termonitor jelas, mulai dari lingkup penanganan hingga siapa yang

17

18

bertanggungjawab menanganinya. Hal ini yang diharapkan akan menimalkan


KKN (Korupsi, Kolusi dan Nepotisme) dalam tubuh pemerintah daerah.
2.2.2.1 Inventarisasi. Menurut Siregar (2004: 518-519) tahapan
manajemen aset daerah sebagai berikut. Inventarisasi aset, yang terdiri atas dua
aspek, yaitu inventarisasi fisik dan yuridis/legal. Aspek fisik terdiri atas bentuk,
luas, lokasi, volume/jumlah, jenis, alamat dan lain-lain. Aspek yuridis adalah
status penguasaan, masalah legal yang dimiliki, batas akhir penguasaan dan lainlain. Proses kerja yang dilakukan adalah pendataan, kodifikasi/labeling,
pengelompokan dan pembukuan/administrasi sesuai dengan tujuan manajemen
aset.
Berdasarkan peraturan

Menteri Dalam Negeri Nomor 17 tahun 2007

tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Daerah menyatakan inventarisasi


adalah kegiatan atau tindakan untuk melakukan perhitungan, pengurusan,
penyelenggaraan, pengaturan, pencatatan data dan pelaporan barang dalam
pemakaian. Barang inventarisasi adalah seluruh barang yang dimiliki/dikuasai
oleh pemerintah daerah yang penggunaanya lebih dari satu tahun dan dicatat serta
didaftar dalam buku Inventarisasi. Agar buku inventarisasi dapat digunakan sesuai
dengan fungsi dan perananya, maka pelaksanaanya harus lebih tertib, teratur, dan
berkelanjutan, berdasarkan data yang benar, lengkap, dan akurat sehingga dapat
memberikan informasi yang tepat.
Berdasarkan Permendagri Nomor 17 tahun 2007 tentang Pedoman
Pengelolaan Barang Daerah, dapat dibagi menjadi dua kegiatan yaitu: kegiatan

18

19

atau pelaksanaan pencatatan, dan kegiatan atau pelaksanaan pelaporan. Dalam


pencatatan dimaksud dipergunakan buku-buku dan kartu-kartu sebagai berikut.
1. Buku Induk Inventarisasi (BII).
2. Buku Inventarisasi (BI).
3. Kartu Inventarisasi Barang (KIB).
4. Kartu Inventarisasi Ruangan (KIR).
Dalam pelaksanaanya pelaporan dipergunakan daftar-daftar yaitu.
1. Daftar rekapitulasi (jumlah barang hasil sensus, daftar mutasi barang).
2. Daftar mutasi barang.
Buku induk inventarisasi adalah merupakan gabungan/kompilasi dari buku
inventarisasi. Buku inventarisasi adalah himpunan catatan data teknis dan
administrasi yang diperoleh dari catatan kartu-kartu inventarisasi barang sebagai
hasil sensus ditiap-tiap unit/satuan kerja yang dilaksanakan secara serempak pada
waktu tertentu. Untuk mendapatkan data barang dan pembukuan buku
inventarisasi yang benar, dapat dipertanggungjawabkan dan akurat (up to date)
maka dapat dilakukan melalui sensus barang daerah setiap 5 (lima) tahun sekali.
Buku inventarisasi barang adalah kartu untuk mencatat barang-barang
inventarisasi secara tersendiri atau kumpulan/kolektif dilengkapi data asal,
volume, kapasitas, merk, type, nilai/harga dan data lain mengenai barang tersebut,
yang diperlukan untuk inventarisasi maupun tujuan lain dan dipergunakan selama
barang itu belum dihapuskan. Kartu inventarisasi barang terdiri dari:
1. kartu inventarisasi tanah;
2. kartu inventarisasi gedung;

19

20

3. kartu inventarisasi kendaraan;


4. kartu inventarisasi lainnya.
Kartu inventarisasi ruangan adalah kartu untuk mencatat barang-barang inventaris
yang ada dalam ruangan kerja. Kartu inventarisasi ruangan ini harus dipasang
disetiap ruangan kerja. Pemasangan maupun pencatatan inventarisasi menjadi
tanggung jawab pengurus barang setiap unit/satuan kerja.
Daftar rekapitulasi inventarisasi disusun oleh Kepala Daerah selaku
kuasa/ordonatur barang dengan mempergunakan bahan berasal dari rekapitulasi
inventarisasi barang yang disusun oleh pengurus barang unit. Daftar mutasi
barang memuat data barang yang berkurang dan atau bertambah dalam jangka
waktu tertentu (1 semester dan 1 tahun). Mutasi barang bertambah dapat
disebabkan oleh pengadaan baru karena pembelian/pembangunan, sumbangan/
hibah, tukar-menukar dan perubahan peningkatan kualitas (guna susun). Mutasi
barang berkurang dapat disebabkan oleh dijual/dihapuskan,musnah/hilang/mati, di
hibahkan/disumbangkan, dan tukar menukar/tukar guling/dilepaskan dengan ganti
rugi.
Untuk mengurus dan menertibkan pencatatan barang dalam proses
pemakaian maka Kepala Daerah menunjuka/menetapkan kembali pengurus
barang pada masing-masing unit. Dengan mengingat prinsip organisasi dalam
rangka tercapainya efektivitas dan efisiensi penyelenggaraan pemerintah di
daerah, maka fungsi atau wewenang pengurusan tersebut dilimpahkan kepada
aparat pembantunya tanpa mengurangi tanggungjawab Kepala Daerah. Dengan
demikian mekanisme pengelolaan barang daerah yaitu adanya fungsi otorisator

20

21

(Kepala Daerah), ordonatur (Unit Kerja yang berwenang/dilimpahi tugas) dan


bendaharawan.
Kodefikasi adalah pemberian pengkodean barang pada setiap barang
inventaris milik pemerintah daerah yang menyatakan kode lokasi dan kode
barang. Tujuan pemberian kodefikasi adalah untuk mengamankan dan
memberikan kejelasan status kepemilikan dan status penggunaan barang pada
masing-masing pengguna.
2.2.2.2 Legal audit. Siregar (2004: 519) menyatakan bahwa legal audit
merupakan satu lingkup kerja manajemen aset yang berupa inventarisasi status
penguasaan aset, sistem dan prosedur penguasaan atau pengalihan aset,
identifikasi dan mencari solusi atas permasalahan legal, dan strategi untuk
memecahkan berbagai permasalahan legal yang terkait dengan penguasaan atau
pengalihan aset. Permasalahan legal yang sering ditemui antara lain status hak
penguasaan yang lemah, aset dikuasai pihak lain, pemindahtanganan aset yang
tidak termonitor, dan lain-lain.
Berdasarkan Perpmendagri Nomor 17 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis
Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Daerah, Legal audit juga merupakan
tindakan pengamanan atau tindakan pengendalian, penertiban dalam upaya
pengurusan barang daerah secara fisik, administrasi dan tindakan hukum.
Pengamanan tersebut menitikberatkan pada penertiban pengamanan secara fisik
dan secara administrasi, sehingga barang daerah tersebut dapat dipergunakan/dima
nfaatkan secara optimal serta terhindar dari penyerobotan pengambil alihan atau
klaim dari pihak lain. Pengamanan secara fisik terhadap barang tidak bergerak

21

22

(tanah dan bangunan) dapat dilakukan dengan pemagaran, pemasangan papan


tanda kepemilikan dan penjagaan. Pengamanan secara administratif dapat
dilakukan dengan cara penyelesaian bukti kepemilikan seperti IMB, berita acara
serah terima, surat perjanjian, akte jual beli, dan dokumen pedukung lainnya.
2.2.2.3 Penilaian. Penilaian adalah satu proses kerja untuk melakukan
penilaian atas aset yang dikuasai. Biasanya ini dikerjakan oleh konsultan penilaian
yang independen. Hasil dari nilai tersebut akan dapat dimanfaatkan untuk
mengetahui nilai kekayaan maupun informasi untuk penerapan harga bagi aset
yang ingin dijual.
Berdasarkan Perpmendagri Nomor 17 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis
Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Daerah, penilaian barang milik daerah
dilakukan dalam rangka penyusunan neraca pemerintah daerah, pemanfaatan dan
pemindahtanganan barang milik daerah. Pelaksanaan penilaian barang milik
daerah dilakukan oleh tim yang ditetapkan dengan Keputusan Kepala Daerah dan
dapat melibatkan dengan lembaga independen bersertifikat dibidang penilaian
aset; penilaian barang milik daerah khusus untuk tanah dan/atau bangunan,
dilakukan dengan estimasi terendah menggunakan Nilai Jual Objek Pajak (NJOP)
sehingga diperoleh nilai wajar.
2.2.2.4 Pengawasan serta pengendalian. Pengawasan dan pengendalian
adalah satu permasalahan yang sering menjadi hujatan kepada pemerintah daerah
saat ini. Satu sarana yang efektif untuk meningkatkan kinerja aspek ini adalah
pengembangan SIMA. Melalui SIMA, transparasi kerja dalam pengelolaan aset
sangat terjamin tanpa perlu adanya kekhawatiran akan pengawasan dan

22

23

pengendalian yang lemah. Dalam SIMA ini keempat aspek itu diakomodasi dalam
sistem dengan menambahkan aspek pengawasan dan pengendalian, sehingga
setiap penanganan terhadap satu aset, termonitor jelas, mulai dari lingkup
penanganan hingga siapa yang bertanggungjawab menanganinya. Hal ini yang
diharapkan akan menimalkan KKN (Korupsi, Kolusi dan Nepotisme) dalam tubuh
pemerintah daerah.
Berdasarkan Perpmendagri Nomor 17 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis
Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Daerah, pengawasan dan pengendalian
barang milik daerah dilakukan untuk menjamin kelancaran penyelenggaraan
pengelolaan barang milik daerah secara berdayaguna dan berhasilguna, maka
fungsi pembinaan, pengawasan dan pengendalian sangat penting untuk menjamin
tertib administrasi pengelolaan barang milik daerah. Pengendalian merupakan
usaha atau kegiatan untuk menjamin dan mengarahkan agar pekerjaan yang
dilaksnakan berjalan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. Pengawasan
merupakan usaha atau kegiatan untuk mengetahui dan menilai kenyataan yang
sebenarnya mengenai pelaksanaan tugas dan/atau kegiatan, apakah dilakukan
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
2.2.3

Optimalitas aset
Aliasuddin (2002), menyatakan bahwa optimalitas adalah salah satu usaha

yang ingin dicapai oleh setiap unit bisnis. Ada dua segi optimalitas yaitu
memaksimalkan

keuntungan

dan

meminimalkan

pengeluaran.

Produksi

maksimum tidak menjamin keuntungan maksimum. Untuk itu, produksi optimal

23

24

lebih baik daripada produksi maksimal karena produksi optimal menjamin


keuntungan maksimal.
Boediono (1999: 2) menyatakan bahwa hasil akhir dari model matematika
berkaitan erat dengan beberapa variabel, kendala, dan fungsi tujuan, solusi dari
model yang kemudian akan menghasilkan sebuah nilai dari beberapa variabel
keputusan yang optimum (maksimasi dan minimasi) menunjukan nilai fungsi
tujuan yang memuaskan seluruh kendala. Solusi tersebut sering diistilahkan
dengan solusi kelayakan optimum (optimum feasible solution); lebih lanjut
dijelaskan bahwa feasible solution adalah suatu yang memenuhi seluruh kendala
(constraints) yang ada dalam persoalan tersebut, istilah optimum solution adalah
feasible solution yang memberikan nilai terbaik bagi fungsi tujuan. Terbaik
diartikan sebagai nilai terbesar apabila tujuannya maksimisasi, dan diartikan
sebagai nilai terkecil apabila fungsi tujuannya minimasi. Maksimalisasi adalah
usaha yang dilakukan untuk memaksimumkan total penerimaan atau total
keuntungan pada kendala sumber daya yang terbatas (Husaini, 2005: 13). Jadi
maksimalisasi aset adalah usaha organisasi untuk meningkatkan daya saing untuk
meningkatkan nilai, untuk pencapaian tersebut dibutuhkan penerapan manajemen
aset secara konsisten.
Menurut Siregar (2004: 519) optimalisasi aset adalah satu proses kerja
dalam manajemen aset yang bertujuan untuk mengoptimalkan potensi fisik,
lokasi, nilai, jumlah/volume, legal dan ekonomi yang dimiliki aset tersebut.
Dalam tahapan ini, aset-aset yang dimiliki pemerintah daerah diidentifikasi dan
dikelompokan atas aset yang memiliki potensi dan tidak memiliki potensi. Aset

24

25

yang memiliki potensi dapat dikelompokan berdasarkan sektor-sektor unggulan


yang menjadi tumpuan dalam strategi pengembangan ekonomi nasional, baik
dalam jangka pendek, menengah maupun jangkan panjang. Tentunya kriteria
untuk menentukan hal tersebut harus terukur dan transparan. Aset yang tidak
dapat dioptimalkan, harus dicari faktor penyebabnya. Apakah faktor permasalahan
legal, fisik, nilai ekonomi yang rendah ataupun faktor lainnya. Hasil akhir dari
tahapan ini adalah rekomendasi yang berupa sasaran, stategi dan program untuk
mengoptimalkan aset yang dikuasai.

2.3 Hipotesis
Hipotesis adalah suatu dugaan sementara yang merupakan harapan yang
diinginkan oleh seseorang, sehubung dengan penelitian yang dilakukanya.
Adapun hipotesis penelitian ini yaitu:
1. diduga ada pengaruh yang positif antara inventarisasi aset terhadap tingkat
optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah Kota Baubau;
2. diduga ada pengaruh yang positif antara legal audit terhadap tingkat
optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah Kota Baubau;
3. diduga ada pengaruh yang positif antara penilaian terhadap tingkat optimalitas
aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah Kota Baubau;
4. diduga ada pengaruh yang positif antara pengawasan dan pengendalian
terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah
Kota Baubau.

25

26

2.4 Alat Analisis


2.4.1

Skala Likert
Untuk menganalisis data yang diperoleh melalui kuesioner, maka teknik

analisis data yang digunakan melalui pola pikir reflektif deduktif. Data tersebut
dianalisis dengan menggunakan skala Likert. Menurut Sugiyono (2008: 86) skala
Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat dan persepsi seseorang atau
kelompok orang tentang fenomena sosial. Dalam penelitian sosial ini ditetapkan
secara spesifik oleh peneliti, yang selanjutnya disebut variabel penelitian.
Dalam skala Likert, variabel yang akan diukur dijabarkan menjadi indikator
variabel. Kemudian indikator tersebut dijadikan sebagai titik tolak untuk
menyusun item-item instrument yang dapat berupa pernyataan atau pertanyaan.
Jawaban setiap item instrument yang menggunakan skala Likert mempunyai
gradasi dari sangat positif sampai sangat negatif, yang dapat berupa kata-kata.
Item instrument yang digunakan adalah sebagai berikut:
SS = sangat setuju diberi skor

= 5;

S = setuju diberi skor

= 4;

N = netral diberi skor

= 3;

TS = tidak setuju diberi skor

= 2;

STS = sangat tidak setuju diberi skor

= 1.

Teknik perhitungan sebagai berikut:


1. jumlah responden yang memilih suatu item dikalikan skor item yang dipilih;
2. hasil perkalian dijumlahkan;
3. hasil penjumlahan tersebut yang menentukan posisi item.

26

27

Semakin tinggi hasil penjumlahan akan menggambarkan pelaksanaan


manajemen aset semakin baik, maka rumus untuk memperoleh prosentase
manajemen aset berdasarkan item-item pertanyaan adalah.

Tingkat Persepsi Responden =

x 100

Dari penjumlahan skor tersebut, dapat ditentukan kriteria pelaksanaan manajemen


aset dengan menggunakan skala yang ditentukan
0

20%

40%

Sangat kurang kurang

sedang

60%

80%

baik

100%

sangat baik

Keterangan : kriteria interprestasi skor


Angka 0 persen 20 persen

= sangat kurang

Angka 21 persen 20 persen

= kurang

Angka 41 persen 60 persen

= sedang

Angka 61 persen 80 persen

= baik

Angka 81 persen 100 persen

= sangat baik.

Tujuan daripada penggunaan skala Likert adalah untuk menganalisis apakah


pelaksanaan manajemen aset sesuai dengan kaidah yang berlaku, meliputi
inventarisasi aset, legal audit aset, penilaian aset, serta pengawasan dan
pengendalian aset.
2.4.2 Pengujian instrumen
2.4.2.1 Uji validitas. Uji validitas adalah prosedur pengujian untuk melihat
apakah pertanyaan yang dipakai dalam kuesioner dapat mengukur dengan tepat
atau tidak. Analisis ini digunakan untuk mengetahui seberapa cermat suatu tes
dapat mengetahui fungsi ukurnya. Uji validitas ini menggunakan product moment.
27

28

Pada perthitungan koefisen product moment atau r hasilnya lebih besar dari
r tabel, maka alat ukur ini dinyatakan valid atau sebaliknya. Singarimbun dan
Effendi (1989) menyatakan bahwa dengan menggunakan rumus korelasi product
moment (lihat Anto, 2002 : 31) :
rxy =

)(

.....(2.1)
(

keterangan:
rxy

= koefisien korelasi;

= nilai dari skor;

= nilai dari total skor;

= jumlah sampel atau responden.

2.4.2.2 Uji reliabilitas. Reliabilitas adalah tingkat kestabilan dari suatu alat
ukur dalam mengukur suatu gejala. Tingkat reliabilitas diukur dengan menghitung
koefisien cronbach alpha () (Nunnally,1994). Semakin besar koefisien alpha
semakin tinggi tingkat kepercayaan alat ukur tersebut. Suatu konstruk atau
variabel dikatakan reliable jika memberikan nilai Cronbach Alpha > 0,70 (lihat
Ghozali, 2012: 48 ).
2.4.3 Analisis regresi berganda
Untuk menguji hipotesis penelitian digunakan analisis regresi linier
berganda dikarenakan dalam penelitian ini menggunakan variabel bebas
(independent) lebih dari satu. Regresi linear berganda digunakan untuk
mengetahui pengaruh dari variabel terikat (dependen), terhadap variabel bebas
(independen). Rumus analisis regresi berganda sebagai berikut: (Widarjono, 2009:

28

29

59)
Y = 0 + 1X1 + 2X2 + 3X3 + 4X4 + e ..... (2.2)
Keterangan:
Y
0

= optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan);


= konstanta;

1, 2, 3, 4

= koefisien regresi;

X1

= inventarisasi aset;

X2

= legal audit aset;

X3

= penilaian aset;

X4

= pengawasan dan pengendalian aset;

= suku kesalahan, berdistribusi normal dengan rata-rata 0


untuk tujuan perhitungan, e diasumsikan 0.

2.4.4 Unstandardized Beta Coefficients


Untuk data persepsi menggunakan unstandardized beta coefficients karena
ukuran variabel independen sama atau satuan variabel independen sama (kg, Rp,
liter, persen dll). Keuntungan menggunakan unstandardized beta coefficients
adalah mampu mengeliminasi unit ukuran pada variabel independen yang sama
(Ghozali, 2012: 102)
2.4.4.1 Koefisien regresi parsial (uji t). Uji-t digunakan untuk
membuktikan apakah ada pengaruh secara parsial/individual dari masing-masing
variabel independen yaitu inventarisasi aset, legal audit aset, penilaian aset, serta
pengawasan dan pengendalian aset terhadap variabel dependent optimalisasi aset

29

30

tetap (tanah dan bangunan). Adapun langkah-langkah dalam uji-t adalah sebagai
berikut (Widarjono, 2009: 65).
1. Merumuskan hipotesis
H0 = 1 = 0

(tidak ada pengaruh variabel independent terhadap variabel


dependent)

Ha = 1 0

(ada

pengaruh

variabel

independent

terhadap

variabel

dependent)
2. Keputusan menolak atau menerima H0 sebagari beriktu.
a. Jika nilai t hitung > nilai t kritis maka H0 ditolak atau menerima Ha.
b. Jika nilai t hitung < nilai t kritis maka H0 diterima atau menolak Ha.
2.4.4.2 Koefisien regresi secara menyeluruh (uji F). dilakukan untuk
mengetahui apakah variabel-variabel independent yaitu inventarisasi aset, legal
audit aset, penilaian aset, serta pengawasan dan pengendalian aset secara
keseluruhan signifikan secara statistik dalam mempengaruhi variabel dependen.
Adapun langkah-langkah dalam uji-F adalah sebagai berikut.
1. Merumuskan hipotesis
a. H0 : 1 = 2 = 3 = 4 = 0 (secara keseluruhan tidak ada pengaruh yang
signifikan antara independent variable terhadap dependent variable).
b. Ha : selain H0 (secara keseluruhan ada pengaruh yang signifikan antara
independent variable terhadap dependent variable).
2. Keputusan menolak atau menerima H0 sebagai berikut
a. Jika F-statistik > F-tabel, maka H0 ditolak, artinya secara keseluruhan
independent variabel berpengaruh terhadap dependent variabel.

30

31

a. Jika F-statistik < F-tabel, maka H0 diterima, artinya secara keseluruhan


independent variabel tidak berpengaruh terhadap dependent variabel
2.4.4.3 Uji koefisien determinasi (R2). Nilai R2 menunjukan sejauh mana
hubungan antara variabel dependent dengan variabel independent. Dengan kata
lain koefisien determinasi digunakan untuk mengukur seberapa besar proporsi
variasi variabel dependent dijelaskan oleh semua variabel independent secara
bersama-sama (Widarjono, 2009: 66).
2.4.5 Uji ekonometrika (asumsi klasik)
2.4.5.1 Uji multikolinearitas. Suatu model regresi dikatan terkena
multikolinearitas bila terjadi hubungan linear yang sempurna (perfect) atau
mendekati sempurna di antara beberapa atau semua variabel bebas dari suatu
model regresi. Multikolinearitas dapat juga dapat dilihat dari (1) nilai tolerance
dan lawannya (2) variance inflation faktor (VIF). Kedua ukuran ini menunjukkan
setiap variabel independen manakah yang dijelaskan oleh variabel independen
yang lainnya. Dalam pengertian sederhana setiap variabel independen menjadi
variabel dependen (terikat) dan diregres terhadap variabel independen lainnya.
Tolerance mengukur variabilitas variabel independen yang terpilih yang tidak
dijelaskan oleh variabel independen lainnya. Jadi nilai tolerance yang rendah
sama dengan nilai VIF tinggi (karena VIF = 1/Tolerance). Nilai cutoff yang umum
dipakai untuk menunjukkan adanya multikolinearitas adalah nilai Tolecance
0,10 atau sama dengan nilai VIF 10. Setiap peneliti harus menentukan tingkat
kolonieritas yang masih dapat ditolerir. Sebagai missal nilai tolerance = 0,10
sama dengan tingkat kolonieritas 0,95 (Ghozali, 2012: 105).

31

32

2.4.5.2 Uji normalitas. Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah


dalam model regresi variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi
normal. Seperti diketahui bahwa uji t dan F mengasumsikan bahwa nilai residual
mengikuti distribusi normal. Kalau asumsi ini dilanggar maka uji statistic menjadi
tidak valid untuk jumlah sampel kecil. Ada dua cara untuk mendeteksi apakah
berdistribusi normal atau tidak yaitu dengan analisis grafik dan uji statistik.
Adapun uji statistik yang digunakan untuk menguji residual adalah uji statistik
non-parametrik Kolmogorov-Smirnov (K-S). Uji K-S dilakukan dengan membuat
hipotesis:
H0 : Data residual berdistribusi Normal
Ha : Data residual tidak berdistribusi Normal (Ghozali, 2012: 160).
2.4.5.3 Uji autokorelasi. Autokorelasi bertujuan menguji apakah dalam
model regresi linear ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t
dengan kesalahan pengganggu pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi
maka dinamakan ada problem autokorelasi. Pada data crossection (silang waktu),
masalah autokorelasi relatif jarang terjadi karena gangguan pada observasi yang
berbeda berasal dari individu, kelompok yang berbeda. Uji Durbin Watson hanya
digunakan untuk autokorelasi tingkat satu (first order autocorrelation) dan
mensyaratkan adannya intercept (konstanta) dalam model regresi dan tidak ada
variabel lagi diantara variabel independen. Hipotesis yang diuji adalah.
H0 : tidak ada autokorelasi (r = 0)
Ha : ada autokorelasi (r 0) (Ghozali, 2012: 110).
Pengambilan keputusan ada tidaknya autokorelasi
32

33

Tabel 2.1
Uji Durbin-Watson (DW test)
Hipotesis nol

Keputusan

Jika

Tidak ada autokorelasi positif

Tolak

0 < d < dl

Tidak ada autokorelasi positif

No desicison

dl d du

Tidak ada korelasi negatif

Tolak

4 dl < d < 4

Tidak ada korelasi negatif

No decision

4 du d 4

Tidak ada autokorelasi, positif atau Tidak ditolak

dl

negative

du < d < 4 - du

(Ghozali, 2012: 111).


2.4.5.4 Uji heterokedastisitas. Heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji
apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu
pengamatan ke pengamatan yang lain. Kebanyakan data crossection mengandung
situasi heteroskesdatisitas karena data ini menghimpun data yang mewakili
berbagai ukuran (kecil, sedang, dan besar). Adapun cara untuk mendeteksi ada
atau tidaknya heteroskedastisitas yaitu jika variabel independen signifikan secara
statistik

mempengaruhi

variabel

dependen,

maka

ada

indikasi

terjadi

heteroskedastisitas. Gujarati (2003) dari hasil pengujian regresi dengan


menggunakan Uji Glejser mengusulkan nilai absolut residual terhadap variabel
independen (lihat Ghozali, 2012: 143) dengan persamaan regresi:
Ut| = + Xt + vt .. . (2.3)

33

34

BAB III
ANALISIS DATA

3.1 Cara Penelitian


3.1.1 Tempat dan waktu penelitian
Penelitian ini dilakukan di Instansi Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD)
Kota Baubau. Waktu penelitian dikeluarkan sejak dikeluarkannya surat
permohonan penelitian pada tanggal 5 februari sampai dengan 20 februari 2013.
3.1.2 Jenis dan sumber data
Pengumpulan data dapat dilakukan dalam berbagai sumber dan berbagai
cara. Bila dilihat dari sumber data maka pengumpulan data dapat menggunakan
sumber primer dan sekunder. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah
data primer dan data sekunder yang berhubungan dengan objek penelitian.
3.1.2.1 Data primer. Data primer adalah sekumpulan data diperoleh secara
langsung oleh peneliti dari responden melalui wawancara dan penyebaran
kuesioner pada pegawai negeri sipil yang berhubungan langsung dengan
pengelolaan aset daerah. Data yang diperoleh adalah data kualitatif (persepsi).
Data primer tersebut berasal dari Kasubag Umum, dan Pengurus Barang.
3.1.2.2 Data sekunder. Data sekunder adalah data yang dikumpulkan dan
disatukan oleh studi sebelumnya atau yang diterbitkan oleh instansi lainnya dan
bisa diperoleh melalui catatan, arsip, jurnal, situs internet dan buku referensi yang
dapat menunjang penelitian. Data sekunder diperoleh dari Sekretariat Daerah Kota
Baubau khususnya Bagian Perlengkapan.

34

35

3.1.3 Teknik pengambilan sampel


Teknik pengambilan sampel menggunakan teknik purposive sampling, yaitu
teknik penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu (Sugiyono, 2012: 122).
Jadi

peneliti

mempunyai

pertimbangan-pertimbangan

tertentu

di

dalam

pengambilan sampelnya atau penentuan sampel di mana terbatas pada jenis orang
tertentu yang dapat memberikan informasi yang diinginkan serta yang mengerti
dan mampu memberikan gambaran sesuai dengan tujuan penelitian.
3.1.3.1 Populasi. Populasi adalah keseluruhan kelompok orang, kejadian,
atau hal minat yang ingin peneliti investigasi (Sekaran, 2006: 121). Adapun yang
menjadi populasi dalam penelitian ini adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang
berkompoten dalam pengelolaan aset aset daerah. Seluruh populasi berasal dari 24
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Kota Baubau.
3.1.3.2 Sampel. Sampel adalah sebagian dari populasi yang terdiri atas
sejumlah anggota yang dipilih dari populasi (Sekaran, 2006: 123). Teknik
pengambilan sampel menggunakan teknik purposive sampling, yaitu terbatas pada
jenis orang tertentu yang dapat memberikan informasi yang diinginkan serta yang
mengerti dan mampu memberikan gambaran sesuai dengan tujuan penelitian.
Adapun sampel dalam penelitian ini berjumlah 48 orang yang terdiri dari Kasubag
Umum berjumlah 24 orang dan Pengurus Barang berjumlah 24 orang.
Karena penelitian ini bersifat korelasional maka dibutuhkan minimal 30
sampel untuk menguji ada tidaknya hubungan. Pada penelitian ini diambil 48
sampel, dengan mempertimbangkan keterlibatan responden/sampel dalam hal
pengelolaan aset tanah dan bangunan. Di mana, setiap instansi Satuan Kerja

35

36

Perangkat Daerah (SKPD) besar proporsi sampel diambil masing-masing dua


responden yang dianggap terlibat langsung dalam pengelolaan aset tanah dan
bangunan dalam hal ini Kasubag Umum dan Pengurus barang. Adapun distribusi
responden pada tiap unit kerja, dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 3.1
Distribusi Responden Berdasarkan Unit Kerja
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24

Unit Kerja
Sekda
Badan Komunikasi, Informasi
Dan Pengolahan Data
Badan Kepegawaian & Diklat
Daerah
Badan Keluarga Berencana
Dan Pemberdayaan Perempuan
Badan Pemberdayaan
Masyarakat
Badan Pengendalian Dan
Dampak Lingkungan Daerah
Badan Kesbang Dan Linmas
Bappeda
Inspektorat
Badan Pelayanan Perizinan
Dinas Pertambangan
Dinas Tata Kota
Dinas kelautan dan
Perikanan
Dinas Pariwisata
Dinas Kebersihan
Dinas Pertanian Dan
Kehutanan
Dinas Pendapatan
Dinas perindankop dan
UKM
Dinas PU
Dinas Perhubungan
Dinas Pencapil
Dinas Sosial
Dinas Kesehatan
Dinas Pendidikan

Jumlah Responden
2
2

%
4,17%
4,17%

4,17%

4,17%

4,17%

4,17%

2
2
2
2
2
2
2

4,17%
4,17%
4,17%
4,17%
4,17%
4,17%
4,17%

2
2
2

4,17%
4,17%
4,17%

2
2

4,17%
4,17%

2
2
2
2
2
2

4,17%
4,17%
4,17%
4,17%
4,17%
4,17%

36

37

Jumlah
Sumber: Data primer, hasil olahan

48

100%

Dari tabel di atas besar proporsi sampel diambil masing-masing dua


responden yang dianggap terlibat langsung dalam pengelolaan aset tanah dan
bangunan. Di mana dapat dilihat dari 24 unit kerja yang dijadikan objek
pengambilan sampel, terdapat 2 responden (4,17)

setiap unit Satuan Kerja

Perangkat Daerah (SKPD).


3.1.4 Cara pengumpulan data
Cara pengumpulan data merupakan langkah yang paling utama dalam
penelitian, karena tujuan utama dari penelitian adalah untuk mendapatkan data.
Tanpa mengetahui cara pengumpulan data, maka peneliti tidak akan mendapatkan
data yang memenuhi standar data yang ditetapkan. Dalam pengumpulan data yang
digunakan dalam penelitian ini dilakukan dengan 2 pendekatan yaitu studi
kepustakaan dan penelitian lapangan.
3.1.4.1 Studi kepustakaan. Studi kepustakaan ini dilakukan untuk
memperkuat landasan teori yang mendukung penelitian yang disajikan dari
berbagai literature atau buku-buku, artikel ilmiah maupun dari berbagai hasil
penelitian yang berkaitan dengan permasalahan yang ada di dalam penelitian ini.
Studi kepustakaan ini dilakukan dengan mempelajari buku-buku, karya ilmiah,
serta dokumen-dokumen yang berkaitan dengan permasalahan yang akan dibahas
di dalam penelitian.
3.1.4.2 Penelitian lapangan. Pengamatan dilapangan dilakukan untuk
pengumpulan data primer dan sekunder. Pengumpulan data primer dilakukan
dengan cara memberikan daftar pertanyaan (kuesioner) kepada pegawai negeri

37

38

sipil yang berhubungan langsung dengan pengelolaan aset daerah. Kuesioner


dilakukan dengan cara memberi daftar pertanyaan kepada responden yang
selanjutnya responden diminta untuk mengisi daftar pertanyaan tersebut. Jenis
kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner tertutup yaitu
responden menjawab pertanyaan-pertanyaan yang sudah disediakan jawabannya
sehingga responden tinggal memilih alternatif jawaban. Pengamatan dilakukan
dengan mendatangani langsung obyek penelitian yang berada pada Kota Baubau.
Pengumpulan data sekunder yang dilakukan dengan mengumpulkan data aset
tetap (tanah dan bangunan) berasal Sekretariat Daerah Kota Baubau khususnya
bagian Perlengkapan.
Adapun profil 48 responden yang menjawab pertanyaan dari kuesioner yang
telah disiapkan, dapat dilihat pada tabel berikut ini.

38

39

Tabel 3.2
Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin, Usia, Pendidikan, dan
Jabatan/Eselon
No

SKPD

J
ml

Sex
L

Usia (Thn)
P

Sekda

Bappe
da

Inspek
torat

BKDD

BPM

Kesba
ng

Pencap
il

Perta
mbang
an
Kelaut
an dan
perika
nan

10

Badan
KB

11

Dinkes

12

Dinas
Perhu
bunga
n
Dinas
Tata
kota

Dinas
Kebud
ayaan
&
pariwi
sata
Dinas
kebersi
han

Dinas
Pertan
ian.

13

14

15

16

<
3
0

41
50

Pe
ng
ur
us
br
g
1

IV

III

1
1

1
1

1
1

2
1

D
1
D
3

S1

S2

II

SL
T
A

1
1

>5
1

Jabatan/Eselon
Ka
su
b
u
m
u
1

2
1

31
40

Pendidikan

39

40

17

Dinas
Sosial

18

Badan
Pelaya
nan
dan
perizin
an &
PM

19

Dinas
Pendid
ikan

20

Badan
Koinfo

21

Dinas
Perind
agkop

22

Dinas
PU

48

31

17

23

Badan
Pengen
dalian
Dampa
k
Lingku
ngan
24
Dinas
Penda
patan
Jumlah

10

1
1

18

15

21

13

24

24

16

31

14

Sumber: data primer hasil olahan 2013


Berdasarkan tabel di atas dari 48 responden diklasifikasikan menjadi empat
aspek yaitu, berdasarkan jenis kelamin terdapat 31 responden (64 persen) laki-laki
dan 17 responden (35 persen) perempuan. Dari komposisi usia yang terbagi
menjadi empat kelompok terdapat 5 responden (10 persen) yang berusia < 30
tahun, 10 responden (20 persen) berusia 31-40 tahun, 18 responden (37 persen)
berusia 41-50 tahun dan 15 responden (31 persen) berusia > 51 tahun. Dari
komposisi pendidikan terdapat 21 responden (43 persen) yang memiliki
pendidikan akhir SLTA, 14 responden (29 persen) dengan pendidikan Sarjana S1,
dan 13 responden (27 persen) dengan pendidikan akhir S-2. Dari komposisi
jabatan/eselon, dikelompokan dalam Eselon IV sebanyak 16 responden (33
persen), Eselon III sebanyak 31 responden (64 persen), Eselon II sebanyak I
40

41

responden (2 persen), dan Kasubag Umum sebanyak 24 responden (50 persen)


ditambah dengan Pengurus Barang sebanyak 24 responden (58 persen).
3.1.5 Definisi operasional
Untuk mengukur variabel yang digunakan dalam penelitian ini serta untuk
menguji hipotesis dan mendefinisikan variabel-variabel yang akan dianalisis,
maka penelitia memberikan definisi operasional sebagai berikut.
1. Inventarisasi aset (X1) adalah proses kerja yang terkait dengan dengan cara
pendataan, kodefikasi/labeling, pengelompokan dan pembukuan/administrasi
baik fisik maupun legal. Misalnya dalam pendataan mengenai bentuk, luas,
volume/jumlah, jenis, alamat dari suatu aset dalam hal ini aset tetap tanah dan
bangunan.
2. Legal audit aset (X2) adalah proses kerja yang terkait dengan cara pengaturan
yang jelas mengenai status penguasaan aset tanah berupa sertifikat,
penggunaan dan pengalihan aset. Di mana legal audit lebih terkait dengan
tindakan hukum.
3. Penilaian aset (X3) adalah suatu proses kerja untuk melakukan penilaian atas
aset yang dimiliki oleh pemerintah dalam hal ini pemerintah daerah. yang
biasanya dilakukan oleh konsultan penilaian independen (sertifikasi) dengan
mencantumkan nilai aset dalam rupiah. Hasil penilaian dimanfaatkan untuk
mengetahui nilai kekayaan aset tersebut.
4. Pengawasan dan pengendalian aset (X4) adalah proses kerja yang dilakukan
dengan cara pengembangan Sistem Informasi Manajemen (SIMA). Karena
dengan pengawasan dan pengendalian dengan Sistem Informasi Manajemen

41

42

akan meminimalkan kesalahan-kesalahan yang dilakukan dalam suatu


pemerintahan, misalnya KKN (Kolusi, Korupsi, Nepotisme).

3.2 Hasil Analisis Data dan Pembahasan


3.2.1

Pengujian instrumen
3.2.1.1 Uji validitas. Uji ini digunakan untuk melihat apakah pertanyaan

yang dipakai dalam kuesioner dapat mengukur dengan tepat atau tidak. Analisis
ini digunakan untuk mengetahui seberapa cermat suatu tes dapat mengetahui
fungsi ukurnya. Dengan bantuan program SPSS 17.0 for windows diperoleh hasil
bahwa semua pertanyaan valid. Hal ini dapat dilihat dari koefisien corrected item
total corelation yang lebih besar dari nilai kritis koefisien korelasi (r tabel).

42

43

Tabel 3.3
Hasil Perhitungan Uji Validitas
Pernyataan

Corrected Item Total


Correlation

Inventarisasi 1
.448
Inventarisasi 2
.328
Inventarisasi 3
.435
Inventarisasi 4
.507
Legal audit 1
.360
Legal audit 2
.469
Legal audit 3
.372
Legal audit 4
.383
Penilain 1
.449
Penilaian 2
.427
Penilaian 3
.337
Penilaian 4
.328
Pengawasan 1
.371
Pengawasan 2
.291
Pengawasan 3
.337
Optimalisasi 1
.385
Optimalisasi 2
.297
Optimalisasi 3
.419
Optimalisasi 4
.336
Sumber: Data primer hasil olahan 2013

Nilai r tabel Keterangan


0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284
0,284

Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid

Hasil uji validitas terhadap jawaban kuesioner ini menunjukan bahwa semua
item pertanyaan dalam kuesioner dinyatakan valid. Hal ini karena item memiliki
koefisien corrected item total correlation yang lebih besar daripada nilai kritis
koefisien korelasi dapat dilihat pada tabel r product moment dengan derajat
signifikansi 5 persen. Dengan sampel sebanyak 48 responden, maka didapat nilai
kritis koefisien korelasinya sebesar 0,284. Tabel 3.3 menunjukan bahwa semua
item (butir) pernyataan dinyatakan valid. Pernyataan dinyatakan valid karena
memiliki r hitung r tabel (0,284).

43

44

3.2.1.2 Uji reliabilitas. Uji reabilitas ini digunakan untuk menunjukan


sejauh mana hasil pengukuran mampu menghasilkan data yang reliable (relatif
sama) apabila alat ukur tersebut digunakan berulang-ulang terhadap objek yang
sama (Nunnally,1994). Dengan bantuan program SPSS 17.0 for windows
diperoleh hasil bahwa semua pertanyaan variabel (variabel inventarisasi aset, legal
audit aset, penilaian aset, pengawasan dan pengendalian aset serta optimalisasi
aset) reliable karena memiliki nilai cronbach alpha lebih besar dari 0,70 (lihat
Ghozali, 2012: 48). Hasilnya adalah sebagai berikut.
Tabel 3.4
Hasil Perhitungan Reliabilitas
Reliability Statistics
Cronbach's Alpha

N of Items
.809

19

Sumber: Data primer hasil olahan 2013


Berdasarkan hasil uji reliabilitas dalam penelitian ini menunjukan bahwa
nilai cronbach alpha (a) = 0,809. Hal ini berarti 0,809 lebih besar dari pada
kriteria Nunnaly,1994 yaitu 0,70 (lihat Ghozali, 2012: 48). Dengan demikian
keseluruhan item pernyataan yang digunakan dalam penelitian di Kota Bauabau
adalah kuesioner reliabel dan dapat digunakan untuk memperoleh data yang
digunakan.
3.2.2 Skala Likert (hasil persepsi responden)
Skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat dan persepsi
seseorang atau kelompok orang tentang fenomena sosial. Berdasarkan kuesioner

44

45

yang telah disebarkan kepada 48 responden jumlah skor ideal atau skor tertinggi
(SS) untuk seluruh item adalah sebesar 4560 (5 x 19 x 48) dan jumlah skor
terendah (STS) sebesar 912 (1 x 19 x 48). Jawaban-jawaban yang telah diberikan
oleh responden umumnya berada pada kriteria setuju. Hal ini dapat ditunjukan
pada tabel.
Tabel 3.5
Rekapitulasi Jawaban Responden
Variabel
1
2
Inventarisasi
1
19
Legal audit
12
Penilaian
4
Pengawasan
2
&pengendalian
Jumlah
1
37
Total (skor x jumlah)
1
74
%
0,03
2,73
Sumber: Data primer hasil olahan 2013

Skala likert
3
48
51
38
14

Total
4
108
125
131
117

5
16
4
19
11

192
192
192
144

151
453
16,76

481
1924
71,20

50
250
9,25

720
2702
100

Tabel 3.5 menunjukan frekuensi pilihan jawaban tertinggi dari responden


adalah pilihan jawaban empat atau setuju sebesar 1924 (71,20 persen), kemudian
diikuti pilihan jawaban tiga

atau netral sebesar 453 (16,76 persen), pilihan

jawaban lima atau sangat setuju 250 (9,25 persen), pilihan jawaban dua atau tidak
setuju sebesar 74 (2,73 persen) dan terakhir pilihan jawaban satu sebesar 1 (0,03
persen)
Tahapan

selanjutnya

adalah

menghitung

prosentase

pelaksanaan

optimalitas aset berdasarkan item-item pertanyaan yang diukur dari tingkat


persepsi responden terhadap faktor-faktor manajemen aset. Kriteria skala
pelaksanaan adalah sebagai berikut.

45

46

20%

40%

Sangat kurang kurang

60%

sedang

80%

baik

100%

sangat baik

Keterangan : kriteria interprestasi skor


Angka 0 persen 20 persen

= sangat kurang

Angka 21 persen 20 persen

= kurang

Angka 41 persen 60 persen

= sedang

Angka 61 persen 80 persen

= baik

Angka 81 persen 100 persen

= sangat baik.

Hasil perhitungan prosentase tingkat persepsi responden adalah sebesar


59,25 persen (2702/4560x100 persen). Angka ini jika di plot pada skala
pelaksanaan maka terletak pada rentang 40-60 persen. Atinya pelaksanaan
optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) milik pemerintah Kota Baubau masih
berada pada kondisi sedang atau biasa-biasa saja.
Hasil wawancara dan observasi lapangan yang dilakukan terhadap beberapa
pejabat setempat dapat disimpulkan sebagai berikut.

46

47

Tabel 3.6
Hasil Wawancara dan Observasi Lapangan
variabel
Inventarisasi

Nara sumber
Kepala Sub Bagian
Perlengkapan pada
Sekretariat Daerah

Pendapat
Inventarisasi aset sejauh ini telah
dilaksanakan namun belum optimal
dikarenakan kurangnya kemampuan
dari SDM yang ada.
Legal Audit Kepala Bagian
Pelaksanaan legal audit pada kota
Umum pada Badan Baubau belum dilaksanakan dengan
Perencanaan
baik, karena masih ada tanah milik
Pembangunan Kota pemerintah Kota Baubau belum
Baubau
memiliki
sertifikat
dikarenakan
kurangnya dana untuk melakukan
sertifikasi tanah.
Penilaian
Kepala Sub Bagian Aset-aset yang dimiliki Pemnda kota
Umum Dinas
Baubau pernah dinilai oleh suatu
Pengelolaan
lembaga penilai (independen) namun
Keuangan
sayangnya
setelah
Pemnda
memberikan uang kepada penilai
independen
belum
sempat
mengeluarkan nilai asetnya tim penilai
independenya sdh kabur.
Pengawasan Kepala Sub Bagian Masih banyak kekurangan dalam
dan
Umum Inspektorat pengawasan, baik Waskat maupun
pengendalian
fungsional
Optimalitas
Kepala Sub Bagian Untuk pengoptimalan aset sedang
Pengelolaan
dilakukan dan mulai berangsur-angsur
Keuangan
menunjukan peningkatan.
Sumber: wawancara dan observasi diolah 2013
1. Inventarisasi. Untuk pelaksanaan inventarisasi aset tetap (tanah dan bangunan)
di Kota Baubau sudah dijalankan dengan baik di mana pemnda setempat
sudah membuat pencatatan inventarisasi aset yang dimiliki. Namun demikian,
dalam pencatatan inventarisasi masih terdapat beberapa kekurangan. Ini
terlihat pada kartu inventarisasi barang yang dimiliki oleh pemerintah daerah.
Di mana, dari sejumlah aset tanah yang dimiliki masih banyak yang belum
tercatat dengan baik. Misalnya pada kolom luas tanah, dari 146 bidang tanah
yang tersebar di seluruh wilayah Kota Baubau terdapat 22 bidang (15,06
47

48

persen) yang belum diketahui luasnya, dan 20 bidang (13,69 persen) tidak
dicatat alamat lokasi aset tersebut.
2. Legal audit. Permasalahan yang sering terjadi di Kota Baubau adalah terkait
status hak penguasaan aset yang masih lemah. Masalah utama di Kota Baubau
adalah masalah legal. Dari jumlah luas tanah yang dimiliki yaitu sebanyak 146
bidang, yang baru sertifikasi 40 bidang (27,39 persen) dan sisanya 106 bidang
(72,60 persen) tidak memiliki status hukum yang jelas.
3. Penilaian. Proses penilaian aset tetap (tanah dan bangunan) pada Pemerintah
kota Baubau dicatat berdasarkan harga perolehan. Hasil dari nilai tersebut
dimanfaatkan untuk mengetahui nilai kekayaan maupun informasi untuk
penetapan harga bagi aset yang ingin dijual oleh pemerintah daerah.
4. Pengawasan dan pengendalian. Proses pelaksanaan pengawasan dan
pengendalian aset tetap (tanah dan bangunan) merupakan satu permasalahan
yang sering terjadi pada Kota Baubau. Dengan jumlah aset yang terbilang
cukup banyak, Kota Baubau masih memiliki pengawasan yang lemah. Ini
disebabkan karena kurangnya kemampuan dari sumber daya manusia yang
ada. Oleh sebab itu, diperlukan sarana yang efektif untuk meningkatkan
kinerja pemerintah daerah yaitu pengembangan SIMA (sistem informasi
manajemen aset) agar terjadi transparansi kerja dalam pengelolaan aset.

3.3 Hasil Regresi


Analisis regresi adalah studi bagaimana satu variabel dependen dipengaruhi
oleh satu atau lebih dari variabel lain yaitu variabel independen dengan tujuan
untuk mengestimasi dan atau mempengaruhi nilai variabel dependen didasarkan

48

49

pada nilai variabel independen yang diketahui (Widarjono, 2009: 59). Penelitian
ini berfungsi untuk mengetahui pengaruh dari inventarisasi aset, legal audit aset,
penilaian

aset,

serta

pengawasan

dan

pengendalian

aset

baik

secara

individual/parsial maupun secara serentak/berasama-sama terhadap optimalisasi


aset tetap (tanah dan bangunan) di Kota Baubau. Model yang digunakan adalah
sebagai berikut.
OPT = 0 + 1 INV + 2 LA + 3PEN + 4PP + .. (3,1)
Di mana:
OPT

= optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan);

= konstanta;

1, 2, 3, 4

= koefisien regresi;

INV

= inventarisasi aset;

LA

= legal audit aset;

PEN

= penilaian aset;

PP

= pengawasan dan pengendalian aset;

= variabel gangguan.

dengan menggunakan program SPSS 17.0 diperoleh hasil sebagai berikut.


3.3.1 Unstandardized Beta Coefficients
Untuk data persepsi menggunakan unstandardized beta coefficients karena
ukuran variabel independen dalam penelitian ini sama atau satuan variabel
independen sama (kg, Rp, liter, persen dll). Keuntungan menggunakan
unstandardized beta coefficients adalah mampu mengeliminasi unit ukuran pada
variabel independen yang sama (Ghozali, 2012: 102)

49

50

3.3.2 Uji ekonomika


Pengujian ekonomika dengan melihat arah tanda dan intesitas hubungan
ekonomi dengan membandingkan kesesuaian tanda koefisien variabel bebas hasil
estimasi model yang digunakan dengan hipotesis penelitian. Hasil uji tanda secara
ringkas sebagai berikut.
Tabel 3.7
Hasil Uji Arah Tanda
Variabel bebas
Inventarisasi
Legal Audit
Penilaian

Tanda menurut
hipotesis
+
+
+

Pengawasan &
+
pengendalian
Sumber :data primer, hasil olahan 2013

Hasil Estimasi

Kesimpulan

+
+

Sesuai
Tidak sesuai
Sesuai

Sesuai

3.3.3 Uji t (t-test)


Pengujian ini bertujuan untuk menguji signifikan hubungan antara variabel
X (independen) dan variabel Y (dependen), atau menguji apakah variabel-variabel
independen yaitu inventarisasi aset (X1), legal audit aset (X2), penilaian aset
(X3), serta pengawasan dan pengendalian aset (X4) berpengaruh secara
individu/parsial terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan)
pemerintah daerah Kota Baubau. Uji t dilakukan dengan membandingkan nilai tstatistik hasil perhitungan masing-masing variabel bebas terhadap nilai t tabel.
Ketentuan dalam uji t adalah jika nilai t hitung > nilai t kritis maka H0 ditolak
atau menerima Ha, sebaliknya jika nilai t hitung < nilai t kritis maka H0 diterima
atau menolak Ha.

dengan menggunakan SPSS 17.0 diperoleh hasil sebagai

berikut.
50

51

Tabel 3.8
Uji Signifikan Parameter Individual (Uji Statistik t)
Coefficientsa
Unstandardized
Coefficients
Model

Sig.

2.885

.006

.554

4.862

.000

.137

-.225

-1.513

.138

.157

.462

3.001

.004

PP
.261
.128
a. Dependent Variable: OPT
Sumber: Data primer hasil olahan 2013

.190

2.035

.048

Std. Error

(Constant)

4.268

1.480

INV

.369

.076

LA

-.207

PEN

.471

Standardize
d
Coefficients
Beta

Dari hasil uji statistis t terlihat bahwa koefisien variabel bebas (independen)
dengan menggunakan unstadardized koefisien dari ke empat variabel independen
yang dimasukan ke dalam model regresi pada tingkat kepercayaan 95 persen,
variabel inventarisasi aset, penilaian aset, serta pengawasan dan pengendalian aset
berpengaruh signifikan terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan
bangunan), sementara variabel legal audit aset tidak signifikan mempengarui
optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan).
3.3.4 Uji statistik F (F-test)
Pengujian ini bertujuan untuk mengetahui apakah inventarisasi aset, legal
audit aset, penilaian aset, serta pengawasan dan pengendalian aset secara
serentak/bersama-sama

mempunyai

pengaruh

yang

signifikan

terhadap

optimalisasi aset tetap (tanah dan bangunan). Ketentuan dalam uji F adalah jika Fstatistik > F-tabel,
maka H0 ditolak, artinya secara keseluruhan independent variable

51

52

berpengaruh terhadap dependent variable, sebaliknya jika F-statistik < F-tabel,


maka H0 diterima, artinya secara keseluruhan independent variable tidak
berpengaruh terhadap dependent variable. Hasil uji F dapat ditampilkan pada
tabel sebagai berikut.
Tabel 3.9
Uji Signifikansi Simultan (Uji Statistik F)
ANOVAb

Model

Sum of
Squares

Df

Mean
Square

Sig.

Regression

57.398

14.349

28.590

.000a

Residual

21.582

43

.502

Total
78.979
47
a. Predictors: (Constant), PP, INV, LA, PEN
b. Dependent Variable: OPT
Sumber: Data primer hasil olahan 2013
Dari hasil Uji ANOVA atau F test didapat nilai F hitung sebesar 28,590
dengan probabilitas 0,000. F tabel sebesar 2,82 dengan = 5 persen. Dengan
demikian F hitung lebih besar dari F tabel atau dengan kata lain H0 ditolak dan
menerima Ha, dapat disimpulkan bahwa semua variabel independen yaitu
inventarisasi aset, legal audit aset, penilaian aset, serta pengawasan dan
pengendalian aset secara bersama-sama mempengaruhi variabel dependen yaitu
optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan).
3.3.5 Koefisien determinasi (R2)
Koefisien determinasi menyatakan berapa besar proporsi variasi variabel
dependen dapat dijelaskan oleh variabel independen.

52

53

Tabel 3.10
Koefisien Determinasi
Model Summary
Model

R Square

Adjusted R
Square

Std. Error of the


Estimate

.852a

.727

.701

.70845

a. Predictors: (Constant), PP, INV, LA, PEN


Sumber: Data primer hasil olahan 2013
Dari tampilan output SPSS model summary

dapat dilihat besarnya R-

squared = 0,727 yang berarti bahwa 72,7 persen variasi variabel optimalitas aset
dapat dijelaskan oleh variasi dari ke empat variabel independen inventarisasi aset,
legal audit aset, penilaian aset, serta pengawasan dan pengendalian aset,
sedangkan sisanya 27,3 persen dijelaskan oleh variabel lain diluar model.

3.4 Uji Ekonometrika (Asumsi Klasik)


Pengujian ekonometrika dilakukan untuk menjamin bahwa model yang
diestimasi bebas dari gangguan asumsi klasik berupa multikolinearitas,
heteroskedastisitas, autokorelasi dan residual berdistribusi normal. Gangguan
asumsi klasik akan menyebabkan penaksiran OLS (Ordinary Least Square)
menjadi tidak BLUE (Best Linear Unbiased Estimator). Pengujian terhadap
gangguan asumsi klasik dilakukan sebagai berikut.
3.4.1 Uji normalitas
Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi
variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal. Seperti diketahui
bahwa uji t dan F mengasumsikan bahwa nilai residual mengikuti distribusi
normal. Kalau asumsi ini dilanggar maka uji statistic menjadi tidak valid untuk
53

54

jumlah sampel kecil. Ada dua cara untuk mendeteksi apakah berdistribusi normal
atau tidak yaitu dengan analisis grafik dan uji statistik. Adapun uji statistic yang
digunakan

untuk

menguji

residual

adalah

uji

statistic

non-parametrik

Kolmogorov-Smirnov (K-S). Uji K-S dilakukan dengan membuat hipotesis:


H0 : data residual berdistribusi Normal;
Ha : data residual tidak berdistribusi Normal;
Berikut ini disajikan cara mendeteksi uji normalitas dengan menggunakan
uji statistic non-parametrik Kolmogorov-Smirnov (K-S)
Tabel 3.11
Uji Normalitas
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test
Unstandardized
Residual
N
Normal Parametersa,,b
Most Extreme Differences

Mean
Std. Deviation
Absolute
Positive
Negative

Kolmogorov-Smirnov Z
Asymp. Sig. (2-tailed)
a. Test distribution is Normal.
b. Calculated from data.
Sumber: Data primer hasil olahan 2013

48
.0000000
.67762905
.081
.081
-.072
.564
.908

Dari hasil estimasi pada lampiran didapatkan besarnya nilai kolmogorovsmirnov adalah 0,564 dan tidak signifikansi pada 0,908. Hal ini berarti H0 tidak
dapat ditolak yang berarti data residual terdistribusi normal, atau dengan kata lain

54

55

model yang digunakan memiliki residual yang berdistribusi normal, sehingga


memenuhi asumsi linear klasik.
3.4.2 Uji multikolinearitas
Suatu model regresi dikatan terkena multikolinearitas bila terjadi hubungan
linear yang sempurna (perfect) atau mendekati sempurna di antara beberapa atau
semua variabel bebas dari suatu model regresi. Multikolinearitas dapat juga dapat
dilihat dari (1) nilai tolerance dan lawannya (2) Variance Inflation Faktor (VIF).
Kedua ukuran ini menunjukkan setiap variabel independen manakah yang
dijelaskan oleh variabel independen yang lainnya. Dalam pengertian sederhana
setiap variabel independen menjadi variabel dependen (terikat) dan diregres
terhadap variabel independen lainnya. tolerance mengukur variabilitas variabel
independen yang terpilih yang tidak dijelaskan oleh variabel independen lainnya.
Jadi nilai tolerance yang rendah sama dengan nilai VIF tinggi (karena VIF =
1/tolerance). Nilai cutoff yang umum dipakai untuk menunjukkan adanya
multikolinearitas adalah nilai tolecance 0,10 atau sama dengan nilai VIF 10.
Setiap peneliti harus menentukan tingkat kolonieritas yang masih dapat ditolerir.
Sebagai misal nilai tolerance = 0,10 sama dengan tingkat kolonieritas 0,95.
Walaupun multikolinearitas dapat dideteksi dengan nilai tolerance dan VIF.
Berikut ini disajikan cara mendeteksi multikolonieritas dengan menganalisis
matrik korelasi antara variabel independen dan perhitungan nilai tolerance dan
VIF. Dengan melihat (1) nilai tolerance dan lawannya.

55

56

Tabel 3.12
Coefficient Correlation
Coefficient Correlationsa
Model
1

Correlations

Covariances

PP

INV

LA

PEN

PP

1.000

.006

.083

-.382

INV

.006

1.000

-.356

-.210

LA

.083

-.356

1.000

-.643

PEN

-.382

-.210

-.643

1.000

PP

.016

6.110E-5

.001

-.008

INV

6.110E-5

.006

-.004

-.003

LA

.001

-.004

.019

-.014

-.003

-.014

.025

PEN
-.008
a. Dependent Variable: OPT
Sumber: data primer, hasil olahan 2013

Melihat hasil besaran korelasi antara variabel independen tampak bahwa


hanya variabel Penilaian yang mempunyai korelasi cukup tinggi dengan variabel
legal audit dengan tingkat korelasi sebesar -0,643 atau sekitar 64,3 persen. Oleh
karena korelasi ini masih di bawah 95 persen, maka dapat dikatakan tidak terjadi
multikolinearitas.
Berikut ini disajikan cara mendeteksi multikolonieritas dengan menganalisis
matrik korelasi antara variabel independen dan perhitungan nilai tolerance dan
VIF. Dengan melihat (2) Variance Inflation Faktor (VIF).

56

57

Tabel 3.13
Coefficient
Coefficientsa
Unstandardized
Coefficients
Model
1

Std. Error

(Constant)

4.268

1.480

INV

.369

.076

LA

-.207

PEN
PP

Standardized
Coefficients
Beta

Collinearity
Statistics
t

Sig.

Tolerance VIF

2.885

.006

.554

4.862

.000

.489

2.043

.137

-.225

1.513

.138

.286

3.494

.471

.157

.462

3.001

.004

.268

3.729

.261

.128

.190

2.035

.048

.728

1.373

a. Dependent Variable: OPT


Sumber: Data primer hasil olahan 2013
Hasil perhitungan nilai tolerance juga menunjukkan tidak ada variabel
independen yang memiliki nilai tolerance kurang dari 0,10 yang berarti tidak ada
korelasi antar variabel independen yang nilainnya lebih dari 95 persen. Hasil
perhitungan nilai Variance Inflation Factor (VIF) juga menunjukkan hal yang
sama tidak ada satu variabel independen yang memiliki niali VIF lebih dari 10.
Jadi dapat disimpulkan bahwa tidak ada multikolonieritas antar variabel independ
en dalam model regresi.
3.4.3 Uji heteroskedastisitas
Heteroskedastisitas bertujuan menguji apakah dalam model regresi terjadi
ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain.
Kebanyakan data crossection mengandung situasi heteroskesdatisitas karena data
ini menghimpun data yang mewakili berbagai ukuran (kecil, sedang, dan besar).
Adapun cara untuk mendeteksi ada tidaknya heteroskedastisitas yaitu Jika variabel
independen signifikan secara statistik mempengaruhi variabel dependen, maka ada
indikasi terjadi heteroskedastisitas. Gujarati (2003) dari hasil pengujian regresi
57

58

dengan menggunakan Uji Glejser mengusulkan nilai absolut residual terhadap


variabel independen (lihat Ghozali, 2012: 143) dengan persamaan regresi:
Ut| = + Xt + vt ... (3,2)
Jika variabel independen signifikan secara statistik mempengaruhi variabel
dependen, maka ada indikasi terjadi heteroskedastisitas. Hasil output SPSS dengan
menggunakan uji Glejser pada lampiran didapatkan hasil sebagai berikut.
Tabel 3.14
Uji Glejser
Coefficientsa
Unstandardized
Coefficients
Model

Sig.

1.532

.133

.068

.316

.754

.087

.025

.088

.930

.101

-.076

-.261

.795

PP
-.073
.082
a. Dependent Variable: ABSUT
Sumber: Data primer hasil olahan 2013

-.158

-.895

.376

Std. Error

(Constant)

1.451

.947

INV

.015

.049

LA

.008

PEN

-.026

Standardized
Coefficients
Beta

Berdasarkan tabel di atas menunjukkan dengan jelas bahwa tidak ada


satupun variabel independen yang signifikan secara statistic mempengaruhi
variabel dependen nilai Absolut Ut (AbsUt). Hal ini terlihat dari probabilitas
signifikansinnya di atas tingkat kepercayaan 5 persen. Jadi dapat disimpulkan
model regresi tidak mengandung adannya heteroskedastisitas.
3.4.4 Uji autokorelasi
Autokorelasi bertujuan menguji apakah dalam model regresi linear ada
korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan

58

59

pengganggu pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi maka dinamakan
ada problem autokorelasi. Pada data crossection (silang waktu), masalah
autokorelasi relatif jarang terjadi karena gangguan pada observasi yang berbeda
berasal dari individu, kelompok yang berbeda. Uji Durbin Watson hanya
digunakan untuk autokorelasi tingkat satu (first order autocorrelation) dan
mensyaratkan adannya intercept (konstanta) dalam model regresi dan tidak ada
variabel lag diantara variabel independen. Hipotesis yang diuji adalah.
H0 : Tidak ada autokorelasi (r = 0).
Ha : Ada autokorelasi (r 0).
Dari hasil pengujian regresi dengan menggunakan Uji Durbin Watson pada
lampiran didapatkan hasil sebagai berikut.
Tabel 3.15
Uji Autokorelasi
Model Summaryb
Model

R Square

Adjusted R
Square

1
.852a
.727
.701
a. Predictors: (Constant), PP, INV, LA, PEN
b. Dependent Variable: OPT
Sumber: Data primer hasil olahan 2013

Std. Error of
the Estimate

DurbinWatson

.70845

1.790

Berdasarkan tabel di atas didapatkan hasil bahwa nilai DW sebesar 1,790,


nilai ini akan kita bandingkan dengan nilai tabel dengan menggunakan nilai
signifikan 5 persen, jumlah sampel 48 (n) dan jumlah variabel independen 4 (k =
4), maka tabel Durbin Watson akan didapatkan nilai sebagai berikut:

59

60

Tabel 3.16
Durbin Watson Test Bound
N

K=4

Du

15
48

Dl
0,69
1,33

1,79
1,72

Sumber: Data primer hasil olahan 2013


Oleh karena nilai DW 1,790, nilai ini akan dibandingkan dengan tabel DW
dengan jumlah observasi (n) = 48, jumlah variabel independen (k) =4 dan tingkat
signifikansi 0,05 didapat nilai du = 172, dengan demikian DW 1,79 lebih besar
dari batas atas (du) 1,72 dan DW 1,79 kurang dari 4 1,72 (4 du) = 2,21, maka
dapat disimpulkan bahwa kita tidak bisa menolak H0 yang menyatakan bahwa
tidak ada autokorelasi positif atau negatif (lihat tabel keputusan) atau dapat
disimpulkan tidak terdapat autokorelasi.
3.5 Interprestasi Hasil
Persamaan yang dihasilkan pada tabel 3.8 dapat disimpulkan sebagai
berikut.
OPT = 4,268 + 0.369 (INV)i + 0.471 (PEN)i + 0,261 (PP)i + ei ..(3,3)
1. Konstanta (C)
Konstanta bernilai 4,268 dan signifikan memiliki arti jika semua variabel
inventarisasi, legal audit, penilaian, serta pengawasan dan pengendalian sama
dengan nol (tanpa ada variabel tersebut) maka variabel lain di luar model

60

61

masih berpotensi cukup besar mempengaruhi optimalisasi aset tetap (tanah


dan bangunan) yakni terjadi kenaikan sebesar 4,26 persen.
2. Pengaruh inventarisasi aset terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan
bangunan). Dari hasil uji t tabel 3.8 koefisien variabel inventarisasi aset
mempunyai arah positif dan signifikan terhadap optimalitas aset tetap (tanah
dan bangunan) dengan nilai koefisien regresi sebesar 0,369 yang menunjukan
bahwa jika pelaksanaan inventarisasi aset meningkat sebesar 1 persen, maka
secara rata-rata, optimalitas aset akan naik sebesar 0,36 persen dengan
anggapan variabel lain tetap (cateris paribus). Hal ini membuktikan dengan
adanya pelaksanaan inventarisasi meliputi pendataan, kodifikasi/labeling,
pengelompokan

dan

pembukuan/administrasi

yang

baik

maka

akan

memberikan prediksi adanya tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan


bangunan) yang baik pula.
3. Pengaruh penilaian aset terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan
bangunan). Dari hasil uji t tabel 3.8 koefisien variabel penilaian aset
mempunyai arah yang positif dan signifikan terhadap optimalitas aset tetap
(tanah dan bangunan) dengan nilai koefisien regresi sebesar 0,471 yang
menunjukkan bahwa jika pelaksanaan penilaian aset meningkat sebesar 1
persen, maka secara rata-rata optimalitas aset akan naik sebesar 0,47 persen
dengan anggapan variabel lain tetap (cateris paribus). Hal ini membuktikan
dengan adanya penilaian yang baik dalam hal ini yang dilakukan oleh penilai
independen (yang sertifikasi) dengan mencantumkan nilai aset tersebut dalam

61

62

satuan rupiah maka akan memberikan prediksi adanya tingkat optimalitas aset
yang baik pula.
4. Pengaruh pengawasan dan pengendalian aset terhadap tingkat optimalitas aset
tetap (tanah dan bangunan) dengan nilai koefisien sebesar 0,261 yang
menunjukkan bahwa jika pelaksanaan pengawasan dan pengendalian aset
meningkat sebesar 1 persen, maka secara rata-rata optimalitas aset akan naik
sebesar 0,26 persen dengan anggapan variabel lain tetap (cateris paribus). Hal
ini membuktikan dengan adanya pelaksanaan pengawasan dan pengendalian
yang baik melalui pengembangan SIMA (Sistem Manajemen Aset) maka akan
memberikan prediksi adanya tingkat optimalitas aset yang baik.

62

63

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan penelitian tentang pengaruh
manajemen aset terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) pada
Pemerintah Daerah Kota Baubau yang meliputi inventarisasi aset, legal audit aset,
penilaian aset serta pengawasan dan pengendalian aset dapat disimpulkan bahwa.
1. Hipotesis pertama yang menyatakan bahwa ada pengaruh yang positif dan
signifikan antara inventarisasi aset terhadap tingkat optimalitas aset tetap
(tanah dan bangunan) dalam penelitian ini terbukti, karena memiliki pengaruh
yang positif dan signifikan.
2. Hipotesis kedua yang menyatakan bahwa ada pengaruh yang positif dan
signifikan antara legal audit aset terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah
dan bangunan) dalam penelitian ini tidak terbukti, karena memiliki pengaruh
yang negatif dan tidak signifikan.
3. Hipotesis ketiga yang menyatakan bahwa ada pengaruh yang positif dan
signifikan antara penilaian aset terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah
dan bangunan) terbukti karena memiliki pengaruh yang positif dan signifikan.
4. Hipotesis keempat yang menyatakan bahwa ada pengaruh yang positif antara
pengawasan dan pengendalian aset terhadap optimalitas aset tetap (tanah dan
bangunan) dalam penelitian ini terbukti, karena memiliki pengaruh yang
positif dan signifikan.

63

64

4.2 Saran
Berdasarkan hasil penelitian maka saran yang dapat diberikan adalah
sebagai berikut.
1.

Jika dilihat dari signifikansi variabel yang paling berpengaruh terhadap


tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) adalah inventarisasi.
Karena memiliki signifikan yang paling kecil, maka pemerintah daerah Kota
Baubau harus lebih meningkatkan kinerja inventarisasi. Dalam hal ini
pendataan, kodefikasi/labeling, pengelompokan dan pembukuan/administrasi
sehingga dapat memberikan informasi yang tepat dalam penilaian,
pengawasan dan pengendalian aset Kota Baubau.

2.

Hasil dari tanggapan responden menunjukkan legal audit aset tidak


berpengaruh terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan).
Tetapi alangkah baiknya variabel legal audit tetap diperhatikan secara khusus
sebagai salah satu tahapan manajemen aset selain inventarisasi, tidak bisa
dilakukan penilaian, pengawasan dan pengendalian, karena tahapan ini saling
berhubungan dan terintegrasi. Legal audit aset pada pemerintah daerah Kota
Baubau harus tetap diperhatikan karena menyangkut status penguasaan aset
sehingga barang daerah tersebut dapat dipergunakan/dimanfaatkan secara
optimal serta terhindar dari penyerobotan pengambil alihan atau klaim dari
pihak lain.

3.

Hasil dari tanggapan responden menunjukkan penilaian aset berpengaruh


terhadap tingkat optimalitas aset tetap (tanah dan bangunan) pemerintah kota
Baubau. Oleh karena itu pemerintah daerah Kota Baubau harus melakukan

64

65

penilaian atas aset yang dikuasai melalui konsultan penilaian yang


independen untuk mengetahui nilai kekayaan maupun informasi untuk
penetapan harga bagi aset yang ingin dijual.
4.

Pengawasan dan pengendalian aset tetap yang telah dijalankan oleh


pemerintah pada daerah Kota Baubau harus lebih ditingkatkan lagi dengan
cara pemantauan, investigasi dan pengamanan terhadap aset tetap (tanah dan
bangunan), sehingga penanganan aset termonitor jelas mulai dari lingkup
penanganan hingga siapa yang bertanggungjawab menanganinya. Hal ini
akan meminimalkan adanya kolusi, korupsi dan nepotisme dalam tubuh
pemerintah daerah.

4.3 Keterbatasan Penelitian


Meskipun penelitian ini telah dilakukan dengan sebaik-baiknya, namun
tetap memiliki keterbatasan yang memerlukan penelitian selanjutnya dimasa yang
akan datang. Beberapa keterbatasan dalam penelitian ini yaitu.
1. Karena keterbatasan waktu dan jumlah sampel serta kemampuan lain,
sehingga mengakibatkan dari empat variabel bebas terdapat satu variabel yang
tidak signifikan yaitu legal audit aset.
2. Penelitian dilakukan hanya dalam cakupan wilayah yang sempit yaitu satu
kota. Untuk selanjutnya perlu kiranya dilakukan penelitian sejenis dibeberapa
tempat/kota bahkan provinsi dalam cakupan wilayah yang lebih luas.

65

66

DAFTAR PUSTAKA
Aliasuddin, 2002, Produksi Optimal dan RTS: Industri Besar dan Sedang di
Provinsi NAD, Jurnal Riset Ekonomi dan Manajemen, vol. 2, No. 2,
2002, hal. 1-7.
Antoh, Ester Agustina, 2012, Manajemen Aset Dalam Rangka Optimalisasi Aset
Tetap (Tanah dan Bangunan) Pemerintah Daerahndi Kabupaten Paniai,
Tesis S2. Program pascasarjana UGM, Yoyakarta, (tidak dipublikasikan).
Boediono, 1999, Ekonomi Mikro, BPFE, Yogyakarta.
Dadson, James, and Ebenezer, Kobina, 2006, Optimizing Land Asset
Management in Ghana a Shared Responsibility and recipe for good
Governance, Shaping the Change XXIII FIG Congress, Munich,
Germany.
Ghozali, Imam. H, 2011. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program IBM
SPSS 19, Edisi 5, Badan Penerbit Universitas Diponegoro, semarang.
Ghozali, Imam. H. 2012. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program IBM
SPSS 20, Edisi 6, Badan Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang.
Hanis, H.M., Trigursyah, B., and Susilawati, C, 2011, The Application of Public
Asset Management in Indonesian Local Government, Queensland
University of Technology, Brisbane, Australia
Husaini, 2005, Maksimalisasi Keuntungan Lumbung Desa Modern Studi Kasus
di Kabupaten Cirebon, Tesis S2, Program Pascasarjana UGM Yogyakarta
(tidak dipublikasikan).
Komite Penyusun Standar Penilai Indonesia. 2007, Standar Penilai Indonesia.
Jakarta
Lewes District Council, 2005, Aset Management Plan.www:Lewes.gov.uk.
Lukman Azhari dan Akbar Roos, dan, 2010, Manajemen Taman Milik
Pemerintah Kota Bandung Berbasiskan Pendekatan Manajemen Aset,
Jurnal Teoritis dan Terapan Bidang Rekayasa Sipil, Volume 17, Nomor 3,
Desember 2010.
Phelps, Alan James, 2009, An Ekamination of the Relationship Between
Rationale, Practice and Outcomes in Municipal Property Asset
Management, International Development Department School of

66

67

Government and Society University of Birmingham, A comparative Study


of the UK and Russia.
Quertani, M.Z., Parlikad, A.K., and Mcfarlane, D, 2008, Towards An Approach
To Selected An Asset Information Management Strategy, International
Journal of Computer Science and Application. Vol 5. No. 3b, PP 25-44.
Riduwan, 2009, Metode dan Tehnik Menyusun Tesis, penerbit Alfabeta
Bandung.
Sekaran, Uma, 2006, Metode Penelitian Untuk Bisnis. Salemba Empat. Jakarta.
Singarimbun, Masri dan Effendi, Sofyan. 1989. Metode Penelitian Survey, Edisi
satu, PT Pustaka LP3ES, Jakarta.
Siregar, D. D. (2004). Manajemen Aset Strategi Strategi Penanataan Konsep
Pembangunan Berkelanjutan secara Nasional Dalam Konteks Kepala
Daerah Sebagai CEOs Pada Era Globalisasi dan Otonomi Daerah.
Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Utama.
Sugiono, 2007, Metode Penelitian Bisnis. Cetakan keduabelas, penerbit CV
Alfabeta-Bandung.
Sugiono, 2008, Metode Penelitian Bisnis, Penerbit CV Alfa Beta. Bandung.
Sugiono, 2012, Metode Penelitian Bisnis, Cetakan keenambelas. Penerbit CV
Alfa Beta. Bandung.
Surminah, Lin, 2008, Manajemen Aset di Lembaga Litbang, Warta Kebijakan
Iptek & Manajemen Litbang, penerbit Papiptek-LIPI, Jakarta, 2008:77-94.
Wahyuni, Ary, (2011), Pengaruh Manajemen Aset Terhadap Optimalisasi
Pemanfaatan Aset Tetap Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat, Tesis
S2. Program Pascasarjana UGM, Yogyakarta, (tidak dipublikasikan).
Widarjono, Agus, 2009, Ekonometrika Pengantar dan Aplikasinya, Ekonisia,
Yogyakarta.
-------, Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik
Negara/Daerah
-------, Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
-------, Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
Antara Pemerintah Pusat dan Daerah

67

68

-------, Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 17 Tahun 2007 tentang Pedoman
Teknis Pengelolaan Barang Milik Daerah

68

70

KARTU INVENTARISASI BARANG


Daftar tanah

No Urut
Barang

Nama/Jenis Barang

Alamat
Lokasi

Volume/sat
uan
(M2)
5

Setda

0001

Tanah Lapangan
Olah Raga

Jln. RA.
Kartini

206

Setda

0002

Tanah Lapangan
Olah Raga

Setda

0003

Tanah Lapangan
Olah Raga

Jl. Jend.
Sudirman

1,207

Setda

0004

Tanah Lapangan
Olah Raga Tenis

Jl. Sultan
Hasanuddin

3,415

Setda

0005

Tanah Lapangan
Olahraga Sepak Bola

Jln. Muh.
Husni
Thamrin

0006

Tanah Bangunan
Ged. Perdagangan /
Perush. Bangunan
Terminal Darat

Jln. RA.
Kartini

613

Hak
milik

Setda

0007

Tanah Bangunan
Ged. Perdagangan /
Perush. Bangunan
Terminal Darat

Jln. Bakti
ABRI

21,192

Hak
milik

Setda

0008

Tanah Bangunan
tempat kerja / jasa
Bangunan Lain-Lain

Jln. RA.
Kartini

340

Setda

0009

Tanah Monumen

Jln. Yos
Sudarso

Setda

0010

Tanah Lapangan
Olahraga Sepak Bola

Jln.
Betoambari

23,465

Setda

0011

Tanah Bangunan
Tempat Kerja / Jasa
Bangunan Rumah
Sakit

Setda

0012

Tanah Bangunan
Instalasi Listrik

Desa Kolose

Setda

503

27,591

24,059

120,093

Status
tanah
6
-

Hak
milik

70

71

0013

Tanah Bangunan
tempat kerja / jasa
Bangunan Kantor
Pemerintah

Kel. Lipu

Setda

0014

Tanah Bangunan
Perumahan / Gedung
Tempat Tinggal
Untuk Bangunan
Rumah Negara
Tanpa Gol.

Setda

0015

Tanah sekolah

SMK 4, Kel.
Sukanayo

Setda

0016

Tanah PLTU

Kec. Bungi

Setda

0017

Tanah

Setda

0018

Tanah PLTU

Kec. Bungi

Setda

0019

Tanah pasar

Setda

0020

Tanah

Kel. Liabuku,
Kec. Bungi

567

Setda

0021

Tanah

Setda

0022

Tanah

Setda

0023

Tanah untuk PLTU

Kec. Bungi

Setda

0024

Tanah untuk jalan


baru

Setda

0025

Tanah sekolah SMP


9

SMP 9, Kel.
Liabuku,
Kec. Bungi

3,813

Hak
milik

Setda

0026

Tanah

Kel. Lipu

Setda

0027

Tanah Bangunan
kantor

Kel. Baadia

Setda

0028

Tanah

Kec. Bungi

Setda

0029

Tanah

Kel. Kaisabu,
Kec. Sorawo

32,665

Setda

0030

Tanah kosong

Setda

0031

Tanah Bangunan
Kantor Asisten II

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

Setda

64,319

85,982

6,000
6,000

6,548

10,865
300

Hak
milik

71

72

Setda

0032

Tanah Bangunan
Gedung Kantor
Permanen

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

300

Hak
milik

Setda

0033

Tanah Gedung
Pertokoan/Koperasi/
Pasar Permanen

Kel. Wameo

3288

Setda

0034

Tanah Bangunan
Gedung
Hiburan/Kesenian
Permanen

Jln. RA.
Kartini

50

Setda

0035

Tanah Bangunan
Aula Kantor
Walikota

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

201.3

Setda

0036

Tanah Bangunan
Kantor Semi
Permanen

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

154

Setda

0037

Tanah Bangunan
Gedung Pertemuan
Permanen

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

96

Setda

0038

Tanah Bangunan
Tempat Ibadah
Permanen

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

84

Setda

0039

Tanah Bangunan
Gudang Tertutup
Semi Permanen

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

24

Setda

0040

Tanah Bangunan
Gedung Kantor Semi
Permanen

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

54.9

Setda

0041

Tanah Bangunan Pos


Jaga

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

Setda

0042

Tanah bangunan
Tempat Parkir

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

24

Setda

0043

Tanah Bangunan
Penampung Air
Baku

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

Setda

0044

Tanah Bangunan
Guess House

167.5

Dispenda

0045

Tanah Bangunan
Kantor Permanen

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,

192

Hak
milik

72

73

Dispenda

0046

Tanah Gedung Pos


Jaga Permanen

4.5

Dispenda

0047

Tanah bangunan Pos


Jaga Permanen

Pasar Wameo

Dispenda

0048

Tanah bangunan Pos


Jaga Permanen

DPRD

0049

Tanah bangunan
kantor Pemerintah

9,100

Hak
milik

DPRD

0050

Tanah Bangunan
Rumah Jaga

44,00

DPRD

0051

Tanah Bangunan pos


Jaga

18.03

Bappeda

0052

Tanah bangunan
kantor Pemerintah

750

Hak
milik

Bappeda

0053

Tanah bangunan
Gudang

35

Bappeda

0054

Tanah bangunan
Pramuka

99

Inspektorat

0055

Tanah bangunan
Tempat Kerja

473

BKD

0056

Tanah Bangunan
Kantor BKD

54.9

BPM

0057

Tanah Bangunan
Kantor BPM

900

Kesbang

0059

Tanah Bangunan
Kantor Kesbang

128

Hak
milik

Dukcapil

0060

Tanah Bangunan
Kantor Dukcapil

5,934

Hak
milik

Dukcapil

0061

Tanah Bangunan
Permanen

119.04

Dukcapil

0062

Tanah Bangunan
Permanen

44.98

Dukcapil

0063

Tanah Bangunan
Selasar

75

Jl. Sirkaya
No. kel.
Bukit wolio
indah
Jl. Sirkaya
No. kel.
Bukit wolio
indah
Jl. Sirkaya
No. kel.
Bukit wolio
indah
Jln. Tjuk
Nyak Dien
No.1
Jln. Tjuk
Nyak Dien
No.1
Jln. Tjuk
Nyak Dien
No.1
Jln. Jendral
Sudirman No.
20
Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.69,
Jln.
Sipanjonga
No. 17
Jln.
Muh.Thamrin
No. 20 A
Jln. Jendral
Sudirman No.
20
Jln. Jendral
Sudirman No.
20
Jln. Jendral
Sudirman No.
20
Jln. Jendral
Sudirman No.

73

74

20

Kelautan

0064

Tanah Bangunan
Permanen

Kel. Wameo

405

Kelautan

0065

Tanah Bangunan
Permanen

Kel. Wameo

54

Kelautan

0066

Tanah Bangunan
Gudang

135

Kelautan

0067

Tanah Bangunan
Mandi Cuci Kakus

Kel. Wameo

13,5

Kelautan

0068

Tanah Bangunan
Penampung Air
Baku

Kel. Wameo

200

Kelautan

0069

Tanah Bangunan
instalasi Permanene

Kelautan

0070

Tanah Bangunan
Menara

Kel. Wameo

Kelautan

0071

Tanah Bangunan
Beku TPI

Kel. Wameo

Dinkes

0072

Tanah Bangunan
Kantor Dinkes

102

Hak
milik

Dinkes

0073

Tanah Bangunan
Gudang Farmasi

300

Hak
milik

Dinkes

0074

Tanah Bangunan
Aula Pertemuan

Dinkes

0075

Tanah Bangunan
Tempat Parkir

Dinkes

0076

Tanah Bangunan
Puskesmas Induk
Sulaa

Dinkes

0077

Tanah Bangunan

0078

Tanah Bangunan
Rumah Dinas
Paramedis
Puskesmas-1

Dinkes

Jln. Bakti
Abri, Kel.
Bukit Wolio
Indah
Jln. Bakti
Abri, Kel.
Bukit Wolio
Indah
Jln. Bakti
Abri, Kel.
Bukit Wolio
Indah
Jln. Bakti
Abri, Kel.
Bukit Wolio
Indah

74

75

Dinkes

0079

Tanah Bangunan
Rumah Dinas
Paramedis
Puskesmas-2

Tata Kota

0080

Tanah bangunan
kantor Pemerintah

Tata Kota

0081

Tanah Bangunan
Tempat Parkir

Kebersihan

0082

Tanah Bangunan
Work shop

Kebersihan

0083

Tanah Bangunan Pos


Jaga

Kebersihan

0084

TanahBangunan
Bengkel Pemadam
Kebakaran

Kebersihan

0085

Kebersihan

236.9

40

154

Jl. Ahmad
Yani Kel.
Tomba

220

Tanah Bangunan
Tempat Parkir
Mobil Pemadam

Jl. Ahmad
Yani Kel.
Tomba

126

0086

Tanah Bangunan
Tempat Parkir

Jl. Ahmad
Yani

180

Kebersihan

0087

Tanah Bangunan Pos


jaga

80

Kebersihan

0088

Tanah Bangunan
Kantor

80

Kebersihan

0089

Tanah Bangunan
Taman

Betoambari

38.50

Kebersihan

0090

Tanah Bangunan
Kantor Pemadam
Kebakaran

Jl. Ahmad
Yani

60.00

0091

Tanah Bangunan
Kandang
Hewan/Ternak Semi
Permanen

Jln. Poros
Pasar Wajo
Ds. Kaisabu
Baru

778

Pertanian

0092

Tanah Bangunan
Pundkeswan

Jln. Poros
Pasar Wajo
Ds. Kaisabu
Baru

48

Pertanian

0093

Tanah Bangunan
Kantor Permanen

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin

192

Hak
milik

Pertanian

Jl.
Jend.sudirma
n No, 20
Jl.
Jend.sudirma
n No, 20
Jl. Pahlawan
Kel.
Kadolokatapi
Jl. Pahlawan
Kel.
Kadolokatapi

Jl. Ahmad
Yani Kel.
Tomba
Jl. Jend.
Sudirman
Kec. Wolio

75

76

0094

Tanah Bangunan
Pemotongan Hewan
Permanen

Jln. Anoa
Kel.
Kadolomoko

150

0095

Tanah Bangunan
Kandang
Hewan/Ternak LainLain

Jln. Anoa
Desa
Kampeonaho

160

Pertanian

0096

Tanah Bangunan
Gedung Kantor
Permanen

Jln. Poros
Pasar Wajo
Ds. Gonda
Baru

54

Pertanian

0097

Tanah Bangunan
Gedung Kantor
Permanen

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
Kel. Lipu

300

Hak
milik

Pertanian

0098

Tanah Bangunan
Fermentasi Pakan

70

Pertanian

0099

Tanah Bangunan
Prosesing Kompos

40

Pertanian

0100

Tanah Bangunan
Kandang Perawatan

Jln. Anoa
Desa
Kampeonaho

18

Pertanian

0101

Tanah Bangunan
Pengepakan kompos

Jln. Anoa
Desa
Kampeonaho

40

Pertanian

0102

Tanah bangunan
Keswan/RPH

Jln. Anoa
Desa
Kampeonaho

30

Pertanian

0103

Tanah Bangunan
Pemotongan Hewan
Permanen

Kel.
Kadolomoko

94,3

0104

Tanah Bangunan
Kandang
Hewan/Ternak
Permanen

Kel.
Sorawolio

94,4

Pertanian

0105

Tanah Bangunan
Kandang
Hewan/Ternak
Permanen

Kel. Bungi

94,5

Din Sosial

0106

Tanah Bangunan
Kantor Dinsosial

331.78

Hak
milik

RSUD

0107

Tanah Bangunan
Radiologi

245.52

Hak
milik

Pertanian

Pertanian

Pertanian

Jln. Anoa
Desa
Kampeonaho
Jln. Anoa
Desa
Kampeonaho

Jln. Jend.
Sudirman No.
20
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa

76

77

RSUD

0108

Tanah Bangunan
Bersalin

RSUD

0109

Tanah Bangunan
Perawatan Umum

RSUD

0110

Tanah Bangunan
Perawatan Jiwa

RSUD

0111

Tanah Bangunan
Fisioterapi

RSUD

0112

Tanah Bangunan
Perawatan Anak

RSUD

0113

Tanah Bangunan
Perawatan/VIP

RSUD

0114

0Tanah Bangunan
Perawatan 0Kelas III

RSUD

0115

Tanah Bangunan
Loundry/Gizi

RSUD

0116

Tanah Bangunan
Isolasi

RSUD

0117

Tanah Bangunan
Apotek

RSUD

0118

Tanah Bangunan
Kamar Operasi

RSUD

0119

Tanah Bangunan
ICU

RSUD

0120

Tanah Bangunan
UGD

RSUD

0121

Tanah Bangunan
Poliklinik

RSUD

0122

Tanah Bangunan
Musholah

RSUD

0123

Tanah Bangunan
Rumah Dinas

Din Perizinan

0124

Tanah Bangunan
Gedung Kantor
Permanen

Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Drs. H.
Laode
Manarfa
Jln. Jend.
Sudirman

407.836

Hak
milik

431.65

Hak
milik

239.32

Hak
milik

208.28

Hak
milik

334.15

Hak
milik

276.135

Hak
milik

166.945

Hak
milik

158.4

Hak
milik

150

Hak
milik

240.4

Hak
milik

180

Hak
milik

220,5

Hak
milik

Hak
milik

64

Hak
milik

215.94

77

78

0125

Tanah Bangunan
Gedung Kantor
Permanen

Dispendidika
n

0126

Tanah Bangunan
Kantor Permanen

Dispendidika
n

0127

Tanah Bangunan
SKB

Dispendidika
n

0128

Tanah Bangunan
Kantor

Dispendidika
n

0129

Tanah Bangunan
ICT depan

Dispendidika
n

0130

Tanah Bangunan
Kantor

Dinas PU

0131

Dinas PU

Jln. Kapten
Tendean No.
15

508

Hak
milik

438.75

123.42

Hak
milik

124.76

Hak
milik

80

Jln. Dayanu
Ikhsanuddin
No.59 A

Tanah Bangunan Pos


Jaga

Bhakti ABRI

0132

Tanah Bangunan
Gedung Kantor
Permanen

Bhakti ABRI

288

Hak
milik

Dinas PU

0133

Tanah Bangunan
Kantor Tertutup
Permanen

Bhakti ABRI

207

Dinas PU

0134

Tanah Bangunan Air


Laut

25

Dinas PU

0135

Tanah Bangunan
Pengamanan

Kalia-Lia,
Pajalele

600

Dinas PU

0136

Tanah Bangunan
Penampung Air
Baku

Lakologou

10

Dinas PU

0137

Tanah Bangunan
Talang

Liabuku

20

Dinas PU

0138

Tanah Bangunan
Bengkel

Gedung
workshop PU

54

Hak
milik

Dinas
Perhubungan

0139

Tanah lapangan
parkir Pavling block

Kel.
Bataraguru

790

Satpol PP

Jln.
Diponegoro
No. 12 A
Baubau
Jln.
Diponegoro
No. 12 A
Baubau
Jln.
Diponegoro
No. 12 A
Baubau
Jln.
Diponegoro
No. 12 A
Baubau

78

79

0140

Tanah lapangan
parkir Tanah Keras

Sorawolio

1,336

0141

Tanah Bangunan
Ged.
Perdagangan/Perush.
Bangunan Pasar

Kel. Wameo

9,123

Dinas
Perhubungan

0142

Tanah Bangunan
Ged.
Perdagangan/Perush.
Bangunan Pasar

Jl. Wakaaka
Kel Wameo

1,787

Din
Kebudayaan

0143

Tanah Bangunan
Kantor Permanen

Jl. La Buke
Kel. Melai

108

Hak
milik

Din
Kebudayaan

0144

Tanah Bangunan
Rumah Adat

Jl. La Buke
Kel. Melai

96

Din
Kebudayaan

0145

Tanah Bangunan
Kantor

Jl. La Buke
Kel. Melai

21

Hak
milik

Din
Kebudayaan

0146

Tanah Bangunan
Sejarah (Masuk Gua
Lakasa)

Dinas
Perhubungan

Dinas
Perhubungan

%
penyusutan
9

kondisi

Gol

Nilai perolehan

Nilai penyusutan

10

11

110,622,000

80,480,000

193,120,000

546,400,000

11,615,811,000

329,181,000

762,912,000

54,400,000

1,611,000

3,754,400,000

146,352,460

420,308,008

akumulasi
penyusutan
12

79

80

321,595,000

171,964,000

720,000

1,500,000

2,500,000

7,500,000

9,000,000

10,000,000

21,000,000

21,000,000

23,857,840

24,500,000

59,195,000

62,000,000

64,520,000

90,000,000

130,258,000

162,975,000

300,000,000

300,000,000

2,086,000,000

150,000,000

200,000,000

360,000,000

75,000,000

67,000,000

30,000,000

50,000,000

B
B

20,000,000
20,000,000

10,000,000

149,970,000

76,800,000

13,636,000

80

81

18,182,000

18,182,000

327,600,000

343,242,000

12,961,000

12,265,000

820,528,800

50,000,000

173,056,000

199,912,860

206,415,360

77,995,320

200,000,000

634,230,000

84,564,000

21,141,000

53,000,000

62,800,000

87,600,000

12,500,000

630,000,000

96,520,000

311,696,000

294,826,000

31,570,000

395,114,000

218,320,000

81

82

199,609,000

199,384,000

410,784,600

25,000,000

15,400,000

50,834,000

139,769,000

80,050,000

114,357,000

50,824,000

10,000,000

24,888,000

57,012,000

1,195,786,000

73,776,000

522,084,000

275,000,000

367,680,000

124,092,000

120,000,000

161,000,000

92,000,000

41,400,000

92,000,000

69,000,000

59,355,000

180,374,000

179,381,000

82

83

575,306,520

1,530,000,000

675,000,000

675,000,000

625,000,000

500,000,000

500,000,000

1.000,000,000

550,000,000

550,000,000

550,000,000

550,000,000

500,000,000

500,000,000

500,000,000

2.500,000,000

82,000,000

500,000,000

374,439,960

705,000,000

B
B

3,816,000

235,000,000

149,300,000

4,000,000

195,222,000

83

84

257,150,288

35,900,000

20,000,000

70,000,000

64,946,300

25,000,000

2,700,000,000

185,848,000

146,016,000

70,000,000

25,000,000

15,000,000

Jumlah

Rp.
48,077,094,316

84

85

REKAPITULASI JAWABAN RESPONDEN


Inventarisasi

Legal Audit

Penilaian

Pengawasan

Optimalisasi aset

(X1)

(X2)

(X3)

(X4)

(X5)

N
o

Tot
al

Tot
al

Tot
al

Tot
al

Tot
al

14

14

15

12

17

10

15

15

12

15

16

15

17

14

19

16

16

18

14

20

15

15

16

11

18

15

15

17

13

18

16

15

17

12

18

16

16

16

12

17

13

15

15

12

16

10

12

13

10

16

15

16

16

12

17

14

15

16

12

15

13

13

14

12

16

12

13

14

11

15

16

15

17

10

18

16

15

17

12

18

15

16

16

10

17

16

15

16

12

18

13

14

15

11

15

14

15

16

13

17

13

15

12

15

14

13

13

11

16

12

11

12

10

14

15

13

14

11

16

15

12

15

12

17

15

15

15

12

16

18

17

16

12

19

12

13

14

12

16

18

17

17

12

20

1
0
1
1
1
2
1
3
1
4
1
5
1
6
1
7
1
8
1
9
2
0
2
1
2
2
2
3
2
4
2
5
2
6
2
7
2
8
2
9

85

86

3
0
3
1
3
2
3
3
3
4
3
5
3
6
3
7
3
8
3
9
4
0
4
1
4
2
4
3
4
4
4
5
4
6
4
7
4
8

11

11

13

12

16

15

15

16

12

17

13

14

15

12

17

15

15

16

11

17

14

14

15

13

18

14

15

16

12

17

16

16

17

12

17

15

15

16

13

17

14

15

15

11

16

16

16

16

12

18

15

15

17

12

18

16

14

15

12

17

16

15

15

12

17

17

16

17

14

19

14

12

14

11

17

15

15

15

11

16

14

14

15

11

17

17

16

16

13

18

15

15

15

12

17

86

87

PENGANTAR KUESIONER
Kepada
Yth. Bapak/Ibu/Saudara(i)
di
Baubau
Dalam rangka penyelesaian tugas akhir S-2 pada Program Studi Magister
Ekonomika Pembangunan (MEP) Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, maka
bersama ini saya mohon kesediaan Bapak/Ibu/Saudara(i) untuk berkenan kiranya
membantu dalam mengisi kuesioner penelitian tesis yang berjudul Pengaruh
Manajemen Aset Terhadap Tingkat Optimalitas Aset Tetap (Tanah dan
Bangunan) Pemerintah Kota Baubau.
Tujuan penelitian ini hanya semata-mata untuk kepentingan akademisi.
Setiap jawaban yang diberikan akan dijaga kerahasiaanya. Untuk itu jawaban
yang sejujurnya dan yang sesuai dengan kondisi yang dirasakan oleh
Bapak/Ibu/Saudara(i) sangat diharapkan dalam pengisian kuesioner ini.
Sebagai bahan pertimbangan, berikut disampaikan identitas peneliti :
Nama

: Jusmin, S.Sos

Nomor Mahasiswa

: 11/327184/PEK/16624

Studi S-2

: Program Studi Magister Ekonomika Pembangunan


Universitas Gadjah Mada

Konsentrasi

: Manajamen Aset dan Penilaian Properti

Akhirnya atas perhatian dan partisipasinya saya ucapkan terima kasih.


Bantuan Bapak/Ibu/Saudara(i) sangat besar nilainya dalam membantu proses
penyelesaian penelitian ini.
Hormat Saya,

Jusmin, S.Sos

87

88

A. IDENTITAS RESPONDEN
Nama

: .

Jenis Kelamin

Umur

: ..

Pendidikan Terakhir

: ..

Pangkat/Gol Ruang

: .

Jabatan/Eselon

: ..

Instansi

: ..

B. PETUNJUK PENGISIAN KUESIONER


a. Mohon dengan hormat, bantuan dan kesediaan Bapak/Ibu/Saudara(i) untuk
menjawab setiap pertanyaan yang ada.
b. Memilih salah satu dari lima alternatif jawaban dengan memberikan tanda
Checklist () pada kolom alternatif jawaban yang dianggap paling tepat.
Ada lima alternatif jawaban :
Sangat Tidak Setuju (STS)

diberi skor

=1

Tidak Setuju (TS)

diberi skor

=2

Netral (N)

diberi skor

=3

Setuju (S)

diberi skor

=4

Sangat Setuju (ST)

diberi skor

=5

Contoh kuesioner dan cara menjawabnya.


No

Alternatif Jawaban
Pernyataan

Aset tetap (tanah dan bangunan)


yang dimiliki Pemerintah Kota
Baubau penting untuk dioptimalkan
pemanfaatanya.

STS

TS

SS

88

89

C. PERTANYAAN PENELITIAN
1. Variabel Inventarisasi (X1)
(Bagaimana persepsi/pandangan, Bapak/Ibu/Sdr(i) terhadap inventarisasi)
No

Alternatif Jawaban
Pertanyaan

STS

TS

SS

Setujukah bapak/ibu bahwa Proses


inventarisasi/pendataan aset tetap
(tanah dan bangunan) di lingkungan
Pemerintah Kota Baubau sudah
dilakukan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
Setujukah bapak/ibu bahwa kegiatan
inventarisasi aset tetap (tanah dan
bangunan) di lingkungan Pemerintah
Kota Baubau sudah dilakukan
kodifikasi/labeling menurut jenisnya
Setujukah bapak/ibu bahwa dalam
rangka inventarisasi aset tetap (tanah
dan bangunan) di lingkungan
pemerintah kota Baubau sudah
mengelompokan menurut jenis
barangnya.
Setujukah bapak/ibu bahwa aset tetap
(tanah dan bangunan) dilingkungan
pemerintah kota Baubau sudah
dilakukan pembukuan/administrasi
sesuai peraturan perundangundangan.
Setujukah bapak/ibu bahwa Proses
inventarisasi aset tetap (tanah dan
bangunan) yang telah dilaksanakan
saat ini dapat meningkatkan
optimalitas dan pemanfaatan dari aset
tersebut

89

90

2. Variabel Legal Audit (X2)


(Bagaimana persepsi/pandangan, Bapak/Ibu/Sdr(i) terhadap legal audit)
No

Alternatif Jawaban
Pertanyaan

5.

STS

TS

SS

Setujukah bapak/ibu bahwa proses


legal audit aset tetap (tanah dan
bangunan) di lingkungan Pemerintah
Kota Baubau sudah dilakukan sesuai
dengan peraturan perundangundangan yang berlaku.
Setujukah bapak/ibu bahwa kegiatan
legal audit aset tetap (tanah dan
bangunan) sudah dilakukan oleh
suatu badan/unit kerja yang khusus
menangani masalah legal audit aset.
Setujukah bapak/ibu bahwa
pemerintah kota Baubau sudah
melakukan kegiatan pengurusan
sertifikat kepemilikan aset tanah
dimaksudkan untuk mencegah
terjadinya kehilangan aset yang
dapat menimbulkan kerugian
finansial bagi Pemerintah Kota
Baubau.
Setujukah bapak/ibu bahwa
pemerintah kota Baubau sudah
melakukan pengaturan yang jelas
mengenai penguasaan, penggunaan
dan pengalihan aset tetap (tanah dan
bangunan).
Setujukah bapak/ibu bahwa proses
legal audit aset tetap (tanah dan
bangunan) yang telah dilaksanakan
saat ini dapat mempengaruhi
peningkatan optimalitas dari nilai
aset tersebut.

90

91

3. Variabel Penilaian (X3)


(Bagaimana persepsi/pandangan, Bapak/Ibu/Sdr(i) terhadap penilaian)
No

Alternatif Jawaban
Pertanyaan

STS

TS

SS

Setujukah bapak/ibu bahwa proses


penilaian aset tetap (tanah dan
bangunan) di lingkungan Pemerintah
Kota Baubau sudah dilakukan sesuai
dengan peraturan perundangundangan yang berlaku.
Setujukah bapak/ibu bahwa
pemerintah kota Baubau sudah
melakukan proses penilaian yang
dilakukan oleh suatu lembaga penilai
yang independen (bersertifikat),
sesuai dengan amanat undangundang.
Setujukah bapak/ibu bahwa kegiatan
penilaian terhadap aset tetap (tanah
dan bangunan) di lingkungan
pemerintah kota Baubau sudah
dilakukan, agar diketahui secara
pasti informasi nilai kekayaan yang
terkandung di dalam aset tersebut.
Setujukah bapak/ibu bahwa
pemerintah kota Baubau sudah
melakukan proses penilaian terhadap
aset tetap (tanah dan bangunan)
dengan mencantumkan nilai aset
dalam rupiah
Setujukah bapak/ibu bahwa Proses
penilaian terhadap aset tetap (tanah
dan bangunan) milik Pemerintah
kota Baubau jika dilaksanakan
dengan baik, maka akan dapat
mempengaruhi peningkatan
optimalitas dari nilai aset tersebut

91

92

4. Variabel Pengawasan dan Pengendalian (X4)


(Bagaimana persepsi/pandangan, Bapak/Ibu/Sdr(i) terhadap pengawasan
dan pengendalian)
No

Alternatif Jawaban
Pertanyaan

STS

TS

SS

Setujukah bapak/ibu bahwa Proses


pengawasan dan pengendalian aset
tetap (tanah dan bangunan) milik
Pemerintah Kota Baubau sudah
dilakukan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
Setujukah bapak/ibu bahwa kegiatan
pengawasan dan pengendalian aset
tetap (tanah dan bangunan) milik
pemerintah kota Baubau sudah
dilakukan oleh suatu badan/unit
kerja yang khusus menangani
masalah pengawasan dan
pengendalian aset.
Setujukah bapak/ibu bahwa kinerja
pengawasan dan pengendalian aset
tetap (tanah dan bangunan) milik
Pemerintah Kota Baubau sudah
ditingkatkan melalui pengembangan
Sistem Informasi Manajemen Aset
(SIMA)
Setujukah bapak/ibu bahwa proses
pengawasan dan pengendalian
terhadap aset tetap (tanah dan
bangunan) milik pemerintah daerah
jika dilaksanakan dengan baik, maka
akan dapat mempengaruhi
peningkatan optimalitas dari nilai
aset tersebut.

92

93

UJI VALIDITAS
Item-Total Statistics
Corrected Item-

Squared

Cronbach's

Scale Mean if

Scale Variance

Total

Multiple

Alpha if Item

Item Deleted

if Item Deleted

Correlation

Correlation

Deleted

INV1

69.5208

28.212

.448

.645

.797

INV2

69.8750

30.324

.328

.325

.804

INV3

69.6250

29.090

.435

.517

.797

INV4

69.5833

28.078

.507

.562

.792

LA1

69.5208

30.297

.360

.662

.802

LA2

69.5625

29.485

.469

.798

.795

LA3

69.6250

30.580

.372

.587

.801

LA4

69.8542

30.085

.383

.511

.800

PEN1

69.4583

30.083

.449

.687

.797

PEN2

69.4375

29.698

.427

.795

.798

PEN3

69.4583

30.594

.337

.667

.803

PEN4

69.2917

30.849

.328

.561

.803

PP1

69.5000

30.638

.371

.480

.801

PP2

69.2083

31.828

.291

.509

.805

PP3

69.2500

31.383

.337

.444

.803

OPT1

69.0625

30.230

.385

.624

.800

OPT2

69.0625

30.656

.297

.478

.805

OPT3

69.0417

29.956

.419

.623

.798

OPT4

68.9375

30.485

.336

.523

.803

Scale Statistics
Mean
73.2708

Variance
33.223

Std. Deviation
5.76394

N of Items
19

93

94

UJI RELIABILITY

Scale: ALL VARIABLES


Case Processing Summary

N
Cases

Valid

%
48

100.0

.0

48

100.0

Excluded
Total

a. Listwise deletion based on all variables in


the procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha Based on
Cronbach's

Standardized

Alpha

Items
.809

N of Items
.809

19

94

95

REGRESI LINEAR BERGANDA


Uji Signifikan Parameter Individual (Uji Statistik t).
Coefficients

Model
1

Unstandardized

Standardized

Coefficients

Coefficients

Std. Error

(Constant)

4.268

1.480

INV

.369

.076

LA

-.207

PEN
PP

Beta

Sig.

2.885

.006

.554

4.862

.000

.137

-.225

-1.513

.138

.471

.157

.462

3.001

.004

.261

.128

.190

2.035

.048

a. Dependent Variable: OPT

Uji Signifikan Simultan (Uji Statistik F)


b

ANOVA

Sum of
Model
1

Squares

df

Mean Square

Sig.

Regression

57.398

14.349

28.590

.000a

Residual

21.582

43

.502

Total

78.979

47

a. Predictors: (Constant), PP, INV, LA, PEN


b. Dependent Variable: OPT

Koefisien Determinasi
Model Summary

Model
1

R Square
a

.852

Adjusted R

Std. Error of the

Square

Estimate

.727

.701

.70845

a. Predictors: (Constant), PP, INV, LA, PEN

95

96

UJI ASUMSI KLASIK


UJI NORMALITAS
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test
Unstandardized
Residual
N

48

Normal Parameters

a,,b

Most Extreme Differences

Mean

.0000000

Std. Deviation

.67762905

Absolute

.081

Positive

.081

Negative

-.072

Kolmogorov-Smirnov Z

.564

Asymp. Sig. (2-tailed)

.908

a. Test distribution is Normal.


b. Calculated from data.

UJI AUTOKORELASI
Model Summaryb
Model
1

R
.852a

Adjusted R Std. Error of


R Square
Square
the Estimate
.727

.701

.70845

DurbinWatson
1.790

a. Predictors: (Constant), PP, INV, LA, PEN


b. Dependent Variable: OPT

96

97

UJI MULTIKOLINEARITAS
Coefficient Correlationsa
Model
1

Correlations

Covariances

PP

INV

LA

PEN

PP

1.000

.006

.083

-.382

INV

.006

1.000

-.356

-.210

LA

.083

-.356

1.000

-.643

PEN

-.382

-.210

-.643

1.000

PP

.016

6.110E-5

.001

-.008

INV

6.110E-5

.006

-.004

-.003

LA

.001

-.004

.019

-.014

-.008

-.003

-.014

.025

PEN
a. Dependent Variable: OPT

Coefficients

Unstandardized
Coefficients
Model
1

Std. Error

(Constant)

4.268

1.480

INV

.369

.076

LA

-.207

PEN

.471

PP
.261
a. Dependent Variable: OPT

Standardized
Coefficients
Beta

Collinearity
Statistics
t

Sig.

Tolerance VIF

2.885

.006

.554

4.862

.000

.489

2.043

.137

-.225

1.513

.138

.286

3.494

.157

.462

3.001

.004

.268

3.729

.128

.190

2.035

.048

.728

1.373

97

98

UJI HETEROSKEDASTISITAS
Coefficientsa
Unstandardized
Coefficients
Model
1

Std. Error

(Constant)

1.451

.947

INV

.015

.049

LA

.008

PEN

-.026

PP
-.073
a. Dependent Variable: ABSUT

Standardized
Coefficients
Beta

Sig.

1.532

.133

.068

.316

.754

.087

.025

.088

.930

.101

-.076

-.261

.795

.082

-.158

-.895

.376

98

Anda mungkin juga menyukai