Anda di halaman 1dari 4

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH NGIMBANG

KABUPATEN LAMONGAN
NO DOKUMEN : 012.01.2015
PROTAP KOMITE KEPERAWATAN
Halaman
01/04

Tanggal Terbit
No. Revisi
01 Januari 2015
001
Ditetapkan, 01 Januari 2015
Direktur RSUD Ngimbang

PROSEDUR
TETAP
dr. TAUFIK HIDAYAT
Pembina TK.I
NIP. 19630702 198903 1 012
Pengertian

1. Komite Keperawatan adalah wadah non-struktural rumah sakit yang


mempunyai fungsi utama mempertahankan dan meningkatkan
profesionalisme tenaga keperawatan melalui mekanisme kredensial,
penjagaan mutu profesi, dan pemeliharaan etika dan disiplin profesi.\
2. Komite keperawatan merupakan organisasi yang berfungsi sebagai
wahana bagi tenaga keperawatan untuk berpasrtisipasi dalam memberikan
masukan tentang hal-hal yang terkait masalah profesi dan teknis
keperawatan.

Tujuan

1. Mengorganisasi kegiatan pelayanan keperawatan melalui penggabungan


pengetahuan keterampilan dan ide-ide
2. Menggabungkan sekelompok orang yang menyadari pentingnya sinergi
dan kekuatan berpikir agar dapat memperoleh output yang paling efektif
3. Meningkatkan otonomi tenaga keperawatn dalam pengelolaan pelayanan
keperawatan di RS

Kebijakan

1. Fasilitator pertumbuhan dan perkembangan profesi melalui kegiatan yang


terkoordinasi
2. Tim kendali mutu untuk mempertahankan pelayanan kesehatan yang
berkualitas dan aman
3. Problem solver dalam mengatasi masalah keperawatan yang terkait
dengan etika dan sikap moral perawat.
4. Menjamin hubungan kerja dengan staff
5. Investigator, kelompok peneliti yang mengkaji berbagai aspek
keperawatan untuk meningkatkan pelayanan
Komite Keperawatan mempunyai fungsi meningkatkan profesionalisme
tenaga keperawatan yang bekerja di Rumah Sakit dengan cara:
1. Melakukan Kredensial bagi seluruh tenaga keperawatan yang akan
melakukan pelayanan keperawatan dan kebidanan di Rumah Sakit;
2. Memelihara mutu profesi tenaga keperawatan; dan
3. Menjaga disiplin, etika, dan perilaku profesi perawat dan bidan.
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH NGIMBANG
KABUPATEN LAMONGAN
NO DOKUMEN : 012.01.2015

PROTAP KOMITE KEPERAWATAN

Halaman
02/04

Tanggal Terbit
01 Januari 2015

No. Revisi
001

Prosedur
Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya Komite Keperawatan
berwenang:
1.
2.
3.
4.
5.

Memberikan rekomendasi rincian Kewenangan Klinis;


Memberikan rekomendasi perubahan rincian Kewenangan Klinis;
Memberikan rekomendasi penolakan Kewenangan Klinis tertentu;
Memberikan rekomendasi surat Penugasan Klinis;
Memberikan rekomendasi tindak lanjut audit keperawatan dan

kebidanan;
6. Memberikan rekomendasi pendidikan keperawatan dan pendidikan
kebidanan berkelanjutan; dan
7. Memberikan rekomendasi pendampingan dan memberikan
rekomendasi pemberian tindakan disiplin.
Hubungan Komite Keperawatan dengan Kepala/Direktur
1. Kepala/direktur Rumah Sakit menetapkan kebijakan, prosedur dan
sumber daya yang diperlukan untuk menjalankan fungsi dan tugas
Komite Keperawatan.
2. Komite Keperawatan bertanggung jawab kepada kepala/direktur
Rumah Sakit.
3. Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya Komite Keperawatan dapat
dibantu oleh panitia adhoc.
4. Panitia adhoc ditetapkan oleh kepala/direktur Rumah Sakit
berdasarkan usulan ketua Komite Keperawatan.
5. Panitia adhoc berasal dari tenaga keperawatan yang tergolong sebagai
Mitra Bestari.
HUBUNGAN DENGAN KEANGGOTAAN
1.
2.
3.
4.

Menetapkan lingkup praktek, kompetensi dan kewenangan


Merumuskan norma-norma, harapan dan pedoman perilaku
Menyediakan alt ukur pantai kinerja tenaga keperawatan
Memelihara dan meningkatkan kompetensi untuk meningkatkan

kinerja anggota
5. Membina dan menangani hal-hal yang berkaitan dengan etika profesi
keperawatan
6. Mewujudkan komunitas profesi keperawatan
7. Merumuskan system rekruitmen dan retensi staff
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH NGIMBANG
KABUPATEN LAMONGAN
NO DOKUMEN : 012.01.2015
PROTAP KOMITE KEPERAWATAN

Halaman
03/04

Prosedur

Tanggal Terbit
01 Januari 2015

No. Revisi
001

SUSUNAN ORGANISASI DAN KEANGGOTAAN


1. Susunan organisasi Komite Keperawatan terdiri dari:
1) Ketua Komite keperawatan
2) Sekretaris Komite Keperwatan
3) Subkomite.
2. Dalam keadaan keterbatasan sumber daya, susunan organisasi Komite
Keperawatan sekurang-kurangnya dapat terdiri dari ketua dan
sekretaris merangkap subkomite.
3. Keanggotaan Komite Keperawatan ditetapkan oleh kepala/direktur
Rumah Sakit dengan mempertimbangkan sikap profesional,
kompetensi, pengalaman kerja, reputasi, dan perilaku.
4. Jumlah personil keanggotaan Komite Keperawatan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) disesuaikan dengan jumlah tenaga
keperawatan di Rumah Sakit.
5. Ketua Komite Keperawatan ditetapkan oleh kepala/direktur Rumah
Sakit dengan memperhatikan masukan dari tenaga keperawtan yang
bekerja di Rumah Sakit.
6. Sekretaris Komite Keperawatan dan ketua subkomite ditetapkan oleh
kepala/direktur Rumah Sakit berdasarkan rekomendasi dari ketua
Komite Keperawatan dengan memperhatikan masukan dari tenaga
keperawatan yang bekerja di Rumah Sakit.

PENDANAAN
1. Kepengurusan Komite Keperawatan berhak memperoleh insentif sesuai
dengan aturan dan kebijakan Rumah Sakit.
2. Pelaksanaan kegiatan Komite Keperawatan didanai dengan anggaran
Rumah Sakit sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

PEMBINAAN DAN PENGAWASAN


Pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan Komite Keperawatan
dilakukan oleh Menteri, Badan Pengawas Rumah Sakit Provinsi, Dewan
Pengawas Rumah Sakit, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi, Kepala Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota, dan perhimpunan/asosiasi perumahsakitan
dengan melibatkan organisasi profesi yang terkait sesuai dengan tugas dan
fungsinya masing-masing.
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH NGIMBANG
KABUPATEN LAMONGAN
NO DOKUMEN : 012.01.2015

PROTAP KOMITE KEPERAWATAN

Halaman
04/04

Tanggal Terbit
01 Januari 2015

No. Revisi
001

Prosedur
KOMITE KEPERAWATAN DAPAT MENJADI
1. Media

utama

untuk

mengakomodasi

dan

memfasilitasi

berkembangnya professional
2. Keperawtan yang dapat mempertahankan mutu pelayanan keperawtan
yang diberikan
3. Menjadi mitra direktur/bidang keperawtan dalam mencapai visi dan
misi serta tujuan bidang keperawatan
4. Membantu fungsi-fungsi manajemen dan menyelesaikan persoalan
operasional
5. Memberi penasehatan terkait aspek profesi keperawtan

Unit terkait

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Direktur Rumah Sakit


Kabid Pelayanan
Kasubbid Pelayanan
Kasubbid Perawatan
Ketua Komite Keperawatan
Sekretaris Komite Keperawatan
Sub Komite Keperawatan