Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN DISKUSI KELOMPOK

BLOK KARDIOVASKULAR SISTEM


SEMESTER IV

NAMA

: AIDA

NIM

: 070100155

KELAS TUTORIAL

: A-11

FASILITATOR

: dr. ISMA A. Sp.KK

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2009

DAFTAR ISI

JUDUL

HALAMAN

I.

Pendahuluan.....3

II.

Pemicu...4

III.

Daftar pertanyaan....5

IV.

Isi6
-

V.
VI.
VII.

Patogenesis timbulnya gelembung yang berisi serum/pus7


Rasa gatal pada Herpes Zoster7
Mekanisme pertahanan tubuh menghadapi infeksi virus..8
Penularan dan Gejala klinis herpes zoster9
Bentuk lain Herpes Zooster.11
Pemeriksaan penunjang..11
Pencegahan penularan13
Pengobatan dan prognosis13
Differensial diagnose14

Ulasan..15
Kesimpulan.15
Daftar Pustaka....15

PENDAHULUAN
Penyakit kardiovaskular di Indonesia semakin meningkat jumlahnya. Survey
kesehatan rumah tangga pada tahun (SKRT) tahun 1995 melaporkan penyakit ini
menduduki rangking ke tiga. Penyakit kardiovaskular tidak hanya sebagai
penyebab angka kematian yang utama, tetapi juga penyebab angka kesakitan.
Selain peningkatan insidens terlihat kecenderungan perobahan pola penyakit
kardiovaskular itu sendiri. Pada tahun sebelumnya valvular heart disease

menempati peringkat pertama. Juga terlihat kecenderungan prevalensi penyakit


jantung koroner meningkat pada usia yang semakin muda.
Kemajuan penatalaksanaan penyakit kardiovaskular mulai dari diagnostic,
terapi madik, terapi surgical dan rehabilitasi menyebabkan jumlah penderita
penyakit kardiovaskular yang ditangani semakin baik yang meningkatkan harapan
hidup penderita. Meskipun demikian, hal ini tidak menyelesaikan masalah karena
adakalanya

meningkatkan sekuele pada penderita sehingga mengurangi

produtivitas kerja dan kualitas hidup. Selain itu semuanya memerlukan biaya yang
sangat besar, sumber daya manusia yang terampil dalam penatalaksanaanya.

PEMICU
Pemicu :
A, seorang pria, usia 56 tahun, pensiunan pegawai administrasi USU beberapa
bulan sebelumnya dan B anak dari A berusia 25 tahun bekerja sebagai staf
di bagian pemasaran alat rumah tangga, sejak beberapa minggu ini sering
terlihat melakukan olahraga lari pada hari minggu pagi di kampus USU
medan. A yang sebelumnya jarang berolahraga, merasakan debar jantung
didadanya

dan

frekuensi

nadinya

meningkat

cepat

pada

saat berlari,

terutama saat awal berlari. Hal ini diceritakannya pada B, sehingga B


3

memutuskan
Dokter

untuk

memeriksakan

memutuskan

laboratorium.
Kardiologi

untuk

ayahnya

dilakukan

Ketika A diberi surat

RS H.Adam

Malik

pada

pemeriksaan

dokter

langganannya.

treadmill

test

pengantar untuk diperiksa

Medan,

B juga

meminta

untuk

dan

ke SMF
dilakukan

pemeriksaan tersebut.
Masalah apa yang ditemukan pada kasus diatas?
Informasi apa yang diharapkan dari pemeriksaan tersebut?

More Info :
1.

Dari anamesa diketahui Tn. A saat ini berusia 56 thn ; TB 165cm, BB 70kg
Laporan treadmill tuan A. metode Bruce
Target HR : 140
WAKTU

DENYUT
NADI

TEKANAN
DARAH

SEGMEN
ST

IRAMA
EKG

Istirahat

80x/min

130/80mmHg

Isoelektris

Sinus

3 min

112x/min

140/80mmHg

Isoelektris

Sinus

6 min

130x/min

160/90mmHg

Isoelektris

Sinus

7 min 20 sec

141x/min

170/95mmHg

Isoelektris

Sinus

8 min

90x/min

135/80mmHg

Isoelektris

Sinus

Kesimpulan : negative iskemic respons


Laporan laboratoruim tuan A
TEST
Hemoglobin
Leukosit
Hematokrit

HASIL
14 gr/dL
5000/mm3
42 vol%l

Ureum

40 mg/dL

Kreatinin

1.4 mg/dL

Kolesterol total

187 mg/dL

Kolesterol LDL

127 mg/dL

Kolesterol HDL

46 mg/dL
4

Trigliserida

150 mg/dL

Asam urat

6.5 mg/dL

KGD puasa

80 mg/dL

KGD 2 jam post prandial

125 mg/dL

2. Tn. B, laki-laki 25 thn, TB 170cm, BB 63kg


Laporan Treadmill tuan B, metode Bruce. Target HR 165
WAKTU

DENYUT
NADI

TEKANAN
DARAH

SEGMEN
ST

IRAMA
EKG

Istirahat

78x/min

120/75mmHg

Isoelektris

Sinus

3 min

114x/min

140/80mmHg

Isoelektris

Sinus

6 min

140x/min

160/90mmHg

Isoelektris

Sinus

9 min

156x/min

170/90mmHg

Isoelektris

Sinus

9 min 58 sec

166x/min

170/95mmHg

Pemulihan 6 min

90x/min

125/80mmHg

Isoelektris

Sinus

Kesimpulan : negative ischemic respons

Laporan laboratorium tuan B


TEST
Hemoglobin
Leukosit
Hematokrit

HASIL
15 gr/dL
6500/mm3
45 vol%l

Ureum

31 mg/dL

Kreatinin

0.9 mg/dL

Kolesterol total

185 mg/dL

Kolesterol LDL

127 mg/dL

Kolesterol HDL

45 mg/dL

Trigliserida

148 mg/dL
5

Asam urat

5.5 mg/dL

KGD puasa

78 mg/dL

KGD 2 jam post prandial

125 mg/dL

DAFTAR PERTANYAAN

Patogenesis timbulnya gelembung yang berisi serum/pus


Rasa gatal pada Herpes Zoster
Mekanisme pertahanan tubuh menghadapi infeksi virus
Penularan dan Gejala klinis herpes zoster
Bentuk lain Herpes Zooster
Pemeriksaan penunjang
Pencegahan penularan
Pengobatan dan prognosis
Differensial diagnosa

ISI
Tema blok :
Dermatomuskuloskeletal System.
Blok yang berisi tentang kulit dan tulang serta segala kelainannya,.
Tutor :
dr. RIDWAN HARAHAP
Data pelaksanaan :
a.
b.
c.
d.

Tanggal tutorial : 27 Januari 2009, 30 januari 2009 dan 31 Januari 2009


Pemicu I
Pukul : 13.30-16.00 WIB, 14.00-16.30 WIB dan 10.00-12.30 WIB
Ruangan : ruang diskusi Fisika-6

Pemicu :
Tn. Joshua, seorang laki-laki umur 62 tahun, datang dengan keluhan gelembunggelembung berisi cairan yang terasa sakit di dada sebelah kiri sudah 2 hari ini.
Seminggu yang lalu, pasien demam, pegal-pegal, lemas dan sakit kepala, yang
hilang dalam 2 hari. Tiga hari kemudian, kulit di dada kiri terasa panas dan
kadang-kadang nyeri mencucuk, yang diikuti dengan munculnya gelembunggelembung berisi air, mula-mula sedikit dan semakin lama semakin banyak dan
tersusun seperti satu garis pada satu sisi tubuh saja.
Apa yang terjadi pada Tn. Joshua? Apa yang Anda lakukan terhadap Tn. Joshua?
More Info :
Setelah 1 bulan sembuh dari penyakit tersebut, Tn. Joshua masih merasakan sakit
pada daerah bekas lesi. Rasa sakit tersebut datangnya sekali sekali.

Bagaimana pendapat Saudara mengenai keadaan Tn.Joshua sekarang ?

Tujuan pembelajaran :
a.
Memahami mekanisme pertahanan tubuh terhadap virus
b. Memahami penularan dan gejala klinis dari Herpes
c.
d.
e.
f.

Zoster

beserta

penanganannya
Memahami dan dapat menginterpreatsikan hasil laboratorium
Pemeriksaan penunjang
Pengobatan dan prognosis
Differensial diagnose

Pertanyaan yang muncul dalam curah pendapat :


Patogenesis timbulnya gelembung yang berisi serum/pus
Rasa gatal pada Herpes Zooster
Mekanisme pertahanan tubuh menghadapi infeksi virus
Penularan dan Gejala klinis herpes zoster
Bentuk lain Herpes Zooster
Pemeriksaan penunjang
Pencegahan penularan
Pengobatan dan prognosis
Differensial diagnosa

Jawaban atas pertanyaan


A. Patogenesis timbulnya gelembung yang berisi serum/pus
Virus akan menginfeksi sel epidermis sehingga sel kulit akan mengalami
pembengkakan akibat adanya degenerasi, spongiosum maupun nekrosis yang
disebabkan virus sehingga akan terjadi akumulasi dari cairan yang akan terbentuk
dan tertumpuk di dalam jaringan, penumpukan cairan tadi akan memicu terbentuk
vesikel. VZV yang di reaktivasi turun melalui akson saraf perifer ke kulit dan
mukosa replikasi dan multiplikasi timbul lesi pada dermatom yang disarafi.
Insiden lebih banyak pada orang dewasa,laki-laki = perempuan.
Gambaran pada kulit sama dengan varicella tapi letaknya berkelompok di satu
tempat sedangkan varicella letaknya menyebar.
B.

Rasa gatal pada Herpes Zoster


a. Antihistamin
allergen (sejenis antigen yg sbbkan reaksi alergik) berinteraksi dan melekat pd
permukaan antibodi IgE yg terdpt pd sel mast dan basofil kompleks sel mast8

antibodi-antigen terbentuk degranulasi sel pembebasan histamin oleh sel mast


dan basofil bertindak pada reseptor H1pruritus, vasodilatasi, hipotensi, flushing
(muka jadi merah), sakit kepala, takikardia, bronkokonstriksi, tingkatkan
permeabilitas pembuluh darah, nyeri
b. Menahan histamin dari mengikat pada reseptor H1
C. Mekanisme Pertahanan Tubuh Menghadapi Infeksi Virus
Virus adalah agen intraseluler obligat yang bergantung pada perangkat metabolik
penjamu untuk dapat berkembang biak, terdiri atas DNA/RNA, dibedakan
berdasarkan bentuk selubung protein atau kapsidnya.
Beberapa partikel virus berkumpul di dalam sel yang diinfeksi dan membentuk
badan inklusi khas dan dapat dijadikan diagnostik untuk virus herpes, badan
inklusi ini kemudian akan membesar dengan intranukleus yang dikelilingi oleh
Halo Jernih.
Mekanisme pertahanan tubuh menghadapi infeksi virus terbagi atas 4 macam,
yakni diantaranya:
a. Pertahanan Permukaan Tubuh, yaitu meliputi : Kulit, saluran cerna,
saluran nafas, saluran kemih, dan saluran kelamin
b. Eliminasi penyebab infeksi oleh reaksi vaskuler dan reaksi seluler
c. Upaya membatasi invasi kuman penyakit secara regional dengan
limfadenitis
d. Pembasmian kuman oleh sistem retikuloendotelial.
Infeksi dapat masuk melalui Kulit, tenggorok, paru, usus, dan saluran kemih dari
sini, virus akan disalurkan ke kelenjar getah bening dan melalui pembuluh limfe
kemudian akan disalurkan ke organ melalui pembuluh darah. Biasanya yang akan
terkena adalah otak, kulit, paru, ginjal, kelenjar liur maupun ke hati.
Cara agen infeksi menyebarkan penyakit adalah melalui 3 cara yaitu :
a. Agen infeksi berkontak atau masuk ke dalam sel penjamu dan secara
langsung menyebabkan kematian sel.
b. Patogen dapat dapat mengeluarkan endotoksin atau eksotoksin.
c.Patogen dapat memicu respon sel-sel penjamu.
Imunitas non-spesifik terhadap virus akan mengeluarkan antibodi untuk
menghalangi jalan masuknya virus, akan memfagositosis dan opsonisasi antibodi
dengan atau tanpa komplemen, serta akan mengelurakan interferon dan untuk
menghalangi replikasi virus.
Dalam proses mempertahankan diri, virus memiliki usaha untuk menghindari
respon imun, beberapa diantaranya adalah virus mengubah antigen sehingga akan
terjadi mutasi. Beberapa virus menghambat presentasi antigen protein sitosolik
yang berhubungan dengan molekul MHC-1. sebagian jenis virus akan
memproduksi molekul yang mencegah imunitas baik itu imunitas nonspesifik
maupun spesifik. Virus dapat menginfeksi, membunuh/mengaktifkan sel
immunokompeten . serta virus seperti HIV dapat tetap hidup dengan menginfeksi
dan mengeliminasi sel TCD4.
Vaksin Herpes Zooster
9

Saat ini jenis vaksin Herpes zoster yang paling aman adalah Zostavak yang
memiliki efek samping yang minimal.
Zostavak adalah preparat lyophilized dari virus strain hidup yang dilemahkan.
Strain ini sebelumnya diisolasi di jepang pada awal tahun 1970 dari vesikel
orang yang terinveksi.
Selanjutnya virus ini dikembangkan di sel diploid manusia (MRC- 5)
Digunakan dengan car menyuntikkan vaksin pada daerah subcutan dari lengan
Vaksin ini mirip dengan varivax tetapi efikasinya 14 kali lebih baik dari varivax
Setiap dosis dari vaksin mengandung komponen antigenik dari VZV
Vaksin digunakan dengan dosis 0.65 mL di deltoid lengan atas. Sejauh ini
belum ada lisensi pasti mengenai booster untuk vaksinasi ini.
Spuid yang digunakan untuk vaksin ini juga sebaiknya bukan yang
mengandung deterjen ataupun antiseptik
Untuk mempertahankan potensi virus ini sebaiknya disimpan di suhu kurang
dari suhu < 5O F atau < -15 O C dan usahakan agar tidak terkena sinar
matahari.
Bekerja pada stage 3 perkembangan virus
Efikasi virus pada tahun pertama pemberian vaksin belum dapat dideteksi
justru setelah tahun 2 dan ketiga

C. Penularan, Gejala klinis, dan komplikasi Herpes Zoster


1) Herpes Zoster dapat menular jika :
a) Seseorang harus pernah menghidap penyakit chicken-pox untuk
mendapatkan penyakit herpes zoster ini.
b) Seseorang tidak akan terinfeksi herpes zoster ini dari orang yang
sedang menghadapinya, melainkan akan menyebabkan chickenpox dan herpes zoster dapat ditularkan kepada seseorang yang
tidak pernah mengidap chicken-pox atau yang telah divaksin
dengan cara kontak langsung terhadap rash atau maksud lain
bintik-bintik merah pada kulit pasien
c) Kontak langsung ini akan menyebabkan terjadinya chicken-pox dan
bukannya Herpes zoster
d) Virus ini tidak ditularkan melalui batuk,bersin atau kontak biasa tetapi
ia ditularkan sewaktu bintik-bintik merah tadi dalam fase blister
[benjolan berisi cairan]
e) Virus ini tidak dapat ditularkan dari bintik-bintik merah itu bukan
dalam keadaan blister.
2) Gejala klinis Herpes Zoster
Gejala Klinis dari Herpes Zoster Daerah yang paling terkena ialah torakal.
Sebelum timbul gejala kulit,terdapat gejala prodormal baik sistemik. (demam,
pusing, malaise), maupun gejala prodormal local (nyeri otot-tulang, gatal, pegal
dan sebagainya).
Setelah itu timbul eritema yang dalam waktu singkat menjadi vesikel yang
berkelompok dengan dasar kulit yang eritematosa dan edema. Vesikel ini berisi
cairan yang jernih, kemudian menjadi keruh ( berwarna abu-abu),dapat
menjadi pustul dan krusta. Kadang-kadang vesikel mengandung darah dan
disebut sebagai herpes zoster hemoragik. Bisa timbul infeksi sekunder
sehingga menimbulkan ulkus dengan penyembuhan berupa sikatriks.

10

Masa tunasnya 7-12 hari dengan masa aktif penyakit ini berupa lesi-lesi baru
yang tetap timbul berlangsung selama 1 minggu sedangkan masa resolusi
berlangsung 1-2 minggu. Dapat juga dijumpai pembesaran kelenjar getah
bening regional yang bersifat unilateral. Kelainan pada muka sering
disebabkan oleh karena gangguan pada nervus trigeminus ( dengan ganglion
gaseri) atau nervus fasialis dan otikus (dari ganglion genilatikum)
3) Adapun jenis-jenis dari Herpes Zoster adalah diantaranya :
a) Herpes zoster oftalmikus disebabkan oleh infeksi cabang pertama
nervus trigeminus , sehingga menimbulkan kelainan mata.
b) Sindrom Ramsay Hunt diakibatkan oleh gangguan nervus fasialis
dan otikus,sehingga memberikan gejala paralisis otot muka (paralisis
Bell).
c) Herpes zoster abortif artinya penyakit ini berlangsung dalam waktu
yang singkat dan kelainan kulitnya hanya berupa beberapa vesikel
dan eritema.
d) Pada Herpes zoster generalisata , kelainan kulitnya unilateral dan
segmental ditambah kelainan kulit yang menyebar secara
generalisata berupa vesikel yang solitar dan ada umbilikasi.
e) Neuralgia pascaherpetik adalah rasa nyeri yang timbul pada daerah
bekas penyembuhan lebih dari sebulan setelah penyakitnya sembuh.
Kecenderungan ini dijumpai pada orang yang mendapat herpes
zoster di atas usia 40 tahun.
4) Komplikasi Herpes Zoster Simpleks
Post Herpetic Neuralgia
merupakan rasa sakit yang menetap lebih dari 1 bulan dari hilangnya ruam
Recent Classification :
a. Rasa sakit yang masih ada sejak 1 bulan dari timbulnya ruam atau
Acute Herpetic Neuralgia
b. Rasa sakit yang menetap walupun ruam sudah hilang, tetapi sembuh
dalam 4 bulan atau Subacute Herpetic Neuralgia
c. Rasa sakit yang menetap lebih dari 4 bulan atau PHN
5) Patogenesis
Secara seluler, infeksi akut HZ ditandai dengan adanya inflamasi hemoragik
pada saraf-saraf perifer, dorsal root, dan dorsal root ganglia. Fibrosis dapat
ditemukan di tempat-tempat tersebut pada saat resolusi dari infeksi akut. Rasa
sakit pada herpetic neuralgia akut dapat disimpulkan berasal dari inflamasi yg
disebabkan oleh VZV saat migrasinya dari saraf sensoris menuju kulit dan
jaringan subkutan. Bahkan, aktivitas neuron afferen primer akan merespon
kerusakan dan merubah struktur dorsal horn neuron, menyebabkan sensitisasi
ambang batas rasa sakit yang menetap. Ini menjelaskan kuntinuitas rasa sakit
dari PHN dan efek allodynia.
6) Penatalaksanaan
a. Pencegahan
- Amitriptylin/nortriptylin 25 mg per hari selama 90 hari
- Cannot tolerate ami-/nor- gabapentin 1800 mg per hari selama
90 hari
b. Pengobatan
- Opioid atau TCA
11

- Gabapentin sebagai alternatif, ataupun tambahan


- Intravena lidocaine dapat efektif terhadap pasien yang memiliki
respon jelek terhadap kedua obat di atas
- Intrathecal corticosteroid injection utk pasien dengan rasa sakit
yang sulit dikontrol
D. Bentuk lain Herpes Zooster
Herpes zoster Hemoragika: vesikulanya tampak berwarna merahkehitaman karena berisi darah.
Herpes zoster Abortivum: penyakit berlangsung ringan, dalam waktu
yang singkat dan erupsinya hanya berupa eritema dan papula kecil.
Herpes zoster Generalisata: kelainan kulit yang unilateral dan
segmental disertai kelainan kulita yang menyebar secara
generalisataberupa vesikel dengan umbilikasi. Kasus ini terjadi
terutama pada orang tua atau pada orang yang kondisi fisiknya lemah,
misalny pada penderita limfoma maligna
Herpes zoster Aberans: HZ yang disertai vesikel < 10 buah yang
melalui garis tengah
Herpes zoster Imunokompromised: perjalanan penyakit dan manifestasi
klinisnya berubah, seringkali tidak spesifik, menyebar ke alat-alat dalam
terutama ke paru, hati dan otak. Gejala prodromal lebih habat. Erupsi
kulit dapat berlangung lebih dari 4 minggu, lebih berat (bula hemoragik),
lebih luas (aberans, multidermatom, diseminata), lebih nyeri, dan
komplikasi lebih sering terjadi.
Zoster Sine Herpete: nyeri segmental yang tidak diikuti erupsi kulit.
Ganggua pada nervus fasialis dan otikus dapat menimbulkan Sindrom
Ramsay- Hunt dengan gejala paralisis otot-otot muka (Bells palsy),
tinitus, vertigo, gangguan pendengaran, nistagmus dan nausea.
E. Pemeriksaan Penunjang
Diagnosis klinis biasanya sudah cukup memadai untuk menentukan penyakit
herpes zoster, sehingga konfirmasi laboratorium biasanya tidak diperlukan lagi.
Metode laboratorium yang digunakan mirip dengan herpes simplex. Pemeriksaan
laboratorium yang biasa digunakan untuk menegakkan diagnose herpes zoster
antara lain:
1) Tes Tzanck (Cytologic Smear)
2) Biopsi kulit
3) Titer Antibodi
4) Pewarnaan Imunofluoresensi dari Cairan Vesikel
5) Mikroskop elektron
6) Kultur Cairan Vesikel
7) Polymerase Chain Reaction (PCR)
a) Tes Tzanck
Secara umum, Tes Tzanck merupakan pemeriksaan laboratorium
inisial dalam mengidentifikasi penyakit dengan bula, seperti pemphigus
dan erupsi vesikel virus (herpes simplex & herpes zoster). Tes ini tidak
mampu membedakan infeksi herpes simplex dari varicella. Teknik dan
pemilihan
lesi
sangat
penting
dan
berpengaruh.
Untuk hasil terbaik, pilih lesi yang lebih awal. Multinucleated giant cells

12

dan sel epitel yang mengandung inklusi intarnukleus asidofilik akan


terlihat pada pembacaan slide di mikroskop.
Buang bagian atas blister dengan scalpel atau pisau tajam yang steril.
Lalu keringkan cairan yang berlebihan dengan menggunakan gauze
pad. (Gauze mrpkn sejenis kain kasa). Dengan hati2 dan mantap
kerok dasar dari blister dengan ujung pisau scalpel. Jangan sampai
terjadi perdarahan. Buat hapusan tipis sel pada kaca obyek yang
bersih. Jika lesinya solid, kita tekan material tersebut di antara 2 kaca
obyek. Tunggu kering dan bisa difiksasi dengan menempatkannya
pada ethanol 95% selama 15 menit. Lakukan pewarnaan slide tersebut
dengan larutan Wright-Giemsa, Hematoxylin-Eosin, toluidine blue,
Papanicolaou. Lalu lihat dengan menggunakan mikroskop cahaya.
b) Direct Immunofluorescence Assay
Kultur virus dimungkinkan, akan tetapi varicella-zoster virus bersifat labil
dan relatif sulit didapat dari swab lesi di kulit. Metode Direct
Immunofluorescence Assay lebih sensitif dari pada kultur virus dan
punya kelebihan lain, yaitu lebih murah dan cepat.
Direct
Immunofluorescence Assay dapat membedakan infeksi herpes simplex
virus
dari
varicella-zoster
virus.
Pada
dasarnya,
Direct
Immunofluorescence Assay menggunakan prinsip reaksi antigenantibodi. Antibodi monoklonal tersebut telah ditandai dengan zat
fluoresen.
c) Polymerase Chain Reaction (PCR)
Polymerase Chain Reaction juga berguna untuk mendeteksi DNA
varicella-zoster virus di cairan dan jaringan. PCR merupakan suatu cara
sederhana dan cepat membuat multiple copies/memperbanyak sekuen
DNA spesifik yang diinginkan dengan meniru replikasi DNA in vivo.
Prinsip PCR adalah melakukan Ekstraksi DNA yakni dengan alat PCR
berupa Target DNA, Persiapan larutan reaksi PCR (d NTP, bufer, primer
DNA, dan Taq DNA polymerase) dan Denaturasi DNA dengan Initial
denaturation : 5 menit,t 94 C Denaturation : 1 menit 94 C, Primer
annealing : 1 menit 50 C, Copying of DNA by DNA polymerase, final
elongation 10 menit ,72 C dan program alat PCR bisa dilakukan 25 -30
siklus.
F. Pengobatan dan Prognosis
1. Asiklovir
Dengan cara memberikan asiklovir beserta turunannya, mekanisme kerja dari
asikovir adalah Asiklovir trifosfat menghambat sintesis DNA virus dengan cara
berkompetisi dengan 2-deoksiguanosin trifosfat sebagai substrat DNA
polimerase virus. Jika asiklovir yang masuk ke tahap replikasi DNA virus,
sintesis berhenti . apabila terjadi resistensi dapat disebabkan oleh mutasi pada
gen timidin kinase virus / gen DNA polymerase.
Perhitungan dosis antara lain :
a. Dewasa

Oral 5 x 800 mg / hari (7 10 hari)

I.V. 3 x (10mg/kg) (7 hari)


13

b. Anak
I.V. < 12 tahun : 3 x (20 mg/kg) (7 hari)
12 tahun : Pakai aturan dosis dewasa
Efek samping Oral dapat menyebabkan malaise, sakit kepala, mual, muntah,
diare, dsb.
2. Valasiklovir
Merupakan ester L-valil dari asiklovir. Setelah ditelan, valasiklovir dengan cepat
diubah menjadi asiklovir oleh enzim valasiklovir hidrolase di saluran cerna dan
hati. Dengan dosis dewasa Oral 3 x 100mg (7hari). Valasilklor dapat
menyebabkan efek samping Sakit kepala, mual, sakit perut .
3. Famsiklovir
Akan dibiotransformasikan menjadi pensiklovir. Penciclovir difosforilasi oleh
timidin kinase virus pada sel yang terinfeksi menjadi bentuk monofosfat dan
selanjutnya menjadi bentuk pensiklovir difosfat dan trifosfat. Pensiklovir trifosfat
berkompetisi dengan deoksiguanosin trifosfat untuk menghambat DNA
polimerase virus. Dosis dewasa oral yakni 3 x 500 mg (7 hari). Dengan efek
samping Sakit kepala, mual.
G. Pencegahan penularan
1. Hindari penderita
a. Pelayan kshtn yg mhdp varisela x blh rawat pasien dgn faktor resiko yg
tinggi selama 10-21 hari slps pendedahan
b. Pasien yg terinfeksi harus diisolasi
2. Varicella Zoster Immunoglobulin (VZIG)
c. Solusi steril yang mengandungi fraksi globulin daripada plasma manusia,
terutamanya immunoglobulin G yg terkandung dlm 0.3M glycineglycine
d. Diperoleh daripada plasma manusia dewasa yg terpilih, dgn titer antibodi
varicella zoster yg tinggi
3. Vaksin varisela
a. Oka strain
b. Diisolasi daripada cairan vesikel daripada anak yg sehat
H. Diagnosa banding
1. Dermatitis Kontak
Soluble haptens akan memasuki stratum korneum bergabung dengan protein
epidermis konjugasi hapten-protein yang dikenal sebagai sel asing oleh sel
Langerhans dan akan dibawa ke nodus limfe regional via sistem limfatik untuk
dipresentasi antigen kepada limfosit T, Limfosit T multiplikasi dan diferensiasi
Gejala klinis berupa Eritema, Bengkak, Papula,Vesikel, Sensasi terbakar dan
streaking. Tempat predileksinya Tempat predileksi tangan, lengan, wajah,
telinga dan leher .
2. Dermatiris Herpetiformis
Patogenesisnya yaitu antibodi IgA + gluten di dalam diet memasuki aliran darah dan
sirkulasi menyumbat pembuluh darah kecil di kulit pengumpulan neutrofil dan akan
mengeluarkan komplemen untuk destruksi laminin dan kolagen tipe IV sehingga
terjadi blister .

14

Gejalanya berupa pruritus serta blister dikulit dengan factor predileksi di


permukaan ekstensor.

Ulasan :
Ada beberapa hal yang masih belum jelas dalam hal ini karena keterbatasan
kepustakaan dan kesulitan materi. Setelah mendapat penjelasan dari narasumber
dalam pleno pakar, disimpulkan bahwa virus herpes zoster dapat dorman disaraf
karena pertahanan immune yang kurang selektif didaerah tersebut.
Kesimpulan :
Berdasarkan gambaran klinis dan more info pada kasus.Tn.Joshua mengalami

herpes zoster dengan komplikasi berupa post herpetik neuralgia.


Penanganan komplikasi dilakukan dengan terapi yang bertujuan untuk
mengurangi rasa sakit.

Daftar Pustaka :
Guyton, C. Arthur, M,D. / John E. Hall, Ph.D: Buku Ajar: Fisiologi Kedokteran.Jakarta,
EGC, 1997.
15

Kelompok Studi Herpes Indonesia 1997: Penatalaksanaan Kelompok Penyakit Herpes


di Indonesia
Otman, M.N.: Varicella and Herpes Zoster; flitspatrick, T.B.: Eisen, A.Z.; Wolff, Klaus; in
General Medicine; 3rd ed., pp. 2314-2340 (McGraw-Hill Company, New York 1993)
Murray K. Robert, dkk: Biokimia Harper. Jakarta, EGC, 2003.

16