Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM EMBRIOLOGI

PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

Disusun Oleh :
063101211003

Ryta Nurhajizah

063101211028

Restu Rizqi Tartila

063101211014

Annisa Karina

063101211018

Nengsri Wahyuni

0631012110

Rismawati

063101211050

Siska Nurfauzia

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERITAS MUHAMMADIYAH SUKABUMI
2015

PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

I.

TUJUAN
I.1 Mempelajari tahap pembentukan organ pada berbagai umur embrio ayam
I.2 Mempelajari lapisan embrional yang membentuk bakal organ
II.

DASAR TEORI
Perkembangan embrio ayam dapat kita lihat sesuai praktikum yang diuji
cobakan yaitu dengan melihat perkembangannya mulai zigot sampai bentuk
embrio. Salah satu peristiwa yang terjadi dalam reproduksi adalah rangkaian
tahapan perkembangan janin atau embrio. Pada tahap ini. Pada tahap ini terjadi
perkembangan yang signifikan dari janin. Mulai dari awalnya hanya serupa satu
sel dan kemudian terus membelah menjadi beberapa sel dan akhirnya berbentuk
organisme sempurna yang terdiri dari ribuan bahkan jutaan sel, pola dasar
perkembangan embrio aves dan embrio katak yaitu melalui tahap blastula,
grastula, neurula dan organogenesis.
Perkembangan embrio ayam terjadi diluar induknya. Selama berkembang
embrio memperoleh makanan dan perlindungan dari telur berupa kuning telur,
albumin dan kerabang telur. Inilah penyebabnya telur unggas relative besar.
Perkembangan

embrio

ayam

tidak

dapat

seluruhnya

dilihat.

Dalam

perkembangannya embrio dibantu oleh kantung kuning telur, amnion dan


allantois. Kantung kuning telur yang dindingnya dapat menghasilkan enzim.
Enzim ini mengubah isi kuning telur sehingga mudah untuk diserap embrio.
Amnion berfungsi sebagai bantal, sedangkan allantois berfungsi sebagai pembawa
oksigen ke embrio, menyerap zat asam dari embrio, mengambil zat sisa-sisa

pencernaan yang terdapat dalam ginjal dan menyimpannya dalam allantois, serta
membantu mencerna albumin.
Awal perkembangan embrio ayam menunjukkan bahwa splanknopleura
dan somatopleura meluap keluar dari tubuh embrio hingga di atas yolk. Daerah
luar tubuh embrio dinamakan daerah ekstra embrio. Mula-mula tubuh embrio
tidak mempunyai batas sehingga lapisan-lapisan ekstra embrio dan intra embrio
saling berkelanjutan. Dengan terbentuknya tubuh embrio, secara berurutan
terbentuk lipatan-lipatan tubuh sehingga tubuh embrio hampir terpisah dari yolk.
Adanya lipatan-lipatan tubuh, maka batas antara daerah intra dan ekstra embrio
menjadi semakin jelas. Daerah kepala embrio mengalami pelipatan yang disebut
dengan lipatan kepala dan meisahkan antara bagian intra dan ekstra embrio.
Lipatan kepala membentuk sub sephal. Pada bagian lateral tubuh juga terbentuk
lipatan tubuh lateral dan memisahkan bagian ekstra dan intra embrio. Bagian
posterior mengalami pelipatan dan dukenal dengan nama lipatan ekor membentuk
kantung sub kaudal. Lipatan-lipatan tersebut membentuk dinding saluran
percernaan primitive. Bagian tengah usus tengah yang menghadap yolk tetap
terbuka dan pada daerah ini, dinding kantung yolk berhubungan dengan dinding
usus pada kantung yolk. Walaupun kantung yolk berhubungan dengan usus
melalui tangkai yolk, namun makanan tidak diambil embrio melalui tangkai yolk
(Adnan, 2008).
Pembelahan lebih sukar dan terbatas pada suatu keeping pada kutup
anima, disini berlangsung pembelahan partial atau meroblastis. Sel-sel yang
membelah itu membentuk cangkang bentuk cakram yang disebut sebagai blastodis
yang merupakan blastomer sentral yang melepasan diri dari detoplasma di
bawahnya dan terbentuk rongga sempit yang merupakan bagian pinggir, blastomer
tidak jelas terpisah dari detoplasma dan ia terus menerus ke dalam detoplasma
(Yatim, 1994).
III.

ALAT dan BAHAN


Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah :
Inkubator
Scalpel
Bak Alumunium
Pinset
Cawan Petri

Sedangkan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah :


Telur ayam sebanyak 21 butir
IV.

PROSEDUR KERJA
Menyediakan telur ayam yang akan ditetaskan secukupnya, untuk melihat

perbedaan diantaranya.
Memasukkan telur ayam tersebut kedalam inkubator atau mesin tetas

dengan suhu mulai hari 1-19 atau 21 adalah 102F-105F.


Pada waktu pengamatan, mengambil telur 1 butir untuk memudahkan

dalam pengamatan embrio


Telur yang akan diamati, dipecahkan dengan scalpel dan menuangkan
isinya kedalam cawan Petri. Kemudian mengamati perubahan yang terjadi

pada telur tersebut.


Pada hari selanjutnya menentukan apa-apa saja perubahan atau
pembentukan telur tersebut mulai hari pertama sampai menetas

V.

HASIL dan PEMBAHASAN


V.1 Hasil Pengamatan

Hari Ke

Gambar Hasil Pengamatan

Literatur

10

11

12

13

14

15

16

17

18-19

Pada umur 21 Anak ayam menembus


lapisan kulit telur
dan menetas menjadi anak ayam.
20-21

V.2 Pembahasan
Dalam perkembangannya, embrio dibantu oleh kuning telur (vitellus),
amnion, alantois dan chorion. Amnion adalah selaput yang menyelubungi embrio,
berfungsi sebagai bantal atau sebagai bagian pengaman pertama pada pembuahan
agar vitellus tetap berada di tempatnya, selain itu chalaza juga membantu amnion
agar kuning telur dapat tepat berada di tengah-tengah lapisan putih telur.
Alantois berfungsi untuk mengedarkan zat-zat makanan ke embrio, organ
respirasi dan pembuangan sisa metabolisme. Selain itu juga terdapat chorion yang
merupakan selaput ekstra embrionik paling luar. Chorion bersama- sama dengan
alantois berfungsi membantu di dalam pertukaran gas dan air.
Chorion merupakan selaput perpaduan antara selaput bagian dalam
kerabang telur dengan alantois. Chorion berasal dari sebelah luar zona amniotic.
Pada proses pembentukan plasenta merupakan bagian dari foetus. Bersama-sama
dengan alantois membentuk selaput choriallantois. Chorion kaya akan pembuluh
darah yang berfungsi menyempurnakan fungsi metabolic. Alantois merupakan
selaput yang membantu system sirkulasi dan apabila telah berkembang sempurna
ia akan mengelilingi embrio.
Dari hasil pengamatan pada hari pertama sampai hari ketujuh belas kondisi
telur masih utuh belum terlihat adanya perkembangan. Namun pada hari keempat
dan kedelapan belas sampai dua puluh satu, telur mengalami perubahan sama
seperti pada literature. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor seperti suhu pada
inkubator dan kondisi telur. Dalam pembahasan kali ini, akan membahas hasil
pengamatan dengan literature sebagai pembanding.

Pada hari pertama Terbentuknya area ovaca dan membarana vitelin,


adanya peta takdir dan zona pelusida, kuning telur, albumin (putih telur) dan
kalaza masih jelas terlihat.. Terdapat pula primitive streak yaitu suatu bentuk
memanjang dari pusat blastoderm yang kelak akan menjadi tulang punggung.
Bentuk calon seperti susunan balok, tergambar bentuk saluran makanan,
permulaan terbentuknya susunan saraf, mata.
Pada hari kedua Jantung telah terbentuk, masih terbentuknya Area Ovaca,
peta takdir, kuning telur dan albumin. Mulai terbentuknya pembuluh darah yang
berwarna agak kemerah-merahan. Sudah adanya noktah (bakal embrio) Sedang
memulai dimana letak telinga, pembuluh saraf columna vertebrae. Saat ini adalah
saat yang kritis dari kehidupan embrio, sebab saat itu jantung mulai berdetak.
Peredaran darah dimulai, dengan kerja sama antara kantung darah dengan kantung
selaput kuning telur.
Pada hari ketiga Jantung mulai berdetak, kuning telur berada ditengah dan
albumin masih banyak. Sudah terbentuk bakal mata,bakal kaki dan cairan amnion
walaupun masih sedikit. Pembuluh darah agak lebih banyak.bentuk jantung
tergambar, kaki mulai terbentuk dan dikembangkan, terbentuk sayap, embrio
mulai berputar, dengan mata tampak pembuluh darah, adanya selaput amnion, ada
cairan corio alantois, umbilicalis fungsinya menyalurkan makanan ke embrio atau
memfiksir embrio.
Pada hari keempat perkembangan embrio sudah mulai jelas. Mata tampak
jelas, begitu pula dengan kaki dan sayap. Organ paru paru dan hati sudah
terbentuk tapi tidak terlihat dengan kasat mata. Pada hari keempat, terdapat
pertumbuhan endoderm kearah luar untuk membentuk usus belakang yang
mendorong suatu lapisan mesoderm yang masuk kedalamnya menjadi cavitis
ekstra embrionik untuk membentuk alantois. Selaput ekstra embrionik terus
menerus memebesar hingga mengisi seluruh ruangan serta merupakan kantong
pembuluh darah yang bergabung dengan chorion sehingga kapiler-kapilernya itu
berhubungan langsung dengan selaput kuning telur.
Pada hari kelima ini embrionya sudah tampak jelas. Kuncup-kuncup
anggota badan sudah mulai terbentuk. Ekor dan kepala sudah berdekatan sehingga
tampak seperti huruf C. Sementara amnion dan alantois sudah kelihatan. Embrio

sudah terletak didalam amnion dan pembuluh sudah semakin banyak dari pada
hari sebelumnya. Selain itu telah terdapat pula optic fecicel, prosencephalon,
metencephalon, rombencephalon, dan umbilicalis.
Dari hari kelima langsung menuju hari kedelapan. Pada hari kedelapan,
perkembangan yang terjadi yaitu bakal paruh dan kaki sudah mulai terbentuk,
tulang punggung sudah mulai mengeras, dan optic fecicel telah berubah sempurna
menjadi mata.
Pada hari kesembilan Jari kaki dan sayap terlihat mulai terbentuk. Selain
itu, perut mulai menonjol karena jeroannya mulai berkembang. Pembentukan bulu
juga dimulai. Pada masa-masa ini, embrio sudah seperti burung, dan mulutnya
terlihat mulai membuka. Alat reproduksi, jantung, muka, hidung dan pernafasan
mulai nyata.
Pada hari kesepuluh hasil pengamatan menunjukan tidak ada perubahan,
telur masih sama dengan hasil pengamatan pada hari pertama, hal ini disebabkan
oleh beberapa factor, seperti suhu dan kondisi telur. Biasanya pada umur sepuluh
hari paruhnya sudah mulai keras. Dengan menggunakan mikroskop dapat dilihat
folikel bulu embrio yang mulai terbentuk.
Pada hari kesebelas dan dua belas kondisi telur masih sama seperti
pengamatan dihari pertama padahal seharusnya pada umur sebelas hari, embrio
sudah tampak seperti ayam. embrio ini menjadi semakin besar sehingga yolk akan
menyusut dan paruhnya sudah mulai terlihat jelas
Pada hari ketiga belas Perkembangan yang telihat yaitu sayap dan kaki
mulai terlihat jelas. Paruh mulai mengeras, sisik dan kuku sudah mulai terlihat
juga. Alantois menyusut menjadi membran Chorioalantois . Tubuh pun sudah
ditumbuhi bulu. Embrio akan berputar sehingga kepalanya tepatberada di bagian
tumpulnya telur.
Pada hari keempat belas dan kelima belas. Dalam pengamatan hasilnya
masih berbentuk telur utuh seperti hari pertama. Pada literatur seharusnya Embrio
ayam kepalanya mulai memutar ke kantung udara dan tubuhnya pun sudah mulai
ditutupi bulu.

Pada hari keenam belas, perkembangan yang terjadi yaitu sisik, cakar, dan
paruh sudah mengeras. Bentuk kepala menuju normal dan posisi embrio telah
sejajar dengan poros memanjang bentuk telur. Kuning telur membeku, sedangkan
putih telur mengental dan tinggal sedikit. Telinga, mata, dan ekor menuju kearah
sempurna. Sistem ginjal mulai memproduksi urates (garam dari asam urat).
Pada hari ketujuh belas, permulaan internalisasi vitelin, terjadi
pengurangan cairan embrionik. Selain itu perkembangan yang terjadi adalah
kepala menjadi normal bentuknya demikian juga dengan mata, ekor, sayap, dan
kaki. Bulu sudah menutupi seluruh permukaan tubuh dan paruh mengarah
kekantung udara
Pada hari kedelapan belas dan kesembilan belas, dari hasil pengamatan
sesuai dengan literature yaitu vitelus terserap semua menutup pusar (umbilicus).
Anak ayam menembus selaput kerabang telur bagian dalam dan bernafas melalui
rongga udara. Paruh ayam sudah siap untuk mematuk selaput kerabang dalam.
Pernafasan dengan paru-paru sudah mulai berlangsung.
Pada hari kedua puluh dari hasil pengamatan sesuai dengan literature yaitu
kuning telur sudah masuk sepenuhnya ke dalam tubuh embrio. Embrio yang
hampir menjadi anak ayam ini menembus selaput cairan, dan mulai bernafas
menggunakan udara di kantung udara. Saluran pernafasan mulai berfungsi dan
bekerja sempurna. Pada hari kedua puluh ini terjadi serangkaian proses penetasan
yang dimulai dengan kerabang mulai terbuka. Untuk membuka kerabang ini,
ayam menggunakan paruhnya dengan cara mematuk. Semakin lama, kerabang
akan semakin besar membuka, sehingga ayam dapat bernafas. Pada saat ini
kelembaban sangat penting agar pengeringan selaput kerabang dan penempelan
perut pada kerabang dapat dicegah. Selanjutnya ayam memutar tubuhnya dengan
bantuan dorongan kakinya. Dengan bantuan sayapnya, keadaan pecahnya
kerabang semakin besar. Dan dihari kedua puluh satu, ayam sudah membuka
kerabangnya walaupun belum seluruhnya. Anak ayam menembus lapisan kulit
telur dan menetas menjadi anak ayam.
Pada prinsipnya semua jenis telur mempunyai struktur yang sama, Telur
terdiri dari enam bagian yaitu: kerabang telur atau kulit luar (shell), selaput
kerabang, putih telur (albumin), kuning telur (yolk), tali kuning telur (chalaza) dan

sel benih (germ plasm). Masing-masing bagian memiliki fungsi khas.Kerabang


telur berfungsi sebagai pelindung embrio dari gangguan luar yang tidak
menguntungkan. Kerabang juga berfungsi melindungi putih telur dan kuning telur
agar tidak keluar dan terkontaminasi dari zat-zat yang tidak diinginkan. Kerabang
telur memiliki pori-pori sebagai media lalu lintas gas oksigen (O2) dan karbon
dioksida (CO2) selama proses penetasan.
Oksigen

diperlukan

embrio

untuk

proses

pernapasan

dan

perkembangannya. Putih telur merupakan tempat penyimpanan air dan zat


makanan di dalam telur yang digunakan untuk pertumbuhan embrio. Kuning telur
merupakan bagian telur yang bulat bentuknya, berwarna kuning sampai jingga dan
terdapat di tengah-tengah telur. Kuning telur mengandung zat lemak yang penting
bagi pertumbuhan embrio. Di dalam kuning telur terdapat sel benih yang menjadi
unsur utama embrio unggas. Pada bagian ujung yang tumpul dari telur terdapat
rongga udara yang berguna untuk bernapas bagi embrio selama periode penetasan,
yang berlangsung rata-rata 20-22 hari.
Telur adalah suatu bentuk tempat penimbunan zat gizi seperti air, protein,
karbohidrat, lemak, vitamin dan mineral yang diperlukan untuk pertumbuhan
embrio sampai menetas. Selama pembelahan awal seluler, terbentuk dua lapisan
sel benih dimana peristiwa ini disebut dengan gastrulasi, yang biasanya dilengkapi
pada saat telur dikeluarkan dari tubuh induk. Kedua lapisan ini adalah ektoderm
dan mesoderm. Lapisan ketiga yaitu endoderm akan terbentuk ketika telur sudah
di tempatkan di dalam incubator.

Fertilitas adalah persentase telur yang fertil dari sejumlah telur yang
ditetaskan.Telur fertil ialah telur yang dibuahi/telur hasil perkawinan antara jantan
dan sel betina. Ada beberapa factor yang mempengaruhi fertilitas yaitu:
pengaturan suhu, pengaturan kelembaban, pembalikan telur, periode kritis dan
candling. Rongga udara memberi identitas lamanya telur disimpan,rongga udara
yang diperlukan adalah rongga udara yang tingginya kurang dari 1 cm.
Embrio yang sedang tumbuh didalam tubuh membutuhkan temperature
yang optimum selama penetasan. Gejolak temperature yang terlalu eksterm akan

menyebabkan kematian embrio. Adapun temperature yang optimum untuk telur


tetas tidak sama pada semua telur, tetapi tergantung pada besarnya telur, kualitas
kerabang, genetic, umur telur ketika dimasukkan kedalam rak mesin
tetas/incubator. Komponen-komponen terpenting dari udara adalah O2, N,
CO2dan uap air, lalu lintas udara ini dilakukan melalui pori-pori pada kerabang
untuk pernapasan embrio berupa O2 dan pembuangan gas CO2 dari hasil
pembakaran embrio. O2 ini sangat penting untuk keberlangsungan hidup embrio,
bila jumlah O2 dalam ruang incubator berkurang maka kematian embrio sudah
diambang pintu. Kebutuhan O2 ini diambil oleh mesin pipa-pipa ventilasi.
Semakin besar embrio maka akan semakin banyak udara yang dibutuhkan dan
ventilasi semakin penting.
VI.

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil pengamatan, maka dapat disimpulkan sebagai berikut :
1) Perkembangan embrio ayam dibantu oleh :
Kuning telur (vitellus),
Amnion selaput yang menyelubungi embrio, berfungsi sebagai bantal agar

vitellus tetap berada di tempatnya


Alantois berfungsi untuk mengedarkan zat-zat makanan ke embrio, organ

respirasi dan pembuangan sisa metabolisme, dan


Chorion merupakan selaput ekstra embrionik paling luar. chorion bersama-

sama dengan alantois berfungsi di dalam pertukaran gas dan air.


2) Tahap perkembangan embrio pada ayam terdiri atas 2 fase yaitu
Fase perkembangan awal, dalam tubuh induk
Perkembangan selama masa pengeraman diluar tubuh induk
3) Dari hasil pengamatan pada hari pertama sampai hari ketujuh belas kondisi
telur masih utuh belum terlihat adanya perkembangan. Namun pada hari
keempat dan kedelapan belas sampai dua puluh satu, telur mengalami
perubahan sama seperti pada literatur.
VII.

DAFTAR PUSTAKA
Adnan. 2008. Perkembangan Hewan. Makassar: Jurusan Biologi FMIPA

UNM.
Melinda.Rahma. 2013.SPERMATOZOA.[Online].
http://embriologisemestablogspot.com/. (Diakses pada tanggal 19 juni

2015)
Yatim. 1990. Reproduksi dan Embriologi. Tarsito : Bandung