Anda di halaman 1dari 11

PANDUAN

STERILISASI

RUMAH SAKIT UMUM RESTU IBU


Jl. Gatot Subroto km. 8.5 No. 434
Telp. (061) 8470985 8451638
Medan
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena rahmat dan hidayah-Nya
kami dapat menyelesaikan pedoman ini tepat pada waktunya. Kami juga ucapkan
terima kasih kepada para staf-staf rumah sakit yang sudah membimbing kami
sehingga panduan ini dapat terselesaikan.
Kami menyadari dalam pembuatan panduan ini masih jauh dari sempurna.
Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan untuk
perbaikan masa yang akan datang. Semoga panduan ini dapat memberikan manfaat
bagi para pembaca. Akhirnya kami ucapkan terima kasih.

Medan,

Tim penyusun

Daftar Isi

Kata Pengantar
Daftar Isi
BAB I Pendahuluan.......................................................................................................1
1.1 Latar Belakang.............................................................................................1
1.2 Tujuan Panduan Sterilisasi...........................................................................1
1.2.1 Tujuan umum.............................................................................1
1.2.2 Tujuan khusus............................................................................1
1.3 Ruang Lingkup ...........................................................................................1
1.4 Prinsip .........................................................................................................2
1.5 Kewajiban dan Tanggung Jawab.................................................................2
1.6 Pengertian....................................................................................................3
BAB II Sterilisasi Di Rumah Sakit................................................................................4
A. Aktivitas fungsional pusat sterilisasi..........................................................4
B. Tahap tahap sterilisasi alat/ bahan medik................................................5
C. Aktivitas Fungsional Pusat Sterilisasi........................................................5
D. Tahap tahap sterilisasi alat / Bahan Medik..............................................6
BAB III Penutup ..........................................................................................................7
a. Kesimpulan .................................................................................................7
b. Saran ...........................................................................................................7
Daftar Pustaka

BAB I
PENDAHULUAN

I. Latar Belakang
Angka infeksi nasokomial terus meningkat mencapai sekitar 9% atau
lebih dari 1,4 juta pasien rawat inap di rumah sakit seluruh dunia. Hasil survey
yang dilakukan di DKI Jakarta pada 11 rumah sakit, didapatkan angka infeksi
nasokomial untuk ILO (Infeksi Luka Operasi) 18,9%, ISK (Infeksi saluran
Kemih) 15,1%, IADP (Infeksi Aliran Darah Primer) 26,4%, Pneumia 24,5%
dan Infeksi saluran nafas lain 15,1%, serta infeksi lain 32,1%. Untuk mencegah
infeksi nasokomial yang terus meningkat maka perlu dilakukan kegiatan
Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di Rumah sakit , salah satu elemen
kegiatan PPI adalah sterilisasi.
Sterilisasi adalah proses pengolahan alat atau bahan yang bertujuan
untuk menghancurkan semua bentuk kehidupan mikroba termasuk endospora
dan dapat dilakukan dengan proses kimia atau fisika.
Rumah sakit sebagai institusi penyedia pelayanan kesehatan berupaya
untuk mencegah resiko terjadinya infeksi pada pasien dan petugas rumah sakit.
Salah satu indikator keberhasilan dalam pelayanan rumah sakit adalah
rendahnya angka infeksi nasokomial di rumah sakit, untuk mencapai
keberhasilan tersebut maka dilakukan pengendalian infeksi di rumah sakit.
Kegiatan sterilisasi merupakan salah satu mata rantai yang penting
untuk pencegahan infeksi. Kegiatan sterilisasi dapat dilakukan di masingmasing unit rumah sakit ataupun di suatu pusat unit sterilisasi. Dimanapun
kegiatan sterilisasi dilakukan di rumah sakit, yang terpenting adalah kegiatan
sterilisasi dilakukan menurut metoda yang telah sesuai standar yang ditetapkan.
II.

Dengan hasil sterilisasi yang selalu terkontrol.


Tujuan panduan sterilisasi

II.1 Tujuan Umum

Sebagai pedoman bagi petugas medis Rumah Sakit Umum Restu Ibu
Medan untuk melakukan pelayanan sterilisasi.
II.2 Tujuan Khusus
1. Sebagai pedoman pelaksanaan sterilisasi di Rumah Sakit
2. Agar pelaksanaan sterilisasi sesuai dengan kriteria yang ditetapkan Rumah
Sakit
3. Menghindari terjadinya komplikasi yang disebabkan kesalahan sterilisasi.
III.

Ruang Lingkup
1. Panduan ini diterapkan kepada PelayananSterilisasi di Rumah Sakit Umum
Restu Ibu Medan.
2. Pelaksana Panduan ini adalah petugas pelaksana sterilisasi di Rumah Sakit
Umum Restu Ibu Medan

IV.

Prinsip
1. Kegiatan sterilisasi harus meliputi: pembilasan, pembersihan, pengeringan,
1

inspeksi dan pengemasan, pemberi label, pembuatan, penyimpanan dan


distribusi.
2. Pembilasan alat-alat yang telah digunakan tidak dilakukan di ruang
perawatan.
3. Semua peralatan pakai ulang harus di bersihkan secara baik sebelum
dilakukan proses desinfeksi dan sterilisasi.
4. Pengeringan alat harus dilakukan hingga kering.
5. Setiap alat bongkar pasang harus diperiksa kelengkapannya
6. Kegiatan sterilisasi dilakukan oleh petugas yang terlatih.

V.

Tugas dan Tanggung Jawab


a. Perawat/ petugas sterilisasi:
a. Menyiapkan peralatan medis untuk perawatan pasien.
b. Melakukan proses sterilisasi alat dan bahan.
c. Mempertahankan stock inventory yang memadai untuk perawatan pasien.
d. Mempertahankan standar yang telah ditetapkan.
e. Mendokumentasikan setiap kegiatan yang telah dilakukan.
f. Memberikan penyuluhan tentang hal hal yang berkaiatan dengan
masalah sterilisasi
5

b. Kepala Instalasi/ Kepala Ruangan


a. Memastikan kegiatan sterilisasi sesuai dengan prosedur yang telah
ditentukan.
b. Mengidentifikasi setiap kelalaian yang timbul dalam pelaksanaan
kegiatan sterilisasi dan memastikan terlaksananya suatu tindakan untuk
mencegah terulangnya kembali insiden tersebut.
c. Direktur
a. Memantau dan memastikan proses sterilisasi dan memastikan terlaksana
dengan baik di Rumah Sakit.
b. Menetapkan kebijakan untuk mengembangkan atau mengatasi setiap
masalah yang mungkin terjadi dalam pelaksanaan kegiatan sterilisasi di
Rumah Sakit.
VI.

Pengertian
2
1. Aerasi adalah pemaparan kemasan yang baru di sterilkan gas etilen oksida
pada sirkulasi udara untuk menghilangkan sisa gas etilen oksida
2. Antiseptic adalah desinfektan yang digunakan untuk permukaan kulit dan
membrane mukosa untuk menurunkan jumlah mikroorganisme.
3. Autoclave adalah suatu alat / mesin yang digunakan untuk sterilisasi
dengan menggunakan uap bertekanan.
4. Dekontaminasi adalah proses untuk mengurangi jumlah pencemaran
mikroorganisme atau substansi lain yang berbahaya sehingga aman untuk
penanganan lebih lanjut termasuk perendaman, pencucian, desinfeksi sampai
sterilisasi.
5. Desinfeksi adalah proses inaktivasi mikroorganisme melalui sistem termal
atau zat kimia.
6. Inkubator adalah alat atau mesin yang digunakan untuk dapat menghasilkan
suhu tertentu secara kontiniu untuk menumbuhkan kultur bakteri.
7. Infeksi Nasokomial adalah infeksi yang diperoleh di rumah sakit dimana
pada saat masuk rumah sakit tidak ada tanda atau gejala infeksi atau tidak
dalam masa inkubasi.
8. Lumen adalah lubang panjang dan kecil seperti pada kateter, jarum suntik
maupun pembuluh darah.

9. Steril adalah kondisi bebas dari semua mikroorganisme termasuk spora.


10. Sterilisasi adalah proses penghancuran semua mikroorganisme termasuk
spora melalui cara fisika atau kimia.
11. Steril adalah zat yang mempunyai karakteristik dapat mensterilkan.
12. Termokopel adalah sepasang kabel termoelektrik untuk mengukur perbedaan
suhu dan digunakan untuk mengkalibrasi suhu pada mesin sretilisasi.

BAB II
STERILISASI DI RUMAH SAKIT

I.

Aktivitas Fungsional Pusat Sterilisasi


1. Pembilasan :

pembilasan

alat

yang

telah digunakan tidak dilakukan diruang


perawatan.
2. Pembersihan

semua

peralatan

pakai ulang harus di bersihkan secara baik


sebelum dilakukan proses desinfeksi dan
sterilisasi.
3. Pengeringan:

pengeringan

pembersihan hingga kering.

hasil

4. Inspeksi dan pengemasan :


bongkar

pasang

harus

setiap alat
diperiksa

kelengkapannya, sementara untuk bahan linen


diperhatikan densitas maksimum.
5. Memberi label
:
setiap

kemasan

harus mempunyai label yang jelas isi dari


kemasan, secara sterilisasi, tanggal sterilisasi,
dan kadaluarsa proses sterilisasi.
6. Pembuatan :
membuat
mempersiapkan

kapas

dan

dan
kasa

balut

kemudian akan di strerilkan.


7. Sterilisasi :
dilakukan oleh staf yang
sudah

diberikan

latihan

sterilisasi

sebelumnya.
8. Penyimpanan
9. Distribusi

II.

Tahap-Tahap Sterilisasi Alat/ Bahan Medik


1. Dekontaminasi
Adalah proses fisik atau kimia untuk membersihkan benda/ benda
yang mungkin terkontaminasi oleh mikroba yang berbahaya bagi kehidupan.
Sehingga aman untuk proses-proses selanjutnya. Proses ini bertujuan untuk
melindungi pekerja yang bersentuhan langsung dengan alat-alat kesehatan
yang sudah melalui proses dekontaminasi tersebut dari penyakit-penyakit
yang dapat disebabkan oleh mikroorganisme pada alat kesehatan tersebut.
a. Menangani, Mengumpulkan dan Transportasi Benda-benda Kotor
Peralatan pakai ulang dipisahkan dari limbah/ buangan di tempat
pemakaian oleh pekerja yang mengetahui potensi terjadinya infeksi
dari benda-benda tersebut.

Benda-benda tajam dipisahkan dan di tempatkan di dalam kontainer

yang baik.
Kain-kain pakai ulang di titipkan di tempat kotor dan di kembalikan ke

laundry
Peralatan yang terkontaminasi langsung di bungkus danm dibawa ke

ruangan dekontaminasi.
Peralatan yang terkontaminasi di bungkus di kantong plastik tertutup
dan tahan bocor, kantong tertutup, atau kontainer untuk menghindari
tumpahan atau penguapan dan di bawa segera mungkin setelah

digunakan ke ruangan dekontaminasi dengan karet tertutup.


Semua cairan yang terkontaminasi di masukkan ke kontainer yang
tahan bocor , jika tidak mungkin di buang ke toilet atau sink sebelum

membawa peralatan yang kotor.


Peralatan yang sudah di pakai di tutup dan di bawa dengan kereta

tertutup.
Alat- alat yang terkontaminasi di pisahkan secara fisik dari alat-alat

yang bersih.
Alat-alat yang tidak di pakai dan tidak di buka kembali keruang
dekontaminasi untuk selanjutnya di steril ulang sebelum di

distribusikan kembali.
Jika di perlukan pekerja yang menangani mengumpulkan dan

membawa alat-alat harus memakai alat pelindung.


b. Pembuangan Limbah
Limbah atau buangan harus di pisahkan dari alat-alat pakai ulang di
tempat pemakaian, diidentifikasi

dan di buang menurut kebijakan

rumah sakit.
c. Mencuci/ Cleaning
Semua alat-alat pakai ulang harus di cuci hingga benar-benar bersih
sebelum di desinfeksi dan disterilkan.
d. Menangani Alat-alat yang Terkontaminasi di Point of Use
Pembersihan alat-alat pakai ulang yang terkontaminasi dimulai sesegera
mungkin setelah dipakai.
Langsung dibungkus dan di bawa ke ruang dekontaminasi
9

Di bersihkan dari kotoran yang besar-besar di tempat pemakaian sesuai


prosedur yang berlaku dan langsung dibungkus untuk menghindari
cipratan, tumpahan, atau penguapan sampai dibawa ke ruang

dekontaminasi.
e. Menangani Alat-alat yang Terkontaminasi di Ruang Dekontaminasi
Di bongkar jika di rakit lebih dari satu komponen dan di buka semua

sambungan untuk memastikan seluruh permukaan tercuci bersih.


Di sortir berdasarkan metode pembersihan
Dibersihkan sebelum proses sterilisasi uap ataupun EO, karena baik
uap ataupun EO tidak dapat meresap dan membunuh mikroorganisme.
Jika alat tidak di bersihkan dengan baik terlebih dahulu, alat-alat ini
tidak boleh diproses dalam load yang sama seperti yang akan masuk ke
terminal

sterilisasi.

Aerasi

yang

baik

dari

alat-alat

yang

didekontaminasi dengan EO juga harus terjadi sebelumnya.


III.

Metode Merendam/ Membilas


Mencuci bersih adalah proses yang menghilangkan semua partikel
yang kelihatan dan hampir semua partikel yang tidak kelihatan dan
menyiapkan permukaan dari semua alat-alat agar aman untuk proses
desinfeksi dan sterilisasi. Mencuci dapat dilakukan secara manual
ataupun mekanik ataupun kombinasi keduanya. Karenanya untuk
memastikan kebersihan dan tidak merusak alat serta keamanan
pekerja, alat-alat harus :
Dibongkar jika dirakit lebih dari satu komponen dan semua

sambungan harus dibuka.


Dimulai dengan merendam dalam air pada suhu 20 sampai 43
derajat celcius selama 20 menit.

10

BAB III
PENUTUP
a. Kesimpulan
Sterilisasi adalah proses pengolahan alat atau bahan yang bertujuan
untuk menghancurkan semua bentuk kehidupan mikroba termasuk
endospora dan dapat dilakukan dengan proses kimia atau fisika.
b. Saran
Diharapkan kepada semua pembaca panduan ini dapat mengerti
maksud isi panduan ini. Semoga dapat dipergunakan sebagai refrensi
panduan ruang isolasi berikutnya.

7
11