Anda di halaman 1dari 19

MAKALAH SISTEM KARDIOVASKULAR

ASUHAN KEPERAWATAN PADA LANSIA DENGAN HIPERTENSI

KELOMPOK 1
BOBI YUNOV PUTRA
FADHLI RAHMAN

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur senantiasa penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena
berkat rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan proposal Sistem
Pencernaan

dengan

judul

Asuhan

Keperawatan

Pada

Lansia

dengan

Hipertensi.
Penyusunan proposal ini tidak banyak mendapatkan kesulitan, maka dari itu
penulis dapat meyelesaikannya dalam waktu yang tepat.
Mudah-mudahan semua bimbingan, petunjuk dan bantuan yang telah
diberikan kepada penulis dapat diterima sebagai suatu amal baik dan mendapatkan
balasan dari ALLAH SWT.
Penulis menyadari bahwa proposal ini masih belum sempurna dan bayak
kekurangannya. Penulis juga mengharapkan kritik dan saran dari pembaca agar
penulis dapat menghasilkan proposal yang lebih baik.

Permohonan maaf penulis

ucapkan jika ada kesalahan dalam penulisan proposal ini. Semoga proposal ini dapat
berguna bagi mahasiswa, para dosen dan pembaca lainnya.

Padang, Juli 2015

Penulis

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Hipertensi berarti tekanan darah di dalam pembuluh-pembuluh darah sangat tinggi atau
di atas nilai normal. Batasan mengenai tekanan darah yang dikemukakan oleh JNC VII (The
Seventh Reporth of The Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation and
Treatment of Hight Blood Pressure) seseorang dikatakan memiliki tekanan darah normal bila
tekanan darahnya kurang dari 120/80 mmHg. Dikatakan pre-hipertensi adalah yang memiliki
tekanan darah sistolik 120-139 mmHg dan diastolic 80-90 mmHg. Sedangkan orang yang
mengalami hipertensi juga dapat dibedakan berdasarkan derajat ketinggiannya. Hipertensi
derajat 1 adalah mereka yang memiliki tekanan darah sistolik 140-159 mmHg dan tekanan
darah diastolik 90-99 mmHg. Hipertensi derajat 2 adalah orang-orang yang memiliki tekanan
darah lebih dari 160/90 mmHg (Susilo, 2011).
Hipertensi atau tekanan darah tinggi merupakan penyebab kematian nomor satu di dunia.
Darah tinggi sering diberi gelar The Silent Killer, karena hipertensi merupakan pembunuh
tersembunyi, 50% penderita hipertensi tidak menunjukkan gejala yang jelas, apalagi bila
masih dalam taraf awal. Penyakit ini banyak ditemui seiring perkembangan zaman dan
perubahan pola dan gaya hidup. Perubahan beberapa jenis gaya hidup menjadi modern
ternyata membawa dampak yang besar bagi sektor kesehatan masyarakat.
Hipertensi adalah kenaikan tekanan darah, baik sistolik maupun diastolik, sama atau lebih
dari 140/90 mmHg. Hipertensi menyebabkan kerusakan pelbagai organ tubuh seperti otak,
jantung, ginjal, aorta, pembuluh darah perifer, dan retina. Selain itu, juga menyebabkan
peningkatan morbiditas (kesakitan) dan mortalitas (kematian) pada gangguan kardiovaskuler
dan stroke.Di Amerika Serikat dan beberapa negara maju lainnya hipertensi terjadi pada satu
dari empat orang dewasa di antara umur 18 tahun dan satu dari dua orang di atas 50 tahun.
Satu-satunya jalan untuk mengetahui bahwa seseorang menderita hipertensi atau tidak,
adalah dengan melakukan kontrol teratur terutama bagi yang berusia di atas 40 tahun. "Bila
angka diastolik di atas 85, seharusnya sudah mulai hati-hati," Untuk mereka yang
mempunyai bawaan atau keturunan, pengontrolan hendaknya sudah dimulai sejak usia 20 -

30-an. Kontrol tekanan darah 24 jam sangat penting pada pasien hipertensi Hipertensi dapat
dicegah dengan memodifikasi gaya hidup seseorang,
Salah satu penyebab tingginya angka kesakitan dan kematian akibat hipertensi
disebabkan oleh perilaku masyarakat itu sendiri. Diperkirakan bahwa 40% sampai 50% klien
dengan hipertensi menghentikan program pengobatan dalam tahun pertama. Mengidentifikasi
adanya hambatan terhadap kepatuhan memungkinkan perawat untuk merencanakan
intervensi untuk menghilangkan masalah ini dan memperbaiki kepatuhan (Miller,1992).
Ketidakpatuhan terhadap program terapi merupakan perilaku yang menjadi masalah besar
pada penderita hipertensi. Diperkirakan 50% diantara mereka menghentikan pengobatan
dalam 1 tahun pemulihan. Pengontrolan tekanan darah yang memadai hanya dapat
dipertahankan pada 20%. Namun bila pasien berpartisipasi secara aktif dalam program,
termasuk pemantauan diri mengenai tekanan darah dan diit, kepatuhan cenderung meningkat
karena dapat segera diperoleh umpan balik sejalan dengan perasaan semakin terkontrol.
(Brunner and Suddart, 2002).
Hak seseorang untuk menentukan diri sendiri dilindungi melalui proses persetujuan
tindakan (inform consent) yang mempunyai tiga syarat: seseorang harus mendapatkan
penjelasan akibat dari suatu tindakan, harus mengerti keuntungan dan kerugiannya, serta
tidak ada paksaan. Ketika seseorang menolak untuk patuh terhadap anjuran atau intruksi,
perawat perlu mengkaji adanya semua elemen yang diperlukan untuk persetujuan tindakan
(Cassels &Redman, 1989). Persepsi yang tidak akurat tentang status kesehatan biasanya
meliputi kesalahan pengertian penyakit yang dialaminya, keseriusan penyakit, kerentanan
untuk terjadinya komplikasi, dan perlunya prosedur untuk pengobatan atau mengontrol
penyakit. Untuk itu diperlukan adanya suatu proses penyuluhan kesehatan. Penyuluhan
kesehatan adalah proses belajar mengajar yang mempengaruhi perilaku klien dan keluarga
melalui perubahan dalam pengetahuan, sikap dan kepercayaan, dan melalui kemahiran
ketrampilan psikomotor.
B. Tujuan

1. Tujuan Umum

Untuk menerapkan Asuhan Keperawatan yang menyeluruh kepada lansia dengan


hipertensi
2. Tujuan Khusus
a. Mampu dan mengetahui pengertian pada pasien lansia dengan hipertensi
b. Mampu dan mngetahui anatomi fisiologi pada pasien lansia dengan hipertensi
c. Mampu dan mengetahui penyebab pada pasien lansia dengan hipertensi
d. Mampu dan mengetahui tanda dan gejala pada pasien lansia dengan hipertensi
e. Mampu dan mengetahui patofisiologi pada pasien lansia dengan hipertensi
f.

Mampu melaksanakan pengkajian terhadap pasien lansia dengan hipertensi

g. Mampu mendiagnosa keperawatan sesuai dengan prioritas masalah.


h. Mampu membuat rencana tindakan dan rasional dalam praktek nyata sesuai

dengan masalah yang diprioritaskan.


i.

Mampu melaksanakan tindakan dalam praktek nyata sesuai dengan masalah


yang telah diprioritaskan.

j.

Mampu menilai dan mengevaluasi hasil dari tindakan yang telah dilaksanakan
pada pasien lansia dengan hipertensi

k. Mampu mendokumentasikan rencana tindakan asuhan keperawatan yang telah

dilaksanakan.

BAB II
KONSEP TEORI

A. KONSEP HIPERTENSI
1. Definisi

Hipertensi merupakan suatu keadaan tekanan darah persisten dimana tekanan


sistoliknya diatas 140 mmHg dan tekanan diastolik diatas 90 mmHg. Pada populasi
manula, hipertensi didefinisikan sebagai tekanan sistolik 160 mmHg dan tekanan
diastolik 90 mmHg. Institut Nasional Jantung, Paru, dan Darah memperkirakan
separuh orang yang menderita hipertensi tidak sadar akan kondisinya. Begitu
penyakit ini diderita, tekanan darah pasien harus dipantau dengan interval teratur
karena hipertensi merupakan kondisi seumur hidup (Brunner and Suddart , 2002).
Hipertensi merupakan gejala yang paling sering ditemui pada orang lanjut usia dan
menjadi faktor risiko utama insiden penyakit kardiovaskular. Karenanya, kontrol
tekanan darah menjadi perawatan utama orang-orang lanjut usia. Jose Roesma, dari
divisi nefrologi ilmu penyakit dalam FKUI-RSUPN dr. Cipto Mangunkusumo,
Jakarta mengungkapkan bahwa pada orang tua umumnya terjadi hipertensi dengan

sistolik terisolasi yang berhubungan dengan hilangnya elastisitas arteri atau bagian
dari penuaan.
2. Anatomi fisiologi

Jantung terletak dalam rongga dada. Ukuran jantung sebesar genggaman tangan
pemiliknya dengan berat sekitar 300 gram. Jantung dalam sistem sirkulasi berfungsi
sebagai alat pemompa darah.
Jantung tersusun atas otot jantung ( miokardium ) . Bagian jantung luar dilapisi oleh
selaput jantung ( perikardium ). Perikardium terdiri dari 2 lapisan. Lapisan luar
disebut lamina panistalis dan lapisan dalam yang menempel pada dinding jantung
disebut lamina viseralis. Di antara kedua lapisan tersebut terdapat ruangan kavum
perikardii yang berisi cairan perikardii. Cairan ini berfungsi untuk menahan gesekan.
Bagian dalam jantung dilapisi endokardium.
Jantung mempunyai empat ruangan, yaitu atrium sinister (serambi kiri), atrium dexter
(serambi kanan), ventrikel sinister (bilik kiri), dan ventrikel dexter (bilik kanan).
Antarsisi kiri dan kanan jantung dipisahkan oleh septum (sekat) yang berupa otot
yang padat.
Atrium merupakan ruangan jantung tempat masuknya darah dari pembuluh balik
(vena). Antara atrium kiri dan ventrikel kiri terdapat katup valvula bikuspidalis (katup
berdaun dua). Katup ini berfungsi mencegah darah dalam ventrikel kiri agar tidak
mengalir kembali ke atrium kiri saat jantung berkontraksi.
Ventrikel mempunyai otot lebih tebal dari pada atrium, keadaan ini disebabkan
ventrikel berfungsi memompa darah keluar jantung. Antara atrium kanan dengan
ventrikel kanan terdapat katup valvula trikuspidalis (katup berdaun tiga). Katup ini
berfungsi mencegah darah dalam ventrikel kanan agar tidak mengalir kembali ke
atrium saat jantung berkontraksi.
Jantung terus-menerus memompa darah ke seluruh bagian tubuh. Jantung memompa
darah dengan cara berkontraksi sehingga jantung dapat mengembang dan mengempis.

Kontraksi jantung ini menimbulkan denyutan yang dapat dirasakan pada pembuluh
nadi di beberapa tempat.
Saat berkontraksi, atrium dan ventrikel mengembang dan menguncup secara
bergantian. Bila atrium mengembang, jantung mengisap darah dari seluruh tubuh
melalui pembuluh balik (vena kava superior dan vena kava inferior). Darah yang
diisap ini masuk ke atrium kanan dan darah dari vena pulmonalis yang kaya oksigen
masuk ke atrium kiri.
Bila atrium menguncup maka ventrikel mengembang dan darah mengalir dari atrium
ke ventrikel. Ventrikel merupakan bagian jantung yang berfungsi memompa darah
meninggalkan jantung.
3. Etiologi

Hipertensi berdasarkan penyebabnya dibagi menjadi 2 jenis :


a. Hipertensi primer atau esensial adalah hipertensi yang tidak / belum diketahui

penyebabnya (terdapat pada kurang lebih 90 % dari seluruh hipertensi).


b. Hipertensi sekunder adalah hipertensi yang disebabkan / sebagai akibat dari

adanya penyakit lain.


Faktor pemicu hipertensi dapat dibedakan atas :
a. Tidak dapat dikontrol, seperti :

1). Keturunan (genetik), kejadian hipertensi lebih banyak dijumpai pada penderita
kembar monozigot daripada heterozigot, apabila salah satu diantaranya menderita
hipertensi, menyokong bahwa faktor genetik mempunyai peran terhadap
terjadinya hipertensi. Pada percobaan binatang tikus golongan Japanese
spontanously hypertensive rat (SHR), New Zealand genetically hypertensive rat
(GH), Dahl salt sensitive (H) dan Salt resistant dan Milan hypertensive rat strain
(MHS), dua turunan tikus tersebut mempunyai faktor neurogenik yang secara
genetik diturunkan sebagai faktor penting timbulnya hipertensi, sedangkan dua

turunan yang lain menunjukkan faktor kepekaan terhadap garam yang juga
diturunkan secara genetik sebagai faktor utama timbulnya hipertensi.
2). Jenis Kelamin, kalau ditinjau perbandingan antara wanita dan pria, ternyata,
ternyata wanita lebih banyak menderita hipertensi. Dari laporan Sugiri di Jawa
Tengah didapatkan angka prevalensi 6,0% untuk pria dan 11,6% untuk wanita.
Laporan dari Sumatera Barat, mendapatkan 18,6% pria dan 17,4% wanita. Dari
perkotaan di Jakarta (pertukangan) didapatkan 14,6% pria dan 13,7% wanita.
3). Umur, Penderita hipertensi esensial, sebagian besar timbul pada usia 25 45
tahun dan hanya 20% yang timbulnya kenaikan tekanan darah di bawah usia 20
tahun dan diatas 50 tahun (Soeparman, 1999).
b. Dapat dikontrol :
1). Kegemukan (obesitas), belum terdapat mekanisme pasti, yang dapat
menjelaskan hubungan antara obesitas dan hipertensi esensial, akan tetapi pada
penyelidikan dibuktikan bahwa curah jantung dan sirkulasi volume darah
penderita obesitas dengan hipertensi lebih tinggi dibandingkan dengan penderita
yang mempunyai berat badan normal. Pada obesitas tahanan ferifer berkurang
atau normal, sedangkan aktivitas saraf simpatis meninggi dengan aktivitas renin
plasma yang rendah.
2). Kurang Olahraga, lebih banyak dihubungkan dengan pengobatan hipertensi,
karena olah raga isotonik dan teratur dapat menurunkan tahanan perifer, yang
akan menurunkan tekanan darah. Olah raga juga dikaitkan dengan peran obesitas
pada hipertensi. Dengan kurang olah raga, kemungkinan timbulnya obesitas akan
meningkat dan apabila asupan garam bertambah, akan mudah timbul hipertensi.
3).Merokok, rokok juga dihubungkan dengan hipertensi, walaupun pada manusia
mekanisme secara pasti belum diketahui. Hubungan antara rokok dengan
peningkatan resiko kardiovaskuler telah banyak dibuktikan.
4). Kolesterol tinggi, kehamilan,

5). Konsumsi Alkohol. Alkohol juga dihubungkan dengan hipertensi. Peminum


alkohol berat cenderung hipertensi, walaupun mekanisme timbulnya hipertensi
secara pasti belum diketahui.
6). Garam merupakan hal yang sangat sentral dalam patofisiologi hipertensi.
Hipertensi hampir tidak pernah ditemukan pada golongan suku bangsa dengan
asupan garam minimal. Apabila asupan garam kurang dari 3 gram perhari,
prevalensi hipertensi beberapa saja, sedangkan apabila asupan garam antara 5
15 gram perhari, prevalensi hipertensi meningkat menjadi 15 20%.

4. Klasifikasi

Klasifikasi Hipertensi berdasarkan WHO-ISH 1999


Tekanan Sistolik

Tekanan Diastolik

(mmHg)

(mmHg)

Optimal

< 120

< 80

Normal

< 130

< 85

Normal Tinggi

130 139

85 89

Derajat 1 (ringan)

140 159

90 99

subgroup borderline

140 149

90 94

Derajat 2 (sedang)

160 179

100 109

Derajat 3 (berat)

180

110

Kategori

Hipertensi Sistolik
140
90
Sumber : Zulkhair Ali, Standar Profesi Ilmu Penyakit Dalam (2002).
5. Tanda Dan Gejala

Pada pemeriksaan fisik, mungkin tidak dijumpai kelainan apapun selain tekanan
darah yang tinggi, tetapi dapat pula ditemukan perubahan pada retina, seperti
perdarahan, eksudat (kumpulan cairan), penyempitan pembuluh darah, dan pada
kasus berat, edema pupil (edema pada diskus optikus).
Individu yang menderita hipertensi kadang tidak menampakan gejala sampai
bertahun-tahun. Gejala, bila ada, biasanya menunjukan adanya kerusakan vaskuler,
dengan manifestasi yang khas sesuai dengan sistem organ yang divaskularisasi oleh
pembuluh darah bersangkutan. Penyakit arteri koroner dengan angina adalah gejala
yang paling menyertai hipertensi.
Hipertropi ventrikel kiri terjadi sebagai respon peningkatan beban kerja ventrikel
saat dipaksa berkontraksi melawan tekanan sistemik yag meningkat. Apabila jantung
tidak mampu lagi menahan peningkatan beban kerja, maka dapat terjadi gagal jantung
kiri. Perubahan patologis pada ginjal dapat bermanifestasi sebagai nokturia
(peningkatan urinasi pada malam hari) dan azotemia (peningkatan nitrogen urea darah
[BUN] dan kreatinin). Keterlibatan pembuluh darah otak dapat menimbulkan stroke
atau serangan iskemik transien yang termanifestasikan sebagai paralisis sementara
pada satu sisi (hemiplegia) atau gangguan tajam penglihatan. Pada penderita stroke,
dan pada penderita hipertensi disertai serangan iskemia, insiden infark otak mencapai
80%.
6. Patofisiologi

Menurunnya tonus vaskuler meransang saraf simpatis yang diterukan ke sel jugularis.
Dari sel jugalaris ini bias meningkatkan tekanan darah. Danapabila diteruskan pada
ginjal, maka akan mempengaruhi eksresi pada rennin yang berkaitan dengan
Angiotensinogen. Dengan adanya perubahan pada angiotensinogen II berakibat pada
terjadinya vasokontriksi pada pembuluh darah, sehingga terjadi kenaikan tekanan
darah.Selain

itu

juga

dapat

meningkatkan

hormone

aldosteron

yang

menyebabkanretensi natrium. Hal tersebut akan berakibat pada peningkatan

tekanandarah. Dengan Peningkatan tekanan darah maka akan menimbulkan


kerusakan pada organ organ seperti jantung.
7. Penatalaksanaan

Tujuan tiap program penanganan bagi setiap pasien adalah mencegah terjadinya
morbiditas dan mortalitas penyerta dengan mecapai dan mempertahankan tekanan
darah dibawah 140/90mmHg. Efektivitas setiap program ditentukan oleh derajat
hipertensi, komplikasi, biaya perawatan, dan kualitas hidup sehubungan dengan
terapi. Beberapa penelitian menunjukan bahwa pendekatan nonfarmakologis,
termasuk penurunan berat badan, pembatasan alkohol, natrium dan tembakau: latihan
dan relaksasi merupakan intervensi wajib yang harus dilakukan pada setiap terapi
antihipertensi. Apabila penderita hipertensi ringan berada dalam resiko tinggi (pria,
perokok) atau bila tekanan darah diastoliknya menetap, diatas 85-95 mmHg dan
sistoliknya diatas 130 sampai 139mmHg, maka perlu dimulai terapi obat-obatan.
Modifikasi gaya hidup
Penurunan berat badan
Pengurangan asupan alkohol
Aktifitas fisik teratur
Pengurangan masukan natrium
Penghentian rokok

Pada kenyataannya, modifikasi gaya hidup telah terbukti menghilangkan hipertensi


pada beberapa individu tanpa menggunakan obat (JNC,1992). Modifikasi gaya hidup
yang dapat menurunkan hipertensi (JNC,1992):
a) Mencapai penurunan berat badan sampai 10% dari berat badan ideal.
b) Batasi masukan alkohol tiap hari(2 oz liquor, 8 oz anggur, atau 24 oz bir)
c) Ikut serta dalam latihan aerobik reguler (30-45 menit) tiga sampai lima kali

seminggu.
d) Kurangi masukan natrium sampai < 2,3 g natrium atau 6 g natrium klorida.
e) Berhenti merokok.
f) Kurangi lemak jenuh dan kolesterol sampai < 3% dari masukan diet

Pastikan mengkonsumsi kalsium, kalium dan diet magnesium dalam jumlah yang
diizinkan setiap hari. Obesitas meningkatkan tahanan perifer dan beban kerja jantung
sehingga meningkatkan tekanan darah. Alkohol adalah vasodilatator yang akan
menyebabkan vasokonstriktor rebound, yang mempunyai keterkaitan dengan tekanan
darah (Cunningham, 1992).
Latihan reguler meningkatkan aliran darah perife- dan otot se` efisiensi
jantung. Hasilnya adalah sistem kardiovaskuler yang lebih efektif (Hill,1985). Natrium
mengontrol distribusi air keseluruh tubuh. Peningkatan natrium menyebabkan
peningkatan air, dengan demikian meningkatkan volume sirkulasi dan meningkatkan
tekanan darah. Tembakau bekerja sebagai vasokonstriktor, yang meningkatkan tekanan
darah. Diet tinggi lemak membantu pembentukan plaque dan penyempitan pembuluh
darah (Cunningham, 1992).

B. ASUHAN KEPERAWATAN TEORITIS


1. Pengkajian
a. Identitas

Meliputi nama, umur, no mr, jenis kelamin, alamat, pekerjaan, agama, suku bangsa,
tanggal masuk RS, dll.
b. Riwayat kesehatan

1). Riwayat kesehatan sekarang


Biasanya klien mengeluhkan pusing, sakit kepala, kuduk terasa berat, pandangan
kabur.
2). Riwayat kesehatan dahulu
Biasanya klien pernah mengalami penyakit yang sama seperti ini
3). Riwayat kesehatan keluarga
Biasanya ada anggota keluarga yang mengalami penyakit yang sama
c. Pemeriksaan fisik

Kepala
1) Rambut : biasanya rambut klien bersih, tidak ada lesi dan tidak ada ketombe
2) Mata : biasanya konjungtiva anemis, sclera tidak ikterik, mata simetris kiri dan

kanan
3) Hidung : biasanya hidung bersih, ada secret, tidak ada polip
4) Mulut : biasanya bibir tampak pucat, kering
5) Wajah : biasanya wajah tidak ada edema, lesi atau bekas luka lainnya.

Leher : biasanya tidak ada pembesaran kelenjer tyroid dan getah bening
Dada / Thorak
a) Inspeksi

: Biasanya simetris kiri dan kanan, terlihat dispnea

b) Palpasi

: Biasanya fremitus kiri dan kanan

c) Perkusi

: Biasanya Sonor

d) Auskultasi : Biasanya vesicular

Jantung
a) Inspeksi

: Biasanya ictus cordis tidak terlihat, tachicardia

b) Palpasi

: Biasanya ictus Cordis teraba di ruang inter costal


2 linea deksta sinistra

c) Perkusi

: Biasanya Pekak

d) Auskultasi : Biasanya irama jantung teratur

Perut / Abdomen
a) Inspeksi

:Biasanya tidak acites

b) Auskultasi : Biasanya bising usus normal, berkisar antara

5-35 kali/menit
c) Palpasi

: Biasanya tidak teraba lien, teraba hepar, teraba ginjal.

d) Perkusi

: Biasanya Tympani

Genitalia :
Biasanya tidak ada gangguan
Ekstremitas : Biasanya kekuatan otot tidak ada gangguan
3. Data Pola Kebiasaan Sehari-hari
a. Nutrisi

Biasanya tidak mengalami anoreksia, penurunan BB


b. Eliminasi

Biasanya pada defekasi terjadi BAB encer


c. Istirahat dan tidur

Biasanya pada pasien membutuhkan istirahat dan tidur


d.

Data Sosial Ekonomi


Biasanya klien masih bisa melakukan aktivitas di tempat tidur

e.

Data Psikososial

Biasanya klien mengalami factor stress contoh financial, hubungan dan


sebabnya, perasaan tidak berdaya

2. Diagnosa keperawatan
a. Resiko tinggi terhadap penurunan curah jantung berhubungan dengan peningkatan

afterload, vasokonstriksi, iskemia miokard, hipertropi ventricular.


b. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan umum, ketidakseimbangan

antara suplai dan kebutuhan O2.


c. Gangguan rasa nyaman : nyeri ( sakit kepala ) berhubungan dengan peningkatan

tekanan vaskuler serebral.


d. Potensial perubahan perfusi jaringan: serebral, ginjal, jantung berhubungan

dengan gangguan sirkulasi.

3. Intervensi keperawatan

No.
1.

Diagnosa

NOC
Keperawatan
Intoleransi
Setelah dilakukan asuhan
aktifitas

keperawatan selama 1x24

NIC
Terapi Aktifitas
1. Menentukan penyebab toleransi aktivitas
2. Berikan periode istirahat selama aktifitas

berhubungan

jam status nutrisi klien baik,

dengan

dengan kriteria hasil:


1. Istirahat dan aktifitas

kelemahan
umum

seimbang
2. Mengetahui keterbatasan
energi
3. Menggunakan teknik
konservasi energi
4. Mengubah gaya hidup

3. Pantau respon kardiopulmonal


4. Tingkatkan aktifitas secara bertahap
5. Monitor intake nutrisi untuk memastikan
kecukupan energi
6. Ajarkan pada klien bagaimana
mengggunakan teknik control pernafasan
ketika beraktifitas.

7. Kaji penyebab gangguan pola tidur


sesuai dengan tingkat energi
8. Atur lingkungan sebelum
5. Persiapan energi cukup
tidur(cahaya,suhu ruangan,selimut)
untuk beraktifitas
9. Instruksikan pada keluarga untuk menjaga
lingkungan yang tenang saat pasien tidur
10. Anjurkan pasien untuk minum obat
sebelum tidur
2.

Gangguan rasaSetelah dilakukan tinfakan


nyaman nyeri (keperawatan selama 1x24

1. Lakukan

pengkajian

komprehensif

nyeri

secara

sakit

kepala)jam klien tidak mengalami

berhubungan
dengan
peningkatan
tekanan
vaskuler
serebral.

2. Kontrol

lingkungan

dapat

seperti

suhu

nyeri

mempengaruhi

NOC :

ruangan, pencahayaan dan kebisingan

1. Pain Level
2. pain control
3. comfort level

nyeri

yang

3. Kurangi faktor presipitasi nyeri


4. Kaji tipe dan sumber nyeri untuk
menentukan intervensi
5. Ajarkan
farmakologi:

tentang
napas

teknik
dala,

non

relaksasi,

distraksi, kompres hangat/ dingin


6. Berikan analgetik untuk mengurangi
nyeri
7. Tingkatkan istirahat
8. Berikan informasi tentang nyeri seperti
penyebab nyeri, berapa lama nyeri akan
berkurang

dan

antisipasi

ketidaknyamanan dari prosedur


9. Monitor vital sign sebelum dan sesudah
pemberian analgesik pertama kali

DAFTAR PUSTAKA

Brunner & Suddarth. Buku Ajar : Keperawatan Medikal Bedah Vol 2, Jakarta, EGC, 2002
Gunawan, Lany. Hipertensi : Tekanan Darah Tinggi , Yogyakarta, Penerbit Kanisius,

2001

Kodim Nasrin. Hipertensi : Yang Besar Yang Diabaikan, @ tempointeraktif.com, 2003


Smith Tom. Tekanan darah Tinggi : Mengapa terjadi, Bagaimana mengatasinya ?, Jakarta,
Penerbit Arcan, 1995
Semple Peter. Tekanan Darah Tinggi, Alih Bahasa : Meitasari Tjandrasa Jakarta, Penerbit Arcan,
1996