Anda di halaman 1dari 41

TEORI TEORI KOMUNIKASI

A. 10 TEORI KOMUNIKASI ANTAR PRIBADI


1. Lasswell Model
Model Komunikasi dari Laswell ini di anggap oleh para pakar komunikasi sebagai salah satu
teori komunikasi yang paling awal dalam perkembangan teori komunikasi. Lasswell menyatakan
bahwa cara yang terbaik untuk menerangkan komunikasi adalah menjawab pertanyaan who says
what in wich channel to whom whit what effect. Adapun fungsi komunikasi menurut Lasswell
adalah sebai berikut:
a. Pengamatan lingkungan
b. Forelasi kelompok-kelompok dalam masyarakat ketika menaggapi lingkungan
c. Transmisi Morisan social dari generasi yang satu ke generasi yang lain

2. S-O-R Thoery
Teori ini sebagai singkatan dari stimulus-organisem-repon, ini semula berasal dari psikologi.
Kalau kemudian menjadi juga teori komunikasi, tidak mengherankan, karena objek material dan
psikologi dan ilmu komunikasi adalah sama. Menurut stimulus respon ini, efek yang di
timbulkan adalah reaksi khusus terhadap stimulus khusus, sehingga seorang dapat mengharapkan
dan memperkirakan kesesuaian antara pesan dan reaksi komunikan.

3. S-M-C-R Model
Rumus S-M-C-R adalah singkatan dari istilah-istilah : S singkatan dari Sourc yang berarti
sumber atau komunikator, M singkatan dari Massage yang berarti pesan, C singkatan dari
Cannel yang berarti saluran atau media, sedangkan R singkatan dari Receiver yang berarti
penerima atau komunikan. Jadi komunikator pada komunikasi tatap muka hanya menggunakan
satu media saja. Misalnya bahasa, sedangkan pada komunikasi bermedia seorang komunikator,
misalnya wartawan, penyiar atau reporter menggunakan dua media, media primer dan media
skunder, jelasnya bahasa dan sarana yang ia operasikan.

4. Teori Matematika Komunikasi

Teori Matematika ini dibuat seringkali disebut model Shannon dan Weaver, oleh karena teori
komunikasi manusia yang muncul pada tahun 1949, merupakan perpaduan dari gagasan Klaude
E. Shannon dan Warren Weaver. Adalah Shannon yang pada tahun 1948 mengatakan teori
matematik dalam komunikasi permesinan (engineering communication). Yang kemudian
bersama Warren pada tahun 2949 diterapkan pada proses komunikasi manusia. Sejak itulah
istilah komunikasi dipergunakan dalam pengertian amat luas yang mencangkup semua prosedur
dimana pikiran seseorng mempengaruhi pikiran orang lain,

Gambar di atas menunjukan bahwa sumber informasi (information source) memproduksi


sebuah (message) untuk dikomunikasikan. Pesan tersebut terdiri dari kata-kata lisan atau
tulisan, music, gambar dan lain-lain. Transmitter mengubah pesan menjadi isyarat
(signal) yang sesuai bagi saluran yang akan dipergunakan. Saluran (channel) adalah
media yang menyalurkan isyarat dari pemancar kepada penerima (receiver).

5. Model Sirkular Osgood dan Schramm


Beda dengan model Shannon dan weaver dengan model linaernya, model ini menitikberatkan
perhatiannya langsung kepada saluran yang menghubungkan pengirim dan penerima.

Shannon dan Weaver membedakan Source dengan transmitter dan antara receiver dengan
distination. Dengan kata lain, dua fungsi dipenuhi pada sisi pengirim dan pada sisi penerimaan.
Pada Schramm dan Osgood ditunjukan fungsinya yang hamper sama digambarkannya dua
pihak berperilaku sama, yaitu encoding atau menjadi, decoding menjadi balik dan interpreting
atau menafsirkan.
6. Model Helical Dance
Model komunikasi ini dapat dikaji sebagai pengembangan dari model sirkural dari Osgood
dan Schramm. Yakni suatu bentuk melingkar yang semakin membesar menunjukan perhatian
kepada suatu fakta bahwa proses komunikasi bergerak maju dan apa yang dikomunikasikan kini
akan mempengaruhi struktur dan isi komunikasi yang dating menyusul Dance menggarisbawahi
sifat dinamik dari komunikasi.

Dalam percakapan misalnya, bidang kognitif secara tetap membesar pada mereka yang
terlibat. Para actor komunikasi secara sinambung memperoleh informasi mengenai topic termasa,
tentang pandangan orang lain, pengetahuan dan sebagainya.
7. Model Abx Newcomb

Model ini menyaatkan bahwa orientasi A (sikap) terhadap B dan terhadap X adalah saling
bergantung, dan kegiatannya membentuk suatu system yang meliputi 4 orientasi.

a) Orientasi A terhadap X termasuk sikap baik terhadap x sebagai object untuk didekati atau
dihindarkan maupun dihindarkan maupun terhadapa cirri-ciri kognitif.
b) Orientasi A terhadap B, dalam pengertian yang benar-benar sama (untuk tujuan menghindarkn
istilah-istilah yang membingungkan, Newcomb menyebutnya antraksi yang positif dan negative
terhdap A atau C sebagai orang-orang dengan sikap-sikap yang menyenangkan dan tidak
menyenangkan terhadap X).
c) Orientasi B terhadap X
d) Orientasi B terhadap A
8. TeoriDisonasiKognitif
Istilah disonasi kognitif dari teori yang ditampilkan oleh Leon Festinger ini berarti
ketidaksesuaian antara kognisi sebagai aspek sikap dengan perilaku yang terjadi pada diri
seseorang. Orang yang mengalami disonasi akan beupaya mencari dalih untuk mengurangi
disonasinya itu.
9. Teori Inokulasi
Teori ini yang pada mulanya ditampilkan oleh McGuire ini mengambil analogi dari peristiwa
medis. Orang. Yang secara fisik tidak siap untuk menahan penyakit infeksi, seperti cacar dan
polio, memerlukan inokulasi (suntikan) vaksin untuk merangsang mekanisme daya tahan
tubuhnya supaya dapat melawan penyakit tersebut.
Demikian pula halnya dengan orang yang tidak memiliki informasi mengenai suatu hal atau
tidak menyadari posisi mengenai hal tersebut, maka dia akan lebih mudah untuk dipersuasi atau
dibujuk, oleh karena iatidak siap untuk menolak argumentasi si persuader atau pembujuk, suatu
cara untuk membuatnya agar tidak mudah kena pengaruh adalah menyuntiknya dengan
argumentasi balasan.
Teori inokulasi menyatakan bahwa lebih baik mempersenjatai terbujuk dengan counter
argument daripada membiarkan tidak siap menyangkal perspektif lawan.

10. Teori Hubungan


Teori yang diketengahkan juga oelh Melvin DeFleur ini menunjukan bahwa hubungan social
secara informal berperan penting dalam mengubah peprilaku seseorang ketika diterpa pesan
komunikasi massa kenyataan menunjukan bahwa bedasarkan hasil peneletian di AS.
Komunkiasi Antar Pribadi
1. SELF-DISCLOSURE
Dalam self-disclosure orang membuka diri dan menyatakan informasi tentang dirinya pada lawan
komunikasinya. Bahkan informasi yang di ungkapkan pun bukan informasi yang biasa-biasa saja
melainkan informasi yang mendalam tentang dirinya.
2. Teori Hipotensi Kecocokan (Matching Hipothesis)
Walster dan Berscheid menjelaskan bahwa kita berkawan dan berkencan dengan mereka
yang setara dengan kita dalam ha daya tarik fisik. Walaupun kita mungkin tertarik kepada
orang-orang yang secara fisik paling menarik, kita berkencan dan berkawan dengan
orang-orang yang mirip dengan kita dalam hal daya tarik fisik.
Contoh kasus, Jika anda bertanya kepada sekelompok kawan, Kepada siapa anda merasa
tertarik? mereka mungkin sekali akan menyebutkan nama-nama orang yang paling
menarik yang mereka ketahui.
3. Process View
Process view menganggap bahwa kualitas dan sifat hubungan dapat diperkirakan hanya dengan
menggunakan atribut masing-masing sebagai individu dan kombinasi antara atribut-atribut tadi.
Hubungan intensif antara orang-orang dalam kelompok primer dapat menyebabkan lahirnya
process view, jadi, umpamanya suami istri memahami prilaku masing-masing, isti memahami
makna senyum suami, sedangkan suami memahami kerutan kening di istri.

4. Social Exchange
Teori ini menelaah bagaimana kontribusi seseorang dalam sesuatu hubungan, di mana hubungan
itu memengaruhi kontribusi orang lain, thibut dan kelley, (Sendjaja, 2002: 2.43) pencetus teori
ini, mengemukakan bahwa orang mengevaluasi hubungan dengan orang lain dengan
mempertimbangkan konsekuesinya, khususnya terhadap ganjaran yang di peroleh dan upaya
yang telah di lakukan, orang akan memutuskan untuk tetap tinggal dalam hubungan tersebut atau
pergi meninggalkanya .
5. Aprehensi Komunikasi

McCroskey menyatakan bahwa aprehensi komunikasi itu muncul pada manusia karena
pengaruh suasana komunikasi di rumahnya. Dinyatakan bahwa faktor-faktor lingkungan
rumah, seperti jumlah percakapan dengan anggota keluarga dan gaya interaksi anakorang tua akan mempengaruhi perilaku komunikasi anak. Ini menunjukan bahwa
lingkungan keluarga menjadi penentu penting ada tidaknya "
Penyebab aprehensi komunikasi dikelompokkan menjadi 3 (tiga) kategori :
a) Aktivitas berlebihan. Hal ini menunjukan bahwa secara psikologis kita terlalu
aktif sebelum kegiatannya sendiri dilakukan.
Cth: Saat kegiatan di luar kota, kita sibuk berbelanja& jalan-jalan sebelum
kegiatan hari H. Alhasil pada hari H kita sudah terlalu kecapaian dan tidak fokus
b) Pemprosesan kognitif yang tidak tepat. Hal ini untuk menunjukan rasa tidak
nyaman dalam menghadapi kegiatan komunikasi. Oleh karena itu, penyebab
aprehensi komunikasi ini dipandang terkait dengan bagaimana kita berpikir
tentang komunikasi dan bagaimana proses komunikasi itu dipandang menakutkan.
Cth : Kita akan bertemu dengan seorang dosen untuk meminta ujian susulan
karena pada saat ujian kita sakit. Kita terlebih dahulu memikirkan situasi
menyeramkan yang akan berlangsung dalam komunikasi tersebut.

6. Teori Pengurangan Ketidakpastian


Mengapa kita menggali pengetahuan tentang rekan kita ? Teori ini menjelaskan, hal
tersebut dilakukan manusia guna mengurangi ketidakpastian atau meningkatkan
prediktabilitas perilaku masing-masing dalam interaksi yang akan mereka kembangkan,
misalnya rekan sebangku kita menyebut ayahnya adalah anggota TNI, tentunya dalam
benak kita ada bayangan begimana perilaku seorang anak perwira TNI. Bayangan itu
akan berbeda apabila rekan sebangku kita menyebut pekerjaan ayahnya adalah pedagang
sayur-mayur di pasar atau seorang guru besar di satu perguruan tinggi ternama.
Menggali pengetahuan berupa memahami itulah yang merupakan perhatian utama kita
saat bertemu dengan seseorang yang belum kita kenal. Jika kita berdiam diri dalam
ketidaktahuan, tidaklah akan membuat kita merasa tenang. Jika kita mengetahui siapa
orang yang kita ajak berbincang-bincang, tentunya akan lebih membuat diri kita merasa
tenang dan nyaman apabila dibandingkan dengan berbincang dengan orang yang tidak
kita kenal. Oleh karena itu, kita akan berusaha mengetahui dan memahami siapa orang
tersebut.
7. Teori Dialektika Relasional
Agar bisa lebih memahami dialektika ini, kita kembali lagi bahwa relasi antar pribadi itu
tidak statis atau menurut Teori Dialektika Relasional, bersifat cair. Orang-orang yang
menjalin relasi dan berkomunikasi antarpribadi pada batinya mengalami apa yang
dinamakan tarikan konflik. Tarikan konflik itulah yang menyebabkan relasi menjadi
selalu berada dalam kondisi cair, yang dikenal sebagai ketegangan dialektis. Kita terayunayun di antara dua kutub relasi. Antara harmonis dan konflik atau antara akrab dan
bermusuhan.
8. Teori Disonansi kognitif
Teori Leon Festinger mengenai dissonansi kognitif merupakan salah satu teori yang
paling penting dalam sejarah psikologi sosial. Selama bertahun-tahun teori ini
menghasilkan sejumlah riset dan mengisi aliran kritik, interpretasi, dan extrapolasi.
Festinger mengajarkan bahwa dua elemen kognitif termasuk sikap, persepsi,
pengetahuan, dan perilaku.
TAHAP
1. Posisi nol, atau irrelevant,
2. Kedua yaitu konsisten, atau consonant dan
3.Ketiga yaitu inkonsisten, atau dissonant. Dissonansi terjadi ketika satu elemen tidak
diharapkan mengikuti yang lain. Jika kita pikir merokok itu berbahaya bagi kes ehatan,
mereka tidak berharap kita merokok. Apa yang konsonan dan dissonan bagi seseorang
tidak bisa berlaku bagi orang lain. Jadi kita harus selalu menanyakan apa yang konsisten
dan yang tidak konsisten dalam sistem psik ologis orang itu sendiri.
9. Teori Saling Melengkapi
Theodore Reik, berpendapat bahwa kita jatuh cinta kepada orang yang memiliki
karakteristik yang tidak kita miliki dan bahwa sebenarnya kita merasa iri. Orang tertarik
kepada orang lain yang tidak serupa hanya dalam situasi-situasi tertentu.
Sebagai contoh, mahasiswa yang patuh dapat sangat cocok dengan seorang dosen yang
agresif, tetapi mahasiswa ini tidak bias hidup cocok dengan istri atau suami yang agresif.
Istri yang dominant mungkin cocok dengan suami yang penurut tetapi mungkin tidak

cocok untuk beraul dengan teman yang penurut.


Teori ini meramalkan bahwa orang akan tertarik kepada mereka yang tidak serupa
dengannya (artinya, tidak dogmatis).
10. Teori Penetrasi Sosial
Altman dan Taylor (1973) mengemukakan suatu model perkembangan hubungan yang
disebut social penetration atau penetrasi social, yaitu suatu proses di mana orang saling
mengenal satu dengan lainnya. Model ini selain melibatkan self-disclosure juga
menjelaskan bilamana harus melakukan self-disclosure dalam perkembangan hubungan.
Penetrasi merupakan proses bertahap, dimulai dari komunikasi basa-basi yang tidak
akrab dan terus berlangsung hingga menyangkut topic pembicaraan yang lebih
pribadi/akrab, seiring dengan berkebangnya hubungan. Di sini orang akan membiarkan
orang lain untuk lebih mengenal dirinya secara bertahap. Dalam proses ini biasanya
orang akan menggunakan persepsinya untuk menilai keseimbangan antara upaya dan
ganjaran (costs and rewards) yang diterimanya atas pertukaran yang terus berlangsung
untuk memperkirakan proses hubungan mereka. Jika perkiraan tersebut menjanjikan
kesenangan/keuntungan, maka mereka secara bertahap akan bergerak menuju tingkat
hubungan yang lebih akrab.
Oleh karena itulah, dalam teori ini dinyatakan bahwa relasi akan menjadi semakin intim
apabila disclosure berlangsung artinya, orang-orang yang menjalin komunikasi
antarpribadi masing-masing melakukan, self-disclosure. Proses self-disclosure itu
berlangsung seperti kita mengupas sesiung bawang. Makin dalam kita buka maka kita
akan makin membawa kita memasuki bagian terdalam dari bawang tersebut.

Teori teori komunikasi.


1. Teori Komunikasi dua tahap dan pengaruh antar pribadi
Teori ini berawal dari hasil penelitian Paul Lazarsfeld dkk mengenai efek media massa
dalam kampanye pemilihan umum tahun 1940. Studi ini dilakukan dengan asumsi bahwa
proses stimulus bekerja dalam menghasilkan efek media massa. Namun hasil penelitian
menunjukan sebaliknya. Efek media massa ternyata rendah dan asumsi stimulus respon
tidak cukup menggambarkan realitas audience media massa dalam penyebaran arus
informasi dan menentukan pendapat umum.
2. Teori Informasi atau Matematis
Salah satu teori komunikasi klasik yang sangat mempengaruhi teori-teori komunikasi
selanjutnya adalah teori informasi atau teori matematis. Teori ini merupakan bentuk
penjabaran dari karya Claude Shannon dan Warren Weaver (1949, Weaver. 1949 b),
Mathematical Theory of Communication.
Teori ini melihat komunikasi sebagai fenomena mekanistis, matematis, dan informatif:
komunikasi sebagai transmisi pesan dan bagaimana transmitter menggunakan saluran dan
media komunikasi. Ini merupakan salah satu contoh gamblang dari mazhab proses yang
mana melihat kode sebagai sarana untuk mengonstruksi pesan dan menerjemahkannya
(encoding dan decoding). Titik perhatiannya terletak pada akurasi dan efisiensi proses.
Proses yang dimaksud adalah komunikasi seorang pribadi yang bagaimana ia
mempengaruhi tingkah laku atau state of mind pribadi yang lain.
3. Teori Pengharapan Nilai (The Expectacy-Value Theory)
Phillip Palmgreen berusaha mengatasi kurangnya unsur kelekatan yang ada di dalam teori
uses and gratification dengan menciptakan suatu teori yang disebutnya sebagai
expectance-value theory (teori pengharapan nilai).
Dalam kerangka pemikiran teori ini, kepuasan yang Anda cari dari media ditentukan oleh
sikap Anda terhadap media --kepercayaan Anda tentang apa yang suatu medium dapat
berikan kepada Anda dan evaluasi Anda tentang bahan tersebut. Sebagai contoh, jika
Anda percaya bahwa situated comedy (sitcoms), seperti Bajaj Bajuri menyediakan
hiburan dan Anda senang dihibur, Anda akan mencari kepuasan terhadap kebutuhan
hiburan Anda dengan menyaksikan sitcoms. Jika, pada sisi lain, Anda percaya bahwa
sitcoms menyediakan suatu pandangan hidup yang tak realistis dan Anda tidak menyukai
hal seperti ini Anda akan menghindari untuk melihatnya.

4. Teori Dependensi Efek Komunikasi Massa


Teori ini dikembangkan oleh Sandra Ball-Rokeachdan Melvin L. DeFluer (1976), yang
memfokuskan pada kondisi struktural suatu masyarakat yang mengatur kecenderungan
terjadinya suatu efek media massa. Teori ini berangkat dari sifat masyarakat modern,
diamana media massa diangap sebagai sistem informasi yang memiliki peran penting
dalam proses memelihara, perubahan, dan konflik pada tataran masyarakat,kelompok,
dan individu dalam aktivitas sosial. Secara ringkas kajian terhadap efek tersebut dapat
dirumuskan sebagai berikut:
1. Kognitif, menciptakan atau menghilangkan ambiguitas, pembentukan sikap, agendasetting, perluasan sistem keyakinan masyarakat, penegasan/ penjelasan nilai-nilai.
2. Afektif, menciptakan ketakutan atau kecemasan, dan meningkatkan atau menurunkan
dukungan moral.
3. Behavioral, mengaktifkan atau menggerakkan atau meredakan, pembentukan isu
tertentu atau penyelesaiannya, menjangkau atau menyediakan strategi untuk suatu
aktivitas serta menyebabkan perilaku dermawan.
5. Teori The Spiral of Silence
Teori the spiral of silence (spiral keheningan) dikemukakan oleh Elizabeth NoelleNeuman (1976), berkaitan dengan pertanyaan bagaimana terbentuknya pendapat umum.
Teori ini menjelaskan bahwa terbentuknya pendapat umum ditentukan oleh suatu proses
saling mempengaruhi antara komunikasi massa, komunikasi antar pribadi, dan persepsi
individu tentang pendapatnya dalam hubungannya dengan pendapat orang-orang lain
dalam masyarakat.
6. Teori Uses and Gratifications (Kegunaan dan Kepuasan)
Teori ini pertama kali diperkenalkan oleh Herbert Blumer dan Elihu Katz (1974). Teori
ini mengatakan bahwa pengguna media memainkan peran aktif untuk memilih dan
menggunakan media tersebut. Dengan kata lain, pengguna media adalah pihak yang aktif
dalam proses komunikasi. Pengguna media berusaha mencari sumber media yang paling
baik di dalam usaha memenhi kebutuhannya. Artinya pengguna media mempunyai
pilihan alternatif untuk memuaskan kebutuhannya.

7. Teori Difusi Inovasi


Teori difusi yang paling terkemuka dikemukakan oleh Everett Rogers dan para
koleganya. Rogers menyajikan deksripsi yang menarik mengenai mengenai penyebaran

dengan proses perubahan sosial, di mana terdiri dari penemuan, difusi (atau komunikasi),
dan konsekwensi-konsekwensi. Perubahan seperti di atas dapat terjadi secara internal dari
dalam kelompok atau secara eksternal melalui kontak dengan agen-agen perubahan dari
dunia luar. Kontak mungkin terjadi secara spontan atau dari ketidaksengajaan, atau hasil
dari rencana bagian dari agen-agen luar dalam waktu yang bervariasi, bisa pendek,
namun seringkali memakan waktu lama.
8. Teori Komunikasi dua tahap dan pengaruh antar pribadi
Teori ini berawal dari hasil penelitian Paul Lazarsfeld dkk mengenai efek media massa
dalam kampanye pemilihan umum tahun 1940. Studi ini dilakukan dengan asumsi bahwa proses
stimulus bekerja dalam menghasilkan efek media massa. Namun hasil penelitian menunjukan
sebaliknya. Efek media massa ternyata rendah dan asumsi stimulus respon tidak cukup
menggambarkan realitas audience media massa dalam penyebaran arus informasi dan
menentukan pendapat umum.
9. Teori Pengharapan Nilai (The Expectacy-Value Theory)
`
Phillip Palmgreen berusaha mengatasi kurangnya unsur kelekatan yang ada di dalam teori
uses and gratification dengan menciptakan suatu teori yang disebutnya sebagai expectance-value
theory
(teori
pengharapan
nilai).
Dalam kerangka pemikiran teori ini, kepuasan yang Anda cari dari media ditentukan oleh sikap
Anda terhadap media --kepercayaan Anda tentang apa yang suatu medium dapat berikan kepada
Anda dan evaluasi Anda tentang bahan tersebut. Sebagai contoh, jika Anda percaya bahwa
situated comedy (sitcoms), seperti Bajaj Bajuri menyediakan hiburan dan Anda senang dihibur,
Anda akan mencari kepuasan terhadap kebutuhan hiburan Anda dengan menyaksikan sitcoms.
Jika, pada sisi lain, Anda percaya bahwa sitcoms menyediakan suatu pandangan hidup yang tak
realistis dan Anda tidak menyukai hal seperti ini Anda akan menghindari untuk melihatnya.
10. Teori Agenda Setting
Agenda-setting diperkenalkan oleh McCombs dan DL Shaw (1972). Asumsi teori ini
adalah bahwa jika media memberi tekanan pada suatu peristiwa, maka media itu akan
mempengaruhi khalayak untuk menganggapnya penting. Jadi apa yang dianggap penting media,
maka penting juga bagi masyarakat. Dalam hal ini media diasumsikan memiliki efek yang sangat
kuat, terutama karena asumsi ini berkaitan dengan proses belajar bukan dengan perubahan sikap
dan pendapat.

11.

Teori Kultivasi
Program penelitian teoritis lain yang berhubungan dengan hasil sosiokultural komunikasi
massa dilakukan George Garbner dan teman-temannya. Peneliti ini percaya bahwa karena

televisi adalah pengalaman bersama dari semua orang, dan mempunyai pengaruh memberikan
jalan bersama dalam memandang dunia. Televisi adalah bagian yang menyatu dengan kehidupan
sehari-hari kita. Dramanya, iklannya, beritanya, dan acara lain membawa dunia yang relatif
koheren dari kesan umum dan mengirimkan pesan ke setiap rumah. Televisi mengolah dari awal
kelahiran predisposisi yang sama dan pilihan yang biasa diperoleh dari sumber primer lainnya.
Hambatan sejarah yang turun temurun yaitu melek huruf dan mobilitas teratasi dengan
keberadaan televisi. Televisi telah menjadi sumber umum utama dari sosialisasi dan informasi
sehari-hari (kebanyakan dalam bentuk hiburan) dari populasi heterogen yang lainnya. Pola
berulang dari pesan-pesan dan kesan yang diproduksi massal dari televisi membentuk arus utama
dari lingkungan simbolis umum.
Garbner menamakan proses ini sebagai cultivation (kultivasi), karena televisi dipercaya
dapat berperan sebagai agen penghomogen dalam kebudayaan. Teori kultivasi sangat menonjol
dalam kajian mengenai dampak media televisi terhadap khalayak. Bagi Gerbner, dibandingkan
media massa yang lain, televisi telah mendapatkan tempat yang sedemikian signifikan dalam
kehidupan sehari-hari sehingga mendominasi lingkungan simbolik kita, dengan cara
menggantikan pesannya tentang realitas bagi pengalaman pribadi dan sarana mengetahui dunia
lainnya (McQuail, 1996 : 254)

5 Teori Komunikasi Antar Pribadi


a) Aprehensi Komunikasi
Aprehensi komunikasi merupakan kondisi kognitif seseorang yang mengetahui bahwa
dirinya saat berkomunikasi dengan orang lain. Melalui proses komunikasi antar pribadi,
seseorang dapat mengetahui sikap, dan juga sifat dirinya sendiri yang tidak ia ketahui ketika
tidak berinteraksi dengan orang lain.
Contoh : Sepasang suami-istri. Dalam menjalani rumah tangga, mereka dapat saling
mengetahui sifat dan sikap lewat komunikasi yang mereka bangun bersama-sama.

b) Teori Self Disclosure (model pengungkapan diri)


Self-disclosure merupakan proses mengungkapkan informasi pribadi kita pada orang lain
ataupun sebaliknya. Teori ini menjelaskan bagaimana kita berbagi informasi tentang diri kita

* Fisher, B. Aubrey, 1986, Teori-teori Komunikasi. Penyunting: Jalaluddin Rakhmat, Penerjemah: Soejono Trimo. Bandung:
Remaja Rosdakarya.
* Mulyana, Dedy, 2001, Metodologi Penelitian Kualitatif (Paradigma Baru Komunikasi dan Ilmu Sosial Lainnya). Bandung:
Remaja Rosdakarya.

yang bersifat pribadi kepada orang lain. Teori ini mendorong sifat keterbukaan. Pemahaman
Komunikasi Antar Pribadi terjadi melalui: Self-disclosure (pengungkapan diri), Feedback
(umpan balik), dan Sensitivitas untuk mengenal orang lain.
Sedangkan ketidakpuasan dalam hubungan diawali oleh: Ketidakjujuran, Kurangnya
kesamaan antara tindakan seseorang dengan perasaannya, Miskin feedback; dan pengungkapan
diri yang ditahan. Contoh dalam kehidupan sehari-hari, adalah curhat dengan teman dekat.1
c) Teori Penetrasi Sosial
Teori ini menyatakan bahwa kedekatan antarpribadi itu berlangsung secara bertahap (gradual)
dan berurutan yang di mulai dari tahap biasa-biasa saja hingga tahap intim sebagai salah satu
fungsi

dari

dampak

saat

ini

maupun

dampak

masa

depannya..

Teori ini menyatakan bahwa relasi akan menjadi semakin intim apabila disclosure
berlangsung. Artinya, orang-orang yang melakukan interaksi ini mengaplikasikan teori self
disclosure. Pada dasarnya, konsep penetrasi sosial menjelaskan bagaimana kedekatan relasi itu
berkembang, gagal untuk berkembang atau berhenti. Seperti bawang merah, kita mengupas dari
bagian terluar hingga terdalam.
Contoh, kedekatan seorang sahabat, laki-laki dan perempuan. Teori penetrasi sosial
menjelaskan kedekatan itu berkembang, jika hubungan dua sahabat ini berkembang dari teman
menjadi pasangan kekasih. Namun jika tidak berkembang, tetap menjadi teman, berarti teori
penetrasi sosial menjelaskan kedekatan itu tidak berkembang. Dan jika pertemanan itu menjadi
musuh karena suatu hal, karena tidak adanya self disclosure, maka teori penetrasi sosial
menjelaskan bahwa hubungan itu akan berhenti.
d) Teori Pengurangan Ketidakpastian
Uncertainty reduction theory atau teori pengurangan ketidakpastian, terkadang juga
disebut initial interaction theory. Teori ini diciptakan oleh Charles Berger dan Richard Calabrese
1

pada tahun 1975. Tujuan mereka dalam mengkonstruksikan teori ini adalah untuk menjelaskan
bagaimana komunikasi digunakan untuk mengurangi ketidakpastian antara orang asing yang
terikat dalam percakapan mereka bersama.2
Teori ini menjelaskan, interaksi

dilakukan manusia berguna untuk mengurangi

ketidakpastian atau meningkatkan prediktabilitas perilaku masing-masing dalam interaksi yang


akan mereka kembangkan. Artinya, teori ini menjelaskan keingintahuan kita atas ketidaktahuan
kita. Menggali pengetahuan berupa memahami itulah yang merupakan perhatian utamakita.
Contoh, saat bertemu dengan seseorang yang belum kita kenal. Oleh karena itu, kita akan
berusaha mengetahui dan memahami siapa orang tersebut tentunya melalui tahap - tahap
tertentu.
e) Teori Dialektik Relasional
Makna Dialektika adalah seni diskusi logis sebagai alat untuk memeriksa kebenaran teori
berdasarkan resolusi dari pertentangan atau kontradiksi.
Teori ini menggambarkan hubungan komunikasi sebagai kemajuan dan pergerakannya
yang konstan. Orang yang terlibat dalam berhubungan pada dasarnya selalu ada dorongan dan
tarikan dari keinginan masing-masing individu yang bertolak belakang.
Hubungan adalah suatu koordinasi dan tercipta lewat proses dialog, maka Komunikasi
Antar Persona bukan hanya sekedar komunikasi, namun juga butuh pemahaman dan tujuan. Jika
seseorang tidak dapat menjelaskan orang lain dalam perannya, maka pada teori ini diasumsikan
bahwa mereka tidak mempunyai hubungan.
Contoh: Pasangan yang sedang mengalami konflik, ada kalanya mereka tidak dapat
menafsirkan hubungan apa yang sedang mereka jalani. Karena bukan hanya sekedar teman,
namun juga karena masalah yang mereka miliki, mereka enggan mengakui bahwa mereka adalah
pasangan.3
Kontradiksi adalah konsep sentral relasional dialektika. Kontradiksi merujuk kepada
interaksi dinamis antara oposisi dan membentuk kesatuan yang kecenderungan saling bergantung
(dialektis prinsip kesatuan) belum saling meniadakan satu sama lain (prinsip dialektika negasi).
2
3

Dari perspektif dialektika relasional, ikatan terjadi dalam saling ketergantungan dengan
yang lain dan kemerdekaan dari lainnya. Tanpa salah satu dari itu, hubungan bisa berkurang
intensitasnya.
Dialektikal Internal (personal): ketegangan/ kontradiksi yang muncul dari dan
dibangun oleh komunikasi dan ada 3 kontradiksi dalam hal ini:
1.
Keterkaitan dan Keterpisahan
2.
Kepastian dan Ketidakpastian
3.
Keterbukaan dan Ketertutupan
f) Teori Penilaian Sosial
Dalam melakukan penilaian terhadap pesan yang diterima, orang bisa melakukan dua hal,
pertama mengkontraskan dan kedua mengasimilasikan. Kontras merupakan distorsi perseptual
yang membawa pada polarisasi ide. Sedangkan asimilasi menunjukan kekeliruan penilaian yang
bertentangan.Ini terjadi apabila pesan yang disampaikan diterima dalam sikap pendengarnya
pada wilayah penerimaan.
Teori ini menyatakan makin besar perbedaan antara pendapat pembicara dan pandangan
pendengaranya maka akan makin besar juga perubahan sikapnya, sejauh pesan tersebut berada
dalam wilayah penerimaannya. Selain itu keterlibatan ego yang tinggi menunjukan luasnya
wilayah penolakan.
Contoh, dengan komunikasi antar pribadi, seseorang dapat menilai sikap orang lain
melaui interaksi yang terjadi. 4

1. lima teori dalam teori komunikasi antar pribadi yaitu sebagai berikut :
1. Teori Interaksionisme Simbolik
Teori interaksi simbolik adalah hubungan antara simbol dan interaksi. Menurut Mead,
orang bertindak berdasarkan makna simbolik yang muncul dalam sebuah situasi
tertentu.
Sedangkan simbol adalah representasi dari sebuah fenomena, dimana simbol
sebelumnya sudah disepakati bersama dalam sebuah kelompok dan digunakan
untuk mencapai sebuah kesamaan makna bersama.
Ralph Larossa dan Donald C.Reitzes mengatakan bahwa interaksi simbolik adalah sebuah
kerangka referensi untuk memahami bagaimana manusia bersama dengan orang lainnya
menciptakan dunia simbolik dan bagaimana dunia ini, sebaliknya membentuk perilaku manusia.
4

Pentingnya makna bagi perilaku manusia


Pentingnya konsep mengenai diri
Hubungan antara individu dan masyarakat

Blumer mengemukakan tiga prinsip dasar interaksionisme simbolikyang berhubungan dengan


meaning, languange, dan thought. Premis ini kemudian mengarah pada kesimpulan tentang
pembentukan diri seseorang (persons self) dan sosialisasinya dalam komunitas (community)
yang lebih besar.
1. Meaning (Makna) : Kontruksi Realitas Sosial
Blumer mengawali teorinya dengan premis bahwa perilaku seseorang terhadap sebuah
objek atau orang lain ditentukan oleh makna yang dia pahami tentang objek atau orang
tersebut.
2. Languange (Bahasa): The source of meaning
Seseorang memperoleh makna atas sesuatu hal melalui interaksi. Dengan demikian
dapat dikatakan bahwa makna adalah hasil interaksi sosial. Makna tidak melekat pada
objek, melainkan dinegosiasikan melalui penggunanaan bahasa. Bahasa adalah bentuk
dari simbol. Oleh karena itulah teori ini kemudian disebut sebagai interaksionisme
simbolik.
3. Thought (Pemikiran): Process of taking the role of the other
Blumer adalah bahwa an individuals interpretation of symbol is modifed by his or her
own thougt processes. Interaksionisme simbolik menjelaskan proses berfikir sebagai
inner conversation, Mead menyebut aktifitas ini sebagai minding. Secara sederhana
proses menjelaskan bahwa seseorang melakukan dialog dengan dirinya sendiri ketika
berhadapan dengan sebuah situasi dan berusaha untuk memaknai situasi tersebut.
Untuk bisa berfikir maka seseorang memerlukan bahasa dan harus mampu untuk
berinteraksi secara simbolik. Bahasa adalah Software untuk bisa mengaktifkan Mind.

Merujuk pada pendapat Mead Self (diri) adalah proses mengkombinasikan I dan Me
yaitu :
I adalah kekuatan spontan yang tidak dapat diprediksi. Ini adalah bagian dari diri
yang tidak terorganisir.
ME adalah tidak pernah dilahirkan. Me hanya dapat dibentuk melalui interaksi
simbolik yang terus menerus mulai dari keluarga, teman bermain, sekolah dan
seterusnya.
2. Teori Groupthink
Teori pemikiran kelompok (Groupthink) lahir dari penelitian panjang Irvin L Janis.
Melalui karya Victim Of Groupthink : A Psychological Study Of Foreign Decisions
and Fiascoes (1972), Janis menggunakan istilah groupthink untuk menunjukkan
suatu mode berfikir sekelompok orang yang sifatnya kohesif (terpadu), ketika usahausaha keras yang dilakukan anggota-anggota kelompok untuk mencapai kata

mufakat (kebulatan suara) telah mengesampingkan motivasinya untuk menilai


alternatif-alternatif tindakan secara realistis. Dari sinilah groupthink dapat
didefinisikan sebagai satu situasi dalam proses pengambilan keputusan yang
menunjukkan tumbuhnya kemerosotan efisiensi mental, pengujian realitas, dan
penilaian moral yang disebabkan oleh tekanan-tekanan kelompok (Mulyana, 1999).
Esensi Teori
Lahirnya konsep groupthink didorong oleh kajian secara mendalam mengenai komunikasi
kelompok yang telah dikembangkan oleh Raimond Cattel, yaitu melalui penelitian yang
difokuskan pada kepribadian kelompok sebagai tahap awal. Teori yang dibangun menunjukkan
bahwa terdapat pola-pola tetap dari perilaku kelompok yang dapat diprediksi, yaitu :

Sifat-sifat dari kepribadian kelompok


Struktur internal hubungan antar anggota
Sifat keanggotaan kelompok

Berdasarkan penelitian yang berkembang pada periode selanjutnya, diperoleh hipotesisi


mengenai faktor-fator determinan yang terdapat pada pikiran kelompok yaitu (Sarwono, 1999) :

Faktor Anteseden
Hal-hal yang mendahului ditujukkan untuk meningkatkan pikiran kelompok, maka
keputusan yang dibuat oleh kelompok akan bernilai buruk. Akan tetapi, kalau hal-hal
yang mendahului ditujukkan untuk mencegah pikiran kelompok, maka keputusan yang
akan dibuat oleh kelompok akan bernilai baik.
Faktor Kebulatan Suara
Kelompok yang mengharuskan suara bulat justru lebih sering terjebak dalam pikiran
kelompok, dari pada yang menggunakan sistem suara terbanyak.

Faktor Ikatan Sosial-Emosional


Kelompok yang ikatan Emosionalnya tinggi cenderung mengembangkan pikiran
kelompok, sedangkan kelompok yang ikatannya lugas dan berdasarkan tugas belaka
cenderung lebih rendah pikiran kelompoknya.
Toleransi terhadap Kesalahan
Pikiran kelompok lebih besar kalau kesalahan-kesalahan dibiarkan dari pada tidak ada
toleransi atas kesalahan-kesalahan yang ada.
3. Teori Muted Group
Muted group theory ini kemudian dikembangkan secara lebih lengkap oleh
Cheris Kramarae dan kolegannya. Kramarae adalah professor speech
communication dan sosiolog di Universitas Iiinois. Dia juga profesor tamu di pusat
studi perempun (Center For the study of women) di Universitas Oregon, dan barubaru ini sebagai dekan di Universitas Perempuan Internasional (the International
Womans University) dijerman. Dia memulai karir penelitian pada tahun 1974 ketika
dia memimpin sebuah sistematik mengenai cara-cara perempuan dalam kartun.
Kramanae menemukan bahwa perempuan dalam kartun biasanya dilukiskan

sebagai emosional, apologetik (peminta maaf/penyesal) dan plin-plan sedangkan


pernyataan yang sederhana dan kuat disuarakan oleh laki-laki.
Kramarae (dalam Miller, 2002: 293) juga mengembangkan tujuh hipotesis
mengenai Muted group theory, yaitu :
1. Perempuan kemungkinan besar lebih sulit mengekspresikan diri mereka
sendiri dalam cara-cara ekspresi publik yang dominan dibandingkan laki-laki.
2. Laki-laki lebih sulit daripada perempuan dalam memahami makna anggota
dari gender lain.
3. Perempuan kemungkinan menemukan cara untuk mengekspresikan diri
mereka sendiri diluar cara-cara ekspresi publik dominan yang digunakan oleh
laki-laki baik dalam konvensi verbal maupun perilaku nonverbal mereka.
4. Perempuan kemungkinan besar lebih menyatakan ketidakpuasan pada caracara ekspresi publik dominan laki-laki.
5. Perempuan menolak untuk hidup dengan gagasan-gagasan dari organisasi
sosial yang ditangani oleh kelompok dominan dan akan mengubah cara-cara
ekspresi publik dominan karena mereka secara sadar dan secara verbal
menolak gagasan tersebut.
6. Perempuan tidak seperti laki-laki dalam menciptakan kata-kata yang diakui
secara luas dan digunakan oleh laki-laki maupun perempuan.
Konsekuensinya perempuan merasa tidak dianggap berkontribusi terhadap
perkembangan bahasa.
7. Selera humor perempuan akan berbeda dari selera humor laki-laki. Hal ini
disebabkan karena perempuan memiliki konseptualisasi dan ekspresi yang
berbeda, sehingga sesuatu yang tampak lucu bagi laki-laki menjadi sama
sekali tidak lucu bagi perempuan.

4. Teori Strukturasi Adaptif


Adalah Marshall Scoot Poole yang mengembangkan Teori Strukturasi Adaptif
(Adaptive Struturation Theory). Profesor komunikasi pada texas A&M University itu
dikenal sebagai pakar dibidang komunikasi kelompok dan komunikasi organisasi,
terutama pada sisi metodologi penelitian dan perkembangan teori. Poole
mengembangkan teori ini bersama rekan-rekannya, yaitu Robert McPhee dari
Arizona State University dan David Seibold dari The University California. Teori ini
mengambil nama Strukturasi Adaptif karena anggota kelompok secara sengaja
menyesuaikan aturan dan sumberdaya untuk mencapai tujuan. Selain itu,
Strukturasi adalah sesuatu yang lebih kompleks daripada model urutan tunggal.
Poole percaya bahwa Nilai dari Pembuatan teori keputusan kelompok bergantung
pada seberapa baik ia mengalamatkan kekompleksikan interaksi yang ada dalam
sebuah kelompok.
Poole menekankan pentingnya memahami bahwa individu menciptakan dan
membentuk kelompok sebagaimana mereka berperilaku didalamnya. Perilaku
anggota kelompok, seperti dikatakan Giddens, dipengaruhi oleh tiga elemen
tindakan yaitu interpretasi, moralitas, dan kekuasaan. Interpretasi dilakukan melalui
bahasa, moralitas didirikan melalui struktur kekuasaan interpersonal yang timbul
dalam kelompok. Menurut Poole mengansumsikan bahwa anggota kelompok adalah

aktor yang memiliki keterampilan dan pengetahuan yang secara refleksif mengontrol
aktivitas mereka. Moralitas, interpretasi, dan kekuasaan selalu dikombinasikan
dalam setiap tindakan kelompok. Konstribusi tiga elemen tindakan tersebut sangat
menarik sebagai awal bagi kita memahami proses yang dilalui oleh kelompok saat
mereka membuat suatu keputusan.

Dalam penelitian yang ia lakukan bersama rekan-rekannya, Poole menemukan


secara umum ada tiga jenis rangkaian keputusan, yaitu :
A standard unitary Sequence (rangkaian standar tunggal) ini serupa dengan model
urutan tunggal.
Complex Cyclic Sequence (rangkaian putaran kompleks) kelompok akan melihat
kedepan maupun kebelakang dalam rangka mencari kejelasan masalah dan
mengasilkan solusi yang tepat.
Solution Oriented Sequence (rangkaian orientasi solusi) pada rangkaian ini tidak
dilakukan analisis masalah secara mendalam, fokus diletakkan pada solusi ke depan
5. Expectancy Violantions Theory (EVT)
Burgoon berharap dapat menunjukkan keterkaitan perilaku dan atraksi interpersonal,
kredibilitas, pengaruh dan keterlibatan.
Expectancy adalah apa yang diprediksi akan terjadi dan bukan semata-mata apa
yang diharapkan. Expectancy didasarkan pada konteks, hubungan dan karakter
komunikator. Konteks terkait dengan norma-norma budaya. Termasuk didalamnya
adalah jarak personal yang berbeda-beda disetiap budaya. Konteks juga mencakup
setting dari sebuah percakapan, seperti diruang kelas atau pembicaraan pribadi.
Violantion Valence istilah violantion valence mengacu pada nilai positif atau negatif
yang kita berikan pada perilaku yang tidak diprediksi atau diharapkan akan terjadi.
Untuk bisa memberikan penilaian, menurut burgoon tahap pertama yang dilakukan
seseorang adalah mencoba untuk meninterpretasikan makna dari pelanggaran itu
dan kemudian memikirkan apakah kita menyukainya atau tidak.
Communicator Reward Valence adalah jumlah atribut positif atau negatif yang
dibawa seseorang untuk mengimbangi potensi yang dimilikinya untuk memberi
imbalan atau hukuman dimasa depan. Persepsi yang lahir biasanya adalah
gabungan dari baik dan buruk dan jatuh diantara keduanya.

TEORI KOMUNIKASI MASSA

.Teori Masyarakat Massa


Muncul pertama akhir abad 19 ketika berbagai elit sosial tradisional berjuang memahami makna
dari konsekuensi yang berisifat merusak dari modernisasi. 6 asumsi teori masyarakat massa :
1. Media adalah kekuatan yang sangat kuat dalam masyarakat yang dapat menggerogoti
nilai dan norma sosial sehingga dapat merusak tatanan sosial sehingga media harus
berada di bawah kontrol elite.
2. Media dapat secara langsung memengaruhi pemikiran kebanyakan orang,
mentrasnformasi pandangan mereka tentang dunia sosial.
3. Ketika pemikiran seseorang telah ditransformasi oleh media, maka semua konsekuensi
buruk dalam jangka panjang mungkin terjadi
B. Teori Agenda Setting
Media massa tidak selalu berhasil memberitahu apa yang kita pikir, tetapi media tersebut berhasil
memberitahu kita berpikir tentang apa. Asumsinya, media punya kemampuan untuk menseleksi

dan mengarahkan perhatian masyarakat pada gagasan atau peristiwa tertentu. Mengapa media
bisa melakukan penyettingan agenda?
2 tingkatan penyusunan agenda:
a.Penentuan isu-isu umum yang dianggap penting.
b.Menentukan bagian atau aspek dari isu-isu tersebut yang dianggap penting.
Ada 3 aspek terkait agenda setting:
1.Prioritas isu-isu yang akan dibahas dalam media atau agenda media,harus diatur.
2.Agenda media memengaruhi atau berinteraksi dengan apa yang masyarakat pikirkan,
menciptakan agenda masyarakat.
3.Agenda masyarakat memengaruhi atau berinteraksi dengan apa yang para pembuat kebijakan
anggap penting disebut agenda kebijakan.

C. Teori Uses & Gratification


Diperkenalkan oleh Elihu Katz & Herbert Blumer. Mereka berpendapat pengguna media
memainkan peran aktif untuk memilih dan menggunakan media tersebut. Pengguna media adalah
pihak yang aktif dalam proses komunikasi. Pengguna media berusaha untuk mencari sumber
media yang paling baik di dalam usaha memenuhi kebutuhannya. Artinya pengguna media
empunyai pilihan alternatif untuk memuaskan kebutuhannya. Kebalikan dari teori peluru.
D. Teori Jarum Hipodermik
Teori jarum hipodermik = teori peluru dimana pesan media diidentikkan dengan peluru atau
jarum yang ditembakkan maka dapat masuk mengenai sasaran tanpa perantara. Sejalan dengan
teori jarum hipodermik ada teori kultivasi. Menurut teori ini, televisi menjadi media atau alat
utama dimana para penonton televisi itu belajar tentang masyarakat dan kultur lingkungannya.
Para heavy viewersmenganggap apa yang terjadi di televisi itulah dunia nyata. Televisi
menanamkanatau menciptakan pandangan terhadap dunia, yang walaupun kemungkinan tidak
akurat tetapi menjadi realitas hanya karena orang-orang percaya pada realitas tersebut.

E. Teori krisis media


Beberapa pandangan: -Media itu pemain utama dalam perjuangan ideologis. -Pandangan kritis
meyakini media berperan dalam menyebarkan ideologi dominan dan kekuatannya untuk
mengungkapkan ideologi alternatif dan ideologi yang bertentangan. -Media bagian dari industri
budaya yang secara harafiah mencipakan simbol dan gambaran yang dapat menekan kelompok
kecil. Cabang teori kritis media:
1. Marxisme klasik : media dipandang sebagai alat bantu dari kelas dominan, kaitannya
dengan keuntungan, menyebarkan ideologi dari dorongan yang berkuasa dalam
masyarakat sehingga menindas golongan tertentu.
2. Media ekonomi politik : menyalahkan kepemilikan media bagi keburukan masyarakat. Isi
media merupakan komoditas untuk dijual di pasaran
3. Franfurt School : memandang media sebagai cara untuk membangun budaya,
menempatkan lebih banyak penekanan pada pemikiran ketimbang materi. Media
menghasilkan dominasi ideologi golongan atas. Didapatkan dengan manipulasi media
terhadap gambar dan simbol untuk keutungan golongan yang dominan.
4. Teori hegemonis: merupakan dominasi ideologi palsu atas cara pikir terhadap kondisi
sebenarnya. Ideologi tidak dipaksakan oleh salah satu kelompok tetapi bersifat persuasif
dan tidak sadar.
5. Penelitian budaya: lebih kepada pemaknaan budaya tentang hasil-hasil media, penafsiran
isi media. Masyarakat sebagai sebuah bidang gagasan

Teori-teori Organisasi
1.

Teori Organisasi Klasik


Konsep tentang organisasi telah berkembang mulai 1880-an dan dikenal sebagai
teori klasik (classical theory). Dampak teori ini terhadap organisasi masih sangat besar.
Sebagai contoh organissi yg didasarkan birokrasi dan banyak bagian dari teori klasik
Menurut teori organisasi klasik, rasionalitas, efisiensi, dan keuntungan ekonomis
merupakan tujuan organisasi. Teori ini juga menyatakan bahwa manusia diasumsikan
bertindak rasional sehingga secara rasional dengan menaikkan upah, produktivitas akan
meningkat.
Max Weber dengan konsep birokrasi idealnya menekankan pada konsep otoritas
dan kekuasaan yang sah untuk melakukan kontrol kepada pihak lain yang berada di
bawahnya sehingga organisasi akan terhindar dari penyalahgunaan kekuasaan dan
ketidakefisienan. Frederick Taylor mengajukan konsep "manajemen ilmiah" yang inti
gagasannya adalah "bagaimana cara terbaik untuk melakukan pekerjaan". Untuk ini
Taylor membuat standardisasi mulai dari seleksi (rekruitmen) dan penempatan yang

menurutnya merupakan sistem hubungan kerja antara manusia dengan mesin sehingga
pekerjaan dapat dianalisis secara ilmiah.
Henry Fayol mengembangkan teori yang memusatkan perhatiannya pada
pemecahan masalah-masalah fungsional kegiatan administrasi. Fayol mengajukan
konsep planning, organizing, command, coordination, dan control yang menjadi
landasan bagi fungsi dasar manajemen. Fayol juga mengemukakan empat belas prinsip
yang sangat fleksibel yang digunakan sebagai dasar bagi manajer dalam mengelola
organisasi.
Keempat belas prinsip itu adalah pembagian kerja, wewenang dan tanggung
jawab, disiplin, kesatuan perintah, kesatuan arah, mengutamakan kepentingan umum,
pemberian upah, sentralisasi, rantai perintah, ketertiban, keadilan, kestabilan masa kerja,
inisiatif, dan semangat korps. Gagasan Fayol sendiri didukung oleh koleganya di AS
yaitu Gulick, Urwick, Mooney dan Reiley.
Menurut James D. Mooney terdapat empat prinsip dasar untuk merancang
organisasi, yaitu :
a. Koordinasi, yang meliputi wewenang, saling melayani, serta perumusan tujuan dan
disiplin.
b. Prinsip skalar, meliputi prinsip, prospek, dan pengaruh sendiri, tercermin dari
kepemimpinan, delegasi dan definisi fungsional.
c. Prinsip fungsional, yaitu funsionalisme tugas yang berbeda.
d. Prinsip staf, yaitu kejelasan perbedaan antara staf dan lini.
Meskipun mendapat banyak kritik yang menganggap bahwa teori-teori klasik itu
telah mengabaikan faktor humanistik, deterministik, dan tertutup, tetapi tidak bisa
dipungkiri bahwa teori klasik merupakan peletak dasar dari teori-teori organisasi
modern.
2. Teori Informasi Organisasi
Teori Komunikasi Organisasi dikemukakan oleh Karl Weick (1995). Karl Weick
mengembangkan sebuah pendekatan untuk menggambarkan proses dimana organisasi
mengumpulkan, mengelola dan menggunakan informasi yang mereka terima.
Fokus utama penelitian Weick adalah pada pertukaran informasi yang terjadi
dalam organisasi dan bagaimana anggota mengambil langkah untuk memahami hal ini.
Weick percaya bahwa orgaanisasi berbicara pada dirinya sendiri. Maksud dari
pernyataan tersebut adalah anggota-anggota organisasi adalah penting dalam penciptaan
dan pemeliharaan makna pesan.
Weick melihat organisasi sebagai sebuah sistem yang mengambil sebuah
informasi yang membingungkan atau ambigu dari lingkungannya dan membuat informasi

tersebut menjadi masuk akal. Oleh karenanya, menurut Teori Informasi Organisasi,
organisasi akan berevolusi selama mereka masih berusaha untuk memahami diri mereka
dan lingkungannya.
Weick pertama kali memperkenalkan pendekatan teoritis yang menjelaskan
bagaimana organisasi memahami dan menggunakan informasi dalam bukunya The Social
Psyhology Organizing (1969). Ia kemudian memperbarui teorinya untuk
mengklarifikasikan
kebingungan
yang
mungkin
muncul
(1995).
Teorinya berfokus pada proses yang dilalui organisasi dalam usaha untuk memahami
semua informasi yang membombardir mereka tiap harinya. Weick mengatakan,
organisasi dan lingkungan mereka berubah begitu cepatnya sehingga sangat tidak
realistis untuk menunjukkan seperti apa mereka saat ini, karena mereka tidak akan tetap
seperti itu nantinya.(1969).
Fokus dari teori organisasi adalah pengkomunikasian informasi yang penting bagi
suksesnya sebuah oraginsasi. Sangat jarang bahwa seseorang atau satu departemen dalam
sebuah organisasi mempunyai semua informasi penting untuk menyelesaikan suatu
proyek. Tugas pemrosesan informasi tidak dilaksankan hanya dengan melakukan
perolehan informasi, bagian tersulit adalah dalam mengartikan dan mendistribusikan
informasi yang didapatkan.

Asumsi dasar teori informasi organisasi :

Organisasi manusia ada dalam sebuah lingkungan informasi.


Asumsi ini menyatakan bahwa organisasi bergantung pada informasi agar dapat berfungsi
dengan efektif dan mencapai tujuan mereka. Weick (1979) memandang konsep
lingkungan informasi sebagi sesuatu y6ang berbeda dari lingkungan fisik dimana
organisasi berada. Ia menyatakan bahwa lingkungan informasi ini diciptakan oleh
anggota organisasi.

Informasi yang diterima sebuah organisasi berbeda dalam hal ketidak jelasannya.
Asumsi Yang diajukan oleh Weick berfokus pada ambiguitas yang ada dalam informasi.
Pesan-pesan berbeda dalam hal sejauh mana mereka dapat dipahami. Sebuah organisasi
harus menentukan mana anggota yang lebih mengetahui atau berpengalaman dalam
berurusan dengan informasi penting yang didapatkan. Sebuah rencana untuk memahami
informasi harus disusun. Pesan-pesan, menurut teori Weick, sering kali tidak jelas.
Ketidakjelasan merujuk pada pesan yang rumit, tidak pasti, dan tidak dapat di prediksi.

Organisasi manusia terlibat di dalam pemprosesan informasi untuk mengurangi


ketidakjelasan informasi.

Asumsi ini menyatakan bahwa organisasi mulai dalam aktifitas kerjasama untuk mebuat
informasi yang diterima dapat lebih dipahami. Weick melihat proses mengurangi
ketidakjelasan sebagi sebuah aktifitas bersama diantara anggota organisasi. Ini bukan
hanya merupakan tanggung jawab dari seseorang saja untuk mengurangi ketidakjelasan.
Sebaliknya, ini adalah sebuah proses yang mungkin melibatkan beberapa anggota
organisasi.
3.Teori Budaya Organisasi
Teori Budaya Organisasi dikemukakan oleh Clifford Geertz, Michael Pacanowsky
dan Nick ODonnell-Trujillo. Untuk memahami kehidupan organisasi melampaui budaya
termasuk nilai-nilai, kisah, tujuan, praktik, dan filosofi perusahaan. Michael Pacanowsky,
dan Nick ODonnell-Trujillo (1982,1990) mengonseptualisasikan teori budaya organisasi.
Pacanowsky dan Nick ODonnell-Trujillo merassa bahwa organisasi dapat paling baik
dipahami dengan menggunakan lensa budaya, sebuah ide yang mulanya dikenukakan
oleh seorang antropolog bernama Clifford Geertz.
Pacanowsky, dan Nick ODonnell-Trujillo (1982) berargumen bahwa teori budaya
organisasi mengundang para peneliti untuk mengamati, mencatat dan memahami
perilaku komunikatif dari anggota-anggota organisasi. Mereka menganut totalitas atau
pengalaman nyata dalam organisasi (Pacanowsky,.1989). Para teoritikus dalam
pemahaman mereka akan organisasi dengan menyatakan bahwa budaya bukanlah
sesuatu yang dimiliki oleh organisasi; budaya adalah sesuatu yang merupakan orgainsasi
itu sendiri (Pacanowsky dan ODonnell-Trujillo, 1982).
Dalam hal ini budaya tidak mengacu pada keanekaragaman ras, etnis, dan latar
belakang individu. Menurut Pacanowsky dan ODonnell-Trujillo budaya adalah suatu
cara hidup di dalam sebuah organisasi. Budaya organisasi mencakup iklim atau atmosfer
emosional dan psikologis. Hal ini mencakup semangat kerja karyawan, sikap, dan tingkat
produktifitas (schrodt, 2002). Budaya organisasi juga mencakup semua simbol (tindakan,
rutinitas, percakapan, dst) dan makna-makna yang dilekatkan orang pada simbol-simbol
ini. Makna dan pemahaman budaya dicapai melalui interaksi yang terjadi antar karyawan
dan pihak menejemen.
Pacanowsky dan ODonnell-Trujillo percaya bahwa budaya organisasi
mengindikasikan apa yang mnyusun dunianya ingin diselidiki. Dengan kata lain,
budaya organisasi adalah esensi dari kehidupan organisasi. Mereka mengadopsi
pendekatan interpretasi sombolik yang dikemukakan oleh Clifford Geertz (1973) dalam
model teoritis mereka. Clifford Geertz menyatakan bahwa orang-orang adalah yang
tergantung di dalam jaringan kepentingan. Clifford Geertz menggambarkan jaringan
kepentingan seperti jaring laba-laba. Clifford Geertz menggunakan gambaran mengenai
laba- laba bukan tanpa tujuan. Ia yakin budaya seperti sebuah jaring yang dipintal oleh
laba-laba. Maksudnya, jaring ini memiliki desain yang rumit, dan tiap jaring berbeda
dengan yang lainnya.
Asumsi dasar Teori Budaya Organisasi:


Anggota-anggota organisasi menciptakan dan mempertahankan perasaan yang
dimiliki bersama mengenai realitas organisasi, yang berakibat pada pemahaman yang
lebih baik mengenai nila-nilai sebuah organisasi.

Penggunaan dan interpretasi simbol sangat penting dalam budaya organisasi.

Budaya bervariasi dalam organisasi-organisasi yang berbeda, dan interpretasi


tindakan dalam budaya ini juga beragam.
4. Teori Penstrukturan Adaptif
Anthony Giddens, seorang sosiolog pertama kali mempresentasikan teori
penstrukturan adaptif pada tahun 1979. Dalam penelitiannya, Giddens mendeskripsikan
bagaimana institusi sosial dan organisasi, misalnya diproduksi, direproduksi, dan
ditransformasi melalui penggunaan aturan-aturan sosial. Giddens memandang struktur
sosial sebagai pedang bermata dua, struktur dan aturan yang diciptakan membatasi
perilaku seseorang. Akan tetapi, aturan yang sama juga membuat seseorang mampu
memahami dan berinteraksi denagn orang lain.
Aturan-aturan ini dapat dinyatakan secara eksplisit (seperti prosedur penyampaian
keluhan yang dijabarkan di dalam buku panduan karyawan) atau dipelajari secara implisit
( seperti menghormati satu sama lain dengan menberikan kesempatan pada tiap anggota
kelompok untuk menyuarakan pendapatnya).
Dalam teori penstrukturan adaptif, Giddens (1984) menyatakan bahwa kunci dari
memahami komunikasi yang terjadi di dalam organisasi adalah dengan mempelajari
struktur yang berfungsi sebagai pondasi mereka. Ia membuat perbedaan antara konsep
sistem dan struktur.
Istilah sistem merujuk pada organisasi itu sendiri dan perilaku yang dilaksanakan
oleh organisasi ini untuk mencapai tujuannya. Istilah struktur merujuk pada aturan-aturan
dan sumber daya yang digunakan para anggotanya untuk menciptakan dan
mempertahankam sistem, dan juga untuk mengarahkan perilaku mereka.
Marshall Scott Poole (1990) dan koleganya (Poole, seibold, dan
McPhee,1985,1996) memperbaiki dan memperluas teori Giddens dengan membentuk
suatu program penelitian yang menerapkan teori pada proses-proses yang terlibat di
dalam pengambilan keputusan kelompok. Poole memperluas karya Giddens dan
mengonseptualisasikan teori penstrukturan adaptif. mengadaptasi penelitian Giddens
merupakan usaha yang menantang bagi para peneliti tersebut.
Penstrukturan dalam kelompok atau organisasi dideskripsikan sebagai proses
dimana sistem diproduksi dan direproduksi melalui pemakaian aturan dan sumber daya
oleh anggota-anggota (Poole, seibold, dan McPhee,1996).
Penstrukturan memberikan pondasi yang berguna untuk mempelajari dampak
yang dimiliki oleh aturan dan sumber daya terhadap keputusan kelompok dan komunikasi
organisasi. Penstrukturan bersifat komunikatif: berbicara adalah tindakan. Jika struktur
benar-benar diproduksi melalui interaksi, maka komunikasi lebih dari sekedar pengantar
tindakan; komunikasi adalah tindakan (Modaff dan DeWine, 2002).

Asumsi dasar Teori Penstrukturan Adaptif adalah sebagai berikut :

Kelompok dan organisasi diproduksi dan direproduksi melalui penggunaan aturan


dan sumber daya.

Aturan komunikasi berfungsi baik sebagai medium untuk maupun hasil akhir dari
interaksi.

Struktur kekuasaan ada di dalam organisasi dan menuntun proses pengambilan


keputusan dengan menyediakan informasi mengenai bagaimana untuk mencapai tujuan
kita dengan Cara ayang terbaik.
5. Teori Hubungan Manusia
Manusia sebagai anggota organisasi adalah merupakan inti
organisasi sosial. Manusia terlibat dalam tingkah laku organisasi.
Misalnya anggota organisasi yang memutuskan apa peranan yang
akan dilakukannya dan bagaimana melakukannya. Tanpa manusia
organisasi tidak akan ada. Oleh karena itu, faktor manusia dalam
organisasi haruslah mendapat perhatian dan tidak dapat diabaikan
seperti halnya dengan teori klasik.
Teori hubungan manusia ini menekankan pada pentingnya
individu dan hubungan sosial dalam kehidupan organisasi. Teori ini
menyarankan strategi peningkatan dan penyempurnaan organisasi
dengan meningkatkan kepuasan anggota organisasi dan menciptakan
organisasi yang dapat membantu individu mengembangkan
potensinya. Dengan meningkatkan kepuasan kerja dan mengarahkan
aktualisasi diri pekerja, akan mempertinggi motivasi bekerja sehingga
akan dapat meningkatkan produksi organisasi.

Teori hubungan manusia ini diperkenalkan pada tahun 1930-an


yang dipelopori oleh Barnard 1938, Mayo 1933, Roethlisherger dan
Dichson 1939. Inilah permulaan teori hubungan manusia menolak
prinsip teori struktural klasik dan menentang pandangan yang
mekanis terhadap organisasi yang tidak sensitif terhadap kebutuhan
sosial anggota organisasi.
6. Teori Sistem Sosial
Teori sistem sosial dibagi menjadi dua teori, yaitu
a. Organisasi sebagai Suatu Sistem Sosial

Pendekatan sistem sosial terhadap tingkah laku organisasi


adalah suatu perspektif yang komprehensif, multidimensional, dan
deskriptif mengenai organisasi. Ahli-ahli teori sistem
mengemukakan bahwa semua kesatuan yang terorganisir
memperlihatkan satu set pola dan sifat yang sama. Teori sistem
berkembang sebagai suatu alat untuk menguraikan sifat-sifat dan
pola-pola yang menjadikan organisasi terjadi.
Teori sistem memberikan suatu model deskripsi yang
sangat kuat mengenai proses organisasi. Teori ini mempunyai
banyak implikasi dan telah digunakan untuk mendeskripsikan
fenomena organisasi dalam konteksnya sendiri. Misalnya dalam
ilmu sosial dan ekonomi Boulding (Kreps, 1986) mendeskripsikan
pengaruh bermacam-macam keadaan sosial dan lingkungan
kepada ekonomi dan struktur sosial.
b. Teori Sistem Umum Organisasi
Teori sistem yang umum mengatakan bahwa organisasi
sebagai suatu set bagian-bagian yang kompleks yang saling
berhubungan dan berinteraksi untuk menyesuaikan diri dengan
lingkungan yang selalu berubah agar dapat mencapai tujuannya.
Beberapa komponen kunci yang membangun organisasi adalah
individu yang menjadi anggota organisasi, struktur dan kelompok
fungsional, teknologi dan perlengkapan organisasi. Semua bagian
sistem tergantung kepada bagian lainnya dalam aktivitas
organisasi. Suatu perubahan atau pengaruh pada suatu komponen
akan mempengaruhi kepada komponen sistem yang lainnya.
Komunikasi terjadi pada bermacam-macam tingkat dari
sistem, ada komunikasi dalam tiap bagian; ada komunikasi di
antara sistem dan lingkungannya. Komunikasi ini menjadikan
bagian-bagian yang berbeda dari sistem mengkoordinasi aktivitas
mereka. Misalnya, di dalam suatu perusahaan yang memproduksi
barang, ada bagian penjualan dan ada bagian produksi sebagai
dua subunit organisasi yang saling berhubungan. Kedua bagian ini
harus mengkoordinasi usaha mereka. Jika bagian penjualan
menjanjikan 200 barang untuk langganannya dan bagian produksi
hanya membuat 100 barang, maka akan terjadi masalah dalam
organisasi. Melalui komunikasi di antara bagian, dua bagian yang
saling berhubungan ini dapat membagi informasi yang relevan

dan mengkoordinasikan aktivitas mereka. Subunit dari organisasi


harus menjaga keseimbangan homeostatic satu dengan yang
lainnya untuk menjadikan penampilan mereka yang tepat dengan
fungsi organisasi.
7. Teori Politik
Ahli-ahli teori politik melihat kekuasaan (power), konflik dan
distribusi dari sumber-sumber yang langka sebagai pokok
permasalahan pada organisasi. Dengan kata-kata lain mereka
memandang organisasi sebagai arena politik yang hidup, yang berisi
suatu variasi kompleks dari kepentingan individu dan kelompok.
Preposisi dari perspektif politik menurut Bolman (1988) adalah
sebagai berikut :
a. Kebanyakan dari keputusan-keputusan penting dalam organisasi
mencakup alokasi sumber-sumber yang langka.
b. Organisasi
adalah
komposisi
gabungan
dari
sejumlah
kepentingan individu dan kelompok.
c. Kepentingan individu dan kelompok berbeda-beda dalam nilainilai mereka, kesukaan, kepercayaan, informasi dan persepsi
mengenai realitas
d. Tujuan-tujuan dan keputusan organisasi timbul dari proses
perundingan, negosiasi dan merebut posisi di antara individu dan
kelompok
e. Karena langkanya sumber-sumber dan adanya perbedaan yang
abadi, kekuasaan dan konflik merupakan pusat kehidupan
organisasi.
8. Teori Simbolis
Perspektif teori simbolis didasarkan pada satu seri asumsi
mengenai hakikat organisasi dan tingkah laku manusia.
a. Apa yang paling penting mengenai suatu kejadian adalah bukan
apa yang terjadi tetapi arti dari apa yang terjadi.
b. Arti dari suatu kejadian tidak ditentukan secara sederhana dari
apa yang terjadi tetapi cara-cara manusia menginterpretasikan
apa yang terjadi.
c. Banyak kejadian-kejadian dan proses yang paling penting dalam
organisasi pada dasarnya meragukan dan tidak pasti. Seringkali
sulit atau tidak mungkin untuk mengetahui apa yang terjadi,
bagaimana hal itu terjadi atau apa yang terjadi berikutnya.

d. Keragu-raguan dan ketidakpastian meruntuhkan pendekatan


rasional menganalisis, memecahkan masalah, dan membuat
keputusan.
e. Bila menghadapi ketidakpastian dan keragu-raguan, manusia
menciptakan simbol-simbol untuk mengurangi keragu-raguan,
menghilangkan
kebingungan,
menambah
untuk
dapat
memprediksi dan untuk memberi arah.
TEORI-TEORI KOMUNIKASI (yang bersangkutan dengan komunikasi massa)
1) Teori Kegunaan dan Kepuasan
Teori ini mengatakan bahwa pengguna media memainkan peran aktif dalam memilih
dan menggunakan media massa. Audience atau khalayak memiliki peran yang aktif
dalam memilih media dalam rangka memenuhi kebutuhannya dan khalayak juga
selektif dalam memilih media yang tepat dalam rangka memenuhi kebutuhannya.
2) Teori Norma Budaya
Dalam teori ini media massa melalui penyajiannya yang selektif dan
penekanannya padatema-tema tertentu, menciptakan kesan-kesan
pada khalayak di mana norma-norma budaya umum mengenai topik
yang diberi bobot itu, dibentuk dengancara-cara tertentu.Perilaku
individual biasanya dipandu oleh norma-norma budayamengenai
suatu

hal

tertentu,

maka

media

komunikasi

secara

tidak

langsungakan mempengaruhi perilaku.


3) Teori Peluru atau Jarum Hipodermik
Teori ini mengasumsikan bahwa media memiliki kekuatan yang
sangat perkasa, dan komunikan dianggap pasif atau tidak tahu apaapa. Seorang komunikator dapat menembakkan peluru komunikasi
yang begitu ajaib kepada khalayak yang tidak berdaya (pasif).
4) Teori Pembelajaran Sosial
Teori ini diaplikasikan pada perilaku konsumen kendati pada awalnya
menjadi bidang penelitian komunikasi massa yang bertujuan untuk
memahami efek terpaan media massa.

Teori Teori Komunikasi Interpretif dan Kritis


1. TEORI INTERPRETIF
Tumbuh berdasarkan ketidakpuasan dengan teori Post Positivis, karena dianggap
terlalu umum, terlalu mekanis dan tidak mampu menangkap keruwetan, nuansa,
dan kompleksitas dari interaksi manusia.
Perspektif interpretif mencari sebuah pemahaman bagaimana kita membentuk
dunia pemaknaan melaui interaksi dan bagaimana kita berprilaku terhadap dunia
yang kita bentuk itu. Dalam pencarian jenis pemahaman ini, teori interpretif
mendekati dunia dan pengetahuan yang sangat berbeda dengan cara teori post
positivis.
Pandangan dasar Perspektif Interpretif, meliputi tiga bagian utama yakni :
A. Fenomenologi
Fenomenologi adalah sebuah studi dalam bidang filsafat yang mempelajari
manusia sebagai sebuah fenomena. Ilmu fenomonologi dalam filsafat biasa
dihubungkan dengan ilmu hermeneutik, yaitu ilmu yang mempelajari arti
daripada fenomena ini. Istilah ini pertama kali diperkenalkan oleh Johann
Heinrich Lambert (1728 - 1777), seorang filsuf Jerman. Dalam bukunya Neues
Organon (1764). ditulisnya tentang ilmu yang tak nyata.
Dalam pendekatan sastra, fenomenologi memanfaatkan pengalaman intuitif
atas fenomena, sesuatu yang hadir dalam refleksi fenomenologis, sebagai titik
awal dan usaha untuk mendapatkan fitur-hakekat dari pengalaman dan hakekat
dari apa yang kita alami. G.W.F. Hegel dan Edmund Husserl adalah dua tokoh
penting dalam pengembangan pendekatan filosofis ini.
Pada dasarnya fenomenologi adalah suatu tradisi pengkajian yang digunakan
untuk mengeksplorasi pengalaman manusia. Seperti yang dikemukakan oleh
Littlejohn bahwa fenomenologi adalah suatu tradisi untuk mengeksplorasi
pengalaman manusia. Dalam konteks ini ada asumsi bahwa manusia aktif
memahami dunia disekelilingnya sebagai sebuah pengalaman hidupnya dan
aktif menginterpretasikan pengalaman tersebut.Asumsi pokok fenomenologi
adalah manusia secara aktif menginterpretasikan pengalamannya dengan
memberikan makna atas sesuatu yang dialaminya. Oleh karena itu interpretasi
merupakan proses aktif untuk memberikan makna atas sesuatu yang dialami
manusia. Dengan kata lain pemahaman adalah suatu tindakan kreatif, yakni
tindakan menuju pemaknaan.
Fenomenologi menjelaskan fenomena perilaku manusia yang dialami dalam
kesadaran. Fenomenolog mencari pemahaman seseorang dalam membangun

makna dan konsep yang bersifat intersubyektif. Oleh karena itu, penelitian
fenomenologi harus berupaya untuk menjelaskan makna dan pengalaman hidup
sejumlah orang tentang suatu konsep atau gejala. Natanson menggunakan
istilah fenomenologi merujuk kepada semua pandangan sosial yang
menempatkan kesadaran manusia dan makna subjektifnya sebagai fokus untuk
memahami tindakan sosial.

B. Hermeunetika
Adalah kajian yang menunjukkan para ilmuwan pada pentingnya teks
dalam dunia sosial dan pada metode analisis yang menekankan
keterhubungan antara teks, pengarang, konteks dan kalangan teorisi.Dengan
demikian Heurmeneutika pada dasarnya menyediakan suatu jalan untuk
menghindar dari tekanan dalam penjelasan dan kontrol pada kalangan
positivis serta pemahaman subjektif atas penelitian sosial.
Pengkajian teks yang dianalis terus mengalami perkembangan dan kini
stdui komunikasinya meluas pada beberapa hal diantaranya, pidato, acara
televisi, pertemuan bisnis, percakapan yang intim, prilaku nonverbal atau
arsitektur dan dekorasi sebuah rumah.
C. Interaksionis Simbolik
Berorienberinteraksi tasi pada prinsip bahwa orang merespon makna
yang mereka bangun sejauh mereka satu sama lain. Setiap individu
merupakan agen aktif dalam dunia sosial, yang tentu saja dipengaruhi oleh
budaya dan organisasi sosial, bahkan ia juga menjadi instrumen penting
dalam produksi budaya, masyarakat dan hubungan yang bermakna yang
memengaruhi mereka.
2. TEORI KRITIS
Kritik merupakan konsep kunci untuk memahami teori kritis.Teori ini
dikembangkan oleh Mashab Frankfrut.Konsep kritik dupergunakan mazhab ini
memiliki kaitan dengan sejarah dengan konsep kritik yang berkembang pada masamasa Rennaisance.
Pada dasarnya, jumlah teori yang dapat dikategorikan sebagai teori kritis
jumlahnya sangat banyak. Mulai dari teori awal yang lebih tua hingga yang lebih
modern dan maju. Teori kebudayaan kritis yang lebih maju memiliki sejumlah
konsepsi yang berbeda mengenai hubungan antara media dan kebudayaan. Namun
demikian, semua teori kritis memiliki karakteristik yang sama, yaitu sebagai berikut.

Teori-teori itu cenderung bersifat meluas (atau macroscopic), yaitu menguji


efek-efek media secara luas dan bersifat budaya.

Teori kebudayaan kritis diaku secara terbuka memiliki motif-motif politik yang
didasarkan atas ajaran neo-marxis, orientasi ajaran ini berdasarkan politik
aliran kiri.
Tujuan penganut teori ini adalah untuk mendorong perubahan dalam hal
kebijakan pemerintah atas media, dan pada akhirnya mendorong perubahan
pada media dan system kebudayaan. Teori ini beranggapan bahwa media
massa yang mendukung mereka yang berkuasa (pemilik aset) haruslah
diubah.
Teori kebudayaan kritis menyelidiki dan menjelaskan bagaimana elompok
elite menggunakan media massa untuk mempertahankan kekuasaan dan
posisi istimewa mereka. Isu-isu, seperti kepemilikan media, hubungan
pemerintah dengan media, serta persoalan keterwakilan pekerja dan
kelompok-kelompok yang belum terwakili dalam menejemen media selalu
menjadi tema-tema penelitian penganut teori ini karena mereka selalu
memusatkan perhatian pada penerapan atau menggunakan kekuasaan.

Menurut Bryan Fay walaupun terdapat berbagai variasi pemikiran dalam


kelompok teoritis, namun kesemuanya mengemukakan 3 hal penting yang sama,
yaitu sebagai berikut.

Tradisi kritis berupaya untuk memahami system yang sudah baku yang di
terima masyarakat begitu saja (taken-from-granted systems) termasuk juga
struktur kekusaandan kepercayaan atau ideologi yang mendominasi
masyarakat, namun tradisi kritis memberikan perhatian utama pada
kepentingan siapa yang lebih dilayani oleh struktur kekuasaan yang ada.
Teori kritis menunjukan ketertarikannya untuk mengemukakan adanya suatu
bentuk penindasan sosial dan mengusulkan suatu pengaturan kekuasaan
(power arrangements) dalam upaya mendukung emansipasi dan mendukung
terwujudnya masyarakat yang lebih bebas dan lebih terprnuhi kebutuhannya
(a free and more fulfilling society) memahami adanya penindasan menjadi
langkah pertama untuk mengapus ilusi dan janji manis yang diberikan suatu
ideologi atau kepercayaan dan mengambil tindakan untuk mengatasi
kekuasaan yang menindas.
Para pendukung teori kritis berusaha untuk memadukan antara teori dan
tindakan. Teori yang bersifat normativ harus bias diimplementasikan untuk
mendorong perubahan ditengah masyarakat. Hubungan antara teori dan
tindakan ini digambarkan dalam ungkapan to read the world with an a
towards shaping it (membaca dunia dengan mata tertuju pada upaya untuk
mengubahnya). Penelitian yang dilakukan dalam teori kritis berupaya
menunjukan bagaimana mengatasi benturan konflik kepentingan itu dengan
lebih mengutamakan kepentingan kelompok tertentu, khususnya kelompok
marginal (masyarakat lemah).

1) Teori Marxist

Tokohnya Karl Marx (1818-1883). Teorinya terus memberikan inspirasi bagi


perkembangan ilmu sosial juga ilmu komunikasi.Model analisisnya adalah model
khas Marx atau Marxisme, yaitu model analisis yang mencoba menemukan
keuntungan pihak tertentu (dan kerugian pihak lain) di balik fenomena yang
dianggap biasa-biasa.
Marxisme mengembangkan dua istilah pokok yakni;
a. substruktur atau faktor ekonomi yang berkembang dimasyarakat.
b. Superstruktur atau faktor nonekonomi seperti agama, politik, seni dan
literatur. Maxs berpendapat bahwa kondisi-kondisi ekonomi dipengaruhi
faktor-faktor superstrukrur.
Atas dasar analisa ini, Marx mengarahkan pemikirannya untuk melakukan
REVOLUSI (perubahan secara mendasar dan cepat) struktur masyarakat.
2) Frankfrut School
Mazhab Frankfurt ialah sebuah nama yang diberikan kepada kelompok filsuf
yang memiliki afiliasi dengan Institut Penelitian Sosial di Frankfurt, Jerman, dan
pemikir-pemikir lainnya yang dipengaruhi oleh mereka. Tahun yang dianggap
sebagai tahun kemulaian Mazhab Frankfurt ini adalah tahun 1930, ketika Max
Horkheimer diangkat sebagai direktur lembaga riset sosial tersebut.

Beberapa filsuf terkenal yang dianggap sebagai anggota Mazhab Frankfurt ini
antara lain Theodor Adorno, Walter Benjamin, dan Jrgen Habermas. Perlu
diingat bahwa para pemikir ini tidak pernah mendefinisikan diri mereka sendiri
di dalam sebuah kelompok atau 'mazhab', dan bahwa penamaan ini diberikan
secara retrospektif. Walaupun kebanyakan dari mereka memiliki sebuah
ketertarikan intelektual dengan pemikiran neo-Marxisme dan kritik terhadap
budaya (yang di kemudian hari memengaruhi munculnya bidang ilmu Studi
Budaya), masing-masing pemikir mengaplikasikan kedua hal ini dengan caracara dan terhadap subyek kajian yang berbeda.
Ketertarikan Mazhab Frankfurt terhadap pemikiran Karl Marx disebabkan
antara lain oleh ketidakpuasan mereka terhadap penggunaan teori-teori
Marxisme oleh kebanyakan orang lain, yang mereka anggap merupakan
pandangan sempit terhadap pandangan asli Karl Marx.
Menurut mereka, pandangan sempit ini tidak mampu memberikan 'jawaban'
terhadap situasi mereka pada saat itu di Jerman.Setelah Perang Dunia Pertama
dan meningkatnya kekuatan politik Nazi, Jerman yang ada pada saat itu
sangatlah berbeda dengan Jerman yang dialami Karl Marx.Sehingga jelaslah bagi
para pemikir Mazhab Frankfurt bahwa Marxisme harus dimodifikasi untuk bisa
menjawab tantangan zaman.
Patut dicatat bahwa beberapa pemikir utama Mahzab Frankfurt beragama
Yahudi, dan terutama di perioda awal secara langsung menjadi korban Fasisme
Nazi.Yang paling tragis ialah kematian Walter Benjamin, yang dicurigai

melakukan bunuh diri setelah isi perpustakaannya disita oleh tentara


Nazi.Beberapa yang lainnya, seperti Theodor Adorno dan Max Horkheimer
terpaksa melarikan diri ke negara lain, terutama Amerika Serikat.
3) Teori Feminist Media
Menurut Stephen W. Littlejohn, studi-studi feminis merupakan sebuah
sebutan generik bagi sebuah perspektif yang menggali pengertian dari gender
dalammasyarakat. Dimulai dengan asumsi bahwa gender adalah kategori yang
luas untuk memahami pengalaman manusia, pembahasan feminis bertujuan
untuk mengekspos kekuatan-kekuatan dan batasan-batasan dari pembagian
dunia berdasarkan gendernya.
Fatalnya, banyak teori feminis yang memberi penekanan pada sifat
mengekang dari hubungan jenis kelamin di bawah dominasi patriarki.Dengan
sendirinya, feminisme dalam banyak hal merupakan sebuah studi tentang
distribusi kekuasaan di antara jenis-jenis kelamin.
Para feminis sepertinya meminta adanya persamaan hak bagi perempuan,
sebuah pengakuan publik bahwa perempuan memiliki kualitas dan kekuatan
yang sama, yang dapat tampil sama baiknya di segala bidang kehidupan. Di lain
pihak, mereka sepertinya ingin mengatakan bahwa perempuan berbeda dengan
laki-laki, dan bahwa kekuatan dan bentuk2 ekspresi mereka harus dihargai
dalam sisi mereka sendiri. Hal tersebut menimbulkan sebuah paradoks murni,
supaya perempuan dihargai dan memiliki hak-hak yang sama, kekuatan
perempuan harus diakui, tetapi penyorotan pada kekuatan-kekuatan perempuan
ternyata semakin memperkuat pandangan patriarkis bahwa perempuan memiliki
tempat sendiri.

4) Teori Political Economi Media


Vincent Mosco dalam bukunya The Political Economi of Communication
secara tersirat menyebutkan bahwa Posmodernitas dengan ekonomi politik tidak
dapat dipisahkan keberadaannya.Hal tersebut terbukti dari beberapa teori dalam
buku Mosco yang mengupas tentang adanya keterkaitan hal tersebut diatas.
Diantara teori-teori tersebut adalah komodifikasi, spasialisasi dan strukturalisasi.
Komodifikasi menurut Karl Marx ialah kekayaan masyarakat dengan
menggunakan produksi kapitalis yang berlaku dan terlihat seperti kumpulan
komoditas (barang dagangan) yang banyak sekali; lalu komoditi milik
perseorangan terlihat seperti sebuah bentuk dasar. Oleh karena itu kami mulai
mengamati dengan sebuah analisis mengenai komoditi (barang-barang
dagangan) (Mosco,1996:140). Komodifikasi diartikan sebagai transformasi
penggunaan nilai yang dirubah ke dalam nilai yang lain. Dalam artian siapa saja
yang memulai kapital dengan mendeskripsikan sebuah komoditi maka ia akan
memperoleh keuntungan yang sangat besar.

Spasialisasi ialah sebuah sistem konsentrasi yang memusat. Dijelaskan jika


kekuasaan tersebut memusat, maka akan terjadi hegemoni. Hegemoni itu
sendiri dapat diartikan sebagai globalisasi yang terjadi karena adanya
konsentrasi media.Sebagai contoh, media barat yang menyebarkan budaya
mereka melalui media elektronik.Dari adanya hal tersebut memunculkan
translator (orang-orang yang tidak dapat menyaring budaya) yang akirnya
berakibat budaya barat menjadi budaya dunia.Dan kelompok hegemoni itu
sendiri adalah kelompok yang menguasai politik, media dan teknologi sekaligus.
Strukturalisasi merupakan salah satu karakteristik yang penting dari teori
struktural. Yang didalammya menggambarkan tentang keunggulan untuk
memberi perubahan sosial sebagai proses yang sangat jelas mendeskripsikan
bagaimana sebuah struktur diproduksi dan diproduksi ulang oleh manusia yang
berperan sebagai pelaku dalam struktur ini.
5) Teori Cultural Studies
Bidang ilmu pengetahuan yang relatif baru ini dengan sengaja mengambil
kata majemuk sebagai penamaan diri, yakni studies (kajian-kajian), bukannya
study (kajian). Penamaan ini dengan sendirinya menyiratkan sikap dan
positioning para penggagas cultural studies terhadap kondisi ilmu pengetahuan
di era modern yang terkotak-kotak, saling mengklaim kebenaran, meskipun
lambat laun dimengerti juga bahwa kebenaran yang dihasilkan disiplin ilmu
pengetahuan bersifat parsial. Kondisi semacam itu dijawab oleh cultural studies
dengan menempuh strategi inter dan multidisipliner.
Cultural studies memasukkan kontribusi teori maupun metode dari berbagai
disiplin ilmu yang dipandang strategis untuk mengedepankan realita kehidupan
umat manusia maupun representasinya yang dipandang krusial dalam
kehidupan mutakhir.
Karena cultural studies merupakan bidang keilmuan yang multi, maka
wilayah kajian, pendekatan, teori dan konsep, maupun pendekatan
metodologisnya pun sangat bervariasi; sehingga tidak mungkin dibahas
selengkap-lengkapnya dalam makalah ini. Berikut hanya akan dibahas beberapa
hal yang saya pandang berkaitan dengan sejarah sosial
Salah satu ciri terpenting cultural studies adalah pemahamannya terhadap
dunia sehari-hari sebagai bagian dari budaya yang perlu dicermati.Hal-hal yang
biasa dilakukan, dirasakan, diomongkan, didengar, dilihat, digunjingkan, dalam
kehidupan sehari-hari oleh orang kebanyakan merupakan wilayah amatan
cultural studies.
6) Analisis Framing
Dalam analisis framing yang ditekankan adalah bagaimana berita dibingkai?
sisi mana yang ditekankan dan sisi mana yang hendak dilupakan analisis
framing dapat digambarkan sebagai analisis untuk mengetahui bagaimana

realitas (peristiwa, paktor, kelompok, atau apa saja) dibingkai oleh


media.pembingkaian tersebut melalui proses yang disebut kontruksi. Disini,
realitas sosial dimaknai dan dikontruksi dengan makna tertentu.
Dalam ranah penelitian media, analisis framing masuk dalam pradikma
kontruksionis. Pandangan ini dipengaruhi oleh berger dan luckman.
Media bukanlah satu saluran yang bebas memberitakan sesuatu apa
adanya.mediajustru bersipat subyektip dan cenderung mengkonstruksi realitas.
Analisis framing bertijuan untuk mengetahui bagaimana realitas dikonstruksi
oleh media.dengan cara dan teknik peristiwa itu ditekankan dan ditonjolkan.
Apakah dalam berita itu ada bagian yang dihilangkan, lupuk,atau sengaja
disembunyikan dalam pemberitaan.
Analisis framing adalah metode untuk melihat cara bercerita (histori telling)
media atas suatu peristiwa. Cara bercerita itu tergambar pada cara
melihattemadak realitas yang dijadikan berita.Sebagai suatu metode, analis
framing banyak mendapat pengaruh dari sosiologi dan pisiologi.dan sosiologi,
terutama sumbangan pemikiran dari peterberger dan erfing goffman. Dari
psikologi adalah sumbangan dari teori yang berhubungan deng skema dan
kognisi,dalam ranah penelitia media, analisis framing masuk dalam pradikma
konstruksionis. Pandangan ini dipengaruhi oleh berger dan lukman.
Media dan berita dilihat dari para dogma konstruksionis.Fakta peristiwa
adalah hasil konstruksi realitas itu bersifat subjektif.Realitas hadir karena konsep
subjektif wartawan.Realitas hadir sudut pandang tertera dari wartawan.

7) Analisis Wacana
Banyak model dan teori analisis wacana yang dikembangkan oleh para ahli.
Seperti yang dijabarkan oleh Eriyanto (2001) dalam buku Analisis Wacana, ada
beberapa model analisis wacana yang populer dan banyak digunakan oleh para
peneliti, diantaranya adalah model dan teori analisis wacana yang
dikembangkan oleh Roger Fowler dkk (1979), The van Leeuwen (1986), Sara
Mills (1992), Norman Fairclough (1998) dan Teun

A. Van Dijk (1998).


Menurut van Dijk, penelitian atas wacana tidak cukup hanya didasarkan pada
analisis teks semata, karena teks hanya hasil dari suatu praktik produksi yang harus
juga diamati. Melalui berbagai karyanya, van Dijk membuat kerangka analisis
wacana yang dapat didayagunakan.Van Dijk membaginya kedalam tiga tingkatan :
Stuktur makro. Ini merupakan makna global/umum dari suatu teks yang dapat
dipahami dengan melihat topik dari suatu teks. Tema wacana ini bukan hanya isi,
tetapi juga sisi tertentu dari suatu peristiwa.

Superstuktur, adalah kerangka suatu teks : bagaimana stuktur dan elemen


wacana itu disusun dalam teks secara utuh.
Stuktur mikro, adalah makna wacana yang dapat diamati dengan menganalisa
kata, kalimat, proposisi, anak kalimat, parafrase yang dipakai dan sebagainya.

Teori Komunikasi Massa


Teori peluru atau jarum Hipodermik
Teori peluru ini merupakan konsep awal efek komunikasi massa yang oleh
para pakar komunikasi tahun 1970-an dinamakan pula hyppdermic needle theory
(teori jarum hipodermik). Teori ini mengasumsikan bahwa media memiliki
kekuatan yang sangat perkasa, dan komunikan dianggap pasif atau tidak tahu apaapa. Seorang komunikator dapat menembakan peluru komunikasi dapat begitu
ajaib kepada khalayak yang pasif.
Namun, teori yang di kemukakan oleh Wilbur Schramm pada tahun 1950an ini dicabut kembali tahun 1970-an , dengan meminta kepada para
pendukungnya untuk menganggap teori ini tidak ada, sebab khlayak yang menjadi
sasaran media massa ternyata tidak pasif. Pernyataan Schramm ini didukung oleh
Paul Lazarsfeld dan Raymond Bauer.
Teori Komunikasi Banyak Tahap
Survei dalam teori ini dilakukan tahun 10940-an berkenaan dengan proses
pengaruh social, yang menunjukkan model yang sangat berbeda dari model jarum
hipodermik. Banyak bukti penelitian yang mendukung model banyak tahap ini.
Sebagian besar orang menerima efek media dri tangan kedua, yaitu opinion
leaders (para pemuka pendapat) yang memiliki akses lebih dahulu pada media
massa.
Setiap tahapan dalam proses pengaruh social dimodifikasi oleh dan
kesepakatan dari setiap lingkaran social baru itu. opii-opini ini akan dicampur
dengan opini-opini lain yang asli dari suber elit lainnya dan secara perlahan
melebihi informasi yang disampaikan dari sumber informasi pertama. Teori arys
multi tahap mendapat kritik juga. Orang orang dalam kelasa social yang berbeda
memebuat interpretasi berbeda pula tebtabf media. Mereka cenderung
menginterpretasi isi media melalui diskusi dengan kelompok-kelompok kunci dari
orang-orang yang disebut interrelative communicaties atau peer groups. Dalam
teori ini dinyatakan hasil komunikasi antrapersona lebih menonjol dibandingkan
dengan tepaan media massa.
Teori Proses Selektif

Teori Proses Selektif ini merupakan hsil penelitian lanjutan tentang efek
media massa pada Perang Dunia II yang mengatakan bahwa penerimaan selektif
media massa mengurangi sejumlah dampak media. Teori ini menilai orang-orang
cenderung melakukan selective exposure (terpaan selektif). Mereka menolak
pesan yang berbeda dengan kepercayaan mereka.
Tahun 1960 Joseph Klapper menerbitkan kajian penelitian efek
mediamasssa yang tergabung dalam penelitian pascaperang tentang persuasi ,
pengaruh persona dan proses selekif. Klapper menyimpulkan bahwa pengaruh
media itu lemah, presetase pengaruhnya kecil bagi pemilih dalam pemilihan
umum, pasar saham, dan para pengiklan.
Teori Pembelajaran Sosial
Selama beberapa tahun kesimpulan Klapper dirasakan kurang memuaskan.
Penelitian dimulai lagi dengan memakai pendekatan baru, yang dapat
menjelaskan pengaruh media yang tak dapat disangkal lagi, terutama televisi,
terhadap remaja. Muncullah teori baru efek media massa yaitu social learning
theory (teori pembelajaran social). Teori ini diaplikasikan pada perilaku
konsumen , kendati pada awalnya menjadi penelyian komunikasi massa yang
bertujuan untuk memahami efek terpaan media massa. Berdasarkan hasil
penelyian Albert Bandura, teori ini menjelaskan bahwa pemirsa meniru ap yang
mereka lihat di televise, melakukan suatu observational learning (pembelajan
hasil pengamatan ). Klapper menganggap bahwa ganjaran dari karakter TV
diterima mereka sebagai perilaku antisocial, termasuk menjadi toleran terhadap
perilaku perampokan dan kriminalitas, menggandrungi kehidupan glamor seperti
di televisi.

Teori Difusi Inovasi


Model difusi inovsi akhir-akhir ini banyak digunakan sebagai pendekatan
dalam komunikasi pembangunan, terutama di negara-negara sedang berkembang
seperti Indonesia atau dunia ketiga. Evertt M.Roger mendefinisikan difusi sebagai
proses dimana suatu inovasi dikomunikasikan melalui saluran tertentu dalam
jangka waktu tertentu di antara para anggota suatu system social. Difusi adalah
suatu jenis khusu komunikasi yang berkaitan penyebaan pesan-pesan sebagai ide
baru. Sedangkan komunikasi didefinisikan sebagai proses dimana para pelakunya
menciptakan informasi dan saling bertukar informasi tersebut untuk mencapai

pengeryian bersama. Di dalam pesan itu terdapat ketermasaan (newness) yang


memberikan cirri khusu kepada difusi yang menyangkut ketidakpastian
(uncertainty).
Unsure utama difusi adalah (1) inovasi; (2) yang dikomuikasikan melalui
saluran tertentu; (3) dalam jangka waktu tertentu; (4) di antara para anggota suatu
sistem social. Inovasi adalah suatu ide, karya atau objek yang dianggap baru oleh
seseorang.
Ciri-ciri inovasi yang dirasakan oleh para anggota suatu sistem social
menentukan tingkat adopsi:
a. Relative advantage (keutungan relative) adalah suatu derajat dimana inovasi
dirasakan lebih baik daripada ide lain yang di menggantikannya. Derajat
keuntungan relatife tersebut dapat diukur secara ekonomis, tetapi factor
prestasi social , kenyaman dan kepuasan juga meupakan unsure penting.
b. Compatibility (kesesuaian) adalah suatu derajat di mana inovasi di jadikan
kosisten dengan nilai-nilai yang berlaku, pengalaman dan kebutuhan mereka
yang melakukan adopsi.
c. Complexity (kerumitan) adalah mutu derajat dimana inovasi dirasakan sukar
untuk dimengerti dan dipergunakan .
d. Trialability (kemungkinan dicoba) adalah mutu derajat dimana inovasi
dieksperimentasikan pada landasan yang terbatas.
e. Observability (kemungkinan diamati) adalah suatu derajat dimana inovasi
dapat disaksikan oleh orang lain.
Umumnya aplikasi komunikasi massa yang utama bekaitan dengan proses
adopsi inovasi (hal-hal/nilai baru). Hal ini sangat relevan baik pada masyakat
sedangberkembang maupun masyakarat yang sudah maju. Kondisi perubahan
social dan teknologi pada masyarakat melahirkan kebutuhan yang dapat
menggantikan metode lama dengan metode baru. Semua itu menyangkut
komunikasi massa karena berada dalam situasi dimana perubahan potensial
bermula dari riset ilmiah, dan kebajiksanaan umum yang harus diterapkan oleh
masyarakat.