Anda di halaman 1dari 26

TITRASI KONDUKTOMETRI

Makalah disusun untuk memenuhi tugas


Mata Kuliah : Kimia Analisa Instrumen

Dosen Pengampu:
Dr. Sri Haryani, M.Si
Dr. Sri Wardani, M.Si

Oleh

Endang Susiani
0402513139
(PENDIDIKAN KIMIA-KERJASAMA KEMENAG)

PROGRAM PASCA SARJANA


PENDIDIKAN IPA KONSENTRASI KIMIA
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2014
BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Mempelajari titrasi amatlah penting bagi mahasiswa yang mengambil jurusan kimia
dan bidang-bidang yang berhubungan dengannya. Titrasi sampai sekarang masih banyak
dipakai di laboratorium industri disebabkan teknik ini cepat dan tidak membutuhkan banyak
reagen. Titrasi merupakan salah satu teknik analisis kimia kuantitatif yang dipergunakan
untuk menentukan konsentrasi suatu larutan tertentu, dimana penentuannya menggunakan
suatu larutan standar yang sudah diketahui konsentrasinya secara tepat.
Titik equivalen dapat ditentukan dengan berbagai macam cara, cara yang umum
adalah dengan menggunakan indikator. Indikator akan berubah warna dengan adanya
penambahan sedikit mungkin titran, dengan cara ini maka kita dapat langsung menghentikan
proses

titrasi.

Selain

itu

juga

dapat

menggunakan

alat

yang

disebut

dengan

konduktometer. Tidak semua zat bisa ditentukan dengan cara titrasi akan tetapi kita harus
memperhatikan syarat-syarat titrasi untuk mengetahui zat apa saja yang dapat ditentukan
dengan metode titrasi untuk berbagai jenis titrasi yang ada.
B.
1.
2.
3.
4.

Rumusan Masalah
Mempelajari tentang pengertian konduktometri
Mempelajari faktor yang berperan penting dalam proses titrasi konduktometri
Mempelajari macam-macam dari titrasi konduktometri
Mempelajari kelebihan dan kelemahan dari titrasi konduktometri

C. Tujuan Penulisan
Tujuan dari penulisan makalah ini adalah:
1. Mengetahui definisi konduktometri
2. Mengetahui faktor yang berperan penting dalam proses titrasi konduktometri
3. Mengetahui macam-macam dari titrasi konduktometri
4. Mengetahui kelebihan dan kelemahan dari titrasi konduktometri

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Konduktometri
Konduktometri merupakan metode analisis kimia berdasarkan daya hantar listrik suatu
larutan. Daya hantar listrik (G) suatu larutan bergantung pada jenis dan konsentrasi ion di
1

dalam larutan. Daya hantar listrik berhubungan dengan pergerakan suatu ion di dalam larutan
ion yang mudah bergerak mempunyai daya hantar listrik yang besar.
Daya hantar listrik (G) merupakan kebalikan dari tahanan (R), sehingga daya hantar
listrik mempunyai satuan ohm-1. Bila arus listrik dialirkan dalam suatu larutan mempunyai
dua elektroda, maka daya hantar listrik (G) berbanding lurus dengan luas permukaan
elektroda (A) dan berbanding terbalik dengan jarak kedua elektroda (l).
1
A
G= =k
R
l
Dengan:
G
R
k
A
l

=
=
=
=
=

daya hantar listrik (ohm-1)


tahanan (ohm)
Konduktovitas (Sm-1)
luas permukaan elektroda (m2)
jarak kedua elektroda (m)

Konduktometri

merupakan

metode

untuk

menganalisa

larutan

berdasarkan

kemampuan ion dalam mengantarkan muatan listrik di antara dua elektroda. Ini berarti
konduktometri adalah salah satu metode analisa elektrokimia di samping potentiometri,
amperometri dan sebagainya.
Didalam titrasi konduktometri kita akan mendapatkan beberapa kemudahan yang
mungkin tidak kita dapatkan jika kita menggunakan dengan titrasi lainya, misal tidak
menggunakan indikator, karena dalam titrasi konduktometri ini kita hanya mengukur daya
hantar larutan. Jadi dalam titrasi konduktometri ini kita tidak perlu mencari titik eivalen
dengan melihat adanya perubahan warna. Walaupun demikian masih banyak kelemahan
kelamahan dalam titrasi konduktometri ini. Karena kita tahu bahwa dalam titrasi
konduktometri hanya terbatas untuk larutan yang tergolong kedalam larutan elektrolit saja.
Sedangkan untuk larutan non elektrolit tidak dapat menggunakan titrasi konduktometri.
Titrasi konduktometri ini sangat berhubungan dengan daya hantar listrik, jadi juga akan
berhubungan dengan adanya ionion dalam larutan yang berperan untuk menghantarkan arus
listrik dalam larutan. Arus listrik ini tidak akan bisa melewati larutan yang tidak terdapat ion
ion, sehingga larutan non elektrolit tidak bisa menghantarkan arus listrik.
Dalam titrasi konduktometri ini juga sangat berhubungan dengan konsentrasi dan
temperatur dari larutan yang akan ditentukan daya hantarnya. Sehingga ikita harus menjaga
temperatur larutan agar berada dalam keadaan konstan, sehingga kita dapat memebedakan
perbedaan dari daya hantar larutan hanya berdasarkan perbedaan konsentrasi saja. Jika
2

temperatur berubahubah maka bisa saja konsentrasi yang besar seharusnya memilki daya
hantar yang besar malah memiliki daya hantar yang kecil karena suhunya menurun. Sehingga
ion ion dalam larutan tidak dapat begeraka dengan bebas
B. Daya Hantar Ekivalen (Equivalen Conductance)
Kemampuan suatu zat terlarut untuk menghantarkan arus listrik disebut daya hantar
ekivalen (^) yang didefinisikan sebagai daya hantar satu gram ekivalen zat terlarut di antara
dua elektroda dengan jarak kedua electroda 1cm. Yang dimaksud dengan berat ekuivalen
adalah berat molekul dibagi jumlah muatan positif atau negatif. Contoh berat ekivalen BaCl 2
adalah BM BaCl2 dibagi dua. Volume larutan (cm3) yang mengandung satu gram ekivalen zat
terlarut diberikan oleh,

V = 1000 / C
dengan C adalah konsentrasi (ekivalen per cm-3), bilangan 1000 menunjukkan 1 liter = 1000
cm3. Volume dapat juga dinyatakan sebagai hasil kali luas (A) dan jarak kedua elektroda (1).

V= l A
Dengan l sama dengan 1 cm ,

V = A = 1000 k / C
Substitusi persamaan ini ke dalam persamaan G diperoleh,

G = 1/R = 1000k/C
Daya hantar ekivalen (^) akan sama dengan daya hantar listrik (G) bila 1 gram ekivalen
larutan terdapat di antara dua elektroda dengan jarak 1 cm.

^ = 1000k/C
Daya hantar ekivalen pada larutan encer diberi simbol yang harganya tertentu untuk setiap
ion.
C. Pengukuran Konduktivitas
Untuk mengukur konduktivitas suatu larutan, larutan ditaruh dalam sebuah sel yang
tetapan selnya telah ditetapkan dengan suatu larutan yang konduktivitasnya diketahui dengan
tepat. Pengaliran arus melalui larutan suatu elektrolit dapat menghasilkan perubahan3

perubahan dalam komposisi larutan di dekat elektrode, dengan demikian potensial-potensial


listrik dapat timbul pada elektrode-elektrode.
Sumber arus bolak-balik dapat berupa jaringan listrik pusat yang memberi arus dengan
frekuensi sampai 3000 Hz. Karena digunakan arus bolak balik, sel akan mempunyai
kapasitan yang tak akan diimbangi dalam kontak resistansi standar R, maka perlu dimasukan
sebuah kondensor Variabel paralel dengan kontak resistansi sehingga kapasitansinya dapat
diimbangi.
Jika frekuensi arus dinaikkan sampai menjadi Hz, maka efek-efek kapasitansi dan
induksi menjadi sangat penting, dan peralatan harus dimodifikasi untuk memperhitungkan
efek-efek ini. Karena itu kita perlu meninjau cara-cara dalm pengukuran konduktivitas:
a. Titrasi konduktometri yang dilaksanakan dengan arus yang berfrekuensi rendah sampai
dengan 3000 Hz
b. Titrasi yang dilakukan menggunakan arus pada frekuensi tinggi, kita lebih mengukur
peubahan-perubahan dalam kapasitansi atu induktansi ketimbang konduktansinya maka
titrasi-titrasi demikian biasanya disebut titrasi frekuensi tinggi.
Perhitungan konduktivitas secara langsung dari tahanan. Sampel dan dimensi sel I dan
A tidak dapat diandalkan karena distribusi arusnya rumit. Dalam prakteknya, sel
dikalibrasikan dengan sampel yang diketahui konduktivitasnya. Konduktivitas larutan
bergantung pada jumlah ion yang ada dan biasa dikenal sebagai konduktivitas Molar L.
Pengukuran-pengukuran hantaran biasanya dilakukan pada larutan berair (H2O adalah
penghantar buruk, L H2O = 5 x 10-8 mho/cm) pada 25 0C. Pada konsentrasi tinggi, kenaikan
konsentrasi menyebabkan naiknya hantaran secara linier. Ini akan memiliki maksimum, untuk
selanjutnya menurun
Teori tentang konduktometri merupakan kebalikan dari teori hokum ohm tentang hambatan
listrik. Berdasarkan dan berangkat dari hukum ohm tersebut, maka disusunlah teori tentang
konduktovitas yang merupakan kebalikan dari resistivitas

G=l/R
K=l/
Dengan
G: Konduktovitansi (mho) atau (S) ,
I : Panjang material (meter)
K: Konduktovitas (S.m-1),
4

: Hambatan jenis atau resistivitas (ohm meter)


Konduktivitas larutan elektrolit pada temperatur konstan, tergantung pada jenis ion
dan konsentrasinya. Jika larutan semakin encer, maka konduktovitasnya akan menurun. Ini
terjadi karena jumlah ion persatuan luas semakin sedikit. Akantetapi, kemampuan tiap ion
dalam meneruskan muatan akan semakin besar karenatidak ada nya hambatan antar ion pada
larutan encer.
Karena konsentrasi larutan pada umumnya dinyatakan dalam satuan molar (mol/liter),
Maka pada konduktometri terdapat istilah konduktovitas molar (), yang mempunyai
hubungan dengan konsentrasi secara:

= 1000K/C

Dimana:

= konduktoitas molar (Scm2 mol-1)

C = konsentrasi (mol.dm-3)
K = Konduktovitas (Scm-1)
Konduktovitas di tentukan oleh jenis ion. Sehingga untuk mengetahui kemampuan
tiap jenision, maka perlu dilakukan percobaan dengan larutan yang sangat encer, sehingga
tidak di pengaruhi oleh ion lain. Pada kondisi seperti ini,maka konduktovitas larutan
merupakan jumlah konduktovitas ion positif (Kation) dan ion negative (anion).

o= +okation+ -oanion
o adalah konduktivitas molar ion pada larutan sangat encer (konsentrasi mendekati nol)
Contoh soal 1:
Hitung daya hantar listrik larutan HCl 0,01 N, bila daya hantar ion untuk: H + = 350 dan Cl- =
76. Konstanta sel = 0,2 cm-1.

Penyelesaian:

1
C
=
H+ + Cl- ]
R 1000 .

= 10-2 /

1000 . (350 + 76)

= 0,5 x 10-4 (426)


= 2,1 x 10-3 ohm-1
D. Pengukuran Daya Hantar
Pengukuran daya hantar memerlukan sumber listrik, sel untuk menyimpan larutan dan
jembatan (rangkaian elektronik) untuk mengukur tahanan larutan.
1.

Sumber Listrik
Hantaran arus DC (misal arus yang berasal dari batrei) melalui larutan merupakan

proses faradai, yaitu oksidasi dan reduksi terjadi pada kedua elektroda. Sedangkan arus AC
tidak memerlukan reaksi elektro kimia pada elektroda- elektrodanya, dalam hal ini aliran arus
listrik bukan akibat proses faradai. Perubahan karena proses faradai dapat merubah sifat
listrik sel, maka pengukuran konduktometri didasarkan pada arus nonparaday atau arus AC.
2.

Tahanan Jembatan
Jembatan Wheatstone merupakan jenis alat yang digunakan untuk pengukuran daya

hantar.

Gambar 1. Jembatan Wheatstone untuk pengukuran Tahanan


Sumber listrik AC, S merupakan sumber arus litrik dengan frekuensi antara 60 sampai
1000 Hz, dan potensial antara 6 sampai 10 V. Besarnya tahanan R AC dan RBC dapat dihitung
dari posisi jarum pada C. ND adalah detektor kebisingan (Noisy Detector) yang biasanya
menggunakan headphone. Head phone dapat diganti dengan magig eye, atau mikroamper,
digital, sehingga Rsel dapat dihitung bila ND tak ada respon dengan menggeser kedudukan C.
Rs merupakan kapasitor yang dapat mencegah terjadinya arus bolak- balik bila tahanan dalam
analit terlalu tinggi. Kemudian tahanan sel Rx dihitung berdasarkan.

Rx =

RsAC
BC

Contoh soal 2:
50 mL CH3COOH diencerkan dengan 100 mL air. Tentukan daya hantar listrik larutan
tersebut bila daya hantar ion CH3COO- = 40,9 dan anggap konstanta sel = 1.
6

Penyelesaian:
CH3COO- + H+

CH3COOH

CH 3 COO

+
H

Ka=
+
H

CH 3 COO

CH 3COO
+
H +

1
C
50
=

R 1000. 150

( )

CH 3 COO
H + +

4
10
1
3

10 ( 1 ) 3

()

107 x

1
x 390,0=1,3 x 105 ohm1
3

Contoh soal 3:
Hitung daya hantar campuran 10 mL HCl 0,01 N; 40 mL CH3COOH 0,01 N; dan 100 mL air.
Penyelesaian:
Ion H+ dan HCl menyebabkan kesetimbangan penguraian CH 3COOH pada contoh soal 2
bergerak ke arah kiri, atau CH3COOH dapat dikatakan tak terionisasi, jadi daya hantar listrik
hanya disebabkan oleh ion H+ dan ion Cl-.

Cl
+
H +

1
C
10
=

R 1000. 150

( )

101 1 (
350+76 )
103 ( 1 ) 15

( )

105 x
3.

1
x 426=2,84 x 104 ohm1
5

Sel
Salah satu bagian konduktometer adalah sel yang terdiri dari sepasang elektroda yang

terbuat dari bahan yang sama. Biasanya elektroda berupa logam yang dilapisi logam platina
untuk menambah efektifitas permukaan elektroda.
Titrasi Konduktometri dapat digunakan untuk menentukan titik ekivalen suatu titrasi,
berupa beberapa contoh titrasi konduktometri dibahas berikut, Titrasi asam kuat- basa kuat
Sebagai contoh lrutan HCl dititrasi oleh NaOH. Kedua larutan ini adalah penghantar listrik
yang baik. Daya hantar H+ turun sampai titik ekivalen tercapai. Dalam hal ini jumlah
H+ makin berkurang di dalam larutan, sedangkan daya hantar OH- bertambah setelah titik
ekivalen (Te) tercapai karena jumlah OH- di dalam larutan bertambah. Jumlah ion Cl- di
dalam larutan tidak berubah, karena itu daya hantar konstan dengan penambahan NaOH.
Daya hantar ion Na+ bertambah secara perlahan-lahan sesuai dengan jumlah ion Na+.

Gambar 2. Sel Konduktometer


E. Macam-Macam dari Titrasi Konduktometri
Macam-macam titrasi konduktometri seperti yang diuraikan dalam paragraf berikut:
1. Titrasi Konduktometri

Dalam melakukan titrasi konduktometri diperlukan alat yang namanya konduktometer,


berikut beberapa contoh alat konduktometer seperti pada Gambar 3a, 3b, sebagai berikut:

Gambar 3a. Konduktometer

Gambar 3b. Konduktometer

Metode konduktometri dapat digunakan untuk menentukan titik ekivalen suatu titrasi.
Beberapa contoh titrasi konduktometri dibahas berikut.
1. Titrasi Asam Kuat-Basa Kuat
Sebagai contoh larutan HCl dititrasi oleh NaOH. Kedua larutan ini adalah penghantar
listrik yang baik. Kurva titrasinya ditunjukkan pada gambar 1. Daya hantar H + turun
sampai titik ekivalen tercapai, dalam hal ini jumlah H + makin berkurang di dalam
larutan. Sedangkan daya hantar OH- bertambah setelah titik ekivalen tercapai karena
jumlah OH- di dalam larutan bertambah. Jumlah ion Cl - di dalam larutan tidak berubah
karena itu daya hantarnya konstan dengan penambahan NaOH. Daya hantar ion Na +
bertambah secara perlahan-lahan sesuai dengan jumlah ion Na+.

Gambar 4. Kurva titrasi konduktometri asam kuat dan basa kuat


2. Kurva Titrasi Konduktometri Lainnya
Bentuk kurva titrasi konduktometri ini bergantung pada daya hantar listrik ion-ionnya.

Gambar 5. Kurva titrasi konduktometri asam kuat dan basa lemah

Gambar 6. Kurva titrasi konduktometri asam lemah dan basa kuat

Gambar 7. Kurva titrasi konduktometri asam lemah dan basa lemah


Berdasarkan konduktivitasnya, titrasi konduktometri terbagi menjadi dua, yaitu:
1. Titrasi Konduktometri Frekuensi Rendah
Penambahan suatu elektolit ke elektrolit lain pada keadaan yang tidak ada perubahan
volum yang begitu besar akan mempengaruhi konduktovitas larutan terjadi reaksi ionik atau
tidak. Jika tidak terjadi reaksi ionic, maka perubahan konduktovitas sedikit sekali atau hampir
tidak ada. Bila terjadi reaksi ionic, maka perubahan konduktivitas yang relative cukup besar
sehingga dapat di amati, seperti pada titrasi basa kuat oleh asam kuat. Dalam titrasi ini terjadi
penurunan konduktivitas karena terjadi penggantian ion hydrogen, yang mempunyai
konduktovitas tinggi, dengan kation lain yang mempunyai konduktovitas rendah.

10

Pada titrasi penetralan, pengendapan dll, penentuan titik ahir titrasi titrasi ditentukan
berdasarkan perubahan koduktivitas (hantaran) dari reaksi kimia yang terjadi. Hantaran di
ukur pada setiap penambahan sejumlah pereaksi dan titik pengukuran tersebut bila di alurkan
memberikan 2 garis lurus yang saling berpotongan dinamakan titik ekivalen titrasi. Ketepatan
metode ini bergantung pada sudut perpotongan dan kerapatan titik pengukuran. Secara
praktik konsentrasi penitran 20-100 kali lebih kali pekat dari larutan yang di titrasi, Pada
metode ini larutan yang dihasilkan harus seencer ungkin namun suatu hal yang perlu ditinjau
lagi untuk efek keenceran harus dibuat dengan mengalikan nilai-nilai konduktifitas dengan
faktor (V+v)/V, dimana V adalah volume asli dari larutan dan v adalah volume reagensia
yang ditambahkan. Kelebihan titrasi ini, baik untuk asam yang sangat lemah seperti asam
borat dan fenol yang secara potensiometri tidak dapat di lakukan. Selain itu, titrasi
konduktometri tidak perlukan kontrol suhu. Selain itu hendaknya diperhatikan pengendalian
temperatur dalam pengukuran-pengukuran konduktansi. Sementara penggunaan termostat
tidaklah penting dalam titrasi konduktometri karena kekonstanan temperatur lebih
diperhatikan, tetapi biasanya kita hanya perlu menaruh sel konduktivitas itu dalam bejana
berisi air pada temperatur laboratorium.
Perubahan relatif dari konduktivitas larutan selama reaksi dan pada penambahan
reagensia berlebih, sangat menentukan ketepatan titrasi. Elektrolit asing yang mengganggu
proses reaksi ini tidak boleh ada karena zat-zat ini mempunyai efek yang besar pada
ketepatan hasil titrasi.
2. Titrasi Konduktometri Frekuensi Tinggi
Dalam metode titrasi frekuensi tinggi sebuah sel yang sesuai yang mengandung sistem
kimia itu dijadikan bagian dari atau dirangkaikan kesebuah rangkaian osilator yang
beresonansi pada suatu frekuensi dari beberapa megahertz. Selain komposisi kimia itu
berubah resistansi atau kapasitansi rangkaian tersebut juga berubah dan terjadilah perubahan
karakteristik osilator. Setiap kuantitas ini dapat dimbil dan diukur sebagai indikasi dari
perubahan dalam komposisi sistem kimia itu yaitu selagi suatu larutan dititrasi dengan suatu
reagensia yang sesuai umumnya dapat diperoleh kurva-kurva yang menunjukan infleksi atau
pematahan pada titik valen. Sifat fundamental dari sistem kimia yang mempengaruhi
karakteristik osilator ialah tetapan dielektrik dan konduktifitasnya. Suatu keuntungan penting
dari metode frekuensi tinggi ini adalah elektrode dapat ditaruh diluar sel dan elektrode
tersebut tidak bisa berkontak langsung dengan larutan uji. Karenanya pengukuranpengukuran dapat dibuat tanpa bahaya elektrolisis atau polarisasi elektrode sedangkan
kekurangann frekuensi tinggi ini adalah respon dari suatu titrimetri frekuensi tinggi ialah non
11

spesifik karena bergantung hanya pada konduktivitas dan tetapan dielektrik sistem itu serta
tidak bergantung pada identitas kimiawi dari komponen-komponen sistem itu.
Setiap ion atau molekul dipolar cendrung bergerak atau menjuruskan dirinya sendiri
dalam arah elektrode yang polaritasnya berlawanan. Polaritas elektrode berubah satu kali
setiap daur, dan ion atau dipol itu harus membalikan gerakan atau orientasinya. Konduktan
larutan ialah hasil dari gerakan ion-ion negatif dan positif relatif terhadap ion-ion tersebut dan
terhadap molekul-molekul terlarut. Setiap ion cendrung unutk bergerak mendahului atmosfer
ioniknya dan akibatnya terbentuk distribusi muatan yang tidak simetris disetiap ion pusat
serta terjadinya suatu gaya hambat atas ion dalam arah yang berlawanan dengan gerakannya.
Pada frekuensi bolak balik yang lebih besar dari suatu megaherzt, ion pusat merubah
geraknya begitu cepat dengan setiap daur dari medan yang dikenakan, sehingga tak banyak
kesempatan untuk timbulnya asimetri drai atmosfer ionik dan akhirnya konduktanpun naik.
Pada frekuensi-frekuensi tinggi, ion-ion mengalami oksidasi yang lebih kecil sehingga
atmosfer ionik yang bermuatan berlawanan mengadaan gaya hambatan yang relatif lebih
kecil ketimbang pada frekuensi rendah. Teknik ferkuensi tinggi ini adalah paling peka dalam
titrasi-titrasi dimana konsentrasi total ion yang terlarut berubah, misalnya dalam reaksi
pengendapan dan pembentukan kompleks. Teknik ini juga dapat diaplikasikan pada sebuah
ion yang bergerak cepat digantikan oleh sebuah ion yang bergerak lambat misalnya dalam
titrasi asam basa. Sebuah sel sederhana yang digunakan untuk titrasi frekuensi tinggi terdiri
dari dua lempeng logam yang terpasang tetap pada dinding sebuah wadah kaca.
Contoh Titrasi Frekuensi Tinggi
Suatu larutan yang akan dititrasi harus diencerkan lebih lanjut dalam sel sampai volume
total menjadi kira-kira 35 sehingga permukaan cairan berada lebih dari 1 cm diatas elektrode
atas sel itu dan akhirnya akan memberikan konsentrasi yang terletak dalam jangkauan operasi
optimum dari titrimeter yang digunakan. Selain itu titran harus mempunyai konsentrasi lima
sampai sepuluh kali konsentrasi larutan uji, dan setelah penambahan reagensia titrimeter
disesuaikan kembali. Dan terakhir kita harus melakukan pembacaan hasil instrumen pada
grafik terhadap volume titran yang ditambahkan.
F. Kelebihan dan Kekurangan Titrasi Konduktometri
Kelebihan titrasi konduktometer

a.

titrasi

tidak

menggunakan

indikator,

karena

pada

titik

keivalen

sudah

dapat ditentukan dengan daya hantar dari larutan tersebut.

b.

Dapat digunkan untuk titrasi yang berwarna


12

c.
d.
e.
f.

Dapat digunakan untuk titrasi yang dapat menimbulkan pengendapatan


Lebih praktis
Lebih cepat atau waktu yang diperlukan lebih sedikit
Untuk persen kesalahanya lebih kecil jika dibandingkan dengan titrasi volumetri

Kekurangan titrasi konduktometer

a.
b.
c.
d.
e.
f.

Hanya dapat diterapkan pada larutan elektrolit saja


Sangat dipengaruhi temperatur
Dapat ditunjukka dengan tidak langsung
Peralatan cukup mahal
Jika tidak hati hati maka akan cepat rusak
Tidak bisa digunakan pada larutan yang sangat asam atau basa karena akan meleleh.

G. Hal-Hal Berikut Harus Selalu Diingat-Ingat Ketika Melakukan Titrasi :


1. Penyesuaian pH.
Untuk banyak titrasi EDTA, pH larutan sangatt menentukan sekali; seringkali harus
dicapai batas-batas dari 1 satuan pH dan sering batas-batas dari 0,5 satuan pH harus
dicapai, agar suatu titrasi yang sukses dapat dilakukan. Untuk mencapai batas-batas
kontrol yang begitu sempit, perlu digunakan sebuah pH-meter sewaktu menyesuaikan
nilai pH larutan, dan bahkan untuk kasus di mana batas pH adalah sedemikian sehingga
kertas uji pH boleh digunakan untuk mengontrol penyesuain pH, hanyalah kertas dari
jenis dengan jangkau yang sempit boleh digunakan.
2. Pemekatan ion logam yang akan dititrasi.
Kebanyakan titrasi berhasil dengan baik dengan 0,25 milimol ion logam yang
bersangkutan dalam volume 50-150 cm3 larutan. Jika konsentrasi ion logam itu terlalu
tinggi; maka titik akhir mungkin akan sangat sulit untuk dibedakan, dan jika kita
mengalami kesulitan dengan titik akhir, maka sebaiknya mulailah lagi dengan satu porsi
larutan uji yang lebih sedikit, dan encerkan ini sampai 100-150 cm 3sebelum
menambahkan medium pembufer dan indikator, lalu diulangi titrasi itu.
3. Banyaknya indicator.
Penambahan indicator yang terlalu banyak merupakan kesalahan yang harus kita
hindarkan. Dalam banyak kasus, warna yang ditimbulakan oleh indicator sanagt sekali
bertambah kuat selama jalannya titrasi, dan labih jauh, banayak indicator
memperlihatkan dikroisme, yaitu terjadi suatu perubahan warna peralihan pada satu dua
tetes sebelum tiik akhir yang sebenarnya.
4. Pencapaian titik-akhir.
13

Dalam banyak titrasi EDTA, perubahan warna disekitar titik akhir, mungkin lambat.
Dalam banyak hal-hal demikian, sebaiknya titran ditambahkan dengan hati-hati sambil
larutan terus menerus diaduk; dianjurkan untuk memakai pengaduk magnetic. Sering,
titik akhir yang lebih tajam dapat dicapai jika larutan diapnaskan samapi sekitar kira-kira
40OC. Titrasi dengan CDTA selalu lebih lambat dalam daerah titik akhir divbanding
dengan titrasi EDTA padanan.
5. Deteksi perubahan warna.
Dengan semua indicator ion logam yang digunakan pada titrasi kompleksometri, deteksi
titik akhir dan titrasi bergantung pada pengenalan suatu perubahan warna yang tertentu;
bagi banyak pengamat, ini dapat merupakan tugas yang sulit, dsan bagi yang menderita
buta warna, bolehlah dikata mustahil. Kesulitan-kesulitan ini dapat diatasi dengan
menggantikan mata dengan suatu fotosel yang jauh lebih peka, dan meniadakan unsurt
manusiawi. Untuk melakukan operasi yang dituntut, perlu tersedia sebuah kolorimeter
atau spektrofotometer dalam mana kompartemen kuvetnya adaalh cukup besar untuk
memuat bejana titrasi (labu Erlenmeyer atau piala berbentuk tinggi) Spektrofotometer
Unicam SP 500 merupakan contoh dari instrumen yang sesuai untuk tujuan ini, dan
sejumlah fototitrator tersedia secara komersial.
6. Metode lain untuk mendeteksi titik akhir.
Disamping deteksi secara visual dan secara spektrofotometri dari titik akhir dalam titrasi
EDTA denagn bantuan indicator ion logam, metode berikut ini juga tersedia untuk
deteksi titik akhir.
H. Aplikasi Titrasi Konduktometri
1. Jurnal Internasional
Pembuatan dan Karakterisasi Biosensor Konduktometri untuk Penentuan Konsentrasi
Diazinon
Pendahuluan
Diazinon merupakan senyawa organofosfat yang digunakan sebagai pestisida.
Penggunaan yang berlebih andaridiazinon dapat meninggalkan residu yang membahayakan
kesehatan manusia. Hal ini dapat menghambat aktivitas ester aseasetilkolin pada sistem saraf,
yang mengarah kegejala serius dan kematian. Metode umum untuk menentukan konsentrasi
diazinon dan organofosfat lainnya adalah kromatografi gas (GC) dan cair kinerja tinggi
kromatografi (HPLC). Namun, metode ini membutuhkan biaya operasi yang tinggi dan
optimasi yang rumit. Sebuah metode biosensing menggunakan biosensor yang mengatasi
kerugian dari GC dan HPLC. Biosensor memiliki banyak keuntungan antara lain sangat
selektif dan sensitif, mudah digunakan, cepat, dan portabel. Sebuah biosensor adalah
perangkat digabungkan dengan biologi elemen penginderaan (enzim, antibodi, mikroba, dll)
14

yang terhubung ketransduser. Biosensor elektrokimia adalah optik, piezoelektrik, atau termal.
Biosensor yang paling umum digunakan untuk menentukan konsentrasi senyawa
organofosfat adalah biosensor elektrokimia. Biosensor elektrokimia adalah potensiometri,
amperometrik,

konduktometrik.

Dalam

penelitian

ini,

menggunakan

biosensor

konduktometrik karena memiliki elektroda kecil, memiliki sensitivitas yang baik, tidak
memerlukan alternating current(AC), referensi elektroda, dan memiliki potensi untuk
diproduksi dalam skala besar karena biaya rendah.
Konsentrasi diazinon yang ditetapkan berdasarkan pengukuran konduktansi ketika
diazinon menghidrolisis menjadi O, O dietil phosphorothioil, 2-isopropil-6-methylpyrimidin4-ol, dan H +dikatalisasi oleh organofosfat hidrolase (OPH). OPH yang bergerak di
permukaan elektroda sehingga dapat digunakan berkali-kali. Dalam penelitian ini, metode
imobilisasi OPH adalah adsorpsi. Metode ini sederhana dan tidak secara signifikan mengubah
aktivitas OPH.
Media

imobilisasi

untuk

metode

ini

adalah

screenprinted

sebuah

elektroda karbon (SPCE) dimodifikasi dengan bovine albumin serum (BSA) dan
glutaraldehid (GA). OPH yang bergerak di kutub negatif dari SPCEs karena molekul target
pengukuran H +(karena H + memberikan konduktivitas tertinggi dibandingkan ion lain).
Suhu, pH, dan jumlahenzimmempengaruhiaktivitas enzim. Oleh karena itu,
merekajugamempengaruhiKinerjabiosensor. Suhu optimum mencapai50-55C dan pHuntuk
OPH

adalah 9. Dalam penelitian ini, suhu dibuat konstan pada suhu kamar untuk

menghindari penguapan selama percobaan dan memudahkan operasi. Tujuan utama dari ini
penelitian

adalah

untuk

mempelajari

pengaruh

kinerjabiosensorsertamenganalisisbiosensorpada

Ph

dan

jumlah

kondisioptimum.

enzim

pada

Jumlahenzimpada

tahapbiosensormembangunsedangkanpHdipelajariselamakarakterisasibiosensor.

Tujuan

keduadaripenelitian ini adalah untukmelihat apakahperangkatinidapat diterapkandalam


sampel sayuran.
Hasil dan Pembahasan
Faktoryangmempengaruhi
manufakturbiosensor.

Salah

kinerjabiosensordapat
satu

faktoradalahjumlahOPH
Efekdari

dipelajari
yang

kepermukaanmembran

BSA-glutaraldehyde.

kinerjabiosensorditentukan

olehsensitivitasbiosensordenganjumlahOPH

ditahap
ditambahkan

jumlahOPHterhadap
yang

berbeda.
15

Sensitivitas

menunjukkan

perubahansinyalperunit

Sebuahbiosensordengansensitivitas

yang

lebih

perubahan

tinggidapat

dalamjumlahanalit.

membedakansinyalantara

duasampel yang berbedabaik daribiosensordengan sensitivitasyang lebih rendah. Perhitungan


sensitivitas diringkas dalam Tabel 1.

Tabel 1. PengaruhBesaranEnzimpadabiosensorSensitivitas
Kode Biosensor
A
B
C
D
E
F

Jumlah OPH (g)


0.0
39.5
79.0
118.5
158.0
197.5

BiosensorA(tanpa
bahwakonduktansi

enzim)

adalahrelatif

Sensitivitas (S/ppm)
1.23
13.71
19.04
22.89
14.72
20.16

SD Sensitivitas (S/ppm)
1.74
5.70
3.05
1.86
2.64
2.44

memilikiterendahsensitivitas,
konstanmeskipun

yang

menunjukkan

adakenaikankonsentrasidiazinon.

Fenomena inimembuktikan bahwaOPHmemainkan peran pentingdalambiosensorenzim.


PeningkatansensitivitasdaribiosensorBkeDadalahdikaitkan

denganpeningkatanjumlahOPH.

Peningkatanjumlah

C)

enzimoleh

duakali(dariBke

harus

diikutidengan

peningkatansensitivitas dengan kedua waktu.


Peningkatan jumlah Enzim meningkatkan tingkat hidrolisis diazinon. Dalam hal ini,
pengukuran konduktansi dilakukan dalam rentang waktu yang sama. Dengan demikian, pada
diazinon yang konsentrasinya sama, sinyal yang dihasilkan akan lebih besar seiring
bertambahnya jumlah enzim. Akibatnya, sensitivitas akan meningkat dua kali. Namun, hasil
menunjukkan bahwa peningkatan jumlah enzim tidak konsisten dengan peningkatan
sensitivitas. Penyebab masalah ini adalah mungkin ukuran pori yang homogen dari BSAglutaraldehyde (Gbr. 1A). Meskipun hampir semua permukaan BSA-glutaraldehid ditutupi
oleh OPH (Gbr. 1B), itu tidak menjamin bahwa semua molekul OPH ditambahkan pada
permukaan yang bergerak. Fenomena ini akan melemahkan sinyal yang dihasilkan, yang
mengarah ke penurunan kinerja.

16

PeningkatanjumlahOPHharus
konsisten).

Namun,

meningkatkansensitivitas(meskipun
hasil

daribiosensorDmeskipunbiosensorEmemiliki
menunjukkan

biosensorElebih
lebih

banyak

bahwajumlah

enzim.
enzim

berlebihandapatmenghambatdifusihidrolisisdiazinonprodukketransduser.
dihasilkanmelemah,

sehingga

mengarah

kepenurunan

kinerja.

kenaikantidak
rendah
Fenomena

ini
yang

Sinyalyang
Biosensordengan

kinerjaterbaik adalahbiosensorD, dengan sensitivitas22,89mikrodetik/ppm. Oleh karena


itu,jumlah optimalOPHadalah118.5mg. Jumlah inidigunakansebagai variabel dependenuntuk
mengkarakterisasibiosensor.

Gambar 1. Scanning Electron Microscope Gambar dari BSA-glutaraldehydePermukaantanpa


OPH (A) dandengan OPH (B)

Tabel 2. PengaruhpHpadaSensitivitasdariBiosensorKonduktometrik

pH
7.5
8.0
8.5
9.0
9.5

Sensitivitas (S/ppm) SD Sensitivitas (S/ppm)


17.22
4.08
18.55
3.98
29.35
2.02
31.83
6.42
26.49
4.27

17

Perubahan dalam muatan distribusi karena ada banyak residu asam amino dengan
pKayang

berbeda.

Perubahandistribusi

terutamastruktursitus
kinerjabiosensor.

dapatmempengaruhi

strukturgeometrisenzim,

aktif. Perubahan situs aktifmempengaruhi aktivitasOPH dan


PHoptimumuntuk

analisisadalah

8.5bukan9.0

yang

memilikisensitivitas29,35mikrodetik/ppmdengan

standar

PHoptimumbergeser

8,5menunjukkanbahwaimobilisasidapat

dari9,0menjadi

deviasi2,02mikrodetik/ppm.

mempengaruhiperubahan struktural dalamOPH. Oleh karena itu, pH8,5digunakanuntuk


menganalisiskonsentrasiorganofosfatdalam sayuran.
Biosensorharusditandaipada kondisioptimumsebelumditerapkan dalamsampelsayuran.
Salah

satutujuannya

adalah

untukmembangunkurva

kalibrasidalam

menentukankonsentrasidiazinondalam

sayuran.

EnzimBiosensorditandaimenggunakanbiosensordengan118.5pgOPHpada
pH8,5kinerjaparameter(pada
linierdinamis,sensitivitas,
itu,pengukuranharus
sensitivitas,

danbatas

kondisi

danbatas

optimum)

deteksi.

dilakukansetidaknya

Waktu

adalahwaktu

responadalah30s.

30ssebelumsinyaldicatat.

deteksiditentukanoleh

respon,
Oleh

Linierdinamis

sinyalyangmenunjukkansetidaknya

Sensitivitasbiosensoradalah42,21mikrodetik/ppm,
dapatmembedakan0,1ppmperbedaan

sekitar

karena
,

30s.

sehingga

4mikrodetikperubahankonduktansi.

Standar

penelitian yang digunakan sebesar 99,87% yaitu 3 kali standar deviasi.


Oleh

karena

itu,

batasdeteksibiosensorini0.19ppm.

Konsentrasidiazinondalamsayuranditunjukkan pada Tabel3. Sayurdenganresidupaling besar


adalahbayam. Namun, hasil inidiperoleh darisolusidigunakan untukmerendamsayuran,
bukandaridaunnya.
Jumlahresidu(dari daun) yang datang ketubuh manusiaharus kurang darijumlah yang
ditampilkandiTabel3. Oleh karena itu,sangatpentinguntuk mencucisayuransebelum makan
ataumemasak mereka. Jumlahresidudi kubisberada di bawah batasdeteksi. Oleh karena
itu,jumlahresidu dalamkubistidak diketahui.
Tabel 3 KonsentrasiDiazinonResidudiSayuransampel
Sampel
Sawi
Bayam
Kubis
Kangkung

KonsentrasiDiazinonResidu
0.9
1.5
< LOD
0.5
18

Selada

0.5

Kesimpulan
Pembangunan biosensor yang dipengaruhi oleh jumlah OPH ditambahkan pada SPCE-BSAglutaraldehyde, sementara biosensor dipengaruhi oleh pH buffer. Jumlah optimum dari
masing-masing

enzim dan pH optimum adalah 118.5 mg dan 8,5.

Biosensor

Konduktometrikmemiliki waktu respon dari 30 detik, Kisaranlinierdinamis 0 sampai 1 ppm,


sensitivitas
42,21 mikrodetik / ppm, dan batas deteksi 0,19 ppm. Biosensor dapat mendeteksi residu
diazinon dalam semua sayuran kecuali kubis.
2. Jurnal Indonesia
Pengaruh Massa Organofosfat Hidrolase dan Luas Elektroda terhadap Kinerja Biosensor
Konduktometri untuk Mendeteksi Residu Pestisida Klorpirifos dan Profenofos Berbasis
SPCE Kitosan
Pendahuluan
Dalam mengendalikan serangga atau hama pada hasil pertanian khususnya sayuran
dan buah-buahan digunakan pestisida klorpirifos dan profenofos. Namun ternyata
penggunaan pestisida tersebut dapat meninggalkan residu yang dapat membahayakan
kesehatan. Standart Nasional Indonesia (SNI) menetapkan batas maksimum residu (BMR)
pestisida pada hasil pertanian, yaitu 0,05 mg/kg 0,5 mg/kg untuk residu profenofos, dan
0,05 mg/kg 0,1 mg/kg untuk residu klorpirifos.
Kromatografi gas (GC) dan kromatografi cair tekanan tinggi (KCKT mampu
mendeteksi kadar pestisida, namun dengan batas deteksi yang masih lebih besar dari BMR
yang diijinkan [3,4,5]. Dengan demikian diperlukan metoda yang lebih sensitif. Biosensor
diharapkan dapat mendeteksi kadar residu pestisida secara lebih sensitif karena kerja
biosensor lebih selektif. Biosensor untuk mendeteksi pestisida telah dikembangkan secara
konduktometri dan amperometri.
Daya hantar yang terbaca berbanding lurus dengan luas elektroda dan masa enzim
yang digunakan. Jadi pada penelitian ini, menggunakan variasi pada massa enzim dan luas
elektroda. Elektroda yang digunakan adalah SPCE ( Elektroda Screen-Printed Carbon) yang
19

dilapisi dengan OPH dengan bantuan membran kitosan dan larutan glutaraldehid. Jarak antar
elektroda diatur sedemikian rupa hingga nilainya konstan.
Prosedur
a. Amobilisasi Organofosfat Hidrolase
Screen Printed Carbon Electrode dibuat dengan luas permukaan (1 x 3) mm2; (1 x
5)mm2; dan (1 x 7) mm2. Kemudian, sebanyak 10 L larutan kitosan dilapiskan pada
masing-masing elektroda dan dikeringkan selama kurang lebih 30 menit pada temperature
kira-kira 50C. Setelah kering, elektroda dilapisi dengan enzim organofosfat hidrolase
dengan konsentrasi 5666 g/mL sebanyak 25 L (142 g) dan glutaraldehid 0,5%
sebanyak 10 L, lalu dikeringkan dalam refrigerator selama 24 jam. Dilakukan tahapan
yang sama untuk enzim organofosfat hidrolase dengan konsentrasi 7089 g/mL (177 g).
b. Pengukuran dan Optimasi Biosensor Konduktometri Organofosfat
Elektroda karbon yang tidak dilapisi dengan kitosan, enzim Organofosfat
hidrolase,

dan

glutaraldehid

0,5%

dihubungan

pada

kutub

positif

biosensor

konduktometer. Selanjutnya elektroda kerja enzim OPH 142 g dengan luas permukaan (1
x 3) mm2 dihubungkan padakutub negatif biosensor konduktometer. Jarak antar elektroda
diatur kurang lebih 0,1 cm. Kemudian elektroda dicelupkan ke dalam masing-masing
konsentrasi larutan uji profenofos dan klorpirifos secara bergantian. Diukur daya hantar
masing-masing larutan uji organofosfat menggunakan biosensor konduktometer.
Pengukuran ini dicatat setiap 10 detik (selama 1 siklus). Pengukuran diulang masingmasing 5 kali dengan elektroda baru. Lalu dibuat kurva hubungan daya hantar terhadap
konsentrasi organofosfat. Dilakukan prosedur yang sama untuk luas permukaan elektroda
lainnya dan enzim dengan massa 177 g.
Hasil dan Pembahasan
a. Pengaruh

Massa

Organofosfat

hidrolase

terhadap

Kinerja

Biosensor

Konduktometri
Dari data hasil penelitian diperoleh kurva hubungan antara massa OPH dengan
kepekaan biosensor. Pada Gambar 4.1 kepekaan yang lebih besar dihasilkan oleh OPH

20

dengan massa 177 g yaitu sebesar 1,18 S/ppm (klorpirifos) dan 1,29 S/ppm
(profenofos). Kepekaan sebanding dengan massa OPH yang diamobilkan pada elektroda.

Ga
mbar 4.1 Hubungan massa enzim organofosfat hidrolase terhadap kepekaan biosensor
OPH yang digunakan dalam penelitian ini adalah hasil isolasi dari bakteri
Pseudomonas putida yang difraksinasi menggunakan ammonium sulfat. Enzim OPH
dengan massa 142 g merupakan enzim hasil fraksinasi 0 45%, sedangkan massa 177
g merupakan enzim hasil fraksinasi 45 65%.
Berdasarkan hasil penelitian, massa OPH 177 g yang memiliki kepekaan 11 kali
lebih besar dibanding kepekaan yang ditunjukkan oleh massa OPH 142 g. Massa OPH
177 g digunakan untuk penentuan pengaruh luas permukaan elektroda terhadap kinerja
biosensor.
b. Pengaruh Luas Permukaan Elektroda terhadap Kinerja Biosensor Konduktometri

21

Gambar 4.3. Hubungan luas elektroda dengan kepekaan biosensor menggunakan


massa OPH 177 g

Penurunan kepekaan biosensor dengan luas elektroda 7 mm 2 disebabkan ketidak


merataan enzim pada permukaan elektroda. Dibandingkan dengan luas permukaan 3 dan
5 mm2, konsentrasi ion H+ lebih sedikit berdifusi ke permukaan biosensor dengan luas
elekroda7 mm2. Hal ini dikarenakan, banyaknya massa enzim teramobilkan pada
biosensor denganluas elektroda 7 mm2 tidak mencukupi untuk mengubah substrat
menjadi produk. Dengandemikian, pengaruh luas permukaan terhadap kinerja biosensor
mengacu pada kepekaan yang ditunjukkan oleh biosensor dengan luas permukaan 5 mm2
yang merupakan luas permukaanoptimum untuk menentukan batas deteksi biosensor pada
penelitian ini.
c. Karakterisasi Biosensor Konduktometri Organofosfat
Karakterisasi yang dilakukan pada biosensor konduktometri organofosfat pada
penelitian ini berguna untuk menetukan kondisi optimal dari biosensor tersebut untuk
menunjukkan kinerja yang baik. Data daya hantar yang ditunjukkan dalam tebel 4.1,
digunakan untuk menetukan batas deteksi dari biosensor konduktometri.
Batas deteksi merupakan salah satu parameter karakterisasi untuk menunjukkan
kinerja dari biosensor. Batas deteksi pada suatu metode analisis residu pestisida
merupakan batas nilai terkecil dari residu pestisida dalam larutan uji yang dapat diukur
dengan metode analisa yang digunakan. Batas deteksi yang didapat dari pengolahan data
daya hantar dapat ditunjukkan oleh Tabel 4.1.
22

Tabel 4.1. Batas deteksi biosensor konduktometri organofosfat


Parameter

Boisensor organofosfat
klorpirifos
profenofos

Kisaran Konsentrasi

0-0,1 ppm

0-0,1 ppm

Kepekaan

93 S/ppm

174 S/ppm

Batas Deteksi

0,05 ppm

0,04 ppm

Berdasarkan Tabel 4.1 dapat diketahui bahwa biosensor konduktometri


organofosfat pada penelitian ini memiliki batas deteksi di bawah ambang batas
maksimum residu yang ditetapkan oleh Departemen Pertanian yaitu sebesar 0,1 ppm
untuk residu klorpirifos dan 0,5 ppm untuk residu profenofos. Hal ini menunjukkan
bahwa penelitian yang telah dilakukan menghasilkan kinerja biosensor konduktometri
organofosfat yang optimum dengan amobilisasi enzim organofosfat hidrolase dengan
massa 177 g menggunakan elektroda SPC dengan luas permukaan 5 mm 2. Berdasarkan
hasil optimalisasi tersebut, didapatkan biosensor konduktometri organofosfat dengan
batas deteksi yaitu 0,04 ppm untuk profenofos dan 0,05 ppm untuk klorpirifos, dengan
kepekaan dari masing-masing yaitu 93 S/ppm dan 174 S/ppm.
Kesimpulan
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, massa enzim OPH dan luas
elektroda berpengaruh terhadap kinerja biosensor konduktometri. Hasil penelitian
menunjukkan kinerja biosensor optimum dihasilkan oleh massa enzim sebanyak 177 g
dengan luas biosensor sebesar 5 mm2. Biosensor konduktometri dapat digunakan untuk
mendeteksi organofosfat klorpirifos dan profenofos pada kisaran konsentrasi 0 0,1 ppm
dengan kepekaan untuk masing-masing organofosfat berturut-turut 93 S/ppm dan 174
S/ppm. Batas deteksi yang didapatkan untuk klorpirifos yaitu 0,05 ppm dan untuk
profenofos yaitu 0,04 ppm.

23

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dari pembahasan tersebut maka dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut :
1. Daya hantar listrik dalam titrasi konduktometri sangat berhubungan dengan konsentrasi
dan gerakan bebas dari ion.
2. Titik ekivalen dari titrasi konduktometri ditandai dengan konstanta nilai daya hantar
yang tertera dalam konduktometer.
3. Titrasi konduktometri hanya dapat digunakan untuk larutan elektrolit.
4. Pengukuran daya hantar dalam titrasi konduktometri memerlukan 3 komponen penting
yaitu: sumber listrik, sel untuk menyimpan larutan dan jembatan (rangkaian elektronik)
untuk mengukur tahanan larutan.
5. Titrasi konduktometri terbagi 2 yaitu:
a.
Titrasi konduktometri dengan frekuensi rendah :
b.
Titrasi konduktometri frekuensi tinggi
6. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika melakukuan titrasi yaitu:
a.
Penyesuaian pH.
b.
Pemekatan ion logam yang akan dititrasi.
c.
Banyaknya indicator.
d.
Deteksi perubahan warna.
e.
Pencapaian titik-akhir.
f.
Metode lain untuk mendeteksi titik akhir.
7. Salah satu aplikasi dari titrasi konduktometri yaitu analisis tablet aspirin
B .Saran
Dengan adanya makalah ini, kami berharap agar dapat memahami metode-metode
yang dilakukan dalam titrasi konduktometri. Karena dalam melakukan suatu titrasi kita harus

24

memperhatikan beberapa hal penting yang menjadi acuan dalam melakukan suatu prosedur
titrasi.

DAFTAR PUSTAKA
Bassett dkk. 2009. Buku Ajar Vogel Kimia Analisis Kuantitas Anorganik.Jakarta:Penerbit
Buku Kedokteran
Hendayana, Sumar, dkk. 1994. Kimia Analitik Instrumen. Semarang : IKIP Semarang Press.
http://www.Apa itu titrasi_Kimia analisa.htm. Diakses pada 12 Oktober 2014.
http://www.Beberapa Pertimbangan Praktis _ Chem-Is-Try.Org _ Situs Kimia Indonesia
_htm. Diakses pada 12 Oktober 2014.
http://www.Dasar Analisis Tablet Aspirin dengan Metode Titrasi Konduktometri _ BLoG
kiTa.htm. Diakses pada 12 Oktober 2014
http://www.dodychemist.blogspot.com. metode titrasi konduktometri. Diakses pada 12
Oktober 2014
http://www.yayachemistry.blogspot.com. penerapam titrasi konduktometri. Diakses pada 12
Oktober 2014
Khopkar. 2007. Konsep Dasar Kimia Analitik. Jakarta: UI-Perss
Rivai, H. 1995. Asas Pemeriksaan Kimia. Jakarta : Penerbit Universitas Indonesia
Soebagio dkk. 2005. Kimia Analitik II. Malang : Penerbit Universitas Negeri Malang
Wardhana,Wisnu Arya. 2007. Teknologi Nuklir.Yogyakarta:Andi Press

25