Anda di halaman 1dari 4

TEKNIK PELAKSANAAN PEKERJAAN PEMASANGAN BRONJONG

1. Pembersihan lahan setempat


2. Pemasangan pondasi sebelum melakukan pemasangan bronjong ( pondasi tiang
pancang menggunakan pipa )
Metode / cara pelaksanaannya :
a. Menghitung struktur pondasi tiang pancang sehingga dapat ditentukan kebutuhan
ukuran tiang pancang, spesifikasi material dan kedalaman tiang pancang sehingga
kuat untuk menahan beban bangunan yang disalurkan ke titik perhitungan.
b. Pengangkatan tiang pancang dapat menggunakan alat tower crane atau mobil crane
dengan posisi titik angkat sesuai perhitungan sehiingga tidak terjadi patah dalam
pengangkatan.
c. Surveyor melakukan pengukuran dilapangan untuk menentukan titik-titik sesuai
gambar kemudian mendirikan alat teodolit untuk mengecek ketegakan pemancangan,
tiang pancang diangkat tegak lurus kemudian posisi ujung diesel hammer dinaikan
dan topi paal dimasukan pada kepala tiang pancang.
d. Ketegakan posisi pemancangan dikontrol menggunakan 2 buah teodilit yang dipasang
dari dua arah untuk memastikan posisi tiang pancang tegak dan melakukan control
setiap 2 m, pemancangan dilakukan sampai dengan elevasi kedalaman yang
direncanakan.
3. Pemasangan Bronjong
Metode / Cara Pelaksanaannya :
a. Bronjong adalah sistem konstruksi yang terbuat dari anyaman kawat baja berlapis
zenk yang berbentuk matras keranjang persegi/persegi panjang yang diisi dengan batu
dan dipasang pada tebing-tebing dan tepi-tepi sungai, yang berfungsi sebagai dinding
penahan dan memberikan perlidungan terhadap gerusan dan erosi sungai.
b. Pelaksanaannya dilakukan setelah tiang pancang pipa terpasang dan galian tanah
dasar

konstruksi

bronjong

selesai

dikerjakan,

maka

keranjang

bronjong

direntangkan/dibentangkan untuk memperoleh bentuk serta posisi yang benar


kemudian diisi dengan batu antara 15-25 cm.
c. Batu ditempatkan satu demi satu sehingga rongga sesedikit mungkin sampai penuh
sehingga diperoleh kepadatan maksimum dan rongga seminimal mungkin, kemudian

kawat anyaman penutup ditutup, disambung dan diikat dengan kawat pada tepi-tepi
ujungnya dan Sambungan antara keranjang haruslah sekuat seperti anyaman itu
sendiri.
d. Pemasangannya harus sesuai dengan dimensi/ukuran dan ketinggian yang ditunjukan
dalam gambar rencana.
e. Setiap tahapan pemasangan diikuti dengan tanah timbunan setempat secara bertahap
pula sesuai dengan jumlah teras -sering bronjong seperti pada gambar rencana yaitu
pemasangan bronjong lapisan ketiga (dihitung dari bawah ke atas) akan dipasang
setelah tanah timbuna n setempat selesai dikerjakan dan dipadatkan dengan vibrator
roller sesuai elevasi permukaan atas bronjong lapisan kedua, demikian seterusnya
sampai tinggi rencana bonjong terpasang.

4. Timbunan Tanah Setelah Pemasangan Bronjong


Metode / cara pelaksanaannya:
Material timbunan atau tanah timbunan untuk penimbunan setempat dapat
diklasifikasikan menjadi 2 (dua) yaitu:
a. Material timbunannya mengunakan bahan material dari hasil galian yang memenuhi
syarat spesifikasi teknis atau material timbunannya menggunakan bahan material yang
berasal dari sumber bahan .
b. Sebelum kegiatan penimbunan dilaksanakan harus terlebih dahulu diadakan
pemadatan tanah dasar dengan menggunakan alat vibrator roller agar kondisi tanah
dasar menjadi stabil.
c. Selanjutnya excavator menggali tanah timbunan dari stock hasil galian normalisasi
sungai dan mengangkutnya kemudian menghamparnya dilokasi rencana bronjong.
d. Excavator membuat perapihan kemudian dilakukan pemadatan dengan menggunakan
Vibratory Roller pada setiap penghamparan mencapai ketebalan 20 cm dan pemadatan
tersebut dipadatkan dengan 6 pasing (12 lintasan) hingga didapatkan tebal padat 15
cm.

e. Untuk mencapai kepadatan maksimum, maka perlu diberi air dengan takaran optimum
(tidak lebih dan tidak kurang).
f. Penimbunan setempat pada lokasi pemasangan konstruksi bronjong harus dilakukan
secara bertahap sesuai tahapan pemasangan konstruksi bronjong seperti yang sudah
dijelaskan diatas pada point 3 (tiga).
g. Penimbunan akhir dilakukan setelah selesai pemasangan konstruksi bronjong dan
setelah itu diadakan pembentukan profil timbunan, perapihan dengan excavator sesuai
dengan gambar rencana atau disain.