Anda di halaman 1dari 15

Pelecehan seksual terhadap anak adalah suatu bentuk penyiksaan anak di mana orang dewasa

atau remaja yang lebih tua menggunakan anak untuk rangsangan seksual. [1][2] Bentuk pelecehan
seksual

anak

termasuk

meminta

atau

menekan

seorang

anak

untuk

melakukan

aktivitas seksual (terlepas dari hasilnya), memberikan paparan yang tidak senonoh dari alat kelamin
untuk anak, menampilkan pornografi untuk anak, melakukan hubungan seksual terhadap anakanak, kontak fisik dengan alat kelamin anak (kecuali dalam konteks non-seksual tertentu seperti
pemeriksaan medis), melihat alat kelamin anak tanpa kontak fisik (kecuali dalam konteks nonseksual seperti pemeriksaan medis), atau menggunakan anak untuk memproduksi pornografi anak.
[1][3][4]

Efek kekerasan seksual terhadap anak antara lain depresi,[5] gangguan stres pascatrauma,
[6]

kegelisahan,[7] kecenderungan untuk menjadi korban lebih lanjut pada masa dewasa, [8] dan dan

cedera fisik untuk anak di antara masalah lainnya. [9] Pelecehan seksual oleh anggota keluarga
adalah

bentuk inses,

dan

dapat

menghasilkan

dampak

psikologis jangka panjang, terutama dalam kasus inses orangtua.

yang

lebih

serius

dan trauma

[10]

Di Amerika Utara, sekitar 15% sampai 25% wanita dan 5% sampai 15% pria yang mengalami
pelecehan seksual saat mereka masih anak-anak. [11][12][13] Sebagian besar pelaku pelecahan seksual
adalah orang yang dikenal oleh korban mereka; sekitar 30% adalah keluarga dari si anak, paling
sering adalah saudara laki-laki, ayah, paman, atau sepupu; sekitar 60% adalah kenalan lainnya
seperti 'teman' dari keluarga, pengasuh, atau tetangga, orang asing adalah pelanggar sekitar 10%
dalam kasus penyalahgunaan seksual anak. [11] Kebanyakan pelecehan seksual anak dilakukan oleh
laki-laki; studi menunjukkan bahwa perempuan melakukan 14% sampai 40% dari pelanggaran yang
dilaporkan terhadap anak laki-laki dan 6% dari pelanggaran yang dilaporkan terhadap perempuan. [11]
[12][14]

Sebagian besar pelanggar yang pelecehan seksual terhadap anak-anak sebelum masa puber

adalah pedofil,[15][16] meskipun beberapa pelaku tidak memenuhi standar diagnosa klinis untuk
pedofilia.[17][18]
Berdasarkan hukum, "pelecehan seksual anak" merupakan istilah umum yang menggambarkan
tindak kriminal dan sipil di mana orang dewasa terlibat dalam aktivitas seksual dengan anak di
bawah umur atau eksploitasi anak di bawah umur untuk tujuan kepuasan seksual. [4][19] Asosiasi
Psikiater Amerika menyatakan bahwa "anak-anak tidak bisa menyetujui aktivitas seksual dengan
orang dewasa", dan mengutuk tindakan seperti itu oleh orang dewasa: "Seorang dewasa yang
terlibat dalam aktivitas seksual dengan anak adalah melakukan tindak pidana dan tidak bermoral
yang tidak pernah bisa dianggap normal atau perilaku yang dapat diterima secara sosial." [20]

Pelecehan seksual terhadap anak menjadi isu publik pada 1970-an dan 1980-an. Sebelum titik
waktu ini pelecehan seksual tetap agak dirahasiakan dan menurut masyarakat ini merupakan hal
yang amat buruk. Studi tentang penganiayaan anak yang tidak ada sampai tahun 1920-an dan
estimasi nasional pertama jumlah kasus pelecehan seksual anak diterbitkan pada tahun 1948.
Pada 1968, 44 dari 50 negara bagian Amerika Serikat telah memberlakukan hukum yang
mewajibkan dokter untuk melaporkan kasus penganiayaan anak mencurigakan. Tindakan hukum
mulai menjadi lebih umum pada tahun 1970-an dengan diberlakukannya Undang-Undang
Pencegahan dan Perawatan terhadap Kekerasan Anak pada tahun 1974 dalam hubungannya
dengan pendirian Pusat Nasional untuk Pelecehan dan Pengabaian Anak. Sejak pembuatan
Undang-Undang Pencegahan dan Perawatan terhadapa Kekerasan Anak kasus pelecehan
terhadap anak yang dilaporkan telah meningkat secara dramatis. Akhirnya, Koalisi Nasional untuk
Tindak Kekerasan didirikan pada tahun 1979 untuk menciptakan tekanan yang lebih besar di
Kongres untuk membuat undang-undang pelecehan seksual yang lebih banyak.
Gelombang kedua feminisme membawa kesadaran yang lebih besar terhadap pelecehan seksual
anak dan kekerasan terhadap perempuan, dan yang berhasilnya kepada masyarakat, isu-isu
politik. Judith Lewis Herman, profesor psikiatri Harvard, menulis buku pertama yang pernah terjadi
pada inses ayah dan anak ketika ia menemukan selama residensi medis bahwa sejumlah besar
perempuan dia yang telah ia lihat menjadi korban inses antara ayah dan anak. Herman mencatat
bahwa pendekatan ke pengalaman klinisnya tumbuh dari keterlibatannya dalam gerakan hak-hak
sipil. Buku keduanya Trauma dan Pemulihan, dianggap sebagai karya klasik dan latar belakang
diciptakan istilah gangguan stres pasca trauma kompleks dan termasuk pelecehan seksual anak
sebagai penyebabnya.[21]
Pada tahun 1986, Kongres Amerika Serikat meloloskan Undang-Undang Hak Korban Pelecehan
Seksual Anak, yang memberikan anak-anak hak untuk melakukan gugatan perdata dalam kasuskasus pelecehan seksual. Jumlah undang-undang yang dibuat pada 1980-an dan 1990-an mulai
membuat tuntutan yang lebih besar dan pendeteksian para pelaku pelecehan seksual terhadap
anak. Selama tahun 1970-an transisi besar dimulai di legislatif berhubungan dengan pelecehan
seksual terhadap anak. Hukum Megan yang telah disahkan pada tahun 2004 memberikan akses
publik ke pengetahuan tentang pelanggar seksual nasional.[22]
Anne Hastings menggambarkan perubahan-perubahan dalam sikap terhadap pelecehan seksual
anak sebagai "awal dari salah satu revolusi terbesar sejarah sosial."[23]
Menurut profesor BJ Cling dari John Jay College of Criminal Justice,
"Pada awal abad 21, masalah pelecehan seksual anak telah menjadi fokus perhatian resmi para
profesional, dan semakin dipisahkan dari feminisme gelombang kedua ... Pada pelecehan seksual

terhadap anak menjadi terserap ke dalam bidang yang lebih besar dari kajian trauma interpersonal,
pelecehan seksual anak dipelajari dan strategi intervensi telah menjadi degender dan sebagian
besar tidak menyadari asal usul politik mereka dalam feminisme modern dan gerakan politik lainnya
yang dinamis dari tahun 1970-an. Orang mungkin berharap bahwa tidak seperti pada masa lalu, ini
penemuan kembali terhadap pelecehan seksual anak yang dimulai pada tahun 70-an tidak akan lagi
menjadi diikuti oleh amnesia kolektif. Institusionalisasi intervensi penganiayaan anak di pusat-pusat
perawatan yang didanai pemerintah federal, masyarakat nasional dan internasional, dan sejumlah
studi penelitian (di mana Amerika Serikat terus memimpin dunia) menawarkan alasan untuk
optimisme secara hati-hati. Namun demikian, sebagaimana Judith Herman berpendapat secara,
'Studi sistematis trauma psikologis ... tergantung pada dukungan dari sebuah gerakan politik.'" [24]

Di Amerika Serikat kesadaran akan pelecehan seksual anak telah memicu peningkatan jumlah
perkara perdata untuk kerusakan moneter yang berasal dari insiden tersebut. Peningkatan
kesadaran akan pelecehan seksual terhadap anak telah mendorong lebih banyak korban untuk
tampil, sedangkan pada masa lalu korban lebih sering menyimpan rahasia pelecehan mereka
sendiri. Beberapa negara bagian telah membuat hukum tertentu yang memperpanjang undangundang yang berlaku mengenai pembatasan sehingga memungkinkan korban pelecehan seksual
terhadap anak untuk mengajukan gugatan terkadang beberapa tahun setelah mereka mencapai
usia dewasa. Tuntutan hukum tersebut dapat dibawa di mana seseorang atau badan, seperti gereja,
sekolah atau organisasi pemuda, didakwa dengan pengawasan terhadap anak tapi gagal untuk
melakukan hal yang semestinya berkaitan dengan pelecehan seksual terhadap anak yang
dihasilkan. Dalam kasus pelecehan seksual Katolik, berbagai Keuskupan Katolik Roma di Amerika
Serikat telah membayar sekitar $ 1 Miliar untuk menyelesaikan ratusan tuntutan hukum tersebut
sejak awal 1990-an. Pada tuntutan hukum yang melibatkan prosedur penuntutan ada kekhawatiran
bahwa anak-anak atau orang dewasa yang mengajukan gugatan akan kembali menjadi korban dari
terdakwa melalui proses hukum, banyak korban perkosaan dapat kembali menjadi korban oleh
terdakwa dalam percobaan perkosaan kriminal. Pengacara yang melakukan penuntutan terhadap
kasus pelecehan seksual anak, Thomas A. Cifarelli telah menulis bahwa anak-anak yang terlibat
dalam sistem hukum, terutama korban pelecehan seksual dan penganiayaan seksual, harus
diberikan perlindungan prosedural tertentu untuk melindungi mereka dari pelecehan selama prosesproses hukum.[25]
Pada tanggal 30 Juni 2008 di Zambia, kasus pelecehan dan kekerasan seksual antara guru dan
murid menarik perhatian dan dibawa ke Pengadilan Tinggi Zambia dimana pengambilan keputusan
kasus bersejarah ini, dengan ketua Hakim Philip Musonda, memberikan uang sebesar $ 45 juta

Kwacha Zambia ($ 13.000 dolar Amerika Serikat) kepada penggugat, yaitu seorang siswa yang
berusia 13 tahun yang mengalami pelecehan seksual dan pemerkosaan yang dilakukan oleh guru
sekolahnya. Gugatan ini diajukan terhadap gurunya sebagai "seseorang dari otoritas" yang, seperti
Hakim Musonda nyatakan, "memiliki superioritas moral (tanggung jawab) atas murid-muridnya"
pada saat itu.[26]
Pada tahun 2000, Organisasi Kesehatan Dunia - laporan Jenewa, "Laporan Dunia tentang
Kekerasan dan Kesehatan (Bab 6 - Kekerasan Seksual)" menyatakan, "Aksi di sekolah-sekolah
penting untuk mengurangi bentuk-bentuk seksual dan kekerasan lainnya. Di banyak negara
hubungan seksual antara guru dan murid bukanlah sebuah pelanggaran disiplin serius dan
kebijakan tentang pelecehan seksual di sekolah-sekolah juga tidak ada atau tidak dilaksanakan.
Dalam beberapa tahun terakhir, meskipun, beberapa negara telah memperkenalkan undang-undang
yang melarang hubungan seksual antara guru dan murid. Tindakan seperti itu penting dalam
membantu memberantas pelecehan seksual di sekolah. Pada saat yang sama, tindakan yang lebih
luas juga diperlukan, termasuk perubahan untuk pelatihan guru dan perekrutan dan reformasi
kurikulum, sehingga untuk mengubah hubungan gender di sekolah."[27]
Pada tanggal 16 Maret 2011 Europol, Polisi Eropa, dalam sebuah misi yang disebut Operasi
Penyelamatan, menangkap 184 anggota yang diduga keluar dari 670 orang yang diidentifikasi dari
lingkaran pedofil daring dan menyelamatkan 230 anak-anak yang dianggap sebagai kasus terbesar
dari jenisnya.[

Pelecehan seksual anak dapat mengakibatkan kerugian baik jangka pendek dan jangka panjang,
termasuk psikopatologi di kemudian hari.[9][29] Dampak psikologis, emosional, fisik dan sosialnya
meliputi depresi,[5][30][31] gangguan stres pasca trauma,[6][32] kegelisahan, [7] gangguan makan, rasa
rendah diri yang buruk, gangguan identitas pribadi dankegelisahan; gangguan psikologis yang
umum

seperti somatisasi, sakit

saraf, sakit

kronis,[31] perubahan

perilaku

seksual,[33] masalah

sekolah/belajar; dan masalah perilaku termasuk penyalahgunaan obat terlarang,[34][35] perilaku


menyakiti diri sendiri, kekejaman terhadap hewan,[36][37][38] kriminalitas ketika dewasa dan bunuh diri.
[11][39][40][41][42][43]

Pola karakter yang spesifik dari gejala-gejalanya belum teridentifikasi. [44] dan ada

beberapa hipotesis pada asosiasi kausalitas ini. [5][45][46]

Sebuah studi yang didanai oleh USA National Institute of Drug Abusemenemukan bahwa "Diantara lebih dari 1.400
perempuan dewasa, pelecehan seksual masa kanak-kanak terkait dengan ketergantungan obat terlarang, alkohol,
dan gangguan kejiwaan. Rasio keterkaitan itu sangat menyolik: misalnya, perempuan yang mengalami pelecehan
seksual non kelamin pada masa kecil 2,83 kali lebih besar ketergantungan obat ketika dewasa dibandingkan dengan
perempuan normal."[35]

Efek negatif jangka panjang pada perkembangan korban yang mengalami perlakuan berulang pada
masa dewasa juga terkait dengan pelecehan seksual anak. [8][34] Hasil studi menyatakan ada
hubungan sebab dan akibat dari pelecehan seksual masa kanak-kanak dengan kasus psikopatologi
dewasa, termasuk bunuh diri,kelakuan anti-sosial,
Studi telah membentuk hubungan sebab akibat antara masa kanak-kanak pelecehan seksual dan
daerah tertentu tertentu psikopatologi dewasa, termasuk kecenderungan bunuh diri, kelakuan antisosial, gangguan kejiwaan paska trauma, kegelisahan, dan kecanduan alkohol. [47] Orang dewasa
yang mempunyai sejarah pelecehan seksual pada masa kanak-kanak, umumnya menjadi
pelanggan layanan darurat dan layanan medis dibanding mereka yang tidak mempunyai sejarah
gelap masa lalu.[31] Sebuah studi yang membandingkan perempuan yang mengalami pelecehan
seksual masa kanak-kanak dibanding yang tidak, menghasilkan fakta bahwa mereka memerlukan
biaya perawatan kesehatan yang lebih tinggi dibanding yang tidak. [48]
Anak yang dilecehkan secara seksual menderita gerjala psikologis lebih besar dibanding anak-anak
normal lainnya; sebuah studi telah menemukan gejala tersebut 51 sampai 79% pada anak-anak
yang mengalami pelecehan seksual. [41][49][50][51][52] Resiko bahaya akan lebih besar jika pelaku adalah
keluarga atau kerabat dekat, juga jika pelecehan sampai ke hubungan seksual atau paksaan
pemerkosaan, atau jika melibatkan kekerasan fisik.[53] Tingkat bahaya juga dipengaruhi berbagai
faktor seperti masuknya alat kelamin, banyaknya dan lama pelecehan, dan penggunaan kekerasan.
[9][29][54][55]
[55][56]

The social stigma of child sexual abuse may compound the psychological harm to children,

dan pengaruh yang merugikan akan kecil dampaknya pada anak-anak yang mengalami

pelecehan seksual namun memiliki lingkungan keluarga yang mendukung atau mendampingi paska
pelecehan.[57][58]
Pemisahan dan gangguan stres pasca trauma[sunting | sunting sumber]

Kekerasan terhadap anak, termasuk pelecehan seksual, pelecehan terutama kronis mulai dari usia
dini telah ditemukan berhubungan dengan perkembangan tingkat gejala disosiatif yang meliputi
amnesia untuk kenangan terhadap tindak kekerasan. [59] Tingkat disosiasi telah ditemukan
berhubungan dengan laporan pelecehan seksual dan fisik yang luar biasa. [60] Ketika pelecehan
seksual yang berat (penetrasi, beberapa pelaku, berlangsung lebih dari satu tahun) telah terjadi,
gejala disosiatif bahkan lebih menonjol.[60]
Pelecehan seksual terhadap anak secara independen memprediksi jumlah gejala untuk PTSD yang
menampilkan orang, setelah mengendalikan variabel yang mungkin mengganggu, menurut Widom
(1999), yang menulis "pelecehan seksual, mungkin lebih dari bentuk-bentuk lain dari trauma masa
kecil, menyebabkan masalah disosiatif. Temuan PTSD ini hanya mewakili sebagian dari gambaran
gejala sisa psikiatri jangka panjang yang terkait dengan korban anak usia dini seperti gangguan
kepribadian antisosial, penyalahgunaan alkohol, dan bentuk lain dari psikopatologi." [6] Anak-anak
dapat mengembangkan gejala gangguan stress pasca trauma akibat pelecehan seksual anak,
bahkan tanpa cedera aktual atau yang mengancam atau yang menggunakan tindak kekerasan. [61]
Faktor-faktor penelitian[sunting | sunting sumber]
Karena seringnya terjadi pelecehan seksual terhadap di samping mungkin ada variabel pengganggu
lainnya seperti lingkungan keluarga yang miskin dan kekerasan fisik, [62]beberapa sarjana
berpendapat adalah penting untuk mengendalikan variabel-variabel dalam studi yang mengukur
efek dari pelecehan seksual.[29][45][63][64] Dalam peninjauan pada tahun 1998 dari literatur terkait, Martin
dan Fleming menyatakan "hipotesis yang dikemukakan dalam makalah ini adalah bahwa, dalam
banyak kasus, kerusakan mendasar ditimbulkan oleh pelecehan seksual anak adalah karena
kemampuan anak berkembang atas kepercayaan, agen keintiman, dan seksualitas, dan bahwa
banyak masalah kesehatan mental kehidupan dewasa yang berhubungan dengan sejarah
pelecehan seksual anak adalah efek yang kedua."[65] Studi-studi lain telah menemukan sebuah
asosiasi independen dari pelecehan seksual anak dengan hasil psikologis yang merugikan. [7][29][45]
Kendler et al. (2000) menemukan bahwa sebagian besar hubungan antara bentuk parah pelecehan
seksual anak dan psikopatologi dewasa dalam sampel mereka tidak dapat dijelaskan oleh
perselisihan keluarga, karena ukuran efek asosiasi ini hanya mengalami penurunan sedikit setelah
mereka mengontrol variabel yang mungkin menganggu. Pemeriksaan mereka dari sampel kecil dari
CSA yang kembar penuh pertentangan juga mendukung hubungan sebab akibat antara pelecehan
seksual anak dan psikopatologi dewasa; subyek CSA yang terpapar memiliki risiko secara konsisten
lebih tinggi untuk gangguan psychopathologik dari subyek kembar CSA yang tidak terpapar.
[45]

Sebuah meta analisis 1998 Rind et al. kontroversi yang dihasilkan dengan menyarankan bahwa

pelecehan seksual anak tidak selalu menimbulkan kerusakan yang meninggalkan bekas, bahwa
dilaporkan menemukan beberapa siswa yang antara lain menganggap itu sebagai pengalaman yang
positif dan bahwa tingkat kerusakan psikologis tergantung pada apakah atau tidak anak diuraikan
menemukan itu sebagai sebuah "konsensual." [66] Penelitian ini dikritik karena cacat metodologi dan

kesimpulan.[67][68] Kongres AS mengecam studi untuk menghasilkan kesimpulan ini dan bagi
penyediaan bahan yang digunakan oleh organisasi pedofilia untuk membenarkan kegiatan mereka.
[69]

Kerusakan fisik[sunting | sunting sumber]


Cedera[sunting | sunting sumber]
Tergantung pada umur dan ukuran anak, dan tingkat kekuatan yang digunakan, pelecehan seksual
anak dapat menyebabkan luka internal dan pendarahan. Pada kasus yang parah, kerusakan organ
internal dapat terjadi dan dalam beberapa kasus dapat menyebabkan kematian. [70] Herman-Giddens
dan lainnya menemukan enam hal tertentu dan enam kasus kemungkinan kematian akibat
pelecehan seksual anak di Carolina Utara antara tahun 1985 dan 1994. Para korban berkisar di usia
dari 2 bulan sampai 10 tahun. Penyebab kematian termasuk trauma pada alat kelamin atau dubur
dan mutilasi seksual.[71]
Infeksi[sunting | sunting sumber]
Pelecehan seksual pada anak dapat menyebabkan infeksi dan penyakit menular seksual.
[72]

Tergantung pada umur anak, karena kurangnya cairan vagina yang cukup, kemungkinan infeksi

lebih tinggi. Vaginitis juga telah dilaporkan.[72]


Kerusakan neurologis[sunting | sunting sumber]
Penelitian telah menunjukkan bahwa stres traumatis, termasuk stres yang disebabkan oleh
pelecehan seksual menyebabkan perubahan penting dalam fungsi dan perkembangan otak. [73][74]
Berbagai penelitian menunjukkan bahwa pelecehan seksual anak yang parah mungkin memiliki efek
yang merusak pada perkembangan otak. Ito et al. (1998) menemukan "perbedaan besaran otak
sebelah kiri dan kanan secara asimetris dan otak kiri lebih besar terjadi pada subyek yang
mengalami pelecehan;"[75] Teicher et al. (1993) menemukan bahwa kemungkinan peningkatan
"gejala seperti epilepsi lobus temporal" pada subyek yang mengalami pelecehan;

[76]

Anderson et all.

(2002) mencatat perbedaan relaksasi yang tidak normal sewaktu pemeriksaan NMR (Nuclear
magnetic resonance) cerebellar vermis pada otak orang dewasa yang mengalami pelecehan
seksual masa kecil.[77]Teicher et al. (1993) menemukan bahwa anak pelecehan seksual dapat
dikaitkan dengan berkurangnya luas corpus callosum; berbagai studi telah menemukan hubungan
berkurangnya volume dari hippocampus kiri dengan pelecehan seksual anak; [78] dan Ito et al. (1993)
menemukan kelainan elektrofisiologi meningkat pada anak-anak mengalami pelecehan seksual. [79]
Beberapa studi menunjukkan bahwa pelecehan seksual atau fisik pada anak-anak dapat mengarah
pada eksitasi berlebihan dari perkembangan sistem limbik[78] al. Teicher et. (1993)[76] menggunakan
"Sistem limbik Checklist-33" untuk mengukur gejala epilepsi lobus temporal ictal seperti pada 253
orang dewasa. Laporan tentang pelecehan seksual anak dikaitkan dengan peningkatan 49%
menjadi skor LSCL-33, 11% lebih tinggi dibandingkan dengan kenaikan terkait kekerasan fisik yang

dilaporkan sendiri. Laporan dari kedua kekerasan yaitu kekerasan fisik dan seksual dikaitkan
dengan peningkatan sebesar 113%. Korban laki-laki dan perempuan sama-sama terpengaruh. [76][80]
Navalta et al. (2006) menemukan bahwa dari Scholastic Aptitude Test matematika yang dilaporkan
sendiri dari puluhan sampel perempuan dengan riwayat pelecehan seksual anak-anak berulangulang secara signifikan mendapatkan nilai matematika yang lebih rendah daripada yang dilaporkan
sendiri dengan menggunakan nilai SAT dengan sampel yang tidak pernah dilecehkan. Karena
subyek pelecehan verbal mendapatkan nilai SAT yang tinggi, mereka berhipotesis bahwa nilai
matematika yang rendah dari SAT bisa "berasal dari sebuah cacat dalam integrasi belahan otak."
Mereka juga menemukan hubungan kuat antara gangguan memori jangka pendek untuk semua
kategori diuji (verbal, visual, dan global) dan durasi dari pelecehan. [81]

Inses[sunting | sunting sumber]


Artikel utama untuk bagian ini adalah: Inses
Inses antara anak atau remaja dan pihak dewasa terkait telah diidentifikasi sebagai bentuk yang
paling luas dari pelecehan seksual terhadap anak dengan kapasitas besar untuk kerusakan pada
anak.[10] Satu peneliti menyatakan bahwa lebih dari 70% dari pelaku adalah anggota keluarga dekat
atau seseorang yang sangat dekat dengan keluarga. [82]Peneliti lain menyatakan bahwa sekitar 30%
dari semua pelaku pelecehan seksual yang berkaitan dengan korban mereka, 60% dari pelaku
adalah kenalan keluarga, seperti pengasuh, tetangga atau teman dan 10% dari pelaku dalam kasuskasus pelecehan seksual anak orang asing. [11] Pelanggar pelecehan seksual terhadap anak di mana
pelaku berkaitan dengan anak, baik dengan darah atau perkawinan, adalah bentuk inses
digambarkan sebagai pelecehan seksual anak intrafamilial.[83]
Bentuk paling sering dilaporkan inses adalah ayah-anak dan inses ayah tiri-anak, dengan sebagian
besar laporan yang tersisa terdiri dari inses ibu/ibu tiri-putri/anak laki-laki. [84]Inses antara ayah dan
anak laki-laki dilaporkan lebih jarang, namun tidak diketahui apakah prevalensi kurang, karena
berada di dalam laporan yangd dilaporkan oleh margin yang lebih besar.[85][86] Demikian pula,
beberapa pihak berpendapat bahwa inses antar saudara mungkin seperti biasa, atau lebih umum,
dari inses jenis lain: Goldman dan Goldman [87] melaporkan bahwa 57% dari saudara kandung yang
terlibat inses; Finkelhor melaporkan bahwa lebih dari 90% dari keluarga inti yang terlibat inses
saudara kandung;[88] sementara Cawson et al. menunjukkan bahwa inses antar saudara dilaporkan
dua kali lebih sering daripada inses yang dilakukan oleh ayah/ayah tiri. [89]
Prevalensi pelecehan seksual anak-anak oleh orang tua sulit untuk dinilai karena kerahasiaan dan
privasi; beberapa perkiraan menunjukkan 20 juta orang Amerika telah menjadi korban inses
orangtua sebagai anak.[84]

Tipe[sunting | sunting sumber]

Pelecehan seksual terhadap anak mencakup berbagai pelanggaran seksual, termasuk:

Pelecehan seksual - istilah ini didefinisikan sebagai suatu tindak pidana di mana seseorang
yang telah dewasa menyentuh anak di bawah umur untuk tujuan kepuasan seksual,
misalnya perkosaan (termasuk sodomi), dan penetrasi seksual dengan objek. [90] Termasuk
sebagian besar negara bagian Amerika Serikat dalam definisi mereka tentang kekerasan
seksual, ada kontak penetratif tubuh di bawah umur, bagaimanapun sedikit, jika kontak
dilakukan untuk tujuan kepuasan seksual.[91]

Eksploitasi seksual - istilah ini didefinisikan sebagai suatu tindak pidana di mana orang
dewasa melakukan kekerasan terhadap anak di bawah umur untuk promosi, kepuasan seksual,
atau

keuntungan,

misalnya

melacurkan

anak [92],

dan

menciptakan

atau

melakukan

[93]

perdagangan pornografi anak.

Perawatan seksual - menentukan perilaku sosial dari pelaku seks anak yang potensial yang
berusaha untuk membuat mereka menerima rayuan yang lebih sedikit, misalnya di ruang
bincang-bincang daring.[94]

Pengungkapan[sunting | sunting sumber]


Anak-anak yang menerima tanggapan yang mendukung diikuti dengan pengungkapan mengalami
gejala traumatik yang lebih sedikit dan tindak pelecehan atau kekerasan untuk jangka waktu yang
lebih singkat daripada anak-anak yang tidak menerima dukungan. [95][96] Secara umum, studi telah
menemukan bahwa anak-anak membutuhkan dukungan dan sumber daya untuk mengurangi stres
setelah pengungkapan pelecehan seksual. [97][98] Reaksi sosial yang negatif untuk pengungkapan
benar-benar telah ditemukan dapat merusak kesejahteraan korban. [99] Sebuah studi melaporkan
bahwa anak-anak yang menerima reaksi buruk dari orang pertama yang mereka katakan mengenai
pelecehan tersebut, terutama jika orang tersebut adalah anggota keluarga dekat, memiliki penilaian
yang buruk sebagai orang dewasa pada gejala trauma umum, gejala gangguan stres pasca trauma,
dan disosiasi.[100] Studi lain menemukan bahwa dalam kebanyakan kasus ketika anak-anak
mengungkapkan pelecehan yang mereka alami, orang yang mereka ajak bicara tidak merespons
secara efektif, disalahkan atau menolak anak tersebut, dan mengambil tindakan yang sangat sedikit
atau hampir tidak ada untuk menghentikan pelecehan tersebut. [98] Meskipun mendengar
pengungkapan korban mungkin tidak nyaman, akan tetapi demi kebaikan korban, penting untuk
dapat merespon secara efektif.
Akademi Psikiatri Anak dan Remaja Amerika Serikat menyediakan pedoman apa yang harus
katakan kepada korban dan apa yang harus dilakukan setelah mereka mengungkapkan apa yang
terjadi pada mereka.[101] Asa Don Brown telah menunjukkan: "Sebuah cara untuk meminimalkan

trauma dan efek yang biasanya dengan memasukkan ke dalam gambaran cara pengasuh orang tua
untuk melindungi dan menenangkan anak. Ini biasanya diasumsikan bahwa fokus pada isu-isu
anak-anak terlalu lama akan berdampak negatif terhadap pemulihan mereka. Oleh karena itu, pola
pengasuhan orangtua dapat mengajarkan anak untuk tidak menyembunyikan sesuatu atau
masalah-masalahnya."[102]

Perawatan[sunting | sunting sumber]


Pendekatan awal untuk mengobati seseorang yang telah menjadi korban pelecehan seksual
tergantung pada beberapa faktor penting:

Umur pada saat pemberian arahan

Keadaan pada saat pemberian arahan pada saat perawatan

Kondisi yang tidak wajar

Tujuan pengobatan tidak hanya untuk mengobati masalah-masalah kesehatan mental yang ada
pada saat ini, tetapi juga untuk mencegah hal yang sama pada masa yang akan datang.

Anak-anak dan remaja[sunting | sunting sumber]


Anak-anak sering kali hadir untuk beberapa perawatan di salah satu dari beberapa keadaan
termasuk investigasi tindak kriminal, perebutan perwalian, permasalahan pada perilaku, dan arahan
dari CPS.[103]
Tiga modalitas utama untuk terapi dengan anak-anak dan remaja yaitu terapi keluarga, terapi
kelompok, dan terapi individu. Yang tentu saja digunakan tergantung pada berbagai faktor yang
harus dinilai berdasarkan kasus per kasus. Misalnya, pengobatan anak-anak biasanya memerlukan
keterlibatan orang tua yang kuat dan akan mendapatkan manfaat dari terapi keluarga. Remaja
cenderung lebih mandiri dan bisa mendapatkan keuntungan dari terapi individu atau kelompok.
Modalitas ini juga bergeser selama pengobatan, misalnya untuk terapi kelompok jarang digunakan
dalam tahap awal sebagai subyek sangat pribadi dan/atau memalukan.[103]
Faktor utama yang mempengaruhi baik patologi dan respon terhadap pengobatan termasuk jenis
dan tingkat keparahan dari tindakan seksual, frekuensi, usia di mana hal itu terjadi, dan keluarga
asal anak.

Dewasa[sunting | sunting sumber]


Orang dewasa dengan riwayat pelecehan seksual sering datang untuk pengobatan dengan masalah
kesehatan mental sekunder yang dapat mencakup penyalahgunaan obat-obatan, gangguan
makan, gangguan kepribadian, depresi, dan konflik dalam hubungan romantis atau interpersonal. [104]

Umumnya pendekatan ini hanya untuk masalah yang ada pada saat ini saja daripada masalah
pelecehan itu sendiri. Pengobatan sangat bervariasi dan tergantung pada isu-isu spesifik orang
tersebut. Misalnya, orang dengan sejarah menderita karena pelecehan seksual dari depresi berat
akan dirawat karena depresi. Namun, sering terjadi penekanan pada restrukturisasi kognitif karena
sifat mendalam trauma. Beberapa teknik baru seperti Gerakan Mata Desensitisasi dan pengolahan
(Eye movement desensitization and reprocessing - EMDR) telah terbukti efektif.[105]
Pelecehan seksual dikaitkan dengan banyak masalah perilaku sub-klinis juga, termasuk
reviktimisasi pada tahun-tahun remaja, pemikiran bipolar seperti perpindahan paksaan seksual dan
mematikan, dan distorsi pada subyek pelecehan seksual (misalnya, bahwa adalah umum dan terjadi
pada semua orang). Ketika pertama kali hadir untuk pengobatan, pasien dapat sepenuhnya
menyadari pelecehan mereka sebagai suatu kegiatan, tapi penilaian mereka sering terdistorsi,
seperti percaya bahwa kegiatan ini biasa-biasa saja (suatu bentuk isolasi). Sering, korban tidak
membuat hubungan antara pelecehan yang mereka alami dan patologi sekarang.

Pelaku[sunting | sunting sumber]

Gambar ilustrasi yang menunjukkan pelaku dan korban pelecehan seksual terhadap anak-anak.

Demografi[sunting | sunting sumber]


Pelanggar lebih cenderung merupakan keluarga atau kenalan dari korban mereka daripada orang
asing.[106] Sebuah studi pada tahun 2006-2007 Idaho dari 430 kasus yang ditemukan bahwa 82%
dari pelaku kejahatan seksual terhadap anak yang masih muda dikenal oleh korban (kenalan 46%
atau kerabat 36%).[107][108] Pelanggaran pada umumnya lebih banyak dilakukan oleh laki-laki daripada
perempuan, meskipun persentasenya bervariasi antara satu studi dengan studi lainnya. Persentase
insiden pelecehan seksual oleh pelaku perempuan yang menjadi perhatian sistem hukum biasanya

dilaporkan antara 1% dan 4%.[109] Studi tentang perbuatan seksual di sekolah-sekolah AS dengan
pelaku perempuan telah menunjukkan hasil yang beragam dengan tingkat antara 4% sampai 43%
dari pelaku perempuan.[110] Maletzky (1993) menemukan bahwa dari sampelnya 4.402 pelaku
pedofilia yang dihukum, 0,4% adalah wanita. [111] Studi lain dari populasi non-klinis menemukan
bahwa, di antara mereka dalam sampel mereka yang telah dilecehkan, sebanyak sepertiga
dilecehkan oleh perempuan.[112]
Di sekolah AS, pendidik yang melakukan pelanggaran memiliki rentang usia dari "21 hingga 75
tahun, dengan usia rata-rata 28" dengan urutan guru, pelatih, guru pengganti, sopir bus dan guru
pembantu (dalam urutan itu) sebesar 69% dari pelaku.[113]

Tipologi[sunting | sunting sumber]


Penelitian awal pada tahun 1970-an dan 80-an mulai mengklasifikasikan pelanggar berdasarkan
motivasi dan sifat-sifat mereka. Groth dan Birnbaum (1978) mengkategorikan pelaku pelecehan
seksual terhadap anak menjadi dua kelompok yaitu "terpaku" dan "kemunduran". [114]Terpaku
digambarkan sebagai memiliki daya tarik utama untuk anak-anak, sedangkan kemunduran sebagian
besar telah menjalin hubungan dengan orang dewasa lainnya, dan bahkan menikah. Penelitian ini
juga menunjukkan bahwa orientasi seksual dewasa ini tidak terkait dengan jenis kelamin korban
yang ditargetkan, misalnya pria yang melecehkan anak laki-laki sering memiliki hubungan dewasa
dengan seorang wanita.[114]
Kemudian usaha (Holmes dan Holmes, 2002) memperluas jenis pelaku dan profil psikologis mereka.
Mereka dibagi jadi:[115]

Situasional - tidak suka anak-anak, tapi menyinggung dalam kondisi tertentu.

Kemunduran - Biasanya memiliki hubungan dengan orang dewasa, tetapi karena


stres menyebabkan mereka untuk mencari anak-anak sebagai pengganti.

Secara moral indiskriminasi - Semua yang disekitar penyimpangan seksual, yang


mungkin melakukan pelanggaran seksual lainnya yang tidak terkait dengan anak-anak.

Naif/tidak memadai - Seringkali cacat mental dalam beberapa cara, menemukan


anak-anak yang kurang mengancam.

Istimewa - memiliki minat seksual yang sebenarnya pada anak-anak.

Penyerangan - tindakan yang sadis dan melakukan tindak kekerasan, sasaran orang
asing lebih sering daripada kenalan.

Terpaku - Sedikit atau tidak ada kegiatan dengan usianya sendiri, digambarkan
sebagai "anak yang tumbuh terlalu cepat".

Faktor penyebab[sunting | sunting sumber]


Faktor penyebab pelanggar seksual anak tidak diketahui secara meyakinkan. [116] Pengalaman
pelecehan seksual sebagai seorang anak yang sebelumnya dianggap sebagai faktor risiko yang
amat kuat, tetapi penelitian tidak menunjukkan hubungan kausal, karena sebagian besar anak-anak
dilecehkan secara seksual tidak tumbuh menjadi seorang pelaku pada saat telah dewasa, juga tidak
ada mayoritas pelaku dewasa yang dilaporkan mengalami pelecehan seksual masa kanak-kanak.
Kantor Akuntabilitas PemerintahAmerika Serikat menyimpulkan "adanya sebuah siklus pelecehan
seksual yang tidak bisa dipungkiri." Sebelum tahun 1996, ada kepercayaan yang lebih besar dalam
teori tentang "siklus kekerasan," karena sebagian besar yang dilakukan peneliti adalah retrospektifpelaku ditanya apakah mereka pernah mengalami pelecehan sebelumnya. Bahkan sebagian besar
studi menemukan bahwa sebagian besar pelaku seksual dewasa mengatakan mereka tidak
mengalami kekerasan seksual selama masa kanak-kanak, namun studi menghasilkan hasil yang
bervariasi dalam hal perkiraan mereka persentase pelaku seperti yang telah disalahgunakan dari 0
hingga 79 persen. Lebih baru prospektiflongitudinal penelitian-mempelajari anak-anak dengan
kasus-kasus pelecehan seksual didokumentasikan dari waktu ke waktu untuk menentukan berapa
persen yang menjadi pelaku setelah dewasa-telah menunjukkan bahwa teori siklus kekerasan
bukan penjelasan yang memadai untuk mengapa orang menganiaya anak-anak. [117]
Pelanggaran

dapat

difasilitasi

oleh distorsi

kognitif pelaku,

[118]

seperti minimalisasi pelecehan, menyalahkan korban, dan alasan.

Pedofilia[sunting | sunting sumber]


Artikel utama untuk bagian ini adalah: Pedofilia
Istilah "pedofilia" mengacu pada perasaan terus-menerus dari daya tarik pada orang dewasa atau
remaja yang lebih tua terhadap anak-anak prepuber,apakah tindakan tersebut ditindaklanjuti atau
tidak.[119][120][121] Seseorang yang melakukan tindakan ini disebut "pedofilia". [122]
Menurut Mayo Clinic, sekitar 95% dari insiden pelecehan seksual terhadap anak usia 12 dan lebih
muda dilakukan oleh pelaku yang memenuhi kriteria diagnostik untuk pedofilia [15], dan bahwa orangorang tersebut menyusun 65% dari pelaku penganiayaan anak. [15] Penganiaya anak pedofil
melakukan tindakan seksual lebih dari sepuluh kali terhadap anak-anak dari penganiaya anak nonpedofil.[15]
Dalam penegakan hukum, istilah "pedofilia" umumnya digunakan untuk menggambarkan mereka
yang dituduh atau dihukum karena melakukan tindak pelecehan seksual terhadap anak di bawah
definisi empiris anak (termasuk anak-anak dan remaja prapuber lebih muda dari usia dewasa lokal);
[16]

Namun, tidak semua pelaku seksual terhadapa anak adalah pedofil dan tidak semua pedofil

melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak. [17][123][124] Penegakan hukum dan profesional
hukum telah mulai menggunakan istilah predator pedofilia, [125] sebuah frasa yang diciptakan oleh
pengacara anak Andrew Vachss, untuk merujuk secara khusus untuk pedofil yang terlibat dalam
aktivitas seksual dengan anak di bawah umur.[126] Istilah ini menekankan bahwa pelecehan seksual
terhadap anak terdiri dari perilaku yang dipilih oleh pelaku.[127]

Kenali Kekerasan Seksual pada Anak

Yang dimaksud kekerasan seksual pada anak adalah apabila seseorang


menggunakan anak untuk mendapatkan kenikmatan atau kepuasan seksual. Tidak
terbatas pada hubungan seks saja, lho, tindakan-tindakan berikut juga termasuk
kekerasan seksual pada anak:
- Menyentuh tubuh anaksecara seksual, baik si anakmemakai pakaian atau tidak.
- Segala bentuk penetrasi seks, termasuk penetrasi ke mulut anak menggunakan
benda atau anggota tubuh.
- Membuat / memaksa anakterlibat dalam aktivitas seksual
- Secara sengaja melakukan aktivitas seksual di hadapan anak, atau tidak melindungi
dan mencegah anakmenyaksikan aktivitas seksual yang dilakukan orang lain.

- Membuat, mendistribusikan dan menampilkan gambar atau film yang mengandung


adegan anak-anak dalam pose atau tindakan tidak senonoh.
- Memperlihatkan kepada anak, gambar, foto atau film yang menampilkan aktivitas
seksual.

Kenapa korban penganiayaan seksual, seperti RI, menutup rapat kejadian yang
menimpanya? Karena sebagian besar pelaku adalah orang yang dikenal dekat, anakanak biasanya merasa bingung dan tidak tahu harus mengadu pada siapa serta
bagaimana menceritakan kejadiannya. Selain itu, pelaku juga sering memanfaatkan
rasa takut anak, rasa malu dan rasa bersalah anak atas kekerasan yang menimpa.
Bahkan mungkin juga si pelaku mengancam untuk menyakiti si anak, orang tuanya,
atau adik dan kakaknya bila anak mengadu. Jahat sekali, ya Ma!