Anda di halaman 1dari 67

Modul 2

Persiapan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Bagian I

D
Daaffttaarr IIssii

Daftar Isi ..................................................................................................................... 2


Daftar Gambar ............................................................................................................ 3
Daftar Tabel ................................................................................................................ 3
Tujuan Umum ............................................................................................................. 4
Tujuan Khusus ............................................................................................................ 4
A. Pendahuluan .......................................................................................................... 5
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan ..................................................... 7
B.1

Rencana Umum Pengadaan .................................................................................. 8

B.2

Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan .................................................. 13

B.3

Penyusunan dan Penetapan Rencana Pelaksanaan Pengadaan......................... 17

C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa ........................................... 19


C.1

Metode Pemilihan Penyedia Barang ................................................................... 25

C.2

Metode Pemilihan Penyedia Pekerjaan Konstruksi ........................................... 26

C.3

Metode Pemilihan Penyedia Jasa Lainnya ......................................................... 27

C.4

Metode Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi ................................................... 28

C.5

Kriteria Keadaan Tertentu dan Kekhusus-an Barang/Jasa .............................. 29

D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran ...................................... 32


D.1
D.1.1
D.1.2

D.2
D.2.1
D.2.2

D.3
D.3.1
D.3.2

Metode Satu Sampul ........................................................................................... 33


Syarat Penggunaan ....................................................................................................... 33
Tata Cara Penggunaan .................................................................................................. 34

Metode Dua Sampul ............................................................................................ 36


Syarat Penggunaan ....................................................................................................... 36
Tata Cara Penggunaan .................................................................................................. 37

Metode Dua Tahap (Tidak Digunakan Untuk Pengadaan Jasa Konsultansi) .. 40


Syarat Penggunaan ....................................................................................................... 40
Tata Cara Penggunaan .................................................................................................. 43

E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran ............................................................... 46


E.1
Metode Evaluasi Penawaran untuk Pemilihan Penyedia Barang/Pekerjaan
Konstruksi/Jasa Lainnya ................................................................................................. 47
E.1.1
E.1.2
E.1.3

Metode Evaluasi Sistem Gugur ..................................................................................... 47


Metode Evaluasi Sistem Nilai. ...................................................................................... 48
Metode Evaluasi Sistem Penilaian Biaya Selama Umur Ekonomis................................. 50

E.2
Metode Evaluasi Penawaran untuk Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi
Berbentuk Badan Usaha .................................................................................................. 52
E.2.1
E.2.2
E.2.3

Metoda Evaluasi Berdasarkan Kualitas ......................................................................... 52


Metoda Evaluasi Berdasarkan Kualitas dan Biaya ......................................................... 53
Metoda Evaluasi Biaya Terendah/Pagu Anggaran ......................................................... 54

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

Modul 2
Persiapan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Bagian I

E.3
Metode Evaluasi Penawaran untuk Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi
Berbentuk Perorangan .................................................................................................... 55

F. Kontrak Pengadaan Barang/Jasa ......................................................................... 56


F.1

Bentuk Kontrak atau Perjanjian Tertulis .......................................................... 56

F.2

Pemilihan Jenis Kontrak ..................................................................................... 57

F.2.1
F.2.2
F.2.3
F.2.4

Kontrak Berdasarkan Cara Pembayaran ........................................................................ 59


Kontrak Berdasarkan Pembebanan Tahun Anggaran ..................................................... 61
Kontrak Berdasarkan Sumber Pendanaan ...................................................................... 62
Kontrak Berdasarkan Jenis Pekerjaan............................................................................ 63

G. Latihan Kelompok ................................................................................................ 65


H. Tes ........................................................................................................................ 66
Lampiran ................................................................................................................... 67

D
Daaffttaarr G
Gaam
mb
baarr

Gambar 1 Tahapan Persiapan Pengadaan Barang/Jasa ........................................................................ 6


Gambar 2 Proses Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa ...................................... 8

D
Daaffttaarr TTaab
beell

Tabel 1 Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa ............................................................................... 24


Tabel 2 Kriteria Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang .......................................................... 26
Tabel 3 Kriteria Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Pekerjaan Konstruksi .................................... 27
Tabel 4 Kriteria Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Jasa Lainnya ................................................. 27
Tabel 5 Kriteria Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi ........................................... 28
Tabel 6 MetodePenyampaian Dokumen Penawaran............................................................................. 33
Tabel 7 Jenis-jenis Kontrak dan Penggunaannya ................................................................................. 57

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

Modul 2
Persiapan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Bagian I

TTu
ujju
uaan
nU
Um
mu
um
m
Tujuan umum :
Setelah modul selesai diajarkan, diharapkan peserta mampu memahami persiapan
pengadaan barang / jasa pemerintah mulai dari perencanaan, pemaketan, metoda
pemilihan sistem, metoda penilaian kualifikasi & metoda penyampaian dokumen
Penawaran

TTu
ujju
uaan
nK
Kh
hu
ussu
uss
Tujuan khusus:
Setelah modul ini selesai diajarkan diharapkan peserta mampu memahami proses
persiapan yang harus dilakukan meliputi :
1. Memahami tahapan persiapan dalam Pengadaan Barang /Jasa
2. Memahami tahapan perencanaan Pengadaan Barang / Jasa
3. Memahami metode pemilihan penyedia pengadaan barang / jasa
4. Memahami pemilihan penyampaian dokumen penawaran
5. Memahami pemilihan metode evaluasi
6. Memahami pemilihan jenis kontrak
7. Melaksanakan penyampaian dokumen penawaran dgn latihan kelompok

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

Modul 2
A.Pendahuluan

A
A.. P
Peen
nd
daah
hu
ullu
uaan
n
Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa kegiatan pengadaan barang/jasa
pemerintah dapat dilakukan dengan 2 (dua) cara, yaitu :
1. Melalui Swakelola
2. Melalui Penyedia Barang/Jasa
Pada Modul Persiapan ini ruang lingkup pembahasannya adalah menjelaskan
langkah-langkah persiapan yang harus dilakukan sebelum pelaksanaan pengadaan

barang/jasa dengan cara melalui penyedia barang/jasa.


Persiapan pengadaan barang/jasa melalui penyedia barang/jasa merupakan penyusunan
rencana kerja secara rinci untuk melaksanakan proses pengadaan barang/jasa
pemerintah. Persiapan ini merupakan bagian yang paling penting karena akan
digunakan sebagai landasan dalam setiap langkah proses pelaksanaan pengadaan
barang/jasa melalui penyedia barang/jasa. Tahapan-tahapan yang harus dilakukan
dalam persiapan ini adalah sebagai berikut :
1. Pengkajian ulang rencana umum pengadaan
2. Penyusunan dan penetapan rencana pelaksanaan pengadaan
3. Pemilihan sistem pengadaan yang meliputi :
a. Memilih dan menetapkan metode pemilihan penyedia barang/jasa
b. Memilih dan menetapkan metode penyampaian dokumen penawaran
c. Memilih dan menetapkan metode evaluasi penawaran
d. Memilih dan menetapkan jenis kontrak
4. Memilih dan menetapkan metode penilaian kualifikasi
5. Penyusunan tahapan dan jadwal pengadaan
6. Penyusunan dokumen pengadaan
7. Penyusunan HPS
8. Menetapkan Jaminan Pengadaan dan Sertifikat Garansi
Proses persiapan pengadaan barang/jasa tersebut digambarkan secara diagram seperti
yang dapat dilihat pada gambar 1. Sedangkan uraian tentang langkah persiapan
pengadaan butir 1, 2, dan 3 akan dibahas pada modul ini dan untuk butir 4, 5, 6, 7, dan
8 akan dibahas pada Modul 3 Persiapan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Bagian 2.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

Modul 2
A.Pendahuluan

Gambar 1 Tahapan Persiapan Pengadaan Barang/Jasa

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

B
B.. P
Peen
ng
gkkaajjiiaan
nU
Ullaan
ng
gR
Reen
nccaan
naa U
Um
mu
um
mP
Peen
ng
gaad
daaaan
n
Rencana Umum Pengadaan yang telah ditetapkan oleh PA/KPA wajib dikaji ulang oleh
PPK bersmna ULP sebelum dapat digunakan sebagai pedoman dalam melaksanakan
pengadaan barang/jasa pada tahun anggaran berjalan. Pengkajian ulang tersebut
dimaksudkan agar apabila terdapat kekurangan, ketidakcermatan, atau telah terjadinya
perubahan kondisi medan atau pasar dalam kurun waktu sejak Rencana Umum
ditetapkan dengan akan dimulainya proses pengadaan.

Keluaran (output) yang dihasilkan pada tahap pengkajian ulang rencana umum
pengadaan berupa rencana pengadaan yang mutakhir. Tahap pengkajian ini tidak
terlepas dari proses penyusunan rencana umum pengadaan barang/jasa yang telah
dilakukan sebelum proses persiapan pelaksanaan pengadaan. Untuk itu pada sub-bab
ini akan dibahas :
1. Konten, output, dan langlah-langkah yang dilakukan pada waktu penyusunan
Rencana Umum Pengadaan
2. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan
3. Penyusunan dan Penetapan Rencana Pelaksanaan Pengadaan
Secara umum proses pada pengkajian ulang rencana umum pengadaan ini digambarkan
secara diagram yang dapat dilihat pada gambar 2 di bawah ini.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

Gambar 2 Proses Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan


Barang/Jasa

B.1 Rencana Umum Pengadaan

Pengaturan mengenai RUP termuat dalam Peraturan Kepala LKPP No.12/2011


dan pengatruran mengenai pengumuman RUP diatur dalam melalui aplikasi
SIRUP (Sistem Informasi RUP)
PENANGGUNG JAWAB
Sesuai dengan pasal 22 Perpres No70/2012, rencana umum pengadaan merupakan
tugas dan wewenang PA/KPA untuk menyusun dan menetapkannya

OUTPUT YANG DIHASILKAN PADA TAHAP PENYUSUNAN RENCANA


UMUM PENGADAAN
1. Barang/Jasa Pemerintah yang dibutuhkan oleh K/L/D/I mencakup jenis,
spesifikasi, jumlah/volume barang/jasa yang dibutuhkan
2. Kebijakan cara pembiayaan :
PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

a. Dibiayai oleh anggaran K/L/D/I yang bersangkutan; dan/atau


b. Dibiayai berdasarkan kerja sama

antar K/L/D/I secara pembiayaan

bersama (co-financing)
3. Kebijakan umum tentang :
a. Pemaketan pekerjaan
b. Cara pengadaan, melalui swakelola atau melalui penyedia barang/jasa
c. Pengorganisasian pengadaan barang/jasa
4. Kerangka Acuan Kerja

LANGKAH-LANGKAH PENYUSUNAN RENCANA UMUM PENGADAAN


Langkah-langkah yang telah dilakukan PA/KPA dalam menyusun Rencana Umum
Pengadaan sejalan dengan output sebagaimana tersebut di atas, yaitu:
1. Melakukan identifikasi kebutuhan barang/jasa yang diperlukan K/L/D/I
2. Menyusun dan menetapkan rencana penganggaran yang meliputi :
a. Rencana anggaran belanja
b. Kebijakan cara pembiayaan
3. Menetapkan kebijakan umum pengadaan
4. Menyusun Kerangka Acuan Kerja
5. PA mengumumkan rencana umum, melalui aplikasi SIRUP
Ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan dalam melaksanakan langkah-langkah
tersebut adalah :
A. Melakukan Identifikasi Kebutuhan Barang/Jasa
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan identifikasi kebutuhan adalah
sebagai berikut :
a. Memahami tugas pokok dan fungsi (tupoksi) unit kerja yang
bersangkutan.
b. Mengidentifikasikan barang/jasa yang sudah ada dan sudah pernah
dilaksanakan pada unit kerja yang bersangkutan.
c. Mengidentifikasikan kebutuhan barang/jasa terkait dengan tupoksinya,
termasuk barang/jasa yang tidak hanya berada di lingkungan kantor
tetapi juga yang di lapangan seperti jalan raya, pelabuhan, jasa
konsultan, alat-alat kesehatan, alat-alat pertanian, dsb.
d. Melakukan analisis terhadap barang/jasa yang masih harus diadakan.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

e. Mengidentifikasikan kebutuhan barang/jasa yang harus diadakan


termasuk menetapkan spesifikasi dan volume barang/jasa yang
dibutuhkan.
f. Bila anggaran yang tersedia tidak mencukupi, maka perlu dilakukan
penyusunan dan penetapan skala prioritas.

B. Ketentuan Dalam Menyusun Rencana Penganggaran


1. Penyusunan rencana umum pengadaan untuk tahun ke N atau tahun ke N+k
harus sudah diselesaikan pada tahun ke N-1.
2. K/L/D/I harus mengalokasikan biaya pelaksanaan pemilihan penyedia
barang/jasa dari APBN/APBD yang meliputi :
a. Honorarium personel organisasi pengadaan barang/jasa
b. Biaya

pengumuman

pengadaan

barang/jasa

termasuk

biaya

pengumuman ulang;
c. Biaya penggandaan dokumen pengadaan
d. Biaya lainnya yang diperlukan untuk mendukung pelaksanaan
pengadaan barang/jasa.
3. Terkait dengan honorarium personel organisasi, K/L/D/I dapat mengusulkan
besaran Standar Biaya Umum (SBU) yang akan ditetapkan oleh Menteri
Keuangan.

C. Ketentuan Dalam Pemaketan Pekerjaan :


1. Memaksimalkan penggunaan produksi dalam negeri
2. Menetapkan sebanyak-banyaknya paket yang bisa dilaksanakan untuk Usaha
Mikro dan Usaha Kecil serta koperasi kecil dengan tetap memperhatikan prinsip
efisiensi, persaingan sehat, kesatuan sistem, dan kualitas kemampuan teknis.
3. Nilai paket pekerjaan sampai dengan Rp2.500.000.000,00 (dua miliar lima ratus
juta rupiah) diperuntukkan bagi Usaha Mikro dan Usaha Kecil serta koperasi
kecil, kecuali untuk paket pekerjaan yang menuntut kompetensi teknis yang
tidak dapat dipenuhi oleh Usaha Mikro dan Usaha Kecil serta koperasi kecil.
4. Hal-hal yang dilarang :

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

10

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

a. Menyatukan atau memusatkan beberapa kegiatan yang tersebar


dibeberapa daerah/lokasi yang menurut sifat pekerjaan dan tingkat
efisiensinya seharusnya dilakukan di daerah/lokasi masing-masing;
b. Menyatukan/menggabungkan beberapa paket pengadaan yang bila
dipisah seharusnya bisa dilaksanakan oleh Usaha Mikro dan Usaha
Kecil serta koperasi kecil;
c. Memecah Pengadaan Barang/Jasa menjadi beberapa paket untuk
menghindari pelelangan;
d. Menentukan kriteria, persyaratan atau prosedur pengadaan yang
diskriminatif dan/atau dengan pertimbangan yang tidak obyektif.
Untuk inbox: Pemaketan yang dilakukan harus memperhatikan prinsip efisiensi,
persaingan sehat, kesatuan sistem, dan kualitas kemampuan teknis.

D. Ketentuan Dalam Menetapkan Cara Pengadaan :


Cara pengadaan barang/jasa dilakukan hanya dengan 2 (dua) cara, yaitu melalui
swakelola dan melalui penyedia barang/jasa. Pada dasarnya semua pengadaan

barang/jasa dapat dilakukan melalui penyedia barang/jasa. Sedangkan yang


dapat dilakukan melalui swakelola harus memenuhi syarat-syarat tertentu,
yaitu :
1. Pekerjaan

yang

bertujuan

untuk

meningkatkan

kemampuan

dan/atau

memanfaatkan kemampuan teknis SDM serta sesuai dengan tupoksi K/L/D/I;


2. Pekerjaan yang operasi dan pemeliharaannya memerlukan partisipasi langsung
masyarakat setempat;
CONTOH :
Pembangunan saluran irigasi tersier yang pembangunan/pemeliharaannya
dapat dilakukan oleh kelompok petani yang memanfaatkannya.
Pembuatan sarana dan prasarana untuk peternakan yang akan dipergunakan
untuk kelompok peternak.
3. Pekerjaan yang dilihat dari segi besaran, sifat, lokasi atau pembiayaannya tidak
diminati oleh Penyedia Barang/Jasa;
CONTOH :
Pembangunan yang dilakukan di daerah-daerah terpencil dengan nilai
pekerjaan yang tidak ekonomis bila dilakukan oleh penyedia barang/jasa.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

11

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

4. Pekerjaan yang secara rinci/detail tidak dapat dihitung/ditentukan terlebih


dahulu, sehingga apabila dilaksanakan oleh Penyedia Barang/Jasa akan
menimbulkan ketidakpastian dan risiko yang besar;
5. Penyelenggaraan diklat, kursus, penataran, seminar, lokakarya atau penyuluhan;
6. Pekerjaan untuk proyek percontohan (pilot project) dan survei yang bersifat
khusus untuk pengembangan teknologi/metode kerja yang belum dapat
dilaksanakan oleh Penyedia Barang/Jasa;
7. Pekerjaan survei, pemrosesan data, perumusan kebijakan pemerintah, pengujian
di laboratorium dan pengembangan sistem tertentu;
8. Pekerjaan yang bersifat rahasia bagi K/L/D/I yang bersangkutan;
9. Pekerjaan Industri Kreatif, inovatif dan budaya dalam negeri;
10. Penelitian dan pengembangan dalam negeri;
11. Pekerjaan pengembangan industri pertahanan, industri alutsista dan industri
almatsus dalam negeri.

E. Ketentuan Dalam Menyusun Kerangka Acuan Kerja :


Kerangka Acuan Kerja merupakan dokumen yang memuat uraian tentang acuanacuan yang harus dipedomani dalam pelaksanaan pengadaan barang/jasa. Kerangka
Acuan Kerja hendaknya dapat memberikan gambaran yang lengkap dan terinci
tentang suatu Rencana Umum Pengadaan yang memberi kesimpulan bahwa RUP
tersebut memang layak dilaksanakan karena akan menghasilkan dampak positif
bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat, perluasan lapangan kerja, serta tetap
dapat menjaga kelestarian lingkungan di wilayah kerja yang bersangkutan. Untuk
mencapai tujuan tersebut Kerangka acuan kerja ini minimal harus memuat hal-hal
sebagai berikut :
1. Uraian kegiatan yang akan dilaksanakan yang meliputi :
a. Latar belakang
b. Maksud dan tujuan
c. Sumber pendanaan
d. Hal-hal lain yang diperlukan untuk dijelaskan kepada pelaksana
pengadaan barang/jasa
2. Waktu pelaksanaan yang diperlukan serinci mungkin dengan memperhatikan
batas-batas tahun anggaran.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

12

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

3. Spesifikasi teknis Barang/Jasa yang akan diadakan; dan


4. Besarnya total perkiraan biaya pekerjaan.

F. Ketentuan Dalam Mengumumkan Rencana Umum :


Tujuan langkah ini agar semua rencana pekerjaan yang akan dilakukan oleh
K/L/D/I, baik yang akan dilakukan melalui swakelola maupun melalui penyedia
barang/jasa dapat diketahui oleh masyarakat secara luas, terutama para penyedia
barang/jasa.
Ketentuan-ketentuan yang diberlakukan dalam melakukan pengumuman ini adalah
sebagai berikut :
1. Waktu pengumuman :
a. Setelah rencana kerja dan anggaran K/L/D/I disetujui oleh DPR/DPRD.
b. Dapat mengumumkan rencana pelaksanaan pengadaan barang/jasa yang
kontraknya akan dilaksanakan pada tahun anggaran berikutnya/yang
akan datang.
2. Media pengumuman :
a. Website K/L/D/I masing-masing; dan
b. Papan pengumuman resmi untuk masyarakat; serta
c. Portal Pengadaan Nasional melalui LPSE.
3. Materi pengumuman paling kurang berisi :
a. Nama dan alamat PA;
b. Paket pekerjaan yang akan dilaksanakan, baik dilaksanakan melalui
penyedia jasa maupun melalui swakelola.
c. Lokasi pekerjaan; dan
d. Perkiraan besaran anggaran.

B.2 Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan


PENANGGUNG JAWAB
Berdasarkan pasal 34 Perpres No.70/2012, PPK dan/atau ULP/Pejabat Pengadaan
melakukan pengkajian ulang rencana umum yang telah dibuat PA/KPA. Sesuai dengan
hasil kajian, bila dipandang perlu PPK dapat mengusulkan perubahan rencana umum
pengadaan kepada PA/KPA. Bila ada perubahan dan disetujui PA/KPA, maka PA/KPA
menetapkan kembali rencana umum yang sudah diubah. ULP/Pejabat Pengadaan juga

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

13

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

dapat membuat usulan perubahan rencana umum pengadaan, tetapi usulan ini harus
diajukan melalui PPK..

OUTPUT YANG DIHASILKAN PADA TAHAP PENGKAJIAN ULANG RENCANA


UMUM PENGADAAN
1. Berita Acara rapat koordinasi antara PPK dengan ULP/Pejabat Pengadaan
dalam rangka mengkaji ulang rencana umum pengadaan. Isi berita acara
memuat :
a. Perubahan-perubahan rencana umum pengadaan yang disepakati.
b. Hal-hal yang tidak disepakati harus dituangkan secara jelas :
i. Perubahan yang diusulkan oleh PPK
ii. Perubahan yang diusulkan oleh ULP/Pejabat Pengadaan.
2. Usulan PPK kepada PA/KPA tentang perubahan terhadap rencana umum
pengadaan.
3. Ketetapan PA/KPA terhadap usulan perubahan rencana umum pengadaan.

LANGKAH-LANGKAH PENGKAJIAN ULANG RENCANA UMUM PENGADAAN


1. PPK mengundang ULP/Pejabat Pengadaan dan tim teknis untuk melakukan
pengkajian ulang (pembahasan) terhadap rencana umum pengadaan.
2. Hal-hal yang dikaji ulang dan dibahas meliputi :
a. Pengkajian ulang kebijakan umum pengadaan
b. Pengkajian ulang rencana penganggaran biaya pengadaan
c. Pengkajian ulang KAK
3. Penyusunan Berita Acara hasil rapat koordinasi tentang pengkajian ulang
rencana umum pengadaan.
4. PPK mengajukan usulan perubahan rencana umum pengadaan kepada PA/KPA
berdasarkan berita acara pengkajian ulang rencana umum pengadaan,
5. PA/KPA menetapkan Rencana Umum Pengadaan yang sudah dikaji ulang
sesuai dengan kewenangannya.
Ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan dalam melakukan rapat koordinasi
tentang pengkajian ulang rencana umum pengadaan adalah sebagai berikut :
A. Ketentuan Dalam Pengkajian Ulang Kebijakan Umum Pengadaan
1. Materi yang dikaji terbatas pada kebijakan umum tentang pemaketan pekerjaan.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

14

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

2. Tujuannya meneliti dan memastikan apakah pemaketan yang ditetapkan telah


mendorong persaingan sehat, efisien, meningkatkan peran usaha kecil dan
memaksimalkan penggunaan produksi dalam negeri.
3. Hasil survei pasar dapat digunakan sebagai dasar pengkajian.
4. Berdasarkan hasil pengkajian ulang, PPK dan/atau ULP/Pejabat Pengadaan
dapat mengusulkan untuk menggabungkan atau memecah paket.
5. Penggabungan paket dapat dilakukan sejauh tidak menghalangi pengusaha kecil
untuk ikut serta.
6. Pemecahan paket pekerjaan dapat dilakukan sejauh tidak untuk menghindari
pelelangan/seleksi.

B. Ketentuan Dalam Pengkajian Ulang Rencana Penganggaran Biaya Pengadaan


1. Materi yang dikaji :
a. Rencana biaya paket pekerjaan.
b. Rencana biaya biaya pendukung pelaksanaan pengadaan.
2. Pengkajian ulang rencana pembiayaan pengadaan dilakukan untuk memastikan :
a. Kode akun yang tercantum dalam dokumen anggaran sesuai dengan
peruntukan dan jenis pengeluaran; dan
b. Perkiraan jumlah anggaran yang tersedia untuk paket pekerjaan dalam
dokumen anggaran mencukupi kebutuhan pelaksanaan pekerjaan atau
biaya paket pekerjaan.
c. Tersedia biaya pendukung pelaksanaan pekerjaan
3. Apabila kurang dianggarkan dan atau terdapat kesalahan administrasi dalam
dokumen anggaran, maka PPK dan/atau ULP/Pejabat Pengadaan mengusulkan
revisi dokumen anggaran

C. Ketentuan Dalam Pengkajian Ulang Kerangka Acuan Kerja


Tujuan pengkajian ulang kerangka acuan kerja adalah untuk memastikan hal-hal
sebagai berikut :
1. Uraian kegiatan yang akan dilaksanakan sudah jelas yang meliputi :

latar belakang;

maksud dan tujuan;

sumber pendanaan;

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

15

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

ruang lingkup dan keluaran yang diinginkan

hal-hal lain yang diperlukan.

2. Jenis, isi dan jumlah laporan yang harus dibuat (apabila diperlukan) cukup jelas.
3. Jadwal pelaksanaan pengadaan barang/jasa (bukan jadwal pemilihan penyedia
barang/jasa) cukup jelas yang meliputi :

Kapan Barang/Jasa harus tersedia

Lokasi dimana barang/jasa harus tersedia/dilaksanakan

Batas akhir tahun anggaran harus diperhatikan.

4. Spesifikasi teknis barang/jasa cukup jelas yang meliputi :

Kesesuaian dengan kebutuhan pengguna/penerima akhir;

Tidak mengarah kepada merek/produk tertentu, kecuali untuk pengadaan


suku cadang;

Memaksimalkan penggunaan produksi dalam negeri; dan

Memaksimalkan penggunaan Standar Nasional Indonesia (SNI).

5. Total perkiraan biaya pekerjaan cukup jelas;


6. Jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan rencana yang telah
ditetapkan;
7. Pencantuman syarat-syarat bahan yang dipergunakan dalam pelaksanaan
pekerjaan;
8. Pencantuman syarat-syarat pengujian bahan dan hasil produk;
9. Pencantuman kriteria kinerja produk yang diinginkan; dan
10. Bila diperlukan dilengkapi dengan gambar-gambar brosur barang.
11. Persyaratan penyedia dan kualifikasi tenaga ahli serta jumlah personil inti agar
tidak mengarah kepada individu tertentu.
12. Kejelasan analisa kebutuhan tenaga ahli (hubungan antara ruang lingkup,
keluaran yang diinginkan, kualifikasi dan jumlah tenaga ahli, jenis dan jumlah
laporan, serta jangka waktu pelaksanaan pekerjaan). Perkecualian untuk
pekerjaan yang bersifat rahasia, tidak perlu analisis tersebut;
D. Ketentuan Dalam Penetapan Rencana Umum Pengadaan Setelah Dikaji Ulang :
1. Apabila PPK dan ULP/Pejabat Pengadaan sepakat untuk merubah Rencana
Umum Pengadaan maka perubahan tersebut diusulkan oleh PPK kepada
PA/KPA untuk ditetapkan kembali;

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

16

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

2. Apabila ada perbedaan pendapat antara PPK dengan ULP/Pejabat Pengadaan


terkait Rencana Umum Pengadaan maka PPK mengajukan permasalahan ini
kepada PA/KPA untuk diputuskan;
3. Putusan PA/KPA bersifat final.

Untuk inbox: Proses Pengkajian ulang rencana umum pengadaan merupakan salah satu
metode pengendalian internal untuk memastikan bahwa pengadaan dapat dilaksanakan
secara efesien dan efektif.

B.3 Penyusunan dan Penetapan Rencana Pelaksanaan Pengadaan


RENCANA UMUM PENGADAAN
dengan
RENCANA PELAKSANAAN PENGADAAN
merupakan 2 (dua) hal yang berbeda

PENANGGUNGJAWAB
Sesuai dengan pasal 11 PPK mempunyai tugas dan kewenangan untuk menyusun dan
menetapkan Rencana Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa. Untuk melaksanakan hal ini
PPK mengacu pada Rencana Umum Pengadaan yang sudah ditetapkan PA/KPA atau
berdasarkan RUP yang telah dikaji ulang dan disetujui dan ditetapkan oleh PA/KPA.
Selanjutnya dokumen Ketetapan Rencana Pelaksanaan Pengadaan diserahkan kepada
ULP/Pejabat Pengadaan untuk diproses lebih lanjut.

OUTPUT

YANG

DIHASILKAN

PADA

TAHAP

PENYUSUNAN

DAN

PENETAPAN RENCANA PELAKSANAAN PENGADAAN


Output yang dihasilkan pada tahap ini berupa Rencana Pelaksanaan Pengadaan yang
akan digunakan oleh ULP/Pejabat Pengadaan untuk melaksanakan pemilihan penyedia
barang/jasa. Dokumen Rencana Pelaksanaan Pengadaan ini berisi tentang :
1. Kerangka Acuan Kerja untuk masing-masing paket pekerjaan termasuk
spesifikasi teknis dan gambar bila diperlukan.
2. Harga Perkiraan Sendiri (HPS) masing-masing paket pekerjaan
3. Rancangan Kontrak

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

17

Modul 2
B. Pengkajian Ulang Rencana Umum Pengadaan

LANGKAH-LANGKAH

PENYUSUNAN

DAN

PENETAPAN

RENCANA

PELAKSANAAN PENGADAAN
Langkah-langkah yang dilakukan untuk menyusun dan menetapkan Rencana
Pelaksanaan Pengadaan sejalan dengan out put di atas, yaitu:
1. Menyusun dan menetapkan KAK termasuk merinci Spesifikasi Teknis

dan Gambar. Penyusunan ini didasarkan pada :


a. Rencana Umum Pengadaan yang telah ditetapkan oleh PA/KPA setelah
melalui proses pengkajian ulang oleh PPK dan/atau ULP/Pejabat
Pengadaan
b. Berita Acara rapat koordinasi tentang pengkajian rencana umum
pengadaan yang sesuai dengan Rencana Umum Pengadaan pada butir a
di atas.
2. Menyusun dan menetapkan HPS
3. Menyusun dan menetapkan rancangan kontrak
Ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan dalam melakukan penyusunan dan
penetapan rencana pelaksanaan pengadaan adalah sebagai berikut :
A. Ketentuan KAK
Mengacu pada ketentuan yang dilakukan pada tahap pengkajian rencana umum
pengadaan tentang KAK yang telah diuraikan di atas. Kerangka Acuan Kerja untuk
setiap paket pekerjaan tersebut harus dapat memberikan gambaran yang lengkap
dan terinci yang dapat memberi kesimpulan bahwa masing-masing paket pekerjaan
tersebut memang layak dilaksanakan karena akan menghasilkan dampak positif
bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat, perluasan lapangan kerja, tetap dapat
menjaga kelestarian lingkungan di wilayah kerja yang bersangkutan, dan juga telah
mengutamakan penggunaan barang/jasa produksi dalam negeri.
B. Ketentuan HPS
Materi ini akan diuraikan secara khusus pada Modul 3 Persiapan Pengadaan
Barang/Jasa Bagian II.
C. Ketentuan Rancangan Kontrak
Materi ini akan diuraikan secara khusus pada bab F di modul ini.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

18

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

C
C.. P
Peem
miilliih
haan
nM
Meettood
dee P
Peem
miilliih
haan
nP
Peen
nyyeed
diiaa
B
Baarraan
ng
g//JJaassaa
Pemilihan sistem pengadaan yang meliputi :

Memilih dan menetapkan metode pemilihan penyedia barang/jasa

Memilih dan menetapkan metode penyampaian dokumen penawaran

Memilih dan menetapkan metode evaluasi penawaran

Memilih dan menetapkan jenis kontrak

PENANGGUNG JAWAB
Sesuai dengan pasal 35 ayat (1), 41 ayat (1) dan 47 ayat (1) Perpres No.70/2012,
ULP/Pejabat Pengadaan mempunyai tugas dan kewenangan untuk menyusun dan
menetapkan metode pemilihan penyedia barang/jasa dan metode penyampaian
dokumen penawaran dari penyedia barang/jasa yang berminat. Khusus pada bab ini
akan diuraikan bagaimana memilih dan menetapkan Metode Pemilihan Penyedia
Barang/Jasa.

OUTPUT

YANG

DIHASILKAN

PADA

TAHAP

PEMILIHAN

METODE

PEMILIHAN PENYEDIA BARANG/JASA

Metode pemilihan penyedia barang/jasa pada dasarnya dapat dikelompokkan ke dalam


dua jenis:

a) melalui kompetisi:
- pelelangan umum, seleksi umum
- pelelangan sederhana, seleksi sederhana
- pelelangan terbatas, pemilihan langsung
- sayembara
- kontes
b) tidak melalui kompetisi:
- pengadaan langsung
- penunjukan langsung

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

19

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

Pelelangan umum dengan pasca kualifikasi

Menurut Pasal 36 Perpres No.54/2010 dan perubahannya pengadaan barang/jasa,


sepanjang memungkinkan, harus dilakukan melalui pelelangan umum dengan
pascakualifikasi. Cara inilah yang akan menghasilkan kompetisi yang paling ketat
dengan jumlah penawar yang besar yang akan menghasilkan harga yang rendah
karena para penawar akan berusaha semaksimal mungkin untuk menawarkan harga
serendah mungkin yang masih tetap dapat memberikan keuntungan memadai.
Jumlah penawar yang besar ini akan memperkecil kemungkinan terjadinya kolusi di
antara sesama penawar.

Pelelangan umum dengan pascakualifikasi membolehkan penyedia barang/jasa


yang merasa berkemampuan untuk menawarkan barang/jasa yang mereka miliki
dengan harga penawaran yang menurut mereka, meskipun rendah, namun masih
memberikan keuntungan.

Namun, meski pun dikatakan yang merasa berkemampuan, tidak pula berarti Pokja
ULP akan menetapkan penawar dengan harga terendah otomatis akan menjadi
pemenang oleh karena Pokja ULP harus mencantumkan dalam pengumuman, atau
paling tidak di dokumen pengadaan, bahwa yang boleh memenangkan pelelangan
hanyalah penyedia barang/jasa yang telah pernah melaksanakan pekerjaan sejenis
dengan nilai sekian per sen dari nilai pekerjaan yang sedang dilelangkan.

Mengenai besarnya persentase nilai kontrak yang telah pernah dilaksanakan


dibandingkan dengan nilai kontrak yang sedang dilelangkan, Perpres No.54/2010
dan perubahannya mengaturnya sebagai berikut:
a). Untuk pekerjaan konstruksi, batas nilai paket pekerjaan tertinggi yang telah
pernah dilaksanakan adalah paling kurang sebesar 1/3 dari nilai pekerjaan
yang sedang dilelangkan. Artinya jika misalnya telah pernah mengerjakan
pekerjaan sejenis dengan nilai Rp.3 miliar rupiah maka penyedia barang/jasa
tersebut dapat dipercayakan untuk melaksanakan kontrak dengan nilai Rp.9
miliar (KD = 3NPt di mana KD = kemampuan dasar = nilai harga pekerjaan

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

20

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

yang akan dilelangkan, NPt = nilai harga pekerjaan tertinggi yang pernah
dilakukan dalam 10 tahun terakhir.
b). Untuk pengadaan jasa lainnya persentase ini adalah sebesar 1/5 dari nilai
pekerjaan yang sedang dilelangkan dan untuk pengadaan barang dan jasa
konsultansi tidak diperlukan perhitungan kemampuan dasar ini.

Dalam pelelangan umum dengan pasca kualifikasi setiap penyedia barang/jasa


yang berminat untuk mengkuti pelelangan diminta memasukkan penawaran
bersamaan dengan informasi/data tentang kualifikasinya. Pokja ULP akan
menilai kualifikasi hanya dari 3 penawar terendah yang responsif. Tidak
dilakukan penilaian kualifikasi terhadap penawar-penawar lainnya.

Apabila 3 penawar terendah tersebut ternyata tidak memiliki kualifikasi yang


diminta, maka barulah Pokja ULP menilai kualifikasi penawar-penawar
berikutnya. Kualifikasi yang dimaksud di sini adalah penilaian terhadap
ketentuan untuk dapat menjadi penyedia barang/jasa seperti yang tercantum
dalam Pasal 19 Perpres No.54/2010 dan perubahannya.

Pelelangan umum dengan pra kualifikasi

Untuk pekerjaan yang kompleks yang berisiko tinggi, pelelangan didahului dengan
penilaian kualifikasi (pra kualifikasi) para calon penawar sebelum diperbolehkan
memasukkan penawaran dengan pertimbangan:

Menyiapkan penawaran untuk pekerjaan yang kompleks memerlukan upaya


ekstra bagi calon penawar, termasuk biaya ekstra, padahal yang akan
memenangkan pelelangan hanya satu penawar. Karena itu dilihat secara
keseluruhan dari sisi dunia usaha, kegiatan menyiapkan penawaran
merupakan kerugian. Oleh karena itu lebih baik para calon-calon penawar
tersebut diseleksi terlebih dahulu melalui kegiatan prakualifikasi. Hanya
yang lulus prakualifikasilah yang diperkenankan memasukkan penawaran.

Jika pelelangan pekerjaan yang kompleks dilakukan dengan pasca


kualifikasi maka akan ada kemungkinan calon penawar yang tidak

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

21

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

berkualitas ikut menawar yang besar kemungkinannya akan menawarkan


harga yang tidak wajar karena ketidakpahamannya tentang pekerjaan yang
sedang dilelangkan. Hal ini akan menyulitkan evaluasi penawaran oleh
Pokja ULP.

Kegiatan prakualifikasi, seperti pada pasca kualifikasi, adalah kegiatan menilai


apakah calon penawar memiliki kualifikasi yang diminta/disyaratkan. Perbedaannya
terletak pada:

Jumlah calon penawar yang dinilai kualifikasinya. Jika pada pasca


kualifikasi penawar yang dinilai kualifikasinya hanya tiga penawar dengan
harga terendah, maka pada prakualifikasi seluruh calon penawar dinilai
kualifikasinya. Yang lulus dalam proses prakualifikasi, berapa pun
jumlahnya, diundang untuk memasukkan penawaran.

Kegiatan pra kualifikasi belum merupakan ajang kompetisi yang


sebenarnya. Karena itu jika ada data yang tidak lengkap yang disampaikan
oleh calon peserta lelang, Pokja ULP masih dapat meminta calon peserta
tersebut untuk melengkapinya.

Pada pasca kualifikasi, mengingat data kualifikasi adalah bagian dari


penawaran, maka penawar yang tidak lengkap data kualifikasinya, maka
tidak boleh lagi melengkapi kekurangan tersebut pada saat penilaian
kualifikasi. Karena itu Pokja ULP pada saat mengadakan lelang dengan
pasca kualifikasi perlu mengingatkan para calon penawar untuk memeriksa
secara cermat kelengkapan penawarannya termasuk data kualifikasi.

Pelelangan terbatas

Apabila dalam melelangkan pekerjaan yang bersifat kompleks dan berisiko tinggi
dan diyakini jumlah penyedia barang/jasa yang mampu melaksanakannya terbatas,
maka digunakan metode Pelelangan Terbatas. Pelaksanaan pelelangan terbatas

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

22

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

persis sama dengan pelelangan umum dengan pra kualifikasi kecuali dalam hal
iklan di media massa.

Pada iklan pelelangan umum dengan prakualifikasi tidak dicantumkan nama-nama


penyedia barang/jasa yang sudah pasti akan diundang untuk memasukkan
penawaran sedangkan pada pelelangan terbatas di iklan pengumuman dicantumkan
sejumlah nama penyedia barang/jasa yang pasti akan diundang untuk memasukkan
penawaran karena Pokja ULP telah memiliki data kualifikasi termasuk kinerja
perusahaan-perusahaan tersebut.

Pencantuman nama-nama tersebut tidak berarti penyedia barang/jasa yang namanya


tidak tercantum di iklan tersebut tidak boleh mengikuti proses pra kualifikasi. Pokja
ULP mungkin telah memiliki sejumlah nama penyedia barang/jasa yang mereka
anggap akan mampu melaksanakan pekerjaan yang akan dilelangkan tersebut.
Namun, tidak tertutup kemungkinan para penyedia barang/jasa lainnya juga
mempunyai kemampuan yang sama bahkan mungkin lebih dari pada penyedia
barang/jasa yang namanya telah tercantum di iklan.

Pencantuman nama-nama ini juga akan bermanfaat bagi sub-kontraktor yang sudah
lama menggalang kerja sama dengan penyedia barang/jasa yang namanya
tercantum di iklan. Dengan mengetahui nama mitra kerjanya termasuk dalam daftar
penyedia barang/jasa yang akan diundang untuk memasukkan penawaran, maka
sub-kontraktor tersebut dapat menyiapkan segala sesuatunya dengan lebih baik.

Untuk pengadaan jasa konsultansi istilah pelelangan diganti dengan seleksi karena
lebih berkonotasi kepada kualitas bukan harga.

Dalam hal-hal tertentu pengadaan barang/jasa melalui kompetisi mungkin tidak


tepat dilaksanakan baik karena nilai barang/jasanya terlalu kecil atau karena hal-hal
tertentu seperti terjadinya bencana alam, kegiatan mendadak yang akan dihadiri
presiden/wakil presiden, pengadaan barang/jasa yang spesifik, bersifat rahasia dsb.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

23

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

Output yang dihasilkan pada proses pemilihan metode yang sesuai adalah
ditetapkannya Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa yang akan digunakan untuk
memilih penyedia barang/jasa pada proses pelaksanaan pemilihan penyedia
barang/jasa.

LANGKAH-LANGKAH

PEMILIHAN

METODE

PEMILIHAN

PENYEDIA

BARANG/JASA
Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa merupakan salah satu bagian dari sistem
pengadaan barang/jasa. Tersedia beberapa alternatif metode yang harus dipilih dan
ditetapkan untuk digunakan dalam memilih penyedia barang/jasa yang akan ditetapkan
sebagai pelaksana pengadaan barang/jasa. Setiap alternatif hanya dapat digunakan
untuk memilih penyedia dengan jenis barang/jasa yang tertentu. Alternatif-alternatif
metode yang dapat digunakan disajikan dalam bentuk tabel yang dapat dilihat pada
Tabel 1 pada halaman berikut ini.
Inbox: Setiap Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa hanya dapat digunakan untuk
memilih penyedia dengan jenis barang/jasa yang tertentu/paket pekerjaan tertentu.

Tabel 1 Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

Pemilihan Penyedia untuk Pengadaan

Metode Pemilihan
Penyedia

Barang

Jasa Lainnya

Pelelangan umum

Pelelangan sederhana

Pelelangan terbatas

Kontes

Pekerjaan

Jasa

Konstruksi Konsultansi

Seleksi umum

Seleksi sederhana

Penunjukan langsung

Pengadaan langsung

Pemilihan langsung
Sayembara

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

24

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam memilih salah satu alternatif metode
pemilihan penyedia barang/jasa adalah sebagai berikut :
1. Mengidentifikasikan Barang/Jasa yang akan diadakan, di antaranya mencakup :
a. Jenis barang/jasa yang akan diadakan
b. Nilai paket pengadaan barang/jasa
c. Komplek tidaknya barang/jasa, yaitu pekerjaan yang memerlukan
teknologi tinggi, mempunyai risiko tinggi, menggunakan peralatan yang
didesain

khusus

dan/atau

pekerjaan

yang

bernilai

diatas

Rp100.000.000.000,00 (seratus miliar rupiah).


d. Tinggi rendahnya teknologi yang digunakan dalam proses pengadaan
barang/jasa.
e. Kelompok penyedia yang akan melaksanakan, apakah untuk usaha kecil,
non-kecil, perseorangan, koperasi kecil, dan sebagainya
f. Sifat kekhususan barang/jasa
g. Keadaan tertentu yang melingkupi pengadaan barang/jasa
h. Dan lain-lainnya sesuai dengan yang diatur dalam Perpres 70/2012
Catatan : Kriteria-kriteria untuk sifat kekhususan dan Keadaan tertentu
diuraikan pada sub-bab C.5. di bawah.
2. Mengenali persyaratan penggunaan setiap alternatif metode pemilihan penyedia
barang/jasa.
3. Memilih dan menetapkan salah satu metode pemilihan penyedia barang/jasa
yang sesuai dengan karakteristik barang/jasa yang akan diadakan.

C.1 Metode Pemilihan Penyedia Barang


Pada sub-bab ini khusus menguraikan Pemilihan Penyedia untuk pengadaan Barang,
sehingga tidak berlaku untuk pengadaan Pekerjaan Konstruksi atau Jasa
Konsultansi atau Jasa Lainnya.
Alternatif metode yang dapat digunakan untuk memilih Penyedia Barang terdiri dari:
a. Pelelangan, terdiri dari pelelangan umum dan pelelangan sederhana, dan
pelelangan terbatas
b. Penunjukan langsung
c. Pengadaan langsung
d. Kontes

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

25

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

Kriteria pemilihan salah satu dari masing-masing metode pemilihan Penyedia Barang
dapat dilihat pada Tabel 2.

C.2 Metode Pemilihan Penyedia Pekerjaan Konstruksi


Pada sub-bab ini khusus menguraikan Pemilihan Penyedia untuk pengadaan
Pekerjaan Konstruksi, sehingga tidak berlaku untuk pengadaan Barang atau Jasa
Konsultansi atau Jasa Lainnya.
Alternatif metode yang dapat digunakan terdiri dari:
a. Pelelangan, terdiri dari pelelangan umum, pelelangan terbatas, dan pemilihan
langsung
b. Penunjukan langsung
c. Pengadaan langsung
Kriteria pemilihan salah satu dari masing-masing metode dapat dilihat pada Tabel 3.

Tabel 2 Kriteria Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang

Metode Pemilihan
Penyedia Barang
Pelelangan
umum
Pelelangan

Pelelangan
sederhana
Pelelangan
terbatas

Kriteria Pemilihan
Secara prinsip pemilihan Penyedia Barang menggunakan
metode ini, kecuali memenuhi kriteria untuk dapat
menggunakan metode pemilihan penyedia barang yang
lainnya
-Tidak kompleks, dan
-Nilai maksimal Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah)
- Komlpleks
- Penyedianya diyakini terbatas

Penunjukan langsung

-Keadaan tertentu;dan/atau
-Barang khusus
(Perpres RI no 70 tahun 2012 pasal 38 ayat 4 dan 5)

Pengadaan langsung

-Nilai maksimal Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)


- merupakan kebutuhan operasional K/L/D/I;
-teknologi sederhana;
-risiko kecil; dan/atau
-dilaksanakan oleh penyedia orang perseorangan
dan/atau badanUsaha Mikro dan Usaha Kecil serta
koperasi kecil.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

26

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

-Tidak mempunyai harga pasar


-Tidak dapat ditetapkan berdasarkan harga satuan

Kontes

Tabel 3 Kriteria Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Pekerjaan


Konstruksi

Metode Pemilihan Penyedia

Kriteria Pemilihan

Pekerjaan Konstruksi
Pelelangan
umum
Pelelangan

Pelelangan
terbatas
Pemilihan
langsung

Penunjukan langsung

Pengadaan langsung

Secara prinsip pemilihan Penyedia Pekerjaan Konstruksi


menggunakan metode ini, kecuali memenuhi kriteria
untuk dapat menggunakan metode pemilihan penyedia
pekerjaan konstruksi yang lainnya
-Pekerjaankonstruksi yang kompleks, dan
-Jumlah penyedia yang mampu melaksanakan diyakini
terbatas
-Pekerjaan konstruksi yang tidak kompleks
-Bernilai maksimal Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar
rupiah)
-Keadaan tertentu;dan/atau
-Pekerjaan konstruksi khusus
(Perpres RI no 70 tahun 2012 pasal 38 ayat 4 dan 5)
-Nilai maksimal Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)
- merupakan kebutuhan operasional K/L/D/I;
-teknologi sederhana;
-risiko kecil; dan/atau
-dilaksanakan oleh penyedia orang perseorangan dan/atau
badan Usaha Mikro dan Usaha Kecil serta koperasi kecil.

C.3 Metode Pemilihan Penyedia Jasa Lainnya


Pada sub-bab ini khusus menguraikan Pemilihan Penyedia untuk pengadaan Jasa
Lainnya, sehingga tidak berlaku untuk pengadaan Barang atau Pekerjaan
Konstruksi atau Jasa Konsultansi.
Alternatif metode yang dapat digunakan terdiri dari:
a. Pelelangan, terdiri dari pelelangan umum dan sederhana
b. Penunjukan langsung
c. Pengadaan langsung
d. Sayembara
Kriteria pemilihan salah satu dari masing-masing metode dapat dilihat pada Tabel 4.
Tabel 4 Kriteria Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Jasa Lainnya

Metode Pemilihan Penyedia


Jasa Lainnya

Kriteria Pemilihan

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

27

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

Pelelangan
umum
Pelelangan
Pelelangan
sederhana
Penunjukan langsung

Pengadaan langsung

Sayembara

Secara prinsip pemilihan Penyedia Jasa Lainnya


menggunakan metode ini, kecuali memenuhi kriteria
untuk dapat menggunakan metode pemilihan Penyedia
Lainnya yang lainnya
-Tidak kompleks, dan
-Nilai maksimal Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah)
-Keadaan tertentu;dan/atau
-Jasa lainnya khusus
(Perpres RI no 70 tahun 2012 pasal 38 ayat 4 dan 5)
-Nilai maksimal Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)
- merupakan kebutuhan operasional K/L/D/I;
-teknologi sederhana;
-risiko kecil; dan/atau
-dilaksanakan oleh penyedia orang perseorangan
dan/atau badanUsaha Mikro dan Usaha Kecil serta
koperasi kecil.
-Merupakan proses dan hasil dari gagasan, kreatifitas,
inovasi, budaya dan metode pelaksanaan tertentu; dan
-Tidak dapat ditetapkan berdasarkan harga satuan

C.4 Metode Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi


Pada sub-bab ini khusus menguraikan Pemilihan Penyedia untuk pengadaan Jasa
Konsultansi, sehingga tidak berlaku untuk pengadaan Barang atau Pekerjaan
Konstruksi atau Jasa Lainnya.
Alternatif metode yang dapat digunakan untuk memilih Penyedia Jasa Konsultansi
terdiri dari:
a. Seleksi, terdiri dari seleksi umum dan seleksi sederhana,
b. Penunjukan langsung
c. Pengadaan langsung
d. Sayembara
Kriteria pemilihan salah satu dari masing-masing metode pemilihan Penyedia Jasa
Konsultansi dapat dilihat pada Tabel 5.
Tabel 5 Kriteria Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi

Metode Pemilihan Penyedia


Jasa Konsultansi
Seleksi

Seleksi Umum

Kriteria Pemilihan
Secara prinsip pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi
menggunakan metode ini, kecuali memenuhi kriteria
untuk dapat menggunakan metode pemilihan Penyedia

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

28

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

Konsultansi yang lainnya


Seleksi Sederhana

-Bersifat sederhana, dan


-Nilai maksimal Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)

Penunjukan langsung

-Keadaan tertentu;
(Perpres RI no 70 tahun 2012 pasal 44 )

Pengadaan langsung

-Nilai maksimal Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah)


- merupakan kebutuhan operasional K/L/D/I;

Sayembara

-Merupakan proses dan hasil dari gagasan, kreatifitas,


inovasi dan metode pelaksanaan tertentu; dan
-Tidak dapat ditetapkan berdasarkan Harga Satuan

C.5 Kriteria Keadaan Tertentu dan Kekhusus-an Barang/Jasa


C.5.1.1 Kriteria Keadaan Tertentu

Kriteria keadaan tertentu yang memungkinkan dilaksanakannya penunjukan langsung


dalam pengadaan barang/pekerjaan konstruksi/jasa lainnya adalah sebagai berikut:
1. Penanganan darurat yang tidak bisa direncanakan sebelumnya dan waktu
penyelesaian pekerjaannya harus segera/tidak dapat ditunda untuk:
a. Pertahanan negara;
b. Keamanan dan ketertiban masyarakat;
c. Keselamatan/perlindungan masyarakat yang pelaksanaan pekerjaannya
tidak dapat ditunda/harus dilakukan segera, termasuk:

Akibat bencana alam dan/atau bencana non-alam dan/atau bencana


sosial;

Dalam rangka pencegahan bencana; dan/atau

Akibat kerusakan sarana/prasarana yangdapat menghentikan kegiatan


pelayanan publik.

2. Pekerjaan penyelenggaraan penyiapan konferensi yang mendadak untuk


menindaklanjuti komitmen internasional dan dihadiri oleh Presiden/Wakil
Presiden;
3. Kegiatan menyangkut pertahanan negara yang ditetapkan oleh Menteri
Pertahanan serta kegiatan yang menyangkut keamanan dan ketertiban
masyarakat yang ditetapkan oleh Kepala Kepolisian Negara Republik
Indonesia; atau

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

29

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

4. Barang/Pekerjaan Konstruksi/Jasa Lainnya yang spesifik dan hanya dapat


dilaksanakan oleh 1 (satu) Penyedia Barang/Jasa Lainnya karena 1 (satu)
pabrikan, 1 (satu) pemegang hak paten, atau pihak yang telah mendapat izin dari
pemegang hak paten, atau pihak yang menjadi pemenang pelelangan untuk
mendapatkan izin dari pemerintah.
5. Khusus untuk Jasa Konsultansi ditambahkan ketentuan sebagai berikut :
a. Pekerjaan yang hanya dapat dilakukan oleh 1 (satu) Penyedia Jasa
Konsultansi;
b. Pekerjaan yang hanya dapat dilakukan oleh 1 (satu) pemegang hak cipta
yang telah terdaftar atau pihak yang telah mendapat izin pemegang hak
cipta.
C.5.1.2 Kriteria Barang Khusus/Pekerjaan Konstruksi Khusus/Jasa Lainnya
Khusus

Kriteria barang/pekerjaan konstruksi/jasa lainnya yang bersifat khusus sehingga


memungkinkan dilaksanakannya penunjukan langsung adalah sebagai berikut:
1. Barang/Jasa Lainnya berdasarkan tarif resmi yang ditetapkan pemerintah;
2. Pekerjaan Konstruksi bangunan yang merupakan satu kesatuan sistem
konstruksi dan satu kesatuan tanggungjawab atas risiko kegagalan bangunan
yang secara keseluruhan tidak dapat direncanakan/diperhitungkan sebelumnya
(unforeseen condition);
3. Barang/Pekerjaan Konstruksi/Jasa Lainnya yang bersifat kompleks yang hanya
dapat dilaksanakan dengan penggunaan teknologi khusus dan hanya ada 1 (satu)
Penyedia yang mampu;
4. Pekerjaan Pengadaan dan distribusi bahan obat, obat dan alat kesehatan habis
pakai dalam rangka menjamin ketersediaan obat untuk pelaksanaan peningkatan
pelayanan kesehatan masyarakat yang jenis dan harganya telah ditetapkan oleh
Menteri yang bertanggung jawab di bidang kesehatan;
5. Pengadaan kendaraan bermotor dengan harga khusus untuk pemerintah yang
telah dipublikasikan secara luas kepada masyarakat;
6. Sewa penginapan/hotel/ruang rapat yang tarifnya terbuka dan dapat diakses oleh
masyarakat; atau

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

30

Modul 2
C. Pemilihan Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

7. Lanjutan sewa gedung/kantor dan lanjutan sewa ruang terbuka atau tertutup
lainnya dengan ketentuan dan tatacara pembayaran serta penyesuaian harga
yang dapat dipertanggungjawabkan.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

31

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

D
D.. P
Peem
miilliih
haan
nM
Meettood
daa P
Peen
nyyaam
mp
paaiiaan
nD
Dookku
um
meen
n
P
Peen
naaw
waarraan
n

Pemilihan sistem pengadaan yang meliputi :

Memilih dan menetapkan metode pemilihan penyedia barang/jasa

Memilih dan menetapkan metode penyampaian dokumen penawaran

Memilih dan menetapkan metode evaluasi penawaran

Memilih dan menetapkan jenis kontrak

PENANGGUNG JAWAB
Pemilihan metode ini masih merupakan bagian dari proses perencanaan pemilihan
penyedia barang/jasa. Sehingga ULP/Panitia Pengadaan yang mempunyai tugas dan
kewenangan

untuk pemilihan metode ini. Khusus pada bab ini akan diuraikan

bagaimana memilih dan menetapkan Metode Penyampaian Dokumen Penawaran.

OUTPUT

YANG

DIHASILKAN

PADA

TAHAP

PEMILIHAN

METODE

PENYAMPAIAN DOKUMEN PENAWARAN


Output yang dihasilkan pada proses pemilihan metode yang sesuai adalah
ditetapkannya Metode Penyampain Dokumen Penawaran yang akan digunakan pada
proses pelaksanaan pemilihan penyedia barang/jasa.

LANGKAH-LANGKAH PEMILIHAN METODE PENYAMPAIAN DOKUMEN


PENAWARAN
Tersedia beberapa alternatif metode yang harus dipilih dan ditetapkan untuk digunakan
dalam pelaksanaan pemilihan penyedia barang/jasa. Alternatif-alternatif metode
penyampaian dokumen penawaran yang dapat digunakan adalah sebagai berikut :
a. Metode satu sampul
b. Metode dua sampul
c. Metode dua tahap
Penggunaan masing-masing metode disajikan dalam tabel yang dapat dilihat pada
Tabel 6 pada halaman berikut ini.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

32

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

Tabel 6 MetodePenyampaian Dokumen Penawaran

Jenis Barang/Jasa

Metode Penyampaian Dokumen Penawaran


Satu Sampul

Dua Sampul

Dua Tahap

Barang
Pekerjaan
Konstruksi
Jasa Lainnya
Jasa konsultansi Badan usaha
Jasa konsultansi Perorangan

Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam memilih salah satu alternatif metode
pemilihan penyedia barang/jasa adalah sebagai berikut :
1. Metode pemilihan penyedia barang/jasa sudah ditetapkan terlebih dahulu
2. Mengenali persyaratan penggunaan setiap alternatif metode Penyampaian
dokumen penawaran.
3. Memilih dan menetapkan salah satu metode penyampaian dokumen penawaran
yang sesuai.

D.1 Metode Satu Sampul


D.1.1

Syarat Penggunaan

D.1.1.1 Pada Pemilihan Penyedia Barang atau Pekerjaan Konstruksi atau Jasa
Lainnya

Metode Satu Sampul untuk Pemilihan Penyedia Barang/Pekerjaan Konstruksi/Jasa


Lainnya yang sederhana di mana evaluasi teknis tidak dipengaruhi oleh harga dan
digunakan pada :
1. Pada prinsipnya pemilihan penyedia menggunakan metode satu sampul.
2. Pemilihan yang menggunakan Metode Penunjukan Langsung.
3. Pengadaan yang bersifat sederhana; tidak kompleks
4. Spesifikasi teknisnya jelas
5. Pengadaan dengan standar harga yang telah ditetapkan pemerintah

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

33

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

6. Pengadaan yang spesifikasi teknis atau volumenya dapat dinyatakan secara jelas
dalam Dokumen Pengadaan.
CONTOH :
Pengadaan pekerjaan konstruksi bangunan pada umumnya
Pengadaan barang yang tidak kompleks
D.1.1.2 Pada Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi

Metode Satu Sampul untuk Pemilihan Jasa Konsultansi digunakan pada :


1. Pemilihan penyedia jasa konsultansi yang menggunakan metode pemilihan
penyedia jasa konsultansi dengan :
a. Seleksi Umum Biaya Terendah
b. Seleksi Sederhana
c. Penunjukan Langsung.
d. Pengadaan Langsung
e. Sayembara
2. Pemilihan penyedia jasa konsultansi perorangan
3. Pengadaan yang standar harganya telah ditetapkan pemerintah
4. Pengadaan jasa konsultansi yang Kerangka Acuan Kerjanya (KAK) sederhana
5.
D.1.2

Tata Cara Penggunaan

D.1.2.1 Pada Pemilihan Penyedia Barang atau Pekerjaan Konstruksi atau Jasa
Lainnya

Penyampaian dokumen penawaran 1 (satu) sampul terdiri dari langkah-langkah sebagai


berikut :
1. Tata cara pemasukan dan pembukaan Dokumen Penawaran harus dituangkan
dengan jelas dalam Dokumen Pemilihan.
2. Calon Penyedia Barang/Pekerjaan Konstruksi/Jasa Lainnya menyiapkan Dokumen
Penawaran meliputi:
a. Surat penawaran yang di dalamnya tercantum masa berlaku penawaran dan
mencantumkan harga penawaran;
b. Jaminan Penawaran asli;
c. Rincian harga penawaran (daftar kuantitas dan harga);

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

34

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

d. Surat kuasa dari pemimpin/direktur utama perusahaan kepada penerima kuasa


yang namanya tercantum dalam akta pendirian atau perubahannya (apabila
dikuasakan);
e. Surat perjanjian kemitraan/kerja sama operasi (apabila ada);
f. Dokumen penawaran teknis;
g. Formulir rekapitulasi perhitungan TKDN;
h. Dokumen isian kualifikasi; dan
i.

Dokumen lainnya yang dipersyaratkan dalam Dokumen Pengadaan (apabila


ada).

3. Dokumen Penawaran disampaikan sebanyak 2 (dua) rangkap, terdiri dari dokumen


asli 1 (satu) rangkap dan salinannya 1 (satu) rangkap ditandai ASLI dan
REKAMAN.
4. Dokumen Penawaran dimasukkan dalam sampul dan ditulis Dokumen
Penawaran dan ditulis nama paket pekerjaan, nama dan alamat peserta, serta
ditujukan kepada ULP dengan alamat yang ditentukan dalam Dokumen Pengadaan.
5. Peserta

atau

calon

penyedia

barang/pekerjaan

konstruksi/jasa

lainnya

menyampaikan Dokumen Penawaran yang terdiri dari satu sampul kepada ULP
baik secara langsung atau dikirim melalui jasa pengiriman dengan tata cara seperti
yang sudah ditetapkan.
D.1.2.2 Pada Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi

Penyampaian dokumen penawaran satu sampul terdiri dari langkah-langkah sebagai


berikut :
1. Tata cara pemasukan dan pembukaan Dokumen Penawaran harus dituangkan
dengan jelas dalam Dokumen Pemilihan.
2. Dokumen Penawaran yang dimasukkan dalam 1 (satu) sampul terdiri dari
Penawaran Administrasi, Teknis, dan Biaya.
3. Dokumen Penawaran Administrasi dan Teknis, terdiri dari :
a. Surat penawaran yang di dalamnya mencantumkan masa berlaku penawaran
tetapi tidak mencantumkan penawaran biaya;
b. Surat kuasa dari pemimpin/direktur utama perusahaan kepada penerima kuasa
yang namanya tercantum dalam akte pendirian atau perubahannya (apabila
dikuasakan);

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

35

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

c. Surat Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi (apabila ada);


d. Dokumen penawaran teknis; dan
e. Dokumen lainnya yang dipersyaratkan dalam Dokumen Pemilihan (apabila
ada).
4. Dokumen Penawaran Biaya terdiri dari :
a. Surat penawaran biaya yang di dalamnya tercantum masa berlaku penawaran
dan total biaya penawaran;
b. Rekapitulasi penawaran biaya;
c. Rincian penawaran biaya yang terdiri dari:

rincian Biaya Langsung Personel (remuneration); dan

rincian Biaya Langsung Non-Personel (direct reimbursable cost);

d. Dokumen lainnya yang dipersyaratkan dalam Dokumen Pemilihan (apabila


ada).
5. Dokumen Penawaran disampaikan sebanyak 3 (tiga) rangkap, terdiri dari dokumen
asli 1 (satu) rangkap dan salinannya 2 (dua) rangkap ditandai ASLI dan
REKAMAN.
6. Dokumen Penawaran dimasukkan dalam sampul penutup dan ditulis Penawaran
Administrasi, Teknis, dan Biaya. Selanjutnya sampul penutup ditulis nama paket
pekerjaan, nama dan alamat peserta, serta ditujukan kepada ULP dengan alamat
yang ditentukan dalam Dokumen Pemilihan.
7. Peserta atau calon penyedia jasa konsultansi menyampaikan Dokumen Penawaran
yang terdiri dari satu sampul kepada ULP baik secara langsung atau dikirim
melalui jasa pengiriman dengan tata cara seperti yang sudah ditetapkan.

D.2 Metode Dua Sampul


D.2.1

Syarat Penggunaan

D.2.1.1 Pada Pemilihan Penyedia Barang/Pekerjaan Konstruksi/ atau Jasa


Lainnya

Metode dua sampul digunakan untuk pengadaan barang/jasa di mana evaluasi


teknis dipengaruhi oleh penawaran harga dan digunakan untuk pengadaan
barang/pekerjaan konstruksi /jasa lainnya yang menggunakan evaluasi sistem
nilai atau penilaian biaya selama umur ekonomis. Alasan penggunaannya

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

36

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

adalah: Diperlukan evaluasi teknis yang lebih mendalam terhadap penawaran


yang disampaikan oleh penyedia

Diperlukan untuk menjaga agar evaluasi teknis jangan sampai terpengaruh oleh
besarnya penawaran harga.

D.2.1.2 Pada Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi

Metoda Dua Sampul digunakan untuk pengadaan jasa konsultansi berbentuk badan
usaha yang memiliki karakteristik sebagai berikut:
1. Dibutuhkan penilaian yang terpisah antara persyaratan teknis dengan
penawaran biaya, agar penilaian penawaran biaya tidak mempengaruhi
penilaian teknis; atau
2. Pekerjaan bersifat kompleks sehingga diperlukan evaluasi teknis yang lebih
mendalam.
D.2.2

Tata Cara Penggunaan

D.2.2.1 Pada Pemilihan Penyedia Barang/Pekerjaan Konstruksi/Jasa Lainnya

Penyampaian dokumen penawaran dua sampul terdiri dari langkah-langkah berikut ini:
1. Tata cara pemasukan dan pembukaan Dokumen Penawaran harus dituangkan
dengan jelas dalam Dokumen Pemilihan.
2. Dokumen Penawaran meliputi:
a. Sampul I (administrasi dan teknis), terdiri dari :

Surat penawaran yang didalamnya tercantum masa berlaku penawaran


tetapi tidak mencantumkan harga penawaran;

Jaminan Penawaran asli;

Surat kuasa dari pemimpin/direktur utama perusahaan kepada penerima


kuasa yang namanya tercantum dalam akta pendirian atau perubahannya
(apabila dikuasakan);

Surat perjanjian kemitraan/kerja sama operasi (apabila ada);

Dokumen penawaran teknis;

Formulir rekapitulasi perhitungan TKDN; dan

Dokumen lainnya yang dipersyaratkan dalam Dokumen Pemilihan


(apabila ada).

b. Sampul II (harga) terdiri dari :

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

37

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

Surat penawaran harga yang di dalamnya tercantum masa berlaku


penawaran dan harga penawaran;

Rincian harga penawaran (daftar kuantitas dan harga); dan

Dokumen lainnya yang dipersyaratkan dalam Dokumen Pemilihan


(apabila ada).

3. Dokumen Penawaran disampaikan sebanyak 3 (tiga) rangkap, terdiri dari dokumen


asli 1 (satu) rangkap dan salinannya 2 (dua) rangkap ditandai ASLI dan
REKAMAN.
4. Dokumen Penawaran Administrasi dan Teknis dimasukkan dalam Sampul I dan
ditulis Penawaran Sampul I
5. Dokumen Penawaran Harga dimasukkan dalam Sampul II dan ditulis Penawaran
Sampul II,
6. Sampul I dan Sampul II dimasukkan dalam satu Sampul penutup dan ditulis nama
paket pekerjaan, nama dan alamat peserta, serta ditujukan kepada ULP dengan
alamat yang ditentukan dalam Dokumen Pemilihan.
7. Peserta menyampaikan langsung Dokumen Penawaran kepada ULP sesuai jadwal
yang ditetapkan.
8. Peserta atau calon penyedia barang//jasa lainnya menyampaikan Dokumen
Penawaran yang terdiri dari satu sampul baik secara langsung maupun melalui jasa
pengiriman kepada ULP sesuai jadwal dan tata cara yang ditetapkan.
9. Pada saat pembukaan dokumen penawaran, sampul II tidak boleh dibuka sebelum
hasil evaluasi pada sampul I selesai dilakukan dan diumumkan.
10. Sampul II yang dibuka adalah Sampul II dari peserta yang diundang untuk
pembukaan sampul II, yaitu yang lulus evaluasi teknis berdasarkan hasil evaluasi
penawaran pada sampul I. Sedangkan yang tidak diundang, sampul II tidak boleh
dibuka dan dikembalikan kepada peserta.
D.2.2.2 Pada Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi

Penyampaian dokumen penawaran dua sampul terdiri dari langkah-langkah sebagai


berikut :
1. Tata cara pemasukan dan pembukaan Dokumen Penawaran harus dituangkan
dengan jelas dalam Dokumen Pemilihan.
2. Dokumen Penawaran terdiri dari sampul I dan sampul II.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

38

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

3. Sampul I (administrasi dan teknis), meliputi :


a. Surat penawaran yang di dalamnya mencantumkan masa berlaku penawaran
tetapi tidak mencantumkan penawaran biaya.
b. Surat kuasa dari pemimpin/direktur utama perusahaan kepada penerima kuasa
yang namanya tercantum dalam akte pendirian atau perubahannya (apabila
dikuasakan);
c. Surat Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi (apabila ada);
d. Dokumen penawaran teknis; dan
e. Dokumen lainnya yang dipersyaratkan dalam Dokumen Pemilihan (apabila
ada).
4. Sampul II (biaya) yang terdiri dari :
a. Surat penawaran biaya yang didalamnya tercantum masa berlaku penawaran
dan total biaya penawaran;
b. Rekapitulasi penawaran biaya;
c. Rincian penawaran biaya yang terdiri dari:

rincian Biaya Langsung Personel (remuneration); dan

rincian Biaya Langsung Non-Personel (direct reimbursable cost);

d. Dokumen lainnya yang dipersyaratkan dalam Dokumen Pemilihan (apabila


ada).
5. Dokumen Penawaran disampaikan sebanyak 3 (tiga) rangkap, terdiri dari
dokumen asli 1 (satu) rangkap dan salinannya 2 (dua) rangkap ditandai ASLI dan
REKAMAN.
6. Dokumen Penawaran Administrasi dan Teknis dimasukkan dalam Sampul I dan
ditulis Penawaran Sampul I.
7. Dokumen Penawaran Biaya dimasukkan dalam Sampul II dan ditulis Penawaran
Sampul II.
8. Sampul I dan Sampul II dimasukkan dalam satu sampul penutup dan ditulis nama
paket pekerjaan, nama dan alamat-peserta, serta ditujukan kepada ULP dengan
alamat yang sudah ditentukan.
9. Peserta menyampaikan Dokumen Penawaran baik secara langsung maupun melalui
jasa pengiriman kepada ULP sesuai jadwal dan tata cara yang ditetapkan dalam
Dokumen Pemilihan.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

39

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

11. Pada saat pembukaan dokumen penawaran, sampul II tidak boleh dibuka sebelum
hasil evaluasi pada sampul I selesai dilakukan dan diumumkan.
12. Sampul II yang dibuka adalah Sampul II dari peserta yang diundang untuk
pembukaan sampul II, yaitu penawaran yang lulus evaluasi teknis berdasarkan
hasil evaluasi penawaran pada sampul I. Sedangkan yang tidak diundang, sampul
II tidak boleh dibuka dan dikembalikan kepada peserta.

D.3 Metode Dua Tahap (Tidak Digunakan Untuk Pengadaan Jasa


Konsultansi)
D.3.1

Syarat Penggunaan

Menurut Pasal 47 Perpres No.54/2010 dan perubahannya, Metode Dua Tahap hanya
digunakan untuk pengadaan barang atau pekerjaan konstruksi atau jasa lainnya.
Menggunakan metode dua tahap bila :
1. Pekerjaan bersifat Kompleks;
2. Pekerjaan berkaitan dengan tercapainya pemenuhan kriteria kinerja dari
keseluruhan sistem, termasuk pertimbangan kemudahan atau efisiensi
pengoperasian dan pemeliharaan peralatannya; dan/atau
3. Mempunyai beberapa alternatif penggunaan sistem dan disain penerapan
teknologi yang berbeda.
4. Membutuhkan waktu evaluasi teknis yang lama; dan/atau
5. Membutuhkan penyetaraan teknis.
Metode dua tahap dilakukan untuk pengadaan barang/pekerjaan konstruksi/jasa lainnya
yang kompleks, di mana penawaran-penawaran teknis yang tidak setara akan mungkin
ditemukan, atau ketika disadari bahwa untuk memenuhi kinerja teknis tertentu yang
diharapkan terdapat beberapa solusi teknis yang sama-sama dapat diterima.
Mengingat kompleksnya pekerjaan tersebut spesifikasi teknis yang dapat disiapkan
oleh PPK pun masih berupa desain konseptual atau spesifikasi kinerja, belum
merupakan desain yang final dan terinci.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

40

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

Pada Tahap I penyedia barang/jasa yang lulus evaluasi kualifikasi (metode dua tahap
selalu didahului dengan prakualifikasi) diundang untuk memasukkan penawaran
administrasi dan teknis.
Selanjutnya ULP melakukan evaluasi administrasi dan teknis terhadap penawaranpenawaran tersebut. Evaluasi penawaran teknis dilakukan berdasarkan spesifikasi
teknis yang masih mengacu kepada desain konseptual yang telah disiapkan oleh PPK.
Sesuai dengan Perka LKPP No.14/2012, penawar-penawar yang dinyatakan lulus
evaluasi administrasi dan teknis, jika diperlukan, diundang untuk melakukan
penyetaraan. Penyetaraan hanya dapat dilakukan jika evaluasi penawaran teknis
menggunakan metode evaluasi sistem gugur dengan ambang batas. Untuk pelelangan
dua tahap yang menggunakan metode evaluasi teknis sistem nilai atau penilaian biaya
selama umur ekonomis tidak dilakukan penyetaraan teknis.
Dalam penyetaraan, dibahas spesifikasi yang telah disiapkan oleh PPK tersebut di
samping spesifikasi-spesifikasi teknis yang disiapkan oleh penawar, dengan para
penawar untuk mendapatkan suatu spesifikasi teknis baru (penyetaraan) yang dapat
memenuhi kebutuhan end-user.
Setiap kelemahan, syarat/kondisi yang berlebihan, dan karakteristik teknis yang tidak
memuaskan yang terdapat dalam spesifikasi teknis yang diajukan oleh para penawar,
ditunjukkan kepada para penawar yang bersangkutan. Para penawar kemudian
diperkenankan merevisi atau menyesuaikan spesifikasi teknisnya dengan ketentuanketentuan ULP.
Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk meyakinkan bahwa semua penawaran teknis telah
sesuai dengan standar teknis dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan teknis yang diminta
pihak ULP dan telah disepakati bersama.
Penawar yang tidak dapat atau tidak bersedia memenuhi kesepakatan teknis tersebut
dapat ditolak. Penawar yang bersedia memenuhi kesepakatan teknis dinyatakan lulus
teknis dan memperoleh nilai teknis yang sama. Penawar yang dinyatakan lulus teknis
selanjutnya diundang untuk memasukkan penawaran harga berdasarkan spesifikasi
teknis revisi tersebut.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

41

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

Untuk metode pelelangan dua tahap yang tidak melalui penyetaraan, para penawar yang
telah lulus evaluasi administrasi dan teknis (berdasarkan desain konseptual) diundang
untuk memasukkan penawaran harga.
Tahap II dalam metode ini dimulai dengan pemasukan penawaran harga yang dibuka di
hadapan para peserta pelelangan pada tanggal dan waktu yang telah ditetapkan dalam
dokumen pemilihan. Jika menggunakan evaluasi sistem gugur penawar yang
menawarkan harga terendah setelah koreksi aritmatik diusulkan sebagai pemenang.
ULP hendaknya memberi waktu yang cukup untuk menyiapkan penawaran harga
berdasarkan penawaran teknis revisi tersebut.

Jika menggunakan sistem nilai, ULP menggabungkan nilai teknis dari masing-masing
penawar dengan nilai harga penawarannya dan menunjuk penawar dengan nilai
tertinggi sebagai pemenang.

Untuk sistem penilaian biaya selama umur ekonomis ULP menunjuk penawar yang
menawarkan harga hasil evaluasi terendah (yang sudah termasuk harga jual, biaya
operasional, biaya pemeliharaan selama umur ekonomis barang tersebut dikurangi
harga jual kembali) sebagai pemenang.

Sebagai contoh untuk pekerjaan : rancang bangun rekayasa dan pembangkit tenaga
listrik, perancangan jembatan bentang lebar, penyelenggaraan pameran berskala
internasional.

Catatan: Metode pelelangan dua tahap yang digunakan di Bank Dunia dan ADB agak
sedikit berbeda dengan yang tercantum dalam Perpres No.54/2010. Perbedaannya
terutama pada Tahap I. Dalam Perpres No.54/2010 dan perubahannya khususnya dalam
Perka LKPP No.14/2012 dijelaskan bahwa dalam Tahap I penawar-penawar yang
dinyatakan lulus evaluasi administrasi dan teknis (berdasarkan spesifikasi teknis yang
mengacu kepada desain konseptual), jika diperlukan, diundang untuk melakukan
penyetaraan. Dengan demikian ada penawar yang gugur dalam evaluasi Tahap I.
Dalam Procurement Guidelines Bank Dunia dan ADB evaluasi teknis awal berdasarkan
desain konseptual atau spesifikasi kinerja belum menggugurkan penawaran.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

42

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

Menurut Guidelines Bank Dunia dan ADB, pada Tahap I ULP bersama para penawar
membahas gabungan spesifikasi teknis berdasarkan desain konseptual tersebut dengan
spesifkasi-spesifikasi teknis yang ditawarkan oleh para penawar untuk memperoleh
spesifikasi teknis baru (spesifikasi teknis hasil penyetaraan) yang akan dituangkan ke
dalam dokumen pemilihan revisi.

Penawar yang tidak bersedia menyetarakan spesifikasi teknisnya dinyatakan gugur.


Bagi penawar yang bersedia menyetarakan spesifikasi teknisnya dengan spesifikasi
teknis yang baru diminta untuk memasukkan penawaran teknis baru dan harga di tahap
kedua. Penyetaraan dalam hal ini tidak berarti spesifikasi teknis yang ditawarkan pada
Tahap II persis sama dengan spesifikasi teknis hasil penyetaraan yang terdapat di dalam
dokumen pemilihan.

Dengan spesifikasi teknis yang baru ini evaluasi selanjutnya dilakukan seperti metode
satu sampul. Dalam metode satu sampul, dokumen pemilihan telah memuat satu
spesifikasi teknis final yang dijadikan acuan bagi para penawar untuk memasukkan
penawaran. Di sini pun spesifikasi teknis yang ditawarkan oleh para penawar tidak
harus persis sama dengan spesifikasi teknis yang terdapat dalam dokumen pemilihan.
D.3.2

Tata Cara Penggunaan

Penyampaian dokumen penawaran dengan metode dua tahap terdiri dari langkahlangkah yang akan dijelaskan berikut ini.
D.3.2.1 Tahap I

1. Tata cara pemasukan dan pembukaan Dokumen Penawaran harus dituangkan


dengan jelas dalam Dokumen Pemilihan.
2. Dokumen Penawaran Tahap I (administrasi dan teknis), meliputi :
a. Surat penawaran yang di dalamnya tercantum masa berlaku penawaran tetapi
tidak mencantumkan harga penawaran;
b. Jaminan Penawaran asli;
c. Surat kuasa dari pemimpin/direktur utama perusahaan kepada penerima kuasa
yang namanya tercantum dalam akta pendirian atau perubahannya (apabila
dikuasakan);

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

43

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

d. Surat perjanjian kemitraan/kerja sama operasi (apabila ada);


e. Dokumen penawaran teknis;
f. Formulir rekapitulasi perhitungan TKDN; dan
g. Dokumen lainnya yang dipersyaratkan dalam Dokumen Pemilihan (apabila
ada).
3. Dokumen Penawaran disampaikan sebanyak 3 (tiga) rangkap, terdiri dari dokumen
asli 1 (satu) rangkap dan salinannya 2 (dua) rangkap ditandai ASLI dan
REKAMAN.
4. Dokumen Penawaran Administrasi dan Teknis, dimasukkan dalam sampul penutup
dan ditulis Penawaran Administrasi dan Teknis, nama paket pekerjaan, nama
dan alamat peserta serta ditujukan kepada ULP dengan alamat yang sudah
ditentukan.
5. Peserta menyampaikan Dokumen Penawaran

baik secara langsung maupun

melalui jasa pengiriman kepada ULP sesuai jadwal dan tata cara yang sudah
ditetapkan.
D.3.2.2 Tahap II

1. Peserta menyampaikan Dokumen Penawaran Tahap II, baik secara langsung


maupun melalui jasa pengiriman pada waktu dan tata cara yang sudah ditetapkan.
2. Dokumen Penawaran Tahap II (harga) meliputi :
a. Surat penawaran harga yang di dalamnya tercantum masa berlaku penawaran
dan harga penawaran;
b. Rincian harga penawaran (daftar kuantitas dan harga), apabila diperlukan;
c. Surat kuasa dari pemimpin/direktur utama perusahaan kepada penerima kuasa
yang namanya tercantum dalam akta pendirian atau perubahannya (apabila
dikuasakan kepada orang yang berbeda pada tahap I); dan
d. Dokumen lainnya yang dipersyaratkan dalam Dokumen Pemilihan (apabila
ada).
3. Dokumen Penawaran disampaikan sebanyak 2 (dua) rangkap, terdiri dari dokumen
asli 1 (satu) rangkap dan salinannya 1 (satu) rangkap ditandai ASLI dan
REKAMAN.
4. Dokumen Penawaran Harga dimasukkan dalam sampul penutup dan ditulis
Penawaran Harga,

nama paket pekerjaan, nama dan alamat peserta serta

ditujukan kepada ULP dengan alamat yang sudah ditentukan.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

44

Modul 2
D. Pemilihan Metoda Penyampaian Dokumen Penawaran

5. Peserta menyampaikan Dokumen Penawaran kepada ULP baik secara langsung


maupun melalui jasa pengiriman pada waktu dan tata cara yang sudah ditetapkan.

Untuk inbox: Metode penyampaian dokumen


1 sampul: dokumen administrasi, teknis dan harga dalam satu sampul,
dan disampaikan secara bersamaan
2 sampul : Sampul I (dokumen adminitrasi dan teknis), sampul II
(dokumen harga), disampaikan secara bersamaan.
2 tahap : seperti 2 sampul, namun penyampaian sampul II, dilakukan
setelah penilaian sampul I

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

45

Modul 2
E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran

EE.. P
Peem
miilliih
haan
nM
Meettood
dee EEvvaallu
uaassii P
Peen
naaw
waarraan
n
Pemilihan sistem pengadaan yang meliputi :

Memilih dan menetapkan metode pemilihan penyedia barang/jasa

Memilih dan menetapkan metode penyampaian dokumen penawaran

Memilih dan menetapkan metode evaluasi penawaran

Memilih dan menetapkan jenis kontrak

PENANGGUNG JAWAB
Pemilihan metode ini masih merupakan bagian dari proses perencanaan pemilihan
penyedia barang/jasa. Sehingga ULP/Panitia Pengadaan yang mempunyai tugas dan
kewenangan

untuk pemilihan metode ini. Khusus pada bab ini akan diuraikan

bagaimana memilih dan menetapkan Metode Evaluasi Penawaran..

OUTPUT

YANG

DIHASILKAN

PADA

TAHAP

PEMILIHAN

METODE

EVALUASI PENAWARAN
Output yang dihasilkan pada proses pemilihan metode adalah ditetapkannya Metode
Evaluasi Penawaran yang akan digunakan pada proses pelaksanaan pemilihan penyedia
barang/jasa.

LANGKAH-LANGKAH PEMILIHAN METODE EVALUASI PENAWARAN


Tersedia beberapa alternatif metode yang harus dipilih dan ditetapkan untuk digunakan
dalam pelaksanaan pemilihan penyedia barang/jasa. Alternatif-alternatif metode
penyampaian dokumen penawaran yang dapat digunakan adalah sebagai berikut :
a. Untuk Pengadaan Barang/Pekerjaan Konstruksi/Jasa Lainnya.
1) Sistem gugur;
2) Sistem nilai; dan
3) Sistem penilaian biaya selama umur ekonomis
b. Untuk Pengadaan Jasa Konsultansi
1) Metode evaluasi berdasarkan kualitas;
2) Metode evaluasi berdasarkan kualitas dan biaya;
3) Metode evaluasi berdasarkan pagu anggaran; atau

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

46

Modul 2
E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran

4) Metode evaluasi berdasarkan biaya terendah


Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam memilih salah satu alternatif metode
pemilihan penyedia barang/jasa adalah sebagai berikut :
1. Metode pemilihan penyedia barang/jasa, metode penyampaian dokumen
penawaran sudah ditetapkan terlebih dahulu dan mengenali karakteristik
barang/jasa yang diadakan.
2. Mengenali persyaratan penggunaan setiap alternatif metode evaluasi penawaran.
3. Memilih dan menetapkan salah satu metode evaluasi penawaran yang sesuai.

E.1 Metode

Evaluasi

Penawaran

untuk

Pemilihan

Penyedia

Barang/Pekerjaan Konstruksi/Jasa Lainnya


E.1.1

Metode Evaluasi Sistem Gugur

A. Syarat Penggunaan
1. Evaluasi penawaran dengan sistem gugur dapat dilakukan untuk hampir seluruh
pengadaan. Sistem gugur merupakan evaluasi penawaran dengan memeriksa
dan membandingkan dokumen penawaran dengan ketentuan persyaratan yang
tercantum dalam Dokumen Pemilihan. Urutannya dimulai dengan evaluasi
administrasi yang apabila memenuhi syarat dinyatakan lulus administrasi dan
dilanjutkan dengan evaluasi teknis. Apabila penawaran tersebut tidak memenuhi
persyaratan administrasi, penawaran itu dinyatakan gugur administrasi dan
terhadapnya tidak dilakukan evaluasi teknis. Terhadap penawaran yang lulus
evaluasi teknis selanjutnya dilakukan evaluasi harga dan jika tidak lulus
evaluasi teknis dinyatakan gugur teknis. Penawaran yang tidak lulus evaluasi
harga, misalnya harganya di atas HPS, dinyatakan gugur.

B. Tata Cara Penggunaan


Tata cara evaluasi dengan menggunakan sistem gugur menggunakan langkahlangkah berikut ini sesuai dengan urutannya, yaitu :
1. Evaluasi Administrasi.
a. Evaluasi administrasi dilakukan terhadap penawaran yang tidak terlambat.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

47

Modul 2
E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran

b. Evaluasi administrasi dilakukan terhadap kelengkapan dan keabsahan


syarat administrasi yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan (tidak
dikurangi, ditambah dan/atau diubah).
c. Evaluasi administrasi menghasilkan dua kesimpulan, yaitu memenuhi
syarat administrasi atau tidak memenuhi syarat administrasi.
2. Evaluasi Teknis.
a. Evaluasi teknis dilakukan terhadap :
i. Penawaran yang dinyatakan memenuhi persyaratan administrasi.
ii. Pemenuhan syarat teknis yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan
(tidak dikurangi, ditambah dan/atau diubah).
b. Bila menggunakan nilai ambang batas lulus, evaluasi teknis dilakukan
dengan memberikan penilaian (skor) terhadap unsur-unsur teknis sesuai
dengan kriteria yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan.
c. Hasil evaluasi teknis menghasilkan dua kesimpulan yaitu memenuhi syarat
teknis atau tidak memenuhi syarat teknis.
3. Evaluasi Harga
a. Evaluasi harga hanya dilakukan terhadap penawaran yang dinyatakan
memenuhi syarat administrasi dan teknis.
b. Berdasarkan hasil evaluasi harga, ULP membuat daftar urutan penawaran
yang dimulai dari urutan harga penawaran terendah dan mengusulkan
penawar terendah yang responsif sebagai calon pemenang.
E.1.2

Metode Evaluasi Sistem Nilai.

A. Syarat Penggunaan
a. Evaluasi penawaran dengan sistem nilai digunakan untuk pengadaan
kompleks yang memperhitungkan keunggulan teknis sepadan dengan
harganya, mengingat penawaran harga sangat dipengaruhi oleh kualitas
teknis. Sistem nilai dapat digunakan untuk pengadaan barang/pekerjaan
konstruksi/jasa lainnya. Untuk pengadaan barang, kriteria untuk berbagai
unsur teknis dapat mencakup hal- hal yang berkaitan dengan pelayanan
purna jual, kecepatan waktu pemasokan, tingkat penggunaan enerji, tingkat
kandungan bahan berbahaya dsb. Penyedia yang memiliki layanan purna
jual paling lengkap tentu mendapat nilai lebih dari pada yang tidak lengkap.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

48

Modul 2
E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran

Demikian pula waktu pemasokan yang lebih cepat mendapat nilai lebih
tinggi. Barang yang menggunakan enerji (misalkan tenaga listrik, watt)
yang lebih sedikit tentu dapat dihitung berapa rupiah selisihnya dengan
barang yang menggunakan watt lebih besar dalam kurun waktu masa
hidupnya barang tersebut (mis dalam 10.000 kilowattjam). Hal ini dapat
dikuantifikasi untuk menetapkan bobot yang wajar yang diberikan kepada
unsur ini ketika selisih tersebut dibandingkan dengan harga jual. Demikian
pula kandungan bahan berbahaya, jika ada, yang terdapat dalam barang
yang ditawarkan, dapat diberikan bobot (negatif) tertentu; yang paling
sedikit mengandung bahan berbahaya memperoleh nilai tertinggi. Untuk
mendapatklan informasi tentang hal ini PPK atau ULP dapat menghubungi
berbagai lembaga peduli lingkungan internasional seperti Energy Star,
EPEAT, Blue Angel, Nordic Swan, dsb yang dapat diakses melalui internet.

Untuk pengadaan pekerjaan konstruksi dan, dalam batas-batas tertentu,


juga untuk jasa lainnya unsur-unsur teknis yang dinilai dapat berupa
metode pelaksanaan, jadwal pekerjaan, peralatan dan teknologi, personel,
organisasi, dan sub-kontrak.

B. Tata Cara Penggunaan


Tata cara evaluasi dengan menggunakan sistem nilai menggunakan langkahlangkah berikut ini sesuai dengan urutannya, yaitu :
2. Evaluasi Administrasi
a. Evaluasi administrasi dilakukan terhadap penawaran yang tidak terlambat.
b. Evaluasi administrasi dilakukan terhadap kelengkapan dan keabsahan
syarat administrasi yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan (tidak
dikurangi, ditambah dan/atau diubah).
c. Evaluasi administrasi menghasilkan dua kesimpulan, yaitu memenuhi
syarat administrasi atau tidak memenuhi syarat administrasi.
3. Evaluasi Teknis dan Harga
a. Evaluasi teknis dan harga dilakukan terhadap penawaran yang dinyatakan
memenuhi persyaratan administrasi, dengan memberikan penilaian (skor)

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

49

Modul 2
E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran

terhadap unsur-unsur teknis dan harga penawaran sesuai dengan kriteria


yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan.
b. Besaran bobot harga antara 70% (tujuh puluh perseratus) sampai dengan
90% (sembilan puluh perseratus) dari total bobot keseluruhan.
c. Bila menggunakan nilai ambang batas lulus, hal ini harus dicantumkan
dalam Dokumen Pengadaan. Kemudian panitia membuat daftar urutan yang
dimulai dari penawaran harga terendah

untuk semua penawaran yang

memperoleh nilai di atas atau sama dengan nilai ambang batas lulus.
d. Rincian unsur dan sub unsur berserta besaran bobot teknis dan harga, tata
cara, kriteria serta formula perhitungan harus dijelaskan dan dicantumkan
dalam Dokumen Pemilihan sebagai dasar ULP untuk melakukan evaluasi
penawaranBerdasarkan hasil evaluasi tersebut, ULP membuat daftar urutan
penawaran, yang dimulai dari urutan penawaran yang memiliki nilai bobot
teknis dan harga tertinggi.
e. ULP menetapkan calon pemenang berdasarkan urutan penawaran yang
memiliki nilai gabungan (teknis dan harga) tertinggi.
E.1.3

Metode Evaluasi Sistem Penilaian Biaya Selama Umur Ekonomis

A. Syarat Penggunaan
Digunakan untuk pengadaan barang/pekerjaan konstruksi/jasa lainnya yang
memperhitungkan faktor-faktor harga jual, harga jual kembali, serta biaya operasi
dan pemeliharaan selama umur ekonomis barang atau pekerjaan konstruksi
tersebut.

B. Tata Cara Penggunaan


Tata cara evaluasi dengan menggunakan sistem penilaian biaya selama umur
ekonomis menggunakan langkah-langkah di bawah ini sesuai dengan urutannya,
yaitu :

1. Evaluasi Administrasi.
a. Evaluasi administrasi dilakukan terhadap penawaran yang tidak terlambat..

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

50

Modul 2
E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran

b. Evaluasi administrasi dilakukan terhadap kelengkapan dan keabsahan


syarat administrasi yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan (tidak
dikurangi, ditambah dan/atau diubah).
c. Evaluasi administrasi menghasilkan dua kesimpulan, yaitu memenuhi
syarat administrasi atau tidak memenuhi syarat administrasi.

2. Evaluasi Teknis.
a. Evaluasi teknis dilakukan terhadap penawaran yang dinyatakan memenuhi
persyaratan administrasi
b. Evaluasi teknis dilakukan terhadap pemenuhan syarat teknis yang
ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan (tidak dikurangi, ditambah dan/atau
diubah).
c. Bila menggunakan nilai ambang batas lulus, evaluasi teknis dilakukan
dengan memberikan penilaian (skor) terhadap unsur-unsur teknis sesuai
dengan kriteria yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan.
d. Hasil evaluasi teknis menghasilkan dua kesimpulan yaitu memenuhi syarat
teknis atau tidak memenuhi syarat teknis.

3. Evaluasi Harga
a. Evaluasi harga hanya dilakukan terhadap penawaran yang dinyatakan
memenuhi syarat administrasi dan teknis.
b. Unsur harga yang dinilai telah ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan.
Penyedia

barang/pekerjaan

konstruksi/jasa

lainnya

harus

sudah

mencantumkan dalam dokumen penawarannya harga jual, harga jual


kembali, biaya operasional selama umur ekonomisnya, dan biaya
pemeliharaan/perawatan selama umur ekonomisnya barang atau pekerjaan
konstruksi tersebut. Harga jual (harga beli bagi ULP) dikurangi harga jual
kembali, ditambah harga/biaya operasional dan biaya perawatan selama
umur ekonomis merupakan total harga yang ditawarkan oleh penyedia
barang. Harga total inilah yang akan dibandingkan dengan harga total
penawaran lainnya oleh ULP.
c. Unsur harga tersebut dikonversikan ke dalam mata uang tunggal
berdasarkan perhitungan secara profesional.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

51

Modul 2
E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran

d.
e. Berdasarkan hasil evaluasi harga, ULP membuat daftar urutan penawaran
yang dimulai dari urutan harga evaluasi (harga total) terendah dan
mengusulkan penawar dengan harga evaluasi (harga total) terendah yang
responsif sebagai calon pemenang. Harga total terendah tidak berarti harga
jual terendah; sebab terdapat kemungkinan ada barang yang harga jualnya
(harga beli, dari sisi ULP) rendah namun biaya operasional dan biaya
perawatannya tinggi. Kontrak pengadaan barang ditandatangani dengan
menggunakan harga jual yang ditawarkan oleh penyedia yang dinyatakan
sebagai pemenang. Hal yang sama juga berlaku untuk pekerjaan konstruksi
dan jasa lainnya.
f. .

E.2 Metode Evaluasi Penawaran untuk Pemilihan Penyedia Jasa


Konsultansi Berbentuk Badan Usaha
E.2.1

Metoda Evaluasi Berdasarkan Kualitas

A. Syarat Penggunaan
Metode evaluasi berdasarkan kualitas digunakan untuk pemilihan penyedia jasa
konsultansi dengan sifat pekerjaan sebagai berikut :
1. Memerlukan inovasi
2. Kompleks
3. Menggunakan teknologi tinggi,
4. Kualitas usulan merupakan faktor yang menentukan terhadap outcome secara
keseluruhan,
5. Lingkup pekerjaan sulit ditetapkan dalam kerangka acuan kerja (KAK).
Di samping itu ketentuan lainnya adalah penyampaian Dokumen Penawaran
menggunakan metoda 2 (dua) sampul.
Sebagai contoh: desain pembuatan pembangkit tenaga listrik, perencanaan
terowongan di bawah laut, dan desain pembangunan bandara internasional;

B. Tata Cara Penggunaan


Urutan prosesnya adalah sebagai berikut:

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

52

Modul 2
E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran

1. Evaluasi syarat administrasi dengan menggunakan sistem gugur;


2. Dilakukan penilaian kualitas penawaran teknis dengan sistem nilai, kemudian
dipilih peserta yang memiliki peringkat teknis terbaik dan telah lulus ambang
batas nilai teknis (passing grade);
3. Dilakukan evaluasi penawaran biaya terhadap peserta yang memiliki peringkat
teknis terbaik dan telah lulus ambang batas nilai teknis (passing grade);
4. Klarifikasi tidak boleh mengubah sasaran Kerangka Acuan Kerja;
5. Negosiasi biaya dilakukan terhadap biaya yang dianggap tidak wajar.
E.2.2

Metoda Evaluasi Berdasarkan Kualitas dan Biaya

A. Syarat Penggunaan
1. Metoda evaluasi berdasarkan kualitas dan biaya digunakan untuk pekerjaan yang
lingkup, keluaran (output), waktu penugasan, dan hal-hal lain dapat diperkirakan
dengan baik dalam KAK, serta besarnya biaya dapat ditentukan dengan tepat.
Sebagai contoh: desain jaringan irigasi primer, desain jalan, studi kelayakan,
konsultansi manajemen, dan supervisi bangunan non-gedung.
2. Digunakan bagi pekerjaan jasa konsultansi yang jumlah maupun kualifikasi
tenaga ahli yang diperlukan sudah diketahui secara pasti.
3. Penyampaian Dokumen Penawaran menggunakan metode 2 (dua) sampul.

B. Tata Cara Penggunaan


Urutan proses evaluasi adalah sebagai berikut:
1. Evaluasi syarat administrasi dengan menggunakan sistem gugur
2. Dilakukan penilaian kualitas penawaran teknis dengan sistem nilai, kemudian
dipilih penawaran-penawaran yang lulus ambang batas nilai teknis (passing
grade);
3. Dilakukan penilaian penawaran biaya terhadap peserta yang lulus ambang batas
nilai teknis (passing grade);
4. Dilakukan penjumlahan atau perhitungan kombinasi nilai penawaran teknis dan
nilai penawaran biaya, dengan cara perhitungan sebagai berikut :
NILAI AKHIR = {Nilai/skor Penawaran Teknis x Bobot Penawaran Teknis} +
{Nilai/skor Penawaran Biaya x Bobot Penawaran Biaya}
Catatan:
PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

53

Modul 2
E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran

- pembobotan nilai/skor teknis dan biaya sesuai dengan bobot yang telah
ditentukan dalam Dokumen Pemilihan. Pada saat menyusun Dokumen
Pemilihan, acuan yang digunakan untuk pembobotan sesuai dengan rentang
sebagai berikut:

Bobot penawaran teknis antara 0,60 sampai 0,80

Bobot penawaran biaya antara 0,20 sampai 0,40


penawaran biaya terendah diberikan nilai/skor tertinggi dari segi biaya.

5. Diadakan klarifikasi dan negosiasi terhadap peserta yang mempunyai nilai


kombinasi penawaran teknis dan penawaran biaya terbaik;
6. Klarifikasi dan negosiasi tidak boleh mengubah sasaran Kerangka Acuan Kerja.
Pada prinsipnya harga satuan tidak boleh dinegosiasi kecuali untuk biaya
langsung non personil yang dapat diganti (reimburseable costs) dan biaya
langsung personil yang dinilai tidak wajar.
E.2.3

Metoda Evaluasi Biaya Terendah/Pagu Anggaran

A. Syarat Penggunaan
1. Digunakan untuk pekerjaan yang bersifat sederhana, standar, dapat didefinisikan
dan diperinci dengan tepat, meliputi: waktu penugasan, kebutuhan tenaga ahli
dan input lainnya serta anggarannya tidak melampaui pagu tertentu.
Sebagai contoh: pekerjaan disain dan supervisi bangunan gedung serta
pekerjaan survei dan pemetaan skala kecil, dan lain-lain yang serupa.
2. Digunakan untuk pekerjaan jasa konsultansi yang sederhana dan dana terbatas.
3. Metode penyampaian dokumen penawaran menggunakan 1 (satu) sampul.

B. Tata Cara Penggunaan


Urutan proses adalah sebagai berikut:
1. Dilakukan pembukaan penawaran serta koreksi aritmatik;
2. Setelah koreksi aritmatik dilakukan evaluasi penawaran administrasi, teknis, dan
biaya;
3. Penentuan pemenang pengadaan berdasarkan :

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

54

Modul 2
E. Pemilihan Metode Evaluasi Penawaran

evaluasi biaya terendah : terhadap penawaran yang telah lulus ambang batas
nilai teknis (passing grade) dan memiliki penawaran biaya terkoreksi paling
rendah;

evaluasi pagu anggaran : terhadap penawaran yang memiliki nilai teknis


paling tinggi di atas ambang batas nilai teknis (passing grade) dengan
penawaran biaya terkoreksi sama dengan atau lebih rendah dari pagu
anggaran.

Klarifikasi dan negosiasi tidak boleh mengubah sasaran Kerangka Acuan


Kerja. Pada prinsipnya harga satuan tidak boleh dinegosiasi kecuali untuk
biaya langsung non personil yang dapat diganti dan biaya langsung personil
yang dinilai tidak wajar.

E.3 Metode Evaluasi Penawaran untuk Pemilihan Penyedia Jasa


Konsultansi Berbentuk Perorangan
Untuk Pemilihan Penyedia Jasa Konsultansi Perorangan metode evaluasi yang
digunakan adalah metoda evaluasi berdasarkan kualitas, dengan urutan proses sebagai
berikut :
a. Evaluasi syarat administrasi dengan menggunakan sistem gugur dan penilaian
kualitas penawaran teknis dengan sistem nilai, kemudian dipilih penyedia yang
memiliki peringkat teknis terbaik dan telah lulus ambang batas nilai teknis
(passing grade);
b. Dilakukan evaluasi penawaran biaya terhadap penyedia yang memiliki
peringkat teknis terbaik dan telah lulus ambang batas nilai teknis (passing
grade);
c. Klarifikasi tidak boleh mengubah sasaran Kerangka Acuan Kerja;
d. Negosiasi biaya dilakukan terhadap biaya yang dianggap tidak wajar.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

55

Modul 2
F. Kontrak Pengadaan Barang/Jasa

FF.. K
Koon
nttrraakk P
Peen
ng
gaad
daaaan
nB
Baarraan
ng
g//JJaassaa
F.1 Bentuk Kontrak atau Perjanjian Tertulis
Kontrak pengadaan barang/jasa yang selanjutnya disebut kontrak perjanjian tertulis
antara PPK dengan PenyediaBarang/Jasa atau pelaksana Swakelola. Bentuk perjanjian
tergantung pada nilai transaksi antara PPK dengan penyedia jasa. Bentuk perjanjian
atau dalam Perpres No.70/2012 pasal 55 disebut sebagai bukti perjanjian terdiri dari 4
(empat) jenis, yaitu :
a. Bukti Pembelian
Digunakan untuk pengadaan barang/jasa yang nilainya sampai dengan Rp
10.000.000,-- (sepuluh juta rupiah)
b. Kuitansi
Digunakan untuk pengadaan barang/jasa yang nilainya sampai dengan Rp
50.000.000,-- ( lima puluh juta rupiah)
c. Surat Perintah Kerja (SPK).
Untuk pengadaan barang/pekerjaan konstruksi/jasa lainnya yang
nilainya sampai dengan Rp200.000.000,-- ( dua ratus juta rupiah)
Untuk pengadaan jasa konsultansi yang nilainya sampai dengan Rp
50.000.000,-- (lima puluh juta rupiah)
d. Surat Perjanjian.
Untuk pengadaan barang/pekerjaan konstruksi/jasa lainnya yang
nilainya di atas Rp200.000.000,-- ( duaratus juta rupiah)
Untuk pengadaan jasa konsultansi yang nilainya di atas Rp50.000.000,-(lima puluh juta rupiah)
Tata cara dan ketentuan pembuatan bukti perjanjian untuk butir a dan b, dalam bukti
perjanjian tersebut minimal mengandung informasi :
a. Identitas penyedia barang/jasa harus lengkap dan jelas
b. Uraian tentang barang/jasa yang diadakan
c. Tanggal transaksi
d. Menggunakan materai sesuai peraturan perundangan yang berlaku.
e. Informasi lain yang dianggap perlu.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

56

Modul 2
F. Kontrak Pengadaan Barang/Jasa

F.2 Pemilihan Jenis Kontrak


Pengadaan barang/jasa dilakukan dengan berdasarkan kontrak tertentu. Terdapat
beberapa

jenis

kontrak

yang

dapat

dipergunakan.

Jenis-jenis

kontrak

dan

penggunaannya dapat dilihat pada tabel 7 di bawah ini.

Tabel 7 Jenis-jenis Kontrak dan Penggunaannya

Dasar
Penggolongan

Kontrak berdasarkan
cara pembayaran

Digunakan

Jenis Kontrak

Pengadaan

a. Kontrak lumpsum

B, PK, JK-B, JL

b. Kontrak harga satuan

B, PK, JK-B, JK-O, JL

c. Kontrak gabungan lumpsum


B, PK, JK-B, JK-O, JL
dan harga satuan
d. Kontrak persentase
e. Kontrak
(Turnkey)

Kontrak berdasarkan
pembebanan tahun
anggaran

Kontrak berdasarkan
sumber pendanaan

Kontrak berdasarkan
jenis pekerjaan

Untuk

terima

JK-B, JK-O, JL
jadi

B, PK, JL

f. Kontrak tahun tunggal

B, PK, JK-B, JK-O, JL

g. Kontrak tahun jamak

B, PK, JK-B, JK-O, JL

h. Kontrak pengadaan tunggal

B, PK, JK-B, JK-O, JL

i.

Kontrak pengadaan bersama B, PK, JK-B, JK-O, JL

j.

Kontrak payung (framework


B, PK, JL
contract)

k. Kontrak
pengadaan
B, PK, JK-B, JK-O, JL
pekerjaan tunggal
l.

Kontrak
pengadaan
B, PK, JK-B, JK-O, JL
pekerjaan terinterasi

Keterangan : B = Barang; PK = Pekerjaan Konstruksi; JK-B = Jasa Konsultansi


bentuk Badan; JK-O = Jasa Konsultansi Perorangan; JL = Jasa Lainnya

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

57

Modul 2
F. Kontrak Pengadaan Barang/Jasa

PENANGGUNG JAWAB
Sesuai dengan pasal 50 Perpres No.70/2012, PPK menetapkan jenis kontrak pengadaan
barang/jasa

OUTPUT YANG DIHASILKAN PADA TAHAP PEMILIHAN JENIS KONTRAK


Output yang dihasilkan pada proses pemilihan Jenis Kontrak adalah ditetapkannya
Jenis Kontrak dan Rancangan Kontrak yang akan digunakan pada saat pelaksanaan
pengadaan barang/jasa setelah proses pemilihan penyedia barang/jasa

menetapkan

penyedia yang ditunjuk untuk melaksanakan pengadaan barang/jasa.

LANGKAH-LANGKAH PEMILIHAN JENIS KONTRAK


Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam memilih Jenis Kontrak Pengadaan
Barang/Jasa adalah sebagai berikut :
1. Mengidentifikasikan Barang/Jasa yang akan diadakan, di antaranya mencakup :
a. Jenis barang/jasa yang akan diadakan
b. Nilai paket pengadaan barang/jasa
c. Komplek tidaknya barang/jasa, yaitu pekerjaan yang memerlukan
teknologi tinggi, mempunyai risiko tinggi, menggunakan peralatan yang
didesain

khusus

dan/atau

pekerjaan

yang

bernilai

di

atas

Rp100.000.000.000,00 (seratus miliar rupiah).


d. Tinggi rendahnya teknologi yang digunakan dalam proses pengadaan
barang/jasa.
e. Kelompok penyedia yang akan melaksanakan, apakah untuk usaha kecil,
non-kecil, perseorangan, koperasi kecil, dan sebagainya
f. Sifat kekhususan barang/jasa
g. Keadaan tertentu yang melingkupi pengadaan barang/jasa
h. Dan lain-lainnya sesuai dengan yang diatur dalam Perpres 70/2012
Catatan : Kriteria-kriteria untuk sifat kekhususan dan Keadaan tertentu
diuraikan pada sub-bab C.5. di atas.
2. Mengenali masing-masing jenis kontrak, kelebihan dan kekurangannya
3. Memilih dan menetapkan salah satu jenis kontrak yang paling sesuai,
menguntungkan, efisien dan mempunyai resiko yang paling kecil bagi PA/KPA.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

58

Modul 2
F. Kontrak Pengadaan Barang/Jasa

F.2.1

Kontrak Berdasarkan Cara Pembayaran

Jenis-jenis kontrak berdasarkan cara pembayaran terdiri dari 5 (lima) jenis, yaitu :
A. Kontrak Lumpsum
B. Kontrak Harga Satuan
C. Kontrak Gabungan Lumpsum dan Harga Satuan
D. Kontrak Persentase
E. Kontrak Terima Jadi (Turnkey)

A. Kontrak Lumpsum
Kontrak lumpsum merupakan Kontrak Pengadaan Barang/Jasa atas penyelesaian
seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu sebagaimana ditetapkan dalam Kontrak,
dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Jumlah harga pasti dan tetap serta tidak dimungkinkan penyesuaian harga;
b. Semua risiko sepenuhnya ditanggung oleh penyedia barang/jasa;
c. Pembayaran didasarkan pada tahapan produk/keluaran yang dihasilkan sesuai
dengan isi kontrak;
d. Sifat pekerjaan berorientasi kepada keluaran (output based);
e. Total harga penawaran bersifat mengikat; dan
f. Tidak diperbolehkan adanya pekerjaan tambah/kurang.
CONTOH :
Pengadaan kendaraan bermotor;
Pengadaan patung;
Konstruksi bangunan sederhana, seperti ruang kelas;
Pembuatan aplikasi komputer

B. Kontrak Harga Satuan


Kontrak Harga Satuan merupakan Kontrak Pengadaan Barang/ Jasa atas penyelesaian
seluruh pekerjaan dalam batas waktu yang telah ditetapkan dengan ketentuan sebagai
berikut:
a. Harga Satuan pasti dan tetap untuk setiap satuan atau unsur pekerjaan dengan
spesifikasi teknis tertentu;
b. volume atau kuantitas pekerjaannya masih bersifat perkiraan pada saat
Kontrak ditandatangani;

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

59

Modul 2
F. Kontrak Pengadaan Barang/Jasa

c. pembayarannya didasarkan pada hasil pengukuran bersama atas volume


pekerjaan yang benar-benar telah dilaksanakan oleh Penyedia Barang/Jasa;
dan dimungkinkan adanya pekerjaan tambah/kurang berdasarkan hasil
pengukuran bersama atas pekerjaan yang diperlukan

C. Kontrak Gabungan Lumpsum dan Harga Satuan


Kontrak gabungan Lumpsum dan Harga Satuan adalah Kontrak yang merupakan
gabungan Lumpsum dan Harga Satuan dalam 1 (satu) pekerjaan yang diperjanjikan.
Dalam hal ini untuk pekerjaan yang sebagian pekerjaan bisa mempergunakan
Lumpsum kemudian bagian pekerjaan yang lain harus menggunakan Harga Satuan.
CONTOH :
Pengadaan bangunan yang menggunakan pondasi tiang pancang. Bangunan atas
menggunakan Lumpsum dan pondasi mempergunakan Harga Satuan.

D. Kontrak Persentase
Kontrak Persentase merupakan Kontrak yang digunakan untuk penyedia Jasa
Konsultansi/Jasa Lainnya, dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Penyedia Jasa Konsultansi/Jasa Lainnya menerima imbalan berdasarkan
persentase dari nilai pekerjaan tertentu; dan
b.

Pembayarannya didasarkan pada tahapan produk/keluaran yang dihasilkan


sesuai dengan isi Kontrak

Syarat bisa digunakannya kontrak jenis ini adalah adanya obyek pekerjaan yang
dikerjakan oleh penyedia jasa konsultansi/jasa lainnya yang akan digunakan sebagai
acuan prosentase.
CONTOH :
Perencanaan dan pengawasan bangunan gedung pemerintah. Maka nilai
bangunan dapat digunakan sebagai acuan prosentase sehingga fee terhadap
konsultan perencana dan pengawas bisa disepakati sebesar sekian persen dari
nilai bangunan.
Pekerjaan Advokat, maka nilai obyek yang advokasi dapat digunakan sebagai
acuan prosentase untuk menentukan imbalan bagi jasa konsultansi advokasi
yang diberikan.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

60

Modul 2
F. Kontrak Pengadaan Barang/Jasa

Konsultan Penilai (appraisal), maka nilai obyek yang dinilai dapat digunakan
sebagai acuan prosentase untuk menentukan imbalan bagi jasa konsultansi
penilai yang diberikan.

E. Kontrak Terima Jadi (Turnkey)


Kontrak Terima Jadi (Turnkey) merupakan Kontrak Pengadaan Barang/Pekerjaan
Konstruksi/Jasa Lainnya atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam batas waktu
tertentu dengan ketentuan sebagai berikut:
a. jumlah harga pasti dan tetap sampai seluruh pekerjaan selesai dilaksanakan; dan
b. pembayaran dilakukan berdasarkan hasil penilaian bersama yang menunjukkan
bahwa pekerjaan telah dilaksanakan sesuai dengan kriteria kinerja yang telah
ditetapkan.
Kontrak Terima Jadi digunakan untuk membeli suatu barang atau instalasi jadi yang
hanya diperlukan sekali saja, dan tidak mengutamakan kepentingan untuk alih
(transfer) teknologi selanjutnya.
F.2.2

Kontrak Berdasarkan Pembebanan Tahun Anggaran

Jenis-jenis kontrak berdasarkan pembebanan tahun anggran terdiri dari 2 (dua) jenis,
yaitu :
A. Kontrak Tahun Tunggal
B. Kontrak Tahun Jamak

A. Kontrak Tahun Tunggal


Kontrak Tahun Tunggal merupakan Kontrak yang pelaksanaan pekerjaannya mengikat
dana anggaran selama masa 1 (satu) Tahun Anggaran.

B. Kontrak Tahun Jamak


Kontrak Tahun Jamak merupakan Kontrak yang pelaksanaan pekerjaannya untuk masa
lebih dari 1 (satu) Tahun Anggaran atas beban anggaran.
Kontrak ini bisa dilakukan dengan ketentuan :
a. Telah mendapatkan persetujuan :
1. Menteri

Keuangan

untuk

kegiatan

yang

nilainya

diatas

Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah);

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

61

Modul 2
F. Kontrak Pengadaan Barang/Jasa

2. Menteri/Pimpinan Lembaga yang bersangkutan untuk kegiatan yang nilai


kontraknya sampai dengan Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah)
khusus untuk kegiatan:

penanaman benih/bibit,

penghijauan,

pelayanan perintis laut/udara,

makanan dan obat di rumah sakit,

makanan untuk narapidana di Lembaga Pemasyarakatan,

pengadaan pita cukai,

layanan pembuangan sampah dan

pengadaan jasa cleaning service.

b. Kontrak Tahun Jamak pada pemerintah daerah disetujui oleh Kepala Daerah
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
F.2.3

Kontrak Berdasarkan Sumber Pendanaan

Jenis-jenis kontrak berdasarkan sumber pendanaan terdiri dari 3 (tiga) jenis, yaitu :
A. Kontrak Pengadaan Tunggal
B. Kontrak Pengadaan Bersama
C. Kontrak Payung (framework contract)
A. Kontrak Pengadaan Tunggal
Kontrak Pengadaan Tunggal merupakan Kontrak yang dibuat oleh 1 (satu) PPK dengan
1 (satu) Penyedia Barang/Jasa tertentu untuk menyelesaikan pekerjaan tertentu dalam
waktu tertentu.
B. Kontrak Pengadaan Bersama
Kontrak Pengadaan Bersama merupakan Kontrak antara beberapa PPK dengan 1 (satu)
Penyedia Barang/Jasa untuk menyelesaikan pekerjaan dalam waktu tertentu, sesuai
dengan kebutuhan masing-masing PPK yang menandatangani Kontrak.
Tujuan penggunaan kontrak pengadaan bersama dimaksudkan untuk meningkatkan
efisiensi. Pelaksanaan maupun penganggaran diadakan dalam rangka pelaksanaan
Pengadaan Barang/Jasa yang sumber pendanaannya berasal dari beberapa K/L/D/I (cofinancing) oleh beberapa PPK dengan sumber dana yang berbeda (APBN-APBN,
APBD-APBD, APBN-APBD). Tanggung jawab dan pembagian beban anggaran harus
dijelaskan dan diatur dalam Kontrak sesuai dengan karakteristik pekerjaan.
CONTOH : Pengadaan ATK, obat, peralatan kantor, komputer.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

62

Modul 2
F. Kontrak Pengadaan Barang/Jasa

C. Kontrak Payung (framework contract)


Kontrak Payung (Framework Contract) merupakan Kontrak Harga Satuan antara
Pemerintah dengan Penyedia Barang/Jasa yang dapat dimanfaatkan oleh K/L/D/I,
dengan ketentuan sebagai berikut :
a. Diadakan untuk menjamin harga Barang/Jasa yang lebih efisien, ketersediaan
Barang/Jasa terjamin dan sifatnya dibutuhkan secara berulang dengan volume
atau kuantitas pekerjaan yang belum dapat ditentukan pada saat Kontrak
ditandatangani; dan
b. Pembayarannya dilakukan oleh setiap PPK/Satuan Kerja yang didasarkan pada
hasil penilaian/pengukuran bersama terhadap volume/kuantitas pekerjaan yang
telah dilaksanakan oleh Penyedia Barang/Jasa secara nyata. Pembebanan
anggaran untuk Kontrak Pengadaan Bersama diatur dalam kesepakatan
pendanaan bersama.
CONTOH :
Pengadaan Barang/Jasa dengan Kontrak Payung antara lain dilakukan untuk pengadaan
alat tulis kantor (ATK), pekerjaan pengadaan kendaraan dinas, jasa boga, jasa layanan
perjalanan (travel agent) dan pekerjaan/jasa lain yang sejenis.
F.2.4

Kontrak Berdasarkan Jenis Pekerjaan

Jenis-jenis kontrak berdasarkan jenis pekerjaan terdiri dari 2 (dua) jenis, yaitu :
A. Kontrak Pengadaan PekerjaanTunggal
B. Kontrak Pengadaan Pekerjaan Terintegrasi

A. Kontrak Pengadaan Pekerjaan Tunggal


Kontrak Pengadaan Pekerjaan Tunggal merupakan Kontrak Pengadaan Barang/Jasa
yang hanya terdiri dari 1 (satu) pekerjaan perencanaan, pelaksanaan atau pengawasan.

B. Kontrak Pengadaan Pekerjaan Terintegrasi


Kontrak Pengadaan Pekerjaan Terintegrasi merupakan Kontrak Pengadaan Pekerjaan
Konstruksi yang bersifat kompleks dengan menggabungkan kegiatan perencanaan,
pelaksanaan dan/atau pengawasan.
Model Kontrak Pengadaan Pekerjaan Terintegrasi antara lain dapat berbentuk:
1. Kontrak berbasis kinerja (Performance Based Contract) merupakan Kontrak
Pengadaan Barang/Jasa atas dicapainya suatu tingkat pelayanan tertentu yang

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

63

Modul 2
F. Kontrak Pengadaan Barang/Jasa

bisa merupakan penggabungan paket pekerjaan yang biasanya dilakukan


terpisah.
2. Kontrak Rancang dan Bangun (Design & Build) merupakan Kontrak Pengadaan
yang meliputi desain dan pembangunan.
3. Kontrak

Rancang

Bangun

Konstruksi

(Engineering

Procurement

Construction/EPC) merupakan Kontrak pengadaan yang meliputi desain,


pengadaan, dan konstruksi.
4. Kontrak

Rancang-Bangun-Operasi-

Pemeliharaan

(Design-Build-Operate-

Maintain) merupakan Kontrak pengadaan yang meliputi desain, pembangunan,


pengoperasian dan pemeliharaan.
5. Kontrak Jasa Pelayanan (Service Contract) merupakan Kontrak Pengadaan
untuk melayani kebutuhan layanan tertentu.
6. Kontrak Pengelolaan Aset merupakan Kontrak untuk pengelolaan aset sehingga
aset yang dimiliki dapat dimanfaatkan secara optimal.
7. Kontrak Operasi dan Pemeliharaan merupakan Kontrak pengadaan yang
meliputi pengoperasian dan pemeliharaan atas suatu aset yang dimiliki.

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

64

Modul 2
G. Latihan Kelompok

G
G.. LLaattiih
haan
nK
Keelloom
mp
pookk

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

65

Modul 2
H. Tes

H
H.. TTeess

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

66

Modul 2
Lampiran

LLaam
mp
piirraan
n

PELATIHAN TINGKAT DASAR PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

67