Anda di halaman 1dari 5

SISTEM INFORMASI DAN PENGENDALIAN INTERNAL

Sekilas Mengenai Sistem Informasi

1.1 Sistem Informasi


Sistem informasi adalah sekumpulan fungsi yang bekerja secara bersama-sama dalam
mengumpulkan, memproses, menyimpan, menganalisis, dan mendistribusikan informasi untuk
suatu tujuan tertentu. Sistem Informasi merupakan sebuah sistem yang menerima sumber daya
data sebagai input dan memprosesnya ke dalam produk informasi sebagai outputnya.
1.2 Tipe Sistem Informasi dan Hubungannya
Sistem informasi manajemen (SIM) adalah bagian dari pengendalian internal suatu bisnis
yang meliputi pemanfaatan manusia, dokumen, teknologi, dan prosedur oleh akuntansi
manajemen untuk memecahkan masalah bisnis seperti biaya produk, layanan, atau suatu strategi
bisnis bagi suatu perusahaan.
Sistem informasi akuntansi (SIA) adalah suatu kerangka pengkordinasian sumber daya
(data, materials, equipment, suppliers, personal, and funds) untuk mengkonversi input berupa
data ekonomik menjadi keluaran berupa informasi keuangan yang digunakan untuk
melaksanakan kegiatan suatu entitas dan menyediakan informasi akuntansi bagi pihak-pihak
yang berkepentingan.
Sistem informasi eksekutif (SIE) adalah suatu bagian yang menyediakan informasi bagi
eksekutif mengenai kinerja keseluruhan perusahaan. Dalam membangun EIS para eksekutif
menggunakan beberapa knsep dasar yang bertujuan memungkinkan para eksekutif dapat
memantau seberapa baiknya knerja perusahaan dalam mencapai tujuannya.
Hubungan SIM, SIA, dan SIE adalah SIM berkepentingan dalam penyediaan informasi
yang menyeluruh dan terintegrasi untuk membantu pengambilan keputusan bagi berbagai
tingkatan manajemen dalam suatu organisasi atau perusahaan. Bila SIA digunakan untuk
memperoleh informasi akuntansi, maka SIE digunakan oleh para eksekutif di suatu perusahaan
untuk pengambilan keputusan. Ditinjau dari hal tersebut, maka SIM dan SIA merupakan
subsistem dari sistem informasi eksekutif (SIE).

1.3 Hubungan Pengendalian Internal, Manajemen Risiko, Corporate Governance dan IT


Governance.
Pengendalian internal merupakan urutan pertama dalam pengendalian operasional
perusahaan. Pemilik resiko harus memastikan tingkat efektivitas pengendalian internal, sehingga
tingkat risiko residual yang masih mungkin terjadi dapat diminimalisir agar sesuai dengan
sasaran kinerja.
Manajemen risiko merupakan urutan kedua setelah pengendalian internal yang yang
bertujuan untuk memperhitungkan risiko-risiko yang mungkin terjadi dalam setiap kegiatan
operasional perusahaan. Corporate Governance merupakan suatu sistem (input, proses, output)
dan seperangkat peraturan yang mengatur hubungan antara berbagai pihak yang kepentingan
(stakeholders) terutama dalam arti sempit hubungan antara pemegang saham, dewan komisaris,
dan dewan direksi demi tercapainya tujuan perusahaan.
IT Governance merupakan suatu komitmen, kesadaran dan proses pengendalian manajemen
organisasi terhadap sumber daya TI/sistem informasi yang dibeli dengan harga mahal tersebut,
yang mencakup mulai dari sumber daya komputer (software, brainware, database dan
sebagainya) hingga ke Teknologi Informasi dan Jaringan LAN/Internet.
Dari pengertian yang telah dijelaskan, maka dapat disimpulkan bahwa untuk mencapai
Corporate Governance yang baik perlu didukung adanya IT Governance agar perusahaan lebih
mudah untuk mengendalikan sistemnya. Agar sistem di suatu perusahaan dapat berjalan sesuai
dengan sasaran kinerja, diperlukan pengendalian internal untuk meminimalisir tingkat resiko
residual yang masih mungkin terjadi. Oleh karena itu, dalam memperhitungkan risiko-risiko
yang akan terjadi diperlukan manajemen risiko.

1.4. Letak Sistem Informasi dan Pengendalian Internal dalam Struktur Organisasi
Romney (2006) menyatakan bahwa pemanfaaatan sistem informasi didalam organisasi
bukan merupakan strategi dasar dari organisasi tersebut, tetapi implementasi sistem informasi
digunakan untuk membantu dalam pencapaian strategi organisasi. Dengan memanfaatkan sistem
1

informasi, akses terhadap proses bisnis perusahaan dapat dilakukan denga cepat sehingga
pengambilan keputusan dapat dilakukan secara lebih cepat dan akurat dan pada akhirnya tujuan
organisasi dapat tercapai.
Pengendalian internal didefinisikan sebagai suatu proses, yang dipengaruhi oleh sumber
daya manusia dan sistem informasi, yang dirancang untuk membantu organisasi mencapai suatu
tujuan atau objektif tertentu. Pengendalian internal merupakan suatu cara untuk mengarahkan,
mengawasi, dan mengukur sumber daya suatu organisasi. Ia berperan penting untuk mencegah
dan mendeteksi penggelapan (fraud) dan melindungi sumber daya organisasi baik yang berwujud
(seperti mesin dan lahan) maupun tidak berwujud (seperti reputasi atau hak kekayaan intelektual
seperti merek dagang).
Sistem Informasi dan pengendalian internal secara umum mempunyai beberapa peranan
dalam perusahaan, diantaranya sebagai berikut:

Minimize risk
Setiap bisnis memiliki risiko, terutama berkaitan dengan faktor-faktor keuangan. Pada
umumnya risiko berasal dari ketidakpastian dalam berbagai hal dan aspek-aspek eksternal
lain yang berada diluar kontrol perusahaan. Dengan adanya sistem informasi dan
pengendalian internal, perusahaan dapat mendeteksi secara dini adanya risiko-risiko yang
mungkin terjadi. Jadi pihak manajemen dapat mengukur dan mengendalikan risiko-risiko
yang mungkin terjadi sebelum risiko itu muncul dan berakibat fatal bagi perusahaan.

Reduce cost
Peranan sistem informasi sebagai katalisator dalam berbagai usaha pengurangan biayabiaya operasional perusahaan pada akhirnya akan berpengaruh terhadap profitabilitas
perusahaan. Sedangkan peran pengendalian internal sebagai pengendali adanya biayabiaya yang kurang bermanfaat bagi jalannya suatu perusahaan. Dengan terkendalinya
biaya-biaya, dapat meningkatkan profitabilitas perusahaan.

Add Value
Peranan selanjutnya dari sistem informasi dan pengendalian internal adalah untuk
menciptakan value bagi perusahaan sehingga akan dipandang baik oleh pihak eksternal.
Perusahaaan yang punya sistem informasi yang baik akan dipandang sebagai perusahaan
yang terstruktur dan terkendali. Tujuan akhir dari penciptaan value untuk memuaskan
pelanggan, pemerintah, investor, dll.
2

Create new realities


Perkembangan teknologi informasi terakhir yang ditandai dengan pesatnya teknologi
internet telah mampu menciptakan suatu arena bersaing baru bagi perusahaan, yaitu di
dunia maya. Dengan meluasnya pangsa pasar suatu perusahaan, dibutuhkan pengendalian
internal yang ketat agar tidak ada penggelapan, seperti penjualan produk tanpa diketahui
perusahaan atau pemmbobolan rekening karena adanya oknum-oknum jahat.

1.5. Komponen Sistem Informasi


Terdapat 7 komponen sistem informasi, yaitu:
1. Hardware, merupakan komponen pada komputer yang dapat terlihat dan disentuh secara
fisik, berupa keyboard, monitor, mouse, scanner, dan printer.
2. Software, adalah program yang digunakan untuk mengolah data menjadi informasi dan
memungkinkan untuk melakukan kontrol terhadap data.
3. Database, adalah kumpulan data yang terdapat pada komputer yang saling terhubung.
4. Network, adalah sebuah komponen yang dapat menghubungkan antara satu komputer
dengan komputer yang lain.
5. Procedures, adalah sekumpulan tata cara yang saling berhubungan yang digunakan untuk
mengolah data menjadi informasi.
6. People, adalah orang yang menggunakan kompter untuk mengolah data.
7. Pengendalian internal, adalah suatu sistem pengendalian yang meliputi struktur
organisasi serta semua metode dan ukuran yang diterapkan dalam perusahaan yang
berguna untuk menjamin kebenaran data akuntansi

1.6. Peran Profesi Akuntan dalam Sistem Informasi


Terdapat tiga peran akuntan dalam sistem informasi akuntansi, yaitu:
a. User
3

Akuntan harus bisa memastikan bahwa sistem baru berisi ciri-ciri (features) yang
dibutuhkan dalam menjalankan pekerjaan/tugas/fungsinya dalam organisasi. Dengan
kata lain, para akuntan harus memberikan gambaran yang jelas tentang kebutuhan mereka
kepada para profesional/spesialis sistem yang merancang sistem mereka
b. Designer
Perancangan

sistem

merupakan

upaya

kolaborasi

antara

akuntan

dengan

profesional/spesialis sistem. Akuntan bertanggung jawab untuk sistem konseptualnya


sedangkan profesional/spesialis sistem bertanggung jawab untuk sistem fisiknya.
c. Auditor
Informasi dari laporan yang dihasilkan SIA harus sesuai dengan kualitas suatu informasi.
Salah satunya adalah keandalan data SIA yang akan menghasilkan laporan keuangan
tersebut. Baik auditor internal maupun auditor eksternal/public accountant melakukan
pengauditan SIA untuk menyediakan kepastian (assurance) mengenai informasi yang
terkandung pada laporan keuangan tersebut. Akuntan sebagai auditor perlu mengetes
sistem kontrolnya, menilai efisensi dan efektifitas sistem, dan berpartisipasi dalam proses
pengembangan sistem.

Daftar Referensi
Romney, M. B. dan P. J. Steinbart., 2009, Accounting Information Systems, New Jersey:
Pearson Education.