Anda di halaman 1dari 27

Mini Referat TORCH

(406138104)

Maria Dinarty

BAB I
Pendahuluan
Infeksi merupakan penyebab morbiditas dan mortalitas pada bayi baru lahir. Biasanya
infeksi diperoleh ketika organisme menyebar ke rongga rahim dan bersentuhan dengan janin,
namun infeksi dapat diperoleh secara hematogen dari darah ibu, atau pada saat bayi baru lahir
melewati kanal vagina.
Infeksi dalam kehamilan adalah infeksi yang terjadi saat kehamilan berlangsung, bisa
didapatkan saat sebelum kehamilan terjadi atau didapatkan saat kehamilan. Besarnya pengaruh
infeksi tersebut tergantung dari virulensi agennya, umur kehamilan serta imunitas ibu
bersangkutan saat infeksi berlangsung. Ibu hamil dengan janin yang dikandungnya sangat peka
terhadap infeksi dan penyakit menular. Beberapa di antaranya meskipun tidak mengancam
nyawa ibu, tetapi dapat menimbulkan dampak pada janin dengan akibat antara lain abortus,
pertumbuhan janin terhambat, bayi mati dalam kandungan, serta cacat bawaan.
Penyakit infeksi dalam kehamilan akan dibagi dalam penyakit akibat hubungan seksual,
dan penyakit lainnya terdiri dari infeksi oleh bakteri, virus serta infeksi parasit dalam kehamilan.
Infeksi dalam kehamilan berdampak pada janin bisa berasal dari infeksi tersebut saat janin di
dalam kandungan atau saat janin setelah dilahirkan pervaginam karena kontak langsung dengan
tempat yang terinfeksi. Sejumlah infeksi virus dapat menyebabkan penyakit pada bayi baru lahir.
Infeksi dapat diperoleh dari dalam rahim atau pada saat kelahiran. Sejumlah virus (termasuk
citomegalovirus, varicella, dan parvovirus) dan parasit seperti Toxoplasma gondii berhubungan
dengan infeksi kongenital.
Banyak penyakit infeksi intrauterin maupun yang didapat pada masa perinatal yang
berakibat sangat berat pada janin maupun bayi, bahkan mengakibatkan kematian sehingga
diperlukan diagnosa yang cepat dan tindakan pengobatan serta pencegahan sehingga diharapkan
menurunkan angka kematian ibu maupun bayi.

BAB II
Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Tinjauan Pustaka
I.

Toxoplasma
Definisi
Toxoplasma adalah penyakit yang disebabkan oleh Toxoplasma Gondii.
Toxoplasma gondii merupakan parasit protozoa yang bisa ditemukan pada
manusia dan hewan domestik. Toxoplasma gondii memiliki 3 bentuk kehidupan
yang berbeda yaitu trofozoit, kista, dan ookista. Siklus hidup organisme ini
tergantung pada kucing liar dan domestik yang hanya dikenal sebagai host untuk
ookista.

Epidemiologi
Insiden penyakit ini, dilaporkan di berbagai negara cukup tinggi dan ada
hubungannya dengan pola makanan serta adanya hospes definitive. Namun, di
Indonesia khususnya belum ada angka pasti. Sebagian besar penyakit ini
asimptomatik sehingga diagnosis serologis sering dipakai sebagai patokan
diagnosis penyakit ini. Di negara maju, prevalensi infeksi telah menurun selama
30 tahun terakhir. Tingkat infeksi yang lebih tinggi hadir di negara-negara kurang
berkembang dan orang-orang dengan iklim tropis di mana daging mentah dan air
tanpa saringan dikonsumsi. 10 - 50% dari orang dewasa memiliki bukti infeksi
sebelumnya.

Patogenesis
Ookista dibentuk di usus kucing dan kemudian diekskresi di tinja.
Mamalia seperti sapi, menelan ookista dan melepaskan trofozoit invasif. Trofozoit
kemudian disebarkan ke seluruh tubuh yang akhirnya membentuk kista di otak
dan otot. Infeksi pada manusia terjadi ketika daging yang terinfeksi tertelan atau
ookista tertelan melalui kontaminasi oleh kotoran kucing. Angka infeksi tertinggi
di bidang sanitasi yang buruk dan kondisi pemukiman padat. Kista benar-benar
hancur dengan pemanasan.

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Ookista menjadi infektif 1-5 hari kemudian dan mungkin tetap menular
selama lebih dari setahun. Trofozoit membentuk jaringan kista di otak dan otot
serta dapat tetap dorman selama bertahun-tahun. Sekitar 50% orang dewasa di
Amerika Serikat telah mengembangkan kekebalan terhadap Toxoplasma dan
kekebalan ini umumnya seumur hidup, yang dimediasi oleh limfosit T, kecuali
dalam kasus pasien immunocompromised. Tingkat kenaikan penularan vertikal
10-15% pada trimester pertama, 25% pada trimester kedua, dan lebih dari 60% di
ketiga trimester. Reinfeksi sangat jarang menyebabkan toksoplasmosis
kongenital.

Tanda dan Gejala


Manifestasi klinis infeksi adalah hasil langsung dari kerusakan organ dan
respon kekebalan tubuh tergadap parasitemia dan kematian sel. Kekebalan
terhadap infeksi ini dimediasi terutama melalui limfosit T. Infeksi yang timbul
pada host yang imunokompeten biasanya subklinis. Kadang kadang pasien
demam, malaise, limfadenopati, dan timbul ruam (rash).
Wanita hamil yang terinfeksi bisa membawa infeksi kepada janin lewat
plasenta. Kira kira 40% neonatus yang lahir dari ibu yang terinfeksi
toksoplasma akut memiliki bukti terinfeksi. Transmisi lebih umum waktu infeksi
didapat pada trimester ketiga, meskipun manifestasi neonatal biasanya ringan atau
subklinikal. Infeksi yang didapat pada trimester pertama kurang umum, meskipun
infeksi jauh lebih serius pada janin. Infeksi kongenital yang parah meliputi
demam, kejang, korioretinitis, hidro atau mikrosefali, hepatosplenomegali, dan
ikterik. Manifestasi klinik yang umum dari toksoplasma kongenital meliputi ruam
purpura, pembesaran limpa dan hati, ascites, korioretinitis, uveitis, kalsifikasi
periventrikular, ventrikulomegali, kejang, dan retardasi mental.

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Hasil Laboratorium
Diagnosis ibu toksoplasmosis dikonfirmasi oleh pengujian serologis antitoxoplasma antibodi yang dapat dideteksi menggunakan antibodi fluoresent
langsung, tidak langsung dan tes hemaglutinasi aglutinasi, dan ELISA. Antibodi
IgM spesifik menunjukkan infeksi akut. Diagnosis toksoplasmosis kongenital
dikonfirmasi oleh pemeriksaan PCR DNA Toksoplasma dalam cairan ketuban.
Sensitivitas dan spesifisitas PCR adalah 92,2% dan 100%. Individu
imunokompeten dengan infeksi akut dapat berupa gejala atau hadir dengan gejala
non spesifik seperti kelelahan, demam, dan mialgia. Mungkin juga dengan
limfadenopati. Disfungsi neurologis tidak jarang ditemukan, termasuk ensefalitis,
meningoencephalitis, dan abses intraserebral. Manifestasi lain termasuk
miokarditis dan pneumonitis.

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Pemeriksaan Radiologi
Ultrasonografi sangat membantu dalam memberikan informasi prognostik.
Kelainan yang paling sering termasuk kalsifikasi intrakranial dan
ventrikulomegali. Temuan ini biasanya terlihat setelah usia kehamilan 21 minggu.

Diagnosis
Diagnosis toksoplasmosis pada neonatus dengan mendeteksi antibodi IgM.
Wanita dengan paparan toksoplasma sebelumnya diproteksi dari infeksi yang
lebih lanjut, pasien resiko tinggi disaring dengan titer IgG untuk memastikan
apakah mereka beresiko terinfeksi atau tidak. Toksoplasmosis pada kehamilan
bisa didiagnosis dari titer IgG dan IgM. Karena IgM bertahan lama selama
bertahun tahun, antibodi IgM tidak bisa mendiagnosis infeksi akut.Jika
diagnosis ibu dibuat atau dicurigai pada awal kehamilan, evaluasi cairan ketuban
dengan DNA PCR untuk toxoplasmosis gondii via amniosintesis paling sedikit 4
minggu sesudah infeksi maternal merupakan prosedur yang direkomendasikan
untuk evaluasi infeksi janin.

Diagnosis Banding
-

CMV
TB diseminata
HIV akut
Virus Epstein-Barr (mononukleosis)
Abses otak
Leukemia
Limfoma
Sifilis
Cryptococcus neoformans
Aspergillus

Pengobatan

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Infeksi Toksoplasmosis pada pasien imunokompeten biasanya tanpa gejala


atau self - limited dan tidak memerlukan perawatan. Pasien immunocompromised,
harus ditangani dengan sulfadiazin oral dan pirimetamin. Meskipun tidak ada
bukti kuat yang menunjukkan kemanjuran pengobatan prenatal, data tertentu
menunjukkan bahwa terapi prenatal dapat mengurangi, tetapi tidak
menghilangkan risiko infeksi kongenital. Oleh karena itu, terapi biasanya
dianjurkan kepada ibu hamil yang didiagnosis dengan infeksi akut. Pirimetamin
dan sulfadiazin adalah antagonis asam folat yang dapat digunakan untuk
mengobati infeksi janin. Pirimetamin bersifat teratogenik pada hewan, dan kedua
obat ini dapat menyebabkan supresi sumsum tulang. Karena efek samping dari
obat-obat ini, obat ini hanya boleh digunakan jika janin terdiagnosis infeksi.
Leucovorin kalsium (asam folinat) ditambahkan ke regimen untuk mencegah
supresi sumsum tulang. Pengobatan dini neonatus dengan infeksi kongenital
dianjurkan dan mencakup terapi dengan pirimetamin, sulfadiazin, dan leucovorin
selama 1 tahun.terapi awal menurunkan risiko komplikasi akhir toksoplasmosis.

Pencegahan
Pencegahan toksoplasmosis sangat penting dalam kehamilan.Wanita hamil
harus menghindari kontak dengan kotoran kucing.Jika kontak dengan kotoran
kucing, sarung tangan harus dipakai dan tangan harus benar-benar dicuci.Wanita
juga harus menghindari minum air tanpa saringan dan menelan tanah dengan
mengamati kebersihan tangan yang ketat setelah kontak dengan tanah.

Komplikasi
Meskipun infeksi Toxoplasma biasanya jinak pada wanita hamil yang
imunokompeten, infeksi pada kehamilan dapat memiliki konsekuensi serius bagi
neonatus. Sekitar 3 per 1.000 bayi menunjukkan bukti toksoplasmosis kongenital,
infeksi klinis signifikan hadir dalam 1 per 1000 kehamilan. Sekitar 20% dari
neonatus yang lahir dari ibu dengan toksoplasmosis akut memiliki manifestasi
klinis. Bayi-bayi ini dapat hadir dengan hepatosplenomegali, ruam purpura,
ascites, dan chorioretinitis. Sistem saraf pusat (SSP), manifestasinya termasuk
kalsifikasi periventrikular, ventrikulomegali, kejang, dan keterbelakangan mental.

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Trias klasik toksoplasmosis kongenital termasuk korioretinitis, hidrosefalus, dan


kalsifikasi periventrikular. Bayi tanpa gejala yang tidak diobati pada saat lahir
beresiko tinggi untuk kelainan yang akan berkembang kemudian.

Prognosa
Infeksi pada wanita imunokompeten memiliki prognosis yang
menguntungkan. Prognosis toxoplasmosis kongenital adalah bervariasidan
tergantung pada gejala klinis.

Kesimpulan
-

Disebabkan oleh parasit intraselular


Ditularkan dari makanan daging mentah atau kontak dengan ookista dari feses
kucing yang terinfeksi
Manifestasi klnis berubah ubah tergantung system imun dalam tubuh
Diagnosis : *Dengan test serologis pada orang dewasa
*PCR DNA dari cairan amnion untuk diagnosi prenatal
Toksoplasmosis kongenital : korioretinitis, hidrosefalus, ventrikulomegli, dan
kalsifikasi periventrikular.
Pengobatan selama kehamilan :
*Terapi spiramisin pada wanita dengan toksoplasmosis akut
*Terapi dengan pirimetamin, sulfadiazine, dan leukoforin jika diagnosis
fetal dipastikan

Infeksi lain
A. Infeksi Sifilis
Etiologi
Hal ini disebabkan oleh gram negatif spirochete Treponema pallidum (T.
pallidum). Memiliki 100% peringkat penularan vertikal.

Cara infeksi
Menyebar melalui kontak langsung dengan spirochete mengandung lesi,
seksual, atau plasenta. Sifilis mempengaruhi ibu hamil dalam tiga tahap:
Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

(A) tahap Primer - penampilan chancre sifilis dan limfadenitis.


(B) Sekunder ruam stage- pada tangan dan kaki bahkan setelah 2-10 minggu
menyembuhkan chancre.
(C) Tersier stage- neurologis, kardiovaskuler, dan lesi gummatous (granuloma
kulit dan sistem muskuloskeletal).
Sifilis kongenital ditularkan dari ibu ke dia anak-anak, mereka memiliki
tahap primer dan sekunder dari Penyakit daripada tahap tersier. Sifilis kongenital
dapat dibagi menjadi dua tahap: penyakit dini (sebelum dua tahun) dan penyakit
akhir (setelah dua tahun).
Gejala
Manifestasi dini bisa hemoragik nasal discharge ("pilek"),
hepatosplenomegali, ikterus, peningkatan enzim hati, limfadenopati, hemolitik
anemia, trombositopenia, osteochondritis dan periostitis, ruam mucocutanous,
kelainan sistem saraf pusat, gagal tumbuh, chorioretinitis, nefritis dan nefrotik
syndrome, pseudoparalysis burung nuri.
Manifestasi lanjut telah menandatangani seperti Hutchinson gigi (Gigi
kecil dengan alur sentral abnormal), murbei geraham (tonjolan bulat pada gigi
molar menyerupai mulberry), perforasi palatum berat, keratitis interstitial, lesi
tulang, dan tulang kering saber (karena periosteitis kronis).
Diagnosis
Diagnosis sifilis dapat dilakukan dengan menggunakan mikroskop atau
dideteksi dengan menggunakan uji fluoresensi dari sampel yang dikumpulkan
diambil dari lesi, plasenta atau umbilikus.
Diagnosis presumtif adalah dibuat dengan menggunakan tes
nontreponemal dan treponemal. Non tes treponemal termasuk penelitian penyakit
kelamin laboratorium (VDRL) dan cepat plasma reagin (RPR) tes; dan tes
treponemal, termasuk neon penyerapan antibodi treponema (FTA-ABS) assay dan
assay microhaemagglutination untuk T. antibodi pallidum (MHA-TP).
Tes treponemal seharusnya tidak mempertimbangkan sendiri ketika hasil
positif palsu telah ditunjukkan oleh beberapa lainnya infeksi seperti penyakit
Lyme, patek, pinta, dan leptospirosis. Kadang-kadang hasil negatif palsu mungkin
juga dilihat karena antibodi yang berlebihan dikenal sebagai "Prozone" efek.
Metode diagnostik baru seperti enzim immunoassay (EIA), polymerase
chain reaction (PCR), dan imunoblotting digunakan; mereka memiliki sensitivitas
yang lebih besar dan spesifisitas. EIA berdasarkan metode capture antibodi
Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

memanfaatkan (Rekombinan) treponema antigen adalah tersedia secara komersial.


Salah satu kit tersebut, Captia Syph-G (Mercia Diagnostics, Guildford), yang
mendeteksi treponemal IgG, memiliki sensitivitas 100% dan spesifisitas 99%
ketika menguji wanita hamil.
Pengobatan
Pada umumnya, pengobatan sifilis kongenital membutuhkan kursus 10
berair penisilin G 100.000-150.000 unit / kg / 24 jam). Perawatan yang tepat ibu
mengarah untuk menghilangkan risiko infeksi bayi. Bayi yang terinfeksi harus
ditindaklanjuti secara rutin sampai tes nontreponemal dilaporkan negatif.
Dalam studi yang melibatkan 204 wanita hamil dengan primer, sifilis laten
sekunder, atau awal, sebuah intramuskular tunggal dosis benzatin penisilin, 2,4
juta unit dicegah infeksi janin dalam 98% kasus. Dalam penelitian ini hanya
kegagalan pengobatan infeksi ibu terjadi dalam HIV wanita positif.
B. Varicella-zoster virus
Cara infeksi
Merupakan angoota dari herpes. Virus ini ditularkan melalui langsung
kontak fisik, udara kontak dengan tetesan sekresi pernapasan. Seseorang yang
baru terinfeksi adalah menular 1-2 hari sebelum timbulnya ruam. Rata-rata masa
inkubasi untuk varicella adalah 14 sampai 16 hari (Berkisar 10-21 hari).
Setelah infeksi primer menyelesaikan, virus memasuki fase laten dan tetap
aktif dalam toraks ganglia sensoris. Reaktivasi dapat terjadi di sepanjang
dermatom sensorik menyebabkan herpes zoster, atau "herpes zoster".
Gejala
Herpes zoster selama kehamilan sangat jarang (satu kasus dalam 200.000
kehamilan). Hanya 2% dari janin yang ibunya telah terinfeksi ini virus dalam 20
minggu pertama kehamilan akan mengembangkan varicella virus zoster
embriopati.
Berbagai gejala maternal seperti chiken pox atau "Herpes zoster" ruam,
cacar hemoragik, virus pneumonia, meningitis, ensefalitis dan berbagai janin.
Gejala seperti hipoplasia ekstremitas, paresis, mikrosefali, hidrosefalus,
microphthalmia, stenosis duodenum, dilatasi jejunum, microcolon, atresia kolon
sigmoid, Lesi cicatricial kulit / hipoplasia jaringan dalam dermatomal distribusi,
katarak, korioretinitis, kejang, hipotonia, hypo-reflexia, encephalomyelitis,
punggung radiculitis, Homer sindrom, bulbar disfagia, nystagmus, anisocoria,
Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

kekeruhan kornea, enophthalmia, hipoplasia cakram optik, atrofi optik, juling,


gastro esophageal reflux, anal sphincter kerusakan,dan micrognathia telah diamati
selama infeksi.
Diagnosis
Polymerase chain reaction dapat digunakan untuk mendeteksi DNA virus
dalam sampel jaringan. Dalam darah tali sampel dari bayi yang terinfeksi, VZV
IgM dan IgG spesifik antibodi dapat dengan mudah dideteksi.
Pengobatan
Dalam kasus infeksi maternal berat, antivirus agen asiklovir dapat
digunakan untuk pengobatan. Varicella zoster imunoglobulin virus (VZIG 125 IU)
yang digunakan dalam terapi kombinasi dengan acyclovir infeksi janin.

C. Infeksi Hepatitis B
Etiologi
Virus DNA Hepadnavirus
Cara infeksi
Kebanyakan bayi yang terinfeksi melalui terkontaminasi darah atau cairan
tubuh selama persalinan. Virus Ini bereplikasi di hepatosit dan mengganggu
fungsi hati.Untuk melawan serangan virus, sitotoksik sel T diaktifkan untuk
melawan HBV yang memproduksi protein sel. Ini Hasil reaksi inflamasi dan
kerusakan sel.
Gejala
Morbiditas akibat HBV berbanding terbalik sebanding dengan usia
kehamilan. Jika periode kehamilan pada saat kenaikan infeksi akut, risiko kronis
infeksi menurun. Infeksi kronis dengan HBV dapat menyebabkan untuk
karsinoma hepatoseluler atau sirosis.
Diagnosis
Jika seorang ibu didiagnosis dengan HBV positif antigen permukaan yang
menunjukkan ibu memiliki akut atau kronis infeksi. Bayi dari ibu yang terinfeksi
harus diberikan kombinasi vaksin HBV dan hepatitis B imunoglobulin dalam
waktu 12 jam setelah kelahiran.
Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

10

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Pengobatan
Namun, tidak ada pengobatan khusus tersedia untuk HBV akut,
Lamivudine direkomendasikan untuk HBV kronis pada anak-anak di atas usia 2
tahun.
D. Infeksi Parvovirus B19
Etiologi
Ini berisi DNA beruntai tunggal sebagai materi genetik. Hal ini
menyebabkan Eritema infectiosum (menampar penyakit pipi) di masa kanakkanak.
Cara infeksi
Infeksi ditularkan melalui udara dan darah yang terkontaminasi. Infeksi
ibu negatif terjadi karena kontak dengan anak-anak menderita Eritema
infectiosum
Gejala
Ibu yang terinfeksi dapat menyebabkan keguguran dan hidrops fetalis,
edema pleura dan efusi perikardium dan peritoneal. Pada janin yang terinfeksi,
virus mengganggu produksi RBC sehingga menyebabkan anemia, yang
menyebabkan serangan jantung.
Diagnosis
Untuk diagnosis rutin, sosiologis investigasi cairan ketuban, darah janin
atau jaringan dari bayi akan dilakukan dengan menggunakan ELISA dan RIA
metode. Jika Ibu adalah serologis positif untuk B19 spesifik antibodi rentan
terhadap infeksi. Ultrasound teknik dapat juga dilakukan untuk mendeteksi
perkembangan janin hidrops.
Pengobatan
Namun, tidak ada pengobatan khusus untuk Infeksi virus B19;
imunoglobulin intravena mungkin bermanfaat bagi sama.
II.

Rubella

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

11

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Definisi
Rubella merupakan virus RNA dari family Togavirus. Pada umumnya
disebut campak Jerman. Virus ini ditularkan secara droplet. Dari saluran
pernapasan, virus bereplikasi di kelenjar limfe menyebar secara hematogen di
seluruh tubuh. Penyebaran hematogen virus melalui plasenta menyebabkan
infeksi janin atau sindrom rubella congenital (CRS). Virus menyebabkan iskemia
pada organ yang terkena, menyebabkan berbagai cacat bawaan.

Tanda dan Gejala


Rubella yang didapat mungkin subklinis atau ringan, self - limited disease.
Meskipun 25-50% individu asimptomatik, gejala termasuk demam derajat rendah,
konjungtivitis, batuk, dan malaise. Masa inkubasi adalah 2 3 minggu. Gejala
biasanya berlangsung 1 5 hari diikuti dengan timbulnya ruam. Karakteristik
eksantem pada rubella adalah non pruritus, eritematosa, ruam makulopapular.
Ruam biasanya dimulai pada wajah dan kemudian menyebar ke tubuh dan
ekstremitas berlangsung 1-3 hari. Pasien mungkin menularkan virus selama 7 - 10
hari selama virus ada dalam darah dan sekresi nasofaring, baik sebelum dan
setelah timbulnya gejala. Limfadenopati generalisata, adenopati terutama
postaurikular, mungkin juga ada. Perempuan pada masa remaja dapat hadir
dengan gejala sisa rematologi, termasuk kekakuan pada pagi hari dan nyeri sendi
simetris. Komplikasi yang jarang pada rubella termasuk trombositopenia, anemia
hemolitik, dan hepatitis.

Anak anak

Dewasa

Janin (Prenatal
Ultrasound Findings)

Neonatal

Low grade fever

Low grade fever

Aborsi spontan

Katarak, retinopati

Malaise

Malaise

Kematian janin
intrauterine

Gangguan pendengaran

Batuk

Batuk

Pertumbuhan

Mikrosefalus

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

12

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

terhambat
Konjungtivitis

Konjuntivitis

Mikrosefalus

Hepatosplenomegali

Ruam makulopapular
non pruritus (muka
sampai badan)

Ruam makulopapular
non pruritus (muka
sampai badan)

Hepatosplenomegali

Anemia hemolitik,
trombositopenia

Limfadenopati

Limfadenopati

Gangguan imun

Gejala rematologi

Panensefalitis

Hasil Laboratorium
Diagnosis rubella biasanya ditentukan dengan pengujian serologis rubella
yaitu IgG dan IgM spesifik. Konsentrasi antibodi IgM mencapai puncaknya 7-10
hari sesudah onset infeksi dan menurun setelah 4 minggu berikutnya. Konsentrasi
serum IgG naik perlahan, namun tetap positif seumur hidup. Virus dapat diisolasi
dari darah, kavum nasal, faring, atau urin. Jika paparan rubella terjadi pada wanita
rentan, tes serologi harus dilakukan. Ada berbagai metode untuk menetapkan
diagnosis prenatal rubella. Darah janin via kordosintesis dapat diuji untuk
konsentrasi IgM spesifik. Ini terbatas digunakan karena imunoglobulin janin tidak
mungkin ada sebelum 22 24 minggu.

Diagnosis Banding
- Rubeola
- Roseola
- Eksantem virus lainnya
- Reaksi obat

Pengobatan

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

13

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Pengobatan untuk infeksi rubella akut pada anak-anak dan orang dewasa
adalah terapi suportif.glukokortikoid dan transfusi trombosit yang
dipertimbangkan pada pasien dengan komplikasi seperti trombositopenia atau
encephalopathy. Pemberian imunoglobulin terhadap perempuan rentan yang
terkena rubella saat kehamilan masih kontroversial. Manfaat klinis imunoglobulin
untuk pasca pajanan profilaksis rubella dan pencegahan infeksi janin masih harus
dibuktikan.

Pencegahan
Pencegahan utama rubella mungkin melalui vaksinasi prakonsepsi.
Sekarang, vaksin direkomendasi pada semua anak anak usia 12 15 bulan dan 4
6 tahun dalam hubungannya dengan campak dan gondok (vaksin MMR).
Dianjurkan bahwa perempuan yang menerima vaksin rubella menunda konsepsi
selama minimal 1 bulan, tidak ada data yang menunjukkan peningkatan
komplikasi jika secara tidak sengaja diberikan selama kehamilan. Wanita yang
divaksinasi bisa lanjut menyusui dan tidak akan menularkan virus ke orang yang
rentan. Program vaksinasi postpartum telah terbukti mengurangi kerentanan
rubella pada wanita hamil nonimmune.

Komplikasi
Meskipun virus biasanya self limited pada orang dewasa, komplikasi
langkah pada rubella telah dilaporkan. Komplikasi serius meliputi ensefalitis,
trombositopenia dengan manifestasi hemoragik, neuritis, dan konjuntivitis. Virus
ini juga dapat berdampak negatif terhadap perkembangan janin. Rubella dianggap
salah satu virus yang paling teratogenik selama kehamilan. Infeksi kongenital
tergantung pada waktu paparan virus. Sekitar 50-80% neonatus terkena virus

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

14

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

sebelum kehamilan 12 minggu dan muncul tanda-tanda infeksi kongenital. CRS


jarang jika infeksi terjadi di luar kehamilan 18 minggu. Infeksi janin kronis dan
persisten setelah lahir.meskipun sebagian besar bayi dengan CRS tidak
menunjukkan gejala pada saat lahir, diagnosis tepat waktu adalah penting.

Prognosa
Ibu hamil dengan rubella memiliki prognosis yang baik.Prognosis CRS
berpotensi merusak karena neonatus yang terkena umumnya menderita gejala
yang serius dan kerusakan permanen.

Kesimpulan
- Merupakan virus RNA ditularkan secara droplet
- Pencegahan : vaksin rubella
- Manifestasi klinis : infeksi subklinis atau ringan, self limited disease
- Diagnosis : test serologic antibody IgM dan IgG
- Sindrom rubella congenital : tuli, gangguan pada mata, gangguan sistem saraf
pusat (CNS), dan kelainan jantung

III. Cytomegalovirus

Definisi
Infeksi Cytomegalovirus (CMV) adalah suatu kondisi medis yang ditandai
dengan infeksi oleh cytomegalovirus, suatu virus yang tergolong keluarga virus
herpes yang dapat menyebar dengan mudah melalui cairan tubuh, seperti
air liur, urin, mani, dan air susu ibu.

darah,

Etiologi

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

15

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Transmisi horizontal mungkin hasil dari darah yang terinfeksi, kontak


seksual, atau kontak dengan saliva dan urin yang sudah terkontaminasi
CMV.
Transmisi vertical mungkin terjadi dari infeksi transplasental, paparan dari
sekresi traktus genital selama proses melahirkan atau menyusui. Masa
periode
inkubasi CMV antara 28 60 hari. Akan tetapi, kehadiran antibodi
secara
sempurna tidak melindungi terhadap reinfeksi atau transmisi
vertikal dari ibu ke
janin.Karena itu, wanita hamil dengan rekuren atau infeksi
primer merupakan
resiko untuk janin mereka.

Patogenesis
Transmisi horisontal CMV berasal dari transplantasi organ yang terinfeksi,
transfusi darah, kontak seksual, atau kontak dengan air liur atau urin yang
terkontaminasi. Penularan vertikal adalah karena infeksi transplasental, menelan
sekresi saluran genital saat melahirkan, atau menyusui. Jika infeksi awal terjadi
selama kehamilan, itu dianggap sebagai infeksi primer. Infeksi berulang mengacu
pada infeksi pada antibodi CMV ibu yang hadir sebelum konsepsi. Meskipun ibu
yang sudah ada kekebalan mengurangi risiko penularan intrauterin, kehadiran
antibodi tidak mutlak pelindung terhadap reinfeksi baik atau transmisi vertikal.
Tingkat infeksi pada kehamilan adalah sekitar 1-4%. Penyebaran hematogen virus
melalui plasenta bertanggung jawab untuk infeksi kongenital. Dalam kasus infeksi
primer pada kehamilan, ada risiko 50% infeksi janin.

Tanda dan Gejala


Manifestasi klinis dari CMV tergantung pada integritas dari sistem
kekebalan tubuh host. Individu immunocompromised beresiko terinfeksi parah
dan mungkin hadir dengan komplikasi seperti miokarditis, hepatitis, pneumonitis,
retinitis, atau meningoencephalitis. Pada wanita hamil, infeksi CMV baik
subklinis atau terdiri dari gejala tidak spesifik yang ringan. Demam, gejala flu,
atau hepatitis ringan yang lebih mungkin terjadi pada individu dengan infeksi
primer daripada reinfeksi atau reaktivasi. Masa inkubasi CMV adalah 1-2 bulan.

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

16

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Hasil Laboratorium
Titer IgM tidak dapat diandalkan dalam mendiagnosis CMV karena
sensitivitas test IgM berkisar 50-90%. Selain itu, IgM titer dapat tetap positif
untuk lebih dari satu tahun dan kembali dari negatif ke positif pada wanita dengan
reaktivasi atau reinfeksi dengan strain yang berbeda. Diagnosis CMV juga dapat
dilakukan dengan PCR yaitu identifikasi antigen dan kultur virus. Konsentrasi
tertinggi virus ditemukan dalam air seni, cairan mani, air liur, dan air susu ibu.
Metode yang dipilih untuk mendiagnosis CMV kongenital adalah melalui
identifikasi PCR di air ketuban. Sensitivitas PCR berkisar 70-100%. Data
menunjukkan bahwa sensitivitas yang lebih tinggi jika pengujian dilakukan
setelah usia kehamilan 21 minggu dan setelah 6 minggu waktu jeda antara ibu
yang terinfeksi. Periode ini memungkinkan waktu yang cukup bagi virus untuk
menginfeksi plasenta dan janin dengan replikasi berikutnya dari virus pada ginjal
janin diikuti dengan ekskresi ke dalam air ketuban. Oleh karena itu, jika
amniosentesis dilakukan segera setelah infeksi dan kembali negatif, prosedur
harus diulang kemudian dalam kehamilan.

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

17

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Pemeriksaan
Diagnosis CMV pada orang dewasa biasanya dengan test serologik.
Kehadiran igM spesifik berguna tetapi secara lengkap tidak dapat diandalkan
untuk indikasi infeksi primer. Test yang paling sensitive dan spesifik untuk CMV
adalah cairan amnion pada kultur atau PCR. Transmisi vertikal bisa terjadi pada
berbagai tahapan dalam kehamilan, keseluruhan risiko infeksi terbesar waktu
infeksi terjadi selama trimester ketiga. Kira - kira 5-15% bayi yang terkena
infeksi congenital CMV, hasil dari infeksi maternal primer adalah simptomatis
pada saat lahir.

Diagnosis Banding
-

Virus Epstein-Barr
Hepatitis akut
HIV akut
Herpes simplex virus
Rubella
Infeksi enterovirus
Virus lymphocytic choriomeningitis
Toksoplasmosis

Pengobatan
Obat antivirus, seperti gansiklovir, harus digunakan pada pasien
immunocompromised dengan CMV karena obat ini menurunkan mortalitas dan
morbiditas terkait dengan infeksi CMV yang serius. Obat antivirus belum terbukti
menurunkan risiko CMV kongenital. Belum ada pengobatan yang efektif untuk
CMV kongenital. Data yang lebih baru menyarankan hasil lebih baik saat
menggunakan hyperimmune globulin sebagai pengobatan dan profilaksis untuk
infeksi CMV bawaan.

Pencegahan

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

18

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Tidak ada vaksin untuk mencegah infeksi CMV. Tindakan pencegahan,


seperti mencuci tangan, harus digunakan untuk mengurangi risiko infeksi CMV
selama kehamilan. Individu yang rentan harus menghindari berbagi makanan atau
minuman dengan anak-anak.

Komplikasi
CMV kongenital lebih mungkin pada infeksi primer diperoleh pada awal
kehamilan. Sekitar 5-15% bayi yang mengalami CMV kongenital adalah gejala
saat lahir. Manifestasi klinis termasuk hepatosplenomegali, kalsifikasi
intrakranial, ikterik, pertumbuhan terhambat, mikrosefali, korioretinitis, gangguan
pendengaran, trombositopenia, dan hepatitis. Yang paling parah dampak pada
bayi memiliki tingkat kematian sekitar 30%. - 80% dari korban memiliki
morbiditas yang serius. Dari 85-90% neonatus yang asimtomatik saat lahir, 1015% akan mengembangkan gangguan pendengaran, chorioretinitis, atau
kerusakan gigi.

Kesimpulan
-

Disebabkan oleh virus herpes DNA


Pencegahan: kebersihan pribadi yang ketat
Diagnosis: pengujian serologi pada orang dewasa, PCR dari cairan amnion
untuk diagnosis prenatal
Temuan sonografi antenatal: mikrosefali, ventrikulomegali, kalsifikasi
intrakranial, hydrops, pertumbuhan terhambat, placentomegaly, dan usus
echogenic

IV. HSV

Definisi

HSV adalah virus DNA yang mempunyai 2 subtipe yaitu HSV 1 dan HSV 2.
Infeksi herpes genital terutama disebabkan oleh HSV 2. Virus herpes simpleks tipe 1
sebagian besar terkait dengan penyakit orofacial, sedangkan virus herpes simpleks tipe 2
Biasanya terkait dengan infeksi perigenital.

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

19

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Epidemiologi

Di antara wanita dengan hasil test serologik menunjukkan kerentanan


terhadap infeksi HSV, insidens HSV 1 dan HSV 2 selama kehamilan
asimptomatik. Pada anak-anak berumur kurang dari 10 tahun, infeksi herpes sering
asimtomatik dan dengan type tersering adalah HSV-1 (80-90%). Analisis yang dilakukan
secara global telah menunjukkan adanya antibodi HSV-1 pada sekitar 90% dari individu
berumur 20-40 tahun. HSV-2 merupakan penyebab infeksi herpes genital yang paling
banyak (70-90%), meskipun studi terbaru menunjukkan peningkatan kejadian dapat
disebabkan oleh HSV-1 (10-30%).
HSV dapat menginfeksi janin dan menyebabkan kelainan. Seorang ibu
yang terinfeksi HSV dapat menularkan virus itu pada bayi baru lahir selama persalinan
per vaginam, terutama jika ibu memiliki infeksi aktif pada saat melahirkan. Namun, 60 80% dari infeksi HSV didapat oleh bayi yang baru lahir terjadi pada wanita yang tidak
memiliki gejala infeksi HSV atau riwayat infeksi HSV genital.

Etiologi
Kelompok virus herpes sebagian besar terdiri dari virus DNA. HSV-1

lebih

dominan pada lesi orofacial dan biasanya ditemukan di ganglia trigeminal,

sedangkan HSV-2 lebih dominan pada lesi genital dan paling sering ditemukan di
ganglia lumbosakral. Namun virus ini dapat menginfeksi kedua daerah orofacial dan
saluran genital melalui infeksi silang HSV-1 dan HSV-2 melalui kontak oral-genital.
Transmisi dapat terjadi tidak hanya saat gejala manifestasi HSV aktif,
tetapi juga dari pengeluaran virus dari kulit dalam keadaan asimptomatis. Secara umum,
gejala muncul 3-6 hari setelah kontak dengan virus, namun mungkin tidak muncul
sampai untuk satu bulan atau lebih setelah infeksi.
Manusia adalah reservoir alami dan tidak ada vektor yang terlibat dalam
transmisi. HSV ditularkan melalui kontak pribadi yang erat dan infeksi terjadi melalui
Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

20

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

inokulasi virus ke permukaan mukosa yang rentan (misalnya, oropharynx, serviks,


konjungtiva) atau melalui luka kecil di kulit. Virus ini mudah dilemahkan pada suhu
kamar dan pengeringan.

Patogenesis
Infeksi terjadi melalui kontak kulit secara langsung dengan orang yang

terinfeksi virus tersebut. Pada infeksi primer, kedua virus Herpeks simpleks , HSV 1 dan
HSV-2 bertahan di ganglia saraf sensoris . Virus kemudian akan mengalami masa laten,
dimana pada masa ini virus Herpes simpleks ini tidak menghasilkan protein virus, oleh
karena itu virus tidak dapat terdeteksi oleh mekanisme pertahanan tubuh host. Setelah
masa laten, virus bereplikasi disepanjang serabut saraf perifer dan dapat menyebabkan
infeksi berulang pada kulit atau mukosa.
Herpes simplex virus sangat

menular dan disebarkan langsung oleh

kontak dengan individu yang terinfeksi virus tersebut. Virus Herpes simpleks ini dapat
menembus epidermis atau mukosa dan bereplikasi di dalam sel epitel.

Tanda dan Gejala


Bila pada kehamilan timbul herpes genitalis, perlu mendapat perhatian

yang serius, karna melalui plasenta virus dapat sampai ke sirkulasi fetal serta dapat
menimbulkan kerusakan atau kematian pada janin. Infeksi neonatus mempunyai angka
mortalitas 60%, separuh dari yang hidup, menderita cacat neurologik atau kelainan pada
mata.
Kelainan

yang

timbul

pada

bayi

dapat

berupa

ensefalitis,

keratokonjungtivis, atau hepatitis; disamping itu dapat juga timbul lesi pada kulit.
Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

21

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Beberapa ahli kandungan mengambil sikap partus secara seksio Caesaria, bila pada saat
melahirkan sang ibu menderita infeksi ini.
Bila transmisi terjadi pada trimester I cenderung terjadi abortus;
sedangkan bila pada trimester II, terjadi prematuritas. Selain itu dapat terjadi transmisi
pada saat intrapartum. Jalur infeksi yang paling sering adalah penularan HSV bayi selama
pelahiran melalui kontak dengan lesi herpetik pada jalan lahir. Untuk menghindari
infeksi, dilakukan persalinan dengan seksio sesarea pada perempuan hamil yang memilik
herpes genital.
Infeksi herpes neonatus hampir selalu simtomatik. Angka mortalitas
keseluruhan pada penyakit yang tidak diobati adalah 50%. Bayi dengan herpes neonatus
terdiri dari tiga katagori penyakit : (1) lesi setempat di kulit, mata dan mulut; (2)
ensefalitis dengan atau tanpa terkenanya kulit setempat; (3) penyakit diseminata yang
mengenai banyak organ, termasuk sistem saraf pusat.

Pemeriksaan Penunjang
Tes kultur virus dilakukan dengan mengambil sampel cairan, dari luka
sedini mungkin, idealnya dalam 3 hari pertama manifestasi. Virus, jika ada, akan
bereproduksi dalam sampel cairan namun mungkin berlangsung selama 1 - 10 hari
untuk melakukannya. Jika infeksi parah, pengujian teknologi dapat mempersingkat
periode ini sampai 24 jam, tapi mempercepat jangka waktu selama tes ini mungkin
membuat hasil yang kurang akurat. Kultur virus sangat akurat jika lesi masih dalam
tahap blister jelas, tetapi tidak bekerja dengan baik untuk luka ulserasi tua, lesi
berulang, atau latency. Pada tahap ini virus mungkin tidak cukup aktif.

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

22

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Tes PCR yang jauh lebih akurat daripada kultur virus dan CDC
merekomendasikan tes ini untuk mendeteksi herpes dalam cairan serebrospinal ketika
mendiagnosa herpes ensefalitis. PCR dapat membuat banyak salinan DNA virus
sehingga bahkan sejumlah kecil DNA dalam sampel dapat dideteksi.
Tes serologi dapat mengidentifikasi antibodi yang spesifik untuk virus dan
jenis HSV 1 atau HSV 2. Ketika virus herpes menginfeksi seseorang, sistem
kekebalan tubuh tersebut menghasilkan antibodi spesifik untuk melawan infeksi.
Adanya antibody terhadap herpes, juga menunjukkan bahwa seseorang adalah
pembawa virus dan mungkin mengirimkan kepada orang lain. Pemeriksaan serologi
yang paling akurat bila diberikan 12 16 minggu setelah terpapar virus. Tes serologi
herpes terutama dianjurkan untuk:
Orang yang memiliki gejala genital berulang tapi tidak ada kultur virus negatif.
Konfirmasi infeksi pada orang yang memiliki gejala yang terlihat herpes genital.
Menentukan jika pasangan seseorang didiagnosa menderita herpes genital.
Orang-orang yang memiliki banyak pasangan seks dan yang perlu diuji untuk
berbagai jenis PMS (Penyakit Menular Seksual).

Pemeriksaan
Test yang digunakan untuk mendeteksi HSV dibagi menjadi 2 macam
yaitu teknik deteksi virus dan teknik deteksi antibodi. Teknik test virus DNA yang
paling utama adalah kultur virus dan deteksi antigen HSV dengan PCR. Teknik
deteksi antibodi termasuk penggunaan test serologik untuk test kehadiran antibodi
untuk HSV 1 atau HSV 2. Pasien dengan riwayat herpes seharusnya
memeriksakan perineum untuk mencari lesi karena resiko transmisi vertical HSV
ke janin. Jika lesi ditemukan pada saat pemeriksaan, pasien yang sedang
mengandung harus dilakukan SC untuk melahirkan anaknya. Pengobatan antiviral
dengan acyclovir dan valacyclovir oral untuk wanita hamil berguna untuk

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

23

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

mengurangi durasi dan tingkat keparahan dari gejala. Pada pasien dengan gejala
yang sudah parah, pengobatan antivirus secara oral dapat diperpanjang lebih dari
10 hari jika lesi tidak secara lengkap disembuhkan pada saat itu. Acyclovir juga
bisa diberikan secara IV pada wanita dengan infeksi HSV genital yang berat.
Wanita dengan riwayat infeksi HSV genital tanpa terjangkit selama kehamilan
lebih controversial, mayoritas dokter merekomendasikan profilaksis acyclovir
melewati 36 bulan usia kehamilan. Infeksi herpes genital primer selama kehanilan
merupakan resiko tinggi untuk transmisi perinatal (fetal dan neonatal) daripada
infeksi rekuren. HSV bisa menyebabkan infeksi berat pada neonatus. Neonatal
herpes biasanya didapat selama periode intrapartum melalui paparan virus pada
traktus genital, meskipun jarang infeksi in utero dan dan infeksi postnatal bisa
terjadi.

Diagnosis
Diagnosis pada infeksi HSV didasarkan pada kehadiran klinis sendiri yang
mempunyai sensitivitas 40% dan spesifisitas 99%. Dalam kebanyakan kasus,
diagnosis didasarkan pada karakteristik tampilan klinis lesi. Ulserasi herpes dapat
menyerupai ulserasi kulit dengan etiologi lainnya. Infeksi mukosa HSV juga
dapat hadir sebagai uretritis atau faringitis tanpa lesi kulit. Tanda-tanda dan
simptom yang berhubungan dengan HSV-II dapat sangat berbeda-beda. Tes darah
untuk mendeteksi infeksi HSV-I atau HSV-II, meskipun hasil-hasilnya tidak selalu
jelas. Kultur dikerjakan dengan kerokan untuk memperoleh material yang akan
dipelajari dari luka yang dicurigai sebagai herpes.

Penatalaksanaan
Edukasi
Pasien dengan herpes genital harus dinasehati untuk menghindari
hubungan seksual selama gejala muncul dan selama 1 sampai 2 hari setelahnya
dan menggunakan kondom.
Agen Antiviral

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

24

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Pengobatan dapat mengurangi simptom, mengurangi nyeri dan ketidak


nyamanan, serta dapat mempercepat waktu penyembuhan. Tiga agen oral yang
akhir-akhir ini diresepkan, yaitu Acyclovir, Famciclovir, dan Valacyclovir. Ketiga
obat ini mencegah multiplikasi virus dan memperpendek lama erupsi. Pengobatan
biasanya peroral dan pada kasus berat biasanya diberikan secara intravena adalah
lebih efektif. Pengobatan hanya untuk menurunkan durasi perjangkitan.
Terapi antivirus dengan acyclovir, famciclovir, valacyclovir telah
digunakan untuk pengobatan first episode herpes genital pada pasien tidak hamil.
Sediaan oral atau parenteral menipiskan klinis infeksi dan durasi pelepasan virus.
Acyclovir tampaknya aman untuk digunakan pada wanita hamil.
Wanita dengan wabah primer selama kehamilan dapat diberikan terapi
antivirus untuk melemahkan dan mengurangi durasi gejala dan pelepasan virus.
Wanita dengan koinfeksi HIV mungkin memerlukan durasi yang lebih lama
pengobatan. Mereka dengan HSV berat atau disebarluaskan diberikan IV
asiklovir, 5 sampai 10 mg / kg, setiap 8 jam selama 2 sampai 7 hari sampai klinis
membaik. Ini diikuti dengan terapi antiviral oral untuk menyelesaikan setidaknya
10 hari dari total terapi.

BAB III
KESIMPULAN

Ibu hamil dengan janin yang dikandungnya sangat peka terhadap infeksi dan
penyakit menular. Beberapa di antaranya meskipun tidak mengancam nyawa ibu, tetapi
dapat menimbulkan dampak pada janin dengan akibat antara lain abortus, pertumbuhan
janin terhambat, bayi mati dalam kandungan, serta cacat bawaan. Kebanyakan penyakit
infeksi diperparah dengan terjadinya kehamilan. Dan ada pula Penyakit yang nampaknya
tidak terlalu mengancam jiwa ibu hamil bahkan tidak nampak gejala tetapi bisa
membahayakan terhadap janin.
Banyak penyakit infeksi intrauterin maupun yang didapat pada masa perinatal
yang berakibat sangat berat pada janin maupun bayi, bahkan mengakibatkan kematian
Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

25

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

sehingga diperlukan diagnosa yang cepat dan tindakan pengobatan serta pencegahan
dengan vaksinasi maupun hubungan seksual yang sehat dan baik yang dapat dilakukan
oleh wanita hamil dan suami sehingga diharapkan menurunkan angka kematian ibu
maupun bayi.

BAB IV
DAFTAR PUSTAKA
1.

Klauser Chad K and Saltzman Daniel H. Current Diagnosis and Treatment Obstetric and

2.

Gynecology, 11th edition. USA : The McGraw-Hill ; 2013


Cunningham, F. Gary. Kenneth J, et al. William Obstetric. 24 th edition. USA : The

3.

McGraw-Hill ; 2014
Current. Diagnosis & Treatment Obstretics and Gynecology, 11th edition, Lange medical ebooks Mc Graw Hill. United States: 2013.

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

26

Mini Referat TORCH


(406138104)

Maria Dinarty

Universitas Tarumanagara
Kepaniteraan Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan
Periode 24 November 2014 31 Januari 2015

27