Anda di halaman 1dari 19

BAB I

PENDAHULUAN
Seluruh aktivitas manusia dilakukan dengan menggerakkan anggota tubuh.
Gerakkan ini dapat dilakukan bila keadaan tulang, otot, persendian maupun
sistem- sistem lain tidak mengalami gangguan. Kelainan pada persendian dimana
terjadi pergeseran letak sendi akan menimbulkan masalah yang dapat
menyebabkan seseorang terganggu aktifitasnya.1
Frozen shoulder merupakan kondisi yang dikarakterisasi oleh hilangnya
kemampuan gerak aktif dan pasif sendi glenohumeral secara progresif akibat
kontraktur sendi.2 Dapat merupakan akibat dari trauma ringan, namun kebanyakan
tidak diketahui penyebabnya.3 Dengan insiden sekitar 2% pada populasi umum,
lebih sering pada wanita, dengan umur antara 40-60 tahun.2
Nyeri dan kaku yang timbul bukan merupakan gejala arthritis, namun
merupakan proses patologi struktur periarticular, dapat pula timbul sebagai nyeri
perlahan sekitar insersio deltoid.2
Dalam kondisi ini, gejala nyeri dan kaku pada penderita mengakibatkan
gangguan tidur, keterbatasan gerak sendi yang berdampak pada terbatasnya
aktivitas sehari-hari seperti memakai pakaian, menyisir rambut, atau meletakkan
sesuatu ke dalam lemari.3
Teknik mobilisasi pada permukaan ventral, dorsal dan inferior sendi glenohumeral merupakan terapi yang sering diberikan oleh fisioterapis dalam intervensi
keterbatasan lingkup gerak sendi. Selain itu beberapa modalitas rehabilitasi medik
digunakan dalam terapi frozen shoulder.2

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
DEFINISI
Frozen

shoulder,

atau

capsulitis

adhesiva

merupakan

kondisi

mengakibatkan bahu menjadi nyeri dan kaku, yang dikarakterisasi oleh hilangnya
kemampuan gerak aktif dan pasif sendi glenohumeral secara progresif.2,4
ANATOMI FUNGSIONAL
Gerakan bahu secara normal merupakan hasil gerak yang kompleks dari
sendi

yang

terpisah:

glenohumeral,

skapulothorakal,

sternoklavikular,

suprahumeral, akromioklavikular, costosternal, costovertebral.5-7


Sendi bahu merupakan salah satu sendi yang paling mobil dan serba guna
karena lingkup gerak sendi yang sangat luas, sehingga berperan penting dalam
aktivitas kehidupan sehari-hari. Gerakan pada sendi bahu: fleksi (180 o), ekstensi
(60o), abduksi (180o), adduksi (45o), endorotasi (90o), eksorotasi (90o).5-7
Sendi bahu mempunyai gerakan yang paling luas diantara sendi-sendi lain.
Dua pertiga bagian gerak ini dilakukan oleh sendi glenohumeral dan sepertiga
lainnya oleh skapulotorasik. Karena itu untuk mencapai gerak lengan yang penuh
sampai diatas kepala diperlukan sendi yang tidak ada gangguan. 5-7
Gerakan lain yang penting adalah gerakan rotasi internal dan rotasi
eksternal. Gerakan rotasi internal dan eksternal merupakan gerakan gelang bahu
dimana tangan dapat mencapai bagian punggung/ belakang kepala. Kedua gerakan
ini sangat penting untuk dapat melakukan aktivitas memakai baju, dan menyisir. 57

ETIOLOGI
Etiologi frozen shoulder belum diketahui secara pasti. frozen shoulder
diklasifikasikan sebagai Primer frozen shoulder bila terjadi secara spontan, dan
Sekunder frozen shoulder bila merupakan dampak dari trauma. Primer frozen
shoulder merupakan kasus idiopatik yang belum dapat dimengerti. Pada primer
frozen shoulder stimulus yang tidak diketahui mengakibatkan perubahan histologi
di kapsul sendi yang berbeda substansi yang diproduksi pada keadaan
2

immobilisasi dan degeneratif. Meskipun stimulus tunggal tidak dapat di


identifikasi, namun kombinasi antara host dan faktor ekstrinsik dapat memicu
terjadinya frozen shoulder. Faktor umur dengan insidensi terbanyak yakni antara
40-60 tahun lebih mudah mengalami frozen shoulder bila dikombinasi dengan
faktor ekstrinsik seperti trauma, immobilisasi, penyakit tertentu dan kesalahan
penggunaan anggota tubuh.8
Sekunder frozen shoulder sering didahului oleh adanya keterlibatan SSP,
immobilisasi ekstermitas atas, trauma pada lengan, infeksi atau keganasan pada
paru-paru, infark myocard, cervical disk disease, Rheumatoid Arthritis, atau
Diabetes Melitus.8
PATOLOGI
Volume intra-articular sendi gleno-humeral berkisar 15-35cc dan pada
Frozen Shoulder berkurang menjadi 5-6cc. Hal tersebut menggambarkan adanya
proses inflamasi kronik (capsulitis). Pada investigasi histologi didapatkan adanya
proliferasi fibroblast dan myofibroblast di ligamen coracohumeral. Secara
keseluruhan abnormalitas yang terjadi pada Frozen Shoulder meliputi penebalan
dan fibrosis interval rotator, pembentukan jaringan ikat (scar) subskapula,
neovaskularisasi, peningkatan konsentrasi sitokin, kontraksi kapsul anterior dan
inferior, penurunan volume sendi,kontraksi dan fibrosis ligamen coracohumeral,
proliferasi fibroblas dan myofibroblast, dan proses inflamasi.9
GAMBARAN KLINIS
Gambaran klinis frozen shoulder dibagi dalam 3 tahapan, yaitu :5
a. Pain ( freezing )
Ditandai dengan adanya nyeri hebat bahkan saat istirahat, gerak sendi bahu
menjadi terbatas selama 2-3 minggu dan masa akut ini berakhir sampai 10
-36 minggu.
b. Stiffness ( frozen )
Ditandai dengan rasa nyeri saat bergerak, kekakuan atau perlengketan
yang nyata dan keterbatasan gerak dari glenohumeral yang diikuti oleh
keterbatasan gerak skapula. Fase ini berakhir 4-12 bulan.
3

c. Recovery (thawing)
Pada fase ini tidak ditemukan adanya rasa nyeri dan tidak ada synovitis
tetapi terdapat keterbatasan gerak karena perlengketan yang nyata. Fase ini
berakhir selama 6-24 bulan atau lebih.
DIAGNOSIS
ANAMNESIS
Nyeri merupakan kelainan tersering yang didapatkan pada penderita
frozen shoulder. Kebanyakan pasien menggambarkan adanya nyeri akut yang
terjadi selama minggu-minggu pertama, atau bulan pertama. Tidak seperti nyeri
yang berkaitan dengan kelainan muskuloskeletal yang lain, nyeri pada frozen
shoulder dialami selama aktivitas dan beristirahat. Pasien sering mengeluh
adanya nyeri di malam hari yang menjadikannya mengalami gangguan tidur.8
Nyeri terdistribusi di daerah deltoid, dan kadang menjalar mengikuti
dermatom C5. Beberapa penderita mengeluhkan

adanya nyeri di daerah

punggung dan leher, gejala tersebut dapat merupakan kompensasi adanya


penggunaan berlebihan (overuse) dari otot-otot sekitar bahu, seperti m.trapezius.8
Kerterbatasan gerak sendi merupakan gejala yang menyebabkan penderita
berobat ke paramedis. Pasien dapat kesulitan menggunakan pakaian, atau
menyentuh daerah belakang kepala (menyisir rambut, atau menggunakan
shampo).8
PEMERIKSAAN FISIK
Gerak aktif maupun pasif dari sendi glenohumeral terbatas oleh adanya
nyeri. Pada gerak pasif keterbatasan lebih terlihat pada rotasi eksternal daripada
rotasi internal. Pada restriksi maksimal capsular sendi, kemampuan sendi
glenohumeral < 80 pada rotasi eksternal, dan < 70 pada rotasi internal. Dapat
pula ditemukan spasme otot, dan disuse atrofi.8
Frozen shoulder merupakan gangguan pada kapsul sendi, maka gerakan
aktif maupun pasif terbatas dan nyeri. Nyeri dapat menjalar ke leher lengan atas
dan punggung, perlu dilihat faktor pencetus timbulnya nyeri. Gerakan pasif dan
4

aktif terbatas, pertama-tama pada gerakan elevasi dan rotasi internal lengan, tetapi
kemudian untuk semua gerakan sendi bahu. 5
Tes Appley scratch merupakan tes tercepat untuk mengevaluasi lingkup
gerak sendi aktif pasien. Pasien diminta menggaruk daerah angulus medialis
skapula dengan tangan sisi kontralateral melewati belakang kepala (gambar 1).
Pada frozen shoulder pasien tidak dapat melakukan gerakan ini. Bila sendi dapat
bergerak penuh pada bidang geraknya secara pasif, tetapi terbatas pada gerak
aktif, maka kemungkinan kelemahan otot bahu sebagai penyebab keterbatasan.5
Nyeri akan bertambah pada penekanan dari tendon yang membentuk
muskulotendineus rotator cuff. Bila gangguan berkelanjutan akan terlihat bahu
yang terkena reliefnya mendatar, bahkan kempis, karena atrofi otot deltoid,
supraspinatus dan otot rotator cuff lainnya.5

Gambar 1: Tes Appley scracth

PEMERIKSAAN PENUNJANG
Selain dibutuhkan pemeriksaan fisik, dalam mendiagnosa suatu penyakit
juga dibutuhkan suatu pemeriksaan penunjang. Pemeriksaan penujang dilakukan
sesuai dengan masing penyakit. Pada penyakit frozen shoulder pemeriksaan
penunjang

yang

dilakukan

yaitu

pemeriksaan

radiologi

(x-ray

untuk

menyingkirkan arhritis , tumor dan deporit kalsium) dan pemeriksaan MRI atau
arthrogram (dilakukan bila tidak ada perbaikan dalam waktu 6-12 minggu).10
PENATALAKSANAAN
MEDIKAMENTOSA
5

Untuk mengurangi rasa nyeri diberikan analgesik dan obat anti inflamasi
non steroid. Pemakaian relaksan otot bertujuan untuk mengurangi kekakuan dan
nyeri dengan menghilangkan spasme otot. Beberapa penulis menganjurkan
pemberian suntikan kortikosteroid ditambah anestesi lokal pada rotator cuff dan
intra artikuler untuk menghilangkan nyeri secara cepat. Harus diperhatikan
kemungkinan ruptur dari tendon pada penyuntikan tersebut, maka penyuntikan
tidak boleh lebih dari 2 kali dalam 1 tahun. Dasar penggunaan kortikosteroid pada
frozen shoulder dikaitkan dengan kemampuan mengurangi edema atau inflamasi
saraf.5
PENANGANAN FISIOTERAPI
Terapi dingin
Modalitas terapi ini biasanya untuk nyeri yang disebabkan oleh cedera
muskuloskeletal akut. Demikian pula pada nyeri akut frozen shoulder lebih baik
diberikan terapi dingin.5,11
Efek terapi ini diantaranya mengurangi spasme otot dan spastisitas,
mengurangi maupun membebaskan rasa nyeri, mengurangi edema dan aktivitas
enzim destruktif (kolagenase) pada radang sendi. Pemberian terapi dingin pada
peradangan sendi kronis menunjukkan adanya perbaikan klinis dalam hal
pengurangan nyeri. 5,11
Adapun cara dan lama pemberian terapi dingin adalah sebagai berikut: 5,11
o Kompres dingin
Teknik: masukkan potongan potongan es kedalam kantongan yang tidak tembus
air lalu kompreskan pada bagian yang dimaksud. Lama: 20 menit, dapat diulang
dengan jarak waktu 10 menit.
o Masase es
Teknik: dengan menggosokkan es secara langsung atau es yang telah dibungkus.
Lama: 5-7 menit. Frekuensi dapat berulang kali dengan jarak waktu 10 menit.
Terapi panas
Efek terapi dari pemberian panas lokal, baik dangkal maupun dalam,
terjadi oleh adanya produksi atau perpindahan panas. Pada umumnya reaksi
fisiologis yang dapat diterima sebagai dasar aplikasi terapi panas adalah bahwa
panas akan meningkatkan viskoelastik jaringan kolagen dan mengurangi

kekakuan sendi. Panas mengurangi rasa nyeri dengan jalan meningkatkan nilai
ambang nyeri serabut-serabut saraf. Efek lain adalah memperbaiki spasme otot,
meningkatkan aliran darah, membantu resolusi infiltrat radang, edema dan efek
eksudasi. 5,11
Beberapa penulis menganjurkan pemanasan dilakukan bersamaan dengan
peregangan, dimana efek pemanasan meningkatkan sirkulasi bermanfaat sebagai
analgesik. Terapi panas dangkal menghasilkan panas yang tertinggi pada
permukaan tubuh namun penetrasinya kedalam jaringan hanya beberapa
milimeter. Pada terapi panas dalam, panas diproduksi secara konversi dari energi
listrik atau suara ke energi panas didalam jaringan tubuh. Panas yang terjadi
masuk kejaringan tubuh yang lebih dalam, tidak hanya sampai jaringan dibawah
kulit (subkutan). Golongan ini yang sering disebut diatermi, terdiri dari: 5,11
o Diatermi gelombang pendek (short wave diathermy=SWD)
o Diatermi gelombang mikro (microwave diathermy=MWD)
o Diatermi ultrasound (utrasound diathermy=USD)
Pada frozen shoulder, modalitas yang sering digunakan adalah (US) yang
merupakan gelombang suara dengan frekuensi diatas 17.000 Hz dengan daya
tembus yang paling dalam diantara diatermi yang lain. Gelombang suara ini selain
memberikan efek panas/ termal, juga ada efek nontermal/ mekanik/ mikromasase,
oleh karena itu banyak digunakan pada kasus perlekatan jaringan. Frekuensi yang
dipakai untuk terapi 0,8 dan 1 MHz. Dosis terapi 0,5-4 watt/cm2, lama pemberian
5-10 menit, diberikan setiap hari atau 2 hari sekali. US memerlukan media sebagai
penghantarannya dan tidak bisa melalui daerah hampa udara. Menurut penelitian,
medium kontak yang paling ideal adalah gel. 5,11
Efek US pada frozen shoulder :
o
o
o
o
o

Meningkatkan aliran darah


Meningkatkan metabolisme jaringan
Mengurangi spasme otot
Mengurangi perlekatan jaringan
Meningkatkan ekstensibilitas jaringan.
Modalitas lain yang digunakan adalah short wave diathermy. Disini

digunakan arus listrik dengan frekuensi tinggi dengan panjang gelombang 11 m


yang diubah menjadi panas sewaktu melewati jaringan. Pada umumnya
7

pemanasan ini paling banyak diserap jaringan dibawah kulit dan otot yang terletak
dipermukaan. 5,11

ELEKTROSTIMULASI: TENS (Transcutaneus Electrical Nerve Stimulation)


Modalitas terapi fisik ini dapat dipergunakan untuk nyeri akut maupun
nyeri kronis, dan sering digunakan untuk meredakan nyeri pada frozen shoulder.
Untuk peletakan elektroda dan pemilihan parameter perangsangan sampai
sekarang masih lebih banyak bersifat seni dan subyektif. Namun peletakan
elektrode harus tetap berdasarkan pengetahuan akan dasar-dasar anatomi dan
fisiologi. Letak elektroda yang biasa dipilih yaitu: daerah paling nyeri, dermatom
saraf tepi, motor point, trigger point, titik akupuntur. 5,11
Stimulasi dapat juga disertai dengan latihan. Misalnya keterbatasan gerak
abduksi, elektrode aktif (negatif) ditempatkan pada tepi depan aksila dan elektroda
kedua diletakkan pada bahu atau diatas otot deltoid penderita. Pasien berdiri
disamping sebuah dinding dan diminta meletakkan jari-jarinya pada permukaan
dinding. Pada saat stimulasi, jari-jari tangan pasien diminta untuk berjalan ke atas
di dinding tersebut. Lama pemberian stimulasi bervariasi dari 30 menit sampai
beberapa jam dan dapat dilakukan sendiri oleh penderita. Angka keberhasilan
untuk menghilangkan nyeri bervariasi dari 25% sampai 80-95%.5,11
LATIHAN
Merupakan bagian yang terpenting dari terapi frozen shoulder. Pada
awalnya latihan gerak dilakukan secara pasif terutama bila rasa nyeri begitu berat.
Setelah nyeri berkurang latihan dapat dimulai dengan aktif dibantu. Rasa nyeri
yang timbul pada waktu sendi digerakkan baik secara pasif maupun aktif
menentukan saat dimulainya latihan gerak. Bila selama latihan pasif timbul rasa
nyeri sebelum akhir pergerakan sendi diduga masih fase akut sehingga latihan
gerakan aktif tidak diperbolehkan. Bila rasa nyeri terdapat pada akhir gerakan
yang terbatas, berarti masa akut sudah berkurang dan latihan secara aktif boleh
dilakukan. Pada latihan gerak yang menimbulkan/ menambah rasa nyeri, maka
latihan harus ditunda karena rasa nyeri yang ditimbulkan akan menurunkan
lingkup gerak sendi. Tetapi bila gerakan pada latihan tidak menambah rasa nyeri
maka kemungkinan besar terapi latihan gerak akan berhasil dengan baik. Latihan
gerak dengan menggunakan alat seperti shoulder wheel , over head pulleys, finger

ladder, dan tongkat (stick exercise) merupakan terapi standar untuk penderita
frozen shoulder. 5,11
Latihan Codman (Pendulum)
Gravitasi menyebabkan traksi pada sendi dan tendon dari otot lengan.
Codman memperkenalkan latihan untuk sendi bahu dengan menggunakan
gravitasi. Bila penderita melakukan gerak abduksi pada saat berdiri tegak akan
timbul rasa nyeri hebat. Tetapi bila dilakukan dengan pengaruh dari gravitasi dan
otot supraspinatus relaksasi maka gerakan tersebut terjadi tanpa disertai rasa nyeri.
Pada pergerakan pendulum penderita membungkuk kedepan, lengan yang terkena
tergantung bebas tanpa atau dengan beban.5,11
Tubuh dapat ditopang dengan meletakkan lengan satunya diatas meja atau
bangku, lengan digerakkan ke depan dan ke belakang pada bidang sagital (fleksiekstensi)(gambar 2). Makin lama makin jauh gerakannya, kemudian gerakan
kesamping, dilanjutkan gerakan lingkar (sirkuler) searah maupun berlawanan arah
dengan jarum jam. Pemberian beban pada latihan pendulum akan menyebabkan
otot memanjang dan dapat menimbulkan relaksasi pada otot bahu. 5,11

Gambar 2: Latihan Pendulum


Latihan dengan menggunakan tongkat
Latihan dengan tongkat dapat berupa gerakan fleksi, abduksi, adduksi, dan
rotasi. Gerakan dapat dilakukan dalam posisi berdiri, duduk ataupun berbaring.
Cara latihan tongkat dipegang dengan kedua tangan di depan tubuh. Untuk fleksi
bahu posisi tongkat seperti pada gambar 3(7a) dan 3(7b). Untuk horizontal
abduksi dan adduksi, tongkat diangkat sampai sendi bahu fleksi 90 o. Siku tetap
ekstensi, tangan yang sehat dipakai untuk mendorong sisi yang sakit selebar
mungkin secara perlahan-lahan. Dengan tongkat diletakkan dibelakang punggung
dapat dilaksanakan rotasi eksternal atau rotasi internal (gambar 3.7c). Pada saat
terasa peregangan, posisi dipertahankan selama 3 hitungan, dan peregangan dapat
diulang 3 sampai 5 kali. 5,11

Gambar 3 : stick exercise


Latihan finger ladder
Finger ladder adalah alat bantu yang dapat memberikan bantuan secara
obyektif sehingga penderita mempunyai motivasi yang kuat untuk melakukan
latihan lingkup gerak sendi dengan penuh. Perlu diperhatikan agar penderita
berlatih dengan posisi yang benar, jangan sampai penderita memiringkan
tubuhnya, berjinjit maupun melakukan elevasi kepala. Gerakan yang dapat
dilakukan adalah fleksi dan abduksi. Penderita berdiri menghadap dinding dengan
ujung jari-jari tangan sisi yang terkena menyentuh dinding. Lengan bergerak
keatas dengan menggerakkan jari-jari tersebut (untuk fleksi bahu). Untuk gerakan
abduksi dikerjakan dengan samping badan menghadap dinding (gambar 4). 5,11

10

Gambar 4: Latihan dengan finger ladder


Latihan dengan over head pulleys (katrol)
Bila diajarkan dengan benar, sistem katrol sangat efektif untuk membantu
mencapai lingkup gerak sendi bahu dengan penuh. Peralatan: dua buah katrol
digantungkan pada tiang dengan seutas tali dihubungkan dengan kedua katrol
tersebut. Kedua ujung tali diberi alat agar tangan dapat menggenggam dengan
baik. Posisi penderita bisa duduk, berdiri atau berbaring terlentang dengan bahu
terletak dibawah katrol tersebut. Dengan menarik tali pada salah satu tali yang lain
akan terangkat. Sendi siku diusahakan tetap dalam posisi ekstensi dan penderita
tidak boleh mengangkat bahu maupun mengangkat tubuh. Gerakan dilakukan
perlahan-lahan (gambar 5). 5,11

Gambar 5: Latihan dengan overhead pulley (katrol)


Latihan dengan shoulder wheel
Dengan instruksi yang benar shoulder whell dapat digunakan untuk
memberi motivasi pada penderita untuk melakukan latihan lingkup gerak sendi
bahu secara aktif. Cara penggunaan alat: penderita berdiri sedemikian rupa
sehingga aksis dari sendi bahu sama dengan aksis roda pemutar sehingga gerak
lengan sesuai dengan gerak putaran roda. Penderita tidak diharuskan
menggerakkan roda secara penuh, tetapi gerakan hanya dilakukan sebesar
kemampuan gerakan sendi bahunya. Harus pula diperhatikan pada waktu
melakukan gerakan endorotasi maupun eksorotasi bahu dalam posisi abduksi 90 o
dan siku fleksi 90o (gambar 6 ). Dengan meletakkan siku pada aksis roda maka
gerakan dapat dilakukan sampai pada keterbatasan lingkup gerak sendi. 5,11

11

Gambar 6: Latihan dengan shoulder wheel

BAB III
LAPORAN KASUS
1. IDENTITAS PENDERITA
Nama
: Ny. ES
Umur
: 60 tahun
Jenis kelamin
: Perempuan
Pekerjaan
: Pensiunan
Alamat
: Kleak Lingkungan V
Tanggal Pemeriksaan
: 10 Maret 2015
2. ANAMNESIS
A. Keluhan Utama
Nyeri dan keterbatasan gerak bahu kiri.
B. Riwayat Penyakit Sekarang

12

Nyeri dan keterbatasan gerak pada bahu kiri dialami oleh penderita sejak
3 minggu yang lalu. Nyeri dirasakan seperti ditusuk-tusuk dan hilang
timbul. Riwayat kaku pada bahu di pagi hari (-). Nyeri timbul atau
bertambah terutama saat penderita menggerakkan bahunya seperti saat
memakai kaos, mengancingkan pakaian dalam (BH), menyisir rambut, dan
mencebok. Nyeri menjalar (-). Nyeri berkurang saat tidak menggerakkan
bahunya. Riwayat trauma (-).
C. Riwayat Penyakit Dahulu
- Hipertensi (+) sejak 3 tahun lalu, terkontrol dengan obat amlodipine
-

5mg
Kolestrol (+) sejak 3 tahun lalu
Asam urat (+) sedang mengonsumsi alopurinol
DM (-)
Riwayat trauma (-)

D. Riwayat penyakit keluarga


Hanya penderita yang sakit seperti ini.
E. Riwayat kebiasaan
Sehari-hari beraktivitas dengan tangan kanan. Penderita terbiasa
mengangkat benda berat seperti ember yang berisi air saat mencuci
pakaian 3 kali dalam 1 minggu. Penderita aktif sebagai pemain voli
sebelum pensiun.
F. Riwayat Sosial Ekonomi
Penderita merupakan pensiunan guru. Tinggal bersama suami di rumah
permanen, 1 lantai, sedangkan anak-anak telah tinggal terpisah. Toilet
berada di dalam kamar tidur, jarak 5 meter dari tempat tidur, pakai WC
jongkok. Penerangan bersumber dari PLN dan sumber air bersih. Biaya
pengobatan di tanggung oleh BPJS.
G. Riwayat Psikologi
Penderita merasa cemas dengan nyeri yang dialami karena menganggu
aktivitas sehari-hari.
3. PEMERIKSAAN FISIK
Keadaan umum
Derajat kesadaran
Glassgow Coma Scale (GCS)
Tanda Vital :

: Baik
: Kompos mentis
: Eye4 Motoric6 Verbal5

13

Tekanan darah
Nadi
Respirasi
Suhu
Status generalis:
Kepala
Mata
Leher
Thoraks
Bentuk
Cor
Pulmo
Abdomen
Inspeksi
Palpasi
Perkusi
Auskultasi
Ekstremitas
Status Lokalis
- Regio
- Inspeksi
- Palpasi
-

: 110/70 mmHg
: 84x/menit, regular, isi cukup
: 18x/menit
: 36,5 C
: konjungtiva anemis (-/-), sklera ikterik (-/-)
: Pembesaran KGB leher tidak ada
: simetris, retraksi (-)
: BJ I-II intensitas normal, regular, bising (-)
: Rhonki (-/-), Wheezing (-/-)
: Dinding perut datar
: Lemas, turgor kembali cepat, hepar dan lien tidak teraba
: Timpani
: Peristaltik usus (+) normal
: Akral hangat, Oedem (-)
: Shoulder sinistra :
: merah (-), udem (-), deformitas (-)
: nyeri tekan (+) regio trapezius bagian atas, supra &

infraspinatus, panas (-), krepitasi (-/-)


Movement
: nyeri gerak (+)
Nilai Visual Analog Scale (VAS)

10

(dengan analgetik)

14

Status Motorik:
Ekstremitas Superior

Ekstremitas Inferior

Dekstra

Sinistra

Dekstra

Sinistra

Gerakan

Normal

Normal

Normal

Kekuatan Otot

5/5/5/5

sde/5/5/5

5/5/5/5

5/5/5/5

Tonus Otot

Normal

Normal

Normal

Normal

Refleks Fisiologis

Normal

Normal

Normal

Normal

Refleks Patologis

Sensibilitas

Normal

Normal

Normal

Normal

Proprioseptif

Normal

Normal

Normal

Normal

Protopatik

Normal

Normal

Normal

Normal

Lingkup Gerak Sendi (LGS) bahu

Ekstensi Fleksi
Abduksi Adduksi
Rotasi
Eksternal
internal

Dextra
Aktif
Pasif

Aktif

Sinistra
Pasif

Normal

45 - 0 -180

40-0-110

40-0-120

180-0-45

100-0-45

110-0-45

60-0-180
180-0-45
90-0-90

90-0-90

70-0-55

75-0-60

Tes Provokasi:

15

Jenis pemeriksaan
Appley Scratch test
Appley Scarf test
Lift off test
Yergason test
Mosley test
Empty Can test

Dekstra
-

Sinistra
+
+
-

4. RESUME
Seorang pasien perempuan, 60 tahun, datang ke poliklinik rehabilitasi
medik dengan keluhan utama nyeri dan keterbatasan gerak pada bahu kiri
sejak 3 minggu yang lalu, seperti ditusuk-tusuk dan hilang timbul. Nyeri
timbul terutama saat penderita menggerakkan bahunya seperti saat memakai
baju, mengancingkan celana dan pakaian dalam (BH), menyisir rambut, dan
mencebok. Nyeri berkurang saat penderita tidak menggunakan bahunya. Pada
pemeriksaan fisik, tanda vital : TD: 110/70 mmHg , N:84 x/menit , SB: 36,5
C, P: 16 x/menit. Pada pemeriksaan status lokalis ditemukan nyeri tekan
regio trapezius bagian atas, infra dan supraspinatus. Pemeriksaan LGS bahu
sinistra keterbatasan gerakan fleksi, ekstensi, abduksi, ekstenal dan internal
rotasi. Pada test provokasi didapatkan hasil yang positif pada appley scratch
test dan lift off test.
5. DIAGNOSIS KERJA
Diagnosis Klinis
Diagnosis Etiologis
Diagnosis Topis
Diagnosis Fungsional

Impairment

Disabilitas
grooming, toileting.

Handicap

: frozen shoulder sinistra


: suspect overuse injury, proses degeneratif
: sendi glenohumeral sinistra
: nyeri dan keterbatasan gerak bahu sinistra
: gangguan AKS
seperti dressing, feeding,
:-

6. PROBLEM REHABILITASI MEDIK


a. Nyeri pada bahu kiri dengan VAS 4
b. Keterbatasan LGS pada bahu sinistra
c. Gangguan AKS (toileting, feeding, dressing, grooming)
d. Kecemasan akan sakit yang dialami
7. PENATALAKSANAAN
a. Medikamentosa : Analgetik, AINS ( Anti-Inflamasi Non Steroid):

16

b. Rehabilitasi Medik
Fisioterapi
Evaluasi :
- Nyeri pada bahu kanan dengan VAS 4
- Keterbatasan LGS pada bahusinistra
- Gangguan AKS (toileting, grooming, feeding, dressing)
Program:
- Ultra Sound Diathermy (USD) glenohumeral sinistra
- Latihan LGS aktif sendi bahu sinistra (sampai batas nyeri)
Okupasi Terapi
Evaluasi :
- Keterbatasan LGS sendi bahu kiri
- Gangguan AKS
Program :
- Latihan AKS dengan aktivitas dan keterampilan
Ortotik dan Prostetik
Evaluasi :
- Nyeri pada bahu kanan dengan VAS 4
- Keterbatasan LGS pada bahusinistra
- Gangguan AKS (toileting, grooming, feeding, dressing)
Program:
- Saat ini tidak diperlukan
Sosial Medik
Evaluasi :
- Penderita adalah seorang pensiunan guru, dan ibu rumah tangga. Sebelum
sakit penderita biasanya dapat melakukan pekerjaan rumah tangga secara
mandiri. Namun karena nyeri dan keterbatasan gerak AKS, pekerjaan
rumah tangga tidak dapat dilakukan. Keadaan ekonomi penderita masih
cukup. Pekerjaan suami adalah seorang pensiunan dan penderita memiliki
2 orang anak.
Program:
- Saat ini keadaan ekonomi keluarga ini masih bisa terpenuhi
- Edukasi mengenai penyakit pasien agar pasien rajin melakukan home
program exercise dan memberikan support supaya pasien tetap rajin untuk
melaksanakan terapi.
Psikologi
Evaluasi :
- Kecemasan pasien akan nyeri yang dirasakan
Program :
- Mensupport mental pasien

17

Terapi Bicara
Evaluasi :
- Pasien tidak ada masalah dalam berbahasa dan berkomunikasi
Program
: saat ini tidak ada
Home program
- Pendulum exercise
- Finger ladder
- Stick exercise
8. PROGNOSIS
Quo ad Vitam
Quo ad Fungsionam
Quo ad Sanasionam

: bonam.
: dubia at bonam.
: dubia at bonam.

9. ANJURAN
Foto rontgen regio shoulder dextra et sinistra posisi AP dan laboratorium.

18

DAFTAR PUSTAKA
1. Anonymous. Frozen Shoulder. RS Mitra Keluarga. Surabaya. 2012.
2. Goyal M., Bhattacharjee S, Goyal K. Combined Effect of End Range Mobilization
(ERM) and Mobilization with Movement (MWM) Techniques on Range Of
Motion and Disability in Frozen Shoulder Patients: A Randomized Clinical Trial.
Journal of Exercise Science and Physiotherapy.2013;9:74-82.
3. Ansari SN, Lourdhuraj I, Shah S, Patel N. Effect Of Ultrasound Therapy With
End Range Mobilization Over Cryotherapy With Capsular Stretching On Pain In
Frozen Shoulder A Comparative Study. IJCRR.2012;4:64-73.
4. JOSPT team. Frozen Shoulder What Can a Physical Therapist Do for My Painful
and Stiff Shoulder?. J Orthop Sports Phys Ther.2013;43:351.
5. Sianturi, Goldfried. Studi Komparatif injeksi dan oral triamcinolone acetonide
pada sindroma frozen sholuder. Semarang. 2003
6. Cluett, Jonathan. Frozen Shoulder Symptoms. 22 Agustus 2011. Diunduh dari:
http://orthopedics.about.com/cs/frozenshoulder/a/frozenshoulder_2.html.
7. Kuntoro, Heru Purbo. Aspek Fisioterapi Syndroma Nyeri Bahu. Surabaya. 2007
8. Carolin T, Wadsworth. Frozen Shoulder. Physical Terapi.2006;66:1878-83.
9. Lewis J. Frozen shoulder contracture syndrome e Aetiology, diagnosis and
management.Manual Therapy.2014;4:1-8
10. Pakasi RE. Aspek Rehabilitasi Nyeri Bahu. Physical Medicine and Rehabilitation
Departement Fatmawati General Hospital. Jakarta
11. Sriwidayati, Ika Wahyu. Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus frozen shoulder
capsulitis adhesiva dextra. Sukoharjo. 2008

19