Anda di halaman 1dari 22

SMF/BAGIAN ILMU KESEHATAN ANAK

RSUD PROF. DR. W.Z. JOHANNES KUPANG


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS NUSA CENDANA

REFERAT
JULI 2015

DIABETES MELITUS TIPE 1

Oleh:
Christa Yoanita Yudith Koli, S.Ked
0908012833

Pembimbing I:
Dr. Regina Maya Manubulu, Sp.A
Pembimbing II :
Dr. Hendrik Tokan, Sp.A

DIBAWAKAN DALAM RANGKA KEPANITERAAN KLINIK


SMF/BAGIAN ILMU KESEHATAN ANAK
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS NUSA CENDANA
RSUD PROF. DR. W. Z. JOHANNES
KUPANG
2015

PENDAHULUAN
Diabetes mellitus (DM) adalah sindrom metabolik yang ditandai dengan
peningkatan glukosa dalam darah (hiperglikemia). Diabetes mellitus (DM)
disebabkan oleh defisiensi sekresi insulin karena kerusakan sel- pankreas (DM
tipe 1) dan akibat dari resistensi insulin yang terjadi pada otot rangka, hati, dan
jaringan adiposa, yang disebabkan oleh penurunan fungsi sel- (DM tipe 2). (1)
DM tipe 1 merupakan gangguan endokrin-metabolik yang paling sering
dijumpai pada masa kanak-kanak dan remaja yang akan mempengaruhi
perkembangan fisik dan emosional. Penderita DM tipe 1 akan mengalami
perubahan gaya hidup yang cukup serius mencakup kebutuhan akan insulin
eksogen, kebutuhan untuk memantau kadar glukosa mereka sendiri, dan
kebutuhan untuk memperhatikan asupan makanan. Manifestasi klinis akut
disebabkan oleh hiperglikemia hypoinsulinemic ketoasidosis. Mekanisme
autoimun merupakan mekanisme yang berperan dalam patogenesis DM tipe 1,
sedangkan komplikasi jangka panjang terkait dengan gangguan metabolik
(hiperglikemia). (1)
DM tipe 1 merupakan salah satu penyakit kronik yang sampai saat ini
belum dapat disembuhkan. Walaupun demikian berkat kemajuan teknologi
kedokteran kualitas hidup penderita DM tipe 1 tetap dapat sepadan dengan anakanak normal lainnya jika mendapat tatalaksana yang adekuat. Dalam pembahasan
referat ini, hanya akan dibahas mengenai diabetes mellitus tipe I. (2)

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


2

DEFINISI
DM tipe 1 adalah kelainan sistemik akibat terjadinya gangguan
metabolisme glukosa yang ditandai oleh hiperglikemia kronik. Keadaan ini
diakibatkan oleh kerusakan sel pankreas baik oleh proses autoimun maupun
idiopatik sehingga produksi insulin berkurang bahkan terhenti. (2)
Diabetes tipe 1 merupakan gangguan dimana tidak ada insulin didalam
sirkulasi, glukagon plasma meningkat, dan sel sel beta Pankreas gagal berespon
terhadap semua rangsangan insulinogenik yang telah diketahui. (3)
EPIDEMIOLOGI
Pada kebanyakan negara barat, DM tipe 1 terjadi lebih dari 90% pada
anak-anak dan remaja diabetes, meskipun kurang dari setengah dari individu
dengan DM tipe 1 yang didiagnosis sebelum usia 15 tahun. (3)
Kejadian DM tipe 1 sangat bervariasi antara berbagai negara dan antara
populasi dari etnis yang berbeda . Insiden DM tipe 1 anak menunjukkan insiden
tertinggi yaitu 64 per 100.000 / tahun di Finlandia dan terendah 0,1 per 100.000 /
tahun di Cina dan Venezuela.(4)
Diabetes mellitus tipe 1 merupakan penyakit kronik yang paling sering
ditemukan disamping asma di USA. DM tipe 1 mengenai sekitar 125.000 anak di
USA dengan 13.000 kasus baru per tahun.(5) Di antara anak-anak usia kurang dari
10 tahun, jumlah kasus baru pertahun adalah 19,7 per 100.000 penduduk. Di
antara usia 10 tahun atau lebih, jumlah kasus baru per tahun adalah 18,6 per
100.000 penduduk. Sekitar 1 dari 400-600 anak dan remaja menderita DM tipe 1.
(5)

Angka kejadian antara anak perempuan dan anak laki-laki hampir sama.
Tidak ada perbedaan yang jelas dengan status sosial ekonomi. Usia terbanyak
anak-anak yang menderita DM tipe 1 adalah usia 5-7 tahun dan pada saat
pubertas.
Faktor genetik dan lingkungan sangat berperan pada Diabetes Melitus tipe I.
Walaupun hampir 80% penderita DM tipe I baru tidak mempunyai riwayat keluarga
dengan penyakit yang serupa, faktor genetik dikaitkan dengan HLA tertentu, tetapi

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


3

sistem HLA bukan merupakan faktor satu-satunya atau faktor dominan pada
patogenesis DM tipe 1. Sistem HLA berperan sebagai suatu susceptibility gene atau
faktor kerentanan. Diperlukan suatu faktor yang berasal dari lingkungan (infeksi
virus, toksin, dll) untuk memicu gejala-gejala klinis Diabetes Melitus tipe I pada
seseorang yang rentan. (2)

ETIOLOGI DAN PATOGENESIS


Penyebab dasar diabetes pada anak adalah sekresi insulin yang menurun
tajam akibat kerusakan sel -pankreas yang didasari oleh proses autoimun. DM
tipe-1

secara

jelas

berbeda

karena

hubungannya

dengan

antigen

histokompatibilitas (HLA); adanya antibodi terhadap komponen sitoplasma dan


komponen sel-permukaan sel pulau dalam sirkulasi; antibodi terhadap insulin
pada tidak adanya pemajanan terhadap injeksi insulin sebelumnya; antibodi
terhadap asam glutamat dekarboksilase (glutamic acid decarboxylase [GAD]),
enzim yang mengubah asam glutamat menjadi asam gamma aminobutirat (gamma
aminobutyric acid [GABA]), ditemukan secara berlebihan pada inervasi pulau
pankreas; infiltrasi limfosit pulau pada awal penyakit ; dan penyakit autoimun
lainnya. (1,2)
Hubungan DM tipe-1 dengan faktor-faktor genetik atas dasar
peningkatan insiden pada beberapa keluarga dan atas dasar perbedaan etnik dan
ras pada prevalensi. Faktor-faktor pemicu dapat termasuk infeksi virus. Epidemi
parotitis, rubella, dan koksakievirus berkaitan dengan dibetes tipe-1. Virus ini
mungkin bekerja secara langsung menghancurkan sel -pankreas, dengan menetap
di dalam sel -pankreas sebagai infeksi virus lambat, atau dengan memicu respon
imun yang luas ke beberapa jaringan endokrin. Virus ini dapat menginduksi
kerusakan sel-sel awal yang mengakibatkan penyajian determinan antigenik
yang sebelumnya tertutup atau diubah. Atau mungkin virus ini kesamaan beberapa
determinan antigenik dengan virus yang ada di dalam sel , termasuk GAD,
sehingga antibody yang terbentuk dalam responnya terhadap virus dapat
berinteraksi dengan determinan sel , mengakibatkan penghancuran.

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


4

Berikut ini adalah diagram dari kemungkinan mekanisme perkembangan DM tipe


1.

Sekitar 80-90% penderita DM tipe-1 yang baru didiagnosis memiliki


antibodi sel pulau (ICA) yang berada di permukaan sel atau di sitoplasma pada
sel-sel pulaunya; jumlah antibodi ini menurun selama perjalanan penyakit.
Sebanyak 80% penderita memiliki antibodi terhadap GAD dan 30-40% memiliki
antibodi anti-insulin spontan pada awal diagnosis. Temuan ini menunjukan bahwa
DM tipe-1, mirip penyakit autoimun lain, seperti tiroiditis Hashimoto yang
merupakan penyakit autoragresi, dimana autoantibodi, bekerjasama dengan
komplemen, sel-sel T, atau faktor-faktor lain, menginduksi kerusakan sel pulau
penghasil insulin. Dengan demikian, pewarisan gen-gen tertentu berkaitan dengan
sistem HLA pada kromosom 6 yang tampak memberikan predisposisi ke arah
penyakit autoimun, termasuk diabetes, bila dipicu oleh stimulus yang tepat seperti
virus. (1)

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


5

Gambar diatas menunjukan ringkasan etiologi DM tipe-1 sebagai


penyakit autoimun, kecenderungan kearah pewarisan HLA dan pengerusakan
autoimun

sel pankreas dipicu oleh agen yang belum diketahui. Lereng

penurunan pada insulin bervariasi, dan titik dimana gambaran klinis muncul
sesuai dengan 80% penghancuran cadangan sekresi insulin. Proses ini dapat
berjalan berbulan-bulan sampai bertahun-tahun, pada usia remaja dan yang lebih
tua, dan dapat berlangsung selama berminggu-minggu pada penderita yang sangat
muda. Pada pasien yang baru pertama kali menderita DM tipe-1 yang tidak
memiliki diabetic ketoasidosis, massa sel tidak seluruhnya rusak. Sisa sel-sel
yang masih dapat berfungsi akan pulih dengan pengobatan insulin, dan akan
kembali memproduksi insulin. Ketika ini terjadi, kebutuhan insulin berkurang dan
terjadi periode glukosa darah stabil dan terkontrol, sering dengan konsentrasi
glukosa hampir normal. Fase ini disebut periode bulan madu, biasanya dimulai
pada minggu pertama terapi dan berlanjut beberapa bulan, dan bertahan sampai 2
tahun. (1)

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


6

GAMBARAN KLINIS
Sebagian besar penderita DM tipe 1 mempunyai riwayat perjalanan klinis
yang akut. Biasanya gejala-gejala poliuria, polidipsia, polifagia dan berat badan
yang cepat menurun terjadi antara 1 sampai 2 minggu sebelum diagnosis
ditegakkan. (2)
Diabetes yang terus berkembang akan menyebabkan gejala terus
meningkat, yang menunjukkan massa -sel menurun, insulinopenia memburuk,
hiperglikemia progresif, dan akhirnya terjadi ketoasidosis. Awalnya, ketika
cadangan insulin terbatas, hiperglikemia sesekali terjadi. Ketika glukosa serum
meningkat di atas ambang ginjal, poliuria intermiten atau nokturia dimulai.
Dengan semakin banyak -sel yang hilang maka akan terjadi hiperglikemia kronis
yang menyebabkan diuresis lebih banyak, sering dengan enuresis nokturnal, dan
polidipsia menjadi lebih nyata. Pasien wanita dapat terjadi vaginitis monilial
karena glikosuria kronis. Kalori yang hilang dalam urin (glikosuria), memicu
hiperpagia kompensasi. Jika hiperpagia ini tidak mengikuti glikosuria, maka akan
terjadi kehilangan lemak tubuh, penurunan berat badan klinis dan berkurangnya
lemak subkutan. (2)
Insidens DM tipe 1 di Indonesia masih rendah sehingga tidak jarang
terjadi kesalahan diagnosis dan keterlambatan diagnosis. Akibat keterlambatan
diagnosis, penderita DM tipe 1 akan memasuki fase ketoasidosis yang berakibat
fatal bagi penderita. Keterlambatan ini dapat terjadi karena penderita disangka
menderita

bronkopneumonia

dengan

asidosis

atau

syok

berat

akibat

gastroenteritis. (2)
Perjalanan alamiah penyakit DM tipe 1 ditandai dengan adanya fase
remisi (parsial/total) yang dikenal sebagai honeymoon periode. Fase ini terjadi
akibat berfungsinya kembali jaringan residual pankreas sehingga pankreas
mensekresikan kembali sisa insulin. Fase ini akan berakhir apabila pankreas sudah
menghabiskan seluruh sisa insulin. Secara klinis ada tidaknya fase ini harus
dicurigai apabila seorang penderita baru DM tipe 1 sering mengalami serangan
hipoglikemia sehingga kebutuhan insulin harus dikurangi untuk menghindari

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


7

hipoglikemia. Apabila dosis insulin yang dibutuhkan sudah mencapai < 0,25
U/kgBB/hari maka dapat dikatakan penderita berada pada fase "remisi total". (2)
Ketoasidosis menunjukkan tanda awal pada kebanyakan anak diabetes
(25%). Manifestasi awal mungkin relatif ringan berupa muntah, poliuri, dan
dehidrasi. Pada kasus yang lama dan berat, terdapat pernapasan Kussmaul, dan
ada bau aseton pada pernapasannya. Nyeri atau kekakuan perut dapat dijumpai
dan dapat menyerupai apendisitis atau pankreatitis. Terjadi ketumpulan otak dan
akhirnya koma. Temuan-temuan laboratorium, meliputi glukosuria, ketonuria,
hiperglikemia, ketonemia, dan asidosis metabolik. Leukositosis lazim ditemukan,
amilase serum nonspesifik dapat meningkat, lipase serum biasanya tidak
meningkat. Pada mereka yang mengeluh nyeri perut, nyeri ini tidak boleh
dianggap

sebagai

tanda

kegawatdaruratan

yang

membutuhkan

tindakan

pembedahan segera. Sebelumya harus diberikan terapi cairan, elektrolit, insulin


yang sesuai untuk mengoreksi dehidrasi dan asidosis. Manifestasi perut sering
hilang setelah beberapa jam pengobatan tersebut. (2)
KRITERIS DIAGNOSTIK
Glukosa darah puasa dianggap normal bila kadar glukosa darah kapiler
< 126 mg/ dl (7 mmol/ L). Glukosuria saja tidak spesifik untuk DM sehingga
perlu dikonfirmasi dengan pemeriksaan glukosa darah. (2)
Diagnostik DM dapat ditegakkan apabila memenuhi salah satu kriteria
sebagai berikut:
1. Ditemukannya gejala klinis poliuria, polidipsia, polifagia, berat badan yang
menurun, dan kadar glukosa darah sewaktu > 200 mg/ dl (11,1 mmol/ L)
2. Pada penderita yang asimptomatis ditemukan kadar glukosa darah sewaktu >
200 mg/ dl atau kadar glukosa darah puasa lebih tinggi dari normal dengan tes
toleransi glukosa yang terganggu pada lebih dari satu kali pemeriksaan.
Tes Toleransi Glukosa
Pada anak biasanya tes toleransi glukosa (TTG) tidak perlu
dilakukan karena gambaran klinis sudah khas. Indikasi TTG pada anak adalah
REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1
8

pada kasus-kasus yang meragukan yaitu ditemukan gejala-gejala klinis yang


khas untuk DM, namun konfirmasi melalu pemeriksaan kadar glukosa darah
tidak meyakinkan. (2)
Dosis glukosa yang digunakan pada TTG adalah 1,75 g/ kgBB
(maksimum 75 g). Glukosa tersebut diberikan secara oral (dalam 200-250 c air)
dalam waktu 5 menit. TTG dilakukan setelah anak mendapat diet tinggi
karbohidrat (150-200 g per hari) selama 3 hari berturut-turut, dan anak
berpuasa semalam menjelang TTG dilakukan. Selama 3 hari sebelum TTG
dilakukan, aktivitas anak tidak dibatasi, dilaksanakan sesuai dengan kegiatan
rutinnya sehari-hari. Sampel glukosa darah diambil pada menit ke 0 (sebelum
diberikan glukosa oral), 60, dan 120. (2)
Beberapa hal perlu diperhatikan dalam melaksanakan TTG yaitu:
1. Anak tidak sedang menderita suatu penyakit.
2. Anak tidak sedang di dalam pengobatan/ minum obat-obat yang dapat
meningkatkan kadar glukosa darah.
3. Jangan melakukan pemeriksaan dengan glukometer/ kapiler. Gunakanlah
darah vena.
4. Berhubung kadar glukosa darah dapat berkurang 5% per jam apabila
dibiarkan dalam suhu kamar, maka setelah darah vena diambil dengan
pengawet EDTA/ heparin segera disimpan di dalam es/ lemari es.
5. Selain cara 4 di atas, maka sampel darah dapat segera disentrifus agar
kadar glukosa darah tidak menurun. (2)
Penilaian hasil tes toleransi glukosa
1. Anak menderita DM apabila

Kadar glukosa darah puasa > 140 mg/ dl (7,8 mmol/ L) atau

Kadar glukosa darah pada jam ke 2 200 mg/ dl (11,1 mmol/ L)

2. Anak dikatakan menderita toleransi glukosa terganggu apabila

Kadar glukosa darah puasa < 140 mg/ dl (7,8 mmol/ L) dan

Kadar glukosa darah pada jam ke 2: 140 199 mg/ dl (7,811 mmol/ L)
REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1
9

3. Anak dikatakan normal apabila

Kadar glukosa darah puasa (plasma) < 110 mg/ dl (6,7 mmol/ L) dan

Kadar glukosa darah pada jam ke 2 (vena) < 140 mg/ dl (7,8 mmol/ L).

PENGELOLAAN DM TIPE 1
DM tipe 1 memang tidak dapat disembuhkan tetapi kualitas hidup
penderita dapat dipertahankan seoptimal mungkin dengan kontrol metabolik yang
baik. Yang dimaksud kontrol metabolik yang baik adalah mengusahakan kadar
glukosa darah berada dalam batas normal atau mendekati nilai normal, tanpa
menyebabkan hipoglikemia. Walaupun masih dianggap ada kelemahan, parameter
HbA1c merupakan parameter kontrol metabolik standar pada DM. Nilai HbA1c
<7% berarti kontrol metabolik baik; HbA1c <8% cukup dan HbA1c >8 dianggap
buruk. Kriteria ini pada anak perlu disesuaikan dengan usia karena semakin
rendah HbA1c semakin tinggi resiko terjadinya hipoglikemia. (2)
Sasaran dan tujuan pengobatan pada DM tipe 1yaitu
Sasaran
1.

Bebas dari gejala penyakit

2.

Dapat menikmati kehidupan sosial

3.

Terhindar dari komplikasi

Tujuan
1.

Tumbuh kembang optimal

2.

Perkembangan emosi normal

3.

Kontrol

metabolik

baik

Absensi

sekolah

rendah

tanpa

terjadi

hipoglikemik
4.

dan

aktif

berpartisipasi di sekolah
5.

Pasien mampu mengelola penyakitnya secara

mandiri

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


10

Untuk mencapai sasaran dan tujuan tersebut, komponen pengelolaan DM


tipe 1 meliputi pemberian insulin, pengaturan makan, olahraga, dan edukasi, yang
didukung oleh pemantauan mandiri (home monitoring).

Pemberian Insulin
Pada DM tipe 1, pankreas tidak dapat menghasilkan insulin sehingga
harus diberikan insulin pengganti. Pemberian insulin hanya dapat dilakukan
melalui suntikan karena insulin dihancurkan di dalam lambung sehingga tidak
dapat diberikan per-oral (ditelan). (1,2)
Diabetes tipe 1 mutlak membutuhkan insulin karena pankreas tidak dapat
memproduksi hormon insulin. Maka seumur hidupnya pasien harus mendapatkan
terapi insulin untuk mengatasi glukosa darah yang tinggi. Penghentian suntikan
akan menimbulkan komplikasi akut dan bisa fatal akibatnya. (1,2)
Suntikan insulin untuk pengobatan diabetes dinamakan terapi insulin. Tujuan
terapi ini terutama untuk :
1. Mempertahankan glukosa darah dalam kadar yang normal atau mendekati
normal.
2. Menghambat kemungkinan timbulnya komplikasi kronis pada diabetes.
Struktur kimia hormon insulin bisa rusak oleh proses pencernaan
sehingga insulin tidak bisa diberikan melalui tablet atau pil. Satu-satunya jalan
pemberian insulin adalah melalui suntikan, bisa suntikan di bawah kulit
(subcutan/sc), suntikan ke dalam otot (intramuscular/im), atau suntukan ke dalam
pembuluh vena (intravena/iv). Ada pula yang dipakai secara terus menerus
dengan pompa (insulin pump/CSII) atau sistem tembak (tekan semprot) ke dalam
kulit (insulin medijector).
Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan berbagai jenis sediaan yang dapat
dipakai sekaligus profil kerjanya.
Jenis insulin

Awitan
(jam)

Puncak kerja
(jam)

Lama kerja
(jam)

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


11

Kerja cepat (rapid acting)


(aspart, gluisine dan lispro)
Kerja
pendek
(regular/soluble)
Kerja menengah
Semilente
NPH
IZS lente type
Insulin basal
Glargine
Detemir
Kerja panjang
Ultralente type
Insulin campuran
Cepat-menengah
Pendek-menengah

0,15-1,35

1-3

3-5

0,5-1

2-4

5-8

1-2
2-4
3-4

4-10
4-12
6-15

8-16
12-24
18-24

2-4
1-2

Tidak ada
6-12

24*
20-24

4-8

12-24

20-30

0,5
0,5

1-12
1-12

16-24
16-24

Seperti telah diketahui, untuk memenuhi kebutuhan insulin basal dapat


digunakan insulin kerja menengah (intermediate-acting insulin) atau kerja
panjang (long-acting insulin); sementara untuk memenuhi kebutuhan insulin
prandial (setelah makan) digunakan insulin kerja cepat (sering disebut insulin
regular/ short-acting insulin) atau insulin kerja sangat cepat (rapid- atau ultrarapid acting insulin). Di pasaran, selain tersedia insulin dengan komposisi
tersendiri, juga ada sediaan yang sudah dalam bentuk campuran antara insulin
REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1
12

kerja cepat atau sangat cepat dengan insulin kerja menengah (disebut juga
premixed insulin).(1)
Tidak ada pedoman baku untuk menentukan jenis insulin apa yang
terbaik bagi seorang penderita DM tipe 1. Walaupun demikian sebagian besar ahli
sepakat bahwa jenis kerja panjang kurang sesuai untuk digunakan pada anak.
Apapun jenis insulin yang akan digunakan harus disesuaikan dengan usia anak
(proses tumbuh kembang anak), aspek sosio ekonomi (pendidikan dan
kemampuan financial), sosio cultural (sikap orang Muslim terhadap insulin babi),
dan faktor distribusi obat. (2)
Ada dua hal yang penting dikenali pada pemberian insulin yaitu efek
Somogyi dan efek subuh (Dawn Effect). Kedua fenomena ini mengakibatkan
hiperglikemia pada pagi hari. Pada efek Somogyi terjadi hiperglikemia pada pagi
hari setelah hipoglikemia (rebound effect). Akibat pemberian insulin yang
berlebihan, maka terjadi hipoglikemia pada malam hari (jam 02.00-03.00)
sehingga

upaya

tubuh

untuk

mengatasi

hipoglikemia

mengakibatkan

hiperglikemia. Sedangkan pada efek subuh, hiperglikemia pada pagi hari terjadi
akibat kerja hormon-hormon antiinsulin (hormon-hormon glikogenik). Kerja
hormon anti-insulin tersebut merupakan proses fisiologis. Kedua peristiwa
tersebut memerlukan penanganan yang berbeda. Efek Somogyi diatasi dengan
mengurangi dosis insulin malam hari atau menambahkan makanan kecil sebelum
tidur. Sebaliknya pada efek subuh, dosis insulin ditambah untuk menghindari
hiperglikemia pada pagi hari tersebut. (2)
Penyesuaian dosis insulin
Penyesuaian dosis insulin bertujuan untuk mencapai kontrol metabolik
yang optimal, tanpa mengabaikan kualitas hidup penderita baik jangka pendek
maupun jangka panjang. Keseimbangan antara kontrol metabolik dan kualitas
hdup sangat sulit dicapai tetapi harus selalu diusahakan. Pengaturan dosis insulin
yang kaku atau terlalu fleksibel bukan merupakan jawaban untuk mencapai
kontrol metabolik yang baik. (2)

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


13

Penyesuaian dosis biasanya dibutuhkan pada honeymoon period, masa


remaja, masa sakit, dan sedang menjalankan pembedahan. Pada dasarnya
kebutuhan insulin adalah sesuai dengan kebutuhan metabolisme tubuh, namun
masalahnya penyesuaian dosis tidak dapat dilakukan secara sembarang karena
dapat menectuskan kedaruratan medic. (1,2)
Pada fase honeymoon period, dosis insulin yang dibutuhkan sangat
rendah, bahkan pada beberapa kasus kontrol metabolik dapat dicapai tanpa
pemberian insulin sama sekali. Dosis insulin pada fase ini perlu disesuaikan untuk
menghindari serangan hipoglikemia. (1,2,3)
Pada masa remaja, kebutuhan insulin meningkat karena bekerjanya
hormon-hormon seks steroid, meningkatnya amplitudo dan frekuensi sekresi
growth hormone, yang kesemuanya merupakan hormon-hormon anti insulin.
Pada saat sakit, dosis insulin perlu disesuaikan dengan asupan makanan
tetapi jangan menghentikan insulin sama sekali. Penghentian insulin akan
meningkatkan lipolisis dan glikogenolisis sehingga kadar glukosa darah
meningkat dan penderita rentan untuk menderita ketoasidosis.
Pengaturan makan
Pada anak dengan DM tipe 1, kalori tetap diperlukan untuk
pertumbuhan. Pengaturan makanan pada penderita DM tipe 1 bertujuan untuk
mencapai kontrol metabolik yang baik tanpa mengabaikan kalori yang
dibutuhkan untuk metabolisme basal, pertumbuhan, pubertas maupun aktivitas
sehari-hari. Dengan pengaturan makan ini diharapkan pasien tidak obes dan
dapat dicegah timbulnya hipoglikemia. Jumlah kalori per hari yang dibutuhkan
dihitung berdasarkan berat badan ideal. Penghitungan kalori ini memerlukan
data umur, jenis kelamin, tinggi badan dan berat badan saat penghitungan serta
kecukupan kalori yang dianjurkan. (2)
Komposisi kalori yang dianjurkan adalah 50-60% dari karbohidrat,
10-15% berasal dari protein dan 30% dari lemak. Karbohidraf sangat
berpengaruh terhadap kadar glukosa darah, dalam 1-2 jam setelah makan 90%
karbohidrat akan menjadi glukosa. Jenis karbohidrat yang dianjurkan ialah
REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1
14

yang berserat tinggi dan memiliki indeks glikemik dan glycemic load yang
rendah seperti buah-buahan, sayuran dan sereal yang akan membantu
mencegah lonjakan kadar glukosa darah. (2)
Pola 3J, yakni jumlah kalori, jadwal makan, dan jenis makanan. Bagih
penderita yang tidak mempunyai masalah dengan berat badan tentu lebih
mudah untuk menghitung jumlah kalori sehari-hari. Caranya, berat badan
dikalikan 30. Misalnya, orang dengan berat badan 50 kg, maka kebutuhan
kalori dalam sehari adalah 1.500 (50 x 30). Kalau yang bersangkutan
menjalankan olahraga, kebutuhan kalorinya pada hari berolahraga ditambah
sekitar 300-an kalori. (2)
Jadwal makan pengidap diabetes dianjurkan lebih sering dengan porsi
sedang. Maksudnya agar jumlah kalori merata sepanjang hari. Tujuan akhirnya
agar beban kerja tubuh tidak terlampau berat dan produksi kelenjar ludah perut
tidak terlalu mendadak. Di samping jadwal makan utama pagi, siang, dan
malam,

dianjurkan

juga

porsi

makanan

ringan

di

sela-sela

waktu

tersebut(selang waktu sekitar tiga jam). (2)


Pembagian kalori per 24 jam diberikan 3 kali makanan utama dan 2
kali makanan kecil sebagai berikut :
25% berupa makan pagi.
10% berupa makanan kecil.
25% berupa makan siang.
10% berupa makanan kecil.
30% berupa makan malam.
Yang perlu dibatasi adalah makanan berkalori tinggi seperti nasi, daging
berlemak, jeroan, kuning telur. Juga makanan berlemak tinggi seperti es krim,
ham, sosis, cake, coklat, dendeng, makanan gorengan. Sayuran berwarna
hijau gelap dan jingga seperti wortel, buncis, bayam, caisim bisa dikonsumsi
dalam jumlah lebih banyak, begitu pula dengan buah-buahan segar. Namun,
perlu diperhatikan bila penderita menderita gangguan ginjal, konsumsi sayur-

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


15

sayuran hijau dan makanan berprotein tinggi harus dibatasi agar tidak terlalu
membebani kerja ginjal. (1,2)
Olahraga
Selain memperhatikan pola makan sehari-hari, penderita harus
melakukan latihan fisik. Pada prinsipnya olahraga bagi penderita diabetes tidak
berbeda dengan yang untuk orang sehat. Juga antara penderita baru atau pun
lama. Olahraga itu terutama untuk membakar kalori tubuh, sehingga glukosa
darah bisa terpakai untuk energi. Dengan demikian kadar gulanya bisa turun.
Penderita diabetes yang telah lama dikhawatirkan bisa mengalami
arterosklerosis (penyempitan pembuluh darah). Namun, dengan berolahraga
timbunan kolesterol di pembuluh darah akan berkurang, sehingga risiko
terkena penyakit jantung juga menurun. Menurut dokter olahraga di Balai
Kesehatan Olahraga Masyarakat (BKOM) DKI Jaya ini, sebaiknya jenis
olahraga bagi penderita diabetes dipilih yang memiliki nilai aerobik tinggi,
macam jalan cepat, lari (joging), senam aerobik, renang, dan bersepeda. Jenis
olahraga lainnya, tenis, tenis meja, bahkan sepakbola, pun boleh dilakukan asal
dengan perhatian ekstra. FID (frekuensi, intensitas, dan durasi) olahraga bagi
penderita diabetes pada prinsipnya tidak berbeda dengan yang diterapkan untuk
orang sehat. Frekuensi berolah raga adalah 3 5 kali seminggu.Namun,
penderita yang menggunakan suntikan insulin harus hati-hati. Harus
diperhatikan waktu puncak kerja insulin yang disuntikkan.
Dalam melakukan olahraga, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.
Kadar gula darah penderita saat melakukan olahraga harus berada pada kisaran
100 300 mg/dl. Lebih dari 300 mg/dl dikhawatirkan terjadi ketosis
(kelebihan keton dalam jaringan), misalnya. Penderita dengan kadar gula yang
terlalu rendah juga dilarang melakukan latihan. Sementara jika kadar gulanya
sudah normal lalu melakukan olahraga, ditakutkan malah terjadi hipoglikemia.
(2)

Mereka yang memilih jenis olahraga yang memerlukan waktu lama,


macam

tenis

lapangan

atau sepakbola, sebaiknya

setiap 30 menit

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


16

mengkonsumsi glukosa (makanan atau minuman manis). Dengan cara itu kadar
gula darahnya bisa dijaga agar tidak terlalu turun. Yang perlu diperhatikan pula
saat berolahraga adalah cuaca. Pada cuaca sangat panas, penyerapan insulin
banyak sekali. Berarti gula darah lebih terserap lagi. (2)
Menjaga kebersihan dan kesehatan kaki juga penting dalam
berolahraga. Ketika sedang joging atau jalan, kaki akan bergesekan dengan
sepatu. Karena itu, kaus kaki yang dikenakan harus bersih. Sepatu pun harus
yang lunak bagian dalamnya untuk menghindari lecet. Pakailah sepatu sesuai
penggunaannya. (2)
Pemantauan
Pemantauan

ditujukan

untuk

mengurangi

morbiditas

akibat

komplikasi akut maupun kronis, baik selama perawatan di rumah sakit maupun
secara mandiri di rumah, yang meliputi :
Keadaan umum, tanda vital
Kemungkinan infeksi
Kadar gula darah (juga dapat dilakukan di rumah dengan
menggunakan glukometer) setiap sebelum makan dan menjelang tidur
malam hari
Kadar HbA1C (setiap 3 bulan)
Pemeriksaan keton urine (terutama bila kadar gula > 250 mg/dl)
Mikroalbuminuria (setiap 1 tahun)
Fungsi ginjal
Funduskopi untuk memantau terjadinya retinopati (biasanya terjadi
setelah 3-5 tahun menderita DM tipe-1, atau setelah pubertas)
Tumbuh kembang.
Tujuan utama dalam pengelolaan pasien DM adalah kemampuan mengelola
penyakitnya secara mandiri, penderita diabetes dan keluarganya mampu
mengukur kadar glukosa darahnya secara cepat dan tepat karena pemberian
REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1
17

insulin tergantung kepada kadar glukosa darah. Dari beberapa penelitian telah
dibuktikan adanya hubungan bermakna antara pemantauan mandiri dan
kontrol glikemik. Pengukuran kadar glukosa darah beberapa kali per hari
harus

dilakukan

untuk

menghindari

terjadinya

hipoglikemia

dan

hiperglikemia, serta untuk penyesuaian dosis insulin. Kadar glukosa darah


preprandial, post prandial dan tengah malam sangat diperlukan untuk
penyesuaian dosis insulin. (1,2)
Kontrol metabolik
The Diabetes Control and Complication Trial (DCCT) menyatakan
bahwa kadar glukosa darah yang mendekati normoglikemia akan mengurangi
kejadian dan progresifitas komplikasi mikrovaskular pada pasien diabetes anak
maupun dewasa. Berikut ini adalah kriteria untuk menyatakan kontrol yang
baik yaitu:
Kriteria untuk menyatakan kontrol yang baik (9) :
1.

Tidak terdapat glukosuria atau

hanya minimal
2.

Tidak terdapat ketonuria

3.

Tidak ada ketoasidosis

4.

Jarang terjadi hipoglikemia

5.

Glukosa PP normal

6.

HbA1c normal

7.

Sosialisasi baik

8.

Pertumbuhan

dan

perkembangan normal
9.

Tidak terdapat komplikasi

Kontrol Metabolik Yang Diharapkan


HbA1C
GD Pre Prandial

GD Post

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


18

Bayi
Usia sekolah
Remaja

<7,5-8,5
<8
<7,5

100-180
70/80-150
70-140/150

Prandial
<200
<200
<180

KOMPLIKASI
Diabetes merupakan penyakit yang memiliki komplikasi (menyebabkan
terjadinya penyakit lain) yang paling banyak. Hal ini berkaitan dengan kadar gula
darah yang tinggi terus menerus, sehingga berakibat rusaknya pembuluh darah,
saraf dan struktur internal lainnya. (1,2,10)
Zat kompleks yang terdiri dari gula di dalam dinding pembuluh darah
menyebabkan pembuluh darah menebal dan mengalami kebocoran. Akibat
penebalan ini maka aliran darah akan berkurang, terutama yang menuju ke kulit
dan saraf. (3)
Kadar gula darah yang tidak terkontrol juga cenderung menyebabkan
kadar zat berlemak dalam darah meningkat, sehingga mempercepat terjadinya
aterosklerosis (penimbunan plak lemak di dalam pembuluh darah). Aterosklerosis
ini 2-6 kali lebih sering terjadi pada penderita diabetes. (4)
Sirkulasi darah yang buruk ini melalui pembuluh darah besar (makro)
bisa melukai otak, jantung, dan pembuluh darah kaki (makroangiopati),
sedangkan pembuluh darah kecil (mikro) bisa melukai mata, ginjal, saraf dan kulit
serta memperlambat penyembuhan luka. (5)
Penderita diabetes bisa mengalami berbagai komplikasi jangka panjang
jika diabetesnya tidak dikelola dengan baik. Komplikasi yang lebih sering terjadi
dan mematikan adalah serangan jantung dan stroke. (1)
Kerusakan pada pembuluh darah mata bisa menyebabkan gangguan
penglihatan akibat kerusakan pada retina mata (retinopati diabetikum). Kelainan
fungsi ginjal bisa menyebabkan gagal ginjal sehingga penderita harus menjalani
cuci darah (dialisa).

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


19

Gangguan pada saraf dapat bermanifestasi dalam beberapa bentuk. Jika


satu saraf mengalami kelainan fungsi (mononeuropati), maka sebuah lengan atau
tungkai biasa secara tiba-tiba menjadi lemah. Jika saraf yang menuju ke tangan,
tungkai dan kaki mengalami kerusakan (polineuropati diabetikum), maka pada
lengan dan tungkai bisa dirasakan kesemutan atau nyeri seperti terbakar dan
kelemahan.
Kerusakan pada saraf menyebabkan kulit lebih sering mengalami cedera
karena penderita tidak dapat merasakan perubahan tekanan maupun suhu.
Berkurangnya aliran darah ke kulit juga bisa menyebabkan ulkus (borok) dan
semua penyembuhan luka berjalan lambat. Ulkus di kaki bisa sangat dalam dan
mengalami infeksi serta masa penyembuhannya lama sehingga sebagian tungkai
harus diamputasi.
Komplikasi jangka lama termasuk penyakit kardiovaskular (risiko
ganda), kegagalan kronis ginjal (penyebab utama dialisis), kerusakan retina yang
dapat menyebabkan kebutaan, serta kerusakan saraf yang dapat menyebabkan
impotensi dan gangren dengan risiko amputasi. Komplikasi yang lebih serius
lebih umum bila kontrol kadar gula darah buruk.
Komplikasi jangka pendek (akut) yang sering terjadi : hipoglikemia dan
ketoasidosis. Komplikasi jangka panjang biasanya terjadi setelah tahun ke-5,
berupa : nefropati, neuropati, dan retinopati. Nefropati diabetik dijumpai pada 1
diantara 3 penderita DM tipe-1.
Diagnosis dini dan pengobatan dini penting sekali untuk :
1. mengurangi terjadinya gagal ginjal berat, yang memerlukan dialisis.
2. menunda end stage renal disease dan dengan ini memperpanjang umur
penderita.
Adanya mikroalbuminuria merupakan parameter yang paling sensitif
untuk

identifikasi

penderita

resiko

tinggi

untuk

nefropati

diabetik.

Mikroalbuminuria mendahului makroalbuminuria. Pada anak dengan DM tipe-1


selama > 5 tahun, dianjurkan skrining mikroalbuminuria 1x/tahun. Bila tes positif,
maka dianjurkan lebih sering dilakukan pemeriksaan. Bila didapatkan hipertensi
pada penderita DM tipe-1, biasanya disertai terjadinya nefropati diabetik. (2)
REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1
20

Komplikasi pengobatan insulin ialah hipoglikemik dan terjadinya Samogji


effect, yaitu anak jatuh dalam keadaan hipoglikemik, kemudian hiperglikemia ;
kadar glukosa darah sulit dicapai normal.

PROGNOSIS
Sebelum insulin ditemukan anak dengan DM tipe-1 meninggal sesudah 2
tahun. Tetapi dengan pengobatan insulin, kehidupan diperpanjang, walaupun
komplikasi akan timbul sesudah 10-20 tahun. Komplikasi jangka panjang DM
tipe-1 meliputi retinopathy, nephropathy, neuropathy, dan penyakit macrovascular.
Bukti adanya kerusakan yang disebabkan oleh hiperglikemik jarang pada pasien
yang memiliki penyakit <5-10 tahun. Beberapa derajat retinopati diabetic
akhirnya terjadi hampir pada semua pasien DM tipe-1 dan menyebabkan kebutaan
sekitar 5000 kasus baru di USA. Neuropathy terjadi pada 30%- 40% pasien
paskapubertas dengan DM tipe-1 dan menyebabkan deficit sensorik, motorik, dan
anatomi. (1,2)

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


21

DAFTAR PUSTAKA
1.

Behrman R, Kliegman R, Jenson H. Nelson Textbook of Pediatric. 17th


edition. 2003. P: 2005. hal
2. APEG. Clinical Practice Guidelines : Type-1 Diabetes in Children and
Adolescents. 2005.
3. International Society for Pediatric and Adolescent Diabetes. Consensus
Guidelines 2000-ISPAD Consensus Guidelines for Management of Type 1
Diabetes Mellitus in Children and Adolescents. Zeist, Netherlands : ISPAD,
2000.
4. UKK Endokrinologi. Konsensus Nasional Pengelolaan Diabetes Mellitus
Tipe-1 Di Indonesia. Jakarta : PP IDAI, 2009.
5. Rudolph AM, Hostetter MK. Rudolphs pediatrics, ed 24. Mc-graw hill. New
york.2003
6. Panduan Pelayanan Medis Departemen Ilmu Kesehatan Anak RSCM.
Diabetes Mellitus. Jakarta. Agustus 2007. hal 55-8.
7. Dabelea D, Bell RA, D'Agostino RB Jr, Imperatore G, Johansen
JM. Incidence of diabetes in youth in the United States. JAMA. Jun
27 2007;297(24):2716-24.
8. Karam, John H, Hormon Hormon Pankreas dan Diabetes Melitus. Dalam:
Endokrinologi Dasar dan Klinik, edisi 4, penerbit buku kedokternan
EGC.Jakarta 2000 742-826
9. German MS, Masharani U. Pancreatic hormones and diabetes mellitus.
Greenspans basic and clinical endocrinology. Edisi ke-8. USA: The
McGraw-Hill Companies, Inc.; 2007.
10. http://www.emedicine.comendocrinology/diabetes, Diabetes melititus Type 1,
updated, 7 Agustus 2012.

REFARAT DIABETES MELITUS TIPE 1


22