Anda di halaman 1dari 13
PEMBAHASAN SOFTWARE CAT 9 786021 404058
PEMBAHASAN SOFTWARE CAT
9
786021
404058
PEMBAHASAN KEMAMPUAN VERBAL Tes Sinonim (Nomor 1-7) 1. Kunci: c. Kecenderungan Tendensi artinya kecenderungan, kecon­
PEMBAHASAN KEMAMPUAN VERBAL Tes Sinonim (Nomor 1-7) 1. Kunci: c. Kecenderungan Tendensi artinya kecenderungan, kecon­
PEMBAHASAN KEMAMPUAN VERBAL Tes Sinonim (Nomor 1-7) 1. Kunci: c. Kecenderungan Tendensi artinya kecenderungan, kecon­

PEMBAHASAN

PEMBAHASAN KEMAMPUAN VERBAL Tes Sinonim (Nomor 1-7) 1. Kunci: c. Kecenderungan Tendensi artinya kecenderungan, kecon­

KEMAMPUAN VERBAL

Tes Sinonim (Nomor 1-7)

1. Kunci: c. Kecenderungan Tendensi artinya kecenderungan, kecon­ dongan (pada suatu hal).

2. Kunci: a. Penemuan Inovasi artinya pemasukan atau penge­ nalan hal­hal yang baru. Semakna dengan penemuan.

3. Kunci: e. Gambaran Gambaran artinya tiruan barang (orang, binatang, tumbuhan) yang dibuat deng­ an coretan pensil pada kertas.

4. Kunci: c. Botani Nabati artinya mengenai (berasal dari tumbuh­tumbuhan). Semakna dengan botani.

5. Kunci: a. Standar Baku artinya pokok, standar, utama.

6. Kunci: a. Juara Kampiun artinya juara, pemenang terakhir di perlombaan atau pertandingan.

7. Kunci: b. Abolisi Anulir artinya menganggap tidak sah (ti­ dak berlaku), membatalkan. Abolisi pembatalan atau peniadaan peris­ tiwa pidana. Keduanya mempunyai kesamaan makna, yaitu membatalkan.

222
222

Tes Antonim (Nomor 8-15)

8. Pembahasan:

Kaleidoskop >< Seragam Kaleidoskop = aneka peristiwa yang disa ­ jikan secara singkat. Kata kuncinya terdapat pada aneka peris­ tiwa, sehingga:

Jawaban C

9. Pembahasan:

Ultima >< Awal Ultima = (bagian) akhir; final.

10. Pembahasan:

Jawaban E

Prominen >< Biasa Prominen = terkemuka (tentang orang); menonjol.

Jawaban A

11. Pembahasan:

Elektik >< Tak pilih­pilih Elektik = suka pilih­pilih

12. Pembahasan:

Jawaban B

Elastis >< Kaku Elastis = mudah berubah bentuknya dan mudah kembali ke bentuk asal; lentur. Jawaban E

13. Pembahasan:

Loyal >< Khianat Loyal = patuh; setia.

Jawaban B

14. Pembahasan:

Nisbi >< Mutlak Nisbi = mengambang, gamang Mutlak = pasti.

Jawaban A

Tes Analogi/Padanan Hubungan Makna Kata (Nomor 15-21)

15. Pembahasan:

Untuk menyelesaikan program doktor harus membuat desertasi. Untuk menyelesaikan program sarjana harus membuat skripsi.

Jawaban: C

16. Pembahasan:

Dokter mengeluarkan resep untuk pasien­ nya, sedangkan apoteker memberikan obat dari pasien yang membawa resep dari dokter.

Jawaban: C

17. Pembahasan:

Di

hutan banyak terdapat pohon.

Di

armada banyak terdapat kapal.

18. Pembahasan:

Jawaban: A

Ketik : edit : print adalah urutan proses dari awal sampai akhir pembuatan surat atau percetakan. Dimulai dari mengetik kemudian diedit dan setelah jadi kemu­ dian diprint. Tanak : saji : makan juga merupakan urut­

an proses dari awal sampai akhir dari ma­

kan.

Jawaban: D

19. Pembahasan:

Kuas adalah alat yang digunakan pelukis untuk melukis, dan pena adalah alat yang digunakan penyair untuk menghasilkan karyanya.

Jawaban: B

20.

Pembahasan:

Di

pesawat terbang terdapat ruang yang

dinamakan kabin, di dalam rumah ter­ dapat ruangan.

 

Jawaban: C

21.

Pembahasan:

Orang sakit jika berobat kemungkinan akan sembuh, dan jika orang tertembak bisa mati.

Jawaban: E

Tes Pengelompokan Kata (Nomor 22-28)

22. Kunci: c. Kucing Semuanya merupakan binatang buas, ke­ cuali kucing.

23. Kunci: d. Gapura Semua merupakan nama tempat ibadah, kecuali gapura.

24. Kunci: e. Ceria Semua merupakan jenis kondisi hawa/ iklim, kecuali ceria.

25. Kunci: c. Hongkong Semua merupakan nama­nama nregara di Asia Tenggara, kecuali Hongkong.

26. Kunci: a. Wortel Semua merupakan sayuran yang diambil daunnya, kecuali wortel.

27. Kunci: e. Memukul

Semua merupakan cara menjadikan ben­

da menjadi beberapa bagian, kecuali me­

mukul.

28. Kunci: b. Istana Semua merupakan tempat penginapan, kecuali istana.

223
223

KEMAMPUAN NUMERIK

Tes aritmetik/hitungan) (Nomor 29-35)

29. Pembahasan:

0,2727272

=

n

m

Dari hasil pembagian di atas, hasil bilang­ an di belakang tanda koma memiliki pola. Dua angka berurutan berjumlah 9, maka pembaginya adalah 11. Dan bilangan yang dibagi adalah 2 + 1 =

3.

Sehingga,

n 3

=

.

m 11

Jadi, n + m = 3 + 11 = 14

 

Jawaban E

30. Pembahasan:

1

1

3

7

9

245

+ − =+−

23

3

2

432

4

28

54

69

13

=+−== 1

1

12

12

12

12

12

 

Jawaban E

31. Pembahasan:

3

7

15

+++ = A

1

2

4

8

16

8 12 14 15 ⇒+++= A 16 16 16 16 49 ⇒ = A 16
8
12
14
15
⇒+++= A
16
16
16
16
49
= A
16
7
2
49
7
dariA= 2
×
=
7
7
16
8
8
Sehingga, persentasenya adalah:
7
100%
=
87,5%
8 ×
224
224

Jawaban E

32. Pembahasan:

Dari persamaan:

2 3 ( ) 2 5 + x3=⇒ = 3 3 ⇒+5 x9= 3 ⇒
2
3
(
)
2
5 + x3=⇒
= 3
3
⇒+5 x9=
3
x =−95
3 x
= 4
3
⇒=x 4 = 64
Jawaban B
33. Pembahasan:
(x ++++2) (x
2)
(x 2) (x
2)
= 8
2
⇒+ x
(
2
)
(
2
x
+
2
)
(
x
+
2
)
(
x
+
2
)
=
8
 
 
⇒+(x 2) (x + 2) (x + 2) (x + 2) ⇒+(x 2).8 = 64
⇒+(x 2) (x + 2) (x + 2) (x + 2)
⇒+(x 2).8 = 64
64
⇒+=
(
x
2
)
8

⇒+=⇒=x28 x6

= 64

Jawaban E

34. Pembahasan:

Lima belas persen dari 40

=

15

100

×= 40

600

100

Sehingga,

=

6

80

N

=

6

 

100 ×

N

=

6 :

80

6

100

=

600

=

7,5

 

100

80

80

 
 

Jawaban A

35. Pembahasan:

 

Diketahui:

 

a = 6 ; b = 5 dan c =

2a

b .

 

ab

 
 

2.6

5

12

5

7

 

⇒=

c

 

=

=

 
 

6.5

 

30

 

30

 

Sehingga,

abc

7

= ×× =

6

5

30

7

Jawaban C

Tes Seri angka (Nomor 36-43)

36. Pembahasan:

15, 16, 20, 29, …, … 2 +1 2 +2 2 +3 2 +4 2
15,
16,
20,
29,
…,
2
+1 2
+2 2
+3 2
+4 2
+5

Pola barisan bilangan di atas adalah: se­ lalu ditambah dengan urutan bilangan asli yang dikuadratkan. Sehingga, bilangan berikutnya adalah:

29

+ 4 2 = 29 + 16 = 45

dan

45

+ 5 2 = 45 + 25 = 70

37. Pembahasan:

Jawaban D

26–5–64–25–11–53–24–17–42–…–… -1 -1 -1 +6 +6 +6
26–5–64–25–11–53–24–17–42–…–…
-1
-1
-1
+6
+6
+6

Sehingga, bilangan berikutnya adalah:

24 – 1 = 23 dan 17 + 6 = 23

38. Pembahasan:

Jawaban A

0,1 – 0,3 – 0,5 – 0,7 – 0,9 – …. Merupakan barisan bilangan dengan

pola, bilangan asli ganjil berurutan yang dibagi 10.

1

: 10 = 0,1

3

: 10 = 0,3 dst.

Sehingga, bilangan berikutnya adalah:

11 : 10 = 1,1

39. Pembahasan:

Jawaban A

18 – 9 – 3 – 8 – 4 – 2 – … – …

Pola pada barisan bilangan di atas adalah:

pengelompokkan bilangan, dimana tiap kelompok terdiri dari tiga angka.

Tiap kelompok memiliki pola:

Dibagi dua, diakar pangkat dua Misal, kelompok pertama: 18 – 9 – 3

18 dibagi 2 = 9, kemudian

9
9

= 3

Jadi, dari pilihan yang ada, yang meru­ pakan pasangan bilangan yang memiliki

pola dibagi dua adalah 7 dan

1

3 2

Jawaban A

40. Pembahasan:

,

,

16, 18, 32, 36, 64, 72, 128

Dari barisan bilangan tersebut, jika kita mencari polanya dari belakang ke depan, maka:

: 2

: 2

: 2

: 2

polanya dari belakang ke depan, maka: : 2 : 2 : 2 : 2 , ,

,

, 16, 18, 32, 36, 64, 72, : 2 : 2 : 2
,
16,
18,
32,
36,
64,
72,
: 2
: 2
: 2

128

Sehingga, bilangan di depan seri tersebut adalah:

16 : 2 = 8 dan 18 : 2 = 9

Jawaban C

41. Pembahasan:

14 – 10 – 6 – 13 – 9 – 5 – 12

Pola pada bilangan diatas bisa dilihat dari pengelompokkan tiap tiga bilangan.

Pada setiap kelompok, bilangan­bilangan yang menyusunnya selalu berkurang empat dari bilangan sebelumnya. Sehingga, bilangan selanjutnya adalah:

12 – 4 = 8

42. Pembahasan:

Jawaban C

7, 16, 34, , 142, 8, 17, , 71, 143
7, 16, 34,
,
142,
8, 17,
,
71, 143

Selalu ditambah 1

Pada barisan bilangan tersebut, pola yang ditemukan adalah:

Bilangan dibuat kelompok yang terdiri dari 5 bilangan dan dari masing­masing sukunya dengan urutan yang sama selalu bertambah satu.

225
225

Sehingga, bilangan yang melengkapinya adalah:

70 dan 35.

Jawaban D

43. Pembahasan:

1,4 – 20,2 –

17,4 Pola dari barisan bilangan tersebut ada­ lah: penjumlahan dengan 4 untuk se­ tiap suku dengan urutan ganjil, dan pengurangan dengan 5 untuk setiap su­ ku dengan urutan genap. Sehingga, bilangan yang melengkapinya adalah:

1,4 + 4 = 5,4 dan 10,2 – 5 = 5,2

Jawaban C

– 15,2 – 9,4 – 10,2 – 13,4

44. Pembahasan:

A B C F E D G H I

Susunan huruf di atas memiliki pola urut­ an huruf sesuai alfabet dengan susunan

tiga huruf urutan maju – tiga huruf urutan

mundur.

Sehingga, susunan huruf berikutnya ada­ lah: L K J

Jawaban B

45. Pembahasan:

D,

Y, N, Y, X, …
Y,
N,
Y,
X,

Pola barisan huruf di atas adalah urutan huruf yang yang selalu disisipi huruf Y. Jadi, huruf berikutnya adalah Y. Jawaban D

46. Pembahasan:

K, L, M, L, M, N, M, N, O, N,

Pada seri tersebut dapat dibentuk pola yang menyusunnya sebagai berikut:

(K, L, M), (L, M, N), (M, N, O), (N,

Huruf dalam tanda kurung selalu berurut­ an, maka huruf berikutnya adalah: O dan

P.

Jawaban D

,

)

,

226
226

47. Pembahasan:

C, D, E, F

I, J, K, L

O, P, Q, R

A – B – E – G – H – K – M – N
A – B – E – G – H – K – M – N –
F, G, H, I, J
L, M, N, O, P
G – H – K – M – N – F, G, H, I, J L,

Pola yang diberi tanda garis bawah, me­ rupakan urutan abjad.

Setiap pemisah antar kelompok huruf yang berurutan, merupakan huruf pa­ da abjad dengan melompati 5 huruf. Sehingga, 6 huruf setelah K adalah Q.

Huruf awal tiap suku merupakan li­ ma huruf setelah huruf terakhir dari kelompok sebelumnya. Sehingga, 5 huruf berikutnya setelah N adalah S. Jadi, huruf berikutnya adalah Q dan S. Jawaban C

48. Pembahasan:

G, B, K, E, O, H, …, … Empat huruf berikutnya Tiga huruf
G,
B,
K,
E,
O,
H,
…,
Empat huruf
berikutnya
Tiga huruf

berikutnya

Terdapat dua pola:

Pola “empat huruf berikutnya”, se­ hingga setelah O berikutnya adalah S.

Pola “tiga hurufberikutnya”, sehingga setelah H berikutnya adalah K. Jadi, seri selanjutnya adalah S dan K. Jawaban E

49. Pembahasan:

C

Polanya adalah

C

Jadi, huruf selanjutnya R dan U.

F

I

L

O

(de) F (gh) I

(jk) L

(mn) O (pq) R (st) U

Jawaban C

50. Pembahasan:

E F G

Polanya adalah tiga huruf pertama di­ mulai dari EFG dan urutan selanjutnya

Z Y X

H I J

W V U

K L M … … …

urutan tiga huruf ZYX yang dbalik serta begitu seterusnya. EFG ZYX HIJ WVU KLM TRS Jadi, jawabannya adalah T R S. Jawaban: C

Tes Logika Angka (Nomor 51-57)

51. Pembahasan:

2 x = 64 2 x = 2 6 , maka x = 6 3 y =27 3 y = 3 3 , maka y = 3 Jadi, x > y

52. Pembahasan:

x =11% , maka

x

=

11

100

y =

1

11

, maka y = 0,09

=

Sehingga, x > y

0,11

53. Pembahasan:

3 Diketahui: p −12 = 500 3 ⇒=p 500 +=12 512 3 ⇒=p 512 =
3
Diketahui:
p
−12 = 500
3
⇒=p 500 +=12 512
3
⇒=p 512 = 8
dan y + 5p = 42,
⇒+y 5.8 = 42
⇒+ =
y
40
42
⇒ =
y
2

Jawaban A

Jawaban A

Jadi, p > y sehingga 2p > y.

54. Pembahasan:

Diketahui:

Jawaban A

m adalah tiga per empat dari 64, maka:

m

3

64 =

4

48

n adalah 12% dari 400, maka:

n

12

=×= 400

100

48

Sehingga, n = m.

Jawaban C

55. Pembahasan:

x

2

, untuk semua bilangan positif atau

akan menghasilkan nilai

negatif,

positif.

x

2

x

3

, untuk x suatu bilangan positif,

akan menghasilkan nilai po­

maka

x

3

sitif yang lebih besar dari

x

2

.

Untuk x suatu bilangan negatif, maka

x

3

akan menghasilkan nilai negatif.

Sehingga, hubungan antara tidak dapat ditentukan.

x

2

dan

x

3

Jawaban D

56. Pembahasan:

1

1

 

52

58

58

52

=

6

52

×

58

3016

1

1

 

54

56

56

54

=

2

54

×

56

 

3024

x =

=

y =

=

Sehingga,

6

3016

>

2

3024

, maka x > y

Jawaban A

57. Pembahasan:

Diketahui: M = x.y , maka Mxy= × dan Nxy= − ,
Diketahui:
M =
x.y , maka Mxy=
×
dan Nxy= − ,

untuk setiap M dan N bilangan bulat, ma­ ka:

xy×>−xy Sehingga, M > N
xy×>−xy
Sehingga, M > N

Jawaban A

Tes Angka dalam cerita (Nomor 58-65)

58. Penyelesaian:

Hari kelima adalah hari kamis. Hari ke­20 (15 hari lagi) adalah hari?

227
227

Untuk menentukan hari dari beberapa hari berikutnya, tidak perlu mencari sebanyak hari berikutnya tersebut. Caranya dengan membagi berapa hari berikutnya yang dimaksud dengan 7 (karena satu minggu ada 7 hari), kemudian yang digunakan untuk menentukan hari­ nya adalah sisa dari pembagian tersebut. Sehingga, 15 : 7 = 2 sisa 1. Jadi, jika hari kelima adalah hari Kamis maka hari ke­20 adalah hari Jumat (sama dengan satu hari setelah kamis). Jawaban C

59. Penyelesaian:

Diketahui, jarak 144 km ditempuh dengan bensin 12,8 liter. Sehingga, jarak yang ditempuh dengan bensin 8 liter adalah:

 

144

=

12,8

8

×=

11,25

8

×=

90 km

60. Penyelesaian:

Jawaban D

Berat ikan gurami berkurang 30% setelah dibakar. Maka berat ikan gurami setelah dibakar = 70%. Jika berat ikan gurami setelah matang = 8,4 ons, maka berat ikan gurami mula­ mula adalah:

8, 4

100

×

70

=

12

ons = 1,20 kg

61. Penyelesaian:

Jawaban D

Dari tengah malam atau pukul 00.00 sampai jam 12 siang, maka lama waktunya 12 jam. Jam tangan Agung setiap jam lebih cepat 3 menit, maka selama 12 jam akan lebih cepat 12 x 3 = 36 menit. Jam tangan Bayu selalu terlambat 4 menit setiap jamnya, maka selama 12 jam akan lebih lambat 12 x 4 = 48 menit.

228
228

Sehingga perbedaan antara jam tangan Agung dan Bayu selama 12 jam tersebut adalah: 36 + 48 = 84 menit atau 1 jam 24 menit.

Jawaban B

62. Penyelesaian:

Diketahui:

Banyak peserta didik = 30 orang Banya putri = 18 orang, maka banyak putra = 12 orang.

x

putri

= 72 dan

x

putra

=69

Maka, rata­rata gabungannya:

=

72

×+×

18

69

12

30

=

1296

+

828

=

2124

= 70,8

30

30

63. Penyelesaian:

Jawaban D

Persentase kenaikan berat badan:

kenaikan berat berat semula ×

100%

Kenaikan berat badan Ika = 39,082 – 37 = 2, 082 kg

Jadi, persentasenya = 2,082

37

=

208,7

37

%

=

5,641%

64. Penyelesaian:

× 100%

Jawaban E

Jumlah warga yang hanya menonton TV (a) = 65%; Jumlah warga yang hanya membaca koran (b) = 40%; Jumlah warga yang membaca koran dan menonton TV (c) = 25%. Jika banyaknya warga yang tidak mem­

baca koran dan menonton TV kita umpa­ makan sebagai d, maka:

100% =

100% = (65% – 25%) + (40% – 25%) + 25% + d

(a – c) + (b – c) + c + d

100%

= 40% + 15% + 25% + d

100%

= 80% + d

d

= 100% – 80%

= 20%

65. Penyelesaian:

Jawaban D

Rata­rata dari n kali ulangan = 80, maka nilai totalnya = 80n. Jika dengan ulangan selanjutnya rata­ rata ingin menjadi 82, maka:

82 =

80n

+

nilai

n

+

1

82n +=82

82n 80n +=82

⇒+=2n 82 nilai

80n + nilai

nilai

Jawaban C

KEMAMPUAN PENALARAN

Tes Penalaran Logis (Nomor 66-75)

66. Pembahasan:

Tidak semua orang yang pergi ke rumah

sakit karena sakit, jadi Dina pergi ke

rumah sakit belum tentu karena sakit. Bisa

disimpulkan juga Dina pergi ke rumah sakit karena Dina adalah seorang dokter.

Jawaban C

67. Pembahasan:

Dari beberapa siswa SMA Banjarnegara

yang tergabung dalam tim sepakbola

tersebut bukan merupakan tim tenis.

Jadi, beberapa siswa SMA Banjarnegara

bukan pemain tenis.

Jawaban B

68. Pembahasan:

Kesimpulan: harimau adalah hewan kar­

nivora ( pemakan daging).

Jawaban C

69. Pembahasan:

Karena hanya sebagian calon mahasiswa yang memiliki skor TOEFL di atas 450 (mengikuti test TOEFL), maka semua ca­ lon mahasiswa yang menenmpuh mate­ matika tidak memiliki skor TOEFL. Jawaban D

70. Pembahasan:

Kesimpulan: karena Thomas gagal lolos SNMPTN 2013, berarti Thomas telah me­ ngikuti ujian TPA dalam SNMPTN 2013. Jawaban B

71. Pembahasan:

Semua siswa yang ikut ujian seleksi PTN diminta mempersiapkan diri, tetapi hanya sebagian yang mendapat nilai baik.

Kesimpulan yang paling tepat dari pilihan adalah: semua siswa mempersiapkan diri untuk mendapat nilai baik.

Jawaban A

72. Pembahasan:

Tidak ada kesimpulan yang dapat diambil dari dua pernyataan di atas.

Jawaban D

73. Pembahasan:

Kesimpulan: buku ilmiah dan novel ber­ ada pada tempat terpisah, jadi semua novel bukan merupakan buku ilmiah. Jawaban D

74. Pembahasan:

Karena tidak semua hewan berekor dapat terbang, maka kesimpulannya kucing ti­ dak dapat terbang.

Jawaban A

75. Pembahasan:

Yang tidak cocok dengan pernyataan di atas adalah: sebagian petani adalah wira­ usaha.

Karena, sebagian pedagang adalah pe­ tani. Hal ini berarti bahwa dari semua pedagang ada beberapa diantaranya

229
229

adalah petani, dan semua petani menjadi pedagang.

Dan karena semua pedagang adalah wirausaha, maka semua petani adalah wirausaha.

Jawaban B

Tes Penalaran Analitis (Nomor 76-85)

76. Pembahasan:

Dari pernyataan c dan d, tertulis bahwa yang bisa menjadi pencatat hanya Joni atau Imran. Maka, jika Joni tidak ditu­ gaskan menjadi pencatat, yang satu­ satunya orang yang bisa ditugaskan sebagai pencatat hanyalah Imran. Jawaban: B

77. Pembahasan:

Jika Gunadi ditugaskan sebagai mekanik, maka yang bisa menjadi pengemas da­ lam kondisi seperti itu hanyalah Heri. Dan, Jika Gunadi ditugaskan sebagai mekanik, yang dapat menjadi penimbang adalah Kurdi.

Jawaban: A

78. Pembahasan:

­ Pilihan A tidak memenuhi syarat, ka­ rena J tidak duduk di kursi 1 maupun kursi 6.

­ Pilihan B tidak memenuhi syarat, ka­ rena K tidak duduk persis di sebelah kanan N.

­ Pilihan C tidak memenuhi syarat, ka­ rena O tidak duduk persis di sebelah kiri N.

Jadi, yang memenuhi syarat adalah pi­ lihan D.

Jawaban: D

79. Pembahasan:

Pilihan D tidak memenuhi syarat, karena L tidak duduk persis di sebelah kanan N. Jawaban: D

230
230

80. Pembahasan:

Jika L duduk di kursi no.1, maka J pasti pindah namun tidak mungkin di no. 6. Dan N tidak mungkin duduk di kursi no.

2. Dengan syarat­syarat tersebut, urutan yang akan terjadi adalah:

L O N J K M

1 2

3

4

5

6

81. Pembahasan:

Jawaban: D

Karena O duduk di kursi nomor 3, maka N duduk di kursi nomor 4 (persis di sebelah kanan O). M duduk di kursi nomor 2. J tidak mungkin di no 1 dan 6, jadi kemungkinan

terbesar J pasti duduk di kursi no. 5. K dan

L sama­sama bisa duduk di kursi no.1 atau

no.6. Berdasarkan syarat­syarat tersebut, maka urutan yang akan terjadi adalah: K M O N J L. Catatan: Pilihan C bisa bisa juga, tetapi itu tidak pasti karena L dan K bisa tertukar.

Jawaban: A

82. Pembahasan:

Dari bacaan jelas disebutkan bahwa yang berjenis kelamin wanita ada 5 orang, yaitu: ibu, bibi, saudara perem­puan, istri, dan anak pe­rempuan.

Jawaban: C

83. Pembahasan:

Dari bacaan tertulis bahwa jumlah laki­ laki hanya ada 2 orang, yaitu: ayah dan saudara laki­laki. Jika dari ketentuan ke­2 disebutkan bahwa M dan N tidak berjenis kelamin sama, maka salah satunya pasti

laki­laki. Jika dari ketentu­an 1 disebutkan bahwa P dan Q berjenis kelamin sama, maka P dan Q tidak mungkin laki­laki (karena jika keduanya laki­laki maka jumlah laki­lakinya menjadi 3 orang). Jadi,

P dan Q bisa dipastikan keduanya adalah perempuan.

Jawaban: C/D

84. Pembahasan:

Jika T adalah anak perempuan X, P dan Q adalah perempuan (lihat penjelasan no. 27), dan salah satu dari M atau N adalah perempuan, maka jumlah perempuan

sudah ada 4 (T, P, Q, dan salah satu dari

M atau N), dan jumlah laki­laki sudah ada

1 (antara M atau N). Dari 7 orang, 4 orang telah diketahui. Tinggal 2 orang lagi, R dan S. Jika laki­lakinya ada 2, maka salah satu dari R dan S pasti laki­laki. Jadi, R tidak berjenis kelamin sama dengan S.

Jawaban: D

85. Pembahasan:

Jika S adalah nenek dari N, maka X

adalah ibu dari N. Jika kita umpamakan

N berjenis kelamin perempuan, maka M

berjenis kelamin laki­laki. Dari ketentuan ke­3, disebutkan bahwa S lahir sebelum M. Jadi, M adalah saudara laki­laki X.

Jawaban: C

Tes Penalaran Gambar (Nomor 86-50)

86.

 
 
 
 
 

a

b

c

 
 
 
 

d

e

 

Pembahasan:

Ada dua jarum jam. Polanya berputar se­ arah jarum jam. Satu jarum jam, terjadi penambahan lingkaran kecil. Sementara jarum jam lainnya terjadi penambahan lingkaran kecil. Jawabannya adalah A. Jawaban: A

87.

a. b.
a.
b.
c. d. e.
c.
d.
e.

Pembahasan:

Gambar C merupakan hasil rotasi/per­ putaran gambar pertama. Sementara gambar lainnya merupakan hasil pen­ cerminan dan perputaran sekaligus dari gambar pertama. Kuncinya putar semua gambar sehingga blok panah ada di sisi kanan seperti gambar pertama. Gambar yang posisinya sama persis hanya yang C, sementara yang lainnya blok panahnya berada di bawah tabung.

Jawaban: C

88.

 
 
88.   a b c d e Pembahasan:   Gambar dicerminkan, warna bagian ta­ ngan ditukarkan,
88.   a b c d e Pembahasan:   Gambar dicerminkan, warna bagian ta­ ngan ditukarkan,
88.   a b c d e Pembahasan:   Gambar dicerminkan, warna bagian ta­ ngan ditukarkan,
88.   a b c d e Pembahasan:   Gambar dicerminkan, warna bagian ta­ ngan ditukarkan,
88.   a b c d e Pembahasan:   Gambar dicerminkan, warna bagian ta­ ngan ditukarkan,

a

b

c

d

e

Pembahasan:

 

Gambar dicerminkan, warna bagian ta­ ngan ditukarkan, kemudian khusus ba­ gian kepala dirotasi 180 derajad.

dicerminkan
dicerminkan
dicerminkan
dicerminkan
 

Jawaban: B

89.

a b c d e
a
b
c
d
e

Pembahasan:

Polanya sederhana, gambar yang besar dirotasi 90 derajad, kemudian gambar yang posisinya di dalam akan bertabrakan dengan salah satu ujung gambar yang besar. Juga terjadi perubahan gambar

231
231

besar, dari bentuk persegi panjang akan menjadi bentuk belah ketupat, dan seba­ liknya.

 
9 0 o

9 0 o

9 0 o
9 0 o
9 0 o

Jawaban: B

90.

 
 

a

b

c

d

e

Pembahasan:

 

Gambar diputar 45 derajad searah jarum jam. Kemudian jumlah bulatan hitam ba­ nyaknya berurutan.

4 5 o 4 5 o

4 5 o

4 5 o 4 5 o

4 5 o

4 5 o 4 5 o
4 5 o 4 5 o Jawaban: A
Jawaban: A
Jawaban: A

Jawaban: A

91.

 
 
 

a.

b.

c.

d.

e.

Pembahasan:

 

Gambar D merupakan hasil rotasi/per­ putaran gambar pertama. Sementara gambar lainnya merupakan hasil pen­ cerminan dan perputaran sekaligus dari gambar pertama. Kuncinya putar semua gambar tegak seperti gambar pertama. Perhatikan posisi blok hitam. Posisi yang sama hanya pilihan D, sementara yang lain berlawanan.

 

Jawaban: D

92.

232
232
yang lain berlawanan.   Jawaban: D 92. 232 a. b. c. d. e. Pembahasan: Gambar B

a.

b.

c.

d. e.
d.
e.

Pembahasan:

Gambar B merupakan hasil rotasi/per­ putaran gambar pertama. Sementara gambar lainnya merupakan hasil pen­ cerminan dan perputaran sekaligus dari gambar pertama. Kuncinya berdirikan semua gambar seperti gambar pertama. Hanya gambar yang B yang posisinya sama, sementara gambar lainnya ber­ kebalikan.

Jawaban: B

93.

 
 
 
 
 
 
 
 
  b c

b

c

93.     b c d e   Pembahasan:   Setiap gambar merupakan pasangan gambar hasil
93.     b c d e   Pembahasan:   Setiap gambar merupakan pasangan gambar hasil

d

e

 

Pembahasan:

 

Setiap gambar merupakan pasangan gambar hasil pencerminan gambar lain­ nya. Dengan demikian kita tinggal men­ cari hasil pencerminan gambar terakhir, yaitu pilihan jawaban A.

 

Jawaban: A

94.

yaitu pilihan jawaban A.   Jawaban: A 94. a b c d e Pembahasan: Gambar diputar
a b c d e
a
b
c
d
e

Pembahasan:

Gambar diputar searah jarum jam deng­ an jumlah jari­jari yang menyerupai si­ sir jumlahnya berkurang satu. Jelas ja­ wabannya adalah C.

Jawaban: C

95.

?
?
a b
a b

d e

95. ? a b d e c Pembahasan: Polanya sederhana, tinggal lihat saja co­ rak rasternya.

c

Pembahasan:

Polanya sederhana, tinggal lihat saja co­ rak rasternya.

Jawaban: C

233
233