Anda di halaman 1dari 65

DAFTAR ISI

Hal
KATA PENGANTAR .......................................................................................... i
DAFTAR ISI .......................................................................................................iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR ...........................................................................................viii
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................ix
BAB I
1.1
1.2

PENDAHULUAN................................................................................1

Latar Belakang.............................................................................................1
Tujuan..........................................................................................................2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................3


2.1 APOTEK
2.1.1 Definisi Apotek ..................................................................................3
2.1.2 Tugas dan Fungsi Apotek ..................................................................3
2.1.3 Landasan Hukum Apotek...................................................................4
2.1.4 Syarat dan Tata Cara Perizinan Apotek..............................................25
2.1.5 Perubahan Surat Izin Apotek..............................................................26
2.1.6 Pencabutan Surat Izin Apotek.............................................................27
2.1.7 Pelanggaran Apotek............................................................................3
2.2 PENYELENGGARAAN APOTEK
A. Sumber Daya Manusia...............................................................................
B. Sarana dan Prasarana.................................................................................
2.3 PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA DI APOTEK................
A.
Struktur Organisasi Apotek........................................................................
B.
Sumber Daya Manusia di Apotek..............................................................
2.4 PENGELOLAAN APOTEK.......................................................................
2.4.1 Pengelolaan Sarana dan Prasarana Apotek.........................................
2.4.2 Pengadaan Sediaan Farmasi Oleh Apotek..........................................

2.4.3

Pengelolaan Sediaan Farmasi di Apotek............................................


A. Perencanaan...............................................................................
B. Pengadaan.................................................................................
C. Penerimaan................................................................................
D. Penyimpanan.............................................................................
E. Pemusnahan...............................................................................
F. Pengendalian.............................................................................
G. Pencatatan dan pelaporan..........................................................
2.4.4 Pelayanan Farmasi Klinik di Apotek
A. Pengkajian Resep......................................................................
B. Dispensing.................................................................................
C. Pelayanan Informasi Obat(PIO) ...............................................
D. Konseling..................................................................................
E. Pelayanan Kefarmasian di Rumah (home pharmacy care) ......
F. Pemantauan Terapi Obat (PTO)................................................
G. Monitoring Efek Samping Obat (MESO).................................
2.4.5 Pengelolaan Resep dan Salinan Resep.............................................
2.4.6 Pengendalian Sediaan Farmasi di Apotek........................................
2.4.7 Pengelolaan Obat wajib Apotek (OWA) .........................................
2.4.8 Pengelolaan Narkotika dan Psikotropika.........................................
2.4.9 Perpajakan Apotek...........................................................................
2.5 Permodalan Apotek......................................................................................
2.6 Strategi Pengembangan Apotek...................................................................
2.7 Evaluasi Mutu Pelayanan Kefarmasian di Apotek.......................................
A. Mutu Manajerial.....................................................................................
B. Mutu Evaluasi Mutu...............................................................................
BAB III TINJAUAN KHUSUS.........................................................................51
3.1 PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. ...............................................................51
3.1.1 Sejarah Singkat PT. Kimi Farma........................................................51
3.1.2 Visi dan Misi PT. Kimia Farma..........................................................52
3.1.3 Struktur Organisasi PT. Kimia Farma ...............................................53
3.1.4 Logo PT. Kimia Farma.......................................................................54
3.1.5 Bidang Usaha PT. Kimia Farma.........................................................56
3.1.6 PT. Kimia Farma Apotek....................................................................56
3.1.6.1 Visi dan Misi PT. Kimia Farma Apotek..................................58
3.1.6.2 Struktur Organisasi PT. Kimia Farma Apotek
3.1.6.3 Bisnis Manager (BM) Cilegon................................................59
3.2 TINJAUAN APOTEK KIMIA FARMA NO. 268......................................59
3.2.1 Lokasi dan Tata Ruang.......................................................................60
3.2.1.1 Lokasi.....................................................................................60
3.2.1.2 Tata Ruang..............................................................................60
3.2.2 Struktur Organisasi dan Personalia.....................................................62
3.2.2.1 Struktur dan Organisasi..........................................................62

3.2.3

3.2.2.2 Tugas dan Tanggung Jawab Personil......................................62


Kegiatan Apotek.................................................................................64
3.2.3.1 Administrasi............................................................................65
3.2.3.2 Pengelolaan Resep dan Salinan Resep....................................65
3.2.3.3 Pengelolaan Perbekalan Farmasi............................................66
A. Perencanaan dan Pengadaan............................................
B. Penyimpanan....................................................................
C. Penjualan..........................................................................
D. Pengendalian....................................................................
3.2.3.4 Pengelolaan Narkotika dan Psikotropika................................73
3.2.3.5 Analisa Keuangan...................................................................76
3.2.3.6 Perpajakan...............................................................................77
3.2.3.7 Evaluasi Mutu Pelayanan di Apotek.......................................78

BAB IV PEMBAHASAN..................................................................................79
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN ..........................................................93


V.1

Kesimpulan..................................................................................110

V.2

Saran............................................................................................111

DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................112


LAMPIRAN ........................................................................................................ 115

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Keterangan Tanda Peringatan Pada Obat Bebas Terbatas
Tabel 2.2. Kategori analisis VEN
Tabel 2.3. Analisis VEN ABC dalam Matrik
Tabel 2.4. PTKP
Tabel 2.5. Tarif pajak PPh badan

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Skema Perizinan Pendirian Apotek
Gambar 2.2. Penandaan Obat Bebas
Gambar 2.3. Penandaan Obat Bebas Terbatas
Gambar 2.4. Macam Tanda Peringatan Pada Obat Bebas Terbatas
Gambar 2.5. Penandaan Obat Keras
Gambar 2.6. Penandaan Narkotika.
Gambar 2.7 Penandaan Jamu
Gambar 2.8 Penandaan Obat Herbal Terstandar
Gambar 2.9 Penandaan Fitofarmaka

DAFTAR LAMPIRAN

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Kesehatan merupakan salah satu unsur kesejahteraan umum yang harus

diwujudkan melalui pembangunan yang berkesinambungan. Sebagai salah satu


wujud pembangunan nasional, maka pemerintah berupaya dalam meningkatkan
pembangunan kesehatan yang bertujuan untuk memajukan kesejahteraan umum
dan mencerdaskan kehidupan bangsa guna tercapainya kesadaran, kemauan, dan
kemampuan masyarakat untuk hidup sehat sehingga tercapai derajat kesehatan
yang optimal, salah satunya adalah sarana kesehatan.
Salah satu sarana kesehatan yaitu apotek, apotek adalah sarana pelayanan
kefarmasian tempat dilakukan praktik kefarmasian oleh apoteker. Apotek tidak

hanya meliputi pembuatan, pengolahan, peracikan dan pencampuran obat, tetapi


juga termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi, penyimpanan obat, distribusi
obat, pengolahan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat
serta pelayanan swamedikasi (upaya pengobatan sendiri) baik oleh apoteker
maupun tenaga teknis kefarmasianatau oleh petugas apotek lainnya terutama yang
berada di front liner dalam proses pelayanan yang mana akan terjadi interaksi
antara petugas apotek dan para pelanggannya.
Standar pelayanan kefarmasian merupakan tolak ukur yang dipergunakan
sebagai pedoman bagi tenaga kefarmasian dalam menyelenggarakan pelayanan
kefarmasian yaitu suatu pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada
pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan maksud mencapai hasil
yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Apotek perlu dipimpin
oleh seorang yang profesional dibidangnya yaitu Apoteker Pengelola Apotek
(APA) yang kompeten dan handal. APA bertanggung jawab atas pelayanan
kesehatan, baik untuk obat bebas maupun resep dengan memberikan informasi
mengenai cara pakai obat, kemungkinan reaksi efek samping, stabilitas, toksisitas
serta dosis obat dan bila ada keraguan dapat berkonsultasi ke dokter penulis resep.
Dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, pelayanan kefarmasian
telah mengalami pergeseran orientasi. Kegiatan pelayanan kefarmasian yang
semula berorientasi dari pelayanan obat (drug oriented) menjadi pelayanan pasien
(patient oriented) yang mengacu pada pharmaceutical care dengan tujuan
meningkatkan kualitas hidup pasien.
Sebagai konsekuensi perubahan tersebut, seorang apoteker dituntut untuk
meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan berkomunikasi agar
dapat berinteraksi langsung dengan pasien sehingga kemungkinan kesalahan
pengobatan (medication error) dapat dihindari. Sehubungan dengan hal diatas,
maka Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam, Institut Sains dan Teknologi Nasional bekerjasama dengan
PT. Kimia Farma Apotek memberi kesempatan kepada mahasiswa profesi
apoteker untuk melaksanakan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) yang

dilaksanakan di Apotek Kimia Farma No. 268 PCI Cilegon, periode 06-30
November 2014.
1.2. Tujuan
Program PKPA di apotek bertujuan agar para calon apoteker dapat belajar
mengenal tugas seorang apoteker melalui pengalaman kerja langsung mengenai

kegiatan-kegiatan yang ada di apotek, diantaranya adalah:


Memahami manajemen PT. Kimia Farma Apotek
Memaharni peran, fungsi dan tanggung jawab seorang apoteker dalam
pelayanan kefarmasian di apotek

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 APOTEK
2.1.1 Definisi Apotek
Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 35 tahun 2014 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Apotek pada pasal 1 menyebutkan bahwa yang
dimaksud dengan apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan
praktik kefarmasian oleh Apoteker..
Peraturan umum tentang perapotekan yang terbaru dan berlaku saat ini
adalah Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 35 tahun 2014, dengan ketentuan
umum sebagai berikut:

1. Apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktik


kefarmasian oleh Apoteker.
2. Standar Pelayanan Kefarmasian adalah tolak ukur yang dipergunakan sebagai
pedoman bagi tenaga kefarmasian dalam menyelenggarakan pelayanan
kefarmasian.
3. Pelayanan Kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung
jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan maksud
mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien.
4. Resep adalah permintaan tertulis dari dokter atau dokter gigi, kepada
apoteker, baik dalam bentuk paper maupun electronic untuk menyediakan
dan menyerahkan obat bagi pasien sesuai peraturan yang berlaku.
5. Sediaan Farmasi adalah obat, bahan obat, obat tradisional dan kosmetika.
6. Obat adalah bahan atau paduan bahan, termasuk produk biologi yang
digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau
keadaan

patologi

dalam

rangka

penetapan

diagnosis,

pencegahan,

penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi untuk


manusia.
7. Alat Kesehatan adalah instrumen, aparatus, mesin dan/atau implan yang tidak
mengandung obat yang digunakan untuk mencegah, mendiagnosis,
menyembuhkan

dan

meringankan

penyakit,

merawat

orang

sakit,

memulihkan kesehatan pada manusia, dan/atau membentuk struktur dan


memperbaiki fungsi tubuh.
8. Bahan Medis Habis Pakai adalah alat kesehatan yang ditujukan untuk
penggunaan sekali pakai (single use) yang daftar produknya diatur dalam
peraturan perundang-undangan.
9. Apoteker adalah sarjana farmasi yang telah lulus sebagai apoteker dan telah
mengucapkan sumpah jabatan apoteker.
10. Tenaga Teknis Kefarmasian adalah tenaga yang membantu apoteker dalam
menjalani Pekerjaan Kefarmasian, yang terdiri atas Sarjana Farmasi, Ahli

Madya Farmasi, Analis Farmasi, dan Tenaga Menengah Farmasi/Asisten


Apoteker.
11. Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal pada Kementerian Kesehatan yang
bertanggung jawab di bidang kefarmasian dan alat kesehatan.
2.1.2

Tugas dan Fungsi Apotek

Tugas dan fungsi apotek menutur Peraturan Pemerintah RI no.51 tentang Pekerjaan
Kefarmasian adalah sebagai berikut:
1.

Tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah mengucapkan


sumpah jabatan.

2.

Sarana yang digunakan untuk melakukan Pekerjaan Kefarmasian

3.

Sarana yang digunakan untuk memproduksi dan distribusi sediaan farmasi


antara lain: obat, bahan baku obat, obat tradisional, dan kosmetika.

4.

Sarana pembuatan dan pengendalian mutu Sediaan Farmasi, pengamanan,


pengadaan,

penyimpanan

dan

pendistribusian

atau

penyaluran

obat,

pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat,
serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.
2.1.3

Landasan Hukum Apotek


1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika
2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
3. Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika
4. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
5. Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 1998 tentang Pengamanan
Sediaan Farmasi dan Alat Kesehatan
6. Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan
Kefarmasian
7. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2013 tentang Pelaksanaan
Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika

8. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 889/Menkes/Per/V/2011 tentang


Registrasi, Izin Praktik, dan Izin Kerja Tenaga Kefarmasian
9. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 35 tahun 2014 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Apotek.
10. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 3 tahun 2015 tentang Peredaran,
Penyimpanan, Pemusnahan, dan Pelaporan Narkotika, Psikotropika, dan
Prekursor Farmasi.
11. Peraturan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

No.

Indonesia

No.

347/Menkes/SK/VII/1990 tentang Obat Wajib Apotek


12. Peraturan

Menteri

Kesehatan

Republik

1332/Menkes/SK/X/2002 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri


Kesehatan No. 922/MENKES/PER/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata
Cara Pemberian Izin Apotek
13. Peraturan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

Nomor

1148/MENKES/PER/VI/2011 tentang Pedagang Besar Farmasi


2.1.4

Syarat dan Tata Cara Perizinan Apotek


Ketentuan dan Cara Pemberian Izin Apotek, persyaratan yang harus

dipenuhi oleh suatu apotek yaitu :


1. Untuk mendapatkan izin apotek, apoteker baik yang sendiri maupun yang
apoteker yang bekerja sama dengan pemilik modal yang telah memenuhi
persyaratan harus siap dengan tempat, perlengkapan termasuk sediaan farmasi
dan perbekalan lainnya yang merupakan milik sendiri atau milik pihak lain.
2. Sarana apotek dapat didirikan pada lokasi yang sama dengan kegiatan
pelayanan komoditi lainnya diluar sediaan farmasi.
3. Apotek dapat melakukan kegiatan pelayanan komoditi lainnya diluar sediaan
farmasi.
Dalam mendirikan Apotek, apoteker harus memiliki Surat Izin Apotek
(SIA) yaitu surat yang diberikan Menteri Kesehatan Republik Indonesia kepada
Apoteker atau Apoteker yang bekerja sama dengan pemilik modal Apotek untuk
mendirikan Apotek di suatu tempat tertentu. Wewenang pemberian SIA

dilimpahkan oleh Menteri Kesehatan kepada Kepala Dinas Kesehatan


Kabupaten/Kota

(Dinkes

Kabupaten/Kota).

Selanjutnya

Kepala

Dinkes

Kabupaten/Kota wajib melaporkan pelaksanaan pemberian izin, pembekuan izin,


pencairan izin dan pencabutan izin Apotek sekali setahun kepada Menteri
Kesehatan dan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi. Selanjutnya
Kepala Dinas Kesehatan wajib melaporkan kepada Badan Pengawasan Obat dan
Makanan.
Menurut pasal 7 Kepmenkes no.1332 tahun 2002 tentang perubahan atas
Permenkes No. 922 tahun 1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Perizinan
Apotek, Prosedur perolehan izin apotek yaitu :
(1) Permohonan Izin Apotik diajukan kepada Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota dengan menggunakan contoh Formulir Model APT-1;
(2) Dengan menggunakan Formulir APT-2 Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota selambat-lambatnya 6 (enam ) hari kerja setelah
menerima permohonan dapat meminta bantuan teknis kepada Kepala Balai
POM untuk melakukan pemeriksaan setempat terhadap kesiapan apotik
untuk melakukan kegiatan;
(3) Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Kepala Balai POM
selambatlambatnya 6 (enam) hari kerja setelah permintaan bantuan teknis
dari Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten / Kota melaporkan hasil
pemeriksaan setempat dengan menggunakan contoh Formulir APT-3;
(4) Dalam hal pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dan (3)
tidak dilaksanakan, Apoteker Pemohon dapat membuat surat pernyataan
siap melakukan kegiatan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
setempat dengan tembusan kepada Kepala Dinas Propinsi dengan
menggunakan contoh Formulir Model APT-4;
(5) Dalam jangka waktu 12 (dua belas) hari kerja setelah diterima laporan
hasil pemeriksaan sebagaimana dimaksud ayat (3), atau pernyataan
dimaksud ayat (4) Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat
mengeluarkan Surat Izin Apotik dengan menggunakan contoh Formulir
Model APT- 5;
(6) Dalam hal hasil pemeriksaan Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau
Kepala Balai POM dimaksud ayat (3) masih belum memenuhi syarat

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dalam waktu 12(dua


belas) hari kerja mengeluarkan Surat Penundaan dengan menggunakan
contoh Formulir Model APT.6;
(7) Terhadap Surat Penundaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (6),
Apoteker diberi kesempatan untuk melengkapi persyaratan yang belum
dipenuhi selambatlambatnya dalam jangka waktu 1 (satu) bulan sejak
tanggal Surat Penundaan.
Bila apoteker menggunakan sarana milik pihak lain, yaitu mengadakan kerjasama
dengan Pemilik Modal, maka harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:
1

Pengguna sarana yang dimaksud, wajib didasarkan atas perjanjian kerja sama

antara Apoteker dan Pemilik Modal.


Pemilik Sarana yang dimaksud, harus memenuhi persyaratan tidak pernah
terlibat dalam pelanggaran peraturan perundang-undangan di bidang obat
sebagaimana dinyatakan dalam Surat Pernyataan yang bersangkutan.

Jika Pemeriksaan tidak dilakukan

Apoteker

Membuat surat pernyataan siap melakukan kegiatan (Formulir APT-4)

Mengajukan permohonan izin apotek

Tembusan Kepala Dinas Provinsi

Kepala Dinas Kesehatan Kab/Kota (Form APT-1)

Selambat-lambatnya 6 hari kerja


Dapat meminta bantuan teknis kepada Kepala Balai POM untuk melakukan pemeriksaan setempat

Selambat-lambatnya 6 hari kerja


Melaporkan hasil pemeriksaan menggunakan Form APT-3

Gambar 2.1. Skema Perizinan Pendirian Apotek


Jangka waktu 12 hari kerja

Belum memenuhi syarat

Surat Penundaan (Form APT-6)

Memenuhi syarat

Surat Izin Apotek (SIA)

Tidak memenuhi syarat

Surat Penolakan (Form APT-7)

2.1.5

Perubahan Surat Izin Apotek


Perubahan Surat Izin Apotek (SIA) diperlukan apabila :

1
2

Terjadi penggantian nama apotek.


Terjadi perubahan nama jalan dan nomor bangunan pada alamat apotek tanpa

3
4
5

pemindahan lokasi apotek.


Surat Izin Apotek (SIA) rusak atau hilang.
Terjadi penggantian Apoteker Pengelola Apotek (APA).
Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA) APA dicabut dalam hal APA bukan sebagai Pemilik

6
7

modal.
Terjadi pemindahan lokasi apotek.
Apoteker Pengelola Apotek (APA) meninggal dunia.

2.1.6

Pencabutan Surat Izin Apotek

Kepala Dinas Kesehatan dapat mencabut Surat Izin Kerja (SIA), apabila :
1.

Apoteker sudah tidak lagi memenuhi syarat sebagai Apoteker Pengelola

2.

Apotek.
Apoteker tidak memenuhi kewajiban dalam menyediakan, menyimpan dan
menyerahkan perbekalan farmasi yang bermutu baik dan terjamin
keabsahannya serta tidak memenuhi kewajiban dalam memusnahkan
perbekalan farmasi yang tidak dapat digunakan lagi atau dilarang digunakan
(pasal 12) dan mengganti obat generik yang ditulis dalam resep dengan obat

3.

paten (pasal 15 ayat 2) dan atau,


Apoteker Pengelola Apotek berhalangan melakukan tugasnya lebih dari

4.

dua tahun secara terus-menerus.


Terjadi Pelanggaran terhadap Undang-undang No. 9 Tahun 1976 tentang
Narkotika, Undang-undang Obat Keras St 11 1937 No. 5419, UndangUndang No. 23 Tahun 1992 serta ketentuan peraturan perundang-undangan
lainnya yang terjadi di apotek dapat dikenakan sanksi pidana sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang bersangkutan. Adapun Undang-Undang
tentang Kesehatan, Psikotropika dan Narkotika telah dirubah ke UndangUndang No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan, Undang-undang No. 5 Tahun

1997 tentang Psikotropika dan Undang-Undang No.35 Tahun 2009 tentang


Narkotika.
Surat Izin Praktik Apoteker Pengelola Apotek dicabut.
1.
2.

Pemilik modal terbukti terlibat dalam pelanggaran perundang-undangan


pada persyaratan apotek.
Apotek tidak lagi memenuhi persyaratan sebagai apotek.
Pelaksanaan pencabutan izin apotek dilakukan setelah dikeluarkan:

1.

Peringatan secara tertulis kepada Apoteker Pengelola Apotek sebanyak tiga


kali berturut-turut dengan tenggang waktu masing-masing dua bulan dengan
menggunakan contoh formulir model APT-12.

2.

Pembekuan izin apotek untuk jangka waktu selama-lamanya enam bulan


sejak dikeluarkannya penetapan pembekuan kegiatan di apotek dengan
menggunakan formulir model APT-13.

3.

Pembekuan Izin apotek sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf (b),
dapat dicairkan kembali apabila Apotek telah membuktikan memenuhi
seluruh persyaratan sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan ini dengan
menggunakan contoh Formulir Model APT-14.

4.

Pencairan Izin Apotek dimaksud dalam ayat (2) dilakukan setelah


menerima laporan pemeriksaan dari Tim Pemeriksaan Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota setempat.
Keputusan pencabutan Surat Izin Apotek dilakukan oleh Kepala Dinas
Kesehatan

Kabupaten/Kota

kepada

Apoteker

Pengelola

Apotek

dengan

menggunakan contoh formulir Model APT-15, dan tembusan disampaikan kepada


Menteri Kesehatan dan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi setempat serta Kepala
Balai Besar POM setempat. Apabila Surat Izin Apotek dicabut, Apoteker Pengelola
Apotek atau Apoteker Pengganti wajib mengamankan perbekalan farmasi sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Pelaksanaan pencabutan izin apotek dilakukan setelah dikeluarkan
peringatan secara tertulis kepada Apoteker Pengelola Apotek sebanyak 3 (tiga)
kali berturut-turut dengan tenggang waktu masing-masing 2 (dua) bulan.
Pembekuan izin apotek ditetapkan untuk jangka waktu selama-lamanya 6 (enam)

bulan sejak dikeluarkan penetapan pembekuan kegiatan apotek. Pembekuan izin


apotek dapat dicairkan kembali apabila apotek telah membuktikan memenuhi
seluruh persyaratan sesuai dengan ketentuan dalam peraturan. Pencairan izin
apotek dilakukan setelah menerima laporan pemeriksaan dari Tim Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota setempat.
Apabila Surat Izin Apotek dicabut, APA atau Apoteker Pengganti wajib
mengamankan perbekalan farmasinya. Pengamanan dilakukan dengan cara
sebagai berikut :
1. Dilakukan inventarisasi terhadap seluruh persediaan narkotika, obat keras
tertentu dan obat lainnya serta seluruh resep yang tersedia di apotek.
2. Narkotika, psikotropika dan resep harus dimasukkan dalam tempat yang
tertutup dan terkunci.
3. Apoteker Pengelola Apotek wajib melaporkan secara tertulis kepada Kepala
Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau petugas yang diberi wewenang tentang
2.1.7

penghentian kegiatan disertai laporan inventarisasi yang dimaksud di atas.


Pelanggaran Apotek
Berdasarkan berat dan ringannya pelanggaran, maka pelanggaran di Apotek

dapat dikategorikan dalam dua macam. Kegiatan yang termasuk pelanggaran berat
Apotek meliputi:
1.

Melakukan kegiatan tanpa ada tenaga teknis farmasi.

2.

Terlibat dalam penyaluran atau penyimpangan obat palsu


atau gelap.

3.

Pindah alamat Apotek tanpa izin.

4.

Menjual narkotika tanpa resep dokter.

5.

Kerjasama dengan PBF dalam menyalurkan obat kepada


pihak yang tidak berhak dalam jumlah besar.

6.

Tidak menunjuk apoteker pendamping atau apoteker


pengganti pada waktu APA keluar daerah.
Kegiatan yang termasuk pelanggaran ringan Apotek meliputi:
1. Tidak menunjuk Apoteker Pendamping pada waktu APA tidak bisa hadir pada
jam buka Apotek (Apotek yang buka 24 jam).
2. Mengubah denah Apotek tanpa izin.

3. Menjual obat daftar G kepada yang tidak berhak.


4. Melayani resep yang tidak jelas dokternya.
5. Menyimpan obat rusak, tidak mempunyai

penandaan

atau

belum

dimusnahkan.
6. Obat dalam kartu stok tidak sesuai dengan jumlah yang ada.
7. Salinan resep yang tidak ditandatangani oleh apoteker.
8. Melayani salinan resep narkotika dari Apotek lain.
9. Lemari narkotika tidak memenuhi syarat.
10. Resep narkotika tidak dipisahkan.
11. Buku narkotika tidak diisi atau tidak bisa dilihat atau diperiksa.
12. Tidak mempunyai atau mengisi kartu stok hingga tidak dapat diketahui
dengan jelas asal usul obat tersebut.
Setiap pelanggaran Apotek terhadap ketentuan yang berlaku dapat dikenakan
sanksi, baik sanksi administratif maupun sanksi pidana. Sanksi administratif yang
diberikan adalah :
1. Peringatan secara tertulis kepada APA secara 3 (tiga) kali berturut-turut
dengan tenggang waktu masing-masing 2 (dua) bulan.
2. Pembekuan izin Apotek untuk jangka waktu selama-lamanya 6 (enam) bulan
sejak dikeluarkannya penetapan pembekuan izin Apotek. Keputusan
pencabutan SIA disampaikan langsung oleh Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota dengan tembusan kepada Menteri Kesehatan dan Kepala
Dinas Kesehatan Provinsi setempat.
3. Pembekuan izin Apotek tersebut dapat dicairkan kembali apabila Apotek
tersebut dapat membuktikan bahwa seluruh persyaratan yang ditentukan
dalam keputusan Menteri Kesehatan RI dan Permenkes tersebut telah
dipenuhi.
Sanksi pidana berupa denda maupun hukuman penjara diberikan bila terdapat
pelanggaran terhadap:
1. UndangUndang Obat Keras (St.1937 No.541).
2. UndangUndang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
3. UndangUndang No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.
4. Undang-Undang No. 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika.
2.2 PENYELENGGARAAN APOTEK
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2014 pasal 4
menyebutkan bahwa:

(1) Penyelenggaraan Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek harus didukung


oleh ketersediaan sumber daya kefarmasian yang berorientasi kepada
keselamatan pasien.
(2) Sumber daya kefarmasian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:
A. Sumber Daya Manusia
Pelayanan Kefarmasian di apotek diselenggarakan oleh apoteker, dapat
dibantu oleh apoteker pendamping dan/atau tenaga teknis kefarmasian yang
memiliki Surat Tanda Registrasi, Surat Izin Praktik atau Surat Izin Kerja.
Dalam melakukan Pelayanan Kefarmasian apoteker harus memenuhi kriteria:
1.

Persyaratan administrasi
a. Memiliki ijazah dari institusi pendidikan farmasi yang terakreditasi
b. Memiliki Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA)
c. Memiliki sertifikat kompetensi yang masih berlaku
d. Memiliki Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA)
2. Menggunakan atribut praktik antara lain baju praktik, tanda pengenal.
3. Wajib mengikuti pendidikan berkelanjutan/Continuing Professional
Development

(CPD)

dan

mampu

memberikan

pelatihan

yang

berkesinambungan.
4. Apoteker harus mampu mengidentifikasi kebutuhan akan pengembangan
diri, baik melalui pelatihan, seminar, workshop, pendidikan berkelanjutan
atau mandiri.
5. Harus memahami dan melaksanakan serta patuh terhadap peraturan
perundang undangan, sumpah apoteker, standar profesi (standar pendidikan,
standar pelayanan, standar kompetensi dan kode etik) yang berlaku.

B. Sarana dan Prasarana


Apotek harus mudah diakses oleh masyarakat. Sarana dan prasarana Apotek
dapat menjamin mutu Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai serta kelancaran praktik Pelayanan Kefarmasian. Sarana dan prasarana yang
diperlukan untuk menunjang Pelayanan Kefarmasian di Apotek meliputi sarana
yang memiliki fungsi:

1. Ruang penerimaan Resep


Ruang penerimaan Resep sekurang-kurangnya terdiri dari tempat
penerimaan Resep, 1 (satu) set meja dan kursi, serta 1 (satu) set komputer.
Ruang penerimaan Resep ditempatkan pada bagian paling depan dan
mudah terlihat oleh pasien.
2. Ruang pelayanan Resep dan peracikan (produksi sediaan secara terbatas)
Ruang pelayanan Resep dan peracikan atau produksi sediaan secara
terbatas meliputi rak Obat sesuai kebutuhan dan meja peracikan. Di ruang
peracikan sekurang-kurangnya disediakan peralatan peracikan, timbangan
Obat, air minum (air mineral) untuk pengencer, sendok Obat, bahan
pengemas Obat, lemari pendingin, termometer ruangan, blanko salinan
Resep, etiket dan label Obat. Ruang ini diatur agar mendapatkan cahaya
dan sirkulasi udara yang cukup, dapat dilengkapi dengan pendingin
ruangan (air conditioner).
3. Ruang penyerahan Obat
Ruang penyerahan Obat berupa konter penyerahan Obat yang dapat
digabungkan dengan ruang penerimaan Resep.
4. Ruang konseling
Ruang konseling sekurang-kurangnya memiliki satu set meja dan kursi
konseling, lemari buku, buku-buku referensi, leaflet, poster, alat bantu
konseling, buku catatan konseling dan formulir catatan pengobatan pasien.
5. Ruang penyimpanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai
Ruang penyimpanan harus memperhatikan kondisi sanitasi, temperatur,
kelembaban, ventilasi, pemisahan untuk menjamin mutu produk dan
keamanan petugas. Ruang penyimpanan harus dilengkapi dengan
rak/lemari Obat, pallet, pendingin ruangan (AC), lemari pendingin, lemari
penyimpanan khusus narkotika dan psikotropika, lemari penyimpanan
Obat khusus, pengukur suhu dan kartu suhu.
6. Ruang arsip
Ruang arsip dibutuhkan untuk menyimpan dokumen yang berkaitan
dengan pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai serta Pelayanan Kefarmasian dalam jangka waktu tertentu.
2.3 PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA DI APOTEK

A. Struktur Organisasi Apotek


Struktur organisasi didefinisakan sebagai mekanisme-mekanisme formal
dengan nama organisasi dikelola. Struktur organisasi menunjukkan kerangka dan
susunan perwujudan pola tetap hubungan-hubungan diantara fungsi-fungsi,
bagian-bagian, maupun orang-orang yang menunjukkan kedudukan, tugas, dan
tanggung jawab yang berada dalam suatu organisasi. Pelaksanaan proses
pengorganisasian yang skses akan membuat suatu organisasi mencapai
tujuannya. Proses ini akan tercermin pada sturktur organisasi, yang mencakup
aspek-aspek penting organisai dan proses pengorganisasian (Handoko, 2011)
B. Sumber Daya Manusia di Apotek
1.

Apoteker

Bagi apoteker yang baru lulus pendidikan profesi, dapat memperoleh sertifikat
kompetensi profesi secara langsung setelah melakukan registrasi. Setiap tenaga
kefarmasian yang melakukan pekerjaan kefarmasian di Indonesia wajib memiliki
surat tanda registrasi. Bagi apoteker berupa STRA (Surat Tanda Registrasi
Apoteker) yang dikeluarkan oleh Menteri dan untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian di apotek, puskesmas atau instalasi farmasi rumah sakit harus
memiliki surat izin yang disebut Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA). Untuk
memperoleh STRA, apoteker harus memenuhi persyaratan:
1

Memiliki Ijazah Apoteker.

Memiliki sertifikat kompetensi profesi.

Mempunyai surat pernyataan telah mengucapkan sumpah/janji Apoteker.

Mempunyai surat keterangan sehat fisik dan mental dari dokter yang memiliki
surat izin praktik.

Membuat pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan ketentuan etika profesi.


Dalam Peraturan menteri Kesehatan RI no. 35 tahun 2014 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Apotek, dalam melakukan Pelayanan Kefarmasian
seorang apoteker harus menjalankan peran yaitu:
a. Pemberi layanan

Apoteker sebagai pemberi pelayanan harus berinteraksi dengan pasien.


apoteker harus mengintegrasikan pelayanannya pada sistem pelayanan
kesehatan secara berkesinambungan.
b. Pengambil keputusan
Apoteker harus mempunyai kemampuan dalam mengambil keputusan
dengan menggunakan seluruh sumber daya yang ada secara efektif dan
efisien.
c. Komunikator
Apoteker harus mampu berkomunikasi dengan pasien maupun profesi
kesehatan lainnya sehubungan dengan terapi pasien. Oleh karena itu harus
mempunyai kemampuan berkomunikasi yang baik.
d. Pemimpin
Apoteker diharapkan memiliki kemampuan untuk menjadi pemimpin.
Kepemimpinan

yang

diharapkan

meliputi

keberanian

mengambil

keputusan yang empati dan efektif, serta kemampuan mengkomunikasikan


dan mengelola hasil keputusan.
e. Pengelola
Apoteker harus mampu mengelola sumber daya manusia, fisik, anggaran
dan informasi secara efektif. apoteker harus mengikuti kemajuan teknologi
informasi dan bersedia berbagi informasi tentang Obat dan hal-hal lain
yang berhubungan dengan Obat.
f. Pembelajar seumur hidup
Apoteker harus terus meningkatkan pengetahuan, sikap dan keterampilan
profesi melalui pendidikan berkelanjutan (Continuing Professional
Development/CPD)
g. Peneliti
Apoteker

harus

selalu

menerapkan

prinsip/kaidah

ilmiah

dalam

mengumpulkan informasi Sediaan Farmasi dan Pelayanan Kefarmasian


dan memanfaatkannya dalam pengembangan dan pelaksanaan Pelayanan
Kefarmasian.

Apoteker dalam melakukan pekerjaan kefarmasian, memiliki wewenang sebagai


berikut:
1.

Mengangkat seorang Apoteker Pendamping yang memiliki SIPA;

2.

Mengganti obat merek dagang dengan obat generik yang sama komponen
aktifnya atau obat merek dagang lain atas persetujuan dokter dan/atau pasien;
dan

3.

Menyerahkan obat keras, Narkotika dan Psikotropika kepada masyarakat


atas resep dari dokter sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.
Di Apotek, Apoteker dapat bertugas sebagai:
a. Apoteker Pengelola Apotek (APA) adalah Apoteker yang telah diberi Surat
Izin Apotek (SIA). Setiap satu apotek harus ada 1 APA dan seorang apoteker
hanya bisa menjadi APA disatu apotek saja.
Tugas dan fungsi Apoteker Pengelola Apotek, sebagai berikut :
1. Memimpin, mengatur, melaksanakan dan mengawasi seluruh kegiatan
apotek sesuai dengan ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.
2. Menyusun rencana kerja, menentukan target yang akan dicapai, personalia
dan anggaran dana yang dibutuhkan sesuai dengan pedoman yang telah
ditetapkan perusahaan.
3. Mempunyai tugas sebagai pemberi informasi obat kepada masyarakat,
karyawan dan tenaga kesehatan lainnya.
4. Mempunyai kemampuan untuk memimpin, berkomunikasi dan mendorong
prestasi kerja karyawannya.
5. Meningkatkan pelayanan apotek dengan menjaring langganan baru,
membina karyawan dan membuat pembaharuan dalam pelayanannya.
b. Apoteker Pendamping adalah apoteker yang bekerja di apotek di samping
APA dan/ atau menggantikan pada jam-jam tertentu pada hari buka apotek.
Menurut Kepmenkes no. 1332 tahun 2002 pasal 19, Apabila APA
berhalangan hadir pada jam buka apotek, maka harus menunjuk apoteker
pendamping.

c. Apoteker Pengganti adalah Apoteker yang menggantikan Apoteker Pengelola


Apotik selama Apoteker Pengelal Apotik tersebut tidak berada ditempat lebih
dari 3 (tiga bulan) secara terus-menerus, telah memiliki Surat Izin Kerja dan
tidak bertindak sebagai Apoteker Pengelola Apotik di Apotik lain.
2. Tenaga Teknis Kefarmasian
Menurut Peratutan Menteri kesehatan RI no. 889/MENKES/PER/V/2011 , Tenaga
Teknis Kefarmasian merupakan tenaga yang membantu apoteker dalam menjalani
pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas Sarjana Farmasi, Ahli Madya Farmasi,
Analis Farmasi, dan Tenaga Menengah Farmasi/Tenaga teknis kefarmasian(AA).
Pada pasal 50 ayat (2) Peraturan Pemerintah RI no. 51 tahun 2009 tentang
Kesehatan Tenaga Teknis Kefarmasian yang telah memiliki STRTTK
mempunyai wewenang untuk melakukan Pekerjaan Kefarmasian dibawah
bimbingan dan pengawasan Apoteker yang telah memiliki STRA sesuai dengan
pendidikan dan keterampilan yang dimilikinya.
Tugas dan fungsi Tenaga teknis kefarmasian, sebagai berikut :
1)

Mengatur penyimpanan dan penyusunan obat di ruang racikan.

2)

Memberikan harga pada setiap resep yang masuk dan memeriksa


kelengkapan resep.

3)

Menghitung dosis obat untuk racikan sesuai dengan resep, menimbang,


menyiapkan obat, mengemas dan membuat etiket.

4)

Menyerahkan obat kepada pasien setelah diperiksa oleh supervisor


peracikan.

5)

Mencatat obat masuk dan keluar pada kartu stok barang.

6)

Membuat salinan resep dan kuitansi bila diperlukan.


3. Pemilik Sarana Apotek (PSA)
Tidak harus ada. Apoteker Pengelola Apotek dapat sekaligus menjadi pemilik
sarana apotek. APA dapat bekerjasama dengan PSA apabila diperlukan saja,
misalnya karena APA belum mempunyai cukup modal untuk pengadaan sarana
apotek.

4.

Juru resep (reseptir), kasir, akuntan, petugas kebersihan dan karyawan lain
tidak diatur dalam peratuuran perundang-undangan. Tidak harus ada, sesuai
dengan kebutuhan apotek saja. (Yustina, 2007)
2.4 PENGELOLAAN APOTEK
Yang dimaksud pengelolaan apotek menurut Kepmenkes no. 1332 tahun 2002
Pasal 10 adalah:
a. Pembuatan, pengolahan, peracikan, pengubahan bentuk, pencampuran,
penyimpanan dan penyerahan obat dan bahan obat.
b. Pengadaan, penyimpanan, penyaluran dan penyeraahan perbekalan farmasi
lainnya.
c. Pelayanan informasi mengenai perbekalan farmasi.

2.4.1

Pengelolaan Sarana dan Prasarana Apotek


Komoditas di apotek berupa sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan

medis habis pakai. Yang dimaksud sediaan farmasi adalah obat, bahan obat, obat
tardisional, dan kosmetik; alat kesehatan adalah bahan, instrumen apparatus,
mesin,

implant

yang

tidak

mengandung

obat

yang

digunakan

untuk

mencegah,mendiagnosis, menyembuhkan dan meringkan penyakit, merawat orang


sakit serta memulihkan kesehatan dan atau untuk membentuk struktur dan
memperbaiki fungsi tubuh; sedang bahan medis habis pakai adalah alat kesehatan
yang ditujukan untuk penggunaan sekali pakai (single use) yang daftar produknya
diatur dalam peraturan perundang-undangan.
Dalam Permenkes RI no. 35 tahun 2015: Apotek harus mudah diakses
oleh masyarakat. Sarana dan prasarana Apotek dapat menjamin mutu Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai serta kelancaran praktik
Pelayanan Kefarmasian.
2.4.2

Pengadaan Sediaan Farmasi Oleh Apotek

Permenkes RI no. 1332 tahun 2002 menyebutkan tentang Persyaratan


apotik dalam pasal 6 yakni:
(1)Untuk mendapatkan izin Apotik, Apoteker atau Apoteker yang bekerjasama
dengan pemilik sarana yang telah memenuhi persyaratan harus siap dengan
tempat, perlengkapan termasuk sediaan farmasi dan perbekalan lainnya yang
merupakan milik sendiri atau milik pihak lain.
Sediaan farmasi adalah obat, bahan obat, obat tradisional dan kosmetika.
Obat adalah bahan atau paduan bahan, termasuk produk biologi yang digunakan
untuk mempengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam
rangka penetapan diagnosis, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan
kesehatan dan kontrasepsi untuk manusia.
Pengadaan sediaan farmasi apotek termasuk didalamnya golongan obat
bebas, obat bebas terbatas, obat keras, Psikotropika dan Narkotika dapat berasal
langsung dari Pabrik Farmasi, Pedagang Besar Farmasi maupun ke apotek lain.
Untuk menjaga keamanan penggunaan obat oleh masyarakat, maka pemerintah
menggolongkan obat menjadi beberapa bagian. Penggolongan Obat menurut
Informatorium Obat Nasional Indonesia (IONI) Tahun 2008 obat dapat digolongkan
menjadi :
1) Obat Bebas
Obat bebas adalah obat yang dijual bebas di pasaran dan dapat dibeli tanpa
resep dokter atau sering disebut juga dengan OTC (Over The Counter) Tanda
khusus untuk obat bebas adalah berupa lingkaran berwarna hijau dengan garis
tepi berwarna hitam. Contohnya : Sanmol.

Gambar 2.2. Penandaan Obat Bebas

2) Obat Bebas Terbatas


Obat bebas terbatas adalah obat yang dijual bebas dan dapat dibeli tanpa
dengan resep dokter, atau sering disebut juga dengan OTC (Over The
Counter) tapi disertai dengan tanda peringatan. Tanda khusus untuk obat ini
adalah lingkaran berwarna biru dengan garis tepi hitam. Contohnya : obat
flu.

Gambar 2.3. Penandaan Obat Bebas Terbatas


Khusus untuk obat bebas terbatas, selain terdapat tanda khusus lingkaran
biru, diberi pula tanda peringatan untuk aturan pakai obat, karena hanya
dengan takaran dan kemasan tertentu, obat ini aman dipergunakan untuk
pengobatan sendiri.Tanda peringatan berupa empat persegi panjang dengan
huruf putih pada dasar hitam yang terdiri dari 6 macam.
P.No.1
Awas! Obat Keras
Baca Aturan Pakai

P.No.2
Awas! Obat Keras
Hanya Untuk Kumur Jangan
Ditelan

P.No. 3
Awas! Obat Keras
Hanya Untuk Bagian Luar
Badan

P. No. 4
Awas! Obat Keras
Hanya untuk di Bakar

P. No. 5
Awas! Obat Keras
Tidak Boleh ditelan

P. No. 6
Awas! Obat Keras
Obat Wasir, Jangan Ditelan

Gambar 2.4. Macam Tanda Peringatan Pada Obat Bebas Terbatas


Tabel 2.1. Keterangan Tanda Peringatan Pada Obat Bebas Terbatas
No.

Tanda Peringatan

Contoh Sediaan

1.

Actifed syrup, tablet


P No.1
Woods expektoran; syrup

2.

Sanorine kumur
P No.2
Betadin kumur

3.

Cinolon - N cream
P No.3
Baycuten cream

4.

Asma sigaret (R)

P No.4

5.

Flagistatyn suppositoria
P No.5
Dulcolax suppositoria

6.

Boraginol S suppositoria
P No.6
Boraginol N suppositoria

3) Obat Keras
Obat keras adalah obat yang hanya dapat diperoleh dengan resep dokter, atau
sering disebut juga dengan ethical, ciri-cirinya adalah bertanda lingkaran bulat
merah dengan garis tepi berwarna hitam, dengan huruf K ditengah dengan
menyentuh garis tepi. Obat ini hanya boleh dijual di apotek dan harus dengan
resep dokter pada saat membelinya.
Gambar 2.5. Penandaan Obat Keras

4) Obat Psikotropika
Menurut UU No. 5 tahun 1997 tentang Psikotropika, Psikotropika adalah zat
atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika yang berkhasiat
psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang
menyebabkan

perubahan

khas

pada

aktivitas

mental

Penggolongan dari psikotropika adalah sebagai berikut:

dan

perilaku.

1. Psikotropika golongan I
Psikotropika golongan I adalah Psikotropika yang hanya dapat digunakan
untuk tujuan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta
mempunyai potensi amat kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
2. Psikotropika golongan II
Psikotropika golongan II adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan
dan dapat digunakan dalam terapi dan atau untuk tujuan ilmu pengetahuan
serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: metilfenidat dan sekobarbital.

3. Psikotropika golongan III


Psikotropika golongan III adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan
dan banyak digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu
pengetahuan serta mempunyai potensi sedang mengakibatkan sindroma
ketergantungan.
Contoh: amobarbital, pentobarbital, fenobarbital, siklobarbital.
4. Psikotropika golongan IV
Psikotropika golongan IV adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan
dan sangat luas digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu
pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan sindrom
ketergantungan.
Contoh: diazepam, estazolam, alprazolam.
5) Obat Narkotika
Menurut UU No. 35 tentang Narkotika, Narkotika adalah zat atau obat yang
berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintetis maupun semisintetis,
yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya
rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan
ketergantungan, yang dibedakan ke dalam golongan-golongan.

Gambar 2.6. Penandaan Narkotika

Narkotika dibedakan ke dalam 3 golongan yaitu:


1.

Narkotika golongan I, adalah narkotika yang dapat digunakan untuk tujuan


pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta
mempunyai potensi yang sangat tinggi dalam mengakibatkan ketergantungan.
Contoh: kokain, opium, heroin, desomorfina, ganja, metilfenidat, sekobarbital,
MDMA,

katinon,

amfetamin,

metamfetamin,

Deksamfetamin,

dan

Meklokualon
2.

Narkotika golongan II, adalah narkotika yang berkhasiat untuk pengobatan


dan banyak digunakan sebagai pilihan terakhir dalam terapi dan atau untuk
tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi untuk
menimbulkan

ketergantungan.

diampromida, morfin,

Contoh:

benzilmorfin,

alfasetilmetadol,

betametadol,

difenoksin, petidin, normetadona,

metadona, tebaina, tebakon, difenoksin, dan fentanil


3.

Narkotika golongan III, adalah narkotika yang berkhasiat untuk pengobatan,


banyak digunakan dalam terapi dan atau untuk tujuan pengembangan ilmu
pengetahuan

serta

mempunyai

potensi

ringan

untuk

menimbulkan

ketergantungan contoh: kodein, asetildihidrokodein, norkodein, etilmorfin,


polkadin, dan propiram.
Berdasarkan Keputusan Kepala BPOM RI tanggal 17 Mei 2004 tentang
ketentuan pokok pengelompokan dan penandaan obat bahan alam Indonesia dan
Peraturan kepala BPOM RI tanggal 2 maret 2005 tentang kritena dan tata laksana
pendaftaran obat tradsional, obat herbal terstandar dan fitofamaka. Obat bahan
alam Indonesia adalah obat bahan alam yang diproduksi di Indonesia. Obat
tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan

hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik) atau campuran dan bahan tersebut,
yang secara turun-temurun telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan
pengalaman.
Berdasarkan cara pembuatan serta jenis klaim penggunaan dan tingkat
pembuktian khasiat, Obat Bahan Alam Indonesia dikelompokkan menjadi :
a.

Jamu
Jamu adalah obat tradisional Indonesia. Logo berupa ranting daun terletak
dalam lingkaran dengan wama hijau di atas dasar warna putih atau warna
lain yang menyolok kontras dengan warna logo, dan ditempatkan pada bagian
atas sebelah kiri dan wadah/pembungkus/brosur yang dapat dilihat dengan
lebih jelas pada Gambar 2.7. Contoh: Tolak Angin (PT. Sido Muncul), Pil
Binari (PT. Tenaga Tani Farma), Curmaxan dan Diacinn (Lansida Herbal).

Gambar 2.7 Penandaan Jamu


b.

Obat Herbal Terstandar


Obat herbal terstandar adalah sediaan obat bahan alam yang telah dibuktikan
keamanan dan khasiatnya secara ilmiah dengan uji praklinik dan bahan
bakunya telah di standarisasi. Logo berupa jari-jari daun (3 pasang) terletak
dalam lingkaran dengan wama hijau di atas dasar warna putih atau warna lain
yang menyolok kontras dengan warna logo, dan ditempatkan pada bagian
atas sebelah kin dan wadah/pembungkus/brosur yang dapat dilihat dengan
lebih jelas pada Gambar 2.8. Contoh: Diapet (PT Soho Indonesia), Kiranti
(PT Ultra Prima Abadi), Psidii (PJ Tradimun), Diabmeneer (PT Nyonya
Meneer), dll.

OBAT HERBAL TERSTANDAR

Gambar 2.8 Penandaan Obat Herbal Terstandar


c.

Fitofarmaka
Fitofarmaka adalah sediaan obat bahan alam yang telah dibuktikan
keamanan dan khasiatnya secara ilmiah dengan uji praklinik dan uji klinik,
bahan baku dan produk jadinya telah di standarisasi. Logo berupa jari-jari
daun (yang kemudian membentuk bintang) terletak dalam lingkaran, dengan
warna hijau di atas dasar putih atau wama lain yang menyolok kontras dengan
warna logo dan ditempatkan pada bagian atas sebelah kiri dan
wadah/pembungkus/brosur yang dapat dilihat dengan lebih jelas pada
Gambar 2.9. Contoh: Nodiar (PT. Kimia Farma), Stimuno (PT. Dexa Medica),
Rheumaneer (PT. Nyonya Meneer), Tensigard dan X-Gra (PT. Phapros).

Gambar 2.9 Penandaan Fitofarmaka


2.4.3

Pengelolaan Sediaan Farmasi di Apotek


Menurut Permenkes RI no. 35 tahun 2014, Pengelolaan Sediaan Farmasi,

Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai dilakukan sesuai ketentuan
peraturan perundang-undangan yang berlaku meliputi perencanaan, pengadaan,
penerimaan, penyimpanan, pemusnahan, pengendalian, pencatatan dan pelaporan.
1. Perencanaan
Dalam membuat perencanaan pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai perlu diperhatikan pola penyakit, pola
konsumsi, budaya dan kemampuan masyarakat.
2. Pengadaan
Untuk menjamin kualitas Pelayanan Kefarmasian maka pengadaan Sediaan
Farmasi harus melalui jalur resmi sesuai ketentuan peraturan perundangundangan.

3. Penerimaan
Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis spesifikasi,
jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam surat pesanan
dengan kondisi fisik yang diterima.
4. Penyimpanan
1) Obat/bahan obat harus disimpan dalam wadah asli dari pabrik. Dalam hal
pengecualian atau darurat dimana isi dipindahkan pada wadah lain, maka
harus dicegah terjadinya kontaminasi dan harus ditulis informasi yang
jelas pada wadah baru. Wadah sekurang-kurangnya memuat nama obat,
nomor batch dan tanggal kadaluwarsa.
2) Semua obat/bahan obat harus disimpan pada kondisi yang sesuai
sehingga terjamin keamanan dan stabilitasnya.
3) Sistem penyimpanan dilakukan dengan memperhatikan bentuk sediaan
dan kelas terapi obat serta disusun secara alfabetis.
4) Pengeluaran obat memakai sistem FEFO (First Expire First Out) dan
FIFO (First In First Out).
5. Pemusnahan
1) Obat kadaluwarsa atau rusak harus dimusnahkan sesuai dengan jenis dan
bentuk sediaan. Pemusnahan obat kadaluwarsa atau rusak yang
mengandung narkotika atau psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan
disaksikan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Pemusnahan obat
selain narkotika dan psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan
disaksikan oleh tenaga kefarmasian lain yang memiliki surat izin praktik
atau surat izin kerja.
2) Resep yang telah disimpan melebihi jangka waktu 5 (lima) tahun dapat
dimusnahkan. Pemusnahan Resep dilakukan oleh Apoteker disaksikan
oleh sekurang-kurangnya petugas lain di apotek dengan cara dibakar atau
cara pemusnahan lain yang dibuktikan dengan Berita Acara Pemusnahan
Resep selanjutnya dilaporkan kepada dinas kesehatan kabupaten/kota.
6. Pengendalian

Pengendalian dilakukan untuk mempertahankan jenis dan jumlah


persediaan sesuai kebutuhan pelayanan, melalui pengaturan sistem
pesanan atau pengadaan, penyimpanan dan pengeluaran. Hal ini bertujuan
untuk menghindari terjadinya kelebihan, kekurangan, kekosongan,
kerusakan,

kadaluwarsa,

kehilangan

serta

pengembalian

pesanan.

Pengendalian persediaan dilakukan menggunakan kartu stok baik dengan


cara manual atau elektronik. Kartu stok

sekurang-kurangnya memuat

nama obat, tanggal kadaluwarsa, jumlah pemasukan, jumlah pengeluaran


dan sisa persediaan.
7. Pencatatan dan Pelaporan
Pencatatan dilakukan pada setiap proses pengelolaan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai meliputi pengadaan (surat
pesanan, faktur), penyimpanan (kartu stok), penyerahan (nota atau struk
penjualan) dan pencatatan lainnya disesuaikan dengan kebutuhan.
2.4.4

Pelayanan Farmasi Klinik di Apotek

Pelayanan farmasi klinik di Apotek merupakan bagian dari Pelayanan


Kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien berkaitan
dengan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai dengan
maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan kualitas hidup pasien.
Pelayanan farmasi klinik meliputi:
A. Pengkajian Resep
Kegiatan pengkajian Resep meliputi administrasi, kesesuaian farmasetik dan
pertimbangan klinis.
Kajian administratif meliputi:
1. nama pasien, umur, jenis kelamin dan berat badan;
2. nama dokter, nomor Surat Izin Praktik (SIP), alamat, nomor telepon dan paraf;
dan
3. tanggal penulisan Resep.
Kajian kesesuaian farmasetik meliputi:

1. bentuk dan kekuatan sediaan;


2. stabilitas; dan
3. kompatibilitas (ketercampuran Obat).
Pertimbangan klinis meliputi:
1. ketepatan indikasi dan dosis Obat;
2. aturan, cara dan lama penggunaan Obat;
3. duplikasi dan/atau polifarmasi;
4. reaksi Obat yang tidak diinginkan (alergi, efek samping Obat, manifestasi
klinis lain);
5. kontra indikasi; dan
6. interaksi.
Jika ditemukan adanya ketidaksesuaian dari hasil pengkajian maka Apoteker harus
menghubungi dokter penulis Resep.
B. Dispensing
Dispensing terdiri dari penyiapan, penyerahan dan pemberian informasi Obat.
Setelah melakukan pengkajian Resep dilakukan hal sebagai berikut:
1. Menyiapkan Obat sesuai dengan permintaan Resep:
- menghitung kebutuhan jumlah Obat sesuai dengan Resep;
- mengambil Obat yang dibutuhkan pada rak penyimpanan
dengan memperhatikan nama Obat, tanggal kadaluwarsa
dan keadaan fisik Obat.
2. Melakukan peracikan Obat bila diperlukan
3. Memberikan etiket sekurang-kurangnya meliputi:
- warna putih untuk Obat dalam/oral;
- warna biru untuk Obat luar dan suntik;
-

menempelkan label kocok dahulu pada sediaan bentuk suspensi atau


emulsi.

4. Memasukkan Obat ke dalam wadah yang tepat dan terpisah untuk Obat yang
berbeda untuk menjaga mutu Obat dan menghindari penggunaan yang salah.
Setelah penyiapan Obat dilakukan hal sebagai berikut:
1. Sebelum Obat diserahkan kepada pasien harus dilakukan pemeriksaan kembali
mengenai penulisan nama pasien pada etiket, cara penggunaan serta jenis dan
jumlah Obat (kesesuaian antara penulisan etiket dengan Resep);
2. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien;
3. Memeriksa ulang identitas dan alamat pasien;
4. Menyerahkan Obat yang disertai pemberian informasi Obat;
5. Memberikan informasi cara penggunaan Obat dan hal-hal yang terkait dengan
Obat antara lain manfaat Obat, makanan dan minuman yang harus dihindari,
kemungkinan efek samping, cara penyimpanan Obat dan lain-lain;
6. Penyerahan Obat kepada pasien hendaklah dilakukan dengan cara yang baik,
mengingat pasien dalam kondisi tidak sehat mungkin emosinya tidak stabil;
7. Memastikan bahwa yang menerima Obat adalah pasien atau keluarganya;
8. Membuat salinan Resep sesuai dengan Resep asli dan diparaf oleh Apoteker
(apabila diperlukan);
9. Menyimpan Resep pada tempatnya;
10. Apoteker membuat catatan pengobatan pasien.
Apoteker di Apotek juga dapat melayani Obat non Resep atau pelayanan
swamedikasi. Apoteker harus memberikan edukasi kepada pasien yang
memerlukan obat non resep untuk penyakit ringan dengan memilihkan Obat
bebas atau bebas terbatas yang sesuai.
Pemeriksaan akhir terhadap kesesuaian antara obat dengan resep harus
dilakukan

sebelum

obat

diserahkan

kepada

pasien.

Penyerahan

obat

dilakukan oleh apoteker disertai pemberian informasi obat dan konseling kepada
pasien.
C. Pelayanan Informasi Obat(PIO)

Pelayanan Informasi Obat merupakan kegiatan yang dilakukan oleh


Apoteker dalam pemberian informasi mengenai Obat yang tidak memihak,
dievaluasi dengan kritis dan dengan bukti terbaik dalam segala aspek penggunaan
Obat kepada profesi kesehatan lain, pasien atau masyarakat. Informasi mengenai
Obat termasuk Obat Resep, Obat bebas dan herbal.
Informasi meliputi dosis, bentuk sediaan, formulasi khusus, rute dan
metoda pemberian, farmakokinetik, farmakologi, terapeutik dan alternatif, efikasi,
keamanan penggunaan pada ibu hamil dan menyusui, efek samping, interaksi,
stabilitas, ketersediaan, harga, sifat fisika atau kimia dari Obat dan lain-lain.
Kegiatan Pelayanan Informasi Obat di Apotek meliputi:
1. menjawab pertanyaan baik lisan maupun tulisan;
2. membuat dan menyebarkan buletin/brosur/leaflet, pemberdayaan masyarakat
(penyuluhan);
3. memberikan informasi dan edukasi kepada pasien;
4. memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada mahasiswa farmasi yang
sedang praktik profesi;
5. melakukan penelitian penggunaan Obat;
6. membuat atau menyampaikan makalah dalam forum ilmiah;
7. melakukan program jaminan mutu.
Pelayanan Informasi Obat harus didokumentasikan untuk membantu penelusuran
kembali dalam waktu yang relatif singkat.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam dokumentasi pelayanan Informasi Obat :
1. Topik Pertanyaan;
2. Tanggal dan waktu Pelayanan Informasi Obat diberikan;
3. Metode Pelayanan Informasi Obat (lisan, tertulis, lewat telepon);
4. Data pasien (umur, jenis kelamin, berat badan, informasi lain seperti riwayat
alergi, apakah pasien sedang hamil/menyusui, data laboratorium);
5. Uraian pertanyaan;
6. Jawaban pertanyaan;
7. Referensi;

8. Metode pemberian jawaban (lisan, tertulis, per telepon) dan data Apoteker
yang memberikan Pelayanan Informasi Obat.

D. Konseling
Apoteker harus memberikan konseling mengenai sediaan farmasi,
pengobatan dan perbekalan kesehatan lainnya sehingga dapat

memperbaiki

kualitas hidup pasien atau yang bersangkutan terhindar dari bahaya


penyalahgunaan

atau

penggunaan

obat

yang

salah.

Untuk

penderita

penyakit seperti kardiovaskular, diabetes, TBC, asma, dan penyakit kronis


lainnya, apoteker harus memberikan konseling secara berkelanjutan.
Kriteria pasien/keluarga pasien yang perlu diberi konseling:
1. Pasien kondisi khusus (pediatri, geriatri, gangguan fungsi hati dan/atau
ginjal, ibu
hamil dan menyusui).
2. Pasien dengan terapi jangka panjang/penyakit kronis (misalnya: TB, DM,
AIDS, epilepsi).
3. Pasien yang menggunakan Obat dengan instruksi khusus (penggunaan
kortikosteroid dengan tappering down/off).
4. Pasien yang menggunakan Obat dengan indeks terapi sempit (digoksin,
fenitoin, teofilin).
5. Pasien dengan polifarmasi; pasien menerima beberapa Obat untuk indikasi
penyakit yang sama. Dalam kelompok ini juga termasuk pemberian lebih
dari satu Obat untuk penyakit yang diketahui dapat disembuhkan dengan
satu jenis Obat.
6. Pasien dengan tingkat kepatuhan rendah.
Tahap kegiatan konseling:
1. Membuka komunikasi antara Apoteker dengan pasien

2. Menilai pemahaman pasien tentang penggunaan Obat melalui Three Prime


Questions, yaitu:
-

Apa yang disampaikan dokter tentang Obat Anda?

Apa yang dijelaskan oleh dokter tentang cara pemakaian Obat Anda?

Apa yang dijelaskan oleh dokter tentang hasil yang diharapkan setelah Anda
menerima terapi Obat tersebut?

3. Menggali informasi lebih lanjut dengan memberi kesempatan kepada pasien


untuk mengeksplorasi masalah penggunaan Obat
4. Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menyelesaikan masalah
penggunaan Obat
5. Melakukan verifikasi akhir untuk memastikan pemahaman pasien
Apoteker mendokumentasikan konseling dengan meminta tanda tangan pasien
sebagai bukti bahwa pasien memahami informasi yang diberikan.

E. Pelayanan Kefarmasian di Rumah (home pharmacy care)


Apoteker sebagai pemberi layanan diharapkan juga dapat melakukan
Pelayanan Kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk
kelompok lansia dan pasien dengan pengobatan penyakit kronis lainnya.
Jenis Pelayanan Kefarmasian di rumah yang dapat dilakukan oleh Apoteker,
meliputi:
1. Penilaian/pencarian

(assessment)

masalah

yang

berhubungan

dengan

pengobatan
2. Identifikasi kepatuhan pasien
3. Pendampingan pengelolaan Obat dan/atau alat kesehatan di rumah, misalnya
cara pemakaian Obat asma, penyimpanan insulin
4. Konsultasi masalah Obat atau kesehatan secara umum
5. Monitoring pelaksanaan, efektifitas dan keamanan penggunaan Obat
berdasarkan catatan pengobatan pasien
6. Dokumentasi pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian di rumah dengan
menggunakan Formulir 8 sebagaimana terlampir.

F. Pemantauan Terapi Obat (PTO)


Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien mendapatkan
terapi Obat yang efektif dan terjangkau dengan memaksimalkan efikasi dan
meminimalkan efek samping.
Kriteria pasien:
a. Anak-anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui.
b. Menerima Obat lebih dari 5 (lima) jenis.
c. Adanya multidiagnosis.
d. Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati.
e. Menerima Obat dengan indeks terapi sempit.
f. Menerima Obat yang sering diketahui menyebabkan reaksi Obat yang
merugikan.
Kegiatan:
a. Memilih pasien yang memenuhi kriteria.
b. Mengambil data yang dibutuhkan yaitu riwayat pengobatan pasien yang
terdiri dari riwayat penyakit, riwayat penggunaan Obat dan riwayat alergi;
melalui wawancara dengan pasien atau keluarga pasien atau tenaga kesehatan
lain
c. Melakukan identifikasi masalah terkait Obat. Masalah terkait Obat antara lain
adalah adanya indikasi tetapi tidak diterapi, pemberian Obat tanpa indikasi,
pemilihan Obat yang tidak tepat, dosis terlalu tinggi, dosis terlalu rendah,
terjadinya reaksi Obat yang tidak diinginkan atau terjadinya interaksi Obat
d. Apoteker menentukan prioritas masalah sesuai kondisi pasien dan
menentukan apakah masalah tersebut sudah atau berpotensi akan terjadi
e. Memberikan rekomendasi atau rencana tindak lanjut yang berisi rencana
pemantauan dengan tujuan memastikan pencapaian efek terapi dan
meminimalkan efek yang tidak dikehendaki

f. Hasil identifikasi masalah terkait Obat dan rekomendasi yang telah dibuat
oleh Apoteker harus dikomunikasikan dengan tenaga kesehatan terkait untuk
mengoptimalkan tujuan terapi.
g. Melakukan dokumentasi pelaksanaan pemantauan terapi.

G. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)


Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap Obat yang
merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan
pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau memodifikasi
fungsi fisiologis.
Kegiatan:
a. Mengidentifikasi Obat dan pasien yang mempunyai resiko tinggi mengalami
efek samping Obat.
b. Mengisi formulir Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
c. Melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional
Faktor yang perlu diperhatikan:
a. Kerjasama dengan tim kesehatan lain.
b. Ketersediaan formulir Monitoring Efek Samping Obat.

2.4.5

Pengelolaan Resep dan Salinan Resep


Resep adalah permintaan tertulis dari dokter atau dokter gigi, kepada

apoteker, baik dalam bentuk paper maupun electronic untuk menyediakan dan
menyerahkan obat bagi pasien sesuai peraturan yang berlaku.
Resep yang telah disimpan melebihi jangka waktu 5 (lima) tahun dapat
dimusnahkan. Pemusnahan Resep dilakukan oleh Apoteker disaksikan oleh
sekurang-kurangnya petugas lain di Apotek dengan cara dibakar atau cara
pemusnahan lain yang dibuktikan dengan Berita Acara Pemusnahan Resep. Dan
selanjutnya dilaporkan kepada dinas kesehatan kabupaten/kota. (PERMENKES
No. 35/MENKES/PER/2014).

Salinan resep adalah salinan yang dibuat apotek. selain memuat semua
keterangan yang terdapat dalam resep asli, salinan resep juga harus memuat
keterangan-keterangan berikut:
1.

Nama dan alamat apotek

2.

Nama dan nomor izin APA

3.

Nama, umur, pasien

4.

Nama dokter penulis resep

5.

Tanggal penulisan resep

6.

Tanggal dan nomor urut pembuatan

7.

Tanda R/

8.

Tanda det atau deteur untuk obat yang sudah diserahkan ne det atau
ne deteur untuk obat yang belum diserahkan

9.

Tuliskan p.c.c (pro copy conform) menandakan bahwa salinan resep telah
ditulis sesuai dengan aslinya.

2.4.6

Pengendalian Sediaan Farmasi di Apotek


Pengelolaan persediaan dikelompokkan menjadi tiga fungsi dasar, yaitu

seleksi penyediaan, distribusi dan pemakaian. Hal ini sebenarnya sederhana tetapi
tanpa sistem manajemen persediaan yang baik, sistem distribusi atau penyaluran obat
tidak akan dapat berjalan dengan baik. Pengaturan persediaan obat dilakukan melalui
pemesanan, penerimaan dan penyimpanan. Pengelolaan dan pengendalian persediaan
obat di apotek berfungsi untuk :
1. Memastikan pasien memperoleh obat yang dibutuhkan.
2. Menyiapkan bahan baku/obat yang berhubungan dengan penyakit musiman dan
mewabah.
3. Mencegah resiko kualitas barang yang dipesan tidak baik sehingga harus
dikembalikan.
4. Mendapatkan keuntungan dari pembelian dengan memilih distribusi obat yang
memberi harga obat bersaing, pengiriman cepat dan kualitas obat yang baik.
Pengendalian dan pengawasan barang dapat dilakukan dengan cara
membandingkan jumlah pembelian dengan penjualan tiap bulan. Menggunakan

kartu gudang untuk mencatat mutasi obat. Tiap obat mempunyai kartu tersendiri
untuk mencatat setiap penambahan atas pengurangan stock dan diletakkan di
gudang.
Pengelolaan persediaan di apotek yang memiliki banyak item obat
memerlukan teknik pengelolaan yang tidak mudah. Metode pengendalian
persediaan dapat dilakukan dengan cara menyusun prioritas berdasarkan analisis
VEN dan PARETO:
1.

Analisis VEN
Umumnya disusun dengan memperhatikan kepentingan dan vitalitas
persediaan farmasi yang harus selalu tersedia untuk melayani permintaan untuk
pengobatan.
Tabel 2.2. Kategori analisis VEN
No.

Kategori

Keterangan
Persediaan yang harus selalu tersedia untuk melayani

1.

V (Vital)

permintaan guna pengobatan atau penyelamatan hidup


manusia, atau untuk pengobatan karena penyakit yang
menyebabkan kematian.
Perbekalan yang banyak diminta untuk digunakan

2.

E (Essensial)

dalam tindakan atau pengobatan penyakit yang ada


dalam suatu daerah.

3.

N (Non Essensial)

Perbekalan

pelengkap

agar

tindakan

atau

pengobatan menjadi lebih baik.

Sistem VEN ini memprioritaskan suatu pembelian ketika tidak cukup dana
untuk semua jenis yang dikehendaki. Sistem ini juga menentukan jenis obat yang
akan dipertahankan dalam sediaan dan jenis obat yang hanya akan dipesan ketika
dibutuhkan.

2.

Analisis PARETO (ABC)


Analisis ini disusun berdasarkan atas penggolongan persediaan yang
mempunyai nilai harga yang paling banyak. Analisis ini memerlukan perhitungan
matematika sederhana dan penyusunan urutan berdasarkan persentase harga atau
biaya yang harus dibayar satu item yang dibeli atau dipakai dengan urutan nilai
tersebut dapat diperoleh kontribusi tertentu terhadap total anggaran atau harga
perbekalan.
1) Kelas A : Persediaan yang memiliki nilai volume rupiah yang tinggi. Kelas ini
mewakili sekitar 75-80% dari total nilai persediaan, meskipun jumlahnya hanya
sekitar 20% dari seluruh item. Mewakili dampak biaya yang tinggi.
2) Kelas B : Persediaan yang memiliki nilai volume rupiah yang menengah.
Kelas ini mewakili sekitar 15-20% dari total nilai persediaan dan jumlahnya
sekitar 30% dari seluruh item.
3) Kelas C : Persediaan yang memiliki nilai volume rupiah yang rendah.
Kelas ini mewakili sekitar 5-10% dari total nilai persediaan dan jumlahnya
sekitar 50% dari seluruh item.
3. Analisis VEN ABC
Analisis VEN ABC mengkategorikan item berdasarkan volume dan nilai
penggunaanya selama periode waktu tertentu, biasanya satu tahun. Analisis VEN
ABC menggabungkan analisis PARETO dan VEN dalam suatu matrik sehingga
menjadi lebih tajam.
Tabel 2.3. Analisis VEN ABC dalam Matrik
V

VA

EA

NA

VB

EB

NB

VC

EC

NC
Matrik di

atas dapat dijadikan dasar dalam menetapkan prioritas dalam rangka


penyesuaian anggaran tahunan perhatian dalam pengelolaan persediaan. Jenis
barang yang bersifat vital (VA,VB,VC) merupakan pilihan utama untuk dibeli

atau memerlukan perhatian khusus. Sebaliknya barang yang non essensial


tetapi menyerap banyak anggaran (NA) dijadikan prioritas untuk dikeluarkan
dari daftar belanja. Parameter-parameter dalam pengendalian persediaan,
sebagai berikut :
1.

Konsumsi rata-rata
Konsumsi rata-rata sering juga disebut sebagai permintaan (demand) yang
diharapkan pada pemesanan selanjutnya merupakan variabel kunci yang
menentukan beberapa banyak stock barang yang harus dipesan. Walaupun
banyaknya permintaan sudah dapat diprediksi barang yang stock mati bisa juga
terjadi apabila salah memperkirakan lead time barang tersebut.

2.

Lead time (Waktu tenggang)


Lead time merupakan waktu tenggang yang dibutuhkan mulai dari pemesanan
sampai dengan penerimaan barang di gudang dari pemasok yang telah
ditentukan.

3.

Buffer stock (safety stock/obat dapar pengaman)


Merupakan persediaan barang yang harus ada untuk menghadapi suatu
keadaan yang diakibatkan karena perubahan pada permintaan, misalkan
karena adanya permintaan barang yang meningkat secara tiba-tiba (karena
adanya wabah penyakit) atau untuk mengatasi pemesanan barang yang
terlambat datang.

4.

Persediaan minimum
Merupakan jumlah persediaan terendah yang masih tersedia. Apabila penjualan
telah mencapai nilai persediaan minimum ini, maka langsung dilakukan
pemesanan agar kontinuitas usaha dapat berlanjut.

5.

Persediaan maksimum
Merupakan jumlah persediaan terbesar yang telah tersedia. Jika telah mencapai
nilai persediaan maksimum ini maka tidak perlu lagi melakukan pemesanan
untuk menghindari terjadinya stock mati yang dapat menyebab kerugian.

6.

Reorder point (ROP/titik pemesanan)


Merupakan suatu titik dimana dilakukan pemesanan lagi sehingga penerimaan
barang yang dipesan tepat pada waktunya. Dengan demikian, waktu datangnya

barang yang telah dipesan tidak melewati waktu pesan, sehingga tidak akan
melanggar buffer stock yang telah ditentukan.
2.4.7

Pengelolaan Oba Wajib Apotek (OWA)


Obat Wajib Apotek adalah beberapa obat keras yang dapat diserahkan tanpa

resep dokter, namun harus diserahkan oleh apoteker di apotek. Pemilihan dan
penggunaan obat DOWA harus dengan bimbingan apoteker.
Apoteker di apotek dalam melayani pasien yang memerlukan Obat Wajib Apotek
diwajibkan :
1.

Memenuhi ketentuan dan batasan tiap jenis obat per pasien yang

2.
3.

disebutkan dalam Obat Wajib Apotek yang bersangkutan.


Membuat catatan pasien serta obat yang telah diserahkan.
Memberi informasi meliputi dosis dan aturan pakainya, kontraindikasi, efek
samping dan lain-lain yang perlu diperhatikan oleh pasien.
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan No. 919/Menkes/Per/X/1993, obat
wajib Apotek adalah obat keras yang dapat diserahkan pada pasien tanpa resep
dokter dengan mengikuti peraturan dan Menteni Kesehatan. Obat yang dapat
diserahkan tanpa resep dokter harus memenuhi kriteria:

1.

Tidak dikontraindikasikan untuk penggunaan pada wanita hamil, anak dibawah

2.

usia 2 tahun dan orang tua di atas 65 tahun.


Pengobatan sendiri dengan obat dimaksud tidak memberikan resiko pada

3.

kelanjutan penyakit
Penggunaan tidak memerlukan cara dan atau alat khusus yang harus dilakukan

4.
5.

oleh tenaga kesehatan


Penggunaan diperlukan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di indonesia
Obat dimaksud memiliki rasio khasiat keamanan yang dapat dipertanggung
jawabkan untuk pengobatan sendiri.
Peraturan mengenai DOWA yaitu:
1. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 374/Menkes/SK/VII/1990 tentang Obat

a.
b.

Wajib Apotek No. 1.


Contoh:
Oral kontrasepsi tunggal : Linestrenol
Obat saluran cerna :
Antispasmodik : Papaverin, Atropin sulfat

c.

d.
e.

f.
g.

Anti mual : Metoklorpamid HCI


Laksansia : Bisakodil Suppositoria
Obat saluran nafas:
Obat asma: Ketotifen, Salbutamol
Sekretolitik : Bromhexin, Asetilsistein
Obat mulut dan tenggorokan : Hexetidin,Triamsonolon acetonide
Obat mempengaruhi sistem neuromuscular :
Analgetik-Antipiretik : Metampiron, Asam Mefenamat
Antihistamin : Oksomemazin, Asetamizol, Mebhidrolin
Antiparasit (obat cacing) : Mebendazol
Obat kulit/topical :
Antibiotik : Tetra/Oksitetrasiklin, Kloramfenikol, Neomisin Sulfat,
Gentamisin Sulfat
Kortikosteroid : Hidrokortison, Triamsinolon, Betanietason
Antiseptik Lokal : Heksaklorofen
Antifungi : Mikonazol Nitrat, Nistatin
Anestesi lokal : Lidokain HCl
Enzim anti radang : Heparin Na dengan Hialuronidase Ester Nikotinat
topikal kombinasi.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 924/Menkes/PER/X/1993 tentang OWA
No. 2, contoh : Albendazol, Basitrasin, Klindamisin, Deksametason,
Dikiofenak, Ibuprofen, Ketokonazol.
3. Keputusan Menteri Kesehatan RI

No.

1176/Menkes/SK/X/1999

tentang OWA No. 3, contoh :


Saluran cema dan metabolisme, contoh : Famotidin, dan Ranitidin
Obat kulit, contoh : Asam Fusidat, Motretinida, Tolsikiat
Sistem Muskoloskietal, contoh Allupurinol, Dikiofenak, Piroksikam
Sistern Saluran Nafas, contoh : Kiemastin, Orsiprenalin, dan Cetirizine
Organ-organ sensorik, contoh : Gentamisin, Kioramfenikol.

2.4.8

Pengelolaan Narkotika dan Psikotropika


Berbeda dengan OWA, tujuan diadakannya pengelolaan narkotika dan

psikotropika adalah untuk mencegah penyalahgunaan obat narkotika dan


psikotropika. Oleh karena itu obat-obat narkotika dan psikotropika harus ditangani
secara khusus.

Peraturan Mnteri Kesehatan RI No. 3 tahun 2015 tentang Peredaran,


Penyimpanan, Pemusnahan, dan Pelaporan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor
Farmasi mengatur tentang:
1. PENYALURAN
Disebutkan dalam Pasal 9:
(1) Penyaluran Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi hanya dapat
dilakukan berdasarkan:
a. surat pesanan; atau
b. Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO) untuk pesanan dari
Puskesmas.
(2) Surat pesanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a hanya dapat berlaku
untuk masing-masing Narkotika, Psikotropika, atau Prekursor Farmasi.
(3) Surat pesanan Narkotika hanya dapat digunakan untuk 1 (satu) jenis Narkotika.
(4) Surat pesanan Psikotropika atau Prekursor Farmasi hanya dapat digunakan untuk
1 (satu) atau beberapa jenis Psikotropika atau Prekursor Farmasi.
(5) Surat pesanan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) harus terpisah
dari pesanan barang lain.
Pasal 14
(1) Penyaluran Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi dalam bentuk obat
jadi hanya dapat dilakukan oleh:
a. Industri Farmasi kepada PBF dan Instalasi Farmasi Pemerintah;
b. PBF kepada PBF lainnya, Apotek, Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Instalasi
Farmasi Klinik, Instalasi Farmasi Pemerintah dan Lembaga Ilmu Pengetahuan;
c. PBF milik Negara yang memiliki Izin Khusus Impor Narkotika kepada Industri
Farmasi, untuk penyaluran Narkotika;
d. Instalasi Farmasi Pemerintah Pusat kepada Instalasi Farmasi Pemerintah Daerah,
Instalasi Farmasi Rumah Sakit milik Pemerintah, dan Instalasi Farmasi Tentara
Nasional Indonesia atau Kepolisian; dan
e. Instalasi Farmasi Pemerintah Daerah kepada Instalasi Farmasi Rumah Sakit milik
Pemerintah Daerah, Instalasi Farmasi Klinik milik Pemerintah Daerah, dan
Puskesmas.
Pasal 16
(1) Penyaluran Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi dalam bentuk obat
jadi hanya dapat dilakukan berdasarkan surat pesanan dari Apoteker penanggung
jawab atau Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan untuk kebutuhan penelitian dan
pengembangan,
2. PENYERAHAN
Pasal 18

(1) Penyerahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi hanya dapat


dilakukan dalam bentuk obat jadi.
(2) Dalam hal Penyerahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan kepada
pasien, harus dilaksanakan oleh Apoteker di fasilitas pelayanan kefarmasian.
(3) Penyerahan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan secara langsung
sesuai dengan standar pelayanan kefarmasian.
(4) Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (2), penyerahan
Prekursor Farmasi yang termasuk golongan obat bebas terbatas di Toko Obat
dilakukan oleh Tenaga Teknis Kefarmasian.
Pasal 19
(1) Penyerahan Narkotika dan/atau Psikotropika hanya dapat dilakukan oleh:
a. Apotek;
b. Puskesmas;
c. Instalasi Farmasi Rumah Sakit;
d. Instalasi Farmasi Klinik; dan
e. dokter.
(2) Apotek sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a hanya dapat menyerahkan
Narkotika dan/atau Psikotropika kepada:
a. Apotek lainnya;
b. Puskesmas;
c. Instalasi Farmasi Rumah Sakit;
d. Instalasi Farmasi Klinik;
e. dokter; dan
f. pasien.
(3)Penyerahan Narkotika dan/atau Psikotropika sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
huruf a sampai dengan huruf d hanya dapat dilakukan untuk memenuhi kekurangan
jumlah Narkotika dan/atau Psikotropika berdasarkan resep yang telah diterima.
(4) Penyerahan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) harus berdasarkan surat
permintaan tertulis yang ditandatangani oleh Apoteker penanggung jawab.
(5) Apotek, Puskesmas, Instalasi Farmasi Rumah Sakit, dan Instalasi Farmasi Klinik
hanya dapat menyerahkan Narkotika dan/atau Psikotropika kepada pasien
berdasarkan resep dokter.
Pasal 20
(1) Penyerahan Narkotika dan Psikotropika oleh Apotek kepada Dokter hanya dapat
dilakukan dalam hal:
a. dokter menjalankan praktik perorangan dengan memberikan Narkotika dan
Psikotropika melalui suntikan; dan/atau
b. dokter menjalankan tugas atau praktik di daerah terpencil yang tidak ada Apotek
atau sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
(2) Penyerahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus berdasarkan surat
permintaan tertulis yang ditandatangani oleh dokter yang menangani pasien
3. PENYIMPANAN

Pasal 24
Tempat penyimpanan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi di fasilitas
produksi, fasilitas distribusi, dan fasilitas pelayanan kefarmasian harus mampu
menjaga keamanan, khasiat, dan mutu Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor
Farmasi.
Pasal 25
(1) Tempat penyimpanan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi dapat
berupa gudang, ruangan, atau lemari khusus.
(2) Tempat penyimpanan Narkotika dilarang digunakan untuk menyimpan barang
selain Narkotika.
(3) Tempat penyimpanan Psikotropika dilarang digunakan untuk menyimpan barang
selain Psikotropika.
Pasal 26
(3)Lemari khusus sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 ayat (1) harus memenuhi
syarat sebagai berikut:
a. terbuat dari bahan yang kuat;
b. tidak mudah dipindahkan dan mempunyai 2 (dua) buah kunci yang berbeda;
c. harus diletakkan dalam ruang khusus di sudut gudang, untuk Instalasi Farmasi
Pemerintah;
d. diletakkan di tempat yang aman dan tidak terlihat oleh umum, untuk Apotek,
Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Puskesmas, Instalasi Farmasi Klinik, dan Lembaga
Ilmu Pengetahuan ; dan
e. kunci lemari khusus dikuasai oleh Apoteker penanggung jawab/Apoteker yang
ditunjuk dan pegawai lain yang dikuasakan.
4. PEMUSNAHAN
Pasal 37
Pemusnahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi hanya dilakukan dalam
hal:
a. diproduksi tanpa memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku dan/atau tidak
dapat diolah kembali;
b. telah kadaluarsa;
c. tidak memenuhi syarat untuk digunakan pada pelayanan kesehatan dan/atau untuk
pengembangan ilmu pengetahuan, termasuk sisa penggunaan;
d. dibatalkan izin edarnya; atau
e. berhubungan dengan tindak pidana.
Pasal 38
(1) Pemusnahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 huruf a sampai dengan huruf
d dilaksanakan oleh Industri Farmasi, PBF, Instalasi Farmasi Pemerintah, Apotek,
Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Instalasi Farmasi Klinik, Lembaga Ilmu Pengetahuan,
Dokter atau Toko Obat.
(4) Pemusnahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi yang berhubungan
dengan tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 huruf e dilaksanakan

oleh instansi pemerintah yang berwenang sesuai dengan ketentuan peraturan


perundang-undangan.
Pasal 40
Pemusnahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi dilakukan dengan
tahapan sebagai berikut:
a. penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas distribusi/fasilitas pelayanan
kefarmasian/pimpinan lembaga/dokter praktik perorangan menyampaikan surat
pemberitahuan dan permohonan saksi kepada:
1. Kementerian Kesehatan dan Badan Pengawas Obat dan Makanan, bagi Instalasi
Farmasi Pemerintah Pusat;
2. Dinas Kesehatan Provinsi dan/atau Balai Besar/Balai Pengawas Obat dan Makanan
setempat, bagi Importir, Industri Farmasi, PBF, Lembaga Ilmu Pengetahuan, atau
Instalasi Farmasi Pemerintah Provinsi; atau
3. Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan/atau Balai Besar/Balai Pengawas Obat dan
Makanan setempat, bagi Apotek, Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Instalasi Farmasi
Klinik, Instalasi Farmasi Pemerintah Kabupaten/Kota, Dokter, atau Toko Obat.
b. Kementerian Kesehatan, Badan Pengawas Obat dan Makanan, Dinas Kesehatan
Provinsi, Balai Besar/Balai Pengawas Obat dan Makanan setempat, dan Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota menetapkan petugas di lingkungannya menjadi saksi
pemusnahan sesuai dengan surat permohonan sebagai saksi.
c. Pemusnahan disaksikan oleh petugas yang telah ditetapkan sebagaimana dimaksud
pada huruf b.
d. Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi dalam bentuk bahan baku, produk
antara, dan produk ruahan harus dilakukan sampling untuk kepentingan pengujian
oleh petugas yang berwenang sebelum dilakukan pemusnahan.
e. Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi dalam bentuk obat jadi harus
dilakukan pemastian kebenaran secara organoleptis oleh saksi sebelum dilakukan
pemusnahan.
Pasal 42
(1) Penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas distribusi/fasilitas pelayanan
kefarmasian/pimpinan lembaga/dokter praktik perorangan yang melaksanakan
pemusnahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi harus membuat Berita
Acara Pemusnahan.
(2) Berita Acara Pemusnahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), paling sedikit
memuat:
a. hari, tanggal, bulan, dan tahun pemusnahan;
b. tempat pemusnahan;
c. nama penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas distribusi/fasilitas pelayanan
kefarmasian/pimpinan lembaga/dokter praktik perorangan;
d. nama petugas kesehatan yang menjadi saksi dan saksi lain badan/sarana tersebut;
e. nama dan jumlah Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi yang
dimusnahkan;

f. cara pemusnahan; dan


g. tanda tangan penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas distribusi/fasilitas
pelayanan kefarmasian/pimpinan lembaga/ dokter praktik perorangan dan saksi.
(3) Berita Acara Pemusnahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibuat dalam
rangkap 3 (tiga) dan tembusannya disampaikan kepada Direktur Jenderal dan Kepala
Badan/Kepala.
5. PENCATATAN DAN PELAPORAN
PENCATATAN
Pasal 43
(1) Industri Farmasi, PBF, Instalasi Farmasi Pemerintah, Apotek, Puskesmas, Instalasi
Farmasi Rumah Sakit, Instalasi Farmasi Klinik, Lembaga Ilmu Pengetahuan, atau
dokter praktik perorangan yang melakukan produksi, Penyaluran, atau Penyerahan
Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi wajib membuat pencatatan mengenai
pemasukan dan/atau pengeluaran Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi.
(2) Toko Obat yang melakukan penyerahan Prekursor Farmasi dalam bentuk obat jadi
wajib membuat pencatatan mengenai pemasukan dan/atau pengeluaran Prekursor
Farmasi dalam bentuk obat jadi.
(3) Pencatatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) paling sedikit terdiri
atas: a. nama, bentuk sediaan, dan kekuatan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor
Farmasi;
b. jumlah persediaan;
c. tanggal, nomor dokumen, dan sumber penerimaan
d. jumlah yang diterima;
e. tanggal, nomor dokumen, dan tujuan penyaluran/penyerahan;
f. jumlah yang disalurkan/diserahkan;
g. nomor batch dan kadaluarsa setiap penerimaan atau penyaluran/penyerahan; dan
h. paraf atau identitas petugas yang ditunjuk.
(4)Pencatatan yang dilakukan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) harus
dibuat sesuai dengan dokumen penerimaan dan dokumen penyaluran termasuk
dokumen impor, dokumen ekspor dan/atau dokumen penyerahan.
Pasal 44
Seluruh dokumen pencatatan, dokumen penerimaan, dokumen penyaluran, dan/atau
dokumen penyerahan termasuk surat pesanan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor
Farmasi wajib disimpan secara terpisah paling singkat 3 (tiga) tahun.
PELAPORAN
Pasal 45
(1) Industri Farmasi yang memproduksi Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor
Farmasi wajib membuat, menyimpan, dan menyampaikan laporan produksi dan
penyaluran produk jadi Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi setiap bulan
kepada Direktur Jenderal dengan tembusan Kepala Badan.

(2) PBF yang melakukan penyaluran Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi
dalam bentuk obat jadi wajib membuat, menyimpan, dan menyampaikan laporan
pemasukan dan penyaluran Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi dalam
bentuk obat jadi setiap bulan kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi dengan
tembusan Kepala Badan/Kepala Balai.
(3) Instalasi Farmasi Pemerintah Pusat wajib membuat, menyimpan, dan
menyampaikan laporan pemasukan dan penyaluran Narkotika, Psikotropika, dan
Prekursor Farmasi dalam bentuk obat jadi kepada Direktur Jenderal dengan tembusan
Kepala Badan.
(4) Instalasi Farmasi Pemerintah Daerah wajib membuat, menyimpan, dan
menyampaikan laporan pemasukan dan penyaluran Narkotika, Psikotropika, dan
Prekursor Farmasi dalam bentuk obat jadi kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi
atau Kabupaten/Kota setempat dengan tembusan kepada Kepala Balai setempat.
(5)Pelaporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sampai dengan ayat (4) paling
sedikit terdiri atas: a. nama, bentuk sediaan, dan kekuatan Narkotika, Psikotropika,
dan/atau Prekursor Farmasi;
b. jumlah persediaan awal dan akhir bulan;
c. tanggal, nomor dokumen, dan sumber penerimaan;
d. jumlah yang diterima;
e. tanggal, nomor dokumen, dan tujuan penyaluran;
f. jumlah yang disalurkan; dan
g. nomor batch dan kadaluarsa setiap penerimaan atau penyaluran dan persediaan
awal dan akhir.
(6) Apotek, Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Instalasi Farmasi Klinik, Lembaga Ilmu
Pengetahuan, dan dokter praktik perorangan wajib membuat, menyimpan, dan
menyampaikan laporan pemasukan dan penyerahan/penggunaan Narkotika dan
Psikotropika, setiap bulan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dengan
tembusan Kepala Balai setempat.
(7) Pelaporan sebagaimana dimaksud pada ayat (6) paling sedikit terdiri atas: a. nama,
bentuk sediaan, dan kekuatan Narkotika, Psikotropika, dan/atau Prekursor Farmasi;
b. jumlah persediaan awal dan akhir bulan;
c. jumlah yang diterima; dan
d. jumlah yang diserahkan.
(8) Puskesmas wajib membuat, menyimpan, dan menyampaikan laporan pemasukan
dan penyerahan/penggunaan Narkotika dan Psikotropika sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.
(9) Laporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sampai dengan ayat (4) dan ayat (6)
dapat menggunakan sistem pelaporan Narkotika, Psikotropika, dan/atau Prekursor
Farmasi secara elektronik.
(10)Laporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sampai dengan ayat (4) dan ayat
(6) disampaikan paling lambat setiap tanggal 10 bulan berikutnya.
(11)Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pelaporan Narkotika, Psikotropika,
dan/atau Prekursor Farmasi diatur oleh Direktur Jenderal.

2.4.9

Perpajakan Apotek
Apotek merupakan suatu jenis bisnis eceran yang melakukan transaksi jual

beli perbekalan farmasi (obat dan alat kesehatan) secara langsung kepada
konsumen akhir. Mengingat dalam transaksi jual beli tersebut bertujuan untuk
memperoleh laba, menggaji karyawan, menggunakan gedung, sarana trasfortasi,
emmasang papan nama, maka di apotek terdapat beberapa jenis pajak yang harus
disetorkan ke kas Negara. Adapun jenis pajak yang harus disetorkan kekas Negara
yaitu :
1. Pajak yang dipungut oleh pusat seperti :
1)

PPn (pajak pertambahan nilai)

2)

PPh (pajak penghasilan untuk orang dan


badan)

3)
2.
1)
2)

PBB (pajak bumi dan bangunan)

Pajak yang dipungut oleh daerah seperti :


Pajak kendaraan roda empat/dua
Pajak reklame

Dasar Hukum penetapan PPn dan PPh


1. PPn (pajak pertambahan nilai)
PPn merupakan pajak tidak langsung dimana pajak terhutang
dihitung atas pertambahan nilai yang ada. Dalam metode ini, PPN dihitung
dari selisih pajak pengeluaran dan pajak pemasukan. Pajak pertambahan
nilai dikenakan pada saat pembelian obat dari PBF sebesar 10%. Setiap

transaksi PBF menyerahkan faktur pajak kepada apotek sebagai bukti


bahwa apotek telah membayar PPN.
Pajak Pertambahan Nilai Pedagang Eceran (PPN PE) dibayarkan
sebesar 2% dari omset jika Apotek merupakan Pengusaha Kena Pajak
(PKP) dengan penghasilan lebih dari Rp. 50.000.000,00 (lima puluh juta
rupiah) perbulan atau lebih dari Rp. 600.000.000,00 (enam ratus juta
rupiah) pertahun.
2. PPh (pajak penghasilan untuk orang)
a. Pajak pribadi/perorangan
Pajak atas penghasilan berupa gaji, upah, honorarium, tunjangan, dan
pembayaran lain dengan nama dan dalam bentuk apapun sehubungan
dengan pekerjaan atau jabatan, jasa, dan kegiatan yang dilakukan oleh
orang pribadi Subjek Pajak dalam negeri. Besarnya PPh 21 dihitung
berdasarkan penghasilan netto dikurangi dengan penghasilan tidak
kena pajak (PTKP). Penghasilan netto adalah penghasilan setelah
dikurangi tunjangan jabatan sebesar 5% dari jumlah penghasilan dan
maksimal Rp. 500.000,00 per bulan. Berdasarkan UU Pajak
Penghasilan No. 36 tahun 2008 tentang perubahan keempat UU RI
No.7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan pada pasal 7 menjelaskan
tentang besarnya PTKP.

Tabel 2.4. PTKP

b. PPh Badan
Tarif PPh badan berdasarkan UU RI. No 17 tahun 2000 yang
kemudian diperbaharui dalam UU RI No. 36 tahun 2008 tentang pajak
penghasilan adalah sebagai berikut :
Perhitungan PPh badan ada 2 cara, yaitu dengan pembukuan membuat
neraca laba-rugi dan menggunakan norma jika omset kurang dari Rp.
4.800.000.000,00/tahun (menurut UU RI No.36 tahun 2008).
Tabel 2.5. Tarif pajak PPh badan

PPh Badan dilakukan dengan pembukuan (membuat neraca


laba-rugi) dihitung berdasarkan keuntungan bersih dikalikan tarif
pajak. Perhitungan tarif pajak PPh badan dapat dilihat pada Tabel 2.5.
Menurut UU RI No. 36 tahun 2008 pasal 31E ayat (1), wajib pajak
badan dalam negeri dengan peredaran bruto s/d Rp 50.000.000.000,00
(lima puluh miliar rupiah) mendapat fasilitas berupa pengurangan tarif
sebesar 50% dari tarif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1)
huruf b dan ayat (2a) yang dikenakan atas Penghasilan Kena Pajak

dari bagian peredaran bruto sampai dengan Rp 4.800.000.000,00


(empat miliar delapan ratus juta rupiah).
Pajak Penghasilan (PPh) pasal 23 mengatur pajak bagi apotek
yang berbentuk badan bisnis. yaitu mengatur pemotongan pajak oleh
pihak lain atas penghasilan berupa deviden, bunga royalti, sewa,
hadiah, penghargaan, dan imbalan jasa tertentu. Besarnya PPh 23
adalah deviden dikenai 15% dari keuntungan yang dibagikan.
Pajak penghasilan (PPh) pasal 25 adalah pembayaran pajak yang
berupa cicilan tiap bulan sebesar 1/12 dari pajak keuntungan bersih
tahun sebelumnya, angsuran pajak yang dilakukan oleh wajib pajak
sendiri dari pajak keuntungan bersih tahun sebelumnya (dihitung
berdasarkan neraca rugi-laba sehingga dapat diketahui sisa hasil
bisnis/SHU atau keuntungan). PPh pasal 25 ini dibayarkan dalam
bentuk SPT Masa dan SSP setiap bulan.
Pajak Penghasilan (PPh) pasal 28 Apabila jumlah pajak terutang
lebih

kecil

daripada

jumlah

kredit

pajak

maka

setelah

dilakukan pemeriksaan kelebihan pembayaran pajak dikembalikan


dengan PPh pasal 28.
Pajak Penghasilan (PPh) pasal 29 Apabila jumlah pajak terutang untuk
1 tahun pajak lebih besar dari jumlah kredit maka harus dilunasi
sesuai dengan PPh pasal 29.
3. PBB (pajak bumi dan bangunan)
Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) adalah pajak atas tanah dan bangunan
apotek, besarnya pajak ditentukan oleh luas tanah dan bangunan apotek.
4. Pajak kendaraan roda empat/dua
Pajak barang inventaris dikenakan terhadap kendaraan bermotor milik
apotek. Cara menghitung, menyetorkan dan melaporkan pajak (PPh dan
PPn) dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

1)
2)
3)
4)
5)

Tahap I : Menghitung PPh atau PPn


Tahap II : Memindahkan hasil perhitungan ke dalam formulir pajak
Tahap III : Membayar (menyetorkan)nya ke bank yang ditunjuk
Tahap IV : Melaporkan bukti pembayaran ke kantor pelayanan pajak
Mengarsipkan

5. Pajak reklame
Pajak reklame adalah pajak yang dibebankan pada apotek yang memasang
reklame. Besar pajak reklame tergantung jenis papan reklame, ukuran,
jumlah iklan, dan wilayah pemasangan reklame. Bila iklan apotek < 25%
dari reklame pabrik, Apotek tidak dibebani membayar pajak reklame,
Pajak ini dibayarkan satu tahun sekali.

2.5 Permodalan Apotek


Pertimbangan dalam menilai aspek keuangan meliputi:
a. Modal minimal
Modal minimal adalah modal minimum yang diperlukan untuk pengadaan
sarana dan prasarana sebagai syarat untuk diperolehnya izin apotek. Modal
minimal digunakan untuk tujuan pengadaan aktiva tetap, aktiva lancar, biaya
awal yang dibutuhkan untuk pendirian dan kas yang berupa uang kontan baik
di tangan maupun di bank dalam bentuk rekening yang sewaktu-waktu dapat
dipergunakan.
b. Sumber modal, dapat diperoleh dari:
1. Modal sendiri yaitu modal yang tidak mempunyai jangka waktu
pengembalian, misalnya modal milik apoteker sendiri atau keluarga.
2. Modal kredit yaitu modal yang diperoleh dari pembeli kredit (kreditur)
kepada penerima kreditur (debitur). Dalam hal ini ada hubungan
kepercayaan antara kedua pihak bahwa dimasa mendatang debitur akan
sanggup memenuhi segala sesuatu sesuai perjanjian. Sumber-sumber modal
kredit ini antara lain adalah bank, teman sejawat, PBF yang umumnya
berupa sediaan farmasi bersifat fast moving.
Berdasarkan pada penggunaannya, modal dapat dibagi atas:

a) Modal tetap (aktiva tetap), yaitu modal yang keadaannya relatif tetap misalnya
gedung, tanah, mesin-mesin, kendaraan.
b) Modal lancar (aktiva lancar) yaitu modal yang sewaktu-waktu dapat berubah
misalnya uang tunai (kas/bank), piutang, barang dagangan, uang muka (Umar,
2004)

2.6 Strategi Pengembangan Apotek


Merespon kondisi pasar yang semakin positif dan dampak-dampaknya,
perusahaan atau badan usaha harus selalu mengubah strategi dalam pemsaran.
Tidak terkecuali upaya yang dilakukan apotek. Sehubungan dengan itu, maka
perlu dianalisis faktor apa saja yang mempengaruhi konsumen dalam mengambil
keputusan membeli obat di apotek. Strategi pengembangan apotek:
1. Lokasi
Pemilihan lokasi dilihat dari lingkungan dimana kita akan mendirikan apotek
tersebut. Hal ini terkait dengan peluang-peluang yang ada. Salah satunya di
lingkungan tersebut belum banyak berdirinya apotek serta dilihat dari
epidemiologi penyakit yang kemungkinan berkembang di daerah tersebut.
2. SDM
-

Pelayanansebagaiapoteker

Senyum sapa

Monitiring Pasien

3. Evaluasi
Evaluasi ini sangat penting karena dengan penilaian terhadap strategi -strategi
yang telah diterapkan dapat terlihat pencapain dari strategi tersebut. Jika
tujuan dari strategi tersebut tidak tercapai maka perlu strategi baru,namun jika

tujuan strategi telah tercapai, tidak boleh hanya terpaku pada strategi itu saja
tetapi perlu inovasi baru.
4. Kerjasama
Apotek yang didirikan juga perlu bekerja sama dengan pelayanan kesehatan
yang lainnya seperti apotek dan rumah sakit. Kerjasama dengan Apotek lain
dalam hal jika obat di apotek tidak tersedia maka dapat membelinya di apotek
yang lain. Begitu juga kerjasama dengan rumah sakit, rumah sakit dapat
merekomendasikan kepada pasien untuk membeli obat yang tidak tersedia di
apotek rumah sakit ke apotek diluar. Apotek juga bekerjasama dengan
industri obat, mereka saling kerja menguntungkan. Dimana apotek langsung
membeli barang dari industri dengan harga yang lebih murah dari pada
membeli obat lewat PBF. Sementara industri terhadap apotek mendapatkan
pelanggan tetap, serta dapat mengurangi biaya promosi yang harus
dikeluarkan

oleh

industri,

sehingga

terjadi

kerjasama

yang

saling

mernguntungkan antara kedua belah pihak.


2.7 Evaluasi Mutu Pelayanan Kefarmasian di Apotek
A. Mutu Manajerial
Metode Evaluasi
a) Audit
Audit merupakan usaha untuk menyempurnakan kualitas pelayanan
dengan pengukuran kinerja bagi yang memberikan pelayanan dengan
menentukan kinerja yang berkaitan dengan standar yang dikehendaki.
Oleh karena itu, audit merupakan alat untuk menilai, mengevaluasi,
menyempurnakan Pelayanan Kefarmasian secara sistematis. Audit
dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap proses dan
hasil pengelolaan.
Contoh:
audit Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
lainnya (stock opname)
audit kesesuaian SPO

audit keuangan (cash flow, neraca, laporan rugi laba)


b) Review
Review yaitu tinjauan/kajian terhadap pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian
tanpa dibandingkan dengan standar. Review dilakukan oleh Apoteker
berdasarkan hasil monitoring terhadap pengelolaan Sediaan Farmasi dan
seluruh sumber daya yang digunakan.
Contoh:
pengkajian terhadap Obat fast/slow moving
perbandingan harga Obat
c) Observasi
Observasi dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap
seluruh proses pengelolaan Sediaan Farmasi.
Contoh :
observasi terhadap penyimpanan Obat
proses transaksi dengan distributor
ketertiban dokumentasi
Indikator Evaluasi Mutu
a) kesesuaian proses terhadap standar
b) efektifitas dan efisiensi
B. Mutu Pelayanan Farmasi Klinik
1.

Metode Evaluasi Mutu


a) Audit
Audit dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap
proses
dan hasil pelayanan farmasi klinik.
Contoh :
audit penyerahan Obat kepada pasien oleh Apoteker
audit waktu pelayanan
b) Review

Review dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring


terhadap pelayanan farmasi klinik dan seluruh sumber daya yang
digunakan.
Contoh: review terhadap kejadian medication error
c) Survei
Survei yaitu pengumpulan data dengan menggunakan kuesioner.
Survei dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring
terhadap mutu pelayanan dengan menggunakan angket/kuesioner atau
wawancara langsung
Contoh: tingkat kepuasan pasien
d) Observasi
Observasi yaitu pengamatan langsung aktivitas atau proses dengan
menggunakan cek list atau perekaman. Observasi dilakukan oleh
berdasarkan hasil monitoring terhadap seluruh proses pelayanan
farmasi klinik. Contoh : observasi pelaksanaan SPO pelayanan
2.

Indikator Evaluasi Mutu


Indikator yang digunakan untuk mengevaluasi mutu pelayanan adalah :
a) Pelayanan farmasi klinik diusahakan zero deffect dari medication
error
b) Standar Prosedur Operasional (SPO): untuk menjamin mutu
pelayanan sesuai dengan standar yang telah ditetapkan
c) Lama waktu pelayanan Resep antara 15-30 menit
d) Keluaran Pelayanan Kefarmasian secara klinik berupa kesembuhan
penyakit pasien, pengurangan atau hilangnya gejala penyakit,
pencegahan

terhadap

penyakit

atau

gejala,

memperlambat

perkembangan penyakit.(Permenkes RI No. 35/MENKES/PER/2014).

BAB III TINJAUAN KHUSUS.........................................................................51


2.1 PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. ...............................................................51

2.1.1 Sejarah Singkat PT. Kimi Farma........................................................51


2.1.2 Visi dan Misi PT. Kimia Farma..........................................................52
2.1.3 Struktur Organisasi PT. Kimia Farma ...............................................53
2.1.4 Logo PT. Kimia Farma.......................................................................54
2.1.5 Bidang Usaha PT. Kimia Farma.........................................................56
2.1.6 PT. Kimia Farma Apotek....................................................................56
2.1.6.1
Visi dan Misi PT. Kimia Farma Apotek..................................58
2.1.6.2
Struktur Organisasi PT. Kimia Farma Apotek
2.1.6.3
Bisnis Manager (BM) Cilegon................................................59
2.2 TINJAUAN APOTEK KIMIA FARMA NO. 268......................................59
2.2.1 Lokasi dan Tata Ruang.......................................................................60
2.2.1.1
Lokasi.....................................................................................60
2.2.1.2
Tata Ruang..............................................................................60
2.2.2 Struktur Organisasi dan Personalia.....................................................62
2.2.2.1
Struktur dan Organisasi..........................................................62
2.2.2.2
Tugas dan Tanggung Jawab Personil......................................62
2.2.3 Kegiatan Apotek.................................................................................64
2.2.3.1
Administrasi............................................................................65
2.2.3.2
Pengelolaan Resep dan Salinan Resep....................................65
2.2.3.3
Pengelolaan Perbekalan Farmasi............................................66
E. Perencanaan dan Pengadaan............................................
F. Penyimpanan....................................................................
G. Penjualan..........................................................................
H. Pengendalian....................................................................
2.2.3.4
Pengelolaan Narkotika dan Psikotropika................................73
2.2.3.5
Analisa Keuangan...................................................................76
2.2.3.6
Perpajakan...............................................................................77
2.2.3.7
Evaluasi Mutu Pelayanan di Apotek.......................................78

BAB IV PEMBAHASAN..................................................................................79
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN ..........................................................93


V.1

Kesimpulan..................................................................................110

V.2

Saran............................................................................................111

DAFTAR PUSTAKA
Anief, M. 2001. Manajemen Farmasi, Cetakan III, Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta
Anonim. 2009. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
Anonim. 1990. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 374/Menkes/SK/VII/1990
tentang Obat Wajib Apotek No. 1
Anonim. 1993. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 924/Menkes/PER/X/1993
tentang OWA No. 2
Anonim. 1999. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1176/Menkes/SK/X/1999
tentang OWA No. 3
Anonim. 2002. Keputusan Menteri Kesehatan No. 1332/Menkes/SK/X/2002
tentang Perubahan atas Permenkes No. 992/Menkes/Per/X1993 tentang
Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotik
Anonim. 2014. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 35 tahun 2014 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek
Anonim. 2015. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 3 tahun 2015 tentang
Peredaran, Penyimpanan, Pemusnahan, dan Pelaporan Narkotika,
Psikotropika, dan Prekursor Farmasi
Anonim. 2011. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 889/Menkes/Per/V/2011
tentang Registrasi, Izin Praktik, dan Izin Kerja Tenaga Kefarmasian
Anonim. 2009. Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan
Kefarmasian

Anonim. 2011. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor


1148/MENKES/PER/VI/2011 tentang Pedagang Besar Farmasi
Anonim. 2004. Keputusan Kepala BPOM RI tanggal 17 Mei 2004 tentang
ketentuan pokok pengelompokan dan penandaan obat bahan alam Indonesia
Anonim. 2005. Peraturan kepala BPOM RI tanggal 2 maret 2005 tentang kriteria
dan tata laksana pendaftaran obat tradsional, obat herbal terstandar dan
fitofamaka
Anonim. 2008. Informatorium Obat Nasional Indonesia (IONI). Jakarta
Handoko. 2001. Manajemen Apotek, Edisi II, PT. BPFE, Yogyakarta.
Hartini. 2007. Apotek. University Press, Yogyakarta
Umar, M. 2004. Manajemen Apotek Praktis.Cetakan I. Penerbit Ar-rahman. Solo
Utami, C.W. 2006. Strategi Ritel dn Implementasi Ritel Modern. Penerbit Salemba
empat. Jakarta

http://radixpharmacy.blogspot.com/2010/06/bab-i-pendahuluan_9404.html 23:45
7 april 2015

LAMPIRAN ........................................................................................................ 115