Anda di halaman 1dari 41

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.

M (60 tahun) Dengan Pendekatan


Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Kata Pengantar
Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat
dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan ini tepat pada waktunya. Laporan ini
ditulis dan disusun saat penulis melaksanakan kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat di
Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I periode 17 Februari 2014 12 April 2014.
Dengan bekal pengetahuan, pengarahan serta bimbingan yang diperoleh sebelum dan
selama kepaniteraan ini, penulis mencoba menyusun laporan kasus yang berjudul Laporan
Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol pada Ny. M dengan Pendekatan Kedokteran
Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Periode 24 Februari 2014
5 April 2014.
Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya
kepada :

Pimpinan dan staf Suku Dinas Kesehatan Jakarta Barat.

Pimpinan dan staf Puskesmas Kecamatan Kembangan

Pimpinan dan staf Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I

Pimpinan dan staf Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara

Pimpinan dan staf Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran


Universitas Tarumanagara

Dan semua pihak yang telah membantu baik secara langsung maupun tidak
sehingga laporan ini dapat selesai pada waktunya.

Walaupun penulis telah berusaha menyelesaikan ini dengan sebaik-baiknya, penulis


menyadari bahwa laporan ini masih sangat jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu dengan

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

rendah hati penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun agar dimasa mendatang
penulis dapat menyusun laporan yang lebih baik lagi dan memberi manfaat bagi kita semua.
Akhir kata penulis memohon maaf yang sebesar-besarnya apabila dalam penyusunan
laporan ini terdapat kesalahan-kesalahan dan kekurangan.

Jakarta, Maret 2014

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Daftar Isi
Kata Pengantar...........................................................................................................................1
Daftar Isi.....................................................................................................................................3
BAB I.........................................................................................................................................5
PENDAHULUAN......................................................................................................................5
I.1.

Latar Belakang............................................................................................................5

I.2.

Perumusan Masalah.....................................................................................................7

I.2.1.

Pernyataan Masalah.............................................................................................7

I.2.2.

Pertanyaan Masalah.............................................................................................7

I.3.

Tujuan..........................................................................................................................7

BAB II........................................................................................................................................8
DATA KLINIS............................................................................................................................8
II.1

Identitas pasien............................................................................................................8

II.2

Anamnesa....................................................................................................................8

II.3.1

Keluhan Utama dan Keluhan Tambahan..............................................................8

II.3.2

Riwayat Perjalanan penyakit :..............................................................................9

II.3.5

Riwayat Kebiasaan.............................................................................................10

II.3.3

Riwayat Penyakit Dahulu :.................................................................................11

II.3.4

Riwayat Penyakit Keluarga :..............................................................................11

II.4

Pemeriksaan Fisik......................................................................................................12

II.4.1

Keadaan Umum :................................................................................................12

II.4.2

Status Gizi..........................................................................................................12

II.4.3

Status Generalis..................................................................................................13

II.4.4

Keadaan Regional..............................................................................................14

II.5

Pemeriksaan Neurologis............................................................................................16

II.6

Status Lokalis............................................................................................................17

II.7

Pemeriksaan Penunjang.............................................................................................17

II.8

Diagnosis Kerja.........................................................................................................17

II.9

Diagnosa Tambahan..................................................................................................17

II.10

Terapi yang Telah Diberikan..................................................................................18

BAB III.....................................................................................................................................19
DATA KELUARGA DAN LINGKUNGAN...........................................................................19
III.1

Struktur Keluarga yang Tinggal Serumah..............................................................19

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

III.2

Genogram...............................................................................................................20

III.3

Riwayat Imunisasi..................................................................................................20

III.4

Riwayat Kesehatan Keluarga.................................................................................20

III.5

Status Sosial-Ekonomi-Pendidikan........................................................................21

Kondisi ekonomi..............................................................................................................21
III.6

Pola Berobat :.........................................................................................................21

III.7

Pola Makan............................................................................................................21

III.8

Kondisi rumah :.....................................................................................................24

III.9 Denah Lokasi...............................................................................................................27


III. 10 Denah Rumah............................................................................................................28
BAB IV....................................................................................................................................32
DIAGNOSTIK HOLISTIK......................................................................................................32
IV.1. Resume........................................................................................................................32
IV.2 Diagnostik Holistik.......................................................................................................33
BAB V......................................................................................................................................35
RENCANA PENATALAKSANAAN HOLISTIK DAN KOMPREHENSIF.........................35
BAB VI....................................................................................................................................39
HASIL INTERVENSI DAN PEMBINAAN...........................................................................39

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

BAB I
PENDAHULUAN

I.1.

Latar Belakang
Kedokteran keluarga adalah sekumpulan pengetahuan mengenai berbagai

masalah yang dihadapi oleh para dokter keluarga (McWhinney, 1989). Sedangkan yang
dimaksud dokter keluarga oleh IDI (Ikatan Dokter Indonesia) adalah dokter yang dapat
memberikan pelayanan kesehatan yang berorientasi komunitas dengan titik berat kepada
keluarga, ia tidak hanya memandang penderita sebagai individu yang sakit tetapi sebagai
bagian dari unit keluarga dan tidak hanya menanti secara pasif, tetapi bila perlu aktif
mengunjungi penderita atau keluarganya. Pelayanan dokter diselenggarakan secara holistik,
komprehensif, kontinu, dan integratif dengan mengutamakan pencegahan, menimbang
peran keluarga dan lingkungan serta pekerjaannya (Azwar, 1996).
Dengan demikian pelayanan seorang dokter keluarga tidak terbatas pada si
penderita atau hanya pada sistem atau organ tertentu saja. Salah satu dari penyakit yang dapat
ditangani oleh seorang dokter keluarga adalah hipertensi yang merupakan salah satu penyakit
kardiovaskuler yang menjadi masalah kesehatan masyarakat yang umum dan merupakan
penyebab kematian kedua di Indonesia setelah Infark Miokard Akut (Grey H, 2003)
Pada tahun 2008 hipertensi menyebabkan 7,5 juta kematian, sekitar 12,8% dari total
semua kematian di dunia (WHO, 2012). Prevalensi dari hipertensi di Amerika Serikat pada
semua golongan umur (18 tahun ke atas) mencapai 28,6% di tahun 2009-2010, dimana tidak

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

ada perubahan signifikan dari 2007-2008 yaitu 29,7%. Sedangkan prevalensi berdasarkan
umur di Amerika Serikat 6,8% pada usia 18-39 tahun, 30,4% pada usia 40-59 tahun, dan
66,7% pada usia 60 tahun ke atas (Yoon SS, 2010). Prevalensi hipertensi di Asia lebih rendah
jika dibandingkan dengan Eropa dan Amerika, dimana pada tahun 2009 menurut American
Heart Association (AHA) secara keseluruhan angka kejadian hipertensi di Asia mencapai
13,9%. Prevalensi hipertensi di Indonesia lebih tinggi jika dibandingkan dengan Singapura
yang mencapai 27,3 %, Thailand dengan 22,7 % dan Malaysia mencapai 20 %. Hasil Riset
Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 di Indonesia prevalensi hipertensi 32,2%,
sedangkan menurut kelompok umur hipertensi umur di atas 18 tahun adalah 29,8%. Selain itu
hasil Riskesdas juga menunjukkan hipertensi menduduki peringkat ketiga penyebab kematian
utama untuk semua kelompok umur di Indonesia. Pada tahun 2000 prevalensi hipertensi di
Jakarta mencapai 12,1% pada pria dan 12,2% pada wanita.
Di Puskesmas Meruya Selatan I hipertensi menempati urutan ke-empat dari sepuluh
penyakit terbanyak pada tahun 20102011 yang mencapai 1418 kunjungan pada tahun 2011,
atau 8.7% dari seluruh kunjungan di Puskemas Meruya Selatan I pada tahun tersebut.
Kami memilih Ny M, usia 60 tahun, karena saat diperiksa tanggal 24-2-2014 di
Posbindu, didapatkan tekanan darah 180/110 mmHg (krisis Hipertensi), pasien tidak rutin
datang ke Puskesmas untuk memeriksa dan mendapatkan terapi rutin untuk mengontrol
tekanan darahnya. Selain itu, apabila tekanan darahnya tidak terkontrol dalam waktu yang
panjang, maka dapat mengakibatkan komplikasi seperti : gangguan penglihatan, gangguan
saraf, gagal jantung, gangguan fungsi ginjal, gangguan serebral (otak), gangguan kesadaran
hingga koma.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

I.2. Perumusan Masalah


I.2.1. Pernyataan Masalah
Tidak terkendalinya tekanan darah Ny. M dengan hipertensi selama 13 tahun.
I.2.2. Pertanyaan Masalah
o Apa saja faktor resiko hipertensi pada Ny.M?
o Apa saja faktor internal dan eksternal yang

mungkin menyebabkan tidak

terkendalinya terapi hipertensi pada Ny.M berdasarkan mandala of health?


o Bagaimana jalan keluar atau alternatif pemecahan masalah untuk mengatasi masalah
kesehatan yang dialami Ny.M?

I.3. Tujuan
I.3.1. Tujuan Umum :
Terkendalinya tekanan darah Ny. M dan diharapkan dapat mengurangi komplikasi
yang mungkin terjadi serta dapat meningkatkan kualitas hidup.

I.3.2. Tujuan Khusus :


o Diketahuinya apa saja faktor resiko yang dapat menyebabkan terjadinya hipertensi
pada Ny.M
o

Diketahuinya faktor internal dan eksternal yang mungkin menyebabkan tidak

terkendalinya terapi hipertensi pada Ny.M


Diketahuinya jalan keluar atau alternatif pemecahan masalah untuk mengatasi
masalah kesehatan yang dialami Ny.M

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

BAB II
DATA KLINIS
II.1 Identitas pasien
Nama penderita
Umur penderita
Jenis kelamin
Alamat
Pekerjaan
Agama
Pendidikan
Suku bangsa
Kewarganegaraan

: Ny. M
: 60 tahun
: Perempuan
: Meruya selatan 1, RT04/01
: Ibu rumah tangga
: Islam
: Tidak sekolah
: Betawi
: Indonesia

II.2 Anamnesa
Auto anamnesis pada Ny. M dan allo anamnesis pada suami nya dilakukan pada
tanggal 24 Februari 2014 di Posbindu, 26 Februari 2014 di Puskesmas Meruya
Selatam 1, 1 Maret 2014, 3 maret 2014, 12 Maret 2014 dan 17 maret 2014 di rumah
pasien.

II.2.1 Keluhan Utama dan Keluhan Tambahan


Keluhan Utama

: Pusing keliyengan

Keluhan Tambahan

: Pegal di tengkuk dan nyeri di kedua lutut terutama lutut

kanan, penglihatan buram di kedua matanya.


II.2.2 Riwayat Perjalanan penyakit

Os datang ke Posbindu pada tanggal 24 Februari 2014, dengan keluhan pusing


keliyengan sejak 2 minggu terakhir, hilang timbul dan disertai dengan rasa pegal di
tengkuk. Pada saat diperiksa, didapatkan tekanan darah os 180/110 mmHg. Os
mengaku os telah mengalami hipertensi sejak 13 tahun yang lalu dan berobat ke
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara
Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Puskesmas Kecamatan Kembangan. Os tidak ingat obat yang dikonsumsi saat itu. Os
mengatakan tidak rutin kontol dan minum obat anti hipertensi serta hanya memeriksa
tekanan darah ke Puskesmas Kembangan jika ada keluhan. Pada pertengahan tahun
2011 os mulai berobat ke Puskesmas Meruya Selatan 1 karena letak Puskesmas yang
lebih dekat dengan rumahnya dan melanjutkan pengobatannya di Puskesmas Meruya
Selatan 1 sampai sekarang. Saat itu os datang dengan keluhan yang sama yaitu pusing
dan rasa pegal di tengkuk, didapatkan tekanan darah os saat itu 150/90 mmHg, os
diberikan terapi Captopril 2x25 mg untuk 1 minggu. Os mengaku sesungguhnya os
dianjurkan datang ke Puskesmas setiap kali obat habis untuk mendapatkan terapi rutin
dan memantau tekanan darahnya. Namun, os hanya datang ke Puskesmas untuk
berobat jika ada keluhan dan ada yang mengantar. Tekanan darah tertinggi yang
pernah diukur di Puskesmas Meruya Selatan I yaitu 190/110 mmHg. Keluhan nyeri
dada kiri yang menjalar ke lengan kiri dan rahang, sesak nafas, kesemutan, bicara
pelo, lemas separuh badan di sangkal.
Os juga mengatakan kedua lututnya nyeri sejak 2 hari yang lalu, nyeri
terutama di lutut sebelah kanan, hilang timbul. Nyeri biasanya timbul setelah os
duduk terlalu lama, dan hilang dengan sendirinya. Os juga sering merasakan kaku di
pagi hari, kurang lebih selama 15 menit. Os mengaku os sering mengalami hal ini
sejak dulu (kurang lebih 5 tahun yang lalu), namun os tidak pernah memeriksakan diri
ke dokter, dan hanya mengkonsumsi jamu tradisional bila nyeri.
Os juga mengatakan kedua matanya terasa buram dan silau sejak kurang lebih
5 tahun terakhir. Semakin lama semakin memburuk. Keluhan nyeri di sangkal.
Riwayat makan saat ini, 3 x sehari, porsi cukup dengan menu dalam seminggu
2-3x menu ayam, sedangkan telur, tahu dan tempe setiap hari, dengan variasi sayuran
seperti sayur asem, tumisan kacang panjang, kangkung, tauge, os sering ngemil
biscuit dan roti di siang dan malam hari. Os tidak suka mengkonsumsi jeroan,
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara
Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

melinjo, kacang tanah. Os juga jarang mengkonsumsi buah-buahan, kopi maupun teh.
Os sering mengkonsumsi ikan asin yang digoreng sejak os kecil, namun sejak os
mengetahui bahwa dirinya menderita tekanan darah tinggi, os tidak pernah lagi
mengkonsumsi ikan asin.
Riwayat BAB lancar, 1 x sehari dan tidak ada keluhan. Riwayat BAK lancar,
jernih dan tidak nyeri saat berkemih. Riwayat merokok dan minum minuman
beralkohol disangkal. Riwayat olahraga, sebelumnya os tidak pernah berolah raga,
namun belakangan ini os terkadang jalan pagi 2 x seminggu bersama ibu-ibu lainnya
jika di ajak, sekitar 15-30 menit. Os juga tiap hari menyapu dan mengepel rumahnya
serta mencuci pakaian 1 x sehari. Os juga mencuci piring-gelas 3 x sehari. Pola tidur,
pasien mengatakan

pada malam hari os hanya tidur

selama

3 jam karena

membantu suami menyelesaikan pekerjaannya sampai kurang lebih jam 12 malam,


dan os tidak bisa tidur kembali setelah os bangun jam 3 pagi untuk sholat.

II.2.3 Riwayat Kebiasaan

Pola makan
Pasien mengatakan jarang makan daging merah, jeroan, melinjo, kacang tanah,
makanan bersantan maupun berlemak, dan jarang mengkonsumsi buah-buahan.
Os juga jarang mengkonsumsi kopi dan teh. Pasien lebih menyukai sayuran dan
daging ayam dan ikan. Os sering ngemil biscuit dan roti di siang dan malam hari.
Sebelum didiagnosa hipertensi, os senang mengkonsumsi ikan asin yang digoreng
hampir setiap hari, namun kini sudah tidak pernah lagi.

Pola tidur
Os mengatakan

pada malam hari os hanya tidur

selama

3 jam karena

membantu suami menyelesaikan pekerjaannya sampai kurang lebih jam 12


malam, dan os tidak bisa tidur kembali setelah os bangun jam 3 pagi untuk sholat.
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara
Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

10

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Olahraga
Os mengatakan jarang berolahraga, hanya terkadang seminggu 2x jalan pagi
bersama ibu-ibu jika di ajak, sekitar 15-30menit. Sebelum didiagnosa hipertensi,

os tidak pernah berolahraga.


Lifestyle
Os tidak pernah merokok dan mengkonsumsi alkohol

II.2.4 Riwayat Penyakit Dahulu

Riwayat kencing manis, penyakit jantung, asma, maag, alergi, trauma disangkal.

Sampai saat ini os tidak pernah dirawat di Rumah Sakit

II.2.5 Riwayat Penyakit Keluarga :

Ibu (kini berusia 78 tahun) os memiliki riwayat tekanan darah tinggi, namun os
tidak tahu dengan jelas pengobatan ibunya.

Ayah os memiliki riwayat batuk kronis dan sesak nafas, tidak diobati dan sudah
meninggal pada usia 67 tahun

Ayah mertua os riwayat batuk kronis dan berdarah, tidak diobati dan sudah
meninggal pada usia 78 tahun

Ibu mertua os memiliki riwayat nyeri pinggang yang menjalar sampai punggung.
Kini sudah meninggal.

Kedua kakak ipar laki-laki os riwayat batuk kronis, tidak diobati dan sudah
meninggal pada usia 53 tahun dan 70 tahun.

Kakak ipar perempuan os, riwayat DBD dan sudah meninggal di usia 35 tahun,
dan kakak ipar perempuan yang lain meninggal akibat batuk kronis diusia 60
tahun

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

11

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Anak keempat os riwayat tifoid, tidak dibawa ke Puskesmas/RS terdekat dan


sudah meninggal pada usia 7 tahun.

Anak ketiga os sudah meninggal pada usia 16 tahun akibat kecelakaan lalu lintas.

Riwayat kencing manis, penyakit jantung, asma, maag, alergi disangkal.

II.3 Pemeriksaan Fisik


Pemeriksaan dilakukan pada tanggal 3 maret 2014
II.3.1 Keadaan Umum :
Tampak sehat, Compos mentis, GCS 15
II.3.2 Status Gizi

BB : 55 kg
TB : 150 cm
IMT: 24,4 (obesitas ringan)

Nilai standar IMT untuk orang Asia adalah sebagai berikut : (Hartono, 2006)
IMT < 18,5 : berat kurang
18,5 IMT < 23 : berat normal
23 IMT < 25 : obesitas ringan
25 IMT < 30 : obesitas sedang
IMT 30 : obesitas berat
II.3.3 Status Generalis
Pemeriksaan dilakukan pada tanggal 3 Maret 2014 di rumah pasien
Tekanan darah
: 160/ 100 mmHg
Nadi
: 84 x/ menit
Frekuensi napas : 20 x/ menit
Suhu
: 36,6 oC
Tabel 1. Kriteria Hipertensi berdasarkan JNC 8
Klasifikasi
Normal
Prehipertensi
Hipertensi grade I

Tekanan darah sistolik (mmHg)


<120
120 139
140 -159

Tekanan darah diastolik (mmHg)


<80
80 - 89
90 99

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

12

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Hipertensi grade II

160

100

Tabel 2. Hasil pemeriksaan tanda-tanda vital Ny. M


Kesimpulan:
Tanggal
Tekanan

26/2/2014 1/3/2014
darah 160/110
160/110

(mmHg)
Nadi (kali/menit) 80
Frekuensi napas 20

3/3/2014
160/100

12/3/2014
160/110

Hipertensi Grade II
berdasarkan JNC 8

85
20

84
20

82
20

36,6

36,6

36,6

(kali/menit)
Suhu (oC)

36,8

II.3.4 Keadaan Regional


Kepala
Bentuk normal, tidak teraba benjolan, rambut hitam terdistribusi merata dan tidak mudah
dicabut. Kulit kepala tidak ada kelainan.
Mata
Palpebra superior et inferior, dextra et sinistra tidak tampak oedem/cekung. Konjungtiva
tidak anemis, sklera tidak ikterik. Pupil bulat, isokor, diameter 3 mm. Reflek cahaya +/+.
Kedua lensa tampak keruh, shadow test +/+, VOD 6/30, VOS 6/30.
Kesan : Katarak senilis imatur bilateral
Telinga
Bentuk normal, nyeri tekan tragus -/-, nyeri tarik aurikel -/-. KGB pre-retro aurikuler
dextra et sinistra tidak teraba membesar, liang telinga dextra et sinistra lapang, tidak ada
serumen, tidak ada sekret.
Hidung
Bentuk normal, tidak ada septum deviasi, mukosa hidung tidak pucat dan tidak hiperemis,
tidak ada sekret.
Mulut
Tidak ada perioral sianosis. Mukosa bibir tidak tampak kelainan. Tonsil T1/T1 tidak
hiperemis, mukosa dinding faring tidak hiperemis.
Leher
Trakea di tengah. Kelenjar tiroid tidak teraba membesar, KGB submandibula dan servikal
dextra et sinistra tidak teraba membesar
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara
Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

13

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Thoraks

Paru :
o
I : bentuk normal, simetris dalam diam dan pergerakan nafas. Tidak tampak
retraksi dinding dada
o
P : stem fremitus kanan-kiri, depan-belakang sama kuat
o
P : sonor, batas paru-hepar di ICS VI MCL dextra
o
A : vesikuler, ronchi -/-, wheezing -/Jantung :
o
I : pulsasi ictus cordis tidak tampak, JVP normal
o
Pal : pulsasi ictus cordis teraba di ICS V MCL sinistra
o
Per : redup, batas jantung kanan : ICS V midsternal line dextra
Batas jantung atas : ICS III parasternal line sinistra
Batas jantung kiri
o

A : BJ I dan II normal, murmur (-), gallop (-)

Abdomen

: ICS V midsternal line sinistra

I : tampak buncit
A : bising usus (+) normal
Pal : supel, turgor kulit baik, hepar-lien tidak teraba membesar
Per : timpani, nyeri ketok CVA -/-

Anus dan genitalia


Tidak dilakukan
Ekstremitas
Akral teraba hangat. Pulsasi nadi dan perfusi perifer baik. Oedem tungkai -/-.
Deformitas pada kedua lutut. Hiperemis -/-, Nyeri +/+, tophi -/-, krepitasi +/+, range

of movement masih baik.


Kesan : Osteoartritis genu bilateral
Kulit
Tidak tampak kelainan
KGB
Tidak teraba membesar

II.3.5 Pemeriksaan Neurologis


Rangsangan meningeal

: Kaku kuduk (-), Brudzinski I/II (-)

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

14

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Pemeriksaan n. cranialis
Sistem sensorik
Sistem motorik

Refleks fisiologis
Refleks patologis

: Normal, simetris, tidak tampak kelainan


: Baik
: Pergerakan normal
Kekuatan otot tungkai atas-bawah sinistra-dextra 5/5,
tidak ada kelumpuhan
Deformitas dikedua tungkai bawah dan normotoni
: Biceps
+/+
Triceps
+/+
Patella
+/+
: Babinski
-/Chaddock
-/Gordon
-/Oppenheim -/Schaefer
-/Klonus paha -/Klonus kaki -/-

II.3.6 Status Lokalis


Deformitas pada kedua lutut. Hiperemis -/-, Nyeri +/+, tophi -/-, krepitasi +/+, range
of movement masih baik.

II.4 Pemeriksaan Penunjang

Pasien belum pernah melakukan pemeriksaan penunjang di Puskesmas


Di lakukan pemeriksaan penunjang berupa Glucotest di rumah pasien dengan hasil
pemeriksaan GDS tanggal 3/3/2014 : 150mg/dl
Kesan : Tidak ada kelainan

II.5 Diagnosis
II.5.1 Diagnosis Kerja
Hipertensi grade 2 (JNC 8)

II.5.2 Diagnosa Tambahan


- Obesitas ringan
- Osteoartritis genu bilaterals
- Katarak Senilis Imatur Bilateral

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

15

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

II.6 Terapi yang Telah Diberikan

Farmakologis :
o Captopril 2 x 25 mg
o Hydrochlorothiazine (HCT) 25mg 1 x 1 pagi hari
o Paracetamol 3x500mg
o Vitamin B complex 3x1

Non-Farmakologis :
o Mengurangi makanan yang asin-asin
o Berolahraga secara teratur

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

16

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

BAB III
DATA KELUARGA DAN LINGKUNGAN

III.1 Struktur Keluarga yang Tinggal Serumah


Nama

L/P

Usia Hubungan dengan Agama


Kepala Keluarga

Status

Pekerjaan

Nikah

Pendidikan

Ket

Terakhir

Tn. S

71

KK

Islam

Menikah

Buruh tani

Ny. M

60

Istri

Islam

Menikah

Ibu
tangga

SMP

rumah Tidak

Suami pasien
Pasien

sekolah

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

17

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

III.2 Genogram
b?
D?

b?

b?
D?

b?
m?

b?
D?
m?

m?

b 27/8/1954

b?

b?

m 1970

b?
D?

b?

b?
D?

b 30/6/1943

b?
D?

b?
D?

Keterangan :
b 13/9/1971

b 22/1/1974

= Pasien

b?
D?

b?
D?

b 10/11/1981 b 6/05/1984 b 30/08/1986

= Suami Pasien
= tinggal 1 rumah

III.3 Riwayat Imunisasi

Ny M tidak diketahui riwayat imunisasinya


Tn S tidak diketahui riwayat imunisasinya

III.4 Riwayat Kesehatan Keluarga


Ny. M menderita hipertensi, osteoartritis genu bilateral, obesitas ringan, dan katarak
senilis imatur bilateral. Tn. S tidak diketahui riwayat penyakitnya karena tidak pernah
memeriksakan diri ke Puskesmas.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

18

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

III.5 Status Sosial-Ekonomi-Pendidikan


Kondisi ekonomi
Penghasilan keluarga 1 bulan diperoleh dari uang usaha penjualan daun
pandan suami, kurang lebih sebesar Rp. 50.000,- sampai Rp 100.000,- per
hari. Keluarga juga mendapat penghasilan dari kontrak rumahnya sebesar Rp
2.000.000,- per tahun. Total penghasilan/bulan Rp. 2.417.000,1. Kebutuhan rata-rata keluarga sebulan
Listrik
:Rp. 200.000, Makanan
:Rp. 1.800.000, Bensin
:Rp.
60.000, Biaya kesehatan
:Rp.
50.000, Total seluruh pengeluaran
:Rp. 2.110..000,2. Keseimbangan penghasilan/pengeluaran : menurut pengakuan
+ Ny. M cukup dan
tiap minggunya dapat menyisihkan uang untuk menabung di pengajian.

III.6 Pola Berobat :


Pasien tidak rutin meminum obat antihipertensi dan kontrol tekanan darahnya
ke

Puskesmas

Kelurahan

Meruya

Selatan

1.

Pasien

hanya

datang

ke

Puskesmas/Posbindu bila ada keluhan dan ada yang mengantar saja

III.7 Pola Makan


Makanan sehari-hari biasanya dimasak oleh pasien sendiri. Bahan makanan
dibeli dari tukang sayur keliling kemudian dicuci dan dimasak menggunakan air tanah
yang diendapkan dalam gentong. Pola makan pasien dan suami teratur, 3 kali sehari,
yang terdiri dari makan pagi, siang, dan malam. Sumber protein didapatkan dari
ayam, tempe, tahu, telur. Sebelum didiagnosa hipertensi, os sering mengkonsumi ikan

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

19

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

asin sejak kecil, namun kini sudah tidak pernah lagi. Os tidak suka mengkonsumsi
jeroan, daging merah, melinjo, kacang tanah, dan jarang makan buah.
Menu

Sumber

Sumber protein

Karbohidrat

Sayur-

Buah- Susu

sayuran

buah
-

Makan pagi

1 porsi nasi

1 potong tempe, 2

an
-

Makan siang

1 porsi nasi

potong tahu
1 potong tempe, 1

1 mangkok

potong tahu, 1 butir sayur asem


Makan malam

1 porsi nasi

telur
1 butir telur,

1 porsi kacang

1 potong ayam

panjang tumis

goreng paha
Jajanan

1 potong roti
isi coklat

Nasi

: 3 x 178 kkal = 534 kkal

Tempe

: 2 x 75 kkal = 150 kkal

Tahu

: 3 x 34 kkal = 102 kkal

Ayam goreng paha

: 1 x 119 kkal = 119 kkal

Telur

: 2 x 230 kkal = 460 kkal

Sayur asem

: 1 x 29 kkal =

29 kkal

Kacang panjang tumis: 1 x 20 kkal =

20 kkal

Roti isi coklat

: 1 x 215 kkal = 215 kkal +

Total

1629 kkal

Rumus Harris-Benedict:

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

20

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

BEE = 655,1 + (9,563 x kg) + (1,850 x cm) (4,676 x age)


= 655,1 + (9,563 x 55) + (1,850 x 150) (4,676 x 60)
= 1178,01 kkal
Aktivitas ringan (20%)
Senam Osteoartritis (%)
1178,01 kkal x 20% = 235,6 kkal

Total kebutuhan kalori per hari = 1178,01 kkal + 235,6 kkal = 1413,61 kkal
Total kebutuhan karbohidrat yang dibutuhkan : 60% x 1413,61 kkal = 848,17 kkal
Total kebutuhan lemak yang dibutuhkan : 30% x 1413,61 kkal = 424,01 kkal
Total kebutuhn protein yang dibutuhkan : 10% x 1413,61 kkal = 141,36 kkal
Selisih intake kalori dengan kalori yang dibutuhkan :
1629 kkal 1413,61 kkal = 215,39 kkal
Kesimpulan: intake kalori berlebih

BBI = 90% x (tinggi badan 100) x 1 kg


= 90% x (150-100) x 1 kg
= 45 kg

BB normal = BBI 10%


= 45 4.5 kg
* <40,5 kg = Kurus
* >49,5 kg = Gemuk

III.8 Kondisi rumah :


1. Perumahan
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara
Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

21

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014
o

o
o
o

o
o
o
o
o
o
o

Status rumah milik pribadi dan keluarga pasien sudah menempati rumah tersebut
selama 44 tahun
Lokasi : 3km dari puskesmas
Luas tanah : 150m2
Jumlah ruangan : 6 ruangan. 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, 1 dapur, 1 ruang tamu,
1 gudang
Kondisi bangunan : terbuat dari tembok bata dan semen
Atap rumah : terbuat dari genteng tanah liat
Langit-langit : plafon
Lantai rumah : terbuat dari ubin
Jumlah orang dalam rumah : 2 orang
Jumlah keluarga dalam rumah : 1 keluarga
Lingkungan di sekitar rumah pasien padat dan masyarakat termasuk golongan
sosial-ekonomi rendah

2. Pencahayaan di Rumah :
Pencahayaan menggunakan lampu yang dinyalakan pada siang dan malam hari.
Pada siang hari keadaan di dalam rumah sangat kurang mendapat cahaya matahari
karena rumah pasien terletak berdempetan dengan tetangganya dan juga tidak
terdapat genteng kaca di dalam rumah.
3. Alat Kesejahteraan dalam Keluarga
Di rumah terdapat 1 buah televisi, 1 buah kipas angin, 1 buah kompor gas, 1 buah
motor
4. Ventilasi
Insidentil :

Pintu depan = (2 x 1) m = 2 m2

Jendela depan (1) = (2 x 2) m = 4 m2

Jendela kamar (4) = 4(0.5x0.5)m = 1m2

Pintu belakang = (1,5x1)m = 1,5m2


Permanen :
Lubang angin di atas pintu depan = (1 x 0,2) m = 0,2 m2
Lubang angin di atas jendela depan (1) = (2 x 0,2) = 0,4 m2
Lubang angin di atas dinding kamar mandi = (1.5 x 0,1) m = 0,15 m2
Total ventilasi menurut fisik = (2 + 4 + 1 +1,5 + 0,2 + 0,4+ 0.15) m2 = 9.25 m2
Total ventilasi menurut fungsi = (0,2 + 0,4+ 0.15)m2 = 0.75 m2
Luas ventilasi menurut fungsi : luas lantai x 100% = 0.75 : 51 x 100% = 1.47%
Luas ventilasi menurut fisik : luas lantai x 100% = 9.25 : 51 x 100% = 18.13 %
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara
Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

22

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Ventilasi rumah ideal 15% dari luas lantai rumah. Jadi, dapat disimpulkan bahwa
ventilasi secara fisik dan fungsi tergolong cukup.
5. Air bersih
Sumber air merupakan air tanah yang dipompa dengan jetpam dari sumur bor.
Adapun sumur bor tersebut berjarak 30 meter dari septic tank terdekat. Kualitas
air tidak berbau, tidak berwarna dan tidak berasa.
Untuk keperluan minum dan masak : air tanah yang dipompa dengan jet pump
yang diendapkan terlebih dahulu selama 2 hari
Untuk mandi dan mencuci : berasal dari air tanah yang dipompa menggunakan
jet pump dan ditampung di bak mandi dan diendapkan dahulu selama 1 malam
sebelum digunakan.
6. Pembuangan tinja
Tempat pembuangan tinja : kakus sendiri terletak di kamar mandi
Reservoir kakus : tinja disalurkan ke septic tank yang berjarak 30 meter dari
kakus.
Bagian kakus : kakus jongkok dengan kloset leher angsa, lantai kakus adukan
semen, kakus dari porselen.
7. Tempat mandi
Terdapat 1 kamar mandi yang merangkap sebagai WC dan tempat cuci piring
di dalam rumah dengan menggunakan bak mandi yang terbuat dari adukan semen
1 ember sedang untuk menampung air. Lantai kamar mandi terbuat dari adukan
semen, tampak berlumut dan sisa-sisa makanan berserakan.
8. Pembuangan kotoran
Pembuangan limbah rumah tangga : melalui pipa menuju selokan di luar rumah,
yang berjarak 10 meter dari rumah, selokan tidak tergenang
Pembuangan sampah : setiap pagi sampah dikumpulkan dalam bak sampah di
depan rumah kemudian dibuang di tempat pembuangan sampah yang berjarak
1km dari rumah
9. Halaman rumah
Depan : 7x5m = 35m2
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara
Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

23

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

III.9 Denah Lokasi

Kamar mandi

III. 10 Denah Rumah


Kamar Tidur
3x3m

kul
kas

1m

Gudang

Dapur
3x3m

7m

T
TV
Ruang Tamu

Kan

Kamar Tidur

Kepaniteraan Klinik
Ilmu Kesehatan Masyarakat
Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara
dan
3x3m
Periode 17 Februari
2014

12
April
2014
g
aya
m

24

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

25

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

III.11 Mandala Of Health


III.11.1 Uraian

Body :
Hipertensi Grade II
Obesitas ringan
Osteoarthritis genu bilateral
Katarak Senilis Imatur Bilateral
Mind : Pasien menyadari kalau dirinya sakit tapi kurang kesadaran mengenai dampak

dari penyakitnya
Spirit : Pasien beragama Islam dan rajin sholat 5 waktu setiap hari

Level Pertama:
Human biology :
1. Proses penuaan
2. Os memiliki faktor genetik hipertensi ( ibu os riwayat hipertensi)
Family : pasien tinggal bersama dengan suaminya
Personal behavior :
1. Kurang olahraga
2. Suka mengkonsumsi biskuit
3. Sering makan ikan asin sampai usia 47tahun
4. Kurang tidur
Psyco-socio-economic environment :
1. Kurangnya pengetahuan mengenai hipertensi yang dideritanya
2. Penghasilan perbulan mencukupi
3. Kurangnya dukungan keluarga untuk berobat

Physical environment : Penerangan di dalam rumah kurang, ventilasi cukup, kamar


mandi-cuci-kakus-tempat cuci piring menjadi satu.

Level kedua

Sick care system :


1. Jarak Puskesmas dan rumah pasien mudah dicapai dengan kendaraan bermotor,
namun akses kendaraan umum ke puskesmas tidak ada

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

26

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

2. Petugas kesehatan yang ada di puskesmas kurang memberikan informasi tentang


penyakit dan komplikasi dari penyakit yang diderita
3. Posbindu mudah di jangkau dengan berjalan kaki, namun informasi mengenai
waktu pelaksnaannya tidak sampai ke pasien.

Work : ibu rumah tangga


Life style : rutin mengikuti pengajian, minimal 1 minggu sekali.

Level Ketiga

Community : komunitas pengajian, lingkungan ekonomi rendah

Human made environment : Lingkungan yang padat dan kotor

Culture :
1. Berobat bila ada keluhan.
2. Terbiasa mengkonsumsi jamu tradisional

Biosphere : Global warming

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

27

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas
Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

III.11.2 Gambar

Culture
Berobat bila ada keluhan
Terbiasa mengkonsumsi jamu tradisional
Community
Personal behavior
komunitas pengajian
Kurang olahraga
lingkungan ekonomi rendah
Phsyco-socio-economic
Suka mengkonsumsi biskuit
Lifestyle
environment
Sering makan ikan asin
Rutin ikut pengajian
Kurangnya pengetahuan
sampai usia 47tahun
Spirit
Sick care system
mengenai hipertensi yang
Beragama Islam, rajin sholat 5
Kurang tidur
Jarak Puskesmas dan rumah pasien mudah dicapai
di deritanya
waktu
setiap
hari
Mind
Body
Work
dengan kendaraan bermotor namun akses kendaraan
Penghasilan perbulan cukup
menyadari kalau dirinya sakit
HT grade II
Ibu
rumah
tangga.
umum ke puskesmas tidak ada,
tapi kurang kesadaran Kurangnya dukungan
Obese ringan
mengenai dampak dari
Petugas kesehatan yang ada di puskesmas kurang
Osteoarthritis
keluarga untuk berobat
penyakitnya
memberikan informasi tentang penyakit
dan
komplikasi

Katarak
senilis
imatur
Human biology
Family
Physical environment
bilateral
dari penyakit yang diderita
Tinggal bersama
Proses penuaan
Penerangan kurang, ventilasi
Posbindu mudah dijangkau dengan
berjalanketurunan
kaki,
denganEnvironment
suami
Riwayat
Human Made
cukup, kamar
namun informasi waktu pelaksanaan
sampai ke
(ibutidak
os hipertensi)
Lingkungan yang padat, dan kotor
mandi,cuci,kakus dan tempat
pasien
cuci piring menjadi 1
Biosphere
Global warming

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

28

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

BAB IV
DIAGNOSTIK HOLISTIK

IV.1. Resume
Telah diperiksa seorang pasien perempuan berusia 60 tahun, datang dengan
keluhan pusing keliyengan sejak 2 minggu terakhir, hilang timbul dan disertai dengan
rasa pegal ditengkuk. Riwayat hipertensi tidak terkontrol sejak 13 tahun yang lalu.
Terapi yang biasa didapatkan dari Puskesmas yaitu Captopril 2x25 mg. Os hanya
kontrol ke Puskesmas jika ada keluhan dan bila ada yang mengantar.
Os mengatakan kedua lututnya nyeri sejak 2 hari yang lalu, terutama di lutut
sebelah kanan, hilang timbul. Nyeri biasanya timbul setelah os duduk terlalu lama,
dan hilang dengan sendirinya. Os juga sering merasakan kaku di pagi hari, kurang
lebih selama 15 menit. Os mengaku sering mengalami hal ini kurang lebih 5 tahun
yang lalu, dan belum pernah diperiksa sebelumnya, hanya mengkonsumsi jamu
tradisional bila nyeri.
Os juga mengatakan kedua matanya terasa buram sejak kurang lebih 5 tahun
terakhir. Semakin lama semakin memburuk.
Sebelum didiagnosa hipertensi, os sering mengkonsumsi ikan asin. Os juga
sering ngemil biscuit dan roti di siang dan malam hari.
Pasien mengatakan pada malam hari os hanya tidur selama 3 jam karena
membantu suami menyelesaikan pekerjaannya sampai kurang lebih jam 12 malam, dan
os tidak bisa tidur kembali setelah os bangun jam 3 pagi untuk sholat.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

29

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Sebelum di diagnosis hipertensi, os tidak pernah berolah raga, namun


belakangan ini os terkadang jalan pagi 2 x seminggu bersama ibu-ibu lainnya jika di
ajak, sekitar 15-30 menit.
Pencahayaan dirumah pasien kurang memenuhi syarat. Kamar mandi-cucikakus dan tempat cuci piring menjadi satu.
Dari pemeriksaan yang dilakukan tanggal 3 Maret 2014 di rumah pasien
didapatkan:
Status Gizi
: Obesitas ringan (IMT 24,4)
Hasil pemeriksaan lengkap pasien katarak senilis imatur bilateral
Status lokalis : deformitas kedua lutut dan nyeri terutama di lutut sebelah kanan,
krepitasi +/+
Status Generalis:
Tekanan Darah
Diagnosa Kerja
Diagnosa Tambahan

: 160/100 mmHg
: Hipertensi Grade II
: Obesitas ringan, osteoarthritis genu bilateral, katarak

senilis imatur bilateral

IV.2 Diagnostik Holistik

Aspek personal :
1. Pusing keliyengan sejak 2 minggu terakhir disertai pegal di tengkuk
2. Nyeri di kedua lutut sejak 2 hari
3. Penglihatan kedua mata buram sejak 5 tahun terakhir

Aspek klinik :
1. Hipertensi grade 2
2. Obesitas ringan
3. Osteoarthritis genu bilateral
4. Katarak senilis imatur bilateral

Aspek internal :
1. Os memiliki faktor genetik hipertensi (Ibu os menderita hipertensi)
2. Kurangnya pengetahuan akan hipertensi yang dideritanya
3. Kurang kesadaran untuk berolahraga, dan untuk berobat mengontrol penyakitnya
4. Os kurang tidur (3jam perhari)
5. Os suka makan ikan asin sampai usia 47 tahun
6. Os sering mengonsumsi biskuit
7. Os berpendidikan rendah

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

30

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Aspek eksternal :
Kurangnya pengetahuan keluarga os akan penyakit yang diderita os
Tidak ada yang mengantar untuk berobat ke Puskesmas
Jarak tempuh Puskesmas dengan rumah mudah dicapai dengan kendaraan

bermotor namun tidak ada akses kendaraan umum ke Puskesmas


Petugas kesehatan Puskesmas kurang memberikan informasi mengenai penyakit

dan komplikasi dari penyakit yang di deritanya


Posbindu mudah di jangkau dengan berjalan kaki, namun informasi mengenai

waktu pelaksnaannya tidak sampai ke pasien.


Aspek status fungsional pasien : Mampu melakukan tugas sehari-hari tanpa hambatan
(nilai 1)

BAB V
RENCANA PENATALAKSANAAN HOLISTIK DAN
KOMPREHENSIF

Aspek personal :
1. Pusing keliyengan sejak 2 minggu terakhir disertai pegal di tengkuk
2. Nyeri di kedua lutut sejak 2 hari
3. Penglihatan kedua mata buram sejak 5 tahun terakhir
Rencana penatalaksanaan :
1,2. Piroxicam 1x 10mg dan vitamin B kompleks 3 x 1
3. Konsul dokter spesialis mata

Aspek klinik
:
1. Hipertensi grade 2
2. Obesitas ringan
3. Osteoarthritis genu bilateral
4. Katarak senilis imatur bilateral
Rencana penatalaksanaan :
1. Hipertensi grade 2
Medikamentosa : Amlodipin 1 x 5 mg
Hidroklorotiazid 25mg 1 x 1 pagi hari
Non medikamentosa:

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

31

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Diet rendah garam dengan mengurangi sebanyak setengah dari takaran

garam harian yang biasa dipakai


Perbanyak makan buah-buahan terutama pisang (minimal 1 buah/hari)

dan sayur-sayuran
Mengajarkan pasien tentang olahraga ringan dan senam osteoartritis
yang dapat dilakukan sendiri di rumah saat waktu senggang atau
sedang santai, sehingga os dapat berolahraga selama minimal 15menit
per hari

2. Obesitas ringan
Non medikamentosa :
o Makan 3xsehari namun porsi makan dikurangi, dimana nasi nya di
kurangi dari biasanya, dan diganti dengan memperbanyak sayursayuran.
3. Osteoarthritis
Medikamentosa
Piroxicam10 mg 1 x 1
Vitamin B kompleks 3 x 1
4. Katarak senilis imatur bilateral
Konsul dokter spesialis mata

Aspek internal :
1. Os memiliki faktor genetik hipertensi (ibu os menderita hipertensi)
2. Kurang kesadaran untuk berolahraga
3. Kurangnya pengetahuan mengenai hipertensi yang dideritanya
4. Os kurang tidur (3jam perhari)
5. Os suka makan ikan asin sampai usia 47 tahun
6. Os sering mengonsumsi biskuit
Rencana penatalaksanaan
1. Menganjurkan agar os mengajak ibu os untuk berobat secara teratur bersama.
2. Menjelasan kepada os mengenai pentingnya berolahraga bagi os, dan
mencontohkan cara olahraga yang bisa dilakukan di rumah.
3. Memberikan informasi secara lengkap mengenai penyakit, faktor risiko, dan
komplikasi yang mungkin terjadi pada os agar os memiliki pengetahuan tentang

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

32

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

penyakitnya dan diharapkan dapat menumbuhkan kesadaran kepada os untuk


mengontrol penyakitnya.
4. Menyelesaikan pekerjaan suami saat siang atau sore hari dan menyarankan pasien
untuk mencoba tidur kembali setelah bangun pagi
5. Mempertahankan kebiasaan untuk tidak mengkonsumsi ikan asin
6. Menyarankan os agar mengganti makanan cemilannya dari biskuit menjadi buahbuahan, seperti jeruk, apel, pisang

Aspek eksternal :
1. Tidak ada yang mengantar untuk berobat ke Puskesmas
2. Jarak tempuh Puskesmas dengan rumah mudah dicapai dengan kendaraan bermotor
namun tidak ada akses kendaraan umum ke Puskesmas
3. Petugas kesehatan Puskesmas kurang memberikan informasi mengenai penyakit
dan komplikasi dari penyakit yang di deritanya
4. Posbindu mudah di jangkau dengan berjalan kaki, namun informasi mengenai
waktu pelaksnaannya tidak sampai ke pasien
Rencana penatalaksanaan :
1 , 2 dan 3. Memberikan penyuluhan kepada os dan keluarganya mengenai penyakit
yang diderita os dan komplikasi yang mungkin terjadi, sehingga dapat
menumbuhkan rasa kesadaran kepada os untuk mengontrol penyakitnya, dan
keluarga os juga dapat memberikan dukungan kepada os dengan jalan
4

menyempatkan diri mengantar os ke puskesmas.


Menyarankan kepada kader untuk selalu menginformasikan mengenai waktu
pelaksanaan Posbindu ke setiap warganya.

Aspek status fungsional pasien :


Mampu melakukan tugas sehari-hari tanpa hambatan (nilai 1)
Rencana penatalaksanaan :
Tetap memelihara kesehatan

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

33

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

BAB VI
HASIL INTERVENSI DAN PEMBINAAN
Kegiatan kunjungan ke rumah pasien dilakukan pada tanggal 1 Maret 2014, 3 maret
2014, 12 maret 2014, 17 Maret 2014, 22 maret 2014, 25 maret 2014, dan 27 maret 2014.
Dalam kunjungan tersebut dilakukan anamnesis dan pemeriksaan fisik serta observasi
keadaan dalam dan luar rumah. Intervensi mulai dilakukan sejak tanggal 13 Maret 2013 dan
pengamatan hasil intervensi dilakukan pada setiap kunjungan berikutnya.
Bentuk intervensi yang dilakukan:

Medikamentosa:
o Hipertensi :
Amlodipin 5 mg 1x1
Hidroklorotiazid 25 mg 1 x 1 pagi hari
o Osteoarthritis :
Piroxicam 10 mg 1x1
Vitamin B kompleks 3 x 1

Non medikamentosa:
o Diet rendah garam dengan mengurangi sebanyak setengah dari takaran penggunaan
garam harian yang biasa dipakai
o Perbanyak makan buah-buahan terutama pisang (minimal 1 buah/hari) dan sayursayuran
o Berolahraga sendiri di rumah seperti yang telah diajarkan sebelumnya, minimal
selama 15 menit per hari
o Menyelesaikan pekerjaan suami saat siang atau sore hari dan menyarankan pasien
untuk mencoba tidur kembali setelah bangun pagi
o Mengunjungi Puskesmas secara berkala (setiap minggu) untuk memeriksa tekanan
darah dan mendapat obat secara teratur

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

34

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

o Memberikan penyuluhan kepada os dan keluarganya mengenai penyakit yang diderita,


faktor risiko dan komplikasi yang mungkin terjadi, sehingga dapat menumbuhkan rasa
kesadaran kepada os untuk mengontrol penyakitnya, dan keluarga os juga dapat turut
berperan aktif .
o Makan 3x sehari, dengan porsi nasi dikurangi ,dan diganti dengan memperbanyak
sayur-sayuran.
Hasil :

Tekanan

17/3/2014

22/3/2014

25/3/2014

27/3/2014

160/100

150/100

130/100

130/90

55

55

55

55

Darah
(mmHg)
Berat
Badan (Kg)
Tanggal 17-3-2014
:
o Belum terjadi penurunan tekanan darah pada Ny.M, namun keluhan nyeri di lutut
Ny.M sudah berkurang.
o Belum terjadi perubahan pola makan pada Ny.M karena meskipun Ny.M sudah
tidak mengkonsumsi ikan asin lagi, namun Ny.M masih belum mampu membatasi
konsumsi Natrium-nya. Ny.M juga masih jarang mengkonsumsi buah-buahan.
Olahraga hanya dilakukan oleh Ny.M jika ada teman saja.
o Pola tidur Ny.M masih belum berubah karena tuntutan pekerjaan.
o Keluarga os masih kurang memberikan dukungan kepada os untuk berobat,
terbukti dari keluarga yang masih kurang menyempatkan waktu untuk mengantar
os pergi berobat.
o Berat badan os belum menurun karena os masih makan dengan porsi yang seperti
biasanya.
Tanggal 22-3-2014

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

35

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Terjadi penurunan tekanan darah pada Ny.M, namun baru penurunan tekanan darah

sistolik sebesar 10mmHg.


o
Pola makan pada Ny.M telah mengikuti saran yang telah diberikan dengan
mengurangi mengkonsumsi natrium di setiap masakannya dan sudah tidak
mengkonsumsi ikan asin lagi. Ny.M sudah mengganti cemilan biscuit dengan
mengkonsumsi buah-buahan.
o Ny.M sudah mulai berolahraga sesuai saran yang telah dianjurkan dan diajarkan
secara rutin.
o Pola tidur Ny.M sudah mulai teratur, 5-6 jam per hari
o Keluarga os sudah menyempatkan diri untuk rutin mengantar os berobat dan
mengontrol tekanan darah os ke Puskesmas.
o Berat badan os belum turun juga dikarenakan os tetap makan sesuai porsi seperti
biasanya.
Tanggal 25-3-2014
:
o Terjadi penurunan tekanan darah os, dimana tekanan darah sistolik turun sebesar
20mmHg, namun tekanan darah diastolik os belum menunjukkan penurunan.
o Pola makan pada Ny.M telah mengikuti saran yang telah diberikan dan sudah tidak
mengkonsumsi ikan asin lagi. Ny.M mulai mampu membatasi konsumsi Natrium-nya.
Ny.M sudah mengganti cemilan biscuit dengan mengkonsumsi buah-buahan.
o Ny.M sudah mulai berolahraga sesuai saran yang telah dianjurkan dan diajarkan
secara rutin.
o Pola tidur Ny.M sudah mulai teratur, 5-6 jam per hari
o Keluarga os sudah menyempatkan diri untuk rutin mengantar os berobat dan
mengontrol tekanan darah os ke Puskesmas.
o Berat badan os belum turun karena os tetap tidak mengurangi porsi makannya.
Tanggal 27-3-2014
:
o Terjadi penurunan tekanan darah os, dimana tekanan darah diastolik os turun
sebesar 10mmHg. Saat ini tekanan darah os sebesar 130/90mmHg.
o Pola makan pada Ny.M telah mengikuti saran yang telah diberikan dan sudah tidak
mengkonsumsi ikan asin lagi. Ny.M mulai mampu membatasi konsumsi

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

36

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Natrium-nya. Ny.M sudah mengganti cemilan biscuit dengan mengkonsumsi


buah-buahan.
o Ny.M sudah mulai berolahraga sesuai saran yang telah dianjurkan dan diajarkan
secara rutin.
o Pola tidur Ny.M sudah mulai teratur, 5-6 jam per hari
o Keluarga os sudah menyempatkan diri untuk rutin mengantar os berobat dan
mengontrol tekanan darah os ke Puskesmas.
o Berat badan os belum turun karena os tetap tidak mengurangi porsi makannya.
Prognosis :
Ad vitam
Ad functionam
Ad sanationam

: bonam
: dubia
: malam

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

37

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN
VII.1 Kesimpulan
1. Faktor resiko yang dapat menyebabkan terjadinya hipertensi pada Ny.M, yaitu :

Genetik

Obesitas

Diet tinggi natrium

Kurang olahraga

Kurang tidur

2. Faktor internal yang menyebabkan tidak terkendalinya tekanan darah Ny. M, yaitu :

Os memiliki faktor genetik hipertensi (Ibu os menderita hipertensi)


Kurangnya pengetahuan akan hipertensi yang dideritanya
Kurang kesadaran untuk berolahraga, dan untuk berobat mengontrol penyakitnya
Os kurang tidur (3jam perhari)
Os suka makan ikan asin sampai usia 47 tahun
Os sering mengonsumsi biskuit
Os berpendidikan rendah

3. Faktor eksternal yang menyebabkan tidak terkendalinya tekanan darah Ny. M,yaitu :
Tidak ada yang mengantar untuk berobat ke Puskesmas
Kurangnya pengetahuan keluarga os akan hipertensi yang dideritanya.
Jarak tempuh Puskesmas dengan rumah mudah dicapai dengan kendaraan

bermotor, namun tidak ada akses kendaraan umum ke Puskesmas


Petugas kesehatan Puskesmas kurang memberikan informasi mengenai
penyakit dan komplikasi dari penyakit yang di deritanya

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

38

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Posbindu mudah di jangkau dengan berjalan kaki, namun informasi mengenai


waktu pelaksnaannya tidak sampai ke pasien.

4. Alternatif jalan keluar untuk mengatasi masalah Ny. M adalah :


Faktor internal
Menganjurkan agar os mengajak ibu os untuk berobat secara teratur bersama.
Menjelasan kepada os mengenai pentingnya berolahraga bagi os, dan
mencontohkan cara olahraga yang bisa dilakukan di rumah.
Memberikan informasi secara lengkap mengenai penyakit, faktor risiko, dan
komplikasi yang mungkin terjadi pada os agar os memiliki pengetahuan
tentang penyakitnya dan diharapkan dapat menumbuhkan kesadaran kepada os
untuk mengontrol penyakitnya.
Menyarankan os agar mengurangi jumlah biskuit yang dikonsumsi setiap hari
Menyelesaikan pekerjaan suami saat siang atau sore hari dan menyarankan
pasien untuk mencoba tidur kembali setelah bangun pagi.
Tetap meneruskan mengurangi mengonsumsi ikan asin sampai seminimal
mungkin.

Faktor eksternal
Memberikan penyuluhan kepada os dan keluarganya mengenai penyakit yang
diderita os dan komplikasi yang mungkin terjadi, sehingga dapat
menumbuhkan rasa kesadaran kepada os untuk mengontrol penyakitnya, dan
keluarga os juga dapat memberikan dukungan kepada os dengan jalan
menyempatkan diri mengantar os ke puskesmas.
Menyarankan kepada kader untuk selalu menginformasikan mengenai waktu
pelaksanaan Posbindu ke setiap warganya.

VII.2 Saran

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

39

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

Menganjurkan kepada os untuk terus rutin berolahraga di rumah mengingat pentingnya


berolahraga bagi os.

Menyarankan kepada os untuk membantu menyelesaikan pekerjaan suami saat siang atau
sore hari agar tidak mengganggu jam tidur malam os atau menyarankan os untuk

mencoba tidur kembali setelah bangun pagi.


Menyarankan kepada os untuk tetap meneruskan mengurangi mengonsumsi ikan asin

sampai seminimal mungkin.


Menyarankan kepada keluarga os untuk terus memotivasi dan mendampingi os untuk
rajin mengontrol tekanan darah dan rutin minum obatnya.

Anjuran untuk kelompok kunjungan kedokteran keluarga selanjutnya:

Memastikan Ny. M mengkonsumsi obatnya secara teratur dan rajin kontrol ke Puskesmas

atau pelayanan kesehatan


Memastikan Ny.M beristirahat yang cukup
Memastikan Ny.M untuk terus melakukan olahraga di rumah dan mengonsumsi sayur dan

buah-buah
Memastikan keluarga Ny.M agar selalu mendampingi dalam proses pengobatannya

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

40

Laporan Kunjungan Kasus Hipertensi Tidak Terkontrol Pada Ny.M (60 tahun) Dengan Pendekatan
Kedokteran Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Meruya Selatan I, Kecamatan
Kembangan, Kotamadya Jakarta Barat Periode 24 Februari 2014 5 April 2014

DAFTAR PUSTAKA

Azwar A. (1996). Pengantar Pelayanan Dokter Keluarga, Yayasan Penerbitan Ikatan Dokter
Indonesia, Jakarta: hal. 3-5.
Grey H, Dawkins KD, Morgan JM, Simpson IA. (2003). Lecture Notes Cardiologi, Jakarta:
Erlangga
Kurniasih D, Hilmansyah H, Astuti MP, Iman S. (2010). Sehat dan Bugar Berkat Gizi
Seimbang. Jakarta : PT. Penerbitan Sarana Bobo. November 2010. Hal : 119.
McWhinney. (1989). A Textbook of Family Medicine, Oxford University Press, USA: hal 12

WHO. (2012). Raised blood pressure; [Online] (Update 2012 cited 2013 March 13).
Yoon SS, Burt V, Lpios T, Carroll M.D. 2009-2010. Hypertension among adults in the
United States. Available from: http://www.cdc.gov/nchs/data/databriefs/db107.htm

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara


Periode 17 Februari 2014 12 April 2014

41