Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN KASUS

IMPAKSI

Pembimbing :
drg. Ernani Indrawati. Sp.Ort

Disusun oleh :
Muhibuddin Perwira Negara
208.121.0020

LAB. KESEHATAN GIGI DAN MULUT


RSUD KANJURUHAN KEPANJEN
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ISLAM MALANG
2015

KATA PENGANTAR
Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT, atas limpahan
rahmat dan hidayah-Mu penulis dapat menyelesaikan laporan kasus ini yang
berjudul :Impaksi .
Di dalam tulisan ini, disajikan pokok-pokok bahasan yang meliputi
definisi, etiologi, klasifikasi, dan penatalaksanaan pada impaksi gigi kaninus.
Dengan selesainya laporan kasus ini penulis menyampaikan ucapan
terimakasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu
dalam penyusunan laporan ini
.
Sangat disadari bahwa dengan kekurangan dan keterbatasan yang dimiliki
penulis, masih banyak kekurang tepatan, oleh karena itu penulis mengharapkan
saran yang membangun agar tulisan ini bermanfaat bagi yang membutuhkan.

Kepanjen , 3 Agustus 2015

Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...............................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................ii
BAB I LAPORAN KASUS.....................................................................................1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................7
1.1

Definisi Gigi Impaksi................................................................................7

1.2

Etiologi Gigi Impaksi................................................................................8

1.3

Klasifikasi..............................................................................................10

2.3

Impaksi Gigi Kaninus dan Penatalaksanaannya......................................11

2.3.1. Klasifikasi.............................................................................................11
2.3.2. Penatalaksaan Odontektomi Pada Impaksi Caninus Maksila Di Posisi
Labial..............................................................................................................12
2.3.5. Penatalaksaan Odontektomi Pada Impaksi Caninus Mandibula.........16
2.4

Indikasi dan Kontraindikasi Odontektomi..............................................17

BAB III PENUTUP...............................................................................................20


DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................21

ii

BAB I
LAPORAN KASUS
I. IDENTITAS
Nama

: Tn L

Alamat

: Tajinan

Umur

: 25 Tahun

Kelamin

: Laki- Laki

Pekerjaan

: Kebersihan

Status

: belum menikah

Suku Bangsa

: Jawa

Tanggal periksa

: 28 Juli 2015

II.RIWAYAT KASUS
1. Keluhan Utama : Gigi Berlubang sebelah kiri bawah.
2. Riwayat penyakit sekarang

: Pasien datang ke poli gigi RSUD

Kanjuruhan Kepanjen dengan keluhan gigi berlubang sebelah kiri bawah,


disertai riwayat keluhan nyeri ketika dibuat makan, nyeri dirasakan sejak
2 bulan ini, bertambah nyeri 1 mingg ini, nyeri hilang timbul. tidak
pernah diobati sebelumnya.
3.

Riwayat perawatan
a. Gigi

: Pasien belum pernah periksa

b. Jaringan lunak rongga mulut dan sekitarnya : Pasien belum pernah


periksa.
4. Riwayat kesehatan

Kelainan darah

: (-)

Kelainan endokrin

: (-)

Gangguan nutrisi

: (-)

Kelainan jantung

: (-)

Kelainan kulit/ kelamin

: (-)

Gangguan pencernaan

: (-)
1

Gangguan respiratori

: (-)

Kelainan imunologi

: (-)

Gangguan TMJ

: (-)

Tekanan darah

: (-)

Diabetes mellitus

: (-)

Lain-lain

: Alergi Udang

5. Obat-obatan yang telah /sedang dijalani : (-)


6. Keadaan sosial/kebiasaan :

Pasien merupakan keluarga menengah

kebawah. Pasien sikat gigi 2 x sehari.minum kopi (+), 2 x sehari .


Perokok (+)
7. Riwayat Keluarga :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Kelainan darah
Kelainan endokrin
Diabetes melitus
Kelainan jantung
Kelainan syaraf
Alergi
lain-lain

: (-)
: (-)
: (-)
: (-)
: (-)
: (-)
: (-)

III. PEMERIKSAAN KLINIS


1. EKSTRA ORAL :
a. Muka
: Simetris
b. Pipi kiri
: dalam batas normal
Pipi kanan
: dalam batas normal
c.
Bibir atas
: dalam batas normal
bibir bawah
: dalam batas normal
d. Sudut mulut
: dalam batas normal
e. Kelenjar submandibularis kiri : tidak teraba pembesaran
kanan : tidak teraba pembesaran
f. Kelenjar submentalis
: tidak teraba pembesaran
g. Kelenjar leher
: tidak teraba pembesaran
h. Kelenjar sublingualis
: tidak teraba pembesaran
i. Kelenjar parotis
: tidak teraba pembesaran
2. INTRA ORAL :
a. Mukosa labial atas
: dalam batas normal
Mukosa labial bawah
: dalam batas normal
b. Mukosa pipi kiri
: dalam batas normal
Mukosa pipi kanan
: dalam batas normal
c. Bukal fold atas
: dalam batas normal
Bukal fold bawah
: dalam batas normal

d. Labial fold atas


Labial fold bawah
e. Ginggiva rahang atas
Ginggiva rahang bawah kiri
f. Lidah
g. Dasar mulut
h. Palatum
i. Tonsil
j. Pharynx

: dalam batas normal


: dalam batas normal
: dalam batas normal
: dalam batas normal
: dalam batas normal
: dalam batas normal
: dalam batas normal
: T1/T1
: dalam batas normal

KG

KG

KG

KG

Gambar 1. Peta Gigi


Keterangan:

:Karies Superfisialis , Tes :Sondase(-),tes cloretil (-), palpasi (tidak


goyang), perkusi (-),druk (-)
:Karang gigi/kalkulus

KG

:Karies Profunda, Tes :Sondase(-),tes cloretil (-), palpasi (tidak goyang),


perkusi (-),druk (-)
IV. DIAGNOSE SEMENTARA
8

: Karies profunda

: Karies superfisial

: Impaksi

321

12345

4321

123

: Kalkulus

V. RENCANA PERAWATAN
8

: Pro Ekstraksi

321

12345

4321

123

: Pro Scelling

I. PENGOBATAN

R/ Amoxicilin capl 500 mg no. XII


S 3 dd 1 PC
Asam mefenamat capl 500 mg no. XII
S 3 dd 1 PC
2. Pemeriksaan Penunjang :
Lab.Rontgenologi mulut/ Radiologi : ya
Lab.Patologi anatomi
: (-)

Sitologi
Biopsi
Lab.Mikrobiologi
Bakteriologi
Jamur
Lab.Patologi Klinik
3. Rujukan :
Poli Penyakit Dalam
Poli THT
Poli Kulit & Kelamin

: (-)
: (-)
: (-)
: (-)
: (-)
: (-)
: (-)
: (-)
: (-)

VI. DIAGNOSA AKHIR


Gigi geraham bawah bagian kanan no.8 terdapat nekrosis pulpa dengan
impaksi
Gigi geraham bawah bagian kiri no. 8 terdapat Iritasi pulpa

LEMBAR PERAWATAN
Tanggal

Elemen

Diagnosa

Therapi

28- 7 -2015

Keterangan
KIE:

Impaksi +
Nekrosis
Pulpa

Pro
ekstraksi

Menjaga
rongga

kebersihan
mulut

dengan

menggososk gigi 2 x sehari


Kumur dengan mouthwash

Iritasi
Pulpa

Pro
tumpatan

Dental

check up 2 x

setahun
Apabila

ada

keluhan

periksa kedokter

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

1.1

Definisi Gigi Impaksi


Gigi impaksi atau gigi terpendam adalah gigi yang erupsi normalnya

terhalang atau terhambat,biasanya oleh gigi didekatnya atau jaringan patologis


sehingga gigi tersebut tidak keluar dengan sempurna mencapai oklusi yang
normal didalam deretan susunan gigi geligi lainyang sudah erupsi.

Umumnya gigi
mengalami

impaksi

posterior dan jarang

yang
adalah

gigi

pada

gigi

anterior. Namun gigi anterior yang mengalami impaksi terkadang masih dapat
ditemui.
Pada gigi posterior, yang sering mengalami impaksi adalah sebagai berikut :

1.
2.
3.
4.

Gigi molar tiga (48 dan 38) madibula


Gigi molar tiga (18 dan 28) maksila
Gigi premolar (44,45,34,35) mandibula
Gigi premolar (14,15,24,25) maksila

Sedangkan gigi anterior yang dapat ditemui mengalami impaksi adalah sebagai
berikut :
1. Gigi caninus maksila dan mandibula (13,23,33,dan 43)
2. Gigi incisivus maksila dan mandibula (11,21,31,41)
Untuk mengetahui ada atau tidaknya kemungkinan suatu gigi mengalami
impaksi atau tidak sangatlah penting mengetahui masa erupsi masing-masing gigi
pada setiap lengkung rahang.berikut masa erupsi pada didi masing2 rahang.
Apabila gigi geligi tersebut belum erupsi pada masa erupsinya tersebut, sebaiknya
dikonsultasikan ke dokter gigi
Gigi
RA
RB

1.2

1
7-8
6-7

2
3
4
5
6
8-9
11-12 10-11 10-12 6-7
7-8
9-10
10-12 11-12 6-7
Tabel masa erupsi gigi permanen

7
12-13
11-13

8
17-21
17-21

Etiologi Gigi Impaksi


Etiologi dari gigi impaksi bermacam-macam diantaranya kekurangan

ruang, kista, gigi supernumerer, retensi gigi sulung, infeksi, trauma, anomali dan
kondisi sistemik. Faktor yang paling berpengaruh terhadap terjadinya impaksi gigi
adalah ukuran gigi. Sedangkan faktor yang paling erat hubungannya dengan
ukuran gigi adalah bentuk gigi. Bentuk gigi ditentukan pada saat konsepsi. Satu
hal yang perlu diperhatikan dan perlu diingat bahwa gigi permanen sejak erupsi
tetap tidak berubah. Pada umumnya gigi susu mempunyai besar dan bentuk yang
sesuai serta letaknya terletak pada maksila dan mandibula. Tetapi pada saat gigi
susu tanggal tidak terjadi celah antar gigi, maka diperkirakan akan tidak cukup

ruang bagi gigi permanen penggantinya sehingga bisa terjadi gigi berjejal dan hal
ini merupakan salah satu penyebab terjadinya impaksi.
Hambatan dari sekitar gigi dapat terjadi karena : (Chu FCS,dkk,.2003).
1. Tulang yang tebal serta padat
2. Tempat untuk gigi tersebut kurang
3. Gigi tetangga menghalangi erupsi gigi tersebut
4. Adanya gigi desidui yang persistensi
5. Jaringan lunak yang menutupi gigi tersebut kenyal atau liat
Hambatan dari gigi itu sendiri dapat terjadi oleh karena : (Chu
FCS,dkk,.2003).
1. Letak benih abnormal, horizontal, vertikal, distal dan lain-lain.
2.

Daya erupsi gigi tersebut kurang.

Etiologi Gigi Terpendam Menurut Berger : (Aktan AM,dkk.2010).


1. lokal
a. Posisi gigi yang abnormal
b. Tekanan terhadap gigi tersebut dari gigi tetangga
c. Penebalan tulang yang mengelilingi gigi tersebut
d. Kurangnya tempat untuk gigi tersebut
e. Gigi desidui persintensi (tidak mau tanggal)
f. Pencabutan gigi yang premature
g. Inflamasi yang kronis yang menyebabkan penebalan mukosa sekeliling
gigi
h. Adanya penyakit-penyakit yang menyebabkan nekrose tulang karena
inflamasi atau abses yang ditimbulkannya

i. erubahan-perubahan pada tulang karena penyakit eksantem pada anakanak.


2. umum (Aktan AM,dkk.2010).
1. Kausa prenatal
a. Keturunan
b.Miscegenation
2. Kausa postnatal (Aktan AM,dkk.2010).
Semua keadaan atau kondisi yang dapat mengganggu pertumbuhan
pada anak-anak seperti :
a. Ricketsia
b. Anemi
c. Syphilis kongenital
d. TBC
e. Gangguan kelenjar endokrin
f. Malnutrisi
1.3 Klasifikasi
1. Berdasarkan sifat jaringan
Berdasarkan

sifat

jaringan,

impaksi

gigi

molar

ketiga

dapat

diklasifikasikan menjadi (Balaji SM. 2007).


1. Impaksi jaringan lunak
Adanya jaringan fibrous tebal yang menutupi gigi terkadang mencegah
erupsi gigi secar normal. Hal ini sering terlihat pada kasus insisivus sentral
permanen, di mana kehilangan gigi sulung secara dini yang disertai trauma
mastikasi menyebabkan fibromatosis. (Balaji SM. 2007).

2. Impaksi jaringan keras


Ketika gigi gagal untuk erupsi karena obstruksi yang disebabkan oleh
tulang sekitar, hal ini dikategorikan sebagai impaksi jaringan keras. Di sini,
gigi impaksi secara utuh tertanam di dalam tulang, sehingga ketika flap
jaringan lunak direfleksikan, gigi tidak terlihat. Jumlah tulang secara ekstensif
harus diangkat, dan gigi perlu dipotong-potong sebelum dicabut (Balaji SM.
2007).
2.3

Impaksi Gigi Kaninus dan Penatalaksanaannya

2.3.1. Klasifikasi
Lokasi yang jelas dari impaksi gigi kaninus sangat penting dalam menunjang
diagnosa dan rencana perawatan, sebab itu perlu diketahui klasifikasi dan
beberapa pemeriksaan. Foto rontgen dapat membantu untuk diagnosis letak
impaksi caninus tersebut dan dalam penentuan arah mengangakatan kaninus
tersebut. Foto rontgen yang dilakukan adalah dengan foto oklusal dan dua foto
rontgen yang dilakukan dengan sudut yang berbeda.
Menurut Archer diklasifikasikan dalam 5 klas yaitu :
1. Klas I : Gigi berada di palatum dengan posisi horizontal, vertikal atau
semi vertikal.
2. Klas II : Gigi berada di bukal dengan posisi horizontal, vertikal atau
semi vertikal.
3. Klas III : Gigi dengan posisi melintang berada diantara dua gigi dengan
korona berada di palatinal dan akar di bukal atau sebaliknya korona di
bukal dan akar di palatinal sehingga disebut juga posisi intermediate.

10

4. Klas IV : Gigi berada vertikal di prosesus alveolaris diantara gigi


insisivus dua dan premolar.
5. Klas V : Kaninus impaksi berada di dalam tulang rahang yang
edentolus.
Sedangkan, menurut Yavuz dan Buyukkurt mengklasifikasi berdasarkan
kedalaman kaninus impaksi dalam 3 tingkat yaitu:

Gambar. Klasifikasi Berdasarkan Kedalaman Impaksi Kaninus

1. Level A : Korona kaninus impaksi berada pada garis servikal dari gigi
tetangganya.
2. Level B : Korona kaninus impaksi berada diantara garis servikal dan
apikal dari akar gigi tetangganya.
3. Level C : Korona kaninus impaksi berada dibawah apikal dari akar gigi
tetangganya.
2.3.2. Penatalaksaan Odontektomi Pada Impaksi Caninus Maksila Di Posisi
Labial
Pertama-tama bibir atas direktraksi dan insisi berbentuk huruf U dilakukan
di arah labial permukaan alveolar gingiva, memanjang dari frenulum labialis
hingga ke regio premolar. Bagian bawah bawah insisi tidak melebihi inchi dari
11

margin gingiva

(gambar b). Insisi di gingiva harus lebih besar dari pembukaan

tulang yang akan dibuat untuk memfasilitasi pengeluaran gigi impaksi tersebut.
Pada saat odontektomi dilakukan dari aspek luar maksila, lapisan tipis
tulang yang membentuk sinus maksilaris harus dijaga. Flap mukoperiosteal di
dilepaskan dari tulang sedangan periosteal elevator lalu diretraksi. Dengan
menggunakan chisel,tulang dibuka hingga bagian menonjol yang menandakan
letak mahkota gigi yang impaksi. Pembukaan tulang diperbesar hingga seluruh
mahkota terlihat (gambar c) lalu elevator dimasukan untuk mengeluarkan gigi
(gambar d). Jika gigi tidak bisa dikeluarkan dengan mudah, maka tulang disekitar
akar dibuang, atau jika gigi terlalu dalam tertanam di tulang

maka dapat

digunakan bor tulang untuk membuat jarak antara gigi dan tulang yang
membungkusnya. Elevator harus digunakan dengan hati-hati agar menggangu
akar gigi disebelahnya atau tulang-tulang disekitarnya, sehingga dapat
mengurangi bahaya terjadinya luksasi, displacement atau cedera lain pada gigi
sebelahnya. Terkadang lebih aman menggunakan tang untuk mengeluarkan gigi
tersebut bila ruang yang tersedia bisa memungkinkan dimasukannya paruh tang
tersebut dengan menggunakan sedikit gerakan rotasi dan penarikan keluar akan
melonggarkan gigi sehingga gigi tersebut bisa dikeluarkan. Setelah mengeluarkan
gigi, debridemen luka dilakuakan, margin tulang dihaluskan, kembalikan lagi
dinding tulang ke posisinya (gambar e). Lalu penjahitan luka pun dilakukan
( gambar f)

12

Gambar. Penatalaksaan Odontektomi Pada Impaksi Caninus Maksila Di Posisi Labial

2.3.4 Penatalaksaan Odontektomi Pada Impaksi Caninus Maksila Di Posisi


Palatal
Insisi dilakukan pada regio molar pertama dan diperpanjang hingga margin
gingiva pada mukosa palatal, melewati papila palatima insisivus central pada sisi
yang berlawanan. Dari situ buat lengkungan disekitar papila pada jarak yang
cukup dekat. Hindari pemotongan pembuluh darah yang keluar dari foramen
insisivus. Lakukan pelebaran flap ke daerah palatal posterior (gambar a).
Mukoperiosteal flap dipisahkan dengan elevator lalu direktaksi hingga
terdapat bagian yang cukup untuk membuka akses gigi yang akan dikeluarkan.
Kita harus berhati-hati agar tidak mencerderai pembuluh darah dan saraf yang
keluar dari foramen incisivum. Dibanding menggunakan retraktor, penggunaan
benang bedah pada ujung flap dan mengikatkannya pada gigi di sisi yang
berlawanan adalah pilihan yang dilakukan (gambar b). Jika gigi berada pada
bagian permukaan dan tulang telah buka, dental folicle disekitar gigi akan terlihat
dan saat pemotongan dilakukan mahkota akan terlihat dan dapat dijadikan tanda
untuk pemotongan tulang. Jika mahkota seluruhnya tertutup oleh tulang dan
tetanam cukup dalam maka tonjolan yang terlihat mengindikasi letak mahkota

13

gigi tersebut. Pada kasus ini chisel tajam digunakan untuk mengangkat tulang
hingga mahkota dari gigi terlihat. Tulang yang telah dibuka diperlebar hingga
membentuk bukaan untuk mengeluarkan gigi.
Luksasi baru dapat dilakukan jika bagian mahkota yang resisten sudah
semuanya terbebas. Penggunaan elevator yang sesuai diaplikasikan pada gigi
dengan gerakan yang berulang. Setelah mahkotaa muncul dari posisi yang
memungkinkan penganplikasian tang ekstraksi maka gigi tersebut bisa dicabut.
Penangkatan gigi impaksi ini pun dapat dilakukan dengan pembelahan gigi pada
servikal dengan menggunakan bor dan memotong secara tranversal, diwaktu yang
bersamaan membuat ruang antara mahkota dan akar.Setelah itu elevator
dimasukan diantara ruang mahkota dan akar yang telah dipotong dan mahkota pun
diangkat (gambar c). Akar dapat dengan mudah dikeluarkan elevator dimasukan
ke dalam lubang yang telah dibuat diujung tulang yang melapisi. Lubang ini
diletakan jauh dari cekungan pada akar. Ujung dari tulang digunakan sebagai
fulkrum dan elevator diputar untuk menggerakan gigi kedepan dan keluar (gambar
d). Jika akar masih sulit dikeluarkan, maka tulang diatas akar dibuang seluruhnya
dengan begtu akar dapat diangkat dengan mengungkit elevator yang bertumpu
pada dataran oklusal gigi dengan memasukan ujung elevator kedalam saluran akar
(gambar e).
Setelah dilakukan debridement yang termasuk pembangan sisa dental
folicle, flap dikembalikan dan dijahit ke margin gingiva bagian palatal. Gelfoam
dan trombin juga dapat diaplikasikan. Karena flap palatal kuat maka akan terjadi
adaptasi yang baik dengan margin luka (gambar f).

14

Gambar. Penataksanaan impaksi gigi kaninus maksila dari bagian palatal

2.3.5. Penatalaksaan Odontektomi Pada Impaksi Caninus Mandibula


Insisi dilakukan intraoral dibagian labial mandibula. Setelah flap diretraksi ,
harus dilakukan pembukaan tulang yang cukup ditempat gigi impaksi tersebut
berada. Mukoperiosteum dielevasi dari tulang dan diretraksi. Dengan menggunaan
chisel tulang dibuka hingga gigi terlihat, paling tidak 2/3 bagian gigi harus terlihat
sebelum akan dilakukaannya pengakatan gigi tersebut dengan mengunalan
elevator atau tang. Dalam melakukan pengangkatan gigi tersbut harus berhati-hati
agar akar dan gigi geligi disebelahnya tidak terjadi trauma dan biasanya gigi
dibagi dua bagian terutama jika mahkotanya dekat apeks gigi sebelahnya. Lalu
dilakukan debridement luka dengan hati-hati. Aplikasi gelfoam dengan trombin
dilakukan setelah itu luka ditutup dengan penjahitan.

15

Gambar. Penatalaksaan Odontektomi Pada Impaksi Caninus Mandibula

2.4

Indikasi dan Kontraindikasi Odontektomi

Kontraindikasi

Anjuran

Indikasi Pencabutan
Indikasi Lain

Pencabutan Gigi

Pencabutan Gigi

Impaksi

Impaksi

Gigi Impaksi
Jika terdapat satu atau

Jika diperkirakan

Gigi mengalami

terjadi erupsi sempurna

infeksi

beberapa episode infeksi

Transplantasi

seperti perikoronitis,

autogenous pada soket

selulitis, abses, atau

gigi molar satu

Jika resiko pencabutan

Pada pasien

patologi lainnya
Jika gigi mengalami

Fraktur mandibula

melebihi manfaatnya,

beresiko dan akses

karies dan tidak dapat

pada region gigi molar

terutama yang

perawatan dental

direstorasi atau karies

tiga atau gigi yang

berhubungan dengan

terbatas

pada gigi tetangga, yang

terlibat dalam reseksi

16

tidak dapat dirawat tanpa


kesehatan pasien

tumor
pencabutan
Pada pasien yang
mengalami riwayat

Jika terjadi penyakit

resiko potensial,

periodontal akibat posisi

Pencabutan profilaktik
Impaksi dalam tanpa

dapat dilakukan dalam


riwayat atau tanda-

seperti pernah

gigi impaksi, dan


beberapa kondisi

tanda patologi

menjalani

mempengaruhi gigi
medis tertentu

radioterapi atau

tetangganya

bedah jantung
Gigi molar tiga yang
erupsi sebagian atau
Pada transplantasi
Jika resiko komplikasi

tidak erupsi, dekat


gigi, bedah

pembedahan tinggi atau

Dalam kasus kista

dengan permukaan,

dentigerous atau patologi

sebelum dilakukan

serupa lainnya

pembuatan GT atau

ortognatik, atau
diperkirakan dapat
prosedur bedah
terjadi fraktur
lokal lain yang
mandibula

bertetangga dengan
relevan
daerah penanaman
implan

Jika direncanakan

Jika direncanakan

untuk melakukan

untuk melakukan
Dalam kasus resorpsi

pencabutan gigi

pencabutan gigi di
eksternal gigi molar tiga

impaksi di bawah

bawah pengaruh
atau molar dua, jika

pengaruh anestesi

anestesi umum dan

lokal, maka pencabutan

gigi kontralateral

profilaktik gigi

beresiko

kontralateral yang tak

menimbulkan

diduga disebabkan oleh


gigi molar tiga

17

bergejala
gangguan erupsi
dikontraindikasikan

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Gigi impaksi adalah gigi yang sebagian atau seluruhnya tidak erupsi dan
posisinya berlawanan dengan gigi lainnya, jalan erupsi normalnya terhalang oleh

18

tulang dan jaringan lunak, terblokir oleh gigi tetangganya, atau dapat juga oleh
karena adanya jaringan patologis.
Berdasarkan anamnesa didapatkan bahwa pasien mengeluhkan keluhan nyeri pada
gigi belakang kanan bagian bawah, nyeri dirasakan sudah 2 bulan yang lalu.
Nyeri dirasakan bila dibuat makan. Diagnosa
8

: Impaksi

3.2 Saran
Sebagai seorang dokter umum harus dapat mengetahui impaksi yang
kemungkinan dapat terjadi pada penderita dewasa muda dan mampu memberikan
edukasi mengenai impaksi tersebut pada pasien dengan baik dan benar.

DAFTAR PUSTAKA

Aktan AM, Kara S, Akgunlu F, Malkoc S. The incidence of canine transmigration


ad tooth impaction in a turkish subpopulation. Eur J Orthod.p 575-81.2010.
Balaji SM. Textbook of oral and maxillofacial surgery. New Delhi: Elsevier. p
230-40. 2007.

19

Chu FCS, Li TKL, Newsome PRH, Chow RLK, Cheung LK. Prevalence of
impacted teeth and associated pathologies-a radiographic study of the hong kong
Chinese population. Hong Kong Med J.p 158-63 9. 2003.
Pedersen W.G. Buku Ajar Praktis Bedah Mulut. Jakarta: EGC. 1996.
Peterson L.J.. Contemporary Oral Maxillofacial Surgery.4 thEd.St.Louis:
MosbyThoma, Kurt H. Oral Surgery. St.Louis: The C.V Mosby Company. 2003.

20

Anda mungkin juga menyukai