Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN KASUS

IDENTITAS PASIEN
Nama
: Tn. A
Umur
: 22 thn, 6 bulan, 4 hari (13-08-1992)
Jenis Kelamin
: Laki-laki
Pekerjaan
: Petugas Kebersiha
Alamat
: Perintis kemerdekaan 4
Agama
: Islam
No. RM
: 702273
Tanggal masuk
: 09/02/15

II ANAMNESIS
Keluhan Utama

: Autoanamnesis
:

Demam

Anamnesis Terpimpin

Demam dialami kurang lebih 5 hari sebelum masuk rumah sakit, dirasakan

terus menerus, tidak menggigil, sakit kepala tidak ada, pusing tidak ada.
Mual dan muntah dialami kurang lebih 2 hari sebelum masuk rumah sakit

dengan frekuensi lebih dari 7 kali/hari berisi air dan sisa makanan.
Pasien juga mengeluh nyeri ulu hati.
BAB : biasa, kuning
BAK : biasa, kuning muda, kesan sedikit
Pasien juga merasakan sesak nafas tetapi tidak batuk ataupun nyeri dada.

Tidak ada perdarahan gusi ataupun mimisan.


Kedua mata tampak kuning dan kedua betis terasa nyeri hebat.
Penurunan berat badan tidak ada. Nafsu makan biasa.
Riwayat kontak dengan pasien demam tidak ada.
Riwayat memelihara hewan atau kontak dengan hewan peliharaan tidak

ada
Riwayat selalu membersihkan tempat air tergenang
Riwayat Penyakit Sebelumnya:

Riwayat hepatitis tidak ada

Riwayat darah tinggi tidak ada

Riwayat sakit kencing manis tidak ada

Riwayat Psikososial:
-

Riwayat minum alkohol tidak ada

Riwayat merokok tidak ada

Riwayat Keluarga:
-

Riwayat keluarga yang menderita sakit kuning tidak ada

III STATUS PRESENT


Sakit Sedang / Gizi Cukup / Sadar
BB
= 51 kg
TB
= 160 cm
IMT
= 19,92 Gizi Cukup (Normal)
Tanda vital :
Tekanan Darah

: 120/70 mmHg

Nadi

: 80 x/menit reguler

Pernapasan

: 20x/menit, Tipe : Thoracoabdominal

Suhu

: 38,1oC (axilla)

IV PEMERIKSAAN FISIS
Kepala

Ekspresi

: Biasa

Simetris muka

: simetris kiri = kanan

Deformitas

: (-)

Rambut

: Hitam, lurus, alopesia (-)

Mata
Eksophtalmus/Enophtalmus

: (-)

Gerakan

: ke segala arah

Tekanan bola mata

: dalam batas normal

Kelopak Mata

: edema palpebra (-)

Konjungtiva

: anemis (-)
Injectio conjungtiva (+)

Sklera

: ikterus (+)

Kornea

: jernih

Pupil

: bulat, isokor 2,5mm/2,5mm


Reflex cahaya +/+
2

Telinga
Pendengaran
Tophi
Nyeri tekan di prosesus mastoideus
Hidung
Perdarahan
Sekret
Mulut
Bibir
Lidah
Tonsil
Faring
Gigi geligi
Gusi
Leher
Kelenjar getah bening
Kelenjar gondok
DVS
Kaku kuduk
Tumor
Dada
Inspeksi
:
Bentuk
Pembuluh darah
Buah dada
Sela iga
Paru
Palpasi
:

: dalam batas normal


: (-)
: (-)
: (-)
: (-)
: pucat (-), kering (-)
: kotor (-)tremor (-) hiperemis (-)
: T1 T1, hiperemis (-)
: hiperemis (-),
: caries (-)
: perdarahan gusi (-)
: tidak ada pembesaran
: tidak ada pembesaran
: R+1 cm H2O
: (-)
: (-)

: normochest, simetris kiri = kanan


: tidak ada kelainan
: simetris kiri = kanan
: dalam batas normal

Nyeri tekan

: (-/-)

Massa tumor

: (-/-)

Fremitus raba

: vocal fremitus normal pada kedua


basal paru

Perkusi
:
Paru kiri
Paru kanan
Batas paru-hepar

: sonor
: sonor
: ICS V-VI

Batas bawah paru belakang kanan : ICS IX belakang kanan


Batas bawah paru belakang kiri : ICS X belakang kiri
Auskultasi
:
Bunyi pernapasan
: Vesikuler
Bunyi tambahan
: Rh
Wh
-

Jantung
Inspeksi
Palpasi
Perkusi
batas atas jantung
batas kanan jantung
batas kiri jantung
Auskultasi

: ictus cordis tidak tampak


: ictus cordis tidak teraba
: dalam batas normal
: ICS II sinistra
: ICS III-IV linea parasternalis dextra
: ICS V linea midclavicularis sinistra
: bunyi jantung I/II murni regular,
bunyi tambahan (-)

Perut
Inspeksi

: datar, ikut gerak napas

Auskultasi

: Peristaltik (+), kesan normal

Palpasi
Hepar
Lien
Ginjal

: Nyeri Tekan (-) Massa Tumor (-)


: tidak teraba
: tidak teraba
: tidak teraba

Perkusi

: Tympani

Alat kelamin

: Tidak diperiksa

Ekstremitas
Edema -/-/Rumple Leede test (-)
Nyeri tekan M. Gastrocnemius (+) D/S

V ASSESMENT :
Leptospirosis
AKI renal dd pre renal
VI

PEMERIKSAAN PENUNJANG
Laboratorium (22 Februari 2015)

Jenis Pemerikaan

Hasil (13/05/2014)

Nilai Rujukan

WBC

19.2x103/uL

4 - 10 x 103/uL

RBC
HGB
HCT

4.14 x 106/uL

4 6 x 106/uL

11.8gr/dL
35 %

12 - 18 g/dL
37 48%

MCV

84 Fl

80 97 fL

MCH

29 pg

26.5 33.5 pg

MCHC

34 gr/dl

31.5 35.0 gr/dl

PLT
LYMPH

130x 103/uL
14.0 %

150-400x103/uL
20 40%

EO

2.9 x103/uL

1.00 3.00 x103/uL

BASO

0.67 x10 /uL

0.0 0.10 x10 /uL

SGOT

29 U/L

<38 U/L

SGPT

23 U/L

<41 U/L

PT

9.5 kontrol 9.9

10-14 detik

APTT

27.6 kontrol 28.8

22.0-30.0 detik

Ureum
Creatinin
Natrium

190 mg/dL
3.30 mg/dL
142

10-50 mg/dL
L(<1.3), P(<1.1)
136-145 mmol

Kalium

4.5

3.5-4.5 mmol

Klorida

97

97-111 mmol

Albumin

3.5 gr/dL

3.5-5.0 gr/dL

Bilirubin Total

10.56 mg/dl

<1.1 mg/dl

Bilirubin Direk

10.58 mg/dl

<0.30 mg/dl

HbSAg

Non Reactive

Non Reactive

Anti HCV

Non Reactive

Non Reactive

GDS

119 mg/dL

140 mg/dL

Pemeriksaan Penunjang Lainnya :

Urinalisis (22-02-2015)
Warna
Ph

Kuning keruh
5.5

Kuning muda
4.5 8.0
5

Bj
Protein
Blood
Lekosit
Sedimen Eritrosit
Sedimen Lain-Lain

1.010
+ / 30 mg/dl
+++ / 200 RBC/ul
+>25
Bakteri (+)

1.005 1.035
Negative
Negative
Negative
<5

Leptodipstick(11-07-2014)
o Kesan : Positif
VII

PLANNING
Pengobatan :
Diet makanan lunak
Diet rendah garam
IVFD NaCl 0,9% 40 tpm
Inj.Ceftriaxon 2gr/24jam/iv dalam NaCl 0,9% 100 cc/drips
Inj. Omeprazole 40 mg/8jam/iv
Paracetamol 500 mg 3x1 (jika suhu >38 derajat celcius)
Rencana selanjutnya :
o Balance Cairan / hari
o Cek DR
o Cek Ur,Cr/3 hari
o Kontrol Elektrolit

VIII

IX

PROGNOSIS
Quad ad functionam
Quad ad sanationam
Quad ad vitam

:
:
:

Dubia et bonam
Dubia et bonam
Dubia et bonam

FOLLOW UP

TANGGAL
22/02/2015

PERJALANAN PENYAKIT
S : Demam (+)

00.00

Nyeri ulu hati (+)Mual (+)

INSTRUKSI DOKTER
P:
Diet makanan lunak

Muntah (+)

I : 5130 cc

O:

O : 2469 cc

SS / GC / CM
T :120/70mmHg
N : 80 x/i
P : 22 x/i
S : 38,2C
Anemis (-), ikterus (+)

DVS R+1 cmH2O


BP : Vesikuler Rh -/- Wh -/CV : BJ I/II murni regular, BT

(-)
Peristaltik (+) kesan normal
Hepar & lien tidak teraba
Ekstremitas edem -/Nyeri
tekan
M.

+2661cc

Diet rendah garam


IVFD NaCl 0,9% 40 tpm
IVFD NaCl 3% 10 tpm (2)
Inj.Ceftriaxon 2gr/24jam/iv
dalam

NaCl

0,9% 100

cc/drips habis dalam 30


menit
Paracetamol 500 mg 3x1
(jika

suhu

>38

derajat

celcius)

Gastrocnemius (+)
Periksa :

A:
Weils Disease
AKI renal dd pre renal

o
o
o
o

23/02/2015

S : Demam (+)

00.00

Nyeri ulu hati (+) Mual (+)

Muntah (+)

O:

I : 2230cc
O : 2045cc
+185cc

SS / GC / CM
T :120/70mmHg
N : 80 x/i
P : 22 x/i
S : 37,9C
Anemis (-), ikterus (+)
DVS R+1 cmH2O

Balance cairan / hari


Cek DR
Cek ADT
Ur/Cr/3 hari

P:

Diet rendah garam


IVFD NaCl 0,9% 40 tpm
Inj.Ceftriaxon 2gr/24jam/iv
dalam

NaCl

0,9% 100

cc/drips
Omeprazole40mg/24jam/iv
Paracetamol 500 mg 3x1
(jika

suhu

>38

derajat

celcius)

BP : Vesikuler Rh -/- Wh -/CV : BJ I/II murni regular, BT

(-)
Peristaltik (+) kesan normal
Hepar & lien tidak teraba
Ekstremitas edem -/Nyeri tekan M. Gastrocnemius
(+)

A:
Weil Disease
AKI renal dd pre renal

24/02/2015
07.30
I : 2230cc
O : 1845cc
+385cc

Periksa :
o Balance cairan / hari
o Cek DR
o Ur/Cr/3 hari

S : Demam (+) Nyeri ulu hati P:


(+)Mual (+) Muntah (+) nyeri
seluruh badan dan otot terutama

betis (+)
O:

SS / GC / CM
Anemis (-)ikterus (+)
T : 100/60 mmHg
N : 76 x/i
P : 24 x/i
S : 36.6 C
Pembesaran kelenjar

bening (-)
BP : vesikuler,

Diet rendah garam


IVFD Asering 20 tpm
Inj.Ceftriaxon 2gr/24jam/iv
dalam

0,9% 100

cc/drips
Inj.Omeparzole40mg/24ja

m/iv
Paracetamol 500 mg 3x1
(jika

getah

NaCl

suhu

>38

derajat

celcius)

BT : Rh -/-, Wh -/ BJ : I/II murni regular


Peristaltik (+) kesan normal
8

Hepar dan lien tidak teraba


Ext : Edema -/ Nyeri tekan M. gastrocnemius
(+)
A:
Periksa :
o Balance cairan / hari
o Cek DR
o Ur/Cr/3 hari
o Konsul GH AKI renal dd

Weil disease
AKI renal dd pre renal

pre renal
o Konsul Infeksi Tropis
25/02/2015
07.00
I : 2210cc
O : 1865cc
+345cc

S : Demam (+)Mual (+) muntah (+)

P:

O:

SS / GC / CM
T : 110/70 mmHg
N : 78 x/i
P : 22 x/i
S : 37.3C
Anemis (-)ikterus (+)
Pembesaran kelenjar

bening (-)
BP : vesikuler,

Diet rendah garam


IVFD Asering 20 tpm
Inj.Ceftriaxon 2gr/24jam/iv
dalam piggybag NaCl 0.9

getah

% 100cc
Paracetamol 500 mg 3x1
(jika

suhu

>38

derajat

celcius)

BT : Rh -/-, Wh -/ BJ : I/II murni regular


Peristaltik (+) kesan normal
Hepar dan lien tidak teraba
Ext : Edema -/ Nyeri
tekan

M.

Gastrocnemius (+)
A:
Weil disease
AKI renal dd pre renal

Periksa :
o Balance cairan / hari
o Cek DR
o Ur/Cr/3 hari

Pemeriksaan

Hasil (15/5/2014)

Nilai Rujukan

WBC
RBC
HGB

14,9 x103/uL

4 - 10 x 103/uL

3,37 x106/uL
12,2 g/Dl

4 - 6 x 106/uL
12-16g/dL

HCT

31 %

37 48%

MCV

85

80-97 fL

MCH

30

26.5-33.5 pg

MCHC

36

31.5-35.0 gr/dl

PLT

166 x 103/uL

150-400x103/uL

NEUT

65.7

5.20-75.0 x103/uL

LYMPH

17.1

20-40 %

MONO

13.3

2.0 8.0 x103/uL

EO

2.3

1.0 -3.0 x103/uL

BASO

1.6

0.0 0.10 x103/uL

10

26/02/2015
07.00
I : 2210cc
O :1515cc
+695cc

S : Demam (+)Mual (+) muntah (+)


O:

P:
IVFD Asering 20

SS / GC / CM

T : 110/70 mmHg
N : 74 x/i

P : 22 x/i
S : 37.2C
Anemis (-)ikterus (+)

Pembesaran kelenjar getah bening (-)


BP : vesikuler,
BT : Rh -/-, Wh -/BJ : I/II murni regular
Peristaltik (+) kesan normal
Hepar dan lien tidak teraba
Ext : Edema -/Nyeri tekan M. Gastrocnemius (+)

tpm
Inj.Ceftriaxon
2gr/24jam/iv
Inj.
Omeprazole
40mg/24 jam/iv
Paracetamol 500 mg
3x1 (jika suhu >38
derajat celcius)

A:
Weil disease
AKI renal dd pre renal
Periksa :
o Balance

cairan

hari
o Ur/Cr/3 hari

11

RESUME
Pasien laki-laki umur 22 tahun datang ke RS dengan keluhan demam
dialami kurang lebih 5 hari sebelum masuk rumah sakit, dirasakan terus
menerus, tidak menggigil, sakit kepala tidak ada, pusing tidak ada. mual
dan muntah yang dialami sejak 2 hari yang lalu dengan frekuensi >7
kali/hari berisi air dan makanan. Pasien juga mengeluh nyeri ulu hati.
BAB : biasa, kuning BAK : biasa, kuning muda, kesan banyak. Pasien
juga merasakan sesak nafas, kedua mata tampak kuning dan kedua betis
terasa nyeri hebat, riwayat kontak dengan pasien demam tidak ada, riwayat
memelihara hewan atau kontak dengan hewan peliharaan tidak ada,
riwayat selalu membersihkan tempat air tergenang, riwayat hepatitis tidak
ada, riwayat darah tinggi tidak ada, riwayat sakit kencing manis tidak
riwayat minum alkohol tidak ada,riwayat merokok tidak ada,riwayat
keluarga yang menderita sakit kuning tidak ada

Pada pasien ini ditemukan pemeriksaan fisik :


o
o
o
o
o
o
o

Sakit sedang/Gizi cukup/Composmentis


Tekanan Darah
: 120/70 mmHg
Nadi
: 80 x/menit reguler
Pernapasan
: 20x/menit, Tipe : Thoracoabdominal
Suhu
: 38,1oC (axilla)
Ikterus (+)
Ekstremitas
: -/- seluruh ekstremitas. Nyeri tekan pada musculus

gastrocnemius (+)
Pada pemeriksaan penunjang diperoleh hasil laboratorium
o Leukosit 19.2x103/uL
o Hb 11.8 g/dL
o HCT : 35%
o PLT : 13.000 uL
o Albumin 3.5 g/dL
o Ureum 190 mg/dl
o Kreatinin 3.30 mg/dl
o Bil.total : 10.56 mg/dl
o Bil.direct : 10.58 mg/dl
Berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan
penunjang yang telah dilakukan, maka pasien didiagnosis:

12

XI

Weills disease
AKI renal dd pre renal
DISKUSI
Pasien laki-laki umur 22 tahun datang ke RS dengan keluhan
demam dialami kurang lebih 5 hari sebelum masuk rumah sakit, dirasakan
terus menerus, tidak menggigil, sakit kepala tidak ada, pusing tidak ada.
mual dan muntah yang dialami sejak 2 hari yang lalu dengan frekuensi
>7 kali/hari berisi air dan makanan. Pasien juga mengeluh nyeri ulu hati.
BAB : biasa, kuning BAK : biasa, kuning muda, kesan banyak. Pasien
juga merasakan sesak nafas, kedua mata tampak kuning dan kedua betis
terasa nyeri hebat, riwayat kontak dengan pasien demam tidak ada, riwayat
memelihara hewan atau kontak dengan hewan peliharaan tidak ada,
riwayat selalu membersihkan tempat air tergenang, riwayat hepatitis tidak
ada, riwayat darah tinggi tidak ada, riwayat sakit kencing manis tidak
riwayat minum alkohol tidak ada,riwayat merokok tidak ada,riwayat
keluarga yang menderita sakit kuning tidak ada
Pada pasien ini ditegakkan diagnosa berdasarkan gejala yang
diperoleh dari anamnesis yaitu adanya keluhan demam tinggi yang timbul
mendadak dan bersifat kontinus, adanya ikterik pada sclera, serta adanya
nyeri tekan pada musculus gastrocnemius, juga berdasarkan riwayat pasien
yang seorang petugas kebersihan dan diagnosa ditegakkan setelah
dilakukan tes leptodipstik positif.
Pada hari kedua follow up, diagnosa berubah dari leptospirosis
menjadi Weil disease karena pada hasil laboratorium pasien telah
ditemukan adanya ikterik yang dilihat dari kenaikan bilirubin total (10,56
mg/dl) serta bilirubin direk (10,58 mg/dl), juga sudah ada gangguan renal
berupa AKI renal yang diduga merupakan komplikasi dari leptospirosis.
Pada fase leptospiremia, leptospira melepaskan toksin yang
bertanggung jawab atas terjadinya keadaan patologi pada beberapa organ.
Lesi yang muncul terjadi karena kerusakan pada lapisan endotel kapiler..

13

Pada leptospirosis lesi histologis yang ringan ditemukan pada ginjal dan
hati pasien dengan kelainan fungsional yang nyata dari organ tersebut.
Sehingga fase ini sering ditandai dengan gejala-gejala tidak khas seperti
demam tinggi mendadak, malaise, mual muntah tanpa mencret, nyeri otot,
ikterus, sakit kepala, nyeri ulu hati yang disebabkan oleh gangguan hati
dan ginjal.
Pada fase imun yang terjadi pada pasien ini ditandai dengan
peningkatan titer antibodi, dapat timbul demam yang mencapai suhu 40C
disertai menggigil dan kelemahan umum. Terdapat rasa sakit yang
menyeluruh pada leher, perut, dan otot-otot kaki terutama otot betis.
Terdapat gejala kerusakan pada ginjal dan hati, uremia dan ikterik.
Pada fase kedua yang terjadi pada pasien ini titer antibodi igM
mulai terbentuk dan meningkat dengan cepat. Dapat terjadi leptopiura
(leptospira dalam urin).Proteinuria pada pasien ini disebabkan karena
adanya peningkatan permeabilitas kapiler terhadap protein akibat
kerusakan glomerulus. Dalam keadaan normal membran basal glomerulus
(MBG) mempunyai mekanisme penghalang untuk mencegah kebocoran
protein yaitu berdasarkan ukuran molekul (size barrier) dan berdasarkan
muatan listrik (charge barrier). Pada AKI , kedua mekanisme penghalang
tersebut terganggu sehingga protein dapat lolos pada saat proses filtrasi
glomerulus.
Pada pasien ini dilakukan pemeriksaan USG abdomen untuk
mengetahui kelainan pada tubulus ginjal karena pada pasien ini dicurigai
terjadi AKI renal dd pre renal.
Terapi yang diberikan berupa diet rendah garam, untuk mengurangi
beban kerja ginjal. Antibiotic yang diberikan adalah Inj.Ceftriaxon
2gr/24jam/iv dari golongan sefalosporin.

14

TINJAUAN PUSTAKA
1. PENDAHULUAN

Leptospirosis tersebar di seleruh dunia, di semua benua kecuali benua


Amerika, namun terbanyak didapati di daerah tropis. Leptospira bisa terdapat
pada binatang piaraan seperti anjing, babi, lembu, kuda, kucing, marmut dan

15

binatang pengerat lainnya seperti tupa,musang, kelelawar, dan lain sebagainya. Di


dalam tubuh binatang tersebut, leptospira hidup di dalam ginjal atau air kemihnya.
Tikus

merupakan

vektor

utama

dari

L.interohaemorrhagica

penyebab

leptospirosis pada manusia. Dalam tubuh tikus, leptospira akan menetap dan
membentuk koloni serta berkembang biak di dalam epitel tubulus ginjal tikus dan
secara terus-menerus dan ikut mengalir dalam filtrate urine. Penyakit ini bersifat
musiman, di daerah beriklim sedang masa puncak insiden dijumpai pada musim
panas dan musim gugur karena tempratur adalah faktor yang mempengaruhi
kelangsungan hidup leptospira, sedangkan di daerah tropis insidens tertinggi
terjadi selama musim hujan.1
Internasional Leptospirosis Society menyatakan Indonesia sebagai Negara
dengan dengan insidens leptospirosis tinggi dan peringkat ketiga di dunia untuk
mortalitas. Di Indonesia, leptospirosis ditemukan di DKI Jakarta, Jawa Barat,
Jawa Tengah, D.I Yogyakarta, Lampung, Sumatra Selatan, Bengkulu, Riau,
Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Barat. Pada
kejadian banjir besar di Jakarta tahun 2002, dilaporkan lebih dari seratus kasus
leptospirosis dengan 20 kematian.1
Leptospirosis adalah penyakit infeksi yang menyerang manusia dan
hewan. Penyakit ini disebabkan oleh leptospira patogenik dan memiliki
manifestasi klinis yang luas, bervariasi mulai dari infeksi yang tidak jelas sampai
fulminan dan fatal. Pada jenis yang ringan, leptospirosis dapat muncul seperti
influenza dengan sakit kepala dan myalgia. Leptospirosis yang berat, ditandai oleh
jaundice, disfungsi renal dan diatesis hemoragik, dikenal dengan Weils syndrome.
(S-1)

16

2. DEFINISI(1,4)
Leptospirosis

adalah

suatu

penyakit

zoonosis

yang

mikroorganisme Leptospira interogans tanpa memandang

disebabkan

oleh

bentuk spesifik

serotipenya. Penyakit ini pertama sekali ditemukan oleh Weil pada tahun 1886
yang membedakan penyakit yang disertai ikterus ini dengan penyakit lain yang
juga mnyebabkan ikterus. Bentuk beratnya dikenal sebagai Weils disease.
Penyakit ini dikenal dengan berbagai nama seperti mud fever, slamp fever, swamp
fever, autumnal fever, infectious jaundice, dan lain-lain.
Leptospira acapkali luput didiagnosa karena gejala klinis tidak spesifik, dan sulit
dilakukan konfirmasi diagnosa tanpa uji laboratorium. Kejadian luar biasa
leptospirosis dalam dekade terakhir di beberapa negara telah menjadikan
leptospirosis sebagai salah satu penyakit yang termasuk emerging infectious
disease.

17

3. ETIOLOGI(1)

Leptospirosis disebabkan oleh genus leptospira, famili treponemataceae, suatu


mikroorganisme spirochaeta. Ciri khas organisme ini yakni berbelit, tipis,
fleksibel, panjangnya 5-15 um, dengan spiral yang sangat halus, lebarnya 0,1-0,2
um. Salah satu ujung organisme sering membengkak, membentuk suatu kait.
Terdapat gerak rotasi aktif, tetapi tidak ditemukan adanya flagella. Spirochaeta ini
demikian halus sehingga dalam mikroskop lapangan gelap hanya dapat terlihat
sebagai rantai kokus kecil-kecil. Dengan pemeriksaan lapangan redup pada
mikroskop biasa morfologi leptospira secara umum dapat dilihat. Untuk
mengamati lebih jelas gerakan leptospira digunakan mikroskop lapangan gelap.
Leptospira membutuhkan membutuhkan media dan kondisi yang khusus untuk
tumbuh

dan

mungkin

membutuhkan

waktu

berminggu-minggu

untuk

membuatkultur yang positif. Dengan medium Fletchers dapat tumbuh dengan


baik sebagai obligat aerob.
Secara sederhana, genus leptospira terdiri atas dua spesies; L. interrogans yang
patogen dan L. biflexa yang non paogen/saprofit. L. interrogans dibagi menjadi
beberapa serogrup dan serogrup ini dibagi menjadi banyak serovar menurut
komposisi antigennya. Beberapa serovar L. interrogans yang dapat menginfeksi
manusia diantaranya adalah L. icterohaemorrhagiae, L. canicola, L. pomona, L.
javanica, dan lain-lain.

18

Menurut bebrapa peneliti, yang tersering menginfeksi manusia adalah L.


icterohaemorrhagica dengan reservoar tikus, L. canicola dengan reservoar anjing,
dan L. pomona dengan reservoar sapi dan babi.
4. EPIDEMIOLOGI (5)
Dikenal pertama kali sebagai penyakit occupational (penyakit yang diperoleh
akibat pekerjaan) pada beberapa pekerja pada tahun 1883. Pada tahun 1886 Weil
mengungkapkan manifestasi klinis yang terjadi pada 4 penderita yang mengalami
penyakit kuning yang berat, disertai demam, perdarahan dan gangguan ginjal.
Sedangkan Inada mengidentifikasikan penyakit ini di jepang pada tahun 1916.
Penyakit ini dapat menyerang semua usia, tetapi sebagian besar berusia antara 1039 tahun. Sebagian besar kasus terjadi pada laki-laki usia pertengahan, mungkin
usia ini adalah faktor resiko tinggi tertular penyakit occupational ini.
Leptospirosis

adalah

zoonosis

penting

dengan

penyebaran

luas

yang

mempengaruhi sedikitnya 160 spesies mamalia. Tikus, adalah reservoir yang


paling penting, walaupun mamalia liar yang lain yang sama dengan hewan
peliharaan dan domestik dapat juga membawa mikroorganisme ini. Leptospira
meningkatkan hubungan simbiosis dengan hostnya dan dapat menetap pada
tubulus renal selama beberapa tahun.(s-1)
Angka kejadian penyakit tergantung musim. Di negara tropis sebagian besar
kasus terjadi saat musim hujan, di negara barat terjadi saat akhir musim panas atau awal
gugur karena tanah lembab dan bersifat alkalis.
Angka kejadian penyakit Leptospira sebenarnya sulit diketahui. Penemuan kasus
leptospirosis pada umumnya adalah underdiagnosed, unrreported dan underreported
sejak beberapa laporan menunjukkan gejala asimtomatis dan gejala ringan, self limited,
salah diagnosis dan nonfatal.
Di Amerika Serikat (AS) sendiri tercatat sebanyak 50 sampai 150 kasus
leptospirosis setiap tahun. Sebagian besar atau sekitar 50% terjadi di Hawai. Di Indonesia
penyakit demam banjir sudah sering dilaporkan di daerah Jawa Tengah seperti Klaten,
Demak atau Boyolali. Pada beberapa negara berkembang, leptospirosis tidak dianggap
sebagai masalah. Pada tahun 1999, lebih dari 500.000 kasus dilaporkan dari Cina, dengan

19

nilai case fatality rates dari 0,9 sampai 7,9%. Di Brazil, lebih dari 28.000 kasus
dilaporkan pada tahun yang sama.(s-1)
Beberapa tahun terakhir di derah banjir seperti Jakarta dan Tangerang juga
dilaporkan terjadinya penyakit ini. Bakteri leptospira juga banyak berkembang biak di
daerah pesisir pasang surut seperti Riau, Jambi dan Kalimantan.
Angka kematian akibat leptospirosis tergolong tinggi, mencapai 5-40%. Infeksi
ringan jarang terjadi fatal dan diperkirakan 90% termasuk dalam kategori ini. Anak balita,
orang lanjut usia dan penderita immunocompromised mempunyai resiko tinggi terjadinya
kematian.
Penderita berusia di atas 50 tahun, risiko kematian lebih besar, bisa mencapai 56
persen. Pada penderita yang sudah mengalami kerusakan hati yang ditandai selaput mata
berwarna kuning, risiko kematiannya lebih tinggi lagi
Paparan terhadap pekerja diperkirakan terjadi pada 30-50% kasus. Kelompok
yang berisiko utama adalah para pekerja pertanian, peternakan, penjual hewan, bidang
agrikultur, rumah jagal, tukang ledeng, buruh tambang batubara, militer, tukang susu, dan
tukang jahit. Risiko ini berlaku juga bagi yang mempunyai hobi melakukan aktivitas di
danau atau sungai, seperti berenang atau rafting.
Penelitian menunjukkan pada penjahit prevalensi antibodi leptospira lebih tinggi
dibandingkan kontrol. Diduga kelompok ini terkontaminasi terhadap hewan tikus. Tukang
susu dapat terkena karena terkena pada wajah saat memerah susu. Penelitian
seroprevalensi pada pekerja menunjukan antibodi positif pada rentang 8-29%.
Meskipun penyakit ini sering terjadi pada para pekerja, ternyata dilaporkan
peningkatan sebagai penyakit saat rekreasi. Aktifitas yang beresiko meliputi perjalanan
rekreasi ke daerah tropis seperti berperahu kano, mendaki, memancing, selancar air,
berenang, ski air, berkendara roda dua melalui genangan, dan kegiatan olahraga lain yang
berhubungan dengan air yang tercemar. Berkemah dan bepergian ke daerah endemik juga
menambahkan resiko

5. PENULARAN(1,2,3)
Manusia dapat terinfeksi melalui kontak dengan tanah, air, atau lumpur yang
telah terkontaminasi oleh urine binatang yang telah terinfeksi leptospira. Infeksi
tersebut terjadi jika terdapat luka/erosi pada kulit ataupun selaput lendir. Air
tergenang atau mengalir lambat yang terkontaminasi urine binatang infeksius
memainkan peranan dalam penularan penyakit ini, bahkan air yang deras pun

20

dapat berperan. Kadang-kadang penyakit ini terjadi akibat gigitan binatang yang
sebelumnya terinfeksi leptospira, atau kontak dengan kultur leptospira di
laboratorium. Ekspos yang lama pada genangan air yang terkontaminasi terhadap
kulit yang utuh juga dapat menularkan leptospira. Orang-orang yang mempunyai
resiko tinggi mendapat penyakit ini adalah pekerja-pekerja di sawah, pertanian,
perkebunan, peternakan, pekerja tambang, pekerja di rumah potong hewan, atau
orang-orang yang mengadakan perkemahan di hutan, dokter hewan.

6. PATOGENESIS (1)

Leptospira masuk ke dalam tubuh melalui kulit atau selaput lendir, memasuki
aliran darah dan berkembang, lalu menyebar secara luas ke jaringan tubuh.
Kemudian terjadi respon imunologi baik secara selular maupun humoral sehingga
infeksi ini dapat ditekan dan terbentuk antibodi spesifik. Walaupun demikian
beberapa organisme ini masih bertahan pada daerah yang terisolasi secara
imunologi seperti di dalam ginjal dimana sebagian mikroorganisme akan
mencapai convoluted tubules, bertahan di sana dan dilepaskan melalui urin.
Leptospira dapat dijumpai dalam air kemih sekitar 8 hari sampai beberapa minggu
setelah infeksi dan sampai berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun kemudian.
Leptospira dapat dihilangkan dengan fagositosis dan mekanisme humoral. Kuman

21

ini dengan cepat lenyap dari darah setelah terbentuknya aglutinin. Setelah fase
leptospiremia 4-7 hari, mikroorganisme hanya dapat ditemukan dalam jaringan
ginjal dan okuler. Leptospiruria berlangsung 1-4 minggu.
Tiga mekanisme yang terlibat pada patogenese leptospirosis; invasi bakteri
langsung, faktor inflamasi non spesifik, dan reaksi imunologi.
7. PATOLOGI(1,6)

Dalam perjalanan pada fase leptospiremia, leptospira melepaskan toksin


yang bertanggung jawab atas terjadinya keadaan patologi pada bebrapa organ.
Lesi yang muncul terjadi karena kerusakan pada lapisan endotel kapiler. Pada
leptospirosis terdapat perbedaan anatara derajat gangguan fungsi organ dengan
kerusakan secara histologik. Pada leptospirosis lesi histologis yang ringan
ditemukan pada ginjal dan hati pasien dengan kelainan fungsional yang nyata dari
organ tersebut. Perbedaan ini menunjukkan bahwa kerusakan bukan pada struktur
organ. Lesi inflamasi menunjukkan edema dan infiltrasi sel monosit, limfosit, dan
sel plasma. Pada kasus yang erat terjadi kerusakan kapiler dengan pedarahan yang
luas dan disfungsi hepatoseluler dengan retensi bile. Selain di ginjal, leptospira
juga dapat bertahan pada otak dan mata. Leptospira dapat masuk ke dalam cairan
serebrospinalis pada fase leptospiremia. Hal ini akan menyebabkan meningitis

22

yang merupakan gangguan neurologi terbanyak yang terjadi akibat komplikasi


leptospirosis. Organ-organ yang sering dikenai leptospira adalah ginjal, hati, otot
dan pembuluh darah. Kelainan spesifik pada organ :
1

Ginjal
Interstitial nefritis dengan infiltrasi sel mononuclear merupakan bentuk
lesi pada leptospirosis yang dapat terjadi tanpa gangguan fungsi ginjal. Gagal
ginjal terjadi akibat tubular nekrosis akut. Adanya peranan nefrotoksin, reaksi
imunologis, iskemia ginjal, hemolisis dan invasi langsung mikroorganisme

juga berperan menimbulkan kerusakan ginjal.


Hati
Hati menunjukkan nekrosis sentilobuler fokal dengan infiltrasi sel limfosit
fokal dan proliferasi sel kupfer dengan kolestasis. Pada kasus-kasus yang
diotopsi, sebagian ditemukan leptospira dalam hepar. Biasanya organisme ini

terdapat diantara sel-sel parenkim.


Jantung
Epikardium, endokardium dan miokardium dapat terlibat. Kelainan
miokardium dapat fokal atau difus berupa interstitial edema dengan infiltrasi
sel mononuclear dan plasma. Nekrosis berhubungan dengan infiltrasi

neutrofil. Dapat terjadi perdarahan fokal pada miokardium dan endokarditis.


Otot rangka
Pada otot rangka, terjadi perubahan-perubahan berupa local nekrotis,
vakuolisasi dan kehilangan striata. Nyeri otot yang terjadi pada leptospira
disebabkan invasi langsung leptospira. Dapat juga ditemukan antigen

leptospira pada otot.


Mata
Leptospira dapat masuk ruang anterior dari mata selama fase leptospiremia
dan bertahan beberapa bulan walaupun antibody yang terbentuk cukup tinggi.
Hal ini akan menyebabkan uveitis.

Pembuluh darah
Terjadi perubahan pada pembuluh darah akibat terjadinya vaskulitis yang
akan menimbulkan perdarahan. Sering ditemukan perdarahan/pteki pada

mukosa, permukaan serosa dan alat-alat viscera dan perdarahan bawah kulit
Susunan saraf pusat

23

Leptospira mudah masuk kedalam cairan cerebrospinal (CSS) dan


dikaitkan

dengan

terjadinya

meningitis.

Meningitis

terjadi

sewaktu

terbentuknya respon antibody, tidak pada saat memasuki CSS. Diduga bahwa
terjadinya meningitis diperantarai oleh mekanisme imunologis. Terjadi
penebalan meninges dengan sedikit peningkatan sel mononuclear arakhnoid.
Meningitis yang terjadi adalah meningitis aseptic, biasanya paling sering
disebabkan oleh L. canicola.
Weil Disease(1,2)
Weil Disease adalah leptospirosis berat yang ditandai dengan ikterus, biasanya
disertai perdarahan, anemia, azotemia, gangguan kesadaran, demam tipe kontinua,
dan berkurangnya kemampuan darah untuk membeku sehingga terjadi perdarahan
dalam jaringan. Gejala awal dari sindroma Weil lebih ringan dari leptospirosis.
Pemeriksaan darah menunjukkan adanya anemia. Pada hari ke-3 sampai hari
ke-6, muncul tanda-tanda kerusakan ginjal dan hati. Penderita akan merasakan
sakit saat berkemih atau air kemihnya berdarah. Kerusakan hati biasanya ringan
dan akan sembuh total.
Penyakit weil ini biasanya terdapat pada 1-6% kasus dengan leptospirosis.
Penyebab weil disease adalah serotipe icterohaemorragica, pernah juga dilaporkan
oleh seotipe copenhageni dan bataviae. Gambaran klinis berupa gangguan renal,
hepatik atau disfungsi vaskular.
7.GAMBARAN KLINIS(1,5,6)
Masa inkubasi 2-26 hari, biasanya 7-13 hari dan rata-rata 10 hari.
Leptospirosos mempunyai 2 fase penyakit khas yaitu fase leptospiremia dan
fase imun.
Manifestasi klinis yang sering terjadi ialah demam, menggigil, sakit kepala,
meningismus, anoreksia, mialgia, conjungtival suffusion, mual, muntah, nyeri
abdomen, ikterus, hepatomegali, ruam kulit, fotofobia. Sedangkan manifestasi
klinis yang jarang terjadi ialah pneumonitis, hemoptoe, delirim, perdarahan,

24

diare, edema, splenomegali, artralgia, gagal ginjal, neuritis, pankreatitis,


parotitis, epididimitis, hematemesis, asites, miokarditis.

Fase Leptospiremia
Fase ini ditandai dengan adanya leptospira di dalam darah dan cairan
serebrospinal, berlangsung secara tiba-tiba dengan gejala awal sakit kepala

25

biasanya di frontal, rasa sakit pada otot yang hebat terutama pada paha, betis
dan pinggang diserai nyeri tekan. Mialgia dapat diikuti dengan hiperestesi
kulit, demam tinggi yang disertai menggigil, juga didapati mual dengan atau
tanpa muntah disertai mencret, bahkan pada sekitar 25% kasus disertai
penurunan kesadaran. Pada pemeriksaan keadaan sakit berat, bradikardi
relatif, dan ikterus (50%). Pada hari ke 3-4 dapat dijumpai adanya konjungtiva
suffusion dan fotofobia. Pada kulit dapat dijumpai rash yang berbentuk
makular,

makulopapular,

atau

urtikaria.

Kadang-kadang

dijumpai

splenomegali, hepatomegali, serta limfadenopati. Fase ini berlangsung 4-7


hari. Jika cepat ditangani pasien akan membaik, suhu akan kembali normal,
penyembuhan organ-organ yang terlibat dan fungsinya kembali normal 3-6
minggu setelah onset. Pada keadaan sakit yang lebih berat demam turun
setelah 7 hari diikuti oleh bebas demam selama 1-3 hari, setelah itu terjadi
demam kembali. Keadaan ini disebut fase kedua atau fase imun.
Fase Imun
Fase ini ditandai dengan peningkatan titer antibodi, dapat timbul demam
yang mencapai suhu 40C disertai menggigil dan kelemahan umum. Terdapat
rasa sakit yang menyeluruh pada leher, perut, dan otot-otot kaki terutama otot
betis. Terdapat perdarahn berupa epistaksis, gejala kerusakan pada ginjal dan
hati, uremia dan ikterik. Perdarahan paling jelas terlihat pada fase ikterik,
purpura, ptekie, epistaksis, perdarahan gusi merupakan manifestasi perdarahan
paling sering. Conjungtiva injection dan conjungtival suffusion dengan ikterus
merupakan tanda patognomonis untuk leptospirosis.
Terjadinya meningitis merupakan tanda pada fase ini, walaupun hanya
50% gejala dan tanda meningitis, tetapi pleiositosos pada CSS dijumpai pada
50-90% pasien. Tanda-tanda meningeal dapat menetap dalam beberapa
minggu, tetapi biasanya menghilang setelah 1-2 hari. Pada fase ini leptospira
dijumpai didalam urin.
8

PEMERIKSAAN LABORATORIUM DAN RADIOLOGI(s-1)


Ditemukannya sedimen urin (leukosit, eritrosit, dan hyalin atau granular)

dan proteinuria ringan pada leptospirosis anikterik menjadi gagal ginjal dan

26

azotemia pada kasus yang berat. Jumlah sedimen eritrosit biasanya meningkat.
Pada leptospirosis anikterik, jumlah leukosit antara 3000-26000/L, dengan
pergeseran ke kiri; pada Weils sindrome, sering ditandai oleh leukositosis.
Trombositopenia yang ringan terjadi pada 50% pasien dan dihubungkan dengan
gagal ginjal. Pada perbandingannya dengan hepatitis virus akut, leptospirosis
memiliki bilirubin dan alkali phospatase serum yang meningkat sama dengan
peningkatan ringan dari aminotransferase serum (sampai 200/ul). Pada Weils
sindrome, protrombin time dapat memanjang tetapi dapat dikoreksi dengan
vitamin K. Kreatin phospokinase yang meningkat pada 50 % pasien dengan
leptospirosis selama minggu pertama perjalanan penyakit, dapat membantu
membedakannya dengan infeksi hepatitis virus.
Bila terjadi reaksi meningeal, awalnya terjadi predominasi leukosit
polimorfonuklear dan diikuti oleh peningkatan sel mononuklear. Konsentrasi
protein pada LCS dapat meningkat dan glukosa pada LCS normal.
Pada leptopirosis berat, lebih sering ditemukan abnormalitas gambaran
radiologis paru daripada berdasarkan pemeriksaan fisik berupa gambarab
hemoragik alveolar yang menyebar. Abnormalitas ini terjadi 3-9 hari setelah
onset. Abnormalitas radiografi ini paling sering terlihat pada lobus bawah paru.
9

DIAGNOSIS
Pada umumnya diagnosis awal leptospirosis sulit karena pasien biasanya

datang meningitis, hepatitis, nefritis, pneumonia, influenza, sindroma syok


toksik, demam yang tidak diketahui asalnya dan diatesis hemoragik, bahkan
beberapa kasus datang dengan pankreatitis. Pada anamnesis penting diketahui
tentang riwayat pekerjaan pasien, apakah termasuk kelompok risiko tinggi.
Gejala atau keluhan didapati demam yang muncul mendadak, sakit kepala
terutama di bagian frontal, nyeri otot, mata merah/fotofobia, mual atau
muntah. Pada pemeriksaan fisik dijumpai demam, bradikardia, nyeri tekan
otot, hepatomegali, dan lain-lain. Pada pemeriksaan laboratorium darah rutin
bisa dijumpai leukositosis, normal, atau sedikit menurun disertai gambaran
neutrofilia dan laju endap darah yang meninggi. Pada urin dijumpai

27

proteinuria, leukosituria, dan cast. Bila organ hati terlibat, bilirubin direk
meningkat tanpa peningkatan transaminase. BUN, ureum dan kreatinin juga
bisa meninggi bila terjadi komplikasi pada ginjal. Trombositopenia terdapat
pada 50% kasus. Diagnosa pasti dengan isolasi leptospira dari cairan tubuh
dan serologi.
Kultur
Dengan mengambil specimen dari darah atau CSS selama 10 hari pertama
perjalanan penyakit. Dianjurkan untuk melakukan kultur ganda dan mengambil
specimen pada fase leptospiremia serta belum diberi antibiotic. Kultur urine
diambil setelah 2-4 minggu onset penyakit. Kadng-kadang kultur urin masih
positif selama memerapa bulan atau tahun setelah sakit. Untuk isolasi leptospira
dari cairan atau jaringan tubuh, digunakan medium Ellinghausen-McCulloughJohnson-Harris; atau medium Fletcher dan medium Korthof. Spesimen dapat
dikirim ke laboratorium untuk dikultur , karena leptospirosis dapat hidup dalam
heparin, EDTA atau sitrat sampai 11 hari. Pada specimen yang terkontaminasi,
inokulasi hewan dapat digunakan.
Serologi
Jenis uji serologi dapat dilihat pada table 3 pemeriksaan untuk mendeteksi
adanya leptospira dengan cepat adalah dengan pemeriksaan Polymerase Chain
Reaktion (PCR), silver stain, atau fluroscent antibody stain, dan mikroskop
lapangan gelap.
Table 3. Jenis uji serologi pada Leptospirosis
Microscopic Agglutination Test (MAT)
Macroscopic Slide AgglutinationTest (MSAT)
Uji carik celup :

Enzyme linked immunosorbant assay

- Lepto Dipstick (ELISA)


- LeptoTek Lateral Flow

Microcapsule agglutination test

Aglutinasi lateks kering

Patoc-slide agglutination test (PSAT)

28

(LeptoTek Dry-Dot)

Sensitized

erythrocyte

lysis

test

(SEL)
Indirect Fluorescent antibody test (IFAT)

Counter

immune

electrophoresis

(CIE)
Indirect haemagglutination test (IHA)
Uji aglutinasi lateks
Complement fixation test (CFT)
10 DIAGNOSIS BANDING(s-1)
Leptospirosis harus dibedakan dengan demam yang lain dihubungkan
dengan sakit kepala dan nyeri otot,seperti dengue, malaria, demam enterik,
hepatitis virus, dan penyakit rickettsia.
* Dengue Fever
* Hantavirus Cardiopulmonary Syndrome
* Hepatitis
* Malaria
* Meningitis
* Mononucleosis, influenza
* Enteric fever
* Rickettsial disease
* Encephalitis
* Primary HIV infection
11 PENGOBATAN
Pengobatan suportif dengan observasi ketat untuk mendeteksi dan mengatasi
keadaan dehidrasi, hipotensi, perdarahan dan gagal ginjal sangat penting pada
leptospirosis. Gangguan fungsi ginjal umumnya dengan spontan akan membaik
dengan membaiknya kondisi pasien. Namun pada beberapa pasien membutuhkan
tindakan hemodialisa temporer.(1)
Pemberian antibiotic harus dimulai secepat mungkin, biasanya pemberian dalam 4
hari setelah onset cukup efektif. Berbagai jenis antibiotik pilihan, seperti : (1)

29

Untuk kasus leptospirosis berat, pemberian intra vena penicillin G, amoxiciliin,


ampisilin atau eritromisin dapat diberikan. Sedangkan untuk kasus-kasus ringan
dapat diberikan antibiotika oral tetrasiklin, doksisiklin, ampisilin atau amoksisilin
maupun sefalosporin. (1)
Sampai saat ini penisilin masih merupakan antibiotika pilihan utama, namun perlu
diingat bahwa antibiotika bermanfaat jika leptospira masih di dalam darah (fase
leptospiraemia). Pada pemberian penisilin, dapat muncul reaksi JarischHerxherimer 4 sampai 6 jam setelah pemberian intra vena, yang menunjukkan
adanya aktivitas anti-leptospira. Tindakan suportif diberikan sesuai dengan
keparahan penyakit dan komplikasi yang timbul. Keseimbangan cairan, elektrolit,
dan asam basa diatur sebagaimana pada penanggulangan gagal ginjal secara
umum. Kalu terjadi azotemia/uremia berat sebaiknya dilakukan dialysis. (1)
PROGNOSIS(s-1)
Prognosis penderita dengan infeksi ringan sangat baik tetapi kasus yang
lebih berat seringkali lebih buruk. Jika tidak ada ikterus, penyakit jarang fatal,
karena pada kasus dengan ikterus angka kematian mencapai 5% pada umur di

30

bawah 30 tahun, dan pada usia lanjut mencapai 30-40%. Sedangkan leptospirosis
selama kehamilan dapat meningkatkan mortalitas fetus.
11. KOMPLIKASI
Komplikasi meliputi meningitis, fatigue berlebihan, gangguan pendengaran,
distress respirasi, azotemia, dan renal interstitial tubular necrosis yang akhirnya
menyebabkan gagal ginjal dan kadang juga gagal hati. Bentuk berat dari penyakit
ini disebut Weils disease. Masalah kardiovascular juga dapat terjadi.(2)
o Pada hati : kekuningan yang terjadi pada hari ke 4 dan ke 6.
o Pada ginjal : gagal ginjal yang dapat menyebabkan kematian.
o Pada jantung : berdebar tidak teratur, jantung membengkak dan gagal
jantung yang dapat mengikabatkan kematian mendadak.
o Pada paru-paru : batuk darah, nyeri dada, sesak nafas.
o Perdarahan karena adanya kerusakan pembuluh darah dari saluran
pernafasan, saluran pencernaan, ginjal, saluran genitalia, dan mata
(konjungtiva).
o Pada kehamilan : keguguran, prematur, bayi lahir cacat dan lahir mati.
12. PENCEGAHAN
Pencegahan leptospirosis khususnya didaerah tropis sangat sulit. Banyaknya
hospes perantara dan jenis serotype sulit untuk dihapuskan. Bagi mereka yang
mempunyai risiko tinggi untuk tertular leptospirosis harus diberikan perlindungan
berupa pakaian khusus yang dapat melindunginya dari kontak dengan bahanbahan yang telah terkontaminasi dengan kemih binatang reservoir. Pemberian
doksisiklin 200 mg perminggu dikatakan bermanfaat untuk mengurangi serangan
leptospirosis bagi mereka yang memiliki risiko tinggi dan terpapar dalam waktu
singkat. Penelitian terhadap tentara Amerika di hutan Punama selama 3 minggu,
ternyata dapat mengurangi serangan leptospirosis dari 4-2% menjadi 0,2% san
efikasi pencegahan 95%.(1)
Vaksinasi

terhadap

hewan-hewan

tersangka

reservoir

sudah

lama

direkomendasikan, tetapi vaksinasi terhadap manusia belum berhasil dilakukan,


masih memerlukan penelitian lebih lanjut. (1)

31

Sementara itu, cara-cara yang dapat dilakukan oleh masyarakat agar


terhindar dari penyakit ini, diantaranya:

Menyimpan makanan dan minuman dengan baik agar terhindar dari tikus.
Mencuci tangan, dengan sabun sebelum makan.
Mencuci tangan, kaki serta bagian tubuh lainnya dengan sabun setelah bekerja
di sawah/ kebun/ sampah/ tanah/ selokan dan tempat tempat yang tercemar

lainnya.
Melindungi pekerja yang beresiko tinggi terhadap Leptospirosis ( petugas
kebersihan, petani, petugas pemotong hewan dan lain lain ) dengan

menggunakan sepatu bot dan sarung tangan.


Menjaga kebersihan lingkungan.
Menyediakan dan menutup rapat tempat sampah.
Membersihkan tempat tempat air dan kolam kolam renang.
Menghindari adanya tikus didalam rumah atau gedung.
Menghindari pencemaran oleh tikus.
Melakukan desinfeksi terhadap tempat tempat tertentu yang tercemar oleh

tikus.
Meningkatkan penangkapan tikus.

RINGKASAN
-

Leptospirosis adalah penyakit zoonosis yang disebabkan oleh infeksi


bakteri Leptospirainterogans berbentuk spiral yang menyerang hewan
dan manusia dan dapat hidup di air tawar selama lebih kurang 1 bulan.

Internasional Leptospirosis Society menyatakan Indonesia sebagai Negara


dengan dengan insidens leptospirosis tinggi dan peringkat ketiga di dunia
untuk mortalitas. Di Indonesia, leptospirosis ditemukan di DKI Jakarta,
Jawa Barat, Jawa Tengah, D.I Yogyakarta, Lampung, dll.

Leptospirosis disebabkan oleh genus leptospira, famili treponemataceae,


suatu mikroorganisme spirochaeta. Ciri khas organisme ini yakni berbelit,

32

tipis, fleksibel, panjangnya 5-15 um, dengan spiral yang sangat halus,
lebarnya 0,1-0,2 um.
-

Dikenal pertama kali sebagai penyakit occupational (penyakit yang


diperoleh akibat pekerjaan) pada beberapa pekerja pada tahun 1883. Pada
tahun 1886 Weil mengungkapkan manifestasi klinis yang terjadi pada 4
penderita yang mengalami penyakit kuning yang berat, disertai demam,
perdarahan dan gangguan ginjal.

Manusia dapat terinfeksi melalui kontak dengan tanah, air, atau lumpur
yang telah terkontaminasi oleh urine binatang yang telah terinfeksi
leptospira. Infeksi tersebut terjadi jika terdapat luka/erosi pada kulit
ataupun selaput lendir. Air tergenang atau mengalir lambat yang
terkontaminasi urine binatang infeksius ataupun dari gigitan binatang yang
terinfeksi leptospirosis.

Organ-organ yang sering dikenai leptospira adalah ginjal, hati, otot dan
pembuluh darah. Kelainan spesifik pada organ : ginjal,hati,jantung,otot
rangka,mata,pembuluh darah,susunan saraf pusat.

Weil Disease adalah leptospirosis berat yang ditandai dengan ikterus,


biasanya disertai perdarahan, anemia, azotemia, gangguan kesadaran,
demam tipe kontinua, dan berkurangnya kemampuan darah untuk
membeku sehingga terjadi perdarahan.

Masa inkubasi 2-26 hari, biasanya 7-13 hari dan rata-rata 10 hari.
Leptospirosos mempunyai 2 fase penyakit khas yaitu fase leptospiremia
dan fase imun.

33

Manifestasi klinis yang sering terjadi ialah demam, menggigil, sakit


kepala, meningismus, anoreksia, mialgia, conjungtival suffusion, mual,
muntah, nyeri abdomen, ikterus, hepatomegali, ruam kulit, fotofobia.

Fase leptospira : Fase ini ditandai dengan adanya leptospira di dalam darah
dan cairan serebrospinal, berlangsung secara tiba-tiba dengan gejala awal
sakit kepala biasanya di frontal, rasa sakit pada otot yang hebat terutama
pada paha, betis dan pinggang diserai nyeri tekan. Mialgia dapat diikuti
dengan hiperestesi kulit, demam tinggi yang disertai menggigil, juga
didapati mual dengan atau tanpa muntah disertai mencret

Fase Imun : Fase ini ditandai dengan peningkatan titer antibodi, dapat
timbul demam yang mencapai suhu 40C disertai menggigil dan
kelemahan umum. Terdapat rasa sakit yang menyeluruh pada leher, perut,
dan otot-otot kaki terutama otot betis. Terdapat perdarahn berupa
epistaksis, gejala kerusakan pada ginjal dan hati, uremia dan ikterik.
Perdarahan paling jelas terlihat pada fase ikterik, purpura, ptekie,
epistaksis, perdarahan gusi merupakan manifestasi perdarahan paling
sering.

Ditemukannya sedimen urin (leukosit, eritrosit, dan hyalin atau granular)


dan proteinuria ringan pada leptospirosis anikterik menjadi gagal ginjal
dan azotemia pada kasus yang berat. Jumlah sedimen eritrosit biasanya
meningkat. Pada leptospirosis anikterik, jumlah leukosit antara 300026000/L, dengan pergeseran ke kiri; pada Weils sindrome, sering
ditandai oleh leukositosis.Trombositopenia yang ringan terjadi pada 50%
pasien dan dihubungkan dengan gagal ginjal.

Pengobatan suportif dengan observasi ketat untuk mendeteksi dan


mengatasi keadaan dehidrasi, hipotensi, perdarahan dan gagal ginjal sangat
penting pada leptospirosis,antibiotik, tindakan suportif diberikan sesuai

34

dengan keparahan penyakit dan komplikasi yang timbul. Keseimbangan


cairan, elektrolit, dan asam basa diatur sebagaimana pada penanggulangan
gagal ginjal secara umum.
-

Komplikasi

meliputi

meningitis,

fatigue

berlebihan,

gangguan

pendengaran, distress respirasi, azotemia, dan renal interstitial tubular


necrosis yang akhirnya menyebabkan gagal ginjal dan kadang juga gagal
hati.
-

Bagi mereka yang mempunyai risiko tinggi untuk tertular leptospirosis


harus diberikan perlindungan berupa pakaian khusus yang dapat
melindunginya dari kontak dengan bahan-bahan yang telah terkontaminasi
dengan kemih binatang reservoir.

Pemberian doksisiklin 200 mg perminggu dikatakan bermanfaat untuk


mengurangi serangan leptospirosis bagi mereka yang memiliki risiko
tinggi dan terpapar dalam waktu singkat

DAFTAR PUSTAKA

35

Zein, Umar. Leptospirosis. Dalam buku ajar ilmu penyakit dalam. Jilid III
edisi IV. Jakarta : pusat penerbitan Departemen ilmu penyakit dalam FKUI.
2006. Hal 1823-5.

Anonim.Leptospirosis, diunduh dari http://en.wikipedia.org/wiki/Leptospirosis


pada hari minggu, 20 Desember 2009.

Anonim. Leptopsirosis,diunduh dari

http://id.wikipedia.org/w/index.php?

title=Leptospirosis&action=edit&section=5 pada hari minggu, 20 Desember


2009.
4

Anonim.

Leptopsirosis,diunduh

http://medicastore.com/penyakit/190/Leptospirosis.html

dari
hari

minggu,

20

Desember 2009.
5

Cunha,

John

P.

Leptospirosis.

http://www.medicinenet.com/leptospirosis/page2.htm
6

Dugdale,

David

C.

Leptospirosis.

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/001376.htm

36