Anda di halaman 1dari 13

SOSIAL BUDAYA MASYARAKAT PESISIR PANTAI

(Kampung Kasai, Kabupaten Demak dan Desa Tanjung Limau)

Disusun guna memenuhi tugas mata kuliah Sosiologi dan Antropologi Kesehatan
Dosen pengampu : Sofwan Indarjo, S.KM, M.Kes

Oleh
Ningrum Pangestu
NIM. 6411412164

JURUSAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2015

A.

Masyarakat Pesisir
Masyarakat pesisir adalah sekelompok warga yang tinggal di wilayah

pesisir yang hidup bersama dan memenuhi kebutuhan hidupnya dari sumber daya
di wilayah pesisir. Masyarakat yang hidup di kota-kota atau permukiman pesisir
memiliki karakteristik secara sosial ekonomis sangat terkait dengan sumber
perekonomian dari wilayah laut (Prianto, 2005). Demikian pula jenis mata
pencaharian yang memanfaatkan sumber daya alam atau jasa-jasa lingkungan
yang ada di wilayah pesisir seperti nelayan, petani ikan, dan pemilik atau pekerja
industri maritim. Masyarakat pesisir yang di dominasi oleh usaha perikanan pada
umumnya masih berada pada garis kemiskinan, mereka tidak mempunyai pilihan
mata pencaharian, memiliki tingkat pendidikan yang rendah, tidak mengetahui
dan menyadari kelestarian sumber daya alam dan lingkungan (Lewaherilla, 2002).
Selanjutnya dari status legalitas lahan, karakteristik beberapa kawasan
permukiman di wilayah pesisir umumnya tidak memiliki status hukum (legalitas),
terutama area yang direklamasi secara swadaya oleh masyarakat.
Wilayah pesisir didefinisikan sebagai wilayah daratan yang berbatasan
dengan laut, batas di daratan meliputi daerahdaerah yang tergenang air maupun
yang tidak tergenang air yang masih dipengaruhi oleh proses-proses laut seperti
pasang surut, angin laut dan intrusi garam, sedangkan batas di laut ialah daerahdaerah yang dipengaruhi oleh proses-proses alami di daratan seperti sedimentasi
dan mengalirnya air tawar ke laut, serta daerah-daerah laut yang dipengaruhi oleh
kegiatan-kegiatan manusia di daratan (Bengen, 2001).
Usman (2003) mengemukakan bahwa lingkungan alam sekitar akan
membentuk sifat dan perilaku masyarakat. Lingkungan fisik dan biologi
mempengaruhi interaksi sosial, distribusi peran sosial, karakteristik nilai, norma
sosial, sikap serta persepsi yang melembaga dalam masyarakat. Dikatakannya
pula perubahan lingkungan dapat merubah konsep keluarga. Nilai-nilai sosial
yang berkembang dari hasil penafsiran atas manfaat dan fungsi lingkungan dapat
memacu perubahan sosial. Masyarakat kawasan pesisir cenderung agresif,
dikemukakan oleh Suharti (2000) karena kondisi lingkungan pesisir yang panas
dan terbuka, keluarga nelayan mudah diprovokasi, dan salah satu kebiasaan yang
jamak di kalangan nelayan (masyarakat pesisir) adalah karena kemudahan
mendapatkan uang menjadikan hidup mereka lebih konsumtif. Purba (2002)

menyatakan berbagai persoalan sosial dalam pengelolaan lingkungan sosial antara


lain: berkembangnya konflik atau friksi

sosial, ketidakmerataan akses sosial

ekonomi, meningkatnya jumlah pengangguran, meningkatnya angka kemiskinan,


meningkatnya kesenjangan sosial ekonomi, kesenjangan

akses

pengelolaan

sumberdaya, meningkatnya gaya hidup (konsumtif), kurangnya perlindungan


pada hak-hak masyarakat lokal/tradisional dan modal sosial, perubahan nilai,
memudarnya masyarakat adat, lemahnya kontrol sosial, perubahan dinamika
penduduk, masalah kesehatan dan kerusakan lingkungan. (Suhartono, 2007).
B.

Sosial Budaya Masyarakat Pesisir Pantai


1. Masyarakat Pesisir Pantai Kampung Kasai Pulau Derawan
Kampung Kasai terletak di pinggir muara Sungai Berau. Kampung
Kasai secara administrasi termasuk wilayah Kecamatan Pulau Derawan,
Kabupaten Berau, Provinsi Kalimantan Timur. Wilayah ini memiliki
kekayaan

sumberdaya

perikanan

sehingga

masyarakat

setempat

menjadikan nelayan sebagai profesi mereka.


Kondisinya yang berbatasan langsung dengan laut memungkinkan
masyarakat Kampung Kasai melakukan kegiatan ekonomi di bidang
perikanan seperti penangkapan ikan, budidaya udang, ikan dan pengolahan
ikan atau udang. Alat tangkap yang sering digunakan oleh nelayan adalah
jaring gondrong (trammel net), mini trawl dan alat tangkap yang lain.
Selain melakukan penangkapan masyarakat juga ada yang melakukan
kegiatan budidaya seperti budidaya tambak udang, budidaya ikan bandeng
dan kepiting.
Penduduk Kampung Kasai pada umumnya bersuku Bugis dan ada
juga suku Bajau, Jawa, Banjar dan Buton yang merupakan pendatang dan
telah menjadi warga tetap Kampung Kasai. Suku sangat mempengaruhi
karakter nelayan dalam mengembangkan usaha untuk peningkatan
kesejahteraan dan taraf hidup keluarganya. Nelayan Kampung Kasai yang
merupakan mayoritas suku Bugis umumnya dalam satu minggu beroperasi
selama enam hari dan mereka beristirahat satu hari yaitu pada hari Jumat,
sedangkan

nelayan

pendatang

cenderung

memaksimalkan

operasi

penangkapannya selama satu minggu secara maksimal agar tercapai


maksimalisasi penerimaan dalam usaha. Pemberlakuan masa operasi enam
hari dalam satu minggu oleh suku Bugis sangat baik, terutama apabila

dilihat dari segi kesehatan, adanya satu hari untuk beristirahat akan
mengurangi tingkat stress para nelayan dan menjaga kondisi tubuh para
nelayan.
Mayoritas penduduk kampung Kasai berpendidikan SD. Hal ini
mengindikasikan

bahwa

kemampuan

mereka

dalam

menerima

pengetahuan dan teknologi dalam pengembangan usaha selanjutnya ilmu


di adopsi dari pengalaman mereka selama melakukan usaha penangkapan.
Sebagian besar masyarakat Kampung Kasai tinggal dan membuat rumah
dipinggiran sungai berau dengan alasan agar mudah mengawasi dan
memarkir perahunya. Rumah masyarakat Kampung Kasai rata-rata terbuat
dari papan dan beratapkan seng dan rumbia yang terbuat dari daun nipah
yang telah dianyam. Rumah semi permanen seperti yang digunakan oleh
sebagian besar masyarakat kampung Kasai selain mudah rusak, juga tidak
dapat melindungi pemilik rumah dari hujan maupun angin dengan
sempurna, yang kemudian akan mengakibatkan masalah kesehatan bagi
pemilik rumah.
Sarana air bersih yang tersedia adalah air yang berasal dari mata air
pegunungan, sarana air bersih dari PDAM tidak tersedia karena letak
Kampung Kasai yang jauh dari akses luar dan lokasinya yang berbukit
membuat sarana air bersih dari PDAM belum sampai di Kampung Kasai.
Masyarakat Kampung Kasai untuk saat ini masih memanfaatkan sumber
mata air tersebut untuk kebutuhan hidup mereka bahkan ada juga
masyarakat yang masih memanfaatkan air hujan untuk kebutuhan mereka.
Terbatasnya sarana air bersih di kampung Kasai dapat berakibat sangat
buruk bagi kesehatan masyarakat kampung Kasai, air dari mata air
pegunungan serta air hujan bisa saja mengandung banyak bakteri serta
tidak terjamin kebersihannya. Hal tersebut bisa sangat merugikan
masyarakat karena juga diketahui bahwa manusia tidak dapat lepas dari air
dan air merupakan kebutuhan primer bagi manusia.
Jauhnya lokasi dari akses kota membuat Kampung Kasai kurang
diperhatikan dalam fasilitas penunjang seperti ketersediaan listrik dari
pemerintah sehingga masyarakat Kampung Kasai membuat alternatif
penerangan dari mesin genset pribadi mereka, ada juga yang menumpang
dari listrik tetangga yang memiliki mesin genset dengan membayar uang

solar perharinya atau perbulannya. Lokasi kampung Kasai yang jauh dari
akses kota mempersulit warga untuk mencapai fasilitas kesehatan.
Penggunaan genset untuk penerangan juga dapat berdampak buruk bagi
kesehatan, karena asap yang timbul dari mesin genset dapat menyebabkan
polusi udara dan merupakan zat yang berbahaya bagi tubuh.
Masyarakat Kampung Kasai yang tinggal di sekitar sungai banyak
yang memanfaatkan sungai sebagai pembuangan sampah-sampah rumah
tangga, dan juga sebagai tempat mereka membuat WC. Hal tersebut
mengakibatkan terjadinya pencemaran air sungai, padahal masyarakat
kampung Kasai memanfaatkan air sungai tersebut untuk keperluan seharihari. Rumah-rumah yang berdiri dipinggiran sungai membuat lokasi
Kampung Kasai terlihat kumuh dan kotor. Rumah-rumah yang berdiri di
pinggiran

sungai

dan

kumuhnya

lingkungan

setempat

dapat

mengindikasikan bahwa masyarakat Kampung Kasai kurang kesadaran


akan kebersihan lingkungan, yang mengakibatkan timbulnya penyakit.
Selain hal tersebut di atas, banyak masalah lain yang terjadi di
Kepulauan Derawan, yaitu : pengrusakan sektor perikanan dengan
menggunakan sianida dan bahan peledak, degradasi lingkungan yang
disebabkan oleh kegiatan yang terkait penyelaman dan pengembangan
pariwisata berkelanjutan, peningkatan sedimentasi akibat kegiatan
penebangan intensif di dekat muara Berau dan di daerah aliran sungai
sekitar, peningkatan pencemaran limbah sindrom oleh pertumbuhan
populasi manusia di pulau-pulau kecil dan pengembangan pariwisata
intensif.
2. Masyarakat Pesisir Pantai Kabupaten Demak (Desa Sriwulan, Desa
Babalan dan Desa Bedono)
Pendidikan kepala keluarga mayoritas tidak tamat SD, hanya
sebagian kecil yang tamat Sekolah Dasar dan sebagian kecil lagi tamat
Sekolah Lanjutan Pertama yaitu sekolah Madrasah Tsanawiyah. Letak
desa dan kondisi masyarakat sangat mempengaruhi sudut pandang
terhadap pendidikan, desa dekat kota sangat berorientasi pada sekolahsekolah umum dan berharap untuk melanjutkan sekolah yang lebih tinggi.
Desa yang berlokasi jauh dari kota (contoh: Desa Babalan, Wedung,
Demak), lebih cenderung mengenyam pendidikan di sekolah-sekolah

agama seperti Madrasah Diniyah setara SD, dan Madrasah Wusto setara
SMP. Dan dilanjutkan ke pondok-pondok pesantren maupun Madrasah Al
Uhya (setara SLA). Sekolah-sekolah tersebut bersifat swadaya masyarakat
dan pengajarnya bersifat sukarela. Bagi anak-anak usia sekolah dasar yang
keluarganya relatif mampu melakukan pembelajaran di SD negeri dan sore
dilanjutkan ke Madrasah Diniyah, dan jika lulus melanjutkan ke Madrasah
Tsanawiyah. Anak-anak yang tidak dapat melanjutkan sekolah hingga
tamat SD kemudian akan bekerja sebagai nelayan dengan alasan
membantu menambah pendapatan keluarga.
Jumlah anggota keluarga relatif cukup banyak, mereka masih
memiliki kecenderungan untuk menambah anak, dengan alasan lebih pada
pendekatan agamis, bahwa setiap anak membawa rejekinya masingmasing dan perolehan anak adalah sebuah rejeki yang diterima dari Tuhan
dan harus dinikmati.
Jenis-jenis pekerjaan yang dilakukan masyarakat Desa Sriwulan,
Desa Babalan dan Desa Bedono adalah nelayan tangkap baik buruh
maupun nakoda, nelayan jaring, nelayan pasang, petambak, atau
pedagang ikan/udang. Para nelayan tangkap di ketiga desa tersebut
memiliki ciri yang relatif sama. Nelayan sampan (kapasiatas 1 - 2 orang)
hanya melakukan penangkapan ikan jarak dekat artinya hanya sekitar
kawasan pantai di sekitar mereka tinggal dan melakukan penangkapan
ikan setiap hari jika memungkinkan. Hal yang tidak memungkinkan
melakukan penangkapan adalah jika hari hujan turun deras. Hal ini
berbeda dengan nelayan tangkap jauh yaitu yang menangkap ikan menjauh
ke arah laut, apabila cuaca terlihat tidak memungkinkan, meskipun tidak
turun hujan, mereka tidak pergi melaut.
Anak-anak nelayan di tiga desa memberikan gambaran yang
berbeda terhadap jenis pekerjaan dan keinginan pekerjaan, meskipun sudut
pandang mereka sangat tergantung dengan kondisi kesejahteraan keluarga.
Anak-anak desa Sriwulan memiliki sudut pandang yang berbeda dibanding
anak-anak di dua desa lainnya, yaitu lebih cenderung memilih jenis
pekerjaan di kota atau menjadi buruh dan pegawai dibandingkan menjadi
nelayan. Masyarakat desa Bedono dan Babalan relatif sama yaitu jenis

pekerjaan yang diharapkan digeluti si anak adalah jenis pekerjaan disekitar


mereka, yaitu dengan aktifitas pertambakan.
Angkatan kerja merupakan anak yang dapat bekerja dan
memperoleh penghasilan dan secara umum usia angkatan kerja adalah 15
tahun ke atas. Hasil temuan menunjukkan usia kerja nelayan adalah 14
tahun, sedang untuk petani tambak menganggap usia kerja adalah 17
tahun. Pada kondisi khusus dimana ekonomi petani atau nelayan tergolong
miskin akan memperkejakan anaknya dibawah usia tersebut.
Permasalahan kesehatan dapat dikatakan relatif rumit, karena
sangat terkait dengan lingkungan dan ekonomi. Dalam menjaga kesehatan
para petani dan nelayan tidak melakukan kegiatan khusus, karena
kehidupan mereka yang cukup keras artinya setiap langkah kehidupan
mereka adalah untuk memperoleh penghasilan. Warga masyarakat dalam
mengatasi sakit yang dideritanya berbeda sesuai dengan karakteristik desa.
Warga desa Sriwulan memiliki fasilitas kesehatan lebih baik, cenderung
memanfaatkan fasilitas kesehatan yang ada. Namun dengan alasan
ekonomi, mereka menganggap dirinya tidak mampu maka mereka
melakukan pengobatan sendiri dengan obat-obat yang dijual bebas sampai
batas tertentu kemudian dilakukan perawatan yang lebih baik jika sakit
parah. Para nelayan lebih memprioritaskan konsumsi pangan, sehingga
sakit yang tidak parah akan dilakukan pengobatan sendiri menggunakan
obat bebas.
Masyarakat memiliki pandangan yang berbeda dalam pernikahan.
Masyarakat desa Sriwulan memiliki karakteristik yang relatif berbeda
dibandingkan dengan dua desa lainnya. Pernikahan secara umum sama
dalam kegunaannya yaitu untuk membentuk sebuah keluarga baru. Namun
usia pernikahan di kedua kelompok desa tersebut berbeda. Desa Sriwulan
yang relatif sudah terpengaruh oleh masyarakat perkotaan memandang
usia pernikahan relatif lebih tua dibanding dua desa lainnya, yaitu usia
pernikahan untuk wanita di atas 16 tahun, sedang pria di atas 17 tahun.
Sedangkan masyarakat desa Bedono dan Babalan memiliki kesamaan
dalam usia siap nikah, yaitu wanita dapat dilakukan pernikahan di usia 14
tahun, sedang laki-laki di atas 17 tahun.

Para orang tua di desa Bedono dan Babalan memiliki


kecenderungan segera melepas anaknya untuk menikah dan tidak perlu
membiayai lagi atau menjadi beban keluarga. Sehingga apabila terdapat
lamaran atau peminangan anak wanitanya kapanpun akan diterima untuk
diserahkan guna dilanjutkan ke jenjang pernikahan. Sedangkan untuk anak
laki-laki, masyarakat desa Bedono dan Babalan memiliki kecenderungan
menunda atau semakin tua semakin baik. Hal ini ditujukan untuk turut
serta menopang kehidupan keluarga.
3. Masyarakat Pesisir Pantai Desa Tanjung Limau, Kalimantan Timur
Desa Tanjung Limau memiliki populasi penduduk berjumlah 3575
jiwa, dengan jumlah Kepala Keluarga sebanyak 1084 KK. Sebagian besar
(51.38%) penduduk memiliki pendidikan dasar atau SD atau sederajat.
Walaupun terletak di daerah pesisir tetapi masyarakat desa Tanjung Limau
bila dilihat dari mata pencaharian penduduknya lebih bercorak modern dan
agraris. Terlihat mayoritas penduduk desa menjadi karyawan swasta
(26.95%). Hanya satu orang (0.9%) yang bekerja menjadi nelayan, dan ini
jauh lebih kecil dari yang menjadi petani (25.86%)
Menurut Masyarakat Desa Tanjung Limau, kehamilan, persalinan,
dan nifas merupakan peristiwa yang istimewa dalam keluarga sehingga
kepedulian keluarga dan masyarakat cukup tinggi. Kepedulian tersebut
terwujud dalambentuk adanya pantangan makanan dan perilaku yang
menunjukkan kepedulian keluarga terhadap keselamatan si ibu dan
bayinya dari hal-hal yang mereka anggap berbahaya bagi kehamilan dan
persalinan.
Pada masyarakat Tanjung Limau, jenis makanan yang dipantang
selama masa hamil dan setelah melahirkan cukup banyak. Walaupun tidak
dipatuhi oleh semua ibu hamil, karena tidak lagi merasa pengaruh adat
yang kuat menekan perlunya pantangan tersebut dipatuhi.
Bagi ibu hamil yang masih memegang kepercayaan terhadap
tradisi leluhur mengakui adanya praktek melakukan pantangan makan.
Sejumlah bahan makanan yang termasuk dalam pantangan seperti, ikan
asin yang menurut mereka dapat meningkatkan tekanan darah, juga

pantangan makan cumi-cumi yang ditakutkan dapat menyebabkan plasenta


atau tembuni lengket.
Selain bahan makanan yang berasal dari sumber laut, terdapat pula
pantangan mengkonsumsi buah-buahan tertentu, seperti jeruk nipis, nanas
muda dan durian. Warga Tanjung Limau percaya bahwa jeruk nipis dapat
menyebabkan kesulitan dalam persalinan, nanas muda dan durian
dianggap dapat menyebabkan keguguran.
Selain pantangan dalam benttuk makanan, ada pula pantangan
dalam bentuk perilaku. Pantangan perilaku tersebut terkait dengan
kepercayaan bahwa perilaku ibu saat masa kehamilan akan berpengaruh
terhadap keselamatan dan kesempurnaan bayi yang sedang dikandung.
Wania hamil tidak boleh melilitkan handuk di leher karena akan
mengakibatkan bayi lahir dengan terlilit plasenta.
Pantangan lain yaitu ibu hamil tidak boleh tidur memakai guling
karena akan menyebabkan bayi lahir dengan kepala besar, serta tidak
boleh tidur dengan posisi melintang karena akan menyebabkan bayi lahir
sungsang. Terdapat pula larangan mandi sore di atas jam lima karena
menyebabkan bayi lahir menderita influenza.
Selain pantangan perbuatan yang berakibat buruk bagi bayi dan
ibunya, terdapat pula aspek supranatural. Pada saat hamil, seorang wanita
dianggap mudah terkena gangguan yang dating dari unsur gaib atau roh
jahat. Seorang wanita yang sedang mengandung dipercaya menimbulkan
bau harum yang khas yang akan mengundang mahluk halus untuk dating
menghampiri si ibu. Kehadiran mahluk halus tersebut ditakutkan akan
mengganggu sehingga terdapat cara-cara budaya untuk menangkalnya.
Masyarakat desa Tanjung Limau memiliki kepercayaan ada roh
halus yang mengganggu ibu hamil yang dapat mengakibatkan si ibu
menjadi bisu dan tuli. Roh halus tersebut diberi nama gadis tujuh. Untuk
menghindari gangguan roh halus tersebut maka ada sejumlah pantangan
perilaku yang harus dipatuhi ibu hamil, yaitu tidak boleh jalan-jalan
menjelang senja hari atau menjelang waktu maghrib. Terdapat juga
larangan untuk mengurai rambut dan mengenakan baju terbuka karena hal
itu akan mengundang datangnya mahluk halus yang disebut kuntilanak.

Terdapat pula pantangan perilaku yang harus dipatuhi oleh suami,


menyiratkan pula bahwa keselamatan anak bukanlah semata-mata menjadi
tanggung jawab isteri melainkan juga suaminya. Pantangan perbuatan
tersebut yaitu larangan membunuh atau menyiksa hewan yang dianggap
akan mengakibatkan sang bayi meninggal saat lahir atau mempunyai cacat
pada bagian tubuhnya seperti hewn yang pernah dianiaya orang tuanya.
Selama kehamilan bukan hanya bidan yang berhubungan dengan
ibu hamil dan keluarganya tetapi juga peran dukun masih besar dan
diinginkan oleh masyarakat. Dukun beranak di sini adalah orang-orang
yang mempunyai keterampilan pengobatan secara turun temurun terutama
yang mempunyai keterampilan menolong persalinan. Dukun beranak
sebagian besar berjenis kelamin perempuan, dan biasa dipanggil "sanro"
sesuai bahasa Bugis yang merupakan bahasa sehari-hari masyarakat Desa
Tanjung Limau. Dukun beranak biasa dipanggil datang ke rumah si ibu
hamil untuk melakukan pemijatan agar posisi bayi dalam kandungan tidak
sungsang sehingga si ibu dapat melahirkan secara normal. Pemijatan juga
dilakukan bila si ibu mengalami cidera fisik yang dapat mempengaruhi
posisi bayi dalam kandungan, misalnya terjatuh saat hamil.
Masa kehamilan dan kelahiran juga dianggap sebagai masa krisis
yang berbahaya, baik bagi janin maupun bagi ibunya. Karena itu sejak
bayi masih dalam kandungan hingga sesudah kelahirannya, para kerabat
mengadakan serangkaian upacara bagi wanita hamil, dengan tujuan
mencari keselamatan bagi diri si ibu dan bayinya saat berada dalam
kandungan hingga saat lahirnya. Kepercayaan ini juga diadopsi oleh
sebagian besar masyarakat desa Tanjung Limau.
Upacara adat yang biasa dilakukan oleh ibu hamil di desa Tanjung
Limau dilangsungkan terutama pada saat kehamilan mencapai usia tujuh
bulan kehamilan. Menurut adat Bugis upacara ini disebut Maccera
Wettang yang artinya mengurut perut. Upacara ini dilaksanakan di rumah
si calon ibu yang dihadiri oleh keluarga dan kerabat yang dipimpin oleh
dukun beranak dan imam atau orang yang dianggap alim ulama. Tetapi
pada masyarakat desa Tanjung Limau upacara ini hanya dilakukan pada
kehamilan anak pertama saja.

Pada saaat persalinan peran bidan sudah banyak dimanfaatkan dan


persalinan dilakukan di rumah bidan atau di Puskesmas, tetapi sanro juga
masih banyak dimanfaatkan masyarakat Tanjung Limau, yang berarti
menurut ibu-ibu hamil mereka merasa lebih nyaman bila melahirkan
ditolong oleh dukun. Dukun tetap bertindak sebagai penolong utama
persalinan sedangkan bidan hanya bertugas memotong plasenta.
Sesudah terjadinya persalinan, sang ibu mulai menjalani perawatan
baik yang sifatnya berupa larangan makanan, maupun perawatan fisik
yang dilakukan oleh bidan maupun sanro. Pantangan makan pada masa
paska persalinan ini bertujuan untuk mengembalikan kesehatan ibu setelah
melalui proses persalinan terutama kesehatan kandungan. Selain demi
kesehatan sang ibu pantangan makan juga dilakukan agar si bayi yang
menyusu tidak mendapat dampak negative dari makanan yang dikonsumsi
oleh ibu lewat ASI. Selain pantangan makanan, terdapat juga serangkaian
perawatan fisik terutama pemijatan yang diterima oleh ibu pada masa
nifas. Pemijatan dimaksudkan agar otot-otot tubuh ibu pulih setelah
melahirkan. Pemijatan ini dilakukan oleh sanro.
Selain budaya mengenai kesehatan ibu dan anak, di desa Tanjung
Limau juga terdapat budaya pesta laut di pesisir pantai Pangempang. Pesta
laut merupakan ritual masyarakat pesisir sebagai tanda syukur atas
melimpahnya hasil laut sebagai rezeki yang diberikan Yang Maha Kuasa
kepada manusia. Ritual tersebut merupakan bentuk rasa syukur sebagai
fitrah manusia atas segala nikam dan karunia Tuhan Yang Maha Esa. Inti
dari pesta laut adalah melarung atau memberikan sesajen ke laut yang
berupa keranjang yang terbuat dari ayaman bambu berhiaskan daun kelapa
diberi tali pengikat yang dinamakan ance-ance. Sesajen tersebut kemudian
dibawa ke laut dengan sebuah kapal atau perahu. Budaya memang harus
dilestarikan, tetapi juga harus melihat dari berbagai sisi, dalam hal ini
yaitu lingkungan, sesajen yang dibuat oleh warga pesisir Tanjung Limau
dapat mengakibatkan banyaknya sampah di laut dan air laut menjadi kotor
serta juga dapat mengganggu ekosistem bawah laut.
C.

Kesimpulan

Berdasarkan penjelasan di atas, dapat diketahui bahwa, meskipun


Kampung Kasai, Kabupaten Demak dan Desa Tanjung Limau merupakan
daerah pesisir tetapi tida daeraj tersbut mempunyai budaya yang berbeda
dan cara pandang yang berbeda pula dalam berbagai hal, seperti kesehatan.
Namun pada dasarnya masyarakat pesisir pantai mempunyai masalah yang
sama yaitu mengenai masalah kesehatan inividu dan lingkungan,
rendahnya tingkat pendidikan serta usia menikah yang terlalu muda,
seperti di Kabupaten Demak yang membolehkan perempuan menikah
setelah mencapai usia 14 tahun.
D.

Daftar Pustakan
Bengen, D.G. 2001. Ekosistem dan Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut
(Sinopsis). Pusat Kajian Sumberdaya Pesisir dan Lautan (PKSPL).
Bogor: Institut
Pertanian Bogor.Lewaherilla,

N.,

E.

2002.

Pariwisata

Bahari:

Pemanfaatan Potensi Wilayah Pesisir dan Lautan. Makalah


Program Pasca Sarjana / S3. Bogor: Institut Pertanian Bogor.
Nurrachmawati, Annisa. 2010. Tradisi Kepercayaan Masyarakat Pesisir
Mengenai Kesehatan Ibu Di Desa Tanjung Limau Muara Badak
Kalimantan Timur Tahun 2008. Jurnal Kesehatan Reproduksi Vol.
1 No. 1, Desember 2010 Hal. 42-50. Diunduh pada tanggal 21 Juni
2015.
https://www.scribd.com/document_downloads/direct/167615499?
extension=pdf&ft=1434984182&lt=1434987792&user_id=264209
427&uahk=e6JlpN15PYSDeezjp3tQwTxKLQE
P, Cyberdome. 2013. SOSIAL BUDAYA PESISIR Perubahan Sosial
Perubahan

Perilaku

Masyarakat

Kawasan

Pesisir

Akibat

Penurunan Pendapatan Sebagai Dampak Abrasi Dan Rob Di


Kabupaten

Demak.

(online).

http://hunting-ilmu-

laporan.blogspot.com/2013/06/sosial-budaya-pesisir-perubahansosial.html. Diakses pada 21 Juni 2015.


Prianto, E. 2005. Proseding Fenomena Aktual Tema Doktoral Arsitektur
dan

Perkotaan.

Semarang:

Badan

Penerbit

Universitas

Diponegoro.
Purba, J. 2002. Pengelolaan Lingkungan sosial. Jakarta: Yayasan Obor
Indonesia.

Rudy. 2008. Nelayan Tanjung Limau Laksanakan Pesta Laut. (online).


http://www.kutaikartanegara.com/news.php?id=2175. Diakses pada
21 Juni 2015.
Suharti,
2000.

Potret

Nelayan

Kenjeran.

Socialforum.hyoermart.net/_cusudi/00000007.htm
Suhartono,
E.
2007.
(online).
Sumber

http://www.bainfokomsumut.go.id/open.php?id=245&db=artikel.
Diakses pada 21 Juni 2015.
Usman, S. 2003. Pemberdayaan Masyarakat. Pustaka Pelajar. Yogyakarta,
310 hal