Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN KASUS

A IDENTITAS
1

Nama

: Ny. N

Umur

: 27 tahun

Jenis kelamin

: Perempuan

No CM

: 328507

Agama

: Islam

Pendidikan

: SMA

Pekerjaan

: Ibu rumah tangga

Status

Tanggal/Jam Masuk

: Menikah
: 20/6/2015 / 12.00 WIB

10 Ruang/Kelas

: Parikesit (Gynekologi)

11 Nama Suami

: Tn. M

12 Usia

: 37 tahun

13 Pendidikan

: SD

14 Pekerjaan

: Pegawai Swasta

15 Agama

: Islam

B ANAMNESA
Anamnesa dilakukan secara autoanamnesa pada tanggal 22 Mei 2015 pukul 08.00 WIB
di ruang Parikesit (Gynekologi).

1.

Keluhan Utama
Pasien mengeluh adanya keluar darah dari jalan lahir serta nyeri pada jalan lahir.

2.

Riwayat Penyakit Sekarang


Pasien datang ke Poli Kebidanan dan Kandungan RSUD Kota Semarang untuk
memeriksakan kehamilannya yang berusia 41 minggu 2 hari. Pasien merasakan adanya
kencang-kencang yang cukup sering tetapi tidak ada keluar lendir darah. Dari poli,

pasien direncanakan untuk dirawat di ruang Srikandi RSUD Kota Semarang untuk
dilakukan induksi.
Di ruangan Srikandi pasien diberikan obat pacu sebanyak 2 kali dan akhirnya melahirkan
bayi laki-laki dengan berat 3950 gram. Namun saat kelahiran plasenta, plasenta tidak
dapat lahir dan akhirnya dilakukan tindakan manual plasenta.
Setelah melahirkan pasien dipindahkan ke ruangan Parikesit, mengeluhkan adanya rasa
nyeri pada jalan lahir serta perdarahan yang banyak dari jalan lahir. Perdarahan berupa
darah bercampur flek yang dirasakan pasien cukup banyak. Pasien tidak mengeluh lemas
atau pusing.
3.

4.

Riwayat Haid
i. Menarche

: 13 tahun

ii. Lama

: 7 hari

iii. Siklus

: 28 hari

Riwayat Perkawinan
Pasien menikah 1x tahun 2006, umur pasien saat menikah 19 tahun, dengan suami 30
tahun.

5.

Riwayat Obstetri
P2A0 usia 38 tahun
I : 2007/ laki laki /bidan/aterm/3900gram/sehat
II : 2015 / laki laki/bidan/aterm/3950 gram/sehat

6. Riwayat KB
Pasien menggunakan KB jenis suntik 3 bulan selama 5 tahun.
7. Riwayat Ginekologi
Pasien tidak pernah mengalami abortus, riwayat kista, mioma disangkal.
10 Riwayat Sosial Ekonomi
Pasien seorang ibu rumah tangga dan suami bekerja sebagai pegawai swasta. Biaya
pengobatan ditanggung BPJS. Kesan sosial ekonomi cukup.
11 Riwayat Penyakit Dahulu
Riwayat Hipertensi

: disangkal
2

Riwayat DM

: disangkal

Riwayat Penyakit Jantung

: disangkal

Riwayat Penyakit Paru

: disangkal

Riwayat Alergi

: + (makanan laut)

Riwayat Operasi

: disangkal

12 Riwayat Penyakit Keluarga


Riwayat Hipertensi

: disangkal

Riwayat DM

: disangkal

Riwayat Penyakit Jantung

: disangkal

Riwayat Penyakit Paru

: disangkal

Riwayat Alergi

: disangkal

Riwayat Operasi

: disangkal

C PEMERIKSAAN FISIK
a

Status Present
Keadaan Umum
Kesadaran

: tampak sakit ringan


: compos mentis

Tanda Vital

Tensi

: 110/80 mmHg

Nadi

: 80 x/menit

RR

: 20 x/menit

Suhu

: 36,5 o C

TB

: 152 cm

BB

: 62 kg

b Status Internus
3

Kepala

: normocephali , simetris

Rambut

: warna hitam , persebaran merata dan tidak mudah dicabut

Mata

: Konjungtiva anemis -/-, sklera ikterik -/-,

pupil isokor ,

diameter 3mm, Reflek cahaya +/+


Hidung

: Simetris, sekret -/-, deviasi septum (-), nafas cuping

hidung (-)
Telinga

: Normotia, sekret -/-, peradangan

Mulut dan Tenggorok :


Bibir

: tidak sianosis dan tidak kering

Lidah

: tidak kotor

Uvula

: di tengah

Tonsil

: ukuran T1/T1, tenang, tidak hiperemis

Faring

: tidak hiperemis

Leher :
Trakea di tengah , kelenjar tiroid tidak membesar
KGB :
Retroaurikuler, submandibula, cervical , supraclavicula , aksila , dan inguinal
tidak teraba membesar.
Payudara :
Simetris kanan dan kiri, areola mammae hiperpigmentasi, nipple tidak retraksi,
mammae tidak teraba massa dan tanda radang(-), nyeri tekan (-)
Thoraks :

Paru :

Inspeksi

: Retraksi (-), bentuk simetris pada saat statis & dinamis

Palpasi

: Vocal fremitus kanan kiri sama kuat.

Perkusi

: Sonor pada kedua lapang paru.

Auskultasi

: Suara dasar vesikuler, rhonki (-/-) ,wheezing (-/-)


4

Jantung :

Inspeksi

: Tidak tampak pulsasi ictus cordis.

Palpasi

: Ictus cordis teraba, ICS V linea midclavicula sinistra.

Perkusi :
Batas kiri

: di ICS V, MCL line sinistra

Batas kanan

: Sejajar ICS V midsternal line dekstra

Batas pinggang jantung

: di ICS III parasternal line sinistra

Auskultasi

: Bunyi Jantung I/II regular,murmur(-/-),gallop (-/-)

Abdomen :
Inspeksi : tampak datar, simetris, scar(-),striae (+), inflamasi (-), peristaltic(-)
Auskultasi: Bising Usus 5 x/ menit
Perkusi

: Timpani pada ke empat kuadran abdomen, liver span 7cm , castle

sign (-) , nyeri ketok ginjal (-)


Palpasi

: supel, defens muscular (-) , nyeri tekan (-) , nyeri lepas (-). Hepar
tidak teraba, tidak teraba lien , ballotement (-), nyeri tekan kandung
kemih (-)

Anus dan genitalia :


Tidak tampak adanya kelainan pada anus.
Pada genitalia, perineum tampak jahitan kurang lebih sepanjang 3 cm.
Ekstremitas :
Atas : Akral hangat , oedem -/- ,tonus otot baik.
Bawah : Akral hangat , oedem -/- , tonus otot baik.

Status Nifas
Pemeriksaan luar :
- PPV

:+

- Fl/Fx

: -/+

- Inspeksi

: Rambut pubis ( + ) , benjolan ( - ) , tanda radang ( - ) , genital


warts ( - ) , Sekret uretra ( - ) , introitus vagina benjolan ( - ) ,
Kelenjar bartolin tidak tampak membesar. Tampak jahitan
sepanjang kurang lebih 3 cm.

- Fundus Uteri

: teraba 2 jari di bawah pusat, kontraksi (+) cukup

D PEMERIKSAAN PENUNJANG
1

Pemeriksaan Laboratorium Darah (21 Mei 2015) jam 09.00 :


Golongan Darah

:O

Hemoglobin

: 12,1 g/dL

(12 16 g/dL)

Hematokrit

: 34,4 %

(37 47 %)

Leukosit

: 7 /uL

(4.8 10.8 /uL)

: 250.000 uL

(150 450 10^3/uL)

BT

: 1 min

(1-3 min)

CT

: 7 min 50 sec

(5-15 min)

GDS

: 98 mg/dL

(70 115 mg/dL)

Kalium

: 3.80 mmol/L

(3,50 5,20 mmol/L)

Natrium

: 125.0 mmol/L

(134.0 147.0 mmol/L)

Calsium

: 1,23 mmol/L

(1,12 1,32 mmol/L)

Trombosi

Pemeriksaan serologis

: HbsAg (-)

USG
Tampak gambaran inhomogen kistik yang menempel pada dinding uterus.
Sesuai dengan gambaran plasenta restan.

E RESUME
Seorang pasien perempuan berusia 27 tahun dengan keluhan utama perdarahan
pasca melahirkan. Pada anamnesis didapatkan adanya perdarahan yang keluar dari
jalan lahir berupa darah bercampur sedikit flek. Dari pemeriksaan fisik ditemukan
tanda-tanda vital dalam batas normal. Pemeriksaan sistematis dalam batas normal.
Pemeriksaan ginekologi didapatkan adanya perdarahan pervaginam serta jahitan
sepanjang kurang lebih 3 cm. Fundus uteri teraba 2 jari di bawah pusat, kontraksi (+)
cukup. Pemeriksaan penunjang laboratorium darah diperoleh dalam batas normal,
pemeriksaan usg diperoleh adanya gambaran inhomogen kistik yang menempel pada
dinding uterus, sesuai dengan gambaran plasenta restan. Berdasarkan anamnesis,
pemeriksaan fisik serta pemeriksaan penunjang maka diagnosis pasien ini adalah
P2A0 U27 dengan perdarahan post partum ec plasenta restan.

F DIAGNOSA
P2A0 U27 tahun
Perdarahan Post Partum ec Plasenta Restan
Post Manual Plasenta
G Perencanaan
Rencana terapi farmakologik
IVFD RL 20 tpm
Kalnex 3x500 mg

Rencana terapi operatif


Pro Kuretase
Rencana rawat inap
Pengawasan keadaan umum, tanda vital, tanda-tanda perburukan

Monitor input dan output cairan


Monitor jumlah tetesan infus per menit.
Fasilitasi kebutuhan nutrisi

H EDUKASI
Menjelaskan kepada keluarga tentang kondisi ibu dan penyakit yang diderita

PROGNOSIS
Ad vitam

: Bonam

Ad fungsionam : Bonam
Ad sanationam

: Bonam

FOLLOW UP PASIEN

Keluhan

22/06/2015
Nyeri pada jalan lahir

23/06/2105
Keluar darah dari

24/06/2015
Keluar darah dari

25/06/2015
-

TD

Keluar darah dari jalan lahir


110/90

jalan lahir
110/80

jalan lahir
110/70

110/80

Nadi

80

82

80

84

RR

20

18

20

20

Suhu
ASI

36
+/+

36
+/+

36
+/+

36
+/+

PPV

Fl/ Fx
Diagnosis

-/+
P2A0U27

-/+
P2A0U27

-/+
P2A0U27

-/+
P2A0U27

Post partum spontan

Post

Perdarahan post partum ec

spontan

susp plasenta restan

Perdarahan

Terapi

partum

Post

partum

spontan
post

Perdarahan

Post

partum

spontan
post

Post

kuret

a/i

partum ec plasenta

partum ec plasenta

plasenta restan

Inf RL+ oxy 10 U 28 tpm

restan
Inf RL

restan
Kuretase

Inf RL 20 tpm

Kalnex 3x500 mg

Pro

Inf RL 20 tpm

Inj Cefotaksim 2x1

Inj Cefotaksim 2x1

Inj Ketorolak 2x1

Kuretase

tgl

24/6/2015

Inj Ketorolak 2x1


Lain

USG

Hasil USG sesuai

Cek Hb

plasenta restan

Pasien dipulangkan

Lab Hb: 11,2

10

TINJAUAN PUSTAKA

I.

PERDARAHAN POST PARTUM


A. DEFINISI
Perdarahan pasca persalinan adalah perdarahan masif yang berasal dari
tempat implantasi plasenta, robekan pada jalan lahir dan jaringan sekitarnya
dan merupakan salah satu penyebab kematian ibu di samping perdarahan
karena hamil ektopik dan abortus. Bila tidak mendapat penanganan yang
semestinya akan meningkatkan morbiditas dan mortalitas ibu serta proses
penyembuhan yang lama.
Definisi perdarahan pasca persalinan adalah perdarahan yang melebihi
500 ml setelah bayi lahir. Pada praktisnya tidak perlu mengukur jumlah
perdarahan sampai sebanyak itu sebab menghentikan perdarahan lebih dini
akan memberikan prognosis lebih baik. Pada umumnya bila terdapat
perdarahan yang lebih dari normal, apalagi bila telah menyebabkan perubahan
tanda vital seperti penurunan tensi atau peningkatan nadi yang melampaui
normal maka penanganan harus segera dilakukan. Perdarahan pasca persalian
atau postpartum hemorrhagic adalah konsekuensi perdarahan berlebihan dari
tempat implantasi plasenta, trauma di traktus genitalia dan struktur sekitarnya,
atau keduanya

B. ETIOLOGI
Etiologi perdarahan postpartum antara lain :
1. Atonia uterus
Perdarahan obstetri sering disebabkan oleh kegagalan uterus
untuk berkontraksi secara memadai setelah pelahiran. Faktor resiko
mencakup overdistensi uterus (akibat polihidramnion, kehamilan kembar,
makrosomia janin), paritas tinggi, persalinan cepat atau memanjang,
infeksi, atonia uterus sebelumnya dan pemakaian obat perelaksasi uterus.
Uterus yang mengalami overdistensi besar kemungkinan besar
mengalami hipotonia setelah persalinan. Dengan demikian, wanita dengan
janin besar, janin multipel atau hidramnion rentan terhadap perdarahan
akibat atonia uteri.
Tanda dan gejala dari atoni uterus antara lain : kontraksi uterus
lemah, perdarahan pervaginam berwarna merah tua dan diikuti tanda-tanda
shock.
11

2. Potongan plasenta yang tertinggal


Perdarahan postpartum dini jarang disebabkan oleh retensi
potongan plasenta yang kecil, tetapi plasenta yang tersisa sering
menyebabkan perdarahan pada akhir masa nifas.
Kemungkinan terjadinya postpartum

diakibatkan

karena

tertinggalnya kotiledon atau lobus sekenturiat (terlihat pada 3% plasenta).


Pemeriksaan plasenta dapat mengidentifikasi kelainan yang menunjukkan
kemungkinan adanya potongan yang tertinggal.
Beberapa tanda dari potongan plasenta yang tertinggal antara lain
: plasenta/sebagian kulit ketuban tidak lengkap, perdarahan segera, uterus
berkontraksi tinggi dan fundus uteri tetap.
3. Laserasi saluran genital bawah
Adanya luka atau robekan pada vagina dan atau leher rahim,
yang kecil atau yang besar. Tandanya adanya perdarahan yang berlebihan
walaupun mungkin kejadian ini akan terlihat oleh dokter setelah
persalinan. Umunya semua luka yang panjangnya lebih dari dua sentimeter
atau yang terus mengeluarkan darah banyak akan dijahit. Bila selama
persalinan tidak digunakan anastesi maka akan diberikan anastesi lokal
sebelum penjahitan.
Faktor resiko mencakup persalinan pervaginam dengan alat
bantu, makrosomia janin, kelahiran tiba-tiba dan tindakan episiotomi.
Diagnosis harus dipertimbangkan ketika perdarahan pervaginam berlanjut
meskipun tonus otot memadai. Penatalaksanaanya dengan jahitan primer.
4. Ruptur uterus
Faktor resiko terjadinya ruptur uterus antara lain pembedahan
uterus

sebelumnya,

persalinan

terhambat,

pemakaian

oksitosin

berlebihan, posisi janin abnormal, multiparitas grande dan manipulasi


uterus dalam persalinan (persalinan dengan forcep, ekstraksi sungsang dan
insersi kateter tekanan intrauterin). Pengobatan dengan laparotomi dengan
jahitan atau histerektomi.
5. Inversi uterus
Setelah kelahiran bayi, ada proses persalinan yang kadangkadang plasenta tidak seluruhnya terkelupas dan ketika muncul, ia menarik
fundus atau bagian puncak rahim ikut bersamanya, akibatnya rahim akan
membalik seperti kaos kaki yang terbalik. Gejala terbaliknya rahim adalah
perdarahan yang berlebihan dan kadang-kadang terdapat tanda-tanda syok
pada ibu. Ketika menekan perut kebawah, dokter tidak dapat merasakan
12

adanya rahim dan pada pembalikan rahim yang lengkap sebagian dari
rahim akan dapat terlihat di vagina.
Wanita yang berisiko tinggi akan terbaliknya rahim (walaupun
resiko ini tetap masih sangat kecil) adalah mereka yang sebelumnya telah
sering melahirkan atau mengalami proses awal persalinan (labor) yang
terlalu lama lebih dari 24 jam, mereka yang plasentanya tertanam melewati
bagian puncak rahim (fundus) atau tertanam pada tempat yang tidak
normal dan mereka yang mendapatkan magnesium sulfat selama proses
awal persalinan. Rahim juga dapat membalik ketika ia terlalu lemas atau
bila fundus tidak diam di tempatnya ketika plasenta dikeluarkan pada
tahap kelahiran ketiga.
Faktor resiko mencakup atonia uterus, traksi tali pusat secara
berlebihan, pengangkatan plasenta secara manual, plasentasi abnormal,
kelainan uterus dan plasentasi pada fundus. Gejalanya mencakup nyeri
perut akut dan syok (30%). Uterus mungkin terlihat menonjol melalui
vulva. Penanganannya dengan penggantian manual atau hidrostatik segera.
Beberapa tanda terjadinya inversio uterus antara lain : uterus tak
teraba, lumen vagina terisi massa, tampak tali pusat, pucat dan limbung.
Kemungkinan terjadinya syok neurogenik dapat terjadi bila tidak ditangani
dengan baik.
6. Plasentasi abnormal
Hal ini mencakup perlekatan abnormal vili plasenta ke
miometrium (akreta), invasi ke miometrium (inkreta), atau penetrasi
melalui miometrium (perkreta). Plasenta akreta merupakan jenis yang
paling umum. Faktor resiko mencakup pembedahan uterus sebelumnya,
plasenta previa, kebiasaan merokok dan multiparitas grande.
Penyebab secara fungsional terjadinya retensio plasenta antara
lain his kurang kuat, plasenta sulit lepas yang disebabkan karena : tempat
insersi di sudut tuba, bentuknya membranacea, ukuran sangat kecil. Secara
anatomis, penyebab terjadinya retensio plasenta adalah :
a) Plasenta Acreta, dimana vili choriales menanamkan diri lebih dalam ke
dalam dinding rahim.
b) Plasenta Increta, dimana vili choriales sampai masuk ke dalam lapisan otot
rahim.
c) Plasenta Percreta, dimana vili choriales menembus lapisan otot dan
mencapai serosa atau menembusnya

13

Tanda dan gejala dari retensio plasenta antara lain : plasenta belum lahir

30 menit, perdarahan segera keluar dan kemungkinan terjadi

putusnya tali pusat dikarenakan traksi yang berlebihan.


7. Koagulopati
Diagnosis yang paling sering ditemukan adalah penyakit von
Willebrand dan ITP. Penyebab yang didapat mencakup terapi antikoagulan
dan koagulopati konsumtif yang disebabkan oleh komplikasi obstetrik
(seperti pre-eklamsi, sepsis, abruptio, embolisme cairan amnion).
C. JENIS
Menurut saat terjadinya, perdarahan postpartum dibagi menjadi dua jenis :
1. Perdarahan postpartum dini, bila perdarahan terjadi dalam 24 jam
pertama.
(penyebab perdarahan postpartum mencakup atonia uteri, potongan
plasenta yang tertinggal, laserasi saluran genital bawah, ruptur uterus,
inversi uterus, plasentasi abnormal, koagulopati).
2. Perdarahan postpartum lambat, bila perdarahan terjadi setelah 24 jam
pertama tetapi kurang dari 6 minggu pasca perasalinan. (penyebabnya
mencakup potongan plasenta yang tertinggal, infeksi, koagulopati dan
subinvolusi lokasi plasenta).

II.

PLASENTA RESTAN
A. DEFINISI
Plasenta restan adalah merupakan tertinggalnya bagian plasenta (satu
atau lebih lobus), sehingga uterus tidak dapat berkontraksi secara efektif dan
dapat menimbulkan perdarahan post partum primer atau perdarahan post
partum sekunder.
Plasenta restan adalah adanya sisa plasenta di dalam rahim yang sudah
lepas tapi belum keluar sehingga dapat menyebabkan perdarahan yang banyak.
Plasenta restan dapat disebabkan oleh karena atonia uteri, adanya lingkaran
konstriksi pada bagian bawah rahim akibat kesalahan penanganan kala III, dan
hal-hal yang dapat menyebabkan terhalangnya plasenta keluar.
B. FISIOLOGI DAN TIPE PLASENTA
Plasenta berbentuk bundar atau oval, diameter 15-20cm, tebal 2-3cm,
berat 500-600 gram, biasanya plasenta akan berbentuk lengkap pada
14

kehamilan kira-kira 16 minggu, dimana ruang amnion telah mengisi seluruh


rongga rahim.
Letak plasenta yang normal umumnya pada corpus uteri bagian depan
atau belakang agak kearah fundus uteri. Plasenta terdiri atas tiga bagian yaitu :
Bagian janin (fetal portion)
Bagian janin terdiri dari korion frondosum dan vili. Vili dari uri yang
matang terdiri atas :

Vili korialis
Ruang-ruang interviler. Darah ibu yang berada dalam ruang interviler
berasal dari arteri spiralis yang berada di desidua basalis. Pada sistole,
darah dipompa dengan tekanan 70-80mmHg kedalam ruang interviler
sampai lempeng korionik (chorionic plate) pangkal dari kotiledonkotiledon. Darah tersebut membanjiri vili korialis dan kembali
perlahan ke pembuluh darah balik (vena-vena) didesidua dengan

tekanan 8mmHg.
Pada bagian permukaan janin uri diliputi oleh amnion yang licin,
dibawah lapisan amnion ini berjalan cabang-cabang pembuluh darah
tali pusat. Tali pusat akan berinsersi pada uri bagian permukaan janin

Bagian maternal (maternal portion)


Bagian maternal terdiri atas desidua kompakta yang terbentuk dari
beberapa lobus dan kotiledon (15-20buah). Desidua basalis pada uri yang
matang disebut lempeng korionik (basal) dimana sirkulasi utero-plasental
berjalan keruang-ruang intervili melalui tali pusat.
Tali pusat
Tali pusat merentang dari pusat janin ke uri bagian permukaan
janin. Panjangnya rata-rata 50-55 cm, sebesar jari (diameter 1- 2.5 cm),
strukturnya terdiri atas 2 arteri umbilikalis dan 1 vena umbilikalis serta
jelly wharton.

15

Menurut pelekatan pada dinding rahim, plasenta dapat dibagi menjadi:

Plasenta adhesiva (melekat)


Plasenta akreta(lebih melekat)
Plasenta inkreta (sampai ke otot polos)
Plasenta perkreta (sampai keserosa)

C. ETIOLOGI
Sebab-sebab plasenta belum lahir :
Plasenta belum lepas dari dinding uterus
Apabila plasenta belum lahir sama sekali, tidak terjadi perdarahan,
jika lepas sebagian akan terjadi perdarahan yang merupakan indikasi untuk
mengeluarkannya. Plasenta belum lepas dari dinding uterus bisa karena :
Kontraksi uterus kurang kuat untuk melepaskan plasenta (plasenta

adhesiva)
Plasenta melekat erat pada dinding uterus oleh sebab villi korialis
menembus desidua sampai miometrium

Plasenta sudah lepas akan tetapi belum dilahirkan


Plasenta yang sudah lepas dari dinding uterus akan tetapi belum
keluar disebabkan oleh:
Karena atonia uteri
Kesalahan penanganan pada kala III sehingga menyebabkan terjadinya
lingkaran konstriksi pada segmen bagian bawah uterus yang dapat
menghalangi keluarnya plasenta.
D. INSIDENSI DAN FAKTOR RISIKO
Frekuensi terjadinya plasenta restan untuk tiap-tiap negara berbedabeda karena banyaknya faktor resiko yang mempengaruhinya. Dilaprokan
bahwa insidensi plasenta restan adalah 23-24% dari kasus perdarahan post
partum. Di Amerika dilaporkan insidensi terjadinya retensio sisa plasenta
adalah 2-3% dari total persalinan.
Faktor-faktor resiko terjadinya retensio sisa plasenta antara lain:
- Riwayat retensio plasenta sebelumnya
- Bekas perlukaan pada dinding uterus
- Plasenta previa
- Penggunaan oksitosin
- Pre eklamsia
- Riwayat obstetric jelek
- Persalinan prematur
E. PATOGENESIS
Kala tiga dapat dibagi ke dalam 4 fase yaitu :
16

1.

Fase laten
Fase laten ditandai dengan menebalnya dinding uterus yang bebas tempat
palsenta, namun dinding uterus tempat plasenta melekat masih tipis.

2.

Fase kontraksi
Fase kontraksi ditandai dengan menebalnya dinding uterus tempat plasenta
melekat ( dari ketebalan kurang dari 1 cm menjadi > 2 cm ).

3.

Fase pelepasan plasenta


Pada fase ini plasenta menyempurnakan pemisahannya dari dinding uterus
dan lepas. Tidak ada hematon yang terbentuk antara dinding uterus dengan
plasenta. Terpisahnya plasenta disebabkan oleh kekuatan antara plasenta
yang pasif dengan otot uterus yang aktif pada tempat melekatnya plasenta.
Akibatnya terjadi robekan di lapisan spongiosa.

4.

Fase pengeluaran
Pada fase ini plasenta bergerak meluncur. Saat plasenta bergerak turun,
daerah pemisahan tetap tidak berubah dan sejumlah kecil darah terkumpul
di dalam rongga rahim. Lama kala III pada persalinan normal ditentukan
oleh lamanya fase kontraksi. Dengan menggunakan ultrasonografi pada
kala III, 89% plasenta lepas dalam waktu satu menit dari tempat
implantasinya.

F. GEJALA KLINIS
Gejala klinis dari plasenta restan yaitu antara lain:
Pada perdarahan postpartum dini akibat sisa plasenta ditandai dengan
perdarahan dari rongga rahim setelah plasenta lahir dan kontraksi rahim
baik. Pada perdarahan postpartum lambat gejalanya sama dengan
subinvolusi rahim, yaitu perdarahan yang berulang atau berlangsung terus
dan berasal dari rongga rahim. Perdarahan terjadi karena uterus tidak bisa
berkontraksi secara efektif.
Tinggi fundus uterus tidak berkurang walaupun uterus berkontraksi
Pemerikasan tanda tanda vital
Pemeriksaan suhu badan
Suhu biasanya meningkat sampai 380C dianggap normal. Setelah
satu hari suhu akan kembali normal ( 36 37 0C ), terjadi penurunan
akibat hipovolemia.
Nadi
17

Denyut nadi akan meningkat cepat karena nyeri, biasanya terjadi


hipovolemia yang semakin berat.
Tekanan darah
Tekanan

darah

biasanya

turun,

menunjukkan

adanya

hipovolemia.
Pernafasan
Bila suhu dan nadi tidak normal pernafasan juga menjadi tidak
normal
Gejala lainnya
Pusing, gelisah, letih, ekstremitas dingin dan dapat terjadi syok
hipovolemik.

G. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Hitung darah lengkap
Untuk melihat nilai hemoglobin ( Hb ) dan hematokrit ( Ht ),
melihat adanya trombositopenia, serta jumlah leukosit, pada keadaan
yang disertai dengan infeksi
2. Menentukan adanya gangguan koagulasi
Dengan hitung protombrin time

(PT)

dan activated Partial

Tromboplastin Time (aPTT) atau yang sederhana dengan Clotting


Time (CT) atau Bleeding Time (BT). Ini penting untuk menyingkirkan
garis spons desidua.
3. Pemeriksaan USG
Pada pemeriksaan USG akan terlihat adanya sisa plasenta.
H. DIAGNOSIS
Penilaian klinis sulit untuk memastikan adanya sisa plasenta, kecuali
apabila penolong persalinan memeriksa lengkapan plasenta setelah plasenta
lahir. Apabila kelahiran plasenta dilakukan oleh orang lain atau terdapat
keraguan akan sisa plasenta maka untuk memastikannnya dengan eksplorasi
dengan tangan, kuret, atau alat bantu diagnostik ultrasonografi.
Perdarahan pascapersalinan ada kalanya merupakan perdarahan yang
hebat dan menakutkan hingga dalam waktu singkat ibu dapat jatuh kedalam
18

keadaan syok. Atau dapat berupa perdarahan yang menetes perlahan-lahan


tetapi terus menerus yang juga bahaya karena kita tidak menyangka akhirnya
perdarahan berjumlah banyak, ibu menjadi lemas dan juga jatuh dalam
presyok dan syok. Karena itu penting sekali pada setiap ibu yang bersalin
dilakukan pengukuran kadar darah secara rutin, serta pengawasan tekanan
darah, nadi, pernafasan ibu, dan periksa juga kontraksi uterus perdarahan
selama 1 jam.
I. PENATALAKSANAAN
Tiga hal yang harus diperhatikan dalam menolong persalinan dengan
komplikasi perdarahan postpartum adalah sebagai berikut :
1. Menghentikan perdarahan dengan mencari sumber perdarahan
2. Mencegah timbulnya syok.
3. Mengganti darah yang hilang.
Penanganan perdarahan postpartum yang disebabkan oleh sisa plasenta
:

Penemuan secara dini hanya mungkin dengan melakukan pemeriksaan


kelengkapan plasenta setelah dilahirkan. Pada kasus sisa plasenta dengan
perdarahan pasca persalinan lanjut, sebagian besar pasien akan kembali
lagi ke tempat bersalin dengan keluhan perdarahan

Perbaiki keadaan umum dengan memasang infus Rl atau cairan Nacl 0,9 %

Ambil darah untuk pemeriksaan hemoglobin, golongan darah dan Cross


match.

Bila kadar Hb<8 gr% berikan transfusi darah. Bila kadar Hb>8 gr%,
berikan sulfas ferosus 600 mg/hari selama 10 hari. Pada kasus syok parah,
dapat gunakan plasma ekspander. Plasma expender diberikan karena cairan
ini dapat meresap ke jaringan dan cairan ini dapat menarik cairan lain dari
jaringan ke pembuluh darah.

19

Jika ada indikasi terjadi infeksi yang diikuti dengan demam, menggigil,
rabas vagina berbau busuk, segera berikan antibiotika spectrum luas.

Lakukan eksplorasi (bila servik terbuka) dan mengeluarkan bekuan darah


atau jaringan. Bila servik hanya dapat dilalui oleh instrument, lakukan
evakuasi sisa plasenta dengan dilatasi dan kuretase.

Kuretase harus dilakukan di rumah sakit dengan hati-hati karena dinding


rahim relatif tipis dibandingkan dengan kuretase pada abortus.

Setelah selesai tindakan pengeluaran sisa plasenta, dilanjutkan dengan


pemberian obat uterotonika melalui suntikan atau per oral.

J. KOMPLIKASI
Perdarahan karena sisa plasenta dapat menyebabkan :
Syok Hipovolemik
Infeksi
Kuretase dapat menyebabkan :
Perdarahan
Perforasi dinding rahim
Infeksi
Gangguan trofoblas akibat sisa plasenta yang ada didinding rahim

20

DAFTAR PUSTAKA

1. Wiknjosastro, H. Ilmu Kebidanan. Ed.3, Cet. 8. Yayasan Bina Pustaka Sarwono

Prawirohardjo. Jakarta: 2006. Hal 522-529


2. Cuningham FG, Mac Donald PC, Gant NF, et al. Obstetrical Hemorrhage. In :

William Obstetrics. 24th ed. Conecticut : Appleton and Lange, 2014 : 780-808.
3. Pramana C. Catatan Kuliah Ilmu Kebidanan. Semarang: CP Production, Oktober
2013.
4. Margit E, Charlotte G, and Sissel S. Epidemiology of Retained Placenta. American College of
Obstetrician

and

Gynecologists.

Available

from:

http://sigo.it/pdf/epidem_retained_placenta_obstet_gynecol_2012.pdf. 2012.
5. Sastrawinata S, Martaadisoebrata D, Wirakusumah F.Obstetri Patologi ilmu kesehatan

reproduksi Edisi 2. Gestosis. Jakarta: EGC; 2005; h.64-82.

21