Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN KASUS

TUMOR PAYUDARA

Disusun oleh:
Khoirunnisa

Pembimbing : dr. Andoko Budiwisesa Sp.B

STASE KEPANITERAAN KLINIK BEDAH RSIJ CEMPAKA


PUTIH
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA
2014

KATA PENGANTAR

Alhamdulillahirabbilalamin, puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT


yang dengan rahmat dan hidayah-Nya penulis masih diberi kesehatan dan kelancaran
dalam menyelesaikan laporan kasus dengan judul Tumor Payudara ini.
Penulis ucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada dr. Andoko Budiwsesa, Sp.B
yang telah membimbing dalam pembuatan laporan kasus ini dan juga kepada seluruh tim
yang memberikan dorongan baik moril maupun spiritual dalam proses penyusunan laporan
kasus sehingga dapat berjalan dengan lancar.
Laporan kasus ini disusun dari kasus pasien bedah, dan penyusunan tinjauan
pustaka dari beberapa referensi antara lain textbook ilmu bedah, beberapa jurnal yang
dibuat oleh dokter spesialis bedah. Penulis sangat menyadari bahwa masih banyak
kekurangan dalam penyusunan laporan kasus ini.Penulis mengharapkan kritik dan saran
yang membangun dari pembaca demi perbaikan pembuatan laporan kasus selanjutnya.
Demikianlah , semoga penyusunan laporan kasus ini bermanfaat. Akhir kata,
penulis mengucapkan terima kasih atas semua perhatiannya.

Jakarta, Juli 2015

Penulis

BAB I
KASUS

IDENTITAS PASIEN
Nama

:Ny. SN

Usia

: 27 tahun

Status

: Menikah

Pekerjaan

: Ibu rumah tangga

Suku/Kebangsaan

: Sunda/Indonesia

Pendidikan

: SMA

Agama

: Islam

Alamat

: Utan kayu, Jakarta pusat

ANAMNESIS
Keluhan Utama:
Benjolan di payudara kiri sejak tahun 2010.
Riwayat Penyakit Sekarang
Terdapat benjolan pada payudara kiri, pasien pertama kali menyadarinya pada saat
menyusui anak pertama. Ukurannya sebesar kacang kedelai. Ketika dipegang agak keras,
bisa digerakkan, ukurannya sebesar kelereng, pasien tidak merasa nyeri, tidak ada kelainan
pada kulit payudara, tidak ada cairan, darah, atau nanah yang keluar dari puting. Pasien
tidak merasakan adanya benjolan diketiak maupun dilokasi lainnya. Tidak ada sesak dan
tidak ada nyeri tulang, BAB lancar, BAK lancar.

Riwayat Penyakit Dahulu


Sebelumnya pasien tidak mengalami keluhan seperti ini.
Riwayat Haid
Pasien pertama kali mengalami menstruasi pada usia 14 tahun. Siklus 28 hari.
Lama haid 7 hari. Haid pasien teratur, setiap siklus 28 hari. Saat haid tidak sakit dan hingga
kini pasien masih mengalami haid.
Riwayat Melahirkan
Pasien menikah pada usia 20 tahun. Pasien memiliki 2 orang anak, anak pertama
lahir pada tahun 2007, lahir spontan, dirumah, ditolong oleh paraji. Dan anak kedua lahir
pada tahun 2011, lahir spontan, dirumah, ditolong oleh paraji.
Riwayat Menyusui
Anak pertama pasien diberikan ASI lengkap hingga 2 tahun, namun anak kedua
tidak cukup ASI karena anak kedua menderita penyakit hati.
Riwayat Pengobatan
Pasien sudah tidak menggunakan KB sejak konsultasi ke dokter mengenai keluhan
benjolan di payudara kirinya. Sebelumnya pasien menggunakan KB suntik setiap 1 bulan
sekali. Pasien diberikan obat oleh dokter, saat pertama kali ditemukan benjolan

di

payudara kirinya.
Riwayat Penyakit Keluarga
Tidak ada dari keluarga pasien dan orang tua pasien yang memiliki keluhan yang
sama. Ibu pasien memiliki tekanan darah tinggi dan riwayat stroke.
Riwayat Alergi
Pasien menyangkal adanya alergi makanan, obat-obatan, dan suhu.
Riwayat Psikososial
Pasien mengaku sering makan berlemak. Tidak merokok dan meminum alkohol.

Riwayat Operasi dan Radiasi:


Riwayat operasi dan radiasi disangkal.

PEMERIKSAAN FISIK

Keadaan Umum
Keadaan umum : Tampak sakit sedang
Kesadaran
: Compos Mentis
Vital Sign
BP
: 120/70 mmHg
HR
: 68x/menit
RR
: 19x/menit
Suhu : 36.3o C
Status Generalis
Kepala : Normochepal, rambut tebal, tidak mudah rontok
Mata : - Diameter Pupil : 3 mm/3 mm
Refleks pupil : +/+, isokor
Konjungtiva
: anemis -/ Sklera
: ikterik -/Telinga : Sekret (-)/(-)
Hidung : Pernapasan cuping hidung (-)/(-), secret (-)/(-)
Mulut : Mukosa bibir lembab, tremor lidah (-), typhoid tongue (-)
Leher : Pembesaran KGB (-), pembesaran thyroid (-), distensi vena jugularis (-)
Thorax :
Paru-paru
Inspeksi : normochest, pergerakan dada simetris, tidak ada luka bekas operasi
Palpasi : tidak ada pergerakan dada yang tertinggal, nyeri tekan (-), vokal fremitus
sama simetris bilateral.
Perkusi : sonor di seluruh lapangan paru
Auskultasi : vesikular (+/+) normal, Ronkhi (-/-), Wheezing (-/-)
Jantung
BJ I dan II murni regular
Murmur (-), gallops (-)

Abdomen

Inspeksi
Palpasi
Perkusi
Auskultasi

: distensi abdomen (-), luka bekas operasi (-)


: Supel, Nyeri tekan (-), hepatomegali (-), spleenomegali (-)
: Timpani di seluruh kuadran abdomen
: Bising usus (+) normal.

Ekstremitas atas : akral hangat, CRT < 2 detik, edema (-/-), sianosis (-/-)
Ekstremitas bawah : akral hangat, CRT < 2 detik, edema (-/-), sianosis (-/-)

Status Lokalis
At regio mammae sinistra

Inspeksi

: tampak benjolan di kuadran luar atas mammae (+),

nipple rectracted (-),

hiperemis (-)
palpasi : Teraba benjolan konsistensi keras, permukaan licin, terfiksir(+), ukuran
kurang lebih d=6 cm, nyeri (+), niplle discharge (-) darah(-)
At regio mammae dextra
Tidak ditemukan adanya benjolan, retraksi putting, peau d orange(-), discharge (-),
dimpling (-), perubahan warna kulit (-), venektasi (-)

At region Axilla Dextra dan Sinistra


Tidak ditemukan adanya benjolan dan tidak ada pembesaran KGB.

At region Supraklavikula Dextra dan Sinistra


Tidak ditemukan benjolan dantidak ada pembesaran KGB.
Pemeriksaan Penunjang
Hasil pemeriksaan laboratorium
HEMATOLOGI

HASIL

NILAI RU

Leukosit

9.06 ribu/uL

5-10 ribu/u

Hemoglobin

12.4 g/dL

12-14 g/dL

Hematokrit

37 %

37-47 %

Trombosit

278 ribu/uL

150-400 rib

Eritrosit

4.22 ribu/uL

3.80 - 5.20

HEMOSTASIS

HASIL

NILAI RU

Perdarahan

2.30 detik

1.00 3.00

Pembekuan

4.00 detik

4.00 6.00

SEROLOGI

HASIL

NILAI RUJU

HBsAg

Negatif

Negatif

FUNGSI GINJAL

HASIL

NILAI RUJU

Natrium

97 mEq/L

135 - 147

Kalium

4.7 mEq/L

3.5 5.0

Klorida

102 mEq/L

94 - 111

GLUKOSA DARAH

HASIL

NILAI RUJU

Glukosa darah sewaktu

97mg/dL

60-110 mg/dL

Diagnosis Banding :
Tumor Mammae Sinistra
Suspect Carsinoma Mammae Sinistra T2N0M0
Fibro Adenoma Mammae Sinistra

BAB II
ANALISIS KASUS

Dalam kasus ini pasien merupakan seorang wanita berusia 27 tahun dengan
keluhan terdapat benjolan yang dirasakan semakin lama semakin membesar. Dilihat dari
jenis kelamin dan usia, pasien ini tergolong beresiko terkena kanker payudara. Berdasarkan
tinjauan kepustakaan yang di dapat, diketahui bahwa wanita beresiko terkena kanker
payudara 100 kali lebih sering dari laki-laki. Resiko terjadinya kanker payudara meningkat
seiring dengan pertambahan usia.
Dalam kasus ini, benjolan membesar, awal pertama kali pasien merasakan benjolan
kecil sebesar biji kacang kedelai pada tahun 2010, dan semakin membesar hingga sekarang
menjadi sebesar telur puyuh. Pasien periksa ke dokter umum dan mendapatkan terapi,
namun tidak kunjung sembuh.
Faktor risiko yang dialami oleh pasien adalah pasien pernah mendapat terapi
hormonal yaitu berupa kontrasepsi suntik KB selama kurang lebih 3 tahun, di mana wanita
yang pernah mendapat terapi hormonal beresiko 2,5 kali lebih besar daripada wanita yang
tidak mendapat terapi hormonal.
Faktor risiko lainnya adalah pasien sering memakan makanan yang mengandung
banyak lemak.
Dari pemeriksaan fisik ditemukan benjolan pada mammae sisnistra diameter 2 cm,
terfiksir (+), nyeri (-), discharge(-) darah(-), berbau (-).
Berdasakan anamnesis, pemeriksaan fisik dan penunjang dapat disimpulkan bahwa
diagnosis pasien ini adalah Tumor Mammae Sinistra, diperlukan pemeriksaan patologi
anatomi untuk menunjukkan menunjukkan apakah benjolan tersebut jinak atau ganas,
pemeriksaan secara anamnesis ditemukan beberapa faktor risiko terkait pada karsinoma
mammae, dan adanya benjolan yang semakin lama semakin.Penulis mengambil
kesimpulan bahwa diagnosis pasien ini adalah Tumor Mammae Sinistra.

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA
3.1 Sejarah Penyakit
Kanker mammae dengan sebab yang tidak jelas telah menarik perhatian ahli
bedah selama berabad-abad. Meskipun telah dilakukan penelitian sejak beribu-ribu
tahun yang lalu dan pengembangan penatalaksanaan sesuai dengan perkembangan
zaman, kanker mammae tetap menjadi salah satu penyakit yang paling ditakuti oleh
banyak orang khususnya kaum wanita.1
Bedah Papyrus Smith (3000-2500 SM) merupakan dokumen tertua yang
merujuk tentang kanker mammae.Disebutkan bahwa tidak ada obat yang dapat
menyembuhkan kanker mammae. Beberapa penelitian terus dilakukan untuk mengatasi
keadaan tersebut sampai akhirnya pada abad ke 19, Moore dari Middlesex Hospital,
London menyarankan pengangkatan seluruh payudara dan kelenjar limfe sekitar yang
terlibat untuk menangani kanker mammae. Bukan hanya tindakan bedah yang
dilakukan pada saat itu tetapi juga mulai dikembangkan radioterapi dan kemoterapi.1
Akhirnya sejak tahun 1970-an, didapat kemajuan besar dalam mengintegrasikan
operasi, radioterapi dan kemoterapi untuk mengendalikan kanker mammae,
meningkatkan

kelangsungan

hidup

penderita

dan

meningkatkan

peluang

mempertahankan payudara.1Hingga saat ini masih terus dilakukan penelitian-penelitian


dan upaya-upaya untuk menangani kasus kanker mammae secara tepat sesuai dengan
stadium kanker.
Mengenai penyebab kanker mammae, pada tahun 1990, Marrie-Clare King
melaporkan melalui sebuah penelitian bahwa faktor yang paling berperan dalam
perkembangan kanker mammae adalah mutasi gen.3 Diperkirakan sebesar 5-10%
kasuskanker mammae disebabkan oleh faktor herediter terutama pada wanita yang
mengidap kanker mammae pada usia muda (<40 tahun), akibat adanya mutasi gen
BRCA-1 dan BRCA-2.1
Sampai detik ini, evaluasi awal kanker mammae dan keterlibatan pembuluh
limfe axilla merupakan hal yang palingpenting untuk menentukan tingkat
kelangsungan hidup dan stadium penderita kanker mammae. Selain itu, diagnosis
sebelum tindakan bedah dan intervensi terapi harus didasari oleh penilaian yang teliti
tentang luasnya penyakit secara klinis.2
8

3.2 Epidemiologi
Kanker mammae adalah kanker yang paling sering terjadi pada wanita diseluruh
dunia. Insiden kanker mammae yang sangat tinggi terjadi hampir di semua negara,
termasuk di AS, Canada, Australia dan negara-negara Eropa, menujukan angka
kejadian sebesar 67,3-86,3/100.000 populasi per tahun kecuali Jepang. Sedangkan di
negara-negara sub-Saharan Africa dan Asia angka kejadian pertahun mencapai
30/100.000 populasi.1 ACS (American Cancer Society) memperkirakan inseiden
kanker mammae sebesar 29% dan 16% dari jumlah tersebut diperkirakan meninggal
dunia. Data dari Surveilance, Epidemyology End Result (SEER) melaporkan bahwa
wanita kulit putih di Amerika Serikat mempunyai resiko terkena kanker mammae
sebesar 13,1% dibandingkan dengan wanita kulit hitam di Africa hanya sebesar 9,6%.3
Angka kejadian kanker mammae diperkirakan terus meningkat sesuai umur.
Pada usia 25 tahun kanker mammae menyerang 5/100.000 populasi, pada usia 50 tahun
menyerang 150/100.000 populasi dan pada usia 75 tahun kanker mammae menyerang
200/100.000 populasi. Insiden kanker mammae pada pria diperkirakan < 1% yaitu
sebesar 2,5/100.000 populasi.4
3.3 Embriologi
Pada minggu ke-5 atau ke-6 pembentukan fetus, payudara dan milk lines telah
nyata pada embrio. Duktus dan lobus terbentuk dari pertumbuhan kedalam ektoderm
dari

permukaan

puting,

sehingga

payudara

berasal

dermal.Setiappayudaraberkembangketikasebuahingrowth

dari

dari

organ
ektoderm

membentukjaringan primer didalam mesenkim. Epitel cord berkembang dari tunas


sekunder dan memperpanjang ke mesenkim sekitarnya. Duktus laktiferus berkembang,
terbuka ke dalam sebuah lubang mammae dangkal.Selama masa kanak-kanak,
proliferasi mesenkim mengubah lubang mamae tersebut menjadi puting.Jika ada
kegagalan pada lubang mamae untuk naik di atas permukaan kulit, hasilnya puting
menjadi

terbalik

(inverted

nipple).Tambahan

payudara(polymastia)

atau

tambahanputing(polythelia) dapatterjadidi sepanjanggarissusu(Fig. 16-2) ketika terjadi


kegagalan regresi.1

3.4 Anatomi makroskopik dan mikroskopik


Struktur dasar :

Tersusun dari kelenjarsusu, jaringan ikat, dan jaringan lemak.


Terletak dalam lapisan fascia pectoral superficial.
Setiap kelenjar mammae terdiri dari kira-kira 15-20 lobulus, setiap lobulus

memiliki duktus laktiferous yang terbuka pada areola.


Terdapat ligament yang terbentang sepanjang fascia pektoralis profunda sampai
lapisan fascia superfisialis di dalam dermis yang berfungsi menyokong mammae,

disebut sebagai Ligamentum Coopers.


Terbagi dalam 4 kuadran, garis vertikal dan horizontal yang menyeberangi puting :
kuadran dalam atas (UIQ), kuadran dalam bawah (LIQ), kuadran luar atas (UOQ),
dan kuadran luar bawah (LOQ).2

10

Mammae adalah modifikasi dari kelenjar keringat yang berkembang di bagian


anterior tubuh dan bagian lateral dari thorax.Secara umum perkembangan mammae
akan meluas ke bagian superior (costa II), bagian inferior (costa VI), bagian medial
(sternum) dan bagian lateral (garis mid axilla). Sedangkan kompleks puting-areola
terletak antara costa IV dan V.3
Puting dan areola
Epidermis pada puting dan areola berpigmen dan bergelombang.Saat pubertas,
pigmen menjadi lebih gelap, dan bentuk puting semakin naik.Saat hamil, areola
meluas dan pigmentasinya meningkat. Areola mengandung kelenjar sebasea,
kelenjar keringat, kelenjar asesorius yang memproduksi peninggian-peninggian
kecil pada permukaan areola ( tuberkel Montgomery).1

11

A : duktus laktiferous
B : Lobulus/kelenjar susu
C : bagian duktus yang menahan air susu/sinus laktiferous
D : puting susu
E : jaringan lemak
F : otot pectoralis mayor
G : tulang rusuk
Enlargement:
A : normal sel duktus
B : membrane sel
C : lumen (center of duct).
Mammae diperdarahi oleh a.mamary interna (a.thoracic interna) dan a.thoracic
lateral. Kedua arteri tersebut berasal dari a.axillary yang masing-masing masuk ke
mammae melalui bagian atas medial dan bagian atas lateral mammae. Cabang dari
12

arteri-arteri

tersebut

saling

beranastomose.

Selain

itu

a.mammary

interna

mempercabangkan a.intercostal posterior yang memperdarahi bagian dalam dari


mammae.3

13

Pembuluh darah vena akan mengikuti pembuluh darah arteri dengan drainase
vena menuju axilla. Tiga kelompok vena yang paling berperan adalah v.axilla (yang
mempunyai peran utama dalam drainase), v.torakalis interna dan v.intercostal
posterior.PleksusvertebraBatson's dari v.paravertebrayangberjalan sepanjangtulang
belakangdanmemanjangdaridasartengkorakke
metastasiskankerpayudaraketulang

belakang,

sacrum,

dapatmemberikanrute

tengkorak,

tulangpanggul,

dansistemsarafpusat.1
Di bagian dalam dari m.pectoralis mayor terdapat m.pectoralis minor yang
berhubungan dengan letak pembuluh limfe axilla, pembagian pembuluh limfe pada
daerah tersebut dimaksudkan untuk mempermudah pembedahan dan mempermudah
menilai stadium kanker.Tingkat I adalah pembuluh limfe axilla yang terletak di lateral
sampai batas lateral m.pectoralis minor. Tingkat II terdapat tepat di bagian bawah
m.pectoralis minor.Bagian III adalah pembuluh limfe yang terletak di medial sampai
batas medial dari m.pectoralis minor. Rotters lymph nodes atau pembuluh limfe
interpectoral terletak antara m.pectoralis mayor dan m.pectoralis minor.5

A : m. pectoralis mayor
B : axillary lymph nodes : levels I (low axilla)

14

C : axillary lymph nodes: levels II (mid axilla)


D : axillary lymph nodes: levels III (apical axillary)
E : supraclavicular lymph nodes
F : internal mammary lymph nodes.

Ketiga cabang lateral kutaneus melalui 6 saraf intercostal memberikan


persarafan

sensorik

pada

payudara

danpadaanterolateraldinding

dada.

Saraf

intercostobrachial adalah cabang lateral kutaneus dari saraf intercostal kedua dan dapat
terlihat selama pembedahan aksila. Reseksi saraf intercostobrachial menyebabkan
hilangnya sensasi pada aspek medial lengan atas.1
Nervus

Area yang dipersarafi

Kelainan jika terjadi

Long thoracic

m.serratus anterior

trauma
Skapula terangkat

nerve (of Bell)


n.thoracodorsal

m.latissimus dorsi

Tidak dapat mengangkat

n. pectoralis medial m.pectoralis mayor dan

badan dari posisi duduk


Kelemahan otot pectoralis

dan lateral
minor
n.intercostobrachial Melewati axilla menuju

Baal pada area persarafan

lengan
Table 8-1.2
15

3.5 Fisiologi
Pertumbuhan dan fungsi payudara dipengaruhi oleh beragam rangsangan
hormon, termasuk estrogen, progesteron, prolaktin, oxytosin, hormon tiroid, kortisol,
dan hormon pertumbuhan.Estrogen, progresteron dan prolaktin memiliki efek yang
sangat penting untuk perkembangan dan fungsi payudara.Estrogen mengawali
perkembangan

duktus

sementara

progresteron

bertanggung

jawab

terhadap

diferensiasi epitel dan perkembangan lobus mammae. Prolaktin adalah hormon utama
yang merangsang laktogenesis pada akhir kehamilan dan periode post partum.
Hormon tersebut juga memperbaharui regulasi reseptor-reseptor hormon dan
merangsang perkembangan epitel mammae.Gonadotropins, Luteinizing Hormone
(LH) dan follicle stimulating hormone (FSH) mengatur pelepasan estrogen dan
progesteron dari ovarium.
Ginekomastia merupakan membesarnya payudara pada laki-laki. Pada
ginekomastia struktur duktus payudara laki-laki membesar, memanjang, dan
bercabang dengan peningkatan epitel.1
Mammae berkembang selama pubertas karena peran mammotrophic hormon,
ada lima fase perkembangan payudara menurut Tanner. Fase I (8-10 tahun) adalah
penonjolan puting susu tanpa disertai perkembangan kelenjar susu. Fase II (10-12
tahun) pembentukan gundukan kelenjar susu atau pembentukan kelenjar subaerolar.
Fase III (11-13 tahun) penambahan jumlah kelenjar dan peningkatan pigmentasi
daerah aerola.Fase IV (12-14 tahun) peningkatan pigmentasi dan penambahan luas
aerola. Fase V ( 13-17 tahun) merupakan fase akhir dimana perkembangan dan
pembentukan payudara menjadi sempurna.4
Peningkatan drastis estrogen dan progresteron pada siklus ovarium dan placenta
terjadi selama masa kehamilan, yang mengawali perubahan mencolok dari bentuk dan
substansi mammae.Mammae membesar seiring dengan proliferasi epitel, penggelapan
areola dan tubulus Montgomery menjadi menonjol.Pada masa awal kehamilan, duktus
bercabang dan berkembang, selama trimester tiga, lemak terakumulasi disekitar epitel
dan colostrum mengisi sinus dan ductus yang kosong. Pada akhir kehamilan, prolaktin
merangsang pengeluaran lemak susu dan protein.1

16

Pada masa menopause terjadi penurunan sekresi estrogen dan progresteron oleh
ovarium dan involusi ductus pada mammae. Jaringan ikat sekitar meningkat dan jaringan
mammae (kelenjar mammae) digantikan oleh jaringan lemak.3
Duktus duktus akan berakhir pada duktus terminal yang disebut acini. Pada acini
terdapat kelenjar pembuat air susu yang bersama-sama dengan duktus-duktus kecil lainnya
yang disebut lobulus. Acini terbentuk dari jaringan ikat longgar yang terdiri dari pembuluh
darah, limfosit dan mononuklear sel.3
3.6 Patologi Penyakit
Etiologi
Mutasi gen
Kanker payudara merupakan hasil mutasi satu atau lebih gen penting dalam tubuh.
Gen-gen tersebut yaitu BRCA-1 pada (17 q 21), p53 pada (17 p 13), BRCA-2 pada
(13) dan pada pria biasanya dihubungkan dengan mutasi androgen-receptor gen
pada (kromosm Y).5
Hormonal
Telah terbukti bahwa hormon ikut berperan dalam pembentukan kanker mammae.
Hormon estrogen baik tunggal maupun kombinasi dengan progresteron pada
beberapa sedian kontrasepsi oral penggunaan jangka panjang meningkatkan resiko
terjadinya kanker mammae.2Berhubungan dengan peningkatan estrogen tersebut,
faktor-faktor yang meningkatkan jumlah siklus menstruasi seperti menarke dini,
nulipara, melahirkan anak pertama pada usia >30 tahun (ada perubahan pada epitel
terminal payudara) dan menopause terlambat juga akan meningkatkan resiko
kanker mammae. Sedangkan pengurangan siklus menstruasi dianggap mengurangi
resiko kanker mammae seperti banyak beraktifitas dan menyusui.1
Terpapar radiasi
Terpapar radiasi adalah penyebab kanker mammae yang paling tidak bisa
dipungkuri terutama pada wanita muda.Hasil penelitian membuktikan wanita muda
yang menjalani terapi radiasi karena Limfoma Hodgkin memiliki resiko terkena
kanker mammae 75x lebih besar daripada wanita seusianya yang tidak terpapar
radiasi.1
Diet
Penyebab kanker mammae pada wanita muda biasanya juga dapat disebabkan oleh
konsumsi makanan tinggi lemak dan gula.Penelitian menyatakan bahwa diet tinggi
lemak atau obesitas berhubungan dengan peningkatan sekresi hormon adrenal yaitu
17

konversi androstenedione ke estron oleh jaringan lemak dan terus berlangsung


sampai menopause. Akhirnya tumor-promoting steroid hormons yang larut dalam
lemak akan terakumulasi dalam jaringan mammae.1
Alkohol
Penelitian menunjukkan bahwa risiko kanker payudara meningkat pada wanita
yang mengkonsumsi alkohol. Konsumsi alkohol dikenal meningkatkan kadar serum
estradiol yang ikut meningkatkan kadar estrogen dalam tubuh.1
Faktor resiko
-

Menarkhe dini.
Nullipara.
Menopause lama (>55 tahun).
Ras kulit putih.
Usia tua (>40 tahun).
Riwayat kanker mammae di keluarga terutama ibu, anak perempuan dan

saudara perempuan.
Predisposisi genetik.
Pemberian estrogen postmenopause.
Terpapar radiasi.
Hyperplasia duktus atau lobulus yang atipical.

Patologi
Tumor jinak
Fibroadenoma
Definisi : stroma jaringan ikat yang mengelilingi saluran berepitel dan
membentuk tumor jinak yang halus, putih, dan berbatas tegas.
Faktor resiko : lebih banyak ditemukan pada wanita kulit hitam dibandingkan
wanita kulit putih.
Insiden : biasanya terjadi pada remaja muda sampai akhir usia 30th.
Dipengaruhi estrogen.
Tanda dan gejala : halus, mempunyai ciri-ciri tersendiri, sirkuler, masa mobile.
Diagnosis : FNA.2
Penatalaksanaan :
Pengangkatan seluruh fibroadenoma sudah dianjurkan, terlepas dari
pertimbangan usia dan pertimbangan lainnya, dan fibroadenoma yang soliter
pada

wanita

muda

sering

diangkat

untuk

mengurangi

kekhawatiran

pasien.Sebagian besar fibroadenoma bisa sembuh sendiri, dan banyak yang tidak
terdiagnosis, sehingga pendekatan konservatif lebih masuk akal. Pemeriksaan
Ultra sound dengan biopsi jarum inti akan memberikan diagnosis yang akurat.
18

Kemudian, pasien akan diberikan penjelasan tentang hasil biopsi dan eksisi
fibroadenoma dapat dihindari.1

Fibrocystic disease
- Faktor resiko : Biasanya didiagnosis pada usia 20 40 tahun.
- Tanda dan gejala : Breast swelling/ payudara bengkak (sering ditemukan
-

bilateral), tenderness, dan atau nyeri.


Pemeriksaan fisik : terdapat daerah benjolan yang terpisah dalam jaringan
ikat payudara. Ukuran dapat berubah yaitu menjelang menstruasi terasa
lebih besar dan penuh serta rasa sakit bertambah, bila setelah menstruasi

maka sakit hilang/berkurang dan tumorpun mengecil (etiologi hormonal).


Beberapa bentuk kelainan fibrokistik mengandung risiko untuk berkembang

menjadi karsinoma payudara, tetapi umumnya tidak.


Tumor jenis fibrokistik umumnya tidak berbatas tegas, konsistensi padat

kenyal dan dapat pula kistik.


Penatalaksanaan :
Konservatif management : - NSAIDs
OCPs (Oral Contraceptive Pills)
Danazol
Atau Tamoxifen
Edukasi pasien untuk menghindari produk yang mengandung xanthin
(kafein, rokok, dan minuman cola). Jika kista single dominant, aspirasi
cairan, apabila cairan/discard hijau atau keruh harus dikirim ke bagian
sitologi dan pengangkatan kista dilakukan jika discharge berdarah.2

Mammary Duct Ectasia (Mastitis sel plasma)


- Definisi : inflamasi dan pelebaran pada duktus laktiferous.
- Banyak terjadi saat perimenopause.
- Nyeri pada payudara disertai benjolan dibawah puting atau areola dengan
-

atau tanpa discharge puting.


Dapat teraba benjolan dibawah areola, bisa disertai keluarnya discharge

pada puting.
Diagnosis : berdasarkan pemeriksaan,eksisi biopsi dilakukan untuk

menyingkirkan diagnosis kanker payudara.


- Penatalaksanaan : eksisi pada saluran yang terkena.
Cystosarcoma Phyllodes
- Tumor yang mirip dengan fibroadenoma dengan stroma seluler yang
tumbuh dengan cepat.
19

Sebagian besar jinak.


Pasien datang biasanya dengan fibroadenoma yang sudah bertahun-tahun (>

30 tahun).
Karakteristik : tidak dapat dibedakan dari fibroadenoma menggunakan
ultrasound atau mammogram. Keduanya dapat dibedakan berdasarkan
gambaran histologinya ( tumor phylloides memiliki aktivitas mitotic lebih

banyak). Lebih banyak jinak dan memiliki prognosis yang baik.


Pemeriksaan fisik : massa besar (5 -40 cm), dapat digerakkan (mobile)

dengan jaringan sekitar kulit.


Diagnosis : diagnosis pasti memerlukan biopsi.
Penatalaksanaan : - Tumor kecil : eksisi luas lokal setidaknya 1 cm dari

tepi tumor.
- Tumor besar : simple mastektomi.2
Intraductal papilloma
- Proliferasi lokal yang jinak dari sel epitel duktus.
- Keluar discharge darah pada puting.
- Diagnosis : evaluasi patologi spesimen.
- Penatalaksanaan : pengangkatan ductus yang tekena.2
Gynecomastia
- Definisi : perkembangan jaringan payudara pada laki-laki seperti payudara
-

perempuan.
Dapat bersifat fisiologis ataupun patologis.
Kurang lebih 2 cm pengambilan jaringan payudara subareolar diperlukan

utuk menegakkan diagnosis.


Penatalaksanaan : atasi penyebab utama jika penyebabnya sudah diketahui,
jika bersifat fisiologi dilakukan bedah eksisi (subareolar mastektomi).2

Tumor ganas
Klasifikasi Kanker Mammae Primer
Non Invasive Ephitelial
-

Cancer
Lobular Carcinoma In

Situ (LCIS)
Ductal Carcinoma In
Situ (DCIS)
- Tipe papillar,
cribriform, solid
dan comedo.

Mixed Connective and

Invasive Ephitelial Cancer


-

Invasive Lobular

Carcinoma (10%-15%)
Invasive Ductal
Carcinoma
- NOS (50%-70%)
- Tubular carcinoma
-

Epithelial Tumor
Phyllodes tumor

benign and malignant


Carcinosarcoma
Angiocarcinoma

(2%-3%)
Mucinous/colloid
20

carcinoma (2%-3%)
Medullary

carcinoma (5%)
Invasive cribriform

carcinoma (1%-3%)
Invasive papillary

carcinoma (1%-2%)
Adenoid cystic

carcinoma (1%)
Metaplastic
carcinoma (1%)

Karsinomamammae noninvasif secara luas dibagi menjadi dua jenis utama:


LCIS dan DCIS (atau karsinoma intraductal). LCIS, pernah dianggap sebagai lesi
ganas, kini dianggap lebih sebagai faktor risiko perkembangan kanker
mammae.Dinamakan LCIS jika terjadi pada lobulus diperluas sampai asini dan
isinya. DCIS adalah lesi lebih heterogen, dan dibagi menjadi empat kategori luas:
papiler, cribriform, solid (padat), dan comedo.DCIS dianggap sebagai ruang yang
dikelilingi oleh membran yang dipenuhi dengan sel ganas dan berlapis yang terdiri
dari sel-sel myoepithelial walaupun masih ada kemungkin normal. Empat kategori
morfologi adalah prototipe dari lesi murni, namun pada kenyataannya tipe tersebut
menyatu satu sama lain. Tipe papillary dan cribriform dapat berubah menjadi
kanker invasif dalam waktu yang lama dan stadium yang lebih rendah.Berbeda
dengan tipe solid dan comedo, lesi umumnya dengan cepat dapat berubah menjadi
lesi invasive dengan stadium yang tinggi.
Karsinoma

mammaeinvasifdisebabkan

ataudenganpembentukanlembaranselyang
menghilangkanfungsiutamakelenjar

olehinfiltrasiselkesejumlahstroma,
terus-menerusdanmonotonsehingga
mammae.Kankermammaeinvasifdibagi

secarahistologimenjadi kanker lobulardanduktal. Perbedaan kedua jenis kanker


dapat dilihat memalui mamogram, kanker lobular cenderung menyerang payudara
tunggal dan secara klinis tidak terlihat adanya massa sampai stadium
lanjut.Kankerduktalcenderungtumbuhsebagaimassayang

lebihkoheren,

21

membentukkelainandiskritpadamammogramdanmuncullebih

awal

sepertibenjolanpada payudara.6

Infiltrating ductal carcinoma (IDC)


- Kanker payudara invasive yang banyak ditemukan (80% kasus).
- Banyak ditemukan pada wanita perimenopause dan postmenopause.
- Sel duktus menginvasi stroma dalam bentuk histologik yang bermacammacam menggambarkan scirrhous, medullary, comedo, colloid, papillary,

atau tubular.
- Penyebarannya ke aksila, tulang, paru-paru, hepar, otak.2
Infiltrating lobular carcinoma (ILC)
- Kanker payudara invasive terbanyak kedua (10% kasus).
- Berasal dari sel-sel duktus terminal dan seperti LCIS memiliki kemungkinan
besar menjadi bilateral.
- Penebalan pada payudara.
- Penyebarannya ke aksila, meninges, dan permukaan serosa.2
Pagets disease
- Kejadiannya 2 % dari seluruh kanker payudara invasive.
- Tanda dan gejala : nyeri, gatal pada puting dengan atau tanpa discharge
darah, dengan atau tanpa teraba masa pada subareolar.
- Penatalaksanaan : biasanya membutuhkan radikal mastektomi.2
Inflammatory carcinoma
- 2-3% dari seluruh kejadian kanker payudara invasive.
- Kanker payudara yang mematikan.
- Invasi vaskular dan limfatik dapat terlihat pada evaluasi patologi.
- Tanda dan gejala : eritema, peau dorange, dan retraksi puting.
- Penatalaksanaan : terdiri dari chemoteraphy diikuti dengan pembedahan dan
atau radiasi, bergantung pada respon dari chemoteraphy.2
Cara Penyebaran
Kanker mammae menyebar secara perkontinuitatum, melalui jalur lifatik, dan
secara hematogen. Metastasis kanker mammae paling sering terjadi di kelenjar
limfe, kulit, tulang, hati, paru-paru dan otak.7
Metastasis ke kelenjar limfe axilla terjadi pada 55% - 70% pasien yang terdeteksi
dengan screening mammography.Prognosisnya tergantung dari jumlah kelenjar
limfe yang terkena menurut pemeriksaan histologi.Biasanya neoplasma yang
pertumbuhannya lebih cepat lebih sering bermatastasis ke lenjar limfe
22

dibandingkan dengan neoplasma yang pertumbuhannya lambat. Selain itu ukuran


tumor berhubungan erat dengan terjadinya metastasis ke kelenjar limfe.7
Ukuran Tumor (cm)

Pasien dengan 4 kel.limfe (+) (%)

<1

25

1-2

35

2-3

50

>3

55-65

Perjalanan alamiah penyakit


Kanker mammae adalah penyakit heterogen yang tumbuh dengan variasi
berbeda pada setiap pasien dan sering menimbulkan penyakit sistemik lain pada
saat ditegakannya diagnosis.7
1. Kanker Mammae Primer
Lebih dari 80% kanker mammae menunjukkan proses fibrosis aktif yang
menyerang jaringan epitel dan stroma payudara. Akibat dari pertumbuhan kanker
dan invasi sel kanker ke jaringan payudara menyebabkan tertariknya ligamentum
Coopers sehingga dapat terjadi retraksi pada kulit mammae (dimpling).Peau
dorange (edema yang terlokalisasi) juga dapat terjadi ketika drainase cairan limfe
dari kulit terhambat sehingga menarik folikel rabut ke dalam dan memberikan
gambaran kulit jeruk. Semakin tumbuhnya sel kanker maka akan semakin besar
kemungkinan terjadinya invasi pada kulit, yang akan menimbulkan ulserasi karena
terjadinya iskemik.1
2. Metastasis Kelenjar Limfe Regional
Semakin besar ukuran kanker primer, sel-sel kanker akan masuk ke dalam
ruang interselular dan terbawa aliran limfe menuju kelenjar limfe regional teruma
kelenjar limfe axilla. Tanda awal terjadinya metastasis pada kelenjar limfe berupa
nyeri dan teraba benjolan yang lembut tetapi berubah menjadi keras seiring
pertumbuhan sel kanker.1

23

3. Metastasis Jauh
Kira-kira pada penggandaan sel kanker yang ke-20, maka sel kanker sudah
mempunyai neovaskularisasi sendiri. Keadaan tersebut juga dapat menyebabkan sel
kanker melaului vena axilla atau vena intercostal yang kemudian menuju vena
pleksus Batson, akan bermetastasi ke organ lain dalam tubuh.1
3.7 Diagnosis
3.7.1 Temuan Fisik dan Differential Diagnosis
Anamnesis
Pemeriksa menentukan usia pasien dan tanyakan riwayat reproduksi, termasuk usia
saat menarche, ketidakteraturan menstruasi, dan usia saat menopause. Tanyakan
apakah pernah operasi payudara sebelumnya, khususnya biopsi payudara dan apa saja
temuan patologisnya. Tanyakan apakah pernah histerektomi.Tanya tentang riwayat
kehamilan dan menyusui.Riwayat penggunaan kontrasepsi oral dan HRT pada
menopause. Tanyakan riwayat kanker khususnya kanker mammae di keluarga.6
Tanyakan tentang keluhan yang dirasakan pasien terutama pada bagian payudara,
apakah ada nyeri payudara, keluar cairan dari puting, dan ada atau tidaknya massa di
payudara. Jika adamassa berapa lama massa itu hadir, apa yang telah terjadi sejak
penemuannya, dan apakah ada perubahan dengan siklus haid. Jika mengarah pada
kanker, lakukan penyelidikan tentang gejala konstitusional seperti nyeri tulang,
penurunan berat badan dan perubahan pernapasan.6
Pemeriksaan fisik
Pemeriksaan dimulai dengan pasien dalam posisi duduk tegak dengan inspeksi
untuk melihat adanya massa, asimetris, dan perubahan kulit. Putingsusu diperiksa,
apakah ada retraksi atau tidak, keluar cairan atau tidak, cairan berwarna apa dan
perhatikan apakah ada retrasi payudara, perubahan warna payudara menjadi
kemerahan, massa pada axilla dan ketidaknyamanan otot sekitar payudara.6
Penggunaan pencahayaan yang tepat secara tidak langsung dapat mengobservasi
adanya dimpling halus dari kulit atau puting disebabkan oleh neoplasma menarik
ligamen Cooper. Manuver sederhana seperti peregangan lengan ke atas kepala atau
menegangkan otot pectoralis dapat menilai kesimetrisan payudara dan dimpling.6
Edema kulit, sering disertai dengan eritema, menghasilkan tanda klinis dikenal
sebagai peau d'orange.Hati-hati jika ada peradangan dapat keliru dengan mastitis
akut.Perubahan inflamasi dan edema pada kanker disebabkan karena obstruksi saluran
24

limfatik subkutis oleh emboli sel karsinoma. Kadang-kadang, tumor besar dapat
menghasilkan obstruksi saluran getah bening yang mengakibatkan edema kulit
diatasnya (nodul satelit).6
Sementara pasien masih dalam posisi duduk, pemeriksa mengangkat lengan pasien
dan palpasi ketiak untuk mendeteksi adanya pembesaran kelenjar getah bening
axilla.Ruang supraklavikula dan infraklavikularis sama-sama diraba untuk mengetahui
adanya pembesaran kelenjar limfe.Massa dideskripsikan sesuai dengan ukuran,
bentuk, konsistensi, mobile atau terfiksir, nyeri atau tidak dan lokasi.6
Differential Diagnosis
- Infeksi/inflamasi : mastitis, nekrosis lemak, mondors disease.
- Lesi benign : Fibroadenoma, fibrocystic changes, mammary duct ectasia,
cystosarcoma
-

phyllodes

(bisa

bersifat

ganas),

intraductal

papilloma,

gynecomastia.
Premalignant disease : DCIS , LCIS.
Tumor malignant : infiltrating ductal, infiltrating lobular, dan inflammatory
karsinoma; pagets disease, dan tipe kanker payudara lainnya.2

3.7.2

Evaluasi Setelah Ditemukan Massa


1. Biopsy
Fine-Needle Aspirasi
- Angka kesakitan rendah.
- Murah.
- Hanya 1-2 % rata-rata positif palsu.
- Negatif palsu sampai 10 %.
- Membutuhkan ahli patologis yang memiliki keahlian.2
Aspirasi jarum halus (FNA) telah menjadi bagian rutin dari diagnosis fisik massa

payudara. Hal ini dapat dilakukan dengan jarum 22-gauge.Kegunaan utama FNA ialah
dapat membedakan massa yang solid dari massa kistik, dan dapat dilakukan setiap kali
massa ditemukan pada payudara. FNA akan ditunda jika mamografiatau hasil evaluasi
radiografi lain membingungkan. Dengan menggunakan FNA dalam pemeriksaan rutin
payudara, biopsi terbuka dapat dihindari kecuali jika dibutuhkan pemeriksaan
penunjang yang lain. Karsinoma tidak akan terdeteksi jika biopsi bedah dilakukan
ketika (1) aspirasi jarum tidak menghasilkan cairan kista dan massa padat yang dapat
didiagnosis, (2) cairan kista yang dihasilkan kental dan bercampur darah, dan (3) cairan
dapat dihasilkan tetapi massa tidak terlihat.6
Sensitivitas FNA untuk menentukan kanker mammae 90-99% dan spesifitasnya 98%.7
Biopsy Ultrasound
25

Teknik ini dilakukan oleh ahli bedah sebagai alternatif dilakukannya biopsy
terbuka, tetapi penggunannya masih sangat jarang.7

Biopsy Terbuka (Eksisi)

Setelah dilakukannya biopsi terbuka maka specimen harus segera dikiri ke


laboratorium untik pemeriksan histologi.7
2. Mamografi
- Mengidentifikasi kanker pada 5/1000 wanita.
- Memiliki sensitifitas 85-90%.
- Positif palsu 10%, negatif palsu 6-8%.2
Mamografi digunakan sebagai screening untuk wanita dengan keluhan pada
mammae dan mengindikasikan adaanya kanker, juga biasanya digunakan untuk
mendeteksi kanker mammae asimptomatik.Mammografi dapat mengambarkan
keadaan payudara dalam 2 posisi, craniocaudal (CC) dan mediolateral oblique
(MLO).Posisi MLO merupakan posisi terbaik untuk menggambarkan kondisi jaringan
mammae bagian kuadran atas dan axillary tail of spence.Sedangkan CC memberikan
gambaran yang baik untuk kondisi jaringan mammae dari aspek medial. Selain itu,
mamografi juga digunakan sebagai guide untuk prosedur pemeriksaan lain seperti
FNA.1
Gambaran mamografi yang spesifik untuk kanker mammae adalah massa solid
dengan atau tanpa stellate (massa-massa kecil disekitarnya), penebalan jaringan
mammae yang asimetris, dan mikrokalsifikasi. Gambaran kalsifikasi disekitar lesi atau
massa mengindikasikan adanya kanker mammae pada massa yang tidak dapat teraba
dan mikrokalsifikasi merupakan satu-satunya gambaran kanker mammae pada wanita
muda.1
3. MRI
MRI mendeteksi adanya kanker mammae sama seperti mamografi. Karena itu jika
dalam pemeriksaan fisik dan mamografi tidak terlihat adanya kanker, maka saat
dilakukan pemeriksaan MRI kemungkinan ditemukan adanya kanker pun sangat
rendah.Biasanya MRI digunakan untuk screening pada wanita muda yang mempunyai
26

riwayat genetik kanker mammae dan evaluasi dengan mamografi terbatas disebabkan
peningkatan densitas jaringan mammae, pada wanita yang baru saja didiagnosis
kanker mammae dan pada wanita yang punya riwayat kanker mammae kontralateral.1
4. Duktografi
Indikasi utama untuk duktografi adalah keluarnya cairan dari puting termasuk jika
mengandung darah.Sebelumnya kontras disuntikan ke salah satu atau lebih duktus
kelenjar mammae kemudian lakukan mammografi dengan posisi supinasi. Kanker
akan terlihat sebagai massa irregular atau multipel filling defect intraluminal. 1
5. Ultrasonografi
USG merupakan pemeriksaan penunjang kedua yang paling sering digunakan
selain mamografi.USG sangat penting dalam memcahkan masalah temuan equivocal
pada mamografi, medefinisikan kista dan menunjukan keabnormalan lesi solid secara
spesifik.Pada USG kista mammae digambarkan dengan batas halus dengan gambaran
echoic.Massa benigna digambarkan dengan kontur halus, berbentuk lingkaran atau
oval, echoic dan batas jelas. Kanker mammae digambarkan sebagai massa dengan
dinding yang irregular dan batas halus tetapi tidak bisa mendeteksi massa < 1 cm. Usg
juga digunakan sebagai guide FNA.1
6. Tumor Marker
Pemeriksaan laboratorium yang dapat dilakukan adalah pemeriksaan tumor
marker.Untuk kanker mammae, tumor marker yang paling spesifik adalah CEA dan
CA 15-3, digunakan untuk mengetahui perjalanan penyakit dan respon terhadap
therapi. Normalnya bernilai < 35 /ml dan bisa meningkat pada kehamilan menjadi 50
/ml.7
3.8 Sistem Stadium dan Prognosis
Stadium kanker mammae ditentukan oleh hasil reseksi bedah dan pencitraan.Sistem
yang paling banyak digunakan untuk menentukan stadium kanker berdasarkan
American

Joint

Community

(AJCC).Sisteminididasarkanpadadeskripsidaritumorprimer(T),
bening

regional(N),

on
statuskelenjar

Cancer
getah

danadanyametastasisjauh(M).Pengelompokan

terbarutelahmemasukkanpenggunaansentinel
27

nodebiopsidantermasukklasifikasiukurandepositmetastasispadakelenjarsentinel,

serta

jumlahdanlokasinodemetastasisregional disertai angka harapan hidup 5 tahun.6

American Joint Committee on Cancer, Stadium Kanker Mammae, 2010

Kategori T = Tumor Primer

- Tx : ukuran tumor primer tidak dapat diperkirakan


- Tis : tumor insitu, yaitu tumor yang belum invasif.
- T0 : tidak ditemukan adanya tumor primer
- T1 : ukuran tumor 2cm atau kurang
T1a : ukuran tumor 0,1-0,5 cm dan tidak ditemukan adanya perlekatan
ke fasia pektoralis T1b : ukuran tumor 0,5-1cm dan ditemukan
adanya perlekatan ke fasia pektoralis
T1c : ukuran tumor 1-2 cm

- T2 : ukuran tumor 2-5 cm


T2a : tidak ditemukan adanya perlekatan ke fasia pektoralis
T2b : ditemukan adanya perlekatan ke fasia pektoralis
- T3 : ukuran tumor lebih dari 5 cm
T3a : tidak ditemukan adanya perlekatan ke fasia
T3b : ditemukan adanya perlekatan ke fasia
Universitas Sumatera Utara
- T4 : tumor dengan ukuran berapa saja dengan infiltrasi ke dinding toraks
atau kulit
T4a : tumor dengan infiltrasi ke dinding toraks
T4b : tumor disertai edema (peau dorange), ulkus pada kulit,
payudara, ataupun satelit nodul di kulit payudara
T4c : tumor dengan gambaran berupa gabungan dari T4a dan T4b
T4d : inflamasi karsinoma
28

b) Kategori N = Nodul, metastase ke kelenjar limfe regional


- Nx : nodul pada kelenjar limfe regional tidak dapat diperkirakan
- N0 : tidak ada metastase ke kelenjar limfe regional
- N1 : ada metastase nodul ke kelenjar limfe dan belum terjadi perlekatan
- N2 : ada metastase nodul ke kelenjar limfe aksila dan sudah terjadi
perlekatan satu sama lain atau ke jaringan disetarnya
- N2a : ada metastase nodul ke kelenjar limfe aksila dan sudah terjadi
perlekatan antara satu nodul dengan nodul lainnya
- N2b : ada metastase nodul ke kelenjar limfe aksila dan sudah terjadi
perlekatan nodul ke jaringan disekitarnya
- N3 : ada metastase ke kelenjar limfe infra dan supraklavikular dengan
atau tanpa disertai metastase ke kelenjar limfe aksila ataupun mammary
internal
N3a : metastase ke kelenjar limfe infraklavikular
N3b : metastase ke kelejar limfe aksila dan mammary internal
N3c : metastase ke kelenjar limfe supraklavikular
c) Kategori M = Metastase jauh
- Mx : jauh metastase tidak dapat diperkirakan
- M0 : tidak ada metastase jauh
- M1 : ada metastase jauh disertai infiltrasi pada kulit disekitar payudara

Staging system for breast cancer.2


Stage 0
Stage I

Tis N0 M0
T1 N0 M0

DCIS atau LCIS


Invasive karsinoma 2 cm
(termasuk
dengan

karsinoma

insitu

mikroinvasi)

belum

mengenai nodal
Stage II

IIA : T0 N1 M0
T1 N1 M0, T2 N0 M0
IIB : T2 N1 M0

dan belum

bermetastasis.
Invasive karsinoma 5 cm
tetapi dengan nodal aksila yang
masih bisa digerakkan, atau
29

Stage III

T3 N0 M0

tumor > 5 cm tanpa mengenai

IIIA : T0 N2 M0

nodal dan belum bermetastasis.


Kanker payudara >5 cm dengan

T1 N2 M0, T2 N2 M0

keterlibatan nodal atau sebagian

T3 N1 M0, T3 N2 M0

kanker dengan nodal aksila


yang tidak dapat digerakkan,

IIIB : T4 anyN M0, anyT N3 M0

atau

keterlibatan

ipsilateral

internal mammae linfenodus,


atau kanker yang mengenai
kulit,

pectoral

dinding

dada,

dan

fiksasi

edema,

atau

gejala karsinoma inflammatory,


jika
Stage IV

metastasis

jauh

ditemukan.
Kanker
payudara

anyT anyN M1

metastasis

jauh

tidak
dengan

(termasuk

ipsilateral supraclavikula limfe


nodus)

American Joint Committee on Cancer Staging(Kelompok Stadium dan


Angka Harapan Hidup)2
Stage
I
II
III
IV

Angka harapan hidup 5 tahun


92 %
87 %
75 %
13 %

3.9 Screening dan Deteksi Dini


Mastektomi Profilaksis
Prosedur ini dapat dilakukan pada wanita dengan resiko terkena kanker mammae
yang sangat tinggi, tetapi walaupun sesudah dilakukan mastektomi total sebagai
pencegahan tetapi tidak ada garansi bahwa tidak akan terjadi kanker mammae karena
jaringan mammae masih bisa tersisa dalam tubuh.7
1. Mastektomi sederhana dan oprerasi rekontruksi
30

a. Pasien dengan penyakit jinak payudara dan riwayat kanker mammae bilateral
atau premenopausal dikeluarga.
b. Pasien dengan riwayat kanker mammae sebelumnya dan penyakit fibrokistik
pada payudara
c. Pasien dengan LCIS
2. Umur untuk Mastektomi profilaksis
Umur tidak begitu ditentukan jika seseorang ingin melakukan mastektomi
profilaksis karena beresiko tinggi terkena kanker mammae, tetapi disarankan
setelah usia mencapai 30 tahun.
Screening payudara masih contoversial, karena keuntungan mendeteksi dini lesi
yang masih kecil belum ditetapkan. ACS sangat merekomendasikan deteksi dini kanker
payudara dengan cara:
1. Memeriksa payudara sendiri (sadari) setiap bulan untuk semua wanita di atas 20
tahun dan postmenopause. Untuk wanita premenopause sebaiknya melakukan
pemeriksaan sendiri 5 hari setelah akhir siklus menstruasi.
2. Pemeriksaan fisik oleh dokter setiap 3 tahun untuk wanita usia 20-40 tahun
3. Mammografi
a. Melakukan mammografi tahunan dilakukan untuk mengurangi angka
kematian akibat kanker payudara pada wanita di atas 50 tahun
b. ACS merekomendasikan mammogram sekali pada usia 35-39 tahun,
mamogram tiap 1-2 tahun untuk wanita di atas usia 40 tahun dan setiap
tahun untuk wanita berusia > 50 tahun.7
3.10

Terapi

Terapi pembedahan:
1. Sentinel Lymphe Node Dissection
Metode ini akurat untuk wanita dengan dengan ukuran tumor T3N0 karena hapir
75% didapatkan metastasis ke kelenjar getah bening axilla pada pemeriksaan
histologik. ASCO merekomendasikan Sentinel Lymphe Node Dissection dilakukan
pada pasien stadium awal kanker mammae.7
2. Breast Conservation Therapy (BCT)
BCT termasuk pada reseksi dari kanker primer regional dengan batas normal
jaringan payudara, terapi radiasi adjuvant, dan penilaian status kelenjar getah
bening regional. Biasanya BCT dilakukan pada kanker mammae stadium I dan II.2

31

Radical mastectomy : reseksi dari semua jaringan payudara, node axilla dan

m.pectoralis mayor & minor.


Simple mastectomy : reseksi semua jaringan payudara
Lumpectomy dan axillary node dissection : reseksi massa tanpa jaringan normal

dan dilakukan axillary node disection, kosmetika lebih baik.2


3. Rekonstruksi Payudara dan Dinding Dada
Tujuannya adalah bedah rekonstruktif pasca mastektomy untuk penutupan luka dan
rekonstruksi payudara.2

Terapi Non Bedah :


1. Terapi radiasi
Digunakan pada semua stadium kanker payudara tergantung pada apakah pasien
telah menjalani BCT atau mastektomi. Terapi radiasi adjuvant diberikan untuk
mengurangi risiko kekambuhan lokal.
Diberikan apabila ditemukan keadaan sbb. :

Setelah tindakan operasi terbatas (BCS).

Tepi sayatan dekat ( T > = 2) / tidak bebas tumor.

Tumor sentral/medial.

KGB (+) dengan ekstensi ekstra kapsuler.

2. Kemoterapi
Kemoterapi adjuvant
Mengurangi kemungkinan kekambuhan dan kematian pada wanita usia 70
tahun dengan kanker payudara stadium I, IIA atau IIB. Kemoterapi adjuvant
diberikan kepada pasien yang pada pemeriksaan histopatologik pascabedah
mastektomi ditemukan metastasis di sebuah atau beberapa kelenjar. Obat yang
diberikan adalah kombinasi siklofosfamid, metotreksat, dan 5-fluorourasil
(CMF) selama 6 bulan pada perempuan usia pramenopause, sedangkan yang

pascamenopause diberikan terapi adjuvant hormonal berupa pil antiestrogen.


Kemoterapi neoadjuvant
Kemoterapi yang diberikan sebelum dilakukannya operasi.
Terapi endokrin neoadjuvant
Terapi paling banyak digunakan pada wanita usia lanjut yang dianggap
kondisinya buruk untuk pembedahan ataupun kemoterapi.
32

3. Terapi hormonal
Indikasi pemberian terapi hormonal adalah bila penyakit menjadi sistemik akibat
metastasis jauh.
Tamoxifen : - selektif reseptor estrogen yang memblok pengambilan estrogen oleh
jaringan target.
- Efek

samping

hot

flashes,

menstruasi

yang

tidak

teratur,

thromboemboli, meningkatkan resiko kanker endometrium.


- Untuk lebih efektif kombinasikan tamoxifen dengan kemoterapi.2

33

DAFTAR PUSTAKA
1. Brunicardi, F. Charles, dkk. Oncology at Schwartzs Principles of Surgery Eight
Edition. Mc Graw Hill: United State of America. 2005.
2. Stead, Latha. G, dkk. The Breast at First Aid for The Surgery Clerkship. Mc Graw
Hill. United State of America. 2003.
3. Jatoi, Ismail, dkk. Atlas of The Breast Surgery. Springer. New York. 2006.
4. Pass, Helen. A. Benign and Malignant Disease of The Breast at Surgery Basic
Science and Clinical Evidence. Jeffrey A Norton Springer. New York. 2001.
5. Winer, Eric. P. Malignant Tumor of The Breast at Cancer Principles and Practice of
Oncology. Lippincott Williams & Wilkins. United State of America. 2001.
6. Towsend, M. Jr, dkk. The Breast at Sabiston textbook of Surgery. Elsivier. United
State of America. 2008.
7. Haskell, Charles M and Dennis A. Casciato. Breast Cancer at Manual of Clinical
Oncology Fourth Edition. Lippincott Williams & Wilkins. United State of America.
2000.

34