Anda di halaman 1dari 111

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A

K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Daftar Isi
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG ................................................................................... I-1
1.2. MAKSUD DAN TUJUAN ........................................................................... I-2
1.3. KEGUNAAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN ........................................... I-3
1.4. UNSUR LINGKUNGAN YANG SENSITIF ................................................... I-4
1.5. PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN ................................................. I-4
1.6. IDENTITAS PEMRAKARSA DAN PENYUSUNAN STUDI ............................... I-5
BAB 2 RENCANA USAHA DAN ATAU KEGIATAN
2.1. DESKRIPSI KEGIATAN ............................................................................. II-1
2.1.1. Nama rencana usaha dan/atau kegiatan ...................................... II-1
2.1.2. Lokasi rencana usaha dan/atau kegiatan ...................................... II-1
2.1.3. Skala rencana usaha dan/atau kegiatan ....................................... II-7
2.2. GARIS BESAR KOMPONEN RENCANA KEGIATAN .................................. II-9
2.2.1. Kesesuaian Lokasi Rencana Usaha dan/atau Kegiatan dengan
Rencana Tata Ruang .................................................................... II-9
2.2.2. Persetujuan Prinsip Rencana Usaha dan/atau Kegiatan.................. II-9
2.2.3. Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Penyebab Dampak ................. II-9
2.2.4. Tahap Pra Konstruksi .................................................................... II-9
2.2.5. Tahap Konstruksi .......................................................................II-10
2.2.6. Tahap Pasca Konstruksi ..............................................................II-14
2.3. JADWAL RENCANA KEGIATAN ............................................................. II-15
BAB 3 RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL
3.1. KOMPONEN FISIKA KIMIA ................................................................. III-1
3.1.1. Klimatologi ................................................................................. III-1
3.1.2. Geologi ...................................................................................... III-2
3.1.3. Hidro-oceanografi ...................................................................... III-3
3.1.4. Topografi ................................................................................... III-4
3.1.5. Kualitas Udara ............................................................................ III-5
3.1.6. Intensitas Kebisingan dan Getaran ............................................... III-6

LAPORAN UKL-UPL

L1-1

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

3.1.7. Hasil Uji Kualitas Air.................................................................... III-7


3.1.8. Penggunaan Lahan ................................................................... III-11
3.1.9. Transportasi .............................................................................. III-12
3.2. KOMPONEN HAYATI BIOLOGI ........................................................ III-15
3.2.1. Flora Darat ............................................................................... III-15
3.2.2. Fauna Darat ............................................................................. III-15
3.3. LINGKUNGAN SOSIAL MASYARAKAT .................................................. III-16
3.3.1. Kependudukan ......................................................................... III-16
3.3.2. Mata Pencaharian ..................................................................... III-17
3.3.3. Sosial Budaya ........................................................................... III-18
3.3.4. Agama dan Kepercayaan .......................................................... III-19
3.3.5. Pendidikan................................................................................ III-20
3.3.6. Sikap dan Persepsi Masyarakat .................................................. III-22
3.3.7. Perekonomian lokal dan regional .............................................. III-24
3.3.8. Pusat kegiatan ekonomi ............................................................ III-25
3.4. LINGKUNGAN KESEHATAN MASYARAKAT .......................................... III-25
3.4.1. Fasilitas Kesehatan .................................................................... III-25
3.4.2. Pola Penyakit ............................................................................ III-27
BAB 4 DAMPAK LINGKUNGAN YANG AKAN TERJADI
4.1 TAHAP PRA KONSTRUKSI .......................................................................... 4
4.1.1

Survey lapangan .............................................................................4

4.1.2

Sosialisasi Kegiatan .........................................................................4

4.1.3

Pengadaan Lahan ...........................................................................5

4.2 TAHAP KONSTRUKSI ................................................................................. 5


4.2.1

Mobilisasi Tenaga Kerja ..................................................................5

4.2.2

Mobilisasi Material dan Peralatan ....................................................6

4.2.3

Pembersihan dan Pematangan Lahan ..............................................7

4.2.4

Aktivitas Base Camp........................................................................8

4.2.5

Pekerjaan Konstruksi Fisik dan fasilitas Pendukungnya ......................9

4.3 TAHAP PASCA KONSTRUKSI .................................................................... 11


4.3.1

Demobilisasi Tenaga Kerja ............................................................11

4.3.2

Demobilisasi Peralatan ..................................................................12

4.3.3

Operasionalisasi Pelabuhan ..........................................................13

LAPORAN UKL-UPL

L1-2

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

BAB 5 PROGRAM PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP


5.1. UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP .......................................... 1
5.1.1

Tahap Pra Konstruksi .......................................................................1

A. Survey lapangan .............................................................................1


B.

Sosialisasi Kegiatan .........................................................................2

C. Pengadaan Lahan ...........................................................................4


5.1.2

Tahap Konstruksi ............................................................................5

A. Mobilisasi Tenaga Kerja ..................................................................5


B.

Mobilisasi Material dan Peralatan ....................................................6

C. Pembersihan dan Pematangan Lahan ..............................................7


D. Aktivitas Base Camp.......................................................................8
E.

Pekerjaan Konstruksi Fisik Bangunan (Gedung pelabuhan, area parkir


dan fasilitas penunjang) ..................................................................9

5.1.3

Tahap Pasca Konstruksi .................................................................12

A. Demobilisasi Tenaga Kerja ............................................................12


B.

Demobilisasi Peralatan ..................................................................13

C. Operasionalisasi Pelabuhan ..........................................................14


5.2 UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP .......................................... 21
5.2.1

Tahap Pra Konstruksi .....................................................................21

A. Survey lapangan ...........................................................................21


B.

Sosialisasi Kegiatan .......................................................................22

C. Pengadaan Lahan .........................................................................23


5.2.2

Tahap Konstruksi ..........................................................................25

A. Mobilisasi Tenaga Kerja ................................................................25


B.

Mobilisasi Material dan Peralatan ..................................................26

C. Pembersihan dan Pematangan Lahan ............................................27


D. Aktivitas Base Camp......................................................................28
E.

Pekerjaan Konstruksi Fisik Pelabuhan dan Fasilitas Pendukungnya ...29

5.2.3

Tahap Pasca Konstruksi .................................................................31

A. Demobilisasi Tenaga Kerja ............................................................31


B.

Demobilisasi Peralatan ..................................................................32

C. Operasionalisasi Pelabuhan ..........................................................33


Lampiran

LAPORAN UKL-UPL

L1-3

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Daftar Tabel
Tabel 2.1

Skala Usaha dan Kebutuhan Ruang Terminal ............................... II-7

Tabel 3.1

Kondisi Topografi Kabupaten Kepulauan Yapen .......................... III-4

Tabel 3.2

Hasil Uji Udara Ambien di Area Pembangunan Pelabuhan


Penyeberangan Kabuaena.......................................................... III-5

Tabel 3.3

Hasil Uji Kebisingan di Area Pembangunan pelabuhan


Penyeberangan Kabuaena Kabupaten Kepulauan Yapen ............. III-7

Tabel 3.4

Skala Kualitas Lingkungan Tentang Kebisingan ........................... III-7

Tabel 3.5

Luas Daerah Aliran Sungai (DAS) Yapen Kabupaten Kepulauan


Yapen ....................................................................................... III-8

Tabel 3.6

Hasil Pengujian Kualitas Air di lokasi Pembangunan pelabuhan


Penyeberangan Kabuaena Kabupaten Kepulauan Yapen ............. III-9

Tabel 3.7

Penggunaan Lahan di Kabupaten Kepulauan Yapen, Tahun 2009 ..III11

Tabel 3.8

Kondisi Ruas Jalan Trans Yapen ............................................... III-13

Tabel 3.9

Sebaran dan Jenis Pelabuhan Laut ............................................ III-14

Tabel 3.10

Jumlah dan Kepadatan Penduduk Menurut Distrik ..................... III-16

Tabel 3.11

Sebaran Suku di Kabupaten Kepulauan Yapen. ......................... III-18

Tabel 3.12

Penduduk Kabupaten Kepulauan Yapen ................................... III-19

Tabel 3.13

Penduduk Menurut Pendidikan di Kabupaten Kepulauan Yapen,


2008....................................................................................... III-21

Tabel 3.14

Perkembangan PDRB Kabupaten Kepulauan Yapen ................... III-24

Tabel 3.15

Laju Pertumbuhan PDRB Kabupaten Kepulauan Yapen .............. III-25

Tabel 3.16

Jumlah Sarana Kesehatan Berdasarkan Distrik .......................... III-26

Tabel 4.1

Matriks Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi pada Rencana


Kegiatan Pembangunan Pelabuhan Penyebrangan Kabuaena .... IV-17

Tabel 5.1

Matriks UKL ............................................................................. V-17

Tabel 5.2

Matriks UPL ............................................................................. V-35

LAPORAN UKL-UPL

L1-4

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Daftar Gambar
Gambar 2.1 Peta Batas Tapak Proyek ................................................................ 2
Gambar 2.3 Peta Batas Ekologi ......................................................................... 4
Gambar 2.4 Peta Batas Sosial ........................................................................... 5
Gambar 2.5 Peta Batas Wilayah Studi ................................................................ 6
Gambar 2.6 Site Plan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena ............................... 8
Gambar 2.7. Dermaga Sistem Dolphin .............................................................. 13
Gambar 2.8 Sistem Plengsengan...................................................................... 13
Gambar 3.1 Persentase pekerjaan masyarakat Kabupaten Yapen 2012 ........ III-18
Gambar 3.2 Penduduk Menurut Pendidikan di Kabupaten Kepulauan Yapen. III-22
Gambar 3.3 Tanggapan penduduk Kabuaena terhadap pembangunan Pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena........................................................ III-23
Gambar 3.4 Jenis Penyakit yang Sering Diderita Pelabuhan Penyeberangan
Kabuaena................................................................................ III-27

LAPORAN UKL-UPL

L1-5

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Pendahuluan
Pelabuhan Penyeberangan Kabuena Kabupaten Kepulauan Yapen

1.1.

LATAR BELAKANG
Rencana sistem transportasi diperlukan dalam mendukung perkembangan wilayah

dan memperlancar tingkat aksesibilitas. Transportasi merupakan urat nadi kehidupan


berbangsa dan bernegara, mempunyai fungsi sebagai penggerak, pendorong dan
penunjang pembangunan sebagaimana telah digariskan dalam peraturan perundangan
yang berlaku. Dalam era otonomi daerah, pembangunan daerah selalu berupaya untuk
meningkatkan kesejahteraan rakyat melalui berbagai kegiatan pemberdayaan ekonomi
kerakyatan, meningkatkan kualitas sumber daya manusia mewujudkan ketenteraman dan
ketertiban masyarakat. Pembangunan daerah harus memiliki keberpihakan kepada
masyarakat, artinya, masyarakat perlu dilibatkan mulai dari perencanaan, pelaksanaan
sampai dengan evaluasi. Dengan demikian, pelaksanaan pembangunan dapat berjalan
secara efektif dan efisien serta aspiratif.
Perencanaan

transportasi

merupakan

bagian yang

tidak terpisahkan

dari

perencanaan tata ruang. Perencanaan yang tanpa mempertimbangkan pola transportasi,


akan menimbulkan permasalahan lalu lintas, sehingga selain kesesuaian dengan rencana
tata guna lahan harus menjadi landasan pengembangan kawasan selain perkiraan traffic
generate/ attractive yang ditimbulkan. Pesatnya perkembangan pembangunan kota-kota
yang terjadi saat ini menciptakan titik simpul pusat kegiatan baru. Keberadaan titik simpul
pusat kegiatan baru memerlukan pendistribusian transportasi yang memadai, sehingga
fasilitas sarana dan prasarana yang ada seperti penempatan lokasi pengaturan
halte/terminal, tempat penyeberangan dan lokasi parkir serta pengaturan dan
pelaksanaan perijinan pendirian perusahaan angkutan kendaraan bermotor dan ijin trayek

LAPORAN UKL-UPL

I-1

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

dalam program pembangunan yang akan datang memerlukan pengkajian kembali.


Keberhasilan pembangunan sangat ditentukan oleh peran sektor transportasi. Karenanya
sistem transportasi nasional harus dibina agar mampu menghasilkan jasa transportasi
yang handal, berkemampuan tinggi dan diselenggarakan secara terpadu, tertib, lancar,
aman, nyaman, dan, efisien dalam menunjang dan sekaligus menggerakan dinamika
pembangunan.
Kabupaten Kepulauan Yapen merupakan salah satu kabupaten yang berada di
Provinsi Papua, dengan ibukotanya Serui, dimana merupakan satu gugus kepulauan yang
terletak diantara pusat pertumbuhan wilayah Provinsi Papua bagian utara, yaitu diantara
Biak dan Jayapura. Berdasarkan kondisi tersebut, maka kebutuhan akan sarana dan
prasarana transportasi khususnya angkutan penyeberangan menjadi kebutuhan yang vital
sebagai jembatan penghubung antar pusat-pusat pertumbuhan, disamping juga untuk
membuka keterisolasian kawasan-kawasan terpencil. Salah satu lokasi yang memerlukan
adanya pelabuhan penyeberangan adalah Distrik Angkaisera, tepatnya di Kampung
Kabuaena.

Dengan

adanya

pelabuhan

penyeberangan

ini,

masyarakat

akan

mendapatkan benefit yang besar. Oleh karena itu, diperlukan penyusunan studi UKL-UPL
sebagai bagian dari perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup sebagaimana
diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009.
Studi UKL dan UPL dititik beratkan pada aspek-aspek sosial ekonomi, budaya dan
bio-geo-fisik kimia yang berkaitan dengan rencana kegiatan pembangunan pelabuhan
agar dampak negatif penting dari kegiatan pembangunan yang akan timbul dapat ditekan
atau bahkan dihilangkan, sedangkan dampak positif penting yang akan terjadi, perlu
untuk dikembangkan sehingga pembangunan pelabuhan ini dapat meberikan manfaat
yang besar bagi masyarakat sekitar.

1.2.

MAKSUD DAN TUJUAN

1.2.1. Maksud Studi UKL-UPL


Maksud dari studi UKL & UPL Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
Kabupaten Kepulauan Yapen ini adalah untuk mengetahui berbagai dampak yang
ditimbulkan

terhadap

lingkungan

dan

arahan

langkah

pencegahan

atau

penanggulangannya, baik dampak yang bersifat negatif, maupun dampak positif yang di
timbulkan. Studi UKL & UPL ini adalah bagian dari proses pengelolaan sumber daya alam
dengan konsep menjaga kelestarian lingkungan hidup bagi usaha pembangunan

LAPORAN UKL-UPL

I-2

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

berkelanjutan

serta

mengintegrasikan

pertimbangan

lingkungan

dalam

tahap

perencanaan pembagunan Pelabuhan Penyeberangan.

1.2.2. Tujuan Studi UKL-UPL


1) Sebagai langkah tindak operasional dalam upaya pencegahan, penanggulangan
dan pengendalian dampak negatif serta pengembangan dampak positif yang telah
dan akan timbul akibat kegiatan pelabuhan.
2) Sebagai pedoman pengelolaan lingkungan di wilayah kegiatan pelabuhan sehingga
kegiatan transportasi (penyeberangan) dapat dilakukan secara optimal dengan tetap
menjaga daya dukung lingkungan.
3) Memberikan arahan bagi pelaksanaan pemantauan lingkungan berupa komponen
lingkungan yang wajib dipantau, lokasi pemantauan, metode/peralatan yang
digunakan serta frekuensi dan waktu pemantauan.
4) Memantau kualitas atau perubahan komponen dan parameter lingkungan yang
diprakirakan akan timbul selama kegiatan maupun rencana kegiatan.
5) Sebagai umpan balik bagi Pemrakarsa untuk penyempurnaan program pengelolaan
yang telah dilakukan sesuai dengan hasil dan rekomendasi pemantauan.
6) Sebagai upaya untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam proses perizinan
kegiatan pembangunan pelabuhan penyeberangan.

1.3.

KEGUNAAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN

1.3.1 Kepentingan Bagi Pemrakarsa


1) Pedoman teknis bagi pemrakarsa dalam melaksanakan pengelolaan dan
pemantauan lingkungan hidup.
2) Terselenggaranya kegiatan yang berwawasan lingkungan dan untuk mendapatkan
rekomendasi kelayakan lingkungan sebagai persyaratan dalam pengurusan
perizinan.
3) Bahan evaluasi bagi pemrakarsa terhadap pengelolaan dan pemantauan
lingkungan yang dilakukan.
4) Diperolehnya gambaran dampak lingkungan dan pengelolaan, serta pemantauan
lingkungan pada rencana pembangunan pelabuhan penyeberangan.

1.3.2 Kepentingan Bagi Instansi Terkait

LAPORAN UKL-UPL

I-3

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

1) Secara

institusional

merupakan

pedoman

dalam

pemberian

izin

rencana

pembangunan pelabuhan penyeberangan.


2) Sebagai pedoman dalam membantu pengambilan keputusan, perencanaan dan
pengelolaan

lingkungan

dari

kegiatan

rencana

pembangunan

pelabuhan

penyeberangan.
3) Sebagai instrumen pengikat terhadap pemrakarsa untuk melakukan pengelolaan
dan pemantauan lingkungan secara terarah, efektif dan efisien.

1.3.3 Kepentingan Bagi Masyarakat


1) Upaya pengelolaan dan pemantauan yang dilakukan oleh rencana pembangunan
pelabuhan penyeberangan, sehingga memberi perlindungan kepada masyarakat
sekitar, terhadap dampak lingkungannya.
2) Dapat mengetahui rencana pembangunan pelabuhan penyeberangan didaerahnya
sehingga dapat mempersiapkan diri, dan ikut serta dalam mengontrol/pengawasan
dampak lingkungan yang mungkin terjadi.

1.4.

UNSUR LINGKUNGAN YANG SENSITIF

1) Unsur lingkungan yang sensitif terhadap kegiatan pembangunan pelabuhan


penyeberangan meliputi kelompok masyarakat yang berada disekitar kegiatan (Ring
I) yaitu di sekitar Kampung Kabuaena.
2) Lingkungan ekosistem penerima limbah kegiatan, baik udara dan kebisingan, air
maupun ruang, tanah dan lahan, serta flora dan fauna di sekitar kegiatan
pelabuhan.

1.5.

PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN
Beberapa dasar hukum yang melandasi kegiatan ini secara operasional dan

substansial antara lain adalah :


1. Undang Undang nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang
2. Undang-undang nomor 17 tahun 2008 tentang Pelayaran
3. Undang-undang nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup
4. Undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan
5. Peraturan Pemerintah nomor 61 Tahun 2009 tentang Kepelabuhanan
6. Peraturan Pemerintah nomor 5 Tahun 2010 tentang Kenavigasian

LAPORAN UKL-UPL

I-4

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

7. Peraturan Pemerintah nomor 20 Tahun 2010 tentang Angkutan Perairan


8. Peraturan Pemerintah nomor 27 Tahun 2012 tentang Izin Lingkungan
9. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup

nomor 13 Tahun 2010 tentang Upaya

Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup dan Surat
Pernyataan Kesanggupan Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup
10. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 05 Tahun 2012 tentang Jenis
Usaha dan/atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi AMDAL
11. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 16 Tahun 2012 tentang
Pedoman Penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup
12. Peraturan Menteri Perhubungan nomor PM. 26 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan
Angkutan Penyeberangan.

1.6.

IDENTITAS PEMRAKARSA DAN PENYUSUNAN STUDI

1.6.1 Identitas Pemrakarsa


Nama Pemrakarsa

: Dinas Perhubungan Provinsi Papua

Penanggung jawab

: Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Papua

Alamat

: Jl. Dr. Sam Ratulangi 14 Jayapura

Telp./ Fax

: (0967) 533701-533936 / (0967) 534226

Jenis Usaha

: Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

Alamat Kegiatan

: Kampung Kabuaena, Distrik Angkaisera


Kabupaten Kepulauan Yapen

1.6.2 Identitas Penyusun


Nama Perusahaan

: CV. Dinamika

Alamat

: Jl. Baru Pantai Hamadi no 14 Jayapura

Telp./ Fax

: -

LAPORAN UKL-UPL

I-5

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Rencana Usaha dan atau / Kegiatan


Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena Kabupaten Kepulauan Yapen

2.1.

DESKRIPSI KEGIATAN

2.1.1. Nama rencana usaha dan/atau kegiatan


Nama rencana kegiatan ini adalah Pembangunan Pelabuhan Penyebrangan
Kabuaena di Kabupaten Kepulauan Yapen.

2.1.2. Lokasi rencana usaha dan/atau kegiatan


Lokasi kegiatan Pembangunan Pelabuhan Penyebrangan Kabuaena di Kabupaten
Kepulauan Yapen yang masih berupa lahan kosong ini terletak di sebelah Selatan Pulau
Yapen dan terletak di Kampung Kabuaena, Distrik Angkaisera.
1) Batas Tapak Proyek
Batas tapak proyek ditentukan pada ruang dimana rencana kegiatan Pembangunan
Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena akan dilaksanakan, lebih detailnya dapat dilihat
pada gambar 2.1.
2) Batas Administrasi
Batas administrasi ditentukan berdasarkan atas batas administrasi pemerintahan
(kelurahan/kampung, kecamatan/distrik, kabupaten, dan lain-lain) dimana lokasi kegiatan
berada.

Secara

Penyeberangan

administratif seluruh kegiatan proyek Pembangunan Pelabuhan


terletak di wilayah Kampung Kabuaena, Distrik Distrik Angkaisera,

Kabupaten Kepulauan Yapen. Lebih jelasnya dapat di lihat pada gambar 2.2.
Sebelah utara

: Distrik Yapen Utara

Sebelah selatan

: Distrik Kepulauan Ambai / Teluk Saireri

Sebelah barat

: Distrik Kosiwo dan Distrik Yapen Selatan

Sebelah timur

: Distrik Teluk Ampimoi

LAPORAN UKL-UPL

II - 1

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Gambar 2.1

Peta Batas Tapak Proyek

LAPORAN UKL-UPL

II - 2

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

3) Batas Ekologi
Batas ekologi ditentukan berdasarkan ruang persebaran dampak dari suatu rencana
proyek menurut media transport limbah (udara, air). Proses-proses alamiah yang
berlangsung dalam ruang itu diperkirakan akan mengalami perubahan mendasar.
Termasuk dalam ruang ini adalah ruang di sekitar rencana usaha dan atau kegiatan yang
secara ekologis memberi dampak terhadap aktivitas usaha dan atau kegiatan.
Batas ekologi kualitas udara didasarkan atas pertimbangan arah dan kecepatan
angin yang dihubungkan dengan rencana tapak proyek. Mengingat lokasi merupakan
pesisir pantai, maka pola arah angin mengikuti pergerakan angin darat dan angin laut,
dimana pada malam hari angin akan berhembus ke arah laut, sedangkan pada siang hari
angin berhembus ke arah daratan. Hal ini berpengaruh terhadap sebaran dampak yang
berupa debu dan kebisingan.
Sedangkan ekologi perairan, sangat ditentukan oleh besaran arus dan gelombang
yang dapat membawa transport sedimen dan bahan pencemar lainnya. Adapun
kecepatan arus berkisar antara 0,7 m/detik. Hal ini berarti untuk menempuh 1 km
membutuhkan waktu sekitar 20-30 menit. Dengan demikian batas ekologis dapat
ditentukan berada pada radius 1-2 km dari pusat kegiatan pembangunan pelabuhan.
Lebih jelasnya dapat di lihat pada gambar 2.3.
4) Batas Sosial
Batas sosial ditentukan pada ruang di sekitar rencana kegiatan yang merupakan
tempat berlangsungnya berbagai interaksi sosial yang sudah ada sesuai dengan proses
dinamika sosial kelompok masyarakat yang diperkirakan akan mengalami perubahan
yang mendasar akibat rencana kegiatan proyek Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan
Kabuaena. Dalam hal ini batas sosial yang dimaksud yaitu kawasan permukiman yang
terletak di sekitar lokasi kegiatan. Permukiman tersebut berada di Kampung Kabuaena.
Lebih jelasnya dapat di lihat pada gambar 2.4.
5) Batas Wilayah Studi
Batas wilayah studi adalah batas wilayah yang merupakan resultante dari batas
kegiatan proyek, batas administrasi, batas ekologis dan batas sosial yang dikaitkan
dengan kendala-kendala yang dimiliki seperti keterbatasan waktu, biaya, peralatan serta
tenaga ahli yang tersedia. Untuk lebih detailnya dapat dilihat pada gambar 2.5.

LAPORAN UKL-UPL

II - 3

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Gambar 2.2

Peta Batas Ekologi

LAPORAN UKL-UPL

II - 4

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Gambar 2.3

Peta Batas Sosial

LAPORAN UKL-UPL

II - 5

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Gambar 2.4

LAPORAN UKL-UPL

Peta Batas Wilayah Studi

II - 6

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

2.1.3. Skala rencana usaha dan/atau kegiatan


1) Lahan yang digunakan
Lahan yang digunakan sebagai rencana pelabuhan penyeberangan Kabuaena yaitu
berupa lahan kosong yang terletak di Kampung Kabuaena. Adapun luas lahan yang
digunakan sebesar 2 ha.
2) Skala pelayanan
Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Saubeba ini direncanakan dapat melayani
angkutan penyeberangan keluar dan menuju Pulau Yapen melalui pesisir Selatan terutama
melayani penyeberangan dari Waropen dan sekitarnya.
3) Kebutuhan Ruang
Pembangunan pelabuhan penyeberangan ini didesain untuk dapat menampung
kegiatan penyeberangan yang ada, dimana satu kapal ferry berukuran 700-800 GT
mampu untuk menampung 8-12 kendaraan roda empat atau lebih. Sedangkan untuk
kebutuhan area darat, diantaranya dibutuhkan untuk area parkir kendaraan, Gedung
Terminal, terminal penumpang. Berikut adalah kebutuhan ruang di pelabuhan
penyeberangan Kabuaena.
Tabel 2.1 Skala Usaha dan Kebutuhan Ruang Terminal
No.

Keterangan

Luas (m2)

1
Lahan parkir
960
2
Gedung Terminal
360
3
Terminal Angkot
783
Sumber: SID dan DED Pelabuhan Penyeberangan Saubeba, 2012 diolah

LAPORAN UKL-UPL

II - 7

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Gambar 2.5

LAPORAN UKL-UPL

Site Plan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

II - 8

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

2.2.

GARIS BESAR KOMPONEN RENCANA KEGIATAN

2.2.1. Kesesuaian Lokasi Rencana Usaha dan/atau Kegiatan dengan Rencana Tata Ruang
Lokasi kegiatan Pembangunan Pelabuhan Penyebrangan Kabuaena di Kabupaten
Kepulauan Yapen yang terletak di Distrik Angkaisera sudah sesuai dengan rencana tata
ruang wilayah yang tidak terletak di kawasan lindung.

2.2.2. Persetujuan Prinsip Rencana Usaha dan/atau Kegiatan


Sebagaimana hasil studi teknis sebelumnya, maka pembangunan Pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena secara prinsip dapat dikerjakan, sesuai dengan ketentuan dan
peraturan yang berlaku.

2.2.3. Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Penyebab Dampak


Tahapan pelaksanaan Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Pembangunan Pelabuhan
Penyebrangan Kabuaena di Kabupaten Kepulauan Yapen ini ada 3 tahap kegiatan, yaitu
kegiatan tahap pra konstruksi, kegiatan tahap konstruksi dan kegiatan tahap operasi.

2.2.4. Tahap Pra Konstruksi


Pada tahap pra konstruksi Pembangunan Pelabuhan Penyebrangan Kabuaena di
Kabupaten Kepulauan Yapen ada beberapa kegiatan yaitu:

1) Survei Lapangan
Survey lapangan terdiri dari survey topografi, hidrooseanografi, bathimetri dan
kondisi lingkungan lokasi rencana pelabuhan. Pengurusan perijinan meliputi izin lokasi,
izin prinsip, izin mendirikan bangunan (IMB), dan izin lain sesuai yang dipersyaratkan oleh
instansi yang berwenang.

Survey Topografi
Melakukan pengukuran untuk memperoleh data kontur tanah pada sisi darat
di areal Rencana Pelabuhan dan lahan-lahan sekitarnya yang berbatasan
langsung, serta memasang titik-titik acuan (Bench Marks).

Survey hidrooseanografi,
Kegiatan survey kelautan yang bertujuan untuk mengetahui topografi dasar
laut, kenampakan bawah dasar laut dan mengetahui ada tidaknya objekobjek yang berbahaya di dasar laut.

Survey bathimetri

LAPORAN UKL-UPL

II - 9

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Melakukan pemeruman kedalaman laut (sea-depth sounding) di perairan di


depan areal darat yang disurvey untuk memperoleh data dan informasi
mengenai kontur dasar laut (seabed).

2) Sosialiasi Kegiatan
Kegiatan sosialisasi kepada masyarakat dapat dilakukan permukiman terdekat
dengan lokasi kegiatan, yaitu di Kampung Kabuaena. Kegiatan sosialisasi dapat berupa
pertemuan terbuka, maupun diskusi informal yang diselenggarakan bersama tokoh adat,
pemuka agama dan pemerintah.

3) Pengadaan Lahan
Lokasi pembangunan Pelabuhan Penyebrangan Kabuaena di Kabupaten Kepulauan
Yapen merupakan areal terbuka dan luas yang ditumbuhi semak-semak dan pohon
kelapa. Kondisi topografis areal darat hingga batas pantai terlihat sangat landai (< 2%)
dan terbebas dari pengaruh pasang surut.
Lahan yang dibutuhkan untuk pembangunan area pelabuhan sebesar .2 hektar.
Sebelum dilakukan kegiatan pembebasan lahan diperlukan data yang mencakup luas
tanah, status tanah, kelas tanah dan pemilikan tanah. Inventarisasi dilakukan oleh
Pemrakarsa serta pemilik tanah dan Kepala Kampung yang kemudian dilegalisir oleh
Badan Pertanahan Nasional (BPN) melalui kepanitiaan pengadaan tanah (P2T).
Berdasarkan data tersebut selanjutnya diadakan musyawarah ganti rugi tanah dengan
mempertimbangkan harga pasar dan harga tanah yang ditetapkan oleh Bupati.

2.2.5. Tahap Konstruksi


1) Mobilisasi / Rekruitmen Tenaga Kerja
Selama tahap konstruksi Pembangunan Pelabuhan Penyebrangan Kabuaena di
Kabupaten Kepulauan Yapen, tenaga kerja yang dibutuhkan dalam kondisi maksimum
(peak) mencapai sekitar 50 orang. Tenaga kerja tersebut akan meliputi:
Tenaga kerja terdiri dari pegawai kontraktor, pegawai sub-kontraktor, supplyer

dan tenaga pengawas


Tenaga lapangan, pekerja berasal dari tenaga lokal sisanya akan didatangkan

dari luar.
Setelah pekerjaan konstruksi selesai, maka akan terjadi pelepasan tenaga kerja
pada akhir tahap konstruksi.
Perkiraan jumlah tenaga kerja dan keahliannya disajikan pada tabel berikut.
Tabel 2.1. Perkiraan Kebutuhan (orang)

LAPORAN UKL-UPL

II - 10

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Berdasarkan Keterampilan Selama Tahap Konstruksi


No

Keahlian

1
2
3
4

Manager Proyek
Tukang Kayu dan Tukang Besi
Tukang Batu
Tukang Listrik

6
7
8
11
12

Buruh
Operator Mesin/Alat Berat
Tukang Cat
Tenaga ahli arsitek
Tenaga ahli teknik sipil
Total

Kebutuhan
puncak (orang)
1
8
8
2
10
15
2
2
2
50

2) Mobilisasi Material dan Peralatan


Beberapa alat berat umum yang dipergunakan untuk pekerjaan sipil diantaranya
dapat dilihat pada Tabel 2.2. Jumlah dan ukuran peralatan akan dirinci menurut
keperluan oleh Kontraktor pelaksana pembangunan. Diantara beberapa alat tersebut yang
tinggi frekuensi mobilitasnya adalah Dump Truk yang mengangkut bahan dan material
selama konstruksi. Disamping dump truck adalah loader yang juga frekuensi mobilitasnya
cukup tinggi untuk memadatkan material timbunan.

Tabel 2.2. Jenis Peralatan Konstruksi dan Perkiraan Jumlah yang


Dibutuhkan Untuk Pembangunan Pelabuhan Penyebrangan Kabuaena
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Peralatan
Traktor
Dump Truck
Buldoser
Excavator / Backhoes
Transit mixers
Generator

Unit
5
15
3
5
9
1

Material yang akan dimobilisasi adalah tanah timbunan, pasir, kerikil, batu gunung,
besi beton, kawat, dan tiang pancang.

3) Aktifitas Base Camp


pembangunan barak kerja/ base camp untuk tenaga pelaksana dan tenagakerja di
lokasi rencana kegiatan. Base camp akan dilengkapi dengan fasilitas yang cukup untuk
stafnya dan ruang Direksi dengan meja kursi dan meja besar untuk rapat yang cukup
untuk kegiatan diskusi pekerja. Kantor lapangan juga dilengkapi almari/rak penyimpanan
dokumen dan kamar mandi/WC.
Pembangunan gudang untuk penyimpanan bahan dan material yang didatangkan,
terutama bahan bangunan yang mudah rusak karena pengaruh iklim (hujan dan panas),

LAPORAN UKL-UPL

II - 11

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

selain itu di sekitar base camp juga disiapkan lokasi untuk penempatan semua peralatan
dan bahan material yang didatangkan untuk pelaksanaan rencana kegiatan.
Pemasangan Pagar sementara diperlukan untuk menjamin keamanan di sekitar
lokasi proyek dan membatasi interaksi dengan lingkungan sekitar.

4) Pembersihan dan Pematangan Lahan


Pembersihan lahan dari semak belukar dan tanaman lainnya untuk memperlancar
kegiatan konstruksi bangunan, jalan dan fasilitas pendukung lainnya. Alat yang digunakan
memotong pohon dan kayu, serta pemakaian alat berat berupa Excavator dan Bulldozer
untuk mendorong dan meratakan tanah. Potongan pohon dan ranting di dorong ke luar
lokasi, kayu yang masih baik dapat dimanfaatkan untuk keperluan prasarana lainnya.
Lokasi untuk pembuangan hasil pembersihan lahan antara lain pada daerah disekitar
lokasi lain yang sesuai.
Pekerjaan pematangan tanah meliputi penggalian dan menimbun (cut and fill)
tanah, pemadatan tanah untuk tapak bangunan dan badan jalan lingkungan dalam
wilayah studi agar sesuai dengan rencana teknis bangunan yang akan dibangun.
Pekerjaan ini termasuk penimbunan, perataan dan pembentukan badan jalan serta
penggalian drainase badan jalan.

5) Pekerjaan Konstruksi Fisik Bangunan Pelabuhan dan Fasilitas Pendukungnya


Pekerjaan Konstruksi fisik bangungan pelabuhan dan fasilitasnya ini di klasifikasikan
kedalam pembangunan fasilitas laut pelabuhan dan fasilitas darat pelabuhan

a) Pembangunan Fasilitas Laut Pelabuhan


Pembangunan

fasilitas

laut ini

meliputi

kegiatan

pembangunan

dermaga

penyeberangan dengan trestle dan mooring dolphin. Dermaga penyeberangan ini


dirancang untuk kapal ferry berukuran 700-800 GT. Berikut adalah gambar model
dermaga sistem dolphin.

LAPORAN UKL-UPL

II - 12

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Gambar 2.6. Dermaga Sistem Dolphin


Sistem bongkar muat baik untuk kendaraan maupun penumpang direncanakan
menggunakan sistem plengsengan. Plengsengan direncanakan berbentuk parabolik
terbuat dari plat beton bertulang yang menumpu pada tiang-tiang pancang.

Gambar 2.7 Sistem Plengsengan


Faktor-faktor yang menentukan dalam merencanakan konstruksi plengsengan
adalah kemiringan plengsengan, beda tinggi pasang surut (1.5 m) draft (2 m untuk
ukuran 700-800 GT). Konstruksi penghubung dermaga berfungsi sebagai penghubung
antara areal darat pelabuhan dengan dermaga. Konstruksi ini berupa trestle yang
direncanakan sepanjang 139 m dengan lebar 6 m terbuat dari plat beton bertulang
menumpu pada tiang-tiang pancang.

LAPORAN UKL-UPL

II - 13

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

b) Pembangunan Fasilitas Darat Pelabuhan


Fasilitas darat pelabuhan meliputi area parkir kendaraan penyeberangan , jalan
pelabuhan, kantor, terminal angkot, dan Gedung Terminal. Adapun luas site keseluruhan
direncanakan berdiri di atas lahan seluas 2 hektar.

2.2.6. Tahap Pasca Konstruksi


1) Penerimaan Tenaga Kerja
Untuk mendukung operasional Pelabuhan Penyebrangan maka dibutuhkan 35
orang karyawan dengan posisi sebagai manajer, operator, administrasi dan keamanan.
Tenaga kerja tersebut akan mendapat upah sesuai dengan jenis pekerjaan dan
keahliannya. Sistem penggajian bagi tenaga kerja adalah sistem bulanan atau kontrak
sesuai peraturan yang ditetapkan manajemen perusahaan

2) Aktivitas Terminal
Pengoperasian pelabuhan merupakan aktivitas berjalannya fungsi dan fasilitas
pelabuhan, seperti kegiatan sandar/tambat kapal, penyeberangan penumpang/barang,
termasuk kegiatan pemeliharaan rutin fasilitas pelabuhan. Dengan beroperasinya
Pelabuhan Penyebrangan Kabuaena di Kabupaten Kepulauan Yapen maka masyarakat
dapat bepergian dengan mudah dan murah, sehingga dapat meningkatkan perekonomian
masyarakat di Kabupaten Yapen.

3) Pemeliharaan Terminal
Untuk menjaga agar fungsi terminal, baik Fasilitas Laut Pelabuhan maupun
bangunan penunjang tetap berfungsi dengan baik maka perlu dilakukan pemeliharaan
berkala.

a) Kegiatan Pengoperasian Pompa dan distribusi Air Bersih


Perencanaan infrastruktur untuk penyediaan air bersih harus terintegrasi secara baik
dengan perencanaan infrastruktur yang lain mengingat kebutuhan air bersih yang sangat
diperlukan pada tahap opersional pelabuhan nantinya.
Distribusi air bersih nantinya didukung dengan system pengaliran secara gravitasi
maupun dengan bantuan pompa guna memenuhi kebutuhan air bersih di pelabuhan
penyeberangan.

b) Kegiatan Pengoperasian Instalasi Pengolahan Air Buangan


Kegiatan pengoperasian instalasi air buangan untuk mengolah air limbah domestik
yang dihasilkan di setiap unit bangunan yang ada di Pelabuhan menggunakan septic tank.

LAPORAN UKL-UPL

II - 14

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Effluent limbah diharapkan dapat sesuai dengan baku mutu sehingga layak dibuang ke
laut.

c) Pengangkutan Sampah
Kegiatan ini berupa pengangkutan sampah dari setiap gedung yang ada di setiap
unit bangunan. Wadah sampah direncanakan terpisah anatara sampah basah dan kering.
Sampah basah dan sampah kering direncanakan diangkut menuju TPA.

2.3.

JADWAL RENCANA KEGIATAN


Pelabuhan Penyebrangan Kabuaena di Kabupaten Kepulauan Yapen ini

direncanakan mulai dibangun pada tahun 2013. Berikut adalah pentahapannya.

Pendahuluan dan persiapan


Kegiatan pendahuluan dan persiapan terdiri dari beberapa aktifitas diantaranya

engineering preparation, meliputi kegiatan studi, perencanaan, sosialisasi dan


administrasi. Pada tahapan persiapan ini waktu yang dibutuhkan sekitar 1 (satu)
tahun.

Implementasi
Kegiatan implementasi meliputi tahap kegiatan pra konstruksi dan konstruksi
pembangunan pelabuhan. Adapun kegiatan tersebut meliputi survey, pembebasan
dan pematangan lahan, pengadaan dan engineering construction. Pada tahapan
implementasi ini waktu yang dibutuhkan sekitar 2 (dua) tahun.

Pengendalian
Kegiatan pengendalian yaitu berupa operasionalisasi dan pemeliharaan pelabuhan
serta pengawasan pengoperasian Pelabuhan. Pelabuhan ini direncanakan mulai
beroperasi pada akhir 2016.

LAPORAN UKL-UPL

II - 15

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Rona Lingkungan Hidup Awal


Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena Kabupaten Kepulauan Yapen

3.1.
3.1.1.

KOMPONEN FISIKA KIMIA


Klimatologi
Kondisi iklim baik makro maupun mikro di Kabupaten Kepulauan Yapen

dipengaruhi oleh faktor-faktor alam yang turut memberikan kontribusi terhadap perubahan
iklim. Faktor-faktor tersebut meliputi ketinggian dari permukaan laut mendominasi di atas
100 m, variasi topografi yang beragam dan di dominasi lereng di atas 30%, kondisi hutan
baik dengan penutupan (land cover) di atas 71,4%, menyebabkan antar distrik / kampung
memiliki variasi iklim yang berbeda setiap tahunnya. Kampung ambaidiru, Mambo, dan
Natabui memiliki kelembaban tinggi dan suhu rendah serta curah hujan yang relative
tinggi sepanjang tahunnya disbanding dengan kampung-kampung lainnya. Meskipun di
sadari secara umum terjadi perubahan iklim yang ekstrim di Indonesia khususnya dan
dunia umumnya akibat pemanasan global, namun bagi Kabupaten Kepulauan Yapen
tingkat kulminasinya masih relative rendah. Kondisi ini menyebabkan perencanaan sektor
pertanian dalam arti luas menjadi salah satu pertimbangan penting.
Secara umum posisi ini menurut klasifikasi Smitch & Ferguson kabupaten ini
tergolong beriklim tropis atau yang disebut iklim tropis basal, dimana rata-rata curah
hujan setiap bulannya> 100 mm/bulan, dengan nilai q sama dengan 1,70. Hal ini
ditandai dengan kelembaban yang tinggi, suhu udara yang setiap hari banyak berubah
sepanjang tahun, serta musim hujan yang dipengaruhi oleh musim barat, timur dan
selatan. Sedangkan menurut klasifikasi Oldeman termasuk iklim type E1 menyatakan ratarata curah hujan secara umum Kabupaten Kepulauan Yapen termasuk lembab (curah
hujan 100-200 mm/bulan).

LAPORAN UKL-UPL

III - 1

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

3.1.2.

Geologi
Berdasarkan karakteristik wilayahnya, Kabupaten Kepulauan Yapen memiliki struktur

geologi yang cukup bervariasi. Hal ini dapat dilihat dengan beragamnya jenis batuan yang
terdapat pada wilayah ini, baik yang merupakan batuan beku, batuan berkapur maupun
batuan tidak berkapur.
Ditinjau dari sifat atau tipenya, jenis batuan yang ada di Kabupaten Kepulauan
Yapen terdiri dari

alluvium, batu karang, andesit, basal, diorit, konglomerat, batu

gamping, batu pasir, gambut, batu lumpur, serpentinit dan peridotit.


Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Bandung memberikan gambaran jelas
tentang formasi geologi Pulau Yapen berdasarkan Peta Geologi, yaitu sebagai berikut:
a) Batuan tertua yang menyusun Pulau Yapen meliputi; Kapur Atas sampai Eosen Bawah.
Pada bagian tengah pulau adalah batuan Gunung Api Malih dengan derajat rendah,
pejal dan terdaunkan. Batuan ini terdiri dari batuan gunung api klastik dan tufa, sedikit
bereksi gunung api, konglomerat dan

anglomerat serta sedikit lava dan batu

gamping. Pada batuan ini juga dijumpai terobosan-terobosan kecil yang terdiri dari
gabro, basalt dan diorit. Selain itu juga dijumpai batuan gunung api yang
berkomposisi sedang sampai mafik yang memperlihatkan perdaunan sabakan dan
filitan.
b) Batuan Gunung Api Yapen yang berumur mulai dari Eosen sampai Miosen Bawah.
Penyebaran batuan ini meliputi di bagian timur pulau dan memanjang ke arah barat.
Jenis batuan ini berada di tengah pulau, terutama di sekitar Gunung Tamampi dan
Gunung Manundai serta bagian timur pulau yaitu di sekitar Gunung Aeyeri.
c) Di atas Batu Gamping Wurui dijumpai Batu Napal Sumboi yang berumur Miosen Atas
sampai Pliosen. Batu napal dijumpai dibagian tengah Pulau Yapen dan terdiri atas
batu napal dan batu napal pasiran dengan sisipan batu gamping, batu pasir lumpuran
serta batu pasir konglomerat. Sedangkan di bagian barat Pulau

Yapen dijumpai

Konglomerat Ansus dan pada bagian Timur Pulau Yapen dijumpai Formasi Kurudu
(batu pasir, batu lumpur dan batu lempung).
d) Pada bagian utara Pulau Yapen banyak dijumpai endapan alluvium (kerikil, pasir,
lumpur dan material tumbuhan). Kipas alluvial sungai umumnya terbentuk di
beberapa sungai besar di bagian utara pulau, yaitu di sekitar Tanjung Yobi. Dengan
banyaknya struktur sesar yang terbentuk, baik sesar mendatar maupun sesar vertikal
maka Kabupaten Kepulauan Yapen termasuk dalam kategori wilayah dengan aktivitas

LAPORAN UKL-UPL

III - 2

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

tektonik yang relatif cukup tinggi.

3.1.3.

Hidro-oceanografi

A.

Pasang surut
Data pasang surut diperlukan untuk memperolah konstanta-konstanta harmonis

yang digunakan untuk mengetahui tipe pasang surut, elevasi muka air pasang tertinggi
(HWS), elevasi muka air pasang terendah (LWS) dan elevasi muka air tengah (MWS) di
sekitar Perairan Kaonda. Pengamatan pasang surut muka air laut dilakukan dengan
menggunakan alat pencatat otomatis (Automatic Water Level Recorder). Dari hasil
pengukuran pasang surut di lokasi dermaga didapat karakteristik pasang surut sebagai
berikut:
Elevasi muka air pasang tertinggi (HWS)
HWS = Zo + (A M2 + A S2) + (A K1+A O1)
= 244,5 + (35,3 + 14,2) + ( 15,6 + 12,3)
= +321,9 cm
Elevasi muka air pasang terendah (LWS)
LWS = Zo (A:M2 + A S2) (A K1 + A O1)
= 244,5 - (35,3 + 14,2) - (15,6 + 12,3)
= 167,1 cm
Elevasi muka air tengah (MSL)
MSL = Zo
= +244,5 cm
Tipe pasang surut:
F

= 15,6 + 12,3 / 35,3 + 14,2


= 27,9 / 49,5
= 0,56 = 0,6
F < 0,25
: Tipe pasang surut harian ganda (semi diurnal),
0,25 < F < 1,5

: Tipe pasang surut campuran condong ke harian ganda,

1,5 < F < 3,0

: Tipe pasang surut condong ke harian tunggal,

F < 3,0

: Tipe pasang surut harian tunggal (diurnal).

Sedangkan tipe pasang surut di sekitar Perairan Kaonda adalah pasang surut
campuran condong ke harian ganda, artinya dalam sati hari terjadi 2 kali pasang dan 2
kali surut.
B.

Arus
Kecepatan

arus

pada

perairan

Kabuaena

sebagaimana

hasil

surve

hidrooceanografi pada kedalaman 6 m adalah 0,7 m/det.

LAPORAN UKL-UPL

III - 3

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

3.1.4.

Topografi
Kondisi topografi Kabupaten Kepulauan Yapen cukup variatif, dari kondisi datar,

berombak, bergelombang, berbukit hingga bergunung. Bergunung merupakan kondisi


yang paling dominan pada wilayah ini. Kondisi topografi yang relatif datar umumnya
dijumpai pada daerah pesisir. Kondisi topografi ini didasarkan pada faktor elevasi dan
kelerengan.
Kondisi topografi Kabupaten Kepulauan Yapen digambarkan pada tabel 3.8.
berikut:
Tabel 3.1 Kondisi Topografi Kabupaten Kepulauan Yapen
Luas
Bentuk wilayah

No.
1
2

3
4

(Hektar)

Datar:
- Datar (0-3%)
Berombak:
- Agak landai (3-5%)
- Agak landai (5-8%)
Bergelombang:
- Landai (8-15%)
Berbukit:
- Agak curam (15-25%)
- Curam (25-45%)
Bergunung:
- Sangat curam (>45)
Jumlah

(%)

5.059,58

2,08

7.929,91
12.405,69

3,26
5,10

13.962,49

5,74

13.548,96
17.951,77

5,57
7,38

172.390,50
243.248,91

70,87
100

Sumber: Laporan Akhir Peta Blueprint Kab. Kepulauan Yapen, 2008

C. Bathimetri
Melakukan pemeruman kedalaman laut (sea-depth sounding) di perairan di depan
areal darat yang disurvey untuk memperoleh data dan informasi mengenai kontur dasar
laut (seabed). Pemeruman dilakukan di depan areal darat Rencana Pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena termasuk daerah perairan yang meliputi daerah dengan lebar
2 km dan sejauh 1 km dari garis pantai luas perairan sejauh dari garis pantai.

Peralatan pemeruman yang digunakan adalah Echosounder Map Garmin.


Hasil pemeruman kedalaman selama pekerjaan lapangan direduksi terhadap chart
datum awal yang dilaksanakan dengan menggunakan kriteria :
M.S.L (mean sea level)

diperoleh dari pengolahan data hasil pekerjaan

pengamatan pasang surut; Nilai Z0 = 224,53 cm digunakan untuk proses-lapangan


sementara dan final, nilai ini diperoleh dari perhitungan pasang surut.

LAPORAN UKL-UPL

III - 4

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

3.1.5.

Kualitas Udara
Untuk dapat mengetahui kualitas udara di wilayah studi diperlukan penelitian

tentang kandungan SO2, CO, NOx, debu dan kebisingan di wilayah studi agar dapat
diketahui kemungkinan terjadinya dampak terhadap rencana kegiatan tersebut.
Parameter yang diteliti, cara pengambilan sampel, dan metode analisis setiap
parameter dilakukan dengan peraturan pemerintah No. 41 Tahun 1999 Tentang
Pengendalian Pencemaran Udara. Tabel 3.5 berikut ini adalah hasil pengujian kualitas
udara ambien di area pembangunan pelabuhan Penyeberangan Kabuaena Kabupaten
Kepulauan Yapen.

Tabel 3.2 Hasil Uji Udara Ambien di Area Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
No.

Parameter

Waktu

Baku Mutu

Hasil Uji

1.

Nitrogen Dioksida
(NO2)

1 jam

400 g/Nm3

4,20 g/Nm3

2.

Sulfur Dioksida (SO2)

1 jam

900 g/Nm3

1,00 g/Nm3

Total Suspensi Partikulat


1 jam
230 g/Nm3
(Debu)
Sumber : Balai Laboratorium Kesehatan Jayapura

3.

36,7 g/Nm3

Spesifikasi Metode
IKM/5.4.73/BLK-JPR
(Spectofometric)
IKM/5.4.74/BLK-JPR
(Spectrofotometric)
IKM/5.4.77/BLK-JPR
(Gravimetric) 6 jam

1. Kandungan Debu
Berdasarkan hasil pengukuran kualitas udara ambien di lokasi pembangunan
pelabuhan Penyeberangan Kabuaena di Kabupaten Kepulauan Yapen, konsentrasi debu
di udara yang terukur adalah sebesar 36,7 g/Nm3. Nilai ini masih jauh di bawah baku
mutu sesuai Peraturan Pemerintah no. 41 Tahun 1999 yaitu 230 g/Nm3.
2. Konsentrasi Gas
a. Nitrogen Dioksida (NO2)
Gas Nitrogen yang ada di udara bebas sebagian berada dalam bentuk senyawa
NO dan NO2. Dalam udara ambien, kandungan NO tidak membahayakan kesehatan
manusia, sedangkan gas NO2 bersifat beracun. Secara alami gas NO2 dihasilkan oleh
sejenis baterai yang bersimbiosis dengan akar tumbuhan kacang-kacangan, yang
selanjutnya bereaksi menghasilkan gas NO di atmosfir. Selain melalui proses alami, gas
NO juga dihasilkan sebagai produk sampingan pada pembakaran pada suhu tinggi. Pada
saat terjadi pendinginan dan pengenceran oleh udara gas NO tersebut berubah menjadi
NO2.

LAPORAN UKL-UPL

III - 5

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Berdasarkan hasil pengujian udara ambien di lokasi pembangunan pelabuhan


Penyeberangan Kabuaena Kabupaten Kepulauan Yapen, konsentrasi NO2 di udara
adalah 4,20 g/Nm3. Nilai ini masih di bawah baku mutu kandungan NO2 yaitu 400
g/Nm3.

b. Sulfur Dioksida (SO2)


Gas SO2 merupakan gas yang tidak berwarna, bersifat iritan pada kulit dan selaput
lendir. SO2 terbentuk secara alami melalui proses letusan gunung berapi, proses
pembusukan organisme oleh mikroorganisme, dan reduksi senyawa sulfat. Sedangkan
secara antropologik SO2 terbentuk melalui proses pembakaran bahan bakar minyak, gas
bumi dan batubara yang mengandung unsur sulfat yang tinggi. Biasanya terjadi di lokasilokasi yang dekat dengan industri atau pembangkit listrik yang bekerja dengan
memanfaatkan panas dari pembakaran bahan bakar tertentu.
Berdasarkan hasil pengujian udara ambien di lokasi pembangunan pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena Kabupaten Kepulauan Yapen, kandungan SO2 di udara adalah
1,00 g/Nm3 sedangkan berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 1999 baku
mutu 1,00 g/Nm3 udara adalah 900 g/Nm3, sehingga parameter gas SO2 di lokasi
tersebut masih memenuhi persyaratan.

3.1.6.

Intensitas Kebisingan dan Getaran


Kebisingan adalah bunyi yang tidak diinginkan dari suatu kegiatan dalam tingkat

dan waktu tertentu yang dapat menimbulkan gangguan pada kesehatan manusia dan
kenyamanan lingkungan. Tingkat kebisingan suatu lokasi menunjukkan ukuran energy
bunyi yang dinyatakan dalam satuan desibel atau disingkat dengan notasi dB(A).
Lokasi pengambilan sampel tingkat kebisingan sama dengan lokasi pengambilan
sampel kualitas udara. Cara pengukuran, perhitungan dan evaluasi tingkat kebisingan
akan berpedoman pada Keputusan Negara Menteri Lingkungan Hidup No. Kep48/MENLH/11/1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan pada lampiran II dengan cara
sederhana yaitu pengukuran dilakukan selama 10 menit dengan pembacaan tiap 5 (lima)
detik. Berikut ini adalah hasil pengujian tingkat kebisingan di area pembangunan
pelabuhan Penyeberangan Kabuaena Kabupaten Kepulauan Yapen.

LAPORAN UKL-UPL

III - 6

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Tabel 3.3 Hasil Uji Kebisingan di Area Pembangunan pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
Kabupaten Kepulauan Yapen
Baku
Hasil
No
Peruntukan
Satuan
Spesifikasi Metode
Mutu
Uji
A. KAWASAN
1. Industri
dB (A)
70
2. Perdagangan dan Jasa
dB (A)
70
3. Perkantoran dan Perdagangan
dB (A)
65
4.
dB (A)
60
51,3
IKM/5.4.69/BLK-JPR
Pemerintahan dan Fasilitas Umum
(Pengukuran)
5. Perumahan dan Pemukiman
dB (A)
55
6. Rekreasi
dB (A)
70
7. Ruang Terbuka Hijau
dB (A)
50
8. Khusus :
Bandar Udara
dB (A)
Cagar Budaya
dB (A)
60
Pelabuhan Laut
dB (A)
70
B. LINGKUNGAN KEGIATAN
1. Rumah Sakit atau sejenisnya
dB (A)
55
2. Sekolah atau sejenisnya
dB (A)
55
3. Tempat Ibadah atau sejenisnya
dB (A)
55
Sumber : Balai Laboratorium Kesehatan Jayapura

Berdasarkan tabel di atas skala kualitas lingkungan untuk kebisingan termasuk


dalam keadaan sangat baik (skala 5), dapat dilihat pada tabel 3.7 skala kualitas
lingkungan tentang kebisingan berikut:
Tabel 3.4 Skala Kualitas Lingkungan Tentang Kebisingan
Kebisingan
Skala
I
II
III
5
50 53
50 55
50 60
4
53 57
55 62,5
60 70
3
57 65
62,5 72
70 80
2
65 75
72 85
80 90
1
75 100
85 100
90 100
Sumber
: L.W. Center dan L.G. Hill, 1981
Keterangan :
I. Countinous/Several Sites
II. Frequent/Few Sites
III. Infrequent/Sparse

3.1.7.

Hasil Uji Kualitas Air


Kondisi hidrologi suatu tempat ditentukan oleh beberapa faktor pendukungnya,

antara lain: kondisi wilayah sungai atau daerah tangkapan air (water catchment
area)/danau, kondisi topografi, jenis tanah, iklim dan curah hujan pada wilayah tersebut,

LAPORAN UKL-UPL

III - 7

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

serta keadaan kawasan hutan baik dari aspek jumlah luasannya maupun kualitas hutan
tersebut.
Kondisi hidrologi Kabupaten Kepulauan Yapen sangat dipengaruhi oleh curah hujan
dan keberadaan beberapa sungai yang relatif besar. Tingkat curah hujan pada wilayah ini
termasuk dalam kategori cukup tinggi, sehingga mengakibatkan sering timbulnya
luapan/limpasan air pada beberapa tubuh sungai yang pada akhirnya menimbulkan
genangan-genangan air di beberapa tempat.
Umumnya sungai-sungai yang terdapat di Kabupaten Kepulauan Yapen digunakan
oleh masyarakat setempat sebagai sumber mata air untuk kebutuhan kehidupan seharihari, sumber mata pencaharian penduduk, kegiatan pertanian dan juga dimanfaatkan
sebagai sarana perhubungan transportasi.
Selain sungai-sungai kecil yang tersebar pada hampir seluruh wilayah kampung juga
terdapat beberapa sungai besar, salah satu diantaranya adalah Sungai Mantembu. Sungai
ini termasuk dalam Sub DAS Marau, Sub-sub DAS Mariadei. Sungai ini berkontribusi
terhadap bencana banjir yang sering terjadi di ibukota Kabupaten Kepulauan Yapen, yaitu
Kota Serui.
Di Kabupaten Kepulauan Yapen terdapat 1 (satu) Daerah Aliran Sungai (DAS) yaitu
DAS Yapen, yang kemudian terbagi menjadi 3 (tiga) sub DAS dan 7 (tujuh) sub-sub DAS.
Luas dan pembagian DAS Yapen kedalam sub DAS dapat dilihat pada tabel berikut ini:
Tabel 3.5
Luas Daerah Aliran Sungai (DAS) Yapen
Kabupaten Kepulauan Yapen

LAPORAN UKL-UPL

III - 8

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Tabel 3.6 Hasil Pengujian Kualitas Air di lokasi Pembangunan pelabuhan Penyeberangan Kabuaena Kabupaten Kepulauan Yapen
No.
A.
1.
2.
3.
B.a.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
B.b.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
C.
25.

Parameter
Satuan
Pemerikasaan Fisika / Lapangan
Temperatur
C
Zat Padat Terlarut (TDS)
mg/L
Zat Pada Tersuspensi (TSS)
mg/L
Pemeriksaan Kimia Anorganik Bukan Logam
pH
Biological Oxygen Demand (BOD5)
mg/L
Chemical Oxygen Demand (COD)
mg/L
Dissolved Oxygen (DO)
mg/L
Ammonia sebagai (NH3 - N)
mg/L
Chlorida (Cl)
mg/L
Flourida (F)
mg/L
Nitrat sebagai (NO3 - N)
mg/L
Nitrit sebagai (NO2 - N)
mg/L
Phosphat sebagai (PO4 - P)
mg/L
Sulfat (SO4)
mg/L
Sulfit (H2S)
mg/L
Pemeriksaan Kimia Anorganik Logam Terlarut
Arsen (As)
mg/L
Besi (Fe)
mg/L
Cadmium (Cd)
mg/L
Chromium (Cr valensi 6)
mg/L
Mangan (Mn)
mg/L
Mercury (Hg)
mg/L
Timbal (Pb)
mg/L
Tembaga (Cu)
mg/L
Zinc (Zn)
mg/L
Pemeriksaan Kimia Organik
Detergen sebagai MBAS
mg/L

LAPORAN UKL-UPL

Baku Mutu

Hasil Uji

Spesifikasi Metode

Deviasi 3
1000
50

30,2
140
12,0

SNI 06-2413-1991
SNI 06-2413-1991
Standard Method 2005, section 2540.B

6,0 - 9,0
3
25
4
0,5
600
1,5
10
0,06
0,2
400
0,002

8,66
2,88
46,0
4,50
0,08
0,5
0,05
0,1
0,001
0,2
4,0
-

SNI 06-2413-1991*
SNI 06-2503-1991
Standard Method 2005, section 5220.B
SNI 06-2413-1991
SNI 06-2479-1991
Standard Method 2005, section 4500 - Cl-.B
Standard Method 2005, section 4500 - F-.D
SNI 06-2480-1991
Standard Nethod 2005, section 4500 - NO2.B
Standar Method 2005, section 4500 P.C
Standard Method 2005, section 4500-SO4- .E

1
0,3
0,01
0,05
0,1
0,002
0,03
0,02
0,05

<0,020
0,002
0,001
0,002
0,027
0,000
0,018
0,050
0,020

200

72,0

SNI 06-2463-1991
Standard Method 2005, section 3500-Fe.B
Standard Method 2005, section 3111-Cd.B
Standard Method 2005, section 3111-Cr.B
Standard Method 2005, section 3111-Mn.B
SNI 06-2462-1991
Standard Method 2005, section 3111-Pb.B
Standard Method 2005, section 3111-Cu.B
Standard Method 2005, section 3111-Zn.B
SNI 06-2476-1991

III - 9

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

No.
Parameter
26. Minyak / Lemak
27. Senyawa Fenol sebagai Fenol
D.
Desinfektan dan Hasil sampingannya
28. Chlorine
E.
Mikrobiologi Air
29. Fecal coliform
30. Total coliform
Sumber
: Balai Laboratorium Kesehatan Jayapura
Keterangan :
* Parameter terakreditasi ISO 17025 : 2005
- Parameter tidak diuji
< Limit deteksi

LAPORAN UKL-UPL

Satuan
mg/L
mg/L

Baku Mutu
1000
1

Hasil Uji
25,7
42,0

mg/L

0,03

0,05

mg/L
mg/L

1000
5000

1898
1898

Spesifikasi Metode
SNI 06-2502-1991
SNI 06-2469-1991
Standard Method 2005, section 4500-Cl.G
IKM/5.4.19/BLK-JPR (Tabung Ganda)*
IKM/5.4.19/BLK-JPR (tabung Ganda)*

III - 10

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

3.1.8.

Penggunaan Lahan
Pola penggunaan lahan suatu wilayah merupakan gambaran umum tingkat aktifitas

penduduk yang bermukim pada wilayah yang bersangkutan. Penggunaan lahan di


Kabupaten Kepulauan Yapen Tahun 2008 diklasifikasikan dalam beberapa tipe
penggunaan lahan. Secara umum meliputi penggunaan untuk vegetasi baik tanaman yang
dibudidayakan maupun non-budidaya, dan penggunaan non-vegetasi, seperti jalan,
dermaga, permukiman dan bangunan fasilitas lainnya.
Jika penggunaan lahan tersebut dirinci secara garis besar, maka kelompok hutan
menempati posisi yang tertinggi dengan luasan

mencapai 222.192,477 hektar atau

91,157% dari total penggunaan lahan di Kabupaten Kepulauan Yapen, menyusul


kelompok lahan untuk tanaman pertanian yaitu kebun campuran seluas 10.816,513
hektar atau 4,438%, pemukiman seluas 1.376,316 hektar atau 0,565%, semak belukar
seluas 4.669,341 hektar atau 1,916%, tanah terbuka seluas 6,415 hektar atau 0,003%
dan tubuh air seluas 923,155 hektar atau 0,379%.
Kondisi penggunaan lahan secara rinci untuk masing-masing peruntukkan dapat
dilihat pada tabel dan peta penggunaan lahan berikut:
Tabel 3.7 Penggunaan Lahan di Kabupaten Kepulauan Yapen, Tahun 2009
Luas
No.
Penggunaan Lahan

(Hektar)

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19

Fasilitas
Hutan
Hutan Mangrove Sekunder
Hutan Rawa Sekunder
Jalan
Jembatan
Kawasan Industri
Kebun Campuran
Kebun Sejenis
Kuburan
Pantai
Pemukiman
Penggunaan Lainnya
Pertambangan Batu
Sawah
Semak Belukar
Tanah Terbuka
Tegalan
Tubuh Air
Jumlah

294,885
222192,477
1829,305
649,666
199,096
0,030
88,389
10816,513
465,533
40,138
46,174
1376,316
0,013
6,721
7,732
4669,341
6,415
136,311
923,155
243.748,210

(%)

0,121
91,157
0,750
0,267
0,082
0,00001
0,036
4,438
0,191
0,016
0,019
0,565
0,000
0,003
0,003
1,916
0,003
0,056
0,379
100

Sumber: Laporan Akhir Profil Daerah Rawan Bencana, Kab. Kep. Yapen, 2009

LAPORAN UKL-UPL

III - 11

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

3.1.9.

Transportasi
Sistem transportasi adalah suatu kegiatan atau aktivitas yang sangat menunjang

perekonomian wilayah dan mempunyai peranan penting dalam kelancaran arus barang
dan jasa dari suatu wilayah ke wilayah lainnya (dari sentra produksi ke tempat konsumen)
secara efisien dan aman. Efisien biasanya dipertimbangkan dalam bentuk kecepatan (jarak
per waktu tempuh) dan biaya. Dalam hal ini faktor kecepatan mempengaruhi tingkat
keselamatan pengguna jalan dan faktor biaya dipengaruhi oleh energi yang dipergunakan
oleh setiap kendaraan.
Dalam

pengembangan

wilayah

Kabupaten

Kepulauan

Yapen,

transportasi

memegang peran yang sangat penting. Peran tersebut adalah memudahkan interaksi
antara wilayah. Semakin mudah interaksi antar wilayah maka akan diperoleh manfaat
ekonomi, sosial dan kewilayahan khususnya membuka keterisolasian suatu wilayah
dengan wilayah lainnya.
Hubungan antar wilayah yang semakin baik dan mudah akan merangsang dan
membangkitkan pergerakan penduduk, kegiatan ekonomi dan sosial. Akhirnya diharapkan
dengan adanya hubungan antar wilayah akan meningkatkan perkembangan dan
pertumbuhan wilayah Kabupaten Kepulauan Yapen.
Berdasarkan jenisnya, transportasi yang ada di Kabupaten Kepulauan Yapen dapat
dibedakan menjadi 3 (tiga), yaitu transportasi darat, laut dan udara.
1. Jaringan Jalan
Ketersediaan prasarana jalan merupakan salah satu aspek yang sangat menunjang
upaya pengembangan pertumbuhan ekonomi kampung. Di Kabupaten Kepulauan Yapen
berdasarkan kategorinya jaringan jalan dapat dibedakan menjadi:

Jalan Provinsi: merupakan ruas jalan yang menghubungkan antara ibukota kabupaten
dengan ibukota distrik, baik pada wilayah bagian utara maupun bagian timur
Kepulauan Yapen.
Di wilayah ini ruas jalan tersebut biasa disebut Jalan Trans Yapen. Panjang
keseluruhan jalan ini adalah 468,90 Km, dengan kondisi permukaan jalan berupa
aspal, kerikil dan tanah;

Jalan Kabupaten: merupakan ruas jalan yang menghubungkan antara ibukota distrik
atau antar kampung. Kondisi jalan meliputi jalan aspal, perkerasan dan jalan tanah;

LAPORAN UKL-UPL

III - 12

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Jalan Lingkungan/Lokal: adalah ruas jalan yang menghubungkan antara bagianbagian wilayah lingkungan dalam satu kampung/kelurahan. Kondisi permukaan jalan
berupa aspal, kerikil, tanah dan jalan kayu.

No.

Ruas Jalan

1
2
3
4
5
6

Serui-Kamanap
Kamanap-Ansus
Ansus-Wooi
Wooi-Poom
Poom-Munggui
Munggui-Rosbori

Rosbori-Saubeba

Saubeba-Yobi

9
10
11

Yobi-Soromasen
Soromansen-Woda
Woda-Waindu

12

Waindu-Dawai

13

Dawai-Sumberbaba
SumberbabaMenawi
Menawi - Serui
Jumlah:

14
15

Tabel 3.8 Kondisi Ruas Jalan Trans Yapen


Di Kabupaten Kepulauan Yapen, Tahun 2008
Panjang Bagian
Panjang Ruas
Lebar (m)
(Km)
Km Awal
Km Akhir
36.5
0
36.5
4
30
0
30
5
40
0
40
5
35
0
35
5
35
0
35
5
40
0
40
5
50
0
36.9
5
36.9
50
5
20
0
3.5
5
3.5
13.3
5
13.3
20
5
17
0
17
5
20
0
20
5
30
0
30
5
20
0
17
5
17
20
5
6.9
0
6.9
5
78.5
0
49.5
5
49.5
78.5
4
10
0
10
4
468.9

Jenis

Kondisi

Aspal
Kerikil
Tanah
Tanah
Tanah
Tanah
Tanah
Kerikil
Aspal
Kerikil
Tanah
Tanah
Tanah
Tanah
Tanah
Kerikil
Kerikil
Kerikil
Aspal
Aspal

Sedang
Rusak berat
Rusak berat
Rusak berat
Rusak berat
Rusak berat
Rusak berat
Rusak
Baik
Rusak
Rusak berat
Rusak berat
Rusak berat
Rusak berat
Rusak berat
Sedang
Sedang
Sedang
Baik
Baik

Sumber: Laporan Akhir Peta Blueprint Kab. Kepulauan Yapen, 2008

Dari semua kategori jalan diatas, Jalan Trans Yapen sangat diharapkan dapat
berfungsi dengan baik dan maksimal, termasuk dalam hal kondisi jalan, karena akan
memudahkan aksesibilitas antara semua wilayah distrik di Kabupaten Kepulauan Yapen.
Tabel dibawah ini menunjukkan kondisi Jalan Trans Yapen.
2. Pelabuhan Laut
Melihat tipologi Kabupaten Kepulauan Yapen yang sebagian besar wilayahnya
merupakan daerah pesisir atau berbatasan langsung dengan laut, maka jalur
perhubungan laut merupakan urat nadi dan berperan penting dalam pengembangan
ekonomi wilayah.
Selain

perannya

dalam

pengembangan

ekonomi,

transportasi

laut

juga

memudahkan hubungan/akses terhadap wilayah internal Kabupaten Kepulauan Yapen,


mengingat masih cukup banyak pulau-pulau kecil dan daerah yang cukup terpencil yang

LAPORAN UKL-UPL

III - 13

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

belum dapat dijangkau oleh transportasi darat. Oleh karena itu, ketersediaan prasarana
perhubungan laut dalam hal ini pelabuhan sangat penting sebagai media untuk
menghubungkan antar wilayah distrik dan kawasan pertumbuhan lainnya.
Dilihat dari jenisnya, pelabuhan yang ada di Kabupaten Kepulauan Yapen meliputi
Pelabuhan Regional/PELNI, Pelabuhan Penyeberangan dan Pelabuhan Rakyat. Sebaran
Pelabuhan Regional dan Penyeberangan hanya terdapat pada wilayah-wilayah tertentu
saja, sedangkan pelabuhan rakyat terdapat pada seluruh wilayah kampung. Tabel berikut
menggambarkan sebaran jenis pelabuhan di Kabupaten Kepulauan Yapen.

No.

Distrik

Yapen Selatan

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Yapen Barat
Yapen Timur
Angkaisera
Poom
Kosiwo
Yapen Utara
Wonawa
Ampimoi
Kepulauan Ambai
Raimbawi
Windesi
Yerui
Miobo

Tabel 3.9 Sebaran dan Jenis Pelabuhan Laut


Di Kabupaten Kepulauan Yapen, Tahun 2008
Jenis
Jenis Kapal yang Berlabuh
Kapal PELNI, Kapal Penyeberangan,
Pelabuhan Regional/PELNI
Ferry, Kapal Kargo
Pelabuhan Penyeberangan
Kapal Penyeberangan, Ferry
Pelabuhan Penyeberangan
Kapal Penyeberangan, Ferry
Pelabuhan Penyeberangan
Kapal Penyeberangan, Ferry
Pelabuhan Penyeberangan
Kapal Penyeberangan, Ferry
Pelabuhan Penyeberangan
Kapal Penyeberangan
Pelabuhan Penyeberangan
Kapal Penyeberangan
Pelabuhan Penyeberangan
Kapal Penyeberangan

Sumber: Laporan Akhir Peta Blueprint Kab. Kepulauan Yapen, 2008


Dinas Perhubungan Kab. Kepulauan Yapen, 2010

3. Pelabuhan Udara
Bandar Udara Soedjarwo Condronegoro merupakan bandar udara utama dan satusatunya prasarana transportasi udara yang ada di Kabupaten Kepulauan Yapen.
Pelabuhan udara ini terletak di ibukota kabupaten yaitu Kota Serui.
Bandar udara ini termasuk dalam kategori Bandar Udara Penyeberangan. Hal ini
didasarkan pada kondisi fasilitas/sarana dan prasarana pendukung yang masih sangat
kurang dan tidak memadai. Hanya jenis pesawat tertentu yang berukuran kecil yang dapat
singgah/mendarat pada bandara ini, seperti pesawat jenis Twin Otter dan helikopter. Hal
ini disebabkan karena ukuran panjang landasan pacu (run way) yang tidak mendukung
untuk pendaratan bagi pesawat-pesawat yang bertubuh besar. Panjang landasan pacu
saat ini adalah 635 m dengan lebar 20 m.

LAPORAN UKL-UPL

III - 14

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Hingga saat ini terdapat dua perusahaan jasa penerbangan yang rutin melayani
rute dari Kota Serui ke kabupaten-kabupaten lainnya di Provinsi Papua, yaitu Perusahaan
Penerbangan Susi Air dan Merpati. Waktu penerbangan dilakukan hingga empat kali
dalam sehari.
Dari data yang diperoleh mengindikasikan bahwa intensitas penerbangan dari dan
ke Kota Serui cukup signifikan. Data Bulan Januari-November Tahun 2008 menunjukkan
bahwa lalu lintas penumpang untuk Trip Kedatangan berjumlah 4.129 orang dan Trip
Keberangkatan 4.557 orang. Untuk lalu lintas pesawat udara Trip Kedatangan adalah
400 trip, demikian pula untuk Trip Keberangkatan berjumlah 400 trip.
Berdasarkan kondisi diatas serta melihat pentingnya jalur perhubungan udara dalam
rangka memudahkan aksesibilitas antar kabupaten dan kota-kota lainnya, maka
Pemerintah Daerah Kabupaten Kepulauan Yapen saat ini sedang membangun bandar
udara dengan kapasitas yang lebih besar dan memadai, baik dari segi sarana dan
prasarana penerbangan, seperti landasan pacu, ruang tunggu, ruang parkir kendaraan
dan kelengkapan lainnya maupun dari segi luasan lahan untuk keperluan bandar udara.
Saat ini sedang dilakukan pembangunan bandar udara baru yang berada di Distrik
Kosiwo, dengan jarak 31 Km dari Kota Serui, ibukota Kabupaten Kepulauan Yapen.

3.2.
3.2.1.

KOMPONEN HAYATI BIOLOGI


Flora Darat
Hasil observasi terhadap flora darat sebagai salah satu komponen hayati meliputi

lokasi pada tapak proyek dan sekitar lokasi kegiatan. Penggunaan lahan pada lokasi
tapak proyek saat ini adalah berupa tanah kosong yang sebagian besar ditumbuhi herba
dan semak. Jenis herba dan semak yang banyak terdapat di wilayah studi adalah Mimossa

pudica, Imperata cylindrica, Colocasia esculenta, Poa annua, Cassia alata, Penisetum
purpureum. Selain tanaman herba dan semak, juga terdapat flora jenis pohon diantaranya
Metroxylon sago, Leaucaena leucocephala, Acacia auriculiformis, Hibiscus tiliaceus, Musa
paradisiaca. Artocarpus elastic, Muntingia calabura L.

3.2.2.

Fauna Darat
Pada Wilayah Studi dilakukan observasi terhadap fauna darat yang terdapat

diarea rencana pembangunan pelabuhan penyeberangan Kabuaena. Fauna darat yang


terdapat di lokasi studi meliputi hewan budidaya dan fauna liar antara lain burung,
mammalia, reptilia, amphibia dan jenis avertebrata. Pengamatan dilakukan secara
LAPORAN UKL-UPL

III - 15

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

langsung menggunakan alat bantu binokular maupun tidak langsung yaitu dengan
melakukan wawancara dengan penduduk di sekitar rencana kegiatan. Beberapa hewan
yang ditemui diantaranya Mungarus Laticep, Rattus argentiventer, Rana sp Monomurium

minimum, Malbuya Multifasdata, Microhterix sp, Aeshna sp, dan Culex sp.

3.3.

LINGKUNGAN SOSIAL MASYARAKAT

3.3.1.

Kependudukan
Penduduk adalah obyek sekaligus sebagai subyek pembangunan. Penduduk disatu sisi

merupakan salah satu sumber daya dan modal dasar dalam melaksanakan pembangunan, akan
tetapi pada sisi yang lain penduduk seringkali menjadi pendorong munculnya berbagai persoalan
seperti urbanisasi, terbatasnya lapangan pekerjaan dan kaitannya dengan keruangan berimplikasi
pada peningkatan kebutuhan lahan. Oleh karena itu, aspek kependudukan memegang peranan
penting dalam proses perencanaan pembangunan baik dilihat dari sisi kuantitas maupun
kualitasnya, termasuk dalam proses perencanaan tata ruang.
Berdasarkan data sekunder dari Biro Pusat Statistik Daerah Kepulauan Yapen, menunjukkan
bahwa jumlah penduduk di Kabupaten Kepulauan Yapen mengalami peningkatan dalam setiap
tahunnya. Seiring dengan pertambahan penduduk tersebut maka angka kepadatan penduduk per
wilayah juga meningkat mengikuti angka pertambahan penduduk.
Meskipun terjadi peningkatan penduduk secara signifikan pada setiap tahunnya yaitu
berkisar pada angka pertumbuhan rata-rata 4% per tahun, tetapi kepadatan penduduk masih
dalam ukuran yang relatif jarang untuk masing-masing per satuan wilayah kampung. Hal ini
disebabkan karena luasan wilayah per kampung di Kabupaten Kepulauan Yapen termasuk dalam
kategori yang cukup luas.
Pada Tahun 2008 kepadatan penduduk rata-rata di Kabupaten Kepulauan Yapen adalah 32
jiwa/km2. Kepadatan penduduk tertinggi berada pada Distrik Yapen Selatan yaitu 556 jiwa/km 2,
sedangkan kepadatan terendah adalah Distrik Yapen Utara yaitu 6 jiwa/km 2. Tabel berikut ini
menggambarkan tentang jumlah dan kepadatan penduduk menurut wilayah distrik di Kabupaten
Kepulauan Yapen pada Tahun 2008.

No.
1
2
3
4
5

Tabel 3.10 Jumlah dan Kepadatan Penduduk Menurut Distrik


di Kabupaten Kepulauan Yapen, Tahun 2010
Jumlah
Luas
Jumlah
Distrik
penduduk
(Km2)
kampung
(jiwa)
Yapen Timur
168,96
9
4.884
Yapen Utara
386,41
6
2.184
Teluk Ampimoi
266,04
9
3.223
Angkaisera
159,06
14
7.570
Kepulauan Ambai
27,39
10
3.448

LAPORAN UKL-UPL

Kepadatan
penduduk
(jiwa/km2)
28,40
12,62
20,02
145,65
189,98

III - 16

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

No.
6
7
8
9
10
11
12

Distrik
Yapen Selatan
Kosiwo
Yapen Barat
Wonawa
Poom
Windesi
Raimbawi
Jumlah

Luas
(Km2)
58,28
362,79
243,16
213,78
123,16
222,04
201,42
2.432,49

Jumlah
kampung
14
10
8
6
6
8
11
111

Jumlah
penduduk
(jiwa)
36.417
3.621
7.426
2.939
2.967
2.396
2.315
79.390

Kepadatan
penduduk
(jiwa/km2)
601,93
80,93
64,13
29,57
42,46
35,60
11,35
64,14

Sumber: Kepulauan Yapen Dalam Angka Tahun 2010, BPS Kab. Kep. Yapen

3.3.2.

Mata Pencaharian
Mata pencaharian penduduk di Kabupaten Kepulauan Yapen cukup variatif. Jika

dikelaskan berdasarkan jenis dan jumlahnya maka secara berurutan diketahui bahwa
mata pencaharian dominan penduduk adalah sebagai petani (pertanian, perkebunan dan
peternakan) yaitu sebesar 54,48%, pelayanan jasa yang meliputi jasa salon, bengkel dan
angkutan transportasi sebanyak 11,66%, nelayan sebesar 10,66%, disusul sektor lainnya
sebesar 9,24%, Pegawai Negeri Sipil/TNI-POLRI dan pensiunan 6,61%,

pengusaha

dan/atau pedagang sebesar 6,26% dan yang terkecil adalah penduduk yang berprofesi
sebagai pengrajin/industri yaitu 1,09%.
Melihat besaran persentase dari masing-masing mata pencaharian tersebut, nampak
bahwa sebagian besar perekonomian penduduk mengandalkan potensi sumberdaya
alamnya, seperti tanah pertanian, perkebunan dan hasil laut.
Secara umum penduduk yang berprofesi sebagai petani dan nelayan masih
melakukan usahanya dengan sistem dan alat tradisional. Sebagian besar para nelayan
dalam menangkap ikan masih mengunakan pancing, hanya sebagian kecil yang telah
menggunakan jaring dan bagan apung. Selain itu perahu yang digunakan adalah perahu
tanpa motor.
Demikian pula halnya dalam bidang pertanian. Sangat jarang ditemukan adanya
upaya petani untuk melakukan intensifikasi dan pengkayaan jenis tanaman atau ternak.
Produksi yang dihasilkan lebih diorientasikan untuk dikonsumsi sendiri setelah itu sisanya
dijual. Profesi petani dan nelayan ini dominan dilakukan oleh penduduk asli sedangkan
penduduk pendatang lebih tertarik untuk menekuni profesi sebagai pedagang, karyawan
swasta dan pegawai negeri.

LAPORAN UKL-UPL

III - 17

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Pekerjaan Utama
6,61%

6,26% 1,09%

9,24%
10,66%

54,48%

Petani (pertanian,
perkebunan dan peternakan)
pelayanan jasa (salon,
bengkel dan angkutan
transportasi)
nelayan

11,66%

sektor lainnya

Gambar 3.1 Persentase pekerjaan masyarakat Kabupaten Yapen 2012

3.3.3.

Sosial Budaya
Sehubungan dengan budaya, indikator yang dapat dilihat adalah bahasa, sebaran

etnis, dan ikatan sosial.

Dari beragam sumber diperoleh bahwa bahasa daerah di

Kepulauan Yapen sangat beragam. Ini dikarenakan hampir setiap kampung mempunyai
bahasa yang berbeda dengan kampung lainnya, meski dalam satuan administratif distrik
yang sama. Keberagaman ini ditambah dengan kehadiran para etnis pendatang (seperti:
Bugis, Makassar, Toraja, Buton, dan Jawa). Keberagaman inilah yang mendorong bahasa
Indonesia sebagai bahasa pemersatu di Kepulauan Yapen.
Selanjutnya untuk sebaran etnis lokal, terbagi ke dalam dua suku, yaitu Suku Onate
atau Yawa Onate (suku gunung) dan suku laut. Suku yang pertama, merupakan suku yang
yang paling besar di Kepulauan Yapen yang pusatnya berada di Kampung Ambaidiru dan
tersebar kurang lebih di 25 kampung. Sementara suku laut, terbagi ke dalam tiga sub
suku, yakni Suku Arui yang berpusat di Serui Laut, Suku Ampari yang berpusat di Ambai,
dan Suku Yataro yang pusatnya di Ansus (lihat Tabel 3.11)
Tabel 3.11 Sebaran Suku di Kabupaten Kepulauan Yapen.
No.

Kampung
Ambaidiru, Kamanap, Ariepi, Tatui,
Aromarea, Sarawandori, Mariadei,
Anotaurei, Mantembu, Turu, Kelapadua,
1.
Suku Gunung (Yawa Onate)
Kabuaena, Borai, Kontiunai, Kainui,
Wawuti, Wadapi, Roswari, Sambrawai,
Rosbori, Tindaret, Karawi, dan Kaonda
Ambai, Randawaya, Menawi, Ansus, dan
2.
Suku Laut
Serui Laut.
Sumber: Penyusunan Masterplan Kawasan Agropolitan Kab. Kepulauan Yapen, 2008.

LAPORAN UKL-UPL

Suku

III - 18

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Lebih rinci diperoleh dari hasil penelitian ini menunjukkan bahwa karakteristik sosialbudaya di Kepulauan Yapen sangat beragam yang ditandai dengan tampilnya multisuku.
Adapun multisuku yang dimaksud, antara lain: (a) Suku Berbai (Korombobi menyusuri
pantai timur hingga Ingresau); (b) Suku Ampari (Menawi, pulau-pulau Ambai hingga ke
kawasan Teluk Ampimoi dan Wabo); (c) Suku Arui (Sarawandori, Mantembu dan Serui);
(d) Suku Yawa Unat (Tatui, Aromarea, Ambaidiru, Tindaret hingga Soromasen); (e) Suku
Busami (Pantai utara dari Munggui hingga Artaneng); (f) Suku Wondei (Ariepi, hingga ke
Papuma); (g) Suku Wondau (Ansus hingga ke Woinap); (h) Suku Poom (Poom hingga
Makiroan); dan (i) Suku Kurudu yang mendiami Pulau Kurudu bermata pencaharian
sebagai peramu sagu, pencari ikan dan berladang.

3.3.4.

Agama dan Kepercayaan


Penduduk Kabupaten Kepulauan Yapen didominasi oleh pemeluk beragama Kristen

68.586 jiwa (89,30%), kemudian disusul Islam sebanyak 7.953 jiwa (10,60%), selebihnya
Hindu sebanyak 77 jiwa (0,10%). Tabel 5.32 menyajikan sebaran penduduk berdasarkan
agama yang dianutnya.
Tabel 3.12 Penduduk Kabupaten Kepulauan Yapen
Menurut Agama yang Dianut.
Agama
----------------(Jiwa)------------Kristen
Islam
Hindu
Budha
1.
Yapen Timur
2,881
86
25
0
2.
Yapen Utara
2,417
8
0
0
3.
Angkaisera
10,120
39
0
0
4.
Kosiwo
4,414
20
0
0
5.
Yapen Selatan
18,420
7,953
52
0
6.
Yapen Barat
8,587
23
0
0
7.
Poom
3,454
7
0
0
8.
Kepulauan Ambai
4,556
0
0
0
9.
Raimbawi
2,774
0
0
0
10.
Teluk Ampimoi
4,887
0
0
0
11.
Wonawa
3,169
10
0
0
12.
Windesi
2,917
0
0
0
Total
68,596
7,953
77
0
%
89.30
10.60
0.10
0
Sumber: Kabupaten Kepulauan Yapen Dalam Angka dan diolah Tim (2008).
No.

Distrik

Total
2,992
2,425
10,159
4,434
26,425
8,610
3,461
4,556
2,774
4,887
3,179
2,917
76,819
100

Dari 53.047 jiwa (89,30%) pemeluk Kristen, Distrik Yapen Selatan merupakan distrik
yang sebaran pemeluk Kristen terbanyak, yakni 18.420 jiwa. Kemudian disusul Distrik
Angkaisera dan Distrik Yapen Barat, masing-masing sebesar 10.120 jiwa dan 8.587 jiwa.

LAPORAN UKL-UPL

III - 19

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Untuk pemeluk Islam, sebaran tertingginya berada di Distrik Yapen Selatan, yaitu sebanyak
7.953 jiwa dan sisanya tersebar di distrik lainnya. Demikian pula dengan pemeluk Hindu,
dimana Distrik Yapen Selatan merupakan distrik yang pemeluk Hindu-nya terbanyak, yaitu
52 jiwa.

3.3.5.

Pendidikan
Profil pendidikan penduduk dan mata pencaharian di suatu wilayah dapat

memberikan gambaran tentang keadaan sumberdaya manusia di wilayah tersebut. Untuk


Kabupaten Kepulauan Yapen, jumlah penduduk menurut pendidikan yang dikategorikan
menjadi tujuh tingkatan pendidikan adalah 53.926 jiwa.

Berdasarkan data yang

diperoleh menunjukkan sebanyak 19.150 jiwa (35,51%) penduduk di Kabupaten


Kepulauan Yapen telah menamatkan Sekolah Dasar/SD.

Kemudian disusul Sekolah

Lanjutan Tingkat Pertama/SLTP, dimana penduduk yang sudah menamatkan SLTP


sebanyak 21,57% atau 11.730 jiwa.
Dari jumlah di atas, Distrik Yapen Selatan merupakan distrik yang menempati urutan
teratas yang penduduknya sudah menamatkan SD, yakni 2.922 (5,42%).

Kemudian

disusul Distrik Raimbawi (2.857 jiwa atau 5,305) dan Distrik Kepulauan Ambai (2.136 jiwa
atau 3,96%). Sementara itu, distrik yang menempati jumlah penduduk terbanyak yang
telah menamatkan SLTP adalah Raimbawi (2.403 jiwa atau 4,46%), Yapen Selatan (2.170
jiwa atau 4,02%), dan Yapen Barat sebanyak 1.195 jiwa atau 2,22%.
Meski demikian, jumlah penduduk di Kabupaten Kepulauan Yapen yang
tidak/belum tamat SD melebihi jumlah penduduk yang menamatkan Sekolah Lanjutan
Tingkat Atas/SLTA, yaitu sebanyak 8.170 (15,15%) jiwa belum tamat SD dan 15,14%
penduduk yang menamatkan SLTA. Distrik yang terbesar angka penduduk yang belum
menamatkan SD adalah Raimbawi (2,20%), Kosiwo (1,33%), dan Wonawa (1,29%).
Sementara itu, jumlah penduduk se-Kabupaten Kepulauan Yapen yang menamatkan
pendidikan diploma dan universitas masih sangat sedikit, yaitu masing-masing sebesar
1,62% (876 jiwa) dan 2,39% (1.291 jiwa). Lebih jelasnya, penduduk menurut pendidikan
dapat dilihat pada Tabel 5.30.

LAPORAN UKL-UPL

III - 20

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Tabel 3.13 Penduduk Menurut Pendidikan di Kabupaten Kepulauan Yapen, 2008.


Tingkat Pendidikan
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Distrik
Yapen Timur
Yapen Utara
Angkaisera
Kosiwo
Yapen Selatan
Yapen Barat
Poom
Kepulauan Ambai
Raimbawi
Teluk Ampimoi
Wonawa
Windesi
Total

Tidak/Belum
Pernah Sekolah
Jlh
%
(Jiwa)
168 0.31
222 0.41
313 0.58
336 0.62
373 0.69
394 0.73
334 0.62
322 0.60
615 1.14
429 0.80
742 1.38
294 0.55
4,542

8.42

Tidak/Belum Tamat
SD
Jlh (Jiwa)

396
469
540
717
1,651
650
354
623
1,189
452
695
434

0.73
0.87
1.00
1.33
3.06
1.21
0.66
1.16
2.20
0.84
1.29
0.80

8,170

15.15

Sekolah
Dasar/SD
Jlh
%
(Jiwa)
934 1.73
945 1.75
601 1.11
1,938 3.59
2,922 5.42
1,210 2.24
1,339 2.48
2,136 3.96
2,857 5.30
1,345 2.49
1,665 3.09
1,258 2.33
35.5
19,150
1

SLTP
Jlh (Jiwa)

SLTA
%

Jlh (Jiwa)

844
499
734
1,045
2,170
1,195
714
562
2,403
558
450
556

1.57
0.93
1.36
1.94
4.02
2.22
1.32
1.04
4.46
1.03
0.83
1.03

595
169
477
737
2,016
940
589
669
864
357
402
352

11,730

21.75

8,167

%
1.10
0.31
0.88
1.37
3.74
1.74
1.09
1.24
1.60
0.66
0.75
0.65
15.1
4

Diploma/Akade
mik
Jlh
%
(Jiwa)
23 0.04
45 0.08
52 0.10
63 0.12
416 0.77
73 0.14
37 0.07
39 0.07
69 0.13
20 0.04
22 0.04
17 0.03
876

1.62

Universitas
Jlh
(Jiwa)
32
50
57
51
613
94
93
83
167
17
27
7
1,291

Total

0.06
0.09
0.11
0.09
1.14
0.17
0.17
0.15
0.31
0.03
0.05
0.01

Jlh
(Jiwa)
2,992
2,399
2,774
4,887
10,161
4,556
3,460
4,434
8,164
3,178
4,003
2,918

5.55
4.45
5.14
9.06
18.84
8.45
6.42
8.22
15.14
5.89
7.42
5.41

2.39

53,926

100

Sumber: Kabupaten Kepulauan Yapen Dalam Angka dan Diolah Tim, 2008.

LAPORAN UKL-UPL

III - 21

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Gambar 3.2 Penduduk Menurut Pendidikan di Kabupaten Kepulauan Yapen.

3.3.6.

Sikap dan Persepsi Masyarakat


Sistem nilai budaya menurut ahli antropologi adalah sesuatu yang berkaitan

dengan

orientasi

atau

tujuan

yang

dicita-citakan

dalam

hidup

sehingga

mempengaruhi sikap dan perilakunya. Nilai budaya berhubungan dengan penilaian


baik dan buruk sesuatu permasalahan hidup yang dihadapinya. Permasalahan hidup
itu antara lain hakikat hidup, hakekat karya, hakekat waktu, hakekat hubungannya
dengan alam dan hubungannya dengan sesame manusia. Kondisi lingkungan alam
dan kehidupan di sekitarnya turut mempengaruhi kondisi system nilai budaya yang
ada.
Penduduk desa-desa di lokasi wilayah pembangunan pelabuhan umumnya
adalah penduduk asli, mereka umumnya memiliki hubungan keluarga antara yang
satu dengan yang lainnya. Akan tetapi ada beberapa orang penduduk pendatang
dari desa lainnya, karena perkawinan ataupun pekerjaannya. Interaksi sosial disini
meliputi kerjasama, persaingan dan konflik yang ada dalam kehidupan masyarakat.
Kerjasama antar penduduk maupun keluarga di wilayah ini relatif masih kuat,
meskipun menurut beberapa tokoh masyarakat sudah mengalami penurunan akibat

LAPORAN UKL-UPL

III - 22

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

beberapa faktor. Kerjasama mereka yang masih kental adalah kerja bakti untuk
membuat jalan, membersihkan saluran air, penyelenggaraan hari raya nasional
maupun keagamaan dan pembangunan untuk memenuhi kebutuhan bersama. Selain
itu, kerjasama yang masih kuat yaitu dalam membantu anggota masyarakat yang
terkena musibah dan melakukan penyelengaraan pesta perkawinan.
Kerjasama penduduk di bidang ekonomi atau usaha meningkatkan
pendapatan nampaknya sudah mengalami penurunan sehingga jika seseorang tidak
memiliki modal yang cukup untuk menggarap sawah / ladang akan mendapat
kesulitan karena harus membayar sesuai dengan tarif atau harga yang berlaku. Kerja
dalam usaha ini sekarang hanya terbatas dengan anggota keluarga yang paling
dekat saja. Persaingan diantara anggota masyarakat nampak antara lain dalam
pemilikan barang yang bersifat konsumtif seperti barang-barang elektronika, rumah
serta peralatannya sehingga apabila mereka memiliki uang atau mendapat
penghasilan yang besar lebih diutamakan untuk memenuhi kebutuhan tersebut
dengan sistem kredit atau cicilan.
Berdasarkan

informasi,

tanggapan

penduduk

terhadap

rencana

pembangunan terminal penumpang AKDP sebagian besar menyetujui, sedangkan


sisanya ada beberapa persen yang tidak berkomentar karena kurangnya pemahaman
mengenai manfaat dan kemungkinan dampak yang mungkin terjadi jika tanggapan
dan harapan belum ada. Gambar 3.5 berikut ini adalah gambaran respon
masyarakat mengenai pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena.

Tanggapan Personal
10%

5%

15%

Setuju
Tidak Setuju
Tidak Tahu
70%

Tidak Menjawab

Gambar 3.3 Tanggapan penduduk Kabuaena terhadap pembangunan Pelabuhan


Penyeberangan Kabuaena

LAPORAN UKL-UPL

III - 23

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

3.3.7.

Perekonomian lokal dan regional


Tingkat pertumbuhan dan perkembangan ekonomi suatu daerah serta

masyarakatnya dicirikan oleh besarnya kemampuan produksi ekonomi daerah, yang


ditunjukkan oleh tingkat Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) serta pendapatan per
kapita masyarakat. Berdasarkan laporan BPS Kabupaten Kepulauan Yapen tahun
2008 mengungkapkan bawha pada

tahun

2007

Regional Bruto

(PDRB)

Kabupaten Kepulauan

untuk

berlaku

dan

harga

311,05

nilai

Yapen

Milyar

Produk

sebesar

untuk

Domestik

488,52 Milyar

harga konstan

2000.

Sedangkan untuk perkembangannya dapat dilihat bahwa selama kurun waktu


lima tahun yaitu tahun 2003-2007, PDRB

Kabupaten Kepulauan Yapen atas

dasar harga berlaku mengalami perkembangan sebesar 2,09 kali dan atas
dasar harga konstan 2000 sebesar 1,33 kali. Hal tersebut dapat dilihat pada
Tabel 3.24
Besarnya perbedaan perkembangan PDRB atas dasar harga berlaku dengan
PDRB

atas dasar harga konstan mencerminkan besarnya perkembangan produk

yang dihasilkan di Kepulauan Yapen dari tahun 20032007.


Tabel 3.14 Perkembangan PDRB Kabupaten Kepulauan Yapen
Tahun 20032007
PDRB ADHB
Nilai
Perkembangan ADHB
(Juta Rp)
2003
320.652,21
137,67
2004
350.279,42
150,25
2005
396.010,30
169,86
2006
442.533,60
189,82
2007
488.524,48
209,55
Sumber: BPS Kepulauan Yapen, 2008
Tahun

PDRB ADHB 2000


Nilai
Perkembangan ADHB
(Juta Rp)
250.906,17
107,62
259.956,48
111,50
259.787,08
118,30
292.800,30
125,59
311.050,89
133,42

Pertumbuhan Ekonomi Agregat, sebagaimana


secara makro pertumbuhan

ekonomi

Kabupaten

dilihat dari laju pertumbuhan Produk Domestik

tahun-tahun

sebelumnya,

Kepulauan Yapen

dapat

Regional Bruto (PDRB) atas

dasar harga konstan 2000. Penggunaan atas Dasar Harga Konstan ini, karena
pengaruh harga telah dikeluarkan sehingga hasil

yang

diperoleh

hanya

mencerminkan kenaikan produksi barang dan jasa. Berdasarkan hasil perhitungan


yang telah dilakukan, tampak bahwa pertumbuhan ekonomi Kabupaten Kepulauan
Yapen

tahun

2007 yang

diukur

berdasarkan

harga

konstan

2000

mengalami kenaikan sebesar 8,54%. Pertumbuhan ekonomi Kepulauan Yapen

LAPORAN UKL-UPL

III - 24

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Tahun 2007 ini adalah yang terbesar dalam kurun waktu 4 tahun yaitu periode
20042007. Setelah pertumbuhan ekonomi Kabupaten Kepulauan Yapen mengalami
perlambatan di tahun 2003, yaitu minus 4,61%, di tahun 2004 perekonomian
Kepulauan Yapen mulai mengalami kenaikan kembali sebesar 3,61% dan seterusnya
sampai di tahun 2007 menjadi 6,23%.
Pertumbuhan

negatif

yang

terjadi

di

tahun

2003 ditimbulkan oleh

turunnya produksi kehutanan karena ditutupnya PT. Kodeco yang

menyebabkan

hilangnya modal subsektor Industri Besar Sedang. Namun sejak tahun 2008 ini telah
dialihtangani oleh perusahaan yang berasal dari Cina dan diharapkan tahun
mendatang akan memberikan kontribusi yang besar terhadap pertumbuhan ekonomi
daerah ini.
Tabel 3.15 Laju Pertumbuhan PDRB Kabupaten Kepulauan Yapen
Tahun 2004-2007.
Tahun
ADHB
ADHK
2003
320.652,21
137,67
2004
350.279,42
150,25
2005
396.010,30
169,86
2006
442.533,60
189,82
2007
488.524,48
209,55
Sumber: BPS Kepulauan Yapen, 2008.

3.3.8.

Pusat kegiatan ekonomi


Pusat kegiatan ekonomi di Kabupaten Kepulauan Yapen ditentukan oleh

pelayanan kegiatan ekonomi dalam skala regional dan perkotaan.


Pusat Kegiatan Lokal (PKL) berada di Kota Serui.
Pusat Kegiatan Lokal Promosi (PKLp) berada di Perkotaan Angkaisera, Kepulauan
Ambai, Wonawa, dan Yapen Utara.
Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) berada di Perkotaan Yapen Barat, Kosiwo, Poom,
Raimbawi, Teluk Ampimoi, Windesi, dan Yapen Timur.

3.4.
3.4.1.

LINGKUNGAN KESEHATAN MASYARAKAT


Fasilitas Kesehatan
Peningkatan pelayanan kesehatan disuatu wilayah atau kawasan tidak terlepas

dari ketersediaan fasilitas kesehatan itu sendiri serta daya jangkau masyarakat, baik
dari akses terhadap fasilitasnya maupun terhadap pembiayaannya. Fasilitas kesehatan

LAPORAN UKL-UPL

III - 25

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

diperuntukkan sebagai sarana pelayanan masyarakat dalam bidang kesehatan,


sehingga keberadaan sarana ini sangat dibutuhkan dalam suatu daerah.
Sarana pelayanan kesehatan di Kabupaten Kepulauan Yapen mencakup Rumah
Sakit, Puskesmas Pembantu, Poliklinik Desa dan Pos Pelayanan Terpadu. Ditinjau dari
infrastruktur bangunan, penyebaran fasilitas-fasilitas ini cukup merata pada setiap
wilayah distrik, tetapi jika melihat rasio antara tenaga medis yang tersedia dengan
jumlah penduduk pada setiap wilayah distrik maka jumlah tenaga medis yang ada
saat ini belum mencukupi dan belum mampu memenuhi kebutuhan masyarakat akan
kesehatan. Jumlah sarana kesehatan dan tenaga medis dapat dilihat pada tabel
3.10.
Tabel 3.16 Jumlah Sarana Kesehatan Berdasarkan Distrik
di Kabupaten Kepulauan Yapen, Tahun 2010
Sarana Kesehatan
No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Distrik
Yapen Timur
Yapen Utara
Teluk Ampimoi
Angkaisera
Kep. Ambai
Yapen Selatan
Kosiwo
Yapen Barat
Wonawa
Poom
Windesi
Raimbawi
Jumlah

Rumah
Sakit
1
1

Puskesmas
1
1
1
1
1
1
1
1

Pustu
1
3
3
3
2
4
6
4
3
3
6
6
43

Polindes
4
4
6
10
3
8
8
6
2
3
3
4
51

Posyandu
6
6
11
14
10
26
11
8
7
7
8
11
125

Sumber: Kepulauan Yapen Dalam Angka, Tahun 2010, BPS Kab. Kep. Yapen

LAPORAN UKL-UPL

III - 26

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

3.4.2.

Pola Penyakit
Jenis keluhan penyakit yang sering diderita oleh penduduk Kelurahan Waena

adalah Malaria, selain itu terdapat beberapa jenis penyakit lain yang juga diderita
penduduk yaitu seperti yang ditunjukkan oleh gambar 3.7 di bawah ini.

Jenis Penyakit Yang Sering Diderita


2%

7%

4%

11%

Malaria
Lainnya
Kulit
76%

ISPA
Perut

Gambar 3.4 Jenis Penyakit yang Sering Diderita Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

LAPORAN UKL-UPL

III - 27

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Dampak Lingkungan Yang Akan


Terjadi
Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena Kabupaten Kepulauan Yapen

Rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena pada satu


sisi akan memberikan dampak positif yang sangat berarti bagi masyarakat dan
pemerintah. Keberadaan Pelabuhan dapat meningkatkan aksesibilitas dan konektivitas
antar kawasan. Disamping itu adanya pelabuhan ini diharapkan akan memberikan
peluang dan kesempatan usaha bagi masyarakat. Sementara bagi pemerintah,
keberadaan pelabuhan akan memberikan kontribusi terhadap peningkatan pertumbuhan
dan pemerataan ekonomi, kesejahteraan masyarakat dan pendapatan daerah.
Selain dampak positif yang dapat dimanfaatkan masyarakat dan Pemerintah, juga
rangkaian rencana kegiatan pembangunan pelabuhan penyeberangan ini juga akan
memberikan perubahan terhadap lingkungan yang dikhawatirkan akan menyebabkan
terjadinya penurunan kualitas lingkungan. Perubahan ini disebabkan karena adanya
limbah padat, cair dan gas yang dihasilkan dari rencana kegiatan pembangunan terminal,
sehingga terjadi perubahan terhadap lingkungan fisik-kimia dan biologi serta berpengaruh
terhadap lingkungan sosial budaya masyarakat.
Komponen kegiatan sebagai sumber dampak secara keseluruhan adalah sebagai
berikut :
a. Tahap Pra Konstruksi
Survey Lapangan
Sosialisasi Kegiatan
Pengadaan Lahan
b. Tahap Konstruksi
Mobilisasi Tenaga Kerja
Mobilisasi Material dan Peralatan

LAPORAN UKL-UPL

IV - 1

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Aktivitas Base Camp


Pembersihan dan Pematangan Lahan
Pekerjaan Konstruksi Fisik Bangunan Pelabuhan dan Fasilitas pendukungnya
c. Tahap Pasca Konstruksi
Demobilisasi Tenaga Kerja
Demobilisasi Peralatan
Operasionalisasi Pelabuhan

LAPORAN UKL-UPL

IV - 2

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

18. Bangkitan pergerakan

17. Perubahan Tata Guna Lahan

15. Peningkatan Kesejahteraan

14. Peningkatan Kegiatan Ekonomi

13. Kecelakaan & Keselamatan Kerja

12. Gangguan dari Masyarakat

11. Persepsi dan Sikap Masyarakat

10. Keresahan Masyarakat

9. Kesempatan Usaha

16. Perubahan bentang alam

Transp o rt asi
d an TG L

So se k b ud k e sm as

8. Kesempatan Kerja

7. Gangguan Biota Perairan (laut)

4. Limpasan Permukaan (run off)

3. Kualitas Air Laut (sedimentasi)

2. Kebisingan

KOMPONEN KEGIATAN

1. Kualitas Udara

KOMPONEN LINGKUNGAN HIDUP

6. Gangguan fauna darat

B io lo g i
5. Gangguan vegetasi/flora darat

Fisik-Kimia

Tahap Pra Konstruksi

1. Survey Lapangan

2. Sosialisasi Kegiatan

3. Pengadaan Lahan
Tahap Konstruksi

1. Mobilisasi / Rekruitmen Tenaga Kerja


2. Mobilitas Material dan Peralatan

3. Aktifitas Base Camp

4. Pembersihan dan Pematangan Lahan


5. Pekerjaan Konstruksi Fisik Bangunan Pelabuhan dan Fasilitas
pendukungnya
Tahap Pasca Konstruksi dan Operasi

3. Operasionalisasi Pelabuhan

LAPORAN UKL-UPL

1. Demobilisasi Tenaga Kerja


2. Demobilisasi Peralatan

IV - 3

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

4.1

TAHAP PRA KONSTRUKSI

4.1.1 Survey lapangan


a) Sumber Dampak
Pada kegiatan survey lapangan, akan dilakukan beberapa aktivitas yang
menimbulkan/menyebabkan dampak, diantaranya:
Kunjungan lapangan untuk melihat kondisi lahan yang direncanakan.
Adanya tim rombongan survei lapangan dan investigasi yang langsung ke lokasi
rencana kegiatan.
b) Jenis Dampak
Menimbulkan keresahan dan gangguan masyarakat, yaitu adanya kemungkinan
kecurigaan

dan

protes

masyarakat yang belum mengetahui

rencana

kegiatan

Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena terhadap dampak yang ditimbulkan.


c)

Besaran Dampak
Indikator besaran damapak diukur dari adanya keluhan masyarakat, tanggapan,

pandangan dan harapan masyarakat. Berdasarkan hasil survey di lapangan diketahui


bahwa terdapat dampak negatif penting dengan besaran dampak relatif kecil,
sebagaimana hasil wawancara informal dengan msyarakat.

4.1.2 Sosialisasi Kegiatan


a) Sumber Dampak
Pada kegiatan publikasi dan sosialisasi dilakukan untuk memberikan informasi awal
tentang adanya kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena. kegiatan
sosialisasi dilakukan secara formal dalam suatu forum maupun secara informal melalui
tokoh masyarakat dan pemuka agama.
b) Jenis Dampak
Pada kegiatan sosialisasi akan menimbulkan dampak berupa persepsi masyarakat
yang beragam baik yang bersifat positif maupun persepsi negatif terhadap rencana
pembangunan terminal.
c)

Besaran Dampak
Besaran dampak sangat dipengaruhi oleh beragamnya persepsi masyarakat. Hal ini

dapat dilihat dari beragamnya informasi tentang adanya rencana pembangunan


pelabuhan (dari tetangga 40%, media massa 10%, RT/RW 10%, kelurahan 4%, dan tidak
tahu 28%). Dengan demikian perkiraan dampak bersifat negatif terhadap lingkungan
hidup dan positif terhadap masyarakat dengan skala kecil

LAPORAN UKL-UPL

IV - 4

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

4.1.3 Pengadaan Lahan


a) Sumber Dampak
Kegiatan pengadaan lahan pelabuhan dilakukan melalui jual-beli lahan dari pemilk
kepada pemerintah daerah. Hal ini dapat memunculkan aktivitas-aktivitas terkait jual-beli
lahan.
b) Jenis Dampak
Pada kegiatan ini dapat menimbulkan gangguan dan keresahan masyarakat,
diantaranya kemungkinan pembebasan lahan yang tidak sesuai, selain itu apakah
pelaksanaannya sudah memenuhi aturan adat yang berlaku.
c)

Besaran Dampak
Lahan yang digunakan sebagai lokasi pembangunan pelabuhan hanya seluas 2

ha sehingga dampak negatif yang ditimbulkan berskala kecil.

4.2

TAHAP KONSTRUKSI

4.2.1 Mobilisasi Tenaga Kerja


a) Sumber Dampak
Mobilisasi tenaga kerja, baik tenaga kerja lokal maupun dari daerah lain pada
kegiatan konstruksi pembangunan pelabuhan.
b) Jenis Dampak
Peluang kesempatan kerja bagi anggota masyarakat setempat (terutama
angkatan kerja), selama tahap konstruksi berlangsung.
Keresahan dan kecemburuan sosial di lingkungan masyarakat setempat akibat
kehadiran tenaga kerja dari daerah lain (tenaga kerja pendatang).
c)

Besaran Dampak
Keberadaan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena cukup berpengaruh terhadap

pekerjaan masyarakat. Sehingga dampak menguntungkan berupa peluang kerja dan


kesempatan berusaha bersifat positif dan berskala kecil. Sedangkan timbulnya
kecemburuan sosial karena kehadiran tenaga kerja lain bersifat negatif dan berskala kecil

LAPORAN UKL-UPL

IV - 5

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

4.2.2 Mobilisasi Material dan Peralatan


a) Sumber Dampak
Adanya mobilisasi peralatan dan material yang dibutuhkan selama tahap konstruksi
menuju lokasi rencana kegiatan pembangunan pelabuhan penyeberangan Kabuaena di
Kabupaten Yapen
b) Jenis Dampak
Kegiatan mobilisasi material dan peralatan selama tahapan konstruksi dapat
mengakibatkan terjadinya:
Penurunan kualitas udara
Pada kegiatan mobilisasi peralatan berpotensi mencemari udara dan tingkat
kebisingan di sekitar jalan yang dilalui oleh kendaraan pengangkut peralatan
dan bahan. Proses pengangkutan ini akan menghasilkan emisi sejumlah polutan
udara seperti SO2, NO2, dan CO.
Peningkatan kebisingan
Intensitas kebisingan akan meningkat pada saat mobilisasi material dan
peralatan menuju lokasi konstruksi pembangunan pelabuhan. Pada kegiatan
mobilisasi

peralatan

berpotensi

terjadinya

peningkatan

kebisingan.

Jika

kecepatan kendaraan < 40 km/jam menyebabkan proses perpindahan sumber


kebisingan dari satu lokasi ke lokasi berikutnya relatif lambat. Adapun jarak
pemukiman dengan jalan relatif jauh, yaitu sekitar 10-20 m meter, maka tingkat
kebisingan yang diterima oleh pemukiman yang berasal dari mobilisasi peralatan
diperkirakan lebih rendah dari pada sumber bising (kendaraan pengangkut
material) yakni berkisar 50 60 dBA. Besarnya tingkat kebisingan berpotensi
menyebabkan gangguan pendengaran penduduk (terutama di pinggir jalan) di
sekitar jalan yang dilewati.
c)

Besaran Dampak
Peluang terjadinya penurunan kualitas udara dan peningkatan kebisingan pada
jalan raya adalah akibat aktifitas kendaraan proyek yang melakukan mobilisasi
material dan peralatan. Sementara itu peluang dampak ikutan adalah keresahan
masyarakat pemakai atau pengguna jalan. Akan tetapi karena lokasi kegiatan
berada pada jalur utama dan jarak dengan permukiman cukup jauh, maka dampak
karena adanya mobilisasi peralatan dan material ini dinilai berskala kecil dan
berdampak negatif.

LAPORAN UKL-UPL

IV - 6

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

4.2.3 Pembersihan dan Pematangan Lahan


a) Sumber Dampak
Sumber dampak yaitu aktivitas pembersihan dan pematangan lahan oleh kontraktor
pelaksana untuk mempersiapkan kegiatan konstruksi pembangunan pelabuhan.
b) Jenis Dampak
Jenis dampak yang timbul karena adanya kegiatan penyiapan dan pembersihan
lahan adalah:
Penurunan kualitas air
Penyiapan dan pembersihan lahan dapat menyebabkan penurunan kualitas air
yang ada di sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan pelabuhan. Hal ini
disebabkan karena terbukanya lahan, apalagi jika musim hujan yang
menyebabkan terjadinya sedimen di badan air yang ada di sekitar lokasi.
Peningkatan run off material
Terjadinya peningkatan run off material terutama disebabkan oleh adanya
pembukaan dan pembersihan lahan terhadap vegetasi yang ada di lokasi
rencana kegiatan.
Dengan kondisi sanitasi yang seadanya, maka guyuran air hujan dapat
mengakibatkan run off permukaan yang membawa limbah dapat menurunakan
kualitas air di sekitarnya.
Berdasarkan jenis dampak dan indikator dampak terjadinya penurunan kualitas
air berdasarkan baku mutu lingkungan, serta aktivitas yang bersifat sementara
maka besaran dampak relatif kecil dan bersifat negatif.
Gangguan flora / vegetasi di lokasi kegiatan
Sehubungan dengan kegiatan pembersihan dan pematangan lahan yang akan
dimanfaatkan untuk pembangunan pelabuhan, maka vegetasi yang ada akan di
tebang dan dibersihkan. Hal ini mengakibatkan hilangnya vegetasi pada lokasi
kegiatan.
Gangguan terhadap fauna darat
Adanya kegiatan pembersihan dan pematangan lahan dapat menyebabkan
migrasi maupun hilangnya beberapa spesies fauna darat yang biasa tinggal di
lokasi kegiatan.
Gangguan Biota perairan

LAPORAN UKL-UPL

IV - 7

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Aktivitas pembersihan dan pematangan lahan ini miliki potensi mencemari


habitat perairan sehingga dapat menyebabkan gangguan terhadap biota
perairan.
c)

Besaran Dampak
Secara umum besaran dampak dapat dinyatakan relatif kecil dan bersifat negatif.
Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut:
Penurunan kualitas air
Berdasarkan jenis dampak dan indikator dampak terjadinya penurunan kualitas
air berdasarkan baku mutu lingkungan, serta aktivitas yang bersifat sementara
maka besaran dampak relatif kecil dan bersifat negatif.
Peningkatan run off material
Dampak yang ditimbulkan pada kegiatan ini umumnya bersifat sementara
(selama tahap konstruksi) dan terpulihkan.
Gangguan flora / vegetasi di lokasi kegiatan
Jenis flora / vegetasi yang ada pada lokasi proyek bukan merupakan vegetasi
endemik atau bukan jenis yang dilindungi.
Gangguan terhadap fauna darat
Jenis fauna darat yang ada pada lokasi proyek bukan merupakan vegetasi
endemik atau bukan jenis yang dilindungi.
Gangguan terhadap Biota perairan
Jenis biota perairan yang ada pada lokasi proyek bukan merupakan vegetasi
endemik atau bukan jenis yang dilindungi.

4.2.4 Aktivitas Base Camp


a) Sumber Dampak
Kegiatan pembangunan base camp, gudang, pemasangan pagar sementara dan
aktivitas base camp akan menjadi sumber dampak bagi lingkungan.
b) Jenis Dampak
Dampak yang ditimbulkan karena adanya aktivitas base camp pekerja selama tahap
konstruksi adalah penurunan kualitas air. Kondisi ini dapat terjadi akibat aktivitas

base camp yang menghasilkan limbah domestik. Dengan kondisi sanitasi yang
seadanya, maka guyuran air hujan dapat mengakibatkan run off permukaan yang
membawa limbah dapat menurunakan kualitas air di sekitarnya.

LAPORAN UKL-UPL

IV - 8

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

c)

Besaran Dampak
Berdasarkan jenis dampak dan indikator dampak terjadinya penurunan kualitas air
berdasarkan baku mutu lingkungan, serta aktivitas yang bersifat sementara maka
besaran dampak relatif kecil dan bersifat negatif.

4.2.5 Pekerjaan Konstruksi Fisik dan fasilitas Pendukungnya


a) Sumber Dampak
Sumber dampak berupa kegiatan konstruksi meliputi pembangunan dermaga
penyeberangan dengan trestle dan mooring dolphin, area parkir kendaraan
penyeberangan , jalan pelabuhan, kantor, terminal angkot, dan Gedung Terminal
b) Jenis Dampak
Penurunan kualitas udara
Polusi udara yang berbentuk emisi gas buang seperti Karbon Monoksida (CO),
Nitrogen Dioksida (NO2) Sulfur Dioksida (S02) dan Amoniak (NH3), merupakan
komponen yang sering dikeluarkan dari pembakaran bahan bakar minyak mesin
kendaraan dan mesin alat-alat berat di lokasi rencana kegiatan. Disamping itu
juga peningkatan kadar debu dan partikulat selama kegiatan konstruksi.
Peningkatan kebisingan
Peningkatan

kebisingan

dari

aktifitas

kendaraan

pengangkut

material,

pengoperasian alat berat dan kendaraan pengangkut galian tanah terjadi selama
proyek berlangsung hingga selesai. Sebagai tolak ukur dampak adalah baku
mutu tingkat kebisingan berdasarkan Kep/48/MENLH/11/1996.
Penurunan kualitas air
Dampak

berupa dampak langsung dan dampak turunan/sekunder, dampak

secara langsung yaitu terjadinya kekeruhan (peningkatan padatan terlarut dan


peningkatan padatan tersuspensi) pada perairan di sekitar lokasi kegiatan karena
adanya air larian/run off yang masuk kedalam perairan yang membawa lapisan
permukaan tanah dan substrat yang terkandung didalam tanah serta galian dan
pengurugan tanah, namun kekeruhan ini bersifat sementara dan hanya terjadi
pada saat hujan turun, sedangkan dampak sekunder yaitu terjadi pelumpuran di
perairan.
Gangguan biota perairan
Gangguan biota perairan ini erat kaitannya dengan penurunan kualitas air.
Sebagai akibat sekunder dari run off yang berupa pengendapan lumpur , yang

LAPORAN UKL-UPL

IV - 9

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

mengakibatkan pendangkalan (sedimentasi) di dasar perairan, sehingga menjadi


penyebab terganggunya ekosistem perairan, terutama ekosistem dan biota
perairan, berupa : Plankton, Bentos, Nekton dan ekosistem biota air lainnya.
Keresahan masyarakat
Pada saat kegiatan konstruksi berlangsung akan menimbulkan banyak dampak,
khusunya yang bersifat pencemar sehingga menimbulkan keresahan masyarakat.
Hal ini dapat berpotensi menimbulkan gangguan kamtibmas.
Persepsi masyarakat
Akibat dampak yang timbul selama tahap konstruksi seperti penurunan kualitas
udara, penurunan kualitas air, kecelakaan, dan sebagainya dapat menimbulkan
persepsi masyarakat yang negatif atau positif.
Bahaya kecelakaan dan keselamatan kerja
Bahaya kecalakaan dapat terjadi akibat peralatan bantu dalam pekerjaan yang
tidak baik. Kecelakaan dapat terjadi akibat human error atau akibat lingkungan
kerja yang tidak mengandung kaidah keselamatan. Keselamatan kerja adalah
keselamatan yang bertalian dengan peralatan, alat kerja, bahan dan proses
kerja, dan lingkungannya serta cara cara melakukan pekerjaan.
Perubahan bentang alam
Kegiatan konstruksi fisik ini memilki dampak baik secara langsung, maupun tidak
langsung terhadap bentang alam yang ada di daerah pembangungan pelabuhan
Kabuaena ini, khususnya perubahan garis pantai dan topografi kawasan.

c)

Besaran Dampak
Secara umum besaran dampak dapat dinyatakan relatif kecil dan bersifat negatif.
Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut:
Penurunan kualitas udara
Penurunan kualitas udara ambien ini hanya bersifat temporer pada saat
dilakukan kegiatan yang diperkirakan hanya berlangsung dalam waktu yang
tidak begitu lama, yaitu selama berlangsungnya pekerjaan konstruksi pelabuhan.
Komponen lingkungan yang akan terkena dampak juga bersifat lokal yaitu di
sekitar lokasi pelaksanaan kegiatan.
Peningkatan kebisingan

LAPORAN UKL-UPL

IV - 10

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Lokasi permukiman yang cukup jauh sehingga tingkat kebisingan yang diterima
oleh pemukiman yang berasal dari mobilisasi peralatan diperkirakan lebih
rendah dari pada sumber bising. Hal ini juga terbantu dengan adanya pagar
sementara yang mengelilingi lokasi proyek.
Penurunan kualitas air
Berdasarkan jenis dampak dan indikator dampak terjadinya penurunan kualitas
air berdasarkan baku mutu lingkungan, serta aktivitas yang bersifat sementara
maka besaran dampak relatif kecil dan bersifat negatif.
Gangguan biota perairan
Gangguan biota perairan dapat terjadi pada saat tahap konstruksi pelabuhan
akibat sisa material yang dapat menjadi polutan di perairan. Namun dengan
skala yang relative kecil, maka dampak yang ditimbulkan juga berskala kecil.
Keresahan masyarakat
Keresahan masyarakat akan hilang dengan ketika berakhirnya kegiatan
konstruksi, karena sumber dampak yang semakin berkurang.
Persepsi masyarakat
Persepsi masyarakat yang bersifat negatif akan berangsur pulih dengan
berakhirnya kegiatan konstruksi dan beroperasinya pelabuhan.
Bahaya kecelakaan dan keselamatan kerja
Bahaya kecelakaan dan keselamatan kerja menjadi hal yang diutamakan selama
pengelolaan/manajemen kostruksi pelabuhan.
Perubahan Bentang alam
Besaran dampak terhadap bentang alam relative kecil mengingat luasan
pembangunan pelabuhan berkisar 2 hektar

4.3

TAHAP PASCA KONSTRUKSI

4.3.1 Demobilisasi Tenaga Kerja


a) Sumber Dampak
Sehubungan dengan telah selesainya masa pekerjaan konstruksi pembangunan
pelabuhan penyeberangan Kabuaena, sehingga dilakukan demobilisasi tenaga kerja
baik tenaga kerja lokal ataupun tenaga kerja dari daerah lain.

LAPORAN UKL-UPL

IV - 11

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

b) Jenis Dampak
Hilangnya kesempatan kerja baik bagi anggota masyarakat setempat (terutama
angkatan kerja) selama tahap konstruksi pada rencana kegiatan pembangunan
pelabuhan.
c)

Besaran Dampak
Hilangnya kesempatan kerja akibat selesainya masa konstruksi tidak terlalu
dirasakan masyarakat, disamping karena memahami bahwa merupakan kegiatan
sementara, juga akan muncul lapangan usaha baru pada saat operasionalisasi
pelabuhan. Sehingga dampak hilangnya mata pencaharian diperkirakan berskala
kecil dan bersifat negatif.

4.3.2 Demobilisasi Peralatan


a) Sumber Dampak
Adanya demobilisasi peralatan dan material yang telah selesai digunakan selama
tahap konstruksi.
b) Jenis Dampak
Penurunan kualitas udara
Pada kegiatan dmobilisasi peralatan berpotensi mencemari udara dan tingkat
kebisingan di sekitar jalan yang dilalui oleh kendaraan pengangkut peralatan
dan bahan. Proses pengangkutan ini akan menghasilkan emisi sejumlah polutan
udara seperti SO2, NO2, dan CO.
Peningkatan kebisingan
Intensitas kebisingan akan meningkat pada saat demobilisasi material dan
peralatan menuju lokasi konstruksi pembangunan pelabuhan. Pada kegiatan
mobilisasi

peralatan

berpotensi

terjadinya

peningkatan

kebisingan.

Jika

kecepatan kendaraan < 40 km/jam menyebabkan proses perpindahan sumber


kebisingan dari satu lokasi ke lokasi berikutnya relatif lambat. Adapun jarak
pemukiman dengan jalan relatif jauh, yaitu sekitar 10-20 m meter, maka tingkat
kebisingan yang diterima oleh pemukiman yang berasal dari mobilisasi peralatan
diperkirakan lebih rendah dari pada sumber bising (kendaraan pengangkut
material) yakni berkisar 50 60 dBA. Besarnya tingkat kebisingan berpotensi
menyebabkan gangguan pendengaran penduduk (terutama di pinggir jalan) di
sekitar jalan yang dilewati.

LAPORAN UKL-UPL

IV - 12

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

c)

Besaran Dampak
Penurunan kualitas udara
Penurunan kualitas udara ambien ini hanya bersifat temporer pada saat
dilakukan kegiatan yang diperkirakan hanya berlangsung dalam waktu yang
tidak begitu lama, yaitu selama berlangsungnya pemindahan peralatan.
Komponen lingkungan yang akan terkena dampak juga bersifat lokal yaitu di
sekitar lokasi pelaksanaan kegiatan.
Peningkatan kebisingan
Lokasi permukiman yang cukup jauh sehingga tingkat kebisingan yang diterima
oleh pemukiman yang berasal dari demobilisasi peralatan diperkirakan lebih
rendah dari pada sumber bising. Hal ini juga hanya bersifat temporer pada saat
dilakukan kegiatan yang diperkirakan hanya berlangsung dalam waktu yang
tidak begitu lama, yaitu selama berlangsungnya pemindahan peralatan.

4.3.3 Operasionalisasi Pelabuhan


a) Sumber Dampak
Sumber dampak yaitu beroperasinya Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena yang
menghubungkan wilayah bagian Selatan Pulau Yapen dengan daerah sekitarnya,
terutama Waropen. Adapun kapal yang akan melayani penyeberangan berukuran
700-800 GT yang mampu menampung 8-12 kendaraan roda empat atau lebih
b) Jenis Dampak
Penurunan kualitas udara
Polusi udara yang berbentuk emisi gas buang seperti Karbon Monoksida (CO),
Nitrogen Dioksida (NO2) Sulfur Dioksida (S02) dan Amoniak (NH3), merupakan
komponen yang sering dikeluarkan dari pembakaran bahan bakar minyak mesin
kendaraan. Disamping itu juga peningkatan kadar debu dan partikulat.
Peningkatan kebisingan
Peningkatan kebisingan dari aktifitas kendaraan angkutan umum maupun pribadi
yang hilir mudik dari/menuju kawasan pelabuhan. Sebagai tolak ukur dampak
adalah baku mutu tingkat kebisingan berdasarkan Kep/48/MENLH/11/1996.
Penurunan kualitas air
Penurunan kualitas dapat terjadi apabila saluran air kurang berfungsi dengan
baik, ditambah dengan kebiasaan membuang sampah yang sembarangan.

LAPORAN UKL-UPL

IV - 13

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Bahan pencemar yang sering dijumpai di pelabuhan seperti bekas oli dan bahan
bakar minyak dapat terbawa limpasan permukaan menuju badan air.
Kesempatan kerja
Pada saat pengoperasian pelabuhan akan membutuhkan tenaga kerja baik
secara langsung yaitu sebagai pekerja pelabuhan, ataupun sektor sektor lainya
Kesempatan berusaha
Pada saat pengoperasian pelabuhan akan membuat munculnya lapangan usaha
baru seperti bidang perdagangan dan jasa. Hal ini dapat meningkatkan
kesejahteraan masyarakat.
Peningkatan kegiatan ekonomi
Kegiatan perekonomian kawasan akan meningkat seiring dengan beroperasinya
pelabuhan. Adanya aksesibilitas dan konektivitas antar kawasan menjadi faktor
pendorong meningkatnya kegiatan perekonomian.
Perubahan TGL
Dengan semakin menimgkatnya kegiatan perekonomian, maka akan memicu
munculnya perubahan guna lahan menjadi permukiman atau perdagangan dan
jasa.
Perubahan Bangkitan Tarikan
Beroperasinya pelabuhan penyeberangan Kabuaena akan menjadi pusat
bangkitan dan tarikan baru, seiring dengan pertumbuhan dan peningkatan
mobilitas penduduk.
c)

Besaran Dampak
Besaran dampak yang terjadi selama tahap operasionalisasi pelabuhan dapat
dikelompokkan sebagai berikut:
Penurunan kualitas udara
Penurunan kualitas udara akan terjadi seiring dengan beroperasinya pelabuhan
namun hal ini tidak jauh berbeda dengan kondisi yang ada sekarang
dikarenakan pembangunan pelabuhan baru hanya memindahkan dan mengatur
aktivitas pelabuhan yang ada sekarang. Dengan demikian dampak yang
ditimbulkan relatif kecil dan bersifat negatif.
Peningkatan kebisingan
Peningkatan derajad kebisingan akan terjadi seiring dengan beroperasinya
pelabuhan namun hal ini tidak jauh berbeda dengan kondisi yang ada sekarang

LAPORAN UKL-UPL

IV - 14

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

dikarenakan pembangunan pelabuhan baru hanya memindahkan dan mengatur


aktivitas pelabuhan yang ada sekarang. Dengan demikian dampak yang
ditimbulkan relatif kecil dan bersifat negatif.
Penurunan kualitas air
Penurunan kualitas air sangat berpotensi terjadi akibat limbah padat maupun
cair. Namun timbulan limbah padat maupun cair diprediksi tidak terlalu besar
dan berada pada batas wajar. Limbah ini akan dikelola dengan baik sesuai
dengan wujudnya, sehingga dampak yang akan terjadi diperkirakan terjadi
termasuk berskala kecil dan bersifat negatif.
Kesempatan kerja
Kesempatan bekerja akan semakin besar dengan beroperasinya pelabuhan, baik
munculnya peluang secara langsung maupun tidak langsung. Tenaga kerja yang
dibutuhkan secara langsung diantaranya tenaga ke-administrasian, pengawas
pelabuhan, satpam, perparkiran, tenaga perawatan pelabuhan/ kebersihan, dll.
Sehingga besaran dampak yang ditimbulkan bersifat positif dan berskala kecil.
Kesempatan berusaha
Kesempatan berusaha akan semakin besar dengan beroperasinya pelabuhan,
karena dengan beroperasinya pelabuahan akan muncul peluang usaha baru
yang secara tidak langsung terkait dengan keberadaan pelabuhan, baik sector
perdagangan maupun jasa. Sehingga besaran dampak yang ditimbulkan bersifat
positif dan berskala kecil.
Peningkatan kegiatan ekonomi
Seiring dengan beroperasinya pelabuhan, maka aksesibilitas dan konektivitas
akan semakin meningkat, baik melalui peningkatan pelayanan rute/trayek yang
ada maupun pembukaan rute-rute baru. Hal ini akan berdampak pada
peningkatan kegiatan perekonomian kawasan secara keseluruhan. Dengan
demikian hal ini akan member dampak positif dan berskala besar.
Peningkatan Kesejahteraan
Seiring dengan beroperasinya pelabuhan, maka kegiatan ekonomi yang juga
meningkat akan mempengaruhi tingkat kesejahteraan masyarakat di sekitar
pelabuhan. Dengan demikian hal ini akan member dampak positif dan berskala
besar.
Perubahan TGL

LAPORAN UKL-UPL

IV - 15

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Perubahan TGL yang tidak sesuai dengan peruntukan akan menimbulkan


dampak negative, yang berskala kecil..
Perubahan Bangkitan Tarikan
Munculnya bangkitan dan tarikan pergerakan yang tidak dikelola dengan baik
akan dapat menimbulkan dampak negative berupa gangguan lalu-lintas. Namun
besaran dampak relative kecil.

LAPORAN UKL-UPL

IV - 16

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Tabel 4.1 Matriks Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi pada Rencana Kegiatan
Pembangunan Pelabuhan Penyebrangan Kabuaena
No.

Sumber Dampak

I.
1

Tahap Pra Konstruksi


Survey Lapangan
Kunjungan lapangan
untuk melihat kondisi
lahan yang
direncanakan.
Adanya
tim
rombongan
survei
lapangan
dan
investigasi
yang
langsung ke lokasi
rencana kegiatan.
Sosialisasi Kegiatan
Kegiatan publikasi dan
sosialisasi
dilakukan
untuk
memberikan
informasi awal tentang
adanya
rencana
pembangunan
Pelabuhan
Penyebrangan
Kabuaena
Pengadaan Lahan
pengadaan
lahan
pelabuhan dilakuakan
melalui aktivitas jualbeli
lahan
antara
pemilk
kepada
pemerintah daerah /
bersifat ganti rugi.
Tahap Konstruksi
Mobilisasi Tenaga Kerja
Mobilisasi tenaga kerja,
baik tenaga kerja lokal
maupun dari daerah
lain pada kegiatan
konstruksi
pembangunan
pelabuhan

II.
1

Mobilisasi Material dan


Peralatan
Adanya
mobilisasi
peralatan dan material
yang
dibutuhkan
selama
tahap
konstruksi
menuju
lokasi rencana kegiatan

LAPORAN UKL-UPL

Jenis Dampak

Besaran Dampak

Keterangan

Menimbulkan gangguan
dan
keresahan
masyarakat,
yaitu
adanya
kemungkinan
kecurigaan dan protes
masyarakat yang belum
mengetahui
rencana
kegiatan pembangunan
Pelabuhan
Penyebrangan Kabuaena

Berskala kecil
dan bersifat
negatif

Hasil survey dan diskusi


secara informal bersama
masyarakat
mengindikasikan bahwa
sebagian
besar
memahami
adanya
rencana pembangunan
pelabuhan.

Menimbulkan dampak
berupa
persepsi
masyarakat
yang
beragam
baik
yang
bersifat positif maupun
persepsi negatif terhadap
rencana pembangunan
pelabuhan.

Bersifat
negatif
terhadap
lingkungan dan
positif terhadap
masyarakat
dengan
skala
kecil

Sosialisasi
informal
dengan
masyarakat
sebagian
besar
menyambut
gembira
adanya pelabuhan.

menimbulkan gangguan
dan
keresahan
masyarakat, diantaranya
kemungkinan
pembebasan lahan yang
tidak sesuai

Berskala kecil
dan bersifat
negatif

Dari hasil penelusuran


dan survey, lahan
merupakan tanah
kosong.

Peluang kesempatan
kerja bagi anggota
masyarakat setempat
Keresahan dan
kecemburuan sosial di
lingkungan
masyarakat setempat
akibat kehadiran
tenaga kerja dari
daerah lain

Berskala kecil
dan bersifat
negatif

Keberadaan Pelabuhan
Penyebrangan
Kabuaena cukup
berpengaruh terhadap
pekerjaan masyarakat,
sebagaimana hasil
interview.

Peningkatan
kebisingan

Relatif kecil,
bersifat negatif
(diperkirakan 5060 dBA)
Relatif kecil,
bersifat negatif

Derajad kebisingan
eksisitng hasil
pengukuran 51,3 dBA
Hasil uji lab untuk NO2
4,2 g/Nm, SO2 1
g/Nm dan debu 36,7
g/Nm.

Penurunan kualitas
udara

IV - 17

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

No.

pembangunan
pelabuhan
Pembersihan dan
Pematangan Lahan
pembersihan
dan
pematangan lahan oleh
kontraktor
pelaksana
untuk mempersiapkan
tapak
kegiatan
konstruksi
pembangunan
pelabuhan
Pembangunan Base
Camp, Gudang, Pagar
Sementara dan
Aktivitas Base Camp
Kegiatan pembangunan
base camp, gudang,
pemasangan
pagar
sementara dan aktivitas
pekerja di base camp.

Pekerjaan Konstruksi
Fisik Pelabuhan
Sumber
dampak
berupa
kegiatan
konstruksi
meliputi
pembangunan dermaga
penyeberangan dengan
trestle dan mooring
dolphin, area parkir
kendaraan,
jalan
pelabuhan,
kantor,
terminal penumpang,
loket, toilet, taman,
gudang dan pos.

III.
1

Sumber Dampak

Tahap Pasca Konstruksi


Demobilisasi Tenaga
Kerja
Demobilisasi
tenaga
kerja baik tenaga kerja
lokal ataupun tenaga
kerja dari daerah lain
karena
selesaianya
tahap konstruksi
Demobilisasi Peralatan
Adanya
demobilisasi
peralatan dan material
yang
telah
selesai

LAPORAN UKL-UPL

Jenis Dampak

Besaran Dampak

Penurunan kualitas air


Peningkatan run off
material
Gangguan flora /
vegetasi di lokasi
Gangguan terhadap
fauna darat

Berskala kecil
dan bersifat
negatif

Pembangunan
dan
aktivitas base camp
pekerja
juga
menghasilkan
limbah
material yang dapat
menjadi limbah cair jika
diguyur oleh air hujan.
Hal
ini
dapat
meningkatkan run off
material
yang
akan
menurunkan kualitas air
di sekitar lokasi

Berskala kecil
dan bersifat
negatif

Penurunan kualitas
udara
Peningkatan
kebisingan
Penurunan kualitas air
Gangguan Biota
Keresahan masyarakat
Persepsi masyarakat
Bahaya kecelakaan
dan keselamatan kerja
Perubahan Bentang
alam

Berskala kecil
dan bersifat
negatif

Hilangnya kesempatan
selama tahap
konstruksi

Berskala kecil
dan bersifat
negatif

Kualitas Udara
Kebisingan

Berskala kecil
dan bersifat
negatif

Keterangan

Kegiatan bersifat
sementara.
Baik vegetasi maupun
fauna darat bukan
merupakan spesies
yang dilindungi atau
endemik.

Hasil uji lab untuk NO2


4,2 g/Nm, SO2 1
g/Nm dan debu 36,7
g/Nm dan kebisingan
51,3 dBA
Hasil uji lab untuk TDS
140 mg/l dan TSS 12
mg/l

IV - 18

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

No.

Sumber Dampak
digunakan
selama
tahap konstruksi
Operasionalisasi
Pelabuhan

Sumber
dampak
yaitu
beroperasinya
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena
yang
menghubungkan
wilayah bagian utara
Pulau Yapen dengan
daerah
sekitarnya,
terutama
Biak.
Adapun kapal yang
akan
melayani
penyeberangan
berukuran 700-800
GT yang mampu
menampung
8-12
kendaraan
roda
empat atau lebih.

Jenis Dampak

Penurunan kualitas
udara
Peningkatan
kebisingan
Penurunan kualitas air
Kesempatan kerja
Kesempatan berusaha
Peningkatan kegiatan
ekonomi
Peningkatan
Kesejahteraan
Perubahan Tata Guna
Lahan
Bangkitan tarikan
pergerakan

Besaran Dampak

Relatif kecil,
bersifat negatif
(diperkirakan
<0,8)
Relatif kecil,
bersifat negatif
(masih di bawah
baku mutu)
Relatif kecil,
bersifat negatif
(diperkirakan 5060 dBA)
Relatif kecil,
bersifat negatif
Berskala kecil
dan bersifat
positif
Berskala besar
dan bersifat
positif
Berskala kecil
dan bersifat
positif
Berskala kecil
dan bersifat
negatif
Berskala kecil
dan bersifat
negatif

Keterangan

Hasil uji lab untuk NO2


4,2 g/Nm, SO2 1
g/Nm dan debu 36,7
g/Nm dan kebisingan
51,3 dBA.
Hasil uji lab untuk TDS
140 mg/l dan TSS 12
mg/l
Munculnya lapangan
kerja, baik terkait
langsung maupun tidak
langsung
Aksesibilitas dan
konektivitas antar
kawasan meningkat
Kebutuhan dapat lebih
mudah tercukupi akibat
aksesibilitas meningkat

Sumber: Hssil Analisis

LAPORAN UKL-UPL

IV - 19

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Program Pengelolaan dan Pemantauan


Lingkungan Hidup
Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena Kabupaten Kepulauan Yapen

5.1.

UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP


Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup terhadap dampak yang terjadi pada masing-

masing tahap pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena dirinci sebagaimana


pada uraian berikut.

5.1.1 Tahap Pra Konstruksi


A. Survey lapangan

a) Sumber Dampak
Pada kegiatan survey lapangan, akan dilakukan beberapa aktivitas yang
menimbulkan/menyebabkan dampak, diantaranya:
Kunjungan lapangan untuk melihat kondisi lahan yang direncanakan.
Adanya tim rombongan survei lapangan dan investigasi yang langsung ke lokasi
rencana kegiatan.

b) Jenis Dampak
Menimbulkan keresahan dan gangguan masyarakat, yaitu adanya kemungkinan
kecurigaan dan protes masyarakat yang belum mengetahui rencana kegiatan
Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena terhadap dampak yang
ditimbulkan.

c) Tolok Ukur Dampak


Tingkat keresahan dan intensitas komplain serta keluhan masyarakat.

LAPORAN UKL-UPL

V- 1

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Masyarakat dapat memahami dan menerima adanya rencana pembangunan
Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
Mencegah timbulnya keresahan dalam masyarakat yang terkena dampak

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Menginformasikan rencana survei lapangan yang dilakukan instansi terkait
kepada aparat pemerintah setempat
Melakukan pendekatan persuasif terhadap masyarakat sekitar, dengan cara
memberitahukan tentang rencana kegiatan yang akan dilakukan

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
di Kabupaten Yapen

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pada tahap pra konstruksi selama satu kali

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua.
Pelaporan
Pelaporan kegiatan ditujukan kepada Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua
yang akan dilaporkan kepada Gubernur.

B. Sosialisasi Kegiatan

a) Sumber Dampak
Pada kegiatan publikasi dan sosialisasi dilakukan untuk memberikan informasi awal
tentang adanya kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena.
Kegiatan sosialisasi dilakukan secara formal dalam suatu forum maupun secara
informal melalui tokoh masyarakat dan pemuka agama.

LAPORAN UKL-UPL

V- 2

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

b) Jenis Dampak
Pada kegiatan sosialisasi akan menimbulkan dampak berupa persepsi masyarakat
yang beragam baik yang bersifat positif maupun persepsi negatif terhadap rencana
pembangunan pelabuhan.

c) Tolok Ukur Dampak


Tingkat keresahan dan intensitas komplain serta keluhan masyarakat.

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Menangkap persepsi masyarakat dan menumbuhkan persepsi yang bersifat positif
Masyarakat dapat memahami dan menerima adanya rencana pembangunan
Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Melakukan pendekatan persuasif terhadap masyarakat sekitar
Meyakinkan seluruh komponen masyarakat yang ada di sekitar lokasi proyek
terkait pentingnya pembangunan pelabuhan

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
di Kabupaten Yapen

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pada tahap pra konstruksi selama satu kali

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua.

Pelaporan
Pelaporan kegiatan ditujukan kepada Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua.

LAPORAN UKL-UPL

V- 3

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

C. Pengadaan Lahan

a) Sumber Dampak
Kegiatan pengadaan lahan pelabuhan dilakukan melalui jual-beli lahan dari pemilk
kepada pemerintah daerah. Hal ini dapat memunculkan aktivitas-aktivitas terkait
jual-beli lahan.

b) Jenis Dampak
Pada kegiatan ini dapat menimbulkan gangguan dari masyarakat, diantaranya
kemungkinan pembebasan lahan yang tidak sesuai dengan keinginan masyarakat.

c) Tolok Ukur Dampak


Tingkat intensitas komplain serta keluhan masyarakat.

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Mencegah timbulnya keresahan dalam masyarakat pemilik lahan pada lokasi tapak
kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pembebasan lahan menggunakan pendekatan persuasif dan musyawarah
mufakat serta ketentuan yang berlaku
Pembebasan lahan melibatkan aparat setempat dan pemuka masyarakat
Pembentukan panitia pelaksanaan ganti rugi lahan

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pada masyarakat pemilik lahan dengan lokasi tapak kegiatan pembangunan
Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pada tahap pra konstruksi

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua, BPN dan Dinas Perijinan
Pelaporan
Pelaporan kegiatan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua, BPN dan
Dinas Perijinan.

LAPORAN UKL-UPL

V- 4

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

5.1.2 Tahap Konstruksi


A. Mobilisasi Tenaga Kerja

a) Sumber Dampak
Mobilisasi tenaga kerja, baik tenaga kerja lokal maupun dari daerah lain pada
kegiatan konstruksi pembangunan pelabuhan.

b) Jenis Dampak
Peluang kesempatan kerja bagi anggota masyarakat setempat (terutama
angkatan kerja), selama tahap konstruksi berlangsung.
Keresahan dan kecemburuan sosial di lingkungan masyarakat setempat akibat
kehadiran tenaga kerja dari daerah lain (tenaga kerja pendatang).

c) Tolok Ukur Dampak


Jumlah penduduk setempat yang bekerja pada tahap konstruksi pelabuhan
Tingkat keresahan dan Intensitas keluhan serta komplain masyarakat

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Meningkatkan penghasilan masyarakat setempat melalui peluang lapangan
pekerjaan baru
Mencegah keresahan dan kecemburuan masyarakat setempat

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Melakukan pendekatan persuasif terhadap masyarakat sekitar
Melakukan koordinasi dengan Dinas Tenaga kerja sampai tingkat kelurahan
dalam hal pengadaan tenaga kerja
Mengutamakan penduduk di sekitar lokasi sebagai tenaga lokal

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
di Kabupaten Yapen

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pada awal tahap konstruksi

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas

LAPORAN UKL-UPL

V- 5

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi


Papua, DInas Sosial dan Dinas Tenaga Kerja
Pelaporan
Pelaporan kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua, Dinas Sosial dan Dinas Tenaga Kerja

B. Mobilisasi Material dan Peralatan

a) Sumber Dampak
Adanya mobilisasi peralatan dan material yang dibutuhkan selama tahap konstruksi
menuju lokasi

rencana

kegiatan

pembangunan

Pelabuhan

Penyeberangan

Kabuaena di Kabupaten Yapen.

b) Jenis Dampak
Kegiatan mobilisasi material dan peralatan selama tahapan konstruksi dapat
mengakibatkan terjadinya:
Penurunan kualitas udara
Peningkatan kebisingan

c) Tolok Ukur Dampak


Baku Mutu KepMen LH No. Kep.48/MEN LH/11/1996 dan PP No 41 Tahun
1999

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Mengendalikan dampak penurunan kualitas udara ambien dan peningkatan
kebisingan
Mengurangi terjadinya penyebaran dan dampak lanjutan terhadap komponen
lingkungan lain

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Truk yang membawa material harus sesuai dengan tonase kelas jalan
Truk pengangkut material dilengkapi terpal penutup
Ceceran material di permukaan jalan segera dibersihkan dan disiram

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Pelayaran Kabuaena di
Kabupaten Yapen

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pada awal tahap konstruksi

LAPORAN UKL-UPL

V- 6

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.

Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua
dan Dinas Perhubungan

Pelaporan
Pelaporan kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua dan Dinas Perhubungan

C. Pembersihan dan Pematangan Lahan

a) Sumber Dampak
Sumber dampak yaitu aktivitas pembersihan dan pematangan lahan oleh kontraktor
pelaksana untuk mempersiapkan kegiatan konstruksi pembangunan pelabuhan.

b) Jenis Dampak
Jenis dampak yang timbul karena adanya kegiatan penyiapan dan pembersihan
lahan adalah:
Penurunan kualitas air
Limpasan run off
Gangguan flora / vegetasi darat
Gangguan terhadap fauna darat
Gangguan terhadap biota perairan

c) Tolok Ukur Dampak


Tingkat erosi lahan dan sedimentasi
Parameter kualitas air (TDS, TSS, dll)
Keragaman flora dan fauna

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Mencegah terjadinya penurunan kualitas air
Meminimalisir dampak negatif yang terjadi pada flora dan fauna di sekitar proyek
pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pembersihan lahan disesuaikan dengan kebutuhan konstruksi

LAPORAN UKL-UPL

V- 7

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Tetap mempertahankan vegetasi yang terdapat di luar lokasi tapak proyek


sebagai area hijau

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
Kabupaten Yapen

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Selama tahap konstruksi

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua
Pelaporan
Pelaporan kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua
D. Aktivitas Base Camp

a) Sumber Dampak
Kegiatan pembangunan base camp, gudang, pemasangan pagar sementara dan
aktivitas base camp akan menjadi sumber dampak bagi lingkungan.

b) Jenis Dampak
Dampak yang ditimbulkan karena adanya pembuatan base camp pekerja selama
tahap konstruksi adalah penurunan kualitas air. Kondisi ini dapat terjadi akibat
aktivitas base camp yang menghasilkan limbah domestik. Dengan kondisi sanitasi
yang seadanya, maka guyuran air hujan dapat mengakibatkan run off permukaan
yang membawa limbah dapat menurunakan kualitas air di sekitarnya.

c) Tolok Ukur Dampak


Konsentrasi limbah padat dan limbah cair yang ditimbulkan oleh aktivitas base
camp

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Mengendalikan dampak limbah cair dan limbah padat yang dihasilkan oleh
penghuni base-camp

LAPORAN UKL-UPL

V- 8

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Mengurangi terjadinya penyebaran dan dampak lanjutan terhadap komponen


lingkungan lain

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Limbah cair yang dihasilkan oleh penghuni base camp harus disalurkan ke septic
tank
Limbah padat yag dihasilkan harus memiliki akses pembuangan ke TPST dan
sudah dipilah

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
Di Kabupaten Yapen

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pada tahap konstruksi

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua
dan Dinas Kesehatan
Pelaporan
Pelaporan kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua dan Dinas Kesehatan

E. Pekerjaan Konstruksi Fisik Bangunan (Gedung pelabuhan, area parkir dan fasilitas
penunjang)

a) Sumber Dampak
Sumber dampak berupa kegiatan konstruksi meliputi pembangunan dermaga
penyeberangan dengan trestle dan mooring dolphin, area parkir kendaraan, jalan
pelabuhan, kantor, terminal penumpang, loket, toilet, taman, gudang dan pos.

b) Jenis Dampak
Penurunan kualitas udara
Peningkatan kebisingan
Penurunan kualitas air

LAPORAN UKL-UPL

V- 9

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Gangguan biota perairan


Keresahan masyarakat
Persepsi masyarakat
Bahaya kecelakaan dan keselamatan kerja
Perubahan Bentang Alam

c) Tolok Ukur Dampak


Baku Mutu Udara Ambien (KepMen Lingkungan Hidup No. 48/MENLH/11/1996 dan PP No 41 Tahun 1999)
Tngkat erosi dan sedimentasi
Biota Perairan (Plankton dan Benthos)
Tingkat keresahan dan persepsi masyarakat
Tingkat kecelakaan kerja
Topografi dan morfologi kawasan

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Mengendalikan dampak penurunan kualitas udara ambien dan peningkatan
kebisingan
Mengendalikan dampak penurunan kualitas air dan biota perairan
Mengurangi terjadinya penyebaran dan dampak lanjutan terhadap komponen
lingkungan lain
Terserapnya penduduk usia kerja dan mengurangi jumlah pengangguran dari
masyarakat setempat
Terciptanya peluang berusaha baru dari sektor informal
Meningkatkan pendapatan dan perekonomian masyarakat setempat

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Penurunan Kualitas Udara
Ceceran material akibat kegiatan pembangunan pelabuhan harus dibersihkan
Debu yang beterbangan di sepanjang jalan sekitar pembangunan pelabuhan
harus disiram
Kebisingan
Kendaraan yang digunakan dalam kegiatan pembangunan pelabuhan harus
memiliki knalpot standard
Penurunan Kualitas Air

LAPORAN UKL-UPL

V- 10

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Memberi petunjuk kepada pekerja untuk meminimalkan dampak kegiatan


konstruksi terhadap pencemaran air
Tetap mempertahankan vegetasi di luar tapak proyek sebagai area hijau
Galian dan timbunan diusahakan sesedikit mungkin. Hasil galian dibuang
langsung pada lokasi yang telah ditentukan
Gangguan Biota perairan
Membuat saluran buangan tersendiri (tidak dibuang di badan air yang menuju
laut)
Limbah material sisa konstruksi seperti semen disuahakan tidak terbuang dan
mengalir ke perairan
Keresahan Masyarakat
Melakukan pendekatan persuasif kepada masyarakat bahwa dampak yang
ditimbulkan selama kegiatan konstruksi sudah dikeloladan ditangani dengan baik
Persepsi Masyarakat
Melakukan pendekatan persuasif kepada masyarakat bahwa dampak yang
ditimbulkan selama kegiatan konstruksi sudah dikeloladan ditangani dengan baik
Bahaya kecelakaan dan Keselamatan Kerja
Memberikan SOP pada karyawan yang melaksanakan kegiatan konstruksi
Memberikan alat pelindung diri kepada setiap pekerja yang melaksanakan
pekerjaan
Alat bantu yang digunakan oleh pekerja benar-benar aman untuk keselamatan
kerjanya
Pendaftaran Jamsostek bagi pekerja
Setiap kejadian kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja harus dilaporkan
pada Dinas Sosial dan Tenaga Kerja
Perubahan Bentang Alam
Mempertahankan vegetasi di luar tapak proyek sebagai green barier
Menjaga stabilitas bibir pantai dengan menanam bakau atau sejenisnya yang
dapat mengurangi laju abrasi

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Selama tahap konstruksi

LAPORAN UKL-UPL

V- 11

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua, Dinas Kesehatan, Dinas Tenaga Kerja dan Kepolisian
Pelaporan
Pelaporan kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua, Dinas Kesehatan, Dinas Tenaga Kerja dan Kepolisian

5.1.3 Tahap Pasca Konstruksi


A. Demobilisasi Tenaga Kerja

a) Sumber Dampak
Sehubungan dengan telah selesainya masa pekerjaan konstruksi pembangunan
pelabuhan penyeberangan Kabuaena, sehingga dilakukan demobilisasi tenaga kerja
baik tenaga kerja lokal ataupun tenaga kerja dari daerah lain.

b) Jenis Dampak
Hilangnya kesempatan kerja baik bagi anggota masyarakat setempat (terutama
angkatan kerja) selama tahap konstruksi pada rencana kegiatan pembangunan
pelabuhan.

c) Tolok Ukur Dampak


Intensitas konflik dan keluhan masyarakat akibat hilangnya pekerjaan

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Mencegah timbulnya keresahan dalam masyarakat yang terkena dampak habisnya
masa kerja

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Melakukan pendekatan persuasif terhadap masyarakat sekitar tentang masalah
habisnya masa kerja

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Selama tahap pasca-konstruksi

LAPORAN UKL-UPL

V- 12

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua
dan Dinas Tenaga Kerja
Pelaporan
Pelaporan kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua dan Dinas Tenaga Kerja

B. Demobilisasi Peralatan

a) Sumber Dampak
Adanya demobilisasi peralatan dan material yang telah selesai digunakan selama
tahap konstruksi.

b) Jenis Dampak
Kualitas udara
Kebisingan
Gangguan lalu-lintas

c) Tolok Ukur Dampak


Baku Mutu KepMen Lingkungan Hidup No. 48/MEN-LH/11/1996 dan PP No 41
Tahun 1999
Intensitas kemacetan lalu lintas dan kerusakan jalan pada tahap pasca konstruksi

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Mencegah

timbulnya

kemacetan, kecelakaan dan

kerusakan jalan

akibat

demobilisasi peralatan

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Memasang rambu -rambu jalan
Petugas keamanan agar membantu mengatur truk keluar-masuk lokasi

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Selama tahap pasca-konstruksi

LAPORAN UKL-UPL

V- 13

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua
Pelaporan
Pelaporan kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua

C. Operasionalisasi Pelabuhan

a) Sumber Dampak
Sumber dampak yaitu beroperasinya Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena.

b) Jenis Dampak
Penurunan kualitas udara
Peningkatan kebisingan
Penurunan kualitas air
Kesempatan kerja
Kesempatan berusaha
Peningkatan kegiatan ekonomi
Peningkatan Kesejahteraan
Perubahan TGL
Perubahan Tarikan Pergerakan

c) Tolok Ukur Dampak


Baku Mutu KepMen Lingkungan Hidup No. 48/MEN-LH/11/1996 dan PP No 41
Tahun 1999
Tingkat pengangguran
Pendapatan perkapita
Jumlah vegetasi dan laju abrasi bibir pantai
Gangguan lalu-lintas

d) Tujuan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Mengendalikan dampak penurunan kualitas udara ambien dan peningkatan
kebisingan

LAPORAN UKL-UPL

V- 14

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Mengendalikan dampak penurunan kualitas air dan biota perairan


Mengurangi terjadinya penyebaran dan dampak lanjutan terhadap komponen
lingkungan lain
Terserapnya penduduk usia kerja dan mengurangi jumlah pengangguran dari
masyarakat setempat
Terciptanya peluang berusaha baru dari sektor informal
Mencegah gangguan dan kecelakaan lau-lintas
Meningkatkan pendapatan dan perekonomian masyarakat setempat

e) Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Gangguan dan Kecelakaan lalulintas
Pemasangan rambu lalu-lintas sekitar pelabuhan
Pengaturan arus lalu-lintas keluar masuk pelabuhan
Penempatan pos keamanan lalu-lintas
Penurunan Kualitas Udara dan Peningkatan Kebisingan
Penggunaan knalpot standar bagi kendaraan
Penanaman vegetasi pelindung (green belt) di sekitar area pelabuhan
Penurunan Kualitas Air
Penampungan air limbah pada septic tank
Penempatan bak sampah dengan pemisahan jenis sampah
Pengaturan saluran drainase
Kesempatan kerja dan berusaha
Memprioritaskan penerimaan tenaga kerja masyarakat setempat
Pendekatan kepada masyarakat
Peningkatan kegiatan ekonomi
Pembukaan kios makanan, minuman dan oleh-oleh khas setempat untuk
memenuhi kebutuhan para penyeberang

f) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena

g) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup


Selama tahap pasca-konstruksi

h) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana

LAPORAN UKL-UPL

V- 15

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini


Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua, Dinas Sosial, Dinas Tenaga Kerja, Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif,
Kepolisian
Pelaporan
Pelaporan kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Provinsi
Papua Dinas Sosial, Dinas Tenaga Kerja, Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif,
Kepolisian

LAPORAN UKL-UPL

V- 16

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Tabel 5.1 Matriks Pengelolaan Lingkungan Hidup pada Rencana Kegiatan Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
No.

Jenis Dampak

I.
1

Tahap Pra Konstruksi


Gangguan dan
keresahan masyarakat

Persepsi masyarakat
yang beragam baik
yang bersifat positif
maupun negatif

Gangguan dan
keresahan masyarakat,
diantaranya
kemungkinan
pembebasan lahan
yang tidak sesuai

II.
1

Tahap Konstruksi
Peluang kesempatan
kerja bagi anggota
masyarakat setempat
Keresahan dan
kecemburuan sosial
di lingkungan
masyarakat setempat
akibat kehadiran
tenaga kerja dari
daerah lain

Peningkatan
kebisingan
Penurunan kualitas
udara

LAPORAN UKL-UPL

Tujuan Pengelolaan
Lingkungan Hidup

Upaya Pengelolaan lingkungan


Hidup

Lokasi Pengelolaan
Lingkungan Hidup

Periode
pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Institusi Pengelolaan Lingkungan


Hidup

Sumber Dampak

Tolok Ukur Dampak

Survey Lapangan
Kunjungan lapangan
untuk melihat kondisi
lahan yang
direncanakan.
Adanya tim rombongan
survei lapangan dan
investigasi
yang
langsung
ke
lokasi
rencana kegiatan.
Sosialisasi Kegiatan
Kegiatan publikasi dan
sosialisasi
dilakukan
untuk
memberikan
informasi awal tentang
adanya
rencana
pembangunan pelabuhan
penyeberangan Kabuaena

Tingkat keresahan dan


Intensitas keluhan serta
komplain masyarakat

Masyarakat dapat
memahami dan menerima
rencana pembangunan
Pelabuhan Penyeberangan
Kabuaena
Mencegah timbulnya
keresahan pada
masyarakat yang terkena
dampak

Menginformasikan rencana
survei lapangan yang dilakukan
instansi terkait kepaada aparat
pemerintah setempat
Melakukan pendekatan persuasif
terhadap masyarakat sekitar,
dengan cara memberitahukan
tentang rencana kegiatan yang
akan dilakukan

Sekitar lokasi
rencana kegiatan
pembangunan
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Selama tahap pra


konstruks

Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
dan konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua

Keberagaman
masyarakat

Melakukan pendekatan persuasif


terhadap masyarakat sekitar
Meyakinkan seluruh komponen
masyarakat yang ada di sekitar
lokasi proyek terkait pentingnya
pembangunan pelabuhan

Sekitar lokasi
rencana kegiatan
pembangunan
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Selama tahap pra


konstruksi

Pengadaan Lahan
pengadaan
lahan
pelabuhan
dilakuakan
melalui aktivitas jual-beli
lahan
antara
pemilk
kepada
pemerintah
daerah / bersifat ganti
rugi.

Tingkat keresahan dan


Intensitas keluhan serta
komplain masyarakat

Menangkap persepsi
masyarakat dan
menumbuhkan persepsi
yang bersifat positif
Masyarakat dapat
memahami dan menerima
rencana pembangunan
Pelabuhan Penyeberangan
Kabuaena
Mencegah timbulnya
keresahan dalam masyarakat
pemilik lahan pada lokasi
tapak kegiatan pembangunan
Pelabuhan Penyeberangan
Kabuaena

Pembebasan lahan
menggunakan pendekatan
persuasif dan musyawarah
mufakat serta ketentuan yang
berlaku
Pembebasan lahan melibatkan
aparat setempat dan pemuka
masyarakat
Pembentukan panitia
pelaksanaan ganti rugi lahan

Pada masyarakat
pemilik lahan pada
lokasi tapak
kegiatan
pembangunan
pelabuhan
penyeberangan
Kabuaena

Selama tahap pra


konstruksi

Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
dan konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, BPN Jayapura, Dinas
Perijinan
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, BPN Jayapura, Dinas
Perijinan

Mobilisasi Tenaga Kerja


Mobilisasi tenaga kerja,
baik tenaga kerja lokal
maupun dari daerah lain
pada kegiatan konstruksi
pembangunan pelabuhan

Jumlah penduduk
setempat yang bekerja
padatahap konstruksi
pelabuhan
Tingkat keresahan dan
Intensitas keluhan
serta komplain
masyarakat

Meningkatkan penghasilan
masyarakat setempat
melalui peluang lapangan
pekerjaan baru
Mencegah keresahan dan
kecemburuan masyarakat
setempat

Melakukan pendekatan persuasif


terhadap masyarakat sekitar
Melakukan koordinasi dengan
Dinas Tenaga kerja sampai
tingkat kelurahan dalam hal
pengadaan tenaga kerja
Mengutamakan penduduk di
sekitar lokasi sebagai tenaga
lokal

Sekitar lokasi
rencana kegiatan
pembangunan
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Sebelum/awal
tahap konstruksi

Mobilisasi Material dan


Peralatan
Adanya
mobilisasi
peralatan dan material
yang dibutuhkan selama
tahap konstruksi menuju

Baku Mutu KepMen


Lingkungan Hidup No.
48/MEN-LH/11/1996
dan PP No 41 Tahun
1999

Mengendalikan dampak
penurunan kualitas udara
ambien dan peningkatan
kebisingan
Mengurangi terjadinya
penyebaran dan dampak

Truk yang membawa material


harus sesuai dengan tonase
kelas jalan
Truk pengangkut material
dilengkapi terpal penutup
Ceceran material di permukaan

Di sekitar lokasi
rencana kegiatan
pembangunan
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Selama tahap
konstruksi

persepsi

Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Sosial dan Tenaga
Kerja
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Sosial dan Tenaga
Kerja
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua,
Dinas
dan
Dinas

V- 17

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

No.

Jenis Dampak

Sumber Dampak

Tolok Ukur Dampak

lokasi rencana kegiatan


pembangunan pelabuhan

Tujuan Pengelolaan
Lingkungan Hidup
lanjutan terhadap
komponen lingkungan lain

Upaya Pengelolaan lingkungan


Hidup

Lokasi Pengelolaan
Lingkungan Hidup

Periode
pengelolaan
Lingkungan
Hidup

jalan segera dibersihkan dan


disiram

Gangguan flora /
vegetasi di lokasi
Gangguan terhadap
fauna darat
Peningkatan run off
material
Penurunan kualitas
air

Pembersihan dan
Pematangan Lahan

Keragaman flora dan


fauna
Tingkat erosi lahan dan
sedimentasi
Parameter kualitas air
(TDS, TSS, dll)

Meminimalisir dampak
negatif yang terjadi pada
flora dan fauna di sekitar
proyek pembangunan
pelabuhan penyeberangan
Kabuaena
Mencegah terjadinya
penurunan kualitas air

Pembersihan lahan disesuaikan


dengan kebutuhan konstruksi
Tetap mempertahankan vegetasi
yang terdapat di luar lokasi tapak
proyek sebagai area hijau

Di sekitar lokasi
rencana kegiatan
pembangunan
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Selama tahap
konstruksi

Peningkatan
konsentrasi limbah
padat dan cair
Penurunan kualitas
air

Aktivitas Base Camp


Kegiatan
/
aktivitas
pekerja pada basecamp

Konsentrasi limbah padat


dan limbah cair yang
ditimbulkan

Mengendalikan dampak
limbah cair dan limbah
padat yang dihasilkan oleh
penghuni base-camp
Mengurangi terjadinya
penyebaran dan dampak
lanjutan terhadap
komponen lingkungan lain

Limbah cair yang dihasilkan oleh


penghuni base-camp harus
disalurkan ke septic tank
Limbah padat yag dihasilkan
harus memiliki akses
pembuangan ke TPST dan sudah
dipilah

Di sekitar lokasi
rencana kegiatan
pembangunan
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Selama tahap
konstruksi

Penurunan kualitas
udara
Peningkatan
kebisingan
Penurunan kualitas
air
Gangguan biota
perairan
Keresahan
masyarakat
Persepsi masyarakat
Bahaya kecelakaan
dan keselamatan
kerja
Perubahan Bentang
Alam

Pekerjaan Konstruksi Fisik


Pelabuhan
(pembangunan dermaga
penyeberangan dengan
trestle dan mooring
dolphin, area parkir
kendaraan, jalan
pelabuhan, kantor,
terminal penumpang,
loket, toilet, taman,
gudang dan pos)

Baku Mutu Udara


Ambien (KepMen
Lingkungan Hidup No.
48/MEN-LH/11/1996
dan PP No 41 Tahun
1999)
Tngkat erosi dan
sedimentasi
Biota Perairan
(Plankton dan Benthos)
Tingkat keresahan dan
persepsi masyarakat
Tingkat kecelakaan
kerja
Topografi dan morfologi
kawasan

Mengendalikan dampak
penurunan kualitas udara
ambien dan peningkatan
kebisingan
Mengendalikan dampak
penurunan kualitas air dan
biota perairan
Mengurangi terjadinya
penyebaran dan dampak
lanjutan terhadap
komponen lingkungan lain
Terserapnya penduduk usia
kerja dan mengurangi
jumlah pengangguran dari
masyarakat setempat
Terciptanya peluang
berusaha baru dari sektor
informal
Meningkatkan pendapatan
dan perekonomian
masyarakat setempat

Penurunan Kualitas Udara


Ceceran material akibat kegiatan
pembangunan pelabuhan harus
dibersihkan
Debu yang beterbangan di
sepanjang jalan sekitar
pembangunan pelabuhan harus
disiram
Kebisingan
Kendaraan yang digunakan dalam
kegiatan pembangunan
pelabuhan harus memiliki knalpot
standar

Di sekitar lokasi
rencana kegiatan
pembangunan
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Selama tahap
konstruksi

Institusi Pengelolaan Lingkungan


Hidup
Perhubungan
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, dan Dinas Perhubungan
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua,
Dinas
dan
Dinas
Kesehatan
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, dan Dinas Kesehatan
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Kesehatan, Dinas
Tenaga Kerja dan Kepolisian
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua Badan Lingkungan Hidup
Prov. Papua, Dinas Kesehatan,
Dinas
Tenaga
Kerja
dan
Kepolisian

Penurunan Kualitas Air


Memberi petunjuk kepada pekerja
untuk meminimalkan dampak
kegiatan konstruksi terhadap
pencemaran air
Tetap mempertahankan vegetasi
di luar tapak proyek sebagai area
hijau
Galian dan timbunan diusahakan
sesedikit mungkin. Hasil galian
dibuang langsung pada lokasi
yang telah ditentukan
Gangguan Biota perairan
Membuat saluran buangan

LAPORAN UKL-UPL

V- 18

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

No.

Jenis Dampak

Sumber Dampak

Tolok Ukur Dampak

Tujuan Pengelolaan
Lingkungan Hidup

Upaya Pengelolaan lingkungan


Hidup

Lokasi Pengelolaan
Lingkungan Hidup

Periode
pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Institusi Pengelolaan Lingkungan


Hidup

tersendiri (tidak dibuang di badan


air yang menuju laut)
Limbah material sisa konstruksi
seperti semen disuahakan tidak
terbuang dan mengalir ke
perairan
Keresahan Masyarakat
Melakukan pendekatan persuasif
kepada masyarakat bahwa
dampak yang ditimbulkan selama
kegiatan konstruksi sudah
dikeloladan ditangani dengan
baik
Persepsi Masyarakat
Pendekatan persuasif kepada
masyarakat sekitar dengan cara
menginformasikan upaya
pengelolaan lingkungan dan
pemantauan lingkungan yang
akan dilakukan oleh pihak
pemrakarsa
Bahaya kecelakaan dan
Keselamatan Kerja
Memberikan SOP pada karyawan
yang melaksanakan kegiatan
konstruksi
Memberikan alat pelindung diri
kepada setiap pekerja yang
melaksanakan pekerjaan
Alat bantu yang digunakan oleh
pekerja benar-benar aman untuk
keselamatan kerjanya
Pendaftaran Jamsostek bagi
pekerja
Setiap kejadian kecelakaan kerja
dan penyakit akibat kerja harus
dilaporkan pada Dinas Sosial dan
Tenaga Kerja
Perubahan Bentang Alam
Mempertahankan vegetasi di luar
tapak proyek sebagai green

barrier

Menjaga stabilitas bibir pantai


dengan menanam bakau atau
sejenisnya yang dapat
mengurangi laju abrasi
III.
1

Tahap Pasca Konstruksi


Hilangnya
kesempatan kerja

LAPORAN UKL-UPL

Demobilisasi Tenaga Kerja


Demobilisasi tenaga kerja

Intensitas konflik dan


keluhan masyarakat

Mencegah timbulnya
keresahan dalam masyarakat

Melakukan pendekatan persuasif


terhadap masyarakat sekitar tentang

Di sekitar lokasi
rencana kegiatan

Selama tahap
pasca-konstruksi

Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua

V- 19

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

No.

Jenis Dampak
selama tahap
konstruksi

Sumber Dampak

Tolok Ukur Dampak

Tujuan Pengelolaan
Lingkungan Hidup

Upaya Pengelolaan lingkungan


Hidup

Lokasi Pengelolaan
Lingkungan Hidup

Periode
pengelolaan
Lingkungan
Hidup

baik tenaga kerja lokal


ataupun tenaga kerja dari
daerah
lain
karena
selesainya
tahap
konstruksi

akibat hilangnya
pekerjaan

yang terkena dampak


habisnya masa kerja

masalah habisnya masa kerja

pembangunan
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Baku Mutu KepMen


Lingkungan Hidup No.
48/MEN-LH/11/1996
dan PP No 41 Tahun
1999
Intensitas kemacetan
lalu lintas dan
kerusakan jalan pada
tahap pasca konstruksi
Baku Mutu KepMen
Lingkungan Hidup No.
48/MEN-LH/11/1996
dan PP No 41 Tahun
1999
Tingkat pengangguran
Pendapatan perkapita
Jumlah vegetasi dan
laju abrasi bibir pantai
Gangguan lalu-lintas

Mencegah timbulnya
kemacetan, kecelakaan dan
kerusakan jalan akibat
demobilisasi peralatan

Memasang rambu -rambu jalan


Petugas keamanan agar
membantu mengatur truk keluarmasuk lokasi

Di sekitar lokasi
rencana kegiatan
pembangunan
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Selama tahap
pasca-konstruksi

Mengendalikan dampak
penurunan kualitas udara
ambien dan peningkatan
kebisingan
Mengendalikan dampak
penurunan kualitas air dan
biota perairan
Mengurangi terjadinya
penyebaran dan dampak
lanjutan terhadap
komponen lingkungan lain
Terserapnya penduduk usia
kerja dan mengurangi
jumlah pengangguran dari
masyarakat setempat
Terciptanya peluang
berusaha baru dari sektor
informal
Mencegah gangguan dan
kecelakaan lau-lintas
Meningkatkan pendapatan
dan perekonomian
masyarakat setempat

Gangguan dan Kecelakaan


lalulintas
Pemasangan rambu lalu-lintas
sekitar pelabuhan
Pengaturan arus lalu-lintas keluar
masuk pelabuhan
Penempatan pos keamanan lalulintas

Di sekitar lokasi
rencana kegiatan
pembangunan
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Selama tahap
pasca-konstruksi

Kualitas udara
Kebisingan
Gangguan lalu-lintas

Demobilisasi Peralatan
Adanya
demobilisasi
peralatan dan material
yang
telah
selesai
digunakan selama tahap
konstruksi

Penurunan kualitas
udara
Peningkatan
kebisingan
Penurunan kualitas
air
Kesempatan kerja
Kesempatan
berusaha
Peningkatan kegiatan
ekonomi
Peningkatan
Kesejahteraan
Perubahan TGL
Bangkitan Tarikan
Pergerakan

Operasionalisasi
Pelabuhan
Beroperasinya Pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena
yang dapat disandari
kapal ferry berukuran
700-800
GT
yang
mampu menampung 812 kendaraan roda empat
atau lebih

Penurunan Kualitas Udara dan


Peningkatan Kebisingan
Penggunaan knalpot standar bagi
kendaraan
Penanaman vegetasi pelindung
(green belt) di sekitar area
pelabuhan

Institusi Pengelolaan Lingkungan


Hidup
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, dan Dinas Tenaga Kerja
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, dan Dinas Tenaga Kerja
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Kesehatan, Dinas
Sosial, Dians Tenaga Kerja, Dinas
Pariwisata
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Kesehatan, Dinas
Sosial, Dians Tenaga Kerja, Dinas
Pariwisata

Penurunan Kualitas Air


Penampungan air limbah pada
septic tank
Penempatan bak sampah dengan
pemisahan jenis sampah
Pengaturan saluran drainase
Kesempatan kerja dan berusaha
Memprioritaskan penerimaan
tenaga kerja masyarakat setempat
Pendekatan kepada masyarakat
Peningkatan kegiatan ekonomi
Pembukaan kios makanan,
minuman dan oleh-oleh khas
setempat untuk memenuhi
kebutuhan para penyeberang

Sumber: Hssil Analisis

LAPORAN UKL-UPL

V- 20

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

5.2

UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP


Berdasar pada Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup, maka disusun Upaya

Pemantauan Lingkungan Hidup. Sebagaimana telah dijelaskan pada uraian terdahulu,


kepentingan Pemantauan Lingkungan Kegiatan Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan
Kabuaena adalah untuk mengawasi dan mengendalikan pelaksanaan Pemantauan
Lingkungan setiap kegiatan di masing-masing tahapan proyek. Kegiatan pemantauan
lingkungan dilakukan secara periodik dan kontinyu menurut tingkat kecenderungan
dampak yang timbul dan pada gilirannya akan tampak perkembangan dampak
pembangunan terhadap komponen lingkungan disekitarnya.
Adapun salah satu yang dihasilkan dari uraian UPL ini ditujukan untuk menekan
dampak negatif sehingga dampak tersebut dapat diantisipasi dan dikelola, dan
meningkatkan dampak positif yang timbul sehingga kegiatan operasional Pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena dapat berjalan dengan lancar tanpa mengganggu lingkungan
sekitarnya.

5.2.1 Tahap Pra Konstruksi


A. Survey lapangan

a) Sumber Dampak
Pada kegiatan survey lapangan, akan dilakukan beberapa aktivitas yang
menimbulkan/menyebabkan dampak, diantaranya:
Kunjungan lapangan untuk melihat kondisi lahan yang direncanakan.
Adanya tim rombongan survei lapangan dan investigasi yang langsung ke lokasi
rencana kegiatan.

b) Jenis Dampak
Menimbulkan gangguan dan keresahan masyarakat, yaitu adanya kemungkinan
kecurigaan dan protes masyarakat yang belum mengetahui rencana kegiatan
Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena terhadap dampak yang
ditimbulkan.

c) Tolok Ukur Dampak


Tingkat keresahan dan Intensitas keluhan serta komplain masyarakat.

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Mengetahui keresahan yang muncul di kalangan masyarakat.
Mengetahui efektivitas/keberhasilan pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup

LAPORAN UKL-UPL

V- 21

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan
Melakukan wawancara secara langsung dengan masyarakat di sekitar
rencana pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena di Kabupaten
Yapen.
Melakukan observasi/pengamatan mengenai adanya keresahan masyarakat.
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan di sekitar rencana pembangunan Pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena di Kabupaten Yapen
Periode pemantauan
Waktu Pemantauan dilakukan satu kali selama tahap pra konstruksi berlangsung.

f) Institusi Pemantauan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Kota Jayapura
dan Provinsi Papua.
Pelaporan
Pelaporan kegiatan ditujukan kepada Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua
yang akan dilaporkan kepada Gubernur.

B. Sosialisasi Kegiatan

a) Sumber Dampak
Pada kegiatan publikasi dan sosialisasi dilakukan untuk memberikan informasi awal
tentang adanya kegiatan pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena.
kegiatan sosialisasi dilakukan secara formal dalam suatu forum maupun secara
informal melalui tokoh masyarakat dan pemuka agama.

b) Jenis Dampak
Pada kegiatan sosialisasi akan menimbulkan dampak berupa persepsi masyarakat
yang beragam baik yang bersifat positif maupun persepsi negatif terhadap rencana
pembangunan pelabuhan.

LAPORAN UKL-UPL

V- 22

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

c) Tolok Ukur Dampak


Tingkat keresahan dan intensitas komplain serta keluhan masyarakat.

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Menangkap persepsi masyarakat dan menumbuhkan persepsi positif
Mengetahui efektivitas/keberhasilan pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan
Melakukan wawancara secara langsung dengan masyarakat di sekitar
rencana pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena di Kabupaten
Yapen.
Melakukan observasi/pengamatan mengenai persepsi masyarakat.
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan di sekitar rencana pembangunan Pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena di Kabupaten Yapen
Periode pemantauan
Waktu Pemantauan dilakukan sekali selama tahap pra konstruksi berlangsung.

f) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Kota Jayapura
dan Provinsi Papua.
Pelaporan
Pelaporan kegiatan ditujukan kepada Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua.

C. Pengadaan Lahan

a) Sumber Dampak
Kegiatan pengadaan lahan pelabuhan dilakukan melalui jual-beli lahan dari pemilk
kepada pemerintah daerah. Hal ini dapat memunculkan aktivitas-aktivitas terkait
jual-beli lahan.

LAPORAN UKL-UPL

V- 23

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

b) Jenis Dampak
Pada kegiatan ini dapat menimbulkan gangguan dari masyarakat, diantaranya
kemungkinan

pembebasan

lahan

yang

tidak

sesuai,

selain

itu

apakah

pelaksanaannya sudah memenuhi aturan adat yang berlaku.

c) Tolok Ukur Dampak


Tingkat Intensitas keluhan serta komplain masyarakat.

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Menangkap persepsi dan preferensi masyarakat terkait pengadaan lahan
pelabuhan
Mencegah terjadinya gangguan dari masyarakat

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan
Melakukan wawancara secara langsung dengan masyarakat di sekitar
rencana pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena di Kabupaten
Yapen.
Melakukan observasi/pengamatan mengenai persepsi masyarakat
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan di sekitar rencana pembangunan Pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena di Kabupaten Yapen
Periode pemantauan
Waktu Pemantauan dilakukan sekali pada saat tahap pra konstruksi berlangsung.

f) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Badan Lingkungan Hidup Prov. Papua, BPN Jayapura, Dinas Perijinan
Pelaporan
Badan Lingkungan Hidup Prov. Papua, BPN Jayapura, Dinas Perijinan

LAPORAN UKL-UPL

V- 24

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

5.2.2 Tahap Konstruksi


A. Mobilisasi Tenaga Kerja

a) Sumber Dampak
Mobilisasi tenaga kerja, baik tenaga kerja lokal maupun dari daerah lain pada
kegiatan konstruksi pembangunan pelabuhan.

b) Jenis Dampak
Peluang kesempatan kerja bagi anggota masyarakat setempat (terutama
angkatan kerja), selama tahap konstruksi berlangsung.
Keresahan dan kecemburuan sosial di lingkungan masyarakat setempat akibat
kehadiran tenaga kerja dari daerah lain (tenaga kerja pendatang).

c) Tolok Ukur Dampak


Jumlah penduduk setempat yang bekerja pada tahap konstruksi pelabuhan
Tingkat keresahan dan Intensitas keluhan serta komplain masyarakat

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Menangkap persepsi dan preferensi masyarakat dalam rekruitmen tenaga kerja
Mencegah terjadinya konflik di masyarakat

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan
Melakukan wawancara secara langsung dengan masyarakat di sekitar
rencana pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena di Kabupaten
Yapen.
Melakukan pendataan tenaga kerja dari daerah sekitar maupun dari wilayah
lain.
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan di sekitar rencana pembangunan Pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena di Kabupaten Yapen
Periode pemantauan
Waktu Pemantauan dilakukan sekali pada saat rekruitmen tenaga kerja.

f) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas

LAPORAN UKL-UPL

V- 25

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Kota Jayapura


dan Provinsi Papua serta Dinas Sosial dan Tenaga Kerja.
Pelaporan
Pelaporan kegiatan ditujukan kepada Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua
serta Dinas Sosial dan Tenaga Kerja.

B. Mobilisasi Material dan Peralatan

a) Sumber Dampak
Adanya mobilisasi peralatan dan material yang dibutuhkan selama tahap konstruksi
menuju lokasi rencana kegiatan pembangunan pelabuhan penyeberangan di
Kabupaten Yapen Kota Jayapura.

b) Jenis Dampak
Kegiatan mobilisasi material dan peralatan selama tahapan konstruksi dapat
mengakibatkan terjadinya:
Penurunan kualitas udara
Peningkatan kebisingan

c) Tolok Ukur Dampak


Baku Mutu KepMen Lingkungan Hidup No. 48/MEN-LH/11/1996 dan PP No 41
Tahun 1999

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Melakukan pengamatan dan uji terhadap kualitas udara dan kebisingan

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan
Melakukan pengukuran intesitas kebisingan dan kualitas udara sesuai dengan
titik rona lingkungan
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan di sekitar jalan utama menuju lokasi pelabuhan.
Periode pemantauan
Pemantauan dilakukan enam (6) bulan sekali selama tahap konstruksi.

f) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.

LAPORAN UKL-UPL

V- 26

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Kota Jayapura
dan Provinsi Papua serta Kepolisian.
Pelaporan
Pelaporan kegiatan ditujukan kepada Badan Lingkungan Hidup serta Kepolisian.

C. Pembersihan dan Pematangan Lahan

a) Sumber Dampak
Sumber dampak yaitu aktivitas pembersihan dan pematangan lahan oleh kontraktor
pelaksana untuk mempersiapkan kegiatan konstruksi pembangunan pelabuhan.

b) Jenis Dampak
Jenis dampak yang timbul karena adanya kegiatan penyiapan dan pembersihan
lahan adalah:
Penurunan kualitas air
Peningkatan run off material
Gangguan flora / vegetasi di lokasi kegiatan
Gangguan terhadap fauna darat
Gangguan Biota Perairan

c) Tolok Ukur Dampak


Tingkat erosi lahan dan sedimentasi
Parameter kualitas air (TDS, TSS, dll)
Keragaman flora dan fauna Parameter kualitas air (TDS, TSS, dll)`

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Memantau diversitas flora dan fauna di sekitar lokasi proyek
Memantau kekeruhan (sedimentasi) dan mengendalikan penurunan kualitas air

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan
Pengambilan sampel dan analisa laboratorium
Observasi lapangan
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan di sekitar lokasi pelabuhan.
Periode pemantauan
Pemantauan dilakukan sekali selama tahap konstruksi.

LAPORAN UKL-UPL

V- 27

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

f) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Kota Jayapura
dan Provinsi Papua.
Pelaporan
Pelaporan kegiatan ditujukan kepada Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua.
D. Aktivitas Base Camp

a) Sumber Dampak
Kegiatan pembangunan base camp, gudang, pemasangan pagar sementara dan
aktivitas base camp akan menjadi sumber dampak bagi lingkungan.

b) Jenis Dampak
Dampak yang ditimbulkan karena adanya pembuatan base camp pekerja selama
tahap konstruksi adalah penurunan kualitas air. Kondisi ini dapat terjadi akibat
aktivitas base camp yang menghasilkan limbah domestik. Dengan kondisi sanitasi
yang seadanya, maka guyuran air hujan dapat mengakibatkan run off permukaan
yang membawa limbah dapat menurunakan kualitas air di sekitarnya.

c) Tolok Ukur Dampak


Konsentrasi limbah padat dan limbah cair yang ditimbulkan

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Memantau pengelolaan limbah, kekeruhan air dan mengendalikan penurunan
kualitas air
Mengetahui efektivitas/keberhasilan pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan
Observasi/pengambilan sampel, pengamatan lapangan dan laboratorium
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan di sekitar lokasi pelabuhan.
Periode pemantauan
Pemantauan dilakukan enam (6) bulan sekali selama tahap konstruksi.

LAPORAN UKL-UPL

V- 28

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

f) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Kota Jayapura
dan Provinsi Papua serta Dinas Kesehatan.
Pelaporan
Pelaporan kegiatan ditujukan kepada Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua
dan Dinas Kesehatan.

E. Pekerjaan Konstruksi Fisik Pelabuhan dan Fasilitas Pendukungnya

a) Sumber Dampak
Sumber dampak berupa kegiatan pembangunan dermaga penyeberangan dengan

trestle dan mooring dolphin, area parkir kendaraan penyeberangan , jalan


pelabuhan, kantor, terminal angkot, dan Gedung Terminal

b) Jenis Dampak
Penurunan kualitas udara
Peningkatan kebisingan
Penurunan kualitas air
Gangguan Biota Perairan
Keresahan masyarakat
Persepsi masyarakat
Bahaya kecelakaan dan keselamatan kerja
Perubahan Bentang Alam

c) Tolok Ukur Dampak


Baku Mutu Udara Ambien (KepMen Lingkungan Hidup No. 48/MENLH/11/1996 dan PP No 41 Tahun 1999)
Tngkat erosi dan sedimentasi
Biota Perairan (Plankton dan Benthos)
Tingkat keresahan dan persepsi masyarakat
Tingkat kecelakaan kerja

LAPORAN UKL-UPL

V- 29

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Topografi dan morfologi kawasan

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Mengetahui kejadian kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja di lingkungan
proyek
Mengetahui tingkat pencemaran udara
Mengetahui tingkat pencemaran air
Mengetahui gangguan terhadap biota perairan
Mengetahui tingkat erosi dan sedimentasi
Menangkap keresahan dan persepsi masyarakat

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan
Melakukan observasi lapangan
Melakukan wawancara mengenai adanya keresahan masyarakat.
Melakukan pengambilan sample dan uji laboratorium
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan di sekitar lokasi pelabuhan.
Periode pemantauan
Pemantauan dilakukan enam (6) bulan sekali selama tahap konstruksi.

f) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Badan Lingkungan Hidup Prov. Papua, Dinas Kesehatan, Dinas Tenaga Kerja
dan Kepolisian.
Pelaporan
Badan Lingkungan Hidup Prov. Papua, Dinas Kesehatan, Dinas Tenaga Kerja
dan Kepolisian.

LAPORAN UKL-UPL

V- 30

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

5.2.3 Tahap Pasca Konstruksi


A. Demobilisasi Tenaga Kerja

a) Sumber Dampak
Sehubungan dengan telah selesainya masa pekerjaan konstruksi pembangunan
Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena, sehingga dilakukan demobilisasi tenaga kerja
baik tenaga kerja lokal ataupun tenaga kerja dari daerah lain.

b) Jenis Dampak
Hilangnya kesempatan kerja baik bagi anggota masyarakat setempat (terutama
angkatan kerja) selama tahap konstruksi pada rencana kegiatan pembangunan
pelabuhan.

c) Tolok Ukur Dampak


Intensitas konflik dan keluhan masyarakat akibat hilangnya pekerjaan.

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Menangkap persepsi dan preferensi masyarakat terkait hilangnya lapangan kerja
Mencegah terjadinya konflik di masyarakat

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan
Melakukan wawancara langsung mengenai adanya keresahan masyarakat.
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan di sekitar lokasi pelabuhan.
Periode pemantauan
Pemantauan dilakukan sekali selama tahap pasca konstruksi.

f) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Kota Jayapura
dan Provinsi Papua serta Dinas Tenaga Kerja.
Pelaporan
Pelaporan kegiatan ditujukan kepada Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua
dan Dinas Tenaga Kerja.

LAPORAN UKL-UPL

V- 31

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

B. Demobilisasi Peralatan

a) Sumber Dampak
Adanya demobilisasi peralatan dan material yang telah selesai digunakan selama
tahap konstruksi.

b) Jenis Dampak
Kualitas udara
Kebisingan
Gangguan lalu-lintas

c) Tolok Ukur Dampak


Baku Mutu KepMen Lingkungan Hidup No. 48/MEN-LH/11/1996 dan PP No 41
Tahun 1999
Intensitas kemacetan lalu lintas dan kerusakan jalan pada tahap pasca konstruksi

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Melakukan pengamatan kondisi lalu-lintas jalan dan mengendalikan aktivitas
kendaraan proyek agar tidak mengganggu lalu-lintas umum

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan
Melakukan observasi lapangan.
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan pada jalan akses menuju pelabuhan.
Periode pemantauan
Pemantauan dilakukan sekali selama tahap pasca konstruksi.

f) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Pengawas kegiatan pemantauan adalah Badan Lingkungan Hidup Kota Jayapura
dan Provinsi Papua
Pelaporan
Pelaporan kegiatan ditujukan kepada Badan Lingkungan Hidup Provinsi Papua

LAPORAN UKL-UPL

V- 32

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

C. Operasionalisasi Pelabuhan

a) Sumber Dampak
Sumber dampak yaitu beroperasinya Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena di
Kabupaten Yapen

b) Jenis Dampak
Penurunan kualitas udara
Peningkatan kebisingan
Penurunan kualitas air
Kesempatan kerja
Kesempatan usaha
Peningkatan kegiatan ekonomi
Peningkatan Kesejahteraan
Perubahan Tata Guna Lahan
Perubahan Tarikan Pergerakan

c) Tolok Ukur Dampak


Baku Mutu KepMen Lingkungan Hidup No. 48/MEN-LH/11/1996 dan PP No 41
Tahun 1999
Tingkat pengangguran
Pendapatan perkapita
Jumlah vegetasi dan laju abrasi bibir pantai
Gangguan lalu-lintas

d) Tujuan Pemantauan Lingkungan Hidup


Mengetahui

kondisi

kemacetan

lalu-lintas

dan

kemungkinan

terjadinya

kecelakaan lalu-lintas
Mengetahui tingkat pencemaran udara
Mengetahui tingkat pencemaran air dan biota perairan
Mengetahui tingkat erosi dan sedimentasi
Menangkap persepsi dan preferensi masyarakat dalam rekruitmen tenaga kerja
Mencegah terjadinya konflik di masyarakat
Memantau, menata dan mengembangkan kegiatan usaha masyarakat di sekitar
pelabuhan

e) Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan

LAPORAN UKL-UPL

V- 33

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Melakukan observasi lapangan


Melakukan pengambilan sample dan uji laboratorium
Melakukan wawancara mengenai adanya keresahan masyarakat.
Melakukan pendataan potensi ekonomi (ekonomi kreatif) yang menajdi produk
unggulan daerah
Lokasi pemantauan
Kegiatan pemantauan dilakukan di sekitar rencana pembangunan Pelabuhan
Penyeberangan Kabuaena di Kabupaten Yapen
Periode pemantauan
Pemantauan dilakukan enam (6) bulan sekali selama tahap pasca konstruksi
(Operasi)

f) Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pelaksana
Pelaksana kegiatan pemantauan adalah pemrakarsa kegiatan, dalam hal ini
Dinas Pehubungan Provinsi Papua yang dibantu oleh konsultan pelaksana.
Pengawas
Badan Lingkungan Hidup Prov. Papua, Dinas Kesehatan, Dinas Sosial, Dians
Tenaga Kerja, Dinas Pariwisata
Pelaporan
Badan Lingkungan Hidup Prov. Papua, Dinas Kesehatan, Dinas Sosial, Dians
Tenaga Kerja, Dinas Pariwisata

LAPORAN UKL-UPL

V- 34

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Tabel 5.2 Matriks Pemantauan Lingkungan Hidup pada pada Rencana Kegiatan Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Kabuaena
No.

Jenis Dampak

Tujuan Pemantauan Lingkungan


Hidup

Sumber Dampak

Tolok Ukur Dampak

Survey Lapangan
Kunjungan lapangan untuk
melihat kondisi lahan yang
direncanakan.
Adanya tim rombongan
survei
lapangan
dan
investigasi yang langsung ke
lokasi rencana kegiatan.

Tingkat keresahan dan


Intensitas
keluhan
serta
komplain
masyarakat

Mengetahui keresahan yang


muncul di kalangan
masyarakat.
Mengetahui
efektivitas/keberhasilan
pelaksanaan pengelolaan
lingkungan hidup

I.
1

Tahap Pra Konstruksi


Gangguan dan
keresahan masyarakat

Persepsi masyarakat
yang beragam baik
yang bersifat positif
maupun negatif

Sosialisasi Kegiatan
Kegiatan
publikasi
dan
sosialisasi dilakukan untuk
memberikan informasi awal
tentang
adanya
rencana
pembangunan
pelabuhan
penyeberangan Kabuaena

Keberagaman persepsi
masyarakat

Menangkap persepsi
masyarakat dan menumbuhkan
persepsi yang bersifat positif
Mengetahui
efektivitas/keberhasilan
pelaksanaan pengelolaan
lingkungan hidup

Gangguan dan
keresahan masyarakat,
diantaranya
kemungkinan
pembebasan lahan
yang tidak sesuai

Pengadaan Lahan
pengadaan lahan pelabuhan
dilakuakan melalui aktivitas
jual-beli lahan antara pemilk
kepada pemerintah daerah /
bersifat ganti rugi.

Tingkat keresahan dan


Intensitas
keluhan
serta
komplain
masyarakat

Menangkap persepsi dan


preferensi masyarakat terkait
pengadaan lahan pelabuhan
Mencegah terjadinya gangguan
dari masyarakat

II.
1

Tahap Konstruksi
Peluang kesempatan
kerja bagi anggota
masyarakat setempat
Keresahan dan
kecemburuan sosial
di lingkungan
masyarakat setempat
akibat kehadiran
tenaga kerja dari
daerah lain

Mobilisasi Tenaga Kerja


Mobilisasi tenaga kerja, baik
tenaga kerja lokal maupun
dari daerah lain pada kegiatan
konstruksi
pembangunan
pelabuhan

Jumlah penduduk
setempat yang
bekerja padatahap
konstruksi
pelabuhan
Tingkat keresahan
dan Intensitas
keluhan serta
komplain
masyarakat

Menangkap persepsi dan


preferensi masyarakat dalam
rekruitmen tenaga kerja
Mencegah terjadinya konflik di
masyarakat

Peningkatan
kebisingan

Mobilisasi Material dan


Peralatan
Adanya mobilisasi peralatan
dan material yang dibutuhkan

Baku Mutu KepMen


Lingkungan Hidup
No. 48/MENLH/11/1996 dan PP

Melakukan pengamatan dan uji


terhadap kualitas udara dan
kebisingan

Penurunan kualitas

LAPORAN UKL-UPL

Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Lokasi
Metode

Periode

Institusi Pemantauan Lingkungan


Hidup

Melakukan wawancara
secara langsung dengan
masyarakat di sekitar
rencana pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena.
Melakukan
observasi/pengamatan
mengenai adanya
keresahan masyarakat.
Melakukan wawancara
secara langsung dengan
masyarakat di sekitar
rencana pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena.
Melakukan
observasi/pengamatan
mengenai adanya
keresahan masyarakat.
Melakukan wawancara
secara langsung dengan
masyarakat di sekitar
rencana pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena.
Melakukan
observasi/pengamatan
mengenai persepsi
masyarakat

Kegiatan
pemantauan
dilakukan di sekitar
rencana
pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Waktu
Pemantauan
dilakukan
satu
kali selama tahap
pra
konstruksi
berlangsung.

Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
dan konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua

Kegiatan
pemantauan
dilakukan di sekitar
rencana
pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Waktu
Pemantauan
dilakukan
satu
kali selama tahap
pra
konstruksi
berlangsung.

Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
dan konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua

Kegiatan
pemantauan
dilakukan di sekitar
rencana
pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Waktu
Pemantauan
dilakukan
satu
kali selama tahap
pra
konstruksi
berlangsung.

Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, BPN Yapen, Dinas
Perijinan
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, BPN Yapen, Dinas
Perijinan

Melakukan wawancara
secara langsung dengan
masyarakat di sekitar
rencana pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena.
Melakukan pendataan
tenaga kerja dari daerah
sekitar maupun dari
wilayah lain
Melakukan pengamatan
terhadap kejadian
kemacetan di sepanjang
jalan sekitar lokasi

Kegiatan
pemantauan
dilakukan di sekitar
rencana
pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Waktu
Pemantauan
dilakukan
satu
kali selama tahap
konstruksi
berlangsung.

Kegiatan
pemantauan
dilakukan di sekitar
jalan
utama

Pemantauan
dilakukan enam
(6) bulan sekali
selama
tahap

Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Sosial dan Tenaga
Kerja
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Sosial dan Tenaga
Kerja
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :

V- 35

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

No.

Jenis Dampak
udara

Sumber Dampak

Tolok Ukur Dampak

selama
tahap
konstruksi
menuju
lokasi
rencana
kegiatan
pembangunan
pelabuhan

No 41 Tahun 1999

Tujuan Pemantauan Lingkungan


Hidup

Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Lokasi
Metode
kegiatan
Melakukan pengamatan
terhadap kerusakan jalan
yang terjadi selama tahap
konstruksi
Melakukan pengukuran
intesitas kebisingan dan
kualitas udara sesuai
dengan titik rona
lingkungan
Observasi/pengambilan
sampel, pengamatan
lapangan dan
laboratorium

menuju
pelabuhan

lokasi

Periode

konstruksi

Badan Lingkungan Hidup Prov.


Papua, Dinas dan Kepolisian
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, dan Kepolisian

Kegiatan
pemantauan
dilakukan di sekitar
rencana
pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Waktu
Pemantauan
dilakukan
satu
kali selama tahap
konstruksi
berlangsung.

Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua,
Dinas
dan
Dinas
Kesehatan
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, dan Dinas Kesehatan
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Kesehatan, Dinas
Tenaga Kerja dan Kepolisian
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Kesehatan, Dinas
Tenaga Kerja dan Kepolisian

Gangguan flora /
vegetasi di lokasi
Gangguan terhadap
fauna darat
Peningkatan run off
material
Penurunan kualitas
air

Pembersihan dan
Pematangan Lahan

Keragaman flora dan


fauna
Tingkat erosi lahan
dan sedimentasi
Parameter kualitas
air (TDS, TSS, dll)

Memantau diversitas flora dan


fauna di sekitar lokasi proyek
Memantau kekeruhan
(sedimentasi) dan
mengendalikan penurunan
kualitas air

Peningkatan
konsentrasi limbah
padat dan cair
Penurunan kualitas
air

Aktivitas Base Camp


Kegiatan / aktivitas pekerja
pada basecamp

Konsentrasi limbah
padat dan limbah cair
yang ditimbulkan

Memantau pengelolaan limbah,


kekeruhan air dan
mengendalikan penurunan
kualitas air
Mengetahui
efektivitas/keberhasilan
pelaksanaan pengelolaan
lingkungan hidup

Observasi/pengambilan
sampel, pengamatan
lapangan dan
laboratorium

Kegiatan
pemantauan
dilakukan di sekitar
rencana
pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Pemantauan
dilakukan enam
(6) bulan sekali
selama
tahap
konstruksi

Penurunan kualitas
udara
Peningkatan
kebisingan
Penurunan kualitas
air
Gangguan biota
perairan
Keresahan
masyarakat
Persepsi masyarakat
Bahaya kecelakaan
dan keselamatan
kerja
Perubahan Bentang
Alam

Pekerjaan Konstruksi Fisik


Pelabuhan
(pembangunan dermaga
penyeberangan dengan trestle
dan mooring dolphin, area
parkir kendaraan, jalan
pelabuhan, kantor, terminal
penumpang, loket, toilet,
taman, gudang dan pos)

Baku Mutu Udara


Ambien (KepMen
Lingkungan Hidup
No. 48/MENLH/11/1996 dan PP
No 41 Tahun 1999)
Tngkat erosi dan
sedimentasi
Biota Perairan
(Plankton dan
Benthos)
Tingkat keresahan
dan persepsi
masyarakat
Tingkat kecelakaan
kerja
Topografi dan
morfologi kawasan

Mengetahui kejadian
kemungkinan terjadinya
kecelakaan kerja di lingkungan
proyek
Mengetahui tingkat pencemaran
udara
Mengetahui tingkat pencemaran
air
Mengetahui gangguan terhadap
biota perairan
Mengetahui tingkat erosi dan
sedimentasi
Menangkap keresahan dan
persepsi masyarakat

Melakukan observasi
lapangan
Melakukan wawancara
mengenai adanya
keresahan masyarakat.
Melakukan pengambilan
sample dan uji
laboratorium

Kegiatan
pemantauan
dilakukan di sekitar
rencana
pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Pemantauan
dilakukan enam
(6) bulan sekali
selama
tahap
konstruksi

III.
1

Tahap Pasca Konstruksi


Demobilisasi Tenaga Kerja
Hilangnya
Demobilisasi tenaga kerja baik
kesempatan kerja
tenaga kerja lokal ataupun
selama tahap

Intensitas konflik dan


keluhan masyarakat
akibat hilangnya

Menangkap persepsi dan


preferensi masyarakat terkait
hilangnya lapangan kerja

Melakukan
wawancara
langsung mengenai adanya
keresahan masyarakat.

Kegiatan
pemantauan
dilakukan di sekitar

Waktu
Pemantauan
dilakukan
satu

LAPORAN UKL-UPL

Institusi Pemantauan Lingkungan


Hidup

Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana

V- 36

PENY USU N AN UK L U PL PEL AB U HA N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

No.

Jenis Dampak
konstruksi

Sumber Dampak

Tolok Ukur Dampak

Tujuan Pemantauan Lingkungan


Hidup

tenaga kerja dari daerah lain


karena
selesainya
tahap
konstruksi

pekerjaan

Mencegah terjadinya konflik di


masyarakat

Baku Mutu KepMen


Lingkungan Hidup
No. 48/MENLH/11/1996 dan PP
No 41 Tahun 1999
Intensitas kemacetan
lalu lintas dan
kerusakan jalan pada
tahap pasca
konstruksi
Baku Mutu KepMen
Lingkungan Hidup
No. 48/MENLH/11/1996 dan PP
No 41 Tahun 1999
Tingkat
pengangguran
Pendapatan
perkapita
Jumlah vegetasi dan
laju abrasi bibir
pantai
Gangguan lalu-lintas

Melakukan pengamatan kondisi


lalu-lintas jalan dan
mengendalikan aktivitas
kendaraan proyek agar tidak
mengganggu lalu-lintas umum

Mengetahui kondisi kemacetan


lalu-lintas dan kemungkinan
terjadinya kecelakaan lalu-lintas
Mengetahui tingkat pencemaran
udara
Mengetahui tingkat pencemaran
air dan biota perairan
Mengetahui tingkat erosi dan
sedimentasi
Menangkap persepsi dan
preferensi masyarakat dalam
rekruitmen tenaga kerja
Mencegah terjadinya konflik di
masyarakat
Memantau, menata dan
mengembangkan kegiatan
usaha masyarakat di sekitar
pelabuhan

Kualitas udara
Kebisingan
Gangguan lalu-lintas

Demobilisasi Peralatan
Adanya demobilisasi peralatan
dan material yang telah
selesai digunakan selama
tahap konstruksi

Penurunan kualitas
udara
Peningkatan
kebisingan
Penurunan kualitas
air
Kesempatan kerja
Kesempatan
berusaha
Peningkatan kegiatan
ekonomi
Peningkatan
Kesejahteraan
Perubahan TGL
Bangkitan Tarikan
Pergerakan

Operasionalisasi Pelabuhan
Beroperasinya
Pelabuhan
Penyeberangan
Kabuaena
yang dapat disandari kapal
ferry berukuran 700-800 GT
yang mampu menampung 812 kendaraan roda empat
atau lebih

Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Lokasi
Metode

Periode

rencana
pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena

kali selama tahap


pasca konstruksi
berlangsung.

Melakukan observasi
lapangan

Kegiatan
pemantauan
dilakukan pada
jalan akses menuju
pelabuhan

Waktu
Pemantauan
dilakukan
satu
kali selama tahap
pasca konstruksi
berlangsung.

Melakukan observasi
lapangan
Melakukan pengambilan
sample dan uji
laboratorium
Melakukan wawancara
mengenai adanya
keresahan masyarakat.
Melakukan pendataan
potensi ekonomi
(ekonomi kreatif) yang
menajdi produk
unggulan daerah

Kegiatan
pemantauan
dilakukan di sekitar
rencana
pembangunan
Pelebuhan
Penyeberangan
Kabuaena

Pemantauan
dilakukan enam
(6) bulan sekali
selama
tahap
pasca konstruksi
(Operasi)

Institusi Pemantauan Lingkungan


Hidup
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, dan Dinas Tenaga Kerja
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, dan Dinas Tenaga Kerja
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua
Pelaksana :
Dinas Perhubungan Prov. Papua
Dan Konsultan Pelaksana
Pengawas :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Kesehatan, Dinas
Sosial, Dians Tenaga Kerja,
Dinas Pariwisata
Pelaporan :
Badan Lingkungan Hidup Prov.
Papua, Dinas Kesehatan, Dinas
Sosial, Dinas Tenaga Kerja,
Dinas Pariwisata

Sumber: Hssil Analisis

LAPORAN UKL-UPL

V- 37

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

LAMPIRAN 1 DOKUMENTASI

Foto 1 Rencana Lokasi Pelabuhan

Foto 2 Rencana Lokasi Pelabuhan

LAPORAN UKL-UPL

L1-1

PENY USU N AN UK L -UPL PELA B UH A N PE NY EBER ANG AN K AB U AEN A


K AB UPAT EN K EPUL AU A N Y APEN

Foto 4 Survey Lokasi

Foto 3 Pengambilan Sampel Kualitas Air

LAPORAN UKL-UPL

L1-2

Anda mungkin juga menyukai