Anda di halaman 1dari 171

Saidna Zulfiqar Bin Tahir, Lc

CARA PRAKTIS BELAJAR BAHASA ARAB

Pengantar :
Ahmad Taufik Abdurrahman, MA

Pentashih :
1. Fikri Sulaiman, Lc, MA
2. Farid Senong, MA
3. Sofiah Tidjani, Lc,. M.Ag
4. Taufik Damas, Lc

MEDIA PUSTAKA QALAM

Saidna Zulfiqar bin Tahir, Lc


CARA PRAKTIS BELAJAR BAHASA ARAB
2008 Saidna Zulfiqar
Edisi kedua (Revisi), Cetakan ke-2
Qalam Media Pustaka. 2008.0006
Hak Penerbitan pada Qalam Media Pustaka
Dilarang mengutip sebagian/seluruh isi buku ini dengan cara apapun, termasuk dengan cara
penggunaan mesin fotocopy tanpa izin dari penerbit

Cover

: Ali Ibnu Anwar

Editor

: Shofiah Tidjani

Lay-out

: Ali Ibnu Anwar

Perpustakaan nasional: Katalog Dalam Terbitan (KDT)


Saidna Zulfiqar bin tahir
Belajar Praktis Bahasa Arab
Jakarta: Qalam Media Pustaka, 2008
Ed. 1 Cet. 1; 180; 21 cm
ISBN 978-979-17252-0-0
Cetakan ke-2, Desember 2009

Qalam Media Pustaka


Jl. Pancoran Barat XI no.2 Pancoran Jakarta Selatan 12780
Tlp/Fax: 021-79184886
E-mail: qalam_media_pustaka@yahoo.com
Website: www.majalahqalam.co.id
INDONESIA

KATA PENGANTAR

lhamdulillah segala puji bagi Allah SWT atas rahmat dan inayah-Nya, cetakan ke-2 dari buku
sederhana CARA PRAKTIS BELAJAR BAHASA ARAB ini dapat tersusun dalam bentuk
yang lebih simple dan mudah. Mengingat pentingnya bahasa Arab, minat dan keterbatasan
fasilitas serta banyaknya keluhan dalam mempelajarinya, penulis tergugah untuk menyusun buku
panduan dengan metode Taysiir. Kiranya akan sangat membantu siapa saja yang ingin belajar berbahasa
dan mengajar bahasa Arab.
Inti dari buku ini adalah menghafal dan praktek. Susunan materi diawali dengan pelajaran-pelajaran
dasar bahasa Arab berupa cara baca dan tulis yang merupakan momok awal penghilang selera belajar,
kemudian macam-macam kata dan penggunaannya, juga cara baca dan latihan serta ungkapan-ungkapan
umum dan dialog. Pada bab II berisikan dialog dan latihan, pada bab III berisikan kaedah-kaedah dasar
bahasa Arab bagi yang ingin lebih mengetahui dan memperdalamnya dan pada bab IV adalah
perbandingan antara bahasa Arab resmi (fusha) dan bahasa Arab sehari-hari atau pasaran (Ammiyah).
Pada kesempatan ini. Penulis ingin menghaturkan banyak terima kasih kepada bapak Ahmad Taufik
Abdurrahman, MA yang telah memberikan sekapur sirih dan telah banyak membantu dalam pengeditan
dan penerbitan buku ini. Juga kepada Shofiah Tidjani, M.Ag, bapak Fikri Sulaiman, Lc,.MA, Dr. Farid
senong, MA, dan Taufik Damas, Lc, yang telah mentashih isi dari buku ini.
Terima kasih tak terhingga untuk Eliza Mufti sekeluarga, Husni Yusuf, Lc dan S. Maryam Aljuned.
Lc, Iman Firdaus, Lc sekeluarga, Ruslan Husen (Ruly), Tamsil sekeluarga, Yopi dan Dini, Dr.Surya Darma
Syam, MA, Ahmad Gazali, Lc. Ka Amin Samad sekeluarga, Ka Najib Tabhan sekeluarga, anak-anak
Sabandsa, Anak-anak Indonesia-Cairo dan semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu-persatu
yang telah banyak membantu.
Terima kasih juga atas segala bantuan, inspirasi dan dukungan kedua orang tuaku, keluarga, istri
tercinta S. Lulu Assagaf serta anak-anakku tercinta Gadysa dan Gelbina.
Penulis menyadari bahwa buku ini belumlah sempurna oleh karena itu kritik dan saran akan sangat
dihargai. Hanya kepada Allah kita berharap ridha-Nya, semoga buku ini bermanfaat bagi siapa saja yang
ingin mempelajari bahasa Arab.

Penyusun

PETUNJUK PENGGUNAAN BUKU

ntuk menunjang terwujudnya pembelajaran bahasa Arab sesuai dengan isi buku ini, perlu
memperhatikan beberapa tip yang akan sangat membantu mempermudah dalam belajar
berbahasa dan mempelajari bahasa Arab, yang dirasakan dan dialami penulis selama

mempelajari bahasa Arab, diantaranya :


1.

Motivasi belajar haruslah diselaraskan dengan niat dan didukung oleh kemauan yang besar
bahwa apa yang dipelajari adalah tuntutan dalam memperkaya diri dengan pemahaman yang
baik terhadap bahasa Arab umumnya dan bacaan shalat khususnya.

2. Carilah partner dalam belajar sebagai teman dalam berpraktek dan berkonsultasi.
3. Pelajari dan fahamilahlah setiap bab dengan baik, sebelum pindah pada materi yang lain.
Ualngilah setiap pembahasan hingga anda benar-benar telah menguasainya.
4. Perbanyaklah menghafal kosa kata pada lampiran, di saat mempelajari setiap pembahasan yang
ada pada bab I. dengan memperbanyak dan memperluas contoh-contoh menggunakan kata-kata
yang telah dihafalkan karena satu kata yang dipraktekkan dalam seratus kalimat, lebih baik dari
pada menghafal seratus kata tanpa menyusunnya dalam kalimat.
5. Pelajarilah bab II dengan berlatih menulis, membaca dan berdialog dengan partner belajar hingga
benar-benar menguasai.
6. Untuk lebih mempermantap penyusunan kata dari segi kaedah bahasa Arab, pelajarilah bab III
dengan baik
7. Jika terdapat latihan maka cobalah berlatih berpraktek dengan partner ataupun secara sendiri.
8. Hindarilah rasa bosan dalam belajar dengan terlalu memforsir tenaga atau memaksakan diri.
Dengan demikian apa yang akan dipelajari akan bermanfaat, mudah dalam menguasai dan tidak
mudah untuk dilupakan.

DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ...................................................................................................
SEKAPUR SIRIH ...........................................................................................................
PETUNJUK PENGGUNAAN BUKU .......................................................................
DAFTAR ISI ...................................................................................................................
PENDAHULUAN ...
BAB I. PELAJARAN DASAR BAHASA ARAB ......................................................
A. Bentuk-bentuk Abjad Arab...................................................................
B. Mengeja dan Membaca ............................................................................
C. Kata Benda (Isim).....................................................................................
D. Kata Penunjuk (Ismul Isyaarah) ...........................................................
E. Kata Tanya (Ismul Istifhaam) ................................................................
F. Kata Ganti Orang (Dhamaair) ...............................................................
G. Kata Keterangan (Dharf) dan Jarr ........................................................
H. Kata Sambung (Ismul Maushuul)........................................................
I. Kata Pembanding / Comparative (Ismu Tafdhiil) .............................
J. Penyebut dan Pembilang (Al-Adad wal Maduud) ..........................
K. Warna-Warni (Alwaan)........................................................................
L. Jam (Saaah)...............................................................................................
M. Kata Kerja (Fiil) .....................................................................................
N. Tashriif.......................................................................................................
O. Huruf (Harf).............................................................................................
P. Kalimat (Al-Jumlah)................................................................................
Q. Kalimat Pasif (Mabni Majhuul)...........................................................
R. Salam dan Ucapan Selamat ...................................................................
S. Dialog Umum dan Cara Baca.................................................................
T. Ungkapan Umum dalam Dialog...........................................................
U. Dialog dan Latihan..................................................................................
BAB II . DIALOG DAN LATIHAN .............................................................................
A. Perkenalan . ..............................................................................................
B. Di Perpustakaan
C. Di Kantin
D. Di Mesjid...................................................................................................
E. Ziarah .. ......................................................................................................
F. Di Dokter .. ...............................................................................................
G. Di Airport .................................................................................................
H. Di Jalanan .................................................................................................
I . Bahasa Arab .............................................................................................
J. Keluarga . ...................................................................................................
K. Di Pasar .....................................................................................................
BAB III. DASAR-DASAR GRAMATICAL BAHASA ARAB .............................
I. NAHWU....................................................................................................
A. Kata Benda (Isim).............................................................................
B. Kata Kerja (Fiil) .........................................................................
1. Fiil Maadhi .................................................................................
2. Fiil Mudhaari ...........................................................................
3. Fiil Amar ..................................................................................
C. Huruf (Harf).. .....................................................................................
D. Binaa dan Irab ...................................................................................
1. Binaa .................................................................................................
2. Irab ..................................................................................................
E. Nakirah dan Marifah . ......................................................................
F. IRab Fiil Mudhaari .........................................................................
G. Mubtada dan Khabar .......................................................................
1. Mubtada .. ........................................................................................
2. Khabar .............................................................................................
H. Faail . ...................................................................................................
I. Naaibul Faail . .....................................................................................
J. Kaana dan Kawan-kawannya ..........................................................
K. Inna dan Kawan-kawannya . ...........................................................
L. Mafuulun Bih ......................................................................................
M. Maful Muthlaq . ................................................................................
N. Maful Liajlih . .....................................................................................

O. Mafuul Maah . ...................................................................................


P. Mafuulun Fih ......................................................................................
Q. Haal .......................................................................................................
R. Mustatsna ............................................................................................
S. Al-Afaal al-Khamsah .........................................................................
T. Tamyiz ..................................................................................................
U. Yang Mengikuti Hukum Irab Kata Sebelumnya .......................
II. SHARF.......................................................................................................
A. Mufrad, Mutsanna dan Jamak ........................................................
B. Mashdar................................................................................................
1. Mashdar Fiil Tsulaatsi .................................................................
2. Mashdar RubaaI ...........................................................................
3. Mashdar Khumaasi wa sudaasi . ................................................
4. Mashdar Miimi . ............................................................................
5. Mashdar ShunaaI .........................................................................
6. Ismul Marra dan hay ah ...............................................................
C. Isim Musytaqq ...................................................................................
1. Isim Faail..........................................................................................
2. Isim Mafuul ...................................................................................
3. Shifatul Musyabbahah Bi ismil Faail .......................................
4. Isim Tafdhiil ...................................................................................
5. Isim Zamaan dan Makaan . .........................................................
6. Ismul Aalah . ...................................................................................
D. Tashriif Afaal .....................................................................................
E. Nasab ....................................................................................................
F. Tashghiir . ............................................................................................
1. Fiaiil .................................................................................................
2. Fuaiil ..............................................................................................
3. Fuaiiil .............................................................................................
BAB IV. ANTARA BAHASA ARAB AMMIYAH DAN FUSHA ......................
A. Thamthamaniyah Humair ....................................................................
B. Kasykasyah...............................................................................................
C. Kaskasah...................................................................................................
D. Istinthaa ...................................................................................................
E. Khalkhalaaniyah .....................................................................................
F. Tashiil . ......................................................................................................
G. Ar-Raswu . ...............................................................................................
H. Tanwiin Nagham ...................................................................................
I. Kata Ibir Pengganti Ibin . .......................................................................
J. Pengganti Dhamir Ghaaib .....................................................................
K. Ananah . ..................................................................................................
L. Contoh Dialog dan Ungkapan .............................................................
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................................
LAMPIRAN-LAMPIRAN . ..........................................................................................
Lampiran 1. Isim (Kata Benda) .................................................................
Lampiran 2. Tempat dan Lokasi ..............................................................
Lampiran 3. Masa, Waktu dan Hari .......................................................
Lampiran 4. Anggota Tubuh ....................................................................
Lampiran 5. Buah-buahan dan sayuran . ................................................
Lampiran 6. Angka dan Hitungan . .........................................................
Lampiran 7. Nama Hewan ........................................................................
Lampiran 8. Kata Sifat ...............................................................................
Lampiran 9. Kata Penunjuk dan Arah ....................................................
Lampiran 10. Profesi dan Jabatan ............................................................
Lampiran 11. Warna-Warni . ....................................................................
Lampiran 12. Keluarga . ..............................................................................
Lampiran 13. Permainan dan Olah Raga ................................................
Lampiran 14. Sakit/Penyakit . ...................................................................
Lampiran 15. Kata Abstrak .......................................................................
Lampiran 16. Kata Kerja dan Contoh . ....................................................

PENDAHULUAN

esulitan dan hambatan pasti ada di saat ingin merealisasikan tujuan, hal itu adalah alamiah
dan ilmiah. Seorang bayi tidak akan langsung dapat berbicara layaknya orang dewasa
melainkan harus melalui berbagai proses dan fase yang tidak bebas hambatan, demikian
halnya di dalam mempelajari suatu ilmu khususnya bahasa Arab.
Banyaknya keluhan seringkali terdengar di saat belajar bahasa Arab, misalnya Bahasa Arab itu
susah atau Sudah sekian lama saya belajar bahasa Arab tapi hingga saat ini belum dapat memahami dan
bercakap-cakap dalam bahasa Arab atau Percuma selama ini saya belajar bahasa Arab karena di saat
melaksanakan ibadah haji, saya tidak memahami dan tidak dapat berkomunikasi dengan orang Arab dan
masih banyak lagi keluhan lain. Masalah ini harus disadari dan ditangani dengan sungguh-sungguh,
mungkin saja minhaj yang digunakan dalam belajar kurang Faaal (efektif), atau malu berpraktik, hanya
mempelajarinya secara pasif, atau hanya dengan mengerjakan latihan-latihan (tadriibaat) saja. Jika
demikian, maka sudah jelas kita gagal dalam belajar.
Ada beberapa kesulitan yang umum dihadapi pada saat mempelajari bahasa Arab, antara lain :

Kurang mengetahui bentuk-bentuk abjad Arab, mungkin saja telah mengetahui bentuk tunggal
(berdiri sendiri) suatu huruf namun belum mengetahui bentuk-bentuk lain dari huruf pada saat
terletak di tengah atau di akhir kata.
Belum dapat membaca huruf Arab
Kurang menguasai perbendaharaan kata yang merupakan kunci di dalam mempelajari suatu
bahasa.
Kurang aktif, malu berpraktek dan takut salah
Kurang mengetahui bentuk-bentuk kalimat
Kurang menerjemahkan bahasa Indonesia ke dalam bahasa Arab, yang kita lakukan malah
sebaliknya yaitu menerjemahkan bahasa Arab ke dalam bahasa Indonesia.
Tidak terbiasa mendengar secara langsung cara pengucapan dari orang Arab itu sendiri

Kendala-kendala di atas inilah yang penulis jadikan sebagai acuan dalam memberikan Hall (solusi)
dengan menggunakan minhaj taysiir bagi siapa saja yang ingin berbahasa dan mempelajari bahasa Arab.
Namun semua ini haruslah didukung oleh keberanian dalam mempraktekkan dan berkomunikasi aktif
secara berkesinambungan. Jangan pernah merasa puas karena telah mempelajari dan mengetahui
beberapa pelajaran namun lakukanlah pembelajaran itu secara berulang-ulang hingga anda benar-benar
mahir, berprestasi dan siap terhadap situasi dan kondisi bagaimanapun juga, seperti halnya memasukkan
makanan ke dalam mulut. Dalam keadaan remang-remang, gelap, terang, terlentang, jongkok, nungging
maupun pada saat berdiri, makanan itu tetap pas sampai ke mulut tanpa hambatan, Mengapa?, karena
hal itu sudah sering dan terbiasa dilakukan.
Salah satu motivasi yang mendorong orang untuk mempelajari bahasa Mandarin atau Jepang adalah
penyajian bahasa dalam bentuk bacaan (cara membacanya). Metode ini pun sengaja diterapkan sebagai
pemikat dalam mempelajari bahasa Arab. Metode ini pun sengaja digunakan bagi siapa saja yang ingin
mempelajari bahasa Arab tanpa mengetahui baca tulis huruf Arab.
Bulatkan niat dan tekad, jadikan belajar bahasa Arab sebagai hobby atau kebutuhan bukan sebagai
beban, niscaya segala sesuatu yang sulit akan menjadi mudah untuk dipelajari. Harapan kami semoga
buku ini benar-benar dapat membantu dan menghilangkan kesulitan-kesulitan yang dihadapi saat
mempelajari bahasa Arab. Hanya kepada Allah-lah kita berbuat dan berusaha dan kepada-Nya jualah kita
memohon pertolongan untuk membuka segala aral dan hambatan.

BAB I

PELAJARAN DASAR BAHASA ARAB

eberapa pelajaran dasar sebagai rumus atau kunci dalam pembelajaran berbahasa dan bahasa
Arab yang harus dikuasai dengan baik dimana penguasaannya akan mempermudah dalam
belajar maupun berbicara, dan pelajaran ini merupakan inti dasar dari penguasaan bahasa Arab
yang akan membantu mengurangi dan mengjhilangkan kendala-kendala di dalam mempelajarinya.
A. BENTUK-BENTUK ABJAD ARAB
Abjad Arab terdiri dari 28/30 huruf yang mempunyai beberapa bentuk sesuai letak atau posisi huruf
di dalam suatu kata, baik ia berdiri sendiri pada awal kata, di tengah dan di akhir sebuah kata. Hal ini
dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

Bentuk Huruf

Pada akhir
kata

Bersambung
di akhir kata

Di tengah

Bersambung
di awal kata

//

//

Berdiri
sendiri

Nama Huruf

No

Kolom huruf yang bertanda () menunjukkan bahwa huruf ini tidak dapat ditulis bersambungan
dengan huruf sesudahnya. Contoh :

Jika suatu kata terdiri dari huruf ganda (dobel) maka penulisannya dengan menghilangkan satu
huruf yang sama dan diganti dengan tanda Tasydiid ( ). Setelah memperhatikan contoh-contoh
penulisan kata di atas, perbanyaklah berlatih dan cobalah untuk menuliskan kata-kata di bawah ini :


..............................
..............................
.............................
.............................
.............................
.............................

.
.
.
.
.
.

B. MENGEJA DAN MEMBACA


Untuk lebih memudahkan mengeja dan membaca tulisan Arab, sebaiknya dihafalkan dan dikuasai
terlebih dahulu persamaan bunyi antara abjad Arab dan latin beserta tanda baca. Namun dalam pelajaran
ini sebaiknya dibimbing oleh seorang guru agar lebih tepat dan betul dalam pengucapan abjad tersebut.
Persamaan bunyi dan tanda baca dapat dilihat pada table di bawah ini:
PERSAMAAN HURUF ARAB DAN LATIN


Disamakan
hurufnnya dlm
bhs Indonesia

Cara baca

Nama Huruf

Huruf

No

Alif

Baa

Taa

Ts

Tsaa

Jiim

Haa

Kh

Khaa

Daal

Dz

Dzaal

R
Z

Raa
Zaay

Siin

Sy

Syiin

Sh

Shaad

Dh

Dhaad

Th

Thaa

Dzh

Dzhaa

'

'Ain

Gh
F

Ghain
Faa

Qaaf

Kaaf

Laam

Miim

Nuun

Waw

Haa

Yaa

Laa

Lam wal Alif

A/'

Hamzah

Aa

Aa

DAFTAR TANDA BACA

Harakah Biasa
(pendek)

( ) Fatha = a
( ) Kasrah = i
( ) Dhammah = u
( ) Sukuun = ` / k

Harakah Panjang (Madd)

( = ) aa
( / = ) ii
( = ) uu
( = ) Panjangnya 2

Siddah (Tasydiid)
Penekanan pada huruf

( = ) dobel

harakah
Contoh :
dibaca

ketukan

Untuk mempermudah mengeja dan membaca, maka bentuk-bentuk huruf Arab yang ada disamakan
dengan huuruf latin sebagaimana tertera pada tabel di atas, dengan menambahkan bunyi vokal (fatha=a,
Kasrah=i dan Dhammah=u) pada huruf tersebut. Contoh : Huruf Ba berharakat Fatha, Kasrah dan Dhammah (


), (
) dan ( ) . Huruf Baa disamakan dengan Huruf B, maka pengejaannya dengan menambahkan
bunyi vokal a, u atau i. Contoh; B+a=Ba, B+i=Bi dan B+u=Bu. Contoh lain; Huruf Nun ( ) , (
) dan (
). Huruf Nun disamakan degan huruf N dalam bahasa Indonesia, maka pengejaannya menjadi N+a=Na,
N+i=Ni dan N+u=Nu. Kecuali pada huruf Alif, (A+u=Tidak dibaca Au melainkan hanya dibaca U). Jika

hurufnya berharakah (berbaris) Sukun ( ) maka bunyi huruf tesrebut diberhentikan (dimatikan bunyinya)

, pada huruf Mim berharakah Fatha dan huruf


sambil menahan bunyi sesuai hurufnya. Contoh; kata
Nun berharakah Sukun, maka pengejaannya adalah: Mim disamakan dengan M dan Nun disamakan dengan
N, maka pengejaannya M+a=Ma dan N+Sukun=N menjadi Man.

Jika hurufnya berharakah Siddah atau Tasydiid ( ) menunjukkan atas dua huruf ganda, maka bunyi
yang ada pada huruf pertama dimatikan atau disukunkan dan huruf yang kedua dibunyikan sesuai

asal katanya adalah , cara bacanya yaitu Sin disamakan


dengan harakatnya. Contoh: Kata
dengan S+i=Si, huruf Ra disamakan dengan R+Sukun=R, dan R+u=Ru menjadi Sirru.

:

Harakah Pendek dan Sukun :

:
:

:
:

) (
) (

) (

) (


: ( )

Harakah Panjang (Madd) :

: ) (
: ( / )
: ) (
: ( )

Siddah (Tasydiid) :

: (
) =
: ( ) =
: ( ) =
: ( ) =

: ( )

Cara baca huruf Qamariah (huruf yang terletak setelah AL-alif lam) dibaca dengan jelas bunyi huruf
AL-nya :

Al-ahadu, Al-jundu, Al-`ainu, Al-maa`, Al-Katifu, Al-wajhu

: ( )

Cara baca huruf Syamsiyah (tidak dibaca bunyi Lam-nya)

: +

At-taubah, At-tsu`baan, Ad-dalwu, Ar-rajulu, As-sayyaarah, As-shunduuq

Latihan :
Bacalah kata-kata di bawah ini :

C. KATA BENDA (ISIM)


Kata Isim berarti nama, maka segala sesuatu yang dapat dinamakan atau dinamai disebut Isim,
Contoh; Sesuatu yang digunakan untuk menulis dinamakan pulpen, seorang yang belajar dinamakan
pelajar, seorang yang banyak bersantai dinamakan pemalas, sesuatu yang diminati dinamakan hobi atau
selera. Kesemuanya menunjukkan atas penamaan dan itulah yang disebut dalam bahasa Arab dengan
Isim. Termasuk di dalamnya kata benda, nama orang, kata sifat, profesi dan kata penunjuk. Untuk
mempermudah penyebutannya maka Isim diidentikkan dengan Kata Benda di dalam Bahasa Indonesia.
(Lih. Lampiran kata benda).
Isim terbagi menjadi Mudzakkar (laki-laki) dan Muannats (perempuan). Tanda umum isim sebagai

Muannats adalah ber-Ta Marbuthah ( ) pada akhir kata. Contoh :


. Jika isim itu kosong/tanpa berTa Marbuuthah pada akhir kata, maka ia termasuk Mudzakkar.
Di bawah ini contoh dari beberapa kata yang menunjukkan atas benda di dalam bahasa Arab yang
darinya dapat dibedakan antara Mudzakkar dan Muannats :

Qalamun
Pulpen / Pena

Kurraasatun
Buku Tulis

Thaairatun
Pesawat / Kapal terbang

Safiinatun
Kapal laut

Samakatun
Ikan

Kitaabun
Buku

Qalamun Rashaashin
Pensil

Sayyaaratun
Mobil / Oto

Daraajatun-bukhaariyyatun
Sepeda motor

Dajaajatun
Ayam

Fiilun
Gajah

Timsaahun
Buaya

Asadun
Singa

Thaairun
Burung

Kursiyyun
Kursi

Lambatun
Lampu / bohlam

Miftaahun
Kunci / Pembuka

Kuratun
Bola

Thamaatimun
Tomat

Farawlatun
Strawbery

Sikkiinatun
Pisau

Naddzhaaratun
Kaca mata

Falafilun
Cabe / Cili

Mauzun
Pisang

Isim, terangkai dengan huruf Alif dan Lam ( )pada awal kata, guna menunjukkan atas sesuatu yang
sudah diketahui ataupun telah jelas keberadaanya. Contoh; kata Buku (
). Pada kata ini tidak
terangkai dengan huruf Alif dan Lam di awal kata, menunjukkan atas buku yang belum jelas
keberadaannya dan masih menimbulkan tanda tanya, buku yang mana?. Namun jika kata ini

ditambahkan Alif dan Lam menjadi Al-kitaab (


) , maka kata buku ini berarti suatu buku yang telah
jelas keberadaannya dan dapat diartikan dengan buku ini, atau buku itu.
Bentuk-bentuk Isim di dalama bahasa Arab dilihat dari segi jumlah terdiri dari tiga bentuk, yaitu
) . Untuk merubah bentuk tunggal
bentuk tunggal ( ) , bentuk dua ( ) dan bentuk Jamak (
menjadi bentuk Dua yaitu dengan menambahkan huruh Alif dan Nun ( )pada akhir bentuk Tunggal dan

( Baytun) diubah menjadi


diberi harakat Fatha pada huruf sebelumnya. Contoh : kata
(Baytaani) . Adapun bentuk Jamak dan macam-macam jamak dapat dilihat di bawah ini :

Jamak Taksir (
) yaitu jamak yang tidak beraturan. Di dalam bahasa Indonesia tidak ada
bilangan kata benda, kalau kita menyebutkan, misalnya; satu kursi, dua kursi, lima kursi dan seterusnya.
Maka kata Kursi tidak berubah bentuknya. Tetapi dalam bahasa Arab, bentuk kata benda berubah
sesuai dengan bilangannya, contoh :

Dari contoh di atas dapat dilihat bahwa untuk menunjukkan atas dua ( ) yaitu dengan

menambahkan Alif dan Nun ( )pada akhir bentuk tunggal (


) . Sedangkan jamak Taksir, karena tidak
beraturan maka sebaiknya jamak-jamak ini dihafalkan. (lih. pada bab III).

Jamak Mudzakkar Saalim (


) yaitu jamak yang khusus untuk laki-laki (mudzakkar).
Jamak ini termasuk jamak yang beraturan. Tanda dan cirinya adalah penambahan huruf Wau dan Nun

( )pada akhir bentuk tunggalnya. Contoh:





Jamak Muannats Saalim (





yaitu jamak yang beraturan untuk perempuan

(Muannats) tanda dan cirinya yaitu dengan menambahkan huruf Alif dan Taa ( )pada akhir bentuk
tunggalnya, contoh:

D. KATA PENUNJUK (ISMUL ISYAARAH)

), Haadzihi ( ) yang berarti


Di dalam bahasa Arab, kata penunjuk untuk dekat adalah Haadza (

Ini dan Hunaa ( )yang berarti Di sini. Sedangkan kata untuk menunjuk yang jauh adalah Dzaalika (

) , Tilka (
) yang berarti itu dan Hunaaka (
)yang berarti Di sana.

dan
Kata
digunakan untuk perempuan ( ) tandanya ber-Ta Marbuthah pada akhir kata (

) . Kata dan digunakan untuk laki-laki () , tandanya kosong (tidak menggunakan) dari
Ta Marbuthah ( ) . Adapun penggunaan Hunaa dan Hunaaka, dapat digunakan terhadap kata yang
Muannats maupun Mudzakkar. Perhatikan contoh-contoh di bawah ini :

Haadzihi Saa`atun
Ini Jam

Haadza Baytun
ini rumah

Dzaalika kursiyyun
Itu kursi

Tilka haafilatun
Itu Bis

Hunaaka Baqaratun
Di sana Sapi

Hunaa Baqaratun
Di sini Sapi

Latihan : Isilah kata penunjuk yang benar sesuai penggunaannya pada kata-kata di bawah ini :

................. .
................. .
................. .
................. .
................. .
E. KATA TANYA (ISMUL ISTIFHAAM)
Kata tanya adalah kata yang digunakan untuk menanyakan sesuatu, apakah ia benda, tempat, waktu,
jumlah, arah, alasan/sebab dan sebagainya. Untuk menanyakan benda dalam bahasa Arab, digunakan

kata Tanya Maa (=) Apa, Maadza (=) Apa, Hal ( =)Apakah, A (=)Apakah. Untuk

menanyakan tempat, digunakan Ayna ( =) Dimana dan Ilaa Ayna (

=) Siapa dan Maa Man (


menanyakan orang digunakan Man (

=)Ke

=) Dengan

mana. Untuk
Siapa. Untuk

)=Berapa,. Untuk menanyakan waktu digunakan Mataa


menanyakan jumlah digunakan Kam (

(=) Kapan. Dan untuk menanyakan alasan/sebab digunakan Limaadza (=) Mengapa atau Limaa
() . Perhatikan contoh-contoh di bawah ini :
Apa ini ?
Itu Kursi

Maa haadza ?
Dzaalika kursiyun

Apakah itu tas ?


Iya, itu tas
Tidak/bukan, itu papan tulis

Hal tilka haqiibah ?


Na`am, tilka
haqiibatun
Laa, tilka
sabbuuratun
Maadza fil mihfadzhah ?
Fil haqiibati qalamun

Apa yang ada di dalam tas ?


Di dalam tas itu ada pulpen
Apakah ini mobil ataukah
pesawat ?
Itu mobil

Ahaadzihi sayyaarah am
thaairah ?
Tilka sayyaaratun

Berapakah uang yang kamu


miliki ?
Saya mempunyai 100 rupia
Dimanakah terminal ?

Kam nuquudan `indak ?


`Indiy alfu
ruubiyyatin
Aynal mahatthah ?

Kapan kamu berangkat ?

Mataa tusaafir ?

Mengapa kamu terlambat ?

Limaadza ta akkhart ?

Kemana kamu pergi ?

Ila ayna tamsyi ?

Darimana kamu datang ?

Min ayna anta qaadim ?

Dengan siapa kamu pergi ?

Ma`a man tadzhab ?

) digunakan untuk
Catatan : Kata ( ) digunakan untuk menanyakan benda, sedangkan kata (
menanyakan orang karena mengandung arti bagi yang bernyawa, tidak dibenarkan untuk menanyakan

sebuah nama dengan ungkapan


. Sebab yang ditanyakan bukanlah Mu melainkan Nama.
Sehingga dalam bahasa Arab maupun bahasa yang lain menggunakan kata Tanya Apa untuk
menanyakan Nama. Contoh, dalam bahasa Inggris dengan menggunakan kata Tanya Apa ; What is your
name?. Dan dalam bahasa Arab

Setelah memperhatikan kata-kata Tanya di atas, cobalah mempraktekkannya dengan menggunakan


kata penunjuk seperti pada contoh-contoh di bawah ini :

Maa haadzihi ?
Apa ini ?

Maa haadza ?
Apa ini ?

Tilka mil`aqatun
Itu sendok

Dzaalika finjaanun
Itu cangkir

Hal haadza finjaanun


Aakah ini cangkir

Hal Haadza finjaanun


Apakah itu cangkir ?

Laa, tilka ml`aqatun


Tidak, itu sendok

Na`am, dzaalika finjaanun


Iya, itu cangkir

Ahaadzihi kuratun am miftaahun ?


Apakah ini bola atau kunci ?

Haadzihi kuratun
Ini bola


Tuffaahun
Apel

Hunaaka tuffaahun
Di sana apel

Ahaadza miftaahun am kuratun?


Apakah ini kunci atau bola ?

Haadza miftaahun
Ini kunci

`Inabun
Anggur

Hunaa `Inabun
Di sini anggur

Maa Haadzihi?
Apa ini ?

Maa Haadzaa?
Apa ini?

Hal haadzihi Syajaratun?


Apakah ini pohon?

Ahaadzaa arnabun?
Apakah ini kelinci?

Wa man huwa?
Dan siapa dia (laki-laki)?

Man Anta ?
Siapa kamu ?

Wa Huwa Rajulul a`maal


Dan dia (laki-laki) seorang bisnessman

Ana Thabiibun
Saya seorang dokter

Wa man haadzar-rajulu ?
Siapa laki-laki ini ?

Wa man hiya ?
Dan siapa dia (peempuan)?

Huwa thabbaakh
Dia (laki-laki) seorang juru masak

Hiya mudarrisatun
Dia (perempuan) seorang guru

Ammas-syaabu yal`abu kuratas-sallati


Adapun pemuda itu bermain bola basket

Yal`abul waladu kuratal qadami


Anak itu bermain sepak bola

Wa maadza yal`abus-syaabu?
Dan apa yang dimainkan oleh pemuda itu ?

Maadza yal`abul waladu ?


Apa yang anak itu bermain ?

Ayna yal`abus-syaabbu?
Dimana pemuda itu bermain?

Ayna yal`abul waladu?


Dimana anak itu bermain?

Yatbukhut-thabbaakhu at-tha`aama
Koki itu memasak makanan

As-syurthatu tunaddzimul muruurra


Polisi mengatur lalu lintas

Maadza yathbakhut-thabbaakhu ?
Apa yang koki itu masak ?

Maadza tunaddzhimus-syurthatu ?
Apa yang polisi itu atu ?

Manilladzii yadzhabu ilal madrasati


Siapa yang bergi ke sekolah

Malladzii yaqra u
Apa yang ia baca

Yadzhabul waladaani ilal madrasati


Kedua anak itu pergi ke sekolah

Yaqraul waladu alkitaaba


Anak itu membaca buku

Ilaa ayna yadzhabaani


Kemana mereka berdua pergi?

Maadzaa yaqraul waladu?


Apa yang sedang dibaca oleh anak itu?

Atarkabul haafilata am sayyaaratal ujrati?


Apakah kamu mengendarai bis atau taxi?

Arkabul haafilata
Saya naik bis

Hal tarkabul haafilata ilal madrasati?


Apakah kamu naik bis ke sekolah?

Na`am, Arkabuha ilal madrasati


Iya, Saya naik bis ke sekolah

F. KATA GANTI ORANG (ISMUD-DHAMAAIR)


Kata ganti orang pertama tunggal yaitu saya dan orang pertama jamak yaitu kita/kami, dalam

) . Dinamakan orang pertama karena ia yang berbicara.


bahasa Arab dinamakan Mutakallim (
Orang kedua yaitu orang yang diajak berbicara, dalam bahasa Arab dinamakan Mukhaathab
) yaitu kamu laki-laki dan perempuan beserta kelompoknya. Sedangkan orang ketiga
(
yaitu orang yang dibicarakan atau orang yang tidak berada di tempat terjadinya pembicaraan,

dalam bahasa Arab dinamakan Ghaaib ( )yaitu Dia laki-laki dan perempuan beserta kawankawannya.
Di bawah ini, kata ganti orang dalam bahasa Arab beserta contoh penggunaannya jika
bergandengan dengan isim yang menunjukkan atas arti kepunyaan. Misalnya kata buku yang
digabungkan dengan kata ganti orang yaitu kamu akan berarti bukumu, dan seteusnya. Dan cara
penggabungannya terletak pada akhir Isim seperti yang terdapat dan bergaris bawahi pada contohcontoh berikut :


Arti

Jika bergandengan dengan


Isim

Dia (1 orang laki-laki)

Huwa

Kitaabuhu
Dia/Mereka (2 orang lakilaki)
Dia/Mereka (banyak lakilaki)
Dia (1 orang perempuan)

Humaa

Kitaabuhumaa

Kitaabuhum

Hum

Kitaabuhaa
Dia/Mereka (2 orang
perempuan)
Dia/Mereka (banyak
perempuan)
Kamu (1 orang laki-laki)
Kamu/Kalian (2 orang lakilaki)
Kamu/Kalian (banyak lakilaki)
Kamu (1 orang perempuan)
Kamu/Kalian (2 orang
perempuan)
Kamu/Kalian (banyak
perempuan)
Saya/Aku

Kata ganti orang

Hiya

Kitaabuhumaa

Humaa

Kitaabuhunna

Hunna

Kitaabuki

Anta

Kitaabukumaa

Antumaa

Kitaabukum

Antum

Kitaabuki

Anti

Kitaabukumaa

Antumaa

Kitaabukunna

Antunna

Kitaabiiy
Kita/Kami

Anaa

Kitaabunaa

Nahnu

G. KATA KETERANGAN DAN JARR (DHZARF WAL JARR)


Perhatikanlah contoh-conoh di bawah ini :
Murid-murid di / di dalam kelas
Dia datang dari pasar
Tas itu di atas meja
Buah itu di atas pohon
Anak itu ngumpat di bawah
kolong tempat tidur
Siswa itu berdiri di depan pintu
Khalid duduk di belakang sekolah
Saya telah mengetahui apa di
belakang / di balik kejadian ini
Saya tinggal di samping mesjid
Sapu itu di samping rumah

Latihan : Berlatih dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan di bawah ini sesuai dengan contohcontoh di atas :

......................
....................

.....................
..................

...................
.................

...................
.................

.............
...................


.................
.......................


.........................


..........................

....................

...................

.....................

..................

................

..................

. .................................
. ..........................................
. .............................................
.............................................
.
. .............................................
. .......................................
. ....................................

H. KATA SAMBUNG (ISMUL MAUSHUUL)


Isim Maushuul adalah kata sambung, berarti Yang, menunjukkan atas sesuatu yang tertentu pada

kalimat setelahnya. Yaitu ; Alladzii ( ) untuk mudzkkar (laki-laki) tunggal, Alladzaani (


) untuk
mudzakkar ganda, Alladziina (
) untuk Mudzakkar jamak (banyak), dan Allatiy ( )untuk

Muannats (perempuan) tunggal, Allataani (


)untuk perempuan ganda, Allaatiy ( )atau Allaaiy

) untuk berakal dan Ma ( ) untuk


( )untuk perempuan jamak. Dapat juga menggunakan Man (
tidak berakal. Perhatikan contoh-contoh di bawah ini :

Telah datang orang yang lulus


Telah pergi dua orang yang nginap di hotel
Saya tidak suka orang-orang yang boros
Lihatlah gambar yang ada di depanmu
Dua orang yang terlambat itu telah lulus
Wanita-wanita yang menjaga kemaluannya
Telah datang orang yang menang
I.

KATA PEMBANDING/COMPARATIVE (ISMU TAFDHIIL)

Kata yang menunjukkan perbandingan atas dua benda yang memiliki sifat yang sama dimana salah
satu darinya mempunyai sifat yang lebih dari yang lain, sudah pasti kata-kata ini berarti Lebih. Kata ini

)
dikhususkan terhadap kata sifat. Caranya adalah kata yang pada awalnya bertimbangan Faiil (

dihapuskan huruf Mad-nya (Ya) dan diganti dengan Alif pada awal kata menjadi Afala (
) . Contoh ;

) menjadi Akbar () . Dibawah ini bebarapa kata pembanding :


kata Kabiir (
Besar Lebih besar
Kacil Lebih kecil
Panjang Lebih panjang
Pendek Lebih pendek
Banyak Lebih banyak
Cantik Lebih cantik
J.

PENYEBUT DAN PEMBILANG (ADAD WA MADUUD)

AlAdad dan Maduud (

).

) adalah pembilang/bilangan ( ) dan penyebut (

Jika pembilang adalah angka Tiga hingga sepuluh, maka penyebutnya berbentuk jamak. Bila

penyebutnya (

) muannats maka pembilangnya ( ) Mudzakkar. Dan bila Penyebutnya (

) mudzakkar maka ( ) nya Muannats. Contoh :


()

()

)
(

()

()


)
(

Adapun bilangan untuk menunjukkan atas yang pertama, kedua dan seterusnya adalah sebagai
berikut :










Contoh:

Saya duduk di kelas satu (pertama)

Saya duduk di tahun/tingkat satu (pertama)


K. WARNA-WARNI (ALWAAN)
Penggunaan kata warna-warni haruskah sesuai dengan jenisnya mudzakkar dan Muannats , jika kata
yang digunakan Mudzakkar maka warnanya disesuaikan dengan menggunakan warna yang menunjukkan
atas mudzakkar, dan sebaliknya. Hal itu dapat dilihat pada contoh-contoh di bawah ini :


Putih
Hitam
Merah
Biru
Hijau
Itam Kecoklatan/
Itam manis
Kuning
Coklat
Abu-abu
Biru Donker
Ungu
Jingga
Orange

Jika ingin menjelaskan/meyebutkan warna suatu kata benda yang Mudzakkar, maka gunakanlah
warna yang ada pada bagian Mudzakkar. Dan sebaliknya, Contoh :

Warna kemeja itu putih

Baju itu berwarna putih

Baju kaos yang putih itu baru


L. JAM (SAAAH)
Ungkapan/pertanyaan yang digunakan untuk menanyakan jam adalah (

=Jam

berapakah sekarang). Huruf Wau ( ) berarti Dan, huruf Illa ( )berarti Kecuali. Namun penggunaanya

dalam menyatakan Jam mengalami perubahan. Wau berarti Lewat/lebih dan Illa berarti Kurang.
Perhatikan contoh-contoh di bawah ini :
Jam satu tepat
Jam dua lewat setengah
Jam tiga lewat seperempat
Jam empat kurang setengah
Jam lima kurang seperempat
Jam enam lewat lima menit
Jam tujuh kurang lima menit
Jam delapan lewat sepuluh menit
Jam Sembilan kurang 10 menit 20 detik
Jam 10 kurang 5 menit 10 detik
Jam 11 tepat
Jam 12

M. KATA KERJA (FIIL)


Kata kerja adalah kata yang menunjukkan atas perbuatan/pekerjaan yang terikat dengan salah satu
dari tiga bentuk waktu; masa lampau, masa sekarang, dan masa yang akan datang. Terbagi menjadi tiga ;
Fi`il Maadhi (
) yaitu kata kerja yang menunjukkan suatu pekerjaan atau kejadian yang
berlangsung pada masa sebelum waktu penuturan atau lebih disederhanakan dengan Kata Kerja Bentuk

( saya telah menulis).


Lampau, misalnya;
Fi`il Mudhaari` (

) yaitu kata kerja yang menunjukkan pekerjaan atau peristiwa yang


dituturkan (sekarang) atau sesudahnya (akan datang). Contoh; ( saya

terjadi pada saat


akan/sedang pergi).

Fi`il Amar (

) yaitu kata yang menunjukkan tuntutan tercapainya pekerjaan tersebut

setelah masa pengungkapan, atau lebih disederhanakan dengan Kata Perintah, contoh;
(Lih. Lampiran kata kerja).

(tulislah!).

Setiap Kata Kerja akan mengalami perubahan sesuai dengan kata ganti orang (
), perhatikan
perubahan-perubahan kata kerja di bawah ini dan cobalah untuk menghafalkannya agar mempermudah
dalam menggunakannya:

Perintah
Uktub
Uktubaa
Uktubuu
Uktubii
Uktubaa
Uktubna

Sekarang/akan
datang


Taktubaani

Taktubuuna

Taktubiina
Taktubaani

Taktubna

Yaktubu

Yaktubaani

Yaktubuuna

Taktubu

Taktubaani

Yaktubna

Aktubu

Naktubu

Taktubu

Lampau
Katabta
Katabtumaa
Katabtum
Katabti
Katabtumaa
Katabtunna
Kataba
Katabaa
Katabuu
Katabat
Katabataa
Katabna
Katabtu
Katbnaa

K.Ganti Orang

Anta
Antuma
Antum
Anti
Antuma
Antunna
Huwa

Humaa
Hum
Hiya
Humaa
Hunna
Ana
Nahnu

No

Latihan : Ubahlah kata kerja-kata kerja di bawah ini sesuai perubahannya jika dimasuki oleh
Dhamaair (kata ganti orang) seperti pada contoh di bawah ini :

/

............ / ...........
............ / ...........
............. / ...........
............. / ...........
............. / ...........

:

.
.

.
.
.
.

Adapun kata ganti orang yang menunjukkan atas objek/penderita yang bersambung (Muttashil)

dengan menggunakan kata Dharaba=memukul (



) dan subjeknya adalah Saya ( )-kecuali pada

) - dan kata ganti orang yang terpisah (Munfashil) yang


Ana dan Nahnu subjeknya adalah Anta (
menunjukkan atas objek/penderita, untuk lebih memahaminya dapat dilihat pada huruf-huruf yang
bergaris bawahi pada table di bawah ini :

Anta
Antuma

Antum
Anti
Antuma
Antunna

Huwa

Humaa
Hum
Hiya
maHua
Hunna
Ana
Nahnu

N. TASHRIIF
Suatu kata kerja dalam bahasa Arab, dapat diubah menjadi kata benda, subjek, objek, tempat dan
waktu. Di bawah ini adalah perubahan dan timbangan fiil yang sederhana ke dalam berbagai bentuk
yang telah dijelaskan pula di atas, dengan mengetahuinya akan mempermudah dan semakin memperkaya
kosa kata jika sering dipraktekkan. Perhatikan timbangan-timbangan berikut ini dengan baik. (Lih.Ilmu
SHARF pada BAB III) :

Telah melaksanakan


/ /

Sedang \ akan melaksanakan


Laksanakanlah
Janganlah melaksanakan
Pelaksanaan\ perbuatan
Yang melaksanakan (Subjek)
Yang dilaksanakan (Objek)
Alat yang digunakan untuk
melaksanakan sesuatu
Pelaksanaan ( Masdar ) Waktu
pelaksanaan ( Isim zaman ) Tempat
pelaksanaan ( Isim makan )

O. HURUF (HARF)
Huruf adalah jenis kata yang berfungsi sebagai kata bantu, yaitu kata yang mengandung makna yang
tidak dapat berdiri sendiri. Maknanya hanya dapat diketahui apabila bersandingan dengan kata lain,
baik Isim atau Fiil. Kata yang termasuk dalam jenis Huruf ini terbagi ke dalam beberapa macam sesuai
dengan fungsinya yang mempengaruhi status kata yang dimasukinya. Sesuai dengan fungsi maknanya,
terbagi menjadi tiga macam, yaitu:

1. Huruf yang dapat masuk ke Isim maupun Fil, dan huruf tersebut tidak mempunyai kedudukan

apa-apa di dalam Irab. Contoh: kata Hal dan serta kata tanya lainnya.
2. Huruf yang dikhususkan pada isim, dan huruf tersebut mempunyai fungsi serta kedudukannya
dalam Irab (merubah harakah/baris pada akhir kata). Diantaranya ;
Huruf Jarr (

= dari), Ila (
Yaitu; Min (
= ke), An ( = dari/tentang), Ala ( = diatas/atas), Fi (=
di/didalam), Baa (/
= dengan), Al-Kaaf (/ = seperti/bagaikan), Al-Laam (/=

kepunyaan), Wau al-Qasam ( = huruf Wau untuk sumpah), Taaul Qasam (

= huruf

Taa untuk sumpah), Hatta (


= hingga/sampai). Setiap Isim yang terletak setelah huruf-huruf ini dibaca
kasrah (i) pada akhir kata. Contoh :

Orang tuanya telah datang dari kerja

Orang Islam menghadap ke kiblat dalam shalat


Anak itu mencari ibunya

Buku itu milik khalid

Saya datang dengan bis

Ia seperti monyet
Demi Allah

Hingga terbit fajar

3. Huruf yang dikhususkan tehadap Fil dimana huruf-huruf tersebut mempunyai kedudukan dan
fungsi dalam Irab. Huruf-huruf ini terbagi menjadi beberapa bagian, diantaranya:

)
a. Huruf Nashab (

), Lan=sekali-kali tidak () , Kay=agar ( ) , Idzan=jadi () , Lam talil=huruf


agar atau untuk () , Lam al-juhuud (
) , Setiap Kata Kerja yang

Yaitu An=untuk (

lam berarti
terletak setelah huruf-huruf ini akan dibaca fatha pada akhir kata, Contoh :

Saya belajar agar supaya lulus


Dia tidak akan bermain pada saat belajar
Kamu datang untuk belajar
Saya mau belajar
Bekerjalah untuk hidupmu esok

b. Huruf Jazam (

Yaitu; Lam = Tidak/belum () , Lamma=ketika () , Lam al-amar=lam untuk perintah (


), La

an-nahiyah=huruf laa untuk larangan (


) dan In=jika/kalau () . Setiap kata kerja yang
terletak setelah huruf-huruf ini, dibaca dengan sukun (dimatikan) pada akhir kata. Contoh :

Barangsiapa yang belum paham maka bertanyalah


Jangan tulis!

Kalau kamu belajar pasti lulus

Allah tidak akan mengampuni mereka

Selain huruf-huruf di atas, masih banyak lagi huruf yang lain yang sering dijumpai, diantaranya; huruf

Wau yang berarti Dan. Contoh;


( telah datang Khalid dan ahmad). Huruf Am ()

dan Aw ( )yang berarti Atau. Yang membedakannya adalah huruf Am terletak setalah kata Sawaaun



( baik engkau datang ataupun

tidak),
( apakah yang engkau makan itu jeruk atau anggur). Selain dari contoh
ini, maka digunakan kata Aw, contoh :
( ini jeruk atau anggur).
atau kata Tanya (Hamzah Istifham). Contoh :

Disamping itu, terdapat beberapa huruf dan fiil yang mempunyai peran penting dalam menyusun
kalimat sederhana, dapat dilihat pada contoh-contoh di bawah ini :
Muhammad Bagaikan singa
Bayi itu masih tidur
Jangan menyebrang selama/selagi lampu
merah
Bukanlah Khalid yang alpa
Tidak ada seorang pelajar pun yang hadir
Buku itu kecil tetapi bermanfaat
Semoga/mudah-mudahan cuaca baik-baik
saja besok
Semoga/mudah-mudahan musafir itu datang

P. KALIMAT (JUMLAH)
Suatu kalimat (
) , terdiri dari dua kata atau lebih, baik dari dua isim (kata benda dan kata

( bukunya Muhammad), atau terdiri dari Fil (kata kerja) dan Isim (kata
benda), misalnya :
( Muhammad telah lulus), atau terdiri dari Fil Amr misal;, ( belajarlahbenda), misalnya :

kamu) dan falnya (subjek) Dhamir tersembunyi (mustatir yaitu kamu). Kesemuanya itu menunjukkan
bahwa kalimat tersusun dari beberapa kata dan mempunyai arti yang sempurna.
Jika suatu kalimat didahului oleh Isim, maka kalimat itu dinamakan Jumlah Ismiyah (

), dan apabila didahului oleh Fi`il, disebut Jumlah Fi`liyah (

) . Di dalam bahasa Indonesia,

kita mengenal pola SPOK (subjek, predikat, objek, keterangan) dan akan merasa aneh jika mendapatkan
pola PSOK. Hal inilah yang hanya akan dijumpai dalam bahasa Arab. Contoh :

Di perpustakaan

Buku

Anak itu

Membaca

) adalah predikat (Fi`il). Kata ( ) adalah Subjek (Faa`il) yang


harus selalu berharakat/berbaris Dhammah (u) pada akhir kata. Kata (
) adalah objek (Maf`uul)
yang harus selalu berharakah/berbaris Fatha (a) pada akhir kata. Kata (
) adalah keterangan
Pada contoh di atas, kata (

yang terdiri dari Jarr Majruur yang harus berbaris/berharakah Kasrah pada akhir kata. Jika kalimat
didahului oleh Isim maka Isim tersebut dinamakan Mubtada atau permulaan (bukan sebagai subjek),

sedangkan yang melengkapi kalimat itu dinamakan Khabar atau yang melengkapi/menjelaskan Mubtada,
baik dari Isim, Fi`il, Jarr Majruur ataupun keterangan. Contoh :

Di perpustakaan

Buku

Membaca

P/Kh

Anak itu

Untuk lebih mengetahui tentang Mubtada dan Khabar, akan dijelaskan sebagai berikut :
1.

) . Mubtada adalah setiap isim yang terletak/dimulai pada


awal kalimat. Dan hukum isim yang dimulai pada awal kalimat tersebut (
) adalah Marfu
( bunyi akhir kata dibaca dengan ber harakah dhamma atau bunyi u). Sedangkan bagian
Al Mubtada Wal Khabar (

keduanya dinamakan Khabar karena ia memberitahukan/mengkabarkan atau menjelaskan


keadaan yang ada pada mubtada. Dengan kata lain, Khabar adalah pelengkap dari Mubtada,
contoh:

. Kata Najihun (dibaca U) adalah Khabar karena melengkapai dan
memberitahukan Muhammad. Perhatikanlah contoh-contoh di bawah ini :

PELENGKAP

PERMULAAN

Lulus
(ISIM)

Ali
(ISIM)

Sedang Minum
(FIIL)

Anak itu
(ISIM)

Di mesjid
(KET.TEMPAT)

Imam itu
(ISIM)

Di depan perpustakaan
(KET.TEMPAT)

Siswa itu
(ISIM)

Disamping itu pula terdapat elemen-elemen dasar dalam kalimat yaitu Idhafah (

) dan as-Sifat


wal Mausuuf (

) .

2. Idhafah (
)artinya menyandarkan, yaitu dua kata yang maknanya satu, di dalam bahasa

Indonesia dikenal dengan kata Majemuk campuran, contoh; pintu rumah, rumah makan dan lainlain. Idhafah terdiri dari dua bagian, kata yang berada di depan atau yang berada di awal kalimat

) dan yang di belakangnya dinamakan Mudhaf ilaihi (


) ,

dan huruf akhir dari mudhaf ilaihi selalu berbaris kasrah, contoh;
( pintu rumah- al-bayti
dibaca ti dengan kasrah karena ia mudhaf ilaihi),
( buku-nya Muhammad),

( pempinan universitas/rector).
dinamakan Mudhaaf (

Untuk mempermudah mengetahui apakah kata-kata itu Idhafah, cobalah membubuhi atau
memberikan arti NYA diantara kedua kata tersebut, bila pantas dan tiada keganjalan pada arti maka ia
adalah idhafah, misalnya, pintu rumah ditambahkan arti Nya menjadi pintu-nya rumah, pemimpin
universitas menjadi pemimpin-nya universitas. Untuk lebih jelas dalam mengetahui dan membedakannya
dapat dilihat pada tabel di bawah ini.





3.

As-Shifat wal Maushuuf (

) .

Disebut juga dengan Nat wal Manuut (

( rumah
) artinya sifat dan yang disifati, contoh; ( buku baru),

bagus). Bagian yang pertama dinamakan Maushuf atau Manut (yang disifati) dan bagian kedua
adalah Shifat atau Nat (kata sifatnya). Shifat harus selalu mengikuti Maushuf, jika Maushufnya
Mudzakar maka sifat pun harus mudzakar, jika Maushuf muannats maka sifat harus muannats, jika
Maushuf menggunakan Alif Lam maka sifat harus menggunakannya, jika Maushuf mufrad atau
mutsanna dan jamak maka sifat pun harus mengikutinya dan jika Maushufnya Rafa (dhamma),
Nashab (fatha) Jarr (kasrah) maka sifat pun harus mengikutinya.
Yang harus diperhatikan yaitu jamak taksir, dalam bahasa arab sama dengan muannats, contoh:

( buku-buku yang baru). Kutub adalah jamak dari kitaab, pada contoh ini ia adalah Maushuf dan

termasuk muannats karena jamak (jamak yang tidak berakal disamakan dengan Muannats) sehingga sifat
harus mengikutinya yaitu dengan menggunakan Alif Lam dan dijadikan muannats dengan menambahkan
Ta Marbuuthah. Untuk mempermudah mengetahui apakah kata-kata dalam kalimat itu termasuk as-Shifatu
wal Maushuuf, cobalah menambahkan antar dua kata tersebut arti YANG, misalnya buku baru menjadi
buku yang baru dan seterusnya.

Q. KALIMAT PASIF (MABNI MAJHUUL)


Adalah kalimat/kata yang berarti di / ter. Di dalam bahasa Arab, kalimat pasif adalah kalimat yang
dihilangkan subjeknya dan digantikan posisinya oleh objek. Caranya yaitu dengan merubah bentuk kata
kerja (Fiil) nya. Jika kata kerja bentuk lampau (Maadhi) terdiri dari tiga huruf maka huruf pertama diberi
harakat Dhammah (u) dan mengkasrahkan (i) huruf sebelum huruf terakhir. Pada kata kerja bentuk akan
datang (Mudhaari) memberikan harakah/baris Dhammah pada awal huruf dan MemFathakan (a) huruf
sebelum huruf terakhir. Perhatikan contoh di bawah ini :
Menulis Ditulis (Maadhi)
Menulis Ditulis (Mudhaari)
Membaca Dibaca (Maadhi)
Membaca Dibaca (Mudhaari)
Khalid menulis pelajaran
Pelajaran itu ditulis.
Khalid akan menulis pelajaran
Pelajaran itu akan ditulis.

R. SALAM DAN UCAPAN SELAMAT


Sering kali di saat kita menerjemahkan bahasa Indonesia ke dalam bahasa Arab, akan terpengaruh
oleh susunan bahasa Indonesia atau kita terlalu memaksakan diri mengada-ada terjemahannya ke dalam
bahasa Arab, contoh; kata durian, di Arab tidak ada buah durian sehingga tidak ada bahasa Arabnya
durian, namun kita akan menjumpai bahasa Arab durian di dalam kamus Indonesia - Arab.
Di dalam mengucapkan salam dan memberikan selamat pun demikian, seringkali kita mendengar
selamat sore, dan selamat malam yang diterjemahkan ke dalam bahasa Arab dengan ungkapan

Nahaaran saiida (
)dan Laylan saidah () . Padahal ungkapan ini berarti selamat
menikmati siang atau malam. Contoh; si Ali ingin bermalam mingguan dengan pacarnya, kemudian kita
mengucapkan Laylan Saiidah yang berarti selamat menikmati malammu.
Kadang pula ungkapan untuk mengucapkan selamat ulang tahun digunakan

Sementara ungkapan yang digunakan untuk hal itu adalah


beberapa ucapan salam dan memberikan ucapan selamat :
Selamat atas kalian

Assalaamu alaikum

( jawaban )

Wa alaikum salaam

Selamat dating

Ahlan wasahlan

( jawaban )

Ahlan bik

Selamat dating

Marhaban

( jawaban )

Marhaban bik

Selamat pagi

Shabaahul khair

( jawaban )

Shabaahun-nuur

Selamat sore

Masaa ul khair

( jawaban )

Masaa un-nuur

Selamat tidur

Tashbahu alal khair

( jawaban )

Wa anta min ahlih

Selamat ( hari-hari besar,


Ied, tahun baru. Ultah )
( jawaban )

Kullu sanah wanta


thayyib
Wanta thayyib

Selamat ( Kelulusan,
Nikah, Jabatan, mendapat
rezki )
( jawaban )

Mabruuk

Selamat ( setelah
menunaikan shalat )
( jawaban )

Haraman

Selamat ( setelah mandi )

Naiiman

( jawaban )

Anamallaahu alaik

Selamat menjalankan
ibadah puas
(jawaban)

Ramadhaan kariim

Semoga Allah memberimu


hidayah
Semoga Allah Menjagamu

Rabbuna yasyfiik

Allaahu yubaarik fiik

Jaman

Allaahu akram

Rabbuna yahmiik


Di bawah ini

S. DIALOG UMUM DAN CARA BACA


Di bawah ini akan diberikan beberapa dialog umum (sehari-hari) beserta cara baca, yang akan sangat
dan dapat membantu di dalam berpraktik dan latihan berkomunikasi baik bagi yang telah dapat
membaca huruf Arab maupun yang belum. Berlatihlah dialog-dialog ini secara terus menerus hingga
betul-betul menguasainya.

Atta`aaruf
Perkenalan

Khalid : Assalaamu alaikum


Abdullah : Waalaikum salaam
Khalid : Kayfa haaluka ?
Khalid : Apa Kabar ?
Abdullah : Bikhair Alhamdulillah
Abdullah : Alhamdulillah baik-baik saja

Abdullah : Ismii Abdullaah, Wanta ?


Abdullah : Nama saya Abdullah, dan nama kamu ?
Khalid : Ana Khaalid
Khalid : Saya Khalid
Abdullah : Ahlan yaa khaalid
Abdullah : Salam perkenalan denganmu hei khalid
Khalid : Ahlan wasahlan bika yaa abdallah
Khalid : Sama-sama hei Abdullah
Abdullah : Hal anta Ambuuniy ?
Abdullah : Apakah kamu orang Ambon ?
Khalid : Naam ana Ambuuniy, wanta ?
Khalid : Iya, saya orang Ambon, dan kamu ?
Abdullah : Ana Jaawiyy
Abdullah : Saya orang Jawa
Khalid : Ayna taskunul aana ?
Khalid : Dimana kamu tinggal sekarang ?

Khalid : Masmuka ?
Khalid : Siapa namamu ?



) (

Abdullah : Askunu fii tsamaaniyati syaari Hasaanuddiin bi Ambuun


Abdullah : Saya tinggal di jl Hasanuddin no 8 Ambon
Khalid : wa ayna tadrus ?
Khalid : Dan dimana kamu sekolah ?

" "

:

Abdullah : Adrusu fil madrasatil Idaadiyyatil islaamiyyati As-salaam


Abdullah : Saya sekolah di SMP islam Assalaam

Khaalid : Maa Lubatuka ?


Khalid : Kamu suka permainan apa ?
Abdullah : Ana alabu kuratal qadami
Abdullah : saya main sepak bola

Khalid : Anaa alabu kuratas-sallati


Khalid : saya suka main bola basket
Abdullah : Wamaa hiwaayatuka ya khaalid ?
Abdullah : Dan apa hobimu hei Khalid ?

Khalid : Hiwaayatiy jamut-thawaabi. Wanta ?


Khalid : Hobiku koleksi prangko, dan kamu ?
Abdullah : Hiwaayati ar-rasmu was-sibaahah
Abdullah : Hobiku melukis dan berenang

Khalid : Anaa saiidun jiddan limarifatik


Khalid : Senang sekali saya dapat berkenalan denganmu
Abdullah : Wanaa aydhan
Abdullah : Saya pun demikian

Khalid : Syukran alat-taaarufi


Khalid : Terima kasih atas perkenalannya

Abdullah : Afwan
Abdullah : Sama-sama

Khalid : Maas-salaamah
Khalid : Sampai jumpa

Abdullah : Maas-salaamah
Abdullah : Sampai jumpa lagi



Fis-syaari`
Di Jalan


:
Khalid : Min fadhlik, aynal mathaf ?
Khalid : Persmisi ! dimana Musium ?

Syurthah : Almathafu baiid min huna, taqdiru an tarkaba haafilah


Polisi : Musium sangat jauh dari sini, kamu dapat menggunakan bus

Khalid : Aynal mahatthatul haafilah ?


Khalid : Dimana terminal busnya ?



:

.( )

Surthah : Sir fi haadzas-syaari ilal maydaan tsumma ittajih ilal yamiin wasatajidu
mahatthatalhaafilah amaamak, irkabil haafilah raqm miah
Polisi : Lewat jalan ini hingga ke lapangan kemudian belok kanan kamu akan jumpai terminal tepat di
depanmu. Naiklah bus no 100.

(
)

( Washala khaalidun fil mahatthati )


( Khalid tiba di terminal )

:
Khalid : Law samaht, athiniy tadzkirah
Khalid : Permisi, berikan saya karcis !
Saaiq : At-tadzkirah biasyarati quruusy
Supir : Karcisnya seharga 10 piester

Khalid : Tafaddhal, nazzilniy inda bawwabatil mathaf


Khalid : Silahkan (ambil uangnya) !, turunkan saya tepat di gerbang musium

:


.


Saaiq : Almahatthatul qaadimah qariibun minal mathafi, wa inda isyaaratil muruur
ittajih ilal yasaar wa saufa tajidu bawwabatal mathaf amaamak
Supir : halte berikutnya lebih dekat dengan museum, di lampu merah belok kiri kamu akan dapati gerbang
musium

Khalid : Syukran jaziila


Khalid : Terima kasih banyak

:
Saaiq : Maas-salaamah
Supir : sampai jumpa

`Indal baqaalah
Di Toko/Kedai

Thariq : Haadzihi jubnatun ladzidzatun


Thariq : Keju ini enak sekali
Min ayna isytaraytahu yaa hasan
Dimana kamu membelinya hei Hasan
Hasan : Isytaraytuhu min baqaalati Samiir
Hasan : Saya membelinya di took Samir

:


:

:

Thariq : Bijawaaril madrasati ?


Thariq : (Toko)Yang disamping sekolah ?

Hasan : Naam
Hasan : Iya

Thariq : Bikamil ulbah ?


Thariq : Berapa harganya satu kotak /dos ?

Hasan : Bikhamsumiati ruubiyyatan


Hasan : Harganya 500 rupiah

Thariq : Wallaahi, rakhiishun jiddan


Thariq : Waahmurah sekali

Sa asytari ulbatan minha


Saya akan membeli sebungkus juga
Syukran alaa maluumatika yaa Hasan
Terima kasih atas informasinya hei Hasan
Hasan : Afwan
Hasan : Sama-sama


(
)

( Dakhala Thaarigu albaqaalata )


(Thariq memasuki toko )
Thariq : Assalaamu alaikum
Thariq : Selamat atas kalian
Baai : Waalaikum salam, Ayyu khidmah ?
Penjual : Waalaikum salam, ada yang bisa saya bantu ?

Thariq : Uriidu kiiluu sukkar wa ulbata jubnatin min fadhlik


Thariq : Saya mau beli 1 kg gula dan sebungkus keju
BaaI : Haajatun tsaaniyah ?
Penjual : Ada lagi yang lain ?
Thariq : Laa syukran, bikamil hisaab kulluh
Hariq : Tidak, terima kasih, berapa harganya semua ?
BaaI : bisittumiati ruubiyyah
Penjual : 600 rupiah
Thariq : Tafaddhal
Thariq : Silahkan !
BaaI : Syukran, maas-salaamah
Penjual : Terima kasih, sampai jumpa
Thariq : Maas-salaamah
Thariq : Sama-sama


:

:
:

:
:


Azziaarah
Berziarah

:
Haamid : Ayna taskunu
Hamid : dimana kamu tinggal

Umar : Askunu fii syaari Hasanuddin


Umar : Saya tinggal di Jl Hasanuddin


Wanta, ayna taskun ?
Dan kamu, dimana kamu tinggal ?

Hamid : Askunu fii syaari Imam Bunjuul


Hamid : Saya tinggal di jalan Imam Bonjol

Sa azuurukal yauma insyaa Allaah


Saya akan menziarahimu ( berkunjung ) hari ini insya Allah

Umar : Ahlan wasahlan, anaa fii intidzhaarika


Umar : Dengan senang hati, saya akan menunggu kunjunganmu



Mataa tahdhur
Kapan kamu datang ?
Hamid : Fil khaamisati masaa an bi idznillah
Hamid : Jam 5 sore insya Allah
Maa unwaanuka bilkaamil
Mana alamat lengkap rumahmu

Umar : Sittah Syaari Hasanuddin bijawaaril masjid


Umar : Jl Hasanuddin no 6 disamping mesjid

Hamid : Mutasyakkir
Hamid : Terima kasih
T. UNGKAPAN UMUM DALAM DIALOG
Berdialog merupakan salah satu cara yang sangat efektif dalam penguasaan suatu bahasa. Kendala
yang selalu dijumpai saat berbicara/berdialog adalah kesulitan dalam mengatur/menyusun kata perkata
yang membutuhkan waktu yang lama dalam berfikir tentang kosa kata dan cara penyusunannya dalam
kalimat, kesalahan penempatan kata pun pasti ada.
Contoh; di saat ke kantor imigrasi ingin memperpanjang visa yang telah habis masa berlakunya,

mereka berkata (

) telah mati visa saya dan ingin memperpanjangnya, meski


terjemahannya benar secara bahasa Indonesia namun penempatan katan yang salah, diamana kata mati
dan memperpanjang tidak tepat. Yang tepat adalah (

Olehnya itu, kami berikan beberapa ungkapan umum yang akan sangat membantu dalam berdialog
dan berkomunikasi sehari-hari :

Ungkapan Umum dalam Dialog


ARTI
Selamat atas kalian

CARA BACA
Assalaamu alaikum

( jawaban di atas )

Wa alaikum salaam

Selamat dating

Ahlan wasahlan

( jawaban)

Ahlan bik

Selamat dating

Marhaban

( jawaban)

Marhaban bik

Apa kabar ?

Kayfa haaluk ?

Apa kabar ?

Kayf akhbaaruk ?

Baik-baik saja (Jawab)

Bikhair alhamdulillaah

Alhamdulillah, semua baik-baik


saja
Permisi ( di saat lewat )

Alhamdulillah kullu
tamaan
An iznik

Permisi ( di saat ingin meminta


bantuan atau bertanya )
Tolong berikan saya 1 kg gula

Law samaht

Silahkan ! (jawab)

Tafaddhal

Ada yang bias saya bantu ?

Ayyu khidmah ?

Tidak, terima kasih

La , Syukran

Maaf

Aasif / Ana aasif

Maafkan saya

Saamihnii

Maafkan saya

Ana atadzir

Jangan repot-repot

La tetab nafsak

Tidak usah repot-repot

Laa daaiyah littabi

Sudah ?

Khalaash ?

Tunggu sebentar

Intadhir lahdzah

Cepat !

Bisurah

Pelan-pelan !

Bir-raahah

Jauhilah dariku

`Alaika `anniy

Biarkan aku sendiri

Sibniy liwahdiy

Jangan buru-buru

La tastajil

Pelan-pelanlah berbicara denganku

Kallilmniy bir-raahah

Telfon saya !

Kallimniy alat-tilfuun

Telfon saya !

Ittashil biy

Temui aku sebelum dzhuhur

Qaabilniy qablad-dzuhr

Mari sini !

Taaal

Athinii kitluu sukkar


min fadhlik

UNGKAPAN

Ayo

Hayya

Ayo

Yallah (Amiyah)

Ayo kita pergi

Hayya binaa nadzhab

Ngomong-ngomong

Alaa fikrah

Apakah kamu setuju ?

Hal anta muwaafiq ?

Setuju ?

Muwaafiq ?

Saya setuju

Anaa muwaafiq

Dimana liftnya ?

Aynal mashad ?

Dimana liftnya

Aynal asansiir ?

Tidak berfungsi

Athlaan

Sibuk

Masyghuul

Rusak

Baais

Ini berapa harganya ?

Bikam haadza ?

Berapa harga buku ini

Kam tsamanulkitaab ?

Berapa semua harganya ?

Bikamil hisaab kulluh

Saya tidak tahu

Laa arif

Kira-kira seratus

Hawaalay miah

Apakah ada discount ?

Hal indaka tahfiidh

Yakin ?

Muta-akkid ?

Saya tidak yakin

Ana ghair muta-akkid

Siapa yang bayar ?

Alaa hisaab man ?

Saya yang bayar

Alaa hisaabiy

Jangan malu-malu

La takhjal

Omong kosong

Kalaam faadhi

Omong kosong

Kalaam Faarigh

Kurang ajar

Qaliilul adab

Salah !

Khatha / Ghalath

Ngomong-ngomong

Alaa fikrah

Kamu salah

Anta ghalthaan

Saya tidak peduli

Ana laa ubaali

Benar / Kamu benar

Shahiih / Ashabta

Benar / betul

Shah

Pinjamkan saya uangmu ?

Airniy fuluusak

Tulong, buka pintu

Iftahil baab min fadhlik

Saya tidak mau

Laa uriid

Saya mohon / Pliiis !!

Arjuuk

Percayalah padaku !

Shaddiqniy

Saya tidak percaya padamu

Anaa laa ushaddiquka

Lama saya tidak melihatmu


Saya rindu padamu

Ma ra aytuka min
zamaan
Ana musytaaqun ilayk

Dan saya juga demikian

Wana kamaan

Dan saya juga demikian

Wana aydhan

Tentu saja

Thaban

Sebenarnya

Fil haqiiqah .

Pasti / dengan jelas

Bidzhabt

Saya tidak tau pasti

Laa arif bidzhabyh

Apa maumu ?

Maadza turiid ?

Bagaimana pendapatmu ?

Maa rayuka ?

Bagaimana sikapmu

Maa mauqifuka ?

Dimana kamu bekerja

Ayna tasystaghal ?

Katakan padaku sejujurnya

Qul lii bisaraahah

Sejujurnya .

Bisaraahah .

Saya bintang film

Ana mumattsil

Wah (Ungkapan takjub )

Ya salaam !

Dilarang merokok

Mamnuuut-tadkhiin

Dilarang berhenti / parker

Mamnuuul wuquuf

Dilarang lewat

Mamnuuul muruur

Dilarang parker

Mamnuuul intidzhaar

Diam !

Uskut / ikhras

Terserah kamu

Alaa rahtak

Terserah kamu

Alaa kayfak

Jangan bercanda

Laa tamzah

Jangan marah

La taghdhab

Jangan marah padaku

Laa tazal minniy

Ada urusan penting

Amrun dharuuriy

Kamu bohong

Anta kaddzaab

Tidak masuk akal

Ghairu maquul

Tidak mungkin

Ghairu mumkin

Ada apa denganmu

Maadza bik

Kalau kamu sungguh-sungguh pasti


kamu lulus
Awas !

In tajtahid tanjah

Hati-hati

Kun hadzran

Sampaikan salamku untuk ayahmu

Sallimniy alaa abiyk

Sampai jumpa

Ilal-liqaa

( jawaban)

Ilal-liqaa

Sampai ketemu nanti

Araaka laahiqan

Sampai ketemu nanti

Asyuufak tsaaniyah

Sampai jumpa

Maas-salaamah

( jawaban)

Maas-salaamah

( jawaban)

Allaahu yusallimak

Terima kasih

Syukran / Mutasyakkir

Sama-sama

Afwan / Alafw

Ihtaris



......





......

!










/


/
/

BAB II

DIALOG DAN LATIHAN

elajari, latihlah dan praktekkanlah dialog-dialog dan latihan-latihan di bawah ini untuk
melatih pelajaran-pelajaran sebelumnya secara berulang dan terus menerus baik secara sendirisendiri maupun dengan partner belajar, sehingga benar-benar menguasainya di luar kepala
tanpa harus mengulang dan mengulang pelajaran-pelajaran sebelumnya :








) . ( :

-


-
. ..................................
.
...................................

.
...................................
.
...................................
.
...................................
.

) . ( :

- /

- /

-

/
....................................
. /
....................................
. /
....................................
. /
...................................
. /
...................................
. /

) . ( :


-
-



-
.................................
.
.................................
.
..................................
.
.................................
.
.................................
.
) . ( :

-





-


...................................
.
....................................
.
...................................
.
.
....................................

.
...................................

) . ( : :

:

...................................
.
...................................

.
..................................
.
...................................

.
................................ ...
.
) . ( :

: -



-


-


-

-

.

.


.
.


.
) . ( :
: /
/
/

/
/
/

. /
. /
/
.
. /
. /
. /

................................
................................
................................
................................
................................









.................................
.................................
.................................
................................
.................................
................................

:

:

:
:
:
:





:
:

:

) .(
:
) (

.

) ................ (
.
) ................ (

.
(
) ................
.
) ................ (
.

(
) .................
) . ( :



:

.................................
. ) (
................................
. ) (
.................................
. ) (
.................................
. ) (
.................................
(
. )
) . ( :

: -




-


................................

.
................................
.
................................
.
................................
.
................................
.
) . ( :

) . ( :

:



.
.

.
.
.
.

/
............ / ...........
............ / ...........
............. / ...........
............. / ...........
............. / ...........

:
:

:


:


:
:

:
:





:

:

:

:
) .(
. ................................

...................................
.
. ....................................
...................................
.

..................................
.
:
) . (
:
/
/
.
. /

. /
.
/

. /
. /
. /



...................................
...................................
...................................
...................................
....................................
....................................
.....................................

) . ( :

:
) . (
: /
. /
/
.
. /
. /
. /

.............................
.............................
.............................
.............................
.............................

:
) .(

. ) ............................... (
. ) ............................ (
. ) ............................. (

:
:
:




:
:

:
:


:
:

:
:
.(

. .....................................
.
.....................................


.......................................
.

.......................................

.

. ........................................
:

.(

(
.
) .......................
) .......................
(
.

) ....................... (
.

) ....................... (
.
) ...................... (
.
.( :



: /

..............................................
. /
.
.............................................
/

..............................................

. /
..............................................

. /
.............................................
. /
:
:

:


:


:



:
:
:

:
.(

. ...................................
. ...................................
..................................
.

. ...................................
...................................
.
. ........................................
.( :

:


.....................................
.
......................................
.
.....................................

.
......................................
.
.....................................
.
.( :

:
.
....................................
....................................
.
.....................................
.
) : (
.(

:
.(

. ......................................

.......................................

.
. .......................................
......................................
.
.......................................
.

) ( :
) (

.(
)(
)(

:
:



:
:

:
:


:
:



:
)
(


:


(

)


:
:

:
:

:

:

:
.(
.
..........................................

...........................................
.
.


.........................................
..........................................
.
................................................

.
..............................................
.


.

...............................................
. ................................................

:
.(

:


.
............
.
............

.
............

.
............
............
.

.( :

...,,........................
.............
.

.............................
.............
.
.............................
.
.............
............................

.
.............

.............................
.............
.
:
.(


:
.........................
..................
.
.........................
..................

.
.........................
..................
.
.........................
..................

.

.........................
..................
.
:

.(
- ...............................
. -
- .................................
. - -
- .......................................
. -
. -
..................................

-
-

- - - ........................
. -





:
) ( :


/ / :

:

/ / :


/ / :



:
(
)

:
:

:
:
:
:

:

:

:
:
:

:
:
.(

. ................................
. ..................................
.
.................................

..................................
.
..............................
.
.( :
: ( .
( .

.......... .
.......... .
.......... .
........... .

........... .




....................
....................
....................
......................
......................

:
.(
- - -
-

. ............
.
...............

. ..................
. ...................
. .............







.





:
:

:

:

) (.


(
)

:
:

:
.


:
:

:
:
.(

. .........................................
.......................................
.

...........................................
.


. ..............................................
....................................
.


:
.(

. .......................................
. .....................................
.
.........................................
. ..................................
........................................
.
:
.(



.......... ........... .......... ........... ..........
.
.........
.......... .......... ............ ..........

.
.........
.......... .......... .......... ..........
.
.
..........
......... .......... ........... .........

..........
.......... ........... .......... ..........
.

:
.(



:

..........
.......... ........... ........... ..........

.
.......... ........... ........... ........... ..........
.
......... ........... ............ ........... ..........
.
......... ........... ........... ........... ..........
.

.........
.
.( :

.
.


.
.

...........

...........

..........

.........


....................
....................
....................
....................
....................
....................


:


:


:


:
:
:

.

:





:

:

:



:


:


:

:
.(

........................................
.
.............................................
.
......................................
.

.......................................
.
.....................................
.
. ..............................................
:

.(
- - - - - ..............
. -
- - - - .........................................
.
. -
- - - ..................................

- - ..................................
. - -

. - - - .........................................

.(
:

- - - -

. ...........

. .............
............. .
. .............
.............. .
:
.(


: /

.....................................
. /

.....................................

. /
.....................................

. /
.
.....................................
/
.....................................
. /




:







.






.

. .

:
.(
. .......................................
. ........................................

. ..........................................
. ...................................
. .......................................
. ..........................................
. ............................................
:
.(

-
- - -


. ...............
. ..................
...............
.
................
.
. ..............
:
.(
....................................
.

. ....................................
. ...................................
..................................
.
. ....................................
.( :







..................
................
.
..................
.................

.
.................
.................
.
.................
................
.
..................
................


.

:
.(

........... .

........... .
........... .
........... .
............ .



"



"
.
:

:



:

:
:
:
(
)
!
:

.


.


(

)
:

:

(

)

:
.( :
........................................
.

. ........................................
.............................................
.

.......................................
.
.........................................
.
.(
. :





. :

.(

BAB III

DASAR-DASAR GRAMATICAL BAHASA ARAB

ada bab ini, akan diberikan beberapa kaedah-kaedah dasar bahasa Arab yang dapat
membantu dalam menyusun kalimat-kalimat sederhana, dengan memperhatikan dan
menggunakannya serta banyak berlatih akan memberikan banyak kemajuan dalam
belajar maupun berdialog kelak.
I. NAHWU ( )

) dari segi bahasa mempunyai banyak arti, diantaranya adalah maksud dan cara
( saya mengikuti yang kamu maksud atau saya mengikuti caramu). Kata
atau jalan, contoh;

( saya menuju ke arah rumah), ataupun bisa berarti
Nahwu juga berarti arah, misal;

kadar dan ukuran, contoh;
( saya mempunyai kira-kira seratus). Sedangkan dari segi
Kata Nahwu (

istilah, Nahwu adalah ilmu yang membahas tentang keadaan akhir dari setiap kata, baik Irab maupun
Bina.
Untuk mengetahui apakah suatu kata berhrakah akhir marfu, manshub, majruur dan majzuum,
kesemuanya adalah bagian dari pembahasan ilmu Nahwu.
Dalam bebicara dan menyampaikan maksud kepada orang lain, tidak akan lepas dari untaian kata-

) . Kalimat terdiri dari dua kata atau lebih, baik dua isim
kata yang terangkai dalam suatu kalimat (

( bukunya Muhammad), atau Fil (kata kerja) dan Isim (kata benda),
misalnya
( Muhammad telah lulus), atau terdiri dari Fil amr, misalnya, dengan faa`l
(kata benda), misalnya

(subjek)-nya Dhamir tersembunyi (mustatiir). Semua itu menunjukkan bahwa kalimat tesusun dari
beberapa kata dan mempunyai arti yang sempurna.
Kata secara bahasa berasal dari kata

yang berarti melukai dengan anggota tubuh ()


yang
Arti tersebut kemudian lebih dikhususkan pada arti tertentu, yaitu Kata. Terkadang kata
) , misalnya dalam Al-Quran :
digunakan, namun makna yang dimaksudkan adalah Kalimat (
() . Sedangkan kata Lafadz mencakup makna dan
yaitu suara
yaitu apa-apa yang diucapkan, baik sempurna maupun
yang terdiri dari beberapa huruf, sedangkan
tidak sempurna.

Setiap kalimat tersusun dari beberapa kata yang memiliki arti dan dapat menunjukkan kedudakan
kata tersebut di dalam kalimat. Dalam bahasa Indonesia dikenal dengan istilah SPO (subjek, predikat
dan objek), begitu pun dalam bahasa Arab. Sebelum mengetahui kedudukan kata, terlebih dahulu kita
harus mengenal macam-macam kata dan pembagiannya. Ini sangat penting untuk membantu kita dalam
memahami dan mengetahui kedudakan sebuah kata dalam kalimat.
Dalam bahasa Arab, kata terbagi menjadi tiga jenis, yaitu Isim (kata benda), Fi`il (Kata kerja) dan
Huruf (kata bantu).

A. Isim
( Kata benda)
Secara bahasa Isim berarti nama, yaitu sebutan yang menunjukkan atas suatu yang dinamakan,
apakah sebutan itu pada jenis maupun pada unsurnya. Kata

atau adalah nama untuk suatu


adalah nama untuk individu yang

jenis yang dinamakan manusia atau laki-laki, dan Ahmad


dinamakan Ahmad. Semua kata ini adalah Isim. Dalam pengertian yang paling sederhana merujuk
padanan dalam bahasa Indonesia, maka Isim adalah nominal.

Sedangkan dalam istilah Nahwu, Isim adalah suatu kata yang menunjukkan makna tersendiri dan

) yaitu yang menunjukkan atas lakitidak terikat dengan waktu. Yang terbagi menjadi Mudzakkar (

) yang menunjukkan atas feminis, contoh;


laki, contoh;
= laki-laki, dan Muannats (

(sekolah). Tanda-tanda umum untuk mengetahui apakah suatu kata itu termasuk mudzakkar atau
Muannats dapat dilihat pada akhir kata, jika pada akhir kata tersebut terdapat huruf Ta Marbuuthah (

) atau kata itu menunjukkan perempuan, maka ia termasuk Muannats (terlepas dari muannats
majazi). Bila kosong dari tanda di atas maka kata tersebut adalah mudzakkar.

Lalu, bagaimana kita bisa mengetahui suatu kata dalam bahasa Arab itu adalah Isim? Terlebih di saat
kita pertama kali belajar Bahasa Arab dan Nahwu yang tentunya tidak mengetahui makna kata dan tidak
juga mengetahui apakah suatu kata mengandung makna yang terikat dengan waktu atau tidak. Caranya
mudah, yaitu dengan mengetahui tanda-tanda Isim pada suatu kata yang membedakannya dari dua jenis
kata lainnya. Setiap kata yang mengandung atau dapat menerima salah satu dari tanda-tanda di bawah
ini, maka kata tersebut adalah Isim.
Ada beberapa tanda yang terletak pada suatu kata yang menunjukkan bahwa jenis kata tersebut
adalah Isim. Tanda-tanda tersebut dapat dilihat dari segi arti dan lafadz.

a. Segi arti. Untuk mengetahui apakah suatu kata termasuk isim, dapat dilihat dari maknanya. Atau
kata tersebut dapat disandarkan kepada kata lainnya baik subjek (faa`il) atau permulaan kalimat
(mubtada`). Contoh;

, isim dalam kalimat ini

bersandar pada fil (kata kerja) yang

menunjukkan ia adalah faa`il, contoh isim dalam kalimat sebagai mubtada adalah

b. Segi Lafadz. Ada beberapa tanda yang mennjukkan suatu kata dapat dikategorikan sebagi Isim,
yaitu :

yaitu bunyi nun sukun pada akhir kalimat yang ditandai dengan harakat double
1. Tanwin

. Contoh;,
dimasuki tanwin.

atau , dan
. Kata-kata tersebut adalah Isim karena boleh

2. Kata yang dapat dimasuki dan dihubungkan dengan Alif dan Lam ( ) pada awal kata. Setiap
kata yang didahului atau boleh menerima huruf Alif dan Lam, maka kata tersebut adalah Isim.

= seorang penulis, = orang mukmin, = orang yang bepergian.


Contoh;
Semua kata ini adalah Isim ditandai dengan adanya AL di awal kata.

. Baik jarr disebabkan oleh adanya huruf jarr

maupun karena Idhafah. Contoh,


, kata Sath-hi dibaca kasrah karena
dimasuki oleh huruf jarr yaitu la
. Contoh karena Idhafah :
kata At-Thalibi
3. Kata yang dapat dimasuki oleh Jarr

dibaca kasrah (jarr) karena bersandar kepada kata Kitaab (buku).

Huruf-huruf Jarr antara lain :

= dari (permulaan),

ke, kepada,

dari (lepas,

= atas, = di, di dalam, = barangkali, kadang-kadang (sedikit atau


banyak), /
= dengan, / = seperti (menyerupai), / = untuk. Dan termasuk
, seperti; hanya untuk Isim Zhahir, untuk Isim
juga huruf-huruf sumpah
Zhahir dan Dhamir, dan khusus dengan kata . Contoh; , , , semuanya
meninggalkan),

bermakna Demi Allah.

4. Kata yang dapat dimasuki oleh Harf Nida (kata panggilan) contoh;
dimasuki oleh Ya harf nida, contoh lain,
.

( Wahai Zaid)

( mengecilkan) contoh:

(gunung) menjadi
( gunung kecil), contoh lain, menjadi
( burung kecil).
5. Kata yang dapat diubah bentuknya menjadi Tashgir

6. Kata yang dapat dijadikan Mutsanna (yang menunjukan atas dua) dan jamak (plural). Contoh;
kata

-
dijadikan

Demikian tanda-tanda umum untuk mengetahui dan mengenali suatu kata, apakah ia tergolong Isim
atau bukan. Untuk memperkaya kosa kata (Mufradat) mengenai Isim, ada baiknya kata-kata dalam
lampiran 1 dihafalkan untuk lebih membantu dalam mengetahui bentuk katanya apakah ia Isim ataukah
bukan.

B. FI`IL
( Kata Kerja)
Fiil secara bahasa berarti kejadian atau pekerjaan. Padanannya dalam bahasa Indonesia adalah kata
kerja atau verbal. Sedangkan dalam istilah Nahwu, Fiil adalah kata yang menunjukkan atas suatu makna
tersendiri dan terikat dengan salah satu dari tiga bentuk waktu; masa lampau, masa sekarang, dan masa
yang akan datang.

adalah kata yang menunjukkan makna menulis dan terikat dengan masa yang

telah lalu, adalah kata yang memnunjukkan makna menulis yang terikat dengan masa sekarang
atau akan datang, dan juga adalah kata yang menunjukkan makna penulisan dan terikat dengan
masa yang akan datang. Demikian pula dengan contoh-contoh lain seperti:



( mengetahui),
(menolong),
( duduk),

=
(memukul),
( mengerti/ memahami).
Contoh; kata

Perubahan bentuk dari setiap kata dalam Bahasa Arab merupakan pembahasan Ilmu Sharaf atau
dalam istilah yang lebih luas: Morphologi. Sedangkan dalam Ilmu Nahwu, unsur utama yang
diperhatikan adalah kedudukan kata tersebut dalam struktur kalimat. Meski setiap kata dasar dalam
bahasa Arab banyak mempunyai varian bentuk kata sesuai dengan kegunaan dan maknanya masingmasing, yang paling penting dalam Ilmu Nahwu adalah jenis-jenis semua kata tersebut dikelompokkan
dalam tiga jenis, yaitu; Isim, Fiil, dan Huruf.
Dalam Ilmu Nahwu, pembagian fiil terbatas pada tiga macam saja, yaitu kata kerja yang
menunjukkan kejadian di masa lalu (Fi`il maadhi), sekarang/akan datang (Fi`il Mudhaari`), dan kata kerja
perintah (Fi`il Amar). Rincian keterangannya adalah sebagai berikut:

1. Fiil Maadhi

Yaitu kata kerja yang menunjukkan suatu pekerjaan atau kejadian yang berlangsung pada masa

sebelum waktu penuturan. Contoh:


, . Ada beberapa tanda untuk
, ,
menyirikan bentuk kata ini. Dari segi arti, dapat dilihat dari bentuk katanya yang menunjukkan suatu
pekerjaan atau kejadian yang berlangsung pada masa sebelum waktu penuturan. Sedangkan tanda secara
Lafdzi dapat berupa: Pertama, kata tersebut dapat dimasuki oleh Qad

. Kedua, kata tersebut dapat

. Ketiga, kata tersebut dapat dimasuki oleh





. Hukum fil Madhi dalam Irab adalah Mabni (tidak

dimasuki oleh Ta Al-Faal, seperti;


Ta tanis sakinah, seperi:
berubah harakah akhir hurufnya).

2. Fiil Mudhaari

Yaitu kata kerja yang menunjukkan pekerjaan atau peristiwa yang terjadi pada saat dituturkan
(sekarang) atau sesudahnya (akan datang). Misalnya;
isim.

. Dinamakan Mudhari karena menyerupai

/ dan Saufa

. Juga dapat
, , , , . Tapi harus diingat,
,

Tanda-tanda Mudhariadalah dapat dimasuki oleh Siin

dimasuki oleh huruf jazm dan Nashab


terkadang ada kata Fi`il Mudhaari` namun maknanya Maadhi. Itu terjadi jika kat tersebut didahului oleh
huruf Lam, seperti dalam kalimat:

( belum/tidak datang). Hukum Irab bagi fi'l Mudhaari adalah

Murab (dapat berubah harakah ahir hurufnya) selama tidak dimasuki oleh Nun Taukid


Nun Niswah

3. Fiil Amar

dan

Yaitu kata yang menunjukkan tuntutan tercapainya pekerjaan tersebut setelah masa pengungkapan.
Contoh: seorang ayah atau kawan dan lain-lain memerintahkan kepada seseorang untuk belajar, dia
mengatakan ( Belajarlah), atau

( bacalah), atau ( pergilah). Atau ( bertobatlah).

Tanda-tanda fi'l amar dapat berupa dimasuki oleh Nun Taukid


( huruf Nun pada akhir
kata yang berfungsi untuk menunjukkan kesungguhan dan ketegasan tuntutan). Nun Taukid ada dua
macam yaitu Khafifah (ringan) dan Tsaqilah (berat). Perbedaan keduanya dari segi bentuk adalah Nun

, sedangkan Nun Taukid Tsaqilah bertasydid dan berharakat fathah


.
Taukid Khafifah berbaris sukun

( huruf Ya sukun di akhir kalimat sebagai kata


Atau dimasuki huruf Ya Al Mukhatabah
ganti orang kedua perempuan, yang berfungsi untuk menunjukkan bahwa tuntutan ditujukan kepada

( Bangunlah kamu-perempuan!), yang asal katanya ,untuk laki-laki. Atau:


( Menulislah! Kamu perempuan), dari asal kata perintahnya untuk laki-laki . Sedangkan

perempuan). Contoh:

Hukum fil amar dalam Irab adalah Mabni.


Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan. Tanda-tanda Fiil yang paling utama, baik Fi'l Madhi,
Mudhaari dan Amar secara umum ketika berada dalam struktur kalimat adalah:

a. Kata tersebut dapat didahului oleh .


b. Kata itu didahului Huruf Sin
atau Saufa

( huruf Taa sukun yang masuk pada akhir kata).


Tanda ini hanya untuk Fiil Madhi saja dan fungsinya adalah untuk menunjukkan bahwa Isim
yang terpaut dengan Predikat ini berbentuk feminis (muannats).
d. Kata yang dimaksud menunjukkan makna tuntutan dan kata tersebut bisa menerima huruf Yaa

c. Masuknya Ta Tanis Sakinah


Mukhathabah

C. HARF

atau Nun Taukiid


( huruf/kata bantu)

Harf atau Huruf adalah jenis kata yang berfungsi sebagai kata bantu. Kata ini maknanya tidak berdiri
sendiri dan hanya dapat diketahui jika bersandingan dengan kata lain, baik Isim atau Fiil.
Tanda Harf tidak menerima tanda-tanda Isim atau Fiil. Huruf adalah kata tanpa tanda pengenal.
Kalau kita mengenal Jim dengan titik di bawah dan Kha dengan titik di atas, kita mengenal Ha tanpa titik.
Demikian juga, kita mengenal jenis kata Isim dan Fiil dengan tanda-tanda yang telah disebutkan di atas,
maka kita mengenal jenis kata Harf tanpa tanda dan tidak menerima tanda-tanda Isim atau Fiil.
Ada beberapa macam kata yang termasuk dalam jenis Huruf sesuai dengan fungsinya yang
mempengaruhi status kata yang dimasukinya. Macam-macam itu terbagi menjadi tiga kategori, yaitu:

1. Huruf yang dapat masuk ke dalam Isim maupun Fil, dan huruf tersebut tidak mempunyai
kedudukan apapun dalam Irab. Contoh, kata Hal

seperti diseutkan dalam Al-Qur`an

2. Huruf yang dikhususkan pada isim, dan huruf tersebut mempunyai fungsi serta kedudukannya
dan Fii , seperti disebutkan dalam Al Quran :
dalam Irab. Contoh, huruf Inna

Adapun huruf-huruf yang masuk ke dalam isim dapat dibagi menjadi beberapa bagian, diantaranya :

)
a. Huruf Jarr (

) , Ila (), An () , Ala () , Fi () , Baa () , Al-Kaaf ( ) , Al-Laam
Seperti; Min (

), Hatta () , Rubba () , Mudz ( ) ,


), Adaa ( ) dan Khaasya () .
Mundzu ( ) , Khalaa (
() , Wau al-Qasam () , Taaul Qasam (

Kesemua huruf ini menjarr (akhir kata dibaca kasrah) isim yang terletak setelahnya, dan isim yang

ada setelahnya majrur dengan Kasrah, contoh,


( di rumah),
( Engkau laksana
bulan), kata al-baiti dan al-Qamari dibaca kasrah karena didahului oleh huruf jarr dan tanda jarrnya adalah
kasrah pada akhir kata.

b. Huruf Nida (

) yang digunaka untuk memanggil

) . Isim
Huruf-huruf tersebut adalah; Ya (), Aya (), Hayya (), Ayyu ( ), Al-Hamzah (
yang terletak setelahnya menjadi Manshub (dinashabkan dengan harakat fatha). Jika ia dalam posisi

sebagai Mudhaaf (
) atau yang menyerupai mudhaaf ataupun nakirah yang tidak dimaksudkan, maka
isim tersebut di-Rafa dengan dhamma.

Contoh; kalimat
( wahai Abdullah) dan ( = Hai Muhammad). Kata Abdallah
dibaca fatha (nashab) karena posisinya sebagai mudhaaf. Sedangkan kata Muhammad dibaca dhamma
(rafa) karena nama yang dipanggil adalah isim nakirah yang ditujukan jelas kepada seseorang yang
bernama Muhammad. Jika ia nakirah yang tidak dimaksudkan, maka dapat dibaca dengan harakah fatha

(
) .

c. Inna dan kawan-kawannya (

Yaitu; Inna (= sesungguhnya), Anna () , Lakinna (tetapi

=) ,

Ka anna (= seakan-

=moga saja) dan La ( tiada=).


akan/bagaikan), Laalla ( = moga-moga/mudah-mudahan), Layta (
Kesemua huruf ini masuk ke dalam kalimat yang terdiri dari Mubtada dan Khabar .

Mubtadanya harus dinashabkan dan dinamakan Isim Inna sedangkan Khabarnya harus dirafa dan disebut
khabar Inna, contoh kalimat mubtada` khabar;

(= Muhammad

pintar), ketika kalimat ini

) , Maka
dimasuki oleh Inna atau salah satu dari kawan-kawannya, menjadi (
mubtadanya dibaca fatha karena dimasuki atau didahului oleh Inna dan dinamakan Isim inna sedangkan
khabarnya dibaca dengan Dhamma karena ia menjadi khabar inna.
3. Huruf yang dikhususkan pada Fi`l. Huruf-huruf tersebut memiliki kedudukan dan fungsi dalam
Irab. Contoh:

bagian, diantaranya:

a. Huruf Nashab (

( saya mau minum).

Huruf-huruf ini terbagi menjadi beberapa

), Lan () , Kay ( ) , Idzan ( ) , Lam talil () , Lam al-juhuud (


) , Fa as-sababiyah ( ) dan Hatta ( ) . Semua huruf ini akan menashab fiil Mudhari dan
Yaitu An (

setiap fiil yang berada setelahnya akan Manshub dengan fatha. Jika fiil tersebut termasuk al-Afaal alKhamsa (

dihilangkan.

= , , , , )

maka huruf Nuunnya harus

Contoh:
( saya belajar agar lulus), ( mereka tidak akan bermain). Kata
anjaha dinashabkan dengan fatha karena didahului oleh huruf Kay dan kata Yalabuu dinashabkan dengan
menghilangkan huruf Nun karena kata tersebut adalah salah satu dari bentuk Al-Afaal al-Khamsa.

)
b. Huruf Jazam (

Yaitu; Lam () , Lamma () , Lam al-amar (
) , La an-nahiyah ( ) dan In () .
Kesemua huruf ini menjazam fiil mudhaari . Dan setiap fiil yang berada setelah huruf-huruf ini harus
majzum dengan sukuun atau dengan menghapus huruf Nun jika ia termasuk Al-Afaal al-Khamsa atau dengan
menghapus huruf illat . Jika fiil tersebut Mutal akhir (huruf akhirnya adalah huruf illat ; alif wau ya).

( jangan bermain),
( jika kalian belajar maka
kalian akan lulus dalam ujian in menjazam dua fiil), dan ( Tidak/belum melempar) dengan
menghapus huruf Illatnya yaitu Yaa pada .

Contoh: kalimat

D. BINAA`
dan I`RAB

1. Binaa`

Bina adalah suatu keharusan yang membuat harakah (baris) akhir dari suatu kata tidak akan
mengalami perubahan yang disebabkan oleh faktor-faktor yang merubah harakah dan kedudukan kata.

(dimana) dan amsi


( kemarin). Baris (harakah) akhir dari kata-kata ini tidak akan pernah berubah

Singkatnya, Binaa` adalah kata yang tidak berubah harakah akhir hurufnya. Contoh: kata ayna
oleh sebab apapun.

Macam-macam Bina

Tanda-tanda bina` suatu kata dalam Irab terbagi menjadi empat, yaitu:

yaitu tidak adanya harakah, yang mana terdapat pada huruf, fil serta isim, contoh
.
mabni dengan sukun dari huruf , dan dari fil, , dan dari isim,
Fatha
, berbaris atas dengan fatha, hal ini pun terdapat pada Isim, contoh; , dan Huruf,
contoh;
, juga pada Fiil, contoh, .
Kasrah
berbaris bawah dengan kasrah, terdapat pada Isim, contoh;
dan huruf,

contoh; huruf Lam Al Jarr



misalnya dalam kalimat .
berbaris atas dengan Dhamma, terdapat pada huruf, contoh; dan isim yang
Dhamma
dengan syarat harus Idhafah secara makna tanpa Lafadz.
menunjukkan arah misalnya;

1. Sukun
2.
3.
4.

Bentuk-bentuk Mabni
Setelah mengetahui macam-macam tanda bina, seyogyanyalah untuk mengetahui apa-apa saja dari
Isim, Fiil dan Huruf yang Mabni agar tidak salah dalam menempatkan letak serta hukumnya dalam suatu
kalimat.

a. Huruf

, maupun Sukun, seperti

(
) , dan juga Dhamma sperti; .

Semua huruf adalah Mabni, baik dengan Fatha seperti;


, dan Kasrah seperti;
b. Afal

Semua Fiil adalah Mabni kecuali Fiil Mudhari yang tidak dimasuki oleh salah satu dari Nun Niswah

maupun Nun Taukid .

1. Bentuk-bentuk Bina Fiil Madhi

, atau Fiil tersebut

bergandengan dengan Ta Tanis


contoh; , atau Fiil tersebut berhubungan

. Sukun: Apabila fiil

dengan Al Alif Al Itsnain

yang
menunjukan
dua orang, contoh;


Fatha: Jika tidak berhubungan dengan kata apa pun, contoh;

tersebut bergandengan dengan Dhamir yang kedudukannya adalah marfu sebagai subjek misalnya Ta

dan sebagainya, atau fiil tersebut bergandengan dengan Nun Niswah, contoh;
, .,
. Dhamma: Apabila Fiil tersebut

mutakallim

berhubungan dan bergandengan dengan Wau Al Jamaah (yang menunjukkan jamak muzakkar salim=lakilaki), contoh;

2. Bentuk-bentuk Bina Fiil Mudhari


Fiil Mudhari itu Mabni apabila dimasuki oleh salah satu dari Nun Taukid dan Nun Niswah, dan tanda
bina nya adalah, Sukun: Apabila berhubungan dengan Nun Niswah, contoh;

. Fatha: Apabila berhubungan langsung dengan Nun Taukid yang disandarkan kepada Mufrad
.
Muzakkar, contoh;
3. Bentuk-bentuk Bina Fiil Amar

Adapun Bina nya Fil Amar yaitu, Sukun: Apabila huruf terakhirnya bukan huruf Illat (Alif, Wau dan

, atau berhubungan dengan Nun



Niswah, contoh; . Fatha: Apabila berhubungan dengan Nun Taukid, contoh;
. Khazfu Nun (dihilangkan huruf Nunnya): Apabila berhubungan dengan Alif Itsnain
Ya) dan tidak berhubungan dengan kata apa pun, contoh;

yang menunjukkan Mutsanna, atau Wau Jamah yang menunjukkan Jamak Muzakkar Salim atau Ya Al

. Khazfu harfu illah (meniadakan huruf Illatnya): Apabila


huruf akhir dari fil adalah huruf illah, contoh;,
.
Mukhathabah, contoh;,

c. Al Asma


1. Dhamair
( Pronouns) atau kata ganti baik orang pertama tunggal dan sebagainya yang
terbagi menjadi Munfashil (terpisah) yang terbagi menjadi Rafadan nasab (kedudukannya

, ,
Contoh Nashab :
,

, dan Muttashil (berhubungan) juga

terbagi menjadi Rafa, Nashab, dan Jarr. Contoh Rafa(), ( )


, . Contoh Nashab,
orang yang berbicara, . ( lawan berbicara) misalnya; . Atau ( terhadap
. Contoh Jarr, Ya (( ) orang yg berbicara) misal; ,
orang ketiga tunggal) misalnya,
Ha ( orang ketiga tunggal) misalnya . Kaf ( lawan berbicara) misalnya :
.
Kata Sambung
seperti ( berarti yang untuk sesuatu atau seorang yang

menunjukkan Muzakkar = laki-laki),
( untuk Muannats atau perempuan), ( jamak
Muzakkar)
( jamak muannas).

Kata Tanya
, seperti Man=siapa ( untuk yang berakal), Ma=apa ( yang tidak

berakal) mataa=kapan ( untuk waktu) Aina=di mana ( untuk tempat).
dalam Irab) contoh Rafa

2.

3.

4. Isim yang menunjukkan pada bunyi-bunyian dan suara, seperti suara bayi dan juga suara
binatang, contoh;
(suara tangisan bayi).

(suara kambing/mengembik),

(suara kuda),

5. Isim (kata benda) yang mengandung arti fi/l (kata kerja), contoh,
(terimalah),
fil.

(cukup!),

( makian), ( makian), ( jauh). Dan lain-lain yang mengandung makna

Isim yang menunjukkan



, contoh; , , , , , , .

6. Sebagian dari keterangan waktu dan tempat, contoh;


syarat

2. Al-I`rab

I'rab adalah kebalikan dan lawan dari Bina`, dimana harakah (baris) akhir dari suatu kata akan
mengalami perubahan yang disebabkan oleh factor-faktor yang merubah harakah dan kedudukan kata
dalam kalimat. Yang mana tanda-tanda Irab itu terbagi menjadi dua, ada tanda yang asli dan far' (bukan
asli).
Tanda Asli dari Irab adalah Dhamma
untuk Rafa. Fatha untuk Nashab. Kasrah

untuk Jazam. Tanda-tanda ini ada yang dikhususkan untuk Isim dan Fil
saja yaitu Rafadan Nashab, contoh dalam kalimat
Rafa (dibaca dhamma pada ahir

harakatnya) kata Mumin dan yutqinu dengan Dhamma, contoh lain dari yang Nashab,

Nashab Isim Qitara karena dimasuki Inna (huruf Nashab isim dan rafakhabarnya) dan
untuk Jarr. Dan Sukun

Fil Yughadir dengan Fatha karena dimasuki oleh haruf nashab yaitu Lan. Dan dari tanda-tanda Irab

tersebut ada juga yang dikhususkan terhadap isim yaitu Jarr, contoh;
Kata
masjidi dibaca kasrah karena di dahului huruf Jarr dan kata Madinah di baca kasrah karena Idhafaf. Adapun
tanda Jazam dikhususkannya kepada Fil, contoh;
dimasuki oleh huruf jazam.

kata yafuz disukunkan karena

Tanda-tanda Far' dari Irab yaitu suatu harakat mengganti kedudukan harakat lainnya seperti kasrah
mengganti fatha pada Jamak Muzakkar Salim dan fatha menggantikan kasrah pada Mamnumin As sharf.
Atau kedudukan harakah digantikan oleh huruf, misalnya Wau menggantikan dhamma pada jamak
muzakkar salim. Dan kesemuanya itu dapat diperincikan secara garis besarnya (baik harakah yang
menggantikan posisi harakah lainnya maupun huruf yang menggantikan kedudukan dari harakah) di
bawah ini:
Irab terbagi menjadi tiga macam, yaitu Irab Dhahir (nampak)


(tersembunyi)
kalimat).

Irab Muqaddar

dan Irab Mahalli ( berdasarkan tempat dan kedudukan dalam


Irab Dhahir

adalah nampak dan terlihatnya tanda-tanda Irab seperti kasrah, dhamma

dan fatha pada akhir suatu kata, contoh;


dimana terlihat dengan jelas kasrah pada kata
masajidi. Irab Muqaddar yaitu tidak nampaknya tanda-tanda Irab dengan jelas pada akhir kata disebabkan
oleh beratnya lidah untuk menyebutkannya atau terdapat uzur dalam penyebutan atau karena maksud
menempatkannya pada suatu posisi dengan harakat yang sesuai ataupun karena dimasuki oleh huruf jarr
tambahan (zaid). Dan semua itu terdapat pada:

yaitu isim yang diakhiri dengan huruf Ya dan huruf sebelumnya


kasrah, contoh;
muqaddar atas dhamma dan kasrah karena berat penyebutannya.
Isim Maqshur

yaitu isim yang diakhiri dengan Alif dan huruf sebelumnya adalah

Irabnya adalah dengan
fatha, contoh; dalam kalimat
atau

1. Isim Manquush
2.

menyembunyikan semua harakatnya karena ada uzur.

3. Isim yang disandarkan kepadanya Ya Mutakallim, contoh;


disembunyikan karena kedudukannya dengan harakat yang sesuai.

semua harakatnya

4. Isim yang dijarr dengan huruf jarr tambahan, contoh;



.
5. Fiil Mudhari yang huruf akhirnya adalah huruf illat, baik huruf akhirnya adalah Ya dan
sebelumnya kasrah, misalnya;


, ataukah huruf akhirnya adalah Wau, sebelumnya

dhamma, contoh;

maupun huruf akhirnya Alif dan fatha sebelumnya, misalnya;

, maka tanda Irabnya adalah muqaddar karena ada uzur yang menghalangnya.

yang berdasarkan tempat dan kedudukan suatu isim dalam kalimat, dan
kebanyakan terdapat pada semua isim yang mabni, contoh dari kata penunjuk
, contoh dari

.
kata penghubung

Irab Mahalli

E. NAKIRAH ( ) dan MA'RIFAH (


)
Nakirah (
) adalah yang tidak dimaksudkan kepada sesuatu yang tertentu atau dengan kata lain

) dan laki-laki
nakirah adalah sesuatu yang belum tentu atau pasti, contohnya kata manusia (
) apabila kedua kata tersebut belum jelas ketentuannya, manusia yang manakah atau lelaki yang
(

mana. Sedangkan Marifat (


) adalah susatu yang pasti dan dimaksudkan kepada susuatu yang
tertentu, yang terbagi menjadi tujuh bagian yaitu Dhamir, lam, kata penunjuk, kata penghubung, kata yang beralif lam (), bersandar pada marifah , munada (panggilan=dimasuki oleh huruf nida).

Dhamir (
) adalah kata yang menunjukkan kepada mutakallim (orang pertama tunggal) atau
mukhatab (lawan berbicara) dan ghaib (orang ketiga). Yang terbagi menjadi dhamir Munfashil
(terpisah) yaitu dhamir yang boleh dimulai dengannya pada awal kalimat atau terletak setalh Illa
(kecuali). Dan dhamir muttashil (bersambung) yaitu dhamir yang bersambungan dengan kata lain,

), kami/kita () , dia laki-laki () , dia


contoh dhamir munfashil, saya (), kamu laki-laki (

perempuan (
) , mereka () . Kesemuanya adalah dhamir muttashil yang menempati kedudukan

rafa/marfudalam kalimat. Adapaun yang menempati nashab yaitu saya (), kamu (
), mereka
( ) dst. Contoh dhamir muttashil, Ta yang menunjukkan saya (=
(=
)dan seterusnya.

), Na menunjukkan kita

Al alam ( ) adalah kata yang menunjukkan sesuatu pada zatnya yang meliputi Kunyah (gelar)

) , () .
yaitu kata yang dimulai dengan ibn, abu atau umm, contoh; () , (
Laqab (gelar) yang menunjukkan kebaikan atau memuji dan keburukan atau penghinaan, contoh;
(
= yang dapat membdakan baik dan buruk) dan (= yang cacat matanya). Ataupun nama-nama

orang selain kuniyah dan laqab, baik yang tunggal maupun yang tersusun dari dua kata, contoh; () ,

(
), dan () .

Kata penunjuk (


) yaitu kata yang menunjukkan pada sesuatu yang tertentu baik dekat
ataupun jauh, contoh; (=ini-lk), (= ini-pr), (
= itu-lk) dan (
= itu-pr).
Kata penyambung (


)yaitu kata yang menunjukkan pada susuatu yang tertentu yang
berhubungan, contoh; (=yang-lk) dan (=yang-pr).
Alif Lam ( )yaitu isim nakirah yang dimasuki oleh alif dan lam, dan menjadikan sesuatu itu
menjadi tertentu (marifat), contohnya kata buku (
) yang belum diketahui buku yang mana maka

ditambahkan Alif dan Lam menjadi (


) guna menunjukkan atas buku tertentu.

Isim yang disandarkan pada isim marifah yaitu isim nakirah didhafkan (disandarkan) pada isim

marifat yang menyebabkan isim tersebut menjadi marifat, contoh; (


= ini bukunya Ali),
kata kitab dalam contoh ini adalah nakirah namun karena diidafhkan pada isim marifat yaitu Ali maka
kata kitab dengan sendirinya menjadi marifat.

Munada ( ) yaitu memanggil dengan maksud menentukannya sehingga ia menjadi marifat,

contoh; (

)dan () .

F. IRAB FI'IL MUDHAARI


Irab Fiil Mudhari ada tiga yaitu Nashab, Jazam dan Rafa. Dinashabkan Mudhari apabila dimasuki oleh

contoh;

, Lan , contoh;


, Izan contoh; , Kay , contoh;

. Fiil Mudhari juga dinashabkan dengan An yang tersembunyi setelah Lam


, atau Hatta , atau Fa sababiah , atau Athaf kepada isim sebelumnya.
salah satu dari huruf Nashab yaitu, An

dan

Lamma , contoh;
. Lam yang menunjukan perintah, contoh


. Laa An-naahiyah yang menunjukkan larangan, contoh;

. Dan Fiil Mudhari juga majzum apabila di masuki oleh salah satu dari huruh
Fiil Mudhari itu Majzum apabila didahului oleh salah satu dari pada huruf jazam, yaitu Lam

Syarth.

Apabila Fiil Mudhari kosong dari huruf Nashab dan Jazam maka Irabnya tetaplah Rafa/ marfu.

)
G. MUBTADA ( ) dan KHABAR (
Sebelum berbicara mengenai Mubtada dan Khabar, sepatutnya untuk diketahui terlebih dahulu bahwa

kalimat (
) baik kalimat sempurna maupun tidak, dalam bahasa arab terbagi menjadi dua, yaitu


Jumlah ismiyah (

adalah kalimat yang didahului oleh isim, misalnya; (

= Muhammadun Naajihun, atau


. Dengan memberi harakat
dhamma pada Muhammad), dan setiap isim yang berada di awal kalimat tersebut dinamakan mubtada
(BUKAN Faail / subjek) kemudian bagian yang melengkapinya dinamakan Khabar yang mana

hukumnya dalam Irab harus mengikuti kepada mubtada. Adapun Jumlah Filiyah (

) yaitu

, kata Najaha adalah fiil maadhi sedangkan


Muhammad adalah Faailnya/subjek. Ada juga yang dinamakan dengan Syibhul jumlah
yaitu
susunan kata yang menyerupai kalimat, terdiri dari Dzharf ( kata keterangan waktu/tempat) dan

setelahnya adalah mudhaaf ilaih (
=di atas pohon), (
) , contoh; (

= sebelum dzhuhur). Dan terdiri dari Jarr Marur, contoh; ( = di rumah) dan (

= di atas meja).

kalimat yang didahului oleh fiil, misalnya pada

1. Mubtada ()
Mubtada adalah setiap isim yang dimulai pada awal kalimat baik didahului oleh nafyu maupun istifham,

= Muhammad tersenyum), contoh didahului oleh nafyu (


= tamu itu

tidak datang) dan contoh isim yang didahului oleh kata Tanya (

= apakah yang lulus adalah

( dibaca
Ali). Dan hukum isim yang dimulai pada awal kalimat tersebut ( ) adalah Marfu

contoh: (

akhir katanya dengan harakah dhamma), kecuali apabila isim tersebut didahului oleh huruf Jarr tambahan
atau yang menyerupainya maka hukumnya secara Lafadznya adalah Majrur namun kedudukannya dalam
kalimat tetaplah Marfu. Contohnya firman Allah SWT :

secara lafadznya adalah majrur namun kedudukannya tetaplah Rafa.

kata Ilah pada ayat tersebut

) yang mencakup semua


Dhamir, contoh; (
= dia


Mubtada terbagi menjadi dua, yaitu, Pertama: Mubtada Sharih (

isim dhahir seperti pada contoh di atas, dan juga terdiri dari

= kamu ikhlas), Kedua : adalah Mubtada Muawwal ( ) dari


) dan (
An ( )dan fiilnya, contohnya firman Allah SWT (
) mubtada pada contoh ini adalah An dan Fiilnya ditawilkan menjadi isim mashdar sebagai

mubtada, atau dengan kata lain An dan fiilnya dijadikan mashdar sebagai mubtada sehingga

menjadi
Shiyaamukum dan An Tattahidu menjadi itthidadukum karena
mashdar dari kata
-= berpuasa adalah
dan Ittahada - yattahidu=bersatu

mashdarnya adalah
ittihad,( =
) , ( =
) . Mubtada boleh terdiri dari banyak kata sedangkan khabarnya hanyalah satu, contoh; (
) .

bersungguh-sungguh) atau (

Apabila dilihat dari Khabarnya maka Mubtada terbagi menjadi dua, yaitu Mubtada yang mempunyai

) dan Mubtada yang tidak memiliki Khabar, akan tetapi mempunyai isim
marfu yang menempati posisi dari pada khabar, contoh; (
= apakah bayi telah tidur). Naim
khabar, contoh; (

adalah mubtada sedangkan Thifl adalah Fail yang menempati posisi khabar, contoh lain

= tidaklah terpuji orang kikir), mahmud = terpuji adalah mubtada dan bukhli adalah Naib
(

Fail yang menempati tempatnya khabar. Mubtada yang memiliki khabar haruslah terdiri dari isim sharih
atau dhahir ataupun yang telah ditawilkan menjadi mashdar yang sharih, sedangkan mubtada yang tidak
memiliki khabar tidak boleh mentawilkannya dan penggunaanya haruslah selalu disertai dengan Nafyu
atau istifham.

Adapun Isim marfuyang terletak setelah mubtada yang tidak memiliki khabar yang dibarengi oleh
Nafyu atau istifham maka kedudukannya dalam Irab kalimat adalah sebagai berikut:
1.

Apabila menunjukkan kepada sifat yang tunggal dan setelahnya adalah isim yang tunggal contoh;

(
) atau ( ) maka Irabnya ada dua kemungkinan, Pertama: sifat
yang pertama setelah istifham (musafir) adalah mubtada dan setelahnya adalah Fail karena
letaknya setelah Isim Fail, atau Naib Fail apabila terletak setelah isim maful, keduanya
marfumenempati kedudukan khabar. Kedua: Sifat yang pertama (musafir) adalah khabar yang
didahulukan (khabar muqaddam) sedangkan kata (rajul) adalah mubtada yang diakhirkan
(mubtada muakkhar).
2. Apabila sifat yang pertama menunjukkan pada isim tunggal kemudian setelahnya adalah
Mutsanna (yang menunjukkan bentuk dua) atau Jamak, maka sifat yang pertama adalah
mubtada dan isim setelahnya tersebut adalah Fail atau naib fail yang menempati posisi khabar,

contoh; (
) kata Muhmil adalah mubtada
) dan (
sedangkan thalibani adalah Fail karena terletak setelah isim Fail, dan kata Mahbub adalah
mubtada sedangkan Muqshirun adalah Nab Fail karena terletak setelah Isim Maful.
3. Apabila sifat yang pertama berbentuk dua (mutsanna) atau Jamak dan setelahnya adalah
mutsanna atau jamak maka isim yang pertama adalah khabar yang didahulukan (khabar
muqaddam) dan isim yang setelahnya adalah mubtada yang diakhirkan (mubtada muakkhar),


contoh; (
) , kata musafirani dan muqshirun

) dan (
adalah khabar muqaddam sedangkan dhaifani dan mujtahidun adalah Mubtada muakkhar.

Asal dari Mubtada adalah Marifah atau mubtada haruslah isim yang marifah sebagaimana pada
contoh-contoh di atas, kecuali apabila didahului oleh nafyu atau istifham maka boleh mubtada itu
nakirah dengan catatan kenakirahannya tidaklah mengurangi dan mempengaruhi makna yang dapat
diperincikan sebagai berikut:
a. Nakirah tersebut menunjukkan kekhususan baik dengan menyebutkan sifat atau tidak, ataupun
nakirah tersebut secara lafadznya bersandar pada marifat, contoh; (

) dan contoh


yang idhaf (


) .
b. Nakirah yang menunjukkan pada sesuatu yang umum, baik mubtadanya adalah bentuk yang
) , kata man di sini adalah bentuk nakirah yang umum. Ataupun
umum, contoh; (

mubtada yang nakirah tersebut terletak dalam kalimat yang didahului oleh nafyu atau istifham,

contoh; (
) dan () .
c. Mubtada yang nakirah haruslah didahului oleh kalimat yang terdiri dari jar majrurr atau dharf,

) , mubtada di sini adalah nakirah karena di dahului oleh jar


) , kata asyjar adalah nakirah karena didahului oleh dzharf.
majrur, dan (
Nakirah harus Athaf (mengikuti) pada marifah atau diikutkan pada marifah, contoh; (

) kata rajul di sini nakirah karena ikut pada Muhammad. dan (
) kata rajul diikutkan pada yusuf.

Mubtada yang nakirah merupakan jawaban atas pertanyaan, contohnya, ada yang bertanya (

) maka jawabannya (
) dengan menggunakan nakirah, takdirnya adalah

(
).

Terletak setelah Laula () , contoh (
) .
=
Jika khabarnya adalah sesuatu yang aneh yang keluar dari kebiasaan, contoh (

contoh; (

d.

e.

f.
g.

pohon bersujud).

Apabila kita melihat dari contoh-contoh di atas dapat dilihat perbedaan kedudukan mubtada yang
kadang didahulukan (mubtada muqaddam) dan kadang diakhirkan (mubtada muakkhar), kesemuanya itu
mempunyai aturan yang wajib didahulukan maupu boleh didahulukan.
Mubtada itu wajib didahulukan apabila:
1. Isim yang mempunyai kedudukan sebagai pendahuluan di dalam kalimat, seperti isim syarat, atau
istifham atau Ma yang menunjukkan ketakjuban, contoh; (
=
barangsiapa yang membaca syair maka akan bertambah kekayaannya dengan bahasa), kata Man
disini adalah mubtada yang harus didahulukan karena posisinya dalam kalimat sebagai

= siapakah yang akan bepergian


pembukaan dan pendahuluan, contoh lain (
besok), kata man di sini adalah kata Tanya yang harus selalu didahulukan dan ia adalah mubtada,

= alangkah indahnya musim semi) Kata Ma disini adalah Ma takjub


contoh lain (
yang mana harus dan wajib didahulukan.

2. Mubtada yang menyerupai isim syarat, contoh; (


= yang menang maka baginya
piala), kata allazi dalam kalimat ini menyerupai isim syarat.
3. Isim tersebut haruslah disandarkan kepada isim yang menempati posisi dan kedudukan kata

pendahuluan, contoh; (
) kata amal disandarkan pada Man yang kedudukannya

sebagai pendahuluan.
4. Apabila khabarnya adalah jumlah filiyah dan faailnya adalah dhamir yang tersembunyi yang

5.

kembali kepada mubtada, contoh; (


= Muhammad bermain bola) kata yalab
adalah khabar jumlah filiyah dan failnya dhamir tersembunyi kembali ke Muhammad.
Isim tersebut haruslah disertai dengan huruf Lam untuk memulai atau Lam tauwkid, contoh;

) kata addar dimasuki oleh lam ibtida, dan (


) dimasuki lam tawkid.


6. Mubtada dan khabarnya adalah Marifat atau kedua-duanya nakirah dan tidak adanya kata yang

) jika ingin memberitahukan tentang bapaknya maka


wajib didahulukannya, dan (
) jika ingin memberitahukan tentang Muhammad.
Mubtada teringkas khabarnya oleh Illa atau Innama, contoh; (
) dan (
) .
menjelaskannya, contoh; (

7.

Selain dari tujuh masalah di atas, maka boleh mendahulukan atau mengakhirkan mubtada.

Mubtada wajib dihilangkan dalam hal-hal sebagai berikut:

1.

Apabila mubtada ikut kepada Sifat yang marfu dengan tujuan memuji atau menghina atau

) mubtadanya dihilangkan karena



rafa, asalnya adalah (
) . Contoh lain (

sebagai rasa iba dan sayang, contoh; (



disifati oleh sifat yang


= jauhilah dari orang jahat yang jelek sifatnya), asalnya adalah (
nya wajib dihilangkan karena disifati oleh sifat yang marfu.

2. Jika menunjukkan jawaban terhadap sumpah, contoh; (




adalah (

3.
4.

) mubtada

asalnya

) dengan menghilangkan mubtadanya yaitu ahd.



Jika khabarnya adalah mashdar yang mengganti fiilnya, contoh; (
) asalnya adalah

)
maka
wajib
menghilangkan
mubtadanya
.


Jika khabarnya dikhususkan pada pujian atau cercaan setelah kata Nima ( ) dan Bisa (
)
dan terletak diakhir, contoh; (
= alangkah baiknya pelajar yaitu Muhammad)

dan (

= alangkah buruknya pelajar yang pemalas), muhammad dan kusul
pada contoh di atas adalah khabar dari mubtada yang dihilangkan, asalny adalah (
)

dan (
) .

Selain dari empat masalah ini, mubtada juga kebanyakan dihilangkan jika terletak setelah
kata qaul (berkata), contoh; ( ) mubtadanya dihilangkan, asalnya adalah (

) asalnya adalah (
)
) dan (
), contoh lain, (
dan (
). Atau mubtadanya terletak setelah Fa sebagai jawban dari syarat, contoh; (
) asalnya adalah () .
Mubtada boleh dihilangkan dan dihapus sebagai jawaban atas pertanyaan orang yang bertanya

?) , dan jawabnya ( ) asalnya adalah () , atau Mubtada itu boleh dihilangkan


apabila ada kalimat atau kata yang menunjukkan tentangnya, contoh; firman Allah SWT (


) kata Falinafsihi kedudukannya rafa khabar dan dhamir Ha majrur bil

idhafah sedangkan mubtadanya mahzuf (dihilangkan) begitu juga pada wa man asaa faalaiha, asalnya
adalah (


) dan () .

Dan boleh juga menghilangkan Mubtada dan khabarnya apabila ada dalil yang menunjukkan

kepadanya, contoh; (

, ) yang dihapus
) aslinya haruslah (
dari kalimat tersebut adalah mubtada dan khabarnya yaitu (
) dihapus karena telah dijelaskan pada kalimat sebelumnya
)
2. Khabar (

Sebagaimana telah dijelaskan di atas mengenai Jumlah Ismiah (
) yang terdiri dari dua
bagian yang memberikan petunjuk serta pemahaman kepada pendengar agar diterima. Para pakar
Nahwu menyebut bagian pertama dari jumlah ismiah ini dengan Mubtada karena ia adalah bagian yang
dimulai dalam pembicaraan, sedangkan bagian keduanya dinamakan Khabar karena ia memberitahukan
keadaan yang ada pada mubtada, dan bisa saja terdiri dari segala bentuk sifat baik ia isim fail, atau maful

ataupun tafdhil, contoh; (

) dan ( ) .

Para ahli nahwu menyebutkan hukum dari pada khabar adalah sebagai berikut:
1. Wajib merafa (memberi harakah dhamma) khabar, penyebab khabar itu marfuadalah mubtada ,
contoh; (

= Muhammadun kariimun), Karim adalah khabar marfudisebabkan oleh


= Wasshulhu khairun), Khair khabar mubtada marfu
Contoh lain (

mubtada.
dengan dhamma.

2. Khabar pada dasarnya haruslah nakirah, contoh; (



) faadhil adalah nakirah dan ia
khabar mubtada.
3. Khabar haruslah disesuaikan atau ikut kepada mubtada dari segi tunggalnya atau tasniyah


(bentuk duanya) ataupun jamak, contoh; (
) .

) , (
) , dan (

4. Boleh menghilangkan khabarnya apabila ada dalil yang menunjukkan kepadanya, dan masalah
ini nanti akan dibahas pada pembahasannya.
5. Wajib menghilangkan khabarnya, masalah ini pun akan dibahas nanti pada pembahasannya.


) zakiyun dan fithn adalah khabar mubtada, contoh lain ( ) .

6. Khabar boleh banyak dan beragam sedangkan mubtadanya hanya satu, contoh; (

7. Boleh dan wajib didahulukan khabar dari pada mubtada, dan pembahasan ini pun akan dibahas
pada pembahasannya.
Khabar terbagi menjadi tiga, yaitu:

1. Khabar Mufrad (
) yaitu khabar yang bukan berbentuk kalimat atau yang menyerupai
kalimat, akan tetapi terdiri dari satu kata baik menunjukkan pada tunggal atau mutsanna
(bentuk dua) ataupun jamak, dan harus disesuaikan dengan Mubtada dalam pentazkiran
(berbentuk muzakkarf=lk) atau tanis juga dalam bentuk tunggal, mutsanna dan jamak. Contoh;

= bulan bersinar), (= pelajar pr itu sopan).


Khabar Jumlah (
) , yaitu khabar yang berbentuk kalimat baik jumlah ismiah ( ) maupun
filiyah () . Contoh khabar jumlah ismiah; (
= taman itu

pepohonannya berwarna hijau) atau (
= pakaian itu warnanya bersih), Atsaub

(

2.

=adalah mubtada pertama, Lawn=Mubtada kedua dan mudhaf, dhamir Hu=mudhaf ilaih,
Nashi=khabar mubtada kedua, Jumlah dari mubtada kedua dan khabarnya menempati posisi rafa
yaitu khabar dari mubtada pertama. Adapaun contoh khabar mubtada dari jumlah filiyah,

= anak-anak bermain di taman) yalabun adalah fiil


(

mudharimarfukarena khabar mubtada yang berbentuk jumlah filiyah. Khabar jumlah baik
ismiah maupun filiyah haruslah berhubungan dengan mubtada.

3. Khabar syibhu jumlah (


yaitu khabar yang bukan mufrad atau jumlah akan tetapi

menyerupai jumlah, terdiri dari Jarr wal majrur (


) dan dharf =kata

keterangan,(). Contoh khabar dari jar wal majrur (


= buku di dalam
tas), (
= air di dalam teko). Contoh khabar dari dharfulmakan (keterangan

tempat), (

= surga dibawah telapak kaki ibu), (


=burung di atas pohon), contoh dharf zaman (keterangan waktu), (

= akan bepergian setelah seminggu).


=bepergian pada hari kamis), (

Khabar wajib di dahulukan dari mubtada dalam beberapa keadaan sebagai berikut:
1. Apabila mubtadanya adalah isim nakirah yang semata-mata tidak untuk memberitahukan dan
khabarnya adalah jar wal majrur atau dharf, contoh; (

= di sekolah ada para


guru), (
= Kami ada tamu). Jika mubtadanya nakirah dengan maksud untuk
memberitahukan maka hukumnya boleh didahulukan atau pada tempatnya semula, contoh;
(



).

= jam berapa

= bagaimana kabarmu), (= anak siapa ini) atau (

2. Jika khabarnya adalah istifham (kata Tanya) atau disandarkan pada kata Tanya, contoh; (

perginya).
3. Apabila ada dhamir yang berhubungan atau bergandengan dengan mubtada sedangkan

= di sekolah ada murid-murid-nya), (= di tama nada anak-

kembalinya dhamir tersebut kepada khabarnya atau sebagian dari khabarnya, contoh;,
anak-nya), dhamir yang ada pada mubtada kembali kepada khabarnya.

4. Meringkas khabar mubtada dengan Illa ( )atau Innama () , contoh;, (


tiada yang menang kecuali Muhammad), (


= yang menang adalah Muhammad),
dalam contoh ini kata faiz diringkas atau dipendekkan sebagai sifat dari Muhammad.

Boleh mendahulukan atau mengakhirkan khabar apabila khabarnya sebagai pengkhususan setelah

kata Nima ( ) dan Bisa (


) , contoh; (

= seburuk perbuatan

= sebaik lelaki itu muhammad), (


adalah khianat), Muhammad di sini bisa saja mubtada muakkhar dan


jumlah filiyah sebelumnya adalah khabar muqaddam, dan bisa saja mubtadanya dihilangkan dan
Muhammad di sini adalah khabarnya, karena apabila pengkhususan setelah ni ma dan bi sa didahulukan
atas fiilnya maka ia adalah mubtada dan jumlah filiyahnya adalah khabar muakhhar oleh sebab itu boleh
didahulukan.
Khabar boleh dihilangkan apabila terletak setelah Iza al fajaiyah (tiba-tiba), contoh; (

=saya keluar tiba tiba ada harimau), (




= = saya sampai tiba-tiba hujan),
) .

khabarnya dihilangkan, asal dari kalimat tersebut adalah (
) dan (
Apabila ada dalil yang menjelaskannya maka khabar pun boleh dihilangkan, yang dapat dijumpai pada
jawaban dari pertanyaan, misalnya ada yang bertanya (

= siapa yang alpa?), jawabannya ()

dengan menghapus khabarnya yaitu (


) karena telah dijelaskan pada pertanyaannya. Dan
apabila jumlah ismiah mengikuti (athf) pada jumlah ismiah yang tidak dihilangkan khabarnya, maka
boleh menghilangkan khabar pada jumlah ismiah yang mathuf, contoh; (

= muhammad rajin dan ahmad juga), asal dari kalimat di atas () , dihilangkan khabar
jumlah ismiah yang matuf karena telah dijelaskan pada kata yang ada sebelumnya.
Adapun tempat-tempat dimana khabar itu wajib dihilangkan adalah sebagai berikut:

= demi hidupmu saya bersaksi dengan kebenaran), khabarnya wajib dihilangkan,

asalnya adalah (
) .

1. apabila mubtadanya adalah isim yang sharih yang menunjukkan pada sumpah, contoh ; (

2. Khabarnya menunjukkan pada sifat yang mutlak, artinya sifat tersebut menunjukkan akan
keberadaan dari sesuatu dan hal itu terdapat pada kata yang bergandengan dengan jar majrur

= air berada di dalam teko), (= buku


berada di dalam tas), yang menunjukkan khabarnya telah dihilangkan yaitu (). Dan
apabila mubtadanya terletak setelah Law laa ( ) maka khabarnya yang berarti keberadaan pun
wajib dihilangkan, contoh; (

= jika tidak ada Allah, maka mobil

akan menabrak anak itu), khabar yang dihilangkan adalah kata ( ) pada contoh ini.
atau dharf, contoh; (

3. Jika mubtadanya adalah mashdar atau isim tafdhil yang disandarkan pada mashdar dan
setelahnya bukanlah khabar melainkan hal yang menduduki tempatnya khabar, contohnya

4.

(= saya mendukung pelajar yang berprestasi), (






=sebaik-baik shalatnya sorang hamba dalam keadaan khusu) asalnya adalah (


) .
Khabarnya terletak setelah huruf Wau ( ) yang berarti dengan/bersama (
) , contoh;, (

= semua pelajar bersama kawanya), wau di sini berarti bersama sehingga
khabarnya dihilangkan, dan khabar yang dihilangkan adalah kata (
) .

Kesimpulan dan Perhatian


1.

Asal dari pada mubtada adalah marifah sedangkan khabar adalah Nakirah, contoh; (

) ,

namun kadang ada mubtada datang dalam bentuk marifat dan khabarnya pun

marifat, contoh; (
)dan (

) mubtadanya marifah dan khabarnya pun marifah

karena idhafah. Contoh lain (


) assabiqun yang pertama adalah mubtada dan


yang kedua adalah khabarnya, sama dengan ( ) , terdiri dari mubtada dan khabar, tapi
bisa juga assabiqun dan anta yang kedua adalah taukid (menegaskan) pada yang pertama.

2. Jika mubtadanya adalah mashdar marfu, maka mubtadanya boleh didahulukan, contoh; (

) .

3. Asal dari khabar mubtada adalah satu, namun boleh saja khabar terhadap mubtada menjadi

) kata penyair, penulis dan penulis kisah semuanya


banyak, contoh; (
adalah khabar dari mubtada yang menunjukkan bolehnya taaddud khabar terhadap mubtada.
4. Haruslah memperhatikan pnyesuaian antara khabar dan mubtada, sebagaimana yang telah
disebutkan pada hukum-hukum khabar di atas, akan tetapi ada sebagian ayat-ayat Al Quran
yang membingungkan dan menimbulkan kesan bertentangan dengan hukum penyesuaian
tersebut, padahal jika dilihat dengan seksama ternyata semua itu ada kesesuaian antar keduanya.
5. Khabar yang terdiri dari jarr dan majrur atau dharf pada dasarnya bukanlah khabar, melainkan ia
berhubungan dengan kata yang dihilangkan, dan kata yang dihilangkan tersebutlah yang marfu

) jarr majrur di sini hanyalah


) atau
berhubungan dengan kata yang dihilangkan yaitu khabar mubtada, takdirnya adalah (
(
) .
Khabar mufrad boleh diikutkan (athaf) kepada khabar jarr majrur, contoh; (

) , aysaddu qaswah khabar yang diathafkan pada jar majrur yaitu kal hijarah.
Boleh memisahkan antara mubtada dan khabar, contoh; (
) , kata hum

yang menunjukkan ia adalah khabar, contoh;, (

6.
7.

adalah mubtada, dan yuqinun adalah khabarnya, dipisahkan oleh jar majrur yang berkaitan
dengan khabarnya yaitu yuqinun.
H. FAA'IL

(
)

Faail (pelaku/subjek) adalah isim marfuyang terletak setelah fiil mabni lilmaluum (

) yang menunjukkan kepada pelaku fiil tersebut, contoh; = seorang laki-laki telah
berdiri (kata Rajulu adalah subjek marfu tandanya adalah dhamma pada akhir kata),


=telah datang dua orang siswa (Thaalibaani adalah faail, tanda rafanya adalah Alif karena Mutsanna) dan


= telah datang banyak guru (mudarrisuuna adalah faail marfu dengan Wau karena ia

jamak mudzakka saalim).

Faail terdiri dari Isim Murab seperti yang ada pada contoh di atas, atau terdiri dari Isim mabni

maupun yang tersembunyi atau isim Isyarah dan Isim maushul),


(Dhamir, baik yang nampak

= saya telah duduk ( Taa tu- adalah Dhamir mabni yang menempati posisi rafa karena ia

faail),

= telah datang seorang lelaki (rajulu adala mubtada marfu dengan dhamma
hadhara adalah fiil maadhi dan faailnya dhamir yang tersembunyi yaitu ( dia) jumlah fiil dan faail
= telah lulus pelajar ini (kata haadza
menempati posisi rafa karena khabar mubtada),
isim isyarah mabni menempati posisi marfuu karena faail),
= telah datang yang menulis
contoh;

( kata alladzi isim maushul mabni pada posisi rafa karena ia faail).

Faail juga terdiri dari Mashdar yang ditakwil dari An dan fiilnya (

) atau dari Anna dan isim

serta khabarnya (
) , contoh;
= saya mau pergi, ditakwilkan/fiil

tersebut dijadikan Mashdar menjadi (


=saya bergembira bahwa engkau

),

telah lulus, Isim dan khabar Anna dijadikan Mashdar menjadi (


) .
Apabila faailnya menunjukkan pada Muannats (feminis) maka ditambahkan atas fiil, huruf Ta tanits
yaitu huruf Ta Sukun pada akhir fiil Madhi dan Ta Mutaharrikah di depan fiil Mudhaari, contoh;


= Fatimah telah pergi.

Wajib menambahkan Ta Tanits atas fiil jika faailnya adalah isim dhahir yang menunjukkan pada
muannats haqiqi (

yaitu setiap isim yang menunjukkan pada betina baik manusia dan

) .

binatang yang melahirkan atau bertelur) dan tidak terpisah dengan fiilnya. Contoh; (
Atau fiil itu wajib ditambahkan Ta Tanits jika faailnya adalah Dhamir tersembunyi yang dikembalikan

kepada Muannats haqiqi atau Majazi (

yaitu setiap isim yang menunjukkan kepada bukan

=matahari), contoh

= Zainab telah datang (faailnya dhamir tersembunyi kembali ke


= matahari terbit (Faailnya dhamir tersembunyi yang
muanats haqiqi yaitu Zainab),

muannats haqiqi dimana orang Arab memberlakukannya sebagai muannats, misalnya kata

kembali ke muannats majazi yaitu syams).

Boleh mentanitskan fiil atau tidak mentanitskannya apabila faailnya dipisahkan dari fiilnya oleh

suatu kata, contoh;


dan

I. NAAIBUL FAA'IL (

Naaibul faail adalah isim marfu yang terletak setelah fiil mabni lilmajhuul (
)
kemudian menempati posisi faail setelah faailnya dihilangkan, baik karena sudah diketahui faailnya

atau tidak/belum diketahui ataupun karena takut menyebutkan subjeknya. Contoh;





=Muhammad telah dipukul. Dari segi arti kita akan lebih dapat membedakan antara Fil mabni malum dan
mabni majhuul yaitu bentuk aktif dan pasif.
Fiil dinamakan mabni lilmaluum karena faailnya disebutkan dalam klimat sehingga diketahui dengan
jelas subjeknya. Dinamakan mabni majhuul karena faailnya dihapus sehingga tidak diketahui subjeknya.



Muhammad adalah Naibul faail marfu dengan dhamma, asalnya adalah


=guru memukul Muhammad. Di saat faailnya (mudarris) dihilangkan karena

Pada contoh ini

telah diketahui maka jadilah fiilnya mabni majhuul dan mafulun bih (objek) berubah menempati tempat
faail sehingga dinamakan Naibul faail (pengganti faail).
Cara merubah bentuk fiil mabni malum menjadi majhuul yaitu; Apabila fiil madhi maka diberi
harakat Dhamma pada huruf pertama dan diberi harakat kasrah pada huruf sebelum huruf terakhir, misalnya


= dipukul. Apabila fiilnya dimulai dengan huruf Ta maka huruf pertama (Ta)
dan huruf kedua diberi harkat dhamma dan kasrah pada huruf sebelu huruf terakhir, misalnya

=menerima, menjadi
= diterima. Apabila huruf sebelum terakhirnya adalah Alif maka huruf alifnya
diubah menjadi Ya dan mengkasrah huruf sebelumnya, misalnya;
= berkata, diubah menjadi
=memukul, menadi

=dikatakan. Apabila fiil mudhaari maka diberi harakat dhamma pada huruf pertama dan memberi

. Apabila huruf
,
sebelum terakhir adalah Ya atau Wau maka diubah menjadi Alif, misalnya;
= menjual, menjadi
dan = puasa, menjadi
.
harakah fatha pada huruf sebelum huruf terakhir, misalnya;

menjadi

= yaitu

fiil yang membutuhkan objek baik objeknya satu ataupun lebih) atau bisa juga fiil Laazim (

/
=fiil yang tidak membutuhkan objek mafulun bih). Jika fiilnya mempunyai satu maf'ulun bih (
Fiil mabni malum yang akan diubah menjadi mabni majhul adalah fiil mutaaddi (

objek) maka dihilangkan faailnya kemudian merafa mafulun bih-nya sebagai Naibul faail, seperti pada
contoh di atas. Jika fiil itu mempunyai banyak maful bih maka dihilangkan faailnya dan merafa
mafulun bih pertama, sedangkan mafulun bih lainnya tetap pada posisi semula yaitu Nashab. Contoh;


= guru memberi hadiah bagi yang lulus (An-Naajiha adalah Mafuul
= orang
pertama dan Jaaizatan adalah mafuul ke dua), perubahannya menjadi
lulus diberikan hadiah (dihilangkan faailnya -mudarris- kemudian merafa maful pertama yaitu anNaajih sebagai Naibul faail dan Maful kedua Jaaizatan- tetap pada posisi semula yaiu Nashab dengan
fatha). Jika fiilnya adalah fiil laazim, dihilangkan faailnya dan Naaibul faailnya adalah Mashdar atau


= bertamasya di taman/kebun (Fil hadaaiqi adalah
Naaibul faail dari Jarr Majruur asalnya adalah
= orang-orang bertamasya di
Dzharf atau Jarr Majruur. Contoh;

taman, dihilangkan faailnya an-naas- dan jar majruur menjadi Naibul faail).

Naaibul faail bisa terdiri dari Isim Mabni (dhamir, baik dzhahir atau mustatir, isim isyarah dan isim
maushul), contohnya



= anak in dipukul (Naib faailnya adalah Haadza isim isyarah-),

= anak ini dipukul (Naib faalnya adalah dhamir mustatir taqdirnya adalah Huwa kembali ke

al-walad). Bisa juga terdiri dari Mashdar muawwal An dan Fiilnya juga Anna dan isim serta khabarnya,




=telah diketahui. kamu itu rajin (menjadi
) . Atau terdiri
), dan Jarr majruur ( ) bagi fiil yang tidak mempunyai
) , Dzharf (
dari Mashdar (
( Iqbaal adalah Naibul faail dari mashdar).
mafulun bih (fiil Laazim). Contoh;
misalnya;

J. KAANA dan KAWAN-KAWANNYA(

Kaana dan kawan-kawannya masuk ke dalam Mubtada dan Khabar yang mana akan merubah Irab
dan kedudukannya, Apabila mubtada dan khabar dimasuki oleh Kaana atau salah satu kawannya maka
mubtada menjadi Isim Kaana yang harus dirafa dan khabar menjadi khabar kaana yang harus dinashab,
dengan kata lain, Kaana dan kawan-kawannya merafa Isim dan menashabkan Khabar. Misalanya
mubtada khabar

=Muhammad lulus, pada saat kalimat tersebut dimasuki oleh kaana atau

salah satu kawannya maka berubah menjadi


= adalah Muhammad orang yang lulus
(mubtada dirafa karena berubah menjadi isim kaana dan khabar dinashab karena ia adalah khabar kaana
bukan kabar mubtada).

Adapun kawan-kawannya Kaana adalah

=menjadi/pagi-pagi,
= Menjadi/Pagi-pagi,

= masih, = menjadi/sore, = lewat/nginap,


=menjadi,
= bukan/tidak,
/= masih, = masih, = masih, = selama/selagi. Contoh;

=pohon menjadi/telah berbuah,


= langit menjadi mendung/hujan.
= kelulusan itu tidaklah mudah, = bayi itu masih tidur,



=jangan menyebrangi jalan selagi lampu merah. Kesemua kawan kaana adalah fiil yang
kadang mempunyai arti yang sempurna bukan sebagai kata Bantu dan tidak membuuhkan khabar,
= saya akan mengikuti perkembangan kabarnya dimanapun ia
misalanya;
berada, kaana di sini berarti berada. Begitupula dengan kawan-kawannya yang lain.
Afaal al-muqaarabah seperti;

,
= hampir, dan Afaal ar-Rajaa, sepeti; , ,
,

= boleh jadi/semoga, termasuk juga ke dalam kategori akhwaat kaana.


K. INNA dan KAWAN-KAWANNYA

( )

Inna dan kawan-kawannya juga masuk ke dalam Mubtada dan Khabar yang mana akan merubah Irab
dan kedudukannya. Inna dan kawan-kawannya menashab mubtada dan dinamakan Isim Inna, sedangkan

khabarnya dirafa dan dinamakan khabar Inna. Contoh;



= sesungguhnya Zaid itu lulus
(Zaid dinashab dengan fatha karena ia Isim Inna sedangkan Naajihun dirafa karena ia khabar Inna).

= sesungguhnya (untuk mempertegas/memperkuat) contohnya,


Adapun kawan-kawan Inna adalah


= saya gembira bahwasanya produksi di Negara kita maju,
= bagaikan, contoh;, = Muhammad bagaikan singa, = tetapi (harus ada kalimat
sebelumnya) contoh;
= buku itu kecil tapi banyak manfaatnya, = Moga

moga/mudah-mudahan (mengharapkan sesuatu yang mungkin terjadi), contoh;
=semoga cuacanya baik-baik saja, = moga-moga (harapan yang jauh / kemungkinan kecil terjadinya),

contoh;
= semoga orang yang pergi itu segera dating, =Tiada, contoh;
=tiada kebahagiaan yang kekal.
L. MAF'UULUN BIH (

Mafuulun bihi (objek) adalah Isim manshub yang menunjukkan atas sesuatu atau seseorang yang

= Zaid
dilaksanakan oleh subjek atau Isim yang menunjukkan atas sesuatu objek. Contoh;
makan Nasi (objeknya adalah nasi). Hukum mafulun bihi selalu mansub dengan fatha, atau manshub



=oang tua itu memukul anaknya


= universitas memberika penghargaan bagi

dengan Ya jika ia jamak mudzakkar saalim. Contoh;

(walada manshub dengan fatha),


yang lulus (naajihiina manshub dengan Ya karena ia jamak mudzakkar saalim).

Terkadang ada beberapa kata kerja yang membutuhkan atau memiliki objek lebih dari satu,

= saya kira Muhammad tidur, Muhammad adalah


= mengira, contoh;
Misalnya;
mafuul pertama dan Naaiman adalah mafuul kedua.
Mafuulun bih terdiri dari Isim murab sebagaimana pada contoh di atas, bisa juga dari Isim mabni

(Dhamir muttashil dan Munfashil, Isim isyarah, isim maushul dan lain-lain), contoh;
= saya telah
melihatmu (Kaaf dhamir muttashil manshub karena mafulun bih). Atau bisa juga terdiri dari Mashdar
yang ditakwilkan dari An dan Fiilnya juga Anna dan isim serta khabarnya.
Wajib mendahulukan mafuulun bih atas faailnya jika mafulnya adalah dhamir munfashil, contohnya (



).

M. MAF'UUL AL-MUTHLAQ (

Mafuul Muthlaq adalah isim manshub yang berasal dari lafadz fiil (mashdar) yang disebutkan
bersamanya dengan tujuan untuk memperkuat dan mempertegas ucapan dan kalimat, atau mejelaskan
macam dan jumlahnya. Contoh;

=saya benar-benar telah menghafal pelajaran

(hifdzan adalah maful muthlaq untuk memperkuat fiil, manshuub dengan fatha),

= warga membela kebebasannya dengan pembelaan yang patriotis (difaaa adalah mafuul
muthlaq untuk menjelaskan macamnya, manshuub dengan fatha),

=saya

memukulnya satu kali pukulan (dharbatan mafuulun muthlaq yang menjelaskan jumlah manshub
dengan fatha). Dari contoh-contoh di atas jelaslah bahwa hukum mafuul muthlaq adalah Manshuub.
Kadang mafuul muthlaq tidak berasal dari fiilnya melainkan dari kata yan menunjukkan padanya

=setiap/semua = sebagian, contoh;


seperti;
= saya menghormatinya
dengan seluruh penghormatan (kulla mafuulun muthlaq mansub dengan fatha, al-ihtiraami mudaaf
ilayhi majrur dengan kasrah). Atau mafuul muthlaq berasal dari mashdar yang sinonim dengan fiil.
N. MAF'UUL LI AJLIH (

Mafuul li ajlihi adalah isim manshub yang disebutkan setelah fiil untuk menjelaskan sebabnya.

Contoh;

= Ali datang sebagai/untuk penghormatan terhadap Muhammad
(Ikraaman adalah mafuul li ajlihi manshub dengan fatha).
Hukum asal dari pada Mafuulli ajlihi adalah manshub, namun boleh di jarrkan dengan huruf Lam,
akan tetapi Irabna bukanlah mafuul li ajlihi melainkan Jarr majruur yang berhubungan dengan kata atau
kalimat sebelumnya. Contoh :
= Ali datang untuk menghormati Muhammad.

(li ikraam adalah jar majruur, bukan mafuul li ajlihi).

O. MAF'UUL MA'AH (

Mafuul maah yaitu isim manshub yang terletak setelah huruf Wau yang berarti bersama, untuk

= saya bangun dari tidur bersamaan




menunjukkan atas kebersamaan. Contoh;

dengan kicauan burung ( huruf Wau di sini adalah Wau al-Maiyyah , bukan Wau athf, sedangkan taghriida
adalah mafuul maah manshub dengan fatha.
P. MAF'UUL FIIH (

Mafuul fiih adalah Isim manshub yang disebutkan untuk menjelaskan waktu dan tempat fiil atau

sebagai jawaban terhadap pertanyaan kapan ( ) dan dimana ( ) selesainya pekerjaan. Mafuulun fiih
disebut juga dengan Dharf zaman (keerangan waktu) apabila ia menunjukkan atas waktu terjadinya fiil,
begitupula disebut Dharf makaan (keterangan tempat) apabila menunjukkan atas tempat terjadinya

= semalam pesawat telah berangkat (Lailan adalah dharf zaman



manshuub dengan fatha).
= siswa itu berdiri di depan kelas (amaama dharf

pekerjaan. Contoh;

makaan manshuub dengan fatha).


Q. HAAL (
)

Haal (keadaan) adalah Isim nakirah Manshub yang menjelaskan bagian faail dan mafuul pada saat

) terjadinya fiil. Faail atau


= saya
mafuulun bih nya disebut dengan Shahibul haal yang harus selalu Marifat. Contoh;
terjadinya pekerjaan, atau Hal adalah jawaban atas pertanyaan bagaiman (

minum dalam keadaan berdiri (Qaaiman adalah Haal manshuub yang menjelaskan keadaan faailnya yaitu

= saya meminum air yang bersih/jernih (Shaafiyan adalah Haal yang mansuub

=pesawat itu telah
karena ia menjelaskan keadaan dari Mafulun bihnya yaitu air).

saya).

kembal dengan selamat.

R. MUSTATSNA (
)
Mustatsna (pengecualian) adalah Isim manshuub yang terletak setelah salah satu dari huruf Istitsnaa.


Contoh;
= telah datang semua siswa kecuali Zaid (Zaid adalah Mustatsna
pengecualian manshuub dengan fatha). Dan isim yang terletak sebelum huruf istitsnaa dinamakan
Mustatsna minhu (

) .

Huruf-huruf istitsnaa adalah ,


, ,
, , dan . Jika Mustatsna dengan
menggunakan Illa maka Wajib menashab Mustatsnaa jika kalimat itu positif (tidak negatif) dan


disebutkan mustatsna minhunya. Contoh;
= telah datang banyak laki-laki
kecuali Zaid (Zaid adalah mustatsnaa dengan Illa manshuub dengan fatha). Jika kalimatnya negative
maka boleh dinashab mustatsnaa ataupun boleh di Irab mengikuti mustatsnaa minhu sebagai badal

(pengganti). Contoh;

= Tidak ada seorangpun yang berdiri kecuali Zaid. Atau

= Tidak ada seorangpun yang berdiri kecuali zaid (dengan merafa Zaid).

Jika Mustatsnaa dengan menggunakan (


) dan ( ) maka isim yang berada setelahnya selalu
Majruur karena mudhaaf ilaihi, namun secara lafadz hukumnya sama dengan Mustatsnaa yang

= para lelaki berdiri kecuali zaid (Ghaira



mustatsnaa manshuub dengan fatha, Zaidin mudhaf ilaihi majruur dengan kasrah).
menggunakan Illa dalam Irab. Contoh;

=Tidak ada yang berdiri kecuali Zaid (Ghairu adalah faail marfuu dengan dhamma sedangkan Zaidin
adalah mudhaf ilaihi majrur dengan kasrah).

, , dan , maka Ia Manshuub karena mafulun bih


= pesawat-pesawat


dan ketiganya menunjukkan atas fiil maadhi. Contoh;

Jika mustatsaa dengan menggunakan

itu telah kembali kecuali satu pesawat (Adaa fiil maadhi mabni dengan sukun dan faailnya dhamir
tersembunyi, sedangkan thaairatan adalah mafuulun bih manshub dengan fatha). Atau Ia majrur karena
ketiga huruf tersebut pun termasuk huruf jarr.
S. Al-AF'AAL AL-KHAMSAH (

Af'aalul khamsah adalah setiap fi'il mudhaari' yang bersambungan dengan Alif al-itsnain (

untuk menunjukkan bentuk mutsanna (dua), atau Wawul Jamaa'ah (


) untuk menunjukkan

) yang menunjukkan pada (


bentuk jamak dan Ya Al-Mukhaathab (
= ) kamu perempuan.
Kelima fi'il mudhaari' tersebut adalah: Yaf'alaani (
) , Taf'alaani () , Yaf'aluuna () ,
Taf'aluuna ( ) dan Taf'aliina ( ) . Kelima fi'il mudhaari' ini apabila Marfu' maka dengan
menyebutkan huruf Nunnya (
) dan apabila Manshub atau Majzuum dengan menghilangkan

huruf Nunnya (
) . Contoh; ( = mereka akan menulis) marfu' dengan
= mereka mau menulis) kata Yaktubuu manshub
menyebutkan huruf Nun-nya, (
dengan menghilangkan huruf Nunnya.

)
T. TAMYIIZ (
Tamyiz adalah Isim nakirah manshub yang disebutkan untuk menjelaskan maksud dari kata
sebelumnya yang belum jelas, dengan kata lain, tamyiz adalah setiap isim nakirah yang mengandung arti

= saya telah
( dari) unuk menjelaskan kata yang ada sebelumnya. Contoh;
membeli sekuintal gandum. Jika hanya menyebutkan saja, maka orang yang mendengar atau lawan
berbicara akan bertanya-tanya dan belum memahami, apakah itu sekuintal kacang atau kapas dan
lainnya, karena kata sekuintal masih belum jelas, sehingga pada saat menyebutkan Qamh (gandum)
berarti telah menjelaskan maksud. Kata Qinthaar pada contoh di atas dinamakan

( tamyiiz).
kata Qamh dinamakan

( mumayyiz) dan

) yaitu yang
= saya
= timbangan), Contoh;
disebutkan dalam kalimat, seperti Isim Wazan (
= takaran), contoh; = petani itu
telah membeli 2,171 gram emas. Isim Kayl (
= saya
menjual satu ton gandum). Isim masaahah (
= ukuran luas), contoh;
menanam sehektar gandum. Isim Adad (
=angka/jumlah), contoh;
= satu hari terdiri dari 24 jam. Kedua; Mumayyiz Malhuudzh ( ) yaitu yang tidak
Mumayyiz itu terbagi menjadi dua, pertama; Mumayyiz Malfuudzh (

disebutkan mumayyiz dan tamyiznya terambil dari mubtada atau faail dan mafuuln bih. Contoh;


= pengalaman guru lebih banyak dari siswa (khibratan adalah tamyiiz
manshuub dengan fatha), asal kalimat di atas adalah


(tamyiznya adalah peruahan dari mubtada).

Jika tamyiznya Malhuudzh maka hukum Irabnya selalu manshuub sebagaimana pada contoh di atas.
Jika tamyiznya Malfuudzh maka ia selalu manshuub jika mumayyiznya adalah Isim Wazan, Kayl dan
Masahah, seperti pada contoh di atas, dan tamyiiz Malfuudzh boleh dijarrkan sebagai mudhaf ilaihi atau

= saya telah membeli satu


( min). contoh;
( dzahabin majrur dengan kasrah karena
gram emas, boleh di-idhafkan menjadi

( majrur leh huruf jar yaitu min).
mudhaf ilaihi) dan

majrur dengan menambahkan huruf

Jika tamyiznya adalah Adad atau isim nakirah yang terletak setelah angka, maka ia haruslah jamak
dan selalu majrur (dikasrahkan) apabila tamyiznya terletak setelah angka 3 (tiga) hingga 10 (sepuluh),

= saya telah melihat empat orang lelaki (kata Rijaalin (laki-laki) adalah
contoh;

jamak, ia adalah Tamyiz majruur dengan kasrah). Apabila tamyiznya terletak setelah angka 11 (sebelas)
hingga 99 (sembilan puluh sembilan) maka ia haruslah Mufrad (tunggal) dan harus Manshuub, contoh;

= di dalam kelas ada 33 siswa (thaaliban adalah mufrad, ia dinashabkan

karena tamyiiz). Apabila Tamyiznya terletak setelah angka 100 (seratus) hingga 1000 (seribu) dan
seterusnya, maka tamyiznya adalah Mufrad (tunggal) dan harus selalu Majruur,

contoh

= telah datang 400 pemuda (Syaabin pemuda mufrad majruur dengan
kasrah karena ia Tamyiiz).
U. YANG MENGIKUTI HUKUM I'RAB KATA SEBELUMNYA (
)
Tabi' jamknya adalah Tawaabi' yaitu kata-kata yang mengikuti hukum I'rab kata yang ada
sebelumnya, yang mana bisa saja kata tersebut Marfu' atau Manshub dan Majruur karena mengikuti I'rab
kata sebelumnya.
Tawaabi' itu terbagi menjadi empat, yaitu : An-Na'tu (

(
)dan Al-Badal ( ) .

),

Al-'Athfu (

) ,

At-Tawkiid

1. An-Na't ( ) yaitu kata yang menunjukkan atas sifat terhadap kata yang berada sebelumnya,
Contoh; Telah datang seorang lelaki yang mulia=
, kata alkariimu adalah na'at
(sifat) kepada lelaki (rajul) yang marfuu' dengan dhamma sehingga kata al-kariimu dibaca rafa'
karena mengikutinya.

) Yaitu kata yang mengikuti kata sebelumnya dan diperantarai oleh salah satu dari
2. Al-Athf (

huruf 'Athf : ,
, , , , , , , . Contoh;
=Telah datang Muhammad dan hasan dan khalid. Hasan dan Khalid dibaca rafa' karena mengikuti
I'rab kata sebelumnya.

3. At-Tawkiid ( ) yaitu isim yang disebutkan untuk memperkuat dan menegaskan serta

menghilangkan keraguan yang ada pada pendengar terhadap kata yang berada sebelumnya, contoh;

= anak itu telah datang sendiri. Kata Nafsuhu adalah tawkiid bahwa anak itu
benar-benar datang sendirian/dia sendiri yang datang, dengan maksud memperkuat kata yang ada
sebelumnya yaitu al-walad dimana ia marfu' sehingga tawkiid yang mengikuti pun marfu'. Tawkiid
terbagi dua: yaitu Tawkiid Lafdzhi (
) dan Tawkiid Ma'nawii (

) . Tawkiid Lafdzhi yaitu

= Sungguh telah

dengan mengulangi lafadzh kata yang dipertegas, contoh;


datang Menteri, dengan mengulangi lafadzh Waziir. Sedangkan Tawkiid Ma'nawii yaitu dengan

menggunakan kata-kata sebagai berikut: ,


, , , , dan untuk
Mutsanna. Kata-kata tersebut senantiasa disandangkan dengan dhamir yang sesuai dengan yang
ditawkidka. Contoh;


=Telah datang semua mahasiswa.

= Fatimah telah datang sendiri,

4. Al-Badal (
) yaitu kata yang menunjukkan atas kata sebelumnya atau kata yang menunjukkan


atas sebagian dari kata yang ada sebelumnya. Contoh;
=khalifah Harun ar-rasyiid telah memuliakan para ulama. Kata Harun ar-rasyiidu adalah pengganti
dari kata al-khaliifatu dimana ia marfu' sehingga badalnya pun marfu'.

II. SHARF (


) , yang diprakarsai oleh Muadz
Ilmu Sharf (
) sering juga disebut dengan Tashriif (
bin Muslim al-Harraa al-Kufi sebagai suatu ilmu yang berdiri sendiri terpisah dengan ilmu Nahwu.
Maknanya berkisar antara perubahan dan pemindahan. Sedangkan dari segi istilah adalah perubahan
suatu suku kata ke dalam bentuk yang berbeda-beda dan dan mempunyai arti atau maksud tertentu.
Atau dapat disebut juga dengan Ilmu yang mempelajari bentuk-bentuk kata (timbangan) dalam bahasa
Arab serta perubahan-perubahan lafadz yang terjadi pada suatu kata. Dengan demikian, tujuan
mempelajari ilmu Sharf adalah mengetahui timbangan-timbangan kata dan perubahan yang terjadi pada
kata tersebut, beserta maknanya.

Sebagian besar kata-kata yang ada dalam bahasa Arab terdiri dari tiga huruf, sehingga para ahli
bahasa khususnya ulama Sharf mengatakan bahwa asal dari setiap kata adalah terdiri dari tiga huruf dan
menyusunnya dalam suatu timbangan khusus yaitu hurf Fa () , 'Ain (

)dan Lam ( ) atau Fa'ala


(
) . Berdasarkan timbangan ini, maka kata misalnya, adalah kata yang bertimbangan () .
) , Kaf ( )adalah 'Ainul kalimat ( ) dan Ra
Huruf Syin ( ) dinamakan Faaul kalimat (
) . Jika kata itu terdiri dari empat atau lima huruf maka huruf
( )adalah Laamul kalimat (
keempat atau kelima itu disamakan dengan huruf Lam yang berulang, misalnya kata
berdasarkan

timbangan
. Dan jika kata itu ditambahkan dengan satu huruf atau lebih dari huruf-huruf tambahan
yang tergabung dalam
maka timbangan kata tersebut tetap huruf asli dengan menambahkan
huruf tambahan tersebut sesuai dengan haraktnya. Misalnya kata
dengan timbangan , kata

bertimbangan , kata bertimbangan , kata bertimbangan , kata


bertimbangan , kata bertimbangan . Begitupun jika salah satu dari huruf
bertimbangan
kata itu dihilangkan, maka timbangannya pun haruslah disesuaikan, misalanya kata
dan seterusnya.
Dalam bab ini, akan dibahas sedikit permasalahan ilmu sharf guna membantu dalam mempelajari
bahasa Arab, Jika ingin memperdalaminya, dapat kembali ke Alfiyah Ibnu malik, baik yang disyarah oleh
Ibnu Hisyam, Asymuuni dan Ibnu Aqiil, atau dapat dilihat pada buku Mulakkhas Al-Lughah alArabiyah.
A. MUFRAD, MUTSANNA DAN JAMAK
Isim dilihat dari segi jumlahnya terbagi menjadi tiga: Mufrad (
) , Mutsanna ( ) dan jamak (

) yang dapat dijelaskan sebagai berikut;


a. Mufrad (
) adalah kata yang menunjukkan atas satu atau tunggal, contoh ; Ali ( ), anak kecil
), Meja ( ) dan wanita, gadis ().
(
b. Mutsanna ( ) adalah kata yang menunjukkan atas dua dengan menambahkan Alif ( ) dan Nun
( ) ke akhir dari isim mufrad pada saat ia marfu, dan menambahkan ya ( ) dan Nun ( ) jika
ia manshuub dan majruur dengan memberikan harakat fatha pada huruf sebelum huruf ya mutsanna,

( saya telah menziarahi dua Negara) dan


( telah datang dua orang insinyur),
( saya lewat dengan dua orang wanita). Dengan catatan (syarat), isim yang akan

dan huruf Nun pada akhir kata selalu berbaris kasrah pada setiap keadaan, Contoh;

dijadikan mutsanna haruslah mufrad Murab, bukan terdiri dari dua kata (majemuk), bukan pula
jamak, dan bukan pula isim mabni, seperti Syarth, istifhaam dan semisalnya.

Apabila kata tersebut huruf akhirnya adalah alif maqshuur maka dikembalikan ke huruf asalnya,
misalnya;

(tongkat) dan

(pemuda) menjadi (
) ( ) dan (
) ( ).

Apabila hurufnya adalah Alif Manquush maka dikembalikannya ke Ya (


), contoh;

menjadi (
) dan (

( pengacara)

) . Jika huruf akhirnya Alif Mamduud maka diubah menjadi Wau ()


( Hijau) menjadi (
) dan ( ) , dan tetap
pada posisi hurufnya bila ia adalah huruf asli, misalnya; (

)menjadi (
)dan (
). Jika

Mutsanna bersandar (
)pada kata yang lain, maka huruf Nunya dihilangkan, contoh;

( telah datang dua orang guru bahasa Arab), aslinya adalah ( ) dihilangkan
untuk tanits (feminism), contoh;

huruf Nunnya karena Mudhaf.

) adalah kata yang menunjukkan kepada banyak atau lebih dari dua, misalnya;
c. Jamak (
) ,
(sungai) jamak dari (

(Guru perempuan) jamak dari (


) dan

(Insinyuur) jamak dari ( ) . Jamak terbagi menjadi tiga, yaitu ; Jamak Mudzakkar saalim (

) dan jamak Taksiir (


) , jamak Muannats saalim (
) .

1.

) yang menunjukkan kepada laki-laki ( ) yaitu


dengan menambahkan huruf Wau ( ) dan Nun ( ) pada akhir kata mufrad di saat rafa dan
menambahkan Ya (
)dan Nun ( ) di saat Nashab dan Jarr. Huruf yang berada sebelum
Jamak Mudzakkar saalim (

huruf Ya diberi baris Kasrah. Huruh Nun pada akhir kata selamanya berbaris fatha, misalnya;

) dan ( ) . Dihilangkan Huruf Nun yang ada pada akhir jamak mudzakkar
saalim jika ia mudhaaf, contoh,;

.

2. Jamak Muannats saalim (

) yaitu
yang menunjukkan kepada perempuan (

)dan Taa ( ) pada akhir kata mufrad, ia dirafa dengan


dengan menambahkan Alif (
dhamma, sedangkan nashab dan jar dengan kasrah, contoh;

.
,

3. Jamak Taksiir yaitu yang menunjukkan kepada banyak atau lebih dari dua dengan perubahan
bentuk mufradnya baik mudzakkar maupun muannats. Kebanyakan jamak ini datang atau ada
karena didengar dan diucapkan sehingga membutuhkan hafalan, jamak ini disebut juga dengan
jamak yang tidak beraturan. Contoh;

) .
=lapangan) jamak dari (
B. MASHDAR (


(foto/gambar) jamak dari ( ) dan

) yaitu apa-apa yang menunjukkan atas


Mashdar sering juga disebut dengan Isim Ma'na (
ma'na / arti yang terlepas dari waktu dan masa, dengan kata lain, Mashdar adalah apa yang menunjukkan
atas suatu kejadian. Mashdar adalah asal dari semua Fi'il (kata kerja) dan Isim. Mengingat Fi'il itu terdiri
dari tiga huruf atau empat, lima dan enam huruf, kiranya perlu untuk mengetahui mashdarnya.
1. Mashdar Fi'il yang terdiri dari tiga huruf (

) .

) jika
menunjukkan atas keahlian dan profesi, contoh;

=perindustrian, = pertanian,
) jika menunjukkan kegoncangan dan kegelisahan,
=perdagangan. Atau bertimbangan Fa'laan (

= Mendidih dan
= pusing/mabuk laut dan udara. Juga bertimbangan Fu'lah ( )
misalnya;
jika menunjukkan atas warna, misalnya;
=kuning. Juga bertimbangan Fu'aal
= hijau dan

) jika menunjukkan atas penyakit dan suara, misalnya; = batuk, = demam,


(
= gonggongan anjing. Jika mashdar itu tidak menunjukkan atas hal-hal di atas, maka
=tangisan dan
kebanyakan akan bertimbangan Fa'lan ( ) jika fi'ilnya muta'addi ( ) yaitu fi'il yang mempunyai
atau membutuhkan objek, misalnya; = membuka,
=memukul. Jika fi'ilnya adalah fi'il Laazim
(
)yaitu yang tidak membutuhkan objek, maka mashdarnya bertimbangan Fu'uul ( ) , misalnya;
= duduk, = duduk, dan = terbit.
Secara garis besarnya, mashdar Fi'il Tsulaatsi adalah bertimbangan Fi'aalah (

2. Mashdarnya Fi'il yang terdiri dari empat huruf (


) .

Timbangan mashdar bagi fi'il yang terdiri dari empat huruf itu berbeda-beda sesuai dengan bentuk

fi'ilnya. Jika fi'ilnya bertimbangan Af'ala (


) maka mashdarnya bertimbangan If'aal () , misalnya;

= ingkar dan = mulia. Jika fi'ilnya bertimbangan Fa'ala ( ) dengan mentasydiidkan 'ainnya,

maka mashdarnya bertimbangan Taf'iil (


) . Contoh;

= latihan dan = mengajar. Jika

fi'ilnya bertimbangan Faa'ala (


)maka timbangan mashdarnya adalah Fi'aal ( ) atau Mufaa'alah

(
) , misalnya; / = memerangi dan / = menghitung. Jika fi'ilnya
bertimbangan Fa'lala (
) maka mashdarnya adalah Fa'lalah ( ) atau Fi'laal () , contoh;
/ = gempa bumi.
3. Mashdar Fi'il yang terdiri dari lima dan enam huruf (

) .

Jika fi'il itu terdiri dari lima atau enam huruf dan huruf pertamanya adalah hamzah washal, maka
timbangan mashdarnya hampir sama dengan bentuk fi'il Maadhinya yaitu dengan mengkasrahkan huruf

) , contoh;
ketiga dan menambahkan huruf Alif sebelum huruf akhir menjadi Ifti'aal (
=berkumpul,

=menjamu/menjemput. Jika Fi'ilnya didahului oleh huruf Ta tambahan

) maka timbangan mashdarnya pun hampir serupa dengan bentuk fi'il maadhinya namun
(
huruf yang berada sebelum huruf terakhir haruslah di dhammakan, misalanya = maju/berkembang
dan = belajar.
4. Mashdar Miimi (
) .
Mashdar Miimi adalah Mashdar yang didahului dengan huruf Mim tambahan dimana maknanya sama
dengan mashdar. Adapun bentuk-bentuk mashdar Miimi dari Fi'il Tsulaatsi adalah dengan bertimbangan

) kecuali jika fi'ilnya didahului oleh huruf Illat, maka timbangannya adalah Maf'il () ,
Maf'al (

contohnya kata
mashdarnya adalah dan mashdar miiminya adalah . Jika Fi'ilnya
bukan fi'il tsulaatsi maka timbangan mashdar miiminya hampir sama dengan timbangan fi'il
mudhaari'nya dengan mengganti huruf mudhaari'nya menjadi Mim dengan berharakat Dhamma dan
mengkasrahkan huruf sebelum huruf terakhir, misalnya, kata

mashdranya adalah

mashdar miiminya adalah Multaqii (


). Pada mashdar miimi ini boleh
marbuuthah di akhir kata, mislanya;
= kecintaan, dan = manfaat.

dan

menambahkan huruf Ta

5. Mashdar Shunaa'iy (
) .
Mashdar Shunaa'iy adalah isim yang diikutkan dengan Ya Nasab (lihat pelajaran Nasab) setelahnya

= manusia ditambahkan

(
) , contoh lain;

adalah Ta Ta'niits yang menunjukkan atas makna mashdar, Misalnya kata

dan Mashdar Shunaa'iynya


= tanggung jawab.
=kebebasan dan

huruf Ya Nasab


6. Isim Marrah dan Isim Hay ah (

adalah Insaaniyyah

Isim Marrah adalah Mashdar yang menunjukkan atas terjadinya suatu kejadian sekali, dan

timbangannya adalah Fa'lah ( ) jika fi'ilnya adalah Tsullatsi, dan jika bukan fi'il tsulaatsi maka hanya



=saya memukulnya sekali

pukulan, dan
= saya sekali menghormatinya. Adapun Ismul Hay`ah adalah mashdar yang
menunjukkan atas bentuk atau situasi dan kondisi di saat kejadian, timbangannya adalah Fi'lah ()

apabila fi'ilnya tsulaatsi, selain fi'il tsulaatsi, maka ia tidak mempunyai timbangan. Misalnya;

= saya telah duduk seperti duduknya para ulama.


dengan menambahkan huruf Ta pada akhir kata. Contoh;

C. ISIM MUSYTAQQ (

Dari segi bahasa, Isim Musytaqq berarti kata jadian atau kata yang terpecah dan terbentuk dari suatu
bentuk, sedangkan dari istilah yaitu apa yang diambil dari selainnya dan menunjukkan atas sesuatu yang
disifati dengan sifat tertentu dengan memperhatikan keselarasan dan kecocokkan diantara keduanya

= menulis, dari kata ini

= tertulis, = tempat menulis, dan

baik dari segi makna maupun perubahannya dalam ucapan. Misalnya kata

=penulis,
kemudian diambil dan dibentuk menjadi
seterusnya-(lih perubahannya pada Tashriif Fi'il)-. Isim Musytaqq ini terbagi menjadi tujuh, yaitu; Isim

Faa'il (

) , Isim Maf'uul () , Sifatul Musyabbahah bi ismil Faa'il (



) , Isim Tafdhiil (
) , Isim Zamaan ( ) , Isim Makaan (
) dan Ismul
) . Dibawah ini akan dijelaskan secara singkat bagian-bagian dari Isim Mustaqq:
Aalat (
1. Isim Faa'il (

Isim Faa'il adalah isim yang dibentuk untuk menunjukkan atas Siapa atau orang yang melakukan


=saya telah memukulmu, menunjukkan bahwa saya adalah orang yang
memukul (subjek) dengan kata lain, saya adalah (
) Dhaarib. Dengan demikian, maka timbangan

) , jika fi'ilnya adalah Tsulaatsi, jika 'Ain Fi'ilnya adalah Alif maka diubah
Isim Faa'il adalah Faa'il (
menjadi Hamzah, contoh;
=puasa, isim faa'ilnya adalah
Shaa im, contoh lain, = menjual, isim
Baa i'. Namun jika Tsulaatsinya Madhmuumul 'ain (huruf 'Ainya berbaris Dhamma) maka
faa'ilnya
timbangannya berbeda-beda, misalnya kata Dha'ufa
=lemah, maka Faa'ilnya adalah Dha'iif

(
), contoh lain, kata jamula Faa'ilnya Jamiil () , kata Sha'uba

=susah, Faa'ilnya
adalah Sha'bun (
), dan Faa'il semacam ini dinamakan Sifat almusyabbaha bi ismil Faa'il yang akan
pekerjaan, misalnya;

dijelaskan pada bagiannya. Jika Fi'ilnya bukan Tsulaatsi maka timbangannya menyerupai timbangan fi'il
mudhaari'nya dengan mengganti huruf mudhaari'nya dengan Mim berbaris Dhamma dan mengkasrah

huruf sebelum terakhir, contoh; Qaatala (


)menjadi Muqaatil () , Ahsana ( ) menjadi Muhsin

) , dan Istaghfara ( ) menjadi Mustaghfir ( ) dan seterusnya.


(

2. Isim Maf'uul (

Isim Maf'uul adalah Isim yang dibentuk dari fi'il mabni majhuul untuk menunjukkan atas apa yang


dikerjakan atau menunjukkan atas objek, misalnya;
=saya telah memukul khalid, kalimat
ini menunjukkan bahwa khaalid adalah orang yang dipukul (objek), maka khaalid adalah objek

Madhruub. Bentuk timbangannya adalah Maf'uul (

jika fi'ilnya tsulaatsi. Jika fi'il

tsulaatsi dimana huruf tengahnya adalah Alif yang huruf aslinya adalah Ya, seperti;

dan
, maka

Mabii' dan Ma'iib. Jika huruf tengahnya adalah Alif dimana huruf
aslinya adalah Wau, seperti;
dan , maka bentuk Maf'uulnya adalah Maquul dan
Mashuun. Jika huruf akhirnya adalah Alif dimana huruf aslinya adalah Ya, seperti, dan
, maka
bentuk Maf'uulnya adalah
Mabniiyyun dan Marmiiyyun. Jika Huruf akhirnya Alif sedangkan
huruf aslinya adalah Wau, seperti; dan
, maka bentuk maf'uulnya adalah Mad'uwwun dan
Marjuwwun. Adapun jika Fi'ilnya bukan Fi'il Tsulaatsi maka timbangannya hamper sama dengan
bentuk maf'uulnya adalah

bentuk Mudhaari'nya dengan mengganti huruf mudhaari' menjadi Mim yang berharakat Dhamma dan

( mughlaq), ( Qaddara)

( Aghlaqa) menjadi
( istakhraja) menjadi ( mustakhraj).

memfathakan huruf sebelum terakhir, contoh;

( muqaddar), dan
menjadi

3. Sifatul Musyabbahah bi ismil Faa'il (


Shifat al-Musyabbahah bi Ismil Faa'il adalah isim yang dibentuk dari Fi'il Tsulaatsi Laazim (yang tidak
memiliki objek) yaitu sifat yang menunjukkan atas siapa yang melakukan pekerjaan. Misalnya;

= yang berani. Bentuk timbangannya adalah Fa'iil ( ) jika 'Ain Fi'ilnya



,
,
, atau bertimbangan Fu'aal ()
Dhamma, misalnya;
, ,
,
, atau juga bertimbangan Fa'lun ( ), seperti;
seperti
, ,
, atau juga
, dan masih banyak lagi timbangannya.
) seperti;
bertimbangan Fa'aal (
=yang mulia dan

4. Isim Tafdhiil (

Isim Tafdhiil adalah isim yang dibentuk atas timbangan Af'ala (


) untuk menunjukkan atas dua
benda atau dua hal yang sama-sama memiliki sifat yang sama namun salah satu diantaranya melebihi sifat

= matahari lebih besar dari pada bumi, kata


) yaitu
Akbaru adalah isim Tafdhiil. Kata yang terletak sebelum Isim Tafdhiil dinamakan Mufaddhal (

tersebut dari yang lain, contoh;

Matahari pada contoh di atas dan kata yang terletak setelah isim tafdhiil dinamakan Mufaddhal 'alaihi


) yaitu bumi pada contoh di atas. Isim tafdhiil dibentuk hanya dari Fi'il Tsulaatsi Tamm

yang dapat menunjukkan kekaguman atau ketakjuban.

5. Isim Zamaan (
) dan Isim Makaan ()
Isim Zamaan adalah isim yang dibentuk untuk menunjukkan atas masa/waktu terjadi dan

berlangsungnya suatu pekerjaan, contoh;




= waktu ujian pada awal juni. Isim
Makaan adalah isim yang dibentuk untuk menunjukkan atas tempat terjadinya suatu pekerjaan,


= tempat bermain bola itu luas. Isim Zaman dan Makaan bertimbangan Maf'al
) jika fi'ilnya mu'tal akhir (huruf terakhirnya adalah huruf illat), contoh; Malhaa,
(
Madkhal. Atau bisa juga bertimbangan Maf'il ( ) apabila akhir
Majraa, Maktab dan
fi'ilnya bukanlah mu'tal (shahih) dan 'Ain mudhaari'nya berbaris kasrah, contoh;
Yanzilu, menjadi

Manzil dan Yarji'u menjadi Marji'. Adapun timbangannya untuk bukan fi'il tsulaatsi
Mustawda',
adalah sama dengan timbangan isim maf'uul yang bukan tsulaatsi, misalnya;

Mustawshaf dan Mustasyfaa.


misalnya;

6. Ismul Aalat (

Isim Aalat adalah isim yang dibentuk untuk menunjukkan atas alat yang digunakan untuk melakukan

) contoh;
pekerjaan. Adapun bentuk timbangan Isim Alat adalah Mif'aal (

= membuka menjadi

) , contoh; = celurit/sabit. Atau dengan


=kunci. Atau dengan timbangan Mif'al (

timbangan Mif'alah () , contoh;


= sapu, = sendok.Sebagian ahli bahasa membolehkan
=mesin cuci, dan
timbangan Fa''aalah ( )untuk menunjukkan atas alat, misalnya;

=kulkas.

D. TASHRIIF FI`IL

(
)

Di bawah ini adalah perubahan dan timbangan fiil yang sederhana ke dalam berbagai bentuk yang
telah dijelaskan pula di atas, dengan mengetahuinya akan mempermudah dan semakin memperkaya kosa
kata jika sering dipraktekkan. Perhatikan timbangan-timbangan berikut ini dengan baik :

//


E. NASAB

Telah melaksanakan
Sedang \ akan melaksanakan
Pelaksanaan\ perbuatan
Yang melaksanakan
Yang dilaksanakan
Tidak melaksanakan
Belum melaksanakan
Tidak melaksanakan sekarang
Tidak akan melaksanakan
Sama sekali dia tidak akan
melaksanakan
Hendaklah melaksanakan
Janganlah melaksanakan
Laksanakanlah
Janganlah melaksanakan
Pelaksanaan ( Masdar ) Waktu
pelaksanaan ( Isim zaman )
Tempat pelaksanaan ( Isim
makan )
Alat untuk dipakai
melaksanakan sesuatu
Sekali pelaksanaan
Bentuk pelaksanaan
Pelaksanaan kecil
Dinisbahkan ke pelaksanaan
Sang pelaksana
Lebih kuat atau lebih cepat
melaksanakan
Alangkah indahnya
pelaksanaannya
Alangkah indahnya
pelaksanaannya

(

)

Nasab adalah bagian dari pembahasan ilmu sharf yang bertujuan menghindari pemborosan dalam

) pada akhir kata dan


menggunakan kata dengan hanya menambahkan huruf Ya Musyaddadah (
mengkasrahkan (baris bawah) huruf sebelumnya untuk menunjukkan penisbahan sesuatu kepada
susuatu yang lain, baik dari segi jenisnya.
( laki-laki), atau kewarganegaraan, misalnya:

(orang cina), atau agama,



( keislaman) atau keahlian, misalnya;

(perdagangan),
dan sifat, misalnya:

Contoh ;
misalnya:

( bersifat seperti emas). Semua isim yang dinisbahkan kepada yang lain dinamakan Mansub
() , sebelum kata tersebut dihubungkan dengan Ya Musyaddadah dinamakan Mansub Ilaih
) .
( ) dan huruf Ya Musyaddadah dinamakan Ya An Nasab (

Cara-cara Penisbahan:
Pada saat menisbahkan sesuatu kata, haruslah mengikutkan pada akhir kata tersebut dengan huruf
Ya Musyaddadah dan mengkasrahkan huruf sebelumnya. Pada saat itu pula akan terjadi berbagai
perubahan, yaitu perubahan pada lafadz kata dan maknanya serta perubahan pada hukumnya dimana
kata yang telah dinasab akan menyerupai sifat. Adapun cara-cara pengnisbahan suatu kata kepada yang
lainnya haruslah diperhatikan hal-hal sebagai berikut:
1. Menisbahkan kata yang diakhiri dengan Ta Tanis atau Ta Marbuthah (feminal), maka haruslah

)
dihilangkan terlebih dahulu huruf Ta tersebut sebelum dinasabkan, contohnya kata (

menjadi (
) dan kata ( ) menjadi ( ) dengan menghilangkan Ta Tanisnya, tidak

dibenarkan apabila Ta tersebut tidak dihilangkan, contoh;, (


-) .
2. Menisbahkan kata yang diakhiri oleh Ya Musyaddadah, haruslah memperhatikan jumalah huruf
yang berada sebelum Ya Musyaddadah. Jika Ya Musyaddadah berada setelah satu huruf maka harus
mengembalikan huruf Ya yang pertama ke asalnya kemudian diberi baris fatha atau merubah

huruf Ya yang kedua menjadi huruf Wau, contoh, kata (


=) hidup, pada saat dinasab menjadi

(
) huruf Ya pertama adalah huruf asli dan huruf Ya yang kedua dirubah menjadi Wau,

contoh lain kata (


= ) sesat, menjadi ( ) huruf Ya pertama dikembalikan ke asal huruf
kata tersebut yaitu Wau (ghawwu) dan huruf Ya kedua dirubah menjadi Wau. Jika Ya
Musyaddadah berada setelah dua huruf, maka dihapus huruf Ya pertama dan Ya yang kedua
dirubah menjadi Wau serta memberikan tanda fatha pada huruf sebelumnya, contoh, kata (
)

) dan ( ) menjadi (
) . Jika Ya Musyaddadah berada setelah tiga huruf atau
menjadi (
lebih, maka huruf Ya nya dihapus dan digantikan kedudukannya oleh Ya Nasab, contoh, kata
(
) menjadi ( ) dan ( ) menjadi () .

) yaitu setiap kata yang diakhiri dengan


3. Menisbahkan kata kepada kata yang Maqshur (
huruf Alif, dan perubahan-perubahannya pun tergantung kepada jumlah hurufnya. Apabila Alif
maqsurnya adalah huruf ketiga maka harus dirubah menjadi Wau, contoh; (
= ) tongkat,

menjadi (

) . Apabila Alifnya adalah huruf keempat dan huruf
) dan ( )menjadi (

keduanya berbaris (berharakat) fatha, maka haruslah dihilangkan Alifnya, contoh; ()


menjadi (
)dan ( ) menjadi ( ) namun jika huruf keduanya sukun boleh menghapus
Alifnya atau merubahnya menjadi Wau. Apabila Alifnya huruf kelima atau lebih maka haruslah
dihilangkan alifnya, contoh; (
) menjadi ( ) dan ( ) menjadi () .

4. Menisbahkan kepada kata yang Mamdud ( ) yaitu kata-kata yang diakhiri dengan Alif dan
Hamzah. Apabila Hamzah atau Alifnya adalah huruf asli maka dapat dinasabkan dengannya,
contoh; (
= ) pembangunan, menjadi ( ) dan (= ) permulaan, menjadi () .
Apabila Alif dan Hamzahnya menunjukkan Tanis (feminis) maka wajib merubahnya menjadi


Wau, contoh; (

) =padang pasir, menjadi (
) dan (= ) merah, menjadi

) . Apabila Hamzah atau Alifnya adalah perubahan dari Wau atau Ya maka boleh
(

dinasabkan dengannya atau merubahnya menjadi Wau, contoh; (


) menjadi ( ) atau



(
) dan ( ) menjadi ( ) atau (
) .

) yaitu kata yang diakhiri dengan huruf Ya yang


5. Menisbahkan kepada isim Manqush (
Lazim. Apabila Ya nya huruf ketiga maka wajib merubahnya menjadi Wau dan memberikan baris

fatha pada huruf sebelumnya, contoh; (
) menjadi (
)dan ( ) menjadi
) . Apabila Ya nya huruf keempat maka boleh menghapusnya atau merubahnya menjadi
(
Wau dan memberi baris fatha pada huruf sebelumnya, contoh; (= )hakim, menjadi


) atau (
) . Apabila Ya nya
(
) atau (
)dan (= ) club, menjadi (

huruf kelima atau lebih maka wajib menghapusnya, contoh; (


) menjadi (
)

) menjadi (

dan (

) .

6. Nasab kepada Isim Tsulasi (tiga huruf) dimana huruf keduanya berbaris atau berharakah kasrah

= )onta, menjadi
maka tanda dan harakah kasrah tersebut dirubah menjadi fatha, contoh; (

= ) raja, menjadi () .
(
) dan (
7. Menisbahkan kepada Isim yang huruf sebelum huruf terakhirnya adalah Ya Musyaddadah yang

berharakah kasrah maka meringankan huruf ya tersebut dan mensukunnya, contoh; (


) =tuan,

) menjadi () .
) dan ( )menjadi ( ) juga (
menjadi (
8. Menisbahkan kepada Isim Tsulatsi (tiga huruf) yang dihilangkan huruf ketiganya (lamnya)
sehingga yang terlihat hanyalah dua huruf maka pada saat menisbahkannya haruslah
mengembalikan huruf ketiga yang dihilangkan dan memberikan harakah fatha pada huruf

) dan ( )menjadi (
) , (= ) tahun, menjadi
sebelumnya, contoh; ( )menjadi (

) karena asal dari kata-kata tersebut adalah () , () , () .


(
9. Menisbahkan kepada Isim Tsulatsi dimana huruf pertamanya (ainnya) dihilangkan sehingga
yang nampak hanyalah dua huruf kemudian menggantikan huruf awal yang hilang dengan Ta
Tanis. Apabila akhir huruf dari kata tersebut adalah huruf shahih bukan huruf illat, maka wajib
huruf tersebut tidak dikembalikan ke asalnya, contoh; (

) dan (
menjadi (
)

) . Apabila
menjadi (

), yang mana asal dari kata-kata tersebut adalah () , dan (
huruf yang dihilangkan dan huruf terakhir kata adalah huruf illat maka wajib mengembalikannya
ke asal dan memberi harakah fatha pada huruf kedua serta mengganti huruf Ya dengan Wau,
) karena asalnya adalah (
) .
contoh; , ( ) menjadi (

10. Menisbahkan kepada Isim yang bertimbangan Failah ( ) dan Fuilah () . Jika pada
timbangan Failah, Ainnya adalah huruf shahih maka harus menghilangkan Ya (failah) dan Ta
Tanisnya dan merubah harakat kasrah pada Ain menjadi fatha, contoh; ( ) menjadi (
) dan

(
) =Koran/wartawan, menjadi (
). Jika Ain nya huruf Illat maka harus

menghilangkan Ta Tanisnya tanpa menghapus huruf Ya nya, contoh;, (


)menjadi ()

dan (
) menjadi () . Apabila Ain pada Fuilah adalah shahih maka wajib menghilangkan

) .
Ta Tanis dan Ya nya, contoh; (
) menjadi ( ) dan ( ) menjadi (
11. Menisbahkan kata kepada kata yang lain tanpa menggunakan Ya Musyaddadah (ya nasab), dimana
sebagian orang Arab menggunakan bentuk-bentuk kata tertentu yang menunjukkan penisbahan
tanpa menyebutkan Ya nasab, yaitu kata-kata yang bertimbangan Fal (), contoh; (
)

= )tukan kayu. Dan kata-kata yang bertimbangan Fal ( ) dan Fal ()


=tukang besi, (

yang menunjukan kepemilikan terhadap sesuatu, contoh; (


)atau ( ) orang yg

mempunyai makanan, (
) atau ( ) orang yang memiliki kurma.
F. TASHGHIIR

(
)

Tashghir sama halnya dengan Nasab, yang merupakan bagian dari pembahasan Ilmu Sharaf. Secara
bahasa Tashghir berarti mengecilkan, sedangkan menurut istilah yaitu perubahan bentuk-bentuk kata
dengan maksud tertentu. Hukumnya adalah memberikan baris dhamma di awal huruf, memfathakan huruf

kedua dan menambahkan Ya sakinah setelahnya, huruf Ya tersebut dinamakan Ya Tashghir (


).
Contoh;, (
= ) sungai, menjadi (= ) sungai kecil/danau, dan (= ) pulpen, menjadi () . Suatu

kata yang belum dirubah bentuknya ke dalam bentuk tashghir dinamakan Mushagghar (

) .

Tashghir mempunyai tujuan-tujuan khusus, diantaranya adalah. Pertama: Mengecilkan bentuk dan

) apabila ingin mengecilkan


ukuran dari kata yang akan dikecilkan, contohnya kata gunung =(
bentuknya maka kata tersebut hendaklah di beri harakat dhamma pada awal hurufnya dan memfatha huruf
= gunung kecil, bukit), contoh lain,
kedua kemudian menambahkan Ya Tashghir setelahnya, menjadi (

) dirubah menjadi () . Kedua: Memandang rendah atau mengabaikan apa yang


) jika ingin merendahkan seorang penulis maka kata tersebut
akan dikecilkan, contoh; kata penulis=(

kata rumah=(

), contoh lain kata penyair=( ) menjadi


dirubahn bentuknya menjadi bentuk tashghir yaitu (
) , laki-laki=( ) menjadi () . Ketiga: Mengurangi jumlah dari sesuatu yang akan
(

) untuk mengurangi langkah yang menunjukkan kelambatan dalam


dikecilkan, contoh, langkah=(
), contoh lain kata sesuap makanan=()
berjalan seseorang maka dirubah bentuknya menjadi (

) . Keempat: Menunjukkan dekatnya waktu, contoh, kata sebelum=( ) apabila ingin


menjadi (
kedatangan seseorang lebih awal dan lebih cepat lagi dari waktu yang ditentukan maka dirubah
bentuknya menjadi (

) ,

contoh lain kata setelah=( ) menjadi (


) .

Kelima:

Menunjukkan lebih dekatnya tempat, contoh, kata dekat=( ) jika ingin menunjukkan atau
menerangkan Sesutu itu sangat dekat dan lebih dekat dari suatu tempat, misalnya lebih dekat dari mesjid
maka diubah bentuknya menjadi (

) , contoh lain kata di bawah=( ) menjadi (

) . Keenam: Mengagung-agungkan sesuatu agar terkesan hebat dan ditakuti, contoh kata
bencana=(
)jika ingin membesar-besarkan bencana yang akan menimpa agar orang lebih berhati-hati
atau takut akan bencana tersebut maka dirubah bentuknya menjadi (
) , contoh lain kata
)menjadi () . Ketujuh: Sindiran terhadap sesuatu yang akan di tashghirkan atau
pahlawan=(
)jika ingin menunjukkan
menunjukkan dekatnya sesuatu itu dalam diri, contoh kata anak=(
kedudukan anak dalam diri maka dalam memanggil atau menyebutnya diubah menjadi (), contoh
lain kata sahabat=(
).
) menjadi (

Disyarartkan kepada kata yang akan diubah bentuknya menjadi bentuk tashghir adalah sebagai
berikut:
1. Kata (sesuatu) yang akan ditashghirkan hendaklah murab bukan isim mabni (lihat dasar-dasar
ilmu Nahwu) seperti kata Tanya, kata penunjuk, kata penyambung, dhamir dan juga Fil (baik
madhi dan mudhari). Jika ada isim mabni yang ditashghirkan itu hanyalah darurat, misalnya

)ditashgirkan menjadi ( ) dan fil yang menunjukkan takjub contoh;

(
= ) alangkah bagusnya dia, dan (= ) alangkah cantiknya ia, kesemuanya adalah
kata penunjuk itu=(

darurat dalam pentashghirannya.


2. Timbangan kata yang akan di tashghirkan janganlah sama dengan timbangan tashghir (yang di
dhamma huruf awal dan fatha huruf kedua serta ya tashghir), apabila sama timbangannya berarti

) dan jenis tumbuhan =


kata tersebut tidak bisa di tashghirkan, contoh, kata, pirang = (

(
) duraiyd, karena timbangannya sama dengan timbangan tashghir.
3. Kata tersebut hendaklah dapat dikecilkan, maka kata-kata seperti Nama-nama Tuhan, Nabi dan
Rasul, malaikat, kullu (semua), Badhu (sebagian), nama-nama bulan, minggu, (

), (selain ) , atau kata yang menunjukkan banyak, maka kata-kata


semalam), (besok
semacam ini tidak pantas untuk dikecilkan.
Tashghir mempunyai tiga timbangan, yaitu Fuil (
), Fuil ( ) dan Fuiil () . Ketiga
timbangan ini, ada yang dikhususkan kepada kata yang terdiri dari tiga huruf yaitu Fuil, ada yang
dikhususkan pada kata yang terdiri dari empat huruf yaitu Fua l dan yang lebih dari empat huruf yaitu
Fui il, yang dapat dirincikan sebagai berikut:
1. Fuil (
)

= atap/langitTimbangan ini dikhususkan pada kata-kata yang terdiri dari tiga huruf, contoh; (

= seorang pria, menjadi ) . Jika


langit, menjadi ) , ( = anak laki-laki, menjadi ) , (
isim Tsulatsi (tiga huruf) menunjukkan Muannats (feminal) meskipun tidak ada Ta Tanis maka dalam
mentashghirkannya haruslah ditambahkan Ta Tanis di akhir kata tersebut, contoh kata mata=(

), Hindun=( menjadi ) dan telinga=( menjadi ) . Jika kata tersebut


menjadi
diakhiri dengan Ta Tanis maka tidak mempengaruhinya (tidak dihilangkan atau ditambahkan), contoh,

pohon=(
menjadi ) dan kerbau=( menjadi ) . Apabila huruf keduanya adalah
huruf Illat yang merupakan pengganti dari huruf lain maka dalam mentashghirkannya haruslah

menjadi ) .
dikembalikan ke asal katanya, contoh, pintu=( menjadi ) , dan harta=(
Huruf alif pada kedua kata tersebut adalah pengganti dari Wau karena jamak dari kedua kata tersebut

) yang menunjukkan Wau adalah huruf aslinya. Apabila huruf kedua dari kata
adalah ( ) dan (
tsulatsi adalah huruf illat asli maka dalam mentashghirkannya tetaplah menggunakannya, contoh, kata
menjadi
)dan pedang=(
menjadi
) karena jamak dari kedua kata tersebut
rumah=(

) dan (
) .Apabila huruf kedua dari kata yang akan ditashghirkan tidak diketahui
adalah (
) dan (

) . Apabila Isim yang aslinya terdiri dari tiga huruf namun ditambahkan Ta Tanis
=pezinah, menjadi

= taring, menjadi
asalnya maka huruf tersebut diubah menjadi Wau, contoh; (

atau Alif Maqshura dan Mamduda ataupun ditambahkan Alif dan Nun, atau jamak taksir, maka pada saat
mentashghirkannya menggunakan timbangan Fuail, contoh; (= mawar, menjadi

) , (= merah,
) dan ( sahabat, menjadi

).
=nama perempuan, menjadi

menjadi


) , (

) , (

=mutiara, menjadi

2. Fuaiil (
)
Timbanagan Fuaiil ini dikhususkan pada kata-kata yang terdiri dari empat huruf, contoh; (

=lapangan, menajdi ) , (
= mesjid, menjadi ) dan ( = mimbar, menjadi ) . Jika
huruf ketiganya adalah huruf madd (alif, wau dan ya) maka wajib merubahnya menjadi Ya dan

= roti, menjadi
)
didengungkan dengan Ya Tashghir, contoh; (
=buku, menjadi ) , (
dan (
=tiang, menjadi

) . Jika huruf keduanya adalah Alif tambahan maka diubahnya menjadi


=penulis, menjadi ) dan (
(
= pedagang, menjadi
) . Jika huruf

Wau, contoh;
keduanya adalah huruf asli baik Wau maupun Ya, maka dalam pentashghirannya tetaplah seperti semula,

) dan (= arak, menjadi ) . Jika huruf keduanya


bukan Wau atau Ya yang asli maka dikembalikan ke asalnya, contoh; (= puncak, menjadi )
karena asalanya adalah () . Jika hurufnya melebihi empat dan huruf terakhirnya bukanlah huruf Madd,
= jenis tumbuhan seperti apel, menjadi ) dan
dihilangkan huruf yang terakhir, contoh; (
(
=jenis burung, menjadi ) . Dan boleh menggantikan huruf yang dihilangkan dengan
) dan () . Jika huruf kata
huruf Ya sebelum akhirnya, dari kedua contoh tadi menjadi (
contoh;, (
= kaos kaki, menjadi

pada dasarnya adalah empat huruf namun ditambahkan Ta Tanis, Alif dan Nun tambahan, Tanda-tanda
Mutsanna (bentuk dua), jamak muzakkar dan Muannats Salim atau Ya Nasab, maka dalam
mentashghirkannya menggunakan timbangan Fuaiil tanpa menghilangkan huruf tambahannya, contoh;,

) , ( = hari rabu, menjadi ) , (


=dua orang

pedagang, menjadi
=banyak
) , ( = banyak penulis lk, menjadi ) , (
) dan (
pedagang pr, menjadi
= orang jenius, menjadi
) .
(
= sekolah, menjadi

3. Fuaiiiyl (
)
Timbanagan ini digunakan untuk isim yang hurufnya melebihi empat huruf dan sebelum huruf
terakhirnya adalah huruf Madd (alif, wau dan ya), Jika huruf sebelum huruf terakhirnya adalah huruf Ya
maka tetap ditashghirkannya, namun jika huruf sebelum huruf terakhirnya adalah Wau dan Alif maka

= lampu, menjadi
diaubahnya menjadi huruf Ya, contoh;, (

menajdi
) dan ( = pelita/lampu, menjadi ) .


) , (=

burung,

Catatan dan Tambahan:


1. Jika Isim Tsulatsi (tiga huruf) telah dihapus salah satu dari huruf aslinya sehingga yang nampak
hanyalah dua huruf , maka wajib mengembalikan huruf yang terhilangkan pada saat

mentashghirkannya, contoh; ( = tangan, asal katanya

dan saat ditashghir menjadi ) ,

saat ditashghir
contoh lain ( =saudara, asal katanya
).
2. Pada saat mentashghir isim yang huruf ketiganya adalah huruf Illat, maka huruf illat tersebut
haruslah diubah menjadi huruf Ya kemudian didengungkan denga Ya Tashghir, contoh;

(
= tongkat, menjadi )dan (= ember/timba, menjadi ) .
3. Jika huruf sebelum terakhir kata adalah huruf Ya Musyaddadah didahului oleh dua huruf
sebelumnya maka huruf Ya pertama diringankan kemudian didengungkan dengan Ya Tashghir,

contoh; (
= ali, menjadi
) dan (= pintar, menjadi ) . Jika Ya Musyaddadah
didahului lebih dari dua huruf maka dalam pentashghirannya tetap pada lafadznya, contoh;

= secara nahwu/misal, menjadi


) .
(
= kursi, menjadi ) dan (
4. Apabila ingin mentashghirkan kata yang terdiri dari dua kata, maka bagian pertama atau kata

yang pertama saja yang ditashghirkan tanpa kata yang kedua, contoh; (
=hamba Allah,

) dan (
menjadi

= ilmu agama, menjadi ) .

Demikian secara ringkas pembahasan mengenai Nasab dan Tasghir, semoga bermanfaat dan dapat
membantu dalam mempelajari serta mempraktekkannya.

BAB III



ANTARA 'AMMIYYAH (
)
) dan FUSH-HA (

ari segi penggunaannya, bahasa Arab dapat dibagi menjadi dua, yaitu; bahasa Arab Fusha dan
bahasa Arab `Amiyyah. Bahasa Arab Fusha adalah bahasa Arab fasih atau bahasa resmi yang
digunakan pada acara-acara maupun pidato resmi, sedangkan bahasa Arab `Amiyyah adalah
bahasa sehari-hari yang digunakan di setiap Negara Arab dimana pada setiap Negara
memilikinya atau lebih dikenal dengan bahasa pasar.
Kegunaan bahasa Arab Fusha sangatlah banyak bila dibandingkan dengan bahasa Arab Amiyyah, di
sisi lain, kegunaan bahasa pasar pun tidak dapat dinafikan, karena dengan bahasa Arab amiyyah akan
lebih menjalin keakraban dengan orang Arab itu sendiri.
Bahasa Amiyyah pada dasarnya bersumber dari bahasa Arab Fusha, akan kita jumpai beberapa kata
yang memang aneh di pendengaran kita, namun sebahagian besar adalah bahasa Fusha. Mungkin dalam
pengucapannya saja yang cepat ataupun perubahan yang terjadi pada huruf-hurufnya, misalnya huruf Qaf
( )di Arab Saudi menjadi Gha ( ). Sedangkan di Mesir, huruf Qaf ( ) diucapkan dengan Alif () , yang

dapat dilihat pada kata Qaala (


( )

) .

Orang Saudi mengucapkannya dengan (


Aghullak), sedangkan orang Mesir melafadzkannya dengan (

= A ullak). Ataupun dalam bahasa

Amiyyah Mesir, dimana huruf Jim ( ) Dibaca G () . Kesemuanya itu merupakan pengaruh dari Dialek
(
) bahasa Arab itu sendiri.

Dialek (
) menurut Para ahli bahasa Arab adalah bahasa dan huruf yang digunakan oleh
sekelompok orang dalam rumpun tertentu yang menyebabkan adanya perbedaan ucapan bahkan bacaan
antara satu dengan yang lainnya. Bahasa Arab adalah salah satu dari rumpun bahasa Samiah yang
mempunyai berbagai macam dialek yang menyebabkan perbedaan dalam membaca dan berbicara.
Diantara dialek yang sering digunakan, yaitu :

A. Thamthamaniah Humair ( )
Thamthamaniah adalah bahasa sebagian kabilah arab dimana huruf Alif Lam Tarif ( )diganti dengan

)yang dalam pengucapannya lebih condong ke huruf Mim, contoh; kata matahari dan
) ( ) . Atsaaliby mengatakan bahwa thamthamaniyah ini adalah
bulan mereka menyebutnya (
Alif dan Mim (

bahasanya kabilah Humair. Dalam hadis Abu Hurairah diriwayatkan bahwa ia telah datang menghadap
Usman ra, dan Usman pun berkata: Peperangan telah selesai (

) asli dari kalimat

tersebut adalah ( ) Dimana alif lam tarif diganti dengan Mim, dan menurutnya ini adalah
bahasa sebagaian orang Yaman.
Menurut Hariri, orang-orang Humair menggantikan Alif lam tarif dengan Alif dan mim dalam bahasa


dalam sebuah hadis diriwayatkan oleh Namr bin Thualub, bahwa
SAW bersabda :(
)tiada kebaikan berpuasa dalam

mereka seperti,

Rasulullah
perjalanan (musafir). Diriwayatkan oleh Tsalab dari Al Akhfasy bahwa thamthamaniah adalah
bahasanya suku Azad dimana mereka menggantikan alif lam tarif dengan alif dan mim.

B. Kasykasya (
)

) , contoh; kata (bapakmu=


Yaitu menggantikan Kaf Mukhatab ( )dengan Syin (
) dibaca

menjadi () . Dan juga dalam syair Ibnu AL Arabi (



). Ini adalah sebagian bahasa dari orang arab termasuk Mesir diama kata Ma Alaika
dibaca Ma Alaiysy. contoh lain kata Laka ( )dibaca Lesy ().

C. Kaskasah (
)

) setelah Kaf Mukhathab


Kaskasa ini menyerupai Kasykasya yaitu menambahkan huruf Sin (

) untuk menunjukkan terhadap Muannats (feminal), contoh; kata (memberi) (


(
) dibaca (

) dan (
) dibaca () . Ataupun sama halnya dengan Kasykasya yaitu dengan
menggantikan Kaf Mukhathab dengan Sin, contoh; pada kata bapak dan ibu (
)dibaca ( ) dan

ibu ( ) dibaca () .
D. Istintha (

)
Yaitu menggantikan huruf Ain ( ) yang di sukun dengan huruf Nun ( ) dan setelahnya adalah

huruf Tha (), contohnya kata ( )dibaca () , dan dalam sebuah hadis diriwayatkan


) dan juga terdapat dalam hadis Rasulullah tentang Doa yaitu sabdanya:(
) .

bahwa Hasan dan Thalha ra dan juga selain mereka membaca ayat Al Kautsar dengan Istintha (

E. Khalkhalaniah (

Yaitu memperpendek atau meringkas Harakat (baris) serta meringankan tekanan pada harakah

tasydid, contohnya kata (


) diringkas menjadi (
) dan kata (
dan (

) menjadi () .

) menjadi ()

F. Tashil (
)

) agar lebih mempermudah ucapan, contohnya pada kata


Yaitu membuang huruf Hamzah (

) bi`run dibaca biyr ( ) dan ( ) Ka`sun dibaca Kaas (


sumur dan gelas (
dan penyebutan huruf hamzah.

) tanpa penulisan

G. Ar Raswu (
)
Yaitu menggantikan huruf Sin (
) atau Zai ( )dengan huruf Shad ( ) atau sebaliknya,

) menjadi (
) , ( ) menjadi () . dan bacaan ini sangat maruf
contoh; (
(terkenal) serta diakui keberadaanya oleh pakar bahasa karena banyaknya terdapat dalam natsr bahkan
dalam Al Quran, contoh;, () , (

H. Tanwin Nagham (

).

Yaitu menggantikan Ta tanis (

) dengan Nun Sukun ( ) untuk melagukan kata,


)dibaca () , dan (
)dibaca () .
contoh, kata (
I. Kata Ibir mengganti kata Ibn (

Yaitu mengganti kata Ibn dengan kata Ibir, contoh; Muhammad bir Ali (

adalah (

) Muhammad bin Ali.

asalnya

J. Pengganti Dhamir Ha Ghaib (

Yaitu mengganti Dhamir Ghaib dengan huruf Wau (), contohnya kata kemampuannya ()
dibaca ().

K. Ananah ()

), contoh; (
Yaitu menggantikan huruf alif ( )dan Hamzah menjadi bunyi `Ain (

) menjadi ( ) dan dialek seperti ini sering digunakan oleh orang Yaman, khalij

dan sekitarnya.

Contoh-contoh di atas adalah dialek yang mashur dalam bahasa Arab yang mempengaruhi perbedaan
bacaan dan ucapan, sebab Nabi SAW besabda bahwa Al Quran itu turun dengan tujuh huruf (

) .

Sebagian Ulama berpendapat bahwa tujuh huruf yang dimaksudkan adalah bahasa dari tujuh
Qabilah Arab pada saat itu atau dengan kata lain bahasa quraisy adalah gabungan dari tujuh bahasa
kabilah arab yang terkemuka pada saat itu, dengan dalil, Nabi Ismail as mengadopsi bahasa Arab dari
Abu al-Yaman Al-Qahtani melalui perdagangan dan hubungan lainnya antara masyarakat dan penguasa.
Dari bahasa tujuh kabilah ini, turunlah al-Quran sehingga lahirlah perbedaan bacaan dalam Al Quran itu
sendiri, untuk menentukan tujuh bacaan ini, para ulama berbeda pendapat, sehingga dikenal saat ini


lebih dari tujuh bahkan sebelas bacaan, contoh; (
) bacaan ini pun diriwayatkan dari
Rasulullah SAW. Dan sebagian ulama pula berpendapat bahwa dialek ini bukanlah penyebab perbedaan
bacaan Al-Quran, untuk menafikan peran orang Arab dan campur tangan manusia, karena al-Quran
semata-mata adalah kalam Allah, bukan kalam manusia.
Di bawah ini akan diperkenalkan sedikit mengenai bahasa Arab Amiyyah sebagai bahan
perbandingan dengan bahasa Arab resmi agar kelak tidak bermunculan anggapan yang sedikit keliru
mengenai kegunaan dari bahasa Arab fusha yang telah dipelajari, di saat menghadapi kenyataan dalam
praktek sehari-hari di Arab ternyata tidaklah sama bahkan berbeda jauh dari apa yang telah kita pelajari.
Bahasa Amiyah Mesir dan Saudi adalah bahasa yang mendominasi pasaran pergaulan orang Arab,
terutama bahasa Amiyah Mesir, dimana sebagian besar negara Arab akan memahaminya, sehingga dalam
contoh Amiyah hanya diberikan Amiyah Mesir dan Saudi, bukan menafikan bahasa Amiyah negara lain,
mengingat semua Negara Arab memiliki Amiyah tersendiri, kesemuanya itu dapat dilihat pada contohcontoh berikut, namun sebelumnya perhatikanlah dialog di bawah ini:

L. Contoh Dialog dan Ungkapan



Ahmad : Assalaamu `alaikum
Ahmad : Selamat atas kalian
Khalid : `Alaikumus-salaam
Khalid : Selamat juga atasmu
Ahmad : Ezayyak ?
Ahmad : Apa Kabar ?

Khalid : Alhamdulillah kuwayes Kollo tamaam


Khalid : Alhamdulillah semuanya baik-baik saja
Ahmad : Momken ata`aaref `aleyk ?
Ahmad : Bolehkah berkenalan denganmu ?

Khalid : Itfaddhal
Khalid : Silahkan !

Ahmad : Ismak eeh ?


Ahmad : Siapa namamu ?

Kalid : Ismi khaalid


Kalid : Nama saya Khalid

Ahmad : Genseyyatak eeh?


Ahmad : Apa kewaganegaaanmu?
Khalid : Anaa Andunisiy, wenta yahmed ?
Khalid :Saya oang Indonesia, kalau kamu?

Ahmad : Ana mashri, `ala fikrah, saaken feyn yaa khaaled?


Ahmad : Saya oang Mesir, ngomong-ngomong dimanakamu tinggal hei khalid?

Khalid : Kount saaken bi jaakarta


Khalid : Saya tinggal di Jakarta

Ahmad : Betidres walla tesytaghal ?


Ahmad : Masih kuliah apa sudah kerja?

Khalid : Ana lessa badrus fil gam`ah


Khalid : Saya masih kuliah di universitas

Ahmad: rabbuna yenaggehak


Ahmad : Semoga cepat lulus
Khalid : Amien yaa rabb, mutsyakkieen awi
Khalid : Amien, makasih banyak nih

Ahmad : Maasyi ya khaalid, Asyuufak taniyah bi eznillah, ma`assalaamah


Ahmad : Ok Khaalid Sampai ketemu lagi, bye

Khalid : Allahu yusallemak


Khalid : Sama-sama, bye


Di Toko

Ahmad : Assalaamu `alaikum


Ahmad : Assalamu `alaikum
Hamid : `Alaikumus-salaam
Hamid : Wa`alaikum salam

Ahmad : Law samaht, `andak umaash


Ahmad : Permisi, apakah kamu menjual baju kemeja

Hamid : Aewah, `andena aktar anwaa`, faddhal etfarrag `aleyha


Hamid : Iya, kami punya banyak macam, silahkan liat dulu
Ahmad : `Andak moodha taniyah gher daah ?
Ahmad : Ada mode yang lain selain yang ini ?

Hamid : Istanna, Asyufhaalak


Hamid : Tunggu sebentar, saya liat dulu
Ahmad : Kamil es`aar `andak
Ahmad : Berapa harganya ?

Hamid : `Andena min khamseen ruubiyyah ila maa syaa allaah


Hamid : Ada yang 50 rupiah sampai yang mahal juga ada
Ahmad : Law diy bikam?
Ahmad : kalo yang ini berapa harganya ?
Hamid : Khamsa wa Khamseen ruubiyyah
Hamid : 55 ribu rupiah

Ahmad : Fii tahfeedh ? eb`a aakher kalaam kam?


Ahmad : Ada diskon? Kalau begitu harga matinya berapa?
Hamid : Khalaash, khamsa we arba`een
Hamid : Sudah, gimana kalo 54
Ahmad : Maasyi aakhudha
Ahmad : Ok, kalo gitu saya ambil
Hamid : Haaga taniyah ?
Hamid : Ada (mau beli) lagi yang lain?

Ahmad : La Syukran
Ahmad : Tidak, terima kasih
Hamid : Ma`as-salaamah
Hamid : sampai jumpa
Ahmad : Maassalaamah
Ahmad : sampai jumpa

Di bawah ini adalah beberapa contoh ungkapan dengan Bahasa Arab Fush-ha yang diterjemahkan ke
dalam bahasa Arab 'Ammiyyah Mesir dan Saudi:

Arti
Selamat
atas
kalian
Selamat datang

Bhs Pasar Mesir

Assalaamu `alikum

Ahlan wasahlan
Selamat pagi

Shabaahul fuul
Selamat sore

Masaa ul kher
Selamat tidur

Selamat ( harihari besar, Ied,


tahun baru. Ultah
)
Selamat (
Kelulusan, Nikah,
Jabatan, mendapat
rezki )
Apa

Kapan

Alhamdulillah
baik-baik saja

Shabaahul khair

Ahlan wasahlan

Shabaahul khair

Masaa ul kher

Masaa ul khair

Kullu sanah wenta


thayyib

Kullu sanah winta


thayyib

Mabruuk

Mabruuk

Iysy

Tasbahu `alal
khair

Kullu sanatin wa
anta thayyib

Mabruuk

Maa

Leyh

Liysy

Limaadza

/
Imta /Mataa

Mataa

Keyf

Kayfa

Keyf haalak

Kayfa haaluka

Izzay akhbaarak

Iysy akhbaarak

Bikher alhamdulillah

Bikhairin
alhamdulillahi

Kuways alhamdulillah /
Alhamdulillah kullu
tamaam

Boleh berkenalan
denganmu?

Assalaamu
`alikum

Izayyak

Bagaimana
Kabarmu?

Ahlan wasahlan

Izzay

Apa Kabar?

Assalaamu `alikum

Bhs Arab resmi

Tesbah `alal kher

Imta

Bagaimana

Bhs Pasar Saudi

Tesbah `alal kher

Eeh

Mengapa

Mumkin ataaaraf
alaik

Mumkin ataaaraf
alaik

Kayfa akhbaaruka

Hal yumkinuni an
ataaarafa alaika

Silahkan
Siapa namamu?

Itfaddhal

Faddhal

Tafaddhal

Ismak eeh

Nama saya khalid

Ismi khaalid

Tinggal di mana

Saakin feyn

Saya tinggal di
Silale
Berapa umurmu
Kamu
berwarganegara
apa?
Di
mana
alamatmu
Apa Pekerjaanmu



Kunt saakin fi Silale

Kamu dari mana?


Kapan
datang

kamu

Baru saja

Mau apa

Ana saakin bi Silale

Ayna taskunu

Askunu bi Silale

Kam umruka

Ginsiyatak ee

Iysy Jinsiyyatak

Ma jinsiyyatuka

Unwaanak feyn

Bitamel eyh

Weyn Unwaanak

Iysy syughlak

Iysy syawwi inta

Ma unwaanuka

Maa Syughuluka

Maadza tafal

Inta mineyn

Inta mineen

Min aina anta

Tiigi imta


Besok
datang
Tigiili bukrah qabla
ketemu
saya
addzhuhur
sebelum dzuhur

Mau pergi ke mana


sekarang

Weyn saakin

Ismi khaalid

Kam umruk

Min syuwayya

Sekarang

Ismi khaalid

Maa ismuka

Andak kam sanah

Bitisytaghal ee

Apa yang sedang


engkau kerjakan?

Iysy ismak

Jeyt imta

Min syuwayya

Mata jita

Qabla qaliil

Tijiili bukrah qubaila



ddzhuhur

Tajiu lii bukrah


qabla addzhuhri

Dilwati

Dilhiin

Al-aan

Hatrawwah feyn
dilwati

Aawuz ee

Feyn taraah dilhiin

Iysy tibgha

Aina satadzhabul
aana

Maadza turiidu

Saya mau tidur


Saya tidak mau
apa-apa darimu
Tunggu sebentar
Jangan terlambat

Abghan naum

Mesy Aayiz haaga


minnak

kamu

Saya minta maaf /


sorry

Permisi

Ana zalaan minnak

Tidak,
kasih

terima

Tidak ada
Dimana saya bisa
membeli kopi
Di kedai kopi

Ana zalaan minnak

Zalan minni liysy

La tata akkhar

Ana ghadhbaan
minka

Limaadza
taghdhabu minni

Asyaan ta akkhart

Liannaka ta
akkharta

Ana muta assif

Ana aasif

Ana aasif

Ma alaysy

Ma alays

Aasif

Law samaht

Fii haaga ?

an idznak

Law samahta

Fii haajah ?


La, syukran

an idznak

Law samaht

La syukran

Hal hunaaka
syai`un tahtaaju
ilaihi

La, syukran

Mafiisy

Maa fii

Ghairu maujuud

Ha asytaril ahwa feyn

Fi kafteria

Di dalam

Ma tit akkhar

Asyaan ta akkhart

an idznak

Permisi / jika kau


izinkan
Ada yang kau
butuhkan / bisa
saya bantu?

Intadzhir lahdzhah

Maaf / sory

La uriidu syaian
minka

Istanna syuwayya

Mengapa marah

Zalaan minni kida leyh
terhadap saya
Karena
terlambat

Maa abgha haajah


minnak

Uriidu an anaama

Istanna syuwayya

Matet akkharsy

Saya
marah
denganmu

Aayiz anaam

Gawwah

Weyn asytari alqahwah

Fil maqha

Jawwah

Aina sa asytarii alqahwata

Fil maqha

Fid daakhili

Masuk ke dalam

Udkhul / Addi gawwah

Maju ke depan
Lihat di depanmu

Khusy uddaam

Khusy quddam

Buss uddaamak

Jalan ke kanan
terus ke kiri
Ya, Iya


Imsyii yamiinan
tsumma yasaar

Hati-hati!

Hasanan /
Thayyib

Muwaafiq?

Bisurah

Bisurah


Bisweys

Hal anta
muwaafiq

Bisuratin

Birraahati

Ee daa

Iysy haadza

Maa haadza

Mafiisy Musykilah

Maa fii musykilah

Laysat fiihi mas


alatun

Inta Maa lak

Iysy tebgha

Maadza turiidu

Sibni liwahdi

Sibni liwahdi

Utrukni liwahdii

Musy mumkin

Berikan
saya
secangkir the

Khalaash

Khalli baalak

Tidak mungkin

Thayyib

saya

Lam

Khalaash

Birraha

Biarkan
sendiri

Lissa

Tidak apa-apa,
Tidak
ada
masalah
Mau apa kau?

Naam

Khalaash

Muwaafi?

Apa ini?

Naam / eywah

Maasyii

Pelan-pelan!

Undzhur
amaamak

Cepat!

Khussyu yamin
tsumma yasaar

Lissa

Setuju?

Taqaddam ilal
amaam

Khussyu yamiin wa
baden syimaal

Belum

Sudah

Buss quddaamak


Udkhul

Aywah

Ok, Okey

Udkhul / Addi jawwah

Hat kubbaaya syai

Ihtaris

Kun haadziran

La yumkin / mustahiil

Hat kubbaaya syai

La yumkin /
mustahiil

Haati kuuban
minas syaay

Apakah ada kopi


susu

andak ahwa bil haliib

andak qahwa bil haliib

Hal indaka alqahwatu bil haliibi

Berapa harganya

Bikam

Mari, kesini nak

Bikam

Taaal ya walad

Mari/ayo
pergi

kita

Kita mau ke mana


Kita naik taxi

Kam tsamanuhu

Taaal ya walad

Yallah bina nrawwah

Yallah bina nuruuh

Taaala ya waladu


Hayya bina
nadzhabu

Hanrawwah feyn

Weyn sanruuh

Ayna sanadzhab

Hanirkab teks

Sanirkab teks

Sanarkabu
sayyaratal ujrati

Saya tidak punya


uanga

Ma andisy fuluus

Ma indi fuluus

Ma indi fuluus

Jangan takut, saya


yang bayar

Ma takhaaf sa adfa lak

La takhaaf sa
adfau laka

Matkhafsyii, anally
hadfa lak

Terima
banyak

kasih

Sampai
lagi

ketemu

Mengapa
kau
melihatku seperti
itu?

Mutsyakkiriin aawi

Syukran jaziila

Syukran jaziilan

Asyuufak taanyah

Asyuufak tsaaniyah

Sa araaka laahiqan

Bitbussili kida leyh

Bitbussili haakadza
liysy



Limaadza
tandzhuru ilayya
haakadza

Saya merasa ada


sesuatu yang aneh
dalam hatiku

Hasseyt bihaaga
ghariibah fi alby

Hasseyt bihaaja
ghariibah fi qalby

Hasastu bi syai in
ghariibin fi qalby

Aku mencintaimu

Ana bahibbak

Saya juga

Wanakamaan

Kamu pembohong
Percayalah
padaku

Ana bahibbak

Wanakamaan

Ana uhibbuka

Wa ana aydhan

Inta kaddzaab

Inta kaddzaab

Anta kaddzaabun

Shaddani

Shaddiqni

Shaddiqni

Maafkan aku

Ma Aleysy

Tidak masalah /
tidak apa-apa
Silahkan duduk

Ma fiiysy musykilah

Ma fi musykilah

Itfaddhal uud

Mau minum apa

Saamihniy

Tafaddhal bil juluus

Ana aasifun

Laysat fiihi mas


alatun


Tafaddhal
biljuluusi

Auz Haaga lissyarb

Tibgha haaja lissyarb

Maadza satasyrab

Tidak usah repotrepot

Ma titabsyi nafsak

Ma titab nafsak

La daaiyah
littabi

Saya mempunyai
kabar baru

Andii akhbaar gadiid

Indi akhbaar jadiid

Indii akhbaarun
jadiidun

Apa itu?

Ee daa

Iysy hiya

Baru saja saya




Syuftu ahla bint min
Syuftu ahla bint min
melihat seorang
syuwayya
syuwayya
cewek cantik

Ma hiya



Ra aytu bintan
jamiilatan qabla
qaliilin

Dimana engkau
melihatnya

Syuftaha feyn

Weyn syuftaha

Aina ra aytaha

Bicaralah dengan
pelan

Itkallim birraaha

Takallam bissweys

Takallam
birraahati

Khalaash, hattashil bik


asyan ha arawwah dil
wati

Khalash, sa attashil bik


asyaan sa aruuh dilhiin

Nanti saja saya


telfon
kamu
karena sekarang
saya harus pergi

Saya akan tunggu


telfon darimu
Besok kita pergi
sama-sama

Jam berapa?
Terserah kamu

Idzan sa attashilu
bika alal haatifi
lianny sa adzhabul
aana

Hastanna telfuunak

Sa astanna
mukaalamatik

Sa antadzhiru
ittishaalaka

Hannarwwah bukrah
maan

Sanruuh bukrah sawa


sawa

Saaah kam

Saaah kam

Ala rahtak

Ala rahtak

Sanadzhabu
maan ghadan

Kamis-saaah

Ala raahatika

Jangan tergesagesa / terburuburu


Di depan rumah
Di mana liftnya

La tastajil

Uddaamil beyt

Guddamil beyt

Amaamal bayti

Khalli baalak

Aku rindu padamu


Mana bapakmu
Mana ibumu

Saya
menikah

belum

Belum
Kurang ajar /
sedikit adabnya
Saya capek / letih

Tidak masuk akal

Keluar!!


Ana musytaaqun
ilaika

Feyn abuuk

Weyn abuuk

Ayna abuuka

Ayna

Inta mitgawwiz?

Ana lissa mitgawwiz

Weyn ummak

Inta mitzawwij?

Ana lissa mitzawwij

ummuka

Hal anta
mutazawwijun
Ana lam
atazawwaj

Lissa

Lissa

Lam

Aliilul adab

Qaliilul adab

Ana tabaan

Qaliilul adabi

Ana tabaanun

Huwa mariidh

Hua mariidh

Huwa mariidhun

Ghair maguul

Ghairu maquul

Ana musy aarif

Ana ma fi maluum

Ana laa arif

Ukhruj

Ukhruj

Ithla barrah

Masuk!!

Kun Haadziran

Ana musytaaq ilayk

Musy ma ul

Saya tidak tahu

Ihtaris

Aynal mashadu

Ana tabaan

Ia sakit

Weynil mashad

Wahisyni / Wahisytiini

Mamtak feyn

Apakah anda telah


menikah

Ma tistajil

Feynil asansiir

Hati-hati

Matistajilsyi

Khussyu gawwah

Khussyu jawwah


Udkhul

Dari contoh-contoh di atas, dapat dilihat adanya persamaan antara bahasa Arab Fush-ha dan
'Ammiyyah juga adanya tambahan dan perubahan kata. Semoga dengan penjelasan singkat ini akan
sangat bermanfaat bagi kita semua.

DAFTAR PUSTAKA :

As-Syekh Mustafa al-Gulain, Jamiud-duruusil Arabiyah, Daarul kitaab ilmiyah, Beirut, 1330
Abu Muhammad Abdullah Jamaluddin bin yusuf bin Ahmadbin Abdullah bin Hisyam, Audhahul
masaalik ilaa alfiyati ibni Maalik, Maktabah al-ashriyah, Beirut, 751 H
Fuad Nimah, Mulakkhash al-Lugha al-Arabiyah, Maktabul ilmi, Cairo 1975
Ibrahim Hasyim Ibrahim, Iraabul fiil fii dhaui minhaj as-saalik ilaa alfiyati ibni Maalik li Abi hasan AlAsymuni, Daarul kutub, Cairo, 1984
Muhammad Ahmad, dan Mansur Sulaiman Al-Ghanaam, Taysiir an-Nahwu Wa S-Sharf , Daaru
Saaadah, Cairo, 2003
Said Muhammad Badawi, Al-Kitaab al-Asaasi fii taliimi Al-Lughah al-Arabiyah Lighairi Naathiqiina
biha, Al munaddzhamah al-Arabiyah li tarbiyati watsaqaafati wal uluum, Tunis, 1988

LAMPIRAN 1
4. ISIM (Kata Benda), Cara baca dan Arti

Alat, Peralatan

Aalah jmk- Aalaat

Abad

Qarnun / Ashrun

Abaya, Baju kurung

Abaaya

Aborsi

Ijhaadh

AC

Mukayyaf / Takyiif

Acar

Thursyi

Acara

Barnaamaj

Adat

Aadah

Aib, cacat

Aiyb

Air

Maaun

Air mata

Damun

Airport

Mathaar

Ajal

Ajal

Akal

Aqlun

Akar

Jidzrun

Akad

Aqdun

Alam

Aalam

Alamat, tanda

`Unwaan

Alkohol

Alkuhuul

Almamater

Khirriij

Alur cerita

Hibkah

Alinea

Faqratun

Album

Albuum

Alat penyadap

Aalatu tashniit

Anak

Waladun

Ambulans

Asaaf

Amplop

Dzharfun

Amal

Amalun

Anting-anting

Qirth

Apotik

Shaiydaliyyah

Asap

Dukhaan

Arah

Jihatun

Arak

Khamrun

Atom

Dzurrah

Asbak

Taffayah

Asap, Rokok

Dukhaan Adkhinah

Atap, Balkon, Langit-langit

Saqfun

Amplop

Dzarf

Angin

Hawaa

Anggrek, Minuman

Sahalab

Aula

Qaaatun

Api

Naar

Bab

Baab

Babak

Syauthun

Badan

Badan

Bagan

Haykal

Bahasa

Lughatun

Baju

Malbas

Baju kemeja

Qamiish

Baju dalam, Baju kaos

Faanillah

Botol

Qaarurah

Balon

Baloonah

Balkon

Balkoonah

Besi

Hadiyd

Bambu

Bambuu

Bantal

Mikhadda / Wisaadah

Ban, Roda

Ajalah

Bangku

Maqad

Bangsa

Wathan

Banci, Bencong

Khuntsa

Bapak

Abun

Batu

Thuubah

Batu/Batu batrei

Hajar

Batu kerikil

Hushaa

Batu kerikil

Hashbaa`

Bea cukai

Jumruk

Bedak

Budrah

Bell

Jaras

Beban, Muatan

Ibun

Benteng

Hushnun / Qalatun

Banjir

Sayl / Faydhaan

Bra, BH

Shudariyyun

Bra, BH

Sintiyaal (Amiyah)

Benih, Bibit

Badzar

Bekam

Hijaamah

Besok

Ghadan / Bukrah

Besi

Hadiid

Biskuit

Baskuutah

Beras

Urz

Berita

Khabar

Benang

Khayth

Bendera

Raayah

Bendera

`Alam

Buku, Kitab

Kitaab Kutub

Buku tulis

Kurraasah

Bulan

Qamar

Bulan purnama

Badr

Bulan sabit

Hilaal

Bumi, Tanah

Ardhun

Bus, bis

Haafilatun

Bulat

Kurawiyyun

Bunting

Hublaa

Botol, Kaca

Izaajah

Bola

Kurah

Biji Kopi

Bunn

Bintang

Najmun Nujuum

Bunga ros

Wardah

Bom

Qunbulatun

Botak

Araa

Cabang

Farun

Cabul

Khallaaatun

Cahaya

Nuur

Camera

Kaameera

Camera tersembunyi

Kaamera khafiyyah

Candi

Mabad

Cuaca

Thaqash

Cara, jalan

Thariiq

Cara, jalan

Sabiil

Cangkir, Teko

Finjaan

Cap

Khatmun

Catur

Syathranj

CD

Usthuwaanah

Cet/Cat

Buuyah

Cet, cream

Dihaan

Celurit / Sabit

Minjal

Celana panjang

Banthaluun

Celana

Sirwaalun Saraawil

Celana dalam

Sirwaalun Tahtiyyun

Cermin

Mir aatun

Cerita

Qisshatun/Hikaayatun

Cincin

Khaatim

Cuka

Khallun

Cok penyambung, cok tiga

Musytarak

Daerah

Daairatun

Daftar

Daftarun

Daging

Lahmun

Dagang

Tijaarah

Darat

Barr

Darah

Dammun

Dasar

Asaas

Dasi

Karaafattah

Daun

Waraqun

Dapur

Mathbakhun

Danau

Bukhairah

Debu

Turaab

Derajat

Darrajatun

Dompet

Mihfadzhah

DPR

Majlisu Syab

Emas

Dzahab

Ember

Dalwu

Ekor

Dzaiyl

Es

Tsaljun

Fatamorgana/Pelangi

Saraab

Farmasi

Shaidaliyyah

Fakultas

Kulliyah

Faktor

Aamil

Feri

Abbaarah

Film

Filmun

Foto

Shuurah Shuwar

Formulir

Istimaarah

Gas

Ghaaz

Garam

Milhun

Garis

Khatthun

Garis katulistiwa

Khatthul istiwaa

Garasi

Jaraaj

Garpu

Syawkah

Gambar

Shuurah

Gaji, Upah, susunan

Raatib / Ujrah

Gandum

Qamhun

Ganja

Hasyiisy

Ganjaran

Ujrah / Tsawaab

Gawang

Marmaa

Gelas, Piala

Kas Kuuus

Gelas, Cangkir

Kuub Akwaab

Gembok

Quflun

Gelang

Siwaar

Gergaji

Minsyaar

Gempa bumi

Zilzaal






/


/






Gula

Sukkarun

Guntur

Radun

Gunting

Miqassh

Gudang

Makhzan

Gendang

Thablatun

Goa

Ghaar

Gol, Tujuan

Hadfun Ahdaaf

Gitar

Jitaar

Handuk

Fuuthah

Hadiah

Hadiyyah

Haji

Hajj

Hak

Haqqun

Hal

Haal

Halaman (buku)

Shafhatun

Harga

Tsamanun / Sirun

Helikopter

Marwahatun

Hujan

Matharun

Hukum

Hukmun

HP

Mahmuul / Jawwaal

Iklim

Iqliim

Ibadah

Ibaadatun

Ilmiyah

Ilmiyyatun

Ikat pinggang, Sabuk

Hizaam

Izin

Idznun

Izin tinggal

Iqaamah

Jabatan, Profesi

Mihnah

Jadwal

Jadwal

Jagung, Atom

Dzurrah

Jas

Badlah

Jaringan

Syabkah

Jarum

Ibratun

Jam

Saaah Saa'aat

Jangka

Firjaar

Janin

Janiin

Janji

Wadun

Jalan

Thariiq

Jalan raya

Syaari Syawaari

Jalan setapak

Mamarrun

Jendela

SyubbaakSyabaabiyk

Jembatan

Jisrun

Jembatan layang

Kubrii

Jilbab

Jilbaab Jalaabiib

/



/
















Jin

Jinnun

Jus

Ashiir

Kabar

Khabarun

Kabel

Washlatun

Kabel, Sutera

Silk

Karet

Astiyk

Kereta api, Gitar

Qitaar

Kelas

Fashlun

Kaca/Botol

Zujaajah

Kapak

Fa`sun

Keranjang

Sallah

Kertas

Qirthaash

Kamus

Qamuus

Kalung

Qalaadah

Kayu

Khasyab

Kenang-kenangan

Tizkaariy

Koran

Jriidah

Koran

Shahiifah Shahaaif

Koper, Bagasi

afsy

Kopi

Qahwah

Korek api

Kibriyt

Korek Gas

Wallaaatun

Kompor, tungku

Mawqid

Kain

Qumaasy

Kasir

Haznah

Keju

Jubnah

Kos kaki

Jawrab

Kotak, box, peti

Shnduuq

Kilat

Barq

Kipas angin

Mirwahah

Kursi

Kursiyyun Karaasi

Kulkas

Tsallaajatun

Kunci, Pembuka

Miftaahun Mafaatiih

Kehadiran, Perkuliahan

Muhaadharah

Laci

Durjun Adraaj

Lagu

Ughniyyah

Lapangan

Malab / Maydaan

Latihan

Tadriib

Ladang

Mazraah

Lampu

Mishbaahun / Lambah

Lampu merah

Isyaarah

Lilin

Syamatun

Lantai

Bilaath

Langit

Samaa samaawaat

Lap, Pengering

Minsyafah

Lemari

Daulaab Dawaaliib

Lem, Perekat

Ghiraa

Lem, Perekat

Lazzaaq

Lingkungan, Habitat

Biiah

Listrik

Kahrubaa'

Madu

Asal

Map

Malaf

Mata uang / valuta

'Umlah

Matahari

Syams

Materi, Pelajaran

Maaddah Mawaad

Majalah

Majallah Majallaat

Manisan, Gula-gula

Halaawa - Halwah

Makanan

Thaaam Athimah

Menu

Qaaimatut-tha`aam

Meja, kantor

Maktab Makaatib

Mesin cuci

Ghassaalah

Minyak

Zeyt Zuyuut

Minyak rambut

Zeyt Lissyar

Mistar

Mistharah

Minuman, Sup

Syurbah Syaraab

Mimbar

Minbar

Mobil

Sayyaarah-Sayyaaraat

Mobil, Angkutan

Arabeyah (Amiyah)

Musim, Pasal, Kelas

Fashlun, Fushuul

Musim

Muusim mawaasim

Musim Panas

Faslus shayf

Musim dingin

Faslus Syitaa

Mutiara

Luluah

Nada

Naghmah

Nafas

Nafsun

Nafsu

Syahwatun

Najis

Najisun

Nasi, Beras

Ruzz

Nama

Ismun

Nazar

Nadzar

Obat

Dawaa un

Obeng

Mifakkah

Odol, Pasta gigi

Majuunun

Ombak, Gelombang

Mawjun

Opera

Ubraa

Orang

Naas

Pagar

Suurun

Papan tulis

Sabburah

Pasir

Ramal Rimaal

Palu-palu

Mithraqah

Paku

Mismaar

Pakaian

Malbas Malaabis

Paspor

Jawaazus Safar

Panci

Qidrun

Permen karet

Bunbunah

Pemanas ruangan

Daffayah

Pelajaran

Dars Duruus

Penduduk

Sukkanun

Peluit

Shafaarah

Pelita

Qindiil

Pemotong kuku

Dzhaffaarah

Perahu, Kapal laut

Safiinah Sufun

Pohon

Syajarah Asyjaar

Payung (pantai)

Syamsyiyyah

Payung terjun

Midzhallah

Penduduk, warga

Syab Syuuub

Pesawat

Thaairah

Pengungsi

Laaji' Laaji uun

Piring, Rantang

Thabaq Athbaaq

Piring

Shahnun

Prangko

Thaabi Thawaabi

Puplen, Pena

Qalam Aqlaam

Pensil, Potlot

Qalamun Rashaash

Planet, Bintang

Kawkab Kawaakib

Penghapus

Massaahah

Penghapus, stip

Mimsahah

Quran

Qura aan

Radar

Raadaar

Radio

Raadiyu

Ranjang, Tempat tidur

Sariir Sarayir

Rak

Raffun

Rel Kereta

Sikkatul hadiid

Rumah

Baytun

Ruang, Rumah Gudang

Daar

Ruang, Hall, Loby

Shaalah

Ruang tunggu

Shaalatul intidzhaar

Rok

Jiibah

Rokok

Sujjar Sajayir

Roti

Khubzun / Raghiif

Rumput

Usybun - Asyaab

Rotan, Tebu

Qashabah

Sepatu

Hizaa

Selokan

Tur`ah

Sandal

Nalun

Sajadah

Sajaadah

Sepeda, Derajat

Darraajah

Sepeda motor

Darraajatunbukhaariyah

Seminar, masa haid

Dawrah

Sayur mayur

Khudhar - Khadhrawaat

Suntikan

Huqnah

Susu

Haliib

Susu, toket

Tsadyun

Sutera

Hariir

Surat, Pesan

Risaalah Rasaail

Siwak, sikat gigi

Siwaak

Sound, Speaker

Sammaah Sammaaat

Saham, Panah

Sahmun

Sesuatu

Syai un Asy yaa`

Sandal, Kalom

Syibsyib

Sampo

Syambuw

Sabun

Shaabuun

Sikat, Kuas

Fursah

Sikat gigi

Fursatul asnaan

Songkok, Peci

Qalansuwah

Selimut

Lihaaf

Susu

Laban

Strika

Makwa

Sisir

Musyth

Sapu

Miknasah

Surat tercatat, Telegram

Musajjalah

Signal, Siaran radio

Mizyaa

Stepler, Peniti

Dabbuusah Dabaabiis

Tas kresek, Plastic sampah

Kiys Akyaas

Telpon

Tliifuun

Telpon

Haatif

TV

Tlifiziyun

Tembok, Dinding

Jidaarun / Haa ithun

Tingkat

Thaabiq

Tingkat, Giliran

Dawr

Tang

Kammaasyah

Tali

Hablun

Tas plastic

Syanthah Syunath

Tasbeh

Musabbahah

Teh

Syaay

Tas, Kopor

Haqiybah Haqaaib

Tas menyimpan uang

Mihfadzah

Taxi

Sayyaaratul Ujrah

Tembok

Haaith

Tank, Panser

Dabbaabah

Terigu

Daqiiq

Tongkat

'Ashaa

Tiang

`Imaad

Tanda

`Alaamah

Tanda koma

Faashilah

Titik

Nuqthah

Tissu, Sapu tangan

Mandiil

Udara

Hawaa

Uang Tunai

Nuquud

Udara

Jaww

Uang

Fuluus

Uang kecil

Fakkah

Visa

Tasyiirah

5. Tempat dan Lokasi

Mesjid

Masjid / Jaami

Istana

Qashr

Rumah

Baiyt - Buyuut

Rumah

Manzil

Hotel

Funduq

Bangunan, Gedung

Binaa Mabna

Gedung
Tempat

`Imaarah
Makaan Amaakin

Tempat

Mahallu

Universitas

Jaamiah

Kuliah, Fakultas

Kulliyah

Pondok pesantren, institute

Mahad Maaahid

Sekolah

Madrasah

Kelas, pasal

Fashlun Fushuul

Pasar

Suuq Aswaaq

Pusat pertokoan

Markazu tijariyy

Kedai, Toko

Baqaalah

Kantin

Maqshaf

Kantin, Kafeteria

Bufiyah

Caf

Maqhaa

Club

Naadiy

Mall

Muul

Bioskop

Sinima

Toko, Kedai

Dukkaan Dakaakin

Kios, Toko

Mahallah Mahallaat

Gudang

Makhzan

Goa, Gua

Ghaar

Goa

Kahfun

Gunung

Jabal

Taman

Bustaan

Kebun, Taman

Hadiiqah Hadaaiq

Kebun binatang

Hadiqatul hayawaan

Taman

Bustaan

Halaman, Kencah

Saahah

Hutan

Ghaabatun

Desa, Pedalaman

Riif

Kampung

Qaryatun

Provinsi

Muhaafadzhah

Kota

Madiinatun

Pusat kota

Wisthul balad

Ibu kota

`Aashimatun

Bank

Bank

Perpustakaan

Maktabah Maktabaat

Kantor

Maktab Makaatib

Kantor pos

Maktabul Bariid

Kantor imigrasi

Maktabul jawazaat

Kedutaan

Safaarah

Rumah sakit

Mustasyfa

Klinik

Iyaadah

Apotik

Shaydaliyah

Ruang, Hall

Shaalatun

Ruang tunggu

Shaalatul Intidzhaar

Kamar, Ruang

Hujrah

Aula, Auditorium

Qaaah

Konfrensi hall
Kamar, Ruang

Qaa`atul mu`tamaraat
Ghurfah Ghuraf

Ruang tamu

Ghurfatud dhuyuufi

Trotoar

Rashiif

Dapur

Mathbakh

Restoran

Math`am

Tempat Parkir

Mawqif sayyaarah

Garasi

Jaraaj

Gurun

Shahraa`

Air terjun

Syallaal

Pulau

Jaziirah

Teluk

Khaliij

Sungai

Nahr

Lampu merah

Isyaaratul muruuri

Perempatan

Taqaathu

Kamar mandi

Hammaam

Hotel

Funduuq Fanaadiq

Gereja

Kaniisah

Pekuburan

Maqbarah

Ruang pertemuan

Qaaatul ijtimaa

Gedung petunjukan

Daarul ubra

Musium

Mathaf

Pameran

Ma`radh

Pabrik

Mashna`

Penjara

Sijn

Sangkar

Qafash

Surga

Jannah

Neraka

Naar

Dunia, Alam

Aalam

Negeri, Negara

Balad Bilaad

Danau

Buhairah

Laut

Bahr

Sumur, Perigi

Birun - Aabaar

Airport, Bandara

Mathaar

Pelabuhan laut

Miynaa

Terminal

Mahatthatun

Jalan raya

Syaari`

Tanah lapang

Saahatun

Tanah lapang, lapangan

Maydaan

Lapangan

Mal`ab

Stadion

Staad

Sungai

Nahrun Anhaar

Tepi Pantai

Syaathi Syawaati

Tepi pantai/sungai

Kurniisy

Jembatan

Jisrun Jusuur

Jembatan layang, Tol

Kuubriy

Kamar mandi

Dauratu miyaah

Yayasan

Muassasah

Koperasi

Jam`iyyahTa`aawuniyah

6. Masa, Waktu dan Hari


Zamaan - Azminah

Masa, Zaman

Tanggal, Sejarah, Tahun

Taariikh

Tanggal lahir

Tariikh Milaad

Tahun

Sanah Siniin

Tahun

Aam Awaam

Bulan

Syahr Syuhuur

Minggu

Usbuu Asaabi

Hari

Yaum Ayyaam

Sabtu

Assabt

Mingggu

Al-ahad

Senin

Al-itsnain

Selasa

At-Tsulaatsaa

Rabu

Al-Arbiaa

Kamis

Al-Khamiis

Jumat

Al-Jumah

Besok

Ghadan

Besok, Pagi-pagi

Bukrah

Lusa

Badal Ghaddi

Kemarin

Amsi

Sekarang, Segera

Haalan

Sekarang

Al-aan

Pagi

Shabaahan

Siang

Nahaaran

Sore

Masaa an

Malam

Laylan

Minggu lalu

Al-usbuu al maadhi

Minggu depan

Al-usbuu alqaadim

Tahun lalu

As-sanah almaadhiyah

Tahun Depan

As-sanah al-qaadimah

Tadi

Aanifan

Baru saja

Bada Qaliil

Minggu depan

Alusbuu`ul aatiy

Hari-hari yang lalu

Alayyaam as-saabigah

Ulang tahun

Iidul Miilaad

Tahun baru

Rasu sanah

7. Anggota Tubuh

Anggota tubuh

Adhaaul Jismi

Badan

Jismun / Badan

Tengkorak

Jumjumah

Kepala

Rasun Ru uus

Rambut

Syarun

Muka, Wajah

Wajhun Wujuuh

Air mata

Dam`un

Darah

Damun

Jidat

Jabhah

Alis, Kening

Haajib

Mata, Mata air

Ain Uyuun

Hidung

Anfun

Telinga

Udzunun

Pipi

Khaddun

Bibir

Syafatun

Mulut

Famun Afwaah

Gigi, Umur

Sinnun Asnaan

Kumis

Syaarib

Jenggot, Cambang

Lihyah

Dagu, Jenggot

Dzaqnun

Leher

Unuq Anaaq

Tengorokan

Hanjarah

Paru-paru

Riah

Jantung

Qalb Quluub

Hati

Kabidun

Bahu, Pundak

Katif

Dada

Shadrun Shuduur

Perut

Bathnun Buthuun

Pusar

Surah

Ketek, ketiak

Ibthun

Tangan

Yadd Aydiy

Siku

Mirfaq

Jari-Jari

Ushbu Ashaabi

Ibu Jari

Ibhaam

Jari telunjuk

Sabaabah

Jari Tengah

Wusthaa

Jari Manis

Binshar

Jari Kelingking

Khinshar

Kuku

Dzhufr Adzhafir

Kemaluan (lk)

Zakar

Kemaluan (pr)

Farj

Dubur

Dubur

Pantat

Istun

Pangkal paha

Warik

Kaki

Rijlun Arjul

Paha

Fakhidzun

Lutut, Tumit

Rukbatun

Betis

Saaqun

Mata kaki

Kabun

Telapak kaki

Qadam Aqdaam

Kerongkongan

Hanjarah

Tenggorokan

Khalq

Pita suara

Witr Shautiyayn

Jerawat

Hubuub

8. Buah-buahan dan sayuran

Buah-buahan

FaakihatunFawaakih

Penjual buah-buahan

Fakhaaniy

Anggur

Inab

Apel

Tuffaah

Jeruk

Burtuqaal

Mangga

Manggu

Nanas

Anaanaas

Melon

Kantaluub

Kurma

Tamar / Balah

Asam jawa

Tamar hindi

Adas

Adasun

Strawbery

Farawlah

Semacam tomat

Kaakaa

Kacang Merah

Fuul

Kacang Tanah

Fuul Sudaaniy

Semangka

Batthiikh

Pisang

Mawz

Kenari

Lawz

Jambu/gejawas

Jawaafah

Lemon Nipis

Limuun

Alpukat

Zubdiyah

Kismis

Zabiib

Tebu

Qashab

Kelapa

Jawzul Hindi

Sayur Mayur

Khadhawaat

Penjual sayur

Khudhriy

Tomat

Thamaatim

Wortel

Jazar

Kol

Krunb

Timun, Ketimun

Khiyaar

Sawi

Khass

Bayam

Sabaaniikh

Terong

Baazinjaan

Cili, Cabai

Filfil

Bawang Merah

Bashal

Bawang Putih

Tsum

Cabe merah

Filfil ahmar

Merica

Filfil Aswad

Kunyit

Za`faraan

Jahe

Zanjabiil

Cengkeh

Qurunful

Kapulaga/gardamu

Habba haan

9. Angka dan Hitungan

Angka, Jumlah

Adad

Hitungan, Jumlah

Hisaab

Harga

Sirun / Tsamanun

Nol

Shifr

Satu

Waahid

Dua

Itsnaani

Tiga

Tsalaatsah

Empat

Arbaah

Lima

Khamsah

Enam

Sittah

Tujuh

Sabah

Delapan

Tsamaaniyah

Sembilan

Tisah

Sepuluh

Asyarah

Sebelas

Ahada Asyar

Duabelas

Itsna Asyar

Tigabelas

Tsalaatsata Asyar

Dua puluh

Isyruun

Dua puluh satu

Waahid wa Isyruun

Dua puluh dua

Itsnaani wa Isyruun

Dua puluh tiga

Tsalaatsa wa Isyruun

Tiga puluh

Tsalaatsuun

Empat puluh

Arbauun

Lima puluh

Khamsuun

Enam puluh

Sittuun

Tujuh puluh

Sabuun

Delapan puluh

Tsamaanuun

Sembilan puluh

Tisuun

Seratus

Miah

Dua ratus

Miataani

Tiga ratus

Tsalaatsu miah

Empat ratus

Arbau Miah

Seribu

Alf

Dua ribu

Alfaani

Tiga ribu

Tsalaatsatu aalaaf

Sejuta

Milyuun

Dua juta

Milyunaani

Tiga juta

Tsalaatsatu malaayiin

Nishfu

1/3

Tsulutsu

Rubu`

1/5

Khumus

1/6

Sudus

1/8

Tsumun

1/10

`Usyur

Tsalaatsatu arbaa`in

4/5

Arba`atu akhmaas

10. Nama Hewan

Hewan

Hayawaan

Ayam

Dajaaj

Ayam jantan

Diik

Ayam potong

Firaakh

Anak ayam

Katkuuwt

Kucing

Qitthun

Cecak

Bursh

Kambing

Ghanam Aghnaam

Domba

Kharuuf

Sapi

Baqarah

Kerbau

Jaamuus

Anjing

Kalbun Kilaab

Tikus

Far

Burung

Thaair Thuyuur

Burung

`Ashfuur

Nyamuk

Ba`uudhah

Lalat

Dzubaabah

Burung gagak

Ghuraab

Burung hantu

Buumah

Kupu-kupu

Farraasyah

Burung merpati

Hamaam

Kelinci

Arnab

Onta

Jamal

Onta

Ibil

Gajah

Fiil

Beruang

Dubb

Keledai

Himaar

Serigala

Zi`bun

Kuda

Hishaan

Rusa

Ghazaal

Bunglon

Za`bal

Katak

Dhifda`

Kadal

Sihliyah

Monyet

Qirdun

Ular

Afaa

Ular

Tsubaan

Cacing

Duud - Diydaan

Kalajengking

`Ankabuut

Kecoak

Shurshaar

Serangga

Hasyarah

Kelelawar

Wuthwaath

Vampir

Mashaashud-dimaa`

Bebek

Batthah

Kutu busuk

Baqqah

Jerapa

Zaraafah

Ikan

Samak Asmaak

Kura-kura, Penyu

Sulahfaat

Ikan Hiu

Qirsy

Ikan paus

Huut

Udang

Janbariy

Udang

Burghuus

Cumi-cumi

Subbeyth

Babi

Khinziir

Semut

Naml

Nyamuk

Naamuus

Kasuari

Zafuuf

Burung beo

Babaghaa

10.Kata Sifat

Bodoh

Jaahil

Pintar

Maahir

Jenius

Abqariy

Rajin, Giat

Nasyiith / Mujtahid

Cerdas, Pintar

Zakiyy

Malas

Kaslaan

Bersih

Nadziif

Kotor

Wasikh

Cantik, Indah

Jamiil

Cantik, indah

Raa i`un / Badiiun

Jelek, buruk

Qabiih

Baru

Jadiid

Lama

Qadiim

Murah

Rakhiish

Mahal

Ghaalin

Berat

Tsaqiil

Ringan

Khafiif

Kaya

Ghaniyy

Miskin

Faqiir

Miskin

Miskiin

Bodoh, Dungu

Haqiir

Tinggi

Aalin

Rendah

Munhafidh

Panjang

Thawiil

Pendek

Qashiir

Jauh

Baiid

Dekat

Qariib

Keras, Tegas

Syadiid

Lemah lembut

Lathiif

Lembut

Layyin

Cantik, Manis

Hulwun

Pahit

Murrun

Panas, Pedas

Haarr

Dingin

Baarid

Hangat, Panas

Saakhiin

Benar, Betul

Shahiih

Salah

Khatha

Betul, Benar

Sadiid

Gemuk, Gendut

Samiin

Kurus

Nakhiif

Besar

Kabiir

Kecil

Shaghiir

Banyak

Katsiir

Sedikit

Qaliil

Sempit

Dhayyiq

Luas, Lebar

Waasi

Sedih

Haziin

Gembira

Suruur

Sakit

Mariidh

Sembuh

Syifaa

Yang dalam

`Amiiq

Dangkal

Dhahlun

Kuno, Usang

Sahiif

Biadab

Sakhiif

Agung

`Adzhiim

Baik

Hasanun

Baik

Khairun

Buruk

Sayyiun

Aneh

Ghariib

Gembira/Bahagia

Sa`iid / farhaanun

Kosong

Faarigh / Faadhii

Penuh

Malyaanun

Salah

Ghalthaan

Kasar

Khasyinun

Lembut Gemulai

Layyinun

Lembut, Halus

Lathiif

Lembut, Empuk

Naa`im

Cepat

Sarii`

Lambat

Bathii`

Enak, Lezat

Ladziidz

Bebas, Merdeka

Hurr

Jahat

Syarr

Masam, Kecut

Haamidhun

Mulia

Kariim

Dermawan

Jawaad

Jernih,Bening, Murni

Shaafin

Keruh

Kadirun

Tajam

Haaddun

Tumpul

Kaliil

Tebal,Kasar

Ghaliidhz

Tipis

Raqiiq

Sempurna

Kaamil

Sempurna

Taamm

Kurang

Naaqish

Positif

Iyjaabiy

Negatif

Salbiy

Lapar

Jawaan

Kenyang

Syabaan

Berani

Syujaa`un

Penakut

Jabaan

Mentah

Nayyiun

Matang

Naadhijun

Lebat

Katsiif

Deras

Ghaziir

Ramai, penuh sesak

Muzdahimun

Perasa, Sensitif

Hassaas

Jujur

Amiin

Bohong

Kaadzib

Asli

Ashliyun

Palsu

Muzawwar

Kikir, Pelit

Bakhiil

Nakal

Syariir

Beradab

Muadda / Muhaddzab

Ngantuk

Nasaan

Lapar

Jawaanun

Haus

Athsaan

Capek / Letih

Tabaan

Rugi

Khasraan

11.Kata penunjuk, Arah dan Jarr

Kata penunjuk

Ismul Isyaarah

Keterangan waktu

Dzharfuz Zamaan

Keterangan tempat

Dzharful Makaan

Ini (untuk lk)

Haadza

Ini (untuk pr)

Haadzihi

Itu (untuk lk)

Dzaalika

Itu (untuk pr)

Tilka

Disini

Hunaa

Di sana

Hunaaka

Di sana

Hunaalika

Di, Di dalam

Fii

Di atas

Alaa

Di atas (melebihi Ala)

Fawqa

Di bawah

Tahta

Di bawah

Asfal

Di depan

Amaama

Di Belakang

Waraa a

Di belakang

Khalfa

Di samping

Bijawaari

Di samping

Jaaniba

Kanan

Yamiin

Kiri

Yasaar

Utara, Kiri

Syimaal

Selatan

Januub

Timur

Syarq

Barat

Gharb

Di tengah

Wasath

Di antara

Bayna

Di sekitar

Hawla

12. Profesi dan Jabatan


Ketua, Kepala

Raiys

Imam, Pemimpin

Imaam

Pemimpin

Za`iim

Wakil

Naaib

Sekrtaris

Sikritir

Bendahara

Amiinus-sunduuq

Utusan

Manduub

Utusan, Utusan Tuhan

Rasuul

Presiden

Raiisul jumhuriyyah

Raja

Malik




( )
(
)
( )
(
)

Ratu

Malikah

Perdana mentri

Raiisul wizaraa

Menteri

Waziir

Gubenur

Muhaafidzh

Wali kota

Haakimul madinah

Kepala desa

`Umdah

Rektor

Raiisul jaamiah

Penasehat

Mustasyaar

Direktur

Mudiir

Dekan

Amiid

Asisten

Musaa`id

Guru besar, Profesor

Ustaadz Asaatidz

Guru

Mudarris

Guru

Mu`allim

Pendidik

Murabbi

Pengamat

Muraaqib

Kritikus

Naaqid

Supervisor

Musyrif

Makelar, Calo

Simsaar

Murid, Siswa

Thaalib Thullaab

Murid

Tilmiidzun

Dokter

Thabiib Athibbaa

Suster, Perawat

Mumarridhah

Apoteker

Shaidalaaniyyun

Perawat

Mumarridhah

Insinyur

Muhandis

Kontraktor

Muqaawilun

Juru hitung, Akounter

Muhaasib

Hakim

Qaadhin

Pengacara

Muhaami

Tukang kayu

Najjaar

Tukang besi

Haddaad

Koki, Juru masak

Thabbaakh

Sopir

Sawwaaq

Penumpang

Raakib

Penyiar

Muzii

Artis, Seniman

Fannaan

Bintang film

Mumatssil

Penyanyi

Muthrib

Penyanyi

Mughanni

Pelukis

Rassaam

Penyair

Syaa`ir

Pahlawan

Bathal Abthaal

Pegawai

Muwaddzhaf

Pengusaha

Rajulul a`maali

Pedagang

Taajir

Buruh

Ummaal

Pengangguran

`Aathil

Pembantu

Khaddaam

Kuli

Syayyaal

Polisi

Syurtiyyun

Polisi

Buulis

Tentara

Jundun

Tukang jahit

Khayyaath

Hamba, Budak (lk)

Abdun

Budak (pr)

Amatun

Algojo, Tukang pukul

Jallaad

Petinju

Mulaakim

Turis

Saa ih Suyyaah

Guide, Penunjuk jalan

Mursyid

Hakim

Qaadhi

Hakim, Wasit

Haakim

Mufti

Mufti

Dai

Daai

Da`I, juru dakwa

Khatiib

Pastor, Pendeta

Qissiis

Penjaga, Piket, Satpam

Haaris

Penjaga gawang, kiper

Haarisul marmaa

Pelatih

Mudarrib

Pemain

Laaib

Penonton

Musyaahid

Tukang foto

Mushawwir

Wartawan

Shahafiyy

Penerjemah

Mutarjim

Pengarang, Penyusun

Muallif

Penulis

Kaatib

Tukang cukur

Hallaaq

Sastrawan

Adiib

Tukang listrik

Kahrabaaiy

Anggota

Adhuwwun - Adhaa

Musuh

Aduwwun Adaa

Petani

Fallaah

Pencopet

Lisshun

Pencopet

Nassyaal

Pencuri

Saariq

Penjual

Baa`i`

Pembeli

Musytari

Penjual ikan

Sammaak

Pernjual makanan

Baqqaal

Tukang sayur

Khudhariyy

Penjual daging

Jazzaar

Tukang roti

Khabbaaz

Peminta-minta

Muta`affif

Pengemis

Mtasawwil

Pengemis

Syahhaadz

Pencuri

Haraamiy

Pembohong

Kaddzaab

Pilot

Thayyaar

Prarmugari

Mudhiifah

Pelaut

Mallaah

Tuan rumah

Shaahbul bayt

Tamu

Dhaiyf

Penari

Raqqaashah

Dokter

Duktuur

13.Warna-warni

Warna

Lawnun alwaan

Putih

Abyadh Baydhaa

Hitam

Aswadu Sawdaa

Merah

Ahmaru Hamraa

Kuning

Ashfaru Shafraa

Biru

Azraqu Zarqaa

Hijau

Akhdharu Khadhraa

Coklat kehitam-hitaman,
itam manis
Abu-abu

Asmaru Samra

Coklat

Bunniyy

Orange

Burtuqaaliyy

Biru tua (donker)

Kuhliy

Ungu

Banafsajiyy

Pink

Zahriyy

Biru langit

Samaawiyyun

Warna pelangi

Saraabiyyun

Ramaadiyy

14.Keluarga

Keluarga

Usrah / Aailah

Silsilah, Keturunan

Silsilah

Nasab, Keturunan

Nasab Ansaab

Keturunan

Dzurriyah

Keluarga, Keturunan

Nasal

Keluraga

Ahl

Kerabat

Qariib

Laki-laki

Rajul

Perempuan

Mar ah / Imra ah

Laki-laki

Dzakar

Perempuan

Untsa

Perempuan

Nisaa

Pemuda

Fataa

Pemuda

Syaabb

Pemudi

Fataatun

Bapak

Abun Aabaa

Ibu

Umm Ummahaat

Saudara (lk)

Akhun ikhwah

Saudara (pr)

Ukhtun Akhawaat

Anak (lk)

Waladun Awlaad

Anak-anak, Balita

Shabiyyun

Bayi, Balita

Thiflun

Bayi, Beby

Nuunu

Gadis, Perawan

Bikrun

Bujang, Jejaka

A`zab

Nona, Gadis

Aanisah

Tuan

Sayyid

Nyonya

Sayyidah

Nyonya

Madaam

Janda

Armalah

Anak (pr)

Bintun Banaat

Anak (lk)

Ibnun Abnaa

Anak (pr)

Ibnatun

Cucu

Hafiid

Kakek

Jaddun Ajdaad

Nenek

Jaddatun

Paman (Saudara bpk)

Ammu

Bibi (Saudara bapak)

Ammatun

Paman (saudara Ibu)

Khaal

Bibi (saudara ibu)

Khaalah

Saudara (lk) bapak

Akhun liab

Saudara (pr) ibu

Ukhtun Liumm

Suami

Zawj

Istri

Zawjah

Pendamping, Istri

Qariinah

Penganten

`Ariis

Saudara Kandung, Adik

Al-akh assyaqiiq

Kakak yang tua

Al-akh Alkabiir

Teman, Kawan

Shaahib

Sahabat Karib

Shadiigun hamiim

Sahabat, Teman

Zamiil

Teman

Rafiiq

Anak angkat

Alwaladul Mutabanna

Bayi tabung

Thiflul anaabib

15. Permainan dan Olah raga


Ar-riyaadhah

Olah raga

Permainan

Lu`bah

Bola Basket
Bola Tangan

Kuratus-sallati
Kuratl yad

Bola Volley

Kuratut-thaairah

Badminton

Kuratut-thaawilah

Bola kaki

Kuratul Qadami

Bulu tangkis

Kuratu-riisyah

Polo air

Kuratul maa`

Panah
Angkat besi

Ar-imaayahr
Raf`ul hadiid

Lompat Jauh

Watsbul ba`iid

Lari

Al-Jaryu

Renang

As-sibaahah

Tinju

Mulaakamah

Smack down

Mushaara`ah

Karate

Karaatiya

Judi
Catur

Maysir
Syatranj

Pemrmainan dadu

Lu`batun-narad

Anggar

As-syiis

Pacuan kuda

Sibaaqul Kheyl

Balap mobil/rally

Sibaqu sayyaaraat

Kartu, Joker

Kuuchina

Petak Umpat

Khalawiish

16. Sakit/Penyakit

Penyakit

Maradh

Sakit

Alam

Benjol/memar
Tuli

Waram
Shammaa`

Buta

A`maa

Bisu

Abkam

Sumbing

`Ulmah

Pilek

Zukaam

Demam

Hummaa

Sakit kepala

Shudaa`

Pusing

Duwaar

Hidung tersumbat

Sudaadul anfi

Batuk

Su`aal

Diare, Mencret

Ishaal

Muntah-muntah

Qay un

Mual

Saqaam

TBC

Suhaaf

TBC

Sulaal

Lumpuh

Syalaal

Kanker

Sarathaan

Kanker Payudara
Stroke

Sarathaan atssadyi
Suktah

Kusta

Abrash

Diabetes, kencing manis

Maardhu sukkar

Menstruasi
Benjol/benjolan

Dawrah
Waram

Operasi

Amaliyyah

15. Kata Abstrak

Sumber

Mashdar

Rerferensi

Marji`

Dialek, Logat

Lahjah

Kalimat

Jumlah

Kosa kata

Mufradaat

Percakapan, dialog

Muhaadatsah/Hiwaar

Seminar

Nadwah

Diskusi, Ujian meja

Munaaqasyah

Pengetahuan

Ma`rifah

Pengumuman

I`laan

Pendapat

Ra`yun

Instink, Naluri

Ghariizah

Perasaan

Ihsaas

Pengaruh, bekas

Atsar

Lingkungan

Biiah

Alamiah

Thabii`i

Perlengkapan, peralatan

Ajhizah

Saran, Usulan

Iqtiraah

Arahan

Tawjiih

Support

Tasyjii`

Semangat

Hamaasah

Perencanaan

Khitthah

Langkah-langkah

Khuthuwaat

Dukungan, Support

Tasyjii`

Tepuk tangan

Tashfiiq

Egois

Anaaniyyah

Sewenang-wenang

Mustabidd

Teori, Pandangan

Nadzhariyyah

Atheis

Ilhaadiyah

Komunis

Isytiraakiyah

Sekuler

`Ilmaaniyah

Modern

Hadiits

Peradaban

Hadhaarah

Tabrakan

Ishtidaam

Kebudayaan

Tsaqaafah

Adat, Kebiasaan

`Aadah

Onani

`Aadatun sirriyah

Sebab

Sabab

Maju, berkembang

Taqaddum

Harapan

Rajaa`

Dorongan, Penyebab

daafi`

Faktor-faktor

`Awaamil

Hubungan erat

`Alaaqatun watsiiqah

Hubungan bilateral

`Alaaqatun Wasyiijah

Sikap

Mawqif

Efektif

Fa``aal

Pokok

Asaasi

Penting, Pokok

Raiisiyy

Penting

Dharuuriy

Bahaya

Dharar

Gerakan

Harakah

Hasil

Natiijah

Penerapan

Tathbiiq

Revolusi

Tsauwrah

Kekayaan

Tsarwah

Inti

Maahiyah

Keputusan

Qaraar

Komentar

Ta`liiq

Pajak

Dhariibah

Bea cukai

Jumruk

Denda

Gharaamah

Hukuman mati

I`daam

Penting

Ahammiyah

Rahasia

Sirr

Terang-terangan

`Alaaniyah

Jaringan

Syabkah

Teroris

Irhaabi

Pemberontak

Mutamarrid

Usaha, Upaya

Muhaawalah

Optimis

Mutafaail

Pesimis

Mutasyaa im

Positif

Iijaabiyyah

Negatif

Slabiyyah

Ganda

Zawjiyy

Tunggal

Fardiy

Global

Ijmaali

Perkembangan

Tathawwur

Terbelakang

Takhalluf

Kritikan

Naqdun

Pengaduan

Syakaawa

Demonstrasi

Mudzhaaharah

Bantahan, Sanggahan

Radd

Cara

Thariiqah

Gaya, Metode

Usluub

Kerangka, Bagan

Haykal

Tujuan, Gol

Hadfun / Ghardun

Pencegahan, Preventif

Wiqaayah

Peringatan

Tanbiih

Pendidikan

Tarbiyah

Pengalaman

Khibrah

Pertolongan/bantuan

Nusaaadah

Profesi

Mihnah

Bea siswa

Minhatun diraasiyyah

Analisa

Ta`ammul

Aturan, undang-undang

Nidzhaam

Aturan, undang-undang

Dustuur

Organisasi internasioal

Reaksi

Munadzhamah
dawliyah
Hay atul umamil
muttahida
Almu`tamar asshahafiy
Raddul fi`l

Penelitian

Fahshun

Perincian

Tafsiil

Rapat, Pertemuan

Ijtimaa`

Perundingan

Mufaawadhah

Resepsi

Waliimah

Perayaan

Ihtifaal

Penjajahan

Isti`maar

Perampasan

Intihaak

Wisata

Siyaahah

PBB
Jumpa pers

Kemerdekaan

Istiqlaal

Kebebasan

Hurriyah

Ucapan selamat

Tahni`ah

Perdamaian

Salaam

Perlombaan

Musaabaqah

Pertandingan

Mubaara ah / Maatsy

Pertunjukan

Isti`raadh

Pameran

Maradh

Tipuan

Khidaa`

Nyontek

Ghisy

Tuduhan

Tuhmah

Suap, sogok

Risywah

Eksport

Tashdiir

Impor

Istiraad

Kapasitas

Isti`aab

Puncak, klimaks

Qimmah

Berperan

Laiba dawrahu

Politik

Siyaasah

Layar kaca

Syaasyah

Siaran langsung/live

Batssun Mubaasyir

Giliran. Menstruasi

Dawrun

Faktor utama

Tes darah

Awaamilun
raiisiyyatun
Amaliyyatun
jiraahiyyah
Tahliilud-dami

Laboratorium

Mamal

Bea cukai

Jumruk

Lokal

Mahalliy

Internasional

Dawliyah

Alur cerita

Hibkah

Perindustrian

Shinaaiyyah

Perdagangan

Tijaariyyah

Satelit

Qamar Shunaaiy

Valuta asing
Feodal

Umlatun
ajnabiyyatun
Rasul maal

Penanaman modal

Istitsmaar

Kontraktor

Muqaawilun

Boking

Hajaz

Pemugaran

Tarmiim

Pesta/acara Wisuda

Haflatut-takharruj

Pesta perkawinan

Haflatuz-zafaaf

Operasi bedah

LAMPIRAN 2.
Kata Kerja Umum dan Contoh Penggunaan dalam Kalimat Sederhana

Arti

Datang, Tiba

Kata Benda

Bntk.Perintah

Bntk.Sekarang/
akan datang

Bntk.
Lampau

No

Ataa Muhammadun Minas-safari


Muhammad telah datang dari perjalanannya
Menjauhi

Memerintahkan
, Menyuruh

Alaika an tabtaida Anil maaashi


Kamu harus menjauhi maksiat

Muruu Ashdiqaaaka Bil Hudhuuri


Suruhlah Sahabat-sahabatmu untuk dating

Makan

Membeli

Uriidu an akulal-khubza
Saya mau makan roti

Isytaraytu kitaaba shadiiqii


Saya telah membeli buku kawan saya

Bangun tidur

Mataa tastayqidzhu minan-nawmi


Kapan kamu bangun tidur
Mandi

Memberitahuka
n,mengabarkan

Istahammaytu badar-riyaadhati
Saya mandi setelah berolah raga

Akhbarani khaalidun annaka mariidhun


Khalid telah memberitahukanku bahwasanya engkau sakit
Mengumumkan
, Mengiklankan

Sayulinul mudarrisu natiijatal imtihaani ghadan


Hasil ujian akan diumumkan oleh guru besok
Memperhatikan
,
waspada,
Mengingatkan

Huwa yantabihu ala tanbiihil amiidi


Ia memperhatikan peringatan dekan

Selesai, Habis

Satantahi Shalaahiyyatu bithaaqatii fis- syahril qaadimi


Masa berlaku kartuku akan habis pada bulan depan
Menyusun,
Mengarang

Man yuallifu haadzal kitaaba


Siapa yang mengarang buku ini
Mengambil

Akhadzta minni kitaabak bil amsi


Engaku telah mengambil bukumu dariku kemarin
Malu

Mendirikan,
Membangun,
Bermukim,
Melaksanakan

La tastahii minha
Jangan malu padanya (pr)

Aqaamatil jaamiatu haflatat-takharruji


Universitas mengadakan acara wisuda
Memperhatikan

Ihtammat-thullaabu syarhal mudarrisi


Para siswa memperhatikan penjelasan guru
Berkumpul,
Rapat

Hum yajtamiuun fi qaaatil ijtimaai


Mereka rapat di ruangan rapat

Memilih

Ikhtaaras- syabu raiisal jumhuuriyyati


Rakyat memilih presiden

Memakai,
Menggunakan

Yastamilul mudiiru sayyaratan jadiidatan


Direktur itu menggunakan mobil baru

Pindah

Sayantaqilul mudiiru ila baladin aakharin


Direktur akan pindah ke Negara lain
Butuh,
membutuhkan

Huwa yahtaaju ilal musaaadati


Ia membutuhkan pertolongan

Berbeda
pendapat

Hum yakhtalifuuna fiima yunqidhul wudhuu


Mereka berbeda pendapat tentang apa-apa yang membatalkan wudhu
Meminjam

Limaadza tastalifun- nuquuda minhu


Mengapa engkau meminjam uang darinya

Memberikan

Athaytuka ma lam yuthii ahadun min qablu


Aku telah memberikan padamu apa-apa yang belum pernah seorang pun berikan
sebelumnya
Mendengarkan,





Memperhatikan

In tastami jayyidan tafham qashdahu


Jika engkau mendengarkan dengan baik pasti engkau akan faham maksudnya
Menjawab,
Membalas

Mencintai,
Suka

Mau, Ingin

Ajib anil as ilatil aatiyati


Jawablah pertanyaan di bawah ini

Huwa yuhibbul mughaamarata


Dia menyukai petualangan

Huwa yuriidu an yataaarafa alayha


Ia ingin berkenalan dengannya
Beristirahat

Istarahat- thullaabu badal mudzaakarati


Para murid beristirahat setelah belajar

Menghormati,
Memuliakan

Man yukrim yukram


Barangsiapa yang menghormati pasti akan dihormati

Ikut
serta,
Turut
berlangg
anan

Isytarik maana lam takhsur syai an


Ikut bergabunglah bersama kami pasti anda tidak akan rugi

Minta
maaf,
Mohon ampun

Allahu man yastaghfiruz dzunuuba


Allah lah yang mengampuni segala dosa

Merayakan

Ihtafalas-Syabu yauma istiqlaali bilaadihim


Rakyat merayakan hari kemerdekaan negaranya

Berbuat baik,
Memperbaiki

Ahsanat-Thullaabu suluukahum
Para siswa memperbaiki ahlak mereka
Rajin,
Bersungg
uhsungguh,
Berijtiha
ad

AlUlamaa u yajtahiduuna fi haadzihil mas alati


Para ulama berijtihad dalam masalah ini

Bermanfaat,
Mengambil
faedah

Istafaadas- suyyaahu khibratan katsiiratan min rihlatihim


Para turis mendapatkan banyak pengalaman dari semua perjalanan mereka
Menakjubkan



Mandi

Lam yujibunii akhlaaqahu


Saya tidak menyukai perangainya

Ightasaltu qabla dzihaabi ilal kulliyati


Saya telah mandi sebelum berangkat ke kuliah
Bersiap-siap,
Mempersiapkn

Atthullaabu yastaidduuna fii muwaajahatil imtihaani


Para mahasiswa mempersiapkan diri untuk menghadapi ujian
Menunggu,
tunggu

Intadzhartuka limuddati saaatin


Saya telah menunggumu berjam-jam

Mentaati,
Mematuhi

Alaikum an tuthiiuu an-nidzhaama


Kaliah harus mentaati peraturan
Tersenyum

Wajhuki kalbadri hiina tabtasimiina


Wajahmu bagaikan bulan purnama disaat engkau tersenyum
Mimpi (junub)

Atahtalimu hulman am ruyan


Apakah engkau bermimpi buruk atau mimpi baik
Setuju,
Bersepakat

Ittafaqal ulamaau fi haadzal hukmi


Para ulama telah bersepakat dalam hokum masalah ini
Menyemp
urnakan,
Menyeles
aikan

Mendekati

Akmil alibaaratil aatiyata


Sempurnakanlah kalimat berikut

Iqtarabatis safiinatu al miinaaa


Kapal itu telah mendekat ke pelabuhan
Melirik,
Menoleh

Mengisyaratka
n,Menunjukkan

Iltafata khaalidun hawlahu


Halid melirik ke sekelilingnya

Annajaahu Yusyiiru ila katsratil mudzaakarati


Kelulusan itu menunjukkan kalau ia banyak belajar

Bisa.
Dapat,
Sanggup

Hal tastathiiu an tatiya haalan


Apakah kamu bisa segera dating
Berbuat
kesalahan,
Bersalah

Ana muta aasifun haqqan ala maa irtakabtuhu fil maadhii


Saya sangat meminta maaf atas segala kesalahan yang telah ku perbuat di masa lalu
Membolehkan

Abahallaahu atthayyibaati wa harramal fawaahisya


Allah SWT membolehkan segala yang baik dan mengharamkan segala yang buruk
Mengirim,





Mengutus

Arsaltuka risaalatan musajjalatan


Saya telah mengirimkan surat tercatat kepadamu

Mendirikan,

Membangun

Ansyaatil hukuumatu almadaarisa fil quraa


Pemerintah telah mendirikan sekolah-sekolah di kampung-kampung
Bersembunyi,M




enyembunyikan

Menunda,
Mengakhirkan,
Mengundurkan

Ikhtafal-lisshu Fil ghaabati


Pencuri itu bersembunyi di hutan

La tuakkhir syughulaka
Jangan menunda-nunda pekerjaanmu

Menuduh

Ittahama khalidun aliyyan bissariqati


Khalid menuduh ali mencuri
Menguatkan,
Menegaskan

Huwa yuakkidu khabarahu bilqasami


Ia menguatkan beritanya dengan sumpah

Mempengaruhi,
Terpengaruh

Attsarat haadzihid daahiyatu bi iqtishaadil bilaadi


Bencana ini mempengaruhi perekonomian Negara
Berpaling,
membangkan,
Mengajukan

La turidhu an hadfika
Jangan berpaling dari tujuannmu

Menerima,
Mengambil

Mataa satastalimu jawaazas safarika


Kapan engkau akan mengambil paspormu
Minta tolong,
bantuan

Istaaanat-thaalibu aalatal hisaabi fir-riyaadhiyyati


Siswa itu menggunakan bantuan kalkulator pada pelajaran matematika
Azan.
Mengumandan
gkan azan

Izin,

Manilladzii yuaddzinu fi ashrin Nabiyi


Siapakah yang azan pada masa Nabi

Minta
Permisi

'alaika an tastadzina bi Shaahibil bayti qablad dukhuuli


Kamu harus meminta izin kepada tuan rumah sebelum masuk rumahnya
Terburu-buru,

Tergesa-gesa

Berhubungan,
Mengadakan
hubungan via
telfon

Istajala khaalidun fiz dzihaabi


Halid tergesa-gesa untuk pergi

Ittashaltu bika ibral haatifi walam taruddani


Saya telah telfon kamu tapi kamu tidak menjawab

Menguji, Ujian

Sayamtahinut Thullaabu Fis syahril qaadimi


Para siswa akan ujian bulan depan

Menguji,
Mengedakan
eksperimen

Ikhtabaral Ulamaau Ibtikaarahumul jadiidata


Para ulama menguji penemuan baru mereka

Meminjam

Menyewa,
Mengontrak

Istaartu mahmuulaka
Saya sudah meminjam HP mu

Istajartu Syaqqatan mafruusatan


Saya telah mengontrak sebuah apartemen yang lengkap
Menyelesaikan,
Menyempurnak
an

Sayatimmu Taliifu haadzalkitaabi fil usbuuil qaadimi


Penyusunan buku ini akan selesai minggu depan
Minta maaf

Yajibu alaika an tatadzira ala ma faaltaha minal akhthaa


Kamu harus meminta maaf atas segala kesalahan yang telah engkau perbuat
Salah,
Bersalah

Ihtammu jayyidan ilal asilati kay la tukhhthia fil jawaabi


Perhatikan baik-baik pertanyaannya agar tidak salah menjawab
Menyanggah,
Memprotes,
Membantah

Ihtajja ulamaau ala rayi badhihim


Sebagian ulama membantah pendapat ulama yang lain
Membatalkan,
Berhenti

La tubthiluul ahda bainakum


Jangan membatalkan perjanjian kalian

Manunaikan,
Mengakibatkan

Percaya, Aman

Haadzal maradhu yuaddii ilal maut


Penyakit ini menyebabkan kematian

La tuminu biman kadzaba alaika marratan


Jangan percaya kepada orang yang telah membohongimu sekali pun
Bangga,
Sombong

La taftakhiru bimaalika asaa an yanqalisha minka


Jangan sombong dengan hartamu karna bisa jadi suatu saat akan musnah dan hilang
darimu
Menjajah

Maa zaalal aghniyaau yastamiruuna addhuafaaa


Orang kaya masih saja menjajah kaum lemah
Lanjut,
Melanjutkan

Istamarra fariiqu miilaanu almuhaawalata lilfawzil fil mubaara ati


Keseblasan Milan terus berusaha untuk memenangkan pertandingan
Melepaskan,





Melancarkan,
Mutlak,
Menyebutkan

Yuthliqul israailiyuuna rashashahum nahwal Qudsi


Israel melancarkan tembakannya ke arah Quds
Memulai

Sayabda ul imtihaanu fis saaatil aasyirati shabaahan


Ujian akan mulai pada jam sepuluh pagi
Nampak,
Kelihatan

Badaa lii annaka mariidhun


Nampak bagiku kalau kamu itu sakit
Bermalam,
Nginap

Bittul baarihata fi bayti ammii


Saya telah bermalah tadi malam di rumah pamanku
Menjual

Sayubiiu sayyaaratahu bi khamsi miati duulaarin


Ia akan menjual mobilnya seharga 500 dollar

Bersunguhsungguh,
mengerahkan
kemampuan

Badzaltu juhdii fil hifdzhi


Saya telah berusaha semampunya untuk menghafal

Mengganti,
Menukar

Saubaddilu maa akhadztu minka


Saya akan menggantikan apa yang saya ambil

Menyampaikan

Yuballighul muballighu kayfiyatat tabliigh


Muballigh itu menyampaikan bagaimana tata cara berkhutbah

Berlebihlebihan,
Melampaui
batas

Baalaghas syuaraau fil madhi


Para penyair itu berlebih-lebihan dalam memuji

Menjelaskan,
Menerangkan

Saubayyinu laka kayfiyata istimaali haadzihil aalati


Saya akan menjelaskan padamu cara-cara penggunaan alat ini
Membahas,Me
mbuat
karya
tulis ilmiah

Bahatsal baahitsu Thariiqata bahtsihi fil muqaddimati


Penulis karya ilmiah itu membahas metode penulisannya di mukadimah
Mencari

Sayabhatsul mudarrisu anit Thullaabil ghaaibiina


Guru itu akan mencari murid-murid yang tidak hadir
Melihat

Basharal amaa badal amaliyyati


Orang buta itu dapat melihat setelah operasi
Membangun,
Mendirikan

Sayabnil muhandisuuna alaa burujin fil aalami


Para insinyur itu akan mendirikan tower tertinggi di dunia
Menangis

Bakaal waladu baahitsan an waalidayhi


Anak itu menangis mencari kedua orangtuanya

Buang air
kecil, Kencing

Basah,
Membasahi

Belajae,
mempelajari

Manilladzii yabuulu alal bilaathi


Siapa yang kencing di atas lantai ini

Ballil wajhaka kay la tanasu


Basahi mukamu biar tidak ngantuk

Taallam jayyidan kay tanjaha fil imtihaani


Belajar yang baik biar kamu lulus dalam ujian

Bebicara,Berca
kap-cakap

Takallamtu maahu bil arabiyyati


Saya telah berbicara bahasa Arab dengannya

Berbicara,
bercakapcakap

Tahaddatsna an kayfiyati tathbiiqillughati


Kita telah berbicara mengenai cara mempraktekkan bahasa

Atthullabu yatawajjahuuna ilal malabi limusyaahadatil mubaaraati


Para siswa menuju lapangan untuk menyaksikan pertandingan
Memperkuat,




menegaskan,
Mencek ulang

Berwudhu,
Bersuci

Alaika an tatawaddhaa qabla adaais shalaati


Kamu harus berwudhu sebelum melaksanakan shalat
Terlambat,
Terbelakang

Maju,
Berkembang

Limaadza tata akkharu fil hudhuuri


Mengapa kamu terlambat dating

Tataqaddamat qudratut thaalibi fit tahaddutsi bil arabiyyati


Kemampuan siswa dalam berbahasa arab akan maju dan berkembang
Meninggalkan



Sa atruku laka miftaaha ghurfatii qabla safari
Saya akan meninggalkan kunci kamarku sebelum berangkat
Menghadapkan
wajah, menuju,
mengarah

Hal ta akkadta ala mauidi rihlatika


Apakah kamu sudah men-cek jadwal keberangkatan
Berlomba,
Mendahului

Tasaabaqa khaalidun wa aliyyun fil jaryi


Khalid dan Ali berlomba lari
Mengikuti

La tatba Thariiqata hayaatil mumattsilati


Jangan mengikuti gaya hidup artis
Capek, Lelah

Taibtu fi ilhaaqika
Saya telah lelah menyusulmu/mengejarmu
Berturut-turut

Tataabaat haaditsatu suquuthi-tthaairati fil bilaadina


Berturut-turut kejadian jatuhnya pesawat di negarai kita
Berkenalan

Taaaraftu alaiha fil jaamiati


Aku telah berkenalan dengannya di kuliah

Nonton,
Menyaksikan

Tafarrajtu filman an qisshatil hubbi


Sata telah menyaksikan sebuah film percintaan
Kawin, Nikah

Tazawwajtu biha fissanatil maatdhiyati


Aku telah menikah dengannya tahun lalu
Terbiasa,
menjadikkanny
a kebiasaan

Taawwadtu bil mudzaakarati fil hadiiqati


Saya terbiasa belajar di taman

Menghayal

Beranganangan,
Berharap

Takhayyaltu ahwaala mustaqbalii


Saya berhayal tentang masa depanku

Atamanna an yakuuna mustaqbalii fi ahsanil haali


Saya berangan-angan agar masa depanku semakin membaik
Bekerja sama,
Tolong
menolong

Sayataaawanul baladani fis-tsaqaafati wat-taliim


Dua Negara itu akan bekerjasama dalam bidang kebudayaan dan pendidikan
Terpengaruh

Ta attsarta katsiiran bisuluuki muallimika


Engkau banyak terpengaruh dengan perangai gurumu
Kaget, Takjub

Taajjaba khaalidun hiina laqaytuhu fil mathaari bis-shudfati


Khalid kaget ketika aku bertemu dengannya di airport secara tiba-tiba
Berjabat
tangan

Yatasaafahu kilal fariiqayni qabla bidaayatil mubaaraati


Kedua keseblasan itu saling berjabat tangan sebelum memulai pertandingan
Mencemarkan,



polusi

Talawwatsatil bii atu bid dukhaani


Lingkungan sekitar tercemari asap

Berpura-pura

La tatadzhaaharu ka annaka lam talam


Jangan berpura-pura seakan-akan kamu tak tahu
Berakhlak,
berbudi pekerti

Alaikum an tatakhallaqu biahsanis suluuki


Kalian harus berakhlak dengan perangai yang baik
Berkembang

Tatathawwaru allughatul ammiyyatu hasba dzuruufil bii ati


Bahasa pasaran itu berkembang sesuai keadaan lingkungan
Makan siang

Sanataghaddal yawma fil mathami


Kita akan makan siang hari ini di rumah makan

Makan malam

Sanataassya maan fii baytii ghadan


Kita akan makan malam bersama esok di rumahku
Optimis

Atthullaabu yatafaa aluuna bi mustaqbalihim


Para siswa optimis akan masa depan mereka
Pesimis

Tasyaa ama khaalidun binajaahihi


Khalid merasa pesimis akan kelulusannya
Tumbuh
berkembang

Tararaat-thiflu fil usratil islaamiyyati


Anak itu tumbuh dan berkembang dalam keluarga yang islami
Mempermainka


n,bermainmain

La tatalaaab bilafdhzit-thalaaqi
Jangan bermain-main dengan ucapan talak
Berantam,
Berkelahi
,saling pukul
memukul

Manil-ladzii yatadhaarabu fil fashli


Siapa yang berkelahi di dalam kelas
Berbuah

Tatsmuru muhaawalatuka binnajaahi


Usahamu akan berbuah kesuksesan

Duduk

Menjadikan,
Membuat

Ijlis alal kursiyyi


Duduklah di atas kursi

Jaalallahul kabata mubarakan


Allah menjadikan kabah itu penuh berkah
Lapar

Man yajuuu faliyakul


Siapa yang lapar, makan
Lari, Mengalir

Datang, Tiba

Jaraal waladu khaufan minal kalbi


Anak itu lari ketakukan anjing

Mataa tajiiyu ila maktabii


Kapan kamu akan datang ke kantorku

Mempersiapka
n, Menyiapkan,
Peralatan

Jahhaza khaalidun amtiatahu lissafari


Khalid menyiapkan barang-barangnya untuk bepergian
Boleh,
Membolehkan,
Mengizinkan

La yajuuzu laka akla-ribaa


Kamu tidak boleh memakan makanan haram

Mengumpulkan
, Menghimpun,
Mengoleksi

Yajmaul waladu at-thawaabia min anhaail aalami


Anak itu mengoleksi prangko dari seluruh dunia

Membantah,
Berdebat

Jaadalan-naasu hawla tathbiiqin- nidzhaamil jadiidi


Orang-orang berdebat tentang penerapan undang-undang baru
Menjilid,
Mencambuk

Ayna saujallidu haadzal kitaaba


Dimana saya dapat menjilid buku ini

Memperbaharui

Jaddadal ulamaau aaraa a assaabiqiina


Para ulama telah memperbaharui pendapat-pendapat ulama terdahulu

Melukai,
Menyakiti

Satajrahu qalbaka bil hubbi


Kamu akan melukai hatimu dengan cinta
Mengeringkan,
Melap

Jaffafal waladu Badanahu bil fuuthati


Anak itu mengeringkan badannya dengan handuk
Nampak, Jelas,
Berbisik

Menjadi gila

Lam yajhar shautahu fil kalaami


Suaranya tidak jelas saat berbicara

Janna junuunuhu bi ghiyaabi habiibatihi


Ia telah menjadi gila di saat kekasihnya tiada
Mengharamkan
, Melarang

Yuharrimul Islaamu alintihaaka bihuquuqil insaani


Islam melarang untuk mendiskriminasikan hak asasi manusia
Datang, Tiba

Hadhara at-thabiibu fi waqtin munaasibin


Dokter telah datang pada saat yang tepat

Membawa

Maadza tahmilu fi haqiibatika


Apa yang kamu bawa dalam tasmu

Menghafal,
Menjaga

Yajibu alaika an tahfadzha duruusaka kay la tansaaha


Kamu harus menghafalkan pelajaranmu biar tidak lupa

Terjadi, baru

Lam tahduts alazmatul iqtishaadiyatu min qablu


Krisis ekonomi belum pernah terjadi sebelumnya

Mengadili,
Menghukum,
Menjadi wasit

Man sayahkumul mubaaraata baynal fariiqayni


Siapa yang akan menjadi wasit pada pertandingan dua keseblasan ini
Memuji

La tahmad ahadan illallaah


Jangan memuji seorang pun kecuali Allah

Memperoleh,
Mendapatkan

Satahshulu ala ma saaytaha fil maadhi


Engkau akan memperoleh apa yang kau usahakan di masa lalu
Berusah,
Berupaya

Haawil an tartakiza fil mudzaakarati


Berusahalah untuk berkonsentrasi dalam belajar

Mewujudkan,
Merealisasikan

Haqqaqatil muassasatu jamiia ahdaafiha


Yayasan itu telah merealisasikan semua tujuannya
Bercerita,
Meriwayatkan

Sa ahkii lakum qisshatan mudhhikatan


Saya akan menceritakan pada kalaian sebuah cerita lucu
Merasakan

Huwa yahissu anna ijaabatahu shahiihatun


Ia merasa jawaban-jawabannya benar

Menganjurka,
Menyarankan

Hattsal mudarrisu atthullaaba alal hifdzhi


Guru menganjurkan siswa untuk menghafal

Menghapus

Hadzaftu badhal kalimati fil asilati


Saya telah menghapus sebagian kata dalam pertanyaan
Membakar

Haawalatil mar atu an tuharriqa jasadaha


Perempuan itu berusaha membakar badannya

Menggerakkan

Harrakar rajulu jasadahu kalmar ati fil masyi


Laki-laki itu menggerakkan badannya seperti perempuan saat berjalan
Bersedih

Hazinal waalidu bisyiddatin ala mawti akhiihi


Orang tua itu sangat bersedih atas kematian anaknya
Menjaga

Huwa ahsanu man yahrusul marmaa


Dia orang yang paling bagus menjaga gawang
Bermimpi

Huwa yahlumu 'an suquuthi asnaanihi


Ia bermimpi tanggalnya gigi-giginya

Menggali
lubang

Man hafara hufratan waqaa fiiha


Barang siapa yang menggali lubang maka ia akan jatuh du dalamnya
Memperingatka




n,Berhati-hati,
Waspada

Ahsanul muslimi man yuhaddziru akhaahu


Sebaik-baik muslim adalah yang mengingatkan saudaranya untuk waspada
Memindahkan,




Mentransfer

Hawwaltu nuquuda abral bunuuki


Saya telah mentransfer uang melalui bank

Memesan,
Memboking

Ihjiz lii tadzkaratan waahidatan liyawmil itsnain


Pesankan aku satu tiket untuk hari senin

Keluar

Rugi

Mengkhususka
n,Mengistimew
akan

Huwa yakhruju minas syubbaaki


Dia keluar melalui jendela

Satakhsaru fil maysiri


Kamu akan rugi dalam berjudi

Khasshat haadzihil lubatu lirrijaali


Permainan ini dikhususkan untuk laki-laki

Membantu,
melayani

Khadamal maaliku bi dhuyuufir rahmaani


Raja itu membantu/melayani tamu-tamu Allah

Menciptakan

Khalaqallahu ma fis samaawaati wa maa fil ardhi


Allah telah menciptakan apa yang di langit dan apa yyang di bumi
Malu

Salah,
Bersalah

Khajalatil maratu fi ttaaarufi


Wanita itu malu untuk berkenalana

La takhtha' fil jawaabi


Jangan salah dalam menjawab
Kosong,
Hampa,
mengasingkan
diri

Khalaal faslu minat-thalabati


Kelas itu kosong dengan murid-murid
Belajar

Darastu allughatal arabiyata fil mahadi


Saya telah belajar bahasa Arab di pesantren
Mengajar

Huwa yudarrisu taariikhal islaami


Ia mengajarkan sejarah islam

Masuk

La tadkhuluu baytan hatta tusallimuu ala ahlihi


Jangan memasuki rumah sebelum mengucapkan salam bagi penghuninya
Membayar,




Mendorong

Man sayadfau tsamanal kitaabi


Siapa yang akan membayar harga buku ini

Membela,
Mempertahank
an , Menopang

Daafaa maldiini fariiqa miylaanu limuddatin Thawiilatin


Cukup lama Maldini menjadi bek club Milan
Memanggil,
Berdoa,
Mengundang

Man yaduuka bil hudhuuri


Siapa yang mengundangmu untuk dating

Menunjuk

Ijaabatuka tadullu ala raybika


Jawabanmu menujukkan aka keraguanmu

Melatih

Darraba Ericson fmuntakhaba injilitara


Ericson yang melatih tim-nas Inggris
Menyimpan

Dakkhartu fuluusi fid dawlaabi


Saya menyimpan uangku di lemari

Pergi,
berpendapat

Yadzhabu at-thullaabu liqadhaai ayyami uthlatihim fis-syaathii


Para siswa akan pergi ke tepi pantai menghabiskan hari libur mereka
Menyebut,
Mengingat,
Berzikir

Dzakar at-thaalibu an asbaabi ta akkhurihi


Murid itu menyebutkan sebab-sebab keterlambatannya
Belajar,
Mengingat

Alaika an tudzaakira bil jiddi wal ijtihaadi


Kamu harus belaja dengan bersungguh-sungguh
Mencela,
Menghina,
Memaki

La tadzummu shaahibaka
Jangan mencela sahabatmu
Pulang,
Kembali

Sa arjiu bada intihaaid-darsi


Saya akan pulang setelah pelajaran usai

Melihat,
Berpendapat,
bermimpi

Ra aa badhu as-syaafiiyyati annar-riba nawaani hasanatun wa sayyiatun


Madzhab syafiiyah berpendapat bahwa riba terbagi menjadi riba baik dan buruk
Mengendarai

Rakibtu al-jamala marratan


Saya pernah sekali mengendarai onta

Mengangkat,
Merafa

Yarfaullahu darajaatil aalimi


Allah aan mengangka derajat orang yang berilmu

Bepergian,
Tour, Pergi

Rahalat thaairatu qabla saaatin


Pesawat telah berangkat sejam yang lalu

Mengatur,
menertibkan

Limaadza lam turattib ghurfataka


Mengapa kamu tidak merapikan kamarmu

Menemani,
menyertai

Man yuraafiquka fis safari


Siapa yang menemanimu dalam perjalanan
Melempar,
Membuang

La tarmil awsaakha fin nahri


Jangan membuang kotoran di sungai
Mengharapkan

Arjuu minka al-musaaadata


Aku mengharapkan bantuan darimu
Gagal,
lulus

Tidak

Rasibal kaslaanu fil imtihaani


Orang malas itu tidak lulus dalam ujian
Mengasihi,
Menyayangi

Irhamuu man fil ardhi yarhamkum man fis-samaa i


Sayangilah siapa saja yang ada di dunia pasti kamu akan disayangi oleh siapa yang ada di
langit
Menendang,



Tendang

Rafasal waladu al-hajara birijlihi


Anak itu menendang batu dengan kakinya

Menendang,
Sepak

Rakala Ruunalduu raklatal jazaa i


Ronaldo telah menendang tendangan finalti

Memusatkan,
Berkonsentrasi,
Mefokuskan

Turakkizul hukuumatu fi tanmiyati iqtishaadil bilaadi


Pemerintah memfokuskan pada pengembangan ekonomi Negara
Mendidik,
Mengasuh

Sayurabbil muallimu akhlaaqat-thullaabi


Guru itu akan mendidik akhlak para siswa
Menginjak
dengan
kaki,
Berjalan kaki

Rajjalar-rajulu rijla rajulin birijlihi


Seorang laki-laki menginjak kaki seorang laki-laki dengan kakinya
Menolak,
Membantah,
Membalas

Raddal ulamaau al-bidatas- sayyiata


Para ulama menolak bidah yang sesat

Menolak,
Enggan

Mau, Ingin

Huwa yarghabu anil mudzaakarati


Ia enggan untuk belajar

Raghibtu fi ziyaaratika bil amsi


Saya berkeinginan untuk menziarahimu kemarin
Memugar,
Memperbaiki

Rammamatil hukuumatu almadaarisa


Pemerintah telah memugar sekolah-sekolah

Mengikat

Rabatha raabithatul muallimi jamiia adhaa ihi bil qanuuni


Ikatan guru mengikat semua anggotanya dengan suatu undang-undang
Menambah,




Bertambah

Zaada Zaidun marifatahu bil qiraa ati


Yazid telah menambah pengetahuannya dengan membaca
Menghias,
Bersolek

Zayyinuu akhlaaqakum bit-tabassumi


Hiasilah akhlak kalian dengan senyum
Menanam,
Bercocok
tanam

Man yazra yaqthaf atsmaarahu


Barangsiapa yang menanam maka ia akan memetik hasilnya
Berziarah,
Mengunjungi

Yazuuru raiisul jumhuuriyyatil andunisiyati Huulanda yaumas-sabti al-qaadimi


Presiden Indonesia akan berkunjung ke belanda pada hari sabtu yang akan datang
Menggangu,





Mencemaskan,
Menjengkelkan

Zaajatil ummu bifaqdil ibniha


Orang tua itu mencemaskan kepergian anaknya

Berzinah

Ma huwal hallu kay la tazni


Apa solusinya agar kamu tidak berzinah

Bertanya,
Meminta

Sa alat-thaalibu ma lam yafamhu


Siswa itu bertanya apa yang belum ia fahami
Mendengar

Samitu min ahadi zumalaaika annaka mariidhun


Saya telah mendengar dari salah seorang kawanmu bahwa kamu sakit
Bepergian,
Musafir

Man sayusaafir ghadan


Siapa yang akan bepergian besok
Bergembira,
Senang

Yasadut-thaalibu binajaahihi
Siswa itu gembira dengan kelulusannya
Membantu,
Menolong

Saadas-syabu alhukuumata biishaamihim fi tanmiyatil bilaadi


Rakyat membantu pemerintah dengan andil mereka dalam membangun negeri
Bersujud,





Tunduk

Sajadal abdu amaama rabbihi


Hamba itu bersujud dihadapan tuhannya
Berenang

Sabbahal abdul mukhlishu rabbahu fii kulli waqtin


Hamba yang ikhlas telah bertasbih kepada Tuhannya setiap saat
Mengizinkan,P




ermisi,
Berkenan

Huwa la yastathiiu an yasbaha


Ia tidak bias berenang
Bertasbih

Ismahuu lii bit-tahadutsi maahu


Perkenankanlah aku untuk berbicara dengannya

Jatuh, Runtuh

La yasquthul insu fi nafsi hufratin marrataini


Manusia tidak akan jatuh dua kali dalam lubang yang sama
Cepat, segera

Isra qabla an yatiya ahadun


Cepat! Sebelum ada yang dating

Menutup

Limaadza lam tastur awrataka


Mengapa engkau tidak menutup aurat
Memaafkan

Ahsanun-naasi khuluqan man yusaamih akhaahu


Sebaik-baik orang adalah yang memaafkan saudaranya
Bosan, Jemu

Saimtu fi simaaI kalaamika


Saya telah muak mendengar ocehmu
Menutup,
Memenuhi,
Mampet,tarik

Kaifa tasuddu haajatakal yawmiyyata duuna amalin


Bagaimana kamu memenuhi kebutuhan sehari-hari tanpa pekerjaan
Berjalan,Cara,



Perangai

Salaktu maslakahu fit-tadriisi


Saya telah mengikuti caranyadalam mengajar
Berusaha,
Berupaya

Yasaat-thullabu fii muwaajahatil imtihaani bilmudzaakarati kulla waqtin wa hiinin


Para siswa berupaya dala menghadapi ujian dengan belajar setiap saat
Berjalan
(malam)

La tasiirul umuuru ala ma yuraami


Urusan ini tidak berjalan baik
Mempunyai
andil/saham

Tusaahimul muassasatu fii tathwiirit- tarbiyati


Yayasan itu mempunyai andil dalam pengembangan pendidikan
Tinggal,Bermu



kim

Sakanat-thullaabu fii maskanit-thalabati


Murid itu tinggal di asrama

Mencuri

Sarigas-saariqu mahfadzhata Khaalidin


Pencuri itu mencuri tasnya khalid
Menyerahkan,
Memberi salam

Sallamal mujrimu nafsahu lis-syurthati


Penjahat itu telah menyerahkan dirinya ke polisi

Mendaftarkan,
Meregistrasi,M
erekam,
Mencetak gol

Sajjala Ziidaan alhadfain ala marmaal braziliyiin


Zidane telah mencetak 2 gol ke gawang Brazil
Memudahkan,
Mempermudah

Rabbuna yusahhilu kulla umuurikum


Semoga Allah memudahkan segala urusan kalian
Berlebihlebihan, Boros

An tatashaddaqa khairun min an tasrifa


Bersadakah lebih baik dari pada kamu boros
Buruk, Jelek

Saa atilmar atu bii dzhannan


Wanita itu berburuk sangka terhadapku
Menjelaskan

Sa asyrahu lakum bi thariiqatin sahlatin kay tafhamuu


Saya akan menjelaskan dengan cara yang mudah agar kalian mengerti
Minum

Mulia,agung,
Menghormati

Syaribtul qahwata bil haliibi


Saya telah minum kopi susu

Syarafallaahu anbiyaa ahu


Allah memuliakan para Nabi

Terbit, Muncul

Syaraqat attsauratu fi bilaadina 'ala yadi as-syuyuu'iyyiina


Telah muncul revolusi di Negara kita oleh para komunis

Kenyang, full

Syabitu likatsrati syurbil maai


Saya kenyang kebanyakan minum air

Bersyukur,Bert
erimakasih

Syakaral muta'affifu 'ala hadiyyatihim


Peminta-minta itu berterima kasih atas hadiah mereka
Menyetujui,
Berpartisipasi,I
kut serta

Syaaraknaa fii musaabaqati tilaawatil quraani


Kami telah ikut serta dalam perlombaan baca al-quran

Bersaksi,
syahid

Alal muslimi an yasyhada bialla ilaaha illallahu


Seorang muslim harus bersaksi tiada Tuhan selainAllah
Menyaksikan,M
enonton

Sanusyaahidu mubaara ata kuratil qadami ala syaasyatit-tilfiziyuun


Kita akan menonton pertandingan sepak bola di layar TV
Bermusyawaah

Tusyaawirul muassasatu ahdaafahum fil mustaqbali


Yayasan akan musyawarah program mereka di masa akan datang
Mencoret

Limaadza syathabal mudarrisu ismaka fi kasyfil hudhuuri


Mengapa guru mencoret namamu di absensi
Merasa

Asyuru bil juui bada mumaarasati riyaadhati


Saya merasa lapar setelah oleh raga

Mengadu,
Mengeluh

Syakaal mariidhu amma ashaabahu min alamin fi bathnihi lit-thabiibi


Pasien itu mengadukan rasa sakit yang menimpa di perutnya kepada dokter
Shalat,
Sembahyang

Sayushalluuna shalaatal iidi fil maydaani


Meraka akan shalat iid di lapangan
Berpuasa,
Menahan

Yanbaghi laka an tashuuma fi adami qudratika biz-zawaaji


Sepatutnya buatmu untuk berpuasa jika belum mampu untuk menikah
Menjadi

Tashiirul mushiibatu ibratan linnaasi


Musibah itu akan menjadi pelajaran bagi manusia
Menciptakan,
Memproduksi

Yashnau as-shiiniyuuna alqamaras-shinaaiyyatal jadiidata


Cina akan memproduksi satelit baru

Sabar

Shabaral waladu fi muwaajahati hijaa a ashdiqaaihi


Anak itu bersabar menghadapi cemooh kawan-kawannya

Menggambar,
Berfoto,
Fotocopy

Man shawwara haadzihis-shuurata


Siapa yang menggambar lukisan ini

Mempercayai

La ahadun sayushaddiqu haadzihil hadtsata


Tidak ada seorang pun yang akan mempercayai kejadian ini
Diam

Shamatar-rajulu hiina suila an maadhihi


Lelaki itu berdiam saat ditanya tentang masa lalunya
Berteriak

Shaahar-rajulu bisyiddatin hiina tharadathu habiibatuhu


Lelaki itu berteriak keras saat diputusin oleh pacarnya
Membenarkan,
Membetulkan,
mengoreksi

Shahhahal mudarrisu ijaabatat-thaalibi


Guru itu memperbaiki jawaban murid
Mengecilkan

Shaggharal waladu hajma qamiisihi


Anak itu mengecilkan ukuran kemejanya
Bergulat,
Membanting

Shaara'al waladu zamiilahu ba'da musyaahadatil mushaara'ati


Anak itu telah membanting sahabatnya setelah menonton smack down
Menafkahkan,
Membelanjakan
,Menghabiskan,
Menukar

Sharafal ghaniyyu amwaalahu fil khairi


Orang kaya itu menafkahkan hartanya untuk kebaikan
Naik

Sha'idal waladu as-syajarata


Anak itu naik pohon
Tertawa, Senda
gurau

Dhahikar rajulu hatta yakhruja dam'uhu min 'ainayhi


Lelaki itu tertawa hingga keluar airmata dari matanya

Memukul

Dharaban-naasu as-saariqa hatta tawarrama wajhuhu


Orang-orang memukul pencuri hingga memar mukanya

Hilang

La tudhii'u ma istalaftaha minniy


Jangan hilangkan apa yang kau pinjam dariku

Lemah,
ganda

Lipat

Dha'ufal 'ajuuzu fi adaa i waajibihi


Orang tua itu lemah dalam menjalankan kewajibannya

Sesat,
Menyimpang

Kentut
(berbunyi)

Dhallar-rajulu thariiqahu
Lelaki itu sesat jalannya

Dharatha khaalidun hawlan-naasi tsumma farra haariban


Khalid telah kentut di antara orang-orang kemudian ia lari
Berbahaya,
Membahayakan

Meminta,
Menuntut

Ad-dukhaanu yudhirrur-riata
Asap (rokok) itu berbahaya untuk paru-paru

Athlubu minkal hudhuura fi yawmi zafaafi


Saya meminta kamu datang di hari perkawinanku

Terbit, Muncul,
Naik

Memasak,
Menanak

As-syamsu tathlu'u fis-syarqi


Matahari terbit di timur

Thabakhatil ummu at-tha'aama fil mathbakhi


Ibu telah memasak makanan di dapur

Menyingkirkan,
Mengusir,Mem
buang,Pecat

Tharadal 'aalimu al-arwaaha as-syirriirata


Orang alim itu mengusir roh jahat

Terbang

La yumkinu lit-thaairi an yathiira duuna junaahin


Burung-burung itu tidak mungkin terbang tanpa sayap

Mempraktekkan
, Menerapkan

'Alaikum an tuthabbiquu ma darastumuuha


Kalian harus mempraktekkan apa-apa yang telah dipelajari

Mengajukan,
Menawarkan

Uriidu an athraha lakum badhal asilati


Saya ingin mengajukan beberapa pertanyaan untuk kalian

Nampak,
Muncul

Tadzh huru at-tsauratu dhiddul haakimal mustabidda


Telah muncul revolusi melawan pemimpin yang otoriter

Menyangka,Me
ngira, Menduga

La adzhunnu annaka tastathii'u an tanjaha


Saya tidak menduga kamu bias lulus

Terus menerus,
senantiasa, masih

Dzhallatil mar atu tatafajja'u bimawti zawjihaa


Wanita itu masih saja meratapi kematian saudaranya
Kembali,
Pulang

Saya'uudul mudiiru min maktabihi fis-saa'ati ar-raabi'ati masaa an


Direktur itu akan pulang dari kantornya pukul empat sore

Mengetahui,
tahu

Hal 'arafta ahwaalahu min qablu


Apakah engkau mengetahui keadaanya sebelumnya

Memperkenalkan
,Memberitahukan
, Mendefinisikan

'Arrafal 'ulamaau haadzal mushthalaha bi'ilmin yabhatsu fiihi ahwaalal kalimati fil jumlati
Para ulama mendefinisikan istilah ini dengan ilmu yang membahas tentang keadaan kata dalam
kalimat
Mengetahui

I'lamuu annal imtihaana qariibun


Ketahuilah kalian bahwa ujian sebentar lagi
Mengajar

Man yu'allimukum at-taariikha fi haadzas-shaffi


Siapa yang mengajarkan pelajaran sejarah kepada kalian pada semester ini
Mengerjakan,





Berbuat

Bersin

Haus, Dahaga

Ya'malul 'ummaalu fil mashna'i


Para buruh itu berkerja di pabrik

'Athasar-rajulu marratayni
Laki-laki itu bersin dua kali

'Athisyal waladu ba'dal jaryi


Anak itu haus setelah lari
Menyembah,
Mengabdi

Kaanan-naasu fil jaahiliyyati ya'buduunal ashnaama


Orang-orang pada masa jahiliyah menyembah berhala
Mengungkapkan,
Mengekspresikan
, Mentakwilkan

'Abbir ihsaasaka limahbuubika qabla an yafuutal awaanu


Ungkapkanlah perasaanmu kepada orang yang kau cintai sebelum terlambat
Mengobati,
Memproses,Me
nangani

'Aalajat-thabiibu maradhal mariidhi bil 'amaliyyatil jiraahiyyati


Dokter mengobati penyakit pasien dengan melakukan oprasi bedah
Menghitung

'Addal mudarrisu 'adadat-thullaabil haadhiriina


Guru itu menghitung jumlah siswa yang hadir
Mengajukan,M
emamerkan,Me
mpresentasikan

'Aradhar-rajulu 'ardhahu fil ma'radhi


Lelaki itu memamerkan demonya do pameran

Membangun,Be
rkembang

Man ya'mur masjidan fid-dunyaa ya'murillaahu lahu baytan fil jannati


Barang siapa yang membangun mesjid di dunia maka Allah akan membangun untuknya rumah di
surge
Memaafkan,

Mengampuni

'Afaallaahu 'abdahu maadaamal 'abdu lam yusyrik bihi syai an


Allah telah mengampuni hambanya selama hamba itu tidak mensekutukannya
Mengganti

'Awwadha khaalidun nuquuda shaahibihi


Khalid telah mengganti uang kawannya

Mempersulit

Limaadza tu'assiru kulla ijra aatihi


Mengapa kamu mempersulit urusannya
Alpa,
ghaib,
tidak hadir

Ghaaba Ahmadu fil muhaadharati


Ahmad telah alpa dalam perkuliahan
Pergi,Meningg
alkan,
Berangkat

Ghaadaratit-thaairatu jaaruuda almuttajihu ila jaakarta aanifan


Pesawat Garuda tujuan Jakarta telah berangkat tadi
Mengganti,
Mengubah, tukar

Sayughayyirul mudarribu al-laa'iba bilaa'ibin aakharin idzaa ta'iba


Pelatih itu akan mengganti pemain dengan pemain lainnya jika ia letih
Mencuci,
Membasuh,
Mandi

Yaghsilul mar u kulla a'dhaai jismihi fil ightisaali


Seorang akan mencuci seluruh anggota tubuhnya jika mandi
Marah, Murka

Ghadhibar-rajulu min khiyaanati habiibatihi


Lelaki itu sangat murka atas penghianatan kekasihnya

Tenggelam,
Larut dalam

Ghariqar-rajulu fil bahri li'adami qudratihi fis-sibaahati


Laki-laki itu tenggelam di laut karena tidak mampu berenang
Menyanyi,
Menjadi kaya

Makan
pagi,
Berbuka puasa

Man yughanni haadzihil ughniyata


Siapa yang menyanyikan lagu ini

Nahnu nafthuru qablad-dzihaabi ilal kulliyyati


Kita makan pagi sebelum berangkat ke kuliah

Mengerjakan,
Melakukan

Man fa'ala haadza bika


Siapa yang telah melakukan ini terhadapmu

Memikirkan,
Merenungi

Hasanan, sa ufakkiru fiima 'aradhtahaa lii


Ok, saya akan memikirkan apa-apa yang telah engkau tawarkan padaku

Membuka

Sa aftahu laka baabal bayti


Saya akan membukakan pintu rumah untukmu

Mengerti,
Memahami

Fahimat-thullaabu syarhal mudarrisi


Murid-murid telah memahami penjelasan guru

Merundingkan,
Bermusyawara
h,Berembuk
dengan

Yanbaghii lanaa an nufaawidha 'alaaqatan wasyiijatan baynanaa


Sapatutnya kita merundingkan hubungan bilateral di antara kita

Memeriksa

Fattasyas-syurthiyyu kulla syaqatil maujuudati fil madiinati


Polisi memeriksa setiap apartemen yang ada di kota

Bergembira,
Senang

Yafrahul mu'minu biliqaa i rabbihi


Orang muslim akan bergembira berjumpa dengan Tuhannya
Membedakan,M
emisahkan

Lam yufarriqil qaanuunu haqqar-rajuli wal mar ati


Undang-undang tidak membedakan hak lelaki dan perempuan
Mengutamakan,
Memprioritaskan

Faddhala 'aliyyun aba bakrin wa 'umara 'alal khilaafati


Ali ra lebih mengutamakan Abu baker dan Umar atas Kepemimpinan
Merinci, Memilah






milah,Menjelaskan

Fasshil haadzihil 'ibaarata bil ikhtishaari


Rincikanlah ungkapan ini dengan ringkas

Gagal, Rugi

Sayafsyalus-sijjiinu muhaawalatahu fil huruubi minas-sijni


Narapidana itu akan gagal dalam usahanya untuk kabur dari penjara
Mewajibkan,
Mengharuskan

Faradhallahu fariidhatal hajji 'ala manistathaa'a adaa ahu


Allah telah mewajibkan haji atas siapa yang mampu menunaikannya
Membanggakan,Me




nyombongkan diri

Laysar-rajulu man yafkhar bimaali abiihi


Bukanlah seorang laki-laki menyombongkan harta orang tuanya
Membuka,Melepas
kan,Memecahkan,
Menukar uang

Fakkal muhandisu rumuuzas-syiifrati


Sorang insinyur telah memecahkan sandi/kode

Lewat,Berlalu,Hila
ng,Terlambat

Tafuutanii al-furshatu lilfawzi


Saya kehilangan kesempatan untuk menang

Meluap, Banjir

Yafiidhu bilaaduna fii muusimil amthaari


Negara kita akan banjir di musim hujan

Kentut
berbunyi)

(tidak

Thala'a riihun munattinun hiina yafsuu


Akan keluar bau busuk kalau dia kentut (tidak berbunyi)

Berkata, Berucap

Sa aquulu laka bisaraahatin 'an ahdaafii


Saya akan mengatakan kepadamu terus terang akan segala tujuanku
Berdiri, Bangun

Qumtu minan-nawmi fis-saa'ati alkhaamisati shabaahan


Saya bangun tidur pukul lima pagi
Membaca

Qara al waladu ar-risaalata min abawaihi


Anak itu telah membaca surat dari orang tuanya

Mengetuk,mengundi

Nashiihatuka taqra'u qalbahu litaghyiiri haalihi


Nasehatmu telah mengetuk hatinya untuk merubah keadaannya
Memutuskan,
Menetapkan

Qarraratil hukuumatu taqriiran jadiidan fii haadzihil mas alati


Pemerintah telah menetapkan suatu ketetapan baru dalam masalah ini
Duduk

Man sayaq'udu bijawaarika


Siapa yang akan duduk di sampingmu
Menceritakan,Meri
wayatkan,Menggun
ting

Qassha lii waalidiiy Qisshatan mughaamaratan qabla nawmii


Ayahku telah menceritakan sebuah cerita petualangan sebelum saya tidur

Menerima,
Menyetujui

Qabilatil bintu hadiyyatan fii 'iidi miylaadiha


Perempuan itu menerima hadiah di ulang tahunnya

Mencium,
Mengecup

Sauqabbiluka qublatan laa tansaaha abadan


Saya akan menciummu dengan satu kecupan yang tidak akan pernah kau lupakan
Bertemu, Berjumpa,

Membandingkan

Sa uqaabiluka ba'dal 'asyaa i


Saya akan bertemu denganmu setelah makan malam

Membunuh

Man yaqtul mu'minan muta'ammidan fajazaa uhu jahannamu


Barangsiapa yang membunuh seorang muslim secara sengaja maka balasannya adalah neraka
Membandingkan



Qaaranat-thaalibu al-'aqiidata baynal madzaahibi fi bahtsihi
Siswa itu membandingkan akidah antara beberapa mazhab dalam karya tulisnya
Memotong,




Menginterupsi

La taqtha' kalaamahu atsnaa al hadiitsi


Jangan menginterupsi selagi ia berbicara

Memendekkan,Men
gurangi,Membatasi

Yaqshurul muslimu shalaatahu fis-safari


Seorang muslim memendekkan shalatnya di saat bepergian
Kuasa, Mampu

Bermaksud,
Berkeinginan

Huwa la yaqdiru 'alal masy yi


Ia tidak akan mampu untuk berjalan

Lam aqshud bi ijraahi syu'uuraka


Saya tidak bermaksud untuk melukai perasaanmu

Bersumpah,
Membagi

Qasamal 'ulamaa u al-bid'ata ila qismayni


Para ulama membagi bid'ah menjadi dua bagian

Membagi-bagikan,
Memisah-misahkan

Sa uqassimu lakum nuquudan in tusaa'iduuniy


Saya akan membagi-bagikan kepada kalian uang jika kalian membantuku

Memenuhi,Melaksa
nakan,Menghabisk
an,Memutuskan

Taqdhii lahul mahkamatu bidaf'il gharaamati


Pengadilan telah memutuskan baginya untuk membayar denda

Buang air besar

Yaqdhiil waladu haajatahu fil hammaami


Ia buang air besar di WC
Mengukur,
Analog

Kiyas,

Yaqiisul 'ulamaa u hukman bihukmin ghairahu


Para ulama beranalog suatu hokum dengan hokum lainnya

Mengunci,
Menutup

Yaqfilul haarisu baabal madrasati ba'dad-darsi


Pencaga itu mengunci pintu sekolah setelah belajar mengajar

Menangkap,
Menggenggam

Qabadhal waladu fuluusahu bisyiddatin


Anak itu menggenggam uangnya erat-erat
Menulis

Yaktubul kaatibu 'ibratan min khibratihi


Penulis itu menulis suatu pelajaran dari pengalamannya

Menjadi

Sa akuunu thabiiban fil mustaqbali


Saya akan menjadi dokter di masa yang akan datang

Hampir

Kaadatis-sayyaaratu tashtadimu
Mubil itu hampir tabrakan
Mulia, Dermawan,
Menghormati

La takrim man la yakrim ghairahu


Jangan menghormati orang yang tidak menghormati orang lain

Membesarkan,
Takbir

Sayukabbiru hajma jismihi biraf'il hadiidi


Ia akan membesarkan postur tubuhnya dengan mengangkat besi
Berbohong, Dusta



Yakdzibu kulla ashdiqaa ihi lilhushuuli ala iraadatihi


Ia membohongi semua kawannya untuk mendapatkan keinginannya
Memeriksa,
Menyingkap

Qad kasyafa 'alayna maa waraa a haadzihid-daahiyati


Telah tersingkap untuk itu apa yang ada dibalik bencana ini

Menutup, Bungkam

Yaktumur-rajulu haqiiqatal amri


Lelaki itu akan menutupi masalah yang sebenarnya

Membenci,
memaksai

Karihtu man khaana shadiiqahu


Saya benci orang yang mengkhianati kawannya

Memecahkan,Mere
mukkan

Cukup,
cukup

Merasa

Kasaral waladu az-zujaajata


Anak itu telah pecahkan kaca

Lam yakfi lilghaniyyi alhushuula 'alal maali


Orang kaya itu belum merasa puas dalam memperoleh harta

Bermain

Sayal'abul mumattsilu dawrahu fii haadzal filmi


Artis itu akan memainkan perannya dalam film ini
Bersinar, Berkilau

Yalma'u sya'ruhu ba'da isti'maali syaambuu jadiidin


Rambutnya berkilau setelah menggunakan sampo yang baru
Mengenakan,
Memakai pakaian

Meraba,
Menyentuh

Huwa yalbasul malaabisa kal mar ati


Ia berpkaian seperti wanita

Man lamasa dzakarahu fa'alaihil wudhuu'


Barang siapa yang menyentuh kemaluaannya maka ia harus berwudhu
Menyusul,
Mengikuti

Lahiqal waladu waalidayhi bilundun


Anak itu menyusul orangtaunya di London
Sesuai,Pantas
,Harmonis

Laa amatil 'alaaqatu az-zawjiyyatu bitafaahumin baynahuma


Hubungan perkawinan itu harmonis karena saling memahami antar keduanya
Melarang,





Mencegah

Ma mana'tuka min syay in illa limashlahatika


Tidaklah aku melarangmu dari sesuatu melainkan untuk kebaikanmu
Tinggal, Menetap



(sementara)

Sa amkutsu fii bayti 'ammi bi Jaakarta


Saya akan tinggal di rumah pamanku di Jakarta

Mati,
dunia

Meniggal

Maata abuuhu wa huwa fi shighari sinnihi


Ayahnya telah meninggal di saat ia masih kecil

Berjalan

Masyaat-thaalibu ilal kulliyati


Siswa itu berjalan kaki ke kuliah

Menghapus,
Mengusap,
Menggosok

Huwa yamsahu 'araqahu bil fuuthati


Ia melap keringatnya dengan handuk

Penuh, Mengisi

'Alaika an tamla al istimaarata qabla tasjiili ismika


Kamu harus mengisi formulir sebelum mendaftarkan namamu
Memegang,
Menyentuh

Man massa dzakarahu falyatawaddha


Barangsiapa yang menyentuh kemaluannya maka berwudhu

Melatih,
Membiasakan

Yumarrinut-thullaabu at-takalluma bil'arabiyyati


Para siswa membiasakan untuk berbahasa Arab

Memiliki

Laa yamlikul miskiinu syay an lil akli


Orang miskin itu tidak mempunyai apa-apa untuk makan
Miring, Cenderung,
Condong pada

Yamiilut-thaalibu an-nayla 'alas-syahaadati duunal 'ilmi


Siswa itu cenderung untuk memperoleh ijasah tanpa adanya ilmu
Bercanda,
berkelekar

Mazahta fulaanan hatta taghayyara maau wajhihi ila lghadhabi


Kamu telah mencandai orang itu hingga mukanya berubah marah
Mewarnai

Lawwanal athfaalu wujuuhahum bil buuyati


Anak-anak mewarnai muka mereka dengan cat

Kosong, Habis
sia-sia

Huwa yafraghu min syughulihi fil masaa i


Ia akan selesai dari pekerjaannya pada sore hari
Menemani

Shaahaba khaalidun akhaahu fir-rihlati


Khalid menemani saudaranya dalam tour ini

Bertemu secara
tibatiba/Kebetulan

Faja a Ahmadu hiyna Ushaadifufu bis-shudfati


Ahmad terkejut ketika saya bertemu dengannya secara tiba-tiba
Tidur

Yanaamut-thiflu fii hudhni ummihi


Bayi itu tidur di pangkuan ibunya

Turun,
Bermalam

Nazalal matharu minas-samaa i bighazaaratin


Hujan turun dari langit dengan derasnya

Melihat

Afalaa tandzhuruuna ila sayyaaratihil jadiidati


Apakah kalian tidak melihat mobil barunya

Lulus, Sukses

Najahat-thullabu kulluhum fil imtihaani


Murid-murid semuanya telah lulus dalam ujian
Bermanfaat,
Mengambil
faedah

Nafa'na bima talaahul qaariu minal aayaatil qur aaniyyati


Kami telah mengambil faedah dari ayat-ayat al-Quran yang telah dibacakan oleh qaari'
Kurang,




Mengurangi

Qad naqashat dzaakiratul 'ajuuzi


Telah berkurang daya ingat orang tua itu

Mengucapkan,
Melafalkan,
Berbicara

Nathaqal babaghaa u ba'dhal kalimaati allaty 'allamaha


Burung beo itu melafalkan beberapa kata yang telah diajarkan padanya
Membersihkan


Naddzhafal awlaadu baytahum


Anak-anak itu telah membersihkan rumah mereka

Berdiskusi,
Berdebat

Yunaaqisyu majlisus-sya'bi qaanuunan jadiidan


DPR memperdebatkan undang-undang baru

Menasehati,
Memberi
nasehat

Nashahal mu'allimu at-thullaaba kay yajtahidiina fil mudzaakarati


Guru telah menasehati para siswa agar lebih giat belajar

Lupa, Alpa

Nasiyas-saaiqu rukhshata qiyaadatihi fil bayti


Sopir itu lupa SIMnya di rumah

Melarang,
Mencegah

As-shalaatu tanhaakum 'anil munkari


Shalat itu mencegah kalian dari berbuat munkar
Serasi, Cocok

Naasabatil furshatu li athraha laha an hubbiy


Kesempatan ini pas untuk saya mengungkapkan cintaku padanya
Muncul,Timbul,
Berkembang

Tansya u at-tsaqaafatu fii anhaai bilaadina


Kebudayaan akan berkembang di penjuru negeri kita
Menyesali

Satandamu 'ala fi'lika


Kamu akan menyesal atas perbuatanmu

Memperoleh,
Mendapatkan

Man yajtahid yanaal ahdaafahu


Barangsiapa yang bersungguh-sungguh maka ia akan meraih segala tujuannya
Ngantuk

Na'asat-thaalibu atsnaa ad-diraasati


Murid itu mengantuk di saat belajar
Wajib, Harus

Wajaba 'alaa kulli thaalibin daf'ar-rusuumil madrasiyyati


Wajib atas setiap siswa untuk membayar uang sekolah
Berhenti,Berdiri,
Bersikap

Yaqifur-raiiysu fii mawqifin sha'bin


Ketua itu menempati posisi yang sulit

Tiba,
Sampai,
Sambung

Sayashilul hujjaaju bi idznillaahi ghadan


Dengan izin Allah para jamaah haji itu akan tiba besok

Terletak,
Terjadi, jatuh

Waqa'atil yawma haaditsatun mudhisyatun


Hari ini telah terjadi suatu kejadian yang dahsyat

Tanda tangan

Waqqa'atid-duwalul 'arabiyyatu al-mu'aahadata baynahum


Negara-negara Arab telah menandatangani suatu perjanjian diantara mereka
Mendapatkan,M





emperoleh

Yajidul mudiiru nafsahu fi ma'zaqin


Direktur mendapatkan dirinya dalam kesulitan
Mempersatukan,
Mengesakan

Wahhadat haadzihil munaddzhamatu jamiias-syu'uubi


Organisasi ini telah mempersatukan seluruh masyarakat

Mengotori

Yuwassikhul waladu ghurfatahu tsumma yunaddzhifuha


Anak itu mengotori kamarnya kemudian membersihkannya
Memperluas

Sayuwassi'ul musta'miruuna isti'maarahum ilaa bilaadin aakharin


Para penjajah akan memperluas jajahan mereka ke Negara lain
Meletakkan

Dha' kitaabaka 'alal maktabi


Letakkanlah bukumu di atas meja
Pamit,Mengucap
kan
selamat
tinggal

Sayuwaddi'ud-dhayfa bishaahibil bayti qabla mughaadaratihi


Tamu itu akan berpamitan dengan tuan rumah sebelum ia pergi

Melahirkan

Sayalidu ajyaalun laa ya'rifuunal hayaa a


Akan lahir generasi-generasi yang tidak mengenal rasa malu
Memberikan,
Menyerahkan

Wahaballaahul hidaayata liman yasyaa u


Allah akan memberikan hidayah buat siapa saja yang Ia kehendaki

Mewariskan

Yaritsul mayyitu amwaalahu libinaa ilmasjidi


Si mayit itu mewariskan harta-hartanya untuk membangun mesjid
Menjelaskan,
Menerangkan

Waddhahtu laka miraaran walam tafham ba'du


Saya telah berkali-kali menjelaskan kepadamu namun kamu belum faham juga
Melompat,


Loncat

Watsabal waladu minas-syajarati


Anak itu telah meloncat dari pohon

Menyetujui

Lan yuwaafiquul a'dhaa u bira'yii


Para anggota tidak akan menyetujui pendapatku
Berbisik, Cemas,
Was-was

Waswasas-syaithaanu ar-rajula kay yaqtula shaahibahu


Setan telah membujuk laki-laki itu untuk membunuh kawannya

Berhijarah,
Meninggalkan

Yahjuruz-zawju zawjatahu
Suami itu telah meninggalkan isterinya

Rusak, Binasa,
hancur

Halakar-rajulu nafsahu bil ma'aashii


Orang itu telah menghancurkan dirinya dengan perbuatan maksiat
Menyerang

Haajamal 'aduwwu bisyiddatil hujuumi


Musuh telah menyerang dengan serangan yang dahsyat
Melarikan diri

Yahrubus-saariqu khawfan min ghadhabin-naasi


Pencuri itu lari kabur ketakutan dengan amukan massa
Memerangi,
Memberantas

Tuhaaribul hukuumatu wassya'bu kulla anwaa'il mukhaddaraati


Pemerintah dan masyarakat akan memberantas segala macam bentuk narkoba
Menghancurkan,





Merobohkan

Yahdumul muhandisu alimaarata qabla tarmiimihi


Insinyur itu akan menghancurkan gedung sebelum memugarnya
Putus asa

Laa tay asuu fil muhaawalatit-tsaaniyati


Jangan berputus asa untuk berusaha yang kedua kalinya
Memudahkan,
Mempermudah

Man yassara 'ala muslimin yassarallaahu umuurahu fid-dunyaa wal aakhirati


Barang siapa yang memberi kemudahan kepada seorang muslim maka Allah akan
memberinya kemudahan di dunia dan akhirat