Anda di halaman 1dari 148

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

KATA PENGANTAR

Pertambangan merupakan usaha kedua terbesar manusia setelah agrikultur.


Kedua bidang ini berperingkat sama sebagai industri utama dalam kehidupan
manusia. Di Indonesia, pertambangan merupakan kegiatan yang tidak dapat
dipisahkan dari kehidupan perekonomian masyarakat yang semakin berkembang
dalam hal penggunaan mineral-mineral ekonomis untuk pembangunan dan
pemenuhan kebutuhan penunjang.
Pengetahuan dibidang pertambangan tidak hanya membantu manusia menggali
sumberdaya yang terdapat di alam, tetapi juga membantu manusia untuk
menemukan sumberdaya lainnya yang dapat menunjang kehidupan mereka di
masa depan.
Diktat kuliah Sistem Penambangan ini dibuat untuk memberikan pengetahuan
dasar kepada mahasiswa tahun kedua, Departemen Teknik Pertambangan ITB,
mengenai sistem penambangan terbuka dan bawah tanah. Diktat ini memberikan
pengenalan terhadap prinsip dan aplikasi dari metode dan peralatan yang
digunakan pada tambang terbuka dan bawah tanah. Dengan mempelajari diktat
ini, mahasiswa diharapkan akan memiliki pengetahuan dasar mengenai sistemsistem penambangan yang umum digunakan dan mampu mengembangkannya
menjadi suatu metode yang lebih praktis dan ekonomis di masa yang akan datang.
Ucapan terima kasih diberikan kepada semua pihak yang sudah membantu
penulis dalam penyusunan diktat kuliah ini. Besar harapan penulis untuk menerima
saran dan kritik demi pengembangan kegiatan pengajaran dan pembelajaran di
Departemen Teknik Pertambangan ITB.

Bandung, Agustus 2008

Penulis

KATA PENGANTAR

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR.......................................................................................
DAFTAR ISI...................................................................................................
DAFTAR GAMBAR........................................................................................
DAFTAR TABEL............................................................................................

i
ii
vi
ix

BAB I

PENDAHULUAN .............................................................................

I-1

BAB II

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN


PERTIMBANGAN DASAR RENCANA PENAMBANGAN ............
2.1 TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN .....
2.2 PERTIMBANGAN DASAR RENCANA PENAMBANGAN .....
2.2.1 Pertimbangan Ekonomis .............................................
2.2.2 Pertimbangan Teknis ...................................................

II-1
II-1
II-9
II-9
II-13

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA ......................


3.1 PEMBAGIAN METODE PENAMBANGAN.............................
3.2 PEMILIHAN METODE PENAMBANGAN...............................
3.3 TAMBANG TERBUKA ATAU BAWAH TANAH .....................
3.3.1 Tambang Terbuka vs Tambang Bawah Tanah ..........

III-1
III-1
III-2
III-13
III-14

BAB IV TAMBANG TERBUKA.....................................................................


4.1 TAMBANG TERBUKA DENGAN EKSTRAKSI MEKANIS.....
4.1.1 Open Pit .......................................................................
4.1.2 Quarry (Kuari) ..............................................................
4.1.3 Open Cast Mining........................................................
4.1.4 Auger Mining................................................................
4.1.5 Peralatan Penambangan.............................................
4.2.2 Lereng Timbunan.........................................................
4.2 METODE EKSTRAKSI DENGAN AIR ...................................
4.2.1 Placer Mining: Hydraulicking .......................................
4.2.2 Placer Mining: Dredging ..............................................
4.2.3 Solution Mining: Borehole Extraction...........................
4.2.4 Solution Mining: Leaching............................................
4.2.5 Manual Mining Method.................................................
4.3 MACAM-MACAM TAMBANG TERBUKA BATUBARA ..........

IV-1
IV-1
IV-1
IV-5
IV-10
IV-11
IV-12
IV-12
IV-13
IV-15
IV-16
IV-17
IV-19
IV-20
IV-21

BAB III

BAB V

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH...................................


5.1 KEGIATAN PENAMBANGAN BAWAH TANAH.....................
5.2 SIFAT-SIFAT BADAN BIJIH YANG MEMPENGARUHI
METODE PENAMBANGAN ...................................................
5.2.1 Geometri Badan Bijih ...................................................
5.2.2 Disposisi dan Orientasi ................................................

DAFTAR ISI

V-1
V-1
V-3
V-3
V-3

ii

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

5.2.3 Ukuran..........................................................................
5.2.4 Geomekanika ...............................................................
5.3 PERSIAPAN PEMBUKAAN TAMBANG BAWAH TANAH.....
5.3.1 Pengertian dan Tujuan.................................................
5.3.2 Bentuk dan Geometri Lubang Bukaan ........................
5.3.3 Teknik Penggalian Lubang Bukaan .............................
5.3.4 Material Penyangga dan Perkuatan Lubang
Bukaan .........................................................................
5.3.5 Sistem Pengangkutan Tambang Bawah Tanah ..........
5.3.6 Sistem Ventilasi ...........................................................
5.3.7 Sistem Penirisan ..........................................................
5.3.8 Sistem Penerangan Lampu .........................................
5.3.9 Sistem Keselamatan Kerja...........................................
5.4 METODE PENAMBANGAN BAWAH TANAH........................

V-9
V-11
V-13
V-14
V-15
V-15
V-16

BAB VI METODE PENAMBANGAN SWASANGGA


(OPEN STOPE METHOD)..............................................................
6.1 UNDERGROUND GLORY HOLE ..........................................
6.1.1 Syarat Penerapan ........................................................
6.1.2 Metode Penambangan.................................................
6.1.3 Pembahasan ................................................................
6.1.4 Segi Positif Underground Glory Hole...........................
6.1.5 Segi Negatif Underground Glory Hole .........................
6.2 Gophering...............................................................................
6.2.1 Syarat Penerapan ........................................................
6.2.2 Metode Penambangan.................................................
6.2.3 Pembahasan ................................................................
6.2.4 Segi Positif Gophering .................................................
6.2.5 Segi Negatif Gophering................................................
6.3 SHRINKAGE STOPING .........................................................
6.3.1 Syarat Penerapan ........................................................
6.3.2 Metode Penambangan.................................................
6.3.3 Pembahasan ................................................................
6.3.4 Segi Positif Shrinkage Stoping ....................................
6.3.5 Segi Negatif Shrinkage Stoping...................................
6.4 SUBLEVEL STOPING ............................................................
6.4.1 Syarat Penerapan ........................................................
6.4.2 Metode Penambangan.................................................
6.4.3 Pembahasan ................................................................
6.4.4 Segi Positif Sublevel Stoping.......................................
6.4.5 Segi Negatif Sublevel Stoping .....................................
6.5 ROOM AND PILLAR...............................................................
6.5.1 Syarat Penerapan ........................................................
6.5.2 Metode Penambangan.................................................
6.5.3 Pembahasan ................................................................
6.5.4 Segi Positif Room and Pillar ........................................
6.5.5 Segi Negatif Room and Pillar.......................................

VI-1
VI-1
VI-1
VI-2
VI-3
VI-4
VI-4
VI-4
VI-4
VI-5
VI-5
VI-6
VI-6
VI-6
VI-6
VI-7
VI-9
VI-10
VI-11
VI-11
VI-11
VI-12
VI-12
VI-13
VI-14
VI-14
VI-15
VI-16
VI-16
VI-16
VI-17

DAFTAR ISI

V-3
V-4
V-4
V-4
V-5
V-6

iii

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

6.6 STOPE AND PILLAR..............................................................


6.6.1 Syarat Penerapan ........................................................
6.6.2 Metode Penambangan.................................................
6.6.3 Pembahasan ................................................................
6.6.4 Segi Positif Stope and Pillar ........................................
6.6.5 Segi Negatif Stope and Pillar.......................................

VI-17
VI-17
VI-18
VI-18
VI-18
VI-19

BAB VII METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA


(SUPPORTED STOPE METHODS) ...............................................
7.1 CUT AND FILL STOPING ......................................................
7.1.1 Syarat Penerapan ........................................................
7.1.2 Metode Penambangan.................................................
7.1.3 Pembahasan ................................................................
7.1.4 Segi Positif Cut and Fill................................................
7.1.5 Segi Negatif Cut and Fill ..............................................

VII-1
VII-2
VII-2
VII-3
VII-5
VII-6
VII-7

7.2 STULL STOPING ................................................................... VII-8


7.2.1 Syarat Penerapan ........................................................ VII-8
7.2.2 Metode Penambangan................................................. VII-8
7.2.3 Pembahasan ................................................................ VII-9
7.2.4 Segi Positif Stull Stoping.............................................. VII-11
7.2.5 Segi Negatif Stull Stoping ............................................ VII-11
7.3 SQURE SET STOPING..........................................................
7.3.1 Syarat Penerapan ........................................................
7.3.2 Metode Penambangan.................................................
7.3.3 Pembahasan ................................................................
7.3.4 Segi Positif Square Set Stoping...................................
7.3.5 Segi Negatif Square Set Stoping .................................

VII-13
VII-13
VII-15
VII-15
VII-16
VII-16

BAB VIII METODE AMBRUKAN....................................................................


8.1 TOP SLICING .......................................................................
8.1.1 Syarat Penerapan ........................................................
8.1.2 Metode Penambangan.................................................
8.1.3 Pembahasan ................................................................
8.1.4 Segi Positif Top Slicing ................................................
8.1.5 Segi Negatif Top Slicing...............................................

VIII-1
VIII-1
VIII-1
VIII-2
VIII-2
VIII-3
VIII-3

8.2 SUBLEVEL CAVING ..............................................................


8.2.1 Syarat Penerapan ........................................................
8.2.2 Metode Penambangan.................................................
8.2.3 Pembahasan ................................................................
8.2.4 Segi Positif Sublevel Caving ........................................
8.2.5 Segi Negatif Sublevel Caving ......................................

VIII-4
VIII-4
VIII-4
VIII-6
VIII-6
VIII-7

8.3 BLOCK CAVING.....................................................................


8.3.1 Syarat Penerapan ........................................................

VIII-7
VIII-8

DAFTAR ISI

iv

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

8.3.2
8.3.3
8.3.4
8.3.5

Metode Penambangan................................................. VIII-8


Pembahasan ................................................................ VIII-10
Segi Positif Block Caving ............................................. VIII-10
Segi Negatif Block Caving ........................................... VIII-11

8.4 LONGWALL MINING..............................................................


8.4.1 Syarat Penerapan ........................................................
8.4.2 Metode Penambangan.................................................
8.4.3 Pembahasan ................................................................
8.4.4 Segi Positif Longwall Mining ........................................
8.4.5 Segi Negatif Longwall Mining ......................................

VIII-12
VIII-13
VIII-13
VIII-16
VIII-17
VIII-18

DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR ISI

TA-2121 Sistem Penambangan

DAFTAR GAMBAR

Gambar
2.1
2.2
2.3
2.4
2.5
2.6

3.1
3.2

4.1
4.2
4.3
4.4
4.5
4.6
4.7
4.8
4.9
4.10
4.11
4.12
4.13
4.14
4.15
4.16
4.17
4.18
4.19
4.20
4.21
4.22
4.23
4.24

Halaman

Tahapan-tahapan kegiatan usaha pertambangan ............................


Mesin bor intan dengan kemudi mekanis..........................................
Eksplorasi badan bijih menggunakan pemboran dan
penggalian bawah tanah (shaft dan drifts) .......................................
Klasifikasi sumberdaya mineral (ditunjukkan hubungan
antara cadangan dan sumberdaya) .................................................
Kurva Hubungan BESR dan Harga Jual-Kadar Cu .........................
Pengaruh Zona Lemah Terhadap Daerah Penambangan ..............

Prosedur pemilihan metode penambangan ......................................


Penggolongan metode penambangan bawah tanah dan
perubahan kondisi massa batuan akibat penambangan ..................
Open Pit di Toquepala, Peru (diameter 1 Km, kedalaman 400m) ....
Tambang tembaga Open Pit di Kanada (dekat laut)........................
Tambang Open pit dan Open cast ....................................................
Variasi dari berbagai Open Pit Mining (Hartman, 1987) ...................
Tambang kuari agregat .....................................................................
Kuari tipe dimensional stone ............................................................
Contoh tambang kuari dimensional stone ........................................
Teknik drilling dan blasting pada kuari tipe dimensional stone ........
Kuari tipe side hill dengan jalan masuk langsung ............................
Kuari tipe Pit dengan jalan masuk spiral ..........................................
Kuari tipe Pit dengan jalan masuk langsung ....................................
Contoh tambang Open Cast.............................................................
Contoh tambang auger pada highwall .............................................
Hydraulicking (tambang semprot di PT. Timah, Bangka).................
Placer Mining: Dredger Mekanik .....................................................
Kapal keruk saat menambang bijih timah di perairan .....................
Solution Mining: Boreholes Extraction (Hartman, 1987) .................
Solution Mining: Boreholes Extraction
Tambang Uranium (Hartman, 1987) ...............................................
Solution Mining: Leaching (Hartman, 1987) ....................................
Contoh Sluice Box di PT. Tambang Timah, Bangka ....................
Conventional Contour Mining (Anon, 1979) ....................................
Block-Cut Contour Mining (Anon, 1979) ..........................................
Teknik Haulback Truck dengan menggunakan
Front-End Loader (Anon, 1979) .......................................................
Haulback dengan menggunakan kombinasi scraper

DAFTAR GAMBAR

II-1
II-4
II-5
II-7
II-12
II-14

III-6
III-11
IV-2
IV-3
IV-3
IV-4
IV-5
IV-6
IV-6
IV-7
IV-8
IV-9
IV-9
IV-11
IV-14
IV-15
IV-16
IV-17
IV-18
IV-18
IV-20
IV-21
IV-22
IV-23
IV-24

vi

TA-2121 Sistem Penambangan

4.25
4.26
4.27
4.28
4.29
4.30
4.31
5.1
5.2
5.3
5.4
5.5
5.6
5.7
5.8
5.9
5.10
5.11

6.1
6.2

dan truk (Chioronis, 1987) ...............................................................


Metode Box-Cut Contour Mining (Chioronis, 1987) ........................
Mountaintop Removal Method (Chioronis, 1987) ............................
Conventional Area Mining Method (Chioronis, 1987) .....................
Area mining with stripping shovel (Chioronis, 1987) .......................
Block Area Mining (Chioronis, 1987) ...............................................
Open pit method pada lapisan miring (Hartman, 1987) ..................
Open pit method pada lapisan tebal (Hartman, 1987) ....................

IV-24
IV-25
IV-26
IV-26
IV-27
IV-28
IV-29
IV-29

Skema tambang metal bawah tanah yang ideal ...............................


Berbagai bentuk lubang bukaan .......................................................
Distribusi tegangan di sekitar lubang bukaan ...................................
Tipe-tipe road header ........................................................................
Tunnel Boring Machine .....................................................................
Jumbo drill pada kegiatan development tambang bawah tanah.......
Instalasi baut batuan .........................................................................
Shuttle car pada tambang batubara bawah tanah ............................
Proses pemuatan bijih oleh LHD keatas dumptruck .........................
Tipikal dumptruck yang digunakan pada proses
pengangkutan bawah tanah ..............................................................
Contoh penggunaan lampu pada continuous miner
(Perhatikan ruangan yang gelap dibelakang continuous miner).......

V-2
V-6
V-6
V-8
V-8
V-9
V-10
V-12
V-12
V-13
V-16

6.7
6.8
6.9

Metode penambangan Glory hole.....................................................


Penerapan sistem pengangkutan secara
bawah tanah pada open pit quarry....................................................
Metode penambangan Gophering ....................................................
Metode Shrinkage Stoping (Hartman, 1982) ....................................
Sublevel Stoping................................................................................
Metode room and pillar. (kiri: mekanis konvensional,
kanan: mekanis kontinyu (Hartman, 1987)) ......................................
Room and pillar method pada tambang metal ..................................
Metode Stope and pillar ....................................................................
Benching system pada metode stope and pillar ...............................

VI-16
VI-17
VI-19
VI-20

7.1
7.2
7.3
7.4
7.5
7.6
7.7

Tata letak penambangan cut and fill .................................................


Layout metode cut and fill .................................................................
Bentuk penyanggan pada penambagan stull stoping .......................
Contoh penyanggaan stull set yang ideal .........................................
Flat back stull stoping........................................................................
Rill Stull stoping .................................................................................
Square set stoping pada endapan masif...........................................

VII-4
VII-5
VII-9
VII-10
VII-12
VII-12
VII-14

8.1
8.2
8.3
8.4

Metode penambangan top slicing .....................................................


Metode sublevel caving (Mining Education Australia, 2007) ............
Siklus penambangan sublevel caving ..............................................
Skematik metode block caving, tambang emas

VIII-2
VIII-5
VIII-6

6.3
6.4
6.5
6.6

DAFTAR GAMBAR

VI-2
VI-3
VI-5
VI-8
VI-13

vii

TA-2121 Sistem Penambangan

8.5
8.6
8.7
8.8
8.9
8.10

North Park, Sydney, Australia ..........................................................


Skematik bentuk drawbell pada metode block caving .....................
Layout penambangan longwall mining .............................................
Skematik panel-panel penambangan metode longwall mining ........
Hydraulic roof support dan shearer ..................................................
Longwall mining pada lapisan batubara tebal (shearer
dikendalikan oleh operator menggunakan remote controll)..............
Ambrukan yang terkontrol pada longwall mining ..............................

DAFTAR GAMBAR

VIII-9
VIII-10
VIII-12
VIII-14
VIII-15
VIII-16
VIII-18

viii

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

DAFTAR TABEL

Tabel

alaman

2.1

Contoh Perhitungan Break Even Stripping Ratio (BESR2) .............

II-12

3.1
3.2
3.3
3.4

Klasifikasi Metode Penambangan (Hartman, 1987) .........................


Pemilihan Metode Penambangan Terbuka Berdasarkan
Kekuatan Bijih dan Batuan serta Geometri Cadangan .....................
Unjuk Kerja Ambrukan Untuk Berbagai Kelas Geomekanik
dari Massa Batuan (Laubscher, 1981) ..............................................
Jumlah Material yang Dipindahkan Selama Penambangan
dan Pekerjaan Konstruksi Tahun 1973
(Committee for Mineral Policy, 1978)................................................
Tambang Bawah Tanah vs Terbuka di Dunia Barat (Anon, 1977) ...

III-2

3.5

3.6
5.1
5.2

8.1

Kebutuhan Udara Untuk Pekerja Tambang Bawah Tanah ..............


Pemilihan Metode Penambangan Bawah Tanah Berdasarkan
Kekuatan Bijih dan Batuan Serta Geometri Cadangan....................

III-9
III-13

III-14
III-15
V-14
V-16

Urutan Peringkat Penambangan Metode Ambrukan ....................... VIII-11

DAFTAR TABEL

ix

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

BAB I
PENDAHULUAN

Pertambangan

merupakan

salah

satu

kegiatan

dasar

manusia

yang

berkembang pertama kali bersama-sama dengan pertanian. Oleh Karena itu


keberadaan pertambangan tidak dapat dipisahkan dari kehidupan/peradaban
manusia.
Pertambangan merupakan suatu kegiatan yang unik. Hal ini disebabkan karena
endapan bahan galian pada umumnya tersebar secara tidak merata di dalam
kulit bumi baik jenis, jumlah, kadar (kualitas) maupun karakteristiknya.
Sumber daya mineral (endapan bahan galian) mempunyai sifat khusus bila
dibandingkan dengan sumber daya yang lain. Sifat yang dimaksud adalah
bahwa sumber daya mineral merupakan wasting assets atau non renewable
resource, artinya bila endapan bahan galian tersebut ditambang di suatu
tempat, maka bahan galian tersebut tidak akan dapat diperbaharui kembali,
atau dengan kata lain industri dasar tanpa daur. Oleh karena itu didalam
mengusahakan industri pertambangan selalu berhadapan dengan sesuatu yang
sangat terbatas, baik lokasi, jenis, jumlah maupun mutu materialnya.
Keterbatasan ini ditambah lagi dengan keterbatasan yang muncul akibat usaha
meningkatkan keselamatan kerja serta menjaga kelestarian lingkungan hidup.
Jadi di dalam mengelola sumber daya mineral diperlukan penerapan sistem
penambangan yang sesuai dan tepat, baik ditinjau dari segi teknis maupun
ekonomis, agar manfaatnya dapat maksimal.
Tujuan indutri pertambangan adalah untuk memanfaatkan sumberdaya mineral
yang terdapat di dalam kulit bumi demi kesejahteraan manusia.
Industri pertambangan di suatu daerah akan menimbulkan baik dampak penting
positif maupun dampak penting negatif terhadap lingkungan hidup sekitarnya.

Dampak penting positifnya antara lain :


1. Menambah pendapatan dan devisa Negara
2. Memberi kesempatan kerja

PENDAHULUAN

I-1

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

3. Meningkatkan kondisi sosial, ekonomi dan budaya daerah setempat.


4. Memberi kemungkinan alih teknologi.
5. Menjadi pusat pengembangan wilayah dan masyarakat setempat.

Dampak penting negatifnya antara lain :


1. Mengubah lingkungan hidup, karena :

Tanah atas yang subur berpotensi hilang

Vegetasi dibabat, daerah menjadi gundul, maka akan mudah tererosi


dan longsor.

Kondisi fauna dan flora terusakan, sehinga ekosistemnya terganggu.

Berpotensi mencemari sungai, danau, dan laut.

Terjadi polusi suara dan udara (debu batu bara, debu jalan angkut,
dll)

2. Mengubah morfologi dan tata guna lahan


3. Berpotensi menimbulkan kesenjangan sosial, ekonomi, dan budaya di
wilayah setempat.

Beberapa definisi tentang tambang dan pertambangan diambil dari beberapa


sumber adalah sebagai berikut.

Tambang (mine)

Suatu penggalian yang dilakukan di bumi untuk memperoleh mineral


(Hartman,1987).
Lokasi kegiatan yang bertujuan memperoleh mineral bernilai ekonomis (kamus
istilah teknik pertambangan umum, 1994).

Pertambangan (mining)

Kegiatan, pekerjaan dan industri yang berhubungan dengan ekstraksi mineral


(Hartman,1987).
Ilmu pengetahuan, teknologi dan bisnis yang berkaitan dengan industri
pertambangan mulai dari prospeksi, eksplorasi, evaluasi, penambangan,
pengolahan, pemurnian sampai dengan pemasarannya (kamus istilah teknik
pertambangan umum, 1994).

PENDAHULUAN

I-2

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Teknik Pertambangan (mining engineering)

Suatu seni/rekayasa dan ilmu pengetahuan yang diterapkan pada proses


penambangan dan operasional tambang (Hartman,1987).
Beberapa istilah mengenai mineral atau batuan adalah :

Mineral

Benda padat anorganik dan homogen yang terbentuk secara alamiah,


mempunyai sifat-sifat fisik dan kimia tertentu, dapat berunsur tunggal (Au, Cu,
Ag) atau persenyawaan (NaCl, CaCO3).

Batuan (rock)

Massa yang terdiri atas satu atau lebih mineral yang membentuk bagian kerak
bumi, baik dalam keadaan terikat maupun terlepas.

Secara ekonomi:

Bijih (ore)

Mineral

yang

memiliki

kegunaan

dan

nilai

tertentu

yang

dapat

diekstrak/ditambang secara menguntungkan (Hartman,1987).


Mineral yang mengandung logam berharga yang dapat diolah dan diambil
logamnya secara menguntungkan dengan keadaan teknologi dan ekonomi
pada waktu itu.

Gangue

Mineral tidak berharga yang terdapat dalam bijih.

Gabungan kondisi geologi dan ekonomi;

Cebakan mineral (mineral deposit)

Keterdapatan geologi dari mineral yang terbentuk relatif terkonsentrasi.


Eendapan mineral terbentuk secara alamiah

Cebakan bijih (ore deposit)

Keterdapatan mineral yang dapat ditambang secara menguntungkan. Endapan


mineral

yang

secara

teknis

dapat

ditambang

dan

diolah

secara

menguntungkan.

PENDAHULUAN

I-3

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

BAB II
TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN
PERTIMBANGAN DASAR RENCANA PENAMBANGAN

2.1.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN

Kegiatan dalam usaha pertambangan meliputi tugas-tugas yang dilakukan


untuk mencari, mengambil bahan galian dari dalam kulit bumi, kemudian
mengolah sampai bisa bermanfaat bagi manusia.
Secara garis besar, tahapan-tahapan kegiatan dalam usaha pertambangan
dijelaskan dalam Gambar 2.1.

Gambar 2.1. Tahapan-tahapan kegiatan usaha pertambangan.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-1

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Setiap melakukan tahap-tahap kegiatan usaha pertambangan, pengusaha


harus memiliki surat keputusan pemberian Kuasa pertambangan (KP) atau
Surat izin Penambangan Daerah (SIPD) yang sesuai dengan tahap kegiatan
yang dilakukan.
1. Penyelidikan Umum (Prospecting)
Kegiatan ini merupakan langkah awal usaha pertambangan yang ditujukan
untuk mencari endapan-endapan metal atau endapan-endapan mineral
komersil batubara atau nonmetal. Penyelidikan umum terbatas pada mineral
yang spesifik (tipe mineral tertentu) atau pada area tertentu (negara atau
wilayah) yang memiliki geologic anomaly (keganjilan geologi) yang
mencerminkan adanya karakteristik dari sebuah endapan bahan galian.
Secara umum, prosedur penyelidikan umum mengikuti langkah-langkah
berikut ini:
a) Mencari laporan dan literatur teknik yang sudah dipublikasikan.
b) Mempelajari peta geologi dan peta permukaan yang ada.
c) Mempelajari foto udara dan foto satelit.
d) Menyiapkan peta foto geologi dari informasi-informasi yang ada dan data
foto udara terbaru.
e) Melakukan survei geofisik dari udara pada area yang diselidiki.
f) Membangun pusat operasi (base of operation), mengontrol pemetaan,
dan mengatur pembagian daerah yang diselidiki.
g) Melakukan survei awal mengenai geologi tanah, geofisik, dan/atau
geokimia.
h) Mengumpulkan dan menganalisis data yang didapat.

2. Eksplorasi (Exploration)
Jika tujuan dari penyelidikan umum adalah untuk mencari lokasi-lokasi yang
memiliki anomalies karena adanya endapan bahan galian, maka tujuan dari
eksplorasi adalah untuk mendefinisikan dan mengevaluasi endapan bahan
galian tersebut.
Eksplorasi menentukan geometri, luas, dan nilai dari sebuah endapan
menggunakan teknik yang sama dengan yang digunakan pada tahap
penyelidikan umum tetapi lebih seksama/teliti. Kegiatan eksplorasi akan
TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA
PENAMBANGAN

II-2

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

berlanjut pada proses pecarian melalui fase taktis dari penilaian detil dan
evaluasi serta persiapan laporan studi kelayakan yang akan menentukan
layak-tidaknya endapan tersebut untuk ditambang.

Terdapat tiga hal utama yang membedakan antara kegiatan penyelidikan


umum dan eksplorasi, yaitu:
a) Lokasi.
Karena area pencarian berkurang dan tingkat kepercayaan meningkat,
lokasi pencarian beraliha dari udara ke permukaan dan bawah
permukaan (subsurface). Geofisik udara digantikan oleh geofisik tanah,
orientasi geologi bawah permukaan meningkat, dan menggunakan
teknik-teknik tambahan dalam kegiatan eksplorasi bawah permukaan.
b) Bukti fisik.
Karena area pencarian beralih dari permukaan ke bawah tanah, metode
pencarian beralih ke metode pencarian langsung yang akan memberikan
bukti fisik. Karena sebagian besar endapan saat ini tersembunyi, metode
penggalian

bawah

permukaan

(subsurface

excavation)

untuk

mendapatkan sampel mineral perlu dilakukan. Metode yang paling sering


digunakan adalah pengeboran (lihat Gambar 2.2 dan Gambar 2.3).
c) Data.
Untuk mengurangi resiko saat tahap eksplorasi, informasi-informasi
tambahan mengenai endapan target akan sangat diperlukan. Data yang
diperlukan biasanya lebih presisi, spesifik, dan detil.

Secara umum, langkah-langkah kegiatan eksplorasi adalah sebagai berikut.


Pertama,

area

menguntungkan

yang

diidentifikasi

oleh

kegiatan

penyelidikan umum harus digambarkan melalui teknik-teknik eksplorasi.


Kedua, sesudah dilokasikan, endapan tersebut diambil contoh batuannya
untuk dianalisis. Ketiga, data contoh yang sudah dianalisis digunakan untuk
menaksir tonase dan kadar (luas dan nilai) sehingga nilai endapan dapat
dihitung untuk memberikan rekomendasi mengenai kelayakan tambang.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-3

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 2.2. Mesin bor intan dengan kemudi mekanis.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-4

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 2.3. Eksplorasi badan bijih menggunakan pemboran dan


penggalian bawah tanah (shaft dan drifts).

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-5

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Dalam hal evaluasi ekonomi dari endapan mineral, terminologi yang


dikeluarkan oleh U.S. Bureau of Mines (USBM) dan U.S. Geological Survey
(USGS) diadopsi untuk membedakan definisi antara sumberdaya (resource)
dan cadangan (reserve). Sumberdaya adalah konsentrasi secara alami yang
terjadi pada material yang memiliki potensi ekonomi untuk diekstrak.
Cadangan adalah bagian dari sumberdaya yang secara ekonomi dapat
diekstrak pada waktu sekarang. Begitu pula dengan istilah endapan mineral
(mineral deposit) dan endapan bijih (ore deposit). Semua cadangan adalah
sumberdaya, dan semua endapan bijih adalah endapan mineral.
Anon (1984) memberikan gambaran hubungan antara sumerdaya dan
cadangan yang dapat dilihat pada Gambar 2.4. Diagram tersebut diatur agar
tingkat kepercayaan dari sumberdaya yang ada meningkat secara horizontal
ke arah kiri, sedangkan kelayakan secara ekonomi meningkat secara
vertikal ke arah atas. Dari Gambar 2.4, kualitasnya sumberdaya (resource)
dibedakan (dari greater ke lesser) menjadi (1) identified atau undiscovered
dan (2) hypotetical atau speculative. Cadangan (reserve) dibedakan menjadi
(1) demonstrated atau inferred dan (2) measured atau indicated. Secara
keekonomian, cadangan dikelompokkan sebagai (1) reserves, (2) marginal
reserves, atau (3) subeconomic resources. Karena begitu kompleksnya
klasifikasi

yang

diberikan

oleh

Anon

(1984),

USBM-USGS

menyederhanakan pengklasifikasian endapan yang sering dipakai dalam


industri, yaitu:

Proven

: terukur (measured)

Terdapat informasi detil/lengkap dari bukti-bukti fisik langsung.

Probable

: teridikasi (indicated)

Informasi yang diperoleh kurang luas/tidak meliputi banyak hal.

Possible

: terduga (inferred)

Informasi yang diperoleh masih melibatkan asumsi.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-6

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 2.4. Klasifikasi sumberdaya mineral


(ditunjukkan hubungan antara cadangan dan sumberdaya)

3. Studi Kelayakan (Feasibility Studies)


Merupakan tahapan akhir dari rentetan penyelidikan awal yang dilakukan
sebelumnya sebagai penentu apakah kegiatan penambangan endapan
bahan galian tersebut layak dilakukan atau tidak. Dasar pertimbangan yang
digunakan

meliputi

pertimbangan

teknis

dan

ekonomis

dengan

memperhatikan keselamatan kerja serta kelestarian lingkungan hidup.


Pada titik ini, perusahaan sudah mengeluarkan perhitungan untuk
menemukan dan mendefinisikan endapan. Laporan studi kelayakan harus
mencakup hal-hal berikut ini.
a) Pengantar, kesimpulan, definisi.
b) Umum: lokasi, iklim, topografi, histori, kepemilikan, status lahan,
trasportasi.
c) Lingkungan: kondisi saat ini, standar, perlindungan lingkungan yang
diperlukan, reklamasi lahan, studi khusus, ijin.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-7

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

d) Faktor geologi: letak dan terbentuknya endapan, struktur, mineralogi dan


petrografi.
e) Cadangan mineral: prosedur eksplorasi, penemuan, kalkulasi tonase dan
kadar endapan, geometri dan luas endapan.
f) Perencanaan penambangan: development dan eksploitasi.
g) Pengolahan: fasilitas on-site yang dibutuhkan.
h) Pabrik pengolahan untuk permukaan dan bawah tanah: lokasi dan
rencana produksi.
i) Fasilitas tambahan dan pendukung: listrik, penyediaan air, akses jalan,
pembuangan limbah, perumahan.
j) Pekerja: buruh dan pengawas.
k) Pemasaran: survei ekonomi dari supply dan demand, harga, kontrak
jangka panjang.
l) Biaya: perkiraan biaya langsung dan tidak langsung untuk biaya
pembangunan

(development)

dan

eksploitasi,

biaya

pengolahan,

transportasi, dan peleburan.


m) Valuasi

ekonomi:

valuasi

endapan,

klasifikasi

cadangan

atau

sumberdaya, perhitungan nilai keekonomian endapan saat ini.


n) Estimasi keuntungan: penentuan batas keuntungan, berdasarkan kisaran
cut-off grade, harga.

4. Persiapan penambangan
Kegiatan ini meliputi penyiapan infrastruktur dan lahan kerja penambangan
yang antara lain meliputi pembuatan jalan, pembabatan semak/pohon,
pengupasan tanah penutup, pembangunan kantor, gedung, bengkel, dll.

5. Penambangan
Kegiatan penambangan yang dimaksud adalah kegiatan yang ditujukan
untuk membebaskan dan mengambil bahan galian dari dalam kulit bumi,
kemudian dibawa ke permukaan untuk dimanfaatkan.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-8

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

6. Pengolahan Bahan Galian


Kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan kadar atau mempertinggi mutu
bahan galian yang dihasilkan dari tambang sampai memenuhi persyaratan
untuk diperdagangkan atau sebagai bahan baku untuk industri lain.
Keuntungan lain dari kegiatan ini adalah mengurangi jumlah volume dan
beratnya sehingga dapat mengurangi ongkos pengangkutan.

7. Pengangkutan
Segala usaha untuk memindahkan bahan galian hasil tambang atau
pengolahan dan pemurnian dari daerah penambangan atau tempat
pengolahan dan pemurnian ke tempat pemasaran atau pemanfaatan
selanjutnya dari bahan galian tersebut.

8. Pemasaran
Kegiatan untuk memperdagangkan atau menjual hasil-hasil penambangan
dan pengolahan bahan galian.

2.2.

PERTIMBANGAN DASAR RENCANA PENAMBANGAN

2.2.1. Pertimbangan Ekonomis


Pertimbangan ekonomis meliputi :
1) Cut-off Grade

Ada 2 (dua) pengertian tentang cut-off grade, yaitu :


a. kadar endapan bahan galian terendah yang masih memberikan
keuntungan apabila ditambang.
b. kadar rata-rata terendah dari endapan bahan galian yang masih
memberikan keuntungan apabila endapan tersebut ditambang.
Cut-off grade inilah yang akan menentukan batas-batas atau besarnya
cadangan, serta menentukan perlu tidaknya dilakukan pencampuran
(mixing/blending) antara endapan bahan galian yang berkadar tinggi
dengan yang rendah. Contoh sederhana dari perhitungan cut-off grade
adalah sebagai berikut:

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-9

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Contoh 1
Perkirakan keuntungan per ton dari penambangan dan pengolahan
tembaga yang memiliki kadar 0.60% dengan harga jual 74/lb ($1.63/kg)
dan overall unit cost sebesar $6.80/ton dan overall recovery adalah 92%.
Solusi:
Nilai

= kadar x recovery x harga jual x 2000lb/ton


= (0.0060) (0.92) (0.74) (2000) = $8.17/ton

Keuntungan

= nilai biaya = 8.17 6.80 = $1.37/ton

Contoh 2
Hitung cut-off grade untuk endapan tembaga pada Contoh 1.
Solusi:

cut offgrade =

biaya
6.8
=
= 9.99lb / ton 2000 = 0.50%
harga jual x re cov ery (0.74)(0.92)

2) Break Even Stripping Ratio (BESR)

Untuk menganalisis kemungkinan sistem penambangan yang akan


digunakan, apakah tambang terbuka ataukah tambang bawah tanah, maka
dipelajari break even stripping ratio (BESR), yaitu perbandingan antara
biaya penggalian endapan bijih (ore) dengan biaya pengupasan tanah
penutup (overburden/OB) atau merupakan perbandingan selisih biaya
penambangan bawah tanah dan penambangan terbuka dengan biaya
pengupasan secara tambang terbuka. BESR ini juga disebut over all
strippig ratio.
BESR(1) =

Biaya Tambang Bawah Tanah / ton bijih Biaya Tambang Terbuka / ton bijih
Biaya Pengupasan OB / ton OB

Misalnya biaya penambangan secara tambang bawah tanah = Rp.


18.000/ton bijih, biaya penambangan secara tambang terbuka = Rp.
2000/ton bijih dan ongkos pengupasan tanah penutup = Rp. 3500/ton
overburden. Maka untuk memilih salah satu sistem penambangan
digunakan rumus BESR(1).
BESR(1) =

Rp.18.000 Rp.2.000
= 4,57
Rp.3.500

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-10

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Ini berarti bahwa hanya bagian endapan yang mempunyai BESR yang lebih
rendah dari 4,57 yang dapat ditambang secara tambang terbuka dengan
menguntungkan. Jadi 4,57 adalah BESR (1) tertinggi yang masih
dibolehkan untuk operasi tambang terbuka dengan kondisi tersebut di atas.
Setelah ditentukan bahwa akan digunakan sistem tambang terbuka, maka
dalam rangka pengembangan rencana penambangan digunakan BESR (2)
dengan rumus sebagai berikut.
BESR(2) =

Nilai yang diperoleh / ton bijih Ongkos Pr oduksi / ton bijih


Biaya Pengupasan OB / ton OB

BESR (2) ini juga disebut economic stripping ratio yang artinya berapa
besar keuntungan yang dapat diperoleh bila endapan bijih itu ditambang
secara tambang terbuka.

Contoh 3
Hitung BESR (2) untuk bijih tembaga kadar 0,80 %, 0,75 % dan 0,60 % Cu
dengan data sebagai berikut:
Dari hasil perhitungan seperti terlihat pada Tabel II.1 bila harga logam Cu =
Rp. 2.500/lb, ternyata untuk bijih Cu (ore) dengan kadar 0,80 % mempunyai
BESR 1,8 : 1, kadar 0,70 % mempunyai BESR 1,1 : 1 dan kadar 0,60 %
Cu mempunyai BESR 0,6 : 1. Demikian selanjutnya untuk harga metal Rp.
3.000/lb dan Rp. 3.500/lb Cu juga dihitung BESR-nya.
Setelah itu, masing-masing BESR dihitung untuk setiap kadar Cu dan untuk
berbagai harga logam Cu, kemudian dapat dibuat grafik BESR vs harga jual
untuk masing-masing kadar Cu (lihat Gambar 2.5).

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-11

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Tabel 2.1 Contoh Perhitungan Break Even Stripping Ratio (BESR2)


Kadar bijih, % Cu

0,80

0,70

0,60

Smelter recovery, %

81,80

83,02

85,80

Recovery Cu/ton ore, lb

13,09

11,62

10,30

Penambangan

Rp 4.500,-

Rp 4.500,-

Rp 4.500,-

Milling, Dpr. & Gen. Cost

Rp 12.500,-

Rp 12.500,-

Rp 12.500,-

Treatment etc.

Rp 8.500,-

Rp 7.600,-

Rp 6.500,-

Onglos produksi total

Rp 25.500,-

Rp 24.600,-

Rp 23.500,-

Rp 4.000,-

Rp 4.000,-

Rp 4.000,-

Rp 32.720,-

Rp 29.057,-

Rp 25.740,-

1,8:1

1,1:1

0,6:1

Rp 39.264,-

Rp 34.868,40,-

Rp 30.888,-

3,4:1

2,6:1

1,8:1

Rp 45.808,-

Rp 40.679.80,-

Rp 36.036,-

5,1:1

4,0:1

3,1:1

ONGKOS PRODUKSI TIAP BIJIH TON

ONGKOS PENGUPASAN
Ongkos pengupasan/ton OB
NILAI YANG DIPEROLEH
Harga jual per ton bijih
1. Untuk Rp 2.500,-/lb Cu
BESR
2. Untuk Rp 3.000,-/lb Cu
BESR
3. Untuk Rp 3.500,-/lb Cu
BESR

BESR

6.0

5.0

5.1

4.0

4.0
3.4
3.1

3.0
2.6
2.0

1.0

1.8

1.8
1.1
0.6

0.0
2,000

2,500

3,000

3,500

4,000

Harga Jual per ton Bijih Cu (Rp. ,-)


0.8 %

0.7 %

0.6 %

Gambar 2.5. Kurva Hubungan BESR dan Harga Jual-Kadar Cu.


TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA
PENAMBANGAN

II-12

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Selain itu BESR(3) biasanya juga dihitung berdasarkan keuntungan


maksimum yang akan diperoleh, yaitu :
BESR(3) =

Nilai yang diperoleh / ton bijih (Ongkos Pr oduksi / ton + keuntungan / ton)
Biaya Pengupasan OB / ton OB

Sehingga, secara umum 2 hal yg mempengaruhi tinggi rendahnya BESR


adalah :
-

kadar logam dari bijih yang akan ditambang

harga logam di pasaran

Jadi pada dasarnya, jika terjadi kenaikan harga logam di pasaran, dapat
mengakibatkan

perluasan

tambang

karena

cadangan

bertambah,

sebaliknya jika harga logam turun, maka jumlah cadangan akan berkurang.
Sehingga secara umum pertimbangan ekonomis meliputi :
1) Nilai (value) endapan bijih (berapa harga dari produk yang dihasilkan)

dinyatakan dalam Rp/ton bijih.


2) Ongkos produksi sampai dengan barang tambang siap dijual (Rp/ton

bijih).
3) Ongkos pengupasan over burden (stripping cost), dinyatakan dalam

Rp/ton bijih.
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa BESR dipakai untuk mengetahui
apakah rancangan tambang tersebut menguntungkan/ tidak.

2.2.2. Pertimbangan Teknis


Pertimbangan Teknis meliputi :
1) Penentuan ultimate pit limit
2) Pertimbangan struktur geologi yang dominan
3) Pertimbangan geometri
4) Striping ratio
5) Petimbangan hidrologi dan hidrogeologi

2.2.2.1. Penentuan ultimate pit limit


Ultimate pit limit adalah batas akhir atau paling luar dari suatu tambang terbuka
yang berdasarkan pertimbangan geoteknik masih diperbolehkan dengan
kemiringan dan sudut lereng tertentu.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-13

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Faktor-faktor yang mempengaruhi Ultimate pit limit /batas akhir ini adalah :

BESR yang masih diijinkan/menguntungkan

Kekuatan batuan pembentuk lereng yang meliputi sifat fisik & mekanik
serta keberadaan struktur geologi.

2.2.2.2. Pertimbangan struktur geologi yang dominan


Struktur gologi yang mempengaruhi dalam perancangan suatu tambang
terbuka antara lain adalah :

perlapisan (bedding)

perlipatan (sinklin dan antiklin)

sesar / patahan (fault)

kekar (joint)

rekahan (fracture)

Adanya daerah perlapisan, perlipatan, kekar dan patahan akan mempengaruhi


batas-batas

daerah

yang

akan

ditambang

(geometri

dari

daerah

penambangan). Adanya struktur geologi yang menyebabkan adanya zona


lemah akan membatasi daerah pit penambangan yang dipengaruhi oleh sifat
material yang berada di sekitar zona lemah tersebut (lihat Gambar 2.6)

Batas Pit

Patahan
Batubara

Gambar 2.6. Pengaruh Zona Lemah Terhadap Daerah Penambangan.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-14

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

2.2.2.3. Pertimbangan geometri


Cadangan bijih yang akan ditambang dengan metode tambang terbuka sangat
dipengaruhi oleh beberapa aspek meliputi ukuran, bentuk, orientasi dan faktor
kedalaman dari permukaan dari cadangan bijih tersebut. Keadaan topografi
mencakup daerah pegunungan sampai daerah dasar lembah. Oleh karena itu
terdapat beberapa pertimbangan geometri yang harus diperhatikan.
Adapun pertimbangan geometri yang harus diperhatikan adalah sebagai
berikut.

1) Geometri jenjang
Komponen utama dalam suatu tambang terbuka adalah jenjang/bench.
Pertimbangan-pertimbangan yang dipakai dalam menentukan geometri jenjang
(w=lebar, l=panjang, dan h=tinggi) :

Sasaran produksi harian yang akan mempengaruhi dan mengacu pada


sasaran produksi tahunan.

Lereng harus mampu menahan alat-alat/peralatan yang dipakai untuk


bekerja pada jenjang kerja (working bench).

Lereng masih sesuai dengan ultimate pit slope

Salah satu contoh cara menentukan geometri jenjang yang dapat diterapkan
adalah cara penentuan geometri jenjang berdasarkan U.S. Army Engineer
Lebar jenjang minimum = Wmin = Y + Wt + Ls + G + Wb
keterangan:
Y

= lebar jenjang untuk peledakan, m.

Wt

= lebar alat angkut, m.

Ls

= panjang alat muat tanpa boom, m.

= radius gali di lantai, m.

Wb

= Y = Lebar tumpukkan hasil peledakan, m.

Sedangkan tinggi jenjang yang dibuat (tergantung kemampuan alat gali,


biasanya shovel ) dihitung berdasarkan :
Tinggi jenjang maximum = hmax = 1,2 Cd + 30 (tertinggi pada ideal), ft.
Tinggi jenjang optimum = hop

= 1,8 Cd + 18 (angka tertinggi sesuai


dengan medan kerja), ft.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-15

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

keterangan :
Cd = kapasitas mangkok/pit, ft.

2) Jalan tambang
Salah satu pertimbangan geometri adalah pembuatan jalan tambang baik jalan
masuk ke dalam tambang untuk pengangkutan bijih/endapan bahan galian
yang ditambang maupun jalan yang digunakan untuk penimbunan lapisan
penutup. Geometri dari jalan akan mempengaruhi bentuk geometri daerah
penambangan secara umum. Geometri dari jalan tersebut meliputi lebar dan
kemiringan jalan (biasanya dipengaruhi oleh jenis alat yang digunakan dalam
operasi penambangan).
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam perancangan jalan tambang :
a) Iklim
Daerah penambangan dipengaruhi oleh keadaan iklim. Untuk iklim tropis,
terdapat 2 musim yang berpengaruh yaitu musim hujan dan musim
kemarau yang akan mempengaruhi produksi. Penurunan produksi dapat
terjadi pada musim hujan dan kemarau. Pada musim hujan keadaan jalan
angkut akan licin atau lengket dan berbahaya untuk dilalui. Sedangkan
pada musim kemarau, jalan menjadi berdebu yang akan mempengaruhi
pandangan pengemudi.
b) Tanah dasar
Tanah dasar dari daerah tambang harus diteliti jenis dan kondisinya,
meliputi batas Atterberg (batas cair, batas plastis) dan golongannya
(misalnya menurut Unified Soil Classification System). Kegunaannya untuk
menentukan kekuatan daya dukung tanah.
c) Bahan pengerasan lokal
Dianjurkan untuk mempergunakan batu yang diperoleh dari sekitar lokasi
penambangan. Batu untuk bahan perkerasan jalan boleh langsung
dipergunakan tanpa melalui preparasi. Batu hendaknya dipecahkan
sebagai fraksi berukuran 5-7,5 cm.
d) Kemiringan (grade)
Kemiringan jalan mempengaruhi produksi. Sebaiknya diambil kemiringan
optimum. Faktor gravitasi hendaknya dimanfaatkan seoptimal mungkin.
TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA
PENAMBANGAN

II-16

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

e) Lebar jalan
Lebar jalan hendaknya disesuaikan dengan kebutuhan, dapat satu jalur,
dua jalur atau lebih. Lebar jalan minimum adalah 3,5 kali lebar dumptruck
terbesar.
f) Fungsi jalan
Menurut fungsinya jalan dibedakan menjadi :
Jalan pengangkutan utama (main haulage road), yaitu jalan yang
menghubungkan setiap stasiun penyaringan ke pabrik pengolahan atau
tempat penimbunan.
Jalan tambang (mine road), yaitu jalan yang menghubungkan daerah
penambangan dengan stasiun penyaringan.
Jalan pembuangan (disposal road), yaitu jalan yang menghubungkan
daerah pengupasan dengan daerah pembuangan.
Jalan pengupasan (stripping road), yaitu jalan yang melayani aktivitas
pengupasan tanah penutup dan sifatnya hanya sementara.
g) Jenis dan kapasitas kendaraan yang melalui jalan.

3) Stripping Ratio (Nisbah Pengupasan)


Salah satu cara menggambarkan efisiensi geometri (geometrical efficiency)
dalam kegiatan penambangan adalah dengan istilah Stripping Ratio atau
nisbah pengupasan. Stripping ratio (SR) menunjukkan jumlah overburden yang
harus dipindahkan untuk memperoleh sejumlah bijih yang diinginkan. Nisbah ini
secara umum diberikan dalam persamaan berikut.
SR =

Overburden (tons)
Bijih (tons)

Dalam hal ini unit satuan yang lain juga dapat digunakan. Pada kegiatan strip
coal mining maka perhitungan stripping ratio adalah sebagai berikut.
SR =

Overburden (m3 )
coal (tons)

Nisbah antara waste terhadap bijih yang digambarkan dalam suatu unit satuan
volume berguna dalam perancangan disain tambang.
TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA
PENAMBANGAN

II-17

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Sebagai contoh, nisbah ini didefinisikan sebagai berikut.


SR =

Overburden (volume)
Bijih (volume)

Dalam hal ini harus diperhatikan bahwa jika overburden dan bijih mempunyai
density yang sama, maka persamaan di atas akan memiliki nilai yang sama
dengan perhitungan SR sebelumnya.
Sehingga dari nilai stripping ratio yang diperoleh dan dibandingkan dengan nilai
BESR (Break Even Stripping Ratio) yang telah dihitung sebelumnya, maka
akan diperoleh suatu kesimpulan bahwa secara teknis batasan kegiatan
penambangan dalam pit dilakukan sampai nilai SR dalam perhitungan
mencapai nilai BESR.

2.2.2.4. Pertimbangan hidrologi dan hidrogeologi


Kondisi hidrologi dan hidrogeologi dari suatu daerah yang akan dijadikan
daerah tambang terbuka akan sangat berpengaruh dalam proses perancangan
tambang. Kondisi hidrologi dan hidrogeologi tersebut dapat berupa sungai, air
permukaan (akibat curah hujan) dan air tanah. Kondisi-kondisi tersebut akan
menjadi pertimbangan teknis dalam perancangan terbuka karena dengan
adanya sungai (misalnya terdapat sungai yang besar di suatu daerah yang
akan di tambang) akan menjadi batas penambangan di daerah tersebut. Hal
tersebut (kondisi hidrologi dan hidrogeologi) akan menjadi perhatian dalam
proses penambangan selanjutnya. Penanganan masalah air dalam suatu
tambang terbuka dapat dibedakan menjadi dua yaitu :
a. Mine

drainage:

merupakan

suatu

upaya

untuk

mencegah

masuk

mengalirnya air ke tempat pengaliran. Hal ini umumnya dilakukan untuk


penanganan air tanah dan air yang berasal dari sumber air permukaan
(sungai, danau dan lain-lain)
b. Mine dewatering: merupakan suatu upaya untuk mengeluarkan air yang
telah masuk ke tempat penggalian, terutama untuk penanganan air hujan.
Sumber utama air permukaan pada suatu tambang terbuka adalah air hujan.
Curah hujan yang relatif tinggi akan berakibat pentingnya penanganan air hujan
TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA
PENAMBANGAN

II-18

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

yang

baik

agar

produktivitas

kegiatan

penambangan

tidak

menurun.

Penanganan masalah air permukaan ini biasanya dapat dilakukan dengan


membuat saluran air dan sumuran. Saluran air berfungsi untuk mengalirkan air
permukaan sedangkan sumuran berfungsi untuk menampung air permukaan
dan selanjutnya dipompa ke luar tambang sehingga kemajuan kegiatan
penambangan dapat terus dilakukan.

TAHAP-TAHAP KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN DAN PERTIMBANGAN DASAR RENCANA


PENAMBANGAN

II-19

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

BAB III
METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

3.1. PEMBAGIAN METODE PENAMBANGAN


Secara garis besar metode penambangan dikelompokkan menjadi 3, yaitu :
1. Tambang terbuka (surface mining): adalah metode penambangan yang
segala kegiatan atau aktivitas penambangannya dilakukan di atas atau
relatif dekat dengan permukaan bumi, dan tempat kerjanya berhubungan
langsung dengan udara luar.
2. Tambang dalam/tambang bawah tanah (underground mining): adalah
metode

penambangan

yang

segala

kegiatan

atau

aktivitas

penambangannya dilakukan di bawah permukaan bumi, dan tempat


kerjanya tidak langsung berhubungan dengan udara luar.
3. Tambang bawah air (underwater mining): adalah metode penambangan
yang kegiatan penggaliannya dilakukan di bawah permukaan air atau
endapan mineral berharganya terletak dibawah permukaan air.
Tambahan:
4. Tambang ditempat (Insitu Mining or Novel Mining).
Pemilihan metode penambangan dilakukan berdasarkan pada metode yang
akan memberikan keuntungan yang paling besar dan perolehan tambang
(mining recovery) yang paling baik dan bukan berdasarkan letak dangkal atau
dalamnya suatu endapan.
Hartman (1987) membagi ke-4 metode penambangan tersebut menjadi
metode-metode penambangan yang lebih spesifik seperti pada Tabel 3.1.

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-1

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Tabel 3.1 Klasifikasi Metode Penambangan (Hartman, 1987)


SISTEM

KELAS

METODE

BAHAN GALIAN

Conventional
Mekanis

Tambang Terbuka
Aquaeous

Swa-sangga (Selfsupported)

Tambang
Bawah Tanah
Berpenyangga buatan
(Supported)

Ambrukan (Caving)

Open pit mining*

Metal, non-metal

Quarrying*

Non-metal

Opencast mining*

Batubara, non-metal

Auger mining

Batubara, metal, non-metal

Hydraulicking*

Metal, non-metal

Dregding *

Metal, non-metal

Room & Pillar mining*

Batubara, non-metal

Stope & Pillar mining*

Metal, non-metal

Underground gloryhole

Metal, non-metal

Gophering

Metal, non-metal

Shrinkage stoping

Metal, non-metal

Sublevel stoping *

Metal, non-metal

Cut & Fill stoping *

Metal

Stull stoping

Metal

Square set stoping

Metal

Longwall mining *

Batubara, non metal

Sublevel caving

Metal

Block caving *

Metal

Penggalian cepat

Batuan keras

Automasi, Robotik

Semua

Gasifikasi bawah tanah

Batubara, batuan lunak

Retorting bawah tanah

Hidrokarbon

Tambang samudera

Metal

Tambang nuklir

Non-batubara

Tambang luar bumi

Metal, non-metal

Inconvetional

Novel

*) = Metode penambangan yang lazim diterapkan

3.2. PEMILIHAN METODE PENAMBANGAN


Dalam kegiatan penambangan, hal yang paling utama adalah memilih suatu
metode penambangan yang paling sesuai dengan karakteristik unik (alam,
geologi, lingkungan dan sebagainya) dari endapan mineral yang ditambang di

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-2

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

dalam batas keamanan, teknologi dan ekonomi, untuk mencapai ongkos yang
paling minimum dan keuntungan yang paling maksimum. Faktor-faktor yang
mempengaruhi pemilihan tersebut adalah :
1. Karakteristik spasial dari endapan
Faktor-faktor ini merupakan faktor penting yang dominan karena umumnya
sangat menentukan pemilihan metode penambangan antara tambang
terbuka dengan tambang bawah tanah, penentuan tingkat produksi, metode
penanganan material, dan bentuk tambang dalam badan bijih. Faktor-faktor
tersebut meliputi :
a. Ukuran (dimensi, terutama tinggi dan tebal)
b. Bentuk (tabular, lenticular, massive, irregular)
c. Orientasi (dip/inklinasi)
d. Kedalaman (rata-rata dan nilai ekstrim yang akan berimbas pada

stripping ratio)
2. Kondisi geologi dan hidrogeologi
Karakteristik geologi, baik dari badan bijih maupun batuan samping, akan
mempengaruhi pemilihan metode penambangan, terutama dalam pemilihan
antara metode selektif dan nonselektif serta pemilihan system penyanggaan
pada system penambangan bawah tanah. Hidrologi berdampak pada
kebutuhan akan penyaliran dan pemompaan, sedangkan aspek mineralogy
akan menentukan syarat-syarat pengolahan.
a. Mineralogi dan petrologi (Sulfida vs Oksida),
b. Komposisi kimia
c. Struktur endapan (lipatan, sesar, ketidakmenerusan, intrusi)
d. Bidang lemah, (kekar, rekahan, bidang perlapisan)
e. Keseragaman, alterasi, erosi (zona dan daerah pembatas)
f.

Air tanah dan hidrologi (kemunculan, debit aliran dan muka air)

3. Sifat-sifat geoteknik (mekanika tanah dan mekanika batuan) untuk bijih dan
batuan sekelilingnya. Hal-hal ini akan mempengaruhi pemilihan peralatan

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-3

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

pada sistem penambangan terbuka dan pemilihan kelas dan metode dalam
sistem penambangan bawah tanah (swasangga, berpenyangga atau
ambrukan). Sifat-sifat geoteknik yang perlu diperhatikan antara lain:
a. Sifat-sifat fisik yang lain (bobot isi, voids, porositas, permeabilitas, lengas)
b. Sifat elastik (kekuatan, modulus elastisitas, nisbah Poisson, dan lain-lain)
c. Perilaku elastik atau visko elastik (flow, creep)
d. Keadaan tegangan (tegangan awal, induksi)
e. Konsolidasi, kompaksi dan kompeten (kemampuan bukaan pada kondisi

tanpa penyangga)
4. Pertimbangan ekonomi
Pertimbangan ekonomi akan mempengaruhi hasil, investasi, aliran kas,
masa pengembalian dan keuntungan. Faktor ini meliputi:
a. Cadangan (tonase dan kadar),
b. Produksi,
c. Umur tambang,
d. Produktivitas, dan
e. Perbandingan ongkos penambangan untuk metode penambangan yang

cocok
5. Faktor teknologi
Kondisi yang paling sesuai antara kondisi alamiah endapan dan metode
penambangan adalah yang paling diinginkan. Sedangkan metode yang tidak
sesuai mungkin tidak banyak pengaruhnya pada saat penambangan, tetapi
kemungkinan

akan

berpengaruh

pada

kegiatan

pendukung

tambang/terusannya (pengolahan, peleburan, dll). Yang termasuk dalam


faktor teknologi adalah :
a. Perolehan tambang, dilusi (jumlah waste yang ikut terambil)
b. Kefleksibilitasan metode dengan perubahan kondisi
c. Selektifitas metode untuk memisahkan bijih dan waste

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-4

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

d. Konsentrasi atau dispersi pekerjaan


e. Modal, pekerja dan intensitas mekanisasi

6. Faktor lingkungan
Faktor lingkungan yang dimaksud tidak hanya berupa lingkungan fisik saja,
tetapi juga meliputi lingkungan sosial-politik-ekonomi. Yang termasuk dalam
faktor lingkungan adalah :
a. Kontrol bawah permukaan untuk merawat kondisi bukaan
b. Penurunan permukaan tanah (subsidence), atau efek ambrukan pada

permukaan tanah
c. Kontrol

atmosfir

(ventilasi,

kontrol

kualitas,

kontrol

panas

dan

kelembaban)
d. Kekuatan kerja (pelatihan, recruitment, kesehatan dan keselamatan,

kehidupan, kondisi permukiman)

Prosedur pemilihan metode penambangan secara ringkas ditunjukkan oleh


Gambar 3.1.
Metode dan prinsip penambangan yang telah dijelaskan sebelumnya
melibatkan masalah-masalah geomekanika dan operasional. Pengelola industri
harus bisa memilih metode panambangan yang paling tepat untuk cebakan
bijih tertentu. Selain karakteristik badan bijih yang mempengaruhi pemilihan
metode panambangan, karakteristik operasional khusus untuk setiap metode
penambangan secara langsung juga ikut mempengaruhi pemilihan metode
penambangan.
Karekteristik operasional tersebut meliputi:
9 Skala penambangan
9 Laju produksi
9 Selektivitas
9 Persyaratan pekerja
9 Keluwesan ekstraksi

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-5

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

STUDI KONSEPTUAL
Penilaian karakteristik fisik dan kuantitas
overburden dari beberapa metode,
tataletak dan sistem penambangan

STUDI REKAYASA
kuantifikasi dan pembandingan konsepkonsep yang dihasilkan terdahulu sehingga
dihasilkan rancangan dan biaya yang pasti

STUDI RANCANGAN RINCI


Spesifikasi dan gambar konstruksi dari
metode yang dipilih

LAPORAN REKAYASA FINAL


Keputusan investasi, pengadaan peralatan
dan jadwal pelaksanaan

Gambar 3.1. Prosedur pemilihan metode penambangan.

Keputusan terakhir dalam pemilihan metode penambangan akan merefleksikan


sifat-sifat mekanik dari badan bijih dan lingkungannya serta hal-hal teknik
praktis lain. Sebagai contohnya, non-selective method seperti block caving tidak
akan diterapkan pada cebakan bijih dimana selective recovery diperlukan,
walaupun cebakan tersebut sangat sesuai untuk ditambang dengan metode
block caving.
Terkadang muncul permasalahan bahwa pemilihan metode penambangan
dapat menimbulkan beberapa kesulitan teknis. Kesulitan yang timbul adalah
bagaimana menggabungkan beberapa faktor yang berpengaruh agar bisa
memutuskan metode penambangan yang sesuai untuk suatu cebakan bijih.
Berdasarkan perkembangan filosofi dan sejarah ilmu pertambangan, metode

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-6

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

penambangan

dikembangkan

untuk

dapat

mengakomodasi

dan

mengeksploitasi beberapa kondisi penambangan. Prosedur yang dapat


dikembangkan dalam pemilihan metode penambangan adalah dengan
melakukan optimasi secara komputasi.
Pemilihan metode panambangan sulit diterapkan bila berhadapan dengan
badan bijih besar yang harus ditambang dengan dua metode panambangan
yang berbeda, misalnya block caving dan open stoping. Block caving akan
menjadi metode yang lebih disukai karena jumlah tenaga kerja yang sedikit,
biaya per tonne yang rendah

dan keuntungan-keuntungan teknis lainnya.

Prasyarat utama yang harus dipenuhi adalah bahwa ambrukan dapat diinisiasi
pada badan bijih dan merambat dengan kecepatan konstan melalui badan bijih
sebagai broken ore.
Kapan ambrukan dapat diterapkan pada suatu badan bijih? Jawabannya
bukanlah hal yang sederhana. Solusi praktis untuk menjawab pertanyaan ini
(mengerti tentang mekanisme ambrukan) dapat ditemukan pada klasifikasi
geomekanika yang dimodifikasi berdasarkan kondisi massa batuan di daerah
penambangan.
Tujuan utama pemilihan suatu metode untuk menambang suatu endapan
mineral adalah dalam rangka merancang suatu sistem eksploitasi yang paling
sesuai dengan kondisi sebenarnya. Dalam hal ini pengalaman berperan utama
dalam pengambilan keputusan yang memerlukan banyak pertimbangan
berdasarkan evaluasi rekayasa. Evaluasi tersebut dilakukan dalam tiga tahap
seperti pada Gambar 3.1, yaitu studi konseptual, studi rekayasa, dan studi
rancangan rinci. Hasilnya ialah sebuah laporan rekayasa final.
Contoh pedoman untuk penentuan metode penambangan terbuka berdasarkan
kekuatan bijih dan batuan di sekitarnya serta geometri cadangan menurut
Hartman (1987) dapat dilihat pada Tabel 3.2.
Resume dari tabel tersebut adalah:
1. Tambang terbuka umumnya lebih serba guna, terutama berkaitan dengan
kekuatan bijih dan batuan samping, dip endapan, dan kadar bijih, tetapi
sangat bergantung dengan bentuk dan ukuran endapan, keseragaman

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-7

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

kadar dan kedalaman (keduanya mutlak dan bergantung pada nisbah


kupas/stripping ratio)
2. Penerapan ideal pada endapan yang besar, perlapisan datar (atau massif)
dengan sebaran secara mendatar luas dan tebal dan keterdapatannya dekat
permukaan.
3. Kurang cocok untuk endapan yang kecil, tipis, kadar tidak merata,
kemiringan besar dan posisinya dalam.
4. Penambangan dengan ekstraksi mekanis lebih konvensional, banyak
diterapkan, mudah dalam pelaksanaannya dan fleksibel dalam perubahan
metode penambangan.
5. Penambangan dengan ekstraksi aqueous lebih murah dan cocok untuk
diterapkan pada endapan kecil dengan kadar yang bervariasi, tetapi sangat
terbatas penerapannya pada endapan yang rentan terhadap terhadap air
dan jika pemenuhan kebutuhan air memerlukan biaya yang mahal.
Sedangkan contoh pedoman untuk penentuan metode penambangan bawah
tanah berdasarkan kekuatan bijih dan batuan di sekitarnya serta geometri
cadangan menurut Hartman (1987) dapat dilihat pada Tabel 3.3.

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-8

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Tabel 3.2 Pemilihan Metode Penambangan Terbuka Berdasarkan Kekuatan Bijih dan Batuan serta Geometri Cadangan

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-9

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Tabel 3.3 Pemilihan Metode Penambangan Bawah Tanah Berdasarkan


Kekuatan Bijih dan Batuan Serta Geometri Cadangan
Kekuatan bijih dan
batuan

Klasifikasi sistem
penambangan

Bijih : kuat sampai


moderat
Swa Sangga
Self Supported
Batuan : kompeten
(tidak runtuh meski
tidak disangga)

Bijih: Moderat
sampai lemah

Geometri
cadangan

Metode
Penambangan

Tabular, datar, tipis,


ukuran besar

Room & Pillar

Tabular, datar,
tebal,ukuran besar

Stope & Pillar

Tabular, miring,
tipis,ukuran
sembarang

Shrinkage Stoping

Tabular, miring,
tebalukuran besar

Sub-level Stoping

Bentuk tak teratur, Cut & Fill Stoping


miring, tipis, ukuran
sembarang
Penyangga buatan

Tabular, miring,
tipis, ukuran kecil

Stull Stoping

Batuan: Incompeten
(runtuh jika tidak
disangga)

Bentuk, kemiringan
ukuran sembarang,
tebal

Square Set
Stoping

Bijih : Moderat
sampai lemah

Tabular, datar, tipis,


ukuran besar

Longwall

Tabular atau masif,


miring,

Sub-level caving

Masif, miring, tebal,


ukuran besar

Block Caving

Artifically supported

Ambrukan
(Caving)
Batuan : cavable
(dapat ambruk)

Tidak terlepas dari pedoman di atas, terdapat pedoman umum dalam


menentukan apakah akan menggunakan tambang bawah tanah atau tambang
terbuka. Metode tambang bawah tanah diterapkan jika kedalaman endapan,
dan atau nisbah pengupasan (stripping ratio) overburden terhadap bijih (atau
batubara atau mineral berharga lainnnya) menjadi sangat besar untuk
ditambang dengan metode tambang terbuka.

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-10

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Metode

penambangan

yang

biasa

penyanggaan (lihat Gambar 3.2).

diterapkan

didasarkan

pada

cara

Pada gambar ini ditunjukkan bagaimana

perubahan pada perpindahan dan strain energy di daerah near field.

Underground mining methods

Natural supported

Room &
pillar

Artificially supported

Sublevel &
longhole
open stoping

Longwall Sublevel
mining
caving

Shrink
stoping

Cut & fill


stoping

Unsupported

Block
caving

Vertical crater
retreat stoping
(VCR)

Magnitudes of displacement in country rock


Strain energy storage in near-field rock
Rock response to mining

Gambar 3.2. Penggolongan metode penambangan bawah tanah dan


perubahan kondisi massa batuan akibat penambangan.

Laubscher (1977) melakukan penelitian tentang hubungan antara sifat


geomekanik

batuan

dengan

kemudahan

caving

atau

stoping.

Pola

pengklasifikasian yang disusun oleh Laubscher menampilkan hasil korelasi


antara kinerja metode penambangan dengan kondisi massa batuan di dalam
serta di sekitar badan bijih asbestos dan emas di Zimbabwe. Pola Laubscher
merupakan pengembangan asli dari teknik klasifikasi geomekanik lainnya.
Penerapan pola Laubscher dalam pemilihan metode panambangan dan aspekaspek lain dalam perencanaan dan perancangan tambang telah dijabarkan oleh
Laubscher (1981) seperti yang ditunjukkan pada Tabel 3.4.

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-11

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Klasifikasi Laubscher memberikan perkiraan kuantitatif atau indeks sifat massa


batuan (angka dalam interval 0-100) yang digunakan untuk menentukan urutan
kelas (1-5). Setiap kelas berada pada interval indeks 20. Kelas 1 massa batuan
diartikan kondisi insitu material dengan kekuatan tinggi, frekuensi kekar yang
kecil, kuat gesar kekar yang tinggi, dan tekanan air yang rendah. Berdasarkan
uraian ringkas tentang mekanisme ambrukan yang diberikan pada bagian awal,
jelas bahwa massa batuan dengan urutan kelas yang tinggi tersusun oleh kekar
yang banyak dan bersifat getas, akan sangat sesuai bila dilakukan ambrukan.
Penyelidikan Laubscher dapat menerangkan hubungan langsung antara nomer
kelas dengan faktor kinerja, misalnya kecenderungan massa batuan untuk
menahan ambrukan (seperti cavability), ukuran butiran bijih, keperluan
secondary blasting pada drawpoint (yang mempunyai hubungan terbalik
dengan fragmentasi alami) dan kebutuhan dimensi undercut untuk menginisiasi
ambrukan. Parameter terakhir dijelaskan sebagai jari-jari hidraulik ekivalen,
misalnya perbandingan luas undercut terhadap keliling undercut untuk
menghitung geometri penggalian.
Interpretasi data pada Tabel 3.4 menunjukkan bahwa untuk kelas geomekanik
3-5 lebih baik menerapkan metode penambangan ambrukan. Untuk kelas 1 dan
2, metode penambangan open stope akan lebih baik diterapkan. Sebagai
tambahan, Tabel 3.1 tidak selamanya harus dijadikan patokan, karena dapat
juga memperhitungkan kondisi lainnya. Misalnya untuk kelas geomekanik III-3,
penerapan ambrukan dapat dilakukan dengan memperhitungan orientasi kekar
dan pengaruhnya terhadap ambrukan. Kendorski (1978) menyebutkan perlu
adanya critical factor dalam mengaplikasikan ambrukan pada badan bijih bila
terdapat kekar sub-horisontal.
Informasi pada Tabel 3.4 untuk ukuran undercut akan sangat berguna dalam
memperkirakan tata letak ambrukan. Misalnya untuk panel ambrukan dengan
penggalian undercut segiempat, dan kelas massa batuan 4, rata-rata jari-jari
ekivalen yang disarankan adalah 14 m dengan dimensi undercut 56 m.
Perhitungan dimensi undercut harus dilengkapi dengan analisis detail kondisi
spesifik massa batuan, misalnya kondisi tegangan insitu dan kekuatan massa
batuan. Bagaimanapun bagusnya klasifikasi geomekanik tersebut, hal tersebut

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-12

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

diperoleh berdasarkan pengalaman, sehingga masih diperbolehkan keputusankeputusan lain dalam aplikasinya.

Tabel 3.4 Unjuk Kerja Ambrukan Untuk Berbagai Kelas Geomekanik dari
Massa Batuan (Laubscher, 1981)
Kelas
geomekanik

Cavability

Tidak terjadi

buruk

Sedang

Baik

Sangat baik

Ukuran fragmen

besar

Sedang

Kecil

Sangat kecil

Secondary
blasting

tinggi

Medium

Kecil

sangat kecil

Dimensi
undercut (m)*

30

30 - 20

20 8

* Jari-jari hidraulik ekivalen

3.3. TAMBANG TERBUKA ATAU TAMBANG BAWAH TANAH


Operasi penambangan meliputi: pemboran dan peledakan yang dilakukan
untuk memecah batuan, pemuatan dan pengangkutan, atau dapat juga
ditambahkan proses peremukan bijih untuk menghasilkan ukuran yang sesuai.
Operasi tersebut dapat diterapkan pada tambang bawah tanah, open pit, atau
penambangan di laut. Operasi yang sama juga dilakukan pada berbagai
pekerjaan konstruksi, misalnya pembuatan jalan, PLTA, dll. Sebelum sampai
pada analisis ekonomi yang sangat mempengaruhi pemilihan tambang bawah
tanah atau open pit dan pada kondisi bagaimana harus dilakukan perubahan
dari open pit ke tambang bawah tanah atau sebaliknya, sangat menarik bila
dipertimbangkan beberapa faktor-faktor umum.

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-13

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

3.3.1. Tambang Terbuka vs Tambang Bawah Tanah


3.3.1.1. Produksi
Tabel 3.5 menunjukkan jumlah material yang ditangani pada penambangan
open pit dan tambang bawah tanah di tahun 1973. Di dunia barat, industri
pertambangan dapat menangani material sebanyak 3 milyar ton bijih/ tahun.
Metode penambangan bervariasi sesuai dengan jenis logamnya. Bijih besi dan
tembaga lebih sering ditambang dengan metode open pit. Untuk emas, timbal,
dan seng lebih sering ditambang dengan metode bawah tanah.

Tabel 3.5 Jumlah Material yang Dipindahkan Selama Penambangan dan


Pekerjaan Konstruksi Tahun 1973 (Committee for Mineral Policy, 1978)
Kegiatan

106 m3

1550

41

620

17

1450

39

130

3750

100

Penambangan
Terbuka
Bawah tanah
Pekerjaan konstruksi
Terbuka
Bawah tanah
Total

Jumlah penambangan bijih dengan open pit bervariasi untuk setiap negara. Di
USA sekitar 85% penambangan bijih logam dilakukan melalui open pit tetapi
untuk negara Swedia hanya 30%.
Tabel 3.6 memperlihatkan jumlah penambangan open pit dan bawah tanah di
dunia barat yang menghasilkan 150.000 ton bijih/ tahun (tidak termasuk
tambang batubara).

Tabel 3.6 dapat mewakili 90% produksi tambang di

seluruh belahan dunia yang meningkat dari 1.900 juta sampai 3-500 juta ton per
tahun selama periode 1968-1977.
Tabel 3.6 menunjukkan bahwa produksi tambang meningkat bukan karena
peningkatan jumlah industri pertambangan, tetapi lebih dikarenakan perluasan
METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-14

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

daerah penambangan. Jumlah industri pertambangan besar meningkat, dan


selama periode waktu yang sama, jumlah tambang kecil dan medium
meningkat dengan konstan atau sebaliknya menurun menjadi semakin kecil.

Tabel 3.6 Tambang Bawah Tanah Vs Terbuka


di Dunia Barat (Anon, 1977)
Metode Penambangan

1968

1977

Bawah tanah
>3 juta ton/tahun

29

56

1-3 juta ton/tahun

144

140

0.5-1 juta ton/tahun

116

119

0.3-0.5 juta ton/tahun

108

121

0.15-0.3 juta ton/tahun

166

157

Subtotal

563

593

>3 juta ton/tahun

102

138

1-3 juta ton/tahun

109

142

0.5-1 juta ton/tahun

81

64

0.3-0.5 juta ton/tahun

68

53

0.15-0.3 juta ton/tahun

61

62

Subtotal

421

459

Total

984

1052

Terbuka

3.3.1.2. Perkembangan produksi


Perkembangan

teknis

yang

cepat

selama

beberapa

dekade

terakhir

menghasilkan peningkatan produktivitas yang tinggi. Produktivitas menunjukkan


peningkatan yang lebih besar pada tambang-tambang besar dibandingkan
tambang-tambang kecil serta lebih tinggi diperoleh dari tambang terbuka
daripada tambang bawah tanah. Pada tambang terbuka hanya terdapat sedikit
pembatasan untuk bisa mempergunakan mesin-mesin dengan kapasitas yang

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-15

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

besar, berbeda dengan tambang bawah tanah yang dibatasi oleh ruang kerja
yang sempit.
Pada studi perbandingan antara tambang terbuka di USA dengan tambang
bawah tanah di Swedia yang telah dilakukan beberapa memperlihatkan bahwa
produksi tambang terbuka per tambang secara berkala lebih menunjukkan
peningkatan

dibandingkan

tambang

bawah

tanah,

tetapi

prosentase

peningkatan lebih besar terjadi pada tambang bawah tanah. Sejak awal abad
masehi, untuk tambang terbuka produktivitas meningkat sebanyak 250% dan
untuk tambang bawah tanah 350%, dan produktivitas mulai meningkat akhirakhir ini pada tambang bawah tanah besar dibandingkan tambang bawah tanah
kecil.

METODE PENAMBANGAN DAN PEMILIHANNYA

III-16

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

BAB IV
TAMBANG TERBUKA

Seperti telah dijelaskan pada bab sebelumnya bahwa metode penambangan


terbuka dapat dikelompokkan menjadi 2 yaitu :
1. Tambang terbuka dengan ekstraksi mekanis;
2. Tambang terbuka dengan ekstraksi menggunakan air.

4.1. TAMBANG TERBUKA DENGAN EKSTRAKSI MEKANIS


Metode penambangan terbuka dengan ekstraksi mekanis dapat dibedakan
menjadi 4 yaitu ;
1) Open pit mining
2) Quarry (Kuari)
3) Open cast mining
4) Auger mining
Keempat metoda tersebut adalah merupakan metode penambangan yang
berperan dalam menghasilkan 90% produksi bahan tambang yang dihasilkan
dari sistem tambang terbuka. Lebih spesifik lagi, jika dilihat dari total
produksinya maka tambang open pit (Gambar 4.1 dan Gambar 4.2) dan open
cast (Gambar 4.3) merupakan metode penambangan yang paling banyak
diterapkan dalam tambang terbuka.

4.1.1. Open pit


Open pit mining dicirikan dengan bentuk tambang berupa corong (kerucut
terbalik) di permukaan bumi. Pada open pit mining, tanah penutup dikupas dan
diangkut ke suatu daerah pembuangan yang tidak ada endapan ekonomis di
bawahnya. Kedua aktivitas, yaitu pengupasan dan penggalian, dilakukan pada
suatu pemuka kerja (front) yang berbentuk satu atau beberapa jenjang.
Pembuatan pemuka kerja lebih dari satu, baik pada elevasi yang sama maupun
beda elevasi, dimaksudkan untuk memastikan terjaminnya kemenerusan
produksi (tidak ada delay kerja).

TAMBANG TERBUKA

IV-1

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Setelah didahului dengan aktivitas pengupasan lapisan penutup, pengupasan


dan penggalian bijih atau endapan target dilakukan secara seksama dengan
urut-urutan yang mengikuti kaidah perencanaan tambang, sehingga biaya
penggalian bijih/endapan target dan lapisan penutup dapat dibayar dari
penjualan bijih/ endapan target yang tergali, sedemikian rupa sehingga
operasional jangka panjang, yaitu pembukaan/ penggalian sampai pit limit
dapat tercapai.
Jenjang tunggal dirancang sesuai dengan peralatan mekanis yang digunakan.
Tinggi jenjang dibatasi oleh jangkauan excavator/shovel, sedangkan lebar
jenjang harus cukup luas bagi peralatan gali-muat dan truk untuk bermanuver.
Kemiringan lereng ditentukan berdasarkan perhitungan kemantapan lereng
dengan input berupa data sifat fisik dan data kuat geser material pembentuk
lereng tersebut.
Beberapa variasi dari open pit mining dapat dilihat pada Gambar 4.4.

Gambar 4.1 Open Pit di Toquepala, Peru (diameter 1 Km, kedalaman 400m).

TAMBANG TERBUKA

IV-2

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.2. Tambang tembaga Open Pit di Kanada (dekat laut).

Gambar 4.3. Tambang Open pit dan Open cast.

TAMBANG TERBUKA

IV-3

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.4. Variasi dari berbagai Open Pit Mining (Hartman, 1987).

TAMBANG TERBUKA

IV-4

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

4.1.2. Quarry (Kuari)


Kuari adalah jenis tambang terbuka yang diterapkan untuk menambang
endapan-endapan bahan galian industri atau mineral industri (industrial
minerals), misalnya penambangan batugamping, marmer, granit, andesit dan
sebagainya.
Kuari dapat menghasilkan material atau hasil tambang dalam bentuk pecahpecah (loose/broken stone) ataupun potongan batu dengan bentuk yang teratur
(dimensional stone). Namun demikian, ada beberapa ahli yang menyatakan
bahwa istilah Quarry hanya diterapkan pada tambang bahan galian mineral non
metal yang menghasilkan dimensional stones, sedangkan tambang bahan
galian

mineral

non

metal

yang

menghasilkan

bentuk

pecah-pecah

(loose/broken material) tetap disebut open pit.


Kuari tipe broken stone (lihat Gambar 4.5) digunakan untuk menambang batuan
yang berbentuk agregat ataupun chemical limestone menggunakan metode
peledakan untuk menciptakan fragmentasi batuan. Tingkat produksi bahan
galian lebih tinggi daripada kuari tipe dimension stone.

Gambar 4.5. Tambang kuari agregat.

TAMBANG TERBUKA

IV-5

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Kuari

tipe

dimensional

stone

biasanya

digunakan

untuk

menambang

batugamping, batupasir, granit, marble dan dolomit. Hasil dari penambangan ini
berupa batuan berbongkah besar (lihat Gambar 4.6 dan 4.7). Teknik yang
digunakan pada metode ini antara lain: jet burning, wire saw, chain saw with
tungsteen cutting teeth, dan slot drilling (lihat Gambar 4.8).

Gambar 4.6. Kuari tipe dimensional stone.

Gambar 4.7. Contoh tambang kuari dimensional stone.

TAMBANG TERBUKA

IV-6

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.8. Teknik drilling dan blasting pada kuari tipe dimensional stone.

Berdasarkan letak endapan yang digali atau arah penambangannya secara


garis besar kuari dapat dibagi menjadi dua golongan, yaitu :
a. Side hill type, diterapkan untuk menambang batuan atau endapan mineral
industri yang letaknya di lereng bukit atau endapannya membentuk bukit.
Berdasarkan jalan masuk ke pemuka penambangan dibedakan menjadi
dua, yaitu :
1. Jalan masuk berbentuk spiral
Kuari tipe Side Hill dengan jalan masuk spiral diterapkan pada cadangan
endapan bahan galian yang berbentuk bulat atau lonjong yang

TAMBANG TERBUKA

IV-7

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

membentuk bukit yang penambangannya dilakukan dengan mengupas


bagian atas bukit terlebih dahulu secara melingkar.
2. Jalan masuk langsung (Gambar 4.9.)
Kuari tipe Side Hill dengan jalan masuk langsung diterapkan pada
cadangan endapan bahan galian yang berbentuk atau memanjang atau
persegi yang terletak pada daerah berbukit yang penambangannya
dimulai dari salah satu sisi bukit.

Gambar 4.9. Kuari tipe side hill dengan jalan masuk langsung.

b. Pit type, diterapkan untuk menambang batuan atau endapan mineral industri
yang terletak pada suatu daerah yang relatif datar. Jadi tempat kerjanya
digali ke arah bawah sehingga membuat cekungan (pit). Berdasarkan jalan
masuk ke pemuka kerja, memiliki tiga kemungkinan jalan masuk, yaitu :
1. Jalan masuk spiral (Gambar 4.10)
Kuari tipe pit dengan jalan masuk spiral diterapkan pada cadangan
endapan bahan galian yang berbentuk bulat atau lonjong yang terletak
pada daerah yang datar.
2. Jalan masuk langsung (Gambar 4.11)
Kuari tipe pit dengan jalan masuk langsung diterapkan pada cadangan
endapan bahan galian yang berbentuk memanjang atau persegi yang
terletak pada daerah yang datar.

TAMBANG TERBUKA

IV-8

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.10. Kuari tipe Pit dengan jalan masuk spiral.

Gambar 4.11. Kuari tipe Pit dengan jalan masuk langsung.

TAMBANG TERBUKA

IV-9

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

3. Jalan masuk zig-zag


Kuari tipe pit dengan jalan masuk zigzag diterapkan pada cadangan
endapan bahan galian yang berbentuk memanjang atau persegi yang
terletak pada daerah yang datar, namun demikian jalan akses jalan
dibuat zig-zag. Pembuatan jalan zig-zag dapat disebabkan antara lain
karena :
1) Aktivitas penambangan sudah mencapai level yang cukup dalam
sehingga apabila dibuat jalan langsung maka kemiringan jalan akan
sangat curam yang tidak memungkinkan bagi alat angkut untuk
memulainya.
2) Sebagai

upaya

konservasi

cadangan

sehingga

perolehan

penambangan tinggi.

Bentuk-bentuk kuari yang diuraikan diatas adalah bentuk-bentuk dasar dari


kuari yang tentunya masih banyak lagi variasinya. Pada umumnya bentuk kuari
yang akan diterapkan diusahakan agar menyesuaikan bentuk-bentuk dasar
tersebut dengan keadaan dan bentuk endapan serta topografi daerahnya.

4.1.3. Opencast Mining


Pada open pit mining, tanah penutup dikupas dan ditransportasikan ke suatu
daerah pembuangan yang tidak ada endapan ekonomis di bawahnya,
sedangkan open cast mining, metodanya hampir sama dengan open pit mining,
tetapi berbeda pada satu hal yaitu tanah penutup tidak dibuang ke daerah
pembuangan di luar tambang tetapi dibuang langsung ke lokasi bersebelahan
yang telah ditambang. Aktivitas penambangan material waste disini terdiri dari
penggalian, pengangkutan dan sekaligus penimbunan (=casting), yang pada
umumnya dikombinasikan oleh suatu alat saja (lihat Gambar 4.12).

TAMBANG TERBUKA

IV-10

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.12. Contoh tambang Open Cast.

4.1.4. Auger mining


Auger mining adalah sebuah metode penambangan yang berhadapan dengan
dinding yang tinggi atau penambangan singkapan (outcrop recovery) lapisan
batubara/endapan target dengan pemboran ke dalam lapisan endapan tersebut
tanpa melakukan penggalian lapisan penutup.
Auger mining lahir sebelum 1940-an untuk mendapatkan batubara pada sisi
dinding tinggi (high wall) dari batas akhir tambang (pit limit) terbuka secara
konvensional. Penambangan batubara dengan auger bekerja dengan prinsip
drag bit rotary drill skala besar. Tanpa merusak lapisan batubara dan juga
lapisan batuan di atasnya, auger mengekstraksi dan menaikkan batubara dari
lubang dengan memanfaatkan ulir di stang-bor dan kungkungan dinding lubang
bor (lihat Gambar 4.13).
Keuntungan menggunakan metode ini adalah :
1) Dapat mencapai laju penetrasi yang tinggi.
2) Volume perusakan tinggi dalam waktu yang singkat.
3) Tingkat polusi suara rendah.
4) Tidak memerlukan medium pembilas untuk membersihkan kompresor
ataupun pompa pembilas.

TAMBANG TERBUKA

IV-11

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Kondisi endapan yang dapat menggunakan metode ini berdasarkan Pfleider


(1973) dan Anon (1979) adalah endapan yang memiliki bentuk tabular dan
berlapis, kemiringannya mendekati horisontal, keseragaman bijih/endapan
target tinggi, kadar dapat sangat rendah dan kedalamannya dangkal (terbatas
sampai ketinggian dinding dimana auger ditempatkan).
Pengembangan dan persiapan daerah untuk auger mining menjadi relatif
mudah jika dilakukan bersamaan dengan pemakaian metode open cast atau
open pit. Setelah open pit / open cast selesai dan belum dilakukan backfilling,
auger drilling dapat ditempatkan pada lokasi di dekat high wall.
Semua penambangan dengan menggunakan auger, diterapkan pada high wall
atau singkapan dari batubara di daerah pegunungan dan dikombinasikan
dengan metode penambangan open pit atau open cast (Gambar 4.13c dan d).

4.1.5. Peralatan Penambangan


Seperti telah diketahui bahwa macam tambang Kuari sangat bervariasi, baik
dilihat dari jenis bahan galiannya maupun kapasitas produksinya. Kondisi ini
tentu saja akan juga menyebabkan banyaknya jenis peralatan yang digunakan
dalam penambangan metode ini, mulai dari peralatan yang konvensional
sampai dengan peralatan yang modern. Pemilihan peralatan yang akan
digunakan tentu saja dipengaruhi oleh banyak faktor, yang diantaranya adalah :
1.

sifat fisik dan mekanik bahan galian

2.

peruntukan/bentuk akhir hasil galian yang diinginkan (dimensional


stone/crushed stone)

3.

tingkat produksi yang diinginkan

4.

tingkat penguasaan teknologi

5.

keekonomian, dll.

Peralatan yang digunakan pada metode penambangan ini dapat dikelompokkan


berdasarkan fungsinya sebagai berikut.

Pemberaian & pengggalian :

Hasil akhir crushed stone : Bahan peledak (ANFO dan dinamit),


ripper/alat garu. Bila materialnya lunak: shovel/backhoe, dozer, sekop,
cangkul-belencong.

TAMBANG TERBUKA

IV-12

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Hasil akhir dimensional stone: rotary saw, chain saw, atau wire-rope
saw, flame-jet channeler, water-jet channeler, palu-baji, linggis, smoth
blasting.

Pemuatan
-

Hasil akhir crushed stone : shovel, wheel loader, sekop, scraper, dragline

Hasil akhir dimensional stone: crane

Pengangkutan

Hasil akhir crushed stone : scraper, conveyor, truck, train

Hasil akhir dimensional stone: truck, crane, hoist

Pada operasinya, selain kegiatan-kegiatan diatas tentunya ada kegiatan


penunjang yang memerlukan peralatan yang spesifik, diantaranya adalah ;
peralatan penunjang kelistrikan, perawatan peralatan, penirisan (pompa) dan
lain sebagainya.

4.2. METODA EKSTRAKSI DENGAN AIR

Metoda ini berhubungan dengan air atau cairan untuk memperoleh mineral dari
dalam bumi, baik dengan aksi hidrolik maupun dengan serangan cairan. Masih
sangat kurang pemakaiannya pada tambang terbuka.
Ada 2 (dua) jenis penambangan di dalam metoda ini yaitu placer mining dan
solution

mining.

Placer

mining

menggunakan

air

untuk

menggali,

mentransportasi dan mengkonsentrasikan mineral-mineral berat. Solution


mining adalah metoda yang membuat cair mineral-mineral sehingga dapat
ditransportasikan dengan menggunakan air atau cairan pelarut. Placer mining
terdiri dari hydraulicking dan dredging, sedangkan solution mining terdiri dari
borehole extraction dan leaching.

TAMBANG TERBUKA

IV-13

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.13. Contoh tambang auger pada highwall.

TAMBANG TERBUKA

IV-14

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

4.2.1. Placer Mining: Hydraulicking


Kualitas yang berbeda dari endapan placer sehingga memungkinkan
dikategorikan sebagai ekstraksi aqueous adalah (Daily, 1968) :
1) Material di tempat memungkinkan terdesintegrasi oleh aksi tekanan air
(atau aksi mekanik ditambah hidrolik).
2) Ketersediaan supply air pada head yang diperlukan.
3) Ketersediaan ruang untuk penempatan waste.
4) Konsentrat berat adalah mineral yang berharga, sehingga memungkinkan
dilakukan pengolahan mineral sederhana.
5) Pada umumnya, gradient alamiah dan rendah sudah memungkinkan
transportasi hidrolik dari mineral.
6) Dapat mematuhi peraturan-peraturan lingkungan yang berhubungan
dengan air dan pembuangan waste.
Tinggi jenjang yang disemprot pada umumnya berkisar antara 515 m, tetapi
dapat

mencapai

60

(Morrison

&

Russell,

1973).

Gambar

4.14

memperlihatkan metoda hydraulicking.

Gambar 4.14. Hydraulicking (tambang semprot di PT. Timah, Bangka).

TAMBANG TERBUKA

IV-15

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Contoh klasifikasi dari monitor pada tambang semprot adalah sebagai berikut.
Diameter nozzle

: 40-150 mm

Head

: 30-140 N/cm2 atau 300-1400 kPa

Debit

: 30-250 liter/detik

Debit water jet :


Pasir

: 0,15 m/detik

Kerikil (gravel)

: 1,5 m/detik

Boulders

: 3,0 m/detik

4.2.2. Placer Mining: Dredging


Dredger adalah mesin tambang menerus yang ditemukan pertama kali.
Dredging

adalah penggalian endapan placer di bawah air. Dredger dapat

diklasifikasikan sebagai berikut (Turner, 1975):


1) Mekanik
a. Bucket line (endless chain of buckets revolving along ladder).
b. Bucket wheel suction (buckets discharge in suction pipeline).
c. Dripper (shovel/back-hoe, grapple, or dragline mounted on barge).
2) Hidraulik
a. Suction (open intake suction line).
b. Cutter head (evcavation by rotating cutter on suction line).
Gambar 4.15 dan 4.16 menunjukkan metode dredging mekanik.

Gambar 4.15. Placer Mining: Dredger Mekanik.

TAMBANG TERBUKA

IV-16

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.16. Kapal keruk saat menambang bijih timah di perairan.

4.2.3. Solution Mining: Borehole Extraction


Bila produksi bijih konvensional menjadi lebih sulit dan lebih mahal, maka daya
tarik solution mining sebagai metoda eksploitasi meningkat. Solution mining
adalah salah satu metode ekstraksi aqueous dimana mineral biasanya
diperoleh ditempat dengan dilarutkan, dicairkan, diluluhkan atau slurrying
meskipun didahului dengan beberapa persiapan atau eksploitasi di bawah
tanah, tetapi hampir semua operasi dilakukan di permukaan.
Pada borehole mining (lihat Gambar 4.17 dan 4.18), air diinjeksi melalui lubang
bor ke dalam formasi mineral yang kemudian dilarutkan atau dicairkan sehingga
menjadi slurries mineral berharga dan dipompa ke permukaan melalui lubang
bor. Kadang-kadang suatu reagen ditambahkan ke air, yang membentuk
leaching kimia.
Contoh mineral yang dapat dieksploitasi dengan borehole mining adalah
evaporites (garam, potash, dan trona dengan dissolusi, belerang dengan
melting (frasch process), phospat, kaolin, oil sand, batubara, gilsonite, uranium
dengan slurrying (percobaan) dan uranium dan liquite dengan leaching kimia.

TAMBANG TERBUKA

IV-17

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.17. Solution Mining: Boreholes Extraction (Hartman, 1987).

Gambar 4.18. Solution Mining: Boreholes Extraction Tambang Uranium


(Hartman, 1987).

TAMBANG TERBUKA

IV-18

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

4.2.4. Solution Mining: Leaching


Leaching (Gambar 4.19) adalah ekstraksi kimia untuk metal atau mineral dari
ikatan suatu cadangan bijih atau dari material yang telah digali dan ditambang
(Schlitt, 1982). Proses pada dasarnya adalah kimiawi tetapi dapat juga proses
bakteri (beberapa bakteri beraksi sebagai katalis untuk mempercepat reaksi
pada leaching sulfida). Jika ekstraksi dilakukan di tempat mineral tersebut maka
dinamakan leaching insitu, dan bila dilakukan di tempat penimbunan disebut
leaching

timbunan

(heap

leaching)

yang

termasuk

kategori

metoda

penambangan sekunder.
Leaching pada saat ini adalah proses kombinasi, karena ditambahkan pada
ekstraksi, hal itu dilengkapi beneficiation dalam tahap awal dari pengolahan
mineral (Lastra dan Chase, 1984). Akibatnya, biaya produksi cenderung relatif
lebih

rendah

daripada

metode

penambangan

konvensional.

Sebagai

perbandingan (Bhappu, 1982), menunjukkan bahwa untuk tambang tembaga,


biaya produksi total yang diperkirakan untuk metoda open pit sekitar US$ 5,00
US$ 6,80/ton sedangkan leaching insitu sekitar US$ 3,60-US$ 4,40/ton.
Aplikasi dari leaching insitu sejauh ini masih terbatas pada tembaga dan
uranium, sedangkan leaching timbunan pada emas dan perak. Studi percobaan
mengindikasikan

bahwa

banyak

logam

seperti

mangan,

emas-perak,

aluminium, dan cobalt-nikel, adalah kandidat utama untuk leaching insitu


(Porter et. al., 1982). Leaching insitu dari lignite juga sedang diteliti (Sadler dan
Huang, 1981).

TAMBANG TERBUKA

IV-19

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.19. Solution Mining: Leaching (Hartman, 1987).


4.2.5. Manual mining method
Cara penambangan ini sangat sederhana dengan menggunakan tenaga
manusia hampir tidak memakai alat mekanis (lihat Gambar 4.20). Cara ini
biasanya dilakukan oleh rakyat setempat atau oleh kontraktor-kontraktor kecil.
Biasanya endapan yang ditambang bentuknya :
a. Ukuran atau jumlah cadangannya kecil
b. Letaknya tersebar dan terpencil
c. Endapannya cukup kaya

Alat penambangan yang biasanya dipakai adalah :


a. Pahat dan palu
b. Linggis, belincong, cangkul, sekop
c. Bakul dan kerekan
d. Rod mill , pan (dulang) dan sluice box

TAMBANG TERBUKA

IV-20

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.20. Contoh Sluice Box di PT. Tambang Timah, Bangka.

4.3. MACAM-MACAM TAMBANG TERBUKA BATUBARA


Pengelompokan jenis-jenis tambang terbuka batubara didasarkan pada letak
endapan, dan alat-alat mekanis yang dipergunakan. Teknik penambangan pada
umumnya dipengaruhi oleh kondisi geologi dan topografi daerah yang akan
ditambang.
Jenis-jenis tambang terbuka batubara dibagi menjadi :
1) Contour mining
Contour mining cocok diterapkan untuk endapan batubara yang relatif datar
dan tersingkap di lereng pegunungan atau bukit. Cara penambangannya
diawali dengan pengupasan tanah penutup (overburden) di daerah
singkapan di sepanjang lereng mengikuti garis ketinggian (kontur),
kemudian

diikuti

dengan

penambangan

endapan

batubaranya.

Penambangan dilanjutkan ke arah tebing sampai dicapai batas endapan


yang masih ekonomis bila ditambang.
Karena keterbatasan daerah yang bisa digali, maka daerah menjadi sempit
tetapi panjang sehingga memerlukan alat-alat yang mudah berpindahpindah. Umur tambang biasanya pendek.
Menurut Robert Meyers, contour mining dibagi menjadi beberapa metode,
antara lain :
TAMBANG TERBUKA

IV-21

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

a. Conventional contour mining


Pada metode ini, penggalian awal dibuat sepanjang sisi bukit pada
daerah dimana batubara tersingkap. Pemberaian lapisan tanah penutup
dilakukan dengan pemboran dan peledakan atau menggunakan dozer
dan ripper serta alat muat front end loader, kemudian langsung didorong
dan ditimbun di daerah lereng yang lebih rendah (Gambar 4.21).
Pengupasan dengan contour stripping akan menghasilkan jalur operasi
yang bergelombang, memanjang dan menerus mengelilingi seluruh sisi
bukit.
b. Block-cut contour mining
Pada

cara

ini

daerah

penambangan

dibagi

menjadi

blok-blok

penambangan yang bertujuan untuk mengurangi timbunan tanah


buangan pada saat pengupasan tanah penutup di sekitar lereng.
Pada tahap awal blok 1 digali sampai batas tebing (highwall) yang
diijinkan tingginya. Tanah penutup tersebut ditimbun sementara,
batubaranya kemudian diambil. Setelah itu lapisan blok 2 digali kira-kira
setengahnya dan ditimbun di blok 1. Sementara batubara blok 2 siap
digali, maka lapisan tanah penutup blok 3 digali dan berlanjut ke siklus
penggalian blok 2 dan menimbun tanah buangan pada blok awal.

Gambar 4.21. Conventional Contour Mining (Anon, 1979).

TAMBANG TERBUKA

IV-22

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Pada saat blok 1 sudah ditimbun dan diratakan kembali, maka lapisan
tanah penutup blok 4 dipidahkan ke blok 2 setelah batubara pada blok 3
tersingkap semua. Lapisan tanah penutup blok 5 dipindahkan ke blok 3,
kemudian lapisan tanah penutup blok 6 dipindahkan ke blok 4 dan
seterusnya sampai selesai (Gambar 4.22). Penggalian beruturan ini akan
mengurangi jumlah lapisan tanah penutup yang harus diangkut untuk
menutup final pit.

Gambar 4.22. Block-Cut Contour Mining (Anon, 1979).

c. Haulback contour mining


Metode haulback ini (Gambar 4.23 dan 4.24) merupakan modifikasi dari
konsep block-cut, yang memerlukan suatu jenis angkutan overburden,
bukannya langsung menimbunnya. Jadi metode ini membutuhkan
perencanaan dan operasi yang teliti untuk bisa menangani batubara dan
overburden secara efektif.

TAMBANG TERBUKA

IV-23

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.23. Teknik Haulback Truck dengan menggunakan Front-End Loader


(Anon, 1979).

Gambar 4.24. Haulback dengan menggunakan kombinasi scraper dan truk


(Chioronis, 1987).

Ada tiga jenis perlatan yang sering digunakan, yaitu :


- Truk atau front-end loader
- Scrapers
- Kombinasi dari scrapers dan truk
d. Box-cut contour mining
Pada metode box-cut contour mining ini (Gambar 4.25) lapisan tanah
penutup yang sudah digali, ditimbun pada daerah yang sudah rata di

TAMBANG TERBUKA

IV-24

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

sepanjang garis singkapan hingga membentuk suatu tanggul-tanggul


yang rendah yang akan membantu menampung porsi terbesar dari tanah
timbunan.

Gambar 4.25. Metode Box-Cut Contour Mining (Chioronis, 1987).

2) Mountaintop removal method


Metode mountaintop removal method ini (Gambar 4.26) dikenal dan
berkembang cepat, khususnya di Kentucky Timur (Amerika Serikat).
Dengan metode ini lapisan tanah penutup dapat terkupas seluruhnya,
sehingga memungkinkan perolehan batubara 100%.

3) Area mining method


Metode ini diterapkan untuk menambang endapan batubara yang dekat
permukaan pada daerah mendatar sampai agak landai. Penambangannya
dimulai dari singkapan batubara yang

mempunyai lapisan dan tanah

penutup dangkal dilanjutkan ke yang lebih tebal sampai batas pit.

TAMBANG TERBUKA

IV-25

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.26. Mountaintop Removal Method (Chioronis, 1987).

Terdapat tiga cara penambangan area mining method, yaitu :


a. Conventional area mining method
Pada cara ini, penggalian dimulai pada daerah penambangan awal
sehingga penggalian lapisan tanah penutup dan penimbunannya tidak
terlalu mengganggu lingkungan. Kemudian lapisan tanah penutup ini
ditimbun di belakang daerah yang sudah ditambang (lihat Gambar 4.27).

Gambar 4.27. Conventional Area Mining Method (Chioronis, 1987).

TAMBANG TERBUKA

IV-26

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

b. Area mining with stripping shovel


Cara ini digunakan untuk batubara yang terletak 10-15 m di bawah
permukaan tanah. Penambangan dimulai dengan membuat bukaan
berbentuk segi empat. Lapisan tanah penutup ditimbun sejajar dengan
arah penggalian, pada daerah yang sedang ditambang. Penggalian
sejajar ini dilakukan sampai seluruh endapan tergali (lihat Gambar 4.28).
c. Block area mining
Cara ini hampir sama dengan conventional area mining method, tetapi
daerah penambangan dibagi menjadi beberapa blok penambangan.
Cara ini terbatas untuk endapan batubara dengan tebal lapisan tanah
penutup maksimum 12 m. Blok penggalian awal dibuat dengan bulldozer.
Tanah hasil penggalian kemudian didorong pada

daerah yang

berdekatan dengan daerah penggalian (Gambar 4.29).

Gambar 4.28. Area mining with stripping shovel (Chioronis, 1987).

TAMBANG TERBUKA

IV-27

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.29. Block Area Mining (Chioronis, 1987).

4) Open pit Method


Metode ini digunakan untuk endapan batubara yang memiliki kemiringan
(dip) yang besar dan curam. Endapan batubara harus tebal bila lapisan
tanah penutupnya cukup tebal.
a. Lapisan miring
Cara ini dapat diterapkan pada lapisan batubara yang terdiri dari satu
lapisan (single seam) atau lebih (multiple seam). Pada cara ini lapisan
tanah penutup yang telah dapat ditimbun di kedua sisi pada masingmasing pengupasan (Gambar 4.30).
b. Lapisan tebal
Pada cara ini penambangan dimulai dengan melakukan pengupasan
tanah penutup dan penimbunan dilakukan pada daerah yang sudah
ditambang. Sebelum dimulai, harus tersedia dahulu daerah singkapan
yang cukup untuk dijadikan daerah penimbunan pada operasi berikutnya
(Gambar 4.31).
Pada cara ini, baik pada pengupasan tanah penutup maupun penggalian
batubaranya, digunakan sistem jenjang (benching system).

TAMBANG TERBUKA

IV-28

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 4.30. Open pit method pada lapisan miring (Hartman, 1987).

Gambar 4.31. Open pit method pada lapisan tebal (Hartman, 1987).

TAMBANG TERBUKA

IV-29

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

BAB V
TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

5.1.

KEGIATAN PENAMBANGAN BAWAH TANAH

Tambang dalam/tambang bawah tanah (underground mining) adalah metode


penambangan yang segala kegiatan atau aktivitas penambangannya dilakukan
di bawah permukaan bumi, dan tempat kerjanya tidak langsung berhubungan
dengan udara luar.
Penambangan bawah tanah meliputi beberapa kegiatan seperti pembuatan
jalan masuk, penggalian bijih dari badan bijih di massa batuan dan
pengangkutan bijih ke permukaan. Guna menunjang beberapa aktivitas
tersebut dibutuhkan penggalian sejumlah lubang bukaan dengan berbagai
bentuk, ukuran dan orientasi yang sesuai dengan fungsinya. Gambaran umum
dari model tambang bawah tanah dapat dilihat pada Gambar 5.1.
Ada tiga macam penggalian pada tambang bawah tanah yang ditunjukkan pada
Gambar 5.1 tersebut, yaitu:
1. Sumber pengambilan bijih atau lombong (stope);
2. Jalan masuk ke lombong, jalan masuk untuk pelayanan dan awal
pembangunan lombong; dan
3. Jalan masuk permanen dan jalan masuk pelayanan. Kesamaan antara
fungsi dan perilaku geomekanik yang dibutuhkan dari berbagai tipe
penggalian non produktif selalu ada dan tidak tergantung kepada metode
penambangan yang dipakai.

Lombong adalah tempat dimana bijih dihasilkan. Sekumpulan lombong yang


dibuat selama penggalian bijih biasanya membentuk suatu lubang bukaan yang
besar. Operasi penggalian bijih pada lombong adalah inti dari proses
penambangan. Oleh karena itu, pemahaman terhadap perilaku batuan yang
berada di dalam badan bijih dan dalam massa batuan di sekitar badan bijih
(country rock) menjadi sangat penting dalam memastikan rancangan tambang,
efisiensi operasi tambang dan analisis keekonomian dari setiap lombong dan
TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-1

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

tambang secara keseluruhan.


Jalan masuk permanen dan jalan masuk pelayanan (lihat Gambar 5.1) harus
memenuhi spesifikasi tertentu, seperti dapat terbuka dengan aman selama
penggalian penambangan badan bijih berlangsung. Sebagai contoh, shaft untuk
pelayanan dan pengangkutan bijih dan buangan harus mampu menerima
getaran terus menerus akibat operasi pengangkutan (cage dan skip) yang
berjalan dengan cepat.

Gambar 5.1. Skema tambang metal bawah tanah yang ideal.


TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-2

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

5.2.

SIFAT-SIFAT BADAN BIJIH YANG MEMPENGARUHI METODE


PENAMBANGAN

Metode penambangan terdiri atas suatu urutan operasi produksi yang


dilaksanakan secara berulang di dalam lombong dengan membagi badan bijih
menjadi beberapa blok. Operasi penambangan bijih meliputi penggalian atau
pemberaian, pemuatan dan pengangkutan merupakan kegiatan utama dalam
semua metode penambangan, sedangkan kegiatan penunjangnya mungkin
secara spesifik dapat berbeda dari satu metode ke metode lainnya.

5.2.1. Geometri Badan Bijih


Sifat ini menyatakan letak (posisi) ukuran dan bentuk badan bijih. Hal ini
berhubungan dengan proses pembentukannya. Badan bijih yang berbentuk
lapisan, placer, atau perlapisan yang merupakan hasil sedimentasi selalu
meluas dalam bentuk dua dimensi. Urat bijih (vein) dan lensa adalah bentuk
badan bijih yang juga meluas dalam dua dimensi dan biasanya merupakan
hasil proses hidrotermal atau malihan (metamorfosa). Dalam cebakan masif,
bentuk badan bijih lebih beraturan, contohnya badan bijih tembaga porfiri.

5.2.2. Disposisi dan Orientasi


Masalah ini berkaitan dengan sifat-sifat geometri badan bijih, seperti kedalaman
dari permukaan, kemiringan dan arah kemiringan serta konformasinya.
Konformasi disini menjelaskan bentuk badan bijih dan kemenerusan yang
ditentukan oleh sejarah pembentukannya seperti patahan dan lipatan. Sebagai
contoh, di daerah yang memiliki banyak patahan mungkin memerlukan sistem
penambangan yang fleksibel dan selektif agar dapat menampung perubahanperubahan mendadak dalam geometri dan kadar (mutu) endapan bijih.

5.2.3. Ukuran
Dimensi absolut dan relatif penting untuk diketahui dalam menentukan metode
penambangan yang cocok. Cebakan berukuran teratur dan besar mungkin
cocok untuk penambangan mekanis mass-mining seperti block caving.
Cebakan kecil dengan tipe bijih yang sama mungkin perlu metode selective
mining dan ketepatan ground-control agar operasinya menguntungkan.
TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-3

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

5.2.4. Geomekanika
Sifat-sifat batuan utuh adalah kekuatan, karakteristik deformasi (sifat elastik,
plastik dan rayapan) serta karakteristik pelapukan. Sifat-sifat massa batuan
ditentukan oleh kehadiran, geometri dan sifat-sifat mekanis dari kekar, patahan,
zona geser dan bidang-bidang diskontinyu lainnya. Kondisi tegangan insitu
awal di dalam batuan induk juga merupakan parameter penting.

5.3.

PERSIAPAN PEMBUKAAN TAMBANG BAWAH TANAH

5.3.1. Pengertian dan Tujuan


Yang dimaksud dengan persiapan pembukaan tambang bawah tanah ialah
semua pekerjaan dalam rangka penyiapan atau pembangunan fasilitas kerja
untuk kelancaran produksi tambang bawah tanah. Pekerjaan ini dibagi menjadi
dua bagian yaitu:
1. Pembangunan fasilitas permukaan (surface facilities)
2. Pembangunan fasilitas bawah tanah (underground facilities)

Fasilitas kerja di permukaan berfungsi untuk membantu atau menunjang


kegiatan di bawah tanah, meliputi jalan angkut, gedung perkantoran, gudang
peralatan, gudang bahan baku dan bahan bantu, perbengkelan, stasiun bahan
bakar minyak, gudang bahan peledak, pembangkit tenaga listrik, dan
emplasemen (stockyard).
Fasilitas bawah tanah berupa lubang-lubang bukaan berfungsi sebagai:
1. Jalan masuk dan keluar bagi karyawan dan alat angkut yang bergerak: truk,
lori, skip dan cage
2. Menempatkan peralatan: trafo, sistem telekomunikasi, ban berjalan, winch,
fan, pipa air, pipa angin, pipa lumpur, dan ruang makan
3. Mengangkut material: peralatan penyangga (kayu, balok, besi profil, steel
arches, hydraulic props, rock bolt, resin dll), bahan peledak dan
perlengkapannya, air, udara segar, dan batu hasil penambangan
4. Lubang khusus ventilasi
5. Untuk penirisan, sumur dan open channel
6. Keselamatan kerja (penyelamatan jika terjadi kecelakaan)

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-4

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Mengingat fungsinya yang sangat spesifik tersebut, maka selain karyawan


tambang yang sedang bertugas dilarang masuk, kecuali bagi orang-orang
tertentu yang mendapat izin seperti siswa/mahasiswa praktek, dan tamu
tertentu.
Berdasarkan posisinya lubang-lubang bukaan dapat berupa (lihat Gambar 5.1):
1. Lubang masuk utama (main entries), misalnya :
a) Sumuran tegak / miring ( vertical / inclined shaft),
b) Terowongan (tunnel / adit)
2. Lubang masuk sekunder, misalnya: lubang sejajar (drift) dan level
3. Lubang masuk tersier, misalnya:
a) Lubang naik (raise),
b) Lubang turun (winze),
c) Sumuran buntu (blind shaft),
d) Ramp

5.3.2. Bentuk dan Geometri Lubang Bukaan


Bentuk dan geometri (ukuran) lubang bukaan disesuaikan dengan fungsinya.
Lubang bukaan dapat berbentuk lingkaran, tapal kuda, segi empat, elips,
trapesium (lihat Gambar 5.2).
Penentuan bentuk ini selain disesuaikan dengan fungsinya, juga harus
memperhitungkan faktor kemantapan (stabilitas). Ditinjau dari aspek mekanika
batuan, lubang bukaan yang paling baik kemantapannya ialah yang berbentuk
lingkaran, karena beban di sekitar lubang bukaan akan didistribusikan merata di
sekitar dinding lubang bukaan tersebut. Sedangkan pada lubang bukaan
berbentuk segi empat misalnya, akan terjadi konsentrasi tegangan (stress)
pada sudut-sudutnya (lihat Gambar 5.3).

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-5

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 5.2. Berbagai bentuk lubang bukaan.

Gambar 5.3. Distribusi tegangan di sekitar lubang bukaan.

5.3.3. Teknik Penggalian Lubang Bukaan


5.3.3.1. Metode dan siklus penggalian
Penggalian suatu lubang bukaan dapat dilakukan dengan salah satu dari
beberapa metode penggalian yang umum seperti
1. Metode penggalian bebas, dilakukan dengan cara sederhana, yaitu
menggunakan alat-alat sederhana seperti ganco, linggis, sekop.
2. Metode mekanis dengan menggunakan road header, tunnel boring machine
(TBM), drum shearer.

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-6

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

3. Metode pemboran dan peledakan (drilling & blasting).

Cara yang akan dipilih tergantung pada ukuran lubang bukaan, karakteristik
massa batuan, dan peralatan yang mampu disediakan.
Secara garis besar, siklus penggalian suatu lubang bukaan adalah sbb :
1. Penggalian (breaking/excavation)
2. Pembersihan asap ledakan (smoke clearing), jika menggunakan peledakan
3. Pembersihan atap (scaling)
4. Penyanggaan (supporting): penyanggaan sementara dan permanen.
5. Pengumpulan dan pemuatan material hasil penggalian (mucking & loading)
6. Pengangkutan material (hauling)

5.3.3.2. Penggalian mekanis


Jika batuan tidak terlalu kompak/kuat, misalnya batulanau (siltstone), batulempung (claystone), dan sebagainya, maka penggalian dapat dilakukan
dengan alat mekanis sejenis Road Header (Gambar 5.4). Alat ini memiliki pisau
pemotong berbentuk menyerupai mahkota atau bola bergerigi. Di bagian
belakangnya terdapat chain conveyor untuk memindahkan material dan
ditumpahkan ke belt conveyor untuk diangkut keluar.
Beberapa lubang bukaan horisontal yang mempunyai penampang berbentuk
lingkaran, alat gali TBM (Tunnel Boring Machine) seperti terlihat pada Gambar
5.5 juga dapat digunakan.

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-7

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 5.4. Tipe-tipe road header.

Gambar 5.5. Tunnel Boring Machine.

5.3.3.3. Penggalian menggunakan peledakan


Peledakan dipakai jika batuan yang akan digali sangat kuat dan kompak dan
tidak ada alat lain yang tersedia atau dapat digunakan. Pertama-tama dibuat
lubang-lubang ledak (blasthole) dengan diameter, kedalaman dan pola tertentu,
menggunakan mesin bor jack hammer atau jumbo drill (lihat Gambar 5.6). Tipe
mesin bor yang akan dipilih tergantung pada diameter lubang tembak dan
kecepatan pemboran yang diinginkan.
Untuk mengatur urutan ledakan, digunakan detonator tunda (delayed
detonator). Nomor pada tiap lubang menyatakan nomor urutan ledakan.
Kemajuan penggalian per peledakan dikatakan baik jika kemajuan yang dicapai
TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-8

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

sekitar 90 % dari kedalaman lubang tembaknya.

Gambar 5.6. Jumbo drill pada kegiatan development tambang bawah tanah.

5.3.4. Material Penyangga dan Perkuatan Lubang Bukaan


Tidak semua lubang bukaan yang dibuat dalam batuan memerlukan
penyanggaan. Hal ini terutama tergantung pada kekuatan massa batuan dan
atau endapan mineralnya, dan beberapa faktor lain seperti beban batuan,
ukuran lubang bukaan, kondisi air tanah, struktur geologi, dan tegangan batuan.
Berdasarkan kekuatannya, massa batuan dapat dibedakan menjadi dua
kategori yaitu batuan kompeten dan batuan non-kompeten. Pada batuan
kompeten, lubang bukaan yang dibuat di dalamnya tidak runtuh meskipun tidak
disangga dengan penyangga buatan. Contohnya batuan beku dan metamorf
yang masih segar. Sebaliknya, jika lubang bukaan yang dibuat memerlukan
penyanggaan buatan, maka massa batuannya disebut batuan non-kompeten.
Contohnya batuan lapuk, beberapa batuan sedimen seperti batulempung,
batulanau, batupasir, batubara.
Pengertian penyanggaan (support) perlu dibedakan dengan perkuatan
(enforcement). Penyanggaan di sini ialah penyanggaan struktural yang terbuat
TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-9

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

dari balok kayu, besi baja, atau beton. Sedangkan perkuatan berfungsi
memperkuat ikatan massa batuan di sekitar lubang bukaan, menggunakan baut
batuan (rock bolt), beton-tembak (shotcrete) dan anyaman kawat (wire mesh).
Maka berdasarkan pembedaan tersebut, jenis material penyangga dan
perkuatan adalah :
1. Material penyangga

Pasangan balok kayu

Kombinasi kayu dan besi baja

Pasangan besi baja (steel arch, steel rib)

Pasangan beton monolit

2. Material perkuatan

Baut batuan (lihat Gambar 5.7)

Beton tembak (shotcrete)

Beton tembak dan anyaman kawat (wiremesh)

Gambar 5.7. Instalasi baut batuan.

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-10

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

5.3.5. Sistem Pengangkutan Bawah Tanah


Sistem pengangkutan di tambang bawah tanah mempunyai beberapa fungsi
penting yaitu:
1. Mengangkut pekerja ke dalam tambang dan sebaliknya
2. Mengangkut peralatan dan material ke dalam tambang dan sebaliknya
Mengangkut bijih dan waste keluar tambang.

Oleh karena itu, sistem pengangkutan di tambang bawah tanah sangatlah vital
dalam kelangsungan produksi tambang. Berdasarkan peranannya, sistem
pengangkutan tambang bawah tanah dapat dibedakan menjadi dua, yaitu :
1. Sistem pengangkutan utama (main haulage system):

Sistem derek kabel (hoisting system)

Angkutan rel (lokomotif dan lori, lori dan kabel)

Truk jungkit (dumptruck)

Ban berjalan (belt conveyor)

2. Sistem pengangkutan tambahan (auxilliary haulage system):

Drag scraper

Ore pass

Unit Load-Haul-Dump (LHD)

Ban berjalan

Shuttle car (lihat Gambar 5.8)

Gambar 5.9 menunjukkan sebuah LHD yang dikendalikan oleh operator


menggunakan remote control sedang memuat bijih ke dalam dumptruck.
Sedangkan Gambar 5.10 menunjukkan tipikal dumptruck yang digunakan pada
tambang bawah tanah.
Suatu tambang bawah tanah biasanya memiliki beberapa stope yang
menghasilkan bijih lepas atau broken ore. Bijih lepas tersebut tidak secara
langsung diangkut ke permukaan tanah, tetapi dibawa melalui crosscut, atau
drift, atau level, dan dikumpulkan di suatu tempat penimbunan bawah tanah
(underground storage/pit bottom). Selanjutnya, bijih lepas dari penimbunan
bawah tanah di angkut ke permukaan melalui jalan masuk utama (shaft, tunnel,
adit) menggunakan sistem angkutan utama (main haulage).
TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-11

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 5.8. Shuttle car pada tambang batubara bawah tanah.

Gambar 5.9. Proses pemuatan bijih oleh LHD keatas dumptruck.

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-12

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 5.10. Tipikal dumptruck yang digunakan pada proses pengangkutan


bawah tanah.

5.3.6. Sistem Ventilasi


Jika lubang bukaan semakin panjang, maka aliran udara bebas semakin
berkurang sehingga temperatur udara di dalam lubang bukaan semakin panas.
Udara di dalam lubang bukaan akan semakin lembab dan mengakibatkan
kondisi kerja tidak nyaman. Pekerja mengeluarkan banyak keringat, cepat lelah,
dan pusing karena kandungan oksigen dalam udara tambang semakin sedikit.
Kondisi ini dapat diatasi dengan suatu sistem ventilasi, yaitu mengalirkan udara
segar ke dalam tambang.
Tujuan dari sistem ventilasi dalam tambang bawah tanah adalah:

Untuk menjamin agar kandungan oksigen dalam udara tambang memenuhi


bagi kebutuhan

pernapasan pekerja, untuk proses mesin-mesin yang

digunakan.

Agar tercapai temperatur udara yang nyaman sepanjang jam kerja.

Untuk menghilangkan atau menurunkan konsentrasi partikel debu dan gas


penggalian seperti debu batubara, debu silika, gas methane, gas sisa
peledakan, dsb.

Untuk menurunkan konsentrasi gas-gas yang mengganggu misalnya CO2,


gas berbahaya misalnya methan, dan gas beracun misalnya CO, NO, NO2.

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-13

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Teknik pengaliran udara segar ke dalam tambang ada dua macam, yaitu sistem
ventilasi alam dan sistem ventilasi buatan. Pada sistem ventilasi alam, udara
akan mengalir secara alamiah ke dalam tambang karena perbedaan temperatur
dan tekanan di kedua ujung lubang bukaan yang elevasinya berbeda.
Kemampuan sistem ini terbatas hanya untuk lubang bukaan yang sederhana
(tidak bercabang-cabang) dan dangkal. Pada sistem ventilasi buatan, udara
segar dimasukkan ke dalam tambang menggunakan kipas angin (fan)
bertenaga besar. Kipas angin ini dapat berfungsi sebagai pendorong udara
(blower) atau sebagai pengisap udara (exhauster).
Kebutuhan minimum oksigen dalam udara segar bagi seorang pekerja yang
harus disediakan oleh sistem ventilasi agar kondisi kerja relatif nyaman
ditunjukkan pada Tabel 5.1.

Tabel 5.1 Kebutuhan Udara Untuk Pekerja Tambang Bawah Tanah


Jenis

Pernapasan

Kegiatan

(hirupan/mnt)

Istirahat

12 - 18

Kerja Biasa
Kerja Keras

Udara terhirup
perpernafasan

Udara terhirup
-4

O2 Terkonsumsi
-5

Ratio

(x 10 m /det)

(x 10 m /det)

pernapasan

337 705

0,82 - 2,18

0,47

0,75

30

1476 1968

7,64 - 9,83

3,3

0,90

40

2460

16,4

4,7

1,00

(x 103 mm3)

5.3.7. Sistem Penirisan


Untuk memindahkan air keluar tambang biasanya digunakan pompa dengan
kekuatan tertentu. Tapi sebelum dipompa keluar, air dikumpulkan dulu dalam
suatu ceruk (sump). Di tepi tiap lantai lubang bukaan dibuat paritan untuk
mengalirkan air menuju ceruk. Selanjutnya dari ceruk tersebut air dipompa, dan
dialirkan ke permukaan tanah melalui pipa-pipa.
Jenis pompa yang digunakan adalah pompa sentrifugal atau pompa
submersible. Jenis pompa submersible lebih menguntungkan karena pompa
akan mati secara otomatis jika air habis, dan akan hidup secara otomatis pula
jika permukaan air mencapai ketinggian katup isap dari pompa tersebut.

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-14

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

5.3.8. Sistem Penerangan Lampu


Keadaan di dalam tambang bawah tanah akan selalu gelap baik siang maupun
malam. Untuk itu diperlukan jaringan penerangan lampu listrik dengan tujuan
untuk memperlancar aktivitas penambangan dan meningkatkan keselamatan
kerja (lihat Gambar 5.11).
Titik-titik lampu ditempatkan baik di jalan masuk utama, jalan angkut, maupun di
tempat penggalian berlangsung. Untuk menghindari terjadinya kebakaran
akibat hubungan pendek (short-circuiting), maka kabel yang digunakan harus
terbungkus dan terisolasi dengan baik.

5.3.9. Sistem Keselamatan Kerja


Keselamatan kerja merupakan kondisi yang harus diutamakan di dalam
tambang bawah tanah. Dalam membina sistem keselamatan kerja tambang,
pendekatan

yang

paling

efektif

ialah

dengan

cara

mencegah

atau

menghilangkan penyebab terjadinya kecelakaan. Jadi prinsip dasar dari


pencegahan kecelakaan adalah menghilangkan penyebab dari kecelakaan itu
sendiri.
Sarana keselamatan kerja, di samping alat pelindung diri (APD) seperti pakaian
kerja, helm, sepatu kerja, masker untuk debu/gas/sinar, di tambang bawah
tanah dilengkapi dengan sistem komunikasi. Sistem komunikasi ini mulai dari
yang sederhana seperti

bunyi/suara, warna, gerakan tangan, sampai yang

modern seperti intercom dan telepon.


Menurut penelitian, penyebab terbesar dari kecelakaan ialah faktor manusia
(yaitu sekitar 90% dari jumlah kecelakaan yang terjadi), kemudian peralatan
(8%), dan kondisi kerja yang tidak aman (2%). Contoh kecelakaan akibat faktor
manusia misalnya pekerja terjatuh karena menaiki ban berjalan atau
menumpang alat angkut, terbentur karena tidak menggunakan topi (helm),
terkena ledakan, dsb. Sedangkan yang disebabkan

oleh faktor peralatan

misalnya pekerja terbentuk alat gali karena sistem hidrolis tidak bekerja, rem
tidak berfungsi, dll. Selanjutnya, kecelakaan akibat kondisi kerja tidak aman
misalnya pekerja kejatuhan bongkah batu yang tiba-tiba jatuh dari atap
terowongan.
Oleh karena itu dalam setiap pekerjaan selalu ada prosedur kerja baku
TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

V-15

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

(Standard Operating Procedure = SOP) yang harus ditaati oleh setiap pekerja.
Apabila prosedur kerja baku itu ditaati, maka penyebab kecelakaan yang
diakibatkan oleh kelalaian dan kecerobohan pekerja dapat dihindari. Inilah kunci
pokok sistem keselamatan kerja yang juga berlaku di tambang bawah tanah.

Gambar 5.11. Contoh penggunaan lampu pada continuous miner


(Perhatikan ruangan yang gelap dibelakang continuous miner).

5.4.

METODE PENAMBANGAN BAWAH TANAH

Pemilihan metoda penambangan bawah tanah yang didasarkan pada geometri


cadangan dan lingkungan geomekanikanya dapat dilihat pada Tabel 5.2.

Tabel 5.2 Pemilihan Metode Penambangan Bawah Tanah Berdasarkan


Kekuatan Bijih dan Batuan Serta Geometri Cadangan
Kekuatan bijih dan

Klasifikasi sistem

Geometri

Metode

batuan

penambangan

cadangan

Penambangan

Bijih : kuat sampai

Tabular, datar, tipis,

moderat

ukuran besar
Swa Sangga

Tabular, datar,

Self Supported

tebal,ukuran besar

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

Room & Pillar

Stope & Pillar

V-16

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Kekuatan bijih dan

Klasifikasi sistem

Geometri

Metode

batuan

penambangan

cadangan

Penambangan

Batuan : kompeten

Tabular, miring,

(tidak runtuh meski

tipis,ukuran

tidak disangga)

sembarang
Tabular, miring,
tebalukuran besar

Shrinkage Stoping

Sub-level Stoping

Bijih: Moderat

Bentuk tak teratur,

sampai lemah

miring, tipis, ukuran Cut & Fill Stoping


sembarang
Penyangga buatan

Tabular, miring,

(Artifically supported)

tipis, ukuran kecil

Batuan: Incompeten

Bentuk, kemiringan

(runtuh jika tidak

ukuran sembarang,

disangga)

tebal

Bijih : Moderat

Tabular, datar, tipis,

sampai lemah

ukuran besar
Ambrukan

Tabular atau masif,

(Caving)

miring,

Batuan : cavable

Masif, miring, tebal,

(dapat ambruk)

ukuran besar

TEKNIK PENAMBANGAN BAWAH TANAH

Stull Stoping

Square Set
Stoping

Longwall

Sub-level caving

Block Caving

V-17

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

BAB VI
METODE PENAMBANGAN SWASANGGA
(OPEN STOPE METHODS)

Metode swasangga (self-supported) menggunakan massa batuan near field


sebagai penyangga dirinya sendiri dan tidak memerlukan material luar sebagai
penyangga buatan.
6.1. UNDERGROUND GLORY HOLE
Underground glory hole terkadang disebut juga underground milling karena
bentuknya yang menyerupai corongan (mill hole). Corongan tersebut terdiri dari
jenjang-jenjang (benches) yang membentuk lingkaran-lingkaran konsentris
(bulat atau ellips) mengelilingi sebuah raise atau winze (lihat Gambar 6.1).
Kadang-kadang sebelum penambangan dimulai, endapan bijih dibagi dalam
blok-blok oleh beberapa level atau sublevel untuk menghubungkan beberapa
raise dengan jarak tiap level antara 8 - 15 m.

6.1.1. Syarat Penerapan


Cara ini cocok untuk endapan-endapan bijih dengan karateristik sebagai
berikut:
1. Kekuatan bijih: kompak dan kuat
2. Kekuatan batuan samping: kompak dan kuat
3. Bentuk endapan: bulat atau ellips, besar dan masif
4. Kemiringan endapan: > 80o
5. Ukuran endapan: < 10 m
6. Kadar bijih: sedikit merata, sorting tidak dapat dilakukan

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-1

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 6.1. Metode penambangan Glory hole.

6.1.2. Metode Penambangan


Penambangan underground glory hole mengaplikasikan suatu penggalian
terbuka dimana bijih dipindahkan dari lombong ke jalan pengangkutan dengan
memanfaatkan efek gravitasi (lihat Gambar 6.1).
Underground glory hole sering diartikan sebagai suatu operasi penambangan
dimana bijih dihancurkan oleh peledakan kemudian jatuh ke jalan bijih (ore
pass) oleh efek gravitasi. Open pit modern yang mengaplikasikan suatu sistem
pengangkutan bijih melalui shaft yang dibangun pada bagian luar pit limit,
mencirikan suatu kesamaan proses pengangkutan dengan underground glory
hole (lihat Gambar 6.2).

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-2

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Metode penambangan underground glory hole dapat diterapkan untuk berbagai


tipe cebakan, walaupun bentuk bahan galian tidak mempunyai kecenderungan
untuk bisa dikumpulkan pada drawpoint.

6.1.3. Pembahasan
Pada umumnya, kalau penurunan permukaan tanah (subsidence) tidak
diinginkan, maka pillar harus ditinggalkan (bila mungkin dipilihkan bagian dari
bijih yang kadarnya kecil) atau diadakan pengisian (filling) pada lombong yang
telah selesai ditambang.

Gambar 6.2. Penerapan sistem pengangkutan secara bawah tanah pada open
pit quarry.

Jika kemungkinan penurunan permukaan tanah tidak terjadi karena country


rock yang sangat kuat dan endapan bijihnya kecil, maka biasanya dilakukan

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-3

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

sistem penambangan retreating sehingga tidak perlu memelihara lombong yang


telah selesai ditambang. Bila keadaan mengizinkan, maka mekanisasi
(penggunaan peralatan mekanis) akan dapat memperbesar produksi.

6.1.4. Segi Positif Underground Glory Hole


1. Ongkos penambangan murah, karena tak perlu modal besar.
2. Cara kerjanya relatif mudah dan sederhana, sehingga tak perlu karyawan
terampil (skilled labours).
3. Relatif aman.

6.1.5. Segi Negatif Underground Glory Hole


1. Produksi kecil, yaitu 50-100 ton/hari, karena banyak pekerjaan yang
ditangani secara manual, sehingga pendapatan kecil, berarti keuntungan
juga kecil.
2. Sulit

mempertahankan

jenjang-jenjangnya

karena

kesulitan

dalam

menurunkan batuan hasil peledakan.

6.2. GOPHERING
Nama lain untuk metode ini adalah coyoting (di Indonesia disebut lubang tikus
atau lubang marmot), yaitu suatu cara penambangan yang tidak sistematis,
tidak perlu mengadakan persiapan-persiapan penambangan (development
works) dan arah penggalian hanya mengikuti arah larinya endapan bijih. Oleh
karena itu ukuran lombong juga tidak menentu, tergantung dari ukuran endapan
bijih di tempat itu dan tanpa penyanggaan (lihat Gambar 6.3).
Cara penambangan ini adalah cara penambangan yang paling sederhana,
tanpa penyangga dan penggalian dilakukan tanpa alat-alat mekanis. Oleh
sebab itu, metode ini sangat cocok untuk daerah-daerah yang upah buruhnya
rendah (Mexico, Amerika Latin, Asia dan Afrika).

6.2.1. Syarat Penerapan


Endapan bijih yang biasanya ditambang dengan cara ini adalah endapan bijih
yang memiliki karateristik sebagai berikut:
1. Kekuatan bijih: relatif kuat

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-4

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

2. Kekuatan batuan: cukup kuat


3. Bentuk endapan: tidak teratur
4. Kemiringan endapan: tidak teratur (spotty deposits)
5. Ukuran endapan: kecil atau lebarnya < 3 m, terpisah-pisah, terpencil
letaknya.
6. Kadar bijih: tinggi , bagian-bagian yang miskin ditinggalkan sebagai pilar.

Gambar 6.3. Metode penambangan Gophering.

6.2.2. Metode Penambangan


Cara penambangan Gophering hanya mengikuti arah vein. Kalau cara ini
diterapkam pada vein yang sangat kaya, metode ini sering memberikan
keuntungan sementara. Hal ini karena biaya pembuatan lubang bukaan dengan
ukuran yang sangat bervariasi sangat mahal.

6.2.3. Pembahasan
Endapan bijih yang kecil-kecil, terpisah-pisah, letaknya terpencil dan bentuknya
tidak teratur, tidak mungkin ditambang secara sistematis. Akan tetapi, cukup
menguntungkan untuk ditambang karena memiliki nilai yang tinggi. Cara
penambangan yang dapat diterapkan adalah dengan menambang secara
sederhana tanpa development works, yaitu langsung menggali endapan bijih
mengikuti arah dan bentuk alamiahnya. Bila endapan bijih tersebut tidak

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-5

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

homogen, pillar terkadang ditinggalkan dari bagian-bagian yang kadarnya tidak


ekonomis.
Cara penambangan ini tidak dibenarkan untuk menambang ore shoot atau
chimney, karena akan mengganggu cara penambangan sistematis yang dipakai
untuk menambang endapan bijih secara keseluruhan. Tetapi cara ini dapat
dipakai untuk menambang bagian-bagian endapan bijih yang berkadar tinggi
walaupun letaknya tidak memungkinkan untuk ditambang secara sistematis.

6.2.4. Segi Positif Gophering


1. Ongkos penambangan murah.
2. Memberi tempat kerja dan memperoleh pendapatan tambahan bagi
penduduk di sekitar endapan.

6.2.5. Segi Negatif Gophering


1. Produksinya rendah.
2. Mencemari lingkungan hidup di sekitarnya.
3. Kurang memperlihatkan keselamatan dan kesehatan kerja para pekerjanya.

6.3. SHRINKAGE STOPING


Shrinkage stoping merupakan suatu cara penambangan yang termasuk
overhand stoping. Tiap bagian (slice) dibor dan diledakkan dari bawah.
Tumpukan hasil peledakan tersebut akan dibiarkan di lantai untuk dipakai
sebagai:
1. Tempat berpijak untuk pemboran berikutnya.
2. Penyangga batuan samping (country rock). Karena batuan yang diledakkan
itu selalu bertambah volumenya, maka pertambahan volume itu dikeluarkan
dari tambang. Tetapi apabila nanti blok yang bersangkutan sudah selesai
ditambang, maka seluruh hasil penggalian yang berupa broken ore diambil
dan lombong dibiarkan kosong.

6.3.1. Syarat Penerapan


Cara penambangan ini umumnya cocok untuk endapan-endapan bijih yang
memiliki karakteristik sebagai berikut:

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-6

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

1. Kekuatan batuan : kuat s/d cukup kuat dan tidak mudah terbakar.
2. Kekuatan bijih : kuat dan solid.
3. Bentuk endapan : vein (urat) dan bukan endapan sulfida.
4. Kemiringan endapan : > 45o atau >70o
5. Ukuran endapan : 1-2 m atau < 3 m
6. Kadar bijih : tinggi, homogen, uniform, dan tidak bisa di-sorting.
7. Kedalaman : dangkal moderat < 750 m

6.3.2. Metode Penambangan


Teknik penambangan shrinkage stoping seperti yang terlihat pada Gambar 6.4,
meliputi kemajuan penambangan lombong pada arah vertikal dan horisontal.
Broken ore digunakan sebagai tempat pijakan pekerja dan penyangga
sementara. Metode yang diterapkan hampir sama dengan Cut and Fill stoping.
Operasi shrinkage stoping meliputi siklus pemboran dan peledakan, ekstraksi
bijih, scalling dan penyanggaan. Bijih dihancurkan dalam lombong melalui
penggalian atap oleh penambang yang bekerja tepat pada bagian bawah atap.
Untuk menjaga ruang kerja yang cukup di dalam lombong, broken ore harus
ditarik dari bagian bawah lombong setelah peledakan.
Jumlah material yang ditarik berkaitan dengan pengembangan material dan
peningkatan nisbah void yang terjadi ketika batuan diledakkan. Akibat
peledakan, batuan yang dipindahkan berjumlah 50-55%, tetapi hanya 30-35%
yang dapat diambil. Dengan jelas, aspek ini menunjukkan kerugian produksi.
Ketika lombong selesai ditambang sampai ketinggian maksimum (yang
mungkin membutuhkan waktu beberapa bulan sampai beberapa tahun),
timbunan broken ore di dalam lombong selanjutnya diambil sampai lombong
kosong. Pada saat penarikan broken ore ini mungkin saja hancuran batuan dari
dinding akan terbawa sehingga menyebabkan terjadi dillution.
Jenis badan bijih, orientasi, dan sifat-sifat geomekanik batuan adalah hal-hal
yang perlu diperhatikan dalam pemilihan shrinkage stoping. Hal lain yang juga
penting adalah sifat fisik-kimiawi bijih. Badan bijih harus benar-benar inert yang
tidak mempunyai kecenderungan beroksidasi, hydrolysis, dissolution atau
perekatan meterial. Badan bijih juga harus mempunyai ketahanan terhadap
peremukan dan degradasi selama proses pengambilan. Sifat-sifat ini sangat

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-7

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

penting untuk memastikan bahwa bijih cocok untuk diledakan.


Pada metode ini juga dibutuhkan mobilitas agar terjadi aliran bebas butiran
selama dalam lombong. Degradasi sifat fisik dan kimia bijih serta perekatan
bijih dapat disebabkan oleh air tambang (misalnya akibat pemboran) yang
mengalami perkolasi melewati masa batuan.
Pengembangan pre-produksi untuk shrinkage stoping menyerupai cut-and-fill
stoping, kecuali tidak diperlukannya pembuatan ore-pass dalam footwall badan
bijih. Oleh karena itu, sistem ekstraksi harus dibuat pada dasar lombong dan ini
terdiri atas sebuah slusher drift, yang digerakan mengarah ke finger raises atau
drawpoint dan cocok untuk dikombinasikan dengan overshot loader.

Gambar 6.4. Metode Shrinkage Stoping (Hartman, 1982).

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-8

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

6.3.3. Pembahasan
Untuk endapan bijih kecil/sempit dan batuan keras, dapat dipakai cara-cara
penambangan open lombong lain sebagai alternatif selain shrinkage stoping.
Metode penambangan shrinkage stoping lebih baik diterapkan pada bijih
berbentuk vein dengan kemiringan yang besar dimana bagian-bagian yang
miskin (barren or low grade) tidak terlalu banyak, sehingga gaya gravitasi dapat
dimanfaatkan.
Untuk endapan bijih yang tebal dan lebar, alternatifnya adalah: sublevel
stoping, block caving atau caving method yang lain. Metode penambangan
shrinkage stoping lebih disukai untuk menambang endapan-endapan bijih yang
menghendaki penambangan yang bersih (mining recovery besar), endapan
bijihnya keras, tetapi mudah pecah oleh peledakan serta tidak menghendaki
surface subsidence.
Shrinkage stoping dapat segera berproduksi, walaupun pada tahap pertama
produksi tidak dapat terlalu besar karena sebagian besar broken ore masih
ditinggalkan di dalam lombong. Kondisi ini mengartikan bahwa sebagian besar
modal mati dalam bentuk broken ore yang masih tertinggal dalam lombong.
Untuk perusahaan-perusahaan pertambangan yang kecil, hal ini merupakan
sesuatu yang kurang disukai.

Broken ore yang ditinggalkan dalam lombong dapat berfungsi sebagai:


1. Tempat berpijak yang stabil bagi pembor yang dapat menampung banyak
pembor sehingga dapat mempercepat penambangan.
2. Sebagai penyangga country rock. Hal ini tidak semata-mata dimaksudkan
sebagai penyangga dinding lombong, sebab bila dinding tersebut mudah
pecah atau runtuh maka akan terjadi dilution.

Meninggalkan broken ore dalam lombong tidak boleh terlalu lama karena akan
mengakibatkan terjadinya oksidasi (terutama mineral-mineral sulfida) yang
dapat menyebabkan bijih ini mengeras kembali dan akhirnya akan mengganggu
proses metalurgi.
Bila endapan biijih tidak pecah menjadi butir-butir yang lebih kecil sesudah
peledakan, maka dibutuhkan secondary blasting yang terkadang sulit dilakukan.

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-9

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Kalau boulders (batuan yang tidak pecah akibat peledakan) tersebut berada di
atas tumpukan batu hasil peledakan, maka hal itu akan mempermudah
secondary blasting. Tetapi bila telah tertimbun tumpukan batuan, boulders
tersebut nantinya akan dijumpai pada mulut ore chute. Oleh karena itu, pada
bagian atas ore chute perlu diberi grizzly agar dapat menahan boulders
sehingga dapat diakukan secondary blasting.
Sesudah penambangan pada lombong selesai, maka lombong itu dapat
dibiarkan kosong. Tetapi kalau endapan bijih itu tebal/lebar maka untuk
mencegah surface subsidence atau pengambilan pillars di sekitar tiap levels,
maka pengisian lombong dengan material lain perlu dilakukan. Disini mungkin
diperlukan perataan filling material agar dapat mengisi seluruh ruangan.
Cara penambangan ini tidak memungkinkan adanya sorting atau selective
mining. Bila terdapat irregularrities bijih, maka barren atau low grade akan ikut
terambil.
Cara penambangan ini membutuhkan ongkos penggalian antara $ 1,00/ton
untuk endapan bijih yang tebal dan mudah ditambang sampai $4,00/ton untuk
endapan bijih yang kecil sempit dan sifat-sifat fisiknya menyebabkan
penambangannya agak sulit.

6.3.4. Segi Positif Shrinkage Stoping


1. Memungkinkan untuk dilakukannya clean mining, sehingga mining recoverynya tinggi.
2. Tidak membutuhkan alat-alat tambahan untuk pemuatan karena broken ore
dapat keluar melalui ore chute oleh gravitasi, atau investasi tidak mahal.
3. Produksi dapat cepat terlaksana, walaupun pada tahap pertama tidak besar
karena sebagian besar bijih masih tertimbun di dalam lombong, recovery
baik (+75%).
4. Tidak terjadi surface subsidence, telebih bila bekas-bekas lombong
kemudian diisi dengan filling material.
5. Dapat dipakai untuk menambang endapan-endapan yang keras. Tetapi
yang paling disukai adalah apabila endapan keras tersebut sesudah
peledakan mudah pecah menjadi bongkah-bongkah yang kecil (mengurangi
jumlah bahan peledak yang dipakai).

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-10

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

6.3.5. Segi Negatif Shrinkage Stoping


1. Sebagian besar endapan masih akan tertinggal di dalam lombong. Bagi
perusahaan yang bermodal kecil hal ini sangat menyulitkan. Produktivitas
rendah sampai menengah (5-10 ton/man shift).
2. Bila country rock mudah runtuh karena getaran-getaran peledakan (ground
vibration), maka pada dinding lombong akan timbul ratakan-retakan kecil
(spalling) yang akan menyebabkan dilution.
3. Bila endapan yang sudah terpecahkan (broken ore) terlalu lama berada
dalam lombong, dimana endapan tersebut mengandung mineral-mineral
sulfida (terutama copper-sulfides) seperti: chalcosite : Cu2S, bormite :
Cu5FeS4, chalcopyrite : CuFeS2, dan lain lain) yang mudah teroksidasi oleh
udara, maka broken ore itu dapat menjadi kompak kembali.
4. Pengaruh proses kimia tersebut juga dapat menyulitkan proses metalurgi.
Untuk menghindari hal tersebut, sebaiknya lombong tidak dibuat terlalu
panjang sehingga broken ore dapat segera dikeluarkan.
5. Labour intensive.
6. Biaya cukup tinggi.

6.4. SUBLEVEL STOPING


Metode sublevel stoping disebut juga Vertical Crater Retreat (VCR) adalah cara
pelombongan vertikal ke atas menggunakan peledakan.
Penambangan sublevel stoping dilakukan dengan membuat sublevel di antara
dua level yang berurutan. Pada umumnya, jarak antara level: 30-70 m ; jarak
antara sublevel : 8-15 m. Penambangan dapat dilakukan dengan overhand atau
underhand, tetapi yang paling sering diterapkan adalah overhand stoping.

6.4.1. Syarat Penerapan


Sublevel stoping cocok diterapkan untuk endapan yang memiliki karakterisitik
sebagai berikut:
1. Kekuatan batuan: kuat, kompak, dan tak mudah runtuh/dilution
2. Kekuatan bijih: cukup kuat kuat dan kurang kompetent
3. Bentuk endapan: tabular dengan batas dan kemiringan teratur
4. Kemiringan endapan: > 30o dan angle of repose > 60o

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-11

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

5. Ukuran endapan: 1 20 m, bila lunak < 3 m


6. Kadar bijih: merata, tidak mungkin selective mining dengan kadar yang
cukup tinggi.
7. Kedalaman: 1200 1400 m

6.4.2. Metode Penambangan


Bijih mulai diproduksi bila kemajuan development telah sampai pada aktivitas
dalam lombong. Fragmentasi bijih (broken ore) dalam ore diperoleh melalui ring
drill dan peledakan. Kemudian broken ore masuk ke dalam drawpoint. Muka
dan dinding samping lombong ditinggalkan tanpa diberi penyanggaan.
Pembuatan stoping dengan peledakan menggunakan lubang tembak panjang
antara 2030 m yang dibuat dari sublevel. Sistem pemboran peledakan
umumnya terdiri dari 2 metode umum yaitu: pemboran melingkar dengan
diameter 50-75 mm dan pemboran paralel dengan diameter besar 200 mm.
Open lombong diterapkan pada badan bijih masif dengan kemiringan yang
curam. Untuk badan bijih miring, akan dihasilkan dinding lombong yang miring
pula. Kemiringan lombong pada foot wall harus melebihi angle of repose dari
broken ore. Hal ini dilakukan agar diperoleh aliran bebas dari broken ore ke
dalam daerah ekstraksi.
Karena open stope ditinggalkan tanpa ada penyanggan, kekuatan badan bijih
dan batuan samping harus sesuai agar dapat menghasilkan dinding, muka, dan
atap lombong yang stabil selama penggalian. Distribusi mineral berharga dalam
bijih harus teratur karena tidak mungkin dilakukan selective mining. Pemboran
lubang tembak yang tidak tepat pada dinding lombong akan memperbesar
kemungkinan terjadinya dilution. Dilution akibat hal ini akan lebih rentan terjadi
pada badan bijih yang sempit. Lebar minimum badan bijih untuk open lombong
+ 6 m.

6.4.3. Pembahasan
Metode penambangan dengan sublevel stoping ini dapat dilakukan secara
overhand atau underhand. Untuk memudahkan pengangkutan yaitu dapat
memanfaatkan gaya berat, umumnya dipakai cara overhand.
Sublevel stoping diterapkan untuk vein yang tipis maupun tebal (+20 m). Untuk

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-12

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

vein yang tipis, metoda ini dapat dipakai untuk menggantikan metoda yang lain
misalnya shrinkage stoping. Tetapi bila vein tebal, maka penambangan harus
dilakukan secara bertahap, yaitu dengan membagi vein dalam blok-blok,
dimana penambangan dilakukan secara bersama-sama.

Gambar 6.5. Sublevel Stoping.


Bila batuan samping mengandung banyak retakan yang dikhawatirkan akan
mudah runtuh atau terjadi falling, maka dapat dilakukan penyanggaan setempat
menggunakan roof bolt, split set, swellex atau cable bolt.
Metode penambangan ini termasuk metode penambangan yang ongkosnya
rendah, yaitu $7,00-10,00/ton bijih, tidak termasuk ongkos persiapan
penambangan (development work).

6.4.4. Segi Positif Sublevel Stoping


1. Termasuk cara penambangan yang murah.
2. Efisiensi penambangan tinggi, karena dapat melakukan penambangan
simultan
METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-13

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

3. Kondisi kerja lebih baik karena sistem ventilasi dapat lebih mudah diatur.
Bila terjadi kebakaran mudah mengatasinya karena banyak lubang-lubang
bukaan.
4. Penyangga yang diperlukan hanya sedikit.

6.4.5. Segi Negatif Sublevel Stoping


1. Pekerjaan development banyak dan membutuhkan waktu lama.
2. Sulit melaksanakan selective mining.
3. Bila bijih berkekar penambangan harus hati-hati untuk menghindari dilution.
4. Konsumsi udara ventilasi besar.

6.5. ROOM AND PILLAR


Metode room and pillar dan stope and pillar menggunakan lubang bukaan
mendatar,

perbandingan

lebar

lubang

bukaan

terhadap

pilar

kecil,

penyanggaan pada semua lubang bukaan ringan sampai moderat.


Metode ini idealnya diterapkan untuk endapan mendatar misalnya batubara,
beberapa jenis endapan nonlogam (boraks, flourspar, batugamping, garam,
dsb) dan sedikit endapan logam (besi, timbal, dsb).
Pada akhir penambangan, terkadang dilakukan ekstraksi pilar, yaitu mengambil
endapan yang semula sebagai pilar, dengan maksud untuk meningkatkan
perolehan tambang (recovery).

6.5.1. Syarat Penerapan


Metode room and pillar cocok diterapkan untuk endapan yang memiliki
karakteristik sebagai berikut:
1. Kekuatan cadangan yang ditambang: lemah sampai moderat.
2. Kekuatan batuan sekitar: moderat sampai kuat.
3. Bentuk cadangan: rata (tabular).
4. Kemiringan cadangan: 0 - 15 derajat.
5. Ukuran endapan: penyebaran luas, tebal 1 - 4,50 m.
6. Kadar cadangan: moderat.
7. Kedalaman: dangkal sampai moderat (untuk batubara kurang dari 600
m).

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-14

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

6.5.2. Metode Penambangan


Pada metode ini, pengambilan endapan dilakukan dengan meninggalkan pilarpilar dengan letak dan ukuran yang beraturan. Fungsi pilar di sini ialah untuk
menjamin agar rongga penambangan tidak runtuh. Sebagai alat gali dapat
digunakan mulai dari sistem nonmekanis (gancu, sekop) sampai dengan sistem
mekanis penuh (continuous miner, road header). Untuk sistem mekanis penuh
dibedakan menjadi dua sistem yaitu (lihat Gambar 6.6 dan 6.7):
1. Sistem mekanis konvensional: alat gali muat dan angkut bergerak dari
satu tempat ke tempat lain, seperti: coal cutting machine, loading
machine dan shuttle car.
2. Sistem mekanis kontinyu: alat gali muat dan angkut tidak bergerak,
seperti: continuous miner dan conveyor belt.

6.5.3. Pembahasan
Ukuran pilar (atau rasio antara lebar pilar dengan lebar penggalian) harus
diperhitungkan secara cermat. Lebar pilar ditentukan berdasarkan beban atap
atau berat overburden di atas penggalian, lebar penggalian dan kekuatan
batuan di sekitar penggalian. Sebagai contoh, jika ditentukan rasio lebar pilar
dengan lebar penggalian 3:1, maka jika lebar pilar 18 m berarti lebar penggalian
maksimum 6 m.

6.5.4. Segi Positif Room and pillar


Beberapa keuntungan dari penerapan metode room and pillar yaitu :
1. Produktivitas cukup tinggi: 14 ton clean coal atau 30-80 raw coal/manshift.
2. Biaya penambangan: moderat (relative cost: 30 %)
3. Recovery: cukup sampai baik (dengan ekstraksi pilar: 70-90 %)
4. Dilusi rendah sampai tinggi (0 - 40%).
5. Cocok untuk mekanisasi penuh.
6. Operasinya terpusat.
7. Cocok untuk berbagai variasi kondisi batuan atap.
8. Ventilasi bagus karena banyak lubang bukaan.

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-15

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

6.5.5. Segi Negatif Room and Pillar


Adapun kerugiannya adalah:
1. Ekstraksi

pillar

dapat

mengakibatkan

runtuhan

dan

penurunan

permukaan.
2. Tata-letaknya tidak fleksibel.
3. Jika tanpa ekstraksi pillar, recovery rendah (40 - 60%).
4. Makin jauh dari permukaan, beban penyangga (pilar) semakin besar.
5. Mekanisasi memerlukan investasi modal yang besar.
6. Diperlukan persiapan yang lama karena banyak lubang bukaan yang
harus dibuat sebelum dapat berproduksi.
7. Berpotensi terhadap timbulnya bahaya kesehatan dan kecelakaan
bawah tanah terutama pada tambang batubara.

Gambar 6.6. Metode room and pillar. (kiri: mekanis konvensional, kanan:
mekanis kontinyu (Hartman, 1987)).

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-16

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 6.7. Room and pillar method pada tambang metal.

6.6. STOPE AND PILLAR


Istilah lain dari metode ini yaitu open stoping, breast stoping, pillar stoping, dan
bord and pillar mining. Metode ini secara garis besar sama dengan room and
pillar tetapi ada perbedaan yang unik. Stope and pillar paling banyak dipakai
untuk semua jenis batuan keras (bijih tembaga, besi, timbal, batugamping dan
marmer, uranium, seng, dsb). Lubang bukaan dibuat mendatar tanpa
penyangga buatan di dalam endapan mineral dengan pola yang teratur atau
sembarang dan membentuk pillar sebagai penyangga (lihat Gambar 6.8).

6.6.1. Syarat Penerapan


Persyaratan penggunaan metode stope and pillar:
1. Kekuatan bijih: moderat sampai kuat.
2. Kekuatan batuan: moderat sampai kuat.
3. Bentuk endapan: tabular, lensa.
4. Kemiringan endapan: datar atau kurang dari 300
5. Ukuran endapan: penyebaran cukup luas dengan tebal moderat
6. Kadar bijih: rendah sampai moderat.
7. Keseragaman bijih: bervariasi, waste atau yang berkadar rendah ditinggal

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-17

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

sebagai pillar.
8. Kedalaman: dangkal sampai moderat (pada batuan kompeten < 900 m,
pada batuan sangat kuat bisa sampai 1000 m).

6.6.2. Metode Penambangan


Penambangan metode stope and pillar menggunakan siklus dasar produksi
yang

umum

digunakan,

yaitu:

pemboran,

peledakan,

pemuatan,

dan

pengangkutan dengan meninggalkan pillar sebagai penyangganya. Karena


metode ini digunakan untuk tambang bawah tanah noncoal yang batuan
sampingnya relatif keras, maka metode ini tidak menggunakan continuous
miner. Aplikasi Tunnel Boring Machine (TBM) dan continuous miner bisa saja
digunakan untuk development dan penambangan, dengan syarat material yang
digali adalah material lemah.

6.6.3. Pembahasan
Yang membedakan metode ini dengan metode room and pillar, selain jenis
bahan galian yang ditambang, adalah lokasi pilar dan benching systems. Pada
metode ini, bentuk dan ukuran pilar tidak beraturan. Selain itu, pilar ditempatkan
pada daerah yang berkadar rendah, bahkan tidak jarang batuan samping
berfungsi sebagai pilar. Pada lapisan bijih yang tebal (>6 m), maka benching
system akan digunakan (lihat Gambar 6.9).

6.6.4. Segi Positif Stope and pillar


Keuntungan dari metode ini adalah:
1. Produktivitas: moderat sampai tinggi (untuk nonbatubara 30-50 ton/manshift, maksimum 50-70 ton/man shift).
2. Biaya penambangan: moderat (relative cost: 30 %).
3. Tingkat produksi: moderat sampai tinggi.
4. Fleksibilitas tinggi: metode mudah dimodifikasi
5. Cocok untuk mekanisasi dengan peralatan besar
6. Tempat penggalian dapat lebih dari satu
7. Recovery tanpa ekstraksi pilar: sedang sampai baik (60-80%), dilusi
rendah (10-20%).

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-18

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

6.6.5. Segi Negatif Stope and Pillar


Sedangkan kerugiannya adalah :
1. Diperlukan ground control yang kontinyu di belakang penggalian jika
batuan dan bijih tidak kompeten karena tegangan di lubang bukaan makin
dalam makin besar.
2. Untuk mekanisasinya, diperlukan investasi yang mahal.
3. Beberapa endapan bijih tertinggal sebagai pillar.
4. Ventilasi kurang baik karena kecepatan aliran udara rendah.

Gambar 6.8. Metode Stope and pillar.

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-19

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 6.9. Benching system pada metode stope and pillar.

METODE PENAMBANGAN SWASANGGA

VI-20

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

BAB VII
METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA
(SUPPORTED STOPE METHODS)

Metode penambangan yang diterapkan untuk endapan-endapan yang batuan


samping dan bijihnya lunak memerlukan suatu sistem penyanggaan yang
sistematis. Penyangga yang dimaksud disini bukanlah penyangga alamiah
melainkan penyangga buatan.
Secara umum, penyangga yang digunakan di suatu tambang bawah tanah
dapat dibagi atas:
1. Penyangga alamiah (natural support):
a. bijih sendiri
b. bijih berkadar rendah (low grade ore)
c. waste atau barren rock
2. Penyangga buatan/tiruan (artificial support):
a. kayu (timber)
b. beton (concrete)
c. dinding/tembok (masonry)
d. material pengisi yang bisa berupa pasir, tanah, tailing, waste
e. roof bolting terutama untuk batuan samping
f. rock bolting yang berlapis-lapis
g. cable bolt
h. split set, swellex
i. baja (steel)
j. anyaman kawat (wire mesh)
k. jangkar pra tegang (pre-stress anchor)
l. suntikan kimia (chemical grouting)
m. cement grouting
n. resin grouting

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-1

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Yang termasuk kedalam metode ini adalah:


1. Cut and fill stoping
2. Stull stoping
3. Square set stoping
4. Shrink fill stoping

7.1. CUT AND FILL STOPING


Metode ini menggunakan sistem penyanggaan dengan material pengisi (filling
material) dan juga penyanggaan secara sistematis dengan salah satu material
penyangga buatan tersebut diatas. Keduanya membutuhkan biaya yang tinggi,
oleh sebab itu cara penambangan ini menjadi mahal, dan hanya endapanendapan bijih yang bernilai tinggi saja yang dapat ditambang dengan cara ini.
Bijih ditambang dalam arah horizontal untuk tiap bloknya/per slice, dimulai dari
bagian bawah stope dan bergerak ke atas. Bijih yang sudah digali/diledakkan
lalu dimuat dan ditransportasikan keluar stope. Ketika satu blok/slice sudah
ditambang habis, volume blok yang kosong kemudian diisi oleh waste material
(lihat Gambar 7.1 dan 7.2).
Fungsi material pengisi adalah:
1. Tempat berpijak pekerja dalam melakukan pemboran dan persiapan
peledakan untuk melanjutkan penambangan blok/slice di atasnya.
2. Untuk menyangga batuan samping (country rock) di tempat-tempat yang
bijihnya sudah diambil.
3. Untuk menghindari terjadinya amblesan (surface subsidence).

7.1.1. Syarat Penerapan


Metode ini cocok untuk endapan-endapan bijih yang memiliki karakteristik
sebagai berikut:
1. Kekuatan bijih: kuat dan keras, tetapi di bagian tengah-tengah ada yang
kurang kompak, kadang-kadang perlu temporary support.
2. Kekuatan batuan samping: agak lemah atau kurang kompak.
3. Bentuk endapan: bijih tabular, atau cebakan (endapan) dengan batas
kurang teratur atau banyak batuan kosong (barren rock) di antara
endapan bijihnya .

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-2

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

4. Kemiringan endapan: 35o 90o ; untuk yang berbentuk vein.


5. Ukuran endapan: 4 40 m, tetapi yang umum adalah 10 - 12 m.
6. Kadar bijih: tinggi dan mining recovery harus diusahakan tinggi
7. Kedalaman: dangkal atau dalam.

7.1.2. Metode Penambangan


Kemajuan penambangan pada sebagian besar metode cut and fill stoping
dilakukan naik sepanjang badan bijih miring (overhand stoping). Kemajuan
penambangan dilakukan dalam suatu siklus yang meliputi tahapan aktivitas
sebagai berikut :
1. Pemboran dan peledakan, untuk batuan berlapis dengan ketebalan 3 m
dilakukan pemboran pada atap stope.
2. Scalling dan penyanggaan, meliputi pelepasan loose material dari atap dan
dinding stope serta penempatan penyangga.
3. Pemuatan

dan

pengangkutan

bijih,

dimana

bijih

secara

mekanis

dipindahkan dari dalam stope ke ore pass, kemudian jatuh ke jalan


pengangkutan oleh gravitasi.
4. Pengisian kembali (backfill). Stope yang telah kosong diisi kembali dengan
material filling.
Aspek penting pada cut and fill stoping adalah penambang bekerja secara
kontinyu dalam stope, dimana seluruh aktivitas produksi dilakukan tepat pada
bagian bawah atap stope. Untuk keberhasilan metode penambangan ini,
diperlukan pemahaman perilaku batuan dengan baik, sehingga pengendalian
pada setiap tahap pekerjaan dapat dilakukan, misalnya dengan melakukan
controlled blasting, mengaplikasikan penyangga bervariasi dengan teknik-teknik
perkuatan batuan, serta pemantuan lubang bukaan stope.
Untuk badan bijih yang berbentuk cebakan besar, badan bijih dibagi manjadi
blok-blok stope yang dipisahkan oleh pillar vertikal. Penggunaan backfill pada
cut and fill stoping adalah untuk batuan samping yang berkekuatan rendah,
tetapi badan bijihnya mempunyai kekuatan yang lebih baik.
Kadar mineral barharga dalam bijih harus tinggi agar bisa mengakomodasi
dillution yang dapat terjadi ketika proses backfill. Di pihak lain, metode ini
memberikan fleksibilitas dan selektivitas dalam penambangan.

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

Kondisi ini

VII-3

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

mengijinkan kontrol kadar yang baik, karena barren dibiarkan tidak ditambang
atau dihancurkan walaupun tidak dikeluarkan dari stope. Kondisi ini juga
memungkinkan penambangan badan bijih yang tidak teratur dengan melakukan
selective mining.
Keuntungan lingkungan yang diperoleh dari cut and fill stoping adalah dengan
digunakannya

backfill.

pemeliharaan

kondisi

permeabilitas

dan

Dari
massa

sisi

lingkungan

batuan

hidrogeologi

tidak

internal

memberikan

penambangan,

pengertian

mempengaruhi

bahwa

penambangan.

Keuntungan metode ini terhadap lingkungan eksternal penambangan adalah


jarang terjadi surface subsidence.
Tailing mill sangat cocok sebagai material backfilingl apabila material tersebut
dapat diangkut secara hidraulik ke stope. Hal ini untuk mengeliminasi
kebutuhan material tambahan dalam pengembangan tambang terutama dalam
melakukan backfilling.

Gambar 7.1. Tata letak penambangan cut and fill.

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-4

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 7.2. Layout metode cut and fill.

Jumlah pekerjaan development pada cut and fill relatif sedikit bila dibandingkan
dengan metode open stope. Hal ini disebabkan bijih yang ditambang juga
merupakan medan kerja dan beberapa pembukaan jalan masuk dikembangkan
sebagai kemajuan stope. Di sisi lain, pengembangan praproduksi stope dapat
dibandingkan dengan pengembangan yang dibutuhkan untuk membuka stope.
Cut and fill stoping hanya dapat dimulai setelah pembuatan jalan transportasi,
ore passes, drift dan cross-cut, jalan masuk naik atau miring dan lubang bukaan
naik untuk ventilasi selesai.

7.1.3. Pembahasan
Metode ini termasuk agak luwes, artinya jika sifat fisik batuan berubah, maka
cara penambangan dapat disesuaikan dengan kebutuhan. Misalnya, cut and fill
bisa diganti dengan square setting atau bila endapan semakin ke atas semakin
rendah kadarnya dan memakai cut and fill terlalu mahal, maka bisa memakai
caving methods dengan syarat tidak ada permasalahan amblesan (surface
subsidence).

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-5

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Apabila kestabilan bukaan mantap, pillar tidak ditinggalkan, sebab akan


mengganggu penurunan bijih hasil peledakan (broken ore) ke corongan (chute).
Sebaliknya,

apabila

kestabilan

bukaan

tidak

mantap,

beberapa

pillar

ditinggalkan sebagai penyanggaa dan untuk menghindari pengotoran (dillution)


terhadap bijih, atau dengan cara meledakkan waste secara terpisah dan
dibuang dan diusahakan tidak bercampur dengan bijih. Cara ini disebut clean
mining.
Beberapa gagasan untuk memperbaiki cara penambangan antara lain:
1. Mengisi lombong dengan material pengisi yang basah supaya menyebar
ke segala arah dan bisa lebih padat.
2. Mengadakan sorting baik di dalam maupun di permukaan bumi. Di dalam
stope ruangan sempit, yang bisa dilakukan hanya hand sorting (manual).
Lambat dan kurang sempurna, tetapi jumlah material yang diangkut
melalui shaft menjadi sedikit.
3. Untuk memisahkan filling material dengan broken ore dipakai papan
bekas, lembaran plastik yang tebal, semen tipis, alang-alang atau
anyaman daun kelapa.

7.1.4. Segi Positif Cut and Fill


1. Termasuk metode yang luwes, karena metode ini bisa menambang
endapan-endapan yang tidak teratur bentuknya, pengubahan ke metode
penambangan yang lain tidak begitu sulit, memungkinkan dilakukannya
selective mining, walaupun terbatas.
2. Akibat dari sifat metode ini, maka dapat diusahakan mining recovery yang
tinggi, yaitu mendekati 100%.
3. Dari front atau lombong dapat sekaligus dilakukan prospecting dan
eksplorasi.
4. Batuan samping (country rock dan barren rock) yang secara tidak sengaja
pecah dapat dipakai sebagai filling material, sehingga tidak perlu diangkut
ke luar tambang.
5. Karena memakai material pengisi, maka: pemakaian penyangga kayu
(timber) bisa dikurangi, surface subsidence dapat dicegah, kemungkinan
kebakaran juga berkurang, dan pembusukan juga berkurang.

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-6

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

6. Ventilasi bisa dihemat atau dikurangi, karena bagian-bagian yang kosong


bisa ditutup dengan material pengisi, sehingga tak ada tempat penyimpanan
gas-gas beracun.
7. Penambangan bisa dilakukan di beberapa lombong sekaligus, sehingga
produksi bisa diatur besar kecilnya.

7.1.5. Segi Negatif Cut & Fill


1. Selain harus menambang bijihnya, metode ini juga harus memperhatikan
material pengisi sehingga diperlukan lebih banyak karyawan, terutama jika
material pengisi harus diambil dari jauh.
2. Untuk bentuk endapan bijih yang tak teratur, maka batuan samping harus
ikut digali.
3. Setiap kali akan dilakukan peledakan, maka harus mempersiapkan alat
untuk memisahkan material pengisinya dari bijih (broken ore), berarti
terdapat ongkos tambahan untuk papan, tikar, dan lain-lain.
4. Ongkos penambangannya mahal, jadi hanya endapan-endapan bijih dengan
nilai yang tinggi bisa ditambang dengan metode ini.

Penerapan cut and fill untuk endapan yang tipis, tetapi berkadar tinggi disebut
resuing. Endapan bijih yang tipis perlu penambangan yang lebar untuk
mendapat ruang kerja yang leluasa dan nyaman. Konsekuensinya, country rock
harus diambil terlebih dahulu. Batuan samping diambil sebagian sebagai filling
material dan sisanya dibuang melalui ore pass.
Badan bijih yang tersingkap dibor dan diledakkan ke arah atap. Resuing ini
cocok untuk endapan bijih yang mempunyai syarat sebagai berikut:
1. Kekuatan bijih: kuat dan keras, tetapi di bagian tengah-tengah ada yang
kurang kompak, kadang-kadang perlu temporary support.
2. Kekuatan batuan samping: agak lemah atau kurang kompak.
3. Bentuk endapan: mempunyai bidang batas yang jelas antara endapan bijih
dan batuan samping.
4. Kemiringan endapan: > 700.
5. Ukuran endapan: sangat tipis yaitu < 1 m; dapat berbentuk ore shoot atau
berbentuk cabang dari suatu vein.

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-7

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

6. Kadar bijih: tinggi, sehingga walaupun penambangan bijih hanya sedikit


tetapi masih bisa menutupi penambangan.
7. Kedalaman: dangkal atau dalam.

7.2. STULL STOPING


Stull stoping merupakan metode penambangan yang menggunakan penyangga
kayu (timber) dan penyangga tersebut dipasang langsung dari hanging wall ke
foot wall (lihat Gambar 7.3 dan 7.4). Penyangga ini disebut stull. Penyangga ini
selain bisa dipasang dengan jarak yang beraturan (sistematis), tetapi juga bisa
hanya dipasang pada tempat-tempat tertentu bila keadaan batuannya
memungkinkan.

7.2.1. Syarat Penerapan


Metode penambangan ini cocok untuk endapan bijih yang memiliki karakteristik
seperti berikut:
1. Kekuatan bijih: agak kuat, sehingga tak perlu disangga secara langsung
selama penambangan berlangsung.
2. Kekuatan batuan samping: mudah pecah menjadi bongkah-bongkah (slabs),
sehingga perlu penyanggaan.
3. Bentuk endapan vein dan kemiringan endapan tidak terlalu berpengaruh.
4. Ukuran endapan: antara 1-3 m, yaitu ketebalan yang masih bisa dicapai
oleh penyangga kayu tanpa sambungan (timber).
5. Kadar bijih: nilai yang tinggi, karena ongkos penambangannya juga tinggi,
sehingga perolehan penambangan (mining recovery) harus tinggi.
6. Kedalaman: moderat (<1,1km).

7.2.2. Metode Penambangan


Kegiatan penambangan dimulai dengan aktivitas development dengan urutan
seperti pada penambangan overhand stoping namun lebih sederhana. Setelah
semua level dibuat, kegiatan dilanjutkan dengan pembuatan raise antarlevel.
Ore pass dibuat mengikuti kemajuan stope. Drawpoint dan drawbell tidak
diperlukan karena biasanya ujung bawah ore pass digunakan chute.
Berbeda dengan cut and fill, stull stoping jarang mengambil manfaat dari sistem

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-8

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

mekanisasi. Stope yang sempit tidak dapat mengakomodasi mobile equipment.


Oleh karena itu, siklus operasi penambangan mengikuti siklus penambangan
manual, yaitu pemboran, charging+blasting, pemuatan, dan pengangkutan.
Salah satu hal yang sangat penting pada metode ini yaitu pemasangan stull
yang harus dilakukan/diletakkan sedemikian rupa di dekat back setelah
peledakan produksi dilakukan. Selain itu, pemasangan plat form di lantai
supaya pekerja dapat melakukan pemboran dengan nyaman.

7.2.3. Pembahasan
Cara penambangan ini sangat unik karena:

Penerapannya dibatasi oleh panjang stull (timber), artinya urat bijih (vein)
yang dapat dikerjakan sama dengan panjang kayu yang ada.

Adanya persoalan lubang-lubang bekas lombong, dapat dibuat modifikasi


lain.

Jika tidak ingin terjadi amblesan (surface subsidence), maka stope yang
sudah ditambang harus diisi dengan material pengisi (filling material).
Perubahan ini menjadi cut and fill.

Kalau penurunan permukaan bumi diperbolehkan terjadi, maka lubanglubang bekas lombong boleh dibiarkan kosong dan runtuh secara alamiah.

Gambar 7.3. Bentuk penyanggan pada penambagan stull stoping.

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-9

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 7.4. Contoh penyanggaan stull set yang ideal.

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-10

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

7.2.4. Segi Positif Stull Stoping


1. Cara penambangannya termasuk sederhana, penyanggaannya tidak sulit,
sehingga tidak diperlukan banyak karyawan yang terlatih.
2. Cukup luwes, dalam artian dapat menambang bentuk-bentuk yang tidak
teratur (irregular) dan batas antara bijih dengan batuan samping yang
kurang jelas (sukar diikuti).
3. Mudah diubah ke metode penambangan yang lain, misalnya: square set
stoping, cut and fill atau metode ambrukan.
4. Bisa meninggalkan pillar yang terbuat dari barren rock, dengan syarat pillar
tersebut tidak terlalu besar.
5. Karena luwes dan dapat melakukan selective mining, maka perolehan
tambangnya tinggi.
6. Lebih aman jika dibandingkan dengan square set stoping atau cut and fill,
karena ukuran endapan bijihnya tipis.

7.2.5. Segi Negatif Stull Stoping


1. Karena memakai penyangga kayu, metode ini bisa menyebabkan terjadinya
pembusukan serta bahaya kebakaran. Hal ini menyebabkan ongkos
ventilasi akan lebih tinggi dan juga diperlukan ongkos pengawetan kayu
penyangga.
2. Dapat menyebabkan amblesan jika tidak diikuti dengan pengisian terhadap
bekas-bekas lombong.
3. Pada umumnya sukar untuk menghindari terjadinya pengotoran (dilution)
terutama kalau batuan sampingnya mudah slabbing.*)

*) Slabbing
Spalling

: sifat country rock yang mudah terkelupas.


: mudah terkelupasnya country rock karena suhu yang
tinggi.

Ground vibration : getaran akibat peledakan.

Contoh-contoh dari metode stull stoping adalah :


1. Flat Back Stull Stoping (lihat Gambar 7.5).
2. Rill Stull Stoping (lihat Gambar 7.6).

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-11

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 7.5. Flat back stull stoping.

Gambar 7.6. Rill Stull stoping.

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-12

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

7.3. SQUARE SET STOPING


Square set stoping merupakan sistem penambangan dengan penyanggaan
sistematis yang saling tegak lurus ke segala arah (3 dimensi). Penyanggaan ini
dapat berbentuk kerangka-kerangka kubus atau empat persegi panjang (lihat
Gambar 7.7).
Di samping itu metode penambangan ini kadang-kadang dapat juga untuk
melengkapi metode penambangan yang lainnya, misalnya untuk :
1. Pillar robbing, yaitu pengambilan pillar dari daerah yang telah ditinggalkan,
terutama bila pillar ini berupa endapan bijih yang berkadar tinggi.
2. Pembuatan undercut pada cara penambangan block caving.
3. Membuat underground station, ore storage atau ore bin.
4. Menggali bagian-bagian endapan yang sukar dicapai dengan metode
penambangan sistematis lain, misalnya ore shoot.

7.3.1. Syarat Penerapan


Metode ini cocok untuk endapan-endapan yang mempunyai karakteristik
sebagai berikut:
1. Kekuatan bijih: lemah serta mudah runtuh. Bijih-bijih primer yang keras
dapat berubah menjadi mudah runtuh disebabkan oleh :

Adanya soft material intercalation, yaitu penyisipan batuan lunak pada


endapan bijih itu sendiri.

Adanya pelapukan terhadap mineral-mineral sulfida yang biasanya


dalam bentuk pocket atau lensa-lensa, akibatnya akan memberi
pengaruh lebih lunak dari batuan sekitarnya.

Adanya struktur geologi yang memperlemah endapan bijih, misal adanya


joint, fault, fold, cracks, dan lain-lain .

2. Kekuatan batuan samping: lemah serta mudah runtuh.


3. Bentuk endapan: tak perlu memiliki batas-batas yang baik atau jelas dilihat,
misalnya mempunyai ore shoot, pocket, dan lain-lain.
4. Kemiringan endapan: berbentuk urat bijih, mempunyai kemiringan > 450.
5. Ukuran endapan: minimum 3,5 m.
6. Kadar bijih: sangat tinggi, sehingga diperlukan perolehan tambang (mining
recovery) yang tinggi untuk dapat menutupi ongkos-ongkos produksi yang

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-13

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

sangat mahal.
7. Kedalaman: dalam(<2.6 km).

Gambar 7.7. Square set stoping pada endapan masif.

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-14

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

7.3.2. Metode Penambangan


Pada metode ini, blok bijih berukuran kecil diekstrak secara sistematis dan
disangga menggunakan susunan kayu prismatis, ditopang oleh struktur
penyangga yang saling berhubungan dan diisi oleh material pengisi lapisan
demi lapisan (lantai demi lantai). Sehingga, metode ini dapat menambang
overhand atau underhand pada berbagai jenis badan bijih.

7.3.3. Pembahasan
Umumnya cara ini cocok untuk endapan dengan batuan yang lunak, oleh
karena itu cara penambangan ini sulit untuk diubah ke cara penambangan yang
lain. Akan tetapi, apabila diharuskan, misalnya karena keadaan batuan agak
keras dan surface subsidence tidak boleh terjadi, maka dapat diubah ke cara
cut and fill atau stull stoping bila urat bijihnya tipis. Tetapi kalau surface
subsidence boleh terjadi, maka dapat dipakai cara top slicing.
Metode penambangan ini dapat dipakai sebagai pelengkap atau pembantu cara
penambangan lain bila bentuk bijihnya tidak baik, misalnya ditemukan ore
shoot, atau untuk menyangga undercut pada blockcaving. Metode ini dapat
menambang segala macam bentuk endapan.
Selain itu square set stoping juga sering dipergunakan untuk mengambil pillar
yang terletak di antara lombong-lombong yang sudah diisi dengan filling
material.
Modifikasi

metode

yang

pernah

diterapkan

untuk

memperbaiki

cara

penambangan ini antara lain :


1. Pemasukan material pengisi dengan cara delayed filling atau simulation
filling. Untuk membantu penyanggaannya, material pengisi dapat diambil
dari penggalian di bawah tanah sendiri. Misalnya: pillar robbing dari barren
rock, hasil underground dan country rock yang terambil pada saat
penambangan, tailing, baik yang kering maupun yang basah dan
penggalian-penggalian khusus di permukaan tanah.
2. Memakai sistem penggalian yang menyerupai piramid atau rill stoping
untuk memanfaatkan bantuan gaya berat. Sehingga pemakaian alat-alat
mekanis, seperti scraper, shovel loader, dan lain-lain bisa dikurangi.
3. Memakai

ukuran-ukuran

kayu

penyangga

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

standar

agar

cara

VII-15

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

pemasangannya dapat lebih mudah dan cepat.


4. Mengadakan urut-urutan pekerjaan yang baik agar pekerjaan-pekerjaan
pemboran,

peledakan,

penyanggaan,

dan

lain-lain

tidak

saling

mengganggu.
5. Dengan

pengetahuan

yang

cukup

mengenai

mekanika

batuan,

penggunaan peralatan pemantau deformasi lubang dan melakukan


simulasi/permodelan, dapat diadakan urut-urutan penggalian yang baik
agar gerakan-gerakan lapisan batuan dapat dikendalikan dengan lebih
baik pula.

7.3.4. Segi Positif Square Set Stoping


1. Dapat dipergunakan untuk menambang segala macam ukuran dan bentuk
endapan bijih, dengan syarat kemiringan > 450.
2. Dapat dipakai untuk endapan-endapan dan batuan samping yang
keadaannya sangat lunak dan mudah runtuh.
3. Memungkinkan dilakukannya penambangan dengan mining recovery yang
tinggi yaitu > 90% (high mining extraction).
4. Ventilasi lebih mudah diatur.
5. Cara penambangannya dapat memberi keamanan kerja yang tinggi.

7.3.5. Segi Negatif Square Set Stoping


1. Memakai banyak penyangga kayu, sehingga menyebabkan :
Ongkos penambangan menjadi mahal karena kayu penyangga biasanya
mahal harganya.
Kemungkinan bahaya kebakaran lebih besar.
Terjadi pembusukan sehingga akan terbentuk gas-gas beracun. Jadi
diperlukan sistem ventilasi yang baik.
Waktu untuk penyiapan dan penyediaan kayu penyangga lebih kurang
30% dari waktu operasi yang tersedia sehingga penambangan berjalan
lamban. Sedangkan volume kayu yang diperlukan berkisar 6-15% dari
volume endapan bijih yang dikeluarkan.
2. Sukar diubah ke sistem penambangan yang lain.

METODE PENAMBANGAN YANG DISANGGA

VII-16

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

BAB VIII
METODE AMBRUKAN
(CAVING METHODS)

Metode ini merupakan metode penambangan yang diterapkan dengan kondisi


batuan samping dan/atau endapan-endapan bijih yang didesain untuk
runtuh/ambruk secara terkontrol pada saat penyanggaan tidak dilakukan.
Akibatnya, akan terjadi amblesan dipermukaan tanah (surface subsidence).
Ada 3 (tiga) metode penambangan, yaitu :
1. Top slicing
2. Sub level caving
3. Block caving
4. Longwall

8.1. TOP SLICING


Top slicing adalah suatu metode penambangan yang digunakan untuk
menambang endapan-endapan bijih dan lapisan penutup (overburden) yang
lemah atau mudah runtuh.
Penambangan dilakukan selapis demi selapis dari atas kebawah pada lombong
yang disangga. Apabila lombong sudah selesai digali, maka penyangga
diatasnya dibiarkan runtuh sedikit demi sedikit atau secara bertahap. Metode ini
akan memungkinkan perolehan tambang yang tinggi, walaupun sering terjadi
dilution.

8.1.1. Syarat Penerapan


Metode penambangan ini cocok untuk endapan bijih yang memiliki karakteristik
seperti berikut :
1. Kekuatan bijih: lemah sehingga akan segera runtuh bila dibuat lubang
galian dibagian bawahnya (undercut).
2. Kekuatan batuan samping: lemah - kuat
3. Bentuk endapan: endapan yang teratur dan jelas batasnya, sehingga tidak

METODE AMBRUKAN

VIII-1

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

memerlukan selective mining.


4. Kemiringan endapan: > 600 atau boleh mendatar.
5. Ukuran endapan: berukuran besar. Tetapi untuk ukuran yang tipis, yaitu 23 meter dan kemiringan yang besar, harus mempunyai batuan samping
yang kuat agar tidak terjadi pengotoran (dilution).
6. Kadar bijih: cukup tinggi.
7. Kedalaman: dangkal.

8.1.2. Metode penambangan


Penambangan dimulai dari bagian atas urat-bijih setelah dibuat raise dan cross
cut (lihat Gambar 7.1). Dari ujung-ujung cross cut digali drift sampai batas uratbijih.

Gambar 8.1. Metode penambangan top slicing.

8.1.3. Pembahasan
Beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk pada penambangan metode top
slicing:
1. Sebaiknya tanah penutupnya cukup tebal, agar tekanan dari atas cukup
besar, sehingga cepat ambruk/runtuh.
2. Endapan bijih harus seragam, agar tidak perlu mengadakan selective
mining.
3. Penyanggaan harus baik walaupun tak perlu memakai kualitas kayu yang
baik. Volume kayu untuk penyangga berkisar antara 5-10% dari volume
endapan bijih yang digali. Penggunaan kayu semakin dalam semakin
berkurang, hal ini dikarenakan adanya mat, yaitu kayu-kayu bekas

METODE AMBRUKAN

VIII-2

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

penyangga yang bertumpuk.


4. Proses ambrukan sebaiknya dibuat secara perlahan agar tidak runtuh
sekaligus. Hal ini dapat berbahaya atau mengurangi keselamatan kerja.

Beberapa upaya untuk meningkatkan efisiensi sistem penambangan ini adalah:


1. Untuk memperbesar produksi, daerah penggalian diperbesar di beberapa
permuka kerja (front).
2. Mengurangi jumlah raise, berarti jarak antar raise dapat diperbesar.
3. Mengurangi pekerjaan persiapan harus diimbangi dengan pengangkutan
yang lebih effisien.

8.1.4. Segi Positif Top Slicing


1. Bila endapan bijih teratur dan jelas batas-batasnya, maka perolehan
tambangnya sangat tinggi (90-95%).
2. Bila batuan samping tidak terlalu lemah, maka pengotoran jarang terjadi.
3. Termasuk metode penambangan bawah tanah yang dapat berproduksi
besar.
4. Dapat mengadakan pengambilan contoh batuan (sampling) didalam
lombong secara teratur untuk mengetahui batas endapan yang tersissa
secara pasti.

8.1.5. Segi Negatif Top Slicing


1. Banyak menggunakan penyanggaan kayu, sehingga dapat menyebabkan:

Bahaya kebakaran dan penimbunan gas-gas beracun dari proses


pembusukan kayu-kayu penyangga.

Ongkos penambangan menjadi tinggi.

Memakan waktu untuk pemasangannya dan membutuhkan tenaga


pemasang yang terampil.

2. Ventilasi di lombong menjadi sukar, sehingga perlu peralatan khusus.


3. Membutuhkan persiapan kerja yang banyak dan lama.
4. Menyebabkan amblesan yang merusak topografi dan tata lingkungan.
5. Pada waktu hujan, penirisan menjadi sibuk karena air hujan masuk dari
retakan-retakan.

METODE AMBRUKAN

VIII-3

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

8.2. SUB LEVEL CAVING


Metode ini sering juga disebut juga: sub drift caving, sub level slicing, sub
slicing, slicing and caving atau sub level slicing with ore caving.
Sublevel caving merupakan suatu cara penambangan yang mirip dengan top
slicing tetapi penambangannya dimulai dari sub level, artinya penambangan
dimulai dari atas kebawah dan tiap penambangan pada suatu level dilakukan
secara lateral atau meliputi seluruh ketebalan bijih. Endapan bijih diantara dua
sublevel ditambang dengan cara meruntuhkan atau mengambrukan. Suatu
tumpukan bekas penyangga (timber mat) akan terbentuk di bagian atas dari
ambrukan, sehingga akan memisahkan endapan bijih yang pecah dari lapisan
penutup diatasnya.

8.2.1. Syarat Penerapan


Metode ini cocok untuk endapan-endapan bijih yang memiliki karakteristik
seperti berikut :
1. Kekuatan bijih: lemah tetapi batuan tidak mudah runtuh untuk jangka
waktu tertentu dengan penyanggaan biasa, namun endapan ini akan
runtuh bila penyanggaannya ini diambil.
2. Kekuatan batuan samping: lemah dan dapat pecah menjadi bongkahbongkah, dan akan menjadi penyangga batuan terhadap timber di
bawahnya.
3. Bentuk endapan: agak homogen karena selective mining tidak mungkin
dilakukan.
4. Kemiringan endapan: tidak begitu penting.
5. Ukuran endapan: sebaiknya > 3 meter.
6. Kadar bijih: sedang sampai tinggi.
7. Kedalaman: dangkal sampai moderat.

8.2.2. Metode Penambangan


Pada sub-level caving, 15-20% produksi dilaksanakan pada saat development.
Pada umumnya, development adalah membuat lubang bukaan horisontal
seperti

level

pengangkutan

dan

sublevel

(drift

dan

crosscut).

Level

pengangkutan biasanya diletakkan diluar grid dari drift atau crosscut.

METODE AMBRUKAN

VIII-4

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Pada saat membuat sublevel untuk ekstraksi bijih, crosscut dibuat menembus
endapan hingga mencapai hanging wall atau batas caving. Di akhir crosscut,
dibuat lubang tembak ke atas sampai batas atas caving, lalu dibuat juga ke kiri
dan kanan sehingga berbentuk kipas. Ledakan pertama akan memecahkan slot
dan ledakan berikutnya dalam satu round akan menghasilkan muck.
Selanjutnya, beberapa round akan diledakkan secara simultan sehingga
menginisiasi caving sampai sublevel diatasnya.
Sublevel caving juga bisa menggunakan peralatan mekanis. Pemboran dan
peledakan menjadi aktivitas paling dominan dalam menentukan kesuksesan
operasi penambangan. Penentuan titik bor dilakukan dengan surveying dan
peledakannya dikontrol. Pengangkutan muck dilakukan dengan LHD dan
selajutnya ditumpahkan di orepass sehingga sampai di level pengangkutan
(lihat Gambar 8.2 dan 8.3).

Gambar 8.2. Metode sublevel caving (Mining Education Australia, 2007).

METODE AMBRUKAN

VIII-5

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 8.3. Siklus penambangan sublevel caving.

8.2.3. Pembahasan
Metode ini merupakan metode perubahan dari top slicing menjadi block caving,
terutama dilihat dari penyanggaannya. Keterangan tambahan mengenai
metode sublevel caving adalah:
1 Sebaiknya batuan penutup tidak mudah pecah menjadi ukuran-ukuran
kecil karena bisa digunakan sebagai penyangga.
2 Merupakan salah satu tambang bawah tanah yang berproduksi besar
tetapi cukup berbahaya. Umumnya kecelakaan yang terjadi disebabkan
tertimpa oleh penyangganya sendiri.
3 Sulit untuk diubah ke metode penambangan yang lain, kurang luwes.

8.2.4. Segi positif Sublevel Caving


1. Produktivitas atau produksi per man shift besar, lebih besar daripada top
slicing.
2. Metode penambangan ini termasuk metode penambangan yang agak
murah.
3. Ventilasi agak lebih baik dibandingkan dengan top slicing, walaupun banyak
udara bersih yang lolos melewati timber mat, pecahan-pecahan bijih dan
batuan penutup.
4. Kemungkinan terjadi kebakaran kecil karena penggunaan penyangga kayu
sedikit, kecuali pada endapan-endapan sulfida.

METODE AMBRUKAN

VIII-6

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

5. Tidak ada pillar bijih yang ditinggalkan.


6. Bisa mengadakan pencampuran dengan memilih penambangan dari
berbagai lombong yang berbeda-beda kadarnya.
7. Pekerjaan persiapan sebagian besar dilakukan pada badan bijih, sehingga
sekaligus dapat berproduksi.
8. Metode penambangan ini dapat menjadi lebih murah dan aman untuk
penambangan dibatuan

yang mudah runtuh

kecenderungan

runtuhnya

mudah

batuan

karena

memanfaatkan

samping.

Lubang-lubang

penghubung tidak perlu dipelihara. Demikian juga untuk level yang sudah
selesai ditambang.

8.2.5. Segi Negatif Sublevel Caving


1. Perolehan tambang tidak tinggi yaitu berkisar 70-80%.
2. Sulit untuk mengadakan tambang pilih (selective mining) karena tidak dapat
ditambang bagian demi bagian.
3. Sulit dalam mengawasi runtuhnya batuan. Oleh karena itu, dilution sering
terjadi sampai 10%. Bila dilution harus rendah, maka mining recovery juga
menurun.
4. Metode penambangan ini merupakan metode penambangan yang kurang
luwes karena terlalu banyak syarat yang harus dipenuhi dan tidak mudah
diubah ke metode yang lain.

8.3. BLOCK CAVING


Blok caving merupakan suatu metode penambangan yang dimulai dengan
membuat suatu undercut terhadap suatu blok endapan bijih. Untuk membuat
awal development berjalan lancar, maka tinggi undercut sebaiknya dibuat
antara 2,5-6,0 m. Sebelum undercut diruntuhkan, blok harus disangga dulu
menggunakan beberapa pillar. Jika pillar ini dibuang, maka blok akan runtuh
secara perlahan.
Corongan bijih (ore chute) harus banyak agar pengambilan bijih yang pecah
(broken ore) dapat merata dan batas antara bijih dan lapisan penutup teratur,
sehingga kemungkinan terjadinya pengotoran (dilution) karena bercampurnya
bijih dengan lapisan penutup dapat dibatasi atau dikurangi.

METODE AMBRUKAN

VIII-7

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Diatas cadangan bijih yang ditambang jangan ada bangunan penting, karena
penambangan ini akan menimbulkan amblesan.

8.3.1. Syarat Penerapan


Metode ini cocok diterapkan terhadap endapan bijih yang memiliki karakteristik
seperti berikut:
1. Kekuatan bijih: lemah, sehingga mudah pecah atau runtuh dan dapat
dipisahkan dari blok disebelahnya.
2. Kekuatan batuan samping: lemah sehingga mudah pecah menjadi
bongkah-bongkah yang lebih besar dari pada bongkah bijih, dimana
tekanannya akan membantu memecah endapan bijih dibawahnya.
3. Bentuk endapan: homogen karena tidak mungkin dilakukan tambang pilih.
Sebaiknya antara endapan bijih dan lapisan penutup (capping) terdapat
perbedaan fisik yang mudah dilihat, sehingga pengotoran (dilution) pada
drawpoint dapat dihindari. Endapan bijih sebaiknya tidak mudah bereaksi
dengan udara. Oleh karena itu, metode ini tidak cocok untuk endapan bijih
sulfida.
4. Kemiringan endapan: tidak menjadi persoalan, tetapi jika berbentuk urat
bijih sebaiknya memiliki kemiringan > 650.
5. Ukuran endapan: ketebalan > 3m; tinggi > 35 m.
6. Kadar bijih: tidak perlu bernilai tinggi.
7. Kedalaman: moderate.

8.3.2. Metode Penambangan


Pada metode block caving, bijih tiap blok dipindahkan dengan luas dan volume
tertentu selama proses undercutting. Luas dan volume bijih yang dipindahkan
harus cukup besar untuk menginisiasi ambrukan bijih dan massa batuan
diatasnya. Bijih dan massa batuan tersebut di arahkan ambrukannya ke dalam
drawpoint yang sudah disiapkan dibawah blok yang akan diambrukkan. Ketika
bijih tersebut ambruk ke dalam drawpoint, maka bijih dan massa batuan
diatasnya kehilangan penyangga dan akan terus ambruk. Abrukan dihentikan
apabila kandungan bijih yang ambruk sudah tidak ekonomis lagi (tercampur
dengan massa batuan yang ikut ambruk).

METODE AMBRUKAN

VIII-8

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Ore chute pada bagian bawah tiap blok dibuat terlebih dahulu untuk kemudian
diledakkan dan menimbulkan efek ambrukan terhadap material diatasnya.
Setelah peledakan terjadi, batuan samping akan pecah membentuk bongkah
dan ukurannya lebih besar daripada bijih yang ikut hancur. Oleh karena itu, bijih
akan mengalir ke drawpoint, sedangkan batuan samping akan tertahan diatas
sebagai penyangga.
Gambar 8.4 menunjukkan skematik metode block caving pada tambang emas
di North Park, Sydney, Australia. Sedangkan Gambar 8.5 menunjukkan
skematik bentuk drawbell pada tambang tersebut.

Gambar 8.4. Skematik metode block caving, tambang emas North Park,
Sydney, Australia.

METODE AMBRUKAN

VIII-9

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 8.5. Skematik bentuk drawbell pada metode block caving.

8.3.3. Pembahasan
Cara ini dapat memberikan produksi yang besar dengan ongkos penambangan
per ton bijih yang murah, walaupun :
1. Ongkos persiapan besar.
2. Perolehan tambangnya rendah, yaitu antara 70 - 80 %.
3. Sering terjadi pengotoran, sehingga menyulitkan dalam pengolahannya.
Pada umumnya cara ini cocok untuk endapan-endapan bijih yang berukuran
besar, dan akan sangat mudah dalam penambangannya jika batas antara
endapan bijih dan lapisan penutupnya

teratur, tidak banyak kantung bijih

(pockets), ore shoot, dll.


Kondisi pemasaran tidak boleh tersendat-sendat, karena pengambilan bijihnya
harus tetap (konstan).

8.3.4. Segi Positif Block Caving


1. Dapat berproduksi besar, dan hanya memerlukan sedikit pemboran,
peledakan

serta

penyanggaan,

jadi

dapat

menekan

ongkos

penambangannya.

METODE AMBRUKAN

VIII-10

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

2. Pekerjaan persiapan penambangan hanya terjadi pada permulaan saja;


setelah ambrukan berjalan, maka pekerjaan persiapan umumnya sudah
berakhir.
3. Produksinya terpusat pada draw point, dan dari draw point terkumpul pada
grizzly level, sehingga produksi mudah dikontrol.
4. Keamanan karyawan lebih terjamin, kecuali yang harus melakukan tugas
perawatan pada draw point.
5. Ventilasi bisa lebih baik, apalagi bila rekahan-rekahan diantara bijih yang
pecah itu tidak tertutup oleh partikel-partikel halus, jadi bisa terjadi ventilasi
alam.

8.3.5. Segi Negatif Block Caving


1. Persiapan penambangan tahap pertama membutuhkan biaya besar dan
waktu yang lama.
2. Perawatan drawpoints dan saluran-saluran yang dilalui bijih (ore passes)
umunya sulit dan mahal.
3. Peroleh tambang rendah (70-80%), dan pengotoran sering terjadi, terutama
menjelang akhir penambangan.
4. Cara ini tidak luwes, dalam arti kata :
a. sukar diubah ke sistem penambangan yang lain.
b. produksinya tak dapat dihentikan terlalu lama, karena dapat menyebabkan
macetnya proses penurunan.
5. Ukuran dari broken ore tak dapat dikontrol.
Kalau ketiga metode ambrukan diatas diperbandingkan, maka urutan
peringkatnya akan terlihat seperti pada Tabel 8.1.

Tabel 8.1 Urutan Peringkat Penambangan Metode Ambrukan


Urutan peringkat

Parameter
1

Murahnya ongkos penambagan

BC

SC

TS

Clean mining atautotal mining

TS

SC

BC

Besarnya produksi per luas daerah penambangan

BC

SC

TS

Close grading of ore

TS

SC

BC

METODE AMBRUKAN

VIII-11

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Urutan peringkat

Parameter
1

Pemakaian kayu penyangga

BC

SC

TS

Ventilasi alamiah (natural ventilation)

BC

SC

TS

Keluwesan (flexibility)

TS

SC

BC

Pengaturan ambrukan (control of caving)

TS

SC

BC

Perolehan penambangan

TS

SC

BC

Keterangan

BC = Block caving

TS = Top slicing

SC = Sublevel caving

8.4. LONGWALL MINING


Longwall merupakan metode yang digunakan untuk menambang lapisan
batubara/bijih yang relatif datar, tipis, dan horisontal tabular. Metode ini
menggunakan

shearer

untuk

mengekstrak

batubara/bijih

dan

mengumpankannya ke sebuah conveyor system (AFC = Armored Face


Conveyor). Selama penambangannya, shearer akan bergerak maju dan
dilindungi oleh sebuah sistem penyangga yang disebut hydraulic powered
support yang juga bergerak maju dan meninggalkan batuan di atasnya ambruk
dibelakang hydraulic powered support (area ambrukan disebut goaf/gob).
Bentuk layout penambangan dapat dilihat pada Gambar 8.6.

Gambar 8.6. Layout penambangan longwall mining.

METODE AMBRUKAN

VIII-12

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

8.4.1. Syarat Penerapan


Metode ini cocok diterapkan terhadap endapan bijih yang memiliki karakteristik
seperti berikut:
1. Kekuatan batubara: lemah ataupun kuat, namun harus hancur saat
mendapat tekanan atap.
2. kekuatan batuan samping: lemah ke moderat, harus hancur dan ambruk.
3. Bentuk endapan: tabular.
4. Kemiringan endapan: rendah (<120) dan seragam.
5. Ukuran endapan: luas (> 260 ha) dengan ketebalan yang merata.
6. kadar endapan: moderat.
7. Keseragaman endapan: seragam.
8. Kedalaman: moderat (150-900 m) dan bahkan bisa lebih dalam untuk
batubara dan nonbatubara (<3,5 km).

8.4.2. Metode Penambangan


Kegiatan

penambangan

dimulai

dengan

membangun

panel-panel

penambangan yang tegak lurus strike batubara/bijih (lihat Gambar 8.7). Untuk
kegiatan development, biasanya digunakan continuous miner. Di bagian sisi-sisi
panel penambangan, continuous miner akan meninggalkan batubara/bijih
sebagai pilar yang disebut rib. Ketika panel siap untuk ditambang, powered roof
support dan shearer akan dipasang sepanjang panel tegak lurus strike
batubara/bijih (lihat Gambar 8.8 dan 8.9). Shearer yang akan bergerak
mengekstrak batubara/bijih sepanjang panel (air akan disemprot ke shearer
selama proses ini untuk mengurangi debu dan panas) dan mengalirkan material
yang dipotong ke atas AFC yang akan mengalirkan material tersebut ke main
conveyor di luar panel untuk selanjutnya dibawa keluar tambang. Metode
penambangan dapat berupa retreating atau advancing. Retreating adalah
metode yang digunakan saat menambang mundur dari arah panel yang dibuat.
Advancing adalah metode yang digunakan saat menambang maju searah
pembangunan panel penambangan.

METODE AMBRUKAN

VIII-13

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 8.7. Skematik panel-panel penambangan metode longwall mining.

METODE AMBRUKAN

VIII-14

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 8.8. Hydraulic roof support dan shearer.


METODE AMBRUKAN

VIII-15

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 8.9. Longwall mining pada lapisan batubara tebal (shearer


dikendalikan oleh operator menggunakan remote controll).

8.4.3. Pembahasan
Metode longwall merupakan metode penambangan yang sudah lama
digunakan. Metode ini pertama kali digunakan pada penambangan batubara
bawah tanah di Eropa pada abad ke-17. Di Amerika, metode ini sudah
digunakan sejak 46 tahun yang lalu dan sekarang sudah lebih dari 100
longwall mining yang sedang beroperasi di Amerika. Di Indonesia, metode ini
pertama kali digunakan pada penambangan batubara di Tanjung Enim oleh PT.
Tambang Batubara Bukit Asam pada tahun 1993.
Walaupun metode ini mengijinkan terjadinya ambrukan, penurunan permukaan
tanah dan rockburst merupakan dua potensi bahaya yang harus diwaspadai.
Penurunan permukaan tanah tergantung pada kedalaman longwall dan area
ambrukan yang dicakupinya. Meskipun penurunan diijinkan, tetapi penurunan
tersebut dapat dikontrol dengan mengaplikasikan kemajuan penambangan
(advance) yang seragam. Sedangkan rockburst merupakan merupakan
fenomena lepasnya energi regangan tingkat tinggi yang biasanya terjadi pada
METODE AMBRUKAN

VIII-16

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

kedalaman >750 m. Fenomena rockburst biasanya disertai dengan suara


ledakan tinggi dan dapat menimbulkan bahaya bagi pekerja dan peralatan.
Pada tambang batubara, rockburst dipicu oleh ledakan gas metana. Sedangkan
pada tambang metal, rockburst dipicu oleh runtuhnya/hancurnya batuan brittle
seperti quartzite.
Masalah seringkali muncul saat atap longwall (overburden di atas roof support)
tidak runtuh bertahap walapun diharapkan untuk ambruk seiring dengan
kemajuan penambangan. Atap yang menggantung ini dapat menimbulkan
masalah besar. Apabila ambrukannya tidak diatur secara bertahap dan sesuai
dengan waktu perkiraan akan ambruk, maka ambrukan atap bisa terjadi secara
tiba-tiba dan melibatkan massa batuan yang sangat besar. Bila hal ini terjadi,
maka fenomena windblast akan terjadi, yaitu ambruknya atap penambangan
yang melibatkan massa batuan dalam jumlah besar dan memunculkan suara
ledakan tinggi di udara (di dalam zona operasi) yang disertai oleh lepasnya
udara bertekanan tinggi keseluruh panel-panel penambangan. Fenomena ini
tentu saja bisa menimbulkan bahaya bagi pekerja dan peralatan. Untuk
mengatasi hal ini, ambrukan yang terkontrol (Gambar 8.10) dan dimensi panelpanel penambangan yang sesuai merupakan salah satu cara untuk
menghindari windblast.

8.4.4. Segi Positif Longwall Mining


1. Produktivitas tinggi, 107 tons/man-shift.
2. Biaya penambangan rendah.
3. Laju produksi tinggi.
4. Produksi yang berkelanjutan dan terus-menerus.
5. Membutuhkan pekerja yang sedikit.
6. Perolehan tambang tinggi (70-90%) dan dilusi rendah (10-20%). Secara
teori, apabila entry chain pillars ikut ditambang, maka perolehan tambang
bisa mencapai 100%.
7. Kegiatan operasi terpusat dan dapat dilakukan pada lapisan dengan
kedalaman yang sangat ekstrim dan kondisi atap yang buruk/lemah.
8. Tingkat keselamatan pekerja dan alat cukup tinggi karena pekerja dilindungi
oleh roof support yang ikut bergerak seiring dengan kemajuan shearer.

METODE AMBRUKAN

VIII-17

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

Gambar 8.10. Ambrukan yang terkontrol pada longwall mining.

8.4.5. Segi Negatif Longwall Mining


1. Ambrukan dan penurunan permukaan tanah yang terjadi dapat mencakup
area yang luas.
2. Metode ini tidak fleksibel.
3. Laju penambangan harus seragam untuk menghindari masalah roof support
dan penurunan.
4. Membutuhkan modal awal yang tinggi (US$ 59.000-US$ 80.000/m) per
meter muka kerja.
5. Tingginya biaya pemindahan peralatan apabila salah satu panel sudah
ditambang dan akan berpindah menambang ke panel selanjutnya.
6. Kondisi yang panas di daerah gob akan menimbulkan masalah temperaturkelembaban.
7. Berpotensi terjadinya windblast dan rockburst.

METODE AMBRUKAN

VIII-18

TA-2121 SISTEM PENAMBANGAN

DAFTAR PUSTAKA

1. Anon., 1977, Blasters Handbook, 16th ed., E.I. DuPont de Nemours & Co.,
Wilmington, DE, 494 pp.
2. Anon., 1979a, History of Mining and Minerals, John Myers Marketing, Eng.
Mng. J., 1p.
3. Hartman, L. Howard, 1987, Introductory Mining Engineering, Canada: John
Wiley & Sons, Inc.
4. Mining Education Australia, 2007.

DAFTAR PUSTAKA