Anda di halaman 1dari 42

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Air adalah kebutuhan manusia yang sangat penting, begitu juga dengan
seluruh mahluk hidup yang ada di bumi ini. Dalam pemenuhan air tersebut
manusia melakukan berbagai upaya untuk mendapatkannya. Perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi yang diiringi
pertumbuhan

dengan pembangunan

dan

laju

penduduk yang tinggi membuat manusia dihadapkan pada

berbagai persoalan yang menuntut adanya solusi tepat, cepat, dan mudah dari
persoalan-persoalan tersebut.
Salah satu persoalan yang dihadapi oleh masyarakat sekarang ini
sebagai dampak dari pembangunan dan laju pertumbuhan penduduk ialah
kebutuhan akan air bersih, tak terkecuali dengan masyarakat Desa Langgomali
yang notabene juga sangat membutuhkan keberadaan air bersih tersebut.
Kebutuhan air bersih di Desa Langgomali bukan karena kurangnya sumber
air,

namun yang

menjadi

persoalan

ialah

pengaturan

dan

cara

pendistribusiannya.
Kebutuhan akan air bersih terus mengalami peningkatan dari tahun ke
tahun, sehingga kapasitas debit air yang diperlukan semakin meningkat pula.
Olehnya analisia terhadap debit kemungkinan terjadinya kerugian tekanan harus
diperhitungkan guna memperoleh hasil maksimal dalam pendistribusian air
bersih. Desa Langgomali khususnya dan kebayakan desa-desa lainnya di Kab.
Kolaka menggunakan Ketinggian Head untuk mendistribusikan air bersih, yaitu

dengan membuat bak besar di tempat yang tinggi sehingga tidak perlu lagi
menggunakan pompa. Namun justru dengan tidak digunakannya pompa inilah
maka resiko akan kerugian head pada saluran air bersih ini menjadi lebih besar.
Bentuk-bentuk kerugian energi dapat dijumpai pada aliran dalam pipa.
Kerugian-kerugian

tersebut

diakibatkan

oleh

adanya gesekan

dengan

dinding, perubahan luas penampang, sambungan, katup-katup, belokan pipa


dan kerugian-kerugian khusus lainnya. Pada belokan pipa atau lengkungan,
kerugian energi aliran yang terjadi lebih besar dibandingkan dengan pipa lurus.
Dengan mengetahui kehilangan atau kerugian energi dalam suatu sistem
atau instalasi perpipaan yang memanfaatkan fluida mengalir sebagai media,
efisiensi

penggunaan

energi

dapat

ditingkatkan

sehingga

diperoleh

keuntungan yang maksimal. Atas dasar inilah kami tertarik untuk mengadakan
penelitian sebagai tugas akhir dengan judul: Perancangan Sistem Distribusi
Air Bersih Menggunakan Metode Hardy Cross (Single Loop Adjustment
Algorithm) Dengan Software Simulasi Epanet 2.0

(Studi Kasus Di Desa

Langgomali Kab. Kolaka)


1.2. Tujuan Penelitian
Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Mengetahui demand total air bersih yang dibutuhkan oleh warga desa
Langgomali untuk perkiraan waktu 10 tahun mendatang.
2. Mengetahui jenis

dan

ukuran

pipa

yang

akan

digunakan

untuk

mendistribusikan air bersih pada desa Langgomali.

3. Membandingkan output dari metode Hardy Cross dan software Epanet 2.0
dalam perancangan sistem distribusi air bersih.

1.3. Manfaat Penelitian


Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Bagi penulis : Sebagai studi mahasiswa tentang mata kuliah Sistem
Perpipaan dan Mekanika Fluida yang didapat di kampus dengan aplikasi
di lapangan.
2. Bagi akademik : Sebagai mutu pembelajaran bagi pihak-pihak yang
membutuhkan.
3. Bagi masyarakat : Sebagai

masukan

yang

dapat

digunakan untuk

merencanakan sistem distribusi air bersih di Desa Langgomali dan Daerahdaerah lain.
1.4. Batasan Masalah
Mengingat sangat luasnya permasalahan yang bisa didapatkan dalam
penelitian ini, maka kami membatasi ruang lingkup permasalahan pada :
1.

Penelitian terbatas pada sistem jaringan distribusi air bersih di Desa


Langgomali Kabupaten Kolaka.

2.

Menganalisa distribusi aliran pada tiap pipa antara lain kapasitas aliran
fluida, kerugian head yang terjadi pada tiap pipa dan ukuran pipa yang akan
digunakan.

3.

Menggunakan perhitungan iterasi dengan Metode Hardy Cross pada tiap


loop rangkaian aliran pipa yang dirancang.

4.

Menggunakan Epanet 2.0 sebagai kajian pembanding terhadap metode


Hardy Cross pada tiap loop rangkaian aliran pipa.

1.5. Sistematika Penulisan


Penulisan

sistematika

penelitian

dibuat

agar

dapat

memudahkan

pembahasan dari tugas akhir ini. Penjelasan mengenai sistematika penulisan


ini dapat dijelaskan sebagai berikut:
Bab I

Pendahuluan
Bab ini memberikan gambaran awal mengenai latar belakang
masalah, perumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian,
batasan serta sistematika penulisan yang digunakan.

Bab II Tinjauan Pustaka


Bab ini menguraikan konsep serta teori yang berkaitan dengan
permasalahan yang akan dibahas seperti, konsep pemodelan dan
penggunan simulasi, prosedur penyelesaian secara manual dengan
model loop, langkah-langkah dan prosedur penyelesaian dalam
epanet,

dan studi-studi lain yang berkaitan dengan sistem jaringan

distribusi air.
Bab III Metodologi Penelitian
Bab ini memuat gambaran terstruktur tahap demi tahap proses
pelaksanaan penelitian yang digambarkan dalam bentuk flow chart dan
penjelasan dari tiap tahap proses penelitian.

Bab IV Pengolahan Data Hasil Penelitian


Bab ini akan menjelaskan dan menganalisis hasil pengolahan data,
proses

penyusunan

model

jaringan

distribusi

air

dengan

menggunakan software Epanet 2.0, penyelesaiaan sistem-sistem


persamaan distribusi air dan menginterpretasikannya pada sistem yang
sedang diteliti.
Bab V Kesimpulan dan Saran
Bab ini berisi kesimpulan yang merupakan uraian target pencapaian
dari tujuan penelitian dan juga saran-saran yang berisi masukan
bagi kelanjutan penelitian yang telah dilakukan dan masukan untuk
penelitian selanjutnya.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Gambaran Umum Lokasi


Langgomali merupakan sebuah desa yang berada di wilayah kecamatan
Wolo, kabupaten Kolaka, dan berjarak 60 km dari kota Kolaka, ibukota
kabupaten Kolaka. Wilayah kabupaten Kolaka mencakup jazirah daratan dan
kepulauan yang memiliki wilayah daratan seluas 3.283,64 km2, dan wilayah
perairan (laut) diperkirakan seluas 15.000 km2 dan jumlah penduduk 213.064
jiwa (Badan Pusat Statistik Kabupaten Kolaka, 2011).
Dari luas wilayah tersebut Kabupaten Kolaka dibagi dalam 12 (dua belas)
kecamatan, 102 desa dan 24 kelurahan yang mana wilayah-wilayah tersebut
turut memainkan peran vital bagi kehidupan Kabupaten/Kota Kolaka baik
sebagai pusat pemerintahan maupun pusat perekonomian.

2.2. Aspek Lingkungan


2.2.1. Fasilitas Pendidikan
Fasilitas Pendidikan yang terdapat di Desa Langgomali saat ini telah
cukup memadai mulai dari tingkat taman kanak-kanak sampai dengan
Sekolah Dasar meskipun masih berstatus swasta, datanya sebagai berikut:
Tabel 2.1 Fasilitas-fasilitas pendidikan yang ada di Desa Langgomali
No
1.
2.
3.

Jenis Pendidikan
TK
SD
SMP

Jumlah
1
1
-

Jumlah Murid
40
124
-

Jumlah Guru
3
7
-

Sumber : Pemerintah Desa Langgomali (2014)

2.2.2. Fasilitas Kesehatan dan Peribadatan


Sarana/fasilitas kesehatan dan peribadatan yang terdapat di Desa
Langgomali saat ini telah cukup memadai. Jenis dan fasilitas di desa
Langgomali dirinci dalam tabel berikut :
Tabel 2.2 Fasilitas Kesehatan dan Peribadatan di Desa Langgomali
No
1.
2.
3.
4.
5.

Jenis Fasilitas
Masjid
Musholla
Puskesmas
Posyandu
Klinik

Jumlah
1
1
1
2

Sumber : Pemerintah Desa Langgomali (2014)

2.3. Sistem Infrastruktur


Sistem infrastruktur merupakan pendukung utama fungsi sistem sosial dan
ekonomi dalam kehidupan masyarakat. Sistem infrastruktur didefinisikan sebagai
fasilitas-fasilitas atau struktur-struktur dasar, peralatan-peralatan, instalasiinstalasi yang dibangun dan yang dibutuhkan untuk berfungsinya sistem sosial
dan ekonomi masyarakat (Agustina : 2007, Bab II hal 8).
Secara lebih spesifik oleh American Public Works Association infrastruktur
didefinisikan sebagai fasilitas-fasilitas fisik yang dikembangkan oleh agen-agen
publik untuk fungsi pemerintahan dalam penyediaan air,

tenaga listrik,

pembuangan limbah, transportasi dan pelayanan seimbang untuk memfasilitasi


tujuan ekonomi dan sosial. Dari definisi tersebut infrastruktur dibagi dalam 13
kategori (Agustina : 2007, Bab II hal 8).

Namun Tiga belas kategori dari pendapat diatas dapat lebih diperkecil
pengelompokannya yaitu :
1.

Grup transportasi (jalan, jalan raya dan jembatan);

2.

Grup pelayanan transportasi (transit, bandara dan pelabuhan);

3.

Grup komunikasi;

4.

Grup keairan (air, air buangan, sistem keairan termasuk jalan air yaitu
sungai, saluran terbuka, pipa);

5.

Grup pengelolaan limbah (sistem pengelolaan limbah padat);

6.

Grup bangunan;

7.

Grup distribusi dan produksi energi.

2.4. Metode Perkiraan Jumlah Penduduk


Perkiraan dan pertambahan jumlah penduduk erat sekali hubungannya
dengan perencanaan suatu sistem penyediaan air bersih pada suatu daerah.
Perkembangan

dan

pertambahan

jumlah

penduduk

akan

menentukan

besarnya kebutuhan air bersih dimasa yang akan datang dimana hasilnya
merupakan merupakan harga pendekatan dari hasil sebenarnya.
Dalam memperkirakan jumlah penduduk pada masa yang akan datang ada
beberapa cara atau metode yang umum digunakan,diantaranya :
1. Metode Aritmetika
2. Metode Geometri
3. Metode Least-Square

2.4.1. Metode Aritmatika


Metode perhitungan dengan cara aritmetika didasarkan pada kenaikan
rata-rata jumlah penduduk dengan menggunakan data terakhir dan rata-rata
sebelumnya. Dengan cara ini perkembangan dan pertambahan jumlah
penduduk

akan

bersifat

linier.

Perhitungan

ini

menggunakan

persamaan berikut (Gustave, 2008) :


Pn = Po + en.l

(1)

Dimana :
l = Po Pt
t

(2)

Keterangan:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke n;
Po = jumlah penduduk pada tahun dasar;
n = tahun ke n;
l = laju pertumbuhan;
t = jumlah tahun
Metode ini sangat sesuai digunakan untuk daerah yang mempunyai
angka pertumbuhan penduduk yang rendah atau pada daerah - daerah
dengan

derajat pertumbuhan penduduk mantap apabila jumlah dan

kepadatan penduduk menjadi maksimum.


2.4.2. Metode Geometri
Perhitungan

perkembangan

populasi

berdasarkan

pada

angka

kenaikan penduduk rata rata pertahun. Persentase pertumbuhan

penduduk rata - rata dapat dihitung dari data sensus tahun sebelumnya.
Persamaan yang digunakan untuk metode geometri ini adalah sebagai
berikut (Gustave, 2008):
Pn = Po (1 + r )n

(3)

Keterangan:
Pn = Jumlah penduduk pada tahun ke n perencanaan (jiwa)
Po = Jumlah penduduk pada awal tahun perencanaan (jiwa)
r = Ratio angka pertumbuhan tiap tahun (%)
n = Periode tahun perencanaan
Metode ini akan menghasilkan nilai yang lebih tinggi , karenanya
presentasepertambahan

sesungguhnya

tidak

pernah

tetap,

tetapi

presentase tersebut akan menurun bilamana suatu daerah mencapai


batas optimum. Sehingga metode ini sangat sesuai untuk daerah yang
mempunyai pertambahan penduduk yang tetap.
2.4.3. Metode Least-Square
Metode ini umumnya digunakan pada daerah yang tingkat
pertambahan penduduknya cukup tinggi. Perhitungan
ini

didasarkan

pada

menganggap bahwa
disebabkan

oleh

data

tahun- tahun

pertambahan

jumlah

dengan metode

sebelumnya

penduduk

suatu

dengan
daerah

kematian, kelahiran, dan migrasi. Persamaan untuk

metode ini adalah sebagai berikut (Gustave, 2008):

Y = a. X + b

(4)

10

Keterangan :
Y = nilai variabel berdasarkan garis regresi;
X = variabel independen;
a = konstanta;
b = koefisien arah regresi linear
Pada hasil

percobaan perhitungan

standar

deviasi akan

memperlihatkan angka yang berbeda untuk ketiga metoda proyeksi.


Angka

terbesar dari hasil

perhitungan proyeksi adalah yang paling

memungkinkan untuk dipilih karena angka terbesar adalah antisipasi itu


sendiri, meskipun nilai terkecil standar deviasi merupakan yang paling
realistis.
2.5. Definisi dan Persyaratan Air Bersih
Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari dan akan
menjadi air minum setelah dimasak terlebih dahulu. Sebagai batasannya, air
bersih adalah air yang memenuhi persyaratan bagi sistem penyediaan air minum.
Adapun persyaratan yang dimaksud adalah persyaratan dari segi kualitas air
yang meliputi kualitas fisik, kimia, biologi dan radiologis, sehingga apabila
dikonsumsi tidak menimbulkan efek samping (Ketentuan Umum Permenkes
No. 416/Menkes/PER/IX/1990. Dalam Modul Gambaran Umum Penyediaan dan
Pengolahan Air Minum Edisi Maret 2003 hal. 3 dari 41).
2.5.1. Persyaratan Kualitas
Persyaratan kualitas menggambarkan mutu dari air baku air bersih.
Dalam Modul Gambaran Umum Penyediaan dan Pengolahan Air Minum
11

Edisi Maret 2003 hal. 4-5 dinyatakan bahwa persyaratan kualitas air bersih
adalah sebagai berikut:
1. Persyaratan fisik
Secara fisik air bersih harus jernih, tidak berbau dan tidak berasa. Selain
itu juga suhu air bersih sebaiknya sama dengan suhu udara atau kurang
lebih 25C, dan apabila terjadi perbedaan maka batas yang
diperbolehkan adalah 25C 3C.
2. Persyaratan kimiawi
Air bersih tidak boleh mengandung bahan-bahan kimia dalam jumlah
yang melampaui batas. Beberapa persyaratan kimia antara lain adalah :
pH, total solid, zat organik, CO2 agresif, kesadahan, kalsium (Ca), besi
(Fe), mangan (Mn), tembaga (Cu), seng (Zn), chlorida (Cl), nitrit,
flourida (F), serta logam berat.
3. Persyaratan Bakteriologis
Air bersih tidak boleh mengandung kuman patogen dan parasitik yang
mengganggu kesehatan. Persyaratan bakteriologis ini ditandai dengan
tidak adanya bakteri E. coli atau fecal coli dalam air.
4. Persyaratan Radioaktif
Persyaratan radioaktifitas mensyaratkan bahwa air bersih tidak boleh
mengandung zat yang menghasilkan bahan-bahan yang mengandung
radioaktif, seperti sinar alfa, beta dan gamma.
2.5.2. Persyaratan Kuantitas (Debit)
Persyaratan kuantitas dalam penyediaan air bersih adalah ditinjau dari
banyaknya air baku yang tersedia. Artinya air baku tersebut dapat
12

digunakan untuk memenuhi kebutuhan sesuai dengan kebutuhan daerah


dan jumlah penduduk yang akan dilayani. Persyaratan kuantitas juga dapat
ditinjau dari standar debit air bersih yang dialirkan ke konsumen sesuai
dengan jumlah kebutuhan air bersih. Kebutuhan air bersih masyarakat
bervariasi, tergantung pada letak geografis, kebudayaan, tingkat ekonomi,
dan skala perkotaan tempat tinggalnya.
2.6. Sistem Distribusi dan Pengaliran Air Bersih
2.6.1. Sistem Distribusi Air Bersih
Sistem distribusi adalah sistem yang langsung berhubungan dengan
konsumen, yang mempunyai fungsi pokok mendistribusikan air yang telah
memenuhi syarat ke seluruh daerah pelayanan. Sistem ini meliputi unsur
sistem perpipaan dan perlengkapannya, hidran kebakaran, tekanan
tersedia, sistem pemompaan (bila diperlukan), dan reservoir distribusi
(Agustina, 2007).
Sistem distribusi air minum terdiri atas perpipaan, katup-katup, dan
pompa yang membawa air yang telah diolah dari instalasi pengolahan
menuju pemukiman, perkantoran dan industri yang mengkonsumsiair.
Juga termasuk dalam sistem ini adalah fasilitas penampung air yang telah
diolah (reservoir distribusi), yang digunakan saat kebutuhan air lebih besar
dari suplai instalasi, meter air untuk menentukan banyak air yang
digunakan, dan keran kebakaran.
Dua hal penting yang harus diperhatikan pada sistem distribusi adalah
tersedianya jumlah air yang cukup dan tekanan yang memenuhi

13

(kontinuitas pelayanan), serta menjaga keamanan kualitas air yang berasal


dari instalasi pengolahan.
Tugas pokok sistem distribusi air bersih adalah menghantarkan air
bersih kepada para pelanggan yang akan dilayani, dengan tetap
memperhatikan faktor kualitas, kuantitas dan tekanan air sesuai dengan
perencanaan awal. Faktor yang didambakan oleh para pelanggan adalah
ketersedian air setiap waktu.
Suplai air melalui pipa induk mempunyai dua macam sistem; yaitu
(Agustina, 2007) :
Continuous System
Dalam sistem ini air minum yang disuplai ke konsumen mengalir terus
menerus selama 24 jam. Keuntungan sistem ini adalah konsumen
setiap saat dapat memperoleh air bersih dari jaringan pipa distribusi di
posisi pipa manapun. Sedang kerugiannya pemakaian air akan
cenderung akan lebih boros dan bila terjadi sedikit kebocoran saja,
maka jumlah air yang hilang akan sangat besar jumlahnya.
Intermitten System
Dalam sistem ini air bersih disuplai 2-4 jam pada pagi hari dan 2-4
jam pada sore hari. Kerugiannya adalah pelanggan air tidak bisa setiap
saat mendapatkan air dan perlu menyediakan tempat penyimpanan air
dan bila terjadi kebocoran maka air untuk fire fighter (pemadam
kebakaran) akan sulit didapat. Dimensi pipa yang digunakan akan
lebih besar karena kebutuhan air untuk 24 jam hanya disuplai dalam
beberapa jam saja. Sedang keuntungannya adalah pemborosan air
14

dapat

dihindari dan juga sistem ini cocok untuk daerah dengan

sumber air yang terbatas.


2.6.2. Sistem Pengaliran Air Bersih
Untuk mendistribusikan air minum kepada konsumen dengan
kuantitas, kualitas dan tekanan yang cukup memerlukan sistem perpipaan
yang baik, reservoir, pompa dan dan peralatan yang lain. Metode dari
pendistribusian air tergantung pada kondisi topografi dari sumber air dan
posisi para konsumen berada. Menurut Howard S Peavy et.al (1985, Bab
6 hal. 324-326) sistem pengaliran yang dipakai adalah sebagai berikut;
a.

Cara Gravitasi
Cara pengaliran gravitasi digunakan apabila elevasi sumber air
mempunyai perbedaan cukup besar dengan elevasi daerah pelayanan,
sehingga tekanan yang diperlukan dapat dipertahankan. Cara ini
dianggap cukup ekonomis, karena hanya memanfaatkan beda
ketinggian lokasi.

Gambar 2.1 Sistem Pengaliran Air Bersih Cara Gravitasi


Sumber: http://eprints.undip.ac.id/33997/5/1877_CHAPTER_II.pdf

15

b. Cara Pemompaan
Pada cara ini pompa digunakan untuk meningkatkan tekanan yang
diperlukan untuk mendistribusikan air dari reservoir distribusi ke
konsumen. Sistem ini digunakan jika elevasi antara sumber air atau
instalasi pengolahan dan daerah pelayanan tidak dapat memberikan
tekanan yang cukup.

Gambar 2.2 Sistem Pengaliran Air Bersih Cara Pemompaan


Sumber: http://eprints.undip.ac.id/33997/5/1877_CHAPTER_II.pdf

c.

Cara Gabungan
Pada

cara

gabungan,

reservoir

digunakan

untuk

mempertahankan tekanan yang diperlukan selama periode pemakaian


tinggi dan pada kondisi darurat, misalnya saat terjadi kebakaran, atau
tidak adanya energi. Selama periode pemakaian rendah, sisa air
dipompakan dan disimpan dalam reservoir distribusi. Karena reservoir
distribusi digunakan sebagai cadangan air selama periode pemakaian
tinggi atau pemakaian puncak, maka pompa dapat dioperasikan pada
kapasitas debit rata-rata. Berikut Gambarnya:

16

Gambar 2.3 Sistem Pengaliran Air Bersih Cara Gabungan


Sumber: http://eprints.undip.ac.id/33997/5/1877_CHAPTER_II.pdf

2.7. Standar Kebutuhan Air


Standar Kebutuhan Air adalah besaran jumlah (debit) air yang dibutuhkan
sebuah wilayah (Perkotaan/Pedesaan) dalam rentang waktu tertentu. Adapun
standar kebutuhan air antara lain sebagai berikut:
1. Standar kebutuhan air domestik
Besarnya kebutuhan air untuk keperluan domestik dapat dilihat pada
tabel dibawah ini.
Tabel 2.3 Standar Kebutuhan Air Domestik
No.

Kategori

Ukuran Wilayah

1.
2.
3.
4.
5.

I
II
III
IV
V

Kota Metropolitan
Kota Besar
Kota Sedang
Kota Kecil
Pedesaan

Jumlah Penduduk
(Jiwa)
> 1.000.000
500.000 1.000.000
100.000 500.000
20.000 100.000
< 20.000

Kebutuhan Air
(L/Orang/Hari)
190
170
150
130
30

Sumber : Direktorat Jendral Cipta Karya 1998

17

2. Standar kebutuhan air non domestik


Standar kebutuhan air non domestik adalah kebutuhan air bersih
diluar keperluan rumah tangga. Standar kebutuhan air bersih non domestik
dapat dilihat pada tabel dibawah ini :
Tabel 2.4 Standar Kebutuhan Air Non Domestik
No.

SEKTOR

BESARAN

SATUAN

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.

Sekolah
Rumah Sakit
Puskesmas
Masjid
Kantor
Pasar
Hotel
Rumah Makan
Kompleks Militer
Kawasan Industri
Kawasan Pariwisata

10
200
2000
2000
10
12000
150
100
60
0,2-0,8
0,1-0,3

Liter/murid/hari
Liter/tempat tidur/hari
liter/hari
liter/hari
liter/Pegawai/hari
liter/hektar/hari
liter/tempat tidur/hari
liter/tempat duduk/hari
liter/orang/hari
liter/detik/ha
liter/detik/ha

Sumber : Direktorat Jendral Cipta Karya 1998

2.8. Perhitungan Kebutuhan Air


Dalam perhitungan, kebutuhan air didasarkan pada kebutuhan air ratarata. Kebutuan air rata-rata dapat dibedakan menjadi dua yaitu kebutuhan
air rata-rata harian dan kebutuhan harian maksimum. Kebutuhan air rata-rata
harian (Qrh) adalah banyaknya air yang dibutuhkan selama satu hari.
Berikut adalah rumusnya (Syahputra, 2000):
= .

(5)

dimana :
P = Jumlah penduduk (jiwa)
q = Kebutuhan air penduduk (ltr/dtk)

18

Kebutuhan air

harian

maksimum (Qhm) adalah banyaknya air

yang

dibutuhkan terbesar pada suatu hari.


=

(6)

dimana :
Fhm = faktor kebutuhan harian maksimum (1,05-1,15)
Qrh = kebutuhan air rata-rata (ltr/dtk)

2.9. Persamaan-persamaan Dasar Aliran Fluida


Dalam pengaliran air mulai dari sumber air hingga masuk kedalam pipa
tidak terlepas dari persamaan-persamaan dasar aliran fluida sebagai berikut :
1. Prinsip kekekalan massa dimana berlaku Persamaan Kontiniutas
2. Prinsip kekekalan energi dimana berlaku Persamaan Bernoulli
3. Prinsip kekekalan momentum dimana berlaku Hukum Newton

2.9.1. Persamaan Kontinuitas


Persamaan kontinuitas diperoleh dari hukum kekekalan massa
yang menyatakan bahwa untuk aliran yang stasioner massa fluida
yang melalui semua bagian dalam arus fluida tiap satuan waktu
adalah sama, dan dinyatakan (Munson dkk, 2003) dengan :
=

/ )

(7)

Untuk aliran yang tidak termampatkan ( = konstan) maka persamaan


diatas (Munson dkk, 2003) menjadi :
=
.

(8)

19

Dimana :
A = luas penampang (m2)
V = kecepatan aliran di tiap penampang (m/s)

2.9.2. Persamaan Bernoulli


Akibat

dari gerakan

fluida

maka dapat

menimbulkan atau

menghasilkan energi, terutama energi mekanik yaitu sebagai akibat


dari kecepatan fluida (energi kinetis) dan dari tekanannya (energi
potensial) serta

elevasi

(energi

potensial

dari

elevasi).

Dalam

mekanika fluida terutama bila memperhatikan sifat -sifat fluida dengan


mengabaikan compressibility, maka akan didapatkan rumus dengan hasil
konstan (Munson dkk, 1987) sebagai berikut :

(9)

Dimana :
V = kecepatan (m/s)

= massa jenis (kg/s2)

g = percepatan gravitasi (m/s2)

z = elevasi (m)

dP = tekanan pada cairan (N/m2)


Jika aliran tetap pada suatu fluida ideal yang terletak antara 2 titik pada
suatu aliran maka akan mempunyai energi spesifik yakni E1 dan E2, dari
persamaan diatas dapat dituliskan (Munson dkk, 1987) sebagai berikut :
=

(10)

Persamaan di atas biasa dikenal dengan nama Persamaan Bernoulli.


20

2.10. Kehilangan Energi pada Sistem Perpipaan


Pada mekanika fluida telah diperlihatkan bahwa ada 2 macam bentuk
kehilangan energi, yaitu:
A. Kehilangan Longitudinal (Longitudinal Losses)
Kehilangan longitudinal, yang disebabkan oleh gesekan sepanjang
lingkaran pipa. Menurut (Munson dkk, 2003) salah satu persamaan yang
dapat digunakan adalah Persamaan Darcy-Weisbach yaitu :

( )

(11)

dimana:
f = faktor gesekan (Darcy friction factor), nilainya dapat diperoleh dari
diagram Moody.
L = panjang pipa (m)
d = diameter pipa (m)

= head kecepatan

21

Tabel 2.5 Kekasaran rata-rata pipa komersial


Permukaan

Koefisien Kekasaran Mutlak


-K(M) 10-3
(Kaki)

Tembaga, Timbal, Kuningan,


0,001 - 0,002
(3,33 - 6,7)10-6
Aluminium (baru)
Pipa PVC dan Plastik
0,0015 - 0,007
(0,5 - 2,33)10-5
Stainless steel
0.015
5x10-5
Pipa Baja komersial
0,045 - 0,09
(1,5 - 3)10-4
Membentang baja
0.015
5x10-5
Weld baja
0.045
1.5x10-4
Baja galvanis
0.15
5x10-4
Berkarat baja (korosi)
0,15 4
(5-133)10-4
Baru besi cor
0,25 - 0,8
(0.82 - 2.62)10-4
Dikenakan besi cor
0,8 - 1,5
(2,7 - 5)10-3
Rusty besi cor
1.5 - 2.5
(5 - 8,3) 10-3
Lembar besi cor atau aspal
0,01 - 0,015
(3,33 - 5)10-5
Semen
0.3
1x10-3
Beton Biasa
0,3 1
(1 - 3,33)10-3
Beton kasar
0,3 5
(1 - 16,7)10-3
Kayu Khusus
0,18 - 0,9
0.59 - 2.95
Kayu Biasa
5
16.7x10-3
Sumber : http://www.engineeringtoolbox.com/surface-roughness-ventilation
ducts-d_209.html
Sedangkan untuk menghitung kerugian tekanan dalam pipa yang
relatif sangat panjang, menurut sularso (2004) umumnya digunakan
persamaan Hazen-Williams
=

( )

(12)

Dimana :
L = Panjang Pipa
D = Diameter Pipa (in)
Q = Debit Aliran (m3/h)
C = Koefisien Hazen-Williams

22

Tabel 2.6 Koefisien Hazen-Williams


Jenis pipa
Asbestos Cement
Brass tube
Cast lron tube
Concrete tube
Copper tube
Corrugated Steel tube
Galvanized tubing
Glass Tube
Lead pipe
Plastic pipe
PVC pipe
General smooth pipe
Steel Pipe
Steel riveted pipe
Tar coated cast iron tube
Tin tubing
Wood stave

Koefisien Hazen-Williams (C)


140
130
100
110
130
60
120
130
130
140
150
140
120
100
100
134
100

Sumber : Nucholis, L. (2008)

2.11. Sistem Perpipaan Sederhana


Sistem perpipaan sederhana memberikan gambaran awal untuk
memahami sistem jaringan perpipaan. Adanya variasi total headyang melalui
sebuah jaringan dapat dilihat pada rangkaian pipa yang disusun secara
seri. Analisis pada pipa yang disusun secara paralel adalah merupakan
aplikasi pertama dari kekekalan masa pada junction dan kekekalan energi
pada pada rangkaian loop.
2.11.1. Rangkaian Pipa Seri
Rangkaian pipa seri adalah sebuah jaringan pipa yang disusun secara
seri yang memiki diameter yang berbeda-beda dan juga parameter
kekasarannya.

23

Gambar 2.4 Rangkaian Pipa Seri


Sumber : http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/16249/3/Chapter_20II.pdf
Total headloss adalah sama dengan jumlah headloss pada masingmasing bagian pipa sebagaimana rumus (Munson dkk, 2003) :

(13)

dimana subskip mengacu pada tiap pipa. Secara umum faktor gesek
akan berbeda untuk tiap pipa karena bilangan Reynold (Rei = Vi Di /M)
dan kekasaran relative (i / Di) mungkin akan berbeda. Jika laju aliran
diberikan, maka untuk menentukan head loss dan penurunan tekan
merupakan suatu perhitungan langsung.

2.11.2. Rangkaian Pipa Paralel


Ketika satu atau lebih pipa berhubungan pada satu lokasi
(junction), sistem hidrolik akan menjadi lebih menarik. Hubungan
dalam jaringan kecil ini merupakan hubungan mendasar yang akan
memandu untuk memahami model jaringan penuh. Lokasi A dan
B

dalam

gambar 2.4 menggambarkan node atau junction dengan

beberapa pipa. Kekekalan masa harus dipertahankan pada lokasi ini.


Maka dari itu dalam kondisi steady aliran yang masuk pada node A
(10 LPS) harus sama dengan aliran yang keluar pada pipa 1, 2 dan 3.

24

demikian juga aliran yang masuk pada node B berupa aliran masuk
dari pipa 1, 2 dan 3 harus sama dengan pengambilan dari node B
(10 LPS), sehingga menurut (Munson dkk, 2003) dituliskan sebagai
berikut:
Q = Q1 + Q2 + Q3

(14)

Dimana Q dan Qn adalah flow rate dalam pipa l dan pengambilan atau
penambahan pada node secara berurutan.

Gambar 2.5 Rangkaian Pipa Paralel


Sumber : http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/16249/3/Chapter_20II.pdf
Hubungan kedua yang harus terpenuhi adalah bahwa headloss pada
pipa 1, 2 dan 3 harus sama. Karena semua berawal dari satu node (A) dan
semua berakhir pada satu node (B) dan perbedaan head pada dua node
tersebut

bersifat unik, tanpa memperhatikan karakteristik pipa headloss

pada pipa adalah sama atau:


HA HB = hL1 = hL2 = hL3

(15)

Dimana HA dan HB adalah total headpada node A dan node B, secara


berurutan. hLl adalah headloss pada pipa l dan hL adalah nilai headloss
tunggal dari node A dan node B. Persamaan (23) adalah

sebuah

pernyataan kekekalan energi untuk sebuah pipa dan digunakan dalam


25

beberapa

perumusan

untuk

menyelesaikan aliran dan head dalam

jaringan secara umum.


2.11.3. Rangkaian Pipa Bercabang
Analisis pipa bercabang melibatkan persamaan-persamaan yang
lebih kompleks lagi. Misalnya untuk kasus seperti gambar 2.6 dimana
pipa-pipa terangkai secara paralel dan juga pada tiap titik mengalami
percabangan.

Gambar 2.6 Analisis Pipa Bercabang


Sumber : http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/16249/3/Chapter_20II.pdf
Headloss pada loop-loop tertututp yaitu loop I, II dan III adalah nol
karena loop berawal dan berakhir pada node yang sama dan node
memiliki total head yang unik. Sebuah pseudo-loop ditunjukkan antara
dua reservoir dengan perbedaan energi antara dua lokasi adalah cukup
signifikan. Arah loop positif didefinisikan untuk semua loop yang searah
jarum jam.

26

2.12. Sistem Jaringan Pipa (Hardy Cross)

Gambar 2.7. Sistem Jaringan Pipa


Sumber : http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/16249/3/Chapter_20II.pdf
Jaringan pipa pengangkut air yang kompleks dapat dianalisis dengan
cepat menggunakan persamaan Hazen-Williams atau rumus gesekan lain yang
sesuai. Perhitungan distribusi aliran pada suatu jaringan biasanya rumit karena
harus memecahkan serangkaian persamaan hambatan yang tidak linear melalui
prosedur yang iteratif. Kesulitan lainnya adalah kenyataan bahwa kebanyakan
jaringan, arah aliran pipa tidak diketahui sehingga losses antara dua titik
menjadi sukar untuk ditentukan. Dalam perancangan sebuah jaringan, aliran
akan tekanan di berbagai titik menjadi persyaratan utama untuk menentukan
ukuran pipa, sehingga harus diselesaikan dengan cara berurutan dan iterasi.
Pada jaringan pipa yang kompleks pemakaian persamaan HazenWilliams sangat

mempermudah dibandingkan

dengan

persamaan

lain.

Perhitungan jaringan pipa menjadi rumit karena umumnya arah aliran


dalam pipa tidak bisa ditentukan dam terdapat persyaratan yang harus
dipenuhi pada sebuah lokasi serta proses interasi penentuan head loss pada
27

tiap pipa.

Sebuah

jaringan

membentuk beberapa

loop

yang terdiri dari beberapa pipa


dan sebuah

pipa mungkin

mungkin

dipakai

secara

bersama-sama oleh dua loop. Seperti Hukum Kirchoff pada rangkaian


listrik, maka pada jaringan pipa terdapat dua syarat yang harus dipenuhi:
1. Aliran netto ke sebuah titik pertemuan harus sama dengan nol atau
laju aliran ke arah titik pertemuan harus sama dengan laju aliran
dari titik pertemuan yang sama
2. Head loss netto di seputar sebuah loop harus sama dengan nol
Metode iterasi untuk perhitungan loop jaringan pipa disebut metode
Hardy-Cross. Metode ini memberikan nilai koreksi kapasitas aliran pada
tiap pipa dari perbandingan

head

loss

yang diasumsikan

sebelumnya.

Metode Hardy Cross digunakan untuk jaringan pipa loop tertutup. Laju
aliran keluar sistem secara umum diasumsikan untuk setiap percabangan,
pengasumsian ini menentukan laju aliran yang seragam dalam saluran
pipa yang dapat menyederhanakan analisis.
Dengan mengetahui laju keluaran pada percabangan, metode Hardy
Cross didasarkan dengan prosedur secara iterasi pada awal perhitungan
laju aliran dalam pipa. Pada setiap percabangan laju aliran tersebut harus
memenuhi kriteria kontinuitas. Setiap pipa dari sistem jaringan terdapat
hubungan antara kehilangan tenaga dan debit.
Adapun langkah

perhitungan dengan

menggunakan metode Hardy-Cross

adalah sebagai berikut :

28

1. Mengasumsikan besar dan arah kapasitas aliran pada tiap pipa dengan
berpedoman pada syarat 1, yaitu total aliran pada tiap titik pertemuan
mempunyai jurnlah aljabar sama dengan nol.
2. Membuat tabel perhitungan untuk analisa tiap loop tertutup.
3. Menghitung head loss dalam setiap pipa.
4. Menentukan arah aliran dan head loss, yaitu positif untuk arah aliran
yang searah jarum jam dan negatif untuk arah aliran yang berlawanan
dengan jarum jam.
5. Menghitung jumlah aljabar head loss pada setiap loop.
6. Menghitung total head loss per laju aliran, untuk setiap pipa dan
menentukan jumlah aljabar dari perbandingan tersebut untuk tiap loop.
7. Menentukan koreksi aliran untuk tiap loop dengan rumus (Nurcholis. L,
2008) sebagai berikut:
=

(16)

Dimana: Q = Koreksi laju aliran untuk loop


hl = Jumlah aljabar kerugian head untuk semua pipa dalam loop
n

= Harga yang bergantung pada persamaan yang digunakan


untuk menghitung laju aliran.

Koreksi diberikan untuk setiap pipa dalam loop. Sesuai dengan


kesepakatan, jika Q bernilai positif ditambahkan ke aliran yang searah
jarum jam dan dikurangkan jika berlawanan arah jarum jam. Untuk pipa
yang digunakan secara bersama dengan loop lain, maka koreksi aliran
untuk pipa tersebut adalah harga netto dari koreksi untuk kedua loop.
29

8. Tuliskan aliran yang telah dikoreksi pada diagram jaringan pipa seperti
pada langkah 1. untuk memeriksa koreksi pada langkah 7 perhatikan
kontinuitas pada setiap pertemuan pipa.
9. Ulangi langkah 1 sampai 8 sampai koreksi aliran sekecil mungkin atau
mendekati nol (0).
Prosedur diatas dapat digambarkan pada table berikut:
Tabel 2.7 Prosedur Analisa Aliran dalam Pipa
1

No.
Pipa

Panjang
Pipa (L)

Diameter
Pipa (d)

Laju
Aliran

Unit Head
Losses
(hf)

Head
Losses
(hl)

mm

m3/s

Ditentu
kan

Ditentu
kan

Ditaksir

Ditentu
kan

m
Diagram
Pipa

hf1

Pipa 1
Pipa 2
hl

(Sumber : Nucholis, L. (2008)


2.13. Pengenalan EPANET 2.0
EPANET adalah program komputer yang menggambarkan simulasi
hidrolis dan kecenderungan kualitas air yang mengalir di dalam jaringan pipa.
Jaringan itu sendiri terdiri dari Pipa, Node ( titik koneksi pipa ), pompa, katub,
dan tangki air atau reservoir. EPANET dikembangkan oleh Water Supply and
Water Resources Division USEPAS National Risk Management Research
Laboratory of United States America, dan pertama kali diperkenalkan pada
tahun 1993 kemudian versi yang lebih baru diterbitkan pada tahun 1999.
30

Hasil yang diperoleh dari simulasi hidrolik dan performansi jaringan


menggunakan EPANET yaitu keseimbangan jaringan, arah aliran, head yang
terjadi. Selain itu, analisa sebuah jaringan pipa dengan menggunakan EPANET
dapat membantu kita untuk memecahkan beberapa masalah berupa analisa
terhadap jaringan baru, analisa energi, optimalisasi dari penggunaan air,
kualitas air dan tekanan, dsb.

Gambar 2.8 Tampilan Default Awal Epanet 2.0

2.14. Tahapan dalam Menggunakan Software Epanet 2.0


Tahapan dalam menggunakan EPANET untuk pemodelan sistem
distribusi air yaitu:
1.

Menggambar jaringan yang menjelaskan sistem distribusi atau mengambil


dasar jaringan sebagai file text dimana pada penggambaran ini dilakukan
input data yaitu berupa junction, pipa, node, tanki, dan reservoir.

2.

Mengedit properties dari object.


31

3.

Menggambarkan bagaimana sistem akan beroperasi.

4.

Memilih tipe analisis yang akan digunakan.

5.

Melakukan eksekusi program atau jalankan (run) analisis hidolis atau


kualitas air.

6.

Hasil dari analisis yaitu berupa kapasitas aliran, head losses, kecepatan
aliran dan gambaran visual.

2.15. Memasukkan Data (Input)


Input dalam analisa ini dimaksudkan sebagai data-data yang diperlukan
sebagai masukan untuk proses analisa yang dilakukan. Data- data ini
merupakan langkah awal untuk memulai analisa. Langkah awal yang dilakukan
yaitu menampilkan ID setiap junction dan pipa kemudian memilih unit satuan
yang akan dipakai. Langkah yang dilakukan yaitu View > Options > Notation
kemudian tandai display node IDs dan display link IDs, atau bisa juga
langsung menekan tombol

pada toolbar.

Gambar 2.9. Tampilan Map Option


Setelah langkah tersebut maka atur settingan dasar dari analisis yang
akan dilakukan dengan cara yaitu Project > Defaults > Hydraulics
32

Gambar 2.10. Tampilan Defaults


Untuk mempermudah dalam menggambar sistem jaringan distribusi
maka diperlukan tampilan peta sebagai latar belakang ( background ) dimana
langkah yang dilakukan untuk membuat latar belakang yaitu View > Backdrop
> Load

Gambar 2.11. Latar Belakang Peta


Setelah pengaturan awal dilakukan maka input selanjutnya yaitu semua
komponen yang menyusun jaringan distribusi yang terdiri dari :

33

1. Node ( Junction )
Node ini merupakan titik yang merupakan pertemuan masingmasing
pipa dan nantinya akan menghubungkan setiap ujung pipa. Input dari node ini
merupakan

koordinat

dari

titik

penghubung

pipa

dan

permintaan

kebutuhan air di titik ini. Langkah yang dilakukan yaitu memilih


ikon node

pada toolbar

Gambar 2.12. Input Junction


2. Pipa ( Pipa )
Dalam hal ini input yang diperlukan untuk pipa yaitu:
Panjang pipa ( length )
Diameter pipa (diameter)
Koefisien kekasaran pipa ( roughness)
Data yang dimaksukkan pada input ini disesuaikan pada data yang terdapat
pada bab IV. Langkah yang dilakukan yaitu memilih ikon

pada

toolbar.

34

Gambar 2.13. Input Pipa


3. Reservoir
Pada

analisa

ini

reservoir

yang

dimaksud

merupakan tempat

penampungan air dari masing masing sumber mata air. Pada reservoir data
yang diinput yaitu besarnya kapsitas reservoir ( initial quality ). Langkah yang
dilakukan untuk memasukkan input yaitu dengan memilih ikon

pada

toolbar.
2.16. Proses Eksekusi Program
Proses dilakukan setelah semua input yang diperlukan dimasukkan pada
setiap komponen maka dilakukan proses eksekusi terhadap jaringan pemipaan
yang telah dibuat. Eksekusi ini akan menunjukkan bisa atau tidaknya jaringan
yang telah direncanakan dapat beroperasi dengan baik. Langkah eksekusi
dilakukan dengan memilih ikon

pada toolbar.

Setelah dilakukan proses eksekusi maka akan dihasilkan gambaran visual


dari sistem jaringan distribusi tersebut.

35

Gambar 2.14. Gambaran Visual Jaringan Distribusi


2.17. Perbandingan Analisis Komputer dan Perhitungan Manual
Menurut Al-Amin (2011, Bab 3 hal 26-27) analisis
metode

Hardy

menggunakan

Cross dan Newton-Raphson secara manual dibandingkan

dengan menggunakan program komputer menunjukkan adanya sedikit


perbedaan hasil perhitungan debit aliran di setiap pipa maupun tekanan
node. Hal ini dapat disebabkan karena batasan iterasi yang diterapkan
dalam penelitian.
Perbandingan hasil analisis antara program komputer EPANET 2.0,
Pipe Flow Expert 2010, dan WaterCAD 8.0

juga

menunjukkan

sedikit

perbedaan hasil seperti yang ditunjukkan pada tabel berikut.

36

Tabel 2.8. Perbandingan hasil analisis head loss

Sumber : http://eprints.unsri.ac.id/667/1/Makalah_Baitullah_Jogja_Des2011.pdf
Tabel 2.9. Perbandingan hasil analisis Laju Aliran

Sumber : http://eprints.unsri.ac.id/667/1/Makalah_Baitullah_Jogja_Des2011.pdf
Tabel 2.10. Perbandingan metode Hardy Cross dan Newton Raphson

Sumber : http://eprints.unsri.ac.id/667/1/Makalah_Baitullah_Jogja_Des2011.pdf
37

Program komputer menawarkan kemudahan dalam hal penyelesaian


jaringan yang sangat kompleks dan besar yang dirasa sangat sulit dan
membutuhkan

waktu

sangat

lama

apabila diselesaikan secara manual.

Program EPANET 2.0, PipeFlow Expert 2010, dan WaterCAD 8.0 adalah
beberapa jenis program komputer yang telah banyak digunakan secara luas
dalam perhitungan jaringan pipa.
Program EPANET 2.0 adalah salah satu contoh program komputer
yang

bersifat

gratis (public domain) sehingga memberikan keuntungan

tersendiri untuk digunakan. Secara umum, keuntungan dan kerugian pada


masing-masing program komputer di atas dirangkum dalam Tabel berikut.
Tabel 2.11. Kelebihan dan Kekurangan software simulasi Komputer

Sumber : http://eprints.unsri.ac.id/667/1/Makalah_Baitullah_Jogja_Des2011.pdf

38

BAB III
METODE PENELITIAN

Metode penelitian adalah suatu kerangka pendekatan pola pikir dalam rangka
menyusun dan melaksanakan suatu penelitian. Tujuan dari adanya suatu metode
penelitian adalah untuk mengarahkan proses berfikir dan proses kerja

untuk

menjawab permasalahan yang akan diteliti lebih lanjut.


3.1. Waktu dan Tempat
Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan Desember 2014 di Desa
Langgomali, Kecamatan Wolo Kabupaten Kolaka.
3.2. Metode Pengambilan Data
Metode yang kami lakukan dalam penelitian ini adalah :
1. Penentuan Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian dilakukan langsung di Desa Langgomali, Kab. Kolaka,
dengan cara bertanya langsung dengan penduduk setempat, kemudian
mengambil data-data yang diperlukan. Selain itu, data-data pelengkap
diambil

dikantor

Desa / Pemerintahan setempat untuk

menunjang

penulisan tugas akhir ini.


2. Metode Analisa
Metode analisa yang digunakan pada penelitian ini adalah metode
perkiraan aliran dalam pipa dengan menggunakan metode Simultaneous
Loop Equation, dimana nantinya digunakan untuk mengetahui perkiraan

39

total debit air, total head, headloss, ditambah penggunaan air oleh
fasilitas-fasilitas umum yang ada.
3.3. Prosedur Penelitian
Adapun tahap penelitian yang akan dilakukan oleh penulis dalam rangka
mengumpulkan data hingga penyelesaian masalah dalam penelitian ini adalah
sebagai berikut :
1. Membuat Peta Jaringan Distribusi Air di Desa Langgomali dengan
Menggunakan Google Earth, Corel Draw, dan Photoshop.
2. Membuat Peta Kontur Desa Langgomali dengan bantuan software Quantum
GIS serta data satelit pulau Sulawesi menggunakan SRTM (Shuttle Radar
Topography Mission).
3. Menentukan spesifikasi Pipa yang digunakan warga untuk jaringan distribusi
air bersih Desa Langgomali
4. Menghitung Perkiraan jumlah penduduk Desa Langgomali dengan
menggunakan tiga metode yaitu Aritmetika, Geometri, dan Last-square. Dan
dari ketiga metode ini diambil nilai yang terbesar.
5. Melakukan pendataan tentang ketersediaan air bersih serta kebutuhan warga
akan air bersih di Desa Langgomali
6. Menghitung Head (energi persatuan berat air) dan tekanan air pada masingmasing titik dengan software simulasi Epanet 2.0.
7. Menghitung Headloss (kehilangan energi) air selama melewati suatu
jaringan pipa.

40

8. Menentukan Keseimbangan antara supply dan demand pada masing-masing


node (titik pengambilan air).
9. Melakukan koreksi dan perbaikan nilai aliran hasil kalkulasi software Epanet
2.0 dengan metode iterasi Hardy Cross untuk tiap loop.
10. Setelah

seluruh data terkumpul akhirnya

mengajukan solusi

atas

permasalahan ditribusi air bersih kepada Pemerintah Desa setempat untuk


ditindaklanjuti kemudian.

41

Flow Chart
Mulai
Studi Literatur

Studi Lapangan
Identifikasi Masalah

Perumusan Masalah

Tujuan Penelitian

Pengumpulan Data

Peta Jaringan

Spesifikasi
Pipa

Ketersediann
dan Kebutuhan
Air

Jumlah Pengguna
10 tahun
mendatang

Perhitungan Head Loss Pipa (HL)


dan Turunannya
Perhitungan Head Loss Loop (F)
dan Turunannya
Perhitungan Nilai Koreksi (Q)

Tidak

Perbaikan Nilai Aliran (Q)

Aliran
Optimal ?
Ya
Analisa
Kesimpulan dan Saran
Selesai
42