Anda di halaman 1dari 36

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)

Satuan Pendidikan
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Tahun Pelajaran
Pertemuan KeAlokasi Waktu
Kompetensi Inti

: UPT SMK Negeri 1 Grati


: Sistem Komputer
: X / Ganjil
: 2015 / 2016
:1
: 2 X 45 Menit
:

KI-1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya


KI-2 Menghayati dan Mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung
jawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif dan proaktif dan menunjukan sikap sebagai bagian dari
solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
KI-3 Memahami, menerapkan dan menganalisis pengetahuan faktual,
konseptual dan prosedural berdasarkan rasa ingin-tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam
wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang
spesifik untuk memecahkan masalah.
KI-4 Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah
abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di
sekolah secara mandiri, dan mampu melaksanakan tugas spesifik
dibawah pengawasan langsung.
Kompetensi Dasar

1.1. Memahami nilai-nilai keimanan dengan menyadari hubungan


keteraturan dan kompleksitas alam dan jagad raya terhadap kebesaran
Tuhan yang menciptakannya
2.1. Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur;
teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis;
kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan
berdiskusi
3.1. Memahami sistem bilangan (Desimal, Biner, Oktal, Heksadesimal)
4.1. Memecahkan masalah konversi sistem bilangan pada komputer
(Desimal, Biner, Oktal, Heksadesimal)

Indikator (penjabaran lebih detail dari KD 3 dan KD 4 diawali KKO)


1. Menentukan daftar kebutuhan dan spesifikasi komputer yang telah
tersedia
2. Memasangkan spesifikasi komputer sesuai dengan urutan
3. Mempelajari buku manual dan petunjuk pengoperasian komponen yang
telah tersedia
I.

II.

Tujuan Pembelajaran(penjabaran lebih spesifik dari indikator)


Setelah berdiskusi dalam kelompok peserta didik dapat
1. Memilih peralatan atau komponen PC secara teliti
2. Menjelaskan diagram blok komputer dan fungsi masing masing
perlengkapan
3. Menjelaskan jenis jenis piranti input dan output serta spesifikasi dan
perkembangannya
4. Menjelaskan jenis jenis piranti proses serta spesifikasi dan perkembangan
5. Membuat daftar rencana kebutuhan dan spesifikasi PC
6. Menjelaskan fungsi peripheral yang sudah terintegrasi pada sebuah
personal lomputer
Materi Pembelajaran (Pokok-pokok materi yang diajarkan)
SISTEM BILANGAN KOMPUTER

Sistem Bilangan atau Number System adalah Suatu cara untuk mewakili
besaran dari suatu item fisik. Sistem Bilangan menggunakan suatu bilangan
dasar atau basis (base / radix) yang tertentu. Dalam hubungannya dengan
komputer, ada 4 Jenis Sistem Bilangan yang dikenal yaitu : Desimal (Basis
10), Biner (Basis 2), Oktal (Basis 8) dan Hexadesimal (Basis 16). Berikut
penjelesan mengenai 4 Sistem Bilangan ini :
1. Desimal (Basis 10)
Desimal (Basis 10) adalah Sistem Bilangan yang paling umum digunakan
dalam kehidupan sehari-hari. Sistem bilangan desimal menggunakan basis
10 dan menggunakan 10 macam simbol bilangan yaitu : 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6,
7, 8 dan 9. Sistem bilangan desimal dapat berupa integer desimal (decimal
integer) dan dapat juga berupa pecahan desimal (decimal fraction).
Untuk melihat nilai bilangan desimal dapat digunakan perhitungan seperti
berikut, misalkan contoh bilangan desimal adalah 8598. Ini dapat diartikan

Dalam gambar diatas disebutkan Absolut Value dan Position Value.


Setiap simbol dalam sistem bilangan desimal memiliki Absolut Value dan
Position Value. Absolut value adalah Nilai Mutlak dari masing-masing
digit bilangan. Sedangkan Position Value adalah

Nilai Penimbang atau bobot dari masing-masing digit bilangan tergantung


dari letak posisinya yaitu bernilai basis di pangkatkan dengan urutan
posisinya. Untuk lebih jelasnya perhatikan tabel dibawah ini,

Dengan begitu maka bilangan desimal 8598 bisa diartikan sebagai berikut :

Sistem bilangan desimal juga bisa berupa pecahan desimal (decimal


fraction), misalnya : 183,75 yang dapat diartikan

2. Biner (Basis 2)
Biner (Basis 2) adalah Sistem Bilangan yang terdiri dari 2 simbol yaitu 0
dan 1. Bilangan Biner ini di populerkan oleh John Von Neumann. Contoh
Bilangan Biner 1001, Ini dapat di artikan (Di konversi ke sistem bilangan
desimal) menjadi sebagai berikut :

Position Value dalam sistem Bilangan Biner merupakan perpangkatan dari


nilai 2 (basis), seperti pada tabel berikut ini :

Berarti, Bilangan Biner 1001 perhitungannya adalah sebagai berikut :


3. Oktal (Basis 8)
Oktal (Basis 8) adalah Sistem Bilangan yang terdiri dari 8 Simbol yaitu 0,
1, 2, 3, 4, 5, 6, 7. Contoh Oktal 1024, Ini dapat di artikan (Di konversikan
ke sistem bilangan desimal) menjadi sebagai berikut :

Position Value dalam Sistem Bilangan Oktal merupakan


perpangkatan dari nilai 8 (basis), seperti pada tabel berikut ini :

Berarti, Bilangan Oktal 1022 perhitungannya adalah sebagai


berikut

4. Hexadesimal (Basis 16)


Hexadesimal (Basis 16), Hexa berarti 6 dan Desimal berarti 10 adalah
Sistem Bilangan yang terdiri dari 16 simbol yaitu 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9,
A(10), B(11), C(12), D(13), E(14), F(15). Pada Sistem Bilangan
Hexadesimal memadukan 2 unsur yaitu angka dan huruf. Huruf A
mewakili angka 10, B mewakili angka 11 dan seterusnya sampai Huruf F
mewakili angka 15.
Contoh Hexadesimal F3D4, Ini dapat di artikan (Di konversikan ke sistem
bilangan desimal) menjadi sebagai berikut

Position Value dalam Sistem Bilangan Hexadesimal merupakan


perpangkatan dari nilai 16 (basis), seperti pada tabel berikut ini

Berarti, Bilangan Hexadesimal F3DA perhitungannya adalah


sebagai berikut :

III.

Metode Pembelajaran (hindari metode ceramah)


1.
2.
3.
4.
5.

IV.

Brain Storming
Diskusi
Penugasan Individu
PBL (Problem Base Solving)
..
Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran

Pertemuan 1
1. Kegiatan Pendahuluan
Deskripsi

Guru memberikan salam


Berdoa, Menanyakan kabar peserta
didik (kenyamanan dan kesiapan
peserta didik dalam belajar)
Menanyakan kehadiran siswa
memeriksa kebersihan kelas
Sedikit Tanya jawab
mengenai
materi
Menyampaikan
tujuan
pembelajaran
tentang gambaran
umum sistem bilangan antara lain
Bilangan Desimal, Biner, Octal, dan
Hexadecimal

Alokasi
Waktu
10 Menit

PPLH
Membersihka
n
Kelas
dan L i n g k
u n g a n
Kelas

2. Kegiatan Inti
Deskripsi

Mengamati

Peserta didik mengamati tayangan


atau simulsi susunan bilangan
desimal satuan, puluhan, ratusan,
dan seterusnya
Peserta didik boleh menambahkan
pengetahuan
dengan
membuka
internet dan sebagainya
Membagi peserta didik menjadi 4
Kelompok

Alokasi
Waktu
60
menit

PPLH
S e l a
l u m e n
g e c e k k
e b e r s i h
a n kelas
selama
pem
bel
ajaran
berlangsun
g

Menanya

peserta
didik
berkelompok
untuk
menjawab pertanyaanpertanyaan berkaitan dengan materi
pembelajaran
Mengajukan
pertanyaan
terkait
tayangan atau simulasi atau hal-hal
yang berhubungan dengan sistem
bilangan

Mengumpulkan Data

Peserta didik membagi diri menjadi


4 kelompok dan duduk sesuai
dengan kelompoknya, Pembagian
tugas
kelompok
diatur sebagai
berikut.
Kel 1 : Menuliskan bilangan 1001
dalam beberapa bentuk sistem
bilangan
Kel 2 : Membuat perbandingan
pemahaman
tentang
sistem
bilangan pada sistem komputer
Kel 3: Mengeksplorasi konversi
bilangan ( Desimal, Biner, dan
Heksa )
Peserta
didik
mencari
jawaban
tentang pertanyaan-pertanyaan yang
diajukan serta memecahkan kasus
yang diberikan di kelompoknya
dengan
menggunakan
berbagai
sumber.
Selama kegiatan berlangsung guru
melakukan pengamatan sikap terkait
dengan materi sistem bilangan, serta
mencatat semua hal yang terjadi di
kelas.

Mengasosiasi

Setelah informasi untuk menjawab


pertanyaan diperoleh, peserta didik
Membuat kesimpulan tentang tempat
kedudukan ( digit ) bilangan berdasar
pada basis bilangan

Mengkomunikasikan

Guru menjelaskan aturan yang


digunakan saat presentasi dilakukan,
presentasi
di
lakukan
secara
berkelompok satu per satu
Setiap
kelompok
selanjutnya
menerangkan materi atau tugas
yang di di berikan oleh guru
Menyampaikan
hasil
penulisan
beberapa sistem bilangan, BCD ,
BCH, dan ASCII Code
Guru memberi umpan balik dan
penguatan materi di akhir diskusi.
Peserta didik mengumpulkan hasil
kerja kelompok

3. Kegiatan Penutup
Deskripsi

Alokasi
Waktu

PPLH

Evaluasi
untuk
mengukur
ketercapaian
tujuan pembelajaran
peserta didik melakukan refleksi
tentang pelaksanaan pembelajaran
peserta
didik
membuat
tugas
materi
perkembangan
politik,

ekonomi dan pemerintahan kerajaan


kalingga dan sriwijaya
dalam
bentuk
makalah
(tugas
individu
dikumpulkan maksimal 1
minggu yang akan datang) dalam
bentuk soft file
peserta
didik diberi
informasi
mengenai
materi
yang akan
dibahas minggu berikutnya
Mengucapkan salam

a. .
Pertemuan 2
1. Kegiatan Pendahuluan
a. Peserta didik ...
b. Peserta didik .
c. Ice breaking tentang apa?
d. Guru bertanya : ? .. ? (guru memberi
penguatan bahwa merupakan salah satu sikap yang wajib
dimiliki sebagai seorang yang beragama)=> ini adalah samplenya<=
2. Kegiatan Inti
Mengamati
a. Peserta didik .
b. Peserta didik ...
c. Peserta didik ..
Menanya
d. Peserta didik dengan dibimbing guru diminta untuk .
Mengumpulkan Data
e. Peserta didik membagi diri menjadi .... kelompok dan duduk sesuai
dengan kelompoknya, Pembagian tugas kelompok diatur sebagai
berikut.
a. Kel 1 : ................
b. Kel 2 : .................
c. Kel 3 : ................
f. Peserta didik mencari jawaban tentang pertanyaan-pertanyaan yang
diajukan serta memecahkan kasus yang diberikan di kelompoknya
dengan menggunakan berbagai sumber. ..
g. Selama kegiatan berlangsung guru melakukan pengamatan sikap
terkait dengan , serta mencatat semua hal yang
terjadi di kelas.

Mengasosiasi
h. Setelah informasi untuk menjawab pertanyaan diperoleh, peserta
didik .

Mengkomunikasikan

i. Guru menjelaskan aturan yang digunakan saat presentasi dilakukan,


dan ...
j. Setiap kelompok selanjutnya .
k. Guru memberi umpan balik dan penguatan materi di akhir diskusi.
l. Peserta didik mengumpulkan hasil kerja kelompok.
3. Kegiatan Penutup
a. Guru menanyakan pendapat peserta didik tentang
b. Peserta didik menyimak penjelasan tentang topic materi pada
pembelajaran selanjutnya, serta tugas yang diberikan guru terkait
pembelajaran berikutnya.
V.

Alat/ Bahan/ Sumber Belajar


1. Video tentang
2. Pengantar .. karya ..
3. Modul .. karya.
4. Kamus Istilah
5. Lembar tugas/kasus

VI.

Penilaian Belajar
1. KD1 Observasi sikap menggunakan lembar observasi (terlampir). Non
tes.
2. KD2 Observasi sikap. Non tes.
3. KD3 dan KD 4 dengan menggunakan ...
4. Laporan hasil diskusi, berupa portofolio.

(naskah soal & kunci jawaban terlampir)


Mengetahui
Kepala SMKN 1 Grati,

Grati,
Juli 2015
Guru yang mengajar,

Tamari, Mpd.
NIP.196408061998021001

Prastito Hanuladi, S.Kom


NIP. 197101241998021002

Lampiran 1 . Lembar Pengamatan Sikap.

Pedoman penilaian:
Rentang skor yang diberikan 1 4 (kurang, cukup, baik, sangat baik)
Lampiran 2. Soal Tes Tertulis
Jawablah Pertanyaan-pertanyaan berikut dengan baik dan benar!
1. Tuliskan ! (.. point)
2. Tuliskan ! (.. point)
3. Baca dan analisislah jenis-jenis kegiatan yang dilakukan pada ... Lalu ...
( point)
Lampiran 3 . Lembar Penilaian Portopolio

Percaya diri

Mandiri

Rasa ingin tahu

Nama Peserta didik

Komunikasi / tanya jawab

No

Menghargai pendapat

Indikator Sikap

Kerja sama

Format Lembar Pengamatan Sikap Peserta didik

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


(RPP)

Satuan Pendidikan
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Tahun Pelajaran
Pertemuan KeAlokasi Waktu
Kompetensi Inti

: UPT SMK Negeri 1 Grati


: Sistem Komputer
: X / Ganjil
: 2015 / 2016
:1
: 2 X 45 Menit
:

KI-1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya


KI-2 Menghayati dan Mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung
jawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif dan proaktif dan menunjukan sikap sebagai bagian dari
solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
KI-3 Memahami, menerapkan dan menganalisis pengetahuan faktual,
konseptual dan prosedural berdasarkan rasa ingin-tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam
wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang
spesifik untuk memecahkan masalah.
KI-4 Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah
abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di
sekolah secara mandiri, dan mampu melaksanakan tugas spesifik
dibawah pengawasan langsung.
Kompetensi Dasar

1.2. Memahami nilai-nilai keimanan dengan menyadari hubungan


keteraturan dan kompleksitas alam dan jagad raya terhadap kebesaran
Tuhan yang menciptakannya
2.2. Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur;
teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis;
kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan
berdiskusi
3.2. Memahami sistem bilangan (Desimal, Biner, Oktal, Heksadesimal)
4.2. Memecahkan masalah konversi sistem bilangan pada komputer
(Desimal, Biner, Oktal, Heksadesimal)
Indikator (penjabaran lebih detail dari KD 3 dan KD 4 diawali KKO)
10

1. Menentukan daftar kebutuhan dan spesifikasi komputer yang telah


tersedia
2. Memasangkan spesifikasi komputer sesuai dengan urutan
3. Mempelajari buku manual dan petunjuk pengoperasian komponen yang
telah tersedia
I. Tujuan Pembelajaran(penjabaran lebih spesifik dari indikator)
Setelah berdiskusi dalam kelompok peserta didik dapat
1. Memilih peralatan atau komponen PC secara teliti
2. Menjelaskan diagram blok komputer dan fungsi masing masing
perlengkapan
3. Menjelaskan jenis jenis piranti input dan output serta spesifikasi dan
perkembangannya
4. Menjelaskan jenis jenis piranti proses serta spesifikasi dan perkembangan
5. Membuat daftar rencana kebutuhan dan spesifikasi PC
6. Menjelaskan fungsi peripheral yang sudah terintegrasi pada sebuah
personal lomputer
II. Materi Pembelajaran (Pokok-pokok materi yang diajarkan)
Konversi Bilangan
1. Konversi bilangan biner ke desimal
Seperti yang dikatakan pada artikel sebelumnya, bahwa sistem bilangan biner merupakan
bilangan yang berbasiskan 2 (X2), sehingga digunakan 2X untuk mengkonversikannya
kedalam
bentuk
bilangan
desimal.
Contoh:
11102 = .. 10
11102

= (1 x 23) + (1 x 22) + (1 x 21) + (0 x 20)


=
8
+
4
+
2
+
0
= 1410

1001,01012 = .. 10

Bagian bilangan bulat = 10012


Nilai desimalnya = (1 x 23) + (0 x 22) + (0 x 21) + (1 x 20) = 8 + 0 + 0
+ 1 = 910

Bagian bilangan pecahan = 0,01012


Nilai desimalnya = (1 x 2-1) + (0 x 2-2) + (0 x 2-3) + (1 x 2-4) =
0,312510
1001,01012 = 910 + 0,312510 = 9,312510
2.

Konversi bilangan desimal ke biner


Sedangkan untuk mengkonversi bilangan bulat desimal ke dalam bentuk bilangan biner,
dilakukan dengan cara membagi secara berulang-ulang bilangan desimal tersebut dengan
angka 2 sampai bilangan desimal tersebut tidak dapat dibagi lagi. Sisa dari setiap
pembagiannya merupakan hasil bit yang didapat. Untuk mengkonversi bagian bilangan
pecahannya, dilakukan dengan cara mengalikan bilangan pecahan tersebut secara
berulang-ulang dengan angka 2 sampai hasil kalinya sama dengan 0 atau hasilnya
berulang. Bilangan didepan koma (carry) dari hasil perkalian adalah hasil bit yang
didapat.
Contoh:
62510 = .. 2
625
= 312 Sisa 1 (LSB)
/2
312
= 156
0
/2

11

156
= 78
0
/2
78 /
= 39
0
2
39 /
= 19
1
2
19 /
=9
1
2
9/2 =4
1
4/2 =2
0
2/2 =1
0
1/2 =0
1 (MSB)
62510 = 10011100012
13,37510 = .. 2

Bagian bilangan bulat = 1310


13
/
2
=
1
(LSB)
6
/
2
=
0
3
/
2
=
1
1 / 2 = 1 (MSB)
Jadi, nilai biner dari 1310 = 11012

Bagian bilangan pecahan = 0,37510


0,375 x 2 = 0,75 dengan carry 0 (LSB)
0,74 x 2 = 0,5 dengan carry 1
0,5 x 2 = 0 dengan carry 1 (MSB)
Jadi, nilai biner dari 0,37510 = 0,0112
13,37510 = 11012 + 0,0112 = 1101,0112
3.

Konversi Bilangan Oktal ke/dari Desimal atau Biner


Konversi bilangan oktal ke decimal
Seperti yang dikatakan pada artikel sebelumnya, bahwa sistem bilangan oktal merupakan
bilangan yang berbasiskan 8 (X8), sehingga digunakan 8X untuk mengkonversikannya
kedalam
bentuk
bilangan
desimal.
Contoh:
11618 = .. 10
11618

= (1 x 83) + (1 x 82) + (6 x 81) + (1 x 80)


= 512 + 64 + 48 + 1
= 62510

137,218 = .. 10

Bagian bilangan bulat = 1378


Nilai desimalnya = (1 x 82) + (3 x 81) + (7 x 80) = 64 + 24 + 7 = 9510

Bagian bilangan pecahan = 0,218


Nilai desimalnya = (2 x 8-1) + (1 x 8-2) = 0,25 + 0,015625 0,26510
137,218 = 9510 + 0,26510 = 95,26510
4.

Konversi bilangan desimal ke octal


Sedangkan untuk mengkonversi bilangan bulat desimal ke dalam bentuk bilangan oktal,
cara yang digunakan sama seperti pada konversi bilangan desimal ke biner, namun
bilangan pembagi pada bilangan oktal adalah angka 8, karena sistem bilangan oktal adalah
bilangan dengan basis delapan. Untuk mengkonversi bagian bilangan pecahannya,
dilakukan dengan cara mengalikan bilangan pecahan tersebut secara berulang-ulang
dengan angka 8 sampai hasil kalinya sama dengan 0 atau hasilnya berulang. Bilangan
didepan koma (carry) dari hasil perkalian adalah hasil bit yang didapat.
Contoh:
62510 = .. 8

12

625 / =
Sisa
8
78
312 / =
8
9
156 / =
8
1
=
78 / 8
0
62510 = 11618

1 (LSD)
6
1
1 (MSD)

73,7510 = .. 8
Bagian bilangan bulat = 7310
73 / 8 = 1 (LSD)
9
/
8
=
1
1 / 8 = 1 (MSD)
Jadi, nilai biner dari 7310 = 1118
Bagian bilangan pecahan = 0,7510
0,75 x 8 = 0 dengan carry 6
Jadi, nilai biner dari 0,7510 = 0,68
73,7510 = 1118 + 0,68 = 111,68
5.

Konversi bilangan oktal ke biner


Mengkonversi bilangan oktal ke bilangan biner caranya lebih mudah dibandingkan dengan
mengkonversi bilangan oktal ke bilangan desimal, yaitu dengan cara mengkonversi setiap
satu
digit
bilangan
oktal
kedalam
bentuk
3-bit
binernya.
Contoh:
11618 = .. 2
1 1 6 1
001 001 110 001
11618 = 10011100012
374,268 = .. 2
3 7 4 ,2 6
011 111 100 , 010 110
374,268 = 11111100,010112

Konversi
bilangan
biner
ke
oktal
Untuk mengkonversi bilangan biner ke bilangan oktal, caranya adalah dengan mengelompokan
bilangan biner yang bersangkutan menjadi 3-bit mulai dari LSB (bagian paling kanan untuk
bilangan bulat dan bagian paling kiri untuk bilangan pecahan) lalu mengkonversi setiap 3-bit
bilangan
biner
tersebut
kedalam
bentuk
bilangan
oktalnya.
Contoh:
10011100012 = .. 8
001 001 110 001
1 1 6 1
10011100012 = 11618
1110100,01001112 = .. 8
001 110 100 , 010 011 100
1 6 4 ,2 3 4
1110100,01001112 = 164,2348
Konversi Bilangan Heksadesimal ke/dari Desimal atau Biner
Konversi
bilangan
heksadesimal
ke
desimal
Seperti yang dikatakan pada artikel sebelumnya, bahwa sistem bilangan oktal merupakan bilangan

13

yang berbasiskan 16 (X16), sehingga digunakan 16X untuk mengkonversikannya kedalam bentuk
bilangan
desimal.
Contoh:
27116 = .. 10
27116 = (2 x 162) + (7 x 161) + (1 x 160)
=
512
+
112
+
1
= 62510
1E0,2A16 = .. 10
Bagian bilangan bulat = 1E08
Nilai desimalnya = (1 x 162) + (14 x 161) + (0 x 160) = 256 + 224 + 0 = 48010
Bagian bilangan pecahan = 0,2A8
Nilai desimalnya = (2 x 16-1) + (10 x 16-2) = 0,125 + 0,0390625 0,16410
1E0,2A16 = 48010 + 0,16410 = 480,16410

Konversi
bilangan
desimal
ke
heksadesimal
Untuk mengkonversi bilangan bulat desimal ke dalam bentuk bilangan heksadesimal, cara yang
digunakan sama seperti pada konversi bilangan desimal ke biner atau oktal, namun bilangan
pembagi pada bilangan heksadesimal adalah angka 16, karena sistem bilangan heksadesimal adalah
bilangan dengan basis enam-belas. Untuk mengkonversi bagian bilangan pecahannya, dilakukan
dengan cara mengalikan bilangan pecahan tersebut secara berulang-ulang dengan angka 16 sampai
hasil kalinya sama dengan 0 atau hasilnya berulang. Bilangan didepan koma (carry) dari hasil
perkalian
adalah
hasil
bit
yang
didapat.
Contoh:
62510 = .. 16
625 / 16 = 39 Sisa 1 (LSD)
312 / 16 = 2
7
156 / 16 = 0
2 (MSD)
62510 = 27116
82,2510 = .. 16
Bagian bilangan bulat = 8210
82 / 16 = 2 (LSD)
5 / 16 = 5 (MSD)
Jadi, nilai biner dari 8210 = 5216
Bagian bilangan pecahan = 0,2510
0,25 x 16 = 0 dengan carry 4
Jadi, nilai biner dari 0,2510 = 0,416
82,2510 = 5216 + 0,416 = 52,416

Konversi
bilangan
heksadesimal
ke
biner
Mengkonversi bilangan heksadesimal ke bilangan biner caranya mirip seperti cara mengkonversi
bilangan oktal ke bilangan biner, namun pada bilangan heksadesimal ada sedikit perbedaan, yaitu
mengkonversi setiap satu digit bilangan heksadesimal ke dalam bentuk 4-bit binernya.
Contoh:
27116 = .. 2
2
7
1
0010 0111 0001
27116 = 10011100012
17E,F616 = .. 2
1
7
E
,F
6
0001 0111 1110 , 1111 0110

14

17E,F616 = 101111110,11110112

Konversi
bilangan
biner
ke
heksadesimal
Untuk mengkonversi bilangan biner ke bilangan heksadesimal, caranya adalah dengan
mengelompokan bilangan biner yang bersangkutan menjadi 4-bit mulai dari LSB (bagian paling
kanan untuk bilangan bulat dan bagian paling kiri untuk bilangan pecahan) lalu mengkonversi
setiap 4-bit bilangan biner tersebut kedalam bentuk bilangan heksadesimalnya.
Contoh:
1011010110110010112 = .. 16
0010 1101 0110 1100 1011
2
D
6
C
B
1011010110110010112 = 2D6CB16
1011001110,0110111012 = .. 16
0010 1100 1110 , 0110 1110 1000
2
C
E
,6
E
8
1011001110,0110111012 = 2CE,6E816
Kesimpulan
Tabel
sistem
bilangan
heksadesimal, oktal, dan biner

desimal,

Desimal Heksadesimal Oktal Biner


0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
A
B
C
D
E
F

0
1
2
3
4
5
6
7
10
11
12
13
14
15
16
17

0000
0001
0010
0011
0100
0101
0110
0111
1000
1001
1010
1011
1100
1101
1110
1111

Dalam mengkonversi dari satu sistem bilangan ke sistem bilangan lainnya, cara termudah yang
dapat dilakukan adalah dengan menggunakan alur seperti gambar bagan dibawah ini.

Peta konversi sistem bilangan

15

Gambar diatas menunjukkan bagan konversi antar sistem bilangan yang paling mudah untuk
dilakukan secara langsung. Jika diperhatikan, ada sistem bilangan yang sulit untuk dikonversi ke
sistem bilangan lainnya, yaitu sistem bilangan oktal ke heksadesimal atau sebaliknya.
Pengkonversian bilangan oktal ke heksadesimal (atau sebaliknya), paling mudah dilakukan dengan
cara mengkonversinya kedalam bentuk bilangan biner terlebih dahulu. Namun jika sobat tau cara
termudah lainnya dalam mengkonversi bilangan tersebut secara langsung, mungkin dapat berbagi
dengan menuliskannya di kolom komentar. Dibawah ini merupakan contoh cara konversi bilangan
heksadesimal
ke/dari
bilangan
oktal
yang
saya
maksudkan
itu.
Konversi
Heksadesimal
ke
Oktal
Untuk mengkonversi sistem bilangan heksadesimal ke oktal, cara yang paling mudah adalah
dengan mengkonversi bilangan heksadsimal tersebut ke bilangan biner terlebih dahulu kemudian
hasil
dari
bilangan
binernya
dikonversi
ke
bentuk
bilangan
oktal.
Contoh:
2F,C416 = .. 8
2
F
,C
4
0010 1111 , 1100 0100 = 101111,1100012
101 111 , 110 001
5
7
,6
1
2F,C416 = 57,618

Konversi
Oktal
ke
Heksadesimal
Untuk mengkonversi sistem bilangan oktal ke heksadesimal, cara yang paling mudah adalah
dengan mengkonversi bilangan oktal tersebut ke bilangan biner terlebih dahulu kemudian hasil dari
bilangan
binernya
dikonversi
ke
bentuk
bilangan
heksadesimal.
Contoh:
762,0138 = .. 16
7
6
2
,0
1
111 110 010 , 000 001
0001 1111 0010 , 0000 0101
1
F
2
,0
5
762,0138 = 1F2,05816

3
011 = 111110010,0000010112
1000
8

Read
more:
http://bespus-community.blogspot.com/2012/11/konversi-sistembilangan.html#ixzz2dRJEumcb
Tolong sertakan link aktif diatas jika anda melakukan copy-paste artikel ini... ^_^

III. Metode Pembelajaran (hindari metode ceramah)


6. Brain Storming
7. Diskusi
8. Penugasan Individu
9. PBL (Problem Base Solving)
10.
..
VII.

Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran

Pertemuan 1
4. Kegiatan Pendahuluan
a. Peserta didik ...
b. Peserta didik .
c. Ice breaking tentang apa?
16

d. Guru bertanya : ? .. ? (guru memberi


penguatan bahwa merupakan salah satu sikap yang wajib
dimiliki sebagai seorang yang beragama)=> ini adalah samplenya<=
5. Kegiatan Inti
Mengamati
b. Peserta didik .
c. Peserta didik ...
d. Peserta didik ..
Menanya
e. Peserta didik dengan dibimbing guru diminta untuk .
Mengumpulkan Data
f. Peserta didik membagi diri menjadi ....kelompok dan duduk sesuai
dengan kelompoknya, Pembagian tugas kelompok diatur sebagai
berikut.
a. Kel 1 : ................
b. Kel 2 : .................
c. Kel 3: ................
g. Peserta didik mencari jawaban tentang pertanyaan-pertanyaan yang
diajukan serta memecahkan kasus yang diberikan di kelompoknya
dengan menggunakan berbagai sumber. ..
h. Selama kegiatan berlangsung guru melakukan pengamatan sikap
terkait dengan , serta mencatat semua hal yang
terjadi di kelas.

Mengasosiasi
i. Setelah informasi untuk menjawab pertanyaan diperoleh, peserta
didik .

Mengkomunikasikan
j. Guru menjelaskan aturan yang digunakan saat presentasi dilakukan,
dan ...
k. Setiap kelompok selanjutnya .
l. Guru memberi umpan balik dan penguatan materi di akhir diskusi.
m. Peserta didik mengumpulkan hasil kerja kelompok.
6. Kegiatan Penutup
a. Guru menanyakan pendapat peserta didik tentang
b. Peserta didik menyimak penjelasan tentang topic materi pada
pembelajaran selanjutnya, serta tugas yang diberikan guru terkait
pembelajaran berikutnya.
Pertemuan 2
4. Kegiatan Pendahuluan
e. Peserta didik ...

17

f. Peserta didik .
g. Ice breaking tentang apa?
h. Guru bertanya : ? .. ? (guru memberi
penguatan bahwa merupakan salah satu sikap yang wajib
dimiliki sebagai seorang yang beragama)=> ini adalah samplenya<=
5. Kegiatan Inti
Mengamati
m. Peserta didik .
n. Peserta didik ...
o. Peserta didik ..
Menanya
p. Peserta didik dengan dibimbing guru diminta untuk .
Mengumpulkan Data
q. Peserta didik membagi diri menjadi .... kelompok dan duduk sesuai
dengan kelompoknya, Pembagian tugas kelompok diatur sebagai
berikut.
a. Kel 1 : ................
b. Kel 2 : .................
c. Kel 3 : ................
r. Peserta didik mencari jawaban tentang pertanyaan-pertanyaan yang
diajukan serta memecahkan kasus yang diberikan di kelompoknya
dengan menggunakan berbagai sumber. ..
s. Selama kegiatan berlangsung guru melakukan pengamatan sikap
terkait dengan , serta mencatat semua hal yang
terjadi di kelas.

Mengasosiasi
t. Setelah informasi untuk menjawab pertanyaan diperoleh, peserta
didik .

Mengkomunikasikan
u. Guru menjelaskan aturan yang digunakan saat presentasi dilakukan,
dan ...
v. Setiap kelompok selanjutnya .
w. Guru memberi umpan balik dan penguatan materi di akhir diskusi.
x. Peserta didik mengumpulkan hasil kerja kelompok.
6. Kegiatan Penutup
a. Guru menanyakan pendapat peserta didik tentang
b. Peserta didik menyimak penjelasan tentang topic materi pada
pembelajaran selanjutnya, serta tugas yang diberikan guru terkait
pembelajaran berikutnya.
VIII. Alat/ Bahan/ Sumber Belajar
6. Video tentang

18

7.
8.
9.
10.
IX.

Pengantar .. karya ..
Modul .. karya.
Kamus Istilah
Lembar tugas/kasus

Penilaian Belajar
5. KD1 Observasi sikap menggunakan lembar observasi (terlampir). Non
tes.
6. KD2 Observasi sikap. Non tes.
7. KD3 dan KD 4 dengan menggunakan ...
8. Laporan hasil diskusi, berupa portofolio.

(naskah soal & kunci jawaban terlampir)


Mengetahui
Kepala SMKN 1 Grati,

Grati,
Juli 2015
Guru yang mengajar,

Tamari, Mpd.
NIP.196408061998021001

Prastito Hanuladi, S.Kom


NIP. 197101241998021002

19

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


(RPP)

Satuan Pendidikan
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Tahun Pelajaran
Pertemuan KeAlokasi Waktu
Kompetensi Inti

: UPT SMK Negeri 1 Grati


: Sistem Komputer
: X / Ganjil
: 2015 / 2016
:1
: 2 X 45 Menit
:

KI-1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya


KI-2 Menghayati dan Mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung
jawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif dan proaktif dan menunjukan sikap sebagai bagian dari
solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
KI-3 Memahami, menerapkan dan menganalisis pengetahuan faktual,
konseptual dan prosedural berdasarkan rasa ingin-tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam
wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang
spesifik untuk memecahkan masalah.
KI-4 Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah
abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di
sekolah secara mandiri, dan mampu melaksanakan tugas spesifik
dibawah pengawasan langsung.
Kompetensi Dasar

1.3. Memahami nilai-nilai keimanan dengan menyadari hubungan


keteraturan dan kompleksitas alam dan jagad raya terhadap kebesaran
Tuhan yang menciptakannya
2.3. Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur;
teliti; cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis;
kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan
berdiskusi
3.3. Memahami sistem bilangan (Desimal, Biner, Oktal, Heksadesimal)
4.3. Memecahkan masalah konversi sistem bilangan pada komputer
(Desimal, Biner, Oktal, Heksadesimal)
Indikator (penjabaran lebih detail dari KD 3 dan KD 4 diawali KKO)
20

1. Menentukan daftar kebutuhan dan spesifikasi komputer yang telah


tersedia
2. Memasangkan spesifikasi komputer sesuai dengan urutan
3. Mempelajari buku manual dan petunjuk pengoperasian komponen yang
telah tersedia
I. Tujuan Pembelajaran(penjabaran lebih spesifik dari indikator)
Setelah berdiskusi dalam kelompok peserta didik dapat
1. Memilih peralatan atau komponen PC secara teliti
2. Menjelaskan diagram blok komputer dan fungsi masing masing
perlengkapan
3. Menjelaskan jenis jenis piranti input dan output serta spesifikasi dan
perkembangannya
4. Menjelaskan jenis jenis piranti proses serta spesifikasi dan perkembangan
5. Membuat daftar rencana kebutuhan dan spesifikasi PC
6. Menjelaskan fungsi peripheral yang sudah terintegrasi pada sebuah
personal lomputer
II. Materi Pembelajaran (Pokok-pokok materi yang diajarkan)
KONSEP DAN JENIS GERBANG LOGIKA DASAR
SEJARAH ALJABAR BOOLE
Berabad-abad para ahli merasa bahwa antara matematika dan logika terdapat hubungan
tertentu. Tetapi sebelum George Boole, tak seorang pun dapat menemukan hubungan yang
hilang tersebut. Pada tahun 1854 Boole menciptakan logika simbolik yang sekarang dikenal
sebagai aljabar Boole. Setiap pengubah (variabel) dalam aljabar Boole memiliki dua harga,
yaitu benar atau salah. Aljabar dua keadaan ini semua dimaksudkan untuk menyelesaikan
persoalan-persoalan logika.
Aljabar Boole tidak mengenal penerapan-penerapan praktis hinga tahun 1937, yaitu ketika
Claude Shannon menggunakan aljabar Boole dalam analisis rangkaian switching
(pensaklaran) telepon untuk menyatakan keadaan tertutup dan terbukanya relai. Dengan kata
lain, Shannon telah merintis pengunaan baru darialjabar Boole. Karena karya Shannon inilah,
para ahli teknik menyadari bahwa aljabar Boole dapat diterapkan pada ilmu elekronika
komputer.
PENGERTIAN GERBANG LOGIKA (GATE)

Gerbang (Gate) adalah rangkaian dengan satu atau lebih dari sinyal masukan tetapi hanya
menghasilkan satu sinyal keluaran. Gerbang merupakan rangkaian digital (dua keadaan),
karena sinyal masukan dan sinyal keluaranya hanya berupa tegangan tinggi (high) atau
tegangan rendah (low). Gerbang sering disebut rangkaian logika, karena analisisnya dapat
dilakukan dengan aljabar Boole.
1.

GERBANG NOT (NOT GATE)


Sebuah gerbang NOT adalah sebuah Inverter (pembalik) dengan satu sinyal masukan dan
satu sinyal keluaran, dan keadaan keluarannya selalu berlawanan dengan keadaan
masukan.
Rangkaian Ekuivalen Inverter Transistor
Gambar berikut menunjukkan sebuah Inverter transistor. Penguat common emitor tersebut
beralih antara keadaan cutt off dan saturasi (jenuh). Jika Vin (tegangan masuk) rendah

21

kira-kira 0V, transistor berada pada daerah cutt off, dan Vout (tegangan keluaran) menjadi
tinggi, sebaliknya, bila Vin tinggi maka transistor mengalami penjenuhan, dan memaksa
Vout menjadi rendah.

Operasi ini dirangkum pada tabel 1, dimana masukan rendah menghasilkan keluaran
tinggi, dan masukan tinggi akan memberikan keluaran rendah.

Tabel 2 menyajikan hal yang serupa dalam bentuk biner, 0 mewakili tegangan rendah
(low) dan 1 mewakili tegangan tinggi (high)

Rangkaian Logika
Gambar berikut menunjukkan sebuah rangkaian logika yang ekuivalen dengan sebuah
gerbang NOT

Simbol, Fungsi dan Tabel Kebenaran

2.

GERBANG OR (OR GATE)


Gerbang OR memiliki dua atau lebih dari dua sinyal masukan tetapi hanya satu sinyal
keluaran. Jika salah satu sinyal masukannya tinggi maka sinyal keluaran akan semakin
tinggi.
Rangkaian Ekuivalen Gerbang OR Dioda
Gambar berikut menunjukkan satu cara untuk membuat sebuah gerbang OR. Bila Kedua
masukan dalam keadaan rendah, keluarannya akan menjadi rendah. Bila salah satu
masukannya tinggi maka dioda yang mendapat tegangan masuk tinggi akan menghantar
dan keluarannya menjadi tinggi. Karena mempunyai dua buah masukan rangkaian ini
disebut gerbang OR dua masukan

22

Tabel 4 merangkum operasi dari gerbang OR dua masukan; biner 0 mewakili tegangan
rendah dan biner 1 mewakili tegangan tinggi.
Perhatikan bahwa bila satu atau lebih dari satu masukan dalam keadaan tinggi, maka
kelauarannya menjadi tinggi

Rangkaian Logika
Gambar berikut menunjukkan sebuah rangkaian logika yang equivalen dengan sebuah
gerbang OR

Simbol dan Fungsi

Tabel Kebenaran
Dalam penyusunan tabel kebenaran (truth table), jumlah masukan selalu sama dengan ,
dimana n adalah jumlah bit masukan. Jika OR dengan 2 masukan maka tabel logika terdiri
dari atau 4 buah masukan

Gerbang OR Dengan Masukan Lebih Dari Dua


Gambar berikut menyajikan sebuah gerbang OR 3 masukan. Jika semua masukan rendah,
semua dioda dalam keadaan terputus dan keluarannya berupa keadaan rendah. Jika satu
atau lebih dari suatu masukan tersebut dalam keadaan tinggi maka kelauaranya menjadi
tinggi.

23

Tabel Kebenaran
Dalam penyusunan tabel kebenaran (truth table), jumlah masukan terdiri dari
masukan

3.

atau 8 bit

GERBANG AND (AND GATE)


Gerbang AND mempunyai dua atau lebih sinyal masukan tetapi hanya satu sinyal
keluaran. Semua masukan harus tinggi untuk mendapatkan keluaran tinggi.
Rangkaian Ekuivalen Gerbang AND Dioda
Gambar di bawah memperlihatkan rangkaian ekivalen gerbang AND. Masukan rangkaian
ini dapat bertegangan rendah (ground) atau tegangan tinggi (+ 5V)

Apabila kedua masukan rendah, kedua dioda akan menghantar dan menurunkan tegangan
keluaran menjadi tegangan rendah. Jika salah satu masukan rendah dan yang lain tinggi,
dioda yang mendapat tegangan masuk rendah akan menghantar dan menyebabkan
keluarannya bertegangan rendah. Sedangkan dioda masukan tinggi akan mendapat reverse
bias (prategangan mundur) sehingga berada pada daerah cutt off . Jika kedua masukannya
tinggi, semua dioda akan terputus operasinya. Karena tidak ada arus yang mengalir pada
resistor maka tegangan catu akan menahan kelauaran pada tegangan tinggi (+ 5V).
Operasi lengkap gerbang AND dirangkum dalam tabel 7. Dapat dilihat A dan B harus
tinggi untuk memperoleh keluaran tinggi.

Rangkaian Logika

24

Gambar berikut menunjukkan sebuah rangkaian logika yang equivalen dengan sebuah
gerbang AND

Simbol dan Fungsi

Tabel Kebenaran
Dalam penyusunan tabel kebenaran (truth table), jumlah masukan selalu sama dengan
dimana n adalah jumlah bit masukan. Jika AND dengan 2 masukan maka tabel logika
terdiri dari atau 4 buah masukan

Gerbang AND Dengan Masukan Lebih Dari Dua


Gambar berikut menyajikan sebuah gerbang AND 3 masukan. Jika semua masukan
rendah, semua dioda dalam keadaan menghantar dan keluarannya berupa keadaan rendah.
Bahkan dengan sebuah dioda saja yang menghantar sudah akan menurunkan keluarannya
menjadi tegangan rendah. Satu-satunya cara untuk menghasilkan tegangan keluaran yang
tinggi adalah memberi tegangan tinggi ke semua masukan.

Tabel Kebenaran
Dalam penyusunan tabel kebenaran (truth table), jumlah masukan terdiri dari
masukan

atau 8 bit

25

4.

GERBANG NOR (NOR GATE)


Gerbang NOR (NOT OR) memiliki dua atau lebih dari dua sinyal masukan tetapi hanya
satu sinyal keluaran. Untuk memperoleh keluaran tinggi, semua masukan harus
berkeadaan rendah. Artinya NOR hanya mengenal masukan yang semua bitnya nol
(rendah).
Gambar di bawah menunjukkan struktur logika dari sebuah gerbang NOR, yang
merupakan gabungan dari sebuah gerbang OR dengan sebuah inverter. Dengan susunan
gerbang tersebut, keluarannya adalah NOT dari hasil operasi OR pada masukanmasukannya.

Semula gerbang ini dinamakan gerbang NOT-OR tetapi dapat disingkat menjadi gerbang
NOR.

Simbol
Simbol standar dari gerbang NOR ditunjukan dalam gambar dibawah. Perhatikan bahwa
simbol gerbang NOT telah dihilangkan dan lingkaran kecil telah dipindahkan kepada
keluaran gerbang OR. Lingkaran kecil mengingatkan kepada operasi inversi (NOT) yang
menyusul operasi OR

Rangkaian Logika
Gambar berikut menunjukkan sebuah rangkaian logika yang equivalen dengan sebuah
gerbang NOR. Operasi gerbang NOR dapat dijelaskan sebagai berikut. Jika masukan
berupa keadaan rendah (saklar terbuka), keluaran akhirnya adalah tinggi. Jika salah satu
masukannya rendah dan yang lainnya tinggi (saklar tertutup), maka keluarannya menjadi
rendah (0) dan jika kedua masukanya tinggi (kedua saklar tertutup), keluarannya tetap
rendah (0)

26

Persamaan Gerbang NOR


Persamaan tersebut dibaca " Y (bukan) NOT A (OR) B ".
Tabel Kebenaran
Hasil lengkap seluruh operasi dirangkum dalam tabel kebenaran. Gerbang NOR hanya
mengenali masukan yang semua bitnya sama dengan 0. Dengan kata lain semua
masukannya harus rendah untuk memperoleh keluaran tinggi.

Gerbang NOR Dengan Masukan Lebih Dari Dua


Berapapun jumlah masukan yang terdapat pada sebuah gerbang NOR, struktur logikanya
tetap ekuivalen dengan gabungan sebuah gerbang OR dan NOT. Pada gambar berikut
menunjukkan gerbang NOR dengan 3 masukan.

Sinyal-sinyal dari ke 3 masukan di-OR-kan kemudian hasilnya di-NOT-kan. Persamaan


aljabar Boole untuk 3 masukan atau lebih adalah :

Analisa rangkaiannya adalah sebagai berikut. Jika semua masukannya rendah, operasi OR
terhadap masukan-masukanya rendah, ini berarti keluran akhir tinggi. Jika satu atau lebih
dari satu masukannya dalam keadaan tinggi, hasil operasi OR adalah tinggi dan keluaran
akhir menjadi rendah.
Tabel Kebenaran
Tabel 11 membuktikan semua kemungkinan operasi gerbang NOR dengan 3 masukan.
Jelas bahwa rangkaian ini hanya mengenali masukan yang semua bitnya 0. Artinya bahwa
untuk mendapatkan keluaran yang tinggi, seluruh masukannya harus rendah.

27

5.

GERBANG NAND (NAND GATE)


Gerbang NAND terdiri dari dua atau lebih dari masukan dan sebuah sinyal keluaran.
Semua masukan harus berharga tinggi untuk menghasilkan keluaran rendah.
Gambar di bawah menunjukkan struktur logika dari gerbang AND dan sebuah gerbang
NOT. Keluaran akhir adalah hasil operasi NOT-AND dari masukannya. Gerbang ini lebih
dikenal dengan gerbang NAND.

Simbol
Simbol gerbang NAND diperlihatkan pada gambar di bawah. Simbol NOT telah dihapus
dan tanda lingkaran dipindahkan pada keluaran gerbang AND.

Rangkaian Logika
Gambar berikut menunjukkan sebuah rangkaian logika yang equivalen dengan sebuah
gerbang NAND. Operasi gerbang NAND dapat dijelaskan sebagai berikut. Jika salah satu
masukannya dalam keadaan rendah (saklar terbuka), maka operasi AND menghasilkan
keluaran rendah (0) sehingga kebalikan (inversi) terhadap hasil ini memberikan keluaran
akhir tinggi (1). Hanya jika seluruh masukan tinggi (kedua saklar tertutup) maka operasi
AND akan menghasilkan keluaran tinggi (1) dan selanjutnya keluaran akhir yang rendah
(0).

Persamaan
Persaman gerbang NOR :

Persamaan tersebut dibaca " Y (bukan) NOT A (AND) B ".

Tabel Kebenaran
Hasil lengkap seluruh operasi dirangkum dalam tabel kebenaran. Gerbang NAND hanya
mengenali salah satu atau lebih masukan dengan bit sama dengan 0. Artinya paling sedikit
salah satu masukannya harus rendah untuk menghasilkan keluaran tinggi (1)

28

Gerbang NAND Dengan Masukan Lebih Dari Dua


Terlepas dari berapa jumlah masukannya, sebuah gerbang NAND selalu ekuivalen dengan
gabungan gerbang AND dan gerbang NOT. Pada gambar berikut menunjukkan gerbang
NAND dengan 3 masukan

Sinyal-sinyal dari ke 3 masukan di AND kan kemudian hasilnya di NOT-kan.


Persamaan aljabar Boole untuk 3 masukan atau lebih adalah :

Analisa rangkaiannya adalah sebagai berikut. Jika salah satu atau lebih masukannya
rendah, hasil operasi AND terhadap masukan-masukanya rendah, ini berarti keluran akhir
tinggi. Jika semua masukannya dalam keadaan tinggi, hasil operasi AND adalah tinggi dan
keluaran akhir menjadi rendah.

Tabel Kebenaran
Tabel 13 membuktikan semua kemungkinan operasi gerbang NAND dengan 3 masukan.
Jelas bahwa rangkaian ini hanya mengenali semua masukan yang mengandung bitnya 0.
Artinya bahwa untuk mendapatkan keluaran yang tinggi (1), salah satu masukannya harus
rendah (1)

6.

GERBANG EXCLUSIVE-OR (X-OR GATE)


Sebuah gerbang OR dalam kondisi tinggi jika salah satu atau lebih masukan berlogika 1.
Tetapi tidak demikian dengan gerbang EXCLUSIVE-OR, gerbang ini akan dalam kondis
tinggi jika masukan yang memiliki logika 1 dalam jumlah ganjil. Untuk lebih
jelasnya,mari ikuti penjelasan selanjutnya.
Gambar di bawah menunjukkan suatu cara untuk membangun sebuah gerbang
EXLUSIVE-OR, yang disingkat X-OR. Gerbang AND atas membentuk persamaan
, dan gerbang AND bawah menghasilkan

Persamaan aljabar Boole yang berlaku adalah :

29

Simbol
Simbol gerbang X-OR diperlihatkan pada gambar di bawah

Rangakaian Logika

Cara kerja rangkaian tersebut adalah sebagai berikut. Jika kedua masukan 0 maka keluaran
akan rendah (0). Jika A rendah (0) dan B tinggi (1), maka keluaran akan tinggi (1). Begitu
pula masukan A yang tinggi dan B rendah menghasilkan keluaran yang tingi. Jika kedua
masukan tinggi maka keluaran akan rendah.
Persamaan
Persaman gerbang X-OR :
Persamaan tersebut dibaca Y sama dengan A (X-OR) B.
Untuk masukan-masukan tertentu kita dapat mensubstitusikan harga-harganya langsung ke
dalam persamaan itu dan menentukan keluarannya. Misalnya, bila kedua masukan
rendah,maka:

karena operasi X-OR pada masukan 0 dan 0 memberi hasil 0. Bila salah satu masukan
rendah dan yang lain tinggi, maka :

karena 0 di X-OR kan dengan 1 memberi hasil 1 demikian seterusnya.


Empat kemungkinandari penjumlahan X-OR adalah sebagai berikut :

30

Gerbang X-OR Dengan Masukan Lebih Dari Dua


Dengan menggunakan gerbang X-OR 2 masukan sebagai unsur srtuktur pokok, kita dapat
membuat gerbang X-OR dengan jumlah masukan berapapun, sebagai contoh pada gambar
berikut ditunjukkan simbol sederhana untuk gerbang X-OR 3 masukan dan X-OR untuk 4
masukan. Keluaran akhir gerbang X-OR adalah jumlah X-OR dari masukan-masukannya :

Gambar simbol gerbang X-OR dengan 3 masukan


Hal yang harus diingat dalam penggunaan praktis ini adalah sebuah gerbang X-OR
berapapun jumlah masukannya hanya akan berlogika tinggi (1) jika masukan berlogika 1
dalam jumlah ganjil

Tabel Kebenaran
Hasil lengkap seluruh operasi dirangkum dalam tabel kebenaran. Gerbang X-OR hanya
akan berlogika 1, jika salah satu atau lebih masukan dengan bit sama dengan 1 tetapi tidak
kedua-duanya
7.

GERBANG EXCLUSIVE-NOR (X-NOR GATE)


Gerbang EXCLUSIVE-NOR yang disingkat X-NOR, secara logika adalah ekuivalen
dengan sebuah gerbang X-OR diikuti oleh gerbang NOT.

31

Struktur logika gerbang X-NOR

Simbol
Simbol gerbang EX-NOR diperlihatkan pada gambar di bawah. Simbol NOT telah
dihapus dan tanda lingkaran dipindahkan pada keluaran gerbang EX-OR.

Simbol gerbang X-NOR

Rangkaian Logika

Rangkaian logika yang ekuivalen dengan gerbang X_NOR

Persamaan

Persaman gerbang X-NOR :

32

Tabel Kebenaran
Keluaran akan tinggi bila semua masukannya sama. Karena itu gerbang X-NOR 2
masukan merupakan gerbang ideal untuk pembanding bit, dimana keluaran akan berlogika
1 jika kedua masukannya identik (sama).

X.

Metode Pembelajaran (hindari metode ceramah)


11.Brain Storming
12.
Diskusi
13.
Penugasan Individu
14.
PBL (Problem Base Solving)
15.
..

XI.

Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran

Pertemuan 1
7. Kegiatan Pendahuluan
e. Peserta didik ...
f. Peserta didik .
g. Ice breaking tentang apa?
h. Guru bertanya : ? .. ? (guru memberi
penguatan bahwa merupakan salah satu sikap yang wajib
dimiliki sebagai seorang yang beragama)=> ini adalah samplenya<=
8. Kegiatan Inti
Mengamati
n. Peserta didik .
o. Peserta didik ...
p. Peserta didik ..
Menanya
q. Peserta didik dengan dibimbing guru diminta untuk .
Mengumpulkan Data
r. Peserta didik membagi diri menjadi ....kelompok dan duduk sesuai
dengan kelompoknya, Pembagian tugas kelompok diatur sebagai
berikut.
a. Kel 1 : ................
b. Kel 2 : .................
c. Kel 3: ................
s. Peserta didik mencari jawaban tentang pertanyaan-pertanyaan yang
diajukan serta memecahkan kasus yang diberikan di kelompoknya
dengan menggunakan berbagai sumber. ..

33

t. Selama kegiatan berlangsung guru melakukan pengamatan sikap


terkait dengan , serta mencatat semua hal yang
terjadi di kelas.

Mengasosiasi
u. Setelah informasi untuk menjawab pertanyaan diperoleh, peserta
didik .

Mengkomunikasikan
v. Guru menjelaskan aturan yang digunakan saat presentasi dilakukan,
dan ...
w. Setiap kelompok selanjutnya .
x. Guru memberi umpan balik dan penguatan materi di akhir diskusi.
y. Peserta didik mengumpulkan hasil kerja kelompok.
9. Kegiatan Penutup
a. Guru menanyakan pendapat peserta didik tentang
b. Peserta didik menyimak penjelasan tentang topic materi pada
pembelajaran selanjutnya, serta tugas yang diberikan guru terkait
pembelajaran berikutnya.
Pertemuan 2
7. Kegiatan Pendahuluan
i. Peserta didik ...
j. Peserta didik .
k. Ice breaking tentang apa?
l. Guru bertanya : ? .. ? (guru memberi
penguatan bahwa merupakan salah satu sikap yang wajib
dimiliki sebagai seorang yang beragama)=> ini adalah samplenya<=
8. Kegiatan Inti
Mengamati
y. Peserta didik .
z. Peserta didik ...
aa. Peserta didik ..
Menanya
bb. Peserta didik dengan dibimbing guru diminta untuk .
Mengumpulkan Data
cc. Peserta didik membagi diri menjadi .... kelompok dan duduk sesuai
dengan kelompoknya, Pembagian tugas kelompok diatur sebagai
berikut.
a. Kel 1 : ................
b. Kel 2 : .................
c. Kel 3 : ................

34

dd. Peserta didik mencari jawaban tentang pertanyaan-pertanyaan yang


diajukan serta memecahkan kasus yang diberikan di kelompoknya
dengan menggunakan berbagai sumber. ..
ee. Selama kegiatan berlangsung guru melakukan pengamatan sikap
terkait dengan , serta mencatat semua hal yang
terjadi di kelas.

Mengasosiasi
ff. Setelah informasi untuk menjawab pertanyaan diperoleh, peserta
didik .

Mengkomunikasikan
gg. Guru menjelaskan aturan yang digunakan saat presentasi dilakukan,
dan ...
hh. Setiap kelompok selanjutnya .
ii. Guru memberi umpan balik dan penguatan materi di akhir diskusi.
jj. Peserta didik mengumpulkan hasil kerja kelompok.
9. Kegiatan Penutup
a. Guru menanyakan pendapat peserta didik tentang
b. Peserta didik menyimak penjelasan tentang topic materi pada
pembelajaran selanjutnya, serta tugas yang diberikan guru terkait
pembelajaran berikutnya.
XII.

Alat/ Bahan/ Sumber Belajar


11. Video tentang
12. Pengantar .. karya ..
13. Modul .. karya.
14. Kamus Istilah
15. Lembar tugas/kasus

XIII. Penilaian Belajar


9. KD1 Observasi sikap menggunakan lembar observasi (terlampir). Non
tes.
10. KD2 Observasi sikap. Non tes.
11. KD3 dan KD 4 dengan menggunakan ...
12. Laporan hasil diskusi, berupa portofolio.
(naskah soal & kunci jawaban terlampir)
Mengetahui
Kepala SMKN 1 Grati,

Grati,
Juli 2015
Guru yang mengajar,

Tamari, Mpd.

Prastito Hanuladi, S.Kom

35

NIP.196408061998021001

NIP. 197101241998021002

36