Anda di halaman 1dari 8

PANDUAN

PELAYANAN PENELITIAN
RUMAH SAKIT ISLAM JAKARTA CEMPAKA PUTIH

Draft

BAB I
DEFINISI
Beberapa pengertian yang dimaksud dalam panduan ini sebagai
berikut :
1. Penelitian adalah kegiatan yang dilakukan menurut kaidah dan
metode ilmiah secara sistematis untuk memperoleh informasi, data,
dan

keterangan

yang

berkaitan

dengan

pemahaman

dan

pembuktian kebenaran atau ketidakbenaran suatu asumsi dan/atau


hipotesis di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi serta menarik
kesimpulan ilmiah bagi keperluan kemajuan ilmu pengetahuan dan
2.

teknologi.
Penelitian

klinis

intern

adalah

penelitian

intern

yang

menggunakan pasien dan atau sukarelawan yang sehat sebagai


subjek penelitian.
3. Penelitian klinis

Ekstern

adalah

penelitian

ekstern

yang

menggunakan pasien dan atau sukarelawan yang sehat sebagai


subjek penelitian.
4. Penelitian non klinis Intern adalah kegiatan penelitian yang
dilakukan oleh Unit Kerja/Pegawai RSIJCP atas penugasan tertulis
dari Direktur Utama dan/atau pelaksanaan program unit kerja.
5. Penelitian non klinis ekstern adalah kegiatan penelitian yang
dilakukan di RSIJCP oleh peneliti yang

berasal dari institusi /

lembaga di luar RSIJCP, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.


6. Peneliti adalah perorangan / TIM yang melakukan suatu penelitian
di suatu tempat (lahan) penelitian. Jika suatu penelitian dilaksanakan
oleh sebuah tim, peneliti adalah pemimpin yang bertanggung jawab
dari tim tersebut.
7. Subjek penelitian (responden) adalah seseorang (individu) yang
ikut serta dalam suatu pelaksanaan penelitian, sebagai sasaran
(tujuan) penelitian.
8. Lahan penelitian adalah semua unit kerja di RSIJCP yang menjadi
tempat dilakukannya kegiatan penelitian.
9. Etika penelitian adalah ilmu tentang apa yang baik dan buruk atau
tentang hak dan kewajiban moral (akhlak) pelaksanaan penelitian.
[Type text]

Draft

10. Informed consent Peraturan Pelaksanaan Penelitian adalah


surat pernyataan kesediaan seorang peneliti secara sukarela untuk
membaca,

memahami,

dan

mematuhi

peraturan

pelaksanaan

penelitian di RSIJCP, serta bersedia menerima sanksi apabila


melanggar peraturan tersebut.
11. Informed consent Kesediaan

Responden

adalah

surat

pernyataan kesediaan seseorang untuk menjadi subjek / responden


yang berperan serta dalam suatu penelitian, setelah mendapat
penjelasan mengenai seluruh aspek penelitian.
12. Metode ilmiah adalah suatu cara memperoleh pengetahuan yang
baru atau suatu cara untuk menjawab permasalahan-permasalahan
penelitian yang dilakukan secara ilmiah.
13. Cara Uji Klinik yang Baik (CUKB) adalah suatu standar kualitas
etik dan ilmiah internasional untuk mendesain, melaksanakan,
mencatat dan melaporkan uji klinik yang melibatkan partisipasi
subjek manusia.
14. Uji Instrumen adalah pengujian yang dilakukan terhadap alat bantu
yang digunakan peneliti untuk mengumpulkan data-data.
15. Ethical Clearance atau kelayakan etik adalah keterangan tertulis
yang diberikan oleh komite etik penelitian untuk riset yang
melibatkan pasien sebagai objek penelitian.

[Type text]

Draft

BAB II
RUANG LINGKUP
Pelayanan penelitian di RSIJCP dikoordinasikan oleh Unit Pengembangan
Organisasi (PAMOR), meliputi :
1. Penelitian klinis intern,
2. Penelitian klinis ekstern,
3. Penelitian non klinis intern, dan
4. Penelitian non klinis ekstern.

[Type text]

Draft

BAB III
TATA LAKSANA
A.

PENELITIAN KLINIS INTERN


Penelitian klinis intern dilakukan dengan cara sebagai berikut:
a. Unit kerja/ pegawai mengajukan permohonan penelitian ke
Direktur Utama melalui Bagian Pelayanan Umum & Perkantoran
dengan dilampiri Proposal Penelitian
b. Penelitian klinis harus diawali dengan

mempresentasikan

proposal dihadapan Direksi, Komite Etik Penelitian, Komite


Medik, dan unit terkait yang menjelaskan intervensi pengobatan
apa yang diberikan kepada pasien sebagai responden dan apa
dampak yang akan dirasakan.
c. Direktur
Utama
mengeluarkan

Ethical

Clearance

atas

rekomendasi Komite Etik Penelitian.


d. Penelitian baru bisa dimulai setelah ada Ethical Clearance dan
keluar izin penelitian dari Direktur Utama.
e. Peneliti harus menjelaskan kepada pasien/keluarga tentang
penelitian yang dilaksanakan, apa manfaat dan dampak dari
penelitian tersebut.
f. Keluarga pasien/keluarga

yang

responden, dibuktikan dengan

telah

menyetujui

menjadi

mengisi informed concent dan

diserahkan ke RSIJCP.
g. Hasil penelitian dilaporkan dan dipresentasikan di hadapan
Direksi, Komite Etik Penelitian, Komite Medis, dan unit kerja
terkait.
h. Penelitian dikoordinasikan oleh Unit Pengembangan Organisasi
dan di bawah pengawasan Komite Etik Penelitian.
B.

PENELITIAN KLINIS EKTERN


Penelitian klinis ekstern dilakukan dengan cara sebagai berikut:
a. Penelitian yang dilakukan oleh peneliti dari suatu institusi di luar
RSIJCP, terlebih dahulu mengajukan permohonan penelitian ke
Direktur Utama melalui Bagian Pelayanan Umum & Perkantoran
dengan dilampiri Proposal Penelitian, Jadwal Penelitian, dan/atau
usulan TIM Penelitian (apabila penelitian dilakukan oleh TIM)
serta Ethical Clearance dari institusi pengirim peneliti.

[Type text]

Draft

b. Penelitian

klinis

harus

diawali

dengan

mempresentasikan

proposal dan menjelaskan intervensi pengobatan apa yang


diberikan kepada pasien sebagai responden dan apa dampak
yang akan dirasakan.
c. Penelitian baru bisa dimulai setelah ada persetujuan dari
Direktur Utama atas rekomendasi dari Komite Etik Penelitian.
d. Peneliti harus menjelaskan kepada pasien/keluarga tentang
penelitian yang dilaksanakan, apa manfaat dan dampak dari
penelitian tersebut.
e. Keluarga pasien/keluarga

yang

responden, dibuktikan dengan

telah

menyetujui

menjadi

mengisi informed concent dan

diserahkan ke RSIJCP.
f. Hasil penelitian dilaporkan dan dipresentasikan di hadapan
Direksi, Komite Etik Penelitian, Komite Medis, dan unit kerja
terkait.
g. Penelitian dikoordinasikan oleh Unit Pengembangan Organisasi
dan di bawah pengawasan Komite Etik Penelitian.
C.

PENELITIAN NON KLINIS INTERN


Penelitian non klinis intern dilakukan dengan cara sebagai berikut:
a. Penelitian yang dilakukan oleh pegawai atau unit kerja RSIJCP
berdasarkan tugas yang diberikan oleh Direktur Utama dengan
terlebih dahulu mengajukan Proposal.
b. Penelitian bisa dilanjutkan setelah proposal disetujui

oleh

Direktur Utama, dan apabila proposal tidak disetujui, penelitian


tidak dapat dilanjutkan.
c. Hasil penelitian dilaporkan dan dipresentasikan di hadapan
Direksi dan unit kerja terkait, bila diperlukan.
d. Penelitian dikoordinasikan dan diawasi oleh Unit Pengembangan
Organisasi.
D.

PENELITIAN NON KLINIS EKSTERN


Penelitian non klinis ekstern dilakukan dengan cara sebagai berikut:
a. Penelitian yang dilakukan oleh peneliti dari suatu institusi diluar
RSIJCP, dengan terlebih dahulu mengajukan Proposal.
b. Penelitian bisa dilanjutkan setelah proposal disetujui

oleh

Direktur Utama, dan apabila proposal tidak disetujui, penelitian


tidak dapat dilanjutkan.

[Type text]

Draft

c. Hasil penelitian dilaporkan dan dipresentasikan di hadapan


Direksi dan unit kerja terkait, bila diperlukan.
d. Penelitian dikoordinasikan dan diawasi oleh Unit Pengembangan
Organisasi.

Ceritakan bhw penelitian di bawah tanggung jawab


pengawasan Komite etik penelitian?
Bgmn dgn ethical clearance.
Bgmn mekanisme pengawasan.
Pasien bs mengundurkan diri dari penelitian ?
Persyaratan administratif dan persyaratan secara etik apa
yg harus dipenuhi sblm penelitian

[Type text]

Draft

BAB IV
DOKUMENTASI
Berkas-berkas Penelitian disimpan di unit Pengembangan Organisasi.
Berka-berkas tersebut terdiri dari :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Tembusan Surat Izin Penelitian


Rekapitulasi Penelitian Ekstern
Informed Concent Peraturan Pelaksanaan Penelitian
Informed Concent Kesediaan Responden
Hasil Penelitian baik Hard Copy dan Soft Copy (KTI/Skripsi/Disertasi)
Daftar Hasil Penelitian
Daftar Institusi Pengirim Peniliti
Bukti Pembayaran Administrasi
Daftar Hadir Peneliti
Hasil Penelitian Intern Unit Pengembangan Organisasi

[Type text]

Anda mungkin juga menyukai