Anda di halaman 1dari 19

i

DAFTAR ISI
Hal.
BAB - VII SYARAT - SYARAT TEKNIS PEKERJAAN......................................................................1
VII.1.
KETENTUAN UMUM & PEKERJAAN PERSIAPAN........................................................1
VII.1.1.
PENGUKURAN..................................................................................................................1
VII.1.1.1. Survey Lokasi.....................................................................................................................1
VII.1.1.2. Ketelitian.............................................................................................................................1
VII.1.1.3. Penentuan Ukuran..............................................................................................................1
VII.1.1.4. Duga lantai..........................................................................................................................1
VII.1.1.5. Memasang papan bangunan:.............................................................................................1
VII.1.1.6. Rencana Kerja dan cara-cara pelaksanaan.......................................................................1
VII.1.2.
BUKU HARIAN..................................................................................................................2
VII.1.3.
LAPORAN..........................................................................................................................2
VII.1.4.
PENYEDIAAN....................................................................................................................2
VII.1.5.
PAGAR PROYEK DI LUAR DAN DI DALAM GEDUNG..................................................2
VII.1.6.
DIREKSI KEET..................................................................................................................3
VII.1.7.
JALAN MASUK KE TEMPAT PEKERJAAN.....................................................................3
VII.1.8.
AIR KERJA........................................................................................................................3
VII.1.9.
LISTRIK KERJA.................................................................................................................3
VII.1.10. KESELAMATAN KERJA (JAMSOSTEK) DAN KEAMANAN..........................................4
VII.1.10.1. Keselamatan Kerja / Keamanan:........................................................................................4
VII.1.10.2. Kebersihan / kesehatan......................................................................................................4
VII.1.10.3. Perburuhan / Jaminan Sosial.............................................................................................4
VII.1.11.
PERLINDUNGAN...............................................................................................................4
VII.1.11.1. Wilayah orang lain..............................................................................................................4
VII.1.11.2. Milik Umum.........................................................................................................................4
VII.1.11.3. Bangunan yang ada...........................................................................................................5
VII.1.11.4. Keamanan..........................................................................................................................5
VII.1.11.5. Kesejahteraan, keselamatan kerja dan pertolongan pertama...........................................5
VII.1.12. MOBILISASI DEMOBILISASI ALAT.................................................................................5
VII.1.13. PELAKSANAAN PEKERJAAN DILUAR JAM KERJA NORMAL...................................5
VII.1.14. KEBERSIHAN DAN KERAPIAN.......................................................................................5
VII.1.15. GAMBAR PELAKSANAAN DI LAPANGAN.....................................................................6
VII.1.16. UKURAN............................................................................................................................6
VII.1.17. KETIDAK SESUAIAN ANTARA GAMBAR, URAIAN & SYARAT-SYARAT DAN BQ.....6
VII.1.18. CONTOH............................................................................................................................6
VII.1.19. BAHAN-BAHAN DAN BARANG-BARANG JADI............................................................6
VII.1.20. GAMBAR REVISI DAN GAMBAR YANG DILAKSANAKAN (AS BUILT DRAWING)....6
VII.2.
PEKERJAAN JALAN KOMPLEKS DAN LAPANGAN TENNIS......................................1
I.1.
PEKERJAAN JALAN DAN PARKIR.................................................................................1
1.
Lingkup Pekerjaan..............................................................................................................1
2.
Pekerjan Terkait / Rujukan..................................................................................................1
3.
Persyaratan Bahan.............................................................................................................1
4.
Pelaksanaan Pekerjaan......................................................................................................1
5.
Syarat-Syarat Pelaksanaan................................................................................................1
VII.2.1.1. PEKERJAAN LAPANGAN TENNIS..................................................................................3
LINGKUP PEKERJAAN.........................................................................................................................3
PEKERJAAN GALIAN............................................................................................................................3

ii

PEKERJAAN PONDASI DAN STRUKTUR...........................................................................................3


PEKERJAAN LANTAI LAPANGAN TENIS.............................................................................................3
VII.3.
PEKERJAAN LAIN-LAIN..................................................................................................1
VII.3.1.1. Pekerjaan Lain-Lain dan Pembersihan.............................................................................1
VII.4.
P E N U T U P...............................................................................................................1

KETENTUAN UMUM & PEKERJAAN


PERSIAPAN

BAB - VII

SYARAT - SYARAT TEKNIS PEKERJAAN

VII.1. KETENTUAN UMUM & PEKERJAAN PERSIAPAN


VII.1.1. PENGUKURAN
VII.1.1.1.

Survey Lokasi
Kontraktor wajib meneliti situasi dan kondisi yang yang berhubungan atau kira-kira
akan berhubungan dengan pekerjaan seperti tata letak objek / bangunan, tapak,
terutama keadaan tanah bangunan, sifat dan luasnya pekerjaan dan hal-hal lain yang
dapat mempengaruhi harga penawaran.

VII.1.1.2.

Ketelitian
Kelalaian atau kekurang telitian Kontraktor dalam hal ini tidak dapat dijadikan alasan
untuk mengajukan tuntutan.

VII.1.1.3.

Penentuan Ukuran
Dalam pengukuran supaya benar-benar akurat dan disesuaikan dengan gambar
rencana sebelum direalisasikan pekerjaan fisik dan sebaiknya supaya dikonsultasikan
dengan Direksi Lapangan / Pengawas Lapangan., maka pembongkaran menjadi
tanggung jawab pihak kontraktor pelaksana berikut biaya yang dikeluarkan untuk hal
seperti itu.

VII.1.1.4.

Duga lantai
Duga lantai (permukaan atas lantai) ditentukan sesuai dengan gambar perencanaan.

VII.1.1.5.

Memasang papan bangunan:


a. Ketetapan bangunan diukur dengan kontur yang dipancang kuat-kuat dan papan
terentang dengan ketebalan 2 cm diketam rata pada sisi.
b. Kontraktor harus menyediakan orang ahli dalam cara-cara mengukur, alat-alat
penyipat datar (Theodolit, Waterpas) prisma silang pengukuran menurut system
dan kondisi tanah bangunan dan lain-lain, yang selau berada di lapangan.

VII.1.1.6.

Rencana Kerja dan cara-cara pelaksanaan


Dalam waktu 1 (satu) minggu setelah pelulusan, Pemborong wajib menyerahkan suatu
rencana kerja.
Rencana kerja tersebut meliputi:
1. Tanggal yang diusulkan untuk memulai dan menyelesaikan pembangunan dari
masing-masing bagian pekerjaan.
2. Tanggal yang diusulkan untuk memperoleh bahan-bahan.
3. Jadwal kerja yang diusulkan untuk pekerja-pekerja di lapangan.
4. Jumlah pegawai pemborong yang diusulkan selama pekerjaan berlangsung
dengan disebutkan fungsi atau keahliannya.
5. Selama masa pelaksanaan pekerjaan, setiap pembelian atau pemesanan bahan
oleh kontraktor harus terlebih dahulu ada pengajuan Requesheet kepada
pengawas, atau dalam hal ini pihak direksi atau perencana.
6. Requesheet permohonan pembelian / pemesanan material harus disertai dengan
contoh untuk mendapat persetujuan pengawas.

7. Demikian pula untuk pelaksanaan item-item pekerjaan harus selalu didahului


dengan pengajuan requesheet, dan nanti mendapat persetujuan dari pengawas
baru boleh dilaksanan.
8. Dokumen kontrak antara Owner dan Pelaksana harus masing-masing dipegang
oleh pihak pengawas, direksi dan pelaksana sebelum pelaksanaan pekerjaan
dimulai.
VII.1.2. BUKU HARIAN
Pemborong harus menyediakan Buku Harian untuk mencatat semua petunjuk-petunjuk,
keputusan-keputusan dan detail-detail penting dari pekerjaan.
VII.1.3. LAPORAN
Pemborong harus membuat laporan mingguan mengenai kemajuan pekerjaan. Laporan
kemajuan pekerjaan tersebut sekurang-kurangnya memuat keterangan-keterangan
yang berhubungan dengan kejadian-kejadian selama 1 (satu) minggu dan risalah
kemajuan sebagai berikut:
1. Jumlah pegawai yang pekerjakan di pekerjaan selama minggu itu.
2. Uraian kemajuan pekerjaan pada akhir minggu.
3. Bahan-bahan dan barang-barang perlengkapan yang telah masuk.
4. Keadaan cuaca.
5. Kunjungan tamu-tamu yang ada hubungannya dengan Proyek.
6. Kunjungan tamu-tamu lain.
7. Kejadian Khusus.
8. Photo-photo hitam putih ukuran kartu pos dalam rangkap 3 (tiga) dan dibuat
sebelum pekerjaan dimulai sampai pekerjaan selesai sesuai dengan petunjuk
Direksi.
VII.1.4. PENYEDIAAN
Pemborong harus menyediakan segala yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjan
secara sempurna dan efisien dengan urutan yang teratur, termasuk semua tenaga,
semua bahan dan semua alat-alat pembantu yang dipergunakan seperti, katrol-katrol,
instalasi, steiger, alat-alat pengangkat, mesin-mesin, alat-alat penarik dan sebagainya
yang diperlukan oleh Pemborong dan untuk menyingkirkan semua alat-alat tersebut
pada waktu pekerjaan selesai karena sudah tidak berguna lagi, dan untuk memperbaiki
kerusakan-kerusakan yang diakibatkannya.
VII.1.5. PAGAR PROYEK DI LUAR DAN DI DALAM GEDUNG
Demi kelancaran dan keamanan dalam melaksanakan pekerjaan pihak pelaksana
supaya mendirikan pagar pengaman sekeliling areal lokasi pekerjaan dengan
mendirikan pagar penutup dari seng gelombang BJLS 30 yang menggunakan rangka
penahan dari kayu usuk dan reng atau dari kayu gelagah dengan ketinggian 3 m'. Yang
kemudian seng gelombang tersebut di cat meni menggunakan cat merk AMCO warna

merah. Guna menghindari berkaratnya seng tersebut selama pekerjaan berlangsung


hingga selesai.

VII.1.6. DIREKSI KEET


Pemborong harus menyediakan dan mendirikan sebuah bangunan semi permanent
untuk digunakan sebagai ruang Direksi/pengawas, Kantor pelaksana dengan ukuran 3
m' x 8 m'lengkap dengan KM / WC. dengan konstruksi dari kayu yang dicat tembok
dengan plafond dari multiplek 6 mm atap dari asbes gelombang ukuran kecil
Baik sebelum dan selama pelaksanaan pekerjaan mulai / berlangsung pihak pelaksana
dianjurkan untuk mendirikan barak pekerja lengkap dengan KM/WC, gudang-gudang
penyimpanan dan perlindungan bahan-bahan bangunan
Bila direksi keet belum ada, maka dapat digunakan bangunan yang lama, dan setelah
kegunaannya selesai, bangunan tersebut adalah milik Proyek/Pemberi Tugas tidak
dibongkar jikalau tidak ada perintah dari Pemberi Tugas.
Semua gudang dan perlengkapan Pemborong dan sebagainya pada waktu
penyelesaian pekerjaan harus dibongkar dan disingkirkan dari tapak, juga segala
pekerjaan yang terganggu harus diperbaiki.
VII.1.7. JALAN MASUK KE TEMPAT PEKERJAAN
Jalan masuk ke tempat pekerjaan harus dinyatakan dan dibuat atas biaya pemborong,
sesuai dengan kebutuhan dan kepentingan, dengan seizin Direksi.
VII.1.8. AIR KERJA
Air untuk keperluan pekerjaan harus diusahakan oleh Pemborong sendiri. Pemborong
harus membayar segala ongkos pengadaan dan penyambungan air yang dipakai dan
pembongkarannya kembali. Pemberi tugas dalam hal ini tidak bertanggung kawab atau
pengganti biaya yang dikeluarkan oleh Pemborong umtuk keperluan itu.
Kontraktor harus menyediakan/mengadakan sumber air bersih untuk keperluan
pelaksana pekerjaan, termasuk pompa dan reservoir/bak air yang dapat menampung
sekurang-kurangnya 10 m yang senantiasa harus terisi penuh, air harus selalu bersih,
bebas dari lumpur atau minyak dan bahan-bahan kimia lainnya yang dapat merusak.
VII.1.9. LISTRIK KERJA
Kontraktor harus mengadakan fasilitas listrik secukupnya yang berasal dari PLN
dengan memasang meteran baru dengan kekuatan 40 A berikut dengan panel kontrol.
Setelah pembangkit tenaga sementara atau penerangan buatan yang dipergunakan
untuk pekerjaan harus diadakan oleh Pemborong, termasuk pemasangan sementara
dari kabel-kabel, meteran, upah, dan tagihan dan pemberiannya kembali pada waktu

pekerjaan selesai adalah beban Pemborong. Sebelumnya harus ada persetujuan dan
ketentuan-ketentuan lain dari Direksi.
VII.1.10.

KESELAMATAN KERJA (JAMSOSTEK) DAN KEAMANAN

VII.1.10.1. Keselamatan Kerja / Keamanan:


1. Kontraktor pelaksana harus mengikuti peraturan Keputusan Menteri Tenaga Kerja,
menyerdiakan peti obat-obatan dan lain-lain yang diperlukan untuk P3K.
2. Peti obat dan peralatan kecelakaan harus dapat dipakai oleh semua pihak yang
memerlukan dilapangan.
3. Peti obat harus senantiasa lengkap selama masa pelaksanaan pekerjaan.
4. Lokasi pekerjaan harus mendapat pengamanan yang cukup baik dari pencurian,
kebakaran dan lain-lain yang dianggap berbahaya dan dari keluar masuknya orang
yang tidak berkepentingan.
5. Harus disediakan alat-alat pemadam kebakaran atau bak-bak pasir dan air serta
ember. Dianjurkan agar pekerjaan diasuransikan oleh Kontraktor Pelaksana.
6. Kontraktor Pelaksana bertanggung jawab untuk menjaga keselamatan
karyawannya apabila petugas/karyawan mengalami kecelakaan didalam
pelaksanaan pekerjaannya, untuk itu diwajibkan melaporkan ke instansi setempat
yang berwenang dengan menyampaikan tembusannya kepada Pemberi Tugas.
VII.1.10.2. Kebersihan / kesehatan
1. Tempat kerja harus senantiasa dijaga dari kotoran-kotoran yang dapat
menimbulkan penyakit.
2. Kontraktor pelaksana diwajibkan menyediakan cukup air minum untuk Direksi
Pekerjaan / Pengawas Harian maupun untuk petugas-petugas atau pekerjapekerjanya.
3. Untuk pekerja-pekerja yang tinggal dalam proyek, kontraktor pelaksana harus
membuat MCK yang bersih.
4. Apabila terjadi kasus penyakit menular diantara pekerjanya maka kontraktor
pelaksana diharuskan bertindak agar tidak menjalar lebih lanjut.
VII.1.10.3. Perburuhan / Jaminan Sosial
1. Penerimaan pekerja, pengeluaran pekerja dan jaminan sosial bagi pekerja-pekerja
agar dipenuhi ketentuan-ketentuan Menteri Tenaga Kerja, sepenuhnya menjadi
tanggung jawab kontraktor pelaksana.
2. Baik untuk waktu kerja buruh maupun jaminan sosial, kontraktor pelaksana
diharuskan mentaati peraturan-peraturan yang berlaku.
VII.1.11.

PERLINDUNGAN

VII.1.11.1. Wilayah orang lain


Pemborong diharuskan membatasi daerah operasinya di sekitar tapak dan harus
mencegah para pekerjanya melanggar wilayah yang tidak diperuntukkan operasi
proyek ini.

VII.1.11.2. Milik Umum


Pemborong harus menjaga agar perjalanan umum bersih dari alat-alat, mesin, bahanbahan bangunan dan sebagainya serta memelihara kelancaran lalu-lintas, baik bagi
kendaraan maupun pejalan kaki.
Pemborong juga bertanggung jawab atas gangguan dan pemindahan yang terjadi
terhadap saluran air, telepon, listrik dan sebagainya yang disebabkan oleh operasioperasi Pemborong. Ia wajib membayar segala ongkos dan biaya yang berhubungan
dengan pemasangannya kembali beserta perbaikan-perbaikannya.
VII.1.11.3. Bangunan yang ada
Selama masa-masa pelaksanaan kontrak, Pemborong bertanggung jawab penuh atas
segala kerusakan bangunan yang ada, utilitas, jalan-jalan, saluran-saluran
pembuangan dan sebagainya di tapak, dan kerusakan-kerusakan sejenis yang
disebabkan karena operasi-operasi Pemborong dalam arti kata yang luas. Kerusakan
tersebut harus diperbaiki oleh Pemborong hingga memuaskan dan dapat diterima oleh
Pemberi Tugas dan Direksi.
VII.1.11.4. Keamanan
Pemborong bertanggung jawab atas keamanan seluruh pekerjaan termasuk bahanbahan bangunan dan perlengkapan instalasi di tapak, hingga kontrak selesai dan
diterima baik oleh Pemberi Tugas. Ia harus menjaga perlengkapan dan bahan-bahan
dari segala kemungkinan kerusakan untuk seluruh pekerjaan termasuk bagian-bagian
yang dilaksanakan oleh Sub Pemborong dan menjaga agar pekerjaan bebas dari air
kalau hujan lebat dan banjir, memompa, menimba, atau seperti apa yang dikehendaki
atau diinstruksikan.
VII.1.11.5. Kesejahteraan, keselamatan kerja dan pertolongan pertama
Pemborong harus mengadakan dan memelihara fasilitas kesejahteraan dan tindakan
pengamanan yang layak untuk dilindungi para pekerja dan tamu yang berkunjung ke
tempat pekerjaan. Fasilitas dan tindakan pengamanan seperti ini selain untuk
memuaskan Pemberi Tugas juga harus menurut (memenuhi) ketentuan Undangundang dan peraturan mengenai keselamatan kerja yang berlaku pada waktu ini.
Di Pekerjaan Pemborong Wajib mengadakan perlengkapan yang cukup untuk
pertolongan pertama yang mudah dicapai. Sebagai tindakan hendaknya di tiap tapak
ditempatkan paling sedikit seorang petugas yang telah dilatih soal-soal mengenai
pertolongan pertama.
VII.1.12.

MOBILISASI DEMOBILISASI ALAT


Sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai kontraktor pelaksana supaya menyiapkan
segala peralatan yang diperlukan selama pekerjaan pelaksanaan berlangsung (on site)
di lapangan dan adanya jaminan dari kontraktor pelaksana bahwa alat-alat yang
disiapkan tersebut benar-benar siap pakai.

VII.1.13.

PELAKSANAAN PEKERJAAN DILUAR JAM KERJA NORMAL


Pemborong akan mendapat izin tertulis dari pengawas Lapangan/Direksi untuk
melaksanakan pekerjaan yang tertera dalam kontrak ini di luar jam-jam yang biasa
pada hari-hari minggu atau hari-hari libur yang resmi.
Biaya pengawasan akibat lembur diatur dalam ketentuan yang lain.

VII.1.14.

KEBERSIHAN DAN KERAPIAN


Pemborong harus mengangkut semua sampah secara teratur jika sudah bertumpuk
dan pada waktu penyelesaian pekerjaan keadaan lapangan harus bersih dan rapi.

VII.1.15.

GAMBAR PELAKSANAAN DI LAPANGAN


Gambar-gambar pelaksanaan untuk seluruh pekerjaan harus selalu ada dilapangan
dalam setiap waktu.
Gambar-gambar tersebut harus dalam keadaan jelas dapat dibaca dan menunjukkan
perubahan-perubahan terakhir.

VII.1.16.

UKURAN
Ukuran yang harrus diikuti adalah ukuran dengan angka dan tidak daripada ukuran
skala dari gambar-gambar. Jika merasa ragu-ragu tentang suatu ukuran, Pemborong
harus segera meminta nasihat Pemberi Tugas atau wakilnya di pekejaan.

VII.1.17.

KETIDAK SESUAIAN ANTARA GAMBAR, URAIAN & SYARAT-SYARAT DAN BQ


Bilamana ada ketidaksesuaian satu sama lain antara gambar-gambar kontrak, volume
kontrak, syarat-syarat Umum beserta Uraian dan Syarat-syarat, maka hal ini harus
sesegera mungkin di tunjukkan kepada Pemberi Tugas atau pengawas untuk
selanjutnya dikonsultasikan dengan perencana untuk mendapatkan keputusan.
Penjelasan tambahan:
Kontrak Lumpsum berarti gambar dan RKS mengikat.
Kontrak unit price berarti volume dan harga satuan mengikat.
Bangunan vertikal umumnya mempunyai sifat kontrak lumpsum.
Dan bangunan horisontal umumnya mempunyai sifat kontrak unit price.

VII.1.18.

CONTOH
Contoh bahan yang dikehendaki oleh Pemberi Tugas atau wakilnya harus segera
disediakan tanpa kelambatan atas biaya Pemborong, dan contoh-contoh tersebut harus
sesuai dengan standard contoh yang telah disetujui.
Contoh-contoh tersebut diambil dengan jalan atau cara begitu pula hingga dapat
dianggap bahwa bahan atau pekerjaan tersebutlah yang akan dipakai dalam
pelaksanaan pekerjaan nanti.
Standard contoh yang telah disetujui disimpan oleh Pemberi Tugas atau wakilnya untuk
dijadikan dasar penolakan bila ternyata bahan-bahan atau cara mengerjakan yang
dipakai tidak sesuai dengan standard contoh, baik kualitas maupun sifat-sifatnya.

VII.1.19.

BAHAN-BAHAN DAN BARANG-BARANG JADI


Bila dalam uraian dan syarat-syarat disebutkan nama pabrik pembuatan dari suatu
barang, maka ini hanya dimaksudkan untuk menunjukkan kualitas dan tipe dari barangbarang yang dianggap dapat memuaskan Pemberi Tugas.


VII.1.20.

GAMBAR REVISI DAN GAMBAR YANG DILAKSANAKAN (AS BUILT DRAWING)


Untuk semua penyimpangan pekerjaan yang belum terdapat dalam gamabr-gamabr,
baik penyimpanan Itu atas perintah Pemberi Tugas atau tidak, Pemborong harus
membuat gambar-gambar yang sesuai dengan apa yang dilaksanakan (gambar revisi),
yang memperlihatkan dengan jelas perbedaan antara gambar-gambar kontrak dengan
pekerjaan yang dilaksanakan dan dalam waktu tidak lebih dari 4 (empat) setelah
pelaksanaan perubahan gambar tersebut harus sudah selesai dilaksanakan.
Pemborong harus menyerahkan gambar-gambar yang sesuai dengan kenyataan
pelaksanaan (as built dwaing) dakam bentuk buku pada waktu penyerahan pertama
dalam rangkap 3 (tiga) dan semua pembuatannya ditanggung oleh 3 (tiga) dan semua
biaya pembuatannya ditanggung oeh pemborong

PEKERJAAN JALAN KOMPLEKS DAN


LAPANGAN TENNIS

VII.2. PEKERJAAN JALAN KOMPLEKS DAN LAPANGAN TENNIS


I.1.

PEKERJAAN JALAN DAN PARKIR


1.

Lingkup Pekerjaan
Lingkup pekerjaan ini meliputi:
Penyiapan badan jalan dan parkir dengan cara melakukan pengerukan
pada daerah yang mempunyai ketinggian atau elevasi melebihi dari rencana-rencana
yang ada.
Penghamparan pasir urug.
Pemasangan Cansteen
Pemasangan Paving Block mutu K225.
Dan lain-lain sesuai petunjuk Pengawas dan Direksi.

2.

Pekerjan Terkait / Rujukan


PEKERJAAN PEMATANGAN / PENIMBUNAN LAHAN dengan sub-sub
BAB-nya
PEKERJAAN BETON

3.

Persyaratan Bahan
Bahan sirtu yang digunakan adalah sirtu kelas C dengan standar Bina
Marga serta kelayakannya telah melalui uji laboratorium
Paving block yang digunakan adalah mutu K225 ukuran 10 x 20 cm,
tebal 8 cm dengan standarisasi bahan dan proses pembuatan seperti yang diuraikan
pada PEKERJAAN BETON
Cansteen menggunakan Pas. Dinding Bt, Camp. 1pc : 3ps (ukuran
disesuaikan dengan gambar)

4.

Pelaksanaan Pekerjaan
Jalan dan Parkir :
Menghampar urugan pasir, disiram sampai jenuh air dan dipadatkan
kemudian dipasangkan paving block K225.
Peil dan ukuran harus dibuat sedemikian rupa, mengikuti kemiringan
yang ada sehingga air dapat mengalir pada permukaan jalan.
Ukuran, detail dan peil seperti terlihat pada gambar kerja.
-

Cansteen
Memasang bowplank sesuai dengan rencana.
Melakukan pekerjaan galian untuk memasang mal/bekisting, kedalaman
dan ukuran disesuaikan dengan petunjuk gambar.
Mengurug pasir dan selanjutnya memasang cansteen. Cansteennya
sendiri dibuat dari beton Pas. Batu Bata Tbl Bata Camp. 1pc : 3ps Diplester dengan
Campuran 1pc : 3ps Serta Diaci Semen Dan Difinishing Cat.
-

5.

Syarat-Syarat Pelaksanaan
a. Pekerjaan ini hanya bisa dilaksanakan setelah Penyedia Jasa menerima izin dari pihak
pengawas / direksi dan selama proses pelaksanaan, pekerjaan ini disaksikan dan
diawasi terus oleh pengawas / direksi.

b. Material lain yang belum terdapat dalam persyaratan diatas, tetapi diperlukan untuk
penyelesaian/penggantian pekerjaan dalam bagian ini harus kualitas terbaik dari
jenisnya dan harus disetujui oleh Direksi Pengawas.
c. Ukuran dari unit-unit bahan yang dipasang sesuai dengan yang disebutkan/ditunjukkan
dalam gambar, dari produk yang telah disetujui oleh Direksi Pengawas.
d. Pekerjaan harus dikerjakan oleh tenaga-tenaga yang terampil/ahli dengan hasil yang
baik dan sempurna.
e. Pekerjaan dapat dianggap selesai bilamana telah disetujui oleh pengawas dan direksi
dan telah dilakukan serah terima baik secara tertulis atau lisan.
Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi


VII.2.1.1.

PEKERJAAN LAPANGAN TENNIS


LINGKUP PEKERJAAN
Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan-bahan, peralatan, dan tenaga untuk
pemasangan Batu Alam, pekerjaan eksternal, dan lainnya yang ditunjukkan dalam
gambar pelaksanaan atau petunjuk Direksi Lapangan.
PEKERJAAN PENDAHULUAN

1. Pekerjaan Pembersihan lokasi dan Bobokan lantai lama lapangan Tenis.


2. Pekerjaan pengukuran atau pemasangan bouw plank.
PEKERJAAN GALIAN
1. Pekerjaan Galian Pondasi Sloof Lapangan Tenis
Area lapangan existing digali sesuai gambar rencana.
Untuk galian sloof,dibentuk galian dengan lebar 20cm dengan
kedalaman 10cm
Stek hole berfungsi untuk menempatkan pemasangan stek besi antara
wire mesh dengan penulangan yang sudah ada pada konstruksi plat
beton lapangan tenis existing.
2. Semua galian yang disebut diatas, dilakukan pada area lapangan tenis existing
yang sudah terbentuk menjadi suatu lapangan berbentuk plat beton.
PEKERJAAN PONDASI DAN STRUKTUR
1. Setelah pekerjaan diatas maka pembuatan bekisting untuk sloof pondasi,lalu
perakitan besi sloof menggunakan besi diameter 10mm dengan beugel diameter
8mm jarak sengkang 15cm.
2. Bila pembesian dan bukesting telah siap maka dilaksanakan pengecoran.
3. Untuk memperkuat sloof sebagai dasar dan pondasi dari plat maka soran
didiamkan 21 hari agar mutu beton tercapai kekerasannya.
4. Guna mencapai kerapian dan kualitas presisi sloof dapat menggunakan sejenis
mesin pemotong beton.
PEKERJAAN LANTAI LAPANGAN TENIS

A. Pekerjaan Cor Lantai Lapangan


Sebelum pemasangan besi lantai atau wire mesh, lantai existing
dibobok dengan ketebalan 5-6cm sampai rata.
Lantai existing juga dibuat stek hole,guna menempatkan besi stek.
Sebelum pengecoran lantai dipasang bukesting,papan yang mau
dipasang diminyaki terlebih dahulu agar memudahkan saat
pembongkaran.
Untuk mendapatkan hasil yang maksimal, lantai yang akan di cor
tersebut disekat fengan menggunakan siku 10cm dan siku tersebut di

las ke besi lantai dan ketinggiannya harus di level menggunakan water


pass.
Pelaksanaan pengecoran dengan cara bersilang dan difinis agak kasar .

B. Pekerjaan Aspal Sand Sheet dan Coating.


1. Permukaan lantai subgrade beton dibersihkan dari segala kotoran
dengan cara dicuci dan disikat sampai bersih dan biarkan kering lalu
dilakukan pelapisan aspal hotmix atau sealer dengan pasir silica.
2. Setelah penggelaran dan pemasangan aspal hotmix terpasang secara
baik dan rata, maka lapisan aspal dibersihkan menggunakan penyedot
debu atau kompresor.
3. Karena lapisan aspal kasar dan berpori maka diperlukan lapisan dasar
cat yakni primer coat sebagai sealer alternatif lain sealer dicampur pasir
silica.
4. Bahan yang digunakan primer coat ini harus dicampur dengan pasir
silica halus 1:1 agar dapat mengisi pori lapisan aspal ( sealer dicampur
pasir silica ) agar mendapatkan permukaan lapisan aspal yang halus
dan lembut.
5. Pengeringan primer coat harus diperhatikan selama pekerjaan lapis
coating berikutnya, supaya hasilnya bagus.
6. Pengecatan garis marking menggunakan Cat Primer Coat dengan
Ketebalan Garis sesuai Aturan Lapangan Tennis Internasional Atau PB
PELTI
Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

PEKERJAAN LAIN-LAIN

VII.3. PEKERJAAN LAIN-LAIN


VII.3.1.1.

Pekerjaan Lain-Lain dan Pembersihan

Toleransi untuk setiap pekerjaan halus adalah ukuran-ukuran jadi tidak melebihi 0-2
mm (seperti pintu dan kusen) kecuali telah dijelaskan masing-masing pada bab
terdahulu.

Apabila pekerjaan telah diselesaikan seluruhnya ( 100 %) dan diterima baik oleh
Direksi, Pemborong mempunyai kewajiban membuat as built drawing (gambar yang
sesuai dengan pelaksanaan di lapangan) dan disahkan oleh Direksi bersama
Konsultan Supervisi.

Setelah pelaksanaan pembangunan selesai dikerjakan, kontraktor harus


membersihkan semua kotoran sisa-sisa material akibat kegiatan pelaksanaan
tersebut.

Dalam masa pemeliharaan, pembersihan tersebut harus tetap dilaksanakan


sampai serah terima kedua.

PENUTUP

RKS - 1

VII.4. P E N U T U P

1. Selain Rencana Kerja dan Syarat-syarat ini, semua ketentuan administrasi,


pemeriksaan bahan/mutu pekerjaan serta ketentua lain dari pemeriksaan yang
menyangkut pelaksanaan pekerjaan ini, termasuk pula sebagai syarat-syarat yang
harus dipenuhi/ditaati.
2. Semua bahan-bahan yang akan digunakan harus melalui persetujuan Direksi
Pekerjaan dengan menggunakan surat keterangan persetujuan terutama bahanbahan produksi industri yang mempunyai banyak jenis merek.
3. Semua akibat yang timbul dari pelaksanaan pekerjaan yang keliru,
tanggung jawab kontraktor

menjadi

Makassar, .............................. 2015


Disetujui Oleh,
PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN

Konsultan Perencana
PT. MULTICIPTA ADHIRANCANA

IDHIL NUR MANSYUR


Nip. 19790522 200312 1 001

H. BENNY MALIK, ST
Direktur