Anda di halaman 1dari 14

REVISI

LAPORAN PRAKTIKUM ILMU MATERIAL II

Topik

: AMALGAM

Kelompok

: B10

Tgl. Praktikum : 1 Oktober 2014


Pembimbing

: Helal Soekartono, drg., M.Kes

No. Nama

NIM

ZULFA F PRANADWISTA

021311133105

DEA AISYAH

021311133107

MEIDIANA ADININGSIH

021311133108

DINDA KHAIRUNNISA R

021311133109

JERRY SAIFUDIN

021311133110

DEPARTEMEN MATERIAL KEDOKTERAN GIGI


FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS AIRLANGGA
2014

1.

TUJUAN
1.1. Mampu melakukan manipulasi bahan restorasi amalgam dengan benar
menggunakan perbandingan antara bubuk amalgam dengan merkuri
secara tepat.
1.2. Mampu membedakan hasil triturasi bahan restorasi amalgam secara
manual dengan mekanik.

2.

ALAT DAN BAHAN


2.1. Bahan
a. Bubuk amalgam
b. Cairan merkuri

2.2. Alat
a. Mortar dan pestle amalgam
b. Kondenser amalgam
c. Kain kasa
d. Pistol amalgam
e. Cetakan model
f. Dispenser bubuk amalgam
g. Dispenser cairan merkuri
h. Stopwatch
i. Sonde
j. Spatula semen
k. Brander
l. Burnisher
m. Pinset
n. Pisau model
o. Amalgamator
p. Timbangan digital

Gambar 1. Kondenser amalgam, spatula semen, mortar dan pestle amalgam, pistol
amalgam, burnisher, sonde, pinset (kiri-kanan)

Gambar 2. Bubuk amalgam, dispenser cairan merkuri, timbangan digital,


amalgamator, brander (kiri-kanan)

3.

CARA KERJA
3.1 Triturasi Secara Manual
a. Bubuk amalgam dikeluarkan dari dispenser sebanyak 1 kali tekanan
(arah tegak lurus) dan dimasukkan dalam mortar.

b. Cairan merkuri dikeluarkan dari dispenser sebanyak 1 kali tekanan


(arah tegak lurus) kemudian dimasukkan dalam mortar yang telah
berisi bubuk amalgam.
c. Bubuk amalgam dan cairan merkuri diaduk dengan cara menekan
pestle pada dinding mortar (pen-type grip) dengan gerakan memutar
secepat mungkin sampai homogen. Pada saat mulai pengadukan
waktu dicatat.
d. Adonan yang telah diaduk kemudian dimasukkan ke dalam kain kasa.
Kelebihan merkuri dikeluarkan dengan cara memeras dalam kain kasa.
Kain kasa dijepit kuat dengan pinset kemudian kain kasa diputar dan
digerakkan ke atas, maka sisa merkuri akan keluar dari kasa.
Pekerjaan ini dilakukan beberapa kali sampai tidak ada sisa merkuri
yang keluar dari kasa.
e. Adonan dari kain kasa diambil dengan pistol amalgam kemudian
dimasukkan ke dalam cetakan model. Penempatan adonan amalgam
dalam cetakan model sedikit demi sedikit sambil dilakukan
kondensasi menggunakan kondenser sampai adonan padat. Pekerjaan
ini dilakukan berulang-ulang sampai cetakan model penuh, kemudian
dihaluskan dengan burnisher. Kekerasan permukaan diamati dengan
menggurat permukaan amalgam menggunakan sonde.
f. Amalgam ditunggu sampai mengeras. Waktu yang diperlukan sampai
amalgam mengeras dicatat.

3.2 Triturasi Secara Mekanik


a. Amalgamator dihubungkan ke sumber listrik.
b. Bubuk amalgam dan cairan merkuri yang telah dimasukkan ke dalam
kapsul diletakkan di tempat pengaduk pada amalgamator dengan
tepat.
c. Kecepatan pengadukan amalgamator ditentukan dengan menggunakan
tombol high atau low. Kemudian tombol ON dinyalakan.

d. Triturasi dilakukan sesuai dengan waktu yang ditentukan, selanjutnya


kapsul dikeluarkan dari amalgamator. Kapsul dibuka dan amalgam
diletakkan diatas kain kasa, kemudian diperas.
e. Adonan pada kain kasa diambil dengan pistol amalgam, dimasukkan
ke cetakan model. Penempatan adonan amalgam dalam cetakan
model,

sedikit

demi

sedikit

sambil

dilakukan

kondensasi

menggunakan condenser sampai adonan padat. Pekerjaan ini


dilakukan berulang-ulang sampai cetakan model penuh, kemudian
dihaluskan dengan burnisher.
f. Kekerasan

permukaan

diamati

dengan

menggurat

permukaan

amalgam menggunakan sonde. Polishing dilakukan minimal 24 jam


setelah amalgam mengeras.

4.

HASIL PRAKTIKUM
Tabel 1. Data hasil praktikum bahan restorasi amalgam

Triturasi Manual

Triturasi Mekanik

Percobaan ke

(menit . detik)

(menit . detik)
I

II

III

IV

Low

High

17 menit

12 menit

12 menit

12 menit

12 menit

16 menit

14 menit

36 detik

21 detik

12 detik

12 detik

24 detik

20 detik

09 detik

Rata-rata = 13 menit 21 detik

Pada percobaan triturasi amalgam secara manual didapatkan 5 hasil yang


I yaitu didapatkan hasil setting selama 17 menit 36 detik, Hasil ke II
didapatkan setting selama 12 menit 21 detik, hasil ke III di dapatkan setting
12 menit 12 detik, hasil ke IV didapatkan hasil setting yang sama dengan
percobaan III yaitu 12 menit 12 detik, hasil percobaan V didapatkan setting
selama 12 menit 24 detik. Sedangkan, pada percobaan dengan triturasi
mekanik menggunakan amalgamator di lakukan dengan dua cara yaitu low
dan high. Low didapatkan hasil setting selama 16 menit 20 detik,sedangkan

high didapatkan hasil setting selama 14 menit 9 detik. Untuk mengetahui


setting didapatkan dengan cara kondensasi amalgam dalam cetakan.

Gambar 3. Hasil praktikum bahan restorasi amalgam

5.

PEMBAHASAN
Amalgam adalah alloy yang mengandung merkuri. Merkuri adalah
logam yang berbentuk cair pada suhu ruang serta dapat larut dan bereaksi
untuk membentuk alloy dengan beberapa jenis logam. Sebelum bereaksi
dengan merkuri amalgam disebut sebagai dental amalgam alloy.
Berdasarkan bentuk partikelnya, dental amalgam alloy terdiri dari tiga
macam, yaitu irregular shaper/lathe-cutting, spherical dan campuran dari
keduanya. (Anusavice 2013, 340-341)
Komposisi bubuk dental amalgam alloy terdiri dari silver (perak), tin
(timah dan copper (tembaga) sebagai komponen utama serta tambahan
sedikit zinc, merkuri dan logam lain seperti indium atau palladium. (Mc
Cabe 2008, 181)
Tabel 4.1. Standar komposis amalgam alloy berdasarkan spesifikasi ISO 1559.
(Mc Cabe 2008, 182)

Proses pencampuran amalgam alloy dengan merkuri disebut sebagai


proses triturasi, yang memiliki dual fungsi untuk mencampur semua
bahan-bahan dan menghilangakan lapisan oksigen yang terdapat pada
permukaan partikel alloy. selama proses ini, merkuri diserap oleh partikel
alloy dan bereaksi dengan silver dan tin membentuk campuran silvermerkuri, Ag2Hg3 (fase 1) dan tin-merkuri, Sn7-8Hg (fase 2). (Sakaguchi
2012, 204)

Gambar Proses reaksi umum amalgam alloy dengan merkuri. (Sakaguchi 2012,
204)

Saat kristal dari fase 1 dan 2 sedang dibentuk, amalgam relative lunak
dan dapat dengan mudah dikondensasi dan dilakukan carving. Setelah
banyak kristal 1 dan 2 yang terbentuk, amalgam menjadi lebih keras dan
lebih kuat serta lebih susah untuk dilakukan kondensasi dan carving.
(Sakaguchi 2012, 204)
Proses

triturasi

adalah

proses

untuk

mendukung

proses

amalgamation dengan tepat. Proses ini menghancurkan lapisan oksigen


pada partikel amalgam alloy agar dapat berekasi dengan baik degnan
merkuri. Tirturasi yang tepat harus dilakukan untuk mendapatkan
konsistensi campuran yang cukup plastis. Waktu triturasi yang diperlukan
tergantung dari tipe alloy serta sistem pengadukan yang digunakan. Untuk
system pengadukan dengan kecepatan 4000 rpm, waktu amalgamation
dapat hanya sekitar 5 detik. Untuk system dengan kecepatan yang lebih
rendah, sekitar 2600 rpm, waktu triturasi dapat berkisar antara 20 detik
atau lebih. (Van Noort 2013, 65-66)
Amalgam yang kekurangan waktu triturasi terlihat remah atau
kering, memiliki permukaan yang kasar, (Soratur 2002, 209) serta terlihat
siap untuk setting dengan cepat. Sedangakan triturasi ekstra menghasilkan
campuran yang lebih plastis dengan working time yang lebih lama. Waktu
triturasi yang semakin meningkat dapat mempercepat setting time karena

material menjadi panas selama proses pencampuran yang kuat. (Van Noort
2013, 66) Jika kecepatan triturasi ditingkatkan, maka setting dan working
time akan menjadi lebih cepat. (Chandar 2000, 212)
Pada percobaan yang telah dilakukan, dilakukan lima kali percobaan
triturasi secara menual. Working time yang didapatkan adalah 17 menit 36
detik, 12 menit 21 detik, 12 menit 12 detik, 12 menit 12 detik dan 12 menit
24 detik. Empat percobaan didapatkan working time yang lebih cepat dari
pada yang menggunakan triturasi mekanik. Konsistensi yang dihasilkan
lebih kering dan kurang mengkilap. Kecepatan pengadukan pada proses
triturasi manual lebih lambat dari pada triturasi mekanik. Kecepatan
triturasi yang semakin rendah seharusnya menghasilkan amalgam dengan
working time serta setting time yang semakin lambat. Hal ini disebabkan
jumlah pengadukan yang dilakukan selama proses triturasi manual sangat
sedikit. Hasil yang paling berbeda terdapat pada amalgam dengan working
time 17 menit 36 detik. Working time ini sangat sesuai dengan teori karena
working time ini merupakan working time yang paling lambat. Amalgam
yang dimanipulasi dengan triturasi manual seghrusnya memiliki working
time yang lebih lama dari pada yang dimanipulasi dengan triturasi
mekanik. Perbedaan hasil ini disebabkan karena pengadukan yang
dilakukan berbeda.
Proses triturasi secara mekanik dengan kecpatan low menghasilkan
working time 16 menit 20 detik. Working time pada percobaan ini lebih
lama dari pada proses triturasi mekanik dengan kecepatan high. Hal ini
telah sesuai dengan teori, karena semakin cepat proses triturasi maka
setting time dan working time menjadi semakin cepat pula. Konsistensi
campuran amalgam setelah proses triturasi sangat lunak dan mudah untuk
diaplikasikan ke dalam cetakan serta terlihat lebih mengkilap. Hal ni
dikarenakan proses triturasi yang diaplikasikan cukup baik, tidak
berlebihan maupun kurang.
Proses triturasi secara mekanik dengan kecepatan high menghasilkan
working time yang lebih cepat, yaitu 14 menit 9 detik. Waktu ini lebih
cepat dari pada triturasi mekanik dengan kecepatan low. Kecepatan high

tentu menghasilkan kecepatan pengadukan yang lebih banyak serta


kekuatan yang lebih besar. Pada percobaan ini proses triturasi sangat cepat
dan kuat, sehingga amalgam yang dihasilkan memiliki setting time yang
lebih cepat.

6.

SIMPULAN
Berdasarkan hasil percobaan dan analisa yang telah dilakukan, didapatkan
kesimpulan sebagai berikut:

Amalgam yang dimanipulasi dengan kecepatan triturasi yang lebih cepat


memiliki setting time dan working time yang semakin cepat.

7.

DAFTAR PUSTAKA
Annusavice K. J. 2013. Philips Science of Dental Materials. 12th ed. St
Louis : Elsevier Saunders. pp. 340-341.
Chandra S, Chandra S dan Chandra R. 2000. A Textbook of Dental
Materials. New Delhi: Jaypee. p. 212.
Mc Cabe, J.F dan A.W.G. Walls. Applied Dental Material. 9th ed. 2008.
Blackwell Science publ. pp 181-182.
Sakaguchi RL, Powers JM. 2013. Craigs Restorative Dental Materials.
13th ed. Philadelphia: Elsevier. p. 204.
Soratur SH. 2002. Essentials of Dental Materials. New Delhi: Jaypee. p.
209.
Van Noort R. 2013. Introduction to Dental Materials. 4th ed. Elsevier. pp:
65-66.

LAMPIRAN
Van Noort R. 2013. Introduction to Dental Materials. 4th ed. Elsevier. pp: 65.

10

Chandra S, Chandra S dan Chandra R. 2000. A Textbook of Dental


Materials. New Delhi: Jaypee. p. 212.

11

Soratur SH. 2002. Essentials of Dental Materials. New Delhi: Jaypee. p.


209.

12

Van Noort R. 2013. Introduction to Dental Materials. 4th ed.

Elsevier. pp:66.

13