Anda di halaman 1dari 24

IDEOLOGI

A. Makna ideologi
Ideologi berasal dari bahasa yunani yaitu dari kata idea dan logos. Idea
berarti gagasan, konsep, pengertian dasar, dan cita-cita, sedangkan logos berarti ilmu.
Istilah ideologi sendiri pertama kali dilontarkan oleh Antonie Destutt de Tracy (17541836), ketika bergejolaknya Revolusi Prancis untuk mendefinisikan sains tentang ide.
Dalam pengertian sehari-hari idea disamakan artinya dengan gagasan dan atau cita-cita.
Cita-cita yang dimaksudkan adalah cita-cita yang bersifat tetap yang cenderung
mendorong orang untuk mencapainya, sehingga cita-cita itu sekaligus menjaddi
merupakan dasar, pandangan atau paham, dari seseorang untuk melakukan perbuatan.
Jika suatu negara memiliki suatu gagasan yang hendak diwujudkan atau suatu cita-cita
yang ingin dicapai maka pada dasarnya Negara tersebut memiliki ideologi.
Beberapa tokoh juga memberikan pengertian tentang ideologi, yaitu sebagai
berikut:
a. Karl Marx (Winarno,2012:6). Menurutnya Ideologi merupakan alat untuk
mencapai kesetaraan dan kesejahteraan bersama dalam masyarakat.
b. A.S. Homby (Damayanti,2011:8). Menurutnya, ideologi adalah seperangkat
gagasan yang membentuk landasan teori ekonomi dan politik yang dipegang
oleh seseorang atau sekelompok orang.
c. Mamur (Afandi,2012:81) ideologi dapat diartikan sebagai ilmu pengetahuan
tentang ide-ide (the science of ideas) atau ajaran ttenatng pengertian dasar.
Sedangkan
d. Darmodiharjo (Afandi dkk,2012:82). Menurutnya ideologi juga dapat
diartikan suatu gagasan yang berdasarkan ide tertentu.
e. Mubyarto (Afandi,2012:82) mendefinisikan bahwa ideologi sejumlah doktrin,
kepercayaan, dan symbol symbol masyarakat atau suatu bangsa yang menjadi
pegangan atau pedoman kerja untuk mencapai tujuan masyarakat atau bangsa
itu.
f. Osman dan Alfian (Afandi,2012:82) memaknai bahwa ideologi berintikan
serangkai nilai (norma) atau sistem nilai dasar yang bersifat menyeluruh dan
mendalam yang dimiliki dan dipegang oleh suatu masyarakat atau bangsa
sebagai wawasan atau pandangan hidup mereka. Melalui sistem nilai dasar ini
mereka mengetahui bagaimana cara yang paling baik dalam bersikap dan
bertingkah laku untuk mempertahankan dan membangun kehidupan duniawi
bersama dengan berbagai dimensinya.
g. Paspowardojo (Afandi,2012:83) mengemukakan bahwa ideologi dipahami
sebagai keseluruhan pandangan, cita-cita, nilai dan keyakinan yang ingin
diwujudkan secara konkrit dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan
bernegara.
h. Ramlan Surbakti (winarno,2012:3) menyatakan ideologi adalah suatu
pandangan atau suatu sistem nilai yang menyeluruh dan mendalam tentang
tujuan yang hendak dicapai oleh suatu masyarakat dan mengenai cara-cara
yang dianggap baik untuk mencapai tujuannnya. Menurutnya ideologi dalam
suatu masyarakat memiliki dua fungsi. Yang pertama,sebagai tujuan atau citacita yang hendak dicapai secara bersama oleh suatu masyarakat. Yang

kedua,sebagai pemersatu masyarakat dan karenanya sebagai prosedur


penyelesaian konflik yang terjadi di masyarakat.

B. Macam-macam ideologi di dunia


1. Pancasila
Pancasila dinyatakan sebagai ideologi Negara Republik Indonesia dengan tujuan
bahwa segala sesuatu dalam bidang pemerintahan ataupun yang berhubungan dengan
hidup kenegaraan harus dilandasi dalam titik tolaknya, dibatasi dalam gerak
pelaksanaannya, dan diarahkan dalam mencapai tujuannya dengan pancasila menurut
Bakry (Afandi,2012:83). Sebagai ideologi, pancasila berisi seperangkat nilai,
gagasan, ide, atau pemikiran dasar yang dianggap baik oleh bangsa Indonesia.
Pancasila berasal dari bahasa sansekerta yaitu panca berarti lima dan sila berarti
prinsip atau asas. Lima sendi utama penyusun Pancasila adalah Ketuhanan Yang
Maha Esa, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, kerakyatan yang
dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, dan
keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Proses perumusan pancasila diawali
dengan pembentukan BPUPKI. Sidang pertama pada tanggal 1 Juni 1945 muncul
beberapa ide pokok tentang dasar Negara yang dikemukan oleh Mr. Muhammad
Yamin (29 Mei 1945), Prof. Dr. Soepomo (31 Mei1945) dan Ir. Soekarno
(1 Juni1945). Selain mengemukakan lima asas sebagi dasar negara, Ir. Soekarno juga
mengusulkan agar dasar negara tersebut diberi nama Pancasila.
Menurut pranaka (Winarno,2012:8) pancasila sebelum diangkat sebagai dasar
negara, merupakan ideologi kebangsaan yang tumbuh dalam sejarah pergerakan di
Indonesia. Setelah pancasila ditetapkan pada tanggal 18 Agustus 1945 maka ia
meningkat statusnya menjadi dasar negara. Dengan ditetapkan pancasila sebagai
dasar negara itu maka pancasila merupakan ideologi nasional dan sumber hukum
nasional.
Ideologi pancasila bagi mayarakat Indonesia memiliki fungsi sebagai berikut :
a. Nilai-nilai yang terkandung dalam ideologi pancasila itu dijadikan tujuan atau
cita-cita yang hendak dicapai masyarakat Indonesia.
b. Nilai-nilai yang terkandung dalam ideologi pancasila dijadikan sarana
pemersatu bangsa. Oleh karena itu, diterima sebagai nilai bersama.
Sebagai suatu ideologi, pancasila memiliki beberapa dimensi yang menjadikan
pancasila menjadi sebuah ideologi yang bermutu tinggi. Ketiga dimensi tersebut
antara lain;
a. Dimensi idealistis, yaitu nilai-nilai dasar yang terkandung dalam pancasila
yang bersifat sistematis dan rasional, yaitu hakikat nilai yang terkandung
dalam ima sila pancasila.
b. Dimensi normatif, yaitu nilai-nilai yang terkandung dalam pancasila perlu
dijabarkan dalam suatu sistem norma, sebagaimana yang terkandung
dalam pembukaan UUD 1945.
c. Dimensi realistis, pancasila harus dijabarkan dalam kehidupan sehari-hari,
sehingga bersifat realistis, artinya mampu dijabarkan dalam kehidupan
nyata serta dalam berbagai bidang.

Menurut Husodo (Afandi,2012:85) keberhasilan pancasila sebagai suatu ideologi,


akan diukur dari terwujudnya kemajuan yang pesat, kesejahteraan yang tinggi, dan
persatuan yang mantap dari seluruh rakyat Indonesia.

Tokoh-tokoh ideologi pancasila


a. Mr. Muhammad Yamin
b. Prof. Dr. Soepomo
c. Ir. Soekarno
Negara penganut ideologi pancasila
Indonesia merupakan satu-satunya negara yang menganut ideologi pancasila.
karena dalam pancasila telah tertuang cita-cita, ide, serta gagasan yang ingin
dcapai oleh bangsa Indonesia.

2. Liberalisme
Liberalisme berasal dari bahasa latin yaitu dari kata liberalis yang berarti bebas,
merdeka, tak terikat dan tak tergantung. Lahirnya liberalisme untuk pertama kalinya
dikobarkan oleh kaum Borjuis, Prancis pada abad ke-18 sebagai reaksi protes terhada
kepincangan yang telah berakar lama di Prancis. Sebagai akibat warisan sejarah masa
lampau di Prancis yang memisahkan dan membedakan hak dan kewajiban antar
golongan. Ada tiga hal yang mendasar dari Ideologi Liberalisme yakni Kehidupan,
Kebebasan dan Hak Milik (life, liberty and property).
Ideologi ini mementingkan kebebasan perseorangan. Dalam ajaran liberalisme
manusia pada hakikatnya adalah mahluk individu yang bebas, pribadi yang utuh dan
lengkap serta terlepas dari manusia lainnya sehingga keberadaan individu lebih
penting dari masyarakat.
Lebih lanjut, Schapiro (Damayanti,,2011:24) menjelaskan serangkaian prinsip
dari Liberalisme, yaitu:
1. Keyakinan mengenai pentingnya kemerdekaan untuk mencapai setiap tujuan
yang diharapkan.
2. Semua manusia memiliki hak-hak yang sama di depan hukum yang
dimaksudkan bagi kemerdekaan sipil.
3. Tujuan utama dari setiap pemerintahan adalah mempertahankan kebebasan,
persamaan, dan keaman dari semua warga Negara.
4. Adanya kebebasan berpikir dan berekspresi.
5. Liberalisme yakin akan adanya kebenaran yang obyektif, bisa ditemukan
melalui kegiatan berpikir menurut metode riset, eksperimen, dan verifikasi
6. Agama merupakan hal yang harus ditoleransi.
7. Liberalisme berpandangan dinamis mengenai dunia.
8. Kaum liberal adalah mereka yang idealis (hendak mencapai tujuan) melalui
praktek-praktek yang dipertimbangkan.
Ciri-ciri Ideologi Liberalisme sebagai berikut :
1. Demokrasi merupakan bentuk pemerintahan yang lebih baik.
2. Anggota masyarakat memiliki kebebasan intelektual penuh, termasuk
kebebasan berbicara

3. Pemerintah hanya mengatur kehidupan masyarakat secara terbatas. Keputusan


yang dibuat hanya sedikit untuk rakyat sehingga rakyat dapat belajar membuat
keputusan untuk diri sendiri.
4. Kekuasaan dari seseorang terhadap orang lain merupakan hal yang buruk.
Oleh karena itu pemerintahan dijalankan sedemikian rupa sehingga
penyalahgunaan kekuasaan dapat dicegah.
5. Suatu masyarakat dikatakan berbahagia apabila setiap individu atau sebagian
terbesar individu berbahagia, kalau masyarakat secara keseluruhan
berbahagia, kebahagiaan sebagian besar individu belum tentu maksimal.

Keunggulan / kelebihan ideologi liberalisme :


1. Menumbuhkan inisiatif dan kreasi masyarkat dalam mengatur kegiatan
ekonomi. Masyarakat tidak perlu menunggu komando dari pemerintah.
2. Setiap individu bebas untuk memiliki sumber-sumber daya produksi. Hal ini
mendorong partisipasi masyarakat dalam perekonomian.
3. Timbul persaingan untuk maju karena kegiatan ekonomi sepenuhnya
diserahkan kepada masyarakat.
4. Menghasilkan barang-barang bermutu tinggi, karena barang yang kurang
bermutu tidak akan laku di pasar.
5. Efisiensi dan efektivitas tinggi karena setiap tindakan ekonomi didasarkan atas
motif mencari keuntungan
6. Kontrol sosial dalam sistem pers liberal berlaku secara bebas. Berita-berita
ataupun ulasan yang dibuat dalam media massa dapat mengandung kritikkritik tajam, baik ditujukan kepada perseorangan lembaga atau pemerintah.
7. Masyarakat dapat memilih partai politik tanpa ada gangguan dari siapapun.

Kelemahan ideologi liberalisme :


1. Sulit melakukan pemerataan pendapatan. Karena persaingan bersifat bebas,
pendapatan jatuh kepada pemilik modal atau majikan. Sedangkan golongan
pekerja hanya menerima sebagian kecil dari pendapatan.
2. Pemilik sumber daya produksi mengeksploitasi golongan pekerja, sehingga
yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin.
3. Sering muncul monopoli yang merugikan masyarakat.
4. Sering terjadi gejolak dalam perekonomian karena kesalahan alokasi budaya
oleh individu yang sering terjadi
5. Karena penyelenggaran pers dilakukan oleh pihak swasta, pemerintah sulit
untuk mengadakan dan memberikan kontrol. Sehingga pers sebagai media
komunikasi dan media masa sangat efektif menciptakan image dimasyarakat
sesuai misi kepentingan mereka.

Tokoh-tokoh ideologi Liberalisme.


a. John Locke (1632 1704)
b. Adam Simth (1723-1790)

Negara yang menganut ideologi liberalisme


a. Benua Amerika yang menganut ideologi liberalisme Amerika Serikat,
Argentina, Bolivia, Brazil, Cili, Cuba, Kolombia, Ekuador, Honduras,
Kanada, Meksiko, Nikaragua, Panama, Paraguay, Peru, Uruguay dan
Venezuela.
b. Benua eropa: Albania, Armenia, Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Cyprus,
Republik Cekoslovakia, Denmark, Estonia, Finlandia, Perancis, Jerman,
Yunani, Hungaria, Islandia, Italia, Latvia, Lithuania, Luxembourg, Macedonia,
Moldova, Netherlands, Norwegia, Polandia, Portugal, Romania, Rusia, Serbia
Montenegro, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Switzerland, Ukraina dan
United Kingdom Belarusia, Bosnia-Herzegovina, Kepulauan Faroe, Georgia,
Irlandia dan San Morino.
c. Benua Asia: India, Iran, Israel, Jepang, Korea Selatan, Filipina, Taiwan,
Thailand, Turki Myanmar, Kamboja, Hong Kong, Malaysia dan Singapura.
d. Benua Afrika: Mesir, Senegal dan Afrika Selatan, Aljazair, Angola, Benin,
Burkina Faso, Mantol Verde, Cte D'Ivoire, Equatorial Guinea, Gambia,
Ghana, Kenya, Malawi, Maroko, Mozambik, Seychelles, Tanzania, Tunisia,
Zambia dan Zimbabwe.
Sekarang ini, kurang lebih liberalisme juga danut oleh negara Aruba,
Bahamas, Republik Dominika, Greenland, Grenada, Kosta Rika, Puerto Rico
dan Suriname.

3. Komunisme
Komunisme merupakan sebuah ideologi dunia yang muncul sebagai reaksi dari
kapitalisme. Komunisme adalah paham yang mendahulukan individu pemilik dan
mengesampingkan kaum buruh. Paham komunis juga menyatakan semua hal dan
sesuatu yang ada di suatu negara dikuasai secara mutlak oleh negara tersebut.
Penganut paham ini berasal dari Manifest der Kommunistischen yang ditulis oleh
Karl Marx dan Friedrich Engles, sebuah manifesto politik yang pertama kali
diterbitkan pada 21 Febuari 1848. Karl Marx (Simamora,1986:114) berpendapat
bahwa negara adalah alat yang berkausa,berjouis, dan digunakan untuk menekan, bila
perlu dengan kekerasan,setiap usaha yang dilakukan kaum proleter untuk
memperbaiki diri sendiri. Selama Negara berjuis menjadi kelas yang berkuasa,
pemerintah akan menjadi alatnya dan tidak akan bersedia mendengarkan kebutuhan
kelas lainnya. Dengan kata lain pemerintah dalam suatu Negara sebagai golongan
yang berkuasa digunakan untuk menindas golongan yang lainnya yanglebih rendah.
Salah satu doktrin komunis adalah the permanent atau continous revolution (revolusi
terus-menerus). Kounisme memang memprogramkan tercapainya masyarakat yang
makmur, masyarakat komunis tanpa kelas, semua orang sama. Namun, untuk menuju
ke sana, ada fase diktator proletariat yaitu membersihkan kelas-kelas lawan
komunisme, khususnya tuan-tuan tanah dan kapitalis.
Komunisme sebagai ideologi mulai diterapkan saat meletusnya Revolusi
Bolshevik di Rusia tanggal 7 November 1917. Sejak saat itu komunisme diterapkan
sebagai sebuah ideologi dan disebarluaskan ke negara lain.
Ideologi komunisme menurut Darmodharjo (Afandi,2012:86) memiliki beberapa
ciri khusus, seperti:

a. Ateisme, artinya penganut ini tidak percaya adanya Tuhan dalam arti bahwa
kehidupan manusia berdasarkan atas evolusi. Kehidupan ini dibentuk oleh
hukum-hukum kehidupan tertentu. Agama dianggap sebagai penghalang
kemajuan. Agama memelihara kekolotan . bahkan penganut ideologi ini
diajurkan untuk bersikap anti agama.
b. Dogmatisme, tidak mempercayai pikiran orang lain, artinya ajaran-ajaran
yang baku berdasarkan atas pikiran Marx-Engel harus diterima begitu saja.
c. Otoritas, pelaksanaan politik berdasarkan kekerasan.
d. Pengkhianatan terhadap HAM, artinya tidak mengakui adanya hak-hak asasi
manusia.
e. Dictator, kekuasaan pemerintah dipegang oleh partai komunis, dan golongan
lain dilenyapkan.
f. Interprestasi ekonomi, sistem ekonomi diatur secara sentralistik, artinya
pengaturan dan penguasaan ekonomi dipegang oleh pusat.
Gelombang komunisme sekarang ini, tidak bisa dilepaskan dari kehadiran partai
Bolshevik di Rusia. Gerakan-gerakan komunisme yang tumbuh sampai sekarang ini
bisa dikatakan merupakan perkembangan dari partai Bolshenvik yang didirikan oleh
lenin.
Ideologi komunis ini memiliki beberapa keunggulan dan kelemahan.
a. Keunggulan ideologi Komunis :
1. Karena pereknomian sepenuhnya dipegang pleh pemerintah, maka pemrintah
lebih mudah mengendalikan inflasi, pengangguran dan masalah ekonomi
lainnya.
2. Pemerintah menentukan jenis kegiatan produksi sesuai dengan perencanaan
sehingga pasar barang dalam negri berjalan dengan lancar.
3. Relatif mudah melakukan distribusi pendapatan.
4. Jarang terjadi krisis ekonomi karena kegiatan ekonomi direncanakan oleh
pemerintah.
b. Kelemahan ideologi Komunis :
1. Pers dijadikan alat propaganda oleh pemerintah untuk menyebarkan nilai
nilai komunis.
2. Mematikan inisiatif individu untuk maju, sebab segala kegiatan diatur oleh
pusat.
3. Sering terjadi monopoli yang merugikan masyarakat
4. Masyarakat tidak memiliki kebebasan dalam memiliki sumber daya.

Tokoh-tokoh ideologi komunisme


a. Karl Marx (1818-1883)
b. Frederich Engels (1820-1895)
Negara penganut ideologi komunisme
Negara yang masih menganut ideologi komunisme adalah Tiongkok, Vietnam,
Korea utara, Kuba, dan Laos.

4. Fasisme
Fasisme adalah sebuah gerakan politik penindasan, nama fasisme berasal dari kata
latin fasces artinya kumpulan tangkai yang diikatkan kepada sebuah kapak, yang
melambangkan pemerintahan di romawi kuno. Fasisme merupakan produk ideologiideologi yang ingin melawan kaidah-kaidah moralitas yang diturunkan kepada umat
manusia melalui agama, dan menggantikannya dengan budaya pagan yang rasis, haus
darah dan kejam.
Fasisme sesungguhnya merupakan ideologi yang di bangun menurut hukum
rimba, fasisme juga bertujuan membuat individu dan masyarakat berfikir dan
bertindak seragam, untuk mencapai tujuan ini fasisme menggunakan kekuatan dan
kekerasan bersama semua metode propaganda bahkan melakukan genocide
(pemusnahan secara teratur terhadap suatu golongan atau bangsa). Ideologi Fasisme
merupakan sebuah paham politik yang menjunjung kekuasaan absolut tanpa
demokrasi. Ada pula yang mengartikan bahwa ideologi Fasisme adalah suatu paham
yang mengedepankan bangsa sendiri dan memandang rendah bangsa lain.
Pondasi fasisme dibangun oleh sejumlah pemikir Eropa berdasarkan budaya
pagan tersebut pada abad ke-19, dan dipraktikkan pada abad ke-20 oleh negaranegara seperti Italia dan Jerman.
Menurut Darmodiharjo (Afandi,2012:88) Fasisme yang berkembang di Jerman
menjadi Nazziesme, memiliki beberapa ciri,antara lain :
a. Rasialisme, pengikut ideologi ini tidak bebas berpikir terhadap ideologi itu
sendiri. Semua orang harus tunduk pada pikiran yang telah diletakkan oleh
ideologi. Dogma yang telah diletakkan oleh pelaksana ideologi harus diikuti
dengan patuh tanpa adanya kritik.
b. Dictator, ajaran ini menganggap bahwa kritik adalah suatu kejahatan.
Perlawanan terhadap ajaran dan kekuasaan pemerintah dimusnahkan dengan
cara kekerasan.
c. Imperialisme, adalah politik untuk menguasai (dengan paksaan) seluruh dunia
untuk kepentingan diri sendiri yang dibentuk sebagai imperiumnya (hak
memerintah).atas dasar tersebut, mereka melakukan penguasaan atas bangsa
lain. Akibatnya iimperialisme adala suatu akibat logis dari paham yang
realistis itu.
Menurut Ebenstein (Winarno,2012:15), unsur-unsur pokok fasisme terdiri dari
tujuh unsur:
1. Ketidak percayaan pada kemampuan nalar.
Bagi fasisme, keyakinan yang bersifat fanatik dan dogmatic adalah sesuatu
yang sudah pasti benar dan tidak boleh lagi didiskusikan.
2. Pengingkaran derajat kemanusiaan.
Bagi fasisme manusia tidaklah sama, justru pertidaksamaanlah yang
mendorong munculnya idealisme mereka. Bagi fasisme, derajat pria
melampaui wanita, militer melampaui sipil, anggota partai melampaui bukan
anggota partai, bangsa yang satu melampaui bangsa yang lain dan yang kuat
harus melampaui yang lemah.
3. Kode prilaku yang didasarkan pada kekerasan dan kebohongan.

4.

5.

6.

7.

Dalam pandangan fasisme, negara adalah satu sehingga tidak dikenal


istilah oposan. Jika ada yang bertentangan dengan kehendak negara, maka
mereka adalah musuh yang harus dimusnahkan. Setiap orang akan dipaksa
dengan jalan apapun untuk mengakui kebenaran pemerintah.
Pemerintahan oleh kelompok elit.
Dalam prinsip fasis, pemerintahan harus dipimpin oleh segelintir elit yang
lebih tahu keinginan seluruh anggota masyarakat. Jika ada pertentangan
pendapat, maka yang berlaku adalah keinginan si-elit.
Totaliterisme.
Untuk mencapai tujuannya, fasisme bersifat total dalam meminggirkan
sesuatu yang dianggap kaum pinggiran. Hal inilah yang dialami kaum
wanita, dimana mereka hanya ditempatkan pada wilayah 3 K yaitu: kinder
(anak-anak), kuche (dapur) dan kirche (gereja). Bagi anggota masyarakat,
kaum fasis menerapkan pola pengawasan yang sangat ketat. Sedangkan bagi
kaum penentang, maka totaliterisme dimunculkan dengan aksi kekerasan
seperti pembunuhan dan penganiayaan.
Rasialisme dan imperialisme.
Menurut doktrin fasis, dalam suatu negara kaum elit lebih unggul dari
dukungan massa dan karenanya dapat memaksakan kekerasan kepada
rakyatnya. Dalam pergaulan antar negara maka mereka melihat bahwa bangsa
elit, yaitu mereka lebih berhak memerintah atas bangsa lainnya. Fasisme juga
merambah jalur keabsahan secara rasialis, bahwa ras mereka lebih unggul dari
pada lainnya, sehingga yang lain harus tunduk atau dikuasai. Dengan
demikian hal ini memunculkan semangat imperialisme.
Fasisime memiliki unsur menentang hukum dan ketertiban internasional.
Konsensus internasional adalah menciptakan pola hubungan antar negara
yang sejajar dan cinta damai. Sedangkan fasis dengan jelas menolak adanya
persamaan tersebut. Dengan demikian fasisme mengangkat perang sebagai
derajat tertinggi bagi peradaban manusia. Sehingga dengan kata lain bertindak
menentang hukum dan ketertiban internasional.

Negara yang menganut ideologi fasisme memiliki beberapa keunggulan dan


kelemahan.
a. Keunggulan Ideologi Fasisme
1. Memiliki rasa kesatuan nasional.
2. Memiliki tingkat pengawasan dan kedisiplinan yang tinggi.
3. Dapat mengambil keputusan pemerintahan yang cepat
4. Pemerintahan dipegang oleh orang yang ahli
b. kelemahan dari ideologi fasisme
1. Rakyat berhadapan dengan tekanan dan kekerasan.
2. Rakyat diperintah dengan cara-cara yang mmebuat mereka takut dan dengan
demikian membuat mereka patuh.
3. Kekuasaan Negara hanya dipegang oleh partai yang berkuasa.
4. Sistem pemerintahan otoriter.

Tokoh-tokoh ideologi fasisme


a. Plato (Farhini,2012) menganggap manusia sebagai suatu spesies hewan, dan
menganjurkan agar mereka dikembangkan melalui perkawinan paksa.
b. Charles Darwin (Farhini,2012) Meng-klaim bahwa makhluk hidup
berevolusi dari makhluk hidup lainnya sebagai hasil dari peristiwa
kebetulan, merupakan produk filsafat pagan. Unsur penting kedua dari teori
Darwinisme, perjuangan untuk bertahan hidup, juga merupakan
kepercayaan pagan. Para filsuf Yunani-lah yang pertama kali
mengemukakan adanya peperangan di antara makhluk hidup untuk bertahan
hidup di alam.

Negara penganut ideologi Fasisme


Italia merupakan negara pertama yang menjadi Fasis (1922) menyusul jerman
tahun 1933 dan kemudian Spanyol melalui perang saudara yang pecah tahun
1936. Pada abad ke-20, fasisme muncul di Italia dalam bentuk Benito Mussolini.

5. Nasionalisme
Nasionalisme adalah suatu ideologi yang meletakkan bangsa di pusat masalahnya
dan berupaya meninggikan derajat bangsa. Dalam Wikipedia (2013) mengartikan
bahwa Nasionalisme adalah satu paham yang menciptakan dan mempertahankan
kedaulatan sebuah negara (dalam bahasa Inggris nation) dengan mewujudkan satu
konsep identitas bersama untuk sekelompok manusia. Menurut Marsa (2011),
nasionalisme merupakan suatu gerakan ideologi untuk mencapai dan
mempertahankan otonomi, kesatuan, dan identitas bagi suatu populasi yang
anggotanya bertekad untuk membentuk suatu bangsa yang berpotensi. Sasaran umum
nasionalisme yaitu otonomi nasional, kesatuan nasional, dan identitas nasional.
Doktrin nasionalisme dapat disimpulkan sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Dunia di bagi menjadi bangsa-bangsa, masing-masing dengan karakter,


sejarah, dan takdir tersendiri.
Bangsa adalah satu-satunya sumber kekuasaan politik.
Kesetiaan kepada bangsa mengalahkan semua kesetiaan lain.
Agar menjadi bebas, setiap individu harus menjadi bagian dari suatu bangsa.
Setiap bangsa menuntut ekspresi diri dan otonom seutuhnya.
Perdamaian dan keadilan global menuntut adanya suatu dunia yang terdiri
dari bangsa-bangsa otonom.

Wikipedia (2013) menjelaskan tentang bentuk-bentuk dari nasionalisme, yaitu:


a. Nasionalisme kewarganegaraan (atau nasionalisme sipil) adalah sejenis
nasionalisme dimana negara memperoleh kebenaran politik dari penyertaan
aktif rakyatnya, "kehendak rakyat"; "perwakilan politik".
b. Nasionalisme etnis adalah sejenis nasionalisme di mana negara memperoleh
kebenaran politik dari budaya asal atau etnis sebuah masyarakat.
c. Nasionalisme romantik (juga disebut nasionalisme organik, nasionalisme
identitas) adalah lanjutan dari nasionalisme etnis dimana negara memperoleh

kebenaran politik secara semulajadi ("organik") hasil dari bangsa atau ras;
menurut semangat romantisme. Nasionalisme romantik adalah bergantung
kepada perwujudan budaya etnis yang menepati idealisme romantik; kisah
tradisi yang telah direka untuk konsep nasionalisme romantik.
d. Nasionalisme Budaya adalah sejenis nasionalisme dimana negara memperoleh
kebenaran politik dari budaya bersama dan bukannya "sifat keturunan" seperti
warna kulit, ras dan sebagainya.
e. Nasionalisme kenegaraan ialah variasi nasionalisme kewarganegaraan, selalu
digabungkan dengan nasionalisme etnis. Secara sistematis, bilamana
nasionalisme kenegaraan itu kuat, akan wujud tarikan yang berkonflik kepada
kesetiaan masyarakat, dan terhadap wilayah.
f. Nasionalisme agama ialah sejenis nasionalisme dimana negara memperoleh
legitimasi politik dari persamaan agama. Walaupun begitu, lazimnya
nasionalisme etnis adalah dicampuradukkan dengan nasionalisme keagamaan.
Mulanya sejumlah nasionalisme menjadi sebab akibat lahirnya dua perang dunia.
Tapi, dari perang itulah memicu lahirnya berbagai nasionalisme baru. Maka dapat
dikatakan bahwa nasionalisme mempunyai kapasitas untuk berkembang di setiap
benua dan di bawah rezim apapun. Oleh karena itu, selama masih ada bangsa dengan
sejarah dan karakteristiknya, maka selama itu pula nasionalisme tetap ada. Begitu
juga dengan identitas nasional yang akan menjadi salah satu landasan dasar bagi
tatanan dunia kontemporer.
6. Sosialisme
Sosialisme secara etimologi berasal dari bahasa Perancis yaitu sosial yang berarti
kemasyarakatan. Istilah sosialisme pertama kali muncul di Perancis sekitar tahun
1830. Sosialisme adalah paham yang menghendaki segala sesuatu harus diatur
bersama dan hasilnya dinikmati bersama-sama. Dengan kata lain sosialisme adalah
paham yang menghendaki kemakmuran bersama. Menurut W. Surya Indra
(Winarno,2012:22) sosialisme adalah ajaran kemasyarakatan (pandangan hidup)
tertentu yang berhasrat menguasai sarana-sarana produksi serta pembagian hasil
produksi secara merata.
Umumnya sebutan itu dikenakan bagi aliran yang masing-masing hendak
mewujudkan masyarakat yang berdasarkan hak milik bersama terhadap alat-alat
produksi, dengan maksud agar produksi tidak lagi diselenggarakan oleh orang-orang
atau lembaga perorangan atau swasta yang hanya memperoleh laba tetapi sematamata untuk melayani kebutuhan masyarakat. Dalam arti tersebut menurut Mudhofir
(Winarno,2012:23) ada empat macam aliran yang dinamakan sosialisme:
1. sosial demokrat,
2. komunisme,
3. anarkhisme,
4. sinkalisme
Sosialisme ini muncul kira-kira pada awal abad 19, tetapi gerakan ini belum
berarti dalam lapangan politik. Baru sejak pertengahan abad 19 yaitu sejak terbit
bukunya Marx, Manifes Komunis (1848), sosialisme itu seakan-akan sebagai faktor

yang sangat menentukan jalannya sejarah umat manusia.Paham sosialis


berkeyakinan bahwa perubahan dapat dan seyogyanya dilakukan dengan cara-cara
damai dan demokratis. Paham sosialis juga lebih luwes dalam hal perjuangan
perbaikan nasib buruh secara bertahap. Kesengsaraan kaum buruh akibat penindasan
kaum kapitalis menimbulkan pemikiran para cendekiawan untuk mengusahakan
perbaikan nasib. Selain itu sosialisme merupakan suatu paham yang menjadikan
kebersamaan sebagai tujuan hidup manusia dan mengutamakan segala aspek
kehidupan bersama manusia. Kepentingan bersama dan kepentingan individu harus
dikesampingkan. Negara harus selalu campur tangan dalam segala kehidupan, demi
tercapainya tujuan negara.
Sosialisme sebagai ideologi politik adalah suatu keyakinan dan kepercayaan
yang dianggap benar oleh para pengikutnya mengenai tatanan politik yang mencitacitakan terwujutnya kesejahteraan masyarakat secara merata melalui jalan evolusi,
persuasi, dan tanpa kekerasan.Sosialisme sebagai ideologi politik timbul dari keadaan
yang kritis di bidang sosial, ekonomi dan politik akibat revousi industri. Adanya
kemiskinan, kemelaratan, kebodohan kaum buruh, maka sosialisme berjuang untuk
mewujudkan kesejahteraan secara merata.
Menurut Michael Newmann (Simamora,1986:120) Sosialisme adalah ideologi yang
di tandai oleh:
1. Komitmennya untuk menciptakan masyarakat yang egalitarian (sama).
2. Seperangkat kepercayaan bahwa orang biasa membangun sistem egalitarian
alternative yang didasarka pada nilai-nilai solidaritas dan kerjasama.
3. Pandangan yang optimistic yang memandang manusia dan kemampuannya
dapat bekerja sama antara satu dengan yang lainnya. Dan
4. Keyakinan bahwa adalah mungkin untuk membuat perubahan secara nayata
di dunia ini melalui agen-agen yang terdiri atas mereka-mereka yang sadar.
Sosialisme sama seperti Kapitalisme, memiliki pecahan. Sosialisme sendiri
adalah konsep induk dari ideologi ideologi yang muncul kemudian, dimana satu
sama lain kerap bertolak belakang dalam kegiatannya. Ideologi ideologi tersebut
adalah Sosialisme Utopia, Sosialisme Marxisme, Sosialisme Komunise, Anarkisme,
Sosial Demokrasi, dan sejenisnya.

Tokoh-tokoh ideologi sosialisme


a. Karl Marx (1818-1883) sebagai pelopor utama gagasan sosialisme ilmiah.
b. FredericH Engels (1820-1895). Bersama Karl Marx menulis buku Communist
Manifesto
c. Nama-nama penting lain dalam Ideologi Sosialisme adalah C.H. Saint Simon
(1760-1825), F.M Charles Fourier (1772-1837), EtinneCabet (1788-1856),
Wilhelm Weiling (1808-1871), dan Louis Bland (1811-1882).

Negara yang menganut Ideologi Sosialisme


Negra yang menganut Ideologi Sosialisme adalah Negara-negara di Eropa
Barat serta Kuba dan Venezuela.

7. Konservatisme

Konservatisme adalah paham politik yang ingin mempertahankan tradisi dan


stabilitas sosial, melestarikan pranata yang sudah ada, menghendaki perkembangan
setapak demi setapak, serta menentang perubahan yang radikal, atau secara
singkatnya konservatisme adalah sebuah filsafat politik yang mendukung nilai-nilai
tradisional. Istilah ini berasal dari kata dalam bahasa Latin, conservre, melestarikan;
"menjaga, memelihara, mengamalkan". Karena berbagai budaya memiliki nilai-nilai
yang mapan dan berbeda-beda, kaum konservatif di berbagai kebudayaan mempunyai
tujuan yang berbeda-beda pula.
Pada masa Revolusi Perancis pada 1789 konservatisme mulai muncul sebagai
suatu sikap atau alur pemikiran yang khas. Banyak orang yang mengusulkan bahwa
bangkitnya kecenderungan konservatif sudah terjadi lebih awal, pada masa-masa awal
Reformasi.
Ciri-ciri ideologi Konservatisme
a. Lebih mementingkan lembaga-lembaga kerajaan dan gereja
b. Agama dipandang sebagai kekuatan utama disamping upaya pelestarian tradisi
dan kebiasaan dalam tata kehidupan masyarakat.
c. Lembaga-lembaga yang sudah mapan seperti keluarga, gereja, dan Negara
semuanya dianggap suci.Konservatisme juga menentang radikalisme dan
skeptisisme.
Paham konservatisme itu ditanda dengan gejala-gejala sebagai berikut :
1. Masyarakat yang terbaik adalah masyarakat yang tertata. Masyarakat harus
memiliki struktur (tata) yang stabil sehingga setiap orang mengetahui bagaimana
ia harus berhubungan dengan orang lain.
2. Paham konservatif berpandangan bahwa pengaturan yang tepat atas kekuasaan
akan menjamin perlakuan yang sama terhadap semua orang, sehinga diperlukan
suatu pemerintah yang memiliki kekuasaan yang mengikat tetapi bertanggung
jawab.
3. Paham ini menekankan tanggung jawab pada pihak penguasa dalam masyarakat
untuk membantu pihak yang lemah. Sisi konservatif inilah yang menimbulkan
kesejahteraan dengan program-program jaminan sosial bagi yang berpenghasilan
rendah.

Tokoh-tokoh ideologi konservatisme


a. Edmund Burke (1729-1797) gigih mengajukan argumen menentang
Revolusi Perancis, juga bersimpati dengan sebagian dari tujuan-tujuan
Revolusi Amerika. Burke mengembangkan gagasan-gagasan ini sebagai
reaksi terhadap gagasan tercerahkan tentang suatu masyarakat yang
dipimpin oleh nalar yang abstrak.

Negara penganut ideologi konservatisme


Negara penganut ideologi Konservatisme yaitu Inggris, Kanada, Bulgaria,
Denmark, Hongaria, Belanda, Swedia.

8. Kapitalisme

Kapitalisme berasal dari kata kapital, yang artinya modal. Kapitalisme merupakan
suatu paham yang meyakini bahwa pemilik modal dapat melaksanakan usahanya
yang meraih keuntungan yang sebesar-besarnya. Kapitalisme mulai muncul pertama
kali di Eropa, pada abad ke-16 hingga abad ke-19. Pada masa itu, dunia
perekonomian di Eropa dalam masa perkembangan. Kondisi saat itu memperlihatkan
bahwa sekelompok individu maupun kelompok dapat bertindak sebagai suatu badan
tertentu.
Kapitalisme merupakan salah satu cara pandang manusia dalam menjalani
kegiatan ekonominya. Kapitalisme dianggap paham bagi pemilik modal yang
mengagungkan persaingan bebas atau kompetisi untuk sebanyak-banyaknya
menumpuk modal melalui produksi barang dan penemuan-penemuan teknologi
dengan tidak memperdulikan kenyataan perusahaan yang ada disekitarnya, sehingga
keberadaan kapitalis dianggap sebagai wujud penindasan terhadap masyarakat dengan
kondisi ekonomi lemah. Akibatnya, paham kapitalisme mendapat kritikan dari banyak
pihak, bahkan ada yang ingin melenyapkannya.
Ciri-ciri ideologi kapitalisme:
1. Mencari keuntungan dengan berbagai cara dan sarana kecuali yg terangterangan dilarang negara karena merusak masyarakat seperti heroin dan
semacamnya.
2. Mendewakan hak milik pribadi dengan membuka jalan selebar-lebarnya agar
tiap orang mengerahkan kemampuan dan potensi yang ada untuk
meningkatkan kekayaan dan memeliharanya serta tidak ada yg menjahatinya.
Karena itu dibuatlah peraturan-peraturan yg cocok utk meningkatkan dan
melancarkan usaha dan tidak ada campur tangan negara dalam kehidupan
ekonomi kecuali dalam batas-batas yg yg sangat diperlukan oleh peraturan
umum dalam rangka mengokohkan keamanan.
3. Kompetisi sempurna.
4. Kebebasan ekonomi bagi tiap individu di mana ia mempunyai hak untuk
menekuni dan memilih pekerjaan yang sesuai dengan kemauannya.
Beberapa ide-ide pokok yang dikembangkan oleh ideologi kapitalisme, yaitu:
1. Pemilik modal lebih utama daripada kaum pekerja
2. Motivasi utama berproduksi adalah untuk meraih keuntungan sebanyakbanyaknya
3. Unsur material serta faktor-faktor produksi berada pada swasta
4. Perokonomian harus dijalankan secara liberal dan tidak mengenal proteksi
5. Untuk kemajuan ekonomi harus ada kompetisi dan mengikuti logika
pasar.

Tokoh-tokoh ideologi kapitalisme


Adam Smith adalah seorang tokoh ekonomi kapitalis klasik

Negara penganut ideologi kapitalisme

Negara yang menganut paham kapitalisme adalah Inggris, Belada,


Spanyol, Australia, Portugis, dan Perancis.
9. Anarkisme
Anarkisme sebenarnya berasal dari kata Yunani anarchy, yang secara harfiah
berarti tidak mempunyai pemerintahan. Ideologi anarikisme ini berkaitan dengan
Mikail Bakunin, yang percaya bahwa kebebasan individu yang sepenuhnya hanya
bisa diwujudkan setelah negara dan lembaga - lembaga pendukungnya dihancurkan.
(Wijianto,2004:47).
Paham anarkisme ini mengajarkan bahwa satu-satunya wewenang yang
mempunyai kekuatan moral dan keabsahan adalah wewenang oleh setiap individu
diberikan kepada dirinya. Tak seorang pun bisa dipaksa untuk melakukan suatu
tindakan kecuali tindakan yang berasal dari dirinya sendiri. Pembuatan peraturan dan
kebijakan adalah hak istimewa setiap individu, karena merekalah yang mempunyai
kepentingan dan kebutuhan.
Sejauh masih ada organisasi, anarkisme akan terus mendesak asosiasi - asosiasi
warga negara yang bebas dan spontan. Dengan demikian menurut kaum anarkisme
tatanan sosial yang paling tinggi dan yang paling bermoral, sesungguhnya berasal dari
setiap orang yang mempunyai pengertian yang besar ke saling ketergantungan kepada
orang-orang lain. Dan kebebasan serta keleluasaan dalam saling ketergantungan
merupakan satu-satunya sumber wewenang yang sah bagi diri individu. Bisa
dikatakan selain memiliki kebebasan individu, kaum anarkisme juga menganut
kebersamaan dan kesetaraan seperti sosialisme.
Pada dasarnya penekanan dalam pemikiran kaum anarkis tidak pada kekerasan
dan tindakan langsung melainkan pada pendidikan dan kesadaran umum akan sifat
nyata manusia. Namun, dalam sejarahnya, para anarkis sering kali menggunakan
kekerasan sebagai cara yang ampuh untuk memperjuangkan ide-idenya.

Tokoh tokoh ideologi anarkisme


a. Alexander Berkman
b. Ba Jin
c. Daniel Cohn-Bendit
d. Emma Goldman
e. Errico Malatesta
f. Pierre-Joseph Proundhon

10. Demokrasi
Kata demokrasi berasal dari dua kata, yaitu demos yang berarti rakyat, dan
kratos/cratein yang berarti pemerintahan, sehingga dapat diartikan sebagai
pemerintahan rakyat, atau yang lebih kita kenal sebagai pemerintahan dari rakyat,
oleh rakyat dan untuk rakyat. Konsep demokrasi menjadi sebuah kata kunci tersendiri
dalam bidang ilmu politik. Hal ini disebabkan karena demokrasi saat ini disebut-sebut
sebagai indikator perkembangan politik suatu negara. Istilah demokrasi berasal dari
Yunani Kuno yang tepatnya diutarakan di Athena kuno pada abad ke-5 SM. Negara
tersebut dianggap sebagai contoh awal dari sebuah sistem yang berhubungan dengan
hukum demokrasi modern. Namun, arti dari istilah ini telah berubah sejalan dengan

waktu, dan definisi modern telah berevolusi sejak abad ke-18, bersamaan dengan
perkembangan sistem demokrasi di banyak negara.
Demokrasi menempati posisi vital dalam kaitannya pembagian kekuasaan dalam
suatu negara umumnya berdasarkan konsep dan prinsip trias politica dengan
kekuasaan negara yang diperoleh dari rakyat juga harus digunakan untuk
kesejahteraan dan kemakmuran rakyat. Demokrasi adalah bentuk atau mekanisme
sistem pemerintahan suatu negara sebagai upaya mewujudkan kedaulatan rakyat
(kekuasaan warganegara) atas negara untuk dijalankan oleh pemerintah negara
tersebut.
Inu Kencana Syafiie (Damayanti,2012:34) merinci prinsip-prinsip demokrasi
sebagai berikut, yaitu adanya pembagian kekuasaan, pemilihan umum yang bebas,
manajemen yang terbuka, kebebasan individu, peradilan yang bebas, pengakuan hak
minoritas, pemerintahan yang berdasarkan hukum, pers yang bebas, beberapa partai
politik, konsensus, persetujuan, pemerintahan yang konstitusional, ketentuan tentang
pendemokrasian, pengawasan terhadap administrasi negara, perlindungan hak asasi,
pemerintah yang mayoritas, persaingan keahlian, adanya mekanisme politik,
kebebasan kebijaksanaan negara, dan adanya pemerintah yang mengutamakan
musyawarah.
1. Macam-Macam Demokrasi
a. Menurut cara penyaluran kehendak rakyat, demokrasi dibedakan atas :
Demokrasi Langsung

Demokrasi Tidak Langsung


b. Menurut dasar prinsip ideologi, demokrasi dibedakan atas :

Demokrasi Konstitusional (Demokrasi Liberal)

Demokrasi Rakyat (Demokrasi Proletar)


c. Menurut dasar yang menjadi titik perhatian atau prioritasnya, demokrasi
dibedakan atas :

Demokrasi Formal

Demokrasi Material

Demokrasi Campur
d. Menurut dasar wewenang dan hubungan antara alat kelengkapan negara,
demokrasi dibedakan atas :

Demokrasi Sistem Parlementer

Demokrasi Sistem Presidensial

Adapun ide-ide dan ciri-ciri pokok paham demokrasi adalah


1. Kedaulatan sekaligus pemerintahan di tangan rakyat, dari rakyat dan
kembali kepada rakyat
2. Adanya kebebasan untuk apa saja yang diberikan kepada rakyat
3. Persamaan hak-hak dan kewajiban bagi semua rakyat
4. Kontrol kepada kekuasaan secara ketat oleh rakyat yang direpresentasikan
oleh lembaga politik maupun secara langsung seperti pers yang yang
bebas
5. Partisipasi politik oleh seluruh komponen masyarakat
6. Penguatan pada apa yang disebut civil society, yang sebagai akibatnya
dominasi militer ditolak
7. Agama di mata demokrasi menjadi urusan pribadi-pribadi atau rakyat.

Negara penganut ideologi Demokrasi


Meskipun ide dasarnya sama atau mirip, namun dalam pelaksanaan paham
demokrasi mempunyai beberapa model yang berbeda-beda, yaitu:
1. Demokrasi liberal yang berkembang di negara-negara industri maju
seperti Amerika, Perancis, dan Australia.
2. Demokrasi kerakyatan yang berkembang di negara-negara komunis
seperti Rusia, Cina, Kuba, Vietnam dan Eropa Timur.
3. Demokrasi radikal yang berkembang di beberapa negara yang sparatis.
4. Demokrasi negara ketiga seperti Indonesia yang selalu mencari bentuk
yang lebih tepat. Demokrasi di sini biasanya disesuaikan dengan
budaya bangsanya, meskipun pada akhirnya cenderung terjebak ke
dalam demokrasi liberal.

11. Marxisme
Ideologi ini dikembangkan oleh Karl Marx. Menurut Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie
S.H (Wijianto,2004: 56) ideologi Marxisme-Leninisme ini berisi sistem berpikir
mulai dari tataran nilai dan prinsip dasar yang kemudian dikembangkan hingga
praktis operasional dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.
Ideologi Marxisme ini meliputi ajaran dan paham tentang
a. hakikat realitas alam berupa ajaran materialisme dialektis dan ateisme
b. ajaran makna sejarah sebagai materialisme historis
c. norma-norma rigid bagaimana masyarakat harus ditata, bahkan tentang
bagaimana individu harus hidup
d. legitimasi monopoli kekuasaan oleh sekelompok orang atas nama kaum
proletar.
Selain itu, Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie, S.H. (Wijianto,2004:56)
juga
menyebutkan bahwa awal dan inti dari ajaran Karl Marx adalah kritik dan gugatan
terhadap sistem dan struktur sosial yang eksploitatif berdasarkan ideologi kapitalis.

Pemikiran Karl Marx ini kemudian dikembangkan oleh Engels dan Lenin dan disebut
sebagai ideologi sosialisme-komunisme.
Andi (2008) berpendapat bahwa ideologi yang dikemukakan oleh Karl Marx dan
pengikutnya merupakan sebuah ideologi yang timbul sebagai respon terhadap
ideologi kapitalis. Kedua ideologi ini, Marxisme dan kapitalis, saling bertentangan
satu sama lain. Ideologi yang dikemukakan oleh Karl Marx tersebut lebih
menekankan pada sifat kolektivisme, sedangkan ideologi kapitalis lebih menekankan
pada sifat individualisme. Namun, pendapat Karl Marx mengenai pengertian ideologi
dan pelaksanaannya memiliki sisi positif dan sisi negatif. Sisi negatif dari pendapat
Karl Marx berasal dari kesimpulan analisis yang dilakukannya. Kesimpulan analisis
yang dilakukan oleh Karl Marx menyebutkan bahwa ideologi hanyalah sebuah ilusi,
pandangan yang menyesatkan tentang dunia, dan kepalsuan (Heywood,1998:27).
Di samping sisi negatif tersebut, pendapat Karl Max juga memliki sisi positif,
yaitu lebih menekankan pada sifat kolektivisme pada ideologi yang diterapkannya.
Penekanan pada sifat kolektivisme tersebut sangat bagus jika diterapkan pada masa
sekarang. Hal ini dikarenakan meningkatnya tingkat individualisme dalam kehidupan
bermasyarakat sekarang ini. Oleh karena itu, penerapan ideologi tersebut dapat
memperkecil tingkat individualisme masyarakat.

Tokoh-tokoh ideologi marxisme


Karl Marx merupakan pencetus ideologi ini.

Negara penganut ideologi marxisme


Negara yang pernah menganut ideologi ini adalah Inggris, Belanda, Portugal,
Prancis dan Spanyol

12. Feminisme
Paham feminisme adalah sebuah paham yang menuntut emansipasi atau
kesamaan dan keadilan hak perempuan dengan pria. Ketika terjadi Revolusi Prancis
terjadilah pendeklarasian Hak-Hak Asasi Manusia, tapi perempuan tidak termasuk di
dalamnya karena dalam pandangan mereka perempuan tidaklah dipandang sebagai
manusia utuh. Ketika itu, perempuan, baik dari kalangan atas, menengah ataupun
bawah, tidak memiliki hak-hak seperti hak untuk mendapatkan pendidikan,
berpolitik, hak atas milik dan pekerjaan. Oleh karena itulah, kedudukan perempuan
tidaklah sama dengan laki-laki dihadapan hukum. Deklarasikan Hak-hak Asasi
Perempuan baru dibuat pada tahun 1791.
Ideologi feminisme bukanlah ideologi yang berasal dari Barat melainkan berasal
dari kemanusian. Ideologi yang hendak mendudukkan perempuan sebagai seorang
manusia yang utuh yang setara hak-haknya dengan kaum pria. Ada beberapa aliran
dari kaum feminis yang berkembang sampai saat ini:
a. Feminis Liberal
Feminisme Liberal ialah pandangan untuk menempatkan perempuan yang
memiliki kebebasan secara penuh dan individual. Feminis Liberal memilki
pandangan mengenai negara sebagai penguasa yang tidak memihak antara
kepentingan kelompok yang berbeda yang berasal dari teori pluralisme
negara.

b. Feminis Radikal
Aliran ini muncul sebagai tanggapan atas kultur seksisme atau dominasi sosial
berdasar jenis kelamin
c. Feminis Post Modern
Aliran ini menganut ide yang anti absolut dan anti otoritas, berpendapat
bahwa gender tidak bermakna identitas atau struktur sosial.
d. Feminis Anarkis
Feminisme Anarkisme lebih bersifat sebagai suatu paham politik yang
mencita-citakan masyarakat sosialis dan menganggap negara dan sistem
patriaki-dominasi lelaki adalah sumber permasalahan yang sesegera mungkin
harus dihancurkan.
e. Feminis Marxis
Aliran ini memandang masalah perempuan dalam kerangka kritik kapitalisme.
Kaum Marxis berpendapat bahwa negara memiliki kemampuan untuk
memelihara kesejahteraan, namun disisi lain, negara bersifat kapitalisme yang
menggunakan sistem perbudakan kaum wanita sebagai pekerja.
f. Feminis Sosialis
Feminisme sosialis berjuang untuk menghapuskan sistem kepemilikan.
Lembaga perkawinan yang melegalisir pemilikan pria atas harta dan
pemilikan suami atas istri dihapuskan seperti ide Marx yang menginginkan
suatu masyarakat tanpa kelas, tanpa pembedaan gender. Feminisme sosialis
menggunakan analisis kelas dan gender untuk memahami penindasan
perempuan.
g. Feminis Postkolonial
Fokus utama feminisme poskolonial pada intinya menggugat penjajahan, baik
fisik, pengetahuan, nilai-nilai, cara pandang, maupun mentalitas masyarakat.
Dilihat dari keragaman istilah setiap aliran, pada dasarnya tujuan utama
dibuatnya paham feminism utamanya yaitu tidak menggerakkan kaum perempuan
supaya bekerja tapi menggerakkan pekerja perempuan supaya sadar dan
memperjuangkan hak-hak mereka.

Tokoh-tokoh ideologi feminisme


a. Marquis De Condercot
b. Marry Wallstonecraff, lewat bukunya The Right of Woman pada tahun
1972

13. Leninisme
Leninisme adalah versi Rusia dari marxisme. Leninisme merupakan pemikiran
Vladimir Lenin yang didasarkan pada pemahamannya mengenai Marxisme.
Leninisme mengandung beberapa konsep penting, salah satunya adalah mengenai
peran partai revolusioner. Partai ini merupakan tipe yang unik dari partai politik, ia
terdiri dari anggota yang berdedikasi, disiplin, teruji, dan terlatih dengan baik dalam
hal memahami komunisme. Elit partai dijalankan dalam organisasi yang sentralistis,
sebuah bagian yang substansial dalam partai komunis. Partai komunis kebanyakan
menggunakan teori sentralisme demokrasi Lenin, di mana hanya ada segilintir orang

yang mengendalikan partai (atau organisasi) yang memiliki pemahaman yang paling
baik di antara anggota lainnya (sentralis), meski begitu penentuan siapa saja yang bisa
duduk dalam kepemimpinan tetap ditentukan melalui pemilihan (demokrasi).
Untuk mewujudkan sebuah negara berdasarkan Marxisme setidaknya dibutuhkan
dua tahap dalam pandangan Leninisme, diantaranya, hak milik pribadi atas alat-alat
produksi diganti menjadi milik sosial, di mana sarana-sarana produktif seperti pabrik,
toko, bengkel, dan tanah pertanian menjadi milik negara atau koperasi. Perbedaan
dalam kebutuhan dan kemampuan bekerja orang belum bisa di perhitungkan,
sehingga pada permulaan masih akan ada ketidaksamaan material dan banyak
kekurangan. Untuk mengatur keadaan tersebut diperlukan negara sebagai pengatur,
sehingga menurut Leninisme negara adalah alat, bukan tujuan.

Tokoh-tokoh ideologi leninisme


Vladimir Lenin (18701924), yang mengemnbangkan teori politik dan
ekonomi sosialis dari Marxisme dan penafsiran pribadi Lenin terhadap teori
Marxis yang sesuai dengan kondisi sosial masyarakat agraris di Kekaisaran Rusia
(17211917).

14. Trotskyisme
Trotskyisme berasal dari nama pendirinya, Leon Trotsky (1879-1940). Ia
memiliki ajaran mengenai revolusi abadi. Isinya berupa pernyataan bahwa revolusi
dapat berhasil dan mendukung keinginan sosialnya bila revolusi itu meluas di luar
batas Rusia. Menurutnya, meluasnya revolusi sosialisme akan dapat mengatasi
kekuatan kapitalisme Eropa.
Trotsky tidak mendukung kebijakan ekonomi baru kapitalis semu. Kebijakan ini
telah dilaksanakan oleh Stalin pada tahun 1921 dan dicetuskan kembali pada tahun
1928 oleh Stalin. Menurut Trotsky, kegagalan kebijakan ekonomi tersebut untuk
mempersatukan petani dan menganjurkan semangat borjuis di antara pengusaha kecil.
Hal ini merupakan cermin kemunduran dalam perkembangan sosialisme di Rusia.
Selanjutnya, Trotsky mencetuskan kembali teori produksi dan distribusi secara
kebersamaan, yang diprakarsai oleh negara.

Tokoh-tokoh ideologi trotskysme


Leon Trotsky (1879-1940) sebagai pencetus ideologi ini.

15. Stalinisme
Stalinisme berasal dari nama Stalin (1879-1953). Ia adalah tokoh sosialis Soviet
yang menguasai negara pada tahun 1903-an. Menurut Stalin, sosialisme harus berada
di satu negara, yaitu Soviet. Bagi Stalin, Soviet harus menjadi benteng sosialisme,
yang merupakan model pembangunan sosialisme yang akan mengilhami kaum
sosialis di seluruh dunia. Tentu saja hal ini bertentangan dengan ide Trotsky, yang
menginginkan sosialisme meluas ke luar Rusia.
Selanjutnya, pada tahun 1928 Stalin membuat program produksi pertanian secara
kebersamaan dan program pembangunan lima tahun pertama di Uni Soviet. Ditambah
dengan serangkaian program perkembangan lainnya, Stalin ingin menjadikan Uni

Soviet sebagai negara berkekuatan industri sekaligus militer. Akibatnya, jutaan petani
menjadi korban program pembangunan Stalin ini.

Tokoh-tokoh ideologi stalinisme


Joseph Stalin sebagai pencetus ideologi ini.

16. Maoisme
Maoisme berasal dari nama Mao Zedong. Ia adalah pemimpin Partai Komunis
Cina (PKC). Maoisme merupakan ideologi komunis di Tiongkok. Berbeda dengan
komunisme di negara-negara lain, Maoisme lebih mementingkan peran petani
daripada buruh. Karena kondisi Tiongkok menempatkan kaum buruh sebagai bagian
yang tak terpisahkan dari kapitalisme. Mao Zedong membentuk tentara petani dan
menjalankan hal-hal berikut :
a. Pendistribusian kembali tanah, tujuannya untuk memberi keuntungan bagi para
petani miskin.
b. Membatasi eksploitasi petani oleh tuan tanah dan para lintah darat.
c. Melembagakan pajak dan program kesejahteraan.
d. Memperkuat organisasi politik dan militer komunis.

Tokoh-tokoh ideologi maosisme


Mao Zedong sebagai pencetus ideologi ini.

17. Neoliberalisme
Pada perkembangannya, ideologi Liberalisme terpecah. Suatu lebih mendekati
Sosialisme, dan lainnya mendekati Kapitalisme (ekonomi). Neoliberalisme adalah
pecahan pecahan ideologi Liberaisme yang mendekati Kapitalisme. Sementara yang
mendekati Sosialisme disebut sebagai New Liberalism (Liberalisme Baru). ideologi
Neoiberalisme ini di tuding menunggangi aksi militer AS dan sekutunya di timur
tengah dan Asia selatan.
Neoliberalisme adalah cara pandang kebijakan yang menekan pada kebutuhan
untuk adanya kompetisi pasar yang bebas (free market competition). Liberalism
sekaligus merupakan ideologi (seperangkat gagasan yang terorganisir) dan praktek
(seperangkat kebijakan).
Pinsip-prinsip Neoliberalisme adalah:
a. Keyakinan bahwa perkembangan ekonomi yang berkelanjutan adalah penting
untuk mencapai kemajuan umat manusia.
b. Kepercayaan diri bahwa pasar bebas adalah tempat alokasi sumber daya yang
paling efektif.
c. Penekanannya pada peran minimal intevensi Negara dalam hubungan social dan
ekonomi.
d. Komitmennya pada kemerdekaan perdagangan dan permodalan.

Tokoh-tokoh ideologi neoliberalisme


Milton Friedman bersama Friedrich August Hayek (ekonom dari Austria)
menjadi peletak dasar bangunan Neoliberalisme.

18. Demokrasi islam


Ideologi Demokrasi islam adalah sistem politik yang berdasar akidah agama
Islam. Islam dilahirkan dari proses berfikir yang menghasilkan keyakinan yang teguh
terhadap keberadaan atau wujud Allah sebagai Sang Pencipta dan Pengatur
Kehidupan, alam semesta dan seluruh isinya, termasuk manusia. Darinya lahir
keyakinan akan keadilan dan kekuasaan Allah Yang Maha Tahu dan Maha Pengatur,
Allah telah mewahyukan aturan hidup, yaitu syariat Islam yang sempurna dan
diperuntukkan bagi manusia.
Syariat Islam tersebut bersumber pada Al Quran dan Al Hadist. Dari keyakinan
ini tumbuhlah keyakinan akan adanya rasul dari golongan manusia, yang menuntun
dan mengajarkan manusia untuk mentaati penciptanya, dan meyakini akan adanya
hari perjumpaan dengan Allah SWT. Aturan hidup yang dimaksud merupakan aturan
hidup yang bersumber dari wahyu Allah. Aturan ini mengatur berbagai cara hidup
manusia yang berlaku dimana saja dan kapan saja, tidak terikat ruang dan waktu. Dari
peraturan yang mengikat individu ataupun masyarakat dan bahkan sistem kenegaraan.
Seluruhnya ada diatur dalam Islam.
Ciri-ciri ideologi Demokrasi islam
1. Wahyu Allah SWT kepada Rasulullah SAW. Menjadi landasannya.
2. Dasar kepemimpinan ideologis (menyatukan antara hukum Allah SWT
dengan kehidupan).
3. Kesesuaian dengan fitrah. segala aturan apapun harus berasal dari Allah
SWT melalui wahyu-Nya.
4. Pembuat hukum dan aturan ( Allah SWT lewat wahyu-Nya).
5. Seluruh perbuatan terikat dengan hukum syaro. Perbuatan bisa dilakukan
bila sesuai dengan hukum syaro.
6. Tujuan tertinggi yang hendak dicapai ditetapkan oleh Allah SWT.
7. Tolok ukur kebahagiaan yaitu mencapai ridho Allah SWT, yang terletak
dalam ketaatan dalam setiap perbuatan.
8. Kebebasan pribadi dalam berbuat yang distandarisasi oleh hukum syaro.
Bila sesuai, bebas dilakukan. Bila tidak, maka tidak boleh dilakukan.
9. Pandangan terhadap masyarakat yang merupakan kumpulan individu yang
memiliki perasaan dan pemikiran yang satu serta diatur oleh hukum yang
sama.
10. Dasar perekonomian yaitu setiap orang bebas menjalankan perekonomian
dengan membatasi sebab pemilikan dan jenis pemiliknya. Sedangkan
jumlah kekayaan yang dimiliki tidak boleh dibatasi.
Penganut ideologi Islam percaya jika sebelum kehidupan adalah berasal dari Allah
SWT, saat kehidupan bertujuan untuk mendapatkan ridha-Nya, dan setelah meninggal

kembali kepada-Nya dengan pertanggungjawaban. Ideologi Islam mulai dijelmakan


dalam sistem pemerintahan islam sejak tahun 622 masehi di Madinah oleh Rasulullah
SAW. Sepanjang riwayatnya, ideologi ini mampu memberikan solusi dan
kemakmuran bagi masyarakatnya.

Tokoh-tokoh ideologi Demokrasi islam


Pertama kali dicetuskan oleh Jamal-al-Din Afghani atau Sayyid Muhammad
bin Safdar al-Husayn (1838 - 1897)
Negara penganut ideologi Demokrasi islam
Ideologi demokrasi islam, pernah di terapkan di Turki. Namun tak lagi
diterapkan sejak 3 Maret 1924, saat runtuhnya Khalifah Turki Hutsmani. Sejak
saat itu, Islam sebagai ideologi tak lagi diterapkan secara menyeluruh.

19. Ideologi Fundamentalisme


Menurut kamus besar bahasa Indonesia, fundalisme adalah paham yang
cenderung memperjuangkan sesuatu secara radikal. Secara definitive istilah
fundamentalisme tidak ada bedanya antara fundamentalisme dalam agama maupun
dalam politik.
Fundamentalisme keagamaan adalah paham politik yang menjadikan agama
sebagai ideologi berbangsa dan bernegara. Paham ini menjadikan agama sebagai
basis ideologinya dan agama dipakai sebagai pusat pemerintahannya dan pemimpin
tertinggi negara tersebut haruslah seorang petinggi agama. Segala kegiatan
pemerintahan dan hukum-hukumnya juga diambil dari kitab suci . Dan dasar negara
sendiri memakai ideologi agama.
James Barr yang merupakan rujukan utama dalam bidang fundamentalisme.
Istilah fundamentalisme ini bermula dari essay yang berjudul Fundamentals yang
muncul di Amerika sekitar tahun 1910-1915. Sayangnya pada sekarang ini
pemahaman ini sering dianggap sebagai bagian dari agama. Di sini, fundamentalisme
sebenarnya berfungsi sebagai pelestari pemahaman keagamaan yang berkembang dan
dianut pada zaman dulu. Kini hanya sekedar tawil dan pandangan belakang
diidentikkan dengan golongan Islam politik.
Ciri-ciri paham fundalisme :
c. Menolak perubahan.
d. Intoleransi.
e. Tertutup.
f. Kekakuan Madzhab.
g. Keras.
h. Tunduk kepada tradisi.
i. Menentang pertumbuhan dan perkembangan.

Tokoh-tokoh ideologi fundalisme


a. James Barr. Merupakan rujukan utama dalam bidang fundamentalisme.
b. Garaudy

Negara-negara yang menganut paham fundalisme


a. Vatikan di Roma.
b. Arab Saudi : Islam.
c. Tibet : Budha.
d. India : Hindu.
e. Cina : Kong Ho Cu dan Taoisme.
f. Israel : Yahudi.
g. Jepang : Shinto.

DAFTAR PUSTAKA
Afandi,dkk.2012.Pendidikan Pancasila.Bandung:Alfabeta.
Damayanti,Septina.2011.Pendidikan Kewarganegaraa.Solo:CV. Sindunata.
http://aishkhuw.blogspot.com/2008/12/ideologi-islam.html
http://cari-disini-aja.blogspot.com/2008/12/ideologi-marxisme.html

http://farhinindri.wordpress.com/?s=ideologi
http://farhinindri.wordpress.com/2012/08/29/ideologi-dunia/
http://id.harunyahya.com/id/Buku/3204/fasisme-ideologi-berdarah-darwinisme
http://id.wikipedia.org/wiki/Nasionalisme
http://imamgakure.blogspot.com/2012/07/komunisme-komunisme-adalah-paham-yang.html
http://pena98gerakan.wordpress.com/2010/12/07/ideologi-besar-dunia/
http://zakkiakhiyo.blogspot.com/2012/03/ideologi-yang-berkembang-didunia.html
Simamora,Sahat.1986.Ideologi Politik Kontemporer.Jakarta:PT Bina Aksara.
Syafiie,Inu Kencana.2012.Ekologi Pemerintahan.Jakarta.PT Pertija.
Wijianto.2004.Kewarganegaraan.Jakarta:PT Piranti Dharma Kalokatama.
Winarno.2012.Pendidikan Kewarganegaraan.Solo:PT. Tiga Serangkai Pustaka Mandiri.