Anda di halaman 1dari 23

TUGAS MAKALAH

BATUAN SEDIMEN

DISUSUN OLEH :

KELOMPOK II
Ariyono Suyono

03021381419135

Defri Pratama

03021381419162

Dimas Nugraha Rahmadhani

03111402041

Muhammad Abduh

03021381320044

Muhammad Imam Feriatna

03021381419149

Muhammad Ikram

03021381419151

M. Reza Pahlevi

03021181320052

M. Aldytiya Kirvillian

03021381419161

Rahmat Hidayat

03021381419129

Sefri Anuar Wibowo

03111402057

Tean Purnama Pubianti

03121402085

FAKULTAS TEKNIK
JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA

BAB I
PENDAHULUAN
A.

Latar Belakang
Batuan adalah semua bahan yang menyusun kerak bumi dan suatu agregat (kumpulan)

mineral mineral yang telah menghablur. Tanah dan bahan lepas lainnya yang merupakan hasil
pelapukan kimia maupun mekanis serta proses erosi tidak termasuk batuan, tetapi disebut
dengan Aluvial deposit. Salah satu jenis batuan yang kita kenal adalah batuan sedimen
Batuan sedimen adalah batuan yang terbentuk oleh konsolidasi sedimen, sebagai material
lepas, yang terangkut ke lokasi pengendapan oleh air, angin, es dan longsoran gravitasi,
gerakan tanah atau tanah longsor. Batuan sedimen juga dapat terbentuk oleh penguapan
larutan kalsium karbonat, silika, garam dan material lain. Menurut Tucker (1991), 70 %
batuan di permukaan bumi berupa batuan sedimen. Tetapi batuan itu hanya 2 % dari volume
seluruh kerak bumi. Ini berarti batuan sedimen tersebar sangat luas di permukaan bumi, tetapi
ketebalannya relatif tipis.
Banyak hal dari Batuan sedimen yang bisa di bahas untuk menambah pengetahuan mengenai
batuan sedimen yang ada di permukaan bumi ini.
B.

Rumusan Masalah
Dari latar belakang di atas maka dapat di rumuskan beberapa masalah sebagai

berikut :
1.

Apa itu batuan sedimen?

2.

Bagaimana proses terjadinya batuan sedimen?

3.

Apa saja jenis jenis dan sifat dari batuan sedimen?

C. Tujuan
Tujuan pembuatan makalah ini adalah :
1.

Untuk memahami pengertian batuan sedimen

2.

Untuk memahami proses terbentuknya batuan sedimen

3.

Untuk memahami jenis jenis dan sifat batuan sedimen

BAB II
PEMBAHASAN

A.

Pengertian Batuan
Batuan adalah kumpulan-kumpulan atau agregat dari mineral-mineral yang sudah

dalam kedaan membeku/keras. Batuan adalah salah satu elemen kulit bumi yang
menyediakan mineral-mineral anorganik melalui pelapukan yang selanjutnya menghasilkan
tanah. Batuan mempunyai komposisi mineral, sifat-sifat fisik, dan umur yang beraneka
ragam. Jarang sekali batuan yang terdiri dari satu mineral, namun umumnya merupakan
gabungan dari dua mineral atau lebih. Mineral adalah suatu substansi anorganik yang
mempunyai komposisi kimia dan struktur atom tertentu. Jumlah mineral banyak sekali
macamnya ditambah dengan jenis-jenis kombinasinya.
Secara umum jenis-jenis batuan dibagi menjadi 3, yaitu batuan beku, batuan sedimen,
dan batuan metamorfik. Berikut akan dibahas tentang batuan sedimen

B.

Batuan Sedimen
Batuan sedimen adalah batuan atau kumpulan-kumpulan atau agregat dari mineral-

mineral yang sudah dalam kedaan membeku/keras yang terjadi karena pengendapan materi
hasil erosi.
Sekitar 80% permukaan benua tertutup batuan sedimen, waluapun volumnya hanya
sekitar 5% dari volum kerak bumi. Batuan sedimen diartikan sebagai batuan yang terbentuk
dari hasil litifikasi bahan rombakan batuan asal, hasil reaksi kimia, maupun hasil kegiatan
organisme. Ciri ciri :
Adanya bidang perlapisan yang menandakan adanya proses sedimentasi,
Adanya jejak bekas zat hidup,
Adanya fragmen yang menandakan bahwa partikel penyusunnya pernah lepas,
Hablur atau mudah lepas,
Berupa butiran bukan kristal,
Terdiri dari kumpulan mineral mineral pembentuk batuan sedimen.
a. Asal Dan Pembentukan

Batuan sedimen ini terbentuk dengan proses pertama tentunya adalah pecahnya atau
terabrasinya batuan sumber yang kemudian hasil pecahannya tertransportasi dan mengendap
di suatu area tertentu. Proses-proses tersebut telah lazim disebut sebagai proses-proses
sedimentasi.
Sedimentasi adalah suatu proses pengendapan material yang ditransport oleh media air,
angin, es, atau gletser di suatu cekungan. Sedangkan batuan sedimen adalah suatu batuan
yang terbentuk dari hasil proses sedimentasi, baik secara mekanik maupun secara kimia dan
organik.
1. Secara mekanik
Terbentuk dari akumulasi mineral-mineral dan fragmen-fragmen batuan. Faktor-faktor yang
penting antara lain :
Sumber material batuan sedimen :
Sifat dan komposisi batuan sedimen sangat dipengaruhi oleh material-material asalnya.
Komposisi mineral-mineral batuan sedimen dapat menentukan waktu dan jarak transportasi,
tergantung dari prosentasi mineral-mineral stabil dan nonstabil.

Lingkungan pengandapan :
Secara umum lingkungan pengendapan dibedakan dalam tiga bagian yaitu: Lingkungan
Pengendapan Darat, Transisi dan Laut. Ketiga lingkungan pengendapan ini, dimana batuan
yang dibedakannya masing-masing mempunyai sifat dan ciri-ciri tertentu.
Pengangkutan (transportasi) :
Media transportasi dapat berupa air, angin maupun es, namun yang memiliki peranan yang
paling besar dalam sedimentasi adalah media air. Selama transportasi berlangsung, terjadi
perubahan terutama sifat fisik material-material sedimen seperti ukuran bentuk dan
roundness. Dengan adanya pemilahan dan pengikisan terhadap butir-butir sedimen akan
memberi berbagai macam bentuk dan sifat terhadap batuam sedimen.
a. Transportasi Material Sedimen
Suspension
Material sedimen melayang-layang dalam air. Ada yang terapung di
permukaan air dan ada yang melayang-layang di tengah-tengah air. Biasanya
terjadi pada material sedimen yang sangat halus. Partikel bergerak dengan cara
terus mengambang dalam fluida. Hal ini disebabkan oleh aliran turbulen yang
mendorong partikel ke arah atas. Mekanisme ini disebut sebagai mekanisme
suspension.
Bed Load
Rolling
Partikel bergerak dengan cara menggelinding sepanjang dasar dari
fluida. Partikel ini terus-menerus mengalami kontak dengan permukaan
dasar. Mekanisme seperti ini disebut sebagai mekanisme menggelinding
(rolling).
Saltation
Partikel bergerak dengan cara melompat-lompat, secara periodik partikel
meninggalkan dasar dan kemudian kembali jatuh ke dasar. Mekanisme ini
disebu saltation. Yang menyebabkan partikel terangkat ke atas adalah efek
Bernaulli.

GAMBAR
PERGERAKKAN PARTIKEL DALAM FLUIDA
b. Diagram Hjulstrom
Diagram ini di tunjukkan oleh Hjulstrom pada tahun 1939. Garis yang lebih
rendah menunjukkan hubungan antara kecepatan aliran dan partikel yang siap akan
bergerak. Ini menunjukkan bahwa kerakal ( Pebbles ) akan berhenti di sekitar 2030 cm/s, butirpasir sedang pada 2-3 cm/s, dan partikel lempung ketika kecepatan
aliran adalah secara efektif nol. Garis kurva bagian atas menunjukkan kecepatan
aliran yang diperlukan untuk mengerakkan partikel dari kondisi diam.

GAMBAR
DIAGRAM HJULSTROM
Pada setengah bagian kanan grafik, garis ini sejajar dengan garis yang pertama
tapi untuk ukuran butir tertentu diperlukan kecepatan yang lebih besar untuk

memulai pergerakan daripada untuk menjaga partikel tetap bergerak. Pada sisi kiri
diagram terdapat garis divergen yang tajam, dimana partikel lanau yang lebih kecil
dan lempung memerlukan kecepatan yang lebih besar untuk menggerakkannya
daripada pasir. Hal ini disebabkan oleh mineral lempung bersifat kohesif dan sekali
terendapkan akan cenderung merekat bersama, membuatnya lebih sulit untuk naik
ke dalam aliran daripada butir-butir pasir ( Dari Earth, edisi kedua oleh Frank
Press dan Raymond Siever, 1974, 1978, dan 1986 oleh W.H. Freeman and
Company ).

Bila butiran (sediment) terangkut jauh, maka akan menghasilkan butiran yang
membundar. Apabila jarak terangkutnya dekat maka butiran yang dihasilkan akan
tajam sedangkan jarak terangkutnya jauh maka bentuk butiran akan berbentuk bulat.

Pengendapan :
Pengendapan terjadi bilamana arus/gaya mulai menurun hingga berada di bawah titik daya
angkutnya. Ini biasa terjadi pada cekungan-cekungan, laut, muara sungai, dll.
Lithifikasi dan Sementasi :
Bila kompaksi meningkat terus menerus akan terjadi pengerasan terhadap material-material
sedimen. Sehingga meningkat ke proses pembatuan (lithifikasi), yang disertai dengan
sementasi dimana material-material semen terikat oleh unsur-unsur/mineral yang mengisi
pori-pori antara butir sedimen.
Diagenesis :

Diagenesis adalah perubahan yang terjadi setelah pengendapan berlangsung, baik tekstur
maupun komposisi mineral sedimen yang disebabkan oleh kimia dan fisika. Terdiri dari :

Kompaksi (Compaction ) tekanan dari sedimen yang menutupi diatasnya (overlying


sediments ) akan menyusun butiran dan menekan air dari rongga pori jadi mineral
termampatkan

Sementasi (Cementation )- rongga pori terisi oleh pengendapan :

Calcite

Quartz

Iron oxide

Replacement dan Rekristalisasi- Proses replacement adalah proses penggantian


mineral oleh pelarutan-pelarutan kimia hingga terjadi mineral baru. Rekristalisasi
adalah perubahan atau pengkristalan kembali mineral-mineral dalam batuan sedimen,
akibat pengaruh temperatur dan tekanan yang relatif rendah

Autigenesis - yaitu terbentuknya mineral baru dilingkungan diagenesa, sehingga


adanya mineral tersebut merupakan partikel baru dalam suatu sedimen

Metasomatisme yaitu pergantian material sedimen oleh berbagai mineral autigenik,


tanpa pengurangan volume asal.

2. Secara Kimia dan Organik


Terbentuk oleh proses-proses kimia dan kegiatan organisme atau akumulasi dari sisa skeleton
organisme. Sedimen kimia dan organik dapat terjadi pada kondisi darat, transisi, dan lautan,
seperti halnya dengan sedimen mekanik.
Masing-masing lingkungan sedimen dicirikan oleh paket tertentu fisik, kimia, dan biologis
parameter yang beroperasi untuk menghasilkan tubuh tertentu sedimen dicirikan oleh tekstur,
struktur, dan komposisi properti. Kita mengacu kepada badan-badan khusus seperti endapan
dari batuan sedimen sebagai bentuk. Istilah bentuk mengacu pada unit stratigrafik dibedakan
oleh lithologic, struktural, dan karakteristik organik terdeteksi di lapangan.

b. Klasifikasi Batuan Sedimen

Berdasarkan tenaga yang mengangkut hasil pelapukan dan erosi batuan sedimen dapat
digolongkan atas 3 bagian :

Sedimen Aquatis, yaitu sedimen yang diendapkan oleh tenaga air.Contohnya : gosong
pasir, flood plain, delta, dan lain-lain.

Sedimen Aeolis atau Aeris, yaitu sedimen yang diendapkan oleh tenagaangin.
contohnya : tanah loss, sand dunes.

Sedimen Glassial, yaitu sedimen yang diendapkan oleh gletser. Contohnyamorena,

drimlin
Materi partikel ada yang kasar dan ada yang halus cara pengangkutan bermacam-macam, ada
yang terdorong (trection), terbawa secara melompat lompat (saltion, terbawa dalam
duspensi, ada pula yang (solution).
Berdasarkan terbentuknya (lingkungan pengendapan), batuan sedimen dibagi menjadi dibagi
menjadi tiga, yaitu :
a.

Sedimen laut (marine), diendapkan di laut contohnya batu gamping,dolomit, napal, dan

sebagainya.
b.

Sedimen darat (teristris/kontinen), prosesnya terjadi di darat, misalnyaendapan sungai

(aluvium), endapan danau, talus, koluvium, endapan gurun(aeolis), dan sebagainya.


c. Sedimen transisi, lokasi pembentukanya terletak antara darat dan laut,misalnya endapan
delta dan endapan rawa-rawa (limnis).
Penggolongan batuan sedimen pada cara pengendapannya, dapat dikelompokkan menjadi 3
macam, yaitu :
1) Sedimen Klastis
Kata klastik berasal dari bahas Yunani yaitu klatos yang artinya pecahan.Jadi, sedimen klastik
adalah adalah akumulasi partikel-partikel yang berasal dari pecahan batuan dan sisa-sisa
kerangka organisme yang telah mati. Penamaan batuan ini umumnya berdasarkan pada besar
butirnya, yaitu sebagai berikut :

Ukuran butir >256 mm disebut boulder atau bongkah (bongkah konglomerat)


Ukuran butir 64-256 mm disebut cobble atau kerakal (karakal konglomerat)
Ukuran butir 4-64 mm) disebut pebble atau kerikil (kerikil konglomera)
Ukuran butir 2-4 mm disebut granule (batu pasir kasar)

Ukuran butir 1/16-2 mm disebut batu pasir


Ukuran butir 1/256-1/16 mm disebut batu lanau
Ukuran butir <1/256 mm disebut batu lempung

Beberapa betuan endapan kadang-kadang terbentuk dari bahan-bahan fosil. Dengan demikian
suatu batuan yang ada fosil binatang jelas bukanmerupakan batuan beku, melainkan batuan
endapan.
2) Sedimen Kimia
Batuan sedimen kimiawi yaitu yang terangkut dalam bentuk larutan kemudian diendapkan
secara kimia di tempat lain. Endapan kimia juga berasal dari sumber air panas dan secara
tiba-tiba mengalami pendinginan akan menghasilkan endapan oval (kalsit). Contoh :
Evaporasi dari air laut dan air danau, batuan sedimen kimiawi
Batu tetes (Stalaktit & stalakmit), yang banyak dijumpai dari guabawah tanah di daerah
kapur.CO2+ H2O H2CO3; H2CO3+ CaCO3 Ca (HCO3)2
Ca (HCO3)2 CaCO3+ H2O + CO2Lapisan garam, suatu lapisan yang terbentuk dari mineral-mineral halit /NaCl yang di
endapkan di dasar laut atau dasar danau-danau garam karenapenguapan.
HCL + NaOH NaCL + H2O
3) Sedimen Organik
Batuan sedimen organik /orgasen, yaitu batuan sediemn yang dibentukatau diendapkan oleh
organisme.
Ciri-ciri batuan sedimen :

Pada umumnya berlapis-lapis,

Lebih lunak, ringan dan berwarna terang,

Tempat utama fosil.

Contoh: Batu bara terbentuk dari timbunan sisa-sisa tumbuhan di dasar danau (rawa rawa,
berubah menjadi menjadi gambut, selanjutnya menjadi batu baramuda/batu bara).
c. Struktur Batuan Sedimen
1. Sedimen Klastik
Stratified

Adalah struktur yang menunjukkan adanya perlapisan pada batuan sedimen


klastik.
Unstratified
Adalah struktur yang menunjukkan tidak adanya perlapisan pada batuan
sedimen klastik.
2. Sedimen Non-Klastik
Fosiliferous
ditunjukkan oleh adanya fosil atau komposisi yang terdiri dari fosil.
Oolitik
dimana matriks non klastik mengelilingi fragmen klastik dengan ukuran
butir lebih kecil dari 2 mm.
Pisolitik
dimana matriks non klastik mengelilingi fragmen klastik dengan ukuran
butir lebih besar dari 2 mm.
Cone in cone
struktur gamping kristalin yang menunjukkan pertumbuhan kerucut per
kerucut.
Bioherin
struktur sedimen yang tersusun oleh organisme murni dan bersifat insitu.
d. Tekstur Batuan Sedimen
1. Sedimen Klastik
Derajat Pemilahan ( Sorting )
Yaitu tingkat keseragaman dari butiran mineral pembentuk batuan
sedimen. Tingkatannya adalah:
Terpilah baik ( well sorted ), jika ukuran butir sama besar
Terpilah sedang ( moderately sorted ),
Terpilah buruk ( poorly sorted ), jika ukuran butir tidak merata, terdapat
fragments dan matriks
Derajat Pembundaran ( Roundness )
Adalah tingkat kelengkungan dari setiap fragmen atau butiran
batuan.Tingkatannya yatu:
Angular ( menyudut )
Sub angular ( menyudut tanggung )
Sub rounded ( membulat tanggung )
Rounded ( membulat )
Well rounded ( membulat baik )

DERAJAT PEMBUNDARAN
Ukuran Butir ( Grain Size )
Dilihat dengan menggunakan Skala Udden - Wentworth
Wentworth Size Scale
Wentworth(1922)

Grain Size Name

>256 mm

Boulders

64 - 256 mm

Cobbles

Conglomerate (rounded clasts)

4 - 64 mm

Pebbles

Breccia (angular clasts)

2 - 4 mm

Granules

1 - 2 mm

Very coarse sand

0.5 - 1 mm

Coarse sand

Rock Name

Sandstone
(e.g., quartz arenite, arkose,
lithic sandstone)

0.25 - 0.5 mm

Medium sand

0.125 - 0.25 mm

Fine sand

0.0625 - 0.125 mm

Very fine sand

0.0039 - 0.0625 mm

Silt

Siltstone

<0.0039 mm

Clay

Shale, Mudstone, Claystone

Fabric ( Kemas )
Kemas adalah hubungan antar butir dalam massa dasar. Kemas ada dua
jenis , yaitu :
Kemas
tertutup,

jika

butiran

tidak

saling

bersentuhan

( mengambang dalam matriks )


Kemas terbuka, jika butiran saling bersentuhan satu sama lain.
2. Sedimen Non-Klastik
Kristalin
Terdiri atas kristal kristal yang interlocking satu sama lain.
Amorf
Tidak memiliki tekstur yang beraturan, umumnya partikel partikel
berukuran lempung, non-kristalin.
Glassy
Tekstur batuan yang tidak mengkristal dan halus seperti kaca.
Fibrous
Tekstur yang berserat-serat
Porous
Tekstur yang berpori-pori

e.

Sifat Batuan Sedimen.

1. Stratifikasi
Stratifikasi sedimen adalah hasil dari sebuah penyusunan lapisan partikelyang berupa
endapan atau batuan endapan. Pelapisan merupakan suatu hal yangsangat penting pada
batuanseimen, batuan vulkanik dan metamorf.
2. Sortasi
Akibat yang menyolok dari pengangkutan partikel partikel oleh aliran airatau aliran angin
adalah penyortiran terjadi akibat spesivic gravity (perbandingananatara berat dari sebuah
volume material terhadap berat dari volume satu kubikair).Partikel batuan dan butir-butiran
mineral yang mempunyai sifat mudahpecah mungkin dapat diabaikan. Sedangkan yang tahan
benturan akan terusterbawa oleh aliran. Pada umumnya yang dapat bertahan adlah kuarsa, hal
inidikarenakan kuarsa mempunyai sifat yang keras dan sedikit pecahannya.
3. Lapisan Sejajar (paralel Starata)

Lapisan lapisan dari endapan dapat dibagi dalam 2 kelas didasarkan atassifat sifat geometrik,
yaitu :

Lapisan Sejajar dan

Lapisanyang tidak sejajar/cross strata. Lapisan sejajar adalah lapisan yang sejajar antara
satu denganlainnya. Lapisan ini disebabkan oleh deposit air. Perubahan deposisi
tersebutdisebabkan adanya pasang surutnya air yang mengalir.

4. Bentuk Silang (Cross Strata)


Bentuk silang adalah bentuk yang membengkok (cenderung miring)dengan kecenderungan
menuju lapisan yang lebih tebal. Bentuk silang padaumumnya terlihat pada delta delta sungai,
bukit bukit pasir, pantai pantai danendapan sungai. Bentukan tersebut dapat terjadi jika
terdapat lubang lubang padalapisannya, sehingga akan di isi oleh deposit baru yang akan
membentuk lapisan silang.

d.

Manfaat Batuan Sedimen.

Untuk bahan dasar bangunan (gypsum)

Untuk bahan bakar (batu bara)

Untuk Pengeras jalan (batu gamping)

Untuk Pondasi rumah (batu gamping)

Batuan Sedimen adalah batuan beku atau metamorf yang mengalami proses litifikasi
yaitu proses kompaksi dan sementasi.
Jenis-jenis Batuan Sedimen antara lain yaitu:
1.

Breksi

Breksi memiliki butiran-butiran yang bersifat coarse yang terbentuk dari sementasi fragmen
fragmenyang bersifat kasar dengan ukuran 2 hingga 256 milimeter. Fragmen fragmenini
bersifat runcing dan menyudut. Fragmen-fragmen dari Breksi biasanyamerupakan fragmen
yang terkumpul pada bagian dasar lereng yang mengalami sedimentasi,selain itu fragmen
juga dapat berasal dari hasil longsoran yang mengalami litifikasi.
Komposisi dari breksi terdiri dari sejenis atau campuran dari rijang, kuarsa, granit, kuarsit,
batu gamping, dan lain-lain.

2.

Konglomerat

Konglomerat hampir sama dengan breksi, yaitu memiliki ukuran butir 2-256 milimeter dan
terdiri atas sejenis atau campuran rijang, kuarsa, granit, dan lain-lain, hanya saja fragmen
yang menyusun batuan ini umumnya bulat atau agak membulat.
Pada konglomerat, terjadi proses transport pada material-material penyusunnya yang
mengakibatkan fragmen-fragmennya memiliki bentuk yang membulat
3.

Sandstone

Sandstone atau batu pasir terbentuk dari sementasi dari butiran-butiran pasir yang terbawa
oleh aliran sungai, angin, dan ombak dan akhirnya terakumulasi pada suatu tempat. Ukuran
butiran dari batu pasir ini 1/16 hingga 2 milimeter. Komposisi batuannya bervariasi, tersusun
terutama dari kuarsa, feldspar atau pecahan dari batuan, misalnya basalt, riolit, sabak, serta
sedikit klorit dan bijih besi. Batu pasir umumnya digolongkan menjadi tiga kriteria, yaitu
Quartz Sandstone, Arkose, dan Graywacke.
4.

Quartz Sandstone

Quartz sandstone adalah batu pasir yang 90% butirannya tersusun dari kuarsa.Butiran kuarsa
dalam batu pasir ini memiliki pemilahan yang baik dan ukuran butiran yang bulat karena
terangkut hingga jarak yang jauh. Sebagian besar jenis batu pasir ini ditemukan pada pantai
dan gumuk pasir.
5.

Arkose

Arkose adalah batu pasir yang memiliki 25% atau lebih kandungan feldspar. Sedimen yang
menjadi asal mula dari Arkose ini biasanya hanya mengalami sedikit perubahan secara kimia.
Sebagian arkose juga memiliki sedikit butiran-butiran yang bersifat coarse karena jarak
pengangkutan yang relatif pendek.
6.

Graywacke

Graywacke adalah salah satu tipe dari batu pasir yang 15% atau lebih komposisinya adalah
matrix yang terbuat dari lempung, sehingga menghasilkan sortasi yang jelek dan batuan
menjadi berwarna abu-abu gelap atau kehijauan.
7.

Shale

Shale adalah batuan sedimen yang memiliki tekstur yang halus dengan ukuran butir 1/16
hingga 1/256 milimeter. Komposisi mineralnya umumnya tersusun dari mineral-mineral
lempung, kuarsa, opal, kalsedon, klorit, dan bijih besi. Shale dibedakan menjadi dua tipe
batuan, yaitu batu lanau dan batu lempung atau serpih. Batu lanau memiliki butiran yang
berukuran anara batu pasir dan batu serpih, sedangkan batu lempung memiliki chiri khas
mudah membelah dan bila dipanasi menjadi plastis.
8.

Limestone

Limestone atau batu gamping adalah batuan sedimen yang memiliki komposisi mineral
utama dari kalsit (CaCO3). Teksturnya bervariasi antara rapat, afanitis, berbutir kasar,
kristalin atau oolit. Batu gamping dapat terbentuk baik karena hasil dari proses organisme
atau karena proses anorganik. Batu gamping dapat dibedakan menjadi batu gamping terumbu,
calcilutite, dan calcarenite.
9.

Calcarenite

Calcarenite memiliki ukuran butir 1/16 hingga 2 milimeter, batuan ini terdiri dari 50% atau
lebih material carbonate detritus, yaitu material yang tersusun terutama atas fosil dan oolit.
10.

Gamping Terumbu

Batu Gamping terumbu terbentuk karena aktivitas dari coral atau terumbu pada perairan yang
hangat dan dangkal.

11.

Saltstone

Saltstone terdiri dari mineral halite (NaCl) yang terbentuk karena adanya penguapan yang
biasanya terjadi pada air laut. Tekstur dari batuan ini berbentuk kristalin.

12.

Gipsum

Gipsum tersusun atas mineral gipsum (CaSO4.H2O). Sama seperti dengan Saltstone, batuan
ini terbentuk karena kandungan uap air yang ada menguap. Tekstur dari batuan ini juga
berupa kristalin.

13.

Coal

Coal atau batu bara adalah batuan sedimen yang terbentuk dari kompaksi material yang
berasal dari tumbuhan, baik berupa akar, batang, maupun daun. Teksturnya amorf, berlapis,
dan tebal. Komposisinya berupa humus dan karbon. Warna biasanya coklat kehitaman dan
pecahannya bersifat prismatik.
Batu bara terbentuk pada rawa-rawa pada daerah beriklim tropis yang airnya mengandung
sedikit oksigen. Bagian dari tumbuhan jatuh dan mengendap di dasar rawa semakin lama
semakin bertambah dan terakumulasi.
BAB III
PENUTUP

A.

Simpulan

Dari pembahasan diatas maka dapat di ambil beberapak kesimpulan antara lain :
1.

Batuan sedimen adalah batuan atau kumpulan- kumpulan atau agregat dari mineral-

mineral yang sudah dalam kedaan membeku/keras yang terjadi karena pengendapan materi
hasil erosi.
2.

Berdasarkan tenaga yang mengangkut hasil pelapukan dan erosi batuan sedimen dapat

digolongkan atas 3 bagian yaitu Sedimen Aquatis, Sedimen Aeolis atau Aeris, Sedimen
Glassial

3.

Berdasarkan terbentuknya (lingkungan pengendapan), batuan sedimen dibagi menjadi

dibagi menjadi tiga, yaitu : Sedimen laut (marine), Sedimen darat (teristris/kontinen), dan
Sedimen transisi.
4.

Penggolongan batuan sedimen

pada cara pengendapannya, dapat dikelompokkan

menjadi 3 macam, yaitu : Sedimen Klastis, Sedimen Kimia, Sedimen Organik


5.

Beberapa Manfaat Batuan Sedimen antara lain : untuk bahan dasar bangunan (gypsum),

untuk bahan bakar (batu bara), untuk Pengeras jalan (batu gamping), untuk Pondasi rumah
(batu gamping), Dll.

B.

Saran

Diharapkan dengan terbentuknya paper Tentang Batuan sedimen ini dapat disempurnakan
menjadi lebih lengkap dan di bahas lebih rinci tentang batuan sedimen.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. (2012, 01 Maret). Sedimentasi dan Batuan Sedimen. Diperoleh 05 Oktober 2014,
dari https://id.scribd.com/doc/83294279/Sedimentasi-Dan-Batuan-Sedimen. (online)
Diakses pada tanggal 9 Juni 2015.
Anonim. (2010, 06 September). Batuan Sedimen dan Fosil. Diperoleh 05 Oktober 2014, dari
http://s19nature.blogspot.com/2010/09/batuan-sedimen-dan-fosil.html. (online) Diakses
pada tanggal 11 Juni 2015
Mualmaul. (2011, 31 Maret). Batuan Sedimen. Diperoleh 05 Oktober 2014, dari
http://wingmanarrows.wordpress.com/geological/petrologi/batuan-sedimen/. (online)
Diakses pada tanggal 10 Juni 2015
Rizqi. (2013, 31 Mei). Batuan Sedimen. Diperoleh 05 Oktober 2014, dari
http://rizqigeos.blogspot.com/2013/05/batuan-sedimen.html. (online) Diakses pada tanggal
10 Juni 2015

Anda mungkin juga menyukai