Anda di halaman 1dari 9

KOLEJ SAINS KESIHATAN BERSEKUTU

SULTAN AZLAN SHAH


PERAK DARUL RIDZUAN

TAHUN 2 SEMESTER 1,

CASE STUDY ( PENGKAJIAN KES )


TAJUK :
PEDIKULOSIS (PEDIKULOSIS KAPITIS)

NAMA

MUHAMMAD TAUFIQ BIN ALIAS

NO MATRIKS

BPP 2014 2032

NO KAD PENGENALAN

900612-14-6283

Maklumat Pesakit
Nama Pesakit : Shanthini A/P Manokaran

No Daftar : BD 38173
Umur : 12 Tahun
Bangsa : India
Agama : Tamil
Sekolah : Sekolah Kebangsaan Tamil Klebang, Ipoh.

Latar Belakang
Pedikulosis (iaitu, serangan kutu) sejak prasejarah. Telur-telur kutu adalah
fosil-fosil terkenal dan tertua kira-kira 10,000 tahun lama. Pada tiga dekad terakhir,
insiden penyakit pedikulosis telah naik berterusan. Bagi perspektif perubatan,
membuat diagnosis dan rawatan serangan kutu adalah salah satu amalan dan tugastugas yang paling biasa. Terdapat 3 kitaran hayat ektoparasit yang lazim pada
manusia iaitu Pedikulus capitis humanus ( kutu kepala), Pedikulus corporis humanus
( kutu badan) dan Phthirus pubis ( kutu pubik). Kutu manusia (P humanus dan P
pubis) dijumpai dalam semua negara dan iklim. Ianya di dalam Arthropoda filum,
kelas Insecta, Phthiraptera dan kutu suborder (dikenali sebagai hisap kutu). Mamalia
ialah hos untuk semua kutu dan walaupun kutu suka kepada hos manusia, P
humanus juga hidup dan membiak pada babi.
Kutu tanpa sayap mempunyai 3 pasang kaki, setiap hujungnya terdapat talus
clawlike untuk menggenggam. Saiz dan bentuk kuku adalah disesuaikan untuk
tekstur dan bentuk bulu-bulu dan / atau serat pakaian mereka hinggapi. Kutu
manusia mempunyai mouthparts anterior kecil dengan 6 hooklets yang membantu
mereka semasa menghisap. Secara umum, makanan kutu kira-kira 5 kali setiap hari
bagi lebih kurang 35-45 minit setiap kali. Dalam setiap spesies, kutu betina lebih
besar sedikit daripada kutu jantan. Kitaran hayat kutu ialah 30-35 hari dari telur untuk
dewasa. Kebiasannya kutu mati akibat dari perut pecah semasa menghisap/makan.
Pengenalan

Pedikulosis adalah penyakit kulit menular akibat infestasi pedikulus (tuma),


sejenis kutu yang hidup dari darah manusia, pada rambut kepala & kemaluan atau
baju. Kutu tersebut akan memberi rasa gatal akibat gigitannya. Kutu hampir tak
dapat dilihat, merupakan serangga tak bersayap yang mudah menular dari orang ke
orang melalui kontak badan dan pemakaian bersama baju atau barang lainnya.
Pedikulosis kapitis adalah suatu infeksi kulit dan rambut kepala yang
disebabkan oleh Pediculus humanus var. capitis. Selain menyerang kulit dan rambut
kepala, pedikulosis dapat pula menyerang badan oleh Pediculus humanus var
corporis dan menyerang daerah pubis oleh Phtyrus pubis. Penyakit ini boleh ditemui
di seluruh dunia tanpa adanya batasan umur, jenis kelamin, ras, status ekonomi &
status sosial.Gejala utama yang sering ditemukan adalah gatal pada kulit kepala
terutama pada bahagian belakang telinga dan tengkuk. Pedikulosis kapitis disebut
juga kutu kepala atau head lice.
Epidemiologi
Insidens tertinggi pada usia sekitar 3 12 tahun. Pedikulosis kapitis lebih
sering timbul pada wanita dibandingkan lelaki. Penularan penyakit ini lebih sering
melalui kontak kepala dengan kepala, namun dapat juga melalui benda-benda
seperti sikat, topi, bantal, dan aksesori rambut yang dipakai secara berganti.
Penjagaan kebersihan yang teruk juga dapat meningkatkan risiko terjadinya penyakit
ini, misalnya jarang membersihkan rambut atau rambut yang panjang pada wanita.
Etiologi
Penyakit pedikulosis kapitis disebabkan oleh parasit subspecies Pediculus
humanus var. capitis. Parasit ini termasuk dalam golongan filum Arthropoda, kelas
Insecta, ordo Phthiraptera, subordo Anoplura, family Pediculidae dan species
Pediculus humanus. Siklus hidup Pediculus humanus capitis melalui telur, larva,
nimfa dan dewasa. Satu kutu kepala betina dapat hidup selama 16 hari dan
menghasilkan 50 150 telur. Telur berbentuk oval dan umumnya berwarna putih atau
kuning.13 telur diletakkan di sepanjang rambut dan mengikuti tumbuhnya rambut,
yang membawa maksud semakin ke hujung semakin terdapat telur yang lebih
matang. Telur kutu memerlukankan 8 9 hari untuk menetas.

Telur yang menetas akan menjadi nimfa. Bentuknya menyerupai kutu dewasa,
namun dalam ukuran kecil. Nimfa akan menjadi dewasa 9 12 hari sesudah
menetas. Untuk hidup, nimfa harus memperoleh makanan berupa darah.
Pediculus humanus capitis berbentuk seperti biji wijen dengan panjang sekitar 1 2
mm, tidak bersayap, memipih di bagian dorsoventral dan memanjang. Parasit ini
memiliki 3 pasang kaki yang disesuaikan sebagai pengepit rambut dan mulut
pengisap kecil di bagian anterior yang menjadi bahagian untuk mendapatkan darah.
Kutu kepala dapat merayap dengan cepat, di atas 23 cm/minit. Kutu dewasa dapat
bertahan hidup sekitar 30 hari di kepala manusia. Kutu mati dalam 1 2 hari setelah
jatuh dari rambut.
Patogenesis
Masalah kulit kepala terjadi disebabkan oleh garukan untuk menghilangkan
rasa gatal. Sepanjang siklus kehidupannya, larva dan kutu dewasa menyimpan
kotorannya di kulit kepala, yang akan menyebabkan timbulnya rasa gatal. Selain itu
gatal juga ditimbulkan oleh liur dan ekskreta dari kutu yang dimasukkan ke dalam
kulit semasa menghisap darah. Garukan yang dilakukan untuk menghilangkan gatal
akan menyebabkan terjadinya erosi dan ekskoriasi sehingga memudahkan terjadinya
infeksi sekunder.
Manifestasi Klinikal
Gejala awal yang dominan adalah rasa gatal pada kulit kepala. Rasa gatal
dimulai dari yang ringan sehingga rasa gatal yang tidak dapat ditoleransi. Lesi papul
yang gatal biasanya terdapat pada bahagian belakang telinga dan bahagian tengkuk
leher, akibat garukan pada kulit kepala yang menyebabkan erosi dan ekskoriasi.
Terdapatnya infeksi sekunder yang berat menyebabkan terbentuknya pustul, abses.

Diagnosa

Diagnosis pedikulosis kapitis dapat dibuktikan melalui inspeksi pada kulit


kepala dan rambut, dengan penemuan kutu atau telur berwarna abu-abu berkilat.
Kutu dan telur tersebut dapat dikonfirmasi melalui pemeriksaan mikroskop.
Diagnosa Perbezaan
1. Dermatitis seborika
2. Impetigo krustosa
3. Tinea kapitis
Pengurusan
1- Ubat-ubatan (Pedikulosid) :
a. Permethrin(1%)
Permethrin 1% cream rinse diberikan ke kulit kepala dan rambut. Awalnya
rambut dicuci dengan shampoo nonconditioner kemudian dikeringkan. Lalu
diberikan Permethrin 1% cream rinse selama 10 menit kemudian dibilas.
Tetapi, disarankan agar pemakaiannya diulang apabila kutu masih ada
pada 7-10 hari selepas penggunaannya.
b. Pyrethrin
Pyrethrin adalah merupakan sari daripada bunga chrysanthemum.
Pyrethrin yang dikombinasi dengan piperonyl butoxide adalah neurotoksik
untuk kutu tetapi kurang toksik terhadap manusia. Produk ini seperti
shampoo dimana diberikan pada rambut yang kering dan dibiarkan selama
10 minit sebelum dibilas. Penggunaan perlu diulang 7-10 hari kemudian
untuk membasmi kutu kepala yang baru.
c. Malathion
Ubat malathion organophosphate adalah suatu pembasmi cholinesterase
dan telah digunakan selama 20 tahun untuk perubatan kutu kepala.
Malathion 0,5% atau 1% digunakan dalam bentuk losyen atau spray.
Caranya ialah malam sebelum tidur rambut dicuci dengan sabun
kemudian dipakai losyen malathion, lalu kepala ditutup dengan kain.
Keesokan harinya rambut dicuci lagi dengan sabun lalu disikat dengan

sikat yang halus dan rapat (serit). Pengubatnan ini perlu diulang lagi
seminggu kemudian, jika masih terdapat kutu atau telur.
d. Lindane(1%)
Lindane adalah organochloride yang mempunyai efek toksik terhadap CNS
(Central Nervous System) apabila penggunaannya tidak berkesan.
Penggunaannya seperti shampoo dan perlu dibiarkan lebih kurang selama
10 minit dan perlu diulangi dalam 7-10 hari.
2- Perubatan sekitaran/menyeluruh (pencegahan) :
a. Desinfeksi semua perhiasan kepala, syal, mantel, tuala, dan skaf dengan
mesin cuci dalam air panas, kemudian keringkan dengan menggunakan
udara panas (dijemur). Selain itu, bahan yang akan dibersihkan
dimasukkan ke dalam sebuah beg plastik, diisi dengan pedikulosid lalu
disimpan 2-4 minggu. Sisir dan sikat harus direndam dalam air panas
selama 5-10 minit. Perabot dan permadani harus dibersihkan dengan
vakum.
b. Anggota keluarga dan rakan sekolah juga harus diberi rawatan.
c. Beritahu para guru sekolah apabila terdapat kes ini.
Kesimpulan
Pedikulosis kapitis adalah penyakit pada kulit kepala dan rambut yang
disebabkan oleh parasit Pediculus humanus capitis. Cara penularan penyakit ini
adalah melalui kontak kepala dengan kepala atau melalui benda-benda seperti sikat,
bantal, dan aksesori rambut. Manifestasi klinikal yang sering terjadi adalah gatal
pada kulit kepala terutama pada bahagian belakang telinga dan tengkuk leher.
Diagnosis dibuktikan berdasarkan inspeksi pada kulit kepala dan helaian rambut bagi
menemui kutu yang masih hidup dan telurnya. Perubatan yang dilakukan berupa
terapi medikamentosa dan terapi non-medikamentosa. Pencegahan dapat dilakukan
terutama dengan menjaga kebersihan rambut, pakaian, serta benda-benda yang
dapat menjadi agen penularan.

Lampiran

Kutu Betina

Kutu Jantan

Rujukan

http://emedicine.medscape.com/article/225013-treatment
http://www.anispharmacy.com/
http://www.efarmasi.com.my/contents/selfcare/selfcare.asp?sfcrb=kutu

%20kepala.htm
http://ms.wikipedia.org/wiki/Kutu_kepala
Oxford Handbook of Clinical Medicine, Seventh Edition.