Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH TENTANG KEBISINGAN

Disusun untuk Memenuhi Tugas Penyakit Akibat Kerja Semester VI


Pengampu : Drs. Hery Koesyanto, MS.

Disusun Oleh :
Kelompok
1.
2.
3.
4.
5.

Yohanes Bahar A.
Rahayu Maryani K.
Siti Noor Kamalia
Sri Muryati
Ratna Wulandari

6411411226
6411411242
6411411244
6411411259
6411412055

Rombel 06
JURUSAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
FAKULTAS ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2014
A. DEFINISI KEBISINGAN

Bising dalam kesehatan kerja, bising diartikan sebagai suara yang dapat
menurunkan frekuensi pendengaram baik secara kuantitatif (peningkatan ambang
pendengaran) maupun secara kualitatif (penyempitan spektrum pendengaran)
berkaitan dengan faktor intensitas, frekuensi, durasi dan pola waktu.
Kebisingan didefinisikan sebagai suara yang tak dikehendaki , misalnya
yang yang merintangi terdengarnya suara suara, musik dsb, atau yang
menyebabkan rasa sakit atau yang menghalangi gaya hidup.
Jadi, dapat disimpulkan bahwa kebisingan adalah bunyi atau suara yang tidak
dikehendaki dan dapat mengganggu kesehatan, kenyamanan serta dapat
menmbulkan ketulian.
B. SUMBER KEBISINGAN
Sumber

bising adalah sumber bunyi yang kehadirannya dianggap

mengganggu pendengaran baik dari sumber bergerak maupun tidak bergerak.


Umumnya sumber kebisingan dapat berasal dari kegiatan industri, perdagangan,
pembangunan, alat pembangkit tenaga,alat pengangkut dan kegiatan rumah
tangga. Di industri, sumber kebisingan dapat diklasifikasikan menjadi 3 macam,
yaitu :
a. Mesin
Kebisingan yang ditimbulkan oleh aktivitas mesin.
b. Vibrasi
Kebisingan yang dittimbulkan oleh akibat getaran yang ditimbulkan akibat
gesekan, benturan, atau ketidakseimbangan gerakan bagian mesin. Terjadi
pada roda gigi, roda gila, batang torsi, piston, fan, bearing, dan lain lain.
c. Pergerakan udara, gas dan cairan
Kebisingan ini ditimbulkan akibat pergerakan udara, gas, dan cairan dalam
kegiatan proses kerja industri misalnya pada pipa penyalur cairan gas,
outlet pipa, gas buang, jet. Flare boom, dan lain lain.
C. KATEGORI KEBISINGAN

Berdasarkan frekuensi tingkat tekanan bunyi, tingkat bunyi dan tenaga


bunyi maka bising dibagi dalam tiga kategori yaitu audible noise, occupational
noise, dan impuls noise (Gabriel JF, 1996)
1. Audible noise (bising pendengaran), bising ini disebabkan oleh frekuensi
bunyi atau 31,5 8.000 Hz.
2. Occupational noie (bising berhubungan dengan pekerjaan), bising yang
disebabkan oleh bunyi mesin ditempat kerja.
3. Impuls Noise (impact noise = bising impulsive), bising yang terjadi akibat
adanya bunyi yang menyentak. Misalnya pukulan palu, ledakan, mriam,
tambakan bedil dan lain lain.
D. JENIS KEBISINGAN
Berdasarkan sifat dan spektrum frekuensi bunyi, bising dapat dibagi atas:
a. Bising yang kontinyu dengan spektrum frekuensi yang luas. Bising ini
relatif tetap dalam batas kurang lebih 5 dB untuk periode 0,5 detik berturut
turut. Misalnya mesin, kipas angin, dan dapur pijar.
b. Bising yang kontinyu dengan spektrum frekuensi yang sempit. Bising ini
juga relatif tetap, akan tetapi ia hanya mempunyai frekuensi tertentu saja
(pada frekuensi 500, 1000, dan 4000 hz). Misalnya gergaji serkuler, katup
gas.
c. Bising terputus putus (Intermitten). Bising ini tidak terjadi secara terus
menerus, melainkan ada periode relatif tenang. Misalnya suara lalu lintas,
kebisingan di lapangan terbang.
d. Bising Impulsif
Bising jenis ini memiliki perubahan tekanan suara melebihi 40 dB dalam
waktu sangat cepat dan biasanya mengejutkan pendengarnya. Misalnya
tembakan, suara ledakan mercon, meriam.
e. Bising Impulsif Berulang
Sama dengan bising impulsif, hanya saja disini terjadi secara berulang
ulang. Misalnya mesin tempa.
Berdasarkan pengaruhnya terhadap manusia, bising dapat dibagi atas :

a. Bising yang mengganggu (Irritating noise). Intensitas tidak terlalu keras.


Misalnya mendengkur.
b. Bising yang menutupi (Masking Noise) . Merupakan bunyi yang menutupi
pendengarn yang jelas. Secara tidak langsung bunyi ini akan membahayakan
kesehatan dan keselamatan tenaga kerja, karena teriakan atau isyarat tanda
bahaya tenggelam dalam bising dari sumber lain.
c. Bising yang merusak (damaging/ injurious noise)
bunyi yang intensitasnya melampaui NAB. Bunyi jenis ini akan merusak atau
menurunkan fungsi pendengaran.
E. NILAI AMBANG BATAS KEBISINGAN
NAB kebisingan adalah angka dB yang dianggap aman untuk sebagian
besar tenaga kerja bila bekerja 8 jam/hari atau 40 jam/minggu.
Surat Edaran Menteri Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Koperasi No. SE01/MEN/1978, Nilai Ambang Batas untuk kebisingan di tempat kerja ada;ah
intensitas tertingi dan merupakan nilai rata rata yang masih dapat diterima
tenaga kerja tanpa mengakibatkan hilangnya daya dengar yang tetao untuk waktu
terus menerus tidak lebih dari 8 jam sehari atau 40 jam seminggunya.

Waktu maksimum untuk bekrja adalah sebagai berikut :


a.
b.
c.
d.
e.
f.

82 dB
85 dB
88 dB
91 dB
97 dB
100 dB

: 16 jam per hari


: 8 jam per hari
: 4 jam per hari
: 2 jam per hari
: 1 jam per hari
: jam per hari

NAB Kebisingan menurut SK Menteri Tenaga Kerja No : Kep-51/Men/1999


tentang NAB batas faktor fisik di tempat kerja :

Sedangkan menurut OSHA untuk batas waktu pemaparan bising yang


diperkenankan adalah

F. FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN BAHAYA KEBISINGAN


Bahaya bising dihubungkan dengan beberapa faktor :
1. Intensitas
Intensitas bunyi yang ditangkap oleh telinga berbanding langsung dengan
logaritma kuadrat tekanan akustik yang dihasilkan getaran dalam rentang
yang dapat didengar. Jadi, tingkat tekanan bunyi diukur dengan skala
logaritma dalam desibel (dB)
2. Frekuensi
Frekuensi bunyi yang dapat didengar telinga manusia terletak antara 16
hingga 20.000 Hz. Frekuensi bicara terdapat dalm rentang 250 4.000 Hz.
Bunyi frekuensi tinggi adalah yang paling berbahaya

3. Durasi
Efek bising yang merugikan sebanding dengan lamanya paparan, dan
kelihatannya berhubungan dengan jumlah total energi yang mencapai
telinga dalam. Jadi perlu untuk mengukur semua elemen lingkungan

akustik. Untuk tujuan ini digunakan pengukur bising yang dapat merekam
dan memadukan bunyi.
4. Sifat
Mengacu pada distribusi energi bunyi terhadap waktu (stabil, berfluktuasi,
intermiten). Bising impulsif (satu atau lebih lonjakan energi bunyi dengan
durasi kurang 1 detik) sangat berbahaya.
G. GANGGUAN PENDENGARAN
Gangguan pendengaran adalah perubahan pada tingkat pendengaran yang
berakibat kesulitan dalam melaksanakan kehidupan normal, biasanya dalam hal
memahami pembicaraan. Menurut ISO derajat ketulian sebagai berikut :

Jika peningkatan ambang dengar antara 0 - < 25 dB, masih normal


Jika peningkatan ambang dengar antara 26 40 dB, disebut tuli ringan
Jika peningkatan ambang dengar antara 41 60 dB, disebut tuli sedang
Jika peningkatan ambang dengar antara 61 90 dB, disebut tuli berat
Jika peningkatan ambang dengar antara > 90 dB disebut tuli sangat berat

Bising menyebabkan berbagai gangguan terhadap tenaga kerja, seperti gangguan


fisiologis, gangguan psikologis, gangguan komunikasi dan ketulian, atau ada yang
menggolongkan gangguannya berupa gangguan auditory, misalnya gangguan
terhadap pendengaran dan gangguan non auditory seperti komunikasi terganggu,
ancaman bahaya keselamatan, menurunnya performance kerja, kelelahan dan
stress.

1. Gangguan Fisiologis
Gangguan dapat berupa peningkatan tekanan darah, peningkatan nadi,
basal metabolisme, konstruksi pembuluh darah kecil terutama pada bagian
kaki, dapat menyebabkan pucat dan gangguan sensoris.
2. Gangguan Psikologis

Gangguan psikologis dapat berupa rasa tidak nyaman, kurang konsentrasi,


susah tidur, emosi dan lain lain. Pemaparan jangka waktu lama dapat
menimbulkan penyakit, psikosomatik seperti gastritis, penyakit jantung
koroner, dan lain lain.
3. Gangguan komunikasi
Gangguan komunikasi ini menyebabkan terganggunya pekerjaan, bahkan
mungkin terjadi kesalahan, terutama bagi pekerja baru yang belum
berpengalaman. Gangguan komunikasi ini secara tidak langsung akan
mengakibatkan bahaya terhadap keselamatan dan kesehatan tenaga kerja,
karena tidak mendengar teriakan atau isyarat tanda bahaya dan tentunya
akan dapat menurunkan mutu pekerjaan dan produktifitas kerja
4. Gangguan Keseimbangan
Gangguan keseimbangan ini mengakibatkan gangguan fisiologis seperti
kepala pusing, mual dan lain lain.
5. Gangguan terhadap pendengaran (Ketulian)
Diantara sekian banyak gangguan yang ditimbulkan oleh bising,
gangguan terhadap pendengaran adalah gangguan yang paling seirus
karena dapat menyebabkan hilangnya pendengaran atau ketulian. Ketulian
ini dapat bersifat progresif atau awalnya bersifat sementara tapi bila
bekerja terus menerus di tempat bising tersebut maka daya dengar akan
menghilang secara menetap atau tuli.

Tuli dibagi menjadi beberapa yaitu sebagai berikut :


a. Tuli Sementara (Temporary Treshold Shift = TTS)
Diakibatkan pemaparan terhadap bising dengan intensitas tinggi,
tenaga kerja akan mengalami penurunan daya dengar yang sifatnya
sementara. Biasanya waktu pemaparannya terlalu singkat. Apabila
kepada tenaga kerja diberikan waktu istirahat secara cukup. Daya
dengarnya akan pulih kembali kepada ambang dengar semula
dengar semula.
b. Tuli menetap (Permanent Treshold Shift = PTS)

Biasanya akibat waktu paparan yang lama (kronis). Besarnya PTS


dipengaruhi oleh faktor faktor berikut :
Tingginya level suara
Lama pemaparan
Spektrum suara
Temporal pattern, bila kebisingan yang kontinyu

maka

kemungkinan terjadinya TTS akan lebih besar.


Kepekaan individu
Pengaruh Obat Obatan
Beberapa obat dapat memperberat (pengaruh sinergestik)
ketulian apabila diberikan bersamaan dengan kontak suara.
Misalnya quinine, aspirin, streptomycin, dan beberapa obat

lainnya.
Keadaan kesehatan

H. MENGUKUR TINGKAT KEBISINGAN


Untuk mengetahui intensitas bising di lingkungan kerja, digunakan Sound
level meter. Untuk mengukur nilai ambang pendengaran digunakan Audiometer.
Untuk menilai tingakt pajanan pekerja lebih tepat digunakan Noise Dose Meter
karena pekerja umumnya tidak menetap pada suatu tempat kerja selama 8 jam ia
bekerja. Nilai ambang batas (NAB) intensitas bising adalah 85 dB dan waktu
bekerja maksimum adalah 8 jam per hari.
Sound level Meter adalah alat pengukur suara. Mekanisme kerja SLM apabila ada
benda bergetar, maka akan menyebabkan terjadinya perubahan tekanan udara

yang dapat ditangkap oleh alat ini, selanjutnya akan menggerakkan meter
penunjuk.
Audiometer adalah alat untuk mengukur nilai ambang pendengaran. Audiogra,
adalah chart hasil pemeriksaan audiometer. Nilai Ambang pendengaran adalah
suara yang paling lemah yang masih dapat didengar telinga.
I.

PROGRAM

KONSERVASI

PENDENGARAN

HEARING

CONSERVATION PROGRAM)
Program ini mencakup aktifitas berikut :
a. Survey Paparan Kebisingan
Identifikasi area dimana pekerja terekspose dengan level
kebisingan yang berbahaya. Pada daerah kerja yang telah ditetapkan tadi,
dilakukan penelitan tingkat kebisingan (analisis kebisingan).
Untuk mengukur tingkt intensitas digunakan Sound Level Meter,
tetapi bila ingin pengukuran lebih detail, maka menggunakan sound Level
Meter yang dilengkapi Octave Band Analyzer atau dengan menggunakan
Noise Dose Meter.\
b. Test Pendengaran
Terhadap karyawan yang bekerja di area tersebut, dilakukan
pemeriksaan pendengarannya secara berkala setahun sekali. Sebelum
diperiksa karyawan harus dibebaskan dari kebisingan di tempat kerjanya
selama 16 jam. Dalam usaha memberikan perlindungan secara maksimum
terhadap pekerja NIOSH menyarankan untuk melakukan pemeriksaan
audiometri sebagai berikut :
1). Sebelum bekerja atau sebelum penugasan awal di daerah yang
bising

2). Secara berkala (periodik / tahunan)


Pekerja yang terpapar kebisingan > 85 dB selama 8 jam sehari,
pemeriksaan dilakukan setiap 1 tahun atau 6 bulan tergantung
tingkat intensitas bising.
3) Secara khusus pada waktu tertentu
4) Pada akhir masa kerja.
Ada beberapa macam audiogram untuk pemeliharaan pendengaran yaitu :
1) Audiogram dasar (Baseline Audiogram), pada awal pekerja
bekerja dikebisingan.
2) Monitor ( Monitoring Audiogram), dilakukan kurang dari
setahun setelah audiogram sebelumnya.
3) Test Ulangan (Retest Audiogram)
4) Test Konfirmasi ( Confirmation Audiogram), dilakukan bagi
pekerja yang retest audiogramnya konsisten menunjukkan adanya
perubahan tingkat pendengaran.
5) Test Akhir ( Exit Audiogram), dilakukan bilamana

pekerja

brhenti bekerja.
c. Pengendalian kebisingan
Pada dasarnya pengendalian kebisingan dapat dilakuakn terhadap :
Terhadap Sumbernya dengan cara :
Desain akustik, dengan mengurangi vibrasi, mengubah struktur dan
lainnya.
Substitusi alat
Mengubah proses kerja
Terhadap Perjalanannya dengan cara :

Jarak diperjauh
Akustik ruangan
Enclosure

Terhadap Penerimanya dengan cara :


Alat Pelindung telinga
Enclosure ( misal dalam control room)
Administrasi dengan rotasi dan mengubah schedule kerja
Selain dari ketiga diatas, dapat juga dilakukan dengan melakukan :
a). Pengendalian secara teknis ( Engineering control) dengan cara :
Pemilihan

equipment/tools/

peralatan

yang

lebih

sedikit

menimbulkan bising
Dengan melakukan perawatan (Maintenance)
Melakukan pemasangan penyerap bunyi
Mengisolasi dengan melakukan peredaman (material akustik)
Menghindari kebisingan

b). Pengendalian secara Administratif (Administrative control) dengan


cara :
Melakukan shift kerja
Mengurangi waktu kerja
Melakukan trainning
Langkah terakhir dalam pengendalian kebisingan adalah dengan
menggunakan alat pelindung pendengaran (earplug, earmuff, dan helmet).
Pengendalian kebisingan dapat dilakukan juga dengan pengendalian secara
medis yaitu dengan cara pemeriksaan kesehatan secara teratur.
d. Alat Pelindung Pendengaran

Pemakaian alat pelindung diri merupakan pilihan terkahir yang


harus dilakukan. Alat pelindung diri yang dipakai harus mampu
mengurangi kebisingan hingga mencapai level TWA atau kurang dari itu,
yaitu 85 dB. Ada 3 janis alat pelindung pendengaran, yaitu :
Sumbat telinga (Earplug), dapat mengurangi kebisingan 8 30 dB.
Biasanya digunakan untuk proteksi sampai dengan 100 dB.
Beberapa tipe dari sumbat telinga antara lain : Formable type,
Costum molded ty\pe, Premoled type
Tutup telinga (earmuff), dapat menurunkan kebisingan 25 40 dB.
Digunakan untuk proteksi sampai dengan 110 dB.
Helm (helmet), mengurangi kebisingan 40 50 dB

e. Pendidikan dan Motivasi


Semua pekerja yang berhak mengikuti progam konservasi
pendengaran, harus mendapatkan pendidikan dan training yang cukup
setiap tahun, baik yang terlibat langsung maupun tidak pada program
pemeliharaan pendengaran. Pendidikan dan edukasi pada dasarnya
sasarannya adalah perilaku pekerja.
Hal hal yang relevan dan harus ada dalam program pendidikan ini
adalah sebagai berikut :
Standart penanganan dampak kebisingan akibat kerja yang rasional
dan jelas.
Dampak kebisingan terhadap pendengaran

Policy / kebijakan perusahaan dengan pengontrolan yang baik yang


telah dilaksanakan maupun rencana kedepan
Audiometri yaitu menjelaskan bagaimana peranan audiometri
dalam mencegah hilangnya pendengaran akibat kebisingan,
bagaimana melakukan test itu sendiri interpretasinya serta
implikasi yang timbul dari hasil test.
Tanggung jawab individual, dengan diskusi mengenai sumber
kebisingan, bagaimana mengontrolnya serta usaha mencegahnya
agar tidak mengganggu kesehatan dikemudian hari.

f. Pencatatan dan pelaporan


Informasi yang harus tersimpan dalam pencatatan dan pelaporan yaitu :
a. Data hasil pengukuran kebisingan

Departemen dan lokasi yang disurvey beserta hasilnya


Alat yang dipakai serta kalibrasinya
Daftar nama karyawan yang terpapar di atas 85 dBA
Daftar area karyawan yang terpapar di atas 85 dBA

b. Data kontrol terikat / administrative


Data instalasi kontrol teknik secara lengkap beserta evaluasinya
Data perawatan mesin secara teratur
Data karyawan yang mendapatkan perlakuan secara administrative

c. Data hasil Audiometri


Data hasil pemeriksaan audiometri dari masing masing karyawan
lengkap dengan nama, umur, job description, tanggal pelaksanaan

audiometri dsb.
Pre employment atau pre exposure audiogram
Termination atau exit audiogram
Hasil review dari audiogram
Nama teknisi yang melaksanakan audiometri serta sertifikasi yang
dimilikinya

d. Data Alat Pelindung Diri

Tanggal mulai pemberian APD pada karyawan


Merk dan ukuran APD yang dipakai
Data pendidikan penggunaan dan perawatan APD
Data hasil inspeksi penggunaan APD
Kalkulasi efek penurunan level kebisingan dari APD yang dipakai,
untuk melihat efektivitas alat.

e. Data Pendidikan dan Pelatihan

Isi program pendidikan dan pelatihan tahunan


Nnama presenter serta metode pelatihan yang digunakan
Nama nama peserta pelatihan
Hasil evaluasi pelatihan

f. Data Evaluasi Program


Dokumentasi tahunan berkenaan pengukuran kebisingan, perfomance
dari APD, serta review hasil audiometri

Data usulan perubahan atau tambahan dalam pedoman program


konservasi pendengaran

g. Evaluasi Program
Mereview apakah program pemeliharaan pendengaran diatas sudah
dilakukan secara menyeluruh dan juga kulaitas pelaksanaan masing
masing komponennya.
Membandingkan baseline audiogram lainnya untuk menngukur
keberhasilan usaha pencegahan tersebut.
Identifikasikan apakah ada daerah yang dikontrol lebih lanjut.
Buat check list yang spesifik untuk masing masing daerah kerja
untuk meyakinkan apakah semua komponen program telah ditindak
lanjuti sesuai standart yang berlaku.