Anda di halaman 1dari 44

Bagian Ilmu Penyakit Dalam

Fakultas Kedokteran
Universitas Mulawarman

LAPORAN KASUS

BRONKIEKTASIS

Disusun oleh :
ANDI AMALIA NEFYANTI
NIM. 1410029030
Dosen Pembimbing:
dr. Donni Irfandi Sp. P

Dibawakan dalam Rangka Tugas Kepaniteraan Klinik pada


Lab/SMF Ilmu Penyakit Dalam

PROGRAM PROFESI PENDIDIKAN DOKTER UMUM


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MULAWARMAN
RSUD ABDUL WAHAB SJAHRANIE SAMARINDA
2015

Bagian Ilmu Penyakit Dalam

LAPORAN KASUS

Fakultas Kedokteran
Universitas Mulawarman

BRONKIEKTASIS

Disusun oleh :
ANDI AMALIA NEFYANTI
NIM. 1410029030

Dosen Pembimbing:
dr. Donni Irfandi, Sp.P
Dibawakan dalam Rangka Tugas Kepaniteraan Klinik pada
Lab/SMF Ilmu Penyakit Dalam

PROGRAM PROFESI PENDIDIKAN DOKTER UMUM


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MULAWARMAN
RSUD ABDUL WAHAB SJAHRANIE SAMARINDA
2015
1

LEMBAR PENGESAHAN

BRONKIEKTASIS

LAPORAN KASUS
Diajukan dalam Rangka Tugas Ilmiah Kepaniteraan Klinik
pada Bagian Ilmu Penyakit Dalam
Disusun oleh:
ANDI AMALIA NEFYANTI
1410029033

Dipresentasikan pada 14 Maret 2015

Pembimbing

dr. Donni Irfandi, Sp. P

PROGRAM PROFESI PENDIDIKAN DOKTER UMUM


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MULAWARMAN
RSUD ABDUL WAHAB SJAHRANIE SAMARINDA
2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan atas rahmat Allah SWT karena berkat rahmat dan
karunia-Nyalah kelompok penulis dapat menyelesaikan laporan kasus mengenai
Bronkiektasis ini dengan baik dan tepat waktu. Laporan ini merupakan hasil dari
belajar mandiri selama berada di stase farmakologi di Laboratorium Penyakit Dalam
Fakultas Kedokteran Universitas Mulawarman.
Dalam pembuatan laporan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih
kepada:
1. Dr.Emil Bachtiar Moerad, Sp.P selaku Dekan Fakultas Kedokteran Universitas
Mulawarman.
2. dr. Sukartini, Sp.A selaku Ketua Program Pendidikan Profesi Pendidikan
Dokter Umum.
3. dr. Donni Irfandi, Sp. P selaku dosen pembimbing di stase penyakit dalam
divisi paru yang telah mendidik dan memberi banyak masukan mengenai
bidang paru.
4. Orang tua serta teman-teman yang telah mendukung dan membantu
terselesaikannya laporan kasus ini.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena
itu, penulis berharap pembaca dapat memberikan saran dan kritik yang
membangun kepada penulis. Sebagai penutup penulis berharap semoga laporan
ini dapat memberikan manfaat bagi setiap pembaca.
Samarinda, 13 Maret 2015
Andi Amalia Nefyanti

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN.....................................................................................ii
BAB 1 PENDAHULUAN.....................................................................................7
1.1 Latar Belakang.............................................................................................7
1.2 Tujuan...........................................................................................................7
BAB 2 LAPORAN KASUS..................................................................................8
2.1 Identitas........................................................................................................8
2.2 Anamnesis....................................................................................................8
2.3 Pemeriksaan fisik.......................................................................................10
2.4 Pemeriksaan Penunjang.............................................................................13
2.4.1 Pemeriksaan Laboratorium.................................................................13
2.4.2 Evaluasi Darah Tepi............................................................................15
2.4.3 Foto Thoraks.......................................................................................15
2.4.4 CT-Scan...............................................................................................16
2.5 Follow Up...................................................................................................18
2.7 Diagnosis....................................................................................................22
2.8 Penatalaksanaan.........................................................................................22
2.9 Prognosis....................................................................................................22
BAB 3 TINJAUAN PUSTAKA...........................................................................23
3.1 Bronkiektasis..............................................................................................23
3.1.1 Definisi................................................................................................23
3.1.2 Epidemiologi.......................................................................................23
3.1.3 Etiologi dan Faktor Resiko.................................................................23
3.1.4 Perubahan morfologi bronkus yang terkena.......................................24
3.1.5 Variasi Kelainan Anatomis Bronkiektasis...........................................25
3.1.6 Patofisiologi........................................................................................26
3.1.7 Manifestasi..........................................................................................27
3.1.8 Pemeriksaan Fisik...............................................................................29
3.1.9 Pemeriksaan Laboratorium.................................................................29
3.1.10 Kelainan radiologis.............................................................................30
3.1.11 Bronkografi.........................................................................................30
3.1.12 CT-Scan thorax....................................................................................31
3.1.13 DIAGNOSIS BANDING....................................................................31
4

3.1.14 Komplikasi..........................................................................................31
3.1.15 Penatalaksanaan..................................................................................32
3.1.16 Pencegahan..........................................................................................33
3.1.17 PROGNOSIS......................................................................................34
BAB 4 PEMBAHASAN......................................................................................35
4.1 Anamnesis..................................................................................................35
4.2 Pemeriksaan Fisik......................................................................................37
4.3 Pemeriksaan Penunjang.............................................................................38
4.4 Penatalaksanaan.........................................................................................39
BAB 5 PENUTUP...............................................................................................43
5.1 Kesimpulan................................................................................................43
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................44

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Gambaran bronkus pada bronkiektasis 25


Gambar 2 Variasi kelainan anatomis bronkiektasis... ..26
Gambar 3. Gambaran honeycomb appearance...30

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Bronkiektasis adalah suatu penyakit yang ditandai dengan adanya dilatasi
(ektasis) dan distorsi bronkus lokal yang bersifat patologis dan berjalan kronik,
persisten atau irrevesibel. Kelainan bronkus tersebut disebabkan oleh perubahanperubahan dalam dinding bronkus berupa destruksi elemen elastis, otot polos
brokus, tulang rawan dan pembuluh-pembuluh darah. Brokus yang terkena
umumnya adalah bronkus ukuran sedang (medium size), sedangkan bronkus besar
umumnya jarang (Rahmatullah, 2009).
Bronkiektasis pertama kali dijelaskan oleh Leannec pada 1819, adalah
suatu keadaan dilatasi abnormal dari bronkus dan bronkiolus yang berkaitan
dengan infeksi dan inflamasi saluran napas yang berulang (Rademacher & Welte,
2011).
Bronkiektasis merupakan penyebab utama kematian pada negara yang
kurang berkembang. Terutama pada negara yang sarana medis dan terapi
antibiotika terbatas. Bronkiektasis umumnya terjadi pada penderita dengan umur
rata-rata 39 tahun, terbanyak pada usia 60 80 tahun. Sebab kematian yang
terbanyak pada bronkiektasis adalah karena gagal napas. Lebih sering terjadi pada
perempuan daripada laki-laki, dan yang bukan perokok. Penelitian baru- baru ini
didapatkan sekitar 110.000 pasien dengan bronkiektasis di Amerika serikat
dimana penyakit ini sering terjadi pada usia tua dengan duapertiga adalah wanita.
Weycker et al melaporkan prevalensi bronkiektasis di Amerika Serikat 4,2 per
100.000 orang dengan usia 18-34 tahun dan 272 per 100.000 orang dengan usia
75 tahun. Tsang dan Tipoe, melaporkan prevalensi bronkiektasis 1 per 6.000 orang
di Auckland, New Zealand. Didapatkan peningkatan frekuensi bronkiektasis
dikarenakan penggunaan CT-Scan resolusi tinggi. (ODonnel, 2008)

1.2 Tujuan
Tujuan penyusunan laporan ini adalah untuk mengetahui kesesuaian alur
penegakan serta penatalaksanaan antara teori terhadap kasus bronkiektasis.

BAB 2
LAPORAN KASUS

2.1 Identitas
Nama

: Ny. A

Umur

: 51 tahun

Jenis kelamin

: Perempuan

Alamat

: Jl. Sentosa no. 44, Samarinda

Pekerjaan

: IRT

Suku

:Banjar

Agama

: Islam

Pendidikan terakhir

: SD

Status pernikahan

: Menikah

No. Rekam Medis

:2014.16.10.32

Masuk rumah sakit

: 17 November 2014

2.2 Anamnesis
Keluhan Utama

: Batuk berdahak

Riwayat Penyakit Sekarang


Pasien mengeluh batuk berdahak kurang lebih 3 minggu sebelum masuk
rumah sakit dan disertai dengan demam. Batuk disertai dahak kental awalnya
berwarna putih namun kemudian berubah menjadi berwarna kekuningan hingga
kehijauan dan berbau tidak sedap. Setiap kali batuk, jumlah dahaknya sebanyak
1/4 gelas aqua kecil. Batuk yang dirasakan juga disertai dengan sesak. Satu
minggu SMRS, batuk yang dirasakan semakin memberat namun tidak disertai
darah. Pasien semakin sulit untuk melakukan aktifitas sehari-hari. Pasien juga
merasa tubuhnya sangat lemas, mual, tidak nafsu makan dan berat badannya
menurun. Sebelum berobat ke RS, pasien sering mengkonsumsi obat dari warung,
namun batuk yang dirasakan tidak semakin membaik. Tidak ada keringat malam.

Riwayat Penyakit Dahulu

Pasien belum pernah mengalami gejala yang sama sebelumnya


Riwayat batuk lama disangkal
Riwayat tb paru disangkal
Riwayat hipertensi disangkal
Riwayat penyakit jantung disangkal
Riwayat diabetes melitus disangkal
Riwayat asma disangkal

Riwayat Penyakit Keluarga


Riwayat tb paru, hipertensi, penyakit jantung, diabetes mellitus dan asma di
sangkal oleh keluarga pasien.
Riwayat Psikososial
Riwayat konsumsi alkohol dan merokok tidak ada. Namun, anggota
keluarga yang tinggal dirumah merupakan perokok aktif dan sering merokok di
dalam rumah hingga saat ini. Riwayat konsumsi jamu-jamuan tidak ada. Pasien
jarang berolahraga dan hanya melakukan aktivitas sebagai ibu rumah tangga
seperti menyapu dan membersihkan rumah.

Anamnesis Sistem
-

Kulit : lembab tidak kering

Kepala : pusing (-) nyeri kepala (-) riwayat trauma kepala (-)

Mata : penglihatan normal, nyeri mata (-) mata berair (-)

Telinga : pendengaran normal, tinnitus (-) vertigo (-) sekret (-)

Mulut : karies gigi pada semua gigi seri, perdarahan gusi (-) nyeri tenggorokan
(-) suara parau (-)

Hidung dan sinus : penciuman normal, pilek (-) bersin-bersin (-) hidung
tersumbat (-) perdarahan (-)
9

Leher : kaku (-) bengkak (-) nyeri (-)

Paru : batuk berdahak (+) batuk darah (-) nafas bunyi (-) sesak nafas (+)

Jantung : nyeri dada (-) ekstremitas bengkak (-/-)

Pencernaan : nyeri menelan (-) nyeri ulu hati (-), tidak nafsu makan (+) mual
(+) muntah (-) muntah darah (-) konstipasi (-) diare (-) perdarahan rektum (-)
BAB hitam (-)

Perkemihan : disuria (-) retensio urin (-) nyeri pinggang (-)

Alat kelamin : sekret (-)

Alat gerak : bengkak (-) nyeri sendi (-) kaku sendi (-) luka (-)

Sistem saraf : kejang (-) lumpuh (-) anastesia (-) parastesia (-)

2.3 Pemeriksaan fisik


-

Keadaan umum

: Tampak sakit sedang

Kesadaran

: Komposmentis

Tekanan darah

: 110/70 mmHg

Nadi

: 80x/menit, regular, kuat angkat

Pernafasan

: 24x/menit, teratur

Suhu

: 36,5C

Berat badan

: 48 kg

Tinggi badan

: 155 cm

IMT

: 20 (BB normal)

Kepala dan leher


-

Umum
o Ekspresi

: Sakit sedang

o Rambut

: tidak ada kelainan

10

o Kulit muka
-

: tidak terlihat kuning dan pucat

Mata
o Palpebra

: Tidak ada kelainan

o Konjungtiva

: tidak anemis

o Sklera

: tidak ada kelainan

o Pupil

: isokor diameter 2mm/2mm, reflex cahaya +/+

Hidung
o Tidak ada deviasi septum
o Tidak ada secret
o Tidak ada pernapasan cuping hidung

Telinga
o Bentuk normal
o Lubang telinga normal, tidak ada secret
o Prosessus mastoideus tidak ada nyeri maupun pembengkakan
o Pendengaran normal

Mulut
o Bibir tidak pucat maupun sianosis
o Gusi tidak ada perdarahan
o Mukosa normal, tidak hiperemis maupun pigmentasi
o Lidah normal
o Faring normal, tidak hiperemis

Leher

11

o Simetris, tidak ada pembengkakan


o Tidak ada pembesaran kelenjar limfe
o Trakea ditengah, tidak deviasi
Thoraks
Umum
-

Bentuk dan pergerakan dada simetris

Pulmo anterior
-

Inspeksi

: Bentuk dada normal, gerakan simetris, trakea di tengah

Palpasi

: tidak ada nyeri tekan, fremitus raba dextra=sinistra

Perkusi

: Sonor diseluruh lapangan paru

Auskultasi : Suara nafas vesikuler, rhonki (-/+), wheezing (-/-)

Pulmo posterior
-

Inspeksi

: bentuk simetris, gerakan simetris

Palpasi

: fremitus raba dextra=sinistra

Perkusi

: sonor di seluruh lapangan paru

Auskultasi : suara nafas vesikuler, rhonki (-/+), wheezing (-/-)

Cor
-

Inspeksi

: Ictus cordis tidak tampak

Palpasi

: ictus cordis teraba, tidak ada thrill

Perkusi

: batas kanan pada ICS 3 para sternal dextra, batas kiri pada ICS 5

mid clavicula sinistra


-

Auskultasi : S1S2 tunggal regular, tidak ada murmur dan gallop, maupun
suara patologis lain

Abdomen

12

Inspeksi

: bentuk cembung kulit normal

Palpasi

: soefl (-) NTE (-), massa (-), hepar/lien/ginjal tidak teraba, defans

muscular (-) seluruh lapang abdomen teraba keras


-

Perkusi

Auskultasi : Bising usus (+) kesan normal

: Redup, Fluid wave (-), Asites (-)

Ekstremitas
Superior

: Edema (-/-), akral hangat, clubbing finger (-/-)

Inferior

: Edema (-/-), akral hangat, clubbing finger (-/-)

13

2.4 Pemeriksaan Penunjang


2.4.1Pemeriksaan Laboratorium
Kimia Darah
GDS
SGOT
SGPT
Bilirubin total
Bilirubik direk
Bilirubin
indirek
Protein total
Albumin
Globulin
Kolesterol
As. Urat
Ureum
Creatinin
Darah Lengkap
WBC
HGB
HCT
MCV
MCH
MCHC
PLT
Tumor Marker
CEA
Mikrobiologi
BTA I
BTA II
BTA III

17-11-2014

18-11-2014

85
19
10

112
24
10
0,7
0,2
0,5

37,6
0,7

20-11-2014 22-11-2014

26-11-2014

3-12-2014

6.100
10,8
30,8
95,2
33,3
35,0
167.000

3.700
10
27,4
89,4
32,7
36,6
153.000

5.400
10,2
22,2
88,4
31,5
35,6
163.000

6,8
3,4
3,4
177
6,7
36,5
0,8

8.400
6,7
19,1
105,3
37
35,2
198.000

1,25
(-) negatif
(-) negatif
(-) negatif

14

2.4.2 Evaluasi Darah Tepi


Eritrosit

: Normokrom normositer

Leukosit

: Jumlah normal didominasi sel limfosit sel muda+ (prolimfosit)


toksik granuler. Monosit meningkat

Trombosit

: Jumlah normal

Kesan

:Anemia normokrom normositer


Limfositosis relatif, Monositosis relatif, (Viral infection?)

2.4.3 Foto Thoraks

Interpretasi Foto Thorax

Cor : Bentuk normal, Ukuran normal CTR <50%


Tidak ada deviasi trakea
Pulmo :
Tidak ada infitrat dan kavitas
Jarak sela iga normal
Terdapat perselubungan berwarna opaq berbatas tegas, gambaran
seperti honey comb appearance yang superposisi dengan
jantung pada pulmo sinistra

15

Sudut costophrenikus kanan dan kiri tajam


Tidak ada penebalan pleura
Tulang intak
Jaringan lunak : tidak ada emfisema kutis, tidak ada swelling

Kesan : Gambaran bronkiektasis lobus inferior pulmo sinistra dd tumor paru

2.4.4 CT-Scan

16

Tampak lesi-lesi kistik kecil (cincin-cincin) lusen disertai air fluid level
didalamnya dan bercak infiltrate disekitarnya terletak pada segmen
posterobasal lobus inferior paru kiri.
Tidak tampak penyangatan kontras yang bermakna pada lesi
Trakea dan kedua main bronchus normal baik bentuk, letak dan
kalibernya.
Tidak tampak pembesaran kelenjar getah bening paratracheal subcarina
maupun peribronchial.
Cor
: normal
Aorta ascenden, arcus aorta dan aorta thoracalis normal baik bentuk dan

kalibernya. Tampak kalsifikasi pada dinding aorta.


Oesophagus normal baik bentuk dan kalibernya.
Tidak tampak densitas cairan dalam cavum pleura kanan dan kiri.
Dinding thorax normal, tak tampak massa.
Tulang-tulang kesan intak.
Hepar dan lien tampak normal
17

Kesan : Gambaran infected bronchiectasis paru kiri.

2.5 Follow Up
Tanggal
S
17/11/2014 Batuk berdahak
(+), sesak (+)
lemas (+) mual
(+) tidak nafsu
makan.

O
TD 110/60
N 88x/i, RR
28x/I
ane (+/+), ikt
(-/-), rho (-/+),

A
Anemia

P
IVFD D5:Nacl

0,9% 2:1 20 tpm


Transfusi PRC 2

proevaluasi +
batuk kronis

kolf/hari selama 2

dd tb paru

whe (-/-)
BU (+) N, NT
(-), Edema (-)

hari
Neurodex 1x1
Asam folat 1x1
Inj ranitidine 2x1
Sucralfat syr 3x

cthII
NAC 3x1
Inj. Ceftriaxone
2x1 gr

18/11/2014
20/11/2014 mual (-) nafsu
makan (+)
21/11/2014

BTA -/-/Post anemia +


Hb 10,8

batuk kronis

Foto thorax :

dd tb paru
Bronkiektasis

bronkietasis

dd Tumor Paru

Stop transfusi PRC


\
-

Cek CEA

Pro MSCT

dd tumor paru
22/11/2014 Batuk berdahak
dan sesak
berkurang
23/11/2014

rho(-/-) whe

Bronkiektasis

(-/-)
CEA 1,25
MSCT :
Gambaran

Bronkiektasis

infected
bronchiectasi
s paru kiri.
25/11/2014 sesak (-)

Bronkiektasis

27/11/2014 Batuk (-) , sesak

TD 120/80, N

(s)
Bronkiektasis

(-) lemas (-) mual

80x/i, RR

(s)

(-)

22x/I, ane

Obat pulang :
- Ranitidine 2x1
- NAC 3x1
- Neurodex 1-1-0
- Asam folat 1x1
18

(-/-), ikt (-/-),


rho (-/-), whe

Ambroxol 3xCI
Sucralfat 3Xci

(-/-), BU (+)
N, NT (-),
Edema (-)

2.6

19

2.7 Diagnosis
1. Bronkiektasis disertai dengan anemia

2.8 Penatalaksanaan
1. IVFD D5: Nacl 0,9%, 2:1, 20 tpm
2.Transfusi PRC 2 kolf/ hari selama 2 hari
3.Neurodex 1x1
4. Asam folat 1x1
5.Ranitidin inj 2x1
6. Sucralfat syr 3CI
7. NAC 3x1
8. Ceftriaxon inj. 2x1 gr

2.9 Prognosis
Vitam

: dubia et bonam

Functionam

: dubia et bonam

20

BAB 3
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Bronkiektasis
3.1.1Definisi
Bronkiektasis adalah suatu penyakit yang ditandai dengan adanya dilatasi
(ektasis) dan distorsi bronkus local yang bersifat patologis dan berjalan kronik, persisten
dan ireversibel. Kelainan bronkus tersebut disebabkan oleh perubahan-perubahan dalam
dinding bronkus berupa destruksi elemen-elemen elastis, otot-otot polos bronkus, tulang
rawan dan pembuluh-pembuluh darah. Bronkus yang terkena umumnya adalah bronkus
kecil (medium size), sedangkan bronkus besar umumnya jarang (Rahmatullah, 2009).
Bronkiektasis bukan merupakan penyakit primer, tetapi lebih merupakan akibat
obstruksi atau infeksi persisten yang ditimbulkan oleh berbagai penyebab. Jika sudah
terbentuk, bronkiektasis akan menimbulkan kompleks gejala yang didominasi oleh
batuk dan pengeluaran sputum purulent dalam jumlah yang besar (Maitra & Kumar,
2007).

3.1.2Epidemiologi
Bronkiektasis merupakan penyebab utama kematian pada negara yang kurang
berkembang. Terutama pada negara yang sarana medis dan terapi antibiotika terbatas.
Bronkiektasis umumnya terjadi pada penderita dengan umur rata-rata 39 tahun,
terbanyak pada usia 60 80 tahun. Sebab kematian yang terbanyak pada bronkiektasis
adalah karena gagal napas. Lebih sering terjadi pada perempuan daripada laki-laki, dan
yang bukan perokok. (Rademacher & Welte, 2011)

3.1.3Etiologi dan Faktor Resiko


Kelainan kongenital
Dalam hal ini bronkiektasi terjadi sejak individu masih dalam kandungan. Faktor
genetik atau factor pertumbuhan dan perkembangan fetus memegang peran penting.
Bronkiektasis yang timbul kongenital memiliki ciri sebagai berikut. Pertama,
bronkiektasis mengenai hampir seluruh cabang bronkus pada satu atau kedua paru.
Kedua, bronkiektasis kongenital sering menyertai penyakit-penyakit kongenital lainnya,

21

misalnya : Mucoviscidosis (cystic pulmonary fibrosis), sindrom kartagener


(bronkiektasis kongenital, sinusitis, paranasal dan situs inversus), hipo atau
agamaglobulinemia, bronkiektasis pada anak kembar satu telur (anak yang satu dengan
bronkiektasis, ternyata saudara kembarnya juga menderita bronkiektasis), bronkiektasis
sering bersamaan dengan kelainan kongenital berikut : tidak ada tulang rawan brokus,
penyakit jantung bawaan, kifoskoliosis kongenital (Daviskas, 2010).
Kelainan didapat
Infeksi Bronkiektasis sering terjadi sesudah seorang anak menderita pneumonia yang
sering kambuh dan berlangsung lama. Pneumonia ini umumnya merupakan komplikasi
pertusis maupun influenza yang diderita semasa anak, tuberculosis paru dan sebagainya.
Obstruksi bronkus Obstruksi bronkus yang dimaksud disini dapat disebabkan oleh
berbagai macam sebab : korpus alienum, karsinoma bronkus atau tekanan dari luar
lainnya terhadap bronkus. Menurut penelitian para ahli diketahui bahwa adanya infeksi
ataupun obstruksi bronkus tidak selalu secara nyata (automatis) menimbulkan
bronkiektasis. Oleh karenanya diduga mungkin masih ada faktor intrinsic (yang sampai
sekarang belum diketahui) ikut berperan terhadap timbulnya bronkiektasis) (Daviskas,
2010)

3.1.4 Perubahan morfologi bronkus yang terkena


Dinding Bronkus Dinding bronkus yang terkena dapat mengalami perubahan berupa
proses inflamasi yang sifatnya destruktif dan reversibel. Pada pemeriksaan patologi
anatomi sring ditemukan berbagai tingkatan keaktifan proses inflamasi serta terdapat
proses fibrosis. Jaringan bronkus yang mengalami kerusakan selain otot-otot polos
bronkus juga elemen-elemen elastis, pembuluh-pembuluh darah dan tulang rawan
bronkus (Damnajov, 2010).
Mukosa bronkus Mukosa bronkus permukaannya menjadi abnormal, silia pada sel
epitel menghilang, terjadi perubahan metaplasia skuamosa, dan terjadi sebukan hebat
sel-sel inflamasi. Apabila terjadi eksaserbasi infeksi akut, pada mukosa akan terjadi
pengelupasan, ulserasi dan pernanahan (Damnajov, 2010).
Jaringan Paru Peribronkial Pada parenkim paru peribronkial dapat ditemukan
kelainan antara lain berupa pneumonia, fibrosis paru atau pleuritis apabila prosesnya

22

dekat pleura. Pada keadaan yang berat, jaringan paru distal bronkietasis akan diganti
oleh jaringan fibrotik dengan kista-kista berisi nanah (Damnajov, 2010).

Gambar 1. Gambaran bronkus pada bronkiektasis (Damnajov, 2010)

3.1.5 Variasi Kelainan Anatomis Bronkiektasis


Telah dikenal ada 3 variasi bentuk kelainan anatomis bronkiektasis, yaitu :

Bentuk tabung (Tubular, Cylincdrical, Fusiform bronchiectasis). Variasi ini


merupakan bronkiektasis yang paling ringan, dan sering ditemukan pada
bronkiektasis yang menyertai bronkitis kronik.

Bentuk kantong (saccular bronchiectasis). Bentuk ini merupakan bentuk


bronkiektasis yang klasik, ditandai dengan adanya dilatasi dan penyempitan
bronkus yang bersifat ireguler. Bentuk ini kadang-kadang berbentuk kista (cystic
bronchiectasis).

Varicose bronchiectasis. Bentuknya merupakan bentuk antara diantara bentuk


tabung dan kantong. Istilah ini digunakan karena perubahan bentuk bronkus
menyerupai varises pembuluh vena. (Rademacher & Welte, 2011)

23

Gambar 2 a) Bronkiektasis tubular. Digambarkan dengan dilatasi halus pada


bronkus. Gambaran CT menunjukkan gambaran yang tidak lancip pada bronkus. Ini
merupakan bentuk yang paling sering ditemukan b) Bronkiektasis varikosa.
Digambarkan dengan daerah yang menyempit pada bronkus yang berdilatasi c)
Bronkiektasis kistik. Digambarkan dengan dilatasi progresif dari brokus berakhir
menjadi kista atau kantong (Daviskas, 2010).
Adanya variasi bentuk-bentuk anatomi bronkus tadi secara klinis tidak begitu
penting, karena kelainan-kelainan yang berbeda tadi dapat berasal dari etiologi yang
sama dan tidak mempengaruhi gejala klinis, dan manajemen pengobatannya sama saja,
bahkan beberapa bentuk kelainan tadi bisa terdapat pada satu pasien.

3.1.6Patofisiologi
Patogenesis pada kebanyakan bronkiektasis yang dapat, diduga melalui dua
mekanisme dasar.
Permulaannya didahului adanya faktor infeksi bakterial. Mula-mula karena adanya
infeksi pada bronkus atau paru, kemudian timbul bronkiektasis. Mekanisme kejadiannya
sangat rumit. Belum diketahui secara sempurna, tetapi nampaknya yang menjadi
penyebab utama adalah keradangan dengan destruksi otot, jaringan elastik dan tulang
rawan dinding bronkus, oleh mukopus yang terinfeksi yang kontak lama dan erat
dengan dinding bronkus. Mukopus mengandung produk-produk neutrofil yang bisa

24

merusak jaringan paru (protease serin, elastase, kolagenase), oksida nitrit, sitokin
inflamasi (IL8) dan substansi yang menghambat gerakan silia dan mucociliary
clearance. Terjadi mukokel yang terinfeksi setelah dilatasi mekanik bronkus yang telah
lunak oleh pengaruh proteolitik. Inflammatory insult yang pertama akan diikuti oleh
kolonisasi bakteri yang akan menyebabkan kerusakan bronkus lebih lanjut dan
predisposisi untuk kolonisasi lagi dan ini merupakan lingkaran yang tidak terputus. Pada
akhirnya terjadi fibrosis dinding bronkus dan jaringan paru sekitarnya menyebabkan
penarikan dinding bronkus yang sudah lemah sehingga terjadi distorsi. Distensi juga
bisa diperberat oleh atelektasis paru sekitar bronkus yang menyebabkan bronkus
mendapatkan tekanan intratorakal yang lebih besar (Daviskas, 2010).
Permulaannya didahului adanya obstruksi bronkus. Adanya obstruksi bronkus oleh
beberapa penyebab (misalnya tuberculosis kelenjar limfe pada anak; karsinoma
bronkus, korpus alienum dalam bronkus) akan dikuti terbentuknya bronkietasis. Pada
bagian distal obstruksi biasanya akan terjadi infeksi dan destruksi bronkus, kemudian
terjadi bronkiektasis. Pada bronkiektasis didapat, pada keadaan yang amat jarang, dapat
terjadi atau timbul sesudah masuknya bahan kimia korosif (biasanya bahan
hidrokarbon) ke dalam saluran napas, dan karena terjadinya aspirasi berulang
bahan/cairan lambung ke dalam paru (Rahmatullah, 2009).
Pada bronkiektasis, keluhan-keluhan timbul umumnya sebagai akibat adanya
beberapa hal berikut : 1) adanya kerusakan dinding bronkus, 2) adanya kerusakan fungsi
bronkus, dan 3) adanya akibat lanjut bronkiektasis atau komplikasi dan sebagainya.
Kerusakan dinding bronkus berupa dilatasi dan distorsi dinding bronkus, kerusakan
elemen elastis, tulang rawan, otot-otot polos, mukosa dan silia, kerusakan tersebut akan
menimbulkan stasis sputum, gangguan ekspektorasi, gangguan refleks batuk dan sesak
napas (Rahmatullah, 2009).

3.1.7Manifestasi
Batuk. Batuk pada bronkiektasis mempunyai ciri antara lain batuk produktif
berlangsung kronik dan frekuensi mirip seperti pada bronchitis kronik, jumlah sputum
bervariasi, umumnya jumlahnya banyak terutama pada pagi hari sesudah ada perubahan
posisi tidur atau bangun tidur. Kalau tidak ada infeksi sekunder sputumnya purulent,

25

dapat memberikan bau mulut yang tidak sedap (fetor ex ore). Apabila terjadi infeksi
sekunder oleh kuman anaerob, akan menimbulkan sputum sangat berbau busuk. Pada
kasus yang ringan, pasien dapat tanpa batuk atau hanya timbul batuk apabila ada infeksi
sekunder. Pada kasus yang sudah berat, misalnya pada saccular type bronchiectasis,
sputum jumlahnya banyak sekali, purulent dan apabila ditampung beberapa lama
tampak terpisah mejadi 3 lapisan : 1) lapisan teratas agak keruh, terdiri atas mucus, b)
lapisan tengah jernih, terdiri atas saliva (ludah), dan c) lapisan terbawak keruh, terdiri
atas nanah dan jaringan nekrosis dari bronkus yang rusak (cellular debris) (O' Regan &
Berman, 2004).
Hemoptisis. Hemoptisis atau hemoptoe terjadi kira-kira pada 50% kasus
bronkiektasis. Kelainan ini terjadi akibat nekrosis atau destruksi mukosa bronkus
mengenai pembuluh darah (pecah) dan timbul perdarahan. Perdarahan yang terjadi
bervariasi, mulai yang yang paling ringan (streaks of blood) sampai perdarahan yang
massif yaitu apabila nekrosis yang mengenai mukosa amat hebat atau terjadi nekrosis
yang mengenai cabang arteri bronkialis ( daerah berasal dari peredaran darah sistemik).
(O' Regan & Berman, 2004)
Pada dry bronchiectasis, hemoptysis justru merupakan gejala satu-satunya, karena
bronkiektasis jenis ini letaknya di lobus atas paru, drainasenya baik, sputum tidak
pernah menumpuk dan kurang menimbulkan refleks batuk. Pasien tanpa batuk atau
batuknya minimal. Dapat diambil pelajaran, bahwa apabila ditemukan kasus hemoptysis
hebat tanpa danya gejala-gejala batuk sebelumnya atau tanpa kelainan fisis yang jelas
hendaknya diingat dry-bronchiectasis ini. Hemoptisis pada bronkiektasis walaupun
kadang-kadang hebat jarang fatal. Pada tuberculosis paru, bronkiektasi (sekunder) ini
merupaka penyebab utama komplikasi hemoptisis (O' Regan & Berman, 2004).
Sesak Napas (Dispnea). Pada sebagian besar pasien (50% kasus) ditemukan
keluhan sesak napas. Timbul dan beratnya sesak napas tergantung pada seberapa
luasnya bronchitis kronik yang terjadi serta sebarapa jauh timbulnya kolaps paru dan
destruksi jaringan paru yang terjadi sebagai akibat infeksi berulang (ISPA), yang
biasanya menimbulkan fibrosis paru dan emfisema yang menimbulkan sesak napas tadi.
Kadang-kadang ditemukan pula suara mengi (wheezing), akibat adanya obstruksi
bronkus. Wheezing dapat local atau tersebar tergantung pada distribusi kelainannya
(Rahmatullah, 2009).

26

Demam Berulang Bronkiektasis merupakan penyakit yang berjalan kronik, sering


mengalami infeksi berulang pada bronkus maupun pada paru, sehingga sering timbul
demam (demam berulang) (Rahmatullah, 2009).

3.1.8 Pemeriksaan Fisik


Pada saat pemeriksaan fisik mungkin pasien sedang mengalami batuk-batuk
dengan pengeluaran sputum, sesak napas, demam atau sedang batuk darah. Tanda-tanda
fisis umum yang dapat ditemukan meliputi sianosis, jari tabuh, manifestasi klinis
komplikasi bronkiektasis. Pada kasus berat dan lanjut dapat ditemukan tanda-tanda kor
pulmonal kronik maupun payah jantung kanan (Rahmatullah, 2009).
Kelainan paru yang timbul tergantung pada beratnya serta tempat kelainan
bronkiektasis terjadi, dan kelainannya apakah local atau difus. Pada pemeriksaan fisis
paru kelainannya harus dicari pada tempat-tempat predisposisi. Pada bronkiektasis
biasanya ditemukan ronki basah yang jelas pada lobus bawah paru yang terkena dan
keadaanya menetap dari waktu ke waktu, atau ronki basah ini hilang sesudah pasien
mengalami drainase postural dan timbul lagi di waktu yang lain. Apabila bagian paru
yang diserang amat luas serta kerusakannya hebat, dapat menimbulkan kelainan
berikut : terjadi retraksi dinding dada dan berkurangnya gerakan dada daerah yang
terkena serta dapat terjadi penggeseran mediastinum ke daerah paru yang terkena. Bila
terdapat komplikasi pneumonia akan ditemukan kelainan fisis sesuai dengan
pneumonia. Wheezing sering ditemukan apabila terjadi obstruksi bronkus (Alsagaff &
Mukty, 2006).

3.1.9 Pemeriksaan Laboratorium


Kelainan laboratorium pada pasien ini umumnya tidak khas. Pada keadaan lanjut
dan sudah mulai ada insufisiensi paru dapat ditemukan polisitemia sekunder. Bila
penyakitnya ringan gambaran darahnya normal. Sering-sering ditemukan anemia, yang
menunjukkan adanya infeksi kronik atau ditemukannya leukositosis yang menunjukkan
adanya infeksi supuratif. (Rahmatullah, 2009)
Urin umumnya normal, kecuali bila sudah ada komplikasi amyloidosis akan
ditemukan proteinuria. Pemeriksaan sputum dengan pengecatan langsung dapat
dilakukan untuk menentukan kuman apa yang terdapat dalam sputum. Pemeriksaan
kultur sputum dan uji sensitivitas terhadap antibiotic perlu dilakukan, apabila ada

27

kecurigaan adanya infeksi sekunder. Perlu segera dicurigai adanya infeksi sekunder
apabila misalnya dijumpai sputum pada hari-hari sebelumnya warnanya putih jernih,
yang berubah menjadi warna kuning atau hijau. (Rahmatullah, 2009)

3.1.10 Kelainan radiologis


Gambaran foto dada (plain film) pasien bronkiektasis posisi berdiri sangat
bervariasi, tergantung berat ringannya kelainan serta letak kelainannya. Dengan
gambaran foto dada tersebut kadang-kadang dapat ditentukan kelainannya, tetapi
kadang-kadang sukar. Gambaran radiologi khas untuk bronkiektasis biasanya
menunjukaan kista-kista kecil dengan fluid level, mirip seperti gambaran sarang tawon
(honey comb appearance) pada daerah yang terkena. Gambaran seperti ini hanya dapat
ditemukan pada 13% kasus. Kadang-kadang gambaran radiologis paru pada
bronkiektasis menunjukkan adanya bercak-bercak pneumonia, fibrosis atau kolaps
(atelectasis), bahkan kadang-kadang gambaran seperti pada paru normal (pada 7%
kasus). Gambaran bronkiektasis akan jelas pada bronkogram (Eng & Cheah, 2005).

Gambar 3. Gambaran honeycomb appearance (Sutton, 2003)

3.1.11 Bronkografi
Bronkografi merupakan pemeriksaan foto dengan pengisian media kontras ke
dalam sistem saluran bronkus pada berbagai posisi (AP, Lateral, Oblik). Pemeriksaan ini

28

selain dapat menentukan adanya bronkiektasis, juga dapat menentukan bentuk-bentuk


bronkiektasis yang dibedakan dalam bentuk silindris (tubulus, fusiformis), sakuler
(kistik) dan varikosis (Sutton, 2003). Pemeriksaan bronkografi juga dilakukan pada
penderita bronkiektasis yang akan di lakukan pembedahan pengangkatan untuk
menentukan luasnya paru yang mengalami bronkiektasis yang akan diangkat
(Kusumawidjaja, 2006).
Pemeriksaan bronkografi saat ini mulai jarang dilakukan oleh karena
prosedurnya yang kurang menyenangkan terutama bagi pasien dengan gangguan
ventilasi, alergi dan reaksi tubuh terhadap kontras media (Rahmatullah, 2009).

3.1.12 CT-Scan thorax


CT-Scan dengan resolusi tinggi menjadi pemeriksaan penunjang terbaik untuk
mendiagnosis bronkiektasis, mengklarifikasi temuan dari foto thorax dan melihat letak
kelainan jalan nafas yang tidak dapat terlihat pada foto polos thorax. CT-Scan resolusi
tinggi mempunyai sensitivitas sebesar 97% dan spesifisitas sebesar 93%. CT-Scan
resolusi tinggi akan memperlihatkan dilatasi bronkus dan penebalan dinding bronkus.
Modalitas ini juga mampu mengetahui lobus mana yang terkena, terutama penting untuk
menentukan apakah diperlukan pembedahan (Patel, 2005).

3.1.13 DIAGNOSIS BANDING

Bronkitis kronik

Tuberkulosis paru (penyakit ini dapatr disertai kelainan anatomis paru


berupa bronkiektasis)

Abses paru (terutama bila telah ada hubungannya dengan bronkus besar)

Penyakit paru penyebab hemoptisis, misalnya : karsinoma paru, adenoma


paru dan sebagainya

Fistula bronkopleural dengan empyema (Rahmatullah, 2009).

29

3.1.14 Komplikasi
- Pneumonia dengan atau tanpa atelektasis
- Kor pulmonal kronik (Alsagaff & Mukty, 2006)

3.1.15 Penatalaksanaan
Pengobatan pasien bronkiektasis terdiri dari 2 kelompok yaitu (Rahmatullah, 2009) :
1. Pengobatan konservatif
Pengelolaan umum.
Pengelolaan umum ini ditujukan terhadap semua pasien bronkiektasis, meliputi :

Menciptakan lingkungan yang baik dan tepat bagi pasien

Memperbaiki drainase secret bronkus.


Cara yang baik dikerjakan sebagai berikut :
-

Melakukan drainase postural.

Mencairkan sputum yang kental

Mengatur posisi tempat tidur pasien.

Mengontrol infeksi saluran napas.

Adanya infeksi saluran napas akut (ISPA) harus diperkecil dengan jalan
mencegah pemajanan kuman. Apabila telah ada infeksi (ISPA) harus
diberantas dengan antibiotik yang sesuai agar infeksi tidak berkelanjutan.

Pengelolaan Khusus
Mengontrol infeksi
Pemberian antibiotik berdasarkan pemeriksaan bakteri dari sputum dan
resistensinya. Sementara menunggu hasil biakan kuman, dapat diberikan antibiotik
spektrum luas sperti amoksisilin, trimetoprim-sulfametoksazol, atau levofloxasin.
Antibiotik diberikan hingga produksi sputum minimal dan tidak purulen.

30

Walaupun kemoterapi jelas kegunaannya pada pengelolaan bronkiektasis, tidak


setiap pasien harus diberikan antibiotik. Antibiotik hanya diberikan kalau diperlukan
saja, yaitu apabila terdapat eksaserbasi infeksi akut. Antibiotik diberikan selama 7-10
hari, terapi tunggal atau kombinasi beberapa antibiotik, sampai kuman penyebab infeksi
terbasmi atau sampai terjadi konversi warna sputum yang semua berwarna kuning/hijau
menjadi mukoid (putih jernih). Selanjutnya ada yang memberikan dosis pemeliharaan.

Pengobatan simtomatik.
Pengobatan ini hanya diberikan kalau timbul simtom yang mungkin mengganggu
atau membahayakan pasien.

Pengobatan obstruksi bronkus dengan obat bronkodilator.

Pengobatan hipoksia. Pada pasien yang mengalami hipoksia perlu diberikan


oksigen.

Pengobatan hemoptisis. Apabila terjadi hemoptisis tindakan yang perlu segera


diberikan adalah upaya menghentikan perdarahan tersebut. Telah banyak
dilaporkan oleh para peneliti hasil pengobatan hemoptisis ini dengan obat-obat
hemostatik.

2. Pengobatan Pembedahan
Tujuan pembedahan : mengangkat (reseksi) segmen/lobus paru yang terkena
(terdapat bronkiektasis)
Indikasi pembedahan :

Pasien bronkiektasis yang terbatas dan resektabel, yang tidak berespon terhadap
tindakan-tindakan konservatif yang adekuat. Pasien perlu dipertimbangkan

untuk operasi.
Pasien bronkiektasis yang terbatas, tetapi sering mengalami infeksi berulang
atau hemoptisis yang berasal dari daerah tersebut. Pasien dengan hemoptisis
massif seperti ini mutlak perlu tindakan operasi.

31

3.1.16 Pencegahan
Timbulnya bronkiektasis sebenarnya dapat dicegah, kecuali pada bentuk kongenital
tidak dapat dicegah. Menurut kepustakaan dicatat beberapa usaha pencegahan antara
lain :
-

Pengobatan dengan antibiotik atau cara-cara lain secara tepat terhadap semua
bentuk pneumonia yang timbul pada anak, akan dapat mencegah
(mengurangi) timbulnya bronkiektasis.

Tindakan vaksinasi terhadap pertussis dan lain-lain (influenza, pneumonia)


pada anak dapat pula diartikan sebagai tindakan preventif terhadap
timbulnya bronkiektasis (Rahmatullah, 2009).

3.1.17 PROGNOSIS
Prognosis pasien bronkiektasis tergantung pada berat ringannya serta luasnya
penyakit waktu pasien berobat pertama kali. Pemilihan pengobatan secara tepat
(konservatif ataupun pembedahan) dapat memperbaiki prognosis penyakit
(Rahmatullah, 2009).
.

32

BAB 4
PEMBAHASAN
Berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik, Pasien Ny.A umur 51 tahun
datang ke IGD RSUD A.W.Sjahranie Samarinda pada tanggal 17 November 2014.
Pasien ini memiliki keluhan awal berupa batuk berdahak yang tidak kunjung sembuh.
Diagnosis masuk pasien ini adalah susp. TB paru. Setelah itu dilakukan anamnesis,
pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan laboratorium dan didapatkan diagnosis akhir
bronkiektasis.

4.1 Anamnesis
Kasus

Perempuan
Usia 51 tahun

Teori

banyak adalah golongan lanjut

Batuk berdahak sejak 3 minggu SMRS,


batuk dahak berwarna putih lalu

Perempuan > Laki-laki


Penderita bronkiektasis paling

usia atau umur >60 tahun


Manifestasi bronkiektasis antara

berubah menjadi kuning hingga

lain Batuk kronik berdahak

kehijauan. Jumlah dahak kurang lebih

mukopurulen/purulen dalam

gelas aqua kecil setiap kali batuk.

jumlah banyak. Apabila terjadi

Dahak berbau tidak sedap.

infeksi sekunder oleh kuman

Terdapat demam hilang timbul

anaerob, akan menimbulkan

Terdapat sesak

sputum sangat berbau busuk.

Terdapat penurunan nafsu makan dan

Apabila dahak ditampung

mual sehingga pasien merasa lemas

beberapa lama tampak terpisah

dan berat badannya menurun

mejadi 3 lapisan : 1) lapisan


teratas agak keruh, terdiri atas

Pasien merupakan perokok pasif

mucus, b) lapisan tengah jernih,


terdiri atas saliva (ludah), dan c)
lapisan terbawak keruh, terdiri
atas nanah dan jaringan nekrosis

dari bronkus yang rusak


Bronkiektasis merupakan
penyakit yang berjalan kronik,

33

sering mengalami infeksi


berulang pada bronkus maupun
pada paru, sehingga sering
timbul demam (demam

berulang).
Pada sebagian besar pasien
(50% kasus) ditemukan keluhan
sesak napas. Sesak napas bisa
dijumpai dan lebih persisten bila
penyakit bertambah progresif.

Pada penyakit kronis dapat


terjadi penurunan nafsu makan
dan mual

Lebih sering terjadi pada


perempuan yang bukan
perokok.

Penelitian terakhir menunjukkan bahwa secara umum bronkiektasis lebih sering


terjadi pada wanita, yaitu sekitar dua pertiga dari seluruh pasien bronkiektasis adalah
perempuan. Namun, alasan dari kesenjangan tersebut belum diketahui (Daviskas, 2010)
Hasil penelitian yang dilakukan oleh Amelinda, Djamal & Usman (2014) yang
didasarkan pada studi cross-sectional dari 671 pasien dengan infeksi saluran napas
bawah non tuberculosis, dilaporkan pasien bronkietasis paling banyak terjadi pada usia
>60 tahun yaitu sebanyak 33,68% dan diikuti oleh umur 51-60 tahun sebanyak 33,24%.
Hal ini dapat disebabkan oleh berkurangnya refleks batuk serta perubahan fisiologis dan
anatomis dari tubuh lansia menyebabkan penurunan daya tahan tubuh, sehingga sangat
rentan terjadi berbagai macam infeksi.
Pasien mengaku batuk berdahak selama 3 minggu SMRS. Dahak awalnya berwarna
putih lalu berubah menjadi kuning kehijauan, setiap hari jumlah dahak kurang lebih 5
ml. Keluhan yang muncul disebabkan oleh adanya kerusakan dinding bronkus berupa
dilatasi dan distorsi dinding bronkus, kerusakan elemen elastis, tulang rawan, otot-otot
polos, mukosa dan silia, kerusakan tersebut akan menimbulkan stasis sputum, dan
gangguan ekspektorasi (Rahmatullah, 2009)
34

Secara praktis apabila sputum pasien bronkiektasis bersifat mukoid dan putih
jernih, menandakan tidak atau belum ada infeksi sekunder. Sebaliknya apabila sputum
pasien yang semula berwarna putih jernih kemudia berubah menjadi kuning atau
kehijauan atau berbau busuk berarti telah terjadi infeksi sekunder. Untuk menentukan
jenis kumannya bisa dilakukan pemeriksaan mikrobiologis. Sputum berbau busuk
menandakan adanya infeksi sekunder oleh kuman anaerob. Contoh kuman anaerob ini
misalnya: Fusifornis fusiformis, treponema vincenti, anaerobic streptococci dan
sebagainya. Kuman-kuman aerob yang sering ditemukan dan menginfeksi bronkiektasis
misalnya : streptococcus pneumonia, haemophilus influenza, klebsiella ozaena dan
sebagainya (Rahmatullah, 2009).
Demam berulang yang terjadi pada pasien ini terjadi karena penyakit yang berjalan
kronik, sering mengalami infeksi berulang pada bronkus maupun pada paru, sehingga
sering timbul demam berulang.
Pada pasien ini ditemukan adanya keluhan sesak napas. Timbul dan beratnya sesak
napas tergantung pada seberapa luasnya bronkitis kronik yang terjadi serta seberapa
jauh timbulnya kolaps paru dan destruksi jaringan paru yang terjadi sebagai akibat
infeksi berulang (ISPA), yang biasanya menimbulkan fibrosis paru dan emfisema yang
menimbulkan sesak napas tadi (Rahmatullah, 2009).

4.2 Pemeriksaan Fisik


Kasus

Teori

RR : 28x/ menit

Pada pasien bronkiektasis terdapat

Auskultasi :

keluhan sesak.
Pada bronkiektasis biasanya ditemukan

Pulmo anterior : Rhonki (-/+) pada


lobus bawah pulmo sinistra

ronki basah

Pulmo posterior : Rhonki (-/+)pada


lobus bawah pulmo sinistra

Pada pasien ini ditemukan adanya peningkatan respiratory rate, hal ini sesuai
dengan teori dimana pada sebagian besar pasien ditemukan keluhan sesak napas (O'
Regan & Berman, 2004). Pada auskultasi ditemukan ronki pada lapangan bawah paru
kiri. Hal ini sesuai dengan teori bahwa pada bronkiektasis biasanya ditemukan ronki
35

basah yang jelas pada lobus bawah paru yang terkena dan keadaanya menetap dari
waktu ke waktu, atau ronki basah ini hilang sesudah pasien mengalami drainase postural
dan timbul lagi di waktu yang lain (Alsagaff & Mukty, 2006).

4.3 Pemeriksaan Penunjang


Kasus

Hb 6,7
Foto thorax :

Teori

Dikatakan anemia bila kadar Hb <13,0

mg/dl.
Terdapat perselubungan berwarna opaq Gambaran radiologi khas untuk
berbatas tegas, gambaran seperti

bronkiektasis biasanya menunjukaan

honey comb appearance yang

kista-kista kecil dengan fluid level,

superposisi dengan jantung

mirip seperti gambaran sarang tawon

Kesan : Gambaran bronkiektasis lobus

(honey comb appearance) pada

inferior pulmo sinistra dd tumor paru

Ct scan :

Tampak lesi-lesi kistik kecil (cincincincin) lusen disertai air fluid level
didalamnya dan bercak infiltrate
disekitarnya terletak pada segmen
posterobasal lobus inferior paru kiri.
Kesan : Gambaran infected
bronchiectasis paru kiri.

daerah yang terkena.


Jenis sesuai dengan Bronkiektasis
Bentuk kantong (saccular
bronchiectasis). Bentuk ini
merupakan bentuk bronkiektasis yang
klasik, ditandai dengan adanya
dilatasi dan penyempitan bronkus
yang bersifat ireguler. Bentuk ini
kadang-kadang berbentuk kista
(cystic bronchiectasis).

Pasien dikatakan mengalami anemia karena kadar Hb <13,0 mg/dl (WHO,


2007). Pada pasien ini ditemukan kadar hb yang rendah pada saat masuk rumah sakit
yaitu 6,7 gr/dl, setelah itu di lakukan pemberian transfusi darah sebanyak 2 kantong
PRC perhari selama 2 hari dan hb meningkat menjadi 10,8 gr/dl. Anemia dapat terjadi
karena berbagai sebab, yaitu penurunan atau kegagalan pembetukan sel darah merah,
hilangnya darah misalnya perdarahan, dan destruksi berlebihan. Kondisi anemia pada
pasien ini dapat disebabkan oleh , keadaan inflamasi kronik yang di alami pasien
mendukung terjadi anemia melalui dihasilkannya sitokin-sitokin pro inflamasi. Sitokin

36

tersebut turut berperan menurunkan produksi dan aktivitas eritropoietin (Goodnough,


2005).
Dari pemeriksaan foto thoraks ditemukan adanya gambaran honey comb
appearance pada daerah pericardial pulmo sinistra. Hal ini sesuai dengan gambaran
radiologi khas pada bronkiektasis yaitu gambaran kista-kista kecil dengan fluid level,
mirip seperti gambaran sarang tawon (honey comb appearance) pada daerah yang
terkena. Gambaran ini timbul karena bronkus kehilangan elastisitasnya sehingga
menjadi lebar dan lembek membentuk seperti saccus (Eng & Cheah, 2005).
Dari gambaran CT Scan ditemukan adanya lesi-lesi kistik kecil (cincin-cincin)
lusen disertai air fluid level didalamnya dan bercak infiltrat disekitarnya terletak pada
segmen posterobasal lobus inferior paru kiri. Gambaran ini sesuai dengan gambaran
bronkiektasis bentuk sakular/ bentuk kantong. Bronkiektasis terletak pada segmen
posterobasal lobus inferior paru kiri yang sesuai dengan teori bahwa tempat predisposisi
tersering bronkiektasis adalah lobus tengah paru kanan, bagian lingual paru kiri lobus
atas dan segmen basal pada lobus bawah kedua paru. Adanya variasi bentuk-bentuk
anatomi bronkus tadi secara klinis tidak begitu penting, karena kelainan-kelainan yang
berbeda tadi dapat berasal dari etiologi yang sama dan tidak mempengaruhi gejala
klinis, dan manajemen pengobatannya sama saja, bahkan beberapa bentuk kelainan tadi
bisa terdapat pada satu pasien (Daviskas, 2010).

4.4 Penatalaksanaan
Kasus
Cairan :

Teori
Terapi Bronkiektasis

IVFD D5:Nacl 0,9% 2:1 20 tpm

Pengelolaan umum
Menciptakan lingkungan yang baik dan tepat
bagi pasien.

Mukolitik :
N-Asetilsistein 3x1

Memperbaiki drainase secret bronkus :


drainase postural, mencairkan sputum
dengan obat-obatan mukolitik, mengatur

Pengobatan antibiotik :

posisi tidur pasien.

37

Ceftriaxon inj. 2x1 gr


Pengobatan simtomatik :
Ranitidin inj 2x1
Sucralfat syr 3CI
Pengobatan Anemia :
Transfusi PRC 2 kolf/ hari selama
2 hari

Pengelolaan khusus

Antibiotik berdasarkan pemeriksaan


bakteri dari sputum dan resistensinya.
Sementara menunggu hasil biakan kuman,
dapat diberikan antibiotik spektrum luas
Pengobatan simtomatik

Asam folat 1x1


Neurodex 1x1

Pengobatan obstruksi bronkus


bronkodilator

Pengobatan hipoksia oksigen

Pengobatan hemoptisis obat-obat


hemostatik

Terapi Anemia
Hb < 7g/dl indikasi tranfusi PRC s.d. Hb
10 mg/dl untuk mempertahankan
oksigenasi jaringan.
Terapi cairan pada pasien ini menggunakan IVFD D5:Nacl 0,9% 2:1 20 tpm
untuk memenuhi kebutuhan nutrisi dan pemeliharaan cairan pasien karena pasien tidak
mau makan.
Pengelolaan umum pada pasien bronkiektasis, yang pertama menciptakan
lingkungan yang baik dan tepat bagi pasien. Contoh, Membuat ruangan hangat, udara
ruangan kering, mencegah/mengehentikan rokok, mencegah/menghindari debu dan
asap. Hal ini telah terlaksana pada pasien, dimana kamar pasien tidak dalam suhu yang
dingin, pasien dan keluarga pasien telah diedukasi untuk tidak merokok, dan kamar
pasien rutin dibersihkan untuk menghindari debu. Kedua, memperbaiki drainase sekret
bronkus dengan melakukan drainase postural. Tindakan ini merupakan cara lain yang
efektif untuk mengurangi gejala, tetapi harus dikerjakan secara terus menerus. Pasien
diletakkan dengan posisi tubuh sedemikian rupa sehingga dapat dicapai drainase sputum
secara maksimal. Tiap kali melakukan drainase postural dikerjakan selama 10-20 menit
38

dan tiap hari dikerjakan 2 sampai 4 kali. Prinsip dari drainase postural ini adalah usaha
mengeluarkan sputum (sekret bronkus) dengan bantuan gaya gravitasi agar menuju ke
hilus paru bahkan mengalir sampai ke tenggorok sehingga mudah dibatukkan keluar
(Rahmatullah, 2009). Pada pasien ini telah diberikan edukasi untuk melakukan drainase
postural, namun tidak ada evaluasi lebih lanjut mengenai hal tersebut.
Tindakan untuk memperbaiki drainase sekret bronkus juga dapat dilakukan
dengan mencairkan sputum yang kental. Hal ini dapat dilakukan dengan jalan, misalnya
inhalasi uap air panas atau dingin (menurut keadaan) dan menggunakan obat-obatan
mukolitik (Maitra & Kumar, 2007). Hal ini sesuai dengan penatalaksanaan pasien ini
yaitu diberikan golongan mukolitik n-asetilsistein 3x1.
Pada pasien ini diberikan terapi antibiotik spetrum luas, sefalosporin generasi 3
yakni inj. Ceftriaxone 2x1 gr. Hal ini sesuai dengan teori dimana pada bronkiektasis
dapat diberikan terapi antibiotik yang sesuai agar infeksi tidak berkelanjutan. Pemberian
antibiotik berdasarkan pemeriksaan bakteri dari sputum dan resistensinya. Sementara
menunggu hasil biakan kuman, dapat diberikan antibiotika spektrum luas (broad
spectrum) contohnya seperti tetrasiklin dan sefalosporin. Tetrasiklin dan sefalosporin
efektif terhadap organisme baik gram positif maupun gram negatif. Antibiotik
berspektrum luas sering kali dipakai untuk mengobati penyakit infeksi yang menyerang
sebelum diidentifikasi dengan pembiakan dan sensitifitas (Utami, 2012). Terapi
antibiotik diberikan selama 7-10 hari, sampai kuman penyebab infeksi terbasmi atau
sampai terjadi konversi warna sputum yang semula berwarna kuning/hijau menjadi
mukoid (putih jernih).
Indikasi tranfusi untuk terapi anemia secara umum dimulai bila Hb <7 g/dl.
Tujuan tranfusi adalah memperbaiki oksigenasi jaringan, dimana tercapai bila kadar Hb
telah di atas 10 g/dl. Hal ini sesuai dengan terapi pada pasien ini, tranfusi dilakukan saat
pemeriksaan Hb menunjukkan kadar 6,7 g/dl. Pasien mendapat transfusi PRC sebanyak
4 kantong, dan Hb terakhir 10,2 g/dl. Pada pasien ini diberikan asam folat dan neurodex
sebagai penambah prekursor pembentukan sel darah merah.
Terapi simptomatik berupa pemberian ranitidin dan sucralfat dapat sebagai
pencegahan terjadinya efek samping antibiotik yang dapat menyebabkan gangguan
saluran cerna juga dikarenakan pasien yang mengalami penurunan nafsu makan.

39

40

BAB 5
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Telah dilakukan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang
terhadap pasien Ny. A dengan diagnosis bronkiektasis. Secara umum, data yang didapat
dari hasil anamnesis dan pemeriksaan fisik sesuai dengan teori yang ada. Penegakkan
diagnosis dan penatalaksanaan yang diberikan terhadap pasien hampir sesuai dengan
teori.

41

DAFTAR PUSTAKA
Alsagaff, H., & Mukty, A. (2006). Bronkiektasis, Dasar-dasar Ilmu Penyakit Paru.
Surabaya: Airlangga.
Amelinda, I., Djamal, A., & Usman, E. (2014). Pola Sensitivitas Bakteri Penyebab
Infeksi Saluran Napas Bawah Terhadap Kotrimoksazol di Laboratorium
Mikrobiologi RSUP Dr. M. Djamil Padang Periode 1 Januari 2012-31 Desember
2012. Jurnal Kesehatan Andalas, 389-398.
Barker, A. (2002). Bronchiectasis. The New English Journal of Medicine , 1383-1393.
Damnajov, I. (2010). Buku Teks dan Atlas Berwarna Histopatologi. Jakarta: EGC.
Daviskas, E. (2010). Pathogenesis and Diagnosis of Bronchiectasis. Melbourne: Dept
of Respiratory and Sleep Medicine, Monash Medical Centre.
Eng, P., & Cheah, F. (2005). Interpreting Chest X-rays. New York: Cambridge
University Press.
Kusumawidjaja, K. (2006). Radiologi Diagnostik Edisi Kedua. In I. Ekayuda. Jakarta:
Balai Penerbit FK UI.
Maitra, A., & Kumar, V. (2007). Paru dan Saluran Napas Atas. In V. Kumar, R. Cotran,
& S. Robbins, Buku Ajar Patologi Robbins. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran
EGC.
O' Regan, A., & Berman, J. (2004). Baum's Textbook of Pulmonary Disease 7th Edition.
Philadelphia: Lippincot Williams & Wilkins.
Patel, P. (2005). Lecture Notes Kardiologi Edisi Kedua. Jakarta: Erlangga.
Rademacher, J., & Welte, T. (2011). Bronchiectasis-Diagnosis and Treatment.
Deutsches rzteblatt International.
Rahmatullah, P. (2009). Bronkiektasis. In E. :. Suyono, Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam
Jilid II Edisi Ketiga (pp. 861-871). Jakarta: Balai Penerbit FKUI.
Sutton, D. (2003). Textbook of Radiology and Imaging Volume 1. Tottenham: Churcill
livingstone.
Utami, E. R. (2012). Antibiotika, Resistensi dan Rasionalitas Terapi. 124-136.

42

43