Anda di halaman 1dari 26

ROKET AIR

(Laporan Praktikum Sains Dasar Fisika)

Oleh
Icsni Poppy Resta
1217021030

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR


JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS LAMPUNG
2012

Judul Percobaan

Roket Air

Tanggal Percobaan

5 Desember 2012

Tempat Percobaan

Laboratorium Elektronika Dasar

Nama

Icsni Poppy Resta

NPM

1217021030

Fakultas

MIPA

Jurusan

Biologi

Kelompok

3 (Tiga)

Bandar Lampung, 5 Desember 2012


Mengetahui,
Asisten

ROKET AIR

Oleh
Icsni Poppy Resta

ABSTRAK

Telah dilakukan percobaan roket air sederhana untuk membuktikan gerak parabola
dengan menggunakan roket air agar praktikan mampu memahami prinsip kerja roket
air. Roket air merupakan suatu permainan yang menggunakan prinsip tekanan udara.
Udara yang dimanfaatkan pada roket air akan mendorong air keluar, karena lubang
untuk keluarnya air kecil maka mempunyai kecepatan dan energi yang cukup besar.
Hal ini sesuai dengan rumus debit air. Komposisi air dan udara juga mempunyai
perbandingan tertentu karena besarnya tekanan udara yang dimanfaatkan harus sesuai
dengan air yang diisi, sehingga pada akhirnya udara yang dimanfaatkan cukup untuk
mendorong air yang diisikan ke dalam badan roket. Roket air berkaitan erat dengan
gerak parabola, karena roket air bergerak melengkung membentuk lintasan berupa
parabola yang disebabkan adanya grafitasi bumi. Dalam percobaan ini akan
menghasilkan perhitungan berupa jarak yang ditempuh dan besar kecepatan roket saat
meluncur hingga mencapai tanah. Prinsip dasar roket merupakan implemantasi dari
perubahan momentum serta Hukum III Newton mengenai aksi-reaksi. Praktikum ini
dimulai dari percobaan yang sederhana menggunakan botol-botol bekas air minum.

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .......................i


ABSTRAK ...ii
DAFTAR ISI .......iii
I.
II.
III.

PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang .1
I.2 Tujuan Percobaan ....2
TINJAUAN PUSTAKA
PROSEDUR PERCOBAAN
III.1
Alat
dan
Bahan
........9
III.2
Prosedur

IV.
V.

Percobaan

...12
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN
IV.1 Hasil Pengamatan .................13
IV.2Pembahasan ...................13
KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

I.PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Roket air adalah salah satu jenis roket yang menggunakan air sebagai bahan
bakarnya. Wahana tekan yang berfungsi sebagai mesin roket biasanya terbuat dari
botol plastik bekas minuman ringan. Air dipaksa keluar oleh udara yang bertekanan,
biasanya udara yang telah terkompresi. Dalam dunia astronomi roket berperan untuk
mengiriminkan

instrumen-instrumen

seperti

satelit

keluar

angkasa

untuk

mendapatkan data astronomis secara lengkap ,di dunia pendidikan cara kerja roket
dapat dieksperimenkan dalam pembelajaran di sekolah sekolah dengan alat peraga
yaitu roket air.
Roket air adalah salah satu jenis roket yang menggunakan air sebagai bahan
bakarnya. Wahana tekan yang berfungsi sebagai mesin roket biasanya terbuat dari
botol plastik bekas minuman ringan. Air dipaksa keluar oleh udara yang bertekanan,
biasanya udara yang telah terkompresi.Mesin roket air yang paling umum digunakan
untuk mendorong model roket, tetapi juga telah digunakan pada model perahu, mobil,
Roket air juga populer di sekolah percobaan sains
Prinsip propulsi roket yang dianalogkan dengan mengguanakan roket air
sederhana. Prinsipnya yaitu, botol akan meluncur bila botol diberi tekanan udara yang
tinggi (dari pompa), dan didalamnya diberi sedikit air untuk menghasilkan tenaga
semburan yang lebih besar. Botol kemudian bertekanan dengan gas, biasanya udara
dikompresi dari sebuah Pompa sepeda,Kompresor udara, atau silinder sampai dengan
125 psi, tapi kadang-kadang CO 2 atau nitrogen dari sebuah silinder. Prinsip kerja
populasi roket ini merupakan penerapan dari hokum ketiga newton dan kekekalan

momentum. Gaya dorong yang bekerja pada roket merupakan gaya yang bekerja pada
roket akibat gas yang dikeluarkan. Agar roket dapat dipercepat keatas maka gaya
dorong harus lebih besar dari gaya eksternal. dan diperoleh kelajuan gerak roket
untuk kelajuan roket yang bergerak tanpa gaya eksternal.
Roket ini merupakan salah satu wujud dan media untuk mengasah serta
menyalurkan kreatifitas siapapun yang ingin membuatnya, terutama siswa dan
mahasiswa sains. Melalui media roket air bisa dipelajari banyak hukum dan pelajaran
sains lainnya. Namun jika siapapun yang ingin mengembangkan roket air, maka
banyak metode dan desain roket air yang bisa dibuat dengan memberikan kesempatan
yang seluas-luasnya kepada kreatifitas Sementara desain roket air mulai dari bentuk
yang sederhana hingga tingkat lanjut, tetap dengan memperhatikan konsep-konsep
dasar dari pelajaran sains terutama aerodinamika. Untuk bahan bakar tetap
menggunakan bahan-bahan aman yaitu air untuk roket air dan bahan nabati untuk
roket asap.
Percobaan ini merupakan bentuk praktik dari pelajaran atau teori fisika
Khususnya mengenai tekanan dan gaya dorong yang disebabkan udara. Cara
membuatnya sangat sederhana, hanya dari dua buah botol plastik bekas minuman
yang diberi sayap di bagian bawahnya sehingga menyerupai bentuk roket. Kemudian
botol diisi air. Setelah siap, roket dihubungkan dengan pompa udara. Dengan tekanan
udara dari pompa roket pun meluncur. Tak hanya menjadi wahana praktik, roket air
ternyata sudah dikenal di kalangan komunitas pecinta ilmu pengetahuan.

1.2 Tujuan Percobaan


Adapun tujuan dari percobaan ini adalah untuk membuktikan gerak parabola
dengan menggunakan roket air.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Prinsip roket merupakan penerapan dari Hukum III Newton,dimana hukum ini
berbunyi : jika benda pertama mengerjakan gaya pada benda kedua,maka benda
kedua juga akan mengerjakan gaya pada benda pertama yang besarnya sama ,tetapi
arahnya berlawanan .Hukum III Newton diatas terkdang berbunyi : setiap ada gaya
aksi selalu ada gaya reaksi yang besarnya sama tetapi arahnya berlainan,dengan
alasan ini Hukum III Newton dikenal sebagai Hukum Aksi-Reaksi.secara matematis
Hukum III Newton dituliskan sebagai :
Faksi=Freaksi

( setyawan ,2008).

Roket air merupakan suatu permainan yang menggunakan prinsip tekanan


udara. Jika dimanfaatkan pada tekanan tertentu udara mempunyai energi untuk
mendorong sesuatu. Udara yang dimanfaatkan pada roket air akan mendorong air
keluar, karena lubang untuk keluarnya air yang terdorong oleh udara kecil maka
mempunyai kecepatan dan energi yang cukup besar. Hal ini sesuai dengan rumus
debit air .Air yang terdorong keluar akan mendorong udara bebas sehingga roket bisa
meluncur. Komposisi air dan udara juga mempunyai perbandingan tertentu agar
menghasilkan dorongan yang maksimal. Karena besarnya tekanan udara yang
dimanfaatkan harus sesuai dengan air yang diisi, sehingga pada akhirnya udara yang
dimanfaatkan cukup untuk mendorong air yang diisikan ke dalam badan roket.
(baskoro ,2000).
Ada beberapa gaya yang terjadi pada roket air yaitu antara lain,sebagai berikut:
1. Thrust (gaya dorong)

Thrust (gaya dorong) adalah gaya yang mendorong roket yang disebabkan
oleh keluarnya air dan udara dari dalam botol yang bertekanan tinggi ke luar botol
yang bertekanan lebih rendah.Thrust dapat dirumuskan:

F m e ve m o vo ( p e p o ) Ae
dimana F adalah thrust (gaya dorong), p adalah tekanan, v adalah kecepatan, A
adalah luas penampang nozzle, m adalah massa/waktu.

pe po
Untuk

F m e ve m o vo m e (1 f )m o
:

pe po : F m e ve m o vo ( p e po ) Ae
Untuk
f adalah perbandingan campuran air dan udara. Jadi secara spesifik dapat
disimpulkan bahwa:

Fs

F
(1 f )ve vo
m o

karena thrust berubah nilainya setiap waktu maka:

mv 2 mv 1
t 2 t1

Ada dua fluida yang digunakan sebagai bahan pendorong roket yaitu fluida yang
dapat dikompresi yaitu udara dan fluida yang tidak dapat dikompresi yaitu air.
Mengapa digunakan dua fluida? Sebenarnya jika hanya menggunakan udara saja
roket tetap bisa meluncur, tetapi thrust duration (lamanya waktu gaya dorong)
sangat cepat sehingga perlu fluida lain yang tidak dapat dikompresi sehingga
thrust duration bisa lebih lama. Pada dasarnya semua fluida yang tidak dapat
dikompresi dapat digunakan sebagai bahan pendorong, akan tetapi yang paling
ekonomis adalah air.

Inti masalahnya karena berat jenis air lebih berat daripada berat jenis udara, maka
di dalam roket, air akan berada di bawah udara, tekanan udara mendorong air dan
sebagian udara untuk keluar dari nozzle, setelah air habis maka sisa udara yang
masih bertekanan akan keluar membentuk air-pulse yang memberikan thrust
terakhir yang cukup besar. Perbandingan air dan udara mempengaruhi thrust
duration roket. Selain itu ukuran nozzle dan tekanan udara juga sangat
mempengaruhi. Thrust duration yang lama dapat diperoleh dari nozzle dengan
lubang sempit, lebih banyak air dan tekanan udara yang rendah.
2. Weight (gaya berat)
Weight (gaya berat) adalah gaya yang disebabkan oleh gaya gravitasi bumi.
Weight adalah gaya yang melawan gaya yang dialami roket waktu meluncur
meninggalkan permukaan tanah.
W m.g

pada saat roket akan meluncur beratnya mencapai berat yang maksimal karena
masih menyimpan air dan udara didalamnya. Saat roket meluncur air dan udara
juga keluar menimbulkan thrust, thrust berkurang bersamaan dengan turunnya
tekanan udara didalamnya, sebagai kompensasi dari berkurangnya thrust, massa
roket juga berkurang karena roket membawa air yang lebih sedikit, jadi
percepatan yang dialami roket lebih besar karena thrust bekerja pada massa yang
lebih ringan. Beban roket yang berat mempengaruhi kestabilan roket saat
meluncur.
3. Drag (hambatan udara)
Drag (hambatan udara) adalah gaya yang menahan laju roket di udara, yang
disebabkan oleh bentuk roket, kepadatan udara, luas permukaan roket, kecepatan.
Drag dapat dirumuskan sebagai berikut:
Drag

1
Cd A air .density v 2
2

dimana drag diukur dalam satuan newton (N), Cd (coefficient of drag) suatu
konstanta yang diberikan pada bentuk suatu benda, A adalah luas penampang
melintang suatu roket (m2). Air density adalah kepadatan udara (kg/m3) biasanya
sekitar 1.2kg/m3

dan kecepatan diukur dalam (m/s). Dengan rumus diatas

menunjukkan, jika kita menambah kecepatan dua kali, maka drag akan bertambah
pula sebanyak empat kali, jika mempercepat tiga kali maka hambatan udara akan
sembilan kali lebih besar. Itulah sebabnya roket akan sangat sulit untuk melaju
dengan kecepatan tinggi di udara.
Hambatan udara dapat diminimalkan dengan cara mengurangi kecepatan roket,
mengurangi kepadatan udara, memperkecil luas permukaan roket dan
memperkecil Cd. Dari semua cara untuk memperkecil hambatan udara yang
paling sederhana untuk dilakukan adalah memperkecil Cd, luas permukaan roket
dan mengurangi kecepatan.
Memperkecil Cd dapat dilakukan dengan cara membuat bentuk roket lebih
streamline, memperhalus permukaan roket, membentuk roket seperti bentuk
tetesan air dengan demikian bentuk roket akan lebih aerodinamis. Mengurangi
luas permukaan roket juga memperkecil hambatan udara, yaitu dengan memilih
botol dengan diameter yang lebih kecil. Mengurangi kecepatan juga dapat
dijadikan salah satu pilihan untuk mengurangi hambatan udara. Nozzle dengan
lubang kecil akan mengurangi thrust, tapi thrust duration lebih lama, percepatan
lebih terkontrol, kecepatan berkurang dan hasilnya hambatan udara berkurang,
tapi roket akan membawa beban lebih lama dan lebih tinggi sehingga kestabilan
roket juga berkurang.
4. Lift (gaya angkat)
Lift (gaya angkat) pada roket memang terjadi tetapi tidak terlalu kelihatan
seperti pada pesawat terbang. Jadi lift hanya akan dibahas sedikit saja mengenai
perbandingannya terhadap drag sebagai berikut:

L
lift
Cl

D drag Cd

5. Center of Pressure (CP)


Center of pressure (CP) adalah titik pusat tekanan yang ditentukan oleh
penjumlahan luas bagian-bagian roket dikalikan dengan jaraknya dari garis
referensinya. Untuk lebih jelasnya perhatikan gambar dibawah ini

Gambar 2. Center of pressure


setiap komponen roket mempunyai luasan aj dan terletak pada jarak tertentu dj
dari garis referensinya. Dapat dirumuskan sebagai berikut:

cpA d n a n d b ab d f a f
setiap roket memiliki cp, semakin jauh cp dengan garis referensi kestabilan roket
semakin berkurang.
6. Center of Gravity (CG)
Center of gravity (CG) adalah titik pusat gravitasi atau lebih dikenal dengan
titik berat roket. CG ditentukan oleh penjumlahan jarak komponen roket dari titik
referensi dikalikan dengan berat masing-masing komponen.

Gambar 3. Center of gravity


Rumusnya adalah:

cgW d n wn d r wr d b wb d e we d f w f

kestabilan roket ditentukan oleh CP dan CG, semakin jauh CG dari CP maka roket
akan semakin stabil (Ahmad,1995).

Roket air berkaitan dengan konsep IPA,adapun konsep IPA yang ada dalaM
Roket Air Sederhana adalah sebagai berikut :
1. Udara memiliki tekanan. Udara yang dipompakan ke dalam botol
mengakibatkan botol semakin

keras. Hal ini berarti udara memiliki

tekanan.Semakin banyak udara yang kita pompakan ke dalam botol semakin


besar pula tekanan yang diterima botol tersebut, sebaliknya semakin sedikit
udara semakin kecil pula tekanan yang diterimanya.
2. Udara menempati ruang. Seperti hal tersebut di atas udara yang dipompakan
ke dalam botol membuat botol sedikit mengembang dan menjadi keras. Hal
ini berarti udara mengisi seluruh ruangan yang ditempatinya.
Perubahan Energi :
Energi potensial energi gerak energi potensial grafitasi energi gerak.Udara
yang dipompakan ke dalam botol disimpan menjadi energi potensial. Ketika udara
dilepaskan melalui mulut botol, energi potensial ini diubah menjadi energi gerak,
sehingga roket meluncur ke atas. Energi gerak ini akan diubah lagi menjadi energi
potensial grafitasi sehingga roket mencapai tempat paling tinggi. Ketika roket turun,
energi potensial grafitasi diubah lagi menjadi energi gerak.
Gaya Gesek
Ujung roket dibuat runcing atau kerucut adalah untuk memperkecil gaya
gesek dengan udara ketika meluncur. Karena dengan gaya gesek yang besar
akan menghambat laju roket, sebaliknya dengan gaya gesek yang lebih kecil
menjadikan roket meluncur dengan mudah.
Gaya Grafitasi Bumi
Gaya grafitasi dapat kita lihat ketika roket meluncur ke bawah karena adanya
gaya grafitasi bumi.
Sifat Bahan dan Kegunaannya :

Sirip roket dibuat dari bahan kertas karton. Karton memiliki sifat ringan dan agak
kaku tetapi tidak mudah robek sehingga tidak membebani roket serta dapat menjaga
keseimbangan roket ketika meluncur di udara.
Badan roket memakai botol dari bahan plastik. Plastik memiliki sifat ringan dan
sedikit lentur serta tahan terhadap tekanan udara yang terdapat dalam botol
(Edi,1998).

III. PROSEDUR PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan


Adapun alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini yaitu:
1. Gunting

2. Lakban

3. Kardus

4. Pompa

5. Gergaji

6. Meteran

7. Pentil motor

8. Klem

9. Waterpass

10. Botol Air Mineral 1 liter

11.Air

12.Sambungan L

13.Sambungan T

14.Kabel teast

15.Paralon

3.2 Prosedur Percobaan

Adapun prosedur percobaan yaitu antara lain:


1. memotong pipa berukuran 15 cm sebanyak4buah dan 30 cm sebanyak 2
buah,10 cm sebanyak 4 buah ,dan 60 cm sebanyak 1 buah.
2. menyambung paralon sehingga berbentuk kerangka mengunakan pipa
3.
4.
5.
6.

berukuran l dan t.
memasang selang di bawah pentil atau memasang pentil di ujung selang.
memasang kabel teast di tengah paralon berukuran 60 cm
memodifikasi botol seperti bentuk roket
.membentuk sudut 30,60,45,90 untuk melakukan percobaan roket dan
mengukur jarak untuk setiap sudut.

IV.HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan


Setelah dilakukannya percobaan tersebut maka diperoleh data sebagai berikut :
n

Sudut

Jarak

Kecepatan (m/s)

o
1
2
3
4

30
45
60
90

4,5 m
6,3 m
6,8 m
0,54 m

7,2088
7,9372
8,8616

4.2 Pembahasan
Roket air merupakan suatu permainan yang menggunakan prinsip tekanan udara.
Jika dimanfaatkan pada tekanan tertentu udara mempunyai energi untuk mendorong
sesuatu. Udara yang dimanfaatkan pada roket air akan mendorong air keluar, karena
lubang untuk keluarnya air yang terdorong oleh udara kecil maka mempunyai
kecepatan dan energi yang cukup besar. Hal ini sesuai dengan rumus debit air.
Air yang terdorong keluar akan mendorong udara bebas sehingga roket bisa
meluncur. Komposisi air dan udara juga mempunyai perbandingan tertentu agar
menghasilkan dorongan yang maksimal. Karena besarnya tekanan udara yang
dimanfaatkan harus sesuai dengan air yang diisi, sehingga pada akhirnya udara yang
dimanfaatkan cukup untuk mendorong air yang diisikan ke dalam badan roket.
Prinsip dasar roket merupakan implemantasi dari perubahan momentum serta
Hukum III Newton mengenai aksi-reaksi. Dalam dunia pendidikan, berbagai
percobaan bisa dilakukan untuk memahamkan kepada peserta didik mengenai prinsip
dasar roket mulai dari percobaan yang sederhana menggunakan botol-botol bekas
minuman soda.

Cara kerja peluncuran roket yaitu sebagai berikut :


1. Udara tekan yang ditambahkan menggunakan pompa akan menciptakan
gelembung-gelembung yang mengambang diatas air dan kemudian menekan
volume udara di bagian atas botol.
2. Botol dilepaskan dari pompa.
3. Air didorong keluar nossel oleh udara terkompresi.
4. Botol bergerak menjauh dari air karena mengikuti hukum Newton III
Dan adapun prosedur dari percobaan roket air ini adalah
pertama,memotong pipa paralon berukuran 2 m 1 kemudian pipa
paralon trsebut dipotong menjadi pipa berbentuk

L sebanyak 6

buah dan pipa berbentuk T sebanyak 3 buah.kedua pipa paralon


tersebut disambung sehingga berbentuk kerangka menggunakan
pipa L dan T.lalu memasang selang di bawah pentil atau memasang
pentildi ujung selang,kemudian memasang kabel teast di tengah
paralon berukuran 60 cm,dan botol

di modifikasi seperti bentuk

roket.setelah itu memasang sudut 30,45,60,dan 90 untuk


melakukan peluncuran roket.lalu roket diberi tekanan udara melalui
pompa yang dihubungkan pada selang. Setelah itu roket meluncur
dan dihitung besarnya jarak roket untuk setiap sudut.
Faktor-faktor yang mempengaruhi gerak roket air yaitu antara lain, Semakin
kuat tekanan yang diberikan maka roket akan meluncur semakin jauh. Namun, jarak
yang dapat dicapai roket juga dipengaruhi oleh wings (sayap), body (jenis botol),
nose cone, volume air, cara memompa, dan sudut peluncuran.
1. Wings (sayap), Ukuran wings yang bagus adalah yang tidak terlalu lebar atau tidak
terlalu sempit, karena dapat berpengaruh pada kestabilan roket saat meluncur. Makin
lebar sayap maka makin lebar pula luas penampang roket. Makin lebar luas
penampang roket, makin mudah bagi roket untuk mengalirkan udara tetapi juga
makian besar hambatan yang diterima roket. Bahannya bisa dari polycarbonate

(dipakai untuk pintu kanopi), fiber atau bisa juga menggunakan sterofoam. Tetapi
apabila kita menggunakan sterofoam, bisa cepat rusak karena tidak kuat.
Jumlah sayap dapat tiga atau empat buah tetapi yang bagus adalah tiga buah.
Apabila roket meluncur di udara berbelok atau berputar-putar seperti baling-baling,
mungkin terjadi kesalahan pada jumlah sayap, bentuk dan ukuran yang tidak sama,
sehingga akan menyebabkan roket jatuh sebelum mencapai jarak yang maksimal.
Fungsi dari wings adalah sebagai pengarah aliran udara dari ujung roket menuju
belakang. Selain itu juga, sebagai penyeimbang ketika roket meluncur di udara agar
tetap stabil.
2. Body roket terdiri dari satu atau dua botol air minum bekas baik yang bersoda
maupun air minum biasa. Tetapi botol yang bagus di gunakan untuk membuat roket
adalah botol bersoda ukuran besar (1 liter). Alasannya karena mampu menampung
lebih banyak udara dan air serta mempunyai tekanan yang lebih kuat, sehingga roket
akan meluncur lebih jauh. Dalam pembuatan roket seringnya ruang kompresi
digunakan sebagai body roket pula. Alur pada permukaan botol juga berpengaruh
pada hambatan angin yang diterima roket.
3. Nose cone adalah bagian paling ujung dari roket. Bentuknya bermacam-macam,
mulai dari bentuk kerucut, kerucut tumpul, sampai yang tidak mempunyai nose cone
(hanya ujung botol saja). Bentuk Nose cone yang bagus adalah bentuk kerucut,
karena lebih mudah membelah udara saat roket meluncur. Bahan untuk membuat
nose cone hendaknya lebih lunak dari pada bahan untuk membuat wings supaya lebih
mudah untuk dibentuk, seperti bahan fiber. Sebelum nose cone dipasang pada botol,
masukkan pemberat ke dalamnya. Pemberatnya bisa dari kerikil atau yang lainya,
kemudian rekatkan pada ujung kerucut. Tujuannya adalah supaya apabila roket
mendarat maka bagian nose cone berada di bawah.
4. Volume Air, Bahan bakar dari roket air adalah air. Volume air dalam botol yang
paling ideal adalah 1/3 volume botol. Apabila volumenya terlalu banyak maka akan

membutuhkan waktu pemompaan yang lama dan roket biasanya menjadi tidak stabil.
Sebaliknya jika volumenya kurang dari 1/3 maka roket akan meluncur sebelum
waktunya sehingga jarak tempuh roket kurang maksimal.
5. Cara Memompa, Pompa yang digunakan adalah pompa sepeda yang memiliki
tekanan udara yang kuat. Teknik memompa diawali dengan pelan-pelan kemudian
cepat, hingga botol terlepas dari peluncurnya. Apabila proses memompa berhenti dan
botol belum terlepas atau tidak segera diluncurkan maka udara dalam botol akan
habis, sehingga roket tidak dapat meluncur secara maksimal.

6. Sudut Peluncuran yang mampu membuat roket mencapai jarak maksimal adalah
450. Apabila sudutnya lebih dari itu maka roket akan meluncur ke atas dan jarak yang
di tempuh jadi kurang maksimal. Begitu juga sebaliknya apabila sudutnya kurang dari
itu, roket akan jatuh dalam jarak yang masih lumayan dekat. Water Rocket (Roket
Air)
7. Bentuk dop dengan ujung botol,akan mempengaruhi tekanan yang diberikan, serta
tingkat keringanan badan roket.
Gerak roket air dapat dikatakan termasuk gerak parabola
karena lintasan meluncur roket air berupa lengkungan,dimana
pengertian gerak parabola itu sendiri adalah gerak benda dengan
lintasan berbentuk parabola (setengah lingkaran). Gerak parabola
adalah gabungan dari 2 buah jenis gerakan yaitu Gerak Lurus
Beraturan (GLB) yang arahnya mendatar dan Gerak Lurus Berubah
Beraturan (GLBB) yang arahnya vertikal. Gerak vertikal dipengaruhi
oleh percepatan gravitasi sehingga kecepatannya akan selalu
berubah.

Pada saat peluncuran roket, biasanya ada beberapa kendala


yang dihadapi seperti sesuai tidaknya bentuk dop dengan ujung
botol sprite, tekanan yang diberikan, serta tingkat keringanan
badan roket. Kelompok kami, mengalami kendala pada dop yang
kurang sesuai dengan ujung botol. Jadi, ada beberapa kali
percobaan

yang

gagal

dalam

peluncuran

roket.

Dalam

hal

pemberian tekanan, sebaiknya diperhatikan dengan memberikan


tekanan secara perlahan dan sedikit demi sedikit.

KESIMPULAN

Berdasarkan

percobaan

yang

dilakukan

maka

diperoleh

kesimpulan,yaitu
1. gerak roket air merupakan gerak parabola, karena lintasannya
berupa lengkungan dan seolah-olah kembali ke permukaan
bumi karena adanya gaya gravitasi.
2. Roket air merupakan suatu permainan yang menggunakan
prinsip

tekanan

udara,

besarnya

tekanan

udara

yang

dimanfaatkan harus sesuai dengan air yang diisi dalam botol.


3. botol roket dapat meluncur dikarenakan air dan udara yang
keluar

dari

dalam

botol

menyebabkan

botol

terdorong

berlawan arah dari keluarnya air dan udara.


4. prinsip

gerak

merupakan

aplikasi

dari

Hukum

III

Newton,dimana apabila apabila suatu benda diberi aksi maka


benda tersebut akan memberikan reaksi.
5. semakin kuat tekanan pada roket,roket akan meluncur semakin
jauh selain itu, jarak yang dapat dicapai roket juga dipengaruhi oleh
wings (sayap), body (jenis botol), nose cone, volume air, cara
memompa, dan sudut peluncuran.

DAFTAR PUSTAKA

Baskoro,A.2000 . Roket Air Sebagai Alat Peraga Sains. Bandung : LIPI


Ahmad,K.1995. Panduan Lengkap Membuat Roket Air. Jakarta : Erlangga
Setyawan,S. 2008. Prinsip Hukum-Hukum Newton. Bandung : Angkasa Raya
Edi ,H.1998.Dinamika Fisika dan Penerapannya. Jakarta : Erlangga

LAMPIRAN

1. Diket

: x = 4,5 m
= 30o
g = 10 m/s2

Ditanya

: VO dan X

Peny

2. Diket

: x = 6,3 m
= 45o
g = 10 m/s2

Ditanya

: VO dan X

Peny

3. Diket : x = 6,8 m
= 60o
g = 10 m/s2
Ditanya

: VO dan X

Peny :

11,6619
1,316

6,8 .10
68
136
=
=
sin 120
1
3 3
2

8,8616 m/s

( 8,8616 )2 . sin 120


10

78,5279 .

1
3
2

10

6,8 m
4. Diket : x = 0,54 m
= 90o
g = 10 m/s2
Ditanya

: VO dan X

Peny :

0,54 .10
5,4
=
sin 180
0

39,2639 3
10