Anda di halaman 1dari 131

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi

Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI........................................................................................... I
SPESIFIKASI TEKNIS PEKERJAAN ARSITEKTUR........................................1
PASAL 1. PEKERJAAN PASANGAN.........................................................................1
1.1. PEKERJAAN BATU BATA...................................................................1
1.1.1.
1.1.2.
1.1.3.
1.1.4.
1.1.5.
1.1.6.

Lingkup Pekerjaan.........................................................................1
Pengendalian Pekerjaan................................................................1
Bahan-bahan................................................................................. 1
Pekerjaan dan Penyimpanan.........................................................2
Pelaksanaan.................................................................................. 2
Perlindungan................................................................................. 2

1.2. PASANGAN BATU KALI/BATU PECAH...............................................2

1.2.1. Lingkup Pekerjaan.........................................................................2


1.2.2. Pengendalian Pekerjaan................................................................2
1.2.3. Bahan-bahan................................................................................. 2

PASAL 2. PEKERJAAN LOGAM...............................................................................3


2.1. LOGAM ARSITEKTUR.......................................................................3
2.1.1.
2.1.2.
2.1.3.
2.1.4.
2.1.5.

Lingkup Pekerjaan.........................................................................3
Standar Pekerjaan.........................................................................4
Penyimpanan................................................................................ 4
Perancangan................................................................................. 4
Pelaksanaan.................................................................................. 4

2.2. MACAM-MACAM LOGAM.................................................................5

2.2.1. Lingkup Pekerjaan.........................................................................5


2.2.2. Pengendalian pekerjaan................................................................5
2.2.3. Pelaksanaan.................................................................................. 5

2.3. LOGAM TAHAN KARAT(STAINLESS STEEL).......................................5


2.3.1.
2.3.2.
2.3.3.
2.3.4.
2.3.5.

Lingkup Pekerjaan.........................................................................5
Pengendalian Pekerjaan................................................................5
Bahan-bahan................................................................................. 5
Contoh.......................................................................................... 6
Pelaksanaan.................................................................................. 6

PASAL 3. PEKERJAAN KAYU...................................................................................6


3.1. PEKERJAAN KAYU KASAR................................................................6
3.1.1.
3.1.2.
3.1.3.
3.1.4.
3.1.5.
3.1.6.
3.1.7.

Lingkup Pekerjaan.........................................................................6
Pengendaliaan Pekerjaan..............................................................6
Bahan-bahan................................................................................. 6
Pengikat-pengikat.........................................................................6
Perlindungan................................................................................. 7
Penyimpanan................................................................................ 7
Gambar Rancangan Pembuatan....................................................7

3.2. PEKERJAAN KAYU HALUS................................................................7


3.2.1.
3.2.2.
3.2.3.
3.2.4.
3.2.5.
3.2.6.
3.2.7.
3.2.8.

Lingkup Pekerjaan.........................................................................7
Pengendalian Pekerjaan................................................................7
Bahan-bahan................................................................................. 7
Perlindungan................................................................................. 8
Penyimpanan................................................................................ 8
Pekerjaan dan Peralatan................................................................8
Kebersihan Kerja........................................................................... 8
Finishing........................................................................................ 8

PASAL 4. PEKERJAAN ATAP...................................................................................9


4.1. GENTENG METAL............................................................................9
4.1.1.
4.1.2.
4.1.3.
4.1.4.
4.1.5.

Lingkup pekerjaan.........................................................................9
Pengendalian pekerjaan................................................................9
Bahan-bahan................................................................................. 9
Contoh.......................................................................................... 9
Pelaksanaan.................................................................................. 9

4.2. PEKERJAAN TaLANG DAN FLASHING.............................................10

4.2.1. Lingkup Pekerjaan.......................................................................10


4.2.2. Pengendalian Pekerjaan..............................................................10

Hal | i

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

4.2.3.
4.2.4.
4.2.5.
4.2.6.

Spesifikasi Teknis

Bahan-bahan............................................................................... 10
Contoh Bahan..............................................................................10
Pelaksanaan................................................................................ 11
Pengujian.................................................................................... 11

4.3. PEMASANGAN PELAPIS KEDAP AIR (WATER PROOFING)...............11


4.3.1.
4.3.2.
4.3.3.
4.3.4.
4.3.5.
4.3.6.
4.3.7.

Umum......................................................................................... 11
Pengendalian Pekerjaan..............................................................11
Bahan-bahan............................................................................... 11
Contoh Bahan..............................................................................12
Pemasangan................................................................................ 12
Pengujian.................................................................................... 12
Jaminan....................................................................................... 12

4.4. CAULKING DAN SEALANT.............................................................12


4.4.1.
4.4.2.
4.4.3.
4.4.4.
4.4.5.

Lingkup Pekerja........................................................................... 12
Pengendalian Pekerjaan..............................................................13
Bahan-bahan............................................................................... 13
Contoh bahan..............................................................................13
Pelaksanaan................................................................................ 13

PASAL 5. PEKERJAAN KUSEN PINTU, JENDELA, PARTISI DAN KACA......................14


5.1. KUSEN PINTU DAN JENDELA ALMUNIUM.......................................14
5.1.1.
5.1.2.
5.1.3.
5.1.4.
5.1.5.
5.1.6.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................14
Pengendalian Pekerjaan..............................................................14
Bahan-bahan............................................................................... 14
Gambar Rancangan Pembuatan..................................................15
Pelaksanaan................................................................................ 15
Pengujian.................................................................................... 16

5.2. PINTU DAN JENDELA.....................................................................16


5.2.1.
5.2.2.
5.2.3.
5.2.4.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................16
Bahan-bahan............................................................................... 17
Pelaksanaan................................................................................ 17
Pemasangan................................................................................ 17

5.3. PEKERJAAN PARTISI......................................................................17


5.3.1.
5.3.2.
5.3.3.
5.3.4.
5.3.5.
5.3.6.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................17
Pengendalian Pekerjaan..............................................................17
Bahan-bahan............................................................................... 17
Contoh Bahan..............................................................................18
Gambar Rencana Pembuatan......................................................18
Pelaksanaan................................................................................ 18

5.4. PEKERJAAN KACA.........................................................................18


5.4.1.
5.4.2.
5.4.3.
5.4.4.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................18
Pengendalian Pekerjaan..............................................................18
Bahan-bahan............................................................................... 18
Pelaksanaan................................................................................ 19

5.5. ALAT PERLENGKAPAN PINTU DAN JENDELA..................................19


5.5.1.
5.5.2.
5.5.3.
5.5.4.
5.5.5.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................19
Pengendalian Pekerjaan..............................................................19
Bahan-bahan............................................................................... 19
Contoh Bahan..............................................................................19
Pemasangan................................................................................ 20

PASAL 6. PEKERJAAN FINISHING.........................................................................20


6.1. PLESTER DAN ACIAN....................................................................20
6.1.1.
6.1.2.
6.1.3.
6.1.4.
6.1.5.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................20
Pengendalian Pekerjaan..............................................................20
Bahan-bahan............................................................................... 20
Perancangan............................................................................... 21
Pelaksanaan................................................................................ 21

6.2. PEMASANGAN UBIN KERAMIK DAN GRANITO TILE........................22


6.2.1.
6.2.2.
6.2.3.
6.2.4.
6.2.5.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................22
Pengendalian Pekerjaan..............................................................22
Bahan-bahan............................................................................... 22
Pemasangan................................................................................ 23
Kebersihan Kerja......................................................................... 23

6.3. PEMASANGAN GRANIT..................................................................23


6.3.1.
6.3.2.
6.3.3.
6.3.4.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................23
Pengendalian Pekerjaan..............................................................23
Bahan-bahan............................................................................... 24
Gambar Kerja.............................................................................. 25

Hal | ii

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

6.3.5. Pelaksanaan................................................................................ 25

6.4. PEKERJAAN LANGIT-LANGIT..........................................................26


6.4.1.
6.4.2.
6.4.3.
6.4.4.
6.4.5.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................26
Pengendalian Pekerjaan..............................................................26
Bahan-bahan............................................................................... 26
Penyimpanan.............................................................................. 26
Pelaksanaan................................................................................ 26

6.5. PEKERJAAN CAT............................................................................27


6.5.1.
6.5.2.
6.5.3.
6.5.4.
6.5.5.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................27
Pengendalian Pekerjaan..............................................................27
Bahan-bahan............................................................................... 27
Persetujuan Ahli..........................................................................27
Pelaksanaan................................................................................ 27

6.6. PEKERJAAN CLADING ALUMUNIUM COMPOSIT..............................28


6.6.1.
6.6.2.
6.6.3.
6.6.4.
6.6.5.
6.6.6.
6.6.7.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................28
Pengendalian Pekerjaan..............................................................28
Bahan-bahan............................................................................... 28
Gambar Rancangan Pembuatan..................................................28
Pelaksanaan................................................................................ 28
Perlindungan............................................................................... 29
Masa Pemeliharan.......................................................................29

PASAL 7. PEKERJAAN KHUSUS............................................................................29


7.1. PERLENGKAPAN TOILET................................................................29
7.1.1.
7.1.2.
7.1.3.
7.1.4.
7.1.5.
7.1.6.

Lingkup Pekerjaan.......................................................................29
Contoh Bahan..............................................................................29
Pemasangan................................................................................ 29
Penyimpanan.............................................................................. 30
Pelaksanaan................................................................................ 30
Perlindungan............................................................................... 30

SPESIFIKASI TEKNIS PEKERJAAN SIPIL.................................................31


PASAL 8. U M U M.............................................................................................. 31
8.1. STANDAR YANG BERLAKU.............................................................31
8.2. MEREK-MEREK DAGANG...............................................................31
8.3. DATA UMUM LAPANGAN KERJA.....................................................32
8.3.1. Titik-titik Ukur..............................................................................32
8.3.2. Data Fisik.................................................................................... 32

8.4. PEMBERITAHUAAN UNTUK MEMULAI PEKERJAAN..........................32


8.5. PERINTAH UNTUK PELAKSANAAN.................................................32
8.6. PERSIAPAN PEKERJAAN.................................................................33
8.7. PENUNDAAN LINGKUP PEKERJAAN...............................................33
8.8. PENYESUAIAN DOKUMEN.............................................................33
PASAL 9. PEKERJAAN PERSIAPAN DAN PEMBERSIHAN........................................33
9.1. PENGUKURAN...............................................................................34
9.2. PEMBERSIHAN AWAL....................................................................34
9.3. PEMBUANGAN LAPISAN TANAH ATAS............................................34
9.4. PEMBERSIHAN SELAMA PELAKSANAAN........................................34
PASAL 10. PEKERJAAN DEWATERING..................................................................35
PASAL 11. PEKERJAAN GALIAN,TIMBUNAN DAN STABILISASI TANAH..................36
11.1................................................................. LINGKUP PEKERJAAN.
36
11.2............................................................................. PENGGALIAN
36
11.3.................................... PENIMBUNAN DAN PENIMBUNAN KEMBALI
37
11.4................................................... PERLINDUNGAN TERHADAP AIR
39
11.5........................................................................... PERSYARATAN.
39
SPESIFIKASI TEKNIS PEKERJAAN STRUKTUR.........................................40
PASAL 12. PEKERJAAN KONSTRUKSI BETON.......................................................40
12.1............................................................... BETON COR DITEMPAT
40

Hal | iii

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

12.1.1.
12.1.2.
12.1.3.
12.1.4.

Spesifikasi Teknis

Lingkup Pekerjaan.......................................................................40
Pengendalian Pekerjaan..............................................................40
Material....................................................................................... 41
Syarat-syarat pelaksanaan..........................................................43

12.2..................................................................... BETON READY MIX


45

12.2.1. Uraian Umum.............................................................................. 45

PASAL 13. PEKERJAAN BAJA...............................................................................45


13.1................................................................. LINGKUP PEKERJAAN.
45
13.2............................................................. SYARAT-SYARAT TEKNIS:
46
13.3............................................................... PERSYARATAN BAHAN.
46
13.3.1. Penjelasan Umum ....................................................................... 46
13.3.2. Bahan-bahan............................................................................... 47

13.4..................................................... PERSYARATAN PELAKSANAAN.


47
13.4.1.
13.4.2.
13.4.3.
13.4.4.
13.4.5.

Pengelasan.................................................................................. 47
Sambungan................................................................................. 48
Pemasangan................................................................................ 48
Gambar Pelaksanaan...................................................................49
Pengecatan................................................................................. 49

13.5.......................................................... PERSYARATAN PENGUJIAN.


49
13.6.............................................................................. PERALATAN.
49
PASAL 14. TIANG PANCANG...............................................................................50
14.1...................................................................................... UMUM
50
14.1.1. Uraian......................................................................................... 50
14.1.2. Tiang Uji (Test Pile)...................................................................... 50
14.1.3. Pengujian Pembebanan (Loading Test)........................................50
14.1.4. Jaminan Mutu.............................................................................. 52
14.1.5. Toleransi...................................................................................... 52
14.1.6. Pengajuan Kesiapan Kerja...........................................................52
14.1.7. Penyimpanan dan Perlindungan Bahan.......................................53
14.1.8. Mutu Pekerjaan dan Perbaikan Atas Pekerjaan Yang Tidak
Memenuhi Ketentuan.............................................................................. 53

14.2............................................. TIANG PANCANG BETON PRACETAK


53
14.2.1.
14.2.2.
14.2.3.
14.2.4.
14.2.5.
14.2.6.

Umum......................................................................................... 53
Penyambungan...........................................................................54
Perpanjangan Tiang Pancang.......................................................54
Sepatu Tiang Pancang.................................................................54
Pembuatan dan Perawatan..........................................................55
Pengupasan Kepala Tiang Pancang..............................................55

14.3.1.
14.3.2.
14.3.3.
14.3.4.
14.3.5.
14.3.6.
14.3.7.
14.3.8.

Umum......................................................................................... 56
Penghantar Tiang Pancang (Leads)..............................................57
Bantalan Topi Tiang Pancang Panjang (Followers)........................58
Tiang Pancang Yang Naik.............................................................58
Pemancangan Dengan Pancar Air (Water Jet)..............................58
Tiang Pancang Yang Cacat...........................................................58
Catatan Pemancangan (Calendering)..........................................59
Rumus Dinamis untuk Perkiraan Kapasitas Tiang Pancang..........59

14.3............................................................... PEMANCANGAN TIANG


56

PASAL 15. PEKERJAAN PONDASI BORED PILE.....................................................59


15.1..................................................... KUALITAS DAN PELAKSANAAN
59
15.2............................................................ POSISI DARI BORED PILE
60
15.3..................................... LAPORAN PELAKSANAAN TIANG PONDASI
60
PASAL 16. PEKERJAAN BEKISTING......................................................................61

Hal | iv

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

16.1........................................................................... URAIAN UMUM


61
16.2........................................................ PENGENDALIAN PEKERJAAN
61
16.3.......................................................................... BAHAN-BAHAN
61
16.4........................................................................... PEMASANGAN
62
16.5....................................................... PEMBONGKARAN BEKISTING
62
16.6.............................................................. PEKERJAAN PERANCAH.
62
16.7..................................................... PEMBONGKARAN PERANCAH :
63
SPESIFIKASI TEKNIS PEKERJAAN ELEKTRIKAL.......................................63
PASAL 17. UMUM............................................................................................... 63
17.1.................................................................. LINGKUP PEKERJAAN
63
17.2....................................................... GAMBAR-GAMBAR RENCANA
63
17.3................................ GAMBAR-GAMBAR KERJA (SHOP DRAWINGS)
64
17.4......GAMBAR-GAMBAR SESUAI PELAKSANAAN (AS BUILT DRAWING)
64
17.5......................................................... STANDAR DAN PERATURAN
64
17.6.......................................................................... TENAGA KERJA
64
17.7............................................................. BAHAN DAN PERALATAN
64
17.8............................................................................... PENGUJIAN.
65
17.8.1.
17.8.2.
17.8.3.
17.8.4.
17.8.5.

Pengujian pertama...................................................................... 65
Pengujian akhir............................................................................ 65
Catatan Pengujian....................................................................... 65
Biaya Pengujian...........................................................................65
Ijin............................................................................................... 66

17.9......................................................... PENDIDIKAN DAN LATIHAN.


66
17.10....................................... DOKUMEN YANG HARUS DISERAHKAN.
66
PASAL 18. PEKERJAAN SISTEM DISTRIBUSI LISTRIK............................................66
18.1.................................................................. LINGKUP PEKERJAAN
66
18.1.1. Panel-Panel Daya Tegangan Rendah............................................66
18.1.2. Kabel-kabel Daya Tegangan Rendah............................................67
18.1.3. Instalasi Daya dan Instalasi Penerangan.....................................67
18.1.4. Sistem Pengebumian Pengaman.................................................67
18.1.5. Peralatan Penunjang Instalasi......................................................67
18.1.6. Panel-panel Kontrol......................................................................67
18.1.7. Penyambungan sumber catu daya listrik PLN sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.......................................................................... 67

18.2.......................KEMAMPUAN OPERASI SISTEM DISTRIBUSI LISTRIK.


67

18.2.1. Pada keadaan normal..................................................................67


18.2.2. Pada keadaan darurat.................................................................68

18.3.................. PERSYARATAN PEKERJAAN PANEL TEGANGAN RENDAH


68
18.3.1.
18.3.2.
18.3.3.
18.3.4.

Konstruksi Box Panel...................................................................68


Busbar dan Terminal Penyambungan...........................................69
Circuit Breaker :..........................................................................69
Alat Ukur / indikator.....................................................................69

Hal | v

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

18.3.5. Pemasangan Panel......................................................................70


18.3.6. Gambar Skema Rangkaian Listrik................................................70

18.4.................. PERSYARATAN PEKERJAAN KABEL TEGANGAN RENDAH


71

18.4.1. Ketentuan Umum........................................................................71


18.4.2. Persyaratan Pemasangan............................................................71
18.4.3. Pemasangan kabel di dalam bangunan.......................................72

18.5................................ PERSYARATAN TEKNIS PERALATAN INSTALASI


72
18.5.1.
18.5.2.
18.5.3.
18.5.4.

Outlet Daya................................................................................. 72
Rigid Conduit...............................................................................73
Flexible Conduit........................................................................... 74
Rak Kabel.................................................................................... 74

18.6.1.
18.6.2.
18.6.3.
18.6.4.

Ketentuan Umum........................................................................74
Konstruksi................................................................................... 74
Pemasangan................................................................................ 75
Sistem......................................................................................... 75

18.6...................................... SISTEM PEMBUMIAN UNTUK PENGAMAN.


74

PASAL 19. SISTEM PENERANGAN.......................................................................76


19.1.................................................................. LINGKUP PEKERJAAN
76
19.2................................ LAMPU DAN ARMATUR PENERANGAN DALAM
76
19.3.................................................................................... SAKLAR
76
19.4.................................................. KABEL INSTALASI PENERANGAN
77
19.5......................... PERALATAN PENUNJANG INSTALASI PENERANGAN
77
19.5.1. Kotak / Doos Inbow Untuk Saklar.................................................77
19.5.2. Rigid Conduit, Flexible Conduit, dan Rak Kabel............................77

PASAL 20. SISTEM EMERGENCY DIESEL GENSET................................................78


20.1.................................................................. LINGKUP PEKERJAAN
78
20.2..................................................... OPERASI SISTEM EMERGENCY
78
20.3.................................................... UNIT DIESEL GENERATING SET
78
20.4............................................................ RATING DAN KLASIFIKASI
79
20.5.......................................................................... DIESEL ENGINE
79
20.5.1. Konstruksi................................................................................... 80
20.5.2. Sistem Pendingin.........................................................................80
20.5.3. Sistem Start................................................................................ 80
20.5.4. Sistem Pernapasan (Intake/Respration).......................................81
20.5.5. Sistem Pembuangan (Exhaust Gas).............................................81
20.5.6. Sistem Pelumasan (Lubrication)..................................................81
20.5.7. Sistem Pengaturan Putaran (Speed Control)................................82
20.5.8. Sistem Bahan Bakar....................................................................82
20.5.9. Sistem Pengisi Batere Otomatis (Battery Charger)......................82
20.5.10.................................................... Kontrol dan Instrumentasi.
82

20.6............................................................................ ALTERNATOR.
82

20.6.1. Konstruksi................................................................................... 83
20.6.2. Penguatan Medan........................................................................ 83
20.6.3. Data Teknis.................................................................................. 83

20.7..................................................... PANEL KONTROL GENERATOR


83
20.7.1.
20.7.2.
20.7.3.
20.7.4.

Konstruksi................................................................................... 83
Fungsi.......................................................................................... 84
Peralatan Ukur............................................................................. 84
Peralatan Alarm........................................................................... 84

Hal | vi

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

20.7.5. Pentanahan................................................................................. 85

20.8......................................................... PERALATAN BAHAN BAKAR.


85

20.8.1. Tanki Harian (daily tank)..............................................................85


20.8.2. Pompa bahan bakar.................................................................... 86

20.9................................... START-UP, TESTING DAN COMMISSIONING.


86
PASAL 21. PEKERJAAN PENANGKAL PETIR..........................................................86
21.1................................................................. LINGKUP PEKERJAAN.
86
21.2.............................................................. Standar dan Peraturan.
87
21.3.................. BAHAN-BAHAN, PERALATAN DAN TENAGA PELAKSANA
87
21.3.1. Kepala Penangkal (air terminal)...................................................87
21.3.2. Penghantar Pentanahan (Down Conductor).................................87
21.3.3. Sistim Pentanahan.......................................................................87

21.4........................................................................... PEMASANGAN
88
21.5................................................... PENGUJIAN DAN PEMERIKSAAN
88
PASAL 22. PEKERJAAN SISTEM TATA SUARA (SOUND SYSTEM)...........................88
22.1.................................................................. LINGKUP PEKERJAAN
88
22.1.1.
22.1.2.
22.1.3.
22.1.4.

Umum......................................................................................... 88
Sentral Tata Suara....................................................................... 89
Instalasi....................................................................................... 89
Speaker....................................................................................... 89

22.4.1.
22.4.2.
22.4.3.
22.4.4.
22.4.5.
22.4.6.
22.4.7.

Power Amplifier...........................................................................90
Mixer Pre Amplifier......................................................................91
Cassette Deck.............................................................................91
Chime Generator......................................................................... 91
Dynamic Microphone...................................................................91
Rack sistem tata suara................................................................92
Speaker Selector.........................................................................92

22.2............................................................... TUJUAN PENGGUNAAN


89
22.3................................................................ KEMAMPUAN OPERASI
90
22.4.................................... PERALATAN SENTRAL SISTEM TATA SUARA
90

22.5............................................... TERMINAL BOX SISTEM INSTALASI


92
22.6....................................................................... KABEL INSTALASI
92
PASAL 23. PEKERJAAN SISTEM KOMUNIKASI TELEPHON.....................................94
23.1.................................................................. LINGKUP PEKERJAAN
94
23.2..................................................................................... P A B X
94
23.2.1. Battery........................................................................................ 94
23.2.2. Handset....................................................................................... 95

23.3.................................................................... OUTLET TELEPHON


95
23.4....................................................... KABEL INSTALASI TELEPHON
96
23.5........................................................... TERMINAL BOX TELEPON.
96
23.6................................................... PENGUJIAN DAN PEMERIKSAAN
96
PASAL 24. SISTEM PENGINDRA KEBAKARAN......................................................96
24.1.................................................................. LINGKUP PEKERJAAN
97

Hal | vii

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

24.2..............PANEL KONTROL (MASTER CONTROL FIRE ALARM, MCFA)


97
24.3......................................... PERALATAN PENGINDERA KEBAKARAN
98
24.3.1.
24.3.2.
24.3.3.
24.3.4.
24.3.5.
24.3.6.
24.3.7.

Manual pull station (PS)...............................................................98


Detector asap (smoke sensor).....................................................98
Sensor temperatur (thermal sensor)...........................................98
Bell Alarm.................................................................................... 98
Lemari Panel................................................................................ 99
Kabel Daya dan Kabel Kontrol......................................................99
Sumber Daya Listrik....................................................................99

24.4................................................................................ PENGUJIAN
99
PASAL 25. REFERENSI MERK............................................................................100
SPESIFIKASI TEKNIS PEKERJAAN MEKANIKAL.....................................101
PASAL 26. PEKERJAAN PLUMBING...........................................................................101
26.1...................................................................... Penjelasan Umum
101
26.2..................................................................... Lingkup Pekerjaan
101
26.3............................................................ KRITERIA PERANCANGAN
101
26.4................................................. SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH
102
26.5............................................... SISTEM PEMBUANGAN AIR KOTOR
102
26.6..................................................................................... BAHAN
102
PASAL 27. SISTEM SUMUR BOR DALAM............................................................103
27.1...................................................................................... UMUM
103
27.2........................................................................ RUANG LINGKUP
103
27.3......................................................... KWANTITAS DAN KUALITAS
103
27.4................................................... Gambar Kerja (Shop Drawings)
103
27.5.......................................................................... BAHAN-BAHAN
104
27.5.1.
27.5.2.
27.5.3.
27.5.4.
27.5.5.
27.5.6.

Larutan Pengeboran (Driling Fluids).........................................104


Pipa Casing................................................................................ 104
Pipa Saringan (Well Screen).......................................................105
Batu kerikil Penutup Saringan (Gravel Pack)..............................105
Penyekatan antara Pipa naik dan Pipa Casing...........................105
Pompa....................................................................................... 105

27.6.1.
27.6.2.
27.6.3.
27.6.4.
27.6.5.

Umum....................................................................................... 105
Catatan Pemboran.....................................................................106
Subsurface Geophysical Methode Test.......................................106
Pemasangan Pipa Casing, Pipa Naik Dan Pipa Saringan.............106
Peletakan Kerikil (Gravel Packing).............................................106

27.6............................................. PELAKSANAAN PEMBUATAN SUMUR


105

27.7................................... PROSEDUR DAN PERALATAN PENGETESAN


107
27.8................................................................. PENGETESAN SUMUR
107

27.8.1. Step Draw Down Test................................................................108


27.8.2. Time Drawdown Test.................................................................108
27.8.3. Time Recovery Test................................................................... 108

27.9................................................................... Keterangan Gambar


109
PASAL 28. SISTEM PENANGGULANGAN BAHAYA KEBAKARAN...........................111

Hal | viii

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

PASAL

PASAL

PASAL
PASAL
PASAL
PASAL

Spesifikasi Teknis

28.1.................................................................. LINGKUP PEKERJAAN


111
28.2...................................................................... Standar dan Kode
111
28.3........................................................... Portable Fire Extinguisher
111
28.4................................................. Automatic Fire Sprinkler System
112
28.5....................................................... Standpipe dan Hose System
112
28.6........................................... Hydrant Halaman (External Hydrant)
112
28.7............................................................. BAHAN DAN PERALATAN
113
28.8........................................... SISTEM PENGINDERAAN KEBAKARAN
114
29. SISTEM TATA UDARA DAN VENTILASI...............................................114
29.1...................................................................... Penjelasan Umum
114
29.2..................................................................... Lingkup pekerjaan
115
29.3...................................................................... Standar dan Kode
115
29.4...................................................................................... Bahan
115
30. SISTEM TRASPORTASI DALAM BANGUNAN.......................................115
30.1..................................................................... Lingkup pekerjaan
115
30.2............................................................ Standar, kode dan acuan
116
30.3...................................................................................... Bahan
116
31. REFERENSI MERK............................................................................116
32. CACAT-CACAT PEKERJAAN...............................................................119
33. PEKERJAAN TAMBAH KURANG.........................................................119
34. PERSYARATAN TEKNIS UMUM PELAKSANAAN..................................120
34.1....................................................... GAMBAR-GAMBAR RENCANA
120
34.2................................ GAMBAR-GAMBAR KERJA (SHOP DRAWINGS)
120
34.3......GAMBAR-GAMBAR SESUAI PELAKSANAAN (AS BUILT DRAWING)
120
34.4......................................................... STANDAR DAN PERATURAN
120

Hal | ix

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

SPESIFIKASI TEKNIS
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 1.
PEKERJAAN PASANGAN
1.1.

PEKERJAAN BATU BATA

1.1.1. Lingkup Pekerjaan

Bagian ini meliputi hal-hal mengenai pengadaan bahan-bahan dan


pemasangan semua pekerjaan pasangan batu bata seperti yang tertera
pada gambar-gambar. Pelaksanaan pemasangan harus benar-benar
mengikuti garis-garis ketinggian, bentuk-bentuk seperti yang terlihat
dalam gambar-gambar persyaratan disini.
1.1.2. Pengendalian Pekerjaan

Persyaratan-persyaratan standar mengenai pekerjaan ini tertera pada :

PUBI
NI-3-1982
NI-19-1973
SII-0021-1978
NII-88-1972
NI-10-1978.

1.1.3. Bahan-bahan

Bata harus baru, terbakar, keras, terbuat dari tanah liat terpilih sesuai
dengan persyaratan-persyaratan dalam NI-10-1973. Bilamana tidak
terdapat bahan yang sesuai standar tersebut diatas, maka Ahli dapat
menentukan jenis-jenis lain yang ada dipasaran lokal dengan persyaratanpersyaratan yang ditentukannya.
Adukan /spesi untuk seluruh dinding bata harus berupa campuran 1
semen : 5 pasir. Spesi khusus berupa trasram dengan campuran 1
semen : 2 pasir digunakan mulai permukaan beton sloof setinggi 20 cm
diatas permukaan lantai, sedangkan
untuk dinding-dinding kamar
mandi/WC setinggi 160 cm.
Beton untuk sloof, kolom praktis dan ring balok, dengan kualitas beton
yang disyaratkan.
Contoh bahan yang diusulkan untuk dipakai harus diserahkan kepada
Konsultan Pengawas dan persetujuan atas bahan-bahan tersebut harus
sudah didapat sebelum bahan yang dimaksud dapat dibawa ke lapangan
kerja untuk dipasang.

Hal | 1

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Pengambilan contoh atas bahan-bahan yang telah beada di lapangan akan


dilakukan sewaktu-waktu sesuai dengan kebutuhan Konsultan Pengawas
guna keperluan Pengujian.
Bahan yang tidak sesuai dengan Bab 1.1.2. di atas, akan ditolak dan harus
segera disingkirkan dari lapangan dalam waktu 2 x 24 jam.
1.1.4. Pekerjaan dan Penyimpanan

Bahan untuk pekerjaan pasangan harus disimpan dengan cara-cara yang


disetujui Konsultan Pengawas, untuk menghidarkan dari segala hal yang
dapat mengakibatkan kerusakan terhadap barang tersebut.
1.1.5. Pelaksanaan

Pemasangan batu bata harus dipasang tegak, dan lajur penaikannya


diukur tepat dengan tiang lot, dan kecuali bilamana tidak diperlihatkan
dalam gambar-gambar maka setiap lajur naik, bata harus putus
sambungan dengan lajur dibawahnya.
Sebelum dipasang, bata harus direndam sampai gelembung airnya habis.
Beton untuk sloof, kolom praktis dan ringbalok dipasang untuk setiap luas
dinding maksimum 12 m2 dengan pembesian sesuai dengan persyaratan
penulangan kolom praktis.
1.1.6. Perlindungan

Sesuai jam kerja, seluruh lajur pasangan batu bata yang belum selesai,
harus ditutupi (dilindungi) dengan kertas semen, atau dengan cara-cara
lain yang disetujui oleh Konsultan Pengawas.

1.2.

PASANGAN BATU KALI/BATU PECAH

1.2.1. Lingkup Pekerjaan

Bagian ini meliputi pengadaan dan pemasangan batu kali/batu pecah


sesuai dengan gambar dan Persyaratan Teknis ini.
1.2.2. Pengendalian Pekerjaan

Pekerjaan ini harus sesuai dengan NI-3-1970.


1.2.3. Bahan-bahan

1. Batu
Bahan untuk pasangan batu kali/batu pecah kecuali dipersyaratkan lain
harus sesuai dengan NI-3-1970, dan cara pengerjaannya harus
dilakukan menurut cara terbaik yang dikenal di sini. Batu-batu harus
keras dengan permukaan kasar tanpa cacat/retak dengan ukuran
maksimal 25 x 25 x 25 cm.
2. Pasir

Hal | 2

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Alas galian pondasi harus diurug dengan pasir setebal 10 cm dan


dipadatkan dengan alat timbris tangan terbuat dari logam, atau
stamper.
3. Adukan
Adukan yang dipakai terdiri dari campuran 1 semen : 5 pasir.
4. Pemasangan
Batu Kosong
Batu tanpa adukan (aanstamping setinggi 10 cm) harus dipasang tegak
lurus dan rapat dan diisi pasir pada rongga-rongga batu.
Pasangan Batu
Pekerjaan pasangan batu dilaksanakan sesuai dengan ukuran dan
bentuk-bentuk yang ditunjukkan dalam gambar-gambar. Tiap-tiap batu
harus dipasang penuh dengan adukan sehingga semua hubungan batu
melekat satu sama lain dengan sempurna.
Setiap batu harus dipasang di atas lapisan adukan dan diketok ke
tempat-tempatnya hingga teguh. Adukan harus mengisi penuh ronggarongga antara batu untuk mendapatkan masa yang kuat dan integral,
dan dibeberapa sisi luar dan dalam.
Batu yang akan dipasang, bentuk jadi bidang luar harus sesuai gambar
rancangan atau petunjuk Konsultan Pengnawas. Bila terdapat angker
baja maka harus dibungkus campuran beton dengan adukan 10 cm
mengelilinginya.
Pemadatan tanah di bawah pasangan batu kali harus sedikitnya
mencapai 80 % compacted terhadap standar proctor.

PASAL 2.
PEKERJAAN LOGAM
2.1.

LOGAM ARSITEKTUR

2.1.1. Lingkup Pekerjaan

Meliputi semua pekerjaan logam tidak berbesi (non ferros metal) dan baja
tak berkarat (stainless steel dan kuningan) dengan segala kelengkapan
pemasangannya, seperti yang tertera pada gambar, ataupun yang tidak
dipersyaratkan secara khusus dalam persyaratan ini.
Termasuk di sisni adalah :
1. Alat perlengkapan pintu dan jendela.
2. Floor drain.
3. Panel listrik.
4. Perlengkapan penerangan
Hal | 3

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

5. Rangka partisi.
6. Grill-grill untuk menutup saluran.
7. Dan hal-hal lain, seperti tertera pada gambar.

2.1.2. Standar Pekerjaan

Pekerjaan fabrikasi metal harus dikerjakan oleh kontraktor yang


mempunyai spesialisasi dalam pekerjaan metal tsb dan paling sedikit
mempunyai pengalaman 5 tahun dengan menunjukkan pekerjaan yang
memuaskan.
Semua bahan yang digunakan harus memenuhi standar mutu bahan yang
ditetapkan dalam British dan Amerika Standard, dan mendapat
persetujuan dari Pengawas.
2.1.3. Penyimpanan

Material harus disimpan baik, sehingga meminimalkan kemungkinan yang


terjadinya korosit/karat.
Material harus diperlakukan sedemikian sehingga tidak menimbulkan
cacat atau gelembung yang merusak penampilan yang diinginkan.
Jika terdapat ketidak sempurnaan bahan, harus dilaporkan
Pengawas, dan prosudur perbaikannya harus dikonsultasikan
Pengawas, untuk mendapat persetujuan.

pada
pada

2.1.4. Perancangan

Bahan-bahan yang akan dipasang harus sesuai dengan gambar


perancangan atau bila belum ditentukan harus lebih dahulu dibuat
gambar shop drawing mendapat persetujuan Konsultan Pengawas dalam
bentuk dan warnanya, untuk selanjutnya dipakai sebagai standard dalam
pekerjaan.
2.1.5. Pelaksanaan

Semua bentukan yang dilas yang akan tampak, harus diratakan dan
difinish sehingga sama dengan permukaan sekitarnya.
Semua pengikat yang lain seperti clip keling dan lain-lain yang tampak
harus sama finishing dan warnanya dengan bahan yang diikatnya. Di
samping itu, pengikat yang bertemu dengan pekerjaan plesteran, harus
ditekuk membentuk plester key.
Lubang-lubang untuk sekrup dan baut harus dibor.
Hubungan-hubungan yang langsung berhubungan dengan udara luar
harus dibentuk sedemikian sehingga tidak menampung air.
Perlengkapan dan alat penyambung/pengikat harus dari bahan dan finish
yang sama dengan bahan induknya.
Angker ke dalam tembok/kolom praktis dan rimg balok untuk alat dari
alminium harus dari baja tak berkarat (satinless steel), khusus untuk
pemasangan kusen pintu/jendela.
Hal | 4

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Penyambungan paku keling untuk bahan-bahan aluminium harus dari


bahan aluminium.

2.2.

MACAM-MACAM LOGAM

2.2.1. Lingkup Pekerjaan

Bagian ini meliputi pengadaan bahan, tenaga, peralatan dan perlengkapan


serta pemasangan dari semua pekerjaan logam tahan karat seperti dilihat
dalam gambar. Yang termasuk macam-macam logam disini adalah grill
untuk menutup saluran, railing tangga, angkur, rangka Clading Alumunium
Composit , flashing dan lainya seperti tertera pada gambar.
2.2.2. Pengendalian pekerjaan

Sesuai dengan:

NI-3-1970
SII-0193-1978

2.2.3. Pelaksanaan

Semua bahan yang akan tampak bila memakai las, harus diratakan dan
difinish sehingga sama dengan permukaan sekitarnya. Pengecatan
dilaksanakan oleh tukang yang Ahli dan disetujui oleh Konsultan
Pengawas.
2.3.

LOGAM TAHAN KARAT(STAINLESS STEEL)

2.3.1. Lingkup Pekerjaan

Bagian ini meliputi pengadaan bahan, tenaga, peralatan dan perlengkapan


serta pemasangan dari semua pekerjaan logam tahan karat yang terlihat
dalam gambar.
2.3.2. Pengendalian Pekerjaan

Seluruh pekerjaan ini harus sesuai dengan salah satu standar yang
disebut dalam:

BS
JIS
ASTM
Dan standar lain yang berlaku untuk pekerjaan ini.

2.3.3. Bahan-bahan

Pipa logam tahan karat (stailees steel) type glossy dengan ukuran
seperti tertera dalam gambar.
Hal | 5

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Sealant.

2.3.4. Contoh

Pemborong harus menyerahkan contoh baja tahan karat (stainless steel)


dengan
panjang
minimal
40
cm
yang
dilengkapi
dengan
brosur/persyaratan teknis kepada Konsultan Pengawas.

2.3.5. Pelaksanaan

Semua bahan yang memakai las, harus sesuai dengan yang


dipersyaratkan dalam AWS Standard. Tenaga yang melakukan pekerjaan
ini, harus mempunyai Sertifikat Keahlian Las yang dikeluarkan oleh
lembaga-lembaga pemerintah atau swasta yang diakui.
Setiap hubungan halus, rapih dan rata.
Dalam pemasangan harus diusahakan agar pekerjaan
sehingga permukaan tampak sesuai dengan aslinya.

terlindungi,

PASAL 3.
PEKERJAAN KAYU
3.1.

PEKERJAAN KAYU KASAR

3.1.1. Lingkup Pekerjaan

Bagian ini meliputi pengadaan dan pemasangan rangka kayu, usuk, reng
kelos-kelos dan pekerjaan kayu kasar yang tidak tampak, sesuai yang
tertera dalam gambar dan petunjuk Konsultan Pengawas.
3.1.2. Pengendaliaan Pekerjaan

Seluruh pekerjaan sesuai dengan :

NI-5-1961.

3.1.3. Bahan-bahan

Kayu Kamper Medan atau yang setaraf dan mempunyai kelas keawetan ll
serta kelas kuat sesuai NI-5.
3.1.4. Pengikat-pengikat

Pengikat berupa paku, mur baut, kawat, sekrup dan lain-lain harus
digalvanisir sesuai NI-5 bab lV pasal 14, 15 dan 17.
3.1.5. Perlindungan

Hal | 6

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Semua kayu yang akan dipasang harus dari kualitas terbaik dan telah
melalui proses pengeringan dan pengawetan.
Kadar air rata-rata setelah terpasang mencapai 10 12 % dan disertai
sertifikat tanda uji dari labotorium yang berwenang.
3.1.6. Penyimpanan

Kayu
disimpan ditempat yang disediakan, lepas dari tanah dan
kelembaban, diatur menurut ukuran dan jenis. Peletakan sewaktu
penyimpanan harus diusahakan agar tidak terjadi lengkungan-lengkungan
karena beratnya sendiri.
Tempat penyimpanan secukupnya.
3.1.7. Gambar Rancangan Pembuatan

Semua ukuran harus diteliti, disesuaikan dengan keadaan dilapangan. Bila


terjadi penyimpangan terhadap gambar, maka Pemborong harus
mengajukan gambar kerja (shop drawings) untuk disetujui Konsultan
Pengawas sebelum pelaksanaan.
3.2.

PEKERJAAN KAYU HALUS

3.2.1. Lingkup Pekerjaan

Bagian ini mencakup hal-hal mengenai pengadaan dan pengerjaan kayu


yang tampak seperti untuk lisplank, lis langit-langit dan sesuai yang
tertera pada gambar-gambar dan petunjuk Konsultan Pengawas.
3.2.2. Pengendalian Pekerjaan

Seluruh Pekerjaan kayu harus mengikuti persyaratan dalam :

NI-5-1970

3.2.3. Bahan-bahan

Kayu halus yang dimaksud adalah kayu solid dan kayu lapis hasil olahan
pabrik sebagai komponen interior yang terlihat.
Kayu pada umumnya harus kering, baik kering alami maupun kering
karena hasil proses (dry kiln) dan harus disertai sertifikat tanda
pengawetan sebelum dibawa kelapangan.
Kadar air maksimal sadalah 12 % untuk tebal kayu sampai dengan 7 cm
dan 20 % untuk tebal kayu diatas 7 cm serta harus disertai sertifikat tanda
uji dari labotorium yang berwenang.
Permukaan harus rata, lurus, harus mampat, berserat baik, bebas dari
mata kayu dan lubang-lubang yang retak tidak berbubuk atau
berserangga serta tidak terdapat texture yang tidak diinginkan.
3.2.3.1.

Kayu Solid

Hal | 7

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Kayu solid merupakan komponen finishing interior yang terlihat (exposed),


memakai jenis kayu Jati kualitas terbaik, kelas kuat ll, kelas awet l dan
kadar air 12 %.

3.2.3.2.

Pengikat-pengikat

Pengikat berupa paku, mur baut, kawat, sekrup dan lain-lain harus
digalvanisir sesuai dengan NI bab lV pasal 14, 15 dan 17.
3.2.3.3.

Contoh-contoh

Pemborong harus mengajukan contoh bahan yang akan dipakai untuk


mendapatkan persetujuan dari Konsultan Pengawas.
3.2.4. Perlindungan

Sebelum pemasangan, kayu-kayu harus sudah melalui proses pengeringan


dan pengawetan sesuai spesifikasi dan petunjuk Konsultan Pengawas.
3.2.5. Penyimpanan

Kayu Halus harus disimpan di tempat


terlindungi cuaca (hujan dan panas dengan
serta mendapat aliran udara yang cukup.
tersebut tidak rusak atau menjadi terlalu
transit ataupun pada waktu pemasangan.

yang lepas dari tanah dan


perubahan suhuh yang besar)
Dengan demikian kayu halus
kering selama penyimpanan,

3.2.6. Pekerjaan dan Peralatan

Harus dilaksanakan oleh tukang kayu terbaik dengan standar pengerjaan


yang disetujui oleh pengawas.
3.2.7. Kebersihan Kerja

Semua serpihan kayu/kayu yang tidak terpakai harus secara tetap dan
berkala dibersihkan dari tempat kerja.
Semua lubang, cacat-cacat bekas paku/baut, permukaan sambungan dan
lain-lain harus ditutup dengan dempul/sealer hingga rapih kembali.
3.2.8. Finishing

Bahan untuk finishing mempergunakan cat Duco. Atau melamic sesuai


petunjuk ahli dilapangan

Hal | 8

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

PASAL 4.
PEKERJAAN ATAP
4.1.

GENTENG METAL

4.1.1. Lingkup pekerjaan

Bagian ini meliputi pengadaan dan pemasangan


yang tertera dalam gambar.

genteng metal sesuai

4.1.2. Pengendalian pekerjaan

Harus sesuai pentunjuk pabrik pembuat


Pengawas.

genteng metal dan Konsultan

4.1.3. Bahan-bahan
4.1.3.1.

Genteng Metal

Genteng metal harus standar mutu kelas 1 dan harus seragam dalam
warna dan ukuran. Genteng metal yang digunakan setaraf produksi
PT.Tata Logam Lestari tipe Multi Roof. Warna harus disetujui Konsultan
Pengawas secara tertulis.
4.1.3.2.

Usuk dan Reng kayu

Usuk ukuran 5X7 cm dengan jarak 50 cm, Reng ukuran 3X4 cm dengan
jarak 38,5 cm
4.1.4. Contoh

Sebelum dilakukan pemasangan di lapangan, Pemborong harus


menyerahkan contoh bahan kepada Konsultan Pengawas untuk mendapat
persetujuan. Bila terdapat bahan yang dipasang tidak sesuai dengan
contoh yang diberikan dan yang telah disetujui oleh Konsultan Pengawas,
maka segala konsekuensi penolakan atas bahan merupakan tanggung
jawab Pemborong tanpa penggantian kerugian dan tuntutan pekerjaan
tambah.
4.1.5. Pelaksanaan

Genteng metal di pasang diatas reng yang sebelumnya dilapisi Alumunium


Foil (Sisalasi) produk terbaik.
Pemesanan silasasi harus sesuai petunjuk pabrik dan Konsultan Pengawas
serta bebas dari kerusakan akibat ketidak-rapihan pemasangan.
Bagian yang rusak akibat pekerjaan yang tidak memenuhi syarat rapat air
dan tidak rapih harus dibongkar dan dirapihkan sampai memuaskan dan
disetujui Konsultan Pengawas tanpa tambahan biaya apapun.
Untuk pemasangan genteng yang harus dipotong. Pemotongan harus rata
dan menggunakan alat potong yang khusus untuk itu.
Hal | 9

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Penyambungan harus memakai sel karet khusus untuk pemasangan


genteng metal yang harus dilubangi bagi kebutuhan dan sambungan
khusus, seperti untuk pipa talang dan pipa sambungan instalasi lainnya.
Pemborongan harus mengadakan pengujian bila diminta oleh Konsultan
Pengawas untuk menjamin bahwa pelaksanaan pekerjaan telah benarbenar memenuhi syarat rapat air, tanpa mengakibatkan kebocoran
terutama pada tempat-tampat yang ditunjuk untuk itu dan biaya untuk
pengujian ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pemborong.

4.2.

PEKERJAAN TALANG DAN FLASHING

4.2.1. Lingkup Pekerjaan

Meliputi pengadaan bahan, peralatan dan pengerjaan pipa talang dan


flashing, serta sistem drainase diluar bangunan sesuai gambar dan
persyaratan.
4.2.2. Pengendalian Pekerjaan

NI 3 1982
SII 0137 80
SII 0344 82

4.2.3. Bahan-bahan

1. Pipa talang tegak (vertikal) untuk saluran pembuangan air hujan


digunakan pipa PVC produksi Maspion atau yang setaraf dan
disetujui Konsultan Pengawas/Ahli. Warna cat akan ditentukan
Konsultan Pengawas.
2. Pipa buangan bawah lantai/tanah dari pipa PVC, jenis untuk saniter
(kelas AW), untuk pipa talang tegak menggunakan kelas medium.
3. Pipa talang dilengkapi dengan klem setiap jarak 1 m yang khusus
untuk jenis PVC merek Maspion atau yang setaraf dan disetujui
Konsultan Pengawas.
4. Alat perekat/penyambung pipa PVC
dipersyaratkan oleh pabrik pembuat pipa.

sesuai

dengan

yang

5. Saringan air hujan digunakan bahan logam kuningan atau tembaga


sesuai gambar perancang dan petunjuk Konsultan Pengawas.
4.2.4. Contoh Bahan

Sebelum
diadakan
pemasangan
dilapangan,
pemborong
harus
memberikan contoh bahan yang akan dipakai untuk disetujui oleh
Konsultan Pengawas.
4.2.5. Pelaksanaan

1. Talang

Hal | 10

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Berikan sealant pada lubang pipa talang yaitu S-Dine Joiner W atau
yang setaraf.
2. Flashing
Flashing digunakan pada pertemuan-pertemuan vertikal dan ditempat
dimana diperlukan kerapatan air.
4.2.6. Pengujian

Pengujian talang harus dilakukan sampai Konsultan Pengawas mendapat


kepastian bahwa pekerjaan tersebut bebas dari keretakan dan kebocoran.

4.3.

PEMASANGAN PELAPIS KEDAP AIR (WATER PROOFING)

4.3.1. Umum

Bagian ini meliputi seluruh pengadaan dan pemasangan bahan termasuk


kelengkapannya untuk pekerjaan pelapis kedap air pada atap beton, toilet,
pitlift dan sebagaimana dijelaskan dalam gambar-gambar.
Yang dimaksud dengan kelengkapan adalah:

Screed untuk membentuk kemiringan permukaan


Flashing dan sealing
Flashing penyekat pada daerah pertemuan dengan pipa,
konduit dan komponen struktural yang terdapat pada daerah
pengerjaan water proofing.

4.3.2. Pengendalian Pekerjaan

Sesuai rekomendasi/instruksi pemasangan dari pabrik bahan


dikerjakan oleh akhli dan dengan petunjuk dari Konsultan Pengawas.

ybs,

4.3.3. Bahan-bahan

1. Pelapisan kedap air type membrane tebal 3 mm yang dilapisi


dengan pasir silica pada permukaannya.
2. Pelapisan kedap air ini tidak boleh pecah-pecah atau berubah
bentuk oleh karena pengaruh sinar matahari.
3. Lapisan kedap air yang terbentuk harus dapat ditembusi uap air
dari beton tanpa terjadi gelembung-gelembung udara yang dapat
merusak lapisan kedap air itu sendiri, lapisan ini juga harus menolak
sebagian besar dari sinar matahari.
4.3.4. Contoh Bahan

Pemborong harus mengajukan contoh dari bahan yang akan dipakai untuk
mendapatkan persetujuan konsultan pengawas.
4.3.5. Pemasangan

Hal | 11

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Sebelum pemasangan, pemborong harus memeriksa seluruh keadaan


permukaan yang akan dikenakan bahan ini dan harus memperbaiki kondisi
permukaan yang dianggap dapat merusak lapisan kedap air ini.
Permukaan beton yang akan diberi lapisan kedap air harus rata, monolit,
bersih dan kering.
Cara pemasangan sesuai dengan buku petunjuk/brosur bahan serta
dilaksanakan dengan baik. Flashing pada setiap pengakhiran lembaran
pada dinding vertikal. Sedangkan Caulking dan Sealing dilakukan pada
semua sambungan atau antar hubungan komponen bangunan, baik
vertikal maupun horisontal. Tidak dikehendaki sambungan dengan paku.
Sambungan antar lembaran waterprofing dibuat overlap, dengan lebar
yang sesuai dengan yang disyaratkan pabrik pembuat.
Lapisan didaerah sudut ditumpukan pada strip mortar pengisi 45 derajat
dengan lebar min 2.5 cm.
Cara pemasangan yang disyaratkan yaitu dengan cara pemanasan
dengan api.
Perlindungan terhadap lapisan waterproofing harus dilakukan untuk
menghindari cacat akibat benturan, atau cabikan pekerjaan lain.
Jika akan dibuat beton di atasnya, harus dibuat lapisan screed proteksi
setebal 2 cm.
4.3.6. Pengujian

Pengujian dan pemeriksaan lapisan dapat diajukan pada daerah yang


ditentukan pengawas, dan perbaikan pekerjaan ybs ditanggung
sepenuhnya oleh pemborong.
4.3.7. Jaminan

Sistim pelapis kedap air yang dipilih harus dapat memberi jaminan dari
produsen/pabrik pembuat terhadap mutu bahan dan pelaksanaannya
selama minimal 5 tahun. Sertifikat jaminan terhadap kemungkinan
kebocoran harus diberikan oleh pemborong kepada Konsultan Pengawas
sebelum bahan itu digunakan.
4.4.

CAULKING DAN SEALANT

4.4.1. Lingkup Pekerja

Meliputi semua pekerjaan yang berkenaan dengan pemasangan


sealant/caulking, termasuk kelengkapan pemasangan seperti backing strip
dsb.
Caulking dan sealant dipergunakan pada join antar material berbeda pada
interior maupun exterior, untuk pekerjaan kaca, pekerjaan kusen
aluminium dan pekerjaan-pekerjaan seperti yang ditunjukkan dalam
gambar-gambar atau petunjuk Konsultan Pengawas.
4.4.2. Pengendalian Pekerjaan

Seluruh pekerjaan ini harus sesuai dengan persyaratan :

Hal | 12

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Nl-3
ASTM D-828
ASTM E-96
TAPPl T-803
TAPPl T-407

4.4.3. Bahan-bahan

1. Neoprene: dipakai pada hubungan antara kaca dengan rangka


aluminium.
2. S-Dine Sealant 4100 (polysulfide) atau setaraf: untuk hubungan antara
2 bahan yang berlainan. Bahan-bahan ini harus bersifat tidak
menngisap, tidak membekas dan sealant yang tampak tebalnya 1 cm
dengan diberi lapisan pengisi (backing strip) yang bersifat sama untuk
mencapai ketebalan yang dibutuhkan. Sebagai bahan pembersih untuk
memasang sealant, dipakai Xylol, Xylene, atau Toluene.

4.4.4. Contoh bahan

Contoh bahan dan spesifikasi dari bahan yang akan dipakai harus diajukan
kepada pengawas untuk mendapat persetujuan.
Pada saat diterima di site Material harus dalam keadaan utuh pada
kemasannya jelas merek dan tanggal kadaluarsanya, tertera contoh
warnanya dan disimpan di tempat dengan kondisi yang tidak
menimbulkan material rusak.
4.4.5. Pelaksanaan

Pekerjaan ini harus dilaksanakan oleh kontraktor khusus pekerjaan ini dan
berpengalaman sekurangnya 5 tahun dan telah menunjukkan hasil
pekerjaan sejenis yang memuaskan.
4.4.5.1.

Persiapan

Bagian yang akan di caulking atau seal harus dibersihkan dari kotoran dan
debu, cat lainnya. Bagian yang sifatnya porous dibersihkan dengan cara
vacum atau blasting. Keseluruhan permukaan harus kering dan bebas dari
oli/minyak.
Tipe dan konsistensi harus sesuai yang disyaratkan pabrik.
Daerah bersebelahan dengan bagian yang akan di seal atau caulked harus
dilindungi sehingga baik hasil seal atau caulkingnya rapih dan bersih.

PASAL 5.
PEKERJAAN KUSEN PINTU, JENDELA, PARTISI DAN KACA

Hal | 13

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

5.1.

Spesifikasi Teknis

KUSEN PINTU DAN JENDELA ALMUNIUM

5.1.1. Lingkup Pekerjaan

Semua pekerjaan kusen pintu dan kusen jendela dari alumunium dengan
perlengkapannya yang diperlukan sesuai penjelasan dalam gambargambar.
5.1.2. Pengendalian Pekerjaan

Semua pekerjaan kusen dan pintu alumunium harus dikerjakan menurut


instruksi pabrik/produsen dan standar-standar antara lain:

The Aluminium Association (AA)


Architectural Aluminium Manufactures Association (AAMA)
American Society for Testing Materials (ASTM)

5.1.3. Bahan-bahan
5.1.3.1.

Kusen dan Pelat Aluminium

Kusen dan pelat aluminium yang digunakan adalah produksi INDO


EXTRUSIONS atau yang setaraf.
Kadar campuran : Architectural Billet 45 (AB45) atau yang setaraf dengan
karakteristik kekuatan sebagai berikut :
-

Ulitmate strength
28000 p.s.i
Yield strength 22000 p.s.i
Shear strength 17000 p.s.i

Anodizing : Ketebalan lapisan di seluruh permukaan aluminium adalah 1820 mikron dengan warna yang akan ditentukan kemudian oleh Konsultan
Pengawas.
Hadware (perlengkapan) : Kontraktor mengajukan daftar hadware kepada
Konsultan Pengawas untuk mendapatkan persetujuan sebelum memulai
pekerjaan, sesuai yang dijelaskan pada Pasal 5.5 spesifikasi ini.
Accessories : Lihat Pasal 5.5.
Jaminan : Harus diberikan jaminan tertulis dari tipe campuran (alloy) dan
ketebalan anozing. Pemborong harus dapat memperlihatkan bukti-bukti
keaslian barang-barang/bahan dengan Certificate of Origin dari pabrik
yang disetujui Konsultan Pengawas.
5.1.3.2.

Sealant

Sesuai dengan Pasal 4.4. Pada persyaratan teknis ini.


5.1.3.3.

Kaca

Sesuai dengan Pasal 5.4. Pada persyaratan teknis ini.


5.1.3.4.

Karet sealer

Hal | 14

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Harus sesuai ukuran dan bentuknya dengan pintu, jendela dan kaca yang
dimaksud dan harus dari mutu yang terbaik, dan sesuai dengan yang
dijelaskan pada Bab 4D.
5.1.4. Gambar Rancangan Pembuatan

Pemborong diminta untuk mempersiapkan gambar kerja dengan ukuranukuran yang disesuaikan di lapangan.
Pemborong diminta untuk merencanakan sistem pemasangan dengan
memperhiyungkan keamanan terhadap defleksi yang bisa terjadi akibat
bentangan, tekanan angin dan sebagainya, sesuai dengan rekomendasi
pabrik dan peraturan-peraturan muatan yang berlaku.
5.1.5. Pelaksanaan
5.1.5.1.

Pengerjaan

a. Semua pengerjaan harus dilaksanakan oleh tukang-tukang


terbaik dengan standar pengerjaan disetujui Konsultan
Pengawas.
b. Pemakaian alat-alat terbaik.
c. Pemasangan sambungan harus tepat tanpa cela sedikitpun.
d. Semua detail pertemuan harus runcing, halus dan rata,
bersih dari goresan-goresan, serta cacat-cacat yang
mempengaruhi permukaan alumunium.
5.1.5.2.

Pemasangan

a. Pemasangan harus sesuai dengnan gambar-gambar dan


persyaratan teknis ini.
b. Setiap sambungan dengan dinding
berlainan sifatnya harus diberi sealant.

atau

benda

yang

c. Tanda-tanda dan cacat akibat proses anozing, yaitu rack


atau gipper yang timbul di permukaan aluminium harus
dihilangkan.
5.1.5.3.

Perlindungan

a. Semua aluminium harus dilindungi dengan lacquer film


atau bahan yang lain yang disetujui oleh Konsultan
Pengawas ketika dibawa ke lapangan.
b. Perlindungan tersebut harus dibuka dimana diperlukan ketika
aluminium akan dikerjakan.
c. Tepi-tepi kusen harus dilindungi dengan plastic tape atau
zinc chromate primer (pernis transparan) ketika pekerjaan
plester dilaksanakan. Bagian-bagian lain dapat tetap
dilindungi dengan lacquer film sampai pekerjaan selesai.

Hal | 15

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

d. Penggunaan pernis pada permukaan yang akan diberi


caulking atau sealant tidak diperkenalkan.

5.1.5.4.

Weather Seal

Pemasangan kusen harus dilengkapi dengan weather seal (backing strip)


di dalam dan di luar sebagai lapisan pengisi, sebelum sealant dipasang.
5.1.6. Pengujian
5.1.6.1.

Jendela tipikal

a. Semua jendela tipikal dikerjakan lebih dahulu termasuk


pemasangan kaca dan sealant.
b. Contoh (sample) produksi aluminium tersebut harus ditest
pada sebuah labotorium yang disetujui oleh Konsultan
Pengawas dan test itu meliputi:
Ketebalan lapisan
Staining
Berat
Test korosi
c. Konsultan Pengawas akan menguji kekuatan,
pekerjaan dan kedap air dari kusen tersebut.

kualitas

d. Pekerjaan aluminium yang lain boleh dilanjutkan setelah


pekerjaan disetujui oleh Konsultan Pengawas.
5.1.6.2.

Masa Pemeliharaan

a. Bila sampai akhir masa pemeliharaan, Konsultan Pengawas


berpendapat bahwa curah hujan masih kurang untuk
menguji kedapan air, maka Konsultan Pengawas berhak
menguji jendela dengan penyemprotan air secara kontinyu.
b. Bila terjadi keretakan, kebocoran dan sebagainya akibat
hujan maupun penyemprotan, harus diperbaiki kembali
sehingga sempurna, tanpa biaya tambahan.

5.2.

PINTU DAN JENDELA

5.2.1. Lingkup Pekerjaan

Semua pekerjaan pintu dan jendela aluminium dengan perlengkapan yang


diperlukan sesuai penjelasan dalam gambar atau sesuai petunjuk
Konsultan Pengawas.
5.2.2. Bahan-bahan

Hal | 16

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

1. Rangka aluminium untuk pintu dan jendela yang ditunjukkan dalam


gambar adalah merupakan ide dasar Ahli, yang selanjutnya harus
dilengkapi gambar kerja oleh Pemborong sesuai dengan jenis profil
aluminium yang akan digunakan. Aluminium yang akan digunakan
adalah produksi INDO EXTRUSION.
2. Kaca, sesuai Bab 5D. Pada persyaratan teknis ini.
3. Perlengkapan pintu dan jendela sesuai bab 5E. Pada persyaratan
teknis.

5.2.3. Pelaksanaan

Lakukan pengukuran seteliti mungkin ditempat pemasangan, laporan


kelainan-kelainan yang terjadi pada Konsultan Pengawas agar mendapat
petunjuk lanjutan dan persetujuan sebelum pemasangan.
5.2.4. Pemasangan

Daun pintu harus mempunyai kerenggangan terhadap kusen dalam batasbatas sebagai berikut:

Sisi engsel
Sisi kunci
Ambang atas
Ambang
bawah
5.3.

Tunggal
1,5-2
mm
1,5-2
mm
1,5
mm
2
mm

Ganda
1,5-2 mm
2,5

mm

1,5

mm

mm

PEKERJAAN PARTISI

5.3.1. Lingkup Pekerjaan

Meliputi pengadaan dan pemasangan seluruh partisi seperti yang tertera


pada gambar-gambar.
5.3.2. Pengendalian Pekerjaan

Seluruh pekerjaan sesuai petunjuk Kosultan Pengawas di lapangan.


5.3.3. Bahan-bahan

1. Rangka yang dipakai sesuai gambar.


2. Papan Gipsum tebal 12 mm setaraf merek Jaya Board.
3. Glass wool untuk peredam suara, tebal 5 cm atau atas petunjuk
Konsultan Pengawas.
4. Pengikat berupa paku, mur, baut, kawat, sekrup dan lain-lain harus digalvanisir sesuai dengan Nl-5 Bab Vl pasal 14, 15 dan 17.
Hal | 17

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

5. Kaca sesuai Bab 5D. Pada persyaratan teknis ini.


6. Kunci sesuai Bab 5E. Pada persyaratan teknis ini.
7. Cat yang digunakan setaraf dulux produksi ICI
5.3.4. Contoh Bahan

Pemborong harus memberikan contoh-contoh bahan kepada Konsultan


Pengawas untuk mendapatkan persetujuan.
5.3.5. Gambar Rencana Pembuatan

Serahkan gambar rencana pembuatan kepada Konsultan Pengawas untuk


mendapatkan persetujuan sebelum pembuatan dimulai.
5.3.6. Pelaksanaan

Pemborong harus melakukan pengukuran seteliti mungkin di tempat


pemasangan. Hindari sedapat mungkin toleransi sambungan-sambungan
pada rangka. Laporkan kelainan-kelainan yang terjadi kepada Konsultan
Pengawas agar mendapat persetujuan sebelum pemasangan dilakukan.

5.4.

PEKERJAAN KACA

5.4.1. Lingkup Pekerjaan

Dalam lingkup ini meliputi pengadaan dan pemasangan kaca seperti yang
tertera dalam gambar-gambar.
5.4.2. Pengendalian Pekerjaan

NI-3-1970
Keterangan Produsen
Persyaratan teknis

5.4.3. Bahan-bahan

Kaca rayben tebal 6 mm dan kaca jenis clear glass (kaca bening) tebal 5
mm dipasang pada tempat-tempat sesuai gambar pelaksanaan.
Kaca-kaca tersebut harus mempunyai toleransi ketebalan maksimal 3%,
setaraf dengan produksi PT ASAHI MAS, Jakarta. Kaca cermin dari kualitas
utama tebal 6 mm dipasang pada tempat sesuai gambar perancangan.
5.4.4. Pelaksanaan

Kecuali dinyatakan lain oleh Konsultan Pengawas, kaca-kaca didatangkan


ke lapangan pekerjaan sudah dalam siap pasang.
Sebelum pemasangan Pemborong harus mengambil ukuran-ukuran yang
tepat dari lubang-lubang/bukaan-bukaan kusen yang bersangkutan,
Hal | 18

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

sehingga perubahan ukuran kaca di lapangan yang harus dibuat karena


tidak dilakukannya pengukuran terlebih dahulu, menjadi tanggung jawab
Pemborong sepenuhnya.

5.5.

ALAT PERLENGKAPAN PINTU DAN JENDELA

5.5.1. Lingkup Pekerjaan

Lingkup pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan dari semua


alat-alat penggantung dan kunci-kunci yang dipakai dalam pekerjaan ini.
5.5.2. Pengendalian Pekerjaan

Semua alat perlengkapan pintu dan jendela yang akan dipakai harus
sesuai dengan persyaratan Nl-3-1970 pasal 48, serta instruksi
pabrik/produsen.
5.5.3. Bahan-bahan

1. Bahan untuk kunci-kunci (handle, plate, lock, Keys) maupun


penggantung adalah merek CISA atau yang setaraf dengan sistem
master key. Bila pemborong mengusulkan merek lain, maka harus dari
produk yang setaraf dan disetujui ahli.
2. Logam dasar dan finish yang ditentukan sebagai berikut:
Logam Dasar
Perunggu
kuningan

Finish
atau

Chrominium kilat atau dof

5.5.4. Contoh Bahan

Pemborong harus menyerahkan daftar alat penggantung dan kunci dalam


tiga rangkap untuk meminta persetujuan Ahli.
Daftar tersebut harus mempunyai bentuk sebagai berikut:

No. Referensi, Nama Barang, Nama Produsen dan No. Katalog


dari yang diusulkan.

Di samping daftar itu, contoh dari setiap perlengkapan harus


diajukan untuk disetujui Ahli.

5.5.5. Pemasangan

Engsel atas dipasang tidak lebih dari 28 cm (as) dari atas pintu. Engsel
bawah dipasang tidak lebih dari 35 cm dari permukaan lantai. Engsel
antara dipasang ditengah kedua engsel atas dan bawah. Kunci dan
pegangan pintu dipasang setinggi lebih kurang 100 cm (as) dari atas
permukaan lantai.

Hal | 19

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

PASAL 6.
PEKERJAAN FINISHING
6.1.

PLESTER DAN ACIAN

6.1.1. Lingkup Pekerjaan

Bagian ini meliputi seluruh pekerjaan plester dan acian seperti yang
dijelaskan dalam ambar-gambar perancangan dan petunjuk pengawas
dilapangan.
6.1.2. Pengendalian Pekerjaan

Seluruh pekerjaan dan bahan harus sesuai dengan persyaratan dalam:

NI-2-1971
NI-3-1982
NI-8-1972
ASTM C 90-72
ASTM B 615-72

6.1.3. Bahan-bahan

Semua bahan yang digunakan dalam pekerjaan terdiri dari:


1. Pasir
Pasir yang dipakai harus kasar, tajam, bersih dan bebas dari tanah liat,
lumpur atau campuran-campuran lain sesuai dengan:

NI-3 pasal 14
NI-2 Bab 3.3

2. Portland Cement
Portland Cement yang dipakai harus baru, tidak ada bagian yang
membatu dan dalam zak yang tertutup seperti disyaratkan dalam Nl-8.
Hanya sebuah merek dari satu jenis semen yang boleh dipakai dalam
pekerjaan.
3. Air
Air harus bersih segar dan bebas dari bahan-bahan yang merusak
seperti: minyak, asam dan unsur organik. Pemborong harus
menyediakan air kerja atas biaya sendiri.
6.1.4. Perancangan
6.1.4.1.

Campuran Adukan dan Pletser

Perbandingan campuran dan pengetesannya dapat dilaksanakan dalam


waktu 1 minggu dan tidak ada penambahan waktu lagi untuk itu.

Hal | 20

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

a. Pletser/adukan dengan campuran 1 pc : 5 ps digunakan pada


daerah-daerah seluruh dinding bata seperti ditunjukkan dalam
gambar.
b. Pletser/adukan dengan campuran 1 pc : 2 ps digunakan pada
daerah-daerah basah untuk kedap air, seperti daerah toilet
setinggi 160 cm dari lantai dan daerah lainnya setinggi 20 cm
dari lantai sebagaimana ditunjukkan dalam gambar.
c. Pletser/adukan harus dicampur dengan bahan additive
untuk mencegah keretakan yang tak diinginkan dan terlebih
dahulu mendapat persetujuan ahli.
6.1.4.2.

Acian

Acian dibuat dalam campuran 1 pc : 2 air (volume) dan digunakan hanya


pada dinding-dinding yang akan di cat.
6.1.5. Pelaksanaan
6.1.5.1.

Umum

Pergunakan mesin-mesin pengaduk (molen) dan peralatan yang memadai.


Bersihkan semua permukaan yang akan dipletser dan disiram air hingga
jenuh. Pekerjaan plesteran harus rata sesuai perintah Konsultan
Pengawas, dengan tebal plesteran kecuali bila dinyatakan lain adalah 20
mm dengan toleransi minimal 15 mm dan maksimal 25 mm.
6.1.5.2.

Pencampuran

Membuat campuran adukan/plester tanpa mesin pengaduk hanya dapat


dilaksanakan bila ada izin dari Konsultan Pengawas.
6.1.5.3.

Pelaksanaan Adukan/Plesteran

1. Adukan pasangan bata : lihat Pasal 1. Pasangan Bata


2. Plesteran
2.1.

Plesteran ke dinding bata biasa


a. Bersihkan permukaan dinding bata dari noda-noda
debu, minyak, cat dan bahan-bahan lain yang dapat
mengurangi daya ikat plester. Basahkan sebelum
pekerjaan dimulai.
b. Pasang lapisan plester setebal yang diisyaratkan (20
mm), ratakan dengan roskam kayu/almunium dengan
panjang minimal 1,2 m. basahkan terus selama kurang
lebih 3 hari

2.2.

Plesteran Permukaan Beton


a. Bersihkan permukaan beton dari sisa-sisa bekisting,
debu, minyak-minyak, cat dan bahan lain yang dapat
mengurangi daya ikat plesteran. Kasarkan permukaan
beton dengan cara dicipping. Basahi beton dengan air
hingga jenuh. Tunggu sampai aliran air berhenti.

Hal | 21

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

b. Pasangkan acian setebal 2-3 mm, kasarkan permukaan


kemudian pasangkan plester sebelum acian mengering.
c. Bila acian diperlukan, laksanakan sesuai Bab Plester
dan Acian.
6.2.

PEMASANGAN UBIN KERAMIK DAN GRANITO TILE

6.2.1. Lingkup Pekerjaan

Ini meliputi pengadaan dan pemasangan ubin keramik dan Granito Tile
seperti yang ditunjukkan dalam gambar.
6.2.2. Pengendalian Pekerjaan

Seluruh Pekerjaan disesuaikan menurut standar:

NI-2-1971
NI-3-1970
NI-8-1972
SII-0241-1970

6.2.3. Bahan-bahan

1. Ubin Keramik dan Granito Tile

Bahan keramik dan Granito Tile harus dari kualitas 1. Warna dan
pola-pola akan ditentukan kemudian oleh Ahli.

Ubin keramik pada daerah toilet: dipakai keramik ukuran 20x20


cm dan dinding 20x25 cm, border ukuran 10x20 produk ROMAN
kwalitas 1 atau yang setara, warna akan ditentukan kemudian.

Ubin keramik 30x30 cm produk ROMAN kwalitas 1, atau yang


setara dipasang sesuai gambar.

Untuk tangga keramik harus dipasang step nosing/anti slip.

Ubin Granito Tile ukuran 30x30 produk Granito atau yang


setara dipasang sesuai gambar.

2. Bahan Perekat
Bahan perekat ubin keramik/porselen yang akan dipergunakan untuk
pemasangan pada dinding dan lantai adalah Portland Cement biasa
disaring/ayak dengan ayakan halus dan disetujui Konsultan Pengawas.
3. Contoh-contoh
Sebelum dilakukan pemasangan, Pemborong harus memberikan
contoh data teknis bahan-bahan yang akan dipakai untuk disetujui oleh
Konsultan Pengawas
4. Penyimpangan
Ketika tiba di site bahan keramik tile harus dalam keadaan dalam pak
tertutup dan bersegel, dan disimpan di ruang yang kering dan tertutup.
6.2.4. Pemasangan

Hal | 22

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Sebelum lapisan ubin keramik dipasang, permukaan dinding/lantai


beton/bata harus diberi plester yang rata dan padat. Untuk lantai
atas beton, tiap 12 m2 lantai harus dibuat expansion joint yang
gambar kerjanya diajukan kepada pengawas untuk persetujuan
sebelum pelaksanaan.

Pemasangan ubin keramik harus rata dan toleransi nat 1,5-2 mm


arah horizontal maupun vertikal tapi tidak kumulatif.

Pengisi celah antara ubin digunakan acian portland cement putih


dengan diberi warna sesuai ubin yang dipasang yang dicampur
dengan pasta khusus pengisi nat/celah untuk keramik dan atas
persetujuan Konsultan Pengawas.

Pemotongan keramik harus menggunakan alat khusus potong


keramik.

Apabila terdapat fixture saniter pada bidang tile tersebut, maka


pemotongan harus rapih dan diselesaikan/ditrim dengan rapih.

Pemasangan harus dilakukan oleh tukang yang ahli untuk


pekerjaan ini. Konsultan Pengawas berhak menolak tukang yang
dianggap tidak mampu/ahli untuk pekerjaan dimaksud dan
Pemborong harus segera mengganti dengan tukang yang sesuai
dan ahli serta disetujui oleh Konsultan Pengawas.

Keramik
yang
sudah
terpasang
(dilantai)
tidak
boleh
dibebani/diinjak sebelum berumur 7 hari. Keramik harus dilindungi
dengan plastik selama periode konstruksi.

6.2.5. Kebersihan Kerja

Segera sesudah pemasangan keramik, semua arena harus dibersihkan


dari semen tersisa atau material lain yang mengotori dengan
menggunakan alat dan bahan khusus untuk pekerjaan ini.
6.3.

PEMASANGAN GRANIT

6.3.1. Lingkup Pekerjaan

Bagian ini meliputi pengadaan dan pemasangan granit pada dinding


eksterior dan interior sebagaimana yang dijelaskan dalam gambar atau
petunjuk Konsultan Pengawas.
6.3.2. Pengendalian Pekerjaan

Semua pekerjaan granit harus sesuai dan berdasarkan ketentuanketentuan yang di tetapkan dalam :

NI - 3 - 1970
SII - 0379 - 80
Dan stantar-standar lain yang berlaku untuk pekerjaan ini.

6.3.3. Bahan-bahan
6.3.3.1.

Granit

Hal | 23

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Granit yang digunakan adalah ex China. Tipe dan warna akan ditentukan
kemudian oleh ahli.
6.3.3.2.

Material Bantu

1. Angkur
Angkur penyangga/pemegang (angkur utama) maupun angkur
penguat, harus terbuat dari logam yang tahan karat (non ferrour
metal).
Angkur penyangga harus mampu menahan berat granit dan apabila
dianggap perlu pemborong harus menyerahkan perhitungan yang
membuktikan bahwa angkur tersebut mampu menahan beban granit.
Tiap lembar granit yang dipasang tegak atau miring pada dinding,
harus dipegang paling sedikit oleh empat angkur penyangga.

Pengisi celah antara dua segmen granit harus menggunakan


bahan Epoxe Tile Grouting yang setara dengan Superbon
produksi Hoechse dengan warna yang disetujui oleh konsultan
pengawas. Clah/nat antara segmen granit harus dibuat serapat
mungkin tidak lebih dari 1,0mm.

2. Bahan perekat/lem.

Pemasangan granit pada bagian tertentu yang harus


menggunakan bahan perekat, harus mendapatkan izin dan
persetujuan dari Konsultan Pengawas.

Bahan perekat yang digunakan harus mempunyai daya lekat


(bonding strength) tidak kurang dari 40 kg/cm2 pada usia 7 hari.
Bahan perekat yang digunakan ialah setara Araldite Tile Expose
Mortar.

Pemborong harus membuktikan kekuatan bahan perekat yang


akan digunakan dengan mengadakan percobaan-percobaan
yang disaksikan oleh Konsultan Pengawas.

6.3.3.3.

Contoh bahan

Pemborong harus menyerahkan contoh bahan-bahan yang akan


digunakan
kepada Konsultan Pengawas selambat-lambatnya 2 (dua)
minggu sebelum bahan didatangkan ke lapangan, untuk mendapatkan
persetujuan penggunaanya.

6.3.3.4.

Penyimpanan

Saat pengangkutan granit harus di pak sedemikian sehingga tidak


mengakibatkan bahan cacat atau retak.
Penyimpanan granit harus tersusun vertikal dengan platform kayu setinggi
10 cm dari tanah.
6.3.4. Gambar Kerja

Hal | 24

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Pemborong harus membuat dan menyerahkan gambar kerja (shop


drawing) yang dibuat berdasarkan penelitian dan pengukuran di lapangan
untuk mendapatkan persetujuan dari Konsultan Pengawas sebelum
pelaksanaan pekerjaan.
Gambar kerja harus memperlihatkan ukuran potongan granit yang akan
digunakan berikut detail-detailnya angkur, dowel, grout, serta harus
memperlihatkan cara pemasangan-nya.
6.3.5. Pelaksanaan
6.3.5.1.

Persyaratan Kerja

1. Tenaga Ahli
Pekerjaan harus dilaksanakan oleh tenaga ahli yang terlatih dan
berpengalaman.
2. Peralatan
Pemborong harus menempatkan peralatan yang berupa alat
pemotong, alat penghalus gerinda, alat bevel sudut/bulat, alat
poles/polis dan alat yang standar untuk penyesuaian ukuran di
lapangan.
3. Pemeriksaan Keadaan Lapangan
Sebelum Dilakukan pemesana/pengiriman material, Pemborong harus
melaksanakan pemeriksaan kondisi lapangan untuk mengetahui
dengan tepat ukuran-ukuran yang diperlukan.
Kesalahan pengukuran yang mengakibatkan tidak dapat digunakannya
material yang didatangkan, sepenuhnya menjadi tanggung jawab
pemborong.
4. Mutu Pekerjaan
Konsultan Pengawas berhak untuk meminta penggantian material atau
meminta untuk membongkar pekerjaan yabg tidak dapat diterima
mutunya akibat kecerobohan cara pelaksanaan.
Pekerjaan pembongkaran dan penggantian material
sepenuhnya menjadi tanggung jawab pemborong.
6.3.5.2.

tersebut,

Perlindungan Terhadap Pekerjaan dan


Pembersihannya

Pemborong bertanggung jawab melindungi semua pekerjaan terhadap


pengaruh pekerjaan lain yang berlangsung disekitarnya. Perlindungan
khusus terhadap minyak dan bahan-bahan kimia lain yang dapat
mempengaruhi granit tersebut.
Perlindungan antara lain dilakukan dengan cara menutup dengan plastik
selama konstruksi berlangsung.
6.4.

PEKERJAAN LANGIT-LANGIT

6.4.1. Lingkup Pekerjaan

Hal | 25

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Bagian ini meliputi seluruh pekerjaan langit-langit termasuk semua


kelengkapannya,
seperti
profil
akhir,
sudut
ataupun
rangka
penggantungnya, sesuai dengan yang tertera pada gambar.
6.4.2. Pengendalian Pekerjaan

Sesuai petunjuk pabrik/produsen bahan langit-langit dan Konsultan


Pengawas di lapangan.
6.4.3. Bahan-bahan

Papan Gipsum tebal 6mm produk Jaya Board atau yang setara.
Khusus untuk toilet, gipsum yang digunakan harus tahan terhadap
lembab. Pada kedua sisi terpanjang papan gipsum harus memiliki
sudut agak melandai di permukaan luarnya untuk menghasilkan
permukaan langit-langit yang rata dan menyambung. Cornis/lis
gipsum tipenya akan ditentukan kemudian oleh ahli di lapangan.

Alumunium lineal, di pasang pada langit-langit pada bagian luar


sesuai gambar.Produk yang digunakan setara LUXALON.

6.4.4. Penyimpanan

Bahan-bahan harus disimpan dengan cara yang disetujui oleh Konsultan


Pengawas guna menghindari dari segala hal yang dapat mengakibatkan
kerusakan terhadap bahan yang akan dipergunakan.
6.4.5. Pelaksanaan

Sebelum pelaksanaan dimulai Pemborong harus menyerahkan contoh


langit-langit beserta data teknis bahan yang akan digunakan untuk
mendapat persetujuan dari Ahli.
Pemborong harus menyerahkan rencana penggantungan langit-langit
kepada Konsultan Pengawas untuk persetujuannya melalui gambar kerja.
Sambungan-sambungan, lubang-lubang (acces panel) untuk pekerjaan lain
sekitar (listrik, mekanikal) pekerjaan langit-langit tsb berikut penguatpenguatnya harus disiapkan.
Seluruh rangka langit-langit digantung pada plat atau balok beton dengan
mengunakan penggantung dari metal dan dibuat sedemikian rupa
sehingga seluruh rangka dapat melekat dengan baik dan kuat tanpa
adanya perubahan bentuk.
Pada saat pemasangan rangka langit-langit harus diperhitungkan peil
ketinggian finishing langit-langit terhadap langit sesuai dengan gambar
perancangan.
Pemasangan panel gipsum ke permukaan rangka merupakan sekrup yang
telah ditentukan dengan mesin tangan pengencang sekrup. Jarak antar
sekrup lebih kurang 50-65 mm.
Pertemuan antara sambungan memanjang panel gipsum harus ditutup
dengan lapisan dempul gipsum dan direkatkan pita kertas berporous
untuk kemudian dilapisi kembali dengan lapisan dempul gipsum. Setelah

Hal | 26

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

lapisan dempul tersebut kering, sambungan diamplas agar permukaan


rata dan bersih.
Rangka merupakan konstruksi utama, sebelum dipasang harus diperiksa
dan diteliti sebaik-baiknya sehingga setelah dipasang akan rapih, kaku
dan kuat.
Penguat-penguat tertentu dapat ditambahkan untuk lebih memperkuat
konstruksi, asal tidak mengganggu bentuk luar dan harus disetujui terlebih
dahulu oleh Konsultan Pengawas.
Langit-langit boleh dipasang setelah semua instalasi yang berada diatas
langit-langit selesai terpasang, berikut lampu-lampu.
Bila langit-langit yang terpasang kemudian dibongkar karena adanya
perbaikan-perbaikan, maka semua biaya ditanggung oleh Pemborong.
Pelaksanaan di lapangan mengikuti persyaratan dalam gambar dan
petunjuk Konsultan Pengawas.
6.5.

PEKERJAAN CAT

6.5.1. Lingkup Pekerjaan

Bagian ini meliputi pengadaan cat dan pengecatan pada seluruh


permukaan dinding, langit-langit sesuai petunjuk Konsultan Pengawas.
6.5.2. Pengendalian Pekerjaan

Seluruh pekerjaan harus sesuai dengan standar sebagai berikut:

NI-3-1970
NI-4

6.5.3. Bahan-bahan

Cat serta pelapis-pelapis lain yang akan digunakan disini, adalah DULUX
produksi ICI atau pabrik yang setaraf. Semua cat dasar dan cat akhir yang
digunakan dalam pekerjaan ini harus dari satu pabrik. Warna-warna akan
ditentukan oleh Ahli kemudian. Cat dinding luar harus memenuhi
persyaratan tahan terhadap cuaca.
6.5.4. Persetujuan Ahli

Semua cat yang dipakai harus mendapat persetujuan Konsultan Pengawas


sebelum boleh dipakai didalam pekerjaan. Cat didatangkan kelapangan
pekerjaan dalam kaleng-kaleng asli dari pabrik, lengkap dengan cap
perusahaan, merek dan sebagainya.

6.5.5. Pelaksanaan

Laksanakan pengecatan atas semua permukaan sesuai dengan aturan


pakai yang dijelaskan oleh pabrik pembuat cat. Kontraktor harus
menyerahkan kepada Konsultan Pengawas aturan pemakaian cat dari
pabrik pembuat cat yang disetujui Konsultan Pengawas.

Hal | 27

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Apabila diperlukan, Kontraktor harus melakukan konsultasi kepada


pabrik/pengawas teknis pabrik sebagai yang disarankan dan disetujui
Konsultan Pengawas.
6.6.

PEKERJAAN CLADING ALUMUNIUM COMPOSIT

6.6.1. Lingkup Pekerjaan

Bagian ini meliputi pengadaan bahan dan pemasangan Alumunium


Composit sesuai gambar dan petunjuk konsultan pengawas.
6.6.2. Pengendalian Pekerjaan

Sesuai petunjuk produsen Alumunium Composit dan petunjuk Konsultan


Pengawas di lapangan.
6.6.3. Bahan-bahan

Alumunium Composit yang digunakan merek ALPOLIC atau yang setara,


dengan ketebalan 6mm, warna akan ditentukan kemudian oleh ahli.
Rangka sesuai dengan gambar atau petunjuk konsultan pengawas di
lapangan.
6.6.4. Gambar Rancangan Pembuatan

Pemborong diminta untuk mempersiapkan gambar kerja (Shop Drawing)


dengan ukuran sesuai di lapangan dan mendapat persetujuan dari
Konsultan Pengawas.
Pemborong diminta untuk merencanakan sistem pemasangan dengan
memperhitungkan keamanan terhadap defleksi yang bisa terjadi akibat
bentangan, tekanan angin, dan sebagainya. Sesuai dengan rekomendasi
produsen Alumunium Composit dan peraturan-peraturan muatan yang
berlaku.
6.6.5. Pelaksanaan

Semua pekerjaan harus dilaksanakan oleh tenaga yang


berpengalaman dalam pemasangan Alumunium Composit.

ahli

dan

Pemasangan harus sesuai gambar dan persyaratan teknis dari produk


Alumunium Composit.
Setiap celah/nat antara Alumunium Composit atau hubungan dengan
dinding harus diberi sialant.
Cacat-cacat akibat kecerobohan pelaksanaan harus diganti dan menjadi
tanggung jawab pemborong.
6.6.6. Perlindungan

Semua Alumunium Composit harus dilindungi dengan Laquer Film atau


bahan lain sesuai pabrik pembuat ketika dibawa ke lapangan.

Hal | 28

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Bahan pelindung baru boleh dibuka setelah selesai dipasang atau sesuai
petunjuk Konsultan Pengawas di lapangan.
6.6.7. Masa Pemeliharan

Bila akhir masa pemeliharaan Konsultab Pengawas berpendapat bahwa


curah hujan masih kurang untuk menguji kekedapan air, maka Konsultan
Pengawas berhak menguji dengan cara penyemprotan air ke bidang
pemasangan Alumunium Composit.
Bila terjadi retakan atau kebocoran akibat hujan maupun penyemprotan,
maka harus diperbaiki kembali sehingga sempurna, tanpa biaya
tambahan.

PASAL 7.
PEKERJAAN KHUSUS
7.1.

PERLENGKAPAN TOILET

7.1.1. Lingkup Pekerjaan

Meliputi semua pekerjaan yang berkaitan dengan pemasangan perangkat


toilet, termasuk segala kelengkapannya, sehingga perangkat tersebut
dapat berfungsi baik. Semua perlengkapan tsb harus mempunyai
kontruksi yang bersifat saling melengkapi dan menghasilkan kontruksi
yang kokoh.
Kecuali disetujui lain, semua perlengkapan harus merupakan produk dari
satu perusahaan. Warna akan ditentukan kemudian.
7.1.2. Contoh Bahan

Sebelum Pelaksanaan dimulai, contoh dari semua bahan dan data


teknisnya harus diajukan untuk disetujui Konsultan Pengawas.
Data teknis tersebut harus menunjukkan tipe, dimensi, warna dan data
lainnya yang menunjukkan cara pemasangan.
7.1.3. Pemasangan

Pemasangan harus sesuai dengan gambar detail arsitektur dan disetujui


Konsultan Pengawas.
Gambar shop drawing sebelum pelaksanaan harus diajukan, yang
menunjukkan detail dari lay out, perkuat pemasangan dan detail lainnya
kepada pengawas untuk persetujuan.
7.1.4. Penyimpanan

Semua perangkat sanitair dan fiting/fixture pelengkapnya harus diterima


di lapangan dalam keadaan utuh dan disimpan di temapat yang kering
dan terlindung dari kerusakan sebelum pemasangan.

Hal | 29

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

7.1.5. Pelaksanaan

Semua perangkat harus dipasang sesuai dengan petunjuk pemasangan


dari pabrik. Apabila pelaksanaannya akan lain, harus mendapatkan
persetujuan dari pengawas. Semua join harus kedap air, udara dan gas.
7.1.6. Perlindungan

Kontraktor harus melakukan perlindungan untuk semua perangkat sanitair


sampai pekerjaan selesai.
Adanya kerusakan/cacat pada sanitair harus diganti dengan biaya
kontraktor.

Hal | 30

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

SPESIFIKASI TEKNIS
PEKERJAAN SIPIL
PASAL 8.
UMUM
8.1.

STANDAR YANG BERLAKU

Semua pekerjaan dalam Kontrak ini harus dilaksanakan dengan mengikuti


dan memenuhi persyaratan-persyaratan teknis yang tertera dalam
persyaratan Normalisasi Indonesia (NI), Standar Industri Indonesia (SII)
dan Peraturan-peraturan Nasional maupun Peraturan-peraturan setempat
lainnya yang berlaku atas jenis-jenis pekerjaan yang bersangkutan antara
lain :
SII

PERATURAN
PELAKSANAAN
PEMBANGUNAN
JALAN RAYA (DIRJEN BINA MARGA)

NI 2 (1971)

PERATURAN BETON BERTULANG INDONESIA

SK SNI T-15 TH 1991

TATA CARA PERHITUNGAN


UNTUK BANGUNAN GEDUNG

STRUTUR

PPBBI THN. 1984

PERATURAN
INDONESIA

BANGUNAN

NI 3 (1970)

PERATURAN UMUM UNTUK BAHAN BANGUNAN DI


INDONESIA

NI 8 (1972)

PERATURAN SEMENT PORLAND INDONESIA

NO.1 / ST / B.M / 72

PERATURAN
JALAN RAYA

NI

PMI

PERENCANAAN

PELAKSANAAN

BETON
BAJA

PEMBANGUNAN

PERATURAN UMUM DARI DINAS KESELAMATAN


KERJA
PERATURAN PERBURUHAN INDONESIA
Untuk pekerjaan-pekerjaan yang belum termasuk dalam standar-standar
yang tersebut diatas, maupun standar-standar Nasional lainnya, maka
diperlakukan standar-standar Internasional yang berlaku atas pekerjaanpekerjaan tersebut atau setidak-tidaknya berlaku standar-standar
persyaratan teknis dari negara-negara asal bahan/pekerjaan yang
bersangkutan.

8.2.

MEREK-MEREK DAGANG

Kecuali ditentukan lain, maka nama-nama atau merek-merek dagang dari


bahan disebutkan dalam Persyaratan Teknis ini ditunjukkan untuk maksudmaksud perbandingan terutama dalam hal mutu, model, bentuk, jenis dan

Hal | 31

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

sebagainya, dan hendaknya tidak diartikan sebagai persyaratan (merek)


yang mengikat.
Pemborong boleh mengusulkan merek-merk lainnya yang setara dalam
mutu, model, bentuk, jenis dan sebagainya setelah mendapat persetujuan
dari Konsultan Pegawas.

8.3.

DATA UMUM LAPANGAN KERJA

8.3.1. Titik-titik Ukur

Seluruh titik ukur sehubungan dengan pekerjaan ini didasarkan pada


ukuran setempat, yaitu titik-titik ukur yang ada di lapangan proyek seperti
yang disetujui oleh Konsultan Pengawas.
8.3.2. Data Fisik

Data-data sehubungan dengan ketinggian-ketinggian tanah yang ada,


tinggi muka air tanah, dan lain-lain diterapkan pada gambar-gambar
dimaksudkan sebagai informasi umum bagi Pemborong dalam
melaksanakan pekerjaan.
Keterangan sifat-sifat tanah serta ketinggian tanah yang diperlihatkan
dalam gambar-gambar hendaknya tidak dianggap hal yang pasti atas
dasar penyusunan harga penawaran. Untuk itu Pemborong melihat dan
memeriksa sendiri keadaan tanah di tempat pekerjaan.
Penawaran yang diserahkan Pemborong, harus sudah meliputi semua
biaya untuk pelaksanaannya sesuai dengan ketinggian-ketinggian dan
sifat-sifat yang ditentukan pada gambar-gambar atau hasil peninjauan ke
tempat pekerjaan.
Setelah dibuat Kontrak tidak dibenarkan adanya ganti rugi yang
diakibatkan karena kesalahan taksiran tentang jarak angkut, kubikasi dan
macam tanah.

8.4.

PEMBERITAHUAAN UNTUK MEMULAI PEKERJAAN

Dalam keadaan apapun tidak dibenarkan untuk memulai pekerjaan yang


sifatnya permanen tanpa terlebih dahulu mendapat persetujuan dari
Konsultan Pengawas. Pemberitahuan yang lengkap dan jelas harus terlebih
dahulu disampaikan kepada Konsultan Pengawas dan dalam jangka waktu
yang cukup sebelum dimulainya pelaksanaan pekerjaan itu, agar
Konsultan Pengawas mempunyai waktu yang cukup, bila dipertimbangkan
bahwa perlu mengadakan penelitian dan pengujian terlebih dahulu atas
persiapan pekerjaan tersebut.

8.5.

PERINTAH UNTUK PELAKSANAAN

Bila Pemborong tidak berada di tempat pekerjaan dimana Konsultan


Pengawas bermaksud untuk memberikan petunjuk-petunjuknya, maka
petunjuk-petunjuk tersebut harus diikuti dan dilaksanakan oleh Pelaksana
atau orang-orang yang ditunjuk untuk itu oleh Pemborong.

Hal | 32

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

8.6.

Spesifikasi Teknis

PERSIAPAN PEKERJAAN

Selama masa pembangunan, semua konstruksi penahan sementara baik


untuk konstruksi baja maupun konstruksi lain, harus diperhitungkan
terhadap kemungkinan terjadinya faktor-faktor alam, misalnya : angin,
gempa bumi. Pemborong bertanggung jawab atas keamanan dan
keselamatan pekerja apabila terjadi faktor-faktor diatas, selama masa
pelaksanaan.
Pada pekerjaan-pekerjaan yang akan dilakukan setelah pekerjaan lain
selesai harus dilaksanakan tanpa merusak fisik konstruksi dan tanpa
mengakibatkan pengurangan kestabilan konstruksi pekerjaan lain tersebut
baik langsung maupun tidak langsung

8.7.

PENUNDAAN LINGKUP PEKERJAAN

Apabila terjadi suatu keadaan dimana bangunan tidak dapat dibangun


sekaligus secara utuh, maka konstruksi yang telah dibangun harus dibuat
aman dan stabil terhadap beban tetap dan beban sementara.
Guna memperlancar tahap pelaksanaan yang selanjutnya, maka
Pemborong harus juga mempelajari kemungkinan adanya sambungan
dengan konstruksi yang akan datang tersebut.
Pemborong harus menyediakan sarana penyambungan dengan konstruksi
selanjutnya (termasuk stek-stek, angker-angker, dan lain-lain) dan sarana
tersebut harus dilindungi terhadap kerusakan yang mungkin terjadi
sebelum pelaksanaan selanjutnya dimulai.
8.8.

PENYESUAIAN DOKUMEN

Pada waktu pelaksanaan Pemborong harus menyesuaikan kembali


dokumen-dokumen pelaksanaannya dengan dokumen perencanaan,
termasuk antara lain kualitas, sistem dan jenis konstruksi.
Penambahan /pengurangan volume kerja dengan seizin pemilik bangunan,
dapat diperhitungkan kemudian.
Hal tersebut dituangkan menjadi dokumen baru, yang memuat gambargambar lengkap sesuai dengan pelaksanaan (as built drawing) dan telah
mendapat pengesahan dari Konsultan Pengawas serta diserahkan kepada
Pemberi Tugas pada saat serah terima ke-1.

PASAL 9.
PEKERJAAN PERSIAPAN DAN PEMBERSIHAN
9.1.

PENGUKURAN

Hal | 33

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Pemborong harus memulai pekerjaan-pekerjaannya dari garis-garis dasar


dan patok-patok yang telah disetujui oleh
Konsultan Pengawas dan
bertanggung jawab penuh atas pengukuran-pengukuran yang dibuatnya.
Kontrakor harus menyediakan semua bahan, peralatan dan tenaga keja,
termasuk juru-juru ukur (surveyor) yang dibutuhkan sehubungan dengan
pengukuran dan pematokan untuk setiap bagian pekerjaan yang
memerlukannya.
Pemborong diwajibkan untuk memelihara patok-patok serta tugu-tugu
ukur utama selama masa pelaksanaan.
Pada keadaan dimana ada penyimpangan dari Gambar Pelaksanaan
Pemborong harus mengajukan 3 (tiga) Gambar Penampang dari daerah
yang di patok itu. Konsultan Pengawas akan membubuhkan tanda tangan
persetujuan atau pendapat/revisi pada suatu lembar gambar tersebut dan
mengembalikannya kepada Pemborong.
Setelah diperbaiki, Pemborong harus mengajukan kembali gambar yang
oleh Ahli diminta untuk direvisi. Gambar tersebut harus digambar kembali
dikertas kalkir untuk memungkinkan direproduksi. Setelah disetujui, maka
Pemborong akan menyerahkan pada Ahli gambar kalkir asli dan 3 (tiga)
lembar hasil reproduksinya. Ukuran maupun huruf yang dipakai dalam
gambar tersebut harus sesuai dengan ketentuan Ahli.
9.2.

PEMBERSIHAN AWAL

Pemborong harus membersihkan dan menyingkirkan semua semaksemak, rumput-rumput didalam daerah pekerjaan.
Dalam pembersihan ini semua akar-akar harus dimusnahkan dan
disingkirkan sehingga nantinya dapat diyakini semak-semak dan rumputrumput tidak tumbuh kembali.
Lubang-lubang bekas penyingkiran dan akar-akar harus diisi kembali atau
ditimbun lagi dengan bahan-bahan yang cocok dan memenuhi syarat
kemudian dipadatkan kembali.
Sampah-sampah dan bahan-bahan lain yang tidak akan dipergunakan
harus di bakar dalam daerah yang lapang sehingga selama pembakaran
tidak akan merusak atau membahayakan daerah sekitarnya.
Semua bara
ditinggalkan.
9.3.

api

hasil

pembakaran

harus

dipadamkan

sebelum

PEMBUANGAN LAPISAN TANAH ATAS

Pembuangan lapisan tanah atas (top soil) dilakukan pada daerah (tempat)
dimana nanti akan dibangun konstruksi jalan atau jembatan sedalam 20
cm atau ketebalannya disesuaikan dengan kondisi lapisan tanah atas di
tempat pekerjaan.Tanah hasil kupasan harus dibuang dari daerah
pekerjaan.
9.4.

PEMBERSIHAN SELAMA PELAKSANAAN

Pihak Kontraktor harus melakukan pembersihan rutin untuk menjamin


daerah kerja, jembatan-jembatan, kantor darurat dan hunian, tetap
terbebas dari tumpukan-tumpukan bahan sisa, sampah, dan terbebas

Hal | 34

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

dari kotoran-kotoran lainnya yang dihasilkan darioperasi pekerjaan


lapangan dan harus tetap memelihara daerah kerja dalam keadaan
bersih setiap waktu.

Menjamin bahwa sistem drainase terbebas dari kotoran-kotoran dan


terbebas dari bahan-bahan lepas dan tetap berfungsi setiap waktu.

Kontraktor harus menjaga / mengeringkan secara teratur rambu-rambu


lalu lintas dan sejenisnya, sehingga terbebas dari kotoran-kotoran dan
bahan-bahan lainnya.

Buang bahan sisa, kotoran-kotoran dan sampah-sampah pada tempat


yang telah ditentukan dan sesuai dengan peraturan-peraturan /
perundangan yang berlaku secara Nasional dan Peraturan Pemerintah
Daerah setempat dan harus mentaati Undang-Undang Anti
Pencemaran.

Jangan membuang bahan sisa yang mudah menguap seperti misalnya


cairan mineral, minyak atau minyak cat kedalam selokan jalan atau
kedalam saluran yang ada.

Juga tidak diperkenankan menumpuk / membuang bahan sisa kedalam


sungai-sungai atau saluran air.

Jika Kontraktor memperhatikan bahwa saluran drainase samping atau


bagian lain dari sistem drainase dipakai, baik oleh karyawan Kontraktor
atau orang lain, untuk pembuangan yang lain-lain diluar air
permukaan, pihak Kontraktor harus segera melaporkan hal yang terjadi
ke Direksi Teknik dan segera mengambil tindakan yang perlu sesuai
petunjuk Direksi Teknik untuk mencegah terjadinya pencemaran lebih
lanjut.

2.5. PEMBERSIHAN AKHIR

Pada saat selesainya pekerjaan lapangan, daerah proyek harus tetap


dijaga kebesihannya dan siap untuk dipakai oleh Pemilik. Pihak
Kontraktor harus memulihkan daerah proyek yang tidak merupakan
bagian pekerjaan untuk perbaikan, seperti dijelaskan dalam Dokumen
Kontrak sesuai dengan aslinya.

Pada saat pembersihan akhir, seluruh perkerasan, kerb-keb dan


jembatan-jembatan harus diperiksa kembali karena kemungkinan ada
kerusakan fisik yang ditemukan sebelum pembersihan akhir. Daerah
kerja yang diperkeras dan seluruh daerah fasilitas umum yang
diperkeras yang terletak di dekat daerah lokasi kerja harus di sikat
bersih. Seluruh permukaan-permukaan harus dibersihkan dengan garu
dan sampah-sampahnya harus dibuang seluruhnya.

PASAL 10.
PEKERJAAN DEWATERING
Pada setiap pekerjaan pelaksanaan, baik pada tahap persiapan sampai
dengan penyelesaian konstruksi, bilamana pemborong mendapatkan
ganguan/permasalahan dilapangan oleh karena adanya air tanah atau air

Hal | 35

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

permukaan yang berlebih pada area konstruksi yang mengganggu


pelaksanaan, maka kontraktor harus menyediakan alat pengering/pompa
dengan kapasitas yang memadai.
Dalam proses pelaksanaan pengeringan/pemompaan air tanah pemborong
harus meminta petunjuk kepada konsultan Pengawas, Agar supaya
diperhatikan bahwa bangunan yang ada disekitarnya harus dipastikan
tidak terganggu oleh adanya pekerjaan pengeringan air/dewatering.
Perubahan kondisi bangunan yang ada disekitarnya karena pekerjaan ini
menjadi tanggung jawab pemborong.

PASAL 11.
PEKERJAAN GALIAN,TIMBUNAN DAN STABILISASI TANAH
11.1.

LINGKUP PEKERJAAN.

Pekerjaan galian berupa pembuatan lubang di tanah untuk keperluan :

Pembuatan segala macam pondasi untuk bagian / unsur semua


gedung.

Pembuatan saluran-saluran
perlengkapannya.

Pembuatan septicktank dan rembesannya.

terbuka

dan

tertutup

dengan

Pekerjaan timbuan meliputi :

Semua pekerjaan yang membutuhkan penimbunan, pemadatan dan


perataan kembali, baik dengan tanah maupun dengan pasir,
sehingga diperoleh permukaan baru.

Penutupan kembali lubang bekas galian.

Urugan tanah humus untuk tanaman

11.2.

PENGGALIAN

Penggalian tanah dilakukan untuk mencapai/membentuk elevasi


permukaan tanah rencana seperti
yang dipersyaratkan atau
diperlihatkan dalam gambar-gambar.

Penggalian mencakup pemindahan tanah serta batuan-batuan bahan


lain yang dijumpai dalam pengerjaannya.

Kecuali dinyatakan lain oleh Konsultan Pengawas maka penggalian


untuk pondasi harus mempunyai lebar yang cukup untuk dapat
memasang maupun memindahkan rangka/bekisting yang diperlukan.

Kalau ternyata dijumpai kondisi yang tidak memuaskan pada


kedalaman yang diperlihatkan dalam gambar-gambar maka penggalian
harus diperdalam, diperbesar atau diubah sampai disetujui Konsultan
Pengawas untuk mana pekerjaan ini akan dinilai sebagai pekerjaan
tambah.

Hal | 36

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Kalau terjadi kesalahan dalam penggalian tanah sehingga mencapai


kedalaman yang melebihi apa yang tertera dalam gambar atau yang
dapat disetujui oleh Konsultan Pengawas, maka kelebihan diatas harus
di timbun kembali dengan pasir yang dipadatkan tanpa pembebanan
biaya tambahan kepada Pemilik.

Pada pekerjaan penggalian untuk mencapai/membentuk permukaan


tanah rencana, maka Pemborong harus mengusahakan dan meyakini
bahwa pada pekerjaan galian tersebut tidak merusak/mengganggu
bangunan atau konstruksi yang sudah ada.

11.3.
PENIMBUNAN DAN PENIMBUNAN KEMBALI
4
Pekerjaan penimbunan dan penimbunan kembali terdiri dari pekerjaan
penimbunan tanah serta pemadatannya yang bertujuan membentuk
ketinggian tanah sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam gambar
rencana seperti dimensi-dimensi, ketinggian, kemiringan arah-arah aliran
atau petunjuk-petunjuk lain yang diberikan oleh Perencana.

Material Timbunan
Material untuk timbunan harus terdiri dari material-material yang
sesuai untuk itu, bebas dari kotoran-kotoran, tumbuh-tumbuhan atau
bahan-bahan lain yang dapat merusak pekerjaan dan semuanya itu
telah disetujui oleh Konsultan Pengawas.
Material yang dalam keadaan basah dimana dalam keadaan kering
dapat dipakai, harus dikeringkan terlebih dahulu baru digunakan untuk
timbunan.
Material lebih atau material yang tidak dapat dipakai untuk keperluan
timbunan harus dibuang/dikeluarkan dari daerah pekerjaan dan utnuk
itu tidak akan diberikan pembayaran tambahan.

Perbaikan Tanah Dasar


Sebelum pekerjaan konstruksi timbunan dimulai pada daerah tempat
yang telah selesai dibersihkan dan dikupas Pemborong harus
mengerjakan pengisian lobang-lobang yang disebabkan pencabutan
akar-akar pohon dengan menggunakan material yang baik sesuai
dengan petunjuk Konsultan Pengawas dan harus segera dilakukan
perataan pada permukaan tanah tersebut. Sebelum pekerjaan
penimbunan dimulai, bila perlu
Konsultan Pengawas dapat
memerintahkan untu memadatkan tanah permukaan yang telah
dibersihkan itu yang kepadatan sesuai dengan ketentuaan yang
disyaratkan.

Penghamparan dan Pemadatan


Material untuk timbunan yang didapat dan yang telah disetujui oleh
Konsultan Pengawas akan dihamparkan pada lapis-lapis horizontal
dengan tebal yang sama dan meliputi lebar yang ditentukan oleh
Konsultan Pengawas dan sesuai dengan yan tercantum pada gambar
perencanaan.
Lapisan dari material lepas selain dari material batu-batuan tebalnya
harus tidak lebih dari 20 cm, kecuali kalau tersedia alat pemadat
Hal | 37

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

(compaction-equipment) yang dapat memadatkan lapisan lebih tebal


dari 20 cm, sam[pai mencapai kepadatan yang merata untuk seluruh
tebalnya. Dalam hal ini Pemborong tidak dibatasi untuk menghampar
dan memadatkan material bukan batu-batuanmdengan tebal lapisanlapisan yang diinginkan.
Setelah mengatur kadar air dapat dicapai kepadatan yang maksimum,
material lepas harus segera dipadatkan hingga mencapai kepadatan
seperti yang ditentuakan. Harus diusahakan agar lebar timbunan baru
dapat menampung alat pemadat yang dipergunakan.
Pada pengukuran hasil pekerjaan timbunan hanya volume tanah yang
diperlukan untuk seluruh timbunan yang dihitung.

Percobaan Pemadatan
Sebelum dimulai pekerjaan pemadatan yang sesungghnya Pemborong
harus mengadakan percobaan pemadatan atas petunjuk Konsultan
Pengawas, pada jalur dengan panjang tertentu, dengan alat-alat dan
material yang ama seperti material yang akan digunakan pada
pekerjaan pemadatan sesungguhnya.
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk menentukan kadar air optimum
yang akan dipakai dan hubungan antara jumlah penggilasan dengan
kepadatan yang dapat dicapai untuk macam material timbunan
tertentu.
Tidak diadakan pembayaran tersendiri untuk percobaan ini, sudah
termasuk dalam penawaran Pemborong.

Kepadatan yang Disyaratkan


Kepadatan yang harus dicapai untuk konstruksi timbunan adalah 90 %
kepadatan kering maksimum sesuai dengan pengujian standar ASTM D
1556. Pada pelaksanaan pemadatan, lapisan berikutnya tidak boleh
dihampar sebelum lapisan terdahulu selesai dipadatkan dan sudah
diperiksa oleh Konsultan Pengawas.

Kadar Air.
Material timbunan yang tidak mengandung kadar air yang cukup untuk
dapat mecapaikepadatan yang dikehendaki, harus ditambah air
dengan alat penyemprot (sprinklers) dan dicampur sampai merata
(homogen).
Material timbunan yang mengandung kadar air lebih tinggi seharusnya
tidak boleh dipadatkan sebelum cukup dikeringkan dan disetujui oleh
Konsultan Pengawas untuk dipakai.
Cara-cara pengeringan tanah basah tersebut dapat dengan cara
digelar atau cara lain yang umum dipakai.
Pekerjaan pemadatan tanah timbunan harus dilaksanakan pada kadar
air optimum sesuai dengan sifat alat pemadat yang tersedia.
Pada pelaksanaan Pemborong harus mengambil langkah-langkah yang
perlu agar pada pekerjaan tersebut air hujan dapat mengalir dengan
lancar dan harus dipersiapkan kemungkinan adanya pengerutan atau
pengembangan (swelling) tanah.

Hal | 38

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Material Campuran untuk Timbunan.


Bila material timbunan tersebut terdiri dari sifat-sifat yang sangat
berbeda seperti lempung, kapur atau pasir dan didapat dari sumber
asal yang berbeda-beda, maka harus dihamparkan lapis demi lapis
menurut macamnya, lebar dan tebalnya akan ditentukan oleh
Konsultan Pengawas.
Batu-batuan lempung dan material yang berupa bongkah-bongkah
besar harus dihancurkan dan tidak bolehkan adanya pengumpulan
bongkah-bongkah tersebut pada kaki timbunan.

Penyelesaian Tanah Dasar.


Bila diakibatkan oleh penurunan timbunan memerlukan tambahan
material tidak lebih dari tebal 30 cm sehingga dicapai kembali
permukaan yang ditentukan bagian atas dari konstruksi timbunan
harus digaruk sebelum material tambahan itu dihampar.
Permukaan air akan dicapai harus diperbaiki kembali sesuai dengan
keperluan kemiringan melintang dan sebagainya menurut ketentuan
yang disyaratkan. Talud samping harus dibentuk sedemikian sesuai
dengan gambar pelaksanaan dan petunjuk Konsultan Pengawas.
Pemborong bertanggung jawab atas stabilitas dari timbunan dan harus
mengganti bagian-bagian yang rusak yang menurut
Konsultan
Pengawas mengakibatkan karena kecerobahan atau keteledoran dari
Pemborong dan atau akibat dari aliran air tapi disebabkan oleh gerakan
tanah dasar timbunan.
Selama pelaksanaan timbunan harus tetap dijaga bentuknya dan
diusahakan agar terhindar dari bahaya air.
Bila material yang sudah tidak memenuhi syarat digunakan untuk
konstruksi timbunan, maka Pemborong harus membongkar dan
menggantikannya dengan material yang sesuai, untuk hal ini tidak
diadakan tambahan biaya.

11.4.

PERLINDUNGAN TERHADAP AIR

Selama pekerjaan berlangsung Pemborong harus dengan segala cara yang


disetujui Konsultan Pengawas, menjamin agar tidak terjadi genangangenangan air yang dapat menggangu/merusak semua pekerjaan galian
ataupun urugan.
11.5.

PERSYARATAN.

Pekerjaan galian harus dilaksanakan setelah papan patok (bouwplank)


dengan penandaan as/sumbu selesai diperiksa dan disetujui
Pengawas/Direksi.

Dalamnya galian pada lubang pondasi harus mencapai tanah yang


keras, atau sesuai dengan gambar kerja. Dasar galian harus sesuai
dengan gambar kerja dan harus bersih dari kotoran. Galian miring
harus mampu mencegah longsornya tanah.

Hal | 39

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Segala resiko akibat pekerjaan galian tanah menjadi tangung jawab


Pemborong.

Pemindahan tanah bekas galian harus diangkut ke tempat penimbunan


yang ditentukan dan tidak mengganggu kelancaran dan keselamatan
kerja.

Hal | 40

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

SPESIFIKASI TEKNIS
PEKERJAAN STRUKTUR
PASAL 12.
PEKERJAAN KONSTRUKSI BETON
12.1.

BETON COR DITEMPAT

12.1.1.

Lingkup Pekerjaan

Penyediaan dan pendayagunaan semua tenaga kerja, bahan-bahan,


instalasi konstruksi dan perlengkapan-perlengkapan untuk semua
pembuatan dan mendirikan semua baja tulangan, bersama dengan semua
pekerjaan pertukangan / keahlian lain sesuai yang diperlukan.
Semua pekerjaan beton tidak bertulang, antara lain untuk neut kaki kusen,
pengisi lubang angker, pinggiran kaki sudut.
Semua pekerjaan beton tumbuk, antara lain untuk rabat dan lantai kerja.
Semua pekerjaan beton bertulang yang menurut sifat kontruksinya
merupakan struktur termasuk pondasi, sloof pengaku, balok lingkar (ring
balk), kolom-kolom pengaku pada dinding 1/2 bata.
Semua pekerjaan
pengecoran yaitu :

yang

dilakukan

sebelum,

selama

dan

setelah

4. Pembuatan cetakan
8. Persiapan dan pemasangan penulangan / stek-stek
9. Pengecoran.
10.Pemeliharaan.
11.Pembukaan cetakan.
12.Pembuatan benda-benda uji.
12.1.2.

Pengendalian Pekerjaan.

Pemborong harus bertanggung jawab atas instalasi semua alat yang


terpasang, selubung-selubung dan sebagaimana yang tertanam dalam
beton.
Pengendalian pekerjaan ini sesuai dengan yang tercantum
Beton Indonesia (PBI-1971) dan SKSNI-T 15. 1991.

Peraturan

Ukuran-ukuran (dimensi) dari bagian-bagian beton bertulang yang tidak


tercantum dalam gambar-gambar rencana pelaksanaan arsitektur adalah
ukuran-ukuran dalam garis besar. Ukuran-ukuran yang tepat, begitu pula
besi penulangnya ditetapkan dalam gambar-gambar struktur kontruksi
beton bertulang. Jika terdapat selisih dalam ukuran antara kedua macam
gambar itu, maka ukuran yang berlaku harus dikonsultasikan terlebih
dahulu dengan Perencana / Konsultan untuk mendapatkan ukuran
sebenarnya.

Hal | 41

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Jika karena keadaan pasaran besi penulangan perlu diganti dengan


kelangsungan pelaksanaan, maka jumlah luas penampang tidak boleh
kurang dengan memperhatikan syarat-syarat lainnya yang termuat dalam
PBI-71 dan SKSNI T 15 1991. Dalam hal ini harus mendapatkan
persetujuan dari Pengawas.
Peraturan-peraturan beton yang berlaku untuk semua pekerjaan beton
yang tercantum dalam PBI - 71 NI.2 dan SKSNI T 15 1991.

12.1.3.

Material.

12.1.3.1.

Portland Cement (PC).

Mutu Semen.
Semen portland harus memenuhi persyaratan Standard Indonesia atau
NI-8 untuk butir pengikat awal, kekekalan bentuk, kekuatan aduk dan
susunan kimia. Semen yang hampir mengeras hanya boleh digunakan
jika ada petunjuk dari Pengawas / Konsultan.

Penyimpanan Semen.
Penyimpanan semen harus dilaksanakan dalam tempat penyimpanan
dan dijaga agar semen tidak lembab, dengan lantai terangkat bebas
dari tanah dan ditumpuk sesuai dengan syarat-syarat penumpukan
semen dan menurut urutan pengiriman. Semen yang telah rusak
karena terlalu lama disimpan sehingga mengeras atau tercampur
bahan lain, tidak boleh digunakan dan harus disingkirkan dari tempat
pekerjaan. Semen harus dalam sak-sak yang utuh dan terlindung baik
dari pengaruh cuaca, dengan ventilasi secukupnya dan dipergunakan
sesuai dengan urutan pengiriman.

12.1.3.2.

Agregat Halus (Pasir).

Jenis dan syarat campuran agregat harus memenuhi syarat-syarat dalam


PBI-71, Bab 3.

Mutu Pasir.
Butir-butir tajam, keras, bersih, dan tidak mengandung lumpur dan
bahan-bahan organis.

Ukuran.
- Sisa di atas ayakan 4 mm harus minimal 2 % berat.
- Sisa di atas ayakan 2 mm harus minimal 10 % berat.
- Sisa di atas ayakan 0,25 mm harus minimal 80 % - 90 % berat.

12.1.3.3.

Agregat Kasar (Koral/Batu Pecah).

Mutu Koral.
Butir-butir keras, bersih dan tidak berpori, jumlah butir-butir pipih
maksimal 20 % berat, tidak pecah atau hancur serta tidak
mengandung zat-zat reaktif alkali

Ukuran

Hal | 42

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Sisa diatas ayakan 31,5 mm harus 0 % berat, sisa diatas ayakan 4 mm


harus berkisar 90 % - 98 % berat.
Selisih antara sisa-sisa kumulatif diatas dua ayakan yang berurutan,
adalah maksimal 60 % dan minimal 10 % berat.

Penyimpanan.
Pasir dan kerikil atau batu pecah harus disimpan sedemikian rupa
sehingga terlindung dari pengotoran oleh bahan-bahan lain.

12.1.3.4.

Air.

Air untuk pembuatan dan perawatan beton tidak boleh mengandung


minyak, asam, alkali, garam-garam, bahan organis atau bahan lain yang
dapat merusak beton serta baja dengan atau jaringan kawat baja. Dalam
hal ini sebaiknya dipakai air bersih yang dapat diminum.
Pengawas dapat memerintahkan untuk diadakan pengujian contoh air di
Lembaga Pemeriksaan bahan-bahan yang diakui apabila terdapat keraguraguan mengenai mutu air tersebut. Biaya pengujian contoh air tersebut
untuk keperluan pelaksanaan proyek ini adalah sepenuhnya menjadi
tanggung jawab Pemborong.
12.1.3.5.

Besi Tulangan.

Besi penulangan beton harus disimpan dengan cara-cara sedemikian rupa


sehingga bebas dari hubungan langsung dengan tanah lembab ataupun
basah. Baik besi penulangan rata (Round Bars) maupun besi-besi
penulangan bergelombang (Deformed Bars) harus disimpan berkelompok
berdasarkan ukurannya masing-masing dan sesuai dengan persyaratan
dalam NI-2, pasal 3.7.
Besi Penulangan yang dipergunakan harus sesuai dengan persyaratan
sebagai berikut :
1. Penulangan
dengan
diameter
sampai
dengan
12
mm,
menggunakan baja mutu U-24 (Round Bars) atau U24 dengan
tegangan leleh Fy = 2400 kg/cm2
2. Penulangan dengan diameter lebih besar dari 12 mm,
menggunakan baja mutu U-40 (Deformed Bars) atau U32 dengan
tegangan leleh Fy = 3200 kg/cm2
3. Besi yang akan digunakan harus bebas dari karat dan kotoran lain.
Apabila terdapat karat pada bagian permukaan besi, maka besi
harus dibersihkan dengan cara disikat atau digosok tanpa
mengurangi diameter penampang besi, atau menggunakan bahan
cairan sejenis Vikaoxy Off atau yang setaraf yang disetujui
Pengawas.
Pengawas dapat memerintahkan untuk diadakan pengujian terhadap
benda uji yang diambil dari besi yang akan digunakan, dan harus
dilaksanakan pada Lembaga Pemeriksaan bahwa bahan yang diakui serta
yang disetujui Pengawas. Semua biaya sehubungan dengan pengujian
tersebut diatas sepenuhnya menjadi tanggungan Pemborong.
12.1.3.6.

Kawat Pengikat.

Hal | 43

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Kawat pengikat harus berukuran minimal diameter 1 mm seperti yang


disyaratkan dalam NI-2 pasal 3.7.
12.1.3.7.

Additive.

Untuk mempercepat pengerasan beton atau bila slump yang disyaratkan


tinggi, beton harus menggunakan bahan additive yang disetujui
Pengawas. Additive untuk campuran beton kedap air (Concrete Water
Profing Admixture) yang digunakan setaraf dengan Febroof produksi
FEB atau Caltide produksi Cement-Aids. Semua perubahan desain mix
atau penambahan semen content akibat penambahan additive,
sepenuhnya menjadi tanggungan Pemborong dan tidak ada biaya
tambahan untuk hal tersebut.

12.1.4.
12.1.4.1.

Syarat-syarat pelaksanaan.
Adukan Beton

Adukan beton harus diadakan Trial Mix sebelumnya dan disamping itu
mutu beton harus sesuai dengan standard dalam PBI-71 dan SKSNI T15/1991, untuk pondasi sumuran K-200 dengan fc = 150 kg/cm2, dan K300 digunakan untuk pile cap, sloof, balok, kolom, dan pelat lantai dengan
kekuatan fc = 250 kg/cm2. Pekerjaan tidak boleh dimulai sebelum
diperiksa dan disetujui Pengawas mengenai kekuatan / kebersihannya.
Semua biaya pengujian tersebut menjadi beban Pemborong.
Perbandingan aduk harus sesuai dengan mutu yang diminta K 200 dan K
300 untuk semua pekerjaan struktural.
Angka dalam perbandingan adukan menyatakan takaran dalam isi yang
ditakar dalam keadaan kering tanpa digetarkan.
Pemakaian jenis adukan sesuai dengan pasal 4.2. PBI-71 NI.2,
12.1.4.2.

Pengujian / Pemeriksaan Mutu Beton.

Pengujian mutu beton ditentukan melalui pengujian sejumlah benda uji


kubus beton 15x15 cm atau silinder sesuai standard PBI-71.
Kekentalan adukan beton diperiksa dengan pengujian slump, dimana
nilai slump tersebut harus dalam batas-batas yang disyaratkan dalam PBI71.
12.1.4.3.

Tebal Penutup Beton Minimal.

Bila tidak disebutkan lain, tebal penutup beton harus sesuai dengan
persyaratan PBI 1971 dan SKSNI T-15.1991.
Perhatian khusus perlu dicurahkan terhadap ketepatan tebal penutup
beton, untuk itu tulangan harus dipasang dengan penahan jarak yang
terbuat dari beton dengan mutu paling sedikit sama dengan mutu beton
yang akan dicor.
Penahan-panahan jarak dapat berbentuk blok-blok persegi atau gelanggelang yang harus dipasang minimal 4 (empat) buah tiap meter persegi
cetakan atau lantai kerja. Penahan-penahan jarak harus tersebar merata.

Hal | 44

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

12.1.4.4.

Spesifikasi Teknis

Slump

Slump yang diijinkan untuk beton dalam keadaan mix yang normal adalah
7,5 15 cm. Slump yang terjadi di luar batas tersebut diatas akan ditolak.
12.1.4.5.

Pengecoran.

Beton harus dicor sesuai dengan persyaratan dalam PBI-71.


Pengawas harus menerima pemberitahuan minimal 2 x 24 jam sebelum
pengecoran dilakukan, agar dapat dilakukan pemeriksaan dan persetujuan
dapat diberikan pada waktunya.
Bila tidak disebutkan lain, atau persetujuan Pengawas, tinggi jatuh dari
beton yang dicor jangan melebihi 1 meter.
Sebelum pengecoran dimulai, Pemborong harus menyiapkan stek-stek
maupun angker-angker yang diperlukan dalam kolom-kolom, balok-balok
beton yang akan berhubungan dengan dinding bata, dan kecuali
dinyatakan lain pada gambar maka stek-stek dan angker-angker dipasang
dengan jarak setiap 1 (satu) meter.
Pengadukan beton harus dilakukan dengan mesin pengaduk (beton molen)
sekurang-kurangnya 3 (tiga) menit setelah semua bahan-bahan
dimasukkan kedalam drum pengaduk. Setelah selesai pengadukan,
adukan beton harus memperlihatkan susunan dan warna yang sama.
Adukan beton harus dicor dalam waktu maksimal 1 jam setelah
pengadukan dengan mesin pengaduk (beton molen). Bila adukan beton
digerakkan kontinu secara mekanis, jangka waktu ini dapat diperpanjang
sampai dengan 2 jam.
Beton yang telah mengeras, kotoran-kotoran dan bahan-bahan lain harus
dibuang dari dalam cetakan Mesin Pengaduk (Beton Molen).
Penulangan harus dimatikan pada posisinya, diperiksa sebelum
pengecoran dimulai, agar pemeriksaan dan persetujuan dapat diberikan
pada waktunya.
Pada saat pengecoran, lapisan-lapisan beton ini harus dipadatkan dengan
penggetar (Internal Concrete Vibrator) dan dibantu dengan penyendokan
dan pengrojokan. Tidak diperbolehkan melakukan pengetokan pada
cetakan beton. Dalam hal ini, Vibrator tidak boleh dipakai untuk
memasukkan beton ke dalam cetakan dan kecepatan vibrator dalam
adukan harus tetap dan lebih besar dari 7.000 impuls/menit.
12.1.4.6.

Perawatan Beton

Secara umum harus memenuhi persyaratan dalam PBI-71, NI-pasal 6.6.


Beton setelah dicor dilindungi terhadap proses pengeringan yang belum
saatnya dengan cara mempertahankan kondisi dimana kehilangan
kelembaban adalah minimal dan suhu yang konstan dalam jangka waktu
yang diperlukan untuk proses hydrasi semen serta pengerasan beton.
Perawatan beton segera dimulai setelah pengecoran beton selesai
dilaksanakan dan harus berlangsung terus-menerus selama paling sedikit
2 (dua) minggu jika tidak
ditentukan lain. Suhu beton pada awal
pengecoran harus dipertahankan supaya tidak melebihi 30 C.

Hal | 45

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Dalam jangka waktu tersebut, cetakan dan acuan beton pun harus tetap
dalam keadaan basah. Apabila cetakan dan acuan beton dibuka sebelum
selesai masa perawatan, maka selama sisa waktu tersebut pelaksanaan
perawatan tetap dilakukan dengan membasahi permukaan beton terus
menerus dengan menutupi dengan karung-karung basah atau dengan
cara lain yang disetujui Pengawas.

12.2.
12.2.1.

BETON READY MIX


Uraian Umum

Pemborong boleh mempergunakan adukan beton dari ready mix plant,


maka harus dipilh yang mempunyai kapasitas serta alat pengangkut yang
mencukupi untuk menjamin pengiriman yang sesuai dengan kecepatan
pengecoran yang dituntut. Cara penyerahan dan penanganan adukan
harus sedemikian, sehingga tidak akan menimbulkan kerusakan pada
konstruksinya dan adukannya sendiri.
Konsultan Pengawas bisa menangguhkan pengadaan dan pengecoran
adukan bilamana peralatan yang dipersiapkan oleh Pemborong dianggap
tidak mencukupi, sampai peralatan tersebut ditambah sesuai dengan
jumlah yang telah disetujui.Pengangkutan adukan beton dari mixing plant
sampai ketempat pengecoran harus mempergunakan transit mixer atau
alat pengangkut lain yang bisa diterima oleh Konsultan Pengawas.
Ketentuan teknis lain tentang beton ready mix ini harus sesuan dengan
penjelasan sub pasal 5.1 BETON COR DITEMPAT

PASAL 13.
PEKERJAAN BAJA
13.1.

LINGKUP PEKERJAAN.

Yang dimaksud Pekerjaan Struktur Baja adalah.

Pengadaan semua bahan, tenaga, peralatan, perlengkapan serta


pemasangan dari semua pekerjaan baja dan yang bersifat strukturral
maupun yang non struktural.

Semua pekerjaan pengadaan bagian-bagian kontruksi baja, seperti


pelat-pelat profil-profil, rifet-rifet, baud-baud, angker-angker, dan lainlain menurut kebutuhan dan sesuai dengan gambar kerja dan uraian
pelaksanaan dan persyaratan pekerjaan.

Semua pekerjaan pembuatan bagian-bagian kontruksi baja, seperti


sambungan-sambungan pengelasan baik las sudut maupun las tumpul,
sambungan-sambungan bagian rivet atau baud dan lain-lain sesuai
dengan gambar kerja dan uraian pekerjaan dan persyaratan pekerjaan.
Hal | 46

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Semua pekerjaan pemasangan dan penyelesaian kontruksi baja,


seperti pemasangan dudukan kuda-kuda, pemasangan semua elemenelemen rangka baja, pengecatan dan lain-lain sesuai dengan gambar
kerja dan uraian pelaksanaan dan persyaratan pekerjaan.

13.2.

SYARAT-SYARAT TEKNIS:

Pemborong wajib mengecek semua ukuran-ukuran yang tertera di gambar


dengan gambar-gambar arsitek dan keadaan lapangan. Selain itu
pemborong wajib membuat shop drawing dan harus memintakan
persetujuan Konsultan Pengawas.
Perhitungan detail dan sambungan dari bagian-bagian kontruksi baja yang
tidak tercantum dalam gambar desain harus dilengkapi oleh kontraktor
dan harus dinyatakan pada gambar pelaksanaan. Untuk itu pemborong
harus memintakan persetujuan Konsultan Pengawas sebelum memulai
pekerjaan tersebut.
Perubahan bahan dan perubahan detail berhubung alasan-alasan tertentu
yang berat dan dapat diterima, harus diajukan dan diusulkan untuk
mendapatkan persetujuan dari Direksi dan Perencana. Semua perubahanperubahan yang disetujui ini dapat dilaksanakan tanpa adanya biaya
tambahan yang mempengaruhi kontrak, kecuali untuk perubahan yang
mengakibatkan pekerjaan tambah kurang akan diperhitungkan sebagai
pekerjaan tambah kurang.
Pemborong bertanggung jawab terhadap semua kesalahan-kesalahan
detailing, fabrikasi dan ketetapan penyetelan / pemasangan semua
bagian-bagian konstruksi baja.
Seluruh Pekerjaan harus dilakukan di work shop.
Pekerjaan perubahan dan pekerjaan tambahan di lapangan pada waktu
pemasangan yang diakibatkan oleh kurang teliti dan kelalaian Pemborong
harus dilaksanakan atas biaya Pemborong.
Kurang tepatan pemasangan karena kesalahan fabrikasi harus dibetulkan,
diperbaiki atau diganti dengan yang baru, namun atas biaya Pemborong.
Pekerjaan perbaikan komponen yang rusak tidak sempurna akibat
pengangkutan di site atau sebab lain, harus dilakukan di pabrik atau work
shop.
Pemborong tidak diperkenankan mendirikan work shop di dalam lokasi
proyek.
Pelurusan komponen batang baja yang bengkok harus mengikuti prosedur
yang tepat untuk tidak merubah sifat-sifat bahannya.

13.3.
13.3.1.

PERSYARATAN BAHAN.
Penjelasan Umum .

Yang dimaksud dengan bahan disini ialah semua bahan-bahan baja (profil,
plat, rivet, bolt), bahan cat yang digunakan dalam pelaksanaan sebagai
tertera dalam uraian pekerjaan dan persyaratan pelaksanaan ini dan
gambar kerja. Semua bahan baja harus yang berkualitas baik dan sesuai

Hal | 47

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

dengan syarat-syarat yang tercantum dalam PUBB-83, PPBBI-83, PBI-71,


AV dan lain-lain.
Semua baja yang dipergunakan baru boleh dipesan setelah Direksi
menyetujui gambar kerja dengan persetujuan tertulis.
Semua bahan yang dipesan harus disertai dengan sertifikat dari pabrik
pembuatnya. Semua elemen-elemen baja harus memberikan daya pikul
yang sama pada semua potongan.
13.3.2.
13.3.2.1.

Bahan-bahan.
Baja Profil

Untuk struktur kuda-kuda utama digunakan baja profil doube angle (L)
(dimensi sesuai gambar). Material yang dipakai adalah ST-37 (tegangan
leleh = 2400 kgf/cm2).
Untuk struktur kuda-kuda lainnya digunakan baja profil IWF (dimensi
sesuai gambar). Material yang dipakai adalah ST-37 (tegangan leleh =
2400 kgf/cm2)
Pembuatan profil baja dapat dilakukan dengan cor / roll atau pengelasan
pelat. Jika digunakan pengelasan plat, maka standard pekerjaan las yakni
harus memenuhi kriteria/standar pengelasan dengan Elektroda E70
sampai dengan E100.
13.3.2.2.

Baud

Baud yang digunakan adalah Baut Mutu tinggi (HTB) A 325, keuali
disebutkan lain oleh Pengawas, maka dipakai M 30 ST-52 dan M 20 ST-44
(sesuai gambar) atau yang setara dengan itu dan harus mendapat
persetujuan dari Konsultan Pengawas.
13.3.2.3.

Pelat Penyambung

Material yang digunakan adalah ST-37 (tegangan leleh = 2400 kgf/cm 2),
dimensi sesuai gambar.
13.3.2.4.

Cat

Untuk mengecat struktur baja dipakai cat dasar Meni atau yang setaraf
dengan itu, 1 lapis.
Untuk lapisan finishing struktur baja dipakai Cat Hijau atau yang setaraf
dengan itu 2 lapis, warna ditentukan oleh Direksi.

13.4.
13.4.1.

PERSYARATAN PELAKSANAAN.
Pengelasan.

Pengelasan harus dikerjakan oleh Tenaga Ahli dan berpengalaman.


Pemborong wajib menyerahkan sertifikat keahlian dari masing-masing
tukang lasnya.

Hal | 48

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Semua pekerjaan pengelasan harus dikerjakan dengan rapi tanpa


menimbulkan kerusakan-kerusakan pada bahan bajanya.
Elektroda las yang dipergunakan harus disimpan pada tempat yang dapat
tetap menjamin posisi dan sifat-sifat dari elektroda tersebut selama masa
penyimpanan .
Pengelasan harus menjamin pengaliran yang rata dari cairan elektroda
tersebut.
Teknik / cara pengelasan yang dipergunakan harus memperlihatkan mutu
dan kualitas dari las yang dikerjakan.
Permukaan dari daerah yang akan dilas harus bebas dari kotoran-kotoran,
cat-cat, minyak-minyak, karat-karat dan kotoran dalam ukuran kecil harus
dibersihkan.
Terutama kotoran yang memberi pengaruh besar pada kawat listrik,
permukaan yang akan di las juga harus bersih dari aspal.
Pemberhentian las, harus pada tempat yang ditentukan dan harus dijamin
tidak akan berputar atau membengkok.
Setelah pengelasan maka sisa-sisa / kerak-kerak las harus dibersihkan
dengan baik.
13.4.2.

Sambungan.

Sambungan-sambungan yang dibuat harus dapat memikul gaya-gaya


yang bekerja, selain berguna untuk tempat pengikatan dan untuk
menahan lenturan batang.
Lubang baut harus lebih besar 0,5 mm dari pada diameter luar baut. Jika
baut dikerjakan di work shop, maka cara melubangi boleh langsung
dengan alat penggerek. Jika baut dilaksanakan di lapangan, cara
melubangi harus dengan dilubangi sebagian di work shop dilanjutkan di
lapangan dengan alat penggerek. Semua pelubang / pengebor untuk baut
ketat harus dapat dikerjakan sesudah bagian-bagian / profil-profil yang
berhubungan tersebut dikerjakan.
Pembuatan lubang untuk baut tidak diperkenankan menggunakan las,
tetapi harus dengan alat bor.
Daerah -daerah yang berbatasan antara profil dengan lubang rivet /
bagian baut / rivet itu sendiri harus dapat memikul gaya-gaya dan dapat
cepat meneruskan gaya tersebut.
13.4.3.

Pemasangan.

Pemasangan pelat landas kuda-kuda dengan baut angkur harus disetujui


oleh Konsultan Pengawas.
Pemborong
tersebut.

wajib

memeriksa

ketetapan

posisi

angker-angker

baut

Dasar bidang atas beton dan bidang bawah pelat pemegang angkur harus
dalam satu bidang yang rata betul.
Erection komponen-komponen baja harus mempergunakan alat
pengangkat mekanis (crane) atau manual dengan persetujuan Konsultan
Pengawas.

Hal | 49

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Tali pengikat dan penarik yang dipakai pada waktu erection harus dari
kabel baja.
Penyimpangan pertemuan sumbu perletakkan kuda-kuda dengan balok
tempat perletakkan kap boleh bergeser 1,5 cm dari kedudukan pada
gambar kerja ke arah horizontal.
Toleransi dari kelurusan batang maupun komponen batang tidak boleh
lebih dari 1/1000 panjang batang / komponen batang.
Perkaitan komponen-komponen baja minimum harus dilakukan pada
landasan yang rata waterpass dan tidak mudah bergerak.
13.4.4.

Gambar Pelaksanaan.

Harus selalu dibuat gambar pelaksanaan dari semua komponen struktur


baja berdasarkan desain yang ada dan harus memintakan persetujuan
tertulis dari Direksi.
Gambar pelaksanaan ini harus memberikan semua data-data yang
diperlukan
termasuk
keterangan
produksi
bahan,
keterangan
pemasangan.
13.4.5.

Pengecatan.

Semua bahan struktur baja harus dicat, sebelum dicat semua permukaan
baja harus bersih dari kotoran-kotoran ataupun minyak-minyak.
Pembersihan dapat dilakukan dengan mechanical wirl brush.
Sebelum mulai pengecatan Pemborong harus memberitahukan kepada
Konsultan Pengawas. untuk mendapatkan persetujuan.
Cat dasar pertama adalah merk yang telah ditentukan pada persyaratan
bahan dilakukan satu kali di work shop dan satu kali di lapangan.
Cat finish dilakukan di lapangan setelah semua konstruksi terpasang
selesai.
Pada batang-batang yang saling berimpit dan jarak antaranya sempit,
terlebih dahulu harus dicat dasar sebelum batang-batang tersebut
digabung.
Cat dasar yang rusak pada waktu perakitan harus segera dicat ulang
sesuai persyaratan cat yang digunakan.
Untuk lubang-lubang high strengh baut dan unfinished baut sesudah
dibersihkan, permukaan baja dilapisi satu kali dengan cat yang ditentukan
sebelum pemasangan dan satu kali setelah selesai baut dipasang.
13.5.

PERSYARATAN PENGUJIAN.

Semua bahan yang dilakukan dan pekerjaan-pekerjaan baja harus


dimungkinkan untuk diperiksa atau ditest baik di work shop maupun di
lapangan oleh Konsultan MK dan semua biaya ditanggung Pemborong.
Untuk sambungan-sambungan baud dan las dilakukan pemeriksaan visual,
kecuali pengelasan dengan full penetration harus dilakukan pemeriksaan
dengan radiografic test atau X-ray test.

Hal | 50

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Konsultan MK berhak minta kepada pemborong untuk melakukan


radiografic test / X-ray test untuk bagian-bagian tertentu pada konstruksi
baja. Semua biaya untuk pengetasen tersebut ditanggung oleh
Pemborong.
13.6.

PERALATAN.

Peralatan yang dipergunakan untuk mengelas harus memakai type yang


sesuai dengan yang dibutuhkan, sehingga penyambungan dengan lainnya
dapat memuaskan.
Mesin las tersebut harus mencapai kapasitas 25 - 40 volt dan 200 - 1000
amphere.

PASAL 14.
TIANG PANCANG
14.1.
14.1.1.

UMUM
Uraian

Pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini akan mencakup tiang pancang
yang disediakan dan dipancang atau ditempatkan sesuai dengan
Spesifikasi ini, dan sedapat mungkin mendekati Gambar menurut
penetrasi atau ke dalamannya sebagaimana yang diperintah-kan oleh
Direksi Pekerjaan. Tiang pancang uji dan/atau pengujian pembebanan
diperlu-kan untuk menentukan jumlah dan panjang tiang pancang yang
akan dilaksanakan.
Jenis tiang pancang yang akan digunakan harus seperti yang ditunjukkan
dalam Gambar.
14.1.2.

Tiang Uji (Test Pile)

Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan untuk melaksanakan tiang uji,


bilamana diang-gap perlu untuk mengetahui dengan pasti daya dukung
dari jenis pondasi pada bangunan. Kontraktor akan melengkapi dan
melaksanakan tiang uji pada lokasi yang ditentukan oleh Direksi
Pekerjaan. Semua pengujian tiang uji harus dilaksanakan dengan
pengawasan Direksi Pekerjaan.
Bilamana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, tiang uji harus diuji dengan
pengujian pembebanan sesuai dengan ketentuan dari Pasal 7.6.1.(3) dari
Spesifikasi ini.
Setelah mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan, pemancangan tiang
uji
harus
dilanjutkan
sampai
diperintahkan
untuk
dihentikan.
Pemancangan tiang uji melampaui ke dalaman telah ditentukan diperlukan
untuk menunjukkan bahwa daya dukung tiang pancang masih terus
meningkat. Kontraktor selanjutnya harus melengkapi sisa tiang pancang
dalam struktur yang belum diselesaikan. Dalam menentukan panjang
tiang pancang, Kontraktor harus mengikuti daftar panjang tiang pancang

Hal | 51

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

yang diperkirakan untuk sisa panjang yang harus diselesaikan dalam


struktur.
Jumlah tiang pancang yang diuji akan ditentukan oleh Direksi Pekerjaan,
tetapi jumlah ini tidak kurang dari satu atau tidak lebih dari empat untuk
setiap bangunan. Tiang uji dapat dilaksanakan di dalam atau di luar
keliling pondasi, dan dapat menjadi bagian dari pekerjaan yang permanen.
14.1.3.

Pengujian Pembebanan (Loading Test)

Percobaan pembebanan harus dilakukan dengan cara yang disetujui oleh


Direksi Pekerjaan. Kontraktor harus menyerahkan detil gambar peralatan
pembebanan yang akan digunakannya kepada Direksi Pekerjaan untuk
mendapat persetujuan.
Peralatan tersebut harus dibuat sedemikian hingga memungkinkan
penambahan beban tanpa menyebabkan getaran terhadap tiang uji.
Bilamana cara yang disetujui ini membutuhkan tiang (jangkar) tarik, tiang
tarik semacam ini harus dari jenis dan diameter yang sama dengan pipa
yang permanen dan harus dilaksanakan di lokasi pipa permanen tersebut.
Tiang dan selongsong pipa yang dinding-dindingnya tidak mempunyai
kekuatan yang cukup untuk menahan beban percobaan bila dalam
keadaan kosong, harus diberi penulangan yang diperlukan dan beton yang
dicor sebelum dilakukan pembebanan. Beban-beban untuk pengujian
pembebanan tidak boleh diberikan sampai beton mencapai kuat tekan
minimum 95 % dari kuat tekan beton berumur 28 hari. Bilamana
Kontraktor menghendaki lain, Kontraktor dapat menggunakan semen
dengan kekuatan awal yang tinggi (high-early-strength-cement), jenis III
atau IIIA untuk beton dalam tiang pengujian pembebanan dan untuk tiang
tarik.
Peralatan yang disetujui dan cocok untuk mengukur beban tiang dan
penurunan tiang pancang dengan akurat dalam setiap peningkatan beban
harus disediakan oleh Kontraktor
Peralatan tersebut harus mempunyai kapasitas kerja tiga kali beban
rancangan untuk tiang yang akan diuji yang ditunjukkan dalam Gambar.
Titik referensi untuk mengukur penurunan (settlement) tiang pancang
harus dipindahkan dari tiang uji untuk menghindari semua kemungkinan
gangguan yang akan terjadi. Semua penurunan tiang pancang yang
dibebani harus diukur dengan peralatan yang memadai, seperti alat
pengukur (gauges) tekanan, dan harus diperiksa dengan alat pengukur
elevasi.
Peningkatan lendutan akan dibaca segera setelah setiap penambahan
beban diberikan dan setiap interval 15 menit setelah penambahan beban
tersebut. Beban yang aman dan diijinkan adalah 50 % beban yang telah
diberikan selama 48 jam secara terus menerus menyebabkan penurunan
tetap (permanent settlement) tidak lebih dari 6,5 mm yang diukur pada
puncak tiang. Beban pengujian harus dua kali beban rancangan yang
ditunjukkan dalam Gambar.
Beban pertama yang harus diberikan pada tiang percobaan adalah beban
rancangan tiang pancang. Beban pada tiang pancang dinaikkan sampai
mencapai dua kali beban rancangan dengan interval tiga kali penambahan
beban yang sama. Setiap penambahan beban harus dalam interval waktu
minimum 2 jam, kecuali jika tidak terdapat penambahan penurunan
kurang dari 0,12 mm dalam interval waktu 15 menit akibat penam- bahan

Hal | 52

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

beban sebelumnya. Bilamana kekuatan tiang uji untuk mendukung beban


pengujian diragukan, penambahan beban harus dikurangi sampai 50 %
masing-masing beban pengujian, sesuai dengan perintah Direksi
Pekerjaan agar kurva keruntuhan yang halus dapat digambar. Beban
pengujian penuh harus dipertahankan pada tiang uji dalam waktu tidak
kurang dari 48 jam. Kemudian beban ditiadakan dan penurunan permanen
dibaca. Bilamana diminta oleh Direksi Pekerjaan, pembebanan diteruskan
melebihi 2 kali beban rancangan dengan penambahan beban setiap kali
10 ton sampai tiang runtuh atau kapasitas peralatan pembebanan ini
dilampaui. Tiang pancang dapat dianggap runtuh bila penurunan total
akibat beban melebihi 2,5 cm atau penurunan permanen melebihi 6,5
mm.
Setelah pengujian pembebanan selesai dilaksanakan, beban-beban yang
digunakan harus disingkirkan, dan tiang pancang, termasuk tiang tarik
dapat digunakan untuk struktur bilamana oleh Direksi Pekerjaan dianggap
masih memenuhi ketentuan untuk digunakan. Tiang uji yang tidak
dibebani harus digunakan seperti di atas. Jika setiap tiang pancang setelah
digunakan sebagai tiang uji atau tiang tarik dianggap tidak memenuhi
ketentuan untuk digunakan dalam struktur, harus segera disingkirkan
bilamana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, atau harus dipotong
sampai di bawah permukaan tanah atau dasar pondasi telapak, mana
yang dapat dilaksanakan.
Jumlah dan lokasi tiang uji untuk pengujian pembebanan akan ditentukan
oleh Direksi Pekerjaan. Untuk tiang dengan diameter lebih dari 600 mm
jumlah ini tidak boleh kurang dari satu dan tidak lebih dari tiga untuk
setiap jembatan; untuk tiang dengan diameter kurang dari dan sampai
dengan 600 m jumlah tiang tidak boleh kurang dari satu untuk setiap 30
tiang.
Kontraktor harus membuat laporan untuk setiap pengujian pembebanan.
Laporan ini harus meliputi dokumen-dokumen berikut ini :

Denah pondasi
Lapisan (stratifikasi) tanah
Kurva kalibrasi alat pengukur tekanan
Gambar diameter piston dongkrak
Grafik pengujian dengan absis untuk beban dalam ton dan ordinat
untuk penurunan (settlement) dalam desimal mm.
Tabel yang menunjukkan pembacaan alat pengukur tekanan dalam
atmosfir, beban dalam ton, penurunan dan penurunan rata-rata
dimana semua itu merupakan fungsi dari waktu (tanggal dan jam).

Bilamana kapasitas daya dukung yang aman dari setiap tiang pancang,
diketahui kurang dari beban rancangan, maka tiang pancang harus
diperpanjang atau diperbanyak sesuai dengan yang diperintahkan oleh
Direksi Pekerjaan.
14.1.4.

Jaminan Mutu

Mutu bahan yang dipasok, kecakapan kerja dan hasil penyelesaian harus
dipantau dan dikendalikan seperti yang ditetapkan dalam Standar Rujukan
dari Spesifikasi ini.

Hal | 53

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

14.1.5.

Spesifikasi Teknis

Toleransi

a. Lokasi Kepala Tiang Pancang


Tiang pancang harus ditempatkan sebagaimana yang ditunjukkan
dalam Gambar. Penggeseran lateral kepala tiang pancang dari posisi
yang ditentukan tidak boleh melampaui 75 mm dalam segala arah.
b. Kemiringan Tiang Pancang
Penyimpangan arah vertikal atau kemiringan yang disyaratkan tidak
boleh lebih melampaui 20 mm per meter (yaitu 1 dalam 50).

14.1.6.

Pengajuan Kesiapan Kerja

Sebelum memulai suatu pekerjaan pemancangan, Kontraktor harus


mengajukan kepada Direksi Pekerjaan hal-hal sebagai berikut :

Program yang terinci untuk pekerjaan pemancangan.

Rincian metode yang diusulkan untuk pemancangan atau penurunan


tiang ber-sama dengan peralatan yang akan digunakan.

Perhitungan rancangan, termasuk rumus penumbukan, yang


menunjukkan kapa-sitas tiang pancang bilamana penumbukan
menggunakan peralatan yang diusul-kan oleh Kontraktor.

Usulan untuk pengujian pembebanan tiang pancang. Usulan ini


mencakup metode pemberian beban, pengukuran beban dan
penurunan serta penyajian data yang diusulkan.

Persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan untuk pengajuan tersebut di


atas harus diper-oleh terlebih dahulu sebelum memulai setiap pekerjaan
pemancangan.
14.1.7.

Penyimpanan dan Perlindungan Bahan

Semen, agregat dan baja tulangan harus disimpan sebagaimana yang


disyaratkan dalam Spesifikasi ini. Unit-unit beton bertulang atau pratekan
dan unit-unit baja harus ditempatkan bebas dari kontak langsung dengan
permukaan tanah dan ditempatkan pada penyangga kayu di atas tanah
keras yang tidak akan turun baik musin hujan maupun kemarau, akibat
beban dari unit-unit tersebut. Bilamana unit-unit tersebut disusun dalam
lapisan-lapisan, maka tidak melebihi dari 3 lapisan dengan penyangga
kayu dipasang di antara tiap lapisan. Penyangga untuk setiap lapisan
harus dipasang di atas lapisan yang terdahulu. Untuk gelagar dan tiang
pancang, penyangga harus dipasang pada jarak tidak lebih dari 20 % dari
ukuran panjang unit, yang diukur dari setiap ujung.
14.1.8.
Mutu Pekerjaan dan Perbaikan Atas Pekerjaan Yang Tidak
Memenuhi Ketentuan

Bilamana toleransi yang diberikan sebagaimana tersebut diatas telah


dilampaui, maka Kontraktor harus menyelesaikan setiap langkah
perbaikan yang dianggap perlu oleh Direksi Pekerjaan dengan biaya
sendiri.

Hal | 54

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Setiap tiang pancang yang rusak akibat cacat dalam (internal) atau
pemancangan tidak sebagaimana mestinya, dipancang keluar dari
lokasi yang semestinya atau dipancang di bawah elevasi yang
ditunjukkan dalam Gambar atau ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan,
harus diperbaiki atas biaya Kontraktor.

Pekerjaan perbaikan, seperti yang telah ditentukan oleh Direksi


Pekerjaan dan dikerjakan atas biaya Kontraktor, akan mencakup, tetapi
tidak perlu dibatasi berikut ini :
a. Penarikan kembali tiang pancang yang rusak dan penggantian
dengan tiang panjang baru atau lebih panjang, sesuai dengan yang
diperlukan.
b. Pemancangan tiang panjang kedua sepanjang sisi tiang pancang
yang cacat atau pendek. Perpanjangan tiang pancang dengan cara
penyam-bungan, seperti yang telah disyaratkan di bagian lain dari
Seksi ini, untuk memungkinkan penempatan kepala tiang pancang
yang sebagaimana mestinya dalam pur (pile cap).

14.2.
14.2.1.

TIANG PANCANG BETON PRACETAK


Umum

Tiang pancang harus dirancang, dicor dan dirawat untuk memperoleh


kekuatan yang diperlukan sehingga tahan terhadap pengangkutan,
penanganan, dan tekanan akibat pemancangan tanpa kerusakan. Tiang
pancang segi empat harus mempunyai sudut-sudut yang ditumpulkan.
Pipa pancang berongga (hollow piles) harus digunakan bilamana panjang
tiang pancang yang luar biasa diperlukan.
Baja tulangan harus disediakan untuk menahan tegangan yang terjadi
akibat pengang-katan, penyusunan dan pengangkutan tiang pancang
maupun tegangan yang terjadi akibat pemancangan dan beban-beban
yang didukung. Selimut beton tidak boleh kurang dari 40 mm dan
bilamana tiang pancang terekspos terhadap air laut atau pengaruh korosi
lainnya, selimut beton tidak boleh kurang dari 50 mm.
14.2.2.

Penyambungan

Penyambungan
tiang
pancang
harus
dihindarkan
bilamana
memungkinkan. Bilamana perpanjangan tiang pancang tidak dapat
dihindarkan, Kontraktor harus menyerahkan metode penyambungan
kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapat persetujuan. Tidak ada
penyambungan tiang pancang sampai metode penyambungan disetujui
secara tertulis dari Direksi Pekerjaan.
14.2.3.

Perpanjangan Tiang Pancang

Perpanjangan tiang pancang beton pracetak dilaksanakan dengan


penyambungan tum-pang tindih (overlap) baja tulangan. Beton pada
kepala tiang pancang akan dipotong hingga baja tulangan yang tertinggal
mempunyai panjang paling sedikit 40 kali diameter tulangan.
Perpanjangan tiang pancang beton harus dilaksanakan dengan
menggunakan baja tu-langan yang sama (mutu dan diameternya) seperti
pada tiang pancang yang akan diper-panjang. Baja spiral harus dibuat
dengan tumpang tindih sepanjang 2 kali lingkaran penuh dan baja
Hal | 55

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

tulangan memanjang harus mempunyai tumpang tindih minimum 40 kali


diameter.
Bilamana perpanjangan melebihi 1,50 m, acuan harus dibuat sedemikian
hingga tinggi jatuh pengecoran beton tak melebihi 1,50 m.
Sebelum pengecoran beton, kepala tiang pancang harus dibersihkan dari
semua bahan lepas atau pecahan, dibasahi sampai merata dan diberi
adukan semen yang tipis. Mutu beton yang digunakan sekurangkurangnya harus beton K400. Semen yang digunakan haruslah dari mutu
yang sama dengan yang dipakai pada tiang panjang yang akan
disambung, kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan.
Acuan tidak boleh dibuka sekurang-kurangnya 7 hari setelah pengecoran.
Perpanjangan tiang pancang akan dirawat dan dilindungi dengan cara
yang sama seperti tiang pancang yang akan disambung. Bilamana tiang
pancang akan diperpanjang setelah operasi pemancangan sedang
berjalan, kepala tiang pancang direncanakan tertanam dalam pur (pile
cap), maka perpanjangan baja tulangan yang diperlukan harus seperti
yang ditunjukkan dalam Gambar. Bilamana tidak disebutkan dalam
Gambar, maka panjang tumpang tindih baja tulangan harus 40 kali
diameter untuk tulangan memanjang, kecuali diperintahkan lain oleh
Direksi Pekerjaan.
14.2.4.

Sepatu Tiang Pancang

Tiang pancang harus dilengkapi dengan sepatu yang datar atau


mempunyai sumbu yang sama (co-axial), jika dipancang masuk ke dalam
atau menembus jenis tanah seperti batu, kerikil kasar, tanah liat dengan
berangkal, dan tanah jenis lainnya yang mungkin dapat merusak ujung
tiang pancang beton. Sepatu tersebut dapat terbuat dari baja atau besi
tuang. Untuk tanah liat atau pasir yang seragam, sepatu tersebut dapat
ditiadakan. Luas ujung sepatu harus sedemikian rupa sehingga tegangan
dalam beton pada bagian tiang pancang ini masih dalam batas yang aman
seperti yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.
14.2.5.

Pembuatan dan Perawatan

Tiang pancang dibuat dan dirawat sesuai dengan ketentuan dari Pasal 7.1
dari Spesifikasi ini. Waktu yang diijinkan untuk memindahkan tiang
pancang harus ditentukan dengan menguji empat buah benda uji yang
telah dibuat dari campuran yang sama dan dirawat dengan cara yang
sama seperti tiang pancang tersebut. Tiang pancang tersebut dapat
dipindahkan bilamana pengujian kuat tekan pada keempat benda uji
menunjukkan kekuatan yang lebih besar dari tegangan yang terjadi pada
tiang pancang yang dipindahkan, ditambah dampak dinamis yang
diperkirakan dan dikalikan dengan faktor keamanan, semuanya harus
berdasarkan persetujuan dari Direksi Pekerjaan.
Ruas tiang pancang yang akan terekspos untuk pemandangan yaitu tiangtiang rangka pendukung, harus diselesaikan sesuai dengan Pasal 7.1.5.(3).
Tidak ada tiang pancang yang akan dipancang sebelum berumur paling
sedikit 28 hari atau telah mencapai kekuatan minimum yang disyaratkan.
Acuan samping dapat dibuka 24 jam setelah pengecoran beton, tetapi
seluruh tiang pancang tidak boleh digeser dalam waktu 7 hari setelah
pengecoran beton, atau lebih lama sebagaimana yang diperintahkan oleh
Direksi Pekerjaan. Perawatan harus dilaksanakan selama 7 hari setelah
Hal | 56

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

dicor dengan mempertahankan tiang pancang dalam kondisi basah


selama jangka waktu tersebut.
Selama operasi pengangkatan, tiang pancang harus didukung pada titik
seperempat panjangnya atau sebagaimana yang diperintahkan oleh
Direksi Pekerjaan. Bilamana tiang pancang tersebut akan dibuat 1,5 m
lebih panjang dari pada panjang yang disebutkan dalam Gambar, Direksi
Pekerjaan akan memerintahkan menggunakan baja tulangan dengan
diameter yang lebih besar dan/atau memakai tiang pancang dengan
ukuran yang lebih besar dari yang ditunjukkan dalam Gambar.
Setiap tiang harus ditandai dengan tanggal pengecoran dan panjangnya,
ditulis dengan jelas dekat dekat kepala tiang pancang.
Kontraktor dapat menggunakan semen yang cepat mengeras untuk
membuat tiang pencang. Kontraktor harus memberitahu secara tertulis
kepada Direksi Pekerjaan atas penggunaan jenis dan pabrik pembuat
semen yang diusulkan. Semen yang demikian tidak boleh digunakan
sebelum disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Periode dan ketentuan
perlindungan
sebelum
pemancangan
harus
sebagaimana
yang
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.
14.2.6.

Pengupasan Kepala Tiang Pancang

Beton harus dikupas sampai pada elevasi yang sedemikian sehingga


beton yang terting-gal akan masuk ke dalam pur (pile cap) sedalam 50
mm sampai 75 mm. Untuk tiang pancang beton bertulang, baja tulangan
yang tertinggal setelah pengupasan harus cukup panjang sehingga dapat
diikat ke dalam pur (pile cap) dengan baik seperti yang ditunjuk-kan dalam
Gambar. Untuk tiang pancang beton pratekan, kawat pra-tegang yang
tertinggal setelah pengupasan harus dimasukkan ke dalam pur (pile cap)
paling sedikit 600 mm. Penjangkaran ini harus dilengkapi, jika perlu,
dengan baja tulangan yang dicor ke dalam bagian atas tiang pancang.
Sebagai alternatif, pengikatan dapat dihasilkan dengan baja tulangan
lunak yang dicor ke dalam bagian atas dari tiang pancang pada saat
pembuatan. Pengupasan tiang pancang beton harus dilakukan dengan
hati-hati untuk mencegah pecahnya atau kerusakan lainnya pada sisa
tiang pancang. Setiap beton yang retak atau cacat harus dipotong dan
diperbaiki dengan beton baru yang direkatkan sebagaimana mestinya
dengan beton yang lama.
Sisa bahan potongan tiang pancang, yang menurut pendapat Direksi
Pekerjaan, tidak perlu diamankan, harus dibuang sampai diterima oleh
Direksi Pekerjaan.

14.3.
14.3.1.

PEMANCANGAN TIANG
Umum

Tiang pancang dapat dipancang dengan setiap jenis palu, asalkan tiang
pancang tersebut dapat menembus masuk pada ke dalaman yang telah
ditentukan atau mencapai daya dukung yang telah ditentukan, tanpa
kerusakan.
Bilamana elevasi akhir kepala tiang pancang berada di bawah permukaan
tanah asli, maka galian harus dilaksanakan terlebih dahulu sebelum
pemancangan. Perhatian khusus harus diberikan agar dasar pondasi tidak

Hal | 57

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

terganggu oleh penggalian di luar batas-batas yang ditunjukkan dalam


Gambar.
Kepala tiang pancang baja harus dilindungi dengan bantalan topi atau
mandrel dan kepala tiang kayu harus dilindungi dengan cincin besi tempat
atau besi non-magnetik sebagaimana yang disyaratkan dalam Spesifikasi
ini.
Palu, topi baja, bantalan topi, katrol dan tiang pancang harus
mempunyai sumbu yang sama dan harus terletak dengan tepat satu di
atas lainnya. Tiang pancang termasuk tiang pancang miring harus
dipancang secara sentris dan diarahkan dan dijaga dalam posisi yang
tepat. Semua pekerjaan pemancangan harus dihadiri oleh Direksi
Pekerjaan atau wakilnya, dan palu pancang tidak boleh diganti dan
dipindahkan dari kepala tiang pancang tanpa persetujuan dari Direksi
Pekerjaan atau wakilnya.
Tiang pancang harus dipancang sampai penetrasi maksimum atau
penetrasi tertentu, sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan, atau ditentukan dengan peng-ujian pembebanan sampai
mencapai ke dalaman penetrasi akibat beban pengujian tidak kurang dari
dua kali beban yang dirancang, yang diberikan menerus untuk sekurangkurangnya 60 mm. Dalam hal tersebut, posisi akhir kepala tiang pancang
tidak boleh lebih tinggi dari yang ditunjukkan dalam Gambar atau
sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan setelah
pemancangan tiang pancang uji. Posisi tersebut dapat lebih tinggi jika
disetujui oleh Direksi Pekerjaan.
Bilamana ketentuan rancangan tidak dapat dipenuhi, maka Direksi
Pekerjaan dapat memerintahkan untuk menambah jumlah tiang pancang
dalam kelompok tersebut sehingga beban yang dapat didukung setiap
tiang pancang tidak melampaui kapasitas daya dukung yang aman, atau
Direksi Pekerjaan dapat mengubah rancangan bangunan bawah jembatan
bilamana dianggap perlu.
Alat pancang yang digunakan dapat dari jenis gravitasi, uap atau diesel.
Untuk tiang pancang beton, umumnya digunakan jenis uap atau diesel.
Berat palu pada jenis gravi-tasi sebaiknya tidak kurang dari jumlah berat
tiang beserta topi pancangnya, tetapi sama sekali tidak boleh kurang dari
setengah jumlah berat tiang beserta topi pancangnya, dan minimum 2 ton
untuk tiang pancang beton. Untuk tiang pancang baja, berat palu harus
dua kali berat tiang beserta topi pancangnya.
Tinggi jatuh palu tidak boleh melampaui 2,5 meter atau sebagaimana
yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Alat pancang dengan jenis
gravitasi, uap atau diesel yang disetujui, harus mampu memasukkan tiang
pancang tidak kurang dari 3 mm untuk setiap pukulan pada 15 cm dari
akhir pemancangan dengan daya dukung yang diinginkan sebagaimana
yang ditentukan dari rumus pemancangan yang disetujui, yang digunakan
oleh Kontraktor. Enerji total alat pancang tidak boleh kurang dari 970 kgm
per pukulan, kecuali untuk tiang pancang beton sebagaimana disyaratkan
di bawah ini.
Alat pancang uap, angin atau diesel yang dipakai memancang tiang
pancang beton harus mempunyai enerji per pukulan, untuk setiap gerakan
penuh dari pistonnya tidak kurang dari 635 kgm untuk setiap meter kubik
beton tiang pancang tersebut.
Penumbukan dengan gerakan tunggal (single acting) atau palu yang
dijatuhkan harus dibatasi sampai 1,2 meter dan lebih baik 1 meter.

Hal | 58

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Penumbukan dengan tinggi jatuh yang lebih kecil harus digunakan


bilamana terdapat kerusakan pada tiang pancang. Contoh-contoh berikut
ini adalah kondisi yang dimaksud :

Bilamana terdapat lapisan tanah keras dekat permukaan tanah


yang harus ditem-bus pada saat awal pemancangan untuk tiang
pancang yang panjang.

Bilamana terdapat lapisan tanah lunak yang dalam sedemikian


hingga penetrasi yang dalam terjadi pada setiap penumbukan.

Bilamana tiang pancang diperkirakan sekonyong-konyongnya akan


mendapat penolakan akibat batu atau tanah yang benar-benar tak
dapat ditembus lainnya.

Bilamana serangkaian penumbukan tiang pancang untuk 10 kali pukulan


terakhir telah mencapai hasil yang memenuhi ketentuan, penumbukan
ulangan harus dilaksanakan dengan hati-hati, dan pemancangan yang
terus menerus setelah tiang pancang hampir berhenti penetrasi harus
dicegah, terutama jika digunakan palu berukuran sedang. Suatu catatan
pemancangan yang lengkap harus dilakukan sesuai dengan Pasal 14.7.7.
Setiap perubahan yang mendadak dari kecepatan penetrasi yang tidak
dapat dianggap sebagai perubahan biasa dari sifat alamiah tanah harus
dicatat dan penyebabnya harus dapat diketahui, bila memungkinkan,
sebelum pemancangan dilanjutkan.
Tidak diperkenankan memancang tiang pancang dalam jarak 6 m dari
beton yang berumur kurang dari 7 hari. Bilamana pemancangan dengan
menggunakan palu yang memenuhi ketentuan minimum, tidak dapat
memenuhi Spesifikasi, maka Kontraktor harus menyediakan palu yang
lebih besar dan/atau menggunakan water jet atas biaya sendiri.
14.3.2.

Penghantar Tiang Pancang (Leads)

Penghantar tiang pancang harus dibuat sedemikian hingga dapat


memberikan kebebasan bergerak untuk palu dan penghantar ini harus
diperkaku dengan tali atau palang yang kaku agar dapat memegang tiang
pancang selama pemancangan. Kecuali jika tiang pancang dipancang
dalam air, penghantar tiang pancang, sebaiknya mempunyai panjang
yang cukup sehingga penggunaan bantalan topi tiang pancang panjang
tidak diperlukan. Penghantar tiang pancang miring sebaiknya digunakan
untuk pemancangan tiang pancang miring.
14.3.3.

Bantalan Topi Tiang Pancang Panjang (Followers)

Pemancangan tiang pancang dengan bantalan topi tiang pancang panjang


sedapat mung-kin harus dihindari, dan hanya akan dilakukan dengan
persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan.
14.3.4.

Tiang Pancang Yang Naik

Bilamana tiang pancang mungkin naik akibat naiknya dasar tanah, maka
elevasi kepala tiang pancang harus diukur dalam interval waktu dimana
tiang pancang yang berdekatan sedang dipancang. Tiang pancang yang
naik sebagai akibat pemancangan tiang pancang yang berdekatan, harus
dipancang kembali sampai ke dalaman atau ketahanan semula, kecuali

Hal | 59

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

jika pengujian pemancangan kembali pada tiang pancang yang


berdekatan menunjukkan bahwa pemancangan ulang ini tidak diperlukan.

14.3.5.

Pemancangan Dengan Pancar Air (Water Jet)

Pemancangan dengan pancar air dilaksanakan hanya seijin Direksi


Pekerjaan dan de-ngan cara yang sedemikian rupa hingga tidak
mengurangi kapasitas daya dukung tiang pancang yang telah selesai
dikerjakan, stabilitas tanah atau keamanan setiap struktur yang
berdekatan.
Banyaknya pancaran, volume dan tekanan air pada nosel semprot
haruslah sekedar cukup untuk melonggarkan bahan yang berdekatan
dengan tiang pancang, bukan untuk membongkar bahan tersebut.
Tekanan air
harus 5 kg/cm2 sampai 10 kg/cm2 tergantung pada
kepadatan tanah. Perlengkapan harus dibuat, jika diperlukan, untuk
mengalirkan air yang tergenang pada permukaan tanah. Sebelum
penetrasi yang diperlukan tercapai, maka pancaran harus dihentikan dan
tiang pancang dipancang dengan palu sampai penetrasi akhir. Lubanglubang bekas pancaran di samping tiang pancang harus diisi dengan
adukan semen setelah pemancangan selesai.
14.3.6.

Tiang Pancang Yang Cacat

Prosedur pemancangan tidak mengijinkan tiang pancang mengalami


tegangan yang berlebihan sehingga dapat mengakibatkan pengelupasan
dan pecahnya beton, pembe-lahan, pecahnya dan kerusakan kayu, atau
deformasi baja. Manipulasi tiang pancang dengan memaksa tiang pancang
kembali ke posisi yang sebagaimana mestinya, menurut pendapat Direksi
Pekerjaan, adalah keterlaluan, dan tak akan diijinkan. Tiang pancang yang
cacat harus diperbaiki atas biaya Kontraktor sebagaimana disyaratkan
dalam Pasal 14.1.10 dan sebagaimana yang disetujui oleh Direksi
Pekerjaan.
Bilamana pemancangan ulang untuk mengembalikan ke posisi semula
tidak memungkin-kan, tiang pancang harus dipancang sedekat mungkin
dengan posisi semula, atau tiang pancang tambahan harus dipancang
sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.
14.3.7.

Catatan Pemancangan (Calendering)

Sebuah catatan yang detil dan akurat tentang pemancangan harus


disimpan oleh Direksi Pekerjaan dan Kontraktor harus membantu Direksi
Pekerjaan dalam menyimpan catatan ini yang meliputi berikut ini : jumlah
tiang pancang, posisi, jenis, ukuran, panjang aktual, tanggal
pemancangan, panjang dalam pondasi telapak, penetrasi pada saat
penumbukan terakhir, enerji pukulan palu, panjang perpanjangan, panjang
pemotongan dan panjang akhir yang dapat dibayar.
14.3.8.

Rumus Dinamis untuk Perkiraan Kapasitas Tiang


Pancang

Kapasitas daya dukung tiang pancang harus diperkirakan dengan


menggunakan rumus dinamis (Hiley). Kontraktor dapat mengajukan rumus
lain untuk mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan.

Hal | 60

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Pu

Spesifikasi Teknis

efWH
= --------------------------S + (C1 + C2 + C3)/2

W + n2Wp
------------W+P

dimana :
Pu
Pa
ef

W
Wp
n
H
S
C1
C2
C3
N

: Kapasitas daya dukung batas (ton)


: Kapasitas daya dukung yang diijinkan (ton)
: Efisiensi palu
ef = 1,00 untuk palu diesel
ef = 0,75 untuk palu yang dijatuhkan dengan tali dan gesekan
katrol
: Berat palu atau ram (ton)
: Berat tiang pancang (ton)
: Koefisien restitusi
n = 0,25 untuk tiang pancang beton
: Tinggi jatuh palu (m)
H = 2 H untuk palu diesel (H = tinggi jatuh ram)
: Penetrasi tiang pancang pada saat penumbukan terakhir, atau
set (m)
: Tekanan sementara yang diijinkan untuk kepala tiang dan pur
(m)
: Tekanan sementara yang diijinkan untuk deformasi elastis dari
batang tiang pancang (m)
: Tekanan sementara yang diijinkan untuk gempa pada lapangan
(m)
: Faktor Keamanan

Nilai C1 + C2 + C3 harus diukur selama pemancangan.

PASAL 15.
PEKERJAAN PONDASI BORED PILE
15.1.

KUALITAS DAN PELAKSANAAN

Bored Pile direncanakan untuk mempunyai dasar pada kedalaman + 6 m


dibawah permukaan tanah asli., dimana nilai tanah conus (qc) 150
kg/cm2. Apabila terjadi keragu-raguan mengenai kondisi tanah dasar
pondasi, Pemborong harus mengadakan test sederhana untuk meyakinkan
kondisi tersebut sebelum penggalian dimulai.
Pondasi bored pile terdiri dari beton biasa dan penulangan baja yang
proporsi dan ukurannya sesuai dengan gambar kerja.
Kualitas beton bored pile adalah K 200 dengan fc = 150 kg/cm2.
Pemborong harus mengecek kembali kondisi kedalaman rencana dengan
kedalaman yang ada, dimana yang diperhitungkan adalah kondisi bored
pile yang terpasang.
Pengeboran harus mendapatkan lubang yang lurus vertikal dan selama
pengeboran sampai dengan penyelesaian pengecoran beton, Pemborong

Hal | 61

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

harus mencegah timbulnya kelongsoran-kelongsoran tanah pada daerah


lubang penggalian dan sekitarnya.
Pengeboran berhenti sampai kedalaman yang telah ditentukan dalam
gambar dan persetujuan Konsultan Pengawas.
Pemasangan pembesian harus bersih dari lumpur/air laut dan dijaga
agar tidak menempel pada tepi lubang galian, sehingga pada waktu
pengecoran terbungkus oleh beton.
Pengecoran harus dilaksanakan pada keadaan dasar pondasi bersih dari
longsoran tanah atau lumpur/genangan air dan disetujui oleh Konsultan
Pengawas.
Selama Proses pengecoran bord piled harus dicegah adanya getarangetaran yang dapat mengakibatkan kerusakan pada beton tiang bored
piled.
Sebelum dihubungkan dengan Pile Cap atau Tie Beam, beton tiang bor
bagian atas harus merupakan beton yang murni dan tidak bercampur
dengan lumpur dan kotoran-kotoran lain, yang hasil akhirnya akan
ditentukan oleh Konsultan Pengawas.

15.2.

POSISI DARI BORED PILE

Kedudukan tiang bor harus memenuhi toleransi posisi sebagai berikut :


Posisi bored pile tidak boleh mempunyai deviasi lebih dari 75 mm
dari posisi tiang bored pile yang ditentukan gambar rencana.
Posisi vertikal dari tiang sumuran, perbandingan
terhadap panjang tidak boleh lebih dari 1 : 20.

deviasi lateral

Bila deviasi yang terjadi lebih besar dari pada syarat-syarat di atas,
segala perbaikan (pembuatan) harus dilakukan dan menjadi beban
Pemborong.
15.3.

LAPORAN PELAKSANAAN TIANG PONDASI

Pemborong harus memberikan laporan bagi setiap sumuran dalam waktu


24 jam setelah akhir pengecoran kepada Konsultan PENGAWAS, yang
terdiri dari :

Ukuran :
1. Panjang dan diameter lubang bor.
2. Ground level pondasi bored pile.
3. Panjang Tiang.
4. Deviasi pada centre dari posisi rencana
5. Panjang dan detail dari pada pembesian : apabila terdapat
penyimpangan
dari design semula maka akan diadakan
penelitian kembali.

Ground Condition.
1. Lapisan dasar pendukung bored pile
2. Hasil test yang dilakukan pada tanah dalam lubang
Hal | 62

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

3. Tinggi muka air tanah


4. Kekuatan atau mutu kubus beton.
5. Tanggal pelaksanaan, waktu pelaksanaan.
6. Catatan lain,
pelaksanaan

hal-hal

khusus

yang

terjadi

pada

waktu

7. Volume beton yang tercor.

PASAL 16.
PEKERJAAN BEKISTING
16.1.

URAIAN UMUM

Bekisting harus direncanakan, dilaksanakan dan diusahakan sedemikian


rupa agar pada waktu pengecoran dan pembongkaran tidak
mengakibatkan cacat, gelombang maupun perubahan bentuk, ukuran,
ketinggian serta posisi dari beton yang dicetak. Perencanaan pelaksaan,
serta pembongkaran bekisting harus sesuai dengan cara-cara yang
disarankan dan permukaan bekisting yang berhubungan dengan beton
harus benar-benar bersih sebelum penggunaannya.
Jarak balok atau tiang penyangga harus dipasang dengan jarak yang
cukup sehingga dapat mencegah lendutan dan perubahan bentuk bahanbahan bekisting. Bekisting beserta sambungan-sambungannya harus
dapat mencegah terjadinya kebocoran adukan selama pengecoran.
Lubang-lubang pembukaan sementara harus disediakan didaam bekisting
untuk memungkin pembersihan bekisting. Bekisting yang langsung
berhubungan dengan tanah dan tidak dapat di bongkar harus dipakai dari
pasangan bata atau bahan yang kedap, kuat dan tidak mudah lapuk.
16.2.

PENGENDALIAN PEKERJAAN

Seluruh bekisting harus mengikuti persyaratan dalam normalisasi di


bawah ini :
NI 2 (PBI 1971)
NI 3
SK SNI T-15 1991
16.3.

BAHAN-BAHAN

Bahan bekisting harus terbuat dari kayu jenis Plywood tebal 9 mm


denga rangka kuat atau jenis lain yang setarap yang disetujui oleh
Konsultan Pengawas.
16.4.

PEMASANGAN

Pemborong baru diperbolehkan untuk mulai melakasanakan pekerjaan


setelah mendapat persetujuan atas rencana bekisting yang dibuatnya.
Hal | 63

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

16.5.

Spesifikasi Teknis

PEMBONGKARAN BEKISTING

Bekisting harus dibongkar dengan cara yang sedemikian rupa sehingga


dapat menjamin keselamatan penuh atas struktur-struktur yang dicetak.
16.6.

PEKERJAAN PERANCAH.

Perancah adalah kontruksi yang mendukung bekisting dan beton yang


belum mengeras. Pemborong harus mengajukan rencana gambar
perancah tersebut untuk persetujuan Pengawas.
Segala biaya yang perlu sehubungan dengan perencanaan dan
pengerjaan perancah harus tercakup dalam perhitungan biaya-biaya harga
satuan perancah.
Perancah harus merupakan suatu konstruksi yang kuat, kokoh dan
terhindar dari bahaya pengerusan dan penurunan, sedangkan
kontruksinya sendiri juga harus kokoh terhadap pembebanan yang akan
ditanggungnya, termasuk gaya-gaya pratekan dan gaya-gaya sentuhan
yang mungkin ada.
Sebelum perancah dipasang tanah pendukung perancah harus dipadatkan
sehingga cukup kuat untuk mendukung perancah beserta semua bebanbeban yang dipikul diatasnya.
Pemborong harus memperhitungkan dan membuat langkah-langkah
persiapan yang perlu sehubungan dengan lendutan perancah akibat gayagaya yang bekerja padanya sedemikian rupa hingga pada akhir pekerjaan
beton, permukaan dan bentuk konstruksi beton sesuai dengan kedudukan
(peil) dan bentuk seharusnya.
Perancah harus dibuat dari kayu Dolken yang bermutu baik, brancingbrancing yang digunakan harus cukup kaku sehingga terjamin
stabilitasnya untuk memikul acuan beserta berat sendiri, lantai maupun
beban-beban konstruksi dan lain-lain.
Bila sebelum atau selama pekerjaan pengecoran beton berlangsung
perancah itu menunjukan tanda-tanda penurunan yang besar sehingga
menurut pendapat Pengawas hal itu akan menyebabkan kedudukan (peil)
akhir yang tidak sesuai dengan gambar rencana atau dapat
membahayakan
dari
segi
konstruksi,
maka
Pengawas
dapat
memerintahkan untuk membongkar pekerjaan beton yang sudah
dilaksanakan dan mengharuskan Pemborong untuk memperkuat perancah
tersebut sehingga dianggap cukup kuat.
Gambar rencana perancah dan sistem pondasi atau sistem lainnya secara
detail (termasuk perhitungannya) harus diserahkan kepada Pengawas
untuk persetujuannya, dan pekerjaan pengecoran beton tidak boleh
dilakukan sebelum gambar rencana tersebut disetujui.
Perancah harus tetap terpasang selama konstruksi dilaksanakan.
16.7.

PEMBONGKARAN PERANCAH :

1. Secara Umum.

Hal | 64

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Pembongkaran perancah baru dapat dilaksanakan apabila konstruksi


sudah cukup umur dan dianggap sudah mencapai kekuatan menahan
beban.
2. Secara Khusus.
Konstruksi perancah dapat dilepas bila konstruksi yang didukung telah
cukup dan seluruh pekerjaan tahap struktur telah selesai.
Pembongkaran konstruksi perancah ini harus mendapat persetujuan
Pengawas. Adapun persetujuan Pengawas ini tidak melepaskan
tanggung jawab Pemborong bila terjadi keretakan-keretakan pada
konstruksi.

SPESIFIKASI TEKNIS
PEKERJAAN ELEKTRIKAL
PASAL 17.
UMUM
17.1.

LINGKUP PEKERJAAN

Pekerjaan ini mencakup pengadaan bahan, peralatan, tenaga kerja,


pemasangan, pengujian-pengujian dan perbaikan-perbaikan selama masa
pemeliharaan untuk pekerjaan instalasi listrik, seperti disaratkan dalam
gambar-gambar perencanaan dan spesifikasi teknik pekerjaan elektrikal.
Dalam pekerjaan ini harus sudah termasuk juga perlengkapan dan alat
bantu yang diperlukan agar sistem dapat beroperasi dengan baik sesuai
yang diinginkan dalam spesifikasi teknis ini.
Pekerjaan tersebut terdiri dari :
1. Sistem Distribusi Tenaga Listrik
2. Sistem Penerangan
3. Sistem Penangkal Petir
4. Sistem Tata Suara
5. Sistem Telepon
6. Sistem Fire Alarm

17.2.

GAMBAR-GAMBAR RENCANA

Gambar-gambar rencana adalah gambar yang menunjukan tata letak


secara umum dari peralatan yaitu lampu-lampu, panel-panel, kabel, detail
peralatan, cara pemasangan dan ketentuan-ketentuan lain. Gambar ini
dibuat oleh Konsultan Perancang dan digunakan untuk pelelangan.

17.3.

GAMBAR-GAMBAR KERJA (SHOP DRAWINGS)

Pemborong harus menyerahkan gambar kerja 14 hari sebelum


pelaksanaan pekerjaan dimulai. Gambar kerja adalah gambar rencana
Hal | 65

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

setelah disesuaikan dengan kondisi di lapanagan dan perubahanperubahan (jika ada) yang diminta oleh Pemberi Tugas. Perubahan dapat
juga diusulkan oleh Pengawas Lapangan, Perencana atau Pemborong dan
perubahan ini harus disetujui oleh Pemberi Tugas.
Gambar kerja yang tidak berubah dari gambar rencana harus terlebih
dahulu disetujui oleh Konsultan Pengawas, sedangkan gambar kerja yang
berubah dari gambar rencana harus disetujui terlebih dahulu oleh
Konsultan Pengawas dan Pemberi Tugas.

17.4.

GAMBAR-GAMBAR SESUAI PELAKSANAAN (AS BUILT


DRAWING)

Pemborong harus membuat catatan yang cermat dari pelaksanaan dan


penyesuaian-penyesuaian di lapangan.Catatan-catatan tersebut harus
dituangkan dalam 1 set gambar lengkap sebagai gambar-gambar sesuai
pelaksanaan di lapangan (As Built Drawing). Pemborong harus
menyerahkan As Built Drawing kepada Konsultan Pengawas setelah
pekerjaan yang bersangkutan selesai, dalam rangkap 3. Gambar-gambar
ini beserta dokumen pendukung lainnya menjadi persyaratan untuk serah
terima pekerjaan yang pertama.

17.5.

STANDAR DAN PERATURAN

Seluruh pekerjaan instalasi listrik harus dilaksanakan mengikuti Standar


dalam PUIL terbitan terakhir atau standart lain yang diakui di Indonesia.
Kabel listrik yang digunakan harus sesuai dengan standar SII dan SPLN
atau standar lainnya yang diakui di Indonesia sera mendapat rekomendasi
dari LMK. Surat Ijin Bekerja sebgai Instalasi listrik dengan kelas yang
sesuai dengan pekerjaan ini dan masih berlaku harus dimiliki secara sah
oleh Pemborong, satu copy dari surat ijin tersebut harus diserahkan
kepada Konsultan Pengawas. Hal-hal khusus mengenai standar dan
peraturan dapat dilihat di masing-masing sub pekerjaan.

17.6.

TENAGA KERJA

Pemborong harus menempatkan secara penuh waktu (full time) seorang


koordinator yang ahli dalam bidangnya, berpredikat baik, berpengalaman
dalam pekerjaan yang serupa dan dapat sepenuhnya mewakili
Pemborong. Setiap bagian pekerjaan (instalasi listrik, tata suara dll) harus
dipimpin oleh seorang tenaga Pelaksana yang ahli dibidangnya masingmasing.

17.7.

BAHAN DAN PERALATAN

Bahan-bahan dan peralatan yang dipasang harus dalam keadaan baru dan
sesuai dengan yang dimaksud pada gambar rencana dan spesifikasi
teknik.Pemborong harus menyerahkan contoh dari bahan-bahan yang
akan dipasang kepada Konsultan Pengawas 14 hari sebelum pemasangan
dan harus disetujui oleh Konsultan Pengawas.Perubahan-bahan yang

Hal | 66

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

disyaratkan pada gambar dan spesifikasi teknik harus disetujui oleh


Pemberi Tugas dan Konsultan Pengawas, jika terdapat bahan atau
peralatan yang tidak disebutkan dengan tegas type dan mereknya pada
gambar rencana maupun spesifikasi teknik maka bahan atau peralatan
tersebut harus disetujui oleh Pemberi Tugas dan Konsultan Pengawas.
Semua biaya yang berkenaan dengan penyerahan dan pengembalian
contoh-contoh ini adalah tanggung jawab Pemborong. Jika dianggap perlu,
Konsultan Pengawas dapat meminta saran kepada Konsultan Perencana
untuk penentuan bahan atau peralatan.

17.8.

PENGUJIAN.

17.8.1.

Pengujian pertama.

Pengujian pertama adalah pengujian setiap sub sistem, diselenggarakan


setelah pekerjaan sub sistem tersebut selesai.
Pengujian sub sistem terdiri dari :

Pengujian sambungan - sambungan

Pengujian tahanan isolasi

Pengujian pentanahan

Pengujian Operasional sub sistem untuk bahan-bahan tertentu yang


dianggap perlu.

Konsultan Pengawas dapat meminta dilakukan pengujian pada


Laboratorium atau badan independent. Beaya yang diperlukan
untuk pengujian tersebut ditanggung oleh pemborong.

17.8.2.

Pengujian akhir.

Pengujian akhir adalah pengujian (start up dan comissioning) yang


melibatkan koordinasi seluruh sistem harus diselenggarakan setelah
seluruh sistem harus diselenggarakan setelah seluruh pekerjaan dalam
proyek ini selesai.
Sebelum pengujian dilaksanakan, Pemborong harus mengajukan jadwal
dan prosedur pengujian kepada Konsultan Pengawas untuk mendapatkan
persetujuan.

17.8.3.

Catatan Pengujian.

Pemborong harus membuat catatan (record) mengenai hasil pengujian


dan 2 copy diserahkan kepada Konsultan Pengawas.

17.8.4.

Biaya Pengujian.

Seluruh pengujian butir 1, 2 dan3 diselengarakan oleh Pemborong dan


segala biaya untuk itu ditanggung oleh Pemborong.

Hal | 67

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

17.8.5.

Spesifikasi Teknis

Ijin.

Kecuali disebutkan lain, biaya penyambungan daya PLN dan uang jaminan
langganan menjadi tanggungan Pemborong.

17.9.

PENDIDIKAN DAN LATIHAN.

Pemborong harus memberikan pendidikan dan latihan kepada setidaktidaknya satu orang atau sebanyak-banyaknya tiga orang yang ditentukan
oleh Pemberi Tugas.
Pendidikan dan latihan ini meliputi pengoperasian, perawatan, dan
penanggulangan kerusakan kecil untuk semua peralatan elektrikal arus
kuat dan arus lemah.
Semua biaya pendidikan dan latihan menjadi tanggungan pemborong.

17.10.

DOKUMEN YANG HARUS DISERAHKAN.

7. Gambar pelaksanaan (as built drawing) yang telah disetujui oleh


Konsultan Pengawas.
8. Brosure Peralatan dan Bahan yang terpasang beserta alamat supplier.
9. Daftar spare part yang diserahkan kepada pemberi tugas.
10.Garansi Pabrik untuk peralatan-peralatan yang dipasang.
11.Sertifikat pengujian Pabrik
12.Petunjuk operasi dan perawatan peralatan.
13.Detail diagram dan rankaian peralatan eletronika.
14.Dokumen lain yang relevan dengan pekerjaan ini, yang diminta oleh
Konsultan Pengawas atau Pemberi Tugas.

PASAL 18.
PEKERJAAN SISTEM DISTRIBUSI LISTRIK
18.1.

LINGKUP PEKERJAAN

Item-item pekerjaan yang harus dilaksanakan adalah sebagai berikut :


18.1.1.

Panel-Panel Daya Tegangan Rendah.

Pekerjaan ini meliputi Low Voltage Main Distribution Panel (LV-MDP), Sub
Distribution Panel (SDP), panel-panel daya (PP), dan panel-panel
penerangan (LP),
termasuk seluruh peralatan-peralatan bantu yang
dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem.
18.1.2.

Kabel-kabel Daya Tegangan Rendah.

Hal | 68

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Pekerjaan ini meliputi kabel dari genset ke panel kontrol genset, kabelkabel yang digunakan untuk menghubungkan panel satu dengan panel
lainnya serta harus termasuk seluruh peralatan-peralatan bantu yang
dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem instalasi listrik.
18.1.3.

Instalasi Daya dan Instalasi Penerangan.

Pekerjaan ini meliputi seluruh instalasi listrik yang digunakan untuk


menghubungkan panel-panel (PP dan LP) dengan outlet-outlet daya,
fixture penerangan, dan peralatan-peralatan listrik lainnya seperti AC,
Exhaust Fan, motor-motor listrik pada peralatan sistem mekanikal serta
peralatan-peralatan lain sesuai dengan gambar perencanaan dan buku
persyaratan teknis.
18.1.4.

Sistem Pengebumian Pengaman.

Yang termasuk di dalam pekerjaan sistem pengebumian meliputi batang


elektroda pengebumian, kabel atau bar copper conductor, termasuk
seluruh peralatan-peralatan bantu yang dibutuhkan untuk kesempurnaan
sistem.
18.1.5.

Peralatan Penunjang Instalasi.

Pekerjaan ini meliputi conduit, sparing, doos outlet daya, doos saklar, doos
penyambung, doos pencabangan, elbow, flexible conduit, klem dan
peralatan-peralatan lain yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem
distribusi listrik meskipun peralatan-peralatan ini tidak disebutkan dan
digambarkan dengan jelas di dalam gambar perencanaan.
18.1.6.

Panel-panel Kontrol.

Yang termasuk di dalam pekerjaan ini meliputi panel kontrol start-stop dan
monitor untuk peralatan AC, Pompa bahan bakar, Submersible Pump dan
lain-lain seperti yang tercantum di dalam gambar perencanaan atau buku
spesifikasi teknis. Tergantung pada pembagian lingkup pekerjaan kontrak,
item pekerjaan ini dapat dimasukan dalam pekerjaan elektrikal atau
mekanikal.
18.1.7.
Penyambungan sumber catu daya listrik PLN sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.
18.2.
18.2.1.

KEMAMPUAN OPERASI SISTEM DISTRIBUSI LISTRIK.


Pada keadaan normal.

Seluruh beban dilayani oleh sumber catu daya listrik utama yang berasal
dari jaringan Tegangan Menengah PLN (20 kV, 3 fasa, 50 Hertz).
18.2.2.

Pada keadaan darurat.

Pada saat sumber catu daya utama dari PLN mengalami gangguan, secara
otomatis sebagian kebutuhan daya di layani oleh sumber catu daya
cadangan yang berasal dari Diesel Generating Set.

Hal | 69

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Genset dioperasikan secara manual, sedangkan perpindahan beban dan


pemutusan ACB Coupling dilakukan secara otomatis dengan ATS

18.3.
18.3.1.

PERSYARATAN PEKERJAAN PANEL TEGANGAN RENDAH


Konstruksi Box Panel.

Panel harus terbuat dari plat baja, dengan rangka yang terbuat dari besi
siku atau besi plat yang dibentuk dan diberi cat dasar dengan meni tahan
karat serta difinish dengan cat bakar warna abu-abu.
Ketebalan plat baja :
Panel
Dinding
Pintu
---------------------------------------------------------------------------1. LVMDP,
2,0 mm
3,0 mm
2. SDP dan PP, LP
1,6 mm
2,0 mm
----------------------------------------------------------------------------

Dalam box panel harus disediakan sarana pendukung kabel yang


diketanahkan (grounding) dan bus bar pentanahan, yang berfungsi untuk
dudukan ujung kabel pentanahan.
Untuk pemasangan kabel incoming dan outgoing harus disediakan
terminal penyambung yang disusun rapi dan ditempatkan pada lokasi
yang tempat dalam arti kata pada bagian panek dimana kabel incoming
itu masuk dan kabel outgoing itu keluar dari panel.
Pada circuit breaker, sepatu kabel, kabel incoming dan outgoing serta
terminal penyambung kabel harus diberi indikadi/label/sign plates
mengenai nama beban atau kelompok beban yang dicatu daya listriknya.
Label itu harus terbuat dari plastik atau plat aluminium, kabel harus
terpasang jelas dan tidak mudah lepas.
Panel mempunyai tutup bagian dalam dan pintu luar. Pintu bagian dalam
dipasang dengan menggunakan skrup. Pada pintu luar dipasang handle
pintu dan kunci.
Pada bagian atas panel (dari abang atas sampai dengan 12 cm di bawah
abang atas panel atau disesuaikan dengan kebutuhan) harus disediakan
tempat untuk pemasangan lampu indikator, fuse dan alat-alat ukur.
Bagian tersebut merupakan bagian terpisah dari pintu panel dan diskrup
ke pintu panel.
Ukuran panel di dalam gambar perencanaan tidak mengikat, dapat
disesuaikan dengan ukuran komponen dan peralatan penunjang yang
dipilih serta standard pabrik pembuat.
Pada pintu luar panel bagian dalam harus digambarkan diagram sistem
intalasi panel tersebut secara lengkap dan baik serta harus dilaminasi.
18.3.2.

Busbar dan Terminal Penyambungan.

Hal | 70

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Panel harus sesuai untuk sistem 3 phasa, 4 kawat dan mempunyai 5


busbar dimana busbar pentanahan terpisah.
Busbar dari bahan tembaga yang digalvanisasi dengan bahan perak.
galvanisasi ini, termasuk pula bagian-bagian yang menempel pada
busbar, seperti sepatu kabel dan lain-lain.
Pemasangan kabel (untuk semua ukuran luas penampang kabel) pada
busbar harus menggunakan sepatu kabel. Pemasangan pada MCB, MCCB,
dan terminal untuk kabel dengan ukuran lebih besar dari 10 mm2 harus
menggunakan sepatu kabel.
Busbar dan terminal penyambungan harus disusun dan dipegang oleh
isalator dengan baik, sehingga mampu menahan electro mechanical force
akibat arus hubung singkat terbesar yang mungkin terjadi.
18.3.3.

Circuit Breaker :

Circuit Breaker yang digunakan dari jenis MCB dan MCCB. Beberapa MCCB
(sesuai gambar) dilengkapi dengan thermal overcurrent release dan
elektromagnetic overcurrent release yang rating amperetrip-nya dapat
diatur (adjustable) .
Outgoing circuit breaker dari Low Voltage Main Distribution Panel (LV-MDP)
harus dilengkapi dengan proteksi kehilangan arus satu phasa.
Circuit Breaker untuk proteksi motor-motor listrik harus menggunakan
Circuit Breaker yang rancang khusus untuk pengaman motor (Circuit
Breaker tipe M ).
Breaking capacity dan rating CB yang digunakan harus sebesar yang
tercantum dalam gambar perencanaan.
Semua Circuit Breaker harus dapat diindentifikasi dengan jelas.
Indentifikasi ini meliputi Breaking Capacity, rating ampere serta Ampere
Trip dari Circuit Breaker tersebut.
Pemasangan MCB harus menggunakan Omega Rail sedangkan
pemasangan MCCB dan komponen-komponen lain, seperti magnetic
contactor, time switch dan lain-lain harus mengunakan dudukan plat yang
cukup kuat. Pemasangan komponen-komponen tersebut harus rapi dan
kokoh sehingga tidak akan lepas oleh gangguan mekanis.
Jika di dalam gambar perencanaan dinyatakan ada spare, maka spare
tersebut harus terpasang secara lengkap.
Semua Circuit Breaker harus diberi label/signplate yang terbuat dari
Alumunium mengenai nama beban atau kelompok beban yang dicatu
daya listriknya. Label itu harus terbuat dari Alumunium, label harus jelas
dan tidak mudah lepas.
18.3.4.

Alat Ukur / indikator.

a. Panel LV-MDP dilengkapi dengan alat-alat ukur, seperti :


- Ampere meter
- Cosphi meter
- Frequensi meter
- Trafo arus

Hal | 71

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

- kWh meter
- Indicator lamp & mini fuse
Panel-panel lain dilengkapi dengan indikator lamp.
b. Volt meter dilengkapi dengan selector switch yang mempunyai mode 7 (tujuh)
posisi :
- 3 kali phasa terhadap netral
- 3 kali phasa terhadap phasa
- 1 posisi OFF
c. Ampere meter yang digunakan mempunyai range pengukuran sesuai dengan
rating incoming Circuit Breaker.
d. Pengukuran arus yang besar menggunakan trafo arus yang dirancang khusus
untuk pengukuran. Rating trafo arus harus sesuai dengan rating Ampere meter
yang digunakan dan tahan menerima impact short circuit terbesar yang
mungkin terjadi.
e. Lampu indikator yang digunakan adalah :
- Warna hijau untuk phasa R
- Warna kuning untuk phasa S
- Warna merah untuk phasa T
- Lampu-lampu indikator harus diproteksi dengan menggunakan mini
fuse.
f. Amperemeter dan Voltmeter harus menggunakan tipe Moving iron rectangular
dengan kelas alat 2,0 dan mempunyai dimensi minimal 72 mm x 72 mm.

18.3.5.

Pemasangan Panel.

Panel jenis Free Standing dipasang pada lantai kerja dengan lokasi seperti
pada gambar perencanaan. Pemasangan panel harus menggunakan
dudukan konstruksi baja dan harus diperkuat dengan mur baut atau
dynabolt sehingga tidak akan berubah posisi oleh gangguan mekanis.
Panel jenis wall mounting dipasang flush mounting pada dinding tembok
dengan lokasi sesuai gambar perencanaan. Pemasangan panel pada
dinding harus diperkuat dengan penahan dari besi siku dan baut tanam
(anchor bolt) sehingga tidak akan rusak oleh gangguan mekanis.
Box panel dan semua material yang bersipat konduktif yang berada
disekitar panel listrik harus dihubungkan ke sistem pembumian
pengaman.
18.3.6.

Gambar Skema Rangkaian Listrik.

Panel harus dilengkapi dengan gambar skema rangkaian listrik, lengkap


dengan keterangan mengenai bagian instalasi yang diatur oleh panel
tersebut.Gambar skema rangkaian listrik dibuat dengan baik, dilaminasi
plastik dan ditempelkan pada pintu luar panel bagian dalam.

18.4.
18.4.1.

PERSYARATAN PEKERJAAN KABEL TEGANGAN RENDAH


Ketentuan Umum.

Hal | 72

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Ukuran luas penampang kabel untuk jaringan instalasi listrik tegangan


rendah yang digunakan minimal harus sesuai dengan gambar
perencanaan.
Kabel listrik yang digunakan harus mempunyai rated voltage sebesar 600
Volt / 1000 Volt.
Tahanan isolasi kabel yang digunakan harus sedemikian rupa sehingga
arus bocor yang terjadi tidak melebihi 1 mA untuk setiap 100 M panjang
kabel.
Kabel-kabel yang digunakan adalah kabel PVC dengan jenis kabel yang
sesuai dengan fungsi dan lokasi pemasangannya seperti tabel dibawah
ini :
______________________________________________________
No.
Pemakaian
Jenis Kabel
______________________________________________________
1. Instalasi penerangan dan daya dalam bangunan NYM
2. Instalasi penerangan diluar bangunan
NYY
3. Kabel daya utama di dalam bangunan
NYY
______________________________________________________

Pada kabel instalasi harus dapat dibaca mengenai merk, jenis, ukuran luas
penampang, rating tegangan kerja dan standard yang digunakan.
Pada ujung kabel-kabel daya utama harus diberi label/ sign-plate yang
terbuat dari aluminium atau plastik mengenai nama beban yang dicatu
daya listriknya atau nama sumber yang mencatu daya kabel/ beban
tersebut.
18.4.2.

Persyaratan Pemasangan.

Pemasangan kabel instalasi tegangan rendah harus memenuhi peraturan


PLN dan PUIL atau peraturan-peraturan lain yang diakui di negara Republik
Indonesia.
Kabel harus diatur dengan rapi dan terpasang dengan kokoh sehingga
tidak akan lepas atau rusak oleh gangguan mekanis.
Pembelokan kabel harus diatur sedemikian rupa sehingga jari-jari
pembelokan tidak boleh kurang dari 15 kali diameter luar kabel tersebut
atau harus sesuai dengan rekomendasi dari pabrik pembuat kabel.
Setiap ujung kabel-kabel daya utama harus dilengkapi dengan sepatu
kabel tipe press, ukuran sesuai dengan ukuran luas penampang kabel
serta dililit dengan excelcior tape dan difinish dengan bahan isolasi ciut
panas yang sesuai.
Tidak diperbolehkan melakukan penyambungan kabel kecuali untuk
pencabangan pada kabel instalasi daya dan instalasi penerangan atau jika
panjang kabel yang diperlukan melebihi panjang standart gulungan dari
pabrik. Penyambungan kabel untuk pencabangan harus dilakukan didalam
junction box atau metal doos sesuai dengan persyaratan.
Penarikan kabel harus menggunakan peralatan-peralatan bantu yang
sesuai dan tidak boleh melebihi strength dan stress maximum yang
direkomendasikan oleh pabrik pembuat kabel.
Sebelum dilakukan pemasangan / penyambungan, bagian ujung awal dan
ujung akhir dari kabel daya harus dilindungi dengan 'sealing end cable',
sehingga bagian konduktor maupun bagian isolasi kabel tidak rusak.
Hal | 73

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

18.4.3.

Spesifikasi Teknis

Pemasangan kabel di dalam bangunan.

Pemasangan pada rak kabel.


-

Kabel harus diatur rapi

Kabel daya utama harus diperkuat dengan klem kabel atau tali
kabel ke rak kabel pada setiap jarak minimal 40 cm.

Untuk kabel instalasi daya dan penerangan harus dilindungi dengan


conduit yang dikuatkan dengan tali kabel ke rak kabel tiap jarak
minimal 40 cm.

Tidak diperkenankan adanya sambungan kabel di dalam conduit


kecuali di dalam kotak sambung atau kotak cabang.

Kabel dari conduit ke fixture penerangan harus dilindungi dengan


flexible conduit.

Pemasangan kabel dalam dinding.


-

Kabel harus dilindungi dengan sparing.

Sparing (pipa pelindung kabel yang ditanam ) sebelum ditutup


tembok harus disusun rapi dan di klem pada setiap jarak 60 cm.

Jika sparing tersebut berjumlah cukup banyak, maka perkuatan


tersebut harus dilakukan dengan menggunakan kombinasi antara
klem dan kawat ayam sehingga tersusun rapi dan kokoh.

Kabel instalasi yang datang dari conduit menuju sparing harus


dilindungi dengan flexible conduit serta pertemuan antara conduit /
sparing dengan flexible conduit harus dilakukan dengan klem.

- Jika pada panel listrik terdapat MCB spare maka jumlah conduit harus
ditambah minimal sebanyak jumlah MCB spare.
-

Kabel instalasi yang datang dari conduit menuju sparing harus


dilindungi dengan flexible conduit serta pertemuan antara conduit /
sparing dengan flexible conduit harus dilakukan dengan klem.

18.5.

PERSYARATAN TEKNIS PERALATAN INSTALASI

18.5.1.

Outlet Daya.

Outlet Daya dan plug yang digunakan harus memenuhi standard SII dan
SPLN atau standard-standard lain yang outlet daya dan plug harus
mempunyai spesifikasi sebagai berikut :
Rating tegangan

: 500 Volt

Rating arus

: minimal 10 A, kecuali di ruang kontrol 16 A.

Tipe pemasangan : recessed


Outlet daya dan plug harus mempunyai label yang menunjukkan merk
pabrik pembuat, standard produk, tipe dan rating arus serta tegangannya.
Outlet daya dipasang pada dinding atau partisi harus menggunakan metal
doos dengan ketinggian pemasangan 30 cm dari permukaan lantai kecuali
ditentukan oleh Perencana Interior.

Hal | 74

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Tata letak outlet daya sesuai dengan Gambar Perencanaan dan harus
dikoordinasikan dengan tata letak furnitures atau dikoordinasikan dengan
Konsultan Pengawas.
18.5.2.

Rigid Conduit.

Rigid Conduit yang dipasang secara exposed dan conduit-conduit yang


ditanam di dalam tembok atau beton (sparing-sparing) harus terbuat dari
pipa PVC type high impact.
Conduit dan sparing harus mempunyai ukuran diameter dalam sebesar
1,5 cm kali dari total diameter luar kabel yang dilindunginya dengan
ukuran minimum sebesar 3/4".
Conduit untuk keperluan instalasi listrik (penerangan dan daya)
menggunakan warna hitam, sedangkan conduit instalasi arus lemah (fire
alarm, tata suara, dll) menggunakan warna putih. Conduit untuk masingmasing instalasi arus lemah dibedakan dengan memberi tanda dengan cat
pada tiap jarak 1 meter.
Pemakaian conduit di sini dimaksudkan untuk finishing seluruh instalasi
daya, instalasi penerangan dan instalasi lainnya. Oleh karena itu
pemasangannya harus dilakukan serapi mungkin dan dikoordinasikan
dengan pekerjaan Finishing Arsitektur.
Pemasangan pipa conduit di atas plafond harus dikoordinasikan dengan
penggunaan jalur untuk utilitas lain seperti instalasi telepon, fier alarm,
sound system, maupun peralatan mekanikal seperti duct dan pipa.
Pemasangan harus rapi, kokoh dan tidak saling mempengaruhi.
Pemasangan pipa conduit atau sparing tidak boleh merusak atau
mengganggu instalasi utilitas lainnya.
Dalam hal jalur pipa conduit pada gambar di perkirakan tidak mungkin lagi
untuk di laksanakan, maka kontraktor wajib mencari jalur lain sehingga
pelaksanaan mudah dan tidak mengganggu utilitas lain, tetapi tetap harus
sesuai dengan persyaratan.
Pertemuan antara pipa sparing yang muncul dari dalam dinding dengan
pipa conduit di atas plafond harus menggunakan metal doos dan diantara
metal doos tersebut dipasang flexible conduit. Pemasangan flexible
conduit tersebut harus dilakukan dengan cara klem.
Setiap sparing maupun conduit maximum hanya dapat diisi dengan 1
(satu) kabel berinti banyak atau satu pasang kabel untuk phasa, netral
dan grounding, baik untuk kabel daya maupun untuk kabel lain.
Pada keadaan tertentu konsultan pengawas dapat meminta penambahan
jumlah sparing untuk conduit yang ditanam di dalam beton. Secara umum
pemborong harus menambahkan minimal satu pipa sparing untuk
sekelompok pipa sparing.
18.5.3.

Flexible Conduit.

Flexible conduit digunakan untuk melindungi kabel instalasi penerangan


dan daya :
- Yang ke luar dari conduit dan masuk ke dalam sparing.
- Yang ke luar dari conduit ke titik-titik lampu

Hal | 75

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

- Yang ke luar dari conduit ke mesin-mesin atau beban-beban yang


lainnya.
- Pembelokan instalasi.
Ukuran conduit harus mempunyai diameter dalam minimum 1,5 kali total
diameter luar kabel yang di lindunginya.
Flexible conduit yang di gunakan harus tahan karat dan cukup kuat untuk
menahan gangguan-gangguan mekanis yang mungkin terjadi.
18.5.4.

Rak Kabel.

Rak kabel di gunakan untuk menyangga kabel-kabel daya, kabel-kabel


instalasi daya dan kabel-kabel instalasi penerangan.
Rak kabel tersebut terbuat dari besi siku dan besi plat dengan ukuran dan
konstruksi seperti tercantum di dalam Gambar Perencanaan.
Rak kabel harus mempunyai penggantung yang dapat diatur (adjustable)
yang terbuat dari batang besi diameter minimal 10 mm yang ujungnya
diulir. Semua bagian rak kabel dan penggantungnya harus dicat meni
tahan karat dan dicat finish.
Penggantung rak kabel di pasang pada plat beton dengan anchor bolt dan
harus kuat untuk menyangga rak kabel dan isinya serta harus tahan pula
untuk menahan gangguan-gangguan mekanis lainnya.

18.6.
18.6.1.

SISTEM PEMBUMIAN UNTUK PENGAMAN.


Ketentuan Umum.

Yang di maksud dengan sistem pembumian untuk pengaman adalah


pembumian dari badan-badan peralatan listrik atau benda-benda di
sekitar instalasi listrik yang bersifat konduktif dimana pada keadaan
normal benda-benda tersebut tidak bertegangan, tetapi dalam keadaan
gangguan seperti hubung singkat phasa ke badan peralatan kemungkinan
benda-benda tersebut menjadi bertegangan.
Sistem pembumian ini bertujuan untuk keamanan / keselamatan manusia
dari bahaya tegangan sentuh pada saat terjadinya gangguan.
Semua badan peralatan atau benda-benda disekitar peralatan yang
bersipat konduktif harus dihubungkan dengan sistem pumbumian ini.
Ketentuan -ketentuan lain harus sesuai dengan PUIL, PLN dan standardstandard lain yang diakui di Negara Republik Indonesia.
18.6.2.

Konstruksi.

Sistem pembumian terdiri dari grounding rod, kabel penghubung antara


benda-benda yang di ketanahkan dan peralatan bantu lain yang
dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem ini.
Grounding rod dari sistem pembumian terbuat dari batang tembaga
diameter minimal 3/4, dengan konstruksi seperti Gambar Perencanaan.
Konduktor penghubung antara peralatan yang ditanahkan dengan
grounding rod terbuat dari 'bare copper conductor' atau kabel berisolasi
sesuai dengan Gambar Perencanaan.
Hal | 76

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

18.6.3.

Spesifikasi Teknis

Pemasangan.

Grounding rod harus ditanam langsung dalam tanah dengan bagian


grounding rod yang tertanam di dalam tanah minimum sepajang 6 M dan
masing-masing titik grounding rod mempunyai tahanan tidak lebih dari 3
Ohm.
Grounding rod harus di tempatkan di dalam bak kontrol yang tertutup.
Tutup bak kontrol harus mudah dibuka dan dilengkapi dengan handle. Bak
kontrol ini mempunyai pungsi sebagai tempat terminal penyambung dan
tempat pengukuran tahanan pembumian grounding rod. Ukuran bak
kontrol harus sesuai dengan Gambar Perencanaan.
Hantaran pembumian harus dipasang sempurna dan cukup kuat menahan
gangguan mekanis.
Penyambungan bagian-bagian hantaran pembumian yang tertanam di
dalam
tanah
harus
menggunakan
sambungan
las sedangkan
penyambungan dengan peralatan yang diketanahkan harus menggunakan
mur-baut atau sesuai dengan Gambar Perencanaan.
Penyambungan hantaran pembumian dengan grounding rod
menggunakan
mur-baut
berukuran
M-10
sebanyak
tiga
Penyambungan ini dilakukan di dalam bak kontrol.

harus
titik.

Ukuran hantaran pembumian harus sesuai dengan yang tercantum di


dalam Gambar Perencanaan.
18.6.4.

Sistem.

Terdapat beberapa sistem pembumian yaitu :


- Pembumian jaringan tegangan rendah
- Pembumian instalasi sistem penangkal petir
- Pembumian peralatan di ruang genset.
Setiap sistem pembumian mempunyai kabel hantaran dan bak kontrol
yang terpisah.
Tata letak sistem pembumian harus sesuai dengan Gambar Perencanaan.
Masing-masing titik pentanahan dihubungkan secara elektrik sehingga
membentuk ring pentanahan dengan kabel BCC 50 mm2.

PASAL 19.
SISTEM PENERANGAN

19.1.

LINGKUP PEKERJAAN

Pekerjaan ini mencakup pengadaan bahan dan peralatan, pemasangan,


pengujian-pengujian,
dan
perbaikan-perbaikan
selama
masa
pemeliharaan, meliputi :
- Lampu dan armaturenya
Hal | 77

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

- Saklar
- Kabel instalasi
- Peralatan penunjang instalasi dan alat bantu

19.2.

LAMPU DAN ARMATUR PENERANGAN DALAM

Lampu dan armaturnya harus sesuai dengan yang dimaksudkan pada


gambar rencana, dan memenuhi persaratan sbb :

Armatur lampu harus terbuat dari metal dan harus mempunyai


terminal pentanahan.

Semua lampu fluorecent dan lampu discharge lainnya harus dilengkapi


dengan Power Factor Correction Capasitor yang cukup untuk mencapai
power factor minimal 85 %.

Diffuser / reflektor lampu harus terbuat dari gelas, metal atau acrylic
yang cukup kuat terhadap kenaikan temperature dan beban mekanis
dari diffuser itu sendiri.

Reflector harus mempunyai lapisan pemantul cahaya dengan derajat


pemantulan yang tinggi.

Box tempat ballast, kapasitor, dudukan stater dan terminal block harus
cukup besar dan dibuat sedemikian rupa sehingga panas yang
ditimbulkan tidak mengganggu kelangsungan kerja dan umur teknis
komponen lampu itu sendiri. Box harus mempunyai lobang ventilasi
yang cukup.

Kabel-kabel dalam box harus diberi saluran atau klem tersendiri


sehingga tidak menempel pada ballast atau kapasitor.

Box terbuat dari pelat baja, tebal minimal 0,7 mm dicat dasar anti
karat dan dicat akhir dalam oven dengan warna putih.

Ballast yang digunakan harus dari jenis single lamp ballast (satu ballast
untuk satu tabung lampu fluorescent) dan harus dari satu merk.

Instalasi semua lampu (termasuk lampu pijar) harus dilengkapi juga


dengan pemasangan kabel pentanahan.

19.3.

SAKLAR

Saklar yang digunakan harus sesuai dengan standard PLN atau SII atau
standard- standard lain yang berlaku dan diakui di Indonesia.
Saklar harus mempunyai spesifikasi sebagai berikut :

Rating tegangan : 500 Volt


Rating arus
: 10 A
Tipe
: recessed, single gang atau double gang.

Saklar lampu harus mempunyai label yang menunjukkan merk pabrik


pembuat, standard produk, tipe dan rating arus serta tegangannya.
Saklar harus dipasang pada dinding atau partisi dengan ketinggian 140 cm
dari permukaan lantai. Pemasangan saklar harus menggunakan metal
doos.
Hal | 78

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Tata letak saklar harus sesuai dengan Gambar Perencanaan dan di


koordinasikan dengan Perencana Interior atau Konsultan Pengawas.

19.4.

KABEL INSTALASI PENERANGAN

Persyaratan kabel instalasi penerangan mengikuti persyaratan yang


disebutkan pada Sub Bab Kabel Tegangan Rendah.

19.5.
19.5.1.

PERALATAN PENUNJANG INSTALASI PENERANGAN


Kotak / Doos Inbow Untuk Saklar.

Kotak dari bahan baja dengan kedalaman minimal 35 mm.


Kotak harus mempunyai terminal pentanahan.
Saklar terpasang pada kotak (box) dengan menggunakan baut.
Pemasangan dengan cakar yang mengembang tidak diperbolehkan.
Sambungan kabel harus dibuat dengan baikmenggunakan konus
penyambungan (las dop) plastik atau konektor lain yang disetujui
konsultan pengawas.
Sambungan kabel hanya boleh dilakukan dalam kotak penyambungan
(junction box). Didalam pipa conduit tidak boleh terdapat sambungan
kabel.
19.5.2.
Rigid Conduit, Flexible Conduit, dan Rak Kabel.
Ketentuan pada Sub Bab ini sama dengan ketentuan yang relevan pada
Sub Bab Peralatan Penunjang Instalasi Daya.

Conduit pelindung kabel adalah pipa PVC khusus untuk instalasi listrik.
Conduit, Elbow, Socket, Juction box, dan accsessories lainnya harus sesuai
satu dengan lainnya serta dari merk yang sama. Diameter minimal pipa
adalah 3/4".
Kabel antara box junction atau conduit dan armatur harus dilindungi
dengan flexible conduit.

PASAL 20.
SISTEM EMERGENCY DIESEL GENSET

20.1.

LINGKUP PEKERJAAN

Pekerjaan pengadaan dan pemasangan sistem diesel electric generating


set secara lengkap berikut segala sesuatu / kelengkapan yang diperlukan
untuk dapat mengoperasikan mesin tersebut.
Pekerjaan sistem penyediaan bahan bakar secara lengkap berikut
pemipaan, pompa pemindah bahan bakar dari storage tank ke daily tank
dan panel start-stopnya.

Hal | 79

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Pekerjaan sistem exhaust knalpot, exhaust radiator beserta sistem


peredaman noisenya (silencer).
Panel kontrol generator lengkap yang berfungsi untuk :
- menghidupkan diesel,
- memindahkan beban listrik dari PLN ke sumber daya cadangan dan
sebaliknya,
- memberikan alarm jika terdapat kegagalan fungsi.
Penyediaan spare part, tools dan operation manual book.
Pekerjaan sipil seperti pondasi, cable threnches, rangka penyangga tangki
dsb.
Pekerjaan perkabelan dan pentanahan sistem.
Mengurus ijin-ijin ke badan yang berwenang (PLN).
Pekerjaan sistem ventilasi Ruang genset.
Pekerjaan testing dan commissioning sistem catu daya cadangan secara
lengkaptermasuk pengujian kebocoran, pengujian tekanan, start-up,
pengujian pembebanan dan pengujian sistem pemindahan beban dan
sistem kontrol operasi.
20.2.

OPERASI SISTEM EMERGENCY

Genset dihidupkan dan dimatikan secara manual.


Pemindahan beban dari PLN ke genset dan sebaliknya serta pemutusan AC
coupling dilakukan secara otomatis dengan ATS.
Dapat memberi alarm bila terjadi kegagalan dalam usaha mengidupkan
mesin diesel & kegagalan pemindahan beban.
Memindahkan kembali beban ke PLN jika PLN hidup / normal kembali
dengan selang waktu yang dapat distel antara 5 sampai dengan 15 menit
setelah PLN hidup / normal.
Genset tidak boleh mati / berhenti beroperasi / rusak walaupun beban
yang bekerja hanya 10% dari nominal bebannya.

20.3.

UNIT DIESEL GENERATING SET

1. Jenis.
Harus dari jenis PACKAGED DIESEL - ELECTRIC GENERATING SET
dengan JACKET WATER COOLED RADIATOR MOUNTED DIESEL ENGINE.
2. Keagenan.
Unit diesel harus didatangkan dari negara asal pembuatnya oleh agentunggal resmi di Indonesia secara lengkap berikut segala sertifikat uji
dan kelengkapan lainnya yang merupakan standar pabrik dan
peralatan optional yang disetujui.
3. Layanan Purna Jual.
Agen harus memberikan jaminan ketersediaan suku cadang untuk
jangka waktu minimal 5 tahun, dan memiliki kemampuan untuk

Hal | 80

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

memberikan layanan
kesanggupan.

20.4.

Spesifikasi Teknis

purna

jual,

yang

dikuatkan

dengan

surat

RATING DAN KLASIFIKASI

1. Rating adalah full continous outuput pada kondisi kerja sebagai


berikut :
Duty

: penggerak alternator listrik

Drive

: directly coupled

Speed

: 1500 rpm nominal

Engine Power: minimal 800 HP pada 1500 rpm


Altitude

: 80 M di atas muka laut

Suhu Udara : 30 - 45 oC
RH

: 70 - 95 %

2. Generator Output :
Tegangan

: 400V/230V + 5%

Fasa

:3

Frekuensi

: 50 Hz

Daya Netto

: 150 kVA

3. Harus mampu beroperasi sebagai continous duty, untuk itu harus


mampu dibebani 10% di atas rantingnya selama 1(satu) jam pada
kecepatan nominal tanpa terjadi "overheating" pada engine maupun
alternator dan mampu beroperasi pada beban nominal terus menerus
selama 24 jam.
4. Diutamakan dari jenis mesin dengan jumlah silinder 6 (enam) atau
lebih.
5. Mampu dibebani sebesar nominal daya outputnya dan PF=0.8 pada
waktu 10(sepuluh) detik setelah cranking yang berhasil.
6. Dilengkapi "starting aids" sesuai standar/ketentuan manufacturer
sehingga persyaratan tersebut diatas dapat dipenuhi.

20.5.
20.5.1.

DIESEL ENGINE
Konstruksi.

Engine harus dari jenis high speed stationery diesel engine khusus untuk
penggerak sistem pembangkit listrik.
Engine Features, harus mengikuti ketentuan berikut :
- Heavy duty disel engine
- Jacket Water Cooled
Base frame boleh produk lokal dengan konstruksi sesuai dengan
konstruksi asal dari pabrik pembuat unit mesin diesel dan dilengkapi
Hal | 81

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

dengan surat pernyataan dan


perdagangan unit mesin tersebut.
20.5.2.

Spesifikasi Teknis

jaminan

kekuatan

dari

perwakilan

Sistem Pendingin.

Pendingin mengunakan sistem Cylinder jacket water cooled dengan


bantuan penukar panas radiator.
Harus mampu mendinginkan bagian-bagian engine secara baik.
Air pendingin disirkulasikan dengan cooling water pump dari jenis
neoprene impeller pump atau secara yang ditransmisi roda gigi, sistem
dilengkapi dengan cooling water flow control yang akan memberi
peringatan bila terjadi kondisi aliran air pendingin terhenti dan control
tersebut mematikan mesin.
Water temperatur pada sisi engine outlet tidak boleh melebihi 93 oC (200
o
F).
Harus disediakan kran air (faucet) untuk memudahkan pengisian air
radiator.
Harus dari heavy duty heat exchanger.
Harus mampu mengeluarkan kalor sebesar 1.8 kali dari kalor yang
dihasilkan oleh mesin diesel pada kondisi normalnya.
Dilengkapi dengan "Jacket Water Heater" dikontrol oleh "adjustable
thermostat", temperatur dijaga konstan 90 oF pada saat tiap start.
Dilengkapi "intake air silencer".
Dilengkapi dengan nois silencer pada sisi hilir sesuai gambar dengan
konstruksi mengikuti ketentuan SMACNA.
20.5.3.

Sistem Start.

Sistem starter menggunakan DC Electric Motor.


Sistem pengisian batere menggunakan cara yaitu pengisian dari alternator
mesin bila diesel dalam keadaan operasi dan sistem pengisian secara
otomatis dari batere charger.
Kapasitas batere harus disesuaikan untuk melakukan 12 kali cranking
masing-masing selama 10 detik.
Persayaratan batere :
- Jenis batere

: lead acid

- Plat per cell

: 29

- Rated voltage : 24 V
- Kapasitas

: minimum 200 AH pada 80 oF

- Instrumentasi : batere voltage indicator


batere charging indicator
electrolyt hydrometer
20.5.4.

Sistem Pernapasan (Intake/Respration).

Hal | 82

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Harus melalui saringan udara dengan kemampuan saring terkecil untuk


partikel 50 micron.
Dapat melalui aftercooler.
20.5.5.

Sistem Pembuangan (Exhaust Gas).

Exhaust piping harus disesuaikan dengan persyaratan yang dikeluarkan


Engine Manufacturer dan disertai dengan perhitungan untuk penentuan
redaman muffler dan back pressure, data teknis tentang combustion
characteristic harus dilampirkan.
Sambungan exhaust pipe dengan Engine Exhaust Port harus
menggunakan flexible joint yang memiliki kemampuan geser sebesar 25
mm.
Pada bagian pemipaan yang dapat terjangkau oleh orang atau lebih
rendah dari 2.10 m harus dilapisi dengan bahan isolasi seperti asbes tali
tebal 10mm sehingga suhu permukaan tidak melebihi 30 derajat celcius
pada suhu engine exhaus port sebesar 565 oC (1000 oF) dan dilapisi
jacketing.
Pemipaan harus dibuat miring dengan slope sebesar 0,5% kearah
menjauhi engine dan dilengkapi dengan drain cock dan condensation trap.
Seluruh bagian pemipaan dan muffler harus digantung dengan konstruksi
gantungan seperti pada gambar.
Muffler harus dari jenis recidential muffler dengan besarnya perendaman
noise minimal adalah 30 dB.
Muffler harus dipasang sedekat mungkin dari engine exhaust port, jarak
minimum terdekat yang diperkenankan adalah 1 meter.
Konstruksi minimal mengikuti gambar perencanaan.
Pemipaan yang menembus dinding atau lantai dan semacamnya harus
tidak menyebabkan atau mendapat tekanan / tarikan dan getaran.
Pemipaan, penggantung, penjepit dan semacamnya harus dicat dengan
cat alumunium atau cat khusus yang tahan temperatur sampai dengan
500 oC.
20.5.6.

Sistem Pelumasan (Lubrication).

Minyak pelumas harus disirkulasikan dengan bantuan


displacement oil pump dari jenis rotary atau gear pump.

Harus dilengkapi oil filter.

Pompa harus digerakkan oleh putaran poros mesin diesel, boleh


melalui reduksi roda gigi.

Harus dilengkapi dengan lubricant oil pressure control yang akan


memberi peringatan bila kondisi tekanan minyak pelumas mengalami
penurunan hingga dibawah batas terendah yang diperbolehkan dan
kontrol tersebut akan menghentikan kerja mesin diesel.

20.5.7.

positive

Sistem Pengaturan Putaran (Speed Control)

Hal | 83

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Harus menggunakan electrical governor sesuai petunjuk / standart


manufacturer.

Harus mengatur putaran sehingga karakteristik supply gaya listrik yang


tercantum pada persyaratan alternator dapat dipenuhi.

20.5.8.

Sistem Bahan Bakar.

Bahan-bahan yang dipergunakan diesel Fuel Oil (Minyak Solar).

Spesifikasi
setempat.

Pengiriman bahan bakar dari Daily Tank ke injector menggunakan fuel


injection pump built in pada engine.

Dilengkapi built in fuel strainer sisi hulu pompa dan water separator.

Strainer harus mampu menyaring partikel yang lebih besar dari 10


micron.

Persyaratan lebih lanjut mengikuti persyaratan pekerjaan Mekanikal.

20.5.9.

bahan

bakar

sesuai

dengan

persyaratan

PERTAMINA

Sistem Pengisi Batere Otomatis (Battery Charger).

Harus dari jenis Float type Battery Charger.

Charger dihubungkan kejala-jala dan dilengkapi dengan sistem


pengaturan yang secara otomatis akan melakukan charging bila
tegangan turun hingga mencapai 95% dari tegangan nominal.

20.5.10.

Kontrol dan Instrumentasi.

Harus dilengkapi dengan switch pengaman otomatic terhadap :


- Temperatur air yang melebihi safe working limit.
- Tekanan minyak pelumas dibawah safe working limit.
- Kecepatan melebihi 110% nominal.
- Kelengkapan minimal engine mounted instrumen panel :
- Pengukur suhu air
- Pengukur suhu minyak pelumas
- Pengukur tekanan minyak pelumas
- Pengukur tekanan bahan bakar

20.6.
20.6.1.

ALTERNATOR.
Konstruksi.

Merupakan generator sinkron dengan rotor silinder yang dilengkapi


dengan damper cage dan reactive current conpensator.
Direncanakan untuk daerah tropis sehingga mampu beroperasi normal
pada suhu 35 oC dan kelembaban udara sampai 90%.

Hal | 84

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

20.6.2.

Spesifikasi Teknis

Penguatan Medan.

Secara Excitation dari exciter yang dipasang satu as dengan rotor.


Catuan arus medan secara brushless, dapat dikontrol secara otomatis dari
rangkaian electronic.
20.6.3.

Data Teknis.

a. Daya out-put 150 KVA (nominal)


b. Tegangan out-put 400 V / 220 V, 3 Phasa dengan minimum 4 kawat dan
tegangan dapat diatur dalam batas ketepatan 5%.
c. Frequensi 50 Hz.
d. Isolasi kelas F.
e. Effisiensi diatas 90% pada variasi beban mulai dari 50% hingga 110%
pembebanan nominal.
f. Urutan phasa U-V-W searah jarum jam.
g. Pengaturan tegangan tidak lebih dari 1% baik pada saat alternator
dingin panas, pada saat PF = 0,8 maupun PF =1.
h. Total maximum distorsi gelombang, tegangan open circuit antara phasa
tidak lebih dari 2%.
i. Response pada beban penuh dan PF = 0,8 tegangan output mencapai
steady pada toleransi + 2% dapat dipenuhi dalam waktu 0,25 detik.
j. Overload secara kontinyu maupun sesaat, harus dapat menahan
overload current sampai 300% selama 1,5 detik dan 150% selama 120
detik.
k. Interferensi radio pada jarak 1 meter tidak lebih dari 60 dB (A).
l. Pendingin harus secara axial dengan suatu fan dan dilengkapi filter
udara dan alarm atau peralatan generator tripping dalam hal filter
jenuh atau terjadi kenaikan temperatur pada stator.
m. Exciter ditempatkan dalam arah aliran udara pendinginan.

20.7.
20.7.1.

PANEL KONTROL GENERATOR


Konstruksi.

Panel kontrol generator merupakan floor standing indoor instalation type.


Panel terbuat dari steel plate dengan ketebalan minimal 3 mm dicat dasar
tahan karat dan cat finish warna abu-abu. Panel kontrol mempunyai pintu
yang dilengkapi dengan kunci dan operating handle yang berada pada sisi
sebelah luar pintu.
Panel kontrol dilengkapi dengan gambar, diagram yang memperlihatkan
hubungan komponen panel kontrol dengan peralatan-peralatan yang
dikontrolnya dan dilengkapi dengan lampu-lampu indikator yang
ditempatkan pada diagram tersebut diatas.
20.7.2.

Fungsi.

Hal | 85

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Panel kontrol generator harus dapat melakukan fungsi-fungsi kontrol


sebagai berikut
- Pengaturan start - stop mesin diesel.
- Pengatur kecepatan, beban dan lain-lain sesuai ketentuan pada
pasal-pasal terdahulu.
- Pengaturan diatas harus dapat dilakukan secara manual dan
otomatik sehingga harus disediakan mode selector switch untuk
operasi manual dan otomatik.
20.7.3.

Peralatan Ukur.

a. Pada panel kontrol disediakan peralatan-peralatan alat ukur listrik


seperti :
-

AC Volmeter kelas 2

AC Amperemeter kelas 2

Frequensi meter kelas 2

kW meter kelas 2

kWH meter

b. Protective Relay dan Pemutus Daya.Panel kontrol dilengkapi dengan


peralatan-peralatan proteksi seperti :
-

Reverse Power

Short circuit

Overload

Ground Vault (Earth Leakge Current)

Gangguan - gangguan lainnya sesuai standard dan optional dari


pabrik yang relevan.

Pemutus daya menggunakan MCCB dari jenis High Breaking


Capacity sebesar minimal 50 kA.

20.7.4.

Peralatan Alarm.

Panel dilengkapi dengan peralatan-peralatan visual (lampu) dan audio


(sirene) yang menunjukkan untuk gangguan-gangguan sebagai berikut :
-

Gangguan pada batere

Over temperatur

Over speed

Reverse power

Over current

Kegagalan cranking dan kegagalan pemindahan beban

Dan lain-lain sesuai standard dan optional pabrik yang relevan.

20.7.5.

Pentanahan.

Hal | 86

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Panel kontrol generator harus dilengkapi dengan kabel pentanahan dan


dihubungkan dengan sistem pentanahan gedung. Disediakan titik-titik
pentanahan di ruang genset dengan BCC 50 mm.
20.8.

PERALATAN BAHAN BAKAR.

20.8.1.

Tanki Harian (daily tank)

Dibuat dengan kapasitas dan dimensi seperti pada gambar. Tanki dibuat
dalam negeri (ex lokal) dengan syarat-syarat pembuatan sesuai dengan
peraturan yang berlaku.
Dinding dibuat dengan konstruksi las.
Tukang las yang digunakan harus memenuhi persyaratan (kualifikasi)
sebagai tukang las dan memiliki sertifikat yang dikeluarkan oleh
DEPNAKER setempat.
Tebal dinding tanki tidak boleh lebih tipis dari 2 mm atau setara dengan
US gauge 15.
Tanki harus dilengkapi dengan cleaning access, yaitu lubang berpenutup.
Penutup tersebut dipasang pada dinding tanki dengan konstruksi mur baut
serta diberi packing agar tidak bocor.
Konstruksi tanki harus memenuhi persyaratan-persyaratan dari ASME
standard PERTAMINA dan DEPNAKER.
Kelengkapan Tanki :
-

Delivery line ke mesin diesel.

Fuel level

Return line

Over flow line

Drain valve

Cleaning access

Tank ventilation

Magnetic floating switch dan sight glass

Seluruh pekerjaan besi/baja harus dicat


Kapasitas tangki minimal 500 ml dan cukup untuk operasi genset selama 8
jam.
Persyaratan lebih lanjut mengikuti persyaratan pekerjaan Mekanikal.
20.8.2.

Pompa bahan bakar

Pompa bahan barar digunakan untuk memompa bahan bakar dari lantai
dasar (elevasi jalan raya).
Pompa diletakkan di ruang genset. Disediakan pipa dari pompa ke tangki
harian dan dari pompa ke jalan (melalui dinding luar bangunan).
Pompa harus memiliki head yang cukup dengan waktu pengisian tangki
tidak lebih dari 15 menit.

Hal | 87

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

20.9.

Spesifikasi Teknis

START-UP, TESTING DAN COMMISSIONING.

Harus dilakukan oleh tenaga ahli yang ditunjuk oleh Manufacturer (pabrik
pembuat unit packaged diesel generating set) atau tenaga ahli yang telah
pernah mendapat pendidikan khusus dan memiliki sertifikat untuk Start-up
dan commissioning mesin tersebut.
Pengujian dilakukan untuk mesin, alternator, sistem catu daya cadangan
keseluruhan.
Harus menggunakan 2 (dua) macam beban pengujian, yaitu dummy load
dan beban gedung sesungguhnya.
Selama pengujian semua parameter yang terindikasikan pada alat ukur
dicatat, termasuk oil dan fuel consumption.

PASAL 21.
PEKERJAAN PENANGKAL PETIR

21.1.

LINGKUP PEKERJAAN.

Pekerjaan ini mencakup pengurusan perizinan, pengadaan bahan dan alatalat, pemasangan, pengujian-pengujian, dan perbaikan-perbaikan selama
masa pemeliharaan
Untuk suatu sistem penangkal petir yang lengkap.Pekerjaan tersebut
terdiri dari :
a. Terminal udara (kepala penangkal petir).
b. Penghantar pentanahan
c. Terminal pentanahan
d. Kotak sambung
e. Pekerjaan lain yang menunjang pekerjaan-pekerjaan diatas.
f. Izin instalasi dari instansi yang berwenang

21.2.

STANDAR DAN PERATURAN.

Seluruh pekerjaan harus diselenggarakan mengikuti standar dan


peraturan yang berlaku (Departemen Tenaga Kerja). Disamping itu harus
ditaati pula peraturan dan hukum setempat yang ada hubungannya
dengan pekerjaan ini, antara lain :
1. PUIL (Peraturan Umum Instalasi listrik)
2. PUIPP (Peratran Umum Instalasi Penangkal Petir)

Hal | 88

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

21.3.

Spesifikasi Teknis

BAHAN-BAHAN, PERALATAN DAN TENAGA PELAKSANA

Bahan dan peralatan yang akan dipasang harus dalam keadaan baik dan
baru, sesuai dengan yang dimaksudkan.Contoh bahan, brosur dan gambar
kerja (shop drawings) harus diserahkan kepada Konsultan Pengawas 30
hari sebelum pemasangan. Tenaga-tenaga pelaksana harus dipilih yang
sudah berpengalaman dan mampu menangani pekerjaan instalasi ini
secara aman, kuat dan rapih.
21.3.1.

Kepala Penangkal (air terminal).

Kepala penangkal menggunakan jenis non radiaktif, type EF atau


Pevectron. Radius perlindungan dan tinggi pemasangan minimal seperti
yang disebutkan di gambar perencanaan. Pada bagian mempunyai
terminal penyambungan dengan down conductor. Kepala penangkal
terpasang pada batang penyangga dari pipa baja galvanized dengan
diameter 2" dan panjang sesuai dengan gambar. Batang tersebut harus
dipasang dengan kuat pada dudukannya di bangunan, jika diperlukan
dapat digunakan kawat treckstank. Kepala penangkal seluruhnya
dihubungkan secara listrik melalui penghantar tembaga berdiameter
minimal 50 mm2.
21.3.2.

Penghantar Pentanahan (Down Conductor).

Penghantar pentanahan yang dipakai adalah penghantar tembaga (kabel


NYA 1x50 mm2 atau BCC 50 mm2). Untuk penghantar BCC harus
dimasukkan dalam pipa PVC. Pada setiap 1 meter pipa PVC atau kabel
tersebut harus diklem dengan kuat, aman secara listrik dan rapih.
21.3.3.

Sistim Pentanahan.

Sistim pentanahan dipasang/diletakkan sesuai dengan yang ditunjukkan


pada gambar.
Sistim pentanahan ini terdiri dari terminal pentanahan dan elektroda
pentanahan. Elektroda pentanahan dari batang tembaga dengan diameter
tidak kurang dari 3/4" dan harus dimasukkan kedalam tanah secara
vertikal dengan kedalaman minimal 6 meter.
Batang tembaga harus dilindungi terhadap korosi dengan serbuk arang
disekitar batang tembaga.
Terminal pentanahan terletak dalam bak kontrol khusus untuk keperluan
pengecekan tahanan secara berkala.
Tahanan pentanahan maksimum 3 ohm.

21.4.

PEMASANGAN

Cara-cara pemasangan sistem penangkal petir ini harus sesuai dengan


gambar, dan harus mengikuti petunjuk-petunjuk Konsultan Pengawas.
Batang kepala penangkal petir dipasang pada ujung pipa galvanized yang
dilengkapi dengan ulir.
Dengan baut yang kuat, pengantar tembaga telanjang (bare conductor)
dihubungkan pada batang kepala penangkal petir.
Hal | 89

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Kotak sambung dipasang menempel pada dinding setinggi + 200 Cm dari


permukaan lantai.
Elektroda pentanahan ditanam kedalam tanah dengan jarak minimal 300
cm dari dinding saluran penghantar.
Box kontrol dan terminal penyambung mengikuti ketentuan pada sub bab
Sistem Pembumian Untuk Pengaman.

21.5.

PENGUJIAN DAN PEMERIKSAAN

Sistem penangkal petir akan diperiksa oleh Konsultan Pengawas untuk


memastikan dipenuhinya persyaratan ini.
Semua bagian dari instalasi ini harus diperiksa oleh Konsultan Pengawas
terlebih dahulu sebelum tertutup atau tersembunyi.
Setiap bagian yang tidak sesuai dengan persyaratan dan gambar-gambar
harus segera diganti, tanpa membebankan biaya tambahan pada Pemberi
Tugas.
Untuk mengetahui baik atau tidaknya sistem penangkal petir yang
dipasang, maka harus diadakan pengetesan terhadap instalasinya
maupun terhadap sistem pentanahannya, dengan metoda Grounding
Resistant
Test
:yaitu
dengan
mengukur
tahanan
pentanahan
memggunakan methoda standar.

PASAL 22.
PEKERJAAN SISTEM TATA SUARA (SOUND SYSTEM)

22.1.
22.1.1.

LINGKUP PEKERJAAN
Umum.

Lingkup pekerjaan ini termasuk pengadaan semua material, peralatan,


tenaga kerja dan lain-lain untuk pemasangan, pengetesan, commissioning
dan pemeliharaan yang sempurna untuk seluruh sistem tata suara seperti
dipersyaratkan di dalam buku ini dan seperti ditunjukan di dalam Gambar
Perencanaan. dalam pekerjaan ini harus termasuk juga pekerjaanpekerjaan lain yang berhubungan dengan pekerjaan ini yang tidak
mungkin disebutkan secara terinci di dalam buku ini tetapi dianggap perlu
untuk kesempurnaan fungsi dan operasi sistem tata suara.
22.1.2.

Sentral Tata Suara.

Meliputi pengadaan dan pemasangan :


- Mixer pre amplifier
Hal | 90

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

- power amplifier
- microphone/remote microphone
- BGM mode unit
- power supplay unit
- audio mixer
- Cassette deck
- Chime generator
- Monitoring panel
- Speaker selector
- Blower / fan
- Rak sentral tata suara
- Alat-alat bantu dan alat-alat penunjang lainnya
22.1.3.

Instalasi.

Yang termasuk kedalam pekerjaan instalasi meliputi pekerjaan terminalterminal box tata suara, wiring tata suara lengkap dengan conduitnya,
attenuator serta kelengkapan-kelengkapan lainnya yang dibutuhkan untuk
kesempurnaan kerja sistem tata suara.
22.1.4.

Speaker.

Yang termasuk kedalam pekerjaan ini meliputi ceiling speaker, grille,


matching transformer dan peralatan bantu untuk pemasangan speaker.
22.2.

TUJUAN PENGGUNAAN

Sistem tata suara yang digunakan pada area kantor, lobby dan selasar
mempunyai fungsi sebagai :
- Back Ground Music
- Paging and Messaging
- Emergency Call
Terdapat sistem tata suara khusus untuk area Galeri dan untuk Ruang
serbaguna. Selain itu terdapat sistem tata suara untuk panggilan sopir
(car call) di lantai basement.
Pemasangan sistem tata suara ini diatur sedemikian rupa, sehingga
mempunyai urutan prioritas seperti tersebut dibawah ini :
- Emergency Call
- Paging and Messaging
- Back Ground Music
Sistem tata suara disusun dalam rak yang ditempatkan di Ruang Kontrol.
Dalam kondisi biasa, sistem tata suara digunakan sebagai back ground
music yang dilayani dari ruang kontrol.

Hal | 91

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

22.3.

Spesifikasi Teknis

KEMAMPUAN OPERASI

Untuk keperluan paging dan massaging dan untuk keperluan tertentu


lainnya, sistem tata suara harus mempunyai kemampuan :
a. Menghentikan back ground music yang sedang berlangsung.
b. Mengambil alih fungsi seluruh speaker yang terpasang di dalam
bangunan untuk keperluan paging dan messaging atau
emergency call, walaupun pada saat itu sedang difungsikan
sebagai sarana back ground music.
c. Mengembalikan fungsi sistem tata suara ke keadaan semula, yaitu
sebelum dioperasikan untuk paging dan messaging atau
emergency call.
d. Tingkat kuat suara untuk paging dan messaging dapat diset
secara terpusat dari sentral sistem tata suara.
e. Nada-nada yang mengawali paging dan messaging serta
emergency call harus mempunyai nada-nada yang cukup spesifik
(berbeda dengan sumber audio lainnya).
22.4.
22.4.1.

PERALATAN SENTRAL SISTEM TATA SUARA


Power Amplifier.

Power Amplifier yang digunakan mempunyai output daya (rms) seperti


yang ditunjukan di dalam Gambar Perencanaan.
Fully Transistorized Power Amplifier mempunyai pengatur tingkat kuat
suara (Volume Control), Indicator Lamp, Over Load dan Short Circuit
Protection, baik pada input power supply maupun beban dan mempunyai
data teknis sebagai berikut :
- Distorsi : lebih kecil dari 3 % THD pada rating power outputnya
- Load Voltage : 50, 70 & 100 V
- Freq response : 50 - 14.000 Hz _+ 3 db
- Power supply : 220V AC, 50 Hz & 24V DC
- Ambient Temp. range : 0 - 60 oC, amplifier harus tetap bekerja
normal pada daerah temperature tersebut.
22.4.2.

Mixer Pre Amplifier.

Mixer Pre Amplifier ini di lengkapi dengan Filter dan Switching Unit.
Switching Unit untuk switching urutan prioritas secara remote. Switching
Unit tidak boleh menimbulkan noise untuk sistem tata suara.
Data Teknis, Mixer Pre Amplifier.
- Distorsi : lebih kecil dari 1 % THD pada rating power outputnya.
- Freq. Response : 20 - 20.000 Hz _+ 3 DB
- Power Supply : 220V AC, 50 Hz dan 24V DC
- Input : Impedansi sensitivitas sesuai dengan setiap input sumber
audio yang digunakan, sehingga dapat bekerja dengan match.
Input disesuaikan dengan kebutuhan dan dilengkapi dengan spare

Hal | 92

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

input sebanyak 1 atau lebih untuk masing-masing jenis module


input.
22.4.3.

Cassette Deck.

Fully Transistorized Cassette Deck dilengkapi dengan Play Button, Push


Button, Rewind Button, Forward Button, Lampu Indikator, Head Phones
Jack dan lain-lain.
Untuk Cassette Deck dapat digunakan dari merk yang berbeda dengan
peralatan Sistem Tata Suara lainnya.
Data Teknis :
- Freq Response : 40 - 15.000 Hz + 3 dB (with normal tape) 40 12.000 Hz + 1 dB (with chrom tape)
- S/N Ratio : Better than 50 dB
- WOW/Flutter : 0,1 % (WRMS) maximum
- Tape Speed Accuracy : 1 %
- Power Supplay : 220V AC , 50 Hz
Kabel penghubung dari Cassette Deck ke Mixer
menggunakan stereo to Mono Consversion Cable Device.

Pre

Amplifier

Cassette Deck ditempatkan pada rak sistem tata suara.


22.4.4.

Chime Generator.

Chime Generator
Microphone.

dapat

diaktifkan

secara

remote

dari

Emergency

Mempunyai nada-nada yang dapat diprogam untuk keperluan diatas.


Power Supply 220V AC, 50 Hz dan 24V DC.
22.4.5.

Dynamic Microphone.

Data data teknis.


- Type : Dynamic 3 position voicing switch (0FF/VOCAL/MUSIC)
- Freq. Response : 50 - 18.000 Hz
- Polar Pattern : Cardioid
- Impedance : 250 Ohms balanced
- Output Level : Power level - 56 dB,
- Perlengkapan : storage bag, stand mounting, adaptor, removeable,
wind screen, mic cable 4,5 m dan 20 m, penyangga mic meja.
- Dilengkapi dengan saklar remote untuk remote paging amplifier
22.4.6.

Rack sistem tata suara.

Data teknis :
-

Dimensi : disesuaikan dengan merk sound system yang dipilih.

Hal | 93

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Bahan terbuat dari pelat baja dengan ketebalan 1,6 mm, dicat
tahan karat dan off-white finish ;

Perlengkapan :

Blower : AC mains 50 Hz, manual/off/auto switch control, 1500


ml/min ventilation, dapat digunakan untuk intake maupun exhaust.

Main power switch control : 220 V, 50 Hz, 1-phasa.

Main junction panel for AC mains 50 Hz dengan : 8 switched outlet


1 kVA dan 5 unswitched outlet 1 kVA

Blank and perforated panel dengan dimensi sesuai merk terpilih.

Monitor panel dengan speaker dan audio level meter

22.4.7.

Speaker Selector.

Switch minimal 6 Zone selector speaker


1 all zone lengkap dengan remote control fasility.
Jumlah disesuaikan kebutuhan

22.5.

TERMINAL BOX SISTEM INSTALASI

Terminal box terbuat dari plat baja dengan ketebalan minimum 2 mm.
Kontruksi las, dicat bakar dengan meni tahan karat dan cat finish dengan
warna abu-abu atau ditentukan kemudian oleh Perencana Interior.
Kapasitas terminal box disesuaikan dengan Gambar Perencanaan.
Terminal box dipasang flush mounting pada dinding.
Terminal box dilangkapi dengan pintu, kunci dan handle.
Penyambungan kabel instalasi sistem tata suara di dalam terminal box
dilakukan dengan menggunakan terminal penyambungan dari jenis 'screw
type'.

22.6.

KABEL INSTALASI

Kabel yang digunakan harus sesuai dengan standard SII dan SPLN
standard-standard lain yang diakui di negara Republik Indonesia serta
mendapat rekomendasi
Ukuran luas penampang dan jumlah inti kabel yang digunakan minimal
harus sesuai dengan Gambar Rencana.
Pada kabel harus dapat dibaca mengenai merk, jenis ukuran luas
penampang, rating tegangan kerja dan standart yang digunakan.
Kabel instalasi Sistem Tata Suara menggunakan kabel PVC jenis NYMHY
(tegangan kerja 500 Volt). Kabel instalasi dipasang di dalam sparing /
conduit yang diklem pada rak kabel atau ditanam dalam dinding dengan
pipa PVC.
Kabel yang digunakan untuk attenuator dihubungkan sedemikian rupa
sehingga sistem dapat bekerja dengan satu pasang kabel.

Hal | 94

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Jika pemasangan kabel ini paralel dengan kabel daya listrik, maka harus
mempunyai jarak minimum 30 cm.
Diagram satu garis sistem tata suara di dalam Gambar Perencanaan tidak
mengikat dan penambahan alat diperbolehkan. Penyatuan atau
pemisahan peralatan diperbolehkan sesuai merk yang dipilih, sepanjang
fungsi dan kemampuan operasi yang ditentukan dapat dipenuhi.
Penambahan alat harus disesuaikan dengan kemampuan peralatan yang
ada pada setiap produk yang dipilih, sehingga pengoperasian dari Sistem
Tata Suara tersebut tetap berada kemampuan puncak.
Kontraktor Sistem Tata Suara berkewajiban men-chek dan menyesuaikan
kabel instalasi agar dapat bepungsi dan bekerja dengan baik dan sesuai
dengan persyaratan teknis dan rekomendasi dari produk sistem tata suara
yang terpilih.
Conduit instalasi tata suara menggunakan pipa PVC diameter minimal 3/4"
warna putih, dan diberi tanda (bisa dengan cat) untuk membedakan
dengan pipa-pipa untuk keperluan utilitas lainnya.
Persyaratan teknis mengenai instalasi penunjang seperti conduit, sparing,
rak kabel dan lain lain sama dengan persyaratan yang relevan pada Sub
Bab Peralatan Penunjang Instalasi daya listrik dan penerangan.

Hal | 95

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

PASAL 23.
PEKERJAAN SISTEM KOMUNIKASI TELEPHON

23.1.

LINGKUP PEKERJAAN

Lingkup pekerjaan ini termasuk pengadaan semua material peralatan,


tenaga dan lain-lain untuk pemasangan, pengetesan, commissioning dan
pemeliharaan yang sempurna untuk seluruh sistem komunikasi telepon
seperti di persyaratkan di dalam buku ini dan seperti ditunjukan di dalam
Gambar Perencanaan.Di dalam pekerjaan ini harus termasuk juga
pekerjaan-pekerjaan penunjang dan peralatan bantu yang diperlukan
untuk kesempurnaan fungsi dan operasi sistem komunikasi telepon.
Pekerjaan ini mencakup penyediaan dan pemasangan :
- Sistem PABX/Key Telephone
- Kotak kontak telepon untuk pemasangan dinding (wall outlet)
- Kabel dan pipa instalasi telepon
- Kabel feeder telepon
- Lightning arrester
- Pekerjaan lain yang menunjang pekerjaan-pekerjaan tersebut diatas.

23.2.

PABX

PABX harus mampu memberikan fasilitas-fasilitas berikut ini:


- Internal dialing
- Automatic out going dialing
- Consultation
- Automatic transfer
- Repeat return to attendant
- Direct inward dialing
- Night answering
- Restricted service
PABX yang dipakai adalah dari tipe yang mempunyai kapasitas minimal
sesuai gambar rencana. PABX harus dibuat dengan sistem modular.
Semua modul harus dapat dipasang dan diganti dengan mudah dalam
waktu singkat.
23.2.1.

Battery

Battery yang digunakan harus memenuhi hal-hal sbb :


a. Bateray.
- Voltage

: 48 V DC

Hal | 96

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

- Type

Spesifikasi Teknis

: NiCD

- Ketahanan : 8 jam (sekitar 600 AH)


- Battery rack : plat metal anti karat.
b. Automatic Battery Charger.
Harus dapat mengisi bateray dari kondisi kosong sampai penuh
dalam dalam 60 jam). Peralatan ini harus dilengkapi dengan
pengaman arus lebih.
c. Rectifier.
Mengubah tegangan 220 V AC menjadi 48 V DC dengan kapasitas
minimum 100 A.
d. Surge Protection Unit.
- Peak pulse current : 60 kA
- max. line rated voltage : 275 VAC
- Max. DC Voltage : 369 V
- Inductor

: air core, non saturrable

- Arrestor :
* Strike Voltage : 90 V
* Arc Voltage : kurang dari 20 V
* Peak Current : 20 KA
e. Stabilizer.
- Kapasitas

: 5000 W

- Voltase

: 220 V

- Frequency

50 Hz

- Variasi voltase

15 %

23.2.2.

Handset.

Handset digunakan jenis multifunction desk top dengan push button dial
type, merk Siemens, Panasonics atau setara.
Pada setiap unit handset disediakan kabel penghubung dari handset ke
outlet telephone dengan panjang minimal 2 meter dan memiliki socket
yang sesuai dengan outlet telephone yang dipilih.

23.3.

OUTLET TELEPHON

Outlet telepon dinding dipasang rata dinding pada ketinggian 30 cm dari


permukaan lantai. Outlet telephon dinding menggunakan square metal
box yang dilapisi anti karat. Tutup roset dapat terbuat dari plastik atau
metal.
Pemasangan outlet telepon harus diperkuat sehingga tidak mudah lepas
oleh gangguan mekanis. Sedangkan cara pemasangannya disesuaikan
dengan rekomendasi dari produk yang dipilih.

Hal | 97

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

23.4.

Spesifikasi Teknis

KABEL INSTALASI TELEPHON

Penyaluran kabel didalam dinding, antara rumah kabel, MDF kabinet ,


Telephone Terminal Box (TTB), outlet dan lain sebagainya harus melalui
pipa / conduit dari PVC. Tidak diperbolehkan melakukan penyambungan /
pencabangan didalam pipa conduit, penyambungan / pencabangan hanya
dilakukan di dalam TTB.
Kabel instalasi telepon menggunakan kabel PVC berukuran 0,6 mm2
dengan jumlah kabel per pesawat sesuai merk PABX terpilih. Kabel
instalasi dipasang didalam pipa sparing/conduit yang di klem pada rak
kabel. Konduktor kabel instalasi telepon mempunyai inti solid yang terbuat
dari bahan tembaga. Pipa-pipa pelindung kabel instalasi telepon harus
dibedakan dari pipa-pipa pelindung kabel untuk keperluan instalasi yang
lain dengan cara membedakan warnanya atau menandainya dengan cat.
Persyaratan teknis mengenai instalasi penunjang seperti conduit, sparing,
rak kabel dan lain-lain sama dengan persyaratan penunjang untuk
instalasi sistem catu daya listrik dan penerangan.

23.5.

TERMINAL BOX TELEPON.

Terminal box telepon terbuat dari plat baja dengan ketebalan minimum 2
mm. Kontruksi las, dicat dengan meni tahan karat dan cat finish dengan
warna abu-abu, ayau ditentukan kemudian oleh Perencana Interior.
Kapasitas terminal box disesuaikan dengan Gambar Perencanaan. Terminal
box telepon dipasang flush mounting pada dinding.
Terminal box telepon dilengkapi dengan pintu, kunci handle.
Penyambungan kabel instalasi telepon di dalam terminal box dilakukan
dengan menggunakan terminal penyambungan dari jenis 'sambungan
jepit'.

23.6.

PENGUJIAN DAN PEMERIKSAAN

Pemborong harus melakukan semua pengujian untuk mendemonstrasikan


bahwa bekerjanya kabel dan material yang telah selesai terpasang
memang benar-benar memenuhi persyaratan ini. Pemborong harus
menyediakan, atas tanggungan sendiri semua peralatan dan personil yang
perlu untuk melakukan percobaan. Pekerjaan pemasangan dianggap
selesai bila telah ditest oleh PT. TELKOM dan dinyatakan baik.

PASAL 24.
SISTEM PENGINDRA KEBAKARAN

24.1.

LINGKUP PEKERJAAN

Pekerjaan ini mencakup pengadaan bahan, alat-alat pemasangan,


pengujian-pengujian dan perbaikan perbaikan selama masa pemeliharaan
untuk pekerjaan berikut :
Hal | 98

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

a. Peralatan Pengindera kebakaran, meliputi :


- Panel kontrol (Master control for fire alarm, MCFA) lengkap dengan
display dan indicator lamp.
- Pengindera asap (smoke sensor)
- Pengindera panas (thermal sensor)
- Bell alarm
- Manual pull station
- Power Supply, berikut battery dan battery charger.
b. Instalasi sistem pengindera kebakaran meliputi :
- Kabel instalasi
- Pipa dan peralatan bantu instalasi
- Rak kabel
c. Pekerjaan-pekerjaan lain yang menunjang pekerjaan tersebut di
atas.

24.2.

PANEL KONTROL (MASTER CONTROL FIRE ALARM, MCFA)

MCFA adalah bagian dari sistem yang berfungsi menerima signal-signal


dari "manual pull station", pengindera panas dan pengindera asap, serta
memberikan signal alarm.
Kapasitas MCFA minimal sesuai yang tercantum pada gambar perencaaan.
Harus bekerja dengan tenaga listrik tegangan 220 Volt, 50 Hz, phasa
tunggal.
MCFA harus dilengkapi dengan battery sebagai sumber daya darurat serta
battery charger. Sumber daya darurat harus bisa mengambil alih beban
secara otomatis, dan dapat melayani kebutuhan daya listrik secara penuh
selama 8 (delapan) jam.
Kegagalan pelayanan daya utama harus diketahui di MCFA dengan adanya
lampu indikasi dan buzzer khusus untuk menunjukan hal tersebut.
Battery charger dari type jembatan thyristor phasa tunggal, battery harus
jenis nickel cadmium.
Battery dan battery charger merupakan satu kesatuan dalam satu kotak
lengkap dengan volt meter dan amper meter.
Kesalahan-kesalahan yang terjadi dalam rangkaian pengindera atau
lainnya (hubung singkat, hubungan tanah, sirkit terputus dan sebagainya)
harus ditunjukan oleh MCFA).
Kesalahan-kesalahan tersebut tidak boleh menyebabkan bell berbunyi,
sehingga menyebabkan orang-orang menjadi panik. Bell harus berbunyi
hanya pada saat betul-betul terjadi kebakaran.
Apabila terjadi kebakaran disatu device, maka bell harus berbunyi hanya
terpasang diatas lantai yang bersangkutan dan yang terpasang diatas
panel. Apabila terjadi kebakaran dan dianggap tidak bisa dikendalikan,
harus disediakan alat untuk untuk general alarm yang membunyikan bell
diseluruh zone.

Hal | 99

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Kabinet MCFA dibuat dari plat baja, tebal 2.0 mm dicat di luar dan dalam
dengan cat dasar tahan karat dan dicat finish merah menyala.
Kabinet MCFA harus mempunyai pintu dimana terpasang :
- Tombol untuk menguji
- Tombol reset
- Lampu penunjuk adanya kesalahan
- Buzzer penunjuk adanya kesalahan
- Lampu penunjuk zone
MCFA harus dilengkapi juga dengan terminal output yang dapat
memberikan signal alarm untuk tiap-tiap lantai kepada peralatan kontrol
lainnya maupun kepada line telepon security.

24.3.
24.3.1.

PERALATAN PENGINDERA KEBAKARAN


Manual pull station (PS)

Titik panggil manual atau tombol pecah adalah alat yang bekerja secara
manual dan alarmnya tidak dapat dioperasikan sepanjang kaca
penghalangnya belum pecah.
Manual station ditempatkan ditempat-tempat yang letaknya mudah
terjangkau (sesuai gambar rencana) dan dipasang setinggi 155 cm diatas
permukaan lantai.
24.3.2.

Detector asap (smoke sensor)

Smoke sensor yaitu sensor yang bekerja berdasarkan batas konsentrasi


asap tertentu.
Smoke sensor yang dipakai harus dari jenis sensor asap optik, yaitu sensor
yang bekerja dengan prinsip berkurangnya cahaya oleh asap pada
konsentrasi tertentu dan harus dapat bekerja pada konsentrasi asap
minimum 4%.
24.3.3.

Sensor temperatur (thermal sensor).

Thermal sensor adalah sensor panas yang akan aktif pada suhu yang
dapat diatur antara 56 oC - 64 oC.
Thermal sensor menggunakan dual thermistor untuk mendeteksi suhu dan
kenaikan suhu ruangan.
24.3.4.

Bell Alarm

Bell untuk menunjukan zone harus jenis "vibrating bell" yang bisa
menghasilkan bunyi berdering tidak kurang dari 90 db, pada jarak 1 meter.
Mekanisme kerja bell harus sepenuhnya di dalam box penutupnya dan
harus kedap debu dan air.
Pada tiap bell dilengkapi flash light yang akan menyala berkedip
bersamaan dengan bell berbunyi.

Hal | 100

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

24.3.5.

Spesifikasi Teknis

Lemari Panel

Lemari panel harus dari jenis untuk penggunaan kasar (berat), tahan karat
dan terbuat dari pelat baja dengan ketebalan 2 mm dilengkapi dengan
kerangka yang kuat. Lemari panel harus dilengkapi dengan diagramdiagram rangkaian yang menunjukan hubungan dan cara kerja dari
peralatan-peralatannya.
Lemari panel harus ditanahkan langsung melalui terminal pentanahan
yang telah tersedia.
24.3.6.

Kabel Daya dan Kabel Kontrol

Kabel daya dan kontrol harus dari jenis kabel tahan panas (heat resistant)
dan tidak merambatkan api (flame retardant).
Kabel daya dan kabel kontrol harus dari kabel tegangan kerja 500 V.
Jenis dan ukuran kabel kontrol harus sesuai dengan rekomendasi pabrik
pembuat fire alarm device.
24.3.7.

Sumber Daya Listrik

Sumber daya listrik utama untuk peralatan kontrol diperoleh dari sumber
daya PLN. Untuk kebutuhan daya listrik apabila sumber utama terputus
harus disediakan battery yang dapat melayani kebutuhan daya listrik
selama 8 (delapan) jam dilengkapi dengan battery charger.

24.4.

PENGUJIAN

Pengujian sistem diselenggarakan setelah seluruh pekerjaan ini selesai.


Pengujian untuk sistem pengindera kebakaran terbagi menjadi dua bagian
:
- Pengujian instalasi :
- Continuity test
- Insulation test
- Pengujian kerja sistem
Sebelum pengujian dilaksanakan Pemborong harus mengajukan jadwal
dan prosedur pengujian kepada Pengawas untuk mendapatkan
persetujuannya selama pengujian Pemborong harus memperlihatkan
bahwa semua peralatan dapat bekerja secara memuaskan, sesuai dengan
yang dimaksud dalam Bab ini.
Pemborong harus membuat catatan (record) mengenai hasil pengujian
dan 4 (empat) copies diserahkan kepada Pengawas.
Seluruh pengujian diselenggarakan oleh Pemborong dan segala biaya
untuk itu ditanggung oleh Pemborong.

Hal | 101

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

PASAL 25.
REFERENSI MERK

No. ITEM PEKERJAAN

MERK

1.

Generator set

CATERPILLAR, PERKIN

2.

PABX

PHILLIPS, NATIONAL

3.

Kabel Tegangan Rendah

KABEL METAL,
KABELINDO.

4.

Pabrikan panel tegangan rendah

SIER, SIMETRI
PABRIKAN LOKAL SETARA.

5.

ACB, MCCB, MCB

MERLIN GERIN,
AEG, ABB.

6.

Rak kabel (cable tray)

INTERRACK,
THREE STAR.

7.

Conduit pipa PVC

EGA, CLIPSALS.

8.

Armature lampu

PHILIPS,

(Komponen = PHILLIPS)

ARTOLITE,
PENTALITE.

10.

Outlet listrik, saklar, grid switch

MK, NATIONAL,
CLIPSAL.

11.

Peralatan tata suara

NATIONAL,
PHILIPS, TOA.

12.

Outlet telephon

MK, CLIPSAL,
NATIONAL.

13.

Kabel telephon

KABELINDO,
KABEL METAL.

14.

MDF, terminal strip

KRONE.

15.

Peralatan fire alarm

GENT, NATIONAL.

Hal | 102

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

SPESIFIKASI TEKNIS
PEKERJAAN MEKANIKAL

PASAL 26.
PEKERJAAN PLUMBING

26.1.

PENJELASAN UMUM

Beberapa pertimbangan yang dilakukan dalam


perencanaan sistem plambing di sini adalah :

kaitannya

dengan

1. Penggunaan untuk toilet, tempat wudlu, cuci tangan dapur, cuci mobil
dan penyiraman tanaman.
2. Penggunaan untuk keperluan penanggulangan kebakaran.

26.2.

LINGKUP PEKERJAAN

Lingkup pekerjaan sistem Plumbing adalah :

1. Sistem Penyediaan Air Bersih


2. Sistem Pembuangan Air Kotor
3. Sistem Pembuangan Air Hujan

26.3.

KRITERIA PERANCANGAN

Perancangan dari sistem plumbing dan penyediaan air bersih untuk


bangunan ini di dasarkan atas kriteria-kriteria sebagai berikut:
1. Pedoman Plumbing Indonesia
2. Jumlah keseluruhan unit beban Plumbing (Fixtures Unit)
3. Asumsi beban puncak adalah satu jam
4. Tekanan sisa pada outlet tertinggi pada jaringan pipa distribusi kira-kira
8 psi
5. Kecepatan air dalam pipa maksimal 6 ft/detik
6. Peraturan menteri kesehatan RI No.173/Menkes/Per/VIII/77
7. Distribusi air bersih pada umumnya dilakukan secara gravitasi, melalui
pipa tertutup dan di catu dari tangki atas
8. Pengoperasian peralatan Plumbing diasumsikan selama 12 jam
9. Kapasitas tangki atas 1,5 x Volume air yang diperlukan pada saat
terjadi beban puncak
10.Penyediaan air untuk penanggulangan kebakaran selama 0,5 jam
pengoperasian pompa utama

Hal | 103

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

26.4.

Spesifikasi Teknis

SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH

Sumber utama penyediaan air bersih diperoleh dari Perusahaan Daerah


Air Minum (PDAM) atau sumur dalam (Deep Well), yang ditampung dalam
tangki air bawah tanah berkapasitas 100 m3 yang dilengkapi dengan
meter air Gate Valve dan katup apung dengan bantuan pompa Domestik.
Pemindahan air dari tangki bawah tanah ke dalam tangki atas melalui pipa
tertutup.
Kapasitas tangki atas 2 x 3 m3 (persediaan 30 menit pada kebutuhan
puncak).
Tangki atas dilengkapi control muka air (Level Control) yang dipasang di
tangki bawah tanah untuk mematikan unit pompa agar tidak dapat
bekerja bila muka air sudah mencapai batas ketinggian minimum tertentu.
Tangki atas dilengkapi control muka air (batas atas dan batas bawah)
sehingga pompa domestik dapat mengisi tangki secara otomatis.
Pendistribusian ke semua outlet dilakukan secara gravitasi.
Rangkaian sistem Plumbing dipasang katup kendali di setiap cabang
utama (setiap lantai) untuk memberi kemungkinan adanya pemeliharaan
dan atau perbaikan pipa beserta kelengkapannya tanpa mengganggu
sistem utama penyediaan air bersih dan cabangnya pada lantai-lantai
yang lain.
Standar kualitas air minum harus memenuhi standar WHO

26.5.

SISTEM PEMBUANGAN AIR KOTOR

Dari setiap peralatan plumbing (Plumbing Fixture) di setiap lantai,


buangan air kotor disalurkan melalui pipa tertutup dan dihubungkan
dengan beberapa pipa tengak utama yang terletak di dalam shaft.
Buangan air kotor selanjutnya dialirkan ke Septictank secara gravitasi,
melalui pipa tertutup, untuk seterusnya ke bidang resapan effluent yang
keluar disalurkan ke saluran kota. Kesemua jalur buangan air kotor
dilengkapi dengan pipa-pipa Vent yang akan mengalirkan udara/uap yang
berbau keluar bangunan di atap.

26.6.

BAHAN

Untuk sistem Plumbing ini dipergunakan bahan-bahan sebagai berikut:

Pipa distribusi air bersih: Carbon Steel, Galvanized

Pipa buangan air kotor utama (tegak): PVC

Pipa buangan air kotor (mendatar) tiap lantai: PVC

Pipa buangan udara busuk (Vent): PVC

Hal | 104

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

PASAL 27.
SISTEM SUMUR BOR DALAM
27.1.

UMUM

Pekerjaan instalasi / pembuatan susmur dalam (deep well) dilaksanakan


oleh usaha peneboran sumur dalam dari Direktorat Geologi Tata
Lingkungan.
Disamping rencana kerja dan sayat-syarat teknis yang tercantum dalam
uraian dan syarat-syarat pelaksanaan ini, berlaku pula :
A.V. : (Al gemene Voorwarden voor de uitvoring by aanneming van
openbare warken)
Peraturan dan persyaratan lain yang berlaku di Indonesia yan dikeluarkan
oleh PAM dan Direktorat Geologi Tata Lingkungan mengenai Sumur Artesis.
Peraturan dan persyaratan
Keselamatan Kerja.

lainnya

yang

dikeluarkan

oleh

Dinas

Ketentuan-ketentuan yang dikeluarkan oleh pabrik di mana peralatanperalatan dan bahan-bahan yang digunakan.
Peraturan Mentri Kesehatan R.I tentang syarat-syarat & lokasi pengeboran.
Kontraktor harus memasukkan laporan harian mengenai kemajuan pekerjaan.

27.2.

RUANG LINGKUP

Pekerjaan ini meliputi pengadaan, pembuatan dan pemasangan konstruksi


disini: Pengeboran, pekerjaan Jambang (Casing), reaming, pekerjaan
pemasangan saringan (screen), pemasangan kerikil (gravel packing), dan
pemompaan uji, pemasangan pompa Submersible dan perlengkapan,
perpopaan dan perlengkapan listrik yang diperlukan, termasuk ijin
pengeboran.

27.3.

KWANTITAS DAN KUALITAS

Sumur Dalam tersebut harus menyediakan air sebanyak minimal 180


1/menit, dengan kualitas yang memenuhi persyaratan kesehatan seperti
yang ditetapkan dalam peraturan Mentri Kesehatan R.I. No.
01/BIRHUKMAS/I/75 tentang syarat-syarat dan pengawasan kualitas air
minum.
Kontraktor harus memberikan jaminan tertulis atas debit air yang
diahsilkan dari sumur dan konstruksi sumur dan kinsturksi sumur yang di
buat, minimal biaya analisa kualitas air baik phisik maupun kimiawi ke
laboratorium menjadi tanggungan Kontraktor.

27.4.

GAMBAR KERJA (SHOP DRAWINGS)

Kontraktor Wajib menyiapkan gambar kerja yang menyeluruh dan


menyerahkan 3 (tiga) copy untuk Konsultan Pengawas yang dikirimkan 14

Hal | 105

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

(empat belas) hari


persetujuan Akhli.

sebelum

Spesifikasi Teknis

pelaksanaan

untuk

mendapatkan

Kontraktor wajib mencantumkan semua informasi sembugan-sambungan,


termasuk detail-detail pemasangan dan dimensi lai nya.
Setelah mendapat persetujuan, tidak boleh diadakan perubahan gambar
kecuali dengan persetujuan Akhli.
Tanggungjawab Atas Kesalahan-Kesalahan
Kontraktor harus bertanggung jawab atas semua kesalahan-kesalahan
dalam detail pembuatan dan pemasangan yang tidak sempurna dari
semua bagian-bagian pengeboran ini.
Contoh Bahan
Bahan yang akan dipergunakan sebelum pemakaiannya, harus
diperlihatkan kepada konsultan Pengawas, berupa contoh, untuk disetujui.
Pegajuan contoh untuk persetujuan Konsultan Pengawas / Akhli harus
diserahkan dalam waktu secepat mungkin sesuai dengan jadwal pekerjaan
yang telah disetujui.
Contoh-contoh tersebut memperlihatkan kualitas standar.
27.5.

BAHAN-BAHAN

Bahan-bahan yang diperlukan untuk pekerjaan pengeboran sumur dalam


ini, harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
27.5.1.

Larutan Pengeboran (Driling Fluids)

Dalam hal Kontraktor menggunakan alat bor tipe Rotary maka harus
dipakai larutan pengeboran. Untuk pengukuran sifat dari larutan
pengeboran, Kontraktor harus menyediakan alat peng-ukur yang di
perlukan.
Pemeliharaan larutan pengeboran dengan karakteristik dan kontrolnya
menjadi tanggung jawab Kontraktor.
27.5.2.

Pipa Casing

Semua pipa casing dan accessories yang disediakan Kontraktor harus


dalam keaadaan baru. Bahan harus dari baja dan harus memenuhi standar
AWWA, ASTM, atau API yang lazim digunakan untuk pipa casing.
Casing dari material lain harus disetujui oleh Konsultan Pengawas.
Sambungan pipa casing dapat dilakukan dengan cara:
Pengelasan dengan las listrik yang memenuhi standar American Welding
Society
Dengan sambungan ulir (Threaded and Coupled Joints)
Pembungkus Semen (Cement Grout)
Bagian antar lubang bor dnegn dinding luar/upper casing, diisi dengan
pembungkus semen (Cement grout). Pembungkus sement dibuat dengan
campuran 1 sak
25 liter air, untuk mengurangi penyusutan dapat
ditambahkan Bentonite (maksimum 2% dari berat semen) atau cement
aid lainnya.

Hal | 106

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

27.5.3.

Spesifikasi Teknis

Pipa Saringan (Well Screen)

Saringan yang akan dipasang harus disetujui jenisnya oleh konsultan


pengawas.
Bahan saringan adalah baja tah karat / stainless steel (lowcarbon steel)
tipe Countinous Slot, staraf dengan Johnsonscreen atay Sure-screen
atau jenis dan merk lain yang disetujui oleh Konsultan Pegawas / Akhli.
Panjang pipa saringan 1 m di atas laposan aquifer. Jumlah dan lokasi
saringan tertgantung dari banyaknya aquifer yagn diperoleh dan harus
sepengetahuan konsultan Pengawas / Akhli.
Untuk itu akan ada pekerjaan tamabah kurang, yagn harus dijelaskan oleh
Kontraktor dalam surat penawaran.
Ujung bawah dari pipa sumuran di sambung dengan blank pipe, yaitu pipe
yang ujungnya ditutup dengan panjang minimal 6m.
27.5.4.

Batu kerikil Penutup Saringan (Gravel Pack)

Batu kerikil yang fipakao harus bersih, tidak menganfung kotorankotoran/debu, keras, padat/tidak rapuh, berwarna hitam dengan bentuk
bundar 0,5 1 cm dengan uniformity coefficient tidak lebih dari 2,0.
sebelum sipergunakan kerikil harus direndam dalam larutan kaporit 5%
selama 30 menit.
27.5.5.

Penyekatan antara Pipa naik dan Pipa Casing

Penyekatan antara kedua macam pipa di atas dapat dilakukan dengan


Lead Slip Packer.
27.5.6.

Pompa

Jenis pompa Turbin Submersible Multistage kapasitas minimal 180 l/menit


total head minimal 70 mka dengan effisiensi minimum 60%. Head pompa
harus disesuaikan dengan kondisi yang ada, dan mampu memompa air
sampai dengan tangki bawah tanah.
Pompa harus dilengkapi dengan peralatan deteksi muka air di dalam
sumur dalam (untuk proteksi pompa), deteksi muka air di dalam tangki
bawah (atas dan bawah), untuk pengoperasian secara otomatis.
27.6.
27.6.1.

PELAKSANAAN PEMBUATAN SUMUR


Umum

Kontraktor akan melakukan pemboran pada tempat yang ditunjuk oleh


Pemberi Pekerjaan. Kedalaman sumur bor 150 m di bawah muka tanah,
sampai dijumpai lapisan atau lapisan-lapisan aquiter pembawa air yang
memenuhi persyaratan debit seperti yang direncanakan. Dalam hal
kedalaman sumur bor yang lebih atau kurang dari 150 m, akan ada
pelerjaan tambah kurang, yang harus dijelaskan oleh Kontraktor dalam
Surat Penawaran Kontraktoran Pekerjaan. Diameret lobang sumur 250 mm
(10), diameter jambang (casing) 150 mm (6) diameter pipa naik 75 mm

Hal | 107

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

(3). Lubang sumur harus vertikal dan deviasi vertikal yang diperkenankan
maximal 20 mm per 100 m diukur dari lubang sumur bor dan dicek
setelah casing selesai dipasang. Pengeboran harus dilakukan dengan cara
hydraulic rotary drilling. Dalam hal ini Kontraktor dapat melakukan
pengeboran sekaligus daro muka tanah sampai kedalaman yang
disyaratkan, tanpa mengubah diameter jambang di atas, jika ditemui
lapisan keras yang tidak dapat dilakukan dengan cara di atas, Kontraktor
dapat menggunakan cara lain seperti : Core drilling atau standar boring
method dan lain-lain.
Jambangan bagian atas (uper casing ), dipasang mulai 90 cm di bawah
muka tanah dengan panjang 30 60 m dan minimal 5 m di atas lapisan
aquifer pertama yang dapat dimanfaatkan (potential). Lapisan aquifer
pertama yang dapat dimanfaatkan .
27.6.2.

Catatan Pemboran

Kontraktor harus membuat catatan selama pelaksanaan pekerjaan dan


mengumpulkan contoh-contoh lapisan batuan yang dibor.
Catatan mengenai waktu pemboran (drilling time log) harus selalu
disimpan di site (lokasi pemboran) yang sewaktu-waktu dapat diperiksa
oleh Pemberi Pekerjaan. Kontraktor harus juga menyerahkan suatu well log
yang dibuat secara teliti. Dilengkapi dengan foto-foto pelaksanaan yang
mencakup situasi site/daerah loksi setiap sumur bor sebelum, sewaktu,
setelah selesai dikerjakan dengan ukuran photo 9 x 12 cm.
27.6.3.

Subsurface Geophysical Methode Test

Sub surface geophysical methode test dimaksudkan untuk mengetahui


secara tepat perubahan susunan batuan, sufat relatif porositas dan
permeabilitas, Ionic concentration dan lain-lain. Hasil dari pengukuran ini
digambarkan dalam profil atau penampang kolom. Test ini dilakukan
dengan : Vertical Electric Logging.
Dimaksudkan untuk mengukur spontanious potensial dan sifat relatif
tahanan jenis pengamatan cutting (well log litology description) untuk
penempatan saringan screen tepat pada lapisan aquifer yang berpotensi.
Pekerjaan ini dilaksanakan setelah kedalaman pemboran tercapai sesuai
dengan kontrak dan sebelum pemasangan casing. Hasil evaluasi dari
vertikal electric logging ini agar segera dilaporkan letak kedalaman, tebal
dan jumlah total dari saringan yang akan dipasang.
27.6.4.

Pemasangan Pipa Casing, Pipa Naik Dan Pipa Saringan

Kontraktor harus melaksanakan pemasangan pipa-pipa tersebut di atas,


sesuai dengan cara umum yang biasa dipraktekan dalam pembuatan
sumur dalam. Pemberi Pekerjaan berhak untuk menentukan lain dari cara
pemasangan pipa tersebut jika dipandang perlu, berdasarkan
pertimbangan teknis.
27.6.5.

Peletakan Kerikil (Gravel Packing)

Ruang antara lubang bor, pipa naik dan pipa saringan diisi dengan kerikil
seperti terlihat dalam gambar terlampir. Cara pengisian kerikil kedalam
lubang bor haris dengan pipa pengantar (casing).

Hal | 108

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

27.7.

Spesifikasi Teknis

PROSEDUR DAN PERALATAN PENGETESAN

Untuk persiapan pengetesan Kontraktor harus menyediakan :


1. Drum-drum kosong volume 200 l/buah.
2. Alat-alat ukur debit dan stop watch.
3. Elektroda pengukuran ketinggian muka air dalam casing.
4. Formula pencatatan pelaksanaan pengetesan kwantitas.
Sebelum penyelesaian pemasangan pipa naik/pipa jambang dan saringan
screen harus selalu diamati. Lapiran rencana penyelesaian sumur dalam
sehingga
Konsultan
Pengawas
mengadakan
pemeriksaan
dan
mendapatkan persetujuan.
Setelah lapisan air yang didapat selama pengeboran harus di uji kualitas
dan kuantitasnya.
Untuk kualitas diuji pada Laboratorium PAM setempat.
Untuk kuantitas (debit) diuji dengan minimal pemompaan selama 3 (tiga)
jam terus menerus dan dilakukan setelah pemasangan saringan (screen),
untuk mencegah kerusakan pada submersible pump. Sertifikat pengujian
air pada setiap lapis harus dilaporkan kepada Konsultan Pengawas
rangkap 3 (tiga)/copy.
Pada setiap perbedaan lapisan tanah garus dilakukan pengambilan contoh
tanah yang dimasukan kedalam tabung, untuk menjaga agar contoh tanah
yang dimasukan kedalam tabung, untuk menjaga agar contoh tanah
tersebut tidak rusak.
Pengujian akhir debit air harus minimal terpenuhi sesuai yang disyaratkan
dan air yang telah didapat, dibuktikan dengan sertifikat dari Laboratorium
PAM setempat.
Pada waktu pengujian terakhir, Kontraktor harus mencatat tinggi
permukaan air (TPA) sebelum pemompaan dan juga TPA yang diakibatkan
setelah pemompaan (pompa mati).
Tahap selanjutnya Kontraktor harus membuat:
Kurva TPA pada pemompaan terus-menerus, yang dilakukan selama 3 x 24
jam.
Kurva TPA pada saat pompa mati.

27.8.

PENGETESAN SUMUR

Sumur akan diuji hasilnya dengan cara-cara seperti persyaratan di bawah.


Untuk hal ini disyaratkan agar semua Kontraktor menggunakan pompa
submersible yang berkapasitas minimum 200 l/menit.
Banyak air yang dipompa dari sumur akan diukur dengan alat ukur yang
disediakan oleh Kontraktor.
Demikian pula muka air di dalam sumur harus selalu diukur secara teliti.
Letak pompa untuk mengetes sumur sedemikian sehingga didapat hasil
maksimal dari sumur, seperti yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas.
Pemompaan uji terdiri dari step draw down test dan time recovery test.

Hal | 109

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Konsultan Pengawas akan menentukan lamanya pemompaan uji sampai


tercapai hasil memuaskan.

27.8.1.

Step Draw Down Test

Kapasitas pemompaan bertahap 1,2 dan 3 l/detik.


Tiap tahap lamanya pemompaan dua jam atau lebih.
Prosedur pengukuran:

Sebelum pompa dijalankan, muka air statis di dalam sumur harus diukur
dan dicatat. Pada saat mulai dilakukan pemompaan maka besarnya debit
pemompaan diatur seteliti mungkin sesuai dengan yang dikehendaki.
Setelah kapasitas pemompaan tertentu dicapai maka muka air dalam
sumur akan diukur setiap 1 menit selama 5 menit, tiap 5 menit antara 5
sampai 60 menit kemudian tiap 10 menit antara 60 sampai 120 menit.
Segera setelah tahap pertama pemompaan uji selesai dilakukan, maka
kapasitas pemompaan dinaikan ke tahap pemompaan berikutnya dan
prosedur ini terus diikuti sampai tahap terakhir selesai.
Apabila pompa mengalami kerusakan sewaktu pengetesan sedang
berlangsung maka diperlukan waktu secukupnya dimana water level telah
cukup pulih kembali dan kemudian test diulang dari muka.
27.8.2.

Time Drawdown Test

Kapasitas pemompaan tergantung dari kapasitas maksimum yang dapat


dicapai.
Lamanya test 3 x 24 jam.
Prosedur pengukuran:

Ukur muka air statis di dalam sumur. Pemompaan ini lamanya 3 x 24 jam.
Untuk waktu 2 jam pertama agar diikuti cara pengukuran seperti step
drawdon test tersebut di atas, dan kemudian pengukuran muka air di
dalam sumur dilakukan tiap selang 30 menit pada waktu pemompaan di
mulai dan jam-jam waktu dilakukan pengukuran muka air harus dicatat
dengan betul.
27.8.3.

Time Recovery Test

Segera setelah time drawdown terst selesai dan pada pemompaan tepat
berhenti, maka time recovery test dilakukan selama 15 menit pertama,
pengukuran terhadap kenaikan muka air di dalam sumur bor dilakukan
tiap selang 1 menit, selama 2 jam berikut pengukuran muka air tiap
selang 30 menit. Test ini terus dilakukan sampai muka air sama atau
hampir sama seperti sebelum dimulainya time drawdown test tersebit di
atas.
CATATAN TEST
Setelah selesainya pengetesan sumur, Kontraktor harus menyerahkan
catatan test kepada Konsultan Pengawas termasuk semua copy catatan
harian pelaksanaan pekerjaan.

Hal | 110

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

PEMBUANGAN AIR

Selama pengetesan sumur, Kontraktor harus membuang air ke dalam


saluran air pembuang terdekat atau ketempat lain yang telah disetujui
Konsultan Pengawas.
Kontraktor harus bertanggung jawab untuk mencegah agar air buangan
tidak merusak jalan, bangunan dan lain-lain.
Pembuangan air diusahakan agar tidak masuk kembali ke dalam sumur
bor secara lambsung atau tidak langsung.
PENUTUP SUMUR

Bagian atas dari upper casing, dimana diletakan fitting dan accesories
pompa, dibuat dari beton bertulang dengan ukuran dan bentuk sesuai
yang terlihat pada gambar.
PEMELIHARAAN DAN PEMBERSIHAN LAPANGAN

Selama pelaksanaan pekerjaan Kontraktor harus memelihara keadaan


lapangan sehingga tidak terjadi kerusakan-kerusakan yang merugikan.
Alat-alat dan barang-barang yang akan dipergunakan dalam pekerjaan
harus dijaga oleh Kontraktor dengan baik, karena kerusakan/kehilangan
barang tersebut akan memperlambat pekerjaan.
Setelah selesainya pengetesan sumur, Kontraktor harus membersihkan
benda-benda yang tinggal di dalam lubang sumur, dengan carayang biasa
dilakukan dalam pekerjaan pembuatan sumur dalam (bailing atau sand
pumping)
Pada waktu ditinggalkan, maka Kontraktor harus mengusahakan agar
lapangan dalam keadaan bersih dan tempat parkir diperbaiki sampai
seperti keadaan semula.

27.9.

KETERANGAN GAMBAR

1. Riser pipes
Riser pipes berfungsi untuk mengalirkan air dari pompa permukaan
tanah, selain itu juga untuk menopang pompa.
Terbuat dari Galvanized Iron Pipe (G. I. P) dengan sambungan flange
yang dilubangi
untuk memasukan kabel listik dan water level
electrode.
2. Discharge Elbow
Digunakan untuk menghubungkan riser pipe dengan valves sistem
pemipaan, yang antara lain terdiri dari compound gauge dan automatic
air vent. Flange pada pipa suction (pipa hisap) dan check valve harus
mempunyai tekanan kerja 10 kg/cm2.
3. Check valve
Berfungsi untuk mencegah aliran balik, bila valve ini tidak berfungsi
dengan baik dapat menyebabkan kerusakan pada pompa & motornya.

Hal | 111

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

4. Sluice Valve
Katup yang mengatur debit pemompaan.
5. Automatic Air Vent
Katup yang secara otomatis terbuka pada waktu pompa mulai berjalan
dan memungkinkan udara masuk setelah pompa mati/tidak bekerja.
6. Compound Gauge
Menunjukan tekanan pengaliran pompa.
7. Well Cover
Salah satu fasilitas yang menopang berat pompa dan riser pipes serta
mempunyai lubang untuk kabel-kabel yang diperlukan.

8. Submersible cable
kabel listrik dengan isolasi vinil berbentuk pipah dapat dengan mudah
dipasang dan tidak akan mudah rusak.
9. Low Water Lever Electrode
Dilengkapi untuk pompa supaya bekerja otomatis dan mencegah
terjadinya penghisapan pada waktu muka air turun/kering. Alat ini
harus off pada ketinggian 1 m dari TPA minimum.

Hal | 112

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

PASAL 28.
SISTEM PENANGGULANGAN BAHAYA KEBAKARAN

28.1.

LINGKUP PEKERJAAN

Lingkup Pekerjaan dari sistem penanggulangan bahaya kebakaran adalah

1. Portable Fire Extinguisher


2. Outomatic Fire Sprinkler System
3. Pipa Utama dan Hose System
4. External Hydrant

28.2.

STANDAR DAN KODE

Standar dan kode yang digunakan adalah sebagai berikut :


5. Departemen Pekerjaan Umum No. 02/KPTS/1985
6. Peraturan Pemerintah Daerah
7. Keputusan Gubernur
8. National Fire Protection Association (NFPA)
9. NFPA 10 Portable Fire Extinguisher
10.NFPA 13 Instalation of Splinkler System
11.NFPA 14 Instalation of Standpipe and Hose System
12.NFPA 20 Instalation of Centrifugal Pumps

28.3.

PORTABLE FIRE EXTINGUISHER

Unit-unit Fire Hose Cabinet dipasang di tiap lantai, dengan masing-masing


unit melayani kira-kira 250 m2. Unit ini dilengkapi dengan selang air 25
mm sepanjang 30 m dan katup. Unit-unit Fire Hose Cabinet dilayani oleh
suatu sistem pipa tertutup dan pompa utama
Setiap unit tabung penanggulangan kebakaran (Portable Fire Extinguisher)
mencakup 200 m2 luas lantai
Tekanan pada ujung Nozzle/hose kira-kira 45 m.k.a/hose kira-kira 45 m.k.a
Jarak antara masing-masing Fire Extinguisher 20 meter
Ukuran dan jenis Fire Extinguisher
Daerah umum
:
2 Kg dari Multipurpose Dry Chemical Powder
Ruang Panel & dapur
:
25 Kg dari Co2
Ruang Mekanikal
:
6,8 Kg dari Co2
Penempatan Fire Extinguisher harus mudah dijangkau dan terlihat.

28.4.

AUTOMATIC FIRE SPRINKLER SYSTEM

Batas daerah proteksi untuk 1 (satu) Splinkler riser

Hal | 113

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Light hazard
Ordinary hazard

:
:

Spesifikasi Teknis

520.00 ft2 (4.831 m2)


520.00 ft2 (4.831 m2)

Luas maksimal daerah layanan untuk 1 (satu) Kepala Sprinkler (Sprinkler Head)
Light hazard
:
225 ft2 (20.9 m2)
Ordinary hazard
:
130 ft2 (12.1 m2)
Jarak maksimal antara Kepala Sprinkler
Light hazard
:
15 ft2 (4.6 m2)
Ordinary hazard
:
15 ft2 (4.6 m2)
Jarak dari Sprinkler terhadap dinding tidak lebih dari angka-angka diatas
Tekanan sisa minimal pada Kepala Sprinkler 15 psi

Fire Sprinkler yang terpasang dalam bangunan beroperasi secara Full


Outomatic mengikuti standar dan kode yang dipakai dalam spesifikasi ini.
Setiap daerah dibagi dalam zoning dan dapat diawasi dan dimonitor
dengan Flow Switch.
Pada lokasi tertentu harus disediakan fasilitas pengujian aliran pada
sistem perpipahannya.
28.5.

STANDPIPE DAN HOSE SYSTEM

Penyediaan Box Hose Berdiameter 65 mm dan Hose Valve 40 mm dan


Nozzle pada rak.
Hose Station dibagi dalam bangunan 9,2 meter dari Nozzle berdekatan
dengan Hose 30 m.
Penempatan Standpipe diletakan disamping garis miring dekat tangga
masing-masing/setiap lantai.
Hose Station dalam dibagi dalam grup dengan masing-masing grup
disediakan dengan peralatan Reducing Pressure dimana setiap batas
tekanan yang mengalir pada setiap Hose maksimal 6,9 bar (100 psi).
Klasifikasi Servis Kelas III, kombinasi penghuni dan Fire Departement
Service
Residual Pressure minimum 65 psi (4,5 bars) pada Remote Point
Daerah layanan minimum 1 (satu) Hose Box untuk 800 m2 luas lantai
Maksimal panjang 275 ft (83 m) per Zone

28.6.

HYDRANT HALAMAN (EXTERNAL HYDRANT)

Pipa utama di luar bangunan dibuat loop tertutup dilengkapi dengan katup
pengisolir (Isolation Valve).
Jarak antara satu Box Hydrant dengan Box Hydrant yang lain tidak lebih
dari 90 m.
Catu air dan sistem pemipaannya dikombinasikan untuk melayani Sprinkler, Pipa
tegak, dan Outdoor Hydrant.

28.7.

BAHAN DAN PERALATAN

Hal | 114

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

a. Pipa dan Fittings

: Black Steel sesuai standar


ASTM A53 schedule 40
b. Pipa Overflow, Drain & Pipa tak Bertekanan : GIP Medium Class
Catatan : Untuk mencegah korosi, pipa-pipa, fitting, dan penggantung pipa dicat.
Pipa di bawah tanah harus dilindungi terhadap korosi.
c. Sprinkler
Jenis
Faktor koefisien aliran (K)
Temperatur Ratings
Ruangan lain

: Otomatis dengan Orifice


Standar 13 mm (), solder
Fillet atau Bulb.
: 5.6
: 79 C 107 C
: 57 C 74 C

d. Katup Isolasi
Katup dari jenis Gate dengan Ulir di luaran Globe, dilengkapi dengan sebuah
NC Switch yang akan terbuka (Off) bila katup dalam keadaan tertutup
sebagian atau penuh.
Bahan :
Badan
: Baja
Piringan
: Kuningan sesuai
spesifikasi/standar ASTN B62.
e. Katup Kontrol Utama (Alarm Check Valve)
Bila ada sebuah atau lebih kepala Sprinkler terpecah, maka aliran air yang
terjadi harus mampu mengaktifkan Alarm Suara.
Bahan
Badan
: Baja
Clapper
: Kuningan
Perlengkapan
: Water Motor, Retarding
Chamber, Weatherproof Alarm
Goong.
f.

Flow Alarm Switch


Jenis Vane (Vane Type Water Flow Switch) terdiri atas Vane Sadle, Electric
Switches dan Housing Assembly.

g. Hydrant Halaman (Outdoor Hydrant)


Ukuran kotak
Bahan kotak
Perlengkapan

: 1000 x 800 x 200 mm


dilengkapi dengan dudukan
: Mild Steel Plate, ketebalan 1,5
mm
: 65 mm x 30 meter Hose
Linen
65 mm Hose Valve
65 mm Variable jet dan Spray
Nozzle Hose Rack

Hal | 115

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

h. Hydrant Gedung (Indoor Hydrant Box)


Ukuran kotak
Bahan kotak
Perlengkapan

: 1000 x 800 x 180 mm


: Mild Steel Plate, ketebalan 1,5
mm
: 40 mm x 30 meter Hose
Linen
65 mm dan 40 mm Hose
Valve
40 mm Variable jet dan Spray
Nozzle Hose Rack

i.

Sambungan Untuk Pemadam Kebakaran (Siamese)


Ukuran
: 100 mm x 65 x 65 mm
Jenis
: Free Standing Type dengan
Chromium Plate Finish atau Cast
Iron dengan pengecatan anti
korosi.

j.

Pompa Kebakaran (Fire Pumps)


Pompa Utama
Jenis

: Centrifugal Horizontal Split


Cast, Positive Suction
: Pompa kebakaran utama harus
mampu beroperasi pada titik
dengan kapasitas maksimal
150% dari kapasitas nominal
dan Head maksimal 65% dari
Head nominal.
: Akan dihitung kemudian

Kapasitas

Head
Pompa Jockey
Jenis

28.8.

: Horizontal Regenerative Turbin


atau Centrifugal End Suction.

SISTEM PENGINDERAAN KEBAKARAN

Peralatan instalasi terdiri atas:


13.Master Control Fire Alarm (MCFA)
14.Manual Station
15.Rate of Rise Fixed Temperature Detector
16.Alarm Bell

PASAL 29.
SISTEM TATA UDARA DAN VENTILASI

Hal | 116

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

29.1.

Spesifikasi Teknis

PENJELASAN UMUM

Sistem tata udara digunakan untuk memberikan kondisi lingkungan kerja


yang nyaman bagi pegawai dan kondisi lingkungan yang memenuhi syarat
bagi perlengkapan elektronik dan komputer
29.2.

LINGKUP PEKERJAAN

17.Sistem Tata Udara (Air Conditioning)


18.Sistem Ventilasi

29.3.

STANDAR DAN KODE

Standar dan kode yang digunakan adalah sebagai berikut :


19.American Society of Heating Refrigation Air Conditioning Engineer
(ASHRAE)
20.Sheet Metal & Air Conditioning National Association (SMACNA)
21.National Fire Protection Association (NFPA)
22.Departemen PU/Cipta Karya
23.Peraturan-Peraturan Pemda
29.4.

BAHAN

NO

NAMA PERALATAN

DATA/MODEL

1.

Multi dan single


Split Unit, AHU, FCU

Floor type-out door


Cassete type-indoor

2.

Exhaust/Intake Fan

Wall mounted type

3.

Exhaust Fan
(Ruang Toilet)

Celling type
General Type
Wall Mounted

4.

Celling Fan

Fixed celling
Mounted type
(With-Speed Control)

5.

Range Hood Fan

Special for Keitchen


Unit type

PASAL 30.
SISTEM TRASPORTASI DALAM BANGUNAN

Hal | 117

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

30.1.

Spesifikasi Teknis

LINGKUP PEKERJAAN

Yang termasuk dalam lingkup pekerjaan ini adalah


24.Passanger Elevator
25.Service Lift

30.2.

STANDAR, KODE DAN ACUAN

26.peraturan umum instalasi listrik (PUIL) 1987


27.Pedoman Pengawasan Instalasi Lift Listrik No. 3 Tahun 1978
28.Peraturan Depnaker.
29.ANSI A17.1 Safety Code for Elevator
30.Japan Industrial Standard (JIS)

30.3.

BAHAN

NO

NAMA PERALATAN

DATA/MODEL

1.

Passenger Lift

kapasitas 10 orang

2.

Service Lift

kapaisitas 1000 kg.

PASAL 31.
REFERENSI MERK
SISTEM PLAMBING

NO

NAMA PERALATAN

MODEL

1.

Monoblock/closet
Duduk komplit
Closet jongkok

3.

Wastafel
Accessories Wastafel

4.

Urinal
Accessories Urinal

- Westbrook
- U-57 M

5.

Faucet/kran air dia. Y 20 C

Floor Drain
Clean Out
Pipa air bersih
-Galvanis

H 51
H58
GIP
Medium class

2.

6.
7.
8.
9.

GRANDA
C. 420/S.516
RAPI C
CE-8 & 5530 V1
PLAZA
L 230/L 220

Pipa air kotor

Hal | 118

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

- PVC SII 1246-85


Type A & SII
1448-85

Spesifikasi Teknis

10 kg/cm2

SISTEM PEMIPAAN

NO

NAMA PERALATAN

KELAS

1.

GSP PIPE

2.

PIPA PVC

SII
BSP SKEDUL 40
MEDIUM CLASS
SII 1246-85
TYPE A & b
SII 1448-85

SISTEM PEMADAM KEBAKARAN

NO

NAMA PERALATAN

KELAS

Hal | 119

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

1.

Spesifikasi Teknis

2.

Pompa Hydrant (PK)


NFPA Standar
Diesel NFPA Standar
Pompa Jockey (PJ)

Horizontal
end suction
pump
Multi stage
Horizontal
Vertical pump
Short type AllFlanged, flex
Jenis karet pejal
Preasure Setting
Fanal, Honey well,
Dial Dia.
Dia. 75
Kg/cm2. Psi
Probe Elctroda
control
Locally Fabricated
(Indoor dengan nozzle 1 )
(size:100cmx20cmx80cm)
Standar
- Orifice 10 mm
- Hydrant valve
- Hose 2 30 M
- Nozzle 2
- Hose Rack

3.

Flexible joint

4.

Preasure Switch

5.

Preasure Gauge

6.

Level Water Control

7.

Fire Hose cabinet

8.

Sprinkle

9.

Gate Valve, Strainer dsb

Tekanan kerja 10 kg/cm2

10.

Frie Hose Box

Locally Fabricated
(Size: 80x22x100 cm)
(Outdoor dengan nozzle 2 )
Coupling fixed standar Nozzle

11.

Hydrant pilar, Siamese

Two way way type Siamese


connection

12.

Frie Extinguisher

Multipurpose Dry
2,6 kg Chemicial Graviner,
Gloria, Yamato.

SYSTEM AIR CONDITIONER DAN VENTILASI

NO

NAMA PERALATAN

MODEL/TYPE

1.

Multi dan single


Split Unit, AHU, FCU

Floor Type-out door


Cassete Type-indoor

2.
3.
4.

Exhaust/Intake Fan
Exhaust Fan
(ruang Toilet)
Ceiling Fan

5.

Range Hood Fan

Wall mounted type


General Type
Wall Mounted
Fixed Ceiling
Mounted Type
(With-Speed Control)
Special for Kitchen

Hal | 120

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Unit type

SISTEM TRANSPORTASI

NO

NAMA PERALATAN

MODEL/TYPE

1.

Passenger Lift

Kapasitas 10 orang

2.

Service Lift

Kapasitas 1000 kg

PASAL 32.
CACAT-CACAT PEKERJAAN.
Bila penyelesaian pekerjaan, bahan yang digunakan atau keahlian dalam
pengerjaan setiap bagian pekerjaan tidak memenuhi persyaratanpersyaratan dalam Persyaratan Teknis, maka bagian pekerjaan tersebut
harus digolongkan sebagai cacat pekerjaan.
Semua pekerjaan yang digolongkan demikian harus dibongkar dan diganti
sesuai dengan yang dikehendaki oleh Pengawas. Seluruh Pembongkaran
dan pemulihan pekerjaan yang digolongkan cacat tersebut serta biaya
yang timbul akibat hal itu seluruhnya menjadi beban Pemborong.

PASAL 33.
PEKERJAAN TAMBAH KURANG
Bila terjadi perubahan persyaratan teknis atau penambahan pondasi
sumuran pada tempat-tempat tertentu, karena keadaan setempat yang
diluar dugaan dan diluar gambar dan persyaratan teknis khusus yang
tercantum dalam Perjanjian Pemborongan, maka akan ada perubahan
pekerjaan tambah atau kurang yang akan disesuaikan dengan
kenyataan dalam pelaksanaan dan diperhitungkan berdasarkan harga
satuan dalam Perjanjian Pemborongan. Semua perubahan kerja harus
atas perintah tertulis dari pihak Konsultan PENGAWAS. Demikian juga
dalam pengujian, sejauh mana kegagalan pengujian tidak disebabkan
oleh kelalaian pemborong, dan dilaksanakan dengan data yang ada, maka
kegagalan ini bukan menjadi tanggung jawab Pemborong dan Pemberi

Hal | 121

Pembangunan Gudang dan Ruang Koperasi


Dinas Kesehatan Provinsi Banten

Spesifikasi Teknis

Tugas akan membayar kegagalan ini sesuai dengan harga satuan dalam
Surat Perjanjian Pemborongan.

PASAL 34.
PERSYARATAN TEKNIS UMUM PELAKSANAAN
34.1.

GAMBAR-GAMBAR RENCANA

Gambar-gambar rencana adalah gambar yang menunjukan tata letak


secara umum dari Gambar ini dibuat oleh Konsultan Perancang dan
digunakan untuk pelelangan.
34.2.

GAMBAR-GAMBAR KERJA (SHOP DRAWINGS)

Pemborong harus menyerahkan gambar kerja 14 hari sebelum


pelaksanaan pekerjaan dimulai. Gambar kerja adalah gambar rencana
setelah disesuaikan dengan kondisi di lapanagan dan perubahanperubahan (jika ada) yang diminta oleh Pemberi Tugas. Perubahan dapat
juga diusulkan oleh Pengawas Lapangan, Perencana atau Pemborong dan
perubahan ini harus disetujui oleh Pemberi Tugas.
Gambar kerja yang tidak berubah dari gambar rencana harus terlebih
dahulu disetujui oleh Konsultan Pengawas, sedangkan gambar kerja yang
berubah dari gambar rencana harus disetujui terlebih dahulu oleh
Konsultan Pengawas dan Pemberi Tugas.
34.3.

GAMBAR-GAMBAR SESUAI PELAKSANAAN (AS BUILT


DRAWING)

Pemborong harus membuat catatan yang cermat dari pelaksanaan dan


penyesuaian-penyesuaian di lapangan.Catatan-catatan tersebut harus
dituangkan dalam 1 set gambar lengkap sebagai gambar-gambar sesuai
pelaksanaan di lapangan (As Built Drawing).Pemborong harus
menyerahkan As Built Drawing kepada Konsultan Pengawas setelah
pekerjaan yang bersangkutan selesai, dalam rangkap 3. Gambar-gambar
ini beserta dokumen pendukung lainnya menjadi persyaratan untuk serah
terima pekerjaan yang pertama.
34.4.

STANDAR DAN PERATURAN

Seluruh pekerjaan dilaksanakan mengikuti Standar dan Peraturan yang


berlaku
dan
Keputusan-keputusan
yang
dikeluarkan
oleh
Instansi/Departemen/Konsultan yang terkait dan berwenang. Hal-hal
khusus mengenai standar dan peraturan dapat dilihat di masing-masing
sub pekerjaan.

Hal | 122