Anda di halaman 1dari 338

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH

KABUPATEN KONAWE SELATAN

BUKU I
LAPORAN AKHIR

Penyusunan Rencana Pengembangan


Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan
Tahun 2013

Kerjasama
LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN MASYARAKAT
(LP2M) FAK. TEKNIK UNIVERSITAS SULAWESI TENGGARA

KATA PENGENTAR

Puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat-Nya dengan
selesainya penyusunan Laporan ini dengan baik. Laporan Rencana Pengembangan Pusat
Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan ini berisikan rencana-rencana
pengembangan pada Pusat Kawasan Strategis dengan jangka waktu pelaksanaan selama
5 tahun.
Dalam setiap proses pekerjaan selalu diawali sebuah rencana, di mana rencana
tersebut memuat tahapan-tahapan/Langkah-langkah pekerjaan yang harus kita lakukan
dari awal sampai akhir hingga mencapai tujuan yang kita inginkan. Dan diharapkan
dengan

membuat perencanaan yang matang kita dapat melaksanakan suatu proses

pekerjaan secara runtut setahap demi setahap sampai dengan selesai.


Kami ucapkan terima kasih dan penghargaan yang tinggi kepada semua pihak
yang telah membantu dalam penyusunan Laporan ini, khususnya kepada pihak
Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LP2M) Fakultas Teknik Universitas
Sulawesi Tenggara yang telah membantu dalam pelaksanaan penelitian ini. Semoga
hasil penelitian ini dapat memberikan hasil yang baik bagi kita semua.

Kepala Badan Perencanaan


Pembangunan Daerah
Kabupaten Konawe Selatan,

Dr. Arsalim Arifin, SE., M.Si


Pembina Utama Muda Gol. IV/a
NIP. 19710828 2002 12 2 007

Laporan Akhir

hal
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI ..........................................................................................

DAFTAR TABEL .....................................................................................

ix

DAFTAR GAMBAR .................................................................................

xiii

DAFTAR PETA .......................................................................................

xv

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang ................................................................................

I1

1.2. Maksud, Tujuan dan Manfaat ...........................................................

I3

1.3. Kedudukan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) ................................

I4

1.4. Lingkup Pekerjaan ...........................................................................

I7

1.4.1. Lingkup Kegiatan ..................................................................

I7

1.4.2. Lingkup Lokasi ......................................................................

I8

1.5. Dasar Hukum Pelaksanaan Kegiatan .................................................

I9

1.6. Sistimatika Pelaporan .......................................................................

I 11

BAB II

METODE
PENDEKATAN
PENYUSUNAN
PENGEMBANGAN
PUSAT
KAWASAN
KABUPATEN KONAWE SELATAN

RENCANA
STRATEGIS

2.1. Metodologi .....................................................................................

II 1

2.1.1. Persiapan .............................................................................

II 1

2.1.2. Pengumpulan Data ...............................................................

II 1

2.1.3. Survey Lapangan dan Kompilasi Data .....................................

II 2

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Laporan Akhir

2.1.4. Analisis ................................................................................

II 3

a. Analisa Data .....................................................................

II 3

b. Metode Analisis Data .........................................................

II 5

b.1. Metode Gravitasi .......................................................

II 5

b.2. Analisis Location Quotient (LQ) ..................................

II 7

b.3. Analisis Shift Share ...................................................

II 8

b.4. Metode Penentuan Strategis dan Program ...................

II 11

c. Analisis Wilayah Perencanaan ............................................

II 14

c.1. Analisis Wilayah Makro ..............................................

II 14

c.2. Analisis Wilayah Mikro ...............................................

II 14

d. Analisis Sistim Informasi Geografis (SIG) ............................

II 15

d.1. Sumber Data ............................................................

II 15

d.2. Pengolahan Data SIG/GIS ..........................................

II 16

2.2. Kerangka Pikir .................................................................................

II 16

BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH KAB. KONAWE SELATAN


3.1. Letak Geografis dan Luas Wilayah .....................................................

III 1

3.2. Kondisi Fisik Wilayah Kabupaten Konawe Selatan ...............................

III 5

3.2.1. Topografi .............................................................................

III 5

3.2.2. Kemiringan Lahan .................................................................

III 6

3.2.3. Kondisi Iklim .........................................................................

III 8

3.2.4. Hidrologi ..............................................................................

III 9

3.2.5. Jenis Tanah ..........................................................................

III 10

3.3. Demografi .......................................................................................

III 11

3.3.1. Jumlah dan Rata-Rata Laju Pertumbuhan Penduduk ................

III 11

3.3.2. Persebaran Penduduk ...........................................................

III 13

3.4. Perekonomian .................................................................................

III 14

3.4.1. Pertumbuhan Ekonomi ..........................................................

III 14

3.4.2. Struktur Ekonomi ..................................................................

III 16

3.5. Sektor Perindustrian dan Perdagangan ..............................................

III 21

3.5.1. Sektor Industri .....................................................................

III 21

3.5.2. Sektor Perdagangan .............................................................

III 22

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

ii

Laporan Akhir

3.6. Prasarana Wilayah ...........................................................................

III 24

3.6.1. Transportasi Darat ................................................................

III 24

3.6.2. Transportasi Laut .................................................................

III 25

3.6.3. Transportasi Udara ...............................................................

III 26

3.7. Energi ............................................................................................

III 30

3.8. Air Bersih .......................................................................................

III 31

BAB IV ARAHAN DAN KEBIJAKAN


4.1. Kebijakan Pemerintah Daerah Tentang Minapolitan ............................

IV 1

4.2. Arahan Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia
(MP3EI) .......................................................................................... IV 5
4.2.1. Strategi Pengembangan MP3EI ..............................................

IV 5

4.2.2. Koridor Ekonomi Sulawesi .....................................................

IV 7

4.2.3. Struktur Ruang .....................................................................

IV 8

4.3. Arahan Penataan Ruang Provinsi Sulawesi Tenggara ..........................

IV 11

4.3.1. Kebijakan dan Strategi RTRW Sulawesi Tenggara ....................

IV 11

4.3.2. Arahan Struktur Ruang ..........................................................

IV 12

4.3.3. Arahan Pola Ruang ...............................................................

IV 15

A. Kawasan Lindung .............................................................

IV 15

B. Kawasan Budidaya ...........................................................

IV 16

4.3.4. Kawasan Strategis Provinsi ....................................................

IV 19

4.4. Arahan RTRW Kabupaten Konawe Selatan ........................................

IV 21

4.4.1. Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Kab. Konawe Selatan ...

IV 21

4.4.2. Arahan Struktur Ruang Kab. Konawe Selatan ..........................

IV 25

A. Sistem Pusat Kegiatan ......................................................

IV 25

B. Sistem Jaringan Transportasi Darat ....................................

IV 26

C. Sistem Jaringan Transportasi Laut .....................................

IV 29

D. Sistem Jaringan Transportasi Udara ...................................

IV 30

E. Sistem Jaringan Prasarana Lainnya ....................................

IV 30

4.4.3. Arahan Pola Ruang Kab. Konawe Selatan ................................

IV 33

A. Kawasan Lindung .............................................................

IV 33

B. Kawasan Budidaya ...........................................................

IV 33

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

iii

Laporan Akhir

4.4.4. Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan ........................

IV 39

4.5. Arahan Master Plan Minapolitan Kab. Konawe Selatan ........................

IV 41

4.5.1. Arahan Pengembangan Kawasan Minapolitan ..........................

IV 41

A. Arahan Pengembangan Pusat Pertumbuhan Minapolitan ......

IV 41

B. Arahan Pengembangan Kawasan Penyangga ......................

IV 42

C. Arahan Pengembangan Kawasan Pendukung Lainnya ..........

IV 45

4.5.2. Arahan Pengembangan Komoditi Minapolitan ..........................

IV 45

A. Arahan Komoditas Rumput Laut ........................................

IV 45

B. Arahan Komoditas Udang/Bandeng ....................................

IV 46

C. Arahan Perikanan Tangkap ................................................

IV 47

D. Arahan Pengembangan Pengolahan Hasil Pertanian ............

IV 48

E. Arahan Pengembangan Pemasaran Hasil Perikanan .............

IV 50

4.5.3. Arahan Pengembangan Minabisnis .........................................

IV 50

4.5.4. Arahan Pengembangan Kegiatan Sektor Ikutan .......................

IV 51

4.5.5. Arahan Pengembangan Infrastruktur ......................................

IV 52

4.5.6. Arahan Pengelolaan Lingkungan ............................................

IV 53

4.5.7. Arahan Pengembangan Kelembagaan .....................................

IV 54

BAB V

ANALISIS POTENSI WILAYAH


KABUPATEN KONAWE SELATAN

KAWASAN

STRATEGIS

5.1. Analisis Posisi Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan Terhadap


Provinsi Sulawesi Tenggara ..............................................................

V1

5.2. Analisis Wilayah Kawasan Strategis Kab. Konawe Selatan ...................

V5

5.2.1. Pola Distribusi Barang ...........................................................

V6

5.2.2. Pola Pergerakan Manusia/Barang ...........................................

V7

5.3. Analisis Arah Kebijakan Pengembangan Kawasan Minapolitan .............

V8

5.4. Analisis Karakteristik dan Persyaratan Kawasan Minapolitan ................

V 18

5.5. Analisis Kawasan Strategis Minapolitan Kabupaten Konawe Selatan .....

V 23

5.5.1. Analisis Klasifikasi Kawasan Minapolitan di Kabupaten Konawe


Selatan ................................................................................

V 23

5.5.2. Analisis Keterkaitan Antar Wilayah Minapolitan ........................

V 29

A. Analisis Fungsi Kawasan Berdasarkan Hierarki Pelayanan .....

V 30

B. Analisis Interaksi Kecamatan di Kawasan Minapolitan ..........

V 33

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

iv

Laporan Akhir

5.5.3. Analisis Potensi Perikanan Kabupaten Konawe Selatan .............

V 41

A. Produksi dan Nilai Hasil Perikanan Tangkap dan Budidaya ....

V 41

B. Analisis LQ Sektor Perikanan di Kab. Konawe Selatan ..........

V 43

C. Analisis Potensi Lahan Perikanan Kab. Konawe Selatan ........

V 46

5.6. Analisis Kawasan Strategis Agropolitan ..............................................

V 49

5.6.1. Analisis Pengembangan Kawasan Agropolitan .........................

V 49

5.6.2. Dukungan Infrastruktur Kawasan Agropolitan .........................

V 52

5.6.3. Analisis Arah Pengembangan Agropolitan Sulawesi Tenggara ...

V 53

BAB VI ANALISIS POTENSI PUSAT PERTUMBUHAN KAWASAN


STRATEGIS KABUPATEN KONAWE SELATAN
6.1. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Tinanggea ........................................

VI 2

6.1.1. Batas Administrasi dan Geografi Wilayah ................................

VI 2

6.1.2. Topografi dan Kemiringan Wilayah .........................................

VI 5

6.1.3. Klimatologi ...........................................................................

VI 8

6.1.4. Jenis Tanah ..........................................................................

VI 9

6.1.5. Kependudukan ......................................................................

VI 11

A. Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk ...........................

VI 11

B. Penduduk Menurut Jenis Kelamin .......................................

VI 12

C. Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kegiatan .......

VI 13

D. Proyeksi Pertumbuhan Penduduk Kec. Tinanggea ................

VI 14

6.1.6. Tata Guna Lahan Kec. Tinanggea ............................................

VI 16

A. Penggunaan Lahan Eksisting .............................................

VI 16

B. Kecenderungan Perubahan Fungsi Lahan ............................

VI 17

6.1.7. Potensi Perikanan .................................................................

VI 22

6.1.8. Potensi Sarana dan Prasarana ................................................

VI 25

A. Sarana Pendidikan ............................................................

VI 25

B. Sarana Kesehatan ............................................................

VI 25

C. Sarana Transportasi dan Telekomunikasi ............................

VI 26

C1. Jaringan Jalan.............................................................

VI 26

C2. Sarana Transportasi ...................................................

VI 27

C3. Sarana Telekomunikasi ...............................................

VI 27

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Laporan Akhir

D. Sarana Perekonomian .......................................................

VI 28

6.2. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Kolono .............................................

VI 30

6.2.1. Batas Administrasi dan Geografi Wilayah ................................

VI 30

6.2.2. Topografi dan Kemiringan Wilayah .........................................

VI 33

6.2.3. Kondisi Klimatologi ................................................................

VI 36

6.2.4. Jenis Tanah ..........................................................................

VI 37

6.2.5. Kependudukan ......................................................................

VI 38

A. Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk ...........................

VI 38

B. Penduduk Menurut Jenis Kelamin .......................................

VI 40

C. Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin ........

VI 41

D. Proyeksi Pertumbuhan Penduduk .......................................

VI 42

6.2.6. Tata Guna Lahan Kec. Kolono .................................................

VI 44

A. Penggunaan Lahan Eksisting .............................................

VI 44

B. Kecenderungan Perubahan Fungsi Lahan ............................

VI 45

6.2.7. Potensi Perikanan .................................................................

VI 49

6.2.8. Potensi Sarana dan Prasarana ................................................

VI 51

A. Sarana Pendidikan ............................................................

VI 51

B. Sarana Kesehatan ............................................................

VI 51

C. Sarana Transportasi dan Telekomunikasi ............................

VI 52

C1. Jaringan Jalan.............................................................

VI 52

C2. Sarana Transportasi ...................................................

VI 53

C3. Sarana Telekomunikasi ...............................................

VI 54

D. Sarana Perekonomian .......................................................

VI 54

6.3. Pusat Pertumbuhan Agropolitan Lalembuu ........................................

VI 57

6.3.1. Batas Administrasi dan Geografi Wilayah ................................

VI 57

6.3.2. Topografi dan Kemiringan Wilayah .........................................

VI 60

6.3.3. Kondisi Klimatologi ................................................................

VI 63

6.3.4. Jenis Tanah ..........................................................................

VI 64

6.3.5. Kependudukan .....................................................................

VI 65

A. Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk ...........................

VI 65

B. Penduduk Menurut Jenis Kelamin .......................................

VI 66

C. Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kegiatan .......

VI 67

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

vi

Laporan Akhir

D. Proyeksi Penduduk ...........................................................

VI 68

6.3.6. Tata Guna Lahan ..................................................................

VI 69

A. Penggunaan Lahan Eksisting .............................................

VI 69

B. Kecenderungan Perubahan Fungsi Lahan ...........................

VI 70

6.3.7. Potensi Pertanian ..................................................................

VI 74

6.3.8. Potensi Sarana dan Prasarana ................................................

VI 76

A. Sarana Pendidikan ............................................................

VI 76

B. Sarana Kesehatan ............................................................

VI 77

C. Transportasi dan Telekomunikasi .......................................

VI 77

C1. Jaringan Jalan ............................................................

VI 77

C2. Sarana Transportasi ...................................................

VI 78

C3. Sarana Telekomunikasi ...............................................

VI 79

D. Sarana Perekonomian .......................................................

VI 80

BAB VII RENCANA


PENGEMBANGAN
PUSAT
PERTUMBUHAN
KAWASAN STRATEGIS KABUPATEN KONAWE SELATAN
7.1. Strategi Pengembangan Pusat Pertumbuhan Agropolitan/Minapolitan ..

VII 1

7.2. Zonasi Ruang Kawasan Minapolitan ...................................................

VII 2

7.2.1. Zona I (Pusat Pertumbuhan) .................................................

VII 7

7.2.2. Zona II (Sub Pusat Pertumbuhan) ..........................................

VII 8

7.2.3. Zona III (Wilayah Pengembangan) .........................................

VII 8

7.3. Rencana Pengembangan Kawasan Minapolitan Kab. Konawe Selatan ...

VII 11

7.3.1. Rencana Pengembangan Zona I (Pusat Pertumbuhan) .............

VII 11

7.3.2. Rencana Pengembangan Zona II (Sub Pusat Pertumbuhan) .....

VII 11

7.3.3. Rencana Pengembangan Zona III (Wilayah Pengembangan) ....

VII 12

7.4. Rencana Pengembangan Pusat Pertumbuhan Kawasan Strategis .........

VII 12

7.4.1. Rencana Pola Ruang .............................................................

VII 12

A. Kawasan Lindung .............................................................

VII 13

A1. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Tinanggea ..................

VII 13

A2. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Kolono .......................

VII 16

A3. Pusat Pertumbuhan Agropolitan Lalembuu ...................

VII 18

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

vii

Laporan Akhir

B. Kawasan Budidaya ...........................................................

VII 19

B1. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Tinanggea ..................

VII 19

B2. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Kolono .......................

VII 26

B3. Pusat Pertumbuhan Agropolitan Lalembuu ...................

VII 30

7.4.2. Rencana Struktur Ruang .......................................................

VII 36

7.4.3. Rencana Sentra Kawasan Minapolitan (Minapolis) ....................

VII 43

7.4.4. Rencana Kawasan Mina-wisata ..............................................

VII 44

7.4.5. Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi ............

VII 50

7.4.6. Rencana Sistem Jaringan Energi ............................................

VII 58

7.4.7. Rencana Sistem Jaringan Air Bersih ........................................

VII 58

7.4.8. Rencana Pengembangan Kelembagaan ..................................

VII 59

BAB VIII INDIKASI PROGRAM

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

viii

Laporan Akhir

Hal

Tabel 2.1.

Analisis SWOT Pengembangan KSK Kab. Konawe Selatan ..........

II 13

Tabel 3.1.

Luas Wilayah Kab. Konawe Selatan menurut Kecamatan, 2012 .

III 2

Tabel 3.2.

Pembagian Daerah Administrasi Kab. Konawe Selatan, 2012 ....

III 3

Tabel 3.3.

Luas Lahan menurut Ketinggian Wilayah .................................

III 6

Tabel 3.4.

Kemiringan Lahan Kabupaten Konawe Selatan ........................

III 7

Tabel 3.5.

Hari Hujan dan Curah Hujan di Kab. Konawe Selatan, 2012 ......

III 8

Tabel 3.6.

Jenis Tanah Kab. Konawe Selatan Berdasarkan Klasifikasi USDA,


1975 ....................................................................................

III 10

Tabel 3.7.

Jumlah Penduduk Kabupaten Konawe Selatan menurut


Kecamatan, 2008 2012 .......................................................

III 12

Tabel 3.8.

Kepadatan dan Sebaran Penduduk Kabupaten Konawe Selatan


menurut Kecamatan, 2012 .....................................................

III 14

Tabel 3.9.

Pertumbuhan Ekonomi Kab. Konawe Selatan, 2008 2012 ......

III 15

Tabel 3.10. PDRB Kab. Konawe Selatan menurut Lapangan Usaha Atas
Dasar Harga Berlaku (juta rupiah), 2008 2012 ......................

III 17

Tabel 3.11. Kontribusi PDRB Kab. Konawe Selatan menurut Lapangan


Usaha Atas Dasar Harga Berlaku (%), 2008 2012 .................

III 20

Tabel 3.12. Banyaknya Usaha Industri, Tenaga Kerja dan Nilai Produksi
menurut Kelompok Industri, 2012 ..........................................

III 22

Tabel 3.13. Volume dan Nilai Eksport menurut Jenis Komoditi, 2012............

III 23

Tabel 3.14. Volume dan Nilai Perdagangan Antar Pulau, 2012 ....................

III 23

Tabel 3.15. Panjang Jalan menurut Jenis Permukaan, Kondisi Jalan dan
Kelas Jalan (km), 2008 2012 ...............................................

III 25

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

ix

Laporan Akhir

Tabel 3.16. Lalu Lintas Pesawat Terbang dan Penumpang melalui Bandar
Udara Halu Oleo, 2001 2012 ...............................................

III 29

Tabel 3.17. Lalu Lintas Barang dan Bagasi melalui Pelabuhan Udara Halu
Oleo (kg), 2002 2012 .........................................................

III 30

Tabel 3.18. Banyaknya Pelanggan, Tenaga Listrik yang Terjual dan Nilai
Penjualan menurut Penggunaan, 2012 ....................................

III 31

Tabel 3.19. Banyaknya Pelanggan, Volume Air yang Disalurkan, Volume Air
yang Sampai ke Pelanggan dan Nilai Air yang Disalurkan, 2012

III 31

Tabel 5.1.

Luas Wilayah Kawasan Minapolitan Kab. Konawe Selatan, 2012

V 25

Tabel 5.2.

Sumbangan Sektor Pertanian Terhadap PDRB Kab. Konawe


Selatan, 2012 .......................................................................

V 26

Tabel 5.3.

Analisis Scalogram Hierarki Fungsi Pelayanan Kecamatan pada


Kawasan Minapolitan Kabupaten Konawe Selatan, 2013 ............

V 31

Tabel 5.4.

Jarak Antar kecamatan pada kawasan Minapolitan ...................

V 33

Tabel 5.5.

Interaksi Antar Kecamatan pada Kawasan Minapolitan .............

V 35

Tabel 5.6.

Gaya Tarik Geografis Antar Kecamatan pada Kawasan


Minapolitan di Kabupaten Konawe Selatan ..............................

V 38

Tabel 5.7.

Produksi dan Nilai Hasil Perikanan Laut dan Darat Menurut


Kab/Kota di Sulawesi Tenggara, 2011 .....................................

V 41

Tabel 5.8.

Posisi Relatif Kab. Konawe Selatan untuk Produksi dan Nilai


Hasil Perikanan Laut dan Darat Tahun 2011 ............................

V 42

Tabel 5.9.

Data Produksi Perikanan Laut dan Darat di Provinsi Sulawesi


Tenggara, Kab. Konawe Selatan, Sulawesi dan Nasional, 2011 .

V 43

Tabel 5.10

Analisis LQ Sektor Perikanan Kab. Konawe Selatan Terhadap


Wilayah Referensi Provinsi Sulawesi Tenggara .........................

V 44

Tabel 5.11. Analisis LQ Sektor Perikanan Kab. Konawe Selatan Terhadap


Wilayah Referensi Pulau Sulawesi ...........................................

V 45

Tabel 5.12. Analisis LQ Sektor Perikanan Kab. Konawe Selatan Terhadap


Wilayah Referensi Nasional ....................................................

V 46

Tabel 5.13. Luas Potensi Perikanan Laut dan Darat pada Kawasan
Minapolitan di Kab. Konawe Selatan, 2013 (Ha) .......................

V 47

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Laporan Akhir

Tabel 6.1.

Luas Wilayah Kec. Tinanggea menurut Desa/Kelurahan, 2012 ..

VI 2

Tabel 6.2.

Kondisi Topografi Kecamatan Tinanggea .................................

VI 5

Tabel 6.3.

Kondisi Kemiringan Wilayah Kecamatan Tinanggea ..................

VI 6

Tabel 6.4.

Banyaknya Hari Hujan dan Curah Hujan di Kecamatan


Tinanggea Tahun 2010 2011 ...............................................

VI 8

Tabel 6.5.

Jenis Tanah di Kecamatan Tinanggea .....................................

VI 9

Tabel 6.6.

Jumlah Penduduk Kecamatan Tinanggea Tahun 2011-2012 ......

VI 12

Tabel 6.7.

Jumlah Penduduk menurut Jenis Kegiatan di Kecamatan


Tinanggea, 2011 ...................................................................

VI 14

Tabel 6.8.

Proyeksi Penduduk Kec. Tinanggea Tahun 2013 2017 ...........

VI 15

Tabel 6.9.

Penggunaan Lahan Eksisting Kecamatan Tinanggea, 2013 .......

VI 16

Tabel 6.10. Kecenderungan Perubahan Lahan di Kecamatan Tinanggea


2005 2013 .........................................................................

VI 18

Tabel 6.11. Produksi dan Nilai Produksi Budidaya Perikanan Menurut Jenis
Perairan di Kec. Tinanggea, 2012 ...........................................

VI 22

Tabel 6.12. Luas Potensi Lahan Perikanan Kec. Tinanggea, 2013 (Ha) ........

VI 23

Tabel 6.13. Panjang Jalan di Kecamatan Tinanggea menurut Stattusnya .....

VI 26

Tabel 6.14. Sarana Perekonomian di Kecamatan Tinanggea, 2012 ..............

VI 28

Tabel 6.15. Luas Wilayah Kec. Kolono menurut Desa/Kelurahan, 2012 ........

VI 30

Tabel 6.16. Kondisi Topografi Kecamatan Kolono ......................................

VI 33

Tabel 6.17. Kondisi Kemiringan Lahan Kecamatan Kolono ..........................

VI 34

Tabel 6.18. Kondisi Klimatologi Kecamatan Kolono, 2010 - 2011 ................

VI 36

Tabel 6.19. Jenis Tanah Kecamatan Kolono ..............................................

VI 37

Tabel 6.20. Perkembangan Penduduk Kec. Kolono, 2011 2012 ................

VI 39

Tabel 6.21. Penduduk Kec. Kolono Berumur 15 Tahun Keatas menurut Jenis
Kegiatan, 2011 .....................................................................

VI 42

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

xi

Laporan Akhir

Tabel 6.22. Proyeksi Penduduk Kec. Kolono Menurut Desa/Kelurahan,


Tahun 2013 2017 ...............................................................

VI 43

Tabel 6.23. Luas Penggunaan Lahan Eksisting Kec. Kolono, 2013 ...............

VI 45

Tabel 6.24. Kecenderungan Perubahan Status Lahan Kecamatan Kolono,


2005 2013 .........................................................................

VI 46

Tabel 6.25. Luas Potensi Lahan Perikanan di Kec. Kolono, 2013 .................

VI 49

Tabel 6.26. Sarana dan Prasarana Kesehatan Kec. Kolono, 2013 ................

VI 52

Tabel 6.27. Panjang Jalan di Kecamatan Kolono menurut Statusnya, 2013 ..

VI 53

Tabel 6.28. Banyaknya Kendaraan Bermotor di Kec. Kolono, 2012 ..............

VI 53

Tabel 6.29. Sarana Perekonomian di Kecamatan Kolono, 2012 ...................

VI 55

Tabel 6.30. Luas Wilayah Kec. Lalembuu Menurut Desa/Kelurahan, 2013 ....

VI 57

Tabel 6.31. Topografi Kec. Lalembuu .......................................................

VI 60

Tabel 6.32. Kemiringan Wilayah Kec. Lalembuu ........................................

VI 61

Tabel 6.33. Banyaknya Hari Hujan dan Curah Hujan di Kec. Lalembuu,
Tahun 2011 2012 ...............................................................

VI 63

Tabel 6.34. Jenis Tanah di Kec. Lalembuu Berdasarkan Klasifikasi USDA .....

VI 64

Tabel 6.35. Jumlah Penduduk Kec. Lalembuu, 2011 2012 .......................

VI 65

Tabel 6.36. Proyeksi Penduduk Kec. Lalembuu Tahun 2013 2017 ............

VI 68

Tabel 6.37. Penggunaan Lahan Kec. Lalembuu Tahun 2013 .......................

VI 70

Tabel 6.38. Perubahan Penggunaan Lahan Kec. Lalembuu 2005 2013 .....

VI 71

Tabel 6.39. Potensi Pertanian Kec. Lalembuu Tahun 2013 (Ha) ..................

VI 74

Tabel 6.40. Sarana dan Prasarana Pendidikan Kec. Lalembuu, 2012 ...........

VI 76

Tabel 6.41. Panjang Jalan di Kec. Lalembuu Menurut Statusnya, 2013 ........

VI 78

Tabel 6.42. Sarana Perekonomian di Kec. Lalembuu, 2012 ........................

VI 80

Tabel 8.1.

Indikasi Program Rencana Pengembangan Pusat Kawasan


Strategis Kabupaten Konawe Selatan 2014 2019 ...................

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

VIII 2

xii

Laporan Akhir

hal

Gambar 1.1. Klasifikasi Penataan Ruang Berdasarkan Sistem Fungsi dan


Nilai Strategis Kawasan ........................................................

I5

Gambar 1.2. Kedudukan Kawasan Strategis Dalam Perencanaan Tata


Ruang Wilayah (RTRW) .......................................................

I6

Gambar 2.1. Alur Pikir Proses Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat


Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) Konawe Selatan ............

II 17

Gambar 2.2. Kerangka Pikir Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat


Kawasan Strategis (KSK) Konawe Selatan .............................

II 18

Gambar 3.1. Bentuk Wilayah Kab. Konawe Selatan ...................................

III 5

Gambar 3.2. Garif Laju Pertumbuhan Ekonomi Kab. Konawe Selatan ADHK
2000 (juta rupiah), 2008 2012 ..........................................

III 16

Gambar 4.1. Mekanisme Saluran Distribusi Pemasaran Perikanan pada


Kawasan Minapolitan di Kabupaten Konawe Selatan ..............

IV 50

Gambar 5.1. Struktur Tata Ruang Wilayah/Kawasan .................................

V2

Gambar 5.2. Arahan Rencana Pengembangan Pulau Sulawesi ...................

V3

Gambar 5.3. Arahan Rencana Pengembangan Ekonomi Sulawesi Tenggara

V4

Gambar 5.4. Pola Pergerakan Barang pada Kawasan Strategis Kab. Konawe
Selatan ...............................................................................

V6

Gambar 5.5. Ilustrasi Pola Pergerakan Penumpang/Orang pada Kawasan


Strategis Kab. Konawe Selatan ............................................

V8

Gambar 5.6. Model Kawasan Minapolitan .................................................

V 11

Gambar 5.7. Contoh Layout Kawasan Minapolitan Berbasis Perikanan


Tangkap dan Budidaya ........................................................

V 23

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

xiii

Laporan Akhir

Gambar 5.8. Perkembangan Sumbangan Sektor Pertanian Terhadap PDRB


Kabupaten Konawe Selatan, 2008 - 2012 .............................

V 27

Gambar 5.9. Skema Tata Ruang kawasan Agro/Minapolitan ......................

V 50

Gambar 5.10. Mekanisme Penyelenggaraan Agropolitan .............................

V 52

Gambar 6.1. Grafik Perbandingan Jumlah Penduduk Laki-Laki dan


Perempuan di Kecamatan Tinanggea Tahun 2012 .................

VI 13

Gambar 6.2. Grafik Usia Produktif di Kecamatan Tinanggea, 2011 - 2012 ...

VI 14

Gambar 6.3. Perubahan Lahan Hasil Pemotretan Citra Tahun 2005 dan
2013 pada Kawasan Mangrove di Kec. Tinanggea .................

VI 17

Gambar 6.4. Grafik Sarana dan Prasarana Pendidikan Negeri di Kecamatan


Tinanggea, 2012 ................................................................

VI 25

Gambar 6.5. Grafik Perbandingan Jumlah Penduduk Laki-Laki dan


Perempuan di Kec. Kolono, 2012 .........................................

VI 40

Gambar 6.6. Grafik Penduduk Kec. Kolono menurut Proporsi Usia, 2012 ....

VI 41

Gambar 6.7. Grafik Sarana dan Prasarana Pendidikan di Kec. Kolono, 2012 .

VI 51

Gambar 6.8. Grafik Perbandingan Jumlah Penduduk Laki-Laki dan


Perempuan di Kec. Lalembuu Tahun 2012 ............................

VI 67

Gambar 6.9. Penduduk Kec. Lalembuu Berdasarkan Usia Kerja Tahun 2012

VI 67

Gambar 6.10. Fasilitas dan Tenaga Kesehatan di Kec. Lalembuu, 2012 ........

VI 77

Gambar 6.11. Sarana Transportasi di Kec. Lalembuu Tahun 2012 ................

VI 79

Gambar 7.1. Pengaruh Geografi Wilayah pada Kawasan Minapolitan ..........

VII 3

Gambar 7.2. Implikasi Kegiatan Perekonomian pada Kawasan Minapolitan .

VII 4

Gambar 7.3. Keterkaitan Antar Zona pada Kawasan Minapolitan Kab.


Konawe Selatan .................................................................

VII 9

Gambar 7.4. Penataan Permukiman Suku Bajo Sebagai Salah Satu Potensi
Kawasan Mina-wisata ..........................................................

VII 46

Gambar 7.5. Pengembangan Obyek Mina-wisata Pemancingan Air Tawar ...

VII 47

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

xiv

Laporan Akhir

hal
Peta 3.1.

Administrasi Kabupaten Konawe Selatan ...................................

III 4

Peta 4.1.

Arahan Rencana Pengembangan Koridor Ekonomi Sulawesi ........

IV 10

Peta 4.2.

Rencana Struktur Ruang Provinsi Sulawesi Tenggara .................

IV 14

Peta 4.3.

Rencana Pola Ruang Provinsi Sulawesi Tenggara .......................

IV 18

Peta 4.4.

Kawasan Strategis Provinsi ......................................................

IV 20

Peta 4.5.

Struktur Ruang Kabupaten Konawe Selatan ..............................

IV 32

Peta 4.6.

Pola Ruang Kabupaten Konawe Selatan ....................................

IV 38

Peta 4.7.

Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan ...........................

IV 40

Peta 5.1.

Kawasan Strategis Minapolitan Kab. Konawe Selatan .................

V 28

Peta 5.2.

Hierarki Pelayanan Kecamatan Pada Kawasan Minapolitan .........

V 32

Peta 5.3.

Gaya Tarik Antar Kecamatan pada Kawasan Minapolitan ............

V 40

Peta 5.4.

Potensi Perikanan Kawasan Minapolitan Kab. Konawe Selatan ....

V 48

Peta 5.5.

Wilayah Agropolitan Kabupaten Konawe Selatan .......................

V 55

Peta 6.1.

Administrasi Kecamatan Tinanggea ..........................................

VI 4

Peta 6.2.

Topografi Kecamatan Tinanggea ..............................................

VI 7

Peta 6.3.

Penggunaan Lahan Kecamatan Tinanggea Tahun 2013 ..............

VI 20

Peta 6.4.

Penggunaan Lahan Kecamatan Tinanggea Tahun 2005 ..............

VI 21

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

xv

Laporan Akhir

Peta 6.5.

Potensi Perikanan Kec. Tinanggea, 2013 ...................................

VI 24

Peta 6.6.

Sebaran Sarana Prasarana Kecamatan Tinanggea, 2013 ............

VI 29

Peta 6.7.

Administrasi Kecamatan Kolono ...............................................

VI 32

Peta 6.8.

Topografi Kecamatan Kolono ...................................................

VI 35

Peta 6.9.

Penggunaan Lahan Kecamatan Kolono Tahun 2013 ...................

VI 47

Peta 6.10. Penggunaan Lahan Kecamatan Kolono Tahun 2005 ...................

VI 48

Peta 6.11. Potensi Perikanan Kec. Kolono Tahun 2013 ...............................

VI 50

Peta 6.12. Sebaran Sarana Prasarana Kecamatan Kolono, 2013 ..................

VI 56

Peta 6.13. Administrasi Kecamatan Lalembuu ...........................................

VI 59

Peta 6.14. Topografi Kecamatan Lalembuu ...............................................

VI 62

Peta 6.15. Penggunaan Lahan Kecamatan Lalembuu Tahun 2013 ...............

VI 72

Peta 6.16. Penggunaan Lahan Kecamatan Lalembuu Tahun 2005 ...............

VI 73

Peta 6.17. Potensi Pertanian Kecamatan Lalembuu Tahun 2013 .................

VI 75

Peta 7.1.

Zonasi Wilayah Kawasan Minapolitan Kab. Konawe Selatan ........

VII 10

Peta 7.2.

Rencana Pola Ruang Pusat Pertumbuhan Minapolitan Tinanggea

VII 33

Peta 7.3.

Rencana Pola Ruang Pusat Pertumbuhan Minapolitan Kolono .....

VII 34

Peta 7.4.

Rencana Pola Ruang Pusat Pertumbuhan Agropolitan Lalembuu .

VII 35

Peta 7.5.

Zonasi Ruang Pusat Pertumbuhan Minapolitan Tinanggea ..........

VII 41

Peta 7.6.

Zonasi Ruang Pusat Pertumbuhan Minapolitan Kolono ...............

VII 42

Peta 7.7.

Kawasan Mina-wisata Pusat Pertumbuhan Tinanggea ................

VII 48

Peta 7.8.

Kawasan Mina-wisata Pusat Pertumbuhan Kolono ......................

VII 49

Peta 7.9.

Rencana Pengembangan Infrastruktur Kawasan Minapolitan


Kabupaten Konawe Selatan .....................................................

VII 57

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

xvi

L a p o r a n Ak h ir

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pembangunan ekonomi merupakan suatu proses yang menyebabkan kenaikan
pendapatan riil per kapita penduduk suatu negara dalam jangka panjang yang disertai
oleh perbaikan sistem kelembagaan (Arsyad,2002:6). Jadi pembangunan ekonomi
harus dipandang sebagai suatu proses dimana ada hubungan saling terkait dan saling
mempengaruhi antara faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya pembangunan
ekonomi, sehingga dapat diketahui runtutan peristiwa yang timbul yang akan
mewujudkan peningkatan kegiatan ekonomi dan peningkatan taraf kesejahteraan
masyarakat dari satu tahap pembangunan ke tahap pembangunan berikutnya.
Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu indikator dalam menentukan
keberhasilan pembangunan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi menggambarkan suatu
dampak nyata dari kebijakan pembangunan yang dilaksanakan khususnya dibidang
ekonomi. Tanpa adanya pertumbuhan ekonomi, maka pembangunan ekonomi kurang
bermakna. Pertumbuhan ekonomi diartikan sebagai kenaikan Produk Domestik Bruto
(PDB)/Produk Nasional Bruto (PNB) tanpa memandang apakah kenaikan itu lebih besar
atau lebih kecil dari tingkat pertumbuhan atau apakah perubahan struktur ekonomi
terjadi atau tidak (Arsyad,2002:7).
Pembangunan ekonomi daerah adalah suatu proses dimana pemerintah daerah
dan masyarakat mengelola sumberdaya

sumberdaya yang ada dan membentuk

suatu pola kemitraan antara pemerintah daerah dengan sektor swasta dengan tujuan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 1

L a p o r a n Ak h ir

menciptakan suatu lapangan pekerjaan baru dan merangsang perkembangan kegiatan


ekonomi atau pertumbuhan ekonomi dalam wilayah tersebut (Arsyad,2002:108-109).
Dalam upaya mencapai tujuan tersebut pemerintah daerah dan masyarakat harus
bekerjasama dalam penggunaan sumberdaya

sumberdaya yang ada dan mampu

menaksir potensi yang dimiliki daerah tersebut. Pelaksanaan prioritas pembangunan


daerah yang kurang sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh daerah dapat
mengakibatkan relatif lambatnya proses pertumbuhan ekonomi daerah. Oleh karena itu
dalam pengembangan wilayah yang terpenting adalah bahwa wilayah tersebut mampu
mengidentifikasikan setiap potensi sektorsektor potensial yang dimiliki, kemudian
menganalisis untuk membuat sektorsektor tersebut memiliki nilai tambah bagi
pembangunan ekonomi daerah.
Salah

satu

kebijakan

yang

diambil

pemerintah

untuk

menciptakan

keseimbangan antara tingkat pertumbuhan ekonomi dan pendapatan perkapita Antar


daerah yaitu dengan penerapan kebijakan pembangunan daerah melalui konsep
kawasan strategis, sehingga walaupun upaya peningkatan pertumbuhan ekonomi
dilakukan, tetapi kesenjangan antardaerah diharapkan dapat dipersempit.
UU Penataan Ruang Nomor 26/2007 menyatakan bahwa setiap tingkatan
rencana, mempunyai kewenangan untuk menyusun kawasan strategisnya masingmasing. Kawasan

Strategis

Nasional adalah

wilayah

yang

penataan

ruangnya

diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap


kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya,
dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan
dunia. Kawasan

Strategis

Provinsi adalah

wilayah

yang

penataan

ruangnya

diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi


terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan. Sedangkan Kawasan Strategis
Kabupaten/Kota adalah

wilayah

yang penataan

ruangnya

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

diprioritaskan

karena

Halaman I - 2

L a p o r a n Ak h ir

mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kabupaten/kota terhadap ekonomi,


sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
Pengembangan Kawasan Strategis dimaksudkan sebagai alat guna mendorong
dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi bagi suatu kawasan, sehingga wilayah
sekitarnya dapat ikut berkembang. Karena itu pengembangan Kawasan Strategis
bertujuan untuk :
a) Mengembangkan
wilayah

penataan

ruang

kawasan

dalam

rangka

penataan

ruang

Nasional atau wilayah Provinsi atau wilayah Kabupaten dan Kota;

b) Mengoptimalkan pemanfaatan potensi sumber daya pada kawasan dalam rangka


pembangunan ekonomi nasional dan daerah;
c) Mengatur pemanfaatan ruang guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan
pertahanan keamanan.
Salah satu kebijakan yang tertuang dalam Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Konawe Selatan adalah penetapan wilayah-wilayah Kawasan Strategis
Kabupeten yang tersebar di Kabupaten Konawe Selatan berdasarkan kepentingannya.
Untuk lebih mengoptimalkan peran kawasan strategis tersebut, maka perlu dilakukan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten


Konawe Selatan Tahun Anggaran 2013 yang diharapkan dapat menunjang
pengembangan kawasan kawasan-kawasan tersebut sehingga mampu mendorong
pengembangan ekonomi kawasan tersebut beserta kawasan-kawasan hinterlandnya.
1.2. Maksud, Tujuan dan Manfaat
Maksud dilaksanakan kegiatan ini adalah Memberikan acuan pengembangan
pada kawasan strategis dalam usaha mengembangkan Kabupaten Konawe Selatan
dalam bidang ekonomi dan memfasilitasi kerjasama antar sector, antar wilayah dan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 3

L a p o r a n Ak h ir

antar

pemangku

kepentingan

dalam

pemanfaatan

ruang

dan

pengembangan

infrastruktur diwilayah Kawasan Strategis Kabupaten.


Tujuan dan Manfaat dilaksanakan kegiatan ini adalah :
1. Teridentifikasinya wilayah-wilayah kawasan strategis Kabupaten sesuai amanah yang
tertuang dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan.
2. Teridentifikasinya pusat kawasan strategis.
3. Tersusunnya rencana pengembangan pada pusat-pusat kawasan strategis dan
kawasan hinterlandnya.
4. Menganalisis potensi kawasan strategis Kabupaten yang terdiri atas:
a. Kondisi Sumber Daya , infrastruktur, dan sarana sosial ekonomi yang ada di
masing-masing daerah dalam Kawasan Strategis Kabupaten.
b. Produk yang dapat ditawarkan oleh masing-masing daerah dalam Kawasan
Strategis Kabupaten dan dayasaing dari produk tersebut.
5. Menganalisis keterkaitan antar daerah dan peran masing-masing daerah yang
berada dalam Kawasan Strategis Kabupaten.
6. Menganalisis keterkaitan antar daerah dan peran masing-masing daerah yang
berada dalam Kawasan Strategis Kabupaten.
7. Memformulasikan strategi dan program pembangunan pada Pusat Kawasan Strategis
Kabupaten, serta pola-pola kerjasama kemitraan dalam pembangunan di dalam
Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan.
1.3. Kedudukan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK)
Berdasarkan Undang-Undang no. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang,
maka produk-produk perencanaan tidak hanya bersifat administratif, tetapi juga dapat
bersifat fungsional.
Sementara itu, produk perencanaan pada tingkat administrasi terdiri dari
rencana umum tata ruang dan rencana rinci tata ruang yang dilengkapi dengan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 4

L a p o r a n Ak h ir

pengaturan zonasi sebagai pedoman perijinan.


Ketentuan Perencanaan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) mengacu kepada :
1. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, Rencana Tata Ruang Wilayah Sulawesi
Tenggara dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan;
2. Pedoman dan petunjuk pelaksanaan Pengembangan Kawasan Strategis; dan
3. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Konawe Selatan.
Untuk lebih jelasnya, kedudukan rencana pengembangan kawasan strategis
dapat dilihat pada gambar di bawah :

RENCANA UMUM TATA


RUANG

RENCANA RINCI TATA RUANG


RTR PULAU / KEPULAUAN

WILAYAH

RTRW NASIONAL
RTR KWS STRA. NASIONAL
RTR KWS STRA. PROVINSI

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTR KWS STRA


KABUPATEN
RDTR WIL KABUPATEN

PERKOTAAN

RTR KWS METROPOLITAN


RTR KWS PERKOTAAN DLM
WIL KABUPATEN

RTRW KOTA

RTR BAGIAN WIL KOTA


RTR KWS STRA KOTA
RDTR WIL KOTA

Sumber: UU No.26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang

Gambar 1.1.
Klasifikasi Penataan Ruang Berdasarkan Sistem Fungsi dan Nilai Strategis Kawasan

Pengembangan Kawasan Strategis dimaksudkan sebagai alat guna mendorong


dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi bagi suatu kawasan, sehingga wilayah
sekitarnya dapat ikut berkembang. Karena itu pengembangan Kawasan Strategis
bertujuan untuk :
a) Mengembangkan
wilayah

penataan

ruang

kawasan

dalam

rangka

penataan

ruang

Nasional atau wilayah Provinsi atau wilayah Kabupaten dan Kota;

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 5

L a p o r a n Ak h ir

b) Mengoptimalkan pemanfaatan potensi sumber daya pada kawasan dalam rangka


pembangunan ekonomi nasional dan daerah;
c) Mengatur pemanfaatan ruang guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan
pertahanan keamanan.

K e we n a n g a n

P R B e r d a s a r k a nA d m i n i s t r a s i
(M e m p e r t e g a sa s p e k k e w e n a n g a n
p e n y e l e n g g a r a a) n

P R B e r d a s a r k a nN i l a i S t r a t e g i sK a wa s a n
(K a w a s a ny a n g s e c a r as p e s i f i kb e r p e n g a r u h
b e s a r t e r h a d a pp e n c a p a i a nt u j u a n P R )

P e m. P u s a t

P R W i l a y a hN a s i o n a l

K a wa s a nS t r a t e g i sN a s i o n a l

P e m. P r o v i n s i

P R W i l a y a hP r o v i n s i

K a wa s a nS t r a t e g i sP r o v i n s i

P e m. K a b u p a t e n

P R W i l a y a hK a b u p a t e n

K a wa s a nS t r a t e g i sK a b u p a t e n

P e m. K o t a

P R W i l a y a hK o t a

K a wa s a nS t r a t e g i sK o t a

Pasal 5
PR Berdasarkan
F u n g s iU t a m a
(R u a n g y a n g d a p a t
d i m a n f a a t k a nD a n
ruangyang dijaga
untuk dilindungi
D a n m e l i n d u n g)i
K a wa s a nL i n d u n g
K a wa s a nB u d i d a y a

PR Berdasarkan
K e g i a t a nK a wa s a n
(U n t u k
meningkatkan
keseimbangan
p e m b a n g u n a )n

PR Berdasarkan
Sistem
(F u n g s i-f u n g s i
k e w i l a y a h a)n

S i s t e mW i l a y a h
K a wa s a n
Perkotaan
K a wa s a n
Perdesaan

S i s t e mI n t e r n a l
Perkotaan

Sumber: UU No.26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang

Gambar 1.2.
Kedudukan Kawasan Strategis Dalam Perencanaan Tata Ruang

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 6

L a p o r a n Ak h ir

1.4. Lingkup Pekerjaan


Lingkup kegiatan penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan
Strategis Kabupaten Konawe Selatan Tahun Anggaran 2013 terbagi atas beberapa
tahapan.
1.4.1.

Lingkup Kegiatan
A. Ketentuan Teknis
Lingkup pekerjaan meliputi penyusunan beberapa ketentuan
teknis sebagai berikut :
a. Identifikasi potensi dan permasalahan kawasan
b. Identifikasi Rencana Pusat Kawasan pada masing-masing Kawasan
Strategis.
c. Identifikasi kondisi pola ruang Pada Kawasan Strategis.
d. Perumusan implikasi dampak kegiatan dan penanganannya
e. Peran

serta

masyarakat

dalam

kegiatan

penyusunan

Rencana

Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan.


B. Tahapan Pelaksanaan
Tahapan Pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut :
a. Studi Kepustakaan
Melakukan kajian atas data dan informasi yang diperoleh baik data
primer maupun sekunder.
b. Survey Instansional
Survey Instansional meliputi :
Pengambilan data terhadap Sektoral terkait dengan program
Kawasan Strategis.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 7

L a p o r a n Ak h ir

Pengambilan data pada Bidang-bidang terkait dengan Kawasan


Strategis dan kebijakan rencana pengembangan pada kawasan
tersebut.
c. Survey Lapangan
Survey potensi pada masing-masing kawasan strategis.
Pengamatan

atas

kondisi

lapangan/Eksisting

pada

Kawasan

Strategis.
Melakukan diskusi/tatap muka dengan pemangku kepentingan
terkait rencana pengembangan kawasan strategis Kabupaten.
d. Tahap Analisa
Data

primer

dan

sekunder

dielaborasi/dianalisis

secara

spasial/keruangan dan ekonomi sedangkan pengembangan komoditi


unggulan dan infrastruktur dianalisis secara kualitatif dan kuantitatif
e. Tahap Penyusunan Laporan
Laporan

ini

diawali

dengan

penyusunan

Laporan

Pendahuluan,

dilanjutkan dengan penyusunan Laporan Antara dan diakhiri dengan


penyusunan Laporan Akhir.
1.4.2.

Lingkup Lokasi
Lingkup Lokasi Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan
Strategis Kabupaten Konawe Selatan yaitu di Kecamatan Tinanggea dan
Kecamatan Kolono beserta kawasan-kawasan hinterlandnya serta kaasan Pusat
Kawasan Agropolitan yang ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Konawe Selatan antara.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 8

L a p o r a n Ak h ir

1.5. Dasar Hukum Pelaksanaan


1.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan


Permukiman.

2.

Undang undang No. 7 Tahun 1994 tentang Sumber Daya Air.

3.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor

22

Tahun

1999 Tentang

Pemerintahan Daerah.
4.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 1999 Tentang Perimbangan


Keuangan Antara Pemerintah Pusat Dan Daerah.

5.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2003 Tentang Pembentukan


Kabupaten Konawe Selatan Di Provinsi Sulawesi Tenggara.

6.

Undang-undang No. 31 Tahun 2004 tentang Perikanan.

7.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan


Daerah.

8.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan


Keuangan Antara Pemerintah Pusat Dan Pemerintahan Daerah.

9.

Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang.

10. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan


Dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.
11. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 39 Tahun 2009 Tentang Kawasan
Ekonomi Khusus.
12. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 2009 Tentang Perlindungan
Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan.
13. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2000 Tentang
Kewenangan Pemerintah Dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom.
14. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2004 tentang
Penatagunaan Tanah.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 9

L a p o r a n Ak h ir

15. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2007 Tentang Fasilitas
Pajak Penghasilan Untuk Penanaman Modal Di Bidang-Bidang Usaha Tertentu
Dan/Atau Di Daerah-Daerah Tertentu.
16. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2011 Tentang Penetapan
dan Alih Fungsi Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan.
17. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2012 Tentang Insentif
Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan.
18. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2012 Tentang
Pembiayaan Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan.
19. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 1990 Tentang
Pengelolaan Kawasan Lindung.
20. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 1996 Tentang Kawasan
Industri.
21. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 89 Tahun 1996 Tentang Kawasan
Pengembangan Ekonomi Terpadu.
22. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 1998 Tentang Perubahan
Atas Keputusan Presiden Nomor 89 Tahun 1996 Tentang Kawasan Pengembangan
Ekonomi Terpadu.
23. Keputusan Presiden Republik Ingonesia Nomor 52 Tahun 2000 Tentang
Pembentukan Tim Koordinasi Tindak Lanjut Pelaksanaan Undang-Undang Nomor
22 Tahun 1999 Tentang Pemerintahan Daerah Dan Undang-Undang Nomor 25
Tahun 1999 Tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat Dan
Daerah.
24. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 63 Tahun 2000 Tentang Badan
Kebijaksanaan Dan Pengendalian Pembangunan Perumahan Dan Permukiman
Nasional.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 10

L a p o r a n Ak h ir

25. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2002 Tentang Dewan
Pengembangan Kawasan Timur Indonesia.
26. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang
Kawasan Strategis Nasional (RTRWN).
27. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 06/PRT/M/2007 tentang Pedoman Umum.
28. Peraturan Menteri Pertanian No. 41/Permentan/OT. 140/9/2009 tentang Kriteria
Teknis Kawasan Peruntukan Pertanian.
29. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor KEP.41/MEN/2009 tentang
Penetapan Kawasan Minapolitan.
30. Keputusan Direkur Jenderal Perikanan Budidaya Nomor KEP 45/DJ-PB/2009
tentang Pedoman Umum Pengembangan Kawasan Minapolitan.
31. Peraturan Pemerintah No. 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban
serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam Penataan Ruang.
32. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara.
33. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan.
34. Peraturan Bupati Konawe Selatan No. 16 Tahun 2010 tentang Penetapan Kawasan
Strategis Cepat Tumbuh Kabupaten Konawe Selatan.
1.6. Sistimatika Pelaporan
Laporan Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis
Kabupaten Konawe Selatan ini terdiri dari 2 (dua) buku, Buku I berisi Laporan
Rencana dan Buku II berisi Album Peta Rencana yang masing-masing merupakan
satu kesatuan.
Sistematika penulisan pada Buku I ini untuk pembahasan masing-masing
bab dalam Laporan Akhir Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan
Strategis Kabupaten konawe Selatan ini adalah sebagai berikut :

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 11

L a p o r a n Ak h ir

BUKU I (Laporan Rencana) berisi :


BAB I

PENDAHULUAN
Berisikan latar belakang penulisan, tujuan dan sasaran serta manfaat
pekerjaan, ruang lingkup materi dan wilayah kegiatan, tahapan
pelaksanaan yang akan dilakukan serta dasar hukum pelaksanaan.

BAB II

METODE
PENDEKATAN
PENYUSUNAN
RENCANA
PENGEMBANGAN PUSAT KAWASAN STRATEGIS KABUPATEN
KONAWE SELATAN
Pada bab ini di bahas tentang metode/cara-cara pendekatan secara
teoritis dalam melakukan pekerjaan yang meliputi alat analisis yang
digunakan, cara pengambilan data baik data primer maupun data
sekunder,
penyusunan

hingga

kerangka

rencana

pemikiran

pengembangan

pelaksanaan

pusat

kawasan

pekerjaan
strategis

Kabupaten Konawe Selatan.


BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH KABUPATEN KONAWE SELATAN
Baba ini menjelaskan tentang kondisi eksisting wilayah Kabupaten
Konawe Selatan baik kondisi fisik, demografi, kondisi perekonomian,
sarana dan prasarana dalam kaitannya dengan pengembangan pusat
kawasan strategis.
BAB IV ARAHAN DAN KEBIJAKAN
Bab ini berisikan arahan dan kebijakan sesuai dengan RTRW Nasional,
RTRW Provinsi Sulawesi Tenggara, RTRW Kabupaten Konawe Selatan,
Masterplan Kawasan Minapolitan serta kebijakan pemerintah daerah
dalam mendukung rencana pengembangan pusat kawasan strategis
Kabupaten Konawe Selatan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 12

L a p o r a n Ak h ir

BAB V

ANALISA
POTENSI
WILAYAH
KABUPATEN KONAWE SELATAN

KAWASAN

STRATEGIS

Pada bab ini membahas tentang potensi-potensi yang terdapat pada


kawasan strategis yang kemudian menjadi acuan dalam penyusunan
rencana

dan

strategis

pengembangan

pusat

kawasan

strategis

Kabupaten Konawe Selatan.

BAB VI POTENSI PUSAT PERTUMBUHAN


KABUPATEN KONAWE SELATAN

KAWASAN

STRATEGIS

Bab ini membahas tentang potensi-potensi yang berada pada pusat


pertumbuhan kawasan strategis Kabupaten Konawe Selatan yang
merupakan acuan dalam pembuatan rencana-rencana pengembangan
kawasan secara keseluruhan dan pada pusat pertumbuhan khususnya.
Potensi-potensi
pertumbuhan

pada

pusat

minapolitan

pertumbuhan

(Tinanggea

dan

terdiri

atas

pusat

Kolono)

dan

Pusat

Pertumbuhan Agropolitan (Lalembuu).

BAB VII RENCANA PENGEMBANGAN PUSAT PERTUMBUHAN KAWASAN


STRATEGIS KABUPATEN KONAWE SELATAN
Bab ini berisikan tentang uraian rencana pengembangan Pusat
Kawasan Strategis Kabupaten konawe Selatan Tahun 2013 2018 yang
meliputi Rencana Zonasi pada Kawasan dan Pusat Kawasan Strategis,
Rencana

Minabisnis,

Rencana

Pengembangan

Ruang,

Rencana

Pembangunan Infrastruktur, Rencana Distribusi Barang, Rencana


Pegembangan Sarana dan Prasarana.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 13

L a p o r a n Ak h ir

BAB VIII INDIKASI PROGRAM


Bab ini berisi indikasi program kegiatan pengembangan Kawasan dan
Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan yang disusun
berdasarkan jangka waktu penyusunan yaitu 5 (lima) tahun yang
meliputi aspek fisik dan non-fisik .

Buku II (Album Peta) berisi :


Album peta berisi peta-peta kondisi dan rencana pengembangan wilayah sesuai
dengan strategi dan arahan yang telah disusun pada buku I.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman I - 14

L a p o r a n Ak h i r

METODE PENDEKATAN
PENYUSUNAN RENCANA PENGEMBANGAN
PUSAT KAWASAN STRATEGIS KABUPATEN
KONAWE SELATAN

2.1. Metodologi
Metode yang digunakan dalam Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat
Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan secara garis besar dilakukan dengan
tahapan sebagai berikut :
2.1.1. Persiapan
Tahap persiapan dilakukan untuk membuat langka-langkah/rencana
kerja penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis sehingga
pekerjaan dapat dulakukan dengan baik dan dapat menghasilkan keluaran yang
optimal.
Tahapan kegiatan ini meliputi :
Penyiapan personil akan akan dilibatkan dalam kegiatan ini.
Penyiapan administrasi kegiatan.
Penyiapan kerangka kerja/rencana kerja.
2.1.2. Pengumpulan data
a. Jenis dan Sumber Data
Jenis data yang digunakan dalam kegiatan ini adalah data sekunder yang
bersifat kuantitatif yaitu data-data yang berbentuk angka-angka yang didapat

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 1

L a p o r a n Ak h i r

dari instansi-instansi terkait dan sumber-sumber lain yang relevan dan dapat
dipertanggungjawabkan.
Sedangkan sumber data di dapat dari instansi-instansi terkait baik pada
tingkat Provinsi, Kabupaten maupun pada tingkat desa/kelurahan seperti :
a) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kab. Konawe Selatan
b) Dinas Pertanian dan Peternakan Kab. Konawe Selatan
c) Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kab. Konawe Selatan.
d) Dinas Perkebunan dan Hortikultura Kab. Konawe Selatan.
e) Dinas Pekerjaan Umum Kab. Konawe Selatan.
f) Dinas Tata Ruang Kab. Konawe Selatan
g) Dan Instansi lainnya yang terkait.
b. Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang digunakan dalam pekerjaan ini adalah Studi
Kepustakaan dan Pengambilan data lapangan/Survey lapangan.
2.1.3. Survei lapangan dan kompilasi data
a. Survey Lapangan
Survey Lapangan dilakukan untuk mendapatkan informasi tentang kondisi
fisik, social, dan ekonomi dan budaya serta kebijakan-kebijakan yang ada
maupun yang akan ditetapkan pada kawasan perencanaan .
Survey lapangan ini secara garis besar meliputi :
Survey fisik wilayah perencanaan
Survey potensi pengembangan lahan dalam pengembangan komoditi
unggulan.
Pengamatan atas kondisi infrastruktur di lapangan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 2

L a p o r a n Ak h i r

Melakukan diskusi/tatap muka dengan pemangku kepentingan terkait


pembangunan infrastruktur pada wilayah perencanaan.
b. Kompilasi Data
Data-data yang didapat selama survei lapangan diolah dan disusun dijadikan
uraian mengenai kondisi fisik kota dan gambaran mengenai pengembangan
air bersih. Pengolahan data dan perhitungan data-data akan dijabarkan
dalam

bentuk

gambaran

kondisi

eksisting

secara

lengkap

serta

permasalahaan yang dihadapi.


2.1.4. Analisa
a. Analisa Data
Kegiatan analisa pada prinsipnya merupakan penilaian terhadap

berbagai

keadaan, yang dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip pendekatan, metode


dan teknik analisis perencanaan yang dapat dipertanggung jawabkan, baik
secara ilmiah dan praktis, sehingga kegiatan analisis ini merupakan kunci
keberhasilan penyusunan rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis
Kabupaten (KSK) Konawe Selatan.
Pada proses analisa

dilakukan kajian terhadap potensi maupun masalah

kawasan, dengan menggunakan 3 penilaian yaitu :

Menilai kondisi pada saat sekarang.


Menilai

kecenderungan

perkembangan

termasuk

kemungkinan-

kemungkinan yang terjadi di masa mendatang.

Menilai kebutuhan ruang.


Analisa data dilakukan secara deskriptif dan proyektif yang bersifat kualitatif
dan kuantitatif sehingga hasil analisa yang nantinya tertuang dalam rencana

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 3

L a p o r a n Ak h i r

dapat dipahami oleh

seluruh kalangan baik pemerintah daerah maupun

masyarakat serta pihak yang terkait, yang meliputi:


a.1. Penilaian terhadap faktor fisik dasar kawasan, guna mengetahui potensi
dan limitasi pengembangan fisik kawasan yang meliputi :

Analisis daya dukung ruang.


Analisis kecenderungan perkembangan kawasan.
Analisis identifikasi kebutuhan jenis dan karakter kegiatan
a.2. Proses penentuan fungsi kawasan, merupakan proses pengenalan jenis
kegiatan kawasan yang dominan pada kawasan perencanaan, baik
dalam struktur kawasan maupun hinterland ditetapkan berdasarkan :

Rencana penggunaan lahan yang ditetapkan dalam RTRW, RUTRK


atau dan RDTRK.

Analisis pola penyebaran kegiatan kawasan.


Analisis kemudahan pencapaian antar bagian wilayah kawasan
a.3. Proses penentuan struktur kawasan, merupakan usaha optimal
penetapan model pengembangan tata ruang, berdasarkan :

Analisis pola struktur ruang kawasan saat ini (eksisting).


Analisis struktur ruang sistem kawasan sekitarnya.
Pemaduserasian hasil dari Analisis potensi lokasi.
Analisis identifikasi rencana sektoral yang berpengaruh dalam
pembentukan struktur tata ruang kawasan.
Analisis berbagai konsep dan teori struktur tata ruang yang
memungkinkan diterapkan di wilayah perencanaan.
a.4. Proses penentuan jenis dan intensitas sarana dan prasarana utama
kawasan, yang ditetapkan berdasarkan :

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 4

L a p o r a n Ak h i r

Analisis kebutuhan jenis sarana dan prasarana yang didasarkan pada


fungsi dan daya tampung kawasan.
Modifikasi dan penafsiran standar teknis yang berlaku guna
menghitung besarnya kebutuhan ruang bagi sarana dan prasarana
kawasan.
Penilaian nilai dan status ruang kawasan.
a.5. Penilaian terhadap keperluan dan fasilitas penunjang.
b. Metode Analisis Data
Metode analisis yang akan digunakan pada kajian ini secara umum terdiri
atas , analisis model Garvitasi, analisis location quotient (LQ), analisis Shift
share dan analisis SWOT.
b.1. Metode Gravitasi
Model Gravitasi dilakukan untuk melihat besarnya daya tarik suatu
potensi yang berada pada suatu wilayah. Model ini dijadikan alan untuk
melihat apakah lokasi berbagai fasilitas kepentingan umum telah
berada di lokasi yang benar, selain itu untuk membangun sebuah
fasilitas yang baru, penggunaan model Gravitasi ini digunakan untuk
menentukan lokasi yang tepat dan optimal.
Model Gravitasi menunjukkan hubungan antar potensi penduduk yang
melakukan pergerakan dari satu wilayah ke wilayah lain yang
berdekatan, dengan begitu dapat diketahui besarnya interaksi yang
terjadi antar wilayah tersebut. Interakhi ini bisa saja diukur dari
banyaknya perjalanan yang terjadi antara wilayah tersebut.
Sebuah kota dapat diukur dari besarnya jumlah penduduk, banyaknya
lapangan

pekerjaan,

total

pendapatan,

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

jumlah/luas

bangunan,

Halaman II - 5

L a p o r a n Ak h i r

banyaknya fasilitas kepentingan umum dan lain-lain. Penggunaan


jumlah penduduk sebagai alat ukur bukanlah arbiter karena jumlah
penduduk juga terkait langsung dengan faktor-faktor lain. Faktor kedua
yang mempengaruhi adalah jarak antar wilayah, dimana jarak
mempengaruhi interaksi yang terjadi antar wilayah, dimana semakin
jauh jarak yang akan ditempuh, semakin mengurangi keinginan orang
untuk bepergian dengan kata lain, semakin jauh jarak yang akan
ditempuh akan semakin mempengaruhi interaksi antar wilayah yang
terjadi.
Adapun persamaan yang dipergunakan pada model Gravitasi adalah :
(WaPa) (WbPb)
Iab = -------------------------J2ab

(1)

Keterangan :
Iab

= Interaksi yang terjadi antar wilayah a dan b

Wa

= PDRB perkapita wilayah a (Rp)

Wb

= PDRB perkapita wilayah b (Rp)

Pa

= Jumlah Penduduk Wilayah a

Pb

= Jumlah Penduduk Wilayah b

J2ab

= Jarak antar wilayah a dan b

Nilai Iab menunjukkan eratnya hubungan antar wilayah a dan wilayah b,


semakin tinggi nilai Iab maka semakin erat hubungan antara dua
wilayah, dengan demikian semakin banyak pula perjalanan kegiatan
ekonomi atau arus barang dan jasa antar wilayah tersebut sebagai
konsekuensi interaksi antar daerah dalam satu kawasan. Nilai Iab yang
didapat merupakan indeks gravitasi selama setahun, dalam kegiatan ini
menggunakan

periode

pengamatan

tahun

20062011

untuk

mendapatkan indeks gravitasi selama 6 tahun, maka nilai Iab tahun


Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 6

L a p o r a n Ak h i r

2006 - 2011 dibuat rata rata. Cara menghitung ratarata sebagai


berikut (Hasan,1999:69):
Iab
= -------n
Keterangan :

(2)

ab

ab

= Rata-rata hitung indeks Gravitasi

Iab

= Interaksi yang terjadi antar wilayah a dan b

= Jumlah data

b.2. Analisis Location Quotient (LQ)


Location Quotients (LQ) merupakan suatu teknik untuk mengukur
kapasitas ekspor dari suatu perekonomian lokal dan menentukan
kemandirian suatu sektor tertentu.

Teknik LQ mengasumsikan: (1)

adanya sedikit variasi dalam pola pengeluaran secara geografis, (2)


produktivitas tenagakerja adalah homogen (sama), dan (3) setiap
industri menghasilkan barang yang sejenis di dalam sektor yang
bersangkutan.
Metode LQ bertujuan untuk menentukan apakah suatu kegiatan industri
di suatu daerah tertentu dapat diklasifikasikan sebagai kegiatan basis
atau non-basis. Dengan kata lain, metode ini mengukur tingkat
kemandirian suatu ekonomi lokal dalam hal pendapatan atau tenaga
kerja. Pengukuran LQ dapat diformulasikan secara matematis sebagai
berikut (Budiharsono, 2002):

vi/vt
LQi = ---------Vi/Vt

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

(3)

Halaman II - 7

L a p o r a n Ak h i r

Keterangan:
Vi

pendapatan sektor i di daerah

Vt

pendapatan total di daerah

Vi

pendapatan sektor i di daerah referensi

Vt

pendapatan sektor i di daerah referensi

Dengan menggunakan pendekatan teori LQ ini, maka kegiatan


masyarakat dapat dibadi menjadi dua, yakni kegiatan basis dan
kegiatan non-basis. Suatu kegiatan ekonomi dikatakan kegiatan basis
apabila nilai LQ =

1, sementara jika nilai LQ < 1, maka kegiatan

ekonomi tersebut dikatakan bukan kegiatan basis.


Kegiatan basis merupakan kegiatan suatu masyarakat yang hasilnya
baik berupa barang atau jasa ditujukan untuk diekspor ke luar dari
lingkungan masyarakat tersebut, baik ke luar daerah, domestik,
maupun internasional. Kegiatan non-basis merupakan kegiatan suatu
masyarakat yang hasilnya baik berupa barang atau jasa diperuntukkan
bagi masyarakat itu sendiri dalam lingkungan ekonomi masyarakat
tersebut.
b.3. Analisis Shift Share
Analisis Shift Share juga membandingkan perbedaan laju pertumbuhan
berbagai sektor di daerah studi dengan daerah referensi, yang
membedakan dengan analisis Location Quetient adalah metode shift

share memperinci penyebab perubahan atas beberapa variabel. Tujuan


analisis ini adalah untuk menunjukkan sektor yang berkembang di
suatu

wilayah

jika

dibandingkan

dengan

perekonomian

daerah

diatasnya, selain itu analisis ini digunakan pula untuk melihat


pertumbuhan PDRB dari sektorsektor yang dimiliki baik dari pengaruh
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 8

L a p o r a n Ak h i r

internal (faktor lokasional) maupun pengaruh eksternal (struktur


industri).
Menurut Tarigan (2005:86), pertambahan lapangan kerja regional total
dapat diuraikan menjadi komponen shift dan komponen share.
Komponen share sering juga disebut komponen national share yaitu
banyaknya pertambahan lapangan kerja regional seandainya proporsi
perubahannya sama dengan laju pertambahan nasional selama periode
studi. Hal ini dapat dipakai sebagai kriteria bagi daerah yang
bersangkutan untuk mengukur apakah daerah itu tumbuh lebih cepat
atau lebih lambat dari pertumbuhan daerah diatasnya. Komponen Shift
adalah

penyimpangan

(deviation)

dari

national

share

dalam

pertumbuhan lapangan kerja regional. Bagi setiap daerah, shift dapat


dibagi menjadi dua komponen, yaitu proportional shift component dan

differential shift component.


Proportional shift component mengukur besarnya shift regional netto
yang diakibatkan oleh komposisi sektorsektor industri di daerah yang
bersangkutan. Komponen ini positif di daerah yang berspesialisasi
dalam sektor yang secara nasional tumbuh cepat dan negatif di daerah
yang berspesialisasi dalam sektor yang secara nasional tumbuh dengan
lambat atau bahkan sedang merosot. Differential shift component
mengukur besarnya shift regional netto yang diakibatkan oleh faktor
faktor lokasional internal. Jadi, suatu daerah mempunyai keunggulan
lokasional seperti sumber daya yang melimpah akan mempunyai

differential shift component yang positif, sedangkan daerah secara


lokasional tidak menguntungkan akan mempunyai komponen yang
negatif.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 9

L a p o r a n Ak h i r

Rumus Shift Share yang digunakan dalam penelitian ini adalah :


E r , i = E r , i , t - E r , i , t

(4)

Artinya pertambahan lapangan kerja regional sektor i adalah jumlah


lapangan kerja sektor i pada tahun akhir (t) dikurangkan dengan
lapangan kerja sektor i pada tahun awal (t n). Pertambahan lapangan
kerja regional sektor i ini dapat diperinci atas pengaruh dari National

share, Proportional share, dan Differential shift.


E r , i , t = (Ns i + P r , i + D r , i )
Ns i t

= Er,i,t

Pr,i,t

= { (EN,i,t / EN,i,t - n) - (EN,t/EN,t - n)} Er,i,t n

(7)

Dr,i,t

= { (Ei,r,t (EN,i,t / EN,i,t - n) Er,i,t n }

(8)

(E N , t /E N , t

- n)

(5)
- Er,i,t

(6)

Keterangan :

= Perubahan, tahun akhir (t) dikurangi tahun awal (n)

N = Kabupaten Konawe Selatan


r

= Wilayah penelitian

= Total PDRB

= Sektor

= Tahun

t-n = Tahun awal


Nsi = National Share (juta rupiah)
Pr,i = National Shift (Juta rupiah)
Dr,i = Differential Shift (Juta rupiah)
Adapun criteria pengukuran dengan menggunakan analisa Shift Share
ini adalah sebagai berikut (Soepono 1995 : 45) :
a. Nsi bernilai positif, menunjukkan bahwa pertumbuhan sektor i di
daerah lebih cepat dibanding dengan pertumbuhan sektor yang
sama

di

daerah

lain.

Apabila

Nsi

bernilai

negatif,

m e n u n j u k k a n b a h w a p e r t u m b u h a n sektor i di daerah lebih

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 10

L a p o r a n Ak h i r

lambat dibanding dengan pertumbuhan sektor yang sama di daerahdaerah lain.


b. Pr,i menunjukkan komponen proportional shift yang dipakai untuk
menghasilkan besarnya shift netto bila terjadi perubahan pada PDRB
yang

bersangkutan.

Komponen

ini

positif

di

daerah

yang

berspesialisasi di sektor secara nasional tumbuh lebih cepat dan


negatif bila daerah berspesialisasi pada sektor yang tumbuh lebih
lambat.
c. Dr,i menunjukkan differential shift yang dipakai untuk mengukur
besarnya shift netto yang diakibatkan sektor tertentu yang lebih
cepat atau lambat pertumbuhannya di daerah yang bersangkutan
karena faktor lokasional seperti melimpahnya sumber daya dan
mengukur keunggulan kompetitif sektor di daerah tersebut. Dr,i
bernilai positif pada sektor yang memiliki keunggulan kompetitif dan
Dr,i bernilai negatif pada sektor yang tidak memiliki keunggulan
kompetitif.
b.4. Metode Penentuan Strategi dan Program

Metode Penentuan Strategi

Strategi-strategi pengembangan Pusat KSK didasarkan pada hasil


analisis SWOT (strength weakness opportunity threat) atau
analisis kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Analisis SWOT
dilakukan terhadap kondisi sumberdaya, masyarakat, dan pemerintahan
daerah (perangkat keras dan perangkat lunak pemerintah daerah).
Berdasarkan ketiga jenis komponen tersebut, tentukan strategi-strategi
pengembangan pada Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe
Selatan.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 11

L a p o r a n Ak h i r

Analisis SWOT terdiri atas analisis internal ( strength and weakness)


dan analisis eksternal ( opportunity and threat). Sebelum melakukan
analisis SWOT,faktor penting yang harus ditentukan adalah siapa
sajakah stakeholders kajian ini?, Dalam hal ini, stakeholders yang akan
dikaji adalah: faktor endowment yang ada di masing-masing Kawasan
Strategis di Kabupaten Konawe Selatan yakni limpahan sumberdaya
alam dan kondisi sumberdaya manusia; public sector yakni perangkat
pemerintah daerah serta kebijakan-kebijakan yang menyertainya;
masyarakat dan pengusaha yang terkait dengan pengembangan
Kawasan Strategis Kabupaten (KSK); serta faktor-faktor eksternal yang
memiliki

pengaruh

terhadap

program

pengembangan

KSK

ini.

Pembatasan stakeholders ini dilakukan agar perencanaan menjadi lebih


mudah dikelola ( manageable).
Prinsip-prinsip analisis kondisi lingkungan internal dan eksternal
disajikan pada Tabel 2. Dari analisis SWOT ini dihasilkan empat jenis
strategi, yakni strategi S-O, strategi S-T, strategi W-T, dan strategi WO. Strategi S-O merupakan gabungan antara kekuatan dan peluang,
dikenal juga sebagai strategi agresif.

Strategi S-T merupakan

gabungan antara kekuatan dan ancaman, strategi yang dihasilkan


dinamakan dengan strategi diversifikasi. Strategi W-T merupakan
gabungan antara kelemahan dan ancaman, disebut juga strategi
defensif. Strategi W-O merupakan gabungan antara kelemahan dan
peluang, dinamakan juga dengan strategi orientasi putar balik (Soesilo,
2002).
Analisis internal ( Strength and Weakness) memiliki elemen-elemen
yang berhubungan dengan: produk organisasi, pelayanan, sumberdaya
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 12

L a p o r a n Ak h i r

(alam, manusia, teknologi, informasi), hukum dan prosedur, budaya,


Analisis eksternal ( Opportunity and Threat)

dan strategi saat ini.

memiliki dua elemen penting: (1) lingkungan sosial yang disingkat PEST
(Politik, Ekonomi, Sosial, dan Teknologi) yang merupakan faktor makro
dan trend makro yang tak hanya mengenai organisasi, tetapi juga
berlaku untuk seluruh stakeholders, dan (2) lingkungan tugas,
termasuk faktor/trend yang berkait langsung dengan misis organisasi,
yaitu: Kompetisi, produk baru atau proses, perubahan kekuatan atau
kebutuhan stakeholders.
Tabel 2.1
Analisis SWOT Pengembangan KSK Kab. Konawe Selatan

Kondisi Internal

Kondisi Eksternal

Weakness (W)

Strength (S)

Opportunity (O)

Strategi W-O

Strategi S-O

Threat (T)

Strategi W-T

Strategi S-T

Catatan :
Strangths = Menggambarkan kekayaan atau kelebihan yang dimiliki
oleh Kawasan Strategis Kabupaten (KSK)
Weaknesses = mengidentifikasikan faktor-faktor yang dapat menjadi
penghalang pertumbuhan Kawasan ( obstancles to growth)
Opportunities = mengidentifikasikan kondisi- kondisi eksternal yang
menguntungkan

bagi

pengembangan

Kawasan

luar

yang

favorable

exogenous conditions )
Threats

mengidentifikasikan

menguntungkan

bagi

kondisi

pengembangan

Kawasan

kurang

unfavorable

exogenous conditions)

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 13

L a p o r a n Ak h i r

Metode Penentuan Program

Program-program pengembangan KSK dijabarkan dari strategi yang


dihasilkan dari analisis SWOT melalui Focus Group Discussion (FGD)
dengan beberapa pakar pembangunan, sektor swasta dan masyarakat.
FGD

adalah wawancara kelompok dari sejumlah individu demgam

status sosial ekonomi yang relatif sama, yang memfokuskan interaksi


dalam kelompok berdasarkan pertanyaan yang dikemukakan oleh
pengkaji yang berperan sebagai moderator dalam kelompok diskusi.
c. Analisis Wilayah Perencanaan
Analisis wilayah perencanaan dilakukan untuk mengetahui daya dukung lahan
dan kemampuan lahan pada Pusat kawasan Minapolitan dan interaksinya
dengan wilayah lainnya. Analisis wilayah pada pusat kawasan strategis
minapolitan ini terdiri atas :
c.1. Analisis Wilayah Makro
Analisis wilayah makro pada pusat kawasan minapolitan meliputi :
a. Analisis kemampuan tumbuh dan berkembangnya kawasan;
b. Analisis kedudukan kawasan terhadap kawasan sekitarnya; dan
c. Analisis aktivitas perekonomian kawasan perikanan dan pengaruhnya
terhadap kawasan sekitarnya;
d. Analisis pengaruh kebijakan regional; dan
e. Analisis kebijakan rencana pengembangan wilayah yang terkait
(RTRWN, RTRWP, RTRWK, Master Plan, RDTR dan studi lain yang
terkait dengan kawasan strategis).
c.2. Analisis Wilayah Mikro
Analisis wilayah mikro pada pusat pengembangan Kawasan strategis
Minapolitan Kab. Konawe Selatan antara lain :
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 14

L a p o r a n Ak h i r

a. Penetapan hierarki pertumbuhan pada kawasan minapolitan;


b. Analisis terhadap kondisi fisik pusat kawasan strategis minapolitan;
c. Analisis tata guna lahan;
d. Analisis penggunaan lahan;
e. Analisis kependudukan;
f. Analisis sector perikanan;
g. Analisis sarana dan prasarana
h. Analisis pemenuhan sarana dan prasarana pendukung kawasan
minapolitan;
i. Analisis kelembagaan kawasan minapolitan;
d. Analisa Sistem Informasi Geografis (SIG)
Sistim Informasi Geografis (SIG) atau dikenal juga dengan GIS (Geographic
Information System disingkat GIS) adalah system informasi khusus yang
mengelola data yang memiliki informasi spasial atau dengan kata lain system
pengolahan data yang memiliki kemampuan untuk membangun, menyimpan,
mengolah dan menampilkan informasi bereferensi geografis.
d.1. Sumber-Sumber Data
Sumber data SIG yang dipergunakan dalam kegiatan ini berupa :
Data spasial primer
Data spasial primer yang akan digunakan adalah data hasil survey
lapangan yang dilakukan dengan menggunakan GPS dan dapat juga
dilakukan dengan pengukuran secara manual.
Data spasial sekunder
Data spasial sekunder yang dipergunakan sebagai acuan dalam
penelitian ini meliputi :

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 15

L a p o r a n Ak h i r

Citra satelit TM+8 Tahun 2013


Citra Alos
Digital Elevation Model (DEM)
Geoeye 1
Peta analog yang berkaitan dengan kegiatan ini.
d.2. Pengolahan Data GIS
Pengolahan

data

GIS

pada

kegiatan

Penyusunan

Rencana

Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan


menggunakan software:
ArcGIS 9.3
ArcView 3.3
Global Mapper 12
ER Mapper 7.0
2.2. Kerangka Pikir
Kerangka pemikiran disusun sebagai acuan dalam keseluruhan proses
pengerjaan Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten
(KSK) Konawe Selatan agar sesuai dengan tujuan dan sasaran studi. Dalam kerangka
pemikiran ini dijelaskan tahapan demi tahapan yang akan dilakukan selama pengerjaan
laporan sampai pada output akhir yang akan dihasilkan (Gambar 2.2.)

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 16

L a p o r a n Ak h i r

Gambar 2.1
Alur Pikir Proses Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis
Kabupaten Konawe Selatan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 17

L a p o r a n Ak h i r

Gambar 2.2
Kerangka Pikir Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman II - 18

Laporan Akhir

GAMBARAN UMUM WILAYAH


KABUPATEN KONAWE SELATAN

3. 1. Letak Geografis dan Luas Wilayah


Kabupaten

Konawe

Selatan

merupakan wilayah pemekaran dari Kabupaten


Konawe,
sesuai

di

Provinsi

Sulawesi

Tenggara,

dengan Undang-Undang Nomor 04

Tahun 2003 tentang Pembentukan Kabupaten


Konawe Selatan dengan ibukota bertempat di Andoolo. Hingga saat ini Kabupaten
Konawe Selatan terdiri atas 22 (duapuluhdua) Kecamatan dengan jumlah desa
sebanyak 357 dan 10 Kelurahan (Lihat Tabel 3.2).
Wilayah Kabupaten Konawe Selatan Membentang antara 121o 52 122o 54
Bujur Timur dan 3o 59 4o 30 Lintang Selatan (Lihat Peta 3.1), Luas wilayah daratan
Kabupaten Konawe Selatan berdasarkan Badan Pusat Statistik Kab. Konawe Selatan
Tahun 2012 mencapai 451.421 Ha atau 11.83 % dari luas total daratan Sulawesi
Tenggara sedangkan luas wilayah perairan (laut) mencapai 9.368 km2, adapun batasbatas administrasi Kabupaten Konawe Selatan sebagai berikut :
Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Kabupaten Konawe dan Kota Kendari.
Sebelah Barat Berbatasan dengan Kabupaten Kolaka Timur dan Kabupaten
Bombana.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 1

Laporan Akhir

Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Muna dan Kabupaten Buton Utara.
Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Konawe.
Tabel 3.1.
Luas Wilayah Kabupaten Konawe Selatan menurut Kecamatan, 2012

Kode
010
011
020
021
030
031
032
040
041
050
060
070
071
080
081
090
091
100
101
110
111
112
7405

Ibukota

Luas
Wilayah
(km2)

Tinanggea
Tinanggea
Lalembu
Atari Jaya
Andoolo
Andoolo
Buke
Buke
Palangga
Palangga
Palangga Selatan
Lakara
Baito
Baito
Lainea
Pamandati
Laeya
Lainea
Kolono
Kolono
Laonti
Ulusawa
Moramo
Lapuko
Moramo Utara
Lalowaru
Konda
Konda
Wolasi
Aoma
Ranomeeto
Ranomeeto
Ranomeeto Barat
Lameuru
Landono
Landono
Mowila
Mowila
Angata
Motaha
Benua
Horodopi
Basala
Basala
Kab. Konawe Selatan

354,74
204,80
179.08
185,61
177,83
110,21
152,71
210,11
277,96
467,38
406,63
237,89
189,05
132,84
160,28
96,57
76,07
193,50
127,41
329,54
138,31
105,68
4.514,20

Kecamatan

Persentase
(%)
7,86
4,54
3,97
4,11
3,94
2,44
3,38
4,65
6,16
10,35
9,01
5,27
4,19
2,94
3,55
2,14
1,69
4,29
2,82
7,30
3,06
2,34
100,00

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

Data di atas memperlihatkan bahwa Kecamatan dengan luas terbesar adalah


Kecamatan Kolono dengan luas wilayah mencapai 467,38 km2 atau 10, 35 % dari luas
wilayah Kabupaten Konawe Selatan secara keseluruhan, Sementara Kecamatan
Ranomeeto Barat merupakan kecamatan di Konawe Selatan dengan luasan terkecil
yaitu seluas 76,07 km2 atau hanya 1,69 % daru luas total wilayah Kecamatan Konawe
Selatan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 2

Laporan Akhir

Sementara itu, data yang diperoleh dari Badan Pusat Statistik Kabupaten
Konawe Selatan Tahun 2012 memperlihatkan jumlah Desa/kelurahan di Kabupaten
Konawe Selatan sebanyak 365 desa/kelurahan dengan perincian Jumlah Desa Definitif
sebanyak 336 desa, Desa Persiapan sebanyak 14 desa dan Jumlah Kelurahan sebanyak
15 kelurahan. Untuk Lebih jelasnya dapat dilihat pada table 3.2 di bawah.
Tabel 3.2.
Pembagian Daerah Administrasi Kabupaten Konawe Selatan, 2012
Kode

Kecamatan

Desa
Definitif

Desa
Persiapan

Kelurahan

Jumlah

010

Tinanggea

22

25

011

Lalembu

17

19

020

Andoolo

18

20

021

Buke

16

16

030

Palangga

14

16

031

Palangga Selatan

10

032

Baito

040

Lainea

12

13

041

Laeya

15

17

050

Kolono

30

31

060

Laonti

19

20

070

Moramo

19

21

071

Moramo Utara

10

080

Konda

16

17

081

Wolasi

10

090

Ranomeeto

11

12

091

Ranomeeto Barat

100

Landono

20

22

101

Mowila

20

20

110

Angata

24

25

111

Benua

12

15

112
7405

Basala
KAB. KONSEL

0
14

0
15

Sumber

Kab.

9
336
Konawe

Selatan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Dalam

9
365
Angka,

2013

Halaman III - 3

Laporan Akhir

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 4

Laporan Akhir

3.2. Kondisi Fisik Wilayah Kabupaten Konawe Selatan


3.2.1. Topografi
Kondisi topografi wilayah Kabupaten Konawe Selatan umumnya
memiliki ketinggian bervariasi antara 0 911,702 m diatas permukaan laut (dpl)
dengan bentuk lahan landai sampai dengan bergunung, wilayah tertinggi berada
di Kecamatan Laonti yang juga mnejadi perbatasan Kec. Laonti dengan Kec.
Kolono. Bentuk wilayah Kabupaten Konawe Selatan secara umum dapat dilihat
pada gambar di bawah ini :

0 100 m
100 300 m
300 500 m
500 800 m
>800 m

Sumber : ASTER-GDEM2 Tahun 2011

Gambar 3.1
Bentuk wilayah Kabupaten Konawe Selatan

Dari hasil analisa topografi dengan menggunakan citra Advanced


Spaceborne Thermal Emission and Reflection Radiometer (ASTER) Global Digital
Elevation Model (GDEM) versi 2 atau biasa disebut Aster-GDEM2 tahun 2011
dengan resolusi spasial mencapai 30m (lihat peta 3.2), luas wilayah dengan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 5

Laporan Akhir

ketinggian antara 0 50 meter diatas permukaan laut (m dpl) merupakan


ketinggian yang mendominasi wilayah Kabupaten Konawe Selatan dengan luas
wilayah mencapai 164.141,53 ha atau mencakup 36,361 % dari luas total
wilayah Kabupaten, selanjutnya luas wilayah dengan elevasi antara 100 250 m
dpl sebesar 114.139,17 ha (25,284 %), kemudian luas wilayah dengan elevasi
antara 50 100 m dpl sebesar 98.579,79 ha (21,838 %), sedangkan wilayah
yang berada pada ketinggian >90 m dpl menjadi wilayah terkecil dengan luas
wilayah sebesar 16,11 ha (0,004 %). Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada
tabel berikut :
Tabel 3.3
Luas Lahan Menurut Ketinggian Wilayah dari Permukaan Laut (m dpl)

Unit Lahan (m dpl)

Luas (ha)

0 - 50
50 - 100
100 - 250
250 - 500
500 - 750
750 - 900
>900

164.141,53
98.579,79
114.139,17
57.581,94
15.945,35
1.016,11
16,11

36,361
21,838
25,284
12,756
3,532
0,225
0,004

451.420,00

100,000

KAB. KONSEL

Persentase (%)

Sumber : Hasil Analisa ASTER GDEM2, 2013

3.2.2. Kemiringan Lahan


Kemiringan lahan suatu wilayah mengindikasikan tingkat kemiringan
dari sebuah permukaan (surface). Slope mengidentifikasikan laju maksimum dari
perubahan nilai dari sebuah sel dibandingkan dengan nilai sel disekelilingnya
(neighbor cells). Dalam analisis surface, keluaran dari perhitungan slope dapat
dalam bentuk persen slope atau derajat slope.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 6

Laporan Akhir

Dari hasil analisis slope yang dilakukan pada wilayah Kabupaten


Konawe Selatan (lihat peta 3.3) menggambarkan bahwa tingkat kemiringan
lahan terbesar berada pada kemiringan lahan 0 3 % dengan luas lahan
mencapai 179.007,95 ha atau mencakup 39,65 % dari luas total wilayah
Kabupaten Konawe Selatan, kemudian unit lahan dengan kemiringan antara 3
8% sebesar 103.104,37 ha atau mencakup 22,84% kawasan di Kabupaten
Konawe Selatan, selanjutnya unit lahan dengan tingkat kemiringan antara 8
15% seluas 65.815,56 ha (14,58%), selanjutnya unit lahan dengan tingkat
kemiringan 15 25% sebesar 65.456,32 ha (14,50%), sedangkan kemiringan
lahan antara 25 40 dan >40% berturut-turut seluas 32.997,60 ha (7,31%)
dan 5.038,20 ha (1,12%).
Tabel 3.4
Kemiringan Lahan Kabupaten Konawe Selatan, 2013

Kemiringan Lahan (%)

Luas (ha)

0-3
3-8
8 - 15
15 - 25
25 - 40
> 40
KAB. KONSEL

179.007,95
103.104,37
65.815,56
65.456,32
32.997,60
5.038,20
451,420.00

Persentase (%)
39,65
22,84
14,58
14,50
7,31
1,12
100,00

Sumber : Hasil Analisa ASTER GDEM2, 2013

Peta Topografi wilayah dan kemiringan wilayah secara jelas dapat


dilihat pada buku II (album peta) yang merupakan dokumen yang tidak
terpisahkan dengan buku laporan ini.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 7

Laporan Akhir

3.2.3. Kondisi Iklim


Karakteristik iklim pada Kabupaten Konawe Selatan hampir sama
dengan kondisi iklim di wilayah Indonesia pada umumnya, yaitu beriklim tropis
dengan 2 musim yaitu musim hujan dan musim kemarau. Musim Hujan terjadi
antara bulan Desember sampai dengan bulan Maret, sedangkan musim hujan
terjadi antara bulan Juni sampai dengan bulan September.
Tabel 3.5 berikut menggambarkan kondisi iklim di Kabupaten Konawe
Selatan pada tahun 2012.
Tabel 3.5
Hari Hujan dan Curah Hujan di Kabupaten Konawe Selatan, 2012

Bulan
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember
2012

Hari Hujan
(hari)
24
12
22
18
17
15
16
14
7
6
14
17
15

Sumber: Konawe Selatan Dalam Angka, 2013

Curah Hujan
(mm)
185.1
54.7
324.1
334.3
225.3
181.0
133.6
71.4
29.0
43.5
219.7
241.6
170.3

Dari data di atas dapat dilihat bahwa kecenderungan intensitas hujan


tertinggi terdapat pada bulan April yaitu sebesar 334,3 mm dengan hari hujan
sebanyak 18 hari, sedangkan intensitas terendah terjadi pada bulan September
dengan curah hujan hanya sebesar 29,0 mm dengan kejadian hari hujan
sebanyak 7 hari.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 8

Laporan Akhir

Namun secara umum, perkembangan iklim di Kabupaten Konawe


Selatan dalam kurun waktu 5 tahun sangat bervariasi, hal ini dapat dilihat dari
rata-rata curah hujan pertahun yang terjadi. Rata-rata cura hujan tertinggi
terjadi pada tahun 2010 dimana intensitas curah hujan mencapai 304,1 mm
dengan banyaknya kejadian hujan rata-rata selama 25 hari. Hal ini sangat jauh
berbeda jika dibandingkan dengan rata-rata curah hujan pada tahun 2012 yaitu
sebesar 170,3 mm dengan kejadian hujan rata-rata sebanyak 15 hari.
3.2.4. Hidrologi
Daerah Aliran Sungai (DAS) merupakan suatu wilayah daratan yang
merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya, yang
berfungsi menampung, menyimpan dan mengalirkan air yang berasal dari curah
hujan ke danau atau ke laut secara alami. (PP No 38 Tahun 2011, Pasal 1 ayat 5
tentang Sungai). Dalam pengelolaannya, tentu diperlukan berbagai data dan
informasi sepanjang aliran sungai tersebut dari hulu ke hilir.
Kondisi Hidrologi Kabupaten Konawe Selatan sangat dipengaruhi oleh
keberadaan sungai Roraya yang berada dalam Wilayah Sungai (WS) PoleangRoraya yang merupakan sungai dengan Daerah Aliran Sungai (DAS) terluas
dengan luas catchment area terbesar yaitu 1.539 Km2 yang bermuara di
Kabupaten Konawe Selatan.
Selain itu keberadaan Cekungan Air Tanah yang terdapat di Kabupaten
Konawe Selatan sangat mempengaruhi kondisi kesuburan wilayah tersebut.
Berdasarkan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 2011
tentang Penetapan Cekungan Air tanah yang terdapat di Kabupaten Konawe
Selatan yaitu CAT Bungku dengan luas total 2.269 Km2, CAT Ranomeeto (126

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 9

Laporan Akhir

Km2), CAT Rawua (256 Km2), CAT Andoolo (163 Km2), CAT Ambesea (162 Km2)
dan CAT Tinanggea (144 Km2).
Untuk lebih jelasnya, peta Wilayah Sungai dan Cekungan Air tanah
dapat dilihat pada buku II (Album Peta) yang merupakan bagian dari dokumen
ini.
3.2.5. Jenis Tanah
Jenis tanah yang terdapat di Kabupaten Konawe Selatan berdasarkan
klasifikasi USDA 1975 terdiri dari Jenis Tanah Dystropepts, Eutropepts,
Fluvaquents, Rendolls, Sulfaquents, Tropaquepts, Tropohumults, Troposaprists,
Tropudalfs, dan Tropudults.
Jenis tanah yang paling dominan adalah jenis tanah Dystropepts
dengan luas lahan sebesar 121.631,46 ha atau mencakup luas kawasan sebesar
26,94% dari luas total Kabupaten Konawe Selatan, sedangkan Jenis Tanah
Troposaprists merupakan jenis tanah dengan luas lahan terkecil yaitu hanya
sebesar 2.695,03 ha (0,60%).
Tabel 3.6
Jenis Tanah Kabupaten Konawe Selatan
Berdasarkan Klasifikasi USDA 1975

Jenis Tanah

Luas (ha)

Persentase (%)

Dystropepts
Eutropepts
Fluvaquents
Rendolls
Sulfaquents
Tropaquepts
Tropohumults
Troposaprists
Tropudalfs
Tropudults

121,631.46
6,172.27
9,751.67
51,953.42
20,695.73
41,491.37
5,333.27
2,695.03
4,681.67
187,014.12

26.94
1.37
2.16
11.51
4.58
9.19
1.18
0.60
1.04
41.43

KAB. KONSEL

451,420.00

100.00

Sumber: RTRW Sultra 2000 - 2020

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 10

Laporan Akhir

Dari data di atas memperlihatkan bahwa jenis tanah Dystropepts yang


bertekstur halus dan berada pada dataran berombak dengan kelas lereng 0
2% merupakan jenis tanah yang dominan di Kabupaten Konawe Selatan, hal ini
memberikan gambaran bahwa pada lahan tersebut cocok untuk tanaman
pertanian (Perkebunan, sawah dll).
Sedangkan untuk jenis tanah yang cocok untuk pengembangan
budidaya perikanan adalah jenis tanah Sulfaquents yang berada pada kelas
lereng 0 2% dengan tingkat keteksturan tanah Halus dan bergaram, jenis
tanah ini juga cocok untuk tanaman mangrove dan luas wilayah untuk jenis
tanah ini mencapai 20,695.73 ha atau menempati mencakup 4.58% wilayah
Kab. Konawe Selatan dan umumnya berada pada pesisir pantai.
Peta jenis tanah dapat dilihat secara rinci pada buku II (Album Peta)
yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan dokumen ini.
3.3. Demografi
3.3.1. Jumlah dan Rata-Rata Laju Pertumbuhan Penduduk
Jumlah penduduk Kabupaten konawe Selatan pada tahun 2011 adalah
sebesar 269.853 jiwa atau mengalami pertambahan jumlah penduduk sebesar
31.935 jiwa dalam kurun waktu 5 (lima) tahun yaitu antara tahun 2007 sampai
dengan tahun 2011.
Berdasarkan Tabel 3.7, jumlah penduduk terbanyak di Kabupaten
Konawe Selatan pada tahun 2012 terdapat di Kecamatan Tinanggea yaitu
sebanyak 22.423 jiwa atau sebesar 8.15 % dari jumlah total penduduk
Kabupaten Konawe Selatan, sedangkan Kecamatan yang memiliki jumlah
penduduk terkecil terdapat pada Kecamatan Wolasi dengan jumlah penduduk

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 11

Laporan Akhir

sebesar 4.885 jiwa atau hanya 1,77 % dari jumlah keseluruhan penduduk yang
terdapat di Kabupaten Konawe Selatan.
Tabel 3.7.
Jumlah Penduduk Kab. Konawe Selatan menurut Kecamatan, 2008 - 2012

Kecamatan
Tinanggea
Lalembu
Andoolo
Buke
Palangga
Palangga Selatan
Baito
Lainea
Laeya
Kolono
Laonti
Moramo
Moramo Utara
Konda
Wolasi
Ranomeeto
Ranomeeto Barat
Landono
Mowila
Angata
Benua
Basala
KAB. KONSEL

2008

2009

19,204
15,699
16,444
11,547
10,562
5,209
6,769
7,874
16,348
13,851
8,954
11,619
6,265
14,931
4,273
12,795
6,121
11,451
10,250
13,491
9,362
7,034

19,611
15,957
16,662
11,744
10,758
5,296
6,879
7,992
16,666
14,025
9,100
11,859
6,388
15,124
4,319
13,081
6,248
11,610
10,384
13,737
9,487
7,121

Penduduk
2010
2011
21,320
15,603
16,316
13,236
12,287
6,139
7,562
8,870
19,005
13,602
9,444
12,976
7,174
18,131
4,730
16,223
6,517
11,470
11,188
14,905
9,734
8,155

2012

21,772
15,882
16,580
13,485
12,526
6,273
7,745
9,068
19,410
13,931
9,615
13,225
7,362
18,464
4,815
16,573
6,651
11,724
11,386
15,229
9,846
8,291

22,423
16,101
17,017
13,683
12,797
6,417
7,877
9,167
19,920
14,091
9,714
13,367
7,504
18,739
4,885
17,068
6,847
11,847
11,592
15,571
10,120
8,487

240,053 244,048 264,587 269,853

275,234

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2013

Sementara itu, laju pertumbuhan penduduk Kabupaten Konawe Selatan


Tahun 2011/2012 adalah sebesar 1,99 % atau berada di atas rata-rata laju
pertumbuhan penduduk Provinsi Sulawesi Tenggara tahun 2010/2011 sebesar
1,89 %. Jika dibandingkan dengan rata-rata laju pertumbuhan penduduk

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 12

Laporan Akhir

Kabupaten Konawe Selatan pada tahun 2007/2008 mengalami peningkatan yang


cukup signifikan.
Laju

pertumbuhan

penduduk

terbesar

terdapat

di

Kecamatan

Tinanggea dan Kecamatan Ranomeeto dengan laju pertumbuhan sebesar 2,99


% sementara Kecamatan Landono merupakan Kecamatan di Kabupaten Konawe
Selatan dengan rata-rata laju pertumbuhan penduduk terendah yaitu sebesar
1,05 %.
3.3.2. Persebaran Penduduk
Kepadatan penduduk Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2012 adalah
sebesar 61 jiwa/km2, dimana Kecamatan Ranomeeto memiliki tingkat kepadatan
penduduk yang tertinggi yaitu sebesar 177 jiwa/ km2 dengan persentase
sebaran penduduk sebesar 6,20 %, sedangkan Kecamatan Laonti merupakan
Kecamatan di Kabupaten Konawe Selatan yang memiliki tingkat kepadatan
penduduk terendah yaitu sebesar 24 jiwa/ km2 dengan persentase persebaran
penduduk 3,53 %.
Sedangkan untuk persebaran penduduk tertinggi di Kabupaten Konawe
Selatan terdapat di Kecamatan Tinanggea yaitu sebesar 8,15%, sementara
Kecamatan Wolasi merupakan wilayah di Kabupaten Konawe Selatan yang
memiliki tingkat persebaran penduduk terendah yaitu hanya sebesar 1,77 %.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 13

Laporan Akhir

Tabel 3.8.
Kepadatan dan Sebaran Penduduk Kabupaten Konawe Selatan
menurut Kecamatan, 2012

Kecamatan

Luas Wilayah
(km2)

Tinanggea
Lalembu
Andoolo
Buke
Palangga
Palangga Selatan
Baito
Lainea
Laeya
Kolono
Laonti
Moramo
Moramo Utara
Konda
Wolasi
Ranomeeto
Ranomeeto Barat
Landono
Mowila
Angata
Benua
Basala
KAB. KONSEL

Penduduk
(jiwa)

Kepadatan
(jiwa/km2)

Sebaran
(%)

354.74
204.80
179.08
185.61
177.83
110.21
152.71
210.11
277.96
467.38
406.63
237.89
189.05
132.84
160.28
96.57
76.07
193.50
127.41
329.54
138.31
105.68

22,423
16,101
17,017
13,683
12,797
6,417
7,877
9,167
19,920
14,091
9,714
13,367
7,504
18,739
4,885
17,068
6,847
11,847
11,592
15,571
10,120
8,487

63
79
95
74
72
58
52
44
72
30
24
56
40
141
30
177
90
61
91
47
73
80

8.15
5.85
6.18
4.97
4.65
2.33
2.86
3.33
7.24
5.12
3.53
4.86
2.73
6.81
1.77
6.20
2.49
4.30
4.21
5.66
3.68
3.08

4,514.20

275,234

61

100.00

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2013

3.4. Perekonomian
3.4.1. Pertumbuhan Ekonomi
Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Konawe Selatan dipengaruhi oleh
berbagai faktor ekonomi, baik yang terjadi di Kabupaten maupun Provinsi
Sulawesi Tenggara. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Konawe Selatan tahun
2012 tercatat sebesar 9,23 % dan jika dibandingkan dengan pertumbuhan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 14

Laporan Akhir

ekonomi Kabupaten Konawe Selatan pada tahun sebelumnya yaitu sebesar 8,06
% terjadi peningkatan yang cukup signifikan. Hal ini dipengaruhi oleh
meningkatnya

penerimaan

dari

beberapa

sektor

seperti

Pertanian,

Pertambangan, Angkutan, Keuangan dan Jasa-Jasa.


Tabel 3.9.
Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Konawe Selatan, 2008 2012.
Sektor
1.

Pertanian

2.

Pertambangan

3.

Industri Pengolahan

4.

2008

2009

2010

2011

2012

6.08

4.45

1.88

2.90

4.27

19.37

25.89

38.43

21.11

28.73

9.7

14.06

12.32

10.92

8.83

Listrik, Gas dan Air Bersih

4.27

13.85

13.88

11.19

9.15

5.

Konstruksi/Bangunan

8.62

8.06

15.64

13.52

5.74

6.

Perdagangan

9.07

11.79

12.64

12.16

11.13

7.

Angkutan & Komunikasi

25.4

39.04

20.00

12.07

16.42

8.

Keuangan & Jasa Perusahaan

8.81

6.95

8.73

9.43

10.15

9.

Jasa-Jasa

5.64

8.36

6.06

4.09

5.14

9.38

11.68

9.72

8.06

9.23

PDRB KONSEL
Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2013

Tabel di atas memperlihatkan bahwa pertumbuhan tertinggi terjadi di


sektor pertambangan dan penggalian, kegiatan ekspolari nikel di beberapa
tempat di Kabupaten Konawe Selatan mendorong tingginya pertumbuhan dari
sektor ini. Sumberdaya alam ini merupakan primadona baru bagi pada investor.
Selain sektor pertambangan dan penggalian, sektor angkutan juga mengalami
laju pertumbuhan yang pesat di atas 15%. Namun pada beberapa sektor lainnya
mengalami perlambatan pertumbuhan seperti pada sektor Industri pengolahan,
Listrik, Gas dan Air Minum, Konstruksi/Bangunan dan Perdagangan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 15

Laporan Akhir

14

11.68

12
10

9.72

9.38

9.23
8.06

8
6
4
2
0
2008

2009

2010

2011

2012

Gambar 3.2.
Grafik Laju Pertumbuhan Ekonomi Kab. Konawe Selatan ADHK 2000
2008 2012 (juta rupiah)

3.4.2. Struktur Ekonomi


Indikator untuk mendeskripsikan pertumbuhan perekonomian suatu
daerah adalah nilai Produk Domestik Regional Bruto (PDRB), yang dapat dilihat
dari kontribusi sektor terhadap total PDRB pada harga yang berlaku.
Struktur ekonomi Kabupaten Konawe Selatan yang dicerminkan dari
data PDRB ditentukan oleh kontribusi yang diberikan lapangan usaha yang
terbagi lagi dalam sub sektor-sektor lapangan usaha. Perubahan-perubahan
makro ekonomi yang terjadi, baik dari sisi keluaran atau produksi masingmasing sektor lapangan usaha, pertumbuhan ekonomi, stabilitas harga, dapat
dijelaskan dan dapat diukur dengan menggunakan PDRB atas dasar harga
konstan.
Tabel 3.10.
PDRB Kabupaten Konawe Selatan menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Berlaku
(juta rupiah), 2008 2012.

Lapangan Usaha

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

2008

2009

Halaman III - 16

2010

Laporan Akhir

Lapangan Usaha
PERTANIAN, PETERNAKAN, KEHUTANAN DAN
PERIKANAN
a. Tanaman Pangan
b. Tanaman Perkebunan
c. Peternakan dan Hasilnya
d. Kehutanan
e. Perikanan

2008

2009

2010

821,985.08
212,838.80
195,103.03
153,255.17
42,395.85
218,392.23

918,284.03
234,122.68
208,133.94
176,531.72
49,725.02
249,770.67

960,7
238,4
209,7
189,6
49,7
273,1

PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN


a. Minyak dan Gas Bumi
b. Pertambangan Tanpa Migas
c. Penggalian

63,176.84
0.00
0.00
63,176.84

82,747.58
0.00
0.00
82,747.58

116,4

INDUSTRI PENGOLAHAN
a. Industri Migas
1) Pengilangan Minyak Bumi
2) Gas Alam Cair

22,640.23
0.00
0.00
0.00

27,335.81
0.00
0.00
0.00

31,5

b. Industri Tanpa Migas


1) Makanan, Minuman & Tembakau
2) Tekstil, Barang Kulit & Alas Kaki
3) barang Kayu & Hasil Hutan Lainnya
4) Kertas & Barang Cetakan
5) Pupuk Kimia & Barang dari Karet
6) Semen & Barang Galian Bukan Logam
7) Logam Dasar Besi & Baja
8) Alat Angkutan Mesin & Peralatannya
9) Barang Lainnya

22,640.23
10,349.37
17.65
5,701.01
0.00
0.00
2,106.45
250.82
285.66
3,929.27

27,335.81
12,669.24
19.79
6,661.31
0.00
0.00
2,357.10
276.90
326.23
5,025.24

31,5
15,4

9,136.44
9,027.91
0.00
108.53

11,071.72
10,933.48
0.00
138.24

12,7
12,6

KONSTRUKSI/BANGUNAN

162,606.54

187,727.85

225,8

PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN


a. Perdagangan Besar & Eceran
b. Hotel
c. Restoran

254,225.54
251,122.31
54.73
3,048.50

305,707.32
302,046.77
62.35
3,598.20

355,0
350,9

PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI

302,907.71

463,181.57

574,1

LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH


a. Listrik
b. Gas
c. Air Bersih

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 17

4,6
111,8

6,6

2,6
3
3
6,1

4,0

Laporan Akhir

Lapangan Usaha
a. Pengangkutan
1) Angkutan Rel
2) Angkutan Jalan Raya
3) Angkutan Laut
4) Angkutan Sungai, Danau & Penyeberangan
5) Angkutan Udara
6) Jasa Penunjang Angkutan
b. Komunikasi
1) Pos & Telekomunikasi
2) Jasa Penunjang Komunikasi
KEUANGAN, PERSEWAAN DAN JASA PERUSAHAAN
a. Bank
b. Lembaga Keuangan Tanpa Bank
c. Jasa Penunjang Keuangan
d. Sewa Bangunan
e. Jasa Perusahaan
JASA-JASA
a. Pemerintahan Umum
1) Adm Pemerintahan dan Pertahanan
2) Jasa Pemerintahan Lainnya
b. Swasta
1) Sosial Kemasyarakatan
2) Hiburan & Rekreasi
3) Perorangan & Rumah Tangga
PDRB
PDRB TANPA MIGAS

2008

2009

298,381.26
0.00
30,931.54
0.00
1,053.32
262,342.42
4,053.98

457,607.98
0.00
35,717.85
0.00
1,450.39
415,280.36
5,159.38

568,0

4,526.45
4,416.65
109.80

5,573.59
5,449.14
124.45

6,1
6,0
1

79,373.16
16,551.44
165.92
0.00
62,135.87
519.93

91,476.09
20,176.33
189.40
0.00
70,537.87
572.49

101,8
24,8
2

195,787.86
183,158.50
164,330.54
18,827.96

236,859.86
221,135.35
198,408.48
22,726.87

254,3
236,9
212,5
24,3

12,629.36
1,440.49
54.05
11,134.82

15,724.51
1,665.91
61.81
13,996.79

17,4
1,8

1,911,839.40 2,324,391.83
1,911,839.40 2,324,391.83

2,632,9
2,632,9

Sumber : PDRB Kab. Konawe Selatan 2008 - 2012,BPS 2013

Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Konawe Selatan menurut


lapangan usaha pada tahun 2012 Atas Dasar Harga berlaku

(non migas)

tercatat sebesar 3.367.436,81 juta rupiah, dan jika dibandingkan dengan PDRB
tahun 2011 terjadi peningkatan sebesar 13,83%.
Tabel 3.11.
Kontribusi PDRB Kabupaten Konawe Selatan menurut Lapangan Usaha

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

2010

Halaman III - 18

39,5

1,8
520,1
6,4

76,1
6

15,4

Laporan Akhir

Atas Dasar Harga Berlaku (%), 2008 2012.

Lapangan Usaha
Pertanian
Pertambangan
Industri
Listrik dan Air Minum
Konstruksi
Perdagangan
Angkutan
Keuangan & Jasa Perusahaan
Jasa-Jasa

2008
42,99
3,30
1,18
0,48
8,51
13,30
15,84
4,15
10,24

2009
39,51
3,56
1,18
0,48
8,08
13,15
19,93
3,94
10,19

2010
36,49
4,42
1,20
0,48
8,58
13,49
21,81
3,87
9,66

2011
34,73
4,92
1,22
0,49
8,92
14,03
22,55
3,85
9,29

2012
33,22
5,68
1,20
0,47
8,64
14,32
23,86
3,84
8,76

Sumber : PDRB Kab, Konawe Selatan 2008 - 2012,BPS 2013

Jika melihat Tabel 3.11 di atas, Kontribusi sektor yang menjadi


penyumbang terbesar PDRB Kabupaten Konawe Selatan tahun 2012 adalah dari
sektor Pertanian dengan persentase 33,22% dari total penerimaan PDRB
Kabupaten, kemudian menyusul sector Angkutan dan Komunikasi 23,86,
sedangkan kontribusi terkecil terhadap PDRB adalah dari sektor Listrik, Gas dan
Air dengan persentase sebesar 0,47%.
Namun demikian terjadi trend penurunan persentase sumbangan dari
sektor pertanian tersebut dalam kurun waktu 5 tahun. Jika dibandingkan dengan
kontribusi dari sektor pertanian pada tahun 2008 yang sebesar 42,99%. Hal
yang sama berlaku pada sektor jasa-jasa yang juga mengalami trend
penurunan.

3.5. Sektor Perindustrian dan Perdagangan


3.5.1. Sektor Industri
Secara umum keberadaan usaha mikro kecil dan menengah dalam
suatu daerah bergerak di sektor industri dan perdagangan. Berbagai jenis

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 19

Laporan Akhir

kegiatan usaha masyarakat yang bergerak di kedua sektor ini, walaupun juga
terdapat usaha di sektor-sektor yang lain.
Keberadaan industry kecil di Kabupaten Konawe Selatan tidak terlepas
dari potensi Sumber Daya Alamnya yang melimpah, hal ini dapat dilihat dari
jumlah industry yang berkembang di Kabupaten dimana industry kayu menjadi
industry dengan jumlah terbanyak yaitu sebanyak 63 buah. Hal ini berpengaruh
terhadap penyerapan tenaga kerja dan nilai produksi yang dihasilkan pada
kedua sector industry tersebut.
Pada Tabel 3.12 memperlihatkan bawah jumlah penyerapan tenaga
kerja dan nilai produksi pada kedua industry tersebut (Industri Kayu) sangat
dominan terhadap penyerapan tenaga kerja dari sector industry secara
keseluruhan, Total penyerapan kerja dari jenis industry tersebut sebesar 525
tenaga kerja atau sebesar 27,26% dari total penyerapan dari sector industry di
Kabupaten Konawe Selatan.
Demikian halnya dengan nilai produksi pada kedua jenis sector ini, nilai
total produksi yang dicapai dari sector industry ini mencapai 525 juta rupiah
atau mencapai 16,61% dari total nilai produksi dari sector industry di Kabupaten
Konawe Selatan.
Data pada Tabel 3.12 juga memperlihatkan adanya kecenderungan
pertumbuhan yang fluktuatif dari sector industry di Konawe Selatan dalam kurun
waktu antara tahun 2008 2012, Sedangkan penyerapan tenaga kerja pada
sector industri tersebut tumbuh positif.
Tabel 3.12.
Banyaknya Usaha Industri, Tenaga Kerja dan Nilai Produksi
menurut Kelompok Industri, 2012.

Kelompok Industri

Jumlah
Perusahaan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Tenaga
Kerja

Nilai Produksi
(juta rupiah)

Halaman III - 20

Laporan Akhir

Makanan, Minuman & Tembakau


Tekstil, Barang Kulit & Alas Kaki
Barang Kayu & Hasil Hutan Lainnya
Kertas & Barang Cetakan
Pupuk, Kimia & Barang dari Karet
Semen & Barang Galian Bukan Logam
Logam Dasar Besi & Baja
Alat Angkutan, Mesin & Peralatannya
Barang Lainnya
2012
2011
2010
2009
2008

45
55
63
46
23
0
46
0
20
298
226
185
135
125

136
100
232
142
50
0
156
0
35
851
772
689
474
448

375
84
525
38
19
0
38
0
16
3,161
6,124
3,952
3,316
5,060

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2013

3.5.2. Sektor Perdagangan


Sektor Perdagangan di kabupaten Konawe Selatan terdiri atas 2 jenis
yaitu eksport import dan perdagangan antar pulau, pada kegiatan
perdagangan eksport dan import jenis barang yang diperdagangkan adalah Kayu
(12,217.69 M3), Perikanan (2,886.86 ton) dan Rotan (62,700.00 M3). Nilai
eksport yang terjadi di Kabupaten Konawe Selatan pada tahun 2012 pada ketiga
jenis komoditi tersebut adalah sebesar US$ 19,612,525.00 dengan Negara
tujuan ekport Korea Selatan.

Tabel 3.13.
Volume dan Nilai Export menurut Jenis Komoditi, 2011.

Jenis Komoditi
1.

Kayu

Volume
12,217.69 M

Nilai (US $)
3

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

9,875,667.00

Halaman III - 21

Laporan Akhir

2.

Perikanan

3.

Rotan

2,886.86 Ton

9,687,713.00

62,700.00 M3
TOTAL

49,145.00
19,612,525.00

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

Sedangkan pada perdagangan antar pulau, jenis komoditi yang


diperdagangkan lebih bervariatif dibanding pada perdagangan export, Jenis
komoditi yang diperdagangkan antara lain dari hasil perkebunan (Kakao, Kopra,
Kemiri, Mete Gelondongan, Lada dan Pinang), Hasil Hutan (Kayu jati Gergajian,
Kayu Rimba Gergajian dan Rotan) dan Hasil Peternakan (Sapi, Babi dan
Kambing), Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada table di bawah :
Tabel 3.14.
Volume dan Nilai Perdagangan Antar Pulau, 2011.

Jenis Komoditi
I.

II.

Satuan Volume

HASIL PERKEBUNAN
1. Kakao
2. Kopra
3. Kemiri
4. Mete Gelondongan
5. Lada
6. Pinang
HASIL KEHUTANAN

Ton
Ton
Ton
Ton
Ton
Ton

1. Kayu Jati Gergajian


2. Kayu Rimba Gergajian
3. Rotan
III. HASIL PETERNAKAN
1. Sapi
2. Babi
3. Kambing

Nilai (juta rupiah)

21
5.88
3.60
1.90
0.897
11

626,484
540,000
45.30
8,000
72,000
38.80
6,400
1,111,723,404

M3

9,802.43

1,470,364

854.04

1,110,253,040

0.00

0.00
346,799
335,160
11,638.50
0

Ekor
Ekor
Ekor

55,860
7,759
0

Sumber : Kab, Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

Data pada Tabel 3.14 memperlihatkan bahwa komoditi dari hasil


kehutanan masih memberikan kontribusi terbesar pada sector perdagangan
antar pulau ini dengan nilai 1,111,723,404 juta rupiah kemudian sector hasil

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 22

Laporan Akhir

perkebunan sebesar 626,484 juta rupiah dan sector peternakan sebesar 346,799
juta rupiah.
3.6. Prasarana Wilayah
3.6.1. Transportasi Darat
Salah satu faktor penentu laju perekonomian suatu daerah adalah
ketersediaan infrastruktur wilayah, Hal ini karena infra-struktur memegang
peran penting dalam distirbusi produksi yang dihasilkan berbagai sektor-sektor
ekonomi sekaligus men-jadi daya tarik investasi bagi daerah tersebut,
Infrastruktur yang paling vital yakni di bidang transportasi dan komunikasi,
Dari data pada Tabel 3.15 berikut memperlihatkan panjang jalan di
Kabupaten Konawe Selatan pada tahun 2012 sepanjang 1.032,04 km, dengan
rincian jalan yang di aspal sepanjang 120,50 km, jalan kerikil (perkerasan)
824,89 km dan jalan tanah 86,65 km.

Tabel 3.15.
Panjang Jalan menurut Jenis Permukaan, Kondisi Jalan dan Kelas Jalan (km)
2008 2012.

Rincian
I.

Jenis Permukaan
1.1. Diaspal

2008

2009

775.25
105.94

777.45
107.94

2010

2011

2012

777.45 1,032.04 1,032.04


110.64
114.64
120.50

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 23

Laporan Akhir

II.

1.2. Kerikil
1.3. Tanah
1.4. Tidak dirinci

616.42
52.89
0.00

616.62
52.89
0.00

614.16
52.65
0.00

Kondisi Jalan
2.1. Baik
2.2. Sedang
2.3. Rusak Ringan
2.4. Rusak Berat

775.25
251.83
168.91
218.41
136.10

777.45
286.83
257.09
149.67
83.86

777.45 1,032.04 1,032.04


168.26
320.39
326.25
188.61
233.57
233.57
202.17
321.01
315.15
218.41
157.07
157.07

775.25
0.00
0.00
0.00
775.25
0.00
0.00
0.00

777.45
0.00
0.00
0.00
777.45
0.00
0.00
0.00

777.45 1,032.04 1,032.04


0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
777.45
855.27
855.27
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
176.77
176.77

III. Kelas Jalan


3.1. Kelas I
3.2. Kelas II
3.3. Kelas III
3.4. Kelas III A
3.5. Kelas III B
3.6. Kelas III C
3.7. Tidak dirinci

831.75
85.65
0.00

824.89
86.65
0.00

Sumber : Kab, Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

3.6.2. Transportasi Laut


Jaringan transportasi laut sebagai salah satu bagian dari jaringan moda
transportasi air mempunyai perbedaan karakteristik dibandingkan moda
transportasi lain yaitu mampu mengangkut penumpang dan barang dalam
jumlah besar dan jarak jauh antar pulau dan antar negara.
Jaringan prasarana transportasi laut terdiri dari simpul yang berwujud
pelabuhan laut dan ruang lalu lintas yang berwujud alur pelayaran. Pelabuhan
laut dibedakan berdasarkan peran, fungsi dan klarifikasi serta jenis. Berdasarkan
jenisnya pelabuhan dibedakan atas:
1. Pelabuhan umum digunakan untuk melayani kepentingan umum sesuai
ketetapan pemerintah dan mempunyai fasilitas karantina, imigrasi dan bea
cukai.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 24

Laporan Akhir

2. Pelabuhan khusus yang digunakan untuk melayani kepentingan sendiri guna


menunjang kegiatan tertentu.
Pelabuhan umum yang berada di Kabupaten Konawe Selatan terdapat
di Kecamatan Lainea yaitu di Torobulu (Torobulu Tampo/Kab. Muna) dan
pelabuhan Amolengu yang melayani penyeberangan Amolengu Labuan (Buton
Utara) yang berfungsi sebagai pelabuhan regional yang melayani angkutan antar
pulau dalam provinsi. Sedangkan pelabuhan khusus yang ada merupakan
pelabuhan pertambangan nikel yang tersebar di pesisir pantai Kabupaten
Konawe Selatan.
Sementara itu pelabuhan rakyat yang berada di Kabupaten Konawe
Selatan tersebar di hampir semua kecamatan yang berada di wilayah pesisir
pantai yang menghubungkan antara kecamatan dalam kabupaten.
3.6.3. Transportasi Udara
Bandar Udara adalah kawasan di daratan dan/atau perairan dengan
batas-batas tertentu yang digunakan sebagai tempat pesawat udara mendarat
dan lepas landas, naik turun penumpang, bongkar muat barang, dan tempat
perpindahan intra dan antarmoda transportasi, yang dilengkapi dengan fasilitas
keselamatan dan keamanan penerbangan, serta fasilitas pokok dan fasilitas
penunjang lainnya.

Bandar udara memiliki peran sebagai:

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 25

Laporan Akhir

1. Simpul dalam jaringan transportasi udara yang digambarkan sebagai titik


lokasi bandar udara yang menjadi pertemuan beberapa jaringan dan rute
penerbangan sesuai hierarki bandar udara;
2. Pintu

gerbang

kegiatan

perekonomian

dalam

upaya

pemerataan

pembangunan, pertumbuhan dan stabilitas ekonomi serta keselarasan


pembangunan nasional dan pembangunan daerah yang digambarkan sebagai
lokasi dan wilayah di sekitar bandar udara yang menjadi pintu masuk dan
keluar kegiatan perekonomian;
3. Tempat kegiatan alih moda transportasi, dalam bentuk interkoneksi antar
moda pada simpul transportasi guna memenuhi tuntutan peningkatan
kualitas pelayanan yang terpadu dan berkesinambungan yang digambarkan
sebagai tempat perpindahan moda transportasi udara ke moda transportasi
lain atau sebaliknya;
4. Pendorong

dan

penunjang

kegiatan

industri,

perdagangan

dan/atau

pariwisata dalam menggerakan dinamika pembangunan nasional, serta


keterpaduan dengan sektor pembangunan lainnya, digambarkan sebagai
lokasi bandar udara yang memudahkan transportasi udara pada wilayah di
sekitamya;
5. Pembuka isolasi daerah, digambarkan dengan lokasi bandar udara yang
dapat membuka daerah terisolir karena kondisi geografis dan/atau karena
sulitnya moda transportasi lain;
6. Pengembangan daerah perbatasan, digambarkan dengan lokasi bandar udara
yang memperhatikan tingkat prioritas pengembangan daerah perbatasan
Negara Kesatuan Republik Indonesia di kepulauan dan/atau di daratan;

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 26

Laporan Akhir

7. Penanganan bencana, digambarkan dengan lokasi bandar udara yang


memperhatikan kemudahan transportasi udara untuk penanganan bencana
alam pada wilayah sekitarnya;
8. Prasarana memperkokoh Wawasan Nusantara dan kedaulatan negara,
digambarkan dengan titik-titik lokasi bandar udara yang dihubungkan dengan
jaringan dan rute penerbangan yang mempersatukan wilayah dan kedaulatan
Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Bandar udara terdiri atas:
1. Bandar udara umum yaitu bandar udara yang dipergunakan untuk melayani
kepentingan umum.
2. Bandar udara khusus bandar udara yang hanya digunakan untuk melayani
kepentingan sendiri untuk menunjang kegiatan usaha pokoknya.
Dalam Hierarki Bandara di Indonesia dikenal dengan Bandara Udara
Pengumpul dan Bandara Udara Pengumpan, Bandar Udara Pengumpul (hub)
adalah bandar udara yang mempunyai cakupan pelayanan yang luas dari
berbagai bandar udara yang melayani penumpang dan/atau kargo dalam jumlah
besar dan mempengaruhi perkembangan ekonomi secara nasional atau berbagai
provinsi Bandar Udara Pengumpan (spoke) adalah bandar udara yang
mempunyai cakupan pelayanan dan mempengaruhi perkembangan ekonomi
terbatas.
Bandara Udara yang terdapat di Kabupaten Konawe selatan adalah
Bandara Udara Halu Oleo yang merupakan bandara udara kelas II yang ada di
Sulawesi Tenggara dengan panjang runway/landasan pacu sepanjang 2.500 x
45 meter dan mempunyai kekuatan runway 65 F/C/Y/T - Pavement Classification
Number(PCN) dan Saat ini setelah mengalami peningkatan fasilitas, apron

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 27

Laporan Akhir

bandara dapat menampung hingga 7 pesawat berbadan lebar sekaligus, seperti


type Boeing 737-400, Boeing 737-500, McDonnell Douglas MD-82, Boeing 737800NG, Boeing 737-900ER, Airbus A319 dan Airbus A320.
Tabel 3.16.
Lalu Lintas Pesawat Terbang dan Penumpang melalui
Bandar Udara Halu Oleo di Kab. Konawe Selatan 2001-2012
Lalu Lintas Pesawat

Penumpang (orang)

Tahun
Datang

Berangkat

Datang

Berangkat

Transit

2001

1.002

1.002

51.252

47.599

5.594

2002

1.200

1.200

70.100

61.858

8.318

2003

1.102

1.102

80.337

80.390

850

2004

1.491

1.491

135.940

140.503

2005

1.205

1.205

125.886

125.184

2006

1.443

1.439

158.674

158.261

2007

1.731

1.729

200.991

203.260

2008

1.703

1.696

207.686

210.661

2009

2.504

2.517

273.163

279.645

2010

2.613

2.616

293.262

303.420

2011

2.686

2.686

325.771

336.697

2012

3.371

3.370

426.837

429.707

Sumber: Sulawesi Tenggara Dalam Angka, Tahun 2013

Lalu lintas kunjungan pesawat yang datang dan pergi di Bandara Halu
Oleo tercatat terjadi peningkatan yang cukup tajam antara tahun 2001 hingga
tahun 2012. Pada tahun 2001 jumlah kunjungan kapal yang datang dan pergi
sebanyak 1.002 penerbangan, dan meningkat tajam pada tahun 2012 sebanyak
3.371 penerbangan yang artinya terjadi kenaikan arus kunjungan sebesar
336,43%.
Sedangkan lalu lintas barang yang di bongkar melalui Bandara Udara
Halu Oleo (Wolter Mongonsidi) pada tahun 2012 sebesar 1.951.085 kg,

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 28

Laporan Akhir

sedangkan lalu lintas barang yang di muat melalui Bandara Udara Haluo Oleo
(Wolter Mongonsidi) pada tahun 2012 sebesar 1.055.081 kg.
Tabel 3.17.
Lalu Lintas Barang dan Bagasi melalui Pelabuhan Udara
Halu Oleo Konawe Selatan (kg), 2002-2010

Barang

Bagasi

Tahun
Bongkar

Muat

Bongkar

Muat

2001

472.531

510.980

476.507

456.500

2002

494.151

506.883

601.420

580.918

2003

513.444

705.706

315.165

599.847

2004

348.372

991.268

1.095.578

1.150.356

2005

1.039.809

975.382

1.274.319

936.904

2006

991.732

873.713

1.483.020

1.246.998

2007

1.309.136

1.195.653

1.984.468

1.527.240

2008

1.687.933

1.196.924

2.626.202

2.002.778

2009

1.772.806

1.556.273

2.507.130

2.065.029

2010

1.943.035

1.678.301

3.052.763

2.238.551

2011

1.976.050

1.147.521

3.272.065

2.287.525

2012

1.951.085

1.055.081

3.895.027

2.897.004

Sumber: Sulawesi Tenggara Dalam Angka Tahun 2013

3.7. Energi
Kebutuhan energi listrik di Kabupaten Konawe Selatan masih di pasok dari
sumber listrik di PLN Cabang Kendari. Penggunaan energi listrik di Kabupaten Konawe
pada tahun 2012 masih di dominasi oleh pengguna dari sektor Rumah Tangga denga
nilai Tenaga listrik yang terjual sebesar 28.920.662 KwH dan nilai Rp. 18.109.733.000,-.
Selain konsumen Rumah Tangga, pengguna listrik juga banyak digunakan oleh sektor
bisnis dengan tenaga listrik yang terjual pada sektor ini mencapai 3.003.248 KwH
dengan nilai 2.993.094. Data di bawah merupakan gambaran penggunaan energi listrik
di Kabupaten Konawe Selatan pada tahun 2012.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 29

Laporan Akhir

Tabel 3.18.
Banyaknya Langganan, Tenaga Listrik yang Terjual dan Nilai Penjualan
Menurut Penggunaan, 2012

Jenis Penggunaan

Banyaknya
Langganan

1. Industri
2. Bisnis
3. Penerangan Jalan
4. Jawatan
5. Rumah Tangga
6. Sosial
7. Lainnya

4
859
20
265
32.759
741
-

Tenaga
Listrik Yang
Terjual (KwH)
80.041
3.003.248
916.920
2.338.831
28.920.662
922.424
245.571

Nilai
Penjualan
(000 Rp)
68.634
2.993.094
751.874
2.020.199
18.109.733
543.172
291.599

Sumber : Kab, Konawe Selatan Dalam Angka, 2013

3.8. Air Bersih


Sumber air minum di Kabupaten Konawe Selatan sebagian besar masih
menggunakan sumber mata air dan sungai sebagai air bersih untuk kebutuhan seharihari. Namun demikian, dari data BPS tahun 2012 terdapat 155 sambungan Rumah
dengan jumlah volume air yang disalurkan sebanyak 46.656.000 M3 dengan nilai jual
sebesar Rp. 59.892.000.000,-.
Tabel 3.19.
Banyaknya Pelanggan, Volume Air Yang Disalurkan, Volume Air Susut,
Air Yang Sampai ke Pelanggan dan Nilai Air Yang Disalurkan, 2012

Kategori

Satuan

Jumlah Pelanggan
Volume Air Yang Disalurkan
Volume Air Susut
Volume Air Yang Sampai ke Pelanggan
Nilai Air Yang Disalurkan

RT
M3
M3
M3
(000 Rp)

2012
155
46.656.000
9.331.200
37.324.800
59.892.000

Sumber : Kab, Konawe Selatan Dalam Angka, 2013

Gambaran kondisi sarana dan prsarana Kabupaten Konawe Selatan dapat


dilihat pada Buku II (Album Peta) yang merupakan bagian dari dokumen ini.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman III - 30

L a p o r a n Ak h i r

ARAHAN DAN KEBIJAKAN

4.1. Kebijakan Pemerintah Daerah Tentang Kawasan Strategis


Sesuai dengan kebijakan pemerintah daerah Kabupaten Konawe Selatan yang
tertuang dalam Peraturan Bupati Konawe Selatan Nomor 16 Tahun 2010 tentang
Penetapan Kawasan Strategis Cepat Tumbuh (KSCT) Kabupaten Konawe Selatan yang
meliputi :
a. Kawasan Strategis Cepat Tumbuh Minapolitan, meliputi : Kecamatan Tinanggea dan
Kecamatan Moramo;
b. Kawasan Strategis Cepat Tumbuh Agropolitan, meliputi : Kecamatan Landono,
Kecamatan Mowila dan Kecamatan Lalembu.
c. Kawasan Strategis Cepat Tumbuh Pariwisata, meliputi : Kecamatan Moramo.
Salah satu Visi dan misi pembangunan kawasan strategis Kabupaten Konawe
Selatan sesuai arahan RPJMD Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2010 2015 adalah
sebagai berikut :

Visi
Kabupaten Minapolitan

Yakni suatu konsep manajemen ekonomi kawasan berbasis kelautan dan


perikanan

guna

meningkatkan

pendapatan

masyarakat.

Sedangkan

kaitanya dengan pernyataan visi daerah yaitu kabupaten yang dalam


pembangunan wilayahnya berfokus pada minapolitan sebagai penggerak

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 1

L a p o r a n Ak h i r

utama (frame mover) seluruh potensi unggulan daerah untuk lima tahun ke
depan (2010-2015).
Misi
Dilatari visi pembangunan daerah tersebut di atas, maka ditetapkan misi
pembangunan daerah yaitu : Mewujudkan Konawe Selatan Sejahtera
Berbasis Perdesaan
Kawasan Strategis Kabupaten adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan

karena

mempunyai

pengaruh

sangat

penting

dalam

lingkup

kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya dan/atau lingkungan.


Kawasan Strategis Kabupaten dapat berada dalam satu kesatuan kawasan
perdesaan dan atau kawasan perkotaan, dan dapat meliputi satu wilayah kabupaten
dan kota atau lebih; sehingga pengembangan kawasan diselenggarakan sebagai bagian
dari penataan ruang wilayah provinsi atau penataan ruang wilayah kabupaten dan kota.
Pengembangan kawasan harus terpadu dengan penataan ruang wilayah. Dengan
demikian

pengembangan

kawasan

strategis

merupakan

perwujudan

struktur

pemanfaatan ruang nasional (RTRWN), dan sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi


wilayah (RTRWP) dalam mewujudkan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten dan kota
(RTRW Kabupaten/Kota).
Dalam Peraturan Bupati Konawe Selatan No. 16 Tahun 2010 disebutkan :
a. bahwa dalam rangka mendorong percepatan pengembangan kawasan yang
berpotensi

sebagai

pusat

pertumbuhan,

serta

mengurangi

kesenjangan

pembangunan wilayah, perlu dilakukan upaya pengembangan kawasan strategis


cepat tumbuh di Kabupaten Konawe Selatan;
b. bahwa dalam pengembangan kawasan strategis cepat tumbuh di Kabupaten Konawe
Selatan, perlu mengoptimalkan pemanfaatan keunggulan komperatif dan kompetitif

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 2

L a p o r a n Ak h i r

produk unggulan daerah dan daya tarik kawasan di pasar domestik dan
internasional;
c. bahwa untuk mengembangkan kawasan strategis cepat tumbuh di Kabupaten
Konawe Selatan, diperlukan langkah yang terpadu, komprehensif, dan berkelanjutan
sesuai arah kebijakan pembangunan nasional dan daerah;
Selain itu dalam pasal (4) Bab 2 dijelaskan bahwa Kawasan Strategis Cepat
Tumbuh Kabupaten Konawe Selatan meliputi kawasan strategis Minapolitan dan
Kawasan Strategis Agropolitan. Kawasan strategis wilayah kabupaten Konawe Selatan
merupakan bagian wilayah kabupaten yang penataan ruangnya diprioritaskan, karena
mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kabupaten terhadap ekonomi,
sosial budaya, dan/atau lingkungan. Penentuan kawasan strategis kabupaten Konawe
Selatan lebih bersifat indikatif.
Kawasan strategis kabupaten Konawe Selatan berfungsi:
mengembangkan,

melestarikan,

melindungi,

dan/atau

mengkoordinasikan

keterpaduan pembangunan nilai strategis kawasan yang bersangkutan dalam


mendukung penataan ruang wilayah kabupaten;
sebagai alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial ekonomi masyarakat dan
kegiatan pelestarian lingkungan dalam wilayah kabupaten yang dinilai mempunyai
pengaruh sangat penting terhadap wilayah kabupaten bersangkutan;
untuk mewadahi penataan ruang kawasan yang tidak bisa terakomodasi di dalam
rencana struktur ruang dan rencana pola ruang;
sebagai pertimbangan dalam penyusunan indikasi program utama RTRW kabupaten;
dan
sebagai dasar penyusunan rencana rinci tata ruang wilayah kabupaten.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 3

L a p o r a n Ak h i r

Kawasan strategis wilayah kabupaten Konawe Selatan ditetapkan berdasarkan:


kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten;
nilai strategis dari aspek-aspek eksternalitas, akuntabilitas, dan efisiensi penanganan
kawasan;
kesepakatan para pemangku kepentingan dan kebijakan yang ditetapkan terhadap
tingkat kestrategisan nilai ekonomi, sosial budaya, dan lingkungan pada kawasan
yang akan ditetapkan;
daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup wilayah kabupaten; dan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
Kawasan strategis wilayah kabupaten Konawe Selatan ditetapkan dengan
kriteria:
Memperhatikan faktor-faktor di dalam tatanan ruang wilayah kabupaten yang
memiliki kekhususan;
Memperhatikan kawasan strategis nasional dan kawasan strategis wilayah provinsi
yang ada di wilayah kabupaten;
Dapat berhimpitan dengan kawasan strategis nasional dan/atau provinsi, namun
harus memiliki kepentingan/kekhususan yang berbeda serta harus ada pembagian
kewenangan antara pemerintah pusat, pemerintah daerah provinsi, dan pemerintah
daerah kabupaten/kota yang jelas;
Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut kepentingan
ekonomi yang berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi kabupaten;
Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut kepentingan
sosial budaya;
Merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis pendayagunaan sumber daya alam
dan/atau teknologi tinggi di wilayah kabupaten;

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 4

L a p o r a n Ak h i r

Merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut kepentingan fungsi dan
daya dukung lingkungan hidup;
Merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis lainnya yang sesuai dengan
kepentingan pembangunan wilayah kabupaten;
Untuk mewadahi penataan ruang kawasan yang tidak bisa terakomodasi dalam
rencana struktur ruang dan rencana pola ruang.

4.2. Arahan Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi


Indonesia (MP3EI)
4.2.1. Strategi Pengembangan MP3EI
Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2011 tentang
Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia
(MP3EI) 2011 2025 menetapkan 6 koridor utama dalam percepatan
pembangunan ekonomi indonesia. Keenam koridor utama tersebut antara lain :
1) Koridor Ekonomi Sumatera;
2) Koridor Ekonomi Jawa;
3) Koridor Ekonomi Kalimantan;
4) Koridor Ekonomi Sulawesi;
5) Koridor Ekonomi Bali-NTT; dan
6) Koridor Ekonomi Papua-Kep. Maluku.
MP3EI mempunyai 3 (tiga) strategi utama yang dioperasionalisasikan
dalam inisiatif Strategic yang meliputi :
(1) Strategi Pertama
Pengembangan potensi melalui 6 koridor ekonomi yang dilakukan dengan
cara mendorong investasi BUMN, Swasta Nasional dan FDI dalam skala
besar di 22 kegiatan ekonomi utama. Penyelesaian berbagai hambatan akan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 5

L a p o r a n Ak h i r

diarahkan pada kegiatan ekonomi utama sehingga diharapkan akan terjadi


peningkatan realisasi investasi untuk memacu pertumbuhan ekonomi di 6
koridor ekonomi tersebut.
Berdasarkan potensi yang ada, maka sebaran sektor fokus da kegiatan
utama di setiap koridor ekonomi adalah sebagai berikut :
a. KE Sumatera

: Kelapa Sawit, Karet, Batubara, Besi-Baja, JSS

b. KE Jawa

: Industri

Makanan

dan

Minuman,

Tekstil,

permesinan, Transportasi, Perkapalan, alutsista,


Telematika, Metropolitan Jadebotabek;
c. KE Kalimantan

: Kelapa Sawit, Batubara, Alumina/Bauksit, Migas,


Perkayuan, Besi-Baja;

d. KE Sulawesi

: Pertanian Pangan, Kakao, Perikanan, Nikel,


Migas;

e. KE Bali-NTT

: Pariwisata, Peternakan, Perikanan; dan

f. KE Papua-Kep. Maluku : Food Estate, Tembaga, Peternakan, Perikanan,


Migas, Nikel.
(2) Strategi Kedua
Memperkuat konektivitas nasional melalui sinkronisasi rencana aksi nasional
untuk merevitalisasi kinerja sektor riil. Adapun penggerak utama pada
sektor ini antara lain :
a. Menghubungkan pusat-pusat pertumbuhan utama untuk memaksimalkan
pertumbuhan berdasarkan prinsip keterpaduan;
b. Memperluas pertumbuhan dengan menghubungkan daerah tertinggal
dengan pusat pertumbuhan melalui inter-modal supply chain system;
c. Menghubungkan daerah terpencil dengan infrastruktur dan pelayanan
dasar dalam menyebarkan manfaat pembangunan secara luas.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 6

L a p o r a n Ak h i r

(3) Strategi ketiga


Pengembangan Center of Excellence di setiap Koridor Ekonomi, adapun
Inisiatif Strategiknya adalah sebagai berikut :
a. Revitalisasi Puspitek sebagai Science and Technology Park;
b. Pengembangan Industrial Park;
c. Pembentukan klaster inovasi daerah untuk pemerataan pertumbuhan;
d. Pengembangan industri strategis pendukung konektivitas; dan
e. Penguatan aktor inovasi (SDM dan Inovasi).
4.2.2. Koridor Ekonomi Sulawesi
Koridor Ekonomi Sulawesi mempunyai tema Pusat Produksi dan
Pengolahan Hasil Pertanian, Perkebunan, Perikanan, serta Pertambangan Nikel
Nasional. Koridor ini diharapkan menjadi garis depan ekonomi nasional terhadap
pasar Asia Timur, Australia, dan Amerika. Koridor Ekonomi Sulawesi memiliki
potensi tinggi di bidang

ekonomi

dan

sosial

dengan

kegiatan-kegiatan

unggulannya. Meskipun demikian, secara umum terdapat beberapa hal


yang harus dibenahi di Koridor Ekonomi Sulawesi:
Rendahnya nilai PDRB per kapita di Sulawesi dibandingkan dengan pulau lain
di Indonesia;
Kegiatan ekonomi utama pertanian, sebagai kontributor PDRB terbesar
(30 persen), tumbuh dengan lambat padahal kegiatan ekonomi utama ini
menyerap sekitar 50 persen tenaga kerja;
Investasi

di

Sulawesi

berasal

dari

dalam

dan

luar

negeri

relatif

tertinggal dibandingkan daerah lain;


Infrastruktur perekonomian dan sosial seperti jalan, listrik, air, dan kesehatan
kurang tersedia dan belum memadai.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 7

L a p o r a n Ak h i r

Pembangunan Koridor Ekonomi Sulawesi berfokus pada kegiatan kegiatan ekonomi utama pertanian pangan, kakao, perikanan dan nikel. Selain
itu, kegiatan ekonomi utama minyak dan gas bumi dapat dikembangkan yang
potensial untuk menjadi mesin pertumbuhan ekonomi di koridor ini.
4.2.3. Struktur Ruang
Pembangunan struktur ruang diarahkan pada pemahaman pola
pergerakan barang dari hasil perkebunan (kakao) maupun tambang nikel, dan
migas, menuju tempat pengolahan dan atau kawasan industri, yang berlanjut
menuju ke pelabuhan. Untuk itu, penentuan prioritas dan kualitas pembangunan
serta pemeliharaan infrastruktur jalan dan jembatan di setiap provinsi diarahkan
untuk melayani angkutan barang di sepanjang jalur konektivitas ekonomi di
provinsi yang bersangkutan. Demikian pula pembangunan infrastruktur air dan
energi dilakukan untuk mendukung produksi pertanian pangan, kakao, maupun
pertambangan yang ada di setiap provinsi, yang berujung pada peningkatan
manfaat dan nilai tambah produk yang dihasilkan.
Pembangunan

struktur

berkembang sejalan dengan


trans

Sulawesi

ruang

Koridor

pembangunan

dan

Ekonomi

Sulawesi

keberadaan

jalan

akan
raya

yang menghubungkan Sulawesi bagian selatan hingga utara.

Struktur ruang koridor ini mengalami dinamika yang tinggi seiring dengan
percepatan pergerakan barang dan orang dari intra dan inter pusat-pusat
pertumbuhan di

dalam Koridor Ekonomi Sulawesi maupun antar Koridor

Ekonomi Sulawesi dengan koridor ekonomi lainnya di Indonesia. Selain itu,


mengingat bahwa koridor ini berada di sisi Samudra Pasifik dan jalur pelayaran
internasional, maka sangat penting untuk dapat menentukan lokasi yang akan
berfungsi sebagai hub internasional. Pelabuhan Bitung di Sulawesi Utara, atau
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 8

L a p o r a n Ak h i r

Pelabuhan Makassar di Sulawesi Selatan merupakan alternatif pelabuhan yang


dapat dikembangkan menjadi hub internasional. Penetapan hub internasional di
kawasan Indonesia Timur diharapkan dapat mempercepat pembangunan di
Indonesia Timur yang lebih didominasi oleh pulau-pulau.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 9

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 10

L a p o r a n Ak h i r

4.3. Arahan Penataan Ruang Provinsi Sulawesi Tenggara


4.3.1. Kebijakan dan Strategi RTRW Sulawesi Tenggara
Kebijakan Penataan Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara yang
akan di lakukan dalam mengatur dan mengelola sumber daya yang ada di
Sulawesi tenggara adalah sebagai berikut :
a. menata dan mengalokasikan sumberdaya lahan secara proporsional;
b. meningkatkan aksesibilitas dan pengembangan pusat-pusat kegiatan sector;
c. menetapkan pola ruang secara proporsional;
d. menetapkan kawasan strategis; dan
e. pengembangan sumberdaya manusia.
Sedangkan Strategi yang akan dilakukan dalam mewujudkan Penataan
Ruang Prov. Sulawesi Tenggara terdiri atas 3 sektor potensial yang ada di
Sulawesi Tenggara :
(1) Strategi dalam mewujudkan pengembangan sektor pertanian dalam arti luas
terdiri atas :
a. menata dan mengalokasikan sumberdaya lahan;
b. mengembangkan sarana dan prasarana;
c. mengintegrasikan kawasan unggulan ; dan
d. peningkatan kualitas sumberdaya manusia.
(2) Strategi dalam mewujudkan pengembangan sektor pertambangan terdiri
atas :
a. menata dan menetapkan kawasan pertambangan;
b. mengembangkan pusat industri pertambangan nasional;
c. mengembangkan sarana dan prasarana pendukung guna menunjang
aksesibilitas pusat kawasan industri;
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 11

L a p o r a n Ak h i r

d. mengembangkan sarana dan prasarana pendukung untuk menunjang


aksesibilitas perdagangan antar pulau dan ekspor;
e. mengintegrasikan usaha-usaha untuk mendukung pengembangan pusat
industri;
f. mengembangkan

sistem

pengelolaan

lingkungan

secara

preventif

maupun kuratif;
g. pengembangan

sumberdaya

manusia

secara

komprehensif

untuk

mengelola industri pertambangan nasional.


(3) Strategi dalam mewujudkan pengembangan sektor kelautan dan perikanan
terdiri atas :
a. menata dan mengalokasikan sumberdaya lahan secara proporsional;
b. meningkatkan aksesibilitas dan pengembangan pusat-pusat kegiatan
sektor kelautan dan perikanan;
c. menetapkan pusat kawasan pengembangan sektor perikanan dan
kelautan;
d. melindungi dan mengelola sumberdaya kelautan; dan
e. mengembangkan fasilitas pelayanan pendidikan dan latihan secara
profesional dan berkelanjutan.
4.3.2. Arahan Struktur Ruang
Arahan struktur ruang provinsi Sulawesi tenggara di arahkan pada
pengembangan pusat-pusat kegiatan permukiman perkotaan, fungsi-fungsi
utama pelayanan perkotaan, hubungan antara pusat permukiman perkotaan dan
orientasi

pergerakan

barang

dan

penumpang,

serta

kebijakan

pokok

pengembangan permukiman perkotaan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 12

L a p o r a n Ak h i r

Arahan struktur ruang provinsi Sulawesi tenggara yang berkaitan


dengan

Kabupaten

Konawe

Selatan

dalam

mendukung

aksesibilitas

perekonomian Kab. Konawe Selatan ke jaringan perekonomian diatasnya dan


untuk meningkatkan pola pergerakan perekonomian yang bertujuan untuk
mengembangkan

perekonomian

sektoral

di

Kab.

Konawe

Selatan

dan

keterkaitan antar wilayah Konawe Selatan dan Kabupaten/Kota Lainnya di


Sulawesi Tenggara arahan RTRW Provinsi Sulawesi Tenggara di arahkan
pengembangan 2 Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yaitu Andoolo dan Torobulu
dimana setiap Pusat Kegiatan Lokal tersebut akan ditunjang dengan keberadaan
fasilitas-fasilitas pendukung antara lain :
Terminal Penumpang Type B;
Trayek Angkutan Kota Dalam Provinsi (AKDP);
Pelabuhan

penyeberangan

yang

berfungsi

untuk

pelayanan

kapal

penyeberangan dalam provinsi di Torobulu;


Rencana pelabuhan penyeberangan yang berfungsi untuk pelayanan kapal
penyeberangan dalam provinsi di Amolengu dan Matabubu;
Rencana

Lintas

penyeberangan

dalam

provinsi

antara

Pelabuhan

Penyeberangan Torobulu dengan Pelabuhan Penyeberangan Tampo;


Rencana lintas penyeberangan dalam provinsi antara Pelabuhan Amolengu
dengan Pelabuhan Labuan dan antara rencana Pelabuhan Penyeberangan
Matabubu dengan Pelabuhan Penyeberangan Raha;
Rencana Pembangunan PLTP Lainea;
Pembangunan Jaringan Transmisi Tegangan Menengah 150 KV Kendari
Lapuko.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 13

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 14

L a p o r a n Ak h i r

4.3.3. Arahan Pola Ruang


Rencana pola ruang wilayah kabupaten merupakan rencana distribusi
peruntukan ruang dalam wilayah kabupaten yang meliputi rencana peruntukan
ruang untuk fungsi lindung dan rencana peruntukan ruang untuk fungsi budi
daya. Rencana Parahan pola ruang Provinsi Sulawesi Tenggara adalah sebagai
berikut :
A. Kawasan Lindung
Kawasan Lindung terdiri atas :
kawasan

yang

memberikan

perlindungan

terhadap

kawasan

bawahannya.
kawasan perlindungan setempat yang meliputi, sempadan pantai,
sempadan sungai, kawasan sekitar danau dan kawasan sekitar waduk.
kawasan suaka alam dan pelestarian alam yang terdiri dari cagar alam,
suaka margasatwa, taman nasional, taman wisata alam, taman wisata
alam laut dan taman hutan raya.
kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan yang terdapat di Kota BauBau, Kabupaten Muna, Kabupaten Buton Utara, Kabupaten Buton, Kota
Kendari, Kabaupaten Wakatobi, Kabupaten Kolaka, Kabupaten Konawe,
Kabupaten Bombana dan Kabupaten Konawe Utara;
kawasan rawan bencana alam antara lain kawasan rawan tanah longsor
dan kawasan rawan banjir.
kawasan lindung geologi meliputi kawasan rawan bencana alam geologi,
kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah dan
kawasan Karst.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 15

L a p o r a n Ak h i r

B. Kawasan Budidaya
Rencana pengembangan Kawasan Budidaya meliputi Kawasan Bubidaya
yang ditetapkan dalam RTRWN dan Kawasan Budidaya provinsi.
Kawasan Budidaya yang ditetapkan dalam RTRWN meliputi :
1) Kawasan Andalan Asesolo meliputi kecamatan Asera dan Lasolo di
Kabupaten Konawe Utara;
2) Kawasan Andalan Kapolimu Patikala meliputi kecamatan Kapontori
dan Lasalimu di Kabupaten Buton kecamatan Parigi, Tiworo
Kepulauan, Kabawo dan Lawa di Kab. Muna;
3) Kawasan Andalan Mowedong meliputi kecamatan Mowewe dan
Ladongi di Kabupaten Kolaka;
4) Kawasan Andalan Laut Asera - Lasolo di Kab. Konawe Utara;
5) Kawasan Andalan Laut Kapontori - Lasalimu dan sekitarnya di
Kabupaten Buton; dan
6) Kawasan Andalan Laut Tiworo dan sekitarnya di Kabupaten Muna.
Kawasan budidaya provinsi meliputi :
kawasan peruntukan hutan produksi terdiri atas Hutan produksi
Terbatas (HPT) seluas 466.854 ha, Hutan Produksi (HP) seluas
401.581 ha dan Hutan Konservasi seluas 93.571 ha.
kawasan peruntukan pertanian meliputi kawasan peruntukan tanaman
pangan seluas 431.853 ha, kawasan peruntukan hortikultura seluas
450.596,10 ha, kawasan peruntukan perkebunan seluas 658.186 ha
dan kawasan peruntukan peternakan.
kawasan peruntukan perikanan terdiri atas kawasan peruntukan
perikanan tangkap seluas 2.087.400 ha, kawasan peruntukan
perikanan perairan darat terdiri dari budidaya air tawar seluas 26.189
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 16

L a p o r a n Ak h i r

ha dan budidaya air payau seluas 58.930 ha dan kawasan Minapolitan


yang tersebar di Kabupaten/Kota di Sulawesi Tenggara.
kawasan peruntukan pertambangan terdiri dari Wilayah Usaha
Pertambangan (WUP) dan Wilayah Pencadangan Negara (WPN).
kawasan peruntukan industry kawasan industri kecil dan menengah
dan kawasan aglomerasi industri skala besar.
kawasan peruntukan pariwisata terdiri atas kawasan peruntukan
pariwisata berskala nasional dan kawasan peruntukan pariwisata
berskala provinsi.
kawasan peruntukan permukiman terdiri dari kawasan peruntukan
permukiman

perkotaan

dan

kawasan

peruntukan

permukiman

perdesaan.
kawasan peruntukan lainnya.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 17

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 18

L a p o r a n Ak h i r

4.3.4. Kawasan Strategis Provinsi


Kawasan strategis provinsi merupakan bagian wilayah provinsi yang
penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting
dalam lingkup provinsi, baik di bidang ekonomi, sosial, budaya, dan/atau
lingkungan. Penentuan kawasan strategis provinsi lebih bersifat indikatif.
Kawasan Strategis Provinsi meliputi ;
1) kawasan strategis yang ditetapkan dalam RTRW Nasional sebagai Kawasan
Strategis Nasional (KSN) dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi (KSN
Kapet Banksejahtera pada koridor KendariUnaahaKolaka), serta fungsi dan
daya dukung lingkungan hidup yaitu Taman Nasional Rawa Aopa-Watumohai
dan Rawa Tinondo;
2) Kawasan Strategis Provinsi (KSP) dari sudut kepentingan pertumbuhan
ekonomi meliputi :
a. PKIP Asera-Wiwirano-Langgikima (AWILA) dengan pusat kawasan Konawe
Utara yang meliputi Kabupaten Konawe Utara dan Kabupaten Konawe
bagian selatan;
b. PKIP Kapontori-Lasalimu (KAPOLIMU) dengan pusat kawasan Lasalimu
Kabupaten Buton yang meliputi Pulau Buton dan Pulau Muna;
c. PKIP

Kabaena-Torobulu-Wawonii

Torobulu

(KARONI)

dengan

pusat

kawasan

Kabupaten Konawe Selatan yang meliputi Kabupaten Konawe

Selatan, Kabupaten Bombana dan Pulau Wawonii;


d. PKIP Pomalaa dengan pusat kawasan Kolaka yang meliputi Kabupaten
Kolaka dan Kabupaten Kolaka Utara bagian selatan; dan
e. PKIP Laiwoi dengan pusat kawasan Kolaka Utara yang meliputi Kabupaten
Kolaka

Utara

dan

Kabupaten

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Konawe

bagian

utara.

Halaman IV - 19

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 20

L a p o r a n Ak h i r

4.4. Arahan RTRW Kabupaten Konawe Selatan


4.4.1. Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Kab. Konawe Selatan
Kebijakan yang ditempuh dalam mewujudkan penataan ruang wilayah
Kabupaten Konawe Selatan dalam kaitannya dengan pengembangan kawasan
strategis Agropolitan/Minapolitan adalah :
a.

mengembangkan wilayah berbasis konsep minapolitan dan agropolitan;

b.

pengendalian kawasan pertanian dan minapolitan secara ketat;

c.

pengembangan kawasan kota terpadu mandiri berbasis potensi wilayah;

d.

penataan kawasan pertambangan yang berbasis lingkungan;

e.

penataan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi dan sistem perkotaan yang


menunjang sistem pemasaran hasil pertanian, perikanan dan pelayanan
dasar masyarakat;

f.

pengembangan infrastruktur wilayah yang mendukung sistem minapolitan,


agropolitan dan kota terpadu mandiri;

g.

pengelolaan wilayah yang memperhatikan daya dukung lahan, daya


tampung kawasan dan aspek konservasi sumberdaya alam;

h.

pengembangan kawasan budidaya dengan menumbuhkan kearifan lokal


dan memperhatikan aspek ekologis;

i.

peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara;

j.

pengendalian dan penataan kawasan lindung secara ketat dengan


memperhatikan aspek lingkungan;

k.

penataan wilayah mitigasi bencana dalam mengurangi resiko bencana;

l.

peningkatan

sistem

jaringan

energi

dalam

rangka

peningkatan

kesejahteraan dan kemakmuran rakyat; dan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 21

L a p o r a n Ak h i r

m. pengembangan kawasan pariwisata yang mendukung sistem minapolitan


dan agropolitan.
Sedangkan strategi penataan ruang kab. Konawe Selatan yang terkait
dengan pengembangan kawasan strategis minapolitan dan agropolitan adalah
sebagai berikut :

(1) Strategi dalam mewujudkan pengembangan wilayah berbasis konsep


minapolitan dan agropolitan terdiri atas :
a. mengembangkan kawasan pusat pengembangan;
b. meningkatan infrastruktur penunjang;
c. meningkatkan kelembagaan pengelolaan; dan
d. menetapkan sentra kawasan.

(2) Strategi dalam mewujudkan pengendalian kawasan agropolitan dan


minapolitan secara ketat terdiri atas :
a. menetapkan kawasan pertanian potensial;
b. mengoptimalkan kawasan pertanian lahan basah;
c. mengoptimalkan kawasan pertanian lahan kering;
d. mengembangkan lahan sawah baru pada kawasan potensial;
e. melakukan perlindungan terhadap alih fungsi lahan pertanian potensial;
f. menetapkan kawasan minapolitan;
g. mengembangkan kawasan minapolitan secara terintegrasi;
h. meningkatkan kelestarian sumberdaya laut; dan
i. mengintegrasikan kawasan unggulan agropolitan dan minapolitan.

(3) Strategi dalam mewujudkan pengembangan infrastruktur wilayah yang


mendukung sistem minapolitan, agropolitan dan kota terpadu mandiri
meliputi :
a. meningkatkan kualitas jaringan prasarana;
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 22

L a p o r a n Ak h i r

b. mengembangkan prasarana telekomunikasi;


c. meningkatkan jaringan energi;
d. meningkatkan kualitas jaringan prasarana Sumber Daya Air; dan
e. mengembangkan sarana dan prasarana pendukung.
(4) Strategi dalam mewujudkan pengelolaan wilayah yang memperhatikan daya
dukung lahan, daya tampung kawasan dan aspek konservasi sumberdaya
alam terdiri atas :
a. mempertahankan luasan kawasan hutan konservasi dan hutan lindung;
b. mengembangkan ruang terbuka hijau pada kawasan lindung bantaran
sungai, ruang evakuasi bencana alam dan kawasan perlindungan
bawahan; dan
c. melestarikan sumber air dan mengembangkan sistem cadangan air untuk
musim kemarau.

(5) Strategi dalam mewujudkan pengembangan kawasan budidaya dengan


menumbuhkan kearifan lokal dan memperhatikan aspek ekologis meliputi :
a. mengendalikan pengelolaan kawasan hutan produksi;
b. mengembangkan usaha pertanian dalam arti luas secara terpadu;
c. mengembangkan usaha pertambangan yang berbasis lingkungan;
d. mengembangkan dan memberdayakan industri besar, industri kecil dan
industri rumah tangga;
e. mengembangkan kawasan perdagangan dan jasa; dan
f. mengembangkan kawasan permukiman.

(6) Strategi dalam pengendalian dan penataan kawasan lindung secara ketat
dengan memperhatikan aspek lingkungan terdiri atas :
a. mengembalikan fungsi pada kawasan yang mengalami kerusakan melalui
penanganan secara teknis dan vegetative;
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 23

L a p o r a n Ak h i r

b. mempertahankan kawasan resapan air;


c. meningkatkan peran serta masyarakat sekitar kawasan untuk ikut serta
dalam pelestarian kawasan lindung;
d. melestarikan kawasan yang termasuk sekitar daerah aliran sungai
dengan pengembangan hutan atau perkebunan tanaman keras; dan
e. meningkatkan kesadaran akan lingkungan melalui pendidikan, pariwisata,
penelitian dan kerjasama pengelolaan kawasan.

(7) Strategi dalam penataan wilayah mitigasi bencana dalam mengurangi resiko
bencana terdiri atas :
a. mewujudkan lingkungan hidup yang lebih berkualitas bagi masyarakat;
b. membangun sarana dan prasarana sistem peringatan dini serta berbagai
fasilitas untuk perlindungan dan penyelamatan apabila terjadi bencana
alam;
c. memulihkan dan meningkatkan kegiatan pertanian dan perikanan;
d. membangun daerah penyangga sesuai dengan karakter pantai;
e. melakukan pembenahan wilayah rawan bencana;
f. merehabilitasi tanah yang rawan longsor;
g. mengamankan fungsi kawasan hutan;
h. rehabilitasi sumber air;
i. membangun sistem peringatan dini secara terintegrasi;
j. meningkatkan kepedulian masyarakat dalam mengatasi bencana; dan
k. melibatkan masyarakat dalam pembangunan bidang sumberdaya alam
dan lingkungan hidup.

(8) Strategi dalam peningkatan sistem jaringan energi dalam rangka


peningkatan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat :
a. optimalisasi tingkat pelayanan energi;
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 24

L a p o r a n Ak h i r

b. perluasan jangkauan listrik sampai ke pelosok desa; dan


c. peningkatan kapasitas dan pelayanan.

(9) Strategi pengembangan kawasan pariwisata dalam mendukung sistem


minapolitan dan agropolitan terdiri atas :
a. mengembangkan infrastruktur kawasan pariwisata berbasis minapolitan
dan agropolitan;
b. meningkatkan promosi sektor pariwisata dengan Kabupaten Konawe
Selatan menjadi tujuan pariwisata daerah; dan
c. melibatkan masyarakat lokal dalam mengembangkan sektor pariwisata.
4.4.2. Arahan Struktur Ruang Kabupaten Konawe Selatan
Rencana struktur ruang wilayah kabupaten merupakan kerangka tata
ruang wilayah kabupaten yang tersusun atas konstelasi pusat-pusat kegiatan
yang berhierarki satu sama lain yang dihubungkan oleh sistem jaringan
prasarana wilayah kabupaten terutama jaringan transportasi.
Arahan struktur ruang Kabupaten Konawe Selatan yang terkait
langsung

dengan

rencana

pengembangan

pusat

kawasan

Agropolitan/Minapolitan meliputi :
A. Sistem Pusat Kegiatan
Pusat kegiatan di wilayah kabupaten merupakan simpul pelayanan
sosial, budaya, ekonomi, dan/atau administrasi masyarakat di wilayah
kabupaten, yang terdiri atas:
(1) Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yaitu Kecamatan Andoolo;
(2) Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) yaitu Tinanggea di Kecamatan
Tinanggea, Kolono di Kecamatan Kolono, Atari Jaya di Kecamatan
Lalembuu, Punggaluku di Kecamatan Laeya, Ranomeeto di Kecamatan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 25

L a p o r a n Ak h i r

Ranomeeto, Mowila di Kecamatan Mowila, Moramo di Kecamatan


Moramo dan Konda di Kecamatan Konda.
(3) Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) yaitu Baito di Kecamatan Baito, SangiSangi di Kecamatan Laonti, Basala di Kecamatan Basala, Benua di
Kecamatan Benua, Motaha di Kecamatan Angata, Buke di Kecamatan
Buke, Wolasi di Kecamatan Wolasi, Lakara di Kecamatan Palangga
Selatan, Palangga di Kecamatan Palangga, Lalowaru di Kecamatan
Moramo Utara, Pamandati di Kecamatan Lainea, Lameuru di Kecamatan
Ranomeeto Barat dan Landono di Kecamatan Landono.
B. Sistem Jaringan Transportasi Darat
a) Jaringan Jalan
Jaringan jalan terdiri atas ;
(1) Jaringan Jalan Nasional meliputi ;
Jaringan Jalan Arteri Primer meliputi ruas jalan batas Kota Kendari
(Ranomeeto) - Bandar Udara Haluoleo.
Jaringan jalan kolektor primer satu meliputi meliputi ruas jalan
batas

Kabupaten

Konawe

Selatan/Kabupaten

Bombana

Tinanggea, Tinanggea Simpang 3 Torobulu, Torobulu (Dermaga)


Ambesea, Ambesea Lainea, Lainea Awunio, Awunio Lapuko,
Lapuko Tobimeita (Batas Kabupaten Konawe Selatan/Kota
Kendari dan Awunio Amolengu.
Jaringan Jalan Strategis Nasional Rencana meliputi meliputi ruas
jalan Ambesea (Lepo-Lepo Ambesea) Punggaluku, Punggaluku
Alangga dan Alangga Tinanggea.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 26

L a p o r a n Ak h i r

(2) Jaringan Jalan Provinsi di daerah yaitu jaringan JKP-2 (jalan kolektor
primer dua) meliputi ruas jalan Ambesea Lepo-Lepo Punggaluku,
Punggaluku

Alangga,

Alangga

Tinanggea,

Lepo-Lepo

Punggaluku, Motaha Alangga, Lambuya Motaha, Ambaipua


Motaha dan Poli-polia Lapoa;
(3) Jaringan Jalan Kabupaten terdiri atas ;
jaringan JKP-4 (jalan kolektor primer empat);
jalan

lingkungan

primer

meliputi

Jalan

Ibukota

Kecamatan

Ranomeeto, Jalan Ibukota Kecamatan Laeya dan Jalan Ibukota


Kecamatan Tinanggea;
jalan kolektor sekunder meliputi Jalan Kantor Bupati, Jalan Kantor
DPRD, Jalan Rujab Bupati, Jalan RSUD dan Jalan Potoro Alangga;
dan
jalan lingkungan sekunder meliputi Jalan Kompleks Perumahan
DPRD, Jalan Kompleks Perumahan Pemda, Jalan Samping SPBU,
Jalan Lingkungan Potoro I, Jalan Lingkungan Potoro II dan Jalan
Masjid Al Hidayah.
rencana jaringan jalan baru meliputi ruas jalan Andoolo
Ululakara, Alakaya Baito, Rumba-Rumba Puupi, Lapuko - Laonti
dan ruas jalan Pamandati (Lainea).
b) Terminal
(1) Terminal Penumpang terdiri atas :
terminal penumpang tipe B direncanakan pada Terminal Awunio di
Kecamatan Kolono;
terminal penumpang tipe C eksisting terdapat di Kecamatan
Ranomeeto, Laeya, Andoolo, Tinanggea dan Angata; dan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 27

L a p o r a n Ak h i r

rencana pembangunan terminal penumpang tipe C di Kecamatan


Wolasi, Konda, Palangga, Palangga Selatan, Lainea, Baito, Buke,
Benua, Basala, Lalembuu, Landono, Mowila, Ranomeeto Barat,
Moramo, Moramo Utara dan Laonti.
(2) rencana pembangunan terminal barang di Kecamatan Konda, Angata
dan Palangga Selatan; dan
(3) rencana

pembangunan

jembatan

timbang dan

unit

pengujian

kendaraan bermotor di Kecamatan Laeya dan Angata.


c) Jaringan Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan meliputi;
(1) pelabuhan penyeberangan terdiri atas :
Pelabuhan Penyeberangan Torobulu di Kecamatan Laeya;
rencana

Pelabuhan

Penyeberangan

Amolengu/Langgapulu

di

Kecamatan Kolono; dan


rencana Pelabuhan Penyeberangan Matabubu Jaya di Kecamatan
Lainea.
(2) lintas penyeberangan terdiri atas :
lintas penyeberangan dalam provinsi pada perairan Selat Tiworo
antara

Pelabuhan

Penyeberangan

Torobulu

Pelabuhan

Penyeberangan Tampo di Kabupaten Muna; dan


rencana lintas penyeberangan dalam provinsi pada Perairan Selat
Tiworo antara rencana Pelabuhan Penyeberangan Amolengu
rencana Pelabuhan Penyeberangan Labuan di Kabupaten Buton
Utara, dan antara rencana Pelabuhan Penyeberangan Matabubu
Jaya rencana Pelabuhan Penyeberangan Raha di Kabupaten
Muna.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 28

L a p o r a n Ak h i r

C. Sistem Jaringan Transportasi Laut


Sistem jaringan transportasi laut meliputi ;
a) Tatanan kepelabuhanan di Konawe Selatan terdiri atas :
(1) pelabuhan pengumpan terdiri atas :
Pelabuhan Torobulu di Kecamatan Laeya; dan
Pelabuhan Lapuko di Kecamatan Moramo.
(2) pelabuhan pelayaran rakyat meliputi seluruh pelabuhan yang berada
di Kecamatan dalam wilayah Kabupaten.
(3) terminal khusus terdiri atas :
terminal khusus tambang nikel di Kecamatan Laeya, Palangga
Selatan dan Laonti; dan
terminal khusus bongkar muat semen di Kecamatan Moramo.
b) Alur pelayaran terdiri atas :
(1) Pelabuhan Torobulu - Pelabuhan Tampo (Kabupaten Muna);
(2) Pelabuhan Lapuko - Pelabuhan Maligano (Kabupaten Muna);
(3) Pelabuhan Lainea - Pelabuhan Tampo (Kabupaten Muna);
(4) Pelabuhan Lakara - Pelabuhan Tampo (Kabupaten Muna);
(5) Pelabuhan Amolengu Pelabuhan Labuan (Kab. Buton Utara);
(6) Pelabuhan Bangun Jaya Tobea (Kabupaten Muna);
(7) Pelabuhan Sangi-Sangi Kabupaten Muna; dan
(8) rencana trayek menghubungkan Pelabuhan Langgapulu Pelabuhan
Raha (Kabupaten Muna) Pelabuhan Labuan (Kabupaten Buton
Utara) Pulau Wawonii (Kabupaten Konawe).

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 29

L a p o r a n Ak h i r

D. Sistem Jaringan Transportasi Udara


Jaringan Transportasi Udara di Konawe Selatan adalah Bandara Udara Halu
Oleo yang merupakan bandara udara pengumpul skala sekunder terdapat di
Kecamatan Ranomeeto.
E. Sistem Jaringan Parasarana Lainnya
a) jaringan energy
system jaringan energy meliputi ;
(1) Pembangkit tenaga listrik terdiri atas :
Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) yaitu PLTD kecamatan
terdapat

di

Ambaipua,

Konda,

Landono,

Angata,

Andoolo,

Palangga, Punggaluku, Kolono, Laonti dan Lapuko;


Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) untuk kebutuhan listrik
darurat tersebar di seluruh daerah khususnya desa-desa terpencil
yang sulit dijangkau oleh jaringan listrik PLN dan tidak ada potensi
energi lain seperti angin dan mikrohidro di daerah tersebut;
Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) terdapat di
Kecamatan Ranomeeto Barat, Moramo, Kolono dan Laonti; dan
rencana Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) di Desa
Kaindi Kecamatan Lainea dan potensi pengembangan panas bumi
di Desa Lamokula Kecamatan Moramo Utara.
(2) Jaringan prasarana energi terdiri atas:
Gardu Induk (GI) yaitu rencana GI di Kecamatan Tinanggea;
jaringan transmisi tenaga listrik terdiri atas :
1. jaringan Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) eksisting
yaitu melintasi Kota Kendari Lapuko Kecamatan Moramo; dan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 30

L a p o r a n Ak h i r

2. jaringan Saluran Udara Tegangan Rendah (SUTR) tersebar di


setiap kecamatan.
jaringan pipa minyak dan gas bumi yaitu rencana Depo BBM di
Kecamatan Tinanggea, Kolono, Palangga Selatan dan Lainea.
b) Sistem Jaringan Telekomunikasi
Sistem jaringan telekomunikasi meliputi :
(1) sistem jaringan kabel;
(2) sistem jaringan nirkabel; dan
(3) sistem jaringan satelit
c) Sistem Jaringan Sumber Daya Air
Sistem jaringan sumber air meliputi ;
(1) Wilayah Sungai (WS);
(2) Cekungan Air Tanah (CAT);
(3) jaringan irigasi;
(4) prasarana/jaringan air baku;
(5) sistem pengendali banjir; dan
(6) sistem pengamanan pantai.
d) Sistem Prasarana Pengelolaan Lingkungan
Sistem prasarana pengelolaan lingkungan meliputi ;
(1) sistem jaringan persampahan;
(2) sistem jaringan air minum;
(3) sistem jaringan drainase;
(4) sistem jaringan air limbah; dan
(5) jalur evakuasi bencana.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 31

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 32

L a p o r a n Ak h i r

4.4.3. Arahan Pola Ruang


Rencana pola ruang wilayah kabupaten merupakan rencana distribusi
peruntukan ruang dalam wilayah kabupaten yang meliputi rencana peruntukan
ruang untuk fungsi lindung dan rencana peruntukan ruang untuk fungsi budi
daya. Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan sebagai berikut :
A. Kawasan Lindung
Kawasan lindung terdiri atas :
(1) kawasan hutan lindung
Kawasan hutan lindung Kabupaten Konawe Selatan ditetapkan seluas
44.251 ha (empat puluh empat ribu dua ratus lima puluh satu hektar).
(2) kawasan perlindungan setempat meliputi kawasan sempadan pantai dan
waduk di Kec. Laeya, Moramo, Palangga Selatan dan Baito, serta Ruang
Terbuka Hijau yangditetapkan minimal 30 % dari luas wilayah.
(3) kawasan suaka alam dan pelestarian alam antara lain;
(4) kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan;
(5) kawasan rawan bencana alam meliputi kawasan rawan longsor, kawasan
rawan banjir, kawasan rawan angin puting beliung meliputi wilayah yang
terdapat di Kecamatan Lainea, Moramo Utara, Lalembuu, Tinanggea,
Landono, Andoolo, Angata, Mowila dan Konda dan kawasan lindung
geologi meliputi kawasan rawan bencana alam geologi, kawasan yang
memberikan perlindungan terhadap air tanah dan kawasan Karst.
B. Kawasan Budidaya
Kawasan budidaya merupakan wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumberdaya alam,
sumberdaya manusia dan sumberdaya buatan.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 33

L a p o r a n Ak h i r

Dalam RTRW Kabupaten Konawe Selatan ditetapkan Kawasan Budidaya yang


terdiri atas :
(1) kawasan peruntukan hutan produksi dengan luas 68.724 Ha yang
tersebar di wilayah Kabupaten.
(2) kawasan hutan rakyat Kawasan hutan rakyat meliputi wilayah yang
direncanakan seluas 4.639,95 ha terdapat di Kecamatan Laeya, Lainea,
Palangga, Palangga Selatan, Baito, Buke, Kolono dan Andoolo.
(3) kawasan peruntukan pertanian meliputi ;
Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan;
Kawasan peruntukan hortikultura dan perkebunan meliputi;
(4) kawasan peruntukan perikanan terdiri atas ;
a) kawasan peruntukan perikanan tangkap seluas 154.112 ha terdapat di
Kecamatan Kolono, Moramo, Moramo Utara, Tinanggea, Lainea,
Palangga Selatan, Laeya dan Laonti dengan kewenangan pengelolaan
wilayah laut kabupaten dari 0 (nol) sampai 4 (empat) mil; dan
b) sarana dan prasarana perikanan tangkap terdiri atas :
1. Tempat Pendaratan Ikan (TPI) sekaligus berfungsi sebagai
Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) yaitu TPI/PPI Torobulu di
Kecamatan Laeya dan TPI/PPI Tinanggea di Kecamatan Tinanggea;
2. rencana TPI/PPI di Kecamatan Kolono.
c) Kawasan peruntukan perikanan budidaya meliputi :
1) budidaya rumput laut tersebar pada wilayah pesisir di Kecamatan
Laonti, Kolono, Moramo, Moramo Utara, Laeya, Lainea, Palangga
Selatan dan Tinanggea;
2) budidaya mutiara terdapat di Kecamatan Laeya, Moramo Utara,
Laonti dan Kolono;
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 34

L a p o r a n Ak h i r

3) budidaya teripang terdapat di Kecamatan Laonti dan Moramo; dan


4) budidaya ikan laut tersebar pada wilayah pesisir di Kecamatan
Laonti, Kolono, Moramo, Moramo Utara, Laeya, Lainea, Palangga
Selatan dan Tinanggea.
d) kawasan budidaya air tawar direncanakan tersebar di setiap
kecamatan kecuali Kecamatan Benua, Wolasi dan Baito;
e) kawasan budidaya air payau direncanakan pada kawasan potensi
pengembangan tambak di Kecamatan Moramo, Moramo Utara,
Kolono, Laonti, Palangga Selatan, Lainea, Laeya dan Tinanggea;
f) sarana dan prasarana perikanan budidaya terdiri atas :
1. Balai Benih Ikan (BBI) Air Laut direncanakan di Kecamatan Kolono,
Palangga Selatan, Tinanggea dan Lainea; dan
2. BBI Air Tawar meliputi BBI Ranomeeto di Kecamatan Ranomeeto
dan rencana BBI Air Tawar di Kecamatan Laeya dan Andoolo.
3. Kawasan

pengolahan hasil perikanan berupa pengeringan dan

pengepakan rumput laut, pembuatan terasi, abon ikan, kerupuk


ikan dan ikan asin yang tersebar pada wilayah pesisir

di

Kecamatan Laonti, Kolono, Moramo, Moramo Utara, Laeya, Lainea,


Palangga Selatan dan Tinanggea.
4. Kawasan minapolitan terdapat di Kecamatan Tinanggea dan
Kolono.
(5) kawasan peruntukan industri
Kawasan peruntukan industri besar merupakan pengembangan
kawasan industri yaitu rencana industri pengolahan hasil pertanian,
perikanan, kehutanan dan kerajinan rumah tangga terdapat dalam

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 35

L a p o r a n Ak h i r

kawasan industri terpadu yang berpusat di Kecamatan Palangga


Selatan.
Kawasan peruntukan industri mikro, kecil dan menengah meliputi :
a. industri pengolahan hasil pertanian terdiri atas :
1. industri

pengolahan

kedelai

meliputi

industri

pengolahan

pembuatan Tahu dan Tempe terdapat di Kecamatan Konda,


Buke,

Andoolo,

Tinanggea,

Lainea,

Laeya,

Moramo

dan

Landono; dan
2. industri pengolahan sagu terdapat di Kecamatan Konda, Lainea,
Laeya, Angata, Benua dan Landono.
b. industri pengolahan hasil perkebunan terdiri atas :
c. industri pengolahan hasil perikanan terdiri atas :
1. industri pengolahan rumput laut ;
2. industri pengolahan perikanan meliputi :
3. rencana industri pembekuan hasil laut di Kec. Tinanggea.
(6) kawasan peruntukan pariwisata
Kawasan peruntukan pariwisata alam laut/bahari terdiri atas Pulau
Hari di Kecamatan Laonti, Pulau Lara di Kecamatan Moramo Utara,
Pantai Polewali di Kecamatan Lainea, Pantai Torobulu di Kecamatan
Laeya, Teluk Kolono di Kecamatan Kolono dan Pantai Pasir Putih di
Kecamatan Moramo Utara;
Kawasan peruntukan pariwisata alam pegunungan/hutan;
Kawasan peruntukan pariwisata budaya dan sejarah; dan
Kawasan peruntukan pariwisata buatan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 36

L a p o r a n Ak h i r

(7) kawasan peruntukan permukiman


Kawasan permukiman perkotaan tersebar di ibukota kabupaten dan
ibukota kecamatan.
Kawasan permukiman perdesaan terdiri atas kawasan perdesaan di
setiap kecamatan dan kawasan permukiman transmigrasi yang terdiri
atas Kota Terpadu Mandiri (KTM) di Kec. Tinanggea dan Meronga Kec.
Lalembuu.
kawasan permukiman pantai yaitu Perkampungan Bajo di Kecamatan
Tinanggea.
(8) kawasan peruntukan lainnya terdiri atas :
kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan;
kawasan peruntukan perkantoran; dan
kawasan ruang evakuasi bencana.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 37

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 38

L a p o r a n Ak h i r

4.4.4. Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan


Kawasan Strategis yang terdapat di Kabupaten Konawe Selatan terdiri
dari Kawasan Strategis Nasional, kawasan strategis Provinsi dan kawasan
strategis kabupaten.
Kawasan Strategis Nasional
Kawasan strategis nasional yaitu Taman Nasional Rawa Aopa Watumohai
sebagai kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung
lingkungan hidup.
Kawasan Strategis Provinsi
Kawasan Strategis Provinsi yang dicanangkan dalam Rencana Tata Ruang
Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara adalah kawasan strategis dari sudut
kepentingan

pertumbuhan

ekonomi

yaitu

Kawasan

Ekonomi

Khusus

Pertambangan Nasional yang memiliki Pusat Kawasan Industri Pertambangan


(PKIP)
Torobulu

Kabaena-Torobulu-Wawonii

(KARONI)

dengan

pusat

kawasan

Kabupaten Konawe Selatan yang meliputi Kabupaten Konawe

Selatan, Kabupaten Bombana dan Pulau Wawonii.


Kawasan Strategis Kabupaten
Kawasan

strategis

dari

sudut

kepentingan

pertumbuhan

ekonomi

sebagaimana dimaksud pada ayat (1), terdiri atas :


a. kawasan minapolitan dengan sentra pengembangan di Kecamatan
Tinanggea dan Kolono;
b. kawasan agropolitan dengan sentra pengembangan di Kecamatan
Lalembuu ; dan
c. Kawasan Pariwisata di Kecamatan Moramo.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 39

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 40

L a p o r a n Ak h i r

4.5. Arahan Master Plan Minapolitan Kab. Konawe Selatan


Master plan Kawasan Minapolitan disusun untuk menjadi acuan dalam
pengembangan kawasan minapolitan sesuai amanah yang telah ditetapkan dalam
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan.
Adapun arahan-arahan yang tertuang dalam Dokumen Master Plan Kawasan
Minapolitan Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2011 2015 adalah sebagai berikut :
4.5.1. Arahan Pengembangan Kawasan Minapolitan
Dalam dokumen master Plan Kawasan Minapolitan telah ditetapkan 3
pembagian wilayah pengembangan kawasan minapolitan yaitu :
(1) Kawasan

Pusat

Pertumbuhan

(growth

center)

meliputi

Kecamatan

Tinanggea dan Kecamatan Kolono;


(2) Kawasan Penyangga (hinterland) meliputi Kecamatan Palangga Selatan,
Kecamatan Laeya, Kecamatan Lainea, Kecamatan Laonti, Kecamatan
Moramo Utara, dan Kecamatan Moramo.
(3) Kawasan Pendukung Minapolitan meliputi semua kecamatan yang tidak
termasuk dalam wilayah Minapolitan.
A. Arahan Pengembangan Pusat Pertumbuhan Minapolitan
a. Pusat Pertumbuhan Tinanggea
Pengembangan Budidaya Tambak meliputi Roraya, Asingi, Punggoosi,
Lapulu, Wadonggo, Matandahi, dan Tinanggea.
Pengembangan Budidaya Laut meliputi Bungin Permai, Asuni, Lasuai,
Lapulu, Torokeku, Matandahi, dan Wadonggo.
Pengembangan industri hasil perikanan di Tinanggea.
Pengembangan pengolahan hasil perikanan meliputi Desa/Kelurahan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 41

L a p o r a n Ak h i r

Tinanggea, Lapoa, dan Lapulu.


Pengembangan sarana produksi di Tinanggea.
Pengembangan

pusat

ekonomi

dan

keuangan

minapolitan

di

Tinanggea.
Pengembangan penyedia jasa penunjang minapolitan di Tinanggea.
b. Pusat Pertumbuhan Kolono
Pengembangan budidaya tambak meliputi Desa/Kelurahan Langgowala,
Kolono, Awunio, Roda, Rumba-Rumba, Meletumbo, Mondoe Jaya dan
Sawah.
Pengembangan budidaya laut meliputi Desa/Kelurahan Langgapulu,
Amolengu, Ulunese, Rambu-Rambu, Tumbu-Tumbu Jaya, Lambangi,
Rumba-Rumba, dan Langgolawa.
Pengembangan panti pembenihan meliputi Desa/Kelurahan Ampera dan
Amolengu.
Pengembangan pengolahan hasil perikanan di Rumba-Rumba.
Pengembangan sarana produksi di Desa Rumba-Rumba.
Pengembangan pusat ekonomi dan keuangan minapolitan di Kolono.
Pengembangan penyedia jasa penunjang minapolitan di Kolono.
B. Arahan Pengembangan Kawasan Penyangga
a. Kecamatan Palangga Selatan
Arahan

pengembangan

pada

kawasan

penyangga

minapolitan

di

Kecamatan Palangga Selatan terdiri atas :


Pengembangan Budidaya Tambak meliputi desa/kelurahan Mondoe,
Parasi, Watumbohoti, Koeno, Lalowua, Ululakara, Lakara, dan Amondo.
Pengembangan budidaya laut meliputi desa/kelurahan Mondoe, Parasi,

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 42

L a p o r a n Ak h i r

Watumbohoti, Ululakara, Amondo, Lakara, dan Lolowua.


Pengembangan pengolahan hasil perikanan meliputi desa/kelurahan
Ululakara dan Lakara.
Pengembangan penyediaan jasa penunjang minapolitan di Ululakara.
b. Kecamatan Laeya
Arahan

pengembangan

pada

kawasan

penyangga

minapolitan

di

Kecamatan Laeya terdiri atas :


Pengembangan Budidaya Tambak meliputi desa/kelurahan Labokeo,
Ambesea, dan Landetalo.
Pengembangan budidaya laut meliputi desa/kelurahan Wanuakongga
dan Torobulu.
Pengembangan pengolahan hasil perikanan di Torobulu.
Pengembangan penyediaan jasa penunjang di Torobulu.
c. Kecamatan Lainea
Pengembangan Budidaya Tambak meliputi desa/kelurahan Oereo,
Lalonggombu, Watumeeto, Bangun Jaya.
Pengembangan budidaya laut meliputi desa/kelurahan Matabubu,
Molinese, Wanukongga, Polewali, Kalo-Kalo.
Pengembangan

pengolahan

hasil

perikanan

di

desa/kelurahan

Pamandati dan Kaindi.


Pengembangan sarana produksi di Pamandati.
Pengembangan penyediaan jasa penunjang minapolitan di Pamandati.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 43

L a p o r a n Ak h i r

d. Kecamatan Laonti
Pengembangan Budidaya Tambak meliputi Peo Indah.
Pengembangan budidaya laut meliputi Labuan Beropa, Sangi-Sangi,
Tue-Tue, Tambeanga, Tambolusu, dan Wandaeha.
Pengembangan pengolahan hasil perikanan di Labuan Beropa.
e. Kecamatan Moramo Utara
Pengembangan Budidaya Tambak meliputi desa/kelurahan Ranooha
Raya, Moramo, dan Landipo.
Pengembangan budidaya laut meliputi desa/kelurahan Wawosunggu,
Panambea Barata, Lapuko, dan Sumber Sari.
Pengembangan budidaya air tawar di desa/kelurahan sumber sari,
Marga Cinta, dan Ulusena.
Pengembangan pengolahan hasil perikanan di desa/kelurahan Lapuko
dan Moramo.
Pengembangan sarana produksi di Lapuko.
Pengembangan penyediaan jasa penunjang minapolitan di Moramo.
f. Kecamatan Moramo
Pengembangan Budidaya Tambak meliputi desa/kelurahan Watu-Watu
dan Lalowaru.
Pengembangan budidaya laut meliputi desa/kelurahan Tanjung Tiram,
Wawatu, Lalowaru dan Puasana.
Pengembangan pengolahan hasil perikanan di desa/kelurahan Tanjung
Tiram dan Lalowaru.
Pengembangan panti pembenihan di Tanjung Tiram dan Wawatu.
Pengembangan penyediaan jasa penunjang minapolitan di Lalowaru.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 44

L a p o r a n Ak h i r

C. Arahan Pengembangan Kawasan Pendukung Lainnya


Arahan pengembangan pada kawasan pendukung minapolitan
Kabupaten Konawe Selatan yang tidak termasuk dalam kawasan meliputi :
Pengembangan budidaya air tawar di desa/kelurahan Lameruru Moramo
Barat, Mulya Sari kec. Mowila, Konda Kec. Konda, dan Cialam Kec. Konda.
Pengembangan pembenihan ikan air tawar di desa/kelurahan Laikaaha
Kec. Ranomeeto.
Pengembangan pengolahan hasil perikanan di desa/kelurahan Konda.
Pengembangan penyediaan jasa penunjang minapolitan di Ranomeeto.
4.5.2. Arahan Pengembangan Komoditi Minapolitan
A. Arahan Komoditas Rumput Laut
Pengembangan komoditas rumput laut diarahkan pada basis-basis produksi di
daerah pesisir yang meliputi pesisir pantai Kec. Tinanggea, Palangga Selatan,
Laeya, Lainea, Teluk Kolono dan Teluk Laonti.
Berdasarkan Master Plan Kawasan Minapolitan, sasaran pengembangan
budidaya rumput laut adalah terciptanya kawasan budidaya yang tertata,
manajemen dan teknologi budidaya yang sehat dalam rangka meningkatkan
produktifitas, mengendalikan penyakit, meningkatkan kualitas produk serta
sistem bisnis rumput laut yang melembaga untuk menjamin stabilitas harga
dan produksi.
Sedangkan arahan pengembangan usaha budidaya rumput laut terbagi dalam
2 kategori yaitu pengembangan aspek teknis dan aspek non teknis. Aspek
Teknis yang dimaksud meliputi :
Menjamin ketersediaan bibit secara kualitattif dan kuantitatif yang
berkesinambungan;
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 45

L a p o r a n Ak h i r

Mendorong pengembangan dan penerapan teknologi mutakhir pada


budidaya rumput laut untuk meningkatan produktifitas, meminimalisir
penyakit dan meningkatkan kualitas produk.
Penguatan sistem informasi teknologi dan pasar serta penanganan pasca
panen dengan menerapkan prinsip Program Manajemen Mutu Terpadu
(PMMT).
Sedangkan aspek non teknis meliputi :
Menekan konflik dalam pengembangan area budidaya, melalui penataan
kembali area pusat-pusat

produksi rumput laut dan membuat aturan

pengembangan area budidaya rumput laut .


Meningkatkan perlindungan (aspek hukum) terhadap kegiatan

usaha

budidaya rumput laut melalui Peraturan Daerah yang mengatur secara


spesifik peruntukan kawasan bud idaya rumput laut .
Meningkatkan akses permodalan pembudidaya rumput laut terhadap
sumber-sumber pendanaan..
Meningkatkan kualitas sumberdaya..
Mengembangkan kelembagaan..
Mendorong pengawasan berbasis masyarakat.
B. Arahan Komoditi Udang/Bandeng
Arahan pengembangan komoditi udang/Bandeng meliputi :
Optimalisasi tambak yang berada pada lokasi potensial.
Meningkatkan infrastruktur dan mendorong penyediaan sarana produksi.
Merekrut dan membina penyuluh perikanan dan tenaga teknis lapangan.
Melakukan pembinaan secara intensif
Meningkatkan mutu intensifikasi dan lebih banyak diarahkan pada
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 46

L a p o r a n Ak h i r

teknologi sederhana dan semi intensif serta penerapan teknologi intensif


secara terbatas.
Meningkatkan sistem organik khususnya pada budidaya udang windu dan
polikultur pada rumput laut.
Pengembangan unit-unit pembenihan.
Pengadaan induk udang bebas penyakit.
Penerapan standar dan sertifikasi.
Diseminasi teknologi budidaya udang.
Pemberdayaan kelembagaan.
Koordinasi antar instansi terkait.
C. Arahan Perikanan Tangkap
Arahan pengembangan perikanan tangkap meliputi :
Keterpaduan dalam pengembangan perikanan tangkap;
Integrasi prasarana dan sarana penunjang dengan aktivitas perikanan
tangkap yang meliputi :
a) Peningkatan aksesibilitas.
b) Rasionalisasi alat tangkap dan teknologi perikanan tangkap.
c) Peningkatan dan optimalisasi fungsi TPI
d) Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana/prasarana dasar.
Adapun arahan program pengembangan perikanan tangkap antara lain :
Program pemberdayaan ekonomi masyarakat nelayan di arahkan untuk
meningkatkan hasil tangkapan dan pendapatan nelayan seperti bantuan
paket unit penangkapan ikan dan pelatihan peningkatan kualitas produksi.
Program mengembangkan fasilitas pembiayaan untuk mengembangkan
usaha nelayan diarahkan untuk memudahkan nelayan mendapatkan modal

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 47

L a p o r a n Ak h i r

kredit usaha seperti akses ke lembaga keuangan dan skim pengembangan


usaha.
Program

mengembangkan

jalur-jalur

pemasaran

diarahkan

untuk

menyediakan informasi tentang pemasaran hasil-hasil perikanan.


Program pengembangan sarana penunjang dalam mengembangkan
perikanan tangkap.
D. Arahan Pengembangan Pengolahan Hasil Perikanan
Pengembangan pengolahan hasil perikanan pada masing-masing wilayah
sentra produksi dan hinterlandnya meliputi :
Sentra Produksi Kolono meliputi wilayah pesisir Kecamatan Kolono hingga
Selat Buton.
Arahan pengembangan pengolahan hasil perikanan pada sentra produksi
kolono antara lain :
a) Komoditas utama adalah ikan Teri, Rumput Laut, Ikan Tenggiri, Ikan
Kerapu, Kepiting, dan Lobster.
b) Pengolahan yang sudah ada antara lain Pengolahan Abon Ikan dan
pengolahan Ikan Asin.
c) Pengolahan yang perlu di kembangkan antara lain Unit penangkapan ikan
hidup, Perbaikan pengepakan dan informasi produk, Pengembangan
pengolahan rumput laut, dan Unit pengasapan ikan teri.
Hinterland Moramo meliputi wilayah pesisir Kecamatan Moramo Utara,
Moramo dan Laonti bagian barat.
a) Komoditas utama adalah Ikan Teri, Ikan Kembung, Ikan Layang,
Peperek, Kue, Letjan, Ikan Kerapu, Ikan Baronang, Pisang-Pisang dan
Udang Vanane.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 48

L a p o r a n Ak h i r

b) Sarana dan prasarana pengolahan belum ada.


c) Sarana dan prasarana yang perlu dikembangkan antara lain : Unit
penanganan ikan hidup, ikan dan udang, pabrik es dan cold storage.
Hinterland Laonti meliputi wilayah pesisir kecamatan Laonti bagian utara
dan timur serta pulau-pulau Cempedak hingga Selat Wawonii.
a) Komoditas utama adalah Udang (Udang Vanamei) dan Ikan Bandeng.
b) Sarana dan prasarana pengolahan yang sudah ada antara lain
Penampungan rumput laut dan ikan.
c) Sarana dan prasarana yang perlu dikembangkan antara lain : Unit
penanganan rumput laut, ikan, Bandeng, Udang, pabrik es dan cold

storage.
Sentra Produksi Tinanggea meliputi Wilayah Pesisir Tianggea dan Palangga
Selatan.
a) Komoditas utama adalah Kepiting Rajungan, Udang Rebon, Rumput
Laut dan Ikan Teri.
b) Sarana dan prasarana pengolahan yang sudah ada antara lain Ikan
Asin, Penampungan Kepiting Rajungan dan Rumput Laut.
c) Sarana dan prasarana yang perlu dikembangkan antara lain :
Penanganan rumput laut termasuk pengeringan, Pengolahan menjadi
agar, kerginan dll, Pemanfaatan kulit/kerapas udang dan kepiting
menjadi kitosan, pengolahan dan pemanfaatan daging udang menjadi
sosis (surimi), dan pengalengan ikan.
Hinterland Laeya-Lainea meliputi wilayah peisisir Kecamatan Lainea dan
Laeya termasuk Selat Tiworo.
a) Komoditas utama adalah Ikan, Teri, Udang, Kepiting dan Bandeng.
b) Sarana dan prasarana pengolahan yang sudah ada antara lain
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 49

L a p o r a n Ak h i r

penampungan ikan, kepiting dan rumput laut, pengolahan ikan asin dan
terasi.
c) Sarana dan prasarana yang perlu dikembangkan antara lain : Bandeng
presto, penanganan dan pengolahan daging ikan, udang, kepiting
menjadi sosis (surimi), pabrik es, cold storage, pemanfaatan kerapas
udang dan kepiting menjadi kitosan, teri asap packing.
E. Arahan Pengembangan Pemasaran Hasil Perikanan
Mekanisme pemasaran hasil perikanan pada kawasan minapolitan diuraikan
sebagai berikut :

Gambar 5.1
Mekanisme saluran distribusi pemasaran perikanan pada kawasan minapolitan
di Kabupaten Konawe Selatan

Berdasarkan saluran distribusi pemasaran hasil perikanan model 3 terlihat


bahwa peran pedagang perantara (punggawa) masih sangat dibutuhkan oleh
produsen (nelayan dan pembudidaya ikan) dalam memasarkan hasil
usahanya.
4.5.3. Arahan Pengembangan Minabisnis
Arahan

pengembangan

minabisnis

pada

kawasan

minapolitan

Kabupaten Konawe Selatan meliputi :

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 50

L a p o r a n Ak h i r

a. Subsistem minabisnis hulu;


b. Subsistem usaha penangkapan dan budidaya;
c. Subsistem minabisnis hilir; dan
d. Subsistem jasa penunjang.
Sedangkan arahan program pengembangan pada kawasan minapolitan
Kabupaten Konawe Selatan berdasarkan skala prioritas adalah sebagai berikut :
a. Penyebarluasan wawasan tentang pengembangan minabisnis terpadu kepada
seluruh stakeholder;
b. Mendorong pertumbuhan dan kualitas usaha disektor hulu;
c. Mendorong pertumbuhan usaha di sektor hilir;
d. Menyediakan skim pendanaan untuk usaha kecil;
e. Mendorong pertumbuhan dan mengkoordinasi lembaga-lembaga keuangan
mikro untuk menyalurkan dana skim;
f. Membangun pusat-pusat jual beli produk mentah perikanan maupun sarana
produksi (terminal dan sub terminal minabisnis);
g. Diseminasi teknologi tepat guna dan padat karya dari hulur maupun hilir;
h. Membentuk jaringan kelembagaan;
i. Membangun infrastruktur transportasi; dan
j. Mendorong pengembangan sektor ikutan dari minabisnis.
4.5.4. Arahan Pengembangan Kegiatan Sektor Ikutan
Beberapa contoh yang dapat berkembang dalam kawasan minapolitan
saat ini dan tahun-tahun mendatang antara lain :
a. Kawasan akan berkembang menjadi sentra produksi perikanan dan wisata
perikanan;

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 51

L a p o r a n Ak h i r

b. Tumbuhnya berbagai jenis usaha jasa seperti : usaha perbengkelan nelayan,


kios nelayan, jasa kuliner, pondok wisata dan lain-lain;
c. Kegiatan olah raga dan berbagai jenis hiburan seperti : memancing, tempat
bermain dan wisata bahari (selam); dan
d. Kegiatan pendidikan dan pelatihan yang berkaitan dengan usaha perikanan
dan kelautan.
4.5.5. Arahan Pengembangan Infrastruktur
Arahan

pengembangan

infrastruktur

pada

kawasan

minapolitan

Kabupaten Konawe Selatan meliputi :


a. Kegiatan-kegiatan

yang

berhubungan

dengan

peningkatan

dan

pengembangan sarana transportasi (darat, laut dan udara);


b. Kegiatan-kegiatan

yang

berhubungan

dengan

peningkatan

dan

dengan

peningkatan

dan

dengan

peningkatan

dan

pengembangan sarana informasi dan komunikasi;


c. Kegiatan-kegiatan

yang

berhubungan

pengembangan sarana investasi;


d. Kegiatan-kegiatan

yang

berhubungan

pengembangan serta pengelolaan dan pemanfaatan energi dan sumberdaya


mineral;
e. Kegiatan-kegiatan

yang

berhubungan

dengan

peningkatan

dan

pengembangan sarana permodalan;


Adapun jenis-jenis infrastruktur yang perlu dikembangkan pada
kawasan minapolitan ini adalah :
a. Infrastruktur transportasi antara lain Jalan Desa/Jalan Usaha Tani, Jembatan,
Terminal dan Pelabuhan Rakyat;
b. Infrastruktur Irigasi;
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 52

L a p o r a n Ak h i r

c. Pasar/Kios Saprodi;
d. Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI);
e. Infrastruktur Kawasan Permukiman Nelayan;
f. Infrastruktur Kawasan Industri Perikanan;
g. Tambatan Perahu (Jetty);
h. Pembangunan Gapura Minapolitan;
i. Infrastruktur Pendidikan dan Kesehatan.
4.5.6. Arahan Pengelolaan Lingkungan
Arahan pengelolaan lingkungan Hidup dan rencana program pada
kawasan minapolitan meliputi 3 kegiatan pokok antara lain :
a. Perbaikan habitat diarahkan pada perbaikan ekosistem mangrove sebagai
habitat berbagai jenis organisme pesisir. Lokasi kegiatan disesuaikan dengan
kondisi.
b. Pengendalian pencemaran diarahakan pada pengendalian pencemaran
terhadap dampak dari pertambangan nikel yang dapat meningkatkan
kekeruhan akibat erosi dan sedimentasi pada saat musim hujan, selain itu
kegiatan yang dihasilkan dalam pengelolaan produk di kawasan minapolitan
juga dapat menjadi sumber pencemaran, untuk itu perlu dipikirkan kegiatan
pemanfaatan limbah bahan organik tersebut.
c. Penataan jalur transportasi antar wilayah yang berada pada kawasan
minapolitan seperti jalan dan pelabuhan.
d. Sanitasi lingkungan desa minapolitan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 53

L a p o r a n Ak h i r

4.5.7. Arahan Pengembangan Kelembagaan


Dalam pengembangan kawasan minapolitan ada beberapa jenis
kelembagaan yang diperlukan antara lain :
a. Lembaga/otoritas pengelola kawasan minapolitan;
b. Lembaga-lembaga usaha produksi dan perdagangan ditingkat petani, nelayan
dan pedagang;
c. Lembaga-lembaga formal pendukung seperti lembaga keuangan, lembaga
penyuluhan, lembaga penelitian dan sebagainya.
Arahan

pengembangan

kelembagaan

di

kawasan

minapolitan

Kabupaten Konawe Selatan meliputi :


a. Peningkatan kapasitas Lembaga Otorita Pengelola Kawasan Minapolitan;
b. Peningkatan jumlah dan revitalisasi kelompok-kelompok pembudidaya,
nelayan, pedagang, peternak dan sebagainya.
c. Mengkoordinasikan lembaga-lembaga usaha produksi dan perdagangan
dengan lembaga-lembaga keuangan dan pendidikan/penyuluhan untuk
meningkatkan akses terhadap keuangan dan IPTEK.
d. Meningkatkan pembinaan lembaga-lembaga usaha.
e. Meningkatkan kapasitas lembaga pelatihan/penyuluhan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman IV - 54

L a p o r a n Ak h i r

ANALISIS POTENSI WILAYAH


KAWASAN STRATEGIS
KABUPATEN KONAWE SELATAN

5.1. Analisis Posisi Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan Terhadap


Provinsi Sulawesi Tenggara
Pengembangan Kawasan Agropolitan yang sepenuhnya memanfaatkan potensi
lokal merupakan konsep Agropolitan yang sangat mendukung perlindungan dan
pengembangan budaya sosial lokal. Sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional (RTRWN),

pengembangan Kawasan Agropolitan haruslah mendukung

pengembangan kawasan andalan. Oleh karena itu, pengembangannya tidak bisa


terlepas dari pengembangan sistem pusat-pusat kegiatan di tingkat nasional, provinsi,
dan kabupaten.
Hierarki sistem pusat-pusat pengembangan wilayah di Sulawesi Tenggara
sesuai arahan RTRWN Nasional adalah sebagai berikut :
a. Pusat Kegiatan Nasional (PKN) di Kota Kendari; dan
b. Pusat Kegiatan Nasional Promosi (PKNp) di Kota Baubau
Dengan kata lain, untuk pelayanan ekonomi regional dan global Kota Kendari
dan Kota Baubau berfungsi sebagai Outlet sistem perekonomian di Sulawesi Tenggara.
Gambar

berikut

menjelaskan

fungsi-fungsi

pelayanan

dalam

pengembangan

perekonomian suatu wilayah;

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 1

L a p o r a n Ak h i r

Gambar 5.1
Struktur Tata Ruang Wilayah/Kawasan

Dalam kaitannya dengan pengembangan kawasan strategis Kab. Konawe


Selatan, pengembangan sarana dan prasarana pendukung merupakan suatu keharusan
dalam mendukung sistem perekonomian Sulawesi Tenggara dan Nasional. Arahan
Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) juga
telah menggariskan jalur distribusi dan konsep pengembangan ekonomi kawasan
dengan basis komoditas unggulan. Dimana wilayah-wilayah yang berada dalam
kesatuan NKRI di bagi dalam 6 koridor yang saling terkoneksi. Sulawesi Tenggara
berada pada koridor 6 yaitu koridor Sulawesi dengan basis komoditas unggulan Kakao,
Rumput Laut dan Pertambangan Nikel. Implementasi dari MP3EI telah dilakukan
dengan membangun pelabuhan Bungkutoko di Kota Kendari sebagai outlet pergerakan
ekonomi wilayah Sulawesi Tenggara yang terhubung dengan pelabuhan-pelabuhan
nasional lainnya pada hierarki yang lebih tinggi di Indonesia.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 2

L a p o r a n Ak h i r

Gambar 5.2
Arahan Rencana Pengambangan Pulau Sulawesi
(Sumber: Dokumen MP3EI, 2011)

Dari

gambaran

di

atas

dapat

disimpulkan

bahwa

orientasi

kegiatan

pengembangan Kawasan Minapolitan Kab. Konawe Selatan haruslah sejalan dengan


arahan-arahan yang telah digariskan dengan kebijakan wilayah di atasnya (RTRWN,
RTRWP, RTRWK).
Secara lebih luas, pengembangan kawasan minapolitan diharapkan dapat
mendukung terjadinya sistem kota-kota yang terintegrasi. Hal ini ditunjukkan dengan
keterkaitan antar kota dalam bentuk pergerakan barang, modal dan manusia. Melalui
dukungan sistem infrastruktur transportasi yang memadai, keterkaitan antar kawasan
minapolitan dan pasar dapat dilaksanakan. Dengan demikian, perkembangan kota yang
serasi, seimbang, dan terintegrasi dapat terwujud.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 3

L a p o r a n Ak h i r

Untuk lebih jelasnya, gambaran keterkaitan Kawasan Strategis Kabupaten


(KSK) Kab. Konawe Selatan dengan struktur ruang Sulawesi Tenggara dapat dilihat
pada gambar di bawah ini :

Gambar 5.3
Rencana Pengembangan ekonomi Sulawesi Tenggara
(Sumber: RTRWN)

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 4

L a p o r a n Ak h i r

5.2. Analisa Wilayah Kawasan Strategis Kab. Konawe Selatan


Dalam melakukan studi mengenai pengembangan wilayah, khususnya tentang
wilayah kawasan strategis, hal yang perlu dijelaskan adalah beberapa konsep tentang
wilayah (region) itu sendiri. John Glasson (1974) mengemukakan konsep tentang
wilayah sebagai metode klasifikasi yang muncul melalui dua hal yang berbeda, yaitu
yang mencerminkan kemajuan ekonomi dari perekonomian sederhana ke sistem
industri yang kompleks. Pada fase pertama memperlihatkan wilayah formal yaitu
berkenaan dengan keseragaman dan didefinisikan menurut homogenitas. Fase kedua
memperlihatkan

perkembanganwilayah

fungsional

yaitu

berkenaan

dengan

interdependensi, saling hubungan antara bagian-bagian dan didefinisikan menurut


koherensi fungsional.
Seiring proses globalisasi saat ini, kota-kota besar maupun kawasan-kawasan
strategis akan berkembang menjadi sebuah sistem kewilayahan dimana satu sama lain
akan

terikat

dalam

suatu

sistem

keseimbangan

dan

saling

ketergantungan

(complementarity and interdependency). Globalisasi dan regionalisasi tidak saja


menyebabkan terjadinya perubahan dan dinamika sosial, spasial, dan ekonomi diantara
dua kota metropolitan, tetapi dalam beberapa kasus juga berlangsung pada kota-kota
kedua (secondary urban cities), terutama di daerah yang sedang mengalami
percepatan proses industrialisasi (Riyadi, 2002).
Kawasan Strategis Kab. Konawe Selatan sangat di pengaruhi oleh posisi Kota
kendari sebagai ibukota provinsi Sulawesi Tenggara dan merupakan pusat perdagangan
dan jasa, hal ini dapat dilihat dari alur distribusi barang, orang dan jasa yang berada
dalam wilayah Kawasan Strategis Kab. Konawe Selatan. Kelengkapan infrastruktur dan
suprastruktur di Kota Kendari merupakan salah satu unsur yang paling kuat dalam
menarik kawasan-kawasan di sekitarnya, untuk itu diperlukan sebuah strategi agar pola

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 5

L a p o r a n Ak h i r

ketergantungan ini dapat dikurangi, sehinga kawasan-kawasan yang berada di


sekitarnya dapat berkembang.
5.2.1. Pola Disribusi Barang
Berdasarkan

hasil

pengamatan

lapangan

kecenderungan

pola

pergerakan barang dari Kawasan strategis umumnya terjadi pada pemasaran


hasil-hasil pertanian, perkebunan dan perikanan dari kawasan strategis menuju
Kota Kendari. Gambar di bawah menjelaskan alur pola pergerakan barang yang
terjadi pada kawasan-kawasan strategis di Kabupaten Konawe Selatan.

Gambar 5.4.
Pola Pergerakan Barang pada Kawasan Strategis Kab. Konawe Selatan

Gambar di atas menjelaskan pola pergerakan barang yang terjadi pada


Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan terhadap Kota Kendari yang
merupakan wilayah dengan ketertarikan kuat, pola distribusi barang ini
umumnya merupakan supply bahan-bahan pertanian/perikanan yang di
pasarkan di Kota kendari dan atau menjadi tempat transit sebelum dikirim ke
Makassar dan tempat lain sebagai pusat perdagangan dan ekonomi.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 6

L a p o r a n Ak h i r

Namun pada beberapa prodak khusus seperti produk perikanan dan


perkebunan (kakao dan Kopra) kota kendari menjadi tempat transit barang
sebelum di kirim ke tempat tujuan seperti Makassar dan Surabaya.

5.2.2. Pola Pergerakan Manusia/Penumpang


Pola pergerakan angkutan penumpang sangat berkaitan dengan rute
angkutan yang ada, dimana pada dasarnya pola pergerakan pada Kawasan
Strategis ini dapat dibagi 2 (dua) jenis yaitu pola pergerakan eksternal dan pola
pergerakan internal. Pola Pergerakan ekternal yaitu pola pergerakan angkutan
yang menuju ke luar wilayah Kabupaten, dimana hubungan pergerakan ini
menyangkut pergerakan angkutan penumpang ke wilayah lain. Pada kawasan
Strategis Kab. Konawe Selatan, terdapat pola pergerakan angkutan penumpang
umum yang menuju ke luar provinsi khususnya Kota kendari, Rute Angkutan
umum ini terbagi dalam 3 rute antara lain :
1) Rute Tinanggea - Kota Kendari yang melayani wilayah-wilayah Kec. Laeya,
Kec. Lainea dan Kec. Palangga Selatan;
2) Rute Kolono - Kota kendari yang melayani Kec. Moramo Utara, Moramo.
3) Sedangkan Kecamatan Laonti pola distribusi pergerakan manusia/Penumpang
dilayani oleh trayek angkutan Sungai.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 7

L a p o r a n Ak h i r

Keterangan :

Gambar 5.5.
Ilustrasi Pola Pergerakan Penumpang/Orang pada
Kawasan Strategis Kab. Konawe Selatan

5.3. Analisis Arah Kebijakan Pengembangan Kawasan Minapolitan


Potensi kelautan dan perikanan Indonesia begitu besar, apalagi saat ini potensi
tersebut

telah

ditopang

dengan

berbagai

kebijakan,

program

dan

kegiatan

pembangunan di sektor kelautan dan perikanan. Namun, sejalan dengan perubahan


yang begitu cepat di segala bidang, baik berskala internasional maupun nasional, maka
kebijakan, program dan kegiatan pembangunan sektor kelautan dan perikanan
memerlukan penyesuaian atau perubahan agar dapat memenuhi kebutuhan ekonomi
yang lebih fokus pada peningkatan kesejahteraan rakyat.
Pembangunan sektor kelautan dan perikanan masih menghadapi masalah dan
sekaligus tantangan yang harus diselesaikan dengan kebijakan dan program strategis
dan efektif. Permasalahan dan tantangan tersebut antara lain :
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 8

L a p o r a n Ak h i r

1)

Luas laut Indonesia 5,8 juta km2 atau 2/3 luas wilayah RI dan panjang pantai
95.181 km, tapi Produk Domestik Bruto perikanan baru mencapai 2,2% - 2,6%
per tahun.

2)

Potensi sumberdaya perikanan tangkap 6,4 juta ton per tahun, tapi nelayan masih
miskin, Produksi perikanan tangkap di laut sekitar 4,7 ton per tahun, tapi
tangkapan yang diperbolehkan (total allowable catch) maksimum 5,2 juta ton per
tahun, atau hanya tersisa 0.5 juta ton per tahun,

3)

Produksi Tuna naik 20,17% tahun 2007, tapi produksi Tuna hanya 4,04% dari
seluruh produksi perikanan tangkap,

4)

Jumlah nelayan laut dan perairan umum 2.755.794 orang, tapi lebih dari 50% atau
1.466.666 nelayan berstatus sambilan utama dan sambilan tambahan,

5)

Jumlah nelayan naik terus, yaitu 2,06% pada tahun 2006-2007, sedangkan ikan
makin langka,

6)

Jumlah RTP/Perusahaan Perikanan Tangkap 958.499 buah, naik 2,60%, tapi


811.453 RTP atau 85% RTP berskala kecil tanpa perahu, perahu tanpa motor dan
motor tempel

7)

Armada perikanan tangkap di laut 590.314 kapal, tapi 94% berukuran kurang dari
5 GT dng SDM berkualitas rendah dan kemampuan produksi rendah,

8)

Potensi tambak 1.224.076 ha, tapi realisasi baru 612.530 ha.

9)

Potensi budidaya laut 8.363.501 ha, tapi realisasi hanya 74.543 ha,

10) Tenaga kerja budidaya ikan 2.916.000 orang, tapi kepemilikan lahan perkapita
rendah dan hidupnya memprihatinkan,
11) Jumlah industri perikanan lebih dari 17.000 buah, tapi sebagian besar tradisional,
berskala mikro dan kecil,
12) Jumlah

industri pengolahan ikan menengah dan besar 767 buah, tapi hanya

menyerap tenaga kerja 179.333 orang,


Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 9

L a p o r a n Ak h i r

13) Industri pengalengan ikan yang terdaftar lebih dari 50 perusahaan, tapi yang
berproduksi lebih kurang 50% dengan kapasitas produksi maksimum sekitar 60%,
14) Perubahan lingkungan strategis sangat cepat, tapi sistem produksi perikanan
berjalan seperti biasa.
Upaya mengatasi permasalahan dan tantangan tadi, diperlukan kebijakan
strategis yang inovatif dengan terobosan yang efektif. Tentu saja, guna mencapai
maksud dan tujuan tersebut diperlukan perubahan cara berfikir dan orientasi
pembangunan dari daratan ke maritim dengan gerakan yang mendasar dan cepat, atau
disebut dengan Revolusi Biru.
Pada tataran implementasi diperlukan sistem pembangunan sektor kelautan
dan perikanan berbasis wilayah dengan konsep Minapolitan. Konsep pembangunan ini
sejalan dengan Arah Umum Pembangunan Nasional dan Arah Kebijakan Pembangunan
Kewilayahan dan Pengembangan Kawasan sebagaimana tertuang di dalam Buku I RPJM
Tahun 2010-2014. Sejalan dengan itu, pembangunan sektor kelautan dan perikanan
perlu dilakukan dengan cara konsep minapoliotan dimana salah satu tujuan konsep ini
untuk mengembangkan kawasan ekonomi unggulan menjadi lebih produktif. Sebagai
langkah nyata, telah diterbitkan Peraturan Menteri nomor 12/2010 tentang Minapolitan
dan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 35/2010 tentang Penetapan
Kawasan Minapolitan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 10

L a p o r a n Ak h i r

Gam b ar 5 . 6.
M od e l Kaw asa n M in ap ol i ta n
S umbe r : S un ot o ( 2 0 1 3 )

Tidak bisa dipungkiri, kalau potensi perikanan dan kelautan di Indonesia cukup
besar dan belum tergali secara optimal. Karennya, diperlukan langkah strategis yang
mampu mengatasi permasalahan yang begitu lama membelit sektor ini. Salah satu
upaya mungkin dengan Revolusi Biru. Kalimat ini berarti melakukan perubahan yang
signifikan dengan mengangkat konsi pembangunan berkelanjutan dengan Program
Nasional Minapolitan yang intensif, efisien, dan terintegrasi guna peningkatan
pendapatan rakyat yang adil, merata, dan pantas.
Revolusi Biru mempunyai empat pilar penting antar lain:
1)

perubahan cara berfikir dan orientasi pembangunan dari daratan ke maritime,

2)

pembangunan berkelanjutan,

3)

peningkatan produksi kelautan dan perikanan, dan terakhir

4)

peningkatan pendapatan rakyat yang adil, merata, dan pantas.


Perubahan asumsi-asumi dasar pembangunan yang selama ini lebih banyak

didasarkan pada kerangka pemikiran kontinen menjadi kepulauan, makin diperlukan


untuk mendorong pemanfaatan sumberdaya alam yang lebih berimbang. Perimbangan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 11

L a p o r a n Ak h i r

diperlukan selain untuk peningkatkan pemanfaatan sumberdaya perairan atau


yang

laut

begitu besar, juga mengurangi tekanan pada sumberdaya alam daratan.

Reorietansi konsep pembangunan tersebut diperlukan untuk memberikanan arah


pembangunan sesuai dengan potensi yang ada dan tuntutan masa depan sesuai
dengan perubahan lingkungan strategis.
Pada saat yang bersamaan, Revolusi Biru diharapkan dapat meningkatkan
kesadaran

bangsa,

bahwa

sumberdaya

perairan

nasional

memerlukan

pengelolaan yang seimbang antara pemanfaatan dan pelestariannya.


yang lebih berorientasi ke darat,

sistem

Pembangunan

dapat mengesampingkan potensi kerusakan di

lingkungan perairan. Sedangkan, banyak sekali kasus kerusakan sumberdaya alam di


darat berakibat fatal di wilayah perairan, terutama pesisir dan laut. Kesadaran tersebut
diperlukan

untuk

memberikan

landasan

kuat

bagi

bangsa

Indonesia

dalam

pemanfaatan sumberdaya perairan bagi kesejahteraan rakyat secara berkelanjutan,


baik untuk generasi masa kini maupun akan datang.
Revolusi Biru akan memberikan peluang optimalisasi pemanfaatan sumberdaya
kelautan dan perikanan

dengan inovasi dan terobosan

melalui,

percepatan

peningkatan produksi dan optimalisasi penangkapan ikan dan budidaya. Produksi


sumberdaya kelautan dan perikanan harus ditingkatkan untuk memanfaatkan potensi
sumberdaya perikanan tangkap yang begitu besar tidak hanya di perairan teritorial dan
ZEEI tetapi di perairan laut lepas dan perairan ZEE negara lain di dunia. Sementara itu,
dengan gerakan peningkatan produksi perikanan budidaya,

diharapkan potensi

perairan air tawar, payau dan laut yang begitu besar dapat dimanfaatkan menjadi
lahan-lahan produktif dengan teknologi inovatif yang menghasilkan tingkat produksi
tinggi.
Perubahan orientasi kebijakan dari darat ke perairan diharapkan dapat
meningkatkan perhatian dan pengalokasian sumberdaya pembangunan yang seimbang
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 12

L a p o r a n Ak h i r

sesuai dengan karakteristik negara RI sebagai negara kepulauan yang kaya


sumberdaya perairan. Di lain pihak, kesadaran bagi masyarakat mengenai perlunya
reorientasi pandangan ini,

diharapkan mampu mendorong minat dan upaya

mengembangkan ekonomi berbasis perairan, sehingga akan lebih banyak lagi investasi
di bidang sumberdaya perairan.
Melalui

visi Indonesia Menjadi Penghasil Produk Kelautan dan Perikanan

Terbesar 2015 dengan misi Mensejahterakan Masyarakat Kelautan dan Perikanan.


diharapkan dapat menjadi tuntunan bagi pembangunan sektor kelautan dan perikanan
yang berpihak kepada rakyat, membuka kesempatan kerja dan mampu mendorong
pertumbuhan ekonomi yang tinggi.

Harapan lainnya, melalui

visi dan misi tadi

pembangunan sektor kelautan dan perikanan dapat dipacu melalui percepatan


peningkatan produksi dengan produk-produk berkualitas dan berdaya saing tinggi
untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan rakyat kecil.

Selain itu,

peningkatan produksi kelautan dan perikanan diharapkan dapat memberikan kontribusi


lebih besar terhadap pembangunan ekonomi secara nasional dengan kenaikan PDB
yang signifikan.
Pada tingkat implementasi, Revolusi Biru akan dilaksanakan melalui sistem
pembangunan sektor kelautan dan perikanan berbasis wilayah menggunakan konsep
Minapolitan. Minapolitan sendiri berasal dari kata mina berarti ikan dan politan berarti
polis atau kota, sehingga secara bebas dapat diartikan sebagai kota perikanan.
Pengembangan konsep dimaksudkan untuk mendorong percepatan pembangunan
ekonomi kelautan dan perikanan dengan pendekatan dan sistem manajemen kawasan
cepat tumbuh layaknya sebuah kota.
Pengalaman menunjukkan bahwa kegiatan ekonomi kelautan dan perikanan
yang pada umumnya berada di daerah pedesaan lambat berkembang karena
kurangnya sarana, prasarana dan fasilitas pelayanan umum. Kualitas sumberdaya
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 13

L a p o r a n Ak h i r

manusia juga relatif rendah dibandingkan dengan sumberdaya manusia di daerah


perkotaan. Kawasan pedesaan lebih banyak berperan sebagai penyedia bahan baku,
sedangkan nilai tambah produknya lebih banyak dinikmati di daerah perkotaan.
Dengan konsep Minapolitan pembangunan sektor kelautan dan perikanan
diharapkan dapat dipercepat. Kemudahan atau peluang yang biasanya ada di daerah
perkotaan perlu dikembangkan di daerah-daerah pedesaan, seperti prasarana, sistem
pelayanan umum, jaringan distribusi bahan baku dan hasil produksi di sentra-sentra
produksi. Sebagai sentra produksi, daerah pedesaan diharapkan dapat berkembang
sebagaimana daerah perkotaan dengan dukungan prasarana, energi,

jaringan

distribusi bahan baku dan hasil produksi, transportasi, pelayanan publik, akses
permodalan, dan sumberdaya manusia yang memadai.
Konseptual Minapolitan mempunyai dua

unsur utama yaitu, Minapolitan

sebagai konsep pembangunan sektor kelautan dan perikanan berbasis wilayah dan
minapolitan sebagai kawasan ekonomi unggulan dengan komoditas utama produk
kelautan dan perikanan.

Secara ringkas Minapolitan dapat didefinisikan sebagai

Konsep Pembangunan Ekonomi Kelautan dan Perikanan berbasis wilayah dengan


pendekatan dan sistem manajemen kawasan berdasarkan prinsip integrasi, efisiensi
dan kualitas serta

akselerasi tinggi. Sementara itu, Kawasan Minapolitan adalah

kawasan ekonomi berbasis kelautan dan perikanan yang terdiri dari sentra-sentra
produksi dan

perdagangan, jasa, permukiman, dan kegiatan lainnya yang saling

terkait.
Konsep Minapolitan didasarkan pada tiga azas yaitu demokratisasi ekonomi
kelautan dan perikanan pro rakyat, pemberdayaan masyarakat dan keberpihakan
dengan intervensi negara secara terbatas (limited state intervention), serta penguatan
daerah dengan prinsip: daerah kuat bangsa dan negara kuat. Ketiga prinsip tersebut
menjadi landasan perumusan kebijakan dan kegiatan pembangunan sektor kelautan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 14

L a p o r a n Ak h i r

dan perikanan agar pemanfaatan sumberdayanya benar-benar untuk kesejahteraan


rakyat

dengan

menempatkan daerah pada posisi sentral dalam pembangunan.

Dengan konsep ini, diharapkan pembangunan sektor kelautan dan perikanan dapat
dilaksanakan secara terintegrasi, efisien, berkualitas, dan berakselerasi tinggi.
Pertama, prinsip integrasi diharapkan dapat mendorong agar pengalokasian
sumberdaya pembangunan direncanakan dan dilaksanakan secara menyeluruh atau
holistik dengan mempertimbangkan kepentingan dan dukungan

stakeholders, baik

instansi sektoral, pemerintahan di tingkat pusat dan daerah, kalangan dunia usaha
maupun masyarakat. Kepentingan dan dukungan tersebut dibutuhkan agar program
dan kegiatan percepatan peningkatan produksi didukung dengan sarana produksi,
permodalan, teknologi, sumberdaya manusia, prasarana yang memadai, dan sistem
manajemen yang baik.
Kedua,

dengan

konsep

minapolitan

pembangunan

infrastruktur

dapat

dilakukan secara efisien dan pemanfaatannya diharapkan akan lebih optimal. Selain itu
prinsip efisiensi diterapkan untuk mendorong agar sistem produksi dapat berjalan
dengan biaya murah, seperti memperpendek mata rantai produksi, efisiensi, dan
didukung keberadaan faktor-faktor produksi sesuai kebutuhan, sehingga menghasilkan
produk-produk ekonomi kompetitif.
Ketiga, pelaksanaan pembangunan sektor kelautan dan perikanan harus
berorientasi pada kualitas, baik sistem produksi secara keseluruhan, hasil produksi,
teknologi maupun sumberdaya manusia. Dengan konsep minapolitan pembinaan
kualitas sistem produksi dan produknya dapat

dilakukan secara lebih intensif.

Keempat, prinsip percepatan diperlukan untuk mendorong agar target produksi dapat
dicapai dalam waktu cepat, melalui inovasi dan kebijakan terobosan. Prinsip percepatan
juga diperlukan untuk mengejar ket ertinggalan dari negara-negara kompetitor, melalui

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 15

L a p o r a n Ak h i r

peningkatan market share produk-produk kelautan dan perikanan Indonesia tingkat


dunia.
Selanjutnya, konsep minapolitan akan dilaksanakan melalui pengembangan
kawasan

minapolitan

di

daerah-daerah

potensial

unggulan.

Kawasan-kawasan

minapolitan akan dikembangkan melalui pembinaan sentra-sentra produksi yang


berbasis pada sumberdaya kelautan dan perikanan. Pada Setiap kawasan minapolitan
akan beroperasi beberapa sentra produksi berskala ekonomi relatif besar, baik tingkat
produksinya maupun tenaga kerja yang terlibat dengan jenis komoditas unggulan
tertentu.
Agar kawasan minapolitan dapat berkembang sebagai kawasan ekonomi yang
sehat, maka diperlukan keanekaragaman kegiatan ekonomi, yaitu kegiatan produksi
dan perdagangan lainya yang saling mendukung. Keanekaragaman kegiatan produksi
dan usaha di kawasan minapolitan akan memberikan dampak positif (multiplier effect)
bagi perkembangan perekonomian setempat dan akan berkembang menjadi pusat
pertumbuhan ekonomi daerah. Dengan pendekatan kawasan dan sentra produksi,
diharapkan pembinaan unit-unit produksi dan usaha dapat lebih fokus dan tepat
sasaran. Walaupun demikian, pembinaan unit-unit produksi di luar kawasan harus tetap
dilaksanakan sebagaimana yang selama ini dijalankan, namun dengan konsep
minapolitan pembinaan unit-unit produksi di masa depan dapat diarahkan dengan
menggunakan prinsip-prinsip integrasi, efisiensi, kualitas dan akselerasi tinggi.
Penggerak utama ekonomi di Kawasan Minapolitan dapat berupa sentra
produksi dan perdagangan perikanan tangkap, perikanan budidaya, pengolahan ikan,
atau pun kombinasi kedua hal tersebut. Sentra produksi dan perdagangan perikanan
tangkap yang dapat dijadikan penggerak utama ekonomi di kawasan minapolitan
adalah pelabuhan perikanan.

Sementara itu, penggerak utama minapolitan di bidang

perikanan budidaya adalah sentra produksi dan perdagangan perikanan di lahan-lahan


Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 16

L a p o r a n Ak h i r

budidaya produktif. Sentra produksi pengolahan ikan dan perdagangan yang berada di
sekitar pelabuhan perikanan, juga dapat dijadikan penggerak utama ekonomi di
kawasan minapolitan.
Program Nasional Minapolitan mengangkat konsep pembangunan kelautan
dan perikanan berbasis wilayah dengan struktur:
1)

Ekonomi kelautan dan perikanan berbasis wilayah:


Indonesia dibagi menjadi sub sub wilayah pengembangan ekonomi berdasarkan
potensi sumber daya alam, prasarana dan geografi;

2)

Kawasan ekonomi unggulan-minapolitan :


setiap propinsi dan kabupaten/kota dibagi menjadi beberapa kawasan ekonomi
unggulan bernama minapolitan;

3)

Sentra produksi:
setiap kawasan minapolitan terdiri dari sentra-sentra produksi dan perdagangan
komoditas kelautan dan perikanan dan kegiatan lainnya yang saling terkait, dan

4)

Unit produksi/usaha:

setiap sentra produksi terdiri dari unit-unit produksi atau

pelaku-pelaku usaha perikanan produktif.


Tujuan pembangunan sektor kelautan dan perikanan dengan konsep
minapolitan adalah sebagai berikut:
1)

Meningkatkan Produksi, Produktivitas, dan Kualitas,

2)

Meningkatkan pendapatan nelayan, pembudidaya, dan pengolah ikan yang adil dan
merata,

3)

Mengembangkan Kawasan Minapolitan sebagai pusat pertumbuhan ekonomi di


daerah dan sentra-sentra produksi perikanan sebagai penggerak ekonomi rakyat.
Program Nasional Minapolitan mempunyai 3 sasaran utama yakni menguatnya

ekonomi rumah tangga masyarakat kelautan dan perikanan skala kecil, usaha kelautan
dan perikanan kelas menengah ke atas makin bertambah dan berdaya saing tinggi dan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 17

L a p o r a n Ak h i r

sektor kelautan dan perikanan menjadi penggerak ekonomi nasional. sementara untuk
mencapai tujuan kebijakan pembangunan sektor kelautan dan perikanan dengan
konsep

minapolitan

dilaksanakan

melalui

Program

Nasional

Minapolitan

dan

Peningkatan Produksi Kelautan dan Perikanan dengan langkah-langkah strategis antara


lain menggerakkan produksi di sentra-sentra produksi unggulan pro usaha kecil di
bidang perikanan tangkap, budidaya dan pengolahan.
Kedua Mengembangkan Kawasan Minapolitan dengan cara mengintegrasikan
sentra-sentra

produksi

menjadi

kawasan

ekonomi

unggulan

daerah,

pendampingan usaha dan bantuan teknis di sentra-sentra produksi unggulan

ketiga
serta

keempat pengintegrasian Kebijakan Makro lintas sektoral, pusat dan daerah.


5.4. Analisis Karakteristik dan Persyaratan Kawasan Minapolitan
Karakteristik kawasan minapolitan adalah terdiri dari sentra-sentra produksi
dan perdagangan berbasis kelautan dan perikanan dan mempunyai multiplier effect
tinggi

terhadap

perekonomian

di

daerah

sekitarnya.

Kedua

mempunyai

keanekaragaman kegiatan ekonomi, perdagangan, jasa, kesehatan, dan sosial yang


saling mendukung,

dan mempunyai sarana dan prasarana memadai sebagai

pendukung keanekaragaman aktivitas ekonomi sebagaimana layaknya sebuah kota.


Secara ringkas Minapolitan dapat didefinisikan sebagai berikut: Minapolitan
adalah Konsep Pembangunan Ekonomi Kelautan dan Perikanan berbasis wilayah
dengan pendekatan dan sistem manajemen kawasan berdasarkan prinsip-prinsip
integrasi, efisiensi, kualitas, dan akselerasi tinggi. Sementara itu, kawasan minapolitan
adalah kawasan ekonomi berbasis kelautan dan perikanan yang terdiri dari sentrasentra produksi dan perdagangan, jasa, permukiman, dan kegiatan lainnya yang saling
terkait.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 18

L a p o r a n Ak h i r

Dalam perencanaan pengembangan kawasan minapolitan perlu di ketahui


terlebih dahulu tentang unsur-unsur apa saja yang masuk dalam pengembangan
minapolitan. Seperti kita ketahui tujuan pengembangan kawasan minapolitan adalah
untuk mendorong percepatan pengembangan wilayah dengan kegiatan perikanan
sebagai

kegiatan

utama

dalam

meningkatkan

pendapatan

dan

kesejahteraan

masyarakat dengan mendorong keterkaitan desa dan kota dan berkembangnya sistem
dan pengembangan wilayah pedesaan sebagai produsen yang berdaya saing tinggi. Hal
ini harus di tunjang dengan perencanaan yang berbasis kerakyatan, berkelanjutan
(tidak merusak lingkungan) dan terdesentralisasi (wewenang berada di Pemerintah
Daerah dan Masyarakat) di kawasan Minapolitan.
Untuk itu perlu di mengerti terlebih dahulu tentang unsur-unsur apa yang
harus di kembangkan dalam konsep minapolitan. Secara konseptual Minapolitan
mempunyai 2 unsur utama yaitu, pertama Minapolitan sebagai konsep pembangunan
sektor kelautan dan perikanan berbasis wilayah dan, kedua, Minapolitan sebagai
kawasan ekonomi unggulan dengan komoditas utama produk kelautan dan perikanan.
Penggerak utama ekonomi di Kawasan Minapolitan dapat berupa sentra
produksi dan perdagangan perikanan tangkap, perikanan budidaya, pengolahan ikan,
atau pun kombinasi kedua hal tersebut. Sentra produksi dan perdagangan perikanan
tangkap yang dapat dijadikan penggerak utama ekonomi di kawasan minapolitan
adalah pelabuhan perikanan. Sementara itu, penggerak utama minapolitan di bidang
perikanan budidaya adalah sentra produksi dan perdagangan perikanan di lahan-lahan
budidaya produktif. Sentra produksi pengolahan ikan dan perdagangan yang berada di
sekitar pelabuhan perikanan juga dapat dijadikan penggerak utama ekonomi di
kawasan minapolitan.
Pengembangan

minapolitan

tetap

mencakup

pengembangan

keempat

subsistem dari sistem dan usaha agribisnis berbasis perikanan, yakni (Suaib, 2012):
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 19

L a p o r a n Ak h i r

1)

Subsistem agribisnis hulu (up-stream agribusiness) perikanan, yakni kegiatan yang


menghasilkan sarana produksi bagi usaha penangkapan dan budidaya ikan seperti
usaha mesin dan peralatan tangkap dan budidaya.

2)

Subsistem usaha penangkapan dan budidaya (on-farm agribusiness), seperti usaha


penangkapan ikan, budidaya udang, rumput laut, dan ikan laut, serta budidaya
ikan air tawar.

3)

Subsistem agribisnis hilir (down-stream agribusiness) perikanan, yakni industri


yang mengolah hasil perikanan beserta perdagangannya.

4)

Subsistem jasa penunjang (supporting agribusiness) yakni kegiatan-kegiatan yang


menyediakan jasa, seperti perkreditan, asuransi, transportasi, infrastruktur
pelabuhan kapal ikan, pendidikan dan penyuluhan perikanan, penelitian dan
pengembangan serta kebijakan pemerintah daerah.
Keempat subsistem tersebut harus dikembangkan secara simultan dan

harmonis untuk mewujudkan kawasan minapolitan sebagaimana yang diharapkan.


Salah satu bentuk pendekatan pengembangan perdesaan pesisir yang dapat
diwujudkan adalah berupa pengembangan kemandirian pembangunan perdesaan
pesisir yang didasarkan pada potensi wilayah desa-desa pesisir itu sendirl, dimana
keterkaitan dengan perekonomian kota harus bisa diminimalkan. Berkaitan dengan
bentuk inilah maka pendekatan minapolitan disarankan sebagai strategi pembangunan
yang terkonsentrasi di wilayah perdesaan pesisir.
Minapolitan akan menjadi relevan dengan wilayah pengembangan perdesaan
karena pada umumnya sektor perikanan dan pemanfaatan sumberdaya laut memang
merupakan mata pencaharian utama dari sebagian besar masyarakat pesisir. Otoritas
perencanaan dan pengambilan keputusan akan didesentralisasikan di desa-desa
sehingga masyarakat yang tinggal di perdesaan pesisir akan mempunyai tanggung
jawab penuh terhadap pekembangan dan pembangunan daerahnya sendiri.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 20

L a p o r a n Ak h i r

Dalam konteks pengembangan model minapolitan terdapat tiga isu utama


yang perlu mendapat perhatian:
1)

akses terhadap sumberdaya,

2)

kewenangan administratif dari tingkat pusat kepada pemerintah daerah, dan

3)

perubahan

paradigma

atau

kebijakan

pembangunan

daerah

untuk

lebih

mendukung diversifikasi produk perikanan dan kelautan.


Tingkat pengembangan minapolitan cukup dikembangkan dalam skala
Kabupaten, karena dengan luasan atau skala kabupaten akan memungkinkan hal-hal
sebagai berikut yakni :
1)

Akses lebih mudah bagi rumah tangga atau masyarakat perdesaan untuk
menjangkau kota;

2)

Cukup luas untuk meningkatkan atau mengembangkan wilayah pertumbuhan


ekonomi (scope of economic growth) dan cukup luas dalam upaya pengembangan
diversifikasi produk untuk mengatasi keterbatasan keterbatasan pengembangan
desa sebagai unit ekonomi; dan

3)

Alih transfer pengetahuan dan teknologi (knowledge spillovers) akan mudah


diinkorporasikan dalam proses perencanaan jika proses itu dekat dengan rumah
tangga dan produsen perdesaan.
Dari berbagai altematif model pembangunan, konsep minapolitan juga dapat

dipandang sebagai konsep yang menjanjikan teratasinya permasalah ketimpangan


perdesaan dan perkotaan, hal ini karena minapolitan memiliki karaktersitik (Suaib,
2012):
1)

Mendorong desentralisasi dan pembangunan infrastruktur setara kota di wilayah


perdesaan, sehingga mendorong penciptaan urbanisasi (way of life) dalam arti
positif;

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 21

L a p o r a n Ak h i r

2)

Menanggulangi dampak negatif pembangunan seperti migrasi desa kota yang tak
terkendali, polusi, kemacetan lalu lintas, pengkumuhan kota, kehancuran masif
sumberdaya alam, pemiskinan desa dan lain sebagainya.
Dengan demikian pendekatan Minapolitan ini diharapkan dapat mendorong

penduduk perdesaan untuk tetap tinggal di perdesaan melalui investasi di wilayah


perdesaan. Minapolitan juga diharapkan akan mampu mengantarkan tercapainya tujuan
akhir dari upaya Pemerintah Pusat dalam menciptakan pemerintahan di daerah yang
mandiri dan otonom. Adapun persyaratan dan ciri sebuah kawasan dapat disebut
sebuah kawasan minapolitan, apabila memiliki beberapa persyaratan dan ciri sebagai
berikut:
1.

Komitmen Daerah : ditetapkan Bupati/Walikota sesuai Renstra.

2.

Pengalokasian APBD diperuntukkan secara optimal untuk mendukung kegiatankegiatan minapolitan.

3.

Komoditas Unggulan : seperti udang, patin, tuna, bandeng, rumput laut dan
lainnya.

4.

Letak Geografis : Lokasi strategis dan secara alami sesuai.

5.

Memiliki ciri sebagian besar masyarakat memperoleh pendapatan dari kegiatan


minabisnis.

6.

Kegiatan di kawasan didomonasi oleh kegiatan perikanan (industri pengolahan dan


perdagangan).

7.

Sistem dan Mata Rantai Produksi Hulu dan Hilir : Keberadaan sentra produksi yang
aktif seperti lahan budidaya dan pelabuhan perikanan.

8.

Kelayakan Lingkungan : Tidak merusak lingkungan.

9.

Fasilitas pendukung utama (cold storage, pelabuhan, Tempat Pelelangan Ikan,


industri pengolahan, sentra budidaya, usaha pakan dsb) tersedia.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 22

L a p o r a n Ak h i r

10. Memiliki lahan dan perairan yang sesuai untuk pengembangan komoditas
perikanan, baik untuk perikanan laut atau perikanan tangkap, maupun untuk
perikanan darat atau perikanan budidaya.
11. Memiliki sarana umum lainnya seperti transportasi (sarana dan prasarana yang
memadai), listrik, telekomunikasi, air bersih dll.
12. Memiliki

berbagai

sarana

dan

prasarana

minabisnis,

yaitu:

pasar, lembaga keuangan, kelompok budidaya, balai benih ikan, penyuluhan dan
bimbingan teknis, dan irigasi.

Gambar 5.7.
Contoh Layout Kawasan Minapolitan
Berbasis Perikanan Tangkap dan Budidaya

Sumber: Sunoto (2013)

5.5. Analisis Kawasan Strategis Minapolitan Kabupaten Konawe Selatan


5.5.1. Analisis Klasifikasi Kawasan Minapolitan di Kab. Konawe Selatan
Kawasan minapolitan Kabupaten Konawe Selatan terletak di bagian
selatan wilayah Kabupaten Konawe Selatan sepanjang garis pantai Kec.
Tinanggea yang berbatasan dengan Kab. Bombana hingga Kec. Moramo Utara
yang berbatasan dengan Kota Kendari.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 23

L a p o r a n Ak h i r

Secara administratif wilayah Minapolitan terdiri dari 8 Kecamatan antara


lain Kec. Tinanggea, Palangga Selatan, Laeya, Lainea, Kolono, Laonti, Moramo
dan Moramo Utara dengan luas wilayah mencapai 2.253,97 km2 atau mencapai
49,93% dari luas wilayah Kabupaten Konawe Selatan. Dalam arahan RTRW
Kabupaten Konawe Selatan kawasan tersebut diarahkan pada pengembangan
budidaya perikanan dengan pusat kawasan berada di Kecamatan Tinanggea dan
Kec. Kolono dan diharapkan dapat mendukung kegiatan perekonomian
Kabupaten Konawe Selatan secara umum.
Tabel 5.1 memperlihatkan bahwa dari 8 kecamatan yang termasuk
dalam kawasan minapolitan, kecamatan Kolono merupakan wilayah dengan luas
wilayah terluas yaitu 467,38 km2 atau mencapai 20,74 persen dari total luas
wilayah

kawasan

minapolitan,

sementara

kecamatan

Palangga

Selatan

merupakan wilayah dengan luas terkecil yaitu 110,21 km2 atau mencakup 4,89
% dari total luas wilayah kawasan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel
di bawah ini:
Dari 8 Kecamatan dalam lingkup Kawasan Minapolitan terdapat 147
jumlah desa dan desa yang berada pada pesisir pantai sepanjang garis pantai
Kab. Konawe Selatan berjumlah 91 desa. Hal ini merupakan salah satu potensi
yang sangat besar bagi Kawasan Minapoitan untuk dapat berkembang menjadi
salah satu motor penggerak ekonomi di Kabupaten Konawe Selatan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 24

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 5.1
Luas Wilayah Kawasan Minapolitan Kab. Konawe Selatan, 2012

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kecamatan
Tinanggea
Palangga Selatan
Laeya
Lainea
Kolono
Laonti
Moramo
Moramo Utara
MINAPOLITAN

Luas
Wilayah
(km2)
354.74
110.21
277.96
210.11
467.38
406.63
237.89
189.05
2,253.97

Persentase
(%)
15.74
4.89
12.33
9.32
20.74
18.04
10.55
8.39
100.00

Jumlah
Desa/Kel
urahan
25
10
17
13
31
20
21
10
147

Desa/Kelura
han Pesisir
16
8
5
12
25
15
6
4
91

Sumber data : BPS Kab. Konawe Selatan, 2013

Berdasarkan konsep pengembangan kawasan minapolitan dengan


melihat posisi kawasan tersebut terhadap Kabupaten Konawe Selatan, maka
dapat dirumuskan suatu fungsi kawasan minapolitan sesuai dengan potensi dan
posisi masing-masing pusat kawasan dan hinterlandnya. Adapun fungsi-fungsi
kawasan yang akan dikembangkan yaitu :
1) Kawasan Minabisnis
kegiatan utama kawasan adalah perikanan;
produk berorientasi pasar (local/regional/eksport) dengan mutu dan harga
yang kompetitif dan terjangkau serta ketersediaan bahan yang kontinyu.
fungsi kawasan dikembangkan sesuai dengan arahan Tata Ruang
Kabupaten Konawe Selatan.
2) Kawasan Minawisata
mempunyai potensi wisata yang dapat/perlu dikembangkan menjadi
kegiatan utama kawasan.
Didukung

oleh

kegiatan

lokal

yang

mempunyai

potensi

untuk

dikembangkan dan menjadi penunjang pada kegiatan utama kawasan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 25

L a p o r a n Ak h i r

memiliki sarana dan prasarana transportasi yang menghubungkan dengan


jaringan transportasi pada tingkat yang lebih tinggi.
3) Kawasan Minaindustri
Terdapat pengelompokan kegiatan industri yang dapat dikembangkan
menjadi pusat industri.
Mengembangkan desa industri berbasis perikanan.
Kegiatan perikanan yang menghasilkan produk-produk sebagai bahan
baku pengolah hasil perikanan.
4) Kawasan Minatani
mempunyai potensi lahan dan produksi yang dapat mendukung kegiatan
minapolitan.
Membangun

desa

tani

sebagai

wilayah

yang

penyangga

dalam

mengembangkan kawasan minapolitan.


Kegiatan pertanian menghasilkan produk-produk yang dapat menjadi
penyokong dalam pengembangan kawasan minapolitan.
Tabel 5.2
Sumbangan Sektor pertanian Terhadap PDRB Kab. Konawe Selatan, 2012

No. Sub Sektor

2008

2009

2010

2011

2012

1.
2.
3.
4.
5.

11.13
10.20
8.02
2.22
11.42

10.07
8.95
7.59
2.14
10.75

9.06
7.97
7.20
1.89
10.38

8.47
7.39
6.77
1.81
10.28

8.46
6.88
6.43
1.70
9.77

42.99

39.50

36.50

34.72 33.24

Tanaman Bahan Makanan


Tanaman Perkebunan
Peternakan & Hasil-Hasilnya
Kehutanan
Perikanan
PERTANIAN

Sumber data : BPS Kab. Konawe Selatan, 2013

Dari data Badan Pusat Statistik tahun 2013 terlihat bahwa sub sektor
perikanan merupakan sub sektor penyumbang terbesar terhadap Pendapatan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 26

L a p o r a n Ak h i r

Domestik Regional Bruto (PDRB) Kab. Konawe Selatan Atas Dasar Harga Berlaku
pada periode 2008 2012.

12.00
10.00
8.00

Perikanan
Tan. Makanan

6.00

Perkebunan
Peternakan

4.00

Kehutanan
2.00
0.00
2008

2009

2010

2011

2012

Gambar 5.8.
Perkembangan Sumbangan Sektor Pertanian Terhadap PDRB
Kab. Konsel, 2008-2012

Sumbangan PDRB dari sub sektor perikanan pada tahun 2012 adalah
sebesar 9,77% dari sumbangan sektor pertanian secara keseluruhan, namun
jika dibandingkan persentase sumbangan pada tahun 2008, terjadi penurunan
yang cukup signifikan yaitu rata-rata terjadi penurunan produksi 0,33%
pertahunnya. Hal ini sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor, terutama faktor
maraknya

pembukaan

wilayah-wilayah

pertambangan

yang

sangat

mempengaruhi produktifitas sub sektor perikanan ini.


Pengembangan kawasan minapolitan Kab. Konawe Selatan akan dilakukan
dengan basis sektor perikanan dimana potensi wilayah yang dapat dikembangan
berada pada pesisir pantai.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 27

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 28

L a p o r a n Ak h i r

5.5.2. Analisis Keterkaitan Antar Wilayah Minapolitan


Analisis

keterkaitan

antar

wilayah

pada

kawasan

minapolitan

menggunakan metode Gravitasi dan scalogram, Alat analisis scalogram


membahas mengenai fasilitas perkotaan yang dimiliki suatu daerah sebagai
indikator

difungsikannya

daerah

tersebut

sebagai

salah

satu

pusat

pertumbuhan. Tujuan digunakannya analisis ini adalah untuk mengidentifikasi


kota-kota yang dapat dikelompokkan menjadi pusat-pusat pertumbuhan
berdasarkan pada fasilitas kota yang tersedia (Blakely, 1994).
Menurut Blakely (1994) pemberian skor untuk setiap fasilitas dari
masing-masing fasilitas perkotaan (fasilitas ekonomi, social dan fasilitas
ekonomi-politik/pemerintahan) diberi nilai 1 (satu) tanpa ada pembagian,
perbedaannya dengan analisis ini adalah pada pemberian skor dan pembagian
kelas yang disesuaikan dengan skala pelayanan, tingkat kepentingan, jumlah
tenaga kerja, spesifikasi dan lain-lain dari fasilitas perkotaan yang dimiliki.
Sedangkan Untuk melihat keterkaitan antar wilayah digunakan metode
analisis metode gravitasi. Konsep dasar dari analisis gravitasi adalah membahas
mengenai ukuran dan jarak antara pusat pertumbuhan dengan daerah
sekitarnya. Menurut Blakely (1994) bahwa penggunaan teknik ini dapat
menghitung

kekuatan

relatif

dari

hubungan

komersial

antara

pusat

pertumbuhan yang satu dengan pusat pertumbuhan yang lainnya (Warpani,


1984).
Analisis model gravitasi ini masih berkaitan dengan analisis scalogram,
setelah diketahui kota kecamatan yang dapat dikategorikan sebagai pusat
pertumbuhan maka langkah selanjutnya adalah menghitung indeks gravitasi
pada masing-masing hinterland. Metode analisis model gravitasi ini digunakan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 29

L a p o r a n Ak h i r

untuk : (1) mengukur kekuatan keterkaitan antara sentra komoditi dengan pusat
pengembangan wilayah; (2) menentukan kekuatan tempat kedudukan dari
setiap pusat kegiatan ekonomi, produksi dan distribusi (sentra-sentra komoditi)
dalam sistem jaringan jasa, distribusi dan transportasi.
Analisis ini perlu dilakukan untuk melihat tingkatan/hierrarki dan ordeorde pelayanan setiap kecamatan dalam menentukan arahan pengembangan
kawasan terkait dengan kecamatan A mendukung Kecamatan B, apa yag perlu
di persiapkan pada kecamatan A dan dukungan apasaja yang akan diberikan
pada kecamatan B, sistem infrastruktur apa saja yang dibutuhkan oleh
kecamatan A dan infrastruktur apasaja yang akan dibangun pada kecamatan B
dalam

kaitannya

dengan

dukungan

terhadap

pengembangan

kawasan

minapolitan tersebut.
A. Analisis Fungsi Kawasan Berdasarkan Hierarki Pelayanan
Berdasarkan hasil perhitungan indeks sentralitas terbobot diperoleh informasi
bahwa hanya ada 1 (satu) jenis fasilitas yang memiliki nilai bobot 100 yaitu
TPI yang merupakan fasilitas layanan perikanan yang hanya terdapat di
Kecamatan Tinanggea. Sedangkan fasilitas pelayanan yang memiliki nilai
bobot 12,5 atau Fasilitas yang terdapat di semua Kecamatan antara lain
Fasilitas Pendidikan (SD, SMP dan SMA), Fasilitas Kesehatan (Puskesmas),
Fasilitas Perekonomian (Pasar Tradisional) dan Infrastruktur Jalan.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel berikut :

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 30

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 5.3
Analisis Scalogram Hierarki Fungsi Pelayanan Kecamatan pada Kawasan Minapolitan
Kabupaten Konawe Selatan, 2013

No.

Kecamatan

1
2
3
4
6
5
7
8

Tinanggea
Laeya
Moramo
Lainea
Kolono
Moramo Utara
Palangga Selatan
Laonti

Penduduk
(jiwa)

Jumlah
Fasilitas

IST

Hierarki

12
11
10
10
9
9
9
6

292.87
192.87
142.87
142.87
117.87
117.87
117.87
75.00

I
II
III
III
IV
IV
IV
V

22,423
19,920
13,367
9,167
14,091
7,504
6,417
9,714

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Dari data di atas dapat dilihat bahwa Kecamatan Tinanggea memiliki skor
Indeks Sentralitas Terbobot (IST) tertinggi di antara kecamatan lain yang
berada di wilayah Minapolitan yaitu 292,87 dam merupakan Kecamatan yang
berada pada Hierarki I, hal ini disebabkan karena Kecamatan Tinanggea
merupakan Kecamatan yang memiliki fasilitas terlengkap di antara kawasan
minapolitan lainnya.
Skor IST tertinggi kedua adalah Kecamatan Laeya dengan nilai 192,87 dan
berada pada Wilayah Hierarki II, kemudian diikuti Kecamatan Moramo dan
Kecamatan lainea dengan nilai IST sebesar 142,87 berada pada Hierarki III,
kemudian Kecamatan Kolono, Moramo Utara dan Palangga Selatan dengan
Nilai IST sebesar 117,87 wilayah dengan Hierarki IV, sementara Kecamatan
Laonti merupakan Kecamatan dengan nilai IST terendah yaitu hanya sebesar
75,00 dan merupakan wilayah yang masuk dalam kategori Hierarki V, hal ini
disebabkan oleh minimnya fasilitas yang berada di Kecamatan tersebut, dan
tidak adanya akses jalan darat yang menghubungkan Kecamatan Laonti
dengan

Kecamatan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Lainnya.
Halaman V - 31

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 32

L a p o r a n Ak h i r

B. Analisis Interaksi Kecamatan di Kawasan Minapolitan


Jarak dan jumlah penduduk merupakan variabel yang menentukan terjadinya
tingkat interaksi geografis antar kecamatan, sebab kedua variabel tersebut
merupakan suatu unsur daya tarik suatu lokasi. Semakin besar jumlah
penduduk serta semakin dekatnya jarak antar suatu tempat dengan tempat
yang lain maka semakin besar gaya tarik geografis penduduk untuk
melaksanakan orientasi aktivitas pada kecamatan tersebut, dengan demikian
semakin luas tingkat interaksi yang terjadi. Hasil perhitungan matriks jarak
dengan menggunakan perangkat GIS dan jumlah penduduk yang berada
dalam wilayah Minapolitan Kab. Konawe Selatan dapat dilihat pada tabel di
bawah ini :
Tabel 5.4
Jarak Antar Kecamatan pada Kawasan Minapolitan

Kolono

Laonti

Moramo

Moramo Utara

Rata-Rata

22,423

Lainea

Jumlah
Penduduk
(jiwa)

Laeya

Kecamatan

Palsel

No.

Tinanggea

Jarak Antar Kecamatan (km)

12.50

32.40

39.48

54.44

77.65

57.82

67.39

48.81

23.63

27.53

43.39

66.95

49.02

60.12

40.45

14.77

24.23

46.48

25.73

36.63

29.12

16.67

39.67

28.16

41.39

29.67

23.32

17.59

30.55

30.03

26.94

32.01

49.43

13.65

31.27

Tinanggea

Palsel

6,417

12.50

Laeya

19,920

32.40

23.63

Lainea

9,167

39.48

27.53

14.77

Kolono

14,091

54.44

43.39

24.23

16.67

Laonti

Moramo

Moramo Utara

9,714

77.65

99.95

46.48

39.67

23.32

13,367

57.82

49.02

25.73

28.16

17.59

26.94

7,504

67.39

60.12

36.63

41.39

30.55

32.01

13.65

40.25

Sumber: Hasil Analisis GIS, 2013

Berdasarkan tabel hasil analisis di atas dapat diketahui bahwa jarak rata-rata
Kecamatan Tinanggea dengan kecamatan lainnya adalah 48,81 Km yang
berarti bahwa Kecamatan Tinanggea jika dilihat dari jarak rata-rata hanya

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 33

L a p o r a n Ak h i r

mampu menjangkau 3 (tiga) kecamatan yaitu Kecamatan Palangga Selatan,


Laeya dan Lainea. Kondisi yang sama juga terjadi pada Kecamatan Palangga
Selatan (40,45 km). Semantara Kecamatan Laeya (29,12 km), Kecamatan
Lainea (29,67 km), Kecamatan Kolono (30,03 km), Kecamatan Laonti (44,72
km) dan Kecamatan Moramo Utara (40,25 km) masing-masing dapat
menjangkau 4 (empat) Kecamatan dalam wilayah Minapolitan. Sementara itu
Kecamatan Moramo dengan jarak rata-rata 31,27 km merupakan Kecamatan
jika dilihat dari jarak rata-ratanya dengan kecamatan lainnya dapat
menjangkau hingga 5 (lima) kecamatan, yaitu Kecamatan Laeya, Lainea,
Kolono, Laonti, dan Moramo Utara.
Besarnya interaksi antar kecamatan-kecamatan yang berada pada wilayah
minapolitan dapat dihitung berdasarkan jumlah penduduk antar kecamatan
dan jarak antar pusat kecamatan. Dari hasil olahan data dengan
menggunakan rumus interaksi antar kecamatan, maka diperoleh tingkat
interaksi antar kecamatan-kecamatan sebagaimana yang disajikan pada tabel
5.5. berikut.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 34

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 5.5
Interaksi Antar Kecamatan pada Kawasan Minapolitan

No.

Kecamatan

Antar Kecamatan
Jumlah
Penduduk Kecamatan
(jiwa)

Tinanggea

22,423

Jumlah
Penduduk
(jiwa)
6,417

12.50

1219393.144

Laeya

19,920

32.40

793210.1607

Lainea

9,167

39.48

491176.9059

Kolono

14,091

54.44

324057.3151

Laonti

9,714

77.65

359169.3942

13,367

57.82

89654.37561

7,504

67.39

37050.63278

Tinanggea

22,423

12.50

920885.7024

Laeya

19,920

23.63

228925.3728

Lainea

9,167

27.53

77615.21196

Kolono

14,091

43.39

48028.00575

Laonti

9,714

66.95

13906.85658

13,367

49.02

35695.98525

7,504

60.12

13322.53656

22,423

32.40

425493.5985

6,417

23.63

228925.3728

Lainea

9,167

14.77

837058.0451

Kolono

14,091

24.23

478106.1396

Laonti

9,714

46.48

89568.47799

13,367

25.73

402201.522

7,504

36.63

111405.9335

22,423

39.48

131876.2716

Palsel

6,417

27.53

77615.21196

Laeya

19,920

14.77

837058.0451

Kolono

14,091

16.67

464833.957

Laonti

9,714

39.67

56584.9491

13,367

28.16

154523.9775

7,504

41.39

40154.03599

Moramo Utara
Palangga Selatan

6,417

Moramo
Moramo Utara
3

Laeya

19,920

Tinanggea
Palsel

Moramo
Moramo Utara
4

Lainea

9,167

Interaksi (I)

Palsel

Moramo

Jarak
(km) = D

Tinanggea

Moramo
Moramo Utara
Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 35

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 5.5 (Lanjutan)


Interaksi Antar Kecamatan pada Kawasan Minapolitan

No.

Kecamatan

Kolono

Antar Kecamatan
Jumlah
Penduduk Kecamatan
(jiwa)

14,091

Jarak
(km) =
D

Interaksi (I)

22,423

54.44

106610.3327

Palsel

6,417

43.39

48028.00575

Laeya

19,920

24.23

478106.1396

Lainea

9,167

16.67

464833.957

Laonti

9,714

23.32

251699.7718

13,367

17.59

608757.1625

7,504

30.55

113295.3828

22,423

77.65

36125.08652

Palsel

6,417

66.95

13906.85658

Laeya

19,920

46.48

89568.47799

Lainea

9,167

39.67

56584.9491

Kolono

14,091

23.32

251699.7718

Moramo

13,367

26.94

178910.9264

7,504

32.01

71140.93622

22,423

57.82

89654.37561

Palsel

6,417

49.02

35695.98525

Laeya

19,920

25.73

402201.522

Lainea

9,167

28.16

154523.9775

Kolono

14,091

17.59

608757.1625

Laonti

9,714

26.94

178910.9264

Moramo Utara

7,504

13.65

538345.9754

22,423

60.12

46553.09917

Palsel

6,417

60.12

13322.53656

Laeya

19,920

36.63

111405.9335

Lainea

9,167

41.39

40154.03599

Kolono

14,091

30.55

113295.3828

Laonti

9,714

32.01

71140.93622

13,367

13.65

538345.9754

Tinanggea

Moramo
Moramo Utara
6

Laonti

9,714

Tinanggea

Moramo Utara
7

Moramo

Moramo Utara

13,367

7,504

Tinanggea

Tinanggea

Moramo

Jumlah
Penduduk
(jiwa)

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 36

L a p o r a n Ak h i r

Berdasarkan hasil analisis pada tabel 5.5. tersebut diperoleh gambaran


bahwa interaksi tertinggi terjadi antra Kecamatan Tinanggea dengan
Kecamatan Palangga Selatan yaitu sebesar 1.219.393,144. Tingginya
interaksi ini terjadi dipengaruhi oleh faktor jumlah penduduk yang cukup
besar dan jarak yang cukup dekat yaitu 12,50 Km. Kuatnya interaksi ini
ditunjang pula dengan ketersediaan fasilitas yang ada di Kecamatan
Tinanggea, dimana Kecamatan Tinanggea mempunyai banyak fasilitas yang
tidak dimiliki oleh Kecamatan lainnya, terutama fasilitas ekonomi seperti
bank, toko bahan bangunan, serta fasilitas jasa publik seperti Kantor Pos dan
Giro. Fasilitas-fasilitas tersebut sangat banyak dibutuhkan masyarakat. Hal ini
sejalan dengan hasil perhiitungan Indeks Sentarlitas Terbobot (IST) dimana
Kecamatan Tinanggea mempunyai skor yang lebih tinggi yaitu 282,87
sedangkan Kecamatan Palangga Selatan mempunyai skor IST sebesar
117,87.
Sementara interaksi terkecil adalah Kecamatan Moramo Utara dengan
Kecamatan Palangga Selatan yaitu hanya sebesar 13.322,54, hal ini
disebabkan oleh jarak yang cukup jauh antara pusat wilayah kecamatan yaitu
60,12 km dan aksesibilitas antara kedua kecamatan cukup rendah karena
melewati beberapa kecamatan lainnya.
Analisis interaksi yang terjadi antar kecamatan menggambarkan gaya tarik
suatu kecamatan terhadap kecamatan lainnya. Sehubungan dengan adanya
propabilitas interaksi penduduk dalam suatu ruang, maka secara teoritik
semakin besar interaksi yang terjadi dari dan ke

suatu kecamatan

menggambarkan semakin besar gaya tarik kecamatan pusat tersebut


terhadap kecamatan lainnya. Besarnya tingkat interaksi ini menggambarkan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 37

L a p o r a n Ak h i r

besarnya jangkauan pelayanannya (batas wilayah pelayanan) dan sekaligus


menggambarkan dominasinya terhadap yang lain.
Berdasarkan data jumlah penduduk dan jarak antar Kecamatan dan dengan
menggunakan elaborasi formulasi rumus gravitasi dapat dihitung batas gaya
tarik geografis antar kecamatan sebagaimana disajikan pada tabel di bawah
ini :
Tabel 5.6.
Gaya Tarik Geografis Antar Kecamatan pada Kawasan Minapolitan

Tinanggea

Palangga Selatan

Laeya

Lainea

Kolono

Laonti

Moramo

Moramo Utara

22,423

Rata-Rata

Moramo Ut.

Moramo

Laonti

Kolono

Jumlah
Penduduk
(jiwa)

Lainea

Kecamatan

Laeya

No.

Tinanggea
Palangga
Selatan

Gaya Tarik Antar Kecamatan (km)

3.29 4.58 3.68 4.17 3.75 4.11

3.46 3.86

6.02 5.15 5.64 5.21 5.58

4.90 5.52

3.82 4.31 3.88 4.25

3.59 4.02

5.23 4.79 5.16

4.48 5.05

4.28 4.66

3.98 4.48

5.10

4.42 4.97

6,417 6.15
19,920 4.86 3.42

9,167 5.76 4.30 5.62


14,091 5.27 3.80 5.13 4.21

9,714 5.69 4.23 5.56 4.65 5.16


13,367 5.33 3.86 5.19 4.28 4.78 4.34

4.04 4.55

7,504 5.98 4.54 5.85 4.96 5.46 5.02 5.40

5.32

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Berdasarkan data matriks batas gaya tarik antar Kecamatan diketahui bahwa
terdapat 4 (empat) kecamatan yang memiliki jangkauan pelayanan secara
geografis meliputi 4 (empat) kecamatan yaitu Kecamatan Tinanggea,
Kecamatan Laeya, Kecamatan Kolono, dan Kecamatan Moramo. Artinya
secara geografis keempat kecamatan tersebut memiliki jangkauan pelayanan
yang lebih luas terhadap kecamatan-kecamatan lainnya yang berada pada
kawasan minapolitan. Jangkauan pelayanan Kecamatan Tinanggea mencapai
radius jarak rata-rata 3,86 Km, menjangkau sampai Kecamatan Palangga
Selatan, Kecamatan lainea, Kecamatan Laonti, dan Kecamatan Moramo
Utara.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 38

L a p o r a n Ak h i r

Jangkauan pelayanan Kecamatan Laeya mencapai radius jarak rata-rata 4,02


km mencakup Kecamatan Palangga Selatan, Kecamatan Lainea, Kecamatan
Laonti, dan Kecamatan Moramo Utara. Kecamatan Kolono dengan jarak
radius rata-rata 4,48 km mencakup Kecamatan Palangga Selatan, Kecamatan
Lainea, Kecamatan Laonti dan Kecamatan Moramo Utara, sedangkan
Kecamatan Moramo dengan jarak rata-rata 4,55 km mencakup Kecamatan
Palangga Selatan, Kecamatan Lainea, Kecamatan Laonti dan Kecamatan
Moramo Utara.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 39

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 40

L a p o r a n Ak h i r

5.5.3.

Analisis Potensi Perikanan Kabupaten Konawe Selatan


A. Produksi dan Nilai Hasil Perikanan Tangkap dan Budidaya
Kabupaten Konawe Selatan merupakan salah satu kabupaten dari 12
kabupaten dan kota di Provinsi Sulawesi tenggara berdasarkan data BPS
Tahun 2011 yang memiliki jumlah produksi perikanan laut (tangkap) dan
perikanan darat (budidaya) sebesar 18464,5 ton di bawah dari total
produksi yang dihasilkan oleh Kabupaten Buton, Muna, Kolaka dan Kota
Kendari sebagaimana terlihat pada Tabel di bawah ini:
Tabel 5.7.
Produksi dan Nilai Hasil Perikanan Laut dan Darat Menurut Kabupaten/Kota
di Sulawesi Tenggara Tahun 2011
Perikanan Laut
Kabupaten/Kota

(1)

Produksi
(Ton)
(2)

Perikanan Darat

J uml ah

Nilai (000 Rp)

Produksi
(Ton)

Nilai (000 Rp)

Produksi
(Ton)

(3)

(4)

(5)

(6)

Nilai (000 Rp)


(7)

1. B u t o n

47,694.9

482,202,900.0

0.0

0.0

47,694.9

482,202,900.0

2. M u n a

33,538.4

349,334,500.0

2,247.0

58,272,820.0

35,785.4

407,607,320.0

3. K o n a w e

15,585.7

158,618,450.0

2,810.3

33,856,902.0

18,396.0

192,475,352.0

4. K o l a k a

15,080.3

189,070,900.0

14,832.2

284,926,009.0

29,912.5

473,996,909.0

5. Konawe Selatan

17,303.5

180,238,250.0

1,161.0

10,409,586.0

18,464.5

190,647,836.0

6. Bombana

16,704.8

190,151,600.0

861.0

5,735,746.0

17,565.8

195,887,346.0

7. Wakatobi

18,102.9

170,805,000.0

0.0

0.0

18,102.9

170,805,000.0

8. Kolaka Utara

13,112.2

140,234,850.0

1,780.6

41,765,856.0

14,892.8

182,000,706.0

610.1

9,279,750.0

0.0

0.0

610.1

9,279,750.0

10. Konawe Utara

4,149.8

41,907,950.0

845.9

8,338,000.0

4,995.7

50,245,950.0

11. Kota Kendari

25,887.6

199,210,700.0

87.4

2,291,687.0

25,975.0

201,502,387.0

12. Kota Bau-Bau

13,701.0

126,549,800.0

0.0

0.0

13,701.0

126,549,800.0

9. Buton Utara

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Berdasarkan data-data tersebut di atas dapat dihitung jumlah produksi


perikanan perkapita dan nilai produksi perikanan pada masing-masing
kabupaten/kota di Provinsi Sulawesi Tenggara sebagaimana terlihat pada
tabel di bawah. Nilai-nilai tersebut mengindikasikan posisi relatif setiap
kabupaten/kota terhadap produksi perikanan tangkap maupun budidaya
yang dihitung untuk setiap jumlah penduduk pada masing-masing wilayah.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 41

L a p o r a n Ak h i r

Formula yang digunakan untuk menghitung rasio produksi perikanan


perkapita adalah sebagai berikut:
Rasio Produksi Perkapita =

(ton/jiwa)

Pada tabel di bawah memperlihatkan posisi Kabupaten Konawe Selatan


yang produksi maupun nilai produksi sektor perikanannya relatif masih
tertinggal jika dibandingkan dengan beberapa wilayah kabupaten/kota yang
terdapat di Provinsi Sulawesi Tenggara. Kabupaten Konawe Selatan untuk
kedua indicator tersebut berada pada posisi/peringkat ke-7 dan ke-10, jauh
di bawah peringkat Kabupaten Buton dan Kabupaten Wakatobi, sehingga
perlu

disusun

suatu langkah-langkah

strategis

untuk

meningkatkan

kapasitas produksi perikanan tangkap maupun budidaya di Kabupaten


Konawe Selatan dalam mendukung visi kabupaten sebagai kabupaten

minapolitan.
Tabel 5.8.
Posisi Relatif Kabupaten Konawe Selatan
Untuk Produksi dan Nilai Hasil Perikanan Laut dan Darat
Tahun 2011
J uml ah
Kabupaten/Kota
District/City

Rasio

Total
Produksi

Nilai

Production

Value

(Ton)

(000 Rp)

(6)

(7)

(1)
1. B u t o n

47,694.9

482,202,900.0

2. M u n a

35,785.4

407,607,320.0

3. K o n a w e

18,396.0

192,475,352.0

4. K o l a k a

29,912.5

473,996,909.0

5. Konawe Selatan

18,464.5

190,647,836.0

6. Bombana

17,565.8

195,887,346.0

7. Wakatobi

18,102.9

170,805,000.0

8. Kolaka Utara

14,892.8

182,000,706.0

9. Buton Utara

610.1

9,279,750.0

10. Konawe Utara

4,995.7

50,245,950.0

11. Kota Kendari

25,975.0

201,502,387.0

12. Kota Bau-Bau

13,701.0

126,549,800.0

Peringkat

Penduduk (Jiwa)

Produksi
Perkapita
(Ton/Jiwa)

Nilai Produksi
Perkapita
(000 Rp/Jiwa)

Produksi
Perkapita

Nilai Produksi
Perkapita

(8)

(9)

(10)

(11)

(12)

2
3
7
6
7
4
1
4
8
5
6
5

1
3
9
4
10
6
2
5
12
7
11
8

260,801
273,616
246,798
321,506
269,853
142,006
94,846
123,755
55,825
52,560
295,737
139,717

0.18
0.13
0.07
0.09
0.07
0.12
0.19
0.12
0.01
0.10
0.09
0.10

1,848.93
1,489.71
779.89
1,474.30
706.49
1,379.43
1,800.87
1,470.65
166.23
955.97
681.36
905.76

Sumber: Hasil Analisi, 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 42

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 5.8 mengindikasikan bahwa hanya tujuh penduduk dari seratus orang
penduduk yang menikmati produksi perikanan di Kabupaten Konawe
Selatan, sedangkan nilai produksi perkapita hasil-hasil perikanan di
Kabupaten Konsel sebesar Rp 706.490,-.
B. Analisis LQ Sektor Perikanan di Kabupaten Konawe Selatan
Analisis ini dilakukan untuk melihat kontribusi relatif produksi maupun nilai
sector perikanan di Kabupaten Konawe Selatan terhadap produksi dan nilai
perikanan pada wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara, wilayah Pulau Sulawesi
maupun wilayah nasional. Untuk kebutuhan analisis tersebut, maka
dibutuhkan data-data sebagaimana terlihat pada tabel di bawah.
Tabel 5.9.
Data Produksi Perikanan Laut dan Darat di Provinsi Sulawesi Tenggara,
Kabupaten Konawe Selatan, Nasional dan Regional Sulawesi
Kabupaten/Kota
District/City

(1)

Prov. Sulawesi Tenggara


2011
2010
2009
2008
2007

Kab. Konsel
2012
2011
2010
2009
2008

Perikanan Laut

Perikanan Darat

Marine fishery

Inland fishery

J uml ah
Total

Produksi

Nilai

Produksi

Nilai

Produksi

Nilai

Production

Value

Production

Value

Production

Value

(Ton)

(000 Rp)

(Ton)

(000 Rp)

(Ton)

(000 Rp)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

221471.2
218338.1
217512.9
7053.3
204194.8

2237604650
2228778439
2386423593
78573793
2184405263

24625.5
56494.5
1000912
26034
10407.1

445596606
922110829
190110854
127103021
263017566

246096.7
270905.8
1218424
33087.3
214601.9

2683201256
862990782.5
2576534447
205676814
2447422829

473.22
79839.6
17298
61697.1
77217

4585840
147961250
180230000
170274050
318604250

NA
6360.1
3784.1
683
1273.8

NA
166482000
50325740
57292500
34997000

NA
86199.7
21082.1
62380.1
78490.8

NA
314443250
230555740
227566550
353601250

Nasional
2008

1,719,559

2009

1,538,103

2010

1,481,798

2011

1,657,717

NA
NA
NA
NA

3,855,179

NA
NA
NA
NA

1,240,705

4,708,562
6,277,924
7,928,963

NA
NA
NA
NA

5,574,738
6,246,665
7,759,722
9,586,680

NA
NA
NA
NA

NA
NA
NA
NA

2,189,909
2,852,953
3,641,509
4,351,761

NA
NA
NA
NA

Sulawesi
2008

949,204

2009

937,293

2010

958,372

2011

997,308

1,915,660
2,683,137
3,354,453

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 43

L a p o r a n Ak h i r

Berdasarkan data-data sebagaimana terlihat pada Tabel 5.9 dapat dibuat


analisis Location Quotient (LQ) untuk melihat apakah produksi perikanan
laut dan darat di Kabupaten Konawe Selatan merupakan sektor basis
ataukah non basis pada wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara, Regional Pulau
Sulawesi ataukah pada tingkatan nasional. Bila nilai LQ > 1, maka potensi
produksi perikanan laut maupun darat di Kabupaten Konawe Selatan dapat
digunakan untuk keperluan ekspor, bila nilai LQ = 1 berarti produksi
perikanan laut dan darat di kabupaten Konawe Selatan hanya mencukupi
untuk kebutuhan dalam wilayah kabupaten itu sendiri, sedangkan bila nilai
LQ <1 maka dapat dipastikan bahwa produk prikanan pada wilayah
kabupaten bukan merupakan sektor basis. Adapun hasil perhitungan LQ
sector perikanan Kabupaten Konsel terhadap wilayah referensi Provinsi
Sulawesi Tenggara, regional Pulau Sulawesi dan nasional dapat dilihat pada
table berikut ini.
Tabel 5.10.
Analisis LQ Sektor Perikanan Kab. Konawe Selatan
Terhadap Wilayah Referensi Provinsi Sulawesi Tenggara

Tahun
2008
2009
2010
2011

LQ Tangkap
Prod
Value
4.61
2.36
5.54
0.81
1.02
0.3
1.03
0.56

LQ Budidaya
Prod
Value
0.02
0.16
0.01
3.41
0.86
0.2
0.74
3.19

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Berdasarkan tabel 5.10 dapat dilihat bahwa produksi perikanan tangkap


Kabupaten Konawe Selatan merupakan sektor basis namun memiliki
kecenderungan penurunan produksi yang apabila tidak segera ditunjang
dengan upaya peningkatan produksi, maka pada skala Provinsi Sulawesi
Tenggara, dikhawatirkan produksi perikanan tangkap di Kabupaten Konsel
tidak dapat bersaing dengan kabupaten-kabupaten lainnya, sedangkan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 44

L a p o r a n Ak h i r

untuk perikanan budidaya di Kabupaten Konsel belum menjadi sektor basis


yang ditandai dengan angka LQ yang lebih kecil daripada 1.
Nilai LQ untuk sektor perikanan budidaya dalam aspek nilai produksinya
memperlihatkan nilai LQ yang tidak konsisten di mana pada tahun 2008 dan
2010 menunjukkan nilai LQ < 1, sedangkan tahun 2009 dan 2011
meningkat drastis menjadi sektor basis dengan nilai LQ masing-masing
sebesar 3,41 dan 3,19. Hal tersebut mengindikasikan bahwa belum ada
upaya-upaya komprehensif yang dapat mendorong produktifitas subsektor
perikanan darat menjadi komoditas unggulan yeng memiliki daya saing
untuk menunjang visi sebagai kabupaten minapolitan, dan bersama-sama
dengan perikanan tangkap menjadi komoditas unggulan bagi Kabupaten
konsel.
Tabel 5.11.
Analisis LQ Sektor Perikanan Kab. Konawe Selatan
Terhadap Wilayah Referensi Pulau Sulawesi

Tahun
2008
2009
2010
2011

LQ
LQ Tangkap LQ Budidaya
2.27

0.03

3.01

0.02

3.12

0.24

4.04

0.10

Sumber: Hasil Analisis 2013

Berdasarkan hasil analisis LQ sector perikanan tangkap di Kabupaten Konsel


terhadap wilayah referensi Pulau Sulawesi diperoleh hasil bahwa sector
perikanan tangkap merupakan sektor basis dan cenderung nilai LQ Konsel
terhadap Pulau Sulawesi cenderung meningkat dalam arti bahwa untuk
regional Pulau Sulawesi produksi perikanan Kabupaten Konsel memiliki
potensi untuk diekspor dalam wilayah Pulau Sulawesi. Hal sebaliknya
diperlihatkan oleh perikanan budidaya yang memiliki nilai LQ < 1 yang

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 45

L a p o r a n Ak h i r

berarti bahwa sub sektor ini bukanlah menjadi spesialisasi atau bukan
subsektor basis pada wilayah regional Pulau Sulawesi.
Tabel 5.12.

Analisis LQ Sektor Perikanan Kab. Konawe Selatan


Terhadap Wilayah Referensi Nasional

Tahun
2008
2009
2010
2011

LQ
LQ Tangkap LQ Budidaya
3.19
0.02
4.02

0.01

4.30

0.22

5.36

0.09

Sumber: Hasil Analisis 2013

Nilai LQ perikanan tangkap Kabupaten Konsel terhadap wilayah referensi


secara nasional menunjukkan hasil yang serupa dengan nilai LQ pada
wilayah referensi Pulau Sulawesi, hal ini mengindikasikan bahwa perikanan
tangkap di Kabupayen Konsel memiliki potensi ekspor ke luar wilayah Pulau
Sulawesi, sedangkan untuk perikanan budidaya belum menjadi sektor basis.
C. Analisis Potensi Lahan Perikanan Kabupaten Konawe Selatan
Potensi perikanan pada Kawasan Minapolitan kab. Konawe Selatan dapat
dilihat dari luas lahan perikanan yang terdiri dari potensi lahan budidaya
kolam air tawar, lahan budidaya air payau dan perairan lepas pantai.
Kegiatan usaha perikanan di Kabupaten Konawe Selatan terdiri dari
Kegiatan Budidaya Kolam Air payau, Budidaya Kolam Air Tawar, Budidaya
Perairan dan Perikanan Tangkap. Luas Potensi lahan pada kegiatan
perikanan di Kawasan Minapolitan dapat dilihat pada tabel di bawah ini :
Data pada tabel 5.13 memperlihatkan luas areal wilayah budidaya air payau
(tambak) pada Kawasan Minapolitan Kabupaten konawe Selatan Tahun
2013 adalah seluas 6.087,60 Ha, dimana luasan terbesar terdapat di
kecamatan Tinanggea yaitu 3.277,97 Ha atau mencakup 53,85 % dari luas
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 46

L a p o r a n Ak h i r

keseluruhan areal tambak pada Wilayah Minapolitan, kemudian disusul


Kecamatan Kolono dengan luas areal sebesar 841,17 Ha atau 13,82 Ha.
Tabel 5.13.
Luas Potensi Perikanan Laut dan Darat pada Kawasan Minapolitan
Di Kabupaten Konawe Selatan, 2013 (Ha)

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kecamatan
Tinanggea
Palangga Selatan
Laeya
Lainea
Kolono
Laonti
Moramo
Moramo Utara
MINAPOLITAN

Perikanan
Laut (Ha)
16,852.86
10,705.78
9,265.68
18,942.17
15,557.98
11,398.42
44,355.16
7,025.27
134,103.33

Persentase Luas Tambak


(%)
(Ha)
12.57
3,277.97
7.98
504.05
6.91
266.26
14.13
697.19
11.60
841.17
8.50
42.19
33.08
255.21
5.24
203.55
100.00 6,087.60

Persentase
(%)
53.85
8.28
4.37
11.45
13.82
0.69
4.19
3.34
100.00

Sumber: Hasil Analisis Citra Landsat TM8, 2013

Jika dilihat dari luas potensi pada Wilayah Pusat Pertumbuhan, maka pada
Kawasan Pusat Pertumbuhan Tinanggea mendominasi luas areal tambak di
Kawasan Minapolitan yaitu sebesar 4.745,47 Ha atau mencapai 77,95 %
dari luas total areal tambak yang terdapat di Kawasan Minapolitan Kab.
Konawe Selatan, sedangkan pada Pusat Pertumbuhan Kolono hanya
terdapat 1.342,13 Ha atau mencakup 22,05 %.
Sedangkan untuk luas potensi perikanan laut yang dapat di kelola pada
kawasan Minapolitan, dengan memperhitungkan kewenangan pemerintah
Kabupaten dalam pengelolaan laut yaitu sejauh 4 mil adalah seluas
134.103,33 Ha, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 5.13 di atas juga memperlihatkan bawah luas potensi perikanan laut
yang dapat dikelola adalah seluas 134.103,33 Ha dengan cakupan wilayah
pengelolaan

laut

terdapat

di

Selat

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Tiworo

dan

Laut

Banda.

Halaman V - 47

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 48

L a p o r a n Ak h i r

5.6. Analisis Kawasan Strategis Agropolitan


5.6.1. Analisis Pengembangan Kawasan Agropolitan
Prinsip dasar pendekatan ini menekankan pada pembangunan yang
berbasis pada sektor pertanian melalui program-program pengembangan yang
ramah lingkungan. Prinsip pendekatan ini perlu diterapkan mulai dari tahap
perencanaan sampai pada tahap pelaksanaan. Pendekatan ini diharapkan akan
membawa kawasan tersebut berkembang menjadi kawasan pertanian dengan
pertumbuhan

dan

perkembangan

yang

pesat

dengan

tetap

menjaga

keseimbangan dan kelestarian lingkungan.


Pengembangan kawasan agropolitan dimaksudkan untuk meningkatkan
efisiensi pelayanan prasarana dan sarana penunjang kegiatan pertanian, baik
yang dibutuhkan sebelum proses produksi, dalam proses produksi, maupun
setelah proses produksi. Upaya tersebut dilakukan melalui:
1. Pengaturan lokasi permukiman penduduk;
2. Lokasi kegiatan produksi;
3. Lokasi pusat pelayanan; dan
4. Penempatan jaringan prasarana.
Kawasan agropolitan merupakan embrio kawasan perkotaan yang
berorientasi pada pengembangan kegiatan pertanian, kegiatan penunjang
pertanian, dan kegiatan pengolahan produk pertanian. Pengembangan kawasan
agropolitan merupakan pendekatan dalam pengembangan kawasan perdesaan.
Pendekatan ini dapat diterapkan pula untuk, antara lain, pengembangan
kegiatan yang berbasis kelautan, kehutanan, dan pertambangan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 49

L a p o r a n Ak h i r

Gambar 5.9.
Skema Tata Ruang Kawasan Agro/Minapolitan

Untuk

dapat

melangsungkan

program

pengembangan

Kawasan

Agropolitan, dilakukan penyusunan atas strategi pengembangan yang mencakup


beberapa hal berikut:
Penyusunan

masterplan

pengembangan

Kawasan

Agropolitan

oleh

Pemerintah Daerah dan masyarakat yang akan menjadi acuan bagi setiap
wilayah/provinsi. Masterplan disusun berdasarkan jangka waktu tertentu dan
mencakup rencana-rencana sarana dan prasarana.
Penetapan lokasi Agropolitan yang diusulkan oleh Kabupaten kepada
Pemerintah Provinsi. Usulan harus didahului dengan identifikasi potensi dan
masalah untuk mengetahui kondisi dan potensi lokasi, antara lain sumber
daya alam, sumber daya manusia, kelembagaan, dan iklim usaha.
Sosialisasi program pengembangan Kawasan Agropolitan yang dilaksanakan
seluruh stakeholder terkait di tingkat pusat maupun daerah sehingga lebih
terpadu dan terintegrasi.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 50

L a p o r a n Ak h i r

Pendampingan pelaksanaan program oleh pemerintah, yang juga berperan


sebagai fasilitator. Sedangkan, masyarakat ditempatkan sebagai pelaksana
utama da lam pelaksanaan pengembangan Kawasan Agropolitan.
Pembiayaan program yang pada dasarnya, dilakukan oleh masyarakat dalam
hal ini petani/nelayan, penyedia agro/mina, pengelola hasil, pemasar, dan
penye dia jasa. Dana stimultans yang difasilitasi pemerintah bertujuan untuk
membiayai prasarana dan sarana yang bersifat publik dan strategis.
Usulan indikasi program/kegiatan di kawasan agropolitan harus dimasukkan
dalam Rencana Program Investasi Jangka Menengah (RPIJM) Kabupaten.
Pengembangan Kawasan Agropolitan yang sepenuhnya memanfaatkan
potensi

lokal

merupakan

konsep

Agropolitan

yang

sangat

mendukung

perlindungan dan pengembangan budaya sosial lokal. Sesuai dengan Rencana


Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN), pengembangan Kawasan Agropolitan
haruslah mendukung pengembangan kawasan andalan. Oleh karena itu,
pengembangannya tidak bisa terlepas dari pengembangan sistem pusat-pusat
kegiatan di tingkat nasional, provinsi, dan kabupaten.
Sementara itu, kondisi ketersediaan lahan pertanian dan tenaga kerja
yang murah di Indonesia. Sebagian besar petani juga telah memiliki
kemampuan (skills) dan pengetahuan (knowledge) yang didukung oleh
keberadaan jaringan sektor hulu dan hilir serta kesiapan institusi.
Namun demikian, pengembangan Kawasan Agropolitan bukan tanpa
kendala. Beragam permasalahan yang dihadapi, antara lain pengembangan
produk pertanian yang belum mendapat dukungan makro ekonomi sepenuhnya,
keterbatasan jaringan infrastruktur fisik dan ekonomi, serta potensi dan peluang
investasi di seluruh sektor yang masih belum tergali sehingga investor lebih
berminat menanamkan modalnya di kawasan yang telah maju. Selain itu,
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 51

L a p o r a n Ak h i r

kebijakan fiskal dan moneter juga belum berpihak pada sektor pertanian yang
ditandai dengan masuknya produk produk pertanian impor secara bebas serta
tingginya suku bunga kredit pertanian.

Gambar 5.10.
Mekanisme Penyelenggaraan Agropolitan

5.6.2. Dukungan Infrastruktur Kawasan Agropolitan


Keberhasilan pengembangan Kawasan Agropolitan tak terlepas dari
dukungan sistem infrastruktur dasar yang membentuk struktur ruang meliputi :
a. Sub-sistem agribisnis hulu.
b. Sub-sistem usaha tani (on-farm agribisnis).
c. Sub-sistem pengolahan hasil.
d. Sub-sistem pemasaran hasil.
e. Sub-sistem jasa penunjang.
Keberhasilan pengembangan Kawasan Agropolitan juga dapat tercapai
dengan

menerapkan

konsep

agropolitan

secara

tepat

di

lapangan.

Pelaksanaannya harus berjalan secara terpadu dan di bawah pemantauan


(monitoring) kelompok kerja (Pokja) yang ditetapkan dan bertanggung jawab
kepada Bupati.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 52

L a p o r a n Ak h i r

Disamping itu, pengembangan kota pertanian ini harus melibatkan


petani-petani perdesaan untuk bersama-sama membangun sebuah sistem
pertanian yang terintegrasi. Kemudian, melibatkan setiap instansi sektoral di
perdesaan untuk mengembangkan pola agribisnis dan agroindustri yang
dilaksanakan secara simultan. Peran serta dan dukungan dari stakeholder terkait
seperti Pemerintah Pusat, Pemprov, Pemkab, RPJM Nasional dan Daerah,
swasta,

dan

masyarakat

juga

sangat

dibutuhkan

demi

kelancaran

perkembangan Kawasan Agropolitan. Kunci keberhasilan lainnya adalah dengan


menetapkan setiap distrik agropolitan sebagai suatu unit tunggal otonom
mandiri sehingga dapat terjaga dari besarnya intervensi sektor-sektor pusat
yang tidak terkait. Dilihat dari segi ekonomi, unit tunggal yang mandiri akan
mampu mengatur perencanaan dan pelaksanaan pertaniannya sendiri, tetapi
tetap terintegrasi secara sinergis dengan keseluruhan sistem pengembangan
wilayah.
Dengan kata lain, keberhasilan pengembangan Kawasan Agropolitan
membutuhkan sebuah kesiapan, komitmen, konsistensi, serta perubahan
mendasar dalam sistem pelaksanaan pembangunan daerah. Disamping itu,
Pemerintah Daerah pun harus memiliki kesanggupan untuk meneruskan
pengembangan Kawasan Agropolitan secara berkelanjutan demi tercapai
kawasan yang mandiri melalui kemampuan sumber daya yang dimiliki.

5.6.3. Analisis Arah Pengembangan Agropolitan Sulawesi Tenggara


Pengembangan kawasan Agropolitan Kabupaten Konawe Selatan tidak
lepas dari arahan rencana-rencana ruang wilayah di atasnya, baikk itu arahan
RTRWN, RTRW Pulau Sulawesi, RTRW Provinsi dan arahan perencanaan lainnya
yang terkait dengan pengembangan kawasan agropolitan tersebut.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 53

L a p o r a n Ak h i r

Arahan tata ruang Wilayah Nasional yang diterjemahkan dalam RTRW


Pulau Sulawesi yang kemudian ditegaskan dalam Perpres Nomor 32 Tahun 2011
tentang MP3EI, menggariskan bahwa produk-produk unggulan Nasional pada
sektor pertanian yang potensial di Sulawesi Tenggara dan akan dikembangkan
secara nasional adalah Kakao dan sub sektor perikanan, sedangkan potensi
ikutan terdiri atas 4 potensi antara lain Pariwisata, Perkayuan, Peternakan dan
Kelapa Sawit.
Sejalan dengan itu, dalam dokumen RTRW KSN Kapet Sulawesi
Tenggara di tetapkan bawah :
1. pusat pelayanan sentra industri pengolahan perkebunan berada di Ladongi
Kabupaten Kolaka Timur;
2. Pusat Pelayanan sentra Industri Pengolahan Pertanian Tanaman Pangan
berada di Unaaha Kab. Konawe dan Kec. Wundulako Kab. Kolaka.
3. Pusat pelayanan sentra industri pengolahan budidaya laut (Budidaya laut dan
Budidaya tambak) berada di Kec. Soropia Kab. Konawe dan Mangolo Kab.
Kolaka.
4. Outlet distribusi barang dan jasa skala regional dan internasional berada di
Pelabuhan Bungkutoko Kota Kendari dan Pelabuhan Murhum (Kota Baubau),
Pelabuhan Kolaka, Bandara Udara Halu Oleo di Kec. Ranomeeto Kabupaten
Konawe Selatan dan Bandara Udara Sangia Ni Bandera di Kab. Kolaka.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 54

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman V - 55

L a p o r a n Ak h i r

POTENSI PUSAT PERTUMBUHAN


KAWASAN STRATEGIS
KABUPATEN KONAWE SELATAN

Sesuai arahan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan Tahun
2013 2033 ditetapkan pusat pengembangan kawasan minapolitan yaitu di Kecamatan
Tinanggea dan Kecamatan Kolonodan Pusat kawasan Agropolitan di Kec. Lalembuu. Hal
ini sesuai dengan Peraturan Bupati Konawe Selatan Nomor 16 Tahun 2010 tentang
Penetapan Kawasan Strategis Cepat Tumbuh Kabupaten Konawe Selatan pada BAB II
Pasal 4 ayat (a) dan (b).
Untuk itu diperlukan kajian yang lebih rinci untuk mengimplementasikan
program-program pengembangan pada pusat-pusat pertumbuhan Kawasan Strategis
sehingga dapat tercapainya pembangunan yang terarah dan optimal dalam mendukung
peningkatan perekonomian Kabupaten Konawe Selatan.
Sebagai tindak lanjut dan acuan dalam menyusun Rencana Pengembangan
Pusat Kawasan Strategis Minapolitan dan Agropolitan, maka perlu di uraikan potensipotensi masing-masing wilayah yang dapat dikembangkan berdasarkan data dan hasil
pengamatan lapangan serta kajian-kajian lain yang berhubungan dengan kawasan
minapolitan dan agropolitan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 1

L a p o r a n Ak h i r

6.1. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Tinanggea


6.1.1. Batas Administrasi dan Geografi Wilayah
Kecamatan Tinanggea terletak di bagian Selatan Kabupaten Konawe
Selatan dan secara administratif berbatasan dengan Selat Tiworo/Kab, Muna di
bagian selatan, Kab, Bombana di sebelah Barat, Kec, Lalembuu dan Kec,
Andoolo di sebelah Utara dan Kec, Palangga dan Palangga Selatan di sebelah
Timur.
Berdasarkan data BPS tahun 2013 luas wilayah Kecamatan Tinanggea
adalah 354,72 km2 atau 7,04 % dari total luas wilayah Kabupaten Konawe
Selatan. Jumlah Desa/Kelurahan yang berada di Kecamatan Tinanggea
sebanyak 25 desa/kelurahan, dimana terdapat 6 desa/kelurahan yang berada di
pesisir pantai. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini :
Tabel 6.1.
Luas Wilayah Kecamatan Tinanggea menurut Desa/Kelurahan, 2012

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.

Desa
Lanowulu
Tatangge
Roraya
Wundumbolo
Telutu Jaya
Panggosi
Lapoa
Bomba-Bomba
Asingi
Rapea
Ngapaaha
Tinanggea
Akuni
Bungin Permai
Torokeku
Lapulu
Lasuai
Wadonggo
Matambawi

Km
11,11
91,24
33,67
3,57
7,03
7,52
8,53
7,17
9,33
2,53
28,26
16,38
2,35
2,66
2,15
19,01
6,39
20,76
7,21

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Luas
Persentase (%)
3,13
25,72
9,49
1,01
1,98
2,12
2,40
2,02
2,63
0,71
7,97
4,62
0,66
0,75
0,61
5,36
1,80
5,85
2,03
Halaman VI - 2

L a p o r a n Ak h i r

No.
20,
21,
22,
23,
24,
25,

Desa
Watumelewe
Moolo Indah
Matandahi
Lalonggasu
Palotawo
Lalowatu
Kecamatan Tinanggea

Luas
Km
Persentase (%)
4,76
1,34
13,73
3,87
9,43
2,66
21,64
6,10
9,19
2,59
9,12
2,57
354,74
100,00
2

Sumber: Kec. Tinanggea Dalam Angka, 2013.

Data diatas menggambarkan bahwa wilayah terluas yang berada di


Kecamatan Tinanggea adalah Desa Tatangge dengan luas wilayah mencapai
91,24 km2 atau mencapai 25,72% dari luas total kecamatan, sedangkan desa
Torokeku menjadi wilayah terkecil dengan luas wilayah sebesar 0,61 km2 atau
hanya 0,61% dari total luas wilayah kecamatan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 3

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 4

L a p o r a n Ak h i r

6.1.2. Topografi dan Kemiringan Wilayah


Topografi Kecamatan Tinanggea berada pada ketinggian antara 0 500
m

diatas

permukaan

laut,

Dari

data

hasil

analisis

topografi

dengan

menggunakan ASTER DEM wilayah dengan ketinggian 0 50 m diatas


permukaan laut merupakan wilayah yang dominan yaitu seluas 29.881,25 ha
atau mencakup 84,23% dari total luas wilayah kecamatan tinanggea secara
keseluruhan, sedangkan ketinggian diatas 500 memiliki luasan terkecil yaitu
sebesar 0,90 ha atau hanya menempati 0,0025% lahan yang ada di Kecamatan
Tinanggea,
Dari 25 desa/kelurahan yang ada di Kecamatan Tinanggea, terdapat
desa yang berada di atas permukaan laut yaitu desa Bungin Permai dan Desa
Torokeku, Keberadaan desa-desa tersebut dapat dijadikan obyek wisata bahari.
Tabel 6.2.
Kondisi Topografi Kecamatan Tinanggea, 2013

No,

1.
2.
3.
4.
5.

Elevasi (m dpl)

0 - 50
50 - 100
100 - 250
250 - 500
>500
KEC, TINANGGEA

Luas (ha)

29.881,35
4.821,13
720,76
49,86
0,90
35.474,00

Persentase
(%)

84,23
13,59
2,03
0,14
0,0025
100,00

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Sedangkan untuk kemiringan lahan di Kecamatan Tinanggea secara


umum tergolong landai, kelas kemiringan lahan bervariasi dimana kelas
kemiringan 3 8 % mendominasi lahan yang ada di Kecamatan Tinanggea
dengan luas lahan mencapai 18.682,26 ha atau mencakup 52,66% dari luas
wilayah Kecamatan, kemudian kelas kemiringan 0 2 % dengan luas lahan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 5

L a p o r a n Ak h i r

sebesar 14.766,58 ha (41,63%), sedangkan kelas kemiringan lahan di atas 41%


hanya seluas 13,30 ha (0,04%).
Tabel 6.3
Kondisi Kemiringan Lahan Kec. Tinanggea, 2013

Kemiringan (%)

Kelas

0-2
3-8
9 - 15
16 - 25
26 - 40
>41
KEC. TINANGGEA

Datar
Datar
Landai
Agak Curam
Curam
Sangat Curam

Luas (ha)
14.766,58
18.682,26
1.584,41
344,10
83,36
13,30
35,474,00

Persentase
(%)
41,63
52,66
4,47
0,97
0,23
0,04
100,00

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Dengan kondisi topografi wilayah yang dominan pada ketinggian 0 50


m di atas permukaan laut (84,23%) dengan kelas kemiringan 0 2% sebesar
14.766,58 ha (41,63%), maka potensi pengembangan perikanan dan pertanian
sangat besar.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 6

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 7

L a p o r a n Ak h i r

6.1.3. Klimatologi

Trewartha and Horn (1995) mengatakan bahwa iklim merupakan suatu


konsep yang abstrak, dimana iklim merupakan komposit dari keadaan cuaca hari
ke hari dan elemen-elemen atmosfer di dalam suatu kawasan tertentu dalam
jangka waktu yang panjang. Iklim bukan hanya sekedar cuaca rata-rata, karena
tidak ada konsep iklim yang cukup memadai tanpa ada apresiasi atas perubahan
cuaca harian dan perubahan cuaca musiman serta suksesi episode cuaca yang
ditimbulkan oleh gangguan atmosfer yang bersifat selalu berubah, meski dalam
studi

tentang

iklim

penekanan

diberikan

pada

nilai

rata-rata,

namun

penyimpangan, variasi dan keadaan atau nilai-nilai yang ekstrim juga


mempunyai arti penting.
Seperti keadaan iklim di Kecamatan Tinanggea tidak jauh beda dengan
keadaan iklim di Kabupaten Konawe Selatan, umumnya kejadian bulan kering
dan bulan basah seimbang.
Tabel 6.4.
Banyaknya Hari Hujan dan Curah Hujan di Kecamatan Tinanggea
Tahun 2011 2012.

Bulan
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember
Rata-Rata

2011
Hari Hujan Curah Hujan
(HH)
(mm)
11
42.6
21
81.3
21
155.4
23
200.4
25
459.7
21
320.2
23
215.8
25
327.9
14
102.3
19
159.4
22
161.4
17
74.4
20

191,73

2012
Hari Hujan Curah Hujan
(HH)
(mm)
19
208.2
16
206.2
21
154.7
18
121.2
12
466.4
24
172.5
21
253.8
8
140.9
17
130.9
15
148.9
19
233.1
14
190.2
17

202,25

Sumber: Kec. Tinanggea Dalam Angka, 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 8

L a p o r a n Ak h i r

Dari data pada tabel 6.4 dapat dilihat bahwa jumlah hari hujan pada
tahun 2011 rata-rata 20 hari/bulan dengan tingkat curah hujan sebesar 191,73
mm, sedangkan pada tahun 2011 jumlah hari hujan rata-rata menurun menjadi
hanya 17 hari perbulan namun dengan curah hujan yang meningkat menjadi
202,25 mm/bulan.
Curah Hujan tertinggi selama kurun waktu tahun 2012 terjadi pada
bulan Mei dengan curah hujan sebesar 466,4 mm/bulan, sedangkan curah hujan
terendah terjadi pada bulan April dengan jumlah curah hujan sebesar 121,2
mm/bulan.
6.1.4. Jenis Tanah
Jenis tanah di wilayah Kecamatan Tinanggea berdasarkan klasifikasi
tanah menurut Puslitan 1995 terdiri dari jenis tanah Kambisol Distrik, Kambisol
Gleik, Rensina, Aluvial dan Latosol Eutrik, dimana sebagian wilayah pada
Kecamatan Tinanggea didominasi oleh jenis tanah Latosol Eutrik yang bertekstur
agak kasar sampai sedang dan berwarna merah yaitu seluas 22.733,43 ha
(64.08%).
Tabel 6.5.
Jenis Tanah di Kecamatan Tinanggea Tahun 2013.

No.
1.
2.
3.
4.
5.

Jenis Tanah
Kambisol Distrik
Kambisol Gleik
Rensina
Aluvial
Latosol Eutrik

KEC. TINANGGEA

Luas (ha)

Persentase
(%)

1,985.88
54.95
1,322.37
9,377.37
22,733.43

5.60
0.15
3.73
26.43
64.08

35,474.00

100.00

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 9

L a p o r a n Ak h i r

Karakteristik masing-masing jenis tanah tersebut secara garis besar


adalah sebagai berikut :
1. Kambisol Distrik, tergolong jenis tanah dengan tingkat pelapukan sedang,
proses illuviasi belum tegas, warna lahan coklat tua sampai merah agak halus
sampai halus, Ph tanah berkisar antara agak masam sampai netral,
kandungan bahan organik tergolong rendah sampai sedang, kejenuhan basah
kurang dari 50%.
2. Kambisol Gleik, merupakan jenis tanah azonal yang memperlihatkan gejala
hidromorfik. Tanah ini berkembang pada fisiografi daratan kaki bukit, wilayah
datar hingga berombak, dan berasal dari bahan induk batu pasir dan batu
liat. Warna tanahnya coklat sampai coklat kekuningan, tekstur lempung liat
berdebu, struktur remah sampai gumpal bersudut lemah, solum tanah dalam
drainase baik sampai agak cepat, permeabilitas lambat sampai agak lambat,
reaksi tanah masam, kapasitas kation tinggi, kejenuhan basa tinggi.
3. Rensina, tergolong tanah muda dengan tingkat pelapukan rendah dan
kedalaman tanah sangat dangkal (< 50 cm), lapisan tanah langsung
berbatasan dengan batu kapur dan bahkan sebagian batu kapur muncul ke
permukaan, tekstur pasir lempung sampai geluh lempung, pH tanah agak
netral sampai basah dengan kandungan bahan organik rendah, kejenuhan
basa sedang hingga tinggi dengan kapasitas tukar kation > 16me/100
lempung.
4. Aluvial, Jenis tanah ini masih mudah. Belum mengalami perkembangan,
Berasal dari bahan induk alluvium, Mempunyai tektur beraneka ragam, Belum
terbentuk struktur, Konsistensi dalam keadaan basah lekat, Mempunyai pH
bermacam-macam, Kesuburan antara sedang sampai tinggi, Penyebarannya

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 10

L a p o r a n Ak h i r

di daerah dataran alluvial sungai, dataran alluvial pantai dan daerah


cekungan (depresi) dan Cocok untuk lahan pertanian.
5. Latosol Eutrik, Tanah dengan kadar liat lebih dari 60 %, remah sampai
gumpal, gembur, warna seragam dengan batas-batas horison yang kabur,
solum dalam (lebih dari 150 cm),kejenuhan basa kurang dari 50 %,
umumnya mempunyai epipedon umbrik dan horison kambik.
6.1.5. Kependudukan
A. Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk
Jumlah penduduk Kec, Tinanggea pada tahun 2012 adalah sebesar 22.423
jiwa yang tersebar pada 25 wilayah desa/kelurahan, Jumlah penduduk
terbesar terdapat di Kel. Tinanggea yaitu sebesar 2.784 jiwa (12,42%),
sedangkan jumlah penduduk tersedikit terdapat di Desa Matandahi yaitu
sebesar 286 jiwa (1,28%),
Kepadatan penduduk kecamatan Tinanggea pada tahun 2012 adalah sebesar
63,21 jiwa/km2, dimana kepadatan tertinggi terdapat di desa Bungin Permai
yaitu sebesar 489,10 jiwa/km2, hal ini dirasa wajar mengingat wilayah Desa
Bungin Permai yang berada di atas permukaan laut dengan tipologi
perumahan yang berkelompok, Sedangkan Desa Tatangge merupakan desa
dengan kepadatan terendah yaitu hanya sebesar 5,06 jiwa/km2.
Dari data pada (Tabel 6.6) kita dapat mengetahui laju pertumbuhan
penduduk tiap desa/kelurahan, laju pertumbuhan penduduk tertinggi di
Kecamatan Tinanggea terdapat di Desa Panggosi yaitu sebesar 3,53 %,
sedangkan

desa

Moolo

Indah

merupakan

desa

yang

memiliki

laju

pertumbuhan terkecil yaitu sebesar 1,86 %.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 11

L a p o r a n Ak h i r

Sedangkan untuk laju pertumbuhan rata-rata di Kec. Tinanggea sebesar


2,99% lebih tinggi dibandingkan dengan laju pertumbuhan penduduk
Kabupaten Konawe Selatan pada tahun yang sama (1,99%).
Tabel 6.6.
Jumlah Penduduk Kec. Tinanggea Tahun 2011 2012.

No.

Desa

Luas
(km2)

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.

Lanowulu
Tatangge
Roraya
Wundumbolo
Telutu Jaya
Panggosi
Lapoa
Bomba-Bomba
Asingi
Rapea
Ngapaaha
Tinanggea
Akuni
Bungin Permai
Torokeku
Lapulu
Lasuai
Wadonggo
Matambawi
Watumelewe
Moolo Indah
Matandahi
Lalonggasu
Palotawo
Lalowatu

11.11
91.24
33.67
3.57
7.03
7.52
8.53
7.17
9.33
2.53
28.26
16.38
2.35
2.66
2.15
19.01
6.39
20.76
7.21
4.76
13.73
9.43
21.64
9.19
9.12

Kec. Tinanggea

354.74

Penduduk
Pertumbuhan
2011
2012
(%)
697
720
3.30
453
462
1.99
1.601 1.647
2.87
287
293
2.09
2.138 2.205
3.13
340
352
3.53
1.028 1.051
2.24
678
697
2.80
1.428 1.477
3.43
411
424
3.16
1.831 1.891
3.28
2.693 2.784
3.38
664
684
3.01
1.258 1.301
3.42
933
960
2.89
458
469
2.40
397
409
3.02
783
809
3.32
536
550
2.61
737
761
3.26
644
656
1.86
278
286
2.88
637
652
2.35
448
460
2.68
414
423
2.17
21.772 22.423

2.99

Kepadatan
(jiwa/km2)
64.81
5.06
48.92
82.07
313.66
46.81
123.21
97.21
158.31
167.59
66.91
169.96
291.06
489.10
446.51
24.67
64.01
38.97
76.28
159.87
47.78
30.33
30.13
50.05
46.38
63.21

Sumber: Kec. Tinanggea Dalam Angka, 2013.

B. Penduduk Menurut Jenis Kelamin


Jumlah penduduk menurut jenis kelamin di Kec. Tinanggea pada tahun 2012
memperlihatkan jumlah yang berbeda, penduduk dengan jenis kelamin lakilaki memiliki prosentase yang lebih besar jika dibandingkan dengan jumlah
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 12

L a p o r a n Ak h i r

penduduk yang berjenis kelamin perempuan, namun secara umum,


perbedaan tersebut tidak terlalu signifikan. Jumlah Penduduk Laki-Laki pada
tahun 2012 sebesar 11.519 (51,37%) jiwa sedangkan jumlah penduduk yang
berjenis kelamin perempuan sebesar 10.904 (48,63%) jiwa.

Peremp
uan
49%

laki-laki
51%

Gambar 6.1
Grafik Perbandingan Jumlah Penduduk Laki-Laki dan Perempuan
Di Kecamatan Tinanggea Tahun 2012

C. Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kegiatan


Penduduk Kec. Tinanggea menurut kelompok umur pada tahun 2012
didominasi oleh kelompok umur 5 9 tahun dengan jumlah jiwa sebanyak
2.566 jiwa, namun secara umum, kelompok umur yang berada pada usia
produktif sebesar 13.686 jiwa (62,86 %), sedangkan kelompok umur yang
berada pada usia belum produktif sebesar 7.359 jiwa (33,80 %).
Secara proporsional, total penduduk berdasarkan golongan usia menunjukkan
rasio tingkat ketergantungan penduduk yang relatif rendah, dimana jumlah
penduduk yang berada pada usia produktif yaitu usia 15 64 tahun
mencapai 62,86 %.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 13

L a p o r a n Ak h i r

Usia
Tidak
Produktif
3%

Usia
Produktif
63%

Usia
Belum
produktif
34%

Gambar 6.2.
Grafik Usia Produktif Kec. Tinanggea Tahun 2011 2012.

Sedangkan kategori usia menurut jenis kegiatan yang diperoleh sebanyak


8.384 jiwa penduduknya bekerja yang terdiri dari laki-laki 5.563 jiwa dan
perempuan sebanyak 2.821 jiwa.
Sedangkan penduduk yang mencari kerja pada tahun 2011 sebanyak
7.807 jiwa yang terdiri dari pemcari kerja sebanyak 272 orang terdiri dari
112 orang laki-laki dan 160 orang perempuan, sementara penduduk yang
bukan pencari kerja sebesar 7.535 orang.
Tabel 6.7.
Jumlah Penduduk menurut Jenis Kegiatan di Kec. Tinanggea, 2011

Jenis Kegiatan
I. Bekerja
II. Sementara Tidak Bekerja
III. Tidak Bekerja
a, Pencari Kerja
b, Bukan Pencari Kerja
Penduduk Umur +10

Laki-Laki
Perempuan
Jumlah
5.563
2.821
8.384
323
133
456
2.652
5,155
7.807
112
160
272
2.540
4.995
7.535
8.538
8.109
16.647

Sumber: Kec. Tinanggea Dalam Angka, 2012.

D. Proyeksi Pertumbuhan Penduduk


Proyeksi

pertumbuhan

penduduk

untuk

(lima)

tahun

kedepan

menggunakan rata-rata laju pertumbuhan penduduk tahun 2010 2012,


pengambilan tahun dasar pada proyeksi ini dengan pertimbangan bahwa
pada tahun 2009 ke bawah beberapa kecamatan belum dimekarkan,

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 14

L a p o r a n Ak h i r

sehingga dalam pengambilan sampel ada beberapa kecamatan yang laju


pertumbuhan penduduknya minus.
Proyeksi pertumbuhan penduduk Kecamatan Tinanggea hingga tahun
perencanaan di tampilkan pada tabel 6.8.
Tabel 6.8.
Proyeksi Penduduk Kecamatan Tinanggea Tahun 2013 - 2017

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.

Desa
Lanowulu
Tatangge
Roraya
Wundumbolo
Telutu Jaya
Panggosi
Lapoa
Bomba-Bomba
Asingi
Rapea
Ngapaaha
Tinanggea
Akuni
Bungin Permai
Torokeku
Lapulu
Lasuai
Wadonggo
Matambawi
Watumelewe
Moolo Indah
Matandahi
Lalonggasu
Palotawo
Lalowatu

Kecamatan Tinanggea

2012
720
462
1,647
293
2,205
352
1,051
697
1,477
424
1,891
2,784
684
1,301
960
469
409
809
550
761
656
286
652
460
423

2013
739
471
1,688
299
2,263
362
1,074
714
1,518
435
1,942
2,861
702
1,337
984
480
419
831
563
782
669
293
667
471
432

22,423

22,996

Penduduk
2014
2015
759
779
481
490
1,730
1,773
306
312
2,323
2,384
372
383
1,097
1,121
732
750
1,561
1,604
446
458
1,994
2,048
2,939
3,020
720
738
1,374
1,412
1,009
1,035
491
502
430
441
853
876
576
590
803
825
682
695
301
308
682
698
482
493
441
450
23,584

24,187

2016
800
500
1,817
319
2,447
393
1,145
768
1,649
469
2,103
3,103
757
1,451
1,061
514
452
900
604
848
709
316
714
505
459

2017
822
510
1,862
325
2,512
404
1,170
787
1,695
481
2,160
3,189
777
1,491
1,088
526
464
924
618
871
723
324
731
517
469

24,806

25,440

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Dari hasil proyeksi penduduk di atas menunjukkan bahwa terjadi


peningkatan jumlah penduduk di semua Desa/Kelurahan di Kecamatan
Tinanggea yaitu dari 22.423 jiwa pada tahun 2012 meningkat menjadi
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 15

L a p o r a n Ak h i r

25.440 jiwa pada akhir tahun perencanaan dengan rata-rata laju


pertumbuhan penduduk sebesar 2,55%.
6.1.6. Tata Guna Lahan Kec. Tinanggea
A. Penggunaan Lahan Eksisting
Penggunaan lahan merupakan manivestasi dari aktivitas masyarakat, karena
itu pola penggunaan lahan merupakan salah satu refleksi dari bentuk
hubungan antara masyarakat dengan lingkungannya. Intensitas penggunaan
lahan merupakan pencerminan potensi wilayah yang bersangkutan. Adapun
rincian penggunaan lahan di Kecamatan Tinanggea dapat dilihat pada tabel di
bawah:
Tabel 6.9.
Penggunaan Lahan Eksisting Kec. Tinanggea, 2013

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Pengunaan Lahan
Semak/Belukar
Hutan Lahan Kering Sekunder
Kebun/Kebun Campuran
Kolam
Mangrove
Perumahan/Permukiman
Savana
Sawah
Tambak
Tanah Terbuka
Kawasan TPI
Jalan
KEC. TINANGGEA

2,898.42
2,310.72
10,120.86
16.98
4,449.68
489.08
9,582.26
1,957.09
3,277.97
189.43
10.00
171.51

Persentase
(%)
8.17
6.51
28.53
0.05
12.54
1.38
27.01
5.52
9.24
0.53
0.03
0.48

35,474.00

100.00

Luas (ha)

Sumber : Hasil Analisis Citra Landsat TM8, 2013

Berdasarkan hasil analisis penggunaan lahan eksisting Kec. Tinanggea Tahun


2013 yang dilakukan dengan menggunakan Citra Landsat TM8

tanggal

pemotretan 02 Juni 2013 dapat disimpulkan bahwa kategori penggunaan


Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 16

L a p o r a n Ak h i r

lahan yang paling dominan adalah dari jenis Pertanian Lahan Kering dengan
luas penggunaan lahan mencapai 10.120,86 ha atau mencakup 28,53 % dari
total luas Kecamatan Tinanggea. Selanjutnya kategori penggunaan lahan
jenis savana seluas 9.582,26 ha (27.01 %) yang tersebar di sekitar Taman
Nasional Rawa Aopa Watumohai Desa Tatangge dan Lanowulu serta di
bagian utara Kec. Tinanggea, kemudian kategori penggunaan lahan Hutan
Mangrove (termasuk hutan mangrove yang berada dalam kawasan Taman
Nasional Rawa Aopa Watumohai) seluas 4.449,68 ha (12,54 %), Tambak
seluas 3.277,97 ha (9,24 %), Semak/Belukar seluas 2.898,41 ha (8,17 %),
Hutan Sekunder seluas 2.310,72 ha (6,51 %), sawah seluas 1.957,09 ha
(5,52 %), Perumahan/Permukiman 489,08 ha (1,38 %), Jalan 171,51 ha
(0,48 %), Tanah Terbuka 189,43 ha (0,53 %), Kolam Air Tawar 16,98 ha
(0,05 %) dan TPI 10 ha (0,03 %).
B. Kecenderungan Perubahan Fungsi Lahan
Perubahan lahan pada pusat pertumbuhan Kec. Tinanggea dilakukan dengan
menganalisis perubahan lahan pada tahun 2005 dan tahun 2013, analisis
dilakukan dengan menggunakan citra Landsat TM7 pemotretan Bulan
November Tahun 2005 dan Citra Landsat TM8 pemotretan Bulan April 2013.

Gambar 6.3.
Perubahan Lahan pada Kawasan Mangrove Kec. Tinanggea

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 17

L a p o r a n Ak h i r

Dari hasil analisa data diketahui perubahan lahan pada rentang waktu tahun
2005 2013 adalah sebagai berikut :
Tabel 6.10.
Kecenderungan Perubahan Lahan di Kec. Tinanggea Tahun 2005 - 2013

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Pengunaan Lahan
Semak/Belukar
Hutan Sekunder
Kebun/Kebun Campuran
Kolam
Mangrove
Perumahan/Permukiman
Savana
Sawah
Tambak
Tanah Terbuka
Jalan
TPI
KEC. TINANGGEA

Tahun
2005

2013

4,595.52
2,324.47
7,870.04
6.31
5,199.71
475.82
10,611.45
1,675.48
2,574.22
31.09
109.89
0.00

2,898.42
2,310.72
10,120.86
16.98
4,449.68
489.08
9,582.26
1,957.09
3,277.97
189.43
171.51
10.00

35,474.00

35,474.00

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Data pada tabel 6.10 memperlihatkan kecenderungan perubahan lahan


terbesar di Kec. Tinanggea dalam kurun waktu 2005 2013 adalah pada
jenis lahan Semak/Belukar yaitu dari 4.595,52 Ha pada tahun 2005 berkurang
menjadi 2.898,42 Ha pada tahun 2013 atau terjadi perubahan seluas
1.697,10 Ha, umumnya perubahan lahan semak/belukar ini didominasi oleh
perubahan lahan menjadi lahan-lahan perkebunan dan sawah.
Hal yang sama terjadi pada jenis lahan savana dimana alih status lahan yang
terjadi dalam kurun waktu 2005 2013 adalah sebesar 1.029,19 Ha,
perubahan fungsi lahan ini umumnya dikonversi menjadi lahan-lahan
pertanian, perkebunan, perumahan/permukiman dan pertambangan.
Sementara itu, kawasan mangrove sebagai kawasan lindung juga mengalami
alih fungsi lahan yang cukup besar yaitu sebesar 750,03 Ha dari 5.199,71 Ha
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 18

L a p o r a n Ak h i r

pada tahun 2005 berkurang menjadi 4.449,68 Ha pada tahun 2013,


umumnya perubahan lahan mangrove ini beralih menjadi lahan-lahan
pertambakan dan akibat dari aktivitas pertambangan yang terjadi di Kec.
Tinanggea.
Pertambahan areal-areal penggunaan lahan menjadi lahan-lahan produktif
dalam kurun waktu 2005 2013 didominasi oleh pertanian lahan kering
sebesar 2.250,82 Ha dari 7.870,04 Ha pada tahun 2005 bertambah menjadi
10.120,68 Ha pada tahun 2013, kemudian menyusul lahan pertambakan
bertambah sebesar 703,75 Ha dari 2,574.22 pada tahun 2005 bertambah
menjadi 3.277,97 Ha pada tahun 2013, lahan sawah bertambah sebesar
281,61 Ha dari 1,675.48 Ha pada tahun 2005 menjadi 1,957.09 Ha pada
tahun 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 19

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 20

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 21

L a p o r a n Ak h i r

6.1.7. Potensi Perikanan


Sektor Perikanan merupakan bagian terpenting dalam kawasan
minapolitan, potensi perikanan di Kecamatan Tinanggea cukup besar yaitu dari
sektor budidaya perikanan tambak, budidaya perikanan pantai dan dari
perikanan tangkap.
Data Badan Pusat Statistik Daerah Tahun 2013, Kontribusi sub sektor
perikanan dalam struktur PDRB Kab. Konawe Selatan berdasarkan harga berlaku
adalah sebesar Rp. 328.921.590.000,- atau menyumbang PDRB sebesar 9,77 %
dari total nilai PDRB Kab. Konawe Selatan Tahun 2012.
Tabel 6.11.
Produksi dan Nilai Produksi Budidaya Perikanan
Menurut Jenis Perairan di Kec. Tinanggea, 2012.

No.
1.
2.
3.
4.

Jenis Budidaya
Tambak
Kolam
Laut
Mina Padi

Produksi
(Ton)
57
30
1.715
3

Nilai
(juta rupiah)
990
265
5.145
25

Sumber: Kec. Tinanggea Dalam Angka, 2013.

Berdasarkan perhitungan luas perairan laut Kec. Tinanggea dengan


mempertimbangkan kewenangan kabupaten dalam pengelolaan laut sejauh 4
mil, luas wilayah kawasan perairan Kec. Tinanggea yang dapat di kelola dan
dikembangkan pada sub sektor budidaya perikanan laut dan tangkap adalah
seluas 17,008.34 ha dengan panjang garis pantai dari perbatasan Kab. Bombana
di Desa Lanowulu hingga Perbatasan Kec. Palangga Selatan di Desa Moolo
Indah sepanjang 26,781 km.
Sedangkan luas areal pertambakan di Kec. Tinanggea berdasarkan hasil
analisa dengan menggunakan citra resolusi tinggi adalah seluas 3.139,93 Ha

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 22

L a p o r a n Ak h i r

dengan perencian Tambak Produktif seluas 2.911,57 Ha dan Tambak Tidak


Produktif seluas 228,36 Ha.
Tabel

berikut

memperlihatkan

potensi

perikanan

pada

pusat

pertumbuhan Tinanggea dengan cakupan wilayah pada sub pusat dan wilayah
pengembangan sebagai berikut.
Tabel 6.12.
Luas Potensi Lahan Perikanan Kec. Tinanggea, 2013 (Ha)

1.
2.

3.
4.

Potensi
Luas Perairan yang dapat dikelola
Pertambakan
a. Produktif
b. Tidak Produktif
Kolam Air Tawar
Minapadi

Luas (Ha)
16,852.86
2,911.57
228.36
16.98
1,957.09

Sumber: Hasil analisis, 2013

Tabel di atas juga menggambarkan bahwa potensi perikanan lain


seperti Kolam air tawar dengan luas lahan sebesar 16,98 Ha dan mina-padi
dengan luas lahan 1.957,09 Ha dapat dikembangkan dalam mendukung
kawasan minapolitan.
Dari hasil analisis juga diperoleh panjang irigasi pasang surut di Kec.
Tinanggea berkaitan dengan dukungan potensi perikanan khususnya tambak
adalah 71.282,50 m.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 23

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 24

L a p o r a n Ak h i r

6.1.8. Potensi Sarana dan Prasarana


A. Sarana Pendidikan
Kondisi sarana pendidikan di Kec. Tinanggea secara umum belum dapat
dikatakan terpenuhi, hal ini dapat dilihat dari keberadaan sarana pendidikan
yang belum merata di setiap desa/kelurahan. Dari 25 Desa/Kelurahan di Kec.
Tinanggea, untuk jenjang pendidikan SD Negeri dan Swasta hanya terdapat
di 17 desa/kelurahan, sementara untuk jenjang pendidikan SLTP hanya
terdapat di 7 desa/kelurahan, dan untuk jenjang pendidikan tingkat SLTA
hanya terdapat di 4 desa/kelurahan.

20
15
10
5

17
10

0
TK

SD

SLTP

SLTA

Gambar 6.4.
Jumlah Sarana Pendidikan Negeri di Kecamatan Tinanggea, 2011.

B. Sarana Kesehatan
Kecamatan Tinanggea hingga tahun 2013 belum memiliki fasilitas kesehatan
setingkat Rumah Sakit, baik yang di kelolah oleh pemerintah, maupun yang
di kelolah oleh swasta. Jenis sarana kesehatan yang terdapat di Kecamatan
Tinanggea adalah sarana kesehatan Puskesmas 1 unit yang terdapat di
Ngapaaha, pustu 1 unit yang terletak di Lalonggasu, Praktek dokter 2 orang
dan Posyandu berjumlah 22 unit yang tersebar di setiap desa/kelurahan
kecuali di desa Rapea, Akuni, Matambawi dan Matandahi.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 25

L a p o r a n Ak h i r

Sementara tenaga medis yang tersedia di kec. Tinanggea berjumlah 57 orang


yang terdiri atas Dokter umum 2 orang, Bidan 13 orang, dan Dukun Bayi
Terlatih berjumlah 42 orang.
C. Sarana Transportasi dan Telekomunikasi
C1. Jaringan Jalan
Jaringan jalan di Kec. Tinanggea terdiri dari Jaringan Jalan nasional, Jaringan
Jalan Kabupaten dan Jaringan Jalan Usaha Tani. Berdasarkan hasil
pengamatan lapangan, jaringan jalan yang tertutup aspal merupakan
jaringan jalan Nasional dan jaringan Jalan Strategis Nasional yang merupakan
jaringan

jalan

Nasional

Lingkar

Selatan

menghubungkan

Kecamatan

Tinanggea dengan Kabupaten Bombana dan Kota Kendari, Jalan Provinsi


yang menghubungkan Kab. Konawe Selatan dengan Kab. Kolaka/Kolaka
Timur (Ladongi/Rate-Rate), jalan Kabupaten yang terdiri atas jalan strategis
Kabupaten,

jalan

penghubung

antar

Kecamatan,

Jalan

Lingkungan

Perumahan dan jalan pertanian dan jalan khusus pertambangan.


Tabel 6.13.
Panjang Jalan di Kecamatan Tinanggea menurut Statusnya, 2013.

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Status Jalan
Jalan Nasional
Jalan Strategis Nasional
Rencana (Tersambung)
Jalan Provinsi
Jalan Strategis Kabupaten
Jalan Penghubung Kecamatan
Jalan Penghubung Desa
Jalan Lingkungan Perumahan
Jalan Lingkungan Perumahan
Jalan pertanian
Jalan Khusus Pertambangan
KEC. TINANGGEA

Sumber:

Kondisi

Panjang (m)

Aspal
Aspal

33,232.70
8,514.34

Kerikil
Kerikil
Kerikil
Kerikil
Kerikil
Kayu
Tanah
Tanah

5,997.79
2,244.91
8,242.70
616.00
59,673.41
2,217.73
86,457.52
38,513.58
245,710.68

Hasil Analisis Citra, 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 26

L a p o r a n Ak h i r

Panjang jalan Kecamatan Tinanggea hingga tahun 2013 adalah 245.710,68 m


yang terdiri dari jalan Negara sepanjang 33.232,70 m dan Jalan Strategis
Nasional Rencana (Tersambung) sepanjang 8.514,34 m, jalan provinsi
sepanjang 5.997,79 m, serta jalan Kabupaten (jalan strategis kabupaten,
jalan penghubung antar kecamatan, jalan desa, jalan lingkungan dan jalan
pertanian)

sepanjang 159.452,27

dimana sepanjang

2.217,73 m

merupakan jalan dengan konstruksi kayu yang terdapat di wilayah Bungin


Permai dan Torokeku.
Kondisi permukaan jalan umumnya kerikil dan tanah, lapisan aspal hanya
terdapat

pada

jalan

negara

dan

jalan

strategis

nasional

rencana

(tersambung) yang menghubungkan Kec. Tinanggea dengan Ibukota


Kabupaten di Andoolo.
C2. Sarana Transportasi
Sarana transportasi yang ada di Kecamatan Tinanggea umumnya terdiri atas
sarana transportasi darat dan laut yang menghubungkan wilayah antar desa
dan kecamatan. Namun untuk transportasi umum hanya mengandalkan
transportasi yang melintas di Kecamatan Tinanggea menuju dari dan ke Kab.
Bombana, sementara jalur transportasi Tinanggea Kota kendari belum
berfungsi secara maksimal.
C3. Sarana Telekomunikasi
Kondisi sarana telekomunikasi di kecamatan Tinanggea hanya mengandalkan
jaringan seluler yang ada di wilayah yang disediakan oleh provider swasta
antara lain XL, Telkomsel dan Indosat. Sementara keberadaan kantor pos di
kecamatan Tinanggea hanya terdapat di Kelurahan Ngapaha.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 27

L a p o r a n Ak h i r

D. Sarana Perekonomian
Kondisi sarana perekonomian di Kecamatan Tinanggea yang mendukung
aktivitas ekonomi pada Kawasan Pusat Pertumbuhan Tinanggea antara lain:
Pasar, Koperasi, Bank Umum Pertokoan dan sarana perekonomian lainnya.
Tabel 6.14.
Sarana Perekonomian di Kec. Tinanggea, 2012

Jenis Aktivitas Ekonomi

Jumlah

1. Pasar
a. Pasar Permanen
b. Pasar Tidak Permanen
2. Kios/Ruko
a. Permanen
b. Tidak Permanen
3. Perbankan
a. Bank Pemerintah
b. Bank Daerah
c. Bank Swasta Nasional
4. KUD
5. Non KUD

3
2
1
461
132
329
4
2
1
1
11
7

Sumber: Kec. Tinanggea Dalam Angka, 2012.

Dari data di atas diketahui bahwa jumlah Pasar di Kecamatan Tinanggea


sebanyak 3 unit yang terdiri dari pasar permanen sebanyak 2 unit yang
terdapat di Tinanggea dan Lapoa, sedangkan untuk pasar tidak permanen
hanya

terdapat

di

desa

Watumelewe.

Sedangkan

untuk

aktivitas

perekonomian seperti kios/warung campuran tersebar di seluruh kecamatan


di wilayah tinanggea dengan perincian 132 unit kios/ruko permanen dan 329
unit kios yang tidak permanen. Sedangkan untuk aktivitas perbankan yang
ada di Kecamatan Tinanggea terdapat 4 jenis Bank dengan pereincian 1 unit
Bank BRI, 1 unit Bank Mandiri, 1 unit Bank Haralata, dan 1 unit Bank
Bahteramas yang masing-masing statusnya sebagai Cabang Pembantu.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 28

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 29

L a p o r a n Ak h i r

6.2. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Kolono


6.2.1. Batas Administrasi dan Geografi Wilayah
Kecamatan Kolno terletak di bagian Selatan Kabupaten Konawe Selatan
dan secara administratif berbatasan dengan Kab. Buton Utara di bagian selatan,
Kec, Lainea dan Laeya di sebelah Barat, Kec, Moramo di sebelah Utara dan Kec,
laonti di sebelah Timur.
Berdasarkan data BPS tahun 2013 luas wilayah Kecamatan Kolono
adalah 467,38 km2 atau 10,35 % dari total luas wilayah Kabupaten Konawe
Selatan, Jumlah Desa/Kelurahan yang berada di Kecamatan Kolono sebanyak 31
desa/kelurahan, dimana hanya terdapat 5 desa/kelurahan yang tidak berada di
pesisir pantai, Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini :
Tabel 6.15.
Luas Wilayah Kecamatan Kolono menurut Desa/Kelurahan, 2012

No.

Desa/Kelurahan

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.

Puupi
Tiraosu
Waworano
Matandahi
Mataiwoi
Andinete
Langgowala
Wawoosu
Sawah
Kolono
Mondoe Jaya
Ulusena Jaya
Lamotau
Awunio
Meletumbo
Roda
Lamapu
Rambu-Rambu
Lambangi
Tumbu-Tumbu Jaya

Luas (km2)
51.86
8.40
15.56
2.23
21.16
16.25
1.60
26.31
15.27
23.29
3.51
53.44
6.34
7.09
32.37
22.12
3.59
4.63
3.13
17.40

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Persentase
(%)
11.10
1.80
3.33
0.48
4.53
3.48
0.34
5.63
3.27
4.98
0.75
11.43
1.36
1.52
6.93
4.73
0.77
0.99
0.67
3.72
Halaman VI - 30

L a p o r a n Ak h i r

No.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.

Desa/Kelurahan

Luas (km2)

Ngapawali
Batu Putih
Rumba-Rumba
Ampera
Amolengu
Langgapulu
Silea
Alosi
Sarandua
Pudongi
Ulunese
KEC. KOLONO

18.96
19.66
15.60
16.08
12.01
11.42
7.98
7.28
16.63
2.31
3.91
467.39

Persentase
(%)
4.06
4.21
3.34
3.44
2.57
2.44
1.71
1.56
3.56
0.49
0.84
100.00

Sumber: Kec. Kolono Dalam Angka, 2013.

Data diatas menggambarkan bahwa wilayah terluas yang berada di


Kecamatan Kolono adalah Desa Ulusena Jaya dengan luas wilayah mencapai
53.44 km2 atau mencapai 11,43% dari luas total kecamatan, sedangkan desa
Pudongi menjadi wilayah terkecil dengan luas wilayah sebesar 2,31 km2 atau
hanya 0,49% dari total luas wilayah kecamatan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 31

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 32

L a p o r a n Ak h i r

6.2.2. Topografi dan Kemiringan Wilayah


Topografi Kecamatan Kolono berada pada ketinggian antara 0 900 m
diatas permukaan laut, Dari data hasil analisis topografi dengan menggunakan
ASTER DEM2 tahun 2011 memperlihatkan bahwa wilayah dengan ketinggian 10
250 m diatas permukaan laut merupakan wilayah yang dominan yaitu seluas
16.100,57 ha atau mencakup 34,45% dari total luas wilayah Kecamatan Kolono
secara keseluruhan, sedangkan ketinggian diatas 750 memiliki luasan terkecil
yaitu sebesar 91,47 ha atau hanya menempati 0,20% lahan yang ada di
Kecamatan Kolono.
Dari 31 desa/kelurahan yang ada di Kecamatan Tinanggea, hanya
terdapat 5 desa yang bukan desa pesisir, antara lain desa Waworano, Desa
Wawoosu, Desa Ulusena Jaya, Lamotau dan Desa Sarandua.
Tabel 6.16.
Kondisi Topografi Kecamatan Kolono, 2013

Elevasi (m dpl)

Luas (Ha)

0 - 50
50 - 100
100 - 250
250 - 500
500 - 750
>750
KEC. KOLONO

10,882.89
8,201.84
16,100.57
9,291.35
2,169.90
91.47
46,738.00

Persentase
(%)
23.28
17.55
34.45
19.88
4.64
0.20
100.00

Sumber: Hasil Analisis, 2013,

Sedangkan untuk kemiringan lahan di Kecamatan Kolono secara umum


tergolong berbukit, kelas kemiringan lahan bervariasi dimana kelas kemiringan
15 - 25 % mendominasi lahan yang ada di Kecamatan Kolono dengan luas lahan
mencapai 11.319, 35 ha atau mencakup 24,22 % dari luas wilayah Kecamatan,
kemudian kelas kemiringan 25 40 % dengan luas lahan sebesar 11.089,33
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 33

L a p o r a n Ak h i r

ha (23,73 %), selanjutnya kelas kemiringan 8 15 dengan luas 8.292,52 ha


(17,74 %), kemudian kelas kemiringan 3 8 dengan luas 6.877,73 Ha (14,72
%), menyusul kelas kemiringan di atas 40% (>40) dengan luas 4.866,10 ha
(10,41 %), sedangkan kelas kemiringan antara 0 - 3 merupakan kelas
kemiringan terkecil dengan hanya menempati lahan seluas 4.292,98 Ha atau
hanya 9,19 % dari luas total wilayah Kecamatan Kolono.
Tabel 6.17.
Kondisi Kemiringan Lahan Kecamatan Kolono, 2013

Kelas Kemiringan

Luas (ha)

Persentase (%)

0-3
3-8
8 - 15
15 - 25
25 - 40
>40

4,292.98
6,877.73
8,292.52
11,319.35
11,089.33
4,866.10

9.19
14.72
17.74
24.22
23.73
10.41

46,738.00

100.00

KEC. KOLONO
Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 34

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 35

L a p o r a n Ak h i r

6.2.3. Kondisi Klimatologi


Kondisi iklim di wilayah Kecamatan Kolono dapat dilihat dari persentase
hari hujan dalam kurun waktu 1 tahun. Secara umum kondisi klimatologi wilayah
Kolono tidak jauh beda dengan kondisim klimatologi pada wilayah Sulawesi
Tenggara pada umumnya dimana tergolong wilayah dengan kondisi iklim Tropis.
Tabel di bawah memnjelaskan secara rinci kondisi iklim di Kec. Kolono pada
tahun 2012.
Dari data di bawah terlihat bahwa rata-rata hari hujan selama tahun
2011 sebanyak 17 hari/bulan dengan intensitas curah hujan mencapai 202,3
mm, sementara pada tahun 2012, terjadi penurunan rata-rata hari hujan dalam
1 (satu) tahun di Kec. Tinanggea menjadi 15 hari hujan. Hal yang sama terjadi
pada curah hujan tahunan yang menurun pada tahun 2012 yaitu dari 202,3
mm/tahun menjadi 171,1 mm/tahun. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada
tabel di bawah ini :
Tabel 6.18.
Kondisi Klimatologi Kecamatan Kolono, 2011 - 2012

2010
Bulan
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember
KEC. KOLONO

Hari Hujan
(hh)
19
16
21
18
12
24
21
8
17
15
19
14
17

2011
Curah
Hujan
(mm)
208.2
206.2
154.7
121.2
466.4
172.5
253.8
140.9
130.9
148.9
233.1
190.2
202.3

Hari Hujan
(hh)
24
12
12
18
17
15
16
14
7
6
14
17
15

Curah
Hujan
(mm)
185.1
64.7
324.1
334.3
225.3
181.0
133.6
71.4
29.0
43.5
219.7
241.6
171.1

Sumber: Kec. Kolono Dalam Angka, 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 36

L a p o r a n Ak h i r

6.2.4. Jenis Tanah


Kondisi jenis tanah di Kecamatan Kolono didominasi oleh jenis tanah
Kambisol Distrik dengan luas wilayah mencapai 24.266,77 ha atau mencakup
51,92 % dari total luas wilayah Kec. Kolono. Jenis tanah ini tersebar di hampir
seluruh desa/kelurahan yang ada di Kec. Kolono.
Tabel 6.19.
Jenis Tanah Kecamatan Kolono, 2013

Jenis Tanah

Luas (ha)

Persentase (%)

Kambisol Distrik
Kambisol Eutrik
Rensina
Aluvial
Latosol Humik
Latosol Eutrik

24,266.77
430.44
10,106.34
2.780,21
218.77
8,935.48

51.92
0.92
21.62
5,95
0.47
19.12

KEC. KOLONO

46,738.00

100.00

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Adapun karakteristik masing-masing jenis tanah sebagai berikut :


1. Kambisol Distrik, tergolong jenis tanah dengan tingkat pelapukan sedang,
proses illuviasi belum tegas, warna lahan coklat tua sampai merah agak halus
sampai halus, Ph tanah berkisar antara agak masam sampai netral,
kandungan bahan organik tergolong rendah sampai sedang, kejenuhan basah
kurang dari 50%.
2. Kambisol Eutrik, Jenis tanah yang berwarna cokelat dengan tekstur halus dan
biasa terdapat pada lahan dataran gabungan endapan muara dan endapan
sungai pada daerah kering.
3. Rensina, tergolong tanah muda dengan tingkat pelapukan rendah dan
kedalaman tanah sangat dangkal (< 50 cm), lapisan tanah langsung

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 37

L a p o r a n Ak h i r

berbatasan dengan batu kapur dan bahkan sebagian batu kapur muncul ke
permukaan, tekstur pasir lempung sampai geluh lempung..
4. Aluvial, Jenis tanah ini masih mudah. Belum mengalami perkembangan,
Berasal dari bahan induk alluvium, Mempunyai tektur beraneka ragam, Belum
terbentuk struktur, Konsistensi dalam keadaan basah lekat, Mempunyai pH
bermacam-macam, Kesuburan antara sedang sampai tinggi, Penyebarannya
di daerah dataran alluvial sungai, dataran alluvial pantai dan daerah
cekungan (depresi) dan Cocok untuk lahan pertanian.
5. Latosol Humik, terdapat pada sistem lahan dataran metamorfik yang
berombak sampai bergelombang dengan tekstur agak halus sampai halus
dan berwarna kelabu.
6. Latosol Eutrik, Tanah dengan kadar liat lebih dari 60 %, remah sampai
gumpal, gembur, warna seragam dengan batas-batas horison yang kabur,
solum dalam (lebih dari 150 cm),kejenuhan basa kurang dari 50 %,
umumnya mempunyai epipedon umbrik dan horison kambik.
6.2.5. Kependudukan
A. Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk
Jumlah penduduk Kec. Kolono pada tahun 2011 adalah sebesar 14.091 jiwa
yang tersebar pada 31 wilayah desa/kelurahan, jumlah penduduk tertinggi
terdapat di Kolono dengan Jumlah penduduk sebesar 1.079 jiwa (7,66 %),
sedangkan jumlah penduduk tersedikit terdapat di Desa Ulusena Jaya dengan
jumlah penduduk sebesar 192 jiwa (1,36%).
Kepadatan penduduk kecamatan Kolono pada tahun 2012 adalah sebesar
30,15 jiwa/km2, dimana kepadatan tertinggi terdapat di desa Lambangi yaitu
sebesar 196,17 jiwa/km2. Sedangkan Desa Ulusena Jaya merupakan desa

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 38

L a p o r a n Ak h i r

dengan kepadatan terendah yaitu hanya sebesar 3,59 jiwa/km2. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 6.20.
Perkembangan Penduduk Kec. Kolono, 2011 - 2012
No.

Desa/Kelurahan

1.

Puupi

2.

Tiraosu

3.

Waworano

4.

Matandahi

5.

Luas
(km2)

2011

2012

Laju

Kepadatan
(jiwa/km2)

51.86

920

938

1.96

18.09

8.40

521

530

1.73

63.10

15.56

420

427

1.67

27.44

2.23

203

204

0.49

91.48

Mataiwoi

21.16

512

522

1.95

24.67

6.

Andinete

16.25

523

533

1.91

32.80

7.

Langgowala

1.60

247

248

0.40

155.00

8.

Wawoosu

26.31

282

284

0.71

10.79

9.

Sawah

15.27

491

500

1.83

32.74

10.

Kolono

23.29

1.058

1.079

1.98

46.33

11.

Mondoe Jaya

3.51

405

407

0.49

115.95

12.

Ulusena Jaya

53.44

190

192

1.05

3.59

13.

Lamotau

6.34

445

447

0.45

70.50

14.

Awunio

7.09

405

412

1.73

58.11

15.

Meletumbo

32.37

516

520

0.78

16.06

16.

Roda

22.12

497

498

0.20

22.51

17.

Lamapu

3.59

420

425

1.19

118.38

18.

Rambu-Rambu

4.63

262

266

1.53

57.45

19.

Lambangi

3.13

612

614

0.33

196.17

20.

Tumbu-Tumbu Jaya

17.40

705

707

0.28

40.63

21.

Ngapawali

18.96

397

400

0.76

21.10

22.

Batu Putih

19.66

280

282

0.71

14.34

23.

Rumba-Rumba

15.60

615

616

0.16

39.49

24.

Ampera

16.08

354

361

1.98

22.45

25.

Amolengu

12.01

330

333

0.91

27.73

26.

Langgapulu

11.42

478

481

0.63

42.12

27.

Silea

7.98

478

487

1.88

61.03

28.

Alosi

7.28

317

322

1.58

44.23

29.

Sarandua

16.63

311

314

0.96

18.88

30.

Pudongi

2.31

347

349

0.58

151.08

31.

Ulunese

3.91

390

393

0.77

100.51

467.39

13.931

14.091

1.15

30.15

KEC. KOLONO
Sumber: Kosel Dalam Angka, 2013

Dari data di atas juga kita dapat mengetahui laju pertumbuhan penduduk
tiap desa/kelurahan, laju pertumbuhan rata-rata Kec. Kolono Tahun
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 39

L a p o r a n Ak h i r

2011/2012 adalah sebesar 1,15 % dimana laju pertumbuhan penduduk


tertinggi terdapat di Kolono dan Ampera dengan laju pertumbuhan sebesar
1,98%, sedangkan desa Rumba-Rumba merupakan desa yang memiliki laju
pertumbuhan terkecil yaitu sebesar 0,16%.
B. Penduduk Menurut Jenis Kelamin
Rasio Jenis Kelamin (RJK) / Sex Ratio merupakan indikator yang digunakan
untuk mengetahui komposisi penduduk menurut jenis kelamin. Angka ini
dinyatakan dengan perbandingan antara jumlah penduduk laki-laki dengan
jumlah penduduk perempuan di suatu daerah pada waktu tertentu. Nilai sex
ratio yang lebih besar dari 100 menggambarkan bahwa jumlah penduduk
laki-laki lebih besar di bandingkan dengan jumlah penduduk perempuan.

Perem
puan
6,860

LakiLaki
7,231

Gambar 6.5.
Perbandingan Jumlah Penduduk Perempuan dan Laki-Laki
(Sumber: Kec. Kolono Dalam Angka, 2013)

Dari data yang di peroleh diketahui bahwa persentase sex ratio kecamatan
Kolono pada tahun 2012 adalah sebesar 105,41 %, angka ini menunjukkan
bahwa setiap 100 penduduk perempuan terdapat 105 penduduk laki-laki.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 40

L a p o r a n Ak h i r

C. Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kegiatan


Dari

data

struktur

penduduk

menurut

kelompok

umur

berdasarkan

Kecamatan Kolono Dalam Angka Tahun 2013 di Kec. Kolono pada tahun 2012
diketahui bahwa kelompok usia produktif (usia 15 64 tahun) merupakan
kelompok usia terbanyak yaitu sebesar 8.331 orang (61 %), sementara usia
tidak produktif (usia +64 tahun) sebanyak 153 orang atau hanya terdapat 1
% dari keseluruhan penduduk di Kec. Kolono, sementara usia belum
produktif (usia antara 0 14 tahun) yang merupakan potensi sumberdaya
masnusia di masa yang akan datang berjumlah 5.252 jiwa (38 %).
Tidak
Produk
tif
1%

Produk
tif
61%

Belum
Produk
tif
38%

Sumber: Kec, Kolono Dalam Angka, 2013

Gambar 6.6.
Penduduk Kec. Kolono menurut proporsi usia, 2012

Ditinjau dari struktur penduduk berdasarkan jenis kegiatannya, Jumlah


penduduk yang sementara bekerja sebesar 5.271 jiwa, penduduk yang
sementara tidak bekerja sebanyak 129 jiwa, dan penduduk yang tidak
bekerja sebanyak 3.822 jiwa yang terdiri atas pencari kerja berjumlah 96 jiwa
dan bukan pencari kerja sebanyak 3.726 jiwa.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 41

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 6.21.
Penduduk Kec. Kolono Berumur 15 Tahun Keatas
menurut Jenis Kegiatan, Tahun 2011

Jenis Kegiatan

2011

I.

Bekerja

5.271

II.

Sementara Tidak Bekerja

III.

Tidak Bekerja

3.822

a. Mencari Kerja
b. Bukan Pencari Kerja

96
3.726

129

Sumber: Kec. Kolono Dalam Angka, 2012.

D. Proyeksi Pertumbuhan Penduduk


Proyeksi pertumbuhan penduduk erat kaitannya dengan pola penggunaan
ruang di masa yang akan datang. Pertambahan jumlah penduduk yang tidak
terkendali akan membuat pola pemanfaatan ruang cenderung tidak
terkendali

juga,

hal

ini

akan

sangat

mengganggu

perencanaan

pembangunan.
Laju pertumbuhan penduduk Kecamatan Kolono dalam kurun waktu 2011
2012 adalah sebesar 1,15 % dengan jumlah penduduk pada tahun 2012
sebesar 14.091 jiwa. Dengan mempertimbangka laju pertumbuhan penduduk
pada wilayah Desa/Kelurahan di kecamatan Kolono, dapat diketahui proyeksi
pertumbuhan penduduk hingga tahun perencanaan (2017) yaitu sebesar
14.929 jiwa. Dimana Kelurahan Kolono tetap menjadi wilayah dengan jumlah
penduduk tertinggi.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 42

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 6.22.
Proyeksi Penduduk Kecamatan Kolono
menurut Desa/Kelurahan, Tahun 2013 - 2017

No.

Desa

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.

Puupi
Tiraosu
Waworano
Matandahi
Mataiwoi
Andinete
Langgowala
Wawoosu
Sawah
Kolono
Mondoe Jaya
Ulusena Jaya
Lamotau
Awunio
Meletumbo
Roda
Lamapu
Rambu-Rambu
Lambangi
Tumbu-Tumbu Jaya
Ngapawali
Batu Putih
Rumba-Rumba
Ampera
Amolengu
Langgapulu
Silea
Alosi
Sarandua
Pudongi
Ulunese
KEC. KOLONO

2012
938
530
427
204
522
533
248
284
500
1079
407
192
447
412
520
498
425
266
614
707
400
282
616
361
333
481
487
322
314
349
393
14091

2013
956
539
434
205
532
543
249
286
509
1,100
409
194
449
419
524
499
430
270
616
709
403
284
617
368
336
484
496
327
317
351
396

Proyeksi Penduduk
2014
2015
2016
975
994 1,014
548
558
568
441
449
456
206
207
208
543
553
564
554
564
575
250
251
252
288
290
292
518
528
538
1,122
1,145 1,167
411
413
415
196
198
200
451
453
455
426
434
441
528
532
536
500
501
502
435
440
446
274
278
283
618
620
622
711
713
715
406
409
412
286
288
290
618
619
620
375
383
390
339
342
345
487
490
493
506
515
525
332
337
343
320
323
326
353
355
357
399
402
405

14,253 14,418

2017
1,033
577
464
209
575
586
253
294
548
1,190
417
202
457
449
540
503
451
287
624
717
415
292
621
398
348
496
535
348
329
359
408

14,586 14,756 14,929

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 43

L a p o r a n Ak h i r

6.2.6. Tata Guna Lahan


A. Penggunaan Lahan Eksisting
Berdasarkan hasil analisis penggunaan lahan di Kec. Kolono dengan
menggunakan Citra Landsat TM8 pemotretan tanggal 02 Juni 2013 dapat
disimpulkan bawah penggunaan lahan terbesar adalah Kebun/Kebun
Campuran seluas 13.296,87 Ha atau mencakup 28,45 % dari total luas
wilayah Kecamatan kolono, sementara tanah terbuka menjadi areal dengan
penggunaan lahan terkecil yaitu hanya seluas 1,32 ha (0,003 %).
Penggunaan lahan terbesar di Kecamatan Kolono di dominasi oleh jenis
penggunaan Kebun/Kebun campuran dengan luas wilayah pengusahaan
sebesar 13.296,87 Ha atau mencakup 28,45 % dari total luas wilayah Kec.
Kolono. Hutan primer yang ada di Kecamatan Kolono merupakan Hutan
Lindung yang berada di bagian Utara berbatasan dengan Kec. Laonti dengan
luas areal mencapai 10.863,27 Ha atau mencakup 23,24 %.
Selanjutnya jenis penggunaan lahan yang masuk dalam kategori Hutan
Sekunder dengan luas mencapai 10.086,98 Ha (21,58 %), kemudian jenis
lahan yang ditumbuhi oleh semak belukar dengan luas lahan sebesar
9.114,79 ha (19,50 %), selanjutnya jenis lahan hutan mangrove seluas
1.909,21 ha (4,08 %), kemudian jenis lahan Tambak dengan luas 841,14 ha
(1,80 %), sedangkan lahan peruntukan perumahan/permukiman hanya
menempati kawasan seluas 269,76 Ha atau hanya 0,58 % dari luas wilayah
Kecamatan Kolono secara keseluruhan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 44

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 6.23.
Luas Penggunaan Lahan Eksisting Kec. Kolono, 2013

No.

Jenis Lahan

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Semak/Belukar
Hutan Primer
Hutan Sekunder
Kebun/Kebun Campuran
Kolam
Mangrove
Permukiman
Rawa
Sawah
Tambak
Tanah Terbuka
Jalan

Luas (Ha)

KEC. KOLONO

Persentase (%)

9,114.79
10,863.27
10,086.98
13,296.87
0.86
1,909.21
269.76
18.88
243.47
841.14
1.32
91.46

19.50
23.24
21.58
28.45
0.002
4.08
0.58
0.04
0.52
1.80
0.00
0.20

46,738.00

100.00

Sumber : Hasil Analisis Citra Landsat TM8, 2013

B. Kecenderungan Perubahan Fungsi Lahan


Berdasarkan hasil analisa citra satelit Landsat TM7 tahun 2005 dan Citra
Landsat TM8 Tahun 2013, perubahan lahan terbesar di Kec. Kolono terjadi
pada jenis lahan Kebun/Kebun Campuran yang mengalami pertambahan luas
lahan dari 11.553,88 Ha pada tahun 2005 menjadi 13.296,87 Ha pada tahun
2013. Konversi lahan yang terjadi akibat dari kegiatan pertanian ini sebagian
besar terjadi di Kawasan Hutan Sekunder di bagian Selatan dan Hutan
Sekunder Bagian Barat Kec. Kolono.
Selain itu, Kawasan Mangrove yang menjadi kawasan lindung terjadi
perubahan alih fungsi lahan sebesar 267,76 Ha dari luas kawasan Mangrove
2.176,76 Ha pada tahun 2005 berkurang menjadi 1.909,21 Ha pada tahun
2013.
Hal lain yang perlu mendapat perhatian khusus adalah konversi lahan yang
terjadi pada konversi lahan pada kawasan Lindung (Kawasan Suaka Alam dan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 45

L a p o r a n Ak h i r

Pelestarian Alam dan pada kawasan Mangrove) karena jika terus dibiarkan
akan dapat merugikan masyarakat di Kec. Kolono itu sendiri, oleh karena itu,
perlu

komunikasi

yang

baik

antara

pemangku

kepentingan

dengan

masyarakat sekitar untuk dapat menjaga/mengendalikan kawasan-kawasan


tersebut dari ali fungsi lahan lainnya.
Tabel 6.24.
Kecenderungan Perubahan Status Lahan Kec. Kolono, 2005 - 2013

Tahun
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Penggunaan Lahan
Hutan Primer
Hutan Sekunder
Semak/Belukar
Kebun/Kebun Campuran
Permukiman
Sawah
Kolam
Tambak
Mangrove
Rawa
Tanah Terbuka
Jalan
Kec. Kolono

2005

2013

11,126.88
11,387.39
9,418.57
11,553.88
263.15
160.29
0.13
542.20
2,176.97
18.57
1.30
88.67

10,863.27
10,086.98
9,114.79
13,296.87
269.76
243.47
0.86
841.14
1,909.21
18.88
1.32
91.46

46,738.01

46,738.01

Luas
Perubahan
Lahan (Ha)
263.61
1,300.41
303.78
-1,743.00
-6.61
-83.18
-0.73
-298.94
267.76
-0.31
-0.02
-2.79

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Tabel 6.25 juga memperlihatkan bahwa pada kegiatan pertambakan terjadi


konversi lahan Mangrove sebesar 298,94 Ha, dari luas Tambak pada tahun
2005 sebesar 542,20 Ha bertambah menjadi 841,14 Ha pada tahun 2013.
Untuk lahan yang menjadi areal perumahan/permukiman pertumbuhannya
hanya sebesar 6,61 Ha dari luas kawasan perumahan/permukiman pada
tahun 2005 sebesar 263,15 Ha menjadi 269,76 Ha pada tahun 2013, artinya
bahwa jika diasumsikan luas perumahan 15x20 m maka penambahan
perumahan/permukiman di Kec. Kolono dalam kurun waktu 2005 2013
hanya

bertambah

sebanyak

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

220

unit

rumah.

Halaman VI - 46

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 47

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 48

L a p o r a n Ak h i r

6.2.7. Potensi Perikanan


Sektor Perikanan merupakan bagian terpenting dalam kawasan
minapolitan, potensi perikanan di Kecamatan Kolono cukup besar yaitu dari
sektor budidaya perikanan tambak, budidaya perikanan pantai dan dari
perikanan tangkap.
Kontribusi sektor perikanan Kec. Kolono pada tahun 2012 adalah
berupa Perikanan tangkap, budidaya rumput laut dan budidaya perikanan yang
meliputi budidaya ikan Bandeng, Budidaya Udang lobster dan udang sitto. Luas
potensi perikanan Kec. Kolono pada tahun 2013 adalah sebagai berikut:
Tabel 6.25.
Luas Potensi Lahan Perikanan Kec. Kolono, 2013

1.
2.

3.
4.

Potensi
Luas Perairan yang Dapat Dikelolah
Pertambakan
a. Produktif
b. Tidak Produktif
Kolam Air Tawar
Minapadi

Luas (Ha)
15,557.98
685.50
155.64
0.38
243.37

Sumber: Hasil Analisis Citra Landsat TM8 Tahun 2013.

Dari data hasil analisis di atas dapat dilihat bahwa potensi perikanan di
Kec. Kolono cukup besar, dimana panjang garis pantai Kec. Kolono mencapai
55 km dengan potensi luas perairan yang dapat dikelola (kewenangan Kab.
Sejauh 4 mil) seluas 15.445,57 ha, lahan untuk budidaya tambak seluas 841,14
Ha, kolam air tawar seluas 0,38 Ha, dan potensi mina-padi seluas 243,37 Ha.
Dari hasil analisa data terhadap kondisi irigasi pasang surut di Kec.
Kolono diketahui bahwa panjang irigasi yang mendukung areal pertambakan
sebesar 28.361,18 m.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 49

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 50

L a p o r a n Ak h i r

6.2.8. Potensi Sarana dan Prasarana


A. Sarana Pendidikan
Kondisi sarana pendidikan di Kec. Kolono secara umum belum dapat
dikatakan terpenuhi, hal ini dapat dilihat dari keberadaan sarana pendidikan
yang belum merata di setiap desa/kelurahan. Dari 31 Desa/Kelurahan di Kec.
Kolono, untuk jenjang pendidikan yang berada di bawah naungan Dinas
Pendidikan jumlah Taman Kanak-Kanak (TK) sebanyak 2 buah, Sekolah
Dasar (SD) sebanyak 20 unit, Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP)
sebanyak 5 unit dan Sekolah Lanjutan Tingkat Atas sebanyak 4 unit.

20
15
20

10
5
0

2
TK

SD

SLTP

4
SLTA

Gambar 6.7.
Jumlah Sarana Pendidikan Negeri di Kecamatan Kolono, 2012.

B. Sarana Kesehatan
Seperti halnya Pusat Pengembangan di Kec. Tinanggea, sarana kesehatan di
Kec. Kolono hingga tahun 2013 belum memiliki fasilitas kesehatan setingkat
Rumah Sakit, baik yang di kelolah oleh pemerintah, maupun yang di kelolah
oleh swasta. Jenis sarana kesehatan yang terdapat di Kecamatan Kolono
adalah sarana kesehatan Puskesmas 1 unit, pustu 3 unit dan Posyandu
berjumlah 31 unit yang tersebar di setiap desa/kelurahan. Sementara tenaga
medis yang tersedia di kec. Kolono berjumlah 23 orang.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 51

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 6.26.
Sarana dan Prasarana Kesehatan Kec. Kolono, 2013

Tenaga Kesehatan

Tahun
2010 2011

I. Fasilitas Kesehatan
a. Rumah Sakit
b. Puskesmas
c. Puskesmas Pembantu
d. Puskesmas Keliling
e. Puskesmas Plus
f. Polindes
g. Posyandu
h. Poskesdes
II. Tenaga Kesehatan

0
1
3
0
0
2
0
5
23

0
1
3
0
0
2
0
5
23

2012
0
1
3
0
0
2
0
7
23

Sumber: Kecamatan Kolono Dalam Angka, 2013

C. Sarana Transportasi dan Telekomunikasi


C1. Jaringan Jalan
Jaringan jalan di Kec. Kolono terdiri dari Jaringan Jalan nasional, Jaringan
Jalan Kabupaten dan Jaringan Jalan Usaha Tani. Berdasarkan hasil
pengamatan lapangan, jaringan jalan yang tertutup aspal merupakan
jaringan jalan Nasional yang merupakan jaringan jalan Nasional Lingkar
Selatan menghubungkan Kecamatan Kolono dengan Kota Kendari dan Kec.
Kolono dengan Kec. Tinanggea, sementara jaringan jalan Kabupaten meliputi
jalan penghubung antar Kecamatan, Jalan Desa yang meliputi Jalan Strategis
Desa yang menjadi penghubung terhadap moda transportasi (pelabuhan),
Jalan Lingkungan Perumahan dan jalan pertanian.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 52

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 6.27.
Panjang Jalan di Kecamatan Kolono menurut Statusnya, 2013.

No.

Jenis Jalan

1.
2.
3.
4.
5.

Panjang (m)

Jalan Negara
Jalan Penghubung Kecamatan
Jalan Strategis Desa
Jalan Lingkungan Perumahan
Jalan Pertanian
KEC. KOLONO

Sumber:

51,482.70
5,375.97
1,407.96
31,364.51
32,411.92
122,043.06

* Hasil Analisis Citra, 2013.


* Survey Lapangan, 2013.
* Data Infrastruktur Kementerian PU, 2013.

Panjang jalan Kecamatan Kolono hingga tahun 2013 adalah 122.043,06 m


yang terdiri dari jalan Negara sepanjang 51.482,70 m, serta jalan Kabupaten
yang meliputi Jalan Penghubung Antar Kecamatan sepanjang 5.375,97 m,
jalan strategis Desa sepanjang 1.407,96, jalan lingkungan Perumahan
sepanjang 31.364,51 m dan jalan pertanian sepanjang 32.411,92 m.
C2. Sarana Transportasi
Berdasarkan data Kecamatan Kolono Dalam Angka Tahun 2013, Jumlah
kendaraan bermotor yang ada di Kec. Kolono pada Tahun 2012 adalah
sebanyak 600 buah yang terdiri dari Sepeda Motor sebanyak 600 buah, Mini
Bus 28 buah, Pick Up 21 buah, dan Truck 10 buah.
Tabel 6.28.
Banyaknya Kendaraan Bermotor di Kec. Kolono, 2012

No.
1.
2.
3.
4.

Jenis Kendaraan
Mini Bus
Pick Up
Truck
Sepeda Motor
Kec. Kolono

Jumlah (unit)
28
21
10
541
600

Sumber: Kec. Kolono Dalam Angka, 2013.

Dari data di atas dapat dilihat bahwa transportasi yang menjadi andalan
dalam beraktivitas dan berinteraksi dalam Kec. Kolono adalah Sepeda motor.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 53

L a p o r a n Ak h i r

Belum tersedianya terminal angkutan baik yang melayani angkutan dalam


Kecamatan maupun angkutan dari kecamatan ke wilayah lain di luar
Kecamatan Kolono menjadi hambatan tersendiri bagi masyarakat dalam
melakukan aktivitas.
Keberadaan

Pelabuhan

Laut

di

Amolengu

yang

menjadi

alternatif

penyeberangan laut antar kabupaten yang menghubungkan Kota Kendari


Kolono Kab. Buton Utara membuka kesempatan untuk berkembangnya
transportasi darat tersebut.
C3. Sarana Telekomunikasi
Data Tahun 2013 dan hasil kunjungan lapangan untuk Kondisi sistem
jaringan sarana telekomunikasi di kecamatan Kolono hanya dilayani oleh 2
jaringan seluler dengan pelayanan provider telkomsel dan xl.
D. Sarana Perekonomian
Bedasarkan Data Kecamatan Kolono Dalam Angka Tahun 2013 diketahi
bahwa kondisi sarana perekonomian di Kecamatan Kolono yang mendukung
aktivitas ekonomi antara lain: Pasar, Koperasi, Bank Umum Pertokoan dan
sarana perekonomian lainnya.
Jumlah Pasar di Kecamatan Kolono sebanyak 8 unit dimana pasar dengan
konstruksi permanen hanya terdapat di Desa Awunio sementara untuk jenis
pasar

tradisional

yang

tidak

permanen

terdapat

di

(delapan)

desa/Kelurahan yang tersebar di Kec. Kolono, sedangkan untuk aktivitas


perekonomian seperti kios/warung campuran tersebar di seluruh kecamatan
di wilayah Kolono dengan perincian 146 unit kios/ruko permanen dan 203
unit kios yang tidak permanen. Sementara untuk aktivitas perbankan belum

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 54

L a p o r a n Ak h i r

terdapatnya bank pemerintah maupun umum di Kecamatan Kolono menjadi


hambatan tersendiri bagi masyarakat, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada
tabel di bawah :
Tabel 6.29.
Sarana Perekonomian di Kec. Kolono, 2012

Jenis Aktivitas Ekonomi


1. Pasar
a. Pasar Permanen
b. Pasar Tidak Permanen
2. Kios/Ruko
a. Permanen
b. Tidak Permanen
3. Perbankan
a. Bank Pemerintah
b. Bank Daerah
c. Bank Swasta Nasional

Jumlah
9
1
8
349
146
203
0
0
0
0

Sumber: Kec. Kolono Dalam Angka, 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 55

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 56

L a p o r a n Ak h i r

6.3. Pusat Pertumbuhan Agropolitan Lalembuu


6.3.1. Batas Administrasi dan Geografi Wilayah
Kecamatan Lalembuu terletak di bagian Barat Kabupaten Konawe
Selatan dan secara administratif berbatasan dengan Kec. Basala di Bagian Utara,
Kec. Andoolo di Bagian Timur, Kec. Tinanggea di bagian Selatan, dan Kab.
Bombana di bagian Barat.
Berdasarkan data BPS tahun 2013 luas wilayah Kecamatan Lalembuu
adalah 204,80 km2 atau 4,54 % dari total luas wilayah Kabupaten Konawe
Selatan. Jumlah Desa/Kelurahan yang berada di Kecamatan Kolono sebanyak 19
desa/kelurahan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini :
Tabel 6.30.
Luas Wilayah Kecamatan Lalembuu menurut Desa/Kelurahan, 2012

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.

Desa/Kelurahan

Luas (km2)

Lalembuu Jaya
Meronga Raya
Puunangga
Atari Indah
Atari Jaya
Lambodi Jaya
Potuho Jaya
Makupa Jaya
Sumber Jaya
Lambandia
Teteinea Jaya
Suka Mukti
Kapuwila
Puurema Subur
Mandoke
Moreo
Tombeleu
Padaleu
Lalo Uesamba
Kec. Lalembuu

3.49
12.53
7.33
20.60
7.66
13.03
26.94
9.50
6.38
3.90
5.94
13.75
6.74
9.67
40.58
1.54
3.81
7.31
4.12
204.82

Persentase
(%)
1.70
6.12
3.58
10.06
3.74
6.36
13.15
4.64
3.12
1.90
2.90
6.71
3.29
4.72
19.81
0.75
1.86
3.57
2.01
100.00

Sumber: Kec. Lalembuu Dalam Angka, 2013,

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 57

L a p o r a n Ak h i r

Data pada tabel 6.32 menggambarkan bahwa wilayah terluas yang


berada di Kecamatan Lalembuu adalah Desa Tatangge dengan luas wilayah
mencapai 91,24 km2 atau mencapai 25,72% dari luas total kecamatan,
sedangkan desa Torokeku menjadi wilayah terkecil dengan luas wilayah sebesar
0,61 km2 atau hanya 0,61% dari total luas wilayah kecamatan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 58

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 59

L a p o r a n Ak h i r

6.3.2. Topografi dan Kemiringan Wilayah


Topografi Kecamatan Lalembuu berada pada ketinggian antara 0 910
m

diatas

permukaan

laut,

Dari

data

hasil

analisis

topografi

dengan

menggunakan ASTER DEM wilayah dengan ketinggian 20 50 m diatas


permukaan laut merupakan wilayah yang dominan yaitu seluas 7.872,00 ha atau
mencakup 38,43% dari total luas wilayah kecamatan Lelambuu secara
keseluruhan, sedangkan ketinggian diatas 500 memiliki luasan terkecil yaitu
sebesar 348,43 ha atau hanya menempati 1,70% lahan yang ada di Kecamatan
Lalembuu.
Tabel 6.31.
Topografi Kecamatan Lalembuu, 2013

Elevasi (m dpl)
0 - 20
20 - 50
50 - 100
100 - 250
250 - 500
>500
Kec. Lalembuu

2,300.03
7,872.00
2,851.48
4,546.66
2,563.39
348.43

Persentase
(%)
11.23
38.43
13.92
22.20
12.52
1.70

20,482.00

100.00

Luas (Ha)

Sumber: Hasil Analisis, 2013,

Sedangkan untuk kemiringan lahan di Kecamatan Lalembuu secara


umum tergolong landai hingga berbukit, kelas kemiringan lahan bervariasi
dimana kelas kemiringan 0 3 % mendominasi lahan yang ada di Kecamatan
Lalembuu dengan luas lahan mencapai 5,699.67 ha atau mencakup 27,83 %
dari luas wilayah Kecamatan, kemudian kelas kemiringan 3 8 % dengan luas
lahan sebesar 4,925.47 ha (24,05 %), kemudian kelas kemiringan 25 40
dengan luas lahan 3,215.95 Ha (15,70 %) , selanjutnya kelas kemiringan 8
15 dengan luas

2,281.76 ha (11,14 %), dan kelas kemiringan 15 25

dengan luas 2,277.21 ha (11,12 %), sedangkan kelas kemiringan lahan di


Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 60

L a p o r a n Ak h i r

atas 40% seluas 2.079,93 ha (10,16 %) yang berada pada wilayah pegunungan
Mendoke.
Tabel 6.32.
Kemiringan Lahan Kec. Lalembuu, 2013

Kelas Kemiringan
(%)
0-3
3-8
8 - 15
15 - 25
25 - 40
> 40
Kec. Lalembuu

Luas (Ha)

Persentase
(%)

5,699.67
4,925.47
2,281.76
2,277.21
3,215.95
2,079.93

27,83
24,05
11,14
11,12
15,70
10,16

20,482.00

100.00

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 61

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 62

L a p o r a n Ak h i r

6.3.3. Kondisi Klimatologi


Seperti keadaan iklim di Kecamatan Lalembuu tidak jauh beda dengan
keadaan iklim di Kabupaten Konawe Selatan, umumnya kejadian bulan kering
dan bulan basah seimbang.
Tabel 6.33.
Banyaknya Hari Hujan dan Curah Hujan di Kecamatan Lalembuu
Tahun 2011 2012.

2011
Bulan

Hari
Hujan
(hh)

2012
Curah
Hujan
(mm)

Hari
Hujan
(hh)

Curah
Hujan
(mm)

Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember

19
16
21
18
12
24
21
8
17
15
19
14

208.2
206.2
154.7
121.2
466.4
172.5
253.8
140.9
130.9
148.9
233.1
190.2

24
12
22
18
17
15
16
14
7
6
14
17

185.1
64.7
324.1
334.3
225.5
181.0
133.6
71.4
29.0
43.5
219.7
241.6

Rata-Rata

17

202.25

15

171.1

Sumber: Kec. Lalembuu Dalam Angka, 2013.

Dari data di atas dapat dilihat bahwa rata-rata jumlah hari hujan pada
tahun 2012 mengalami penurunan dari 17 hari hujan perbulan menjadi 15 hari
hujan perbulan, demikian halnya dengan curah hujan rata-rata tahunan dimana
pada tahun 2011 curah hujan rata-rata perbulan adalah 202,25 mm sedangkan
pada tahun 2012 terjadi penurunan yaitu 171,1 mm perbulan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 63

L a p o r a n Ak h i r

6.3.4. Jenis Tanah


Jenis tanah di wilayah Kecamatan Lalembuu berdasarkan klasifikasi
tanah menurut Klasifikasi USDA terdiri dari jenis tanah Dystropepts, Tropaquepts
dan Tropudults dengan tekstur tanah Halus sampai sedang.
Tabel 6.34.
Jenis Tanah di Kecamatan Lalembuu Berdasarkan Klasifikasi USDA

Jenis Tanah
Dystropepts
Tropaquepts
Tropudults
Kec. Lalembuu

Luas (Ha)

Persentase
(%)

8,458.69
4,218.52
7,804.79

41.30
20.60
38.11

20,482.00

100.00

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Dari data di atas dapat dilihat bahwa jenis tanah Dystropepts


merupakan jenis tanah yang paling dominan di Kec. Lalembuu dengan luas
lahan mencapai 8.458,69 Ha atau mencapai 41,30 % dari luas wilayah
Kecamatan Lalembuu, kemudian jenis tanah jenis Tropudults dengan luas lahan
sebesar 7.804,79 Ha (38,11 %) dan jenis tanah Tropaquepts dengan luas lahan
sebesar 4.218,52 Ha (20,60 %).
Karakteristik masing-masing jenis tanah tersebut secara garis besar
adalah sebagai berikut :
1.

Dystropepts (Kambisol Distrik), tergolong jenis tanah dengan tingkat


pelapukan sedang, proses illuviasi belum tegas, warna lahan coklat tua
sampai merah agak halus sampai halus, Ph tanah berkisar antara agak
masam sampai netral, kandungan bahan organik tergolong rendah sampai
sedang, kejenuhan basah kurang dari 50%.

2.

Tropaquepts adalah great group dari ordo tanah Inceptisol dengan subordo
Aquept yang memiliki regim suhu tanah isomesik atau lebih panas. Aquept

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 64

L a p o r a n Ak h i r

merupakan tanah-tanah yang mempunyai rasio natrium dapat tukar (ESP)


sebesar 15 persen atau lebih (atau rasio adsorpsi natrium, (SAR) sebesar 13
persen atau lebih pada setengah atau lebih volume tanah di dalam 50 cm
dari permukaan tanah mineral, penurunan nilai ESP (atau SAR) mengikuti
peningkatan kedalaman yang berada di bawah 50 cm, dan air tanah di
dalam 100 cm dari permukaan tanah mineral selama sebagian waktu dalam
setahun.
3.

Jenis Tropudults (podsolik) terbentuk dari batuan induk asam, berkembang


pada daerah-daerah datar hingga agak curam. Karakteristik tanah ini
memiliki solum dalam, mempunyai horison argilik (B2T), tekstur agak kasarhalus, drainase baik, KTK rendah.

6.3.5. Kondisi Kependudukan


A. Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk
Jumlah penduduk Kec. Lalembuu pada tahun 2012 adalah sebesar 16.101
jiwa yang tersebar pada 19 wilayah desa/kelurahan, Jumlah penduduk
terbesar terdapat di Desa Sumber Jaya sebesar 1.782 jiwa (11,07%),
sedangkan jumlah penduduk tersedikit terdapat di Desa Mandoke yaitu
sebesar 182 jiwa (1,13%),
Tabel 6.35.
Jumlah Penduduk Kec. Lalembuu Tahun 2011 2012.

No.

Desa/Kelurahan

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Lalembuu Jaya
Meronga Raya
Puunangga
Atari Indah
Atari Jaya
Lambodi Jaya
Potuho Jaya

Luas (km2)
3.49
12.53
7.33
20.60
7.66
13.03
26.94

Penduduk
Pertumbuhan Kepadatan
(%)
(jiwa/km2)
2011
2012
250
257
2.80
73.64
263
267
1.52
21.31
753
763
1.33
104.09
1,608
1,630
1.37
79.13
1,343
1,371
2.08
178.98
1,396
1,413
1.22
108.44
1,344
1,360
1.19
50.48

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 65

L a p o r a n Ak h i r

8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.

Makupa Jaya
Sumber Jaya
Lambandia
Teteinea Jaya
Suka Mukti
Kapuwila
Puurema Subur
Mandoke
Moreo
Tombeleu
Padaleu
Lalo Uesamba
Kec. Lalembuu

9.50
6.38
3.90
5.94
13.75
6.74
9.67
40.58
1.54
3.81
7.31
4.12

652
1,762
806
624
1,372
1,076
770
560
180
236
616
271

665
1,782
817
637
1,386
1,087
778
566
182
239
624
277

1.99
1.14
1.36
2.08
1.02
1.02
1.04
1.07
1.11
1.27
1.30
2.21

70.00
279.31
209.49
107.24
100.80
161.28
80.46
13.95
118.18
62.73
85.36
67.23

204.82

15,882

16,101

1.38

78.61

Sumber: Kec. Lalembuu Dalam Angka, 2013.

Kepadatan penduduk kecamatan Lalembuu pada tahun 2012 adalah sebesar


78,61 jiwa/km2, dimana kepadatan tertinggi terdapat di desa Sumber Jaya
yaitu sebesar 279,31 jiwa/km2, Sedangkan Desa Mandoke merupakan desa
dengan kepadatan terendah yaitu hanya sebesar 13,95 jiwa/km2.
Tabel

6.6.

dapat

dilihat

bahwa

laju

pertumbuhan

penduduk

tiap

desa/kelurahan, laju pertumbuhan penduduk Kec. Lalembuu pada tahun


2011/2012 adalah sebesar 1,38% dimana laju pertumbuhan tertinggi
terdapat di Desa Lalembuu Jaya yaitu sebesar 2,80 %, sedangkan desa Suka
Mukti dan Kapuwila merupakan desa yang memiliki laju pertumbuhan terkecil
yaitu sebesar 1,02 %.
B. Penduduk Menurut Jenis Kelamin
Jumlah penduduk menurut jenis kelamin di Kec. Lalembuu pada tahun 2012
memperlihatkan jumlah yang berbeda, penduduk dengan jenis kelamin lakilaki memiliki prosentase yang lebih besar jika dibandingkan dengan jumlah
penduduk yang berjenis kelamin perempuan. Berdasarkan data Badan Pusat
Statistik dalam Kecamatan Lalembuu Dalam Angka Tahun 2013 diketahui

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 66

L a p o r a n Ak h i r

bahwa Jumlah Penduduk Laki-Laki pada tahun adalah sebesar 8.288 Jiwa
(51,48%), sedangkan jumlah penduduk yang berjenis kelamin perempuan
sebesar 7.813 jiwa (48,52%).

8,400.00
8,200.00
8,000.00
7,800.00
7,600.00
7,400.00

8,288
7.813
Laki-Laki

Perempuan

Gambar 6.8.
Grafik Perbandingan Jumlah Penduduk Laki-Laki dan Perempuan
Di Kecamatan Lalembuu Tahun 2012

C. Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kegiatan


Penduduk Kec. Lalembuu menurut kelompok umur pada tahun 2012
didominasi oleh kelompok umur 5 9 tahun dengan jumlah jiwa sebanyak
1.753 jiwa (10,89 %), namun secara umum, kelompok umur yang berada
pada usia produktif (15 64 tahun) merupakan kelompok usia kerja terbesar
yaitu 10.530 jiwa atau mendominasi struktur penduduk di Kec. Lalembuu
sebesar 65,40%, sedangkan kelompok umur yang berada pada usia belum
produktif sebesar 4.788 jiwa (29,74 %).

783 jiwa
(29,74%)

Tidak Produktif
Produktif

4,788 jiwa
(4,86)

Belum Produktif
0

5,000

10,000

10,530
jiwa
(65,40%)

15,000

Gambar 6.9.
Penduduk Kec. Lalembuu Berdasarkan Usia Kerja Tahun 2012.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 67

L a p o r a n Ak h i r

D. Proyeksi Penduduk
Proyeksi jumlah pendudk di Kecamatan Lalembuu disesuaikan dengan tahun
perencanaan Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis
Kabupaten Konawe Selatan yaitu 5 (lima) tahun dimulai tahun 2013 hingga
tahun 2017. Data dasar yang digunakan dalam proyeksi penduduk adalah
laju Pertumbuhan Penduduk Kec. Lalembuu tahun 2011/2012 dengan tahun
dasar 2012.
Proyeksi jumlah penduduk dihitung berdasarkan rumus :
Pn = Po (1 + r)n
Dimana ;
Pn
Po
r
n

=
=
=
=

Jumlah Penduduk pada Tahun (n) Perencanaan;


Jumlah Penduduk pada Tahun Dasar 2012;
Selisih Tahun Dasar 2012 dengan tahun perencanaan;
Laju Pertumbuhan Penduduk rata-rata Kec. Lalembuu.

Proyeksi jumlah penduduk Kecamatan Lalembuu tahun 2013 2017 dapat


dilihat pada tabel di bawah ini :
Tabel 6.36.
Proyeksi Penduduk Kec. Lalembuu Tahun 2013 2017.

No. Desa/Kelurahan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.

Lalembuu Jaya
Meronga Raya
Puunangga
Atari Indah
Atari Jaya
Lambodi Jaya
Potuho Jaya
Makupa Jaya
Sumber Jaya
Lambandia
Teteinea Jaya
Suka Mukti
Kapuwila
Puurema Subur

Tahun Dasar
2011
2012
250
257
263
267
753
763
1,608
1,630
1,343
1,371
1,396
1,413
1,344
1,360
652
665
1,762
1,782
806
817
624
637
1,372
1,386
1,076
1,087
770
778

2013
264
271
773
1,652
1,400
1,430
1,376
678
1,802
828
650
1,400
1,098
786

Tahun Perencanaan
2014
2015
2016
272
279
287
275
279
284
783
794
804
1,675
1,698 1,721
1,429
1,459 1,489
1,448
1,465 1,483
1,393
1,409 1,426
692
706
720
1,823
1,843 1,864
839
851
863
664
678
692
1,414
1,429 1,443
1,109
1,121 1,132
794
803
811

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

2017
295
288
815
1,745
1,520
1,501
1,443
734
1,885
874
706
1,458
1,144
819

Halaman VI - 68

L a p o r a n Ak h i r

No. Desa/Kelurahan
15.
16.
17.
18.
19.

Mandoke
Moreo
Tombeleu
Padaleu
Lalo Uesamba
Kec. Lalembuu

Tahun Dasar
2011
2012
560
566
180
182
236
239
616
624
271
277
15,882

2013
572
184
242
632
283

16,101 16,323

Tahun Perencanaan
2014
2015
2016
578
584
591
186
188
190
245
248
251
640
649
657
289
296
302
16,549

2017
597
192
255
666
309

16,778 17,010 17,246

Sumber: Hasil analisis, 2013

6.3.6.

Tata Guna Lahan


A. Penggunaan Lahan Eksisting
Berdasarkan hasil interpretasi citra satelit Landsat 2013 yang diolah dengan
menggunakan software ArcGIS di ketahui bahwa penggunaan lahan di
Kecamatan Lalembuu tahun 2013 didominasi oleh penggunaan lahan pada
sektor pertanian yang meliputi pertanian lahan basah dan pertanian lahan
kering.
Penggunaan lahan terbesar pada tahun 2013 adalah pada jenis penggunaan
lahan kebun campuran (Tanaman Perkebunan) yaitu seluas 8.819,39 Ha
atau menempati lahan pada wilayah Kec. Lalembuu sebesar 43,06 %.
Kemudian jenis penggunaan lahan Hutan Primer seluas 5.699,37 Ha (27,83
%) yang berada pada wilayah Kawasan Suaka Alam Rawa Aopa
Watumohai, selanjutnya jenis penggunaan lahan kebun/kebun pekarangan
seluas 1.993,65 Ha (9,73 %), kemudian jenis penggunaan lahan sawah
seluas 1.783,70 Ha (8,71 %) dan jenis lahan semak/belukar seluas 1.103,30
Ha (5,39 %).
Sedangkan untuk jenis penggunaan lahan lainnya rata-rata mempunyai luas
lahan di bawah 2% yang terdiri atas Tubuh air, Kolam Air Tawar,

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 69

L a p o r a n Ak h i r

Permukiman, Rawa, Savana dan tanah terbuka. Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat pada tabel berikut.
Tabel 6.37.
Penggunaan Lahan Kec. Lalembuu Tahun 2013.

Jenis Lahan
Tubuh Air
Semak/Belukar
Hutan Primer
Kebun/Kebun Pekarangan
Kebun Campuran
Kolam Air Tawar
Permukiman
Rawa
Savana
Sawah
Tanah Terbuka
KEC. LALEMBUU

Luas (Ha)
58.65
1,103.30
5,699.37
1,993.65
8,819.39
6.49
385.96
151.54
344.59
1,783.70
133.36
20,480.00

Persentase (%)
0.29
5.39
27.83
9.73
43.06
0.03
1.88
0.74
1.68
8.71
0.65
100.00

Sumber: Hasil analisis Citra Landsat 2013.

B. Kecenderungan Perubahan Fungsi Lahan


Kecenderungan perubahan lahan pada wilayah Kecamatan Lalembuu yang
diamati adalah perubahan lahan tahun 2005 sampai 2013 dengan
menggunakan data citra pada masing-masing tahun pengamatan tersebut.
Dari

hasil

analisis

perubahan

lahan

pada

tahun

pengamatan

memperlihatkan bahwa perubahan terbesar adalah pertambahan fungsi


lahan Kebun Campuran dari luas lahan pada tahun 2005 sebesar 6.245,92
ha bertambah pada tahun 2013 hingga mencapai 8.819,39 Ha, atau terjadi
pertambahan seluas 2.573,47 ha dalam kurun waktu 8 tahun. Pertambahan
lahan juga terjadi pada jenis penggunaan sawah dari 701,23 Ha pada tahun
2005 menjadi 1.783,70 Ha pada tahun 2013 atau terjadi pertambahan lahan
sawah sebesar 1.082,47 ha dalam kurun waktu 2005 hingga 2013.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 70

L a p o r a n Ak h i r

Dari hasil analisis juga memperlihatkan perubahan fungsi lahan yang cukup
serius untuk diperhatikan, yaitu semakin berkurangnya areal hutan primer
pada kawasan Taman nasional Rawa Aopa Watumohai yang merupakan
kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan di bawahnya.
Dalam kurun waktu 2005 hingga 2008, alih fungsi pada kawasan ini
mencapai 1.866,39 ha yang sebagian besar beralih fungsi menjadi kawasan
pertanian (Perkebunan). Hal ini perlu mendapat perhatian yang serius dari
penentu kebijakan untuk duduk bersama dan mencari solusi yang terbaik
dalam penanganan kawasan ini sehingga dapat berfungsi sebagaimana
mestinya dalam jangka waktu yang panjang. Perubahan fungsi lahan pada
tahun 2005 2013 secara rinci di tampilkan pada tabel di bawah.
Tabel 6.38.
Perubahan Penggunaan Lahan Kec. Lalembuu Tahun 2005 - 2013.

Jenis Lahan
Tubuh Air
Semak/Belukar
Hutan Primer
Kebun/Kebun Pekarangan
Kebun Campuran
Kolam Air Tawar
Permukiman
Rawa
Savana
Sawah
Tanah Terbuka
KEC. LALEMBUU

Tahun (Ha)
2005
2013
107.10
58.65
2,087.28
1,103.30
7,565.76
5,699.37
2,606.06
1,993.65
6,245.92
8,819.39
3.76
6.49
275.13
385.96
161.07
151.54
657.65
344.59
701.23
1,783.70
69.04
133.36
20,480.00
20,480.00

Perubahan
(Ha)
48.45
983.98
1,866.39
612.41
-2,573.47
-2.73
-110.83
9.53
313.06
-1,082.47
-64.32
0.00

Sumber: Hasil analisis Citra Landsat.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 71

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 72

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 73

L a p o r a n Ak h i r

6.3.7.

Potensi Pertanian
Sektor

pertanian

merupakan

sektor

yang

paling

dominan

di

Kecamatan Lalembuu. Dari hasil interpretasi yang dilakukan terhadap citra


tahun 2013, luas lahan pertanian yang diusahakan di Kec. Lalembuu mencapai
12.596,74 Ha, dengan perincian lahan sawah seluas 1.783,70 Ha dengan
panjang irigasi mencapai 148.927,14 m, Kebun/Kebun Pekarangan seluas
1.993,65 Ha dan Kebun Campuran seluas 8.819,39 Ha.
Tabel 6.39.
Potensi Pertanian Kec. Lalembuu, 2013 (Ha)

Potensi

Luas (Ha)

1. Sawah

1,783.70

2. Kebun Campuran

8,819.39

3. Kebun/Kebun Pekarangan

1,993.65

KEC. LALEMBUU

12,596.74

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 74

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 75

L a p o r a n Ak h i r

6.3.8.

Potensi Sarana dan Prasarana


A. Sarana Pendidikan
Kondisi sarana pendidikan di Kec. Lalembuu secara umum dapat dikatakan
sudah cukup memenuhi, hal ini dilihat dari keberadaan sarana pendidikan
yang tersebar di semua Desa/Kelurahan, untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pada tabel berikut.
Tabel 6.40.
Sarana dan Prasarana Pendidikan Kec. Lalembuu, 2012.

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.

Desa/Kelurahan

TK

SD

SLTP

SLTA/SMK

Lalembuu Jaya
Meronga Raya
Puunangga
Atari Indah
Atari Jaya
Lambodi Jaya
Potuho Jaya
Makupa Jaya
Sumber Jaya
Lambandia
Teteinea Jaya
Suka Mukti
Kapuwila
Puurema Subur
Mandoke
Moreo
Tombeleu
Padaleu
Lalo Uesamba

1
1
1
1
1
1
1
2
1
1
1
1
1
-

1
1
1
1
1
1
1
1
3
1
1
1
1
1
1
-

1
1
1
1
2
1
-

1
1
1
-

Kec. Lalembuu

14

17

Sumber: Kec. Lalembuu Dalam Angka, 2013.

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa keberadaan sarana pendidikan untuk
jenjang pendidikan pra sekolah setingkat TK di Kec. Lalembuu pada tahun
2012 berjumlah 14 unit yang tersebar di 13 Desa/Kelurahan, sementara
untuk jenjang pendidikan Sekolah Dasar di Kec. Lalembuu berjumlah 17

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 76

L a p o r a n Ak h i r

unit sekolah yang tersebar di 15 Desa/Kelurahan, untuk sarana pendidikan


setingkat SLTP terdapat 7 unit sekolah yang tersebar di 6 Desa/Kelurahan
dan untuk jenjang pendidikan SLTA hanya terdapat di 3 Desa/Kelurahan.
B. Sarana Kesehatan
Kecamatan Lalembuu hingga tahun 2012 terdiri dari Puskesmas setingkat
Rawat Inap yang terdapat di Atari Jaya, Puskesmas Pembantu berjumlah 5
unit yang terdapat di Meronga Raya, Lambodi Jaya, Sumber Jaya, Kapuwila,
dan Mendoke, sementara jumlah Posyandu tersebar di 16 Desa/Kelurahan
kecuali Desa Moreo, Tombeleu dan Lalo Uesamba.
Sedangkan untuk kategori petugas kesehatan yang terdapat di Kec.
Lalembuu berjumlah 45 orang dengan perincian 2 orang Dokter Umum, 15
orang Bidan, 11 orang perawat dan 17 orang Dukun Bayi terlatih.

20
15
10
5
0

Gambar 6.10.
Fasilitas dan Tenaga Kesehatan di Kec. Lalembuu Tahun 2012.

C. Sarana Transportasi dan Telekomunikasi


C1. Jaringan Jalan
Jaringan jalan merupakan rangkaian ruas-ruas jalan yang dihubungkan
dengan simpul-simpul. Simpul-simpul merepresentasikan pertemuan antar

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 77

L a p o r a n Ak h i r

ruas-ruas jalan yang ada. Jaringan jalan mempunyai peranan penting dalam
pengembangan wilayah dan melayani aktifitas kawasan.
Keberadaan jalan memegang peranan penting dalam bidang transportasi
darat,

karena

jalan

merupakan

sumber

kelancaran

mobilitas

dan

aksesibilitas masyarakat dalam memenuhi segala kebutuhannya.


Tabel 6.41.
Panjang Jalan di Kecamatan Lalembuu menurut Statusnya, 2013.

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Status Jalan
Jalan Provinsi
Jalan Strategis Kabupaten
Jalan Penghubung Kecamatan
Jalan Penghubung Desa
Jalan Lingkungan Perumahan
Jalan pertanian
Jalan Khusus Pertambangan

Kondisi
Kerikil
Kerikil
Kerikil
Kerikil
Kerikil
Tanah
Tanah

KEC. LALEMBUU

Panjang (m)
22,583.05
2,719.13
24,021.90
29,347.21
104,017.25
105,894.48
5,410.84
293,993.86

Sumber: * Hasil Analisis Citra, 2013.


* Survey Lapangan, 2013.
* Data Infrastruktur Kementerian PU, 2013.

Panjang jalan Kecamatan Lalembuu hingga tahun 2013 adalah 293.993,86


m yang terdiri dari jalan Provinsi (Ruas Jalan Lapoa Rate-Rata) sepanjang
22.583,05 m, jalan Kabupaten (jalan strategis kabupaten, jalan penghubung
antar kecamatan, jalan desa, jalan lingkungan dan jalan pertanian)
sepanjang 265.999,97 m dan Jalan khusus pertambangan sepanjang
5.410.84 m dengan kondisi jalan umumnya kerikil dan tanah.
C2. Sarana Transportasi
Sarana transportasi menggambarkan interaksi wilayah yang terjadi antar
kecamatan dan antar kecamatan dengan daerah lain. Sarana transportasi
yang ada di Kecamatan Lalembuu umumnya terdiri atas sarana transportasi
darat yang menghubungkan wilayah antar desa dan kecamatan. Namun

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 78

L a p o r a n Ak h i r

untuk transportasi umum belum berfungsi secara optimal salah satu


alasannya adalah belum terdapatnya Terminal di Kec. Lalembuu. Dari data
Kecamatan Lalembuu Dalam Angka Tahun 2013 kondisi sarana dan
prasarana transportasi di Kec. Lalembuu adalah sebagai berikut :

40
30
20

35

30

18

10

0
Motor
Ojek

Mini
Bus

Pick Up Truck

.
Gambar 6.11.
Sarana Transportasi di Kec. Lalembuu Tahun 2012.

Grafik di atas memperlihatkan bahwa moda tansortasi yang mendominasi di


Kec. Lalembuu adalah dari jenis kendaraan bermotor roda 2 berjumlah 35
unit yang juga berfungsi sebagai angkutan ojek yang melayani transportasi
dalam wilayah kecamatan, kemudian moda transportasi jenis Truck yang
berjumlah 30 unit, Moda Transportasi jenis Minibus 18 unit dan mode
transportasi jenis Pick Up dengan jumlah 6 unit.
C3. Sarana Telekomunikasi
Kondisi

sarana

telekomunikasi

di

kecamatan

Lalembuu

hanya

mengandalkan jaringan seluler yang ada di wilayah yang disediakan oleh


provider swasta antara lain XL dan Telkomsel. Untuk sarana transportasi
jaringan kabel belum dilayani oleh Telkom di Kec. Lalembuu. Demikian
halnya dengan Kantor Pos.
Keberadaan jaringan seluler di tandai dengan adanya BTS yang disediakan
oleh Provider XL di desa Lalembuu Jaya, Atari Indah, dan Makupa Jaya,

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 79

L a p o r a n Ak h i r

Sementara Jaringan seluler dengan provider Telkomsel BTSnya terdapat di


Desa Atari Jaya dan Sumber Jaya.
D. Sarana Perekonomian
Kondisi sarana perekonomian di Kecamatan Lalembuu yang mendukung
aktivitas ekonomi pada Kawasan Pusat Pertumbuhan Agropolitan antara
lain: Pasar, Koperasi, Bank Umum Pertokoan dan sarana perekonomian
lainnya.
Tabel 6.42.
Sarana Perekonomian di Kec. Lalembuu, 2012

Jenis Aktivitas Ekonomi


1. Pasar
2. Kios/Ruko
a. Permanen
b. Tidak Permanen
3. Perbankan
a. Bank Pemerintah
b. Bank Daerah
c. Bank Swasta Nasional
4. KUD
5. Non KUD

Jumlah
4
292
83
209
0
0
0
0
3
0

Sumber: Kec. Lalembuu Dalam Angka, 2013.

Dari data di atas diketahui bahwa jumlah Pasar di Kecamatan Lalembuu


sebanyak 4 unit yang terdapat di Desa/Kelurahan Atari Jaya, Lambodi Jaya,
Sumber Jaya dan Kapuwila. Sedangkan untuk aktivitas perekonomian
seperti kios/warung campuran tersebar di seluruh kecamatan di wilayah
Lelambuu dengan perincian 83 unit kios/ruko permanen dan 209 unit kios
yang tidak permanen. Sedangkan untuk aktivitas perbankan yang ada di
Kecamatan Lalembuu tidak ada, hanya mengandalkan Koperasi Unit Desa
(KUD) yang terdapat pada 3 (tiga) Desa dalam mendukung aktivitas
keuangan dalam skala kecil (petani).
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VI - 80

L a p o r a n Ak h i r

RENCANA PENGEMBANGAN PUSAT


PERTUMBUHAN KAWASAN STRATEGIS
KABUPATEN KONAWE SELATAN

Strategi

dan

arahan

rencana

pengembangan

pada

kawasan

Agropolitan/Minapolitan tidak lepas dari strategi dan arahan rencana-rencana Tata


Ruang Wilayah Nasional, Provinsi, Kabupaten dan Kajian-kajian pembangunan lainnya
yang terkait dengan pengembangan kawasan-kawasan tersebut.

7.1. Strategi Pengembangan Pusat Pertumbuhan Agropolitan/Minapolitan


Strategi

pengembangan

kawasan

agropolitan/Minapolitan

di

Kabupaten

Konawe Selatan meliputi :


a) Peningkatan keseimbangan distribusi infrastuktur dan fungsi pusat di tiap wilayah;
b) Pengembangan pusat kegiatan produktif berbasis komoditas unggulan lokal;
c) Reorientasi multigate system dengan pendekatan spatial neigbourhood yang meliputi
pola keterkaitan :
antar wilayah dalam kawasan Agropolitan/Minapolitan;
antar wilayah agropolitan/minapolitan dengan wilayah lain di Kabupaten Konawe
Selatan;
antar wilayah agropolitan/minapolitan dengan Kabupaten Lain di Provinsi
Sulawesi Tenggara;
antar wilayah agropolitan/minapolitan dengan pasar regional; dan
antar wilayah agropolitan/minapolitan dengan pasar Global.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 1

L a p o r a n Ak h i r

d) Spesialisasi komoditas unggulan;


e) Peningkatan akses geografis kawasan;
f) Pengembangan sistem dan mata rantai produksi hulu maupun hilir;
g) Pengembangan fasilitas pendukung;
h) Merperhitungkan daya dukung;
i) Penyesuaian tata ruang wilayah;
j) Integrasi Kelembagaan Pemanfaatan;
k) Pengembangan Keterkaitan Mina Bisnis;
l) Optimalisasi produksi;
m) Peningkatan Nilai Tambah;
n) Pengembangan Diversitas Produk;
o) Pengembangan zonasi efektif berdasarkan fungsi kawasan;
p) Pengembangan Infrastruktur; dan
q) Pemberdayaan Pelaku Usaha.
7.2. Zonasi Ruang Kawasan Minapolitan
Zona Pusat Pengembangan Kawasan Minapolitan Kabupaten Konawe Selatan
telah ditetapkan baik dalam RTRW Kabupaten maupun dalam Masterplan Kawasan
Minapolitan, namun dari beberapa pertimbangan dirasa perlu untuk mereorientasi ulang
zonasi ruang pada wilayah minapolitan, pertimbangan-pertimbangan yang dilakukan
dalam mereorientasi zona ruang wilayah minapolitan mencakup aspek:
a) Geografi wilayah;
b) orientasi perekonomian;
c) pergerakan barang dan orang;
d) ketersediaan infrastruktur;
e) Ketertarikan antar wilayah minapolitan; dan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 2

L a p o r a n Ak h i r

f) Arahan rencana pada kawasan-kawasan tersebut.


Selain itu keberadaan Kota Kendari yang merupakan Kota jenjang Pertama
dalam struktur ruang wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara mempunyai pengaruh yang
sangat besar dalam berbagai sektor, hal ini sangat mempengaruhi aktivitas yang terjadi
pada kawasan minapolitan. Analisa yang dilakukan dalam melakukan zonasi ruang
wilayah pada kawasan minapolitan meliputi :
a)

Geografi Wilayah
Dari tinjauan aspek letak geografi wilayah pada kawasan minapolitan dapat

dibagi menjadi 2 kawasan yang dibatasi oleh pegunungan Puupi yang mempengaruhi
orientasi dan aktivitas yang terjadi pada wilayah-wilayah yang berada pada kawasan
minapolitan yaitu kawasan bagian Timur yang meliputi Kec. Kolono, Kec. Laonti, Kec.
Moramo dan Kec. Moramo Utara dan kawasan bagian barat yang meliputi Kec.
Tinanggea, Kec. Palangga Selatan, Kec. Laeya dan Kec. Lainea. Gambar di bawah
memperlihatkan kondisi wilayah minapolitan yang dipengaruhi oleh keadaan geografi
wilayahnya.

Gambar 7.1
Pengaruh Geografi wilayah pada Kawasan Minapolitan Kab. Konawe Selatan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 3

L a p o r a n Ak h i r

b) Orientasi Perekonomian Wilayah


Orientasi kegiatan perekonomian pada kawasan minapolitan dipengaruhi oleh
keberadaan Kota Kendari sebagai Ibukota Provinsi sekaligus sebagai Pusat Kawasan
Nasional (PKN) yang memiliki ketertarikan kuat pada wilayah-wilayah di sekitarnya, hal
ini berdampak pada interaksi perekonomian yang terjadi pada wilayah yang berada
pada Kawasan minapolitan.
Orientasi perekonomian tersebut sangat dipengarhui oleh keadaan fisik wilayah
dan jarak tempuh disamping kondisi infrastruktur yang ada di wilayah tersebut. Dari
hasil pengamatan lapangan disimpulkan bahwa orientasi perekonomian pada kawasan
minapolitan terbagi menjadi 2 wilayah yang secara internal memiliki pola interaksi yang
saling terkait yang terkait dengan aspek geografis wilayah.

Gambar 7.2.
Implikasi Kegiatan Perekonomian pada Kawasan Minapolitan Kab. Konawe Selatan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 4

L a p o r a n Ak h i r

c)

Pergerakan Barang dan Orang


Arus pergerakan barang dan orang pada wilayah minapolitan lebih dipengaruhi

oleh ketersediaan sarana dan prasarana transportasi pada wilayah tersebut. Pergerakan
barang dan orang pada kawasan minapolitan juga dipengaruhi oleh keberadaan Kota
Kendari sebagai ibukota provinsi yang memiliki sarana dan prasarana perkotaan yang
lengkap dan sebagai kota jenjang ke-1. Hal ini mengakibatkan arus pergerakan barang
dan orang cenderung untuk mengarah ke Kota Kendari. Pengembangan dan
pembangunan kawasan minapolitan di kabupaten Konsel ke depan diarahkan menuju
pada kemandirian dan kedaulatan pangan yang berorientasi ekspor pada sektor
perikanan tangkap dan budidaya, sehingga dibutuhkan peningkatan akses ke pasar
lokal, regional maupun nasional dengan membangun outlet-outlet pemasaran seperti
pelabuhan yang langsung mengakses pasar, atau dengan memanfaatkan potensi
pelabuhan laut yang ada serta pembangunan sektor industri yang mendukung
pengembangan produksi dan nilai tambah subsektor perikanan tangkap dan budidaya.
Akses pemasaran juga sangat terkait dengan pembangunan infrastruktur jalan
di kabupaten Konsel, sehingga indikator peranan transportasi tidak lagi diukur dari jarak
dan atau panjang perjalanan dari satu tempat ke tempat lainnya dalam wilayah
kabupaten maupun ke luar kabupaten , namun diukur dari waktu tempuh sehingga
menjamin kualitas barang dagangan khususnya ikan dan hasil olahan ikan yang bernilai
ekspor dan merupakan hasil tangkap maupun budidaya dari masing-masing wilayah
kecamatan dan perdesaan di Kabupaten Konsel.
d) Orientasi Sistem Transportasi Wilayah
Kondisi infrastruktur pada kawasan minapolitan terdiri dari Jalan Negara yang
merupakan ruas jalan nasional lintas selatan sulawesi yang melintasi Kec. Moramo
Utara, Kec. Moramo, Kec. Kolono, Kec. Lainea, Kec. Laeya, Pelabuhan Penyeberangan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 5

L a p o r a n Ak h i r

Torobulu, Kec. Palangga Selatan dan Kec. Tinanggea, sedangkan infrastruktur


pelabuhan terdiri atas pelabuhan penyeberangan Torobulu di Laeya dan Pelabuhan
penyeberangan Amolengu di Lakara, kedua pelabuhan penyeberangan ini melayani
penyeberangan antar kabupaten dengan orientasi penumpang sebagian besar menuju
Kota Kendari.
Orientasi penyeberangan dari Torobulu yang melayani penyeberangan Kab.
Muna-Torobulu lebih cenderung menggunakan ruas jalan Torobulu Punggaluku Konda-Kota Kendari, sedangkan orientasi penyeberangan Amolengu yang melayani
penyeberangan Pelabuhan labuan (kab. Buton Timur) Amolengu lebih cenderung
menggunakan ruas jalan amolengu Amwunio Moramo Moramo Utara Kota
Kendari.
Sarana transportasi yang tersedia dan melayani angkutan penumpang dan
barang

di

Provinsi

Sulawesi

Tenggara

meliputi

angkutan

darat

termasuk

penyeberangan, angkutan udara dan angkutan laut.


Dalam konteks rencana pengembangan kawasan strategis, khususnya kawasan
minapolitan di kabupaten Konsel, maka sarana angkutan yang dapat dioptimalkan
adalah sarana angkutan darat dan penyeberangan untuk mengakses pasar lokal dan
regional, sedangkan sarana angkutan laut belum dapat menjangkau akses ke pasar
yang lebih luas dalam skala nasional maupun internasional, di lain pihak sarana
angkutan udara belum dioptimalkan dalam rangka kebutuhan ekspor, khususnya
perikanan, sedangkan Bandar Udara Halu Oleo dari tahun ke tahun mengalami
peningkatan jumlah keberangkatan pesawat yang berimplikasi pula pada peningkatan
jumlah kargo yang terangkut.
Ketersediaan sarana angkutan laut maupun angkutan udara untuk kebutuhan
ekspor sangat ditentukan oleh jumlah produksi perikanan serta ketersediaan industri

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 6

L a p o r a n Ak h i r

untuk memberikan nilai tambah terhadap ekspor perikanan maupun pengolahan hasilhasil perikanan tangkap maupun budidaya.
Untuk peningkatan produksi dan produktivitas sektor perikanan, maka perlu
ada kebijakan yang mendukung visi sebagai kabupaten minapolitan. Kebijakankebijakan pemerintah ini diarahkan untuk mengakomodasi kebutuhan masyarakat
nelayan serta berdirinya industri maupun sarana dan prasarana pendukung kegiatan
minapolitan sesuai dengan karakteristik wilayah kecamatan masing-masing di
kabupaten Konsel.
e)

Ketertarikan antar wilayah


Hasil analisis ketertarikan wilayah pada kawasan minapolitan memberikan

gambaran bahwa kecamatan yang mempunyai gaya tarik terkuat adalah Kec.
Tinanggea, Kec. Laeya, Kec. Kolono, dan Kec. Moramo sedangkan kecamatankecamatan lain memiliki indeks ketertarikan yang lemah (Lihat Peta 5.3). Dari hasil
analisis hierarki wilayah berdasarkan fungsi pelayanannya dapat dilihat bahwa Hierarki
Pertama adalah Kec. Tinanggea, Hierarki Kedua Kec. Laeya, Hierarki Ketiga Kec. Lainea
dan Moramo, Hierarki Keempat Kec. Kolono, Palangga Selatan dan Moramo Utara serta
Hierarki Kelima adalah Kec. Laonti. (Lihat Peta 5.2)
Merujuk pada hasil analisis dan pertimbangan-pertimbangan tersebut di atas,
maka perlu untuk dilakukan reorientasi zonasi ruang wilayah pada kawasan minapolitan
yang meliputi :
7.2.1.

Zona I (Pusat Pertumbuhan)


Zona I (Pusat Pertumbuhan) ini terdiri atas Pusat Pertumbuhan Kec.
Tinanggea dan Pusat Pertumbuhan Kec. Kolono. Pusat pertumbuhan Kec.
Tinanggea meliputi Kec. Palangga Selatan, Kec. Laeya, dan Kec. Lainea,
sedangkan Pusat Pertumbuhan Kec. Kolono meliputi wilayah Kec. Moramo,

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 7

L a p o r a n Ak h i r

Kec. Moramo Utara dan kec. Laonti. Prioritas kegiatan utama pada zona pusat
pertumbuhan ini adalah sebagai sentra budidaya, Produksi dan Pengolahan
hasil-hasil perikanan disamping sebagai penyedia bahan baku.
7.2.2.

Zona II (Sub Pusat Pertumbuhan)


Berdasarkan pertimbangan yang telah diuraikan di atas dan
mengingat pada masing-masing pusat pertumbuhan kawasan minapolitan di
Kab. Konawe Selatan memiliki wilayah yang sangat luas, maka perlu
ditetapkan sub pusat kawasan pertumbuhan yang mampu melayani dan
mempermudah akses pengumpulan bahan baku.
Zona II (Sub Pusat Pertumbuhan) ini terdiri dari sub Pusat
Pertumbuhan di Kec. Laeya dan Sub Pusat Pertumbuhan di Kec, Moramo. Sub
Pusat pertumbuhan di Kec. Laeya melayani pengumpulan hasil-hasil perikanan
pada wilayah-wilayah Lainea dan wilayah Laeya dan sub pusat pertumbuhan
Kec. Moramo yang melayani wilayah pada Kec. Moramo Utara dan Laonti.

7.2.3.

Zona III (Wilayah Pengembangan)


Zona II (Wilayah Pengembangan) ini berfungsi sebagai wilayah
penyedia bahan baku dan pengembangan kegiatan-kegiatan perikanan yang
dapat mendukung aktivitas pada zona Pusat pertumbuhan Minapolitan Kec.
Tinanggea dan Kec. Kolono. Zona ini meliputi zona pengembangan Lainea dan
Palangga Selatan yang berorientasi pada pusat pertumbuhan Tinanggea dan
Zona Pengembangan Moramo Utara dan Laonti yang berorientasi pada pusat
pertumbuhan Kolono.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 8

L a p o r a n Ak h i r

Ilustrasi zonasi dan keterkaitan wilayah pada kawasan Minapolitan dapat


dilihat pada gambar berikut.

Gambar 7.3.
Keterkaitan Antar Zona pada Kawasan Minapolitan Kab. Konawe Selatan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 9

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 10

L a p o r a n Ak h i r

7.3. Rencana Pengembangan Kawasan Minapolitan Kab. Konawe Selatan


7.3.1.

Rencana Pengembangan Zona I (Pusat Pertumbuhan)


Zona

Pengembangan

merupakan

merupakan

zona

pusat

pertumbuhan minapolitan dengan pusat di Kelurahan Tinanggea dan


Kelurahan Kolono serta mempunyai fungsi utama untuk melayani seluruh
kawasan minapolitan yang berada dalam cakupan wilayah ini yang meliputi :

7.3.2.

1.

Pusat Perdagangan dan pemasaran;

2.

Pusat industri pengolahan;

3.

Pusat pelayanan jasa;

4.

Pusat Permukiman;

5.

Pusat pengumpulan; dan

6.

Pusat pengelolaan kawasan minapolitan.

Rencana Pengembangan Zona II (Sub Pusat Pertumbuhan)


Zona Pengembangan II merupakan sub pusat pertumbuhan yang
terdapat di Kecamatan Laeya dan Kecamatan Moramo dan berfungsi untuk
melayani wilayah sekitarnya. Sub pusat pertumbuhan ini mempunyai posisi
yang strategis untuk memutus rantai pergerakan distribusi bahan baku ke
daerah lain khususnya Kota kendari. Fungsi utama sub pusat pertumbuhan
Laeya dan Moramo ini meliputi :
1. Pusat pengumpuan bahan baku;
2. Pusat pengolahan (sortasi dan grading) bahan baku;
3. Pusat penyimpanan dan packing;
4. Pusat pelayanan distribusi;
5. Pusat pelayanan sentra produksi; dan
6. Pusat permukiman.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 11

L a p o r a n Ak h i r

7.3.3.

Rencana Pengembangan Zona III (Wilayah Pengembangan)


Zona pengembangan III merupakan kawasan pendukung kegiatan
minapolitan, Kawasan ini mempunyai fungsi utama untuk menyediakan bahan
baku untuk memenuhi kegiatan industri minpolitan pada pusat pertumbuhan
Pertumbuhan Minapolitan. Zona pengembangan III ini meliputi wilayah
Kecamatan Palangga Selatan dan Kecamatan Lainea yang berorientasi ke
Pusat Pertumbuhan Tinanggea serta Kecamatan Moramo Utara dan Laonti
yang berorientasi pada pusat pertumbuhan Kolono. Kegiatan utama pada zona
III ini meliputi ;
1. Pusat produksi bahan baku;
2. Pusat permukiman.

7.4. Rencana Pengembangan Pusat Pertumbuhan Kawasan Strategis


7.4.1.

Rencana Pola Ruang


Rencana pengembangan pola ruang pada pusat pertumbuhan
minapolitan Kec. Tinanggea dan Kec. Kolono secara prinsip terdiri atas
Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya. Pada kawasan Lindung aktivitas
kegiatan manusia dibatasi dan dikendalikan untuk menjaga kelestarian hayati
dan ekosostem pada kawasan tersebut sehingga dapat berguna dalam jangka
waktu yang panjang. Sedangkan pada kawasan Budidaya aktivitas kegiatan
manusia diperbolehkan dengan tetap memperhatikan daya dukung lahan dan
kemampuan lahan.
Mengingat kegiatan utama pada kawasan pusat pertumbuhan
tersebut bertumpu pada kegiatan sektor pertanian dan perikanan, maka perlu
di perhatikan secara serius penggunaan lahan pada kawasan tersebut agar
kelestariannya dapat terjaga dalam waktu yang panjang.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 12

L a p o r a n Ak h i r

Pembagian pola ruang pada masing-masing Pusat Pertumbuhan


minapolitan terdiri atas :
A. Kawasan Lindung
Berdasarkan UU No. 41 Tahun 1999, Hutan Lindung adalah kawasan hutan
yang mempunyai fungsi pokok perlindungan sistem penyangga kehidupan
untuk mengatur tata air, mencegah banjir, mengendalikan erosi, mencegah
intrusi air laut dan memelihara kesuburan tanah.
Sesuai dengan arahan Kawasan Lindung yang termuat dalam Surat
Keputusan Menteri Kehutanan RI Nomor SK. 2796/Menhut-VII/IPSDH/2013
yang merupakan revisi dari SK. 6315/Menhut-VII/IPSDH/2012 tentang hasil
revisi IV atas Peta Indikatif Penundaan Pemberian Izin Baru (PIPPIB)
Pemanfaatan

Hutan,

Penggunaan

Kawasan

Hutan

dan

Perubahan

Peruntukan Kawasan Hutan dan Areal Penggunaan Lain. Peraturan ini


dikeluarkan sebagai tindak lanjut dari Instruksi Presiden RI No. 6 Tahun
2013 tanggal 13 Mei 2013 tentang Penundaan Pemberian Izin Baru dan
Penyempurnaan Tata Kelola Hutan Alam Primer dan Lahan Gambut sebagai
kelanjutan dari Inpres No. 10 Tahun 2011.
Adapun rencana kawasan lindung pada masing-masing pusat pertumbuhan
minapolitan adalah sebagai berikut :
A1. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Tinanggea
Rencana kawasan lindung pada pusat pertumbuhan minapolitan Tinanggea
meliputi :

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 13

L a p o r a n Ak h i r

a)

Kawasan Mangrove;
Hutan Mangrove merupakan suatu ekosistem hutan yang dipengaruhi
oleh pasang surut air laut dan mempunyai peranan yang sangat
penting sebagai penyangga kehidupan di akwasan pantai dan mata
rantai penghubung ekosistem daratan dan lautan.
Kawasan hutan lindung di Kec. Tinanggea terdiri dari Kawasan Hutan
Mangrove yang berada di sepanjang pesisir pantai termasuk hutan
mangrove yang berada dalam Kawasan Taman Nasional Rawa Aopa
Watumohai yang saat ini luasan kawasan tersebut sebesar 4.449,68 ha.
Kawasan ini harus mendapat perhatian yang cukup serius mengingat
perubahan fungsi lahan yang terjadi dalam kurun waktu 2005 2013
mencapai 750,03 Ha, yang artinya setiap tahunnya kawasan mangrove
yang berubah fungsi seluas 93,75 Ha.

b) Kawasan Suaka Alam dan Pelestarian Alam;


Kawasan suaka alam dan Pelestarian alam adalah kawasan yang
memiliki ciri khas tertentu baik di darat maupun di perairan dan
mempunyai

fungsi

pokok

sebagai

kawasan

pengawetan

keanekaragaman tumbuhan dan satwa serta ekosistemnya yang juga


berfungsi sebagai kawsan penyangga sistem kehidupan.
Kawasan suaka alam dan pelestarian alam yang berada di Kecamatan
Tinanggea

merupakan

Kawasan

Taman

Nasional

Rawa

Aopa

Watumohai yang terdiri dari Hutan Sekunder Lahan kering seluas


2.310,72 Ha, Padang Savana seluas 4.295,81 dan Hutan Mangrove
seluas 3.226,85 Ha.
c)

Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan Bawahnya

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 14

L a p o r a n Ak h i r

Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan Bawahnya


merupakan Kawasan Resapan Air yang pada dasarnya memiliki fungsi
sebagai kawasan lindung terbatas atau sebagai kawasan lindung
lainnya, kawasan resapan air dapat berupa kawasan perkebunan
tahunan, padang savana ataupun hutan.
Kawasan resapan air di Kec. Tinanggea meliputi padang savana dan
belukar yang berada di sebelah utara Kecamatan yang merupakan hulu
dari sungai-sungai kecil yang mengalir di Kecamatan Tinanggea,
sehingga keberadaan kawasan ini menjadi penting untuk menjaga
ketersediaan air sungai.
d) Perlindungan Setempat;
Kawasan perlindungan setempat di Kecamatan Tinanggea meliputi :
Kawasan sempadan pantai merupakan kawasan sepanjang pantai
yang

mempunyai

manfaat

penting

dalam

mempertahankan

kelsetarian fungsi pantai, Kawasan Sempadan pantai yang meliputi


sepanjang pantai Kec. Tinanggea sepanjang 27.554,17 m (27,55
km) dengan luas sempadan pantai sebesar 2.034,31 Ha dihitung
dengan jarak 100 m dari pasang tertinggi.
Kawasan sempadan sungai adalah kawasan yang berada di pada
sepanjang

sisi

sungai

yang

mempunyai

manfaat

untuk

mempertahankan fungsi sungai. Kawasan Sempadan Sungai yang


terdiri atas sungai besar (S. Roraya) dengan jarak sempadan 100 m
dari tepian sungai dan Sungai-Sungai Kecil lainnya yang terdapat di
Kecamatan Tinanggea dengan jarak 50 m dari tepian sungai yang
mempunyai luas kawasan sebesar 1.185,59 Ha.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 15

L a p o r a n Ak h i r

Pengelolaan sempadan sungai diarahkan untuk menjaga sungai dari


kegiatan yang dapat mengganggu dan merusak kualitas air sungai
serta kondisi fisik tepian dan dasar sungai.
Kawasan sekitar waduk/Danau yang terdapat di Kec. Tinanggea
merupakan kawasan yang diperuntukkan untuk budidaya ikan air
tawar/mina wisata di Desa Lalonggasu seluas 16.16 ha dan Kawasan
waduk/Bendungan di Desa Asingi yang diperuntukkan bagi kegiatan
irigasi sawah seluas 13,17 ha.
Kawasan Resapan Air meliputi kawasan-kawasan yang merupakan
hulu sungai yang terdapat di Kecamatan Tinanggea.
e)

Kawasan Lindung Geologi


Kawasan lindung geologi yang terdapat di Kecamatan Tinanggea
meliputi Kawasan Cekungan Air Tanah (CAT) Andoolo seluas 4.471,78
Ha dan Cekungan Air Tanah Tinanggea seluas 5.884,58 Ha.

A2. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Kolono


Kawasan lindung pada pusat pertumbuhan minapolitan Kolono meliputi :
a)

Hutan Lindung
Kawasan hutan lindung yang terdapat di Kec. Kolono berada di sebelah
utara Kecamatan berbatasan dengan Kecamatan Moramo dengan luas
wilayah mencapai 516,03 Ha.

b) Kawasan Mangrove
Kawasan mangrove di Kecamatan Kolono berdasarkan penetapan Peta
Indikatif Penundaan Pemberian Izin Baru (PIPPIB) Pemanfaatan Hutan,
Penggunaan Kawasan Hutan dan Perubahan Peruntukan Kawasan
Hutan dan Areal Penggunaan Lain Kementerian Kehutanan Tahun 2013

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 16

L a p o r a n Ak h i r

meliputi kawasan hutan mangrove yang masuk dalam kategori kawasan


hutan primer dan kawasan suaka alam dengan luas kawasan sebesar
1.162,30 Ha yang tersebar pada Desa/Kelurahan Tiraosu, Alosi,
Waworano, Matandahi, Mataiwoi, Langgowala, Silea, Kolono, Mondoe
Jaya, Awunio, Maletumbo, Lamapu, Lambangi, Ampera, Ulunese dan
Langgapulu.
c)

Kawasan Suaka Alam dan Pelestarian Alam


Kawasan suaka pelestarian Alam di Kecamatan Kolono meliputi
kawasan hutan dengan luas lahan 15.976,50 Ha.

d) Kawasan perlindungan setempat


Kawasan perlindungan setempat yang terdapat di Kecamatan Kolono
meliputi kawasan sempadan pantai dengan kriteria daratan sepanjang
tepian laut dengan jarak minimal 100 (seratus) meter dari titik pasang
air laut tertinggi ke arah darat seluas 1.884,28 Ha dan Kawasan
sempadan sungai dengan kriteria daratan sepanjang tepian sungai
besar tidak bertanggul di luar kawasan permukiman dengan lebar
paling sedikit 100 (seratus) meter dari tepi sungai dan daratan
sepanjang tepian anak sungai tidak bertanggul di luar kawasan
permukiman dengan lebar paling sedikit 50 (lima puluh) meter dari tepi
sungai dengan luas keseluruhan wilayah sempadan sungai sebesar
3.573,37 Ha.
e)

Kawasan lindung geologi


Kawasan lindung geologi di Kecamatan Kolono meliputi kawasan rawan
gempa bumi yang berada pada jalur patahan (sesar), kawasan rawan
gerakan tanah serta kawasan karts.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 17

L a p o r a n Ak h i r

A3. Pusat Pertumbuhan Agropolitan Lalembuu


Kawasan lindung yang terdapat pada pusat pertumbuhan Agropolitan Kec.
Lalembuu meliputi :
a)

Kawasan Suaka Alam dan Pelestarian Alam


Kawasan suaka alam dan pelestarian alam yang terdapat di Kec.
Lalembuu terletak dalam kawasan Taman Nasional Rawa Aopa
Watumohai seluas 8.880,48 Ha.

b) Kawasan Perlindungan Setempat


Kawasan perlindungan setempat yang terdapat di Kec. Lalembuu
meliputi kawasan sempadan sungai yang tersebar pada wilayah
desa/kelurahan di Kec. Lalembuu dengan luas 1189,70 Ha dan kawasan
sekitar waduk/bendungan seluas 116,98 Ha.
c)

Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan


Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan yang terdapat di Kec.
Lalembuu merupakan situs makam pejuang Lababa.

d) Kawasan Rawan Bencana Alam


Kawasan rawan bencana alam di Kec. Lalembuu meliputi kawasan
rawan bencana banjir yang berpotensi terjadi akibat luapan sungai
Roraya dan kawasan rawan bencana puting beliung.
e)

Kawasan Lindung Geologi


Kawasan lindung geologi di Kec. Lalembuu merupakan kawasan yang
mempunyai potensi terjadinya gempa karena berada pada jalur
patahan bumi, selain itu terdapat zona kerentanan rawan gerakan
tanah meskipun dengan potensi yang sangat rendah.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 18

L a p o r a n Ak h i r

B. Kawasan Budidaya
Kawasan Budidaya merupakan ruang untuk melakukan berbagai jenis
aktivitas kegiatan eksploitasi guna kelangsungan hidup manusia dan
kepentingan daerah yang diharapkan dapat memacu perkembangan
masyarakat pada wilayah tersebut. Kegiatan yang dilakukan pada kawasan
ini perlu diatur penggunaannya mengingat kondisi fisik masing-masing
wilayah berbeda-beda dan memiliki sifat khusus yang berbeda pula.
Kawasan Budidaya pada masing-masing pusat pertumbuhan kawasan
strategis diuraikan sebagai berikut :
B1. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Tinanggea
Rencana

Kawasan

budidaya

pada

pusat

pertumbuhan

minapolitan

Tinanggea meliputi :
a)

Kawasan Pertanian
Kawasan Pertanian Lahan Kering
Berdasarkan hasil analisis kesesuaian lahan Kawasan Pertanian
Budidaya

Lahan

Kering

tersebar

di

hampir

semua

wilayah

Desa/Kelurahan di Kecamatan Tinanggea kecuali Desa Bungin


Permai.
Rencana pengembangan pertanian lahan kering terdiri dari jenis
komoditi unggulan di kecamatan Tinanggea berupa Tanaman
Jagung, Ubi Kayu, Ubi jalar, Kacang Tanah, Kacang Kedelai dan
Kacang

Hijau

termasuk

di

dalamnya

kawasan

perkebunan.

Berdasarkan hasil analisis kesesuaian lahan luas kawasan pertanian


lahan kering yang dapat dikembangkan mencapai 11.570,07 Ha.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 19

L a p o r a n Ak h i r

Namun dalam kegiatan pengembangan pertanian lahan kering ini


seharusnya

memperhatikan

aspek

lingkungan

agar

tidak

mengganggu fungsi ekologis dari lingkungannya khususnya pada


wilayah-wilayah tangkapan air.
Kawasan Pertanian Lahan Basah
Kegiatan pertanian lahan basah adalah kegiatan pertanian yang
memerlukan ketersediaan air secara kontinyu setiap tahunnya
dengan jenis komoditas utamanya adalah padi sawah. Dari hasil
analisis diketahui bahawa luas kawasan pertanian lahan basah yang
dapat dikembangkan di Kecamatan Tinanggea seluas 2.826,62 Ha.
Rencana pengambangan kawasan pertanian lahan basah yang perlu
dilakukan adalah :
melakukan pencetakan sawah baru pada areal lahan tidur yang
potensial.
Pembuatan irigasi untuk mendukung pengembangan tanaman
padi sawah.
Pembuatan jalan-jalan pertanian untuk memberikan kelancaran
aksesibilitas.
b) Kawasan Peruntukan Peternakan
Kegiatan usaha peternakan di Kecamatan Tinanggea dilakukan oleh
masyarakat dalam skala yang kecil. Adapun jenis-jenis ternak yang
diusahakan terdiri dari Ternak Besar dan Kecil (sapi, kerbau, kuda,
Babi) dan Ternak Unggas (Ayam Buras, Ayam Ras, Itik/Manila),
arahan pengembanagn untuk ternak besar diarahkan pada kawasan
savana yang dapat menjamin ketersediaan bahan makanan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 20

L a p o r a n Ak h i r

c) Kawasan Peruntukan Perikanan


Kegiatan usaha perikanan di Kec. Tinanggea terdiri dari perikanan
darat yang meliputi usaha perikanan air tawar dan mina-padi,
budidaya perikanan meliputi pertambakan dan budidaya rumput laut
serta perikanan tangkap (coastal fisheries).
Kawasan budidaya kolam air tawar diarahkan pada daerah-daerah
yang memiliki ketersediaan air secara kontinyu dan pada areal
persawahan dapat dikembangkan usaha budidaya mina-padi.
Kawasan Budidaya Perikanan
kawasan budidaya perikanan diarahkan pada wilayah-wilayah
pesisir Kec. Tinanggea yang berpotensi untuk pengembangan
areal pertambakan baru tanpa mengkonversi kawasan mangrove,
luas kawasan yang dapat dikonversi menjadi lahan tambak baru
di

Kec.

Tinanggea

maksimal

seluas

200

Ha,

Potensi

pengembangan Budidaya Pantai seluas 6.026,07 Ha yang terdiri


dari potensi budidaya rumput laut dan karamba.
Untuk mengoptimalkan potensi tersebut, maka perlu di atur
kebijakan-kebijakan

yang

dapat

memproteksi

petani-petani

tersebut yang dapat mengganggu kelestarian dan produktivitas


areal

tersebut,

khususnya

pada

kawasan-kawasan

areal

pelabuhan nikel.
Adapun rencana pengembangan sarana dan prasarana budidaya
perikanan meliputi Rencana pembangunan Balai Benih Ikan (BBI)
pada Pusat Kawasan Minapolitan Tinanggea dan Kolono.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 21

L a p o r a n Ak h i r

Kawasan Perikanan Tangkap


Kawasan perikanan tangkap di kecamatan Tinanggea meliputi
wilayah laut sejauh 1/3 dari kewenangan laut Provinsi atau sejauh
4 mil laut yang dapat dikelola oleh Kabupaten (UU No. 32 Tahun
2004), luas keseluruhan wilayah laut yang dapat dikelola adalah
10.826,79 Ha.
Wilayah laut tersebut merupakan Selat Tiworo yang memiliki
potensi perikanan tangkap besar dan merupakan wilayah yang
dikelola

bersama

dengan

Kabupaten

Muna.

Untuk

itu

pengelolaannya harus dilakukan secara terpadu. Diharapkan


pengelolaan kawasan perairan ini dapat dimanfaatkan oleh
nelayan-nelayan tradisional.
Dalam desain perencanaan pengelolaan terpadu wilayah pesisir
(Integreted Coatal Zone Planning and Management) sektor
perikanan bukanlah satu-satunya kegiatan yang menempati areal
tersebut, oleh karena itu, alokasi ruang (spasial) untuk kawasan
budidaya perikanann dan perikanan tangkap ini harus disepakati
oleh seluruh stake holders yang dituangkan dalam zoning

regulation. Alokasi ruang yang diperuntukkan pada kawasan


perikanan pesisir menjadi informasi penting dalam menentukan
strategi pengembangannya. Pengembangan kawasan budidaya
perikanan diarahkan pada budidaya rumput laut, ikan. Sedangkan
untuk pengembangkan tambak seyogyanya dibatasi dan tidak
dilakukan pada kawasan mangrove.
Sarana

dan

prsarana

perikanan

tangkap

pada

kawasan

minapolitan meliputi :
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 22

L a p o r a n Ak h i r

(a) Tempat Pendaratan Ikan (TPI)/Pangkalan Pendaratan


Ikan (PPI) di Kelurahan Tinanggea Kec. Tinanggea.
(b) Rencana TPI/PPI di Kecamatan Kolono.
d) Kawasan Peruntukan Pertambangan
Kawasan peruntukan pertambangan di Kec. Tinanggea adalah
pertambangan nikel yang terdapat di bagian utara kecamatan.
Areal pertambangan ini berada pada wilayah dimana fungsi
kawasan

tersebut

merupakan

kawasan

yang

memberikan

perlindungan terhadap kawasan di bawahnya, dan dari hasil


analisis wilayah pada kawasan tersebut berpotensi untuk
mengganggu ketersediaan air jika tidak mendapat penanganan
yang serius.
e) Kawasan Minapolis
Kawasan minapolis merupakan Kawasan yang diperuntukan bagi
pusat aktivitas kegiatan minapolitan yang meliputi pengolahan
hasil perikanan, pelabuhan perikanan, pusat informasi dan
promosi, pusat pelayanan, pusat industri, terminal dan lain-lain
yang alokasi penggunaan lahannya berdasarkan Rencana Tata
Ruang Wilayah yang ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten
konawe Selatan.
Selain itu, kegiatan industri non-kawasan industri (industri kecil)
perlu dikembangkan, keberadaan industri kecil atau industri
rumah tangga perlu ditunjang dengan keberadaan sarana dan
prasarana pendukung, hal ini perlu dilakukan karena keberadaan
industri kecil tersebut dapat menopang keberadaan sektor
industri secara umum.
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 23

L a p o r a n Ak h i r

Kawasan Minapolis di Kec. Tinanggea rencana berada di


Kelurahan Tinanggea dengan akses yang terbuka. Rencana
kawasan minapolis ini seluas 250 Ha.
f) Kawasan Mina-wisata
Kawasan pariwisata di Kec. Tinanggea terdiri dari pariwisata yang
bernuansa perikanan yang terdapat di Desa lalonggasu berupa
Pariwisata Kolam Pemancingan Air Tawar seluas 3,06 Ha, dan
rencana pengembangan pariwisata laut di arahkan di Desa
Bungin Permai yang merupakan desa yang mempunyai ciri
khusus berada di atas laut yang dihuni oleh Suku Bajo.
Rencana Lokasi Mina-Wisata ini dilakukan dengan cara penataan
permukiman nelayan Suku Bajo disertai dengan penataan
infrastruktur yang menghubungkan antara satu permukiman
dengan

permukiman

yang

lainnya,

perencanaan

penataan

pembuangan limbah permukiman, dermaga perahu dan sarana


serta

prasarana

pendukung

lainnya

untuk

menunjang

kesejahteraan masyarakat nelayan Suku Bajo (misalnya koperasi


perikanan, para-para tempat penjemuran ikan, karamba apung,
warung serba ada, warung-warung makan, pelataran pagelaran
seni Suku Bajo, dan lain sebagainya).
g) Rencana Kawasan Permukiman
Rencana pengembangan kawasan permukiman terbagi atas 2
kawasan, yaitu kawasan permukiman perkotaan dan kawasan
permukiman

perdesaan.

Kawasan

permukiman

perdesaan

merupakan kawasan permukiman dimana pemanfaatan ruangnya

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 24

L a p o r a n Ak h i r

didominasi

oleh

kegiatan

pertanian.

Kawasan

permukiman

perdesaan di kecamatan Tinanggea berada di semua wilayah


desa, pada umumnya kawasan-kawasan permukiman tersebut
mempunyai tipologi pertanian yang dominan, sedangkan kawasan
permukiman perkotaan lebih cenderung berada pada wilayah
yang telah berkembang dan memiliki pola mengikuti jaringan
jalan yang telah ada, kegiatan perekonomian yang heterogen,
pusat-pusat pelayanan dan kawasan permukiman yang telah lama
ada dan tumbuh. Kawasan permukiman perkotaan yang ada di
kecamatan Tinanggea tersebut berada di Kelurahan Ngapaaha
dan Kelurahan Tinanggea.
Perhitungan

rencana

kebutuhan

pengembangan

kawasan

perumahan/ permukiman baik pedesaan maupun perkotaan


berdasarkan standar kecukupan dan kelayakan ruang, kecukupan
dan kelayakan jumlah unit perumahan didasarkan pada asumsi
bahwa satu keluarga terdapat 4 jiwa (rata-rata jiwa per rumah
tangga). Dengan menggunakan asumsi perbandingan Kavling
Besar, Kavling sedang dan kavling kecil sebesar 6 : 3 : 1, dengan
masing-masing luasan tanah kavling berturut-turut 300 m2, 600
m2 dan 900 m2.
Berdasarkan jumlah proyeksi penduduk pada wilayah kecamatan
Tinanggea hingga tahun perencanaan (2017) sebesar 25.440
jiwa, membutuhkan pengembangan perumahan sebesar 3.816
rumah kavling kecil, 1.908 rumah kavling sedang dan 636 rumah
kavling besar. Desang asumsi di atas, luas total lahan yang

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 25

L a p o r a n Ak h i r

dibutuhkan untuk kawasan perumahan/permukiman hingga akhir


tahun perencanaan adalah sebesar 286,20 Ha.
B2. Pusat Pertumbuhan Minapolitan Kolono
Rencana kawasan budidaya pada pusat pertumbuhan minapolitan Kolono
meliputi :
a)

Kawasan Pertanian
Kawasan Hutan Produksi
Hutan produksi adalah kawasan hutan yang diperuntukkan guna
produksi hasil hutan untuk memenuhi keperluan masyarakat pada
umumnya

serta

pembangunan,

industri,

dan

ekspor

pada

khususnya. Kawasan hutan produksi di Kec. Kolono tersebar di


bagian selatan kecamatan yaitu di gunung Puupi dan gunung Kolono
dengan luas wilayah mencapai 16.411,68 Ha.
Kawasan Pertanian Lahan Kering
Berdasarkan hasil analisis kesesuaian lahan potensi pengembangan
Pertanian Lahan Kering di Kecamatan Kolono tersebar di semua
wilayah Desa/Kelurahan di Kecamatan Kolono.
Rencana pengembangan pertanian lahan kering terdiri dari jenis
komoditi unggulan di kecamatan Kolono berupa Tanaman Jagung,
Ubi Kayu, Ubi jalar, Kacang Tanah, Kacang Kedelai dan Kacang Hijau
termasuk di dalamnya kawasan perkebunan berupa tanaman kelapa
lokal, jambu mete, kakao, kopi, lada, sagu. Berdasarkan hasil
analisis kesesuaian lahan luas kawasan pertanian lahan kering yang
dapat dikembangkan mencapai 8.718,54 Ha.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 26

L a p o r a n Ak h i r

Namun dalam kegiatan pengembangan pertanian lahan kering ini


seharusnya

memperhatikan

aspek

lingkungan

agar

tidak

mengganggu fungsi ekologis dari lingkungannya khususnya pada


wilayah-wilayah tangkapan air.
Kawasan Pertanian Lahan Basah
Kegiatan pertanian lahan basah adalah kegiatan pertanian yang
memerlukan ketersediaan air secara kontinyu setiap tahunnya
dengan jenis komoditas utamanya adalah padi sawah. Dari hasil
analisis diketahui bahawa luas kawasan pertanian lahan basah yang
dapat dikembangkan di Kecamatan Kolono seluas 1.237,86 Ha.
Rencana pengambangan kawasan pertanian lahan basah yang perlu
dilakukan adalah :
melakukan pencetakan sawah baru pada areal lahan tidur yang
potensial.
Pembuatan irigasi untuk mendukung pengembangan tanaman
padi sawah.
Pembuatan jalan-jalan pertanian untuk memberikan kelancaran
aksesibilitas.
b) Kawasan Peruntukan Peternakan
Kegiatan usaha peternakan di Kecamatan Kolono dilakukan oleh
masyarakat dalam skala yang kecil. Adapun jenis-jenis ternak yang
diusahakan terdiri dari Ternak Besar dan Kecil dan Ternak Unggas
(Ayam Buras, Ayam Ras, Itik/Manila), arahan pengembangan untuk
ternak besar diarahkan pada kawasan berumput yang dapat
menjamin ketersediaan bahan makanan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 27

L a p o r a n Ak h i r

c) Kawasan Peruntukan Perikanan


Kegiatan usaha perikanan di Kec. Kolono terdiri dari perikanan darat
yang meliputi usaha perikanan air tawar dan mina-padi, budidaya
perikanan meliputi pertambakan dan budidaya rumput laut serta
perikanan tangkap (coastal fisheries).
Kawasan budidaya kolam air tawar diarahkan pada daerah-daerah
yang memiliki ketersediaan air secara kontinyu dan pada areal
persawahan dapat dikembangkan usaha budidaya mina-padi.
Kawasan Budidaya Perikanan
kawasan budidaya perikanan diarahkan pada wilayah-wilayah
pesisir Kec. Kolono yang berpotensi untuk pengembangan areal
pertambakan baru tanpa mengkonversi kawasan mangrove, luas
kawasan yang dapat dikonversi menjadi lahan tambak baru di
Kec. Kolono maksimal seluas 987,76 Ha, sedangkan Potensi
Budidaya Laut di Kec. Kolono seluas 1.686,91 Ha Ha yang terdiri
dari potensi budidaya rumput laut dan karamba.
Kawasan Perikanan Tangkap
Kawasan perikanan tangkap di kecamatan Kolono meliputi
wilayah laut sejauh 1/3 dari kewenangan laut Provinsi atau sejauh
4 mil laut yang dapat dikelola oleh Kabupaten (UU No. 32 Tahun
2004), luas keseluruhan wilayah laut yang dapat dikelola adalah
13.871,07 Ha.
Wilayah laut tersebut merupakan kawasan yang berada pada
selat Kolono dan. Diharapkan pengelolaan kawasan perairan ini
dapat dimanfaatkan oleh nelayan-nelayan tradisional.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 28

L a p o r a n Ak h i r

d) Kawasan Minapolis
Kawasan minapolis merupakan Kawasan yang diperuntukan bagi
pusat aktivitas kegiatan minapolitan yang meliputi pengolahan
hasil perikanan, pelabuhan perikanan, pusat informasi dan
promosi, pusat pelayanan, pusat industri, terminal dan lain-lain
yang alokasi penggunaan lahannya berdasarkan Rencana Tata
Ruang Wilayah yang ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten
konawe Selatan.
Selain itu, kegiatan industri non-kawasan industri (industri kecil)
perlu dikembangkan, keberadaan industri kecil atau industri
rumah tangga perlu ditunjang dengan keberadaan sarana dan
prasarana pendukung, hal ini perlu dilakukan karena keberadaan
industri kecil tersebut dapat menopang keberadaan sektor
industri secara umum.
Kawasan Minapolis di Kec. Kolono rencana berada di Kelurahan
Kolono dan Desa Awunio dengan akses yang terbuka. Rencana
kawasan minapolis ini seluas 150 Ha.
e) Kawasan Mina-wisata
Kawasan pariwisata di Kec. Tinanggea terdiri dari pariwisata yang
bernuansa perikanan yang terdapat di sekitar teluk kolono.
Rencana Lokasi Mina-Wisata ini dilakukan dengan cara penataan
permukiman nelayan disertai dengan penataan infrastruktur yang
menghubungkan antara satu permukiman dengan permukiman
yang

lainnya,

perencanaan

penataan

pembuangan

limbah

permukiman, dermaga perahu dan sarana serta prasarana


pendukung lainnya untuk menunjang kesejahteraan masyarakat
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 29

L a p o r a n Ak h i r

nelayan

(misalnya

koperasi

perikanan,

para-para

tempat

penjemuran ikan, karamba apung, warung serba ada, warungwarung makan, pelataran pagelaran seni Suku Bajo, dan lain
sebagainya).
f) Rencana Kawasan Permukiman
Rencana pengembangan kawasan permukiman terbagi atas 2
kawasan, yaitu kawasan permukiman perkotaan dan kawasan
permukiman

perdesaan.

Kawasan

permukiman

perdesaan

merupakan kawasan permukiman dimana pemanfaatan ruangnya


didominasi

oleh

kegiatan

pertanian.

Kawasan

permukiman

perdesaan di kecamatan Kolono berada di semua wilayah desa,


pada

umumnya

kawasan-kawasan

permukiman

tersebut

mempunyai tipologi pertanian yang dominan, sedangkan kawasan


permukiman perkotaan lebih cenderung berada pada wilayah
yang telah berkembang dan memiliki pola mengikuti jaringan
jalan yang telah ada, kegiatan perekonomian yang heterogen,
pusat-pusat pelayanan dan kawasan permukiman yang telah lama
ada dan tumbuh. Kawasan permukiman perkotaan yang ada di
kecamatan Kolono tersebut berada di Kelurahan Kolono dan
Kelurahan Awunio.
B3. Pusat Pertumbuhan Agropoitan Lalembuu
Rencana kawasan budidaya pada pusat pertumbuhan Agropolitan Lalembuu
meliputi :

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 30

L a p o r a n Ak h i r

g) Kawasan Pertanian
Kawasan Pertanian Lahan Kering
Berdasarkan hasil analisis kesesuaian lahan potensi pengembangan
Pertanian Lahan Kering di Kecamatan Lalembuu tersebar di semua
wilayah Desa/Kelurahan.
Rencana pengembangan pertanian lahan kering terdiri dari jenis
komoditi

unggulan

di

kecamatan

Lalembuu

yang

dapat

dikembangkan mencapai 9.350,38 Ha.


Namun dalam kegiatan pengembangan pertanian lahan kering ini
seharusnya

memperhatikan

aspek

lingkungan

agar

tidak

mengganggu fungsi ekologis dari lingkungannya khususnya pada


wilayah-wilayah tangkapan air yang berada pada kawasan taman
nasional rawa aopa watumohai di pegunungan Mendoke.
Kawasan Pertanian Lahan Basah
Kegiatan pertanian lahan basah adalah kegiatan pertanian yang
memerlukan ketersediaan air secara kontinyu setiap tahunnya
dengan jenis komoditas utamanya adalah padi sawah. Dari hasil
analisis diketahui bahawa luas kawasan pertanian lahan basah yang
dapat dikembangkan di Kecamatan Lalembuu seluas 3.417,61 Ha.
Rencana pengambangan kawasan pertanian lahan basah yang perlu
dilakukan adalah :
melakukan pencetakan sawah baru pada areal lahan tidur yang
potensial.
Pembuatan irigasi untuk mendukung pengembangan tanaman
padi sawah.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 31

L a p o r a n Ak h i r

Pembuatan jalan-jalan pertanian untuk memberikan kelancaran


aksesibilitas.
h) Kawasan Peruntukan Peternakan
Kegiatan usaha peternakan di Kecamatan Lalembuu dilakukan oleh
masyarakat dalam skala yang kecil. Adapun jenis-jenis ternak yang
diusahakan terdiri dari Ternak Besar dan Kecil dan Ternak Unggas
(Ayam Buras, Ayam Ras, Itik/Manila), arahan pengembangan untuk
ternak besar diarahkan pada kawasan berumput yang dapat
menjamin ketersediaan bahan makanan.
i)

Rencana Kawasan Permukiman


Rencana pengembangan kawasan permukiman terbagi atas 2
kawasan, yaitu kawasan permukiman perkotaan dan kawasan
permukiman

perdesaan.

Kawasan

permukiman

perdesaan

merupakan kawasan permukiman dimana pemanfaatan ruangnya


didominasi

oleh

kegiatan

pertanian.

Kawasan

permukiman

perdesaan di kecamatan Kolono berada di semua wilayah desa, pada


umumnya kawasan-kawasan permukiman tersebut mempunyai
tipologi pertanian yang dominan, sedangkan kawasan permukiman
perkotaan lebih cenderung berada pada wilayah yang telah
berkembang dan memiliki pola mengikuti jaringan jalan yang telah
ada, kegiatan perekonomian yang heterogen, pusat-pusat pelayanan
dan kawasan permukiman yang telah lama ada dan tumbuh.
Kawasan permukiman perkotaan yang ada di kecamatan Lalembuu
tersebut berada di Atari Jaya.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 32

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 33

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 34

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 35

L a p o r a n Ak h i r

7.4.2.

Rencana Struktur Ruang


Berdasarkan UU No. 26 tahun 2007, struktur ruang adalah susunan
pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana dan sarana yang
berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara
hierarkis memiliki hubungan fungsional.
Penetapan zona pengembangan wilayah pada Pusat pertumbuhan
Minapolitan berdasarkan beberapa pertimbangan antara lain
(1) Arahan pengembangan RTRW Provinsi/Kabupaten;
(2) Pola kecenderungan perkembangan wilayah;
(3) Kebijakan strategis yang memiliki dampak tumbuhnya wilayah-wilayah
baru;
(4) Arahan

dan

kebijakan

pemerintah

daerah

dalam

mendorong

pengembangan kawasan minapolitan;


(5) Aksessibilitas wilayah; dan
(6) kesiapan fasilitas pelayanan sosial, kondisi Infrastruktur wilayah, kondisi
perekonomian, dan kondisi sarana prasarana pendukung lainnya.
Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tersebut di atas, maka
ditetapkan tiga zonasi

wilayah pada masing-masing pusat pertumbuhan

minapolitan Kabupaten Konawe Selatan yang meliputi :


a. Zona Inti (Kawasan Minapolis)
Zona inti (Minapolis) ini terdiri dari Kelurahan Ngapaaha dan Kelurahan
Tinanggea pada pusa pertumbuhan minapolitan Tinanggea dan Kelurahan
Kolono dan Desa Awunio di Pusat Pertumbuhan Minapolitan Kolono, prioritas
kegiatan pada zona inti ini adalah Pusat pelayanan budidaya perikanan, Pusat

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 36

L a p o r a n Ak h i r

industri pengolahan perikanan, Pusat kegiatan jasa perikanan dan keuangan


dan Pusat Pemerintahan Kecamatan.
Adapun sarana dan prasarana yang dibutuhkan pada zona ini antara lain :
a.1. Fasilitas Umum dan Sosial meliputi :
Listrik, Telepon dan Jaringan Internet
Sarana Air Bersih
Sarana Ibadah
Publik Area (Lap. Olah Raga, Taman-Taman Kota dll)
a.2. Pusat Kegiatan Ekonomi Wilayah meliputi :
Pusat Saprodi
Pusat Informasi dan Promosi Minapolitan
Terminal Agribisnis
Lembaga Keuangan
Terminal Angkutan Umum
a.3. Pusat Kegiatan Industri Pengolahan Hasil
Industri Pengolahan hasil-hasil perikanan
Pusat Penanganan Limbah Industri
Cool Storage
a.4. Pusat Pelayanan Kesehatan
Rumah Sakit
Puskesmas Rawat Inap
a.5. Pusat Pelayanan Perdagangan dan Jasa
Bengkel
Supermarket/Pertokoan
Pasar Grosir

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 37

L a p o r a n Ak h i r

Penginapan/Hotel
a.5. Pusat Pendidikan
Balai Pelatihan, Pendidikan dan Penelitian
Perguruan Tinggi Perikanan
Sekolah Kejuruan Perikanan
TK, SD, SMP dan SLTA
Perpustakaan Umum
a.6. Sarana Pemerintahan
Kantor Pengelola Kawasan Minapolitan
Gedung Pertemuan
b. Zona Penyangga
Yang termasuk dalam zona penyangga adalah desa/kelurahan yang memiliki
potensi kegiatan perikanan pada wilayah pusat pertumbuhan Minapolitan.
Kegiatan pada zona ini adalah sebagai penyedia bahan baku perikanan dalam
mendukung keberadaan industri perikanan.
Adapun sarana dan prasarana yang dibutuhkan pada zona penyangga ini
antara lain :
b.1. Fasilitas Umum dan Sosial meliputi :
Listrik, Telepon dan Jaringan Internet
Kantor Pos Pembantu
Sarana Ibadah
Sarana Air Bersih
Publik Area (Lap. Olah Raga, Taman-Taman Kota dll)
b.2. Fasilitas Ekonomi Wilayah meliputi :
Sarana Produksi
Lembaga Keuangan
Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)
Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 38

L a p o r a n Ak h i r

Terminal Angkutan Umum


Pasar Pengumpul
b.3. Fasilitas Penanganan Hasil
Sarana Pengaweta, sortasi, grading
Cool storage
b.4. Fasilitas Kesehatan
Puskesmas Pembantu
Apotik
b.5. Fasilitas Pelayanan Perdagangan dan Jasa
Bengkel
Kios Tani
Pasar Tradisional
Penginapan
b.5. Fasilitas Pendidikan
TK, SD, SMP dan SLTA
b.6. Fasilitas Budidaya dan Pembenihan
Balai Pelatihan/Penyuluhan
Balai Benih Ikan
c. Zona Pendukung
Yang termasuk dalam zona pendukung adalah wilayah yang kegiatan usaha
masyarakatnya bukan dari kegiatan perikanan dan umumnya wilayah-wilayah
tersebut tidak berada di pesisir pantai. Kawasan yang termasuk dalam zona ini
memiliki kegiatan pertanian dan atau budidaya perikanan air tawar yang dapat
mendukung sistem minapolitan secara keseluruhan.
Fasilitas-fasilitas yang perlu disiapkan dalam zona ini meliputi :

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 39

L a p o r a n Ak h i r

c.1. Fasilitas Umum dan Sosial


Listrik dan Telepon
Sarana Air Bersih
Kantor Pos Pembantu
Publik Area
c.2. Fasilitas Ekonomi Wilayah
Gudang pengumpul
Terminal Agribisnis
Terminal Umum
Kios Tani
c.3. Fasilitas Perdagangan dan Jasa
Pasar Tradisional
c.4. Fasilitas Pendidikan
TK, SD, SMP
c.5. Fasilitas Kesehatan
Puskesmas Pembantu
c.6. Fasilitas Pengolahan Hasil Pertanian
Penggilingan padi

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 40

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 41

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 42

L a p o r a n Ak h i r

7.4.3.

Rencana Sentra Minapolitan (Minapolis)


Pada dasarnya pengembangan kawasan minapolitan di suatu wilayah
adalah membangun sistem dan usaha agribisnis berorientasi kekuatan pasar
(market driven) yang diarahkan untuk menembus batas kawasan (bahkan
mencapai pasar global) sehingga pengembangan kawasan minapolitan
merupakan

pengembangan

aspek-aspek

penggerak

agribisnis

untuk

meningkatkan struktur perekonomian di kawasan tersebut. Salah satu aspek


agribisnis yang penting dalam pengembangan kawasan minapolitan adalah
pengembangan sarana-prasarana publik dan deregulasi yang berhubungan
dengan penciptaan iklim yang kondusif bagi pengembangan usaha dan
perekonomian daerah.
Tujuan akhir pengembangan kawasan minapolitan adalah untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan pendapatan
khususnya pelaku usaha di bidang budidaya perikanan, yang terdiri dari
pembenih, pendeder, pembudidaya hingga pengolah ikan. Selain kegiatan
pembenihan, pendederan, budidaya dan pengolahan, salah satu peran yang
cukup penting adalah pemasaran. Rantai pemasaran merupakan aspek penting
dalam kegiatan minapolitan. Pemasaranmenjadi rantai penghubung antara
pelaku pembenih, pendeder, pembudidaya, pengolah ikan serta konsumen,
sehingga aspek pemasaran mempunyai peran yang sangat penting dalam
pengembangan kegiatan minapolitan.
Dengan melihat karakteristik pusat kawasan minapolitan Kabupaten
Konawe Selatan yang berada di Kecamatan Tinanggea dan Kecamatan Kolono
dan untuk meningkatkan nilai tambah bagi para pelaku budidaya perikanan,
baik pembenih, pembudidaya maupun pengolah ikan, maka kegiatan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 43

L a p o r a n Ak h i r

pemasaran dipusatkan pada satu kawasan yang disebut sentra minapolitan


(minapolis). Kawasan tersebut disamping menjadi pusat pemasaran bagi
kegiatan minapolitan, juga berfungsi sebagai pusat informasi dan kegiatan
minapolitan secara keseluruhan.
Rencana pengembangan minapolis adalah selain sebagai pusat
pemasaran produk-produk minapolitan, baik ikan segar maupun produk
olahan,juga sebagai pusat informasi kegiatan minapolitansecara keseluruhan
dan juga pusat pelatihan bagi masyarakat dalam hal teknologi pengolahan,
budidaya perikanan dan manajemen minapolitan. Oleh karena itu, di dalam
sentra minapolis terdapat beberapa bangunan, seperti kantor, pusat informasi,
danshowroom produk olahan, kolam, gudang dan prasarana lainnya yang
menunjang.
Rencana

kawasan

minapolis

pada

pusat-pusat

pertumbuhan

minapolitan di Kabupaten Konawe Selatan meliputi :


a)

Kelurahan Tinanggea dan Ngapaaha di Pusat Pertumbuhan Minapolitan


Tinanggea; dan

b) Kelurahan Kolono dan Desa Awunio di Pusat Pertumbuhan Minapolitan


Kolono.
7.4.4.

Rencana Kawasan Mina-Wisata


Pada prinsipnya pengembangan minawisata adalah untuk mendukung
pengembangan kegiatan minapolitan, yaitu pengembangan pariwisata yang
berbasis pada kegiatan dan produksi perikanan budidaya serta suasana dan
kualitas lingkungan pendukung kegiatan tersebut, sehingga diharapkan
masyarakat setempat selain mendapat manfaat dari kegiatan minapolitan, juga
mendapat

peningkatan

penghasilan

dari

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

kegiatan

pariwisata.

Arahan

Halaman VII - 44

L a p o r a n Ak h i r

pengembangan

lanskap

minawisata

meliputi

perencanaan

yang

mengakomodasikan seluruh aktifitas yang direncanakan dalam suatu kawasan


minapolitan.
Berdasarkan pengamatan lapangan, diskusi dengan stakeholders dan
hasil analisis dari berbagai data dan fakta yang dikumpulkan, maka disusun
suatu rencana lanskap yang dikembangkan berdasarkan pertimbangan berikut:
1. Pengembangan kawasan minawisata didasarkan pada keragaman komoditi
utama yang diusahakan masyarakatnya tanpa menghilangkan komoditi
perikanan atau pertanian lainnya yang merupakan nilai tambah dari
minawisata ini.
2. Obyek dikembangkan berdasarkan obyek potensial yang berbasis bidang
perikanan, baik terkait dengan produksi komoditi perikanan budidaya
maupun pemandangan bersuasana perikanan (kolam-kolam ikan) dan desa
serta aktifitas sehari-hari masyarakatnya (produksi dan kehidupan seharihari).
3. Minawisata dikembangkan untuk aktifitas edukasi sambil berekreasi, dengan
penekanan lebih pada unsur edukasi untuk meningkatkan pengetahuan dan
pemahaman dalam bidang perikanan budidaya. Harapannya, masyarakat
tidak hanya mengenal bagaimana berproduksi ikan, tetapi juga untuk
meningkatkan konsumsi ikan masyarakat yang saat ini masih relatif rendah.
4. Untuk mendukung suasana pedesaan dan/atau semi-urban di lokasi yang
akan

dikembangkan

minawisata,

maka

dirancang

berbagai

fasilitas

pendukungnya yang bersuasana alami/tradisional.


5. Wisatawan, tidak hanya wisatawan umum, tetapi yang diharapkan adalah
wisatawan yang mau belajar tentang pengusahaan perikanan budidaya dari

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 45

L a p o r a n Ak h i r

berbagai latar belakang, baik dari masyarakat lokal atau masyarakat


perikanan, maupun wisatawan nusantara dan juga luar negeri.
6. Masyarakat setempat harus merupakan bagian dari rencana pengembangan
minawisata, terutama untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan
mereka serta meningkatkan kualitas lingkungan dan keramahtamahan
(hospitality) karena adanya kunjungan wisatawan. Masyarakat juga sudah
menyetujui diwujudkannya kecamatannya sebagai kawasan minawisata.
Kualitas lingkungan yang bersuasana pedesaan atau semi-urban
berbasis produksi perikanan budidaya dianjurkan untuk dipertahankan
sehingga suasana minawisata dapat terwujud.
Kawasan wisata Minapolitan diarahkan pada kawasan-kawasan yang
mempunyai daya tarik wisata dengan basis perikanan dan mempunyai nilai
potensial untuk dikembangkan. Rencana kawasan wisata minapolitan pada
pusat pertumbuhan Tinanggea direncanakan pada Desa Bungin Permai serta
Teluk Kolono di Kec. Kolono dengan obyek wisata kuliner dan wisata laut, dan
Desa Lalonggasu dengan obyek wisata pemancingan kolam air tawar.

Gambar 7.4.
Penataan Permukiman Suku Bajo Sebagai Salah Satu Potensi
Kawasan Mina Wisata

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 46

L a p o r a n Ak h i r

Gambar 7.5.
Pengembangan Obyek Minawisata Pemancingan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 47

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 48

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 49

L a p o r a n Ak h i r

7.4.5.

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi


Rencana

sistem

transportasi

di

Kawasan

Pusat

Pertumbuhan

Minapolitan terdiri dari :


a.1. Transportasi darat
(a). Jaringan jalan
Pembangunan jaringan jalan diharapkan tidak hanya memperhatikan
aspek fisik wilayah saja, akan tetapi juga memperhatikan faktor
kebutuhan berdasarkan aspek sosial dan budaya. Pembangunan sisitem
jaringan jalan di Kecamatan Tinanggea disesuaikan dengan ketentuan
yang berlaku dalam Peraturan Pemerintah Nomor : 34 Tahun 2006
tentang jalan antara lain :
Kolektor Primer
Jaringan jalan kolektor primer ditetapkan berdasarkan kriteria :
Menghubungkan kota jenjang kedua dengan kota jenjang kedua
atau menghubungkan kota jenjang kedua dengan kota jenjang
ketiga;
Didesain berdasarkan kecepatan rencana minimal 40 km/jam;
Mempunyai kapasitas yang sama atau lebih besar dari volume lalu
lintas rata-rata;
Jumlah jalan masuk dibatasi dan direncanakan;
Tidak terputus walaupun berada di dalam Kota;
Damija tidak kuran dari 14 m;
Batas daerah pengawasan jalan yang diukur dari as jalan minimal
15 meter.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 50

L a p o r a n Ak h i r

Rencana Pengembangan/peningkatan jalan Kolektor Primer harus


terintegrasi dengan sistem-sistem lain mulai dari sentra produksi,
sentra pengolahan, sentra penyimpanan hingga akses pemasaran.
Rencana peningkatan jalan kolektor primer pada ruas jalan nasional
yang menghubungkan antara pusat kawasan dan outlet meliputi:
Peningkatan jalan Kolektor primer yang termasuk dalam sisten
jaringan jalan nasional meliputi :
(1) Gerbang TNRA Watumohai Lapoa (5,17 km) Bundaran
Tinanggea (8,81 km) Pelabuhan Torobulu (31,31 km)
Pertigaan Ambesea (14,86 km) Pertigaan Awunio (38,07 km)
Lapuko (18,48 km) Kota Kendari
(2) Pertigaan Awunio Amolengu sepanjang 23,82 km.
Peningkatan jalan Kolektor Primer yang termasuk dalam sistem
jaringan jalan Strategis Nasional Tersambung meliputi Bundaran
Tinanggea Lalowatu/Bts. Kec (8,51 km) - Andoolo (20,64 km)
Punggaluku (26,94 km) Ambesea (8.36 km) .
Peningkatan Jalan Kolektor Primer yang termasuk dalam sistem
jaringan jalan provinsi meliputi Lapoa Kec. Tinanggea Bts. Kec.
Lalembuu (5,99 km) - Pertigaan Puunangga (4,20 km) - Atari Jaya
(2,27 km) Lambandia (10,76 km) Mendoke/Bts. Kabupaten
(5,35 km) Rate-Rate Kab. Kolaka Timur (45,11 km).
Peningkatan jalan Kolektor primer yang termasuk dalam sistem
jaringan jalan kabupaten meliputi :
(1) Ruas jalan Lanowulu Kec. Tinanggea Atari Jaya Kec.
Lalembuu sepanjang 9,03 km.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 51

L a p o r a n Ak h i r

(2) Ruas Jalan Puunangga Kapuwila (7,57 km) Puurema


Subur/Bts. Kec (3,81 km).
(3) Ruas jalan Kapuwila Andoolo (4,13 km).
(4) Ruas jalan Puunangga Andoolo (4,64 km).
(5) Ruas jalan Lalowatu Andoolo (1,76 km)
(6) Peningkatan Jalan Lapuko (Kec. Moramo) Tambolosu (Kec.
Laonti) sepanjang 13,91 km.
(7) Pembangunan Jalan Tambolosu

Kondono (Kec. Laonti)

Sepanjang 12,42 km.


Lokal Primer
Jalan lokal ditetapkan dengan kriteria sebagai berikut :
Menghubungkan

kota

jenjang

kesatu

dengan

persil

atau

menghubungkan

kota

jenjang

kedua

dengan

persil

atau

menghubungkan kota jenjang ketiga;


Damija tidak kurang dari 6 m;
Batas luas daerah pengawasan jalan (Dawasja) dari as jalan tidak
kurang dari 10 m.
Rencana pengembangan jaringan jalan lokal primer pada ruas jalan
yang

menghubungkan

antar

wilayah

kecamatan

pada

pusat

pertumbuhan Kawasan Strategis meliputi :


Peningkatan jalan dalam Kota Kec. Tinanggea.
Peningkatan Jalan dalam kota Kec. Kolono.
Peningkatan Jalam dalam Kota Kec. Lalembuu.
Peningkatan Ruas jalan TPI Jalan Poros Tinanggea sepanjang
2,24 km.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 52

L a p o r a n Ak h i r

Pembukaan jalan Rumba-Rumba Puupi sepanjang 19,16 km + 7


unit jembatan).
Jalan Pertanian
Infrastruktur pertanian khususnya jalan pertanian merupakan salah
satu komponen dalam subsistem hulu yang diharapkan dapat
mendukung

subsistem

usahatani,

subsistem

pengolahan

dan

subsistem pemasaran hasil khususnya pada sentra-sentra produksi


tanaman pangan, hortikultura, perkebunan rakyat
Jalan

pertanian

infrastruktur

merupakan

dalam

unsur

penting

pengembangan

dan peternakan.

sebagai

pertanian

dalam

sarana
rangka

peningkatan ketahanan pangan, pengembangan agribisnis dan


peningkatan kesejahteraan petani.
Didalam UU No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan terdapat Klausul Jalan
Khusus yaitu jalan yang pembangunan dan pembinaannya merupakan
tanggung jawab Kementerian terkait. Sehubungan dengan itu maka
jalan pertanian dikategorikan Jalan Khusus pada kawasan pertanian
(tanaman pangan, hortikultura, perkebunan rakyat dan peternakan)
sehingga pembinaannya menjadi tanggung jawab Kementerian
Pertanian.
(b). Terminal
Terminal merupakan titik simpul dari berbagai moda angkutan, sebagai
titik perpindahan dari satu moda ke moda lainnya, dengan kata lain
Terminal adalah prasarana transportasi jalan untuk keperluan memuat
dan

menurunkan

barang,

serta

mengatur

kedatangan

dan

keberangkatan kendaraan umum. Keberadaan terminal berperan dalam

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 53

L a p o r a n Ak h i r

menentukan tingkat kinerja dari pelayanan angkutan umum dalam suatu


wilayah.
Keberadaan terminal dalam sistim transportasi wilayah sangat penting
dalam mendukung sistem arus barang dan jasa pada suatu wilayah.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 43 Tahun 1993 tentang
prasarana lalu lintas jalan mengklasifikasikan terminal penumpang
menjadi 3 (tiga) bagian :
Terminal penumpang type A
Terminal penumpang type A berfungsi melayani angkutan umum
untuk antar kota antar Provinsi (AKAP) dan/atau angkutan lintas batas
negara, angkutan antar kota dalam provinsi (AKDP), angkutan kota
(Angkot), dan angkutan pedesaan.
Terminal penumpang type B
Terminal type B berfungsi melayani angkutan kendaraan umum untuk
angkutan antar kota dalam provinsi (AKDP), angkutan kota (Angkot),
dan angkutan pedesaan.
Terminal penumpang type C
Berfungsi melayani kendaraan umum untuk angkutan kota (Angkot),
dan angkutan pedesaan.
Rencana pengembangan terminal pada pusat kawasan minapolitan
meliputi :
(a) Terminal Type B di Desa Awunio Kecamatan Kolono.
(b) Terminal Type C di Kelurahan Tinanggea Kecamatan Tinanggea, dan
(c) Terminal Type C di Kecamatan Lalembuu.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 54

L a p o r a n Ak h i r

Untuk mendukung kegiatan pada pusat kawasan minapolitan dan


agropolitan, maka perlu di bangun terminal barang pada masing-masing
pusat pertumbuhan yang meliputi :
(a) Terminal Perikanan di Kel. Tinanggea dan Kolono; dan
(b) Terminal Agropolitan di Kec. Lalembuu.
Rencana pengembangan jaringan angkutan penumpang meliputi :
Angkutan Penumpang Antar Kota/Kabupaten :
(1) Trayek Terminal Baruga (Kota Kendari) Tinanggea; dan
(2) Trayek Terminal Pasar Baru (Kota Kendari) Kolono.
Angkutan Pedesaan meliputi :
(1) Terminal Pasar Baru (Kota Kendari) Moramo Utara Moramo
Kolono;
(2) Terminal Punggaluku Lainea Kolono;
Selain itu, rencana pengembangan trayek angkutan dalam pusat kawasan
strategis Kabupaten Konawe Selatan antara lain :
Rencana trayek Awunio Pelabuhan Amolengu;
Rencana trayek Tinanggea Lalembuu;
Rencana trayek Lalembuu Andoolo;
Rencana trayek Lalembuu Rate-Rate.
a.2. Transportasi Laut
Angkutan laut telah memegang peranan penting dalam pergerakan distribusi
barang dan orang. Hal ini terjadi pada hampir semua pelabuhan yang ada di
Sulawesi Tenggara. Sebagian besar wilayah Sulawesi Tenggara adalah
berupa kepulauan, oleh sebab itu, diperlukan sarana angkutan laut sebagai
alat transportasi dari daerah yang satu ke daerah yang lain.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 55

L a p o r a n Ak h i r

Sehubungan dengan kondisi wilayah Minapolitan Kabupaten Konawe Selatan


yang

demikian

itu,

maka

berbagai

upaya

telah

diupayakan

dalam

pengembangan transportasi laut.


Tatananan transportasi laut pada Pusat Kawasan Minapolitan meliputi :
(1) Rencana Pelabuhan Pengumpan Regional di Amolengu Kec. Kolono.
(2) Pelabuhan Pengumpan Lokal tersebar di setiap Kecamatan.
Alur pelayaran laut pada pusat kawasan minapolitan meliputi :
(1) Pelabuhan Amolengu Labuan (Kab. Buton Utara)
(2) Rencana Trayek Pelabuhan Langgapulu Pelabuhan Raha (Kab. Muna)
Pelabuhan Labuan (Kab. Buton Utara) Pelabuhan Lakara (Wawonii).

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 56

L a p o r a n Ak h i r

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 57

L a p o r a n Ak h i r

7.4.6.

Rencana Sistem Jaringan Energi


Rencana sitem jaringan energi pada pusat kawasan strategis
Kabupaten konawe Selatan meliputi :
a)

Pembangkit Listrik Tenaga Diesel terdapat di Kec. Kolono.

b) Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) tersebar di seluruh daerah


khususnya desa-desa terpencil yang sulit dijangkau oleh jaringan listrik
PLN.
c)

Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) terdapat di Kecamatan


Kolono.
Sedangkan rencana jaringan prasarana energi meliputi :

a)

Rencana Gardu Induk (GI) di Kec. Tinanggea;

b) Jaringan Saluran Udara Tegangan Rendah (SUTR) tersebar di setiap


kecamatan.
c)

Rencana jaringan pipa minyak dan gas bumi yaitu Depo BBM di
Kecamatan Tinanggea dan Kolono.

7.4.7.

Rencana Sistem Jaringan Air Bersih


Sistem jaringan distribusi perpipaan merupakan suatu sarana fisik
yang

bertujuan

untuk

mentransportasikan

air

bersih

dari

tempat

penampungan, dalam hal ini adalah reservoir, menuju konsumen di daerah


pelayanan. Dalam sistem penyediaan air bersih terdapat beberapa tahap
penyaluran yang harus diperhatikan.
Sistem distribusi perpipaan air minum harus dapat melayani
kebutuhan air bersih konsumen yang telah sesuai dengan syarat-syarat dalam
hal kuantitas, kualitas, dan kontinuitas. Air yang didistribusikan ini harus sesuai

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 58

L a p o r a n Ak h i r

jumlahnya dengan kebutuhan air pada masing-masing jenis pelayanan pada


setiap tahapan perencanaan.
Rencana pengembangan sistem air bersih pada pusat kawasan
minapolitan meliputi :
(a) Pembangunan bendungan untuk penyediaan air baku pada Sungai Roraya
I dan Roraya II di Kec. Tinanggea;
(b) Pembangunan bendungan untuk penyediaan air baku di Kec. Kolono; dan
(c) Pengadaan Air Bersih pada TPI Tinanggea.
7.4.8.

Rencana Pengembangan Kelembagaan


Pada tataran kebijakan perlu dibentuk sebuah tim yang berfungsi
untuk mengkoordinasikan dan mensinergiskan berbagai program yang terkait
dengan program pengembangan minapolitan, baik berupa program yang
berasal dari pemerintah pusat maupun pemerintah daerah yang bersumber
dari dana APBN, APBD Provinsi maupun APBD Kabupaten Konsel serta sumbersumber pendanaan lainnya. Tim koordinasi ini dapat berupa Tim Koordinasi
Perencanaan dan Pengembangan Minapolitan Daerah (TKP2MD) yang dibentuk
khusus berdasarkan SK Bupati yang tugas pokok dan fungsinya berupa:
Tugas Pokok:
Melakukan koordinasi lintas sektoral,
Mensinergiskan program dan kegiatan lintas sektoral yang mendukung
pengembangan visi kabupaten minapolitan,
Menyusun Blue Print pengembangan kawasan minapolitan
Menyusun Renstra Minapolitan
Menyusun capaian indikator pengembangan kawasan minapolitan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 59

L a p o r a n Ak h i r

Melakukan monitoring dan evaluasi capaian pelaksanaan pengembangan


kawasan minapolitan
Mempertanggungjawabkan hasil kerja tim kepada Bupati pada setiap tahun
anggaran.
Fungsi:
Sebagai lembaga resmi bentukan daerah otonom untuk mengawal dan
mewujudkan visi sebagai kabupaten minapolitan yang dilakukan melalui
koordinasi, kooperasi, kolaborasi dan menjalin sinergitas dengan berbagai
instansi, lembaga maupun stakeholder lainnya.
Lembaga yang disebut dengan

TKP2MD ini terdiri dari pejabat di

tingkat instansi teknis daerah dan atau profesionalis lainnya yang direkrut oleh
pemerintah daerah untuk menunjang dan membantu kerja TKP2MD secara
operasional.
Terkait dengan bidang tugasnya untuk berkoordinasi lintas sektoral,
maka ketua pelaksana hariannya adalah Kepala Bappeda Kabupaten Konsel.
Adapun susunan kepengurusan kelembagaan ini adalah sebagai berikut:
Ketua Umum

: Wakil Bupati

Ketua Harian

: Kepala Bappeda

Sekretaris

: Kepala Dinas Perikanan

Bidang-Bidang
Perencanaan

: Kabid Ekososbud Bappeda

Fisik Prasarana

: Kabid Cipta Karya Dinas PU

Pelaporan dan Monev

: Kabid P2SDKP Dinas Kelautan dan Perikanan

Pengemb. Kerjasama

: Kabid Penanaman Modal Bappeda

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 60

L a p o r a n Ak h i r

Kelembagaan TKP2MD ini tentatif sifatnya disesuaikan dengan kebutuhan daerah.


Apabila sudah terdapat kelembagaan yang terbentuk di tingkat kabupaten, maka
perlunya

upaya-upaya

untuk

peningkatan

efektifitas

dan

efisiensi

kerja

kelembagaan dalam rangka mewujudkan pengembangan visi sebagai kabupaten


minapolitan.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VII - 61

L a p o r a n Ak h i r

INDIKASI PROGRAM

Skenario

dalam

indikasi

program

ini

disesuaikan

dengan

strategi

pengembangan dan kemampuan keuangan daerah yang telah disusun untuk memenuhi
kebutuhan pengembangan pusat kawasan strategis Kabupaten Konawe Selatan
dengan. Indikasi program ini Jangka waktu pelaksanaan adalah 5 (lima) tahun.
Dalam proses implementasi ini, ada dua hal yang perlu diperhatikan yaitu:
1. Sosialisasi internal dan eksternal secara substansial terhadap materi yang telah
disusun.
2. Institusionalisasi program yang telah ditentukan di dalam indikasi program.
Strategi yang ditempuh untuk mengimplementasikan Rencana Pengembangan
Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan ini adalah :
Melakukan sosialisasi dan publikasi. Kebijakan dan rencana pengembangan harus
disosialisasikan agar semua pemangku kepentingan, terutama SKPD, dan instansi
terkait lainnya mengetahui, memahami dan ikut melaksanakan.
Melakukan kajian lanjutan misalnya studi amdal.
Melanjutkan perencanaan ke tahap perencanaan detail dan perencanaan teknis
infrastruktur.
Memprioritaskan pembangunan infrastruktur dasar PU.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VIII - 1

L a p o r a n Ak h i r

Tabel 8.1.
Indikasi Program Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan 2014 2019

No.

Program Utama

Lokasi

Volume

Sumber Dana

Instansi Pelaksana

I. ASPEK FISIK
A.
Pengembangan/Peningkatan Sistem Jaringan Prasarana Jalan
1.

Jaringan Jalan Kolektor Primer


Ruas Jalan Bts TNRA Pelabuhan Torobulu
Ambesea - Awunio Kota Kendari
Ruas Jalan Awunio Amolengu

Kab. Konawe Selatan

116,70 km

APBN

Kementerian PU RI

Kec. Kolono

23,82 km

APBN

Kementerian PU RI

Ruas Jalan Bundaran Tinanggea Andoolo


Punggaluku Ambesea
Ruas Jalan Punggaluku Baruga (Kota Kendari)

Kab. Konawe Selatan

1 pkt

APBN/APBD

Kab. Konawe Selatan

1 pkt

APBD Prov.

Kementerian
PU/Dinas PU Kab.
Dinas PU Prov.

Ruas Jalan Lapoa Puunangga Atari Jaya


Lambandia Mendoke Poli-Polia Rate-Rate
Ruas Jalan Lanowulu Atari Jaya

Lintas Kabupaten Konawe


Selatan/Kolaka Timur
Kec. Tinanggea/ Lalembuu

1 pkt

APBD Prov.

Dinas PU Prov.

9,03 km

APBD Kab.

Dinas PU Kab.

Ruas Jalan Puunangga Kapuwila

Kec. Lalembuu

3,81 km

APBD Kab.

Dinas PU Kab.

Ruas Jalan Kapuwila Andoolo

Kec. Lalembuu

4,13 km

APBD Kab.

Dinas PU Kab.

Ruas Jalan Puunangga Andoolo

Kec. Lalembuu

4,64 km

APBD Kab.

Dinas PU Kab.

Ruas Jalan Lalowatu Andoolo

Kec. Lalembuu

1,76 km

APBD Kab.

Dinas PU Kab.

Pembangunan Ruas Jalan Puupu Rumba-Rumba


+ Jembatan 7 unit
Peningkatan Ruas Jalan Lapuko (Kec. Moramo
Tambolosu (Kec. Laonti)
Pembukaan Jalan Tambolosu Kondono

Kec. Kolono

19,16 km

APBD Kab.

Dinas PU

Kec. Moramo/Kolono

13,91 km

APBD Kab.

Dinas PU

Kec. Laonti

12,42 km

APBD Kab.

Dinas PU

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VIII - 2

Tahun Pelaksanaan
I

II

III

IV

L a p o r a n Ak h i r

Lanjutan Tabel ...


2.

Jaringan Jalan lokal Primer


Pusat Pertumbuhan Minapolitan Tinanggea
Peningkatan Ruas Jalan TPI Poros Tinanggea

Kec. Tinanggea

2,24 km

APBD/APBN

Dinas PU

Peningkatan ruas jalan dalam Kota Kec. Tinangea


Pusat Pertumbuhan Minapolitan Kolono

Kec. Tinanggea

7,25 km

APBD

Dinas PU

Kec. Kolono

4,37 km

APBD Kab.

Dinas PU

APBD Kab.

Dinas PU

Peningkatan Ruas Jalan dalam Kota Kec. Kolono


Peningkatan Akses Ruas jalan menuju Pel. Rakyat
- Jl. Pelabuhan Puupi

Kec. Kolono

0.40 km

APBD Kab.

Dinas PU

- Jl. Pelabuhan Matandahi

Kec. Kolono

1,77 km

APBD Kab.

Dinas PU

- Jl. Pelabuhan Rumba-Rumba

Kec. Kolono

0,33 km

APBD Kab.

Dinas PU

- Jl. Pelabuhan Lambangi

Kec. Kolono

0,18 km

APBD Kab.

Dinas PU

- Jl. Pelabuhan Tumbu-Tumbu Jaya

Kec. Kolono

0,10 km

APBD Kab.

Dinas PU

- Jl. Pelabuhan Ngapawali

Kec. Kolono

0,10 km

APBD Kab.

Dinas PU

- Jl. Pelabuhan .......

Kec. Kolono

0,56 km

APBD Kab.

Dinas PU

- Jl. Pelabuhan Langgapulu

Kec. Kolono

0,22 km

APBD Kab.

Dinas PU

Atari Indah

13,58 km

APBD Kab.

Dinas PU

Kec. Tinanggea

86,46 km

APBD Kab.

Dinas Pertanian

Kec. Kolono

32,41 km

APBD Kab.

Dinas Pertanian

Kec. Lalembuu

105,89 km

APBD Kab.

Dinas Pertanian

Pusat Pertumbuhan Agropolitan Lalembuu


Peningkatan ruas jalan dalam Kota Kec. Lalembuu
3.

Jaringan jalan Pertanian/Jl. Produksi


Jaringan Jalan pertanian/Produksi pada Pusat
Pertumbuhan Minapolitan Tinanggea
Jaringan jalan pertanian/produksi pada Pusat
Pertumbuhan Minapolitan Kolono
Jaringan jalan pertanian/produksi pada pusat
Agropolitan lalembuu

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VIII - 3

L a p o r a n Ak h i r

Lanjutan Tabel ...


B.

Pengembangan/Peningkatan Sistem Jaringan Transportasi


1.

2.

Terminal
Pembangunan Terminal Type B

Desa Awunio Kec. Kolono

1 pkt

Dinas Perhubungan

1 pkt

APBD
Kab./Prov.
APBD Kab.

Pembangunan Terminal Type C

Kec. Tinanggea

Pembangunan Terminal Type C

Kec. Lalembuu

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Perhubungan

Pembangunan Terminal Pembantu di Ds. Amolengu

Desa Amolengu Kec. Kolono

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Perhubungan

Pembangunan Terminal Agribisnis

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBD Kab.

DKP

Pembangunan Terminal Agribisnis

Kec. Kolono

1 pkt

APBD Kab.

DKP

Kec. Lalembuu

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Pertanian

Kab. Konawe Selatan

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Perhubungan

Kab. Konawe Selatan

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Perhubungan

Kab. Konawe Selatan

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Perhubungan

Kab. Konawe Selatan

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Perhubungan

Kab. Konawe Selatan

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Perhubungan

Kab. Konawe Selatan

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Perhubungan

Kec. Tinanggea dan Kolono

1 pkt

APBD Kab.

Dinas PU

Pembangunan Terminal Agribisnis


Pengembangan jaringan angkutan Umum
Pengembangan Trayek Angkutan Tinanggea Kota
Kendari
Pengembangan Trayek angkutan Kolono Kota
Kendari
Pengembangan Trayek Angkutan Kolono - Tinanggea

3.

Pengembangan Trayek Angkutan Tinanggea Lalembuu


Pengembangan Trayek Angkutan Lalembuu Andoolo
Pengembangan Trayek Angkutan lalembuu
Ladongi/Rate-Rate
Rehabilitasi sarana dan prasarana pelabuhan rakyat

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VIII - 4

Dinas Perhubungan

L a p o r a n Ak h i r

Lanjutan Tabel ...


C.

Peningkatan Prasarana Energi


1.

Peningkatan jaringan listrik pedesaan

2.

Pembangunan Gardu Induk (GI)

3.

Peningkatan Pelayanan Listrik

D.

Kec. Tinanggea, Kolono dan


Lalembuu
Kec. Tinanggea

3 pkt

APBD/Swasta

PLN, Swasta

1 pkt

APBN

PLN

Kec. Tinanggea, Kec. Kolono


dan lalembuu

1 pkt

APBN/Swasta

PLN/Swasta

1 pkt

Pengembangan Jaringan Telekomunikasi


1.

Pembangunan Jaringan Distribusi Telepon Kabel

Kec. Tinangea, Lalembuu

2.

Penataan/Pembangunan menara Telekomunikasi


(BTS)
Penataan/Penyusunan Master Plan Telekomunikasi

Kaw. Minapolitan dan


Agropolitan
Kab. Konawe Selatan

4.

Pengadaan Mobil Internet pada pusat-pusat kawasan


strategis
Peningkatan prasarana Sumber Daya Air

1.

Prasarana Irigasi

3.

E.

Swasta
1 pkt

APBD Kab.

Dinas Perhubungan

Kec. Tinanggea, Kolono dan


lalembuu

3 pkt

APBD Kab.

Dinas Perhubungan

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD Kab.

DKP

Kaw. Agropolitan

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Pertanian

1 pkt

APBD Kab.

Dinas PU

Pembangunan Bendungan Roraya I

Kaw. Agropolitan dan


Minapolitan
Kec. Tinanggea

1 pkt

APBN/APBD

Dinas PU

Pembangunan Bendungan Roraya II

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBN/APBD

Dinas PU

Pengembangan waduk baru

Kaw. Agropolitan

1 pkt

APBD Kab.

Dinas Pertanian

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD

Dinas PU

Kec. Tinanggea, Kec. Kolono


dan Kec. Lalembuu

3 pkt

APBD Kab.

PDAM

Pembangunan jaringan irigasi Pasut baru pada


Kawasan Minapolitan
Pengembangan/Pembangunan jaringan irigasi
sawah pada kawasan agropolitan
Pembangunan pengaman sungai

2.

Telkom

Pembangunan sistem pengaman pantai


Prasarana Air Bersih
Pengembangan Sarana Air Bersih pada Pusat
Kawasan Agropolitan dan Minapolitan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VIII - 5

L a p o r a n Ak h i r

Lanjutan Tabel ...


F.

Jaringan prasarana lingkungan


1.

Persampahan
Kec. Tinanggea, Kolono dan
Lalembuu

2.

Pembuatan Tempat Pembuangan Sampah Terpadu


(TPST)
Pengadaan alat angkut sampah/Truck Sampah
Drainase
Pembangunan/Rehabilitasi drainase pada pusatpusat kawasan strategis

1 pkt

APBD Kab.

1 pkt

APBN/APBD

Kec. Tinanggea, Kolono dan


Lalembuu

1 pkt

APBN/APBD

Pembangunan Gudang Saprokan pada Pusat Kawasan


Minapolitan
Pembangunan Instalasi Air Bersih pada Kawasan TPI

Kec. Tinanggea dan Kolono

2 pkt

Dinas PU

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBN/APBD
Kab.
APBD

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBN/APBD

Dinas PU

4.

Pembangunan Tempat Tambat Labuh Perahu TPI


Tinanggea
Pembangunan Kantor Pengelola TPI

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBD

Dinas PU

5.

Pembangunan Gapura Kawasan Minapolitan

Kec. Tinanggea dan Kolono

2 pkt

APBD

Dinas PU

6.

Pengadaan Kapal Penangkapan Ikan

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBN/APBD

DKP

7.

Pembangunan Pusat Layanan Informasi Perikanan

Kec. Tinanggea dan Kolono

2 pkt

APBD

Dinas PU

8.

Pembangunan Pabrik Pakan

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBD/Swasta

Dinas PU/Investor

9.

Pembangunan Sentra Pengolahan Perikanan

Kec. Tinanggea dan Kolono

1 pkt

APBD

Dinas PU

10.

Pembangunan Laboratorium Perikanan

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBD

Dinas PU

11.

Pengadaan bibit Patin berkualitas

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD

DKP

12.

Pengadaan bibit Rumput Laut Berkualitas

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD

DKP

13.

Pembangunan Pasar Minapolitan

Kec. Tinanggea dan Kolono

1 pkt

APBD

Dinas PU

14.

Pembangunan SMK Perikanan

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBD

Dinas Pendidikan

G.

Dinas PU

Pengembangan Sarana dan Prasarana Minapolitan


1.
2.
3.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VIII - 6

Dinas PU

L a p o r a n Ak h i r

Lanjutan Tabel ...


15.

Penguatan Modal Pembudidaya

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD

16.

Kec. Tinanggea dan Kolono

2 pkt

APBD

17.

Pembangunan cool Storage pada pusat kawasan


Minapolitan
Pengadaan Peralatan/Teknologi bagi pembudidaya

Dinas Koperasi/DKP/
Lembaga Keuangan
Dinas PU

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD

DKP

18.

Pembangunan TPI

Kec. Kolono

1 pkt

APBN/APBD

DKP

19.

Pembangunan Lembaga/Bank Perkreditan Rakyat


Minapolitan
Pembangunan Balai Pengkajian Teknologi pada
Kawasan Minapolitan
Mengadakan promosi melalui media, baik cetak
maupun elektronik tentang produk-produk unggulan
kawasan Minapolitan
Mengikuti event-event promosi baik yang dilakukan
oleh Pemda, Pemprov dan lain-lain
Pembangunan Kawasan Industri Pengolahan Hasil
Perikanan
Pembukaan Tambak-Tambak baru pada Kawasan
Minapolitan
Pelatihan dan Pendampingan bagi pelaku industri kecil
perikanan
Perumahan/Permukiman

Kec. Tinanggea & Kolono

1 pkt

APBD/Swasta

Pemda/Swasta

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBN/APBD

DKP

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD

DKP

Kab. Konawe Selatan

1 pkt

APBD

DKP

Kec. Tinanggea & Kolono

1 pkt

APBD

DKP

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD

DKP

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD

DKP

Penataan/Revitalisasi kawasan Perumahan nelayan

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBN/APBD

Dinas PU

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBD

DKP/Dinas Pariwisata

2.

Penataan Kawasan Wisata Pemancingan Air Tawar


Desa Lalonggasu
Penataan Kawasan Wisata Bungin Permai

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBD

DKP/Dinas Pariwisata

3.

Penataan Kawasan Wisata Bahari Kec. Kolono

Kec. Kolono

1 pkt

APBD

DKP/Dinas Pariwisata

20.
21.

22.
23.
24.
25.
H.
1.
H.

Pengembangan Kawasan Wisata


1.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VIII - 7

L a p o r a n Ak h i r

Lanjutan Tabel ...


II.

ASPEK NON FISIK


1.

Pembentukan Badan Pengelola Kawasan Minapolitan

Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD

Pemda

2.

Pemantapan Kawasan Minapolis

1 pkt

APBD Kab.

Bappeda

3.

Penyusunan Rencana Detail Kawasan Minapolis

2 pkt

APBD Kab.

Bappeda

4.

Pembuatan DED TPI/PPI

1 pkt

APBD Kab.

Bappeda

5.

1 pkt

APBD Kab.

Bappeda

6.

Penyusunan Revisi Master Plan Kawasan Agropolitan


Kab. Konawe Selatan
Penyusunan Rencana Zonasi Ruang Kawasan Pesisir

Kec. Tinanggea
Kec. Kolono
Kec. Tinanggea
Kec. Kolono
Kec. Kolono
Kaw. Agropolitan
Kab. Konawe Selatan

1 pkt

APBD

Bappeda

7.

Penyusunan Master Plan Kawasan Terminal

3 pkt

APBD Kab

Bappeda

8.

Studi Pencemaran Kawasan Pesisir

Tinanggea, Kolono,
Lalembuu
Kaw. Minapolitan

1 pkt

APBD Kab

Bappeda

9.

Penyusunan Master Plan Kawasan Industri


Pengolahan Hasil Perikanan
Penyusunan/Pengaturan kebijakan tata kelola TPI

Kec. Tinanggea & Kolono

2 pkt

APBD Kab

Bappeda

Kec. Tinanggea

1 pkt

APBD

DKP

10.

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK)


Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Halaman VIII - 8