Anda di halaman 1dari 32

TUGAS IKM

KERACUNAN MAKANAN

Disusun oleh :
Hesti Kamtikawati

09700177

Pembimbing :
dr.Suprijati Rochadi,D.R.MS.

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS WIJAYA KUSUMA SURABAYA
SURABAYA
2015

SKENARIO

Perusahaan X memiliki karyawan sebanyak 215 orang, kemarin sebanyak 50


karyawan terserang diare, muntah dan pusing setelah makan siang, sehingga harus
dibawa ke rumah sakit. Berdasarkan anamnesis para karyawan tersebut sebanyak 47
orang menyatakan telah makan siang di warung A dan 3 orang lainnya makan siang di
warung C.

BAB I
PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang
Di tahun 1993, WHO melaporkan bahwa keracunan makanan menyebabkan

70% dari kasus diare. Pencemaran ini sebagian besar berasal dari industri boga dan
rumah makan. Berdasarkan hasil survei di Amerika Serikat, 20% kasus terjadi di rumah
makan, dan 3% ditemukan di industri pangan. Sementara di Eropa, sumber kontaminasi
terbesar justru berasal dari rumah, (46%), restoran/hotel (15%), jamuan makan (8%),
fasilitas kesehatan dan kantin (masing-masing 6%), dan sekolah (5%). (Arisman, 2009)
Centers for Disease Control and Prevention (CDC), sebuah lembaga
pengawasan penyakit menular di Amerika Serikat, pada tahun 1994 melaporkan 14 faktor
yang dapat menyebabkan keracunan makanan. Faktor-faktor tersebut adalah (1)
pendinginan yang tidak adekuat: 63%; (2) makanan terlampau cepat disajikan: 29%; (3)
kondisi tempat mempertahankan panas yang tidak baik: 27%; (4) higiene yang buruk
pada pengonsumsi makanan, atau telah terinfeksi: 26%; (5) pemanasan ulang yang tidak
adekuat: 25%; (6) alat pembersih yang tidak baik: 9%; (7) mengonsumsi makanan yang
basi: 7%; (8) kontaminasi silang: 6%; (9) memasak atau memanaskan makanan secara
tidak adekuat: 5%; (10) wajan berlapis bahan kimia berbahaya: 4%; (11) bahan mentah
tercemar: 2%; (12) penggunaan zat aditif secara berlebihan: 2%; (13) tidak sengaja
menggunakan zat aditif kimia: 1%; (14) sumber bahan makanan yang memang tidak
aman: 1%. (Arisman, 2009)
Sementara itu, keracunan makanan sendiri berarti penyakit yang terjadi setelah
menyantap makanan mengandung racun yang dapat berasal dari jamur, kerang, pestisida,
susu, bahan beracun yang terbentuk akibat pembusukan makanan, dan bakteri. Pada
dasarnya, racun ini mampu merusak semua organ tubuh manusia, tetapi yang paling
sering

terganggu

adalah

saluran

cerna

dan

sistem

saraf.

http://umm.edu/health/medical/altmed/condition/food-poisoning)

(Arisman,2009

Gejala keracunan makanan bervariasi berdasarkan tingkat keparahannya.


Beberapa gejala dapat berupa:
1. Nyeri perut, biasanya disebabkan oleh proses inflamasi, kram otot perut
yang disebabkan oleh kekurangan elektrolit
2. Muntah, biasanya disebabkan oleh keracunan makanan akibat S. aureus,
B. cereus, Novovirus.
3. Diare, biasanya kurang dari 2 minggu
4. Nyeri kepala
5. Demam
6. Feses berdarah atau feses seperti air cucian beras
Pada kasus yang parah, dapat menimbulkan gejala neurologik, kerusakan hepar,
kerusakan

ginjal,

hingga

kematian.

(Arisman,

2009

http://emedicine.medscape.com/article/175569-overview)
Istilah keracunan makanan (food poisoning / food intoxication) sebaiknya
jangan dicampur adukkan dengan foodborne disease / illness. Meskipun keduanya
ditularkan lewat makanan, istilah terakhir ini mengacu pada semua mikroorganisme
(bakteri, virus, dan parasit) tanpa mempedulikan mampu tidaknya mikroba tersebut
menghasilkan racun. Selain itu keracunan makanan hanya berkaitan dengan makanan
yang secara alami telah mengandung racun atau telah tercemar oleh jasad renik penghasil
racun. (Arisman, 2009)
Dalam praktiknya, foodborne illness dikelompokkan menjadi tiga, yaitu
foodborne

infections,

foodborne

toxicoinfections,

dan

foodborne

intoxications.

Foodborne infections terjadi bila jasad renik patogen terkonsumsi dan kemudian menetap
di dalam tubuh. Biasanya, jasad renik ini memperbanyak diri di dalam saluran cerna
sambil mengiritasi dinding saluran cerna, bahkan terkadang menginvasi jaringan. Contoh
jasad renik patogen golongan tersebut adalah Listeria, Salmonella, dan Campylobacter.
akan tetapi, tidak semua Salmonella menimbulkan infeksi, sebagian varian Salmonella

lain ternyata mampu menghasilkan racun sehingga berperan sebagai penyebab keracunan
makanan. (Arisman, 2009)
Foodborne toxicoinfections terjadi jika jasad renik yang terkonsumsi mampu
menghasilkan racun sambil bereproduksi di dalam saluran cerna. Artinya, bukan hanya
jasad renik yang membahayakan, melainkan racun yang dihasilkannya. (Arisman,2009)
Foodborne intoxications terjadi akibat mengonsumsi makanan yang telah
mengandung racun. Racun ini terlepas selama pertumbuhan bakteri (enterotoksin).
Penyakit yang dilatarbelakangi oleh toksin ini biasanya cepat bermanifestasi (Arisman,
2009)
Perkembangbiakan bakteri dalam makanan ditentukan oleh keadaan lingkungan
serta temperatur yang cocok, selain ketersediaan zat gizi sebagai sumber makanan.
Contohnya, satu sel bakteri yang hidup dalam lingkungan yang sesuai, dalam waktu 2030 menit akan membelah diri sehingga dalam waktu 7 jam saja ( menurut perhitungan
laboratoris), jumlah bakteri tersebut akan menjadi dua juta. Faktor yang menyokong
perkembangbiakan organisme tersebut adalah temperatur, waktu, kelembaban, oksigen,
pH, dan cahaya. (Arisman, 2009)
B. TINJAUAN PUSTAKA
Definisi keracunan makanan
Racun adalah zat atau bahan yang bila masuk kedalam tubuh melalui mulut, hidung
(inhalasi), serta suntikan dan absorbsi melalui ,kulit, atau di gunakan terhadap organisme
hidup dengan dosis relatif kecil akan merusak kehidupan dan mengganggu dengan serius
fungsi satu atau lebih organ atau jaringan ( Sartono 2001 : 1 )
Intokkasi atau kercunan merupakan masuknya zat atau senyawa kimia dalam tubuh
manusia yang menimbulkan efek merugikan pada yang menggunakannya.
Keracuanan Makanan adalah penyakit yang tiba tiba dan mengejutkan yang dapat
terjadi setelah menelan makanan / minuman yang terkontaminasi. (KMB Brunner &
Suddarth Vol.3)

Anatomi fisiologi sistem pencernaan


Sistem pencernaan atau sistem gastroinstestinal (mulai dari mulut sampai anus)
adalah sistem organ dalam manusia yang berfungsi untuk menerima makanan,
mencernanya menjadi zat-zat gizi dan energi, menyerap zat-zat gizi ke dalam aliran darah
serta membuang bagian makanan yang tidak dapat dicerna atau merupakan sisa proses
tersebut dari tubuh.
Saluran pencernaan terdiri dari mulut, tenggorokan (faring), kerongkongan,
lambung, usus halus, usus besar, rektum dan anus. Sistem pencernaan juga meliputi
organ-organ yang terletak diluar saluran pencernaan, yaitu pankreas, hati dan kandung
empedu.
a.

Mulut
Merupakan suatu rongga terbuka tempat masuknya makanan dan air. Mulut
biasanya terletak di kepala dan umumnya merupakan bagian awal dari sistem pencernaan
lengkap yang berakhir di anus.
Makanan dipotong-potong oleh gigi depan (incisivus) dan di kunyah oleh gigi
belakang (molar, geraham), menjadi bagian-bagian kecil yang lebih mudah dicerna.
Ludah dari kelenjar ludah akan membungkus bagian-bagian dari makanan tersebut
dengan enzim-enzim pencernaan dan mulai mencernanya. Ludah juga mengandung
antibodi dan enzim (misalnya lisozim), yang memecah protein dan menyerang bakteri
secara langsung. Proses menelan dimulai secara sadar dan berlanjut secara otomatis.

b.

Tenggorokan ( Faring)
Merupakan penghubung antara rongga mulut dan kerongkongan. Berasal dari
bahasa yunani yaitu Pharynk. Skema melintang mulut, hidung, faring, dan laring

c.

Laring
Didalam lengkung faring terdapat tonsil ( amandel ) yaitu kelenjar limfe yang
banyak mengandung kelenjar limfosit dan merupakan pertahanan terhadap infeksi, disini
terletak bersimpangan antara jalan nafas dan jalan makanan, letaknya dibelakang rongga
mulut dan rongga hidung, didepan ruas tulang belakang

d. Kerongkongan (Esofagus)
Kerongkongan adalah tabung (tube) berotot pada vertebrata yang dilalui sewaktu
makanan mengalir dari bagian mulut ke dalam lambung. Makanan berjalan melalui
kerongkongan dengan menggunakan proses peristaltik. Sering juga disebut esofagus(dari
bahasa Yunani: oeso membawa, dan phagus memakan)
Esofagus bertemu dengan faring pada ruas ke-6 tulang belakang. Menurut histologi.
Esofagus dibagi menjadi tiga bagian:

bagian superior (sebagian besar adalah otot rangka)

bagian tengah (campuran otot rangka dan otot halus)

serta bagian inferior (terutama terdiri dari otot halus).

e.

Lambung
Merupakan organ otot berongga yang besar dan berbentuk seperti kandang
keledai. Terdiri dari 3 bagian yaitu:

Kardia

Fundus

Antrum.
Lambung berfungsi sebagai gudang makanan, yang berkontraksi secara ritmik
untuk mencampur makanan dengan enzim-enzim. Sel-sel yang melapisi lambung
menghasilkan 3 zat penting :

Lendir
Lendir melindungi sel-sel lambung dari kerusakan oleh asam lambung. Setiap
kelainan pada lapisan lendir ini, bisa menyebabkan kerusakan yang mengarah kepada
terbentuknya tukak lambung.

Asam klorida (HCl)


Asam klorida menciptakan suasana yang sangat asam, yang diperlukan oleh pepsin
guna memecah protein. Keasaman lambung yang tinggi juga berperan sebagai
penghalang terhadap infeksi dengan cara membunuh berbagai bakteri.

Prekursor pepsin (enzim yang memecahkan protein)


f.

Usus halus (usus kecil)

Usus halus atau usus kecil adalah bagian dari saluran pencernaan yang terletak di
antara lambung dan usus besar. Dinding usus kaya akan pembuluh darah yang
mengangkut zat-zat yang diserap ke hati melalui vena porta. Dinding usus melepaskan
lendir (yang melumasi isi usus) dan air (yang membantu melarutkan pecahan-pecahan
makanan yang dicerna). Dinding usus juga melepaskan sejumlah kecil enzim yang
mencerna protein, gula dan lemak.
Lapisan usus halus ; lapisan mukosa ( sebelah dalam ), lapisan otot melingkar ( M
sirkuler ), lapisan otot memanjang ( M Longitidinal ) dan lapisan serosa ( Sebelah Luar )
Usus halus terdiri dari tiga bagian yaitu usus dua belas jari (duodenum), usus
kosong (jejunum), dan usus penyerapan (ileum).
g.

Usus Besar (Kolon)


Usus besar atau kolon dalam anatomi adalah bagian usus antara usus buntu dan
rektum. Fungsi utama organ ini adalah menyerap air dari feses. Usus besar terdiri dari :

Kolon asendens (kanan)

Kolon transversum

Kolon desendens (kiri)

Kolon sigmoid (berhubungan dengan rektum)


Banyaknya bakteri yang terdapat di dalam usus besar berfungsi mencerna beberapa
bahan dan membantu penyerapan zat-zat gizi.
Bakteri di dalam usus besar juga berfungsi membuat zat-zat penting, seperti vitamin
K. Bakteri ini penting untuk fungsi normal dari usus. Beberapa penyakit serta antibiotik
bisa menyebabkan gangguan pada bakteri-bakteri didalam usus besar. Akibatnya terjadi
iritasi yang bisa menyebabkan dikeluarkannya lendir dan air, dan terjadilah diare.
h.

Usus Buntu (sekum)


Usus buntu atau sekum (Bahasa Latin: caecus, buta) dalam istilah anatomi adalah
suatu kantung yang terhubung pada usus penyerapan serta bagian kolon menanjak dari
usus besar. Organ ini ditemukan pada mamalia, burung, dan beberapa jenis reptil.
Sebagian besar herbivora memiliki sekum yang besar, sedangkan karnivora eksklusif
memiliki sekum yang kecil, yang sebagian atau seluruhnya digantikan oleh umbai cacing.

i.

Umbai Cacing (Appendix)


Umbai cacing atau apendiks adalah organ tambahan pada usus buntu. Infeksi pada
organ ini disebut apendisitis atau radang umbai cacing. Apendisitis yang parah dapat
menyebabkan apendiks pecah dan membentuk nanah di dalam rongga abdomen atau
peritonitis (infeksi rongga abdomen).
Umbai cacing terbentuk dari caecum pada tahap embrio. Dalam orang dewasa,
Umbai cacing berukuran sekitar 10 cm tetapi bisa bervariasi dari 2 sampai 20 cm.
Walaupun lokasi apendiks selalu tetap, lokasi ujung umbai cacing bisa berbeda bisa di
retrocaecal atau di pinggang (pelvis) yang jelas tetap terletak di peritoneum.

j.

Rektum dan anus


Rektum adalah sebuah ruangan yang berawal dari ujung usus besar (setelah kolon
sigmoid) dan berakhir di anus. Organ ini berfungsi sebagai tempat penyimpanan
sementara feses.
Anus merupakan lubang di ujung saluran pencernaan, dimana bahan limbah keluar
dari tubuh. Sebagian anus terbentuk dari permukaan tubuh (kulit) dan sebagian lannya
dari usus. Pembukaan dan penutupan anus diatur oleh otot sphinkter. Feses dibuang dari
tubuh melalui proses defekasi (buang air besar BAB), yang merupakan fungsi utama
anus.

k.

Pankreas
Pankreas adalah organ pada sistem pencernaan yang memiliki dua fungsi utama
yaitu menghasilkan enzim pencernaan serta beberapa hormon penting seperti insulin.
Pankreas terletak pada bagian posterior perut dan berhubungan erat dengan duodenum
(usus dua belas jari).

l.

Hati
Hati merupakan sebuah organ yang terbesar di dalam badan manusia dan memiliki
berbagai fungsi, beberapa diantaranya berhubungan dengan pencernaan.

Organ ini memainkan peran penting dalam metabolisme dan memiliki beberapa
fungsi dalam tubuh termasuk penyimpanan glikogen, sintesis protein plasma, dan
penetralan obat. Dia juga memproduksi bile, yang penting dalam pencernaan.
m. Kandung empedu
Kandung empedu (Bahasa Inggris: gallbladder) adalah organ berbentuk buah pir
yang dapat menyimpan sekitar 50 ml empedu yang dibutuhkan tubuh untuk proses
pencernaan. Pada manusia, panjang kandung empedu adalah sekitar 7-10 cm dan
berwarna hijau gelap bukan karena warna jaringannya, melainkan karena warna cairan
empedu yang dikandungnya. Organ ini terhubungkan dengan hati dan usus dua belas jari
melalui saluran empedu. Empedu memiliki 2 fungsi penting yaitu:

Membantu pencernaan dan penyerapan lemak

Berperan dalam pembuangan limbah tertentu dari tubuh, terutama haemoglobin (Hb)
yang berasal dari penghancuran sel darah merah dan kelebihan kolesterol.

Etiologi
Penyebab keracunan ada beberapa macam dan akibatnya bisa mulai yang ringan
sampai yang berat. Secara umum yang banyak terjadi di sebabkan oleh :
1.

Mikroba
Mikroba yang menyebabkan keracunan di antaranya :

a. Escherichia coli patogen


b.

Staphilococus aureus

c. Salmonella
d. Bacillus Parahemolyticus
e. Clostridium Botulisme
f.
2.

Streptokkkus
Bahan Kimia

a. Peptisida golongan organofosfat


b.
3.

Organo Sulfat dan karbonat


Toksin

a. Jamur
b.

Keracunan Singkong

c. Tempe Bongkrek
d. Bayam beracun
e. Kerang
Patofisiologi

Manifestasi
1. Gejala yang paling menonjol meliputi

a. Kelainan Visus
b. Hiperaktivitas kelenjar ludah dan keringat
c. Gangguan Saluran pencernaan
d. Kesukaran bernafas
2. Keracunan ringan
a.

Anoreksia

b.

Nyeri kepala

c.

Rasa lemah

d. Rasa takut
e.

Tremor pada lidah dan kelopak mata

f.

Pupil miosis

3. Keracunan sedang
a. Nausea
b. Muntah muntah
c. Kejang dan kram perut
d. Hipersalifa
e. Hiperhidrosis
f. Fasikulasi otot
g. Bradikardi
4. Keracunan berat
a. Diare
b. Reaksi cahaya negatif
c. Sesak nafas
d. Sianosis
e. Edema paru
f. Inkontinensia urine dan feses
g. Kovulsi
h. Koma
i.

Blokade jantung akhirnya meninggal

Komplikasi
1. Kejang
2. Koma
3. Henti jantung
4. Henti napas (Apneu)
5. Syok
Pemeriksaan penunjang
1.

BGA

2.

Laboratorium
Penurunan kadar Khe dengan sel darah merah dalam plasma, penting untuk
memastikan diagnosis keracuna IFO akut / kronik .Keracunan Akut : Ringan 40
70 %

Sedang 20 40 %
Berat <>
Keracunan kronik : Apabila kadar KhE menurun sampai 2550%.

3.

Pathologi Anatomi
Pada keracunan akut, hasil pemeriksaan pathologi biasanya tidak khas. Sering
hanya di temukan edema paru, dilatasi kapiler, hiperemi paru, otak dan organ
organ lainnya.

Penatalaksanaan
1.

Tindakan Emergensi
Airway

: Bebaskan jalan nafas, kalau perlu di lakukan inkubasi

Breathing

: Berikan nafas buatan, bila penderita tidak bernafas spontan atau pernafasan

tidak adekuat
Circulasi

: Pasang infus bila keaadaan penderita gawat darurat dan perbaiki perfusi

jaringan.
2.

Resusitasi
Setelah jalan nafas di bebaskan dan di bersihkan, periksa pernafasan dan nadi. Infus
dextrose 5% kec.15 20, nafas buatan, O2, hisap lendir dalam saluran pernafasan,

hindari obat obatan depresan saluran nafas, kalau perlu respirator pada kegagalan nafas
berat. Hindari pernafasan buatan dari mulut ke mulut, sebab racun orga fhosfat akan
meracuni lewat mulut penolong. Pernafasan buatan hanya di lakukan dengan meniup face
masuk atau menggunakan alat bag valve mask.
3. Identifikasi penyebab
Bila mungkin lakukan identifikasi penyebab keracunan, tapi hendaknya usaha mencari
penyebab keracunan tidak sampai menunda usaha usaha penyelamatan penderita yang
harus segera di lakukan.
4. Mengurangi absorbsi
Upaya mengurangi absorbsi racun dari saluran cerna di lakukan dengan merangsang
muntah, menguras lambung, mengabsorbsi racun dengan karbon aktif dan membersihkan
usus
5. Meningkatkan eliminasi
Meningkatkan eliminasi racun dapat di lakukan dengan diuresis basa atau asam, dosis
multipel karbon aktif, dialisis dan hemoperfus
Pemeriksaan diagnostik
1.

Pemeriksaan laboratorium
Laboratorium rutin (darh, urin, feses, lengkap)tidak banyak membantu.

2.

Pemeriksaan darah lengkap, kreatinin serum ( N: 0,5-1,5 mg/dl), elektrolit serum


(termasuk kalsium (N: 9-11 mg/dl)).

3.

Foto thorax kalau ada kecurigaan udema paru.

4.

Pemeriksaan EKG
Pemeriksaan ini juga perlu dilakukan pada kasus keracunan karena sering diikuti
terjadinya gangguan irama jantung yang berupa sinus takikardi, sinus bradikardi,
takikardi supraventrikuler, takikardi ventrikuler, fibrilasi ventrikuler, asistol, disosiasi
elektromekanik. Beberapa faktor predosposisi timbulnya aritmia pada keracunan adalah
keracunan obat kardiotoksik, hipoksia, nyeri dan ansietas, hiperkarbia, gangguan
elektrolit darah, hipovolemia, dan penyakit dasar jantung iskemik.

Pencegahan

1.

Masak masakan sampai benar benar matang karena racun akan tidak aktif dengan
pemanasan makanan pada suhu di atas 45 C selama 1 menit, pada suhu 80 C selama 5
menit, selain itu spora juga tidak aktif dengan pemanasan 120 C

2.

Letakkan bahan bahan kimia berbahaya di tempat yang aman dan jauh dari jangakauan
anak anak

3.

Tandailah sejelas jelasnya tiap atau kaleng yang berisi bahan berbahaya

4.

Hindari pemakaian botol / kaleng bekas

5.

Kuncilah kotak penyimpanan racun dan obat obatan

6.

Perhatikan petunjuk tanggal / masa kadaluarsa

BAB II
ANALISIS KASUS

A.

Analisis Secara Epidemiologi


Angka kejadian keracunan makanan, sebagai salah satu manifestasi Penyakit

Bawaan Makanan dapat menjadi indikator situasi keamanan pangan di Indonesia. Badan
POM (2005) melaporkan bahwa selama tahun 2004, terdapat 152 KLB keracunan
pangan, sebanyak 7295 orang mengalami keracunan makanan, 45 orang diantaranya
meninggal dunia. Badan kesehatan dunia (WHO, 1998) memperkirakan bahwa rasio
antara kejadian keracunan yang dilaporkan dengan kejadian yang terjadi sesungguhnya di
masyarakat adalah 1:10 untuk negara maju dan 1:25 untuk negara berkembang. Jika
merujuk pada asumsi WHO di atas, kemungkinan yang terjadi sesungguhnya di Indonesia
pada tahun 2004 adalah sekitar 180-ribuan orang mengalami keracunan makanan dan
seribu orang diantaranya meninggal dunia.
Situasi ini sangat tidak menguntungkan bagi Indonesia, selain berdampak
langsung terhadap masalah kesehatan, kondisi ini juga mempengaruhi aspek-aspek sosioekonomi lainnya, seperti produktifitas kerja, aspek perdagangan, kepariwisataan dan
sebagainya. (http://www.gizi.net/makalah/Food_Safety_Dadi.pdf)
B.

Analisis Kausa dan Alternatif Kausa


Diagnosis ditegakkan berdasarkan riwayat penyakit sebelumnya dan pemeriksaan
fisik. Sering pasien justru mengarahkan kepada diagnosis saat mereka datang
berobat ke dokter, misalnya Perut saya sakit setelah makan kentang saat

rekreasi atau Saya makan telor mentah untuk menambah stamina (Arisman,
2009 ; http://www.medicinenet.com/food_poisoning/article.htm)
Anamnesis selayaknya dilakukan dengan cermat dan sistematis karena gambaran
klinis sebagian (kecil, memang) keracunan makanan bersifat patognomonik, sedangkan
pemeriksaan laboratorium pada keadaan akut tidak begitu bernilai. Kemungkinan
penyebab dapat ditelusuri melalui anamnesis yang cermat dan sistematis terhadap pasien,
dan juga anggota keluarga serta orang lain yang mungkin terpapar oleh makanan yang
sama. (http://umm.edu/health/medical/altmed/condition/food-poisoning)
Informasi yang harus diperoleh meliputi masa inkubasi dan durasi penyakit, jenis
makanan yang disantap, tempat makan, karakteristik dan frekuensi muntah atau diare,
serta

keterkaitan

dengan

gejala

sistemik

lain.

(Arisman,

2009

http://www.medicinenet.com/food_poisoning/article.htm)
Tabel 2. Kemungkinan Penyebab Keracunan Berdasarkan Jenis Makanan
(Arisman, 2009 ; http://umm.edu/health/medical/altmed/condition/food-poisoning)
Jenis Makanan
Kemungkinan Mikroba
Tinggi protein (unggas, mamalia, selada S. aureus
telut, dll)
Serealia (nasi goreng, makanan kering B. cereus
herbal, sayuran, daging)
Daging, kaldu, makanan kering, sayuran
C. perfringens
Daging, unggas setengah matang (juga C.jejuni
susu segar)
Daging dan babi setengah matang (juga Y.enterocolitica
olahan susu)
Daging dan sayuran mentah
Ikan (masak atau mentah)
Selada, sayuran mentah
Daging, susu, unggas, telor setengah
matang

E.coli
V.parahaemolyticus
Shigella
Salmonella

Tabel 3. Onset, Durasi, Dan Gejala Keracunan

(Arisman, 2009 ;

http://umm.edu/health/medical/altmed/condition/food-poisoning)
Onset (Masa
Gejala Utama
Jasad Renik/Toksin
Awitan)
Gejala Saluran Cerna Atas (Mual, Muntah) yang Dominan
< 1jam
Mual, muntah, rasa yang
Garam logam
tidak lazim di mulut, mulut
terasa panas
1 - 2 jam
Mual, muntah, sianosis,
Nitrit
sakit kepala, pusing, sesak
napas, gemetar, lemah,
pingsan
1 - 6 jam (rerata 02-04)
Mual, muntah, diare, nyeri Staphylococcus aureus dan
perut
enterotoksinnya
Bacillus cereus
8 - 16 jam (2-4 jam
Muntah, kram perut, diare,
Jamur berjenis Amanita
muntah)
rasa mual,
6 - 24 jam
Mual, muntah, diare, rasa
haus,
pelebaran
pupil,
pingsan, koma
Radang Tenggorokan Dan Gejala Saluran Napas
12 72 jam
Radang
tenggorokan,
Streptococcus pyogenes
demam, mual, muntah,
pengeluran
secret
dari
hidung, terkadang ruam
kulit
2 5 hari
Radang tenggorokan dan Corynebacterium diphtheria
hidung, eksudat berwarna
keabuan,
demam,
menggigil,
nyeri
tenggorokan, lemah, sulit
menelan,
pembengkakan
kelenjar getah bening leher
Gejala Saluran Cerna Bawah (Kram Perut, Diare) yang Dominan
2 36 jam (rerata 06 - 12) Kram perut, diare, diare C. perfringens; B. Cereus; S.
yang
di
sebabkan
faecalls; S. faecium
Clostridium
perfringers,
kadang-kadang rasa mual
dan muntah
12 74 jam (rerata 18 - 36 Kram perut, diare, muntah , Salmonella spp (termasuk S.
demam, menggigil, lemah arizonae), E. coli
hebat, mual, sakit kepala, enteropatogenik, dan

kadang-kadang
diare Enterobacteriacae, V.
berdarah dan berlendir, lesi parahaemolyticus, Y.
kulit yang di sebabkan enterocollitica, Aeromonas
Vibrio vulnivicius. Yersinia hydrophila, campylobacter
enterocolitica menyebabkan jejuni, V. cholera (01 dan
gejala menyerupai flu dan non-01), V. vulvinicus, V.
appendicitis akut
fluvialis
3 5 hari
Diare, demam, muntah
Virus-virus enteric
dengan nyeri perut, gejala
saluran napas
1 6 minggu
Diare
lengket
(tinja
Giardia lambia
berlemak), sakit perut, berat
badan menurun
1 beberapa minggu
Sakit perut, diare, sembelit,
Entamoeba histolytica
sakit kepala, mengantuk,
kadang tanpa gejala
3 6 bulan
Sulit tidur, tak ada nafsu Taenia saginata, Taenia
makan,
berat
badan solium
menurun,
sakit
perut,
kadang gastroentritis
Gejala Neurologis (Gangguan Visual, Vertigo, Geli, Paralisis)
< 1 jam
Gastroenteritis,
cemas,
Fosfat organik
penglihatan kabur, nyeri
dada, sianosis, kedutan,
kejang
Salviasi
berlebihan,
Jamur jenis Muscaria
berkeringat, gastroenteritis,
nadi tidak teratur, pupil
mengecil, bernapas seperti
orang asma
Rasa baal atau gatal, pusing,
Tetrodotoxin
pucat, perdarahan perut,
pengelupasan kulit, mata
terfiksasi, refleks hilang,
kedutan, paralisis otot
1 6 jam
Rasa baal atau gatal,
Ciguatoxin
gastroenteritis,
pusing,
mulut kering, otot nyeri,
pupil melebar, pandangan
kabur, paralisis otot
Rasa mual, muntah, rasa
Chlorinated hydrocarbon
geli seperti di garuk, pusing,
lemah, tak ada nafsu makan,
berat
badan
menurun,
binggung
2 jam 6 hari (12 36
Vertigo, pandangan kabur Clostridium Botulinum dan

jam)

atau diplopia, refleks cahaya


hilang,
sulit
menelan,
berbicara, dan bernapas,
mulut
kering,
lemah,
paralisis pernapasan
Rasa baal, kaki lemah,
paralisis
spastic,
penglihatan berkurang, buta,
dan koma
Gastroentritis, nyeri pada
kaki, kaki dan tangan jatuh

> 72 jam

toksinnya

Air raksa organik

Triothocresyl phosphate

Berdasarkan onset, durasi dan gejala utama, maka jasad renik/ toksin yang
dicurigai

sebagai

penyebab

keracunan

makanan

pada

Perusahaan

adalah

Staphylococcus aureus, Clostridium perfringens, Salmonella sp.

C.

Analisis Alternatif Penyelesaian Masalah dan Prioritas Pemecahan Masalah


yang Dipilih
Hal yang terbaik untuk memecahkan masalah keracunan makanan ini adalah

dengan pencegahan seperti yang dianjurkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO),
yaitu:
1. Cuci tangan bersih-bersih sebelum mengolah makanan
2. Menghindari kontak antara bahan mentah dan makanan matang, karena
makanan matang yang aman dapat menjadi tercemar lewat kontak dengan
bahan makan mentah.
3. Memasak makanan sampai matang, karena banyak bahan makanan yang
tercemar oleh organisme penyebab penyakit.
4. Makan makan yang dimasak segera. Jika makanan dingin pada suhu
ruangan maka mikroba dapat berkembang biak.
5. Menyimpanan makanan yang sudah dimasak dengan hati-hati, karena
makanan yang disiapkan lebih cepat atau sisa harus disimpan baik dalam
keadaan panas atau dingin.

6. Memanaskan kembali makanan sepenuhnya, karena cara ini merupakan


perlindungan paling baik terhadap mikroba yang mungkin berkembang
biak selama penyimpanan.
7. Menjaga agar semua peralatan dapur selalu bersih. (Pratiknjo, 2007)

BAB III
PENDEKATAN / PEMECAHAN MASALAH

Keracunan makanan masih merupakan gejala yang merajalela di Asia Tenggara,


termasuk di Indonesia, walaupun telah banyak menelan korban jiwa dan para pejabat
tidak

henti-hentinya

memperingatkan

kepada

para

penjual

makanan

untuk

memperhatikan kebersihan. (Arisman, 2009)


Banyak orang yang bergerak dalam bisnis makanan dan konsumen sendiri tidak
menghiraukan kebersihan dan kesehatan. Masih banyak pula orang belum menyadari
bahwa mereka mempunyai hak utama sebagai konsumen untuk menolak pengelolaan
makanan yang tidak bersih dan sehat. (Arisman,2009)
Tindakan Preventif melalui komunikasi yaitu sesuaikan dengan metode
komunikasi sesuai dengan target grup dan situasi:
1. Informatif, mempengaruhi melalui penerangan. Misalnya penyuluhan untuk
memberikan wawasan dan pengetahuan.
2. Persuasif, mengubah kesadaran/sikap. Contoh penyuluhan keamanan pangan
terhadap target grup yang telah tersugesti terlebih dahulu.
3. Edukatif, mengubah perilaku secara teratur dan terencana dan butuh waktu lama
namun efektif.
4. Kuratif, mempengaruhi dengan cara memaksa. Contoh menyampaikan pendapat,
bahaya dan ancaman tentang kebersihan makanan. (Arisman,2009)
Banyak sekali kondisi atau faktor, yang memengaruhi insidens keracunan
makanan. Faktor-faktor tersebut adalah industrialisasi, urbanisasi, perubahan gaya hidup,
populasi yang padat, perdagangan bebas, higiene lingkungan yang buruk, kemiskinan,
dan ketiadaan fasilitas menyiapkan makanan. (Arisman, 2009)
Berdasarkan gejala, penyebab, dan derajat keparahan keracunan makanan; terapi
keracunan makanan dapat meliputi: rehidrasi oral, antibiotik, dan antitoksin.
(http://umm.edu/health/medical/altmed/condition/food-poisoning)

Perawatan keracunan makanan di rumah :


Episode pendek muntah dan sejumlah kecil diare berlangsung kurang dari 24 jam
biasanya dapat dirawat di rumah.
1. Jangan makan makanan padat selama mual atau muntah tapi minum sedikit
cairan.
2. Sedikit, sering teguk cairan adalah cara terbaik untuk tetap terhidrasi.
3. Hindari alkohol, kafein, atau minuman manis.
4. Obat untuk mengobati mual atau diare seperti teh dengan lemon dan jahe dapat
digunakan untuk mengobati gejala. Tidak ada obat herbal yang terbukti mengobati
keracunan makanan. Konsultasikan dengan praktisi kesehatan sebelum minum
obat herba untuk keracunan makanan.
Setelah berhasil mentoleransi cairan, makan harus dimulai perlahan, ketika mual
dan muntah telah berhenti. Makanan biasa yang mudah dicerna pada perut harus dimulai
dalam jumlah kecil seperti nasi, gandum, roti, kentang, sereal rendah gula, daging tanpa
lemak, dan ayam (tidak digoreng). Susu dapat diberikan secara aman, meskipun beberapa
orang mungkin mengalami intoleransi laktosa.
Kebanyakan keracunan makanan tidak memerlukan obat untuk menghentikan
diare, tetapi umumnya aman jika digunakan sesuai petunjuk. Hal ini tidak dianjurkan obat
ini digunakan untuk mengobati anak-anak. (Cunha,2013)
Obat-obatan untuk keracunan makanan :
Pengobatan utama untuk keracunan makanan adalah mengganti cairan ke dalam
tubuh (rehidrasi) melalui infus dan dengan minum. Pasien mungkin perlu dirawat di
rumah sakit. Hal ini tergantung pada tingkat keparahan dehidrasi, respon terhadap terapi,
dan kemampuan untuk minum cairan tanpa muntah. Anak-anak khususnya, mungkin
perlu observasi ketat.
1. Anti-muntah dan diare obat dapat diberikan.
2. Dapat diberikan anti demam jika pasien demam untuk membuat pasien lebih
nyaman.

Antibiotik jarang diperlukan untuk keracunan makanan. Dalam beberapa kasus,


antibiotik dapat memperburuk kondisi. Hanya beberapa penyebab spesifik dari
keracunan makanan dapat menggunakan obat-obat ini. Diare pada wisatawan/
traveler's diarrhea (Shigellae) dapat dikurangi dengan antibiotik,

Keracunan jamur atau makan makanan yang terkontaminasi dengan pestisida,


pengobatan agresif dapat mencakup intravena (IV) cairan, intervensi darurat
untuk gejala yang mengancam jiwa, dan memberikan obat-obatan seperti
penangkal, seperti karbon aktif. Ini keracunan sangat gawat dan mungkin
memerlukan perawatan intensif di rumah sakit. (Cunha,2013)
Keracunan makanan sesungguhnya bukan masalah yang tidak bisa ditengarai dan

sulit dicegah. Dengan mengetahui rantai produksi pangan, mulai dari tempat pembiakan,
tempat penangkapan hingga tersaji di meja makan, tempat kontaminan menyusup cukup
mudah dianalisis. Pada tataran pengelola makanan dalam jumlah besar (misalnya, pabrik
dan jasa boga), adanya kemungkinan celah tempat kontaminan menyusup ke dalam rantai
makanan perlu dicermati untuk selanjutnya dicari pemecahannya. Pada tingkat
perorangan, resiko keracunan makanan dapat diperkecil dengan jalan menjaga makanan
agar tidak tercemar, mencegah pertumbuhan bakteri yang terlanjur mencemari makanan,
dan membasmi bakteri dalam makanan. (Arisman, 2009)
Tips sederhana mencegah keracunan makanan:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Menjaga agar makanan panas tetap panas atau tetap dingin.


Menyimpan makanan yang mudah membusuk dalam freezer.
Menyimpan makanan sisa sesegera mungkin dalam lemari es.
Memasak makanan hingga matang.
Tidak menggunakan telur mentah yang telah retak kulitnya.
Mencuci tangan sebelum mengolah makanan, dan setelah menyentuh bahan

7.
8.

makanan mentah.
Menggunakan 2 alas pemotong: 1 untuk daging 1 untuk sayuran.
Mencuci bersih alas pemotong minimal 3 kali seminggu dengan larutan hydrogen
peroksida: gelas H2O2 3% + 7,5 liter air; atau setengah cangkir chlorin + 1 liter

9.

air; kemudian di bilas dengan air bersih.


Segera pulang setelah berbelanja, terutama semasa musim panas, dan segera
menyimpan belanjaan sesuai pentunjuk pada label.

10.
11.
12.

Mencuci peralatan yang telah bersinggungan dengan bahan mentah.


Memanaskan ulang makanan hingga mendidih setidaknya selama 4 menit.
Mencuci lap dapur dengan larutan (1 bagian pemutih berbasis chlorine di campur

13.

dengan 20 bagian air tiap hari).


Membuang makanan kaleng yang sudah berkarat, menggelembung, pecah, atau

14.
15.

sudah bocor.
Mengatur suhu lemari es pada 44 C, dan freezer pada -174 C.
Tidak memberikan madu kepada bayi (kemungkinan Botulisme), kecuali bila

16.

berusia diatas 1 tahun.


Mencairkan makanan beku (terutama daging dan unggas ) hanya di dalam lemari
es. (Arisman, 2009)
Selain tips sederhana diatas dan pencegahan yang telah dianjurkan WHO, ada

beberapa hal yang harus pemerintah lakukan berkaitan dengan masalah keracunan
makanan yaitu :
1. Perlunya upaya perlindungan konsumen makanan secara medis dan
yuridis
2. Perlunya peningkatan pengetahuan / pendidikan melalui penyuluhan
mengenai makanan, supaya masyarakat tidak membeli makanan yang
kadaluwarsa atau yang sudah rusak kemasannya.
3. Sebelum diedarkan di masyarakat atau produksi, seharusnya jenis
makanan (dalam kemasan kaleng) diuji secara laboratories oleh pabriknya
dan secara prefentif juga dilakukan oleh Direktorat POM (Pengawasan
Obat dan Makanan). Disini Direktorat POM harus secara rutin dan aktif
melakukan rasia terhadap makanan yang beredar di masyarakat terutama
yang tidak ada registernya. Pemerintah melalui media massa perlu
memberikan informasi kepada masyarakat mengenai ciri-ciri makanan
yang sudah kadaluwarsa.
4. Didirikan pos pusat pelayanan penanganan kasus keracunan yang tugasnya
memberikan informasi, yaitu pengenalan atas identifikasi kasus serta
faktor-faktor

penyebabnya,

memberikan

nasehat-nasehat

upaya

pertolongan pertama, memberikan penerangan kepada masyarakat luas


tenang upaya pencegahan timbulnya dampak negatif penggunaan beragam
bahan kimia. (Pratiknjo, 2007)

Dalam hal ini, penderita keracunan makanan dapat ditangani sesuai kondisi umum
penderita. Sedangkan pada penjual makanan dapat dilakukan penyuluhan dengan:
menghindari kontak antara bahan mentah dan makanan matang, karena makanan matang
yang aman dapat menjadi tercemar lewat kontak dengan bahan makan mentah, memasak
makanan sampai matang, karena banyak bahan makanan yang tercemar oleh organisme
penyebab penyakit, menyimpan makanan yang sudah dimasak dengan hati-hati, karena
makanan yang disiapkan lebih cepat atau sisa harus disimpan baik dalam keadaan panas
atau dingin, memanaskan kembali makanan sepenuhnya, karena cara ini merupakan
perlindungan paling baik terhadap mikroba yang mungkin berkembang biak selama
penyimpanan

dan

menjaga

agar

semua

peralatan

dapur

selalu

bersih.

Adapun Bilamana terjadi suatu kasus kejadian keracunan makanan maka :


A. PUSKESMAS
1. Petugas Puskesmas setelah menerima laporan atau informasi dari masyarakat, RS, dll,
segera melakukan pengecekan ke lapangan tentang kebenaran berita kasus keracunan.
2. Memberikan pertolongan berupa pengobatan kepada penderita keracunan, dan bila
diperlukan mengirim penderita ke unit pelayanan kesehatan yang lebih tinggi
untukreferal sistem (Rumah Sakit).
3. Mengambil contoh makanan/minuman yang diduga sebagai penyebab keracunan
4. Mengirim contoh makanan/minuman ke Dinas Kesehatan Kab/Kota.
5. Melaporkan adanya kejadian keracunan makanan ke Dinas Kesehatan Kab/Kota segera
(menggunakan telepon, fax, form W1, sms, dan e-mail).
6. Memberikan penyuluhan kepada masyarakat.
7. Bergabung dengan TIM KLB Keracunan Dinas Kesehatan Kab/Kota melakukan kajian
Penyelidikan Epidemiologi.
B. DINAS KESEHATAN KAB/KOTA
1. Segera melakukan koordinasi dan pembahasan tentang kasus yang terjadi.
2. Segera meneruskan contoh makanan/ minuman yang diduga sebagai penyebab

keracunan ke BBTKLPM/BLK/Lab. lain yang ditunjuk dengan menggunakan formulir


Pengiriman Sampel Keracunan Makanan/ Minuman .
3. Melakukan pengecekan ke lokasi keracunan, dan memonitor kejadian keracunan.
4. Melakukan tindakan investigasi / penyidikan epidemiologi. Investigasi diarahkan pada
a. Attack rate
b. Relatif risk
c. Penjelasan lokasi
d. Penjelasan waktu
5. Segera melaporkan kejadian keracunan ke Bupati/Walikota dengan tembusan ke Dinas
Kesehatan Propinsi, dan Ditjen PPM & PL, dengan menggunakan telepon, fax,form W1,
sms, e-mail.
6. Kepala Dinas Kesehatan Kab/Kota memberikan keterangan/ penjelasan kepada publik/
masyarakat tentang kasus yang terjadi, berdasarkan hasil sementara dari kegiatan
Penyelidikan Epidemiologi Tim Surveilans yang ada.
7. Kepala Dinas Kesehatan Kab/Kota memberikan keterangan/ penjelasan kepada publik/
masyarakat tentang kasus yang terjadi, berdasarkan hasil sementara dari kegiatan
Penyelidikan Epidemiologi Tim Surveilans yang ada.
C. DINAS KESEHATAN PROPINSI
1. Petugas Kesehatan Propinsi yang bertanggung jawab
terhadap programmakanan/minuman dan surveilans setelah mendapat
laporan/ informasi segera melakukan koordinasi dan evaluasi pelaporan dari DinKes
Kab/Kota.
2. Memberi bimbingan teknis dalam menyusun rencana pencegahan, penyelidikan dan
penanggulangan keracunan.
3. Bila dianggap perlu membantu DinKes Kab/Kota dalam penyelidikan epidemiologi
kasus keracunan makanan di daerahnya dan koordinasi dengan laboratorium yang ada di
Propinsi.
D. PUSAT
1. Petugas Pusat (Ditjen PPM & PL) cq. Subdit HSMM dan Subdit Surveilans setelah

mendapat HSMM dan Subdit Surveilans setelah mendapat laporan/informasi segera


melakukan koordinasi dan evaluasi pelaporan dari Dinas Kesehatan Propinsi dan
Kab/Kota.
2. Memberi arahan dan bimbingan teknis dalam menyusun rencana pencegahan,
penyelidikan dan penanggulangan keracunan.
3. Memantau perkembangan dan tindak lanjut dalam kasus keracunan makanan di Daerah
dan Koordinasi
Langkah-langkah dalam menghadapi informasi/berita KLB keracunan makanan
dari media cetak / elektronik:
1. Menghubungi Petugas Dinas Kesehatan (Propinsi, Kab/Kota) tempat terjadinya KLB
keracunan Makanan melalui Telpon, HP/SMS
2. Mencatat data/informasi tentang :
a.
Penderita
b.
Waktu Kejadian
c.
Tempat kejadian
d.
Upaya yang dilakukan
e.
Solusi / Pemecahan masalah
3. Meminta hasil investigasi lapangan dikirim ke Ditjen PPM & PL (SD-HSMM & SD
SE) melalui fax, surat, e-mail
4. Kunjungan ke lokasi KLB untuk investigasi/ Pasca KLB Keracunan Makanan
(Direktorat Surveilans dan Penyuluhan Keamanan Pangan. 2013)

Pasca Kejadian Keracunan Makanan sangat perlu untuk dilakukan :


1. Pelatihan
a. Pelatihan Asisten Epidemiologi Lapangan (PAEL) yang diikuti oleh petugas dinas
kesehatan propinsi, kab/kota
b. Hazard Analisys Critical Control Point (HACCP)
c. Pelatihan/Kursus Hygiene Sanitasi Makanan dan Minuman
2. Pembelian alat
Untuk menunjang penanggulangan keracunan makanan diperlukan peralatan
pengambilan dan pemeriksaan sampel makanan dan specimen bagi
BBTKLPM,
:

KKP dan Dinas Kesehatan

3. Menyusun Pedoman dan Peraturan


Untuk mendukung kegiatan yang dilaksanakan dalam menunjang investigasi
keracunan makanan, maka sangat diperlukan adanya pedoman dan peraturan
Perlengkapan yang dibutuhkan dalam penanganan kasus keracunan makanan
meliputi seperangkat alat untuk pemeriksaan, perlengkapan transportasi, perkakas
pengumpul sampel makanan sisa, serta alat penunjang yang mungkin diperlukan. Alat
pemeriksaan terdiri dari: kuesioner tentang penyakit, kotak plastik untuk menyimpan
materi, kemasan sampel steril, lembar informasi tentang pengambilan sampel, sarung
tangan plastik sekali pakai, sendok plastik, dan kantung aluminium foil.
Perlengkapan transportasi mencakup freezer kecil, label, data barang, jadwal
perjalanan, dan catatan pengiriman barang. Jika media khusus dibutuhkan, segera
konsultasikan dengan ahli mikrobiologi.
Pengumpul sampel makanan terdiri atas sendok, tongue depressor, kemasan steril,
kantung plastik, swab media tube, termometer digital, kapas alkohol, sarungan tangan
disposable, dan buku catatan tentang segala sesuatu yang berkenaan dengan sampel.
Perlengkapan penunjang berupa peralatan fotografi, senter, petunjuk jalan, kartu
identitas petugas, buku catatan sampel dan segel pemerintah, buku catatan petugas, dan
buku peraturan perundang-undangan. (Arisman, 2009)
Masalah utama penanganan keracunan makanan:
1.

Koordinasi dan kerjasama antar instalasi yang menangani KLB keracunan


makanan yang meliputi:
a) Koordinasi dan kerjasama dengan pemerintah daerah/dinas kesehatan setempat
kurang, terutama dengan dihapusnya lembaga Kanwil sebagai penanggung jawab
Tim Penanggulangan Keracunan Pangan di Propinsi
b) Prosedur pelaporan maupun penanganan keracunan pangan belum dipahami
sepenuhnya oleh petugas di lapangan

2.

Penanganan dan analisis sampel, diantaranya:


a) sampel yang diduga sebagai penyebab keracunan sering terlambat atau tidak dapat
diperoleh sehingga tidak dapat dilakukan analisis penyebab KLB

b) Seringkali balai POM mendapat sampel dari pihak luar/kepolisian yang umumnya
tidak mengetahui bagaimana mengambil dan menangani sampel tersebut
c) Akses yang terbatas terhadap laboratorium rujukan dan kurang memadai dalam
identifikasi patogen/bahan berbahaya penyebab keracunan makanan
3.

Masalah lain seperti:


a) Masih rendahnya kejadian yang dilaporkan
b) Lebih banyak diarahkan untuk menghitung jumlah kasus keracunan makanan saja
c) Tidak banyak manfaat yang dapat digunakan dalam program keamanan makanan
d) KLB tidak dapat ditangani secara tuntas (Food Watch Sistem Keamanan Pangan
Terpadu, 2005)

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
KESIMPULAN
Berdasarkan data yang ada, maka dapat disimpulkan bahwa:
1. Kasus diare yang menimpa 50 karyawan di perusahaan X merupakan kasus
keracunan makanan.

2. Kemungkinan penyebab keracunan makanan yang terjadi di warung A dan C


adalah toksin Staphylococcus aureus, Clostridium perfringens, Salmonella sp.
3. Warung A lebih mungkin menimbulkan kasus keracunan makanan daripada
warung C dilihat dari jumlah penderita.
4. Jenis makanan yang menjadi penyebabnya tidak bisa dipastikan karena data yang
tersedia sangat terbatas, tetapi semua jenis makanan mungkin saja menjadi
penyebabnya.

SARAN
Adapun saran yang dapat kami berikan untuk mencegah terjadinya kasus yang
serupa, antara lain :
1. Memperbaiki manajemen warung dengan melakukan pemilihan dan pengolahan
bahan makanan serta penyimpanan makanan jadi.
2. Tindakan pencegahan yang dilakukan berupa sanitasi yang baik, penyuluhan
kesehatan, pembinaan dan pengawasan serta pemberian sanksi.

BAB V
DAFTAR PUSTAKA
a. Arisman, Dr. buku ajar ilmu gizi Keracunan Makanan, cetakan I, Jakarta
2009.
b. http://emedicine.medscape.com/article/175569-overview

c. Winiati,Endang,Dahrul, dkk. Penyuluhan Keamanan Pangan Untuk


Konsumen Swalayan, Direktorat Surveilan Dan penyuluhan keamanan
pangan.
d. Keamanan pangan , Gizi Buruk Serta Dampak Sosio-Ekonominya,
http://www.gizi.net/makalah/Food_Safety_Dadi.pdf
e. http://www.medicinenet.com/food_poisoning/article.htm
f. Pratiknjo, Laksomono. 2007. Keracunan Makanan Merupakan Salah Satu
Indikator Lemahnya Kontrol Pemerintah dan Masyarakat terhadap Produk
Makanan yang Beredar. Dalam Jurnal Ilmiah [Online], vol 1 (30), 4
halaman.
http://elib.fk.uwks.ac.id/jurnal/edisi/Volume.I.Nomor.2.Januari.2007

[20

Mei 2013]
g. http://umm.edu/health/medical/altmed/condition/food-poisoning
h. Food Watch Sistem Keamanan Pangan Terpadu, 2005. Diunduh dari
http://skpt.pom.go.id/v1/berita/4fw/foodwatch2.pdf
i. Direktorat Surveilans dan Penyuluhan Keamanan Pangan. 2013. Strategi
Penanggulangan KLB Keracunan Pangan. Jakarta: Badan POM RI
j. Cunha,

John,

et

all.

2013.

Food

Poisoning.

http://www.emedicinehealth.com/food_poisoning/article_em.htm

tersedia