Anda di halaman 1dari 61

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada

Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat rahmat-Nya penulis dapat
menyelesaikan laporan penelitian ini tepat pada waktunya. Laporan ini ditulis dan disusun saat
penulis melaksanakan Internsip di Puskesmas Sugihwaras pada tanggal 20 Oktober 2014 – 15
Februari 2015.
Dengan bekal pengetahuan, pengarahan serta bimbingan yang diperoleh sebelumnya dan
selama internsip ini, penulis mencoba menyusun laporan penelitian ilmiah mengenai faktorfaktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor KB suntik 3
bulan di Desa Alasgung.
Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih sedalam-dalamnya kepada :
-

Pimpinan beserta staf Dinas Kesehatan Bojonegoro
dr. Agus Gunawan, M.Kes selaku Kepala Puskesmas Sugihwaras Kabupaten Bojonegoro,

-

sekaligus sebagai dokter pembimbing internsip Bojonegoro
Seluruh Staff Puskesmas Sugihwaras dan Puskesmas Pembantu Alasgung
Semua teman sejawat dokter internship bojonegoro
Dan semua pihak yang telah membantu penulis baik secara langsung ataupun tidak,
sehingga penyusunan laporan ini dapat selesai pada waktunya
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih sangat jauh dari sempurna. Oleh karena itu,

penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun agar di masa mendatang penulis dapat
menyusun laporan lebih baik lagi.

Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro
UPTD Puskesmas Sugihwaras
Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015

1

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada
Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung

Penulis berharap penyusunan laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Akhir kata
penulis mohon maaf yang sebesar-besarnya apabila dalam penyusunan laporan penelitian ini
terdapat berbagai kekurangan dan kesalahan baik yang disengaja maupun tidak.
Sugihwaras, Februari 2015
Penyusun

dr. Dessy Harlani

Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro
UPTD Puskesmas Sugihwaras
Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015

2

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada
Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.................................................................................................................... 1
DAFTAR ISI................................................................................................................................... 3
BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................................. 8
I.1.

Latar belakang......................................................................................................... 8

I.2.

Perumusan masalah................................................................................................. 9

I.3.

Tujuan................................................................................................................... 10
I.3.1. Tujuan umum................................................................................ 10
I.3.2. Tujuan khusus............................................................................... 10

I.4.

Manfaat penelitian................................................................................................ 10
I.4.1. Manfaat penelitian bagi responden............................................... 10
I.4.2. Manfaat penelitian bagi masyarakat............................................. 11
I.4.3. Manfaat penelitian bagi puskesmas.............................................. 11
I.4.4

BAB II.
II.1.

Manfaat penelitian bagi peneliti………………………………….11

TINJAUAN PUSTAKA...................................................................................... 12
Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali pada Akseptor KB Suntik 3 bulan

Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro
UPTD Puskesmas Sugihwaras
Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015

3

2.1.1 Usia ibu ………………………………………………………….5 Cara Pemakaian KB Suntik 3 bulan …………………………….. 18 II.3. 18 II.3.2.4 Pengalaman menggunakan KB suntik 3 bulan sebelumnya……… 22 II.. 14 II.5 Kegiatan ibu pada jam kerja Puskesmas ………………………… 22 Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 4 .2. 16 II.2 Pengetahuan akseptor tentang KB suntik ……………………….1.2.2 Cara agar tercipta ketepatan……………………………………… 13 II.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor KB suntik 3 bulan …………………………………………………….2. KB suntik 3 bulan……………………………………………………………….Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung II..6 Indikasi Menggunakan KB suntik 3 bulan ……………………… 17 II.. 14 II.. 3. 19 II..2.. 13 II. 21 II.7 Kontra Indikasi KB suntik 3 bulan ……………………………….1.3 Waktu Pemberian KB suntik 3 bulan…………………………….4 Keuntungan dan Kerugian KB suntik 3 bulan…………………… 15 II. Macam-macam KB suntik 3 bulan……………………………….3 Lama menjadi akseptor…………………………………………. 17 II. 14 II.1 Faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan……………………… 12 II..3.2.3.2 Cara Kerja KB suntik 3 bulan……………………………………. 2.

..........3..... 23 II............. 38 IV..... 37 BAB IV METODOLOGI PENELITIAN.................1............. 27 II................ 33 III......... Populasi IV.. 26 II............. Definisi operasional variable tergantung ...................Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung II.. Design penelitian dan Variabel.....................................................4 Kerangka Teoritis ……………………………………………………………… 30 BAB III KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL VARIABEL.......................................................................................... 38 IV.................................................1.3.....................8 Biaya Setiap suntik Ulang KB 3 bulan …………………………..............7 Jarak Rumah ke Sarana pelayanan kesehatan …………………… 25 II. 39 ................... 38 IV..... Kerangka konsep........ 31 III.................................................................4. Tempat dan waktu penelitian...............10 Pelayanan kesehatan ……………………………………………..........9 Dukungan keluarga terhadap penggunaan kontrasepsi ………….................... 31 III.........3...........................................3..................................................... Definisi operasional variabel bebas......3............... 28 II.3..... 39 Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 5 ................2..................2.......6 Status Ekonomi Keluarga ………………………………………...................................................3... Kriteria inklusi …………………………………………………………………....

......8 Pengolahan Data ………………………………………………………………... 39 IV.. Hasil.....................7 Cara Pengumpulan Data………………………………………………………...................................5............................. 51 BAB VI PEMBAHASAN......1..................... 40 IV......... 43 V..........................................................9 Alur Pengumpulan Data ………………………………………………………..................................... 42 BAB V HASIL PENELITIAN..........................5 Sampel …………………………………………………………………………............................................. 41 IV..........1..... 57 VII.................................................................... 39 IV.................... 47 V....... 41 IV...... 40 IV........................................................ Data Demografis.................4...................2 Cara Pengambilan sampel ……………………………………….....................3........................................................ 58 Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 6 ................... Kesimpulan...........6 Instrumen Pengumpulan Data ………………………………………………............5.5............1................................................... Bivariat Deskriptif ………………………………………………………………....................................................... 57 VII.......... Data Geografis...... 46 V.................2. Saran................... 43 V............. 54 BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN.... 47 V................. Perhitungan jumlah sampel……………………………………....Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung IV.........................................................2........................................................................................... Sumber Daya Kesehatan....

.......................... 60 Lampiran........................................................................................................................Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung DAFTAR PUSTAKA ........................ 61 Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 7 .................................................................................

India dan Amerika Serikat dalam hal jumlah penduduk.7%) jumlah penduduk Indonesia menetap di pulau tersebut. Desa Alasgung memiliki 2360 jiwa. pemerintah telah menetapkan program Keluarga Berencana Nasional yang merupakan upaya peningkatan kepedulian dan peran serta masyarakat melalui pendewasaan usia perkawinan. Jumlah penduduk Indonesia menurut sensus penduduk 2010 yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik Indonesia adalah 237. Salah satunya adalah kecamatan sugihwaras yang memiliki 53.326 jiwa. bahagia dan sejahtera. Kabupaten bojonegoro ini memiliki 27 kecamatan. Hal ini dapat diwujudkan dengan penggunaan alat-alat kontrasepsi seperti kondom. suntik hormon.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung BAB I PENDAHULUAN I. Kabupaten bojonegoro pada tahun 2012 memiliki jumlah penduduk sebanyak 1.3 juta jiwa. lebih dari separuh (54. spiral. Populasi jawa timur sendiri pada tahun 2013 sebanyak 38. dengan 4. Asia merupakan benua yang paling padat penduduknya. Berdasarkan sensus penduduk 2010. pengaturan kelahiran. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 8 .472.128 jiwa.865 jiwa.1 Latar Belakang Populasi dunia telah meningkat 2 kali lipat dalam 40 tahun dari 1959 (3 miliar) sampai 1999 (6 miliar) dan diperkirakan akan mencapai 9 miliar tahun 2042. Kecamatan sugihwaras terdiri dari 17 kelurahan/desa. IUD dan sebagainya. pembinaan ketahanan keluarga. Untuk menekan laju pertumbuhan penduduk. peningkatan kesejahteraan keluarga untuk mewujudkan keluarga kecil.641. Indonesia menempati urutan keempat di dunia setelah Republik Rakyat China.2 miliar penduduk mewakili lebih dari 60% populasi dunia. Pulau Jawa masih menjadi wilayah terpadat di Indonesia. pil.

keterlambatan dalam penyuntikan dapat menyebabkan kehamilan dan berpengaruh pada masa subur akseptor. Alasan dilakukan penelitian ini adalah karena peneliti ingin mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor KB suntik 3 bulan di Desa Alasgung. dari sekitar 100 akseptor yang melakukan suntik ulang KB 3 bulan. sekitar 21% tidak datang tepat waktu pada penyuntikan ulang KB suntik 3 bulan. 1.2.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Keberhasilan program KB dalam menekan laju pertumbuhan penduduk ditentukan oleh berbagai faktor. Di Amerika. salah satunya adalah ketertiban akseptor. Berdasarkan data awal di Puskesmas pembantu desa Alasgung. sekitar 0.01 sampai 2. I. Prevalensi ketidaktepatan untuk suntik kembali pada akseptor KB 3 bulan di Afrika adalah sebesar 25% dari total akseptor.2 Perumusan Masalah I. Pada program KB suntik 3 bulan.29% yang tidak datang tepat waktu. Di Thailand.31 Januari 2015. diketahui ada 50% akseptor KB suntik 3 bulan yang tidak tepat waktu dalam penyuntikan kembali.pertanyaan masalah dalam penelitian ini: Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 9 .1 Pernyataan Masalah  Banyaknya akseptor KB suntik 3 bulan di Desa Alasgung yang datang tidak tepat waktu untuk suntik ulang pada periode 5 Januari 2015.2 Pertanyaan Masalah Pertanyaan.2.

Diketahuinya faktor – faktor apa saja yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik KB 3 bulan di Desa Alasgung 2.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung 1.1 Tujuan Umum Diturunkannya jumlah akseptor KB 3 bulan yang datang tidak tepat waktu untuk suntik ulang di Desa Alasgung.3 Tujuan I.3. Berapa distribusi masing-masing faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor suntik KB 3 bulan di Desa Alasgung ? 2.3.2 Tujuan Khusus 1. Diketahuinya berapa distribusi masing-masing faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor suntik KB 3 bulan di Desa Alasgung 3. Berapa distribusi masing – masing faktor resiko pada kelompok akseptor KB suntik yang datang tidak tepat waktu? I. Diketahuinya berapa distribusi masing – masing faktor resiko pada kelompok akseptor KB suntik yang datang tidak tepat waktu I. I.1 Manfaat Penelitian Bagi Responden Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 10 .4.4 Manfaat Penelitian I.

o Hasil penelitian dapat dijadikan acuan bagi peneliti lain yang akan meneliti tentang hal yang sama. I.2 Manfaat Penelitian Bagi Masyarakat Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi bagi masyarakat mengenai faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor KB suntik 3 bulan.4. terutama berkaitan dengan bidang yang diteliti.4. agar mengetahui kekurangan dari penelitian ini serta dapat memberikan masukan yang dapat berguna bagi peneliti. I.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Penelitian ini diharapkan dapat memberikan penyuluhan secara singkat bagi responden mengenai KB suntik 3 bulan dan pentingnya ketepatan waktu suntik sehingga diharapkan responden dapat mengatasi masalah tersebut. o Memperkaya wawasan dalam bidang kesehatan masyarakat pada umumnya.4. sehingga dapat menjadi masukan dalam meningkatkan pengetahuan dan ketepatan waktu untuk suntik ulang bagi para akseptor KB suntik 3 bulan di Desa Alasgung. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 11 . I.3 Manfaat Penelitian Bagi Puskesmas Memberikan tambahan informasi tentang faktor-faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali.4 Manfaat penelitian bagi peneliti o Mendapat pengetahuan dan pengalaman dalam melaksanakan penelitian.

ketersedian informasi tentang KB suntik 3 bulan. II. Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali pada Akseptor KB Suntik 3 Bulan Tidak adalah sesuatu untuk menyatakan penolakan. lurus. tidak ada selisih sedikitpun. Suntikan kembali adalah suntikan ulang yang dilakukan oleh akseptor KB suntik. dan kegiatan ibu pada jam kerja puskesmas. jarak rumah – sarana pelayanan kesehatan. pengingkaran. ketersediaan KB suntik 3 bulan di sarana pelayanan kesehatan. penyangkalan bentuk. dan pendidikan  Faktor psikososial : pengetahuan.1 Faktor – faktor yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Faktor – faktor yang mempengaruhi tingkat ketepatan antara lain :  Faktor demografi : usia. pelayanan petugas kesehatan. 1. Waktu adalah ukuran rentetan saat yang ditentukan. Menurut pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa ketidaktepatan waktu untuk suntik kembali adalah ukuran pengingkaran rentetan saat tertentu untuk suntik ulang yang dilakukan oleh akseptor KB suntik. biaya setiap suntik ulang KB 3 bulan. dukungan keluarga terhadap penggunaan KB. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 12 . pengalaman menjadi akseptor KB suntik 3 bulan.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung BAB II TINJAUAN PUSTAKA II. status sosial ekonomi. Tepat berarti betul. 1. lama menjadi akseptor KB suntik 3 bulan.

KB Suntik 3 Bulan Kontrasepsi suntik adalah cara untuk mencegah kehamilan dengan melalui suntikan hormonal yaitu Depo Medroksi Progesteron Asetat (DMPA). Petugas kesehatan dapat meyakinkan keluarga akseptor untuk menunjang peningkatan kesehatan akseptor sehingga ketidaktepatan dapat dikurangi.2 Cara Agar Terciptanya Ketepatan Cara yang dapat digunakan untuk terciptanya ketepatan antara lain :  Dukungan profesional kesehatan Dukungan petugas kesehatan sangat diperlukan untuk menciptakan ketepatan bagi akseptor KB suntik 3 bulan. Kontrasepsi suntik adalah alat kontrasepsi yang disuntikan kedalam tubuh dalam jangka waktu tertentu kemudian masuk Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 13 .  Dukungan sosial Dukungan sosial yang dimaksud adalah keluarga.  Perilaku sehat Modifikasi perilaku sehat sangat diperlukan untuk menyadari pentingnya kesehatan  Pemberian informasi Memberi informasi yang akurat kepada orang yang bersangkutan. 1. Komunikasi memengang peranan penting karena komunikasi yang baik diberikan oleh profesional kesehatan baik dokter / bidan / perawat dapat menanamkan ketaatan bagi akseptor. 2. II.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung II.

2. 2. II.3 Waktu Pemberian KB Suntik 3 Bulan 1.1 Macam – macam KB Suntik 3 Bulan 1. sehingga menghambat penetrasi sperma melalui serviks uteri. dan (4) kecepatan transpor ovum melalui tuba berubah.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung kepembuluh darah diserap sedikit demi sedikit oleh tubuh yang berguna untuk mencegah kemungkinan timbulnya kehamilan. Golongan progestin Tersedia 2 jenis kontrasepsi yang hanya mengandung progestin. 2. yaitu :  Depo provera (Depo Medroksi Progesteron Asetat) mengandung 150 mg Depo Medroksi Progesteron Asetat  Depo noristerat (Depo Noretisteron Enantat) mengandung 200 mg Noretindron Enantat II. (3) implantasi ovum dalam endometrium dihalangi.2 Cara Kerja KB Suntik 3 Bulan KB suntik 3 bulan bekerja dengan cara yaitu : (1) mencegah terjadinya ovulasi dengan jalan menekan pembentukan Releasing Factor dari hipotalamus. II. (2) lendir serviks bertambah kental. Pasca persalinan  Dapat diberikan suntikan KB pada hari ke 3 – 5 post partum atau sesudah Air Susu Ibu berproduksi  Sebelum ibu pulang dari rumah sakit Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 14 .

2. yaitu : 1) Sangat efektif 2) Pencegahan kehamilan jangka panjang 3) Tidak berpengaruh pada hubungan suami . pada hari pertama sampai hari ke-5 II. Saat menstruasi.4. Pasca keguguran  Dapat diberikan segera setelah selesai kuretase atau sewaktu ibu hendak pulang dari rumah sakit  30 hari pasca keguguran.istri 4) Tidak memiliki pengaruh terhadap Air Susu Ibu (ASI) 5) Tidak mengandung estrogen sehingga tidak berdampak serius terhadap penyakit jantung 6) Sedikit efek samping 7) Klien tidak perlu menyimpan obat suntik 8) Membantu mencegah kanker endometrium dan kehamilan ektopik 9) Mencegah beberapa penyebab radang panggul Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 15 . asal ibu belum hamil lagi 3.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung  6 – 8 minggu pasca bersalin. asal dipastikan bahwa ibu tidak hamil atau belum melakukan koitus 2. Keuntungan dan Kerugian KB Suntik 3 Bulan Kontrasepsi suntik memiliki beberapa keuntungan.

Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 16 . suntikan dapat diberikan 2 minggu sebelum jadwal. perdarahan tidak teratur atau perdarahan bercak.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Kontrasepsi suntik memiliki beberapa kerugian yang sering ditemukan yaitu : 1) Siklus haid yang memendek atau memanjang 2) Menstruasi tidak teratur seperti. II.5. tidak haid sama sekali 3) Klien sangat tergantung pada jadwal pelayanan kesehatan/KB untuk kembali melakukan penyuntikan kembali 4) Tidak dapat dihentikan sewaktu – waktu sebelum suntikan selanjutnya 5) Terjadi peningkatan berat badan. Suntikan juga dapat diberikan 2 minggu setelah jadwal yang ditetapkan. Apabila suntikan terlalu dangkal. Tenaga kesehatan sebaiknya memberikan instruksi pada akseptor suntik 3 bulan untuk kembali setiap 12 minggu untuk DMPA. penyerapan kontrasepsi suntik akan lambat dan tidak bekerja segera secara efektif. Cara Pemakain KB Suntik 3 Bulan Kontasepsi suntik DMPA diberikan setiap 3 bulan dengan cara disuntikan intramuscular di daerah bokong. Bila akseptor tidak dapat kembali pada jadwal yang telah ditentukan. Periode tenggang waktu atau waktu kelonggaran (grace period) selama 2 minggu untuk akseptor DMPA yang disuntik ulang setiap 3 bulan. 2. asal saja tidak terjadi kehamilan. perdarahan yang banyak atau sedikit.

Nulipara dan yang telah memiliki anak 3. 2. Menghendaki kontrasepsi jangka panjang dan yang memiliki efektifitas tinggi 4. 2. Kontra Indikasi KB Suntik 3 Bulan 1) Kehamilan 2) Perdarahan saluran genital yang tidak terdiagnosis 3) Penyakit arteri berat di masa lalu atau saat ini 4) Efek samping serius yang terjadi pada kontrasepsi oral kombinasi yang bukan disebabkan oleh estrogen 5) Adanya penyakit hati (kanker hati) Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 17 .Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung II. Wanita yang tidak dapat menggunakan kontrasepsi estrogen 9. Wanita menyusui dan membutuhkan kontrasepsi yang sesuai 5. Telah banyak anak tapi belum menghendaki tubektomi 8. Saring lupa menggunakan pil kontrasepsi 10. Indikasi Menggunakan KB Suntik 3 Bulan 1. Usia reproduksi 2.6. Setelah melahirkan dan tidak menyusui 6. Wanita yang menggunakan obat untuk epilepsi (fenitoin dan barbiturat) atau obat tuberkulosis (rifampisin) II. Setelah abortus atau keguguran 7.7.

remaja awal 12 . misal kanker payudara) II. Faktor-faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor KB suntik 3 bulan adalah usia ibu. kanak-kanak 5 . pengalaman menjadi akseptor KB suntik 3 bulan sebelumnya. pengetahuan akseptor tentang KB suntik. biaya setiap suntik ulang KB 3 bulan dan kegiatan ibu saat jam kerja puskesmas.1. Usia Ibu Usia adalah satuan waktu yang mengukur waktu keberadaan suatu benda atau makhluk. terkadang akseptor tidak dapat kembali sesuai dengan jadwal karena berbagai hal. Departemen Kesehatan Republik Indonesia membagi beberapa katagori usia sesorang yaitu balita 0 .5 tahun. 3. 3.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung 6) Penyakit sistemik kronik. baik yang hidup maupun yang mati. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 18 . dukungan keluarga terhadap penggunaan kontrasepsi. pelayanan kesehatan. lama menjadi akseptor KB suntik 3 bulan. status ekonomi keluarga.11 tahun.1 6 tahun. lama waktu hidup individu yang terhitung sejak dilahirkan sampai saat ini. misalnya kanker ganas dan TBC (Kanker bergantung steroid seks. Namun. II. Faktor – faktor yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali pada Akseptor Kb Suntik 3 Bulan Penggunaan kontrasepsi suntik 3 bulan mengharuskan seorang akseptor datang pada waktu yang telah ditentukan untuk suntik kembali setiap 3 bulan. jarak dari rumah ke puskesmas.

atau media massa dan elektronik.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung remaja akhir 17 . dewasa awal 26. Semakin matang usia seseorang. surat kabar. memiliki keturunan. Termasuk juga di dalamnya adalah perencaan keluarga yaitu mengatur kehamilan dan jumlah anak. sehingga dapat datang terlambat untuk suntik kembali. maka hal ini mempengaruhi keputusannya. lansia awal 46. Keputusan untuk ber-KB membutuhkan pemikiran yang matang agar tercipta sebuah keluarga sejahtera.45 tahun. II. Pengetahuan umumnya datang dari pengalaman juga dapat diperoleh dari informasi yang disampaikan orang lain. Ada enam tingkatan domain pengetahuan yaitu : 1) Tahu (Know) Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 19 .55 tahun. Namun ketika seorang ibu belum matang usia dan pemikirannya. seperti berkeluarga. dewasa akhir 36. Seseorang yang memilih KB suntik 3 bulan sebagai alat kontrasepsi.65 tahun. lansia akhir 56 .25 tahun. Usia yang matang akan membawa sesorang untuk berpikir rasional dan bijaksana dalam mengambil keputusan maupun dalam mengatur perencanaan-perencanaan dalam hidupnya. pendidikan. Pengetahuan Akseptor tentang KB suntik Pengetahuan adalah hasil dari tahu. didapat dari buku. pekerjaan. dan ini terjadi setelah seseorang mengapilkasikan penginderaannya terhadap suatu objek tertentu. maka akan semakin baik pula pola pikirnya. Tanpa pengetahuan seseorang tidak mempunyai dasar untuk mengambil keputusan dan menentukan tindakan terhadap masalah yang dihadapi. 3. dan lain-lain. dan manula di atas 65 tahun.2.35 tahun. maka ia harus memiliki pemikiran yang matang pula mengenai ketepatan waktu suntik kembali untuk mengatur kehamilannya.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Tahu diartikan sebagai mengingat kembali (recall) terhadap suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya. kesadaran. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 20 . yaitu mulai memikirkan baik tidaknya stimulus itu bagi dirinya. 2) Memahami (Comprehension) Suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar. 4) Analisis Adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek kedalam komponen-komponen tetapi masih dalam suatu struktur organisasi dan ada kaitannya dengan yang lain. yaitu subjek mulai berperilaku baru sesuai pengetahuan. dalam dirinya terjadi proses berurutan. dan sikapnya terhadap stimulus. yaitu sikap subjek yang mulai timbul karena stimulus tersebut. Proses ini dimulai dengan kesadaran. mencoba. yaitu mengetahui terlebih dulu stimulus (objek). 5) Sintesa Sintesa menunjukkan suatu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagianbagian dalam suatu bentuk keseluruhan baru. 3) Aplikasi Diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi dan kondisi yang sebenarnya. yaitu subjek mulai melakukan sesuatu sesuai dengan apa yang dikehendaki stimulus. Sebelum seseorang mengadopsi perilaku baru. merasa tertarik. mengadopsi. Pengetahuan dibutuhkan untuk memilih alat kontrasepsi apa yang akan digunakan. menimbang. Pada para ibu yang telah memilih KB suntik 3 bulan sebagai alat kontrasepsi. 6) Evaluasi Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melaksanakan justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi / objek. Tingkat pengetahuan sangat berpengaruh terhadap proses menerima atau menolak inovasi.

Suatu tindakan yang dilakukan berulang-ulang dapat menimbulkan perasaan jenuh. malas. 3. digunakan. maka ia dapat datang terlambat untuk suntik kembali. Seorang ibu yang menggunakan KB suntik 3 bulan harus rutin datang suntik setiap 3 bulan sekali sesuai jadwal yang ditentukan. Dengan ini. Hal ini tentu membutuhkan tingkat ketaatan yang tinggi untuk mencapai hasil yang diharapkan. Lama menjadi Akseptor Lama adalah waktu atau masa berlangsungnya suatu proses atau keadaan. sehingga ia dapat datang terlambat untuk suntik kembali. maka dapat timbul suatu rasa malas untuk pergi suntik kembali. II.3. manfaat dan efek sampingnya. 3. maupun dirasakan. Perilaku yang didasari oleh pengetahuan akan lebih bertahan lama daripada yang tidak didasari pengetahuan.4. karena pengetahuan yang kurang baik mempengaruhi perilakunya untuk datang suntik tidak tepat waktu. Dalam hal ini. Pengalaman Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 21 . ditempuh. II. dijalani. ataupun bosan. diharapkan akseptor memahami pentingnya ketepatan waktu suntik kembali pada penggunaan KB suntik 3 bulan. Pengalaman menggunakan KB Suntik 3 bulan Sebelumnya Pengalaman di sini diartikan sebagai sesuatu yang pernah dialami. riwayat suatu keadaan. sehingga apa yang ia lakukan tidak semaksimal tindakan awal. Namun ketika seorang ibu tidak memiliki pengetahuan yang baik tentang KB suntik 3 bulan.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung maka dibutuhkan pengetahuan yang baik mengenai pengertian. pada pengguna KB suntik 3 bulan yang telah lama menjadi akseptor.

Kesibukan ibu lainnya adalah ketika ibu harus bekerja di luar rumah. Jam kerja puskesmas adalah pukul 08. sehingga ketepatan suntik KB ulang pun dapat dilaksanakan tepat waktu sesuai jadwal. Kegiatan Ibu pada Jam Kerja Puskesmas Kegiatan atau aktivitas seseorang merupakan hal yang dilakukan dalam suatu waktu tertentu.00. Ibu pengguna KB suntik 3 bulan yang sibuk bekerja di jam kerja puskesmas itu dapat menyebabkan keterlambatan datang suntik kembali. Pengalaman ibu yang berhasil dalam melaksanakan program KB suntik 3 bulan membuat ibu bersikap pro-aktif dan kooperatif. Pelayanan KB suntik dilakukan pada jam kerja puskesmas tersebut.00-14.5. KB suntik 3 bulan mengharuskan ibu untuk datang kembali setiap 3 bulan. baik untuk mengurus rumah tangga. memihak / tidak memihak yang merupakan keteraturan tertentu dalam hal perasaan (afeksi). Kegiatan tersebut meliputi aktivitas di luar dan di dalam rumah. ataupun dalam bekerja. mengurus anak dan rumah merupakan salah satu kesibukan ibu di rumah. 3.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung menentukan sikap. dapat menurunkan motivasi ibu untuk datang tepat waktu suntik kembali karena ibu yang kurang berpengalaman maka ia belum mengetahui bahwa keterlambatan waktu suntik kembali dapat mengakibatkan terjadinya kehamilan. Sikap adalah suatu bentuk evaluasi / reaksi terhadap suatu obyek. Hal ini tentu membuat ibu harus meluangkan waktunya di tengah kesibukan sehari-hari. pengalaman ibu yang kurang dalam menggunakan KB suntik 3 bulan sebelumnya. itu yang sibuk mengurus Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 22 . Menjadi ibu rumah tangga. II. Dengan demikian. pemikiran (kognisi) dan predisposisi tindakan (konasi) seseorang terhadap suatu aspek di lingkungan sekitarnya. Selain itu.

Dengan demikian.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung rumah tangganya di jam kerja puskesmas. Tingkat penghasilan adalah ukuran kelayakan seseorang dalam memperoleh penghargaan dari hasil kerjanya yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. karena akses untuk mendapatkan pelayanan kesehatan akan semakin mudah. baik itu uang atau materi lainnya. Makin tinggi pendapatan seseorang dapat diasumsikan bahwa derajat kesehatannya akan semakin baik. atau bahkan lupa jadwal suntik kembali karena kesibukannya tersebut. Tanpa uang. 3. Masyarakat akan menggunakan alat kontrasepsi dengan adanya uang. mereka tidak akan mengadakan dan menggunakan alat kontrasepsi yang diinginkan. maka hal ini juga dapat menyebabkan ibu datang tidak sesuai jadwal yang ditentukan. ibu tidak sempat datang ke puskesmas. Karena kesibukan-kesibukan itulah. II.6. Dengan penghasilan yang memadai masyarakat lebih cenderung untuk memperhatikan penggunaan alat kontrasepsi yang lebih baik dan ekonomis. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 23 . Status Ekonomi Keluarga Tingkat sosial ekonomi sangat mempengaruhi perbaikan pendidikan dan perbaikan pelayanan kesehatan yang diinginkanoleh masyarakat. Pendapatan atau penghasilan adalah seluruh hasil kegiatan / kerja. Rata-rata keluarga dengan sosial ekonomiyang cukup baik akan memilih tingkat pendidikan dan sarana kesehatan yang bermutu. kegiatan / aktivitas ibu merupakan salah satu hal yang menjadi alasan keterlambatan waktu waktu suntik kembali.

maka semakin besar pula biaya yang harus dikeluarkan tiap bulannya. Namun jika ada alat transportasi yang dapat Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 24 . maka diperlukan juga biaya untuk suntik tersebut. Dengan demikian pendapatan merupakan faktor penting yang paling menentukan keberhasilan program keluarga berencana. Keluarga dengan penghasilan cukup dapat menyisihkan penghasilannya untuk biaya suntik. maka ia dapat menunda jadwal suntik. dibutuhkan alat transportasi yang dapat mempermudah sesoerang dalam mencapai tempat tujuannya.7. jika ibu belum memiliki cukup uang. maka semakin mungkin ibu datang terlambat untuk suntik kembali. akseptor KB suntik 3 bulan harus datang kembali untuk suntik. 3. sehingga semakin banyak jumlah anggota keluarga yang ditanggung. Untuk menempuh jarak yang jauh. Semakin banyak jumlah orang yang menjadi tanggungan.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Setiap 3 bulan. sehingga terjadi keterlambatan waktu suntik kembali. Hal ini dapat menjadi salah satu pertimbangan ibu dan keluarga untuk menyisihkan penghasilannya untuk alat KB yang akan digunakan. maka ini menjadi pertimbangan untuk datang suntik kembali. Jarak Rumah ke Sarana Pelayanan Kesehatan Jarak adalah ruang atau sela yang dilihat dari panjang atau jauh antara benda yang satu dengan yang lainnya atau tempat yang satu dengan yang lainnya. Namun. Seorang akseptor KB suntik 3 bulan harus datang ke sarana pelayanan kesehatan untuk suntik kembali tepat waktu. Ketika jarak rumah dengan sarana pelayanan terlampau jauh. II. Sarana transportasi merupakan sebuah keperluan vital yang dapat membantu seseorang menempuh sebuah jarak. Jumlah anggota keluarga yang ditanggung biaya hidupnya juga merupakan salah satu bagian dari status ekonomi keluarga.

Biaya transport adalah biaya yang harus dikeluarkan untuk membiayai transportasi sampai ke tempat tujuan.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung digunakan untuk menuju ke sarana kesehatan. perbuatan. atau bisa merupakan lama berlangsungnya suatu kejadian. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 25 . Waktu adalah seluruh rangkaian saat ketika suatu proses. II. baik kendaraan umum maupun kendaraan pribadi. Semakin tinggi biaya yang dikeluarkan. Dalam hal ini. Biaya Setiap Suntik Ulang KB 3 Bulan Biaya adalah semua pengorbanan yang perlu dilakukan untuk suatu proses produksi. 3. skala waktu merupakan interval antara dua buah keadaan / kejadian.Transportasi ini membutuhkan biaya. yang dinyatakan dengan satuan uang menurut harga pasar yang berlaku.8. atau keadaan berada atau berlangsung. Untuk menempuh perjalanan ke sarana pelayanan kesehatan. ibu dapat berjalan kaki atau menggunakan sarana transportasi. baik transportasi umum maupun pribadi. sehingga ia dapat datang sesuai jadwalnya. maka hal ini dapat membantu ibu menjangkau sarana kesehatan. maka akan menjadi pertimbangan bagi ibu untuk meluangkan waktunya pergi ke sarana kesehatan. Berarti. maka akan menjadi pertimbangan ibu untuk menyisihkan uangnya untuk biaya transportasi tersebut. sehingga ia dapat saja datang terlambat untuk suntik kembali.Jarak yang harus ditempuh ibu pergi ke puskesmas akan memakan waktu. Lamanya waktu yang dihabiskan ibu dalam perjalanan. Biaya ini meliputi biaya transport dan biaya suntik. ibu harus mengeluarkan biaya untuk menggunakan KB tersebut. Seorang ibu yang menggunakan KB suntik 3 bulan harus rutin suntik kembali tiga bulan berikutnya.

maka ibu juga akan mempertimbangkan untuk mengeluarkan biaya ini. ataupun peran dari keluarganya.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Selain itu. Ikatan suami isteri yang kuat sangat membantu ketika keluarga menghadapi masalah karena suami / isteri sangat membutuhkan dukungan dari pasangannya. semakin tinggi biaya setiap kali suntik.9. oleh suaminya. Menemukan proses pengambilan keputusan dan pola komunikasi yang relevan bukanlah masalah yang sederhana. sehingga ia dapat datang terlambat dari jadwal yang seharusnya. Program KB dapat terwujud dengan baik apabila ada dukungan dari pihak-pihak tertentu. Dukungan Keluarga terhadap Penggunaan Kontrasepsi Keputusan mencari pelayanan kesehatan merupakan hasil jaringan interaksi yang kompleks. Maka KJS yang menggratiskan alat KB sangat membantu para akseptor dalam membantu meringankan pengeluaran biaya. Keputusan mencari pelayanan kesehatan dapat dibuat oleh wanita itu sendiri. Maka dari itu. Dukungan tersebut akan tercipta apabila hubungan interpersonal keduanya Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 26 . seperti di Jakarta yang diberlakukan Kartu Jakarta Sehat (KJS). 3. Secara tidak langsung daya beli individu ini juga dipengaruhi oleh ada tidaknya subsidi dari pemerintah. II. ibu harus mengeluarkan biaya suntik itu sendiri di sarana pelayanan kesehatan. tentu biaya yang harus dikeluarkan untuk membeli alat kontrasepsi memberatkan selain mereka juga harus membiayai kebutuhan sehari-hari.Hal itu disebabkan orang yang paling bertanggung jawab terhadap keluarganya adalah pasangan itu sendiri. Untuk keluarga kurang mampu.

akseptor KB suntik 3 bulan harus kembali untuk suntik. Selain itu. sedangkan isteri hanya bersifat pemberi sumbang saran. maka ibu dapat datang terlambat untuk suntik kembali. memperhatikan tanda bahaya pemakaiannya. Setiap 3 bulan sekali.Hal ini membutuhkan peran serta suami dan keluarga. yang berperan sebagai penentu dalam pengambilan keputusan adalah suami. khususnya di pedesaan. dukungan keluarga juga penting dalam penggunaan kontrasepsi tersebut. Pelayanan Kesehatan Informasi merupakan stimulus bagi pembentukan sikap seseorang dalam kehidupannya. Keluarga diharapkan untuk mengingatkan agar akseptor tepat waktu untuk suntik kembali.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung baik. Sehingga. ketika seorang ibu tidak didukung suami dan keluarganya dalam berKB. II. serta keaktifan keluarga untuk memberi motivasi pada pasangan. Keadaan yang ideal adalah pasangan suami isteri yang didukung oleh keluarga dalam memilih alat kontrasepsi terbaik berdasarkan keputusan bersama. bentuk dukungan lain dari suami maupun keluarga adalah dengan mengantar ibu ke sarana kesehatan karena hal ini dapat memotivasi ibu untuk tepat waktu suntik kembali. 3.Informasi mengenai KB didapatkan dari berbagai sumber pelayanan kesehatan seperti keterlibatan dalam kegiatan yang berhubungan dengan KB melalui Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 27 . Masyarakat Indonesia.10. adanya kerja sama dalam pembiayaan alat kontrasepsi. Metode kontrasepsi tidak dapat digunakan isteri tanpa kerjasama suami dan rasa saling percaya. Selain itu.

namun ternyata di sana tidak tersedia alat KB yang diinginkan. Ketika ibu telah datang tepat ke sarana kesehatan untuk suntik kembali. maka hal ini dapat membuat ibu datang terlambat suntik kembali karena ia tidak tahu bahwa jika datang tidak tepat waktu. dapat merangsang ibu yang menggunakan KB suntik 3 bulan untuk datang tepat waktu sesuai jadwal suntik kembali. Pesan yang diterima ibu melalui informasi tersebut. Untuk mengubah. maka hal ini akan mengecewakan ibu sehingga ia mempertimbangkan kembali untuk datang suntik sesuai jadwal.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung penyuluhan-penyuluhan atau pojok kesehatan ibu dan anak. Ketersediaan alat kontrasepsi yang terwujud dalam bentuk fisik keberadaan alat KB suntik 3 bulan di sarana pelayanan kesehatan merupakan hal yang utama dan pertama kali harus tersedia dan mudah didapat dalam suatu metode kontrasepsi. Contoh yang paling sederhana dalam hal dukungan tersebut adalah dengan adanya teknik komunikasi yang baik. Namun ketika ibu kurang mendapatkan informasi tentang KB suntik.Terdapat hubungan antara sikap petugas dengan pemanfaatan pelayanan kontrasepsi. maka dapat terjadi kehamilan.Masyarakat tentu membutuhkan pelayanan yang baik dari petugas kedehatan yang mampu memotivasi dirinya untuk ber-KB. maupun meningkatkan kepatuhan masyarakat seringkali diperlukan pengaruh dan dukungan dari para professional kesehatan.Para petugas kesehatan dalam mengemban tugasnya perlu lebih interest dalam memberikan pelayanan kesehatan tersebut. Sikap petugas yang ramah dan jelas dalam memberikan informasi tentang KB memegang peranan penting karena komunikasi yang baik diberikan oleh Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 28 . Penyelenggaran kegiatan yang berdampak positif ini akan memberi kejelasan informasi bagi para akseptor KB suntik. mendidik.

Dengan demikian. II.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung profesional kesehatan. Namun ketika petugas kesehatan tidak melayani para akseptor KB dengan baik. 4. maka ia dapat menjadi malas ke puskesmas. tentu ibu akan merasa lebih nyaman dan lebih termotivasi. sehingga datang terlambat suntik kembali. baik dokter/ perawat dapat menanamkan ketaatan bagi pasien. Kerangka Teoritis Pekerjaan Ibu Pengetahuan akseptor tentang KB suntik 3 bulan Kesanggupan meluangkan waktu suntik ulang Lama menjadi akseptor KB suntik 3 bulan Ketidaktepatan Waktu Pengalaman menjadi akseptor KB suntik 3 bulan sebelumnya Dukungan keluarga terhadap penggunaan KB untuk Klasifikasi usia Suntik Kembali Biaya setiap Jarak rumah – suntik ulang KB pelayanan 3 bulan kesehatan Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 Pelayanan kesehatan Status ekonomi keluarga 29 . sehingga para akseptor KB suntik 3 bulan akan datang tepat waktu sesuai jadwal yang akan ditentukan.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 30 .

pengetahuan akseptor tentang KB suntik 3 bulan. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 31 . Kerangka Konsep Pada penelitian ini. Alasan dilakukan penelitian ini karena belum diketahuinya faktor – faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu kembali suntik KB 3 bulan di Desa Alasgung. biaya setiap suntik KB 3 bulan. pelayanan kesehatan.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung BAB III KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL III. lama menjadi akseptor KB suntik 3 bulan.1. pengalaman menjadi akseptor KB suntik 3 bulan sebelumnya. Variabel tergantung (dependent) adalah ketidaktepatan waktu untuk suntik ulang KB 3 bulan. status ekonomi keluarga. variabel bebas (independent) terdiri usia. dukungan keluarga terhadap penggunaan KB. jarak dari rumah ke sarana pelayanan kesehatan. dan kesanggupan ibu meluangkan waktu untuk suntik kembali.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Variabel Bebas   Usia ibu Pengetahuan akseptor  tentang KB suntik Lama menjadi akseptor  KB suntik 3 bulan Pengalaman menjadi akseptor KB suntik 3   bulan sebelumnya Status ekonomi keluarga Dukungan keluarga terhadap penggunaan   KB Pelayanan kesehatan Jarak rumah – sarana  pelayanan kesehatan Biaya setiap suntik ulang  KB 3 bulan Kesanggupan akseptor Variabel Ketidaktepatan Waktu untuk Suntik Ulang KB 3 bulan meluangkan waktu untuk suntik kembali Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 32 .

Pengalaman Menjadi Akseptor KB Suntik 3 Bulan Sebelumnya Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 33 .Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung III. nilai Cara ukur Alat ukur Hasil ukur terendah 0.2. dan efek samping KB suntik 3 bulan.2. jenis KB. : Wawancara : Kuesioner : Dikategorikan menjadi 1 : “Berpengetahuan kurang (jawaban benar <3)” dan 2 : Skala ukur “Berpengetahuan baik (jawaban benar ≥3)”. Lama Menjadi Akseptor KB Suntik 3 Bulan Definisi : Lama menjadi akseptor KB yang masih menggunakan KB suntik 3 bulan Cara ukur Alat ukur Hasil ukur Skala ukur (dalam tahun) dengan tolok ukur rerata lama para responden menggunakan KB.4. III. : Data numerik yang diolah menjadi data kategorik berskala nominal. Setiap jawaban benar diberi skor 1 dan salah skor 0.2.2.2. Pengetahuan Akseptor tentang KB Suntik Definisi : Pengetahuan akseptor dinilai berdasarkan 10 pertanyaan mengenai pengertian KB.3.1. dengan cut off point 3 jawaban benar. 2 : “Baru” (< rata – rata kelompok) : Data numerik III. manfaat KB suntik 3 bulan. Definisi Operasional Variabel Bebas III. : Wawancara : Kuesioner : 1 : “Lama” (≥ rata – rata kelompok ).2. Nilai tertinggi 10. Usia Definisi Cara ukur Alat ukur Hasil ukur Skala ukur : Usia ibu saat dilakukan penelitian (dalam tahun) : Wawancara : Kuesioner : Berupa nilai rerata : Data numerik III.

dengan cut off point Cara ukur Alat ukur Hasil ukur Rp750.000. : Data numerik yang diolah menjadi data kategorik berskala nominal III. : Wawancara : Kuesioner : Dikategorikan menjadi 1 : “Tidak” dan 2 : “Iya”.2.00) dan 2 : Skala ukur “Status Ekonomi Cukup” (≥Rp750. yaitu : jumlah penghasilan keluarga (dalam rupiah per bulan) dan jumlah anggota keluarga yang menjadi tanggungan. Dukungan Keluarga terhadap Penggunaan KB Definisi : Persetujuan yang didapatkan Ibu dari suami dan keluarga terdekat dalam Cara ukur Alat ukur Hasil ukur Skala ukur mengikuti program KB.00).Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Definisi : Riwayat penggunaan KB suntik 3 bulan oleh Ibu sebelum periode penggunaan Cara ukur Alat ukur Hasil ukur Skala ukur KB suntik 3 bulan saat ini.6. : Wawancara : Kuesioner : Dikategorikan menjadi 1 : “Tidak Didukung” dan 2 : “Didukung”.000.Status Ekonomi Keluarga Definisi : Keadaan ekonomi keluarga dinilai dari dua hal.7. Status ekonomi keluarga dinilai berdasarkan ratio perbandingan jumlah penghasilan dibagi jumlah tanggungan keluarga. : Data kategorik berskala nominal III.2.000. Pelayanan kesehatan Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 34 . : Data kategorik berskala nominal III.5.2.00 : Wawancara : Kuesioner : Dikategorikan menjadi 1 : “Status Ekonomi Kurang” (<Rp750.

Jarak Rumah – Sarana Pelayanan Kesehatan Definisi : Jarak dari rumah akseptor ke sarana kesehatan (puskesmas atau bidan) dinilai dari dua hal.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Definisi : Pelayanan kesehatan dinilai dari 3 pertanyaan : ketersediaan informasi tentang KB suntik 3 bulan. yaitu cara akseptor menjangkau sarana pelayanan kesehatan dari rumah dan waktu tempuh. Hasil penjumlahan kedua jawaban dikategorikan Cara ukur Alat ukur Hasil ukur Skala ukur menjadi Jauh (nilai 1-2) dan Dekat (nilai 0). Masing. Hasil penjumlahan ketiga jawaban dikategorikan menjadi Kurang (jumlah 1-3) dan Cara ukur Alat ukur Hasil ukur Skala ukur Cukup (jumlah 0) : Wawancara : Kuesioner : Dikategorikan menjadi 1 : “Kurang” dan 2 : “Cukup”. Biaya Setiap Suntik Ulang KB 3 Bulan Definisi : Biaya yang dikeluarkan Ibu setiap suntik ulang KB 3 bulan terdiri dari ongkos perjalanan pulang pergi dari rumah ke sarana pelayanan kesehatan ditambah Cara ukur Alat ukur harga pembayaran satu kali suntik KB. dan pelayanan petugas kesehatan. ketersediaan KB suntik 3 bulan dipuskesmas. Pilihan jawaban waktu tempuh berupa ≤10 menit (nilai 0) dan >10 menit (nilai 1). : Wawancara : Kuesioner Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 35 .9.00. Pilihan jawaban cara akseptor menjangkau sarana pelayanan kesehatan dari rumah berupa jalan kaki (nilai 0) atau kendaraan umum/ pribadi (nilai 1).8.000. dengan cut off point Rp12. : Wawancara : Kuesioner : Dikategorikan menjadi 1 : “Jauh” dan 2 : “Dekat” : Data numerik yang diolah menjadi data kategorik berskala nominal III. : Data kategorik berskala nominal III.masing pertanyaan bernilai 0 jika jawaban “Cukup/ Menyenangkan” dan 1 jika jawaban “Kurang/ Tidak Menyenangkan.2.2.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Hasil ukur : Dikategorikan menjadi 1 : “Biaya Besar”( ≥Rp12.00) : Data numerik yang diolah menjadi data kategorik berskala nominal.2.000. yaitu pekerjaan yang dilakukan Ibu pada jam kerja puskesmas (08. jawaban “pekerjaan kantor/ luar rumah” dan “tidak sanggup” bernilai 1. Hasil penjumlahan jawaban dikategorikan menjadi Cara ukur Alat ukur Hasil ukur Skala ukur Sanggup (nilai 0) dan Tidak Sanggup (nilai 1-2). : Data kategorik berskala nominal Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 36 . Jawaban “pekerjaan rumah” dan “sanggup” bernilai 0. yaitu lebih Cara ukur Alat ukur Hasil ukur Skala ukur dari 14 hari toleransi dari tanggal yang tertulis di kartu akseptor.00 WIB) dan kesanggupan ibu untuk pergi sarana pelayanan kesehatan. : Wawancara dan cek rekam medis : Kuesioner dan rekam medis : Dikategorikan menjadi 1 : “Tidak Tepat Waktu” dan 2 : “Tepat Waktu”.10.00-14.000. III. Kesanggupan Akseptor Meluangkan Waktu Untuk Suntik ulang Definisi : Kesanggupan akseptor meluangkan waktu dinilai dari 2 pertanyaan. Definisi Operasional Variabel Tergantung Variabel Definisi : Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali pada Akseptor KB Suntik 3 Bulan : Suntik ulang DMPA (>1 kali) yang dilakukan tidak sesuai jadwal.3.00) dan 2 : “Biaya Kecil” Skala ukur (<Rp12. : Wawancara : Kuesioner : Dikategorikan menjadi 1 : “Tidak Sanggup” dan 2 : “Sanggup” : Data kategorik berskala nominal III.

Kabupaten Bojonegoro .2. lama menjadi akseptor suntik 3 bulan. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 37 .Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung BAB IV METODOLOGI PENELITIAN IV. biaya setiap suntik ulang KB 3 bulan. IV. dukungan keluarga terhadap penggunaan KB. dan kesanggupan akseptor meluangkan waktu untuk suntik ulang. status ekonomi keluarga. jarak dari rumah ke sarana pelayanan kesehatan. pengetahuan akseptor tentang KB suntik. Kecamatan Sugihwaras. pelayanan kesehatan. Desain Penelitian dan Variabel Penelitian yang dilakukan dengan bersifat deskriptif dengan desain studi cross sectional survey. pengalaman menjadi akseptor KB suntik 3 bulan sebelumnya. Variabel tergantung (dependent) adalah faktor.1. Tempat dan Waktu Penelitian Pengumpulan data dilakukan dari tanggal 5 Januari – 31 Januari 2015 di Puskesmas Pembantu dan Posyandu Desa Alasgung.faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor KB suntik 3 bulan dan sebagai variabel bebas (independent) adalah usia ibu.

Sampel Akseptor yang memenuhi kriteria inklusi selama kurun waktu 5 Januari – 5 Februari 2015 yang bersedia untuk diwawancarai.1 Perhitungan Jumlah Sampel Perkiraan besar sampel yang digunakan pada penelitian ini menggunakan rumus. n = Zα2 PQ d2 Dengan: Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 38 .3.5. Kecamatan Sugihwaras. IV.5. Populasi Semua akseptor KB suntik 3 bulan yang telah melakukan suntik KB ulang di Puskesmas Pembantu dan Posyandu Desa Alasgung.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung IV. Kriteria Inklusi Akseptor KB suntik 3 bulan yang telah melakukan suntik ulang >1 kali. IV. Kabupaten Bojonegoro.4. IV.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada
Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung

α tingkat kemaknaan ditetapkan 0,5 sehingga didapatkan Zα= 1,96

P proporsi penyakit atau keadaan yang akan dicari, ditetapkan 0,5 untuk
menghasilkan sampel terbesar

Q= 1-P= 1-0,5= 0,5

d= tingkat ketepatan absolut yang dikehendaki (ditetapkan 10%) = 0,10

Perhitungan
n =1,962 x 0,5 x 0,5
0,102

= 3,84 x 0,25 = 97
0,01

Diperoleh besar sampel minimal yang diperlukan adalah 97 sampel
IV.5.2. Cara Pengambilan Sampel
Pengambilan sampel dengan cara purposive sampling, yaitu peneliti mengambil
sampel yang sesuai dengan tujuan penelitian. Responden adalah semua akseptor KB
suntik 3 bulan yang datang ke Puskesmas Pembantu dan posyandu Desa Alasgung . Data
diambil dari Laporan pasangan usia subur yang menggunakan KB suntik desa Alasgung
dengan ekspektasi jumlah responden sebanyak 417 orang.

IV.6. Instrumen Pengumpulan Data

Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro
UPTD Puskesmas Sugihwaras
Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015

39

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada
Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung

Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah alat tulis dan kuesioner.

IV.7. Cara Pengumpulan Data
IV.1.7.1

Data primer
Data dikumpulkan dari masing-masing akseptor KB suntik 3 bulan yang
telah melakukan penyuntikan lebih dari 1 kali yang datang ke Puskesmas
Pembantu dan Posyandu Desa Alasgung periode 5 Januari- 31 Januari 2015.
Akseptor ditanyakan kesediaannya untuk ikut serta dalam penelitian oleh peneliti.
Apabila akseptor menolak, maka akseptor tidak dimasukkan ke dalam
sampel.Apabila akseptor bersedia, maka akseptor akan diwawancara dan diperiksa
berdasarkan kuesioner yang telah dibuat. Akseptor akan diberi pertanyaan yang
menyangkut faktor-faktor resiko yang mempengaruhi ketepatan waktu suntik
kembali KB 3 bulan dan tentang ketepatan waktu suntik itu sendiri. Hasil
wawancara akan dicatat dalam kuesioner.

IV.1.7.2

Data sekunder
Di kumpulkan dari data instansi yang ada hubungannya dengan penelitian
ini yaitu Laporan jumlah pasangan usia subur Desa Alasgung, kecamatan
Sugihwaras. Setelah semua data yang diperlukan terkumpul, disajikan dalam
bentuk tekstular dan tabular.

IV.8

Pengolahan data

Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro
UPTD Puskesmas Sugihwaras
Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015

40

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada
Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung

Pengolahan data dalam desain penelitian deskriptif menggunakan perangkat lunak
SPSS Versi 18.0. Kemudian data disajikan dalam bentuk tekstular dan tabular.
IV.9. Alur Pengumpulan Data
Akseptor KB suntik 3 bulan yang datang ke Puskesmas
Pembantu dan Posyandu Desa Alasgung dalam kurun
waktu 5 Januari 2015 – 31 Januari 2015

Kriteria inklusi:
Akseptor KB suntik 3 bulan yang
telah melakukan penyuntikan >1

Akseptor ditanyakan kesediannya
untuk ikut serta dalam penelitian
oleh peneliti Pengetahuan akseptor
tentang KB suntik

Menolak

Tidak
dimasukan
dalam sampel

Bersedi
a
Akseptor diwawancarai dan
diperiksa berdasarkan kuesioner
yang telah di buat

Faktorfaktor
resiko

Ketepatan
waktu
suntik
Tepat

Tidak
tepat

Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro
UPTD Puskesmas Sugihwaras
Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015

41

1 Data Geografis Secara geografis. mangga. Untuk menuju desa alasgung diperlukan waktu kurang lebih 4 jam dari Tata Guna Lahan Kondisi tanah Pemukiman & Pekarangan Kering. Untuk menuju tempat ini tidak sulit karena jalannya sudah beraspal. Namun. papaya. merah. warna coklat. Gambar Keadaan alam Desa Alasgung Tabel kondisi geografis Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 42 . jagung. srikaya. cabai - tanaman nangka. jalan menuju beberapa dusun sendiri lumayan sulit karena jalanan yang licin dan tak rata terutama disaat musim hujan. Jarak desa ini adalah 24 km dari kota Bojonegoro.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung BAB V HASIL PENELITIAN V. warna coklat. Sawah Kering. Sungai Lempung cukup subur Belimbing. tembakau Manfaat jambu biji Mendirikan bangunan Hasil tanaman untuk Jumlah vegetasi Air untuk irigasi keperluan rumah dan untuk dijual kota Surabaya. yang memerlukan waktu kurang lebih 1 jam untuk mencapainya. Desa ini terletak di kecamatan Sugihwaras yang berbatasan dengan kecamatan kedungdalem. Desa alasgung terletak di bagian timur kota Bojonegoro dan berada di dataran tinggi. subur Padi.

Dusun Bronto f. Sawah : 117. Dusun Sendangrejo c. Dusun Pencolan Batas Wilayah : a. Uraian Keterangan Luas Wilayah : Jumlah Dusun : a.388 ha Peta Desa Alasgung Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 43 . Barat : Desa Siwalan d. Dusun Jatenan b. 4. Timur : Desa Bulu dan Desa Panunggalan Luas Lahan Pertanian a. 2. 1. Utara : Desa Siwalan dan Desa Bulu b. Dusun Krajan e. 3.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung No. Dusun Bayong d. Selatan : Desa Bareng c.

Jumlah penduduk (jiwa) Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 Jumlah 3417 44 . Data Demografis Kondisi Sosial Budaya Desa Alasgung No. Uraian Kependudukan a. 1.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung V.2.

1. 2. 3. Sekolah TK b.Usia 0-6 tahun .Usia ≥ 25 tahun b.4. Hasil Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 45 . 4. Jumlah penduduk miskin b.Jumlah laki-laki . . 3. Jumlah tempat kerja 1678 1737 316 286 266 326 2213 819 2 2 1778 3 0 V.Usia 19-24 tahun . Jumlah tempat ibadah c. Sekolah SD Kesejahteraan Sosial a.3 Sumber Daya Kesehatan Sumber daya kesehatan Desa Alasgung No.Usia 7-12 tahun .Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung 2.Usia 13-18 tahun .Jumlah perempuan . Jumlah rumah Sarana Pendidikan a. Uraian Puskesmas Pembantu Jumlah Posyandu Jumlah Kader Posyandu Jumlah Bidan Jumlah 1 6 30 1 V.

yang terdiri dari usia. biaya yang dikeluarkan setiap suntik KB 3 bulan.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Telah dilakukan penelitian terhadap 37 responden yang terdiri dari 21 responden tidak tepat waktu untuk suntik kembali dan 16 responden tepat waktu untuk suntik kembali KB terhadap faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor KB suntik 3 bulan.3%) tidak berpengalaman dan 8 orang (21. dukungan keluarga terhadap penggunaan KB. Berdasarkan usia didapatkan rata-rata usia adalah 25. pengalaman menjadi akseptor KB suntik 3 bulan.95 tahun ± SD 0.75 %) tepat untuk suntik ulang KB 3 bulan. status ekonomi keluarga. Berdasarkan pengalaman menggunakan KB suntik 3 bulan sebelumnya didapatkan 29 orang (78.6%) berpengalaman. Berdasarkan adanya dukungan dari keluarga terhadap penggunaan KB.6%) didukung oleh keluarga . didapatkan rata-rata lama menjadi akseptor adalah 1.5 tahun dan lama maksimum 7 tahun. Responden yang memiliki pengetahuan kurang 14 orang (37.930 dengan lama minimum 0. Berdasarkan ketidaktepatan suntik ulang KB 3 bulan pada 37 responden didapatkan dari 16 orang (43.8%) dan yang memiliki pengetahuan baik terdapat 23 orang (62.4%) tidak didukung oleh keluarga dan 35 orang (94. jarak rumah. 2 orang (5. didapatkan 13 orang (35.21 tahun ± SD 5. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 46 . dan kesanggupan akseptor meluangkan waktu untuk suntik kembali. Dari 37 responden.sarana pelayanan kesehatan.525 dengan usia minimum 20 tahun dan usia maksimum 35 tahun.2%) berstatus ekonomi kurang dan 24 orang (64. lama menjadi akseptor KB suntik 3 bulan.24%) tidak tepat suntik ulang KB 3 bulan dan 21 orang (56.2%). pelayanan kesehatan. Berdasarkan status ekonomi. pengetahuan akseptor tentang KB suntik 3 bulan.8%) berstatus ekonomi cukup.

2%) Pengalaman menjadi akseptor Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 47 .6%) yang jarak rumah ke pelayanan kesehatan dekat.5%) responden yang mengeluarkan biaya besar setiap kali suntik.7%) menilai kurang dalam tingkat pelayanan kesehatan serta pada 36 orang (97.7) Lama menjadi akseptor (dalam tahun) Pengetahuan akseptor tentang KB suntik 3 bulan Kurang 14 (37. Max) 25.34%) yang jarak rumah ke pelayanan kesehatan jauh dan 18 orang (48. Berdasarkan kesanggupan ibu meluangkan waktu untuk suntik kembali. Kecamatan Sugihwaras Karakteristik Jumlah (%) Usia (dalam tahun) Mean ± SD Median (Min. Berdasarkan biaya yang dikeluarkan untuk setiap suntik KB pada 37 responden didapatkan 25 (67. dan 12 (32.35) 1.21 ± 5.525 30 (21. Berdasarkan jarak rumah ke Sarana Pelayanan Kesehatan.8%) Baik 23 (62.3%) menilai cukup dalam tingkat pelayanan kesehatan. Tabel Distribusi Karakteristik pada 37 Responden Akseptor KB Suntik 3 Bulan di Desa Alasgung.43%) responden yang mengeluarkan biaya kecil setiap kali suntik.3%) responden yang sanggup meluangkan waktu untuk suntik kembali.5.7%) responden yang tidak sanggup meluangkan waktu suntik kembali dan terdapat 26 (70.930 2 (0.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Berdasarkan tingkat pelayanan kesehatan yang ada di puskesmas pada 37 responden didapatkan dari 1 orang (2.95 ± 0. didapatkan 19 orang (51. didapatkan 11 (29.

2%) Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 48 .3%) Dekat 18 (48.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Tidak berpengalaman 29 (78.3%) Berpengalaman 8 (21.7%) Tepat 16 (43.7%) Sanggup 26 (70.4%) Ya 35 (94.7%) Cukup 36 (97.6%) Ketepatan akseptor suntik kembali KB 3 bulan Tidak tepat 21 (56.2%) Cukup 24 (64.3%) Status ekonomi keluarga Kurang 13 (35.8%) Jarak rumah.sarana pelayanan kesehatan Jauh 19 (51.4%) Pelayanan kesehatan Kurang 1 (2.6%) Total biaya setiap suntik ulang KB Besar 25 (67.3%) Dukungan keluarga terhadap penggunaan KB Tidak 2 (5.5%) Kecil 12 (32.6%) Kesanggupan ibu meluangkan waktu untuk suntik kembali Tidak sanggup 11 (29.

7%) tidak tepat waktu dan diantara 8 responden yang berpengalaman menjadi akseptor KB suntik 3 bulan.3%) tidak tepat waktu.5%) tidak tepat waktu. Diantara 29 responden yang tidak berpengalaman menjadi akseptor KB suntik 3 bulan. 6 responden (37.0%) tidak tepat waktu dan diantara 12 responden yang mengeluarkan biaya kecil.5%) tidak tepat waktu dan diantara 26 responden yang sanggup meluangkan waktu untuk suntik kembali.3%) tidak tepat waktu dan diantara 23 responden yang berpengetahuan baik. Ada 16 responden yang tidak tepat waktu dengan rerata lama menjadi akseptor 1. Diantara 19 responden yang memiliki jarak rumah yang jauh dari sarana pelayanan kesehatan 10 responden (62. Diantara 14 responden yang berpengetahuan kurang. 4 responden Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 49 .7%) tidak tepat waktu dan diantara 24 responden yang berstatus keluarga ekonomi cukup. 7 responden (43. 9 responden (56. nilai tengah 1 tahun.5 tahun dan nilai maksimum 4 tahun. 5 responden (31.5%) tidak tepat waktu dan diantara 18 responden yang memiliki jarak rumah yang dekat dari sarana pelayanan kesehatan 6 responden (37.70 tahun ± SD 4. Diantara 11 responden yang tidak sanggup meluangkan waktu untuk suntik kembali. Bivariat Deskriptif Ada 16 responden yang tidak tepat waktu dengan rerata usia 23. nilai tengah 24 tahun. Diantara 13 responden yang berstatus ekonomi keluarga kurang. 12 responden (75.5.7%) tidak tepat waktu. nilai minimum 20 tahun dan nilai maksimum 30 tahun.830. 11 responden (68.70 tahun ± 0. 9 responden (56.810. 10 responden (62. Diantara 25 responden yang mengeluarkan biaya besar.3%) tidak tepat waktu. 7 responden (43.5%) tidak tepat waktu. nilai minimum 0.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung V.

2%) Status Ekonomi Keluarga Kurang 7 (43.5.5%) tidak tepat waktu. Satu orang responden memberikan penilaian pelayanan kesehatan kurang.25 0.36 1.5%) 5 (23.5%) 16 (76.3%) 15 (71.10 + 30 (22.4) Pengetahuan ibu tentang KB Kurang 9 (56.sarana pelayanan kesehatan Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 2.2.max) n=21 + SD (min.7%) 18 (85.979 (0.5%) Cukup 9 (56.810 (0.35) Usia akseptor (dalam tahun) Lama 4.5.92 1.22 50 .5%) tidak tepat waktu.7%) 6 ( 28. tidak tepat waktu dan diantara 36 responden memberikan penilaian pelayanan kesehatan cukup.14 + 1.0%) tidak tepat waktu.7%) 16 (76.830 6. 2 responden (12. Distribusi karakteristik masing.3%) 5 (23.8%) Baik 7 (43.11 0.70 + 1.7) 4. Tabel V.94 2. 14 responden (87. 15 responden (93. Diantara 2 responden yang tidak didukung oleh keluarga.8%) Sanggup 10 (62.30) 25.4%) Jarak rumah.2%) Pengalaman menjadi akseptor TIdak 11 (68.70 + Jumlah (%) Mean Median (min.3%) Kesanggupan ibu meluangkan waktu untuk suntik kembali Tidak 6 (37.7%) tidak tepat waktu.3%) 3 (14. 7%) Iya 5 (31.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung (25.max) 24 (20.280 menjadi akseptor (dalam 1.00 tahun) 0. dan diantara 35 responden yang didukung oleh keluarga.masing faktor resiko pada 37 responden yang datang tidak tepat waktu dan tepat waktu untuk suntik KB 3 bulan kembali di Desa Alasgung Tidak Tepat Waktu Tepat Waktu Karakteristik OR Jumlah Mean Median (%) n=16 + SD 23.

0%) 51 .0%) 0 (0.7%) Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 9 (42.0%) Dukungan keluarga terhadap penggunaan KB Tidak 2 (12.9%) 12 (57.0%) 21 (100.84 13 (61.2%) 8 (38.1%) 0 (0.0%) Kecil 4 (25.5%) Iya 14 (87.3%) Cukup 15 (93.5%) Pelayanan kesehatan Kurang 1 (6.0%) 21 (100.5%) Dekat 6 (37.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Jauh 10 (62.1%) 1.5%) Biaya yang dikeluarkan setiap suntik ulang Besar 12 (75.

1. Kurang matangnya usia ibu menyebabkan keterlambatan waktu suntik kembali. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 52 . Pembahasan Dari hasil penelitian. Dari hasil penelitian. didapatkan bahwa usia yang muda cenderung tidak tepat untuk datang suntik kembali.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung BAB VI PEMBAHASAN VI. Hal ini sesuai dengan tinjauan pustaka yang menyatakan bahwa kurangnya pengetahuan akseptor tentang KB menyebabkan kurangnya pemahaman akseptor tentang pentingnya ketepatan waktu suntik kembali pada penggunaan KB suntik 3 bulan. didapatkan akseptor yang tidak tepat waktu lebih banyak ditemukan pada responden yang berpengetahuan kurang tentang KB. Hal ini sesuai dengan tinjauan pustaka yang menyebutkan bahwa kematangan usia ibu mempengaruhi perilakunya mengambil keputusan. Beberapa responden memiliki pengetahuan yang salah mengenai efek samping DMPA sehingga tidak benar. Akseptor yang tidak sanggup meluangkan waktu lebih banyak ditemukan pada responden yang tidak tepat waktu melakukan suntik KB .benar antusias menggunakan DMPA. Hal ini sesuai dengan tinjauan pustaka yang menyatakan bahwa pekerjaan dan kesibukan akseptor yang menyita waktu mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik KB 3 bulan kembali karena akseptor cenderung mengutamakan pekerjaan. dalam hal ini adalah ketepatan waktu suntik.

Hal ini sesuai dengan tinjauan pustaka yang mengatakan bahwa status ekonomi yang rendah mengakibatkan kesulitan untuk mendapatkan akses kesehatan. Hal ini terjadi karena akseptor harus mengumpulkan biaya dulu agar cukup untuk melakukan penyuntikan. Sedangkan dari faktor dukungan keluarga dan kualitas pelayanan kesehatan belum dapat dibuktikan hubungannya dengan ketidak tepatan waktu suntik kembali pada akseptor KB suntik 3 bulanan dalam penelitian ini. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 53 . besarnya biaya tiap kali suntik akan mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik ulang KB 3 bulan. maka akan menjadi pertimbangan bagi ibu untuk meluangkan waktunya pergi ke sarana pelayanan kesehatan. Maka dari itu. didapatkan lebih banyak yang memiliki jarak rumah yang jauh dari sarana pelayanan kesehatan. maka ibu juga akan mempertimbangkan yang lebih prioritas daripada pengeluarkan biaya untuk KB. sehingga cenderung tidak tepat waktu.. didapatkan lebih banyak responden yang memiliki status ekonomi kurang pada responden yang tidak tepat waktu.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung Ditinjau dari status ekonomi keluarga. Dari responden yang tidak tepat waktu. didapatkan lebih banyak yang mengeluarkan biaya besar untuk sekali suntik. Hal ini berdasarkan teori bahwa semakin tinggi biaya setiap kali suntik. Dari responden yang tidak tepat waktu. Hal ini sesuai dengan tinjauan pustaka yang menyatakan bahwa jarak yang harus ditempuh ibu pergi ke sarana pelayanan kesehatan akan memakan waktu. Lamanya waktu yang dihabiskan ibu dalam perjalanan. sehingga ia dapat saja datang terlambat untuk suntik kembali.

2.1 Bias Seleksi Pada penelitian ini.2 Keterbatasan Penelitian V1.2 Bias Informasi Pada penelitian ini.2. bias seleksi tidak dapat disingkirkan karena sampel yang diambil tidak random (non random purposive sampling). dimana tiap subyek dalam populasi terjangkau tidak mempunyai kesempatan yang sama untuk terpilih atau tidak terpilih sebagai sampel penelitian sehingga sampel yang diambil tidak dapat mewakili populasi. bias informasi pada peneliti tidak dapat disingkirkan karena seluruh penelitian hanya dilakukan oleh 1 orang peneliti yang menilai ketidaktepatan waktu suntik KB kembali. menilai wawancara. VI. serta menilai faktor resiko dengan kuestioner Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 54 .Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung VI.

dan biaya setiap suntik ulang KB 3 bulan. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan terhadap 37 responden yang datang ke Puskesmas pembantu dan posyandu desa Alasgung pada periode 5 Januari-31 Januari 2015 . kesanggupan akseptor meluangkan waktu untuk suntik kembali. 2. 11 responden tidak sanggup meluangkan waktu untuk suntik kembali.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN VII. Sedangkan pengalaman menjadi akseptor KB 3 bulanan sebelumnya bukan merupakan faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan suntik KB 3 bulan di Desa Alasgung. dapat disimpulkan : 1. Faktor Dukungan keluarga dan kualitas pelayanan kesehatan belum dapat dibuktikan pengaruhnya terhadap ketidaktepatan suntik KB 3 bulan di desa Alasgung dalam penelitian ini. Faktor-faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor KB suntik 3 bulan di Desa Alasgung yaitu jarak rumah ke sarana pelayanan kesehatan. 23 responden berpengetahuan kurang. pengetahuan akseptor tentang KB suntik 3 bulan.1. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 55 . status ekonomi keluarga. 3. Distribusi masing-masing faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali KB 3 bulan adalah 19 responden berjarak rumah jauh dari sarana pelayanan kesehatan. 25 responden dengan biaya besar dan 13 responden dengan status ekonomi keluarga kurang.

2. 7 orang (43. Distribusi dari faktor-faktor yang mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali KB 3 bulan di Desa alasgung dari 16 responden yang datang tidak tepat waktu. 10 orang (62.3 Bagi Peneliti Selanjutnya Memenuhi jumlah sampel berdasarkan perhitungan besar sampel minimal. VII. 12 orang (75.2. 12 orang (75.2 Bagi Puskesmas Pembantu Desa Alasgung Puskesmas hendaknya meningkatkan frekuensi penyuluhan tentang KB dan pentingnya ketepatan waktu suntik kembali jika menggunakan KB suntik 3 bulan. VII. Melakukan penelitian dengan menggunakan sampel yang lebih besar dan memberikan pertanyaan Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 56 . didapatkan: i.7%) memiliki status ekonomi keluarga kurang VII. Hal ini dilakukan guna meningkatkan pemahaman ibu tentang KB sehingga dapat menurunkan angka ketidaktepatan waktu kontrol KB suntik 3 bulan di Desa Alasgung.5%) tidak sanggup meluangkan waktu untuk suntik kembali iii.2.0%) mengeluarkan biaya besar setiap suntik ulang KB v.5%) berjarak rumah jauh dari sarana pelayanan kesehatan ii.1 Bagi Responden Hendaknya akseptor KB suntik 3 bulan yang mengeluarkan biaya besar untuk suntik ulang KB membuat Kartu Jaminan Kesehatan agar dapat meminimalisasi biaya suntik. 6 orang (37.0%) berpengetahuan kurang tentang KB iv. Saran VII.2.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung 4.

Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 57 . Mencari faktor yang dominan dalam mempengaruhi ketidaktepatan waktu suntik kembali pada akseptor KB suntik 3 bulan.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung yang lebih mendalam.

Jakarta: Rineka cipta Puskesmas Pembantu Desa Alasgung (2014). Metode KB hormonal. ed (2003). Dasar-dasar Metodologi Penelitian Klinis. Edisi ke-4. Jakarta: Sagung Seto. edisi keenam Depkes (2003). Moeslichan S. Kantor Desa Alasgung. Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 58 . Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi. 2011:355. H (2003). Notoatmodjo (2002).situs kerepro. Metodologi Penelitian Masyarakat. Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi. Puskesmas Pembantu Desa Alasgung (2014).info/kb/referensi4. Perkiraan Besar Sampel. Jakarta: Pustaka sinar harapan.htm BKKBN (2001). Keluarga Berencana dan Kontrasepsi. Sastroasmorro S. Budiman I. FK UGM. Jakarta Hartanto. http://www. Depkes RI. Data Desa Siaga Saiffudin. Data Pasangan Usia Subur Desa Alasgung 2014. Purwanto SH. Informasi pelayanan kontrasepsi. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Buku profil Desa Alasgung Madiyono B. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung DAFTAR PUSTAKA Berkeley (2001). Jakarta: Rineka cipta Notoatmodjo (2003). Materi program KB nasional. Yogyakarta BKKBN (2002).

Apa saja jenis KB suntik yang ibu ketahui? 5. Apa keuntungan KB suntik dibandingkan KB jenis lain? 9. Apakah ibu sudah pernah menggunakan KB suntik 3 bulan sebelum periode KB suntik ini? IV. Apakah puskesmas memberikan informasi mengenai KB suntik 3 bulan pada saat ibu memilih KB? 2. Apa efek samping KB suntik? 10. Pelayanan Kesehatan 1. Apakah ibu tahu apa itu KB? 2. Pengetahuan tentang KB suntik 1. Bagaimana cara kerja KB suntik? 6. Apa saja macam-macam jenis KB yang ibu ketahui? 4. Apa manfaat penggunaan KB? 3.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung LAMPIRAN 1: Kuestioner Kuesioner KB suntik Nama: Umur: I. Berapa lama ibu menggunakan KB suntik 3 bulan? III. Apakah pelayanan petugas KB memuaskan? Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 59 . Apakah KB suntik 3 bulan selalu tersedia di puskesmas? 3. Kapan waktu pemberian KB suntik yang tepat ? 7. Berapa jumlah anggota keluarga yang menjadi tanggungan? 3. Kapan harus kembali melakukan suntik KB? II. Apakah suami mendukung penggunaan KB suntik 3 bulan? VI. Berapa jumlah pengeluaran keluarga dalam 1 bulan? V. Ekonomi 1. Berapa jumlah penghasilan keluarga dalam 1 bulan? 2. Siapa yang tidak boleh diberikan KB suntik ? 8.

Berapa biaya yang dibutuhkan untuk mendapatkan KB suntik 3 bulan? IX. 08. Transportasi apa yg digunakan untuk pergi ke sarana kesehatan untuk KB? 2. Jarak 1. Biaya 1. Apa yang biasa ibu lakukan sekitar pk.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung VII. Berapa lama waktu yang dibutuhkan (<10 menit atau >10 menit)? VIII. Apakah pekerjaan ibu? 2. Apakah ibu sanggup datang ke sarana kesehatan setiap 3 bulan untuk suntik KB? Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 60 . Ketersediaan waktu 1.00 ? 3. Berapa biaya yang dibutuhkan untuk pulang pergi dari sarana kesehatan ke rumah? 2.00-14.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketidaktepatan Waktu Suntik Kembali Pada Akseptor KB Suntik 3 bulan di Desa Alasgung LAMPIRAN 2: TABEL DATA RESPONDEN NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 NAMA RITMA ROKMAH IDA WATINI RUKINI RAMINAH SRI WULAN SUSMIATI RINI SAMIASIH NYAMINI CACIK ERNAWATI HARTINI ISAROH SUBIANTI ENDANG ANA S MEIKE NURUL KHOTIM JUMILH IS NURAINI SRIATUN ROFIAH DARSIH TITIH NURJANAH HIDAYAH IZA ROTUL LILIK WIWID RATNA TINA MURNI NURUL NINGSIH Mini Project Dokter Internsip Bojonegoro UPTD Puskesmas Sugihwaras Periode 20 Oktober 2014 -15 Februari 2015 UMUR 22 28 24 20 34 26 25 23 29 24 35 21 27 35 29 26 27 22 20 27 33 27 32 21 29 34 22 29 33 23 34 30 25 21 33 21 23 RT 1 1 1 1 1 2 2 2 4 6 6 6 6 6 6 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 8 9 9 9 12 12 12 14 17 17 18 61 .