Anda di halaman 1dari 11

ASUHAN KEPERAWATAN PADA IBU HAMIL

DENGAN SUSPECT CEPALOPELVIK DISPROPORSI (CPD)

1. DEFINISI
Keadaan yang menggambarkan ketidaksesuaian antara kepala janin dan panggul ibu
sehingga janin tidak dapat keluar melalui vagina.
2. ETIOLOGI
a. Perubahan bentuk karena kelainan pertumbuhan intrauterine
- Panggul naegele
Mempunyai I sayap sakrum
- Panggul Robert
Tidak ada sayap sakrum
- Split pelvis
Tidak terjadi penyatuan tulang-tulang panggul pada symphisis
- Panggul asimilasi
Sakrum terdiri dari 6 os vertebra atu 4 os vertebra
b. Perubahan bentuk karena penyakit pada tulang-tulang panggul
- Fraktur
c. Perubahan bentuk karena penyakit tulang belakang
- Kifosis
- Skoliosis
d. Perubahan bentuk karena penyakit kaki
- Kelumpuhan pada satu kaki
3. TANDA DAN GEJALA
Kepala belum masuk pintu atas panggul pada usia kehamilan 36 minggu pada

primigravida
Osborn test + (Kepala menonjol 2 jari diatas diatas symphisis)
Tinggi badan < 145 cm
Selisih distansia spinarum dan distansia cristarum < 1,6 cm
Conjugata eksterna < 16 cm
Pemeriksaan panggul dalam:
- Promontorium teraba
- Linea inominata teraba
- Sakrum tidak teraba
- Spina iskhiadika menonjol

4. KOMPLIKASI
a. Bahaya pada ibu
1) Partus berlangsung lama

Partus lama seringkali disertai pecahnya ketuban pada pembukaan kecil, dapat
menimbulkan dehidrasi serta asidosis pada ibu dan infeksi intrapartum pad ibu
dan bayi.
2) Terjadi rupture uteri
Dengan his yang kuat sedang kemajuan janin dalam jalan lahir tertahan, dapat
timbul regangan segmen bawah uterus dan pembentukan lingkaran retraksi
patologik, apabila tidak segera diambil tindakan untuk mengurangi regangan akan
timbul rupture uteri.
3) Terjadi fistula
Dengan persalinan tidak maju karena disproporsi sefalopelvik, jalan lahir pada
suatu tempat mengalami tekanan yang lama antara kepala janin dan tulang
panggul. Hal ini menimbulkan ganggua sirkulasi dengan akibat terjadinya iskemia
dan kemudian nekrosis pada tempat tersebut. Beberapa hari postpartum akan
terjadi fistula
b. Bahaya pada janin
1) Partus lama dapat meningkatkan kematian perinatal,
2) Infeksi intrapartum jika terjadi ketuban pecah dini
3) Prolaps funikuli
Apabila terjadi memerlukan kelahiran dengan segera apabila janin masih hidup
5. PENATALAKSANAAN
a. Kehamilan
- Mengikuti senam hamil
- Mengatur porsi makan bayi sehingga janin tidak terlalu besar
b. Persalinan
1) Persalinan Percobaan
Panggul sempit berdasarkan pemeriksaan yang teliti pada hamil tua diadakan
penilaian tentang bentuk serta ukuran-ukuran panggul dalam semua bidang, hubungan
antara kepala janin dan panggul serta janin harus berada dalam dalam presentasi
kepala dan tuanya kehamilan tidak lebih dari 42 minggu. Setelah dicapai kesimpulan
bahwa ada harapan persalinan dapat berlangsung pervaginam dengan selamat, dapat
diambil keputusan untuk melakukan persalinan percobaan.

Hal-hal yang perlu di perhatiakn pada persalinan percobaan, antara lain:


1) Pengawasan yang seksama terhadap keadaan ibu dan janin
2) Kualitas dan turunnya kepala janin dalam rongga panggul harus terus diawasi
3) Pada CPD ketuban tidak jarang pecah pada permulaan persalinan. Pemecahan
ketuban secara aktif hanya dapat dilakukan apabila his berjalan secra teratur dan
sudah ada pembukaan serviks. Tujuan tindakan ini ialah untuk mendapatkan
kepastian apakah dengan his yang teratur dan mungkin bertambah kuat, terjadi
penurunan kepala atau tidak.
4) Menentukan berapa lama partus percobaan boleh berlangsung. Apabila his cukup
sempurna maka sebagai indikator berhasil atau tidaknya persalinan percobaan
mencangkup keadaan sebagai berikut:
- Bagaimana kemajuan pembukaan
-

serviks

(gangguan

pembukaan,

misalnya pemajangan fase laten, pemajangan fase aktif)


Bagaimana kemajuan penurunan bagian terendah janin
Adakan tanda-tanda klinis dari iubu dan anak yang menunjukkan adanya
bahaya bagi anak maupun ibu (gawat janin, rupture uteri)

Apabila ada salah satu gangguan diatas, maka menandkan bahwa persalinan
percobaan tidak mungkin dan harus diselesaikan dengan secsio sesarea.

2) Secsio sesarea
Secsio sesarea dilakukan secara:
1) Elektif atau primer
Yaitu sebelum persalinan mulai atau pada awal persalinan. Direncanakan lebih
dahulu dan dilakukan pada kehamilan cukup bulan karena kesempitan panggul,
faktor-faktor yang merupakan komplikasi seperti primigravida tua, kelainan letak
janin, penyakit jantung.
2) Sekunder

Dilakukan karena persalinan percobaan dianggap gagal atau karena timbul


indikasi untuk menyelesaikan persalinan selekas mungkin.
6. WOC
7. PENGKAJIAN
a. Anamnese
1) Identitas
- Ras: Ukuran jenis-jenis panggul berbeda-beda dari berbagai ras, panggul
-

wanit Eropa lebih keci dari wanita Asia Tenggara


Pada wanita yang tinggi badan < 145 cm, kemungkinan panggul kecil perlu

diperhatikan
2) Riwayat penyakit
- Ibu yang mempunyai penyakit diabetes mellitus akan mempengaruhi besar
-

janin
Pada postpoliomyelitis masa kanak-kanak mengakibatkan panggul miring
Fraktur pada ekstrimitas timbul kallus atau kurang sempurna sembuhnya

dapat mengubah bentuk panggul


Penyakit rankitis pada masa kanak-kanak, jika duduk tekanan badan pada
panggul dengan tulang-tulang atau sendi-sendi yang lembek menyebabkan
sacrum dengan promontoriumnya bergerak ke depan dan bagian bawahnya

mendatar sehingga sacrum mendatar


3) Riwayat persalinan yang lalu
- Apakah partus yang lalu berlangsung lama, ada riwayat letak lintang atau
sungsang, persalinan ditolog dengan alat atau operasi
4) Riwayat kehamilan sekarang
- Usia kehamilan tidak boleh > 42 minggu
- Pergerakan anak
- Tinggi fundus uteri
- Letak anak lintang atau sunsang
5) Pola pemenuhan kebutuhan dasar
Nutrisi
Pada trismester ke 7 ibu harus mengurangi makanan yang mengandung
karbohidrat karena berat badan janin yang besar akan mempengaruhi prises
persalinan
Psikososial

Kecemasan akan nampak karena takut apakah ibu dan janin dapat melalui
proses persalinan dengan lancar atau tidak, keluarga harus menyiapkan dana
yang lebih jika harus dilakukan secsio sesarea
b. Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan panngul luar
- Palpasi: usia kehamila 36 minggu bagian terendah janin belum turun pada
-

primigravida
Selisih distansia spinarum dan distansia cristarum < 1,6 cm
Conjugata eksterna < 16 cm
- Pemeriksaan panggul dalam: promontorium teraba, linea inominata teraba,
sacrum, spina iskhiadika menonjol
Melakukan Osborn test
Pemeriksaan dengan tangan yang satu menekan kepalajanin dari atas ke arah
rongga panggul sedang tangan lain yang diletakan pada kepala, menentukan
pakah bagian ini menonjol diatas symphisis atau tidak.
Metode Muller Munro Kerr
Tangan yang satu memegang kepala janin dan menekannya kea rah rongga
panggul, sedangkan 2 jari tangan yang lain dimasukkan ke dalam rongga
vagina untuk menentukan sampai berapa jauh kepala mengikuti tekanan
tersebut, sementara itu ibu jari tangan yang masuk dalam vagina memeriksa
dari luar hubungan antara kepala dan symphisis

8. MASALAH KEPERAWATAN
a. Masalah pada kehamilan
1) Ansietas berhubungan dengan khawatir terhadap kondisi ibu dan janin yang
dikandung sekunder akibat CPD
b. Masalah pada Persalinan
1) Nyeri berhubungan dengan trauma jaringan dan refleks spasme otot sekunder
akibat rupture uteri

2) Resiko cidera pada ibu dan janin berhubungan dengan persalinan lama sekunder
akibat CPD
3) Resiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan persalinan lama sekunder
akibat CPD
9. INTERVENSI
a. Ansietas berhubungan dengan khawatir terhadap kondisi ibu dan janin yang
dikandung sekunder akibat CPD
Tujuan: Ibu menunjukkan kecemasan berkurang setelah diberikan penjelasan, dengan
kriteria:
- Pasien tampak tenang
- Pasien dapat mengulang kembali penjelasan yang telah diberikan tentang
-

usaha menjaga kesehatan ibu dan janin


Nadi (60-100 x menit)
Tekanan darah (120 80 mmHg)

Intervensi
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)

Informasikan tentang kondisi ibu dan janin


Anjurkan ibu untuk mengungkapkan perasaannya
Diskusikan tentang rencana persalinan
Anjurkan pada ibu untuk menyiapkan dana untuk persiapan persalinan
Anjurkan keluarga memberikan dukungan pada ibu
Anjurkan ibu untuk mengikuti senam hamil
Observasi ekspresi wajah ibu, nadi dan tekanan darah

ASUHAN KEPERAWATAN PADA IBU HAMIL Ny. M


DENGAN SUSPECT CEPALOPELVIK DISPROPORSI (CPD)

Pengkajian tanggal: 25 Oktober 2010


No. Poli

: 1474

Sumber data

: Ibu dan catatan keperawatan

Ruangan

: Pav 10 Poli KIA

A. PENGKAJIAN
1. Anamnese
a. Biodata
Nama
Umur
Pekerjan
Agama
Suku bangsa
Alamat

: Ny. M
: 26 tahun
: Percetakan
: Islam
: Jawa
:Surabaya

b. Keluhan Utama
Mual
c. Riwayat Menstruasi

Jam: 10.05

Nama suami
Umur:
Pekerjaan
Agama
Suku bangsa
Alamat

: Tn. M
: 30 tahun
: Kuli
: Islam
: Jawa
:Surabaya

Menarche usia

: 14 tahun

Banyaknya
: banyak, encer dan tidak bau
HPHT
: 18-07-2010
Perkiraan persalinan : 25-07-2011
Siklus
: 28 hari
Lamanya : 5 hari
d. Riwayat Penyakit
Pada tahun 2008, Ny. M pernah MRS karena penyakit Thypoid. Ny. M tidak
memiliki riwayat penyakit Diabetes Meilitus dan tidak pernah kecelakaan (fraktur
pad ekstrimitas)
e. Riwayat Penyakit Keluarga
Orang tua (ibu) Keluarga Ny.L menderita hipertensi
f. Riwayat kontrasepsi
Ny. M tidak pernah menggunakan kontrasepsi sebelum hamil karena ini
merupakan kehamilan pertama dan setelah menikah Ny.M ingin segera
mempunyai anak
g. Riwayat Kehamilan Sekarang
G1 P00000 PNC 1x di Poli KIA
Hasil PNC:
TGL

TFU

25-

12 symphisis Balo
Tement
pusat
+

10-10

Letak Anak

DJJ

Oedema

Reflek
tungkai

Tensi

BB Kelu UK
han (Minggu)

Terapi

-m-

+m+

110

42

Kalk,

Dopler

14-15

70

Stall,
Folamil

h. Pola Pemenuhan Kebutuhan Sehari-hari


1) Istirahat
Sebelum hamil: Ny. M tidak tidur siang karena harus bekerja kecuali pada
saat Ny.M libur kerja. Pada malam hari Ny.M tidur dari jam 10.00 malam
dan bangun pagi jam 05.00
Saat hamil: Ny. M tidak mengalami gangguan tidur selama hamil. Pada
malam hari tidur jam 09.00 dan bangun jam 06.00.

2) Nutrisi
Sebelum hamil: makan 3x sehari, makan nasi, sayur (kangkung, bayam,
terong, kubis), lauk-pauk (tahu, tempe, telur dan kadang-kadang daging).
Ny.M tidak suka rawon, kikil dan gule.
Saat hamil: makan 5-6x sehari, tidak ada diet khusus, nafsu makan baik. Pada
pagi hari sering mual. Minum air putih 8-9 gelas sehari.
3) Personal hyegine
Ny. M mandi 2x sehari, keramas 2x seminggu, ganti pakaian 2x sehari, sikat gigi
2x sehari (pagi dan sebelum tidur), cara cebok setelah BAK dari atas ke bawah
dengan menggunakan air.
4) Aktivitas gerak
Sebelum hamil: Ny. M bekerja dari jam 08.00 pagi sampai jam 16.00 sore.
Selama bekerja Ny. M mengangkat barang (dos kertas fotocopy), duduk.
Tidak pernah olahraga. Pulang kerja Ny.M membantu membereskan rumah,
mencuci pakaiannya dan suami
Saat hamil: selama bekerja Ny. M tidak lagi mengangkat barang.yang berat
Bekerja dari jam 08.00 pagi sampai jam 16.00 sore. Setiap 1 minggu sekali
Ny.M jalan-jalan pagi
5) Psikososial dan spiritual
Ny. M dan suaminya tinggal bersama orangtua (Ny M). Ny. M dan suaminya
belum mempersiapkan biaya persalinan. Ny.M cemas dengan kehamilan dan
persalinannya nanti karena ini meupakan kehamilannya yang pertama. Hubungan
Ny.M dan Tn.M dengan keluarga baik dan Ny.M sebagai umat muslim juga
beribadah
6) Eliminasi:
- BAK: 5-6x sehari, warna urine kuning keruh
- BAB: 2x sehari dengan feses padat
2. Pemeriksaan Fisik
a. Keadaan umum: baik

Usia kehamilan 13-14 minggu, Tinggi badan 153 cm, berat badan 42 kg dan
lingkar lengan atas 23 cm
TTV: Tekanan darah 110 70 mmHg, Nadi 80 x menit, RR 18 x menit

b. Kepala
Mata: konjungtiva tidak anemis, sclera tidak ikterus, palpebra tidak oedema
Wajah: tidak sembab, tidak ada chloasma gravidarum
Hidung: tidak ada secret, tidak memakai pernapasan cuping dada
Mulut dan bibir: mukosa bibir lembab, tidak ada kandidiasis, tidak ada sariawan,
tidak sianosis dan tidak kesulitan menelan
Gigi dan gusi: Tidak ada karies gigi,kesulitan mengunyah dan perdarahan
c. Dada dan axial
Payudara: mamae membesar dan lembek, terjadi hiperpigmentasi pada areola,
papila menonjol, colostrums tidak keluar
d. Abdomen
Terdapat linea nigra dan striae livide, TFU 12 simphysis pusat, kandung kemih
kosong, auskultasi DJJ + doppler
e. Panggul
- Distansia spinarum : 22,5 cm
- Distansia Cristarum : 25 cm
- Conjugata Eksterna : 17 cm
- Lingkar panggul
: 72 cm

B. ANALISA DATA

NO
1.

DATA

KEMUNGKINAN PENYEBAB

MASALAH

S: ibu mengungkapkan khawatir

Khawatir dengan kondisi kehamilan

KEPERAWATAN
Ansietas

terhadap kondisinya dan janin

dan janin yang di kandung

yang dikandung
Ansietas
O:
-

Ekspresi wajah ibu tidak

tenang
Tinggi fundus uteri 1 2 jari

diatas symphisis pusat


Nadi 84x menit

C. DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Ansietas berhubungan dengan khawatir terhadap kondisi ibu dan janin yang
dikandung sekunder akibat CPD yang ditandai dengan ekspresi wajah ibu tidak
tenang, nadi 84x menit, tekanan darah