Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN
Veruka adalah hiperplasi epidermis yang disebabkan oleh human papilloma virus
(HPV) tipe tertentu. Veruka sendiri memiliki berbagai nama, misalnya untuk veruka
vulgaris diberi nama kutil atau common wart dan kondiloma akuminatum disebut sebagai
genital wart1.
Insiden coomon wart di Eropa diperkirakan 7-10% dan di Amerika sebanyak 1% 2.
Sedangkan perbedaan ada usia pasien lebih sering terjadi pada anak dan dewasa muda
dengan insidensi sebanyak 10%, terutama antara usia 5-20 tahun dan hanya 15% terjadi
setelah usia 35 tahun3.
Insiden meningkat selama usia sekolah untuk mencapai puncaknya pada masa remaja
dan dewasa awal. Dalam berbagai studi telah diperkirakan bahwa 3-20% dari anak usia
sekolah memiliki kutil4. Di negara-negara dengan fasilitas medis yang sangat maju,
tingkat rujukan kutil ke klinik dermatologi telah sangat meningkat dalam 50 tahun
terakhir, akan tetapi untuk kasus common wart ini belum ada data yang pasti untuk
menilai apakah peningkatan ini disebabkan karena peningkatan angka kejadian atau
peningkatan untuk pengobatan5.
Kutil ini sangat mempengaruhi kualitas hidup pasien dengan menyebabkan malu,
takut terjadinya penilaian negatif dikalangan masyarakat dan keadaan yang frustasi akibat
kutil yang menetap dan kekambuhan yang cenderung terjadi 6. Dilaporkan bahwa untuk
tingkat ketidaknyamananan pasien pada tingkat sedang sampai ekstrim sebanyak 51,7%
kasus, dan kegiatan sosial yang dapat terpengaruhi dalam tingkat sedang sampai ekstrim
mencapai 38,8%7.
BAB II
VERUKA
2.1 Definisi

Veruka adalah hiperplasi epidermis yang disebabkan oleh human papilloma virus
(HPV) tipe tertentu. Veruka sendiri memiliki berbagai nama, misalnya untuk veruka
vulgaris diberi nama kutil atau common wart dan kondiloma akuminatum disebut sebagai
genital wart1.
Kutil dapat menular dari orang ke orang, dan dari bagian ke bagian tubuh lain pada
orang yang sama. Kutil dapat tumbuh pada bagian tubuh manapun akan tetapi yang
paling sering adalah pada jari tangan, lengan dan kaki6.
2.2 Epidemiologi
Penyebaran dan transmisi veruka melalui kontak kulit, maupun autoinokulasi.
Bergantung pada jenis kulit yang ditemukan, ada yang terdapat terutama pada usia anak
atau usia dewasa1.
2.3 Etiologi
Virus penyebab veruka yaitu human papiloma virus termasuk dalam golongan
papiloma (grup papova), virus DNA dengan karakteristik replikasi terjadi intranuklear1.
Semua genom HPV tersusun dari 8000 pasang basa nukleotida, yang ditampilkan
sebagai suatau sekuens linear tetapi sebenarnya merupakan lingkungan tertutup dari DNA
untai ganda. Kotak-kotak tersebut menggambarkan gen-gen virus, masing-masingnya
mengkode suatu protein. Regio regulasinya ialah segmen DNA yang tidak mengkode
protein, tetapi berpartisipasi dalam meregulasi ekspresi gen virus dan replikasi dari DNA
virus8.
Lecet pada kulit dan infeksi diakibatkan oleh maserasi epitel yang paling sering
digunakan sebagai saluran untuk HPV ke basal keratinosit yang merupakan target utama
untuk HPV infection9.
2.4 Patogenesis

Infeksi HPV terjadi melalui inokulasi virus pada epidermis yang viabel melalui defek
epitel. Maserasi kulit mungkin merupakan faktor predisposisi yang penting. Meskipun
reseptor untuk HPV belum diidentifikasi, permukaan sel heparan sulfat, yang dikode oleh
proteoglikan dan berikatan dengan partikel HPV dengan afinitas tinggi, dibutuhkan
sebagai jalan masuknya. Dipercayai sebagian besar copy genom virus dipertahankan
sebagai suatu plasmid estrakromosom dalam sel basal epitel yang terinfeksi. Ketika selsel ini membelah, genom virus juga bereplikasi dan berpartisi menjadi tiap sel progen,
kemudian ditransportasikan dalam sel yang bereplikasi saat mereka bermigrasi ke atas
untuk membentuk lapisan yang berdiferensiasi8.
Setelah inokulasi HPV, veruka atau kutil biasanya kemudian akan muncul dalam 2
sampai 9 bulan. Disini memperlihatkan bahwa periode infeksi subklinis yang relatif
panjang dan merupakan sumber yang tidak terlihat dari virus infeksius. Bagian
permukaan yang kasar pada kulit dapat merusak kulit disekitarnya yang berdekatan dan
memungkinkan virus untuk inokulasi ke daerah tersebut dengan perkembangan kutil yang
baru dalam periode minggu sampai bulan. Tiap lesi yang baru diakibatkan oleh paparan
atau penyebaran kulit yang lain8.
Veruka bisa bertahan lama pada mereka yang memiliki daya tahan tubuh yang rendah
(immunocompromised), dan bagi pasien yang terganggu sistem imun contohnya seperti
mereka yang mendapatkan terapi transplantasi organ atau transplantasi sumsum tulang
belakang.

2.5 Klasifikasi
Penyakit veruka memiliki beberapa bentuk klinis, yaitu:
1.

Veruka vulgaris

2.

Veruka plana juvenilis

3.

Veruka plantaris

4.

Veruka akuminatum (kandiloma akuminantum)

2.6 Gejala Klinis


Veruka Vulgaris
Kutil ini terutama terdapat pada anak, tetapi juga terdapat pada dewasa dan orang
tua. Tempat predileksinya terutama di ekstremitas bagian ekstensor. Walaupun demekian
penyebarannya dapat kebagian lain tubuh termasuk mukosa mulut dan hidung. Kulit ini
bentuknya bulat berwarna abu-abu, besarnya lentikular atau kalau berkonfluensi
berbentuk plakat, permukaan kasar (verukosa). Dengan goresan dapat timbul
autoinokulasi sepanjang goresan1.

Veruka Plana Juvenilis


Kutil ini besarnya miliar atau lentikular, permukaan licin dan rata, berwarna sama
dengan warna kulit atau agak kecoklatan. Penyebarannya terutama didaerah muka dan
leher, dorsum manus dan pedis, pergelangan tangan, serta lutut. Dan termasuk penyakit

kulit yang dapat sembuh sendiri tanpa diobati, jumlah kutil yang tumbuh sangat banyak
terutama terdapat pada anak dan usia muda walaupun dapat juga ditemukan pada usia
tua1.

Veruka Plantaris
Kutil ini terdapat ditelapak kaki terutama didaerah yang mengalami tekanan.
Bentuknya berupa cincin yang keras dengan ditengah agak lunak dan berwarna kekuningkuningan. Permukaannya licin karena gesekan dan menimbulkan rasa nyeri pada waktu

berjalan, yang disebabkan oleh karena penekanan oleh massa yang terdapat di daerah
tengah cincin. Kalau beberapa veruka berkumpul tampak gambarang seperti mosaik1.

Veruka Akuminatum (Kondiloma Akuminatum)


Penyakit ini termasuk penyakit akibat hubungann seksual. Transmisinya melalui
kontak kulit langsung. Penyakit ini juga disebut sebagai genital wart. Gejala klinis pada
penyakit ini terutama pada daerah lipatan yang lembab, misalnya didaerah genetalia
eksterna. Predileksi pada laki-laki yaitu di sulkus koronarius, sekitar anus, muara uretra
eksterna, korpus, dan pangkal penis1. Kelainan kulit ini berupa vegetasi yang bertangkai
dan berwarna kemerahan jika masih baru, dan akan berubah menjadi kehitaman jika
sudah lama.

2.6 Histopatologi
Veruka terdiri dari epidermis yang akantoik dengan papilomatosis hiperkeratosis dan
parakeratosis. Keratinosit besar dengan nukleus piknosis eksentrik dikelilingi oleh halo
perinukleus (sel koilositotik atau koilosit) merupakan karakteristik dari papiloma yang
dikaitkan dengan HPV. Sel yang terinfeksi HPV mungkin memiliki granull-granul
eosinofilik kecil dan padat granul-granul keratohialin basofilik.granul-granul tersebut
dapat terdiri dari protein HPV E4 dan tidak menunjukan banyak partikel-partikel virus.
Kutil yang datar kurang memiliki akantosis dan hiperkeratosis dan tidak memiliki
parakreatosis atau papilomastosis. Sel koilositotik biasanya sangat banyak, menunjukan
sumber lesi virus6,8.

2.7 Diagnosis Banding


a.

Corns/Kalus : secara klinis keduanya tampak hiperkeratosis setempat, dimana lokasi


tersering pada kalus adalah seperti telapak kaki dan tangan sama halnya dengan
veruka plantaris. Kalus merupakan kelainan kulit yang timbul berupa hiperkeratosis
yang merata1.

Kalus :

Veruka Plantaris

b. Moluskum Kontagiosum : klinisnya berupa papul pada permukaan kulit seperti wajah,
badan dan ekstremitas. Yang membedakan adalah keluarnya massa berwarna putih seperti
nasi
Moluskum Kontagiosum:

b.

Veruka Plana Juvenilis

Keratosis seboroik : adalah tumor jinak kulit atau lesi kulit jinak yang terjadi pada
individu usia tua, yang berhubungan dengan faktor paparan sinar matahari. Gejala
yang menyerupai veruka merupakan keluarnya papul dengan permukaan
hiperkeratotik, namun karena terjadinya peningkatan melanosit membuat warna lesi
menjadi kecoklatan

2.8 Penatalaksanaan
Tidak ada penatalaksanaan khusus di sebagian besar kasus, khususnya pada kasus
yang tidak mengganggu fungsi tubuh. Sebagian kasus ada yang dapat hialng dengan
sendirinya selama 2 tahun, walaupun ada juga yang bisa mencapai 10 tahun.
Penatalaksanaan bisa dipertimbangkan ketika kutil tersebut sudah membuat rasa tidak
nyaman pada penderitanya dan sudah mengganggu sistem fungsional tubuh.
Penatalaksanaan yang dapat dilakukan dapat berupa:
A. Topikal asam salisilat, oleskan pada kutil setiap hari selama 12 minggu, dianjurkan
bagi pasien dewasa atau anak-anak yang lebih tua. Terapi ini akan memberikan hasil
dengan menghilangnya sel epidermal yang terinfeksi oleh HPV. Dan terapi ini juga
bermanfaat untuk menghilangkan kalus. Asam salisilat ini tidak boleh di pakai pada
daerah wajah, axila, kutil pada genital dan lain lain. Dianjurkan untuk pasien agar
menjaga dan melindungi daerah tersebut untuk menghindari iritasi.
B. Formaldehid dan glutaradehid, penggunaannya hampir sama dengan asam salisilat.
C. Cryotherapy, dengan nitrogen likuid cocok bagi pasien dewasa dan anak dengan usia
yang lebih tua jika keduanya dapat mentoleransi. Pengobatan dilakukan setiap 2 minggu
selama 3 sampai 4 bulan, dan dilakukan selama 5-15 menit, dan mungkin terasa sedikit
menyakitkan. Cryotherapy dapat menyebabkan efek samping iritasi pada daerah kulit

yang tidak terinfeksi, efek lain dapat berupa hiperpigmentasi yang kemungkinan bisa
menjadi permanen. Parastesia yang disebabkan oleh pembekuan sel superfisial yang akan
kembali normal dalam waktu 2 sampai 3 jam.
Dan pengobatan lainnya dapat berupa:
Larutan Ag NO3 25%, asam triklorosetat 50%, fenol likuifaktum
Bedah beku
Bedah skalpel
Bedah listrik
Bedah laser
2.9 Prognosis
Penyakit ini sering residif, walaupun diberikan pengobatan yang adekuat1.
Sekitar 23% dari kulit regresi spontan dalam waktu 2 bulan, 30% dalam waktu 3
bulan dan 65-78% dalm 2 tahun. Pasien yang sebelumnya telah terinfeksi memiliki
kemungkinan yang lebih tinggi untuk tumbuhnya kutil baru daripada mereka yang tidak
pernah terinfeksi. Tingkat kesembuhan dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti jenis virus,
status kekebalan tubuh, tingkat dan durasi kulit6.
BAB III
KESIMPULAN
Veruka adalah hiperplasi epidermis yang disebabkan oleh human papilloma virus
(HPV). Insiden coomon wart di Eropa diperkirakan 7-10% dan di Amerika sebanyak 1%2.
Sedangkan perbedaan ada usia pasien lebih sering terjadi pada anak dan dewasa muda
dengan insidensi sebanyak 10%, terutama antara usia 5-20 tahun dan hanya 15% terjadi
setelah usia 35 tahun. Insiden meningkat selama usia sekolah untuk mencapai puncaknya
pada masa remaja dan dewasa awal.
Infeksi HPV terjadi melalui inokulasi virus pada epidermis yang viabel melalui defek
epitel. Maserasi kulit mungkin merupakan faktor predisposisi yang penting.
Veruka terdiri dari epidermis yang akantoik dengan papilomatosis hiperkeratosis dan

10

parakeratosis. Keratinosit besar dengan nukleus piknosis eksentrik dikelilingi oleh halo
perinukleus (sel koilositotik atau koilosit) merupakan karakteristik dari papiloma yang
dikaitkan dengan HPV.
Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik. Dan untuk
pengobatan sendiri pada dasarnya dilakukan saat diagnosis telah ditegakkan. Pengobatan
dapat dilakukan dengan memberikan asam salisilat, formaldehid, glutaraldehid dan
cryotherapy.

11

DAFTAR PUSTAKA
1. Handoko, RP. 2010. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Jakarta: Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia; 110-5.
2. Hengge,UR. Papiloma Virus Disease in Hautarzt Journal vol.55. Pubmed.
Germany; 2004. 841-851.
3. James, William D, Timothy G, Begger, and Dirk M. Elston. Viral Disease:
Papovarirus Group in Andrews Disease of The Skin Clinical Dermatology; 2006.
402-412.
4. Bunney, MH. Viral Warts: Their Biology and Treatment. Oxford: Oxford
University Press. 1982.
5. Darmstadt, GL. Lane A. Cutaneous Viral Infections in behrman RE, Kliegman
Philadelphia: 1996. 1901-3.
6. Sterling, JC. Viral Infection: Human Papiloma Virus. Common wart in Rooks
Textbook of Dermatology. USA; 2004. 25-44.
7. Ciconte, A. Campbell J. Tabrizi s, Garland S, Marks R. Warts are not Merely
blemishes on the skin. Australas J Dermatol; 2003. 128-134.
8. Lipke, Michelle M, An Armamentarium of Wart Treatments. Clinical Medicine and
Research. 2006; 273-293.

12