Anda di halaman 1dari 23

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pertambangan merupakan kegiatan pemanfaatan sumberdaya tambang untuk
memenuhi penyediaan bahan baku untuk kegiatan pembangunan dan kelangsungan hidup
disegala bidang. Oleh karena itu usaha pertambangan tidak lepas dari pekerjaan dalam
mencari bahan tambang untuk dimanfaatkan sebesar-besarnya.
Kegiatan pertambangan dapat mengakibatkan perubahan kondisi lingkungan. Hal ini
dapat dilihat dengan hilangnya fungsi proteksi terhadap tanah, yang juga berakibat pada
terganggunya fungsi-fungsi lainnya. Di samping itu, juga dapat mengakibatkan hilangnya
keanekaragaman hayati, terjadinya degradasi pada daerah aliran sungai, perubahan bentuk
lahan, dan terlepasnya logam-logam berat yang dapat masuk ke lingkungan perairan. Hal ini
membuat daya dukung tanah pasca penambangan untuk dimanfaatkan kembali menjadi
rendah.
Untuk itu penanganan kegiatan penambangan hendaknya dilakukan secara terintegrasi
sehingga terciptalah suatu penambangan yang ramah lingkungan. Upaya tersebut dapat
ditempuh dengan cara merehabilitasi ekosistem yang rusak untuk menata, memulihkan, dan
memperbaiki kualitas lingkungan dan ekosistem agar dapat berfungsi sesuai peruntukannya.

1.2 Tujuan

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Reklamasi
Reklamasi adalah kegiatan yang bertujuan memperbaiki atau menata kegunaan lahan
yang terganggu sebagai akibat kegiatan usaha pertambangan, agar dapat berfungsi dan
berdaya guna sesuai peruntukannya. Reklamasi lahan bekas tambang selain merupakan upaya
untuk memperbaiki kondisi lingkungan pasca tambang, agar menghasilkan lingkungan
ekosistem yang baik dan diupayakan menjadi lebih baik dibandingkan rona awalnya,
dilakukan dengan mempertimbangkan potensi bahan galian yang masih tertinggal.
2.2 Dasar Hukum
Upaya pengendalian dampak negatif kegiatan pertambangan terhadap lingkungan hidup
dilakukan berdasarkan peraturan perundang-undangan sebagai berikut :
a. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1967 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Pertambangan.
b. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Pengolahan Lingkungan Hidup.
c. Undang-Undang No. 24 Tahun 1992 tantang Penataan Ruang.
d. Mijn Politie Reglement (MPR Stbl 1930 No. 341).
e. Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 1993 tentang Analisa Mengenai Dampak
Lingkungan.
f. Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 1993 tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan.
g. Intruksi Presiden R.I No. 1 Tahun 1976 tentang Sinkronisasi Pelaksanaan Tugas
Bidang Keagrariaan dengan Bidang Kehutanan, Pertambangan, Transmigrasi dan
Pekerjaan Umum.
h. SKB Menteri Pertambangan dan Energi dan Menteri kehutanan Nomor : 996 K/05/M.
PE/1969 tentang Pedoman Pengaturan Pelaksanaan Undang-undang No. 429/K.pts.
II/1939 Pertambangan dan Energi dalam Kawasan Hutan.
i. SKB menteri Pertambangan dan Energi dan Menteri Kehutanan Nomor : 1101.
K/702/M. PE/1991 tentang Pembentukan Team koordinasi 36/Kpts.II/1991

j. Tetap Departemen Pertambangan dan Energi dan Departemen Kehutanan dan


perubahan Tatacara Pengajuan Izin Usaha Pertambangan dan Energi dalam Kawasan
Hutan.
k. Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No.0185.K/008/M.PE/1988 tentang
Pedomanan Teknis Penyusunan Penyajian Informasi Lingkungan, Analisis Dampak
Lingkungan untuk Kegiatan di Bidang Pertambangan Umum dan Bidang
Pertambangan Minyak dan Gas Bumi dan Sumberdaya Panas Bumi.
l. Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No. 1158.K/008/M.PE/1989 tentang
Ketentuan Pelaksanaan Analsis Dampak Lingkungan dalam Usaha Pertambangan dan
Energi.
m. Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No. 1211.K/008/M/PE/1995 tentang
Pencegahan dan Penanggulangan Kerusakan dan Pencemaran Lingkungan pada
Kegiatan Usaha Pertambangan Umum.

2.3 Ruang Lingkup Reklamasi


Rehabilitasi lokasi penambangan dilakukan sebagai bagian dari program pengakhiran
tambang yang mengacu pada penataan lingkungan hidup yang berkelanjutan. Salah satu
kegiatan pengakhiran tambang, yaitu reklamasi, yang merupakan upaya penataan kembali
daerah bekas tambang agar bisa menjadi daerah bermanfaat dan berdayaguna. Reklamasi
tidak berarti akan mengembalikan seratus persen sama dengan kondisi rona awal. Pada
prinsipnya kawasan atau sumberdaya alam yang dipengaruhi oleh kegiatan pertambangan
harus dikembalikan ke kondisi yang aman dan produktif melalui rehabilitasi. Kondisi akhir
rehabilitasi dapat diarahkan untuk mencapai kondisi seperti sebelum ditambang atau kondisi
lain yang telah disepakati. Kegiatan rehabilitasi dilakukan merupakan kegiatan yang terus
menerus dan berlanjut sepanjang umur pertambangan sampai pasca tambang. Tujuan jangka
pendek rehabilitasi adalah membentuk bentang alam (landscape) yang stabil terhadap erosi.
Selain itu rehabilitasi juga bertujuan untuk mengembalikan lokasi tambang ke kondisi
yang memungkinkan untuk digunakan sebagai lahan produktif. Bentuk lahan produktif yang
akan dicapai menyesuaiakan dengan tataguna lahan pasca tambang. Penentuan tataguna lahan
pasca tambang sangat tergantung pada berbagai faktor antara lain potensi ekologis lokasi
tambang dan keinginan masyarakat serta pemerintah. Bekas lokasi tambang yang telah
direhabilitasi harus dipertahankan agar tetap terintegrasi dengan ekosistem bentang alam
sekitarnya. Teknik rehabilitasi meliputi regarding, reconturing, dan penaman kembali
permukaan tanah yang tergradasi, penampungan dan pengelolaan racun dan air asam tambang

(AAT) dengan menggunakan penghalang fisik maupun tumbuhan untuk mencegah erosi atau
terbentuknya AAT. Permasalahan yang perlu dipertimbangkan dalam penetapan rencana
reklamasi meliputi :
a. Pengisian kembali bekas tambang, penebaran tanah pucuk dan penataan kembali
lahan bekas tambang serta penataan lahan bagi pertambangan yang kegiatannya tidak
dilakukan pengisian kembali
b. Stabilitas jangka panjang, penampungan tailing, kestabilan lereng dan permukaan
timbunan, pengendalian erosi dan pengelolaan air
c. Keamanan tambang terbuka, longsoran, pengelolaan B3 dan bahaya radiasi
d. Karakteristik fisik kandungan bahan nutrient dan sifat beracun tailing atau limbah
batuan yang dapat berpengaruh terhadap kegiatan revegetasi
e. Pencegahan dan penanggulangan air asam tambang, potensi terjadinya AAT dari
bukaan tambang yang terlantar, pengelolaan tailing dan timbunan limbah batuan
(sebagai akibat oksidasi sulfida yang terdapat dalam bijih atau limbah batuan)
f. Penanganan potensi timbulnya gas metan dan emisinya dari tambang batubara
(Karliansyah, 2001).
g. Sulfida logam yang masih terkandung pada tailing atau waste merupakan pengotor
yang potensial akan menjadi bahan toksik dan penghasil air asam tambang yang akan
mencemari lingkungan, pemanfaatan sulfida logam tersebut merupakan salah satu
alternatif penanganan. Demikian juga kandungan mineral ekonomi yang lain,
diperlukan upaya pemanfaatan.
h. Penanganan/penyimpanan bahan galian yang masih potensial untuk menjadi bernilai
ekonomibaik dalam kondisi in-situ, berupa tailing atau waste.

2.4 Perencanaan Reklamasi


Untuk melaksanakan reklamasi diperlukan perencanaan yang baik, agar dalam
pelaksanaannyadapat tercapai sasaran sesuai yang dikehendaki. Dalam hal ini reklamasi
harus disesuaikan dengan tata ruang. Perencanaan reklamasi harus sudah disiapkan sebelum
melakukan operasi penambangan dan merupakan program yang terpadu dalam kegiatan
operasi penambangan. Hal-hal yang harus diperhatikan di dalam perencanaan reklamasi
adalah sebagai berikut :
a. Mempersiapkan rencana reklamasi sebelum pelaksanaan penambangan.
b. Luas areal yang direklamasi sama dengan luas areal penambangan.

c. Memeindahkan dan menempatkantanah pucuk pada tempat tertentu dan mengatur


sedemikian rupa untuk keperluan vegetasi.
d. Mengembalikan/memperbaiki kandungan (kadar) bahan beracun sampai tingkat yang
aman sebelum dapat dibuang ke suatu tempat pembuangan.
e. Mengembalikan lahan seperti keadaan semula dan/atau sesuai dengan tujuan
penggunaannya.
f. Memperkecil erosi selama dan setelah proses reklamasi.
g. Memindahkan semua peralatan yang tidak digunakan lagi dalam aktivitas
penambangan.
h. Permukaan yang padat harus digemburkan namun bila tidak memungkinkan untuk
agar ditanami dengan tanaman pionir yang akarnya mampu menembus tanah yang
keras.
i. Setelah penambangan maka pada lahan bekas tambang yang diperuntukan bagi
vegetasi, segera dilakukan penanaman kembali dengan jenis tanaman yang sesuai
dengan rencana rehabilitasi.
j. Mencegah masuknya hama dan gulma berbahaya, dan
k. Memeantau dan mengelola areal reklamasi sesuai dengan kondisi yang diharapkan.

2.4.1 Pemerian Lahan


Pemerian lahan pertambangan merupakan hal yang terpenting untuk merencanakan jenis
perlakuan dalam kegiatan reklamasi. Jenis perlakuan reklamasi dipengaruhi oleh berbagai
faktor utama :
1. Kondisi Iklim,
2. Geologi,
3. Jenis Tanah,
4. Bentuk Alam,
5. Air permukaan dan air tanah,
6. Flora dan Fauna,
7. Penggunaan lahan,
8. Tata ruang dan lain-lain.
Untuk memperoleh data dimaksud diperlukan suatu penelitian lapangan. Dari berbagai
faktor tersebut di atas, kondisi iklim terutama curah hujan dan jenis tanah merupakan faktor
yang terpenting.

2.4.2 Pemetaan
Rencana operasi penambangan yang sudah memperhatikan upaya reklamasi atau
sebaliknya dengan sendirinya akan saling mendukung dalam pelaksanaan kedua kegiatan
tersebut. Rencana (tahapan pelaksanaan) tapak reklamasi ditetapkan sesuai dengan kondisi
setempat dan rencana kemajuan penambangan. Rencana tahap reklamasi tersebut dilengkapi
degan peta skala 1 : 1000 atau skala lainnya yang disetujui, disertai gambar-gambar teknis
bangunan reklamasi. Selanjutnya peta tersebut dilengkapi dengan peta indeks dengan skala
memadai.
Di dalam peta tersebut digambarkan situasi penambangan dan lingkungan, misalnya
kemajuan penambangan, timbunan tanah penutup, timbunan terak (slag), penyimpanan
sementara tanah pucuk, kolam pengendap, kolam persediaan air, pemukiman, sungai
jembatan, jalan, revegetasi, dan sebagainya serta mencantumkan tanggal situasi/
pembuatannya.

2.4.3 Peralatan Yang Digunakan


Untuk menunjang keberhasilan reklamasi biasanya digunakan peralatan dan sarana
prasarana, antara lain :Dump Truck, Bulldozer, excavator, traktor, tugal, back hoe, sekop,
cangkul, bangunan pengendali erosi a.l : susunan karung pasir, tanggul, susunan jerami,
bronjong, pagar keliling), beton pelat baja untuk menghindari kecelakaan dan lain-lain.

2.5 Pelaksanaan Reklamasi


Kegiatan pelaksanaan reklamasi harus segera dimulai sesuai dengan rencana tahunan
pengelolaan lingkungan (RTKL) yang telah disetujui dan harus sudah selesai pada waktu
yang telah ditetapkan. Dalam melaksanakan kegiatan reklamasi, perusahaan pertambangan
bertanggung jawab sampai kondisi/rona akhir yang telah disepakati tercapai.
Setiap lokasi penambangan mempunyai kondisi tertentu yang mempengaruhi
pelaksanaan reklamasi. Pelaksanaan reklamasi umumnya merupakan gabungan dari
pekerjaan teknik sipil dan teknik vegetasi. Pekerjaan teknik sipil meliputi : pembuatan teras,
saluran pembuangan akhir (SPA), bangunan pengendali lereng, check dam, penengkap oli
bekas (oil cather) dan lain-lain yang disesuaikan dengan kondisi setempat.
Pekerjaan teknik vegetasi meliputi : pola tanam, sistem penanaman (monokultur,
multiple croping), jenis tanaman yang disesuaikan kondisi setempat, cover crop (tanaman
penutup) dan lain-lain. Pelaksanaan reklamasi lahan meliputi kegiatan sebagai berikut :

a. Persiapan lahan yang berupa pengamanan lahan bekas tambang, pengaturan bentuk
tambang (landscaping), pengaturan/penempatan bahan tambang kadar rendah (low
Grade) yang belum dimanfaatkan.
b. Pengendalian erosi dan sedimentasi.
c. Pengelolaan tanah pucuk (top soil)
d. Revegatasi (penanaman kembali) dan/atau pemanfaatan lahan bekas tambang untuk
tujuan lainnya.
Mengingat sifat lahannya dan kegaitannya yang memerlukan penjelasan rinci, maka kegiatan
pelaksanaan reklamasi di atas, dalam Bab III ini juga dijelaskan mengenai pelaksanaan
reklamasi khusus, reklamasi pada infrastruktur dan reklamasi lahan bekas tambang.

2.5.1 Persiapan Lahan


1. Pengamatan Lahan Bekas Tambang
Kegiatan ini meliputi :
a. Pemindahan/pembersihan seluruh peralatan dan prasarana yang tidak digunakan di
lahan yang akan direklamasi,
b. Perencanaan secara tepat lokasi pembuangan sampah/limbah beracun dan berbahaya
dengan perlakuan khusus agar tidak mencemari lingkungan,
c. Pembuangan atau penguburan potongan beton dan scrap pada tempat khusus,
d. Penutupan lubang bukaan tambang secara aman dan permanen,
e. Melarang atau menutup jalan masuk ke lahan bekas tambang yang akan direklamasi.

2. Pengaturan Bentuk Lahan


Pengaturan bentuk lahan disesuaikan dengan kondisi topografi dan hidrologi setempat.
Kegiatan ini meliputi :
1. Pengaturan bentuk lereng
a. Pengaturan bentuk lereng dimaksud untuk mengurangi kecepatan air limpasan
(run off), erosi dan sedimentasi serta longsor,s
b. Lereng jangan terlalu tinggi atau terjal dan dibentuk berters-teras sebagaimana
terlihat pada gambar 3.1. Bentuk teras lainnya dapat dilihat pada gambar 3.2,
3.3, 3.4, 3.5, 3.6, 3.7, 3.8, 3.9, dan 3.10.

2. Pengaturan saluran pembuangan air


a. Pengaturan saluran pembuangan air (SPA) dimaksudkan untuk mengatur air
agar mengalir pada tempat tertentu dan dapat mengurangi kerusakan lahan
akibat erosi.
b. Jumlah/kerapatan dan bentuk SPA tergantung dari bentuk lahan (topografi)
dan luas areal yang direklamasi. Macam dan bentuk SPA digambarkan pada
gambar 3.11, sedangkan penampang SPA digambarkan pada gambar 3.12.

3. Pengaturan/Penempatan Low Grade


Maksud pengaturan dan penempatan low garde (bahan tambang yang mempunyai
nilai ekonomis rendah) adalah agar bahan tambang tersebut tidak tererosi/hilang apabila
ditimbun dalam waktu yang lama karena dapat dimanfaatkan. Pengaturan bentuk timbunan
low grade terlihat pada gambar 3.13.

2.5.2 Pengendalian Erosi Dan Sedimentasi


Pengendalian erosi merupakan hal yang mutlak dilakukan selama kegiatan
penambangan dan setelah penambangan. Erosi dapat mengakibatkan berkurangnya kesuburan
tanah, terjadinya endapan lumpur dan sedimentasi di alur-alur sungai. Faktor-faktor yang
menyebabkan terjadinya erosi oleh air adalah : curah hujan, kemiringan lereng (topografi),
jenis tanah, tata guna tanah (perlakuan terhadap tanah) dan tanaman penutup tanah.
Beberapa cara untuk mengendalikan erosi dan air limpasan adalah sebagai berikut :
a. Meminimasikan areal terganggu dengan ;
1. Membuat rencana detail kegiatan penambangan dan rekalmasi,
2. Membuat batas-batas yang jelas areal tahapan penambangan,
3. Penebangan pohon sebatas areal yang akan dilakukan penambangan,
4. Pengawasan yang ketat pada pelaksanaan penebangan pepohonan

b. Membatasi/mengurangi kecepatan air limpasan dengan :


1. Pembuatan teras-teras (gambar 3.2, 3.3, 3.4, 3.5, 3.6, 3.7, 3.8, 3.9)
2. Pembuatan saluran diversi (pengelak)
3. Pembuatan SPA (gambar 3.11, 3.12)
4. Dam pengendali (gambar 3.18, 3.19, 3.20, 3.21)

c. Meningkatkan infiltrasi (peresapan air tanah)


1. Dengan penggaruan tanah searah kontur,
2. Akibat penggaruan, tanah menjadi gembur dan volume tanah meningkat
sebagai media perakaran tanah,
3. Pembuatan lubang-lubang tanaman, pendangiran, dll.
d. Pengelolaan air yang keluar dari lokasi penambangan
1. Penyaluran air dari lokasi tambang ke perairan umum harus sesuai dengan
perlakuan yang berlaku dan harus di dalam wilayah Kuasa Tambang,
2. Membuat bendungan

sedimen untuk menampung air

yang banyak

mengandu8ng sedimen,
3. Bila curah hujan tinggi perlu dibuat bendungan yang kuat dan permanen yang
dilengkapi dengan saluran pengelak,
4. Letak bendungan ditempatkan sedemikian sehingga aliran air mudah
ditampung dan dibelokkan serta kemiringan saluran air (SPA) jangan terlalu
curam,

5. Bila

endapan

sedimen

telah

mencapai

setengah

dari

badan

bendungansebaiknya sedimen dikeruk dan dapat dipakai sebagai lapisan atas


tanah,
6. Dalam membuat bendungan permanen harus dilengkapi dengan saluran
pelimpah (Spillways) untuk menangani keadaan darurat dan saluran
pembuatan (decant, syohon), dan lainnya yang dianggap perlu,
7. Kurangi kecepatan aliran permukaan dengan membuat teras, check dam dari
beton, kayu atau dalam bentuk lain seperti pada gambar 3.21.

Pengendalian erosi selengkapnya supaya mengacu pada pedoman teknis yang telah
ditetapkan

melalui

Keputusan

Direktur

Jendral

Pertambangan

Umum

No.

693.K/008/DJP/1996 tentang Pedoman Teknis Pengendalian Erosi Pada Kegiatan


Pertambangan Umum.

2.5.3 Pengelolaan Tanah Pucuk


Maksud dari pengelolaan ini untuk mengatur dan memisahkan tanah pucuk dengan
lapisan tanah lain. Hal ini karena tanah pucuk merupakan media tumbuh bagi tanaman dan
merupakan salah satu faktor penting untuk keberhasilan pertumbuhan tanaman pada kegiatan
reklamasi. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengelolaan tanah pucuk adalah :
1. Penggunaan profil tanah dan identifikasi pelapisan tanah tersebut sampai endapan
bahan galian,
2. Pengupasan tanah berdasarkan atas lapisan-lapisan tanah dan ditempatkan pada
tempat tertentu sesuai tingkat lapisannya dan timbunan tanah pucuk tidak melebihi
dari 2 meter,
3. Pembentukan lahan sesuai dengan susunan lapisan tanah semula dengan tanah pucuk
ditempatkan paling atas dengan ketebalan minimal 0.15 m,
4. Ketebalan timbunan tanah pucuk pada tanah yang mengadung racun dianjurkan lebih
tebal dari yang tidak beracun atau dilakukan perlakuan khusus dengan cara
mengisolasi dan memisahkannya,
5. Pengupasan tanah sebaiknya jangan dilakukan dalam keadaan basah untuk
menghindari pemadatan dan rusaknya struktur tanah,
6. Bila lapisan tanah pucuk tipis (terbatas/sedikit) dipertimbangkan : Diklat Perencanaan
Tambang Terbuka 5 Unisba, 12 22 Juli 2004 Reklamasi Tambang Ir. Noor Rizqon
Arief

7. Penentuan daerah prioritas yaitu daerah yang sangat peka terhadap erosi sehingga perlu
penanganan konservasi tanah dan pertumbuhan tanaman dengan segera,
a. Penempatan tanah pucuk pada jalur penanaman (jenis tanah yang peka terhadap
erosi dapat dilihat pada tabel 3.1),
b. Jumlah tanah pucuk yang terbatas (sangat tipis) dapat dicampur dengan tanah
bawah (sub soil),
c. Dilakukan penanaman langsung dengan tanaman penutup (cover crop) yang
cepat tumbuh dan menutup permukaan.
8. Yang perlu dihindari dalam memanfaatkan tanah pucuk adalah apabila :
a. Sangat berpasir (70% pasir atau kerikil),
b. Sangat berlempung (60% lempung),
c. Mempunyai pH < 5.00 atau > 8.00,
d. Mengandung khlorida 3%, dan
e. Mempunyai elctrikal conductivity (ec) 400 miliseimens/meter.
f. Pengelolaan tanah pucuk pada areal yang akan direklamasi terlihat pada gambar
3.22, 3.23, 3.24, .3.25.

2.5.4 Revegetasi
Revegetasi dilakukan melalui tahapan kegiatan penyusunan rancangan teknis tanaman,
persiapan lapangan, pengadaan bibit/persemaian, pelaksanaan penanaman dan pemeliharaan
tanaman.
1. Penyusunan Rancangan Teknis tanaman
Rancangan

teknis

tanaman

adalah

rencana

detail

kegiatan

revegetasi

yang

menggambarkan kondisi lokasi, jenis tanaman yang akan ditanam, uraian jenis pekerjaan,
kebutuhan bahan dan alat, kebutuhan tenaga kerja, kebutuhan biaya dan tata waktu
pelaksanaan kegiatan.
Rancangan tersebut disusun berdasarkan hasil analisis kondisi biofisik dan sosial ekonomi
setempat. Kondisi geofisik meliputi topografi atau bentuk lahan, iklim, hidrologi, kondisi
vegetasi awal dan vegetasu asli. Sedangkan data sosial ekonomi yang perlu mendapat
perhatian antara lain demografi, sarana, prasaran, dan eksesbilitas yang ada.
Jenis tanaman yang dipilih kalau dapat diarahkan pada penanaman jenis tumbuhan asli.
Sebaiknya dipilih jenis tumbuhan lokal yang sesuai dengan iklim dan kondisi tanah setempat
saat ini. Sehingga, perlu selalu mengikuti perkembangan pengetahuan mengenai jenis-jenis

tanaman yang cocok untuk keperluan revegetasi lokasi bekas tambang. Perlu konsultasi
dengan instansi yang berwenang di dalam pemilihan jenis tanaman yang cocok.
2. Persiapan Lapangan
Pada umumnya persiapan lapangan meliputi pekerjaan pembersihan lahan, pengolahan
tanah dan kegiatan perbaikan tanah. Kegiatan tersebut sangat penting agar keberhasilan
tanaman dapat tercapai.
a. Pembersihan lahan
Kegiatan pembersihan lahan merupakan salah satu penentu dalam persiapan lapangan.
Kegiatan ini antara lain : pembersihan lahan dari tanaman pengganggu (alang-alang,
liliana, dll), dengan tujuan agar tanaman pokok dapat tumbuh baik tanpa ada persaingan
dengan tanaman pengganggu dalam hal mendapatkan unsur hara, sinat matahari, dll.
b. Pengolahan lahan
Tanah diolah supaya gembur agar perakaran tanaman dapat dengan mudah menembus
tanah dan mendapatkan unsur hara yang diperlukan dengan baik, diharapkan
pertumbuhan tanaman sesuai dengan yang diinginkan.
c. Perbaikan tanah
Kualitas tanah yang kurang bagus bagi pertumbuhan tanaman perlu mendapat perhatian
khusus melalui perbaikan tanah seperti penggunaan gypsum, kapur, mulsa, pupuk
(organik maupun anorganik). Dengan perlakuan tersebut diharapkan dapat memperbaiki
persyaratan tumbu tanaman.

1) Penggunaan Gypsum
a. Gypsum digunakan untuk memperbaiki kondisi tanah yang mengandung banyak
lempung dan untuk mengurangi pembentukan kerak tanah (crusting) pada tanah
padat (hard-setting soil). Penggunaan gypsum akan menggantikan ion sodium
dengan ion kalsium, sehingga dapat meningkatkan struktur tanah, meningkatkan
daya resap tanah terhadap air, aerasi (udara), pengurangan kerak tanah dan dengan
pelindian (leaching) akan mengurangi kadar garam.
b. Bila lapisan tanah bagian bawah (sun soil) yang diperbaiki, maka dibuat alur
garukan yang dalam agar gypsum dapat diserap, jika tanah kerak yang diperbaiki,
sebarkan gypsum pada lapisan permukaan saja.
c. Pengguanaan gypsum sebanyak 5 ton/ha biasanya cukup untuk memperbaiki tanah
kerak. Penggunaan 110 ton/ha diperlukan untuk mengolah lapisan bagian bawah
yang bersifat lempung.

d. Pengolahan biasanya dilakukan sekali saja. Pengaruh pengolahan tanah dengan


gypsum akan tahan selama beberapa tahun, pada saat mana tumbuh-tumbuhan
sudah mampu menghasilkan bahan-bahan organik yang memberikan dampak
positif bagi pertumbuhan.

2) Penggunaan kapur
a. Kapur digunakan khsusunya untuk mengatur pH, akan tetapi dapat juga
memperbaiki struktur tanah.
b. Pengaturan pH dapat merangsang tersedianya zat hara untuk tanaman dan
mengatur zat-zat racun.
c. Kapur biasanya digunakan dalam bentuk tepung batu gamping, kapur dolomit.
Kapur tohor (hydrated lime) jarang digunakan.
d. Kapur atau batu kapur giling kasar (coarsely crushed) dan kapur dolomit
mempunyai daya kerja yang lebih lambat, akan tetapi pengaruhnya dalam
menetralisir pH lebih lama dibandingkan dengan kapur tohor.
e. Penggunaan gamping secara bertahap mungkin diperlukan jika kesinambungan
kenaikan pH dibutuhkan.
f. Kapur tohor akan berpengaruh menrurunkan kemampuan jenis pupuk yang
mengandung nitrogen. Karena itu penggunaanya harus terpisah.
g. Tingkat penyesuaian pH akan bergantung dari tingkat keasaman, jenis tanah dan
kualitas batu gamping. Sebagai contoh, penggunaan kapur sebanyak 2,5 3,5
ton/ha pada tahun yang memiliki pH > 5,0 akan menaikan pH kurang lebih 0,5.

3) Penggunaan Mulsa, Jerami dan Bahan Organik lainnya


a. Mulsa adalah bahan yang disebarkan dipermukaan tanah sebagai upaya perbaikan
kondisi tanah. Tanaman penutup berumur pendek dapat juga dipergunakan sebagi
mulsa.
b. Mulsa berfungsi mengendalikan erosi, mempertahankan kelembaban tanah dan
mengatur suhu permukaan tanah.
c. Pada umumnya penggunaan mulsa terbatas pada lokasi yang memerlukan
revegetasi yang cepat, perlindungan tempat-tempat tertentu (seperti tanggul) atau
jika perbaikan tanah atau media akan dibutuhkan.
d. Jerami jenis batang padi umumnya digunakan sebagai mulsa atau lokasi yang luas.
Tingkat penggunaan bervariasi antara 2,5 5,0 ton/ha.

e. Berbagai jenis bahan-bahan organik atau limbah pertanian digunakan sebagai


mulsa yang penggunaannya bergantung dari ketersediaan dan harganya. Bahanbahan baik digunakan sebagai mulsa, antara lain tumbuh-tumbuhan yang tergusur
pada waktu pengupasan tanah, potongan-potongan kayu dan serbuk gergaji, limbah
pabrik pengolahan dan penggergajian kayu, ampas pabrik gula tebu dan berbagai
kulit jenis kacang-kacangan.
f. Nitrogen mungkin perlu ditambahkan untuk memenuhi kekurangan nitrogen yang
terjadi pada saat mulsa segar mulai membusuk/terurai.
g. Penyebaran mulsa secara mekanis dapat menggunakan alat pertanian (misalnya
penyebar pupuk kandang) atau dengan alat khusus.
h. Alat khusus penyebar mulsa digunakan untuk penyebaran bahan-bahan mulsa
(Biasanya jerami atau batang padi) yang dicampur dengan bijih tumbuhan.

4) Pupuk
a. Persyaratan penggunaan pupuk akan sangat bervariasi sesuai dengan kondisi dan
maksud peruntukan lahan sesudah selesai penambangannya.
b. Meskipun jenis tumbuhan asli beradaptasi dengan tingkat nutrisi yang rendah
namun

dengan

pemberian

pupuk

yang

cukup

dapat

meningkatkan

pertumbuhannya.
c. Reaksi setiap tumbuhan bervariasi, anggota dari rumpun proteseaesensitif
terhadap peningkatan kandungan fosfor dan kemungkinan menimbulkan efek yang
kurang baik.
d. Pupuk organik (lumpur kotoran, pupuk alami atau kompos, darah dan tulang dan
sebagainya) umumnya bermanfaat sebagai pengubah sifat tanah.
e. Jenis, dosis dan waktu pemberian pupuk anorganik sebaiknya dilakukan sesuai
dengan hasil analisis tanah.
f. Pupuk anorganik komersial selalu mengandung satu atau lebih nutrisi makro (yaitu
nitrogen, fosfor, kalium). Selain itu juga mengandung belerang, kalsium, dan
magnesium.
g. Apabila terdapat tanda-tanda tumbuhan kekurangan unsur atau keracunan, harus
meminta saran dari ahli tanah.
h. Waspada terhadap kemungkinan penggunaan pupuk yang berlebihan yang dapat
mengakibatkan pencemaran air, khususnya pada daera tanah pasiran.
i. Pemberian pupuk dalam bentuk butir atau tablet dapat dilakukan pada jarak 10 15
cm di bawah atau di sebelah tiap lubang semaian pada waktu penanaman. Harus
dicegah kontak langsung antara pupuk dengan akar semaian.

3. Pengadaan Bibit/Persemaian
Bibit yang dibutuhkan untuk revegetasi dapat memenuhi melalui pembelian bibit siap
tanam, atau melalui pengadaan bibit. Apabila melalui pengadaan bibit harus mengikuti
ketentuan sebagai berikut :
a. Pengadaan benih
Benih adalah tanaman atau bagian yang digunakan untuk memperbanyak dan atau
mengembangkan tanaman (UU No. 12 Tahun 1992).
Benih yang akan dipergunakan untuk keperluan revegetasi diperoleh dengan cara
mengeumpulkan dari sumber benih yang ada atau membeli dari perusahaan
pengada/pengedar yang telah ditunjuk secara resmi.

Benih tersebut harus memenuhi syarat :


1.Diketahui secara jelas asal-usulnya
2.Bermutu tinggi/benih unggul
Hal yang perlu dipertimbangkan dalam mengumpulkan benih/biji antara lain:
1.Menentukan daerah pengumpulan dan spesies yang diinginkan sebelum biji tersebut
matang.
2.Menghindari buah yang menunjukan adanya tanda serangan serangga atau gangguan
jamur.
3.Mengumpulkan biji yang sudah matang :
a. Kelompok biji berkulit keras (contoh casurinas, eucaliptus dan lain-lain)
Menunjukan kematangan bila warnanya berubah hijau kecoklatan.
b. Kelompok buah yang berdaging seperti mangga menjadi lebih lunak dan berubah
warna bila sudah matang.
c. Polong (akasia dan tumbuhan polong lainnya) berubah warna dari hijau ke coklat,
jadi rapuh dan biji (khususnya akasia) akan menjadi hitam dan mengkilat.
4. Hindarkan penempatan biji atau kelompok biji di dalam kantong plastik, gunakan
kantong kain atau kertas. Apabila membeli biji perlu diperhatikan :
a. Penjual biji mempunyai reputasi baik/penyalur resmi.
b. Biji komersil dan yang dibeli harus terbungkus dalam kemasan berlabel sehingga
terjamin tingkat perkembangannya dan jelas asal serta tanggal pengambilan biji.
Pengambilan biji dilakukan dengan cara :
a. Memeberikan tanda pengenal secara jelas dengan mencantumkan jenis biji, tanggal
pengumpulan, lokasi dan sebagainya.
b. Simpan biji di dalam wadah kering, bebas serangga dan kutu dan bubuhi dengan
serbuk anti serangga dan jamur.
o

c. Biji disimpan pada temperatur di bawah 20 C dan kelembaban yang rendah. Biji
o

tumbuhan tropis mungkin mati pada temperatur di bawah 10 C.

4. Pelaksanaan Penanaman
Tahapan pelaksanaan penanaman meliputi pengaturan arah larikan tanaman, pemasangan
ajir, distribusi bibit, pembuatan lubang tanaman dan penanaman.
a. Pemasangan arah larikan
Arah larikan tanaman biasanya sejajar kontur atau pada daerah relatif datar mengikuti
arah Timur Barat.
b. Pemasangan Ajir
Pemasangan ajir mengikuti arah larikan tanaman. Pemasangan ajir tanaman mengikuti
jarak tanam yang ditetapkan 2 x 3 m.
c. Distribusi Bibit
Dilakukan setelah kegiatan pembuatan lubang tanam atau dilakukan setelah
penanaman ajir.
d. Pembuatan Lubang dan Penanaman Tanaman
Lubang tanaman dibuat dengan ukuran 30 x 30 x 30 cm, sedangkan teknik
penanamannyadengan terlebih dahulu melepas plastik (pot/poolybag) pada bibit yang
tersedia. Sebelum bibit ditanam diamati dahulu apakah bibit yang tersedia cukup baik
(memenuhi syarat) umpamanya daun-daunnya segar/sehat dan tidak rusak, demikian
pula keadaan media tanamnya.
Penanaman harus dilakukan dan selesai sore hari.
Tanamkan bibit secara tegak lurus dan cukup padat, untuk memastikan tekan dengan
kaki pada sekitar tanaman.

5. Pemeliharaan
Tingkat keberhasilan dari semua metode penanaman akan berkurang bila tidak
dilakukan pemeliharaan yang baik. Pemeliharaan tanaman dimaksudkan untuk memacu
pertumbuhan tanaman sedemikian rupa sehingga dapat diwujudkan keadaan optimum bagi
pertumbuhan tanaman.
Pemeliharaan tanaman pada tahun pertama yang dilakukan yaitu kegiatan :
Penyulaman, pengendalian gulma, penyiangan, pendangiran, dan pemupukan. Sedangkan
pada tahun kedua dilakukan pberupa penyiangan, pengendalian gulma, pendangiran dan
pemupukan.

2.5.5 Reklamasi Pada Infrastruktur Dan Bekas Bukaan Tambang


2.5.5.1 Jalan dan Jalan Tambang
Perencanaan desain dan konstruksi jalan tambang baik yang permanen maupun
sementara harus mempertimbangkan rencana kegiatannya lebih lanjut bila pelaksanaan
reklamasi telah dilakukan dikemudian hari. Pada gambar dperlihatkan contoh pembuatan
galian yang baik.
a. Perencanaan
Jalan umum dan jalan tambang diselaraskan dengan rencana pembukaan daerah
pertambangan, hal akan mempermudah rencana selanjutnya apabila kegiatan
pertambangan telah selesai.
Perencanaan jalan harus memperhatikan keamanan operasi penambangan, hindari
pembuatan jalan sejajar yang tidak perlu, demikian pula bundaran, jalan pintas dan lainlain.
Pada daerah gersang atau jarang pepohonan, perencanaan jalan umum dan jalan tambang
dilakukan sedemikian rupa agar tumbuh-tumbuhan atau panorama alam tidak
mengurangi daya penglihatan.
Sedapat mungkin perencanaan jalan umum dan jalan tambang harus disesuaikan dengan
keadaan topografi untuk menghindari mengalirnya air ke badan jalan yang dapat
mengakibatkan jalan selalu basah.
b. Rancang Bangun dan Pekerjaan Konstruksi
Pada waktu mendesain jalan tambang, harus disesuaikan untuk beberpa lama jalan itu
diperlukan dan peralatan apa saja yang memerlukan jalan itu.
Sedapat mungkin dihindari pemakaian alat-alat berat pada jalan yang dipergunakan
utnuk kegiatan eksplorasi dan dihindari sejauh mungkin menggangu tanah pucuk serta
akar-akar pohon yang ada.
Memanfaatkan kayu dari pohon-pohon bekas tebangan sebagai badan jalan dan stabilitas
lereng jalan.
Permukaan jalan dapat mengkontaminasikan air larian, maka dalam rancang bangun
maupun pekerjaan konstruksi harus memperhitungkan hal tersebut apabila curah hujan
tinggi. Persyaratan atau kelengkapan dari suatu jalan yang baik, misalnya untuk
mengendalikan erosi perlu dipertahankan dalam pengerjaanya.
Pada daerah datar, termasuk daerah yang sulit/kering, pengendalian air permukaan
sangat penting baik yang berasal dari permukaan jalan atau daerah sekitarnya (lihat
gambar 3.32).

Pada jalan yang berada ditebing (lereng yang curam), aliran alir harus disalurkan
keparit-parit yang dibuat disisi jalan maupun pada tempat tertentu pada tebing curan
tersebut seperti gambar 3.33 untuk menghindari terjadinya erosi yang dapat
mengakibatkan kelongsoran.
Dinding lereng diperkuat agar tidak cepat longsor atau tererosi serta pemasangan
gorong-gorong pada setiap ujung saluran air.
c. Reklamasi
Konfirmasikan apakah pihak yang berkepentingan (pemilik kehutanan dan lain-lain)
masih memerlukan jalan tersebut atau tidak pada waktu yang akan datng.
Pasangalah pintu atau penghalang untuk pencegah penggunaan jalan oleh orang-orang
yang tidak berkeprentingan.
Tebarkan tanah pucuk dan garu utnuk melonggarkan tanah yang padat sehingga mudah
untuk penyemaian bibit tanaman, hal ini akan sekaligus juga menghambat atau
mencegah penggunaan jalan yang memang sudah ridak dikehendaki serta dapat segera
dilakukan revegetasi (lihat gambar 3.34).
Bongkar gorong-gorong, selokan dan konstruksi semi permanen/sementara lainnya,
biarkan alir mengalir secara alami.
Apabila konstruksi penguat dinding lereng atau pekerjaan potong timbun (cut and fill)
dan sebaginya menjadikan daerah-daerah berlereng tidak stabil untuk jangka waktu
lama, maka perlu dibentuk lagi kontur yang memadai dengan menggunakan material
dari badan jalan, sehingga diperoleh lereng yang lebih stabil dan memenuhi persyaratan
sebagai lahan siap revegetasi.
Pemeliharaan jalan-jalan tertentu sehingga jalan masuk peralatan reklamasi sesuai
rencana rehabilitasi daerah bekas tambang adalah tetap dilakukan selama jalan tersebut
dilakukan.

2.5.5.2 Instalasi Jaringan Listrik dan Komunikasi


Hindari penebasan pohon serta pemindahan tanah dalam rangka instalasi jaringan listrik
dan alat komunikasi, biarkan tanggul atau akar pohon selama tidak mengganggu karena akan
mempengaruhi revegetasi jalan-jalan masuk yang hanya digunakan sementara.
Gunakan peralatan yang lebih sesuai untuk instalasi, pemeliharaan maupun pembongkaran
pada daerah-daerah terutama pada daerah-daerah yang sulit dicapai.

Singkirkan kabel, sling dan sebagainya ketika menara selesai dibongkar, kubur atau
singkirkan balok-balok beton atau pondasi. Jalan-jalan segera direhabilitasi apabila kegiatan
tidak aktif lagi.

2.5.5.3 Lubang Bekas Tambang


Apabila penambangan secara terbuka diterapkan pada umumnya akan meninggalkan
lubang atau cekungan pada akhir penambangan, Terjadinya lubang-lubang ini dapat
diminimalkan apabila penimbunan kembali tanah penutup dilakukan dengan segera dan
merupakan bagian dari pekerjaan penambangan. Lubang-lubang tambang yang tidak dapat
dihindari, dan berdasarkan perhitungan tidak dapat ditimbun kembali, maka lubang-lubang
tersebut haruslah dalam kondisi dari lubang/cekungan tersebut. Alternatif pemanfaatannya
antara lain :
a. Waduk
Tergantung untuk apa air akan digunakan, kualitas air (yang masuk dan keluar)
merupakan faktor penentu.
b. Habitat satwa liar atau budidaya
Lubang/cekungan merupakan faktor kritis, kedalaman, dinding yang terjal umumnya
tidak cocok untuk maksud ini. Pertimbangan adanya aliran tanah, bentang alam serta
habitat binaan memerlukan penelitian yang komprehensif.
c. Tempat penimbunan bahan tambang
Dengan pertimbangan ekonomi, maka lubang yang akan dipilih adalah yang dekat dengan
kegiatan pengupasan tanah/batuan penutup. Penelitian pola air tanah dan kemungkinan
pencemaran oleh mineral buangan perlu dilakukan. Alternatif pemanfaatan lubang bekas
tambang harus didahului denagn penelitian mengenai kelayakan lokasi tersebut terhadap
satwa liar atau budidaya.

2.6 Kriteria Hasil Kegiatan Reklamasi


Untuk mengetahui keberhasilan pelaksanaan kegiatan reklamasi lahan bekas tambang,
perlu mengacu pada kriteria sebagai berikut :
2.6.1 Penataan Lahan
1. Pengisian kembalian lahan bekas tambang
a. Luas areal yang diisi kembali (ha), > 90 % dari areal yang seharusnya diisi.
3

b. Jumlah bahan/material pengisi (m ), > 90 % dari jumlah tanah penututup yang


digali.
2. Pengaturan permukaan lahan (regrading)
a. Luas areal yang diatur (ha), > 90 % dari luas areal yang ditimbun kembali.
b. Kemiringan lereng (%), < 8 % untuk tanaman pangan.
c. Tinggi, lebar dan panjang ters (m), disesuaikan dengan bentuk teras dan
kemiringan lereng.
3. Penaburan/penempatan tanah pucuk
a. Luas daerah yang diatur (ha), > 90 % dari areal yang harus diisi.
b. Jumlah tanah pucuk yang yang ditabur, > 90 % dari tanah pucuk yang digali
dan disimpan.
c. Ketebalan tanah pucuk (cm), > 80 % dari ketebalan tanah pucuk semula pada
areal tersebut.
d. Perbaikan kualitas tanah melalui pengapuran (ton/ha), sehingga pH tanah
menjadi 5,0 7,0 dan perbaikan struktur tanah, tanah menjadi gembur.

2.6.2 Pengendalian Erosi Dan Pengelolaan Tambang


1. Pembuatan bangunan pengendali erosi, jenis, jumlah, dan kualitasnya sesuai dengan
rencana.
2. Pengelolaan limbah, pelaksanaannya sesuai dengan rencana

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Pada pasca tambang, kegiatan yang utama dalam merehabalitisai lahan yaitu
mengupayakan agar menjadi ekosistem yang berfungsi optimal atau menjadi ekosistem yang
lebih baik. Reklamasi lahan dilakukan dengan mengurug kembali lubang tambang serta
melapisinya dengan tanah pucuk, dan revegetasi lahan serta diikuti dengan pengaturan
drainase dan penanganan/pencegahan air asam tambang. Penataan lahan bekas tambang
disesuaikan dengan penetapan tataruang wilayah bekas tambang. Lahan bekas tambang dapat
difungsikan menjadi kawasan lindung ataupun budidaya. Lahan pasca tambang memerlukan
penanganan yang dapat menjamin perlindungan terhadap lingkungan, khsususnya potensi
timbulnya air asam tambang, yaitu dengan mengupayakanbatuan mengandu ng sulfida tidak
terpapar pada udara bebas, serta dengan mengatur drainase. Bahan galian yang mengandung
komoditas masih mempunyai peluang untuk menjadi ekonomis perlu penanganan dan
penyimpanan yang baik agar tidak turun nilai ekonominya, serta apabila diusahakan dapat
digali dengan mudah. Diupayakan agar tidak ada bahan tambang ekonomis yang masih
tertinggal. Hal ini terutama bahan galian yang potensial mengundang masyarakat atau PETI
untuk memanfaatkannya, sehingga akan mengganggu proses reklamasi, maka perlu
disterilkan terlebih dahulu dengan menambang dan mengolahnya.