Anda di halaman 1dari 7

Kasus: Transaksi Enron yang Dipertanyakan

Enron Corporation adalah sebuah perusahaan energi Amerika yang berbasis di Houston, Texas,
Amerika Serikat. Sebelum bangkrutnya pada akhir 2002, Enron mempekerjakan sekitar 21.000
orang pegawai dan merupakan salah satu perusahaan terkemuka di dunia dalam bidang listrik,
gas alam, bubur kertas dan kertas, dan komunikasi. Enron mengaku penghasilannya pada tahun
2000 berjumah $101 miliar.
Awal jatuhnya Enron bermula dari dibukanya partnership-partnership yang bertujuan untuk
menambah keuntungan pada Enron yang diberi nama SPE (Special Purpose Enterprises). Enron
merupakan perusahaan yang menyalah gunakan SPE. Enron membentuk perusahaan bayangan
dengan kapitalisasi rendah dan menggunakannya untuk membeli aktiva pada harga yang tinggi,
sehingga Enron dapat meningkatkan laba.
Enron menggunakan SPE untuk aktivitas lindung nilai guna melindungi portofolio investasinya.
SPE memberikan jaminan kepada Enron untuk melindungi investasinya dari penurunan nilai.
Karena SPE bermodal tipis dan dikelola oleh eksekutif Enron, pada dasarnya Enron
mengasuransikan dirinya sendiri.
Pembahasan Kasus :
1. Pada segmen/bagian manakah usaha Enron mendapatkan kesulitan?
Kesulitan dalam usaha Enron muncul karena perilaku praktek yang tidak etis yaitu:
a.

Dimulai dari ketika Michael Kopper ditunjuk untuk mengelola Chewco sebagai investor
3%, dimana yang kita ketahui bahwa Kopper adalah karyawan Andrew Fastow (Chief
Financial Officer) itu sendiri. Perilaku ketidakjujuran tersebut menyebabkan banyak
korban yaitu pekerja yang mendadak kehilangan pekerjaan karena ulah manajemen di
jajaran puncak Enron, para konsumen, penerima pajak dan pemegang saham.

b. Kesulitan Enron berikutnya yaitu bermula dari dibukanya partnership-partnership yang


bertujuan untuk menambah keuntungan pada Enron yang diberi nama SPE (Special
Purpose Enterprises) yaitu teknik yang digunakan Enron untuk memalsukan akuntansi
dan menutupi uang yang berasal dari investor dan menghindari pengakuan rugi investasi.
Dalam praktek SPE, Enron memindahkan utang-utang sebesar $690 juta yang
ditimbulkan induk perusahaan ke partnership-partnership tersebut. Akibatnya, laporan

Page | 1

keuangan dari induk perusahaan terlihat sangat atraktif, menyebabkan harga saham Enron
melonjak menjadi $90 pada bulan Februari 2001. Perhitungan menunjukkan bahwa dalam
kurun waktu tersebut, Enron telah melebih-lebihkan laba mereka sebanyak $650 juta
yang sebenarnya nilai ini adalah nilai fiktif.
2. Bagaimana keuntungan dibuat dalam segmen operasi (apakah model bisnis yang
dipakai)?
a. Keuntungan Enron yaitu dengan cara menyalahgunakan SPE (Special Purpose
Enterprises) dengan memanipulasi laporan keuangan, menyesatkan investor, dan
menggaji sendiri para pelakunya, perilaku tidak etis yang Enron lakukan adalah :

Melebih-lebihkan pendapatan dan keuntungan

Meningkatkan kas dan menyembunyikan utang atau kewajiban terkait

Saling menutupi kerugian terhadap investasi saham Enron pada perusahan lain

Menghindari aturan-aturan akuntansi untuk penilaian saham enron

Secara tidak benar memperkaya beberapa Eksekutif Enron

Memanipulasi harga saham Enron sehingga menyesatkan investor dan memperkaya


Eksekutif Enron yang memegang opsi saham.

b. LJM: menciptakan pembelian aset Enron, yang bisa dikendalikan oleh Enron, tetapi
mengonversikan aset tetap menjadi uang tunai untuk pertumbuhan pada harga yang
meningkat, sehingga kas dan keuntungan menjadi lebih.
c. LJM1 dan LJM 2: memberikan pengaturan lindung nilai maya untuk melindungi Enron
terhadap kerugian portofolio investasi pedagangnya. Sehingga menutupi keuntungan
Enron yang sebenarnya.
d. Raptor: Menggunakan metode kapitalisasi yang serupa berdasarkan saham treasuri
sendiri atau pilihan yang ada.
3. Apakah para direktur Enron memahami bagaimana keuntungan dihasilkan di segmen
ini? Mengapa atau mengapa tidak?
Iya, Direktur membiarkan kegiatan bisnis tertentu mengandung unsur konflik kepentingan
dan mengijinkan terjadinya transaksi-transaksi berdasarkan informasi yang hanya bisa di
akses oleh Pihak dalam perusahaan (insider trading), termasuk praktek akuntansi dan bisnis
tidak sehat sebelum hal tersebut terungkap kepada hukum.
Page | 2

4. Para direktur Enron menyadari bahwa kebijakan konflik kepentingan Enron akan
dilanggar oleh manajemen SPE yang diusulkan Fastow dan kesepakatan operasi
karena mereka mengusulkan langkah-langkah pengawasan alternatif. Apakah yang
salah dengan pilihan mereka?
Para Direktur Enron membiarkan hal itu terjadi tanpa memikirkan dampak jangka panjang
yang akan menimpa perusahaan Enron, selain itu mereka juga tidak mematuhi kode etik
perusahaan, serta mereka mempercayakan penuh perusahaan kepada Fastow untuk melayani
kebutuhan mereka. Andrew Fastow adalah CFO (Chief Financial Officer) yang menciptakan
dan mengatur hubungan kerjasama off-balance sheet untuk Enron, yang juga memberikan
keuntungan bagi dirinya sendiri. Kebijakan konflik kepentingan Enron yang diambil ini,
dengan menyetujui usulan Fastow menunjukkan telah terjadi kecurangan atau fraud pada
Enron Corp. Hal ini disebabkan oleh lemahnya Sistem Pengendalian Internal perusahaan dan
masih lemahnya peraturan yang ada.
5. Ken Lay duduk sebagai ketua Dewan dan CEO selama waktu itu. Bagaimana hal ini
mungkin memberikan kontribusi pada kurangnya tata kelola yang benar?
Asas yang terkandung di dalam tata kelola perusahaan yang benar yaitu transparansi,
akuntabilitas, responsibilitas, independensi serta kesetaraan dan kewajaran diperlukan untuk
mencapai kinerja yang berkesinambungan dengan tetap memperhatikan pemangku
kepentingan. Salah satu asas yang berhubungan dengan jabatan ganda Ken Lay adalah asas
independensi. Untuk melancarkan pelaksanaan asas tata kelola usaha yang baik, perusahaan
harus dikelola secara independen sehingga masing-masing organ perusahaan tidak saling
mendominasi dan tidak dapat diintervensi oleh pihak lain. Dengan adanya jabatan ganda
yang dipegang oleh Ken Lay, maka jadilah CEO dan manajemen puncak sebagai penguasa
perusahaan. Ken Lay tidak hanya dapat memutuskan kegiatan-kegiatan strategi perusahaan,
melainkan juga dapat mengatur kehendak pemilik. Hal ini tentunya sudah melenceng dari
asas Independensi sehingga sulit bagi Enron untuk menghindari terjadinya dominasi oleh
pihak manapun, tidak terpengaruh oleh kepentingan tertentu, bebas dari benturan
kepentingan dan dari segala pengaruh atau tekanan.
6. Aspek manakah dari sistem tata kelola Enron yang gagal untuk bekerja dengan baik?
Jelaskan!

Page | 3

a. Manajemen Enron yang tidak terkendali. Merupakan kesalahan para Direktur, gagal
untuk memahami peran mereka yang mencakup tantangan dan siklus kepatuhan, serta
terlalu mempercayai ketika mendapat peringatan bahwa pertanyaan-pertanyaan harus
ditekan dan memberi kepercayaan jabatan kepada Fastow yang terbukti melakukan
kecurangan dan membiarkan Ken Lay memiliki 2 jabatan sekaligus.
b. Skilling memberikan bonus yang sangat berlebihan jika karyawan mencapai target
perusahaan, walaupun belum tentu target tersebut dicapai dengan cara yang etis.
Contohnya pihak Fastow yang berupaya untuk melakukan berbagai SPE agar
mendapatkan keuntungan pribadi.
7. Mengapa tidak lebih banyak whistle-blower yang berani bersuara, dan mengapa tidak
ada yang membuat perbedaan yang signifikan? Bagaimana cara mendorong whistleblower (agar lebih berani bersuara)?
a. Melibatkan semua pihak internal dan mereka juga dijanjikan keuntungan yang besar
dari transaksi-transaksi tersebut.
b. Karyawan Enron takut untuk menerima resiko pribadi misalnya: disingkirkan, dibenci
kolega, ditekan atasan, mungkin ujungnya bisa dipecat atau bahkan dituntut balik karena
pencemaran nama baik.
c. Insentif yang didapat semua pihak internal Enron
Program whistleblower harus menjadi komitmen semua pihak, terlebih manajemen puncak.
Budaya Berani Buka Mulut harus menjadi gerakan sosial yang difasilitasi semua lapisan
masyarakat, khususnya dari elit politik. Namun dalam melakukan whistleblower harus
diiringi dengan memberikan bukti-bukti bahwa transaksi yang dijalankan Enron hanya fiktif
dan hanya menguntungkan segelintir pihak manajemen puncak Enron tidak hanya asal
menyebar isu. Dengan begitu banyak kecurangan, penyelewengan dalam kasus serupa dapat
terungkap.
8. Apa yang harus dilakukan oleh auditor internal untuk membantu direktur?
Auditor internal bertindak sebagai fidusia professional yang menjaga kepentingan
pemegang saham Enron dan Dewan Direksi.

Mendeteksi berbagai kekeliruan material

Page | 4

Perencanaan dan melaksanakan proses audit untuk mendeteksi berbagai kesalahan yang
secara tidak disengaja telah dilakukan baik oleh perusahaan.

Mendeteksi berbagai kecurangan yang material

Menemukan tindakan-tindakan ilegal

9. Identifikasikan konflik kepentingan dalam:


a. Berbagai Kegiatan SPE
Enron mengungkapkan pada Oktober 2011 bahwa mereka telah melanggar standaryaitu
syarat yang pertama terkait SPE dimana setidaknya 3% dari total kewajiban dan ekuitas
harus dimiliki oleh investor ekuitas independen. Dengan mengabaikan aturan ini, Enron
dapat menghindari laporan konsolidasi dengan SPE. Hasilnya neraca Enron mencatat
lebih rendah (understated) jumlah kewajibannya dan mencatat lebih (overstated) ekuitas
dan labanya.
b. Berbagai Kegiatan Arthur Andersen
Arthur Andersen menerima uang lebih banyak dari jasa konsultasi daripada jasa audit
yaitu $27 juta dari konsultasi dan $25 juta dari audit. Akibatnya, timbul kesangsian
akan kejujuran dan kejernihan dari laporan audit mereka terhadap pumbukuan Enron.
Andersen menghancurkan dokumen-dokumen penting yang berkaitan dengan kasus
Enron ketika mencuat ke permukaan, sampai dengan munculnya panggilan pengadilan.
Kasus ini menyebabkan kredibilitas Arthur Andersen hancur karena sikap tidak
profesionalisme sebagai akuntan independen dengan melakukan tindakan menerbitkan
laporan audit yang salah.
c. Berbagai Kegiatan Eksekutif

Board of Director (dewan direktur, direktur eksekutif dan direktur non eksekutif)
Mereka membiarkan kegitan bisnis tertentu mengandung unsur konflik kepentingan
dan mengijinkan terjadinya transaksi-transaksi berdasarkan informasi yang hanya bisa
di akses oleh Pihak dalam perusahaan (insider trading), termasuk praktek akuntansi
dan bisnis tidak sehat sebelum hal tersebut terungkap kepada hukum.

CEO Enron menugaskan penasehat hukum untuk melakukan investigasi tetapi ia


tidak memperkenankan penasehat hukum untuk mempertanyakan pertimbangan yang
melatarbelakangi akuntansi yang dipersoalkan. Hasil investigasi menyimpulkan
bahwa tidak ada hal-hal yang serius yang perlu diperhatikan.
Page | 5

10. Berapa banyak waktu yang seharusnya dihabiskan oleh seorang direktur Enron
untuk urusan Enron setiap bulannya? Berapa banyak dewan direksi perusahaan
besar yang seharusnya dilayani oleh seorang direktur?
Direktur Enron menghabiskan 160 jam kerja tiap bulannya untuk memenuhi urusan
perusahaan. Pada umumnya satu perusahaan hanya mempunyai satu dewan direksi, yang
terdiri dari sedikitnya satu orang presiden direktur/direktur utama dan satu direktur.
11. Bagaimanakah anda akan menggolongkan budaya perusahaan Enron? Bagaimana
budaya itu berkontribusi terhadap bencana yang terjadi?
Etika budaya yang tidak diterapkan oleh Enron yaitu budaya yang didasarkan padakejujuran,
keadilan, belas kasihan, integritas, kemampuan meramalkan dan tanggung jawab serta
pengembangan kepercayaan dan penghargaan untuk kepentingan pemangku kepentingan.
Dampaknya maka Enron mendapatkan hutang dan kebangkrutan yang merugikan banyak
pihak dengan memecat 5000 pegawai.

Kesimpulan
Kesalahan Enron bukanlah terbatas pada penyelewengan pembukuannya. Suka atau
tidak, perusahaan sebesar Enron tidak akan jatuh apabila keadaan sekelilingnya berlaku wajar
dalam norma-norma etika dan hukum. Enron tidak akan berani mendirikan kongsi dagang-kongsi
dagang yang sangat kompleks apabila hukum sekuritas Amerika (Security of Law) tidak
membiarkan pembukuan terpisah antara induk perusahaan dan kongsi dagang tersebut. Walaupun
itu terjadi, kongsi dagang tidak akan bisa bertahan lama bila auditor luar Arthur Andersen
bekerja sesuai dengan peraturan etika yang diterapkan oleh badan tertinggi ikatan akuntan publik
(American Institute of Certified Public Accountants).
Enron adalah contoh dari bisnis yang dibangun berdasarkan ilusi (House of cards).
Hampir seluruhnya terbuat dari kebohongan satu ditutupi dengan kebohongan yang lain.
Sayangnya, banyak pihak yang rela ikut berpartisipasi dalam drama besar ini karena mereka tahu
bila kebohongan itu sudah terlalu besar dan melibatkan hampir setiap orang, maka tidak ada
pihak lain yang terlihat "tidak berdusta." Dengan singkat, kisah Enron bisa diartikan sebagai

Page | 6

perkawinan antara ketamakan dari eksekutif perusahaan dan kehausan kekuasaan dari para
politikus.
Satu hal yang harus disadari oleh setiap orang di seluruh dunia ialah kebijakan untuk
mengambil makna dari kasus besar ini. Walaupun skandal Enron menyeret hampir seluruh
jajaran institusi terkemuka Amerika, kita tetap harus memiliki keyakinan (faith) bahwa masih
lebih banyak orang Amerika dan institusi-institusi yang berpijak pada hukum dan norma yang
ada. Akuntan adalah salah satu profesi tertua dan paling konservatif di dunia, para akuntan
memegang teguh kode etika yang diterapkan dan mereka bangga akan kebersihan dari nama baik
akuntan yang sudah ratusan tahun umurnya.

Page | 7

Anda mungkin juga menyukai