Anda di halaman 1dari 14

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Identitas Sekolah
Mata Pelajaran
Kelas / Semester
Materi Pokok
Sub Materi Pokok

: Sekolah Menengah Atas


: Kimia
:X/1
: Struktur Atom
:Struktur Atom Bohr dan Mekanika

Alokasi Waktu

Kuantum
: 1 x 3 JP (1 JP x 45 menit)

A. Kompetensi Inti
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab,
peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan
pro-aktif dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai
permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial
dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami ,menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural dan metakognitif berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu
pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab
fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada
bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara
mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar
1.1Menyadari adanya keteraturan struktur partikel materi sebagai wujud
kebesaran Tuhan YME dan pengetahuan tentang struktur partikel materi
sebagai hasil pemikiran kreatif manusia yang kebenarannya bersifat
tentatif.
2.1Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, disiplin, jujur,
objektif, terbuka, mampu membedakan fakta dan opini, ulet, teliti,
bertanggung jawab, kritis, kreatif, inovatif, demokratis, komunikatif )

dalam merancang dan melakukan percobaan serta berdiskusi yang


diwujudkan dalam sikap sehari-hari.
2.2Menunjukkan perilaku kerjasama,santun, toleran, cinta damai dan peduli
lingkungan serta hemat dalam memanfaatkan sumber daya alam.
2.3Menunjukkan perilaku responsif, dan proaktif serta bijaksana sebagai
wujud kemampuan memecahkan masalah dan membuat keputusan.
3.3Menganalisis struktur atom berdasarkan teori atom Bohr dan teori
mekanika kuantum.
4.3 Mengolah dan menganalisis struktur atom berdasarkan teori atom Bohr
dan teori mekanika kuantum.

C. Indikator
1.1.1 Menunjukkan perilaku dan sikap religious dalam mendiskusikan struktur
atom berdasarkan teori atom Bohr dan teori mekanika kuantum secara
kelompok.
2.1.1 Menunjukkan rasa ingin tahu dalam mendiskusikan struktur atom
berdasarkan teori atom Bohr dan teori mekanika kuantum secara
kelompok.
2.1.2

Menunjukkan sikap kritis dalam mendiskusikan struktur atom


berdasarkan teori atom Bohr dan teori mekanika kuantum secara
kelompok.

2.1.3 Menunjukkan sikap disiplin dalam mendiskusikan struktur atom


berdasarkan teori atom Bohr dan teori mekanika kuantum secara
kelompok.
2.1.4 Menunjukkan perilaku kerjasama dan santun dalam mendiskusikan
struktur atom berdasarkan teori atom Bohr dan teori mekanika kuantum
secara kelompok.
2.2.1 Menunjukkan perilaku toleran terhadap guru dan rekannya selama
pembelajaran berlangsung.
2.3.1 Mengajukan pendapat mengenai struktur atom berdasarkan teori atom
Bohr dan teori mekanika kuantum melalui diskusi kelompok.
3.3.1 Menjelaskan teori atom bohr dan mekanika kuantum.

3.3.2 Mendeskripsikan pengertian keempat bilangan kuantum.


3.3.3 Menentukan bilangan kuantum dari elektron suatu atom
3.3.4 Menggambarkan bentuk orbital sub kulit s, p, d dan f.
3.3.5 Menjelaskan hubungan antara kulit dan sub kulit dengan bilangan
kuantum.

D. Tujuan Pembelajaran
Aspek Afektif
1.1.1 Peserta didik mampu menunjukkan perilaku dan sikap religious dalam
mendiskusikan struktur atom berdasarkan teori atom Bohr dan teori
mekanika kuantum secara kelompok.
2.1.1 Peserta didik mampu menunjukkan rasa ingin tahu dalam mendiskusikan
struktur atom berdasarkan teori atom Bohr dan teori mekanika kuantum
secara kelompok.
2.1.2 Peserta didik mampu menunjukkan sikap kritis dalam mendiskusikan
struktur atom berdasarkan teori atom Bohr dan teori mekanika kuantum
secara kelompok.
2.1.3 Peserta didik mampu menunjukkan sikap disiplin dalam mendiskusikan
struktur atom berdasarkan teori atom Bohr dan teori mekanika kuantum
secara kelompok.
2.1.4 Peserta didik mampu menunjukkan perilaku kerjasama dan santun
dalam mendiskusikan struktur atom berdasarkan teori atom Bohr dan
teori mekanika kuantum secara kelompok.
2.2.1 Peserta didik mampu menunjukkan perilaku toleran terhadap guru dan
rekannya selama pembelajaran berlangsung.
2.2.2 Peserta didik mampu mengajukan pendapat mengenai struktur atom
berdasarkan teori atom Bohr dan teori mekanika kuantum melalui
diskusi kelompok.
Aspek Kognitif
3.3.1 Peserta didik mampu menjelaskan teori atom bohr dan mekanika
kuantum.

3.3.2 Peserta didik mampu mendeskripsikan pengertian keempat bilangan


kuantum.
3.3.3 Peserta didik mampu menentukan bilangan kuantum untuk sebuah
elektron dalam atom
Aspek Psikomotor
3.3.4 Peserta didik mampu menggambarkan bentuk orbital sub kulit s, p, d
dan f.
3.3.5 Peserta didik mampu menjelaskan hubungan antara kulit dan sub kulit
dengan bilangan kuantum.
3.3.6 Peserta didik mampu mengkomunikasikan hasil diskusi mengenai
struktur atom dan bentuk orbital berdasarkan nilai bilangan
kuantumnya.

E. Uraian Materi
a. Materi Prasyarat
Peserta didik telah mempelajari materi mengenai:
o Perkembangan Teori Atom
o Partikel Penyusun Atom

b. Materi Inti

1. Tingkat Energi Atom Menurut Bohr


Tingkat energi elektron dalam atom berdasarkan model atom Bohr
digambarkan sebagai berikut. Setiap kulit (K,L,M,N dst) menunjukkan tingkat
energi elektron, dan terdapat hubungan dengan bilangan kuantum, n. Kulit K
menunjukkan n=1, kulit L menunjukkan n=2, kulit M menunjukkan n=3, kulit N
menunjukkan n=4 dst.

Pada tahun 1913, Niels Bohr menggunakan teori kuantum untuk


menjelaskan spektrum unsur. Berdasarkan pengamatan, unsur-unsur dapat
memancarkan spektrum garis dan tiap unsur mempunyai spektrum yang khas.
Menurut Bohr, Spektrum garis menunjukkan elektron dalam atom hanya
dapat beredar pada lintasan-lintasan dengan tingkat energi tertentu. Pada
lintasannya elektron dapat beredar tanpa pemancaran atau penyerapan
energi. Oleh karena itu, energi elektron tidak berubah sehingga lintasannya
tetap.
Elektron dapat berpindah dari satu lintasan ke lintasan lain disertai
pemancaran atau penyerapan sejumlah energi yang harganya sama dengan
selisih kedua tingkat energi tersebut.
E = Ef Ei
Keterangan:
E = energi yang menyertai perpindahan elektron
Ef = tingkat energi akhir
Ei = tingkat energi awal
Namun teori Bohr ini memiliki kelemahan, yaitu:
-

Bohr

hanya

dapat

menjelaskan

spektrum

gas

hidrogen,

tidak

dapat

menjelaskan spektrum dari unsur yang jumlah elektronnya lebih dari satu.
-

Tidak dapat menjelaskan adanya garis-garis halus pada spektrum gas


hidrogen.
Kelemahan dari model atom Bohr dapat dijelaskan oleh Louis Victor de
Broglie pada tahun 1924 dengan teori dualisme partikel gelombang. Menurut
de Broglie, pada kondisi tertentu, materi yang bergerak memiliki ciri-ciri
gelombang.

h
mv

dengan:
= panjang gelombang cahaya
m = massa partikel
v = kecepatan cahaya
h = tetapan Planck (6,63 x 10-34 J.s)
Hipotesis tersebut terbukti benar dengan ditemukannya sifat gelombang
dari elektron. Elektron mempunyai sifat difraksi, maka lintasan elektron yang
dikemukakan Bohr tidak dibenarkan. Gelombang tidak bergerak melalui suatu
garis, melainkan menyebar pada daerah tertentu.
Pada tahun 1927, Werner Heisenberg mengemukakan bahwa posisi
atau lokasi suatu elektron dalam atom tidak dapat ditentukan dengan pasti.
Yang

dapat

ditentukan

adalah

hanya

kemungkinan

(kebolehjadian)

menemukan elektron pada suatu titik pada jarak tertentu dari intinya.
2. Model atom mekanika kuantum
Hipotesis Louis de Broglie dan azas ketidakpastian dari Heisenberg
merupakan

dasar

dari

model

Mekanika

Kuantum

(Gelombang)

yang

dikemukakan oleh Erwin Schrodinger pada tahun1927, mengajukan konsep


orbital

untuk

menyatakan

kedudukan

elektron

dalam

atom.

Orbital

menyatakan suatu daerah dimana elektron paling mungkin (peluang terbesar)


untuk ditemukan.
Persamaan gelombang ( = psi) dari Erwin Schrodinger menghasilkan
tiga bilangan gelombang (bilangan kuantum) untuk menyatakan kedudukan
(tingkat energi, bentuk, serta orientasi) suatu orbital, yaitu:
a. Bilangan kuantum utama (n)

Menentukan besarnya tingkat energi suatu elektron yang mencirikan


ukuran orbital (menyatakan tingkat energi utama atau kulit atom).
Bilangan kuantum utama memiliki harga mulai dari 1, 2, 3, 4,.dst
(bilangan bulat positif). Biasanya dinyatakan dengan lambang, misalnya
K(n=1), L(n=2), dst.
n
1
2
3
4
5
6
7
Kulit
K
L
M
N
O
P
Q
Orbitalorbital dengan bilangan kuantum utama berbeda, mempunyai
tingkat energi yang berbeda. Makin besar bilangan kuantum utama, kulit
makin jauh dari inti, dan makin besar pula energinya.
b. Bilangan kuantum azimut (l )
Menyatakan subkulit tempat elektron berada. Nilai bilangan kuantum
ini menentukan bentuk ruang orbital dan besarnya momentum sudut
elektron. Nilai untuk bilangan kuantum azimuth dikaitkan dengan bilangan
kuantum utama. Bilangan kuantum azimuth mempunyai harga dari nol
sampai (n 1) untuk setiap n.
L
Subkul

S
P
d
F
it
Setiap subkulit diberi lambang berdasarkan harga bilangan kuantum l.
l = 0 , lambang s (sharp)
l = 1, lambang p (principal)
l = 2, lambang d (diffuse)
l = 3, lambang f (fundamental)
c. Bilangan kuantum magnetik (m)
Menyatakan orbital khusus mana yang ditempati elektron pada suatu
subkulit. Selain itu juga dapat menyatakan orientasi khusus dari orbital itu
dalam ruang relatif terhadap inti. Nilai bilangan kuantum magnetik
bergantung pada bilangan kuantum azimuth, yaitu bilangan bulat dari l
sampai +l.
l
0
1
2
3

Subkuli
t
s
p
d
f

M
0
-1, 0, +1
-2, -1, 0, +1, +2
-3, -2, -1, 0, +1, +2,

Jumlah
Orbital
1
3
5
7

+3
Keterangan:
l = 0, maka nilai m = 0 berarti hanya terdapat 1 orbital
l = 1, maka nilai m = 1, 0, +1, berarti terdapat 3 orbital
Selain ketiga bilangan kuantum tersebut, terdapat bilangan kuantum
keempat yaitu bilangan kuantum spin (s).
Bilangan kuantum spin (s)
Bilangan kuantum spin terlepas dari pengaruh momentum sudut. Hal
ini berarti bilangan kuantum spin tidak berhubungan secara langsung
dengan tiga bilangan kuantum yang lain. Bilangan kuantum spin bukan
merupakan penyelesaian dari persamaan gelombang, tetapi didasarkan
pada pengamatan Otto Stern dan Walter Gerlach terhadap spektrum yang
dilewatkan pada medan magnet, ternyata terdapat dua spektrum yang
terpisah dengan kerapatan yang sama. Terjadinya pemisahan garis
spektrum oleh medan magnet dimungkinkan karena elektron-elektron
tersebut selama mengelilingi inti berputar pada sumbunya dengan arah
yang berbeda. Berdasarkan hal ini diusulkan adanya bilangan kuantum
spin untuk menandai arah putaran (spin) elektron pada sumbunya.
Hanya ada dua kemungkinan arah rotasi elektron, yaitu searah jarum
jam dan berlawanan jarum jam, maka probabilitas elektron berputar searah
jarum jam adalah dan berlawanan jarum jam . Untuk membedakan arah
putarnya maka diberi tanda positif (+) dan negatif (). Oleh karena itu
dapat dimengerti bahwa satu orbital hanya dapat ditempati maksimum
dua elektron.
3. Tingkat Energi Subkulit pada atom
Setiap kulit memiliki tingkat energinya masing-masing, demikian pula
setiap subkulit. Untuk membedakan tingkat energi setiap kulit maka subkulit
ini diberi tambahan bilangan sesuai dengan bilangan kuantum utamanya
seperti berikut :
Kulit

K (n=1)

L (n=2)

M (n=3)

Subkulit

1s

2s ; 2p

3s ; 3p ; 3d

N (n=4)
4s; 4p; 4d;

dst.

dst.
4f
Perbedaan relatif tingkat energi antar subkulit ditunjukkan pada diagram
tingkat energi subkulit berikut.

4. Bentuk Orbital
a. Orbital s
Orbital s adalah orbital yang terletak di subkulit s. Subkulit
mengandung sebuah orbital sehingga elektron yang dapat mengisi orbital
s paling banyak dua elektron. Orbital s berbentuk bola dengan arah ruang
yang sama ke seluruh sudut. Orbital 1s, 2s, dan 3s mempunyai bentuk
yang sama, namun ukurannya berbeda.

b. Orbital p
Orbital p berjumlah tiga buah yang terletak di subkulit p. Ketiganya
mempunyai tingkat energi yang sama, namun arah ruangnya berbeda.
Ketiga orbital tersebut yaitu, px, py, dan pz. Setiap orbital berbentuk seperti
balon terpilin yang digambarkan menggunakan koordinat cartesius dengan
sumbu x, y, dan z.

c. Orbital d
Orbital d berjumlah lima buah, terletak di subkulit d, dan digambarkan
dengan empat buah bola lonjong. Orbital-orbital tersebut yaitu, dxy, dxz, d
dx2-y2, dy2.

d. Orbital f
Orbital f berjumlah 7 buah, terletak di subkulit d, dan digambarkan
dengan 8 buah bola lonjong. Salah satu orbitalnya (f xyz) ditunjukkan dengan
gambar berikut.

Sebuah orbital elektron dapat digambarkan dengan sebuah kotak, dan


elektronnya dapat digambarkan oleh sebuah anak panah. Dengan demikian,

s
p
d
f

diagram orbital elektron subkulit dapat dinyatakan sebagai berikut.

F. Metodologi Pembelajaran
Model
: Inquiry Terbimbing
Pendekatan
: Saintifik
Metode
: Diskusi Kelompok
G. Media dan Sumber Belajar
Media
: Papan Tulis, Laptop/Komputer, Infokus
Sumber Belajar

: Sunarya, Yayan dan Agus Setiabudi. (2009). Mudah


dan Aktif Belajar Kimia. Jakarta: Pusat Perbukuan
Depdiknas.

H. Kegiatan Pembelajaran
No

Jenis Kegiatan

.
1.

Waktu
(Menit

Kegiatan Pendahuluan
Peserta didik menjawab salam.
Sebelum memulai kegiatan pembelajaran, peserta didik

)
5

berdoa terlebih dahulu dengan dipimpin oleh Ketua Kelas.


Peserta didik menjawab ketika dicek kehadirannya.
Peserta didik memberi informasi mengenai peserta didik
yang tidak hadir.
Apersepsi
Peserta

didik

diingatkan

kembali

materi

sebelumnya

mengenai perkembangan teori atom dan partikel dasar


penyusun atom
a. Peserta didik diberikan pertanyaan mengenai ide
pokok, kelemahan dan kelebihan dari masingmasing teori atom
Peserta didik diberikan informasi mengenai materi yang
akan dipelajari dengan menyimak topik dan tujuan

15

pembelajaran yang hendak dicapai pada materi Struktur


Atom Bohr dan Mekanika Kuantum.
2

Kegiatan Inti
Peserta didik yang telah duduk berkelompok (1 kelompok
5 orang) diberikan 1 berkas LKS.
Mengamati
Mengamati perbedaan model atom Bohr dan model atom
Mekanika

kuantum

untuk

menentukan

bilangan

kuantum, diagram orbital dan bentuk orbital.


Bertanya
Peserta didik diharapkan dapat mengajukan pertanyaan
mengenai
a. Bagaimana

perbedaan

model

atom

Bohr

dan

Mekanika Kuantum?
b. Bagaimana cara menentukan keberadaan elektron
dalam orbital berdasarkan teori mekanika kuantum?
Mengumpulkan data

Peserta didik melakukan diskusi terkait perbedaan

model atom Bohr dan model atom mekanika kuantum?


Peserta didik melakukan diskusi terkait penyebaran
elektron dalam atom model mekanika kuantum dan
penentuan letak unsur di dalam sistem periodik unsur

dengan anggota kelompoknya masing-masing.


Mengasosiasi
Peserta didik dapat menganalis data yang diperoleh

melalui hasil diskusi dan menuliskan jawabannya di LKS


Peserta didik dapat menyimpulkan aturan perbedaan

model atom Bohr dan mekanika kuantum


Peserta didik dapat menyimpulkan

penyebaran

elektron dalam atom dan letak unsur dalam sistem


periodik unsur menurut model atom mekanika kuantum
Mengkomunikasikan
Peserta didik menyajikan hasil diskusi dari lembar kerja
siswa

dan

mempresentasikannya

dengan

menggunakan bahasa yang benar dan komunikatif


Peserta
didik
diminta
memberikan
kesimpulan
mengenai perbedaan model atom Bohr dan Mekanika
Kuanttum

serta

aturan

konfigurasi

elektron

dan

penentuan letak unsur di dalam sistem periodik unsur

105

menurut model atom mekanika kuantum


Peserta didik menyimak review materi dari guru
Penutup
Peserta didik mengumpulkan lembar kerja siswa.
Peserta didik diberikan tugas untuk latihan.
Peserta didik diberitahu materi selanjutnya
Peserta didik berdoa setelah pelajaran usai dengan

dipimpin oleh Ketua Murid.


Peserta didik menjawab salam dari guru.

I. Penilaian
1. Penilaian Aspek Kognitif
a. Jenis Tagihan : LKS dan Tugas
b. Bentuk Penilaian
: Tulisan
2. Penilaian Keterampilan Proses
a. Jenis Tagihan : Lembar Penilaian Keterampilan
b. Bentuk Penilaian
: Check-list
3. Penilaian Sikap Sosial
a. Jenis Tagihan : Lembar Penilaian Sikap Sosial
b. Bentuk Penilaian
: Check-list

10

Anda mungkin juga menyukai