Anda di halaman 1dari 5

I.

Judul Pratikum
Uji Pengaruh Konsentrasi Enzim Terhadap Aktivitas Enzim
II. Tujuan
Mengetahui pengaruh konsentrasi substrat terhadap aktivitas enzim
III.

Landasan Teori
Pada konsentrasi substrat tertentu, bertambahnya konsentrasi enzim secara

bertingkat akan menaikkan kecepatan reaksi enzimatis. Dengan kata lain, semakin
besar volume atau konsentrasi enzim, semakin tinggi pula aktivitas enzim dalam
memecah substrat yang dikatalisis. Hal ini dapat dilihat dari perbedaan warna yang
terjadi melalui uji iodium atau adanya endapan yang terbentuk melalui uji benedict.
Dalam menguji pengaruh konsentrasi enzim terhadap aktivitas enzim digunakan uji
iodium dan benedict. Kedua larutan uji ini digunakan untuk mengetahui apakah
amilum terhidrolisis oleh enzim yang menghasilkan molekul-molekul yang lebih
sederhana seperti monosakarida. Jika direaksikan dengan iodium akan timbul warna
biru sedangkan amilum yang terhidrolisis menjadi monosakarida akan bereaksi
dengan benedict membentuk endapan berwarna merah bata.

Gambar 1. Hubungan laju reaksi dengan konsentrasi beberapa enzim

IV.

Alat
:
1. Alat pemanas (1buah)
2. Pipet tetes (1 buah)
3. Pipet ukur (1 buah)
4. Tabung reaksi (3 buah)
5. Penjepit tabung (3 buah)
6. Pengatur waktu (1 buah)
7. Kamera (1 buah)
Bahan :
1. Larutan amilum 2%
2. Larutan iodium
3. Enzim amilase (saliva)
4. Pereaksi benedict

V. Prosedur Kerja
1. Menyiapkan 3 tabung reaksi yang bersih, kemudian pada tabung 1, 2, dan 3
berturut-turut isilah dengan amilase (saliva): 0,5 ml; 1,0 ml; dan 1,5 ml.
2. Menambahkan larutan amilum 2ml ke dalam masing-masing tabung.
3. Mencampurkan larutan dengan baik, kemudian dibiarkan selama 15 menit.
4. Memisahkan larutan menjadi dua tabung, 1 tabung diuji dengan larutan
iodium. Sedangkan 1 tabung lagi diuji dengan benedict yang sebelumnya sudah
dipanaskan.
5. Mengamati dan catat perubahan yang terjadi.

VI.

Hasil Percobaan

Tabung

Konsentrasi Konsentrasi
Substrat
Enzim

Perubahan Warna
Uji Iodium

Uji Benedict

Amilum
2 mL

Amilase
0,5 mL

Warna biru kekuningan

Warna coklat
kekuningan

II

Amilum
2 mL

Amilase
1,0 mL

Warna hitam kebiruan

Warna orange

III

Amilum
2 mL

Amilase
1,5 mL

Warna bening kecoklatan Warna kuning

Gambar 2. Hasil Perubahan warna yang terjadi pada uji benedict dan iodium

VII.Pembahasan
Reaksi enzimatis merupakan suatu reaksi dengan menggunakan penambahan
katalis enzim. Enzim berfungsi untuk mempercepat suatu reaksi kimia organik. Salah
satu faktor yang mempengaruhi kerja dari enzim adalah konsentrasi, yaitu baik dari
konsentrasi enzim itu sendiri maupun dari konsentrasi substrat.
Pada percobaan uji pengaruh konsentrasi enzim terhadap aktivitas enzim ini
digunakan 3 tabung dengan konsentrasi amilum yang sama namun konsentrasi enzim
amilase yang berbeda. Pada konsentrasi amilase 0.5 diuji dengan larutan iodium

menunjukkan warna biru kekuningan dan diuji dengan benedict menunjukkan warna
cokelat kekuningan. Pada konsentrasi amilase 1,0 diuji dengan larutan iodium
menunjukkan warna hitam kebiruan sedangkan diuji dengan benedict akan
menunjukkan warna cokelat kekuningan. Terakhir pada uji konsentrasi amilase 1,5
diuji dengan iodium menunjukkan warna ungu pekat dan setelah diuji dengan
benedict akan menunjukkan warna hijau muda. Secara berturut-turut warna yang
diperoleh dari konsentrasi amilase yang semakin tinggi diuji dengan iodium dan
benedict menghasilkan warna yang semakin memudar. Hal ini menunjukkan enzim
amilase semakin efektif menghidrolisis amilum menjadi monosakarida bila
konsentrasinya semakin tinggi. Hal ini sesuai dengan teori bahwa pada konsentrasi
substrat tertentu, bertambahnya konsentrasi enzim secara bertingkat menaikkan
kecepatan reaksi enzimatis. Dengan kata lain, semakin besar volume atau konsentrasi
enzim, semakin tinggi pula aktivitas enzim dalam memecah substrat yang dikatalisis.
VIII. Simpulan
1. Pengaruh konsentrasi enzim dapat dilihat dari jumlah endapan setelah
perubahan pereaksi benedict.
2. Semakin besar konsentrasi enzim semakin tinggi pula aktivitas enzim dalam
IX.

memecah substrat yang dikatalisis.


Pertanyaan
1. Pada konsentrasi (volume) enzim berapa diperoleh aktivitas enzim amilase
optimal? Mengapa?
Jawab: Aktifitas enzim optimal pada konsentrasi (volume) enzim 1,5 mL.
Alasannya karena pada volume ini larutan dengan iodium akan menjadi warna
bening sedikit kecoklatan dan dengan benedict akan membentuk endapan kuning.
Hal ini membuktikan bertambahnya konsentrasi enzim akan menjadikan aktivitas
enzim dalam memecah substrat yang dikatalisis akan bertambah pula. Aktifitas
enzim dalam mengkatalis amilum maksimal dengan terbentuknya endapan.

X.

Saran

Perlunya diperbaharui bahan-bahan yang akan digunakan dalam praktikum


agar hasil praktikum yang diperoleh maksimal dan sesuai dengan teori.

Dalam praktikum - praktikum yang telah dilakukan, kurangnya pemahaman


praktikan dan waktu mempengaruhi keakuratan data, semoga dalam
praktikum yang selanjutnya dapat lebih baik lagi.

DAFTAR PUSTAKA
Sirajuddin, Saifuddin. 2011. Penuntun Pratikum Biokimia. UNHAS: Makassar.
Yuniastuti, Ari. 2007. Gizi dan Kesehatan. Graha Ilmu: Yogyakarta.
Sadikin, Mohammad, dkk. 2001. Biokimia Eksperimen Laboratorium. Widya
Medika: Jakarta.
Poedjiadi, A. 1994. Dasar-Dasar Biokimia. UI-Prees: Jakarta.
Yazid, Estien dan Nursanti, Lisda. 2006. Penuntun Praktikum Biokimia untuk Mahasiswa
Analis. Yogyakarta: CV Andi Offset