Anda di halaman 1dari 9

PENDAHULUAN

Sistem ekonomi dimengerti sebagai kumpulan dari institusi yang terintegrasi dan
berfungsi serta beroperasi sebagai suatu kesatuan untuk mencapai suatu tujuan (ekonomi)
tertentu. Institusi di sini diartikan secara luas sebagai kumpulan dari norma-norma,
peraturan atau cara berfikir. Adanya berbagai institusi tersebut dapat mengurangi
ketidakpastian dengan memberikan bentuk atau struktur dasar sebagai pedoman dalam
kehidupan sehari-hari. Dalam pengertian institusi ini juga termasuk institusi ekonomi
seperti rumah tangga, pemerintah, kekayaan, uang, serikat pekerja, dan lain-lain.
Dalam suatu perekonomian, setidaknya terdapat 4 (empat) jenis keputusan yang harus
diambil setiap waktu. Keputusan-keputusan tersebut adalah yang berkaitan dengan apa
yang akan diproduksi, berapa banyak produksi, bagaimana cara memproduksinya, dan
bagaimana alokasi produk tersebut. Bagaimana keputusan tersebut diambil tergantung
kepada sistem ekonomi yang dianut oleh masyarakat atau negara tersebut.
Berdasarkan mekanisme koordinasi pengambilan keputusan, kita mengenal dua sistem
ekonomi, yaitu ekonomi pasar dan ekonomi komando. Dalam sistem ekonomi pasar,
keputusan-keputusan seperti tersebut di atas diambil oleh pelaku ekonomi melalui
mekanisme pasar yang juga disebut mekanisme harga. Dengan kata lain, pengambilan
keputusan sangat terdesentralisasi. Pada sistem ekonomi komando, keputusan diambil
berdasarkan suatu komando atau rencana yang terperinci mengenai apa yang harus
diproduksi, berapa banyak, bagaimana memproduksinya, dan lain-lain.
Di samping pengambilan keputusan seperti tersebut di atas, ciri lain dari suatu
perekonomian adalah pemilikan aset produktif. Dalam sistem ekonomi kapitalis, aset-aset
produktif dimiliki oleh individu atau swasta, sedangkan dalam sistem ekonomi sosialis,
aset produktif dikuasai oleh masyarakat yang diwakili oleh pemerintah. Masing-masing
sistem tersebut mempunyak kekuatan dan kelemahannya. Oleh karenanya, dalam dunia
nyata yang kita kenal adalah sistem ekonomi campuran.
Sistem ekonomi kita, menganut paham ekonomi pasar, atau menurut istilah yang
digunakan oleh Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) ekonomi pasar terkendali
(tahun 1990) atau ekonomi pasar terkelola (tahun 1996) atau dapat pula dikatakan

sebagai Ekonomi Pancasila, yaitu sistem ekonomi pasar dengan pengendalian pemerintah
dan nilai-nilai Pancasila
Mungkin ada istilah-istilah lain yang mendekati pengertian Ekonomi Pancasila, yaitu
sistem ekonomi campuran, maksudnya campuran antara sistem kapitalisme dan
sosialisme atau sistem ekonomi jalan ketiga. Tetapi kedua istilah itu banyak variasinya
di dunia. Sistem ekonomi yang berlaku di Amerika Utara dan Eropa Barat umpamanya,
dapat disebut sebagai sistem ekonomi campuran, karena sudah tidak asli kapitalis, tetapi
bukan pula sosialis. Tapi persepsi umum menilai bahwa sistem ekonomi AS adalah
sebuah model ekonomi kapitalis yang paling representatif, sedangkan sistem ekonomi di
Uni Soviet (dulu sampai 1991) atau RRC adalah model ekonomi sosialis yang paling
baku. Barangkali yang lebih mendekati model ekonomi campuran adalah sistem ekonomi
Inggris atau negara-negara Eropa Barat yang lazim disebut juga sebagai negara
kesejahteraan (welfare state).
Pancasila sering juga disebut sebagai kombinasi antara Declaration of Independence dan
Manifesto Komunis. Tetapi yang lebih tepat, Pancasila intinya adalah kombinasi tiga
ideologi, yaitu Nasionalisme, Sosialisme dan Demokrasi, tetapi kesemuanya didasarkan
pada Humanisme dan kepercayaan Monoteisme. Bung Karno sendiri dalam salah satu
artikelnya menyebut tiga sumber ideologi, yaitu Nasionalisme, Islamisme dan
Komunisme. Sedangkan Bung Hatta menyebut tiga sumber lain, yaitu Islam, Sosialisme
dan budaya Indonesia. Jika Ekonomi Pancasila dapat dirumuskan sebagai ekonomi yang
mendasarkan diri pada nilai-nilai Pancasila, maka Ekonomi Pancasila sebenarnya adalah
sebuah sistem Ekonomi Campuran, atau dapat pula dikatakan sebagai sistem ekonomi
Sosialisme Pasar atau Sosialisme Pancasila.

PEMBAHASAN
PENGERTIAN SOSIALISME
Dalam kehidupan sehari-hari istilah sosialisme digunakan dalam banyak arti. Istilah
sosialisme selain digunakan untuk menunjukkan sistem ekonomi, juga digunakan untuk
menunjukkan aliran filsafat, ideologi, cita-cita, ajaran-ajaran atau gerakan. Sosialisme
sebagai gerakan ekonomi muncul sebagai perlawanan terhadap ketidak adilan yang
timbul dari sistem kapitalisme. John Stuart Mill (1806-1873), menyebutkan sebutan
sosialisme menunjukkan kegiatan untuk menolong orang-orang yang tidak beruntung dan
tertindas dengan sedikit tergantung dari bantuan pemerintah.
Sosialisme juga diartikan sebagai bentuk perekonomian di mana pemerintah paling
kurang bertindak sebagai pihak dipercayai oleh seluruh warga masyarakat, dan
menasionalisasikan industri-industri besar dan strategis seperti pertambangan, jalan-jalan,
dan jembatan, kereta api, serta cabang-cabang produk lain yang menyangkut hajat hidup
orang banyak. Dalam bentuk yang paling lengkap sosialisme melibatkan pemilikan
semua alat-alat produksi, termasuk di dalamnya tanah-tanah pertanian oleh negara, dan
menghilangkan milik swasta (Brinton:1981).
Dalam masyarakat sosialis hal yang menonjol adalah kolektivisme atau rasa
kerbersamaan. Untuk mewujudkan rasa kebersamaan ini, alakosi produksi dan cara
pendistribusian semua sumber-sumber ekonomi diatur oleh negara.
SOSIALISME PANCASILA
Sistem ekonomi sosialisme pernah ditetapkan sebagai sistem ekonomi nasional, kiranya
kutipan singkat dari TAP No. XXIII/MPRS/1966 berikut cukup memadai.
Bahwa langkah pertama ke arah perbaikan ekonomi rakyat ialah penilaian kembali
daripada

semua

landasan-landasan

kebijaksanaan

ekonomi,

keuangan,

dan

pembangunan, dengan maksud memperoleh keseimbangan yang tepat antara upaya yang
diusahakan dan tujuan yang hendak dicapai, yakni masyarakat sosialis Indonesia
berdasarkan Pancasila.
Pada awal Orde Baru sangat populer pengertian Demokrasi ekonomi yang memiliki ciriciri positif sebagai berikut.

a. Perekonomian berasas kekeluargaan;


b. Pengawasan oleh lembaga-lembaga perwakilan;
c. Cabang-cabang produksi penting dikuasi oleh negara;
d. Hak warga negara atas pekerjaan dan penghidupan yang layak;
e. Hak milik berfungsi sosial;
f. Daya kreasi warga negara bebas dikembangkan;
g. Fakir miskin memperoleh jaminan sosial.
TAP No. XXIII/MPRS/1966 mengatur pembagian peranan pemerintah peranan koperasi,
dan peranan swasta nasional, sebagai berikut :
a. Dalam menjalankan peranannya di bidang ekonomi maka pemerintah harus lebih
memunculkan pengawasan arah kegiatan ekonomi dan bukan pada penguasaan
yang sebanyak mungkin dari kegiatan-kegitan ekonomi.
b. Unsur koperasi merupakan aparatur yang penting dan wajar dalam struktur
organisasi ekonomi Indonesia berlandaskan asas kekeluargaan, dan adalah wadah
untuk memperjuangkan serta melindungi terutama kepentingan rakyat kecil.
Tugas koperasi adalah memberikan jasa, bergerak di bidang produksi dan bidang
ekonomi lain serta harus dimampukan untuk menjurus ke arah pelaksanaan Pasal
33 UUD 1945 dengan penjelasannya.
c. Perkembangan usaha swasta tidak boleh menyimpang dari azas demokrasi yang
merupakan ciri dari sistem ekonomi terpimpin berdasarkan Pancasila.
Kiranya jelas dari kutipan GBHN 1966 tersebut bahwa meskipun sistem ekonomi
Indonesia tegas-tegas dinyatakan sistem sosialisme, namun tidak ada ketentuan yang
membuka peluang pada aturan-aturan yang bersifat mengekang dan berlebihan dari
negara. Itulah sosialisme Pancasila atau ada yang menyebutnya sosialisme religius.
Dasar hukum sosialisme Pancasila adalah

UUD 1945 dan GBHN. Tata ekonomi

Pancasila adalah : suatu tata ekonomi yang dijiwai ideologi Pancasila, suatu tata ekonomi
nasional

yang

merupakan

usaha

bersama

dan

berazaskan

kekeluargaan

kegotongroyongan dibawah pimpinan pemerintah.


Sistem Ekonomi Sosialisme Pancasila memiliki beberapa ciri yang menonjol, yaitu :

dan

1. Yang menguasai hajat hidup orang banyak adalah negara / pemerintah. Contoh hajad
hidup orang banyak yakni seperti air, bahan bakar minyak / BBM, pertambangan /
hasil bumi, dan lain sebagainya.
2. Peran negara adalah penting namun tidak dominan, dan begitu juga dengan peranan
pihak swasta yang posisinya penting namun tidak mendominasi. Sehingga tidak
terjadi kondisi sistem ekonomi liberal maupun sistem ekonomi komando. Kedua
pihak yakni pemerintah dan swasta hidup beriringan, berdampingan secara damai dan
saling mendukung.
3. Masyarakat adalah bagian yang penting di mana kegiatan produksi dilakukan oleh
semua untuk semua serta dipimpin dan diawasi oleh anggota masyarakat.
4. Modal atau pun buruh tidak mendominasi perekonomian karena didasari atas asas
kekeluargaan antar sesama manusia.
5. Perkoperasian sebagai soko guru perekonomian
6. Roda perekonomian digerakkan oleh rangsangan ekonomis dan juga oleh
pertimbangan sosial dan moral
7. Pemerataan sebagi perwujudan solidarita dan nasionalisme
8. Adanya perimbangan yang jelas antara perencanaan di tingkat nasional dan
desentralisasi.
Pedoman agar tata ekonomi berdasar Pancasila :
1.

Ketuhanan Yang Maha Esa :


Pengakuan bahwa manusia dan dunia berasal dari Tuhan merupakan dasar moral
dalam segala tindakan. Hidup berketuhanan harus mendasari segi segi politik,
sosial, dan ekonomi

2.

Kemanusiaan Yang Adil dan


Beradab :
Manusia adalah sesama dengan martabat, hak, dan kewajiban yang sama serta berhak
diperlakukan sesuai dengan HAM. Manusia bukan barang dagangan.

3. Persatuan Indonesia :
Bangsa Indonesia terdiri dari berbagai macam suku bangsa tetapi tetap satu dalam hal
politik, kebudayaan, dan ekonomi. Maka perbedaan itu harus digunakan untuk

memupuk dan mengembangkan menuju arah kesetiakawanan, kerjasama, dan


pergaulan yang sehat.
4. Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmah Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan
Perwakilan :
Bangsa Indonesia menolak ide pertentangan kelas. Adanya perbedaan pendapat harus
diselesaikan dengan musyawarah dan mufakat, dengan melalui prosedur demokrasi
sesuai dengan hati nurani. Setiap warga berhak ikut dalam kehidupan nasional dan
politik. Kedudukan tak boleh disalahgunakan ( korupsi )
5. Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia :
Keadilan sosial bukan berarti sama rata . Perbedaan yang terjadi adalah wajar,
karena sesuai dengan kecakapan dan usaha masing masing. Tetapi dalam
pembagian pendapatan nasional harus adil sehingga manusia dapat hidup sesuai
dengan martabatnya. Pemerataan pendapatan bukan hanya karya amal ( derma ) tetapi
juga peningkatan kualitas dan pemerataan kesempatan ( pendidikan, pekerjaan, dll ).
Yang harus dihindarkan dalam demokrasi ekonomi pancasila :
1.

Sistem ekonomi liberal yang mengeksploitasi dan


menindas

2.

Sistem

ekonomi

komando

yang

dikuasai

oleh

pemerintah
3.

Persaingan tidak sehat (pemusatan ekonomi pada satu


kelompok / monopoli yang merugikan masyarakat).

PERAN PELAKU EKONOMI DALAM SOSIALISME PANCASILA


Pelaku ekonomi dimaksudkan terdiri dari masyarakat sebagai produsen barang dan jasa
atau disebut juga sebagai dunia usaha, masyarakat sebagai konsumen dan pemerintah
yang mengatur bekerjanya berbagai institusi ekonomi.
Dalam sistem ekonomi kita dikenal adanya 3 bentuk usaha atau bangun usaha, yaitu
usaha negara, koperasi, dan usaha swasta. Bagaimana masing-masing berperan, memang
merupakan topik pembahasan dan perdebatan yang telah banyak dilakukan sejak kita
kembali ke Undang-undang Dasar (UUD) 1945 di tahun 1959. Berbagai usaha telah
dilakukan untuk menafsirkan amanat UUD 1945 dalam pasal 33.

Menurut ISEI, di dalam sistem ekonomi yang berlandaskan Demokrasi Ekonomi, usaha
negara, koperasi, dan usaha swasta dapat bergerak di dalam semua bidang usaha sesuai
dengan peranan dan hakikatnya masing-masing. Dalam konsep itu, usaha negara berperan
sebagai:
(a) perintis di dalam penyediaan barang dan jasa di bidang-bidang produksi yang belum
cukup atau kurang merangsang prakarsa dan minat pengusaha swasta;
(b) pengelola dan pengusaha di bidang-bidang produksi yang penting bagi negara;
(c) pengelola dan pengusaha di bidang-bidang produksi yang menguasai hajat hidup
orang banyak;
(d) imbangan bagi kekuatan pasar pengusaha swasta;
(e) pelengkap penyediaan barang dan jasa yang belum cukup disediakan oleh swasta dan
koperasi, dan
(f) penunjang pelaksanaan kebijaksanaan negara.
Selanjutnya koperasi sebagai salah satu bentuk badan usaha yang sesuai dengan
ketentuan Undang-undang Dasar 1945, diberi kesempatan seluas-luasnya untuk berperan
sesuai dengan hakikatnya sebagai kesatuan ekonomi yang berwatak sosial. Sedangkan
usaha swasta diberi peranan yang sebesar-besarnya di dalam bidang-bidang di mana
persaingan dan kerja sama berdasarkan motivasi memperoleh laba memberikan hasil
terbaik bagi masyarakat diukur dengan jenis, jumlah, mutu dan harga barang dan jasa
yang dapat disediakan.
Konsumen adalah juga pelaku ekonomi yang agar perilakunya memperkuat upaya untuk
membangun wujud masyarakat yang diharapkan, yaitu yang maju, mandiri, sejahtera, dan
berkeadilan.
Pertama, konsumen diharapkan memberi penghargaan dan mengutamakan penggunaan
produk hasil bangsanya sendiri. Hal ini sering dikatakan sebagai cermin nasionalisme
baru. Sikap mendahulukan penggunaan produksi dalam negeri, tidak bertentangan
dengan perjanjian perdagangan internasional, karena bersangkutan dengan pilihan yang
bebas dan bukan karena paksaan atau dibatasinya pilihan atau hak untuk memilih. Sikap
serupa itu justru akan menjamin pertumbuhan kemampuan produksi nasional secara
berkesinambungan. Pada gilirannya akan mendorong proses kemandirian bangsa.

Kedua, konsumen Indonesia harus memperhatikan nilai-nilai kepatutan menurut agama


dan budaya masyarakat. Pola konsumsi yang bertentangan dengan nilai-nilai agama dan
budaya masyarakat, jelas tidak sesuai dengan semangat tenggang rasa dan saling
menghormati keyakinan, dan dapat menimbulkan suasana permusuhan dan pertentangan,
sehingga melemahkan keutuhan bangsa.
Ketiga, konsumen Indonesia harus memperhatikan pula taraf hidup masyarakat di
sekitarnya. Pola konsumsi yang berlebihan, yang mewah di atas kewajaran, apalagi di
tengah masyarakat yang miskin, akan menyebabkan kecemburuan sosial dan
mempertajam kesenjangan. Akibatnya mudah sekali terjadi konflik-konflik sosial.
Konflik-konflik sosial lebih mudah muncul ke permukaan oleh karena tidak adanya rasa
solidaritas, sebagai akibat menyoloknya perbedaan gaya hidup.
Peran pemerintah jelaslah tidak kecil. Pemerintah harus mengemban tiga peran sekaligus.
Pertama, dalam upaya pemerataan dan membangun keadilan pemerintah harus berada di
depan, Ing Ngarso Sung tulodo. Upaya mengentaskan penduduk dari kemiskinan,
memeratakan pembangunan antardaerah, menghilangkan kesenjangan, haruslah menjadi
tanggung jawab pemerintah dan pemerintah harus memeloporinya. Dalam upaya
membangun rasa adil dan menciptakan rasa aman dan rasa tenteram dalam masyarakat,
pemerintah harus berada di depan, menunjukkan jalan dan memberi keteladanan.
Pemerintah harus memelopori terbentuknya institusi sosial dan ekonomi yang mendorong
berkembangnya potensi ekonomi dan berperannya secara optimal pelaku-pelaku ekonomi
masyarakat.
Kedua, dalam berbagai upaya pembangunan pemerintah harus bekerja bersama
masyarakat dan menggerakkan kegiatan pembangunan oleh masyarakat. Pemerintah
harus Ing Madyo Mangun Karso. Dalam berbagai usaha produksi di mana masyarakat
belum sepenuhnya mampu tanpa ditopang oleh pemerintah, pemerintah harus
mendukungnya. Misalnya, membangun prasarana untuk mendorong kegiatan investasi
masyarakat. Pemerintah membangun jalan, tenaga listrik, irigasi, untuk mendorong
kegiatan ekonomi masyarakat. Bahkan mungkin masih harus mengelola prasarana
tersebut agar dapat terus ber fungsi untuk mendukung kegiatan ekonomi masyarakat.
Ketiga, dalam hal masyarakat sendiri sudah sepenuhnya dapat berperan, maka peran
pemerintah adalah Tut Wuri Handayani. Itulah yang dimaksudkan pada waktu kita

mengatakan bahwa dalam konsep pembangunan kita masyarakat adalah pelaku utama
pembangunan dan pemerintah berkewajiban untuk mengarahkan, membimbing serta
menciptakan suasana yang menunjang. Misalnya, dalam kegiatan mendorong ekspor,
yang dilakukan oleh dunia usaha kita, atau mendorong pariwisata. Apabila hambatanhambatan yang disebabkan baik oleh peraturan dari pemerintah sendiri ataupun hambatan
lainnya dapat ditiadakan, sudah akan sangat menolong. Apalagi kalau ditopang oleh
peraturan-peraturan dan kebijaksanaan-kebijaksanaan yang menunjang.