Anda di halaman 1dari 16

PANDUAN TRANSPORTASI

PASIEN

EDISI 1 2014
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KARDINAH KOTA TEGAL KARDINAH
JL. AIP. KS. Tubun No. 2 Tegal
Telp. ( 0283 ) 350377/ 350477/ 350577/ 341938, Fak ( 0283 ) 353131 Kode Pos 521

KATA PENGANTAR
Undang-Undang RI No 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit Pasal 29 menyebutkan
bahwa Rumah Sakit berkewajiban untuk memenuhi hak pasien dan mengedepankan kepuasan
pasien. oleh. sebab itu disusunlah Panduan Transportasi Pasien yang bertujuan memberikan
pelayanan transportasi yang seragam di seluruh rumah sakit.
Panduan transportasi pasien membahas prosedur atau tata cara bagaimana mengelola
sarana transportasirumah sakit, dimana prosedur ini harus dipatuhi oleh semua instansi / unit
pelayanan di RSUD Kardinah Tegal khususnya bagi para petugas ambulans di RSUD Kardinah
Tegal. Panduan ini bertujuan meningkatkan mutu pelayanan, meningkatkan kese1amatan pasien
serta melindungi pasien dari resiko yang mengancam jiwa selama proses transfer dengan
menggunakan transportasi rumah sakit ini berlangsung.
Panduan ini disusun bersama antara bidang Pelayanan Medik dengan beberapa instalasi
terkait dan perwakilan Pokja APK (Akses Ke Pelayanan & Kontinuitas Pelayanan) yang
merupakan bagian dari panitia Akreditasi RSUD Kardinah.
Akhir kata semoga panduan ini dapat digunakan sebagairnana mestinya, sehingga
bermanfaat bagi seluruh tenaga medis dalam memberikan pelayanan yang aman dan bermutu
menuju kepuasan pasien. Kritik dan saran untuk perbaikan buku panduan ini akan menambah
kesempurnaan penyusunan panduan dimasa mendatang.

Tegal, Agustus 2014


Tim Editor

Panduan Transportasi Pasien

KATA SAMBUTAN DIREKTUR

Assalamualaikum WW.
RSUD Kardinah merupakan rumah sakit rujukan tipe B, rumah sakit Non pendidikan
yang selalu menjaga dan meningkatkan mutu pelayanan. Panduan Transfer Pasien tahun 2014
telah disusun oleh Bidang Pelayanan Medik dan Pokja APK (Akses Ke Pelayanan & Kontinuitas
Pelayanan) Panitia Akredetasi Rumah Sakit Kardinah adalah salah satu upaya mencapai tujuan
pelayanan Rumah Sakit kita.
Panduan Transportasi Pasien ini disusun berdasarkan pengetahuan terkini tentang
transfer pasien. Proses penyempurnaan panduan ini terus menerus dilakukan, sehingga dapat
memenuhi kebutuhan dalam prosedur transfer yang terkini. Panduan ini menjadi pegangan bagi
seluruh komponen pelayanan pasien, seperti dokter spesialis,dokter umum, dokter PPDS,dokter
umum, Perawat dan petugas transporter rumah sakit.
Semoga Panduan Transfer Pasien ini bermanfaat dan dapat digunakan dengan baik,
sehingga dapat meningkatkan mutu pelayanan, meningkatkan keselamatan pasien serta
melindungi dari resiko yang mengancam jiwa selama proses transfer berlangsung.
Penghargaan kami berikan kepada editor yang telah penyusunan panduan ini dengan
sebaik-baiknya.
Wassalammuallaikum WW.

Direktur
RSUD Kardinah Kota Tegal

dr. Abdal Hakim Tohari, Sp.RM.,MMR.


Pembina Utama Muda
NIP 19580607 198502 1 003

Panduan Transportasi Pasien

ii

PENYUSUN

EDITOR KEPALA : dr. Sri Primawati Indraswari, SpKK,MH,MM


Kontributor
1. dr. Rina Siama Rahmawati
2. dr. Marti Astuti,SpA.,Msc
3. Kiswo Utomo Skep, Ns
4. Sri Lestari Skep, Ns
5. Mustopo, Skep.Ns

Panduan Transportasi Pasien

iii

DAFTAR ISI

KEBIJAKAN PEMBERLAKUAN PANDUAN TRANSPORTASI


PASIEN
KATA PENGANTAR.......................................................................................................................i
KATA SAMBUTAN DIREKTUR...................................................................................................ii
PENYUSUN...................................................................................................................................iii
DAFTAR ISI..................................................................................................................................iii
A. DEFINISI....................................................................................................................................3
B. RUANG LINGKUP....................................................................................................................3
C. TATA LAKSANA TRANSPORTASI PASIEN...........................................................................3
D. DOKUMENTASI.......................................................................................................................3

Panduan Transportasi Pasien

iv

PANDUAN
PELAYANAN SARANA TRANPORTASI MEDIK

A. DEFINISI
1. Sarana Transportasi Medik adalah kendaraan untuk pemindahan pasien atau jenazah dari
suatu tempat ke tempat lain.
2. Ambulans adalah mobil khusus untuk melakukan transportasi medik ke luar rumah sakit
memindahkan pasien masuk ke rumah sakit untuk perawatan lebih lanjut.
3. Anibulans Jenazah adalah mobil khusus yang hanya digunakan untuk membawa jenazah
ke luar rumah sakit
4. Rumah Sakit adalah salah satu dari sarana kesehatan tempat menyelenggarakan upaya
kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat,
dan diselenggarakan dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan
( promotif ), pencegahan penyakit ( preventif ) penyembuhan penyakit (kuratif), dan
pemulihan kesehatan (rehabilitatif), yang dilaksanakan
secara menyeluruh, terpadu
dan berkesinambungan
5. Instalasi adalah pengelompokan unit pelayanan di rumah sakit yang memberikan
pelayanan yang sejenis
6. Unit Pelayanan adalah tempat diselenggarakan pelayanan rumah sakit
7. Paslen adalah orang yang menerima jasa pelayanan kesehatan di rumah sakit baik dalam
keadaan sehat maupun sakit
8. Transfer Pasien adalah pemindahan pasien dari suatu unit pelayaanan ke unit pelayanan
lain, atau dari satu rumah sakit ke rumah sakit lain
9. Tamu / Pejabat VIP adalah pejabat setingkat Presiden,Wakil presiden, Menteri, Wakil
Menteri, Gubernur, Wakil Gubernur, Walikota,serta Wakil walikota Tegal

B. RUANG LINGKUP
B.1. Pelayanan Transportasi Medik meliputi :
1) Pelayanan Panggilan Emergensi adalah Pelayanan terhadap panggilan untuk membawa
pasien gawat rumah atau tempat kejadian atau rumah sakit untuk dibawa ke Instalasi
Gawat Darurat atau Rumah Sakit terdekat dalam waktu yang singkat. Ambulans untuk
pelayanan mi dilengkapi dengan peralatan medis dan petugas terlatih untuk memberikan
pertolongan segera di tempat kejadian pada penderita dengan gangguan fungsi vital.

Panduan Transportasi Pasien

2) Pelayanan Life Support Transportation adalah Pelayanan transportasi untuk pasien di luar
RSUD Kardinah Tegal misalnya untuk diagnostik, konsultasi terapi, alih rawat, pulang ke
rumah, dirnana kondisi pasien masih memerlukan perawatan lanjutan. Ambulans untuk
pelayanan mi dilengkapi dengan peralatan medis dan petugas terlatih untuk memberikan
dukungan Life Suport selama dalam transportasi. Untuk pasien privasi.
3) Pelayanan Siaga VVIP / VIP adalah Pelayanan Tim Kesehatan VVIP / VIP yang berupa
Stand by / mengikuti / mendarnpingi peijalanan VVIP I VIP ketempat yang dituju, dan
memberi bantuan apabila terjadi hal-hal yang berlubungan dengan kesehatan. Pelayanau
mi dilakukan atas perintah Direktur RSUD Kardinah. Ambulans untuk pelayanan mi
dilengkapi dengan peralatan medis dan petugas terlatih serta TIM Dokter Khusus untuk
memberikan pertolongan segera di tempat kejadian atau bila terjadi gangguan kesehatan
pada yang bersangkutan.
B.2. Jenis Sarana Transportasi Medik di RSUD Kardinah Tegal
1. Transportasi Pasien
Ambulans Emergensi 118
Ambulans Non Emergenci
2. Transportasi Jenazah
Ambulans Jenazah
No. Sarana Transportasi

Pelayanan

TIM

1.

Panggilan
dan
Transfer
PasienEmergensi
Panggilan dan
Transfer Pasien
Non Emergensi
Transportasi
Jenazah

2 orang Perawat
1 Pengemudi

1 orang Perawat
1 Pengemudi

1 orang Sopir

2.

3.

Ambulans Emergensi 118

Ambulans Non Emergency

Ambulans Jenazah

Jumlah
Armada

B.3 Evaluasi Pelayanan Ambulans


a. Evaluasi kinerja ambulans RSUD Kardinah ada1ah sebagal berikut:
1. Mencatat jumlah permintaan setiap hari, termasuk mencatat kriteria transfer pasien.
2. Mencatat jarak tempuh ambulans
3. Mencatat cara bayar pasien
4. Mencatat Ambulans Call
5. Mencatat Transfer Pasien
6. Mencatat permintaan, balk dati RUSD Kardinah maupun dari rumah sakit lain.

Panduan Transportasi Pasien

b. Perawatan ambulans adalah sebagai berikut:


1. Membersihkan ambulans setiap kali setelah digunakan dengan menggunakan cairan
chlorine 0,5 %.
2. Lakukan desinfeksi pada alat - alat yang ada di dalam ambulans
3. Sinani ruangan dalam ambulari dengan sinar UV Light selama 30 menit
4. Kemudian kembalikan ambulans ke bagian kendaraan/ transportasi rmah sakit
c. Perawatan alat - alat kesehatan adalah sebagal berikut:
1. Memeriksa kondisi/ fungsi alat 1 bulan sekali pada minggu ke 2 oleh perawat IGD untuk
ambulans 118 dan olen PPM untuk ambulans non emergency
2. Menyiapkan cek list pemeriksaan alat - alat medis seperti monitor, suction, ventilator
portable dan oksigen
3. Melihat jadwal ceklist bulari sebelumnya

Panduan Transportasi Pasien

C. TATA LAKSANA TRANSPORTASI PASIEN


1. Skema Alur Pelayanan Ambulans 118 dan Ambulans Non Emergency
a. Mentransfer Pasien Keluar RSUD Kardinah
Sebagai pusat rujukan RSUD Kardinah mendapatkan banyak kunjungan yang
menyebabkan pelayanan menjadi overload, sehingga banyak pasien yang tidak
mendapatkan tempat tidur (TT) pada saat akan dipindahkan ke ruang rawat inap. Dalam
situasi demikian, pasien dapat pindah ke rumah sakit lain. Pada saat transfer akan sertai
dengan Forinulir Timbang Terima & Formulir Rujukan antar Instansi dan diserahkan
kepada rumah sakit penerima. Salinan formulir tersebut harus disimpan dalam rekam
medis pasien. Prosedur sbb:
MULAI

PASIEN
Memilih untuk dirawat di Rumah sakit lain

Tidak

Petugas Resepsionis/perawat
Menghubungi RS yg dituju mengenai kesiapan
alat,SDM,TT dsb

Semua
Tersedia?

Ya
Perawat
Menghubungi sopir Ambulan life support tranportation

DPJP
Memastikan kondis pasien sebelum ditransfer & menuliskan pada
Formulir Timbang & Rujukan Antar Instansi

TIM Ambulans 118/ Non Emergency


Mempersiapkan Ambulans, obat & Peralatan sesuai kondisi Pasien

Mendatangi Pasien di Unit untuk persiapan transfer


Mentarnsfer pasien ke tempat tujuan

TIM Ambulans 118/Non Emergency & Dokter RS Tujuan


Melakukan timbang terima pasien
Melakukan Timbang Terima Pasien
SELESAI

Panduan Transportasi Pasien

b.

Mentransfer pasien ke dalam RSUD Kardinah


Pasien yang membutuhkan jasa ambulans 118 dapat menghubungi melalui pesawat telepon
AMBULANCE 118

MULAI

Kebutuhan Ambulans

Pasien
Permintaan Ambulans lewat Telepon

Petugas IGD(0283)352118/Reseopsionis 356067,3560377,3560477


Mencatat nama, tempat, kondisi penderita, dsb
BILA PASIEN TIDAK SADAR ( EMERGENCY )

Ka IGD
Mempersiapkan Tim ambulans, obat & peralatan

TIM Ambulans 118


Menuju Lokasi

TIM Ambulans 118


Stabilisasi pasien
Melakukan transfer pasien ke IGD

TIM Ambulans 118& Petugas Triage


Melakukan Timbang Terima Pasien

SELESAI

Panduan Transportasi Pasien

AMBULANCE NON EMERGENCY


MULAI

Kebutuhan Ambulans

Pasien
Permintaan Ambulans lewat Telepon/

Petugas IGD (0283)352118/Resepsionis356067,350377,350477


Mencatat nama, tempat, kondisi penderita dsb
BILA PASIEN SADAR(TIDAK EMERGENCY)

Petugas IGD / Resepsionis


Menghubungi koordinator sopir/sopir jaga ambulans

Koordinator sopir/sopir jaga


Mempersiapkan tim ambulans non emergency

TIM Ambulans
Menuju lokasi
Melakukan stabilisasi pasien dan melakukan transfer pasien ke IGD

TIM Ambulans & Petugas Triage IGD


Melakukan Timbang Terima Pasien

SELESAI

Panduan Transportasi Pasien

2. Skema Alur Siaga VVIP/ VIP


MULAI
Kebutuhan
ambulans
DIREKTUR-WADIR-KABID-KEPERAWATAN
Memberi Disposisi kepada Ka IGD
PETUGAS IGD
Mencatat nama acara, tempat & jam bertugas,dsb
Ka IGD
Mempersiapkan Tim Ambulans & Tim dokter Khusus obat &
peralatan sesuai standar
TIM Ambulans VIP/VVIP
Menjemput tamu, mengantar dan mendampingi tamu
VIP/VVIP ke lokasi yang dituju

Ya

Kondisi
emergensi?

TIM AMBULANS VIP/VVIP


Stabilisasi pasien
Melakukan Transfer pasien ke IGD

Tidak
TIM Ambulans VIP/VVIP
Mengantar pulang kembali tamu VIP/VVIP ke tempat tujuan

SELESAI

Panduan Transportasi Pasien

3. Transportasi Jenazah
a. Tugas dan Fungsi Ambulans Jenazah
Ambulans Jenazah dikelola oleh Urusan Kendaraan dibawah kendall Sub Bagian Tata
Usaha. Unit mi disiapkan untuk melayani jenazah dengan tugas mengantar jenazah keluar
Rumah Sakit sesuai dengan permintaan keluarga.
b. Alur Permintaan Pelayanan Ambulans Jenazah
1. Pihak keluarga jenazah menghubungi 134.
2. Kru atau petugas Ambulans jenazah adalah karyawan RSUD Kardinah Sub Bagian
Tata Usaha yang di tugaskan dibagian Urusan Kendaraan(sopir). Tugas Jaga di
Ambulans jenazah di bagi dalam 3 (tiga) shift:
> Pagi
: jam 07.00 s.d 14.00
> Sore
:jam 14.00 s.d 21.00
> Malam
:jam 2l.00 s.d 07.00
Dalam satu shif terdiri dari tiga) orang pengemudi yang di siagakan, yang tugasnya
standbay di kantor urusan kendaraan untuk melayani permintaan pelayanan Ambulans
jenazah sewaktu - waktu.
c. Fasilitas dan sarana pendukung untuk Ambulans Jenazah
Fasilitas dan sarana pendukung untuk Ambulans Jenazah meliputi antara lain :
1. Sirine dan lampu emergency
2. Brankar atau tempat tidur jenazah
3. Penutup Jenazah atau Keranda Jenazah
4. Kotak P3K
5. Tabung pemadam kebakaran
6. Alkohol Gliserin untuk cuci tangan
7. Segi tiga Emergency
8. Dongkrak dan kunci roda dan roda cadangan

Panduan Transportasi Pasien

d. Skema Alur Pelayanan Transportasi Jenazah


PASIEN
Meninggal di Unit Pelayanan RSUD Kardinah
Di Unit pelayanan 2 jam Keluarga menyelesaikan
Administrasi & Pembiayaan
Perawat Unit Kerja
Menanyakan apa membutuhkan ambulans Jenazah
TIDAK BUTUH
Kereta/ Mobil Jenazah

MEMBUTUHKAN
Kereta/ Mobil Jenazah

KELUARGA
Menghubungi Kereta Jenazah Sosial

Jenazah pasien umum


atau Jamkesmas

Menunggu Kereta/Mobil Jenazah


menuju RSUD Kardinah

Kereta/Mobil Jenazah tiba di RSUD


Kardinah

Sopir Mobil Jenazah lapor ke


Instalasi Pemulasaran Jenazah ( IPJ )

Jenazah dipindahkan ke kereta/mobil


jenazah siap berangkat ke tempat
tujuan

UMUM
Kasir menunjukan daftar
tarif
KELUARGA
Membayar biaya sewa

KASIR
Menyerahkan bukti
pembayaran rangkap 3

Bukti pembayaran 2 & 3


beserta jenazah dibawa ke
IPJ

BPJS/JAMKESTA
Menanyakan tujuan

Buatkan Surat Eligibilitas


Pelayanan (SEP) rangkap 3
SEP rangkap 2 & 3 dan
Jenazah dibawa ke IPJ

Petugas IPJ memanggil


sopir Jamkesmas

Petugas IPJ menyerahkan


SEP rangkap ke-3 ke sopir
Petugas IPJ memanggil
sopir sesuai urutan nomer
lambung Kereta Jenazah

Petugas I[PJ menyerahkan


bukti bayar rangkap ke-3
ke sopir

Jenazah dipindahkan ke
kereta/mobil Jenazah Siap
berangkat ke tempat
tujuan

Jenazah dipindahkan ke
kereta/mobil Jenazah Siap
berangkat ke tempat
tujuan

Panduan Transportasi Pasien

e. Prosedur Pemeliharaan Kendaraan


Setelah pemakaian Ambulans

Sopir Ambulans
Melakukan Pemeriksaan
terhadap kondisi mobil &
peralatan yg digunakan

Ada
Kerusakan
?

Ya
Sopir Ambulans
Melaporkan kepada
penanggungjawab
kendaraan terkait kondisi
kerusakan.
Catat dalam buku laporan
kondisi mobil peralatan

Tidak
Sopir Ambulans
Periksa jadwal servis
berkala
Melapor kepada
penanggungjawab
kendaraan terkait jadwal
servis berkala

SELESAI

Panduan Transportasi Pasien

10

D. DOKUMENTASI
1. Lembar SPO Perawatan Pasien Dalam Ambulance
2. Lembar SPO Pelayanan Life Support
3. Lembar SPO Pelayanan siaga VVIP/VIP
4. Lembar SPO Pelayanan Ambulans Jenazah

Panduan Transportasi Pasien

11